Anda di halaman 1dari 30

KELOMPOK 4

Lukman Denianto Mardiyan Apriyanto Melati Puspasari Nella Dinalia Prima Ayu R

Putra Yudhistira Putri Wahyu Rahwanda S Rici Agung Tubagus Izzul Barr Y

PATOFISIOLOGI

Laringitis kronis adalah sebuah proses inflamasi yang ditandai dengan perubahan pada mukosa laring. Inflamasi, edema, hiperemi, infiltrasi dan proliferasi dari mukosa dapat menunjukkan derajat yang bervariasi pada laringitis kronis.

GEJALA KLINIS
* Batuk kronis

kering atau berdahak. Tergantung derajat berat tidaknya dinding posterior laring yang terganggu. * Suara parau dan serak * Stridor Nafas berbunyi yang terdengar waktu inspirasi akibat larigospasme

* Disfagia

* Rasa tersangkut dileher shg sering mendehem


tanpa sekret

MORTALITAS/MORBIDITAS
Hilangnya suara, batuk kronik, dan obstruksi jalan nafas merupakan komplikasi yang sering terjadi. Kasusnya lebih sering terjadi pada laki-laki pada decade ke 6. Belakangan ini semakin banyak pada perempuan. Hal ini dikarenakan banyaknya perempuan yang merokok dan yang berada di lingkungan berpolutan

(asap rokok, asap kendaraan bermotor, dll).

KOMPLIKASI
1. Infeksi sistemik atau infeksi menyebar ke struktur sekitar laring 2. Stenosis laring 3. Kerusakan struktur pita suara yg pada akhirnya juga merusak fungsinya 4. Perubahan ke arah kanker

Laringitis Kronik
Non Spesifik Laringitis kronik simplek Laringitis Sika (Laringitis atropi kronik) Nodul Pita Suara Polip Pita Suara Polip pita suara lokal Polip pita suara difus Spesifik Laringitis Tuberkulosis Laringitis leutika

LARINGITIS KRONIK NON SPESIFIK


Etiologi : Etiologi pasti belum diketahui, tapi mungkin ada salah satu/lebih menyebabkan iritasi laring yang menetap Penggunaan suara berlebih penyebab terpenting Asap rokok, dan asap industri yang dapat mengiritasi laring. Bernafas melalui mulut secara terus-menerus

1.Laringitis kronik simplek


Manifestasi klinik Mukosa laring berwarna merah merata Pita suara yang putih seperti mutiara berubah menjadi merah muda sampai merah redup.. Tepi pita suara tampak membulat. Jika pasien bersuara, pola getaran suara tidak sinkron dan pita suara tampak kendor. Suara serak merupakan keluhan utama, suaranya kasar dengan berbagai perubahan nada (terutama rendah) dan terputus-putus. Suara serak lebih buruk pada pagi hari, makin siang suara makin buruk Laring terasa tidak enak dan nyeri (pada kasus baru)

Terapi.......
Menghilangkan faktor iritasi Jika ada infeksi sinus dan paru harus diobati istirahat suara total dilakukan pada fase akut. Obat-obat ekspektoran Beri banyak minum untuk mengencerkan secret.

2.Laringitis Sika (Laringitis atropi kronik)


Etiologi Pada sejumlah besar kasus,etiologinya belum jelas Sering terjadi pada pasien yang telah mendapat terapi penyinaran yang mengenai daerah tulang Lanjutan dari penyakit laringitis kronis Patologi Ditandai dengan menurunnya vaskularisasi pada mukosa, akibat proliferasi intima dan fibrosis dinding pembuluh darah kecil. Pada kelainan ini struktur kelenjar hilang, meskipun ada proliferasi sel goblet. Permukaan epitel laring yang bersilia sering mengalami metaplasia skuamosa dan menjadi tipis serta atropi dan terjadi erosi mukosa Fibrosis tampak pada daerah subepitel yang mengandung eksudat radang mononukleus

Manifestasi klinik Berkurangnya sekresi kelenjar dan pelicin mukosa Rasa kering dan gatal didaerah tenggorok Mungkin terdapat batuk yang menetap untuk mengeluarkan sekret kental dan lengket Batuk dan suara serak cendrung lebih berat pada pagi hari Kadang krusta laring dapat menebabkan kesukaran bernafas dan hemoptisis dapat terjadi jika krusta terlepas Nafas berbau busuk Terapi Terapinya bersifat simtomatis Biasanya berupa pemberiaan pemulas dan pelembab laring Kelembaban udara dalam rumah harus dijaga, terutama malam hari Untuk mencegah pembentukan krusta dan menghilangkan bau yang tidak sedap digunakan obat semprot Pemberian yodida mungkin bermanfaat untuk merangsang sekresi kelenjar Kadang kadang diperlukan pengangkatan krusta yang lengket dan kental dengan bantuan laringoskopi.

3.Nodul Pita Suara


Etiologi Trauma akibat pemakaian suara yang berlebihan, terus-menerus atau fonasi hiperkinetik Pemakai suara profesional dan orang yang penggugup hiperkinetik
Patofisiologi Pada tepi bebas pita suara terdapat ruang potensial subepitel (ruang rienke), yang dibatasi pada bagian superior dan inferior oleh linea arkuata. Ruang potensial ini mudah di infiltrasi oleh cairan edem atau darah.

Patologi Nodul yang biasanya lunak dan berwarna merah ditutupi epitel skuamosa dan stroma. Peningkatan vaskularisasi Nodul yang lebih matang mengalami fibrosis dan hialinisasi, epitel permukaan menjadi tebal dan timbul keratosis, akantosis, parakeratosis.

Gejala klinik Suara pecah pada nada tinggi dan gagal dalam pembentukan nada Suara serak, jelas dan menetap.

Terapi Istirahat suara total Menghentikan bahan-bahan yang mengiritasi laring seperti merokok dan minum alkohol Obat-obat sedatif menolong pasien penggugup hiperkinetik Steroid topikal Terapi bedah

Komplikasi Laringitis Leukoplakia

Nodul Pita Suara

4.Polip Pita Suara


Polip pita suara lokal
Etiologi Trauma akibat pemakaian suara yang berlebihan. Patologi Lesi berisikan struma yang edem, pembuluh darah yang melebar, jaringan fibrosis dan perdarahan. Polip dini menunjukan gambaran tingkat polipoid dini pada nodul pita suara Lesi matang terlihat fibrosis dan degenerasi hialin dan fibrinoid yang struma. Gejala klinik Suara serak Terapi Pengangkatan polip harus dengan laringoskopi langsung Terapi suara

Polip pita suara difus Etiologi Pemakaian suara yang berlebihan dan terus-menerus pada orang-orang yang ekstrovert hiperkinetik Hipotirodisme Merokok

Patologi Tepi pita suara secara difus terkena massa jaringan yang edem. Ruang reinke melebar dan terisi oleh bahan mukoid tanpa sel, jaringan fibrosis dan pembuluh darah.

Gejala klinik Suara serak berat yang terus-menerus. Dispnea dan stridor dapat timbul jika polip besar Terapi Polipoid ringan dengan menghilangkan sendiri secara sempurna dengan menghilangkan faktorfaktor iritasi. Terapi suara intensif Pembedahan Pada kasus hipotiroid dengan hormon pengganti.

LARINGITIS KRONIK SPESIFIK

Laringitis Tuberkulosis Penyakit ini hampir selalu sebagai akibat tuberkulosis paru.
Laringitis leutika Radang menahun dan jarang ditemukan. Dalam hubungan penyakit dilaring yang perlu dibicarakan ialah lues stadium tertier yaitu stadium pembentukan guma. Bentuk ini kadangkadang menyerupai keganasan laring.

Laringitis Tuberkulosis
Diagnosis Banding Laringitis luetika Karsinoma laring Aktinomikosis laring Lupus vulgaris laring. Terapi obat anti tuberkulosis yang primer dan skunder istirahat suara

Prognosis Tergantung pada keadaan sosial ekonomi pasien, kebiasaan hidup sehat serta ketekunan berobat. Bila diagnosis dapat ditegakkan pada stadium dini maka prognosisnya baik

Laringitis leutika
Gejala Suara parau dan batuk kronis. Disfagia timbul bila guma terdapat dekat introitus esofagus. Diagnosa ditegakkan selain dari pemeriksaan laringoskopi juga dengan pemeriksaan serologik. Komplikasi Bila terjdi penyembuhan spontan dapat terjadi stenosis laring, karena terbentuk jaringan parut Terapi penisilin dengan dosis tinggi pengangkatan sekuester bila terdapat sumbatan laring karena stenosis, dilakukan trakeostomi.

Pemeriksaan -Laringoskopi direct/indirect


-BTA -PA -Foto torak

LABORATORIUM
1. Hitung sel darah lengkap 2. Swab mukosa laring dan uji sensitivitas bakteri, jamur dan virus 3. Kultur sputum dan tes sensitivitas dari jamur, bakteri dan virus 4. Petanda serologis untuk kelainan autoimun

RADIOLOGIS
1. Rontgen toraks 2. CT Scan dan MRI paling baik untuk melihat struktur dari laring 3. Tes Barium (oral),manometri sering digunakan untuk mengevaluasi manfestasi otolaringologik dari GERD

Tindakan bedah kadang diperlukan untuk kasus laringitis tuberkulosis apabila sudah terbentuk fibrotuberkulosis pada dinding posterior,pita suara & subglotik

Sumber :
-

Buku ajar THT FK UI G:\eMedicine - Chronic Laryngitis, Infectious or Allergic Article by Stefano Berliti, MD.htm Boeis, Buku Ajar Penyakit THT