Anda di halaman 1dari 17

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI.............................................................................................................................. 1 1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 3 1.2 Tujuan............................................................................................................................... 3 1.3 Rumusan Masalah ....................................................................................................... 3

Apakah pengertian dan tujuan presentasi bisnis? ................................................................... 3 2.1. PENGORGANISASIAN PRESENTASI BISNIS .............................................................. 4 A. Tujuan Presentasi Bisnis ....................................................................................................... 5 1. 2. 3. Menghibur audiens.......................................................................................................... 6 Menyentuh emosi audiens............................................................................................... 6 Memotivasi audiens untuk bertindak sesuatu ................................................................. 6

B. Persiapan Presentasi Bisnis ................................................................................................... 6 1. 2. 3. 4. Penguasaan terhadap topik atau materi yang akan dipresentasikan................................ 6 Penguasaan berbagai alat bantu presentasi dengan baik. ................................................ 6 Menganalisis siapa audiens. ............................................................................................ 7 Menganalisis berbagai lingkungan lokasi atau tempat untuk presentasi. ....................... 7

C. Alat Bantu Presentasi Bisnis ................................................................................................ 7 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Papan Tulis Hitam dan Putih .......................................................................................... 7 Flip Charts ....................................................................................................................... 7 Tranparasi Overhead Projector ....................................................................................... 7 Slide ................................................................................................................................ 8 Papan Tulis Elektronik .................................................................................................... 8 Video Cassete Recorder (VCR) ...................................................................................... 8 Panel LCD Projector ....................................................................................................... 8 Siapa audiensnya? ........................................................................................................... 8 Apa yang diinginkan Audiens? ....................................................................................... 9 Dimana melakukan Presentasi? ...................................................................................... 9 Kapan melakukan Presentasi?......................................................................................... 9 Mengapa melakukan Presentasi? .................................................................................... 9 Bagaimana Melakukan Presentasi?................................................................................. 9
1

E. Analisis Bahasa Tubuh .......................................................................................................... 9 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. F. Ekspresi Wajah ............................................................................................................. 10 Senyuman ...................................................................................................................... 10 Kontak Mata.................................................................................................................. 10 Gerakan Tangan ............................................................................................................ 11 Gerakan Bahu................................................................................................................ 11 Gerakan Kepala ............................................................................................................. 11 Cara Berdiri ................................................................................................................... 11 PENINJAUAN LOKASI ............................................................................................ 12

G. PERCAYA DIRI ................................................................................................................. 12 a. b. c. d. e. Gemetar ......................................................................................................................... 12 Bicara Terputus-putus ................................................................................................... 13 Mulut Kering................................................................................................................. 13 Tenggorokan Tersumbat ............................................................................................... 13 Tersengal-sengal ........................................................................................................... 13

H. BERLATIH PRESENTASI BISNIS .................................................................................. 14 1. 2. 3. 4. 5. Kasus Identifikasi audiens ....................................................................................................... 14 Buatlah pokok-pokok pikiran presentasi bisnis ............................................................ 14 Tulislah teks presentasi bisnis secara lengkap .............................................................. 14 Buatlah rangkuman teks presentasi bisnis ke dalam sub-subjudul ............................... 14 Tulislah ke dalam kartu ukuran kartu pos ..................................................................... 14 : Kesalahan Umum dalam Presentasi ........................................................................ 14

BAB III KESIMPULAN ........................................................................................................................ 15 3.1. Kesimpulan................................................................................................................... 15


DaftarPustaka.......................................................................................................................................17

PRESENTASI BISNIS
BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Presentasi bisnis adalah suatu bentuk komunikasi lisan yang berorientasi pada proposal, yang disajikan dalam suatu lingkungan bisnis kepada peserta presentasi yang relatif homogen dari berbagai tingkatan. Presentasi bisnis berfungsi untuk menyampaikan informasi dan mempengaruhi pengambilan keputusan. Berbeda dengan pidato yang lebih sering dibawakan dalam acara resmi dan acara politik, presentasi lebih sering dibawakan dalam acara bisnis. Dewasa ini di dunia bisnis memerlukan presentasi bisnis baik dalam kegiatan internal perusahaan maupun kegiatan eksternal perusahaan, misalnya presentasi dalam Rapat Umum Pemegang Saham, presentasi kepada calon investor, dan presentasi kepada calon konsumen. Namun tidak sedikit orang yang kurang cakap atau tidak memiliki kemampuan yang baik dalam melakukan presentasi bisnis. Padahal presentasi bisnis sangat penting dalam menentukan jalannya bisnis suatu perusahaan. Oleh karena itu, kita harus mengetahui cara yang baik dan benar dalam presentasi bisnis. 1.2 Tujuan 1. Mengetahui Tujuan Presentasi

2. Mengetahui Tahapan persentasi 3. Mengetahui Faktor Pendukung Keberhasilan Presentasi 4. Mengidentifikasi cara menjadi pembicara yang baik 5. Mengetahui struktur presentasi
6. Mampu Menyajikan Presentasi dengan baik 1.3 Rumusan Masalah Apakah pengertian dan tujuan presentasi bisnis? 1. Bagaimana pengorganisasian dalam presentasi bisnis? 2. Bagaimana persiapan presentasi bisnis dan alat bantu yang dibutuhkan? 3. Bagaiman analisis audiens dan analisis bahasa tubuh dalam presentasi bisnis?

4. Apa faktor lain yang mempengaruhi keberhasilan presentasi bisnis? BAB II PEMBAHASAN

2.1. PENGORGANISASIAN PRESENTASI BISNIS


Mengorganisasikan suatu presentasi, menurut para ahli, bagaikan membangun sebuah jembatan. Sebagaimana biasanya, sebuah presentasi terdiri atas pendahuluan, isi (atau tubuh), dan kesimpulan. Cara yang disarankan adalah menyusun tubuh (atau isi) lebih dahulu, kemudian membuat kesimpulan, dan akhirnya barulah menyusun pendahuluan. Dalam penyusunan tubuh atau isi presentasi, ada beberapa pola yang dapat kita pilih untuk digunakan. Pola-pola tersebut antara lain, pola kronologis, pola spasial, pola topikal, pola kausal, pola pemecahan masalah, pola pemikiran bijak, dan pola urutan termotivasi. 1. Pola Kronologis, yaitu pola menurut urutan waktu. Pola ini digunakan jika tujuan kita berlaku selama rangkaian waktu tertentu.Contoh: Proposal: PT. Indonesian Computer Systems perlu menambah karyawan mengingat pola pertumbuhan selama beberapa tahun terakhir. I. Selama periode 1980-an, penerimaan karyawan terpusat di sekitar kantor pusat di Tangerang. II. Selama periode 1990-an, penerimaan karyawan diperluas untuk mendukung keberadaan pabrik-pabrik di Cikarang dan Bekasi. III. Dalam periode 2000-an, penerimaan karyawan bekerjasama dengan berbagai universitas negeri maupun swasta yang berada di kawasan Jabotabek. 2. Pola Spasial, yaitu pola yang berbentuk ringkasan yang bersifat informasional. 3. Pola Topikal, yaitu pola yang berhubungan dengan topik dengan cara membagi topik utama ke dalam beberapa subtopik. 4. Pola Kausal, yaitu pola yang disusun menurut urutan kausal. Terlebih dahulu disusun sebab-sebab dari berbagai permasalahan/usulan, kemudian disampaikan akibat-akibat dari permasalahan/usulan-permasalahan/usulan tersebut. 5. Pola Pemecahan Masalah, yaitu pola yang membagi topik atas diagnosis masalah kemudian diikuti dengan alternatif pemecahan masalah. 6. Pola Pemikiran Bijak, yaitu pola yang terdiri dari enam tahap meliputi (1) mendefinisikan masalah, (2) menganalisis masalah, (3) menghasilkan pemecahan

yang memungkinkan, (4) menilai pemecahan yang disarankan, (5) memilih pemecahan terbaik, dan (6) pelaksanaan pemecahan. 7. Pola Urutan Termotivasi, yaitu pola yang terdiri dari lima langkah yakni: (1) perhatian,(2) kebutuhan, (3) kepuasan, (4) visualisasi, dan (5) tindakan. Selanjutnya, sebagaimana disampaikan di depan bahwa cara yang disarankan adalah menyusun tubuh presentasi (atau isi presentasi) lebih dahulu, kemudian membuat kesimpulan, dan akhirnya barulah menyusun pendahuluan presentasi, maka berikut ini kita akan membuat kesimpulan dari presentasi kita. Tujuan utama dari kesimpulan adalah memfokuskan kembali perhatian peserta presentasi kepada pesan. Kesimpulan, dalam presentasi bisnis, memiliki beberapa fungsi, yakni: 1. Meringkas hal-hal utama; 2. Memusatkan tema dan tujuan kita; 3. Mengingatkan kembali peserta presentasi tentang urgensi bisnis; 4. Memberikan jalan tindakan yang jelas kepada para peserta presentasi; 5. Mempersilahkan pengajuan pertanyaan. Dan akhirnya, kita akan menyusun pendahuluan dari presentasi bisnis kita. Pendahuluan yang efektif akan (1) mendapatkan perhatian yang menyenangkan; (2) meningkatkan keakraban dan apresiasi antara presenter atau penyaji dan peserta presentasi; (3) memberikan alasan untuk menyimak isi presentasi; (4) mengarahkan peserta presentasi kepada isi pesan.

A. Tujuan Presentasi Bisnis


Seorang presenter yang melakukan presentasi di hadapan audience tentunya memiliki tujuan tertentu yang ingin dicapai. Untuk mencapai tujuan tersebut, seorang presenter perlu mempersiapkan diri dengan sebaik-baiknya. Secara umum, presentasi bisnis memiliki empat tujuan pokok, yaitu : 1. Menginformasikan pesan-pesan bisnis kepada audiens Salah satu tujuan presentasi bisnnis yang paling umum adalah menyampaikan atau menginformasikan pesan-pesan bisnis kepada audiens. Pesan tersebut tentunya harus menarik, sederhana, mudah dipahami, dan enak didengar audiens. Harapan dari pemberian informasi adalah pemberian umpan balik setelah informasi sampai pada orang yang dituju seperti yang diharapkan pembicara. Misalnya, menimbulkan perubahan sikap, pendapat, perilaku, dan partisipasi.

1. Menghibur audiens Selain memberikan informasi, presentasi bisnis juga mempunyai tujuan untuk menghibur audiens. Artinya, untuk mencapai tujuan presentasi bisnis seorang pembicara perlu menyelipkan humor segar yang mampu menghidupkan suasana. Namun perlu diingat bahwa suasana dalam presentasi bisnis juga perlu dikendalikan, jangan sampai lepas kendali sehingga susasana tetap kondusif. 2. Menyentuh emosi audiens Dengan gaya bicara dan intonasi suara yang menarik, seorang pembicara mampu menggugah emosi audiens. Sebagai contoh, seorang pembicara bisa saja membuat audiens menjadi semangat, terharu atau hanyut dalam keprihatinan melalui ekspresi yang dimunculkan oleh pembicara 3. Memotivasi audiens untuk bertindak sesuatu Tujuan terakhir presentasi bisnis adalah memberikan motivasi kepada audiens untuk melakukan atau bertindak sesuatu sesuai yang dikehendaki oleh pembicara. Dalam memotivasi audiens, seorang pembicara perlu menyatakan secara eksplisit dan bukan menggunakan basa-basi.

B. Persiapan Presentasi Bisnis


Presentasi bisnis yang efektif dapat dicapai jika persiapan untuk melakukan presentasi tersebut dilakukan dengan sebaik-baiknya. Dalam hal ini, persiapan yang dierlukan untuk presentasi bisnis mencakup beberapa hal antara lain : 1. Penguasaan terhadap topik atau materi yang akan dipresentasikan. Penguasaan terhadap materi yang akan disampaikan merupakan hal terpenting dalam sebuah presentasi. Berhasil atau tidaknya sebuah presentasi bergantung pada kemampuan pembicara dalam memahami setiap detail hal-hal yang terkandung dalam isi materi presentasi. Ketidaksiapan terhadap materi yang akan dipresentasikan akan menghambat penyampaian pesan kepada audiens, serta akan memberikan image yang kurang baik bagi pembicara tersebut. 2. Penguasaan berbagai alat bantu presentasi dengan baik. Presentasi yang baik bukan hanya terlihat dari isi materi yang disampaikan tetapi juga dipengaruhi oleh bagaimana cara membawakannya. Apabila penyampaian presentasi dilakukan secara menarik, maka audiens akan merasa senag. Terdapat berbagai alat

bantu presentasi bisnis yang dapat digunakan, seperti OHP, LCD pojector, slide serta penggunaan audio visual. 3. Menganalisis siapa audiens. Seorang pembicara perlu mengenal siapa sebenarnya yang menjadi audiens agar tujuan dari presentasi bisnis dapat tercapai dengan baik. Hal yang pertama kali harus dilakukan dalam menganalisis audiens adalah mengetahui latar belakang pendidikan, usia, pekerjaan, pengalaman, hobi dan hal-hal lain yang menyangkut audiens. Metode yang dapat digunakan adalah dengan menggunakan kata tanya seperti apa, dimana, kapan, mengapa dan bagaimana, dengan demikian pembicara akan mampu mengidentifikasi tentang siapa sebenarnya audiens yang dihadapinya. 4. Menganalisis berbagai lingkungan lokasi atau tempat untuk presentasi. Seorang pembicara harus mengenal lebih dekat dengan lingkungan lokasi atau tempat dimana ia akan melakukan presentasi. Pengenalan terhadap lokasi ataupun tempat akan sangat membantu pembicara dalam menyampaikan presentasi, penggunaan alat serta menentukan teknik penyampaian presentasi.

C. Alat Bantu Presentasi Bisnis


Setelah mempersiapkan presentasi bisnis, maka pebisnis perlu mengambil keputusan untuk memilih alat bantu yang akan digunakan untuk melakukan presentasi bisnis, seperti : 1. Papan Tulis Hitam dan Putih Sarana ini cocok untukkegiatan-kegiatan seperti lokakarya, briefing, rapat rutin, maupun diskusi kelompok. 2. Flip Charts Flip charts adalah sebuah papan yang dilengkapi dengan lembaran-lembaran kertas berukuran besar. Apabila lembar pertama sudah penuh, pembicara dapatmembuka lembar berikutnya. 3. Tranparasi Overhead Projector Transparasi OHP nampaknya merupakan alat bantu presentasi yang cukup popular bagi para pembicara. Dengan semakin meluasnya teknologi computer, semakin banyak

rang dapat memanfaatkan kemampuan computer untuk membuat tampilan grafik, gambar, bagan dan sejenisnya dengan kualitas dan hasil yang lebih baik. 4. Slide Slide dapta berupa foto, grafis, atau gabungan keduanya. Kualitas gambar dan tampilan yang disajikan dengan slide ini cukup baik, disamping itu juga mudah untuk dibawa. 5. Papan Tulis Elektronik Papan tulis elektronik telah dikembangkan dengan menawarkan berbagai kemudahan yang banyak digunakan di kantor, konferensi, dan ruang pelatihan. 6. Video Cassete Recorder (VCR) Video Cassete Recorder dapat digunakan sebagai sarana untuk melakukan preentasi bisnis. Berbagai program pelatihan atau kegiatan-kegiatan tertentu dapat direkam sebagai bahan studi kasus dalam format kaset video. 7. Panel LCD Projector Panel LCD memiliki kesamaan dengan layar omputer jenis laptop, yakni transparan. Untuk dapat beroperasi, layar LCD dihubungkan dengan port monitor bagian belakang computer dan bertindak seperti layar computer biasa yang menayangkan data atau gambar.

D. Analisis Audiens Analisis Audiens sangatlah membantu pra presenter untuk memahami dengan baik siapa sebernarnya audiensnya. Pemahaman yang baik terhadap audiens akan membantu presenter dalam penyajiannya. Maka dari itu, dalam menganalisis audiens seorang pembicara harus mampu menjawab enam pertanyaan mendasar berikut 1. Siapa audiensnya? Yaitu, dengan siapa pembicara akan mempresentasikan bisnisnya. Audiens tersebut dapat ditinjau dari sisi usia, pekerjaan dan jabatan, status, jenis kelamin, asal daerah, pendidika, dan lain-lain.

2. Apa yang diinginkan Audiens? Agar penyampaian pesan-pesan bisnis sesuai dengan yang diharapkan pembicara, maka perlu diketahui apa yang menjadi keinginan audiens. Dengan begitu kepuasaaan audiens akan tercapai 3. Dimana melakukan Presentasi? Pemahan terhadap tempat presentasi sangat penting bagi pembicara agar dapat menyusun strategi yang tepat dalam presentasi. Misalnya, di kota atau di desa, indoor atau outdoor, menggunakan podium, meja atau gaya panggung. 4. Kapan melakukan Presentasi? Pembicara harus memperhatikan rincian kapan dalam melakukan presentasi, seperti tanggal, bulan, hari, jam, berapa lama waktu presentasi. Sebagaimana diketahui, terdapat jam-jam dimana audiens merasa masih segar atau sudah mengantuk. Dengan mengetahui hal tersebut pembicara akan dapat mempersiapkan strategi atau trik-trik yang tepat dalam melakukan presentasi pada waktu yang diminta. 5. Mengapa melakukan Presentasi? Seorang pembicara haraus mengetahui alasan ia harus melakukan presentasi bisnis. Beberapa alasan mengapa dilakukannya presentasi bisnis diantaranya, menyampaikan informasi penting, memperkenalkan rencana strategi pemasaran baru, atau memberikan solusi alternatif atas menurunnya omzet penjualan. 6. Bagaimana Melakukan Presentasi? Strategi presentasi bisnis dari masing-masing pembicara berbeda-beda. Pembicara ada yang bisa biasa menggunakan catatan, atau naskah lengkap, atau dengan menggunakan media seperti overhead projector, LCD, komputer multimedia, dsb. Semakin banyak informasi yang didapat dari jawaban pertanyaan-pertanyaan dia atas, pembicara akan semakin matang dalam mempersiapkan presentasi bisnis yang akan dilakukannya. Sehingga presentasi dapat berlangsung sesuai dengan tujuan diadakannya.

E. Analisis Bahasa Tubuh


Dalam melakukan presentasi bisnis, hal yang menjadi perhatian bukan saja berkaitan dengan ucapan pembicara, tetapi juga dipengaruhi oleh munculnya gerakan-gerakan tubuh (bahasa

tubuh/ body language) yang dilakukan oleh pembicara pada saat presentasi bisnis berlangsung sebagai bahasa nonverbal. Bahasa tubuh yang dilakukan pembicara dalam melakukan presentasi bisnis antara lain meliputi, ekspresi wajah, gerakan tangan, senyuman, kontak mata, cara berdiri dan lain-lain. 1. Ekspresi Wajah Ekspresi dapat dapat menunjuuka perasaan sseorang seperti senang, sedih, bosan, terkejut dan sebagainya. Wajah dapat mengungkapkan emosi sesorang dengan apa adanya. Maka dari itu dalam melakukan presentasi bisnis seorang pembicara perlu berlatih bagaimana menampilkan ekspresi wajah sesuai dengan pesan yang ingin disampaikan kepada audiens. 2. Senyuman menurut suatu penelitian, seseorang yang mudah tersenyum akan lebih mudah bahagia daripada yang tidak pernah tersenyum. Para ilmuwan pun tela membuktikan bahwa saat tersenyum, seseorang mengeluarkan suatu zat kimia dalam otak, sehingga ia merasa senang atau bahagia. Bagaimanapun juga orang yang tersenyum menunjukkan bahwa ia merasa yakin , senang, dan nampak mampu mengendalikan emosi. Senyum dapat menghapus beda pendapat, mengobati perasaan sakit, menyakinkan teman, dan memberikan penghargaan. Dalam presentasi bisnis, senyuman yang tulus dapat membuat penampilan lebih bersahabat dan menjalin hubungan yang lebih akrab dengan audiens. Sedangkan dalam wawancara kerja, pelamar kerja yang tersenyum lebih memiliki peluang untuk diterima daripada pelamar yang menampilkan raut wajah cemberut. Ada kecenderungan seseorang akan senang jika melihat orang lain tersenyum daripada raut muka cemberut. 3. Kontak Mata Kontak mata yang efektif dan efisien adalah ciri-ciri profesionalitas pembicara. Menurut Leonardo Da Vinci mata adalah cerminan jiwa. Mata juga menunjukkan apa yang dirasakan dalam hati. Mata yang terbuka lebar menujukkan keyakinan diri seseorang. Sedangkan mata yang setengah tertutup memberi kesan adanya keraguan atau kesangsian. Oleh karena itu kontak mata yang baik akan membantu penyampaian pesan-pesan kepada audiens.
10

Pada menit-menit awal presentasi, kontak mata memiliki makna yang cukup menentukan bagi keberhasilan suatu presentasi. Dalam melakukan presentasi, tataplah audiens dengan baik. Jangan memfokuskan perhatian pada seseorang atau sisi ruangan tertentu. Tatapan mata pembicara keseluruh audiens menunjukkan bahwa ia berharap semua audiens memperoleh perhatian yang sama. Pandanglah audiens disertai senyuman yang manis. 4. Gerakan Tangan Gerakan tangan saat presentasi akan membantu pembicara untuk lebih meyakinkan atau memperkuat topik bahasan tertentu. Jangan menunjuk audiens dengan menggunakan jari telunjuk, karena umumnya tindakan tersebut dianggap kurang sopan. Gerakan tangan pembicara saat presentasi dapat bermacam-macam seseuai dengan tujuan yang dikehendaki. Gerakan tangan dapat berupa mengepal seraya diangkat keatas untuk menujukkan suatu ketegasan atau kebulatan suatu ide, menggerakkan tangan secara terbuka menunjukkan kejujuran dan keterbukaan, sedangkan memasukkan tangan ke dalam saku menujukkkan tidak yakin atau terlalu santai. 5. Gerakan Bahu Gerakan bahu pembicara dalam melakukan presentasi menunjukkan kepercayaan diri atau menyerah. Gerakan bahu tegak disertai kepala ke atas menujukkan sikap percaya diri dan siap tampil. Sedangkan bahu yang terkulai diikuti kepala yang menunduk menunjukkan suatu sikap yang kurang bergairah, tidak siap atau menyerah. 6. Gerakan Kepala Gerakan kepala bagi pembicara dapat digunakkan untuk menunjukkan sikap setuju atau menolak sesuatu. 7. Cara Berdiri Presentasi Bisnis dapat dilakukan dengan cara duduk, berdiri, di atas podium atau berdiri tanpa podium, menghadap audiens. Kesan formal dan kaku akan tampak jika pembicara melakukan posisi duduk atau berdiri di atas podium. Untuk mendapatkan kesan yang agak santai dan rileks pembicara dapat melakukan presentasi dengan posisi berdiri secara bebas menghadap audiens. Dengan posisi tersebut pembicara dapat lebih leluasa untuk mengekspresikan kemampuannya menyampaikan pesanpesan bisnis.

11

Posisi berdiri dalam presentasi akan membuat pembicara terlihat lebih tinggi dan mempermudah melakukan pernapasan Dari pembahasan diatas, bahasa tubuh yang baik dalam melakukan presentasi dapat dilakukan dengan cara berdiri dengan bahu tegap, tegakkan dada dan bernapaslah dengan perut, condongkan kepala sedikit ke depan,, bukalah kedua tangan, dan jangan memnbungkuk F. PENINJAUAN LOKASI Peninjauan lokasi bagi pembicara merupakan salah satu faktor yang perlu dipertimbangkan sebelum melakukan presentasi bisnis. Sering kali, pembicara memasuki ruang presentasi bisnis tanpa peninjauan sebelumnya. Hal ini akan dapat menganggu kelancaran presentasi bisnis tersebut. Misalnya, penyediaan sound system termasuk mikrofon, bagaimana mengoperasikan alat bantu visual presentasi bisnis. Disamping mengetahui posisi alat bantu presentasi bisnis, peninjauan lokasi juga mencangkup antara lain tempat duduk dan tata letaknya, ruangan ber AC atau tidak, tata lampu, podium, posisi layar, posisi proyektor, dan sejenisnya.

G. PERCAYA DIRI
Bila seorang pembicara tidak memiliki rasa percaya diri yang kuat akan berdampak pada penyampaian presentasi bisnis yang asal-asalan sehinggatidak mencapai sasaran yang diinginkan. Ketidakpercayaan diri seorang pembicara dalam suatu presentasi bisnis dieksekusi dalam berbagai macam sikap atau perilaku gemetar, bicara terputus-putus, tangat berkeringat dingin, mulut kering, terlalu banyak liur, tersengal-sengal, tegang wajah, dan tenggorokan tersumbat. Ada beberapa cara untuk mengendalikannya. a. Gemetar Tangan dan lutut yang gemetaran bukanlah disebabkan oleh adanya rasa takut, karena merupakan proses homoestatik dari badan yang membuang kelebiahan energi.Hindari mencengkeram mimbar atau memasukkan tangan ke dalam saku karena itu kan memperparah masalah. Sebaliknya, gunakan energi tersebut secara positif dengan

12

menggerakkan tubuh yang termotivasi oleh apa yang sedang disampaikan pada audiens, biarkan terasa wajar. b. Bicara Terputus-putus Segera lepaskan kontak mata dengan audiens, ambil napas dalam-dalam, hembuskan nafas secara perlahan-lahan, sambil melihat catatan-catatan kecil. Lalu fokuskan pada apa yang disampaikan. c. Mulut Kering Bila mulut kering segera minum air secukupnya. Hindari mengunyah permen atau sejenisnya, karena dapat mengganggu artikukasi dan dapat tertelan tanpa sengaja. d. Tenggorokan Tersumbat Belajarlah menguap diam-diam sambil tundukkan kepala, katupkan bibir, buka bagian belakang tenggorokan, dan tarik udara masuk lewat hidung. Cara itu merupakan salah satu bentuk latihan melepaskan ketegangan yang terbentuk dalam tenggorokan. e. Tersengal-sengal Bila itu terjadi, maka tundukkan kepala dan alihkan fokus Anda dari audiens, lipatkan lengan kiri menyilang bagian bawah perut, kendurkan bahu, tarik nafas dalam-dalam ke bagian bawah perut, dan hembuskan perlahan-lahan lewat bibir.

Resep cara seorang pembicara mampu mengembangkan percaya diri menurut Peter Urs Benders dalam buku Secrets of power Presentation: Tersenyumlah pada audiens saat Anda diperkenalkan Mulailah perlahan, punggung dan dagu tegak. Buka presentasi dengan sungguh-sungguh Mengakui bahwa Anda adalah seorang pakar Pakai pakaian terbaik Terpenting, hiasi wajah dengan senyuman
13

H. BERLATIH PRESENTASI BISNIS


Agar presentasi bisnis yang dilakukan oleh pembicara dapat mencapai sasarannya, yang perlu diperhatikan: 1. Identifikasi audiens Audiens bisa berasal dari berbagai kalangan dan dengan posisi atau jabatan. Pemahaman terhadap audiens secara tepat akan mempermudah si pembicara dalam berpresentasi. 2. Buatlah pokok-pokok pikiran presentasi bisnis Mempersiapkan poin-poin penting apa saja yang perlu disampaikan dalam presentasi bisnis (bersifat global/umum) 3. Tulislah teks presentasi bisnis secara lengkap Memperhatikan bagaimana menyampaikan materi tersebut dengan menarik dan tidak membosankan. Pokok pikiran dikembangkan menjadi lebih rinci menjadi suatu teks/naskah. 4. Buatlah rangkuman teks presentasi bisnis ke dalam sub-subjudul Rangkuman harus mencakup poin-poin penting yang ingin diisampaikan. 5. Tulislah ke dalam kartu ukuran kartu pos Menuliskan poin-poin tersebut ke dalam kertas berukuran kartu pos.

Kasus

: Kesalahan Umum dalam Presentasi

Kesalahan pertama dalam beberapa kali pertemuan presentasi adalah proporsi dari beberapa slide presentasi yang tidak proporsional, missal warna tulisan atau isi materi presentasi dengan background slide yang tidak kontras. Misal warna background biru tapi tulisan atau font dalam penulisan menggunakan warna merah, background putih tapi menggunakan warna

14

font kuning. Ini memang kesalah yang sangat simple untuk dikoreksi tapi ketika proses penyampaian materi presentasi menjadi tidak asik karena tulisan tidak terbaca. Kesalah berikutnya yang masih berhubungan dengan proporsi slide dengan isi adalah terlalu banyaknya tulisan dalam satu slide presentasi. Pada dasarnya dalam presentasi hanya menampilkan bebreapa kalimat tulisan dan bukan beberapa paragraf tulisan. Karena pada hakekatnya presentasi adalah mengambil inti atau point dari makalah yang ditayangkan bukan menampilkan keseluruhan dari kalimat/paragraph dalam sebuah alinea. Kesalahan yang paling fatal adalah dalam proses penyampain materi makalah yang dipresentasikan menggunakan media power point tersebut adalah hanya dengan membaca makalah aslinya sedangkan mahasiswa yang lainnya dalam satu kelompok tersebut tinggal mengklik dan melanjutkan slide presentasi tanpa menerangkan maksud dari makalah yang dipresentasikan tersebut. Sumber : http://edus.site90.net/?p=397

BAB III KESIMPULAN


3.1. Kesimpulan

Presentasi bisnis adalah suatu kegiatan berbicara di hadapan banyak hadirin


dalam hal bisnis.

Tujuan presentasi bisnis adalah menginformasikan pesan-pesan bisnis,


menghibur, menyentuh emosi, dan memotivasi audiens.

Cara pengorganisasian suatu presentasi bisnis menurut para ahli adalah


menyusun isi terlebih dahulu, kemudian membuat kesimpulan, dan akhirnya membuat pendahuluan. Persiapan-persiapan tersebut meliputi :Penguasaan terhadap topik atau materi yang akan dipresentasikan,penguasaan berbagai alat bantu presentasi dengan baik, menganalisis siapa audiens(Who, What, Where, When, Why, How), menganalisis berbagai lingkungan lokasi atau tempat untuk presentasi. Alat bantu yang akan digunakan untuk melakukan presentasi bisnis, seperti :Papan Tulis, Flip Charts, Tranparasi Overhead Projector, Slide, Papan Tulis Elektronik, Video Cassete Recorder (VCR), Panel LCD Projector.
15

Dalam analisis audiens yang harus diperhatikan adalah siapa audiensnya, apa yang diinginkan, dimana dan kapan melakukan presentasi, mengapa dan bagaimana melakukan presentasi. Analisis bahasa tubuh dalam presentasi bisnis meliputi ekspresi wajah, senyuman, kontak mata, gerakan tangan, gerakan bahu, gerakan kepala, dan cara berdiri.

Faktor lain yang mempengaruhi keberhasilan presentasi bisnis adalah peninjauan lokasi, percaya diri, dan berlatih presentasi bisnis.

16

Daftar Pustaka
Purwanto, Djoko. Komunikasi Bisnis Edisi Ketiga. Jakarta: Penerbit Erlangga, 2006 http://st4nd.files.wordpress.com/2012/07/presentasi-bisnis.pdf(06/09/2013) http://kk.mercubuana.ac.id/files/99026-9-840629187280.pdf(06/09/2013) http://yoanasite.blogspot.com/2013/01/teknik-presentasi-dalam-bisnis.html(06/09/2013) http://purebonline.blogspot.com/2010/05/presentasi-bisnis.html diakses tgl 6 sept 2013 http://edus.site90.net/?p=397 diakses tanggal 8 September 2013

17