Anda di halaman 1dari 20

PERAWATAN PASCA OPERASI

Pengamatan nafas, pulsus, suhu setiap 5 menit sampai dengan sadar


Pemberian iod tincture /salep iodine Injeksi antibiotik Perawatan lanjutan : antibiotik injeksi 2x/hari dan pemberian salep pada luka operasi Pengambilan benang operasi

GASTROTOMI DAN GASTROPEXI


Gastrotomi Incisi pada dinding lambung sampai menembus lumen benda asing
Gastropexi Melekatkan lambung ke dinding tubuh secara permanen dilatasi dan volvulus

Kesembuhan lambung setelah operasi dapat berlangsung cepat karena :


Suplai darah tinggi Jumlah bakteri yang rendah karena keasaman lambung Regenerasi epithelium yang cepat

ENTEROTOMI DAN ENTEREKTOMI


Indikasi operasi pada usus halus antara lain

obstruksi gastrointestinal, trauma, malposisi, infeksi dan untuk kepentingan diagnose.


Enterotomi

: irisan pada usus Enterektomi : pengirisan pada usus untuk mengangkat atau menghilangkan bagian dari usus

Perawatan pasca operasi pengambilan benda asing dalam lambung :


Pemberian cairan intravena sampai hewan minum

secukupnya Pemberian analgesik jika diperlukan Jika hewan tidak vomit, dapat diberikan pakan lunak pada 12-24 jam setelah operasi. Jika hewan vomit terus menerus maka perlu diberi anti emetika (metoclopramide), makan dan minum dihentikan lebih dulu

Kesembuhan usus yang optimal tergantung dari :


Supplai darah yang baik Aposisi mucosa yang akurat Trauma operasi yang minimal

Perawatan pasca operasi pada usus halus :


Monitoring terjadinya vomit selama masa

penyembuhan Pemberian analgesik jika diperlukan Pemberian cairan intravena / infus Dapat diberikan sedikit air pada 8-12 jam setelah operasi Jika tidak terjadi vomit, sedikit pakan bisa diberikan pada 12-24 jam setelah operasi (pakan lunak rendah lemak)

Normal pakan dapat diperkenalkan secara bertahap,

dimulai 48-72 jam setelah operasi


Observasi gejala klinik (depresi, demam tinggi,

pelunakan bagian abdomen yang berlebihan, vomit) harus dimonitor untuk kemungkinan terjadinya kebocoran, abses atau peritonitis.

COLOPEXI
Colopexi : operasi fixasi pada colon
Colopexi dilakukan untuk membentuk adhesi

permanen antara permukaan serosa colon dan dinding abdomen untuk mencegah pergerakan colon dan rectum ke arah belakang. Colopexi dilakukan untuk mencegah prolaps rectal yang berulang.

Perawatan pasca operasi


Pengawasan terhadap terjadinya vomit selama

masa recovery untuk mencegah pneumonia aspirasi Pemberian analgesic jika diperlukan Pemberian cairan intravena sampai hewan dapat makan/minum secukupnya Sedikit air dapat diberikan 8-12 jam setelah operasi

Jika tidak terjadi muntah, pakan yang lunak dan

rendah lemak dapat diberikan 12-24 jam setelah operasi Pakan normal dapat diberikan bertahap 48-72 jam setelah operasi Pemberian laxative ketika pakan oral mulai diberikan

CYSTOTOMI
Cystotomy : irisan pada vesica urinaria Obstruksi pada saluran kencing dapat disebabkan

kalkuli yang tertahan di urethra sehingga mengakibatkan distensi vesica urinaria, uremia

Perawatan pasca operasi Memonitor kemungkinan terjadinya obstruksi atau kebocoran urine setelah operasi Pemberian analgesik Pemeriksaan sedimen dan pH urine Pengobatan infeksi saluran kencing Pengobatan untuk pencegahan terjadinya urolitiasis Allopurinol 7-10 mg/kg PO D-penicillamine 10-15 mg/kg PO (obat ini dapat menghambat kesembuhan luka, sehingga sebaiknya diberikan 2 minggu setelah operasi)

PANHISTEREKTOMI, KASTRASI
Perawatan pasca operasi
Observasi terhadap rasa nyeri, hemoragi dan infeksi Aktifitas dibatasi sampai dengan pengambilan

jahitan Jika tidak terjadi vomit, air dapat diberikan 8-12 jam setelah operasi, sedangkan pakan dapat diberikan 12-24 jam setelah operasi

Pemberian analgesic jika diperlukan

Pemberian antibiotic
Luka operasi dijaga dengan pemasangan Elizabeth

collar Pemberian laxative

FRAKTUR
Perawatan pasca operasi Cold therapy digunakan pada fase acut atau 2-3 hari setelah operasi, keuntungannya adalah mengontrol pembengkakan dan analgesia. Heat therapy digunakan pada fase kronis kesembuhan, keuntungannya adalah mengurangi nyeri dan meningkatkan sirkulasi. Bandage baik untuk perlindungan luka, memberi tekanan lembut pada jaringan, meningkatkan kenyamanan pasien, dan imobilisasi selektif dari jaringan lunak dan sendi

Radiografi post operasi untuk melihat reduksi fraktur

Membatasi aktivitas sampai dengan tulang menyatu


Pemberian analgesic Adanya pembengkakan subcutan berisi cairan

mengitari pin (seroma) diakibatkan iritasi pin yang bergerak di jaringan lunak Pin diambil setelah tulang menyatu (2 bln)

RUMENOTOMI
Perawatan pasca operasi Pemberian salep/iodine pada luka jahitan Pemberian antibiotik Pemberian analgesik Observasi keadaan luka