Anda di halaman 1dari 6

Abstrak Objective-(1) Untuk menentukan keakuratan kecelakaan dan gawat darurat (A & E) diagnosis dokter dari ureter batu

radio-opak pada radiografi polos abdomen, (2) untuk mempelajari nilai prediktif hematuria dengan riwayat sugestif kolik ureter. Desain-Sebuah penelitian prospektif dari semua pasien terlihat dalam periode tiga bulan dengan diagnosis sementara dari kolik ureter. Urografi intravena (IVU) digunakan sebagai standar emas untuk diagnosis batu ureter. Setting-Kecelakaan dan gawat darurat dan satuan medis dari rumah sakit pendidikan yang besar. Subyek-60 pasien yang dirawat dengan diagnosis awal kolik ureter, 51 kemudian menjalani urografi intravena. Hasil-A & E para dokter mencapai sensitivitas dihitung dari 29% (95% confidence yang interval 13% sampai 49%) dan spesifisitas 73% (52% sampai 90%) untuk identifikasi batu ginjal pada radiograf abdomen polos, dibandingkan dengan angka dari 68 % (48% sampai 84%) dan 96% (78% sampai 100%) masing-masing untuk ahli radiologi konsultan. Perbedaan antara hasil ini sangat signifikan (P = 0,0011). Tidak ada pasien dengan diagnosis definitif kolik ureter memiliki hasil negatif untuk hematuria analisis dipstick urin. Kesimpulan-A & E para dokter kurang untuk mengidentifikasi ureter batu radioopak pada radiografi polos abdomen. Jika hematuria tidak ada pada urinalisis maka kolik ureter adalah diagnosis tidak mungkin.

Kolik ginjal yang disebabkan oleh batu adalah kondisi urologis umum, terjadi pada sekitar 2 % dari populasi barat , dengan 50 % dari pasien ini mengalami episode berulang . Pasien-pasien ini sering hadir langsung kecelakaan dan darurat ( A & E ) departemen dan terlihat awalnya oleh staf medis yang relatif tidak berpengalaman . Sering ada kombinasi klasik gejala , sering dikaitkan dengan hematuria mikroskopik atau hematuria makroskopik. Diagnosis biasanya mudah dan diperkuat oleh berbagai tes radiologi termasuk foto polos abdomen , ultrasonografi , dan urografi intravena . Urografi intravena saat ini diterima sebagai pemeriksaan standar emas untuk memastikan diagnosis klinis selama episode akut . ' Hal ini diterima praktek untuk menyertakan tes dini ini foto polos abdomen sebagai tambahan yang berguna dan diperlukan untuk membantu diagnosis dini kolik ginjal . Penelitian sebelumnya telah menyarankan bahwa sampai 90 % dari semua batu yang divisualisasikan di polos radiographs tetapi penelitian lain telah memberikan hasil.

Hanya dua studi telah berusaha untuk membandingkan adanya hematuria analisis dipstick urin terhadap temuan batu pada urografi intravena ( IVU ) pada pasien dengan ureter colic. Sampai saat ini , nilai prediksi negatif dipstick urine dalam penyelidikan kemih batu belum diperkirakan .

Method
Kami mempelajari 60 pasien berturut-turut dengan diagnosis sementara kolik ureter akut yang dirawat dari A & E departemen Royal Infirmary of Edinburgh dalam tiga bulan dari Agustus hingga Oktober 1994. Setiap pasien penilaian awal oleh A & E dokter ( SHO , registrar , atau registrar senior tanpa pelatihan radiologi formal) . Radiografi polos abdomen dan urinalisis dengan BoeringerMannheim dipsticks dilakukan sebelum dirawat pada semua pasien dengan diagnosis awal kolik ureter . Setiap rontgen polos abdomen dilaporkan sebagai positif atau negatif untuk batu radioopak secara mandiri oleh kedua A & E dokter dan ahli radiologi konsultan . Urinalisis dilaporkan sebagai positif atau negatif untuk darah . Terakhir yang urograms intravena dilaporkan sebagai positif atau negatif untuk batu oleh ahli radiologi konsultan . Para ahli radiologi melaporkan IVU dan foto polos abdomen bersama-sama . Kemampuan dari dua kelompok dokter dalam mengidentifikasi batu pada foto polos dibandingkan dengan menggunakan X2 dan tes McNemar .

Result
Lima puluh satu dari 60 pasien kemudian menjalani urografi intravena dalam waktu 24 jam masuk perawatan . Satu pasien yang dievaluasi lanjut . Sisa delapan pasien dikeluarkan dari analisis lebih lanjut, sebagai diagnosis alternatif dibuat segera setelah dirawat . Tabel 1 membandingkan interpretasi A & E dokter foto polos abdomen terhadap hasil urograph intravena ( IVU ) . Hal ini memberikan sensitivitas dihitung dari 29 % ( 95% confidence interval 13 % sampai 49 % ) dengan spesifisitas 73 % ( 52 % sampai 90 % ) untuk interpretasi A & E dokter ' dari foto polos abdomen bila dibandingkan dengan IVU . Nilai prediktif positif yang dihasilkan dari A & E diinterpretasi foto polos abdomen untuk batu radio -opak adalah 57 % ( 29 % sampai 82 % ). Laporan foto polos abdomen ahli radiologi ' dibandingkan dengan hasil IVU dalam table 2. Setelah perbandingan data sensitivitas untuk interpretasi ahli

radiologi ' dari 68 % ( 48 % sampai 84 % ) dan spesifisitas 96 % ( 78 % sampai 100 % ) dihitung . Nilai prediktif positif untuk seorang radiolog dilaporkan oleh karena itu foto yang polos abdomen adalah 95 % ( 75 % sampai 100 % ) , dengan nilai prediksi negatif 71 % ( 52 % sampai 86 % ) . Keterampilan penafsiran dari A & E dan tenaga medis radiologi untuk mengidentifikasi batu radio -opak dibandingkan. Sebuah perbedaan yang signifikan dalam keterampilan ditemukan ( P = 0,0011 ) dengan menggunakan McNemar dan analisis x2 . Perbandingan akhir dibuat antara urine positif untuk hematuria dan urografi intravena dalam tabel 3 . Ini menghasilkan sensitivitas untuk hasil urine positif 100 % (88 % sampai 100 %) dan spesifisitas 32 % ( 21 % sampai 73 % ) . Oleh karena itu nilai prediktif positif hematuria pada dipstick adalah 64 % ( 50 % sampai 80 % ) dan nilai prediktif negatif adalah 100 % ( 59 % sampai 100 % ) .

Discussion
Ini adalah ajaran dan praktek standar untuk memasukkan radiograf abdomen polos dalam pemeriksaan awal kolik ureter akut ini didasarkan pada asumsi bahwa sebagian besar batu ureter adalah terlihat. Namun, terdapat bukti obyektif sedikit untuk mendukung kesimpulan ini. Dua studies7 terbaru menunjukkan bahwa radiografi polos tidak lebih baik dari ketajaman klinis untuk mengidentifikasi pasien dengan kolik ureter akut. Sayangnya semua studi sebelumnya telah terlibat interpretasi radiografi polos abdomen oleh ahli radiologi atau urolog bukan oleh dokter di A & E. Hasil penelitian kami untuk interpretasi dokter A & E dari foto polos yang mungkin lebih kurang untuk sejumlah alasan. Pelatihan dari dokter A & E berbeda dari dokter yang berpartisipasi dalam studi sebelumnya. Radiografi polos mungkin kualitas lebih rendah karena kurangnya persiapan usus dan nyeri dari pasien, sehingga terjadi gerakan artefak. Batu mungkin terlalu kecil untuk diidentifikasi pada radiografi polos (<2 mm). Populasi pasien kami mungkin akan berbeda dari yang diperiksa dalam penelitian lain, yang adalah pasien retrospektif dan terlibat dengan diagnosis debit kolik ureter daripada diagnosis dugaan. Namun, meskipun ini kebutuhan untuk meningkatkan pengajaran dalam interpretasi radiografi polos di antara staf A & E jelas. Menariknya, laporan ahli radiologi dari studi kami lebih baik daripada dari studi terbaru lainnya. Ini mungkin karena kedua penyelidikan dilaporkan secara bersamaan.

Semua 60 pasien dirawat dan menjalani IVU secara mandiri dari hasil radiograf polos. Hal ini menunjukkan bahwa foto polos sebagai penyelidikan skrining harus dihentikan, karena memerlukan biaya yang signifikan besar dan paparan radiasi substansial tanpa manfaat yang jelas. Kebanyakan pasien juga memiliki panduan foto polos kedua pada saat IVU untuk menemukan tempat perkiraan obstruksi. Penggunaan IVU sebagai baku emas adalah keterbatasan potensi untuk interpretasi hasil kami. Kami tidak memperbolehkan adanya hasil IVU negatif palsu, karena kesalahan interpretasi atau bagian dari kalkulus tiap uretra. Variabilitas interobserver juga tidak diperhitungkan Urinalisis terbukti sensitif tapi tidak terlalu spesifik untuk mengidentifikasi batu. Namun, hal ini tentunya penyelidikan pemeriksaan jauh lebih baik daripada radiografi polos, yang aman, cepat, dan murah

Conclusion
Radiografi polos tidak boleh digunakan secara rutin di A & E departemen sebagai pemeriksaan untuk kolik ureter akut. Diagnosis awal harus dilakukan dengan memunculkan riwayat yang akurat dan dengan hasil urinalisis untuk hematuria. Konfirmasi selanjutnya dari diagnosis harus dibuat oleh urografi intravena

Daftar Pustaka

1. RCR Working Party. Making the best use of a department of clinical radiology: guidelines for doctors. London: Royal College of Radiologists, 1995. 2. Webb JAW. Ultrasonography in the diagnosis of renal obstruction. BMJ 1990;301:944-6. 3. Spencer J, Lindsell D, Mastorakou I. Ultrasonography compared with intravenous urography in the investigation of adults with haematuria. BMJ 1990;301:1074-6. 4. Brenner BM, Milford EL, Seifter JL. Urinary tract obstruction. In: Wilson JD, et al, eds. Harrison's principles of internal medicine, 12th ed. New York: McGraw-Hill, 1991:1207. 5. Abber JC, McAninch JW. Renal colic: emergency evaluation and management. Am Jf Emerg Med 1985;3:56-63. 6. Thombury JR, Parker TW. Ureteral calculi. Semin Roentgenol 1982;17:133-59. 7. Mutgi A, Williams JW, Nettleman M. Utility of the plain abdominal roentgenogram. Arch Intern Med 1991;151: 1589-92. 8. Roth CS, Bowyer BA, Bowyer TH. Utility of the plain abdominal radiograph for diagnosing ureteral calculi. Ann EmergMed 1985;14:311-5. 9. Bishop NL. The influence of emergency urography and haematuria on the diagnosis of ureteric colic. Clin Radiol 1980;31:605-10. 10. Freeland P. No haematuria-no IVU. IrishJMed Sci 1987; 156:270-1.

10