Anda di halaman 1dari 106

i

PEDOMAN UMUM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN UNIVERSITAS PADJADJARAN TAHUN AKADEMIK 2013/2014

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN UNIVERSITAS PADJADJARAN BANDUNG 2013

KATA PENGANTAR

Penerbitan Buku Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Universitas Padjadjaran Tahun Akademik 2013/2014 merupakan hasil penyempurnaan cetakan sebelumnya. Pada cetakan ini dimasukkan berbagai informasi baru yang merupakan hasil pengembangan dan penambahan program pendidikan, penyelarasan mata kuliah dan silabi, serta perubahan sandi mata kuliah maupun jenjang pendidikan yang sejalan dengan berbagai perubahan Peraturan Pemerintah dalam bidang Pendidikan Tinggi. Pedoman ini menjadi panduan bagi seluruh pimpinan, pendidik, tenaga kependidikan, dan mahasiswa di lingkungan Universitas Padjadjaran untuk dapat dilaksanakan secara konsisten. Di samping itu, untuk melengkapi buku pedoman ini diterbitkan pula Buku Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan oleh setiap Fakultas. Kami mengucapkan terima kasih dan penghargaan setinggitingginya kepada Anggota Senat Universitas, Pimpinan Universitas, Pimpinan Fakultas, terutama Tim Penyusun yang telah bekerja keras untuk menuangkan informasi yang relevan dan terkini dalam buku pedoman ini. Saran dan kritik untuk penyempurnaan buku pedoman umum ini dapat ditujukan kepada Kepala Biro Administrasi Akademik Universitas Padjadjaran. Semoga Allah Subhanahu Wata'ala memberi bimbingan, petunjuk dan kekuatan kepada kita. Amin. Bandung, Rektor,

Prof. Ganjar Kurnia NIP 19560103 198103 1 004

ii

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ........................................................................... DAFTAR ISI ........................................................................................ PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN ................. BAB I
Halaman

i iii ix 1

PENDAHULUAN.....................................................................

BAB II PROGRAM PENDIDIKAN ..................................................... A. Program Sarjana ............................................................... B. Program Magister ............................................................. C. Program Doktor ................................................................ D. Program Profesi ................................................................ E. Program Spesialis ............................................................. F. Program Diploma III ........................................ .................. G. Program Diploma IV ......................................................... BAB III PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN.................................... A. PENGERTIAN DASAR ..................................................... 1. Semester ..................................................................... 2. Satuan Kredit Semester .............................................. 3. Beban Studi Kumulatif dan Waktu Studi ..................... a. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Kuliah ... b. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Seminar dan Kapita Selekta.................................... c. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Praktikum di Laboratorium, dan Sejenisnya ........... d. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Kerja Lapangan, Kerja Klinik, dan Sejenisnya ....... e. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Penelitian, Penulisan Skripsi, dan Sejenisnya ....... 4. Jenis/Kelompok Mata Kuliah ....................................... 5. Proses Pembelajaran .................................................. B. KALENDER AKADEMIK ................................................... Semester Gasal 2013-2014............................................... Semester Genap 2013-2014 ............................................. C PENDAFTARAN MAHASISWA ........................................ 1. Pendaftaran Administratif .............................................
iii

5 5 7 8 9 9 10 11 13 13 13 13 14 16 16 16 17 17 18 18 19 19 21 24 24

D. E. F.

G.

H.

I. J.

2. Pendaftaran Akademik ............................................... 3. Kartu dan Daftar ........................................................... a. Kartu Rencana Studi (KRS) .................................... b. Perubahan Kartu Rencana Studi (PKRS) .............. c. Daftar Hadir Mahasiswa dan Dosen (DHMD) ........ d. Daftar Peserta dan Nilai Akhir (DPNA) ................... e. Kartu Kemajuan Studi (KKS) .................................. f. Daftar Prestasi Mahasiswa (DPM) .......................... g. Kartu Peserta Ujian (KPU) ..................................... h. Kartu Studi Mahasiswa (KSM) ................................ i. Kartu Prestasi Akademik (KPA) .............................. KEGIATAN PEMBELAJARAN........................................... PERSYARATAN UJIAN..................................................... PENULISAN LAPORAN TUGAS AKHIR, SKRIPSI, TESIS, DISERTASI, ATAU SEJENISNYA ........................ 1. Penulisan Laporan Tugas Akhir ................................. a. Penulisan Laporan Tugas Akhir Program Diploma III .............................................................. b. Penulisan Laporan Tugas Akhir Program Diploma IV .............................................................. 2. Penulisan Skripsi ......................................................... a. Persyaratan ............................................................ b. Pembimbing Skripsi................................................. c. Ketentuan Lain ........................................................ 3. Penulisan Tesis ............................................................ 4. Penulisan Disertasi ...................................................... PREDIKAT KELULUSAN .................................................. 1. Predikat Kelulusan Program Sarjana dan Program Diploma III dan Program Diploma IV ............ 2. Predikat Kelulusan Program Profesi,Magister dan Program Spesialis I ...................................................... 3. Predikat Kelulusan Program Doktor ............................. BIMBINGAN AKADEMIK .................................................. 1. Pembimbing pada Program Sarjana, Program Profesi dan Program Diploma ................................................. 2. Pembimbingan pada Program Magister, Program Doktor, dan Program Spesialis I ................... BIMBINGAN DAN KONSELING ........................................ PEMBERIAN SANDI..........................................................

24 25 25 25 26 26 26 26 27 27 27 27 28 29 29 29 30 31 31 31 31 32 33 33 33 34 34 34 34 37 37 39

iv

BAB IV EVALUASI HASIL BELAJAR DAN BATAS WAKTU STUDI .. A. EVALUASI HASIL BELAJAR............................................. 1. Nilai Akhir ...................................................................... 2. Huruf T (Komponen PenilaianTidak Lengkap) ............ 3. Huruf K (Tidak ada Komponen Penilaian) .................... 4. Huruf Mutu Akhir yang Sah .......................................... 5. Evaluasi Hasil Belajar ................................................... a. Cara Penilaian ........................................................ b. Perbaikan Huruf Mutu ............................................. 1) Perbaikan huruf mutu pada Semester Reguler. 2) Huruf Mutu yang Digunakan untuk Perhitungan IP dan IPK ..................................... 3) Perbaikan huruf mutu pada Semester Non Reguler (Semester Alih Tahun) ................. c. Jumlah Huruf Mutu D ............................................. 6. Indeks Prestasi (IP)....................................................... 7. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) .................................... 8. Evaluasi Akhir Hasil Belajar .......................................... a. Program Diploma III ................................................ b. Program Diploma IV ................................................ c. Program Sarjana .................................................... d. Program Profesi,Magister dan Spesialis I .............. e. Program Doktor ..................................................... B. BATAS WAKTU STUDI .................................................... 1. Batas Waktu Studi Program Diploma III dan Diploma IV ................................................................... 2. Batas Waktu Studi Program Sarjana dan Program Profesi ........................................................... 3. Batas Waktu Studi Program Magister, Program Doktor, dan Program Spesialis ..................... 4. Penghentian Studi Untuk Sementara .......................... 5. Alih Program Studi di Lingkungan Universitas Padjadjaran dan Pindah Studi ke Universitas Padjadjaran........................................... a. Alih Program Studi di Lingkungan Universitas Padjadjaran .......................................... b. Pindah Studi ke Universitas Padjadjaran .............. c. Prosedur Pengajuan Undur Diri dari Universitas Padjadjaran .........................................

49 49 49 49 50 51 52 53 54 54 55 57 58 58 59 61 61 61 61 62 62 62 63 63 63 63 65 65 66 67

BAB V SANKSI AKADEMIK .............................................................. A. PENGERTIAN SANKSI AKADEMIK ................................ B. PERINGATAN AKADEMIK................................................ 1. Peringatan Akademik pada Program Diploma ............. 2. Peringatan Akademik pada Program Sarjana ............. 3. Peringatan Akademik pada Program Profesi .............. 4. Peringatan Akademik pada Program Spesialis ........... 5. Peringatan Akademik pada Program Magister dan Program Doktor ..................................................... a. Program Magister .................................................... b. Program Doktor ....................................................... 6. Peringatan Akademik Karena Kelalaian Administratif . C. PEMUTUSAN STUDI ........................................................ 1. Pemutusan Studi pada Program Diploma ................... 2. Pemutusan Studi pada Program Sarjana .................... 3. Pemutusan Studi pada Program Profesi ..................... 4. Pemutusan Studi pada Program Spesialis I dan Program Magister dan Doktor ...................................... a. Program Spesialis .................................................. b. Program Magister .................................................... c. Program Doktor ....................................................... 5. Pemutusan Studi Karena Kelalaian Administratif ........ 6. Pemutusan Studi Karena Kelalaian Mengikuti Kegiatan Belajar-Mengajar ........................................... D. SANKSI AKADEMIK LAIN ................................................ 1. Tidak Mengisi KRS dan Tidak Mengikuti Kegiatan Belajar-Mengajar pada Semester I dan/atau Semester II ................................................... 2. Tidak Mengisi KRS ....................................................... 3. Mengundurkan Diri Sesudah Masa Perubahan KRS ... E. SANKSI PELANGGARAN ................................................. 1. Pelanggaran Hukum .................................................... 2. Pelanggaran Etika Moral dan Etika Profesi ................. 3. Pelanggaran Etika Akademik ...................................... F. SANKSI LAIN ....................................................................

69 69 69 69 69 70 70 70 70 70 71 71 72 72 72 73 73 73 73 74 74 74 74 75 75 75 76 76 76 76

vi

DAFTAR LAMPIRAN Lampiran 1 : Bagan Alur Registrasi dan Her Registrasi Mahasiswa Universitas Padajdjaran ............................................ Lampiran 2 : Alur Prosedur Alih Program ...................................... Lampiran 3 : Alur Prosedur Pindah Studi Masuk Universitas Padjadjaran ............................................ Lampiran 4 : Alur Prosedur Undur Diri .......................................... Lampiran 5 : Alur Prosedur Untuk Memperoleh Surat Izin Penghentian Studi Untuk Sementara (IPSUS)......................................... Lampiran 6 : Alur Proses Penerbitan Surat Keterangan Pengganti Ijazah Lulusan Universitas Padjadjaran ........................................... Lampiran 7 : Alur Upload Data Lulusan dan Penerbitan Ijazah ..... Lampiran 8 : Alur Proses Pendaftaran Wisuda .............................. Lampiran 9 : Alur Proses Penerbitan Ijazah Berbahasa Inggris ..... Lampiran 10 : Alur Proses Penerbitan Transkrip ............................. Lampiran 11 : Flowchart Unggah Karya Ilmiah ................................ Lampiran 12 : Flowchart KKNM ....................................................... 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93

vii

viii

PERATURAN REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN Nomor : 1263/UN6.RKTPP/2013 tentang PEDOMAN UMUM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN UNIVERSITAS PADJADJARAN TAHUN AKADEMIK 2013/2014 DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN bahwa dalam usaha memantapkan pelaksanaan sistem pendidikan di Universitas Padjadjaran, dipandang perlu adanya pedoman yang telah disesuaikan dengan proses pembelajaran untuk setiap jenjang program pendidikan pada setiap tahun akademik baru; bahwa berdasarkan pertimbangan pada huruf (a) di atas, perlu diterbitkan Keputusan Rektor. Undang-Undang Nomor 20 tahun 2003, tentang Sistem Pendidikan Nasional (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2003 Nomor 78, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4301); Undang-Undang Nomor 10 tahun 2004, tentang Pembentukan Peraturan Perundang-undangan ((Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2004 Nomor 4389); Undang-undang Nomor 12 Tahun 2012, tentang Pendidikan Tinggi; Peraturan Pemerintah Nomor 37 tahun 1957, tentang Pendirian Universitas Padjadjaran (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 1957 Nomor 91, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia 1422); Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 116/MPN.A4/KP/2011 tentang Pengkatan Rektor Universitas Padjadjaran, Periode 20011-2015; Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 0436/O/1992, tentang Statuta Universitas Padjadjaran; Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 0203/O/1995 jo Nomor 282/0/1999, tentang Organisasi dan Tata Kerja Universitas Padjadjaran; Peraturan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 46 Tahun 2013 tentang Organisasi dan Tata Kerja Universitas Padjadjaran;

Menimbang

a.

b. Mengingat : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

ix

9. Keputusan Menteri Keuangan Republik Indonesia Nomor 260/KMK.05/2008, tentang Penunjukan Universitas Padjadjaran sebagai Badan Layanan Umum; 10. Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia Nomor 232/U/2000, tentang Pedoman Penyusunan Kurikulum Pendidikan Tinggi dan Penilaian Hasil Belajar Mahasiswa; 11. Keputusan Menteri Pendidikan Nasional Republik Indonesia Nomor 045/U/2002, tentang Kurikulum Inti Pendidikan Tinggi; Menetapkan PERTAMA KEDUA : : : MEMUTUSKAN: KEPUTUSAN REKTOR UNIVERSITAS PADJADJARAN TENTANG PEDOMAN UMUM PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN UNIVERSITAS PADJADJARAN TAHUN AKADEMIK 2013/2014; Pedoman sebagaimana tercantum dalam lampiran keputusan ini merupakan pedoman dan petunjuk pelaksanaan proses belajar mengajar berdasarkan sistem kredit semester serta merupakan acuan kerja bagi seluruh jajaran sivitas akademika di lingkungan Universitas Padjadjaran dan diperuntukkan bagi semua fakultas dan semua jenjang program, baik program pendidikan akademik, pendidikan spesialis, pendidikan profesional maupun pendidikan vokasi di lingkungan Universitas Padjadjaran tahun akademik 2013/2014; Ketentuan lain yang belum cukup diatur dalam buku pedoman dimaksud ini, sepanjang mengenai teknis pelaksanaannya, akan diatur lebih lanjut oleh para dekan fakultas; Keputusan ini berlaku terhitung mulai tanggal ditetpkan; Jika dikemudian hari terdapat kekeliruan dalam keputusan ini, akan diadakan perbaikan atau perubahan sebagaimana mestinya. Ditetapkan di Jatinangor Pada tanggal 23 Februari 2013 REKTOR,

KETIGA KEEMPAT KELIMA

: : :

TEMBUSAN : 1. Sekretaris Senat Unpad; 2. Para Pembantu Rektor di lingkungan Unpad; 3. Para Dekan di lingkungan Unpad; 4. Ketua Lembaga dan Direktur PPs Unpad; 5. Para Kepala Biro di lingkungan Unpad; 6. Para Kepala Bagian di lingkungan Unpad.

PROF. GANJAR KURNIA NIP 19560103 198103 1 004

BAB I PENDAHULUAN
Pendidikan Nasional, berfungsi mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermatabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa melalui pelaksanaan Tri Dharma Perguruan Tinggi. Adapun tujuan pendidikan tinggi, sebagaimana tertuang dalam Undangundang Republik Indonesia Nomor 12 Tahun 2012 Tentang Pendidikan Tinggi, yaitu: 1. Berkembangnya potensi Mahasiswa agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa dan berakhlak mulia,sehat,berilmu,cakap,kreatif,mandiri,terampil,kompeten dan berbudaya untuk kepentingan bangsa; 2. Dihasilkannya lulusan yang menguasai cabang Ilmu Pengetahuan dan/atau Teknologi untuk memenuhi kepentingan nasional dan peningkatan daya saing bangsa; 3. Dihasilkannya Ilmu Pengetahuan dan Teknologi melalui penelitian yang memperhatikan dan menerapkan nilai Humaniora agar bermanfaat bagi kemajuan bangsa, serta kemajuan peradaban dan kesejahteraan umat manuasia;dan 4. Terwujudnya Pengabdian kepada Masyarakat berbasis penalaran dan karya Penelitian yang bermanfaat dalam memajukan kesejahteraan umum dan mencerdaskan kehidupan bangsa. Dalam konteks itu, fungsi perguruan tinggi diarahkan untuk: 1. Mengembangkan kemampuan dan membentuk watak serta peradaban bangsa yang bermartabat dalam rangka mencerdaskan kehidupan bangsa; 2. Mengembangkan Sivitas Akademika yang inovatif,responsif,kreatif,terampil,berdaya saing dan kooperatif melelui pelaksanaan Tridharma;dan 3. Mengembangkan ilmu Pengetahuan dan Teknologi dengan memperhatikan dan menerapkan nilai Humaniora.

1 Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

Untuk pelaksanaannya, Pemerintah Republik Indonesia telah menetapkan sistem pendidikan nasional, peraturanperaturan tentang pokok-pokok organisasi universitas, penataan fakultas, tata cara penyusunan kurikulum, dan sebagainya agar terdapat keseragaman dalam penyelenggaraan pendidikan di semua perguruan tinggi. Dalam penyelenggaraan pendidikan sebagaimana dipersyaratkan oleh peraturan perundangan, Universitas Padjadjaran menetapkan pola ilmiah pokok (PIP): Bina Mulia Hukum dan Lingkungan Hidup dalam Pembangunan Nasional. Kemudian nilai-nilai yang terkandung dalam PIP tersebut dijadikan pijakan untuk meneguhkan Visi Universitas Padjadjaran (Unpad): Tahun 2026, Menjadi Universitas Unggul Dalam Penyelenggaraan Pendidikan Kelas Dunia, dengan Misi: 1. Menyelenggarakan pendidikan (pengajaran, penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan, serta pengabdian kepada masyarakat), yang mampu memenuhi tuntutan masyarakat pengguna jasa pendidikan tinggi. 2. Menyelenggarakan pendidikan tinggi yang berdaya saing internasional dan relevan dengan tuntutan pengguna jasa pendidikan tinggi dalam memajukan perkembangan intelektual dan kesejahteraan masyarakat. 3. Menyelenggarakan pengelolaan pendidikan yang profesional dan akuntabel untuk meningkatkan citra perguruan tinggi; 4. Membentuk insan akademik yang menjunjung tinggi keluhuran budaya lokal dan budaya nasional dalam keragaman budaya dunia. Adapun tujuan penyelenggaraan pendidikan di Universitas Padjadjaran sebagai berikut: 1. Tercapainya peningkatan pemerataan dan perluasan akses masyarakat dalam memperoleh pendidikan tinggi; 2. Teraihnya keunggulan institusi dan program studi dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan seni; 3. Terbangunnya iklim akademik yang kondusif bagi penyelenggaraan pengajaran, penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat; 4. Berkembangnya dan terintegrasikannya pemanfaatan teknologi informasi dalam peningkatan kualitas pelayanan sesuai dengan tuntutan publik;

Universitas Padjadjaran

5. Berkembangnya kerjasama dengan berbagai fihak dalam penyelenggaraan pendidikan; 6. Termilikinya sumber daya manusia yang kapabel dan profesional dalam penyelenggaraan pendidikan; 7. Terkembangnya tata kelola yang akuntabel dan sesuai dengan perundang-undangan serta teraihnya sumberdaya finansial mandiri untuk tercapainya stabilitas penyelenggaraan pendidikan; 8. Terkembangnya citra diri unggul berdasarkan tradisi luhur dan keunggulan kinerja; 9. Terbentuknya pusat kebudayaan dengan kekhasan budaya Sunda untuk meraih daya saing internasional. Sistem Kredit Semester telah ditetapkan sebagai sistem penyelenggaraan pendidikan yang diterapkan pada pendidikan tinggi. Dalam Sistem Kredit Semester ini dimungkinkan: 1. Penyajian program pendidikan yang bervariasi dan fleksibel, sehingga bagi mahasiswa tersedia kemungkinan lebih luas untuk memilih program sesuai dengan kemampuan, bakat, dan minatnya; 2. Penggunaan sarana pendidikan secara lebih efisien, baik pada tingkat fakultas maupun universitas; 3. Pemberian bimbingan akademik bagi mahasiswa selama menempuh studinya. Pelaksanaan Sistem Kredit Semester di Universitas Padjadjaran telah dimulai sejak tahun akademik 1983/1984. Pada saat itu, untuk pertama kalinya Buku Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan Program Sarjana disusun atas dasar Sistem Kredit Semester yang berisi pengertian-pengertian dasar, cara evaluasi hasil belajar, pemberian sanksi akademik, dan pedoman fakultas yang berkaitan dengan pelaksanaan Sistem Kredit Semester. Buku tersebut merupakan pegangan umum untuk penyelenggaraan pendidikan, pedoman proses belajar-mengajar, dan kegiatan administrasi pendidikan bagi staf pengajar, mahasiswa, maupun tenaga administrasi di lingkungan Universitas Padjadjaran. Perkembangan metode pembelajaran di perguruan tinggi yang ditandai dengan pembelajaran berbasis keaktifan mahasiswa (Student-Centered Learning, SCL) dan kurikulum

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

berbasis kompetensi, telah mendorong adanya berbagai variasi dalam penerapan sistem kredit semester pada beberapa program studi tanpa menyimpang dari falsafah pokoknya. Untuk itu, mulai tahun akademik 2004/2005 pada beberapa program studi terdapat perubahan isi buku pedoman penyelenggaraan pendidikannya yang menyangkut metode pembelajaran. Untuk memfasilitasi keberagaman proses pembelajaran di setiap program studi, maka sejak tahun akademik 2008/2009 buku Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan disusun menjadi dua, yaitu: 1. Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Universitas Padjadjaran; 2. Pedoman Penyelenggaraan Pendidikan Fakultas; Buku Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan ini dijadikan acuan dalam penyelenggaraan proses pembelajaran di Universitas Padjadjaran.

Universitas Padjadjaran

BAB II PROGRAM PENDIDIKAN


Pendidikan yang diselenggarakan di Universitas Padjadjaran terdiri atas pendidikan akademik, profesi dan vokasi. Pendidikan Akademik meliputi Program Sarjana, Program Magister dan Doktor. Pendidikan Profesi dalam bentuk Program Profesi dan Program Spesialis, serta Pendidikan Vokasi diselenggarakan dalam bentuk Program Diploma III dan Program Diploma IV. A. PROGRAM SARJANA

Pendidikan program sarjana di Universitas Padjadjaran diselenggarakan oleh fakultas-fakultas, yang masing-masing membawahi satu atau lebih program studi yaitu : 1. Fakultas Hukum Program Studi Ilmu Hukum 2. Fakultas Ekonomi Program Studi Akuntansi Program Studi Ekonomi Pembangunan Program Studi Manajemen 3. Fakultas Kedokteran Program Studi Pendidikan Dokter 4. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Program Studi Matematika Program Studi Kimia Program Studi Fisika Program Studi Biologi Program Studi Statistika Program Studi Geofisika Program Studi Teknik Informatika 5. Fakultas Pertanian Program Studi Agroteknologi Program Studi Agribisnis 6. Fakultas Kedokteran Gigi Program Studi Pendidikan Dokter Gigi

5 Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

7.

8.

9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Program Studi Ilmu Administrasi Negara Program Studi Ilmu Hubungan Internasional Program Studi Ilmu Kesejahteraan Sosial Program Studi Ilmu Pemerintahan Program Studi Antropologi Program Studi Ilmu Administrasi Bisnis Program Studi Sosiologi Program Studi Ilmu Politik Fakultas Ilmu Budaya Program Studi Sastra Indonesia Program Studi Sastra Daerah (Sunda) Program Studi Ilmu Sejarah Program Studi Sastra Inggris Program Studi Sastra Perancis (Roman) Program Studi Sastra Jepang (Asia Timur) Program Studi Sastra Rusia (Slavia) Program Studi Sastra Jerman Program Studi Sastra Arab (Asia Barat) Fakultas Psikologi Program Studi Psikologi Fakultas Peternakan Program Studi Ilmu Peternakan Fakultas Ilmu Komunikasi Program Studi Ilmu Komunikasi Program Studi Ilmu Perpustakaan Fakultas Ilmu Keperawatan Program Studi Ilmu Keperawatan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Program Studi Perikanan Program Studi Ilmu Kelautan Fakultas Teknologi Industri Pertanian Program Studi Teknik Pertanian Program Studi Teknologi Pangan Fakultas Farmasi Program Studi Farmasi Fakultas Teknik Geologi Program Studi Teknik Geologi

Universitas Padjadjaran

B.

PROGRAM MAGISTER

Pendidikan program magister di Universitas Padjadjaran diselenggarakan oleh Fakultas dan Program Pascasarjana yang terdiri atas: 1. Fakultas Hukum Program Studi Ilmu Hukum Program Studi Magister Kenotariatan 2. Fakultas Ekonomi Program Studi Ilmu Ekonomi Program Studi Akuntansi Program Studi Manajemen Program Studi Ilmu Manajemen Program Studi Ekonomi Terapan 3. Fakultas Kedokteran Program Studi Ilmu Kedokteran Dasar Program Studi Ilmu Kesehatan Masyarakat Program Studi Kebidanan 4. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Program Studi Ilmu Kimia Program Studi Statistika Terapan 5. Fakultas Pertanian Program Studi Ekonomi Pertanian Program Studi Ilmu Tanah Program Studi Ilmu Tanaman (Agronomi) 6. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Program Studi Ilmu Sosial Program Studi Sosiologi Program Studi Administrasi Publik Program Studi Administrasi Bisnis Program Studi Ilmu Politik Program Studi Ilmu Antropologi Program Studi Kesejahteraan Sosial 7. Fakultas Sastra Program Studi Ilmu Sastra Program Studi Kajian Budaya 8. Fakultas Psikologi Program Studi Psikologi 9. Fakultas Peternakan Program Studi Ilmu Peternakan

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

10. Fakultas Ilmu Komunikasi Program Studi Ilmu Komunikasi 11. Fakultas Ilmu Keperawatan Program Studi Ilmu Keperawatan 12. Fakultas Teknologi Industri Pertanian Program Studi Teknologi Agroindustri 13. Fakultas Farmasi Program Studi Farmasi 14. Fakultas Teknik Geologi Program Studi Teknik Geologi 15. Program Pascasarjana Program Studi Ilmu Lingkungan C. PROGRAM DOKTOR (S3)

Pendidikan program doktor di Universitas Padjadjaran diselenggarakan oleh Fakultas dan Program Pascasarjana yang terdiri atas: 1. Fakultas Hukum Program Studi Ilmu Hukum 2. Fakultas Ekonomi Program Studi Ilmu Ekonomi 3. Fakultas Kedokteran Program Studi Ilmu Kedokteran 1. Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Program Studi Ilmu Kimia 5. Fakultas Pertanian Program Studi Ilmu Pertanian 6. Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Program Studi Ilmu Sosiologi Program Studi Ilmu Administrasi Program Studi Hubungan Internasional Program Studi Kesejahteraan Sosial 7. Fakultas Ilmu Budaya Program Studi Ilmu Sastra 8. Fakultas Psikologi Program Studi Ilmu Psikologi 9. Fakultas Peternakan Program Studi Ilmu Peternakan

Universitas Padjadjaran

10. Fakultas Teknik Geologi 11. Program Pascasarjana

Program Studi Teknik Geologi Program Studi Ilmu Lingkungan PROGRAM PROFESI Padjadjaran

D.

Program Profesi di Universitas diselenggarakan di fakultas-fakultas tertentu yaitu : 1. Fakultas Ekonomi Program Profesi Akuntan 2. Fakultas Kedokteran Program Profesi Dokter 3. Fakultas Kedokteran Gigi Program Profesi Dokter Gigi 4. Fakultas Keperawatan Program Profesi Ners 5. Fakultas Farmasi Program Profesi Apoteker 6. Fakultas Psikologi Program Psikologi Profesi E. PROGRAM SPESIALIS

Program spesialis diselenggarakan di Fakultas Kedokteran dan Fakultas Kedokteran Gigi. 1. Program Studi Spesialis Ilmu Kedokteran Konsentrasi : a) Ilmu Anestesi b) Ilmu Bedah c) Ilmu Bedah Syaraf d) Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan e) Psikiatri (Kedokteran Jiwa) f) Ilmu Kedokteran Forensik (Kehakiman) g) Ilmu Kesehatan Anak h) Patologi Anatomi i) Patologi Klinik

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

10

j) Ilmu Penyakit Dalam k) Penyakit Kulit dan Kelamin l) Ilmu Penyakit Mata m) Ilmu Penyakit Syaraf n) Ilmu Penyakit THT o) Radiologi p) Ilmu Bedah Orthopaedi q) Ilmu Kedokteran Nuklir r) Ilmu Bedah Urologi s) Ilmu Bedah Anak t) Ilmu Kedokteran Fisik dan Rehabilitasi Medik u) Ilmu Penyakit Jantung dan Pembuluh Darah 2. Program Studi Spesialis Ilmu Kedokteran Gigi Konsentrasi : a) Ilmu Bedah Mulut b) Ilmu Prostodonsia c) Ilmu Ortodonsia d) Ilmu Kesehatan Gigi Anak e) Ilmu Periodonsia f) Ilmu Konservasi Gigi g) Ilmu Penyakit Mulut h) Radiologi Kedokteran Gigi PROGRAM DIPLOMA III

F.

Program Diploma III merupakan Program Pendidikan Vokasi yang diselenggarakan pada beberapa fakultas di Universitas Padjadjaran. 1. Fakultas Ekonomi Program Diploma III Fakultas Ekonomi disebut Pendidikan Ahli Administrasi Perusahaan (PAAP). Program Studi Akuntansi Program Studi Manajemen Pemasaran Program Studi Administrasi Perpajakan Program Studi Bisnis Internasional

Universitas Padjadjaran

11

2. 3.

Fakultas Kedokteran Program Studi Kebidanan Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Program Studi Manajemen Informatika Program Studi Teknik Informatika Program Studi Teknik Komputer Program Studi Kimia Industri Program Studi Analis Kimia Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Program Studi Administrasi Program Studi Adm Pemerintahan Fakultas Ilmu Budaya Program Studi Bahasa Indonesia (Editing) Program Studi Usaha Perjalanan Wisata Program Studi Bahasa Inggris Program Studi Bahasa Jepang Fakultas Ilmu Komunikasi Program Studi Hubungan Masyarakat PROGRAM PENDIDIKAN DIPLOMA IV

4.

5.

6. G.

Program Diploma IV merupakan program pendidikan vokasi yang diselenggarakan di Fakultas Kedokteran Universitas Padjadjaran. Program Studi Bidan Pendidik

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

12

Universitas Padjadjaran

BAB III PENYELENGGARAAN PENDIDIKAN


Universitas Padjadjaran menggunakan Sistem Kredit Semester dalam penyelenggaraan pendidikannya. Sistem ini memberi peluang kepada universitas untuk: (1) menyajikan program pendidikan yang bervariasi dan fleksibel, sehingga bagi mahasiswa tersedia kemungkinan lebih luas untuk memilih program ke arah jenjang akademik, profesi atau vokasi; dan (2) menggunakan sarana pendidikan, baik perangkat keras maupun perangkat lunak, secara lebih efisien bagi berbagai macam program pendidikan. Secara khusus penyelenggaraan pendidikan atas dasar sistem kredit semester ini dapat dikatakan memberi peluang untuk: 1. Mahasiswa yang cerdas dan giat belajar dapat menyelesaikan studi dalam waktu lebih singkat; 2. Mahasiswa dapat mengambil mata kuliah yang sesuai dengan kemampuan, bakat dan minatnya; 3. Universitas menyelenggarakan pendidikan dengan masukan dan keluaran jamak; 4. Penyelenggaraan sistem evaluasi mahasiswa yang sebaikbaiknya; dan 5. Pengalihan kredit antar-Universitas, antar fakultas, antar jurusan, atau antar program studi dalam hal terjadi perpindahan studi. A. PENGERTIAN DASAR

Beberapa pengertian dasar yang digunakan dalam sistem kredit semester dijelaskan di bawah ini. 1. Semester Semester merupakan satuan waktu terkecil yang digunakan untuk menyatakan lamanya proses kegiatan belajarmengajar suatu program dalam suatu jenjang pendidikan.
13 Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

14

Penyelenggaraan program pendidikan suatu jenjang lengkap dari awal sampai akhir akan dibagi ke dalam kegiatan semesteran, sehingga tiap awal semester mahasiswa harus merencanakan dan memutuskan tentang kegiatan belajar apa yang akan ditempuhnya pada semester tersebut. Satu semester setara dengan kegiatan belajar sekitar 16 (enam belas) minggu kerja, dan diakhiri oleh ujian akhir semester. Satu tahun akademik terdiri dari dua semester reguler, yaitu: Semester Gasal dan Semester Genap. Sesudah kegiatan perkuliahan semester genap berakhir (selama Juli dan Agustus) dapat diselenggarakan kegiatan Semester Antara (SAT), yang dimaksudkan untuk: a. Memberikan kesempatan bagi mereka yang memenuhi syarat untuk mempercepat masa studinya; b. Memberikan peluang untuk perbaikan nilai mata kuliah yang kurang baik pada semester sebelumnya; c. Mengoptimalkan waktu dan sarana serta prasarana akademik yang ada. Pelaksanaan Semester Antara ini diatur tersendiri melalui Keputusan Rektor. 2. Satuan Kredit Semester Satuan Kredit Semester (SKS) adalah satuan yang digunakan untuk menyatakan : a. besarnya beban studi mahasiswa; b. besarnya pengakuan atas keberhasilan usaha belajar mahasiswa; c. besarnya usaha yang diperlukan mahasiswa untuk menyelesaikan suatu program, baik program semesteran maupun program lengkap; d. besarnya usaha penyelenggaraan pendidikan bagi tenaga pengajar. 3. Beban Studi Kumulatif dan Waktu Studi Beban studi semesteran adalah jumlah SKS yang ditempuh mahasiswa pada suatu semester tertentu. Sedangkan Beban Studi Kumulatif adalah jumlah SKS minimal yang harus ditempuh

Universitas Padjadjaran

15

mahasiswa agar dapat dinyatakan telah menyelesaikan suatu program studi tertentu. Waktu studi kumulatif adalah batas waktu maksimal yang harus ditempuh mahasiswa dalam menyelesaikan studinya di suatu program pendidikan. Besarnya beban studi kumulatif dan waktu studi kumulatif maksimal bagi tiap program berbeda yaitu: a. Program Diploma III, minimum 110 SKS dan maksimum 120 SKS yang dijadwalkan untuk masa studi 6 semester dan dapat ditempuh dalam waktu kurang 6 semester dan batas studi selama-lamanya 10 semester; b. Program Sarjana, minimum 144 SKS dan maksimum 160 SKS yang dijadwalkan untuk masa studi 8 semester dan dapat ditempuh dalam waktu kurang dari 8 semester dan batas studi selama-lamanya 14 semester; c. Program Pendidikan Profesi, ketentuan mengenai jumlah SKS, masa studi, dan batas studi mengikuti peraturan yang ditetapkan oleh program studi pengelola. d. Program Magister, beban studi kumulatif ditetapkan oleh Program Studi minimum 36 dan maksimum 45 SKS, sudah termasuk 1 SKS Seminar Usulan Penelitian dan 6 SKS Tesis. Waktu studi normal Program Magister dijadwalkan untuk 4 semester, dapat ditempuh paling cepat 3 dan selama-lamanya maksimal 8 semester (4 tahun) termasuk penyusunan tesis) e. Program Doktor mengikuti ketentuan sebagai berikut: 1) Beban SKS studi program doktor yang sebidang ilmu dengan program yang sudah ditempuh satu tingkat di bawahnya adalah minimal 49 SKS (sudah termasuk disertasi 30 SKS); 2) Beban SKS studi program doktor yang tidak sebidang ilmunya dengan program yang sudah ditempuh satu tingkat di bawahnya adalah minimal 61 SKS sudah termasuk disertasi 30 SKS); 3) Batas waktu studi program doktor yang sebidang ilmu dengan program yang sudah ditempuh satu tingkat di bawahnya adalah 10 (sepuluh) semester; 4) Batas waktu studi program doktor yang tidak sebidang ilmunya dengan program yang sudah ditempuh satu tingkat di bawahnya adalah 11 (sebelas) semester.

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

16

a. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Kuliah Satu satuan kredit semester (1 SKS) kegiatan kuliah ditetapkan setara dengan beban studi tiap minggu selama satu semester, yang terdiri atas tiga kegiatan berikut : 1. 1 jam (setara dengan 50 menit) perkuliahan terjadwal; 2. 1 jam (setara dengan 60 menit) kegiatan terstruktur, yang direncanakan oleh tenaga pengajar pengampu mata kuliah bersangkutan, antara lain menyelesaikan pekerjaan rumah, tugas pembuatan referat, dan menerjemahkan suatu artikel; 3. 1 jam (setara dengan 60 menit) kegiatan mandiri, antara lain membaca buku rujukan, memperdalam materi dan menyelesaikan tugas. b. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Seminar dan Kapita Selekta Satu satuan kredit semester (1 SKS) kegiatan seminar dan kapita selekta pada dasarnya mengacu pada kegiatan kuliah (butir a). Kegiatan seminar dan kapita selekta diatur sebagai berikut : 1. Jumlah kepustakaan yang dijadikan acuan mahasiswa dan kemudian dirangkum dalam menulis makalah dan dipresentasikan di depan forum untuk bobot 1 SKS adalah minimum 3 (tiga) buah judul, tergantung bobot kepustakaannya. 2. Mahasiswa secara bergilir diberi peran sebagai penyaji makalah, pembahas, atau moderator. c. Beban Satuan Kredit Semester Kegiatan Praktikum di Laboratorium dan Sejenisnya Satu satuan kredit semester (1 SKS) kegiatan praktikum di laboratorium dan sejenisnya ditetapkan setara dengan beban studi sekitar 2 jam kerja laboratorik terjadwal, disertai oleh : 1. 1-2 jam kegiatan terstruktur, tetapi direncanakan oleh tenaga pengajar yang bersangkutan, antara lain diskusi dan penulisan laporan tiap minggu selama satu semester;

Universitas Padjadjaran

17

2. 1-2 jam kegiatan mandiri, antara lain membaca buku rujukan, memperdalam materi dan menyelesaikan tugas. d. Beban Satuan Kredit Semester Kerja Lapangan, Kerja Klinik, dan Sejenisnya Satu satuan kredit semester (1 SKS) Kerja lapangan, kerja klinik dan Sejenisnya ditetapkan setara dengan beban studi sekitar 4 jam terjadwal tiap Minggu selama satu semester, yang disertai oleh : 1. 1-2 jam kegiatan terstruktur, yang direncanakan oleh tenaga pengajar pengasuh mata kuliah bersangkutan, antara lain diskusi, seminar, konferensi kasus, dan penulisan laporan tiap minggu selama satu semester; 2. 1-2 jam kegiatan mandiri, antara lain membaca buku rujukan, memperdalam materi, dan menyelesaikan tugas. Waktu yang digunakan mahasiswa untuk pergi ke dan pulang dari tempat berlangsungnya kerja lapangan atau kerja klinik tidak diperhitungkan. e. Beban Satuan Kredit Semester Penulisan Skripsi, dan Sejenisnya Kegiatan Penelitian,

Satu satuan kredit semester (1 SKS) kegiatan penelitian penulisan skripsi, dan sejenisnya pada dasarnya mengacu pada kerja lapangan (butir d), yaitu setara dengan beban studi sekitar 4 jam terjadwal tiap minggu selama satu semester, yang disertai oleh : 1. 1-2 jam kegiatan terstruktur, yang direncanakan oleh tenaga pengajar pengasuh mata kuliah bersangkutan, antara lain diskusi, seminar, studi kepustakaan, penelitian laboratorium/lapangan, dan partisipasi pada sesuatu lembaga; 2. 1-2 jam kegiatan mandiri, antara lain mencari buku/jurnal di perpustakaan lain, menyiapkan penelitian, dan menulis skripsi/laporan tugas akhir.

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

18

4. Jenis/Kelompok Mata Kuliah Kelompok mata kuliah yang ditawarkan meliputi: a. Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian (MPK), ditujukan untuk mengembangkan manusia Indonesia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan YME dan berbudi pekerti luhur, berkepribadian mantap, dan mandiri serta memiliki rasa tanggung jawab kemasyarakatan dan kebangsaan; b. Mata Kuliah Keilmuan dan Keterampilan (MKK), ditujukan untuk memberikan landasan penguasaan ilmu dan keterampilan tertentu; c. Mata Kuliah Keahlian Berkarya (MKB), ditujukan untuk menghasilkan tenaga ahli dengan kekaryaan berdasarkan dasar ilmu dan keterampilan yang dikuasai; d. Mata Kuliah Perilaku Berkarya (MPB), ditujukan untuk membentuk sikap dan perilaku yang diperlukan seseorang dalam berkarya menurut tingkat keahlian berdasarkan dasar ilmu dan keterampilan yang dikuasai; e. Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat (MBB), ditujukan untuk dapat memahami kaidah berkehidupan bermasyarakat sesuai dengan pilihan keahlian dalam berkarya. 5. Proses Pembelajaran Proses Pembelajaran yang diselenggarakan berdasarkan sistem kredit semester dengan menggunakan metode pembelajaran berbasis keaktifan mahasiswa (student-centered learning, SCL). Metode ini disesuaikan dengan kebijakan setiap program studi diantaranya adalah (1) Small Group Discussion; (2) Role-Play & Simulation; (3) Case Study and case report; (4) Discovery Learning (DL); (5) Self-Directed Learning (SDL); (6) Cooperative Learning (CL); (7) Collaborative Learning (CbL); (8) Contextual Instruction (CI); (9) Project Based Learning (PjBL); dan(10) Problem Based Learning and Inquiry (PBLi). (11). skills lab, (12). scientific session. (13). Research based learning (14). Experience based learning (15). E learning. Distance, blended and open learning. Selain kelima belas model tersebut, masih ada pula model pembelajaran lain yang dapat dikembangkan oleh setiap pendidik/dosen sebagai model pembelajarannya.

Universitas Padjadjaran

19

Metode pembelajaran SCL akan membantu mahasiswa dalam mengembangkan kualitas belajar mandiri, belajar sepanjang hayat, berfikir kritis dan analisis terhadap masalah berdasarkan evidence based. Dengan metode seperti itu, akan mendorong adanya perubahan orientasi pendidikan tinggi yang tidak hanya menghasilkan manusia cerdas berilmu, tetapi juga yang mampu menerapkan keilmuannya dalam kehidupan di masyarakatnya (kompeten dan relevan) serta lebih berbudaya. Untuk menghasilkan lulusan yang kompeten dan relevan sejalan dengan tuntutan dunia kerja, tentu akan mempersyaratkan adanya kemampuan softskills dan hardskills. Pembelajaran seperti ini diharapkan akan menghasilkan lulusan yang dapat bersaing tidak hanya di tingkat nasional tetapi juga di dunia internasional. B. KALENDER AKADEMIK 2013/2014

SEMESTER GASAL 2013/2014 (15 Agustus 2013 - 14 Februari 2014) 1. Mahasiswa Baru Gelombang I Tahun Akademik 2013/2014 a. Masa Pendaftaran - Program S1 SNMPTN Jalur Undangan / : 01/02/2013 Prestasi - Program S1 SBMPTN Jalur Ujian Tulis / : 13/05/2013 SMUP - Program Diploma : 25/02/2013 - Program Profesi : 25/02/2013 - Spesialis : 25/02/2013 - Program Pascasarjana : 25/02/2013 b. Masa Ujian Seleksi - Program S1 SNMPTN Jalur Undangan / : 09/03/2013 Prestasi - Program S1 SBMPTN Jalur Ujian Tulis / : 18/06/2013 SMUP - Program Diploma : 06/07/2013 - Program Profesi : 13/07/2013 - Spesialis : 08/06/2013 - Program Pascasarjana : 08/06/2013 c. Masa Pengumuman - Program S1 SNMPTN Jalur Undangan / : 28/05/2013 Prestasi - Program S1 SBMPTN Jalur Ujian Tulis / : 12/07/2013 SMUP - Program Diploma : 19/07/2013 - Program Profesi : 19/07/2013 - Spesialis : 27/06/2013 - Program Pascasarjana : 20/06/2013

s.d. 08/03/2013 s.d. 07/06/2013 s.d. s.d. s.d. s.d. 29/06/2013 06/07/2013 01/06/2013 01/06/2013

s.d. 27/05/2013 s.d. 19/06/2013

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

20
d. Masa Open House - Program S1 SNMPTN Jalur Undangan / Prestasi - Program S1 SBMPTN Jalur Ujian Tulis / SMUP e. Masa Pelaksanaan Pembayaran Biaya Penyelenggaraan Pendidikan - Program S1 SNMPTN Jalur Undangan / Prestasi - Program S1 SBMPTN Jalur Ujian Tulis / SMUP - Program Diploma - Program Profesi - Spesialis - Program Pascasarjana f. Masa Registrasi Administrasi dan Pemberian Nomor Pokok Mahasiswa - Program S1 SNMPTN Jalur Undangan / Prestasi - Program S1 SBMPTN Jalur Ujian Tulis / SMUP - Program Diploma - Program Profesi - Spesialis - Program Pascasarjana g. Masa Penerimaan dan Orientasi Mahasiswa Baru - Penerimaan Mahasiswa Baru di Universitas - Students Day - Kuliah Umum - Pengenalan Sistem Akademik Tingkat Universitas - Pengenalan Sistem Akademik Tingkat Fakultas & Program Studi Mahasiswa Lama a. Masa Pemutakhiran Data Tagihan Biaya Penyelenggaraan Pendidikan b. Masa Pelaksanaan Pembayaran Biaya Penyelenggaraan Pendidikan c. Batas Akhir Pengajuan Penangguhan Bagi Yang Tidak Mampu - Program S1 dan Diploma d. Batas Akhir Penerbitan S.K. Cuti Akademik/Penghentian Studi Sementara e. Masa Bimbingan Akademik Mahasiswa / Perwalian Batas Akhir Penayangan Data Roster Perkuliahan Masa Perkuliahan 5. 6. Matrikulasi (Mahasiswa Pascasarjana yang S1 tidak sebidang ilmu) Prapascasarjana (Kuliah Perdana) : : : : : 08/07/2013 s.d. 23/08/2013 27/08/2013 26/08/2013 s.d. 13/12/2013 11/09/2013 06/09/2013

: :

18/06/2013 s.d 19/06/2013 16/07/2013 s.d 17/07/2013

: : : : : : : : : : : : : : : : : : :

24/06/2013 s.d. 30/06/2013 18/07/2013 s.d. 25/07/2013 22/07/2013 22/07/2013 01/07/2013 24/06/2013 s.d. s.d. s.d. s.d. 28/07/2013 28/07/2013 07/07/2013 30/06/2013

24/06/2013 s.d. 28/06/2013 22/07/2013 s.d. 26/07/2013 29/07/2013 29/07/2013 08/07/2013 01/07/2013 s.d. s.d. s.d. s.d. 01/08/2013 01/08/2013 12/07/2013 05/07/2013

16/08/2013 17/08/2013 19/08/2013 20/08/2013 s.d. 21/08/2013 22/08/2013 s.d. 23/08/2013 01/07/2013 s.d. 02/08/2013 05/08/2013 s.d. 16/08/2013

2.

: : : :

12/08/2013 20/08/2013 12/08/2013 s.d. 20/08/2013 05/08/2013

3. 4.

Program Diploma, S1, Pascasarjana, Profesi dan Spesialis Dies Natalis Batas Akhir Perubahan KRS

Universitas Padjadjaran

21
7. 8. 9. Ujian Tengah Semester Batas Akhir Penerbitan Surat Keputusan Status Kemahasiswaan Wisuda Gelombang I T.A. 2013/2014 - Batas Akhir Pendaftaran Peserta Wisuda - Prosesi Wisuda Persiapan Ujian Akhir Masa Ujian Akhir Semester Masa Pengumuman Ujian Batas Akhir Pelaporan Data Self Assesment dan PDPT KKN Gelombang I Masa Pengaktifan Kembali dan Keputusan Kasus Masa Studi Batas Akhir Semester Gasal : : : : : : : : : : : 21/10/2013 s.d. 01/11/2013 07/10/2013 22/10/2013 05/11/2013 16/12/2013 23/12/2013 30/12/2013 10/02/2014

10. 11. 12. 13. 14. 15. 16.

s.d. s.d. s.d. s.d.

07/11/2013 20/12/2013 03/01/2014 10/01/2014

06/01/2014 s.d. 05/02/2014 13/01/2014 s.d. 31/01/2014 14/02/2014

SEMESTER GENAP 2013/2014 (15 Februari 2014 - 14 Agustus 2014) 1. Mahasiswa Baru Gelombang II Tahun Akademik 2013/2014 a. Masa Pendaftaran - Program Diploma IV : 05/08/2013 - Program Profesi : 05/08/2013 - Spesialis : 05/08/2013 - Program Pascasarjana : 05/08/2013 b. Masa Ujian Seleksi - Program Diploma IV : 25/01/2014 - Program Profesi : 25/01/2014 - Spesialis : 30/11/2013 - Program Pascasarjana : 30/11/2013 c. Masa Pengumuman Hasil Seleksi - Program Diploma IV : 31/01/2014 - Program Profesi : 31/01/2014 - Spesialis : 17/12/2013 - Program Pascasarjana : 12/12/2013 d. Masa Pelaksanaan Pembayaran Biaya Penyelenggaraan Pendidikan - Program Diploma IV : 03/02/2014 - Program Profesi : 27/01/2014 - Spesialis : 23/12/2013 - Program Pascasarjana : 16/12/2013 e. Masa Registrasi Administrasi dan Pemberian Nomor Pokok Mahasiswa - Program Diploma IV : 10/02/2014 - Program Profesi : 03/02/2014 - Spesialis : 30/12/2013 - Program Pascasarjana : 23/12/2013 2. Mahasiswa Lama a. Masa Pemutakhiran Data Tagihan Biaya : 23/12/2013 Penyelenggaraan Pendidikan c. Masa Pelaksanaan Pembayaran Biaya : 27/01/2014 Penyelenggaraan Pendidikan d. Batas Akhir Pengajuan Penangguhan Bagi Yang Tidak Mampu - Program S1 dan Diploma : 03/02/2014 e. Batas Akhir Penerbitan SK Cuti 11/02/2014 Akademik/Penghentian Studi Sementara

s.d. s.d. s.d. s.d.

23/01/2014 23/01/2014 23/11/2013 23/11/2013

s.d. s.d. s.d. s.d. s.d. s.d. s.d. s.d.

09/02/2014 02/02/2014 29/12/2013 22/12/2013 14/02/2014 07/02/2014 03/01/2014 27/12/2013

s.d. 24/01/2014 s.d. 07/02/2014

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

22
f. 3. 4. Masa Bimbingan Akademik Mahasiswa / Perwalian Batas Akhir Penayangan Data Roster Perkuliahan Masa Perkuliahan - Matrikulasi (Mahasiswa Pascasarjana yang S1 tidak sebidang ilmu) - Program Diploma, S1, Pascasarjana, Profesi dan Spesialis Wisuda Gelombang II T.A. 2013/2014 - Batas Akhir Pendaftaran Peserta Wisuda - Prosesi Wisuda Batas Akhir Perubahan KRS Ujian Tengah Semester Batas Akhir Penerbitan Surat Keputusan Status Kemahasiswaan Wisuda Gelombang III T.A. 2013/2014 - Batas Akhir Pendaftaran Peserta Wisuda - Prosesi Wisuda Persiapan Ujian Akhir Ujian Akhir Semester Masa Pengumuman Ujian Semester AnTara (SAT) - Masa Bimbingan Akademik Mahasiswa / Perwalian - Masa Pembayaran Registrasi - Masa Perkuliahan Batas Akhir Pelaporan Data Self Assesment dan PDPT Masa KKN Gelombang II Masa Pengaktifan Kembali dan Keputusan Kasus Masa Studi Wisuda Gelombang IV T.A. 2013/2014 - Batas Akhir Pendaftaran Peserta Wisuda - Prosesi Wisuda Batas Akhir Semester Genap : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : : 29/01/2014 s.d. 11/02/2014 27/01/2014 30/12/2013 s.d. 14/02/2014 17/02/2014 s.d. 06/06/2014 21/01/2014 04/02/2014 s.d. 06/02/2014 28/02/2014 14/04/2014 s.d. 25/04/2014 31/03/2014 22/04/2014 06/05/2014 09/06/2014 16/06/2014 23/06/2014

5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13.

s.d. s.d. s.d. s.d.

08/05/2014 13/06/2014 27/06/2014 04/07/2014

23/06/2014 s.d. 25/06/2014 24/06/2014 s.d. 26/06/2014 30/06/2014 s.d. 15/08/2014 04/08/2014 30/06/2014 s.d. 29/07/2014 14/07/2014 s.d. 01/08/2014 22/07/2014 05/08/2014 s.d. 07/08/2014 14/08/2014

14. 15. 16. 17. 18.

Universitas Padjadjaran

23

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

24

C.

PENDAFTARAN MAHASISWA

Pada awal tiap semester mahasiswa diwajibkan melakukan dua macam pendaftaran, yaitu pendaftaran administratif dan pendaftaran akademik. 1. Pendaftaran Administratif a. Pendaftaran administratif dilakukan untuk memenuhi persyaratan administratif yang ditetapkan dan untuk memperoleh kartu mahasiswa; b. Bagi mahasiswa baru, berlaku persyaratan pendaftaran sebagai berikut: 1) Lulus ujian/seleksi yang ditetapkan; 2) Membawa kartu tanda ujian/seleksi (Program Diploma III & Program Sarjana); 3) Menunjukkan ijazah asli yang disyaratkan dan menyerahkan salinan yang telah disahkan (SMA, Sarjana, Profesi, Magister, atau yang setara); 4) Mengisi dan menyerahkan kembali formulir pendaftaran/lamaran; 5) Membayar BPP untuk semester yang berlaku. c. Bagi mahasiswa lama, berlaku persyaratan pendaftaran berikut : 1) Membayar BPP untuk semester yang berlaku sesuai jadwal herregistrasi; 2) Menunjukkan kartu mahasiswa yang terakhir/masih berlaku. d. Bagi mahasiswa yang tidak melaksanakan pendaftaran administratif tidak diperkenankan melakukan pendaftaran akademik (mengisi KRS) dan tidak berhak mendapatkan pelayanan akademik di fakultas serta program studi. 2. Pendaftaran Akademik Secara Online melalui Sistem Informasi Akademik Terintegrasi a. Pendaftaran akademik secara online dapat dilakukan setelah mahasiswa menyelesaikan administrasi finansial dan dengan status mahasiswa aktif;

Universitas Padjadjaran

25

b. Untuk melaksanakan pendaftaran akademik secara online mahasiswa harus mengikuti langkah-langkah yang tersaji dalam dokumen User Manual yang berisi penjelasan ringkas tentang petunjuk penggunaan Aplikasi KRS Online Sistem Informasi Akademik Terintegrasi Universitas Padjadjaran baik bagi pengguna di level Mahasiswa, Dosen maupun Tenaga Administrasi yang bertugas menangani pendaftaran ini. 3. Kartu dan Daftar

Dalam penyelenggaraan administrasi akademik, digunakan beberapa kartu dan daftar, antara lain: a. Kartu Rencana Studi (KRS) 1) KRS berisi daftar mata kuliah yang akan ditempuh mahasiswa dalam semester bersangkutan; 2) KRS diisi oleh mahasiswa bersama dan disetujui Dosen wali dengan membubuhkan tanda tangannya (untuk Program Diploma III, Program Sarjana, dan Program Profesi) atau Ketua Program Studi, Ketua Komisi Pembimbing/Ketua Komisi Promotor (untuk Program Magister dan Doktor serta Program Spesialis I); 3) KRS diambil di SBP selambat-lambatnya tiga hari sebelum perkuliahan dimulai pada tiap awal semester; 4) KRS diserahkan ke SBP (untuk Program Diploma III, Program Sarjana,dan Program Profesi) atau Ketua Program Studi/Koordinator Program Studi/Konsentrasi (untuk Program Magister dan Doktor serta Program Spesialis). b. Perubahan Kartu Rencana Studi (PKRS) Atas persetujuan Dosen wali Ketua Program Studi, mahasiswa diperbolehkan mengubah KRS (mengganti, menambah, maupun mengurangi) sampai 10 (sepuluh) hari kerja perkuliahan (2 minggu). Lewat batas tersebut, perubahan KRS tidak diperkenankan lagi. KRS yang telah direvisi kemudian harus diserahkan kembali kepada SBP selambat-lambatnya akhir minggu ke-2 hari kerja perkuliahan (untuk Program Diploma III, Program Sarjana, dan Program Profesi) atau Ketua Program Studi Koordinator Program

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

26

Studi (untuk Program Magister dan Doktor serta Program Spesialis). c. Daftar Hadir Mahasiswa dan Dosen (DHMD) 1) DHMD berisi Nama dan Nomor Pokok Mahasiswa (NPM) yang mengikuti mata kuliah bersangkutan; 2) DHMD ditandatangani oleh Mahasiswa pada saat kegiatan belajar mengajar berlangsung, serta oleh Dosen Pengasuh mata kuliah atau asisten pada akhir kegiatan; 3) DHMD disimpan di SBP atau Dosen Pengasuh mata kuliah. 4) DHMD yang disimpan Dosen Pengasuh mata kuliah pada hari terakhir kuliah, harus diserahkan ke SBP sebagai bahan evaluasi kehadiran mahasiswa untuk dibuatkan DPNA. d. Daftar Peserta dan Nilai Akhir (DPNA) 1) DPNA berisi dafttar nama dan NPM seluruh mahasiswa yang mengikuti suatu mata kuliah sesuai dengan DHMD; 2) DPNA diberikan oleh SBP kepada Dosen Pengasuh mata Kuliah pada saat ujian akhir semester dan harus diserahkan kembali ke SBP paling lambat 1 (satu) minggu setelah pelaksanaan ujian mata kuliah tersebut; 3) DPNA asli disimpan di SBP, salinan I ditempel di papan pengumuman, dan salinan II disimpan Dosen Pengasuh mata kuliah. e. Kartu Kemajuan Studi (KKS) 1) KKS berisi nilai akhir semua mata kuliah yang telah ditempuh mahasiswa pada semester bersangkutan serta mencantumkan beban SKS maksimum yang dapat diambil pada semester berikutnya; 2) KKS dikeluarkan oleh SBP masing-masing fakultas; 3) KKS digunakan sebagai bahan pertimbangan dalam mengisi KRS semester berikutya; 4) KKS dibuat rangkap 4, yaitu untuk mahasiswa, Dosen wali (Magister dan Doktor: Ketua Program Studi/Koordinator Program Studi), SBP, dan jurusan/program studi). f. Daftar Prestasi Mahasiswa (DPM) 1) DPM berisi Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) mahasiswa setiap angkatan dalam satu fakultas, jurusan/program studi, jumlah

Universitas Padjadjaran

27

semester dan beban studi yang telah ditempuh, serta nama dan nomor kode Dosen wali (Magister dan Doktor:Ketua Program Studi/Koordinator Program Studi). DPM ini dibuat oleh SBP Fakultas. 2) DPM disahkan dan ditandatangani Pembantu Dekan I; 3) DPM diumumkan kepada mahasiswa pada tiap akhir semester. g. Kartu Perserta Ujian (KPU) Kartu Peserta Ujian (KPU) adalah kartu yang digunakan sebagai identitas mahasiswa pada waktu mengikuti Ujian Akhir Semester, KPU diperoleh mahasiswa apabila memenuhi prasyarat administrasi akademik untuk mengikuti Ujian Akhir Semester. Penerbitan KPU disesuaikan dengan kebutuhan fakultas masing-masing. h. Kartu Studi Mahasiwa (KSM) Kartu Studi Mahasiswa (KSM) adalah kartu yang digunakan sebagai tanda bukti/kontrak pengambilan mata kuliah oleh mahasiswa pada setiap semester, dikeluarkan oleh SBP Fakultas setelah melewati proses bimbingan akademik/perwalian. Penerbitan KSM disesuaikan dengan kebutuhan fakultas masingmasing. i. Kartu Prestasi Akademik (KPA) Kartu Prestasi Akademik (KPA) adalah kartu yang berisi seluruh daftar mata kuliah beserta nilai mata kuliah yang pernah diambil/dikontrak mahasiswa selama studi, dapat juga disebut sebagai transkrip akademik sementara atau kumpulan dari Kartu Kemajuan Studi (KKS). Penerbitan KPA disesuaikan dengan kebutuhan fakultas masing-masing. D. KEGIATAN PEMBELAJARAN

1. Mahasiswa diperkenankan mengikuti kegiatan pembelajaran apabila mahasiswa telah: a) Memiliki Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) yang berlaku pada semester bersangkutan;
Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

28

b) Mengisi KRS untuk semester yang bersangkutan dan telah ditandatangani oleh mahasiswa, dosen wali dan SBP. c) Terdaftar dalam DHMD semester bersangkutan. 2. Pada saat mengikuti kegiatan pembelajaran mahasiswa harus menandatangani DHMD yang harus diperiksa oleh Dosen Pengasuh mata kuliah. E. PERSYARATAN UJIAN

Mahasiswa diperkenankan mengikuti ujian apabila memenuhi persyaratan di bawah ini: 1. Terdaftar sebagai mahasiswa pada semester bersangkutan; 2. Memenuhi semua persyaratan administratif yang ditetapkan oleh fakultas; 3. Mengikuti sekurang-kurangnya 80% kegiatan kuliah yang secara riil diselenggarakan pada semester bersangkutan dan/atau mengikuti seluruh kegiatan (100%) praktikum laboratorik, kerja lapangan, kerja klinik, seminar, atau kegiatan sejenis. 4. Untuk mengikuti ujian, mahasiswa diharuskan menunjukkan Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) yang berlaku pada semester yang bersangkutan. 5. Untuk menempuh ujian akhir (ujian komprehensif, sidang tesis, sidang disertasi tertutup/terbuka, atau kegiatan sejenis), mahasiswa harus sudah memenuhi persyaratan di bawah ini : a) Lulus seluruh mata kuliah fakultas/jurusan/program studi yang ditempuh (memenuhi beban studi kumulatif yang dipersyaratkan). b) Telah menyusun dan menulis Laporan Tugas Akhir (untuk Program Diploma III) atau Skripsi (yang telah dinyatakan layak uji oleh Pembimbing), menyelesaikan penulisan tesis atau disertasi (untuk Program Magister dan Doktor), atau kegiatan sejenis. c) Telah menyelesaikan persyaratan administratif yang diatur oleh Universitas dan Fakultas.

Universitas Padjadjaran

29

F.

PENULISAN LAPORAN TUGAS AKHIR, TESIS, DISERTASI, ATAU SEJENISNYA

SKRIPSI,

1. Penulisan Laporan Tugas Akhir a. Penulisan Laporan Tugas Akhir Program Diploma III Pada akhir studi program Diploma III, mahasiswa diwajibkan melakukan penyusunan dan penulisan Laporan Tugas Akhir, dengan ketentuan (lihat Panduan Penyusunan dan Penulisan Laporan Tugas Akhir di fakultas masing-masing): 1) Telah menyelesaikan semua mata kuliah; 2) Memiliki Kartu Tanda Mahasiswa yang berlaku untuk semester bersangkutan; 3) Pembimbing pada dasarnya adalah tenaga akademik Program Diploma III bersangkutan yang sekurang-kurangnya memiliki jabatan Lektor berpendidikan S2; 4) Penetapan pembimbing dilakukan dengan surat keputusan atau surat tugas Dekan; 5) Apabila untuk Laporan Tugas Akhir itu diperlukan penelitian lapangan, maka Program Diploma III dapat menetapkan seorang Pembimbing Pendamping (dosen tidak tetap) yang dianggap ahli dalam bidang yang diteliti; 6) Apabila Laporan Tugas Akhir studi tidak dapat diselesaikan dalam semester yang bersangkutan, maka : a) Mahasiswa diperkenankan menyelesaikannya pada semester berikutnya dengan mencantumkan kembali pada KRS (Topik Laporan Tugas Akhir dan Pembimbing tetap sama); b) Pada semester bersangkutan Laporan Tugas Akhir tersebut diberii huruf K, sehingga tidak digunakan untuk penghitungan IP dan IPK. 7) Apabila Laporan Tugas Akhir itu tidak dapat diselesaikan dalam dua semester berturut-turut, maka : a) Laporan Tugas Akhir tersebut diberi huruf mutu E; b) Mahasiswa diharuskan menempuh kembali kegiatan penyusunan dan penulisan Laporan Tugas Akhir tersebut dengan topik yang berbeda (Pembimbing bisa berbeda atau tetap sama); c) Selanjutnya berlaku ketentuan seperti butir (7) di atas.

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

30

8) Huruf mutu Laporan Tugas Akhir sekurang-kurangnya adalah C b. Penulisan Laporan Tugas Akhir Program D-IV Pada akhir studi program Diploma IV, mahasiswa diwajibkan melakukan penyusunan dan penulisan Laporan Tugas Akhir, dengan ketentuan: 1) Mahasiswa boleh secara resmi mulai menyusun makalah akhir studi apabila sekurang-kurangnya telah menyelesaikan 85% beban studi kumulatif yang dipersyaratkan; 2) Telah menyelesaikan semua mata kuliah prasyarat bagi penyusunan dan penulisan Laporan Tugas Akhir tersebut; 3) Memiliki Kartu mahasiswa yang berlaku untuk semester bersangkutan; 4) Pembimbing pada dasarnya adalah tenaga akademik Program Diploma IV bersangkutan yang sekurang-kurangnya memiliki jabatan Lektor berpendidikan S2 yang memiliki sertifikat profesi yang sesuai; 5) Penetapan pembimbing dilakukan dengan surat keputusan Dekan; 6) Apabila untuk Laporan Tugas Akhir itu diperlukan penelitian lapangan, maka Program Diploma IV dapat menetapkan seorang Pembimbing Pendamping (tenaga luar biasa) yang dianggap ahli dalam bidang yang diteliti; 7) Apabila Laporan Tugas Akhir studi tidak dapat diselesaikan dalam semester yang bersangkutan, maka : a) Mahasiswa diperkenankan menyelesaikannya pada semester berikutnya dengan mencantumkan kembali pada KRS (Topik Laporan Tugas Akhir dan Pembimbing tetap sama); b) Pada semester bersangkutan Laporan Tugas Akhir tersebut diberi huruf K, sehingga tidak digunakan untuk penghitungan IP dan IPK. 8) Apabila Laporan Tugas Akhir itu tidak dapat diselesaikan dalam dua semester berturut-turut, maka : a) Laporan Tugas Akhir tersebut diberi huruf mutu E; b) Mahasiswa diharuskan menempuh kembali kegiatan penyusunan dan penulisan Laporan Tugas Akhir tersebut

Universitas Padjadjaran

31

dengan topik yang berbeda (Pembimbing bisa berbeda atau tetap sama); c) Selanjutnya berlaku ketentuan seperti butir (7) di atas. 9) Huruf mutu Laporan Tugas Akhir sekurang-kurangnya adalah C. 2. Penulisan Skripsi Pada akhir studi Program Sarjana, mahasiswa diwajibkan melakukan penyusunan dan penulisan Skripsi, dengan ketentuan (lihat Pedoman Penyusunan dan Penulisan Laporan Skripsi di fakultas masing-masing): a. Persyaratan : 1) Mahasiswa boleh secara resmi mulai menempuh mata kuliah Skripsi (menyusun skripsi) apabila sekurang-kurangnya telah menyelesaikan 80% beban studi kumulatif yang dipersyaratkan; 2) Telah menyelesaikan semua mata kuliah prasyarat Skripsi; 3) Memiliki kartu mahasiswa yang berlaku untuk semester bersangkutan; 4) Memiliki KRS yang mencantumkan skripsi sebagai salah satu mata kuliah. b. Pembimbing Skripsi : 1) Pembimbing skripsi dapat lebih dari 1 orang yang penunjukannya dilakukan oleh Jurusan/Program Studi/Bagian dan ditetapkan dengan SK Dekan; 2) Jika pembimbing lebih dari 1 orang, maka Pembimbing Utama maupun Pembimbing Pendamping pada dasarnya adalah tenaga akademik tetap fakultas/jurusan yang serendahrendahnya memiliki jabatan Lektor berpendidikan S2/SpI. 3) Apabila untuk Skripsi itu diperlukan penelitian lapangan, maka fakultas/jurusan dapat menetapkan seorang Pembimbing Lapangan, yaitu tenaga dari instansi/lembaga tempat mahasiswa melakukan kegiatan penelitian. c. Ketentuan Lain : 1) Apabila Skripsi tidak dapat diselesaikan dalam satu semester, maka :

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

32

2)

3) 4)

5) 6)

a) Mahasiswa masih diperkenankan menyelesaikannya pada semester berikutnya dengan mencantumkan kembali pada KRS (topik skripsi dan pembimbing tetap sama); b) Pada akhir semester bersangkutan skripsi tersebut diberi huruf K, sehingga tidak digunakan untuk penghitungan IP dan IPK. Apabila skripsi tidak dapat diselesaikan dalam dua semester berturut-turut, maka : a) Skripsi tersebut diberi huruf mutu E, kecuali pada kasus tertentu yang dapat dipertanggungjawabkan secara akademik; b) Mahasiswa diharuskan menempuh kembali skripsi tersebut dengan judul yang berbeda (Pembimbing bisa berbeda atau tetap sama); c) Selanjutnya berlaku ketentuan seperti butir (1) di atas. Huruf mutu skripsi sekurang-kurangnya adalah C; Skripsi yang ternyata ditulis dan diselesaikan di luar ketentuan di atas (pada saat mahasiswa menghentikan studi untuk sementara atas izin Rektor maupun tanpa izin Rektor), sekalipun dibimbing oleh Pembimbing Pendamping sesuai ketentuan di atas, penulisan skripsi tersebut tidak dibenarkan dan hasil bimbingannya dianggap gugur. Dalam keadaan seperti butir (4) di atas, mahasiswa diharuskan mengganti topiknya dan mengulangi penyusunan dan penulisan skripsinya dan proses bimbingannya; Ujian skripsi diselenggarakan pada akhir studi, yaitu pada Sidang Ujian Sarjana.

3. Penulisan Tesis Pada akhir masa studi, mahasiswa program Magister diwajibkan menulis tesis (atau Tugas Akhir yang sejenis bagi mahasiswa Program Spesialis I) dengan ketentuan berikut: a. Mahasiswa dapat secara resmi mulai menempuh mata kuliah tesis (menyusun dan menulis tesis) apabila sekurangkurangnya telah menyelesaikan seluruh mata kuliah Semester I dan Semester II yang dipersyaratkan; b. Memiliki Kartu mahasiswa pada semester bersangkutan; c. Mengisi KRS yang mencantumkan penulisan Thesis tersebut;

Universitas Padjadjaran

33

d. Ketentuan lain tentang pembimbingan, persyaratan dan penetapan pembimbing ditentukan tersendiri melalui pedoman akademik Pendidikan program Magister dan Program Doktor. e. Petunjuk lengkap mengenai penulisan tesis diatur secara tersendiri dalam Pedoman Penyusunan dan Penulisan Tesis dan Disertasi Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran 4. Penulisan Disertasi Penulisan disertasi bagi mahasiswa Program Doktor berlaku ketentuan berikut : a. Mahasiswa dapat secara resmi mulai menempuh mata kuliah disertasi (menyusun dan menulis disertasi) apabila sekurangkurangnya telah menyelesaikan seluruh mata kuliah semester I, Semester II, dan Semester III yang dipersyaratkan dan telah lulus Ujian Kualifikasi; b. Memiliki kartu mahasiswa pada semester bersangkutan; c. Mengisi KRS yang mencantumkan penulisan disertasi tersebut; d. Ketentuan lain tentang pembimbingan, persyaratan dan penetapan pembimbing ditentukan tersendiri melalui pedoman akademik Pendidikan program Magister dan Program Doktor. e. Petunjuk lengkap mengenai penulisan tesis diatur secara tersendiri dalam Pedoman Penyusunan dan Penulisan Tesis dan Disertasi Program Pascasarjana Universitas Padjadjaran

G.

PREDIKAT KELULUSAN

1. Predikat Kelulusan Program Sarjana, Program Diploma III dan Program Diploma IV IPK IPK IPK 2,00 2,75 2,76 3,50 3,51 4,00 Memuaskan Sangat Memuaskan Dengan Pujian*)

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

34

2. Predikat Kelulusan Program Spesialis I IPK IPK IPK

Program

Profesi,

Magister

dan

2.75 3,40 3,41 3,70 3,71 4,00

Memuaskan Sangat Memuaskan Dengan Pujian *)

3. Predikat Kelulusan Program Doktor IPK IPK IPK 3,00 3,49 3,50 3,79 3,80 4,00 Memuaskan Sangat Memuaskan Cum Laude

Catatan : *) Penetapan predikat kelulusan Dengan Pujian tidak hanya melihat pada IPK, tetapi dengan memperhatikan masa studi maksimum, yaitu masa studi minimum (n) ditambah 1 tahun untuk program sarjana (n+1) tahun dan masa studi minimum (N) ditambah 0,5 tahun untuk program magister (n+0,5). H. BIMBINGAN AKADEMIK . 1. Pembimbingan pada Program Sarjana, Program Profesi dan Program Diploma Untuk membantu kelancaran belajar mahasiswa, fakultas/jurusan/ program studi menetapkan Dosen wali yang akan membimbing mahasiswa dalam kegiatan akademik selama menempuh studi Program Sarjana, Program Profesi, atau Program Diploma. Jumlah mahasiswa yang dibimbing dosen wali disesuaikan dengan kemampuan fakultas/jurusan/program studi dengan ketentuan sebagai berikut : a. Pada dasarnya tiap tenaga pengajar dapat menjadi dosen wali yang membimbing mahasiswa untuk keseluruhan program yang ditempuh (keseluruhan Program Diploma III, Program Sarjana,dan Program Profesi); b. Dosen wali wajib tetap berhubungan dengan mahasiswa secara periodik untuk memantau perkembangan studinya, sekurangkurangnya pada awal, pertengahan, dan akhir semester;
Universitas Padjadjaran

35

c. Dosen wali wajib memiliki, mengisi, dan menyimpan buku Berkas Informasi Mahasiswa (BIM), baik untuk kepentingan bimbingan akademik maupun bimbingan pribadi apabila diperlukan; d. Secara ringkas tugas dosen wali adalah : 1) Membantu mahasiswa menyusun rencana studi, baik satu program studi penuh maupun program semesteran; 2) Memberi pertimbangan kepada mahasiswa bimbingannya dalam menentukan beban studi dan jenis mata kuliah yang akan ditempuh, sesuai dengan IPK yang diperoleh semester sebelumnya; 3) Melakukan pemantauan terhadap kemajuan studi mahasiswa yang dibimbingnya e. Pada awal Semester dosen wali mengadakan pertemuan dengan mahasiswa untuk membicarakan rencana studi keseluruhan program yang ditempuh. Hal-hal yang dibicarakan adalah : 1) Perkiraan jumlah semester yang akan ditempuh mahasiswa untuk menyelesaikan keseluruhan program; 2) Arah studi mahasiswa, khususnya pada fakultas yang memiliki lebih dari satu jurusan atau program studi; 3) Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam penentuan mengambilan mata kuliah, yaitu: a) Mata kuliah yang merupakan prasyarat bagi mata kuliah berikutnya; b) Mata kuliah yang hanya disajikan pada salah satu semester (semester ganjil atau semester genap saja) atau disajikan tiap semester; c) Bobot SKS mata kuliah, dengan pengertian bahwa makin besar bobot SKS-nya akan makin berat beban belajarnya; d) Bentuk mata kuliah yang berbeda (kuliah, praktikum laboratorik, seminar, praktikum klinik, dsb.) yang jumlah jam kegiatan belajarnya tidak sama; e) Persyaratan minimal kehadiran 100% pada praktikum laboratorik dan 80% pada kuliah (20% ketidakhadiran harus disertai alasan yang dapat dibenarkan). f) Beban studi semesteran, karena jika terlalu banyak bisa menyebabkan IP rendah yang dapat menurunkan IPK; hal ini akan menentukan beban studi semesteran yang boleh diambil pada semester berikutnya;

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

36

f.

g.

h. i.

j.

k.

l.

g) Mata Kuliah Pilihan yang tersedia untuk keseluruhan program, khususnya yang berhubungan dengan jurusan atau program studi yang akan dipilih. Setelah membicarakan rencana studi keseluruhan program, dilanjutkan dengan rencana studi Semester I. Pada dasarnya untuk Semester I tiap mahasiswa diberi kesempatan yang sama, yaitu 18 SKS (pada beberapa fakultas/program diberi 19-20 SKS), yang merupakan beban normal untuk tiap semester. Dosen wali memberi pertimbangan dan saran untuk pengambilan beban studi semesteran berdasar IPK akhir semester sebagai pedoman sebelum mahasiswa melaksanakan pengisian KRS secara on line. Dosen wali memberi persetujuan pengisian KRS pada tiap semester dengan menandatangani buku KRS bersama mahasiswa. Beban studi semesteran tidak harus merupakan jumlah SKS maksimal yang diperkenankan atas dasar IPK akhir semester, khususnya apabila mata kuliah yang akan ditempuh meliputi kegiatan penelitian dan penulisan skripsi atau kegiatan klinik dan lapangan (1 SKS = 4-5 jam), karena jumlah jam kegiatan belajar akan lebih besar daripada kegiatan kuliah (1 SKS =50 menit tatap muka dan 60 menit kegiatan terstruktur tak terjadwal, 60 menit untuk kegiatan mandiri); Dosen wali wajib memperhatikan jumlah huruf mutu D yang diperoleh mahasiswa agar tidak melampaui ketentuan yang berlaku pada akhir keseluruhan program (tidak melebihi 20% dari beban studi kumulatif); Sampai batas-batas tertentu kesulitan pribadi dapat ditampung Dosen wali, tetapi apabila tidak dapat diselesaikan, disarankan untuk dirujuk ke dosen konselor TPBK Fakultas atau TPBK Universitas; Dalam hal dosen wali tidak dapat menjalankan tugasnya dalam jangka waktu yang cukup lama, Pimpinan Fakultas wajib menunjuk penggantinya.

Universitas Padjadjaran

37

2. Pembimbingan pada Program Magister, Program Doktor, dan Program Spesialis I Tata cara dan segala hal yang terkait dengan proses pembimbingan pada Program Magister, Program Doktor dan Program Spesialis I diatur secara khusus dalam buku Pedoman Akademik Pendidikan Program Magister dan Program Doktor. I. BIMBINGAN DAN KONSELING

Bimbingan dan Konseling bertujuan memberikan bantuan kepada mahasiswa Universitas Padjadjaran yang memiliki masalah baik akademis maupun non akademis agar mampu mengatasi masalah yang dihadapi, serta dapat mengembangkan kemampuan dan pemahaman diri dalam upaya menyelesaikan studinya. Persyaratan yang diperlukan untuk mendapat pelayanan ini, yaitu: 1. Surat permohonan dari Mahasiswa/Orang Tua/Wali untuk mendapatkan pelayanan bimbingan dan konseling 2. Transkrip Akademik mahasiswa yang bersangkutan 3. Surat pengantar dari Dosen Wali dan/atau Pimpinan Fakultas (Dekan/PD I/PD III) kepada TPBK Universitas agar mahasiswa yang bersangkutan bisa mendapatkan pelayanan bimbingan dan konseling 4. Surat pengantar permohonan Test Psikologi atas nama mahasiswa yang bersangkutan dari Pimpinan Fakultas (Dekan/PD I/PD III)/Pimpinan Universitas (Rektor/PR I / PR III) kepada TPBK Universitas 5. Hasil temuan dan hasil pemeriksaan Test Psikologi atas nama mahasiswa yang bersangkutan dari TPBK Universitas Penanganan terhadap mahasiswa yang bermasalah,baik yang bersifat akademis maupun non-akademis, dilakukan oleh dosen konselor yang tergabung dalam Tim Pelaksana Bimbingan dan Konseling (TPBK) Fakultas/Program Studi atau dapat dirujuk ke TPBK Universitas. 1. Pembinaan TPBK Universitas dilakukan oleh Wakil Rektor Bidang Pembelajaran dan Kemahasiswaan (Warek 1), sedangkan TPBK Fakultas dilakukan oleh Pembantu Dekan III bekerja sama dengan Pembantu Dekan I;
Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

38

2. TPBK Universitas dan Fakultas dikelola oleh dosen konselor yang menangani masalah-masalah akademik dan non-akademik mahasiswa di masing-masing fakultasnya yang dikukuhkan oleh SK.Rektor dan SK.Dekan 3. TPBK Universitas dan Fakultas dapat dibantu tenaga profesional bimbingan dan konseling lainnya dalam pelaksanaan : a. penelusuran masalah akademik dan kemampuan studi mahasiswa; b. penelusuran terhadap mahasiswa yang terkena anjuran alih program studi; c. konseling masalah pribadi dan vokasional; d. rujukan kepada tenaga profesional (dokter, psikolog, psikiater, ulama, dan sebagainya.) Prosedur pelayanan Bimbingan dan Konseling adalah sebagai berikut : 1. Mahasiswa dapat mendatangi TPBK Fakultas atas keinginan sendiri atau atas anjuran dosen wali; dosen wali akan memberi surat pengantar untuk ke TPBK Fakultas. 2. Pelayanan mahasiswa di TPBK Universitas diperkenankan atas dasar pertimbangan Pimpinan Fakultas yang akan memberi surat pengantar, atau dalam keadaan tertentu yang dianggap darurat; 3. Pelayanan bagi mahasiswa yang terkena anjuran alih program studi, berlaku prosedur berikut : a. Pimpinan Fakultas mengirim surat permintaan pemeriksaan psikologi kepada TPBK Universitas dengan melampirkan transkrip mahasiswa bersangkutan; b. TPBK Universitas mengajukan permohonan ke Biro Psikologi yang bekerja sama dengan Unpad, dalam hal ini BPIP (Balai Pelayanan Inovasi Psikologi) untuk melakukan pemeriksaan psikologi terhadap mahasiswa yang bersangkutan. c. Hasil pemeriksaan BPIP yang diterima TPBK Universitas disampaikan kepada pimpinan Fakultas untuk ditindaklanjuti. d. Apabila hasil pemeriksaan psikologi yang diterima Pimpinan Fakultas menunjukkan bahwa mahasiswa bersangkutan memenuhi persyaratan alih program studi, maka pemindahannya ke Fakultas/Program Studi atau Program Diploma tertentu harus melalui prosedur sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Universitas Padjadjaran

39

J.
No.

PEMBERIAN SANDI
Program Studi Program /Jenjang Sarjana (S1) Magister (S2) Magister (S2) Doktor (S3) 12 Sarjana (S1) Sarjana (S1) Sarjana (S1) Magister (S2) Magister (S2) Magister (S2) Magister (S2) Magister (S2) Doktor (S3) Profesi Diploma III (DIII) Diploma III (DIII) Diploma III (DIII) Diploma III (DIII) 13 Sarjana (S1) Magister (S2) Magister (S2) Magister (S2) Doktor (S3) Profesi Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis Spesialis C 01 01 09 10 01 01 01 02 03 04 05 06 07 08 09 10 11 A A H I A A A B C D E F G H I J K 10 20 20 20 30 12 21 21 21 21 21 21 21 21 21 21 21 130110 130120 130920 131020 130130 130112 130121 130221 130321 130421 130521 130621 130721 130821 130921 131021 131121 C10A.XXXX C20A.XXXX C20H.XXXX C20I.XXXX C30A.XXXX C12A.XXXX C21A.XXXX C21B.XXXX C21C.XXXX C21D.XXXX C21E.XXXX C21F.XXXX C21G.XXXX C21H.XXXX C21I.XXXX C21J.XXXX C21K.XXXX B 01 02 03 01 04 06 07 08 01 01 01 02 03 04 A B C A D F G H A A A B C D 10 10 10 20 20 20 20 20 30 12 03 03 03 03 120110 120210 120310 120120 120420 120620 120720 120820 120130 120112 120103 120203 120303 120403 B10A.XXXX B10B.XXXX B10CXXXX B20A.XXXX B20D.XXXX B20F.XXXX B20G.XXXX B20H.XXXX B30A.XXXX B12A.XXXX B03A.XXXX B03B.XXXX B03C.XXXX B03D.XXXX Fakultas 11 A NO 01 01 06 01 SANDI / KODE J Prodi MK / DOSEN 10 20 20 30 110110 110120 110620 110130 A10A.XXXX A20A.XXXX A20F.XXXX A30A.XXXX

Fakultas Hukum 1 Ilmu Hukum 2 Ilmu Hukum 3 Magister Kenotariatan 4 Ilmu Hukum II Fakultas Ekonomi 5 Akuntansi 6 Ekonomi Pembangunan 7 Manajemen 8 Ilmu Ekonomi 9 Ilmu Manajemen 10 Akuntansi 11 Ekonomi Terapan 12 Manajemen 13 Ilmu Ekonomi 14 Profesi Akuntan 15 Akuntansi 16 Manajemen Pemasaran 17 Administrasi Perpajakan 18 Bisnis Internasional III Fakultas Kedokteran 19 Pendidikan Dokter 20 Ilmu Kedokteran Dasar 21 Ilmu Kesehatan Masyarakat 22 Kebidanan 23 Ilmu Kedokteran 24 Profesi Dokter 25 Ilmu Anestesi 26 Ilmu Bedah 27 Ilmu Bedah Syaraf 28 Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan 29 Psikiatri 30 Ilmu Kedokteran Forensik 31 Ilmu Kesehatan Anak 32 Ilmu Patalogi Anatomi 33 Ilmu Patalogi Klinik 34 Ilmu Penyakit Dalam 35 Ilmu Penyakit Kulit dan Kelamin 36 Ilmu Penyakit Mata 37 Ilmu Penyakit Syaraf

A A F A

12 L 21 131221 C21L.XXXX 13 M 21 131321 C21M.XXXX

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

40
SANDI / KODE NO J Prodi MK / DOSEN 14 N 21 131421 C21N.XXXX 15 O 21 131521 C21O.XXXX 16 P 21 131621 C21P.XXXX 17 Q 21 131721 C21Q.XXXX 18 R 21 131821 C21R.XXXX 19 S 21 131921 C21S.XXXX 20 T 21 132021 C21T.XXXX 21 U 21 132121 01 A 03 130103 01 A 04 130104 14 D 01 02 03 04 05 06 07 01 07 01 01 02 03 05 06 15 E 05 06 01 02 03 01 16 F 01 01 01 02 03 04 05 06 A A A B C D E F 10 12 21 21 21 21 21 21 160110 160112 160121 160221 160321 160421 160521 160621 F10A.XXXX F12A.XXXX F21A.XXXX F21B.XXXX F21C.XXXX F21D.XXXX F21E.XXXX F21F.XXXX E F A B C A 10 10 20 20 20 30 150510 150610 150120 150220 150320 150130 E10E.XXXX E10F.XXXX E20A.XXXX E20B.XXXX E20C.XXXX E30A.XXXX A B C D F G H A G A A B C E F 10 10 10 10 10 10 10 20 20 30 03 03 03 03 03 140110 140210 140310 140410 140610 140710 140810 140120 140720 140130 140103 140203 140303 140503 140603 D10A.XXXX D10B.XXXX D10C.XXXX D10D.XXXX D10F.XXXX D10G.XXXX D10H.XXXX D20A.XXXX D20G.XXXX D30A.XXXX D03A.XXXX D03B.XXXX D03C.XXXX D03E.XXXX D03F.XXXX C21U.XXXX C03A.XXXX C04A.XXXX

No. 38 39 40 41 42 43 44

Program Studi

Program /Jenjang

Fakultas

Ilmu Penyakit THT Spesialis Radiologi Spesialis Ilmu Bedah Orthopaedi Spesialis lmu Kedokteran Nuklir Spesialis Ilmu Bedah Urologi Spesialis Ilmu Bedah Anak Spesialis Ilmu Kedokteran Fisik dan Spesialis Rehabilitasi 45 Ilmu Penyakit Jantung dan Spesialis Pembuluh Darah 46 Kebidanan Diploma III (DIII) 47 Bidan Pendidik Diploma IV (DIV) IV Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam 48 Matematika Sarjana (S1) 49 Kimia Sarjana (S1) 50 Fisika Sarjana (S1) 51 Biologi Sarjana (S1) 52 Statistika Sarjana (S1) 53 Geofisika Sarjana (S1) 54 Teknik Informatika Sarjana (S1) 55 Ilmu Kimia Magister (S2) 56 Statistika Terapan Magister (S2) 57 Ilmu Kimia Doktor (S3) 58 Manajemen Informatika Diploma III (DIII) 59 Teknik Informatika Diploma III (DIII) 60 Teknik Komputer Diploma III (DIII) 61 Kimia Industri Diploma III (DIII) 62 Analis Kimia Diploma III (DIII) V Fakultas Pertanian 63 Agroteknologi Sarjana (S1) 64 Agribisnis Sarjana (S1) 65 Ekonomi Pertanian Magister (S2) 66 Ilmu Tanah Magister (S2) 67 Agronomi Magister (S2) 68 Ilmu Pertanian Doktor (S3) VI Fakultas Kedokteran Gigi 69 Pendidikan Dokter Gigi Sarjana (S1) 70 Profesi Dokter Gigi Profesi 71 Ilmu Bedah Mulut Spesialis 72 Prostodonsia Spesialis 73 Ortodonsia Spesialis 74 Ilmu Kesehatan Gigi Anak Spesialis 75 Periodonsia Spesialis 76 Ilmu Konservasi Gigi Spesialis

Universitas Padjadjaran

41
SANDI / KODE NO J Prodi MK / DOSEN 07 G 21 160721 F21G.XXXX 08 H 21 160821 F21H.XXXX 01 A 10 170110 02 B 10 170210 03 04 05 06 07 08 01 03 07 06 08 12 13 01 02 03 04 01 08 18 H 01 02 03 04 05 06 07 08 09 01 07 01 01 02 04 06 19 I 01 A 10 190110 I10A.XXXX A B C D E F G H I A G A A C D F 10 10 10 10 10 10 10 10 10 20 20 30 03 03 03 03 180110 180210 180310 180410 180510 180610 180710 180810 180910 180120 180720 180130 180103 180203 180403 180603 H10A.XXXX H10B.XXXX H10C.XXXX H10D.XXXX H10E.XXXX H10F.XXXX H10G.XXXX H10H.XXXX H10I.XXXX H20A.XXXX H20G.XXXX H30A.XXXX H03A.XXXX H03C.XXXX H03D.XXXX H03F.XXXX C D E F G H A C G F H L M A B C D A H 10 10 10 10 10 10 20 20 20 20 20 20 20 30 30 30 30 03 03 G10A.XXXX G10B.XXXX

No.

Program Studi

Program /Jenjang

Fakultas

77 Ilmu Penyakit Mulut Spesialis 78 Radiologi Kedokteran Gigi Spesialis VII Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik 79 Ilmu Administrasi Negara Sarjana (S1) 80 Ilmu Hubungan Sarjana (S1) Internasional 81 Ilmu Kesejahteraan Sosial Sarjana (S1) 82 Ilmu Pemerintahan Sarjana (S1) 83 Antropologi Sarjana (S1) 84 Ilmu Administrasi Bisnis Sarjana (S1) 85 Sosiologi Sarjana (S1) 86 Ilmu Politik Sarjana (S1) 87 Ilmu Sosial Magister (S2) 88 Sosiologi Magister (S2) 89 Administrasi Publik Magister (S2) 90 Administrasi Bisnis Magister (S2) 91 Ilmu Politik Magister (S2) 92 Ilmu Antropologi Magister (S2) 93 Ilmu Kesejahteraan Sosial Magister (S2) 94 Ilmu Sosiologi Doktor (S3) 95 Ilmu Administrasi Doktor (S3) 96 Hubungan Internasional Doktor (S3) 97 Ilmu Kesejahteraan Sosial Doktor (S3) 98 Administrasi Diploma III (DIII) 99 Administrasi Pemerintahan Diploma III (DIII) VIII Fakultas Sastra 100 Sastra Indonesia Sarjana (S1) 101 Sastra Sunda Sarjana (S1) 102 Ilmu Sejarah Sarjana (S1) 103 Sastra Inggris Sarjana (S1) 104 Sastra Perancis Sarjana (S1) 105 Sastra Jepang Sarjana (S1) 106 Sastra Rusia Sarjana (S1) 107 Sastra Jerman Sarjana (S1) 108 Sastra Arab Sarjana (S1) 109 Ilmu Sastra Magister (S2) 110 Kajian Budaya Magister (S2) 111 Ilmu Sastra Doktor (S3) 112 Bahasa Indonesia Diploma III (DIII) 113 Usaha Perjalanan Wisata Diploma III (DIII) 114 Bahasa Inggris Diploma III (DIII) 115 Bahasa Jepang Diploma III (DIII) IX Fakultas Psikologi 116 Psikologi Sarjana (S1)

17

170310 G10C.XXXX 170410 G10D.XXXX 170510 G10E.XXXX 170610 G10F.XXXX 170710 G10G.XXXX 170810 G10G.XXXX 170120 G20A.XXXX 170320 G20C.XXXX 170720 G20G.XXXX 170620 G20F.XXXX 170820 G20H.XXXX 171220 G20L.XXXX 171320 G20M.XXXX 170130 G30A.XXXX 170230 G30B.XXXX 170330 G30C.XXXX 170430 G30D.XXXX 170103 G03A.XXXX 170803 G03H.XXXX

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

42
SANDI / KODE NO J Prodi MK / DOSEN 01 A 20 190120 I20A.XXXX 04 A 20 190420 I20D.XXXX 01 A 30 190130 I30A.XXXX 01 A 10 200110 01 A 20 200120 01 A 30 200130 21 Sarjana (S1) Sarjana (S1) Magister (S2) Diploma III (DIII) 22 Sarjana (S1) Magister (S2) Profesi 23 M 01 A 10 230110 M10A.XXXX 02 B 10 230210 M10B.XXXX 24 N 01 A 10 240110 02 B 10 240210 01 A 20 240120 26 P 01 A 10 260110 01 A 20 260120 01 A 12 260112 27 Q 01 A 10 270110 01 A 20 270120 01 A 20 270120 25 O 01 A 20 250120 01 A 30 250130 0 O20A.XXXX O30A.XXXX Q10A.XXXX Q20A.XXXX Q20A.XXXX P10A.XXXX P20A.XXXX P12A.XXXX N10A.XXXX N10B.XXXX N20A.XXXX L 01 A 10 220110 01 A 20 220120 01 A 12 220112 L10A.XXXX L20A.XXXX L12A.XXXX K 01 02 01 01 A B A A 10 10 20 03 210110 210210 210120 210103 K10A.XXXX K10B.XXXX K20A.XXXX K03A.XXXX J10A.XXXX J20A.XXXX J30A.XXXX

No.

Program Studi

Program /Jenjang Magister (S2) Magister (S2) Doktor (S3)

Fakultas

117 Psikologi 118 Psikologi Profesi 119 Ilmu Psikologi X Fakultas Peternakan 120 Peternakan 121 Ilmu Peternakan 122 Ilmu Peternakan XI Fakultas Ilmu Komunikasi 123 Ilmu Komunikasi 124 Ilmu Perpustakaan 125 Ilmu Komunikasi 126 Hubungan Masyarakat XII Fakultas Keperawatan 127 Ilmu Keperawatan 128 Ilmu Keperawatan 129 Profesi Ners

20 Sarjana (S1) Magister (S2) Doktor (S3)

XIII Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan


130 Perikanan Sarjana (S1) 131 Ilmu Kelautan Sarjana (S1) Fakultas Teknologi Industri Pertanian 132 Teknik Pertanian Sarjana (S1) 133 Teknologi Pangan Sarjana (S1) 134 Teknologi Agroindustri Magister (S2) Fakultas Farmasi 135 Farmasi Sarjana (S1) 136 Farmasi Magister (S2) 137 Profesi Apoteker Profesi Fakultas Teknik Geologi 138 Teknik Geologi Sarjana (S1) 139 Teknik Geologi Magister (S2) 140 Teknik Geologi Doktor (S3) Program Pascasarjana 141 Ilmu Lingkungan Magister (S2) 142 Ilmu Lingkungan Doktor (S3)

XIV

XV

XVI

XVII

Universitas Padjadjaran

43

KETERANGAN: Penyandian Nomor Pokok Mahasiswa XXXX XX XX XXXX XX XX X XXXX XXX


Nomor Urut Status Mahasiswa Tahun Angkatan Kode Program Studi Kode Fakultas Kode Jenjang

Catatan : JENJANG Doktor Magister Spesialis I Profesi Sarjana (S1) Kelas Khusus Diploma IV Diploma III Diploma II Diploma I 30 20 21 12 10 11 04 03 02 01

Status Mahasiswa Kerjasama Luar Negeri Kerjasama Dalam Negeri Alih Prodi di Lingkungan Unpad Alih Prodi dari Luar Unpad Twining Program / Joint Degree Mahasiswa Pendengar 2 7 5 6 8 9

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

44

Penyandian Mata Kuliah X XXXX XX X XXXX X XXX


Nomor Urut Kode Status Semester Kode Fakultas Kode Program Studi Kode Jenjang

Sandi Mata Kuliah Umum (MPK) XX XXXXX X XX X X XXX XXX

Nomor Urut Kode Status Semester Kode Jenjang Kode Fakultas Kode Universitas

Universitas Padjadjaran

45

Keterangan : Kode Jenjang Doktor Magister Spesialis I Profesi Sarjana (S1) Kelas Khusus Diploma IV Diploma III Diploma II Diploma I 30 20 21 12 10 11 04 03 02 01

Mata Kuliah yang berlaku umum di Fakultas/Program Pascasarjana UNZ huruf Z pada digit ke-3 disini menunjukkan kode fakultas A B C D Alam E F G H I J K L M N O P Q Fakultas Hukum Fakultas Ekonomi Fakultas Kedokteran Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Fakultas Pertanian Fakultas Kedokteran Gigi Fakultas Ilmu Sosial dan Ilmu Politik Fakultas Sastra Fakultas Psikologi Fakultas Peternakan Fakultas Ilmu Komunikasi Fakultas Ilmu Keperawatan Fakultas Perikanan dan Ilmu Kelautan Fakultas Teknologi Industri Pertanian Pascasarjana Fakultas Farmasi Fakultas Teknik Geologi UNA UNB UNC UND UNE UNF UNG UNH UNI UNJ UNK UNL UNM UNN UNO UNP UNQ

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

46

Kode Status Semester : Diisi sesuai dengan semester matakuliah tersebut di tawarkan sedangkan untuk matakuliah pilihan diberi kode 0 (nol). Contoh : Fakultas Sastra Program S1 Kode Mata Kuliah Bahasa Indonesia UNH10-10201 Arti : UN Kode yang berlaku Umum H Kode Fakultas Sastra 10 Jenjang S1 2 Semester ke 2 (dua), diisi 0 (nol) apabila matakuliah tersebut ditawarkan di Semester Gasal dan Genap 01 Nomor Urut Kode MK Kode Status Semester : Diisi sesuai dengan semester matakuliah tersebut di tawarkan sedangkan untuk matakuliah pilihan diberi kode 0 (nol). Contoh : Fakultas Sastra Program S1 Kode Mata Kuliah Bahasa Indonesia UNH10-10201 Arti : UN Kode yang berlaku Umum H Kode Fakultas Sastra 10 Jenjang S1 2 Semester ke 2 (dua), diisi 0 (nol) apabila matakuliah tersebut ditawarkan di Semester Gasal dan Genap 01 Nomor Urut Kode MK Penyandian Dosen X XXXXX XX X X XXXXX XXXX

Nomor Urut Kode Status Dosen Kode Program Studi Kode Jenjang Kode Fakultas

Universitas Padjadjaran

47

Status Dosen Dosen Tetap Dosen Luar Biasa

1 2

NIDN (Nomor Induk Dosen Nasional) XX XXXX XXXXXX XX

Nomor Urut Kode Tgl Lahir Kode PNS

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

48

Universitas Padjadjaran

BAB IV EVALUASI HASIL BELAJAR DAN BATAS WAKTU STUDI


A. EVALUASI HASIL BELAJAR Pada hakikatnya evaluasi hasil belajar mahasiswa dilakukan sekurang-kurangnya tiga kali, yaitu Ujian Tengah Semester (UTS), dan Ujian Akhir Semester (UAS), serta evaluasi lainnya yang tidak bertentangan dengan peraturan yang berlaku. 1. Nilai Akhir Nilai akhir suatu mata kuliah yang diperoleh mahasiswa dinyatakan dengan dua bentuk, yaitu huruf mutu dan angka mutu, yang dibagi ke dalam peringkat berikut: Huruf Mutu (HM) A B C D E Angka Mutu (AM)

3,20 < AM < 4 2,72 < AM < 3,20 2,24 < AM < 2,72 1,80 < AM < 2,24 AM < 1,80

2. Huruf T (Komponen Penilaian Tidak Lengkap) Seorang mahasiswa dinyatakan memperoleh huruf T jika memenuhi ketentuan sebagai berikut : a. Diberikan kepada mahasiswa yang belum memenuhi salah satu evaluasi hasil belajar mahasiswa yang dilakukan pada akhir semester; b. Setelah evaluasi pada butir (1) dipenuhi mahasiswa dalam waktu 2 minggu terhitung sejak ujian akhir semester mata kuliah bersangkutan huruf T harus diganti menjadi nilai A, B, C, D, atau E; c. Apabila evaluasi pada butir (1) tidak dipenuhi dalam batas waktu 2 minggu, maka huruf mutunya menjadi E; atau Dosen Pengasuh mata kuliah dapat mengolah sesuai dengan bobot
49 Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

50

masing-masing bagian evaluasi yang ditetapkan, sehingga menghasilkan huruf mutu lain; d. Huruf T tidak dapat diubah menjadi Huruf K, kecuali apabila mahasiswa tidak dapat menempuh ujian akhir semester susulan atas dasar alasan yang dapat dibenarkan (sakit, mengalami kecelakaan, atau musibah yang memerlukan perawatan lama). 3. Huruf K (Tidak ada Komponen Penilaian) Suatu mata kuliah dapat dinyatakan dengan huruf K jika memenuhi ketentuan sebagai berikut : a. Mahasiswa mengundurkan diri dari kegiatan perkuliahan setelah lewat batas waktu perubahan KRS (2 minggu setelah kegiatan akademik berjalan) dengan alasan yang dapat dibenarkan dan dibuktikan dengan Surat Keterangan Dekan; b. Dikenakan pada satu atau beberapa mata kuliah pada semester bersangkutan dalam hal mahasiswa tidak dapat mengikuti ujian akhir semester atas dasar alasan yang dapat dibenarkan sehingga tidak dapat mengikuti ujian akhir semester susulan; c. Diberikan pada matakuliah tugas akhir dan skripsi yang tidak selesai dalam satu semester. d. Alasan yang dapat dibenarkan untuk memberikan huruf K adalah : 1) sakit atau kecelakaan yang memerlukan perawatan atau proses penyembuhan lama, yang dinyatakan dengan surat keterangan dari dokter spesialis atau rumah sakit yang merawatnya; 2) musibah keluarga yang mengharuskan mahasiswa meninggalkan kegiatan belajarnya dalam waktu lama, dengan dikuatkan surat keterangan yang diperlukan; e. Alasan lain yang dapat dibenarkan untuk memberi huruf K adalah kondisi melahirkan yang tidak normal atau alasan lain yang dapat dibenarkan oleh Dekan atau Direktur Program Pascasarjana di luar kedua alasan pada butir (4) di atas, tetapi mahasiswa dianggap menghentikan studinya untuk sementara selama satu semester atas ijin Dekan/Direktur Program Pascasarjana; f. Mata kuliah yang memiliki huruf K, tidak digunakan untuk penghitungan IP atau IPK;

Universitas Padjadjaran

51

g. Bagi mahasiswa yang memperoleh huruf K bagi seluruh beban studi dalam semester yang bersangkutan, diperhitungkan dalam batas waktu studi dan tidak dianggap sebagai penghentian studi untuk sementara; h. Apabila butir (5) di atas terjadi untuk kedua kalinya, maka semester bersangkutan dianggap sebagai penghentian studi untuk sementara atas ijin Dekan/Direktur Program Pascasarjana, sehingga akan mengurangi jatah mahasiswa yang bersangkutan untuk mengajukan permohonan menghentikan studi untuk sementara; i. Apabila butir (5) di atas terjadi untuk ketiga kalinya (berturutturut maupun secara terpisah-pisah), maka semester bersangkutan dianggap sebagai penghentian studi untuk sementara atas ijin Dekan/Direktur Program Pascasarjana yang kedua kalinya. Hal ini tidak diperhitungkan dalam batas waktu studinya, namun menggugurkan hak mahasiswa untuk memperoleh kesempatan penghentian studi atas ijin Dekan/ Direktur Program Pascasarjana; j. Penghentian studi untuk sementara setelah melewati periode pada butir (7) di atas dengan alasan seperti pada butir (4), diperkenankan, namun diperhitungkan dalam batas waktu studinya. k. Kalau mata kuliah yang memperoleh huruf K itu telah ditempuh kembali pada kesempatan lain, maka huruf mutunya dapat berubah menjadi A, B, C, D, atau E. 4. Huruf Mutu Akhir yang Sah a. Nilai akhir (huruf mutu) mata kuliah atau hasil evaluasi akhir sesuatu mata kuliah hanya dianggap sah apabila : 1) Matakuliah yang bersangkutan terdaftar dalam KRS Mahasiswa. 2) Nilai terdaftar dalam Daftar Peserta Nilai Akhir (DPNA) ditanda tangani oleh Dosen Pengampu Mata Kuliah. 3) Mahasiswa berstatus aktif/terregistrasi pada semester yang sesuai dengan semester KRS dan DPNA. b. Semua nilai akhir (huruf mutu) mata kuliah atau hasil evaluasi akhir sesuatu mata kuliah yang tidak memenuhi persyaratan butir (1) di atas dinyatakan tidak berlaku (gugur).

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

52

5. Evaluasi Hasil Belajar a. Evaluasi hasil belajar mahasiswa dalam suatu mata kuliah sekurang-kurangnya merupakan gabungan dari 3 (tiga) macam penilaian : 1) Ujian Tengah Semester (UTS) 2) Ujian Akhir Semester (UAS) 3) Nilai lainnya, antara lain: tugas (pekerjaan rumah, pembuatan makalah, referat, dan terjemahan); kuis (baik yang terjadwal maupun yang tidak terjadwal), laporan hasil praktikum, stage, partisipasi, kerja lapangan, laboratorik, atau ujian praktikum/praktik. Bobot tiap macam penilaian yang digunakan dapat ditetapkan sama atau berbeda, tergantung pada bobot soal/tugas yang diberikan Dosen Pengasuh Mata Kuliah sepanjang tidak bertentangan dengan peraturan yang berlaku. Contoh: Mata Kuliah X1A.212. Mata kuliah X1A.212 bobotnya 2SKS, yang biasa ditulis dengan 2(2-0), artinya 2 sks perkuliahan dan 0 sks praktikum, Evaluasinya, misalnya, diberi bobot sebagai berikut : 1) evaluasi tengah semester 30% 2) tugas lain 20% 3) evaluasi akhir semester 50% 4) Perimbangan bobot ini ditetapkan oleh dosen Pengasuh mata kuliah dan harus diberitahukan kepada mahasiswa pada awal kuliah. Contoh: Mata Kuliah X1B.303 (2-1) Mata kuliah X1B.303 bobotnya 3 SKS, yang karena merupakan paduan antara kuliah dan praktikum biasa ditulis dengan 3 (2-1), artinya 2 sks tatap muka (perkuliahan) dan 1 sks praktikum laboratorik, Mata kuliah ini hanya akan memiliki satu huruf saja (huruf mutu kuliah tidak dipisah dengan huruf mutu Praktikum). Evaluasinya, misalnya, diberi bobot sebagai berikut : Kuliah diberi bobot 65 % (sekitar dua kali bobot praktikum), yang dibagi menjadi : 1) evaluasi tengah semester 15 % 2) tugas lain 25 % 3) evaluasi akhir semester 35 %

Universitas Padjadjaran

53

b.

c. d.

e.

f.

g.

4) Praktikum 35 % (sekitar setengah bobot kuliah). Perimbangan bobot dapat disesuaikan oleh dosen Pengasuh mata kuliah dengan memperhatikan Tujuan dari pelaksanaan praktikum dengan syarat semua peraturan pembobotan harus diberitahukan kepada mahasiswa pada awal kuliah. Dalam sistem SKS, Dosen tidak dibenarkan untuk mengadakan evaluasi/ujian ulangan untuk mengubah nilai akhir mahasiswa pada semester bersangkutan, karena dengan menggunakan sekurang-kurangnya tiga jenis evaluasi seperti contoh-contoh di atas di anggap telah memadai. Nilai akhir yang diberikan oleh Dosen Pengasuh mata kuliah harus merupakan huruf mutu yang pasti, yaitu : A, B, C, D, atau E yang akan dikonversi oleh sistem Nilai akhir (huruf mutu) ditulis pada DPNA (untuk Program Sarjana, Program Profesi, dan Program Diploma III) atau pada Kartu Kelas (untuk Program Magister, Program Doktor, dan Program Spesialis I). DPNA diserahkan kepada SBP (kecuali lembar yang merupakan arsip Dosen Pengasuh mata kuliah, dan Kartu Kelas diserahkan kepada SBP Program Pascasarjana atau Program Spesialis I. Dosen Pengasuh mata kuliah bertanggung jawab atas kebenaran nilai akhir (huruf mutu) yang ditulis pada DPNA, atau pada Kartu Kelas, karena nilai akhir (huruf mutu) yang telah diumumkan tidak dapat diganti lagi dengan alasan apapun. Perubahan nilai akhir (huruf mutu) hanya dapat dilakukan dengan menempuh kembali mata kuliah itu pada semester berikutnya/pada kesempatan pertama atau pada semester alih tahun.

a. Cara Penilaian Penilaian terhadap penguasaan materi mahasiswa program diploma, sarjana dan pascasarjana baik yang sifatnya kognitif, psikomotorik, maupun afektif. Cara penilaian yang digunakan dari nilai akhir menjadi angka mutu berdasar pada rumus berikut :

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

54

Nilai Akhir ----------------100

X 4,0 = Angka Mutu

Contoh : Seorang mahasiswa (A) memperoleh Nilai Akhir sebuah mata kuliah 90. Maka Angka Mutu mahasiswa tersebut : 90 ---------- X 4,0 = 3,6 100 Perubahan dari Nilai Akhir menjadi Angka Mutu secara lengkap bisa dilihat pada lampiran tabel konversi. Untuk mengetahui Huruf Mutu yang diperoleh mahasiswa A tersebut dapat dilihat melalui tabel berikut, atau lampiran tabel konversi. NILAI AKHIR huruf mutu angka mutu

80 NA 100 68 NA< 80 56 NA< 68 45 NA < 56 NA < 45

A B C D E

3,20 < AM < 4 2,72 < AM < 3,20 2,24 < AM < 2,72 1,80 < AM < 2,24 AM < 1,80

b. Perbaikan Huruf Mutu Perbaikan huruf mutu dapat dilaksanakan pada semester reguler (Semester Gasal dan Semester Genap) atau pada Semester Alih Tahun (Juli-Agustus). 1) Perbaikan huruf mutu pada Semester Reguler Huruf mutu E harus diperbaiki dengan menempuh kembali mata kuliah bersangkutan pada semester berikutnya atau pada kesempatan pertama
Universitas Padjadjaran

55

2) Huruf mutu yang digunakan untuk penghitungan IP dan IPK adalah huruf mutu yang ditetapkan oleh masing-masing fakultas menggunakan nilai yang terbaik atau nilai terakhir. Contoh: Perbaikan Mata Kuliah Misalnya, mahasiswa X pada semester I memperoleh hasil sebagai berikut : Bobot Huruf Angka AMx SKS Kode MK SKS Mutu Mutu C10A.101 2 C 2,25 4,50 C10A.102 2 D 1,8 3,60 C1A.101 4 B 3 12 C1B.101 3 B 3,1 9,3 C1D.101 3 A 3,5 10,5 A10.101 2 E 0 0 D1F.101 2 E 0 0 Jumlah 18 39,9 IP = IPK Semester I : 39,9 = 2.21 18 Pada Semester II mahasiswa X mengambil beban studi semesteran 16 SKS, termasuk mata kuliah A10.101 yang memperoleh huruf mutu E (mata kuliah A10.101 ditawarkan pada semester gasal maupun genap), sedangkan mata kuliah D1F.101 tidak diambil walaupun memperoleh huruf mutu E, karena hanya ditawarkan pada semester gasal saja. Misalnya, hasil akhir Semester II prestasi yang diperoleh oleh mahasiswa X tersebut adalah: Kode MK A10.101* C10.103 C1A.102 C1C.104 Bobot SKS 2 3 2 4 Huruf Mutu C* B C C Angka Mutu 2,25 3 2,50 2,45 AM x SKS 4,50 9 5 9,80

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

56

Kode MK C1B.102 D1F.102 Jumlah IP Semester II : 44,80 = 2.8 16 IPK Semester II : (39,9 0) + 44,80 (18 2) + 16

Bobot SKS 3 2 16

Huruf Mutu A B

Angka Mutu 3,5 3

AM x SKS 10,5 6 44,80

84.7 = 2.64 32

Catatan: - * : mata kuliah yang ditempuh kembali. - Untuk penghitungan IPK, bobot SKS mata kuliah A1O.101 hanya dihitung satu kali, sehingga jumlah SKS pada semester I yang digunakan adalah 18 SKS 2 SKS = 16 SKS (mata kuliah A1O.101 ditempuh kembali dan dihitung pada semester II). - Huruf mutu C hasil perbaikan mata kuliah A1O.101 pada semester II menghapuskan huruf mutu E mata kuliah tersebut pada semester I). Pada Semester III mahasiswa X mengambil beban studi semesteran sebesar 18 SKS, termasuk mata kuliah C1O.102 dari Semester I yang memperoleh huruf mutu D dan mata kuliah A1O.101 dari Semester I yang memperoleh huruf mutu E. Misalnya, Hasil akhir Semester III prestasi yang diperoleh oleh mahasiswa X tersebut adalah: Kode MK C10.102* D1F.101* A10.102 C1E.103
Universitas Padjadjaran

Bobot SKS 2 2 4 3

Huruf Mutu B C D B

Angka Mutu 3 2,25 1,8 3

AM x SKS 6 4,5 7,2 9

57

Kode MK C1C.103 C1B.103 F1F.101 Jumlah

Bobot SKS 3 2 2 18

Huruf Mutu B A C

Angka Mutu 3,1 3,5 2,5

AM x SKS 9,3 7 5 48

IP Semester III : 48 = 2.66 18 IPK Semester III : (39,9 - 2) + 44,80 + 48 = (18 - 2 - 4) + 16 + 18 121 46

2.84

Catatan: - * : mata kuliah yang ditempuh kembali. - Untuk penghitungan IPK, bobot SKS mata kuliah C1O.102 dan D1F.101 hanya dihitung satu kali (demikian pula bobot SKS mata kuliah A1O.101 yang telah ditempuh kembali pada semester II), sehingga jumlah SKS pada semester I yang digunakan adalah 18 SKS 2 SKS 4 SKS = 12 SKS - Jumlah beban studi semesteran pada semester I dikurangi 2 SKS karena mata kuliah A1O.101 telah diperbaiki pada semester II dan dikurangi 4 SKS lagi karena mata kuliah C1O.102 dan D1F.101 diperbaiki pada semester III. - Huruf mutu B dan C hasil perbaikan mata kuliah C1O.102 dan D1F.101 di Semester III menghapuskan huruf mutu D dan E kedua mata kuliah tersebut pada Semester I). 3) Perbaikan Huruf Mutu pada Semester Antara Huruf Mutu E, D, dan C dapat diperbaiki kembali dengan menempuh kembali mata kuliah yang bersangkutan dengan mencantumkan dalam KRS dan mengikuti seluruh kegiatan pada Semester Antara;

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

58

1. Jika huruf mutu yang diperoleh dari Semester Antara lebih rendah dari huruf mutu yang telah ada, maka yang digunakan untuk menghitung IPK adalah nilai terakhir. 2. Hasil perbaikan pada Semester Antara dapat berupa huruf mutu A, B, C, D atau E. c. Jumlah Huruf Mutu D Untuk dapat dinyatakan berhak mengikuti ujian akhir program (Ujian Komprehensif atau Ujian Sidang), disyaratkan agar : 1. Pada Program Sarjana, Program Diploma III dan Program Diploma IV: Jumlah huruf mutu D maksimum 20% dari total beban studi kumulatif (seluruh beban studi yang dipersyaratkan untuk menyelesaikan studinya) Contoh: - Apabila beban studi kumulatif suatu program studi adalah 110 SKS, maka jumlah huruf mutu D yang diperkenankan maksimum 20% x 110 SKS = 22 SKS - Apabila beban studi kumulatif suatu program studi adalah 157 SKS, maka jumlah huruf mutu D yang diperkenankan sebanyak-banyaknya 20% x 158 SKS = 31 SKS (dibulatkan ke bawah). Jika huruf mutu D melebihi 20% dari beban studi kumulatif, maka mahasiswa diharuskan memperbaikinya dengan mengulang mata kuliah yang memperoleh huruf mutu D itu (menempuh kembali mata kuliah itu dan mencantumkannya pada KRS) dengan memperhatikan batasan Jumlah huruf mutu D hendaknya menjadi perhatian Dosen Wali. 2. Pada Program Profesi, Program Spesialis I, Program Magister, dan Program Doktor mahasiswa tidak diperkenankan memperoleh huruf mutu D ke bawah. 6. Indeks Prestasi (IP) a. Indeks prestasi (IP) adalah angka yang menunjukkan prestasi atau kemajuan belajar mahasiswa dalam satu semester. b. IP dihitung pada tiap akhir semester.

Universitas Padjadjaran

59

c. Rumus perhitungannya sebagai berikut (pembulatan ke bawah apabila kurang dari 0,05, pembulatan ke atas apabila sama/lebih dari 0,05) : IP = Jumlah ( AM x SKS ) Jumlah SKS

7. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) a. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) merupakan angka yang menunjukkan prestasi atau kemajuan belajar mahasiswa secara kumulatif mulai dari semester pertama sampai dengan semester paling akhir yang telah ditempuh. b. IPK dihitung pada tiap akhir semester. c. Rumus perhitungannya sebagai berikut (pembulatan ke bawah apabila kurang dari 0,05, pembulatan ke atas apabila sama/lebih dari 0,05): Jumlah (AM x SKS) seluruh semester yang IPK ditempuh = Jumlah SKS seluruh semester yang ditempuh d. IPK digunakan untuk menentukan beban studi semester berikutnya. e. Rentang IPK yang digunakan untuk menentukan jumlah SKS maksimum yang boleh diambil mahasiswa pada semester berikutnya: Untuk Program Sarjana dan Diploma Rentang IPK 3,00 4,00 2,50 2,99 2,00 2,49 1,50 1,99 < 1,50 Jumlah SKS maksimum 24 21 18 15 < 12

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

60

Untuk Program Profesi, Magister dan Spesialis Rentang IPK 3,50 4,00 3,00 3,49 2,50 2,99 2,00 2,49 Untuk Program Doktor Rentang IPK 3,75 4,00 3,50 3,74 3,00 3,49 2,50 2,99 Jumlah SKS maksimum 15 12 9 <9 Jumlah SKS maksimum 18 15 12 <9

1. 2.

3.

4.

Beban studi di atas diperhitungkan atas dasar perkuliahan yang kegiatannya minimal 1-3 tiap SKS (1 jam kegiatan terjadwal, ditambah 1-2 jam kegiatan terstruktur dan 1-2 jam kegiatan mandiri). Beban Studi yang diambil akan berkurang apabila mata kuliah yang ditempuh berupa kegiatan praktikum, praktik kerja, praktik klinik, atau skripsi. IP dan IPK digunakan sebagai kriteria untuk memberi sanksi akademik (lihat Bab V) dan evaluasi studi pada akhir program. Mahasiswa diperbolehkan mengambil beban studi semesteran yang kurang dari jumlah minimal yang diperkenankan, tetapi tidak diperbolehkan mengambil beban studi semesteran yang lebih besar dari jumlah maksimal yang diperkenankan. Apabila mahasiswa memperbaiki huruf mutu E, D, atau C, dalam penghitungan IPK yang digunakan adalah huruf mutu yang lebih tinggi, misalnya: - D diperbaiki menjadi E, yang digunakan adalah D; - E diperbaiki menjadi A, yang digunakan adalah A. (untuk beberapa fakultas tetap menggunakan nilai terakhir, dapat dilihat di buku panduan pendidikan fakultas) Huruf T dan K tidak digunakan dalam penghitungan IPK; huruf T harus diubah menjadi A, B, C, D, atau E dalam waktu dua minggu setelah huruf T diumumkan.

Universitas Padjadjaran

61

8. Evaluasi Akhir Hasil Belajar Mahasiswa dinyatakan telah menyelesaikan dan lulus dari suatu program yang ditempuh apabila memenuhi ketentuan berikut : a. Program Diploma III 1. Lulus semua mata kuliah dalam beban studi kumulatif yang ditetapkan; 2. Memiliki IPK sekurang-kurangnya 2,00; 3. Tidak terdapat huruf mutu E; 4. Huruf mutu D tidak melebihi 20% dari beban studi kumulatif Program Diploma III; 5. Telah menyusun dan menulis Laporan Tugas Akhir, dan/atau sejenisnya yang dipersyaratkan, dan sekurang-kurangnya memperoleh huruf mutu C setelah diuji. b. Program Diploma IV 1. Lulus semua mata kuliah dalam beban studi kumulatif yang ditetapkan; 2. Memiliki IPK sekurang-kurangnya 2,00; 3. Tidak terdapat huruf mutu E; 4. Huruf mutu D tidak melebihi 20% dari beban studi kumulatif Program Diploma IV; 5. Telah menyusun dan menulis Laporan Tugas Akhir, dan/atau sejenisnya yang dipersyaratkan, dan sekurang-kurangnya memperoleh huruf mutu C setelah diuji. c. Program Sarjana 1. Lulus semua mata kuliah dalam beban studi kumulatif yang ditetapkan; 2. Memiliki IPK sekurang-kurangnya 2,00; 3. Tidak terdapat huruf mutu E; 4. Huruf mutu D tidak melebihi 20% dari beban studi kumulatif Program Sarjana;

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

62

5. Telah menyelesaikan penyusunan dan penulisan Skripsi atau sejenisnya, serta dinyatakan layak uji oleh Pembimbing; 6. Lulus ujian akhir Program Sarjana yang terdiri dari ujian mata kuliah Skripsi, dan ujian komprehensif atau sejenisnya, dengan memperoleh huruf mutu sekurang-kurangnya C. d. Program Profesi, Magiser dan Spesialis 1. Lulus semua mata kuliah dalam beban studi kumulatif yang ditetapkan; 2. Memiliki IPK sekurang-kurangnya 2,75; 3. Tidak terdapat huruf mutu D dan E; 4. Mengikuti seminar, ujian sidang, atau sejenisnya yang dipersyaratkan; 5. Telah menyelesaikan penyusunan dan penulisan Tugas Akhir Tesis atau sejenisnya serta dipertahankan dalam ujian sidang atau ujian komprehensif profesi yang ditetapkan (bagi program profesi yang menyelenggarakan). e. Program Doktor 1. Lulus semua mata kuliah dalam beban studi kumulatif yang ditetapkan; 2. Memiliki IPK sekurang-kurangnya 3,00; 3. Tidak terdapat huruf mutu D dan E; 4. Mengikuti seminar, ujian-ujian, ujian sidang, atau sejenisnya yang dipersyaratkan; 5. Telah menyelesaikan penulisan tesis, disertasi, atau sejenisnya, dan mempertahankan dengan baik dalam ujian sidang yang ditetapkan. B. BATAS WAKTU STUDI

Batas Waktu Studi adalah batas waktu maksimal yang diperkenankan untuk mahasiswa menyelesaikan studi sesuai Bab III butir 3 pedoman ini.

Universitas Padjadjaran

63

1. Batas Waktu Studi Program Diploma III dan Diploma IV Batas waktu studi Program Diploma III dan Diploma IV paling lama 10 semester terhitung sejak terdaftar sebagai mahasiswa Semester I. 2. Batas Waktu Studi Program Sarjana dan Program Profesi a) Program Sarjana harus dapat diselesaikan paling lama 14 semester terhitung sejak terdaftar sebagai mahasiswa pada Semester I. b) Program Profesi harus dapat diselesaikan paling lama untuk program profesi Dokter 6 semester, Dokter Gigi 5 semester, Apoteker 4 semester, dan Akuntan 5 semester. 3. Batas Waktu Studi Program Magister, Program Doktor, dan Program Spesialis a) Program Magister harus dapat diselesaikan paling lama 8 semester terhitung sejak terdaftar sebagai mahasiswa pada Semester I pada Program Magister. b) Program Doktor harus dapat diselesaikan paling lama 10 semester terhitung sejak terdaftar sebagai mahasiswa pada Semester I pada Program Doktor dengan latar belakang bidang ilmu sejenis, dan paling lama 11 semester pada Program Doktor dengan latar belakang bidang ilmu yang tidak sejenis.. c) Program Spesialis Fakultas Kedokteran dan Kedokteran Gigi, ketentuan mengenai masa studi, dan batas studi mengikuti peraturan yang ditetapkan oleh program studi pengelola. 4. Penghentian Studi untuk Sementara Mahasiswa dapat menghentikan studi untuk sementara dengan Ijin Dekan/Direktur Program Pascasrjana mengacu pada ketentuan berikut: a) Untuk mahasiswa program Sarjana dan Diploma, jumlah maksimum penghentian studi untuk sementara adalah dua semester, baik secara berturut-turut maupun secara terpisah. b) Untuk Program Magister, Program Doktor, Program Profesi, dan Program Spesialis, penghentian studi untuk sementara hanya diperkenankan satu semester. c) Mekanisme pengajuan ijin penghentian studi sementara

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

64

Mahasiswa mengajukan surat permohonan kepada Ketua Jurusan/Bagian/Program Studi, yang diketahui Dosen Wali/Pembimbing Akademik dengan membubuhkan tanda tangan. - Surat permohonan diajukan selambat-lambatnya 2 (dua) minggu setelah kegiatan perkuliahan. - Setelah mempertimbangkan segi akademik (IPK dan jumlah tabungan kredit), Ketua Jurusan/Bagian/Program Studi meneruskan permohonan itu kepada Dekan/Direktur Program Pascasarjana. - Apabila mendapat ijin Dekan/Direktur Program Pascasarjana, maka selama periode penghentian studi sementara, mahasiswa dibebaskan dari BPP. - Penghentian studi sementara tidak diperhitungkan dalam batas waktu maksimal masa studi mahasiswa. - Alur prosedur untuk memperoleh Surat Ijin Penghentian Studi Untuk Sementara (IPSUS) dapat dilihat pada Lampiran. - Mahasiswa yang mendapat ijin penghentian studi sementara, tidak berhak mendapatkan pelayanan akademik. 1. Penghentian studi sementara tanpa ijin Dekan/Direktur Program Pascasajana, dikenakan sanksi sebagai berikut : - Untuk mendaftar kembali harus mengajukan permohonan tertulis kepada Rektor, melalui Dekan/Direktur Program Pascasarjana. - Periode penghentian studi sementara tanpa ijin Dekan/ Direktur Program Pascasarjana diperhitungkan dalam batas waktu maksimal program studinya. - Membayar uang kuliah dan uang praktikum yang terutang, dan untuk pembayaran semester berikutnya dikenakan sesuai dengan tarif mahasiswa baru. 2. Menghentikan studi (termasuk tidak melakukan heregistrasi) selama dua semester (Satu semester untuk mahasiswa Program Magister dan Doktor) baik berturut-turut atau secara terpisah tanpa ijin, dikenakan sanksi pemutusan studi. 3. Menghentikan studi dua semester berturut-turut atau secara terpisah, dengan alasan seperti tersebut pada butir 4. (2) setelah semester sebelumnya memperoleh huruf K bagi seluruh beban semesterannya, dianggap menghentikan studi

Universitas Padjadjaran

65

untuk sementara atas ijin Dekan/Direktur Program Pascasarjana selama dua semester; dengan demikian mahasiswa bersangkutan tidak diperkenankan lagi menghentikan studinya untuk sementara. 4. Penghentian studi untuk sementara tidak boleh dilakukan pada: - Semester I, dan/atau - Semester II, dan/atau - Satu dan/atau dua semester menjelang batas waktu studi yang diperkenankan. Dengan demikian, mahasiswa tidak diperkenankan menghentikan studi untuk sementara, baik dengan maupun tanpa ijin: (a) semester IX dan/atau semester X pada Program Diploma III; (b) semester XIII dan/atau semester XIV pada Program Sarjana. Mahasiswa yang menghentikan studi untuk sementara tanpa ijin dalam semester-semester di atas dianggap mengundurkan diri. 5. Alih Program Studi di lingkungan Universitas Padjadjaran dan Pindah Studi ke Universitas Padjadjaran a. Alih Program Studi di lingkungan Universitas Padjadjaran Pada dasarnya alih Program studi dalam lingkungan Universitas Padjadjaran dimungkinkan, namun diatur dengan prosedur dan persyaratan tertentu. 1) Alih program studi hanya diperkenankan minimal pada semester tiga dan maksimal pada semester empat untuk program sarjana sertapada akhir semester dua untuk program diploma 2) Surat permohonan Alih Program Studi dari mahasiswa ybs. atas anjuran Dosen Wali yang disetujui Orang Tua/Wali, Dosen Wali dan Pimpinan Program Studi Asal yang ditujukan kepada Pimpinan Fakultas Asal (Dekan/PDI) 3) Transkrip Akademik dari fakultas asal 4) Persyaratan Akademik Minimum (PAM) dari fakultas yang dituju. 5) Disposisi dari Pimpinan Fakultas Asal kepada TPBK Fakultas Asal tentang pertimbangan Alih Program atas nama mahasiswa ybs.

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

66

6) Surat Permohonan Test Psikologi (apabila diperlukan) atas nama mahasiswa ybs. dari TPBK Fakultas Asal kepada TPBK Universitas 7) Hasil temuan dan hasil pemeriksaan Test Psikologi atas nama mahasiswa ybs. dari TPBK Universitas 8) Surat permohonan pertimbangan Alih Program Studi Mahasiswa ybs. dari Pimpinan Fakultas Asal kepada Pimpinan Universitas (Rektor). 9) Surat permohonan pertimbangan Alih Program Studi Mahasiswa ybs. dari Pimpinan Universitas (Rektor) kepada Pimpinan Fakultas yang dituju (Dekan) 10) Surat pertimbangan Alih Program Studi mahasiswa ybs. dari Pimpinan Fakultas yang dituju (Dekan) kepada Pimpinan Universitas (Rektor). 11) Surat keputusan Alih Program Studi mahasiswa ybs. dari Pimpinan Universitas kepada Pimpinan Fakultas Asal dan Fakultas yang dituju (Dekan) 12) Kelengkapan berkas registrasi. 13) Surat pernyataan Percobaan Studi (di atas meterai) dari Fakultas yang dituju, diketahui oleh orang tua/Wali. b. Pindah Studi ke Universitas Padjadjaran Pindahan dari perguruan tinggi lain atau pindah studi ke Universitas Padjadjaran pada dasarnya dimungkinkan, namun diatur dengan prosedur dan persyaratan tertentu: 1) Surat Permohonan Pindah Studi dari mahasiswa yang disetujui oleh Orang Tua/Wali, ditujukan kepada Pimpinan Universitas Padjadjaran (Rektor); 2) Transkrip Akademik yang telah ditempuh mahasiswa, dilegalisasi oleh pejabat berwenang di Perguruan Tinggi asal dengan IPK minimum 3,0; 3) Surat ijin Pindah Studi dari Pimpinan Perguruan Tinggi Asal; 4) Surat keterangan pindah kerja/pindah alamat orang tua ke Bandung yang di sahkan oleh atasan orang tua atau dari pejabat daerah tempat domisili yang bersangkutan di Bandung; 5) Surat keterangan tidak sedang menerima sanksi akademik atau sanksi pemecatan dari Pimpinan Perguruan Tinggi Asal; 6) Surat keterangan berkelakuan baik dari pejabat kepolisian di daerah asal;

Universitas Padjadjaran

67

7) Surat Keterangan tentang status dan peringkat Akreditasi perguruan tinggi asal dari BAN minimal setara dengan akreditasi prodi yang dituju di Universitasn Padjadjaran 8) Surat pertimbangan dari TPBK Universitas berdasarkan hasil Uji MPPI yang dilakukan atas permintaan Pimpinan Universitas Padjadjaran (Rektor); 9) Surat pertimbangan dari Pimpinan Fakultas setelah mendapat masukan dari Program Studi/Jurusan yang dituju; 10) Surat Persetujuan/Penolakan Pindah Studi dari Pimpinan Universitas Padjadjaran (Rektor); 11) Surat panggilan untuk melaksanakan registrasi bagi mahasiswa yang mendapat persetujuan untuk Pindah Studi ke Universitas Padjadjaran dengan melampirkan Fotokopy Akte Kelahiran (2 lembar), Fotokopy KTP (2 lembar), dan Pasfoto ukuran 3x4 dan 4x6 masing-masing 4 (empat) lembar dan fotokopi faktur pembayaran; 12) Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) dan KRS untuk semester tersebut. 13) Bagi Mahasiswa yang berasal dari perguruan tinggi luar negeri dilengkapi dengan surat rekomendasi dari Kementerian Pendidikan Nasional dan fotokopi paspor, serta fotocopy Ijazah sekolah menengah, jika menempuh pendidikan sekolah lanjutan di luar negeri yang telah dilegalisir oleh Kementerian Pendidikan Nasional dan melampirkan transkrip akademik dari perguruan tinggi asal yang telah dilegalisir. c. Prosedur Pengajuan Undur Diri dari Universitas Padjadjaran Bagi mahasiswa yang mengundurkan diri dari Universitas Padjadjaran ke perguruan tinggi lain berlaku ketentuan sebagai berikut: 1) Surat Permohonan Pengunduran Diri dari mahasiswa bersangkutan yang disetujui oleh Orang Tua/Wali, diketahui oleh Dosen Wali/TPBK Fakultas dan Pimpinan Program Studi 2) Surat permohonan Pengunduran Diri atas nama mahasiswa dari Pimpinan Fakultas (Dekan/PDI) kepada Pimpinan Universitas (Rektor/PRI) 3) Surat Keputusan Pengunduran Diri mahasiswa dari Pimpinan Universitas (Rektor/PRI)

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

68

4) Transkrip Akademik yang telah ditempuh oleh mahasiswa bersangkutan selama studi di Universitas Padjadjaran yang ditandatangani oleh Pimpinan Fakultas (Dekan/PDI)/Direktur Pascasarjana (Asdir I)

Universitas Padjadjaran

BAB V SANKSI AKADEMIK


A. PENGERTIAN SANKSI AKADEMIK

Sanksi akademik dapat berupa peringatan akademik dan/atau pemutusan studi. Sanksi pemutusan studi diusulkan/diajukan oleh program studi/fakultas dan diputuskan oleh Rektor. B. PERINGATAN AKADEMIK Peringatan akademik berbentuk surat dari Pembantu Dekan I yang ditujukan kepada orang-tua/wali (bagi mahasiswa Program Diploma III dan Program Sarjana) dan lembaga pengirim/penanggung atau mahasiswa (bagi mahasiswa Program Magister, Program Doktor dan Program Spesialis I) untuk memberitahukan adanya kekurangan prestasi akademik mahasiswa atau pelanggaran ketentuan lainnya. Hal ini dilakukan untuk memperingatkan mahasiswa agar tidak mengalami pemutusan studi. 1. Peringatan Akademik pada Program Diploma Peringatan akademik dikenakan terhadap mahasiswa yang pada akhir semester dua dan semester-semester sesudahnya memiliki IPK di bawah 2,00 dan atau jumlah tabungan sks kurang dari 50% dari total sks yang seharusnya ditempuh. 2. Peringatan Akademik pada Program Sarjana Peringatan akademik dikenakan terhadap mahasiswa yang pada akhir semester dua dan semester-semester sesudahnya memiliki IPK di bawah 2,00 dan atau jumlah tabungan sks kurang dari 50% dari total sks yang seharusnya ditempuh.

69 Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

70

3. Peringatan Akademik pada Program Profesi Peringatan akademik dikenakan terhadap mahasiswa yang pada tiap akhir semester mengalami salah satu kondisi di bawah ini: a. Indeks Prestasi (IP) di bawah 2,75, dan/atau. b. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) di bawah 2,75. 4. Peringatan Akademik pada Program Spesialis Peringatan akademik dikenakan terhadap mahasiswa yang pada tiap akhir semester mengalami salah satu kondisi di bawah ini: a. Indeks Prestasi (IP) di bawah 2,75, dan/atau. b. Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) di bawah 2,75. 5. Peringatan Akademik pada Magister,dan Program Doktor Peringatan akademik dikenakan terhadap mahasiswa yang pada tiap akhir semester mengalami salah satu kondisi di bawah ini: a. Mahasiswa sementara yang pada akhir semester I tidak memperoleh IPK 2,75; b. Mahasiswa yang pada semester II (semester pertama sebagai mahasiswa) tidak memperoleh IPK 3,25; c. Mahasiswa yang pada semester III (semester pertama sebagai mahasiswa) memperoleh nilai C untuk sesuatu mata kuliah. a. Program Magister 1) Mahasiswa yang pada akhir semester IV belum melakukan seminar usulan penelitian; 2) Mahasiswa yang pada akhir semester IX belum menempuh ujian akhir lisan terbuka mempertahankan tesis. b. Program Doktor 1) Mahasiswa yang pada akhir semester V belum menempuh ujian kualifikasi (preliminer komprehensif); 2) Kandidat Doktor yang pada akhir semester VI belum melaksanakan seminar usulan penelitian ; 3) Kandidat Doktor yang pada akhir semester IX belum melaksanakan ujian naskah disertasi.

Universitas Padjadjaran

71

Peraturan lebih jelas dapat dilihat dalam Buku Pedoman Akademik Pendidikan Program Magister dan Program Doktor Universitas Padjadjaran 6. Peringatan Akademik Karena Kelalaian Administratif Peringatan akademik dikenakan kepada mahasiswa Program Diploma, Program Sarjana (termasuk Program Profesi), Program Pascasarjana (termasuk Program Spesialis I) yang melalaikan kewajiban administratif (tidak melakukan pendaftaran/pendaftaran ulang, dan sebagainya.) untuk satu semester. A. PEMUTUSAN STUDI Dengan ditetapkannya Pemutusan Studi berarti mahasiswa dikeluarkan dari Univesitas Padjadjaran karena prestasinya tidak sesuai peraturan yang berlaku, kelalaian administratif, dan/atau kelalaian mengikuti kegiatan pembelajaran. Laporan kondisi mahasiswa yang harus diberikan peringatan akademik sebagai akibat melakukan kelalaian, dilampiri bukti prestasi akademik dan/atau bukti kelalaian 1. Surat peringatan kepada mahasiswa yang bersangkutan dari Pimpinan Fakultas (Dekan/PD I) 2. Surat Permohonan Pertimbangan atas mahasiswa yang melakukan pelanggaran hukum dari Pimpinan Fakultas (Dekan/PD I) kepada Senat Fakultas 3. Surat Keputusan melanggar/tidak melanggar Hukum atas nama mahasiswa yang bersangkutan dari Senat Fakultas 4. Surat permohonan Pemutusan Studi atas nama mahasiswa yang bersangkutan dari Pimpinan Fakultas (Dekan/PD I) kepada Pimpinan Universitas (Rektor/PR I) 5. Surat Persetujuan/Penolakan Pemutusan Studi mahasiswa yang bersangkutan dari Pimpinan Universitas (Rektor/PR I) 6. Transkrip Akademik yang telah ditempuh oleh mahasiswa yang bersangkutan selama di Universitas Padjadjaran, ditandatangani oleh Pimpinan Fakultas (Dekan/PD I)

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

72

1. Pemutusan Studi pada Program Diploma Pemutusan studi dikenakan kepada mahasiswa Program Diploma III yang mengalami salah satu kondisi di bawah ini: a) Pada akhir semester kedua memiliki: Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) di bawah 2,00, dan/atau; Tabungan kredit (jumlah mata kuliah yang memiliki huruf mutu D ke atas) tidak mencapai 24 SKS. b) Pada akhir semester ketiga memiliki : Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) di bawah 2,00, dan/atau; Tabungan kredit (jumlah mata kuliah yang memiliki huruf mutu D ke atas) tidak mencapai 36 SKS. c) Melebihi batas waktu studi kumulatif yang ditetapkan. 2. Pemutusan Studi Pada Program Sarjana Pemutusan studi dikenakan kepada mahasiswa yang mengalami salah satu kondisi di bawah ini: a. Pada akhir semester keempat memiliki: Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) di bawah 2,00, dan/atau; Tabungan kredit (jumlah mata kuliah yang memiliki huruf mutu D ke atas) tidak mencapai 48 SKS. b. Pada akhir semester VI memiliki : Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) di bawah 2,00, dan/atau; Tabungan kredit (jumlah mata kuliah yang memiliki huruf mutu D ke atas) tidak mencapai 72 SKS. c. Melebihi batas waktu studi kumulatif yang ditetapkan. 3. Pemutusan Studi Pada Program Profesi Pemutusan studi dikenakan kepada mahasiswa yang mengalami salah satu kondisi di bawah ini : a. Akhir semester VI tidak memperoleh Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 2.75; dan/atau; b. Akhir semester VI tidak dapat menyelesaikan beban studi kumulatif.

Universitas Padjadjaran

73

4. Pemutusan Studi pada Program Spesialis I dan Program Magister,dan Program Doktor Pemutusan studi dikenakan kepada mahasiswa yang mengalami kondisi di bawah ini: a. Akhir semester I tidak mencapai Indeks Prestasi (IP) 2,75; b. Akhir semester II tidak mencapai Indeks Prestasi Kumulatif (IPK) 2,75; c. Pada akhir semester I dan/atau semester II memperoleh huruf mutu di bawah C. a. Program Spesialis Pemutusan studi pada Program Spesialis dikenakan kepada: 1) Mahasiswa bila tidak melakukan registrasi berturut-turut tanpa ijin Rektor; 2) Mahasiswa bila lama studi melebihi 1 x lama pendidikan di tiap-tiap program studi spesialis; 3) Hal-hal lainnya ditentukan oleh peraturan di masingmasing program studi. b. Program Magister Pemutusan studi pada Program Magister dikenakan kepada: 1) Mahasiswa reguler yang pada akhir semester IV belum melaksanakan seminar usulan penelitian; 2) Mahasiswa reguler yang pada akhir semester V tidak lulus seminar usulan penelitian. 3) Mahasiswa reguler yang pada akhir semester VIII belum menempuh sidang ujian tesis. c. Program Doktor 1) Mahasiswa reguler yang pada akhir semester V belum menempuh ujian kualifikasi (preliminer komprehensif); 2) Kandidat Doktor yang pada akhir semester VII belum melaksanakan seminar usulan penelitian ; 3) Kandidat Doktor yang pada akhir semester X belum melaksanakan ujian disertasi Peraturan lebih jelas dapat dilihat dalam Buku Pedoman Akademik Program Magister dan Program Doktor Universitas Padjadjaran

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

74

5. Pemutusan Studi Karena Kelalaian Administratif Pemutusan studi dikenakan kepada mahasiswa Program Diploma, Program Sarjana (termasuk Program Profesi), Program Magister dan Program Doktor (termasuk Program Spesialis I) yang menghentikan studi dua semester berturut-turut atau dalam waktu berlainan tanpa ijin Rektor. 6. Pemutusan Studi Karena Kelalaian Mengikuti Kegiatan Belajar-Mengajar Pemutusan studi dikenakan kepada mahasiswa Program Diploma, Program Sarjana (termasuk Program Profesi), Program Magister dan Program Doktor (termasuk Program Spesialis I) yang telah mendaftar atau mendaftarkan kembali secara administratif, tetapi: a) Tidak mengikuti kegiatan belajar-mengajar pada semester I dan/atau semester II tanpa alasan yang dapat dipertanggung jawabkan, baik mengisi maupun tidak mengisi KRS; b) Tidak mengisi KRS (tidak mengikuti kegiatan belajarmengajar) dua semester berturut-turut atau secara terpisah, tanpa alasan yang dapat dibenarkan; dan/atau; c) Mengundurkan diri dari satu atau beberapa mata kuliah setelah lewat batas waktu perubahan KRS dua semester berturut-turut atau secara terpisah, tanpa alasan yang dapat dibenarkan. B. SANKSI AKADEMIK LAIN Sanksi lain dikenakan kepada mahasiswa yang telah melakukan pendaftaran atau pendaftaran kembali secara administratif, tetapi tidak mengikuti kegiatan belajar-mengajar pada semester bersangkutan tanpa alasan yang dapat dibenarkan, baik yang tidak mengisi KRS maupun yang mengisi KRS tetapi mengundurkan diri setelah lewat batas waktu perubahan KRS. 1. Tidak Mengisi KRS dan Tidak Mengikuti Kegiatan BelajarMengajar pada Semester I dan/atau Semester II Mahasiwa yang telah mendaftarkan secara administratif pada semester I dan/atau semester II, baik mengisi KRS tetapi tidak mengikuti kegiatan belajar-mengajar maupun sama sekali tidak
Universitas Padjadjaran

75

mengisi KRS, tanpa alasan yang dapat dibenarkan, dianggap mengundurkan diri dan dikenai sanksi pemutusan studi. 2. Tidak Mengisi KRS Mahasiwa yang telah mendaftarkan atau mendaftarkan kembali secara administratif, tetapi tidak mengisi KRS (tidak mengikuti kegiatan belajar-mengajar) tanpa alasan yang dapat dibenarkan, dikenakan sanksi berikut: a. Diberi peringatan keras secara tertulis oleh Pembantu Dekan I agar tidak mengulangi lagi; b. Semester yang ditinggalkan diperhitungkan dalam batas waktu maksimal penyelesaian studinya; c. Apabila perbuatan ini diulangi lagi, baik pada semester berikutnya maupun pada semester lain, mahasiswa dikenai sanksi pemutusan studi. 3. Mengundurkan Diri Sesudah Masa Perubahan KRS Mahasiswa yang mengundurkan diri dari satu atau beberapa mata kuliah setelah lewat batas waktu perubahan KRS tanpa alasan yang dapat dibenarkan (misalnya, sakit, kecelakaan, atau musibah) dikenakan sanksi akademik berikut : a. Mata kuliah yang ditinggalkan dinyatakan tidak lulus (diberi huruf mutu E); b. Huruf mutu E tersebut digunakan dalam penghitungan Indeks Prestasi Kumulatif (IPK); c. Diberi peringatam secara tertulis oleh Pembantu Dekan I agar tidak mengulangi kembali; d. Semester yang ditinggalkan diperhitungkan dalam batas waktu maksimal penyelesaian studinya; e. Apabila perbuatan ini diulangi lagi, baik pada semester berikutnya maupun pada semester lain, mahasiswa dikenai sanksi pemutusan studi C. SANKSI PELANGGARAN

Apabila mahasiswa melakukan pelanggaran, setelah dibicarakan dengan Senat Fakultas, akan dikenai sanksi khusus, sedangkan penanganan masalah pidananya akan diserahkan kepada yang berwajib. Jenis pelanggaran tersebut adalah seperti di bawah ini
Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

76

1. Pelanggaran Hukum Mahasiswa yang melakukan pelanggaran hukum, baik yang berupa tindak pidana maupun penyalahgunaan obat, narkotika, dan sejenisnya, serta penggunaan minuman keras dan sejenisnya, dan telah ditetapkan bersalah secara hukum oleh pengadilan, akan dikenakan sanksi berupa skorsing sampai dengan pemutusan studi oleh Rektor sesuai dengan peraturan yang berlaku. 2. Pelanggaran Etika Moral dan Etika Profesi Mahasiswa yang melakukan pelanggaran etika moral, profesi (memeriksa pasien/klien tanpa supervisi, membuat resep, melakukan konsultasi tanpa supervisi, membocorkan rahasia jabatan, dsb.), memalsukan tanda tangan dan sejenisnya, akan dikenakan sanksi berupa skorsing oleh Dekan sampai dengan pemutusan studi oleh Rektor. 3. Pelanggaran Etika Akademik Mahasiswa yang melakukan pelanggaran etika akademik, antara lain menyontek, menjiplak (makalah, laporan, tugas akhir, skripsi, tesis, disertasi, dsb.), membocorkan soal atau sejenisnya akan dikenai sanksi berupa skorsing sampai dengan pemutusan studi. Pada hal-hal tertentu, fakultas dapat mengeluarkan keputusan tersendiri asal tidak bertentangan dengan ketentuan hukum atau peraturan di atasnya. D. SANKSI LAIN

Tindakan-tindakan yang dilakukan mahasiswa di lingkungan kampus yang termasuk kejahatan atau pelanggaran dan diancam pidana. Pada dasarnya setiap mahasiswa memiliki hak untuk melakukan berbagai aktivitas sebagai bagian dari civitas akademika, namun demikian sebagaimana dalam kehidupan manusia pada umumnya harus dihindari melakukan perbuatanperbuatan yang dapat dikategorikan sebagai kejahatan. Perbuatan-perbuatan tersebut antara lain: 1. Tawuran antar-mahasiswa baik yang dilakukan di dalam maupun di luar lingkungan kampus yang menimbulkan
Universitas Padjadjaran

77

kerusakan barang milik orang lain dan atau korban luka-luka. 2. Ketentuan dalam Pasal 406 dan Pasal 351 KUHP juga dapat dikenakan terhadap aktivitas demo yang tidak tertib dan menimbulkan kerusuhan sehingga mengakibatkan terjadinya kerusakan barang milik orang lain dan atau korban luka-luka. 3. Minum-minuman keras baik di dalam maupun di luar lingkungan kampus yang mengganggu keamanan umum. Ketentuan yang dapat dikenakan adalah Pasal 492 tentang pelanggaran keamanan umum. 4. Menggunakan narkotika baik untuk diri sendiri maupun memberikan narkotika kepada orang lain baik di dalam maupun di luar lingkungan kampus. Akan dikenakan hukuman sesuai dengan perundang-undangan yang berlaku.

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

78

Catatan :

Universitas Padjadjaran

79

Catatan :

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

80

Lampiran Tabel Konversi Nilai Angka ke Angka Mutu


Nilai Angka Huruf Nilai Angka Huruf Nilai Angka Huruf Nilai Angka Huruf Murni Mutu Mutu Murni Mutu Mutu Murni Mutu Mutu Murni Mutu Mutu

0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 24 25

0,00 0,04 0,08 0,12 0,16 0,20 0,24 0,28 0,32 0,36 0,40 0,44 0,48 0,52 0,56 0,60 0,64 0,68 0,72 0,76 0,80 0,84 0,88 0,92 0,96 1,00

26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50

1,04 E 1,08 1,12 1,16 1,20 1,24 1,28 1,32 1,36 1,40 1,44 1,48 1,52 1,56 1,60 1,64 1,68 1,72 1,76 1,80 D 1,84 1,88 1,92 1,96 2,00

51 52 53 54 55 56 57 58 59 60 61 62 63 64 65 66 67 68 69 70 71 72 73 74 75

2,04 2,08 2,12 2,16 2,20 D 2,24 C 2,28 2,32 2,36 2,4 2,44 2,48 2,52 2,56 2,60 2,64 2,68 2,72 B 2,76 2,80 2,84 2,88 2,92 2,96 3,00

76 77 78 79 80 81 82 83 84 85 86 87 88 89 90 91 92 93 94 95 96 97 98 99 100

3,04 3,08 3,12 3,16 3,20 3,24 3,28 3,32 3,36 3,40 3,44 3,48 3,52 3,56 3,60 3,64 3,68 3,72 3,76 3,80 3,84 3,88 3,92 3,96 4,00

B A

Universitas Padjadjaran

LAMPIRAN

81 Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

82

LAMPIRAN 1

Universitas Padjadjaran

83

LAMPIRAN 2

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

84

LAMPIRAN 3

Universitas Padjadjaran

85

LAMPIRAN 4

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

86

LAMPIRAN 5

Universitas Padjadjaran

87

LAMPIRAN 6

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

88

LAMPIRAN 7

Universitas Padjadjaran

89

LAMPIRAN 8

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

90

LAMPIRAN 9

Universitas Padjadjaran

91

LAMPIRAN 10

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014

92

LAMPIRAN 11

Universitas Padjadjaran

93

LAMPIRAN 12

Pedoman Umum Penyelenggaraan Pendidikan Tahun Akademik 2013/2014