Anda di halaman 1dari 7

OSCE 1 CUCI TANGAN 1. Salam dan izin 2.

Tujuan cuci tangan : mencegah penularan penyakit dari pasien ke tenaga medis maupun sebaliknya 3. Siapkan bahan : 4. Cara 1) Lepas semua aksesoris dari tangan 2) Singsingkan lengan baju 3) Basahkan keduan tangan dengan air 4) Tuangkan sabun secukupnya 5) Gosokkan secara menyeluruh pada kedua telapak tangan 6) Gosokkan pada punggung tangan dan sela jari tangan kanan dan kiri 7) Gosokkan pada telapak tangan dan sela jari tangan kanan dan kiri 8) Gosokkan kuku jari 2-5 ke telapak tangan berlawanan berulang-ulang 9) Gosok ibu jari tangan kanan dengan mengenggamnya dengan tangan kiri Air yang mengalir Sabun (cair, bubuk, atau batangan) Kain lap bersih

berulang-ulang dan sebaliknya 10) Gosokkan seluruh ujung jari tangan kanan ke telapak tangan kiri berulang-berulang dan hal yang sama dilakukan untuk jari-jari tangan kiri 11) Bilas kedua tangan pada air yang mengalir 12) Keringkan tangan menggunakan kain lap bersih 13) Prosedur ini membutuhkan waktu 40-60 detik

IMUNISASI A. Menentukan Kelayakan Vaksin 1) Tanggal Kadaluarsa 2) VVM Yaitu vaksin vial monitor Cara membaca VVM

3) Shake Test Dilakukan dengan cara mengguncang vaksin yang akan digunakan Cara membaca :

4) Perubahan warna (pH) Normal pH adalah 6,8-7,2 dengan warna orange terang-tua Jika warnanya kuning <6,8 Jika warnanya pink >7,2

B. Jenis Vaksin 1. PPI (Program Pengembangan Imunisasi) 1) BCG (Bacillus Calmette Guerrine) BCG vaksin untuk tuberkulosis yang dibuat dari baksil tuberkulosis (Mycobacterium bovis) yang dilemahkan dengan dikulturkan di medium buatan selama bertahun-tahun. Vaksin BCG tidak boleh kena sinar matahari, jadi harus disimpan dalam suhu 2-8 derajat Celcius. Kontraindikasi Tes mantoux > 5 mm Penderita infeksi HIV Imunokompromise Pengobatan steroid, imunosupresif, radioterapi Menderita penyakit keganasan yang mengenai sumsum tulang dan luaslimfe Gizi buruk Demam tinggi Infeksi kulit

Cara pemberian : Diberikan hanya 1 kali optimal diberikan pada usia 2-3 bulan. Jika lebih dari 3 bulan, lakukan tes tuberculin. Jika hasil negative boleh diberikan. Disuntikkan secara intradermal (15-30 derajat) di lengan kiri atas Dosis 0,05 ml

2) Hepatitis B Indikasi Prevalensi Hep.B sedang atau tinggi Petugas kesehatan yang sering kontak dengan darah atau pasien hepatitis B Penerima transfuse darah atau hemodialisis Bayi dari ibu carrier Mencegah hepatitis B dan D

Kontraindikasi Alergi pada komponen vaksin Demam tinggi Ibu hamil kecuali prevalensi tinggi

Cara pemberian Diberikan pertama dalam waktu 12 jam setelah lahir Normalnya pada 0, 1, 6 bulan

Interval diberikan 3 kali : pertama saat lahir, kedua sebulan setelah vaksinasi pertam, ketiga 2-5 bulan setelah vaksinasi kedua Diberikan di intramuscular lateral 1/3 paha tengah Dosis 0,5 ml

3) Oral Polio Vaksin (OPV) Yaitu virus polio myelitis hidup yang dilemahkan Cara pemberian Diberikan secara oral sebanyak 2 tetes Kemudian untuk selanjutnya diberikan secara oral (OPV) atau injeksi (IPV)

Kontraindikasi Penyakit akut atau demam (suhu lebih 38,5 C) Muntah atau diare Pasien yang sedang menjalani pengobatan radiasi Pasien kanker yang sedang menjalani kemoterapi. Penderita infeksi HIV atau AIDS Ibu hamil dengan usia kehamilan 1 4 bulan

4) DTP (Difteri Tetanus Pertusis) Yaitu difteri dan tetanus toksoid yang dimurnikan. Pertusis bakteri mati. Kontraindikasi Riwayat anafilaksis Ensefalopati pada DPT sebelumnya

Cara pemberian Diberikan di intramuscular lateral 1/3 paha tengah dengan sudut 90 derajat Dosis 0,5 ml

5) Campak Yaitu virus hidup yang dilemahkan. Cara pemberian Subkutan lengan kiri atas dengan sudut 45 derajat Dosis 0,5 ml

Kontraindikasi balita yang alergi terhadap vaksin campak bayi yang menderita gangguan respon imun.

2. Non PPI 1) Hib Hemofillus Influenza B Diberikan intramuscular Pada bayi lateral sepertiga paha atas Pada anak lengan atas (deltoid)

2) PCV Pneumococcus 3) MMR mumps, measles, rubella 4) Dll C. CARA MENYUNTIK LIHAT CEKLIS 1. INTRAMUSKULAR DTP, Hepatitis B, dan Hib Cara Penyuntikan 1) Salam, kenalan, 2) Tanya umur anak 3) Tanya sebelumnya sudah pernah vaksin apa/ bawa kartu imunisasi (ntah namanya apa) 4) Tujuan melakukan vaksinasi agar kebal terhadap kuman tertentu 5) Informed consent 6) Persiapan alat2 (JELASKAN TTG VAKSIN SEPERTI DI ATAS) 7) Jelaskan prosedur imunisasi 8) Posisikan anak seperti :

9) Bersihkan area yang akan disuntik dengan alcohol 10) Kulit pada daerah yang akan disuntik diregangkan dengan menggunakan ibu jari dan telunjuk 11) Injeksi dengan sudut 90 derajat 12) Tusukkan dengan cepat dan masukkan cairan vaksin secara perlahan untuk mengurangi nyeri 13) Cabut secara perlahan dan berikan kapas pada ibu selama beberapa detik di tempat bekas suntikan untuk mengentikan perdarahan dan mengurangi nyeri.

14) Beritahu ibu kapan imunisasi akan dilakukan lagi

2. INTRADERMAL BCG

3. ORAL OPV

D. LIMBAH BEKAS IMUNISASI 1) Dibuang ke tempat yang disediakan 2) Dibakar dalam incinerator khusus, suhu 600-1100 derajat celcius 3) Dibakar dalam lubang/drum 4) Digiling