Anda di halaman 1dari 130

PRAKARTA

Puji syukur kami panjarkan kehadiran sang pencipta Tuhan Yang Maha Kuasa karena berkat karunia dan ijin Beliau akhirnya buku pedoman penulisan tesis ini dapat terselesaikan sesuai dengan yang telah direcanakan. Kehadiran buku pedoman ini merupakan jawaban atas berbagai persoalan dan harapan civitas akademik di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha terkait dengan standarisasi karya akhir mahasiswa yaitu tesis. Pedoman ini merupakan revisi edisi ke 3 yag telah mengalami beberapa penyempurnaan sesuai dengan kebutuhan dan dinamika akademis dalam konteks penyelenggaraan pendidikan tinggi. Secara skematik buku pedoman ini terdiri dari lima bab dengan rincian: a. BAB I PENDAHULUAN b. BAB II TIM PEMBIMBING c. BAB III PROSEDUR PENYUSUNAN TESIS d. BAB IV FORMAT TESIS e. BAB V TEKNIK PENULISAN Semoga buku pedoman ini dapat digunakan dengan baik, namun kami menyadari sepenuhnya bahwa pedoman ini bukanlah sesuatu yang bersifat final, untuk itu masukan yang bersifat kontruktif akan sangat berguna bagi penyempurnaan (revisi) edisi berikutnya.

Singaraja, Mei 2011

TIM penyusun

DAFTAR ISI
PRAKATA ............................................................................................................................ DAFTAR ISI ......................................................................................................................... DAFTAR TABEL .................................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1.1 Batasan dan Pengertian ....................................................................... 1.2 Tujuan ........................................................................................................ 1.3 Topik Tesis ................................................................................................... 1.4 Jenis Penelitian ........................................................................................ TIM PEMBIMBING 2.1. Kriteria Pembimbing ............................................................................... 2.2. Tugas Pembimbing ................................................................................. 2.3. Pengangkatan dan Penggantian Pembimbing ............................... PROSEDUR PENYUSUNAN TESIS 3.1 Pemenuhan Prasyarat ........................................................................... 3.2 Pra Proposal Tesis ..................................................................................... 3.3 Seminar Proposal Tesis ............................................................................ 3.4 Revisi Proposal Tesis ................................................................................. 3.5 Validasi Instrumen Penelitian ................................................................ 3.6 Pelaksanaan Penelitian ......................................................................... 3.7 Penyusunan Naskah Tesis ...................................................................... 3.8 Pra Ujian Tesis dan Ujian Tesis ................................................................ 3.9 Pelaksanaan Ujian .................................................................................. 3.10 Pasca Ujian ............................................................................................. FORMAT TESIS 4.1 Bagian Awal ............................................................................................. 4.2 Bagian Inti ................................................................................................. 4.3 Bagian Akhir ............................................................................................. TEKNIK PENULISAN 5.1 Bahan ........................................................................................................ 5.2 Pengetikan ............................................................................................... 5.3 Penyajian Tabel ....................................................................................... 5.4 Penyajian Gambar ................................................................................. 5.5 Cara Merujuk Kutipan ............................................................................ 5.6 Cara Menulis Daftar Rujukan ................................................................ ii ii iii iv

1 1 2 2

BAB II

3 3 4

BAB III

5 5 6 7 7 8 8 8 9 10

BAB IV

11 14 28

BAB V

30 30 32 33 33 35 42 43

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. LAMPIRAN-LAMPIRAN .....................................................................................................

ii

DAFTAR TABEL
Tabel 3.1 Rentang Nilai .................................................................................................. Tabel 5.1 Warna Sampul Tesis ....................................................................................... 10 30

iii

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1a. Sampul Luar Tesis .................................................................................. Lampiran 1b. Sampul dalam Tesis .............................................................................. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran 4. Lampiran 5. Lampiran 6. Lampiran 7. Lampiran 8. Lampiran 9. Logo Undiksha ....................................................................................... Sampul Persyaratan Gelar Magister ................................................. Isi dan Format Lembar Persetujuan Pembimbing .......................... Lembar Persetujuan Tim Penguji ........................................................ Contoh Lembar Pernyataan .............................................................. Contoh Prakata .................................................................................... Contoh Format Abstrak untuk Tesis ................................................... Contoh Format Daftar Isi ..................................................................... 43 44 45 46 47 48 49 50 22 53 55 56 57 58 59

Lampiran 10. Contoh Format Daftar Tabel .............................................................. Lampiran 11. Contoh Format Daftar Gambar ........................................................ Lampiran 12. Contoh Format Daftar Lampiran ....................................................... Lampiran 13. Contoh Format Daftar Pustaka .......................................................... Lampiran 14. Contoh Riwayat Hidup ........................................................................

iv

PEDOMAN PENULISAN TESIS


PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA

Naskah Pedoman Penulisan Tesis Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha, Edisi 2011. Diterbitkan oleh Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha (PPs Undiksha)

PEDOMAN PENULISAN TESIS

No Dokumen: 325/UN48.13/KM/2011

Tanggal Terbit, 8 Juni 2011

Revisi 3

BAB I PENDAHULUAN
Sesuai dengan kebijakan akademik yang telah ditetapkan oleh Universitas Pendidikan Ganesha dan tradisi akademik di perguruan tinggi, maka mahasiswa Program Magister (S-2) Undiksha wajib menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk tesis. Tesis merupakan salah satu syarat yang harus disusun dan diselesaikan oleh seorang mahasiswa Program Pascasarjana pada akhir studinya untuk memeroleh gelar magister (S-2) pendidikan.

1.1 Batasan dan Pengertian


Tesis adalah karya tulis ilmiah dalam bidang kajian tertentu, yang bersifat mandiri, merupakan laporan hasil kajian atau penelitian, yang disusun dengan prosedur dan bentuk yang telah ditetapkan, dan dengan menggunakan bahasa yang baku. Karya tulis yang demikian dimaksudkan untuk melahirkan pemikiran, konsep, generalisasi, dan uji teori bagi pengembangan disiplin keilmuan di bawah bimbingan dan pengawasan tim pembimbing yang keanggotaannya memiliki kualifikasi dan kewenangan akademis untuk itu. Bidang kajian yang dimaksud adalah bidang kajian akademik yang dikembangkan oleh program-program studi yang ada di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha. Kemandirian dalam menyusun tesis ditunjukkan melalui kemampuan mahasiswa untuk melakukan penelitian mandiri dan orisinal, bukan plagiat, dan melaporkan hasil temuannya dalam bentuk laporan karya tulis ilmiah yang berupa tesis. Dalam hal penelitian maupun dalam hal penulisan laporan, mahasiswa harus mengikuti prosedur dan struktur penulisan tesis yang ditetapkan dalam buku pedoman ini. Laporan dalam bentuk tesis itu harus disusun dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris (bagi mereka yang berlatar belakang jurusan bahasa Inggris pada Program Studi Pendidikan Bahasa). Bahasa tersebut haruskah tergolong bahasa tulis yang bersifat standard baku secara akademis. Dalam melaksanakan kegiatan penelitian dan penyusunan tesis tersebut, mahasiswa memeroleh layanan bimbingan dari tim pembimbing yang ditetapkan melalui Surat Keputusan Direktur Pascasarjana dan/atau Rektor Undiksha.

1.2 Tujuan
Tujuan penyusunan tesis bagi mahasiswa Program Pascasarjana Undiksha adalah untuk membina, mengembangkan, dan membiasakan mahasiswa untuk: 1) menghayati konstruk dan azas keilmuan sebuah disiplin, sehingga dapat bernalar, bersikap, dan berperilaku sebagai seorang ilmuan bermutu yang mandiri; 2) menerapkan teori bidang kajian yang digelutinya dan penghampiran metodis penelitian dalam bidang keahliannya sehingga dapat mengorganisasikan dan melaksanakan penelitian ilmiah sesuai dengan kaidah-kaidah keilmuan;

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

3)

4)

memperluas dan memperdalam pengetahuan bidang kajian disiplin keilmuan yang digeluti, materi penelitian, dan meningkatkan keterampilan melakukan penelitian ilmiah; serta mekomunikasikan gagasan dan temuan ilmiah secara lisan dalam forum ilmiah dan secara tertulis dalam bentuk karya tulis ilmiah sesuai dengan kaidah dan standar mutu yang berlaku.

1.3 Topik Tesis


Dengan mengacu pada kewenangan akademis dan pembinaan serta pengembangan disiplin keilmuan yang menjadi mandat Undiksha, maka topik dan pokok permasalahan tesis mahasiswa program magister Undiksha, diutamakan mengacu pada bidang pendidikan dalam arti luas. Acuan ini tidak mempersempit ruang masuknya topik dan pokok permasalahan yang secara substantif mengarah pada pengembangan disiplin ilmu di luar bidang pembelajaran dan/atau disiplin ilmu serumpun.

1.4 Jenis Penelitian


Jenis penelitian yang dilakukan dalam penyusunan tesis berbasis pada kajian bidang studi yang diampu oleh masing-masing program studi dan metodologis. Dengan demikian, pilihan pendekatan dan jenis penelitian dapat berbentuk: penelitian kualitatif, penelitian kuantitatif, penelitian dan pengembangan, penelitian kebijakan, penelitian eksperimen, (baik yang dilakukan di laboratorium maupun di lapangan) dan jenis penelitian lainnya yang sesuai dengan standard dan kaidah-kaidah akademis.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

BAB II TIM PEMBIMBING


Penyusunan tesis oleh mahasiswa Program Pascasarjana Undiksha dilakukan secara mandiri oleh mahasiswa di bawah arahan, bimbingan, pengawasan, dan penilaian dari tim pembimbing yang khusus diadakan untuk kepentingan tersebut, mulai dari seminar proposal sampai dengan tesis tersebut dinyatakan selesai menurut peraturan akademik Undiksha. Tim pembimbing tesis mahasiswa, terdiri dari dua orang, yaitu pembimbing I dan pembimbing II.

2.1. Kriteria Pembimbing


Tim pembimbing tesis mahasiswa Pascasarjana Undiksha, minimal memenuhi kriteria sebagai berikut. 1) Tim pebimbing terdiri atas pembina mata kuliah pada program studi yang bersangkutan yang ada di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha. Jika diperlukan, salah satunya bisa berasal dari perguruan tinggi lain yang relevan untuk bidang kajian tertentu. 2) Untuk pembimbing I, pembina mata kuliah tersebut harus telah menduduki posisi jabatan guru besar dengan kualifikasi akademik doktor (S3) dan/atau doktor dengan pangkat sekurang-kurangnya lektor kepala dan kualifikasi akademisnya secara materi (kontent) dan/atau metodologis relevan dengan bidang kajian tesis yang dibimbingnya 3) Untuk pembimbing II, pembina mata kuliah tersebut minimal telah berkualifikasi akademis doktor dengan jabatan sekurang-kurangnya lektor dan kualifikasi akademisnya secara materi (kontent) dan/atau metodologis relevan dengan bidang kajian tesis yang dibimbingnya 4) Staf pengajar yang bersangkutan harus menyatakan kesediaan untuk bertindak dan berfungsi sebagai pembimbing tesis mahasiswa yang bersangkutan, yang dinyatakan melalui keluarnya surat keputrusan direktur Program Pascasarjana dan/atau Rektor Undiksha. 5) Bilamana selama melaksanakan proses pembimbingan, salah satu atau kedua tim pembimbing berhalangan dan/atau tidak melakukan tugas dengan semestinya, maka yang bersangkutan dapat diganti oleh pembimbing lain, atas pertimbangan ketua program studi dan persetujuan Direktur Program Pascasarjana Undiksha, yang dinyatakan dalam sebuah surat keputusan untuk itu.

2.2. Tugas Pembimbing


Sesuai dengan kaidah akademis, maka secara umum, tugas tim pembimbing dapat dirinci menjadi : 1) mengarahkan dan memfasilitasi mahasiswa dalam menetapkan topik dan pokok masalah yang hendak dikaji dalam penulisan tesis; 2) membimbing mahasiswa dalam menyusun praproposal tesis;

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

3)

memfasilitasi dan mengantarkan mahasiswa untuk menyajikan praproposal tesisnya dalam seminar; 4) mempertimbangkan masukan dan saran penyempurnaan yang diperoleh dalam seminar praproposal tesis; 5) menetapkan praproposal tesis mahasiswa menjadi usulan penelitian tesis, yang dinyatakan dengan lembar persetujuan pada lembar pengesahan proposal tesis mahasiswa; 6) membimbing dan mengarahkan penyusunan instrumen penelitian yang akan dilakukan oleh mahasiswa; 7) membimbing dan mengawasi pelaksanaan penelitian; 8) membimbing dan mengawasi penyusunan naskah tesis; 9) mengantarkan mahasiswa pada ujian pra tesis dan ujian tesis; serta 10) bertindak sebagai salah seorang anggota tim penguji dalam ujian pratesis dan ujian tesis mahasiswa bimbingannya.

2.3. Pengangkatan dan Penggantian Pembimbing


Mekanisme pengangkatan dan penggantian pembimbing tesis mahasiswa pada Program Pascasarjana Undiksha dilakukan dengan mengacu pada ketentuan sebagai berikut. 1) Tim pembimbing tesis mahasiswa diusulkan oleh ketua program studi dalam bentuk format calon tim pembimbing tesis mahasiswa (bilamana diperlukan, disertai dengan persetujuan tertulis calon pembimbing yang diusulkan) yang ditandatangani oleh ketua dan sekretaris program studi kepada Direktur Program Pascasarjana Undiksha. 2) Direktur Program Pascasarjana Undiksha mengangkat dan menetapkan tim pembimbing dalam sebuah surat keputusan yang dikeluarkan khusus untuk itu. 3) Jika karena suatu sebab, seorang pembimbing berhalangan menjalankan tugasnya sehingga dipandang perlu untuk menggantinya, maka atas usul ketua program studi dan persetujuan Direktur Program Pascasarjana, akan dilakukan penggantian pembimbing melalui sebuah surat keputusan yang dibuat khusus untuk hal tersebut. 4) Tugas sebagai pembimbing tesis mahasiswa akan berakhir pada saat yang bersangkutan telah menandatangani tesis yang telah dipertahankan dalam ujian tesis dan dinyatakan lulus, serta telah disempurnakan oleh mahasiswa bimbingannya.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

BAB III PROSEDUR PENYUSUNAN TESIS


Tesis disusun melalui prosedur tertentu setelah mahasiswa memenuhi syaratsyarat akademis dan administratif yang ditetapkan oleh Program Pascasarjana Undiksha. Pada awal semester III, mahasiswa telah diperbolehkan mengajukan judul praproposal tesisnya kepada ketua program studi untuk ditetapkan calon pembimbingnya sesuai dengan topik/pokok masalah yang akan dikaji oleh masingmasing mahasiswa. Prosedur penyusunan tesis meliputi beberapa tahapan, yaitu: (1) pemenuhan prasyarat, (2) praproposal tesis, (3) seminar proposal tesis, (4) revisi proposal tesis, (5) validasi intrumen, (6) pelaksanaan penelitian, (7) penyusunan naskah tesis, (8) ujian pratesis dan ujian tesis, serta (9) pasca ujian tesis.

3.1 Pemenuhan Prasyarat


Mahasiswa di setiap program studi yang ada di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha, berhak memulai kegiatan penyusunan tesis, bilamana telah memenuhi persyaratan sebagai berikut. 1) Telah lulus semua mata kuliah semester I dan II dengan nilai minimal B- (2,75), yang dibuktikan dengan transkrip nilai yang ditandatangani oleh asisten direktur bidang akademik program pascasarjana Undiksha. 2) Terdaftar sebagai mahasiswa aktif pada semester yang sedang berjalan. 3) Telah memenuhi semua kewajiban administrasi dan keuangan yang ditetapkan oleh program pascasarjana Undiksha.

3.2 Pra Proposal Tesis


Setelah penetapan tim pembimbing, mahasiswa diperkenankan menemui para pembimbingnya untuk melakukan kegiatan sebagai berikut. 1) Secara tertulis mahasiswa mengemukakan bidang kajian, topik, focus masalah, dan cakupan masalah yang hendak digarap dalam penelitian bagi penyusunan tesisnya. 2) Mendiskusikan berbagai hal yang bertalian dengan kepentingan penyusunan pra proposal tesis, sampai memperoleh kepastian secara tentative, mengenai: (1) judul penelitian, (2) pokok masalah yang akan dikaji, (3) ruang lingkup penelitian, (4) kajian pustaka, dan (5) metode penelitian. 3) Melakukan konsultasi dengan pembimbing sesuai dengan jadwal yang telah disepakati, untuk melaporkan kemajuan dan hambatan penulisan, sampai usulan pra proposal tesisnya dinyatakan siap untuk diseminarkan dengan pembuktian berupa persetujuan kedua pembimbing pada kartu bimbingan tesis. 4) Pra proposal tesis merupakan kesatuan utuh sebuah rencana karya ilmiah, yang didalamnya memuat tentang: (1) latar belakang penelitian, (2) identifikasi masalah penelitian, (3) pembatasan masalah penelitian, (4)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

rumusan masalah penelitian, (5) tujuan penelitian, (6) manfaat penelitian, (7) kajian pustaka, (8) hipotesis penelitian, (9) metode penelitian, (10) instrument penelitian, dan (11) daftar pustaka. Secara rinci, struktur penulisan pra proposal tesis adalah sebagai berikut. A. Judul B. Pendahuluan 1. Latar Belakang Penelitian 2. Identifikasi Masalah 3. Pembatasan Masalah 4. Rumusan Masalah 5. Tujuan Penelitian 6. Manfaat Penelitian C. Landasan Teori dan Perumusan Teori 1. Kajian Teori 2. Kajian Hasil Penelitian yang Relevan 3. Kerangka Berpikir 4. Hipotesis D. Metode Penelitian 1. Rancangan Penelitian 2. Populasi dan Sampel Penelitian 3. Variabel Penelitian/Prosedur Tindakan 4. Metode Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian 5. Metode Analisis Data 6. Indikator Keberhasilan Penelitian (jika ada) E.Daftar Pustaka F. Lampiran (Instrumen Penelitian)

3.3 Seminar Proposal Tesis


Seminar pra proposal tesis diselenggarakan oleh masing-masing program studi dengan melibatkan semua calon pembimbing yang telah diusulkan kepada direktur program pascasarjana, untuk memberi kesempatan kepada mahasiswa menyajikan pra proposal tesisnya, serta memperoleh masukan bagi penyempurnaan pra proposalnya, sehingga dapat ditetapkan sebagai proposal tesis. Seminar pra proposal tesis, dilaksanakan dengan mempertimbangkan beberapa aspek dan komponen, yaitu: 1) Hari, tanggal, dan waktu seminar ditentukan dan dijadwalkan secara resmi oleh masing-masing program studi. 2) Peserta seminar usulan proposal tesis minimal terdiri dari: (a) ketua dan/atau sekretaris program studi, (b) tim pembimbing, dan (c) mahasiswa program studi tersebut. 3) Seminar dipandu oleh ketua atau sekretaris program studi, atau salah satu pembimbing yang ditunjuk oleh ketua program studi atas persetujuan direktur program pascasarjana u.b asisten direktur bidang akademik.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

4)

5)

6)

Seminar proposal tesis bertujuan untuk memperoleh masukan secara luas terkait dengan pra proposal tesis yang diseminarkan, di samping menentukan kelulusan seorang mahasiswa untuk mata kuliah seminar Penilaian atas proposal tesis ditentukan oleh ketua program studi, dan tim pembimbing, dengan mempertimbangkan komponen-komponen yang tertera pada lembar penilaian ujian seminar pra proposal tesis (yang secara umum menyangkut in-statika dan in-dinamika). Hasil seminar adalah penyempurnaan pra proposal tesis mahasiswa berdasarkan semua masukan dari peserta seminar.

3.4 Revisi Proposal Tesis


Setelah seminar usulan proposal tesis, mahasiswa berkewajiban melakukan perbaikan atau revisi terhadap usulan proposal tesisnya sesuai dengan masukan saat seminar, di bawah bimbingan tim pembimbing. Pentahapan revisi usulan proposal menjadi proposal tesis oleh mahasiswa harus mengarah kepada kepastian mengenai pokok masalah yang hendak dikaji, teori dasar yang dipakai sebagai landasan kajiannya, metodologi (pendekatan, metode, dan teknik), serta berbagai instrumen penelitian, seperti: lembar observasi, kuesioner, pedoman wawancara, perangkat tes dan kelengkapannya, perangkat dan kelengkapan eksperimen, dan hal-hal lain yang diperlukan untuk kepentingan penelitiannya. Bertalian dengan kaidah-kaidah akademik, rancangan penelitian dapat diartikan sebagai strategi mengatur latar (setting) penelitian agar penelitian memperoleh data yang sahih (valid) sesuai dengan karakteristik variabel dan tujuan penelitian. Pada penelitian eksperimen, rancangan penelitian yang dipilih adalah rancangan yang memungkinkan peneliti untuk mengendalikan (mengontrol) variabel-variabel lain yang diduga ikut berpengaruh terhadap variabel-variabel terikat. Pemilihan rancangan penelitian dalam penelitian eksperimen biasanya mengacu pada hipotesis yang akan diuji. Sementara pada penelitian non eksperimen (ex-post facto), bahasan dalam sub bab rancangan penelitian berisi penjelasan tentang jenis penelitian yang dilakukan ditinjau dari tujuan dan sifatnya, apakah penelitian eksploratif, deskriptif, eksplanatoris, survai atau yang lain. Di samping itu dijelaskan pula mengenai variabel-variabel yang dilibatkan dalam penelitian serta sifat hubungan antara variabel-variabel tersebut. Tahap ini selesai dengan disetujuinya rancangan penelitian mahasiswa oleh tim pembimbing, yang ditandai dengan persetujuan tertulis yang ditandatangani oleh tim pembimbing dan diketahui oleh ketua program studi.

3.5 Validasi Instrumen Penelitian


Setelah proposal tesis disetujui oleh tim pembimbing, (bila diperlukan) maka langkah selanjutnya adalah penilaian instrumen oleh judges (tim ahli) di luar tim pembimbing. Penentuan judges ditentukan oleh ketua program studi, dengan mempertimbangkan kesesuaian keahlian pakar yang ditunjuk dengan fokus masalah penelitian mahasiswa.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

3.6 Pelaksanaan Penelitian


Setelah proposal tesis disetujui oleh ke-2 pembimbing, maka mahasiswa dapat melaksanakan penelitian untuk kepentingan penyusunan tesisnya, dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: 1) Pelaksanaan penelitian diupayakan sesuai dengan rancangan penelitian yang sudah disetujui pembimbing. 2) Mahasiswa wajib berkonsultasi dengan pembimbingnya secara intensif, berkesinambungan, terjadwal, dan terdokumentasikan dalam kartu bimbingan. 3) Jangka waktu penelitian diupayakan tidak lebih dari enam bulan, dan kemajuannya dilaporkan minimal sekali dalam setiap bulan kepada tim pembimbing. 4) Bilamana dalam rentang waktu tiga bulan, mahasiswa tidak pernah melaporkan kemajuan penelitiannya kepada tim pembimbing, maka kepada yang bersangkutan akan dilakukan konfirmasi baik secara tertulis maupun lisan oleh program studi, berdasarkan laporan dan data bimbingan yang ada pada tim pembimbing.

3.7 Penyusunan Naskah Tesis


Setelah proses penelitian selesai, mahasiswa harus menyusun laporan hasil penelitiannya itu dalam bentuk tesis dengan memperhatikan hal-hal berikut: 1) Laporan hasil penelitian, yang hakikatnya merupakan tesis, mengandung bagian inti yang sekurang-kurangnya terdiri atas pendahuluan, kajian pustaka, metode penelitian, hasil penelitian (temuan, pembahasan, dan implikasi penelitian), dan penutup (rangkuman, simpulan, saran/rekomendasi). 2) Penyusunan laporan hasil penelitian dilakukan di bawah pembimbingan tim pembimbing secara penuh, yang terdokumentasikan dalam kartu bimbingan. 3) Proses bimbingan pada tahap ini, berakhir dengan terwujudnya naskah tesis yang layak dan siap uji, yang ditandai dengan persetujuan tertulis oleh tim pembimbing dalam lembaran persetujuan mengikuti pra ujian tesis.

3.8 Pra Ujian Tesis dan Ujian Tesis


Pra ujian tesis adalah evaluasi akhir studi mahasiswa untuk memperoleh gelar magister pendidikan (M.Pd.) yang dilaksanakan oleh program studi di lingkungan program pascasarjana Undiksha atas naskah tesis yang telah disusun oleh mahasiswa dan disetujui oleh tim pembimbing dalam suatu forum ujian yang khusus dilakukan untuk hal tersebut. Seorang mahasiswa dinyatakan berhak mengikuti pra ujian tesis dan ujian tesis, bilamana telah memenuhi persyaratan sebagai berikut. 1) Mahasiswa telah dinyatakan lulus untuk semua mata kuliah dengan indeks prestasi kumulatif minimal 3,00, yang dinyatakan dalam bentuk kutipan nilai yang diketahui oleh ketua program studi. 2) Telah lulus tes bahasa inggris, yang dinyatakan dengan lampiran foto copy sertifikat bahasa inggris (rangkap 1).

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

3) 4)

5)

Telah melunasi seluruh kewajiban administrasi keuangan sebagaimana ditentukan oleh program pascasarjana Undiksha. Mendaftarkan diri untuk mengikuti pra ujian tesis atau ujian tesis kepada sekretaris program studi (bukti pendaftaran diserahkan pada saat penyerahan naskah kepada bagian akademik). Menyerahkan 5 (lima) eksemplar naskah tesis yang terjilid secara rapi, dengan warna sesuai dengan karakteristik program studinya masing-masing kepada bagian akademik program pascasarjana Undiksha, minimal satu minggu sebelum hari dan tanggal ujian dilaksanakan.

Panitia pra ujian tesis atau ujian tesis dibentuk berdasarkan surat keputusan direktur program pascasarjana Undiksha, atas usulan dari ketua program studi. Tim penguji terdiri dari ketua program studi selaku ketua ujian, tim pembimbing, dan dua orang anggota staf pengajar program studi di luar tim pembimbing atau dosen luar staf pengajar yang dihadirkan khusus untuk kepentingan itu.

3.9 Pelaksanaan Ujian


Pelaksanaan pra ujian tesis atau ujian tesis dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut. 1) Pra ujian tesis atau ujian tesis dipimpin oleh ketua program studi, sebagai ketua ujian. 2) Ujian tesis dapat ditempuh oleh mahasiswaapabila yang bersangkutan telah dinyatakan lulus dalam pra ujian tesis. 3) Pra ujian tesis atau ujian tesis dilangsungkan secara lisan dan bersifat tertutup (hanya dihadiri oleh Tim Penguji dan mahasiswa yang ujian) 4) Pra ujian tesis atau ujian tesis dapat dilangsungkan bilamana telah dihadiri oleh ketua penguji dan anggota penguji, yang terdiri dari minimal satu orang dari tim pembimbing dan satu orang penguji lain. 5) Pendokumentasian nilai pra ujian tesis atau ujian tesis dilakukan dalam bentuk lembar penilaian ujian dengan skor pembobotan tertentu, yang dikeluarkan oleh program pascasarjana Undiksha. 6) Penilaian dilakukan terhadap komponen-komponen: (1) in-statika (yang terkait dengan tampilan dan kualitas naskah) yang menyangkut: (a) perumusan masalah dan tujuan penelitian, (b) kerangka teori, (c) metode penelitian (d) laporan penelitian, dan (2) in-dinamika yang menyangkut: (a) penyajian/ pertanggungjawaban isi naskah tesis oleh mahasiswa, (b) penguasaan mahasiswa terhadap isi naskah, (c) kemampuan mempertahankan isi naskah, dan (d) etika akademis selama mengikuti ujian. 7) Skor penilaian pra ujian tesis atau ujian tesis menggunakan skala 0-100 dalam format resmi yang dikeluarkan oleh program pascasarjana Undiksha. 8) Nilai akhir dari tiap penguji berbentuk skor rerata dari seluruh aspek/komponen yang diujikan sesuai dengan format penilaian. 9) Ketua panitia ujian mengumpulkan skor rerata dari semua penguji menentukan skor rerata akhir, dan mengkonversikannya menjadi nilai huruf dengan kriteria A,B,C,D, dan E dengan tanda (+) dan (-) sebagaimana tampak dalam tabel 3.1.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

10

Tabel 3.1 Rentang Nilai Rentangan 96 % - 100 % 91 % - 95 % 86 % - 90 % 81 % - 85 % 76 % - 80 % 65 % - 75 % 40 % - 64 % 0 % - 39 % Nilai Angka 4.00 3.70 3.30 3.00 2.75 2.00 1.00 0.00 Nilai Huruf A AB+ B BC D E

10) Mahasiswa dinyatakan lulus bilamana telah memperoleh nilai sekurangkurangnya B (3.00).

3.10 Pasca Ujian


1) 2) Pengumuman kelulusan (yudisium) dilakukan oleh ketua panitia ujian pada hari yang sama secara bersamaan Pengumuman kelulusan peserta ujian, dapat disertai dengan pemberian kewajiban kepada mahasiswa untuk memperbaiki naskah tesisnya di bawah bimbingan dan fasilitasi tim pembimbing, dalam rentang waktu maksimal tiga bulan sejak tanggal pelaksanaan ujian. Bilamana pada rentang waktu tersebut, mahasiswa belum bisa memenuhi kewajibannya, maka kepada yang bersangkutan diwajibkan mengikuti ujian ulangan. Mahasiswa yang tidak lulus ujian pra tesis atau ujian tesis (bila masa studi yang bersangkutan masih memungkinkan) diberi kesempatan untuk menempuh ujian ulang sebanyak-banyaknya dua kali dalam jangka waktu selama-lamanya enam bulan setelah ujian. Tesis yang telah diperbaiki dan disetujui serta ditandatangani oleh tim penguji dijilid hard cover dengan warna sesuai dengan karakteristik program studinya (bab v), dan disahkan oleh direktur Program Pascasarjana Undiksha. Mahasiswa wajib menyerahkan hard copy dan soft copy tesis dan artikel ilmiahnya masing-masing sebanyak 3 eksemplar kepada bagian akademik PPs Undiksha dalam bentuk compack disk (CD), dan menyerahkan juga secara langsung hard copy tesisnya masing-masing 1 eksemplar kepada pembimbing pertama dan pembimbing kedua.

3)

4)

5)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

11

BAB IV FORMAT TESIS


Format tesis yang dimaksud bukan semata-mata menyangkut ihwal ukuran (luas, berat, dan jenis kertas). Format tersebut juga menyangkut susunan, tata letak, tata urutan, dan tata cara penulisan termasuk ejaan, ukuran dan jenis huruf. Kertas yang digunakan untuk penulisan tesis (jilid akhir) adalah kertas putih jenis HVS 80 gram, ukuran A4, sampul hard cover (berlapis karton atau sejenisnya) dengan dilapisi plastik. Tesis diketik dengan komputer dalam format hurup Times New Roman (TNR) ukuran font 12, dan spasi ganda (2 spasi). Tesis merupakan suatu kesatuan utuh, tetapi dapat dibagi menjadi tiga bagian besar yaitu: (1) bagian awal, (2) bagian inti, dan (3) bagian akhir. Masing-masing bagian dapat dibagi lagi menjadi bagian-bagian bawahan, sebagaimana diatur dalam ketentuan berikut.

4.1 Bagian Awal


Bagian ini terdiri atas halaman sampul, lembar logo, halaman judul, lembar persetujuan (pembimbing dan penguji), surat pernyataan keaslian karya, prakarta, abstrak (dalam bahasa Indonesia dan Inggris), daftar isi, daftar tabel (jika ada), daftar gambar (jika ada), daftar lampiran, dan daftar-daftar lain (jika ada). Ciri khas dari bagian awal ini ialah penggunaan angka romawi kecil (i, ii, iii, dst) untuk menandai halamannya mulai dari lembar pernyataan keaslian karya sampai akhir bagian awal ini (daftar lampiran). Sementara itu, halaman depan (sampul) sampai dengan halaman persetujuan dianggap sebagai halaman berurutan tetapi tidak diberi nomor urut.

4.1.1. Halaman Sampul


Halaman sampul berisi: judul tesis secara lengkap, nama dan nomor induk mahasiswa (NIM), lambang Undiksha, dan diikuti oleh nama lengkap program studi, program pascasarjana, nama universitas, dan waktu (bulan, tahun) lulus ujian tesis. Semua huruf dicetak dengan hurup kapital. Komposisi huruf dan tata letak masingmasing bagian diatur simetris, rapi dan serasi (contoh dapat dilihat pada lampiran 1a-1b).

4.1.2. Halaman Logo


Lembar logo ini hanya berisi lambang Undiksha dengan ukuran tertentu. Format logo Undiksha dapat diperoleh pada bagian akademik program pascasarjana Undiksha (lihat contoh pada lampiran 2).

4.1.3. Lembar Halaman Judul


Lembar halaman judul terdiri atas dua halaman. Format dan isi halaman pertama sama dengan halaman sampul. Halaman judul lembar kedua memuat: (1) judul tesis secara lengkap, dicetak dengan huruf kapital, (2) teks Tesis Diajukan kepada Universitas Pendidikan Ganesha untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Magister Pendidikan, (3) nama dan nomor induk mahasiswa, dicetak dengan

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

12

huruf kecil kecuali huruf pertama nama dan NIM, (4) nama program studi, program pascasarjana, Universitas Pendidikan Ganesha, diketik dengan huruf kapital, (5) bulan dan tahun lulus ujian tesis (contoh dapat dilihat pada Lampiran 3).

4.1.4. Halaman Persetujuan


Ada dua halaman untuk lembar persetujuan. Halaman yang pertama memuat persetujuan dari tim pembimbing tesis. Hal-hal yang dicantumkan dalam lembar persetujuan pembimbing adalah: (1) teks Tesis oleh ... ini telah diperiksa dan disetujui untuk diuji....pratesis atau tesis, (2) nama lengkap dan nomor induk pegawai (NIP) pembimbing I dan pembimbing II. Contoh format lembar persetujuan pembimbing yang dimaksud dapat dilihat pada Lampiran 4. Halaman kedua dari lembar persetujuan berisi pengesahan tesis oleh para penguji dan direktur program pascasarjana. Pengesahan ini baru diberikan setelah diadakan penyempurnaan naskah tesis oleh mahasiswa yang bersangkutan sesuai dengan saran-saran yang diberikan oleh tim penguji pada saat berlangsungnya ujian tesis. Di dalam lembar persetujuan dosen penguji ini terdapat tanggal-bulantahun dilaksanakannya ujian, tanda tangan, nama lengkap dan NIP masing-masing anggota tim penguji serta program studi. Contoh format lembar persetujuan dosen penguji ini dapat dilihat dalam Lampiran 5.

4.1.5. Pernyataan Keaslian Karya


Untuk menghindari terjadinya praktik akademis yang melanggar kaidah dan academic yurisdiction, pada saat penyusunan tesis oleh mahasiswa, maka kepada setiap mahasiswa sebelum mendaftarkan diri mengikuti ujian pra tesis harus melampirkan surat pernyataan keaslian karya yang telah ditandatangani oleh mahasiswa bersangkutan dengan materai Rp. 6.000,00 (contoh format dapat dilihat pada lampiran 6).

4.1.6. Prakarta
Di dalam halaman prakarta dicantumkan ucapan terima kasih penulis tesis yang ditujukan kepada berbagai pihak. Pihak tersebut dapat berupa individu, pejabat, lembaga, organisasi, dan atau pihak-pihak lain yang telah berkontribusi dalam menyiapkan, melaksanakan, dan menyelesaikan penulisan tesis. Tulisan prakarta diketik dengan huruf kapital, simetris di batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Teks prakarta diketik dengan spasi ganda (dua spasi). Panjang teks tidak lebih dari dua halaman kertas ukuran A4. Kemudian, pada akhir teks dicantumkan kata Penulis yang menyebut nama terang, dan ditempatkan di pojok kanan bawah.

4.1.7. Abstrak
Nama penulis tesis diketik dengan urutan: nama akhir diikuti nama awal, nama tengah (jika ada). Tahun lulus diketik setelah nama penulis (dalam kurung) dan di akhiri dengan titik. Judul tesis dicetak dengan huruf miring atau tebal dan diketik dengan huruf kecil kecuali huruf-huruf pertama dari setiap kata. Kata Tesis ditulis setelah judul diakhiri dengan titik, diikuti dengan nama program studi (tidak boleh disingkat), nama program pascasarjana, dan nama universitas dan diakhiri

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

13

dengan titik. Kemudian, dicantumkan nama dosen pembimbing I dan II lengkap dengan gelar akademiknya. Dalam abstrak dicantumkan kata kunci yang ditempatkan di bawah nama dosen pembimbing. Jumlah kata kunci ini sekitar lima buah. Kata kunci diperlukan untuk komputerisasi sistem informasi ilmiah. Dengan kata kunci kita bisa menemukan judul-judul tesis beserta abstraknya dengan mudah. Di dalam teks abstrak disajikan secara padat intisari tesis yang mencakup tujuan penelitian, fokus masalah penelitian, metode penelitian, hasil penelitian, dan simpulan penelitian, serta (jika ada) saran/rekomendasi yang diajukan. Teks di dalam abstrak diketik dengan spasi tunggal (satu spasi) dan panjangnya tidak boleh lebih dari satu halaman kertas ukuran A4 (maksimum 500 kata) (lihat Lampiran 8). Abstrak dibuat dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris baku.

4.1.8. Daftar Isi


Di dalam halaman daftar isi dimuat: judul lembar pengesahan, surat pernyataan, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, daftar-daftar lain (jika ada), judul bab, judul subbab, dan judul anak sub bab yang disertai dengan nomor halaman tempat pemuatannya di dalam teks. Semua judul bab diketik dengan huruf kapital, sedangkan sub bab dan anak sub bab hanya huruf awalnya saja yang diketik dengan huruf kapital. Daftar isi hendaknya menggambarkan garis organisasi keseluruhan isi tesis (lihat Lampiran 9).

4.1.9. Daftar Tabel


Halaman daftar tabel memuat nomor tabel, judul tabel, dan nomor halaman untuk setiap tabel. Judul tabel harus sama dengan judul tabel yang terdapat dalam teks. Judul tabel yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara tabel yang satu dan tabel yang lainnya diberi jarak dua spasi (lihat Lampiran 10).

4.1.10. Daftar Gambar


Pada daftar gambar dicantumkan nomor gambar, judul gambar, dan nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Judul gambar yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul gambar dan judul gambar lainnya diberi jarak dua spasi (lihat Lampiran 11).

4.1.11. Daftar Lampiran


Daftar lampiran memuat nomor lampiran, judul lampiran, dan halaman tempat lampiran itu berada. Judul lampiran yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul lampiran yang satu dan judul gambar yang lainnya diberi jarak dua spasi (lihat Lampiran 12).

4.1.12. Daftar (sesuai dengan keperluan)


Jika dalam suatu tesis banyak digunakan tanda-tanda lain yang mempunyai makna esensial, seperti singkatan atau lambang-lambang dalam matematika, ilmu eksakta, dan teknik, maka perlu ada daftar mengenai lambang-lambang atau

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

14

tanda-tanda lain yang digunakan dalam tesis tersebut, dengan mengacu format sebagaimana halnya penulisan daftar tabel atau daftar gambar.

4.2 Bagian Inti


Bagian inti tesis terdiri atas sekurang-kurangnya lima bab, yakni pendahuluan, landasan teori, metode penelitian, hasil penelitian, dan penutup. Bagian inti ditandai dengan penggunaan nomor/angka Romawi besar (I, II, dst.) untuk menomori urutan bab, nomor digit untuk menandai urutan sub judul dan subsubnya (paling banyak 4 digit), nomor/angka Arab (1, 2, 3, dst.) untuk menandai halaman. Nomor digit tidak boleh digunakan untuk pengganti nomor urut seperi 1), 2), dst. atau huruf a), b), dst. Jika dirumuskan secara urut maka susunan bagian inti adalah: BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian 1.2 Identifikasi Masalah 1.3 Pembatasan Masalah 1.4 Rumusan Masalah 1.5 Tujuan Penelitian 1.6 Manfaat Penelitian 1.7 Implikasi Kebijakan (bila penelitian kebijakan) 1.8 Asumsi (bila ada) BAB II LANDASAN TEORI DAN PERUMUSAN HIPOTESIS 2.1. Kajian Teori 2.2. Kajian Hasil Penelitian yang Relevan 2.3. Kerangka Berpikir 2.4. Hipotesis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian 3.2 Populasi dan Sampel Penelitian 3.3 Variabel Penelitian/Prosedur Tindakan 3.4 Metode Pengumpulan Data/Instrumen Penelitian 3.5 Metode Analisis Data 3.6 Indikator Keberhasilan Penelitian (jika ada) BAB IV HASIL PENELITIAN 4.1 Deskripsi Data 4.2 Hasil Penelitian 4.3 Pembahasan 4.4 Implikasi Penelitian BAB V P E N U T U P 5.1 Rangkuman 5.2 Simpulan 5.3 Saran 5.4 Rekomendasi Kebijakan (jika ada)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

15

4.2.1. Pendahuluan
Bagian ini terbagi menjadi beberapa bagian bawahan, yakni latar belakang, identifikasi masalah, pembatasan masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan asumsi penelitian. Bagian ini di dalam tesis menjadi BAB I dengan judul yang sama dengan judul 1.

4.2.2. Latar Belakang Penelitian


Latar belakang yang digunakan dalam usulan sebuah penelitian diperlukan agar orang dapat memahami konteks atau lingkungan, faktor-faktor yang berkaitan dengan permasalahan yang akan diteliti. Jadi segala informasi yang berhubungan dengan permasalahan tersebut dikemukakan dengan maksud agar orang lebih mudah menghayati situasi dan kondisi di mana masalah-msalah tersebut timbul atau terjadi. Informasi mengenai latar belakang tidak perlu panjang lebar melainkan singkat tapi jelas agar tidak membosankan. Seringkali peneliti perlu memberikan uraian kronologi dan logis dalam bentuk urutan paragraf yang teratur. Urutan informasi ini memerlukan organisasi pemikiran yang cermat yang harus dituangkan dalam kalimat yang efektif dan menarik. Uraian harus secara eksplisit dapat mengungkapkan adanya kesenjangan antara das sollen dan das sein, sehingga muncul suatu keinginan meneliti adalah untuk dapat menutupi atau setidak-tidaknya memperkecil kesenjangan tersebut. Pemilihan masalah yang diteliti biasanya menggunakan dua pertimbangan. Pertama pertimbangan dari arah masalah atau dari sudut objektif, dalam arti, sejauh mana penelitian terhadap masalah tersebut memberikan sumbangan, baik kepada perkembangan teori maupun pemecahan masalah-masalah praktis. Kedua pertimbangan dari arah peneliti, seperti biaya dan alat-alat yang tersedia, waktu, bekal kemampuan, serta penguasaan metode yang diperlukan. Pada bagian latar belakang hendaknya dikemukakan secara jelas dan objektif rasional akademis mengapa masalah atau pokok persoalan tersebut penting dikaji dalam penelitian. Pernyataan urgenitas tersebut harus didukung oleh argumen-argumen akademis terkait, yang melatarbelakangi pentingnya kajian dilakukan. Pada bagian ini juga penting untuk dikemukakan logika konseptual dan praktis atas pokok persoalan, termasuk penggambaran terjadinya kesenjangan antara das sollen dan das sein (harapan dan kenyataan), baik secara teoretik maupun secara praksis. Pernyataan kesenjangan yang dimaksud hendaknya didukung oleh fakta, data, dokumen, dan bukti-bukti ilmiah lainnya yang bertalian dengan pokok permasalahan, sehingga siapapun yang membaca menjadi mengerti mengapa hal tersebut perlu dikaji atau diteliti secara ilmiah.

4.2.3. Identifikasi Masalah


Pada bagian ini penting dikedepankan secara ringkas teori pokok yang menunjang kajian, hasil penelitian terkait, dan logika-logika empiris yang mengiringi permasalahan yang dikaji, sehingga apa yang akan dikaji atau diteliti (pokok permasalahan) mendapatkan pijakan yang memadai secara akademis. Dengan demikian, maka akan tergambar secara jelas posisi peneliti (penulis) tentang pokok persoalan yang akan ditelitinya di antara apa yang telah dilakukan oleh orang lain. Oleh sebab itu, identifikasi masalah hendaknya mampu menjelaskan dan

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

16

mendudukkan pokok persoalan yang hendak dikaji di antara berbagai pokok kajian atau permasalahan yang telah dilakukan oleh orang atau peneliti lain.

4.2.4. Pembatasan Masalah


Pada bagian ini, peneliti harus mampu mengemukakan secara jelas dan operasional ruang lingkup kajiannya, sehingga tidak terjadi bias penafsiran terhadap pokok persoalan atau permasalahan. Untuk itu, peneliti harus mampu mengemukakan rasional dan alasan yang mendasari kenapa penelitian tersebut hanya sampai atau hanya mengkaji sesuatu di antara banyak permasalahan yang terkait. Keterbatasan ini mengacu kepada keadaan yang tidak bisa dihindari dalam penelitian, misalnya: karena alasan-alasan prosedural, teknik penelitian, atau faktor logistik. Keterbatasan ini bisa pula disebabkan oleh kondisi emosional masyarakat, seperti: adat istiadat, tradisi, keyakinan, kondisi daerah, dan yang lainnya, yang secara akademis dapat menghambat pelaksanaan penelitian.

4.2.5. Rumusan Masalah


Masalah penelitian sebaiknya menanyakan keterkaitan antara variablevariabel yang akan diteliti, baik untuk penelitian yang bersifat deskriptif/ex post facto maupun yang bersifat eksperimen. Dengan perkataan lain, masalah penelitian merupakan pertanyaan peneliti yang mendorongnya untuk mengadakan penelitian. Karena itu, masalah penelitian (research question) harus dirumuskan secara spesifik agar dapat menjadi penuntun bagi peneliti di lapangan. Masalah penelitian yang secara sepintas telah tersirat dalam latar belakang penelitian, penting untuk dinyatakan secara lebih jelas, operasional, dan terukur dalam rumusan kalimat tanya atau kalimat pernyataan yang terinci yang akan dicari jawabannya dalam penelitian. Rumusan masalah hendaknya dituangkan kedalam kalimat tanya atau kalimat pernyataan yang singkat, padat, jelas, dan operasional. Rumusan yang baik akan menampakkan secara jelas variabel yang diteliti, jenis dan sifat hubungan antarvariabel, keterkaitan antargeneralisasi dan bangunan teori sebuah disiplin, serta subjek penelitiannya. Selain itu, rumusan masalah hendaknya dapat diuji secara empiris, dalam arti, memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan yang diajukan.

4.2.6. Tujuan Penelitian


Secara ringkas dapat dikatakan bahwa tujuan penelitian adalah menemukan informasi empiris, objektif, logis mengenai sesuatu atau menentukan keterkaitan di antara variable-variabel yang dipermasalahkan. Dengan demikian, maka tujuan penelitian yang dirumuskan harus mencerminkan dan konsisten dengan masalah-masalah yang dikemukakan sebelumnya. Jelaslah, bahwa penelitian yang akan dilaksanakan mengarah pada jawaban-jawaban terhadap pertanyaan yang telah dinyatakan dalam masalah penelitian. Tujuan penelitian menyatakan secara jelas, sasaran yang ingin dicapai setelah pelaksanaan penelitian terhadap masalah yang telah dirumuskan pada bagian sebelumnya. Isi dan rumusan tujuan penelitian mengacu kepada isi dan rumusan masalah penelitian yang telah ditetapkan sebelumnya, yang bersifat ringkas, jelas, padat, dan terukur. Tujuan penelitian biasanya diformulasikan

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

17

(dirumuskan) dalam bentuk kalimat pernyataan, dan bisa juga (bagi penelitian kualitatif dan etnografi) dirumuskan dalam bentuk uraian deskriptif bertujuan.

4.2.7. Manfaat Penelitian


Pada bagian ini ditunjukkan pentingnya (keutamaan) penelitian terutama yang bertalian dengan pengembangan disiplin keilmuan, pembangunan dalam arti luas, dan kepentingan praksis sebuah bidang kajian. Dengan kata lain, uraian dalam subbab manfaat penelitian berisi alasan kelayakan akademis dan praksis atas masalah yang diteliti. Perumusan manfaat penelitian, akan memperkuat dan meningkatkan kelayakan sebuah pokok persoalan atau masalah untuk dikaji berdasarkan langkah-langkah akademis, sehingga akan melahirkan adagium tentatif pada kalangan komunitas tertentu (sesuai dengan bidang ilmunya). Sementara itu, untuk jenis penelitian tindakan atau penelitian tindakan kelas, termasuk penelitian dan pengembangan di beberapa bagiannya, kebermanfaatan penelitian harus dinyatakan dengan mengacu kepada siapa, dalam hal apa, dan untuk apa nilai manfaat tersebut.

4.2.8. Asumsi Penelitian (jika ada)


Asumsi merupakan anggapan-anggapan dasar tentang sesuatu hal yang terkait dengan fokus masalah penelitian, yang nantinya digunakan sebagai pijakan berpikir dan bertindak dalam pelaksanaan penelitian. Asumsi dapat bersifat substantif dan metodologis. Asumsi substantif berhubungan dengan masalah penelitian, sedangkan asumsi metodologis berkenaan dengan metodologi penelitian. Misalnya, peneliti mengajukan asumsi bahwa sikap seseorang dapat diukur dengan menggunakan skala sikap. Dalam hal ini ia tidak perlu melakukan pembuktian tentang kebenaran hal yang diasumsikannya tersebut, tetapi ia dapat secara langsung memanfaatkan hasil pengukuran sikap yang diperolehnya.

4.2.9. Landasan Teori dan Perumusan Hipotesis


Di dalam tesis, bagian ini menjadi pengisi BAB II dengan judul yang sama dengan judul pada butir 9 ini. Bagian ini terdiri atas landasan teori, kajian penelitian yang relevan, kerangka berpikir, dan hipotesis penelitian.

4.2.10. Kajian Teori


Kajian teori membahas secara deduktif dan/atau anti tesis sejumlah teori yang pernah ada, yang pernah digunakan oleh orang untuk menjawab atau menjelaskan masalah-masalah tertentu. Pemilihan dan penetapan kajian teori dilakukan dengan pertimbangan azas relevansi dan kemutakhiran. Bagian ini tidak boleh hanya merupakan rangkaian teori-teori atau kumpulan teori tanpa pemaknaan yang sistematis oleh peneliti. Penetapan dan penggunaan teori-teori ini seyogyanya mengarah kepada teori yang hendak digunakan dalam mengkaji masalah yang dirumuskan dan secara eksplisit harus mampu dirumuskan dan ditetapkan suatu teori dasar (grounded theory) yang nantinya digunakan untuk menakar, membedah, dan memformulasikan pengujian dan/atau penelaahan variabel penelitian. Jenis teori, batasan teori, prosedur penggunaan, mekanisme

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

18

pengujian, dan yang lainnya harus mampu dirumuskan dan dinyatakan secara jelas pada bagian ini. Penting dipahami dan dilakukan pada bagian ini, bahwa dalam mengutip, memaknai, menyenerai, sumber-sumber kepustakaan pada bagian ini hendaknya menggunakan kata-kata sendiri, dengan menjauhkan kesan menjiplak aslinya. Sesekali memang diperkenankan untuk mengutip secara utuh sebuah teori, prinsip, generalisasi, konsep, dan fakta dari sumber aslinya, dengan cara menuliskannya sesuai dengan kaidah-kaidah yang dibenarkan secara akademis. Pengutipan sebuah sumber atau kepustakaan wajib hukumnya untuk mencantumkan nama penulis dan tahun penerbitan sumber kepustakaan tersebut. Bilamana kutipan langsung lebih dari 4 baris, maka penulisannya harus diketik satu spasi dengan mencantumkan nama penulis, tahun penerbitan, dan halaman tempat kutipan di buku atau sumber aslinya.

4.2.11. Kajian Hasil Penelitian yang Relevan


Pengkajian dan penelusuran berbagai teori adalah dalam rangka menentukan teori dasar yang akan digunakan oleh peneliti untuk meneliti variabel yang dikonstruksikan. Setiap variabel yang akan diteliti seyogyanya memiliki kontruksi dasar teori. Hal ini sangat penting karena untuk selanjutnya (dalam penelitian kuantitatif) teori yang digunakan akan menentukan arah penelitian tersebut, baik menyangkut instrumentasi yang digunakan (dalam proses perancangan maupun validasinya), perumusan hipotesisnya, maupun tahapan verifikasinya. Setelah peneliti mengemukakan teori-teori yang berhubungan dengan variabel yang diteliti (masalahnya) maka ia dapat mendeduksikan konsep-konsep yang terdapat di dalamnya. Setiap teori berisi konsep, karena itu konsep tersebut harus dijelaskan di dalam bagian ini agar orang mengetahui dasar atau inti teori tersebut. Dalam bagian ini sering digunakan diagram-diagram untuk menjelaskan konsepnya. Pada bagian ini, secara jelas dan objektif harus dipaparkan tentang gagasan, konsep, pemikiran, teori, prinsip, dalil, dan temuan dalam penelitian terdahulu yang bertautan secara langsung maupun tidak langsung dengan fokus masalah yang akan diteliti. Peneliti dapat memulai dengan mengemukakan penelitian-penelitian yang relevan dengan apa yang akan diteliti secara kronologis, atau disistematisasikan menurut masalahnya. Berdasarkan kajian dan telaah terhadap berbagai temuan penelitain tersebut, maka peneliti dapat memetik halhal yang bertalian dengan masalah, teori yang akan digunakan, metode yang digunakan, dan temuan-temuannya dengan memberikan penguatan, atau komentar, kritik, evaluasi, dan sebagainya, sehingga tidak memunculkan atau menyiratkan kesan bahwa bagian ini adalah kumpulan atau penumpukan rangkaian teori semata. Peneliti dituntut untuk mampu membahasakan bagian setiap bagian dari temuan penelitian yang relevan untuk mendukung gagasan utama atau pokok permasalahan penelitiannya, sehingga jelas posisi peneliti di antara teori atau temuan penelitian yang telah dihasilkan oleh orang lain pada kajian yang sejenis. Berdasarkan pola seperti di atas, peneliti dengan tegas dapat mengemukakan bagian-bagian atau aspek-aspek mana yang berhubungan dan

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

19

yang tidak berhubungan dengan bagian-bagian atau aspek-aspek yang akan dikaji sekarang, masalah-masalah mana yang sudah diteliti orang dan masalahmasalah mana yang belum digarap sehingga peneliti bisa menempatkan di mana posisi masalah yang akan ditelitinya. Bisa saja terjadi, bahwa fokus masalah yang akan dikajinya sama atau telah dikaji oleh peneliti lain lebih dulu, namun bilamana metode, pelibatan dan jumlah variabel, objek atau subjek penelitian, serta lokasi atau latar penelitiannya berbeda, maka penelitian tersebut layak untuk dilajutkan. Pada konteks inilah, kejujuran akademis, kedirian akademis mahasiswa, dan gradasi karya yang akan dihasilkannya dipertaruhkan (dinilai dan ditempatkan pada level tertentu). Kajian teori dan kepustakaan setiap variabel ditunjang minimal tiga sumber primer dengan menunjukkan bukti fisik (hard copy).

4.2.12. Kerangka Berpikir


Setelah dipastikan teori dan konsep yang hendak dipakai dalam penelitian, maka penelitian mengemukakan kerangka berpikirnya mengenai teori atau konsep tersebut. Dalam kasanah metodologi antara kajian teori dan kajian empirik tersebut adalah koheren. Kajian-kajian tersebut (baik teori maupun empirik) merupakan modal argumentasi yang menjelaskan hubungan yang mungkin terdapat di antara berbagai faktor yang saling mengkait dan membentuk konstelasi yang dapat dirumuskan dalam kerangka berpikir, yang disusun secara rasional berdasarkan premis-premis ilmiah yang telah teruji kebenarannya dengan memperhatikan faktor-faktor empiris yang relevan. Kerangka berpikir menguraikan secara jelas dan koheren pertautan antar variabel atau konsep dan/atau generalisasi yang akan diteliti dengan dukungan teori atau temuan penelitian terdahulu, sehingga terbangun sebuah konstruk keilmuan yang menjelaskan talitemali variabel yang dilibatkan dalam penelitian.

4.2.13. Hipotesis Penelitian


Hipotesis adalah praduga ataupun asumsi yang harus diuji melalui data atau fakta yang diperoleh melalui penelitian. Dengan demikian, hipotesis merupakan penuntun bagi peneliti dalam menggali data yang diinginkan. Sekalipun demikian, perlu diingat, bahwa peneliti harus senantiasa memegang teguh prinsip objektif agar jangan timbul bias dalam pencarian data. Hipotesis merupakan jawaban sementara atau dugaan jawaban terhadap pertanyaan yang diajukan, yang pada hakikatnya merupakan kesimpulan dari kerangka berpikir yang dikembangkan. Secara konsep, hipotesis dapat diartikan sebagai pernyataan mengenai keadaan populasi yang akan diuji kebenarannya berdasarkan data yang diperoleh dari sampel penelitian. Secara statistik hipotesis merupakan pernyataan mengenai keadaan parameter yang akan diuji melalui statistik sampel. Hipotesis biasanya juga mengandung prediksi, dan ketepatan prediksinya akan sangat tergantung pada tingkat kebenaran dan ketepatan kajian teori yang mendasarinya. Secara umum, hipotesis sebenarnya menyangkut dua hal yaitu tentang hubungan dan tentang perbedaan, tetapi perumusannya dapat beraneka ragam. Dalam penelitian kuantitatif yang paling perlu diperhatikan adalah jenis rumusan hipotesis tersebut, apakah suatu hipotesis dirumuskan secara direksional atau non-direksional. Hal ini penting diperhatikan karena menyangkut uji signifikansi

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

20

yang akan diterapkan, yaitu: uji satu arah (one tail) untuk hipotesis direksional, atau uji dua arah (two tail) untuk hipotesis nondireksional, di samping kedua jenis rumusan hipotesis dimaksud akan menuntut arah kajian teori yang berbeda. Menurut fungsinya, hipotesis terdiri atas hipotesis teoretik dan hipotesis penelitian. Perlu disadari bahwa penelitian kuantitatif bertujuan untuk menguji teori yang sudah ada. Teori tersebut kemudian dirumuskan ke dalam hipotesis untuk diuji dengan sampel yang ditentukan oleh peneliti. Hipotetsis yang diuji dalam penelitian adalah hipotesis nol. Hipotesis nol pada hakikatnya adalah hipotesis yang menyatakan tidak ada hubungan atau tidak ada perbedaan (hypotesis of no relation, hypotesis of no difference). Peneliti dalam hubungan ini mempunyai praduga atau asumsi bahwa data yang diperolehnya akan menunjukkan sebaliknya. Karena itu hipotesis penelitian akan menyatakan gagasan sebaliknya, yaitu: ada hubungan atau ada perbedaan. Berdasarkan pengertian di atas muncul tiga macam pendapat di antara para peneliti, yaitu: (1) karena hipotesis nol bunyinya selalu sama untuk semua penelitian, maka hipotesis nol tidak perlu disebutkan dalam usaha penelitian, (2) karena hipotesis penelitian dapat diketahui dari hipotesis nol dan karena hipotesis nol adalah hipotesis yang diuji, maka hipotesis penelitian tidak perlu dicantumkan dan hanya hipotesis nol yang dicantumkan, dan (3) mencantumkan kedua jenis hipotesis tersebut baik dalam rumusan narasi maupun dalam rumusan statistiknya. Dalam praktiknya, ketiga pendapat tersebut digunakan tanpa masalah. Dengan demikian, peneliti boleh memilih salah satu dari ketiga pendekatan tersebut dan menggunakannya secara konsisten. Menurut sifatnya, hipotesis penelitian dapat berupa hipotesis yang mengarah (directional) dan dapat juga berupa hipotesis yang tidak mengarah (non-directional). Hipotesis yang mengarah menunjukkan arah asumsi penelitian, misalnya; semakin tinggi IQ peserta didik, semakin tinggi prestasi belajarnya. Sebaliknya hipotesis yang tak mengarah menunjukkan tidak adanya arah asumsi peneliti, misalnya; terdapat perbedaan antara kelompok X dengan kelompok Y, tanpa menyebutkan kelompok yang mana yang lebih tinggi. Menurut bentuknya; hipotesis dapat berupa pernyataan simbolik dan pernyataan verbal. Dalam usulan penelitian, kedua bentuk hipotesis ini harus dicantumkan.

4.2.14. Metode Penelitian


Tesis pada butir 14 ini akan menjadi BAB III dengan judul seperti judul pada butir 14. Kandungannya mencakupi antara lain: jenis penelitian, subjek penelitian, metode pengumpulan data, metode analisis data, dan indikator keberhasilan penelitian. Perlu dicatat, bahwa di dalam bagian ini, peneliti tidak perlu mengemukakan teori-teori atau batasan-batasan tentang istilah-istilah dalam metodologi. Misalnya, katika mengumumkan tentang subjek penelitian, populasi, dan sampel penelitian, tidak perlu didefinisikan apa itu subjek penelitian, populasi, sampel, dan berbagai hal tentang penyampelan.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

21

4.2.15. Rancangan Penelitian


Rancangan (desain) pada hakikatnya mencakup abstraksi isi dan ruang lingkup (the design is content and scope of the study). Rancangan penelitian tergantung pula pada pendekatan yang digunakan pada subjek penelitian dalam kaitan dengan eksistensi variabel yang diteliti. Eksistensi variabel yang dimaksud apakah variabel yang akan diteliti dimunculkan secara sengaja (dimanipulasi) oleh peneliti dalam suatu eksperimen, atau variabel yang diteliti adalah variabel yang telah ada secara wajar pada subjek yang diteliti (ex-post facto), atau variabel yang diteliti adalah sesuatu yang harus diurai lebih lanjut berdasarkan realitas kekinian temuan di lapangan (etnografi). Di sisi lain, penggambaran konstelasi rancangan penelitian akan dipengaruhi pula oleh jumlah (banyaknya) dan status variabel yang dilibatkan dalam penelitian, sehingga akan terkait dengan identifikasi variabel penelitian dan sudah tentunya juga terkait dengan hipotesis yang dirumuskan. Berdasarkan rasional tersebut, maka pada bagian ini, mahasiswa hendaknya mampu dengan tegas menyatakan desain penelitian yang digunakan, sesuai dengan karakteristik fokus masalah yang hendak dikaji atau diteliti. Pada rancangan penelitian, secara empiris telah dinyatakan rancang bangun penelitian yang akan dilakukan, sehingga akan memudahkan peneliti dalam melakukan tahapan penelitian selanjutnya.

4.2.16. Populasi dan Sampel Penelitian


Sejak awal, peneliti harus dengan tegas menentukan populasi penelitiannya. Karena itu ia harus mendefinisikan populasi agar orang mengetahui ke mana hasil penelitian tersebut dapat digeneralisasikan. Populasi terdiri atas populasi teoretis dan populasi terjangkau. Populasi teoretis adalah semua subjek, baik yang secara langsung maupun tidak langsung akan diteliti dan ke mana hasil penelitian dapat digeneralisasikan. Populasi terjangkau adalah semua subjek yang (bila perlu) dapat dijangkau secara langsung. Bilamana populasi biasanya terlalu banyak untuk diteliti, maka peneliti dapat menggunakan sebagian saja dari populasi. Sudah barang tentu sampel tersebut harus dapat mewakili populasi. Peneliti dapat menggunakan teknik statistik untuk mengetahui apakah sampel yang digunakan representatif atau tidak. Dalam kaitan dengan itu, penentuan sampel dari suatu studi sampling pada hakikatnya selalu mengandung risiko kesalahan (sampling error), karena generalisasi dari sampel ke populasi selalu mengandung resiko bahwa terdapat kekeliruan atau ketidak tepatan, karena sampel tidak mungkin mencerminkan secara persis keadaan populasi. Secara konseptual, dapat ditegaskan bahwa semakin besar ketidaksamaan sampel dengan populasi, maka semakin besar pula kemungkinan kekeliruan dalam generalisasi. Maka dari itu, masalah representatifnya sampel sangat perlu dicermati. Bertalian dengan hal tersebut terdapat beberapa teknik penentuan sampel, yang pada dasarnya dapat dikelompokkan menjadi dua gugus yaitu: (1) penyampelan probabilitas (probability sampling), dan (2) penyampelan nonprobabilitas (nonprobability sampling). Dari masing-masing gugus tersebut telah diciptakan berbagai teknik lagi, yang sangat memungkinkan peneliti memilih sesuai dengan keperluan.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

22

Untuk mendukung penggunaan dari berbagai teknik di atas, dalam rangka mempertinggi tingkat kerepresentatipan sampel, perlu dipertimbangkan beberapa hal yaitu: variabilitas populasi, besarnya sampel, teknik penentuan sampel, dan kecermatan memasukkan ciri-ciri populasi. Mengingat adanya keterbatasan yang dimiliki oleh peneliti, maka dapat saja terjadi ketidak sempurnaan pemenuhan keempat hal di atas, sehingga kesalahan sampling hampir selalu ada. Berangkat dari logika konseptual di atas, maka muncul kebutuhan untuk memperhitungan besar-kecilnya kekeliruan tersebut, yang biasa disebut dengan analisis kekeliruan atau simpangan baku estimasi atas distribusi penyampelan. Distribusi penyampelan statistik akan normal manakala distribusi skor dalam populasinya merupakan distribusi normal dan sampel diambil secara rambang (random). Akan tetapi, distribusi suatu statistik akan mendekati distribusi normal, tidak peduli bentuk distribusi populasinya normal atau tidak asal sampel penelitiannya cukup besar. Mengenai gugus penyampelan, seorang peneliti harus mampu memilih teknik penentuan sampel yang tepat sesuai dengan karakteristik populasi dan kebutuhan data penelitiannya. Secara umum, teknik tersebut ada yang didasarkan atas probabilitas, ada pula yang didasarkan atas nonprobabilitas. Probabilitas penyampelan terdiri atas : (1) rambang sederhana (simple random sampling); (2) rambang strata (stratified random sampling); (3) kluster (cluster sampling). Penyampelan nonprobabilitas terdiri atas : (1) penyampelan purposif (purposive sampling); (2) penyampelan kuota (quota sampling); (3) penyampelan eksidental (accidental sampling). Berdasarkan argumentasi di atas, maka bilamana subjek penelitian telah ditetapkan, maka peneliti secara tegas telah dapat menyatakan populasi subjek penelitian itu. Jika dalam penelitian diperlukan adanya sampel, maka harus dipilih secara tepat teknik dan pendekatan penyampelannya, sehingga tidak terjadi bias keterwakilan populasi dalam sampel penelitian, yang pada akhirnya akan berdampak pada validitas temuan penelitian.

4.2.17. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel


Variabel dapat diartikan sebagai suatu totalitas gejala atau objek pengamatan yang akan diteliti. Maka dari itu, dilihat dari fungsinya, variabel dapat diklasifikasikan menjadi: variabel bebas (prediktor), variabel kontrol, variabel moderator, variabel penyela, dan variabel tergantung (kriterium). Bila variabel ini digambarkan dalam suatu model (konstelasi) penelitian nantinya, penempatan (klasifikasi) variabel sangat ditentukan oleh paradigma teori yang melandasinya, dan untuk itulah sangat diperlukan wawasan, pengalaman, ketelitian, serta keterampilan peneliti. Perumusan definisi variabel, menyangkut perumusan definisi konsep variabel dan perumusan definisi operasional variabel tersebut. Perumusan definisi konsep variabel harus konsisten dengan teori pokok (grand theory) yang mendasari penelitian variabel bersangkutan. Hal tersebut secara konsep akan menyangkut konsep teoretis variabel yang diteliti, dimensi, dan indikator yang melingkupi variabel tersebut. Sementara itu, definisi operasional variabel, menyangkut pengukuran variabel, dan pernyataan peringkat/skala data yang dikumpulkan

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

23

(nominal, ordinal, interval, atau rasio). Definisi operasional variabel ini akan sangat menentukan bagaimana suatu instrumen variabel itu dirancang, dan bagaimana rancangan data tersebut dikumpulkan, dan hal tersebut akan memberikan arah bagaimana formula analisis yang akan digunakan. Bila ditelusuri lebih jauh, bermacam-macam cara dapat digunakan untuk menyusun definisi operasional, antara lain: (a) pola I, yaitu definisi yang disusun berdasarkan atas kegiatan-kegiatan (operasi) yang harus dilakukan agar hal yang didefinisikan itu terjadi. Contoh : pembelajaran model jigsaw adalah pembelajaran yang dikelola dengan langkah-langkah umum sebagai berikut ............... Hasil pembelajaran tersebut dilihat pada prestasi belajar peserta didik, yang diukur melalui tes, dan data yang dikumpulkan dalam skala interval; (b) pola II, yaitu definisi yang disusun atas dasar bagaimana hal yang didefinisikan itu beroperasi. Contoh: inteligensi adalah kemampuan potensial yang dimiliki oleh peserta didik yang berpengaruh terhadap cara pemecahan masalah yang dihadapi secara cepat, tepat, dan adequat. Inteligensi peserta didik diukur melalui tes inteligensi standard progresive matriks dan data yang dikumpulkan dalam skala interval; dan (c) pola III, yaitu definisi yang dibuat berdasarkan atas bagaimana hal yang didefinisikan itu tampak. Contoh : kecemasan terhadap sekolah adalah penolakan untuk pergi belajar di sekolah. Kecemasan terhadap sekolah diukur dengan observasi atau wawancara, dan data yang dikumpulkan dalam skala nominal (sangat cemas, cemas, dan kurang cemas). Mengacu pada konsep berpikir di atas, maka hal-hal yang dikemukakan pada bagian ini ialah identifikasi variabel penelitian, definisi variabel (definisi konsep dan definisi operasional) serta konstelasi variabel. Uraian mengenai ketiga hal ini dilakukan secara amat singkat karena maksud utamanya adalah untuk memberikan gambaran utuh dalam bentuknya yang ringkas mengenai fokus penelitian. Definisi istilah diperlukan apabila diperkirakan akan timbul perbedaan pengertian atau kekurang-jelasan makna seandainya batasan itu tidak diberikan. Istilah yang perlu diberi batasan ialah istilah-istilah yang berhubungan dengan konsep-konsep pokok yang terdapat dalam tesis. Kriteria bahwa suatu istilah mengandung konsep pokok adalah jika istilah itu terkait erat dengan masalah yang diteliti atau variabel penelitian. Bagi penelitianpenelitian yang menggunakan pendekatan kualitatif definisi variabel agar disesuaikan.

4.2.18. Metode Pengumpul Data/Prosedur Penelitian


Pada bagian ini, yang perlu dirumuskan lebih dulu adalah data apa yang hendak dikumpulkan dengan mengacu pada fokus masalah dan rumusan masalah yang telah diformulasikan sebelumnya. Setelah kepastian yang bertalian dengan jenis data yang diperlukan telah ditetapkan, maka langkah selanjutnya adalah menentukan cara atau metode yang akan digunakan untuk menjaring atau mengumpulkan data. Ketepatan pemilihan metode dan alat pengumpul data sangat menentukan kualitas data yang didapatkan, dan pada akhirnya akan menentukan kualitas hasil suatu penelitian. Oleh karena itu, instrumentasi ini harus mendapatkan penggarapan yang cermat, sehingga memenuhi syarat-syarat sebagai alat ukur yang baik. Untuk itu biasa dituntut validasi instrumen (yang menyangkut validitas

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

24

content, concurrent, predictive dan construct, serta menyangkut tingkat reliabilitas baik dengan KR 20, 21, Hoyts, Koefisien Alpha, Split-half, test-retest, dan sebagainya) atas alat pengumpul data yang akan digunakan. Peneliti harus cermat memilih dan menggunakan prosedur itu sesuai dengan karakteristik alat ukurnya. Contoh, misalnya masalah penelitian yang akan diteliti adalah mengenai hasil belajar siswa, maka data yang diperlukan ialah skor siswa dalam tes atau ujian, sehingga metode pengumpul data yang relevan adalah dengan melaksanakan tes hasil belajar. Contoh lainnya, peneliti hendak mengumpulkan data tentang sikap siswa, maka jenis data yang diperlukan adalah pernyataan atau perilaku siswa, sehingga metode pengumpul data yang relevan untuk ini adalah dengan wawancara atau dengan menyebarkan kuesioner. Metode pengumpulan data semacam itu tentu memerlukan instrumen atau alat pengumpul data penelitian, yang bisa berupa: perangkat tes, pedoman wawancara, lembar observasi, catatan lapangan terstruktur, dan kuesioner. Masingmasing instrumen itu harus sudah dilampirkan ketika mengajukan usulan penelitian. Di dalam tesis harus dijelaskan, misalnya, siapa dan berapa jumlah subjek yang dites, kapan dan dimana, apa yang diteskan, dsb. Tentang wawancara dijelaskan siapa yang akan diwawancarai, cara mewawancarai, kapan, dan di mana. Dijelaskan isi kuesioner, siapa yang diberi kuesioner, berapa jumlah yang disebarkan dan berapa jumlah yang dikembalikan, dsb. Data yang sudah dikumpulkan itu kemudian ditata dan diorganisasi agar mudah diolah dan dianalisis. Wawancara yang direkam harus ditranskripsikan dulu melalui bahasa tulis. Data tersebut, misalnya, diklasifikasikan, ditabelkan, diurutkan, dan sebagainya. Jika sekiranya peneliti tinggal memakai alat pengumpul data yang sudah diakui validitas dan reliabilitasnya, masih juga merupakan keharusan baginya untuk melaporkan dan memberikan informasi mengenai tingkat validitas dan reliabilitas penelitian terdahulu atau mungkin berdasarkan kesepakatan-kesepakatan tertentu.

4.2.19. Metode Analisis Data


Setelah data dikumpulkan dan ditata, langkah selanjutnya adalah menganalisis atau mengolah data tersebut sesuai dengan sifat dan jenis data yang terkumpul. Karena jenis data dalam penelitian itu mungkin lebih dari satu, maka harus secara cermat dan teliti dikemukakan bagaimana masing-masing data itu dianalisis sesuai dengan masalah dan tujuan penelitian, misalnya: Masalah: hasil belajar siswa sikap siswa Data: skor hasil belajar pernyataan Dikumpulkan: dengan tes dengan kuesioner Dianalisis: dengan statistik Diklasifikasikan

Untuk analisis statistik perlu dideskripsikan formula yang digunakan maupun asumsi analisis yang harus dipenuhi. Dengan cara tersebut, peneliti dapat merumuskan dengan paparan yang mudah dan sistematis karena metode-metode analisis tampak jelas. Dari sini peneliti masuk ke bagian sajian hasil penelitian. Untuk penelitian kualitatif, prosedur analisis data agar disesuaikan.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

25

Apabila akan mengadakan penelitian kuantitatif, peneliti harus dapat memahami dan menggunakan rumus-rumus tertentu yang sering diperlukan untuk pengolahan data (untuk itu memang dapat digunakan kalkulator ataupun komputer untuk menghitung), namun peneliti yang harus menentukan macam data yang mana dan rumus yang mana yang dipilih untuk mengolah data, agar informasi yang diinginkan dapat diperoleh. Biasanya kesulitan terletak dalam penentuan macam data yang cocok dengan rumus yang diperlukan dan memilih rumus yang akan dapat mengolah informasi agar dapat memberikan jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan penelitian yang diajukan. Di samping itu peneliti juga harus menggunakan instrumen yang cocok dengan macam data yang dicari. Perlu diketahui, data dapat diklasifikasikan menjadi: 1) data nominal, yaitu data yang menunjukkan frekuensi dari suatu atribut. Misalnya, 80 orang menyatakan setuju sedangkan 20 orang menyatakan tidak setuju; 2) data ordinal, yaitu data yang menunjukkan urutan atau ranking, misalnya nomor 1, nomor 2, nomor 3, dan seterusnya; 3) data interval, yaitu data yang menunjukkan jarak (distance) yang pasti, misalnya: Hari mempunyai IQ 60, Ali mempunyai IQ 80, Tuti 100, sedangkan Susi 120. Perbedaan jarak IQ Hari, Ali, Tuti, dan Susi adalah sama yaitu 20, akan tetapi ini tidak berarti bahwa Susi 2 kali lebih pandai daripada Hari. Contoh lain, misalnya Dadang memperoleh nilai 40 dalam suatu tes matematika, sedangkan Memet memperoleh 80. Ini tidak berarti, bahwa Memet 2 kali lebih pintar daripada Dadang dalam matematika. Hal ini disebabkan karena dasar penentuan angka-angka tersebut bukan angka mutlak (hanya arbitrary). 4) Data rasio, yaitu data yang mirip dengan data interval, akan tetapi dasar penentuannya mutlak (tidak arbitrary). Jadi, sebungkus gula yang berbobot 4 kilo adalah dua kali lebih berat daripada bungkusan gula seberat 2 kilo. Atau, dua kilo adalah separuh dari empat kilogram. Data rasio kebanyakan terdapat dalam bidang sains (science), sedangkan data sosial biasanya hanya sampai pada data interval saja. Rumus-rumus yang sering digunakan dalam penelitian deskriptif meliputi : r atau untuk korelasi, 2 (Chi kuadrat), regresi, dan sebagainya. Di pihak lain, rumus-rumus yang sering diperlukan untuk penelitian eksperimental meliputi: t, F dan sebagainya. Dengan demikian, dalam kaitan dengan jenis data di atas dapat dikatakan bahwa dalam penelitian kuantitatif analisis data didominasi (bahkan sering dianggap merupakan ciri utama) oleh penggunaan rumus-rumus statistik di dalamnya. Akan tetapi, perlu diingat, bahwa penggunaan statistik dalam hal ini adalah sebagai alat untuk mencapai tujuan penelitian. Sudah tentunya rumus mana yang akan dipilih/digunakan oleh peneliti sangat tergantung pada tujuan penelitiannya, karakteristik data, dan variabel yang akan dianalisis. Di samping itu, kemampuan (pengetahuan) peneliti mengenai hal tersebut haruslah memadai. Sangat penting diketahui bahwa penggunaan statistik menuntut adanya data kuantitatif, dan untuk tidak terjadinya kerancuan terhadap data kuantitatif itu perlu disepakati beberapa hal yang prinsip, yaitu data didapatkan dari suatu proses

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

26

pengukuran. Dalam bidang pengukuran dikenal adanya skala pengukuran. Skala pengukuran yang digunakan dalam pengertiannya mengandung data itu sendiri dan variabel yang dicerminkan oleh data tersebut, sehingga dalam konteks itu sering skala pengukuran disebut dengan variabel pengukuran. Skala pengukuran yang dimaksud, telah disebutkan di atas yaitu, berupa skala nominal, skala ordinal, skala interval, dan skala rasio. Karena dalam skala pengukuran itu secara langsung telah terkandung data (kuantitatif atau yang dikuantifikasi) dan variabel yang dicerminkan oleh data itu, maka akan sering pula dijumpai istilah variabel nominal, variabel ordinal, variabel interval, dan variabel rasio. Dalam hubungan dengan klasifikasi data kuantitatif di atas, maka analisis statistiknya dapat dikatagorikan dalam dua jenis yaitu : statistik parametrik (untuk menganalisis data dalam skala interval dan rasio), dan statistik nonparametrik (untuk menganalisis data dalam skala nominal dan ordinal). Bahkan untuk mempermudah pemilihan jenis rumus statistiknya disediakan tabel untuk itu. Selanjutnya dalam analisis data pada penelitian kuantitatif, sering pengujian hipotesis muncul sebagai bagian tersendiri. Secara statistik, pengujian hipotesis pada umumnya menggunakan serangkaian keputusan menerima atau menolak hipotesis yang diajukan. Aturan keputusan ini didasarkan pada distribusi penyampelan statistik yang akan diuji, dengan pengandaian sekiranya semua kombinasi sampel dari populasi telah diselidiki dan dicari statistiknya. Distribusi penyampelan yang demikian tentu lebih merupakan distribusi teoretik daripada distribusi empirik. Hal ini terjadi karena penelitian dilakukan hanya pada beberapa sampel dan keadaan yang demikian membatasi peneliti untuk mengonstruksi distribusi penyampelan secara empirik. Logika yang mendasari pengujian hipotesis adalah sebagai berikut. Peneliti menganggap hipotesisnya benar, kemudian dia menggambarkan distribusi penyampelan hipotesisnya itu. Jika dari distribusi penyampelan itu data yang dikumpulkan mempunyai kemungkinan terjadi yang tinggi, data itu dinyatakan tidak berkontradiksi dengan hipotesisnya. Sebaliknya jika serangkaian data yang dikumpulkan mempunyai kemungkinan terjadi yang rendah, data itu dinyatakan cenderung berkontradiksi (berlawanan) dengan hipotesisnya. Tinggi rendahnya kemungkinan tersebut terjadi, ditentukan oleh aturan keputusan uji hipotesis, yang dikenal dengan nama taraf signifikansi. Taraf signifikansi umumnya dinyatakan dalam persen. Persentase ini menunjukkan besarnya kemungkinan kesalahan dalam simpulan yang menolak hipotesis nul di bawah pengandaian hipotesis nul itu benar. Taraf kesalahan itu sering disebut taraf kesalahan tipe I atau taraf kesalahan alpha. Jadi, bila peneliti menentukan taraf signifikansi 5 %, itu berarti ia bersedia/berani menerima kemungkinan kesalahan menolak hipotesis nul yang benar sebanyakbanyaknya 5 %. Komplemen atas taraf signifikansi adalah taraf kepercayaan (confidential). Kemungkinan sebaliknya dari menolak hipotesis nul yang benar adalah menerima hipotesis nul yang salah. Kemungkinan kesalahan yang timbul dari kesediaan menerima hipotesis nul yang salah ini, disebut dengan kesediaan menerima risiko kesalahan tipe II, atau kesalahan beta. Kedua tipe kesalahan ini sebenarnya dapat digambarkan dalam dua kurva yang berimpitan. Jadi, dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang terbalik antara besarnya kesalahan alpha dan besarnya kesalahan beta. Implikasinya, jika taraf signifikansi diturunkan, kesalahan betanya

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

27

bertambah besar, dan jika taraf signifikansinya dinaikkan, kesalahan betanya bertambah kecil. Satu hal lagi yang perlu dipahami oleh peneliti dalam kaitan dengan analisis data adalah besarnya koefisien yang didapatkan dari suatu analisis. Hasil analisis selalu harus dipulangkan lagi pada kerangka teori yang telah dirumuskan, karena hasil analisis hanya membuktikan apakah teori yang dirumuskan itu didukung oleh data secara empirik atau tidak. Umpama, dalam suatu penelitian korelasional, peneliti jangan buru-buru menyatakan apalagi menyimpulkan bahwa koefisien korelasi yang signifikan adalah menunjukkan kausalitas. Tidak setiap sesuatu yang menunjukkan adanya hubungan (apalagi hanya melihat hasil analisis) bersifat kausal, tetapi peneliti harus mengembalikan hasil itu pada kerangka teori yang dirumuskan. Demikian pula halnya pada penelitian-penelitian korelasional yang dikembangkan pada tingkat multivariat.

4.2.20. Hasil Penelitian dan Pembahasan


Pada tesis, bagian ini menjadi BAB IV dengan judul yang sama dengan judul pada butir 19 ini. Bagian ini merupakan laporan hasil penelitian dengan menyajikan data, fakta, dan temuan berikut pembahasan atau pengembangan dari temuan penelitian. Layaknya sebuah laporan, hasil penelitian disajikan dalam ragam bahasa tulis yang baku, didukung oleh tabel, grafik, gambar, foto, atau bentuk lain yang mampu mempertegas atau mempertajam makna hasil penelitian. Jika ada hipotesis, bagian ini merupakan medium pengujian hipotesis. Untuk itu, pada bagian ini perlu dikemukakan lagi rumusan hipotesis nol dan hasil pengujiannya beserta penjelasannya yang dikemukakan secara ringkas dan jelas. Temuan-temuan penelitian, dengan dukungan data dan fakta juga dikemukakan secara ringkas, padat, dan jelas. Temuan-temuan ini kemudian dibahas satu demi satu, dengan tujuan: (1) menjawab masalah penelitian atau menunjukkan bagian tujuan penelitian ini dicapai, tercapai atau tidak tercapai, (2) menafsirkan temuantemuan penelitian; (3) memadukan atau menggolongkan temuan penelitian ke dalam kumpulan pengetahuan yang telah ada (misalnya, apakah temuan ini sesuai, sejajar, tidak sesuai atau bertentangan dengan hasil penelitian terdahulu yang tersebut dalam Bab II; dan (4) memodifikasi (memperkuat, mengubah, merevisi) teori yang sudah ada dan menyusun teori baru. Bentuk dan luasnya pembahasan dapat disesuaikan dengan tujuan tersebut. Secara singkat, pembahasan merupakan uji kecocokan dan/atau kesejajaran temuan penelitian, baik dengan teori maupun temuan penelitian terdahulu (relevan) yang telah dikaji pada Bab II. Dengan demikian, secara akademis dapat dikatakan, bahwa pembahasan temuan penelitian merupakan penegasan dan pemaknaan kembali fokus masalah penelitian, sehingga jelas posisinya dalam konstruk teori, baik yang telah ada maupun bagi bangunan teori yang akan dilakukan berdasarkan hasil penelitian itu sendiri.

4.2.21. Penutup
Bab Penutup terdiri atas rangkuman, simpulan, saran dan/atau rekomendasi. Banyak peneliti memberikan subjudul simpulan, tetapi isinya adalah semua temuan yang sudah disebut dalam Bab IV. Karena itu, sebaiknya dalam bab ini

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

28

dikemukakan dulu rangkuman dari keseluruhan langkah penelitian, mirip abstrak tetapi lebih terinci (summary). Rangkuman ini mengemukakan, misalnya, dengan latar belakang ini dan dengan demikian, serta berdasarkan teori ini dan itu, penelitian yang menggunakan metode begini dan begitu, menemukan hal-hal berikut. Setelah menyebutkan temuan-temuan tersebut, barulah ditarik simpulan, yang mungkin lebih dari satu, lalu diikuti kemungkinan implikasi-implikasi yang akan terjadi atau diharapkan terjadi, dan saran bagi individu, kelompok, ataupun institusi tertentu. Contohnya: sebuah penelitian perilaku agresif di kalangan remaja perkotaan, menghasilkan temuan bahwa terdapat korelasi yang signifikan antara pola asuh orang tua terhadap tingkat agresivitas kaum remaja perkotaan. Berdasarkan temuan tersebut, implikasinya adalah bahwa diperlukan upaya yang sinergis antara pihak sekolah, keluarga, dan masyarakat dalam pengembangan pola asuh untuk menekan tingkat agresivitas kaum remaja. Kemudian dimunculkan saran agar orang tua lebih memperhatikan dan mengembangkan pola asuh yang mampu menekan tingkat agresivitas kalangan remaja. Atau contoh lain, penelitian tentang hasil belajar murid SD menghasilkan temuan bahwa anak-anak yang tiap pagi minum susu sapi segar sebelum berangkat sekolah ternyata hasil belajarnya lebih baik daripada anak-anak yang tidak minum susu apapun. Dari temuan itu ditarik simpulan: ada hubungan yang signifikan positif antara minum susu dan hasil belajar, dan ini sesuai dengan hipotesis yang diajukan. Implikasinya, misalnya: siswa SD patut didorong untuk mau minum susu sapi segar tiap pagi. Lalu dimunculkan saran atau rekomendasi agar pemerintah daerah setempat memperluas jaringan produksi susu sapi. Ketiga sub bagian itu dapat dipisahkan menjadi sub judul dengan nomor tersendiri.

4.3 Bagian Akhir


Bagian akhir memuat dafar pustaka dan lampiran. Dianjurkan juga peneliti memuat indeks, yaitu daftar istilah yang dipakai dalam tesis, di belakang daftar pustaka. Daftar pustaka dan indeks disusun secara alfabetis dan diberi nomor halaman sebagaimana bagian inti, sedangkan lampiran yang terdiri atas surat ijin penelitian, instrumen penelitian (pedoman wawancara, kuesioner, dsb), peta, gambar, dsb, tidak perlu diberi nomor halaman.

4.3.1. Daftar Rujukan


Daftar rujukan memuat rujukan (buku, jurnal, koran, makalah, situs internet, dsb) yang menjadi sumber acuan yang betul-betul dirujuk. Semua sumber acuan harus ditulis di dalam daftar rujukan. Daftar rujukan ditulis dengan urutan alfabetis (menurut abjad) nama keluarga (family name) penulis (tanpa gelar), bukan hanya alfabetis pada huruf pertama melainkan juga untuk huruf kedua, ketiga, dst. Karena dalam hal ini kita mengikuti kaidah penulisan secara internasional, maka nama keluarga itu ialah nama akhir dari sederet nama yang dimiliki oleh penulis. Pada prinsipnya, teknis menulis sebuah sumber pustaka adalah sebagai berikut :

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

29

Nama akhir, Nama (-nama) depan. Tahun penerbitan. judul buku. Kota penerbitan: penerbit Nama akhir, Nama(-nama) depan. Tahun Terbit. Judul artikel (dalam buku), dalam Nama Penulis Buku (ed. = editor), Judul Buku, Kota Penerbit : Penerbit Nama akhir, Nama(-nama) depan. Tahun Penerbitian .Judul Artikel (dalam jurnal, majalah, Koran), Nama jurnal/majalah/ bulletin/koran, Nomor, Volume, Halaman. Nama akhir, Nama(-nama) depan. Tahun penerbitan. Judul Makalah (dalam seminar, ceramah, konvensi, temu ilmiah, diskusi,dsb.), (Makalah). Kota, tanggal/bulan.tahun. Nama akhir, Nama (-nama) depan. Tahun Penulisan. Judul tesis/ disertasi/orasi). (tesis/disertasi/orasi). Kota: nama institusi/ lembaga yang menerbitkan tesis/disertasi/orasi.

Nama akhir, Nama (-nama). Tahun penulisan. Judul tulisan/artikel/ buku. Nama web. Tanggal, bulan, tahun akses.

4.3.2. Lampiran
Lampiran memuat hal-hal yang diperlukan untuk melengkapi paparan yang telah disajikan pada bagian inti tesis. Lampiran yang jumlahnya lebih dari satu diberi nomor urut.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

30

BAB V TEKNIK PENULISAN


Bagian ini memuat ketentuan tentang jenis, warna, ukuran, berat kertas, tata cara pengetikan, penggunaan nomor urut, penyajian tabel dan gambar; cara, merujuk kutipan, cara menulis daftar pustaka, bahasa karya tulis ilmiah, dan beberapa catatan penting dalam penulisan tesis.

5.1 Bahan
5.1.1. Sampul
Sampul dibuat dari karton dilapisi kertas buffalo atau yang sejenis, dan plastik transparan (hard cover). Warna sampul mengacu pada karakteristik program studi masing-masing, dengan ketentuan sesuai dengan Tabel 5.1. Tabel 5.1 Warna Sampul Tesis WARNA SAMPUL PROGRAM STUDI

Biru Muda Penelitian dan Evaluasi Pendidikan Kuning Pendidikan Bahasa Indonesia Hijau Tua Administrasi Pendidikan Putih Pendidikan Dasar Merah Pendidikan Matematika Oranye Pendidikan Sains Biru Langit Pendidikan Teknologi Pembelajaran (warna sesuai dengan spektrum warna cat standar)

5.1.2. Kertas
Jenis kertas yang digunakan adalah kerta HVS, warna putih, ukuran A4 (21 x 29,7 cm), dengan berat 80 gram.

5.2 Pengetikan
5.2.1. Teknik Pengetikan
Pengetikan menggunakan komputer, dengan paket aplikasi Word, jenis huruf Times New Roman (TNR), ukuran font 12, dengan tinta hitam. Pada bagian sampul dan halaman judul boleh digunakan ukuran font yang lebih besar sepanjang tidak merusak tatanan pemenggalan kata atau kelompok kata. Huruf miring (italic) digunakan untuk kata kata serapan dari bahasa asing, istilah asing, dan hal-hal lain yang dianggap penting. Huruf tebal (bold) digunakan untuk menuliskan subjudul, dan istilah. Judul bab diketik dengan huruf kapital-bold. Lambang atau huruf non-Latin (Jawa, Bali, Arab, Sansekerta, dll.) yang tidak dapat dikerjakan oleh komputer boleh ditulis tangan dengan tinta hitam.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

31

5.2.2. Jarak Spasi


1) Jarak 4 spasi, digunakan pada jarak antara: a tepi kertas bagian atas dan judul bab dan b judul bab dengan teks di bawahnya. Jarak 3 spasi, digunakan pada jarak antara judul subbab atau sub-subbab dan baris di atasnya. Jarak 2 spasi, digunakan untuk jarak antarbaris dalam naskah, jarak antara awal paragraf dan baris di atasnya, dan antara subjudul atau subjudulsubjudul dengan baris berikutnya. Jarak 1,5 spasi, digunakan dalam daftar pustaka untuk jarak antara sumber bacaan satu dan sumber yang lain. Jarak 1 spasi, digunakan untuk (a) jarak antarbaris pada Abstrak, (b) jarak antarbaris dalam satu sumber bacaan dalam daftar pustaka, dan (c) jarak antarbaris pada judul tabel atau judul gambar (jika judul di situ lebih dari satu baris).

2) 3)

4) 5)

5.2.3. Margin
Margin atau batas tepi pengetikan diatur dengan jarak sebagai berikut: (1) atas: 4 cm, (2) bawah: 3 cm, (3) kiri: 4 cm, dan (4) kanan: 3 cm.

5.2.4. Letak Nomor Halaman


Nomor halaman, dengan angka Arab, bisa diletakkan di empat tempat, yaitu tengah-atas, tengah-bawah, kanan-atas, atau kanan-bawah. Adapun, jarak antara baris teks dan nomor halaman tersebut adalah 2 cm, dengan catatan bahwa nomor halaman harus terletak di bawah bagi halaman BAB (halaman awal setiap bab).

5.2.5. Penggunaan Nomor Urut


Karena tesis itu bersistem, maka penulis tidak mungkin menghindari adanya urutan. Paling tidak, di dalam tesis ada lima bab berturut-turut yang memerlukan nomor urut. Di dalam sebuah bab juga terdapat beberapa bagian dan ini pun memerlukan nomor urut. Mungkin juga di dalam paparan diperlukan urutan itu. Menurut tradisi akademis, untuk menunjukkan urutan tadi kita dapat menggunakan lambang angka, baik angka Arab (1, 2, 3 dst.), maupun angka Romawi, baik Romawi besar (I, II, III dst.), maupun Romawi kecil (i, ii, iii, dst.), atau lambang huruf Latin, baik huruf biasa (a, b, c, dst.) maupun yang kapital (A, B, C, dst.). 1) Angka Romawi: a) Angka Romawi besar digunakan untuk urutan bab. b) Angka Romawi kecil digunakan untuk halaman-halaman bagian awal tesis (sebelum Bab I). 2) Angka Arab digunakan untuk : a) menomori halaman-halaman pada Bagian Inti tesis, dari Bab I sampai dengan Daftar Pustaka dan (jika ada) Indeks. b) penomoran sistem digit urutan subjudul (dalam bab) atau subsubjudul dalam sub-subjudul, atau bawahannya lagi. Contoh : Lihat penomoran

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

32

pada 5.2 dan nomor-nomor di bawahnya dan kemungkinan tambahannya, Contoh: 5.2 Subjudul 5.2.1 Subsubjudul 5.2.2 Subsubjudul 5.2.2.1 Sub-sub-subjudul 5.2.2.2 Subjudul bawahan Dengan catatan, bahwa 4 angka digit tersebut adalah batas angka yang diijinkan. Perhatikan pula cara penulisan digit : tidak ada titik di belakang angka terakhir. c) Sistem digit itu dapat diganti dengan angka biasa atau gabungan antara angka dan huruf. Contoh : I. Judul Bab A. Subjudul Bab 1. Subjudul subjudul a. Sub-sub judul bawahan Jika urutan ke bawah cukup panjang dan bercabang-cabang, maka penggunaan angka dan huruf bisa dilanjutkan menjadi : 1), 2), 3), dst. ; (a), (b), (c), dst. ; (1), (2), (3), dst.

5.3 Penyajian Tabel


Tabel digunakan untuk menyajikan data secara lebih atraktif dibandingkan dengan paparan panjang lebar dengan kata-kata. Tabel yang baik bisa menyampaikan gagasan dan hubungan-hubungannya dengan tulisan secara efektif. Menurut tradisi Amerika, tabel itu tanpa garis-garis tegak dan mendatar, tetapi tradisi Eropa dengan garis-garis yang membentuk kotak-kotak itu tampaknya berpengaruh juga ke Indonesia. Di samping itu, tabel yang rumit tampaknya memang memerlukan garis-garis tersebut. Contoh tabel sederhana tanpa garis tegak: Tabel 5.2 No. Tingkat Motivasi Berprestasi Mahasiswa dari Empat Fakultas Undiksha Tahun 2010 Tingkat Motivasi FBS FIP FMIPA FIS 67 62 50 42 Jumlah 194 227 205 97

1 Sangat Tinggi 50 45 32 2 Tinggi 45 65 55 3 Rendah 56 53 46 4 Sedang 20 25 55 Catatan : Program Diploma tidak dilibatkan dalam kajian ini.

Perhatikan unsur-unsur tabel di atas ! 1) Nomor urut tabel: ditulis dengan angka Arab; angka 4 berarti tabel dalam BAB IV, angka 1 mengacu pada urutan tabel dalam bab itu. 2) Judul atau tajuk tabel: seluruh tajuk dicetak miring; tiap kata berawal dengan kapital (kecuali kata tugas seperti dan, tetap, sebagai, dalam, di,

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

33

3) 4) 5) 6) 7)

tanpa, dsb.); baris kedua diawali dari titik di bawah huruf pertama baris pertama pada tajuk. Jarak antarbaris dalam tajuk tabel hanya 1 spasi. Jarak antara judul tabel dan garis di bawahnya ialah 3 spasi, begitu pula jarak antara garis terakhir atau catatan (jika ada) dan baris berikutnya. Singkatan diijinkan: No (nomor), f (frekuensi), N (number = jumlah), % (persen), dsb. Garis digunakan untuk mempermudah membaca tabel. Catatan kaki untuk tabel diletakkan langsung di bawah tabel; bukan di bagian akhir halaman.

5.4 Penyajian Gambar


Penyajian gambar diatur sama dengan penyajian foto, lukisan, bagan, grafik, konfigurasi dan langkah-langkah, reaksi kimia, dsb. Sepanjang tidak bisa dicapai dengan komputer, maka gambar dapat dibuat dengan tangan, dengan tinta hitam. Judul gambar ditulis dua spasi di bawah gambar, diawali dengan tulisan Gambar ... (nomor gambar dengan angka Arab tanpa titik). Selanjutnya, judul gambar ditulis seperti judul tabel. Gambar yang dikutip dari sumber lain harus disebutkan sumbernya.

10.500 9.491 9.000 8.500 8/12 Gambar 4.4 9/12 10/12 11/12 12/12 9.490 9.488 9.475 10.075

Kurs Rupiah terhadap Dolar AS (IDR) selama Minggu Kedua Bulan Desember 2010 (Sumber: BaliPost, 17 Desember 2010)

5.5 Cara Merujuk Kutipan


Ada dua cara mengutip sumber bacaan, yakni kutipan langsung dan kutipan tidak langsung. Kutipan langsung adalah cara seorang penulis mengutip secara utuh isi sebuah pendapat ataupun teori yang termuat dalam buku, jurnal, koran, majalah, dan sumber lainnya. Kutipan tidak langsung adalah cara seorang penulis memaknai kembali sebuah pendapat, teori, atau generalisasi menurut bahasanya sendiri, tanpa mengurangi makna awal yang terdapat dalam tulisan itu sendiri. Untuk kutipan langsung, maka penulis harus mencantumkan nama penulis dan/atau buku, kemudian tahun penerbitan, dan halaman di mana kutipan tersebut berada pada sumber yang dikutip. Untuk penulisan tesis, sangat dianjurkan untuk melakukan kutipan tidak langsung, karena akan menjadi penanda seberapa

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

34

paham penulis terhadap apa yang dibaca atau ditelaah dari sebuah sumber. Disisi lain, kutipan tidak langsung akan memberikan warna ketokohan akademis penulis, karena mampu merekonstruksi kembali struktur kalimat sebuah kutipan dengan bahasanya sendiri, tanpa mengurangi makna dasar atas apa yang dikutipnya. Untuk kutipan tidak langsung, nama penulis sumber bisa disebut di depan, di tengah, ataupun di belakang gagasan yang dikutip, seperti contoh berikut. 1) 2) 3) Dantes (2009: 221-225) menyatakan bahwa............................. Bertalian dengan konsepsi assesmen, Koyan (2011: 21) menyatakan ........................ ..................................... sebagaimana dikatakan oleh Bawa (2009: 37).

Realitasnya, dalam penulisan sebuah karya akademis, termasuk didalamnya penulisan tesis, pengutipan secara langsung tidak bisa dihindari. Kutipan langsung, bisa saja pendek ataupun kutipan panjang. Kutipan pendek langsung ialah kutipan yang sebanyak-banyaknya berisi 4 baris, atau 40 kata. Kutipan ini ditulis di antara dua tanda petik rangkap (..................), tetap masuk ke dalam baris-baris teks karena masih dianggap sebagai bagian terpadu dari teks. Nama penulis yang diikuti bisa di depan ataupun dibelakang kutipan, seperti contoh berikut. 1) Mengacu pada beberapa generalisasi dan temuan penelitian tentang pendidikan multikultur tersebut, Dantes (2009: 29) menegaskan, bahwa konsep multikultur merupakan sebuah lukisan sosial yang senantiasa melekat pada kedirian sebuah komunitas yang harus dikelola sebagai modalitas sosial menuju kehidupan yang lebih harmoni . Simpulan dari kajian empiris di atas adalah bahwa terdapat korelasi yang signifikan antara tingkat pemahaman hukum negara terhadap perilaku melanggar hukum yang dilakukan oleh masyarakat di daerah perkotaan (Lasmawan, 2007: 212).

2)

Jika kutipannya panjang-panjang, lebih dari 4 baris, maka kutipan itu ditulis terpisah dari teks, ditulis agak menjorok ke dalam (5 ketukan), jarak satu spasi, tanpa tanda petik rangkap. Contoh: Sebagaimana dikatakan Goleman (1999:46): bahwa: IQ hanya menyajikan sedikit penjelasan tentang perbedaan nasib orang-orang yang bakat, pendidikan, dan peluangnya kurang lebih sama. Ketika 95 mahasiswa Harvard dari angkatan 1940-an.... Dilacak sampai mereka berusia setengah baya, maka mereka yang perolehan tesnya paling tinggi di perguruan tinggi tidaklah terlampau sukses dibandingkan rekan-rekannya yang IQ-nya lebih rendah bila diukur menurut gaji, produktivitas, atau status di bidang pekerjaan mereka.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

35

Nama penulis, berikut tahun penerbitan dan halaman buku, dapat juga ditempatkan di belakang kutipan langsung panjang tersebut, seperti contoh : Sebagaimana kita ketahui, IQ merupakan pekerjaan mereka (Goleman, 2010 : 46) ............................ hanya

Jika penulis tesis tidak memperoleh buku aslinya, atau tidak membacanya sendiri, tetapi mengutipnya dari buku atau karya orang lain, misalnya mengutip tentang konsepsi pendidikan multikultur dari Prof. Dr. Nyoman Dantes, yang dimuat dalam buku karangan Lasmawan, maka penyebutan nama penulis asli menjadi sebagai berikut : sebagaimana dikatakan oleh Dantes (dalam Lasmawan, 2010: 175). Jika mengenai gagasan tertentu pengutip mendapatkannya dari beberapa sumber, maka semua sumber itu dapat disebutkan dengan cara seperti contoh di bawah ini. Pendidikan multikultur sudah menjadi kebutuhan bagi setiap bangsa yang menyatakan dirinya sebagai bangsa yang berbhineka, oleh sebab itu, perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian pembelajaran logikanya mengedepankan pada elaborasi kemultikulturan, sehingga apa yang diperoleh oleh siswa di sekolah dengan apa yang dialaminya dalam kehidupan sehari-hari tidak stagnan (Dantes, 2009: 221; Marhaeni, 2009: 93; Lasmawan, 2008:121).

5.6 Cara Menulis Daftar Rujukan


Mengenai Daftar Pustaka sudah disinggung sepintas pada bagian C. Bagian ini merupakan paparan yang lebih terinci tentang bagaimana menulis daftar pustaka. Daftar Pustaka merupakan daftar buku, makalah, artikel, bulletin, jurnal, atau sumber lain yang dikutip baik secara langsung maupun tidak langsung (Semua sumber yang dicantumkan didalam tulisan atau batang tubuh tesis, wajib ditulis di daftar pustaka). Bahan yang dibaca tetapi tidak dikutip seyogyanya tidak dicantumkan dalam daftar. Bahan yang tidak dibaca sendiri, tetapi dipetik dari sumber bacaan yang dibaca, juga tidak perlu ditulis dalam daftar pustaka. Pada hakikatnya ada lima unsur yang harus dituliskan dalam daftar pustaka. Urutan kelima unsur yang dibakukan oleh Pusat Bahasa, sebagaimana tampak dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (Edisi Ke-3, 2001), dan buku-buku lain terbitan lembaga tersebut, adalah sebagai berikut: 1) Nama pengarang tanpa gelar akademik dengan urutan: nama akhir (diakhiri dengan titik), dan (kalau ada) nama depan dan nama tengah (diakhiri dengan titik): Hasan, Said Mahid. Hilgard, Ernest R. dan Gordon H. Bower Hamalik, Oemar. Alwi, Hasan dan Dendy Sugono. Budisantosa Sukamto, Katharina Endriati (ed.) 2) Tahun penerbitan, menggunakan angka arab, diakhiri dengan titik: 2009. 2010a. 2010b. 3) Judul sumber berupa buku, semua dicetak miring (italic), tiap kata diawali dengan huruf kapital kecuali kata tugas (kata sambung, dsb), diakhiri dengan

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

36

4) 5)

titik. Contoh: Educational Psychology in the Classroom. Untuk sumber yang Sumber berupa artikel, makalah, dsb.,judul diletakkan di antara tanda petik rangkap (.......), huruf dicetak biasa, tiap kata diawali dengan huruf kapital kecuali kata tugas, diakhiri dengan titik. Contoh: Identifikasi Faktor-faktor Pendorong Timbulnya Sikap Progresif Siswa di Daerah Perkotaan. Kota penerbitan, diakhiri dengan titik dua. Contoh: Bandung: Penerbit, bisa nama penerbit atau nama lembaga, diakhiri dengan titik. Contoh: Gramedia. Kementerian Pendidikan Nasional. Universitas Pendidikan Ganesha.

Kalau penulisan kelima unsur itu melebihi satu baris, maka baris kedua dan seterusnya diawali pada ketukan ke-5 dari tepi kiri, dan jarak antarbaris adalah satu spasi. Jarak antara sumber yang satu dan sumber yang lain adalah 1.5 spasi.

5.6.1. Sumber Berupa Buku


Buku atau sumber lain, bisa ditulis oleh satu orang atau lebih. Orang atau orang-orang tersebut bisa betul-betul merupakan penulis, bisa pula sekadar editor dari sekian banyak artikel dalam sebuah buku. Semua itu menyebabkan perbedaan cara penulisan sumber bacaan, sebagaimana tampak pada contohcontoh berikut. 1) Penulis satu orang, menulis hanya satu buku atau artikel: Dantes, Nyoman. 2010. Statistik Multivariat. Singaraja: Unit Penerbitan Undiksha. Penulis satu orang, menulis lebih dari satu buku dalam satu tahun yang sama: Tilaar, H.R. 2009a. Reformasi Sistim Pendidikan Nasional di Era Otonomi Daerah. Bandung: Rosdakarya. Tilaar, H.R. 2009b. Menggagas Pembaharuan Manajemen Pendidikan Nasional. Bandung: Rosdakarya.

2)

Jika dua buku tersebut terbit dalam tahun yang berbeda, maka huruf di belakang tahun (a, b) dihilangkan. 3) Penulis dua orang: nama orang kedua ditulis menurut urutan biasa, tidak ada pembalikan nama. Contoh: Mulyasa, E. dan Encep Supriadi. 2006. Kurikulum Berbasis Kompetensi. Bandung: Rosdakarya. Penulis 3 orang atau lebih yang ditulis hanya nama orang pertama. Namanama penulis lainnya diganti dengan et.al atau dkk. (dengan kawan-kawan). Contoh:

4)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

37

Shaver, Robert et.al. 2003. The New Paradigm of Learning. Washington DC, Singapore, Helsinki: McMonash and Sons. 5) Penulis buku adalah editor: Jika editornya satu orang, di belakang namanya ditambah dengan (ed.), jika dua orang atau lebih, tambahannya ialah (eds.). Contoh: Al Muktar, Suwarma (ed.). 2009. Inovasi Pemikiran Pendidikan IPS dan Konstelasi Keilmuan Disiplin Ilmu-ilmu Sosial. Bandung: UPI Press. Pederson, James and Mika Milkiapple (eds.). 2008. Handbook of Social Studies. NY: McMilland.

5.6.2. Sumber Berupa Artikel


Sebuah artikel bisa terdapat dalam buku kumpulan karangan, atau bisa juga ada dalam jurnal, majalah, bulletin, atau koran. Dalam hal ini, judul artikel ditempatkan di antara tanda petik rangkap (......), hurufnya dicetak biasa. Contoh : Dantes, Nyoman. 2007. Pengembangan Materi dan Model Pendidikan Multikultur dalam Pembelajaran IPS SMP (halaman 21-26). Jurnal Penelitian Pendidikan dan Humaniora. Singaraja: Lembaga Penelitian Undiksha. Lasmawan, Wayan dkk. 2009. Vonis Mati Terhadap Mayat: Rekonstruksi Pemaknaan Adat Istiadat pada Masyarakat Hindu Bali. Media Komunikasi Ilmu Sosial, Volume 3, Tahun ke XVII (halaman 75-79). Wibisono, Encep. 2009. Meretas Nilai-nilai Demokrasi dalam Praktek Pendidikan di Era Otonomi. Pikiran Rakyat, 21 Januari 2009, halaman 5, kolom 2-6. Bentuk sumber yang ditulis mirip dengan artikel ialah makalah. Dalam hal makalah, yang perlu ditambahkan adalah nama temu ilmiah dimana makalah itu disajikan, kota, dan tanggal penyelenggaraan. Contoh: Dantes, Nyoman. 2009. Penelitian Kuantitatif (Makalah). Disajikan pada Workshop Penelitian bagi Dosen UNHI Bali, tanggal 23 24 Oktober 2009.

5.6.3. Sumber Lain-lain


Sumber lain yang dimaksud, bisa saja berupa dokumen resmi, seperti: Undang-undang, Peraturan Pemerintah, Keputusan Presiden, Awig-awig Desa Adat, Bisama, Patwa, Anggaran Dasar, dan dokumen lain yang dibukukan. Dalam hal ini kadang-kadang penerbitnya tidak disebutkan, atau ada lembaga yang

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

38

bertanggung jawab menerbitkan, tetapi pasti bukan penulis perorangan. Untuk itu, cara penulisannya dapat dilakukan sebagaimana contoh berikut. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2009 tentang Tata Cara Pengelolaan Keuangan Negara. 2009. Jakarta: Kementerian Keuangan RI. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan Nasional Republik Indonesia. 2008. Pedoman Umum Pengelolaan Dana Bantuan Operasional Sekolah. Jakarta: Kementerian Pendidikan Nasional RI. Sumber lain yang khas adalah karya tulis terjemahan. Dalam hal terjemahan, nama pengarang yang disebut ialah nama pengarang asli, tahun penerbitannya adalah tahun penerbitan naskah terjemahan, ditambahkan kata terjemahan diikuti nama penerjemah serta judul naskah asli dan tahun terbitnya, terakhir adalah kota penerbitan dan penerbit terjemahan. Polumin, Ivant et.al. 1979. Kehidupan di dalam Air; Khasanah Pengetahuan bagi Anak-anak. Terjemahan Waluto Subani. Underwriter Life. 1975. Jakarta: Tira Pustaka. Untuk materi atau sumber yang diambil dari internet, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut. Cairns, Len. 2008. Capability Going Beyond Competence. http://www.lle.mdx.ac.uk/hec/ journal/2-2/3-5.htm. Diunduh tanggal 21 Februari 2009. Lasmawan, Wayan. 2009. Spektrum Pendidikan IPS. http:www. google.ac.id.lasmawanblogs/2-6/3-6.htm. Diunduh Tanggal 10 September 2010. Untuk materi atau sumber yang diambil dari jurnal, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut. Clark, Cathy Bishop. 1995. Cognitive Style and its Effect on the Stages of Programming. Journal of Research on Computing in Education, Volume 27, Number 4, Summer 1995. Natajaya, I Nyoman, Faktor Biaya Sebagai Masukan dalam Meningkatkan Mutu Pendidikan, Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 1 Tahun XXXVI Januari 2003 Untuk materi atau sumber yang diambil dari makalah, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

39

Candiasa, I Made, Policy Analysis On the Improvement Of Educational Quality, Paper, disajikan pada Seminar Internasional Succeeding in a Globalizing World Tanggal 68 November 2007 Di Jakarta Sadia, Wayan. 2009. Inovasi Pembelajaran dan Pembelajaran Bermakna. Makalah. Disajikan pada Seminar Sehari Dies Natalis Universitas Mahasaraswati Bali, Tanggal 23 Oktober 2009 di Denpasar. Untuk materi atau sumber yang diambil dari tesis dan/atau disertasi, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut. Atmadja, Bawa I Nengah. 1998. Memudarnya Demokrasi Desa. Disertasi. (tidak diterbitkan). Jakarta: Program Pasacasarjana Universitas Indonesia.

5.6.4. Sistem Paragraf


Untuk penyusunan karya tulis ilmiah, sebenarnya ada beberapa model atau sistem penulisan paragraf, tetapi yang digunakan dalam pedoman ini ialah sistem Eropa, sebagaimana yang diterapkan dalam penulisan pedoman ini. Intinya, awal paragraf atau alinea ditulis agak menjorok ke dalam, setelah ketukan ke-5, dan jarak antar paragraf sama dengan jarak antarbaris. Jika dibagankan menjadi seperti berikut: ................................................................................................................... ....................................................................................................................................... .............................................................................. ................................................................................................................... ....................................................................................................................................... ..............................................................................

5.6.5. Bahasa Karya Tulis Ilmiah


Karya tulis ilmiah, termasuk tesis, harus ditulis dalam ragam bahasa baku, termasuk jika tesis ditulis dalam bahasa Indonesia, tidak peduli apa pun latar belakang akademis penulisnya. Dalam hal bahasa Indonesia baku, ada tiga pedoman yang wajib digunakan yakni (1) Pedoman Umum Ejaan yang Disempurnakan (EYD); (2) Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (TBB), Edisi Ketiga; dan (3) Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Edisi Ketiga. Buku EYD mencakupi lima hal pokok, yaitu (1) Pemakaian Huruf; (2) Pemakaian Huruf Kapital dan Huruf Miring; (3) Penulisan Kata; (4) Penulisan Unsur Serapan; (5) Pemakaian Tanda Baca. Berdasarkan pengalaman, tiga hal yang terakhir amat sering tidak diketahui atau tidak dipatuhi secara benar. Dalam hal penulisan kata, masih banyak dikacaukan antara awalan di- dan ke- dengan kata. Bandingkan penulisan klitika (sejenis awalan tetapi bermakna seperti kata, dan harus dituliskan seperti awalan, dimana jumlahnya banyak, seperti: antar-, inter, intra-, ko-, bi-, dwi-, sub-, pra-non-, anti-, mono-, dll.) berikut ini:

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

40

Salah diatas, disamping, di bawah, di mana, keatas, kebawab, ke mana, tindaklanjut, menindak lanjuti, olahraga, keolah ragaan, kerjasama, antarbacaan, antardaerah.

Benar di atas, di samping, di bawah, dimana, ke atas, ke bawab, kemana, tindak lanjut, menindaklanjuti, olah raga, keolahragaan, kerj asama, antar bacaan, antar daerah.

Tentang unsur serapan (kata pinjaman) ada kaidah berikut : 1) Kata atau istilah asing yang diserap hakikatnya berorientasi pada tulisan dan bukan pada ucapannya. Karena itu perhatikan cara penulisan yang benar berikut ini : Kata Serapan Penulisan yang Penulisan yang Salah Benar design disain desain homogene homogin homogen theoretic teoritis teoretis methodology metodelogi metodologi 2) 3) Unsur serapan yang ejaannya serupa dengan ejaan bahasa Indonesia, dipandang sebagai kata Indonesia, misalnya: oral, aural, fatwa, fatom. Unsur serapan yang ejaannya berbeda dari ejaan bahasa Indonesia bisa disesuaikan dengan pengucapannya (meskipun hanya mirip), misalnya: pick up pikap, make up mikap, boom bum, capsule kapsul, dan feature fitur Jika unsur serapan itu masih terasa asingnya (dan ini mungkin agak subjektif), atau penulis ragu-ragu, sebaiknya istilah asingnya ditulis di belakang kata serapan, dan diletakkan di dalam kurung dan dicetak miring, seperti: skim (scheme), dan diskursus (discourse) Kaidah pada no. 4) juga berlaku bagi kata-kata yang diterjemahkan dari ungkapan asing, seperti: rancangan pembelajaran (instructional design), manajemen mutu berbasis sekolah (school-based quality management).

4)

5)

Dalam pemakaian tanda baca, yang perlu diperhatikan adalah hal-hal berikut ini. 1. Karya ilmiah seperti tesis, sebaiknya menghindari singkatan-singkatan seperti dsb, dll, dst. Tetapi jika tidak dapat dihindarkan, tiap singkatan harus diakhiri dengan titik, kecuali jika memang berada di bagian akhir kalimat. Contoh: 1) ...... ayam, burung, bebek, dsb, bisa dianggap sebagai unggas, 2) Perhatikan nomor 4 s.d 8 di atas. 3) wakil kepala sekolah menandatangani surat atas nama kepala sekolah dengan menuliskan a.n.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

41

2. 3.

Urutan atau rincian yang ditulis secara horizontal tidak perlu memakai tanda titik koma (;), melainkan dengan (,) saja. Urutan yang ditulis secara vertikal (dari atas ke bawah) hakikatnya merupakan pengganti urutan horizontal (sesuai dengan baris kalimat). Karena itu hakikatnya, urutan vertikal itu tidak terlalu menyimpang dari logika penulisan horizontal, dan diatur sebagai berikut : 1) Nomor urut (dengan angka atau huruf) tidak diakhiri dengan titik. 2) Urutan berupa kata tidak diakhiri dengan tanda baca apa pun, dan yang dideretkan diawali dengan huruf kecil, misalnya: i) niat ii) motivasi iii) aktivitas 3) Urutan berupa frase atau kalimat yang masih terkait dengan pernyataan sebelumnya diakhiri dengan koma, kecuali bagian akhir dari urutan tersebut. 4) Tanda hubung (-) boleh dipakai untuk kata ulang, seperti: rumahrumah, terus-menerus, berubah-ubah, tetapi tidak untuk penulisan antara klitika dan kata berikutnya, seperti: nonkooperatif, antarbacaan, subpokok bahasan.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

42

DAFTAR PUSTAKA
Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan. 2000. Buku Pedoman Studi Program Pascasarjana IKIP Singaraja. Singaraja: Undiksha Singaraja. Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Malang. 1985. Pedoman Penulisan Tesis Fakultas Pascasarjana IKIP Malang. Malang: IKIP Malang Fakultas Pascasarjana. Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Malang. 1993, Pedoman Penulisan Karya Ilmiah, Skripsi, Artikel, dan Makalah. Malang: IKIP Malang. Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Singraja. 1997. Pedoman Penulisan Skripsi/Tugas Akhir. Singaraja: STKIP Singaraja. Undang-Undang Republik Indonesia No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. 2003. Jakarta: Depdiknas. Universitas Pendidikan Ganesha. 2008. Buku Pedoman Penulisan Tesis. Singaraja: Program Pascasarjana Undiksha Universitas Pendidikan Indonesia. 2009. Pedoman Penulisan Tesis/Disertasi Program Pascasarjana. Bandung: Program Pascasarjana UPI. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. 1988. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Jakarta: Balai Pustaka.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

43

Lampiran 1a. Sampul Luar Tesis

CONTOH HALAMAN JUDUL (Sampul Luar) (..................JUDUL TESIS..................) (upayakan penulisannya simetris)

TESIS

Oleh : ........................................ NIM ...................................

(PROGRAM STUDI) PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA (Bulan) (Tahun)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

44

Lampiran 1b. Sampul dalam Tesis

CONTOH HALAMAN JUDUL (Sampul Dalam) (DITULIS DENGAN HURUF BESAR SEMUA) (..................JUDUL TESIS..................)

TESIS

Oleh .......................................... NIM...................................

(PROGRAM STUDI) PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA (Bulan) (Tahun)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

45

Lampiran 2. Logo Undiksha

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

46

Lampiran 3 Sampul Persyaratan Gelar Magister

CONTOH HALAMAN JUDUL (Sampul Dalam) (DITULIS DENGAN HURUF BESAR SEMUA) (..................JUDUL TESIS..................)

TESIS Diajukan kepada Universitas Pendidikan Ganesha Untuk Memenuhi sebagian Persyaratan Memperoleh Gelar Magister Pendidikan Program Studi .......................................

Oleh .......................................... NIM...................................

(PROGRAM STUDI) PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA (Bulan) (Tahun)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

47

Lampiran 4 Isi dan Format Lembar Persetujuan Pembimbing

Tesis oleh: ................ ini telah diperiksa dan disetujui untuk Ujian Pra-Tesis/Ujian Tesis *).

Singaraja, ......................................... Pembimbing I,

.......................................................... NIP

Pembimbing II,

.......................................................... NIP

*) Sesuaikan

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

48

Lampiran 5 Lembar Persetujuan Tim Penguji

Tesis Magister Pendidikan: Program Studi....................... Disetujui pada tanggal: ............................................

Oleh Tim Penguji

........................................,

Ketua (nama ketua Prodi)

........................................,

Anggota (nama Penguji I)

........................................,

Anggota (nama Penguji II)

........................................,

Anggota (nama Pembimbing II)

........................................,

Anggota (nama Pembimbing I)

Mengetahui:

Direktur, Program Pascasarjana Undiksha

.............................................. NIP ..

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

49

Lampiran 6 Contoh Lembar Pernyataan

LEMBAR PERNYATAAN

Saya menyatakan dengan sesungguhnya, bahwa tesis yang saya susun sebagai syarat untuk memperoleh gelar Magister Pendidikan dari Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha seluruhnya merupakan hasil karya saya sendiri. Adapun bagian-bagian tertentu dalam penulisan tesis yang saya kutip dari hasil karya orang lain telah dituliskan sumbernya secara jelas dan sesuai dengan norma, kaidah, serta etika akademis. Apabila di kemudian hari ditemukan seluruh atau sebagian tesis ini bukan hasil karya saya sendiri atau adanya plagiat dalam bagian-bagian tertentu, saya bersedia menerima sanksi pencabutan gelar akademik yang saya sandang dan sanksisanksi lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Singaraja, (tanggal, bulan, tahun) Yang memberi pernyataan,
Materai Rp.6.000,-

(Nama Mahasiswa)

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

50

Lampiran 7 Contoh Prakata

PRAKATA Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadapan Ida Sanghyang Widhi Wasa, karena atas asung waranugraha-Nya, tesis yang berjudul Pengaruh Model Belajar Resolusi Konflik dan Keterampilan Berpikir Terhadap Hasil Belajar PKn Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Denpasar dapat diselesaikan sesuai dengan yang direncanakan. Tesis ini ditulis untuk memenuhi sebagian persyaratan dalam menyelesaikan studi di Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha, Program Studi Penelitian dan Evaluasi Pendidikan. Kerja keras bukan satu-satu jaminan terselesaikannya tesis ini, namun uluran tangan dari berbagai pihak, baik secara material maupun non material, telah menjadi energi tersendiri, sehingga tesis ini dapat terwujud, walaupun belum sempurna. Oleh sebab itu, pada lembar-lembar awal tesis ini, ijinkan penulis menyampaikan terimakasih dan penghargaan yang sebesarbesarnya kepada: 1) Prof. Dr. Nyoman Dantes, sebagai pembimbing I yang telah dengan sabar membimbing, mengarahkan, dan memberikan motivasi yang demikian bermakna, sehingga penulis mampu melewati berbagai kerikil dalam perjalanan studi dan penyelesaian tesis ini; 2) Prof. Dr. Gde Anggan Suhandana, M.Pd., sebagai pembimbing II, yang dengan gaya dan pola komunikasi yang khas, telah melecut semangat, motivasi, dan harapan penulis selama penelitian dan penulisan naskah, sehingga tesis ini dapat terwujud dengan baik sesuai harapan; 3) Bapak Rektor Universitas Pendidikan Ganesha, yang telah memberikan bantuan secara moril dan memfasilitasi berbagai kepentingan studi, selama penulis menempuh perkuliahan di Program Pascasarjana Undiksha; 4) Bapak Direktur Program Pascasarjana Undiksha dan staf, yang telah banyak membantu selama penulis mengikuti studi dan menyelesaikan penulisan tesis ini;

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

51

5) Bapak Ketua Program Studi..dan staf dosen pengajar di program studi yang telah banyak membantu dan memotivasi penulis selama perjalanan studi dan penyusunan tesis ini; 6) Bapak Kepala Dinas Pendidikan Kabupatenyang telah memberikan ijin dan bantuan administratif, sehingga penulis mampu melanjutkan dan menjalani studi di Program Studi ..; 7) Rekan-rekan seangkatan di program studi..yang dengan karakternya maisng-maisng telah banyak berkontribusi membentuk kedirian penulis selama menjalani studi dan penyelesaian tesis ini; 8) Suami/istriku.dan permata hidup yang tiada terhargakan, anak-anakku terkasih.., , .., yang dengan penuh cinta dan kasih telah mendampingi, mendorong, dan melecut motivasi penulis selama mengikuti studi di program studi.; serta 9) Bapak. dan Ibu.selaku orang tua penulis, yang telah banyak membantu secara material dan moral selama perjalanan studi yang penulis lakoni di Program Studi Semoga semua karma yang telah mereka taburkan dalam perjalanan studi penulis, terhargakan dengan sepantasnya oleh Ida Sang Hyang Widhi Wasa, sehingga mereka diberi jalan, rejeki, dan keharmonian dalam menjalani setiap langkah kehidupan. Penulis menyadari, bahwa tesis ini belum dapat dikatagorikan sempurna, namun terlepas dari semua predikat tersebut, yang jelas, kehadirannya dalam konstelasi masyarakat akademis, akan ikut serta memberikan warna bagi pembangunan dunia pendidikan, walau hanya setitik. Mudah-mudahan tesis ini bermanfaat bagi masyarakat akademis, terutama mereka yang menyatakan diri bernaung di bawah kebesaran panji-panji pendidikan. Om Santih, Santih, Santih Om

Singaraja,.... Februari 2011 Penulis

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

52

Lampiran 8 Contoh Format Abstrak untuk Tesis

ABSTRAK
Wenten, I Nyoman (2010), Determinasi Komponen Konteks Profesi Guru, Input Pembelajaran, dan Proses Pengelolaan Pendidikan Terhadap Kualitas Pengelolaan Pembelajaran (Studi pada Para Guru SD yang Tersertifikasi di Kabupaten Jemberana). Tesis, Pendidikan Dasar, Program Pascasarjana, Universitas Pendidikan Ganesha. Tesis ini sudah disetujui dan diperiksa oleh: Pembimbing I : Prof. Dr. Nyoman Dantes dan Pembimbing II: Prof. Dr. I Wayan Lasmawan, M.Pd. Kata kunci: profesi guru, pembelajaran, pengelolaan pendidikan, tersertifikasi, dan kabupaten jemberana Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besarnya determinasi beberapa variabel, yaitu: (1) komponen konteks profesi guru, (2) input pembelajaran, (3) proses pengelolaan pendidikan, dan (4) komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, proses pengelolaan pendidikan secara bersama-sama terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran pada guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana. Populasi dalam penelitian ini adalah guru-guru SD Negeri di Kecamatan Negara Kabupaten Jembrana yang mengikuti program sertifikasi guru dari tahun 2006 sampai dengan tahun 2008 yang berjumlah 50 orang. Sampel pada penelitian ini menggunakan teknik purposive sampling, yang mengambil sampel guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana. Penelitian ini dirancang dalam bentuk penelitian ex-post facto. Data dalam penelitian ini dikumpulkan dengan menggunakan kuesioner komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, proses pengelolaan pendidikan, dan kualitas pengelolaan pembelajaran. Data dianalisis dengan menggunakan uji regresi sederhana dan uji regresi jamak. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) terdapat determinasi yang signifikan komponen konteks profesi guru terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 91,7 % dan sumbangan efektif sebesar 25,29%. (2) terdapat determinasi yang signifikan komponen input pembelajaran terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 95,3% dan sumbangan efektif sebesar 53,39%. (3) terdapat determinasi yang signifikan komponen proses pengelolaan pendidikan terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 95,7% dan sumbangan efektif sebesar 17,40%. (4) terdapat determinasi yang signifikan secara bersama-sama antara komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, proses pengelolaan pendidikan terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 96,1%. Berdasarkan temuan tersebut dapat disimpulkan, bahwa terdapat determinasi yang signifikan komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, dan proses pengelolaan pendidikan terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran pada guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana, baik secara terpisah maupun simultan. Dengan demikian, ketiga faktor tersebut dapat dijadikan prediktor tingkat kencenderungan kualitas pengelolaan pembelajaran guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana.

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

53

Lampiran 9 Contoh Format Daftar Isi

DAFTAR ISI (halaman) PRAKATA ........................................................................................................... ...... ABSTRAK ........................................................................................................... ...... DAFTAR ISI ........................................................................................................ ...... DAFTAR TABEL ................................................................................................ ...... DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... ...... DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ ...... BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1.1 Latar Belakang Penelitian ................................................................. 1.2 Identifikasi Masalah .......................................................................... 1.3 Pembatasan Masalah ......................................................................... 1.4 Rumusan Masalah ............................................................................. 1.5 Tujuan Penelitian .............................................................................. 1.6 Manfaat Penelitian ............................................................................ 1.7 Implikasi Kebijakan (bila penelitian kebijakan) ............................... 1.8 Asumsi (bila ada) ............................................................................. BAB II LANDASAN TEORI DAN PERUMUSAN TEORI .............................. 2.1 Kajian Teori ...................................................................................... 2.2 Kajian Hasil Penelitian yang Relevan ............................................... 2.3 Kerangka Berpikir ............................................................................. 2.4 Hipotesis Penelitian .......................................................................... BAB III METODE PENELITIAN ...................................................................... 3.1 Rancangan Penelitian ........................................................................ 3.2 Populasi dan Sampel Penelitian ........................................................ 3.3 Variabel Penelitian/Prosedur Tindakan ............................................ 3.4 Metode Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian ...................... 3.5 Metode Analisis Data ........................................................................ 3.6 Indikator Keberhasilan Penelitian (jika ada) .................................... BAB IV HASIL PENELITIAN ........................................................................... 4.1 Deskripsi Data ................................................................................... 4.2 Hasil Penelitian ................................................................................. 4.3 Pembahasan ....................................................................................... 4.4 Implikasi Penelitian .......................................................................... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ......

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

54

BAB V P E N U T U P ........................................................................................ 5.1 Rangkuman ....................................................................................... 5.2 Simpulan ........................................................................................... 5.3 Saran ................................................................................................. 5.4 Rekomendasi Kebijakan (jika ada) ...................................................

...... ...... ...... ...... ......

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... ...... LAMPIRAN ......................................................................................................... ...... RIWAYAT HIDUP ............................................................................................. ......

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

55

Lampiran 10 Contoh Format Daftar Tabel

DAFTAR TABEL

(halaman) Tabel 1.1 Sebaran Sampel Lulusan ...................................................................... Tabel 1.2 Gelar Akademik dan Jabatan Responden ............................................ Tabel 3.2 Sebaran Sampel Penelitian .................................................................. Tabel 4.1 Ringkasan Uji Anava Dua Jalur .......................................................... Tabel 4.2 Besaran Kontribusi Masyarakat Setiap Tahun .................................... ...... ...... ...... ...... ......

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

56

Lampiran 11 Contoh Format Daftar Gambar

DAFTAR GAMBAR

(halaman) Gambar 2.1 Ragam Bentuk Skematis Tubuh Hewan Kelas Polycheata ................. 40 Gambar 3.1 Skema Bagian-bagian Utama Tubuh Hewan Kelas Polycheata ......... 61 Gambar 4.1 Gambar Skematis Hewan Suku Serpulidae ........................................ 73 Gambar 4.2 Setae Sederhana x 33-36 ...................................................................... 87

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

57

Lampiran 12 Contoh Format Daftar Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

(halaman) Lampiran 1. Perhitungan Jumlah Sampel .............................................................. 90 Lampiran 2. Kisi-kisi Instrumen Penelitian ............................................................ 91 Lampiran 3. Instrumen Penelitian ........................................................................... 92 Lampiran 4. Analisis Hasil Uji Coba Instrumen..................................................... 93 Lampiran 5. Data Lengkap Hasil Penelitian .......................................................... 94

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

58

Lampiran 13 Contoh Format Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA American Psychological Assosiation, 1984, Publication Manual (3rd Ed). Washington D.C.: APA. Fakultas Pascasarjana, 1985. Pedoman Penulisan Tesis Fakultas Pascasarjana. Malang: FPS IKIP Malang. Ganjar, I., Somadikarta, S., dan B.S. Oemarjati. 1988. Petunjuk Teknis Penyusunan Tesis Sarjana Biologi FPMIPA UI. Jakarta: Jurusan Biologi FPMIPA UI. Rofiuddin, Ahmad. 1990. Panduan Penyusunan Makalah. Malang: OPF IKIP Malang

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

59

Lampiran 14: Contoh Riwayat Hidup

RIWAYAT HIDUP

PHOTO TERBARU

I Nyoman Wenten: lahir di Banjar Wanasara Desa Bongan Kecamatan Tabanan, Kabupaten Tabanan, Provinsi Bali, tepatnya tanggal 20 September 1966. Ia merupakan putra ketujuh dari delapan bersaudara pasangan I Ketut Sedeng (Almarhum) dengan Ni Ketut Keranyah (Almarhum).

Pedoman Penulisan Tesis

Revisi 3

PRAKARTA
Puji syukur kami panjarkan kehadiran sang pencipta Tuhan Yang Maha Kuasa karena berkat karunia dan ijin Beliau akhirnya buku pedoman penulisan tesis ini dapat terselesaikan sesuai dengan yang telah direcanakan. Kehadiran buku pedoman ini merupakan jawaban atas berbagai persoalan dan harapan civitas akademik di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha terkait dengan standarisasi karya akhir mahasiswa yaitu tesis. Pedoman ini merupakan revisi edisi ke 3 yag telah mengalami beberapa penyempurnaan sesuai dengan kebutuhan dan dinamika akademis dalam konteks penyelenggaraan pendidikan tinggi. Secara skematik buku pedoman ini terdiri dari lima bab dengan rincian: a. BAB I PENDAHULUAN b. BAB II TIM PEMBIMBING c. BAB III PROSEDUR PENYUSUNAN TESIS d. BAB IV FORMAT TESIS e. BAB V TEKNIK PENULISAN Semoga buku pedoman ini dapat digunakan dengan baik, namun kami menyadari sepenuhnya bahwa pedoman ini bukanlah sesuatu yang bersifat final, untuk itu masukan yang bersifat kontruktif akan sangat berguna bagi penyempurnaan (revisi) edisi berikutnya.

Singaraja, Mei 2011

TIM penyusun

DAFTAR ISI

PRAKATA ............................................................................................................................ DAFTAR ISI ......................................................................................................................... DAFTAR TABEL .................................................................................................................... DAFTAR LAMPIRAN ............................................................................................................ BAB I PENDAHULUAN 1.1 Batasan dan Pengertian ....................................................................... 1.2 Tujuan ........................................................................................................ 1.3 Topik Tesis ................................................................................................... 1.4 Jenis Penelitian ........................................................................................ TIM PEMBIMBING 2.1. Kriteria Pembimbing ............................................................................... 2.2. Tugas Pembimbing ................................................................................. 2.3. Pengangkatan dan Penggantian Pembimbing ............................... PROSEDUR PENYUSUNAN TESIS 3.1 Pemenuhan Prasyarat ........................................................................... 3.2 Pra Proposal Tesis ..................................................................................... 3.3 Seminar Proposal Tesis ............................................................................ 3.4 Revisi Proposal Tesis ................................................................................. 3.5 Validasi Instrumen Penelitian ................................................................ 3.6 Pelaksanaan Penelitian ......................................................................... 3.7 Penyusunan Naskah Tesis ...................................................................... 3.8 Pra Ujian Tesis dan Ujian Tesis ................................................................ 3.9 Pelaksanaan Ujian .................................................................................. 3.10 Pasca Ujian ............................................................................................. FORMAT TESIS 4.1 Bagian Awal ............................................................................................. 4.2 Bagian Inti ................................................................................................. 4.3 Bagian Akhir ............................................................................................. TEKNIK PENULISAN 5.1 Bahan ........................................................................................................ 5.2 Pengetikan ............................................................................................... 5.3 Penyajian Tabel ....................................................................................... 5.4 Penyajian Gambar ................................................................................. 5.5 Cara Merujuk Kutipan ............................................................................ 5.6 Cara Menulis Daftar Rujukan ................................................................

ii ii iii iv

1 1 2 2

BAB II

3 3 4

BAB III

5 5 6 7 7 8 8 8 9 10

BAB IV

11 14 28

BAB V

30 30 32 33 33 35 42 43

DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................................. LAMPIRAN-LAMPIRAN .....................................................................................................

ii

DAFTAR TABEL

Tabel 3.1 Rentang Nilai .................................................................................................. Tabel 5.1 Warna Sampul Tesis .......................................................................................

10 30

iii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1a. Sampul Luar Tesis .................................................................................. Lampiran 1b. Sampul dalam Tesis .............................................................................. Lampiran 2. Lampiran 3. Lampiran 4. Lampiran 5. Lampiran 6. Lampiran 7. Lampiran 8. Lampiran 9. Logo Undiksha ....................................................................................... Sampul Persyaratan Gelar Magister ................................................. Isi dan Format Lembar Persetujuan Pembimbing .......................... Lembar Persetujuan Tim Penguji ........................................................ Contoh Lembar Pernyataan .............................................................. Contoh Prakata .................................................................................... Contoh Format Abstrak untuk Tesis ................................................... Contoh Format Daftar Isi .....................................................................

43 44 45 46 47 48 49 50 22 53 55 56 57 58 59

Lampiran 10. Contoh Format Daftar Tabel .............................................................. Lampiran 11. Contoh Format Daftar Gambar ........................................................ Lampiran 12. Contoh Format Daftar Lampiran ....................................................... Lampiran 13. Contoh Format Daftar Pustaka .......................................................... Lampiran 14. Contoh Riwayat Hidup ........................................................................

iv

PEDOMAN PENULISAN TESIS


PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA

Naskah Pedoman Penulisan Tesis Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha, Edisi 2011. Diterbitkan oleh Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha (PPs Undiksha)

PEDOMAN PENULISAN TESIS

No Dokumen: 325/UN48.13/KM/2011

Tanggal Terbit, 8 Juni 2011

Revisi 3

BAB I PENDAHULUAN
Sesuai dengan kebijakan akademik yang telah ditetapkan oleh Universitas Pendidikan Ganesha dan tradisi akademik di perguruan tinggi, maka mahasiswa Program Magister (S-2) Undiksha wajib menyusun karya tulis ilmiah dalam bentuk tesis. Tesis merupakan salah satu syarat yang harus disusun dan diselesaikan oleh seorang mahasiswa Program Pascasarjana pada akhir studinya untuk memeroleh gelar magister (S-2) pendidikan.

1.1 Batasan dan Pengertian


Tesis adalah karya tulis ilmiah dalam bidang kajian tertentu, yang bersifat mandiri, merupakan laporan hasil kajian atau penelitian, yang disusun dengan prosedur dan bentuk yang telah ditetapkan, dan dengan menggunakan bahasa yang baku. Karya tulis yang demikian dimaksudkan untuk melahirkan pemikiran, konsep, generalisasi, dan uji teori bagi pengembangan disiplin keilmuan di bawah bimbingan dan pengawasan tim pembimbing yang keanggotaannya memiliki kualifikasi dan kewenangan akademis untuk itu. Bidang kajian yang dimaksud adalah bidang kajian akademik yang dikembangkan oleh program-program studi yang ada di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha. Kemandirian dalam menyusun tesis ditunjukkan melalui kemampuan mahasiswa untuk melakukan penelitian mandiri dan orisinal, bukan plagiat, dan melaporkan hasil temuannya dalam bentuk laporan karya tulis ilmiah yang berupa tesis. Dalam hal penelitian maupun dalam hal penulisan laporan, mahasiswa harus mengikuti prosedur dan struktur penulisan tesis yang ditetapkan dalam buku pedoman ini. Laporan dalam bentuk tesis itu harus disusun dalam bahasa Indonesia atau bahasa Inggris (bagi mereka yang berlatar belakang jurusan bahasa Inggris pada Program Studi Pendidikan Bahasa). Bahasa tersebut haruskah tergolong bahasa tulis yang bersifat standard baku secara akademis. Dalam melaksanakan kegiatan penelitian dan penyusunan tesis tersebut, mahasiswa memeroleh layanan bimbingan dari tim pembimbing yang ditetapkan melalui Surat Keputusan Direktur Pascasarjana dan/atau Rektor Undiksha.

1.2 Tujuan
Tujuan penyusunan tesis bagi mahasiswa Program Pascasarjana Undiksha adalah untuk membina, mengembangkan, dan membiasakan mahasiswa untuk: 1) menghayati konstruk dan azas keilmuan sebuah disiplin, sehingga dapat bernalar, bersikap, dan berperilaku sebagai seorang ilmuan bermutu yang mandiri; 2) menerapkan teori bidang kajian yang digelutinya dan penghampiran metodis penelitian dalam bidang keahliannya sehingga dapat mengorganisasikan dan melaksanakan penelitian ilmiah sesuai dengan kaidah-kaidah keilmuan;

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

3)

4)

memperluas dan memperdalam pengetahuan bidang kajian disiplin keilmuan yang digeluti, materi penelitian, dan meningkatkan keterampilan melakukan penelitian ilmiah; serta mekomunikasikan gagasan dan temuan ilmiah secara lisan dalam forum ilmiah dan secara tertulis dalam bentuk karya tulis ilmiah sesuai dengan kaidah dan standar mutu yang berlaku.

1.3 Topik Tesis


Dengan mengacu pada kewenangan akademis dan pembinaan serta pengembangan disiplin keilmuan yang menjadi mandat Undiksha, maka topik dan pokok permasalahan tesis mahasiswa program magister Undiksha, diutamakan mengacu pada bidang pendidikan dalam arti luas. Acuan ini tidak mempersempit ruang masuknya topik dan pokok permasalahan yang secara substantif mengarah pada pengembangan disiplin ilmu di luar bidang pembelajaran dan/atau disiplin ilmu serumpun.

1.4 Jenis Penelitian


Jenis penelitian yang dilakukan dalam penyusunan tesis berbasis pada kajian bidang studi yang diampu oleh masing-masing program studi dan metodologis. Dengan demikian, pilihan pendekatan dan jenis penelitian dapat berbentuk: penelitian kualitatif, penelitian kuantitatif, penelitian dan pengembangan, penelitian kebijakan, penelitian eksperimen, (baik yang dilakukan di laboratorium maupun di lapangan) dan jenis penelitian lainnya yang sesuai dengan standard dan kaidah-kaidah akademis.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

BAB II TIM PEMBIMBING


Penyusunan tesis oleh mahasiswa Program Pascasarjana Undiksha dilakukan secara mandiri oleh mahasiswa di bawah arahan, bimbingan, pengawasan, dan penilaian dari tim pembimbing yang khusus diadakan untuk kepentingan tersebut, mulai dari seminar proposal sampai dengan tesis tersebut dinyatakan selesai menurut peraturan akademik Undiksha. Tim pembimbing tesis mahasiswa, terdiri dari dua orang, yaitu pembimbing I dan pembimbing II.

2.1. Kriteria Pembimbing


Tim pembimbing tesis mahasiswa Pascasarjana Undiksha, minimal memenuhi kriteria sebagai berikut. 1) Tim pebimbing terdiri atas pembina mata kuliah pada program studi yang bersangkutan yang ada di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha. Jika diperlukan, salah satunya bisa berasal dari perguruan tinggi lain yang relevan untuk bidang kajian tertentu. 2) Untuk pembimbing I, pembina mata kuliah tersebut harus telah menduduki posisi jabatan guru besar dengan kualifikasi akademik doktor (S3) dan/atau doktor dengan pangkat sekurang-kurangnya lektor kepala dan kualifikasi akademisnya secara materi (kontent) dan/atau metodologis relevan dengan bidang kajian tesis yang dibimbingnya 3) Untuk pembimbing II, pembina mata kuliah tersebut minimal telah berkualifikasi akademis doktor dengan jabatan sekurang-kurangnya lektor dan kualifikasi akademisnya secara materi (kontent) dan/atau metodologis relevan dengan bidang kajian tesis yang dibimbingnya 4) Staf pengajar yang bersangkutan harus menyatakan kesediaan untuk bertindak dan berfungsi sebagai pembimbing tesis mahasiswa yang bersangkutan, yang dinyatakan melalui keluarnya surat keputrusan direktur Program Pascasarjana dan/atau Rektor Undiksha. 5) Bilamana selama melaksanakan proses pembimbingan, salah satu atau kedua tim pembimbing berhalangan dan/atau tidak melakukan tugas dengan semestinya, maka yang bersangkutan dapat diganti oleh pembimbing lain, atas pertimbangan ketua program studi dan persetujuan Direktur Program Pascasarjana Undiksha, yang dinyatakan dalam sebuah surat keputusan untuk itu.

2.2. Tugas Pembimbing


Sesuai dengan kaidah akademis, maka secara umum, tugas tim pembimbing dapat dirinci menjadi : 1) mengarahkan dan memfasilitasi mahasiswa dalam menetapkan topik dan pokok masalah yang hendak dikaji dalam penulisan tesis; 2) membimbing mahasiswa dalam menyusun praproposal tesis;

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

3)

memfasilitasi dan mengantarkan mahasiswa untuk menyajikan praproposal tesisnya dalam seminar; 4) mempertimbangkan masukan dan saran penyempurnaan yang diperoleh dalam seminar praproposal tesis; 5) menetapkan praproposal tesis mahasiswa menjadi usulan penelitian tesis, yang dinyatakan dengan lembar persetujuan pada lembar pengesahan proposal tesis mahasiswa; 6) membimbing dan mengarahkan penyusunan instrumen penelitian yang akan dilakukan oleh mahasiswa; 7) membimbing dan mengawasi pelaksanaan penelitian; 8) membimbing dan mengawasi penyusunan naskah tesis; 9) mengantarkan mahasiswa pada ujian pra tesis dan ujian tesis; serta 10) bertindak sebagai salah seorang anggota tim penguji dalam ujian pratesis dan ujian tesis mahasiswa bimbingannya.

2.3. Pengangkatan dan Penggantian Pembimbing


Mekanisme pengangkatan dan penggantian pembimbing tesis mahasiswa pada Program Pascasarjana Undiksha dilakukan dengan mengacu pada ketentuan sebagai berikut. 1) Tim pembimbing tesis mahasiswa diusulkan oleh ketua program studi dalam bentuk format calon tim pembimbing tesis mahasiswa (bilamana diperlukan, disertai dengan persetujuan tertulis calon pembimbing yang diusulkan) yang ditandatangani oleh ketua dan sekretaris program studi kepada Direktur Program Pascasarjana Undiksha. 2) Direktur Program Pascasarjana Undiksha mengangkat dan menetapkan tim pembimbing dalam sebuah surat keputusan yang dikeluarkan khusus untuk itu. 3) Jika karena suatu sebab, seorang pembimbing berhalangan menjalankan tugasnya sehingga dipandang perlu untuk menggantinya, maka atas usul ketua program studi dan persetujuan Direktur Program Pascasarjana, akan dilakukan penggantian pembimbing melalui sebuah surat keputusan yang dibuat khusus untuk hal tersebut. 4) Tugas sebagai pembimbing tesis mahasiswa akan berakhir pada saat yang bersangkutan telah menandatangani tesis yang telah dipertahankan dalam ujian tesis dan dinyatakan lulus, serta telah disempurnakan oleh mahasiswa bimbingannya.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

BAB III PROSEDUR PENYUSUNAN TESIS


Tesis disusun melalui prosedur tertentu setelah mahasiswa memenuhi syaratsyarat akademis dan administratif yang ditetapkan oleh Program Pascasarjana Undiksha. Pada awal semester III, mahasiswa telah diperbolehkan mengajukan judul praproposal tesisnya kepada ketua program studi untuk ditetapkan calon pembimbingnya sesuai dengan topik/pokok masalah yang akan dikaji oleh masingmasing mahasiswa. Prosedur penyusunan tesis meliputi beberapa tahapan, yaitu: (1) pemenuhan prasyarat, (2) praproposal tesis, (3) seminar proposal tesis, (4) revisi proposal tesis, (5) validasi intrumen, (6) pelaksanaan penelitian, (7) penyusunan naskah tesis, (8) ujian pratesis dan ujian tesis, serta (9) pasca ujian tesis.

3.1 Pemenuhan Prasyarat


Mahasiswa di setiap program studi yang ada di lingkungan Program Pascasarjana Undiksha, berhak memulai kegiatan penyusunan tesis, bilamana telah memenuhi persyaratan sebagai berikut. 1) Telah lulus semua mata kuliah semester I dan II dengan nilai minimal B- (2,75), yang dibuktikan dengan transkrip nilai yang ditandatangani oleh asisten direktur bidang akademik program pascasarjana Undiksha. 2) Terdaftar sebagai mahasiswa aktif pada semester yang sedang berjalan. 3) Telah memenuhi semua kewajiban administrasi dan keuangan yang ditetapkan oleh program pascasarjana Undiksha.

3.2 Pra Proposal Tesis


Setelah penetapan tim pembimbing, mahasiswa diperkenankan menemui para pembimbingnya untuk melakukan kegiatan sebagai berikut. 1) Secara tertulis mahasiswa mengemukakan bidang kajian, topik, focus masalah, dan cakupan masalah yang hendak digarap dalam penelitian bagi penyusunan tesisnya. 2) Mendiskusikan berbagai hal yang bertalian dengan kepentingan penyusunan pra proposal tesis, sampai memperoleh kepastian secara tentative, mengenai: (1) judul penelitian, (2) pokok masalah yang akan dikaji, (3) ruang lingkup penelitian, (4) kajian pustaka, dan (5) metode penelitian. 3) Melakukan konsultasi dengan pembimbing sesuai dengan jadwal yang telah disepakati, untuk melaporkan kemajuan dan hambatan penulisan, sampai usulan pra proposal tesisnya dinyatakan siap untuk diseminarkan dengan pembuktian berupa persetujuan kedua pembimbing pada kartu bimbingan tesis. 4) Pra proposal tesis merupakan kesatuan utuh sebuah rencana karya ilmiah, yang didalamnya memuat tentang: (1) latar belakang penelitian, (2) identifikasi masalah penelitian, (3) pembatasan masalah penelitian, (4)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

rumusan masalah penelitian, (5) tujuan penelitian, (6) manfaat penelitian, (7) kajian pustaka, (8) hipotesis penelitian, (9) metode penelitian, (10) instrument penelitian, dan (11) daftar pustaka. Secara rinci, struktur penulisan pra proposal tesis adalah sebagai berikut. A. Judul B. Pendahuluan 1. Latar Belakang Penelitian 2. Identifikasi Masalah 3. Pembatasan Masalah 4. Rumusan Masalah 5. Tujuan Penelitian 6. Manfaat Penelitian C. Landasan Teori dan Perumusan Hipotesis 1. Kajian Teori 2. Kajian Hasil Penelitian yang Relevan 3. Kerangka Berpikir 4. Hipotesis D. Metode Penelitian 1. Rancangan Penelitian 2. Populasi dan Sampel Penelitian 3. Variabel Penelitian/Prosedur Tindakan 4. Metode Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian 5. Metode Analisis Data 6. Indikator Keberhasilan Penelitian (jika ada) E.Daftar Pustaka F. Lampiran (Instrumen Penelitian)

3.3 Seminar Proposal Tesis


Seminar pra proposal tesis diselenggarakan oleh masing-masing program studi dengan melibatkan semua calon pembimbing yang telah diusulkan kepada direktur program pascasarjana, untuk memberi kesempatan kepada mahasiswa menyajikan pra proposal tesisnya, serta memperoleh masukan bagi penyempurnaan pra proposalnya, sehingga dapat ditetapkan sebagai proposal tesis. Seminar pra proposal tesis, dilaksanakan dengan mempertimbangkan beberapa aspek dan komponen, yaitu: 1) Hari, tanggal, dan waktu seminar ditentukan dan dijadwalkan secara resmi oleh masing-masing program studi. 2) Peserta seminar usulan proposal tesis minimal terdiri dari: (a) ketua dan/atau sekretaris program studi, (b) tim pembimbing, dan (c) mahasiswa program studi tersebut. 3) Seminar dipandu oleh ketua atau sekretaris program studi, atau salah satu pembimbing yang ditunjuk oleh ketua program studi atas persetujuan direktur program pascasarjana u.b asisten direktur bidang akademik.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

4)

5)

6)

Seminar proposal tesis bertujuan untuk memperoleh masukan secara luas terkait dengan pra proposal tesis yang diseminarkan, di samping menentukan kelulusan seorang mahasiswa untuk mata kuliah seminar Penilaian atas proposal tesis ditentukan oleh ketua program studi, dan tim pembimbing, dengan mempertimbangkan komponen-komponen yang tertera pada lembar penilaian ujian seminar pra proposal tesis (yang secara umum menyangkut in-statika dan in-dinamika). Hasil seminar adalah penyempurnaan pra proposal tesis mahasiswa berdasarkan semua masukan dari peserta seminar.

3.4 Revisi Proposal Tesis


Setelah seminar usulan proposal tesis, mahasiswa berkewajiban melakukan perbaikan atau revisi terhadap usulan proposal tesisnya sesuai dengan masukan saat seminar, di bawah bimbingan tim pembimbing. Pentahapan revisi usulan proposal menjadi proposal tesis oleh mahasiswa harus mengarah kepada kepastian mengenai pokok masalah yang hendak dikaji, teori dasar yang dipakai sebagai landasan kajiannya, metodologi (pendekatan, metode, dan teknik), serta berbagai instrumen penelitian, seperti: lembar observasi, kuesioner, pedoman wawancara, perangkat tes dan kelengkapannya, perangkat dan kelengkapan eksperimen, dan hal-hal lain yang diperlukan untuk kepentingan penelitiannya. Bertalian dengan kaidah-kaidah akademik, rancangan penelitian dapat diartikan sebagai strategi mengatur latar (setting) penelitian agar penelitian memperoleh data yang sahih (valid) sesuai dengan karakteristik variabel dan tujuan penelitian. Pada penelitian eksperimen, rancangan penelitian yang dipilih adalah rancangan yang memungkinkan peneliti untuk mengendalikan (mengontrol) variabel-variabel lain yang diduga ikut berpengaruh terhadap variabel-variabel terikat. Pemilihan rancangan penelitian dalam penelitian eksperimen biasanya mengacu pada hipotesis yang akan diuji. Sementara pada penelitian non eksperimen (ex-post facto), bahasan dalam sub bab rancangan penelitian berisi penjelasan tentang jenis penelitian yang dilakukan ditinjau dari tujuan dan sifatnya, apakah penelitian eksploratif, deskriptif, eksplanatoris, survai atau yang lain. Di samping itu dijelaskan pula mengenai variabel-variabel yang dilibatkan dalam penelitian serta sifat hubungan antara variabel-variabel tersebut. Tahap ini selesai dengan disetujuinya rancangan penelitian mahasiswa oleh tim pembimbing, yang ditandai dengan persetujuan tertulis yang ditandatangani oleh tim pembimbing dan diketahui oleh ketua program studi.

3.5 Validasi Instrumen Penelitian


Setelah proposal tesis disetujui oleh tim pembimbing, (bila diperlukan) maka langkah selanjutnya adalah penilaian instrumen oleh judges (tim ahli) di luar tim pembimbing. Penentuan judges ditentukan oleh ketua program studi, dengan mempertimbangkan kesesuaian keahlian pakar yang ditunjuk dengan fokus masalah penelitian mahasiswa.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

3.6 Pelaksanaan Penelitian


Setelah proposal tesis disetujui oleh ke-2 pembimbing, maka mahasiswa dapat melaksanakan penelitian untuk kepentingan penyusunan tesisnya, dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut: 1) Pelaksanaan penelitian diupayakan sesuai dengan rancangan penelitian yang sudah disetujui pembimbing. 2) Mahasiswa wajib berkonsultasi dengan pembimbingnya secara intensif, berkesinambungan, terjadwal, dan terdokumentasikan dalam kartu bimbingan. 3) Jangka waktu penelitian diupayakan tidak lebih dari enam bulan, dan kemajuannya dilaporkan minimal sekali dalam setiap bulan kepada tim pembimbing. 4) Bilamana dalam rentang waktu tiga bulan, mahasiswa tidak pernah melaporkan kemajuan penelitiannya kepada tim pembimbing, maka kepada yang bersangkutan akan dilakukan konfirmasi baik secara tertulis maupun lisan oleh program studi, berdasarkan laporan dan data bimbingan yang ada pada tim pembimbing.

3.7 Penyusunan Naskah Tesis


Setelah proses penelitian selesai, mahasiswa harus menyusun laporan hasil penelitiannya itu dalam bentuk tesis dengan memperhatikan hal-hal berikut: 1) Laporan hasil penelitian, yang hakikatnya merupakan tesis, mengandung bagian inti yang sekurang-kurangnya terdiri atas pendahuluan, kajian pustaka, metode penelitian, hasil penelitian (temuan, pembahasan, dan implikasi penelitian), dan penutup (rangkuman, simpulan, saran/rekomendasi). 2) Penyusunan laporan hasil penelitian dilakukan di bawah pembimbingan tim pembimbing secara penuh, yang terdokumentasikan dalam kartu bimbingan. 3) Proses bimbingan pada tahap ini, berakhir dengan terwujudnya naskah tesis yang layak dan siap uji, yang ditandai dengan persetujuan tertulis oleh tim pembimbing dalam lembaran persetujuan mengikuti pra ujian tesis.

3.8 Pra Ujian Tesis dan Ujian Tesis


Pra ujian tesis adalah evaluasi akhir studi mahasiswa untuk memperoleh gelar magister pendidikan (M.Pd.) yang dilaksanakan oleh program studi di lingkungan program pascasarjana Undiksha atas naskah tesis yang telah disusun oleh mahasiswa dan disetujui oleh tim pembimbing dalam suatu forum ujian yang khusus dilakukan untuk hal tersebut. Seorang mahasiswa dinyatakan berhak mengikuti pra ujian tesis dan ujian tesis, bilamana telah memenuhi persyaratan sebagai berikut. 1) Mahasiswa telah dinyatakan lulus untuk semua mata kuliah dengan indeks prestasi kumulatif minimal 3,00, yang dinyatakan dalam bentuk kutipan nilai yang diketahui oleh ketua program studi. 2) Telah lulus tes bahasa inggris, yang dinyatakan dengan lampiran foto copy sertifikat bahasa inggris (rangkap 1).

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

3) 4)

5)

Telah melunasi seluruh kewajiban administrasi keuangan sebagaimana ditentukan oleh program pascasarjana Undiksha. Mendaftarkan diri untuk mengikuti pra ujian tesis atau ujian tesis kepada sekretaris program studi (bukti pendaftaran diserahkan pada saat penyerahan naskah kepada bagian akademik). Menyerahkan 5 (lima) eksemplar naskah tesis yang terjilid secara rapi, dengan warna sesuai dengan karakteristik program studinya masing-masing kepada bagian akademik program pascasarjana Undiksha, minimal satu minggu sebelum hari dan tanggal ujian dilaksanakan.

Panitia pra ujian tesis atau ujian tesis dibentuk berdasarkan surat keputusan direktur program pascasarjana Undiksha, atas usulan dari ketua program studi. Tim penguji terdiri dari ketua program studi selaku ketua ujian, tim pembimbing, dan dua orang anggota staf pengajar program studi di luar tim pembimbing atau dosen luar staf pengajar yang dihadirkan khusus untuk kepentingan itu.

3.9 Pelaksanaan Ujian


Pelaksanaan pra ujian tesis atau ujian tesis dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut. 1) Pra ujian tesis atau ujian tesis dipimpin oleh ketua program studi, sebagai ketua ujian. 2) Ujian tesis dapat ditempuh oleh mahasiswaapabila yang bersangkutan telah dinyatakan lulus dalam pra ujian tesis. 3) Pra ujian tesis atau ujian tesis dilangsungkan secara lisan dan bersifat tertutup (hanya dihadiri oleh Tim Penguji dan mahasiswa yang ujian) 4) Pra ujian tesis atau ujian tesis dapat dilangsungkan bilamana telah dihadiri oleh ketua penguji dan anggota penguji, yang terdiri dari minimal satu orang dari tim pembimbing dan satu orang penguji lain. 5) Pendokumentasian nilai pra ujian tesis atau ujian tesis dilakukan dalam bentuk lembar penilaian ujian dengan skor pembobotan tertentu, yang dikeluarkan oleh program pascasarjana Undiksha. 6) Penilaian dilakukan terhadap komponen-komponen: (1) in-statika (yang terkait dengan tampilan dan kualitas naskah) yang menyangkut: (a) perumusan masalah dan tujuan penelitian, (b) kerangka teori, (c) metode penelitian (d) laporan penelitian, dan (2) in-dinamika yang menyangkut: (a) penyajian/ pertanggungjawaban isi naskah tesis oleh mahasiswa, (b) penguasaan mahasiswa terhadap isi naskah, (c) kemampuan mempertahankan isi naskah, dan (d) etika akademis selama mengikuti ujian. 7) Skor penilaian pra ujian tesis atau ujian tesis menggunakan skala 0-100 dalam format resmi yang dikeluarkan oleh program pascasarjana Undiksha. 8) Nilai akhir dari tiap penguji berbentuk skor rerata dari seluruh aspek/komponen yang diujikan sesuai dengan format penilaian. 9) Ketua panitia ujian mengumpulkan skor rerata dari semua penguji menentukan skor rerata akhir, dan mengkonversikannya menjadi nilai huruf dengan kriteria A,B,C,D, dan E dengan tanda (+) dan (-) sebagaimana tampak dalam tabel 3.1.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

10

Tabel 3.1 Rentang Nilai Rentangan 96 % - 100 % 91 % - 95 % 86 % - 90 % 81 % - 85 % 76 % - 80 % 65 % - 75 % 40 % - 64 % 0 % - 39 % Nilai Angka 4.00 3.70 3.30 3.00 2.75 2.00 1.00 0.00 Nilai Huruf A AB+ B BC D E

10) Mahasiswa dinyatakan lulus bilamana telah memperoleh nilai sekurangkurangnya B (3.00).

3.10 Pasca Ujian


1) 2) Pengumuman kelulusan (yudisium) dilakukan oleh ketua panitia ujian pada hari yang sama secara bersamaan Pengumuman kelulusan peserta ujian, dapat disertai dengan pemberian kewajiban kepada mahasiswa untuk memperbaiki naskah tesisnya di bawah bimbingan dan fasilitasi tim pembimbing, dalam rentang waktu maksimal tiga bulan sejak tanggal pelaksanaan ujian. Bilamana pada rentang waktu tersebut, mahasiswa belum bisa memenuhi kewajibannya, maka kepada yang bersangkutan diwajibkan mengikuti ujian ulangan. Mahasiswa yang tidak lulus ujian pra tesis atau ujian tesis (bila masa studi yang bersangkutan masih memungkinkan) diberi kesempatan untuk menempuh ujian ulang sebanyak-banyaknya dua kali dalam jangka waktu selama-lamanya enam bulan setelah ujian. Tesis yang telah diperbaiki dan disetujui serta ditandatangani oleh tim penguji dijilid hard cover dengan warna sesuai dengan karakteristik program studinya (bab v), dan disahkan oleh direktur Program Pascasarjana Undiksha. Mahasiswa wajib menyerahkan hard copy dan soft copy tesis dan artikel ilmiahnya masing-masing sebanyak 3 eksemplar kepada bagian akademik PPs Undiksha dalam bentuk compack disk (CD), dan menyerahkan juga secara langsung hard copy tesisnya masing-masing 1 eksemplar kepada pembimbing pertama dan pembimbing kedua.

3)

4)

5)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

11

BAB IV FORMAT TESIS


Format tesis yang dimaksud bukan semata-mata menyangkut ihwal ukuran (luas, berat, dan jenis kertas). Format tersebut juga menyangkut susunan, tata letak, tata urutan, dan tata cara penulisan termasuk ejaan, ukuran dan jenis huruf. Kertas yang digunakan untuk penulisan tesis (jilid akhir) adalah kertas putih jenis HVS 80 gram, ukuran A4, sampul hard cover (berlapis karton atau sejenisnya) dengan dilapisi plastik. Tesis diketik dengan komputer dalam format hurup Times New Roman (TNR) ukuran font 12, dan spasi ganda (2 spasi). Tesis merupakan suatu kesatuan utuh, tetapi dapat dibagi menjadi tiga bagian besar yaitu: (1) bagian awal, (2) bagian inti, dan (3) bagian akhir. Masing-masing bagian dapat dibagi lagi menjadi bagian-bagian bawahan, sebagaimana diatur dalam ketentuan berikut.

4.1 Bagian Awal


Bagian ini terdiri atas halaman sampul, lembar logo, halaman judul, lembar persetujuan (pembimbing dan penguji), surat pernyataan keaslian karya, prakarta, abstrak (dalam bahasa Indonesia dan Inggris), daftar isi, daftar tabel (jika ada), daftar gambar (jika ada), daftar lampiran, dan daftar-daftar lain (jika ada). Ciri khas dari bagian awal ini ialah penggunaan angka romawi kecil (i, ii, iii, dst) untuk menandai halamannya mulai dari lembar pernyataan keaslian karya sampai akhir bagian awal ini (daftar lampiran). Sementara itu, halaman depan (sampul) sampai dengan halaman persetujuan dianggap sebagai halaman berurutan tetapi tidak diberi nomor urut.

4.1.1. Halaman Sampul


Halaman sampul berisi: judul tesis secara lengkap, nama dan nomor induk mahasiswa (NIM), lambang Undiksha, dan diikuti oleh nama lengkap program studi, program pascasarjana, nama universitas, dan waktu (bulan, tahun) lulus ujian tesis. Semua huruf dicetak dengan hurup kapital. Komposisi huruf dan tata letak masingmasing bagian diatur simetris, rapi dan serasi (contoh dapat dilihat pada lampiran 1a-1b).

4.1.2. Halaman Logo


Lembar logo ini hanya berisi lambang Undiksha dengan ukuran tertentu. Format logo Undiksha dapat diperoleh pada bagian akademik program pascasarjana Undiksha (lihat contoh pada lampiran 2).

4.1.3. Lembar Halaman Judul


Lembar halaman judul terdiri atas dua halaman. Format dan isi halaman pertama sama dengan halaman sampul. Halaman judul lembar kedua memuat: (1) judul tesis secara lengkap, dicetak dengan huruf kapital, (2) teks Tesis Diajukan kepada Universitas Pendidikan Ganesha untuk Memenuhi Persyaratan Memperoleh Gelar Magister Pendidikan, (3) nama dan nomor induk mahasiswa, dicetak dengan

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

12

huruf kecil kecuali huruf pertama nama dan NIM, (4) nama program studi, program pascasarjana, Universitas Pendidikan Ganesha, diketik dengan huruf kapital, (5) bulan dan tahun lulus ujian tesis (contoh dapat dilihat pada Lampiran 3).

4.1.4. Halaman Persetujuan


Ada dua halaman untuk lembar persetujuan. Halaman yang pertama memuat persetujuan dari tim pembimbing tesis. Hal-hal yang dicantumkan dalam lembar persetujuan pembimbing adalah: (1) teks Tesis oleh ... ini telah diperiksa dan disetujui untuk diuji....pratesis atau tesis, (2) nama lengkap dan nomor induk pegawai (NIP) pembimbing I dan pembimbing II. Contoh format lembar persetujuan pembimbing yang dimaksud dapat dilihat pada Lampiran 4. Halaman kedua dari lembar persetujuan berisi pengesahan tesis oleh para penguji dan direktur program pascasarjana. Pengesahan ini baru diberikan setelah diadakan penyempurnaan naskah tesis oleh mahasiswa yang bersangkutan sesuai dengan saran-saran yang diberikan oleh tim penguji pada saat berlangsungnya ujian tesis. Di dalam lembar persetujuan dosen penguji ini terdapat tanggal-bulantahun dilaksanakannya ujian, tanda tangan, nama lengkap dan NIP masing-masing anggota tim penguji serta program studi. Contoh format lembar persetujuan dosen penguji ini dapat dilihat dalam Lampiran 5.

4.1.5. Pernyataan Keaslian Karya


Untuk menghindari terjadinya praktik akademis yang melanggar kaidah dan academic yurisdiction, pada saat penyusunan tesis oleh mahasiswa, maka kepada setiap mahasiswa sebelum mendaftarkan diri mengikuti ujian pra tesis harus melampirkan surat pernyataan keaslian karya yang telah ditandatangani oleh mahasiswa bersangkutan dengan materai Rp. 6.000,00 (contoh format dapat dilihat pada lampiran 6).

4.1.6. Prakarta
Di dalam halaman prakarta dicantumkan ucapan terima kasih penulis tesis yang ditujukan kepada berbagai pihak. Pihak tersebut dapat berupa individu, pejabat, lembaga, organisasi, dan atau pihak-pihak lain yang telah berkontribusi dalam menyiapkan, melaksanakan, dan menyelesaikan penulisan tesis. Tulisan prakarta diketik dengan huruf kapital, simetris di batas atas bidang pengetikan dan tanpa tanda titik. Teks prakarta diketik dengan spasi ganda (dua spasi). Panjang teks tidak lebih dari dua halaman kertas ukuran A4. Kemudian, pada akhir teks dicantumkan kata Penulis yang menyebut nama terang, dan ditempatkan di pojok kanan bawah.

4.1.7. Abstrak
Nama penulis tesis diketik dengan urutan: nama akhir diikuti nama awal, nama tengah (jika ada). Tahun lulus diketik setelah nama penulis (dalam kurung) dan di akhiri dengan titik. Judul tesis dicetak dengan huruf miring atau tebal dan diketik dengan huruf kecil kecuali huruf-huruf pertama dari setiap kata. Kata Tesis ditulis setelah judul diakhiri dengan titik, diikuti dengan nama program studi (tidak boleh disingkat), nama program pascasarjana, dan nama universitas dan diakhiri

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

13

dengan titik. Kemudian, dicantumkan nama dosen pembimbing I dan II lengkap dengan gelar akademiknya. Dalam abstrak dicantumkan kata kunci yang ditempatkan di bawah nama dosen pembimbing. Jumlah kata kunci ini sekitar lima buah. Kata kunci diperlukan untuk komputerisasi sistem informasi ilmiah. Dengan kata kunci kita bisa menemukan judul-judul tesis beserta abstraknya dengan mudah. Di dalam teks abstrak disajikan secara padat intisari tesis yang mencakup tujuan penelitian, fokus masalah penelitian, metode penelitian, hasil penelitian, dan simpulan penelitian, serta (jika ada) saran/rekomendasi yang diajukan. Teks di dalam abstrak diketik dengan spasi tunggal (satu spasi) dan panjangnya tidak boleh lebih dari satu halaman kertas ukuran A4 (maksimum 500 kata) (lihat Lampiran 8). Abstrak dibuat dalam bahasa Indonesia dan bahasa Inggris baku.

4.1.8. Daftar Isi


Di dalam halaman daftar isi dimuat: judul lembar pengesahan, surat pernyataan, daftar isi, daftar tabel, daftar gambar, daftar-daftar lain (jika ada), judul bab, judul subbab, dan judul anak sub bab yang disertai dengan nomor halaman tempat pemuatannya di dalam teks. Semua judul bab diketik dengan huruf kapital, sedangkan sub bab dan anak sub bab hanya huruf awalnya saja yang diketik dengan huruf kapital. Daftar isi hendaknya menggambarkan garis organisasi keseluruhan isi tesis (lihat Lampiran 9).

4.1.9. Daftar Tabel


Halaman daftar tabel memuat nomor tabel, judul tabel, dan nomor halaman untuk setiap tabel. Judul tabel harus sama dengan judul tabel yang terdapat dalam teks. Judul tabel yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara tabel yang satu dan tabel yang lainnya diberi jarak dua spasi (lihat Lampiran 10).

4.1.10. Daftar Gambar


Pada daftar gambar dicantumkan nomor gambar, judul gambar, dan nomor halaman tempat pemuatannya dalam teks. Judul gambar yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul gambar dan judul gambar lainnya diberi jarak dua spasi (lihat Lampiran 11).

4.1.11. Daftar Lampiran


Daftar lampiran memuat nomor lampiran, judul lampiran, dan halaman tempat lampiran itu berada. Judul lampiran yang memerlukan lebih dari satu baris diketik dengan spasi tunggal. Antara judul lampiran yang satu dan judul gambar yang lainnya diberi jarak dua spasi (lihat Lampiran 12).

4.1.12. Daftar (sesuai dengan keperluan)


Jika dalam suatu tesis banyak digunakan tanda-tanda lain yang mempunyai makna esensial, seperti singkatan atau lambang-lambang dalam matematika, ilmu eksakta, dan teknik, maka perlu ada daftar mengenai lambang-lambang atau

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

14

tanda-tanda lain yang digunakan dalam tesis tersebut, dengan mengacu format sebagaimana halnya penulisan daftar tabel atau daftar gambar.

4.2 Bagian Inti


Bagian inti tesis terdiri atas sekurang-kurangnya lima bab, yakni pendahuluan, landasan teori, metode penelitian, hasil penelitian, dan penutup. Bagian inti ditandai dengan penggunaan nomor/angka Romawi besar (I, II, dst.) untuk menomori urutan bab, nomor digit untuk menandai urutan sub judul dan subsubnya (paling banyak 4 digit), nomor/angka Arab (1, 2, 3, dst.) untuk menandai halaman. Nomor digit tidak boleh digunakan untuk pengganti nomor urut seperi 1), 2), dst. atau huruf a), b), dst. Jika dirumuskan secara urut maka susunan bagian inti adalah: BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penelitian 1.2 Identifikasi Masalah 1.3 Pembatasan Masalah 1.4 Rumusan Masalah 1.5 Tujuan Penelitian 1.6 Manfaat Penelitian 1.7 Implikasi Kebijakan (bila penelitian kebijakan) 1.8 Asumsi (bila ada) BAB II LANDASAN TEORI DAN PERUMUSAN HIPOTESIS 2.1. Kajian Teori 2.2. Kajian Hasil Penelitian yang Relevan 2.3. Kerangka Berpikir 2.4. Hipotesis Penelitian BAB III METODE PENELITIAN 3.1 Rancangan Penelitian 3.2 Populasi dan Sampel Penelitian 3.3 Variabel Penelitian/Prosedur Tindakan 3.4 Metode Pengumpulan Data/Instrumen Penelitian 3.5 Metode Analisis Data 3.6 Indikator Keberhasilan Penelitian (jika ada) BAB IV HASIL PENELITIAN 4.1 Deskripsi Data 4.2 Hasil Penelitian 4.3 Pembahasan 4.4 Implikasi Penelitian BAB V P E N U T U P 5.1 Rangkuman 5.2 Simpulan 5.3 Saran 5.4 Rekomendasi Kebijakan (jika ada)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

15

4.2.1. Pendahuluan
Bagian ini terbagi menjadi beberapa bagian bawahan, yakni latar belakang, identifikasi masalah, pembatasan masalah, rumusan masalah, tujuan penelitian, manfaat penelitian, dan asumsi penelitian. Bagian ini di dalam tesis menjadi BAB I dengan judul yang sama dengan judul 1.

4.2.2. Latar Belakang Penelitian


Latar belakang yang digunakan dalam usulan sebuah penelitian diperlukan agar orang dapat memahami konteks atau lingkungan, faktor-faktor yang berkaitan dengan permasalahan yang akan diteliti. Jadi segala informasi yang berhubungan dengan permasalahan tersebut dikemukakan dengan maksud agar orang lebih mudah menghayati situasi dan kondisi di mana masalah-msalah tersebut timbul atau terjadi. Informasi mengenai latar belakang tidak perlu panjang lebar melainkan singkat tapi jelas agar tidak membosankan. Seringkali peneliti perlu memberikan uraian kronologi dan logis dalam bentuk urutan paragraf yang teratur. Urutan informasi ini memerlukan organisasi pemikiran yang cermat yang harus dituangkan dalam kalimat yang efektif dan menarik. Uraian harus secara eksplisit dapat mengungkapkan adanya kesenjangan antara das sollen dan das sein, sehingga muncul suatu keinginan meneliti adalah untuk dapat menutupi atau setidak-tidaknya memperkecil kesenjangan tersebut. Pemilihan masalah yang diteliti biasanya menggunakan dua pertimbangan. Pertama pertimbangan dari arah masalah atau dari sudut objektif, dalam arti, sejauh mana penelitian terhadap masalah tersebut memberikan sumbangan, baik kepada perkembangan teori maupun pemecahan masalah-masalah praktis. Kedua pertimbangan dari arah peneliti, seperti biaya dan alat-alat yang tersedia, waktu, bekal kemampuan, serta penguasaan metode yang diperlukan. Pada bagian latar belakang hendaknya dikemukakan secara jelas dan objektif rasional akademis mengapa masalah atau pokok persoalan tersebut penting dikaji dalam penelitian. Pernyataan urgenitas tersebut harus didukung oleh argumen-argumen akademis terkait, yang melatarbelakangi pentingnya kajian dilakukan. Pada bagian ini juga penting untuk dikemukakan logika konseptual dan praktis atas pokok persoalan, termasuk penggambaran terjadinya kesenjangan antara das sollen dan das sein (harapan dan kenyataan), baik secara teoretik maupun secara praksis. Pernyataan kesenjangan yang dimaksud hendaknya didukung oleh fakta, data, dokumen, dan bukti-bukti ilmiah lainnya yang bertalian dengan pokok permasalahan, sehingga siapapun yang membaca menjadi mengerti mengapa hal tersebut perlu dikaji atau diteliti secara ilmiah.

4.2.3. Identifikasi Masalah


Pada bagian ini penting dikedepankan secara ringkas teori pokok yang menunjang kajian, hasil penelitian terkait, dan logika-logika empiris yang mengiringi permasalahan yang dikaji, sehingga apa yang akan dikaji atau diteliti (pokok permasalahan) mendapatkan pijakan yang memadai secara akademis. Dengan demikian, maka akan tergambar secara jelas posisi peneliti (penulis) tentang pokok persoalan yang akan ditelitinya di antara apa yang telah dilakukan oleh orang lain. Oleh sebab itu, identifikasi masalah hendaknya mampu menjelaskan dan

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

16

mendudukkan pokok persoalan yang hendak dikaji di antara berbagai pokok kajian atau permasalahan yang telah dilakukan oleh orang atau peneliti lain.

4.2.4. Pembatasan Masalah


Pada bagian ini, peneliti harus mampu mengemukakan secara jelas dan operasional ruang lingkup kajiannya, sehingga tidak terjadi bias penafsiran terhadap pokok persoalan atau permasalahan. Untuk itu, peneliti harus mampu mengemukakan rasional dan alasan yang mendasari kenapa penelitian tersebut hanya sampai atau hanya mengkaji sesuatu di antara banyak permasalahan yang terkait. Keterbatasan ini mengacu kepada keadaan yang tidak bisa dihindari dalam penelitian, misalnya: karena alasan-alasan prosedural, teknik penelitian, atau faktor logistik. Keterbatasan ini bisa pula disebabkan oleh kondisi emosional masyarakat, seperti: adat istiadat, tradisi, keyakinan, kondisi daerah, dan yang lainnya, yang secara akademis dapat menghambat pelaksanaan penelitian.

4.2.5. Rumusan Masalah


Masalah penelitian sebaiknya menanyakan keterkaitan antara variablevariabel yang akan diteliti, baik untuk penelitian yang bersifat deskriptif/ex post facto maupun yang bersifat eksperimen. Dengan perkataan lain, masalah penelitian merupakan pertanyaan peneliti yang mendorongnya untuk mengadakan penelitian. Karena itu, masalah penelitian (research question) harus dirumuskan secara spesifik agar dapat menjadi penuntun bagi peneliti di lapangan. Masalah penelitian yang secara sepintas telah tersirat dalam latar belakang penelitian, penting untuk dinyatakan secara lebih jelas, operasional, dan terukur dalam rumusan kalimat tanya atau kalimat pernyataan yang terinci yang akan dicari jawabannya dalam penelitian. Rumusan masalah hendaknya dituangkan kedalam kalimat tanya atau kalimat pernyataan yang singkat, padat, jelas, dan operasional. Rumusan yang baik akan menampakkan secara jelas variabel yang diteliti, jenis dan sifat hubungan antarvariabel, keterkaitan antargeneralisasi dan bangunan teori sebuah disiplin, serta subjek penelitiannya. Selain itu, rumusan masalah hendaknya dapat diuji secara empiris, dalam arti, memungkinkan dikumpulkannya data untuk menjawab pertanyaan yang diajukan.

4.2.6. Tujuan Penelitian


Secara ringkas dapat dikatakan bahwa tujuan penelitian adalah menemukan informasi empiris, objektif, logis mengenai sesuatu atau menentukan keterkaitan di antara variable-variabel yang dipermasalahkan. Dengan demikian, maka tujuan penelitian yang dirumuskan harus mencerminkan dan konsisten dengan masalah-masalah yang dikemukakan sebelumnya. Jelaslah, bahwa penelitian yang akan dilaksanakan mengarah pada jawaban-jawaban terhadap pertanyaan yang telah dinyatakan dalam masalah penelitian. Tujuan penelitian menyatakan secara jelas, sasaran yang ingin dicapai setelah pelaksanaan penelitian terhadap masalah yang telah dirumuskan pada bagian sebelumnya. Isi dan rumusan tujuan penelitian mengacu kepada isi dan rumusan masalah penelitian yang telah ditetapkan sebelumnya, yang bersifat ringkas, jelas, padat, dan terukur. Tujuan penelitian biasanya diformulasikan

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

17

(dirumuskan) dalam bentuk kalimat pernyataan, dan bisa juga (bagi penelitian kualitatif dan etnografi) dirumuskan dalam bentuk uraian deskriptif bertujuan.

4.2.7. Manfaat Penelitian


Pada bagian ini ditunjukkan pentingnya (keutamaan) penelitian terutama yang bertalian dengan pengembangan disiplin keilmuan, pembangunan dalam arti luas, dan kepentingan praksis sebuah bidang kajian. Dengan kata lain, uraian dalam subbab manfaat penelitian berisi alasan kelayakan akademis dan praksis atas masalah yang diteliti. Perumusan manfaat penelitian, akan memperkuat dan meningkatkan kelayakan sebuah pokok persoalan atau masalah untuk dikaji berdasarkan langkah-langkah akademis, sehingga akan melahirkan adagium tentatif pada kalangan komunitas tertentu (sesuai dengan bidang ilmunya). Sementara itu, untuk jenis penelitian tindakan atau penelitian tindakan kelas, termasuk penelitian dan pengembangan di beberapa bagiannya, kebermanfaatan penelitian harus dinyatakan dengan mengacu kepada siapa, dalam hal apa, dan untuk apa nilai manfaat tersebut.

4.2.8. Asumsi Penelitian (jika ada)


Asumsi merupakan anggapan-anggapan dasar tentang sesuatu hal yang terkait dengan fokus masalah penelitian, yang nantinya digunakan sebagai pijakan berpikir dan bertindak dalam pelaksanaan penelitian. Asumsi dapat bersifat substantif dan metodologis. Asumsi substantif berhubungan dengan masalah penelitian, sedangkan asumsi metodologis berkenaan dengan metodologi penelitian. Misalnya, peneliti mengajukan asumsi bahwa sikap seseorang dapat diukur dengan menggunakan skala sikap. Dalam hal ini ia tidak perlu melakukan pembuktian tentang kebenaran hal yang diasumsikannya tersebut, tetapi ia dapat secara langsung memanfaatkan hasil pengukuran sikap yang diperolehnya.

4.2.9. Landasan Teori dan Perumusan Hipotesis


Di dalam tesis, bagian ini menjadi pengisi BAB II dengan judul yang sama dengan judul pada butir 9 ini. Bagian ini terdiri atas landasan teori, kajian penelitian yang relevan, kerangka berpikir, dan hipotesis penelitian.

4.2.10. Kajian Teori


Kajian teori membahas secara deduktif dan/atau anti tesis sejumlah teori yang pernah ada, yang pernah digunakan oleh orang untuk menjawab atau menjelaskan masalah-masalah tertentu. Pemilihan dan penetapan kajian teori dilakukan dengan pertimbangan azas relevansi dan kemutakhiran. Bagian ini tidak boleh hanya merupakan rangkaian teori-teori atau kumpulan teori tanpa pemaknaan yang sistematis oleh peneliti. Penetapan dan penggunaan teori-teori ini seyogyanya mengarah kepada teori yang hendak digunakan dalam mengkaji masalah yang dirumuskan dan secara eksplisit harus mampu dirumuskan dan ditetapkan suatu teori dasar (grounded theory) yang nantinya digunakan untuk menakar, membedah, dan memformulasikan pengujian dan/atau penelaahan variabel penelitian. Jenis teori, batasan teori, prosedur penggunaan, mekanisme

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

18

pengujian, dan yang lainnya harus mampu dirumuskan dan dinyatakan secara jelas pada bagian ini. Penting dipahami dan dilakukan pada bagian ini, bahwa dalam mengutip, memaknai, menyenerai, sumber-sumber kepustakaan pada bagian ini hendaknya menggunakan kata-kata sendiri, dengan menjauhkan kesan menjiplak aslinya. Sesekali memang diperkenankan untuk mengutip secara utuh sebuah teori, prinsip, generalisasi, konsep, dan fakta dari sumber aslinya, dengan cara menuliskannya sesuai dengan kaidah-kaidah yang dibenarkan secara akademis. Pengutipan sebuah sumber atau kepustakaan wajib hukumnya untuk mencantumkan nama penulis dan tahun penerbitan sumber kepustakaan tersebut. Bilamana kutipan langsung lebih dari 4 baris, maka penulisannya harus diketik satu spasi dengan mencantumkan nama penulis, tahun penerbitan, dan halaman tempat kutipan di buku atau sumber aslinya.

4.2.11. Kajian Hasil Penelitian yang Relevan


Pengkajian dan penelusuran berbagai teori adalah dalam rangka menentukan teori dasar yang akan digunakan oleh peneliti untuk meneliti variabel yang dikonstruksikan. Setiap variabel yang akan diteliti seyogyanya memiliki kontruksi dasar teori. Hal ini sangat penting karena untuk selanjutnya (dalam penelitian kuantitatif) teori yang digunakan akan menentukan arah penelitian tersebut, baik menyangkut instrumentasi yang digunakan (dalam proses perancangan maupun validasinya), perumusan hipotesisnya, maupun tahapan verifikasinya. Setelah peneliti mengemukakan teori-teori yang berhubungan dengan variabel yang diteliti (masalahnya) maka ia dapat mendeduksikan konsep-konsep yang terdapat di dalamnya. Setiap teori berisi konsep, karena itu konsep tersebut harus dijelaskan di dalam bagian ini agar orang mengetahui dasar atau inti teori tersebut. Dalam bagian ini sering digunakan diagram-diagram untuk menjelaskan konsepnya. Pada bagian ini, secara jelas dan objektif harus dipaparkan tentang gagasan, konsep, pemikiran, teori, prinsip, dalil, dan temuan dalam penelitian terdahulu yang bertautan secara langsung maupun tidak langsung dengan fokus masalah yang akan diteliti. Peneliti dapat memulai dengan mengemukakan penelitian-penelitian yang relevan dengan apa yang akan diteliti secara kronologis, atau disistematisasikan menurut masalahnya. Berdasarkan kajian dan telaah terhadap berbagai temuan penelitain tersebut, maka peneliti dapat memetik halhal yang bertalian dengan masalah, teori yang akan digunakan, metode yang digunakan, dan temuan-temuannya dengan memberikan penguatan, atau komentar, kritik, evaluasi, dan sebagainya, sehingga tidak memunculkan atau menyiratkan kesan bahwa bagian ini adalah kumpulan atau penumpukan rangkaian teori semata. Peneliti dituntut untuk mampu membahasakan bagian setiap bagian dari temuan penelitian yang relevan untuk mendukung gagasan utama atau pokok permasalahan penelitiannya, sehingga jelas posisi peneliti di antara teori atau temuan penelitian yang telah dihasilkan oleh orang lain pada kajian yang sejenis. Berdasarkan pola seperti di atas, peneliti dengan tegas dapat mengemukakan bagian-bagian atau aspek-aspek mana yang berhubungan dan

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

19

yang tidak berhubungan dengan bagian-bagian atau aspek-aspek yang akan dikaji sekarang, masalah-masalah mana yang sudah diteliti orang dan masalahmasalah mana yang belum digarap sehingga peneliti bisa menempatkan di mana posisi masalah yang akan ditelitinya. Bisa saja terjadi, bahwa fokus masalah yang akan dikajinya sama atau telah dikaji oleh peneliti lain lebih dulu, namun bilamana metode, pelibatan dan jumlah variabel, objek atau subjek penelitian, serta lokasi atau latar penelitiannya berbeda, maka penelitian tersebut layak untuk dilajutkan. Pada konteks inilah, kejujuran akademis, kedirian akademis mahasiswa, dan gradasi karya yang akan dihasilkannya dipertaruhkan (dinilai dan ditempatkan pada level tertentu). Kajian teori dan kepustakaan setiap variabel ditunjang minimal tiga sumber primer dengan menunjukkan bukti fisik (hard copy).

4.2.12. Kerangka Berpikir


Setelah dipastikan teori dan konsep yang hendak dipakai dalam penelitian, maka penelitian mengemukakan kerangka berpikirnya mengenai teori atau konsep tersebut. Dalam kasanah metodologi antara kajian teori dan kajian empirik tersebut adalah koheren. Kajian-kajian tersebut (baik teori maupun empirik) merupakan modal argumentasi yang menjelaskan hubungan yang mungkin terdapat di antara berbagai faktor yang saling mengkait dan membentuk konstelasi yang dapat dirumuskan dalam kerangka berpikir, yang disusun secara rasional berdasarkan premis-premis ilmiah yang telah teruji kebenarannya dengan memperhatikan faktor-faktor empiris yang relevan. Kerangka berpikir menguraikan secara jelas dan koheren pertautan antar variabel atau konsep dan/atau generalisasi yang akan diteliti dengan dukungan teori atau temuan penelitian terdahulu, sehingga terbangun sebuah konstruk keilmuan yang menjelaskan talitemali variabel yang dilibatkan dalam penelitian.

4.2.13. Hipotesis Penelitian


Hipotesis adalah praduga ataupun asumsi yang harus diuji melalui data atau fakta yang diperoleh melalui penelitian. Dengan demikian, hipotesis merupakan penuntun bagi peneliti dalam menggali data yang diinginkan. Sekalipun demikian, perlu diingat, bahwa peneliti harus senantiasa memegang teguh prinsip objektif agar jangan timbul bias dalam pencarian data. Hipotesis merupakan jawaban sementara atau dugaan jawaban terhadap pertanyaan yang diajukan, yang pada hakikatnya merupakan kesimpulan dari kerangka berpikir yang dikembangkan. Secara konsep, hipotesis dapat diartikan sebagai pernyataan mengenai keadaan populasi yang akan diuji kebenarannya berdasarkan data yang diperoleh dari sampel penelitian. Secara statistik hipotesis merupakan pernyataan mengenai keadaan parameter yang akan diuji melalui statistik sampel. Hipotesis biasanya juga mengandung prediksi, dan ketepatan prediksinya akan sangat tergantung pada tingkat kebenaran dan ketepatan kajian teori yang mendasarinya. Secara umum, hipotesis sebenarnya menyangkut dua hal yaitu tentang hubungan dan tentang perbedaan, tetapi perumusannya dapat beraneka ragam. Dalam penelitian kuantitatif yang paling perlu diperhatikan adalah jenis rumusan hipotesis tersebut, apakah suatu hipotesis dirumuskan secara direksional atau non-direksional. Hal ini penting diperhatikan karena menyangkut uji signifikansi

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

20

yang akan diterapkan, yaitu: uji satu arah (one tail) untuk hipotesis direksional, atau uji dua arah (two tail) untuk hipotesis nondireksional, di samping kedua jenis rumusan hipotesis dimaksud akan menuntut arah kajian teori yang berbeda. Menurut fungsinya, hipotesis terdiri atas hipotesis teoretik dan hipotesis penelitian. Perlu disadari bahwa penelitian kuantitatif bertujuan untuk menguji teori yang sudah ada. Teori tersebut kemudian dirumuskan ke dalam hipotesis untuk diuji dengan sampel yang ditentukan oleh peneliti. Hipotetsis yang diuji dalam penelitian adalah hipotesis nol. Hipotesis nol pada hakikatnya adalah hipotesis yang menyatakan tidak ada hubungan atau tidak ada perbedaan (hypotesis of no relation, hypotesis of no difference). Peneliti dalam hubungan ini mempunyai praduga atau asumsi bahwa data yang diperolehnya akan menunjukkan sebaliknya. Karena itu hipotesis penelitian akan menyatakan gagasan sebaliknya, yaitu: ada hubungan atau ada perbedaan. Berdasarkan pengertian di atas muncul tiga macam pendapat di antara para peneliti, yaitu: (1) karena hipotesis nol bunyinya selalu sama untuk semua penelitian, maka hipotesis nol tidak perlu disebutkan dalam usaha penelitian, (2) karena hipotesis penelitian dapat diketahui dari hipotesis nol dan karena hipotesis nol adalah hipotesis yang diuji, maka hipotesis penelitian tidak perlu dicantumkan dan hanya hipotesis nol yang dicantumkan, dan (3) mencantumkan kedua jenis hipotesis tersebut baik dalam rumusan narasi maupun dalam rumusan statistiknya. Dalam praktiknya, ketiga pendapat tersebut digunakan tanpa masalah. Dengan demikian, peneliti boleh memilih salah satu dari ketiga pendekatan tersebut dan menggunakannya secara konsisten. Menurut sifatnya, hipotesis penelitian dapat berupa hipotesis yang mengarah (directional) dan dapat juga berupa hipotesis yang tidak mengarah (non-directional). Hipotesis yang mengarah menunjukkan arah asumsi penelitian, misalnya; semakin tinggi IQ peserta didik, semakin tinggi prestasi belajarnya. Sebaliknya hipotesis yang tak mengarah menunjukkan tidak adanya arah asumsi peneliti, misalnya; terdapat perbedaan antara kelompok X dengan kelompok Y, tanpa menyebutkan kelompok yang mana yang lebih tinggi. Menurut bentuknya; hipotesis dapat berupa pernyataan simbolik dan pernyataan verbal. Dalam usulan penelitian, kedua bentuk hipotesis ini harus dicantumkan.

4.2.14. Metode Penelitian


Tesis pada butir 14 ini akan menjadi BAB III dengan judul seperti judul pada butir 14. Kandungannya mencakupi antara lain: jenis penelitian, subjek penelitian, metode pengumpulan data, metode analisis data, dan indikator keberhasilan penelitian. Perlu dicatat, bahwa di dalam bagian ini, peneliti tidak perlu mengemukakan teori-teori atau batasan-batasan tentang istilah-istilah dalam metodologi. Misalnya, katika mengumumkan tentang subjek penelitian, populasi, dan sampel penelitian, tidak perlu didefinisikan apa itu subjek penelitian, populasi, sampel, dan berbagai hal tentang penyampelan.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

21

4.2.15. Rancangan Penelitian


Rancangan (desain) pada hakikatnya mencakup abstraksi isi dan ruang lingkup (the design is content and scope of the study). Rancangan penelitian tergantung pula pada pendekatan yang digunakan pada subjek penelitian dalam kaitan dengan eksistensi variabel yang diteliti. Eksistensi variabel yang dimaksud apakah variabel yang akan diteliti dimunculkan secara sengaja (dimanipulasi) oleh peneliti dalam suatu eksperimen, atau variabel yang diteliti adalah variabel yang telah ada secara wajar pada subjek yang diteliti (ex-post facto), atau variabel yang diteliti adalah sesuatu yang harus diurai lebih lanjut berdasarkan realitas kekinian temuan di lapangan (etnografi). Di sisi lain, penggambaran konstelasi rancangan penelitian akan dipengaruhi pula oleh jumlah (banyaknya) dan status variabel yang dilibatkan dalam penelitian, sehingga akan terkait dengan identifikasi variabel penelitian dan sudah tentunya juga terkait dengan hipotesis yang dirumuskan. Berdasarkan rasional tersebut, maka pada bagian ini, mahasiswa hendaknya mampu dengan tegas menyatakan desain penelitian yang digunakan, sesuai dengan karakteristik fokus masalah yang hendak dikaji atau diteliti. Pada rancangan penelitian, secara empiris telah dinyatakan rancang bangun penelitian yang akan dilakukan, sehingga akan memudahkan peneliti dalam melakukan tahapan penelitian selanjutnya.

4.2.16. Populasi dan Sampel Penelitian


Sejak awal, peneliti harus dengan tegas menentukan populasi penelitiannya. Karena itu ia harus mendefinisikan populasi agar orang mengetahui ke mana hasil penelitian tersebut dapat digeneralisasikan. Populasi terdiri atas populasi teoretis dan populasi terjangkau. Populasi teoretis adalah semua subjek, baik yang secara langsung maupun tidak langsung akan diteliti dan ke mana hasil penelitian dapat digeneralisasikan. Populasi terjangkau adalah semua subjek yang (bila perlu) dapat dijangkau secara langsung. Bilamana populasi biasanya terlalu banyak untuk diteliti, maka peneliti dapat menggunakan sebagian saja dari populasi. Sudah barang tentu sampel tersebut harus dapat mewakili populasi. Peneliti dapat menggunakan teknik statistik untuk mengetahui apakah sampel yang digunakan representatif atau tidak. Dalam kaitan dengan itu, penentuan sampel dari suatu studi sampling pada hakikatnya selalu mengandung risiko kesalahan (sampling error), karena generalisasi dari sampel ke populasi selalu mengandung resiko bahwa terdapat kekeliruan atau ketidak tepatan, karena sampel tidak mungkin mencerminkan secara persis keadaan populasi. Secara konseptual, dapat ditegaskan bahwa semakin besar ketidaksamaan sampel dengan populasi, maka semakin besar pula kemungkinan kekeliruan dalam generalisasi. Maka dari itu, masalah representatifnya sampel sangat perlu dicermati. Bertalian dengan hal tersebut terdapat beberapa teknik penentuan sampel, yang pada dasarnya dapat dikelompokkan menjadi dua gugus yaitu: (1) penyampelan probabilitas (probability sampling), dan (2) penyampelan nonprobabilitas (nonprobability sampling). Dari masing-masing gugus tersebut telah diciptakan berbagai teknik lagi, yang sangat memungkinkan peneliti memilih sesuai dengan keperluan.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

22

Untuk mendukung penggunaan dari berbagai teknik di atas, dalam rangka mempertinggi tingkat kerepresentatipan sampel, perlu dipertimbangkan beberapa hal yaitu: variabilitas populasi, besarnya sampel, teknik penentuan sampel, dan kecermatan memasukkan ciri-ciri populasi. Mengingat adanya keterbatasan yang dimiliki oleh peneliti, maka dapat saja terjadi ketidak sempurnaan pemenuhan keempat hal di atas, sehingga kesalahan sampling hampir selalu ada. Berangkat dari logika konseptual di atas, maka muncul kebutuhan untuk memperhitungan besar-kecilnya kekeliruan tersebut, yang biasa disebut dengan analisis kekeliruan atau simpangan baku estimasi atas distribusi penyampelan. Distribusi penyampelan statistik akan normal manakala distribusi skor dalam populasinya merupakan distribusi normal dan sampel diambil secara rambang (random). Akan tetapi, distribusi suatu statistik akan mendekati distribusi normal, tidak peduli bentuk distribusi populasinya normal atau tidak asal sampel penelitiannya cukup besar. Mengenai gugus penyampelan, seorang peneliti harus mampu memilih teknik penentuan sampel yang tepat sesuai dengan karakteristik populasi dan kebutuhan data penelitiannya. Secara umum, teknik tersebut ada yang didasarkan atas probabilitas, ada pula yang didasarkan atas nonprobabilitas. Probabilitas penyampelan terdiri atas : (1) rambang sederhana (simple random sampling); (2) rambang strata (stratified random sampling); (3) kluster (cluster sampling). Penyampelan nonprobabilitas terdiri atas : (1) penyampelan purposif (purposive sampling); (2) penyampelan kuota (quota sampling); (3) penyampelan eksidental (accidental sampling). Berdasarkan argumentasi di atas, maka bilamana subjek penelitian telah ditetapkan, maka peneliti secara tegas telah dapat menyatakan populasi subjek penelitian itu. Jika dalam penelitian diperlukan adanya sampel, maka harus dipilih secara tepat teknik dan pendekatan penyampelannya, sehingga tidak terjadi bias keterwakilan populasi dalam sampel penelitian, yang pada akhirnya akan berdampak pada validitas temuan penelitian.

4.2.17. Variabel Penelitian dan Definisi Operasional Variabel


Variabel dapat diartikan sebagai suatu totalitas gejala atau objek pengamatan yang akan diteliti. Maka dari itu, dilihat dari fungsinya, variabel dapat diklasifikasikan menjadi: variabel bebas (prediktor), variabel kontrol, variabel moderator, variabel penyela, dan variabel tergantung (kriterium). Bila variabel ini digambarkan dalam suatu model (konstelasi) penelitian nantinya, penempatan (klasifikasi) variabel sangat ditentukan oleh paradigma teori yang melandasinya, dan untuk itulah sangat diperlukan wawasan, pengalaman, ketelitian, serta keterampilan peneliti. Perumusan definisi variabel, menyangkut perumusan definisi konsep variabel dan perumusan definisi operasional variabel tersebut. Perumusan definisi konsep variabel harus konsisten dengan teori pokok (grand theory) yang mendasari penelitian variabel bersangkutan. Hal tersebut secara konsep akan menyangkut konsep teoretis variabel yang diteliti, dimensi, dan indikator yang melingkupi variabel tersebut. Sementara itu, definisi operasional variabel, menyangkut pengukuran variabel, dan pernyataan peringkat/skala data yang dikumpulkan

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

23

(nominal, ordinal, interval, atau rasio). Definisi operasional variabel ini akan sangat menentukan bagaimana suatu instrumen variabel itu dirancang, dan bagaimana rancangan data tersebut dikumpulkan, dan hal tersebut akan memberikan arah bagaimana formula analisis yang akan digunakan. Bila ditelusuri lebih jauh, bermacam-macam cara dapat digunakan untuk menyusun definisi operasional, antara lain: (a) pola I, yaitu definisi yang disusun berdasarkan atas kegiatan-kegiatan (operasi) yang harus dilakukan agar hal yang didefinisikan itu terjadi. Contoh : pembelajaran model jigsaw adalah pembelajaran yang dikelola dengan langkah-langkah umum sebagai berikut ............... Hasil pembelajaran tersebut dilihat pada prestasi belajar peserta didik, yang diukur melalui tes, dan data yang dikumpulkan dalam skala interval; (b) pola II, yaitu definisi yang disusun atas dasar bagaimana hal yang didefinisikan itu beroperasi. Contoh: inteligensi adalah kemampuan potensial yang dimiliki oleh peserta didik yang berpengaruh terhadap cara pemecahan masalah yang dihadapi secara cepat, tepat, dan adequat. Inteligensi peserta didik diukur melalui tes inteligensi standard progresive matriks dan data yang dikumpulkan dalam skala interval; dan (c) pola III, yaitu definisi yang dibuat berdasarkan atas bagaimana hal yang didefinisikan itu tampak. Contoh : kecemasan terhadap sekolah adalah penolakan untuk pergi belajar di sekolah. Kecemasan terhadap sekolah diukur dengan observasi atau wawancara, dan data yang dikumpulkan dalam skala nominal (sangat cemas, cemas, dan kurang cemas). Mengacu pada konsep berpikir di atas, maka hal-hal yang dikemukakan pada bagian ini ialah identifikasi variabel penelitian, definisi variabel (definisi konsep dan definisi operasional) serta konstelasi variabel. Uraian mengenai ketiga hal ini dilakukan secara amat singkat karena maksud utamanya adalah untuk memberikan gambaran utuh dalam bentuknya yang ringkas mengenai fokus penelitian. Definisi istilah diperlukan apabila diperkirakan akan timbul perbedaan pengertian atau kekurang-jelasan makna seandainya batasan itu tidak diberikan. Istilah yang perlu diberi batasan ialah istilah-istilah yang berhubungan dengan konsep-konsep pokok yang terdapat dalam tesis. Kriteria bahwa suatu istilah mengandung konsep pokok adalah jika istilah itu terkait erat dengan masalah yang diteliti atau variabel penelitian. Bagi penelitianpenelitian yang menggunakan pendekatan kualitatif definisi variabel agar disesuaikan.

4.2.18. Metode Pengumpul Data/Prosedur Penelitian


Pada bagian ini, yang perlu dirumuskan lebih dulu adalah data apa yang hendak dikumpulkan dengan mengacu pada fokus masalah dan rumusan masalah yang telah diformulasikan sebelumnya. Setelah kepastian yang bertalian dengan jenis data yang diperlukan telah ditetapkan, maka langkah selanjutnya adalah menentukan cara atau metode yang akan digunakan untuk menjaring atau mengumpulkan data. Ketepatan pemilihan metode dan alat pengumpul data sangat menentukan kualitas data yang didapatkan, dan pada akhirnya akan menentukan kualitas hasil suatu penelitian. Oleh karena itu, instrumentasi ini harus mendapatkan penggarapan yang cermat, sehingga memenuhi syarat-syarat sebagai alat ukur yang baik. Untuk itu biasa dituntut validasi instrumen (yang menyangkut validitas

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

24

content, concurrent, predictive dan construct, serta menyangkut tingkat reliabilitas baik dengan KR 20, 21, Hoyts, Koefisien Alpha, Split-half, test-retest, dan sebagainya) atas alat pengumpul data yang akan digunakan. Peneliti harus cermat memilih dan menggunakan prosedur itu sesuai dengan karakteristik alat ukurnya. Contoh, misalnya masalah penelitian yang akan diteliti adalah mengenai hasil belajar siswa, maka data yang diperlukan ialah skor siswa dalam tes atau ujian, sehingga metode pengumpul data yang relevan adalah dengan melaksanakan tes hasil belajar. Contoh lainnya, peneliti hendak mengumpulkan data tentang sikap siswa, maka jenis data yang diperlukan adalah pernyataan atau perilaku siswa, sehingga metode pengumpul data yang relevan untuk ini adalah dengan wawancara atau dengan menyebarkan kuesioner. Metode pengumpulan data semacam itu tentu memerlukan instrumen atau alat pengumpul data penelitian, yang bisa berupa: perangkat tes, pedoman wawancara, lembar observasi, catatan lapangan terstruktur, dan kuesioner. Masingmasing instrumen itu harus sudah dilampirkan ketika mengajukan usulan penelitian. Di dalam tesis harus dijelaskan, misalnya, siapa dan berapa jumlah subjek yang dites, kapan dan dimana, apa yang diteskan, dsb. Tentang wawancara dijelaskan siapa yang akan diwawancarai, cara mewawancarai, kapan, dan di mana. Dijelaskan isi kuesioner, siapa yang diberi kuesioner, berapa jumlah yang disebarkan dan berapa jumlah yang dikembalikan, dsb. Data yang sudah dikumpulkan itu kemudian ditata dan diorganisasi agar mudah diolah dan dianalisis. Wawancara yang direkam harus ditranskripsikan dulu melalui bahasa tulis. Data tersebut, misalnya, diklasifikasikan, ditabelkan, diurutkan, dan sebagainya. Jika sekiranya peneliti tinggal memakai alat pengumpul data yang sudah diakui validitas dan reliabilitasnya, masih juga merupakan keharusan baginya untuk melaporkan dan memberikan informasi mengenai tingkat validitas dan reliabilitas penelitian terdahulu atau mungkin berdasarkan kesepakatan-kesepakatan tertentu.

4.2.19. Metode Analisis Data


Setelah data dikumpulkan dan ditata, langkah selanjutnya adalah menganalisis atau mengolah data tersebut sesuai dengan sifat dan jenis data yang terkumpul. Karena jenis data dalam penelitian itu mungkin lebih dari satu, maka harus secara cermat dan teliti dikemukakan bagaimana masing-masing data itu dianalisis sesuai dengan masalah dan tujuan penelitian, misalnya: Masalah: hasil belajar siswa sikap siswa Data: skor hasil belajar pernyataan Dikumpulkan: dengan tes dengan kuesioner Dianalisis: dengan statistik Diklasifikasikan

Untuk analisis statistik perlu dideskripsikan formula yang digunakan maupun asumsi analisis yang harus dipenuhi. Dengan cara tersebut, peneliti dapat merumuskan dengan paparan yang mudah dan sistematis karena metode-metode analisis tampak jelas. Dari sini peneliti masuk ke bagian sajian hasil penelitian. Untuk penelitian kualitatif, prosedur analisis data agar disesuaikan.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

25

Apabila akan mengadakan penelitian kuantitatif, peneliti harus dapat memahami dan menggunakan rumus-rumus tertentu yang sering diperlukan untuk pengolahan data (untuk itu memang dapat digunakan kalkulator ataupun komputer untuk menghitung), namun peneliti yang harus menentukan macam data yang mana dan rumus yang mana yang dipilih untuk mengolah data, agar informasi yang diinginkan dapat diperoleh. Biasanya kesulitan terletak dalam penentuan macam data yang cocok dengan rumus yang diperlukan dan memilih rumus yang akan dapat mengolah informasi agar dapat memberikan jawaban terhadap pertanyaan-pertanyaan penelitian yang diajukan. Di samping itu peneliti juga harus menggunakan instrumen yang cocok dengan macam data yang dicari. Perlu diketahui, data dapat diklasifikasikan menjadi: 1) data nominal, yaitu data yang menunjukkan frekuensi dari suatu atribut. Misalnya, 80 orang menyatakan setuju sedangkan 20 orang menyatakan tidak setuju; 2) data ordinal, yaitu data yang menunjukkan urutan atau ranking, misalnya nomor 1, nomor 2, nomor 3, dan seterusnya; 3) data interval, yaitu data yang menunjukkan jarak (distance) yang pasti, misalnya: Hari mempunyai IQ 60, Ali mempunyai IQ 80, Tuti 100, sedangkan Susi 120. Perbedaan jarak IQ Hari, Ali, Tuti, dan Susi adalah sama yaitu 20, akan tetapi ini tidak berarti bahwa Susi 2 kali lebih pandai daripada Hari. Contoh lain, misalnya Dadang memperoleh nilai 40 dalam suatu tes matematika, sedangkan Memet memperoleh 80. Ini tidak berarti, bahwa Memet 2 kali lebih pintar daripada Dadang dalam matematika. Hal ini disebabkan karena dasar penentuan angka-angka tersebut bukan angka mutlak (hanya arbitrary). 4) Data rasio, yaitu data yang mirip dengan data interval, akan tetapi dasar penentuannya mutlak (tidak arbitrary). Jadi, sebungkus gula yang berbobot 4 kilo adalah dua kali lebih berat daripada bungkusan gula seberat 2 kilo. Atau, dua kilo adalah separuh dari empat kilogram. Data rasio kebanyakan terdapat dalam bidang sains (science), sedangkan data sosial biasanya hanya sampai pada data interval saja. Rumus-rumus yang sering digunakan dalam penelitian deskriptif meliputi : r atau untuk korelasi, 2 (Chi kuadrat), regresi, dan sebagainya. Di pihak lain, rumus-rumus yang sering diperlukan untuk penelitian eksperimental meliputi: t, F dan sebagainya. Dengan demikian, dalam kaitan dengan jenis data di atas dapat dikatakan bahwa dalam penelitian kuantitatif analisis data didominasi (bahkan sering dianggap merupakan ciri utama) oleh penggunaan rumus-rumus statistik di dalamnya. Akan tetapi, perlu diingat, bahwa penggunaan statistik dalam hal ini adalah sebagai alat untuk mencapai tujuan penelitian. Sudah tentunya rumus mana yang akan dipilih/digunakan oleh peneliti sangat tergantung pada tujuan penelitiannya, karakteristik data, dan variabel yang akan dianalisis. Di samping itu, kemampuan (pengetahuan) peneliti mengenai hal tersebut haruslah memadai. Sangat penting diketahui bahwa penggunaan statistik menuntut adanya data kuantitatif, dan untuk tidak terjadinya kerancuan terhadap data kuantitatif itu perlu disepakati beberapa hal yang prinsip, yaitu data didapatkan dari suatu proses

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

26

pengukuran. Dalam bidang pengukuran dikenal adanya skala pengukuran. Skala pengukuran yang digunakan dalam pengertiannya mengandung data itu sendiri dan variabel yang dicerminkan oleh data tersebut, sehingga dalam konteks itu sering skala pengukuran disebut dengan variabel pengukuran. Skala pengukuran yang dimaksud, telah disebutkan di atas yaitu, berupa skala nominal, skala ordinal, skala interval, dan skala rasio. Karena dalam skala pengukuran itu secara langsung telah terkandung data (kuantitatif atau yang dikuantifikasi) dan variabel yang dicerminkan oleh data itu, maka akan sering pula dijumpai istilah variabel nominal, variabel ordinal, variabel interval, dan variabel rasio. Dalam hubungan dengan klasifikasi data kuantitatif di atas, maka analisis statistiknya dapat dikatagorikan dalam dua jenis yaitu : statistik parametrik (untuk menganalisis data dalam skala interval dan rasio), dan statistik nonparametrik (untuk menganalisis data dalam skala nominal dan ordinal). Bahkan untuk mempermudah pemilihan jenis rumus statistiknya disediakan tabel untuk itu. Selanjutnya dalam analisis data pada penelitian kuantitatif, sering pengujian hipotesis muncul sebagai bagian tersendiri. Secara statistik, pengujian hipotesis pada umumnya menggunakan serangkaian keputusan menerima atau menolak hipotesis yang diajukan. Aturan keputusan ini didasarkan pada distribusi penyampelan statistik yang akan diuji, dengan pengandaian sekiranya semua kombinasi sampel dari populasi telah diselidiki dan dicari statistiknya. Distribusi penyampelan yang demikian tentu lebih merupakan distribusi teoretik daripada distribusi empirik. Hal ini terjadi karena penelitian dilakukan hanya pada beberapa sampel dan keadaan yang demikian membatasi peneliti untuk mengonstruksi distribusi penyampelan secara empirik. Logika yang mendasari pengujian hipotesis adalah sebagai berikut. Peneliti menganggap hipotesisnya benar, kemudian dia menggambarkan distribusi penyampelan hipotesisnya itu. Jika dari distribusi penyampelan itu data yang dikumpulkan mempunyai kemungkinan terjadi yang tinggi, data itu dinyatakan tidak berkontradiksi dengan hipotesisnya. Sebaliknya jika serangkaian data yang dikumpulkan mempunyai kemungkinan terjadi yang rendah, data itu dinyatakan cenderung berkontradiksi (berlawanan) dengan hipotesisnya. Tinggi rendahnya kemungkinan tersebut terjadi, ditentukan oleh aturan keputusan uji hipotesis, yang dikenal dengan nama taraf signifikansi. Taraf signifikansi umumnya dinyatakan dalam persen. Persentase ini menunjukkan besarnya kemungkinan kesalahan dalam simpulan yang menolak hipotesis nul di bawah pengandaian hipotesis nul itu benar. Taraf kesalahan itu sering disebut taraf kesalahan tipe I atau taraf kesalahan alpha. Jadi, bila peneliti menentukan taraf signifikansi 5 %, itu berarti ia bersedia/berani menerima kemungkinan kesalahan menolak hipotesis nul yang benar sebanyakbanyaknya 5 %. Komplemen atas taraf signifikansi adalah taraf kepercayaan (confidential). Kemungkinan sebaliknya dari menolak hipotesis nul yang benar adalah menerima hipotesis nul yang salah. Kemungkinan kesalahan yang timbul dari kesediaan menerima hipotesis nul yang salah ini, disebut dengan kesediaan menerima risiko kesalahan tipe II, atau kesalahan beta. Kedua tipe kesalahan ini sebenarnya dapat digambarkan dalam dua kurva yang berimpitan. Jadi, dapat disimpulkan bahwa terdapat hubungan yang terbalik antara besarnya kesalahan alpha dan besarnya kesalahan beta. Implikasinya, jika taraf signifikansi diturunkan, kesalahan betanya

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

27

bertambah besar, dan jika taraf signifikansinya dinaikkan, kesalahan betanya bertambah kecil. Satu hal lagi yang perlu dipahami oleh peneliti dalam kaitan dengan analisis data adalah besarnya koefisien yang didapatkan dari suatu analisis. Hasil analisis selalu harus dipulangkan lagi pada kerangka teori yang telah dirumuskan, karena hasil analisis hanya membuktikan apakah teori yang dirumuskan itu didukung oleh data secara empirik atau tidak. Umpama, dalam suatu penelitian korelasional, peneliti jangan buru-buru menyatakan apalagi menyimpulkan bahwa koefisien korelasi yang signifikan adalah menunjukkan kausalitas. Tidak setiap sesuatu yang menunjukkan adanya hubungan (apalagi hanya melihat hasil analisis) bersifat kausal, tetapi peneliti harus mengembalikan hasil itu pada kerangka teori yang dirumuskan. Demikian pula halnya pada penelitian-penelitian korelasional yang dikembangkan pada tingkat multivariat.

4.2.20. Hasil Penelitian dan Pembahasan


Pada tesis, bagian ini menjadi BAB IV dengan judul yang sama dengan judul pada butir 19 ini. Bagian ini merupakan laporan hasil penelitian dengan menyajikan data, fakta, dan temuan berikut pembahasan atau pengembangan dari temuan penelitian. Layaknya sebuah laporan, hasil penelitian disajikan dalam ragam bahasa tulis yang baku, didukung oleh tabel, grafik, gambar, foto, atau bentuk lain yang mampu mempertegas atau mempertajam makna hasil penelitian. Jika ada hipotesis, bagian ini merupakan medium pengujian hipotesis. Untuk itu, pada bagian ini perlu dikemukakan lagi rumusan hipotesis nol dan hasil pengujiannya beserta penjelasannya yang dikemukakan secara ringkas dan jelas. Temuan-temuan penelitian, dengan dukungan data dan fakta juga dikemukakan secara ringkas, padat, dan jelas. Temuan-temuan ini kemudian dibahas satu demi satu, dengan tujuan: (1) menjawab masalah penelitian atau menunjukkan bagian tujuan penelitian ini dicapai, tercapai atau tidak tercapai, (2) menafsirkan temuantemuan penelitian; (3) memadukan atau menggolongkan temuan penelitian ke dalam kumpulan pengetahuan yang telah ada (misalnya, apakah temuan ini sesuai, sejajar, tidak sesuai atau bertentangan dengan hasil penelitian terdahulu yang tersebut dalam Bab II; dan (4) memodifikasi (memperkuat, mengubah, merevisi) teori yang sudah ada dan menyusun teori baru. Bentuk dan luasnya pembahasan dapat disesuaikan dengan tujuan tersebut. Secara singkat, pembahasan merupakan uji kecocokan dan/atau kesejajaran temuan penelitian, baik dengan teori maupun temuan penelitian terdahulu (relevan) yang telah dikaji pada Bab II. Dengan demikian, secara akademis dapat dikatakan, bahwa pembahasan temuan penelitian merupakan penegasan dan pemaknaan kembali fokus masalah penelitian, sehingga jelas posisinya dalam konstruk teori, baik yang telah ada maupun bagi bangunan teori yang akan dilakukan berdasarkan hasil penelitian itu sendiri.

4.2.21. Penutup
Bab Penutup terdiri atas rangkuman, simpulan, saran dan/atau rekomendasi. Banyak peneliti memberikan subjudul simpulan, tetapi isinya adalah semua temuan yang sudah disebut dalam Bab IV. Karena itu, sebaiknya dalam bab ini

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

28

dikemukakan dulu rangkuman dari keseluruhan langkah penelitian, mirip abstrak tetapi lebih terinci (summary). Rangkuman ini mengemukakan, misalnya, dengan latar belakang ini dan dengan demikian, serta berdasarkan teori ini dan itu, penelitian yang menggunakan metode begini dan begitu, menemukan hal-hal berikut. Setelah menyebutkan temuan-temuan tersebut, barulah ditarik simpulan, yang mungkin lebih dari satu, lalu diikuti kemungkinan implikasi-implikasi yang akan terjadi atau diharapkan terjadi, dan saran bagi individu, kelompok, ataupun institusi tertentu. Contohnya: sebuah penelitian perilaku agresif di kalangan remaja perkotaan, menghasilkan temuan bahwa terdapat korelasi yang signifikan antara pola asuh orang tua terhadap tingkat agresivitas kaum remaja perkotaan. Berdasarkan temuan tersebut, implikasinya adalah bahwa diperlukan upaya yang sinergis antara pihak sekolah, keluarga, dan masyarakat dalam pengembangan pola asuh untuk menekan tingkat agresivitas kaum remaja. Kemudian dimunculkan saran agar orang tua lebih memperhatikan dan mengembangkan pola asuh yang mampu menekan tingkat agresivitas kalangan remaja. Atau contoh lain, penelitian tentang hasil belajar murid SD menghasilkan temuan bahwa anak-anak yang tiap pagi minum susu sapi segar sebelum berangkat sekolah ternyata hasil belajarnya lebih baik daripada anak-anak yang tidak minum susu apapun. Dari temuan itu ditarik simpulan: ada hubungan yang signifikan positif antara minum susu dan hasil belajar, dan ini sesuai dengan hipotesis yang diajukan. Implikasinya, misalnya: siswa SD patut didorong untuk mau minum susu sapi segar tiap pagi. Lalu dimunculkan saran atau rekomendasi agar pemerintah daerah setempat memperluas jaringan produksi susu sapi. Ketiga sub bagian itu dapat dipisahkan menjadi sub judul dengan nomor tersendiri.

4.3 Bagian Akhir


Bagian akhir memuat dafar pustaka dan lampiran. Dianjurkan juga peneliti memuat indeks, yaitu daftar istilah yang dipakai dalam tesis, di belakang daftar pustaka. Daftar pustaka dan indeks disusun secara alfabetis dan diberi nomor halaman sebagaimana bagian inti, sedangkan lampiran yang terdiri atas surat ijin penelitian, instrumen penelitian (pedoman wawancara, kuesioner, dsb), peta, gambar, dsb, tidak perlu diberi nomor halaman.

4.3.1. Daftar Rujukan


Daftar rujukan memuat rujukan (buku, jurnal, koran, makalah, situs internet, dsb) yang menjadi sumber acuan yang betul-betul dirujuk. Semua sumber acuan harus ditulis di dalam daftar rujukan. Daftar rujukan ditulis dengan urutan alfabetis (menurut abjad) nama keluarga (family name) penulis (tanpa gelar), bukan hanya alfabetis pada huruf pertama melainkan juga untuk huruf kedua, ketiga, dst. Karena dalam hal ini kita mengikuti kaidah penulisan secara internasional, maka nama keluarga itu ialah nama akhir dari sederet nama yang dimiliki oleh penulis. Pada prinsipnya, teknis menulis sebuah sumber pustaka adalah sebagai berikut :

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

29

Nama akhir, Nama (-nama) depan. Tahun penerbitan. judul buku. Kota penerbitan: penerbit Nama akhir, Nama(-nama) depan. Tahun Terbit. Judul artikel (dalam buku), dalam Nama Penulis Buku (ed. = editor), Judul Buku, Kota Penerbit : Penerbit Nama akhir, Nama(-nama) depan. Tahun Penerbitian .Judul Artikel (dalam jurnal, majalah, Koran), Nama jurnal/majalah/ bulletin/koran, Nomor, Volume, Halaman. Nama akhir, Nama(-nama) depan. Tahun penerbitan. Judul Makalah (dalam seminar, ceramah, konvensi, temu ilmiah, diskusi,dsb.), (Makalah). Kota, tanggal/bulan.tahun. Nama akhir, Nama (-nama) depan. Tahun Penulisan. Judul tesis/ disertasi/orasi). (tesis/disertasi/orasi). Kota: nama institusi/ lembaga yang menerbitkan tesis/disertasi/orasi.

Nama akhir, Nama (-nama). Tahun penulisan. Judul tulisan/artikel/ buku. Nama web. Tanggal, bulan, tahun akses.

4.3.2. Lampiran
Lampiran memuat hal-hal yang diperlukan untuk melengkapi paparan yang telah disajikan pada bagian inti tesis. Lampiran yang jumlahnya lebih dari satu diberi nomor urut.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

30

BAB V TEKNIK PENULISAN


Bagian ini memuat ketentuan tentang jenis, warna, ukuran, berat kertas, tata cara pengetikan, penggunaan nomor urut, penyajian tabel dan gambar; cara, merujuk kutipan, cara menulis daftar pustaka, bahasa karya tulis ilmiah, dan beberapa catatan penting dalam penulisan tesis.

5.1 Bahan
5.1.1. Sampul
Sampul dibuat dari karton dilapisi kertas buffalo atau yang sejenis, dan plastik transparan (hard cover). Warna sampul mengacu pada karakteristik program studi masing-masing, dengan ketentuan sesuai dengan Tabel 5.1. Tabel 5.1 Warna Sampul Tesis WARNA SAMPUL PROGRAM STUDI

Biru Muda Penelitian dan Evaluasi Pendidikan Kuning Pendidikan Bahasa Indonesia Hijau Tua Administrasi Pendidikan Putih Pendidikan Dasar Merah Pendidikan Matematika Oranye Pendidikan Sains Biru Langit Pendidikan Teknologi Pembelajaran (warna sesuai dengan spektrum warna cat standar)

5.1.2. Kertas
Jenis kertas yang digunakan adalah kerta HVS, warna putih, ukuran A4 (21 x 29,7 cm), dengan berat 80 gram.

5.2 Pengetikan
5.2.1. Teknik Pengetikan
Pengetikan menggunakan komputer, dengan paket aplikasi Word, jenis huruf Times New Roman (TNR), ukuran font 12, dengan tinta hitam. Pada bagian sampul dan halaman judul boleh digunakan ukuran font yang lebih besar sepanjang tidak merusak tatanan pemenggalan kata atau kelompok kata. Huruf miring (italic) digunakan untuk kata kata serapan dari bahasa asing, istilah asing, dan hal-hal lain yang dianggap penting. Huruf tebal (bold) digunakan untuk menuliskan subjudul, dan istilah. Judul bab diketik dengan huruf kapital-bold. Lambang atau huruf non-Latin (Jawa, Bali, Arab, Sansekerta, dll.) yang tidak dapat dikerjakan oleh komputer boleh ditulis tangan dengan tinta hitam.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

31

5.2.2. Jarak Spasi


1) Jarak 4 spasi, digunakan pada jarak antara: a tepi kertas bagian atas dan judul bab dan b judul bab dengan teks di bawahnya. Jarak 3 spasi, digunakan pada jarak antara judul subbab atau sub-subbab dan baris di atasnya. Jarak 2 spasi, digunakan untuk jarak antarbaris dalam naskah, jarak antara awal paragraf dan baris di atasnya, dan antara subjudul atau subjudulsubjudul dengan baris berikutnya. Jarak 1,5 spasi, digunakan dalam daftar pustaka untuk jarak antara sumber bacaan satu dan sumber yang lain. Jarak 1 spasi, digunakan untuk (a) jarak antarbaris pada Abstrak, (b) jarak antarbaris dalam satu sumber bacaan dalam daftar pustaka, dan (c) jarak antarbaris pada judul tabel atau judul gambar (jika judul di situ lebih dari satu baris).

2) 3)

4) 5)

5.2.3. Margin
Margin atau batas tepi pengetikan diatur dengan jarak sebagai berikut: (1) atas: 4 cm, (2) bawah: 3 cm, (3) kiri: 4 cm, dan (4) kanan: 3 cm.

5.2.4. Letak Nomor Halaman


Nomor halaman, dengan angka Arab, bisa diletakkan di empat tempat, yaitu tengah-atas, tengah-bawah, kanan-atas, atau kanan-bawah. Adapun, jarak antara baris teks dan nomor halaman tersebut adalah 2 cm, dengan catatan bahwa nomor halaman harus terletak di bawah bagi halaman BAB (halaman awal setiap bab).

5.2.5. Penggunaan Nomor Urut


Karena tesis itu bersistem, maka penulis tidak mungkin menghindari adanya urutan. Paling tidak, di dalam tesis ada lima bab berturut-turut yang memerlukan nomor urut. Di dalam sebuah bab juga terdapat beberapa bagian dan ini pun memerlukan nomor urut. Mungkin juga di dalam paparan diperlukan urutan itu. Menurut tradisi akademis, untuk menunjukkan urutan tadi kita dapat menggunakan lambang angka, baik angka Arab (1, 2, 3 dst.), maupun angka Romawi, baik Romawi besar (I, II, III dst.), maupun Romawi kecil (i, ii, iii, dst.), atau lambang huruf Latin, baik huruf biasa (a, b, c, dst.) maupun yang kapital (A, B, C, dst.). 1) Angka Romawi: a) Angka Romawi besar digunakan untuk urutan bab. b) Angka Romawi kecil digunakan untuk halaman-halaman bagian awal tesis (sebelum Bab I). 2) Angka Arab digunakan untuk : a) menomori halaman-halaman pada Bagian Inti tesis, dari Bab I sampai dengan Daftar Pustaka dan (jika ada) Indeks. b) penomoran sistem digit urutan subjudul (dalam bab) atau subsubjudul dalam sub-subjudul, atau bawahannya lagi. Contoh : Lihat penomoran

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

32

pada 5.2 dan nomor-nomor di bawahnya dan kemungkinan tambahannya, Contoh: 5.2 Subjudul 5.2.1 Subsubjudul 5.2.2 Subsubjudul 5.2.2.1 Sub-sub-subjudul 5.2.2.2 Subjudul bawahan Dengan catatan, bahwa 4 angka digit tersebut adalah batas angka yang diijinkan. Perhatikan pula cara penulisan digit : tidak ada titik di belakang angka terakhir. c) Sistem digit itu dapat diganti dengan angka biasa atau gabungan antara angka dan huruf. Contoh : I. Judul Bab A. Subjudul Bab 1. Subjudul subjudul a. Sub-sub judul bawahan Jika urutan ke bawah cukup panjang dan bercabang-cabang, maka penggunaan angka dan huruf bisa dilanjutkan menjadi : 1), 2), 3), dst. ; (a), (b), (c), dst. ; (1), (2), (3), dst.

5.3 Penyajian Tabel


Tabel digunakan untuk menyajikan data secara lebih atraktif dibandingkan dengan paparan panjang lebar dengan kata-kata. Tabel yang baik bisa menyampaikan gagasan dan hubungan-hubungannya dengan tulisan secara efektif. Menurut tradisi Amerika, tabel itu tanpa garis-garis tegak dan mendatar, tetapi tradisi Eropa dengan garis-garis yang membentuk kotak-kotak itu tampaknya berpengaruh juga ke Indonesia. Di samping itu, tabel yang rumit tampaknya memang memerlukan garis-garis tersebut. Contoh tabel sederhana tanpa garis tegak: Tabel 5.2 No. Tingkat Motivasi Berprestasi Mahasiswa dari Empat Fakultas Undiksha Tahun 2010 Tingkat Motivasi FBS FIP FMIPA FIS 67 62 50 42 Jumlah 194 227 205 97

1 Sangat Tinggi 50 45 32 2 Tinggi 45 65 55 3 Rendah 56 53 46 4 Sedang 20 25 55 Catatan : Program Diploma tidak dilibatkan dalam kajian ini.

Perhatikan unsur-unsur tabel di atas ! 1) Nomor urut tabel: ditulis dengan angka Arab; angka 4 berarti tabel dalam BAB IV, angka 1 mengacu pada urutan tabel dalam bab itu. 2) Judul atau tajuk tabel: seluruh tajuk dicetak miring; tiap kata berawal dengan kapital (kecuali kata tugas seperti dan, tetap, sebagai, dalam, di,

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

33

3) 4) 5) 6) 7)

tanpa, dsb.); baris kedua diawali dari titik di bawah huruf pertama baris pertama pada tajuk. Jarak antarbaris dalam tajuk tabel hanya 1 spasi. Jarak antara judul tabel dan garis di bawahnya ialah 3 spasi, begitu pula jarak antara garis terakhir atau catatan (jika ada) dan baris berikutnya. Singkatan diijinkan: No (nomor), f (frekuensi), N (number = jumlah), % (persen), dsb. Garis digunakan untuk mempermudah membaca tabel. Catatan kaki untuk tabel diletakkan langsung di bawah tabel; bukan di bagian akhir halaman.

5.4 Penyajian Gambar


Penyajian gambar diatur sama dengan penyajian foto, lukisan, bagan, grafik, konfigurasi dan langkah-langkah, reaksi kimia, dsb. Sepanjang tidak bisa dicapai dengan komputer, maka gambar dapat dibuat dengan tangan, dengan tinta hitam. Judul gambar ditulis dua spasi di bawah gambar, diawali dengan tulisan Gambar ... (nomor gambar dengan angka Arab tanpa titik). Selanjutnya, judul gambar ditulis seperti judul tabel. Gambar yang dikutip dari sumber lain harus disebutkan sumbernya.

10.500 9.491 9.000 8.500 8/12 Gambar 4.4 9/12 10/12 11/12 12/12 9.490 9.488 9.475 10.075

Kurs Rupiah terhadap Dolar AS (IDR) selama Minggu Kedua Bulan Desember 2010 (Sumber: BaliPost, 17 Desember 2010)

5.5 Cara Merujuk Kutipan


Ada dua cara mengutip sumber bacaan, yakni kutipan langsung dan kutipan tidak langsung. Kutipan langsung adalah cara seorang penulis mengutip secara utuh isi sebuah pendapat ataupun teori yang termuat dalam buku, jurnal, koran, majalah, dan sumber lainnya. Kutipan tidak langsung adalah cara seorang penulis memaknai kembali sebuah pendapat, teori, atau generalisasi menurut bahasanya sendiri, tanpa mengurangi makna awal yang terdapat dalam tulisan itu sendiri. Untuk kutipan langsung, maka penulis harus mencantumkan nama penulis dan/atau buku, kemudian tahun penerbitan, dan halaman di mana kutipan tersebut berada pada sumber yang dikutip. Untuk penulisan tesis, sangat dianjurkan untuk melakukan kutipan tidak langsung, karena akan menjadi penanda seberapa

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

34

paham penulis terhadap apa yang dibaca atau ditelaah dari sebuah sumber. Disisi lain, kutipan tidak langsung akan memberikan warna ketokohan akademis penulis, karena mampu merekonstruksi kembali struktur kalimat sebuah kutipan dengan bahasanya sendiri, tanpa mengurangi makna dasar atas apa yang dikutipnya. Untuk kutipan tidak langsung, nama penulis sumber bisa disebut di depan, di tengah, ataupun di belakang gagasan yang dikutip, seperti contoh berikut. 1) 2) 3) Dantes (2009: 221-225) menyatakan bahwa............................. Bertalian dengan konsepsi assesmen, Koyan (2011: 21) menyatakan ........................ ..................................... sebagaimana dikatakan oleh Bawa (2009: 37).

Realitasnya, dalam penulisan sebuah karya akademis, termasuk didalamnya penulisan tesis, pengutipan secara langsung tidak bisa dihindari. Kutipan langsung, bisa saja pendek ataupun kutipan panjang. Kutipan pendek langsung ialah kutipan yang sebanyak-banyaknya berisi 4 baris, atau 40 kata. Kutipan ini ditulis di antara dua tanda petik rangkap (..................), tetap masuk ke dalam baris-baris teks karena masih dianggap sebagai bagian terpadu dari teks. Nama penulis yang diikuti bisa di depan ataupun dibelakang kutipan, seperti contoh berikut. 1) Mengacu pada beberapa generalisasi dan temuan penelitian tentang pendidikan multikultur tersebut, Dantes (2009: 29) menegaskan, bahwa konsep multikultur merupakan sebuah lukisan sosial yang senantiasa melekat pada kedirian sebuah komunitas yang harus dikelola sebagai modalitas sosial menuju kehidupan yang lebih harmoni . Simpulan dari kajian empiris di atas adalah bahwa terdapat korelasi yang signifikan antara tingkat pemahaman hukum negara terhadap perilaku melanggar hukum yang dilakukan oleh masyarakat di daerah perkotaan (Lasmawan, 2007: 212).

2)

Jika kutipannya panjang-panjang, lebih dari 4 baris, maka kutipan itu ditulis terpisah dari teks, ditulis agak menjorok ke dalam (5 ketukan), jarak satu spasi, tanpa tanda petik rangkap. Contoh: Sebagaimana dikatakan Goleman (1999:46): bahwa: IQ hanya menyajikan sedikit penjelasan tentang perbedaan nasib orang-orang yang bakat, pendidikan, dan peluangnya kurang lebih sama. Ketika 95 mahasiswa Harvard dari angkatan 1940-an.... Dilacak sampai mereka berusia setengah baya, maka mereka yang perolehan tesnya paling tinggi di perguruan tinggi tidaklah terlampau sukses dibandingkan rekan-rekannya yang IQ-nya lebih rendah bila diukur menurut gaji, produktivitas, atau status di bidang pekerjaan mereka.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

35

Nama penulis, berikut tahun penerbitan dan halaman buku, dapat juga ditempatkan di belakang kutipan langsung panjang tersebut, seperti contoh : Sebagaimana kita ketahui, IQ merupakan pekerjaan mereka (Goleman, 2010 : 46) ............................ hanya

Jika penulis tesis tidak memperoleh buku aslinya, atau tidak membacanya sendiri, tetapi mengutipnya dari buku atau karya orang lain, misalnya mengutip tentang konsepsi pendidikan multikultur dari Prof. Dr. Nyoman Dantes, yang dimuat dalam buku karangan Lasmawan, maka penyebutan nama penulis asli menjadi sebagai berikut : sebagaimana dikatakan oleh Dantes (dalam Lasmawan, 2010: 175). Jika mengenai gagasan tertentu pengutip mendapatkannya dari beberapa sumber, maka semua sumber itu dapat disebutkan dengan cara seperti contoh di bawah ini. Pendidikan multikultur sudah menjadi kebutuhan bagi setiap bangsa yang menyatakan dirinya sebagai bangsa yang berbhineka, oleh sebab itu, perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian pembelajaran logikanya mengedepankan pada elaborasi kemultikulturan, sehingga apa yang diperoleh oleh siswa di sekolah dengan apa yang dialaminya dalam kehidupan sehari-hari tidak stagnan (Dantes, 2009: 221; Marhaeni, 2009: 93; Lasmawan, 2008:121).

5.6 Cara Menulis Daftar Rujukan


Mengenai Daftar Pustaka sudah disinggung sepintas pada bagian C. Bagian ini merupakan paparan yang lebih terinci tentang bagaimana menulis daftar pustaka. Daftar Pustaka merupakan daftar buku, makalah, artikel, bulletin, jurnal, atau sumber lain yang dikutip baik secara langsung maupun tidak langsung (Semua sumber yang dicantumkan didalam tulisan atau batang tubuh tesis, wajib ditulis di daftar pustaka). Bahan yang dibaca tetapi tidak dikutip seyogyanya tidak dicantumkan dalam daftar. Bahan yang tidak dibaca sendiri, tetapi dipetik dari sumber bacaan yang dibaca, juga tidak perlu ditulis dalam daftar pustaka. Pada hakikatnya ada lima unsur yang harus dituliskan dalam daftar pustaka. Urutan kelima unsur yang dibakukan oleh Pusat Bahasa, sebagaimana tampak dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (Edisi Ke-3, 2001), dan buku-buku lain terbitan lembaga tersebut, adalah sebagai berikut: 1) Nama pengarang tanpa gelar akademik dengan urutan: nama akhir (diakhiri dengan titik), dan (kalau ada) nama depan dan nama tengah (diakhiri dengan titik): Hasan, Said Mahid. Hilgard, Ernest R. dan Gordon H. Bower Hamalik, Oemar. Alwi, Hasan dan Dendy Sugono. Budisantosa Sukamto, Katharina Endriati (ed.) 2) Tahun penerbitan, menggunakan angka arab, diakhiri dengan titik: 2009. 2010a. 2010b. 3) Judul sumber berupa buku, semua dicetak miring (italic), tiap kata diawali dengan huruf kapital kecuali kata tugas (kata sambung, dsb), diakhiri dengan

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

36

4) 5)

titik. Contoh: Educational Psychology in the Classroom. Untuk sumber yang Sumber berupa artikel, makalah, dsb.,judul diletakkan di antara tanda petik rangkap (.......), huruf dicetak biasa, tiap kata diawali dengan huruf kapital kecuali kata tugas, diakhiri dengan titik. Contoh: Identifikasi Faktor-faktor Pendorong Timbulnya Sikap Progresif Siswa di Daerah Perkotaan. Kota penerbitan, diakhiri dengan titik dua. Contoh: Bandung: Penerbit, bisa nama penerbit atau nama lembaga, diakhiri dengan titik. Contoh: Gramedia. Kementerian Pendidikan Nasional. Universitas Pendidikan Ganesha.

Kalau penulisan kelima unsur itu melebihi satu baris, maka baris kedua dan seterusnya diawali pada ketukan ke-5 dari tepi kiri, dan jarak antarbaris adalah satu spasi. Jarak antara sumber yang satu dan sumber yang lain adalah 1.5 spasi.

5.6.1. Sumber Berupa Buku


Buku atau sumber lain, bisa ditulis oleh satu orang atau lebih. Orang atau orang-orang tersebut bisa betul-betul merupakan penulis, bisa pula sekadar editor dari sekian banyak artikel dalam sebuah buku. Semua itu menyebabkan perbedaan cara penulisan sumber bacaan, sebagaimana tampak pada contohcontoh berikut. 1) Penulis satu orang, menulis hanya satu buku atau artikel: Dantes, Nyoman. 2010. Statistik Multivariat. Singaraja: Unit Penerbitan Undiksha. Penulis satu orang, menulis lebih dari satu buku dalam satu tahun yang sama: Tilaar, H.R. 2009a. Reformasi Sistim Pendidikan Nasional di Era Otonomi Daerah. Bandung: Rosdakarya. Tilaar, H.R. 2009b. Menggagas Pembaharuan Manajemen Pendidikan Nasional. Bandung: Rosdakarya.

2)

Jika dua buku tersebut terbit dalam tahun yang berbeda, maka huruf di belakang tahun (a, b) dihilangkan. 3) Penulis dua orang: nama orang kedua ditulis menurut urutan biasa, tidak ada pembalikan nama. Contoh: Mulyasa, E. dan Encep Supriadi. 2006. Kurikulum Berbasis Kompetensi. Bandung: Rosdakarya. Penulis 3 orang atau lebih yang ditulis hanya nama orang pertama. Namanama penulis lainnya diganti dengan et.al atau dkk. (dengan kawan-kawan). Contoh:

4)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

37

Shaver, Robert et.al. 2003. The New Paradigm of Learning. Washington DC, Singapore, Helsinki: McMonash and Sons. 5) Penulis buku adalah editor: Jika editornya satu orang, di belakang namanya ditambah dengan (ed.), jika dua orang atau lebih, tambahannya ialah (eds.). Contoh: Al Muktar, Suwarma (ed.). 2009. Inovasi Pemikiran Pendidikan IPS dan Konstelasi Keilmuan Disiplin Ilmu-ilmu Sosial. Bandung: UPI Press. Pederson, James and Mika Milkiapple (eds.). 2008. Handbook of Social Studies. NY: McMilland.

5.6.2. Sumber Berupa Artikel


Sebuah artikel bisa terdapat dalam buku kumpulan karangan, atau bisa juga ada dalam jurnal, majalah, bulletin, atau koran. Dalam hal ini, judul artikel ditempatkan di antara tanda petik rangkap (......), hurufnya dicetak biasa. Contoh : Dantes, Nyoman. 2007. Pengembangan Materi dan Model Pendidikan Multikultur dalam Pembelajaran IPS SMP (halaman 21-26). Jurnal Penelitian Pendidikan dan Humaniora. Singaraja: Lembaga Penelitian Undiksha. Lasmawan, Wayan dkk. 2009. Vonis Mati Terhadap Mayat: Rekonstruksi Pemaknaan Adat Istiadat pada Masyarakat Hindu Bali. Media Komunikasi Ilmu Sosial, Volume 3, Tahun ke XVII (halaman 75-79). Wibisono, Encep. 2009. Meretas Nilai-nilai Demokrasi dalam Praktek Pendidikan di Era Otonomi. Pikiran Rakyat, 21 Januari 2009, halaman 5, kolom 2-6. Bentuk sumber yang ditulis mirip dengan artikel ialah makalah. Dalam hal makalah, yang perlu ditambahkan adalah nama temu ilmiah dimana makalah itu disajikan, kota, dan tanggal penyelenggaraan. Contoh: Dantes, Nyoman. 2009. Penelitian Kuantitatif (Makalah). Disajikan pada Workshop Penelitian bagi Dosen UNHI Bali, tanggal 23 24 Oktober 2009.

5.6.3. Sumber Lain-lain


Sumber lain yang dimaksud, bisa saja berupa dokumen resmi, seperti: Undang-undang, Peraturan Pemerintah, Keputusan Presiden, Awig-awig Desa Adat, Bisama, Patwa, Anggaran Dasar, dan dokumen lain yang dibukukan. Dalam hal ini kadang-kadang penerbitnya tidak disebutkan, atau ada lembaga yang

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

38

bertanggung jawab menerbitkan, tetapi pasti bukan penulis perorangan. Untuk itu, cara penulisannya dapat dilakukan sebagaimana contoh berikut. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 14 Tahun 2009 tentang Tata Cara Pengelolaan Keuangan Negara. 2009. Jakarta: Kementerian Keuangan RI. Direktorat Jenderal Pendidikan Dasar dan Menengah Kementerian Pendidikan Nasional Republik Indonesia. 2008. Pedoman Umum Pengelolaan Dana Bantuan Operasional Sekolah. Jakarta: Kementerian Pendidikan Nasional RI. Sumber lain yang khas adalah karya tulis terjemahan. Dalam hal terjemahan, nama pengarang yang disebut ialah nama pengarang asli, tahun penerbitannya adalah tahun penerbitan naskah terjemahan, ditambahkan kata terjemahan diikuti nama penerjemah serta judul naskah asli dan tahun terbitnya, terakhir adalah kota penerbitan dan penerbit terjemahan. Polumin, Ivant et.al. 1979. Kehidupan di dalam Air; Khasanah Pengetahuan bagi Anak-anak. Terjemahan Waluto Subani. Underwriter Life. 1975. Jakarta: Tira Pustaka. Untuk materi atau sumber yang diambil dari internet, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut. Cairns, Len. 2008. Capability Going Beyond Competence. http://www.lle.mdx.ac.uk/hec/ journal/2-2/3-5.htm. Diunduh tanggal 21 Februari 2009. Lasmawan, Wayan. 2009. Spektrum Pendidikan IPS. http:www. google.ac.id.lasmawanblogs/2-6/3-6.htm. Diunduh Tanggal 10 September 2010. Untuk materi atau sumber yang diambil dari jurnal, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut. Clark, Cathy Bishop. 1995. Cognitive Style and its Effect on the Stages of Programming. Journal of Research on Computing in Education, Volume 27, Number 4, Summer 1995. Natajaya, I Nyoman, Faktor Biaya Sebagai Masukan dalam Meningkatkan Mutu Pendidikan, Jurnal Pendidikan dan Pengajaran IKIP Negeri Singaraja, No. 1 Tahun XXXVI Januari 2003 Untuk materi atau sumber yang diambil dari makalah, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

39

Candiasa, I Made, Policy Analysis On the Improvement Of Educational Quality, Paper, disajikan pada Seminar Internasional Succeeding in a Globalizing World Tanggal 68 November 2007 Di Jakarta Sadia, Wayan. 2009. Inovasi Pembelajaran dan Pembelajaran Bermakna. Makalah. Disajikan pada Seminar Sehari Dies Natalis Universitas Mahasaraswati Bali, Tanggal 23 Oktober 2009 di Denpasar. Untuk materi atau sumber yang diambil dari tesis dan/atau disertasi, maka penulisannya dapat dilakukan dengan mengacu pada contoh berikut. Atmadja, Bawa I Nengah. 1998. Memudarnya Demokrasi Desa. Disertasi. (tidak diterbitkan). Jakarta: Program Pasacasarjana Universitas Indonesia.

5.6.4. Sistem Paragraf


Untuk penyusunan karya tulis ilmiah, sebenarnya ada beberapa model atau sistem penulisan paragraf, tetapi yang digunakan dalam pedoman ini ialah sistem Eropa, sebagaimana yang diterapkan dalam penulisan pedoman ini. Intinya, awal paragraf atau alinea ditulis agak menjorok ke dalam, setelah ketukan ke-5, dan jarak antar paragraf sama dengan jarak antarbaris. Jika dibagankan menjadi seperti berikut: ................................................................................................................... ....................................................................................................................................... .............................................................................. ................................................................................................................... ....................................................................................................................................... ..............................................................................

5.6.5. Bahasa Karya Tulis Ilmiah


Karya tulis ilmiah, termasuk tesis, harus ditulis dalam ragam bahasa baku, termasuk jika tesis ditulis dalam bahasa Indonesia, tidak peduli apa pun latar belakang akademis penulisnya. Dalam hal bahasa Indonesia baku, ada tiga pedoman yang wajib digunakan yakni (1) Pedoman Umum Ejaan yang Disempurnakan (EYD); (2) Tata Bahasa Baku Bahasa Indonesia (TBB), Edisi Ketiga; dan (3) Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI). Edisi Ketiga. Buku EYD mencakupi lima hal pokok, yaitu (1) Pemakaian Huruf; (2) Pemakaian Huruf Kapital dan Huruf Miring; (3) Penulisan Kata; (4) Penulisan Unsur Serapan; (5) Pemakaian Tanda Baca. Berdasarkan pengalaman, tiga hal yang terakhir amat sering tidak diketahui atau tidak dipatuhi secara benar. Dalam hal penulisan kata, masih banyak dikacaukan antara awalan di- dan ke- dengan kata. Bandingkan penulisan klitika (sejenis awalan tetapi bermakna seperti kata, dan harus dituliskan seperti awalan, dimana jumlahnya banyak, seperti: antar-, inter, intra-, ko-, bi-, dwi-, sub-, pra-non-, anti-, mono-, dll.) berikut ini:

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

40

Salah diatas, disamping, di bawah, di mana, keatas, kebawab, ke mana, tindaklanjut, menindak lanjuti, olahraga, keolah ragaan, kerjasama, antarbacaan, antardaerah.

Benar di atas, di samping, di bawah, dimana, ke atas, ke bawab, kemana, tindak lanjut, menindaklanjuti, olah raga, keolahragaan, kerj asama, antar bacaan, antar daerah.

Tentang unsur serapan (kata pinjaman) ada kaidah berikut : 1) Kata atau istilah asing yang diserap hakikatnya berorientasi pada tulisan dan bukan pada ucapannya. Karena itu perhatikan cara penulisan yang benar berikut ini : Kata Serapan Penulisan yang Penulisan yang Salah Benar design disain desain homogene homogin homogen theoretic teoritis teoretis methodology metodelogi metodologi 2) 3) Unsur serapan yang ejaannya serupa dengan ejaan bahasa Indonesia, dipandang sebagai kata Indonesia, misalnya: oral, aural, fatwa, fatom. Unsur serapan yang ejaannya berbeda dari ejaan bahasa Indonesia bisa disesuaikan dengan pengucapannya (meskipun hanya mirip), misalnya: pick up pikap, make up mikap, boom bum, capsule kapsul, dan feature fitur Jika unsur serapan itu masih terasa asingnya (dan ini mungkin agak subjektif), atau penulis ragu-ragu, sebaiknya istilah asingnya ditulis di belakang kata serapan, dan diletakkan di dalam kurung dan dicetak miring, seperti: skim (scheme), dan diskursus (discourse) Kaidah pada no. 4) juga berlaku bagi kata-kata yang diterjemahkan dari ungkapan asing, seperti: rancangan pembelajaran (instructional design), manajemen mutu berbasis sekolah (school-based quality management).

4)

5)

Dalam pemakaian tanda baca, yang perlu diperhatikan adalah hal-hal berikut ini. 1. Karya ilmiah seperti tesis, sebaiknya menghindari singkatan-singkatan seperti dsb, dll, dst. Tetapi jika tidak dapat dihindarkan, tiap singkatan harus diakhiri dengan titik, kecuali jika memang berada di bagian akhir kalimat. Contoh: 1) ...... ayam, burung, bebek, dsb, bisa dianggap sebagai unggas, 2) Perhatikan nomor 4 s.d 8 di atas. 3) wakil kepala sekolah menandatangani surat atas nama kepala sekolah dengan menuliskan a.n.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

41

2. 3.

Urutan atau rincian yang ditulis secara horizontal tidak perlu memakai tanda titik koma (;), melainkan dengan (,) saja. Urutan yang ditulis secara vertikal (dari atas ke bawah) hakikatnya merupakan pengganti urutan horizontal (sesuai dengan baris kalimat). Karena itu hakikatnya, urutan vertikal itu tidak terlalu menyimpang dari logika penulisan horizontal, dan diatur sebagai berikut : 1) Nomor urut (dengan angka atau huruf) tidak diakhiri dengan titik. 2) Urutan berupa kata tidak diakhiri dengan tanda baca apa pun, dan yang dideretkan diawali dengan huruf kecil, misalnya: i) niat ii) motivasi iii) aktivitas 3) Urutan berupa frase atau kalimat yang masih terkait dengan pernyataan sebelumnya diakhiri dengan koma, kecuali bagian akhir dari urutan tersebut. 4) Tanda hubung (-) boleh dipakai untuk kata ulang, seperti: rumahrumah, terus-menerus, berubah-ubah, tetapi tidak untuk penulisan antara klitika dan kata berikutnya, seperti: nonkooperatif, antarbacaan, subpokok bahasan.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

42

DAFTAR PUSTAKA
Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan. 2000. Buku Pedoman Studi Program Pascasarjana IKIP Singaraja. Singaraja: Undiksha Singaraja. Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Malang. 1985. Pedoman Penulisan Tesis Fakultas Pascasarjana IKIP Malang. Malang: IKIP Malang Fakultas Pascasarjana. Institut Keguruan dan Ilmu Pendidikan Malang. 1993, Pedoman Penulisan Karya Ilmiah, Skripsi, Artikel, dan Makalah. Malang: IKIP Malang. Sekolah Tinggi Keguruan dan Ilmu Pendidikan Singraja. 1997. Pedoman Penulisan Skripsi/Tugas Akhir. Singaraja: STKIP Singaraja. Undang-Undang Republik Indonesia No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional. 2003. Jakarta: Depdiknas. Universitas Pendidikan Ganesha. 2008. Buku Pedoman Penulisan Tesis. Singaraja: Program Pascasarjana Undiksha Universitas Pendidikan Indonesia. 2009. Pedoman Penulisan Tesis/Disertasi Program Pascasarjana. Bandung: Program Pascasarjana UPI. Pusat Pembinaan dan Pengembangan Bahasa. 1988. Pedoman Umum Ejaan Bahasa Indonesia yang Disempurnakan. Jakarta: Balai Pustaka.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

43

Lampiran 1a. Sampul Luar Tesis

CONTOH HALAMAN JUDUL (Sampul Luar) (..................JUDUL TESIS..................) (upayakan penulisannya simetris)

TESIS

Oleh : ........................................ NIM ...................................

(PROGRAM STUDI) PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA (Bulan) (Tahun)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

44

Lampiran 1b. Sampul dalam Tesis

CONTOH HALAMAN JUDUL (Sampul Dalam) (DITULIS DENGAN HURUF BESAR SEMUA) (..................JUDUL TESIS..................)

TESIS

Oleh .......................................... NIM...................................

(PROGRAM STUDI) PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA (Bulan) (Tahun)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

45

Lampiran 2. Logo Undiksha

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

46

Lampiran 3 Sampul Persyaratan Gelar Magister

CONTOH HALAMAN JUDUL (Sampul Dalam) (DITULIS DENGAN HURUF BESAR SEMUA) (..................JUDUL TESIS..................)

TESIS Diajukan kepada Universitas Pendidikan Ganesha Untuk Memenuhi sebagian Persyaratan Memperoleh Gelar Magister Pendidikan Program Studi .......................................

Oleh .......................................... NIM...................................

(PROGRAM STUDI) PROGRAM PASCASARJANA UNIVERSITAS PENDIDIKAN GANESHA (Bulan) (Tahun)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

47

Lampiran 4 Isi dan Format Lembar Persetujuan Pembimbing

Tesis oleh: ................ ini telah diperiksa dan disetujui untuk Pra Ujian Tesis/Ujian Tesis *).

Singaraja, ......................................... Pembimbing I,

.......................................................... NIP

Pembimbing II,

.......................................................... NIP

*) Sesuaikan

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

48

Lampiran 5 Lembar Persetujuan Tim Penguji

Tesis Magister Pendidikan: Program Studi....................... Disetujui pada tanggal: ............................................

Oleh Tim Penguji

........................................,

Ketua (nama Ketua Prodi) NIP.

........................................,

Anggota (nama Penguji I) NIP.

........................................,

Anggota (nama Penguji II) NIP.

........................................,

Anggota (nama Pembimbing II) NIP.

........................................,

Anggota (nama Pembimbing I) NIP.

Mengetahui:

Direktur, Program Pascasarjana Undiksha

.............................................. NIP ..

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

49

Lampiran 6 Contoh Lembar Pernyataan

LEMBAR PERNYATAAN

Saya menyatakan dengan sesungguhnya, bahwa tesis yang saya susun sebagai syarat untuk memperoleh gelar Magister Pendidikan dari Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha seluruhnya merupakan hasil karya saya sendiri. Adapun bagian-bagian tertentu dalam penulisan tesis yang saya kutip dari hasil karya orang lain telah dituliskan sumbernya secara jelas dan sesuai dengan norma, kaidah, serta etika akademis. Apabila di kemudian hari ditemukan seluruh atau sebagian tesis ini bukan hasil karya saya sendiri atau adanya plagiat dalam bagian-bagian tertentu, saya bersedia menerima sanksi pencabutan gelar akademik yang saya sandang dan sanksisanksi lainnya sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku di wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia. Singaraja, (tanggal, bulan, tahun) Yang memberi pernyataan,
Materai Rp.6.000,-

(Nama Mahasiswa)

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

50

Lampiran 7 Contoh Prakata

PRAKATA Puji dan syukur penulis panjatkan ke hadapan Ida Sanghyang Widhi Wasa, karena atas asung waranugraha-Nya, tesis yang berjudul Pengaruh Model Belajar Resolusi Konflik dan Keterampilan Berpikir Terhadap Hasil Belajar PKn Siswa Kelas X SMA Negeri 1 Denpasar dapat diselesaikan sesuai dengan yang direncanakan. Tesis ini ditulis untuk memenuhi sebagian persyaratan dalam menyelesaikan studi di Program Pascasarjana Universitas Pendidikan Ganesha, Program Studi Penelitian dan Evaluasi Pendidikan. Kerja keras bukan satu-satu jaminan terselesaikannya tesis ini, namun uluran tangan dari berbagai pihak, baik secara material maupun non material, telah menjadi energi tersendiri, sehingga tesis ini dapat terwujud, walaupun belum sempurna. Oleh sebab itu, pada lembar-lembar awal tesis ini, ijinkan penulis menyampaikan terimakasih dan penghargaan yang sebesarbesarnya kepada: 1) Prof. Dr. Nyoman Dantes, sebagai pembimbing I yang telah dengan sabar membimbing, mengarahkan, dan memberikan motivasi yang demikian bermakna, sehingga penulis mampu melewati berbagai kerikil dalam perjalanan studi dan penyelesaian tesis ini; 2) Prof. Dr. Gde Anggan Suhandana, M.Pd., sebagai pembimbing II, yang dengan gaya dan pola komunikasi yang khas, telah melecut semangat, motivasi, dan harapan penulis selama penelitian dan penulisan naskah, sehingga tesis ini dapat terwujud dengan baik sesuai harapan; 3) Bapak Rektor Universitas Pendidikan Ganesha, yang telah memberikan bantuan secara moril dan memfasilitasi berbagai kepentingan studi, selama penulis menempuh perkuliahan di Program Pascasarjana Undiksha; 4) Bapak Direktur Program Pascasarjana Undiksha dan staf, yang telah banyak membantu selama penulis mengikuti studi dan menyelesaikan penulisan tesis ini;

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

51

5) Bapak Ketua Program Studi..dan staf dosen pengajar di program studi yang telah banyak membantu dan memotivasi penulis selama perjalanan studi dan penyusunan tesis ini; 6) Bapak Kepala Dinas Pendidikan Kabupatenyang telah memberikan ijin dan bantuan administratif, sehingga penulis mampu melanjutkan dan menjalani studi di Program Studi ..; 7) Rekan-rekan seangkatan di program studi..yang dengan karakternya maisng-maisng telah banyak berkontribusi membentuk kedirian penulis selama menjalani studi dan penyelesaian tesis ini; 8) Suami/istriku.dan permata hidup yang tiada terhargakan, anak-anakku terkasih.., , .., yang dengan penuh cinta dan kasih telah mendampingi, mendorong, dan melecut motivasi penulis selama mengikuti studi di program studi.; serta 9) Bapak. dan Ibu.selaku orang tua penulis, yang telah banyak membantu secara material dan moral selama perjalanan studi yang penulis lakoni di Program Studi Semoga semua karma yang telah mereka taburkan dalam perjalanan studi penulis, terhargakan dengan sepantasnya oleh Ida Sang Hyang Widhi Wasa, sehingga mereka diberi jalan, rejeki, dan keharmonian dalam menjalani setiap langkah kehidupan. Penulis menyadari, bahwa tesis ini belum dapat dikatagorikan sempurna, namun terlepas dari semua predikat tersebut, yang jelas, kehadirannya dalam konstelasi masyarakat akademis, akan ikut serta memberikan warna bagi pembangunan dunia pendidikan, walau hanya setitik. Mudah-mudahan tesis ini bermanfaat bagi masyarakat akademis, terutama mereka yang menyatakan diri bernaung di bawah kebesaran panji-panji pendidikan. Om Santih, Santih, Santih Om

Singaraja,.... Februari 2011 Penulis

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

52

Lampiran 8 Contoh Format Abstrak untuk Tesis

ABSTRAK
Wenten, I Nyoman (2010), Determinasi Komponen Konteks Profesi Guru, Input Pembelajaran, dan Proses Pengelolaan Pendidikan Terhadap Kualitas Pengelolaan Pembelajaran (Studi pada Para Guru SD yang Tersertifikasi di Kabupaten Jemberana). Tesis, Pendidikan Dasar, Program Pascasarjana, Universitas Pendidikan Ganesha. Tesis ini sudah disetujui dan diperiksa oleh: Pembimbing I : Prof. Dr. Nyoman Dantes dan Pembimbing II: Prof. Dr. I Wayan Lasmawan, M.Pd. Kata kunci: profesi guru, pembelajaran, pengelolaan pendidikan, tersertifikasi, dan kabupaten jemberana Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui besarnya determinasi beberapa variabel, yaitu: (1) komponen konteks profesi guru, (2) input pembelajaran, (3) proses pengelolaan pendidikan, dan (4) komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, proses pengelolaan pendidikan secara bersama-sama terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran pada guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana. Populasi dalam penelitian ini adalah guru-guru SD Negeri di Kecamatan Negara Kabupaten Jembrana yang mengikuti program sertifikasi guru dari tahun 2006 sampai dengan tahun 2008 yang berjumlah 50 orang. Sampel pada penelitian ini menggunakan teknik purposive sampling, yang mengambil sampel guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana. Penelitian ini dirancang dalam bentuk penelitian ex-post facto. Data dalam penelitian ini dikumpulkan dengan menggunakan kuesioner komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, proses pengelolaan pendidikan, dan kualitas pengelolaan pembelajaran. Data dianalisis dengan menggunakan uji regresi sederhana dan uji regresi jamak. Hasil penelitian menunjukkan bahwa: (1) terdapat determinasi yang signifikan komponen konteks profesi guru terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 91,7 % dan sumbangan efektif sebesar 25,29%. (2) terdapat determinasi yang signifikan komponen input pembelajaran terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 95,3% dan sumbangan efektif sebesar 53,39%. (3) terdapat determinasi yang signifikan komponen proses pengelolaan pendidikan terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 95,7% dan sumbangan efektif sebesar 17,40%. (4) terdapat determinasi yang signifikan secara bersama-sama antara komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, proses pengelolaan pendidikan terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran dengan koefisien determinasi sebesar 96,1%. Berdasarkan temuan tersebut dapat disimpulkan, bahwa terdapat determinasi yang signifikan komponen konteks profesi guru, input pembelajaran, dan proses pengelolaan pendidikan terhadap kualitas pengelolaan pembelajaran pada guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana, baik secara terpisah maupun simultan. Dengan demikian, ketiga faktor tersebut dapat dijadikan prediktor tingkat kencenderungan kualitas pengelolaan pembelajaran guru SD yang tersertifikasi di Kabupaten Jembrana.

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

53

Lampiran 9 Contoh Format Daftar Isi

DAFTAR ISI (halaman) PRAKATA ........................................................................................................... ...... ABSTRAK ........................................................................................................... ...... DAFTAR ISI ........................................................................................................ ...... DAFTAR TABEL ................................................................................................ ...... DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... ...... DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ ...... BAB I PENDAHULUAN .................................................................................... 1.1 Latar Belakang Penelitian ................................................................. 1.2 Identifikasi Masalah .......................................................................... 1.3 Pembatasan Masalah ......................................................................... 1.4 Rumusan Masalah ............................................................................. 1.5 Tujuan Penelitian .............................................................................. 1.6 Manfaat Penelitian ............................................................................ 1.7 Implikasi Kebijakan (bila penelitian kebijakan) ............................... 1.8 Asumsi (bila ada) ............................................................................. BAB II LANDASAN TEORI DAN PERUMUSAN HIPOTESIS ..................... 2.1 Kajian Teori ...................................................................................... 2.2 Kajian Hasil Penelitian yang Relevan ............................................... 2.3 Kerangka Berpikir ............................................................................. 2.4 Hipotesis Penelitian .......................................................................... BAB III METODE PENELITIAN ...................................................................... 3.1 Rancangan Penelitian ........................................................................ 3.2 Populasi dan Sampel Penelitian ........................................................ 3.3 Variabel Penelitian/Prosedur Tindakan ............................................ 3.4 Metode Pengumpulan Data dan Instrumen Penelitian ...................... 3.5 Metode Analisis Data ........................................................................ 3.6 Indikator Keberhasilan Penelitian (jika ada) .................................... BAB IV HASIL PENELITIAN ........................................................................... 4.1 Deskripsi Data ................................................................................... 4.2 Hasil Penelitian ................................................................................. 4.3 Pembahasan ....................................................................................... 4.4 Implikasi Penelitian .......................................................................... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ...... ......

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

54

BAB V P E N U T U P ........................................................................................ 5.1 Rangkuman ....................................................................................... 5.2 Simpulan ........................................................................................... 5.3 Saran ................................................................................................. 5.4 Rekomendasi Kebijakan (jika ada) ...................................................

...... ...... ...... ...... ......

DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... ...... LAMPIRAN ......................................................................................................... ...... RIWAYAT HIDUP ............................................................................................. ......

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

55

Lampiran 10 Contoh Format Daftar Tabel

DAFTAR TABEL

(halaman) Tabel 1.1 Sebaran Sampel Lulusan ...................................................................... Tabel 1.2 Gelar Akademik dan Jabatan Responden ............................................ Tabel 3.2 Sebaran Sampel Penelitian .................................................................. Tabel 4.1 Ringkasan Uji Anava Dua Jalur .......................................................... Tabel 4.2 Besaran Kontribusi Masyarakat Setiap Tahun .................................... ...... ...... ...... ...... ......

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

56

Lampiran 11 Contoh Format Daftar Gambar

DAFTAR GAMBAR

(halaman) Gambar 2.1 Ragam Bentuk Skematis Tubuh Hewan Kelas Polycheata ................. 40 Gambar 3.1 Skema Bagian-bagian Utama Tubuh Hewan Kelas Polycheata ......... 61 Gambar 4.1 Gambar Skematis Hewan Suku Serpulidae ........................................ 73 Gambar 4.2 Setae Sederhana x 33-36 ...................................................................... 87

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

57

Lampiran 12 Contoh Format Daftar Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN

(halaman) Lampiran 1. Perhitungan Jumlah Sampel .............................................................. 90 Lampiran 2. Kisi-kisi Instrumen Penelitian ............................................................ 91 Lampiran 3. Instrumen Penelitian ........................................................................... 92 Lampiran 4. Analisis Hasil Uji Coba Instrumen..................................................... 93 Lampiran 5. Data Lengkap Hasil Penelitian .......................................................... 94

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

58

Lampiran 13 Contoh Format Daftar Pustaka

DAFTAR PUSTAKA American Psychological Assosiation, 1984, Publication Manual (3rd Ed). Washington D.C.: APA. Fakultas Pascasarjana, 1985. Pedoman Penulisan Tesis Fakultas Pascasarjana. Malang: FPS IKIP Malang. Ganjar, I., Somadikarta, S., dan B.S. Oemarjati. 1988. Petunjuk Teknis Penyusunan Tesis Sarjana Biologi FPMIPA UI. Jakarta: Jurusan Biologi FPMIPA UI. Rofiuddin, Ahmad. 1990. Panduan Penyusunan Makalah. Malang: OPF IKIP Malang

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3

59

Lampiran 14: Contoh Riwayat Hidup

RIWAYAT HIDUP

PHOTO TERBARU

I Nyoman Wenten: lahir di Banjar Wanasara Desa Bongan Kecamatan Tabanan, Kabupaten Tabanan, Provinsi Bali, tepatnya tanggal 20 September 1966. Ia merupakan putra ketujuh dari delapan bersaudara pasangan I Ketut Sedeng (Almarhum) dengan Ni Ketut Keranyah (Almarhum).

Pedoman Penulisan Tesis PPs UNDIKSHA

Revisi 3