Anda di halaman 1dari 21

LAPORAN PENDAHULUAN POSTPARTUM DENGAN SECTIO CAESARIA I. TINJAUAN PUSTAKA A.

Pengertian SC (Sectio caesarea) adalah suatu persalinan buatan dimana janin dilahirkan melalui insisi pada dinding perut dan dindina rahim dengan syarat rahim dalam keadaan utuh serta berat janin di atas 500 gram (Prawirohadjo, 2002). Sectio Caesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan pada dinding uterus melalui dinding depan perut atau vagina. (Muchtar, 1998). B. Jenis-jenis Sectio Caesaria 1. Sectio Caesara Transperitoneal a. Sectio Caesaria klasik atau korporal yaitu dengan melakukan sayatan vertikal sehingga memungkinkan ruangan yang lebih baik untuk jalan keluar bayi. b. Sectio Caesaria ismika atau profunda yaitu dengan melakukan sayatan/insisi melintang dari kiri ke kanan pada segmen bawah rahim dan diatas tulang kemaluan. c. Sectio Caesaria Ekstraperitonealis Yaitu tanpa membuka peritonium parietalis, dengan demikian tidak membuka kavum abdominal. (Rustam Mochtar, 1998) C. Indikasi Sectio Caesaria 1) Plasenta previa, terutama plasenta previa totalis dan subtotalis 2) Panggul sempit 3) Ruptura uteri mengancam 4) Partus lama 5) Tumor yang menghalangi jalan lahir 6) Kelainan letak/bayi besar 7) Keadaan dimana usaha-usaha untuk melahirkan anak pervasinam gagal 8) Kematian janin 9) Komplikasi preeklampsia dan hipertensi D. ETIOLOGI Sectio Caesaria yang dilakukan dapat di indikasikan oleh : a. Indikasi Ibu 1). Panggul sempit absolute 2). Placenta previa 3). Ruptura uteri mengancam 4). Partus Lama 5). Partus Tak Maju 6). Pre eklampsia, dan Hipertensi b. Indikasi janin 1). Kelainan Letak 2). Gawat Janin 3). Janin Besar c. Kontra Indikasi 1). Janin Mati 2). Syok, anemia berat sebelum diatasi 3). Kelainan congenital Berat E. TANDA DAN GEJALA / MANIFESTASI KLINIK 4.1 Post Partum Manifestasi klinik masa nifas adalah hal-hal yang bersifat karakteristik dalam masa nifas 4.1.1 Adaptasi Fisiologi Perubahan fisiologis pada masa post partum menurut Bobak, Lowdermik,Jensen (2004) meliputi : a. Involusi

Yaitu suatu proses fisiologi pulihnya kembali alat kandungan ke keadaan sebelum hamil, terjadi karena masing-masing sel menjadi lebih kecil karena cytoplasmanya yang berlebihan dibuang. 1) Involusi uterus Terjadi setelah placenta lahir, uterus akan mengeras karena kontraksi dan reaksi pada otot-ototnya, dapat diamati dengan pemeriksaan Tinggi Fundus Uteri : a) Setelah placenta lahir hingga 12 jam pertama Tinggi FundusUteri 1 - 2 jari dibawah pusat. b) Pada hari ke-6 tinggi Fundus Uteri normalnya berada di pertengahan simphisis pubis dan pusat. c) Pada hari ke-9 / 12 tinggi Fundus Uteri sudah tidak teraba. 2) Involusi tempat melekatnya placenta Setelah placenta dilahirkan, tempat melekatnya placenta menjadi tidak beraturan dan ditutupi oleh vaskuler yang kontraksi serta trombosis pada endometrium terjadi pembentukan scar sebagai proses penyembuhan luka. Proses penyembuhan luka pada endometrium ini memungkinkan untuk implantasi dan pembentukan placenta pada kehamilan yang akan datang. b. Lochea Yaitu kotoran yang keluar dari liang senggama dan terdiri dari jaringan-jaringan mati dan lendir berasal dari rahim dan liang senggama. Menurut pembagiannya sebagai berikut : 1) Lochea rubra Berwarna merah, terdiri dari lendir dan darah, terdapat pada hari kesatu dan kedua. 2) Lochea sanguinolenta Berwarna coklat, terdiri dari cairan bercampur darah dan pada hari ke-3 - 6 post partum. 3) Lochea serosa Berwarna merah muda agak kekuningan, mengandung serum, selaput lendir, leucocyt dan jaringan yang telah mati, pada hari ke-7 - 10. 4) Lochea alba Berwarna putih / jernih, berisi leucocyt, sel epitel, mukosa serviks dan bakteri atau kuman yang telah mati, pada hari ke-1 - 2 minggu setelah melahirkan. 4.1.2. Adaptasi psikososial Ada 3 fase perilaku pada ibu post partum menurut Bobak, Lowdermik, Jensen (2004) yaitu : a. Fase taking in (Fase Dependen) 1) Selama 1 - 2 hari pertama, dependensi sangat dominan pada ibu dan ibu lebih memfokuskan pada dirinya sendiri. 2) Beberapa hari setelah melahirkan akan menangguhkan keterlibatannya dalam tanggung jawab sebagai seorang ibu dan ia lebih mempercayakan kepada orang lain dan ibu akan lebih meningkatkan kebutuhan akan nutrisi dan istirahat. 3) Menunjukkan kegembiraan yang sangat, misalnya menceritakan tentang pengalaman kehamilan, melahirkan dan rasa ketidaknyamanan. b. Fase taking hold (Fase Independen) 1) Ibu sudah mau menunjukkan perluasan fokus perhatiannya yaitu dengan memperlihatkan bayinya. 2) Ibu mulai tertarik melakukan pemeliharaan pada bayinya. 3) Ibu mulai terbuka untukmenerima pendidikan kesehatan bagi diri dan bayinya. c. Fase letting go (Fase Interdependen) 1) Fase ini merupakan suatu kemajuan menuju peran baru. 2) Kemandirian dalam merawat diri dan bayinya lebih meningkat. 3) Mengenal bahwa bayi terpisah dari dirinya 4.2 Manifestasi Klinik Post Sectio Caesaria

Persalinan dengan Sectio Caesaria , memerlukan perawatan yang lebih koprehensif yaitu: perawatan post operatif dan perawatan post partum.Manifestasi klinis sectio caesarea menurut Doenges (2001), antara lain : a. Nyeri akibat luka pembedahan b. Adanya luka insisi pada bagian abdomen c. Fundus uterus kontraksi kuat dan terletak di umbilicus d. Aliran lokhea sedang dan bebas bekuan yang berlebihan (lokhea tidak banyak) e. Kehilangan darah selama prosedur pembedahan kira-kira 600-800 ml f. Emosi labil / perubahan emosional dengan mengekspresikan ketidakmampuan menghadapi situasi baru g. Terpasang kateter urinarius h. Auskultasi bising usus tidak terdengar atau samar i. Pengaruh anestesi dapat menimbulkan mual dan muntah j. Status pulmonary bunyi paru jelas dan vesikuler k. Pada kelahiran secara SC tidak direncanakan maka biasanya kurang paham prosedur l. Bonding dan Attachment pada anak yang baru dilahirkan 4.3 Fase Nifas / post partum Fase-fase nifas terbagi menjadi 3 (tiga), yaitu : a. Immediate post partum : 24 jam post partum b. Early post partum : minggu I post partum c. Late post partum : Minggu II VI post partum 4.4 Fisiologi Proses Penyembuhan Luka a. Fase I ( Inflamasi) Penyembuhan luka leukosit mencerna bakteri dan jaringan rusak. Fibrin bertumpuk pada gumpalan yang mengisi luka dan pembuluh darah tumbuh pada luka dari benang fibrin sebagai kerangka. Lapisan tipis dari sel epitel bermigrasi lewat luka dan menutupi luka, pasien akan terlihat merasa sakit pada fase I selama 3 hari setelah bedah besar. b. Fase II (Proliferasi) Berlangsung 3 sampai 14 hari setelah bedah, leukosit mulai menghilang dan ceruk mulai berisi kolagen serabut protein putih. Sel epitel beregenerasi dalam 1 minggu. Jaringan baru memiliki banyak pembuluh darah. Tumpukan kolagen akan menunjang luka dengan baik dalam 6 7 hari. Jadi jahitan diangkat pada waktu ini, tergantung pada tempat dan luasnya bedah. c. Fase III (Maturasi ) Kolagen terus bertumpuk. Ini menekan pembuluh darah baru dan arus darah menurun. Luka terlihat seperti merah jambu yang luas. Fase ini berlangsung minggu kedua sampai minggu keenam. Pasien harus menjaga agar tidak menggunakan otot yang terkena. d. Fase IV Fase terakhir berlangsung beberapa bulan setelah bedah. Pasien akan mengeluh gatal di seputar luka. Walaupun kolagen terus menimbun pada waktu ini luka menciut dan menjadi tegang. Karena penciutan luka terjadi ceruk yang berwarna/berlapis putih. Bila jaringan itu aseluler, avaskuler, jaringan kolagen tidak akan menjadi coklat karena sinar matahari dan tidak akan keluar keringat dan tumbuh rambut (Smeltzer, 2001). F. KOMPLIKASI a. Infeksi puerpuralis (nifas) 1) Ringan : Dengan kenaikan suhu beberapa hari saja 2) Sedang : Dengan kenaikan suhu yang lebih tinggi, disertai dehidrasi atau perut sedikit kembung 3) Berat : Dengan peritonitis, sepsis dan ileus paralitik. Hal ini sering kita jumpai pada partus terlantar dimana sebelumnya telah terjadi infeksi intrapartum karena ketuban yang telah pecah terlalu lama. b. Perdarahan, disebabkan karena: 1) Banyak pembuluh darah yang terputus dan terbuka 2) Atonia uteri 3) Perdarahan pada placental bed c. Luka kandung kemih, emboli paru dan keluhan kandung kemih bila reperitonialisasi terlalu tinggi. d. Kemungkinan rupture uteri spontan pada kehamilan

G. PENATALAKSANAAN Penatalaksanaan yang diberikan pada pasien Post SC diantaranya: a. Penatalaksanaan secara medis 1) Analgesik diberikan setiap 3 4 jam atau bila diperlukan seperti Asam Mefenamat, Ketorolak, Tramadol. 2) Pemberian tranfusi darah bila terjadi perdarahan partum yang hebat. 3) Pemberian antibiotik seperti Cefotaxim, Ceftriaxon dan lain-lain Walaupun pemberian antibiotika sesudah Sectio Caesaria keefektifannaya masih dipersoalkan, namun pada umumnya pemberiannya dianjurkan. 4) Pemberian cairan parenteral seperti Ringer Laktat dan NaCl. b. Kateterisasi c. Pengaturan Diit Makanan dan minuman diberikan setelah klien Flatus, diilakukan secara bertahap dari minum air putih sedikit tapi sering. Makanan yanf diberikan berupa bubur saring, selanjutnya bubur, nasi tim dan makanan biasa. d. Penatalaksanaan secara keperawatan 1) Periksa dan catat tanda tanda vital setiap 15 menit pada 1 jam pertama dan 30 menit pada 4 jam kemudian. 2) Perdarahan dan urin harus dipantau secara ketat 3) Mobilisasi 4) Pada hari pertama setelah operasi penderita harus turun dari tempat 5) tidur dengan dibantu paling sedikit 2 kali. Pada hari kedua penderita 6) sudah dapat berjalan ke kamar mandi dengan bantuan. 7) Pembalutan luka ( Wound Dressing / wound care) 8) Pemulangan Jika tidak terdapat komplikasi penderita dapat dipulangkan pada hari kelima setelah operasi II. Konsep Keperawatan 1. Pengkajian a. Anamnesa 1. Identitas Klien Bisa terjadi pada primigravida maupun multigravida dengan indikasi panggul sempit dan resiko tinggi kehamilan yang lain 2. Keluhan Utama Umumnya pasien mengalami nyeri yang sangat kuat dan bertahan lama akibat adanya proses persalinan yang lama 3. Riwayat Penyakit Sekarang Adanya keluhan seperti hiperemesis gravidarum, pre eklamsi, plasenta previa, ketuban pecah dini. 4. Riwayat kesehatan dahulu Rupture uterus, riwayat SC sebelumnya, hipertensi, kanker servik, penyakit jantung, diabetes melitus 5. Riwayat kesehatan keluarga Riwayat kesehatan keluarga tidak mempengaruhi tindakan seksio sesaria pada ibu 6. Pola fungsi kesehatan a) Pola persepsi dan tata laksana kesehatan Pada ibu yang sudah memiliki riwayat sectio sesaria tingkat kecemasannya rendah sedangkan pada ibu hamil yang pertama kali mengalami SC tingkat kecemasannya cukup tinggi. b) Pola nutrisi a. Nafsu makan umumnya menurun, mual muntah +, konsumsi air putih dikurangi pada hari ke-0 op sampai pasien dapat flatus, b. ibu post op dianjurkan untuk mengkonsumsi makanan berprotein tinggi dan bergizi cukup untuk membantu pemulihan luka insisi c) Pola eliminasi Mengalami gangguan eliminasi urin akibat ketakutan ibu terhadap nyeri yang akan timbul d) Pola aktivitas dan kebersihan diri Aktifitas ibu menurun akibat adanya tindakan seksio sesaria

e) f) g) h) i) j)

Pola istirahat tidur Frekuensi tidur ibu berubah, ibu mengalami gangguan pola tidur dan istirahat. Pola kognisi dan persepsi sensori Kesadaran ibu komposmentis, ibu merasakan nyeri pada daerah abdomen. Pola konsep diri Sikap diri ibu baik, ibu merasa takut karena akan ada bekas luka pada daerah abdomen. Pola hubungan peran Ibu bergantung pada keluarga karena ibu merasa tidak berdaya. Pola seksual dan seksualitas Ibu merasa takut berhubungan seksual karena adanya nyeri akibat dari luka seksio sesaria. Pola mekanisme koping Pada ibu yang mempunyai riwayat seksio sesaria maka mekanisme kopingnya lebih baik dari pada ibu yang pertama kali mengalami seksio sesarea.

b. Pemeriksaan Fisik 1. Keadaan umum: ibu post partum SC mengalami kondisi fisik lemah serta kesadaran umumnya compos metis. 2. Head to toe 1. Payudara Inspeksi : simetris ka/ki, puting susu menonjol, ASI keluar sedikit-sedikit, areola menghitam Palpasi : tidak ada nyeri tekan dan tidak ada masa 2. Abdomen Inspeksi : terlihat luka operasi yang masih tertutup perban, kondisi perban bersih dan tidak berbau Palpasi : adanya nyeri tekan, TFU dua jari dibawah pusar, konsistensi keras Auskjultasi : bising usus positif, peristaltic usus positif 3. Genitalia Adanya nyeri tekan, perineum tidak kemerahan, tidak ada udem vulva, bercak pendarahan positif namun tidak terlalu banyak, perdarahan warna merah kehitaman Kepala: rambut hitam, bergelombang, kulit kepala utuh, tidak terdapat lesi, bersih. a. Pemeriksaan Fisik 1) Sisrem Reproduksi Abdomen : luka insisi, proses penyembuhan luka Uterus : TFU, kontraksi, letak fundus uter. Lokhea : jumlah, warna, bau, serta kaji adanya bekuan/ tidak Vulva &Vagina : kebersihan, ada tidaknya tanda-tanda radang Payudara : laktasi, pengeluaran ASI, kesulitan dalam pemberian ASI / menyusui, kemampuan bayi menghisap 2) System Gastrointestinal Bising usus di observasi setiap 1-2 jam post SC 3) System Kardiovaskuler Ukur Tekana Darah, Denyut nadi, HB,Ht. Leucosit 4) System Genitourinaria Vesicaurinaria, urine, warna, bau 5) System Muskuloskeletal Kemampuan bergerak dan respon terhadap rangsangan, ambulasi dini, kaji Howman sign. 6) Sistem Respirasi Kaji respirasi rate, pola serta jenis pernafasan. 7) System Panca Indra Penglihatan, pendengaran, perasa, peraba serta penciuman. 8) Psikologis Penerimaan ibu terhadap bayi, pelaksanan Inisiasi Menyusu Dini ( IMD). 9) Pemeriksaan terhadap bayi baru lahir Penilaiian APGAR SCORE c. Pemeriksaan penunjang

Radiologi : 1. CT Scan 2. USG Diagnose Keperawatan a. Kekurangan volume cairan y.b.d. perdarahan operasi. b. Resiko infeksi y.b.d. luka insisi abdomen. c. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh y.b.d. efek anastesi ditandai dengan mual dan muntah. d. Cemas y. b. d kurangnya pengetahuan Intervensi Diagnosa Kriteria hasil Intervensi 1. kaji TTV, takikardi Menunjukkan keseimbangan 2. berikan cairan sesuai cairan dibuktikan dengan TTV indikasi Kekurangan volume cairan y.b.d. perdarahan stabil, turgor kulit baik, membran 3. pantau adanya operasi mukosa lembab. perdarahan 1. observasi ketat TTV, peningkatan suhu 2. kolaborasi pemberian Tidak terdapatnya tanda-tanda antimikroba bila peradangan (tumor, rubor, kalor, diperlukan. dolor, funtio laesa) pada bekas 3. HE: mobilitas dini Resiko infeksi y.b.d. luka insisi abdomen insisi abdomen. sesuai kemampuan. 1. berikan makanan sedikit tapi sering ( makanan lunak, tidak berbau tajam ) 2. posisi semi fowler Nutrisi yang adekuat; pada waktu makan. Nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh y.b.d. efek menunjukkan peningkatan nafsu 3. anjurkan pasien untuk anastesi d.d. mual muntah makan. ngemil. 2.

3.

1.

DIAGNOSA KEPERAWATAN YANG MUNGKIN MUNCUL PADA POST PARTUM SECTIO CAESARIA Diagnosa keperawatan yang muncul pada pasien post SC adalah 1) Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan efek anestesi 2) Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan terputusnya kontinuitas jaringan sekunder akibat pembedahan 3) Risiko tinggi infeksi berhubungan dengan peningkatan perentanan tubuh terhadap bakteri sekunder pembedahan 4) Risiko defisit volume cairan berhubungan dengan kehilangan darah dalam pembedahan, mual dan muntah 5) Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya insisi pembedahan dan nyeri 6) Konstipasi berhubungan dengan immobilisasi 7) Tid ak efektifnya laktasi berhubungan dengan perpisahan dengan bayi 8) Kurang pengetahuan berhubungan dengan kurangnya informasi tentang perawatan pasca persalinan SC INTERVENSI KEPERAWATAN Fokus rencana keperawatan untuk diagnosa yang muncul pada pasien post SC indikasi adalah : 1) Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan efek anestesi (Doenges, 2001). Tujuan : Mempertahankan kepetanan jalan nafas. Kriteria Hasil : Bunyi nafas bersih Intervensi :

2.

a. Awasi frekuensi pernafasan Rasional : Untuk mengetahui peningkatan RR b. Catat dan observasi adanya kesulitan bernafas bernafas Rasional : Menentukan apakah klien memerlukan alat bantu atau tidak c. Tinggikan apek 30-45 derajat Rasional : Membantu pengaturan nafas agar tidak sesak d. Dorong batuk efektif dan nafas dalam Rasional : Mengeluarkan secret 2) Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan terputusnya kontinuitus jaringan sekunder akibat pembedahan (Doenges, 2001). Tujuan : Nyeri berkurang/hilang Kriteria Hasil : - Klien merasa nyeri berkurang /hilang - Klien dapat istirahat dengan tenang Intervensi a. Kaji skala nyeri dan karakteristik alokasi karakteristik termasuk kualitasnya frekuensi, kwalitasnya Rasional : Untuk mengetahui tingkatan nyeri dan menentukan tindakan selanjutnya b. Monitor tanda tanda vital Rasional : Nyeri dapat menyebabkan gelisah serta tekanan darah dan nadi meningkat c. Lakukan reposisi sesui petunjuk, misalnya semi fowler ,miring Rasional : Untuk mengurangi nyeri d. Dorong penggunaan teknik relaksasi misal latihan nafas dalam Rasional : Merileksasikan otot, mengalihkan perhatian dan sensori nyeri e. Ciptakan lingkungan nyaman dan tenang Rasional :Untuk mengurangi nyeri f. Kolaborasi pemberian anal getik sesuai indikasi Rasional : Meningkatkan kenyamanan dan mempercepat proses penyembuhan 3) Resiko tinggi infeksi b/d peningkatan parentanan tubuh terhadap bakteri sekunder pembedahan (Carpenito, 2000) Tujuan : tidak terjadi infeksi Kriteria Hasil : - Tidak ada tanda- tanda infeksi (rubor, tulor, dolor, tumor, dan fungsiolaesa ) - Tanda- tanda fital normal terutama suhu (36-37 C) Intervensi a. Monitor tanda-tanda vital Rasional : Suhu yang meningkat dapat menunjukan terjadinya infeksi b. Kaji luka pada abdomen dan balutan Rasional : Mengidentifikasi apakah ada tanda-tanda infeksi adanya pus c. Menjaga kebersihan sekitar luka dan lingkungan pasien, teknik rawat luka dengan anti septik Rasional : Mencegah kontaminasi silang atau penyebaran organisme infeksius d. Catat /pantau kadar Hb dan Ht Rasional : Resiko infeksi post partum dan penyembuhan buruk meningkat bila kadar Hb rendah dan kehilangan darah berlebihan e. Kolaborasi pemberian antibiotik Rasional : Antibiotik untuk mencegah terjadinya infeksi 4) Resiko devisit volume cairan berhubungan dengan kehilangan darah dalam pembedahan (Doenges, 2001) Tujuan : Tidak terjadi devisit volume cairan, meminimalkan devisit volume cairan Kriteria hasil :

Membran mukosa lembab, kulit tak kering Hb 12gr % Intervensi : a. Ukur dan catat pemasukan pengeluaran Rasional : Dokumentasi yang akurat akan membantu dalam mengidentifikasikan pengeluaran cairan atau kebutuhan pengganti dan menunjang intervensi b. Catat munculnya mual /muntah Rasional : Masa post operasi semakin lama durasi anestesi semakin mual c. Periksa pembalut , banyaknya pendaraan Rasional : Perdarahan yang berlebihan dapat mengacu kepada hemoragi d. Beri cairan infus sesuai program Rasional : Mengganti cairan yang telah hilang 5)

besar beresiko untuk

6)

Intoleransi aktivitas berhubungan dengan adanya insisi resmi pembedahan dan nyeri (Doenges,2001) Tujuan : klien dapat meningkatkan dan melakukan aktivitas sesuai kemampuan tanpa di sertai nyeri Kriteria Hasil.: Klien dapat mengidentivikasi faktor-faktor yang menurunkan toleransi aktvitas Intervensi : a. Kaji respon pasien terhadap aktivitas Rasional: Untuk mengetahui perubahan yang terjadi pada klien dalam keluhan kelemahan,keletihan yang berkenaan dengan aktivitas b. Catat tipe anestesi yang di berikan pada saat intra partus pada waktu klien sadar Rasional : Pengaruh anestesi dapat mempengaruhi aktivitas klien c. Anjurkan klien untuk istirahat Rasional : Dengan istirahat dapat mempercepat pemulihan tenega untuk beraktivitas, klien dapat rileks d. Bantu dalam pemenuhan aktivitas sesuai kebutuhan Rasional : Dapat memberikan rasa tenang dan aman pada klien karena kebutuhan klien terpenuhi e. Tingkatkan aktivitas secara bertahap Rasional : Dapat meningkatkan proses penyembuhan dan kemampuan koping emosional Kurang pengetahuan berhubunbgan dengan kurang informasi tentang perawatan pasca persalinan (Doenges, 2001) Tujuan : Klien dapat mengerti dan memahami cara perawatan post partum SC Kriteria hasil : Klien dapat belajar dan menyerap informasi yang di berikan dapat melakukan perawatan post portum, Intervensi : a. Kaji Kesiapan dan motivasi klien untuk belajar Rasional : Pendidikan kesehatan diberikan untuk membantu mengembangkan pengetahuan ibu,kemandirian serta kemampuan merawat dirinya b. Kaji keadaan fisik klien Rasional : Ketidaknyamanan dapat mempengaruhi konsentrasi dalam menerima penyuluhan c. Berikan informasi tentang perubahan fisiologis dan psikologis yang normal Rasional : Membantu klien mengenali perubahan normal d. Diskusikan program latihan yang tepat, sesuai ketentuan Rasional : Meningkatkan sirkulasi dan membantu tonus otot e. Demonstrasikan tekhnik perawatan diri

Rasional : Membantu orang tua dalam penguasaan tugas-tugas baru Carpenito, L.J. 2001. Buku Saku Diagnosa Keperawatan. Edisi 8. EGC. Jakarta Carpenito, L. J. 1998. Diagnosa Keperawatan Aplikasi pada Praktek Klinis. Edisi 6. EGC. Jakarta Farrer, H. 2001. Perawatan Maternitas. Edisi 2. EGC. Jakarta http://www. Us elsevierhealth. com. Nursing diagnoses. Outcomes and interventions NANDA. 2001. Nursing Diagnoses: Definitions & Classification. Philadelphia Sarwono, P. 1994. Ilmu Kebidanan. Balai Penerbit UI. Jakarta Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. 2002. Buku Panduan Praktis Pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal. Tridasa. Jakarta Doenges, 2000. Rencana Asuhan Keperawatan. Edisi 3. Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran, 2005. Obstetri Fisiologi, Penerbit Buku Kedokteran, EGC Jakarta. Helen Farrer, 2001. Perawatan Maternitas, Edisi 2. Penerbit Buku Kedokteran EGC, Jakarta. Harry Oxorn, 1990. Ilmu Kebidanan. Yayasan Essentia Medica (http://www.Republika.co.id/koran-detail.asp? Id = 3). (http://medlinux. Blogspot.com/2007/09/penatalaksanaan anastesi-Pd sc.htm) Prawihardjo, Sarwono. 1999. Ilmu Bedah Kebidanan. YBPSP, Jakarta. Rustam Muchtar, Prof. Dr.MPH, 1998. Sinopsis Obstetri. Jilid I dan II. Penerbit Kedokteran EGC, Jakarta. Saifuddin, 2002. Buku Panduan Praktis pelayanan Kesehatan Maternal dan Neonatal YBSP. Jakarta Winkjosastro, 2005. Ilmu Kebidanan, Yayasan Bina Pustaka. Sarwono Prawirohardjo, Jakarta. 2.1 Konsep Dasar Teoritis 2.1.1. Definisi Sectio caesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan dinding uterus atau vagina atau suatu histerotomi untuk melahirkan janin dari dalam rahim. Sectio caesarea adalah suatu tindakan pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut (laparatomi) dan dinding uterus (histerektomi)..(dunn j. Leen obstetrics and gynekology) Sectio caesaria adalah suatu cara melahirkan janin dengan sayatan pada dinding uterus melalui dinding depan perut. (Rustam Mochtar, 1992). Sectio caesaria adalah suatu persalinan buatan dimana janin dilahirkan melalui suatu insisi pada dinding depan perut dan dinding rahim dengan syarat rahim dalam keadaan utuh serta berat janin di atas 500 gram (Sarwono, 1991). Jadi operasi Seksio Sesaria ( sectio caesarea ) adalah suatu pembedahan guna melahirkan janin ( persalinan buatan ), melalui insisi pada dinding abdomen dan uterus bagian depan sehingga janin dilahirkan melalui perut dan dinding perut dan dinding rahim agar anak lahir dengan keadaan utuh dan sehat. 2.1.2 Etiologi Ini biasanya dilakukan jika ada gangguan pada salah satu dari tiga faktor yang terlibat dalam proses persalinan yang menyebabkan persalinan tidak dapat berjalan lancar dan bila dibiarkan maka dapat terjadi komplikasi yang dapat membahayakan ibu dan janin. 3 faktor tersebut adalah:

1.

a.

c.

1. a)

Jalan lahir (passage) Janin (passanger) Kekuatan yang ada pada ibu (power) Penyebab ketuban pecah dini Penyebab ketuban pecah dini karena berkurangnya kekuatan membran atau meningktanya tekanan intra uterin atau kedua faktor tersebut. Berkurangnya kekuatan membran disebabkan adanya infeksi yang dapat berasal dari vagina dan serviks. ( saifudin, 2000 ). Menurut manuaba 1998 penyebab ketuban pecah dini antara lain : Servik incompetent Yaitu kelainan pada servik uteri dimana kanalis servikalis selalu terbuka. b. Ketegangan uterus yang berlebihan Misalnya pada kehamilan ganda dan hidroamnion karena adanya peningkatan tekanan pada kulit ketuban di atas ostium uteri internum pada servik atau peningkatan intra uterin secara mendadak. Kelainan letak janin dalam rahim Misalnya pada letak sungsang dan letak lintang, karena tidak ada bagan terendah yang menutupi pintu atas panggul yang dapat menghalangi tekanan terhadap membrane bagian bawah. d. Kemungkinan kesempitan panggul, perut gantung, sepalopelvik, disproporsi. e. Kelainan bawaan dari selaput ketuban f. Infeksi Infeksi yang terjadi secara langsung pada selaput ketuban maupun asenden dari vagina atau infeksi pada cairan ketuban bisa menyebabkan terjadinya ketuban pecah dini. 2.1.3. Macam Macam Sectio Caesarea Abdomen(sectio caesarea abdominalis) Sectio caesarea transperitonealis Sectio cesaria klasik atau korporal dengan insisi memanjang pada korpus uteri sedangkan sectio cesaria ismika atau profunda atau low cervical dengan insisi pada segmen bawah rahim. SC klasik atau corporal (dengan insisi memanjang pada corpus uteri) Dilakukan dengan membuat sayatan memanjang pada korpus uteri kira-kira 10 cm. Kelebihan : Mengeluarkan janin dengan cepat Tidak mengakibatkan komplikasi kandung kemih tertarik Sayatan bisa diperpanjang proksimal atau distal Kekurangan : Infeksi mudah menyebar secara intra abdominal karena tidak ada reperitonealis yang baik Untuk persalinan yang berikutnya lebih sering terjadi rupture uteri spontan SC ismika atau profundal (low servical dengan insisi pada segmen bawah rahim) SC ektra peritonealis Tanpa membuka peritoneum parietalis, dengan demikian tidak membuka kavum abdominal. Dilakukan dengan melakukan sayatan melintang konkat pada segmen bawah rahim (low servical transversal) kirakira 10 cm Kelebihan : Penjahitan luka lebih mudah Penutupan luka dengan reperitonealisasi yang baik Tumpang tindih dari peritoneal flap baik sekali untuk menahan penyebaran isi uterus ke rongga peritoneum Perdarahan tidak begitu banyak Kemungkinan rupture uteri spontan berkurang atau lebih kecil

b)

2.

Kekurangan : Luka dapat melebar kekiri, kanan, dan bawah sehingga dapat menyebabkan uteri pecah sehingga mengakibatkan perdarahan banyak Keluhan pada kandung kemih post operasi tinggi Vagina (section caesarea vaginalis) Menurut sayatan pada rahim, sectio caesarea dapat dilakukan sebagai berikut (Mochtar, Rustam, 1992) : 1. Sayatan memanjang ( longitudinal )

2. Sayatan melintang ( Transversal ) 3. Sayatan huruf T ( T insicion ) 2.1.4 Indikasi Sectio Caesarea Didasarkan atas 3 faktor : 1. Faktor janin. a. Bayi terlalu besar Berat bayi 4000 gram atau lebih (giant baby), menyebabkan bayi sulit keluar dari jalan lahir. Dengan perkiraan berat yang sama tetapi pada ibu yang berbeda maka tindakan persalinan yang dilakukan juga berbeda. Misalnya untuk ibu yang mempunyai panggul terlalu sempit, berat janin 3000 gram sudah dianggap besar karena bayi tidak dapat melewati jalan lahir. Selain janin yang besar, berat janin kurang dari 2,5 kg, lahir prematur, dan dismatur, atau pertumbuhan janin terlambat , juga menjadi pertimbangan dilakukan seksiocaesarea. b. Kelainan letak - Letak sungsang. Resiko bayi lahir sungsang dengan presentasi bokong pada persalinan alami diperkirakan 4x lebih besar dibandingkan keadaan normal. Pada bayi aterm, tahapan moulage kepala sangat penting agar kepala berhasil lewat jalan lahir. Pada keadaan ini persalinan pervaginam kurang menguntungkan. Karena ; pertama, persalinan terlambat beberapa menit, akibat penurunan kepala menyesuaikan dengan panggul ibu, padahal hipoksia dan asidosis bertambah berat. Kedua, persalinan yang dipacu dapat menyebabkan trauma karena penekanan, traksi ataupun kedua-duanya. Misalnya trauma otak, syaraf, tulang belakang, tulang rangka dan viseral abdomen. - Letak lintang. Kelainan letak ini dapat disebabkan karena adanya tumor dijalan lahir, panggul sempit, kelainan dinding rahim, kelainan bentuk rahim, plesenta previa, cairan ketuban pecah banyak, kehamilan kembar dan ukuran janin. Keadaan tersebut menyebabkan keluarnya bayi terhenti dan macet dengan presentasi tubuh janin di dalam rahim. Bila dibiarkan terlalu lama, mengakibatkan janin kekurangan oksigen dan meyebabkan kerusakan otak janin. - Gawat janin Diagnosa gawat janin berdasarkan pada keadaan kekurangan oksigen (hipoksia) yang diketahui dari DJJ yang abnormal, dan adanya mekonium dalam air ketuban. Normalnya, air ketuban pada bayi cukup bulan berwarna putih agak keruh, seperti air cucian beras. Jika tindakan seksio caesarea tidak dilakukan, dikhawatirkan akan terjadi kerusakan neurologis akibat keadaan asidosis yang progresif. - Janin abnormal Misalnya pada keadaan hidrosefalus, kerusakan Rh dan kerusakan genetik. 2. Plasenta a. Plasenta previa. Posisi plasenta terletak di bawah rahim dan menutupi sebahgian dan atau seluruh jalan lahir. Dalam keadaan ini, plasenta mungkin lahit lebih dahulu dari janin. Hal ni menyebabkan janin kekurangan O2 dan nutrisi yang biasanya diperoleh lewat plasenta. Bila tidak dilakukan SC, dikhawatirkan terjadi perdarahan pada tempat implantasi plasenta sehingga serviks dan SBR menjadi tipis dan mudah robek. b. Solusio plasenta Keadaan dimana plasenta lepas lebih cepat dari korpus uteri sebelum janin lahir. SC dilakukan untuk mencegah kekurangan oksigen atau keracunan air ketuban pada janin. Terlepasnya plasenta ditandai dengan perdarahan yang banyak, baik pervaginam maupun yang menumpuk di dalam rahim. c. Plasenta accreta Merupakan keadaan menempelnya sisa plasenta di otot rahim. Jika sisa plasenta yang menempel sedikit, maka rahim tidak perlu diangkat, jika banyak perlu dilakukan pengangkatan rahim. d. Yasa previa Keadaan dimana adanya pembuluh darah dibawah rahim yang bila dilewati janin dapat menimbulkan perdarahan yang banyak. 3. Kelainan tali pusat. a. Pelepasan tali pusat (tali pusat menumbung) Keadaan dimana tali pusat berada di depan atau di samping bagian terbawah janin, atau tali pusat telah berada dijalan lahir sebelum bayi, dan keadaan bertambah buruk bila tali pusat tertekan. b. Terlilit tali pusat

Lilitan tali pusat ke tubuh janin akan berbahaya jika kondisi tali pusat terjepit atau terpelintir sehinggga aliran oksigen dan nutrisi ketubuh janin tidak lancar. Lilitan tali pusat mengganggu turunnya kepala janin yang sudah waktunya dilahirkan. c. Bayi kembar Kelahiran kembar mempunyai resiko terjadinya komplikasi yang lebih tinggi misalnya terjadi preeklamsia pada ibu hamil yang stress, cairan ketuban yang berlebihan. 4. Faktor ibu a. Usia Ibu yang melahirkan untuk pertama kalinya diatas 35th, memiliki resiko melahirkan dengan seksiocaesarea karena pada usia tersebut ibu memiliki penyakit beresiko seperti hipertensi, jantung, DM, dan preeklamsia.

b. Cephalopevic disspiroprion. Ukuran panggul yang sempit dan tidak proporsional dengan ukuran janin menimbulkan kesulitan dalam persalinan pervaginam. Panggul sempit lebih sering pada wanita dengan tinggi badan kurang dari 145 cm. Kesempitan panggul dapat ditemukan pada satu bidang atau lebih, PAP dianggap sempit bila konjunctiva vera kurang dari 10 cm atau diameter transversal <12>6 minggu solusio plasenta, dan emboli air ketuban. Retensio plasenta atau plasenta rest, :gangguan pelepasan plasenta menimbulakan perdarahan dari tempat implantasi palsenta c. Infeksi Setiap tindakan operasi vaginal selalu diikuti oleh kontaminasi bakteri, sehingga menimbulkan infeksi. Infeksi makin meningkat apabila didahului oleh : Keadaan umum yang kurang baik: anemia saat hamil, sudah terdapat manipulasi intra-uterin, sudah terdapat infeksi. Perluakaan operasi yang menjadi jalan masuk bakteri.Terdapat retensio plasenta Pelaksanaan operasi persalinan yang kurang legeartis. d. Trauma tindakan operasi persalinan . Operasi merupakan tindakan paksa pertolongan persalinan sehingga menimbulkan trauma jalan lahir. Trauma operasi persalinan dijabarkan sebagai berikut : - Perluasan luka episiotomi - Perlukaan pada vagian - Perlukaan pada serviks - Perlukaan pada forniks-kolfoporeksis - Terjadi ruptura uteri lengkap atau tidak lengkap - Terjadi fistula dan ingkontinensia 5. Komplikasi pada janin Terjadi trias komplikasi bayi dalam bentuk : asfiksia, trauma tindakan, dan infeksi. a. Asfiksia - Tekanan langsung pada kepala yang mengakibatkan penekanan pusat-pusat vital pada medula oblongata - Aspirasi oleh air ketuban, mekonium,dan cairan lambung - Perdarahan atau edema jaringan saraf pusat. b. Trauma langsung pada bayi - Fraktura ekstremitas - Dislokasi persendian - Ruptur alat-alat vital :hati, lien dan robekan pada usus. - Fraktur tulang kepala - Perdarahan atau trauma jaringan otak - Trauma langsung pada mata, telinga, hidung, dan lainnya. c. Infeksi. Dapat terjadi infeksi ringan sampai sepsis yang dapat menyebabkan kematian. 2.1.5 Kontra Indikasi Pada umumnya sectio caesarian tidak dilakukan pada janin mati, syok, anemi berat sebelum diatasi, kelainan kongenital berat (Sarwono, 1991) 2.1.6 Teknik Sectio Caesarea 1. Insisi Abdominal

b.

2. a.

b. 3.

Pada dasarnya insisi ini adalah insisi garis tengah subumbilikal dan insisi abdominal bawah transversa. a. Insisi garis tengah subumbilikal Insisi ini mudah dan cepat. Akses mudah dengan perdarahan minimal. Berguna jika akses ke segmen bawah sulit, contohnya jika ada kifosklerosis berat atau fibroid segmen bawah anterior. Walaupun, bekas luka tidak terlihat, terdapat banyak ketidaknyamanan pascaoperasi dan luka jahitan lebih cenderung muncul dibandingkan dengan insisi transversa. Jika perluasan ke atas menuju abdomen memungkinkan, insisi pramedian kanan dapat dilakukan. Insisi transversa Insisi transversa merupakan insisi pilihan saat ini. Secara kosmetik memuaskan, lebih sedikit menimbulkan luka jahitan dan lebih sedkit ketidaknyamanan, memungkinkan mobilitas pascaoperasi yang lebih baik. Insisi secara teknis lebih sulit khususnya pada operasi berulang. Insisi ini lebih vaskular dan memberikan akses yang lebih sedikit. Variasinya meliputi insisi Joel Choen ( tempat abdomen paling atas ) dan Misvag Ladach ( menekankan pada perjuangan struktur anatomis ). Insisi uterus Jalan masuk ke dalam uterus dapat melalui insisi garis tengah atau insisi segeman transversa. Seksio Sesaria segmen bawah Ini adalah pendekatan yang lazim digunakan. Insisi transversa ditempatkan di segmen bawah uterus gravid di belakang peritoneum utero-vesikel. Keuntungannya meliputi : Lokasi tersebut memiliki lebih sedikit pembuluh darah sehingga kehilangan darah yang ditimbulkan hanya sedikit. Mencegah penyebaran infeksi ke rongga abdomen Merupakan bagian uterus yang sedikit berkontraksi sehingga hanya sedikit kemungkinan terjadinya ruptur pada bekas luka di kehamilan berikutnya. Penyembuhan lebih baik dengan komplikasi pascaoperasi yang lebih sedikit seperti pelekatan. Implantasi plasenta di atas bekas luka uterus kurang cenderung terjadi pada kehamilan berikutnya. Kerugiannya meliputi : Akses mungkin terbatas Lokasi uterus yang berdekatan dengan kandung kemih meningkatkan risiko kerusakan khususnya padap prosedur pengulangan. Perluasan ke sudut lateral atau dibelakang kandung kemih dapat meningkatkan kehilangan darah. Seksio sesaria klasik Insisi ini ditempatkan secara vertikal di garis tengah uterus. Indikasi penggunaanya meliputi : Gestasi dini dengan perkembangan buruk pada segmen bawah Jika akses ke segmen bawah terlarang oleh pelekatan fibroid uterus. Jika janin terimpaksi pada posisi transversa. Pada keadaan segmen bawah vaskular karena plasenta previa anterior. Jika ada karsinoma serviks Jika kecepatan sangat penting, contohnya setelah kematian ibu. Kerugiannya meliputi : Homestatis lebih sulit dengan insisi vaskular yang tebal Pelekatan ke organ sekitarnya lebih mungkin Plasenta anterior dapat ditemukan selama pemasukan Penyembhan terhambat karena involusi miomtreial Terdapat lebih besar risiko ruptur uterus pada kehamilan berikutnya Insisi Kroning-Gellhom-Beck Insisi ini adalah garis tengah pada segemen bawah, yang digunakan pada pelahiran prematur apabila segmen bawah terbentuk dengan buruk atau dalam keadaan terdapatnya perluasan ke segmen uterus bagian atas yang dilakukan untuk memberi lebih banyak akses. Insisi ini menyebabkan lebih sedikit komplikasi seksio sesaria klasik. Insisi ini tidak menutup kemungkianan pelahiran pervginam. Keadaan Lain Insisi T terbalik atau insisi J suatu saat diperlukan jika ditemukan akses tidak adekuat tanpa memperhatikan insisi segmen bawah.

Insisi tersebut lebih baik dihindari. Seperti halnya pada seksio sesaria klasik, kehamilan selanjutnya akan memerlikan seksio sesaria elektif. 2.1.7 Komplikasi Pada Ibu : Kemungkinan yang timbul setelah dilakukan operasi ini antara lain : 1. Infeksi puerperal ( Nifas ) Ringan, dengan suhu meningkat dalam beberapa hari Sedang, suhu meningkat lebih tinggi disertai dengan dehidrasi dan perut sedikit kembung Berat, peritonealis, sepsis dan usus paralitik 2. Perdarahan Banyak pembuluh darah yang terputus dan terbuka Perdarahan pada plasenta bed 3. Luka kandung kemih, emboli paru dan keluhan kandung kemih bila peritonealisasi terlalu tinggi 4. Kemungkinan rupture tinggi spontan pada kehamilan berikutnya Pada Anak : Seperti halnya dengan ibunya, nasib anak yang dilahirkan dengan sectio caesaria banyak tergantung dari keadaan yang menjadi alasan untuk melakukan sectio caesaria. Menurut statistik di negara negara dengan pengawasan antenatal dan intra natal yang baik, kematian perinatal pasca sectio caesaria berkisar antara 4 dan 7 %. (Sarwono, 1999) 2.1.8 Pemeriksaan Diagnostik 1. Pemantauan janin terhadap kesehatan janin 2. Pemantauan EKG 3. JDL dengan diferensial 4. Elektrolit 5. Hemoglobin/Hematokrit 6. Golongan darah 7. Urinalisis 8. Amniosentesis terhadap maturitas paru janin sesuai indikasi 9. Pemeriksaan sinar x sesuai indikasi. 10. Ultrasound sesuai pesanan (Tucker, Susan Martin, 1998) 2.1.9 Penatalaksanaan PERAWATAN PRAOPERASI Pastikan alasan untuk pembedahan adalah valid. Kolega senior harus mengemukakan alsan ini dan mendiskusikan secara jelas dengan ibu dan pasangannya Riwayat obstetri dan rewayat medis harus ditinjau ulang. Periksa gestasi. Diskusikan jenis anestesia dengan dokter anestesi dan ibu Idealnya jenis anestesia atau anagesia harus didiskusikan lebih lanjut saat klinik gabungan dengan dokter anestensi Beritahu dokter pediatri pada saat yang tepat Cek apakah pencocokan silang darah telah tersedia. Sebagian besar bangsal persalinan saat ini menyimpan 2 unit darah O Rhesus negatif untuk keadaan darurat Berikan antibiotik profilaksis, terutama relevan pada seksio sesaria darurat. Kaji kebutuhan profilaksis terhadap tromboelisme. Ibu yang memiliki faktor resiko tiga atau lebih seperti usia yang lebih 35 tahun, obesitas dengan berat badan melebihi 80 kg, telah emapt kalu melahirkan, vena varikosa yang nyata, infeksi yang menyertai, pre-eklamsia, imobilitas 4 hari sebelum pembedahan, riwayat trombosis vena atau emboli paru (trombofilia) baik pada pasien sendiri atau keluarga dan adanya antibody antifosfolipid akan memerlukan heparin profilaksis dan stoking kaki. PERAWATAN OPERATIF Buka abdomen melalui garis tengah atau insisi plannenstiel ransversa. Pada pendekatan plannenstiel insisi kulit transversa dilakukan di bawah simfisis pubis. Tindakan ini diikuti dengan pemisahan vagina rektus dan pemisahan uskulus rektus sebelum pembukaan peritoneum abdominal. Setelah membuka abdomen retrakyor Doyen dimasukkan untuk mempertahankan insisi terbuka untuk akses ke dalam segmen uterus bagian bawah. Cek rotasi uterus. Identifikasi dan angkat peritoneum ysng longgar di atas segmen uterus bagian bawah dan buka secara melintang. Pasang kembali retrakyor Doyen untuk memindahkan peritoneum dan kandung kemih jauh dari insisi uterus yang dimaksud. Hindari diseksi berlebihan di belakang kandung kemih, jika tidak penyukit perdarahan vena dapat terjadi.

Insisi segmen uterus bawah secara ,melintang di atas area 2-3 cm sampai rongga amniotik atau ketuban teridentifikasi. Perluas insisi secara lateral dengan jari sampai terdapat ruang yang adekuat untuk pelahiran.Perdarah sering terjadi jika segmen bawah diinsisi dan di perlukan perawatan untuk menghindari kerusakan janin. Lepaskan retraktor. Masukkan satu tangan ke dalam sayatan uterus di belakang bokong atau kepala janian. Bagian presentasi di angkat secara hati-hati melalui uterus dan insisi abdomen. Karakteristik desis dapat terdengar ketika efek vakum hilang. Permudah pelahiran dengan tekanan pada fundus ( gunakan tangan yang bebas atau tangan asisten ). Bagian presentasi yang tertahan dapat dilonggarkan oleh asisten dengan dorongan secara lembut melalui vagina. Saat kepala janin dilahirkan, bersihkan jalan napas ( mulut terlebih dahulu ). Lahirkan bahu dengan hati-hati untuk menghindari pelebaran insisi lebih lanjut pada sudut lateral. Berikan sintosinon ( 5 unit ) atau ergotamin ( 0,25 mg ). Klem dan potong tali pusat. Ambil sampel darah tali pusat arteri dan vena untuk mengkaji Ph dan base excess janin ( khususnya relevan untuk seksio sesaria darurat ). Plasenta dilepaskan secara manual. Pastikan rongga uterus kosong. Lewatkan satu jari melalui os servikal untuk memudahkan pengeluaran lokia. Identifikasi sudut lateral dan tutup perdarahan pembuluh darah dengan klem. Identifikasi ujung bawah insisi uterus, tutup sudut lateral, tutup lka uterus dalam dua lapis dengan jahitam kontinu Keluarkan uterus bila perlu untuk memudahkan penutupan sayatan uterus ( siagakan dokter anestesi jika digunakan anestesi spinal atau epidural ).Jika hemostasis telah tercapai tutup peritoneum dengan jahitan kontinu. Bersihkan darah dan bekuannya dari rongga peritoneal. Cek kenormalan tuba falopi dan ovarium. Keluarkan tampon abdomen jika digunakan. Gunakan drain jika pengeluaran mengakibatkan masalah. Tutup sayatan abdomen. Praktik terkini tidak memerlukan penutupan peritoneum. Demikian juga jika tidak ada perdarahan lapisan subkutan tidak perlu dijahit. Catgut tidak lagi digunakan dalam pembedahan saat ini. Semua langkah prosedur harus didokumentasikan secara jelas. Semua komplikasi harus ditekankan guna mendukung konseling untuk kehamilan selanjutnya.

PERAWATAN PASCAOPERASI Ibu yang mengalami komplikasi obstetri atau medis memerlukan observasi ketat setelah seksio sesaria. Bangsal persalinan adalah tempat untuk pemulihan dan perawatan. Fasilitas perawatan intensif atau ketergantungan tinggi harus siap tersedia di rumah sakit yang sama. Perawatan umum untuk semua ibu meliputi: Kaji tanda-tanda vital dengan interval teratur (15 menit). Pastikan kondisinya stabil Lihat tinggi fundus, adanya perdarahan dari luka dan jumlah lokia. Hal ini khususnya penting jika persalinan berlangsung lama, jika uterus telah mengembangkan oleh polihidramnion atau kehamilan multipel dan jika terdapat ancaman defek koagulasi, contohnya setelah pendarahan antepartum dan toksemia pre-eklamsia. Pertahankan keseimbangan cairan Pastikan analgesia yang adekuat. Penggunaan analgesia epidural secara Kontinu sangat berguna Tangani kebutuhan khusus dengan indikasi langsung untuk seksio sesaria, misalnya kondisi medis seperfi diabetes. Anjurkan fisioterapi dan ambulasi dini jika tidak ada kontraindikasi. Ingat trombo-profilaksis.Ambulasi dini dan perhatikan terhadap hidrasi yang mencukupi untuk ibu dengan risiko rendah dengan kehamilan tanpa komplikasi dan tidak ada faktor resiko hindari pengunaan Dextan 70. Heparin subkutan atau metode mekanik diperlukan jika risiko diyakini sedang. Jika risiko trombo-embolisme tinggi trombo embolisme yang lalu pada kehamilan masa nifas harus, trombo-profilaksis harus dilanjutkan untuk 6 minggu pasca melahirkan Sebelum pemulangan harus diberikan kesempatan yang sesuai dengan keadaan dan tanggung jawab pertanyaanpertanyaan pasien. Jadwalkan kesempatan untuk melakukan pengkajian ulang pasca melahirkan guna memastikan peyembuhan total, mendiskusikan kehamilan berikutnya dan memastikan tindak lanjut perawatan untuk kondisi medisnya. PENATALAKSANAAN MEDIS Cairan IV sesuai indikasi. Anestesia; regional atau general Perjanjian dari orang terdekat untuk tujuan sectio caesaria. Tes laboratorium/diagnostik sesuai indikasi.

Pemberian oksitosin sesuai indikasi. Tanda vital per protokol ruangan pemulihan Persiapan kulit pembedahan abdomen Persetujuan ditandatangani. Pemasangan kateter foley

BAB III ASUHAN KEPERAWATAN SECTIO CAESAREA ASUHAN KEPERAWATAN SECTIO CAESAREA PENGKAJIAN Pada pengkajian klien dengan sectio caesaria, data yang dapat ditemukan meliputi distress janin, kegagalan untuk melanjutkan persalinan, malposisi janin, prolaps tali pust, abrupsio plasenta dan plasenta previa. (Tucker, Susan Martin, 1998). 1.1.1.1 Identitas klien : Nama, umur, tempat/tangal lahir, alamat, pekerjaan. 1.1.1.2 Riwayat kesehatan : Riwayat kesehatan sekarang - Nyeri bekas insisi - Kerusakan gerakan dan sensasi dibawah karena anestesi spinal dan epidural - Ketidaknyamanan atau distensi abdomen dan kandung kemih - Mulut terasa kering - Perasaan penuh pada abdomen - Kesulitan BAB - Nyeri/ sakit kepala dan kelemahan - Klien merasa cemas, gelisah, gembira atau ekspresi lainnya. Riwayat kesehatan dahulu - Riwayat pada saluran urogenital - Riwayat SC klasik - Riwayat obstetri yang jelek - Riwayat pre-eklamsia dan eklamsia selama kehamilan dan kehamilan sebelumnya - Riwayat tumor jalan lahir 1.1

- Riwayat stenosis serviks / vagina pada post partum terdahulu - Riwayat primigravida tua Riwayat kesehatan keluarga - Riwayat DM - Riwayat penyakit menular dalam keluarga Riwayat menstruasi - Siklus menstruasi - Lama menstruasi - Gangguan menstruasi seperti dismenorhea, hipermenorhea dll - Umur menarche Riwayat perkawinan - Riwayat menikah - Riwayat waktu pertama kali mendapat keturunan Riwayat keluarga berencana - Alat kb yang digunakan - Lama & waktu penggunaan - Efek yang dirasakan 1.1.1.3 Pemeriksaan Fisik Tanda-tanda vital :tekanan darah, suhu, pernafasan dan nadi. Keadaan umum. Kesadaran : composmentis Klien terlihat cemas dan gelisah dan tidak mampu mempertahankan kontak mata, Bibir/ mulut kering Sirkulasi : Kehilangan darah selama pembedahan sekitar 600-800 ml. Reproduksi : Fundus mengalami kontraksi yang terdapat di umbilikalis, Aliran lochea sedang, bekas bekuan belebihan/ banyak. Pernafasan : Bunyi paru jelas dan vesikuler Eliminasi : Terpasang kateter urinarius redweling, urin jernih. Abdomen : Tidak terdapat distensi, ukur jumlah bising usus. Neurosensori$ : Kerusakan gerakan dan sensasi dibawah pengaruh anestesi spinal dan epidural Keamanan : Balutan abdomen bersih atau bisa tampak sedikit noda . 1.1.2 1. 2. 3. DIAGNOSA KEPERAWATAN

Nyeri (akut),resiko tinggi terhadap peningkatan atau kontrkasi otot yang lebih lama pasca oprasi. Resiko tinggi Infeksi b.d perdarahan, luka post operasi. Harga diri rendah, berhubungan dengan kegagalan yang dirasakan pada kejadian hidup NCP Diagnosa Keperawatan Nyeri (akut),resiko tinggi terhadap peningkatan atau

1.1.3 No 1

Tujuan Tidak terjadi nyeri lagi.

Kretertia Hasil Mengunggkapkan ketidaknyamanan pada nyeri

Intervensi kaji lokasi, sifat, dan durasi nyeri, kususnya saat berhubungan

Rasional Menandakan ketepatan pilihan tindakan.Klien yang menunggu

kontrkasi otot yang lebih lama pasca oprasi.

dengan indikasi kelahiran .

Resiko tinggi Infeksi b.d perdarahan, luka post operasi

Tidak terjadi infeksi dan perdarahan lagi

Bebas dari infeksi.

Harga diri rendah, berhubungan dengan kegagalan yang dirasakan pada

Tidak menghindarkan perasaan negatif

Mengungkapkan percaya diri pada dirinya dan kemampuanya

kelahiran sesaria iminen dapat mengalami berbagai derajat ketidaknyamanan, tergantung pada indikasi Berikan obat nyeri terhadap prosedur. setiap 3-4 jam,terapi Tingkat toleransi analgesa pengontrol ansietas adalah nyeri (pain controlled individual yang analgesa/ PCA) dipengaruhi oleh Hilangkan faktorberbagai faktor.ansietas faktor yang berlebiha pada respon menghasilkan ansietas terhadap situasi darurat (mis,kehilangan dapat meningkatkan kontrol),berikan ketidaknyamanan informasi akurat,dan karena rasa takut, anjurkan keberadaan tegang,dan nyeri yang pasangan. Sali ng berhubungan dan merubah kemampuan klien untuk mengatasi. Dapat membantu dalam reduksi ansietas Instruksikan tehnik dan ketegangan dan relaksasi,posisikan meningkatkan senyaman kenyamanan. mungkin.Gunakan sentuhan teraupeutik. Kolaborasi : Kolaborasi : Meningkatkan Berikan sedatif, kenyamanan dapat narkotik, atau obat pra memblok inplus nyreri. oprasi. Tinjau ulang kondisi Kondisi dasar ibu atau faktor resiko yang seperti ada sebelumya. hemoragi,meninggalkan potensial resiko infeksi atau penyembuhan luka yang buruk. Kaji terhadap gejala Pecah ketuban terjadi infeksi (mis, 24 jam sebelum peningkatan pembedahan dapat suhu,nadi,jumlah sel mengakibatkan darah putih,tau bau). korioaminionitis sebelum intervensi bedah dan dapt mengubah penyembuhan luka. Menurunkan resiko Berikan perawatan infeksi asenden. perineal sedikitnya setiap 4 jam bila ketuban telah pecah. Tentukan perasaan Mendiagnosa yang biasanya dari klien perubahan konsep diri tentamg diri sendiri dan didasarkan pada kehamilan pengetahuan persepsi

kejadian hidup

diri masa lalu dan pengalaman.Kelahiran sesaria,apakah direncanakan atau tidak,mempunyai pitensi untuk mengubah perasaan klien terhadap dirinya sendiri.Klien melihat bahwa rencana kelahiran teah diubah,dan intervensi pembedahan diperlukan untuk melahirkan bayi, sementara kebanyaakan wanita mampu melahirkan tanpa adanya intervensi ini. Mengidentifikasi area untuk diatasi.Reaksi klien bervariasi dan dapat menyulitkan diagnosa pada priode Anjurkan pra oprasi.perasaan citra pengungkapan perasaan. diri negatif berhubungan dengan kekecewaan akibat pengalaman melahirkan dapat mengganggu aktivitas pasca partum yang berhubungan dengan keberhasilanmenyusui dan perawatan bayi. Bila masalah harga diri timbul pada klien ini dapat menjadi berat pada priode pasca partum.selama priode pra oprasi,klien difokuskan pada saat ini dan disini serta tidak siap untuk membaca atau menerima informasi. Berikan komunikasi verbal dari pengkajian dan intervensi.Informasi tertulis dapat diberikan pada waktu selanjutya.

Betz Cecily L, Sowden Linda A. (2002). Buku Saku Keperawatan Pediatri. Jakarta : EGC.

Carpenito L. J, 2001, Diagnosa keperawatan, Jakarta : EGC Doengoes, M E, 2000, Rencana Askep pedoman untuk perencanaan dan pendokumentasian perawatan pasien, Jakarta : EGC Hamilton, Persis Mary,(1995) Dasar-Dasar Keperawatan Maternitas, Edisi 6, EGC. Jakarta. Ibrahim S. Cristina,(1993) Perawatan Kebidanan, Bratara Jakarta. Manuaba, Ida Bagus Gde, (1998), Ilmu Kebidanan, Penyakit Kandungan dan Keluarga Berencana, EGC. Jakarta. Sarwono Prawiroharjo,(1999)., Ilmu Kebidanan, Edisi 2 Cetakan II Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawirohardjo. Jakarta.

Nursing Pathway SECTIO CAESAREA

Pre OP SC

Insisi Jaringan

POST OP SC

Kurang informasi

Terputusnya kontinuitas jaringan

Luka terbuka Post dientri

Pembuluh darah Kontraksi uterus

General anestesi

Kesalahan interpretasi Pengeluaran mediator nyeri

kuman Perdarahan Perawatan kurang

Penurunan kesadaran Stagnasi Penarikan

Peningkatan sekresi mukosa

Penurunan fungsi EIC

Kurang pengetahuan tentang proses pembedahan

Atonia aliran darah uteri

reflek batuk Trombus vena

Penurunan peristaltic usus

Ansietas

Merangsang Neuro reseptor

Resiko Infeksi

Kontraksi berlebihan

Emboli

Akumulasi sekret

Reflek

Gangguan rasa nyaman nyeri

Nyeri saat beraktivitas

Perdarahan meningkat

CO2 menurun

Jalan nafas Tidak efektif

Penumpukan gas di lambung

Intoleransi aktivitas

Resiko syok Hopovolemik

Perubahan Perfusi jaringan

Distensi abdomen

Muskuloskeletal Kembung Intoleransi aktivitas Gg. Pemenuhan ADL Gg.rasa nyaman

Anda mungkin juga menyukai