Anda di halaman 1dari 28

1

TUGAS SISTEM GEOMETRI


GEOMETRI AFFINE
DAN APLIKASINYA DALAM KEHIDUPAN
SEHARI-HARI
Oleh Kelompok 3(1):
1. Rizqi Fadlilah 113174023
2. Iin Septiasari 113174062
3. Yunanda Ayman Aula 113174065
4. Nur Putri Inayati Lestari 113174208
5. Gilang Ramadani Setyowati 113174219
UNIVERSITAS NEGERI SURABAYA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
JURUSAN MATEMATIKA
PROGRAM STUDI PENDIDIKAN MATEMATIKA
2013
1
A. SEJARAH DAN PERKEMBANGAN GEOMETRI AFFINE
1. Ahli Matematika yang Terlibat
a. Euler
Leonhard Euler adalah salah satu matematikawan terbesar sepanjang
masa . Karya-karyanya banyak ( lebih dari 900 publikasi ) di banyak daerah
memiliki pengaruh yang menentukan pada pengembangan matematika , pengaruh
yang dirasakan sampai hari ini .
Euler lahir di Swiss , di kota Basel , pada 15 April 1707 , dalam keluarga
pendeta. Pada saat itu, Basel adalah salah satu pusat utama matematika di Eropa .
Pada usia 7 , Euler mulai sekolah sementara ayahnya menyewa tutor pribadi
matematika untuknya . Pada 13 , Euler sudah menghadiri kuliah di universitas
lokal , dan pada tahun 1723 memperoleh gelar master , dengan disertasi
membandingkan sistem filsafat alam Newton dan Descartes . Pada keinginan
ayahnya , Euler ditindaklanjuti pendidikan dengan mendaftar di fakultas teologi ,
tetapi mencurahkan seluruh waktu luangnya untuk belajar matematika . Dia
menulis dua artikel pada lintasan balik yang sangat dihargai oleh Bernoulli
gurunya . Pada 1727 Euler diterapkan untuk posisi sebagai profesor fisika di Basel
universitas , tapi ditolak.
Pada saat ini pusat baru ilmu pengetahuan telah muncul di Eropa -
Petersburg Academy of Sciences . Seperti Rusia memiliki beberapa ilmuwan
sendiri , banyak orang asing diundang untuk bekerja di pusat ini - di antara
mereka Euler . Pada 24 Mei 1727 Euler tiba di Petersburg . Bakat -Nya yang besar
segera diakui . Di antara daerah ia bekerja dalam meliputi teori produksi suara
manusia , teori suara dan musik , mekanisme visi , dan karyanya pada persepsi
2
teleskopik dan mikroskopik . Atas dasar ini karya terakhir , tidak dipublikasikan
sampai 1779, pembangunan teleskop dan mikroskop ini dimungkinkan.
Dalam studinya tentang efek warna , Euler berharap untuk menggunakan
pengamatan konjungsi Venus dan bulan , karena berlangsung pada 8 September
1729 . Namun, tidak ada efek seperti yang diamati selama hubungannya ini , dan
Euler terpaksa menunggu gerhana matahari yang akan terjadi pada tahun 1748 .
Dia mengamati gerhana ini di Berlin , di mana ia pindah pada 1741 . Di sini ia
bekerja di Berlin Academy of Sciences dan diangkat sebagai kepala
Observatorium Berlin , dan juga tutor ke keponakan Raja Frederich II dari Prusia .
Pengamatan dari gerhana matahari yang dilakukan oleh para ilmuwan
dari hari menyebabkan mereka percaya bahwa bulan tidak mengandung atmosfer
yang cukup untuk memberikan efek difraksi atau refraksi . Hanya Euler mampu
mendeteksi suasana bulan. Dan pada 1761 , ketika Venus melewati wajah
matahari , dia mendeteksi atmosfer Venus.
Euler bekerja tidak hanya dikhususkan untuk ilmu-ilmu alam . Seorang
pria renaisans sejati , ia juga melibatkan diri dalam perdebatan filosofis hari, dan
penuh kemenangan menyatakan dirinya percaya pada kebebasan kehendak .
Pandangan seperti dia memenangkan beberapa teman di Jerman , dan buku di
mana ia menyatakan dirinya demikian diterbitkan untuk pertama kalinya di Rusia ,
di mana Euler kembali pada 1766 . Di sini ia menemukan banyak yang setuju
dengan pandangannya , di antaranya musuh pandangan Leibnitz dan Voltaire.
Pada tahun 1763 Catherine II naik takhta . Dia melakukan reformasi di
Academy of Sciences dan bertujuan untuk membuat lembaga yang lebih
bergengsi. Ketika Euler kembali ke Petersburg dengan kedua anaknya tua mereka
diberi sebuah rumah dua lantai di tepi Neva dan Euler diberikan posisi di kepala
Academy of Sciences .
Pada saat kembali ke Petersburg Euler sudah dipertimbangkan
pandangannya tentang atmosfer planet . Karya Lomonosov dan Bernoulli di
bidang ini membuatnya menyimpulkan bahwa atmosfer di Bumi dan di planet lain
harus jauh lebih transparan daripada yang ia pikirkan . Euler mengambil peran
yang sangat aktif dalam pengamatan pergerakan Venus melintasi wajah matahari ,
meskipun fakta bahwa saat ini dia hampir buta . Dia telah kehilangan satu mata
dalam perjalanan percobaan pada difraksi cahaya pada tahun 1738 , dan penyakit
3
mata dan operasi yang gagal pada 1771 menyebabkan kerugian hampir total
penglihatan .
Ini tidak, bagaimanapun , berhenti Euler hasil kreatif . Sampai
kematiannya pada tahun 1783 , Akademi disajikan dengan lebih dari 500 karya-
karyanya. Akademi terus mempublikasikan mereka untuk setengah abad lagi
setelah kematian ilmuwan besar . Sampai hari ini , teorinya dipelajari dan
diajarkan , dan bekerja sangat beragam nya membuat dia salah satu pendiri ilmu
pengetahuan modern.
b. Janos Bolyai
Janos Bolyai dilahirkan pada tanggal 15 Desember 1802 di
Koloszvar, sekarang Cluj, bagian dari Romania Transylvania. Orang tua dari
Janos Bolyai adalah Farkas Wolfgang Bolyai dan Zsuzsanna Benko. Ayahnya
Farkas Bolyai mempunyai pekerjaan di Perguruan Tinggi Calvinist sebagai
pengajar Matematika, Ilmu Fisika dan Ilmu Kimia.
Janos meninggalkan sekolahnya pada saat kelas 4. Ia masuk di
Perguruan Tinggi Calvinist di Marosvasarhely pada umur 12 tahun dan
selama 3 tahun lebih ia dijuluki sebagai a real child genius. Dan saat umur
13 tahun dia telah menguasai kalkulus dan analitis, mekanika dan yang lain.
Pada umur 15 tahun, ia telah menemukan solusi dalam menggunakan salah
satu cabang dari hiperbola xy=c. Ia juga ahli bahasa yang terkemuka yang
menguasai sembilan bahasa asing termasuk Cina dan Tibet.
Ia belajar di Akademi Rancang-Bangun di kerajaan Vienna dari
tahun 1818 sampai 1822. Setelah itu ia bergabung di Angkatan Perang
Kesatuan Rancang-Bangun selama 11 tahun. Kemudian pada tahun 1833 ia
4
dipensiunkan di rangking Kapten karena sering terkena penyakit. Kemudian
ia tinggal di pengasingan dengan keluarganya di Marosvasarhely tanpa
memperoleh informasi tentang peristiwa ilmiah. Meskipun demikian ia
mencapai hasil penting didalam matematika.
Antara tahun 1820 dan 1824, ia mengembangkan ilmu ukur non-
Euclide-nya yang baru yang berasal dari solusi permasalahan dalam parallel.
Pada saat berusia 21 tahun, ia melaporkan temuannya pada ayahnya: Aku
sudah menemukan hal yang bagus dan aku sangat dikejutkan. Aku sudah
menciptakan sesuatu yang baru, dunia yang lain, yang keluar dari tidak ada
apapun. Suatu catatan tersebut adalah gambaran ilmu ukur kemutlakan
yang disebut ilmu ukur hyperbolic, dan diterbitkan sebagai catatan tambahan
pada buku teks ayahnya yang berjudul Tentamen pada tahun 1832.
Judulnya adalah catatan tambahan, Scientiam Spatii Veram Absolut Exhibens
, yaitu Ilmu Pengetahuan Riil yang Absolut .
Melalui ayahnya, ia menerima suatu catatan oleh Lobachevski
berjudul Geometriche Untersuchungen Zur Theorie der Parallellinien
(Penyelidikan Geometris mengenai Teori Garis Sejajar), yang mana catatan
tersebut hampir sama dengan catatan tambahan dan dimana orang Rusia Ahli
Matematik menguraikan Ilmu Ukur non-Euclide hyperbolic. Pada tahun 1850,
Bolyai mulai menyiapkan suatu naskah yang diberi hak Jerman yang
berjudul Raumlehre (Ilmu Pengetahuan Ruang). Ia mencoba untuk
mengembangkan suatu system Geometris lengkap berdasar pada aksioma,
tetapi pekerjaan ini tidak diselesaikan.
Bolyai juga mengembangkan suatu konsep Geometris kaku tentang
angka-angka kompleks sebagai penghembus dari angka-angka riil. Walaupun
ia tidak pernah menerbitkan lebih dari 26 halaman catatan tambahan, namun
pemikirannya telah dibukukan lebih dari 14.000 halaman naskah
mathematical. Dan pada saat itulah ia meninggal. Ahli Matematika tulen
telah ditemukan. Dialah Janos Bolyai yang sebagian besar menghasilkan teori
baru.Dasar dari Geometri Affine adalah adalah Geometri Terurut. Bidang
Affine dipandang sebagai keadaan khusus dari bidang terurut. Pengertian
pangkalnya sama yaitu titik dan keantaraan. Aksioma-aksioma dari geometri
5
terurut yang berlaku adalah Aksioma 3.1, 3.7, 3.8, 3.9. Sementara aksioma-
aksioma
2. Perkembangan Geometri Affine
Dalam matematika, geometri affine merupakan suatu ilmu tentang garis-garis
paralel.Aksioma playfair menjadi dasarnya sebab perbandingan nilai ukuran sudut
berpindah ke geometri affine, sehingga postulat kesejajaran Euclid menjadi bagian
dari geometri affine murni. Geometri Affine menggunakan Postulat 1,2, dan 5 Euclid.
Pada geometri affine, hubungan kesajajaran dapat diadaptasi menjadi hubungan
keseimbangan. Beberapa perbandingan dari gambar-gambar pada geometri affine
terbentuk oleh dilatasi yang digambarkan meliputi affine grup A. Karena A terletak di
antara grup E Euclid dan grup proyeksi P, maka geometri affine terkadang terhubung
dengan program Erlagen, yang mana terpusat pada grup inklusi seperti E A P.
Geometri affine dapat dikembangkan menjadi dasar Aljabar Linear.Salah
satunya adalah sebuah ruang affine sebagai himpunan dari beberapa titik dengan
himpuanan suatu transformasi, translasi tersebut yang mana membentuk grup
tambahan pada ruang vektor.Sehingga untuk sembarang pasangan titik-titik terurut
yang diberikan, ada sebuah translasi tunggal yang terkirim dari titik pertama menuju
titik kedua.
Geometri affine tidak terpusat pada gagasan tentang lingkaran, sudut, dan
jarak.Ia terkenal dengan keputusan bahwa Geometri Affine: Semua segitiga adalah
sama. Pada konteks ini kata affine pertama kali digunakan oleh Euler (affinis).Dalam
perbincangan modern, geometri affine merupakan ilmu tentang ciri objek-objek
geometri tentang sisa invarian menurut geometri affine.
Geometri afine menyajikan titik-titik klinear, jika 3 titik terdapat pada garis
lurus yang sama, menurut transformasi affine bayangannya juga terdapat pada garis
yang sama, pada tambahannya, titik tengah antara dua titik yang lain, sebagai contoh:
Garis-garis sejajar tetap sejajar
Garis-garis yang berpotongan tetap berpotongan
Perbandingan panjang dari segmen garis yang diberikan tetap stabil
Perbandingan area dua segitiga tetap stabil
Ellip tetap ellip dan parabola tetap parabola, juga hiperbola tetap hiperbola
6
B. Geometri Affine
Aksioma 1 Ada paling sedikit dua titik
Aksioma 2
Jika A B C suatu segitiga, [B C D] dan [C E A], maka pada garis DE, ada suatu titik F
yang memenuhi [AFB].
Aksioma 3 (Dalam ruang dimensi dua)
Semua titik ada dalam satu bidang
Aksioma 4
Untuk setiap partisi dari semua titik pada suatu garis dalam dua himpunan yang
tidak kosong, sedemikian hingga tidak ada titik dari masing-masing himpunan yang
terletak antara dua titik dari himpunan lainnya, maka ada satu titik dari satu
himpunan yang terletak antara setiap titik dari himpunan itu dan setiap titik himpunan
lainnya.
Aksioma 5
Untuk sebarang titik A dan sebarang garis r yang tidak melalui A ada paling
banyak satu garis melalui A dalam bidang Ar, yang tidak memotong r.
7
Aksioma 6
Jika A, A, B, B C, C, O adalah 7 buah titik berlainan sedemikian hingga AA,
BB, CC adalah 3 buah garis berlainan melalui O dan jika AB//AB, BC//BC, maka
CA//CA.
Kesejajaran dalam Geometri Affine ini adalah suatu relasi ekuivalensi. Jadi
memenuhi sifat-sifat:
a. refleksi, yaitu setiap garis a sejajar dengan a sendiri
b. simetrik, yaitu jira garis a sejajar denga garis b, maka garis b sejajar dengan garis
a.
c. transitif, yaitu jira garis a sejajar dengan garis b dan garis b sejajar dengan garis c,
maka garis a sejajar denan garis c. Aksioma 2 dapat kita gambarkan sebagai
berkut:
Teorema 4.1
Jika ABC dan ABC adalah 2 segitigadengantitik-titiksudut yang berlainan,
diletakkansedemikian,hingga BC//BC, CA/CA dan AB//AB, makaketigagaris AA, BB
dan CC adalahberpotonganpadasatutitik (konkuren) atausejajar.
8
Diketahui : BC//BC, CA/CA, AB//AB
Dibuktikan : AA, BB dan CC berpotonganpadasatutitikatausejajar.
Bukti:
Ada 2 kondisi yang harus kita buktikan, yaitu :
1. AA, BB dan CC berpotonganpadasatutitik
2. AA, BB dan CC sejajar
Kondisi 1 : AA, BB dan CC berpotonganpadasatutitik
Misalkan ketigagaris AA, BB dan CC tidaksemuanyasejajar,
duadiantaranyatentuberpotongan
No Pernyataan Keterangan
1 ABC &ABC
BC//BC, CA//CA, AB//AB
Premis
2 A,B,C sudut sudut ABC Premis
3 A, B, C sudut-sudut ABC Premis
4 AA dan BB berpotongan di O Permisalan
5 Konstruksigaris OC, perpanjanghinggamemotong BC di C
6 Karena C pada BC maka AC//AC (aksioma 4.6)
9
No. Pernyataan Keterangan
7 Karena AC//AC dan AC//AC, maka
Cpada AC,
Cjugapada BC.
Akibat 5
8 ABC suatusegitigamakaharuslah Cberimpitdengan C. Premis
9 Jadi AA, BB dan CC berpotongan di satu titik Akibat 8
Kondisi 2 : AA, BB dan CC sejajar
No Pernyataan Ket
1 ABC &ABC
BC//BC, CA//CA, AB//AB
Premis
10
No. Pernyataan Ket
2 A,B,C sudut sudut ABC
A, B, C sudut-sudut ABC
Premis
3 Buat segmen AA,BB dan CC konstruksi
4 Buat sinar A/A sehingga memenuhi [PAA] konstruksi
5 Buat sinar B/B sehingga memenuhi [QBB] Konstruksi
6 Buat sinar C/C sehingga memenuhi [RCC] Konstruksi
7 Buat A/A sehingga memenuhi [SAA] konstruksi
8 Buat B/B sehingga memenuhi [TBB] konstruksi
9 Buat C/C sehingga memenuhi [UCC] konstruksi
10 Jadi Garis AA//BB//CC Akibat 4-9
11
Teorema 4.2
Jika A, A, B, B, C,C adalah 6 titik berlainan pada 3 garis sejajar berlainan AA,BB,CC,
diletakan sedemikian hingga t AB sejajar with AB . BC sejajar BC , maka CA juga sejajar
dengan CA.
Diketahui : A, A, B, B, C, C (6 titik berlaianan)
AA//BB//CC
AB//AB
BC//BC
Akan dibuktikan : CA//CA
Bukti :
(1) Ambil sebarang titik C di segmen BC sedemikian hingga
AC//AC
(2) AB//AB (diketahui)
(3) BC//BC (diketahui)
(4) AA//BB//CC (teorema 4.1)
(5) BB//CC (4)
(6) BB//CC (diketahui)
(7) Melalui titik C di luar garis BB ada paling banyak satu garis
sejajar BB (aksioma 5). Padahal ada dua garis sejajar BB yaitu
CC dan CC, jadi haruslah C berhimpit dengan C.
(8) C berada pada garis CC
(9) C berada ada garis BC (1)
(10) AC// AC.
12
Dalam geometri Affine, kita akan mengenal beberapa transformasi. Untuk itu, perlu
didefinisikan terlebih dahulu tentang Jajargenjang.
Definisi 1 (Jajar Genjang)
Empat titik A, B, C, dan D yang tidak segaris dikatakan membentuk suatu jajargenjang
ABCD jika AB sejajar dengan DC dan BC sejajar dengan AD.
Dari gambar tersebut, A, B, C, dan D adalah titik-titik sudut jajargenjang
ABCD.Segmen-segmen AB, BC, CD, dan DA adalah sisi-sisi jajargenjang ABCD.Segmen-
segmen AC dan BD adalah diagonal-diagonal jajargenjang ABCD. Karena B dan D berada
pada pihak yang berlainan yang dibentuk segmen AC, maka diagonal-diagonal jajargenjang
berpotongan di suatu titik yang kemudian disebut dengan pusat jajargenjang.
Definisi 2 (Dilatasi)
Suatu dilatasi ialah suatu transformasi yang mentransformasikan setiap garis ke garis yang
sejajar.
Teorema 4.3
Dua segmen yang diketahui AB dan AB pada garis-garis yang sejajar menentukan dengan
tunggal suatu dilatasi ABAB.
Diberikan : AB//AB
Akan dibuktikan : AB//AB menentukan dengan tunggal suatu Dilatasi ABAB
A
B
C D
13
Bukti :
Ambil sebarang titik P pada bidang.
Konstruk P (bayangan P) yang merupakan titik potong dari garis
yang dibuat melalui A sejajar AP dan garis melalui B sejajar BP.
Karena APBP, maka garis-garis yang melalui A dan B tidak
mungkin sejajar.
Ambil sebarang titik C, CP.
Dengan cara yang sama, konstruk C.
Berdasarkan Teorema 4.1, didapat AA BB PP CC.
Jika AB dan AB tidak berimpit, maka AA, BB, PP, dan CC
adalah konkuren atau sejajar sehingga CP CP.
Jadi, menurut Definisi 4.2, transformasi tersebut adalah dilatasi.
Jika AB dan AB berimpit, maka transformasi dapat dipandang
sebagai ACAC.
.
.
. Dua segmen sejajar menentuka dengan tunggal suatu dilatasi.
P
A
C
A B
B
C
P
14
Definisi 3 (Invers)
Invers dari dilatasi AB AB ialah dilatasi AB AB
Definisi 4 (Hasil Kali Dua Dilatasi)
Yang dimaksud dengan hasil kali dua dilatasi ialah suatu dilatasi yang dilanjutkan dengan
dilatasi yang lain.
Maka hasil kali dua dilatasi AB AB dan AB AB ialah dilatasi AB AB.
Hasil kali suatu dilatasi dengan inversnya adalah identitas AB AB.
Garis-garis yang menghubungkan suatu titik dan bayangannya disebut garis-garis
invariant. Garis-garis itu berpotongan pada satu titik atau sejajar.
15
Jika garis-garis yang menghubungkan titik dan banyangannya (yaitu yang
menghubungkan dua titik berkorespondensi), berpotongan pada satu titik, maka
dilatasi disebut dilatasi sentral. Titik potong garis-garis itu disebut titik pusat dilatasi
O dan titik pusat tersebut tunggal.
Definisi 5 (Translasi)
Jika garis-garis yang menghubungkan dua titik berkorespondensi sejajar, maka dilatasi itu
suatu translasi. Jadi suatu dilatasi adalah suatu translasi bila dan hanya bila tidak
memiliki titik invarian (tapi garis invarian).
Jika pada translasi AB AB, AA, BB tidak berupa jajaran genjang, maka dapat
ditunjukkan jajaran genjang lainnya. Seperti pada gambar berikut:
AB AB sama dengan AC AC dengan AACC suatu jajargenjang atau
AD AD suatu jajargenjang.
Jika A, A dan B diketahui, maka letak B tidak tergantung dari pemilihan C atau D,
sehingga terdapat Teorema berikut:
Dilatasi Sentral Translasi
16
Teorema 4.4
Sebarang dua titik A dan A menentukan dengan tunggal translasi A A.
Bukti:
(1) Suatu dilatasi adalah suatu translasi bila dan hanya bila tidak mempunyai titik
invarian. Translasi A A sama dengan translasi B B. Jika AA BB suatu
jajargenjang. (Definisi 4.4)
(2) Andaikan AABB bukan jajar genjang
(3) Ada titik B membentuk garis melalui B tidak sejajar dengan AA
(4) AABB membentuk titik invarian (Definisi 4.4)
(5) AABB bukan suatu translasi (Definisi 4.4)
(6) AA bukan suatu translasi (5)
(7) Pengandaian salah, maka dua titik A dan A menentukan dengan tunggal translasi
A A
Teorema 4.5
DilatasiAB AB mentransformasikan setiap titik.
Diketahui : Dilatasi AB ke AB
Karena setiap titik diluar garis ditransformasikan ke petanya menurut Teorema 4.3, maka
Adib : Setiap titik pada AB ditransformasikan ke setiap titik pada AB
Bukti :
Kita akan membuktikan bahwa, jika [ACB] maka [ACB].
Berdasarkan Definisi Dilatasi, maka AB//AB. Hal ini menjadikan ada dua kondisi
dimana AB kongruen dengan AB dan AB tidak kongruen dengan AB.
1. AB kongruen AB
Hubungkan A dengan A dan beri nama garis invariant a
Hubungkan B dengan B dan beri nama garis invariant b
Konstruksi garis invarian c sedemikian, sehingga c//a//b
Untuk titik C yang merupakan titik perpotongan AB dengan c, jadi
mempunyai peta di C yang
[ACB]. Dapat disimpulkan bahwa
Untuk kondisi pertama terbukti.
2. AB tidak kongruen dengan AB
Berdasarkan Definisi Dilatasi, maka AB//AB. Hal ini menjadikan ada dua kondisi
dimana AB kongruen dengan AB dan AB tidak kongruen dengan AB.
n A dengan A dan beri nama garis invariant a
Hubungkan B dengan B dan beri nama garis invariant b
Konstruksi garis invarian c sedemikian, sehingga c//a//b
Untuk titik C yang merupakan titik perpotongan AB dengan c, jadi
mempunyai peta di C yang merupakan titik perpotongan AB dengan c, jadi
Dapat disimpulkan bahwa jika [ACB] maka [ACB].
Untuk kondisi pertama terbukti.
AB tidak kongruen dengan AB
17
Berdasarkan Definisi Dilatasi, maka AB//AB. Hal ini menjadikan ada dua kondisi
Untuk titik C yang merupakan titik perpotongan AB dengan c, jadi [ACB]. C
merupakan titik perpotongan AB dengan c, jadi
18
Hubungkan A dengan A dan beri nama garis invariant a
Hubungkan B dengan B dan beri nama garis invariant b
a dan b berpotongan di titik invariant O. ambil titik C pada AB dan hubungkan ke O.
sinar OC terletak di dalam sudut AOB sehingga [ABC]. Untuk titik C, titik potong
OC dengan suatu segmen AB dengan A pada sinar OA dan B pada sinar OB
dipenuhi [ACB]. Dapat disimpulkan bahwa jika [ACB] maka [ACB].
Untuk kondisi kedua terbukti.
Untuk titik-titik A, B dan C yang terletak pada garis invarian digunakan garis-
garis sejajar sebagai pertolongan untuk menunjukkan kebenaran Teorema 4.5 ini.
1. [ACB] [A1CB1] [A2CB2] [ACB]
2. [ACB] [A1CB1] [A2CB2] [ACB]
Jadi terbukti, jika [ACB], maka [ACB]
Teorema 4.6
Hasil kali dua translasi AB dan BC adalah translasi AC.
19
Bukti:
(1) Andaikan hasil kali 2 translasi bukan suatu translasi, maka ada titik invariant O.
(2) Translasi pertama A B. Titik O juga ditranslasikan ke O sebesar dan searah
translasi A B.
(3) Diandaikan hasil kali 2 translasi memiliki titik invariant maka O ditranslasikan
kembali ke O (sesuai dengan definisi titik invariant (titik yang tidak berubah posisi).
(4) Sehingga untuk translasi ke dua yaitu B C ditranslasikan sebesar dan searah
O O. Jadi B C merupakan invers dari A B.
(5) Karena B C invers dari A B, maka pengandaian salah. Seharusnya invers dari
A B adalah B A. Maka hasil kali 2 translasi tidak mempunyai titik invariant.
Jadi, hasil kali 2 translasi berupa translasi.
Definisi 5 (Setengah Putaran)
Jika dua titik berlainan, misalnya A dan B ditukar oleh suatu dilatasi tunggal ABBA
atau AB, maka transformasi itu disebut setengah putaran.
Jika C sebarang titik diluar garis AB, maka untuk mencari bayangannya, kita
hubungkan C dengan A dan B, maka titik potong garis yang melalui B sejajar AC dan
yang melalui A sejajar BC ialah D, bayangan dari C.
20
Jadi ACBD adalah suatu jajargenjang. Setengah putaran itu dapat dinyatakan dengan C
D. garis-garis invarian AB dan CD, karena diagonal-diagonal suatu jajargenjang,
berpotongan di titik O, yang menjadi titik invarian dari setengah putaran. Titik O adalah
titik pusat jajargenjang. Pada setengah putaran A B, titik O adalah titik tengah segmen
AB.
Untuk melukis bayangan titik T pada garis AB, dihubungkan T dengan C (atau D) dan
kemudian dilukis garis melalui D (atau C) yang sejajar dengan TC (atau TD) dan terdapat
T pada garis AB.
Hasil kali dua setengah putaran dapat dinyatakan sebagai (AB) atau (BC).andaikan
hasil kali ini mempunyai suatu titik invarian O, maka oleh setengah putaran AB, O
dibawa ke-O. Jadi AB sama dengan OO. Oleh setengah putaran BC maka O
dibawa ke O, jadi BC sama dengan OO. Jadi ada titik invarian jika AB = BC.
Dalam hal ini yang lain tidak ada titik invarian.
Teorema 4.7
Hasil kali 2 setengah putaran AB dan BC adalah translasi AC.
Bukti:
1) Hasil kali dua setengah putaran dapat dinyatakan sebagai (A B) (B C).
2) Andaikan hasil kali ini mempunyai suatu titik invarian O
3) Setengah putaran A B, O dibawa ke-O (O O)
Berakibat A B = O O
4) Setengah putaran B C maka O dibawa ke O (O O)
Berakibat B C = O O
5) Jadi hasil kali dua setengah putaran (A B) (B C) memiliki titik invarian jika
A B = B C
Hal tersebut kontradiksi bahwa A B B C
Sehingga pengandaian salah, jadi dalam hal ini yang lain tidak ada titik invariant dan
hasil kali dua setengah putaran berupa translasi ( definisi translasi)
21
Teorema 4.8
Setengah putaran AB dan CD sama, bila dan hanya bila translasi AD dan CB
sama.
Untuk :
Diberikan : AB = CD
Akan dibuktikan : AD= CB
Bukti : AD = (AB) (BD)
= (CD) (BD)
= (CD) (DB)
= CB
Untuk :
Diberikan : AD= CB
Akan dibuktikan : AB= CD
Bukti : AB = (AD) (DB)
= (CB) (DB)
= (CB) (BD)
= CD
Teorema 4.9
Garis yang menghubungkan titik-titik tengah dua sisi suatu
segitiga adalah sejajar dengan sisi yang ketiga, dan
Suatu garis yang melalui titik tengah suatu sisi dan sejajar
dengan sisi yang lain akan melalui titik tengah sisi yang ketiga.
22
Bukti I
Diketahui : ABC
B titik tengah AC
A titik tengah BC
Buktikan : BAAB
Bukti :
1. Konstruksi translasi BB AA searah BA
2. Akibatnya BB AA sehingga BA BA
3. Berdasarkan definisi jajargenjang maka BAAB adalah jajargenjang
4. Akibatnya akan dibuktikan bahwa BA terletak pada AB
5. Berdasarkan Teorema 4, translasi B B searah BA maka B = A sehingga A = D
(dengan D terletak pada AB).
6. BAAB
Bukti II
Diketahui : ABC
B titik tengah AC
BAAB
Buktikan : A titik tengah BC
Bukti :
1. Pandang BAC dan ABC
2. CBA CAB (Sehadap)
3. C C (Berhimpit)
4. CAB CBA (Sehadap)
5. Berdasarkan definisi kesebangunan maka BAC ABC
6.
BiC
AC
=
AiC
BC
*Dari yang diketahui BC =
1
2
AC
C
A
B
A B
C
A
B
A B
23
=
=
7.
Karena perbandingan = maka A titik tengah BC.
C. APLIKASI GEOMETRI AFFINE
Menampakkan kondisi transformasi dari wujud aslinya (optical illusion)
a. Bentuk berikut merupakan bentuk transformasi.
Perhatikan gambar di samping.
Kita dapat melihat bahwa gambar A terlihat
tegak (i), padahal gambar aslinya adalah
miring seperti gambar (ii).
Gambar (i) adalah transformasi dari gambar
(ii).
i
ii
24
Dilihat seakan-akan stik merah tidak akan mungkin bisa menembus dari kotak ke kotak
yang lain. Padahal, bentuk asli dari gambar tersebut adalah sebagai berikut.
b. Gambar berikut juga merupakan bentuk yang sama dengan a.
Apabila dilihat dari bentuk transformasinya terlihat mustahil benda lingkar merah yang
bisa menempel dengan bentuk seperti pada gambar sebelum melihat bentuk aslinya.
c. Bola yang ada pada gambar tersebut seakan-akan menggelinding ke atas (dari yng rendah
menuju ketempat yang lebih tinggi). Padahal dilihat dari bentuk aslinya bola tersebut
menggelinding dari tempat paling tinggi ke tempat yang lebih rendah (normal)
25
Gambar di bawah ini adalah bentuk asli dari gambar di atas.
d. Sponsor sepak bola samping gawang yang dilingkari adalah bentuk aplikasi affine
lainnya.
Broadcast tersebut terlihat seakan-akan berdiri tegak jika dilihat dari sudut pandang
penonton. Tetapi akan terlihat menempel tanah seperti karpet yang di pasang di ruang
26
tamu jika dilihat dari atas atau dari sisi kamera yang dekat dengan gawang. Amati
gambar berikut yang merupakan bentuk asli dari broadcast tersebut.
27
DAFTAR PUSTAKA
1. Budiarto, Mega Teguh, Prof. Dr. Masriyah, Dra. M.Pd. 2010. Sistem Geometri.
Surabaya: Unesa University Press.
2. http://homepages.inf.ed.ac.uk/rbf/HIPR2/affine.htm didownload pada6 tanggal 6
Oktober 2013 pukul 10.00
3. http://www-history.mcs.st-and.ac.uk/Biographies/Euler.html didownload pada 5
Oktober 2013 pukul 20.30