Anda di halaman 1dari 9

MAKALAH MANAJEMEN PRODUKSI NUGGET TEMPE PT.

LINTAS HARAPAN

Oleh :
Bella Rizkia (093020002) Komalasari (093020018) Sri Mulyati (093020039)

JURUSAN TEKNOLOGI PANGAN FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS PASUNDAN BANDUNG 2011

BAB I

1.1. Latar Belakang Nugget merupakan produk olahan dalam bentuk beku yang bersifat siap untuk dimasak. Setelah penggorengan didalam minyak panas selama 5 menit, maka nugget sudah bisa disajikan untuk dimakan. Nugget biasanya diolah dari bahan daging giling (daging ikan atau daging ayam) yang diberi bumbu, dipipihkan dan dicetak dengan berbagai bentuk seperti segi empat, oval, bintang dan sebagainya. Potongan ini dilapisi tepung berbumbu, kemudian dikemas dan dibekukan. Nugget sangat praktis, tinggal digoreng beberapa menit dan siap untuk menjadi lauk saat sarapan. Popularitas nugget tak lepas dari promosi gencar perusahaan besar. Memulai usaha dengan produk yang sudah dikenal menjadi lebih mudah daripada produk baru. Usaha nugget sudah dapat dipastikan memiliki pasar besar dengan kebutuhan yang terus-menerus. Selama ini nugget yang paling populer adalah nugget ayam disusul nugget lainnya dari seafood. Makanan ini sangat digemari mulai dari anak sampai dewasa. Variasi dari nugget tempe akan menjadi salah satu terobosan yang cukup menjanjikan. Nugget tempe barangkali belum banyak diolah oleh perusahaan besar sehingga potensial untuk segera diisi oleh usaha kecil. Tempe merupakan makanan sumber gizi protein yang banyak dikenal masyarakat di berbagai daerah seluruh Indonesia. Makanan ini dibuat dengan cara fermentasi atau peragian menggunakan kapang Rhyzophus sp pada kedele, sehingga membentuk masa yang padat dan kompak. Beberpa khasiat tempe bagi kesehatan antara lain memberikan pengaruh

hipokolesterolemik, antidiare khususnya karena bakteri E. coli enteropatogenik. Beberapa jenis peptide yang terdapat pada tempe merupakan senyawa bioaktif yang mempunyai fungsi penting bagi kesehatan, misalnya untuk meningkatkan penyerapan kalsium, menurunkan kolesterol, meracuni sel tumor dan sebagainya. Masyarakat yang mengkonsumsi tempe jarang terkena penyakit saluran pencernaan. Ditinjau dari segi medis tempe merupakan salah satu dasar untuk mengembangkan bahan makanan campuran bagi golongan penyakit kurang protein (KKP). Permasalahan dalam pemanfaatan tempe sebagai bahan pangan adalah sifatnya yang mudah rusak. Tempe segar yang baru jadi hanya tahan disimpan 1-2 hari, setelah itu tempe akan busuk. Kelemahan pada tempe ini menyebabkan penggunaan dan pemasarannya sangat terbatas.

Disamping itu tempe relatif kurang disukai didaerah luar pulau Jawa, jika dibandingkan dengan makanan sumber protein lainnya seperti ikan, daging sapi, daging ayam, telur dan sebagainya.

1.2. Pemilihan Lokasi Tiga alternatif lokasi yang dipilih untuk pendirian pabrik nugget tempe, antara lain Malang, Pekalongan, dan Sleman. Malang Kita memilih Malang sebagai alternatif lokasi pertama karena banyaknya ketersediaan bahan baku di daerah tersebut, tenaga kerja yang tersedia cukup banyak, dekat dengan pusat pemasaran yaitu di Malang, sehingga akan memudahkan pendistribusian produk mie wortel ini, transportasi dan fasilitas lainnya yang menunjang. Bahan-bahan yang diperlukan untuk pembuatan nugget tempe di daerah ini banyak sekali, salah satunya tempe karena di daerah Malang banyak pembuat tempe, sehingga kita tidak akan kesulitan untuk mendapatkannya. harga tanahnya yaitu Rp. 400.000/m. Upah tenaga kerja tetapnya (6 orang) Rp.1.300.000/orang, Upah tenaga kerja ahli (2 orang) Rp.1.500.000/orang dan untuk upah tenaga kerja tidak tetap (7 orang) Rp.100.000 /orang. Pekalongan Pekalongan kita pilih sebagai lokasi alternatif kedua. Karena di daerah ini memiliki faktorfaktor yang menunjang, diantaranya kedekatan dengan bahan baku dan supplier, kedekatan dengan pasar, tenaga kerja, juga sarana dan prasarana lain yang menunjang seperti listrik, air dan transportasi yang baik. Bahan yang diperlukan di Lembang juga lumayan banyak, karena Lembang kaya sekali sumber daya alamnya. Dan tidak kalah banyaknya dengan sayuran lain yang juga komoditas utama daerah Lembang. Harga wortel di Lembang yaitu Rp.3500/kg. Harga tanahnya yaitu

Rp.1.000.000/m. Upah tenaga kerja tetapnya (15 orang) Rp.1.500.000 /orang, dan untuk upah tenaga kerja tidak tetap (10 orang) Rp.1.000.000 /orang. Ciwidey Alternatif lokasi ketiga yang dipilih untuk pendirian lokasi pabrik mie wortel yaitu daerah Ciwidey. Banyak faktor yang menunjang di daerah Ciwidey ini, diantaranya ketersediaan bahan yang diperlukan yang melimpah sehingga akan sangat memudahkan dalam transportasi dan penyediaan bahan, transportasi yang sangat memadai untuk pendistribusian produk mie wortel, sehingga memudahkan dalam pemasaran, tenaga kerja yang banyak, lingkungan yang nyaman. Keuntungan yang ditawarkan daerah Ciwidey yaitu memperkecil ongkos pemasaran dan ongkos produksi sehingga dapat meningkatkan produktivitas. Wortel di daerah Ciwidey banyak tersedia, karena sesuai dengan kondisi alamnya yang mayoritas perkebunan. Hal ini sangat menunjang ketersediaan bahan baku yang dibutuhkan untuk produksi. Harga wortel di daerah Ciwidey yaitu 3.500/kg. Sedangkan harga tanahnya yaitu Rp.150.000 /m2. Upah tenaga kerja tetapnya (15 orang) Rp. 800.000 /orang, dan untuk upah tenaga kerja tidak tetap (10 orang) Rp.500.000 /orang. Daerah pemasaran Mie Wortel di ketiga alternatif lokasi tersebut diatas mencakup seluruh wilayah Indonesia, dengan pemusatan penyebaran dan pemasaran di daerah Jawa Barat (khususnya Bandung) dan Jabotabek. Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan di atas, maka dipilih alternatif lokasi : 1. Lokasi A 2. Lokasi B 3. Lokasi C : Malang : Pekalongan : Sleman

Luas Lokasi : 450 m = 22,5m x 22,5m

Berikut analisis biaya dalam penentuan lokasi pabrik Mie Wortel, untuk ketiga alternatif lokasi tersebut. Biaya tetap/ Fixed Cost Lokasi Pabrik No Kegiatan Malang
400.000 x 450 =

Pekalongan
350.000 x 450 m = Rp 157.000.000 Rp 10.000.000

Sleman
300.000 x 450 = Rp 135.000.000 Rp 10.000.000

1 2 3

Tanah dan Bangunan Rp 180.000.000 Mesin dan Peralatan Alat Bantuan Rp 10.000.000

Rp 3.000.000 1.700.000 x 2 = Rp 34.000.000 1.300.000x 6 = Rp 7.800.000 100.000x 7 = Rp 7.000.000 Rp 18.000.000 Rp . 259.000.000

Rp 5.000.000 1.650.000 x 2 = Rp 33.000.000 1.200.000x 6 = Rp 7.200.000 950.000x 7 = Rp 6.650.000 Rp 15.700.000 Rp 204.850.000

Rp .5000.000 1.600.000 x 2 = Rp 32.000.000 1.200.000x 6 = Rp 7.200.000 900.000x 7 = Rp 6.300.000 Rp 13.500.000 Rp 180.200.000

Upah Tenaga Kerja ahli (2 orang) Upah Tenaga Kerja Tetap (6 orang) Upah Tenaga Kerja Berubah (7 orang) Pajak Tanah dan Bangunan 10% per tahun Total

Biaya Berubah/ Variabel Cost (dalam Unit) Biaya-Biaya No (per unit) 1 Bahan Baku Utama 2 3 4 5 Tepung Terigu Tempe Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4.000 3.000 3.000 3.500 4.000 4.500 22.000 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4.000 4.000 4.000 3.200 5000 4.000 24.700 Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 4.000 3.000 4.000 3.500 5.000 4.500 25.000 Malang Pekalongan Sleman Lokasi Pabrik

Bahan Penunjang Beban Listrik Dan Air Pengemasan Transportasi Jumlah

Perhitungan Malang Pekalongan Sleman (A) (B) (C) : Rp 259.000.000+ (Rp) X : Rp 204.850.000+ (Rp) X : Rp 180.200.000+ (Rp) X

Persamaan Umum (TC = FC + VC. X) TCA = FCA + VCA. X = Rp 259.000.000+ (22.000) X TCB = FCB + VCB. X = Rp 204.850.000+ (Rp 24.700) X TCC = FCC + VCC. X = Rp 180.200.000+ (Rp 25.000) X

TCA = TCB = TCC TCA = TCB Rp 259.000.000+ (Rp 22.000) X = Rp 204.850.000+ (Rp 24.700) X 54.150.000 = 2700 X

X = 20.055 TCA = TCC Rp 259.000.000+ (Rp 22.000) X = Rp 180.200.000+ (Rp 25.000) X 78.800.000 = 3000 X

X = 26.266 TCB = TCC Rp 204.850.000+ (Rp 24.700) X= Rp 180.200.000+ (Rp 25.000) X 24.650.000 = 300 X X = 82.166 Untuk 2500 unit TCA = Rp 259.000.000+ (Rp 22.000) X = Rp 259.000.000+ (Rp 22.000) 2500 = Rp 314.000.000 TCB = Rp 204.850.000+ (Rp 24.700) X = Rp 204.850.000+ (Rp 24.700) 2500 = Rp 266.600.000 TCC = 180.200.000+ (Rp 25.000) X = 180.200.000+ (Rp 25.000) 2500 = Rp 242.700.000

Jadi lokasi yang dipilih untuk produksi Mie Wortel dengan jumlah produksi 2000 unit yaitu lokasi C (Ciwidey) karena daerah Ciwidey ini, diantaranya ketersediaan bahan baku yang melimpah sehingga akan sangat memudahkan dalam transportasi dan penyediaan bahan baku, transportasi yang sangat memadai untuk pendistribusian produk Mie Wortel, sehingga memudahkan dalam pemasaran, tenaga kerja yang banyak, lingkungan yang nyaman. Keuntungan yang ditawarkan daerah Ciwidey yaitu memperkecil ongkos pemasaran dan ongkos produksi sehingga dapat meningkatkan produktivitas. Daerah Ciwidey ini dilihat dari grafik memiliki biaya paling rendah baik Variabel Cost maupun Fixed Costnya.