Anda di halaman 1dari 17

SATUAN ACARA PENYULUHAN SENAM LANSIA PADA PENERIMA MANFAAT DI WISMA ARIMBI UNIT REHABILITASI SOSIAL WENING WARDOYO

UNGARAN

Disusun Oleh :

Camelia Febrianti Dika Herlan U Dwi Kurniawan Irma Ariani Lalu Sopiyan J A Saepudin Zohri

(070112b0 (070112b0 (070112b0 (070112b (070112b0

) ) ) ) )

(070112b064)

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN STIKES NGUDI WALUYO UNGARAN 2014

SATUAN ACARA PENYULUHAN

Bidang Studi Pokok Bahasan Sub Pokok Bahasan Sasaran Tempat Hari/ Tanggal Waktu

: Keperawatan Gerontik : Olahraga : Senam lansia : Penerima manfaat wisma Arimbi : Wisma Arimbi : Sabtu, 01 Februari 2014 : 30 Menit

I.

LATAR BELAKANG Keberhasilan Pemerintah dalam Pembangunan Nasional, telah

mewujudkan hasil yang positif di berbagai bidang, khususnya di bidang medis atau ilmu kedokteran sehingga dapat meningkatkan kualitas kesehatan penduduk serta meningkatkan umur harapan hidup manusia, akibatnya jumlah penduduk lansia meningkat. Saat ini, diseluruh dunia jumlah lansia diperkirakan ada 500 juta dengan usia rata-rata 60 tahun dan diperkirakan pada tahun 2025 akan mencapai 1,2 milyar. Secara Demografi, menurut sensus penduduk tahun 1980 di Indonesia terdapat 5,3 juta orang (4,3%) yang berusia 60 tahun keatas. Pada tahun 2020 akan meningkat menjadi 11,09%, meningkatnya umur harapan hidup dipengaruhi oleh majunya pelayanan kesehatan, menurunnya angka kematian bayi dan anak, perbaikan gizi dan sanitasi, serta meningkatnya pengawasan terhadap penyakit infeksi (Bandiyah, 2009). Adanya keterbatasan pergerakan dan berkurangnya pemakaian sendi dapat memperparah kondisi tersebut (Ulliya, dkk, 2009). Penurunan kemampuan muskuloskeletal dapat menurunkan aktivitas fisik (physical activity), sehingga akan mempengaruhi lansia dalam melakukan aktivitas kehidupan sehari-hari

(activity of daily living atau ADL) (Ulliya dkk., 2009). Memelihara kesehatan untuk hidup yang tidak bergantung dengan orang lain besar kemungkinan harus memprioritaskan kekuatan otot (Broman dkk., 2006). Pada lansia akan terjadi proses menghilangnya kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri atau mengganti dan mempertahankan fungsi normalnya secara perlahan-lahan sehingga tidak dapat bertahan terhadap infeksi dan memperbaiki kerusakan yang terjadi. Keadaan ini menyebabkan munculnya penyakit degeneratif yang merupakan penumpukan distorsi metabolik dan struktural (Darmojo dan Martono, 2009). Menua adalah suatu proses menghilangnya secara perlahan-lahan kemampuan jaringan untuk memperbaiki diri/mengganti diri dan

mempertahankan struktur dan fungsi normalnya sehingga tidak tahan terhadap jejas, termasuk infeksi. Pada orang lanjut usia, terdapat kemunduran organ tubuh seperti otot, tulang, jantung, dan pembuluh darah, serta sistem saraf yang mengakibatkan orang tua mengalami penurunan keseimbangan. Senam lansia dan senam otak merupakan alternatif yang dapat digunakan untuk mengatasi permasalahan-permasalahan tersebut karena Senam lansia akan menambah penguatan otot, daya tahan tubuh, kelenturan tulang dan sendi, sehingga sistem muskuloskeletal yang menurun dapat diperbaiki. Selain itu senam lansia bermanfaat untuk memelihara kebugaran jantung dan paru (Herawati dan Wahyuni, 2004) Berdassarkan hasil pengkajian yang dilakukan di wisma Arimbi Unit Rehabilitasi Sosial Wening Wardoyo Ungaran didapatkan hasil lansia tau penerima manfaat dengan mobilisasi aktif sebanyak 2 orang dengan bantuan alat/ wolker 2 orang, dan dengan mobilisasi pasif terdiri dari 4 orang dari seluruh lansia/penerima manfaat yang berada di wisma Arimbi pada tahun 2014.

II.

TUJUAN 1. Tujuan Instruksional Umum (TIU) Setelah di berikan pendidikan kesehatan selama 20 menit diharapkan klien dapat memahami dan mengetahui serta mampu melakukan senam lansia

2. Tujuan Instruksional Khusus (TIK) Setelah diberikan penjelasan selama 30 menit diharapkan sasaran dapat : a. Menyebutkan manfaat olahraga bagi lansia dengan benar tanpa melihat catatan/ leaflet. b. Menyebutkan prinsip olahraga bagi lansia dengan benar tanpa melihat catatan/ leaflet. c. Menyebutkan langkah-langkah olahraga bagi lansia dengan benar tanpa melihat catatan/ leafleat d. Mendemonstrasikan langkah-langkah olahraga bagi lansia dengan benar tanpa melihat catatan/leaflet

III.

PROSES PELAKSANAAN KEGIATAN PENYULUHAN Pembukaan : Membuka kegiatan Menjawab salam Ceramah KEGIATAN PESERTA

NO 1.

WAKTU

MEDIA

METODE

dengan mengucapakan salam 5Menit Memperkenalkan diri Menjelaskan tujuan dari penyuluhan Apersepsi Menyebutkan materi Memperhatikan Memperhatikan Mendengarkan

yang akan diberikan 2. Pelaksanaan : Menjelaskan pengertian lansia Menjelaskan Jenissenam

Memperhatikan Mendengarkan Mendengarkan

Flipchart leaflet

Tanya jawab ceramah dan demonstrasi dan

jenis senam lansia yang Mendengarkan biasa meliputi Menjelaskan senam lansia 20 Menit Menjelaskan senam lansia Menjelaskan Prinsip Mendengarkan Manfaat Mendengarkan Tujuan Mendengarkan diterapkan,

prinsip olahraga pada lansia Mendemonstrasikan Langkah-langkah senam lansia Memberi kesempatan kepada peserta untuk Menjawab bertanya 3. Terminasi : 5Menit Melakukan Evaluasi Tanya jawab Memperhatikan Kontrak waktu untuk pertemuan selanjutnya Mengucapkan penutup salam Menjawab salam Tanya jawab dan Ceramah Memperhatikan

IV.

PENGORGANISASIAN DAN URAIAN TUGAS 1. Peran petugas dan terapis a.) Leader dan Co-Leader bertugas menganalisa dan mengobservasi polapola komunikasi dalam kelompok, membantu anggota kelompok untuk menyadari dinamisasi kelompok, menjadi motivator, membantu

kelompok untuk menetapkan tujuan dan membuat peraturan. Pemimpin dan anggota kelompok mendiskusikan apa yang harus dilakukan selanjutnya, memotivasi kesatuan kelompok dan membantu kelompok untuk berkembang dan bergerak secara dinamis. b.) Fasilitator bertugas memberikan stimulus kepada anggota kelompok lain agar dapat mengikuti jalannya kegiatan dalam kelompok. c.) Observer bertugas mencatat serta mengamati respon klien, jalannya aktivitas therapi, peserta yang aktif dan pasif dalam kelompok serta yang drop out (tidak dapat mengikuti kegiatan sampai selesai). 2. Nama anggota dan peran Leader Co leader Fasilitator : Dika Herlan U.S : Saepudin Zohri : Camelia Febrianti Lalu Sofyan J.A Dwi Kurniawan Observer : Irma Ariani

3. Klien yang masih aktif dan pasif dalam melakukan personal hygiene

4. Setting tempat dan waktu

Keterangan : : Observer : Pasien : Leader

: Co Leader

: Fasilitator

V.

METODE 1. Ceramah 2. Tanya jawab 3. Demonstrasi

VI.

MEDIA DAN ALAT 1. Leptop 2. LCD

VII.

KRITERIA EVALUASI 1. Evaluasistruktur a. Klien hadir dalam kegiatan b. Penyelenggaraan penyuluhan dilaksanakan di wisma c. Pengorganisasian penyelenggaraan penyuluhan dilakukan sebelumnya 2. Evaluasi proses a. Klien antusias terhadap materi dan demonstrasi yang diberikan b. Klien tidak meninggalkan tempat penyuluhan c. Klien mengajukan pertanyaan dan menjawab pertanyaan secara benar 3. Evaluasi hasil a. Klien mengetahui tentang pengertian senam lansia b. Klien mengetahui jenis-jenis senam lansia c. Klien mampu mendemonstrasikan senam lansia yang di

praktikan/didemonstrasikan

DAFTAR PUSTAKA

Ardiyanti,

N., (2009), Hubungan Antara Senam Lansia Dengan Kemandirian Melakukan Aktivitas Dasar Sehari-hari di PTSW Unit Budhi Luhur Kasongan Bantul, Yogyakarta (Abstrak) S., (2009), Lanjut Usia Medika,Yogyakarta, 2-4 dan Keperawatan Gerontik , Nuha

Bandiyah,

Budiharjo, S., Prakosa, D., Soebijanto,(2004), Pengaruh Senam Bugar Lansiaterhadap Kekuatan Otot Wanita Lanjut Usia Tidak Terlatih di Yogyakarta, Sains Kesehatan, 17 (1), 111-121 Darmojo, B. dan Martono, H., 2009, Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut), Balai Penerbit Fakultas Kedokteran Universtitas Indonesia, Jakarta, 4-8, 2526,93-94, 106-108 Gallo, JJ., Reichel, W., Andersen, LM., (1998). Gerontologi. Jakarta : EGC 122-129 Hardywinoto, SKM. dan Setiabudhi, T., (1999). Panduan Gerontologi, Jakarta : PT Gramedia Pustaka Utama, 124, 137 Herawati, I. dan Wahyuni, (2004). Perbedaan Pengaruh Senam Otak dan Senam Lansia Terhadap Keseimbangan pada Orang Lanjut Usia, Infokes, 8 (1),Maret, September 2004 Nugroho,(2000). Keperawatan Gerontik. Jakarta: EGC 13-14, 19, 21-26

Lampiran Materi SENAM LANSIA

1. Pengertian Senam lansia adalah satu bentuk latihan fisik yang memberikan pengaruh baik terhadap tingkat kemampuan fisik manusia, bila dilaksanakan dengan baik dan benar. Senam atau latihan fisik sering diidentifikasi sebagai suatu kegiatan yang meliputi aktifitas fisik yang teratur dalam jangka waktu dan intensitas tertentu. Senam merupakan bagian dari usaha menjaga kebugaran termasuk kesehatan jantung dan pembuluh darah, dan sebagai bagian dari program retabilitas bagi mereka yang telah menderita. (Depkes RI, 2003:6)

2. Jenis-jenis senam lansia yang biasa diterapkan, meliputi : a. Senam kebugaran lansia. b. Senam otak c. Senam osteoporosis d. Senam hipertensi e. Senam diabetes melitus f. Olahraga rekreatif / jalan santai.

3. Tujuan Untuk menjaga tubuh dalam keadaan sehat dan aktif untuk membina dan meningkatkan kesehatan serta kebugaran, kesegaran jasmani dan rohani. Tujuan lain adalah: a) Memperbaiki pasokan oksigen dan proses metabolisme. b) Membangun kekuatan dan daya tahan. c) Menurunkan lemak. d) Meningkatkan kondisi otot dan sendi. (Depkes RI, 1997:2)

4. Manfaat senam a. Sebagai pencegahan Untuk mencegah timbulnya suatu penyakit. b. Sebagai pengobatan (kuratif) Penyakit yang dapat disembuhkan dan dikurangi dengan senam lansia adalah kelemahan/kelainan sirkulasi darah, DM, kelainan infark jantung, kelainan insufisiensi, koroner, kelainan pembuluh darah tepi, thromboplebitis dan osteoporosis. c. Sebagai rehabilisasi Dengan senam yang baik akan mempengaruhi hal hal sebagai berikut: 1) Memperkuat degenerasi karena telah mengalami perubahan usia. 2) Mempermudah untuk menyesuaikan kesehatan jasmani dalam kehidupan. 3) Fungsi melindungi yaitu memperbaiki tenaga cadangan dalam

bertambahnya tuntutan (sakit). 5. Prinsipprinsip olahraga pada lansia a. Komponen kesegaran jasmani yang esensial dilatih adalah: 1) Ketahanan kardio pulmonal. 2) Kelenturan (fleksibilitas) 3) Kekuatan otot 4) Komposisi tubuh (lemak tubuh jangan berlebihan) b. Selalu mempertahankan keselamatan. c. Latihan teratur dan tidak terlalu berat. d. Permainan dalam bentuk ringan sangat diajurkan. e. Gerakannya bersifat dinamis (berubah-ubah). f. Bersifat progresif (bertahap meningkat) g. Adanya pemanasan dan pendinginan pada setiap latihan. h. Lama latihan berlangsung 15-60 menit. i. Frekuensi latihan perminggu minimal 3 kali dan optimal 5 kali j. Perhatikan kontra indikasi latihan:

1) Adanya penyakit infeksi 2) Hypertensi sistolik lebih dari 180 mmHg dan diastolik 120 mmHg. 3) Berpenyakit berat dan dilarang dokter.

6. Latihan fisik untuk usia lanjut diarahkan pada beberapa tujuan yaitu: a. Membantu tubuh agar tetap dapat bergerak. b. Secara lambat laun menaikkan kemampuan fisik. c. Member kontak psikologis lebih luas agar tidak terisolir dari rangsang. d. Mencegah cedera. Oleh karena itu sesuai perubahan perubahan fisik yang ada lebih diarahkan pada: a. Perbaikan kekuatan atot. b. Perbaikan stamina (aerobic capacity). c. Perbaikan fleksibilitas. d. Perbaikan komposisi tubuh yang rasional ditambah dengan mempertahankan portus yang baik.

7. Langkah-Langkah a. Latihan kepala dan leher 1) Lihat keatap kemudian menunduk sampai dagu ke dada

2) Putar kepala dengan melihat bahu sebelah kanan lalu sebelah kiri.

3) Miringkan kepala ke bahu sebelah kanan lalu kesebelah kiri.

b. Latihan bahu dan lengan 1) Angkat kedua bahu ke atas mendekati telinga, kemudian turunkan kembali perlahan-lahan

2) Tepukan kedua telapak tangan dan renggangkan lengan kedepan lurus dengan bahu. Pertahankan bahu tetap lurus dan kedua tangan bertepuk kemudian angkat lengan keatas kepala.

3) Satu tangan menyentuh bagian belakang dari leher kemudian raihlah punggung sejauhmungkin yang dapat dicapai. Bergantian tangankanan dan kiri.

4) Letakan tangan di punggung kemudian coba meraih keatas sedapatnya.

c. Latihan tangan 1) Letakan telapak tangan diatas meja. Lebarkan jari-jarinya dan tekan kemeja.

2) Baliklah telapak tangan. Tariklah ibu jari melintasi permukaan telapak tangan untuk menyentuh jari kelingking. Kemudian tarik kembali.

3) Lanjutkan dengan menyentuh tiap-tiap jari dengan ibu jari dan kemudian setelah menyentuh tiap jari.

4) Kepalkan tangan sekuatnya kemudian renggangkan jari-jari selurus mungkin.

d. Latihan punggung 1) Dengan tangan disamping bengkokan badan kesatu sisi kemudian kesisi yang lain.

2) Letakan tangan dipinggang dan tekan kedua kaki, putar tubuh dengan melihat bahu kekiridan kekanan.

e. Latihan pernafasan 1) Duduklah di kursi dengan punggung bersandar dan bahu relaks.

2) Letakkan kedua telapak tangan pada tulang rusuk. Tarik nafas dalamdalam maka terasadada mengambang.

3) Sekarang keluarkan nafas perlahan-lahan sedapatnya. Terasa tangan akan menutup kembali

Anda mungkin juga menyukai