Anda di halaman 1dari 13

GEOLOGI DAN KEADAAN ENDAPAN DI BATURAJA

A.Geologi Pada awal tahun 1973, di daerah desa Pusar, Kota Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Sumatera Selatan, diadakan penyelidikan bahan galian berupa batukapur dan tanah liat oleh Direktorat Geologi Departemen Pertambangan dan Energi. Hasil penelitian tersebut menyimpulkan bahwa pada daerah tersebut terdapat deposit (kandungan bahan galian batu-batuan) batu kapur yang komponen penyusunnya banyak mengandung kalsium karbonat (CaCO 3 ), magnesium karbonat (MgCO 3 ), alumina silikat (Al 2 SiO 3 ) dan senyawa oksida lainnya seperti senyawa besi dan organik yang menyebabkan batu kapur berwarna abu-abu hingga kuning serta tanah liat atau lempung yang komponen utama pembentuknya berupa Silika Oksida (SiO 2 ), Alumunium Oksida (Al 2 O 3 ), Besi Oksida (Fe 2 O 3 ) dan Magnesium Oksida (MgO) yang sangat memadai untuk dijadikan sumber bahan baku pembuatab semen. Tidak lama setelah itu, pemerintah memutuskan untuk membangun pabrik semen di Baturaja. Realisasi proyek pendirian pabrik semen di kota Baturaja, Kabupaten Ogan Komering Ulu (OKU) Sumatera Selatan yang berkapasitas 500.000 ton semen per tahun dilakukan oleh PT. Semen Padang (Persero) pada tahun 1974 dan terelisasi tepatnya dimulai pada tanggal 14 November 1974 sedangkan pelaksanaan pembangunannya baru dimulai pada tahun 1978. Selaku pelaksana proyek tersebut dipercayakan pada sebuah perusahaan kontraktor dari Jepang yaitu Ishikawajima-Harima Heavy Industries Co. Ltd untuk mengerjakannya. Pada tahun 1980 proyek tersebut selesai dalam tempo dua tahun.

A.1 Stratigrafi dan Struktur Geologi Baturaja Secara regional daerah Cekungan Sumatera Selatan, yang disusun oleh sedimen Tersier yang terendapkan diatas batuan Pra-Tersier. Hal ini sudah

dibahas oleh Shell Mijnbouw (1978) dan Gafoer dkk. Pada Peta Geologi Lembar Baturaja. Sedimentasi Tersier diawali oleh siklus pengendapan transgresi dan berakhir dengan siklus regresi. Pada fasa transgresi secara berurutan diendapkan Formasi Lahat, Talangakar, Baturaja, dan Gumai. Fasa siklus regresi diendapkan Formasi Air Benakat, Muara Enim dan Kasai yang berlanjut hingga Kuarter Awal. Satuan Aluvium Kuarter nampak tidak selaras diatas batuan sedimen tersebut. Pada beberapa tempat, batuan sedirnen diterobos oleh Intrusi Andesit Kuarter. Gangguan tektonik terhadap batuan pengisi Cekungan Sumatera Selatan ini membentuk pola struktur perlipatan dan pensesaran, Sehingga terbentuk formasi baturaja. Formasi pembawa batubara pada Cekungan Surnatera Selatan adalah Formasi Talang Akar, Air Benakat, Muara Enim dan Kasai, tetapi yang berpotensi adalah Formasi Muara Enim, sehingga penyelidikan dititik beratkan pada Formasi Muara Enim ini, sebagai lapisan formasi pembawa batubara. Secara umum Shell (1978) telah melakukan pemisahan terhadap Formasi Muara Enim menjadi 4 (empat) anggota yang didasarkan pada lapisan batubara tertentu yaitu Anggota M1 , M2, M3 dan M4 (dari bawah ke atas).

Formasi Baturaja terdiri atas batu gamping dengan sisipan napal dan batu lempung. Batu gamping tampak berwarna abu-abu terang hingga putih keabu-abuan dan terdiri atas batu gamping pejal dan batu gamping berlapis. Formasi ini berketebalan mencapai 85 m dan ditindih selaras oleh Formasi Gumai. Lingkungan pengendapan batuan berhubungan dengan laut yang sesuai bagi pertumbuhan dan perkembangan terumbu, yaitu laut dangkal dengan kondisi air yang jernih dan hangat (Walker, 1992). Untuk bagian selatannya Formasi Baturaja terdiri atas batugamping bioklastika dengan selingan napal. Formasi ini berketebalan 140 m, menindih selaras Formasi Talangakar, dan merupakan fasies inti terumbu bagian luar hingga terumbu depan. Untuk bagian utaranya Formasi yang paling atas disebut Formasi Kasai (Qtk), batuannya terutama kerikil dan batupasir warna

cerah dan kadang glaukonitan, tufa warna hijau sampai cerah dan sedikit kaolin, terkadang batu apung, bongkah batuan vulkanis dan batupasir tufaan. Dalam formasi ini masih ditemukan lensa-lensa batubara. Endapan alluvium terdiri dari rombakan batuan lebih tua berukuran bongkah, kerikil, pasir, lanau, lumpur yang diendapkan di sekitar aliran Sungai Ogan dan meluas di muaranya. Batuan Vulkanik berumur Holosen tersebar luas di sebelah barat areal penyelidikan yang merupakan lajur barisan yang terdiri dari lava tuff bersusun andesit-basal.

GAMBAR 1 PETA GEOLOGI LEMBAR BATURAJA

A.2

Morfologi Morfologi Daerah Baturaja secara umum adalah perbukitan bergelombang yang berada pada ketinggian antara 75 – 450 m di atas muka laut. Tetapi pada dasarnya bagian Barat 30% masih merupakan perbukitan bergelombang dan di bagian lainnya 70% merupakan dataran aluvial. Di antara perbukitan tersebut, daerah penyelidikan terdapat dua sungai besar yang memisahkan morfologi di atas, yaitu Sungai Ogan di sebelah Barat dan Sungai Komering di sebelah Timurnya. Kedua sungai tersebut

dapat diindakasikan tingkat transportasi sedimentasi daerah setempat sudah termasuk tua dan tahap lanjut.

B. Keadaan Endapan

B.1 Lithologi Dan Stratigrafi Batu Gamping Baturaja Dearah Pengamatan merupakan wilayah Baturaja, Ogan Komering Ulu, Sumatera Selatan. Dengan mengamati peta geologi lembar Baturaja, kami memperkecil daerah pengamatan yaitu daerah yang memiliki potensi batugamping yang terdapat pada daerah Baturaja. Pengamatan dilakukan dengan membandingkan kenampakan pada google earth, data DEM dan Peta Geologi daerah pengamatan (melalui media software berupa Global Mapper, dan Google Earth) untuk mendapatkan informasi berupa lithologi/stratigrafi, struktur geologi, dan geomorfologi daerah tersebut.

dapat diindakasikan tingkat transportasi sedimentasi daerah setempat sudah termasuk tua dan tahap lanjut. B. Keadaan Endapan

GAMBAR 2 PETA INDEKS DAERAH PENGAMATAN

Lithologi Dan stratigrafi dapat diketahui melalui kenampakan pada peta geologi. Pengamatan dilakukan terhadap formasi yang terekam pada peta geologi daerah pengamatan.

Lithologi Dan stratigrafi dapat diketahui melalui kenampakan pada peta geologi. Pengamatan dilakukan terhadap formasi yang terekam

GAMBAR 3 PETA GEOLOGI DAERAH PENGAMATAN

Daerah pengamatan terdiri atas formasi batuan sebagai berikut :

GAMBAR 3 PETA GEOLOGI DAERAH PENGAMATAN Daerah pengamatan terdiri atas formasi batuan sebagai berikut : Formasi

Formasi Kikim terdiri dari breksi gunung api, tuf padu, tuf, lava, batu pasir dan batu lempung. Formasi Talang Akar terdiri dari batu pasir kuarsa
mengandung kayu terkersikkan, batu pasir konglomeratan dan batu lanau mengandung moluska.
Formasi Batu Raja terdiri dari batu gamping terumbu, kalkarenit dengan sisipan serpih gampingan dan napal. Formasi Gumai terdiri dari serpih gampingan, napal,batu
lempung dengan sisipan batu pasir tufan dan batu pasir gamping. Formasi Air Benakat terdiri dari batu lempung dengan
sisipan batu lempung tufan napal, batu pasir dan serpih. Formasi Muara Enim terdiri atas batu lempung, batu lanau,
batu pasir, tufan dengan sisipan batubara.
Formasi Kasai terdiri atas konglomerat dan batu pasir kuarsa, batu lempung tufan mengandung kayu terkesikan dengan sisipan tuf batu apung dan lignit. Dari penelitian dan eksplorasi yang dilakukan diperkirakan ada dua formasi batuan pada daerah Pusar, yaitu Formasi Baturaja dan Formasi Gumai. Formasi Baturaja memiliki ketebalan antara 1000 sampai 1200 meter dan berkembang sebagai lapisan pasiran. Lapisan dasar dari formasi tersebut terdiri dari kuarsa konglomerat dan sedikit lapisan batubara. Batuan ini diselimuti oleh batu gamping yang menyebar secara lateral ke dalam batuan vulkanik dari sistem Semangko dengan kedudukan sebelah barat daya Formasi Baturaja. Formasi Gumai disusun oleh batu gamping tipis dan napal. Napal berwarna coklat menempati bagian bawah lapisan ini, makin ke atas

terdapat lapisan-lapisan batupasir berwarna putih sampai abu-abu, batu gamping berkualitas tinggi terdapat di daerah Pusar dimana ditemukan material-material pelengkap seperti alumina dan silika dan juga berdekatan

dengan Formasi Baturaja. Stratigrafi daerah Pusar dibedakan atas lapisan batu gamping (limestone formation), lapisan batu gamping lempungan (clay limestone formation). 1. Umur Batuan :

  • a. Formasi Kikim

:

Formasi batuan volkanik berumur paleosen hingga oligosen.

  • b. Formasi Talang akar : Formasi batuan sedimen berumur oligosen hingga miosen awal.

  • c. Formasi Baturaja : Formasi awal.

batuan sedimen berumur miosen

  • d. Formasi Gumai : Formasi

batuan

sedimen

berumur

miosen

awal hingga miosen tengah .

  • e. Formasi Air Benakat : Formasi batuan sedimen berumur miosen tengah hingga miosen akhir.

  • f. Formasi Muara Enim : Formasi batuan sedimen berumur miosen akhir hingga pliosen.

  • g. Formasi Kasai

:

Formasi batuan sedimen berumur Pliosen hingga plestosen.

2. Lingkungan Pengendapan :

a. Formasi Talang Akar: Formasi Talang Akar merupakan formasi yang lingkungan pengendapannya pada batuan sedimen zone palembang yang keterdapatan pengendapannya menyisip di antara formasi baturaja, gumai dan moluska.

  • b. Formasi Baturaja : Formasi baturaja merupakan formasi yang lingkungan pengendapannya pada batuan

sedimen zone palembang dan formasi ini menempel pada formasi gumai dan juga penyebarannya ada di mana mana, tetapi dalam sekala kecil dan dimana ada formasi gumai maka akan ditemukan formasi Baturaja.

  • c. Formasi Gumai : Pada formasi gumai lingkungan pengendapannya sam seperti formasi kasai, muara enim, air benakat, yaitu lingkungan pengendapan batuan sedimen zone palembang. Penyebaran lingkungan pengendapannya bertumpuk dalam sekala besar tidak begitu terpisah pisah.

  • d. Formasi Air Benakat : Lingkungan pengendapan formasi Air Benakat sama seperti formasi kasai dan muara enim yaitu sama sama pada lingkungan batuan sedimen zone palembang, akan tetapi pada formasi air benakat ini tidak begitu dominan lingkungan pengendapan batuan sedimen zone palembang, masih lebih dominan formasi kasai dan juga pada .air benakat ini penyebarannya tidak begitu merata.

  • e. Formasi Muara Enim : Lingkungan pengendapannya sama seperti formasi Kasai yaitu pada lingkungan batuan sedimen pada zone palembang, tetapi pada pengamatan lingkungan pengendapan formasi muara enim tidak begitu dominan dan keterdapatannya ini menyebar secara tidak merata. Lebih dominan pada formasi kasai.

f. Formasi Kasai : Lingkungan pengendapannya pada batuan sedimen (zone Palembang), pada wilayah pengamatan pengendapan pada lingkungan sedimen ini khusunya zone palembang sangat di dominasi.

B.2 Struktur pada daerah Batu Gamping Baturaja

Struktur geologi yang mendominasi daerah ini adalah lipatan berupa sinklin dan antiklin diamati melalui peta geologi daerah pengamatan.

f. Formasi Kasai : Lingkungan pengendapannya pada batuan sedimen (zone Palembang), pada wilayah pengamatan pengendapan pada
f. Formasi Kasai : Lingkungan pengendapannya pada batuan sedimen (zone Palembang), pada wilayah pengamatan pengendapan pada

GAMBAR 4 KENAMPAKAN STRUKTUR DAERAH PENGAMATAN

GAMBAR 5 KENAMPAKAN KELURUSAN STRUKTUR GEOLOGI (SESAR) DAERAH PENGAMATAN PADA CITRA LANDSAT Sinklin lebih mendominasi dibanding

GAMBAR 5

KENAMPAKAN KELURUSAN STRUKTUR GEOLOGI (SESAR) DAERAH PENGAMATAN PADA CITRA LANDSAT Sinklin lebih mendominasi dibanding antiklin, sinklin berupa cekungan yang memperlihatkan batuan pada formasi baturaja yang didominasi oleh batu gamping terumbu, kalkarenit dengan sisipan serpih gampingan dan napal, merupakan formasi batuan sedimen berumur miosen awal hingga miosen tengah. Melaui citra landsat dapat di interpretasikan kelurusan struktur geologi berupa beberapa sesar yang berarah dari tenggara (SE) menuju timur laut (NW). Daerah ini memiliki kecenderungan tanah yang tidak stabil, sehingga dimungkinkan terjadinya longsor pada daerah tersebut. Pada struktur geologi berupa antiklin terindikasi adanya perlipatan pada formasi batuan kikim dan baturaja. Dari penampang melintang (cross section) daerah penelitian diketahui bahwa perlipatan berupa antiklin pada formasi batuan kikim (Tpok) juga memperlihatkan intrusi batuan vulkanik yang terdiri atas breksi gunung api, tuf padu, tuf, lava, batu pasir dan batu lempung.

GAMBAR 6 CROSS SECTION (PENAMPANG MELINTANG) DAERAH PENGAMATAN B.3 Morfologi pada daerah Batu Gamping Baturaja Secara

GAMBAR 6

CROSS SECTION (PENAMPANG MELINTANG) DAERAH PENGAMATAN

B.3 Morfologi pada daerah Batu Gamping Baturaja

Secara umum daerah pengamatan memiliki luasan + 87.400.350 m 2

terletak pada koordinat 4 0 03’ 06,56” LS

– 4 o 17’

18,97” LS dan 104 o 01’

28,81” BT - 104 o 19’ 26,98” BT memiliki kontur yang tidak terlalu beragam dengan ketinggian antara 20 m – 180 mdpl seperti yang terlihat pada peta kontur (Gambar 7). Daerah pengamatan dilihat dari kenampakan pada google earth merupakan daerah pemukiman penduduk dan perkotaan dilihat banyaknya fasilitas umum, perumahan, dan tempat perindustrian (salah satunya PT. Semen Baturaja). Berdasarkan kenampakan peta geologi dan citra landsat bagian barat dan selatan daerah pengamatan terdiri atas perbukitan yang bergelombang sedangkan bagian utara dan timur daerah pengamatan lebih di dominasi oleh dataran rendah dengan ketinggian sekitar 20 m – 80 m. Selain itu dari peta geologi dan citra landsat didapat bahwa daerah penelitian memiliki kontur tertinggi yaitu 200 m sedangkan kontur terendahnya adalah 20 m ( beda tingginya 180 m ) dengan kemiringan lerengnya adalah sekitar 15 o – 20 o , dan dari data tersebut berdasarkan klasifikasi lereng menurut Van Zuidam (1983) pada Tabel II.1 maka daerah penelitian termasuk kedalam satuan relief berbukit bergelombang atau miring ( beda tinggi 75 – 200 m dan kemiringan lereng 14 o – 20 o ).

GAMBAR 7

PETA KONTUR DAERAH PENGAMATAN BATU GAMPING DI BATURAJA

TABEL 1

KLASIFIKASI RELIEF MENURUT VAN ZUIDAM (1983)

GAMBAR 7 PETA KONTUR DAERAH PENGAMATAN BATU GAMPING DI BATURAJA TABEL 1 KLASIFIKASI RELIEF MENURUT VAN

Sumber : Van Zuidam (1983)

Terdapat pengaruh struktur geologi berupa sinkline dan antiklin pada daerah pengamatan. Sebagian besar daerah pengamatan didominasi dataran rendah. Terdapat aliran sungai didaerah pengamatan dan sebuah bukit (Bukit

Balau), pada daerah dataran rendah di sepanjang aliran sungai inilah terdapat perkotaan dan permukiman penduduk

Balau), pada daerah dataran rendah di sepanjang aliran sungai inilah terdapat perkotaan dan permukiman penduduk GAMBAR

GAMBAR 8 POLA ALIRAN SUNGAI DAERAH PENGAMATAN MELALUI PETA GEOLOGI Dilihat dari pola alirannya berdasarkan klasifikasi yang dibuat oleh Arthur Davis Howard (1967) sungai pada peta geologi daerah pengamatan (gambar 8) yang mengalir pada daerah pengamatan merupakan pola sungai dengan jenis dendritik seperti percabangan pohon, percabangan tidak teratur dengan arah dan sudut yang beragam. Berkembang di batuan yang homogen dan tidak terkontrol oleh struktur, umunya pada batuan sedimen dengan perlapisan horisontal, atau pada batuan beku dan batuan kristalin yang homogen.