Anda di halaman 1dari 7

Permulaan geometri terawal yang direkodkan boleh dijejak ke Mesopotamia purba, Mesir, dan Lembah Indus dari sekitar

3000 SM. Geometri awal adalah koleksi dari empirikal yang dijumpai yang mengambil berat jarak, sudut, luas, dan isipadu, yang telah berkembang untuk menemukan sesetengah keperluan praktikal dalam tinjauan, pembinaan, astronomi, dan berbagai kraf. Teks terawal yang dikenali pada geometri ialah Papirus Papirus Mesir, dan Papirus Moscow , Batu bersurat tanah liat Babylonia, dan Shulba Sutras India, manakala orang Cina mempunyai karya Mozi,Zhang Heng, dan Sembilan Bab pada Seni Matematik, ditulis oleh Liu Hui. Elemen Geometri Euclid (c. 300 SM) merupakan salah satu dari teks awal yang terpenting pada geometri, dia persembahkan geometri dalam bentukaksiomatik yang ideal, yang dikenali sebagai geometri Euclid. Treatis ialah bukan, seperti yang kadangkala diingatkan, satu ringkasan dari semua ahli matematik Hellenistik yang seumpama mengetahui tentang geometri pada masa itu; berbanding, ia adalah [2] pengenalan elementari kepadanya; Euclid sendiri menulis lapan lagi buku canggih pada geometri. Kami mengetahui dari rujukan lain bahawa Euclid ialah bukan buku teks elementari geometri pertama, tetapi [perlu rujukan] yang lain jatuh pada tidak dalam kegunaan dan telah hilang. Pada Zaman Pertengahan, Ahli matematik Muslim menyumbangkan kepada perkembangan geometri, terutamanya geometri Algebra dan Algebra geometri. Al-Mahani (l. 853) mendapat idea mengurangkan masalah geometrikal seperti menyalin kubus kepada masalah dalam algebra. Thbit ibn Qurra (dikenali sebagai Thebit dalam Latin) (836-901) mengendali dengan pengendalian arimetikal yang diberikan kepada ratio kuantiti geometrikal, dan menyumbangkan kepada perkembangan geometri analitik. Omar Khayym (1048-1131) menemui penyelesaian geometrik kepada persamaan kubik, dan penyelidikan [perlu besarannya dari penganggapan sejajar menyumbang kepada perkembangan geometri bukan Euclid.
rujukan]

Pada awal abad ke-17, terdapat dua perkembangan penting dalam geometri. Yang pertama, dan yang terpenting, adalah penciptaan geometri analitik, atau geometri dengan koordinat dan persamaan, oleh Ren Descartes (15961650) dan Pierre de Fermat (16011665). Ini adalah prakursor diperlukan kepada perkembangan kalkulus dan sains kuantitatif tepat dari fizik. Perkembangan geometrik kedua dari tempoh kedua ini adalah penyelidikan sistematik dari geometri projektif oleh Girard Desargues (1591 1661). Geometri projektif adalah penyelidikan geometri tanpa ukuran, cuma dengan menyelidik bagaimana poin selari dengan satu sama lain. Dua perkembangan dalam geometri pada abad kesembilanbelas mengubah cara ia telah dipelajari sebelumnya. Ini merupakan penemuan Geometri bukan Euclid oleh Lobachevsky, Bolyai danGauss dan dari formulasi simetri sebagai pertimbangan utama dalam Program Erlangen dari Felix Klein (yang menyimpulkan geometri Euclid dan bukan Euclid). Dua dari geometer tuan pada masa itu ialah Bernhard Riemann, bekerja utamanya dengan alatan dari analisis matematikal, dan memperkenalkan permukaan Riemann, dan Henri Poincar, pengasas topologi algebraik dan teori geometrik dari sistem dinamikal. Sebagai akibat dari perubahan besar ini dalam konsepsi geometri, konsep "ruang" menjadi sesuatu yang kaya dan berbeza, dan latarbelakang semulajadi untuk teori seperti berlainan sepertianalisis kompleks dan mekanik klasikal.

Keratan C

Sejarah Teorem Pythagoras Pythagoras adalah salah seorang ahli matematik dan ahli falsafah yang terkenal dalam tamadun Yunani yang mengemukakan teorem Pythagorus dan membina tigaan Pythagorus melalui algebra. Pythagoras telah dilahirkan pada tahun 572 S.M. di Pulau Aegean Samos. Beliau pernah berkembara ke Mesir, Mesopotamia dan juga ke Asia Kecil dan telah mempelajari mengenai tamadun Mesir dan tamadun Babylon. Kemudian, pada tahun 509 S.M. Teorem yang paling popular yang dijumpai oleh Pythagoras ialah teorem yang menyatakan jumlah kuadrat dua sisi yang mengapit sudut dalam sebuah segitiga adalah sama dengan kuadrat sis yang berhadapan dengan sudut tepat. Teorem ini dikenal sebagai teorem Pythagoras dan teorem ini paling penting dalam ilmu ukur.

Sejarah Sejarah dari Teorema Pythagoras dapat dibagi sebagai berikut: 1. pengetahuan dari Triple Pythagoras, 2. hubungan antara sisi-sisi dari segitiga siku-siku dan sudutsudut yang berdekatan, 3. bukti dari teorema. Sekitar 4000 tahun yang lalu, orang Babilonia dan orang Cina telah menyadari fakta bahwa sebuah segitiga dengan panjang sisi 3, 4, dan 5 harus merupakan segitiga siku-siku. Mereka menggunakan konsep ini untuk membangun sudut siku-siku dan merancang

segitiga siku-siku dengan membagi panjang tali ke dalam 12 bagian yang sama, seperti sisi pertama pada segitiga adalah 3, sisi kedua adalah 4, dan sisi ketiga adalah 5 satuan panjang. Sekitar 2500 tahun SM, Monumen Megalithic di Mesir dan Eropa Utara terdapat susunan segitiga siku-siku dengan panjang sisi yang bulat. Bartel Leendert van der Waerden meng-hipotesis-kan bahwa Tripel Pythagoras diidentifikasi secara aljabar. Selama pemerintahan Hammurabi the Great (1790 1750 SM), tablet Plimpton Mesopotamian 32 terdiri dari banyak tulisan yang terkait dengan Tripel Pythagoras. Di India (Abad ke-8 sampai ke-2 sebelum masehi), terdapat Baudhayana Sulba Sutra yang terdiri dari daftar Tripel Pythagoras yaitu pernyataan dari dalil dan bukti geometris dari teorema untuk segitiga siku-siku sama kaki. Pythagoras (569-475 SM) menggunakan metode aljabar untuk membangun Tripel Pythagoras. Menurut Sir Thomas L. Heath, tidak ada penentuan sebab dari teorema ini selama hampir lima abad setelah Pythagoras menuliskan teorema ini. Namun, penulis seperti Plutarch dan Cicero mengatributkan teorema ke Pythagoras sampai atribusi tersebut diterima dan dikenal secara luas. Pada 400 SM, Plato mendirikan sebuah metode untuk mencari Tripel Pythagoras yang baik dipadukan dengan aljabar and geometri. Sekitar 300 SM, elemen Euclid (bukti aksiomatis yang tertua) menyajikan

teorema tersebut. Teks Cina Chou Pei Suan Ching yang ditulis antara 500 SM sampai 200 sesudah masehi memiliki bukti visual dari Teorema Pythagoras atau disebut dengan "Gougu Theorem" (sebagaimana diketahui di Cina) untuk segitiga berukuran 3, 4, dan 5. Selama Dinasti Han (202 SM - 220 M), Tripel Pythagoras muncul di Sembilan Bab pada Seni Mathematika seiring dengan sebutan segitiga siku-siku. Rekaman pertama menggunakan teorema berada di Cina sebagai 'theorem Gougu', dan di India dinamakan "Bhaskara theorem". Namun, hal ini belum dikonfirmasi apakah Pythagoras adalah orang pertama yang menemukan hubungan antara sisi dari segitiga siku-siku, karena tidak ada teks yang ditulis olehnya yang ditemukan. Walaupun demikian, nama Pythagoras telah dipercaya untuk menjadi nama yang sesuai untuk teorema ini. sumber: forum matematika online Sejarah Singkat Teorema Pythagoras "Teorema Pythagoras" dinamakan oleh ahli matematika Yunani kuno yaitu Pythagoras, yang dianggap sebagai orang yang pertama kali memberikan bukti teorema ini. Akan tetapi, banyak orang yang percaya bahwa terdapat hubungan khusus antara sisi dari sebuah segi tiga siku-siku jauh sebelum Pythagoras menemukannya.

Walaupun teorem Pythagoras telah dibuktikan ole Pythagoras dan diberikan nama beliau namun teorem Pythagoras telah dijumpai terlebih awal sebelum zaman Pythagoras dalam telah digunakkan dalam kehidupan seharian. Menurut geometri Babylon, teorem ini telah digunakan secara praktikal dalam pengiraan panjang tembereng dan keluasan. Mereka juga mengetahui penyelesaian yang bersistem tentang nilai tigaan Pythagoras. Orang Mesir juga telah menggunakan teorem hubungan Pythagoras dalam kehidupan harian mereka dan cara pengguannya lebih menarik. Pada zaman dahulu, pada tiap-tiap musim bunga sungai Nil sentiasa mengalami banjir dan ia menimbulkan masalah pembahagian tanah. Untuk mengukur semula bahagian-bahagian tanah mereka, orang Mesir menggunakan sudut tegak. Mereka menggunakan tali (streches rope) dan mengikat 13 ikatan (knot) yang sama jarak antara satu sama lain. Kemudian mereka menyanggaknnya di atas tanah seperti ditunjukkan dalam Rajah 2.1. Sempadan yang bertentangan dengan sudut tegak diukur sebagai 5 unit dan sempadan yang lain pula 3 atau 4 unit.

Kesimpulan Pengajaran matematik yang dirancang oleh guru haruslah dapat mengembangkan bakat ata

Bukti untuk identiti Pythagoras[sunting | sunting sumber]


Dalam Trigonometri, dua sisi yang berserenjang dalam segi tiga dirujuk sebagai sisi bertentangan atau sisi bersebelahan bagi sudut ayng diberi. Sisi tersebut boleh juga dirujuk sebagai kaki segi tiga tepat. Sisi yang terpapnjang dipanggil hipotenus. Teorem Pythagoras menyatakan iaitu sisi a dan b adalah kaki bagi segi tiga tegak dan c adalah hipotenus. Oleh kerana sisi bersebelahan dan bertentangan juga kaki bagi segi tiga, maka kedua-duanya boleh digunakan sebagai sisi a dan b. Maka, kepanjangan sisi bertentangan kuasa dua tambah kepanjangan sisi bertentangan kuasa dua adalah sama dengan kepanjangan hipotenus kuasa dua.

Ini akan dibuktikan dengan tiga identiti Pythagoras.

Keasalan trigonometri boleh dikesani ke tamadun Mesir kuno, Mesopotamia dan Lembah Indus melebihi 4,000 tahun dahulu. Orang Babylonkelihatan mendasarkan trigonometri mereka pada asas sistem perenampuluhan. Ahli matematik India merupakan perintis algebra pengiraan pemboleh ubah untuk kegunaan pengiraan astronomi, bersama-sama dengan trigonometri. Lagadha (k.k. 1350-1200 SM) ialah ahli matematik pertama yang diketahui menggunakan geometri dan trigonometri untuk astronomi dalam bidang Jyotisha Vedanga. Kebanyakan karyanya telah dimusnahkan oleh penyerang asing ketika menyerang India. Penggunaan sinus yang terawal muncul dalam Sutra Sulba yang ditulis di India

antara 800 SM dan 500 SM, yang dapat mengira dengan tepat sinus untuk /4 (45) sebagai 1/2 dalam prosedur untuk mencipta bulatan yang luasnya sama dengan sesuatu empat segi (lawan untuk mencipta empat segi yang luasnya sama dengan sesuatu bulatan). Pada kira-kira tahun 150 SM, Hipparchus, seorang ahli matematik Yunani, menyusun sebuah jadual untuk menyelesaikan segi tiga. Ptolemy, ahli matematik Mesir keyunanian memperkembangkan lagi pengiraan trigonometri di Mesir pada lebih kurang tahun 100. Pada tahun 499, Aryabhata, seorang ahli matematik India mencipta jadual-jadual separuh perentas yang kini dikenali sebagai jadual sinus, bersama-sama dengan jadual kosinus. Beliau menggunakan zya untuk sinus, kotizya untuk kosinus, dan otkram zya untuk sinus songsang, dan juga memperkenalkan versinus. Pada tahun 628, lagi seorang ahli matematik India, Brahmagupta, menggunakan formula interpolasi untuk menghitung nilai sinus sehingga peringkat kedua untuk formula interpolasi Newton-Stirling. Ahli matematik Parsi, Omar Khayyam (1048-1131), menggabungkan trigonometri dan teori penghampiran untuk memberkan kaedah-kaedah untuk menyelesaikan persamaan algebra melalui min geometri. Khayyam menyelesaikan persamaan kuasa tiga, , dan mendapat punca positif untuk kuasa tiga ini melalui persilangan hiperbola segi empat tepat dan bulatan. Penyelesaian angka hampiran kemudian didapat melalui interpolasi dalam jadual-jadual trigonometri. Kaedah-kaedah perinci untuk membina jadual sinus untuk mana-mana satu sudut diberikan oleh ahli matematik India, Bhaskara pada tahun 1150, bersama-sama dengan sesetengah formula sinus dan kosinus. Bhaskara juga memperkembangkan trigonometri sfera. Nasir al-Din Tusi, ahli matematik Parsi, bersama-sama dengan Bhaskara, mungkin merupakan orang-orang pertama untuk mengolahkan trigonometri sebagai satu disiplin matematik yang berlainan. Dalam karyanya, Karangan mengenai sisi empat merupakan orang pertama untuk menyenaraikan enam kes yang berbeza untuk segi tiga bersudut tegak dalam trigonometri sfera. Pada abad ke-14, al-Kashi, seorang ahli matematik Parsi, dan Ulugh Beg (cucu lelaki Timur), seorang ahli matematik Timurid, menghasilkan jadual-jadual fungsi trigonometri sebagai sebahagian kajian astronomi mereka. Bartholemaeus Pitiscus, ahli matematik Silesia menerbitkan karya trigonometri yang terpengaruh pada tahun 1595 dan memperkenalkan perkataan "trigonometri" kepada bahasa Inggeris dan bahasa Perancis.