Anda di halaman 1dari 80

Model Pengintegrasian Nilai Pendidikan Karakter Standar Kompetensi

1. Memahami struktur dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan.

Kompetensi Dasar
1.1 Mendeskripsikan komponen kimiawi sel, struktur, dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan. 1.2 Mengidentifikasi organela sel tumbuhan dan hewan. 1.3 Membandingkan mekanisme transpor pada membran (difusi, osmosis, transpor aktif, endositosis, eksositosis).

Nilai
Menghargai prestasi

Indikator
Menghargai prestasi pada ilmuwan dengan mengembangkan teori-teori yang telah ada. Mencari informasi sebanyak-banyaknya tentang peristiwa difusi dan osmosis.

Rasa ingin tahu

Pada bab ini akan dipelajari: 1. Struktur dan Fungsi Bagian-Bagian Sel 2. Perbedaan Sel Hewan dengan Sel Tumbuhan 3. Mekanisme Transpor Melalui Membran

Struktur Sel

Mendeskripsikan struktur dan fungsi bagian-bagian sel

Mengidentifikasi perbedaan sel hewan dengan sel tumbuhan

Membandingkan macam-macam mekanisme transpor melalui membran

Menjelaskan struktur sel prokariotik beserta fungsinya Menjelaskan struktur sel eukariotik beserta fungsinya Menjelaskan perbedaan struktur antara sel prokariotik dengan sel eukariotik

Menjelaskan struktur sel tumbuhan beserta fungsinya Menjelaskan struktur sel hewan beserta fungsinya Membandingkan struktur sel hewan dan sel tumbuhan

Menjelaskan pengertian transpor pasif dan transpor aktif Mendeskripsikan difusi zat cair dan zat padat di dalam air Menjelaskan proses terjadinya osmosis Menjelaskan proses terjadinya krenasi pada sel hewan dan plasmolisis pada sel tumbuhan Menjelaskan mekanisme transpor pada membran secara transpor aktif

Siswa mampu mendeskripsikan komponen kimiawi sel, struktur, dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan

Siswa mampu mengidentifikasi organela sel tumbuhan dan hewan

Siswa mampu membandingkan mekanisme transpor pada membran (difusi, osmosis, transpor aktif, endositosis, dan eksositosis)

Siswa mampu memahami struktur dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan

Biologi Kelas XI

A.

Pilihan Ganda 6.

1. Jawaban: e Antonie van Leeuwenhoek merupakan penemu mikroskop kecil berlensa tunggal. Mikroskop itu digunakan untuk mengamati air rendaman jerami dan menemukan mikroorganisme yang disebut bakteri. Ia merupakan orang pertama yang menemukan sel hidup. Rudolf Virchow menyatakan teori omnis cellula ex cellulae. Felix Durjadin menyatakan bahwa protoplasma sebagai penentu kehidupan sel. Robert Hooke merupakan penemu sel pertama kali. Schleiden dan Schwann berpendapat bahwa sel merupakan kesatuan fungsi terkecil makhluk hidup dan merupakan unit struktural terkecil dari makhluk hidup. 2. Jawaban: e Secara biologis, sel melakukan segala aktivitas yang dilakukan oleh makhluk hidup. Setiap fungsi sel seperti bernapas, merespons rangsang, dan reproduksi sama dengan yang dilakukan oleh satu individu organisme sebagai satu-kesatuan. Dengan kata lain, kegiatan satu individu organisme merupakan kegiatan tiap-tiap sel yang membentuk organisme tersebut. Itulah fungsi sel sehingga kita dapat mengatakan bahwa sel adalah satuan fungsi makhluk hidup. 3. Jawaban: b Sel bakteri merupakan sel prokariotik. Komponen sel yang berfungsi menghasilkan energi adalah mesosom. Ribosom berfungsi sebagai tempat sintesis protein. Dinding sel berfungsi sebagai pelindung dan pemberi bentuk yang tetap. Sitoplasma mengandung enzim-enzim yang digunakan untuk mencerna makanan secara ekstraseluler dan untuk melakukan metabolisme sel. Membran plasma berfungsi sebagai pelindung molekuler sel terhadap lingkungan di sekitarnya. 4. Jawaban: d Aparatus Golgi merupakan organel sel sekretori karena berperan dalam sekresi protein. Ribosom berfungsi sebagai tempat sintesis protein. RE berfungsi dalam transportasi zat-zat. Mitokondria untuk menghasilkan ATP. Sentrosom berfungsi menghasilkan benang-benang gelendong untuk mengatur gerakan kromosom ke kutub-kutub. 5. Jawaban: e Organel yang ditunjuk adalah nukleolus yang berfungsi sebagai pengatur pembelahan sel, pengendali seluruh kegiatan sel, dan pembawa informasi genetik. Tempat sintesis protein

7.

8.

9.

10.

merupakan fungsi ribosom. Penghasil energi merupakan fungsi mitokondria. Jawaban: e Retikulum endoplasma merupakan saluran-saluran halus yang tersusun oleh membran dan berbentuk seperti jala. Membran RE merupakan kelanjutan dari membran nukleus hingga ke membran plasma. Retikulum endoplasma ada dua tipe yaitu RE kasar karena mengandung ribosom dan RE halus. Ribosom merupakan tempat sintesis protein. Oleh karena itu, RE kasar berfungsi sebagai alat transportasi hasil sintesis protein ribosom. RE kasar dan RE halus secara bersama-sama berfungsi untuk transportasi molekul-molekul dari bagian sel yang satu ke bagian sel yang lain. Jawaban: b Organel yang berfungsi melakukan proses autofagi yaitu menghancurkan struktur yang tidak dikehendaki adalah lisosom. Organel yang berfungsi sebagai tempat respirasi seluler adalah mitokondia. Sentrosom adalah organel yang berperan dalam pembelahan sel. Ribosom berperan dalam sintesis protein. Vakuola berfungsi menyimpan pigmen dan minyak asiri. Jawaban: e Fosfolipid terdiri atas dua bagian, yaitu bagian kepala yang bersifat hidrofilik (suka air) dan bagian ekor yang bersifat hidrofobik (tidak suka air). Bagian yang ditunjuk nomor 1 ialah bagian protein yang bersifat hidrofilik. Bagian yang ditunjuk nomor 2 adalah bagian kepala membran fosfolipid yang bersifat hidrofilik. Bagian yang ditunjuk nomor 3 adalah bagian ekor membran fosfolipid yang bersifat hidrofobik. Bagian yang ditunjuk nomor 4 adalah bagian protein yang bersifat hidrofobik. Jawaban: b Ciri-ciri lisosom sebagai berikut. 1) Memiliki sistem membran tunggal. 2) Dibentuk oleh kompleks Golgi. 3) Berisi enzim-enzim hidrolitik (lisozim). Adapun nukleus dan mitokondria termasuk organel bermembran ganda. Badan mikro tidak dibentuk oleh kompleks Golgi. Retikulum endoplasma tersusun oleh membran yang berbentuk seperti jala. Jawaban: b Gambar yang ditunjukkan adalah kompleks Golgi yang berfungsi membentuk membran plasma, membentuk akrosom pada sperma, membentuk kuning telur pada sel telur, dan tempat sintesis polisakarida seperti mukus. Tempat terjadinya siklus glioksilat merupakan fungsi glioksisom.

Struktur Sel

11. Jawaban: b Peroksisom berperan dalam memecah H 2O2 menjadi H2O dan O2. Adapun glioksisom berperan dalam metabolisme asam lemak dan sebagai tempat berlangsungnya siklus glioksilat. Mitokondria berperan sebagai tempat berlangsungnya respirasi sel. Ribosom berperan dalam sintesis protein. Lisosom berperan dalam pencernaan intrasel. 12. Jawaban: e 1) Peroksisom berperan dalam oksidasi substrat menghasilkan H2O2 yang selanjutnya dipecah menjadi H2O dan O2. 2) Mitokondria berperan dalam oksidasi makanan, respirasi sel, dehidrogenasi, fosforilasi oksidatif, dan sistem transfer elektron. 3) Kompleks Golgi berfungsi membentuk lisosom. 4) RE kasar berfungsi menyintesis lemak dan kolesterol serta menampung protein yang dihasilkan oleh ribosom. 5) RE halus berfungsi dalam sintesis lemak dan kolesterol. 13. Jawaban: a Membran plasma terdiri atas lapisan protein dan lapisan lipid (lipoprotein). Lapisan lipid disusun oleh fosfolipid (3), glikolipid (1), dan sterol (4). Senyawa lipid yang mengandung karbohidrat disebut glikolipid. Lapisan protein membran sel terdiri atas glikoprotein. Lapisan protein membentuk dua macam lapisan yaitu lapisan protein perifer (5) dan integral (2). 14. Jawaban: c Reaksi oksidasi makanan berlangsung di mitokondria yang menghasilkan energi dan zat sisa. Secara sederhana, reaksinya dapat ditulis sebagai berikut. C6H12O6 + O2 CO2 + H2O + Energi
Makanan Oksidasi

B.

Uraian

1. Sel prokariotik merupakan sel yang tidak memiliki membran inti sehingga inti sel berbatasan langsung dengan sitoplasma. Adapun sel eukariotik merupakan sel yang sudah memiliki membran inti (nukleus dibungkus membran nukleus) dan sistem endomembran. 2. RE memiliki beberapa fungsi berikut. a. Menyintesis lemak dan kolesterol (RE kasar dan RE halus). b. Menampung protein yang disintesis di ribosom (RE kasar). c. Transportasi molekul-molekul (RE kasar dan RE halus). d. Menetralkan racun (RE kasar dan RE halus). 3. Mitokondria disebut sebagai the power house of cell karena berperan penting dalam penyediaan energi bagi sel. Hal ini karena di dalam mitokondria terjadi proses pembentukan energi melalui oksidasi zat makanan. Adapun reaksi oksidasinya ditulis sebagai berikut.

6CO2 + 6H2O + energi C6H12O6 + 6O2 makanan


oksidasi

4. Struktur mitokondria terdiri atas membran luar dan membran dalam. Membran dalam membentuk tonjolan-tonjolan yang disebut krista berfungsi untuk memperluas bidang penyerapan respirasi. Ruangan dalam mitokondria berisi cairan yang disebut matriks mitokondria. Di dalamnya terdapat enzim pernapasan, DNA, RNA, dan protein. Mitokondria berfungsi sebagai tempat terjadinya respirasi seluler. 5. Sifat-sifat fisikawi matriks sitioplasma sebagai berikut. a. Efek Tyndal yaitu kemampuan matriks sitoplasma memantulkan cahaya. b. Gerak Brown yaitu gerak acak (zig-zag) partikel penyusun koloid). c. Gerak siklosis yaitu gerak matriks sitoplasma berupa arus melingkar. d. Memiliki tegangan permukaan. e. Elektrolit yaitu kemampuan molekul menghantarkan arus listrik. 6. Badan Golgi merupakan kantong pipih bertumpuk yang tersusun dari ukuran besar hingga ukuran kecil dan terikat membran. Antara badan Golgi satu dengan lainnya berhubungan dan membentuk struktur kompleks seperti jala. Badan Golgi memiliki beberapa fungsi sebagai berikut. a. Tempat sintesis polisakarida seperti mukus, selulosa, hemiselulosa, dan pektin (penyusun dinding sel tumbuhan). b. Membentuk membran plasma.

Lisosom berfungsi melakukan pencernaan intrasel. Ribosom berfungsi sebagai tempat sintesis protein. Kompleks Golgi berperan dalam sekresi protein. Retikulum endoplasma kasar berfungsi sebagai tempat sintesis protein. 15. Jawaban: d Max Schultze berpendapat bahwa sel terdiri atas protoplasma dan mengandung sebuah nukleus serta identik pada hewan dan tumbuhan. J. Purkinye berpendapat bahwa isi suatu sel adalah protoplasma. Omnis cellula ex cellulae bermakna setiap sel berasal dari sel yang dikemukakan oleh Rudolf Virchow. Felix Durjadin beranggapan bahwa bagian terpenting sel adalah cairan sel yang sekarang disebut protoplasma. Theodor Schwann mengungkapkan bahwa sel merupakan kesatuan atau unit struktural makhluk hidup.

Biologi Kelas XI

c.

d.

Membentuk kantong sekresi untuk membungkus zat yang akan dikeluarkan sel, seperti protein, glikoprotein, karbohidrat, dan lemak. Membentuk akrosom pada sperma, kuning telur pada sel telur, dan lisosom.

dapat dilalui molekul-molekul tertentu seperti glukosa, asam amino, gliserol, dan berbagai ion. 9. Di dalam nukleus terdapat kromosom. Di dalam kromosom terdapat gen yang merupakan unit pembawa sifat. Jadi, sel merupakan unit hereditas atau pewaris yang menurunkan sifat genetis dari satu generasi ke generasi berikutnya. 10. Peroksisom berperan dalam oksidasi substrat menghasilkan H2O2 (bersifat racun bagi sel) yang selanjutnya dipecah menjadi H2O + O2. Peroksisom penting dalam penyerapan cahaya dan respirasi sehingga berhubungan erat dengan kloroplas dan mitokondria. Selain itu, peroksisom juga berperan dalam perubahan lemak menjadi karbohidrat dan perubahan purin dalam sel. Sementara itu, glioksisom berperan dalam metabolisme asam lemak dan tempat terjadinya siklus glioksilat.

7. Sitoplasma merupakan cairan sel yang berada di luar membran inti. Komponen utama penyusun sitoplasma antara lain cairan seperti gel yang disebut sitosol, substansi genetik simpanan dalam sitoplasma, sitoskeleton yang berfungsi sebagai kerangka sel, dan organel-organel sel. Sementara itu, nukleoplasma merupakan cairan yang terdapat di dalam inti sel. Nukleoplasma mengandung kromatin, granula, dan senyawa kimia kompleks. 8. Membran plasma dikatakan mempunyai sifat semipermeabel karena membran plasma bertugas mengontrol zat-zat yang boleh masuk maupun keluar meninggalkan sel. Membran plasma hanya

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: e Dinding sel merupakan bagian terluar dari sel tumbuhan. Dinding sel bersifat kaku dan tersusun dari polisakarida. Polisakarida tersusun dari selulosa, hemiselulosa, dan pektin. Adanya dinding sel ini yang membuat bentuk sel tumbuhan selalu tetap. 2. Jawaban: c Dinding sel dibentuk oleh diktiosom atau badan Golgi. Lisosom merupakan organel sel yang berisi enzim hidrolitik. Ribosom merupakan organel sel yang berperan dalam sintesis protein. Peroksisom berperan dalam oksidasi substrat yang menghasilkan H2O2 yang kemudian dipecah menjadi H 2O + O 2. Glioksisom berperan dalam metabolisme asam lemak dan tempat terjadinya siklus glioksilat. 3. Jawaban: a Fungsi vakuola sebagai berikut. 1) Tempat penimbunan sisa metabolisme dan metabolit sekunder. 2) Tempat menyimpan zat makanan seperti amilum dan gula. 3) Memasukkan air melalui tonoplas untuk membangun turgiditas sel. 4) Menyimpan pigmen. 5) Menyimpan minyak asiri. 4. Jawaban: e Grana pada kloroplas dan krista pada mitokondria mempunyai struktur yang berlekuk-lekuk untuk

memperluas bidang tempat terjadinya reaksi kimia dalam sel. Adapun untuk melindungi sel dari kerusakan merupakan fungsi dinding sel dan untuk mengontrol metabolisme sel merupakan fungsi inti sel (nukleus). 5. Jawaban: b Dalam proses pembelahan sel pada hewan, organel yang berperan dalam proses tersebut adalah sentrosom dan nukleus. Sentrosom merupakan organel sel yang di dalamnya terdapat sentriol. Ketika terjadi pembelahan sel, bergerak memisahkan diri ke arah kutub yang berlawanan dengan memancarkan benang-benang gelendong pembelahan yang akan menjerat kromosom. Nukleus berfungsi mengatur seluruh kegiatan sel, termasuk proses pembelahan sel. Sementara itu, vakuola berfungsi sebagai tempat penimbunan sisa metabolit sekunder serta mengatur turgiditas sel. Ribosom berperan dalam sintesis protein dan kloroplas berfungsi sebagai tempat berlangsungnya fotosintesis. 6. Jawaban: b Sel hewan memiliki sentrosom dan sentriol yang tidak dimiliki oleh sel tumbuhan. Sel hewan memiliki dua sentriol di dalam sentrosom. Plastida dan vakuola merupakan organel sel yang hanya dimiliki oleh tumbuhan. Mesosom terdapat pada sel prokariotik seperti bakteri. Mitokondria terdapat pada sel hewan dan sel tumbuhan.

Struktur Sel

7. Jawaban: b Gambar pada soal menunjukkan gambar sel hewan karena tidak memiliki dinding sel. Sel hewan memiliki organel sel berupa sentriol, sentrosom, mitokondria, dan badan Golgi. Vakuola hanya dimiliki oleh sel tumbuhan. 8. Jawaban: e 1) Grana merupakan tumpukan beberapa tilakoid. 2) Tilakoid berupa lembaran-lembaran yang terbentuk dari membran dalam kloroplas yang melipat ke arah dalam. 3) Noktah merupakan bagian dinding sel tumbuhan yang tidak mengalami penebalan. 4) Stroma merupakan cairan yang terdapat di dalam kloroplas. 9. Jawaban: a Ciri-ciri dinding sel primer: dibentuk pada saat membelah serta tersusun dari selulosa 925%, hemiselulosa, dan pektin. Ciri-ciri dinding sel sekunder: terbentuk karena proses penebalan, dimiliki oleh sel-sel dewasa, serta tersusun dari selulosa 4145%, hemiselulosa, dan lignin. 10. Jawaban: b Kromoplas yaitu plastida yang mengandung pigmen nonfotosintetik. Kloroplas adalah plastida yang mengandung pigmen fotosintetik. Amiloplas yaitu plastida yang berfungsi menyimpan amilum. Proteoplas yaitu plastida yang berfungsi menyimpan protein. Elailoplas adalah plastida yang berfungsi menyimpan lemak. 11. Jawaban: a Sentriol merupakan organel sel yang hanya terdapat pada sel hewan. Ciri-ciri sentriol sebagai berikut. 1) Tersusun dari mikrotubulus yang membentuk suatu struktur protein. 2) Berperan mengatur pembelahan sel. 3) Membentuk benang-benang spindel. Dilapisi membran tonoplas merupakan ciri vakuola. Tersusun dari selulosa, hemiselulosa, dan pektin merupakan ciri dinding sel. 12. Jawaban: b Tilakoid yang ditunjukkan oleh nomor 1 merupakan tempat berlangsungnya proses fotosintesis. Nomor 2 adalah membran luar. Stroma merupakan cairan kloroplas yang berfungsi untuk menyimpan hasil fotosintesis. Stroma ditunjukkan oleh nomor 3. Nomor 4 adalah membran dalam. 13. Jawaban: c Kloroplas merupakan plastida yang mengandung pigmen hijau. Amiloplas untuk menyimpan amilum. Proteoplas untuk menyimpan protein. Kromoplas yaitu plastida yang mengandung pigmen nonfotosintetik.

14. Jawaban: b Kromoplas merupakan plastida yang mengandung pigmen nonfotosintetik (merah, oranye, atau kuning). Kromoplas mengandung beberapa pigmen berikut. 1) Karoten mengakibatkan warna kuning, misalnya pada wortel. 2) Xantofil mengakibatkan warna kuning kecokelatan, misalnya pada daun tua. 3) Fikosianin mengakibatkan warna biru, misalnya pada ganggang biru. 15. Jawaban: c Klorofil dibedakan menjadi empat macam berdasarkan panjang gelombang (spektrum warna) yang diserap sebagai berikut. 1) Klorofil a menyerap spektrum warna hijau-biru. 2) Klorofil b menyerap spektrum warna hijaukuning. 3) Klorofil c menyerap spektrum warna hijaucokelat. 4) Klorofil d menyerap spektrum warna hijaumerah. B. Uraian 1 = membran sel 2 = mitokondria 3 = sentriol 4 = kompleks Golgi 5 = nukleus 6 = retikulum endoplasma Bagian sel hewan yang tidak dimiliki oleh sel tumbuhan adalah sentriol. Sentriol berperan dalam proses pembelahan sel yaitu untuk membentuk benang-benang gelendong yang akan menjerat kromosom. Sel hewan bentuknya selalu berubah-ubah karena tidak memiliki dinding sel.

1. a.

b.

c.

2. Perbedaan sel tumbuhan dengan sel hewan sebagai berikut.


Sel Tumbuhan 1. 2. 3. Memiliki dinding sel Memiliki vakuola Memiliki plastida (kloroplas, kromoplas, dan lukoplas) Tidak memiliki sentriol Sel Hewan Tidak memiliki dinding sel Tidak memiliki vakuola Tidak memiliki plastida

4.

Memiliki sentriol

3. Sel otot betis seorang pelari maraton memerlukan lebih banyak energi daripada sel dari otot betis seorang pemrogram komputer yang jarang berolahraga. Oleh karena energi yang diperlukan lebih banyak maka sel-sel dari otot betis seorang pelari maraton mengandung lebih banyak mitokondria. Hal ini untuk memenuhi kebutuhan energi yang dibutuhkan oleh sel-sel yang bersangkutan.

Biologi Kelas XI

4. Kloroplas tersusun dari membran luar dan membran dalam. Membran luar berfungsi mengatur keluar masuknya zat. Membran dalam berfungsi membungkus cairan kloroplas yang disebut stroma. Membran dalam melipat ke arah dalam membentuk lembaran-lembaran yang disebut tilakoid. Tilakoid-tilakoid membentuk grana. Kloroplas berfungsi sebagai tempat berlangsungnya fotosintesis. 5. Sel hewan memiliki dua sentriol di dalam sentrosom yang berperan dalam pembelahan sel. Pada saat terjadi pembelahan sel, tiap-tiap sentriol memisahkan diri menuju kutub yang berlawanan. Sentriol memancarkan benang-benang gelendong pembelahan yang akan menjerat kromosom. 6. Kromoplas mengandung pigmen xantofil dan karoten. a. Xantofil, yaitu pigmen yang menimbulkan warna kuning. Contoh pada daun yang sudah tua. b. Karoten, yaitu pigmen yang menimbulkan warna oranye. Contoh pada wortel. 7. Berdasarkan panjang gelombang warna yang diserap, ada empat macam klorofil sebagai berikut. a. Klorofil a menyerap spektrum warna hijau-biru. b. Klorofil b menyerap spektrum warna hijaukuning.

c. d. 8. a.

Klorofil c menyerap spektrum warna hijaucokelat. Klorofil d menyerap spektrum warna hijaumerah. Ciri-ciri dinding sel primer: dibentuk pada saat sel membelah, tersusun dari selulosa 925%, hemiselulosa, pektin, dan beberapa senyawa lainnya. Ciri-ciri dinding sel sekunder: dimiliki oleh selsel dewasa, tersusun dari selulosa 4145%, hemiselulosa, dan lignin.

b.

9. Plasmodesmata merupakan penjuluran membran plasma membentuk struktur berupa saluran yang menghubungkan antara dua sel yang saling berdekatan. Plasmodesmata berfungsi sebagai pintu keluar masuknya zat antara satu sel dan sel lain yang berdekatan. 10. Setiap tumbuhan tersusun dari kumpulan sel dan setiap selnya tumbuh dengan cara yang sama yaitu bertambah besar ukuran selnya. Sel akan tumbuh memanjang setelah mendapatkan protoplasma dalam jumlah yang tetap. Air diserap masuk vakuola hingga vakuola menggembung serta merentangkan dinding sel. Ketika dinding mengembang, protoplasma meregang makin menjauh. Akhirnya, vakuola-vakuola yang berisi zat cair dan banyak jumlahnya bergabung menjadi satu sehingga terbentuklah satu vakuola besar yang mengisi hampir seluruh bagian sel.

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: d Molekul berukuran kecil lebih cepat berdifusi daripada molekul berukuran besar. Misalnya oksigen berdifusi lebih cepat daripada karbon dioksida. 2. Jawaban: e Dalam keadaan ini sel darah merah mengandung pelarut yang konsentrasinya lebih rendah daripada air suling sehingga molekul air suling akan masuk ke dalam sel darah merah. Jika hal itu terjadi terusmenerus, lama-kelamaan sel darah merah akan pecah (hemolisis). 3. Jawaban: a Difusi merupakan perpindahan partikel atau molekul suatu zat dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah. Difusi terjadi secara spontan, molekul akan menyebar ke segala arah sampai tercapai kerapatan yang sama. Contoh, setetes

methylene blue di dalam gelas berisi air akan segera menyebar ke seluruh volume air walaupun tanpa diaduk sampai larutan menjadi berwarna biru homogen. Hal ini berarti molekul methylene blue mengalami difusi dalam air. 4. Jawaban: b Berdasarkan gambar pada soal cairan dari dalam telur naik ke sedotan karena terjadi perpindahan molekul pelarut dari larutan berkonsentrasi lebih rendah (akuades) ke larutan yang berkonsentrasi tinggi (telur) melalui membran semipermeabel dari selaput kulit telur. Mekanisme transpor seperti ini disebut osmosis. 5. Jawaban: a Osmosis berarti perpindahan molekul pelarut (misal air) dari larutan dengan kadar pelarut tinggi (hipotonik) ke larutan dengan kadar pelarut rendah (hipertonik) melalui selaput (membran) semipermeabel. Pada gambar menunjukkan bahwa air berosmosis ke bagian B karena B bersifat hipertonik terhadap A.

Struktur Sel

6. Jawaban: c Ada dua macam transpor melalui membran, yaitu transpor pasif dan aktif. Transpor aktif terdiri dari endositosis dan eksositosis. Endositosis (I) merupakan masuknya senyawa melalui membran dengan cara pembungkusan senyawa dan cairan ekstraseluler dengan pelekukan ke dalam membran. Sementara itu, eksositosis (II) merupakan proses pengeluaran zat dari dalam ke luar sel. 7. Jawaban: d Transpor aktif adalah transpor yang memerlukan energi ATP dan atau ADP, berjalan melawan gradien konsentrasi, dan berdasarkan perbedaan muatan listrik di dalam dan luar sel. 8. Jawaban: c Saat ditetesi larutan garam, sel Rhoeo discolor akan mengalami plasmolisis. Hal ini karena cairan sel bersifat hipotonik, sedangkan larutan garam bersifat hipertonik. Akibatnya, cairan dalam sitoplasma keluar dari sel sehingga volume sitoplasma mengerut. Mengerutnya sitoplasma ini mengakibatkan membran plasma terlepas dari dinding sel. 9. Jawaban: c Pernyataan yang benar berdasarkan hasil percobaan tersebut sebagai berikut. Gambar 1, normal karena larutan urea dan cairan dalam sel akar bersifat isotonik. Gambar 2, terjadi osmosis air dari larutan urea (hipotonik) ke dalam sel akar sehingga sel turgid. Gambar 3, terjadi plasmolisis karena larutan urea hipertonik terhadap cairan dalam sel akar. 10. Jawaban: a Fagositosis yaitu proses memakan sel atau benda padat. Pinositosis yaitu proses memakan atau meminum zat cair. Eksositosis merupakan proses pengeluaran zat dari dalam sel ke luar sel. Endosmosis yaitu masuknya air ke dalam sel apabila konsentrasi larutan di luar sel lebih rendah. Eksosmosis yaitu keluarnya air dari dalam sel apabila konsentrasi larutan di luar sel lebih tinggi. B. Uraian 1. Ion Na+ dan K+ sangat dibutuhkan oleh tubuh. Kedua ion ini dapat melewati membran. Namun, tubuh lebih membutuhkan ion K+ daripada Na+ sehingga

diperlukan lagi pemasukan ion K+ ke dalam sel dan pengeluaran ion Na+. Akibatnya, konsentrasi ion K+ di dalam sel tinggi, sedangkan di luar sel rendah. Sebaliknya, konsentrasi Na+ di dalam sel rendah, sedangkan di luar sel tinggi. Pada kondisi demikian, terjadi pergerakan ion-ion yang melawan gradien konsentrasi sehingga terjadi pemasukan ion K+ dan pengeluaran ion Na+. Adapun untuk melawan gradien konsentrasi diperlukan sejumlah energi ATP dengan bantuan protein pada membran plasma. Setiap pengeluaran 3 ion Na+ akan diimbangi dengan pemasukan 2 ion K+. Oleh karena itu, disebut pompa natrium-kalium. 2. Faktor-faktor yang memengaruhi proses difusi. a. Suhu, kenaikan suhu mengakibatkan molekulnya lebih cepat bergerak sehingga laju difusi semakin cepat. b. Wujud materi, zat padat akan lebih lambat dalam proses difusi dibandingkan zat cair dan gas. c. Ukuran molekul, molekul yang berukuran besar akan lebih lambat melewati membran daripada molekul yang berukuran kecil. d. Konsentrasi zat, semakin besar gradien konsentrasi antara dua sel maka akan semakin cepat laju difusinya. 3. Larutan NaCI 0,3 M merupakan larutan hipertonis. Sel darah merah akan mengerut apabila berada di dalam cairan hipertonik. Pengerutan sel darah merah inilah yang dinamakan krenasi. 4. Endosistosis merupakan proses masuknya senyawa melalui membran plasma. Pada endositosis, membran plasma mengelilingi makromolekul di luar sel kemudian melipat, membentuk vesikel. Vesikel masuk ke dalam sel bersamaan dengan suatu makromolekul. 5. Jika sel hewan berada di larutan hipotonik, air di luar sel akan masuk terus-menerus ke dalam sel hingga sel tersebut pecah (lisis). Sementara itu, jika sel tumbuhan berada di larutan hipotonik, air di luar sel akan masuk ke dalam sel. Akibatnya, sel tumbuhan akan terus membengkak sampai selulosa tidak dapat direntangkan lagi. Namun, sel tersebut tidak pecah. Sel tumbuhan pada keadaan ini disebut turgid.

Biologi Kelas XI

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: d Ada berbagai teori sel dari berbagai ilmuwan. Schleiden dan Schwan berpendapat setiap tubuh hewan dan tumbuhan tersusun atas sel, sehingga sel merupakan satuan struktural makhluk hidup. Sementara itu, Rudolf Virchow berpendapat bahwa sel berasal dari sel sebelumnya. Max Schultze berpendapat bahwa sel merupakan satuan fungsional makhluk hidup. Sel merupakan satuan hereditas makhluk hidup dikemukakan oleh Robert Brown, Felix Durjadin, dan Johanes Purkinye. 2. Jawaban: d Peroksisom merupakan salah satu tipe badan mikro yang berperan dalam pengubahan lemak menjadi karbohidrat dan penguraian purin dalam sel. Selain itu, peroksisom menghasilkan enzim katalase yang berfungsi menguraikan hidrogen peroksida (H2O2) menjadi air (H2O) dan oksigen (O2). Adapun mitokondria berperan sebagai tempat respirasi sel, kompleks Golgi berperan dalam transfer zat ke luar sel, ribosom berperan dalam sintesis protein, dan lisosom berperan dalam pencernaan intraseluler. 3. Jawaban: d Sel-sel yang terlibat dalam transpor aktif seperti sel-sel epitel usus memerlukan banyak energi dalam bentuk ATP. Oleh karena itu, dalam sel-sel ini mengandung banyak organel sel penghasil energi (ATP) yaitu mitokondria. Adapun ribosom berperan dalam sintesis protein. Sentrosom berperan dalam pembentukan benang spindel saat pembelahan sel. Lisosom berperan dalam pencernaan intrasel. Retikulum endoplasma berperan dalam tranportasi zat di dalam sel. 4. Jawaban: e Organel sel pada sel tumbuhan yang ditunjuk oleh huruf X adalah kloroplas. Kloroplas berfungsi untuk melangsungkan proses fotosintesis yang menghasilkan karbohidrat. Mengendalikan seluruh kegiatan sel merupakan fungsi nukeolus. Organel sel yang berperan dalam respirasi aerob adalah mitokondria. Bagian sel yang berperan mengontrol pertukaran zat adalah membran plasma. Organel sel yang berperan dalam sintesis protein adalah ribosom. 5. Jawaban: b Komponen kimiawi sel meliputi komponen organik (berupa karbohidrat, lipida, protein dan asam

nukleat), komponen spesifik (berupa enzim, vitamin, dan hormon), air serta komponen anorganik (berupa garam-garam mineral). 6. Jawaban: d Leukoplas merupakan tempat menyimpan makanan cadangan berupa karbohidrat, lemak, dan protein. Leukoplas merupakan bagian dari plastida. Sementara itu, nukleus berfungsi mengatur kegiatan sel, sitoplasma berperan dalam reaksi kimia misal metabolisme, dan ribosom berperan dalam sintesis protein. Sitosol merupakan cairan seperti gel yang terdapat di dalam sitoplasma dan berperan dalam glikolisis. 7. Jawaban: a Fungsi vakuola sebagai berikut. 1) Tempat menyimpan zat makanan seperti amilum dan gula. 2) Memasukkan air melalui tonoplas untuk membangun turgiditas sel bersama dinding sel. 3) Menyimpan pigmen. Pada vakuola sel-sel mahkota bunga, terdapat pigmen warna merah, biru, kuning, dan warna lain. 4) Menyimpan minyak asiri seperti minyak kayu putih, pepermin, dan aroma harum pada bunga. 5) Tempat penimbunan sisa metabolisme dan metabolit sekunder seperti Ca-oksalat, tanin, getah karet, dan alkaloid. Adapun leukoplas untuk menyimpan amilum, proteoplas untuk menyimpan protein, dan elaioplas untuk membentuk dan menyimpan lemak. Sitoplasma merupakan cairan sel yang berada di luar membran inti. 8. Jawaban: c Keterangan gambar: 1 = rantai karbohidrat 2 = fosfolipid yang bersifat hidrofobik 3 = fosfolipid yang bersifat hidrofilik 4 = protein integral 5 = glikoprotein integral 9. Jawaban: c Ribosom berfungsi sebagai tempat sintesis protein. Mitokondria berfungsi sebagai penghasil energi. Lisosom berperan dalam autofagi yaitu menghancurkan struktur yang tidak dikehendaki, misal organel lain yang sudah tidak berfungsi lagi atau rusak. Aparatus Golgi membentuk kantong sekresi untuk membungkus zat yang akan dikeluarkan sel.

Struktur Sel

10. Jawaban: a Sel yang ditunjukkan oleh gambar adalah sel hewan. Sel hewan tidak memiliki kloroplas sehingga tidak dapat melangsungkan proses fotosintesis untuk menghasilkan karbohidrat. Sel hewan memiliki badan Golgi yang berfungsi mencerna makromolekul dan membentuk membran sel. Sel hewan juga memiliki ribosom yang berfungsi sebagai tempat sintesis protein. 11. Jawaban: d Fungsi kompleks Golgi sebagai berikut. 1) Tempat sintesis polisakarida seperti mukus, selulosa, hemiselulosa, dan pektin. 2) Membentuk membran plasma. 3) Membentuk kantong sekresi untuk membungkus zat yang akan dikeluarkan sel. 4) Membentuk akrosom pada sperma, kuning telur pada sel telur, dan lisosom. Sementara itu, lisosom berfungsi melakukan pencernaan intrasel. Ribosom berfungsi dalam sintesis protein. Mitokondria berfungsi dalam respirasi sel. Retikulum endoplasma berfungsi menetralkan racun serta menyintesis lemak dan kolesterol. 12. Jawaban: a Autolisis yaitu penghancuran diri sel dengan membebaskan isi lisosom ke dalam sel. Misal terjadi pada saat berudu menginjak dewasa dengan menyerap kembali ekornya. Autofagi adalah menghancurkan struktur yang tidak dikehendaki, misal organel lain yang sudah tidak berfungsi. Eksositosis adalah pembebasan enzim ke luar sel. Pinositosis adalah proses masuknya senyawa yang berupa larutan ke dalam sel. Fagositosis adalah proses masuknya senyawa padat ke dalam sel. 13. Jawaban: b Retikulum endoplasma kasar ditempeli ribosom sehingga berfungsi dalam sintesis protein. Sementara itu, sebagai alat eksresi merupakan fungsi kompleks Golgi, sebagai alat respirasi merupakan fungsi mitokondria, dan melakukan pencernaan intrasel merupakan fungsi lisosom. 14. Jawaban: c Organel sel tumbuhan yang berperan mengubah energi cahaya menjadi energi kimia (gula) yaitu kloroplas. Kloroplas ditunjukkan oleh nomor 3. Bagian yang ditunjukkan nomor 1 yaitu dinding sel yang berperan dalam pemeliharaan bentuk sel. Nomor 2 yaitu vakuola yang berperan dalam penimbunan senyawa kimia, pembesaran sel, dan keseimbangan cairan. Bagian yang ditunjukkan nomor 4 yaitu nukleus yang berperan sebagai pengendali semua kegiatan sel. Bagian yang

ditunjukkan nomor 5 yaitu mitokondria yang berperan dalam pengubahan energi kimia makanan menjadi energi yang siap digunakan (ATP). 15. Jawaban: d Sistem rangka sel atau sitoskeleton tersusun atas tiga jenis serabut yaitu mikrofilamen, mikrotubulus, dan filamen intermediet. Sementara itu, lisosom berperan dalam pencernaan intrasel, ribosom berperan dalam sintesis protein, retikulum endoplasma berperan dalam transfer molekul ke bagian sel yang lain, dan nukleus berfungsi mengatur kegiatan sel. 16. Jawaban: b Organel sel yang hanya ditemukan pada sel tumbuhan yaitu vakuola dan plastida. Dinding sel hanya terdapat pada sel tumbuhan tetapi bukan merupakan organel sel. Dinding sel merupakan lapisan terluar dari sel tumbuhan. Adapun sentriol hanya ditemukan pada sel hewan. Mitokondria, ribosom, dan retikulum endoplasma dapat ditemukan baik pada sel hewan maupun sel tumbuhan. 17. Jawaban: c Ciri khas sel tumbuhan sebagai berikut. 1) Memiliki dinding sel yang tersusun dari zat selulosa yang kuat. 2) Memiliki organel sel yang khas yaitu plastida yang berguna dalam proses fotosintesis. 3) Sifat pertumbuhannya terbuka, artinya dapat mengalami perubahan bentuk dalam proses perkembangannya. 4) Timbunan zat makanan berupa pati. 5) Memiliki vakuola yang besar. 18. Jawaban: e 1) Grana merupakan tumpukan dari beberapa tilakoid. 2) Tilakoid berupa lembaran-lembaran yang terbentuk dari membran dalam kloroplas yang melipat ke arah dalam. 3) Stroma merupakan cairan yang terdapat di dalam kloroplas. 4) Noktah adalah bagian dinding sel tumbuhan yang tidak mengalami penebalan. 19. Jawaban: d Pada potongan umbi kentang yang dimasukkan ke dalam air akan terjadi proses osmosis, yaitu air dari luar umbi kentang akan masuk ke dalam potongan umbi kentang melalui membran semipermeabel. 20. Jawaban: c Wortel berwarna oranye karena mengandung banyak pigmen karoten. Adapun xantofil mengakibatkan warna kuning kecokelatan, misal pada daun yang tua. Fikoeritrin mengakibatkan warna merah, misal

Biologi Kelas XI

pada ganggang merah. Fikosianin mengakibatkan warna biru, misal pada ganggang biru. Klorofil merupakan pigmen fotosintetik yang mengakibatkan warna hijau, misalnya pada daun. 21. Jawaban: a Cairan sirop akan bergerak dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi yang lebih rendah dalam air sehingga sirop akan tersebar merata mewarnai air tersebut. Proses yang terjadi adalah difusi. Difusi yaitu perpindahan molekul atau partikel zat terlarut dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi yang lebih rendah. 22. Jawaban: e Osmosis adalah perpindahan molekul pelarut (misal air) melalui membran semipermeabel dari larutan berkonsentrasi rendah (hipotonik) ke larutan berkonsentrasi tinggi (hipertonik). Semakin tinggi konsentrasi larutan NaCl maka semakin banyak air yang ke luar dari sel. Akibatnya, berat kentang semakin berkurang. 23. Jawaban: c Sel hewan yang berada di larutan hipertonis akan mengalami krenasi. Hal ini karena air dalam sel akan berosmosis keluar sel sehingga akan terjadi eksosmosis. Eksosmosis pada sel hewan akan mengakibatkan pengerutan sel (krenasi). 24. Jawaban: a Konsentrasi larutan di luar membran rendah (hipotonik) dan konsentrasi larutan di dalam membran tinggi (hipertonik). Bagian B bersifat hipotonik dan bagian C bersifat hipertonik. Artinya, air akan mengalir dari bagian B ke bagian C. Apabila telah tercapai kesetimbangan konsentrasi maka larutan akan menjadi isotonik dan tidak ada lagi aliran molekul air ke bagian C. 25. Jawaban: c Potongan kentang dimasukkan ke dalam gelas beker yang berisi larutan gula dengan konsentrasi tinggi. Setelah beberapa saat, kentang tersebut menyusut dan massanya berkurang. Air dalam sel (kentang) berosmosis ke luar sel. Hal ini terjadi karena konsentrasi larutan di luar sel lebih tinggi daripada konsentrasi larutan di dalam sel sehingga air di dalam sel akan ke luar. Jadi, cairan di dalam sel bersifat hipotonis terhadap larutan gula. 26. Jawaban: d Transpor pasif meliputi osmosis dan difusi. Osmosis merupakan perpindahan molekul pelarut dari larutan berkonsentrasi rendah (hipotonik) ke larutan berkonsentrasi tinggi (hipertonik) melalui membran semipermeabel. Gerakan partikel zat terlarut dari larutan hipertonik ke larutan hipotonik disebut difusi. Pengangkutan

lintas membran yang memerlukan ATP disebut transpor aktif. 27. Jawaban: b Terjadinya hemolisis merupakan salah satu peristiwa osmosis karena sel darah merah berada dalam larutan hipotonik sehingga molekul air masuk ke dalam sel. Jika hal ini terjadi terus-menerus lama-kelamaan sel darah merah akan pecah (lisis). 28. Jawaban: d Peristiwa transpor zat dengan ciri-ciri disebutkan pada soal merupakan transpor aktif. Adapun transpor pasif merupakan transpor zat tanpa menggunakan energi sel dan terjadi secara spontan mengikuti gradien konsentrasi. Contoh transpor pasif yaitu difusi, endosmosis, dan eksosmosis. Difusi adalah perpindahan molekul dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah baik melalui membran plasma maupun tidak. Endosmosis terjadi jika konsentrasi larutan dalam sel tinggi sehingga air masuk ke dalam sel. Sedangkan eksosmosis adalah keluarnya air dari dalam sel apabila konsentrasi larutan di luar sel lebih tinggi. 29. Jawaban: b Osmosis merupakan perpindahan molekul pelarut dari larutan berkonsentrasi rendah (hipotonik) ke larutan berkonsentrasi tinggi (hipertonik) melalui membran semipermeabel. Pelarut dalam hal ini air dari larutan Y akan masuk ke dalam umbi kentang sehingga tinggi larutan dalam kentang (X) naik. Hal ini mengakibatkan permukaan larutan Y turun karena sebagian molekul pelarutnya telah mengalir ke dalam umbi kentang. 30. Jawaban: c Endositosis merupakan proses pemasukan zat ke dalam sel. Proses ini melalui fagositosis dan pinositosis. Fagositosis yaitu proses memakan sel atau benda padat, sedangkan pinositosis yaitu proses penyerapan zat cair ke dalam sel. Adapun eksositosis merupakan proses pengeluaran zat dari dalam sel ke luar sel. Eksosmosis yaitu keluarnya air dari dalam sel apabila konsentrasi larutan di luar sel lebih tinggi. B. Uraian

1. Membran sel mempunyai beberapa fungsi sebagai berikut. a. Melindungi isi sel agar tidak keluar meninggalkan sel. b. Mengontrol zat-zat yang boleh masuk maupun keluar meninggalkan sel. c. Sebagai reseptor rangsang dari luar sel. d. Sebagai tempat terjadinya kegiatan biokimia, seperti reaksi oksidasi dan respirasi.

10

Struktur Sel

2. Gerak Brown adalah gerakan acak partikel-partikel koloid penyusun sitoplasma. Faktor-faktor yang memengaruhi gerak Brown sebagai berikut. a. Muatan listrik, ion bermuatan sama akan tolak-menolak dan ion bermuatan berbeda akan tarik-menarik. b. Suhu, meningkatnya suhu akan meningkatkan gerak molekul terlarut. 3. Organel sel prokariotik yang berfungsi menghasilkan energi adalah mesosom. Mesosom terletak dekat dinding sel yang baru terbentuk pada saat pembelahan biner organisme prokariotik seperti bakteri. Pada mesosom terdapat enzim-enzim pernapasan yang berperan dalam reaksi-reaksi oksidasi untuk menghasilkan energi. 4. Matriks nukleus (nukleoplasma) merupakan cairan nukleus berbentuk gel yang mengandung banyak substasi kimia, seperti ion-ion, protein, enzim, nukleotida, dan benang-benang kromatin yang terdiri atas DNA. Benang-benang kromatin yang memendek, menebal, dan mudah menyerap zat warna saat pembelahan sel disebut kromosom. 5. Dinding sel lebih tebal daripada membran plasma. Namun, ada beberapa bagian dinding sel yang tidak mengalami penebalan. Bagian ini membentuk pori (noktah) atau saluran sehingga sitoplasma dapat keluar masuk melewatinya. Saluran ini dinamakan plasmodesmata. Plasmodesmata inilah yang memungkinkan terjadi hantaran impuls dari luar sel ke pusat sel. 6. Mitokondria memiliki dua jenis membran yaitu membran luar dan membran dalam. Kedua membran ini bersifat kuat, fleksibel, stabil, dan tersusun dari lipoprotein. Membran dalam membentuk tonjolan-tonjolan yang disebut krista. Tonjolan-tonjolan tersebut berfungsi untuk memperluas permukaan agar penyerapan oksigen lebih efektif.

Ruangan dalam mitokondria berisi cairan yang disebut matriks mitokondria. Di dalam matriks mitokondria terdapat enzim pernapasan, DNA, RNA, dan protein. 7. Ribosom di sitoplasma disebut juga ribosom bebas, berfungsi untuk proses sintesis protein yang akan digunakan untuk kegiatan metabolisme sel itu sendiri. Adapun ribosom yang menempel pada RE berfungsi menyintesis protein untuk disekresikan ke luar sel melalui vesikel RE dan kompleks golgi. 8. Perendaman ikan asin menggunakan larutan garam berkonsentrasi rendah bertujuan untuk mengurangi rasa asin pada ikan tersebut. Konsentrasi garam dalam tubuh ikan asin lebih tinggi daripada larutan garam maka garam akan berdifusi ke luar dari tubuh ikan menuju larutan garam di sekitarnya. Oleh karena itu, rasa asin pada ikan asin dapat berkurang. 9. Transpor pasif adalah perpindahan molekul atau ion tanpa menggunakan energi sel. Perpindahan molekul tersebut terjadi secara spontan dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah. Transpor aktif adalah perpindahan molekul atau ion menggunakan energi dari sel itu. 10. a. Kehilangan berat pada potongan kentang terjadi karena kentang berada di larutan hipertonik sehingga cairan dalam kentang berosmosis keluar sel. Kehilangan berat pada potongan kentang semakin besar jika direndam dalam larutan gula yang lebih pekat.

b.

Biologi Kelas XI

11

Model Pengintegrasian Nilai Pendidikan Karakter Standar Kompetensi


2. Memahami keterkaitan antara struktur dan fungsi jaringan tumbuhan dan hewan, serta penerapannya dalam konteks Salingtemas.

Kompetensi Dasar
2.1 Mengidentifikasi struktur jaringan tumbuhan dan mengaitkannya dengan fungsinya, menjelaskan sifat totipotensi sebagai dasar kultur jaringan.

Nilai
Kerja keras Rasa ingin tahu

Indikator
Bekerja keras dan pantang putus asa saat membuat dan mengamati preparat menggunakan mikroskop. Mencari informasi tentang perkembangan teknologi kultur jaringan.

Pada bab ini akan dipelajari: 1. Jaringan Tumbuhan 2. Organ pada Tumbuhan 3. Sifat Totipotensi Tumbuhan

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

Mengidentifikasi jaringan pada tumbuhan dan fungsinya

Mengidentifikasi organ-organ pada tumbuhan dan fungsinya

Mengidentifikasi pemanfaatan sifat totipotensi pada tumbuhan

Menjelaskan macam jaringan pada tumbuhan Menentukan letak jaringan gabus pada batang tanaman singkong Menjelaskan proses pengangkutan pada tumbuhan

Menjelaskan jaringan penyusun akar dan fungsinya Menjelaskan jaringan penyusun batang dan fungsinya Menjelaskan jaringan penyusun daun dan fungsinya Membedakan struktur daun Monocotyledoneae dan Dicotyledoneae Menjelaskan jaringan penyusun bunga dan fungsinya Menjelaskan jaringan penyusun buah dan biji serta menjelaskan fungsinya

Menjelaskan pengertian sifat totipotensi pada tumbuhan Menjelaskan tahapan dalam pelaksanaan teknik kultur jaringan tumbuhan

Siswa mampu mengidentifikasi macam-macam jaringan pada tumbuhan beserta fungsinya

Siswa mampu mengidentifikasi macam-macam organ pada tumbuhan beserta fungsinya

Siswa mampu mengidentifikasi pemanfaatan sifat totipotensi pada tumbuhan

Siswa mampu mengidentifikasi struktur jaringan tumbuhan dan mengaitkannya dengan fungsinya dan menjelaskan sifat totipotensi sebagai dasar kultur jaringan

12

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

A. Pilihan Ganda 1. Jawaban: a Meristem apikal berperan dalam pertumbuhan dan diferensiasi ujung batang, akar, cabang, daun, dan kuncup bunga. 2. Jawaban: c 1) Gambar 1 adalah jaringan epidermis yang merupakan jaringan pelindung. 2) Gambar 2 adalah jaringan parenkim yang merupakan jaringan dasar. 3) Gambar 3 adalah jaringan sklerenkim yang merupakan jaringan penyokong. 4) Gambar 4 adalah jaringan xilem yang merupakan jaringan pengangkut. 3. Jawaban: d Jaringan meristem memiliki karakteristik sel-selnya aktif membelah, ukuran sel-selnya seragam (homogen), dan berada pada titik tumbuh. Sementara itu, jaringan xilem, jaringan floem, jaringan sklerenkim, dan jaringan epidermis termasuk jaringan dewasa. 4. Jawaban: a Epidermis akar membentuk modifikasi/diferensiasi menjadi rambut akar. Perisikel yang sejajar dengan xilem dapat berubah menjadi meristematis dan membentuk cabang akar. Jaringan kambium ke arah luar membentuk floem dan ke arah dalam membentuk xilem. 5. Jawaban: c Kolenkim merupakan jaringan penyokong pada organ yang masih muda dengan sel-sel yang masih hidup, dinding sel dari selulosa, serta penebalan tidak beraturan. Sementara itu, sklerenkim, merupakan jaringan penyokong pada organ-organ dewasa yang tersusun dari sel-sel yang telah mati. Dinding sel sklerenkim tersusun dari lignin. Epidermis, parenkim, dan endodermis bukanlah jaringan penyokong. 6. Jawaban: b Prokambium adalah bakal berkas pengangkut. Protoderm merupakan bakal epidermis. Meristem apikal akan membentuk ujung organ tanaman atas dan ujung akar. Tunas samping merupakan bakal tunas yang ada di samping. Meristem dasar akan berkembang menjadi jaringan dasar. 7. Jawaban: e Aerenkim merupakan parenkim yang berfungsi menyimpan udara. Jenis parenkim ini biasa ditemukan pada tumbuhan air, misalnya pada alat pengapung tanaman teratai. Adapun, parenkim

asimilasi/klorenkim merupakan parenkim yang berfungsi untuk fotosintesis karena mengandung klorofil. Parenkim penimbun berfungsi untuk menyimpan makanan cadangan. Parenkim air berfungsi untuk menyimpan air pada tanaman xerofit, epifit, dan sukulen. 8. Jawaban: d Jaringan penguat terdiri atas kolenkim dan sklerenkim. Jaringan sklerenkim tersusun dari selsel hidup (2) dan dinding sel mengandung selulosa (4). Adapun jaringan sklerenkim memiliki ciri-ciri sebagai berikut. 1) Memiliki dinding sel sekunder yang mengandung lignin. 2) Tersusun dari sel-sel mati. 3) Terdapat pada organ-organ yang tidak lagi mengadakan pertumbuhan dan perkembangan. 9. Jawaban: c Xilem terdiri atas sel-sel mati, sedangkan floem terdiri atas sel-sel hidup. Xilem berfungsi untuk mengangkut air dan garam mineral, sedangkan floem untuk mengedarkan hasil fotosintesis. Pernyataan nomor 1), 3), dan 5) merupakan persamaan xilem dan floem. Serabut xilem dan serabut floem mempunyai dinding sekunder yang tebal dan berfungsi sebagai penguat. 10. Jawaban: b Pengangkutan ekstravaskular merupakan pengangkutan di luar pembuluh angkut yang terjadi di akar. Sementara itu, pengangkutan intravaskular merupakan pengangkutan zat melalui pembuluh angkut xilem dan floem. B. 1.
Pembeda Keaktifan membelah Ukuran sel Dinding sel Jaringan Meristem Aktif membelah Relatif kecil Tipis Jaringan Dewasa Tidak ada aktivitas pembelahan sel Relatif lebih besar Mengalami penebalan sesuai dengan fungsinya Besar Ada Sedikit Kadang-kadang sel telah mati

Uraian

Vakuola Ruang antarsel Sitoplasma Sel

Tidak ada atau sangat kecil Tidak ada Banyak Sel hidup

Biologi Kelas XI

13

2. Parenkim terbagi menjadi 5 berdasarkan fungsinya sebagai berikut. a. Parenkim udara (aerenkim), berfungsi menyimpan udara. b. Parenkim penyimpan, berfungsi sebagai penyimpan makanan cadangan. c. Parenkim air, berfungsi menyimpan air pada tanaman xerofit, epifit, dan sukulen. d. Parenkim asimilasi, berfungsi dalam fotosintesis. e. Parenkim pengangkut, berfungsi dalam proses pengangkutan zat hara, air, dan hasil-hasil fotosintesis. 3. Gambar tersebut merupakan jaringan floem. Jaringan floem terdiri atas sel-sel tapis, sel pengiring, sel albumin, parenkim floem, dan serabut floem. a. Sel tapis memiliki bentuk seperti tabung dengan ujung yang berlubang-lubang. Sel tapis saling berhubungan dengan sel tapis yang lainnya dengan berlekatan antara dinding ujung sel di bawah atau di atasnya. Deretan sel memanjang ini disebut pembuluh tapis. b. Sel pengiring berupa deretan sel yang hidup dan menyerupai sel-sel parenkim. Sel pengiring berperan dalam transportasi zat makanan. Sel pengiring tidak dijumpai pada tumbuhan Gymnospermae dan Pteridophyta. c. Sel albumin terletak di dekat sel tapis yang merupakan sel parenkim yang mengandung banyak zat albumin. Sel albumin menyusun jari-jari empulur. Sel ini dijumpai pada tanaman Gymnospermae dan memiliki fungsi yang sama dengan sel panjang.

d.

e.

Parenkim floem, merupakan parenkim yang terletak di bagian buluh tapis, berfungsi sebagai tempat menyimpan cadangan amilum, lemak, dan zat organik lainnya. Serabut floem berbentuk panjang dan ujungujungnya saling berhimpitan. Dinding sel serabut floem mengalami penebalan sekunder sehingga berfungsi sebagai penguat floem. Kolenkim angular mengalami penebalan pada bagian-bagian sudut dinding sel. Kolenkim lamelar mengalami penebalan pada dinding-dinding sel yang tangensial. Kolenkim tubular (lakunar) mengalami penebalan dinding pada permukaan yang berhadapan dengan ruang antarsel.

4. a. b. c.

5. Tiga teori yang mendukung konsep pengangkutan air dan mineral dari tanah ke dalam tubuh tumbuhan sebagai berikut. a. Teori Dixon Joly Berdasarkan teori ini, air dapat naik ke atas karena daun melakukan transpirasi sehingga air tertarik ke atas. Air selalu bergerak dari daerah basah ke daerah kering. b. Teori tekanan akar Teori ini menyatakan bahwa air dan mineral naik ke atas karena adanya tekanan akar. Adapun tekanan akar sendiri terjadi akibat adanya perbedaan konsentrasi air dalam air tanah dengan cairan dalam saluran xilem. c. Teori vital Berdasarkan teori ini, air dari akar dapat naik menuju daun karena adanya sel-sel hidup, seperti sel-sel parenkim dan jari-jari empulur di sekitar xilem.

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: a Perikambium atau perisikel dapat bersifat meristematis kembali pada pangkal batang yang dicangkok sehingga tumbuh dan berkembang menjadi akar. 2. Jawaban: b Keterangan gambar: 1 = Epidermis 4 = Floem 2 = Korteks 5 = Xilem 3 = Endodermis 3. Jawaban: c Aktivitas kambium membentuk xilem sekunder akan mengakibatkan terbentuknya lingkaran tahun. Epidermis dan parenkim merupakan jaringan 14
Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

dewasa yang tidak aktif membelah. Felogen merupakan kambium gabus. Felogen ke arah luar membentuk felem dan ke arah dalam membentuk parenkim gabus (feloderm). Felogen, felem, dan feloderm akan membentuk jaringan kulit gabus (periderm). 4. Jawaban: b Makanan cadangan pada tumbuhan disimpan dalam jaringan parenkim. Jaringan parenkim yang berfungsi untuk menyimpan makanan cadangan disebut parenkim penimbun. Sklerenkim dan kolenkim merupakan jaringan penyokong. Epidermis merupakan jaringan pelindung. Palisade merupakan jaringan yang berperan dalam fotosintesis.

5. Jawaban: d Tumbuhan Gymnospermae tidak memiliki endodermis, contoh pakis haji dan melinjo. Adapun Monocotyledoneae dan Dicotyledoneae memiliki endodermis, contoh tebu, jambu, dan bunga merak. 6. Jawaban: a Calyx (kelopak bunga) merupakan pembungkus bunga saat kuncup yang umumnya berwarna hijau. Petala merupakan daun mahkota. Corolla merupakan mahkota bunga, receptacle merupakan dasar bunga, dan sepalae merupakan daun kelopak. 7. Jawaban: a Pada bagian dalam dari korteks terdapat endodermis. Sel-sel endodermis mengalami penebalan dinding sel oleh suberin atau gabus sehingga dalam pengamatan mikroskopis, sel-sel endodermis tampak lebih gelap. Kambium terletak di antara xilem dan floem. Parenkim tersebar hampir di seluruh organ tumbuhan. Perisikel terletak di bagian dalam endodermis. Perisikel adalah bagian terluar dari stele. 8. Jawaban: c Pada gambar terlihat rambut-rambut akar yang hanya terdapat pada organ akar. Pada bagian tengah tampak jaringan xilem yang berbentuk seperti bintang dan di sebelah luarnya terdapat jaringan floem. Ciri-ciri tersebut merupakan ciri-ciri Dicotyledoneae, misalnya akar bayam. Pada akar Monocotyledoneae jaringan xilem terletak berselang-seling dengan jaringan floem. 9. Jawaban: d Endokarp merupakan lapisan dalam buah yang mengelilingi biji dan bersifat tebal serta keras. Endokarp pada buah kelapa berupa tempurung kelapa. Eksokarp merupakan kulit terluar buah, ada yang keras dan ada yang lunak. Eksokarp pada buah kelapa berupa bagian yang keras berwarna hijau. Mesokarp merupakan lapisan tengah yang tebal. Pada buah kelapa, mesokarp berupa serabut kelapa. Mesokarp pada beberapa jenis buah disebut sebagai daging buah. Perikarp merupakan bagian-bagian buah yang meliputi eksokarp, mesokarp, dan endokarp. 10. Jawaban: e Meristem interkalar terletak pada pangkal ruas batang dan berperan dalam pemanjangan batang rumput-rumputan Poaceae. Rumput tidak memiliki meristem sekunder, meristem lateral, dan kambium.

B. 1.

Uraian Jaringan epidermis akar memiliki dinding sel yang tipis sehingga mudah dilewati air. Epidermis akar membentuk derivat rambut-rambut akar yang berfungsi untuk memperluas bidang penyerapan. Jaringan epidermis batang memiliki dinding sel yang tebal dilapisi kutikula, sehingga air atau benda asing tidak dapat masuk melalui epidermis. Derivat epidermis batang adalah lentisel yang berfungsi untuk membantu pertukaran gas-gas dalam tubuh tumbuhan.

2.
Pembeda Empulur Berkas pengangkut Dicotyledoneae Ada, berupa parenkim sentral Tipe kolateral terbuka/ bikolateral, ukuran seragam, dan tersusun dalam lingkaran Monocotyledoneae Tidak ada

Jari-jari empulur Perisikel Endodermis Korteks

Tipe kolateral tertutup/ konsentris amfivasal, ukuran makin besar ke arah dalam dan tersusun tersebar Ada, berupa deretan parenkim Tidak ada di antara berkas pengangkut Ada, terdiri atas parenkim Tidak terdiferensiasi dan sklerenkim Nyata Tidak nyata Terdiri atas beberapa lapis Parenkim berkesinambungan hingga ke tengah batang

3. Bagian yang dihilangkan saat mencangkok batang adalah dari kulit luar hingga lapisan kambium. Jika kambium tidak dibersihkan dengan benar, kambium dapat membentuk floem kembali. Floem dihilangkan agar aliran zat-zat makanan dari daun tidak dapat dialirkan ke bawah sehingga pada sayatan atas akan terjadi penumpukan auksin dan karbohidrat. Adanya penumpukan auksin dan karbohidrat tersebut akan merangsang terbentuknya akar pada batang bagian atas sayatan. 4. x = Mesofil Mesofil tersusun dari dua jaringan, yaitu palisade dan spons (bunga karang) yang berfungsi sebagai tempat fotosintesis. y = Berkas pengangkut Berkas pengangkut terdiri atas xilem dan floem. Floem berfungsi mengangkut zat hasil fotosintesis dari daun ke seluruh tubuh. Xilem berfungsi mengangkut air dan unsur hara dari akar ke daun. 5. Dinding sel endodermis pada akar mengalami penebalan gabus yang disebut pita kaspari. Adanya penebalan ini mengakibatkan tidak semua bagian endodermis bisa dilalui air. Hanya bagian endodermis yang tidak mengalami penebalan suberin saja yang bisa dilalui air. Sel ini disebut sel penerus. Adanya sel penerus ini memungkinkan air dapat sampai ke silinder pusat.

Biologi Kelas XI

15

6. Gambar tersebut merupakan gambar trikoma yang terletak pada permukaan daun. Trikoma merupakan modifikasi dari epidermis. Trikoma pada daun berfungsi mengurangi penguapan, melindungi diri dari hewan pengganggu, dan untuk meneruskan rangsang. 7. Lapisan kulit pada biji melinjo sebagai berikut. a. i = kulit luar (sarkotesta) merupakan kulit yang tebal berdaging dan berwarna merah/hijau. b. ii = kulit tengah (sklerotesta) merupakan lapisan yang keras, kuat, dan berkayu. c. iii = kulit dalam (endotesta) merupakan lapisan tipis seperti selaput yang melekat pada inti biji. 8. Bunga sempurna adalah bunga yang memiliki alat perkembangbiakan jantan dan betina. Contoh: bunga sepatu, bunga cabai, dan bunga jeruk, bunga mangga, dan bunga durian. Bunga tidak sempurna

adalah bunga yang hanya memiliki satu jenis alat perkembangbiakan, jantan atau betina saja. Contoh: bunga melinjo, bunga jagung, dan bunga pepaya. 9. Buah majemuk terbentuk dari beberapa bakal buah dari beberapa bunga, sedangkan buah agregat terbentuk dari beberapa bakal buah dari satu bunga. 10. Tanaman Dicotyledoneae bijinya berkeping dua dan bagian perhiasan bunga berjumlah 2, 4, 5, atau kelipatannya, sedangkan pada tanaman Monocotyledoneae bijinya berkeping satu dan bagian perhiasan bunga berjumlah 3 atau kelipatannya.

A.

Pilihan Ganda

3) 4)

Inokulasi Sterilisasi

1. Jawaban: c Setiap sel tumbuhan memiliki kemampuan untuk beregenerasi menjadi tanaman yang lengkap. Teori ini disebut teori totipotensi. Teori totipotensi mendasari penerapan teknik kultur jaringan. 2. Jawaban: e Sterilisasi alat, bahan, dan ruangan dalam mengulturkan eksplan bertujuan menghindari kontaminasi mikrobia, seperti jamur dan bakteri. 3. Jawaban: b Berdasarkan teori totipotensi, setiap sel tumbuhan mempunyai kemungkinan untuk tumbuh menjadi tanaman lengkap, kecuali sel-sel yang telah mati. Baik potongan bagian tanaman yang masih muda atau yang sudah dewasa sama-sama bisa tumbuh dan berkembang menjadi tanaman yang lengkap. 4. Jawaban: b Penanaman eksplan harus dilakukan pada ruangan tertutup dan telah disterilkan seperti entkas atau laminar air flow. Ruang laboratorium terlalu besar untuk penanaman dan memboroskan tempat dan bahan sterilisasi. 5. Jawaban: d 1) Subkultur 2) : pemindahan eksplan ke media baru. Aklimatisasi : proses penyesuaian atau adaptasi plantlet terhadap kondisi lingkungan yang baru.

5)

Isolasi

: penanaman eksplan pada media kultur. : proses ini bertujuan agar eksplan, media, dan peralatan bebas dari hama, jamur, bakteri, dan virus. : pengambilan sebagian sel, jaringan, atau organ yang akan digunakan sebagai eksplan.

6. Jawaban: b NaClO merupakan bahan kimia yang terdapat pada bahan pemutih. Bahan kimia ini berfungsi membunuh kuman (desinfektan) sehingga dapat digunakan untuk sterilisasi eksplan. Adapun pembuatan media padat biasanya menggunakan bahan agar-agar. Penanaman eksplan dan subkultur membutuhkan media kultur yang berisi unsur mikro dan makro. Aklimatisasi biasanya menggunakan campuran tanah dan pasir yang telah disterilisasi. 7. Jawaban: e Unsur-unsur yang terkandung dalam media kultur jaringan sebagai berikut. 1) Bahan pemadat: agar-agar, gelrite , dan phytagel. 2) Garam-garam anorganik: unsur makro dan mikro. 3) Zat-zat organik: gula, myo-inositol, vitamin, asam amino, dan zat pengatur tumbuh. 4) Substansi organik kompleks: air kelapa, ekstrak buah-buahan, ekstrak yeast, pepton, tripton, dan hidrolisat kasein. 5) Bahan tambahan: arang aktif.

16

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

8. Jawaban: b Lingkungan fisik seperti suhu dan cahaya (penyinaran) dalam ruangan tersebut perlu dikontrol untuk mendukung pertumbuhan yang optimal. Proses sterilisasi dan penanaman eksplan juga memerlukan ruangan yang steril, tetapi suhu dan cahaya tidak perlu dikontrol secara ketat. Eksplan yang telah ditanam pada media diletakkan dalam ruangan yang steril dengan pencahayaan dan suhu yang terkontrol. Ruangan yang digunakan untuk membersihkan alat-alat laboratorium dan memindahkan plantlet dari botol kultur tidak mutlak harus steril, tetapi harus bersih. 9. Jawaban: d 2,4-D (2,4-dichlorophenoxyacetic acid) merupakan auksin sintetis yang sering ditambahkan dalam media kultur jaringan. Selain 2,4-D, auksin sintetis yang juga sering digunakan adalah NAA dan IBA. Adapun contoh sitokinin sintetis adalah BAP, sedangkan asam absisat sintetis adalah ABA. Hormon giberelin yang sering digunakan dalam kultur jaringan yaitu GA3. Hormon etilen jarang digunakan dalam kultur jaringan. 10. Jawaban: e Aklimatisasi merupakan kegiatan memindahkan plantlet dari ruangan kultur ke lingkungan yang teduh. Tindakan ini bertujuan untuk mengadaptasikan plantlet dengan lingkungannya yang baru. Plantlet ditanam di polybag dan diletakkan di bawah sungkup agar terlindung dari cahaya matahari langsung. Setelah bibit hasil kultur mampu beradaptasi dengan lingkungan barunya maka sungkup dilepaskan. Plantlet secara perlahan-lahan dipindahkan ke tempat yang langsung terkena cahaya matahari. Pemeliharaan selanjutnya sama dengan bibit yang dihasilkan dari biji. B. Uraian 1. Jaringan tumbuhan merupakan jaringan yang tersusun dari sel-sel yang mempunyai kemampuan totipotensi yaitu tumbuhan mempunyai kemampuan membelah, memanjang, dan berdiferensiasi yang tidak terbatas sehingga jaringan meristem dapat ditumbuhkembangkan menjadi individu baru. 2. Keberhasilan kultur jaringan ditentukan oleh beberapa faktor berikut. a. Eksplan yang digunakan yaitu berupa jenis tanaman, jenis jaringan, ukuran eksplan, kondisi tanaman induk, dan musim saat pengambilan eksplan. b. Perbandingan komposisi senyawa kimia dalam media tanam. c. Kondisi lingkungan, misalnya cahaya, suhu, kelembapan, pH, dan kepadatan media. d. Kondisi kultur dan lingkungan yang steril.

3. Subkultur dilakukan untuk menjamin ketersediaan nutrisi bagi eksplan. Eksplan yang ditanam dalam suatu media akan menggunakan nutrien yang terkandung dalam media tersebut maka nutrien dalam media tersebut semakin lama semakin habis sehingga eksplan perlu dipindahkan ke media yang baru melalui subkultur. Jika tidak dilakukan subkultur, pertumbuhan eksplan akan terhambat atau mati karena kekurangan nutrisi. 4. Beberapa teknik kultur jaringan sebagai berikut. a. Kultur meristem, eksplan yang digunakan berupa jaringan meristem. b. Kultur protoplas, eksplan berupa protoplas. c. Kultur kloroplas, eksplan berupa kloroplas dan biasanya digunakan untuk fusi protoplasma . d. Kultur pollen atau kultur anther, eksplan yang digunakan berupa putik atau benang sari. 5. Tahapan-tahapan yang dilakukan dalam teknik kultur jaringan sebagai berikut. a. Tahapan persiapan dan sterilisasi eksplan Tahap persiapan dilakukan dengan pembuatan media tanam dan sterilisasi alat. Media tanam berupa media agar yang ditambahkan unsur mineral makro, mineral mikro, vitamin, dan zat pengatur tumbuh. Media harus disterilkan menggunakan uap panas bertekanan tertentu dan waktu tertentu agar aseptis. Alat yang digunakan untuk sterilisasi media dan peralatan disebut autoklaf. Selanjutnya, dilakukan pengambilan eksplan dari tanaman yang sehat. b. Tahapan inokulasi Pada tahap ini dilakukan penanaman eksplan dalam ruangan tertutup yang telah disterilkan. Eksplan disterilkan menggunakan larutan NaClO, dipotong-potong kecil, kemudian ditanam dalam media tanam. Selanjutnya, eksplan dalam media kultur ini dipelihara dalam ruangan aseptis yang terkontrol suhu dan pencahayaannya. c. Tahap subkultur Pada tahap ini dilakukan pemindahan eksplan ke dalam media tanam yang baru. Komposisi hormon dalam media tanam yang baru biasanya berbeda dengan komposisi hormon pada media yang digunakan untuk subkultur. d. Tahap aklimatisasi Aklimatisasi dilakukan agar plantlet beradaptasi dengan lingkungan yang baru. Plantlet ditanam dalam polybag dan diletakkan di tempat yang teduh. Seiring dengan pertumbuhannya, intensitas cahaya yang mengenai tanaman hasil kultur ditambah. Setelah bibit hasil kultur jaringan beradaptasi, bibit ditanam pada lingkungan alamiahnya.
Biologi Kelas XI

17

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: b Ujung akar merupakan bagian akar yang terdiri atas sel-sel yang bersifat meristematis. Sel-selnya mudah rusak apabila terjadi gesekan dengan tanah. Oleh karena itu, pada bagian luar ujung akar terdapat tudung akar atau kaliptra yang akan melindungi bagian tersebut saat akar memanjang menembus tanah. Bagian yang menyerap unsur hara yaitu bulu-bulu akar. Bagian yang mengedarkan hasil fotosintesis adalah jaringan pengangkut. Bagian yang membentuk cabang akar adalah perikambium. Bagian yang memperkuat perakaran adalah jaringan penyokong. 2. Jawaban: e Pada akar tumbuhan Dicotyledoneae, antara korteks dan silinder pusat terdapat endodermis. Jaringan xilem terletak di sebelah dalam kambium. Jaringan floem terletak di sebelah luar kambium. Silinder pusat merupakan bagian terdalam dari batang. 3. Jawaban: b Jaringan penguat/penyokong tumbuhan terdiri atas jaringan sklerenkim dan kolenkim. Jaringan penyokong yang memiliki ciri-ciri di atas adalah kolenkim. Sementara itu, jaringan penyokong berupa sklerenkim tersusun dari sel-sel yang telah mati, penebalan sekunder terjadi di seluruh bagian dinding sel, dan terletak pada jaringan dewasa. 4. Jawaban: b Keterangan gambar: 1 = jaringan epidermis 2 = jaringan palisade 3 = rongga udara 4 = jaringan pengangkut 5 = stomata Jaringan palisade merupakan jaringan pada daun yang mengandung banyak klorofil. Jaringan ini berperan dalam proses fotosintesis. Pada jaringan epidermis, rongga udara, jaringan pengangkut, dan stomata tidak terdapat klorofil sehingga pada bagian tersebut tidak terjadi fotosintesis. 5. Jawaban: b Jaringan yang terlihat pada gambar adalah jaringan xilem. Jaringan xilem tersusun oleh unsur trakeal (trakea dan trakeida), serabut xilem, dan parenkim xilem. Sel pengiring merupakan penyusun floem yang berfungsi untuk mengalirkan zat makanan melalui pembuluh tapis. 18

6. Jawaban: e Kambium fasikuler dan kambium gabus termasuk jaringan meristem sekunder. Kolenkim dan parenkim termasuk jaringan dewasa. Pada ujung akar terdapat meristem apikal yang merupakan titik tumbuh primer. 7. Jawaban: b
Jenis Tanaman a. b. c. d. e. Keladi Durian Pisang Waru Bakau Jenis Trikoma Trikoma Rambut Kelenjar Rambut Kelenjar hidatoda bersisik madu bercabang garam

8. Jawaban: a Jaringan yang mempunyai ciri-ciri tersebut adalah jaringan epidermis yang berfungsi melindungi tumbuhan dari pengaruh luar. Tempat pertukaran gas merupakan fungsi stomata. Memperkukuh tubuh tumbuhan merupakan fungsi jaringan kolenkim dan sklerenkim. Fotosintesis terjadi pada jaringan palisade dan jaringan bunga karang. Sebagai alat pengangkutan merupakan fungsi jaringan xilem dan floem. 9. Jawaban: d Sklerenkim tersusun dari serabut sklerenkim (serat sklerenkim) dan sklereid (sel-sel batu). Serabut sklerenkim berbentuk panjang dan terletak dalam bentuk untaian atau lingkaran. Sementara sklereid berukuran lebih pendek dan mempunyai bentuk yang tidak beraturan. Tempurung hampir seluruhnya tersusun dari sklereid sehingga mempunyai struktur keras. 10. Jawaban: d Dinding sel-sel penyusun endodermis mengalami penebalan dari suberin dan kutin sehingga membentuk seperti pita yang dikenal sebagai pita kaspari. 11. Jawaban: c
Korteks

Endodemis

Epidermis

Stele

Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

12. Jawaban: e Keterangan sesuai gambar sebagai berikut. Nomor 1 = korteks Nomor 2 = xilem Nomor 3 = floem Nomor 4 = kambium intravaskular Nomor 5 = kambium intervaskular 13. Jawaban: b Jaringan penguat atau jaringan penyokong terdiri atas jaringan kolenkim dan jaringan sklerenkim. Jaringan kolenkim merupakan jaringan penguat pada bagian tanaman yang masih muda. Adapun jaringan sklerenkim merupakan jaringan penguat pada bagian tanaman yang sudah dewasa. Jaringan epidermis merupakan jaringan pelindung. Jaringan parenkim merupakan jaringan dasar. Jaringan floem merupakan jaringan pengangkut. 14. Jawaban: b Bagian yang diberi tanda X adalah sklerenkim. Sklerenkim berfungsi untuk menguatkan bagian tumbuhan yang sudah dewasa. Melindungi tumbuhan dari pengaruh luar merupakan fungsi epidermis. Menyimpan makanan cadangan merupakan fungsi parenkim penimbun. Sebagai tempat proses fotosintesis merupakan fungsi jaringan mesofil daun. Mengangkut dan mengedarkan zat-zat makanan dari daun ke seluruh bagian tumbuhan merupakan fungsi floem. 15. Jawaban: c Meskipun kulit kayu disayat melingkar sehingga sebagian batang hanya tersisa kayunya, bagian atas sayatan tetap hidup karena xilem masih tetap ada dan berfungsi dengan baik. Pada bagian sayatan kulit atas akan terlihat ada cairan yang keluar merupakan hasil dari fotosintesis yang diangkut floem, tetapi tidak dapat tersalur pada sayatan kulit bawah karena terpotong. 16. Jawaban: e Jaringan parenkim tersusun dari sel-sel hidup dan berdinding tipis. Sel-sel penyusun jaringan parenkim dapat bersifat embrional atau meristematis karena dapat membelah diri dan berdiferensiasi membentuk jaringan dengan fungsi khusus. Dalam keadaan normal jaringan parenkim dapat memperbanyak diri untuk memperbaiki jaringan yang rusak. Jadi, berdasarkan kemampuan sel-selnya untuk membelah diri inilah yang menyebabkan jaringan parenkim dapat memperbanyak diri. 17. Jawaban: b Keterangan gambar sebagai berikut. 1 = jaringan epidermis, sebagai jaringan pelindung. 2 = jaringan palisade, tempat terjadinya fotosintesis.

3 = jaringan spons, tempat terjadinya fotosintesis dan tempat menyimpan sementara hasil fotosintesis. 4 = jaringan pengangkut, terdiri atas xilem yang mengangkut unsur hara dan air menuju ke daun serta floem yang mengangkut hasil fotosintesis ke seluruh bagian tumbuhan. 5 = stomata, sebagai tempat pertukaran gas. 18. Jawaban: e Keterangan gambar: 1 = jaringan epidermis 4 = jaringan kambium 2 = jaringan korteks 5 = jaringan xilem 3 = jaringan floem Jaringan epidermis berfungsi melindungi jaringan di bawahnya. Jaringan floem berfungsi mengedarkan hasil fotosintesis ke seluruh bagian tumbuhan. Jaringan kambium berfungsi membentuk jaringan floem dan jaringan xilem. Jaringan xilem berfungsi mengangkut air dan unsur hara dari dalam tanah. 19. Jawaban: a Jaringan mesofil pada daun ada dua macam, yaitu jaringan palisade dan bunga karang. Jaringan bunga karang tersusun dari sel-sel yang bentuknya beraturan dan susunannya tidak rapat. Akibatnya, jaringan bunga karang memiliki banyak ruang antarsel. Jaringan palisade memiliki sel-sel yang tersusun rapat. Jaringan epidermis, xilem, dan floem bukan jaringan mesofil daun. 20. Jawaban: b Sel-sel epidermis pada biji kapas dapat mengalami modifikasi menjadi serat-serat kapas yang merupakan bahan baku benang. Sel parenkim, kolenkim, sklerenkim, dan meristem tidak dapat mengalami modifikasi menjadi serat. 21. Jawaban: a Jaringan yang sel-selnya mengalami penebalan dinding sel adalah jaringan penguat atau jaringan penyokong. Jaringan penguat terdiri atas sklerenkim dan kolenkim. Sklerenkim memiliki ciri sel-sel penyusunnya merupakan sel mati dan dinding selnya mengalami penebalan zat lignin. Adapun kolenkim memiliki ciri sel-sel penyusunnya merupakan sel hidup dengan penebalan dinding sel dari selulosa. 22. Jawaban: c Endodermis hanya terdapat pada batang tumbuhan berbiji terbuka dan tumbuhan Dicotyledoneae. Pinus merupakan tumbuhan berbiji terbuka. Durian, mangga, dan alamanda merupakan tumbuhan Dicotyledoneae. Endodermis tidak terdapat dalam batang tumbuhan Monocotyledoneae, contoh kelapa.

Biologi Kelas XI

19

23. Jawaban: e Teori tekanan akar menyatakan bahwa air dan mineral naik ke atas dari akar menuju daun karena faktor tekanan akar. Tekanan akar terjadi jika terdapat perbedaan konsentrasi air dalam tanah dengan cairan pada saluran xilem. Tekanan akar paling tinggi terjadi pada malam hari dan dapat mengakibatkan merembesnya tetes-tetes air dari daun tumbuhan (gutasi) melalui saluran yang disebut hidatoda. 24. Jawaban: d Lateks merupakan salah satu hasil metabolit sekunder yang kemudian disimpan dalam jaringan parenkim. 25. Jawaban: b Bagian yang ditunjuk adalah stomata yang berfungsi sebagai tempat pertukaran gas. Kutikula terdapat di atas permukaan epidermis. Kutikula berfungsi untuk mencegah penguapan air. Bagian yang berfungsi melindungi jaringan di bawahnya adalah epidermis. Bagian yang berfungsi mengangkut unsur hara adalah xilem. Bagian yang berfungsi sebagai tempat fotosintesis adalah jaringan palisade dan jaringan spons. 26. Jawaban: e Buah seperti ditunjukkan pada gambar adalah buah jambu monyet. Bagian yang membesar, berdaging lunak, dan berair pada jambu monyet merupakan perkembangan dari tangkai bunga. Buah yang sebenarnya adalah bagian yang berbentuk kecil dan berkulit keras yang sering disebut mete. 27. Jawaban: d Penebalan zat gabus pada dinding endodermis disebut pita kaspari. Penebalan ini tidak dapat dilalui air. Namun, tidak semua sel-sel endodermis mengalami penebalan sehingga air dapat masuk ke stele. Sel-sel yang tidak mengalami penebalan dinamakan sel penerus/sel peresap. 28. Jawaban: c Jaringan kolenkim adalah jaringan penyokong pada tumbuhan yang mengalami penebalan tidak teratur pada dinding selnya. Dinding sel pada jaringan kolenkim mengalami penebalan sekunder oleh selulosa, hemiselulosa, dan pektin. Adapun lignin merupakan zat yang ditemukan pada penebalan dinding sel pada jaringan sklerenkim. 29. Jawaban: b Jaringan penyusun daun terdiri atas epidermis, stomata, berkas pengangkut, dan mesofil. Mesofil daun Monocotyledoneae hanya tersusun dari parenkim spons. Adapun mesofil daun Dicotyledoneae tersusun dari parenkim palisade dan parenkim spons. 20
Struktur dan Fungsi Jaringan Tumbuhan

30. Jawaban: c Kepala putik merupakan bagian bunga yang berkembang dan ikut membentuk buah manggis. Daun kelopak merupakan bagian bunga yang ikut menyusun pembentukan buah terung. Tangkai putik merupakan bagian bunga yang ikut menyusun pembentukan buah jagung. Tangkai bunga merupakan bagian bunga yang ikut menyusun pembentukan buah jambu monyet. Dasar bunga merupakan bagian bunga yang ikut menyusun pembentukan buah tanaman elo. B. Uraian

1. Ciri-ciri jaringan kolenkim sebagai berikut. a. Tersusun dari sel-sel hidup. Umumnya dijumpai di bawah epidermis batang, tangkai daun, tangkai bunga, ibu tulang daun, dan buah. Kolenkim jarang terdapat di akar. b. Dinding selnya tidak mengandung lignin, tetapi mengandung selulosa, pektin, dan hemiselulosa sebagai penguat pada organorgan tumbuhan yang masih muda atau bagian tubuh tumbuhan yang lunak. c. Merupakan penguat utama organ-organ tumbuhan yang masih aktif mengadakan pertumbuhan dan perkembangan. Ciri-ciri jaringan sklerenkim sebagai berikut. a. Terdiri atas sel-sel mati dengan dinding sel tebal. b. Hanya terdapat pada organ tumbuhan yang tidak lagi mengadakan pertumbuhan dan perkembangan. c. Merupakan jaringan penguat dengan dinding sekunder yang tebal dan terdiri atas lignin. 2. Parenkim berdasarkan bentuknya dibedakan menjadi empat macam berikut. a. Parenkim palisade, berbentuk panjang, tegak dan mengandung kloroplas. Parenkim ini menyusun mesofil daun. b. Parenkim bunga karang, bentuk dan ukuran sel bunga karang tidak teratur dengan ruang antarsel relatif lebih besar. c. Parenkim lipatan, merupakan parenkim yang dinding selnya mengalami lipatan ke arah dalam serta banyak mengandung kloroplas. d. Parenkim bintang, berbentuk seperti bintang dan bersambungan pada ujung-ujungnya. 3. a. Stoma, terdapat pada epidermis daun atau pada batang yang masih muda. Stomata berfungsi sebagai tempat pertukaran gas-gas O2 dan CO2. Sel kipas, terdapat pada epidermis daun Poaceae. Sel kipas berfungsi untuk mencegah penguapan yang berlebihan.

b.

c.

Trikoma, berupa tonjolan atau rambut di antara sel epidermis pada daun, bunga, buah, atau akar. Beberapa fungsi trikoma yaitu sebagai jaringan pelindung (terutama untuk mencegah penguapan berlebihan), sebagai alat pengisap air dan garam-garam mineral, membantu penyebaran biji, sebagai alat ekskresi, dan sebagai alat penerus rangsang dari luar. Aerenkim adalah parenkim yang berfungsi untuk menyimpan udara karena mempunyai banyak ruang antarsel. Aerenkim terdapat pada batang dan daun tumbuhan hidrofit. Warna merah terdapat pada bagian nomor 2. Bagian nomor 2 berwarna merah karena merupakan jaringan xilem. Jaringan ini berfungsi mengangkut air dan zat terlarut (warna merah) dari akar menuju daun sehingga bagian yang berwarna merah menunjukkan jaringan xilem.

Epidermis

Mesofil

Xilem Sklerenkim Floem

4. a.

Struktur daun Monocotyledoneae

b. 5. a. b.

Pembeda mesofil Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae adalah pada mesofil daun. Pada mesofil daun Dicotyledoneae terdapat parenkim palisade dan parenkim spons (jaringan bunga karang), sedangkan pada mesofil daun Monocotyledoneae, hanya berupa jaringan bunga karang atau parenkim spons. 9. a. b. Akar tumbuhan Dicotyledoneae. A = endodermis B = xilem C = floem D = korteks E = epidermis Buah sejati adalah buah yang seluruhnya terbentuk dari bakal buah, sedangkan buah semu adalah buah yang terbentuk dari bakal buah dan bagian lain dari bunga. Berdasarkan jumlah bakal buah dan bunga yang berperan dalam pembentukan buah sejati, buah dibedakan menjadi tiga macam berikut. 1) Buah tunggal adalah buah yang dibentuk oleh satu bakal buah, contoh buah mangga, buah pepaya, dan buah durian. 2) Buah majemuk adalah buah yang dibentuk oleh beberapa bakal buah dari beberapa bunga, contoh buah nanas, buah nangka, dan buah pandan. 3) Buah agregat adalah buah yang dibentuk oleh beberapa bakal buah dari satu bunga, contoh buah murbei dan buah cempaka.

6.
Pembeda Sel-sel penyusun Unsur-unsur penyusun Xilem Sel-sel mati dengan dinding sel yang tebal Trakea Trakeid Serat xilem Parenkim xilem Floem Sel-sel hidup dan selsel mati Unsur tapis Sel pengiring Sel albumin Parenkim floem

10. a.

b.

7. Tempurung kelapa memiliki struktur yang sangat keras dan tebal karena mengandung sel sklereid yang berkelompok. Sel sklereid sangat keras karena dinding sel mengalami penebalan sekunder oleh lignin. Sel sklereid termasuk penyusun jaringan penyokong sklerenkim. 8.
Stomata Kutikula Sklerenkim

Rongga udara Mesofil Xilem Floem


Kutikula

Sklerenkim Epidermis bawah

Penampang melintang daun Monocotyledoneae

Biologi Kelas XI

21

Model Pengintegrasian Nilai Pendidikan Karakter Standar Kompetensi


2. Memahami keterkaitan antara struktur dan fungsi jaringan tumbuhan dan hewan, serta penerapannya dalam konteks Salingtemas.

Kompetensi Dasar
2.2 Mendeskripsikan struktur jaringan hewan Vertebrata dan mengaitkannya dengan fungsinya.

Nilai
Religius

Indikator
Bersyukur kepada Tuhan dengan cara merawat anggota tubuh agar tetap sehat.

Pada bab ini akan dipelajari: 1. Jaringan Hewan Vertebrata. 2. Organ dan Sistem Organ Hewan Vertebrata.

Struktur dan Fungsi Jaringan pada Hewan Vertebrata

Mendeskripsikan jaringan hewan Vertebrata

Mendeskripsikan organ dan sistem organ

Menjelaskan jaringan epitelium dan fungsinya Menjelaskan jaringan pengikat dan fungsinya Menjelaskan jaringan otot dan fungsinya Menjelaskan jaringan saraf dan fungsinya Mengamati preparat awetan dari jaringan tulang rawan dan jaringan tulang keras

Menjelaskan jenis-jenis organ dalam suatu sistem organ Menggambar sistem organ beserta organ penyusunnya

Siswa mampu mendeskripsikan jaringan-jaringan yang menyusun tubuh hewan Vertebrata beserta fungsinya

Siswa mampu mendeskripsikan organ dan sistem organ

Siswa mampu mendeskripsikan struktur jaringan hewan Vertebrata dan mengaitkannya dengan fungsinya

22

Struktur dan Fungsi Jaringan pada Hewan Vertebrata

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: b Jaringan epitel secara umum memiliki beberapa fungsi berikut. 1) Sebagai pelindung atau proteksi jaringan yang berada di sebelah dalamnya. 2) Sebagai kelenjar yang berfungsi dalam pembuatan, penyimpanan, dan sekresi zatzat kimia. Ada dua macam kelenjar yaitu kelenjar eksokrin dan kelenjar endokrin. Kelenjar eksokrin merupakan kelenjar yang memiliki saluran pengeluaran untuk menyalurkan hasil sekresinya. Contoh kelenjar eksokrin adalah pankreas yang menghasilkan enzim-enzim pencernaan. Kelenjar endokrin merupakan kelenjar yang tidak memiliki saluran pengeluaran. Hasil sekresi kelenjar endokrin langsung memasuki sistem peredaran darah. Contohnya kelenjar adrenal yang menyekresikan hormon glukokortikoid. Hormon ini berfungsi mengatur kadar glukosa dalam tubuh. 3) Sebagai penerima rangsang atau reseptor, disebut epitel sensoris atau neuroepitelium. Sebagian besar epitel sensoris berada di alat indra. 4) Sebagai pintu gerbang lalu lintas zat, berfungsi melakukan penyerapan zat ke dalam tubuh dan mengeluarkan zat dari dalam tubuh. Contohnya jaringan epitel pada alveolus paru-paru, jonjot usus, dan nefron ginjal Pemberi bentuk tubuh merupakan fungsi salah satu jaringan pengikat yaitu jaringan tulang. 2. Jawaban: a Faring tersusun dari epitel silindris berlapis. Kandung kemih dan pelvis ginjal tersusun dari jaringan epitel transisional. Lambung dan usus halus tersusun dari epitel silindris selapis. 3. Jawaban: c Ciri-ciri jaringan tulang seperti pada soal merupakan ciri-ciri jaringan tulang rawan hialin. Tulang rawan elastis mempunyai matriks berwarna keruh kekuningan terdapat pada epiglotis dan daun telinga. Tulang rawan fibrosa gelap keruh terdapat pada ruas-ruas tulang belakang dan persendian. Sementara itu, tulang kompak dan spons termasuk jaringan tulang keras.

4. Jawaban: e Kelenjar endokrin (kelenjar buntu) adalah kelenjar yang tidak mempunyai saluran khusus yang menghasilkan hormon. Hormon berasal dari kata hormaein yang berarti memacu atau menggiatkan. Hormon berfungsi untuk mengatur homeostasis, memacu pertumbuhan, reproduksi, metabolisme, dan tingkah laku. Hormon disalurkan ke bagian tubuh yang memerlukan melalui pembuluh darah. Contoh kelenjar endokrin yaitu kelenjar adrenalin dan kelenjar tiroid. 5. Jawaban: c Jaringan yang ditunjukkan oleh huruf c merupakan jaringan penyusun otot jantung yang melakukan fungsi kontraksi periodik. Jenis jaringan yang ditunjukkan oleh huruf a adalah jaringan penyusun otot polos yang menyusun organ-organ dalam, misal organ pencernaan. Jaringan yang ditunjukkan oleh huruf b merupakan jaringan tulang keras yang berfungsi membentuk rangka untuk melindungi organ dalam dan memberi bentuk pada tubuh. Jaringan yang ditunjukkan oleh huruf d merupakan jaringan epitel silindris berlapis yang menyusun saluran tubuh bagian dalam, seperti uretra. Adapun jaringan yang ditunjukkan oleh huruf e merupakan jaringan ikat yang berfungsi menjadi penghubung antarjaringan atau antarorgan. 6. Jawaban: e Jaringan pengikat dengan sifat khusus mempunyai fungsi khusus, misalnya menunjang jaringan lunak dan membentuk sel-sel darah. Jaringan pengikat dengan sifat khusus terdiri atas jaringan tulang rawan (kartilago)/jaringan tulang keras (osteon), jaringan darah, dan jaringan limfa atau getah bening. Jaringan otot tidak termasuk jaringan pengikat. Jaringan otot berfungsi melakukan pergerakan. 7. Jawaban: d Otot polos terdapat pada alat-alat tubuh bagian dalam sehingga disebut juga otot visera, misal pada pembuluh darah, pembuluh limfa, saluran pencernaan, kandung kemih, dan saluran pernapasan. Sementara itu, otot lurik terdapat pada rangka, lidah, bibir, kelopak mata, dan diafragma. Adapun otot jantung terdapat pada jantung. 8. Jawaban: e Jaringan pengikat mempunyai beberapa fungsi, yaitu untuk melekatkan suatu jaringan dengan jaringan lain, membungkus organ-organ, mengisi rongga di antara organ-organ, dan menghasilkan imunitas. Menggerakkan rangka tubuh merupakan

Biologi Kelas XI

23

fungsi jaringan otot. Melindungi dan melapisi tubuh, menerima dan meneruskan rangsang, serta menyekresikan hormon dan enzim merupakan fungsi jaringan epitel. 9. Jawaban: b Ciri-ciri jaringan otot lurik yaitu memiliki satu inti di pinggir dan kerja menurut kehendak. Sementara itu, memiliki inti satu di tengah, sel berbentuk gelendong, dan kerjanya di luar kehendak merupakan ciri-ciri otot polos. Memiliki sel berbentuk silindris dan bercabang merupakan ciri otot jantung. 10. Jawaban: d Akson dikelilingi oleh sel Schwann. Akson diselubungi oleh selaput neurilema. Sebelah dalam neurilema terdapat selubung mielin. Bagian akson yang tidak tertutup oleh selubung mielin dinamakan nodus Ranvier. Titik pertemuan antara ujung akson yang satu dengan yang lain disebut sinapsis. Sinapsis berfungsi meneruskan rangsang ke sel saraf yang lain dengan cara mengeluarkan neurotransmiter. B. Uraian

3.

Inti sel

Ciri-ciri otot lurik sebagai berikut. a. Sel penyusunnya berbentuk silindris atau serabut panjang. b. Memiliki banyak inti sel dan terletak di tepi. c. Bekerja di bawah kehendak. d. Kontraksi bersifat cepat, tidak teratur, dan mudah lelah. e. Umumnya melekat pada rangka. 4. a. b. A = tulang kompak B = tulang spons Ciri-ciri tulang spons yaitu memiliki susunan matriks longgar atau berongga. Pada tulang spons tidak terdapat sistem Havers. Tulang spons terdiri atas trabekula tulang yang saling berhubungan satu dengan lainnya. Ciri-ciri tulang kompak yaitu sel-sel tulangnya tersusun membentuk sistem Havers. Bagian tengah sistem Havers terdapat saluran Havers. Di antara dua saluran Havers dihubungkan oleh saluran Volkman. Di sekeliling sistem Havers terdapat lamela. Pada lamela terdapat osteosit yang menempati lakuna. X = dendrit Y = badan sel Z = akson Dendrit berfungsi membawa impuls ke badan sel saraf. Badan sel saraf mengandung inti sel dan neuroplasma. Neurit atau akson berfungsi memawa impuls meninggalkan badan sel saraf.

1. Jaringan epitel memiliki fungsi di dalam tubuh sebagai berikut. a. Melindungi jaringan yang terdapat di bawahnya, misalnya epitel di permukaan kulit. b. Sebagai pintu gerbang masuk dan keluarnya zat, misalnya epitel alveolus paru-paru. c. Melaksanakan fungsi sekresi (menghasilkan getah cair), misalnya epitel kelenjar ludah, tiroid, dan adrenal. d. Melaksanakan fungsi absorpsi, misalnya epitel jonjot usus. e. Melaksanakan fungsi filtrasi, misalnya epitel nefron ginjal. f. Melaksanakan fungsi sebagai neuroreseptor (menerima rangsang dari luar), misal epitel di sekitar alat-alat indra. 2. Struktur jaringan pengikat berupa serabut-serabut yang tersusun longgar dan matriks yang berupa cairan lendir (mucus). Pada matriks terdapat serabut kolagen yang fleksibel, tetapi tidak elastis. Jaringan pengikat longgar berfungsi sebagai medium penyokong, pengisi ruang di antara organ, dan mengelilingi elemen-elemen jaringan lain.

5. a.

b.

24

Struktur dan Fungsi Jaringan pada Hewan Vertebrata

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: a Ada tiga macam otot penyusun tubuh Vertebrata, yaitu otot rangka atau otot lurik, otot polos, dan otot jantung. Otot lurik bekerja sesuai dengan kehendak kita. Contoh otot lurik terhadap pada lidah. Otot polos merupakan otot yang bekerja tidak sadar, tidak mudah lelah, berinti satu, dan banyak ditemukan pada organ-organ dalam, contoh lambung, usus, pembuluh darah, dan paru-paru. Otot jantung terdapat pada jantung. 2. Jawaban: e Kumpulan organ yang berfungsi menghasilkan hormon disebut sistem endokrin. Organ yang termasuk sistem endokrin antara lain tiroid, paratiroid, adrenal, pankreas, dan kelenjar kelamin. Sementara itu, jantung termasuk sistem transportasi, ginjal termasuk sistem ekskresi, dan lambung termasuk sistem digesti. 3. Jawaban: d Organ-organ penyusun sistem transportasi antara lain jantung, pembuluh limfa, dan vena porta hepatika. Sementara itu, paru-paru dan trakea termasuk organ penyusun sistem pernapasan. 4. Jawaban: a Hewan spons merupakan organisme tingkat jaringan sehingga belum memiliki sistem organ. Ubur-ubur (Aurelia sp.) dan cacing gilig meskipun termasuk hewan Invertebrata, tetapi sudah memiliki beberapa sistem organ, misal sistem ekskresi. Adapun ikan dan burung elang merupakan Vertebrata dengan sistem organ kompleks. 5. Jawaban: b Pankreas, usus, kerongkongan, dan lambung merupakan penyusun sistem pencernaan. Sementara itu, trakea merupakan penyusun sistem pernapasan. 6. Jawaban: c Uretra merupakan saluran yang menyusun sistem organ ekskresi dan reproduksi. Uretra bertugas sebagai saluran keluar urine dari vesica urinaria. Pada sistem reproduksi laki-laki, uretra selain berfungsi sebagai saluran urinaria juga berfungsi sebagai saluran akhir reproduksi yang terdapat di dalam penis. 7. Jawaban: e Organ yang ditunjuk dengan tanda X pada gambar adalah jantung. Jantung termasuk organ yang menyusun sistem transportasi atau peredaran

darah. Sementara itu, sistem digesti atau pencernaan tersusun dari mulut, kerongkongan, lambung, usus halus, usus besar, dan anus. Sistem respirasi tersusun dari hidung, faring, laring, trakea, bronkus, dan paru-paru. Sistem saraf tersusun dari otak, sumsum tulang belakang, dan ganglion. Sistem reproduksi tersusun dari testis dan ovarium. 8. Jawaban: c
Sistem 1) Integumen 2) Rangka Fungsi Pelindung tubuh. Menggerakkan bagian tubuh dan untuk berpindah, menegakkan tubuh, melindungi organ-organ di dalamnya, tempat melekatnya otot, dan alat gerak pasif. Menerima dan merespons rangsang dari lingkungannya. Menentukan postur tubuh, menyimpan glikogen, dan sebagai alat gerak aktif. Memproduksi hormon-hormon untuk mengatur metabolisme dalam tubuh.

3) Saraf 4) Otot 5) Endokrin

9. Jawaban: d Trakea dilapisi oleh jaringan epitel silindris selapis bersilia. Jaringan epitel silindris selapis bersilia berfungsi menghasilkan mucus yang berperan menangkap benda asing yang masuk ke dalam trakea. Getaran silianya befungsi untuk mengeluarkan benda asing tersebut dan sebagai pelapis saluran sekresi kelenjar. Epitel transisional berfungsi menahan regangan dan tekanan. Epitel transisional terdapat pada kandung kemih, uretur, dan pelvis ginjal. Epitel kubus selapis berfungsi sebagai pelindung serta melakukan fungsi absorpsi dan sekresi. Epitel kubus selapis terdapat pada kelenjar air liur, retina mata, dinding ovarium dan saluran nefron. Epitel kubus berlapis berfungsi sebagai proteksi dan penghasil mucus. Epitel kubus berlapis terdapat pada kelenjar keringat, kelenjar minyak, ovarium dan buah zakar. Epitel silindris berlapis berfungsi sebagai proteksi dan penghasil mucus. Epitel silindris berlapis terdapat pada lapisan konjungtiva, dinding dalam kelopak mata, laring, faring, dan uretra. 10. Jawaban: c Jaringan yang ditunjukkan oleh huruf X merupakan jaringan epitel silindris selapis pada lapisan mukosa usus halus. Jaringan tersebut memiliki fungsi proteksi terhadap jaringan di bawahnya dan absorpsi (penyerapan) zat.

Biologi Kelas XI

25

B.

Uraian

1. Sistem Havers adalah kesatuan sel-sel tulang dan matriks tulang yang mengelilingi suatu pembuluh darah dan saraf yang membentuk suatu sistem. Di dalam sistem Havers terdapat lamela konsentris atau lingkaran-lingkaran yang merupakan kesatuan pembuluh darah dan sel saraf. Selain itu, di dalam lamela konsentris terdapat rongga/cawan tempat sel tulang yang disebut lakuna. Antarlakuna dihubungkan oleh kanal-kanal kecil yang disebut kanalikuli. Kanalikuli berperan dalam menyalurkan kebutuhan nutrisi sel tulang. 2. Tidak, fungsi setiap sistem organ dipengaruhi oleh sistem organ yang lain. Semua sistem organ saling bekerja sama dalam membentuk sistem kehidupan pada organisme. Kerusakan atau gangguan pada satu sistem organ akan memengaruhi kerja sistem organ yang lain. Contoh jika sistem peredaran darah terganggu, oksigen dalam darah tidak dapat diangkut dengan baik ke sel-sel tubuh. Akibatnya sistem gerak (otot) dan sistem saraf pun terganggu karena sel-selnya kekurangan oksigen. 3. Sistem kelenjar endokrin tersusun dari kelenjar pituitari, tiroid, paratiroid, pankreas, adrenal, kelenjar kelamin, dan kelenjar timus. Kelenjar endokrin berfungsi memproduksi hormon untuk mengatur metabolisme dalam tubuh.

4. Usus merupakan salah satu organ dalam sistem pencernaan. Usus tersusun dari beberapa jaringan yaitu jaringan epitel, jaringan ikat, jaringan otot, dan jaringan saraf. Jaringan-jaringan tersebut tergabung untuk melakukan fungsi yang sama yaitu mencerna makanan yang masuk ke usus. Bagian-bagian usus dari luar ke dalam yaitu jaringan ikat serosa untuk menggantungkan usus ke organ lain, jaringan otot polos memanjang, jaringan otot polos melingkar, jaringan ikat longgar, jaringan otot polos mukosa, jaringan ikat longgar mukosa, dan jaringan epitel silindris yang merupakan jaringan terdalam dari rongga usus. Selain itu juga terdapat jaringan saraf dan jaringan darah. 5. Osteomyelitis merupakan penyakit infeksi yang menyerang jaringan tulang karena mikroorganisme terutama Staphylococcus yang mencapai tulang melalui patah tulang terbuka atau gigi karies. Tulang termasuk salah satu organ penyusun sistem rangka. Jadi, jika terserang penyakit osteomyelitis maka sistem rangka akan mengalami gangguan.

A. Pilihan Ganda 1. Jawaban: a Epitel pipih selapis berfungsi sebagai pelapis bagian dalam rongga dan saluran, tempat difusi dan infliltrasi. Epitel ini terletak di kapsul Bowman, lapisan dalam pembuluh darah dan limfa, alveolus paru-paru, ruang jantung, selaput bagian dalam telinga, dan sel ekskresi kecil dari sebagian besar kelenjar. Epitel kubus selapis berfungsi untuk proteksi, absorpsi, dan sekresi (penghasil lendir atau mucus). Epitel kubus selpis terdapat pada kelenjar air liur, retina, mata, dinding ovarium, dan saluran dalam nefron ginjal. Epitel silindris selapis berfungsi untuk proteksi, sekresi, difusi, dan absorpsi zat. Epitel silindris selapis terdapat pada dinding saluran pencernaan, kantong empedu, rahim, dan saluran pernapasan. Epitel kubus berlapis dan epitel pipih berlapis berfungsi untuk proteksi dan penghasil mucus. Epitel kubus berlapis terdapat pada kelenjar keringat, ovarium, dan buah zakar. Epitel pipih berlapis terdapat pada kulit, rongga mulut, esofagus, laring, dan rongga hidung.

2. Jawaban: a Ciri-ciri tulang rawan fibrosa sebagai berikut. 1) Serabut berupa serabut kolagen yang padat dan kasar. 2) Warna matriks gelap dan keruh. 3) Terletak pada ruas-ruas tulang belakang, simfisis pubis, dan persendian. 4) Berfungsi menyokong dan melindungi bagian di dalamnya. Tulang rawan elastis memiliki serabut yang halus serta matriksnya berwarna putih kebiru-biruan dan tembus cahaya. Tulang rawan hialin memiliki serabut elastis dan serabut kolagen serta matriksnya berwarna keruh kekuning-kuningan. Tulang kompak dan tulang spons termasuk tulang padat. 3. Jawaban: d Jaringan epitel silindris selapis bersilia melindungi trakea (nomor 3) dan jaringan epitel pipih berlapis melindungi kulit (nomor 5). Kelenjar keringat (nomor 1) dan kelenjar (nomor 4) minyak dilindungi oleh jaringan epitel kubus berlapis. Sementara itu, alveolus (nomor 2) dilindungi oleh epitel pipih selapis.

26

Struktur dan Fungsi Jaringan pada Hewan Vertebrata

4. Jawaban: e Jaringan epitel yang melapisi bagian dalam kelenjar minyak dan ovarium adalah epitel kubus berlapis (e). Epitel pipih selapis (a) merupakan pelapis bagian dalam pembuluh limfa, pembuluh darah, ruang jantung, alveolus paru-paru, dan selaput bagian dalam telinga. Epitel kubus selapis (b) terdapat pada epitel permukaan ovarium, retina mata, nefron ginjal, dan kelenjar air liur. Epitel slilindris (c) terdapat pada saluran pencernaan, saluran pernapasan atas, dan rahim. Epitel transisional ( d ) terdapat pada pelvis ginjal, ureter, dan kandung kemih. 5. Jawaban: b Gambar pada soal adalah jaringan epitel pipih berlapis dan dapat ditemukan di rongga hidung. Sementara itu, jaringan epitel silindris selapis terdapat di saluran pencernaan, jaringan epitel kubus selapis banyak terdapat di dinding ovarium, epitel pipih selapis terdapat di alveolus, dan jaringan epitel transisional terdapat di kandung kemih. 6. Jawaban: c Jaringan tulang termasuk jaringan pengikat dengan sifat khusus. Jaringan tulang tersusun dari sel-sel yang diliputi oleh matriks. Jaringan yang membatasi rongga dengan membran dasar yaitu jaringan epitel. Organ yang berfungsi sebagai alat koordinasi tersusun dari jaringan saraf. 7. Jawaban: d Jaringan pada gambar tersebut adalah otot jantung. Otot jantung berfungsi melakukan gerak kontraksi jantung untuk memompa darah. Melakukan gerak peristaltik esofagus dan usus besar merupakan fungsi otot polos. Melakukan gerak mengangkat lengan dan gerak mengembang pada dada saat bernapas merupakan fungsi otot lurik. 8. Jawaban: d Jaringan pengikat padat yang serabutnya tersusun teratur disebut fasia, contoh tendon yaitu ujung otot yang melekat pada tulang. Jaringan ikat padat yang serabutnya kurang teratur, contoh ligamen yang berfungsi sebagai penghubung tulang. Ligamen kebanyakan tersusun dari serabut kolagen. Sementara itu, kolagen merupakan serat yang menyusun tulang rawan fibrosa. 9. Jawaban: d Ciri-ciri tulang rawan elastis sebagai berikut. 1) Tersusun dari serabut elastis dan kolagen. 2) Matriks berwarna keruh kekuning-kuningan. 3) Terletak di epiglotis, daun telinga, dan bronkiolus. 4) Berfungsi memberi fleksibilitas dan sokongan.

Sementara itu, matriks berwarna putih kebiruan dan membentuk rangka embrio merupakan ciri kartilago hialin. 10. Jawaban: d
Jaringan 1) Otot 2) Epitel 3) Pengikat 4) Saraf 5) Embrional Fungsi Alat gerak aktif. Proteksi, absorpsi, dan sebagai kelenjar. Mengikat antarjaringan. Merespons rangsang. Merupakan jaringan muda yang selselnya selalu mengadakan pembelahan.

11. Jawaban: d Beberapa jenis sel-sel penyusun jaringan pengikat sebagai berikut. 1) Fibroblas, berfungsi menyintesis dan menyekresikan protein ke dalam serabut. 2) Makrofag, sel yang bentuknya tidak teratur, umumnya terletak di dekat pembuluh darah, berfungsi dalam pinositosis dan fagositosis. 3) Sel tiang (sel mast), berfungsi menghasilkan substansi heparin dan histamin. Substansi heparin berfungsi mencegah pembekuan darah dan histamin berfungsi meningkatkan permeabilitas darah. 4) Sel lemak, berfungsi menyimpan lemak. 5) Sel darah putih, berfungsi melawan patogen penyebab penyakit. 12. Jawaban: d Jaringan pengikat padat dibedakan menjadi 2, yaitu yang serabutnya tersusun secara teratur berupa fasia dan tendon dan jaringan yang serabutnya kurang teratur misal ligamen. Sementara itu, jaringan lemak dan jaringan tulang merupakan jaringan pengikat dengan sifat khusus. 13. Jawaban: e Kartilago fibrosa mengandung serabut kolagen yang padat dan kasar sehingga matriksnya berwarna gelap dan keruh. Kartilago fibrosa terdapat pada ruas-ruas tulang belakang, simfisis pubis (gelang pinggang), dan persendian. Sementara itu, kartilago hialin mengandung serabut kolagen yang halus. Kartilago elastis mengandung serabut elastis dan serabut kolagen. Adapun tulang kompak dan tulang spons termasuk dalam jaringan tulang keras yang bersifat keras dan kaku.

Biologi Kelas XI

27

14. Jawaban: d 1 = lakuna 2 = sistem Havers 3 = kanal pusat 4 = osteosit 5 = kanalinuli 15. Jawaban: e Gambar tersebut merupakan jaringan ikat longgar yang memiliki ciri-ciri sel-selnya jarang, mengandung matriks berisi cairan lendir yang mengandung serabut kolagen yang fleksibel dan terdapat di sekitar pembuluh darah dan saraf. Selselnya tersimpan dalam lakuna, organ dalam dan matriksnya mengalami kalsifikasi merupakan ciriciri jaringan tulang keras. Sementara itu, matriksnya terdiri atas kondrin merupakan ciri jaringan tulang rawan. 16. Jawaban: d Kumpulan berbagai jaringan yang mempunyai suatu fungsi khusus disebut organ, contoh paruparu, jantung, ginjal, dan otak. Ovum bukan termasuk organ, tetapi sel. 17. Jawaban: b Usus merupakan organ dalam yang kerjanya tidak sadar karena tersusun dari otot polos. Usus memiliki jaringan ikat untuk menggantungkan usus ke organ lain dan memiliki jaringan epitel yang berfungsi untuk absorpsi (menyerap) sari makanan. 18. Jawaban: b Ciri-ciri tersebut merupakan ciri otot rangka. Otot rangka berfungsi untuk menggerakkan rangka. Jaringan yang berfungsi menggerakkan organorgan dalam tubuh adalah jaringan otot polos. Jaringan yang berfungsi menerima dan menghantarkan impuls adalah jaringan saraf. Jaringan yang berfungsi menghubungkan jaringan satu dengan lainnya adalah jaringan ikat. Jaringan yang berfungsi menyimpan lemak cadangan adalah jaringan lemak. 19. Jawaban: d Otot polos dan otot jantung terdapat di organ dalam yang kerjanya tidak dipengaruhi kehendak, sedangkan otot rangka/otot lurik kerjanya sesuai kehendak kita. 20. Jawaban: c Sistem Havers hanya dimiliki oleh jaringan tulang keras (osteon), contoh tulang kering. Sementara itu, daun telinga, tenggorokan, epiglotis, dan hidung tersusun dari jaringan tulang rawan.

21. Jawaban: c
Sifat 1) Tempat 2) Letak inti 3) Bentuk 4) Serat lintang 5) Kontraksi otot Otot Jantung Jantung Di tengah Silindris Ada Tidak sadar Otot Polos Organ dalam Di tengah Gelendong Tidak ada Tidak sadar Otot Lurik Rangka Di tepi Silindris Ada Disadari

22. Jawaban: c Daging yang melekat pada tulang paha ayam sebenarnya merupakan jaringan otot lurik. Otot polos menyusun organ-organ dalam tubuh, misalnya jantung, lambung, usus, dan pankreas. Jaringan ikat terdiri atas jaringan pengikat biasa (terdiri atas jaringan pengikat longgar dan jaringan pengikat padat) dan jaringan pengikat dengan sifat khusus (contohnya jaringan tulang rawan, jaringan tulang keras, jaringan darah, dan jaringan limfa). 23. Jawaban: c Sinapsis adalah titik temu antara ujung akson satu neuron dengan neuron yang lain. Bagian ini akan melepaskan neurontransmiter untuk meneruskan rangsang ke sel saraf lain. Mielin = selubung pada akson bagian dalam Neurilema = selubung akson bagian luar Dendrit = membawa impuls ke badan saraf Nodus Ranvier = bagian akson yang tidak tertutup selubung mielin 24. Jawaban: a Ureter dan pelvis gijal dilapisi oleh jaringan epitel transisional. Kelenjar minyak dan ovrium dilapisi oleh jaringan epitel kubus berlapis. Kelanjar air liur dan retina mata dilapisi oleh jaringan epitel kubus selapis. Alveolus paru-paru dan ruang jantung dilapisi oleh jaringan epitel pipih selapis. Dinding dalam lambung dan kantong empedu dilapisi oleh jaringan epitel silindris selapis. 25. Jawaban: c 1) Epitel pipih selapis terdapat pada kapsul Bowman pada ginjal, lapisan dalam pembuluh darah dan limfa, alveolus, ruang jantung, dan sel ekskresi kecil pada sebagian besar kelenjar. 2) Epitel pipih berlapis terdapat pada kulit, rongga mulut, esofagus, laring, vagina, anus, dan rongga hidung. 3) Epitel kubus selapis terdapat pada kelenjar air liur, retina mata, dinding ovarium, dan saluran dalam nefron ginjal.

28

Struktur dan Fungsi Jaringan pada Hewan Vertebrata

4)

5)

Epitel silindris selapis terdapat pada dinding dalam usus, kantong empedu, rahim, saluran pernapasan bagian atas, dan saluran pencernaan. Epitel silindris berlapis semu terdapat pada rongga hidung dan trakea.

B.

Uraian

26. Jawaban: c Sistem saraf tersusun dari organ otak, sumsum tulang belakang, simpul-simpul saraf (ganglion). Sementara itu, tengkorak termasuk organ penyusun sistem rangka. Jantung dan kelenjar limfa termasuk organ penyusun sistem transportasi. 27. Jawaban: a Keterangan gambar: 1 = jonjot usus, berfungsi memperluas permukaan usus halus yang berpengaruh terhadap proses penyerapan makanan. 2 = venula (pembuluh darah balik), berfungsi mengangkut darah yang mengandung banyak CO2. 3 = kelenjar usus, berfungsi menghasilkan getah pencernaan. 4 = pembuluh limfa, berfungsi mengangkut asam lemak dan gliserol. 5 = jaringan otot, berperan dalam gerakan peristaltik. 28. Jawaban: d
Jaringan 1) Penis 2) Ovarium 3) Uterus 4) Testis 5) Oviduk Fungsi Alat kopulasi untuk menyalurkan sperma. Menghasilkan sel telur. Tempat pertumbuhan dan perkembangan janin. Menghasilkan sperma. Tempat berlangsungnya fertilisasi.

1. Epiteli berdasarkan struktur dan fungsinya ada dua macam, yaitu jaringan epitel penutup dan jaringan epitel kelenjar. a. Jaringan epitel penutup: berperan melapisi permukaan tubuh dan jaringan lainnya. Jaringan ini terdapat di permukaan tubuh, permukaan organ, melapisi rongga, atau merupakan lapisan di sebelah dalam dari saluran yang ada pada tubuh (misalnya terdapat di sebelah dalam saluran pencernaran dan pembuluh darah). b. Jaringan epitelium kelenjar: tersusun oleh sel-sel khusus yang mampu menghasilkan sekret dan getah cair (cairan yang berbeda dengan darah dan cairan antarsel). 2. a. Organ yang ditunjuk dengan huruf X adalah pelvis ginjal. Pada organ ini terdapat jaringan epitel transisional. Fungsi jaringan epitel pada pelvis ginjal yaitu menahan regangan dan tekanan.

b.

3. Komponen penyusun jaringan pengikat terdiri atas matriks dan sel-sel jaringan pengikat. a. Matriks. Matriks tersusun dari serabut-serabut dan bahan dasar. Serabut dibedakan menjadi serabut kolagen, elastin, dan retikular. Bahan dasar terdiri atas asam mukopolisakarida. b. Sel-sel penyusun jaringan pengikat. Beberapa jenis sel yang tertanam dalam matriks antara lain fibroblast, makrofag, sel mast, sel lemak, dan sel darah putih. 4. a. b. Fasia merupakan jaringan ikat berbentuk lembaran yang menyelimuti otot. Fibroblas adalah sel penyusun jaringan ikat longgar yang berfungsi untuk sekresi dan sintesis protein pada serabut. Heparin adalah hasil produksi sel mast (sel penyusun jaringan ikat longgar) yang berfungsi untuk mencegah pembekuan darah. Ligamen merupakan jaringan ikat yang menjadi penghubung antartulang. Serabut: serabut elastis dan serabut kolagen. Warna matriks: keruh kekuning-kuningan. Letak: epiglotis, daun telinga, dan bronkiolus. Fungsi: memberi fleksibilitas dan sebagai penyokong.

29. Jawaban: b Kelenjar endokrin adalah kelenjar yang tidak memiliki saluran pengeluaran. Jaringan kelenjar buntu ini tersusun oleh sel-sel khusus yang mampu menghasilkan sekret atau getah cair. Contoh kelenjar endokrin adalah kelenjar tiroid, paratiroid, dan kelenjar adrenal. Sementara itu, kelenjar laktin (susu), kelenjar fundus pada dinding lambung, dan kelenjar submaksilaris pada rahang bawah merupakan contoh kelenjar eksokrin karena merupakan kelenjar yang memiliki saluran pengeluaran. 30. Jawaban: c Otot jantung menyusun organ jantung. Jaringan saraf berperan mengirimkan sinyal-sinyal ke seluruh tubuh. Otot rangka berfungsi untuk melakukan gerak aktif. Otot polos merupakan penyusun organ-organ dalam.

c.

d. 5. a. b. c. d.

6. Hati merupakan organ yang menyusun sistem pencernaan karena menghasilkan cairan empedu yang berfungsi mengemulsikan lemak dalam makanan. Hati juga merupakan organ yang menyusun sistem ekskresi karena menghasilkan 29

Biologi Kelas XI

zat warna empedu yang dihasilkan dari penguraian eritrosit. Zat warna empedu memberi warna pada urine dan feses yang akan dikeluarkan dari dalam tubuh. 7. Jaringan adiposa (lemak) tersusun atas sel lemak (adiposit). Ada dua jenis sel lemak penyusun jaringan lemak, yaitu sel unilokular dan multilokular. Sel lemak unilokular mengandung satu unit sel lemak dengan berukuran besar dan membentuk jaringan lemak putih. Sementara itu, sel lemak multilokular mengandung banyak unit sel lemak, berukuran kecil, dan membentuk jaringan lemak cokelat. 8. a. Jaringan hewan seperti pada gambar tersebut adalah jaringan kartilago hialin.

b.

Ciri-ciri jaringan kartilago hialin sebagai berikut.


Ciri-Ciri Kartilago Hialin Serabut kolagen yang halus. Putih kebiru-biruan dan tembus cahaya. Ujung tulang keras, cakram epifisis, persendian, dan saluran pernapasan. Memberi kekuatan, menyokong rangka embrionik, menyokong bagian terentu rangka dewasa, dan membantu pergerakan persendian.

Serabut Warna matriks Letak

Fungsi

c.

Bagian yang bernomor 1 adalah lakuna. Bagian yang bernomor 2 adalah matriks kondrin. Bagian yang bernomor 3 adalah kondroblst. Gambar I adalah neuron aferen/sensorik, menyampaikan rangsang dari reseptor ke sistem saraf pusat. Gambar II adalah neuron intermedier/interneuron menyampaikan impuls dari neuron sensorik atau interneuron yang lain ke neuron motorik. Gambar III adalah neuron motorik/eferen menyampaikan impuls dari sistem sarat pusat ke efektor.
Otot Jantung Silindris atau serabut pendek Satu atau dua, di tengah Di luar kehendak (otot tidak sadar). Otomatis, teratur, tidak pernah lelah, dan bereaksi lambat Jantung Ada

9. a.

b.

c.

10.

Pembeda Bentuk sel Inti sel Aktivitas Kontraksi Letak Diskus interkalaris

Otot Polos Seperti gelendong, bagian tengah besar, dan ujungnya meruncing Satu, di tengah Di luar kehendak (otot tidak sadar) Lambat dan lama, tidak mudah lelah Alat-alat tubuh bagian dalam Tidak ada

Otot Lurik Silindris atau serabut panjang Banyak, di tepi Di bawah kehendak (otot sadar) Cepat, tidak teratur, dan mudah lelah Umumnya melekat pada rangka Tidak ada

30

Struktur dan Fungsi Jaringan pada Hewan Vertebrata

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: e Salah satu fungsi vakuola adalah sebagai tempat penimbunan sisa metabolisme dan metabolit sekunder seperti Ca-oksalat, getah karet, dan alkaloid. Ca-oksalat berbentuk kristal dan banyak terdapat pada sayuran seperti daun bayam dan daun pepaya. Alkaloid banyak dijumpai pada tumbuhan Zingiberaceae seperti kunyit, jahe, dan temu lawak. Sementara itu, mitokondria berfungsi sebagai tempat berlangsungnya respirasi sel. Kloroplas merupakan salah satu jenis dari plastida yang berfungsi sebagai tempat berlangsungnya reaksi fotosintesis. Badan Golgi sebagai tempat sintesis polisakarida serta membentuk akrosom pada sperma, kuning telur, lisosom, dan membran plasma. 2. Jawaban: a Reaksi terang dan reaksi gelap pada proses fotosintesis terjadi dalam kloroplas yang ditunjukkan oleh nomor 1. Sementara nomor 2 yaitu mitokondria yang berfungsi sebagai tempat respirasi sel. Nomor 3 yaitu vakuola yang berperan dalam menjaga turgiditas sel. Nomor 4 yaitu nukleolus yang berfungsi sebagai pengendali kegiatan sel. Nomor 5 yaitu retikulum endoplasma kasar yang berfungsi mendukung sintesis protein dan menyalurkan bahan genetik antara inti sel dengan sitoplasma. 3. Jawaban: b Ribosom, RE kasar, dan RE halus merupakan organel yang mampu melaksanakan fungsi sintesis. Ribosom berperan dalam sintesis protein. RE kasar berfungsi dalam sintesis protein karena mengandung ribosom. RE halus berperan dalam sintesis lemak dan kolesterol. 4. Jawaban: a Beberapa bagian yang terdapat pada sel tumbuhan (sel bawang), tetapi tidak terdapat pada sel hewan (sel pipi) adalah kloroplas, vakuola, dan dinding sel.

5. Jawaban: a Transpor aktif memiliki ciri-ciri sebagai berikut. 1) Terjadi transpor zat melalui membran. 2) Memerlukan energi. 3) Bergerak melawan gradien konsentrasi. 4) Dipengaruhi oleh muatan listrik di dalam dan di luar sel. 6. Jawaban: e Zat-zat yang masuk atau keluar sel harus melewati membran plasma yang mengelilingi sel tersebut. Mikrotubul berfungsi untuk mengarahkan gerakangerakan sel, mempertahankan bentuk sel, dan membantu pembentukan sel secara mitosis. Aparatus Golgi berperan dalam sekresi zat dan membentuk membran plasma, akrosom, kuning telur, dan lisosom. Ribosom berperan dalam sintesis protein. Nukleus berfungsi sebagai pusat pengendali sel. 7. Jawaban: d Kloroplas merupakan organel sel yang memiliki sistem membran ganda. Adapun aparatus Golgi, retikulum endoplasma kasar, dan retikulum endoplasma halus memiliki sistem membran tunggal. 8. Jawaban: d Retikulum endoplasma kasar berfungsi dalam sintesis protein karena mengandung ribosom, sedangkan retikulum endoplasma halus berperan dalam sintesis lipid dan transpor ion-ion Ca2+. Adapun organel kecil yang terdiri atas protein dan RNA serta berfungsi menghasilkan energi untuk sel yaitu mitokondria. Organel terbesar dalam sitoplasma yaitu nukleus. Sistem membran yang kompleks dan membentuk jaringan di sitoplasma yaitu kompleks Golgi. 9. Jawaban: c Gambar pada soal adalah kompleks Golgi. Adapun fungsi kompleks Golgi sebagai berikut. 1) Tempat sintesis polisakarida seperti mukus, selulosa, hemiselulosa, dan pektin. 2) Membentuk membran plasma, akrosom pada sperma, kuning telur pada sel telur, dan lisosom.

Biologi Kelas XI

31

3)

Membentuk kantong sekresi untuk membungkus zat yang akan dikeluarkan sel. Adapun sel goblet merupakan jenis sel penghasil mukus (lendir). Oleh karena itu, sel goblet mengandung banyak kompleks Golgi untuk menjalankan fungsinya. 10. Jawaban: c Pada percobaan tersebut, mula-mula permukaan air larutan gula 15% dalam irisan wortel sama dengan permukaan larutan gula 5% di luar wortel. Larutan gula 5% hipotonik dibanding larutan gula 15%, sehingga akan terjadi osmosis dari luar wortel ke dalam wortel. Hasil ini ditunjukkan dengan naiknya permukaan larutan gula yang berada dalam wortel. 11. Jawaban: a Berdasarkan hasil percobaan yang dilakukan, pada akhir percobaan pipa usus menggembung. Hal ini karena molekul air dari luar masuk ke dalam pipa usus. Perpindahan molekul air ini diakibatkan oleh perbedaan konsentrasi pada cairan di dalam dan di luar usus. Cairan di dalam usus berkonsentrasi lebih tinggi dari cairan di luar usus sehingga molekul pelarut (air) akan masuk ke dalam usus. Perpindahan molekul pelarut dari larutan berkonsentrasi rendah ke konsentrasi tinggi melalui membran semipermeabel (usus) disebut osmosis. 12. Jawaban: e Hidrofobik merupakan bagian fosfolipid yang menyukai air (5). Hidrofilik merupakan bagian fosfolipid yang tidak menyukai air (4). Nomor 1 adalah rantai karbohidrat. Nomor 2 dan nomor 3 adalah protein integral . 13. Jawaban: e Membran sel tumbuhan pada kondisi awal lepas dari dinding sel. Setelah dimasukkan ke dalam suatu larutan, isi sel menjadi bertambah sehingga membran sel kembali melekat pada dinding sel. Mengembangnya sel ini dikarenakan molekul pelarut dari luar sel masuk ke dalam sel. Peristiwa ini disebut osmosis. Larutan yang dapat mengakibatkan terjadinya osmosis dari luar sel ke dalam sel adalah air. 14. Jawaban: a Jaringan meristem merupakan jaringan muda. Ciri paling menonjol dari jaringan meristem adalah selselnya selalu aktif membelah. Sel-sel meristem belum mengalami diferensiasi dan spesialisasi fungsi. Jaringan yang telah mengalami diferensiasi dan spesialisasi fungsi disebut jaringan dewasa atau permanen. Jaringan meristem terdapat pada ujung akar, ujung batang, dan tunas-tunas samping.

15. Jawaban: c Proses fotosintesis terjadi di jaringan palisade yang ditunjukkan oleh nomor 2 dan jaringan bunga karang yang ditunjukkan oleh nomor 3. Nomor 1 adalah jaringan epidermis atas yang berfungsi untuk melindungi jaringan-jaringan yang berada di dalamnya. Nomor 4 yaitu berkas pengangkut yang terdiri atas xilem dan floem yang berperan dalam transportasi zat. Nomor 5 adalah stomata yang berfungsi sebagai tempat pertukaran gas. 16. Jawaban: c Bagian yang ditunjuk huruf P adalah stomata, yaitu berupa lubang di antara sel-sel epidermis. Pada tumbuhan darat, sebagian besar stomata berada di permukaan bawah daun. Pada tumbuhan yang hidup di air, sebagian besar stomata terdapat pada permukaan atas daun. Bagian yang menyerap cahaya matahari adalah klorofil. 17. Jawaban: b Tipe berkas pengangkut yang ditunjuk pada gambar merupakan tipe kolateral tertutup dan berkas pengangkut tersusun menyebar pada batang. Tipe seperti ini dimiliki oleh batang monokotil. 18. Jawaban: d Jaringan merupakan sekumpulan sel yang mempunyai struktur sama serta memiliki fungsi yang sama pula. Palisade merupakan jaringan karena tersusun dari sel-sel yang mempunyai struktur dan fungsi yang sama. Sel-sel palisade berbentuk memanjang, mengandung banyak kloroplas, dan tersusun rapat. Sel-sel palisade membentuk jaringan palisade yang berfungsi sebagai tempat fotosintesis. 19. Jawaban: b Salah satu fungsi batang yaitu sebagai tempat tumbuhnya organ-organ generatif yaitu bunga. Sementara pada daun terdapat jaringan palisade yang berfungsi sebagai tempat berlangsungnya proses fotosintesis serta terdapat stomata yang merupakan derivat epidermis yang berfungsi sebagai lubang pertukaran gas. Pada akar Dicotyledoneae, bagian tengah yang berbentuk seperti bintang adalah xilem. Xilem berfungsi mengangkut unsur hara dari dalam tanah ke daun. Floem berada di bagian luar dari xilem dan berfungsi mengangkut hasil fotosintesis. 20. Jawaban: b Trakea merupakan unsur xilem yang sel-selnya berbentuk tabung. Sementara itu, trakeid tersusun dari sel memanjang dengan ujung meruncing serta terdapat noktah-noktah di ujungnya. Sel pengiring

32

Ulangan Tengah Semester

dan buluh tapis/sel tapis merupakan unsur floem. Lignin merupakan zat penebalan dinding sel. 21. Jawaban: a Jaringan pada tumbuhan yang berfungsi sebagai jaringan dasar adalah jaringan parenkim. Jaringan ini terdapat hampir di seluruh bagian tumbuhan. Jaringan kolenkim dan jaringan sklerenkim merupakan jaringan penyokong. Jaringan epidermis merupakan jaring pelindung. Jaringan meristem merupakan jaringan yang masih aktif membelah dan belum mempunyai fungsi khusus. 22. Jawaban: b Bagian berlabel P adalah floem. Floem berfungsi mengangkut hasil fotosintesis ke seluruh bagian tumbuhan, termasuk ke akar. Xilem berfungsi mengangkut air dan garam-garam mineral dari dalam tanah ke daun. Makanan pada tubuh tumbuhan disimpan di jaringan parenkim penimbun. 23. Jawaban: c Lapisan lilin membuat kutikula tidak tembus air sehingga dapat melindungi daun dari air hujan atau embun. 24. Jawaban: c Tempurung kelapa bersifat sangat keras dan tebal yang terdiri atas sel batu. Sel batu merupakan unsur pembentuk sklerenkim sehingga berfungsi sebagai jaringan penyokong. Xilem dan floem berfungsi sebagai jaringan pengangkut. Stomata berperan dalam proses pertukaran gas. Epidermis merupakan jaringan pelindung yang berada di permukaan suatu organ. 25. Jawaban: c Jaringan pada tumbuhan yang merupakan jaringan penyokong adalah jaringan kolenkim dan sklerenkim. Jaringan epidermis merupakan jaringan pelindung. Jaringan xilem merupakan jaringan pengangkut. 26. Jawaban: c Bagian yang ditunjuk dengan huruf X adalah kambium vaskular. Kambium vaskular tersusun atas sel-sel hidup yang aktif membelah sehingga pada bagian ini mengalami pertumbuhan sekunder. Dinding selnya tipis dan tidak mengalami penebalan gabus. 27. Jawaban: d Klorenkim merupakan jaringan parenkim yang mengandung klorofil sehingga pada jaringan ini dapat berlangsung fotosintesis. Adapun jaringan penyokong yang terdapat di bawah jaringan epidermis muda yaitu kolenkim.

28. Jawaban: b Tingkatan organisasi sel dalam organisme adalah sel jaringan organ sistem organ organisme. P melambangkan jaringan. Darah merupakan jaringan. Sementara itu, usus, vena, lambung, dan hati termasuk organ. 29. Jawaban: c Jaringan pada gambar adalah jaringan epitel. Pada gambar terlihat bahwa sel-sel tersusun rapat dan terdapat rambut kecil hasil modifikasi jaringan tersebut. 30. Jawaban: e Sistem kelenjar buntu (endokrin) terdiri dari kelenjar-kelenjar seperti pituitari, tiroid, paratiroid, pankreas, adrenal, dan kelenjar kelamin. Kelenjarkelenjar tersebut memproduksi hormon-hormon untuk mengatur metabolisme dalam tubuh. 31. Jawaban: b Berdasarkan struktur dan fungsinya ada dua macam jaringan pengikat, yaitu jaringan pengikat biasa dan jaringan pengikat dengan sifat khusus. Jaringan pengikat biasa terdiri atas jaringan pengikat longgar (contoh jaringan lemak) dan jaringan pengikat padat (contoh tendon). Jaringan pengikat dengan sifat khusus terdiri atas jaringan tulang rawan, jaringan tulang keras, jaringan darah, dan jaringan limfa. Jaringan saraf tersusun dari selsel saraf (neuron). Otot rangka (otot lurik) merupakan bagian dari jaringan otot. 32. Jawaban: c Pada jaringan tulang dan kartilago sel-selnya menempati lakuna (rongga) yang tersusun secara konsentris. Sementara itu, sel-sel jaringan epitel dan jaringan otot tidak terletak di dalam lakuna. 33. Jawaban: a Fungsi jaringan tulang rawan (kartilago) yaitu sebagai rangka tubuh pada awal embiro, menunjang jaringan lunak dan organ dalam, serta melicinkan permukaan tulang dan sendi. Sementara itu, jaringan ikat padat berfungsi menghubungkan berbagai organ tubuh seperti otot dengan tulang, tulang dengan tulang, serta memberikan perlindungan terhadap organ tubuh. Jaringan ikat longgar berfungsi mengikat serta membungkus organ-organ tubuh, pembuluh darah, dan saraf. Jaringan tulang berfungsi untuk melindungi alatalat tubuh dan sebagai tempat melekatnya otot rangka. Epitelium melaksanakan fungsi absorpsi dan proteksi atau sebagai kelenjar.

Biologi Kelas XI

33

34. Jawaban: c Jaringan yang ditunjukkan oleh huruf P merupakan jaringan pengikat. Jaringan ini mempunyai susunan berupa serat-serat. Jaringan yang ditunjukkan oleh huruf Q merupakan jaringan epitel. Jaringan ini tersusun dari sel-sel yang sangat rapat. Penyusun jaringan epitel ada yang berbentuk pipih dan ada yang berbentuk kubus. Jaringan yang ditunjukkan oleh huruf R merupakan jaringan otot, yaitu otot lurik. Jaringan ini tersusun dari sel-sel otot yang berupa serabut panjang tidak bercabang dan berbentuk silindris. 35. Jawaban: b Tulang pipih berbentuk pipih, contoh tulang tengkorak, tulang dada, tulang belikat. Adapun tulang paha, tulang betis, tulang hasta, dan tulang telapak tangan termasuk tulang pipa. Ruas-ruas tulang belakang termasuk tulang pendek. 36. Jawaban: c Bagian sel yang ditunjukkan huruf P adalah sel penghasil mukus. Sel ini berfungsi menyekresi mukus (lendir). 37. Jawaban: d Tulang rawan pada anak-anak berasal dari mesenkim dan mengandung lebih banyak sel-sel tulang rawan. Adapun tulang rawan orang dewasa mengandung lebih banyak matriks dan berasal dari perikondrium. Pada tulang rawan anak-anak maupun dewasa, kondroblas mengeluarkan matriks (kondrin). Lama-kelamaan kondroblas akan terkurung oleh matriksnya sendiri dalam ruangan yang disebut lakuna. Di dalam lakuna terdapat kondroblas yang bersifat tidak aktif dan disebut kondrosit. 38. Jawaban: c Jaringan pengikat padat terdiri atas dua jenis. Pertama, jaringan ikat padat teratur yang terdapat pada ligamen dan tendon. Tendon adalah jaringan yang menghubungkan antara otot dengan tulang, sedangkan ligamen adalah jaringan yang menghubungkan tulang dengan tulang. Kedua, jaringan ikat padat tidak teratur yang terdapat pada pembungkus tulang dan lapisan dermis pada kulit. 39. Jawaban: c Daun telinga, epiglotis, dan laring tersusun atas jaringan tulang rawan elastis. Sementara itu, persendian tersusun atas jaringan tulang rawan hialin dan hubungan antarruas tulang belakang tersusun atas jaringan tulang rawan fibroblas.

40. Jawaban: b Beberapa jenis sel yang tertanam dalam matriks sebagai berikut. a. Fibroblast, berfungsi mensintesis dan mensekresikan protein. b. Makrofag, berfungsi dalam pinatosis dan fagositosis. c. Sel tiang (sel mast), berfungsi menghasilkan substansi heparin dan hisfamin. d. Sel lemak, berfungsi menyimpan lemak. e. Sel darah putih, berfungsi melawan patogen penyebab penyakit. B. Uraian

1. Sel disebut unit fungsional makhluk hidup karena protoplasma sebagai bagian dari sel yang merupakan dasar fisik kehidupan. Protoplasma tidak hanya bagian struktural sel, tetapi merupakan bagian penting sel sebagai tempat berlangsungnya reaksi-reaksi kimia kehidupan. 2. Kotranspor adalah transpor suatu zat yang mengaktifkan transpor zat lain melewati membran plasma. Contohnya transpor ion hidrogen dalam sel-sel tumbuhan. Tranpor ion hidrogen tersebut akan mengaktifkan transpor sukrosa ke dalam sel. Sukrosa dapat masuk ke dalam sel melalui protein membran melawan gradien konsentrasi jika bersamaan dengan ion hidrogen. 3.
Pembeda Jenis sel Lokasi Kolenkim Sel hidup Organ/jaringan yang masih muda Tidak merata Selulosa, pektin, dan hemiselulosa Sklerenkim Sel mati Di bagian yang tidak mengalami pertumbuhan lagi Merata Lignin

Penebalan Zat penyusun dinding sel

4. a. b.

Tudung akar (kaliptra). Tudung akar berfungsi melindungi meristem apikal akar dan mengurangi gesekan pada ujung akar saat menembus tanah.

5. Jaringan epidermis lama-kelamaan akan rusak akibat pertumbuhan sekunder yang terjadi pada jaringan bagian dalam sebagai aktivitas dari kambium. Akhirnya epidermis terlepas dari batang dan digantikan oleh jaringan gabus atau kambium gabus (felogen). Felogen dapat dihasilkan oleh epidermis, kolenkim perisikel, atau parenkim floem tergantung spesies tumbuhannya. Selanjutnya, felogen (kambium gabus) mengalami pertumbuhan dan perkembangan membentuk felem (gabus) ke arah luar dan feloderma ke arah dalam.

34

Ulangan Tengah Semester

6. a.

b.

c.

1 = stomata 2 = kutikula 3 = epidermis atas 4 = xilem 5 = floem 6 = rongga udara 7 = epidermis bawah Stomata merupakan lubang-lubang kecil yang berfungsi untuk pertukaran gas. Kutikula merupakan zat lemak yang melapisi epidermis, berfungsi mencegah penguapan yang berlebihan. Pada malam hari tumbuhan lebih banyak melakukan respirasi yang menghasilkan karbon dioksida dan uap air. Jadi, kedua gas ini mengisi ruang-ruang dalam rongga udara.

8.
Hal Bentuk Otot Polos Gelendong Otot Lurik Silindris atau serabut panjang Otot Jantung Silindris atau serabut pendek dan bercabang Satu atau dua terletak di tengah Otot tidak sadar Otomatis, teratur, dan tidak mudah lelah Kontraksi relaksasi jantung Jantung dan otot

Inti Sel

Satu, terletak di tengah Otot tidak sadar Lambat dan tidak mudah lelah

Banyak terletak di tepi Otot sadar Cepat, tidak teratur, dan mudah lelah Menggerakkan rangka tubuh

Aktivitas Kontraksi

Fungsi

Kontraksi dan relaksasi organ dalam Organ dalam

Lokasi

Sistem rangka

7. Salah satu fungsi darah adalah sebagai pertahanan tubuh terhadap berbagai penyakit. Hal ini karena darah mengandung sel-sel darah putih yang dapat melakukan gerakan amoeboid dan bersifat fagosit terhadap bibit penyakit yang masuk ke dalam tubuh.

9. Bagian-bagian sendi gerak sebagai berikut. a. Ligamen, berupa jaringan ikat yang mengikat kedua ujung tulang. b. Kapsul sendi, merupakan lapisan serabut yang menyelubungi rongga sendi. c. Ruang sinovial, berisi cairan sinovial yang berfungsi sebagai pelumas. d. Tulang rawan hialin, berfungsi melindungi kedua ujung tulang yang membentuk persendian dari benturan keras.
Kartilago Fibrosa Serabut kolagen yang padat dan kasar. Gelap dan keruh. Kartilago Elastis Serabut elastis dan serabut kolagen. Keruh kekuning-kuningan.

10.

Ciri-Ciri Jenis serabut

Kartilago Hialin Serabut kolagen yang halus.

Warna matriks

Putih kebiru-biruan dan tembus cahaya. Ujung tulang keras, cakram epifisis, persendian, dan saluran pernapasan. Memberi kekuatan, menyokong rangka embrionik, menyokong bagian tertentu rangka dewasa, dan membantu pergerakan persendian.

Letak

Ruas-ruas tulang belakang, simfisis pubis, dan persendian.

Epiglotis, daun telinga, dan bronkiolus.

Fungsi

Menyokong dan melindungi bagian di dalamnya.

Memberi fleksibilitas dan sebagai penyokong.

Biologi Kelas XI

35

Model Pengintegrasian Nilai Pendidikan Karakter Standar Kompetensi


3. Menjelaskan struktur dan fungsi organ manusia dan hewan tertentu, kelainan/ penyakit yang mungkin terjadi serta implikasinya pada Salingtemas.

Kompetensi Dasar
3.1 Menjelaskan keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan/ penyakit yang dapat terjadi pada sistem gerak pada manusia.

Nilai
Religius

Indikator
Mensyukuri ciptaan Tuhan dengan menjaga kesehatan tulang dan otot.

Pada bab ini akan dipelajari: 1. Alat Gerak Pasif 2. Alat Gerak Aktif

Sistem Gerak pada Manusia

Menjelaskan alat gerak pasif pada manusia

Menjelaskan alat gerak aktif pada manusia

Menjelaskan fungsi rangka Menyebutkan jenis-jenis tulang berdasarkan jaringan penyusun dan sifat-sifatnya Menentukan zat penyusun tulang keras Menjelaskan proses pembentukan tulang Menentukan bagian-bagian tulang rangka Menentukan jenis-jenis persendian pada sistem gerak manusia Menjelaskan tentang macam-macam gangguan dan kelainan pada tulang dan sendi

Menjelaskan ciri-ciri otot polos, otot lurik, dan otot jantung Mengamati mekanisme kontraksi otot lurik Menentukan jenis-jenis gerak pada manusia Menyebutkan berbagai gangguan pada otot

Siswa mampu menjelaskan alat gerak pasif pada manusia

Siswa mampu menjelaskan alat gerak aktif pada manusia

Siswa mampu menjelaskan keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan atau penyakit yang dapat terjadi pada sistem gerak manusia

36

Sistem Gerak pada Manusia

A. Pilihan Ganda 1. Jawaban: d Fungsi rangka antara lain memberi bentuk tubuh, sebagai alat gerak pasif, tempat pembentukan sel darah dan penimbunan mineral, melindungi alatalat atau bagian tubuh yang lunak, dan tempat melekatnya otot-otot rangka. Adapun yang berfungsi menghasilkan gerakan antagonis atau sinergis adalah otot. 2. Jawaban: b Tulang-tulang penyusun tulang belakang yaitu tulang leher, tulang punggung, tulang pinggang, dan tulang ekor. Tulang baji, tulang rahang atas, tulang rahang bawah, dan tulang ubun-ubun merupakan tulang penyusun tengkorak. Tulang selangka dan tulang belikat merupakan tulangtulang yang memberi bentuk pada bahu. 3. Jawaban: b Berdasarkan jenisnya tulang dibedakan menjadi 3, yaitu tulang pipa, tulang pipih, dan tulang pendek. Contoh tulang pipih adalah tulang belikat dan tulang dada. Contoh tulang pendek adalah tulang pergelangan kaki dan tulang belakang. Adapun contoh tulang pipa adalah tulang betis dan tulang hasta. 4. Jawaban: b Keterangan gambar: A = membran sinovial B = ruang sinovial (berisi cairan sinovial) C = tulang rawan hialin D = ligamen E = kapsul (lapisan serabut yang menyelubungi rongga sendi) Cairan sinovial berfungsi sebagai pelumas agar tulang lebih mudah digerakkan. 5. Jawaban: c Sinartrosis merupakan persendian yang tidak memungkinkan adanya pergerakan. Ada dua macam persendian sinartrosis yaitu sinartrosis sinkondrosis dan sinartrosis sinfibrosis. Sinartrosis sinkondrosis merupakan sinartrosis yang tulangnya dihubungkan oleh tulang rawan, contoh hubungan antarruas tulang belakang dan hubungan antara tulang rusuk dengan tulang dada. Sinartrosis sinfibrosis merupakan sinartrosis yang tulangnya dihubungkan oleh jaringan ikat serabut (fibrosa), contoh hubungan antarsendi tulang tengkorak. Sementara itu, amfiartrosis adalah persendian yang dihubungkan

oleh tulang rawan (kartilago), jaringan ikat serabut, dan ligamen sehingga memungkinkan terjadinya sedikit gerakan. Diartrosis merupakan persendian yang memungkinkan terjadinya gerak yang sangat bebas. Artikulasi merupakan nama lain dari persendian. 6. Jawaban: a 1) Kondrin merupakan matriks yang dihasilkan oleh kondroblas. 2) Kondroblas merupakan sel-sel tulang rawan muda yang membentuk kondrosit. 3) Kanalikuli merupakan saluran penghubung antara lakuna satu dengan lakuna lainnya. 4) Sistem Havers merupakan struktur yang terbentuk dari sel-sel tulang yang melingkari pembuluh darah dan saraf. 7. Jawaban: d Zat yang terkandung dalam matriks sehingga tulang menjadi keras adalah zat kalsium dan fosfor. 8. Jawaban: b Sendi peluru adalah sendi yang memungkinkan gerakan ke segala arah, contoh persendian pada pangkal lengan. Sendi putar adalah sendi yang memungkinkan gerakan memutar. Sendi geser adalah sendi yang memungkinkan gerakan bergeser. Sendi pelana adalah sendi yang memungkinkan gerakan ke dua arah. Sendi engsel adalah sendi yang memungkinkan gerakan ke satu arah. 9. Jawaban: c 1) Osteoporosis adalah kelainan tulang akibat kekurangan kalsium yang mengakibatkan tulang menjadi keropos/rapuh. 2) Osteomalasia adalah penyakit akibat tubuh kekurangan vitamin D pada orang dewasa yang ditandai kekurangan mineral pada matriks. 3) Osteoartritis adalah gangguan pada sendi akibat menipisnya tulang rawan sehingga 4) TBC tulang adalah infeksi tulang oleh bakteri Mycobacterium tuberculosis. 5) Nekrosis adalah gangguan tulang yang terjadi apabila selaput tulang (periosteum) rusak sehingga bagian tulang tidak memperoleh makanan. Akibatnya, tulang akan mati dan mengering.

Biologi Kelas XI

37

10. Jawaban: b Rakitis adalah penyakit karena tulang kekurangan vitamin D. Penyakit rakitis ditandai dengan pertumbuhan tulang kaki yang tidak sempurna sehingga tulang kaki berbentuk huruf O. Penyakit karena pengeroposan tulang disebut osteoporosis. Penyakit peradangan sendi disebut artritis. Kerusakan pada selaput sendi disebut nekrosis. Tertariknya ligamen akibat gerakan mendadak akan mengakibatkan terkilir atau keseleo. 11. Jawaban: e Gambar pada soal merupakan jenis persendian yang termasuk sendi peluru. Sendi peluru memungkinkan gerakan ke segala arah. Sendi engsel memungkinkan gerakan satu arah. Contoh sendi engsel terdapat pada siku dan lutut. Adapun sendi putar adalah persendian yang memungkinkan gerakan memutar. Sendi pelana memungkinkan gerakan ke dua arah. Sendi geser memungkinkan gerakan bergeser. 12. Jawaban: a Gangguan mekanis pada tulang terjadi akibat jatuh atau benturan dengan benda keras (pukulan), misalnya fisura (retak tulang). Rakitis ditandai dengan kaki melengkung menyerupai huruf X atau O akibat kekurangan vitamin D. Rakitis termasuk gangguan fisiologis pada tulang. Lordosis ditandai dengan tulang belakang melengkung ke depan. Skoliosis ditandai dengan melengkungnya tulang ke kanan atau ke kiri. Lordosis dan skoliosis merupakan gangguan tulang yang disebabkan oleh kesalahan sikap duduk. Osteoporosis ditandai dengan pengeroposan tulang. Osteoporosis merupakan gangguan fisiologis pada tulang. 13. Jawaban: d Sendi engsel memungkinkan gerakan ke satu arah. Persendian ini terdapat pada siku dan lutut. Sendi pelana memungkinkan gerakan ke dua arah. Sendi pelana terdapat pada persendian antara tulang ibu jari dan tulang telapak tangan. Sendi geser memungkinkan gerakan bergeser. Sendi geser terdapat pada persendian antarruas-ruas tulang belakang. Sendi peluru terdapat di antara tulang pinggul dan tulang paha. Sendi peluru memungkinkan gerakan ke segala arah. Adapun sendi putar memungkinkan gerakan memutar contoh pada tengkorak dan tulang atlas. 14. Jawaban: c 1) Tulang atlas merupakan tulang leher paling atas yang berhubungan dengan tempurung kepala. 2) Taju pedang merupakan bagian tulang dada paling bawah.

3) 4) 5)

Asetabulum merupakan lekukan pada tulang pinggul tempat melekatnya tulang paha. Sakrum merupakan fusi dari lima segmen tulang belakang bagian bawah. Foramen magnum merupakan rongga khusus di bagian bawah tempurung kepala sebagai tempat masuk dan keluarnya pembuluh saraf dan darah menuju ke sumsum tulang belakang.

15. Jawaban: d Kesalahan sikap duduk seperti yang ditunjukkan pada gambar dapat mengakibatkan kelainan tulang yang disebut lordosis. Lordosis ditandai dengan tulang belakang melengkung ke depan. Adapun kifosis ditandai dengan tulang belakang melengkung ke belakang. Skoliosis merupakan kelainan tulang belakang melengkung ke kanan atau ke kiri. Fisura merupakan gejala retak tulang. Fraktura merupakan gejala patah tulang. B. Uraian 1. Pada anak-anak, cakra epifisisnya berupa kartilago yang mengandung osteoblas. Sementara itu, pada orang dewasa, cakra epifisinya sudah mengalami osifikasi. Oleh karena itu, cakra epifis pada anak-anaka masih dapat bertambah panjang, sedangkan pada orang dewasa cakra epifisisnya sudah tidak dapat bertambah panjang lagi. 2. a. Tulang rusuk sejati: berjumlah tujuh pasang, bagian ujung depannya melekat pada tulang dada dan bagian ujung belakangnya melekat pada ruas-ruas tulang belakang. b. Tulang rusuk palsu: berjumlah tiga pasang, bagian ujung depannya melekat pada tulang rusuk di atasnya dan ujung belakangnya melekat pada ruas-ruas tulang belakang. c. Tulang rusuk melayang berjumlah dua pasang, bagian ujung depan tidak melekat pada tulang mana pun dan bagian ujung belakang melekat pada ruas-ruas tulang belakang. 3. Berdasarkan jaringan penyusun dan sifat-sifatnya, tulang penyusun rangka dibedakan menjadi tulang rawan dan tulang keras. Perbedaan ciriciri tulang rawan dan tulang keras sebagai berikut.
Ciri-Ciri a. Sel-sel penyusun b. Susunan sel Tulang Rawan Kondrosit Tidak teratur Tulang Keras Osteosit Teratur membentuk sistem Havers Senyawa kapur dan fosfat Keras, kuat, dan kaku

c. Kandungan dalam matriks d. Sifat tulang

Kondrin Lentur dan elastis

38

Sistem Gerak pada Manusia

4. A = B= C= D= E=

tulang leher terdiri atas 7 ruas tulang punggung terdiri atas 12 ruas tulang pinggang terdiri atas 5 ruas tulang kelangkang terdiri atas 5 ruas tulang ekor terdiri atas 4 ruas

5. Rakitis adalah penyakit melemahnya dan melunaknya tulang pada anak-anak karena kekurangan vitamin D. Vitamin D meningkatkan penyerapan kalsium dan fosfor dari saluran pencernaan. Kekurangan vitamin D membuat sulit untuk menjaga kalsium dan kadar fosfor dalam tulang, yang dapat menyebabkan rakitis. Penyakit rakitis biasanya ditandai dengan pertumbuhan tulang yang tidak sempurna sehingga berbentuk huruf O atau X.

A. Pilihan Ganda 1. Jawaban: b Otot yang ditunjuk pada gambar adalah otot lurik. Ciri-ciri otot lurik sebagai berikut. 1) Inti sel banyak dan terletak di tepi. 2) Berwarna gelap dan terang. 3) Kontraksi cepat, tidak teratur, dan mudah lelah. 4) Melekat pada rangka. Otot lurik berfungsi untuk menggerakkan rangka. Adapun ptot polos berfungsi memberi gerakan di luar kehendak, seperti mencerna makanan di lambung secara mekanis, menimbulkan kontraksi pada dinding uterus, dan mengatur diameter pembuluh darah. Otot jantung menyusun organ jantung yang berfungsi menimbulkan kontraksi dan relaksasi jantung. 2. Jawaban: a Otot jantung mempunyai struktur yang hampir sama dengan otot lurik. Bedanya serabutnya bercabang-cabang, berinti satu atau dua, dan intinya terletak di tengah. Kerja otot jantung diatur oleh saraf otonom yang reaksinya lambat. Otot jantung menyusun dinding jantung. 3. Jawaban: a Alat rangka memiliki kombinasi antara aktin dan miosin yang mengakibatkan pola terang dan gelap pada otot tersebut. Setiap unit pola terang dan gelap disebut sarkomer. Bagian yang ditunjuk oleh huruf X dinamakan pita A. Daerah ini merupakan daerah gelap yang mengandung aktin dan miosin. Bagian yang ditunjuk oleh huruf Z dinamakan zona H. Bagian ini merupakan bagian pita A yang hanya mengandung miosin (di bagian tengah). Bagian yang ditunjuk huruf Y dinamakan pita I. Daerah ini merupakan daerah terang yang hanya mengandung aktin.

4. Jawaban: c Pada gambar ditunjukkan gerakan adduksi atau gerakan mendekati badan (P) dan gerakan abduksi atau gerakan menjauhi badan (Q). Fleksi adalah gerakan membengkokkan dan ekstensi merupakan gerakan meluruskan. Supinasi adalah gerakan menengadahkan tangan dan pronasi adalah gerakan menelungkupkan tangan. 5. Jawaban: b 1) Insersio: tendon yang melekat pada tulang yang bergerak saat otot berkontraksi. 2) Origo: tendon yang melekat pada tulang yang tidak bergerak saat otot berkontraksi. 3) Belli/ventrikel: bagian otot di antara dua tendon. 4) Fasia propia: pembungkus yang membungkus kumpulan serabut otot. 6. Jawaban: a 1) Fleksi: gerakan membengokkan seperti membengkokkan tangan saat mengangkat barbel. 2) Elevasi: gerakan mengangkat ke atas, misal gerakan kepala ke atas (menengadah). 3) Depresi: gerakan menurunkan ke bawah, misal gerakan kepala ke bawah (menunduk). 4) Pronasi: gerakan menelungkupkan tangan. 5) Supinasi: gerakan menengadahkan tangan. 7. Jawaban: a Energi untuk kontraksi otot diperoleh dari reaksi berikut.
ATP ADP + energi Rangsang asetilkolin kontraksi otot

Pada fase relaksasi, glikogen dilarutkan menjadi laktasidogen dan diubah menjadi glukosa dan asam laktat. Glukosa ini kemudian dioksidasi untuk menghasilkan energi.

Biologi Kelas XI

39

8. Jawaban: c Saat berkontraksi, otot membutuhkan energi dan oksigen. Fase kontraksi disebut juga fase anaerb karena energi diperoleh dari penguraian ATP dan kreatin fosfat yang berlangsung secara anaerob. Proses-proses kimia yang terjadi sebagai berikut. Kreatin fosfat + ADP kreatin + ATP ATP ADP + energi ADP AMP + energi Dalam keadaan relaksasi terjadi proses penguraian glikogen menjadi laktasidogen yang kemudian juga diubah menjadi glukosa dan asam laktat. Glukosa akan dioksidasi menghasilkan energi serta melepaskan CO2 dan H2O. Adapun saat otot berkontraksi terjadi penguraian kreatin fosfat dan ATP yang menghasilkan energi. 9. Jawaban: e Asam laktat atau asam susu merupakan hasil samping penguraian laktasidogen. Penimbunan asam laktat di dalam otot dapat mengakibatkan kelelahan otot. 10. Jawaban: b 1) Distrofi otot adalah penyakit genetis yang ditandai dengan melemahnya otot hingga terjadi kelumpuhan. 2) Tetanus: kejang otot akibat infeksi bakteri Clostridium tetani. 3) Atrofi otot: penurunan fungsi otot karena otot mengecil atau kehilangan kemampuan berkontraksi. 4) Hipertrofi otot: otot menjadi lebih besar dan lebih kuat karena sering digunakan. 5) Hernia abdominal: gangguan pada otot yang ditandai dengan sobeknya dinding otot usus sehingga usus melorot dan masuk ke rongga perut. B. Uraian 1. Mekanisme kerja otot dapat dijelaskan sebagai berikut. Jika otot mendapatkan rangsang, asetilkolin dalam otot akan membebaskan ion kalsium yang merangsang pembentukan aktomiosin sehingga mengakibatkan otot berkontraksi. Apabila sudah tidak ada rangsangan, ion kalsium akan direabsorpsi. Akibatnya, konsentrasi ion kalsium berkurang dan ikatan antara aktin dan miosin terlepas. Dengan demikian, sarkomer akan memanjang dan otot dalam keadaan relaksasi.

2. Fase relaksasi disebut juga fase aerob karena energi dari hasil pemecahan glikogen yang berlangsung secara aerob. Prosesnya adalah glikogen dipecah menjadi laktasidogen dengan diubah menjadi glukosa dan asam laktat. Glukosa akan dioksidasi sehingga menghasilkan energi serta melepaskan CO2 dan H2O. Adapun asam laktat merupakan hasil samping dari penguraian laktasidogen. Penimbunan asam laktat dalam otot secara berlebihan mengakibatkan kelelahan otot. 3. a. b. Gerak X disebut gerak fleksi dan gerak Y disebut gerak ekstensi. Ekstensi adalah gerak meluruskan, sedangkan fleksi adalah gerak membengkokkan. Misal posisi kaki yang lurus saat berdiri (ekstensi) dan posisi kaki menekuk saat jongkok (fleksi).

4.
Hal Lokasi Bentuk Otot Jantung Jantung Otot Lurik Sel rangka Otot Polos Organ dalam

Silindris atau Silindris atau se- Gelendong serabut pen- rabut panjang dek dan bercabang-cabang Satu atau dua, Banyak, terletak Inti satu terletak di tengah terletak di di tepi tengah Kontraksi dan Menggerakkan Kontraksi dan relaksasi organ relaksasi jan- rangka tubuh dalam tung Otot tidak sa- Otot sadar dar Otot tidak sadar

Inti sel

Fungsi

Aktivitas Kontraksi

Lambat, ter- Cepat, tidak ter- Lambat, teratur, tidak atur, dan tidak atur, dan mudah dan mudah lelah pernah lelah lelah

5. Beberapa gangguan pada otot sebagai berikut. a. Atrofi, penurunan fungsi otot karena mengecil atau kehilangan kemampuan berkontraksi. b. Hipertrofi otot, otot menjadi lebih besar dan lebih kuat karena sering digunakan. c. Distrofi otot, penyakit melemahnya otot akibat cacat genetis. d. Kram, terjadi akibat kontraksi otot yang terusmenerus. e. Hernia abdominal, dinding otot abdominal sobek serta mengakibatkan usus melorot dan masuk ke rongga perut.

40

Sistem Gerak pada Manusia

A. Pilihan Ganda 1. Jawaban: d Tulang rawan pada anak-anak berasal dari mesenkim dan mengandung lebih banyak sel-sel tulang rawan. Adapun tulang rawan orang dewasa mengandung lebih banyak matriks dan berasal dari perikondrium. Pada tulang rawan anak-anak maupun orang dewasa, kondroblas mengeluarkan matriks berupa kondrin. Lama-kelamaan kondroblas akan bersifat tidak aktif dan disebut kondrosit. 2. Jawaban: d Kanalikuli merupakan struktur yang menghubungkan antara lakuna satu dengan yang lain. Kanalikuli berisi sitoplasma dan pembuluh darah. Lakuna merupakan rongga yang tersusun secara konsentris di dalamnya terdapat osteosit. Lamela merupakan pita melingkar yang tersusun dari endapan garam mineral. Osteosit merupakan selsel penyusun tulang keras. Kanal pusat berisi pembuluh darah, pembuluh limfa, dan saraf. 3. Jawaban: a Menurut bentuknya, tulang dibedakan menjadi tulang pipih, tulang pendek, dan tulang pipa. Bagian X merupakan tulang lengan atas yang memiliki ciriciri berbentuk tabung, kedua ujungnya bulat, dan bagian tengahnya silindris. Tulang lengan atas termasuk tulang pipa. Bagian Y adalah tulang dada yang memiliki ciri-ciri pipih/gepeng. Tulang dada termasuk tulang pipih. Bagian Z merupakan ruasruas tulang belakang. Tulang ini memiliki ciri pendek dan tidak beraturan. Ruas-ruas tulang belakang termasuk jenis tulang pendek. 4. Jawaban: d 1) Osteosit: sel-sel tulang dewasa. 2) Osteoblas: sel tulang muda yang akan membentuk osteosit. 3) Osteoklas merupakan sel yang berkembang dari monosit dan terdapat di sekitar permukaan tulang. Osteoklas berfungsi untuk perkembangan, pemeliharaan, perawatan, dan perbaikan tulang. 4) Osteon: merupakan nama lain dari tulang keras. 5) Osteoprogenator: derivat mesenkim yang memiliki potensi mitosis yang mampu berdiferensiasi menjadi osteoblas.

5. Jawaban: d R adalah persendian pada gelang bahu dan S adalah persendian pada siku. Persendian pada gelang bahu merupakan sendi peluru karena tulang lengan atas dapat digerakkan ke segala arah. Persendian pada siku merupakan sendi engsel karena tulang kering hanya dapat digerakkan ke satu arah. Sendi pelana memungkinkan gerakan ke dua arah. Sendi putar memungkinkan terjadinya gerak rotasi. 6. Jawaban: d Gambar tersebut adalah gambar tulang tengkorak. Fungsi tulang tersebut adalah melindungi otak. Adapun fungsi tulang belakang (vertebrae) adalah menyangga berat tubuh, memungkinkan manusia melakukan berbagai macam posisi dan gerakan, serta sebagai tempat susunan saraf pusat. Tulang yang berfungsi menyusun alat gerak adalah tulang apendikuler. 7. Jawaban: a Epiglotis dan tulang daun telinga termasuk tulang rawan elastis. Adapun tulang hidung, tulang trakea, dan ujung tulang rusuk termasuk tulang rawan hialin. Cakram sendi lutut termasuk tulang rawan serat (fibrosa). 8. Jawaban: b Tulang paha-tulang betis = sendi engsel. Tulang ibu jari-tulang telapak tangan = sendi pelana. Tulang lengan atas-tulang belikat = sendi peluru. Hubungan antarruas tulang belakang = sendi geser. Tulang tengkorak-tulang atlas = sendi putar. Hubungan antarruas tulang jari tangan =sendi engsel. 9. Jawaban: c Urutan proses penulangan (osifikasi) pada tulang pipa sebagai berikut. 1) Pembentukan osteosit dari osteoblas. 2) Osteosit tumbuh melingkar dan membentuk sistem Havers. Di tengah-tenah sistem Havers terdapat saluran dan serabut saraf. 3) Penambahan senyawa kalsium dan fosfat dalam matriks sehingga tulang mengeras. 4) Pada bagian di antara epifisis dan diafisis terbentuk cakra epifisis. Cakra epifisis berupa tulang rawan yang mengandung banyak osteoblas.

Biologi Kelas XI

41

5)

Osteoklas merusak bagian tengah tulang pipa sehingga terbentuk rongga. Akibatnya, tulang menjadi berongga dan terisi oleh sumsum tulang.

10. Jawaban: b 1) Epifisis: bagian ujung tulang pipa. 2) Cakra epifisis: bagian antara epifisis dan diafisis, dapat tumbuh memanjang. Cakra epifisis berupa tulang rawan yang mengandung banyak osteoblas. 3) Diafisis: bagian tengah pada tulang pipa. 4) Pembuluh darah. 5) Rongga sumsum tulang. 11. Jawaban: a Elevasi merupakan gerak mengangkat, misalnya menengadah. Inversi merupakan gerak memiringkan (membuka) telapak kaki ke arah dalam. Eversi merupakan gerak memiringkan (membuka) telapak kaki ke arah luar. Depresi merupakan gerak menurunkan. Ekstensi merupakan gerak meluruskan. 12. Jawaban: c Bagian yang ditunjuk oleh huruf Z disebut ligamen. Ligamen berfungsi mencegah berubahnya posisi tulang dan mengikat bagian luar ujung-ujung tulang yang membentuk persendian. Tulang rawan hialin berfungsi melindungi ujung-ujung tulang yang membentuk persendian dari benturan keras. Selain itu, ada pula bagian yang berisi cairan pelumas pada ujung-ujung tulang yang disebut ruang sinovial. Cairan pelumas ini disebut cairan sinovial, sedangkan bagian yang melapisi sendi dan menghubungkan kedua tulang adalah kapsul sendi. 13. Jawaban: c Rangka manusia terbentuk pada akhir bulan kedua atau awal bulan ketiga pada waktu perkembangan embrio. Tulang yang terbentuk mula-mula adalah tulang rawan yang berasal dari jaringan mesenkim. Sesudah kartilago (tulang rawan) terbentuk, rongga di dalamnya akan terisi oleh osteoblas. Pada proses osifikasi, osteoblas akan membentuk osteosit. Sementara itu, kondroblas adalah sel-sel tulang rawan. Sel-sel ini mengeluarkan matriks berupa kondrin. Kondrosit adalah kondroblas yang bersifat tidak aktif. 14. Jawaban: a A = tulang belikat B = tulang hasta C = tulang pengumpil 15. Jawaban: b Jenis gangguan tulang seperti pada gambar disebut kifosis. Kelainan ini ditandai dengan tulang

belakang melengkung ke belakang. Adapun fisura adalah gejala retak tulang. Lordosis ditandai dengan tulang belakang melengkung ke depan. Fraktura merupakan gejala patah tulang. Skoliosis ditandai dengan tulang belakang melengkung ke kanan atau ke kiri. 16. Jawaban: b Gambar A menunjukkan sendi peluru yang terdapat pada gelang bahu. Sendi peluru memungkinkan gerak bebas ke semua arah. Gambar B menunjukkan sendi engsel yang terdapat pada lutut. Sendi engsel memungkinkan gerakan berporos satu. Adapun sendi pelana terdapat pada persendian antara ibu jari dan tulang telapak tangan. Sendi ini memungkinkan gerakan ke dua arah. Sendi putar terdapat pada tulang tengkorak dan tulang atlas. Sendi ini memungkinkan gerakan memutar. Sendi kaku terdapat pada persendian tulang betis dan kering. Sendi ini memungkinkan sedikit gerakan. 17. Jawaban: c Pernyataan yang benar mengenai otot sebagai berikut. 1) Otot memanjang saat relaksasi dan memendek saat kontraksi. 2) Ekstensibilitas otot adalah kemampuan otot untuk menjadi lebih panjang dari ukuran semula. 3) Elastisitas otot adalah kemampuan otot untuk kembali ke ukuran semula. 4) Kontraktibilitas otot adalah kemampuan otot untuk menjadi lebih pendek dari ukuran otot semula. 18. Jawaban: b
Otot Jantung 1) Sarkoplasmanya memiliki serat lintang 2) Bekerja lambat dan tidak mudah lelah. 3) Bekerja di luar kehendak (otot tidak sadar) 4) Inti sel terletak di tengah. 5) Berbentuk silindris. Otot Lurik 1) S a r k o p l a s m a n y a memiliki serat lintang. 2) Bekerja cepat, tetapi mudah lelah. 3) Bekerja di bawah kehendak (otot sadar) 4) Inti sel terletak di tepi. 5) Berbentuk silindris.

19. Jawaban: c Gerak fleksi adalah gerak membengkokkan, misal mengangkat lengan bawah. Keadaan otot ketika terjadi gerak fleksi adalah otot bisep berkontraksi dan otot trisep berelaksasi. Adapun kebalikan dari gerak fleksi adalah gerak ekstensi (meluruskan). Keadaan otot saat gerak ini adalah otot bisep berelaksasi dan otot trisep berkontraksi.

42

Sistem Gerak pada Manusia

20. Jawaban: c Sinartrosis merupakan persendian yang tidak memungkinkan adanya pergerakan. Ada dua macam persendian sinartrosis yaitu sinartrosis sinkondrosis dan sinartrosis sinfibrosis. Sinartrosis sinkondrosis merupakan sinartrosis yang tulangnya dihubungkan oleh tulang rawan, contoh hubungan antarruas tulang belakang dan hubungan antara tulang rusuk dengan tulang dada. Sinartrosis sinfibrosis merupakan sinartrosis yang tulangnya dihubungkan oleh jaringan ikat serabut (fibrosa), contoh hubungan antarsendi tulang tengkorak. Sementara itu, amfiartrosis adalah persendian yang dihubungkan oleh tulang rawan (kartilago), jaringan ikat serabut, dan ligamen sehingga memungkinkan terjadinya sedikit gerakan. Diartrosis merupakan persendian yang memungkinkan terjadinya gerak yang sangat bebas. Artikulasi merupakan nama lain dari persendian. 21. Jawaban: e Pronasi merupakan gerak menelungkupkan tangan. Supinasi merupakan gerak menengadahkan tangan. Mengangkat besi barbel merupakan gerak elevasi. Lengan naik turun waktu push up merupakan gerak elevasi dan depresi. Kepala menunduk saat mengheningkan cipta termasuk gerak depresi. 22. Jawaban: b 1) Distrofi: penyakit melemahnya otot yang diakibatkan oleh cacat genetis. 2) Atrofi: penurunan fungsi otot karena mengecil atau kehilangan kemampuan berkontraksi. 3) Hipertrofi: otot menjadi lebih besar dan lebih kuat karena sering digunakan/dilatih. 4) Tetanus: kejang otot karena infeksi bakteri Clostridium tetani. 5) Hernia abdominal: dinding otot abdominal sobek dan mengakibatkan usus melorot masuk ke rongga perut. 23. Jawaban: b Perubahan posisi lengan bawah dari X ke Y merupakan gerak meluruskan lengan atau gerak ekstensi. Gerak ekstensi terjadi apabila otot trisep berkontraksi dan otot bisep berelaksasi. 24. Jawaban: e Otot pronator teres dan pronator kuadratus merupakan pasangan otot sinergis. Apabila keduanya berkontraksi, telapak tangan akan menelungkup. 25. Jawaban: c Gambar pada soal adalah otot polos. Otot polos berfungsi menggerakkan zat di sepanjang saluran pencernaan, mengontrol diameter pembuluh

darah, menimbulkan kontraksi pada dinding uterus, dan mengatur gerakan pupil mata. Otot yang berperan dalam kontraksi dan relaksasi pada jantung adalah otot jantung. Kontraksi dan relaksasi otot jantung mengakibatkan jantung menguncup dan mengembang untuk memompa darah ke seluruh tubuh. 26. Jawaban: b Energi pada saat otot berkontraksi diperoleh dari reaksi kimia berikut. Kreatin fosfat + ADP kreatin + ATP ATP ADP + E ADP AMP + E Sementara itu, jika otot berelaksasi terjadi penguraian glukosa dan laktasidogen. 27. Jawaban: d Secara mikroskopis, otot lurik tampak tersusun dari garis-garis gelap dan terang. Penampakan tersebut disebabkan adanya miofibril. Setiap miofibril tersusun atas satuan kontraktil yang disebut sarkomer. Sementara itu, lakuna merupakan rongga yang di dalamnya terdapat sel tulang rawan (kondrosit) atau sel tulang keras (osteosit). Kolagen merupakan kartilago fibrosa yang padat dan keras sehingga matriksnya berwarna gelap dan terang. 28. Jawaban: d Ciri-ciri otot polos sebagai berikut. 1) Sel penyusunnya berbentuk gelendong. 2) Inti sel terletak di tengah. 3) Bekerja lambat dan tidak mudah lelah. 4) Otot tidak sadar. 5) Setiap sel mempunyai satu inti. 29. Jawaban: c Persendian yang ditunjuk pada gambar tersebut adalah persendian antara ibu jari dengan tulang telapak tangan yang disebut sendi pelana. Sendi pelana memungkinkan gerakan kedua arah. Sendi putar terdapat pada persendian antara tengkorak dengan tulang atlas yang memungkinan gerak berputar. Sendi engsel terdapat pada siku dan lutut. Sendi peluru terdapat pada persendian antara tulang lengan atas dan gelang bahu. Sendi geser terdapat pada persendian antara ruas-ruas tulang belakang. 30. Jawaban: d Gout artritis yaitu gangguan persendian akibat kegagalan metabolisme asam urat. Asam urat yang tinggi dalam darah diangkut dan ditimbun dalam sendi, terutama pada sendi-sendi jari tangan. Hal ini mengakibatkan sendi terasa sakit jika digerakkan. Bergesernya sendi dari kedudukan normal disebut dislokasi. Tertariknya

Biologi Kelas XI

43

ligamen akibat gerak mendadak disebut terkilir. Penipisan tulang rawan pada sendi dan kekurangan minyak pelumas pada sendi terjadi pada penderita osteoartritis. B. Uraian 1. Ada tiga tipe tulang rawan yaitu tulang rawan hialin, fibrosa, dan elastis. a. Tulang rawan hialin bersifat kuat dan elastis dan berwarna putih kebiru-biruan, misalnya tulang hidung, trakea, laring, dan ujung tulang rusuk. b. Tulang rawan fibrosa (serat) bersifat keras dan berwarna putih, misalnya tulang tempurung lutut dan ruas tulang belakang. c. Tulang rawan elastis bersifat fleksibel dan elastis serta berwarna kuning, misalnya daun telinga dan epiglotis. 2. Tulang kompak (tulang padat) mempunyai matriks tulang yang rapat dan padat, misalnya pada tulang pipa. Sementara itu, tulang spons memiliki matriks yang berongga. Rongga-rongga pada tulang spons diisi oleh jaringan sumsum tulang. Apabila sumsum tulang berwarna merah berarti mengandung sel-sel darah merah dan apabila berwarna kuning berarti mengandung sel-sel lemak. 3. a. b. P = hulu, Q = badan, R = taju pedang, dan S = tulang belakang. Sendi yang terdapat pada ruas-ruas tulang belakang yaitu sendi geser. Sendi geser memungkinkan gerakan bergeser.

f.

Di bagian tengah tulang pipa terdapat osteoklas yang merusak tulang. Akibatnya, tulang tersebut menjadi berongga dan terisi sumsum tulang.

5. Pada manula, wanita kehilangan lebih banyak massa tulang daripada pria. Hal ini disebabkan laju berkurangnya massa tulang akan meningkat pesat setelah wanita mengalami menopause. Pada masa tersebut, hormon estrogen dalam tubuh wanita akan berkurang, padahal hormon inilah yang merangsang pembentukan tulang baru dalam siklus tulang. Akibatnya, kepadatan tulang berkurang dengan cepat. 6. Berdasarkan arah gerak yang ditimbulkan, diartrosis dapat dibedakan menjadi beberapa macam sendi berikut. a. Sendi peluru, memungkinkan gerakan ke segala arah. Contoh persendian antara tulang lengan atas dan gelang bahu. b. Sendi pelana, meungkinkan gerakan ke dua arah. Contoh persendiaan antara tulang ibu jari dan tulang telapak tangan. c. Sendi engsel, memungkinkan gerakan ke satu arah. Contoh persendian pada siku dan lutut. d. Sendi geser, memungkinkan gerakan bergeser. Contoh persendian pada ruas-ruas tulang belakang. e. Sendi putar, memungkinkan gerakan berputar. Contoh persendian antara tulang tengkorak dan tulang atlas. f. Sendi luncur, memungkinkan gerakan badan melengkung ke depan, ke belakang, atau memutar. Contoh persendian antara tulang belikat (skapula) dan tulang selangka (klavikula). 7. Tidak. Jumlah dan jenis otot pada atlet binaragawan dan orang biasa sama. Otot binaragawan lebih besar dan kuat dibandingkan dengan orang biasa karena otot tersebut sering digunakan atau dilatih sehingga menjadi lebih kuat dan kekar. Otot binaragawan yang besar tersebut sebenarnya merupakan suatu kelainan yang disebut hipertrofi otot. 8. Sumsum tulang dibedakan menjadi sumsum tulang merah dan sumsum tulang kuning. Sumsum tulang merah berfungsi sebagai tempat pembentukan sel darah merah, sedangkan sumsum tulang kuning berfungsi sebagai tempat pembentukan sel-sel lemak.

4. Proses pembentukan tulang (osifikasi) melalui tahap-tahap berikut. a. Bagian dalam tulang rawan pada embrio berisi banyak osteoblas. b. Osteoblas membentuk osteosit. Osteosit tersusun melingkar membentuk sistem Havers. Di tengah sistem Havers terdapat saluran Havers yang mengandung banyak pembuluh darah dan serabut saraf. c. Osteosit menyekresikan zat protein yang akan menjadi matriks tulang. Selanjutnya, osteosit akan mendapat tambahan senyawa kalsium dan fosfat yang akan membuat tulang menjadi keras. d. Selama terjadi penulangan (osifikasi) bagian di antara epifisis dan diafisis membentuk cakra epifisis. Cakra epifisis berupa tulang rawan yang mengandung banyak osteoblas. e. Bagian cakra epifisis terus mengalami penulangan yang mengakibatkan tulang memanjang.

44

Sistem Gerak pada Manusia

9. Gangguan pada persendian di antaranya sebagai berikut. a. Ankilosis yaitu persendian yang tidak dapat digerakkan karena solah-olah kedua tulang menyatu. b. Dislokasi yaitu sendi bergeser dari kedudukan semula. c. Layuh sendi yaitu suatu keadaaan tidak bertenaga pada persendian akibat rusaknya cakra epifisis tulang anggota gerak.

10. Otot antagonis adalah pasangan otot yang melakukan gerak berlawanan terhadap otot yang sedang melakukan kontraksi. Contoh pasangan otot antagonis adalah otot bisep dan otot trisep. Saat menekuk lengan bawah otot bisep berkontraksi, sedangkan otot trisep berelaksasi. Otot sinergis adalah psangan otot yang kerjanya saling menunjang. Contoh pasangan otot sinergis adalah otot pronator teres dan otot pronator kuadratus. Jika keduanya berkontraksi, telapak tangan akan menelungkup.

Biologi Kelas XI

45

Model Pengintegrasian Nilai Pendidikan Karakter Standar Kompetensi


3. Menjelaskan struktur dan fungsi organ manusia dan hewan tertentu, kelainan/ penyakit yang mungkin terjadi serta implikasinya pada Salingtemas. 3.2

Kompetensi Dasar
Menjelaskan keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan/penyakit yang dapat terjadi pada sistem peredaran darah.

Nilai
Peduli sosial

Indikator
Mendonorkan darahnya kepada orang yang membutuhkan.

Pada bab ini akan dipelajari: 1. Peredaran Darah pada Manusia 2. Peredaran Darah pada Hewan

Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan

Menjelaskan sistem peredaran darah pada manusia

Menjelaskan sistem peredaran darah pada hewan

Mendeskripsikan komponen-komponen penyusun darah Mengamati proses pembekuan darah Menentukan golongan darah Mendeskripsikan tentang struktur dan fungsi jantung Mengukur tekanan darah Mendeskripsikan struktur dan fungsi pembuluh darah

Mendeskripsikan sistem peredaran darah terbuka Mendeskripsikan sistem peredaran darah tertutup Menjelaskan perbedaan sistem peredaran darah terbuka dan sistem peredaran darah tertutup

Siswa mampu menjelaskan sistem peredaran darah pada manusia

Siswa mampu menjelaskan sistem peredaran darah pada hewan

Siswa mampu menjelaskan keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan/penyakit yang dapat terjadi pada sistem peredaran darah

46

Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: d Arteri mengalirkan darah keluar dari jantung. Darah yang mengandung banyak CO 2 keluar dari ventrikel kanan dan mengalir ke paru-paru melalui arteri pulmonalis. Darah yang mengandung banyak O2 keluar dari bilik kiri dan mengalir ke seluruh tubuh melalui aorta. Sementara itu, vena mengalirkan darah masuk ke jantung. Darah yang mengandung banyak O2 dari paru-paru mengalir ke atrium kiri melalui vena pulmonalis. Darah yang mengandung banyak CO2 dari seluruh tubuh mengalir ke atrium kanan melalui vena superior dan inferior. 2. Jawaban: a Urutan peredaran darah yang mengandung banyak CO2 adalah serambi kanan (1), bilik kanan (2), dan arteri pulmonalis (5). Sementara itu, urutan peredaran darah yang mengandung banyak O2 adalah vena pulmonalis (6), serambi kiri (4), dan bilik kiri (3). 3. Jawaban: d B : trombin A : ion Ca2+ dan vitamin K Apabila trombosit menyentuh luka maka trombosit akan pecah dan mengeluarkan enzim trombokinase. Dengan bantuan vitamin K dan ion Ca2+, enzim trombokinase mengubah protrombin menjadi trombin. Selanjutnya, trombin akan mengubah fibrinogen menjadi benang-benang fibrin yang akan menutupi luka. 4. Jawaban: e Demam berdarah disebabkan oleh virus Dengue yang ditularkan oleh nyamuk Aedes aegypti. Virus Dengue menyerang trombosit atau keping darah sehingga pecah. Akibatnya, penderita demam berdarah sering mengalami pendarahan dan jumlah trombositnya turun secara drastis. 5. Jawaban: a Globulin merupakan protein dalam darah yang berfungsi sebagai pembentuk antibodi untuk pertahanan tubuh. Adapun untuk menetralkan racun merupakan fungsi antitoksin, proses penggumpalan darah dilakukan oleh fibrin, untuk menjaga keseimbangan osmotik darah merupakan fungsi albumin, dan memacu sifat fagosit pada leukosit merupakan fungsi opimisin.

6. Jawaban: d Aliran darah dalam sistem peredaran darah kecil adalah melalui ventrikel kanan (6) arteri pulmonalis (1) paru-paru (2) vena pulmonalis (3) serambi kiri (7). 7. Jawaban: b Jenis sel darah putih yang berperan dalam menjaga kekebalan tubuh dari serangan virus adalah limfosit. Jika tubuh terinfeksi virus, limfosit akan membentuk antibodi. Limfosit yang berfungsi menghasilkan antibodi yaitu limfosit B. Ketika virus menyerang, jumlah limfosit B akan meningkat untuk mengeluarkan antibodi agar virus tidak merusak sel tubuh. Antibodi berfungsi sebagai alat pelacak virus. Ketika antibodi menempel pada virus, sel darah putih yang lainnya dapat menemukan virus dengan mudah dan menghancurkan virus tersebut. 8. Jawaban: b 1) Hemofilia adalah kelainan dalam sistem peredaran darah yang bersifat menurun dan ditandai dengan gejala darah sukar membeku. 2) Sickle-cell merupakan penyakit menurun yang ditandai dengan adanya bentuk sel darah merah yang menyerupai bulan sabit. 3) Leukemia adalah penyakit kanker darah. 4) Koronaria trombosis adalah terbentuknya bekuan darah di dalam arteri koronaria sehingga aliran darah terganggu yang mengakibatkan melemahnya kontraksi otot jantung. 9. Jawaban: a 1) Eritrosit berfungsi mengikat O2 dan diedarkan ke seluruh tubuh serta mengangkut CO2 dari sel tubuh menuju paru-paru. 2) Leukosit berfungsi menghancurkan kuman penyakit, mengangkut lemak dan menghasilkan histamin, serta melumpuhkan kuman penyakit yang berada di luar darah. 3) Trombosit berfungsi dalam proses penggumpalan darah. 4) Limfosit berfungsi membentuk antibodi yang berperan dalam menjaga kekebalan tubuh. 10. Jawaban: e Gambar 1, 2, dan 3 adalah sel darah putih yang plasmanya bergranula. Dalam keadaan normal gambar 1 (neutrofil) terdapat 3.0007.000 butir tiap mm3 darah. Gambar 2 (eosinofil) terdapat 100400 butir tiap mm3 darah. Gambar 3 (basofil) terdapat 2050 butir tiap mm3 darah. Jika terjadi infeksi di dalam tubuh, maka jumlah leukosit akan bertambah untuk melawan kuman penyakit.

Biologi Kelas XI

47

11. Jawaban: e Sumsum tulang merupakan tempat pembentukan trombosit. Hati dan limpa sebagai tempat perombakan eritrosit. Ginjal sebagai organ ekskresi sisa metabolisme. Timus merupakan kelenjar penghasil timosin yang berperan untuk merangsang pembentukan limfosit. 12. Jawaban: d Aliran darah tidak dapat balik karena adanya katup (valvula). Darah keluar dari jantung saat ventrikel berkontraksi. Darah kembali ke jantung memasuki atrium. Aorta adalah arteri terbesar yang keluar dari jantung. Vena adalah pembuluh darah yang menuju jantung. 13. Jawaban: b Otot jantung mempunyai kemampuan untuk berdenyut secara terus-menerus. Pada saat jantung mengembang atau berelaksasi, darah dari vena pulmonaris dan vena kava masuk ke jantung. Periode ini disebut diastol. Pada saat jantung menguncup atau kontraksi, darah dari jantung dipompa ke arteri pulmonalis dan aorta. Periode ini disebut sistol. 14. Jawaban: b Valvula trikuspidalis merupakan katup yang terletak di antara ventrikel kanan dan atrium kanan. Katup ini berfungsi mencegah darah dari ventrikel kanan agar tidak kembali lagi ke atrium kanan. Sementara itu, katup yang mencegah darah dari ventrikel kiri agar tidak kembali lagi ke atrium kiri yaitu valvula bikuspidalis. 15. Jawaban: c
Perbedaan a. b. c. d. e. Bentuk Warna Inti Fungsi Tempat pembentukan Eritrosit Bikonkaf Merah Tidak ada Transpor oksigen Tulang pipa Leukosit Tidak teratur Tidak berwarna Ada Pertahanan tubuh Kelenjar limfe

17. Jawaban: b Ventrikel kiri mempunyai tekanan paling tinggi karena berperan memompa darah ke seluruh tubuh. Sementara itu, ventrikel kanan hanya memompa darah ke paru-paru sehingga tekanannya lebih rendah. Adapun atrium memompa darah ke ventrikel jadi tekanannya lebih kecil daripada tekanan di ventrikel. 18. Jawaban: d Leukosit dan plasma tidak mengandung hemoglobin. Hanya eritrosit yang mengandung hemoglobin. Adanya hemoglobin ini mengakibatkan darah berwarna merah. Adapun pengaruh dari reaksi antara O2 dengan hemoglobin mengakibatkan darah berwarna merah cerah. Sementara itu, reaksi antara CO2 dan hemoglobin mengakibatkan darah berwarna merah gelap. 19. Jawaban: b Pada saat ventrikel berkontraksi, maka darah dari jantung akan dipompa keluar. Kontraksi ventrikel kiri akan mengakibatkan darah dipompa ke seluruh tubuh. Sementara itu, kontraksi ventrikel kanan mengakibatkan darah dipompa ke paru-paru. Apabila ventrikel berelaksasi maka darah dari seluruh tubuh akan masuk ke serambi kanan dan darah dari paru-paru akan masuk ke serambil kiri. 20. Jawaban: d Ventrikel kiri berfungsi memompa darah ke seluruh tubuh. Tugas ini lebih berat dibanding ventrikel kanan yang hanya bertugas memompa darah ke paru-paru. Oleh karena tugas ventrikel kiri inilah otot-totot jantung bekerja keras untuk melakukan fungsi tersebut sehingga mengakibatkan otot berukuran lebih besar. Akibatnya, dinding ventrikel kiri akan menjadi lebih tebal karena otot-otot penyusunnya lebih besar. 21. Jawaban: c Tekanan darah tinggi (hipertensi) adalah kondisi di mana tekanan darah terhadap dinding arteri lebih tinggi dibanding tekanan darah normal. Hipertensi berhubungan dengan beberapa kelainan lain misal aterosklerosis. Terjadinya endapan lemak dalam pembuluh darah mengakibatkan tekanan darah dalam dinding arteri lebih tinggi. Adapun hipotensi adalah tekanan darah lebih rendah dibanding tekanan normal. Leukemia (kanker darah) adalah perkembangan sel-sel darah putih tidak normal dan berkembang tidak terkendali. Leukositosis adalah produksi sel-sel darah putih yang melebihi jumlah normal. Embolus adalah darah beku dalam pembuluh darah yang terlepas dan mengikuti aliran darah.

16. Jawaban: a Keterangan gambar: 1 = valvula semilunaris aorta 2 = septum atrioventrikularis 3 = septum interventrikularis 4 = valvula trikuspidalis 5 = valvula bikuspidalis Pada aorta dan arteri pulmonalis yang berbatasan dengan jantung terdapat valvula semilunaris aorta. Valvula semilunaris yang berfungsi menjaga agar darah yang mengalir ke aorta tidak kembali lagi ke jantung ditunjukkan oleh nomor 1.

48

Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan

22. Jawaban: e
Protein dalam Plasma Albumin Fibrinogen Lisin Presipitin Opimisin Fungsi Mengatur keseimbangan air dalam jaringan Berperan dalam penggumpalan darah Menghancurkan atau memecah antigen Mengendapkan antigen Memacu sifat fagositosit pada leukosit

B. Uraian 1. Komponen penyusun sistem peredaran darah sebagai berikut. a. Darah, berfungsi sebagai medium pengangkut zat makanan, udara, dan zat buangan. b. Jantung, berfungsi memompa darah sehingga dapat beredar ke seluruh tubuh. c. Pembuluh darah, sebagai saluran tempat darah beredar ke seluruh tubuh. 2.
Jenis Pembuluh Arteri Vena Kapiler Fungsi Membawa darah keluar dari jantung Membawa darah masuk ke jantung Membawa darah ke jaringan

23. Jawaban: c Dari hasil uji golongan darah dapat diketahui bahwa Siska bergolongan darah O, Ririt bergolongan darah A, Mega bergolongan darah AB, Rosa bergolongan darah B, dan Lukman bergolongan darah A. Jika Ririt membutuhkan transfusi darah maka yang dapat menjadi donor untuk Ririt adalah Siska dan Lukman. Siska bergolongan darah O sehingga Siska dapat mendonorkan darahnya kepada golongan darah apapun (donor universal). Meskipun demikian, transfusi darah akan lebih baik dilakukan antargolongan darah yang sejenis saja. 24. Jawaban: d Rano bergolongan darah B, berarti dalam eritrosit darah Rano terdapat antigen B dan dalam plasma darahnya mengandung aglutinin . Rani bergolongan darah A, berarti dalam eritrosit darah Rani terdapat antigen A dan dalam plasma darahnya mengandung aglutinin . Pada transfusi darah, jika golongan darah donor tidak sesuai dengan golongan darah penerima akan terjadi penggumpalan yang disebabkan oleh aglutinin penerima menggumpalkan antigen donor. Jika darah Rano ditransfusikan ke Rani maka aglutinin dalam plasma darah Rani akan menggumpalkan antigen B dalam eritrosit darah Rano. Hal ini akan mengakibatkan terjadinya penggumpalan darah dalam tubuh resipien (Rani). 25. Jawaban: c Hemoroid/wasir/ambeien adalah pembengkakan pada dinding anus baik terjadi di luar atau di dalam anus. Pembengkakan ini terjadi karena adanya pelebaran pembuluh vena yang terjadi di daerah anus. Sementara itu, embolus adalah penyumbatan pembuluh darah karena benda asing yang bergerak. Leukositosis adalah peningkatan sel darah putih (leukosit) di atas nilai normal. Trombus adalah tersumbatnya pembuluh darah karena benda asing yang tidak bergerak. Aterosklerosis adalah pengerasan pembuluh nadi karena adanya pengendapan lemak.

3. Perbedaan pada tiga macam sel darah putih granulosit sebagai berikut.
Sel Darah Putih Granulosit Neutrofil Eosinofil Basofil Sifat Plasma Sel Netral Asam Basa Warna Granula Merah kebiruan Merah Biru

4. Diapedesis adalah kemampuan leukosit melumpuhkan kuman penyakit yang berada di luar darah. Caranya dengan menembus keluar dinding pembuluh kapiler dan masuk ke dalam jaringan yang terserang zat asing tersebut. 5. Ada dua jenis katup yang memisahkan bilik dan serambi yaitu katup bikuspidalis dan katup trikuspidalis. Katup bikuspidalis (katup berdaun dua) terdapat di antara serambi kiri (atrium kiri) dan bilik kiri (ventrikel kiri) yang berfungsi mencegah darah dalam ventrikel kiri agar tidak mengalir kembali ke atrium kiri. Sementara antara serambi kanan (atrium kanan) dan bilik kanan (ventrikel kanan) terdapat katup trikuspidalis (katup berdaun tiga) yang berfungsi mencegah darah dalam ventrikel kanan agar tidak mengalir kembali ke atrium kanan saat jantung berkontraksi. 6. a. 1) Sel darah putih granulosit terdiri atas basofil (1), neutrofil (3), dan eosinofil (4). 2) Sel darah putih agranulosit terdiri atas limfosit (5) dan monosit (2). b. Sel darah putih yang jumlahnya paling banyak adalah neutrofil (nomor 3). Sel ini berperan untuk memusnahkan bakteri dan zat-zat asing yang masuk ke tubuh. Adapun sel darah putih yang jumlahnya paling sedikit adalah basofil (nomor 1). Sel ini berperan memberi reaksi alergi dengan mengeluarkan histamin yang mengakibatkan peradangan dan heparin untuk proses pembekuan darah.
Biologi Kelas XI

49

7. Darah Vera tidak sesuai dengan darah Reta sehingga akan terjadi penggumpalan. Jika darah Vera ditransfusikan kepada Reta maka aglutinin dalam plasma darah Reta akan merusak aglutinogen A pada eritrosit darah Vera yang ditransfusikan ke dalam tubuh Reta. Akibatnya, akan terjadi penggumpalan darah dalam tubuh Reta. 8. Beberapa katup yang terdapat di dalam jantung sebagai berikut. a. Katup bikuspidalis: berfungsi mencegah agar darah dari ventrikel kiri tidak mengalir kembali ke atrium kiri. b. Katup trikuspidalis: berfungsi mencegah agar darah dari ventrikel kanan tidak mengalir kembali ke atrium kanan. c. Katup semilunaris aorta: berfungsi mencegah agar darah yang keluar menuju aorta tidak kembali lagi ke ventrikel kiri. d. Katup semilunaris paru-paru: berfungsi mencegah agar darah yang keluar menuju arteri paru-paru tidak kembali lagi ke ventrikel kanan.

9. Warna merah pada darah disebabkan adanya hemoglobin. Tingkat hemoglobin darah dapat berbeda-beda yang dipengaruhi oleh reaksi antara hemoglobin dengan oksigen dan karbon dioksida. Reaksi antara hemoglobin dengan oksigen akan mengakibatkan darah berwarna merah muda/cerah. Sementara itu, reaksi antara hemoglobin dengan karbon dioksida mengakibatkan darah berwarna merah tua/gelap. 10. Lima macam leukosit beserta fungsinya sebagai berikut. a. Eosinofil untuk mengatasi jenis-jenis penyakit karena alergi. b. Neutrofil berfungsi memakan kuman penyakit. c. Basofil berfungsi menghasilkan heparin yang berperan dalam pembekuan darah. d. Monosit berperan dalam fagositosis. e. Limfosit berfungsi mengontrol respon, kekebalan tubuh, dan menghasilkan dua antibodi.

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: d Sistem peredaran darah terbuka adalah sistem peredaran dalam hal ini darah tidak selalu beredar melalui pembuluh darah, tetapi pada saat-saat tertentu langsung menuju ke dalam jaringan tubuh. Contoh pada siput, laba-laba, dan udang. Adapun sistem peredaran darah pada ikan dan bangau termasuk peredaran darah tertutup. 2. Jawaban: c Cacing tanah mempunyai tiga pembuluh darah yaitu pembuluh darah punggung, pembuluh darah perut, dan pembuluh darah samping dengan lima pasang lengkung aorta yang berfungsi sebagai jantung. 3. Jawaban: e Pada Amphibia darah yang mengandung banyak karbon dioksida akan ditampung di sinus venosus. Selanjutnya, menuju ke atrium kanan mengalir ke ventrikel dan dilanjutkan ke arteri pulmonalis dan masuk ke paru-paru.

4. Jawaban: c Golongan hewan Mammalia (sapi dan kerbau) dan Aves (burung kepodang) memiliki jantung beruang empat dan bersekat sempurna. Sementara itu, pada buaya antara darah bersih dan darah kotor masih terjadi percampuran karena antara bilik kanan dan bilik kiri terdapat sekat yang belum sempurna. Jantung katak terdiri atas tiga ruangan. 5. Jawaban: b Darah pada serangga tidak mengandung hemoglobin, tetapi mengandung hemosianin. Darah tersebut disebut hemolimfa. Sementara itu, hemocoel merupakan rongga tubuh. 6. Jawaban: c Darah belalang tidak mengandung hemoglobin, tetapi mengandung hemosianin sehingga tidak berfungsi untuk mengangkut O2 dan CO2. Adapun darah cacing tanah, udang, ikan, dan cumi-cumi mengandung hemoglobin. 7. Jawaban: e Jantung buaya memiliki empat ruang yang belum sempurna sehingga darahnya masih dapat bercampur. Hal ini disebabkan karena antara bilik kanan dan bilik kiri terdapat sekat yang belum

50

Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan

sempurna. Khusus pada jantung buaya, pada sekat antara kanan dan kiri terdapat lubang kecil yang disebut foramen panizzae yang berfungsi sebagai berikut. 1) Memungkinkan distribusi oksigen ke alat pencernaan. 2) Memelihara keseimbangan tekanan cairan di dalam jantung pada waktu menyelam. 8. Jawaban: e Pernyataan yang benar mengenai peredaran darah burung yaitu darah pada aorta mengandung banyak O2, darah pada bilik kiri mengandung banyak O2 yang berasal dari vena pulmonalis. Darah pada serambi kanan kaya CO2. Darah pada serambi kiri kaya O2 yang berasal dari vena pulmonalis. 9. Jawaban: a Ikan mempunyai sistem peredaran darah tunggal dan tertutup, jantungnya terdiri atas dua ruangan. Ikan melepaskan CO2 melalui insang. Adapun katak mempunyai sistem peredaran darah tertutup dan rangkap, jantung katak terdiri atas tiga ruangan. Katak melepaskan CO2 melalui paru-paru dan kulit. 10. Jawaban: a Gambar tersebut menunjukkan struktur jantung beruang empat, dua atrium dan dua ventrikel. Antara atrium kanan dan atrium kiri bersekat sempurna. Namun antara ventikel kanan dan ventrikel kiri bersekat tidak sempurna. Akibatnya darah dapat bercampur. Struktur jantung seperti ini dimiliki oleh kelompok hewan reptil seperti buaya dan cecak. Adapun ayam, burung merpati, sapi, dan kambing mempunyai struktur jantung sama seperti manusia. Belalang dan nyamuk mempunyai sistem peredaran darah terbuka melalui sistem trakea. Ikan kakap dan ikan mas mempunyai jantung beruang dua, yaitu satu atrium dan satu ventrikel.

B.

Uraian Darah pada serangga berfungsi mengangkut sari makanan dari usus ke seluruh tubuh. Darah serangga tidak berwarna merah karena tidak mengandung hemoglobin, tetapi mengandung hemosianin.

1. a. b.

2. Fungsi foramen panizzae sebagai berikut. 1) Memungkinkan distribusi oksigen yang cukup ke alat pencernaan. 2) Memelihara keseimbangan tekanan cairan di dalam jantung sewaktu buaya menyelam. 3. Perbedaan sistem peredaran darah katak dan burung sebagai berikut. Katak mempunyai jantung beruang tiga yang terdiri atas dua atrium dan satu ventrikel. Darah yang mengandung oksigen dan darah yang mengandung banyak karbon dioksida masih bercampur di dalam ventrikel. Burung mempunyai jantung beruang empat, yaitu dua atrium dan dua ventrikel. Darah yang mengandung banyak oksigen tidak pernah bercampur dengan darah yang mengandung banyak karbon dioksida karena kedua ventrikel sudah terpisah oleh sekat yang sempurna. 4. Darah pada cacing tanah mengandung hemoglobin sehingga berwarna merah. Darah ini berfungsi mengangkut O2 serta sari-sari makanan ke seluruh tubuh dan mengeluarkan CO2 dari dalam tubuh. Sementara itu, darah pada serangga tidak mengandung hemoglobin, tetapi mengandung hemosianin sehingga darah ini tidak berwarna merah. Darah ini berfungsi mengangkut sari-sari makanan dan tidak mengangkut O2 maupun CO2. 5. Dari jantung, darah dipompa dan mengalir melalui pembuluh darah menuju bagian bawah tubuh seperti kaki. Dari bagian kaki darah mengalir menuju insang bagian kiri dan kanan tanpa melalui pembuluh. Di insang, darah mengikat O2 dan kembali lagi ke jantung.

Biologi Kelas XI

51

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: d Ciri-ciri sel darah putih (leukosit) sebagai berikut. a. Bentuk bervariasi. b. Ukurannya lebih besar dari eritrosit. c. Inti bulat dan cekung. d. Dapat bergerak bebas secara amoeboid. e. Dapat menembus dinding kapiler (diapedesis). f. Tidak berwarna. Sel darah yang tidak berinti adalah sel darah merah. 2. Jawaban: b Enzim trombokinase dapat mengubah protrombin menjadi trombin dengan bantuan kalsium dan vitamin K. Ion kalsium berfungsi sebagai katalisator yang mempercepat perubahan tersebut. Pengubahan protrombin menjadi thrombin ini berperan dalam proses pembekuan darah. Skema pembekuan darah dapat sebagai berikut.
Trombosit pecah
Vitamin K, Ion Ca2+

5. Jawaban: c Albumin berperan dalam mempertahankan keseimbangan air dalam darah dan jaringan serta mengatur volume darah. Albumin juga berperan dalam pembentukan gamoglobin yaitu komponen zat antibodi. Fibrinogen berperan penting dalam pembekuan darah. Lisin adalah antibodi yang berfungsi menguraikan antigen. 6. Jawaban: e 1) Basofil tiap mm 3 darah 2050 butir. 2) Eosinofil tiap mm 3 darah 100400 butir. 3) Limfosit tiap mm 3 darah 1.5003.000 butir. 4) Monosit tiap mm 3 darah 100700 butir. 5) Neutrofil tiap mm 3 darah 4.0007.000 butir. 7. Jawaban: d Proses pembekuan darah:
Luka

mengandung mengandung mengandung mengandung mengandung

Trombokinase

Protrombin

Trombin

Fibrinogen

Fibrin

Luka menutup

Trombosit pecah

Trombokinase

3. Jawaban: d Bagian yang diberi tanda (X) adalah arteri pulmonalis. Jika pada pembuluh arteri (nadi) terjadi pengendapan lemak maka akan mengakibatkan pengerasan pada pembuluh nadi tersebut yang dikenal dengan istilah aterosklerosis. Embolus adalah penyumbatan pembuluh darah karena benda asing yang bergerak. Trombus adalah tersumbatnya pembuluh darah karena benda asing yang tidak bergerak. Arteriosklerosis adalah pengerasan pembuluh nadi karena timbunan atau endapan kapur. Hemoroid (ambeien) adalah pelebaran pembuluh darah vena di dinding rektum dan dubur (anus). 4. Jawaban: e Virus Dengue adalah penyebab penyakit demam berdarah. Penyakit ini ditularkan kepada orang yang sehat melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Virus Dengue masuk ke dalam tubuh manusia dan menyerang sistem peredaran darah sehingga mengakibatkan trombosit dalam tubuh penderita menurun drastis. Apabila trombosit terus mengalami penurunan, dapat mengakibatkan pendarahan dan berakhir dengan kematian.

Protrombin

Ca+ dan Vitamin K

Trombin

Fibrinogen

Fibrin

Luka tertutup

8. Jawaban: c Sel darah yang berperan dalam proses pembekuan darah adalah trombosit. Ciri-ciri trombosit yaitu tidak berinti, berukuran kecil, bentuk tidak beraturan, dan mempunyai masa hidup sekitar 1012 hari. Adapun sel darah yang dapat hidup berbulan-bulan adalah sel darah putih karena sel darah putih mempunyai inti. Bentuk bikonkaf dimiliki oleh sel darah merah. 9. Jawaban: a Ada tiga macam leukosit granulosit berikut. 1) Basofil dapat menyerap zat warna yang bersifat basa, contoh metilen biru. 2) Eosinofil dapat menyerap zat warna yang bersifat asam, contoh eosin. 3) Neutrofil dapat menyerap zat warna yang bersifat netral. Limfosit dan monosit termasuk leukosit agranulosit.

52

Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan

10. Jawaban: b Bagian darah yang berperan dalam penutup luka adalah keping darah (trombosit). Ketika terjadi luka, keping darah (trombosit) akan pecah dan mengeluarkan enzim trombokinase. Enzim ini akan mengubah protrombin menjadi trombin dengan bantuan vitamin K dan ion Ca2+. Selanjutnya, trombin akan mengubah fibrinogen menjadi benang-benang fibrin. Benang-benang fibrin ini akan menutupi luka sehingga pendarahan luka terhenti. 11. Jawaban: e Untuk melumpuhkan kuman penyakit yang berada di luar darah, sel darah putih menembus keluar dinding pembuluh kapiler dan masuk ke dalam jaringan yang terserang zat asing. Kemampuan sel darah putih (leukosit) ini disebut diapedesis. Adapun kemampuan sel darah putih untuk memakan bakteri atau kuman disebut fagositosis. 12. Jawaban: d Seseorang yang kadar Hb darahnya sangat rendah atau eritrositnya rendah menunjukkan bahwa orang tersebut menderita anemia. Kekurangan Hb dalam tubuh mengakibatkan kebutuhan oksigen tidak tercukupi sehingga mengakibatkan pusing dan mudah lelah. Embolus adalah tersumbatnya pembuluh darah karena benda-benda asing yang tersangkut pada pembuluh darah. Leukemia adalah peningkatan jumlah leukosit secara tidak terkendali. Arteriosklerosis adalah pengerasan pembuluh nadi oleh endapan lemak. Trombosis adalah tersumbatnya pembuluh darah oleh komponen-komponen darah (trombus). Komponen-komponen darah, antara lain trombosit, fibrin, eritrosit, dan leukosit. 13. Jawaban: e Dalam keadaan normal darah di dalam vena dan arteri tidak mengalami penggumpalan. Hal ini disebabkan dalam darah tersebut tidak terdapat trombin yang dapat mengkatalis perubahan fibrinogen menjadi benang-benang fibrin sehingga mengakibatkan pembekuan darah. Trombin hanya akan terbentuk saat terjadi luka. 14. Jawaban: e Aterosklerosis yaitu pengerasan pembuluh nadi karena timbunan atau endapan lemak. Pengendapan lemak dapat terjadi di arteri koronaria yang berfungsi mengangkut O2 ke jantung. Pengendapan tersebut mengakibatkan gangguan aliran darah pada pembuluh darah koroner. Perikarditis adalah peradangan pada perikardium. Leukemia adalah produksi leukosit yang berlebihan sehingga mengakibatkan fungsi sel-sel lainnya menjadi terganggu. Talasemia merupakan tipe anemia

herediter karena rendahnya kemampuan pembentukan hemoglobin. Akibatnya, sel darah merah hanya mampu mengikat sedikit oksigen. Anemia adalah suatu keadaan tubuh kekurangan eritrosit atau kekurangan Hb dalam darah. 15. Jawaban: d
Perbedaan a. b. c. d. e. Bentuk Perbandingan Nukleus Fungsi Kandungan Sel Darah Merah Bikonkaf 1 Tidak ada Transpor O2 Hemoglobin Sel Darah Putih Tidak teratur 5.000 Ada Pertahanan tubuh Protein

16. Jawaban: B Aterosklerosis yaitu pengerasan pembuluh nadi akibat penimbunan lemak. Arteriosklerosis yaitu pengerasan pembuluh darah akibat penimbunan zat kapur. Embolus yaitu tersumbatnya pembuluh darah karena benda asing yang tersangkut pada pembuluh darah. Trombus adalah bekuan komponen-komponen darah, seperti trombosit, eritrosit, fibrin, dan leukosit. Trombosis yaitu tersumbatnya pembuluh darah oleh trombus. 17. Jawaban: d Banyaknya eritrosit dipengaruhi oleh hal-hal berikut. 1) Jenis kelamin Seorang laki-laki memiliki eritrosit lebih banyak daripada perempuan. 2) Usia Semakin tua seseorang, semakin berkurang jumlah eritrositnya. 3) Ketinggian tempat tinggal Orang yang hidup di dataran tinggi memiliki jumlah eritrosit lebih banyak daripada orang yang hidup di dataran rendah. 4) Makanan Makanan yang mengangung zat besi akan menambah jumlah eristrosit. 18. Jawaban: c Tempat produksi eritrosit adalah kantong kuning telur, hati, limfa, dan sumsum tulang. Pada beberapa minggu pertama kehidupan embrio dalam kandungan, eritrosit dihasilkan dalam kantong kuning telur. Beberapa bulan kemudian, eritrosit dibentuk dalam hati, limfa, dan kelenjar limfa. Setelah dewasa eritrosit dibentuk dalam sumsum tulang. 19. Jawaban: e Bagian yang ditunjukkan oleh X adalah serambi kiri yang berfungsi menerima darah dari paru-paru. Bagian yang ditunjukkan oleh Y adalah bilik kiri yang berfungsi memompa darah ke seluruh tubuh.

Biologi Kelas XI

53

20. Jawaban: b Sistem peredaran darah ganda terdapat pada hewan yang tergolong amfibi, reptil, dan mamalia. Cecak, ular, dan kadal termasuk reptil. Katak termasuk amfibi. Adapun udang, cumi-cumi, dan serangga mempunyai sistem peredaran darah terbuka. Ikan mempunyai sistem peredaran darah tunggal. 21. Jawaban: c Pada bagian I mengandung darah yang kaya O2. Pada bagian II dan IV mengandung darah yang miskin O2. Pada bagian III mengandung darah campuran. Bagian yang ditunjuk dengan III adalah bilik. Katak hanya memiliki satu bilik sehingga terjadi percampuran antara darah yang mengandung O2 dengan darah yang mengandung CO2. 22. Jawaban: e Hal yang harus diperhatikan dalam transfusi darah adalah jenis aglutinogen (antigen) donor dan aglutinin (antibodi) resipien karena aglutinin pada darah resipien dapat menggumpalkan aglutinogen pada darah donor yang tidak sesuai. 23. Jawaban: b Kadar LDL (Low Density Lipoprotein) yang melebihi normal mengakibatkan terjadinya endapan lemak dalam pembuluh darah yang mengakibatkan terjadinya aterosklerosis. LDL adalah indikator lemak jenuh dalam darah. LDL yang tinggi menunjukkan konsumsi yang tinggi terhadap makanan lemak jenuh, misal kolesterol. Sklerosis adalah pengerasan pembuluh darah, dapat terjadi karena endapan lemak (aterosklerosis) dan endapan kalsium (arteriosklerosis). 24. Jawaban: d Eritroblastosis fetalis adalah kelainan akibat rhesus ibu berbeda dengan rhesus bayi. Apabila darah ibu rhesus negatif dan darah bayi yang dikandungnya rhesus positif dapat mengakibatkan eritroblastosis fetalis pada bayi. 25. Jawaban: e 1) Membentuk sel darah merah dilakukan oleh sumsum tulang belakang. 2) Pertahanan tubuh dilakukan oleh sel darah putih. 3) Penggumpalan darah dilakukan oleh trombosit. 4) Mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh dilakukan oleh eritrosit. 5) Mengatur keseimbangan osmosis darah di dalam tubuh merupakan salah satu fungsi plasma darah.

26. Jawaban: c Belalang menggunakan trakea sebagai alat untuk mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh. Adapun sinus merupakan tempat pertukaran gas CO2 dan O2 pada ikan. Insang merupakan tempat pertukaran gas CO2 dan O2 pada ikan. Ostium merupakan pori-pori yang terdapat di jantung pembuluh. Lengkung aorta merupakan alat peredaran darah pada cacing tanah. 27. Jawaban: a Golongan darah A memiliki aglutinogen A dan aglutinin , sedangkan golongan darah B memiliki aglutinogen B dan aglutinin . Jika golongan darah A didonorkan pada golongan darah B akan terjadi penggumpalan karena bertemunya aglutinogen A dengan aglutinin . 28. Jawaban: b
Golongan Darah A B AB O Aglutinogen A B A dan B Aglutinin dan

29. Jawaban: a Jantung buaya terdiri atas empat ruangan yaitu atrium kiri, atrium kanan, ventrikel kiri, dan ventrikel kanan. Antara ventrikel kiri dan kanan ada sekat yang belum sempurna. Jantung burung terdiri atas empat ruangan dengan sekat sempurna. Jantung belalang berupa jantung pembuluh. Jantung katak terdiri atas tiga ruangan yaitu atrium kiri, atrium kanan, dan ventrikel. 30. Jawaban: c Ular, buaya, dan ayam memiliki sistem peredaran darah ganda, karena darah memasuki jantung sebanyak dua kali. Adapun ikan memiliki sistem peredaran darah tunggal karena darah memasuki jantung memasuki jantung sebanyak satu kali. Cacing tidak memiliki jantung. Sistem peredaran darah pada cacing merupakan sistem peredaran darah tertutup. B. Uraian

1. Fungsi sistem peredaran darah sebagai berikut. 1. Mengangkut zat makanan dan zat sisa hasil metabolisme. 2. Mengangkut zat buangan dan substansi beracun menuju hati untuk dinetralkan. 3. Mengangkut zat buangan dan substansi beracun menuju ginjal untuk dikeluarkan dari tubuh. 4. Mendistribusikan hormon dari kelenjar dan organ yang memproduksinya ke sel-sel tubuh yang membutuhkan.

54

Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan

5. 6. 7.

Mengatur suhu tubuh melalui aliran darah. Mencegah hilangnya darah melalui mekanisme pembekuan darah. Melindungi tubuh dari bakteri dan virus dengan mensirkulasikan antibodi dan sel darah putih.

2. Kapiler merupakan pembuluh darah arteri yang halus dan berdinding sangat tipis. Pembuluh kapiler berfungsi sebagai penghubung di antara arteri dengan jaringan tubuh. Melalui pembuluh kapiler O2 dan zat makanan berpindah dari darah ke dalam jaringan dan hasil metabolisme berpindah dari jaringan ke dalam darah. 3.
Luka

dan sinus venosus. Jantung terdiri atas dua ruangan yaitu atrium dan ventrikel. Jantung terletak di belakang insang, yaitu di dalam rongga perikardium. Sinus venosus adalah struktur penghubung berupa rongga yang menerima darah dari vena dan terbuka di ruang depan jantung. Di antara atrium dan ventrikel terdapat klep untuk menjaga aliran darah tetap searah. Proses peredaran darah bermula dari darah yang mengandung banyak CO2 dari seluruh tubuh kembali ke jantung melalui vena dan berkumpul di sinus venosus kemudian masuk ke atrium, dilanjutkan ke ventrikel dan dipompa menuju insang melewati konus arteriosus. Di insang oksigen diikat dan CO2 dilepaskan, kemudian masuk ke aorta dorsalis dan diedarkan ke seluruh tubuh, lalu kembali ke jantung melalui vena. 8. Serangga merupakan kelompok Arthropoda. Arthropoda memiliki sistem peredaran darah terbuka. Jantung disebut jantung pembuluh. Adapun darah dan cairan tubuh serangga disebut hemolimfa. Apabila jantung pembuluh berdenyut, hemolimfa mengalir melalui arteri ke rongga tubuh dan jaringan tubuh tanpa melalui kapiler. Selanjutnya, akan kembali ke jantung pembuluh melalui pori-pori (ostium). Fungsi hemolimfa adalah mengedarkan zat makanan ke sel-sel. Hemolimfe tidak mengandung hemoglobin sehingga tidak mengikat oksigen dan darah tidak berwarna merah. O2 dan CO2 diedarkan melalui sistem trakea. 9. Mollusca memiliki sistem sirkulasi yang terdiri atas jantung dan pembuluh darah sederhana. Jantung terletak di dalam rongga perikardium, terdiri atas atrium dan ventrikel. Sirkulasi darah pada Mollusca diawali dengan darah dipompa dari jantung mengalir melalui sinus menuju jaringan tubuh. Dari jaringan tubuh, darah kembali lagi ke jantung. 10. Penyakit atau gangguan pada jantung sebagai berikut. a. Jantung koroner, disebabkan oleh adanya penyumbatan pada arteri kecil di dinding jantung karena terjadi penebalan dinding jantung sebelah dalam. Akibatnya, aliran darah menjadi kurang lancar. b. Perikarditis, disebabkan infeksi pada lapisan jantung (perikardium). c. Heart Value Disease , disebabkan oleh rusaknya katup jantung yang berfungsi sebagai pengatur aliran darah yang masuk menuju jantung.

Trombosit pecah

Trombokinase

Protrombin

Ca+ dan Vitamin K

Trombin

Fibrinogen

Fibrin

Luka tertutup

4. a.

b.

Reta bergolongan darah A, Meka bergolongan darah O, Andri bergolongan darah B, Doni bergolongan darah AB, dab Sona bergolongan darah B. Siswa yang dapat mendonorkan darahnya untuk Andri (golongan darah B) yaitu Meka (golongan darah O) dan Sona (golongan darah B). Namun, transfusi darah sebaiknya dilakukan antargolongan darah yang sejenis.

5. Karena peranan ventrikel kiri lebih berat daripada ventrikel kanan yaitu memompa darah ke seluruh tubuh. Sementara itu, ventrikel kanan hanya memompa darah ke paru-paru. 6. a. Nomor 1 = jantung. Nomor 2 = aorta. Nomor 3 = arteri pulmonalis. Nomor 4 = paru-paru. Organ nomor 1 adalah organ utama yang berperan dalam menggerakkan aliran darah ke pembuluh-pembuluh darah dengan cara memompa darah ke seluruh tubuh.

b.

7. Sistem peredaran darah tertutup artinya darah beredar ke seluruh tubuh melalui pembuluh darah. Alat peredaran darah pada ikan terdiri atas jantung

Biologi Kelas XI

55

A.

Pilihan Ganda

1. Jawaban: c Sentriol berperan membentuk mikrotubul gelendong pada saat pembelahan sel. Nukleus atau inti sel merupakan organel terbesar di dalam sel yang berperan dalam mengatur seluruh aktivitas sel dan terdapat materi genetik di dalamnya. Nukleolus (anak inti) terbentuk pada saat terjadi proses transkripsi (sintesis RNA) di dalam nukleus. Jika proses transkripsi berhenti, nukleolus menghilang atau mengecil. Nukleolus bukan merupakan organel, tetapi merupakan bagian dari inti sel yang berperan sebagai penanda bahwa sel sedang melakukan transkripsi. Mitokondria merupakan organel penghasil energi (ATP) di dalam sel. Sementara itu, ribosom merupakan organel sel yang berperan dalam sintesis protein. 2. Jawaban: a Lisosom merupakan vesikel membran berkantong yang mengandung enzim-enzim hidrolitik seperti enzim protease, lipase, nuklease, dan fosfatase. Lisosom terbentuk dari pertunasan badan Golgi. Lisosom berfungsi untuk mencerna makromolekul secara intraseluler dan merusak sel-sel asing. 3. Jawaban: e Semua sel eukariotik memiliki membran inti sel (membran nukleus). Dinding sel dan vakuola hanya terdapat pada sel tumbuhan. Flagela merupakan alat gerak sebagian besar anggota Protista. 4. Jawaban: d Ekor kecebong secara berangsur-angsur akan hilang karena organ tersebut tidak diperlukan lagi ketika katak sudah dewasa. Sel-sel pada ekor kecebong kemudian menghancurkan diri (autolisis). Penghancuran sel ini dipicu oleh enzim hidrolitik yang dihasilkan oleh lisosom. Oleh karena itu, selama waktu tersebut jumlah lisosom meningkat. 5. Jawaban: b Bagian yang ditunjuk oleh huruf X adalah mitokondria, sedangkan bagian yang ditunjukkan oleh huruf Y adalah sentriol. Mitokondria berfungsi sebagai penghasil energi karena terlibat dalam proses respirasi sel. Sentriol berperan dalam proses pembelahan sel. 56

6. Jawaban: d Struktur yang menjaga bentuk sel tumbuhan agar bentuknya tetap yaitu dinding sel (S). Adapun ribosom (P) berperan dalam sintesis protein, vakuola (Q) berperan menjaga turgiditas sel, inti sel (R) berfungsi sebagai pusat pengaturan sel, dan membran sel (T) berperan sebagai tempat keluar masuk zat dari dan ke dalam sel. 7. Jawaban: d Transpor aktif merupakan transpor zat yang memerlukan energi karena melawan gradien konsentrasi. Selain itu, transpor aktif dipengaruhi oleh muatan listrik di dalam dan di luar sel. Adapun transpor pasif merupakan transpor zat tanpa menggunakan energi sel dan terjadi secara spontan mengikuti gradien konsentrasi. Contoh transpor pasif yaitu difusi, endosmosis, dan eksosmosis. Difusi adalah perpindahan molekul terlarut dari konsentrasi tinggi ke konsentrasi rendah baik melalui membran plasma atau tidak. Endosmosis terjadi jika konsentrasi larutan dalam sel tinggi sehingga air dari luar sel akan masuk ke dalam sel. Sementara itu, eksosmosis yaitu keluarnya air dari dalam sel apabila konsentrasi larutan di luar sel lebih tinggi. 8. Jawaban: a Berdasarkan gambar tersebut, larutan Y merupakan larutan hipertonik. Apabila sel tumbuhan dimasukkan ke dalam larutan hipertonik, sel tumbuhan akan kehilangan air dan juga tekanan turgor sehingga sel tersebut akan mengalami osmosis. Cairan dalam sitoplasma keluar dari dalam sel sehingga sitoplasma berkurang. Akibatnya, membran plasma terlepas dari dinding sel. Peristiwa ini disebut plasmolisis. Sebaliknya, ketika sel tersebut dimasukkan ke dalam larutan Z, sel tersebut menggembung. Hal itu berarti larutan Z merupakan larutan hipotonik. Akibatnya sel tersebut akan dimasuki air dalam jumlah banyak yang membuat sel itu menggembung. Peristiwa ini disebut osmosis. Hemolisis adalah kerusakan atau pecahnya sel darah merah akibat rusaknya membran sel darah merah sehingga mengakibatkan pelepasan hemoglobin. Hemolisis terjadi karena sel berada di larutan hipotonik.

Ulangan Akhir Semester

Krenasi merupakan mengerutnya sel darah merah karena berada di larutan hipertonik. 9. Jawaban: a Pada gambar tampak bahwa membran plasma lepas dari dinding sel. Oleh karena itu dapat dipastikan sel tersebut mengalami plasmolisis. 10. Jawaban: a Berdasarkan gambar, sel otot hewan yang direndam ke dalam larutan P menjadi pecah (lisis). Sel darah merah yang direndam dalam larutan Q tidak mengalami perubahan dan sel bawang yang direndam di dalam larutan R mengalami plasmolisis. Hal ini berarti larutan P bersifat hipotonik karena mengakibatkan sel otot pecah. Larutan Q bersifat isotonik karena tidak mengakibatkan perubahan apapun, dan larutan R bersifat hipertonik karena mengakibatkan sel bawang mengalami plasmolisis. 11. Jawaban: d Bagian yang diberi tanda X adalah rambut akar. Rambut akar merupakan hasil modifikasi dari epidermis akar. 12. Jawaban: a Bagian yang ditunjuk oleh X adalah pita kaspari. Pita kaspari merupakan bagian endodermis yang mengalami penebalan zat suberin pada dinding selnya. Penebalan tersebut mengakibatkan air tidak dapat melewati pita kaspari. 13. Jawaban: d Lentisel merupakan celah yang terdapat di antara jaringan gabus pada batang, yang berfungsi sebagai jalan masuk dan keluar udara pernapasan. Korteks, floem, dan perisikel serta suberin terletak di sebelah dalam jaringan gabus. 14. Jawaban: a Bagian yang ditunjuk oleh huruf X disebut perisikel. Perisikel atau perikambium merupakan lapisan terluar stele. Pada perkembangan selanjutnya, selsel perisikel yang letaknya segaris dengan xilem dapat berubah menjadi jaringan meristem. Sel-sel tersebut membelah ke arah luar dan membentuk cabang akar. Oleh karena pembentukan cabang akar dimulai dari stele (pada lapisan perisikel), pertumbuhan cabang akar bersifat endogen (pertumbuhan dari dalam ke luar). 15. Jawaban: c Jaringan yang paling aktif melakukan fotosintesis adalah jaringan parenkim palisade karena mengandung banyak kloroplas. Sementara itu, jumlah kloroplas pada jaringan parenkim spons lebih sedikit dibandingkan jaringan parenkim

palisade. Jaringan parenkim spons berperan sebagai penampung sementara hasil fotosintesis dari parenkim palisade. Epidermis merupakan jaringan pelindung, kutikula berperan untuk mengurangi penguapan air, dan stomata merupakan tempat pertukaran gas pada daun. 16. Jawaban: c Jaringan gabus terbagi menjadi dua, yaitu felem dan feloderm. Felem adalah jaringan gabus yang dibentuk oleh kambium gabus ke arah luar dan terdiri atas sel-sel mati. Adapun feloderm adalah jaringan gabus yang dibentuk oleh kambium gabus ke arah dalam dan terdiri atas sel-sel hidup yang menyerupai parenkim. 17. Jawaban: c Transportasi apoplas merupakan menyusupnya air tanah secara difusi bebas atau transpor pasif melalui semua bagian tidak hidup dari tumbuhan. Transportasi apoplas tidak dapat melalui pita kaspari pada bagian endodermis akar. Pita kaspari terbentuk akibat penebalan dinding sel-sel endodermis oleh suberin sehingga menghalangi air masuk ke dalam xilem. Apoplas dapat terjadi melalui sel-sel endodermis yang tidak mengalami penebalan. Sel tersebut dinamakan sel penerus. 18. Jawaban: b Jaringan yang ditunjukkan pada gambar adalah jaringan adiposa. Jaringan ini memiliki struktur seperti bulatan-bulatan dengan inti sel di pinggir. Jaringan ini berfungsi untuk menyimpan lemak sebagai makanan cadangan. Lemak yang disimpan inilah yang mendesak inti sel sehingga inti sel pada sel-sel penyusun jaringan adiposa akan menepi. 19. Jawaban: d Rangka manusia dapat dibedakan menjadi dua kelompok besar yaitu skeleton aksial dan skeleton apendikuler. Skeleton aksial merupakan skeleton yang menyusun sumbu tubuh yang meliputi tengkorak, ruas-ruas tulang belakang dan tulang ekor, tulang dada, serta tulang rusuk. Skeleton apendikuler merupakan rangka yang menyusun alat-alat gerak, terdiri atas tungkai atas dan tungkai bawah serta tulang-tulang pendukungnya seperti klavikula, belikat, dan tulang duduk. 20. Jawaban: e Selama terjadi penulangan, bagian antara epifisis dan diafisis membentuk cakra epifisis. Cakra epifisis berupa tulang rawan yang mengandung banyak osteoblas. Bagian inilah yang terus mengalami pemanjangan.

Biologi Kelas XI

57

21. Jawaban: d Pasangan organ dan macam jaringan epitel yang menyusunnya sebagai berikut.
Organ a. b. c. d. e. Ruang jantung Retina mata Dinding dalam lambung Kandung kemih Kulit Macam Jaringan Epitelium Epitel pipih selapis Epitel kubus selapis Epitel silindris selapis Epitel transisional Epitel pipih berlapis

25. Jawaban: c Epitel kompleks adalah jaringan epitel yang tersusun oleh beberapa lapisan sel. Contoh pada esofagus, ureter, rongga mulut, dan kelenjar keringat. Sementara itu, alveolus paru-paru, usus, saluran rahim, dan pembuluh darah tersusun dari jaringan epitel simpleks. Epitel simpleks tersusun dari satu lapis sel saja. 26. Jawaban: c Tiap-tiap sel darah merah mengandung 200 juta molekul hemoglobin. Hemoglobin (Hb) merupakan suatu protein yang mengandung senyawa besi hemin. Hemoglobin berfungsi mengikat oksigen dari paru-paru dan mengedarkan ke seluruh tubuh. 27. Jawaban: b X adalah otot trisep, Y adalah otot bisep, A adalah tulang hasta, dan B adalah tulang pengumpil. Untuk mengangkat lengan bawah, otot bisep berkontraksi dan otot trisep berelaksasi sehingga tulang pengumpil (B) terangkat. Pada saat otot trisep berkontraksi dan otot bisep berelaksasi, tulang hasta (A) akan tertarik ke bawah. 28. Jawaban: d 1) Fleksi = gerak membengkokkan 2) Ekstensi = gerak meluruskan 3) Abduksi = gerak menjauhi badan 4) Adduksi = gerak mendekati badan 5) Elevasi = gerak mengangkat 6) Depresi = gerak menurunkan 7) Supinasi = gerak menengadahkan tangan 8) Pronasi = gerak menelungkupkan tangan 29. Jawaban: d 1) Tendon merupakan bagian ujung gabungan beberapa otot. 2) Belli merupakan bagian otot di antara dua tendon. 3) Origo merupakan otot yang melekat pada tulang yang tidak bergerak saat terjadi kontraksi. 4) Insersio merupakan otot yang melekat pada tulang yang bergerak saat terjadi kontraksi. 5) Ligamen merupakan jaringan ikat yang berperan sebagai penghubung antartulang. 30. Jawaban: c Bagian yang ditunjukkan oleh huruf P adalah cairan sinovial. Cairan ini berfungsi layaknya minyak pelumas, yaitu untuk memudahkan pergerakan. Bagian yang ditunjukkan oleh huruf Q adalah kapsul sendi berfungsi memelihara posisi dan stabilitas sendi. Bagian yang ditunjukkan oleh huruf R adalah membran sinovial yang berfungsi menghasilkan cairan sinovial. Bagian yang ditunjukkan oleh huruf S adalah tulang rawan yang berfungsi sebagai bantalan/penyanggah ketika tulang bergerak sehingga dapat menahan goncangan.

22. Jawaban: c 1) Jaringan saraf tersusun dari sel-sel saraf yang mempunyai struktur bercabang-cabang ke berbagai bagian tubuh. Jaringan saraf berfungsi merespons perubahan lingkungan, membawa impuls saraf ke pusat saraf atau sebaliknya, dan bereaksi aktif terhadap rangsang. 2) Jaringan epitel tersusun dari sel-sel yang tersusun rapat dan berfungsi sebagai proteksi jaringan di bawahnya. Bentuk sel-sel jaringan epitel bermacam-macam, yaitu pipih, kubus, dan silindris. 3) Bentuk sel-sel jaringan otot bermacammacam, yaitu seperti gelendong, silindris atau serabut panjang, dan serabut pendek. Jaringan otot berfungsi untuk melakukan pergerakan. 4) Jaringan pengikat tersusun dari sel-sel yang tidak teratur, letak sel-selnya berpencarpencar, dan mengisi rongga di antara organorgan. Jaringan pengikat berfungsi untuk melekatkan suatu jaringan dengan jaringan lain, membungkus organ-organ, dan menghasilkan imunitas. Contoh jaringan pengikat yaitu jaringan tulang dan darah. 23. Jawaban: e Tulang dada dan tulang belakang termasuk rangka aksial yang terletak di sumbu tubuh. Adapun tulang hasta dan tulang pengumpil merupakan bagian dari tungkai atas, sedangkan tulang selangka merupakan bagian dari gelang bahu. Tungkai atas dan gelang bahu termasuk skeleton apendikuler. 24. Jawaban: c Tulang rawan hialin adalah tulang rawan yang paling banyak terdapat dalam tubuh manusia, terdapat pada sendi gerak sebagai pelicin permukaan tulang dan sendi. Tulang rawan fibrosa mempunyai matriks berisi serabut kolagen sehingga bersifat kuat dan kaku. Tulang rawan fibrosa terdapat pada cakram sendi lutut dan antarruas tulang belakang. Tulang rawan elastis mengandung serabut elastis sehingga bersifat lentur. Tulang rawan ini menyusun daun telinga dan epiglotis. Tulang kompak dan tulang spons merupakan bagian dari tulang keras. 58
Ulangan Akhir Semester

31. Jawaban: d Sendi putar adalah sendi yang memungkinkan gerakan memutar, misalnya terdapat pada hubungan antara tulang atlas dengan tulang tengkorak. 32. Jawaban: c Tulang rawan adalah tulang yang mengandung banyak kondroblas, sedangkan tulang keras adalah tulang yang mengandung banyak osteoblas. Bagian tubuh manusia yang dijumpai adanya jaringan tulang rawan adalah daun telinga, hidung, trakea, dan persendian. Sementara itu, tengkorak termasuk tulang keras yang mengandung banyak osteoblas. 33. Jawaban: c Kaki anak seperti pada gambar mengalami kelainan tulang yang disebut rakitis. Penderita rakitis mempunyai bentuk tulang yang abnormal. Kaki penderita rakitis biasanya berbentuk seperti huruf O atau huruf X. Rakitis disebabkan kekurangan vitamin D. Osteoporosis adalah gangguan tulang dengan gejala penurunan massa tulang. Fraktura yaitu patah tulang yang umumnya terjadi akibat benturan, kelebihan beban, dan tekanan. 34. Jawaban: e Bagian persendian yang diberi kode Q adalah cairan sinovial. Cairan ini berguna untuk melumasi ujung-ujung tulang yang membentuk persendian. Bagian yang berfungsi mengikat ujung tulang yang membentuk sendi adalah ligamen. Keberadaan ligamen ini dapat mencegah berubahnya posisi tulang. Bagian yang melindungi tulang dari benturan yang keras adalah tulang rawan hialin. Bagian yang mencegah berubahnya posisi tulang adalah ligamen. 35. Jawaban: e Jika bilik kiri (ventrikel kiri) berkontraksi maka darah yang mengandung banyak oksigen akan dipompa ke seluruh tubuh. Sebelum diedarkan ke seluruh tubuh, darah dari ventrikel kiri akan melewati pembuluh nadi utama yang disebut aorta. Vena merupakan pembuluh balik yang membawa darah menuju jantung.Atrium kiri menerima darah dari paru-paru. Sementara itu, ventrikel kanan menerima darah dari serambi (atrium) kanan untuk dipompa menuju paru-paru. 36. Jawaban: b Ciri-ciri yang disebutkan dalam soal merupakan ciri-ciri keping darah (trombosit). Trombosit berperan penting dalam proses pembekuan darah.

Adapun leukosit berfungsi menghasilkan antibodi, eritrosit berfungsi mengedarkan oksigen ke seluruh tubuh, dan protein darah berfungsi menjaga keseimbangan cairan dalam tubuh. 37. Jawaban: a Dari paru-paru, darah yang mengandung oksigen dengan konsentrasi tinggi diangkut oleh vena pulmonari menuju atrium kiri. Setelah itu, dari atrium kiri darah dipompa ke ventrikel kiri. Dari ventrikel kiri darah dipompa dengan kuat menuju aorta. Oleh karena itu, tekanan darah di aorta sangat tinggi karena darah akan dialirkan ke seluruh tubuh. 38. Jawaban: d Darah sampel menggumpal setelah ditetesi serum anti-A dan serum anti-B. Hal ini menunjukkan bahwa darah tersebut mengandung aglutinogen A dan B, tetapi tidak mengandung aglutinin dan . 39. Jawaban: e Bagian-bagian jantung yang ditunjuk sebagai berikut. 1 = serambi kanan 2 = serambi kiri 3 = bilik kanan 4 = bilik kiri Bagian jantung yang memiliki dinding otot yang tebal adalah bilik kiri dan bilik kanan. Hal ini terkait dengan tugasnya yang lebih berat yaitu memompa darah ke seluruh tubuh dan ke paru-paru. Serambi kiri dan serambi kanan memiliki dinding otot yang tipis karena hanya bertugas mengalirkan darah ke ventrikel (bilik). 40. Jawaban: c Kelainan yang terjadi pada eritrosit adalah Eritoblastosis fetalis, talasemia, sickle cell anemia, dan anemia. Berikut adalah definisi dari gangguan/ penyakit pada sistem sirkulasi. 1) Hemofilia yaitu suatu penyakit keturunan dengan gejala darah sukar membeku. 2) Eritoblastosis fetalis yaitu kerusakan eritrosit janin dalam kandungan akibat eritrosit janin mengandung faktor rhesus yang diserang oleh faktor antirhesus yang dimiliki ibu. 3) Leukopenia yaitu penurunan jumlah sel darah putihd alam darah. 4) Sickle cell anemia yaitu suatu penyakit keturunan yang ditandai dengan sel darah merah yang berbentuk sabit dan anemia hemolitik kronik. 5) Talasemia yaitu penyakit genetik yang ditandai dengan gagalnya pembentukan hemoglobin rusaknya gen globin sehingga menurunkan kemampuan pengikatan oksigen. 6) Leukemia yaitu perbanyakan sel darah putih yang tidak terkendali.

Biologi Kelas XI

59

B.

Uraian

c.

1. Bagian-bagian penyusun nukleus pada sel eukariotik sebagai berikut. a. Membran nukleus, berfungsi untuk mengatur pertukaran molekul, mengatur pertukaran ionion dalam sitoplasma dan nukleolus plasma, serta sebagai penghalang masuknya ion-ion tertentu (pada beberapa sel). b. Nukleolus merupakan bagian tengah dari nukleus yang berbentuk padat dan bulat yang bersifat asam. Komposisi nukleus terdiri protein, terutama protein fosfat, tRNA, fosfatase, nukleotida fosfatilase, DNA, dan nukleotida. c. Nukleoplasma merupakan substansi transparan semipadat dan terletak di dalam nukleus. Komposisi tersusun dari asam nukleat (DNA dan RNA) yang merupakan materi genetik, protein, dan garam-garam mineral. 2. Peristiwa difusi dalam kehidupan sehari-hari sebagai berikut. a. Setetes parfum akan menyebar ke seluruh ruangan. b. Molekul dari sesendok gula akan menyebar ke seluruh volume air di dalam gelas. c. Pada pembuatan sirop, air akan berubah warna sesuai warna cairan sirop. 3. Pembuluh kayu (xilem) berfungsi untuk mengangkut air dan zat hara dari dalam tanah menuju daun untuk keperluan fotosintesis. Komponen penyusun xilem yaitu unsur trakeal, serat xilem, dan parenkim xilem. a. Unsur trakeal berfungsi mengangkut air dan zat yang terlarut di dalamnya. Unsur trakeal terdiri atas sel-sel yang sudah mati, tidak mempunyai protoplas, dan dinding selnya mengandung lignin. Unsur trakeal terdiri atas dua macam sel, yaitu trakea dan trakeida. Trakea adalah sel-sel berbentuk tabung, tersusun memanjang, dan ujungnya saling berhubungan melalui lubang perforasi pada ujung sel. Berbeda dengan trakea, trakeida merupakan sel panjang dengan ujung runcing dan tidak berlubang. Trakeida mempunyai dinding sel berlubang yang dinamakan noktah. Lewat noktah inilah terjadi pengangkutan air dan zat hara terlarut. b. Serat xilem Serat xilem merupakan sel panjang dengan ujung runcing dan dinding sekunder yang mengandung lignin. Serat xilem mempunyai noktah yang lebih sempit dibandingkan dengan noktah trakeid.

Parenkim xilem Pada umumnya, parenkim xilem tersusun dari sel-sel yang masih hidup. Sel-sel parenkim xilem berfungsi sebagai tempat penyimpanan makanan cadangan.

4. Jaringan dewasa dibagi menjadi empat yaitu jaringan pelindung (epidermis dan jaringan gabus), jaringan dasar/pengisi (parenkim), jaringan pengangkut (xilem dan floem), dan jaringan penyokong (sklerenkim dan kolenkim). 5. Fungsi jaringan epitel pada hewan Vertebrata sebagai berikut. a. Pelindung atau proteksi jaringan yang berada di bagian dalamnya, misal jaringan epitel kulit dan selaput rongga mulut. b. Sebagai kelenjar, yaitu jaringan yang menghasilkan sekret. c. Penerima rangsang (reseptor) disebut epitel sensori atau neuroepitelium. d. Pintu gerbang lalu lintas zat, berfungsi melakukan penyerapan zat ke dalam tubuh dan untuk mengeluarkan zat dari dalam tubuh. 6. a. A = epifisis B = cakra epifisis C = diafisis D = rongga tulang Cakra epifisis berfungsi untuk tumbuh memanjang karena tersusun dari tulang rawan. Sumsum tulang merah berfungsi untuk membentuk sel darah merah dan sumsum tulang kuning berfungsi membentuk sel-sel lemak.

b. c.

7. Sebelum berolahraga, otot tubuh dalam keadaan kaku sehingga perlu pemanasan untuk melonggarkannya. Hal ini dilakukan agar otot dalam tubuh siap melakukan kegiatan dan menghindari terjadinya cedera. Setelah berolahraga maka perlu pendinginan yang sama pentingnya dengan proses pemanasan. Hal ini diperlukan agar otot yang terdorong keluar saat berolahraga kembali seperti semula. 8. a. b. X adalah katup bikuspidalis. Y adalah katup trikuspidalis. X berfungsi mencegah agar darah dalam ventrikel kiri tidak mengalir kembali ke atrium kiri. Apabila Y tidak berfungsi maka darah dalam ventrikel kanan dapat masuk kembali ke atrium kanan.

c.

60

Ulangan Akhir Semester

9. Eritrosit yang telah tua akan ditelan oleh sel-sel fagosit yang terdapat dalam hati dan limpa. Di dalam hati, hemoglobin diubah menjadi pigmen empedu (bilirubin) yang berwarna kehijauan. Pigmen empedu diekskresikan oleh hati ke dalam empedu. Zat besi dari hemoglobin tidak disekresikan, tetapi digunakan kembali untuk membuat eritrosit baru.

10. a.

b.

Warna biru (memar) di kulit pada saat terkena benturan sebenarnya merupakan proses pembekuan darah yang terjadi di dalam tubuh. Darah akibat benturan tidak keluar karena bagian permukaan tubuh tidak tergores. Darah hanya merembes keluar dari pembuluh dan berada di jaringan, kemudian membeku di dalam otot atau jaringan di bawah kulit. Darah yang membeku akibat benturan tersebut akan difagosit oleh sel-sel imun, seperti monosit sehingga akan hilang dan memar pun menjadi sembuh.

Biologi Kelas XI

61

Silabus

Sekolah Kelas/Semester Mata Pelajaran

: ... : XI/1 : Biologi

Standar Kompetensi : 1.
Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Bentuk Instrumen Pilihan ganda Contoh Instrumen Tes tertulis Mampu menjelaskan struktur sel prokariotik beserta fungsinya. 1. M e n g i d e n t i f i k a s i bagian-bagian sel prokariotik beserta fungsinya. (*) Nilai dan Materi yang Diintegrasikan Pendidikan karakter (*)Menghargai Prestasi E k o n o m i Kreatif () Kreatif

Memahami struktur dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan.


Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

1.1 Mendeskripsikan komponen kimiawi sel, struktur, dan fungsi sel sebagai unit terkecil kehidupan.

Struktur dan Fungsi Bagian-Bagian Sel

Pada sel bakteri, komponen sel yang berfungsi sebagai penghasil energi adalah . . . . a. ribosom b. mesosom c. dinding sel d. sitoplasma e. membran plasma Jelaskan struktur badan Golgi beserta fungsinya!

2. M e n g i d e n t i f i k a s i bagian-bagian sel eukariotik beserta fungsinya. 3. Membuat model sebuah sel prokariotik dan sel eukariotik kemudian membuat perbandingan struktur kedua jenis sel tersebut. () 4. Menentukan bagianbagian sel yang hanya dimiliki sel tumbuhan. Mampu menjelaskan perbedaan struktur antara sel prokariotik dengan sel eukariotik.

Tes tertulis

Mampu menjelaskan struktur sel eukariotik beserta fungsinya.

Uraian

10 x 45 1. Buku PR Biologi menit KelasXI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 176 2. Buku PG PR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 110 19 3. Alat dan bahan untuk membuat model sel prokariotik dan eukariotik Portofolio Dokumen pekerjaan Buatlah model struktur sel prokariotik dengan sel eukariotik!

1.2 M e n g i d e n tifikasi organela sel tumbuhan dan hewan.

Perbedaan Sel Hewan dengan Sel Tumbuhan

Mampu menjelaskan struktur sel tumbuhan beserta fungsinya.

Tes lisan

Kuis

Jelaskan bagian-bagian sel yang hanya dimiliki sel tumbuhan!

Biologi Kelas XI

1. Buku PR Biologi KelasXI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 712 2. Buku PG PR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 1118

197

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Organel sel yang menunjukkan ciri khas sel hewan yaitu . . . . a. plastida dan vakuola b. sentrosom dan sentriol c. plastida dan mitokondria d. vakuola dan mitokondria e. mesosom dan sentrosom 4 x 45 menit Amatilah bagian-bagian sel epitel pada usus hewan Mammalia dan jaringan epidermis daun bawang! Sebutkan perbedaan di antara keduanya! Tes tertulis Pilihan ganda Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

198
Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 5. M e n g i d e n t i f i k a s i organel-organel sel yang hanya dimiliki sel hewan. Mampu menjelaskan struktur sel hewan beserta fungsinya. 3. Seperangkat alat dan bahan untuk pengamatan sel epitel pada usus hewan Mammalia dan sel epidermis daun bawang 6. M e n g i d e n t i f i k a s i perbedaan sel hewan dan sel tumbuhan menggunakan mikroskop. Mampu membandingkan struktur sel hewan dan sel tumbuhan. Tes unjuk kerja Identifikasi dan uji petik kerja prosedur Pendidikan karakter (*) Rasa ingin tahu 7. Menjelaskan pengertian transpor pasif dan transpor aktif. (*) 8. Mengamati proses terjadinya difusi melalui suatu percobaan. Mendeskripsikan difusi zat cair dan zat padat di dalam air. Tes unjuk kerja Mampu menjelaskan pengertian transpor pasif dan transpor aktif. Tes tertulis Uraian Uji petik kerja prosedur 9. Mengamati proses terjadinya osmosis pada sel hewan melalui suatu percobaan. Mampu menjelaskan proses terjadinya osmosis. Tes unjuk kerja Uji petik kerja prosedur Jelaskan yang dimaksud 12 x 45 1. Buku PR Biologi dengan transpor aktif dan menit Kelas XI Setranspor pasif! mester 1, Intan Pariwara, hlm. 1224 Amati proses difusi pada 2. Buku PG PR zat cair (metilen biru) dan Biologi Kelas XI zat padat (kristal CuSO4) Semester 1 , serta pengaruh suhu terIntan Pariwara, hadap kecepatan difusi hlm. 1834 pada kedua zat tersebut! 3. Seperangkat alat dan bahan Amatilah proses osmosis untuk pengyang terjadi pada telur amatan proses ayam yang dimasukkan terjadinya: dalam air! a. difusi, b. o s m o s i s , serta c. krenasi dan plasmolisis.

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Silabus

1.3 Membandingkan mekanisme transpor pada membran (difusi, osmosis, transpor aktif, endositosis, eksositosis).

Mekanisme Transpor Melalui Membran

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Amatilah proses terjadinya krenasi pada sel darah merah dan terjadinya plasmolisis pada sel tumbuhan Rhoeo discolor jika diberi larutan gula 0,3 M! Bagaimana mekanisme tranpor aktif dalam pompa natrium-kalium? Jelaskan! Tes unjuk kerja Uji petik kerja prosedur Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 10. Mengamati proses terjadinya krenasi dan plasmolisis melalui suatu percobaan. Mampu menjelaskan proses terjadinya krenasi pada sel hewan dan plasmolisis pada sel tumbuhan.

11. Menjelaskan mekanisme pompa NatriumKalium pada membran. Tes tertulis

Mampu menjelaskan mekanisme transpor pada membran secara transpor aktif.

Uraian

Standar Kompetensi: 2.
Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi

Memahami keterkaitan antara struktur dan fungsi jaringan tumbuhan dan hewan, serta penerapannya dalam konteks Salingtemas.
Penilaian Teknik Tes tertulis Bentuk Instrumen Uraian Contoh Instrumen Jelaskan ciri-ciri jaringan meristem dan jaringan dewasa! Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 1. Menjelaskan jenisjenis jaringan pada tumbuhan beserta fungsinya. 2. Melakukan percobaan untuk mengamati penyusun jaringan gabus pada batang tanaman singkong. (*)() Mampu menjelaskan macam jaringan pada tumbuhan beserta fungsinya. Mampu menentukan letak jaringan kambium gabus pada batang tanaman singkong.

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Struktur dan F u n g s i Jaringan pada Tumbuhan Pendidikan karakter (*) K e r j a keras (**) R a s a ingin tahu Ekonomi kreatif () Kreatif

14 x 45 menit

2.1 M e n g i d e n tifikasi struktur j a r i n g a n tumbuhan dan mengaitkannya dengan fungsinya, menjelaskan sifat totipotensi sebagai dasar kultur jaringan.

Tes unjuk kerja

Uji petik kerja prosedur

Amatilah jaringan kambium gabus batang tanaman singkong!

1. Buku PR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 2550 2. Buku PG PR Biologi Kelas XI Semester 1 , Intan Pariwara, hlm. 3570

Biologi Kelas XI

199

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Jelaskan perbedaan transportasi simplas dan apoplas! Tes tertulis Uraian Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

200
Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 3. Menjelaskan proses pengangkutan pada tumbuhan yang meliputi pengangkutan ekstravaskular dan intravaskular. Mampu menjelaskan proses pengangkutan pada tumbuhan. 4. Menjelaskan jaringan penyusun akar pada tanaman Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae beserta fungsinya. Mampu menjelaskan jaringan penyusun akar dan fungsinya. Tes tertulis Pilihan ganda Tumbuhan yang diperbanyak dengan cara dicangkok memiliki perakaran yang berasal dari perkembangan . . . . a. perikambium b. endodermis c. epidermis d. parenkim e. kambium Jaringan pada batang yang terletak di antara korteks dan stele adalah .... a. endodermis b. kambium c. perisikel d. parenkim e. floem Pilihan ganda Tes tertulis Uraian Perhatikan struktur organ daun berikut!
x y

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Silabus

3. Seperangkat alat dan bahan untuk praktikum pengamatan jaringan gabus pada tanaman singkong. 4. Seperangkat alat dan bahan untuk praktikum pengamatan jaringan penyusun daun.

5. Menjelaskan jaringan penyusun batang pada tanaman Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae beserta fungsinya. Mampu menjelaskan jaringan penyusun batang dan fungsinya. Tes tertulis

6. Menjelaskan jaringan penyusun daun pada tanaman Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae beserta fungsinya.

Mampu menjelaskan jaringan penyusun daun dan fungsinya.

Jelaskan jenis dan fungsi jaringan yang ditunjuk dengan huruf x dan y! 7. Mengamati struktur anatomi daun tumbuhan Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae. Mampu membedakan struktur daun Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae. Tes unjuk kerja Uji petik kerja prosedur Buatlah irisan melintang daun jagung (Zea mays) dan daun beringin (Ficus benjamina ). Amatilah jaringan penyusun daun menggunakan mikroskop!

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Bunga yang masih kuncup dilindungi oleh perhiasan bunga yang disebut . . . . a. calyx b. petala c. corolla d. sepalae e. receptacle Bagian yang ditunjuk oleh huruf Y adalah . . . . a. perikarp Y b. endokarp c. eksokarp d. mesokarp e. daging buah Teori totipotensi menjadi dasar pelaksanaan teknik kultur jaringan. Teori ini menyatakan bahwa sel tumbuhan . . . . a. dapat membelah dalam waktu cepat b. dapat membelah membentuk massa sel c. dapat beregenerasi menjadi tanaman lengkap d. tidak akan mati jika berada di lingkungan yang sesuai e dapat mengalami pertumbuhan tanpa adanya perkembangan Tes tertulis Mampu menjelaskan pengertian sifat totipotensi pada tumbuhan. Pilihan ganda Mampu menjelaskan tahapan dalam pelaksanaan teknik kultur jaringan. Tes tertulis Uraian Jelaskan tahap-tahap pelaksanaan kultur jaringan tumbuhan. Tes tertulis Pilihan ganda Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 8. Menjelaskan bagianbagian bunga dan jaringan penyusun bunga pada tanaman Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae beserta fungsinya. Mampu menjelaskan jaringan penyusun bunga dan fungsinya.

9. Menjelaskan bagianbagian buah dan biji serta jaringan penyusunnya beserta fungsinya. Tes tertulis Pilihan ganda Mampu menjelaskan jaringan penyusun buah dan biji serta menjelaskan fungsinya.

10. Menjelaskan pengertian sifat totipotensi pada tumbuhan.

Biologi Kelas XI

11. Menjelaskan tahapan dalam pelaksanaan teknik kultur jaringan tumbuhan.

201

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Jelaskan dua macam jaringan epitel berdasarkan struktur dan fungsinya! 12 x 45 menit Tes tertulis Uraian Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

202
Nilai dan Materi yang Diintegrasikan Pendidikan karakter (*) Religius Ekonomi kreatif () Pantang menyerah Mampu menjelaskan macam-macam jaringan epitel berdasarkan struktur dan fungsinya. 2. Mengenali struktur jaringan tulang rawan dan tulang keras melalui pengamatan. () Mampu mengidentifikasi struktur jaringan pengikat. Tes unjuk kerja Identifikasi dan uji praktik kerja prosedur Amati struktur jaringan tulang rawan dan tulang keras menggunakan mikroskop. Selanjutnya gambar hasil pengamatan dan berilah keterangan bagian-bagiannya! Gambarkan secara skematis struktur otot lurik dan sebutkan ciricirinya! Perhatikan gambar sel saraf berikut! Z Y X a. 1. Menjelaskan dua macam jaringan epitel berdasarkan struktur dan fungsinya. (*) 3. Menjelaskan struktur jaringan otot lurik pada hewan. Mampu mengidentifikasi jenis-jenis jaringan otot. Tes tertulis Uraian 1. Buku PR Biologi Kelas XI Semester 1 , Intan Pariwara, hlm. 516866 2. Buku PG PR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 7196 74 3. Seperangkat alat dan bahan untuk mengamati struktur jaringan tulang rawan dan jaringan tulang keras 4. Menjelaskan struktur jaringan saraf pada hewan. Mampu mengidentifikasi bagianbagian sel saraf. Tes tertulis Uraian b. Sebutkan nama bagian-bagian yang berkode X, Y, dan Z! Jelaskan fungsi ketiga bagian tersebut! Mampu mengidentifikasi organ dalam suatu sistem organ. Tes tertulis Pilihan ganda Sistem pencernaan disusun oleh organ-organ berikut, kecuali . . . . a. usus b. trakea c. lambung d. pankreas e. kerongkongan 5. Mengetahui berbagai macam organ dan sistem organ yang menyusun tubuh manusia.

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Silabus

2.2 Mendeskripsikan struktur jaringan vertebrata dan mengaitkannya dengan fungsinya.

Struktur dan Fungsi Jaringan Hewan

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Perhatikan beberapa jaringan berikut. 1) Otot polos 2) Tulang rawan 3) Jaringan ikat 4) Jaringan epitel 5) Otot lurik 6) Osteon Jaringan yang terdapat pada usus adalah . . . . a. 1), 2), dan 4) b. 1), 3), dan 4) c. 1), 3), dan 6) d. 2), 5), dan 6) e. 3), 4), dan 5 Buatlah gambar suatu jenis sistem organ beserta organ-organ yang menyusunnya! Tes tertulis Pilihan ganda Mampu mengidentifikasi jaringanjaringan penyusun organ. Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

Kompetensi Dasar 6. Menjelaskan berbagai macam organ yang menyusun tubuh manusia serta jaringan-jaringan yang menyusun organ tersebut.

Materi Pokok/ Pembelajaran

Nilai dan Materi yang Diintegrasikan

7. Membuat gambar/ diagram/skema dari suatu sistem organ.

Mampu membuat gambar/diagram/ skema dari suatu sistem organ.

Portofolio Dokumen pekerjaan

Standar Kompetensi: 3. Menjelaskan struktur dan fungsi organ manusia dan hewan tertentu, kelainan/penyakit yang mungkin terjadi serta implikasinya pada Salingtemas.
Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Bentuk Instrumen Tes tertulis Pilihan ganda Contoh Instrumen Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu Nilai dan Materi yang Diintegrasikan Pendidikan karakter (*) Religius Ekonomi kreatif () Komitmen 1. Menentukan fungsi rangka pada manusia.

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Sistem Gerak pada Manusia

Mampu menjelaskan fungsi rangka.

8 x 45 menit

3.1 M e n j e l a s k a n keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan/ penyakit yang dapat terjadi pada sistem gerak pada manusia.

1. Buku PR Biologi Kelas XI Semester 1 , Intan Pariwara, hlm. 7594 2. Buku PG PR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 1191481 Tulang mempunyai beberapa fungsi berikut, kecuali . . . . a. memberi bentuk tubuh b. sebagai alat gerak pasif c. melindungi bagian tubuh yang lunak d. menghasilkan gerakan antagonis atau sinergis e. tempat pembentukan sel darah dan penimbunan mineral

Biologi Kelas XI

203

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Berdasarkan jaringan penyusun dan sifatsifatnya, tulang penyusun rangka dibedakan menjadi dua macam. Sebutkan empat ciri yang membedakan kedua macam tulang tersebut! Potonglah tulang paha ayam menjadi dua bagian. Amati kekerasan, kelenturan, dan warnanya. Rendamlah tulang tersebut ke dalam HCl selama 1 jam. Catat perubahan yang terjadi! Jelaskan tahap-tahap proses pembentukan tulang! Pilihan ganda Macam-macam tulang sebagai berikut. 1 ) Tulang baji 2 ) Tulang rahang atas 3 ) Tulang ekor 4 ) Tulang kelangkang 5 ) Tulang leher 6 ) Tulang rahang bawah 7 ) Tulang selangka 8 ) Tulang belikat 9 ) Tulang ubun-ubun 10) Tulang punggung Tulang-tulang yang merupakan bagian dari tulang belakang ditunjukkan oleh nomor . . . . a. 1), 2), 5), dan 6) b. 3), 4), 5), dan 10) c. 4), 6), 7), dan 8) d. 6), 2), 8), dan 9) e. 6), 8), 9), dan 10) Mampu menentukan bagian-bagian tulang penyusun rangka. Tes tertulis Tes tertulis Uraian Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

204
Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 2. Menjelaskan ciri-ciri tulang rawan dan tulang keras. Menyebutkan jenis-jenis tulang berdasarkan jaringan penyusun dan sifat-sifatnya. 3. Melakukan pengamatan terhadap struktur jaringan tulang paha ayam. () Mampu menentukan zat penyusun tulang keras. Tes unjuk kerja Uji petik kerja prosedur 3. Seperangkat alat dan bahan untuk mengamati struktur tulang keras 4. Seperangkat alat dan bahan untuk mengamati mekanisme kontraksi otot 4. Menjelaskan tahaptahap proses pembentukan tulang. 5. M e n e n t u k a n bagian-bagian tulang penyusun tulang belakang. Mampu menjelaskan proses pembentukan tulang. Tes tertulis Uraian

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Silabus

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Teknik Contoh Instrumen Perhatikan gambar berikut!
X

Kompetensi Dasar Bentuk Instrumen Pilihan ganda

Materi Pokok/ Pembelajaran

Nilai dan Materi yang Diintegrasikan Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu 6. Mengidentifikasi jenis sendi pada manusia berdasarkan gambar yang disajikan. Tes tertulis Mampu menentukan jenis persendian pada sistem gerak manusia.

Jenis persendian dan arah gerakan yang dihasilkan oleh bagian yang berkode X adalah ....
Jenis Sendi a. b. c. d. e. Sendi putar Sendi engsel Sendi pelana Sendi peluru Sendi geser Arah Gerakan gerakan memutar gerakan ke satu arah gerakan ke dua arah gerakan ke segala arah gerakan bergeser

7. Mencari informasi tentang gangguan tulang akibat gangguan mekanis, gangguan fisiologis, dan kesalahan sikap. Menjelaskan tentang macammacam gangguan dan kelainan pada tulang dan sendi 8. Mengamati mekanisme kontraksi otot betis katak melalui praktikum. () Mampu mengamati mekanisme kontraksi otot lurik. Tes unjuk kerja

Portofolio Dokumen pekerjaan

Carilah informasi tentang macam-macam gangguan pada tulang!

Uji petik kerja prosedur

Sentuhkan kedua ujung otot betis katak dengan sumber listrik selama 3 menit, 2 menit, 1 menit, dan setengah menit! Perhatikan gejala yang timbul pada setiap rangsangan! Mampu menjelaskan ciri-ciri otot polos, otot lurik, dan otot jantung. Tes tertulis Uraian Jelaskan perbedaan antara otot jantung, otot lurik, dan otot polos!

Biologi Kelas XI

9. M e m b a n d i n g k a n ciri-ciri otot polos, otot lurik, dan otot jantung.

10. Menentukan jenis gerakan otot antagonis.

Mampu menentukan jenis-jenis gerak pada manusia.

Tes tertulis

Uraian

Perhatikan berikut!

gambar

205

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

206
Nilai dan Materi yang Diintegrasikan
X Y

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Silabus

a. Disebut gerak apakah X dan Y? b. Jelaskan kedua jenis gerakan tersebut! 11. Menyebutkan lima gangguan pada otot. (*) 1. Mencari informasi mengenai mekanisme pembentukan eritrosit. Mampu mendeskripsikan komponenkomponen penyusun sel darah manusia. Portofolio Dokumen pekerjaan Mampu menyebutkan berbagai gangguan pada otot. Tes tertulis Uraian Jelaskan lima gangguan pada otot!

Peredaran Darah pada Manusia

Carilah informasi dari berbagai sumber seperti buku atau internet mengenai mekanisme pembentukan eritrosit! Amati proses pembekuan darah!

8 x 45 menit

3.2 M e n j e l a s k a n keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan/ penyakit yang dapat terjadi pada sistem peredaran darah. Pendidikan karakter (*) P e d u l i Sosial Ekonomi kreatif () Ko m u n i katif 2. Melakukan pengamatan terhadap proses pembekuan darah. Tes unjuk kerja Mampu menjelaskan proses pembekuan darah. 3. Menentukan jenis golongan darah. (*) Mampu menentukan golongan darah. Tes unjuk kerja Uji petik kerja prosedur Uji petik kerja prosedur Tes tertulis Pilihan ganda

Tentukan golongan darah seseorang dengan mencampurkan serum dengan darah! Perhatikan bagian-bagian jantung berikut! 1 2 4 3 Bagian yang berfungsi menjaga agar darah yang mengalir ke aorta tidak kembali ke jantung adalah .... a. 1, valvula semilunaris aorta 5

4. Menjelaskan struktur dan fungsi bagianbagian jantung.

Mampu menjelaskan fungsi bagianbagian jantung.

1. Buku PR Biologi Kelas XI Semester 1 , Intan Pariwara, hlm. 95124 2. Buku PG PR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, hlm. 149182 3. Seperangkat bahan dan alat praktikum untuk mengamati pembekuan darah 4. Seperangkat bahan dan alat praktikum untuk menen tukan golongan darah seseorang 5. Sphigmomanometer dan stetoskop untuk mengukur tekanan darah seseorang

Penilaian Kegiatan Pembelajaran Indikator Pencapaian Kompetensi Bentuk Teknik Instrumen Contoh Instrumen b. 2, valvula trikuspidalis c. 3, valvula bikuspidalis d. 4, valvula semilunaris aorta e. 5, valvula trikuspidalis 5. Mengukur tekanan darah seseorang. () Mampu mengukur tekanan darah. Tes unjuk kerja Tes tertulis Uraian Pembuluh darah dibedakan menjadi tiga yaitu arteri, vena, dan kapiler. Tuliskan perbedaan ketiganya dilihat dari fungsinya! Perhatikan hewan-hewan berikut! 1) Ikan 4) Bangau 2) Siput 5) Laba-laba 3) Udang Hewan yang memiliki sistem peredaran darah terbuka ditunjukkan oleh nomor . . . . a. 1), 2), dan 3) b. 1), 3), dan 4) c. 2), 3), dan 4) d. 2), 3), dan 5) e. 3), 4), dan 5) Tes tertulis Mampu mendeskripsikan sistem peredaran darah tertutup. Menjelaskan perbedaan sistem peredaran darah terbuka dan tertutup. Uraian Vertebrata memiliki sistem peredaran darah tertutup. Jelaskan sistem peredaran darah tertutup pada ikan! Portofolio Dokumen pekerjaan Buatlah tabel perbedaan sistem peredaran darah terbuka dan tertutup serta berikan contoh beberapa hewan yang memiliki sistem peredaran darah tersebut! Uji petik kerja prosedur Ukurlah tekanan darah teman Anda dengan menggunakan sphigmomanometer! 6. Membedakan pembuluh darah arteri, vena, dan kapiler. Mampu mendeskripsikan struktur dan fungsi pembuluh darah. Alokasi Alat dan Sumber Belajar Waktu

Kompetensi Dasar

Materi Pokok/ Pembelajaran

Nilai dan Materi yang Diintegrasikan

Peredaran Darah pada Hewan 7. Menjelaskan sistem peredaran darah terbuka. Mampu mendeskripsikan sistem peredaran darah terbuka. Tes tertulis Pilihan ganda

8. Menjelaskan sistem peredaran darah tertutup.

Biologi Kelas XI

9. Membuat tabel perbedaan sistem peredaran darah terbuka dan tertutup.

207

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Bab IV Sistem Gerak pada Manusia


Sekolah Kelas/Semester Mata Pelajaran Alokasi Waktu : : : : .......... XI/1 Biologi 8 45 menit Menjelaskan struktur dan fungsi organ manusia dan hewan tertentu, kelainan/ penyakit yang mungkin terjadi, serta implikasinya pada Salingtemas.

Standar Kompetensi : 3. Kompetensi Dasar

: 3.1 Menjelaskan keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan/penyakit yang dapat terjadi pada sistem gerak manusia.

Indikator Pencapaian Kompetensi Menentukan fungsi rangka pada manusia. Menjelaskan ciri-ciri tulang rawan dan tulang keras. Melakukan pengamatan terhadap struktur jaringan tulang paha ayam. Menjelaskan tahap-tahap proses pembentukan tulang. Menentukan bagian-bagian tulang penyusun tulang belakang. Menentukan jenis sendi pada manusia berdasarkan gambar yang disajikan. Mencari informasi tentang gangguan tulang akibat gangguan mekanis, gangguan fisiologis, dan kesalahan sikap. Mengamati mekanisme kontraksi otot betis katak melalui praktikum. Membandingkan ciri-ciri otot polos, otot lurik, dan otot jantung. Menentukan jenis gerakan otot antagonis. Menyebutkan lima gangguan pada otot. Tujuan Pembelajaran Siswa mampu: 1. menjelaskan fungsi rangka; 2. menyebutkan jenis-jenis tulang berdasarkan jaringan penyusun dan sifat-sifatnya; 3. menentukan zat penyusun tulang keras; 4. menjelaskan proses pembentukan tulang; 5. menentukan bagian-bagian tulang penyusun rangka; 6. menentukan jenis persendian pada sistem gerak manusia; 7. menjelaskan macam-macam gangguan dan kelainan pada tulang dan sendi; 8. menjelaskan mekanisme kontraksi otot lurik; 9. menjelaskan ciri-ciri otot polos, otot lurik, dan otot jantung; 10. menentukan jenis-jenis gerak pada manusia; 11. menyebutkan berbagai gangguan pada otot. Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 1. Pendidikan Karakter : Religius 2. Ekonomi Kreatif : Komitmen Materi Pembelajaran Sistem Gerak pada Manusia Metode Pembelajaran 1. Model Pembelajaran a. Cooperative Learning (CL) b. Direct Instruction (DI) 2. Metode a. Tanya jawab b. Diskusi c. Praktikum

208

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

Langkah-Langkah Kegiatan Pertemuan Pertama 1. Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Meminta siswa untuk menyebutkan organ-organ penyusun sistem gerak pada manusia. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui organ-organ penyusun sistem gerak pada manusia. Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan fungsi rangka manusia. Guru menjelaskan jenis-jenis tulang penyusun rangka manusia. Guru menjelaskan urutan proses pembentukan tulang. Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok praktikum. Pada saat akan memulai praktikum, guru memberikan pengarahan kepada siswa agar setiap anggota kelompok memiliki komitmen untuk melaksanakan tugasnya masing-masing. Dengan demikian, praktikum dapat berjalan dengan lancar. () () Ekonomi Kreatif (Komitmen) b. Elaborasi Siswa melakukan praktikum pengamatan terhadap struktur tulang keras. Siswa bertanya kepada guru tentang hal-hal yang belum diketahui. c. Konfirmasi Guru membahas hasil praktikum secara klasikal. Guru menanyakan kesimpulan dari praktikum tentang struktur tulang keras.

2.

3.

Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa membuat laporan sementara dari hasil praktikumnya. Pertemuan Kedua

1.

2.

Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Meminta siswa untuk menyebutkan peran persendian bagi sistem gerak pada manusia. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui jenis-jenis tulang penyusun rangka. Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan jenis-jenis persendian pada sistem gerak manusia. Guru menjelaskan berbagai kelainan yang terjadi pada sistem gerak manusia. Guru menugaskan siswa untuk mencari informasi mengenai berbagai gangguan dan kelainan pada tulang dan persendian. b. Elaborasi Siswa mendata berbagai jenis gangguan dan kelainan pada tulang dan persendian. c. Konfirmasi Guru membahas hasil tugas siswa dan membuat kesimpulan. Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa untuk menanyakan hal-hal yang belum diketahui. Pertemuan Ketiga

3.

1.

Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Meminta siswa untuk menyebutkkan jenis-jenis otot pada manusia. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui tentang jenis-jenis otot pada manusia.
Biologi Kelas XI

209

2.

Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan perbedaan struktur otot polos, otot lurik, dan otot jantung. Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok praktikum. b. Elaborasi Siswa melakukan praktikum percobaan untuk mengamati kontraksi otot lurik. c. Konfirmasi Guru membahas hasil praktikum secara klasikal. Guru menanyakan kesimpulan dari praktikum tentang pengamatan kontraksi otot lurik. Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa membuat laporan sementara dari hasil praktikumnya. Pertemuan Keempat

3.

1.

Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Meminta ke siswa untuk menyebutkan berbagai contoh gerak pada manusia. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui tentang berbagai contoh gerak pada manusia. Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan jenis-jenis gerak pada manusia. Guru menjelaskan berbagai kelainan yang terjadi pada sistem gerak manusia. Guru dapat memberikan pengertian kepada siswa bahwa tubuh merupakan karunia Tuhan yang luar biasa. Oleh karena itu, siswa diminta untuk menjaga kesehatan organ tubuhnya, misalnya tulang dan otot sebagai wujud syukur atas karunia Tuhan. (*) (*) Pendidikan Karakter (Religius) b. Elaborasi Siswa bertanya kepada guru tentang hal-hal yang belum diketahui. c. Konfirmasi Guru menjawab pertanyaan siswa tentang hal-hal yang ditanyakan siswa. Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa untuk mengerjakan soal-soal dari latihan ulangan harian.

2.

3.

Sumber Belajar 1. Buku PGPR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, 2013 2. Buku BSE Panduan Pembelajaran Biologi untuk SMA dan MA Kelas XI, Pusat Perbukuan Depdiknas, 2009 Penilaian Hasil Belajar 1. Teknik Penilaian a. Tes tertulis b. Tes unjuk kerja c. Portofolio Bentuk Instrumen a. Pilihan ganda b. Uraian c. Uji petik kerja prosedur d. Dokumen pekerjaan

2.

210

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

3.

Contoh Instrumen a. Pilihan ganda Tulang mempunyai beberapa fungsi berikut, kecuali . . . . a. memberi bentuk tubuh b. sebagai alat gerak pasif c. melindungi bagian tubuh yang lunak d. menghasilkan gerakan antagonis atau sinergis e. tempat pembentukan sel darah dan penimbunan mineral b. c. Uraian Jelaskan lima gangguan pada otot! Uji petik kerja prosedur Potonglah tulang paha ayam menjadi dua bagian. Amati kekerasan, kelenturan, dan warnanya. Rendamlah tulang tersebut ke dalam larutan HCl selama 1 jam. Catat perubahan yang terjadi. Dokumen pekerjaan Carilah informasi tentang macam-macam gangguan pada tulang! Rubrik:
No. 1. 2. 3. 4. Aspek Kesesuaian kegiatan dengan prosedur Perolehan data Pengolahan data Kesimpulan Total Skor Maksimum 10 15 25 5 50 Skor Perolehan Siswa

d.

________, ________________

Mengetahui Kepala SMA ______________ Guru Mata Pelajaran

......................... _________________________ NIP _____________________

........................ ________________________ NIP ____________________

Biologi Kelas XI

211

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran Bab V Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan
Sekolah Kelas/Semester Mata Pelajaran Alokasi Waktu : : : : .......... XI/1 Biologi 8 45 menit

Standar Kompetensi : 3.

Menjelaskan keterkaitan antara struktur dan fungsi organ manusia dan hewan tertentu, kelainan/penyakit yang mungkin terjadi, serta implikasinya pada Salingtemas. Kompetensi Dasar : 3.2 Menjelaskan keterkaitan antara struktur, fungsi, dan proses serta kelainan/penyakit yang dapat terjadi pada sistem peredaran darah. Indikator Pencapaian Kompetensi Mendeskripsikan komponen-komponen penyusun sel darah manusia. Mengamati proses pembekuan darah. Mengidentifikasi golongan darah. Menjelaskan fungsi bagian-bagian jantung. Mengukur tekanan darah. Mendeskripsikan struktur dan fungsi pembuluh darah. Mendeskripsikan sistem peredaran darah terbuka. Mendeskripsikan sistem peredaran darah tertutup. Menjelaskan perbedaan sistem peredaran darah terbuka dan tertutup. Tujuan Pembelajaran Siswa mampu: 1. menjelaskan mekanisme pembentukan eritrosit; 2. menjelaskan proses pembekuan darah; 3. menentukan jenis golongan darah; 4. menjelaskan struktur dan fungsi bagian-bagian jantung; 5. menentukan tekanan darah seseorang; 6. membedakan pembuluh darah arteri, vena, dan kapiler; 7. menjelaskan struktur peredaran darah terbuka; 8. menjelaskan struktur peredaran darah tertutup; 9. menentukan perbedaan sistem peredaran darah terbuka dan tertutup. Nilai dan Materi yang Diintegrasikan 1. Pendidikan Karakter : Peduli sosial 2. Ekonomi Kreatif : Komunikatif Materi Pembelajaran Sistem Peredaran Darah pada Manusia dan Hewan Metode Pembelajaran 1. Model Pembelajaran a. Cooperative Learning (CL) b. Direct Instruction (DI) 2. Metode a. Tanya jawab b. Diskusi c. Praktikum Langkah-Langkah Kegiatan Pertemuan Pertama 1. Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Meminta siswa untuk menjelaskan alasan tes darah bisa digunakan untuk mengetahui adanya penyakit pada seseorang. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui organ-organ penyusun sistem peredaran darah pada manusia.

212

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)

2.

3.

Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan komponen-komponen penyusun darah beserta fungsinya. Guru menjelaskan macam-macam golongan darah. Guru menjelaskan gangguan dan penyakit pada sistem peredaran darah manusia. Guru membagi siswa menjadi beberapa kelompok praktikum. b. Elaborasi Sebagian kelompok siswa melakukan praktikum pengamatan mekanisme pembekuan darah manusia dan sebagian lagi melakukan praktikum pengujian golongan darah. Guru dapat memberikan pengarahan kepada siswa, bahwa donor darah bertujuan untuk menyelamatkan nyawa orang lain. Oleh karena itu, siswa diminta untuk mau mendonorkan darahnya jika telah memenuhi syarat-syarat itu. (*) (*) Pendidikan Karakter (Peduli sosial) Siswa bertanya kepada guru tentang hal-hal yang belum diketahui. c. Konfirmasi Guru membahas hasil praktikum secara klasikal. Guru menanyakan kesimpulan dari praktikum tentang mekanisme pembekuan darah pada manusia dan golongan darah berdasarkan sistem ABO. Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa membuat laporan sementara dari hasil praktikumnya. Pertemuan Kedua Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Meminta siswa untuk menyebutkan bagian-bagian jantung. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui organ-organ yang berperan dalam peredaran darah. Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan bagian-bagian jantung serta fungsinya. Guru menjelaskan macam-macam pembuluh darah dan fungsinya Guru menjelaskan berbagai kelainan dan penyakit pada sistem peredaran darah. Guru menjelaskan mekanisme peredaran darah pada manusia. Guru membentuk kelompok-kelompok siswa. b. Elaborasi Siswa melakukan praktikum mengukur tekanan darah. Guru dapat meminta siswa untuk mempresentasikan hasil praktikumnya dengan bahasa baik dan benar sehingga mudah dipahami oleh teman-teman yang lain. () Ekonomi Kreatif (Komunikatif) c. Konfirmasi Guru membahas hasil praktikum secara klasikal. Guru menanyakan kesimpulan dari praktikum yang telah dilakukan siswa. Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa membuat laporan tertulis dari hasil praktikum dan memberi tugas rumah kepada siswa untuk mempelajari sistem peredaran darah pada hewan. Pertemuan Ketiga Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Menanyakan kepada siswa tentang sistem peredaran darah pada salah satu jenis hewan. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui sistem peredaran darah manusia. Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan jenis-jenis peredaran darah pada hewan. Guru menjelaskan sistem peredaran darah pada udang, Mollusca, serangga, dan cacing. b. Elaborasi Siswa mengerjakan soal latihan. c. Konfirmasi Guru bersama siswa membahas soal latihan yang sudah dikerjakan siswa. Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa mempelajari sistem peredaran darah pada hewan Vertebrata.

1.

2.

3.

1.

2.

3.

Biologi Kelas XI

213

1.

2.

3.

Pertemuan Keempat Kegiatan Pendahuluan (10 menit) a. Motivasi Menanyakan kepada siswa tentang sistem peredaran darah pada ikan. b. Prasyarat pengetahuan Siswa mengetahui alat peredaran darah ikan. Kegiatan Inti (70 menit) a. Eksplorasi Guru menjelaskan sistem peredaran darah pada golongan ikan dan amfibi. Guru menjelaskan sistem peredaran darah pada reptil dan Aves. Guru memberi tugas kepada siswa untuk membuat tabel perbedaan sistem peredaran darah pada Vertebrata. b. Elaborasi Siswa membuat tabel perbedaan sistem peredaran darah pada udang, Mollusca, serangga, cacing, dan hewan Vertebrata. c. Konfirmasi Guru bersama siswa membahas tabel yang telah dibuat siswa. Kegiatan Penutup (10 menit) Guru meminta siswa mempelajari materi bab berikutnya.

Sumber Belajar 1. Buku PGPR Biologi Kelas XI Semester 1, Intan Pariwara, 2013 2. Buku BSE Panduan Pembelajaran Biologi untuk SMA dan MA Kelas XI, Pusat Perbukuan Depdiknas, 2009 Penilaian Hasil Belajar 1. Teknik Penilaian a. Tes tertulis c. Portofolio b. Tes unjuk kerja 2. Bentuk Instrumen a. Pilihan ganda c. Uji petik kerja prosedur b. Uraian d. Dokumen pekerjaan 3. Contoh Instrumen a. Pilihan ganda Perhatikan hewan-hewan berikut! 1) Ikan 4) Bangau 2) Siput 5) Laba-Laba 3) Udang Hewan yang memiliki sistem peredaran darah terbuka ditunjukkan oleh nomor . . . . a. 1), 2), dan 3) d. 2), 3), dan 5) b. 1), 3), dan 4) e. 3), 4), dan 5) c. 2), 3), dan 4) b. Uraian Vertebrata memiliki sistem peredaran darah tertutup. Jelaskan sistem peredaran darah tertutup pada ikan! c. Uji petik kerja prosedur Ukurlah tekanan darah teman Anda dengan menggunakan sphigmomanometer! d. Dokumen pekerjaan Carilah informasi dari berbagai sumber seperti buku atau internet mengenai mekanisme pembentukan eritrosit! Rubrik:
No. 1. 2. 3. 4. Aspek Kesesuaian kegiatan dengan prosedur Perolehan data Pengolahan data Kesimpulan Total Skor Maksimum 10 15 25 5 50 Skor Perolehan Siswa

________, ________________ Mengetahui Kepala SMA ______________ ......................... _________________________ NIP _____________________

Guru Mata Pelajaran ........................ ________________________ NIP ____________________

214

Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP)