Anda di halaman 1dari 4

Ervina Putri Abdullah 10612011 AKTIVITAS ANTIOKSIDAN SENYAWA FLAVONOID DARI DAUN KATUK (Sauropus androgunus (L) Merr.

)
Cut Fatimah Zuhra, Juliati Br. Tarigan, dan Herlince Sihotang
Departemen Kimia FMIPA USU

Jurnal ini menjelaskan tentang aktivitas antioksidan dari daun katuk dalam menngkal radikal bebas. Proses tua dianggap sebagai siklus hidup yang normal bila datangnya tepat waktu. Sayangnya, terkadang terjadi proses penuaan dini yang terlalu cepat. Faktor penyebab terjadinya proses tua secara dini yaitu antara lain karena faktor genetik, gaya hidup, lingkungan, mutasi gen, rusaknya sistem kekebalan dan radikal bebas. Dari semua faktor penyebab tersebut, teori radikal bebas merupakan teori yang paling sering diungkapkan (Kosasih, dkk., 2006). Radikal bebas dapat berasal dari polusi, debu maupun diproduksi secara kontinyu sebagai konsekuensi dari metabolisme normal (Septiana, dkk., 2002). Sebab itu tubuh kita memerlukan suatu substansi penting yakni antioksidan yang dapat membantu melindungi tubuh dari serangan radikal bebas. Antioksidan berfungsi mengatasi atau menetralisir radikal bebas sehingga diharapkan dengan pemberian antioksidan tersebut proses tua dihambat atau paling tidak tidak dipercepat serta dapat mencegah terjadinya kerusakan tubuh dari timbulnya penyakit degeneratif (Kosasih, dkk., 2006). Jurnal ini juga menjelaskan cara mengisolasi flavonoid dari daun katuk (Sauropus androgunus (L) Merr) dan menguji aktivitasnya sebagai antioksidan. Bahan-bahan yang digunakan adalah metanol,etil asetat, n-heksana, amilum dan khloroform, FeCl3, NaOH, silika gel 60 F254, silika gel G type E, asam asetat glasial, KI, Na2S2O3. 5H2O, H2SO4, K2Cr2O7, Na2SO4 adalah buatan EMerck. Metode yang digunakan seperti penyediaan sampel, uji skrining fitokimia, lalu mulai isolasi flavonoid dari daun katuk secara kromatografi kolom dilakukan terhadap ekstrak pekat etil asetat daun katuk yang telah diperoleh. Fasa diam yang digunakan adalah Silika gel 60 G netral type E (EMerck Art. 7734) dan fasa

gerak campuran pelarut nheksana: etil asetat (3 : 7) v/v. Kemudian dilakukan uji aktivitas antioksidan dengan metode DPPH, absorbansi DPPH diukur dengan spektrometer sinar tampak pada panjang gelombang 515 nm, pada waktu selang 5 menit mulai 0 menit sampai 30 menit. Kemampuan antioksidan diukur sebagai penurunan serapan larutan DPPH akibat adanya penambahan sampel. Dari hasil skrining pendahuluan terhadap ekstrak metanol dari daun katuk bahwa di dalam daun katuk mengandung senyawa flavonoida. Dari hasil analisis Spektrum ultra violet visible (UV-Visibel) flavonoid dari daun katuk (Sauropus androgunus (L) Merr) dalam pelarut methanol memberikan serapan maksimum pada panjang gelombang 292 nm yang menunjukkan flavonoid ini adalah flavonoid jenis flavanon. Dari data pengukuran nilai absorbansi pada menit ke-30 dapat dianalisis pengaruh konsentrasi sampel dengan persentase inhibisi dimana peningkatan aktivitas sebanding dengan bertambahnya konsentrasi. Ditentukan persamaan regresi dan untuk selanjutnya dari persamaan diplotkan aktivitas 50% sehingga diperoleh harga konsentrasi efektif (IC50) yaitu sebesar 80,81 ppm. IC50 merupakan bilangan yang menunjukkan konsentrasi ekstrak (ppm) yang mampu menghambat proses oksidasi sebesar 50%. Dari hasil penelitian yang diperoleh maka dapat diambil kesimpulan bahwa semakin tinggi konsentrasi sampel yang digunakan maka nilai absorbansi DPPH semakin menurun, ini menunjukkan adanya aktivitas antioksidan dari sampel. Nilai IC50 yang diperoleh sebesar 80,81, hal ini berarti bahwa flavonoid dari daun katuk (Sauropus androgunus (L) Merr) memiliki kemampuan sebagai antioksidan yang kuat.

DAFTAR PUSTAKA

Awika, Joseph M.: LLyod W. Rooney; Xianli Wu;Ronald L. Prior; and Luis CisnerosZevallos.,(2003), Screening Methods to Measure Antioxidant Activity of Sorghum (Sorghum bicolor) and Sorghum Products. J. Agric.

Food Chem. 51. 6657-6662.Cahyana, M. Taufik Ekaprasada. A. Herry, (2002), Isolasi Senyawa Antioksidan Kulit Batang Kayu Manis (Cinnamomum burmannii Nees ex Blume), ISSN No. 0216-0781.

Gil, Maria I; Francisco A. Tomas-Barberari; Bettyhess-Pierce; Deirdre M. Holcroft; and Adel A.Kader, (2000), Antioxidant Activity of Pomegranate Juice and Its Relationship with Phenolic Composition and Processing. J Agric Food Chem, 48.

Giorgi. P., (2000), Flavonoid an Antioxidant. Journal National Product. 63. 1035-1045.

Hafid, Achmad Fuad., (2003), Aktivitas Anti-Radikal Bebas DPPH Fraksi Metanol Fagrae auriculata dan Fagrae cellanica. Majalah Farmasi Airlangga. Vol. III, No. 1. Hanani, Endang; Abdul Munim dan Ryany Sekanni,(2005), Identifikasi Senyawa Antioksidan dalam Spons Callyspongia Sp dari Kepulauan Seribu. Majalah Ilmu Kefarmasian. Vol. III, No. 3. 127-133.

Hernani, Mono Rahadjo., (2005), Tanaman Berkhasiat Antioksidan. Penebar Swadaya. Jakarta.

Kosasih, E.N., Tony S. dan Hendro H. (2006). Peran Antioksidan pada Lanjut Usia. Pusat Kajian Nasional Masalah Lanjut Usia. Jakarta

Robinson. T. (1991), Kandungan Kimia Organik Tumbuhan Tinggi. Terjemahan Kosasih Padmawinata. Penerbit ITB, Bandung.

Rukmana, R. dan Indra M.H., (2003), Katuk. Potensi dan Manfaatnya. Kanisius. Yogyakarta.

Sarastani, Dewi; Suwarna T. Soekarto; Tien R. Muchtadi; Dedi Fardiaz dan Anton Apriyanto., (2002), Aktivitas Antioksidan Ekstrak dan Fraksi Ekstrak Biji Atung., Jurnal Teknologi dan Industri Pangan. Vol. XIII. No. 2. 149-156.

Takashi. Miyake and Takayumi Shibamoto, (1997), Antioxidant Activities of Natural Compound Found in Plants. J. Agric. Food. Chem. 45.1819-1822.

SUMBER JURNAL

JURNAL BIOLOGI SUMATERA (Sumatran Journal of Biology) Volume 3, Nomor 1 Januari 2008 ISSN 19075537