Anda di halaman 1dari 27

Yudi wahyu widiana/Pend seni sps upi 2011

1. Acquisition (akuisisi)
Kemahiran

2. Retention (retensi)
Ingatan /memori

1. Concious memory (memori sadar)

Merupakan penambahan informasi yg tersedia dan tersimpan dlm memori yg didapat dari informasi dan pengalaman

2.Subconcious/Automatic memory
(memori bawah sadar)

Memori bawah sadar atau memori otomatis merupakan fase kebiasaan Seperti ditunjukan dari berbagai keahlian ketrampilan musik dan perform

Namun kemampuan ini baik yang berbakat maupun tidak, mampu melakukan perbaikan yang menakjubkan dengan melakukan latihan. Latihan dan pembelajaran dalam seni dapan mencapai tingkat mengagumkan.
Bakat adalah yang diwariskan dalam derajat yang berbeda

Guru Melaksanakan tugas trasnsformasi yaitu memberikan materi dalam bentuk teori dan praktik menggunagan brerbagai metode dan pendekatan (idaktik dan metodik), serta memberikan bimbingan dan motivasi untuk memngembangkan kemampuan aquisisi dan retensi siswa dengan efektif dan menyenangkan serta mampu melaksanaan evaluasi/asesment Siswa Melaksanan kegiatan belajar musik dengan efektif menyenangkan agar terwjud pembelajaran yg bermakna Materi Mencakup semua materi pelajaran musik baik berbentuk informasi, maupun praktik serta mengembangkan musikalitas siswa

Yang Wajib Dikuasai Sebelum Melangkah Kepada Materi Yang Lain

Notasi Musik

Ear Training Sight Reading

Selanjutnya dijeskan Stephanie Pitts dalam Fautley, Martin, sbb; The begining at the twentieth century, division emerged between the proponents of musical a appresiciation and advocating singing, especially sol-fa, and dictation exercise (2009:151) The history of classroom music listening has its roots in the musical appreciation movement of the early century (2009:152)

(UNTUK MURID) Satu satunya hal yang dapat dilakukan guru adalah membantu dalam menciptakan kondisi yang menguntungkan dengan memotivasi, memberikan materi bahan pelajaran, dan pedoman umum. Pertama yang penting dalam menghadapi masalah belajar adalah untuk menempatkan tanggungjawab pada tempatnya.

Panduan untuk siswa


1.Pilih bidang yang diminati 2.Berniat untuk mempelajari 3.Percaya kesan pertama 4. Klasifikasi: Belajar dengan berpikir 5.Menumbuhkan perumpamaan nyata Membangun lebih besar dan lebih besar unit-unit

7. Praktek hanya dengan mengingat. 8. Istirahat yang ekonomis.


9. Kenali apa yang dipelajari dan mengekspresikannya dalam tindakan. 10. Tinjau dalam siklus. 11. Membangun setiap akuisisi baru menjadi kebiasaan. 12. Pelajari pada tingkat Anda sendiri.

Multiple source of motivation exist in the lives of musicians, One simple way of understanding these many sources is to categorieze them as intrinsic versus extrinsic. Intrinsic motivation comes from the activity itself and the enjoyment experienced from egaging in it. In general, people make music because of the enjoyment and fulfillment they get from doing it. However, because acquiring musical skill takes much time and effort, developing musicians also rely on extrinsic motivation. Or secondary nonmusical reward that come with musical participation (Lehman, Andreas.C, 2007:44) This fact indicates just how critical ekstrinsik sources of motivation are in a persons musical development. The most primary sources are parents, teachers, and peers. (Lehman, Andreas.C, 2007:44)

(Untuk instruktur)
1.Jika kita mengevaluasi instruksi musik di sekolah umum dalam hal aturan ini, kita akan mengungkapkan pemborosan yang paling mengejutkan dari segi waktu dan usaha, pembentukan kebiasaan yang menurun, dan mematikan minat musik. 2.Guru-guru musik dari sekolah umum , memegang situasi kunci untuk kemajuan ilmu seni.

BEBERAPA APLIKASI KHUSUS

4. Gunakan perangkat memori, misalnya, aturan tunggal dimana murid dapat memberitahu kunci dan jumlah kres dan flat sebagai apikasi tanda mula. Dimeriahkan dengan ilustrasi konkret dan mencolok. Ini penaklukan seluruh tugas sebagai satu unit akan mengusir momok pelajran unit notasi yang kebosanan dan upaya pertama bagi murid akan didorong untuk gembira sehinnga tercapai penguasaan yang diharapkan. 5. Jaga notasi ini hidup dengan memperlakukan setiap item sebagai fakta akrab sehari-hari. Jadi mengatur instruksi yang murid Sadar aka kemampuan yg yg dimilikinya dari perangkat yang berguna yang ia menggunakan untuk kepuasan pribadi dan prestasi dalam musik yang sebenarnya 6. siklus review oleh tes kompetitif pada interval lebih lama dan lebih lama terpisah sampai retensi permanen terjamin; tetapi, jika aturan sebelumnya diikuti ketat, aturan ini tidak akan diperlukan. 7.Jangan mengajarkan fakta setelah pembelajaran pertama menggunakannya, berlatih mengingat tidak belajar kembali. Terakhir dan yang paling penting, Thou that teachest others; teachest thou thyself? "Engkau yang mengajar orang lain;engkau mengajar dirimu sendiri? " nilai petunjuk Anda menurut aturan ini.

Menunjukkan bahwa ada empat hal mendasar harus

dipelajari dalam ear training musik 1. pendengaran nada, 2. intensitas, 3. waktu, 4.dan timbre. Menggambarkan masing-masing dengan suara, instrumen, atau ukuran catatan bakat musik untuk mengisolasi masing-masing dari situasi musik secara keseluruhan membuat murid jelas sadar apa yang ia dengar. Pertama berikan murid konsep nyata dari masingmasing empat karakteristik,, secara terpisah, kedua, dalam situasi musik yang sebenarnya.

Sight Reading ialah kombinasi ear training, and tone

production dan melengkapi semuapelatihan secara terus-menerus. Mengatur latihan atas dasar kapasitas untuk pencapaian. Sebuah kelas dapat dibagi menjadi regu kecil untuk siswa yang mimpin didasarkan pada situasi murid yg memiliki kemampuan untuk mencerna perintah

Melewati tahap secara alami dari mekanisme

penglihatan membaca untuk bernyanyi dan bermain untuk kesenangan dan persiapan repertoar. Ingat bahwa untuk sebagian besar semua bermain musik adalah minat dan hobi, sesuatu yang kita lakukan dg gembira melakukannya semakin memperkenalkan dalam estetika musik melalui media pendengaran tonal, produksi nada, dan membaca.

menunjukkan bahwa perasaan musik dan ekspresi rasa dalam

musik yang tidak terlukiskan dan dipahahami berusaha keras khususnya dalam pikiran prinsip membangun kebiasaan tanpa pengecualian memungkinkan, prinsip pengukuran tugas untuk tiap murid dalam hal kapasitas untuk pencapaian membuat tujuan dari perjuangan yang integrsi dengan keterampilan yang melengkapi melalui berbagai media dimana pikiran musik dapat mengekspresikan dirinya sendiri dengan perasaan tidak terkendala , menjaga murid tetap dalam posisi seorang seniman yang memiliki warna dan kwas, keterampilan untuk menggunakannya, obyek yg ideal untuk melukis, dan mengekspresikan dirinya dalam gambar

Dalam paragraf pertama menjelaskan tentang perlunya aturan-aturan dan prinsip-prinsip yang dijadikan pedoman dalam proses belajar mengajar agar proses belajar mengajar lebih bermakna dan efektif. Penyebab ketidak efektifan dipastikan karena meninggalkan pedoman yang berisi atura-aturan dan prinsip-prinsip dalam proses belajar.

Pedoman dalam proses belajar mengajar menjadi sangat penting untuk guru mupun murid serta pihak-pihak terkait agar tetap pada jalur yang benar yang mengarah kepada tujuan utama yaitu agar tercapai tujuan pembelajaran. Dalam buku National Review of School Music Education yang diterbitkan pemerintah Australia tahun 2005 yaitu Guidelines for effective Music Education, menjelaskan bahwa sebuah pedoman yang berisi landasan kebijakan yang dibuat dengan tujuan agar sebuah program pendidikan berjalam efektif, sbb; Bagian yang tak terpisahkan dari strategi penelitian untuk tinjaun/resensi adalah adanya hubungan yang sangat erat dengan kumpulan pedoman untuk pendidikan musik. Pedoman ini didesain sebagai ketetapan sistem dan sektor dengan landasan pembuatan kebijakan secara menyuluruh untuk kebaikan program-program sekolah pendidikan musik. Dan bagi sekolah pribadi mereka menyediakan perlengkapan untuk reviu bagi kebaikan program mereka. Dan ketetapan bagi para orang tua, orgnisasi musik dan reviu bagi mereka yang berkonstribusi kepada sekolah musik (National Review of School MusicEducation, 2005:81)

Fautley Martin menjelaskan dalam buku assesment in

music education (2009:38), sbb; In many secondary schools in the UK, classroom music lesson can be found involve teaching What have become known as the musical elements. In the 2007 version of the National Curriculum for England these were devine as invlude Pitch Duration Dynamics Tempo Timbre Texture Silence

Sebuah penelitian yang dilakukan selama tiga tahun oleh

McPherson dan bekerja sama dengan Gabrielson di tahun 2002, dan melibatkan lebih dari 100 siswa sebagai objek penelitian. Mereka meneliti tentang perform dari sebagian ketrampilan keahlian musikal, termasuk didalamnya materi ear training, sight reading, bermain latihan musik, dan improvisasi, dan menghasilkan sebuah skema yang berindikasi kuat dan berpengaruh dari satu variabel dari yang lainnya ditunjukan dengan gambar anak panah dengan garis tebal, dan indikasi yang berpengaruh lemah ditunjukan dengan gambar anak panah dengan garis putus-putus.

Enriching Length of study Quality of study activities Early exsposure

Sight reading

Ear training

Play from memory

Perform rehearsed music Improvise

Figure McPherssns empirically based model of the interelation of

musicalskills with training/environmental factors. From science and Phsycology of music Performance (McPherson,2002, page108)

Fautley Martin menjelaskan dalam buku assesment in

music education (2009:38), sbb;

In many secondary schools in the UK, classroom music

lesson can be found involve teaching What have become known as the musical elements. In the 2007 version of the National Curriculum for England these were devine as invlude 1. Pitch 2. Duration 3. Dynamics 4. Tempo 5. Timbre 6. Texture 7. Silence

Multiple source of motivation exist in the lives of

musicians, One simple way of understanding these many sources is to categorieze them as intrinsic versus extrinsic. Intrinsic motivation comes from the activity itself and the enjoyment experienced from egaging in it. In general, people make music because of the enjoyment and fulfillment they get from doing it. However, because acquiring musical skill takes much time and effort, developing musicians also rely on extrinsic motivation. Or secondary nonmusical reward that come with musical participation (Lehman, Andreas.C, 2007:44)

Dari apa yang dikemukakan Lehmann dkk di atas,

dapat dijelaskan bahwa motivasi bisa didapat dari berbagai sumber, namun secara pokok motivasi dibagi dalam dua bentuk, yaitu motivasi intrinsik yang merupakan bentuk motivasi yang ditimbulkan atas kemauan dan dorongan dari diri sendiri, dan motivasi ekstrinsik, yaitu motivasi yang didapat dari dorongan diluar dirinya sendiri.
Ini indikasi fakta bagaimana kritik menjadi sumber

motivasi eksntrinsik bagi pengembangan musikal para personal. Biasanya sumber utama dari para orang tua, para guru dan teman-teman sebaya

Guru menjadi salah satu penentu keberhasilan

transformasi pengetahuan serta ketrampilan keahlian musik melalui proses belajar mengajar, karena itu maka tugas guru sangat penting, sehingga guru harus mengerti kedudukan dan peranannya serta memiliki banyak pengetahuan tentang strategi, metode, dan pendekatan yang bisa digunakan sebagai upaya agar proses transformasi tersebut berhasil. Jorgensen, Estelle. R , (2003:130) menjelaskan kedudukan peran dan fungsi guru, sbb; Guru musik memiliki kekhasan yang mengasikan dengan aturan tugas yang luas termasuk sebagai pengembang imajinasi musik, memiliki kapasitas interpretatif, memiliki kemampuan mendengar, keahlian dalam komposisi, improvisor, dan perform, serta kritikus

Dari pernyataan tersebut dijelaskan bahwa seorang

guru musik harus memiliki ketrampilan dan keahlian dibidang pendidikan musik yang profesional yang memiliki kemampuan untuk mentransfer pengetahuan dan informasi musik kepada murid juga melatih murid sehingga murid menjadi trampil dan memiliki keahlian dan ketrampilan di bidang musik, mampu memberikan motivasi, melakukan evaluasi dan asesmen