Anda di halaman 1dari 2

‫قــرســا تــوان‬

‫قــلجــر اســلم‬

SMK.TUN ABANG HJ OPENG, Risalah


Terbitan Julai, 2007.
  
 RENUNGAN SEBAGAI PEDOMAN MENUJU
KAMPUNG AKHIRAT
Cerminlah diri sendiri
Walau bagaimana besar sekalipun darjatmu di dunia ini,
1. Senyum itu tanda kemesraan, diberi kepada manusia satu hari nanti kamu tetap akan kembali ke perut bumi.
dianggap sedekah. Ketawa itu lambang kelalaian. Selalu
dilakukan hati akan mati. Dibuat di hadapan manusia Sebagaimana kamu bermegah melakukan maksiat di
menghilangkan maruah diri. bumi ini, satu hari nanti kamu akan tetap di azab dalam
perut bumi.
2. Setiap kesalahan yang dilakukan jadikanlah
pengajaran, insaflah ini tanda kelemahan diri, kesalilah Walau banyak manapun ketawamu di muka bumi ini,
keterlanjuran itu dan berazamlah tidak mengulanginya satu hari nanti kamu tetap akan menangis di perut bumi.
lagi.
Sebagaimana kamu bermegah dengan memakan dan
3. Syukur nikmat dan sabar di dalam ujian amat mudah meminum barang haram, satu hari nanti tubuhmu tetap
diucapkan tetapi amat sulit dilaksanakan. akan menjadi makanan ulat.

4. Kesenangan dan kemewahan selalunya membawa Walau bagaimana banyak sekalipun harta yang kamu
kepada kesombongan dan kelalaian. Kesusahan dan kumpul, satu hari nanti akan musnah juga harta itu
penderitaan itu, selalunya membawa kekecewaan dan hinggalah kamu masuk ke perut bumi.
putus asa, kecuali orang yang mukmin.
Walau banyak mana sekalipun kamu gunakan cahaya di
5. Di antara tanda-tanda orang-orang yang sombong itu muka bumi ini, satu hari nanti kamu tetap akan hidup
cepat melahirkan sifat marah, suka memotong dalam gelap gelita dalam perut bumi.
percakapan orang, suka bermujadalah yakni bertegang
leher, nampak di mukanya rasa tidak senang jika ada Walau bagaimanapun kamu berlagak dan bertakbur
orang yang lebih darinya di satu majlis, bercakap diatas muka bumi ini, satu hari nanti kamu akan tetap di
meninggikan suara, pantang ditegur, tidak ada tanda- hina di dalam perut bumi.
tanda kesal di atas kesalahan.
Walau bagaimana ramai sekalipun sahabatmu di atas
6. Orang yang sudah hilang sifat marah (dayus), cepat muka bumi ini, satu hari nanti kamu akan keseorangan
melahirkan sifat marah (lemah mujahadah). Orang yang dalam perut bumi.
ada sifat marah tapi dapat disembunyikan kecuali di
tempat-tempat yang munasabah inilah manusia normal. BILA HATI TELAH BERKARAT…

7. Tahu diri kita hamba itu adalah ilmu, merasa diri kita Dosa yang dilakukan dan kelalaian dalam mengingati
itu hamba itu penghayatan, yang kedua inilah akan lahir Allah akan menyebabkan hati menjadi berkarat. Hati
sifat tawaduk, malu, khusyuk, takut, hina dan lain-lain yang rosak ini akan menyebabkan diri manusia itu
lagi sifat kehambaan. semakin jauh dari Allah dan semakin tersesat dari jalan
yang benar.
8. Jika kita mengingati dosa, kita tidak nampak lagi
kebaikan kita, apatah lagi untuk dibanggakan. Rasulullah bersabda: "Sesungguhnya hati manusia akan
berkarat sebagaimana besi yang dirosakkan oleh air.
9. Lahirkan kemesraan kita sesama manusia kerana itu Seorang sahabat telah bertanya, "Apakah caranya untuk
adalah haknya tapi jangan putus hati kita dengan menjadikan hati itu bersinar kembali?" Maka jawab
ALLAH, ini adalah hakNYA pula. Rasulullah, "Banyakkan mengingati maut dan membaca
Al Quran."
10.Apabila rasa senang dengan pujian, rasa sakit dengan
kehinaan menunjukkan kita ada kepentingan peribadi, Riwayat Baihaqi dari Ibn Umar.
tanda kita tidak ikhlas membuat kebaikan.
Rasulullah bersabda : "Seseorang yang tiada mempunyai 6. Bulan puasa adalah bulan mendidik nafsu termasuk
sebarang ayat (Al Quran) pun dalam hatinya adalah nafsu makan yang berlebihan tetapi kebanyakan orang
seumpama sebuah rumah yang kosong." Riwayat At mengaku bahawa dalam carta perbelanjaan setiap rumah
Tirmizi. orang Islam akan kita dapati perbelanjaan di bulan puasa

10 AMALAN YANG TERBALIK adalah yang tertinggi dalam setahun. Sedangkan


sepatutnya perbelanjaan di bulan puasa yang terendah.
Marilah kita bermuhasabah atau menilai dan menghitung Bukankah terbalik amalan kita?
kembali tentang amalan harian kita. Kadang-kadang kita
akan dapati amalan kita adalah terbalik atau 7. Kalau nak mengerjakan haji, kebanyakan orang akan
bertentangan dari apa yang patut dilakukan dan dituntut membuat kenduri sebelum bertolak ke Mekah dan
oleh Islam. Mungkin kita tidak sedar atau telah apabila balik dari Mekah tak buat kenduri pun. Anjuran
dilalaikan atau terikut-ikut dengan budaya hidup orang berkenduri dalam Islam antaranya ialah kerana selamat
lain. Perhatikan apa yang dipaparkan dibawah sebagai dari bermusafir, maka dibuat kenduri, bukan kerana nak
contoh amalan yang terbalik:- bermusafir, maka dibuat kenduri. Bukankah amalan ini
terbalik? Atau kita mempunyai tujuan lain.
1. Amalan kenduri aruah beberapa malam yang
dilakukan oleh keluarga simati selepas sesuatu kematian 8. Semua ibubapa amat bimbang kalau-kalau anak
(malam pertama, kedua, ketiga, ketujuh dan seterusnya) mereka gagal dalam periksa. Maka dihantarlah ke kelas
adalah terbalik dari apa yang dianjurkan oleh Rasulullah tuisyen walau pun banyak belanjanya. Tapi kalau anak
di mana Rasulullah telah menganjurkan jiran tetangga tak boleh baca Quran atau solat, tak bimbang pula
memasak makanan untuk keluarga simati untuk bahkan tak mahu hantar tuisyen baca Quran atau kelas
meringankan kesusahan dan kesedihan mereka. Keluarga khas mempelajari Islam. Kalau guru tuisyen sanggup
tersebut telah ditimpa kesedihan, terpaksa pula menyedia dibayar sebulan RM20.00 satu pelajaran 8 kali hadir tapi
makanan dan belanja untuk mereka yang datang kepada Tok Guru Quran nak bayar RM15.00 sebulan 20
membaca tahlil. Tidakkah mereka yang hadir makan kali hadir belajar pun menggeletar tangan. Bukankah
kenduri tersebut khuatir kalau-kalau mereka termakan terbalik amalan kita? Kita sepatutnya lebih berbimbang
harta anak yatim yang ditinggalkan oleh simati atau jika anak tidak dapat baca Al Quran atau bersolat dari
harta peninggalan simati yang belum dibahagikan tidak lulus periksa.
kepada yang berhak menurut Islam?
9. Kalau bekerja mengejar rezeki Allah tak kira siang
2. Kalau hadir ke kenduri walimatul urus (kenduri malam, pagi petang, mesti pergi kerja. Hujan atau ribut
kahwin) orang kerap salam berisi (hadiah wang yang tetap diharungi kerana hendak mematuhi peraturan kerja.
diberi semasa bersalam). Kalau tak ada duit nak dikepit Tapi ke rumah Allah (masjid) tak hujan, tak panas, tak
dalam tangan, maka segan ia nak pergi makan kenduri. ribut pun tetap tak datang ke masjid. Sungguh tak malu
Tetapi kalau ia menziarah orang mati, tidak segan pula manusia begini, rezeki Allah diminta tapi nak ke
salam tak berisi. Sepatutnya kalau menziarah keluarga si rumahNya segan dan malas.
matilah kita patut memberi sedekah. Kalau ke kenduri
kahwin, tak bagi pun tak apa kerana tuan rumah panggil 10. Seorang isteri kalau nak keluar rumah samada
untuk diberi makan bukan untuk ia menambah dengan suami atau tidak, bukan main lagi berhias. Tetapi
pendapatan. kalau duduk di rumah, masyaAllah. Sedangkan yang
dituntut seorang isteri itu berhias untuk suaminya, bukan
3. Ketika menghadiri majlis pemimpin negara kita berhias untuk orang lain. Perbuatan amalan yang terbalik
berpakaian cantik, kemas dan segak tetapi bila ini membuatkan rumah tangga kurang bahagia.
mengadap Allah baik di rumah maupun di masjid,
pakaian lebih kurang saja bahkan ada yang tak berbaju. Cukup dengan contoh-contoh di atas. Marilah kita
Tidakkah ini suatu perbuatan yang terbalik. berlapang dada menerima hakikat sebenarnya. Marilah
kita beralih kepada kebenaraan agar hidup kita menurut
4. Kalau menjadi tetamu di rumah orang dan di beri landasan dan ajaran Islam yang sebenar bukan yang
jamuan, kita rasa segan nak makan sampai habis apa digubah mengikut selera kita. Allah yang mencipta kita
yang dihidangkan kerana rasa segan dan malu, maka biarlah Allah yang menentukan peraturan hidup
sedangkan yang dituntut dibanyakkan makan dan kita.
dihabiskan apa yang dihidang supaya tuan rumah rasa
gembira dan tidak membazir.

5. Kalau bersolat sunat di masjid amat rajin, tapi kalau di


rumah, sangat malas. Sedangkan sebaik-baiknya solat
sunat banyak dilakukan di rumah seperti yang
dianjurkan oleh Rasulullah untuk mengelakkan rasa riak.