Anda di halaman 1dari 150

Disusun oleh: Yayasan pelaGIS Disusun oleh: Yayasan pelaGIS

Versi 2.0 Agustus 2011 Versi 2.0 Agustus 2011


MODUL PELATIHAN
MODUL PELATIHAN

SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS
SISTEM INFORMASI GEOGRAFIS

TINGKAT LANJUT
TINGKAT LANJUT




Modul Pelatihan Sistem Informasi Geografis Tingkat Lanjut


Penerbit
Yayasan pelaGIS
Jl. Elang, lorong Enau, Gg. Ahmad Ali RT. 02 No. 18
Kampung Ateuk Pahlawan
Kec. Baiturrahman, Banda Aceh 23241
Aceh, Indonesia.
Email : info@pelagis.net
http://www.pelagis.net


Penyusun & Penyunting
Yayasan pelaGIS


Citra pada sampul depan diperoleh dari Google


Versi 2.0, Agustus 2011


Hak Cipta 2011, Yayasan pelaGIS














Informasi data latihan yang dipergunakan dalam modul ini dapat
diperoleh melalui website pelaGIS http://www.pelagis.net


i
www.pelagis.net


Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena atas rahmat dan hidayah-Nya kami dari
yayasan PelaGIS telah berhasil menyusun Modul Pelatihan GIS Tingkat Lanjut. Modul panduan
ini untuk mendukung pelaksanaan kegiatan training Geographic Information System (GIS)
tingkat lanjut bagi aparatur pemerintah daerah di Provinsi Aceh.
PelaGIS adalah yayasan yang terbentuk dari perkumpulan praktisi dan pakar-pakai GIS yang
bekerja di Aceh pasca tsunami 26 Desember 2004. Yayasan ini dibentuk dengan tujuan untuk
mempromosikan dan meningkatkan keahlian GIS kepada masyarakat umum, khususnya
aparatur pemerintah daerah, agar memiliki kemampuan dalam mengelola data geografis yang
sangat penting dalam proses perencanaan pembangunan, terutama untuk membangun Aceh
kembali setelah porak-poranda dihempas tsunami, yang mengakibatkan kerusakan materil
dengan korban jiwa yang sangat besar.
Salah satu kontribusi penting dari berbagai lembaga lokal, nasional dan internasional dalam
rehabilitasi dan rekonstruksi adalah melalui penyediaan data spasial dan nonspasial serta
prasarana pendukung GIS. Namun hal ini mesti diikuti dengan upaya penyiapan SDM di bidang
GIS yang salah satunya melalui modul pelatihan. Tujuannya agar data dan prasarana GIS yang
akan diserahterimakan kepada pemerintah daerah mempunyai nilai dan bermanfaat bagi
perencanaan dan pembangunan di Aceh yang lebih baik. Untuk mengemban misi tersebut,
kami telah membuat berbagai macam pelatihan terkait dengan informasi geospatial, di
antaranya pelatihan GIS tingkat dasar dan lanjut, pelatihan remote sensing dan pelatihan
pemetaan mobile GPS.
Kesalahan dan kekeliruan tentu masih terdapat dalam modul ini. Untuk itu kami mengharapkan
kritik dan saran demi penyempurnaan modul ini. Semoga sumbangsih kecil ini bisa bermanfaat
bagi peningkatan kapasitas SDM di Aceh dan masyarakat luas pada umumnya.

Banda Aceh, Agustus 2011
Yayasan PelaGIS
Kata Pengantar


ii
www.pelagis.net






Kata Pengantar ............................................................................................................... i
Daftar Isi .......................................................................................................................... ii

BAB I. Sekilas Perkembangan GIS ................................................................................. 1
1.1. Sistem Informasi Geografis ............................................................................ 2
1.2. Komponen GIS ............................................................................................... 3
1.3. GIS Partisipatif: Sudah Saatnya Diaplikasikan di Indonesia .......................... 4
1.3.1. Pengertian GIS Partisipatif ....................................................................... 4
1.3.2. GIS Partisipatif Di Indonesia .................................................................... 6

BAB II. GPS & Interoperabilitas Data .............................................................................. 8
2.1. Sumber-sumber Data GIS .............................................................................. 9
2.2. Sumber Data GPS .......................................................................................... 9
2.2.1. Pengenalan GPS ..................................................................................... 9
2.2.2. Konversi Data GPS ke dalam ArcGIS...................................................... 9
2.2.3. Menggunakan Extension GPS, GPSi, dan DNR Garmin......................... 12
2.2.4. Entry Manual Excel .................................................................................. 17
2.3. Data DEM(SRTM) .......................................................................................... 17
2.4. Konversi Data ke ArcGIS ............................................................................... 18
2.4.1. Konversi Data CAD .................................................................................. 18
2.4.2. MapInfo ke Shapefiles ............................................................................. 24
2.4.3. Raster ke Vektor atau Sebaliknya ............................................................ 26
2.4.4. General Export-Import ............................................................................. 26
2.4.5. Menggunakan ETL Tools ......................................................................... 33
2.4.6. Menggunakan Data dari Internet ............................................................. 38
2.4.7. Menggunakan Data Web GIS melalui ArcCatalog ................................... 41

BAB III. Persiapan Data .................................................................................................. 44
3.1. Membuat dan Merubah Proyeksi ................................................................... 45
3.1.1. Menggunakan ArcCatalog ....................................................................... 45
3.1.2. Menggunakan ArcToolbox ....................................................................... 46
3.2. Data Konversi ................................................................................................. 48
3.2.1. Import dari Geodatabase ......................................................................... 48
Daftar Isi


iii
www.pelagis.net
3.3. Clip ................................................................................................................. 49
3.4. Merge ............................................................................................................. 54
3.5. Dissolve .......................................................................................................... 58
3.6. Union .............................................................................................................. 61

BAB IV. Manajemen Data ............................................................................................... 65
4.1. Geodatabase .................................................................................................. 66
4.1.1. Konsep Pembuatan Geodatabase ........................................................... 66
4.1.2. Membuat Geodatabase ........................................................................... 68
4.2. Metadata ........................................................................................................ 79
4.2.1. Pengertian Metadata ................................................................................ 79
4.2.2. Kenapa Metadata? ................................................................................... 79
4.2.3. Standar yang Digunakan ......................................................................... 79
4.2.4. Pembuatan Metadata ............................................................................... 80
4.2.5. Import/Export Metadata ........................................................................... 82
4.3. Eksternal Database ........................................................................................ 84
4.3.1. ID .............................................................................................................. 85
4.3.2. Membuat Koneksi dengan ODBC ............................................................ 86
4.3.3. Membuat Koneksi Database di ArcCatalog ............................................. 89
4.4. Join dan Relasi Tabel ..................................................................................... 91
4.4.1. Join Tabel ................................................................................................. 92
4.4.2. Relasi Tabel ............................................................................................. 96
4.4.3. Menghapus Join dan Relasi ..................................................................... 99
4.5. Topology ......................................................................................................... 100
4.5.1. Definisi Topology...................................................................................... 100
4.5.2. Fungsi Topology....................................................................................... 100
4.5.3. Topology dalam ArcGIS ........................................................................... 101
4.5.4. Membangun Topology dalam ArcGIS ...................................................... 101
4.5.5. Mengecek Kesalahan-kesalahan Topology ............................................. 104
4.5.6. Memperbaiki Kesalahan Topology........................................................... 107
4.5.7. Memperbaiki Kesalahan Gap ................................................................... 110
4.5.8. Pengecualian Kesalahan(Error Exception) .............................................. 111
4.5.9. Map Topology .......................................................................................... 112

BAB V. Studi Kasus Analisis Kesesuaian Lahan ............................................................ 115
5.1. Konsep Kesesuaian Lahan ............................................................................ 115
5.2. Klasifikasi Kesesuaian Lahan ........................................................................ 115
5.3. Prosedur Analisis Kesesuaian Lahan ............................................................ 115
5.3.1. Identifikasi Parameter dan Kriteria Kesesuaian Lahan ............................ 116


iv
www.pelagis.net
5.3.2. Inventarisasi Kebutuhan Data .................................................................. 117
5.3.3. Penentuan Proses Analisis SIG ............................................................... 117
5.3.4. Penyiapan Data........................................................................................ 117
5.3.5. Proses Analisis Kesesuaian Lahan .......................................................... 117
5.3.5.1. Penentuan Nilai Kelas Kesesuaian Lahan ........................................ 118
5.3.5.2. Overlay Parameter-parameter Kesesuaian Lahan ............................ 126
5.3.5.3. Reclass Kesesuaian Lahan Data Hasil Overlay ................................ 129

BAB VI. STUDI Kasus TPA ............................................................................................. 137
6.1. Kriteria-kriteria Pencaraian Lokasi Alternatif .................................................. 138
6.2. Membuat Peta Negatif Kawasan Pemukiman ............................................... 139




1
www.pelagis.net

BAB I
S SE EK KI IL LA AS S P PE ER RK KE EM MB BA AN NG GA AN N G GI IS S



2
www.pelagis.net
1.1. Sistem Informasi Geografis
Sistem Informasi Geografis (Geographic Information System disingkat GIS) adalah sistem
informasi khusus yang mengelola data yang memiliki informasi spasial (bereferensi keruangan).
Atau dalam arti yang lebih sempit, adalah sistem komputer yang memiliki kemampuan untuk
membangun, menyimpan, mengelola dan menampilkan informasi berefrensi geografis,
misalnya data yang diidentifikasi menurut lokasinya, dalam sebuah database. Para praktisi juga
memasukkan orang yang membangun dan mengoperasikannya dan data sebagai bagian dari
sistem ini.
Teknologi Sistem Informasi Geografis dapat digunakan untuk investigasi ilmiah, pengelolaan
sumber daya, perencanaan pembangunan, kartografi dan perencanaan rute. Misalnya, SIG
bisa membantu perencana untuk secara cepat menghitung waktu tanggap darurat saat terjadi
bencana alam, atau SIG dapat digunaan untuk mencari lahan basah (wetlands) yang
membutuhkan perlindungan dari polusi. (sumber: wikipedia indonesia)
Sebagai alat bantu (tools) yang dapat digunakan untuk membantu pengambil kebijakan, GIS
terus berkembang pesat dari waktu ke waktu. Demikian pula dengan perkembangan teknologi
geospatial lainnya seperti penginderaan jauh dan GPS (Global Positioning Systems).

Pada era tahun 1970-an, data citra satelit penginderaan jauh yang tersedia hanya mempunyai
resolusi spasial menengah rendah yakni sebesar 80 meter x 80 meter, saat ini sudah tersedia
data citra satelit resolusi spasial yang tinggi seperti halnya Ikonos dan QuickBird masing-
masing beresolusi spasial 1 meter x 1 meter dan 0.6 meter x 0.6 meter.

Ketelitian data spatial juga menjadi perhatian perusahaan yang mengembangkannya.
Perkembangan GPS dari waktu ke waktu semakin meningkat mulai dari GPS navigasi sampai
dengan GPS Geodetik yang mempunyai ketelitian tinggi. Bahkan dengan kemajuan teknologi
komunikasi, saat ini sudah banyak dijumpai handphone yang sudah terintegrasi dengan GPS.

Kalau dahulu GIS kebanyakan digunakan untuk pemetaan sumberdaya alam, saat ini GIS
digunakan di hampir semua sektor, seperti untk pencarian lokasi yang sesuai untuk real estate,
perbankan, sekolah, lahan pertanian komoditas tertentu dan masih banyak aplikasi lainnya.

Untuk penanggulangan bencana, GIS dapat digunakan dalam penyusunan peta bencana alam,
seperti zona rawan bencana banjir, tanah longsor, gunung berapi, tsunami dan lain-lain.
Melalui peta rawan bencana ini, pengambil kebijakan dapat segera mengambil langkah
strategis yang cepat seandainya terjadi bencana di area yang sudah dipetakan.



3
www.pelagis.net
Ketika bencana tsunami melanda Aceh akhir tahun 2004, GIS memberikan kontribusi yang
cukup besar untuk emergency dan pembangunan kembali Aceh melalui program rehabilitasi
dan rekonstruksi Aceh yang dilakukan oleh lembaga Nasional maupun Internasional. Banyak
kegiatan pemetaan yang dilakukan dalam membangun kembali Aceh seperti penyusunan tata
ruang dari level desa, kecamatan, kota sampai provinsi dan kegiatan pemetaan yang terkait
dengan lingkungan

1.2. Komponen GIS

Secara garis besar GIS terdiri dari 5 komponen yang saling terkait antara satu komponen dan
komponen lainnya. Komponen-komponen tersebut haruslah tersedia kalau kita ingin
membangun GIS. Kelima komponen tersebut adalah:
1. Hardware.
Hardware terdiri dari sistem komputer dan perangkat lain seperti printer, plotter, scanner
dan lain-lain yang diperlukan untuk mengoperasikan GIS mulai dari input, proses dan
output.
2. Software.
Software menyediakan fungsi dan tools untuk menyimpan, menganalisa, dan menampilkan
informasi geografis. Disamping software komersial seperti ArcGIS, MapInfo dan lainnya,
saat ini juga sudah banyak dijumpai open source software yang diperoleh secara cuma-
cuma seperti GRASS, Quantum, dan beberapa jenis software lainnya.
3. Data.
Sebagian orang beranggapan bahwa data merupakan komponen terpenting dalam GIS.
Data geografis dan tabel/tabular bisa dikumpulkan, yang kemudian dikompilasi agar dapat
digunakan untuk beberapa keperluan. Data juga dapat dibeli di penyedia data komersil.
GIS dapat mengintegrasikan data geografis dengan sumber data lain yang tersimpan dalam
DBMS. Integrasi data spasial dan tabular dalam yang tersimpan dalam DBMS adalah salah
satu kemampuan utama dalam GIS.
4. Sumberdaya Manusia
Teknologi GIS akan mengalami kendala tanpa adanya sumberdaya manusia yang dapat
mengelola sistem ini dan mengembangkan perencanaan untuk menggunakan GIS dalam
mengatasi permasalahan yang sebenarnya. Tingkat pemakaian GIS terdiri dari beragam
spesifikasi mulai dari user yang menggunakan GIS untuk membantu tugas sehari-hari
sampai dengan programmer yang mendesain GIS untuk aplikasi tertentu.
5. Metode atau Prosedur.
GIS bisa dioperasikan dengan baik bila ada rencana implementasi yang telah dirancang
dengan baik beserta aturan mainnya. Seperti halnya dalam semua organisasi yang
berhadapan dengan teknologi, peralatan baru hanya dapat digunakan secara efektif jika
terintegasi kedalam strategi bisnis dan operasional. Untuk melakukan hal ini dengan baik,


4
www.pelagis.net
tidak hanya diperlukan adanya hardware dan software saja, tetapi diperlukan pelatihan dan
perekrutan personil untuk menggunakan teknologi tersebut dalam konteks organisasi.
Kegagalan dalam implementasi GIS, biasanya kurangnya komitmen organisasi untuk
menggunakan dan mengembangkan GIS.
Secara sederhana dapat dikatakan, tidaklah cukup bagi suatu organisasi kalau hanya cukup
membeli komputer dengan perangkat lunak GIS, kemudian merekrut individu yang antusias dan
mengharapkan kesuksesan dalam sekejap

1.3. GIS-Partisipatif: Sudah Saatnya Diaplikasikan di Indonesia

"As much as guns and warships, maps have been the weapons of imperialism. Insofar as maps
were used in colonial promotion, and lands claimed on paper before they were effectively
occupied, maps anticipated empire. Surveyors marched alongside soldiers, initially mapping for
reconnaissance, then for general information, and eventually as tools of pacification, civilization,
and exploitation in the defined colonies. But there is more to this than the drawing of boundaries
for the practical political or military containment of subject populations. Maps were used to
legitimize the reality of conquest and empire. They helped create myths which would assist in
the maintenance of the territorial status quo. As communicators of an imperial message, they
have been used as an aggressive complement to the rhetoric of speeches, newspapers, and
written texts, or to the histories and popular songs extolling the virtues of empire."

Pemanfaatan peta dan pendekatan spatial bisa menjadi alat bantu dalam proses imperialisme
seperti dikutip dari Harley (1988). Mengembangkan proses-proses serta kegiatan yang mampu
menjadikan peta dan pendekatan spatial sebagai alat bantu dalam pengembangan masyarakat
merupakan tantangan bagi semua masyarakat Indonesia dalam menuju masyarakat yang
mandiri serta mampu mengelola sumberdaya alamnya secara mandiri.

Bicara mengenai pendekatan partisipatif bukan merupakan hal baru di Indonesia. Banyak sekali
LSM sudah melakukan kegiatan ini dalam kaitan dengan tujuan kegiatan masing-masing
terutama yang berkaitan dengan kegiatan pengembangan masyarakat/community development.
Secara resmi pendekatan inipun sudah menjadi bahan wajib dalam perencanaan
pembangunan di Indonesia.

1.3.1. Pengertian GIS-Partispatif

Dalam bahasa Inggris dikenal dengan Participatory GIS dapat juga diartikan sebagai SIG-
Partisipatif (Sistem Informasi Geografis yang Partisipatif), konsep ini berkembang tahun 90-an
merupakan pengembangan dari pemetaan partisipatif tahun 1980-an yang mengadopsi
pendekatan Participatory Rural Apraisal (PRA) dan Participatory Learning Action (PLA)


5
www.pelagis.net
digabungkan dengan penggunaan GIS sebagai tools. GIS Partisipatif merupakan pendekatan
yang mengintegrasikan pendekatan partisipatif dengan metode dan teknik GIS sebagai suatu
pendekatan baru . konsep ini dikenal juga dengan nama Public Participation GIS yang
diperkenalkan pertama kali dalam sebuah seminar International Conference on Empowerment,
Marginalization and Public Participation GIS, Santa Barbara, California 14-17 Oktober 1998,
yang mencakup spesifik kajian wilayah Amerika Utara.

Participatory GIS adalah praktek nyata yang dikembangkan dari pendekatan PRA/PLA dan
kajian keruangan serta manajemen komunikasi; merupakan proses yang berkelanjutan,
fleksibel, dan dapat diadaptasi dalam sosial serta kultur serta aspek lingkungan bio-fisik yang
berbeda tergantung dari interaksi secara partisipatif oleh stakeholder dalam menghasilkan dan
mengatur spatial data, dan menggunakan hasil informasi tersebut dalam pengambilan
keputusan, memudahkan proses dialog antar komponen, mengefektikan proses komunikasi
serta mendukung advokasi dan pelaksanaannya.

Aberley dan Siebe (2005) menyebutkan beberapa aspek penting dalam penerapan Public
Paticipation GIS yang terdiri atas:

Merupakan pendekatan interdisipliner, alat bantu bagi program pengembangan
masyarakat dan penyelamatan lingkungan hidup yang mengedepankan aspek
keseimbangan sosial, kelangsungan ekologi, pengembangan kualitas hidup.
Dipraktekan secara luas, dalam kaitan ruang (bisa kota atau desa), organisasi (LSM,
pemerintah, masyarakat adat, dll), kelompok umur (orang tua, ibu-ibu atau kaum muda,
atau bahkan golongan yang termarginalkan)
Berbasis fungsi dan sangat luas aplikasinya, dapat diaplikasikan untuk memecahkan
masalah dalam sektor-sektor tertentu di dalam masyarakat atau menyediakan penilaian
yang menyeluruh dalam suatu wilayah atau bioregion tertentu.
Akan sangat baik diaplikasikan melalui proses kerjasama antara individu, masyarakat,
organisasi pemerintah, intitusi akademik, LSM, organisasi keagamaan dan swasta.
Mencakup proses untuk penguatan kelembagaan dalam aplikasinya.
Menghubungkan teori-teori sosial dan metode-metode dalam bidang perencanaan,
antropologi, geografi, dan ilmu sosial lainnya.
Menghubungkan metode riset kualitatif dengan pendekatan PRA dan pendekatan
partisipatif lainnya yang berbasis fakta lapang.
Merupakan alat bantu yang mengaplikasikan berbagai variasi mulai dari data manual,
data digital sampai data 3 dimensi dan pengindraan jauh.
Memungkinkan akses masyarakat atas data kondisi budaya, ekonomi, biofisik, dimana
data ini dihasilkan oleh pemerintah, swasta atau perguruan tinggi.


6
www.pelagis.net
Mendukung interaksi yang beragam mulai dari pertemuan tatp muka sampai ke aplikasi
dengan menggunakan website.
Memungkinkan untuk adanya kegiatan pembangunan perangkat lunak yang dapat
diakses, mudah didapatkan dan mudah digunakan oleh masyarakat.
Mendukung proses belajar yang terus-menerus prak praktisi kegiatan ini yang
menghubungkan antara pihak yang berbeda budaya, disiplin ilmu, gender dan kelas.
Merupakan proses berbagi baik itu tantangan/masalah atau peluang antara satu tempat
dengan tempat lain secara transparan.

Aspek-aspek di atas merupakan peluang pemanfaatan GIS Partisipatif, beberapa peluang
dengan mudahnya bisa kita adaptasi di Indonesia dengan menjadikan GIS Partisipatif sebagai
salah satu alat bantu dalam meningkatkan peran serta masyarakat dalam pengelolaan
sumberdaya alamnya sendiri. Beberapa peluang memerlukan dukungan dari semua pihak,
sehingga apa yang menjadi tujuan aplikasi GIS Partisipatif bisa terwujud.

1.3.2. GIS Partisipatif di Indonesia

Secara partial GIS Partisipatif sudah dipraktekan oleh banyak lembaga swadaya masyarakat di
Indonesia. Contohnya Buana Katulistiwa pernah melakukan proses pemetaan partisipatif
dengan menggunakan teknik GIS, demikian juga dengan Jaringan Kerja Pemetaan Partisipatif
yang menggunakan GPS sebagai alat bantu dalam pemetaan partisipatif dan ditampilkan dalam
perangkat lunak GIS. JKPP sebagai jaringan LSM sendiri melakukan pemetaan partisipatif
dibanyak lokasi. Data mengenai pemetaan partisipatif oleh JKPP dapat diakses melalui web:
www.jkpp.or.id.

Pengalaman penulis sendiri pernah membantu secara teknis proses GIS Partisipatif yang
dilakukan di wilayah Kemtuk Gresi dan Nimboran atas prakarsa ptPPMA Papua bekerjasama
dengan WWF-Indonesia dan DFID. Kegiatan ini menggunakan pendekatan GIS partisipatif
yang menggabungkan proses sosialisasi, pembuatan sketsa oleh masyarakat dan identifikasi
melalui citra satelit dengan menggunakan Landsat 7 etm dan IKONOS dengan resolusi 1m.
Hasil akhir dari kegiatan ini adalah identifikasi fungsi hutan, identifikasi model pengelolaan
sumberdaya oleh masyarakat adat Sentani, Kemtuk Gresie dan Nimboran.

Pengalaman terakhir penulis adalah di Merauke pada masyarakat adat Marind, proses ini
dilakukan atas prakarsa WWF-Indonesia dalam rangka melihat pentingnya aspek konservasi
dan wilayah hutan yang penting untuk dikonservasi berdasarkan penilaian masyarakat adat
Marind. Kegiatan ini juga menghasilkan beberapa kriteria pentingnya kawasan berdasarkan
pola hidup masyarakat Marind. Dari kegiatan ini diharapkan dalam melakukan perencanaan
disuatu wilayah harus mampu memperhatikan pola hidup masyarakat yang ada sehingga


7
www.pelagis.net
program pembangunan yang dibuat sejalan dengan kepentingan masyarakat serta timbal
baliknya kegiatan pembangunan mampu didukung oleh masyarakat.

Perlunya Aplikasi GIS Partisipatif di Indonesia Secara Menyeluruh

Fakta di atas menunjukkan kegiatan yang menggunakan pendekatan GIS Partisipatif telah
dilakukan di Indonesia. Pemikiran selanjutnya adalah bagaimana kegiatan ini dilakukan secara
menyeluruh dan dilakukan secara bersama dengan melakukan kolaborasi antara masyarakat,
LSM, organisasi pemerintah, perguruan tinggi. Dukungan dari organisasi terkait dengan
perencanaan, konservasi dan pemberdayaan masyarakat sangat penting dalam mensukseskan
kegiatan GIS sebagai salah satu tools yang mengintegrasikan berbagai kepentingan dalam
masyarakat.

Contoh paling mudah aplikasi yang membutuhkan GIS Partisipatif misalnya dalam proses
pemetaan tanah masyarakat di Aceh Pasca Tsunami. Kegiatan community land mapping
menjadi program dari berbagai lembaga pemerintah dan LSM di Aceh, dengan menggunakan
pendekatan GIS Partisipatif tentunya usaha ini bisa dilakukan lebih mudah. Usaha yang paling
penting adalah melakukan proses kerjasama/kolaborasi antar semua pihak yang
berkepentingan dalam proses pemetaan tanah masyarakat.

Contoh lain misalnya adanya kebakaran hutan yang menyebabkan kabut asap di Sumatera dan
Kalimantan dapat diidentifikasikan secara mudah dengan pendekatan GIS Partisipatif melalui
proses penentuan lokasi kebakaran yang melibatkan masyarakat, pihak perkebunan dan HPH.
Masih banyak peluang aplikasi GIS Partisipatif lainnya yang perlu dilakukan di Indonesia dalam
rangka menuju proses pembangunan masyarakat yang lebih baik di masa yang akan datang.



8
www.pelagis.net

BAB II
G GP PS S & & I IN NT TE ER RO OP PE ER RA AB BI IL LI IT TA AS S D DA AT TA A









9
www.pelagis.net
2.1. Sumber-sumber Data GIS
Dalam sebuah proyek GIS data memegang perananan penting untuk memastikan bahwa
pekerjaan yang dilakukan bisa berhasil dan sesuai dengan pencapain yang ditargetkan.
Ketersediaan data menjadi faktor penting, kualitas data serta perbaharuan data menjadi
penentu informasi spatial yang menjadi output.
Misalnya pada pekerjaan penataan ruang, sangat tergantung pada kualitas serta update data
yang dijadikan acuan.
Sumber-sumber data GIS dibagi atas:
1. Data Primer
2. Data Sekunder

2.1.1 Data Spatial Primer
Didapatkan melalui survey primer yang dilakukan dengan menggunakan Teodolit atau alat ukur
tanah, GPS dan juga pengukuran manual.

2.1.2 Data Spatial Sekunder
Data sekunder bisa didapatkan dari Foto Udara dan Citra Satelit (ecw, geotiff, img, dll), Digital
Elevation Model atau DEM (misalnya SRTM) serta data dari format lain CAD, MapInfo,dll. Data
sekunder ini bisa berupa imagery (citra/raster) atau vector (polygon, polyline dan point). Data
sekunder bisa juga berasal dari data tabular koordinat yang mengharuskan adanya proses
konversi.
Dalam panduan manual ini akan dibahas mengenai beberapa hal penting yang berhubungan
dengan penggunaan data ArcGIS dan proses konversi yang harus dilakukan untuk dapat
menggunakan data tersebut dengan ArcGIS.

2.2 Sumber Data GPS
2.2.1. Pengenalan GPS
Pengenalan mengenai fungsi GPS sudah dijabarkan dalam modul pelatihan tingkat dasar.

2.2.2. Konversi Data GPS ke dalam ArcGIS
Memindahkan data dari GPS ke dalam software ArcGIS dapat dilakukan dengan berbagai cara,
misalnya pada penggunaan GPS Garmin, sudah tersedia program MapSource yang menjadi
software untuk men-download data dari GPS, memindahkan data ke computer, menyimpannya
ke dalam format lain seperti txt atau dbf. MapSorce memungkinkan juga proses upload untuk
memindahkan data spatial dari program MapSource ke GPS.







10
www.pelagis.net

Gambar 2.1 Tampilan Map Source


Gambar 2.2 Fungsi utama untuk menerima dan mengirimkan data dan ke GPS








11
www.pelagis.net

Gambar 2.3 Tampilan data dalam Mapsource


Gambar 2.4 Data juga dapat di-import dari data yang sudah tersimpan berupa trek atau
waypoint.






12
www.pelagis.net

Gambar 2.5 Setelah data ditampilkan, data dapat di export ke format dxf atau txt.

Format txt ini dapat dimuat pada ArcGIS untuk diolah menjadi peta.

2.2.3. Menggunakan Extension GPS, GPSi dan DNR Garmin
ArcGIS menyediakan extension GPS (standar) dan GPSi (Garmin) yang dapat di-download
gratis dan di-install. Extension sangat berguna untuk memindahkan data GPS ke dalam format
shapefiles untuk kemudian dijadikan sebagai data dasar.

Urutan yang harus dilakukan adalah:
Mengaktifkan extension GPS (klik kanan pada menu)

Akan muncul menu button GPS
Klik GPS Connection setup


Gambar 2.6 Tampilan pengaturan koneksi GPS pada ArcMap







13
www.pelagis.net
GPS Connection setup berfungsi untuk menghubungkan GPS dengan computer
dengan menentukan Communication Port, Boud Rate, Databit, termasuk juga
Datum yang digunakan oleh GPS (periksa kembali sistem datum yang digunakan pada
GPS).
Jika pengaturan telah selesai, Klik OK














Gambar 2.7 Pengaturan sistem datum yang digunakan

Untuk GPS jenis Garmin dapat menggunakan GPSi (harus didownload terlebih dahulu pada link
berikut: http://arcscripts.esri.com/details.asp?dbid=12749).


Gambar 2.8

Menu pengaturan yang terdapat pada GPSi hampir sama
Klik GPS Unit klik Connection Properties







14
www.pelagis.net

Untuk membuat shapefiles dari data GPS
Klik Waypoints
Klik Create New Shapefile

Terdapat tools lain yaitu menggunakan DNR Garmin. DNR Garmin merupakan software
freeware yang mampu menghubungkan data GPS dengan sofware GIS yang lain. DNR Garmin
dapat didownload pada link berikut:
http://www.dnr.state.mn.us/mis/gis/tools/arcview/extensions/DNRGarmin/DNRGarmin.html

Setelah proses instalasi maka DNR dapat diakses langsung melalui program menu dan dapat
secara otomatis menghubungkan komputer dengan GPS Garmin.
Langkah-langkah yang harus dilakukan adalah :
Hubungkan GPS Garmin dengan komputer (melalui port USD atau Serial Port)
Buka program DNRGarmin


Gambar 2.9 Tampilan instalasi pada DNR Garmin

Tampilan DNR Garmin
Jika GPS belum terhubung dengan komputer akan muncul window









15
www.pelagis.net


Dengan sistem full down menu, maka DNR sangat memudahkan untuk dioperasikan
DNR bisa memanggil atau menyimpan data dari berbagai format, diantaranya format
shapefile, dbf, gpx (GPSinterchange), atau kml (Google Earth)


Gambar 2.10 Penyimpanan data pada DNR Garmin dapat disimpan dalam berbagai format

Klik menu Properties
Akan muncul DNR Garmin properties untuk mengatur sesuai dengan pengaturan yang
diinginkan atau disesuaikan dengan pengaturan pada GPS.







16
www.pelagis.net


Tampilan menu memungkinkan pengaturan File, Edit, GPS, Waypoints, Tracks,
Route, Real Time dan Help untuk bantuan
Tampilan Data Table dapat disembunyikan dan ditampilkan



Penambahan tabel dan pengubahnya secara manual dapat juga dilakukan seperti
melakukan proses ADD, DELETE
Full down
menu
Hide atau
View Data
Tabel
Pilihan
ADD,
DELETE






17
www.pelagis.net
Data tabel juga dapat diubah dari tampilan WayPoint ke dalam bentuk tampilam Track,
Route atau Realtime WPt

2.2.4. Entry Manual Excel
Seringkali dalam suatu proses pemetaan, pengambilan data dan pengolahannya dilakukan oleh
staff atau unit (operator atau tenaga teknis) yang berbeda. Berikut ini akan dijabarkan mengenai
pengolahan data GPS secara manual dengan menggunakan data excel.

Langkah yang harus dilakukan sangat sederhana dan bisa dilihat sebagai berikut:
Buatlah file excel dengan kolom-kolom Waypoint number, Long_X, Lat_Y
Konversi file excel ke format dbf
Load dbf ke ArcGIS
Plot menggunakan kolom X dan Y
Secara detail proses ini dilakukan sebagai berikut:
Buat files excel
Buat kolom waypoints
Buat kolom X
Buat kolom Y
Konversi ke dbf (ArcGIS 9.2 dapat langsung membuka tabel excel dan menampilkan
data kedalam ArcGIS, jadi proses ini bisa diabaikan jika ingin membuka langsung tabel
excel)
Gambarkan di ArcGIS

2.3 Data DEM (SRTM)
Data citra diambil dari berbagai sumber dengan berbagai resolusi.
Digital elevation model (DEM) merupakan data penting yang digunakan untuk menggambarkan
bentuk morfologi suatu wilayah. Data DEM dikembangkan oleh USGS misalnya dengan
menggunakan data RADAR. Dalam sesi ini akan dibahas mengenai pengelolaan data dengan
menggunakan data elevation menggunakan SRTM atau Shuttle Radar Topography Mission.
SRTM merupakan salah satu produk paling lengkap dan merupakan produk kerjasama antara
NASA, the National Geospatial-Intelligence Agency, and the German and Italian Space
Agencies dan mulai beroperasi sekitar Februari tahun 2000. SRTM menggunakan sistem dua
antena RADAR untuk menangkap interferometric radar data, diproses kedalam bentuk digital
topographic data pada kedetilan pada resolusi 1 arc-sec (30 m).

Proses pengolahan data dilakukan menggunakan software image processing seperti ErMapper,
Erdas, PCI atau Envi, kemudian diolah menjadi bentuk image seperti img atau geotiff dengan
referensi koordinat yang tepat.






18
www.pelagis.net

Gambar 2.11 Tampilan SRTM pada ArcGIS

Pengolahan data SRTM di ArcGIS memerlukan extension 3D Analyst atau Spatial Analyst.
Aplikasi yang digunakan antara lain; membuat kontur, kelerengan, cut and fill perhitungan areal
dan volume.


Gambar 2.12 Beberapa pilihan aplikasi pada spatial analyst

2.4 Konversi Data ke ArcGIS
2.4.1 Konversi data CAD
Dalam bekerja menggunakan ArcGIS seringkali mendapatkan data dalam format yang
berbeda, salah satunya adalah data dalam bentuk format CAD (dwg, dxf). Berikut ini adalah
cara untuk melakukan konversi dari CAD ke shapefile:
Buka data CAD dengan ArcGIS (ArcGIS secara otomatis dapat membuka data CAD)
Aktifkan ArcToolbox






19
www.pelagis.net
Pilih Conversion Tools (digunakan bukan hanya untuk CAD tetapi format lain)
Pada pilihan ArcToolbox favorites pilih Conversion tools kemudian pilih lagi sub menu
to Shapefiles and sub-sub menu features class to shapefiles





Akan muncul dialog box yang menuntun proses konversi.
ARCTOOLBOX
Favorites
Conversion tools
- to shapefiles
- features class to
shapefiles
Klik + atau untuk
melihat menu-sub menu
dan seterusnya






20
www.pelagis.net



Proses ini mampu melakukan konversi CAD mulai dari annotation (label), point, polyline,
polygon dan multipatch


Pilihan
feature CAD
Pilihan folder
penyimpanan
Browsing ke
Folder dimana
akan disimpan
Klik icon berikut untuk
melakukan:
- browse
- menambah
- mengurangi
- serta mengatur
urutan layer







21
www.pelagis.net
Proses tersebut secara otomatis akan memberikan nama file sesuai dengan nama CAD
yang dikonversi dan memberikan ekstensi shp.
Jika sudah ditentukan maka proses akan berjalan secara otomatis, lamanya proses
tergantung pada besar atau kecilnya file yang digunakan.


Gambar 2.13 Tampilan proses konversi data

Cara lain untuk melakukan import dan export CAD:
Pilih salah satu feature yang akan diexport ke shapefiles, misalnya polygon
Klik kanan files
Klik data
Klik export data


Gambar 2.14 Cara melakukan export data






22
www.pelagis.net
Akan muncul dialog box untuk menentukan feature yang akan diexport, apakah seluruh
atau yang terseleksi.
Tentukan dimana akan disimpan dan dengan nama apa (pada proses ini nama harus
diketikkan).


Gambar 2.15 Data disimpan dalam nama file yang berbeda

ArcGIS juga memungkinkan proses yang lebih rumit, misalnya jika ingin membuat polygon
dari polyline dengan label (point) yang sudah ditentukan. Proses pembuatan polygon ini
dapat dilakukan dengan cara:
Menggunakan Arctoolbox
Klik Samples
Pilih CAD Lines to Polygon Features



Akan muncul dialog box berikut
Tentukan nama polyline yang akan di-convert
Tentukan nama point yang akan digunakan sebagai label
Tentukan lokasi penyimpanan dan nama files
Klik OK







23
www.pelagis.net


Dari shapefile juga bisa dikonversi ke format CAD dengan menggunakan ArcGIS.
Prosesnya menggunakan menggunakan pilihan export dengan Arctoolbox:
Buka shapefiles yang akan dikonversi


Gambar 2.16 Tampilan fasilitas export data pada Arctoolbox

Klik Conversion Tools pilih to CAD dan Export to CAD
Akan muncul dialog box
Pilih input polyline
Pilih input label point
Tentukan nama file
dan lokasi
penyimpanannya






24
www.pelagis.net


Pilihan tipe CAD files dapat ditentukan:
Jika semua sudah ditentukan
Klik OK maka proses akan berjalan dan CAD files akan dibuat
Pada proses ini data tabular yang ada akan hilang dan diubah menjadi grafik.
Proses export dapat dilakukan pada View atau Layout

2.4.2 MapInfo ke Shapefiles
MapInfo merupakan salah satu format lain yang banyak dipertukarkan untuk diolah dengan
menggunakan ArcGIS. ArcGIS memungkinkan proses import dan export data ke format
MapInfo (tab, mif).
Buka file tab ke dalam View menggunakan Add
Secara otomatis ArcGIS dapat membuka file tab

Tentukan shapefile
yang akan diexport
(bisa lebih dari satu
atau gabungan
polygon, polyline
dan point)
Tentukan tipe
CAD

Tentukan nama file
dan dimana akan
disimpan






25
www.pelagis.net

Gambar 2.17 Tampilan data dalam format .tab pada ArcGIS

Klik Conversion tools
Klik Features Class to Shapefile (multiple)
Muncul dialogbox, isikan nama class mapinfo file yang akan di konversi, output file
(dimana akan disimpan)
Klik OK







26
www.pelagis.net
Secara otomatis shapefiles akan dibuat dengan nama yang sama dengan nama asli
format map
Secara individu shapefile juga bisa dikonversi dari data Mapinfo dengan menggunakan
perintah:
Klik kanan pada individual feature yang akan dikonvert
Klik Data
Klik Export data
Pada dialog box yang terbuka isikan parameternya (all feature/seluruh peta atau
terpilih/selected, tuliskan nama file dan lokasi penyimpanannya)
Akan dibuat sebuah file baru hasil konversi dari Mapinfo






2.4.3 Raster ke Vector atau Sebaliknya
Data raster dan vector sama pentingya dalam ArcGIS, pemilihan data raster atau vector
tergantung pada analisis yang akan dilakukan.

2.4.4 General Eksport-Import
General export dan juga import dapat dilakukan dengan menggunakan Arctoolbox. Proses
ini lebih rumit, karena parameternya harus diisikan sesuai dengan jenis file, sistem referensi
koordinat dan beberapa parameter tambahan lainnya. Proses ini bisa dilakukan dari
shapefile ke format gdb, mapinfo/tab ke shapefiles, CAD, shapefile/gdb.
Klik export
data
Pilihan:
all feature atau
selected feature






27
www.pelagis.net
Prosesnya sederhana karena akan dituntun oleh dialogbox. Yang penting untuk diketahui
adalah pengenalan akan data yang diolah karena parameternya harus diisikan dan dipilih
satu persatu.
Proses ini bisa digunakan untuk membuka data CAD/Mapinfo dan mengeksport ke format
shapefile atau geodatabase. Atau langsung meng-import data dari format lain untuk di-
convert menjadi data geodatabase.



Klik Arctoolbox klik Data Interporability Tools dan Quick Export
Isikan dialogbox yang muncul dengan parameter






28
www.pelagis.net



Output dataset akan memunculkan kotak dialog baru


Klik format, maka akan muncul pilihan output
Pilih ESRI Shape misalnya.
Klik OK jika sudah terpilih

Isi layer yang akan
dijadikan input
Layer bisa berupa
file CAD, tab atau
shapefile
Isi parameter yang
diperlukan
Klik dan akan muncul
dialog box baru
Tentukan format output
Tentukan data set
Tentukan system
koordinat






29
www.pelagis.net




Klik Dataset
Muncul kotak dialog untuk mem-browsing files

Klik Setting
Akan muncul dialog box untuk menentuk pilihan tambahan shapefiles
Menunjukkan jenis file output
yang dipilih
Klik Setting untuk menentukan
pilihan setting files
Klik utk pilihan koordinat






30
www.pelagis.net

Klik Coordinat System
Akan muncul kotak untuk menentukan sistem koordinat yang digunakan


Klik Select untuk memilih system koordionat atau Import, New, Clear untuk memodifikasi
(lihat pembahasan ArcCatalog mengenai penentuan sistem koordinat)
Klik OK maka semua spesifikasi output serta penyimapanan dan nama telah ditentukan
Klik OK

Akan kembali ke kotak dialog awal
Klik OK






31
www.pelagis.net

Klik OK (proses akan berjalan)


Menggunakan Quick Import, dilakukan untuk mengubah file format satu ke format lain
dengan proses import:
Klik Arctoolbox
Klik Data Interoprability dan klik Quick Import
Muncul dialog box yang juga harus diisi.








32
www.pelagis.net


Klik Input Dataset
Akan muncul kotak dialog Specify Input Data Source
Isikan sama dengan proses sebelumnya



Klik Outgoing Staging Geodatabase
Browse dengan mengklik dan tentukan nama file dan lokasi penyimpanannya

Tentukan Input
dataset
Klik untuk
menentukan
nama file dan
lokasi
penyimpananya






33
www.pelagis.net


Klik OK
Proses import akan berjalan
Untuk membuka hasil import add file

2.4.5 Menggunakan ETL Tools
Proses perubahan data kadangkala berhubungan dengan sejumlah data yang banyak,
berupa urutan data. Berikut ini akan dijelaskan proses penggunaan ETL tools sebagai
bantuan untuk mengkonversi data secara otomatis.



- Klik kanan ArcToolbox
- Klik New Toolbox






34
www.pelagis.net
Buat Toolbox baru dengan nama mytools





- Klik kanan Mytools
- Klik New
- Klik Spatial ETL Tool
Dimulai dengan memilih format yang
menjadi Input data
- Klik
- Akan muncul lis Format
Galery
- Pilih Autocad dwg/dxf

Ada banyak pilihan perubahan data,
sesuai dengan sumber data yang
dimiliki dan akan dikonversi ke format
apa.






35
www.pelagis.net

Klik Next
Muncul dialogbox Locate Source Data









36
www.pelagis.net
Tentukan lokasi sumber data dengan cara browse atau + untuk mengisi tabel
Klik OK jika sudah diisikan



Format Input sudah di masukkan
Klik Next
Akan muncul dialog box baru Select Destination Format
Klik
Akan muncul Format Galery
Pilih ESRI Shape
Klik OK



Akan muncul dialog box Specify Destination Setting
Klik Setting dan pilih 2D (ArcView 3.0)







37
www.pelagis.net


Terakhir akan muncul dialogbox Create the Workspace
Klik Finish


Hasl akhirnya adalah Spatial ETL Tools workbench
Klik > untuk menjalankan script







38
www.pelagis.net


Secara otomatis seluruh file dalam bentuk format CAD, akan di-convert menjadi format
shapefile dalam satu waktu untuk jumlah file yang lebih dari satu.


2.4.6 Menggunakan data dari Internet
Ada banyak sumber data dari internet, dalam konteks penggunaan ArcGIS akan dibahas
sedikit mengenai online data ArcGIS.

Beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk membuka data online dari ArcGIS adalah:
Buka alamat web: http://arcgisonline.esri.com/index.cfm?fa=access.desktop

Klik untuk
eksekusi
sdript
Flow script
(tergantung
nama files
dan
jumlahnya






39
www.pelagis.net

Gambar 2.18 Tampilan ArcGIS-Online

Pilihlah software yang digunakan untuk membuka data, web ini menyediakan data
dalam format ArcMap (MXDs), ArcGlobe (3DDs) dan ArcReader (PMFs).
Format ini dapat di-donload ke alamat lokal caranya dengan menentukan pilihan format
dan file-nya.
Klik kanan dan pilih Save target as






40
www.pelagis.net

Gambar 2.19 Penyimanan file yang di-download

Tentukan lokasi dimana file akan disimpan di lokal
Buka dengan ArcMap, ArcReader atau ArcScene
Contoh peta dibuka dengan ArcMap


Gambar 2.20 Tampilan peta hasil download pada ArcMap






41
www.pelagis.net
Peta ini bisa digeser dan di-layout untuk digunakan, tetapi karena system online maka
proses akan berjalan lambat, sesuai dengan kecepatan internet yang digunakan.
Tampilan layout dengan menggunakan file MXD yang sama.


Gambar 2.21 Tampilan layout peta hasil download pada ArcMap

2.5.7. Menggunakan Data Web GIS Melalui ArcCatalog
Data GIS online pada server dapat dibuka dengan menggunakan ArcCatalog. Fungsinya
tentu kalau ingin bekerja secara online dengan menggunakan data ESRI yang tersimpan di
webGIS ESRI.
Urutan langkahnya adalah:
Buka ArcCatalog
Pilih GIS Server dan klik Add ArcGIS Server









42
www.pelagis.net
Akan muncul kotak dialog, pilih Use GIS Services klik Next

Akan muncul kotak dialog General dengan alamat web, user name dan password yang
harus diisikan seperti gambar berikut.


Ketika proses selesai dan terhubung dengan internet maka di ArcCatalog akan muncul
v92 on services arcgisonle.com


Browse dan buka folder online tersebut untuk membuka peta yang tersedia di
webserver ArcGIS






43
www.pelagis.net


File yang sudah bisa dibuka dengan ArcCatalog bisa di muat/panggil ke ArcMap kapan saja
dibutuhkan. Syaratnya adalah pada saat pengerjaan ArcMap komputer terhubung dengan
internet. Semakin cepat koneksi internet maka semakin cepat file akan terbuka.





44
www.pelagis.net







































BAB III
P PE ER RS SI IA AP PA AN N D DA AT TA A


45
www.pelagis.net
3.1. Membuat dan Merubah Proyeksi
Ketika anda bekerja menggunakan data Sistem Informasi Geografis (SIG), sering kali data
tersebut perlu di ditransformasikan atau diproyeksikan ke dalam satu sistem koordinat atau ke
sistem koordinat yang lain.

Pada bab ini akan dibahas mengenai membuat dan merubah proyeksi menggunakan
ArcCatalog maupun ArcToolbox.

3.1.1. Membuat dan Merubah Proyeksi Menggunakan ArcCatalog
Anda dapat membuat dan merubah proyeksi sesuai kebutuhan pemetaan dalam dua cara,
menggunakan ArcToolBox ataupun menggunakan ArcCatalog.

Sebelum melanjutkan dalam pembahasan, perlu diketahui data vektor dan raster menggunakan
cara yang berbeda untuk merubah proyeksi.

Seperti contoh dalam gambar 3.1 dan 3.2 berikut :
















Beikut adalah tahapan untuk memberikan proyeksi pada data pada ArcCatalog:
1. Buka ArcCatalog.
2. Pilih data yang akan diberi proyeksi pada ToC.
3. Klik kanan pada peta dan pilih Properties.
4. Pilihlah tab Fields.
5. Pada kolom Data Fields, pilih Geometry dan pada Fields Properties di bagian bawah
klik pada simbol
Gambar 3.1Tampilan untuk merubah proyeksi pada
data vektor
Gambar 3.2 Tampilan untuk merubah proyeksi pada
data raster



46
www.pelagis.net
6. Pilih Select.
7. Anda dapat memilih menggunakan koordinat geografis (Geographic Coordinate
System) ataukah Projected Coordinate System.
Tahapan diatas juga berlaku untuk merubah proyeksi pada data vektor atau raster.

3.1.2. Membuat dan Merubah Proyeksi Menggunakan ArcToolBox
Seperti lazimnya, sebuah fungsi ArcToolBox pada ArcGIS akan mempermudah dan
mempersingkat langkah yang perlu dilakukan, khususnya untuk merubah dan membuat
proyeksi pada suatu data.

Khusus untuk merubah dan membuat proyeksi ini terdapat pada ArcToolBox, di bagian Data
Management Tool dengat tool/fitur Projections and Trasnformations.

Pada tabel berikut dibahas mengenai beberapa kegunaan fungsi yang disediakan di dalam
Projections and Transformations tool.

Nama Tool Kegunaan & Penjelasan
Create Spatial Reference
(Terdapat di dalam sub fungsi Feature)

Membuat objek referensi spasial. Digunakan
dengan ModelBuilder dan scripting. Anda
harus mengetahui ilmu dasar mengenai sistem
penghitungan kebumian (sistem koordinat,
aturan membuat referensi spasial dan
penghitungannya)

Define Projection

Tool ini untuk menegaskan dan memberikan
proyeksi pada data maupun feature class.
Tool ini akan lebih sering anda gunakan dalam
proses pemetaan anda, khususnya pada data
yang belum memiliki proyeksi.

Project
(Terdapat di dalam sub fungsi Feature)

Tool ini dapat membantu dalam merubah
kordinat sistem feature class anda, termasuk
datum, spheroid, dan menegaskan lokasi pada
permukaan datar di peta (x , y).
Contoh:
Jika data anda dalam kordinat sistem
Geografis (decimal degree atau angular units)
dapat ditransformasi menggunakan Project


47
www.pelagis.net
untuk mentransformasi menjadi kordinat
sistem pada unit linier (meter atau feet)


Fungsi proyeksi dan transformasi pada data raster
Flip
Tool ini berfungsi untuk meng-orientasi ulang
sebuah raster dengan memutarnya dari atas
ke bawah (horizontal), dan menggunakan
sumber dari titik tengah kordinat (x,y) raster.
Catatan: ArcToolBox dibuka melalui ArcMap

Mirror
Tool ini berfungsi untuk meng-orientasi ulang
sebuah raster dengan membaliknya dari kiri ke
kanan (vertikal), dan menggunakan sumber
dari titik tengah kordinat (x,y) raster.
Catatan: ArcToolBox dibuka melalui ArcMap


Tabel 3.1 Beberapa fungsi pada Projections and Transformations tool
Selain Flip dan Mirror tersedia juga beberapa fungsi lain untuk proses proyeksi dan transformasi
pada data raster antara lain Project Raster, Rescale, Rotate, Shift, dan Warp.

Gambar 3.3 dan 3.4 merupakan contoh dari proses Flip.
















Gambar 3.4 Transformasi menggunakan Flip
Setelah diproses Sumber Data IKONOS Sattelite
Imagery, DLR (German Aerospace Centre)

Gambar 3.3 Transformasi menggunakan Flip
sebelum diproses Sumber Data IKONOS Sattelite
Imagery, DLR (German Aerospace Centre)


48
www.pelagis.net
3.2. Data Konversi
Terkadang data yang diperoleh berasal dari berbagai macam sumber dan proses pengerjaan. Untuk
itu pada ArcGIS disediakan Toolbox yang dapat digunakan untuk konversi data, analisis data
maupun pengolahan data.
3.2.1. Import Data dari Geodatabase
Selain melalui proses digitasi dan import dari access database, pada Arctoolbox juga terdapat fitur
untuk meng-import shapefile dari geodatabase menjadi single data.
Berikut tahapan untuk konversi data dari geodatabase menjadi shapefile.
1. Buatlah folder untuk menyimpan hasil konversi di komputer.
2. Buka Arctoolbox pada ArcCatalog atau ArcMap.
3. Pilih fitur Conversion Tool.
4. Pilih To Shapefile.
5. Klik script Feature Class To Shapefile.
6. Anda dapat memilih lebih dari satu data feature class dari geodatabase.
7. Pada output folder, cari folder yang telah anda buat sebelumnya dengan memilih folder
tujuan anda.
8. Klik Ok.














Gambar 3.5 Memilih fitur konversi data
Gambar 3.6 Memilih folder penyimpanan shapefile


49
www.pelagis.net
















3.3. Memotong Data (Clip)
Clip adalah memotong suatu features atau shapefile dengan features lainnya. Clip juga bisa
untuk memotong data raster. Untuk data vektor, feature yang digunakan dalam clip adalah
polygon. Selanjutnya feature polygon akan memotong polyline dan point. Data attribut yang
dihasilkan dari clip akan sama dengan data yang asli. Koordinat sistem juga akan mengikuti
data yang sebelumnya.

Data untuk latihan terdapat pada folder Bab III(Persiapan Data).

Untuk memulai tool Clip adalah sebagai berikut :
1. Buka ArcMap bisa juga dibuka melalui ArcCatalog,ArcScene dan ArcGlobe.
2. Setelah program dijalankan klik ikon ArcToolbox.


Gambar 3.8 Ikon ArcToolbox (dalam lingkaran)

3. Jika jendela ArcToolbox sudah aktif pilih Analysis Tools Extract Clip






Gambar 3.7 Tool multiple Feature Class To Shapefile untuk melakukan
konversi lebih dari satu data


50
www.pelagis.net


















Gambar 3.9 Jendela ArcToolbox

4. Pada tampilan jendela Clip ada beberapa field yang harus diisi seperti Input Features,
Clip Features dan Output Features Class. Untuk nilai Cluster Tolerance (optional) diisi
untuk mengurangi nilai error pada hasil clip/potongan.

Input Features diisi dengan data vektor yang akan dipotong.












Gambar 3.10 Jendela Clip


51
www.pelagis.net
Clip Features diisi dengan data vektor untuk memotong vektor dalam input
features












Gambar 3.11 Jendela Clip
Output Features Class menentukan folder tempat penyimpanan hasil dari
potongan feature.











Gambar 3.12 Jendela Clip

Berikut kita akan mencoba memotong data jalan Nanggroe Aceh Darussalam dengan batas
kabupaten Aceh Besar.









52
www.pelagis.net

















Gambar 3.13 Tampilan data jalan provinsi Aceh dan wilayah kabupaten Aceh Besar

1. Aktifkan Arctoolbox pilih analysis tools extract clip

















Gambar 3.14 Jendela tool clip akan muncul setelah dipilih melalui menu
ArcToolbox.


53
www.pelagis.net
2. Masukkan features yang akan dipotong, isi Input Features dengan Jalan_NAD. Pada
Clip Features otomatis akan memilih features yang berupa polygon yaitu Aceh Besar.
Pada Output Features Class tentukan tempat atau folder hasil dari clip features dan beri
nama untuk features yang akan dihasilkan. Untuk XY Cluster Tolerance (optional)
dibiarkan dalam pilihan unknown. Kemudian klik OK untuk memulai perintah clip.


















Gambar 3.15 Jendela tool clip dengan input dan output datanya

3. Setelah selesai perintah clip. Hasilnya adalah Jalan provinsi Aceh yang terdapat dalam
batas administrasi Aceh Besar seperti gambar 3.16.














54
www.pelagis.net
















Gambar 3.16 Jalan provinsi Aceh dalam wilayah kabupaten Aceh Besar

3.4. Menggabungkan Data (Merge)
Merge adalah menggabungkan beberapa input features yang berbeda dengan tipe data yang
sama menjadi satu. Input data features-nya bisa berupa point, polyline dan polygon. Tool merge
juga terdapat dalam ArcToolbox.

Data untuk latihan terdapat pada folder Bab III(Persiapan Data).

Langkah-langkah untuk melakukan penggabungan data adalah sebagai berikut.

1. Buka ArcMap bisa juga dibuka melalui ArcCatalog,ArcScene dan ArcGlobe.
2. Setelah program dijalankan klik ikon ArcToolbox.


Gambar 3.17 Ikon ArcToolbox (dalam lingkaran)
3. Jika jendela ArcToolbox sudah aktif pilih Analysis Tools Data Manajement Tools
General Merge







55
www.pelagis.net


















Gambar 3.18 Letak tool Merge dalam ArcToolBox

4. Klik Merge pada ArcToolbox, akan muncul jendela seperti gambar 3.19.

















Gambar 3.19 Jendela fungsi Merge


56
www.pelagis.net

5. Untuk memulai menggabungkan masukan features yang akan digabungkan seperti
pada gambar 3.20.










Gambar 3.20 Input data untuk digabungkan

6. Setelah input features maka harus tentukan folder hasil penggabungan tersebut.



Gambar 3.21 Output data
Sekarang kita akan mencoba merge data batas administrasi Aceh Jaya dan Aceh Besar.

















Gambar 3.22 Tampilan data kabupaten Aceh Besar dan Aceh Jaya


57
www.pelagis.net
1. Aktifkan Arctoolbox pilih Data Manajement Tools General Merge.
















Gambar 3.23 Letak tool Merge dalam ArcToolbox (dalam lingkaran merah)
2. Masukkan features yang akan digabungkan, isi Input Dataset dengan batas administrasi
Aceh Besar (AcehBesar.shp) dengan Aceh Jaya (AcehJaya.shp). Pada Output Dataset
tentukan tempat atau folder hasil dari penggabungan dan beri nama untuk features yang
akan dihasilkan. Pada Field Map (optional) nilainya tetap tidak dirubah.
















Gambar 3.24 Jendela tool Merge serta input dan output-nya


58
www.pelagis.net
3. Jika prosesnya sudah selesai, maka kedua batas administrasi tersebut akan tergabung
dalam satu features, seperti tampak dalam gambar 3.25.


















Gambar 3.25 Hasil penggabungan kabupaten Aceh Besar dan kabupaten Aceh Jaya

3.5. Menggabungkan Data Dalam Satu Kelas (Dissolve)
Dissolve adalah fungsi untuk mengabungkan features dalam polygon yang memiliki nilai attribut
atau kelas yang sama. Ilustrasi dari fungsi ini dapat dilihat pada gambar 3.26.


Gambar 3.26 Ilustrasi fungsi dissolve


59
www.pelagis.net
Sekarang kita akan mencoba untuk melakukan proses dissolve. Data yang digunakan adalah
Geologi_Sabang.shp seperti tampak pada gambar 3.27. Data ini terdapat dalam folder Data
Bab III(Persiapan Data).


Gambar 3.27 Tampilan data geologi Pulau Sabang

Pada data tersebut seperti ditampilkan dalam gambar 3.27 terlihat bahwa masing-masing warna
memiliki beberapa area meskipun berada dalam kelas yang sama.

Berikut adalah langkah-langkah untuk melakukan proses dissolve.

1. Klik ArcToolbox. Setelah jendela ArcToolbiox muncul kemudian pilih Data Management
Tools Generalization Dissolve. Seperti pada gambar 3.28.



60
www.pelagis.net

Gambar 3.28 Letak tool Dissolve dalam ArcToolbox (dalam lingkaran)

2. Klik dua kali pada Dissolve, maka akan muncul kotak dialog dissolve seperti gambar 3.29.


Gambar 3.29 Jendela fungsi dissolve

3. Pada kotak Input Features masukkan data yang akan di-dissolve. Kemudian secara otomatis
pada kotak Output Feature Class akan muncul nama feature baru dan lokasi direktori dimana
data hasil dissolve akan disimpan.
Nama feature dan lokasi penyimpanan tersebut dapat diganti sesuai dengan keinginan.



61
www.pelagis.net

Gambar 3.30 Jendela fungsi dissolve serta data input dan output-nya

4. Pada kotak Dissolve_Field(s) (optional), ceklist field yang akan di-dissolve, kemudian klik OK.
Biarkan mesin bekerja, dan setelah selesai akan muncul feature hasil proses dissolve.

Sekarang bisa dibandingkan feature sebelum dan sesudah dissolve seperti ditunjukkan pada
gambar 3.31.

SEBELUM SESUDAH









Gambar 3.31 Tampilan sebelum dan sesudah dissolve
3.6. Menggabungkan Dua Data Beserta Attributnya (Union)
Union adalah menggabungkan/meng-overlay dua feature/data. Penggabungan dua feature ini
akan menghasilkan sebuah feature baru, dimana semua feature berikut atributnya akan ikut di
dalamnya. Namun perlu diingat bahwa hanya data polygon yang bisa digabung menggunakan
fungsi union. Illustrasi dari proses union ini dapat dilihat pada gambar 3.32.


62
www.pelagis.net



Gambar 3.32 Illustrasi proses union
Proses union attribut dapat dilihat pada gambar 3.33.

Gambar 3.33 Union attribut


63
www.pelagis.net
Untuk proses ini kita akan mencoba untuk menggabunkan data geologi Pulau Sabang
(Geologi_Sabang_Dissolve.shp ) dengan data administrasi desa (Adm_Sabang.shp). Data-
data untuk latihan ini terdapat dalam folder yang sama seperti latihan-latihan sebelumnya.
1. Bukalah ArcMap dan masukkan data yang akan diproses seperti tampak pada gambar 3.34.

Gambar 3.34 Tampilan data geologi dan administrasi desa Pulau Sabang
2. Klik ArcToolbox, kemudian arahkan kursor ke: Analysis Tools Overlay Union.

Gambar 3.35 Fungsi Union dalam ArcToolbox


64
www.pelagis.net
3. Double klik pada Union, maka akan muncul kotak dialog berikut seperti gambar 3.36.

Gambar 3.36 Kotak diaglog Union
4. Pada Input Feature masukkan kedua coverage yang akan di-union. Pada Output Feature
Class secara otomatis akan ditunjukkan nama dan folder dimana hasil union disimpan.
Namun nama dan folder tempat penyimpanan hasil union dapat diubah sesuai dengan
keinginan. Selanjutnya klik OK, maka proses union mulai bekerja.
Hasil proses union tampak seperti pada gambar 3.37.

Gambar 3.37 Hasil proses union


65
www.pelagis.net


BAB IV
M MA AN NA AJ JE EM ME EN N D DA AT TA A




66
www.pelagis.net
4.1. Geodatabase
Pada panduan ArcGIS dasar yang disusun oleh GIS Konsorsium NAD-Nias telah dibahas
pengantar geodatabase, silahkan merujuk ke modul tersebut untuk memulai memahami
geodatabase seperti apa yang dimaksud dengan geodatabase, bagaimana membuat
geodatabase dan lain lain. Pada panduan ini akan dibahas lebih lanjut bagaimana cara
mendesain geodatabase baik untuk data spasial (raster dan vector) maupun data non spasial
(tabular) untuk tema tertentu. Perlu digaris bawahi bahwa jenis geodatabase yang akan
digunakan pada panduan ini adalah Personal Geodatabase.

4.1.1. Konsep Pembuatan Geodatabase
Ada beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam membuat geodatabase, antara lain :

1. Identifikasi produk produk yang akan dihasilkan oleh aplikasi GIS
Inventori jenis peta apa saja yang akan dihasilkan, laporan, aliran data dan lain
lain.
2. Identifikasi layer data utama berdasarkan kebutuhan informasi.
Pada tahap ini dilakukan penentuan penggunaan peta, sumber data yang
digunakan, skala peta dan akurasi, pembuatan simbol dan anotasi.
3. Penentuan kisaran angka skala dan penyajian data spasial untuk masing masing
layer data
Data GIS merupakan data yang disusun untuk penggunaan skala khusus, penyajian
feature sering berubah antara point, line, dan polygon pada skala yang besar.
4. Klasifikasi Dataset yang akan ditampilkan
Feature feature yang berdiri sendiri digunakan feature dataset, feature class, dan
domain (silahkan merujuk kepada buku panduan ArcGIS dasar untuk mengetahui
pengertian dan bagaimana cara membuatnya menggunakan software ArcGIS Desktop).
Data raster ditampilkan menggunakan raster dan feature data.


5. Penentuan struktur database untuk data tabular dan jenis jenis attribut yang
diperlukan
Identifikasi field field apa saja yang diperlukan untuk data atribut dan subtype
untuk masing masing field.
6. Penentuan referensi spasial untuk seluruh dataset
7. Pembuatan desain geodatabase.
Penentuan struktur geodabase yang akan dibuat berdasarkan kriteria kriteria yang
telah ditetapkan sebelumnya.


D
E
S
A
I
N

K
O
N
S
E
P
T
U
A
L


D
E
S
A
I
N

L
O
G
I
S


67
www.pelagis.net

8. Implementasi dan tinjauan kembali
Berdasarkan desain awal yang telah ditentukan, dilakukan pembuatan geodabase dan
pemasukan data. Uji dan tinjau kembali desain geodatabase yang telah anda buat
9. Desain aliran data untuk membuat masing masing layer data
Setiap layer memiliki sumber data yang berbeda, akurasi, metadata dan boleh tidaknya
didapat.
10. Dokumentasi desain geodatabase menggunakan metode tertentu
Gunakan gambar, diagram dan laporan untuk mendokumentasikan desain yang telah
dibuat.

Disadur dari buku Designing Geodatabase (David Arthur Michael Zeiler)

Untuk mencoba mendesain geodatabase kita coba mengaplikasikannya untuk membuat
geodatabase sekolah di Aceh Besar yang memuat data sekolah mulai dari sekolah dasar
sampai tingkat sekolah menengah umum. Pada panduan ini, hanya dipandu untuk membuat
geotabase sekolah dasar saja, silahkan selanjutnya menyempurnakannya dengan keinginan
masing masing. Desain struktur geodatabase-nya dapat dilihat pada gambar 4.1.

















Gambar 4.1 Desain geodatabase sekolah Aceh Besar



D
E
S
A
I
N

F
I
S
I
K
Tabel Murid kelas II
Geotada
base
Aceh
Besar
Sekolah
Sekolah
Menengah
Pertama
Sekolah
Dasar
Sekolah Dasar
Tabel Murid kelas I
Tabel Murid kelas III
Tabel Murid kelas IV
Tabel Murid kelas V
Tabel Murid kelas VI
Tabel Guru
IdSekolah,NamaSekolah,Propinsi,Kabupaten,
Kecamatan,KodePropinsi,KodeKabupaten,KodeKecamatan
IdSekolah,JumlahMuridPerempuan,
JumlahMuridLaki,Total
IdSekolah,JumlahMuridPerlempuan,
JumlahMuridLaki,Total
IdSekolah,JumlahMuridPerempuan,
JumlahMuridLaki,Total
IdSekolah,JumlahMuridPerempuan,
JumlahMuridLaki,Total
IdSekolah,JumlahMuridPerempuan,
JumlahMuridLaki,Total
IdSekolah,JumlahMuridPerempuan,
JumlahMuridLaki,Total
IdSekolah,JumlahGuruPerempuan,
JumlahGuruLaki,Total
Feature
Dataset
Feature Class Atribut Field
R
E
L
A
T
I
O
N
S
H
I
P



68
www.pelagis.net
4.1.2. Membuat Geodatabase
Langkah langkah pembuatan geodatabase Sekolah adalah sebagai berikut :
1. Start ArcCatalog.
2. Buat folder dengan nama AcehBesarSekolah
Klik Kanan New Folder Aceh Besar Sekolah
3. Buat Geodatabase dengan nama AcehBesarSekolah
Klik kanan pada folder AcehBesarSekolah New Personal Geodatabase
Di layar anda akan tampil jendela seperti 4.2 di bawah ini.














Gambar 4.2 Membuat personal geodatabase
4. Membuat Feature Dataset
Klik kanan pada AcehBesarSekolah.mdb New feature dataset
Maka di layar anda akan tampil jendela seperti gambar 4.3 di bawah ini.












Gambar 4.3 Membuat Feature Dataset


69
www.pelagis.net
Ketik SekolahDasar di bagian name, kemudian klik tombol Edit untuk
menentukan sistem koordinat yang akan digunakan. Pilih WGS 1984 UTM 46 N.
Kemudian klik OK.
5. Membuat Feature Class
Klik kanan pada SekolahDasar feature dataset New Feature Class
Ketik SekolahDasar pada bagian name seperti gambar 4.4 di bawah.















Gambar 4.4 Membuat Feature Class
Kemudian tekan Next , dan akan tampil seperti gambar 4.5 kemudian pilih Next lagi.














Gambar 4.5 Membuat Feature Class



70
www.pelagis.net













Gambar 4.6 Membuat Feature Class

Setelah tampilan di jendela anda seperti gambar 4.6 di atas, maka klik pada tab
geometry type kemudian pilih point (lokasi titik sekolah). Pada baris kosong pada tab
field name ketik nama field yang telah ditentukan (IdSekolah, Propinsi, Kabupaten,
Kecamatan, KodePropinsi, KodeKabupaten,KodeKecamatan) seperti gambar 4.7 di
bawah. Pada tab domain dikosongkan terlebih dahulu karena kita akan membuat
domain-nya setelah ini.















Gambar 4.7 Membuat nama field pada Feature Class

Kemudian klik Finish


71
www.pelagis.net
6. Membuat Domain
Domain yang akan kita buat adalah domain Kecamatan
Klik kanan pada AcehBesarSekolah.mdb Properties. Akan muncul jendela
database properties seperti gambar 4.8.















Gambar 4.8 Jendela Database Properties

Pada jendela database properties pilih tab Domain. Isikan Kecamatan pada Domain
Name, untuk Domain type pilih Coded values. Kemudian isikan coded values dimana
pada kolom Code diiisikan kode kecamatan (menurut BPS) dan pada kolom Description
diisikan Nama Kecamatan sesuai kode. Kemudian Klik Apply dan terakhir pilih OK.
Lihat gambar 4.9.















72
www.pelagis.net














Gambar 4.9 Membuat Domain

7. Mengaplikasikan domain
Klik kanan pada feature class Sekolah Dasar Properties, kemudian klik
Kecamatan dan pada tab Domain pilih Domain Kecamatan, seperti yang terlihat pada
gambar 4.10 di bawah ini.
















Gambar 4.10 Membuat aplikasi Domain




73
www.pelagis.net
8. Membuat tabel
Klik kanan pada AcehBesarSekolah.mdb New Table . Akan muncul jendela
seperti gambar 4.11. Pada tab Name isikan MuridKelasI dan pada tab Alias isikan
Tabel Jumlah MuridKelas I (Satu). Kemudian tekan Next . Akan muncul jendela
seperti gambar 4.12. Isikan nama field dan tentukan data type-nya seperti gambar 4.12.
Kemudian tekan Finish.

















Gambar 4.11 Membuat tabel

















74
www.pelagis.net

















Gambar 4.12 Mengisi nama field pada tabel

Setelah membuat tabel MuridKelasI. Buatlah tabel-tabel lain (tabel MuridKelasII
sampai kelas VI dan tabel Guru)

9. Membuat Relationship
Klik kanan pada AcehBesarSekolah.mdb New Relationship. Akan muncul
jendela seperti gambar 4.13. Pada tab Name of relationship class isikan nama
relationship yang akan dibuat yaitu SekolahDasar _MuridKelasI. Pilih SekolahDasar
sebagai origin feature class dan MuridkelasI pada tab Destination table/feature class.
Kemudian tekan Next.













75
www.pelagis.net















Gambar 4.13 Langkah satu Membuat relationship

Kemudian akan tampak jendela seperti gambar 4.14. Pilih composite relationship
kemudian tekan Next .


Gambar 4.14 Langkah Membuat relationship

Selanjutnya pilih Forwad (Origin to destination) dan tekan Next seperti gambar 4.15.


76
www.pelagis.net















Gambar 4.15 Langkah Membuat relationship

Langkah selanjutnya adalah menentukan jenis hubungan relationship yang akan dibuat
apakah satu ke satu (one to one) atau satu ke banyak (one to many). Di sini hubungan
yang akan dibuat adalah satu ke banyak. Seperti pada gambar 4.16 pilih 1 M (one to
many) dan tekan Next.
















Gambar 4.16 Menentukan hubungan relationship



77
www.pelagis.net
Selanjutnya seperti pada gambar 4.17 pilih No, I do not want to add attribute to this relationship
class dan tekan Next.
















Gambar 4.17 Langkah Membuat relationship

Selanjutnya untuk menghubungkan relationship tersebut dibutuhkan dua field yang
sama atau biasa disebut primary key dan foreign key. Seperti pada gambar 4.18 pilih
IdSekolah sebagai primary key dan foreign key. Kemudian tekan Next Finish.















Gambar 4.18 Menentukan Primary Key dan Foreign Key


78
www.pelagis.net
Apabila semua langkah pembuatan geodatabase telah dilakukan maka geodatabase tersebut
beserta semua komponen yang dibuat (feature dataset, feature class, table, relationship) akan
tampil seperti pada gambar 4.19.









Gambar 4.19 Geodatabase dan komponen-komponen lainnya

Geodatabase
Feature Dataset
Feature Class
Tabel
Relationship


79
www.pelagis.net
4.2. Metadata
4.2.1. Pengertian Metadata
Meta artinya perubahan sedangkan metadata adalah data tentang data, dengan kata lain
Metadata adalah data yang menjelaskan asal muasal data dan perubahan yang telah dilakukan
pada data tersebut. Konsep metadata sendiri sudah sangat populer di kalangan pengguna data
spasial. Contoh yang paling sederhana adalah legenda peta. Legenda peta merupakan
metadata dari peta itu sendiri. Legenda menyajikan beberapa informasi antara lain siapa yang
memproduksi peta, jenis peta, referensi spasial, sistem koordinat yang digunakan, skala peta
dan lain-lain. Secara sederhana, metadata adalah dokumentasi informasi tentang data yang
diaplikasikan pada data geospasial berformat digital.

4.2.2. Kenapa Metadata?
Metadata sangat membantu pengguna data geospasial untuk menemukan data yang
dibutuhkan. Dengan metadata pengguna juga dapat memperkirakan bagaimana menggunakan
data itu sebaik mungkin sesuai dengan kebutuhan . Metadata juga memberi keuntungan pada
organisasi/perorangan yang memproduksi data. Bayangkan apabila dalam suatu organisasi
ada perubahan personel dan dokumentasi data tidak ada, maka tidak ada lagi yang mengerti
tentang data. Namun apabila data dilengkapi dengan metadata maka tidak perlu ada
kekhawatiran akan hal tersebut karena semua informasi tentang data sudah terdokumentasikan
dalam metadata.

4.2.3. Standar yang Digunakan
Karena format metadata yang digunakan sangat beragam, maka perlu adanya standarisasi
pembuatan metadata di kalangan pengguna GIS. Berdasarkan kesepakatan, standar yang
dipakai saat ini adalah ISO 19115. Pada ArcCatalog kita dapat menemukan standar ISO
tersebut seperti pada gambar dibawah 4.20.








Gambar 4.20 Menu metadata standar ISO pada ArcCatalog

Informasi yang harus ada dalam suatu metadata antara lain :
Siapa yang memproduksi data/Sumber data.
Tujuan data diproduksi.


80
www.pelagis.net
Bagaimana data diproduksi.
Keterbatasan data.
Dimana dan bagaimana cara memperoleh data.

Secara sederhana, semua informasi tersebut di atas dapat dirangkum dalam suatu intisari/
abstrak, sehingga dengan membaca abstrak pengguna dapat langsung mengerti tentang data
tersebut.

4.2.4. Pembuatan Metadata
Metadata dapat dibuat melalui aplikasi ArcCatalog pada perangkat lunak ArcGIS Desktop.
Untuk pembahasan mengenai ArcCatalog silahkan merujuk kepada buku panduan ArcGIS
tingkat dasar yang diproduksi oleh GIS Konsorsium NAD Nias.
Untuk memulai metadata terlebih dahulu harus dibuka aplikasi Arc Catalog.
1. Start Program ArcGIS ArcCatalog atau dengan mengklik shortcut
AcrCatalog pada jendela desktop anda. Akan muncul jendela ArcCatalog seperti
gambar 4.21.
2. Pilih tombol Metadata.
3. Pada tab Stylesheet pilih ISO.

















Gambar 4.21 Jendela ArcCatalog



Pilih ISO

Pilih Metadata



81
www.pelagis.net


Gambar 4.22 menunjukkan toolbar-toolbar yang digunakan dalam pembuatan metadata.














Gambar 4.22 Toolbar pada metadata

Untuk memulai mengisi metadata maka tekan tombol Edit Metadata maka dilayar akan tampil
jendela ISO Metadata Wizard seperti gambar 4.23 di bawah ini.
Gambar 4.23 Jendela ISO Metadata Wizard


Edit metadata


Metadata properties


Create/Update metadata


Import metadata


Export metadata




82
www.pelagis.net
Isikan semua informasi dengan mengklik setiap bagiannya. Untuk pindah dari tab yang satu ke
tab yang lain dapat menggunakan tombol Next. Setelah semua informasi dimasukkan maka
tekan tombol Finish. Semua informasi yang telah dimasukkan akan tersimpan sebagai
metadata. Jika ada kesalahan dalam pengisian maka dapat diperbaharui dengan menekan
tombol Edit Metadata kembali.

4.2.5. Import/Export Metadata
Selain dengan mengisi secara manual, metadata juga dapat diperoleh dari metadata data lain
yang sesuai. Hal ini dapat dilakukan dengan menggunakan toolbar Import Metadata. Proses
tersebut sangat menguntungkan karena dapat mengurangi waktu dalam pengisian metadata.

Metadata juga dapat diekspor agar dapat digunakan pada data lain yang sesuai dengan
menggunakan toolbar Export Metadata. Dalam mengekspor dan mengimpor metadata
dilakukan dengan bahasa pemograman eXtensible Markup Language (XML).

Untuk mengimport metadata dilakukan dengan cara berikut.
1. Klik tab Import Metadata maka di layar akan tampil gambar 4.24.








Gambar 4.24 Jendela Import Metadata

2. Cari lokasi file data yang metadata-nya mau diadopsi (dengan catatan file yang akan
diadopsi sudah tersedia dalam format XML) dengan menekan tombol Browse.
3. Pilih format FGDC CSDGM (XML).
4. Kemudian tekan OK.

Untuk mengekspor metadata dilakukan dengan cara berikut.
1. Klik tab Export Metadata maka di layar anda akan tampil jendela Export Metadata
seperti gambar 4.25.






83
www.pelagis.net







Gambar 4.25 Jendela Export Metadata

2. Cari lokasi penempatan file metadata yang akan diekspor dengan menekan tombol
Browse.
3. Pilih format FGDC CSDGM (XML)
4. Kemudian tekan OK.














84
www.pelagis.net
4.3. External Database
Data attribut sangat penting dalam data geospasial, sebagai keterangan, penjelasan, atau nilai
dari data spasial. Jika seorang pengguna mempunyai data vektor batas-batas desa, tetapi tidak
dilengkapi dengan data attribut nama desa, kecamatan atau keterangan administrasi lainnya,
maka ada informasi yang kurang, sehingga pengguna tersebut tidak bisa memperoleh informasi
yang dinginkan.

Dalam data vektor dapat ditambahkan data attribut ke dalam attribut tabel, dan ini paling
banyak dilakukan. Akan tetapi apabila kita bekerja dengan data yang besar, kompleks dan
dinamis hal ini tidak efisien. Sebagai contoh, tim hidrogeologi Dinas Pertambangan dan Energi,
melakukan pemantauan kualitas air sumur dangkal di seluruh kota Banda Aceh, minimal tiga
bulan sekali. Setiap tiga bulan tentu saja tim ini harus meng-update ratusan informasi sumur
dangkal yang berisi data PH, konduktifitas listrik, kedalaman, warna, rasa, dan lain-lain. Jika ini
dilakukan dalam data vektor tentu saja akan memakan waktu lebih lama, dibandingkan dengan
memasukkan ke dalam database khusus yang berisi data pemantauan kualitas air. Dengan
database ini input data akan lebih terkontrol karena dalam database tersebut dapat diterapkan
aturan-aturan yang dibuat untuk menghindari kesalahan input, jenis data masukan, field kosong
dan lain-lain. Hal ini tentu saja agak sukar dilakukan jika data dimasukkan langsung ke dalam
attribut tabel, sehingga kualitas datanya kurang terjamin.

Contoh lain yang lebih dinamis misalnya, badan pemantau cuaca harian seperti Badan
Metereologi dan Geofisika (BMG). Badan ini katakanlah mempunyai unit pemantau data harian
dan setiap perubahan harian selalu di-update dalam database, dan ditampilkan dalam peta.
Bayangkan jika data ini dimasukkan langsung ke attribut table vektor untuk seluruh wilayah
Indonesia. Berapa banyak field yang akan dibutuhkan? Bagaimana data tersebut dianalisis
menjadi rata-rata harian, mingguan, bulanan, tahunan dan analisis lainnya?

Keuntungan lain dari konektifitas external database dengan GIS adalah dapat diperoleh
informasi lebih banyak dari pihak-pihak yang bertanggung jawab terhadap suatu data. Misalnya
unit GIS pemantauan dan penanggulangan bencana alam. Unit ini memiliki data vektor
kecamatan provinsi Aceh, tentu saja data tersebut cuma memberikan posisi spasial, akan tetapi
yang dibutuhkan data lebih dari itu, seperti jumlah penduduk kecamatan yang terdiri dari jumlah
total penduduk, komposisi penduduk dan pertumbuhan penduduk. Selain itu juga dibutuhkan
data cuaca termasuk prediksi cuaca perbulan, data historis bencana alam, dan lain-lain. Unit ini
akan kewalahan jika harus mengumpulkan semua data sendirian. Karena itu dalam satu
koordinasi yang baik, data-data tersebut dikelola oleh pihak ketiga , yang dapat diakses oleh
unit GIS, sehingga dapat dilakukan analisis lebih lanjut untuk memantau kerawanan bencana
alam khususnya bencana yang dipengaruhi faktor cuaca.



85
www.pelagis.net
Gambar 4.26 di bawah menggambarkan sebuah illustrasi bagaimana sharing data antar bagian
dalam sebuah unit atau antar instansi.










Gambar 4.26 Sharing data antar instansi
4.3.1. Unique Identifier (ID)
Dalam database ID merupakan unsur utama. ID adalah suatu nomor atau penanda unik
terhadap sebuah data. Contohnya setiap penduduk memiliki Kartu Tanda Penduduk(KTP)
dengan nomor KTP yang beda satu sama lain. Sehingga nomor KTP ini dapat dijadikan ID
terhadap penduduk. Dengan sebuah ID tersebut dapat juga dihubungkan data satu dengan
data lain yang ber-ID sama.

Dalam latihan ini akan dicoba untuk mengkoneksikan sebuah database penduduk yang berisi
jumlah penduduk. Database ini merupakan fiktif belaka, yang dibuat untuk latihan semata.
1. Buka folder Data Bab IV. Dalam folder ini Anda akan menemukan sebuah database
penduduk. Buka database ini
2. Jika muncul peringatan keamanan(secuirity warning) tekan tombol OPEN. Database
penduduk akan terbuka seperti gambar 4.27.

Unit
GIS
BPS
(Database
Penduduk)
BMG
(Database
Cuaca)
Satkorlak
(Database
Bencana)


86
www.pelagis.net

Gambar 4.27 Database penduduk

3. Dalam database ini berisi data penduduk untuk kecamatan di Aceh Besar dan Banda
Aceh. Klik tombol pada menu untuk melihat data yang ada.

4.3.2. Membuat Koneksi dengan ODBC (Open Database Connectivity)
ODBC merupakan sebuah tool penghubung untuk data-data dalam database maupun data-data
dalam format lain seperti spreadsheet (excel). ODBC mendukung banyak format database
antara lain: Microsoft Access, SQL Server, MySQL, Oracle dan lain sebagainya. Berikut
langkah-langkah untuk membuat ODBC.

1. Pada Windows start menu Setting Control Panel

Gambar 4.28 Menu Control Panel pada Windows


87
www.pelagis.net
2. Jendela Control Panel muncul. Pilih Performance and Maintenance.
3. Kemudian jendela Performance and Maintenance muncul. Pilih Administrative Tools.
4. Muncul jendela berikutnya. Pilih Data Sources(ODBC).

Gambar 4.29 Jendela ODBC Data Source Administrator
5. Pada ODBC Data Source Administrator seperti gambar 4.29 di atas, kita dapat melihat
koneksi ODBC yang telah dibuat. Untuk Membuat koneksi baru tekan tombol Add.
6. Pada jendela Create New Data Source seperti pada gambar 4.30. Pilih Microsoft
Access Driver(*.mdb). Kemudian tekan tombol Finish.


Gambar 4.30 Jendela Create New Data Source

7. Untuk ini latihan ini nama ODBC yang kita buat adalah Database Penduduk. Isikan
nama tersebut dalam field Data Source Name pada jendela ODBC Microsoft Access
Setup. Pada field Description isikan penjelasan atau keterangan dari koneksi yang akan


88
www.pelagis.net
dibuat, misalnya Koneksi ODBC untuk Database Penduduk. Kemudian pada group
database pilih Select. Lihat gambar 4.31.

Gambar 4.31 Membuat ODBC baru

8. Masukkan database penduduk yang terdapat dalam folder latihan IV. Kemudian tekan
OK.
9. Tekan OK lagi pada jendela ODBC Microsoft Access Setup. Koneksi ODBC yang telah
dibuat dengan nama Database Penduduk akan muncul pada jendela ODBC Data
Source Administrator seperti gambar 4.32. Dengan demikian koneksi ODBC telah
selesai dibuat.


Gambar 4.32 Koneksi ODBC yang telah dibuat





89
www.pelagis.net
4.3.3. Membuat koneksi Database di ArcCatalog
1. Buka ArcCatalog.
2. Pada jendela sebelah kiri pilih Database Connection Double Klik Add OLE DB
Connection. Lihat gambar 4.33.

Gambar 4.33 Membuat koneksi database pada ArcCatalog

3. Muncul jendela Data Link Properties seperti gambar 4.34, kemudian pilih Microsoft
OLE DB Provider for ODBC Drivers Next.

Gambar 4.34 Jendela Data Link Properties

4. Pilih radio button Use data source name, kemudian pada drop down list, pilih ODBC
yang telah dibuat, yaitu Database Penduduk. Lihat gambar 4.35.



90
www.pelagis.net

Gambar 4.35 Memilih ODBC yang telah dibuat

5. Untuk mengetahui apakah koneksi yang dibuat berhasil atau tidak, tekan tombol Test
Connection. Jika Muncul keterangan Test connection succeeded, maka koneksi telah
berhasil dibuat.
6. Setelah koneksi berhasil pilih OK.
7. Pada menu ArcCatalog di sebelah kiri akan muncul koneksi yang telah dibuat dengan
nama OLE DB Connection. Ini merupakan nama default. Untuk merubah nama
tersebut, klik kanan Rename Masukkan nama yang dinginkan. Untuk latihan ini
beri nama Database Penduduk. Hasilnya seperti pada gambar 4.36.

Gambar 4.36 Koneksi database yang telah dibuat pada ArcCatalog


91
www.pelagis.net
8. Klik tanda +pada koneksi Database Penduduk seperti pada gambar 4.36, maka akan
muncul tabel dan query seperti pada Microsoft Access.
9. Untuk melihat isi data database ini pada ArcCatalog, pilih salah satu tabel , kemudian
pada jendela sebelah kanan pilih Tab Preview. Hasilnya seperti gambar 4.37.

Gambar 4.37 Isi database pada ArcCatalog

4.4. J oin dan Relate Tabel
Koneksi database telah berhasil dibuat pada ArcCatalog, dan isi database tersebut sudah dapat
dilihat. Sekarang bagaimana mengabungkan atau menghubungkan informasi-informasi tersebut
dengan data spasial?

Seperti yang dijelaskan pada awal sub bab ini, data spasial (data vektor) memiliki tabel attribut
yang berisi ID dari sebuah record data spasial. Pada database Microsoft Access terdapat juga
ID tersebut yang bernilai sama. Berdasarkan nilai ID inilah akan dihubungkan atau digabungkan
data-data tersebut.

Langkah-langkahnya sebagai berikut.
1. Buka ArcMap.
2. Tambahkan data vektor kecamatan_bna_acehbesar yang terdapat dalam
geodatabase pelatihan.
3. Buka attribut tabel, dan perhatikan isi data attributnya. Akan dijumpai sebuah kolom
yang bernama Kec_code. Ini merupakan ID dari kecamatan. Berdasarkan ID inilah
kita akan menghubungkan/menggabungkan dengan data yang ada dalam database
Access. Tampilan data attribut serta data vektornya dapat dilihat seperti pada gambar
4.38.



92
www.pelagis.net

Gambar 4.38 Tampilan data vektor serta data attribut batas kecamatan Banda Aceh dan Aceh
Besar

4.4.1. J oin Tabel
1. Pada ArcMap pilih Add Data. Kemudian pilih Database Connection seperti gambar
4.39, dan tambahkan tabel penduduk seperti tampak pada gambar 4.40.

Gambar 4.39 Memilih koneksi database untuk menambah data


93
www.pelagis.net

Gambar 4.40 Menambahkan tabel penduduk
2. Setelah tabel ditambahkan. Klik kanan pada layer kecamatan_bna_acehbesar J oin
and Relates J oin.
3. Muncul jendela Join Data. Pada pertanyaan What do you want to join to this layer? Pilih
Join attributes from a table.
4. Pada list menu nomor satu: Choose the field in this layer that the join will be based on.
Pilih Kec_code.
5. Pada list menu nomor dua: Choose the table to join to this layer, or load the table from
disk. Pilih tabel yang ingin digabung(join).
6. Pada list menu nomor tiga: Choose the field in the table to base the join on. Pilih
ID_Kec.
7. Setelah semua parameter untuk join diisi, kemudian tekan OK
8. Buka tabel attribut data vektor tersebut. Anda akan melihat bahwa data dalam database
Access akan tergabung dengan tabel attribut data vektor, seperti gambar di bawah
4.41.

Gambar 4.41 Tabel hasil join


94
www.pelagis.net
Anda telah menggabungkan data dalam database dengan data attribut. Sekarang mari kita
lihat pengaruh perubahan data dalam database dengan tampilan peta pada ArcMap.
1. Klik kanan layer kecamatan_bna_acehbesar Properties. Akan muncul jendela
Layer Properties seperti gambar 4.42.
2. Pilih tab Symbology. Pada kolom show pilih Quantities Graduated colors.
3. Pada grup Fields, di menu list Value pilih Populasi. Dan pada grup Classification
biarkan nilai Classes tetap 5. Karena kita ingin membuat peta dengan gradasi warna
berdasarkan lima kelas penduduk.
4. Setelah selesai tekan OK. Hasilnya tampak seperti gambar 4.43.

Gambar 4.42 Jendela Layer Properties

Gambar 4.43 Peta Aceh Besar dengan lima kelas penduduk


95
www.pelagis.net
Dalam peta kelas penduduk tersebut, kita lihat bahwa penduduk kecamatan Lhoong berada
pada kelas dua yaitu berjumlah antara 1501-3200 orang. Kita akan mengubah jumlah penduduk
kecamatan ini dalam database penduduk.

1. Buka kembali database penduduk
2. Pada menu database pilih Data penduduk per Kecamatan
3. Muncul isi database seperti gambar 4.44. Ubahlah penduduk Kecamatan Lhoong
menjadi 3500. Kemudian tekan tombol Save(gambar disket)

Gambar 4.44 Isi database jumlah penduduk

4. Pada ArcMap tekan tombol Refresh View. Anda perhatikan warna kecamatan Lhoong
akan berubah dan masuk ke dalam kelas ketiga seperti gambar 4.45.
5. Silahkan mencoba untuk mengubah data-data penduduk kecamatan yang lain.

Perhatian: Jangan tutup jendela ArcMap latihan ini karena akan digunakan untuk latihan
berikutnya.


96
www.pelagis.net

Gambar 4.45 Peta Aceh Besar dengan lima kelas penduduk

4.4.2. Relasi Tabel
Tabel attribut data vektor dapat dihubungkan(relasi) dengan tabel lain dengan menggunakan ID
yang sama. Dengan relasi antar tabel ini memungkinkan pengguna untuk melihat informasi
lebih dari sebuah data yang tersimpan pada tabel lain dalam sebuah database.
Dalam latihan ini, kita akan mencoba merelasikan tabel attribut data vektor kecamatan dengan
tabel jumlah kepala keluarga(KK) di tiap-tiap kecamatan.
1. Dalam keadaan ArcMap latihan sebelumnya masih terbuka. Klik kanan layer
kecamatan_bna_acehbesar J oin and Relates Relate. Illustrasi langkah ini
dapat dilihat seperti gambar 4.46.


97
www.pelagis.net

Gambar 4.46 Proses melakukan relasi tabel

2. Muncul jendela Relate seperti gambar 4.47. Isikan parameter-parameter berikut:
Pada pertanyaan nomor satu, pilih kecamatan_bna_acehbesar.Kec_code.
Pada pertanyaan nomor dua tambahkan melalui tombol Open Folder tabel
Jumlah KK dari database.
Pada nomor tiga pilih ID_Kec sebagai ID untuk melakukan relasi.
Terakhir(nomor empat) masukkan nama relasi, untuk latihan ini beri nama
Relasi Jumlah KK.




98
www.pelagis.net

Gambar 4.47 Jendela relasi table

3. Tekan OK apabila semua parameter untuk relasi telah selesai dimasukkan.
4. Untuk meliha hasil relasi, menggunakan Identify tool klik salah satu kecamatan,
sehingga muncul jendela Identify result. Anda akan melihat informasi kecamatan dari
hasil join table. Untuk melihat informasi jumlah KK klik tanda +pada ID kecamatan
yang muncul dan seterusnya sampai data jumlah KK di kecamatan tersebut muncul
seperti gambar 4.48.


Gambar 4.48 Hasil relasi tabel



99
www.pelagis.net

4.4.3. Menghapus J oin dan Relasi
Untuk menghapus join atau relasi tabel cukup mudah seperti langkah-langkah berikut.
1. Seperti terlihat pada gambar 4.49 dan 4.50 Klik kanan layer
kecamatan_bna_acehbesar J oin and Relates Remove J oins/Relate.
2. Pilih join atau relasi yang ingin dihapus. Atau anda dapat memilih Remove All Joins
atau Remove All Relates untuk menghapus semua join atau relasi.

Gambar 4.49 Menghapus Join


Gambar 4.50 Menghapus relasi


100
www.pelagis.net
4.5. Topology
4.5.1. Definisi Topology
Topology adalah hubungan antara objek-objek spasial yang didefinisikan secara matematis,
sehingga objek-objek tersebut memiliki keterkaitan secara spatial satu dengan yang lain.
Dalam GIS, topology ini disusun sedemikian rupa dalam satu susunan tabel yang terstruktur.
Dengan struktur tersebut sistem dapat mengetahui hubungan spasial sebuah objek dengan
objek-objek lain yang berada di sekitarnya.

Tabel topology terdiri dari tiga:
Tabel node, berisi koordinat titik-titik,
tabel arc, berisi id dari node-node pembentuk arc (garis),
tabel polygon, berisi id arc-arc pembentuk polygon.

4.5.2. Fungsi Topology
Dalam proses digitasi, mungkin akan terjadi banyak kesalahan, di antaranya:
Objek yang saling bertindihan dan membentuk polygon kecil(sliver polygon).
Terdapat ruang kosong dari polygon-polygon yang seharusnya berdampingan(Gap).
Garis yang tak tersambung(undershoot).
Garis yang kepanjangan(overshoot).

Fungsi topology adalah untuk memastikan integritas spasial (spatial integrity) dari objek dan
juga untuk mengidentifikasi kesalahan-kesalahan yang terdapat dalam data. Fungsi-fungsi
tersebut dilakukan dengan menerapkan aturan-aturan yang harus dipenuhi. Aturan-aturan
tersebut antara lain:
Objek tidak boleh saling bertindihan(Overlap).
Antara satu objek dengan yang lain tidak boleh ada ruang kosong (Gap).
Tidak boleh tumpang tindih (overlap) dengan objek yang lain.
Objek harus berada dalam objek yang lain.

Sebagai contoh persil tanah. Persil dalam dunia nyata tidak akan pernah saling bertindihan satu
dengan yang lain (overlap) dan tidak akan pernah ada ruang kosong (gap). Dalam
pembentukan topology kita memastikan agar hal ini tidak terjadi dengan menerapkan dua
aturan, yaitu:
Persil-persil tersebut tidak boleh bertindihan atau overlap satu sama lain.
Tidak boleh ada ruang kosong (gap) dalam persil-persil tersebut.

Setelah proses topology dilakukan dan ternyata dalam data tersebut ditemukan persil-persil
yang saling bertindihan atau terdapat ruang-ruang kosong di antara persil-persil tersebut, maka


101
www.pelagis.net
akan keluar tanda kesalahan, dan pengguna dapat dengan cepat mengidentifikasi dan
mengkoreksinya.

4.5.3. Topology dalam ArcGIS
Dalam ArcGIS topology terbagi dalam dua kategori:
1. Topology dalam Geodatabase
Topology ini merupakan topology yang dibuat secara permanen dalam sebuah
geodatabase. Dalam proses pembentukannya pengguna dapat menerapkan atura-aturan
yang dinginkan. Dalam topology ini pengguna bisa mengoperasikan semua tools yang
tersedia untuk mengedit, validasi dan mengkoreksi kesalahan topology. Untuk pembuatan
topology ini hanya dapat dilakukan di ArcGIS dengan lisensi ArcInfo atau ArcEditor.
2. Map Topology
Dalam map topology, ArcGIS akan membuat sebuah topology sementara dalam sistem,
sehingga memungkinkan pengguna untuk menggunakan topology editing tools untuk
mengkoreksi atau memodifikasi data. Topology ini hanya memberikan fasilitas kepada
penguna untuk melakukan modifikasi atau editing pada data, sehingga tidak dapat
dipergunakan untuk mengidentifikasi dan mengkoreksi kesalahan topology.

4.5.4. Membangun Topology dalam ArcGIS
1. Topology dalam geodatabase
Dalam latihan ini kita akan mencoba membuat sebuah topology dalam geodatabase
mengunakan data persil, jalan dan bangunan.

Dalam dunia nyata tiap-tiap objek tersebut memiliki suatu hubungan spasial, dan syarat-syarat
yang harus dipenuhi sehingga benar keadaanya seperti di lapangan. Kebenaran yang sesuai
dengan keadaan lapangan inilah yang disebut integritas spasial.

Syarat-syarat yang harus dipenuhi untuk persil-persil tersebut di antaranya:
Persil tidak akan pernah overlap satu dengan yang lain.
Tidak akan pernah ada ruang kosong (gap) di antara persil
Bangunan tidak pernah akan tumpang tindih dengan bangunan yang lain.
Bangunan tidak akan pernah tumpang tindih dengan jalan.

Sekarang kita akan membuat topology tersebut, dengan langkah-langkah berikut:
1. Buka ArcCatalog, dan masuk ke dalam geodatabase pelatihan
Dalam geodatabase ini buka feature data set topology, dan kita akan menemukan data-
data yang dibutuhkan untuk latihan ini.
2. Untuk membuat topology klik kanan pada feature data set topology New
Topology. Lihat gambar 4.51.


102
www.pelagis.net


Gambar 4.51 Membuat topology

3. Setelah langkah nomor dua, akan muncul dialog box New Topology kemudian pilih
Next.
4. Kemudian masukan nama topology yang diinginkan , untuk latihan ini kita beri nama
topology_persil. Kemudian tekan Next.
Untuk cluster tolerance biarkan saja seperti default. Cluster tolerance adalah toleransi
terhadap vertek terdekat. Jika sebuah vertek berada dalam nilai toleransi maka sistem akan
menganggap vertek itu identik dan akan diikutkan dalam proses pembentukan topology.
5. Kemudian akan muncul data-data dalam feature dataset. Kita dapat memilih data-data
apa saja yang akan dimasukkan dalam proses topology. Untuk latihan ini kita akan
menggunakan semua data yang tersedia. Untuk itu pilih semua data tersebut, dan
tekan Next.
6. Untuk nilai ranking, biarkan nilainya tetap satu.
7. Inilah langkah yang paling penting, yaitu kita harus menentukan aturan-aturan yang
harus dipenuhi dalam proses topology, untuk memastikan tercapainya kondisi data
yang sesuai dengan kenyataan. Untuk latihan ini kita akan menambahkan aturan
seperti syarat-syarat yang telah disebutkan di atas, yaitu:
Persil tidak akan pernah overlap satu dengan yang lain (Mus not overlap).
Tidak akan pernah ada ruang kosong (gap) di antara persil (Mus not have gaps).
Bangunan tidak pernah akan tumpang tindih dengan bangunan yang lain (Must not
overlap).
Bangunan tidak akan pernah tumpang tindih dengan jalan (Must not overlap
with....).



103
www.pelagis.net
Pada dialog box pada gambar 4.52, pilih tombol Add Rule...., sehingga akan muncul dialog box
Add Rule. Kemudian pilih syarat seperti tersebut di atas dan tekan OK. Lakukan kembali proses
penambahan tersebut sehingga semua syarat terpenuhi. Sehingga tampak seperti gambar di
bawah 4.52.


Gambar 4.52 Membuat dan menerapkan aturan-aturan topology

Jika aturan-aturan tersebut ingin disimpan dan diterapkan untuk topology yang lain, maka
aturan tersebut dapat disimpan dalam sebuah file. Caranya pilih tombol Save Rules.. kemudian
tentukan tempat dimana akan disimpan.

Untuk memanggil kembali aturan yang telah disimpan. Pilih tombol Load Rules dan pilih file
aturan yang telah tersimpan.
8. Setelah aturan-aturan diterapkan, tekan Next, akan muncul rangkuman dari topology
yang akan dibuat seperti gambar 4.53.



104
www.pelagis.net

Gambar 4.53 Rangkuman topology yang akan dibuat

Jika kita sudah puas dengan aturan-aturan atau parameter-parameter lainnya, maka cukup
tekan tombol Finish untuk membuat topology. Jika tidak maka pilih tombol Back untuk
mengubah aturan-aturan atau parameter lain.

Begitu tombol Finish ditekan maka ArcGIS akan membentuk topology, setelah topology
terbentuk, akan muncul jendela pertanyaan untuk validasi topology. Pilih jawaban Yes, untuk
memvalidasi topology.
9. Setelah langkah di atas, maka topology persil yang dibuat akan muncul dalam
geodatabase seperti gambar 4.54.

Gambar 4.54 Topology yang telah dibuat dalam geodatabase

4.5.5. Mengecek Kesalahan-kesalahan Topology
Topology telah selesai dibuat. Sekarang kita akan melihat kesalahan-kesalahan yang muncul
dalam topology tersebut, sekaligus mengkoreksi kesalahannya. Langkah-langkahnya adalah
sebagai berikut:


105
www.pelagis.net
1. Dalam geodatabase pelatihan pilih topology_persil yang baru dibuat. Pada jendela
sebelah kanan, pilih tab Preview untuk melihat kesalahan-kesalahan topology.


Gambar 4.55 Menampilkan kesalahan topology

Seperti terlihat pada gambar 4.55, hasil topology yang telah dibuat ada berwarna merah dan
merah jambu. Warna-warna tersebut menunjukkan ada kesalahan di tempat tersebut. Gunakan
fungsi zoom untuk melihat lebih jelas kesalah-kesalahan yang terjadi.
2. Sekarang, kita akan melihat kesalahan-kesalahan topology secara lebih detil. Buka
ArcMap baru.
3. Tambahkan topology_persil yang ada dalam geodatabase.
4. Akan muncul jendela pertanyaan, apakah feature class data topology akan ikut
ditambahkan, pilih Yes. Maka data topology beserta feature class akan ditambahkan
kedalam ArcMap seperti gambar 4.56.

Gambar 4.56 Topology beserta feature class-nya dalam ArcMap


106
www.pelagis.net

5. Tambahkan toolbar topology di ArcMap melalui toolbar Editor More Editing Tools
Topology. Perhatikan gambar 4.57.


Gambar 4.57 Langkah menampilkan toolbar topology

1. Setelah toolbar topology seperti gambar 4.58 ditambahkan ke jendela ArcMap, ternyata
fungsinya belum aktif. Ini terjadi karena Editor-nya belum diaktifkan. Untuk itu aktifkan
Editor-nya, melalui toolbar Editor Start Editing.

Gambar 4.58 Toolbar topology

Fungsi-fungsi dalam toolbar topology dapat dilihat dalam tabel 4.1.


107
www.pelagis.net

Tabel 4.1 Fungsi-fungsi tool topology

2. Pilih Error Inspector tool. Akan muncul jendela Error Inspector. Pada kolom Show,
kita dapat memilih kategori kesalahan yang ingin ditampilkan. Silahkan dicoba!

4.5.6. Memperbaiki Kesalahan Topology
Semua kesalahan-kesalahan yang terjadi telah diketahui, sekarang bagaimana cara
mengkoreksi atau memperbaiki kesalahan tersebut? Berikut langkah-langkahnya:
1. Jika Jendela Error Inspector sudah ditutup, bukalah kembali. Tampilkan kesalahan
yang ada, seperti terlihat pada gambar 4.59.
2. Pilih salah satu kesalahan, dan secara otomatis akan terdeteksi di jendela data ArcMap
ditandai dengan warna hitam(atau warna lain, sesuai dengan setting sistem)


108
www.pelagis.net

Gambar 4.59 Jendela error inspector yang menampilkan kesalahan pada topology

3. Masih pada jendela Error Inspector. Klik kanan salah satu kesalahan, kemudian pilih
Zoom To, untuk memperbesar area dimana kesalahan tersebut terjadi.
4. Pada gambar 4.60 ada satu kesalahan yaitu: Bangunan overlap dengan Jalan.
Kesalahan ini dapat diperbaiki dengan kenyataan faktual di lapangan, apakah dengan
menggeser bangunannya, mengubah ukuran bangunan, atau dengan cara lain sesuai
dengan keadaan. Untuk latihan ini, dianggap posisi bangunan tersebut terlalu ke depan
sehingga overlap dengan jalan. Maka yang harus dilakukan adalah menggeser
bangunan tersebut.
5. Dengan menggunakan Edit Tool, geserlah bangunan tersebut sehingga tidak overlap
dengan jalan seperti pada gambar 4.61.
















Gambar 4.60 Bangunan overlap dengan jalan Gambar 4.61 Bangunan telah digeser


109
www.pelagis.net








Gambar 4.62 Polygon kecil (berwarna merah jambu)

Walaupun Bangunan telah digeser, ternyata polygon kecil masih ada seperti tampak pada
gambar 4.62, dan ini harus dikoreksi. Seperti terlihat pada gambar tersebut, polygon kecil itu
ternyata berada dalam area jalan, sehingga kita dapat menggabungkan polygon kecil ini ke
dalam polygon jalan. Caranya sebagai berilkut. (point nomor enam).

6. Pilih Fix Topology Error Tool pada toolbar topology. Kemudian klik kanan di atas
polygon kecil yang dimaksud, pilih Merge seperti tampak pada gambar 4.63.

Gambar 4.63 Memperbaiki kesalahan topology dengan Merge

7. Akan muncul jendela Merge seperti gambar 4.64. Pilih J alan OK.




110
www.pelagis.net

Gambar 4.64 Jendela fungsi Merge

8. Secara otomatis polygon kecil tersebut akan masuk ke dalam polyon jalan. Simpan hasil
editing. Editor Save Edits.

4.5.7. Memperbaiki Kesalahan Gap
Berikut adalah langkah-langkah untuk memperbaiki kesalahan gap.
1. Pilih salah satu kesalahan gap (Must not have gaps). Dan zoom ke area tersebut.
2. Pilih tool Fix Topology Error Tool, lalu pilih gap yang dimaksud, hingga berwarna
hitam.
3. Klik Kanan di atas gap tersebut, pilih Create Feature seperti gambar 4.65. Aksi ini akan
mengubah gap yang dimaksud menjadi polygon.

Gambar 4.65 Memperbaiki kesalahan gap

Langkah selanjutnya adalah menggabungkan polygon yang terbentuk dari gap tadi, ke dalam
polygon yang semestinya.


111
www.pelagis.net
4. Mengunakan Edit Tool, pilih polygon gap yang terbentuk tekan shift(jangan dilepas)
pilih polygon persil yang akan digabungkan (dalam hal ini persil di sebelah kanan).
5. Di menu toolbar Editor kemudian pilih Merge. Akan muncul jendela merge, dan pilih
persil yang akan digabungkan seperti gambar 4.66.
6. Simpan hasil koreksi.


Gambar 4.66 Memperbaiki kesalaha gap dengan fungsi Merge

4.5.8. Pengecualian Kesalahan (Error Exception)
Pada proses pembentukan topology dengan menerapkan aturan-aturan tertentu, kadang kala
ada beberapa keadaan yang harus dilanggar dan dijadikan sebagai pengecualian. contohnya
jalan tidak boleh overlap dengan badan air , pengecualian untuk jalan jembatan. Jalan tidak
boleh saling ovelap, pengecualian berlaku untuk jalan layang. Rumah tidak boleh overlap
dengan jalan, pengecualian untuk rumah yang berada di bawah jalan layang.dan masih banyak
contoh lainnya.

Untuk latihan ini, adakah pengecualian yang berlaku?
Coba perhatikan aturan tidak boleh ada gap di antara persil. Pada topology terlihat kesalahan
untuk persil-persil yang berbatasan dengan jalan. Karena persil ini berbatasan dengan jalan
tentu saja akan memiliki ruang kosong yang sebenarnya ditempati oleh layer jalan. Untuk itu
persil-persil yang berbatasan dengan jalan kita jadikan sebagai pengecualian.
Untuk membuat pengecualian ini, berikut langkah-langkahnya:
1. Buka kembali jendela error inspector.
2. Tampilkan kesalahan untuk aturan persil-Must not have gaps.


112
www.pelagis.net
3. Cari kesalahan untuk persil yang berbatasan dengan jalan.
4. Klik kanan persil yang dimaksud dan pilih Mark As Exception seperti terlihat pada
gambar 4.67. Secara otomatis ArcGIS akan menghapus tanda kesalahan untuk persil
yang berbatasan dengan jalan tadi.

Gambar 4.67 Melakukan pengecualian kesalahan pada topology (error exception)

4.5.9. Map Topology
Map topology merupakan topology sementara yang dibuat dalam sistem ArcGIS sehingga
memungkinkan pengguna untuk memakai fasilitas Topology Editing tool. Dengan tool ini, editing
pada feature-feature yang dimiliki bersama (shared feature) akan lebih mudah dilakukan,
daripada memakai tool edit biasa. Karena kita akan bekerja dengan shared feature (objek yang
dipakai bersama) tentunya sangat disarankan data yang dipakai sudah benar topology-nya, dan
tidak ada kesalahan.

Sebagai contoh Kasus.
Pemilik tanah persil A membeli sebagian tanah dalam persil B. Tentunya Anda sebagai petugas
Manajemen data pertanahan harus melakukan perubahan tersebut. Bagaimana hal in bisa
dilakukan dengan cepat.?
Untuk lebih jelasnya mari kita lakukan latihan berikut:
1. Buka ArcMap baru, tambahkan data persil dari geodatabase pelatihan.
2. Zoom dua persil tanah di bagian pojok kiri atas.
3. Aktifkan Editor.


113
www.pelagis.net
4. Tampilkan toolbar topology.
5. Pada toolbar tersebut pilih Map Topology.
6. Akan muncul jendela yang menanyakan data apa saja yang akan digunakan dalam
proses. Karena dalam latihan ini hanya akan digunakan data persil, check data persil.
Untuk cluster tolerance biarkan default. Kemudian tekan OK.
7. Pilih topology edit tool. Kemudian pilih batas persil yang akan di ubah, sehingga
warnanya menjadi merah jambu (atau warna lain sesuai dengan setting sistem).
8. Pada menu Task dalam toolbar Editor, dalam kelompok topology task, pilih Reshape
Edge. Lihat gambar 4.68.

Gambar 4.68 Memilih fungsi Reshape Edge pada menu Editor

9. Menggunakan Sketch Tool. Ubahlah batas tersebut seperti gambar 4.69, dan hasilnya
akan terlihat seperti gambar 4.70.












10. Cobalah untuk menggunakan topology editing tool yang lain, seperti Modify Edge dan
Auto-Complete Polygon.


Gambar 4.69 Merubah batas persil

Gambar 4.70 Batas persil yang telah dirubah



114
www.pelagis.net

+






BAB V
A AN NA AL LI IS SI IS S K KE ES SE ES SU UA AI IA AN N L LA AH HA AN N




115
www.pelagis.net
5.1. Konsep Kesesuaian Lahan
Kesesuaian lahan adalah tingkat kecocokan sebidang lahan untuk penggunaan tertentu.
Kesesuaian lahan tersebut dapat dinilai untuk kondisi saat ini (kesesuaian lahan aktual) atau
setelah diadakan perbaikan (kesesuaian lahan potensial).
Kesesuaian lahan aktual adalah kesesuaian lahan berdasarkan data sifat biofisik tanah atau
sumberdaya lahan sebelum lahan tersebut diberikan masukan-masukan yang diperlukan untuk
mengatasi kendala. Data biofisik tersebut berupa karakteristik tanah dan iklim yang
berhubungan dengan persyaratan tumbuh tanaman yang dievaluasi. Kesesuaian lahan
potensial menggambarkan kesesuaian lahan yang akan dicapai apabila dilakukan usaha-usaha
perbaikan. Lahan yang dievaluasi dapat berupa hutan konversi, lahan terlantar atau tidak
produktif, atau lahan pertanian yang produktifitasnya kurang memuaskan tetapi masih
memungkinkan untuk dapat ditingkatkan bila komoditasnya diganti dengan tanaman yang lebih
sesuai.

5.2. Klasifikasi Kesesuaian Lahan
Struktur klasifikasi kesesuaian lahan menurut kerangka FAO (1976) dapat dibedakan menurut
tingkatannya, yaitu tingkat Ordo, Kelas, Subkelas dan Unit. Berikut adalah contoh klasifikasi
kesesuaian lahan untuk pemetaan tingkat semi detail (skala 1:25.000 1:50.000) pada tingkat
kelas :
Kelas S1 (Sangat Sesuai) : Lahan tidak mempunyai faktor pembatas yang berarti atau
nyata terhadap penggunaan secara berkelanjutan, atau faktor pembatas minor dan tidak
akan berpengaruh terhadap produktivitas lahan secara nyata.
Kelas S2 (Cukup Sesuai) : Lahan mempunyai faktor pembatas, dan faktor pembatas ini
akan berpengaruh terhadap produktifitasnya, memerlukan tambahan masukan (input).
Pembatas tersebut biasanya dapat diatasi oleh pengguna lahan itu sendiri.
Kelas S3 (Sesuai Marginal) : Lahan mempunyai faktor pembatas yang berat, dan faktor
pembatas ini akan sangat berpengaruh terhadap produktifitasnya, memerlukan tambahan
masukan yang lebih banyak daripada lahan yang tergolong S2. Untuk mengatasi faktor
pembatas pada S3 memerlukan modal tinggi, sehingga perlu adanya bantuan atau
campur tangan (intervensi) pemerintah atau pihak swasta.
Kelas N (Tidak Sesuai) : Lahan yang mempunyai faktor pembatas yang sangat berat
dan atau sulit diatasi.

5.3. Prosedur Analisis Kesesuaian Lahan
1. Identifikasi parameter dan kriteria kesesuaian lahan.
2. Inventarisasi kebutuhan data.
3. Penentuan proses analisis SIG.
4. Penyiapan data.
5. Proses analisis kesesuaian lahan.


116
www.pelagis.net
5.3.1. Identifikasi Parameter dan Kriteria Kesesuaian Lahan
Langkah awal analisa kesesuaian lahan adalah identifikasi parameter yang akan digunakan
beserta kriteria kesesuaian untuk jenis lahan yang akan dianalisa. Sebagai bahan latihan pada
modul ini, lahan yang akan dianalisa kesesuaiannya adalah lahan untuk kelapa sawit.
Berikut adalah parameter karakteristik lahan atau kriteria yang harus dipenuhi dalam penentuan
kesesuaian lahan kelapa sawit (Djaenudin et al, 2003) :

Tabel 5.1. Persyaratan tumbuh tanaman kelapa sawit (Elaeis guinensis JACK.)




117
www.pelagis.net
5.3.2. Inventarisasi Kebutuhan Data
Setelah mengetahui parameter-parameter yang akan digunakan dalam proses analisis
kesesuaian lahan, langkah berikutnya adalah inventarisasi data-data yang merepresentasikan
parameter-parameter tersebut. Dalam proses analisis kesesuaian lahan tertentu, idealnya data
yang diperlukan adalah semua data yang terdapat pada persyaratan tumbuh atau karakteristik
lahan tersebut. Sebagai contoh, untuk kesesuaian lahan kelapa sawit diperlukan data-data
seperti yang ditampilkan pada tabel di atas.
Selanjutnya, karena analisis yang akan dilakukan bersifat keruangan (spasial) dan
menggunakan teknik SIG, maka data yang diperlukan adalah data-data spasial dari parameter
tersebut baik raster maupun vektor.
Pada latihan ini, sebagai contoh data yang akan digunakan adalah 4 data vektor poligon dari
suhu tahunan rata-rata (C), curah hujan tahunan rata-rata (mm), tekstur tanah permukaan dan
kemiringan lereng/slope (%). Sedangkan untuk data-data yang lain bisa dilakukan analisa
dengan prinsip dan cara yang sama.

5.3.3. Penentuan Proses Analisis SIG
Langkah berikutnya setelah inventarisasi data adalah penentuan proses analisis SIG (dalam hal
ini menggunakan software ArcGIS) untuk penentuan kesesuaian lahan. Langkah-langkah
analisis SIG dalam penentuan kesesuaian lahan adalah sebagai berikut :
1. Penentuan nilai kelas kesesuaian lahan sesuai dengan karakteristiknya.
2. Overlay (tumpang susun) parameter-parameter kesesuaian lahan.
3. Penilaian ulang kelas kesesuaian lahan pada data hasil overlay.

5.3.4. Penyiapan Data
Sebelum masuk ke proses utama dari analisis SIG untuk penentuan kesesuaian lahan, maka
perlu dilakukan penyiapan data yang sesuai dengan keperluan proses tersebut. Hal ini
berkaitan dengan atribut dari data yang akan digunakan. Sebagai contoh, misalkan data suhu
tahunan rata-rata, maka informasi yang dibutuhkan dalam atribut data adalah informasi spasial
sebaran suhu tahunan rata-rata. Sehingga apabila di atribut data hanya berisi informasi suhu
minimum dan maksimum, maka perlu dihitung kembali suhu rata-rata dari data suhu minimum
dan maksimum tersebut.
Selain itu, hal yang tidak kalah penting adalah adanya atribut data yang kosong atau tidak ada
informasinya. Untuk mempermudah proses analisa SIG, maka jenis data yang seperti ini harus
diberi keterangan baru pada atribut data sebagai no data atau tidak ada data.

5.3.5. Proses Analisis Kesesuaian Lahan
Secara sistematis, langkah-langkah proses analisis kesesuaian lahan menggunakan ArcGIS
pada latihan ini diperlihatkan pada diagram alir berikut :



118
www.pelagis.net

Gambar 5.1. Diagram alir proses analisis kesesuaian lahan

5.3.5.1. Penentuan Nilai Kelas Kesesuaian Lahan
Langkah-langkah dalam penentuan kelas kesesuaian lahan adalah sebagai berikut :
Tampilkan data Suhu_NAD_WGS84.shp melalui Add Data.
Buka atribut datanya dengan cara klik kanan di layer Suhu_NAD_WGS84, lalu Open
Attribute Table.

Gambar 5.2. Tampilan windows Attributes of Suhu_NAD_WGS84
Suhu (C) Curah Hujan (mm) Tekstur Tanah Slope Lereng (%)
Suhu (C) Curah Hujan (mm) Tekstur Tanah Slope Lereng (%)
Penilaian Kelas Kesesuaian Lahan (S1, S2, S3, N)
Overlay 1

Overlay 2

Overlay 3

Kesesuaian Lahan


119
www.pelagis.net
Pada tabel tersebut, hanya terdapat informasi suhu minimun (T_min_C) dan suhu
maksimum (T_max_C), sedangkan informasi yang dibutuhkan adalah informasi suhu
tahunan rata-rata untuk memenuhi karakteristik kesesuaian lahan yang disyaratkan.
Sehingga perlu dilakukan penghitungan suhu tahunan rata-rata.
Buat Field baru (T_Rata2_C) pada atribut data. Pada windows Attributes of
Suhu_NAD_WGS84, klik Options Add Field... .

Gambar 5.3. Urutan proses membuat field baru T_Rata2_C
Pada windows Add Field, ketik T_Rata2_C di Name, pilih tipe Float serta masukkan nilai
5 pada Precision dan nilai 2 pada Scale.
Untuk menghitung nilai suhu rata-rata, klik kanan pada tab T_Rata2_C Calculate
Values... (kalau muncul warning, klik Yes).

Gambar 5.4. Proses penghitungan T_Rata2_C melalui Calculate Values
Pada windows Field Calculator, masukkan formula untuk menghitung suhu rata-rata, yaitu
T_Rata2_C = ([T_min_C] + [T_max_C])/2. Lalu klik OK. Pada field T_Rata2_C akan
muncul nilai baru sebagai nilai suhu tahunan rata-rata.


120
www.pelagis.net

Gambar 5.5. Proses pembuatan formula T_Rata2_C melalui Field Calculator
Berikutnya, sebelum melakukan proses penilaian kesesuaian lahan, tambahkan field baru
untuk informasi kelas kesesuaian dari masing-masing nilai suhu tahunan rata-rata tersebut.
Pada windows Attributes of Suhu_NAD_WGS84, klik Options Add Field... . Pada
windows Add Field, ketik Kelas_Suhu di Name, pilih tipe Text dan masukkan nilai 10 pada
Length.
Penilaian kelas kesesuaian lahan untuk parameter suhu dalam analisa kesesuaian lahan
kelapa sawit adalah sebagai berikut :
Tabel 5.2. Kesesuaian lahan kelapa sawit berdasarkan parameter suhu
Persyaratan tumbuh/
Karakteristik lahan
Kelas Kesesuaian Lahan
S1 S2 S3 N
Suhu Tahunan Rata-rata (C) 25 - 28
22 - 25 20 - 22 < 20
28 - 32 32 - 35 > 35

Proses pemberian nilai dilakukan pada saat data dalam kondisi editing. Pada tab editor, klik
start editing. Pastikan target yang akan diedit adalah layer Suhu_NAD_WGS84.
Selanjutnya untuk memasukkan nilai kelas kesesuaian lahan, diperlukan seleksi nilai suhu
tahunan rata-rata sesuai dengan kriteria kelas kesesuaian lahan. Proses ini menggunakan
fasilitas query data, yaitu selection. Pada tab Selection, klik Select By Attributes.


121
www.pelagis.net

Gambar 5.6. Proses Select By Attributes pada menu Selection
Dalam proses seleksi nilai suhu tahunan rata-rata, harus dibuat logika seleksi untuk masing-
masing kelas kesesuaian. Sebagai contoh, logika seleksi untuk kelas kesesuaian S1 bagi
parameter suhu tahunan rata-rata yang berkisar pada nilai 25 C - 28 C adalah :
"T_Rata2_C" >= 25 AND "T_Rata2_C" <= 28
Pada windows Select By Attributes pilih layer Suhu_NAD_WGS84. Selanjutnya
masukkan logika seleksi di atas pada opsi SELECT * FROM Suhu_NAD_WGS84 WHERE:.
Kemudian klik Apply dan OK.

Gambar 5.7. Proses query data suhu pada windows Select By Attributes


122
www.pelagis.net
Buka kembali atribut data, kemudian pada tab Show pilih Selected, sehingga tampilan
windowsnya menjadi sebagai berikut :

Gambar 5.8. Tampilan tabel atribut data suhu terpilih pada kelas S1
Proses seleksi berhasil memilih 10 dari 25 feature data nilai suhu tahunan rata-rata yang
masuk kelas kesesuaian S1, yaitu berkisar antara 25 C 28 C. Selanjutnya, untuk
memasukkan informasi kelas kesesuaian ke dalam field Kelas_Suhu, melalui tool
Attributes ( ). Klik tool tersebut sehingga muncul windows berikut :

Gambar 5.9. Proses pengisian atribut data suhu kelas S1 pada windows Attributes
Untuk memasukkan informasi nilai kelas S1 ke 10 feature tersebut, klik pada layer
Suhu_NAD_WGS84, selanjutnya klik pada kotak Value di Property Kelas_Suhu dan
masukkan nilai S1.



123
www.pelagis.net
Ulang proses yang sama untuk kelas kesesuaian S2, S3 dan N.
Logika seleksi untuk kelas S2 :
22 C S2 < 25 C penulisannya : "T_Rata2_C" >= 22 AND "T_Rata2_C" < 25
28 C < S2 32 C penulisannya : "T_Rata2_C" > 28 AND "T_Rata2_C" <= 32
Logika seleksi untuk kelas S3 :
20 C S3 < 22 C penulisannya : "T_Rata2_C" >= 20 AND "T_Rata2_C" < 22
32 C < S3 35 C penulisannya : "T_Rata2_C" > 32 AND "T_Rata2_C" <= 35
Logika seleksi untuk kelas N :
20 C < N penulisannya : "T_Rata2_C" < 20
35 C > N penulisannya : "T_Rata2_C" > 35
Setelah tahapan ini selesai dilakukan, maka atribut data akan berisi informasi sebagai
berikut :

Gambar 5.10. Tampilan tabel atribut hasil proses pengisian kelas kesesuaian
Perlu diperhatikan, pada data tersebut terdapat 4 buah feature yang tidak memiliki informasi.
Kelompok ini harus dibedakan menjadi kelas sendiri yaitu No Data atau Tidak Ada Data.
Sehingga atribut data finalnya adalah sebagai berikut :


124
www.pelagis.net

Gambar 5.11. Tampilan final tabel atribut data Suhu_NAD_WGS84
Tampilkan data Suhu_NAD_WGS84 dengan simbologi berdasarkan kategori kelas
kesesuaian lahan.


125
www.pelagis.net

Gambar 5.12. Tampilan data suhu berdasarkan kelas kesesuaian

Ulangi proses yang sama untuk penilaian kelas kesesuaian lahan bagi data curah hujan,
tekstur tanah dan slope lereng.
Tabel 5.3. Kesesuaian lahan kelapa sawit berdasarkan
parameter curah hujan, tekstur tanah dan slope
Persyaratan tumbuh/
Karakteristik lahan
Kelas Kesesuaian Lahan
S1 S2 S3 N
Curah Hujan Tahunan
Rata-rata (mm)
1700 - 2500
1450 - 1700 1250 - 1450 < 1250
2500 - 3500 3500 - 4000 > 4000
Tekstur Tanah
(Permukaan)
Halus, agak
halus, sedang
- Agak kasar Kasar
Slope Lereng (%) < 8 8 - 16 16 - 30 > 30




126
www.pelagis.net
5.3.5.2. Overlay (tumpang susun) Parameter-parameter Kesesuaian Lahan
Proses selanjutnya dalam analisis kesesuaian lahan dengan SIG setelah penilaian kelas
kesesuaian masing-masing parameter adalah proses overlay atau tumpang susun antar
parameter. Proses ini dilakukan untuk menggabungkan semua informasi dari parameter-
parameter yang digunakan dalam analisis kesesuaian.
Dalam latihan ini, proses overlay yang dilakukan adalah union. Secara sederhana, proses union
dapat diilustrasikan sebagai berikut :

+



Input 1 Input 2 Output
Gambar 5.13. Ilustrasi proses union
Pada proses union semua atribut data dari kedua input akan ditampilkan semua pada output,
baik yang overlap maupun tidak. Seperti ilustrasi di atas, berikut adalah contoh atribut data hasil
overlay dengan union:



Input 1

Input 2 Output
Gambar 5.14. Ilustrasi atribut data hasil proses union
Berikut adalah langkah-langkah dalam proses overlay menggunakan union :
Tampilkan data yang akan diunion. Add Data Suhu_NAD_WGS84.shp dan
CurahHujan_NAD_WGS84.shp.
Buka window ArcToolbox melalui tool Show/Hide ArcToolbox Window ( ).


127
www.pelagis.net

Gambar 5.15. Menu Union pada ArcToolbox
Dari window ArcTolbox, pilih Analysis Tools Overlay Union, sehingga tampil window
sebagai berikut :

Gambar 5.16. Tampilan windows Union


128
www.pelagis.net
Pada tab Input Features pilih data yang akan diunion melalui scroll down (apabila data
sudah ditampilkan di Table Of Contents) atau browse (bila data belum ditampilkan). Pilih
data Suhu_NAD_WGS84 dan CurahHujan_NAD_WGS84.

Gambar 5.17. Proses pengisian opsi windows Union
Pada tab Output Feature Class, klik tab browse dan masukkan nama file baru hasil union
dengan nama Overlay1_Suhu_CH.shp, selanjutnya klik OK.
Selanjutnya, periksa data hasil overlay dengan menampilkannya di Table Of Contents dan
buka atribut datanya.


129
www.pelagis.net

Gambar 5.18. Atribut data hasil overlay parameter suhu dan curah hujan
Pada atribut data Overlay1_Suhu_CH, semua atribut dari data Suhu_NAD_WGS84 dan
CurahHujan_NAD_WGS84 masih tersimpan, selain itu juga ada beberapa field baru yang
terbentuk otomatis sebagai hasil dari proses union. Dalam proses overlay, field atribut data
yang paling penting adalah field kelas kesesuaian, karena field ini akan digunakan untuk
pengkelasan ulang kelas kesesuaian baru data hasil overlay. Pada contoh data atribut
Overlay1_Suhu_CH, field kelas kesesuaian adalah field Kelas_CH dan field Kelas_Suhu.
Tetapi, untuk menjaga semua informasi yang ada di atribut data, sebaiknya hanya field yang
diperlukan saja yang tetap dipertahankan, sedangkan untuk field yang tidak diperlukan lagi
bisa dihapus.

5.3.5.3. Reclass Kesesuaian Lahan Data Hasil Overlay
Setelah melalui proses overlay, tahapan selanjutnya dari analisis kesesuaian lahan dengan SIG
adalah pengkelasan ulang (reclass) kelas kesesuaian hasil overlay.
Penentuan kelas kesesuaian yang baru dari dua kelas kesesuaian yang lama didasarkan pada
tingkat kesesuaiannya. Kelas kesesuaian S1 hanya dibentuk oleh kelas S1 dan kelas S1.
Apabila ada dua kelas kesesuaian yang berbeda, maka kelas kesesuaian yang baru adalah
kelas kesesuaian yang lebih rendah. Berikut adalah matriks penentuan kelas kesesuaian baru
dari dua kelas kesesuaian yang berbeda :



130
www.pelagis.net
Tabel 5.4. Matriks reclass kelas kesesuaian lahan
Kelas Kesesuaian S1 S2 S3 N
S1 S1 *1 S2 *2 S3 *3 N *4
S2 S2 *2 S2 *2 S3 *3 N *4
S3 S3 *3 S3 *3 S3 *3 N *4
N N *4 N *4 N *4 N *4

Tahapan dalam proses reclass adalah sebagai berikut :
Tampilkan data Overlay1_Suhu_CH.shp, kemudian buka Attribute Tablenya.
Tambahkan field baru Klas_Over1 pada data atribut Overlay1_Suhu_CH.shp, bertipe Text
dengan panjang karakter 10 length.

Gambar 5.19. Proses membuat field baru Klas_Over1
Untuk memasukkan nilai kelas kesesuaian lahan yang baru, diperlukan seleksi kelas
kesesuaian. Proses ini menggunakan fasilitas query data, yaitu selection. Pada tab
Selection, klik Select By Attributes. Logika seleksi untuk masing-masing kelas kesesuaian
yang baru, mengikuti matriks yang telah disebutkan di atas.
Sebagai contoh, logika seleksi untuk kelas kesesuaian S1 berdasarkan matriks (*1) adalah
jika kelas suhunya bernilai S1 dan kelas curah hujannya juga bernilai S1. Sehingga logika
seleksinya dapat diekspresikan sebagai berikut :
"Kelas_Suhu" = 'S1' AND "Kelas_CH" = 'S1'
Pada windows Select By Attributes pilih layer Overlay1_Suhu_CH. Selanjutnya masukkan
logika seleksi di atas pada kotak SELECT * FROM Overlay1_Suhu_CH WHERE:.
Kemudian klik Apply dan OK.


131
www.pelagis.net

Gambar 5.20. Proses query data hasil overlay pada windows Select By Attributes
Buka kembali atribut data, kemudian pada tab Show pilih Selected, sehingga tampilan
windowsnya menjadi sebagai berikut :

Gambar 5.21. Tampilan tabel atribut data terpilih


132
www.pelagis.net
Proses seleksi berhasil memilih 34 feature dari 682 data dengan kelas kesesuaian suhu S1
dan kelas kesesuaian curah hujan S1. Selanjutnya, untuk memasukkan informasi kelas
kesesuaian baru ke dalam field Klas_Over1, melalui tool Attributes ( ). Klik tool
tersebut sehingga muncul windows berikut :

Gambar 5.22. Proses pengisian atribut data kelas S1 pada windows Attributes
Untuk memasukkan informasi nilai kelas baru S1 ke 34 feature tersebut, klik pada layer
Overlay1_Suhu_CH, selanjutnya klik pada kotak Value di Property Klas_Over1 dan
masukkan nilai S1.
Ulangi proses yang sama untuk kelas kesesuaian S2, S3 dan N.
Logika seleksi untuk kelas S2 berdasarkan matriks (*2) akan terbentuk apabila ada kelas
kesesuaian S2 pada salah satu parameter (suhu atau curah hujan), sehingga logika
seleksinya dapat dituliskan sebagai berikut : "Kelas_Suhu" = 'S2' OR "Kelas_CH" = 'S2'
Dengan prinsip yang sama, maka logika seleksi untuk kelas S3 (*3) dan N (*4) juga dapat
diekspresikan sebagai berikut :
Logika seleksi untuk kelas S3 : "Kelas_Suhu" = 'S3' OR "Kelas_CH" = 'S3'
Logika seleksi untuk kelas N : "Kelas_Suhu" = 'N' OR "Kelas_CH" = 'N'
Perlu diingat, pada data tersebut terdapat feature yang berisi informasi No Data atau tidak
memiliki informasi sama sekali. Kelompok data ini harus dikelaskan ulang menjadi kelas No
Data atau Tidak Ada Data. Logika seleksi untuk kelompok ini adalah :
"Kelas_Suhu" = 'No Data' OR "Kelas_CH" = 'No Data' atau
"Kelas_Suhu" = ' ' OR "Kelas_CH" = ' '
Sehingga atribut data final bagi Overlay1_Suhu_CH adalah sebagai berikut :


133
www.pelagis.net

Gambar 5.23. Tampilan final tabel atribut data Overlay1_Suhu_CH
Tampilan data Overlay1_Suhu_CH dengan simbologi berdasarkan kategori kelas
kesesuaian yang baru adalah sebagai berikut :


134
www.pelagis.net

Gambar 5.24. Tampilan data hasil overlay suhu dan curah hujan
Dengan prinsip kerja yang sama, tahapan analisis berlanjut dengan mengoverlaykan data
Overlay1_Suhu_CH.shp dengan data TeksturTanah_NAD_WGS84.shp untuk memperoleh
data Overlay2_Suhu_CH_Tekstur.shp. Tampilan data hasil overlay parameter suhu, curah
hujan dan tekstur tanah dengan simbologi berdasarkan kategori kelas kesesuaian yang baru
disajikan pada Gambar 5.25.
Dan terakhir, proses overlay berikutnya adalah antara Overlay2_Suhu_CH_Tekstur.shp
dengan data SlopeLereng_NAD_WGS84.shp yang akan menghasilkan data final kesesuaian
lahan untuk kelapa sawit. Gambar 5.26 menyajikan tampilan final dari informasi kesesuaian
lahan kelapa sawit hasil analisis SIG berdasarkan data suhu, curah hujan, tekstur tanah dan
slope lereng.


135
www.pelagis.net

Gambar 5.25. Tampilan data hasil overlay suhu, curah hujan dan tekstur tanah


136
www.pelagis.net

Gambar 5.26. Tampilan data final informasi kesesuaian untuk lahan sawit


137
www.pelagis.net

BAB VI
S ST TU UD DI I K KA AS SU US S T TP PA A



138
www.pelagis.net
6.1. Kriteria-kriteria Pencarian Lokasi Alternatif
Banda Aceh saat ini memiliki Tempat Pembuangan Akhir Sampah (TPA) yang terletak di
Gampong Jawa Kecamatan Kuta Raja, dari sisi letak geografisnya TPA tersebut berada sangat
dekat dengan lokasi pemukiman, dan hal ini dikhawatirkan akan mencemari air tanah di sekitar
lokasi TPA, dimana air tanah masih dimanfaatkan oleh warga sekitar untuk kebutuhan sehari-
hari seperti untuk mandi, mencuci atau memasak.

Dengan kondisi seperti tersebut diatas Pemerintah Kota Banda Aceh bermaksud memindahkan
lokasi TPA, untuk itu Walikota Banda Aceh meminta bantuan untuk menganalisa dan
memberikan masukan mengenai alternatif lokasi mana saja yang sesuai untuk pengalokasian
TPA yang baru dengan luasan sekitar 200 hektar.

Kriteria yang harus dipenuhi adalah sebagai berikut:
Minimal 500 m dari kawasan pemukiman.
Minimal 200 m dari jalan utama.
Minimal 3000 m dari area lapangan udara.
Minimal 500 m dari patahan bumi.
Tidak berada pada kawasan lindung.

Dengan kriteria yang telah disebutkan seperti diatas, buatlah Peta Negative untuk lokasi TPA
dan berikan tanda alternatif lokasi untuk pemilihan Lokasi TPA yang baru.

Peta-peta yang diperlukan untuk penentuan alternatif Lokasi TPA:
Peta Negative kawasan pemukiman.
Peta Negative jalan utama.
Peta Negative kawasan lapangan udara.
Peta Negative daerah rawan gempa bumi.
Peta Negative gabungan dari beberapa kriteria tersebut diatas serta dilengkapi titik-
titik alternatif untuk lokasi TPA baru.

Untuk melakukan analisa ini semua data ada di dalam direktori Bab VI Studi Kasus TPA, yaitu
berupa data shapefile untuk membuat analisa.
Folder-folder yang disediakan adalah sbb:
Folder mxd files, untuk menyimpan file-file dokumen peta (mxd)
Folder Hasil Analisa\Data Vektor, untuk menyimpan data hasil analisa
Folder Hasil Analisa\Peta, untuk menyimpan peta-peta hasil analisa




139
www.pelagis.net

6.2. Membuat Peta Negatif Kawasan Pemukiman
Pembuatan peta ini bertujuan untuk mendapatkan informasi dimana area-area di luar area
pemukiman yang yang diperbolehkan untuk membangun suatu TPA.
Pertama-tama jalankan ArcMap, dan upload data-data yang diperlukan.












Gambar 6.1 Jalankan ArcMap

Menambahkan layer kedalam ArcMap, yaitu Layer-layer Batas Administrasi, Jalan, Sungai,
Airport, Lokasi TPA saat ini dan Pemukiman seperti terlihat pada gambar dibawah ini.













Gambar 6.2 Upload data vektor (shapefile) ke dalam ArcMap

Bila semua data sudah di upload kedalam ArcMap, kemudian buatlah dua Group layer baru dan
beri nama Basis Data dan Hasil Analisa, yaitu dengan cara klik-kanan pada Data Frame
New Group Layer .


140
www.pelagis.net















Gambar 6.3 Membuat Group Layer baru

Kemudian rename New Group Layer tersebut dengan cara Klik-Kanan pada Group Layer
tersebut Properties seperti pada gambar berikut.













Gambar 6.4 Menampilkan properti dari Group Layer








141
www.pelagis.net

Pemberian nama group layer dengan melakukan editing pada properti Layer Name.












Gambar 6.5 Mengubah Nama Group Layer

Setelah mengubah nama kedua Group Layer tersebut, kelompokkan layer-layer yang telah di
Upload tadi ke dalam Group Layer Basis Data, dengan cara drag-drop pada table of content.
Maka sekumpulan layer tadi akan berada di bawah group Basis Data.











Gambar 6.6 Pengelompokan layer ke dalam Group Layer

Sebelum melanjutkan ke proses analisis, sebaiknya disimpan terlebih dahulu dokumen
pekerjaan anda ke folder mxd files dan memberinya nama
Peta_Negative_Kws_Pemukiman.mxd

Untuk membuat peta negative kawasan pemukiman, pertama harus dibuat batas sejauh 500
meter dari kawasan pemukiman, maka 500 meter dari area pemukiman tersebut merupakan
area yang diperbolehkan untuk menentukan lokasi TPA.
Ubah Namanya
menjadi Basis Data
atau Analysis Data


142
www.pelagis.net
Dari layer-layer yang ada pada Group Basis Data, akan dibuat Buffer melingkar sepanjang jarak
500 meter dari obyek kawasan pemukiman, yaitu pada layer BA_pemukiman untuk kawasan
pemukiman Kota Banda Aceh dan layer AB_pemukiman untuk kawasan pemukiman
Kabupaten Aceh Besar.
Untuk membuat Buffer, gunakan ArcToolBox pada ArcGis yaitu dengan Klik tombol pada
ArcMap, maka ArcToolBox akan ditampilkan seperti pada gambar berikut.











Gambar 6.7 Mengaktifkan ArcToolBox

Dari ArcToolBox, carilah fungsi atau tool untuk analisis, yaitu Analysis Tool dimana memuat
tool-tool analisa seperti Extract, Overlay, Proximity dan Statistic. Untuk membuat buffer
gunakan tool Analysis Proximity Buffer, dan akan ditampilkan jendela sebagai berikut.













Gambar 6.8 Tool Buffer

Set Output
Feature
Set Jarak
yang
diinginkan
Set Tipe ujung
Buffer
Filename
Set untuk
Buffer overlap
Set Tipe sisi
Buffer
Set Input
Feature
Klik Tombol
ArcToolbox untuk
mengatifkan
ArcToolBox


143
www.pelagis.net
Pada tool Buffer pilih layer yang akan dibuat buffer-nya yaitu BA_pemukiman sebagai input
feature, kemudian simpan file output hasil analisa ke direktori Bab VI Studi Kasus TPA\mxd
files\Hasil Analisa\Data Vektor dan beri nama yang sesuai misalkan AB_pemukiman_buffer.
Setelah menentukan input dan output feature, kini tentukan jarak buffer 500 meter, dan set
dissolve untuk semua feature output yang overlap, kemudian klik tombol OK untuk melakukan
proses buffering.













Gambar 6.9 Setting Buffer Tool

Proses buffering biasanya memakan waktu beberapa menit, tergantung pada banyaknya
feature yang akan diproses. Di bawah ini adalah hasil buffering pada layer BA_pemukiman
yang berupa layer BA_Pemukiman_Buffer.











Gambar 6.10 Layer hasil buffering layer BA_pemukiman

Kemudian dengan cara yang sama dilakukan pada layer AB_Pemukiman, maka akan
diperoleh area atau kawasan larangan buat lokasi TPA.


144
www.pelagis.net











Gambar 6.11 Layer hasil buffering layer AB_pemukiman

Setelah diperoleh Layer Buffer disekitar pemukiman, maka bisa dibuat peta negative kawasan
pemukiman, yang hasilnya kurang lebih seperti gambar berikut.















Gambar 6.12 Peta negative penempatan TPA di kawasan pemukiman

Setelah mendapatkan Peta Negative Kawasan Pemukiman, dengan metode dan cara yang
sama bisa dibuat peta negative untuk Jalan Utama, Lapangan Udara dan Patahan Bumi, serta
peta gabungannya. Selamat mencoba!