Anda di halaman 1dari 55

LAPORAN PRAKTIKUM SAMBILOTO II

Minggu, 19 Februari 2012 Semester 5

Oleh : Kelompok Novi Ratnasari / D1A090412 Tuty Slamet / D1A090411 Susi Sulastri / D1A090428

LABORATORIUM KIMIA FARMASI ANALISIS JURUSAN FARMASI FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM UNIVERSITAS AL GHIFARI BANDUNG 2 0 11

KATA PENGANTAR

Bismillahirrahmannirrahim, Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas segala Rahmat dan Petunjuk-Nya laporan ini dapat diselesaikan dengan baik. Laporan ini disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah fitofarmaka, dengan judul Laporan Praktikum Sambiloto II, Beberapa kendala dan rintangan dialami oleh penulis dalam menyelesaikan laporan ini, namun berkat bantuan dari semua pihak, akhirnya penulis dapat menyelesaikan laporan ini. Oleh karena itu dengan segala kerendahan hati penulis menyampaikan rasa terima kasih kepada semua pihak yang telah membantu. Penulis yakin dan sadar, bahwa laporan ini belumlah sempurna, oleh karena itu penulis tetap terbuka akan semua saran dan kritik yang bertujuan untuk menyempurnakan laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat khususnya bagi kami dan bagi pembaca pada umumnya.

Bandung,

Februari 2012

Penulis

DAFTAR ISI

HAL KATA PENGANTAR DAFTAR ISI KARAKTERISASI SIMPLISIA BAB I : Prinsip Dan Tujuan 4 2 3

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 2.1 Teori Dasar6 2.2 Nama Bahan Dan Alat BAB III : Prosedur Percobaan 6 6 12 4 4

3.1 Prosedur / Cara Kerja

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 4.2 Pembahasan 12 14

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran 21

19

SKRINING FITOKIMIA BAB I : Prinsip Dan Tujuan 4

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 4

2.1 Teori Dasar6 2.2 Nama Bahan Dan Alat BAB III : Prosedur Percobaan 6 6 12 4

3.1 Prosedur / Cara Kerja

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 12

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka 19 Lampiran-Lampiran 21

PENETAPAN ZAT IDENTITAS BAB I : Prinsip Dan Tujuan 4

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 4 4

2.1 Nama Bahan Dan Alat 2.2 Teori Dasar6 BAB III : Prosedur Percobaan 6

3.1 Prosedur / Cara Kerja

6 12

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 4.2 Pembahasan 12 14

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran 21

19

EKSTRAKSI

BAB I

: Prinsip Dan Tujuan

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 4 4

2.1 Nama Bahan Dan Alat 2.2 Teori Dasar6 BAB III : Prosedur Percobaan 6

3.1 Prosedur / Cara Kerja

6 12

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 4.2 Pembahasan 12 14

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran 21

19

PEMEKATAN EKSTRAK BAB I : Prinsip Dan Tujuan 4

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 4 4

2.1 Nama Bahan Dan Alat 2.2 Teori Dasar6 BAB III : Prosedur Percobaan 6

3.1 Prosedur / Cara Kerja

6 12

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 12

4.2 Pembahasan

14 19

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran 21

FRAKSINASI BAB I : Prinsip Dan Tujuan 4

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 4 4

2.1 Nama Bahan Dan Alat 2.2 Teori Dasar6 BAB III : Prosedur Percobaan 6

3.1 Prosedur / Cara Kerja

6 12

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 4.2 Pembahasan 12 14

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran 21

19

ISOLASI BAB I : Prinsip Dan Tujuan 4

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 4 4

2.1 Nama Bahan Dan Alat

2.2 Teori Dasar6 BAB III : Prosedur Percobaan 6 6 12

3.1 Prosedur / Cara Kerja

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 4.2 Pembahasan 12 14

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran 21

19

IDENTIFIKASI ISOLAT BAB I : Prinsip Dan Tujuan 4

1.1 Prinsip Percobaan 4 1.2 Tujuan Percobaan 4 BAB II : Tinjauan Pustaka 4 4

2.1 Nama Bahan Dan Alat 2.2 Teori Dasar6 BAB III : Prosedur Percobaan 6

3.1 Prosedur / Cara Kerja

6 12

BAB IV : Hasil Percobaan Dan Pembahasan 4.1 Hasil Percobaan 4.2 Pembahasan 12 14

BAB V : Kesimpulan Dan Daftar Pustaka Lampiran-Lampiran 21

19

BAGAN ISOLASI

PEREAKSI

KARAKTERISASI SIMPLISIA
BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pada saat ini, pemanfaatan tumbuhan sebagai obat mengalami peningkatan. Oleh karena itu banyak penelitian yang mengarah pada pemaanfaatan tumbuhan obat tersebut. Salah satunya adalah penelitian mengenai isolasi senyawa aktif dari tumbuhan obat. Tumbuhan yang dapat digunakan sebagai obat salah satunya adalah sambiloto (Andrographis paniculata Ness). Sambiloto adalah tanaman liar yang diduga berasal dari India. Tanaman yang sangat pahit ini dipatenkan sebagai obat antiHIV oleh sebuah perusahaan Farmasi Jerman. Sementara di Indonesia, Dirjen POM, Departemen Kesehatan RI, menetapkan Sambiloto sebagai salah satu dari sembilan tanaman obat unggulan yang sudah diuji secara klinis. ambiloto tumbuh liar di tempat terbuka seperti kebun, tepi sungai tanah kosong yang agak lembap atau dipekarangan. Daun tunggal, bertangkai pendek, letak berhadapan bersilang, bentuk laset, pangkal runcing, ujung meruncing, tepi rata, permukaan atas hijau tua, bagian bawah hijau muda, panjang 2-8 cm, lebar 1-3 cm. Bunga berbibir berbentuk tabung, kecil-kecil, warnanya putih bernoda ungu,. Buah kapsul berbentuk jorong. Perbanyak dengan biji atau stek batang. Tanaman sambiloto berkembang baik dengan biji atau stek batang. Tinggi pohon dewasa bisa mencapai 50-90 cm. Batang dan cabangnya berbentuk segi empat, sedangkan daunnya berjenis tunggal dengan panjang sekitar 2-8 cm dan lebar 1-3 cm. Kandungan kimia yang terdapat pada Sambiloto, yaitu:

Sambiloto mengandung senyawa flavonoid yang bersifat mencegah sekaligus menghancurkan penggumpalan darah.

Sambiloto memiliki kadar kalium yang tinggi dan rendah kandungan natrium. Kalium diperlukan untuk mengeluarkan air dan natrium dalam tubuh sehingga bisa menurunkan tekanan darah. Sementara natrium harus di hindari karena bisa meningkatkan tekanan darah.

Salah satu tanaman yang sering digunakan sebagai obat tradisional di Indonesia adalah sambiloto (Andrographis paniculata Ness) yang mempunyai banyak sekali khasiat, diantaranya untuk penyakit kurap, sakit perut, demam karena gigitan serangga/ular berbisa, tifus dan penyakit malaria (Heyne, 1987).Tanaman ini juga mengandung andrografin, androgafolid (zat pahit) dan panikulin dimana sifat antibiotiknya mampu meningkatkan fungsi pertahanan tubuh dan membantu menyembuhkan luka akibat kanker. Orang jawa biasa menyebutnya sebagai obat segala obat. Julukan ini diberikan karena diangap mampu menyembuhkan berbagai penyakit. Samiloto yang memiliki nama ilmiah Andrographis paniculata Ness, diketahui dapat mempertahankan kondisi dan imunitas tubuh, menanggulangi diabetes, menurunkan tekanan darah tinggi, mengobati kanker prostat, hepatitis, penyakit paru, disentri, tiroid, diare, amandel, influenza, radang ginjal, usus buntu, malaria dan sebagainya.

1.2 Tujuan

1. Memahami pentingnya uji kebenaran simplisia 2. Dapat melakukan uji kebenaran simplisia secara kimia 3. Dapat menjamin kebenaran simplisia

BAB II TINJAUAN PUSTAKA 2.1 TEORI DASAR Simplisia adalah bahan alamiah yang digunakan sebagai obat yang belum mengalami pengolahan apapun juga dan lecuali dinyatakan lain berupa bahan yang telah dikeringkan. Simplisia nabati adalah simplisia berupa tumbuhan utuh, bagian tumbuhan atau isi sel yang dengan cara tertentu dikeluarkan dari selnya atau senyawa nabati lainnya yang dengan cara tertentu dipisahkan dari tumbuhannya dan belum berupa senyawa kimia murni. Variasi kandungan kimia tumbuhan obat (in vivo) disebabkan oleh : 1. Genetik (bibit) 2. Lingkungan (tempat tumbuh, iklim) 3. Rekayasa agronomi 4. Panen (waktu dan pasca panen) Tahapan pembuatan simplisia yang baik 1. Pengumpulan bahan (panen) 2. Sortasi basah 3. Pencucian 4. Sortasi kering 5. Perajangan 6. Pengeringan 7. Penyimpanan Karakteristik simplisia meliputi : 1. Mikroskopik 2. Kadar air 3. Susut pengeringan 4. Kadar abu

5. Kadar sari larut air dan larut etanol 6. Bahan organik asing 1. Penetapan kadar air
Penetapan kadar air adalah suatu pengukuran kandungan air yang berada didalam bahan (simplisia). Prinsip penetapan kadar air dilakukan dengan cara yang tepat diantara cara titrasi, destilasi atau gravimetric. Tujuan dari penetapan kadar air, yaitu ; memberikan batasan minimal atau rentang tentan besarnya kandungan air didalam bahan (DitJen POM, 2000). Penentuan kadar air dilakukan dengan cara destilasi, yaitu dengan memasikkan sejumlah 5 gr serbuk simplisia, lalu ditambahkan sejumlah sampel 200mL taluoen jenuh air ke dalam labu yang telah berisi sampel uji lalu dididihkan sampai toluene mendidih. Kemudian dilakukan penyulingan dengan kecepatan kurang lebih 2 tetes perdetik. Penyulingan dihentikan setelah seluruh air telah tersuling. Untuk mengantisipasi masih adanya air yang belum tersuling, maka dilakukan penyulingan kembali selama 5 menit. Setelah air dan toluene pada tabung penerima memisah, maka dilaukan perhitungan kadar air dengan cara menghitung volume air terhadap bobot kering simplisia (Depkes, 1989).

2. Penentuan kadar abu


Penentuan kadar abu merupakan metode pengukuran adar abu terhadap yang dipanaskan pada temperature tertent dimana senyawa organic dan turunanya terdestruksi dan menguap sehingga yang tertinggal hanya unsure mineral dan anorganik dengan tujuan untuk memberikan gambaran kandungan mineral internal dan eksternal yang berasal dari proses awal sampai terbentuknya ekstrak (DitJen POM,

2000).
Simplisia uji yang ditimbang sebanya 2,5 gr dan digerus halus, dimasukkan ke dalam cawan krus. Kemudian dipijarkan hingga arangnya habis, didinginkan dan ditimbang, Jika arang tidak dapat hilang, maka dilakukan penyaringan dengan kertas saring bebas abu, sisa dan kertas saring dipijarkan pada cawan krus yang sama. Filtratnya dimasukkan pada cawan krus, diuapkan dan dipijar samapi bobotnya tetap,

kemudian ditimbang. Kadar abu totoal dihitung terhadap simplisia yan telah dikeringkan diudara (Depkes, 1989).

3. Penetapan Kadar Abu Yang Larut Dalam Air


Abu yang diperoleh pada penetapan kadar abu, didihkan dengan 25 ml asam klorida encer P selama 5 menit, kemudian mengumpulkan bagian yang tidak larut dalam asam, saring melalui krus kaca masir atau kertas saring bebas abu. Cuci dengan air panas dan pijarkan selama 15 menit pada suhu tidak lebih dari 450o, hingga bobot tetap. Hitung kadar abuyang larut dalam air terhadap bahan yang telah dikeringkan di udara (Depkes, 1979).

4. Penetapan Kadar Abu Tidak Larut Asam


Abu yang diperoleh dari penetapan kadar abu, dididihkan dengan 25 ml asam sulfat encer P selama 5 menit, dikumpulkan bagian yang tidak larut dalam asam, disaring melalui krus kaca masir atau kertas saring bebas abu, dicuci dengan air panas, dipijarkan hingga bobot tetap, ditimbang. Dihitung kadar abu yang tidak larut dalam asam terhadap bahan yang telah dikeringkan di udara ( Depkes, 1979 )

5. Penetapan Susut Pengeringan


Susut pengeringan adalah kadar bagian yang menguap. Kecuali dinyatakan lain, suhu penetapan 105o. Susut pengeringan ditetapkan sebagai berikut : Timbang saksama 1 g sampai 2 g zat dalam botol timbang dangkal bertututup yang sebelumnya telah dipanaskan pada suhu penetapan selama 30 menit dan telah ditara. Jika suhu lebur zat lebih rendah dari suhu penetapan, pengeringan dilakukan pada suhu antara 5o dan 10o dibawah suhu leburnya selama 1 jam sampai 2 jam, kemudian pada suhu penetapan selama waktuyang ditentukan atau hingga bobot tetap (Depkes, 1979)

6. Penentuan kadar sari larut air


Penentun kadar sari larut air bertujuan untuk mengetahui kadar sari dari bahan yang terlarut di dalam pelarut air. Serbuk simplisia kering terlebih dahulu dikeringkan diudara, kemudian 5gr serbuk simplisia dimaserasi selama 24 jam dengan menggunakan 100mL air kloroform P (1000: 2,5), dalam labu bersumbat sambil

berkali-kali dikocok selama 6 jam pertama dan kemudia dibiarkan selama 18 jam. Kemudian disaring dan 20 mL filtrate diuapakan hingga kering dalam cawan dangkal berdasarkan rata yang telah ditara, kemudian dihiitung terhadap bobot bahan yang telah dikeringkan (Depkes, 1989).

7. Penentuan kadar sari larut etanol


Penentuan kadar sari larut etanol bertujuan untuk mengetahui kadar sari dari yang terlarut di dalam pelarut etanol. Serbuk simplisia kering terlebih dahulu dikeringkan diudara, kemudian 5 gr serbuk simplisia dimaserasi selama 24 jam dengan menggunakan 100 mL etanol 95% dalam labu bersumbat sambil berkali-kali dikocok selama 6 jam pertama dan kemudian dibiarkan selama 18 jam, kemudian disaring dan 20mL filtrat diuapkan hingga kering dalam cawan dangkal berdasarkan rata yang telah ditara, kemudian panaskan residu pada suhu 105oC hingga bobot tetap, kemudian dihitung terhadap bobot bahan yang telah dikeringkan (Ditjen POM, 2000).

2.1. ALAT DAN BAHAN Alat : Mikroskop Kaca objek Timbangan Bahan : Simplisia sambiloto Kloral hidrat Aquadest HCl 2N

BAB III PROSEDUR PERCOBAAN 3.1 Cara Kerja Penentuan organoleptik 1. Pemeriksaan warna, rasa dan bau simplisia dengan panca indera 2. Pemeriksaan tekstur simplisia dengan indera perasa Penentuan kebenaran jenis simplisia Determinasi botani 1. Ambil bagian tumbuhan segar sesuai bagian simplisianya 2. Lakukan determinasi botani dengan membandingkan karakterisasi bagian tumbhan dengan pustaka Makroskopik 1. Ambil simplisia utuh 2. Lakukan karakterisasi makroskopik dengan membandingkan karakterisasi simplisia dengan pustaka Mikroskopik 1. Sedikit serbuk simplisia pada kaca objek diberi satu tetes larutan kloral hidrat 2. Lakukan karakterisasi mikroskopik dengan membandingkan karakterisasi simplisia dengan pustaka Penetapan pengotor organik asing 1. Timbang 5g simplisia sambiloto, tebarkan sampai membentuk lapisan tipis. 2. Bahan organic asing dilihat dengan mata. 3. Pisahkan simplisia dengan bahan asing. 4. Timbang dan hitung bahan asing dalam mg per 5g simplisia.

BAB IV HASIL PERCOBAAN Karakterisasi Simplisia 1. Nama simplisia : Andrographis Paniculata 2. Nama tumbuhan : Herba Sambiloto No 1 Penetapan Organoleptik Hasil pengamatan Warna Bau Rasa 2 Kebenaran simplisia Makroskopik Hasil hijau menyengat, bau khas tidak berasa lama-lama pahit

Mikroskopik

Pengotor organic asing

Tanah, debu, pasir

BAB V KESIMPULAN

Tumbuhan merupakan bahan alamiah yang digunakan sebagai obat untuk berbagai penyakit. Yang digunakan obatnya dalam bentuk simplisianya. Tapi tidak semua tumbuhan bisa dijadikan obat, makanya harus ada pemilihan dahulu dan harus tahu karakterisitik dari simplisia itu. Kita harus tau juga kebenaran simplisianya dilihat dari : 1. Organoleptik dengan panca indera 2. Kebenaran jenis simplisia dengan determinasi botani, mikroskopik, makroskopik. 3. Kadar air dan susut pengeringan 4. Pengotor Sebelum menggunakan tumbuhan sebagai obat kita harus tahu dulu senyawa kimia yang terkandung pada tumbuhan itu sehingga kita tahu aktivitas biologisnya dengan melakukan skrining dan ekstraksi serta penetapan zat identitasnya

DAFTAR PUSTAKA

Mekar Nyi, Bahan kuliah Fitokimia, Bandung Mekar Nyi, Modul Praktikum, Universitas Al-Ghifari :2008 www. google.com Agoes.G.2007.Teknologi Bahan Alam.21,38 39.Bandung : ITB Press Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia. Jilid III. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Anonim.2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. 3 5. Jakarta : Depkes RI Harborne, J.B,1996. Metode Fitokimia, Edisi 2. Bandung: ITB Press Teyler.V.E.et.al.1988.Pharmacognosy.9th Edition. 187 188. Phiadelphia : Lea & Febiger

SKRINING FITOKIMIA BAB I PENDAHULUAN

Tujuan Percobaan Skrining Fitokimia 1. Dapat mendeteksi senyawa kimia tumbuhan berdasarkan golongannya dan mengidentifikasikan senyawa kimia tersebut 2. Menjadi informasi awal untuk mengetahui senyawa kimia yang mempunyai aktivitas biologis.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Dasar Teori Skrining fitokimia bertujuan untuk menentukkan golongan metabolit sekunder yang mempunyai aktivitas biologis yang ada dalam tumbuhan . Metode yang digunakan dalam penapisan fitokimia harus selektif, sederhana, cepat serta hanya memerlukan sedikit alat dan bahan. Skrining Fitokimia meliputi : 1. Identtifikasi lignin Serbuk simplisia ditetesi dengan larutan floroglusin dalam asam klorida membentuk warna merah. 2. Identifikasi alkaloid 500 mg serbuk simplisia dibasakan dengan 1ml ammonia pekat, digerus dengan 5 ml kloroform, disaring kemudian dikocok dengan 1 ml asam klorida 2N. diambil lapisan anorganik, ditetesi : - pereaksi Mayer atau pereaksi - pereaksi Mayer atau pereaksi Bouchardat membentuk endapan putih kekuningan. - pereaksi Dragendorff membentuk endapan kuning kecoklatan. 3. Identifikasi kuinon 500mg serbuk simplisia ditambah 50mL aquadest panas, dididihkan selama 5 menit. Sedikit fittrat ditetesi dengan larutan natrium hidroksida 1 N membentuk warna merah.

4. Identifikasi tanin 500mg serbuk simplisia ditambah 50mL aquadest panas, dididihkan selama 15 menit kemudian didinginkan. Sedikit fiitrat : - ditetesi larutan besi klorida 1% membentuk warna hitam kehijauan menunjukkan tanin total. - ditetesi pereaksi Steasny membentuk wama merah muda menunjukkan tanin katekat. - dijenuhkan dengan natrium asetat clan ditetesi larutan besi kkuida 1% membentuk wama biru tinta menunjukkan tanin galat. 5. ldentifikasi flavonoid 1. 500mg serbuk simplisia direfluks dengan 10mL metanol selama 10 menit, disaring clan diencerkan dengan 10m1 air, didinginkan. 2. Nambah 5mL eter minyak bumi, dikocok. Diambil tapisan metanol kemudian diuapkan. 3. Sisanya dilarutkan dengan 5mL etil asetat.

Filrat ditambah 500mg serbuk zink dan 2mL asam k{orida 2N, didiamkan selama I menit

Ditambah 10 tetes asam klorida pekat membentuk wama merah intensif. Filtrat diuapkan, sisanya dilarutkan dalam etanol drtambah 100mg serbuk magnesium dan 10 tetes asam klorida pekat membentuk :

Wama merah jingga sampai merah ungu untuk flavonoid. Wama kuning jingga untuk flavon, halkon dan auron.

6. Identifikasi glikosida 1. 500mg serbuk simplisia direfluks dengan 30mL metanol 70% selama 10 menit, didinginkan clan disaring.

2. Fiitrat ditambah 25mL aquadest clan 25mL timbal asetat 0,4N, dikocok clan didiamkan selema 5 menit, disaring. 3. Filtrat diekstraksi tiga kali dengan 20mL campuran kioroform:isopropanol (3:2), ekstrak dikumpulkan dan ditambah natrium sulfit anhidrat kemudian disaring dan diuapkan. 4. Sisanya dilaruttkan dengan 3mL metanol, setiap pengujian memerlukan 3 tetes filtrat.

Filtrat diuapkan, sisanya dilarutkan dengan 5mL asam asetat glasial ditambah 10 tetes asam sutfat pekat membentuk wama biru atau hi~au menunjukkan glikosida (reaksi Liebemiann-Buchard).

Filtrat diuapkan, sisanya dilanAkan dengan 2mL air ditambah 5 tetes pereaksi Mollisch. Ditambahkan 2mL asam sutfat pekat dengan hati-hati sehingga terbentuk cincin benvama ungu pada batas cairan menunjukkan ikatan gula.

Filtrat diencerkan dengan 3mL metanol ditambah pereaksi Bafjet membentuk wama jingga menunjukkan glikosida dan aglikon kardenolida (glikosida jantung).

Filtrat ditambah 2mL pereaksi Kedde dan 2mL kalium hidroksida 1 N membentuk wama merah ungu sampai biru ungu menunjukkan glikosida dan aglikon.

Filtrat diuapkan, sisanya ditambah larutan xantidrol 0,01 % dalam asam asetat dan 1 tetes asam klorida pekat membentuk wama kuning intensif, dipanaskan dalam penangas air selama 3 menit berubah menjadi merah intensif menunjukkan glikosida dan glikon-2desoksi gula.

Filtrat diuapkan, sisanya dilanitkan dengan 3mL asam asetat encer dengan pemanasan, didinginkan, ditetesi besi klorida 0,3M kemudian ditambah campuran 3mL asam sulfat pekat dan 1 tetes besi klorida 0,3M membentuk cincin berwama merah coklat pada batas cairan menunjukkan glikosida dan glikon-2-desoksi gula (reaksi Keller-Killidein).

7. Identifikasi saponin 500mg serbuk simplisia ditambah lOmL aquadest panas kemudian didinginkan dan dikocok kuat selama 10 detik. Terbentuk busa setinggi 1-10 cm yang stabil selama 10 menit. Pada penambahan 1 tetes asa^i klorida 2N, busa tidak hilang. 8. Identifikasi sterois/triterper~oid 500mg serbuk simplisia dii-naserasi dengan 20mL eter selama 2 jam. Sedikit fiitrat ditetesi dengan 5mL asam asetat glasiat ditambah 10 tetes asam sulfat pekat membentuk wama merah atau hijau.

2.2

ALAT DAN BAHAN Alat : 1. Plat tetes 2. Pipet tetes 3. Mortir & Stemper 4. Erlenmeyer 250 ml 5. Corong 6. Kertas saring 7. Tabung reaksi 8. Rak tabung Bahan : 1. Simplisia 2. Aquadest 3. Larutan floroglusin 4. Ammonia pekat 5. Kloroform

6. HCl 2 N 7. Pereaksi Mayer 8. Pereaksi Bouchardat 9. Pereaksi dragendorf 10. NaOH 1 N 11. Larutan FeCl3 12. Pereaksi Steasny

BAB III PROSEDUR PERCOBAAN 3.1 Cara Kerja Identifikasi Lignin Simplisia ditetesi lautan floroglusin dalam HCl membentuk warna merah Identifikasi Alkaloid 1. 500 mg simplisia di basakan dengan 1 ml ammonia pekat, digerus dengan 5 ml kloroform, disaring kemudian dikocok dengan 1 ml HCl 2 N. 2. Diambil lapisan anorganik, ditetesi : Pereaksi mayer atau pereaksi Bouchardat membentuk endapan putih kekuningan. Pereaksi Dragendorf membenuk endapan kuning kecoklatan Identifikasi Kuinon 1. 500 mg simplisia ditambah 50 ml aquadest panas, didihkan selama 5 menit. 2. Sedikit filtrate di tetesi dengan larutan NaOH 1N membentuk warna merah Identifikasi tannin 500 mg simplisia ditambah 50 ml aquadest panas, didihkan selama 15 menit kemudian didinginkan, sedikit filtrate: 1. Ditetesi larutan FeCl3 1% membentuk warna hitam kehijauan menunjukkan tannin total 2. Ditetesi pereaksi Steasny membentuk warna merah muda menunjukkan tannin katekat 3. Dijenuhkan dengan natrium asetat dan ditetesi larutan FeCl3 1% membentuk warna biru tinta menunjukkan tannin galat. Identifikasi Flavonoid

1. 500 mg simplisia di refluks dengan 20 ml methanol selama 10 menit, disaring dan diencerkan dengan 10 ml aquadest, didinginkan. 2. Ditambah 5 ml eter minyak bumi, dikocok. Diambil lapisan methanol kemudian diuapkan. 3. Sisanya dilarutkan dengan 5 ml etil asetat 4. Filtrate ditambah 500 mg serbuk zink dan 2 ml HCl 2 N, didiamkan selama 1 menit. Ditambah 10 tetes HCl pekat membentuk warna merah intensif 5. Filtrate diuapkan, sisanya dilarutkan dalam etanol ditambah 100 mg serbuk magnesium dan 10 tetes HCl pekat membentuk

warna merah jingga sampai merah unggu untuk flavonoid Warna kuning jingga untuk flavon, khalkon dan auron

Identifikasi Glikosida 1. 500 mg simplisia direfluks dengan 30 ml methanol selama 10 menit, dinginkan dan disaring. 2. Filtrate ditambah 25 ml aquadest dan 25 ml timbale asetat 0,,4 N, dikocok dan didiamkan selama 5 menit, disaring. a. Filtrate diekstraksi tiga kali dengan 20 ml campuran kloroform:isopropanol (3:2), ekstrak dikumpulkan dan ditambah natrium sulfit anhidrat kemudian disaring dan diuapkan. b. Sisanya dilarutkan dengan 3 ml methanol, setiap pengujian memerlukan 3 tetes filtrate. Filtrate diuapkan, sisanya dilarutkan dengan 5 ml asam asetat glacial ditambah 10 tetes H2SO4 pekat membentuk warna biru atau hijau menunjukkan glikosida c. Filtrate diencerkan dengan 3 ml methanol ditambah pereaksi Baljet membnetuk warna jingga menunjuukkan glikosida dan aglikon (glikosida jantung) d. Filtrate diuapkan, sisanya dilarutkan dengan 2 ml air ditambah 5 tetes pereaksi Molisch. Ditambahkan 2 mkl H2SO4 pekat dengan hati-hati sehingga terbentuk cincin berwarna ungu pada batas cairan menunjukkan ikatan gula

e. Filtrate ditambah 2 ml perekasi Kedde dan 2 ml KOH 1 N membentuk warna merah unggu sampai biru unggu menunjukkan glikosida dan aglikon f. Filtrate diuapkan,sisanya dilarutkan denagn 3 ml asam asetat 2 N dengan pemanasan, dinginkan, ditetesi FeCl3 1% kemudian ditambah campuran 3 ml H2SO4 pekat dan satu tetes FeCl3 1% membentuk cincin berwarna merah coklat pada batas cairan menunjukkan glikosida dan glikon 2-desoksi gula (reaksi Keller-Killiden) Identifikasi Saponin 1. 500 mg simplisia ditambah 10 ml aquadest panas kemudian didinginkan dan dikocok kuat selama 10 detik lalu ukur busanya 2. Lalu diamkan selama 10 menit ukur lagi busanya 3. Lalu tambahkan 1 tetes HCl 2 N Identifikasi Steroid 1. 500 mg simplisia dimaserasi dengan 20 ml eter selama 2 jam 2. Sedikit filtrate ditetesi dengan 5 ml asam asetat glacial ditambah 10 tetes H2SO4 pekat membentuk warna merah atau hijau

BAB IV HASIL PERCOBAAN Skrining Fitokimia No 1 2 Identifikasi Lignin Alkaloid Hasil pengamatan (+ )warna merah Pereaksi Mayer : endapan kekuningan Peraksi Bouchardat : endapan kekuningan Peraksi Dragendrof : endapan kuning kecoklatan 3 4 Kuinon Tannin (-) warna kuning muda Pereaksi FeCl3 1 % : (-) Pereaksi Steasny : (-) Na asetat + FeCl3 1 % : (-) 5 Flavanoid + Zn + HCl 2N : (-) abu + Mg + HCl pelat : (-) 6 Glikosida + HAc glacial + H2SO4 pekat : (-) larutan kuning + air + pereaksi molisch + H2SO4 pekat : Cincin berwarna cokelat + methanol + pereaksi baljet : (-) kuning orange + pereaksi Kedde + KOH 1 N : (-) merah orange + HAc 2N + FeCl3 1 % + H2SO4 pFeCl3 1 % : cincin wrna merah coklat (+) Pustaka

7 8

Saponin Steroid /triterpenoid

+ HCl 2N : busa hilang +HAc glacial + H2So4 pekat : (+) merah kehijauan

BAB V KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

Mekar Nyi, Bahan kuliah Fitokimia, Bandung Mekar Nyi, Modul Praktikum, Universitas Al-Ghifari :2008 www. google.com Agoes.G.2007.Teknologi Bahan Alam.21,38 39.Bandung : ITB Press Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia. Jilid III. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Anonim.2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. 3 5. Jakarta : Depkes RI Harborne, J.B,1996. Metode Fitokimia, Edisi 2. Bandung: ITB Press Teyler.V.E.et.al.1988.Pharmacognosy.9th Edition. 187 188. Phiadelphia : Lea & Febiger

PENETAPAN ZAT IDENTITAS


BAB I PENDAHULUAN

Tujuan Percobaan Penetapan Zat Identitas 1. Menguji kualitas simplisia 2. Menguji keseragaman kandungan simplisia

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Dasar Teori Penetapan Zat Identitas Deret eluotropik (dari non polar ke polar) Ko pada 20C Viskositas pada 20C Titik didih CC) Heksan Heptana Sikloheksan Karbon tetraklorida Benzena Kloroform Dietil eter Etil asetat Piridin Aseton Etanol Metanol Air 1,890 1,924 2,023 2,238 2,284 4,806 5,340 6,020 12,30 20,70 24,30 33,62 80,37 0,326 0,409 1,020 0,469 0,652 0,580 0,233 0,455 0,974 0,316 1,200 0,597 1,005 68,7 98,4 81,4 76,8 80,1 61,3 34,6 77,1 115,1 56,5 78,5 64,6 100

Ekstrak adalah sediaan kental yang didapat dengan mengekstraksi zat aktif dari simplisia dengan menggunakan petarut yang sesuai kemudian semua atau hamper semua pelarutnya diuapkan dan massa atau serbuk yang tersisa diperiakukan sampai memenuhi bahan yang telah ditetapkan. Parameter standar ekstrak meliputi kandungan organoleptik, kelarutan, keasaman, bobot jenis, vikositas/kekentalan, kadar air, bahan padat total, zat identitas, profit kromatografi, anatlisa kuaCrtatif dan kuantitatif, kemantapan fisika dan kimia. Faktor-faktor yang mempengaruhi mutu ekstrak :

1. Faktor biologi Identitas jenis (spesies) yaitu jenis tumbuhan dari sudut keragaman hayati dapat dikonfrrmasi sampai informasi genetik sebagai faktor internal untuk validasi jenis (spesies). Lokasi tumbuhan asal merupakan faktor ekstemal yaitu lingkungan (tanah dan atmosier)dimana tumbuhan berinteraksi yang berupa energi (cuaca, suhu, cahaya) dan mated (air,senyawa organik dan anorganik). 2. Periode panen merupakan dimensi waktu dari proses kehidupan tumbuhan terutama metabolisme sehingga menentukan kandungan kimia tumbuhan. Harus diketahui waktu kandungan kimia mencapai kadar optimal selama proses biosintesis dan waktu sebe4um senyawa tersebut diubah atau dikonversi atau di-biotransformasi atau dibiodegradasi menjadi senyawa lain. 3. Penyimpanan bahan tumbuhaR merupakan faktor ekstemal yang dapat diatur, mempengaruhi stabilitas bahan dan cemaran (biotik dan abiotik). 2.2 ALAT DAN BAHAN Alat : 1. Alat refluks 2. Corong 3. Kertas saring 4. Erlenm,eyer 100 ml 5. Plat KLT 6. Pipa kepiler 7. Lampu UV 8. Penyemprot bercak Bahan : 1. Simplisia

2. Methanol 3. Heksan 4. Kloroform 5. Benzene 6. Etil asetat 7. Eter 8. Aseton 9. H2SO4 Pekat 10. Vanillin

BAB III PROSEDUR PERCOBAAN 3.1 Cara Kerja Penetapan Zat Identitas 1. 100 mg simplisia direfluks dengan 100 ml methanol 2. Dibuat siste, eluen heksan : kloroform (1:1), benzene : etil asetat (1:1), eter : methanol (1:1), aseton : methanol (1:1). 3. Ekstrak ditotolkan sebanyal lima kali pada plat KLT, dielusi kemudian dikeringkan 4. Amati secara visual 5. Tandai bercak yang di amati

BAB IV HASIL PERCOBAAN

Penetapan Zat identitas no Heksan:kloroform Benzene:etil asetat Eter:metanol Aseton:metanol

Rf =

Rf =

Rf =

Rf =

Perhitungan:1. Rfa = 2 = 0,1960 10,2

2. Rfb = 6,9 = 0,6765 10,2 Rfb2 = 7,2 = 0,7059 10,2 3. RfC = 9,4 = 0,8246 11,4 4. Rfd = 8 = 0,7693 10,4

BAB V KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

Mekar Nyi, Bahan kuliah Fitokimia, Bandung Mekar Nyi, Modul Praktikum, Universitas Al-Ghifari :2008 www. google.com Agoes.G.2007.Teknologi Bahan Alam.21,38 39.Bandung : ITB Press Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia. Jilid III. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Anonim.2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. 3 5. Jakarta : Depkes RI Harborne, J.B,1996. Metode Fitokimia, Edisi 2. Bandung: ITB Press Teyler.V.E.et.al.1988.Pharmacognosy.9th Edition. 187 188. Phiadelphia : Lea & Febiger

PEMEKATAN EKSTRAK BAB I PENDAHULUAN

EKSTRAKSI BAB I PENDAHULUAN

Tujuan Percobaan Ekstraksi 1. Mengerti prinsip kerja ekstraksi cara dingin dan cara panas 2. Dapat menentukan metode ekstraksi yang sesuai 3. Mengerti prinsip kerja alat refluks dan soxhlet

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Dasar Teori Ekstraksi Ekstraksi atau penyarian adalah kegiatan penarikan zat yang dapat larut dari bahan yang tidak dapat larut dengan pelarut cair. Faktor yang mempengaruhi kecepatan ekstraksi adalah kecepatan difusi zat yang larut melalui lapisan batas antara pelanrt dengan simplisia. Dengan mengetahui zat aktif yang terkandung dalam sirtrplisia akan mempermudah pemilihan pelarut dan cara ekstraksi yang tepat. Struktur kimia yang berbeda mempengaruhi kelarutan dan stabilitas zat aktif tefiadap pemanasan, kogam berat, udara, cahaya dan derajat keasaman. Ekstraksi harus memperhatikan sifat fisik simplisia, sifat zat aktif dan sifat zat yang ada dalam simplisia seperti protein, kart)ohidrat, lemak dan gula. Kriteria pelarut yang baik adalah : 1. Murah dan mudah didapat 2. Stabil secara fisika dan kimia 3. Bereaksi netral 4. Tidak mudah menguap fan terbakar 5. Selektif, hanya menarik zat aktif yang diinginkan 6. Tidak mempengaruhi zat berkhasiat

7. Diperbolehkan oleh peraturan pemerintah

Metode ekstraksi : 1. Cara dingin a. Maserasi Pelarut akan menembus dinding sel dan masuk ke dalam rongga sel yang mengandung zat aktif, zat aktif akan larut dank arena ada perbedaan konsentrasi antara tarutan zat aktif di datam sel dan di laur sel mala lanitan yang lebih pekat akan didesak keluar, terjadi secara berulang-ulang sampai tercapai kesetimbangan konsentrasi antara di dalam dan di luar sel.

10 bagian simplisia ditambah 75 bagian pelanut, ditutup dan dibiarkan selama 5 hari dan terlindung dari cahaya sambil diaduk berulang-ulang kemudian disaring dan diperas.

Ampas ditambah pelarut, diaduk kemudian disaring sampai didapat 100 bagian ekstrak.

Bejana ditutup dan dibiarkan selama 2 had di tempat yang sejuk dan teriindung cahaya.

Endapan dipisahkan kemudian ekstrak cair dipekatkan dan ditimbang. b. Perkolasi Perkolasi dilakukan dengan mengalirk?n pelarut metalui simplisia yang telah dibasahi. Simplisia dalam oejana silinder dengan bagian bawah mempunyai sekat berpori. Pelarut dialirkan dari atas melatui simplisia, pelarut akan melarutkan zat aktif sela yang dilaluinya sampai larutan jenuh.

Gerak ke bawah disebabkan oleh kekuatan gaya berat larutan dan pelarut di atasnya dikurangi dengan gaya kapiler yang cenderung menahannya.

Basahi 10 bagian simplisia dengan 2,5-5 bagian petarut, masukkan ke dalam bejana,biarkan 3 jam.

Pindahkan massa ke dalam perkolator sambil ditekan. Tuangi dengan pelarut sampai ekstrak menetes dan di atas simplisia terdapat selapis pelarut.

Perkolator ditutup dan dibiarkan selama 24 jam. Ekstrak dibuat menetes dengan kecepatan 1 mUmenit sampai jika 500mg perkolat terakhir diuapkan maka tidak ada sisa atau dengan cara memeriksa zat aktif secara. kualitatif.

Perkofat diuapkan dengan suhu <>C kemudian ditimbang. 2. Cara panas a. Dekok dan infus Infus adalah sediaan air yang dibuat dengan mengekstraksi simplisia dengan air pada 90C selama 15 menit, sedangkan dekok selama 30 menit. Ekstrak kurang stabil dan mudah tercemar oleh bakteri dan jamur sehingga tidak boleh disimpan tebih dari 24 jam pada suhu kamar.

Basahi simplisia dengan air, dua kali bobotnya, untuk bunga empat kali bobotnya dan untuk karogen sepuluh kali bobotnya.

Umumnya untuk 100 bagian ekstrak mernerlukan 10 bagian simplisia, kecuali : Ketarutan kandungan simplisia terbatas seperti kulit kina memertukan 6 bagian. Disesuaikan dengan penggunaan seperti 34 bagian daun kumis kucing untuk 100mL. Berlendir seperti karagenan pada suhu kamar memerlukan '/2 bagian.

Daya kerja keras seperti diditalis folium dipakai 1 i4 bagian. Penambahan bahan kimia untuk mempermudah penarikan zat aktif seperti asam sitrat untuk infus kina, kalium atau natrium karbonat untuk infus kelembak.

Disaring selagi panas kecuali untuk bahan yang mengandung senyawa yang mudah menguap, kemudian dipekatkan clan ditimbang. b. Digesti Digesti merupakan maserasi secara panas dan kinetik yaitu dengan pengadukan secara kontinu pada suhu 40-50C. c. Destilasi uap Ekstraksi kandungan kimia menguap (minyak atsiri) dari bahan (segar atau simplisia) dengan uap air berdasarican peristiwa tekanan parsial kandungan kimia menguap dengan fase uap air dari ketel secara kontinu sampai sempuma dan diakhiri dengan kondensasi fase uap campuran (kandungan kimia menguap ikut terdestilasi) menjadi destitat air bersama-sama kandungan kimia yang memisah sempuma atau memisah sebagian. d. Refluks Refluks dilakukan dengan merendam simplisia datam pelarut di dalam labu bundar. Dengan pemanasan, proses ekstraksi lebih cepat, adanya kondensor akan mendestilasi . pelarut sehingga seolah-olah ditambahkan pelarut baru ke dalam system shingga dapat menank lebih banyak zat aktif. - 100-200g simptisia ditambah 200-400mL pelanrt (mengisi'/. bagian labu bundar). - Sambungkan ke kondensor, ekstraksi selama 2-4 jam - Disaring dengan kain kemudian dipekatkan dan ditimbang. e. Soxhlet

Simplisia selalu berkontak dengan pelarut yang segar. Ekstrak dibawa oleh pelarut masuk ke dalam tabu bundar, pelarut akan terdestilasi kembali untuk ekstraksi berikutnya. Mudah untuk mengganti pelarut dari non polar menjadi semi polar atau polar dengan cara mengganti isi labu bundar.

100-300g simpiisia dibungkus dengan kertas saring, masukkan ke dalam tabung sampel.

Masukkan 250-500m1 pelarut ke dalam tabu bundar.

Pasang labu bundar dan tabung sampel dengan kondensor.

Ekstraksi selama 6 jam atau sampai ekstrak tidak berwama.

Disaring dengan kain kemudian dipekatkan dan ditimbang

2. Cara panas a. Dekok dan infus Infus adalah sediaan air yang dibuat dengan mengekstraksi simplisia dengan air pada 90C selama 15 menit, sedangkan dekok selama 30 menit. Ekstrak kurang stabil dan mudah tercemar oleh bakteri dan jamur sehingga tidak boleh disimpan tebih dari 24 jam pada suhu kamar.

Basahi simplisia dengan air, dua kali bobotnya, untuk bunga empat kali bobotnya dan untuk karogen sepuluh kali bobotnya.

Umumnya untuk 100 bagian ekstrak mernerlukan 10 bagian simplisia, kecuali : Ketarutan kandungan simplisia terbatas seperti kulit kina memertukan 6 bagian.

Disesuaikan dengan penggunaan seperti 34 bagian daun kumis kucing untuk 100mL. Berlendir seperti karagenan pada suhu kamar memerlukan '/2 bagian. Daya kerja keras seperti diditalis folium dipakai 1 i4 bagian. Penambahan bahan kimia untuk mempermudah penarikan zat aktif seperti asam sitrat untuk infus kina, kalium atau natrium karbonat untuk infus kelembak.

Disaring selagi panas kecuali untuk bahan yang mengandung senyawa yang mudah menguap, kemudian dipekatkan clan ditimbang. b. Digesti Digesti merupakan maserasi secara panas dan kinetik yaitu dengan pengadukan secara kontinu pada suhu 40-50C. c. Destilasi uap Ekstraksi kandungan kimia menguap (minyak atsiri) dari bahan (segar atau simplisia) dengan uap air berdasarican peristiwa tekanan parsial kandungan kimia menguap dengan fase uap air dari ketel secara kontinu sampai sempuma dan diakhiri dengan kondensasi fase uap campuran (kandungan kimia menguap ikut terdestilasi) menjadi destitat air bersama-sama kandungan kimia yang memisah sempuma atau memisah sebagian. d. Refluks Refluks dilakukan dengan merendam simplisia datam pelarut di dalam labu bundar. Dengan pemanasan, proses ekstraksi lebih cepat, adanya kondensor akan mendestilasi . pelarut sehingga seolah-olah ditambahkan pelarut baru ke dalam system shingga dapat menank lebih banyak zat aktif. - 100-200g simptisia ditambah 200-400mL pelanrt (mengisi'/. bagian labu bundar). - Sambungkan ke kondensor, ekstraksi selama 2-4 jam

- Disaring dengan kain kemudian dipekatkan dan ditimbang. e. Soxhlet Simplisia selalu berkontak dengan pelarut yang segar. Ekstrak dibawa oleh pelarut masuk ke dalam tabu bundar, pelarut akan terdestilasi kembali untuk ekstraksi berikutnya. Mudah untuk mengganti pelarut dari non polar menjadi semi polar atau polar dengan cara mengganti isi labu bundar.

100-300g simpiisia dibungkus dengan kertas saring, masukkan ke dalam tabung sampel.

Masukkan 250-500m1 pelarut ke dalam tabu bundar.

Pasang labu bundar dan tabung sampel dengan kondensor.

Ekstraksi selama 6 jam atau sampai ekstrak tidak berwama.

Disaring dengan kain kemudian dipekatkan dan ditimbang

2.2 ALAT DAN BAHAN Alat : 1. Timbangan 2. Becker glass 1000 ml 3. Kain batik 4. Batang pengaduk 5. Corong 6. Kertas saring 7. Percolator

8. Corong pisah 9. Alat refluks 10. Alat soxlet 11. Waterbath 12. Cawan penguap Bahan : 1. Simplisia 2. Eluen

BAB III PROSEDUR PERCOBAAN 3.1 Cara Kerja 1. 25 mg simplisia ditambah 50 ml etanol lalu panaskan dengan suhu 60C selama 1 jam 2. Timbang cawan penguap yang kosong 3. Setelah 1 jam disaring masukkan ke dalam cawan penguap lalu timbang lagi cawan tersebut setelah di tambahkan zat lalu uapkan 4. Timbang ekstrak

BAB IV HASIL PERCOBAAN Ekstraksi Nama Simplisia Bobot simplisia (A) Eluen Volume Eluen Alasan pemilihan Eluen Metode ekstraksi Alasan pemilihan Metode ekstraksi Lama ekstraksi Bobot ekstraksi Bobot ekstraksi kental (B) Randemen ekstrak 1 Jam 35,03 59,17 (B) : (A) x 100% = 59,17 : 93,82 x 100% = 63,067 % Dekok dan infus Lebih mudah dank arena di labnya belum tersedia alat-alat yang lain Etanol 50 ml Andrographis herba

BAB V KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

Mekar Nyi, Bahan kuliah Fitokimia, Bandung Mekar Nyi, Modul Praktikum, Universitas Al-Ghifari :2008 www. google.com Agoes.G.2007.Teknologi Bahan Alam.21,38 39.Bandung : ITB Press Anonim, 1979. Materia Medika Indonesia. Jilid III. Jakarta: Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Anonim.2000. Parameter Standar Umum Ekstrak Tumbuhan Obat. 3 5. Jakarta : Depkes RI Harborne, J.B,1996. Metode Fitokimia, Edisi 2. Bandung: ITB Press Teyler.V.E.et.al.1988.Pharmacognosy.9th Edition. 187 188. Phiadelphia : Lea & Febiger