Anda di halaman 1dari 31

Rehabilitasi Medik : Terapi Latihan Pada Penderita Diabetes Melitus

Oleh : dr. Liem Kiem San, Sp.KFR RSUD Kabupaten Ponorogo Instalasi Rehabilitasi Medik Ponorogo 2012

BAB I PENDAHULUAN
Akhir Pertengahan Abad XX
Pola makan berubah -Makanan kemasan -Cepat saji Aktifitas fisik -Komputer

Perkembangan tekhnologi

-Tv

Penyakit Kronis -Obesitas -Cardiovaskuler -Diabetes Melitus (DM)

Dasar Terapi DM
Keseimbangan

Diitetik

Kalori yang dipergunakan

Obat

Latihan Jasmani

Aktifitas Fisik

Selama latihan :
Curah jantung naik 5 6 x Kebutuhan oksigen meningkat sampai 20 x Ambilan glukosa oleh otot meningkat sampai 7 20 x

Aristoteles Sushrata
Tx

DM

Olahraga

BAB II Rehabilitasi Medik


Rehabilitasi : Semua tindakan yang bertujuan untuk mengurangi dampak disabilitas / handicap agar penca (penyandang cacat) dapat berintegrasi dalam masyarakat

Rehabilitasi :
1. Rehabilitasi medik 2. Rehabilitasi sosial 3. Rehabilitasi kekaryaan Rehabilitasi medik : Proses pelayanan kesehatan yang bertujuan untuk mengembangkan kemampuan fungsional dan psikis individu dan kalau perlu mengembangkan mekanisme kompensasinya agar dapat berdikari

Unit Rehabilitasi Medik


1. 2. 3. 4. 5. 6. Fisioterapi Okupasi terapi Ortotik prostetik Terapi wicara Psikologi Sosial medik

Rehabilitasi dikatakan berhasil :


1. Pemulihan kondisi fisik 2. Pemulihan kondisi psikologik 3. Latihan prevokasional dan pengalaman

kerja singkat guna membantu penderita mengembalikan kepercayaan diri 4. Resosialisasi

WHO 1981 : Kriteria mundurnya kemampuan diri


Disease Impairment Disability Handicap

Impairment (kelainan) Setiap kehilangan atau kelalaian baik psikologik, fisologik ataupun fungsi struktur maupun anatomik

Disability (ketidakmampuan): suatu hambatan atau keterbatasan untuk melaksanakan aktivitas yang biasanya dapat dikerjakan oleh orang normal sebagai akibat impairment Handicap (ketunaan) : Suatu kerugian seseorang sebagai akibat impairment atau disability sehingga membatasinya untuk melaksanakan peranan hidup secara normal (termasuk hubungan dengan usia, jenis kelamin, sosial budaya)

BAB III III. 1. Terapi Latihan (Exercise) DM The Great Imitator

Penanganan yang benar

Tujuan utama Penanganan DM :


1.

2.
3. 4.

Mengontrol glukosa plasma Perbaikan keadaan umum Pencegahan komplikasi Menekan angka kematian

Perencanaan Makanan

Latihan Jasmani

Pilar Pengelolaan DM

Pengelolaan Diabetes Mellitus

Obat Hypoglikemik

Penyuluhan

Latihan (Exercise) :
Subclass dari aktifitas fisik yang terencana, terstruktur, berulang yang dilakukan untuk memperbaiki atau mempertahankan satu atau lebih komponen physical fitness (kesegaran jasmani) Terapi latihan dipilih sistem aerobik

Physical activity (aktifitas fisik) :


Gerakan tubuh yang dihasilkan oleh otot skelet dan menggunakan energi

Physical fitness (kesegaran jasmani) :


Kesanggupan dan kemampuan tubuh dalam melakukan penyesuaian terhadap pembebanan fisik yang diberikan kepadanya (dari kerja yang dilakukan sehari-hari) tanpa menimbulkan kelelahan yang berlebihan

III. 2 Dosis latihan


Dosis latihan terdiri : Intensitas latihan Lamanya latihan Frekwensi latihan Jarak antara latihan tidak lebih dari 2 hari

1. Intensitas latihan
menyatakan beratnya latihan DM - intensitas sedang
- melibatkan otot-otot besar
Beban VO2 max HR max Rekomendasi 40 75 % 70 85 % ACSM 2000 50 -85 % 60 90 %

HR maximal = 220 umur dalam tahun. Bila penderita mengkonsumsi blocker, hasil tersebut dikurangi 20

Jenis latihan

Jalan cepat Renang Sepeda Dancing Lari

2. Lamanya latihan
30 60 menit ACSM (The American College of Sports Medicine, 2000) : Akumuluasi aktifitas sedang 30 menit setiap hari, seperti : naik tangga, gardening (berkebun) Latihan jasmani ringan (lama latihan) - 10 menit - 60 menit Peningkatan uptake glukosa 15 kali 35 kali

Warm up (5 menit)
Menaikkan denyut nadi perlahan-lahan dan dengan mudah sampai training zone

Latihan (15 25 menit)

Cool down (5 menit)


Menurunkan denyut nadi sampai lebih kurang 60% dari denyut nadi maksimal

Denyut nadi dipertahankan dalam training zone, sampai tercapai waktu latihan. Denyut nadi selalu diukur dan disesuaikan dengan intensitas latihan

Gambar ini merupakan contoh dari program latihan. Pada semua program latihan olahraga harus dimulai dengan warm up, kemudian latihan dan diakhiri dengan cool down.

3. Frekwensi latihan :
Dianjurkan ACSM

Frekwensi latihan Per minggu 34x


37x

4. Jarak antara latihan


Latihan : mampu mengontrol glukosa plasma selama 24 72 jam

Sehingga latihan : Minimal 2 hari sekali 7 sesi per 2 minggu


Diharapkan penggunaan energi 1000 k cal/minggu

III.3. Manfaat latihan


1. 2. 3. 4. Sensitifitas insulin naik Memperbaiki penggunaan glukosa Menurunkan produksi glukosa endogen Mempengaruhi oksidasi karbohidrat dan lemak 5. Meningkatkan physical fitness 6. Meningkatkan kualitas hidup

Fungsi insulin :
1. Mensupresi gluconeogenesis 2. Mensupresi lipolisis 3. Merupakan regulator transkripsi dan
sintesa protein 4. Transport glukosa masuk ke dalam sel

Dampak negatif latihan pada penderita DM :


1.

2.

3. -

Hipoglikemia Hiperglikemia, akibat beban fisik terlalu berat Eksaserbasi gangguan sistem kardiovaskuler Angina pektoris Infark miokardium Aritmia kordis

III.4. Beberapa petunjuk program latihan


pada penderita diabetes melitus :
1. Latihan warm up inti cool down 2. Sebelum latihan Lakukan uji latih jantung berbeban EKG 3. Kadar glukosa > 300 mg% tunda latihan

Pedoman menghindari hipoglikemia dan hiperglikemia selama dan setelah latihan


a.

b. c. d.

e.

Makan diberikan 3 jam sebelum latihan, bila olahraga dilakukan cukup lama dapat ditambahkan snack 20-25 gram setiap 30 menit Suntikan insulin diberikan minimal 1 jam sebelum latihan Mengurangi dosis insulin sebelum olahraga Menunda latihan bila kadar glukosa darah > 300 mg% Jangan melakukan latihan yang berat dan lama, bila kadar glukosa darah 250300 mg%

Bab IV Kesimpulan dan Saran


IV.1. Kesimpulan

Diabetes melitus Terapi Diitetik Latihan Obat Hypoglikemik Penyuluhan

Kadar glukosa darah terkontrol


Komplikasi menurun

Kwalitas hidup

Latihan untuk DM :

Akumulasi aktifitas fisik sedang 30 menit per hari Latihan minimal 2 hari sekali atau 7 sesi dalam 2 minggu dengan intensitas sedang Latihan dilakukan minimal 1 jam setelah pemberian insulin

IV.2. Saran
Lakukan latihan yang benar dan kontinue sangat membantu dalam pengolahan diabetes melitus

Terima kasih