Anda di halaman 1dari 34

PERTIMBANGAN DENTAL PADA PASIEN DENGAN PENYAKIT JANTUNG

Dental considerations in Patients with Heart Disease

Dimas Leslie Esti Joy Rizal Rori Stevi Vionitya Stevi Dwi Hani Alex Maria Indri

Penyakit

kardiovaskuler penyebab utama mortalitas


gigi mengidentifikasi kegawatdaruratan, preventif dan kuratif dalam penanganan masalah dental hypertension, penyakit jantung iskemik (ischemic heart disease), arrhythmias, gagal jantung (heart failure) dan endocarditis

Dokter

Arterial

1. HIPERTENSI ARTERIAL (ARTERIAL HYPERTENSION)

Arterial Hypertension (AHT) insidensi tinggi, 68% diderita oleh masyarakat umum Resiko meningkat
chest pain angina infarksi miokardial (myocardial infarction) kejadian serebrovaskuler (stroke)

Pertimbangan nilai tekanan darah normal

NATIONAL COMMITTEE ON THE PREVENTION, DETECTION, EVALUATION AND TREATMENT OH HIGH BLOOD PRESSURE (JNC 7)

2. PENYAKIT JANTUNG ISKEMIK (ISCHEMIC HEART DISEASE)


Mortalitas maksimal 1 jam pertama stlh kejadian pemicu, 50% meninggal sblm sampai RS

Penyebab utama kematian usia > 4065 thn pd pria / wanita

Faktor pemicu: dingin, latihan fisik intensif, stress

Aritmia

throumbus

Atheroma plaque

Lumen arterial menutup

2.1 ACUTE MYOCARDIAL INFARCTION (AMI)


Akut, nyeri terpusat pada retrosternal atau precordial, menjalar ke bagian lengan, leher, punggung, rahang, palatum, istirahat tidak membantu Durasi : setengah jam Disertai : intense perspiration, nausea, muntah, dyspnea,kurangnya kesadaran secara tiba-tiba, lemah Obat terapi atau pencegahan: beta-blockers,kalsium antagonis, angiotensinconverting enzyme inhibitors (ACEIs)

2.2 CHEST PAIN (ANGINA, ANGOR PECTORIS)

Angina stabil (Stable Angina)


Angina tidak stabil (Resting Angina)

Pemicu: latihan fisik, stress emosional, nyeri di lokasi dan intensitas seperti AMI Durasi :1-3 menit Nyeri dapat dikurangi dengan istirahat dan pemberian obat nitroglycerin sublingual

Terjadi saat istirahat Nyeri yang kuat Durasi : 20-30 menit Dapat menjadi infark miokardial Obat: Antiplatelet nitrat dan Kalsium antagonis

3. ARRYTHIMIAS

Variasi detak jantung normal (frekuensi dan kontraksi)

Fibrilasi atrial pada cardiac arrythmia prevalensi 0,4%

Frekuensi : Istirahat 60-80 bpm, latfis 200bpm

4. HEART FAILURE (GAGAL JANTUNG)


Definisi ketidakmampuan jantung untuk berfungsi secara sesuai, dan jantung tidak memompa darah sesuai dengan kapasitas yang diperlukan untuk diedarkan ke seluruh tubuh. Etiologi dipicu oleh obatobatan cardiotoxic atau coronary occlusion episodes. hipertensi arterial dalam jangka waktu lama dan berkelanjutan, valve disease. penyakit jantung iskemik dan penyakit perikardial yang serius paling sering Manifestasi akut edema paru akut kronis hipertensi arterial dan penyakit jantung iskemik, penyakit jantung akibat alkohol, cor pulmonale dan hipertrofi, serta restrictive myocardiopathy

5. ENDOKARDITIS
Definisi Kondisi dimana terdapat penggabungan secaramorfologis antara jantung dengan bakteremia Prevalensi 14-20% buccodental 51-85% ekstraksi 36-88% bedah periodontal 26%menggosok gigi 17-51% mengunyah permen karet 5-11% Tingkat mortalitas Etiologi 13-15% Streptococcus viridians (penyebab paling sering)

1. HIPERTENSI ARTERIAL (ARTERIAL HYPERTENSION)


a.

Manifestasi oral :

Penggunaan obat antihipertensi dapat menyebabkan serangkaian efek samping pada rongga mulut, seperti:
1. 2. 3.

4.
5. 6.

xerostomia reaksi lichenoid burning mouth sensation hilangnya sensasi rasa hyperplasia gingival sialadenosis.

DENTAL MANAGEMENT

Pasien dengan hipertensi terkontrol tidak memberikan resiko besar pada praktek kedokteran gigi. Konsultasi dengan dokter sangat disarankan untuk mengetahui tingkat pengontrolan hipertensi dan obat-obatan yang diresepkan saat itu. Pasien diinstruksikan untuk mengkonsumsi obat-obatan seperti biasa saat perawatan gigi. Untuk perawatan gigi, tekanan darah pasien harus dicatat dan apabila nilai tekanan darah tinggi, perlu dilakukan penundaan perawatan sampai tekanan darah terkontrol. Apabila memungkinkan, perawatan dilakukan saat pagi hari. Resep obat anxiolytic dapat membantu bila diberikan pada pasien dengan rasa cemas berlebihan (5-10 mg diazepam pada malam hari sebelumnya dan 1-2 jam sebelum dilakukannya perawatan gigi), sebelum perawatan gigi atau dengan sedasi nitrous oxide.

DENTAL MANAGEMENT

Saat nilai tekanan darah pasien yang tidak baik, maka pasien harus dirujuk ke dokter untuk dikontrol tekanan darahnya sebelum dilakukan perawatan gigi. Apabila ada perawatan gigi secara darurat, perawatan harus konservatif, dengan penggunakan analgesik dan antibiotik saja. Pembedahan harus ditunda sampai tekanan darah terkontrol. Beberapa obat-obatan NSAIDs seperti iburoprofen, indomethacin atau naproxen dapat digunakan bersamaan dengan obat-obatan antihipertensi seperti beta-blockers, diuretic dan ACEIs, namun menurunkan aksi antihipertensinya. Secara normal, kedua tipe obat tersebut harus dikonsumsi lebih dari lima hari sebelum dilakukannya perawatan gigi, namun NSAID sebaiknya tidak diresepkan lebih dari lima hari.

KEGAWATAN DARURAN DENGAN HIPERTENSI (HIPERTENSIVE EMERGENCIES)


Hipertensi emergensi (>120/210 mmHg) : Menelpon 112 Pemberian furosemide 40 mg oral. Apabila tidak membantu pengontrolan tekanan darah, berikan captopril 25 mg oral / sublingual. Apabila tekanan darah tidak menurun dalam waktu 30 menit maka pasien harus dirujuk ke IGD rumah sakit terdekat.

2. PENYAKIT JANTUNG ISKEMIK (ISCHEMIC HEART DISEASE)

Manifestasi oral Apabila pasien mengkonsumsi antikoagulan atau antiplatelet, dapat terjadi perdarahan, bermanifestasi sebagai hematoma, petechiae dan perdarahan gusi.

DENTAL MANAGEMENT

Konsultasi dengan supervisor

tipe penyakit jantung (angina atau infark) tingkat keparahan waktu terakhir perawatan jantung komplikasi klinis perawatan yang diterima oleh pasien.

Pasien harus secara berkala mengkonsumsi obat-obat yang telah diresepkan Diberikan (5-10 mg diazepam malam sebelumnya dan 1-2 jam sebelum dilakukannya perawatan. untuk menurunkan stress dan kecemasan Visit pasien harus dilakukan dengan cepat ; siang hari (pasien sudah merasa lelah dan tingkat stress >>)

Teknik anestesi yang baik

DENTAL MANAGEMENT

Tindakan secara hati-hati agar tidak memasukkan cairan anestesi dalam pembuluh darah Penggunaan dua karpul maksimal dengan vasokonstriktor Pasien harus dalam posisi nyaman (semi-supine) Mencegah terjadinya hipotensi orthostatik. Tekanan darah dan monitor pulsioxymetric dibutuhkan sebelum dan saat dilakukannya perawatan gigi. Bila pasien mengkonsumsi antikoagulan, harus dihentikan pada hari dilakukannya perawatan gigi. Apabila pasien mendapat medikasi antiplatelet, maka perdarahan lokal harus dikontrol. Hemostatik lokal yang dapat membantu untuk menghentikan perdarahan diantaranya bone wax, sutures (jahitan), gelatin berasal dari binatang (Gelfoam), selulosa regenerasi yang teroksidasi (regenerated oxidized cellulose Surgicel), kolagen, plasma kaya platelet (Platelet rich plasma), thrombin (Thrombostat), Fibrin sealants (Tissucol), scalpel elektrik atau laser, agen antifibrinolitik seperti asam traneksamik (Amchafibrin) atau epsilon-aminocaproic acid (Caproamin).

DENTAL MANAGEMENT

DENTAL MANAGEMENT
Apabila pasien mengalami nyeri dada saat perawatan gigi, prosedur harus dihentikan dan pasien diberikan nitrit secara sublingual (0,4-0,8 mg) dengan oksigen melalui nasal (3 liter per menit). Apabila nyeri berkurang dapat dilanjutkan perawatan dental atau pasien dapat dijadwalkan untuk hari lainnya. Apabila nyeri tidak berkurang dalam 5 menit, maka diberikan tablet sublingual kedua, dan bila nyeri tidak hilang dalam 15 menit maka merupakan suspek infarksi miokardial akut dan pasien harus dipindah ke rumah sakit.

DENTAL MANAGEMENT

3. ARRYTHMIA
Manifestasi Oral Obat-obatan arrythmia mempunyai efek samping :

Hyperplasia gingiva

Xerostomia

ARRYTHMIA Prosedur dihentikan Pemberian oksigen Monitoring tanda vital Posisi pasien Trendelenburg position dengan maneuver vagal

4. GAGAL JANTUNG (HEART FAILURE)

Manifestasi Oral

ACEIs (Captopril, Enalapril)

Obat-obatan diuretic

Reaksi lichenoid, Burning mouth sensation, dan hilangnya sensasi rasa

Xerostomia

DENTAL MANAGEMENT

Jadwal pasien pagi hari Posisi pasien semi-supine di kursi dengan pergerakan tubuh yang pelan u menghindari hipotensi orthostatic. Pemberian agen digitalis agen digitalis (Digoxin, Methyl-digoxin). Dosis vasokonstriktor max dua buah karpul komplikasi: arrhytmia Aspirin retensi sodium dan cairan tidak boleh digunakan

EMERGENCY

EDEMA PARU dyspnea progressive batuk dengan meludah cyanosis kulit terasa dingin perspirasi kuat Pasien dapat telihat seperti mengalami iritasi pada laring sehingga menstimulasi asma.

EDEMA PARU

Posisi pasien kaki lebih rendah dan mendapat oksigen melalui nasal 4-6 liter per menit.

Tablet nitrogliserin diindikasikan (0,4-0,8 mg) dan dosis diulangi setiap 5 atau 10 menit apabila tekanan darah dapat dipertahankan.

DENTAL MANAGEMENT

Resep obat anxiolytic dapat membantu bila diberikan pada pasien dengan rasa cemas berlebihan (5-10 mg diazepam pada malam hari sebelumnya dan 1-2 jam sebelum dilakukannya perawatan gigi), sebelum perawatan gigi atau dengan sedasi nitrous oxide.

5. PENCEGAHAN ENDOKARDITIS

Infeksi endokarditis bukan kondisi kegawat daruratan. Simptom :


demam yang tidak jelas asalnya seminggu. murmur jantung berkeringat pada malam hari kondisi umum menurun menurunnya nafsu makan, lelah, fatigue ketidaknyamanan 10-15 hari

dan

Tanda klinis adalah terlihatnya petechiae dengan warna bening di tengahnya pada kulit pada zone flexures ekstremitas, regio supraclaviar, mukosa konjungtiva pada lipatan mata bawah dan palatum keras.

Menurut AHA (American Heart Association), antibiotik profilaksis pada prosedur dental hanya diindikasikan pada :
Katup jantung buatan Infeksi endokarditis lanjutan Penyakit jantung congenital Pasien dengan transplantasi jantung yang berkembang menjadi kelainan katup jantung.

Rekomendasi profilaksi
manipulasi jaringan gingiva region periapikal gigi, perforasi mukosa oral seperti ekstraksi, perawatan endodontik, penempatan jahitan retraksi, biopsi, pembukaan jahitan, pemasangan bracket, pembersihan gigi sekalipun

Tidak direkomendasikan injeksi rutin anestesi pada jaringan yang tidak terinfeksi, dental x-rays pemasangan gigi tiruan, atau alat orthodontik kehilangan gigi tiruan, atau perdarahan pada bibir atau mukosa oral secara traumatik.

AMERICAN COLLEGE OF CARDIOLOGY

..menjaga kesehatan mulut lebih penting dibandingkan mencegah endokarditis dengan pemberian antibiotik. Beberapa penelitian menyebutkan bahwa berkumur dengan 0,12% clorhexidine selama kurang lebih 30 detik sebelum perawatan gigi dapat mereduksi terjadi bakteremia. Apabila pasien gagal untuk dilakukan perawatan profilaktik, antibiotik diberikan secepat mungkin karena telah terbukti efektif untuk mengatasi perkembangan bakteremia.

THANK YOU