Anda di halaman 1dari 21

Manipulasi Amalgam 1.Seleksi alloy, biasanya yang digunakan adalah high -Cu alloy. 2 . W/ P u s k e s ma s r a t i o ( 1 : 1 ) .

P e r b a n d i n g a n i n i b e r b e d a - b e d a s e s u a i d e n g a n perbedaan komposisi logam campur, ukuran partikel, bentuk partikel, dansuhu yang digunakan. 3 .T r i t u r a s i , ya i t u p r o s e s p e n c a mp u r a n a ma l g a m a l l o y d a n me r k u r i d e n g a n menggunakan amalgamator selama waktu yang telah ditentukan. 4.Penempatan dan kondensasi agar kekuatan amalgam b e r t a m b a h d a n keroposan akan berkurang. 5 .P e n g u k i r a n ( b u r n i s h e r ) d a n p e n ye l e s a i a n a k h i r . J i k a p e n g u k i r a n t e r l a l u d a l a m, k e t e b a l a n a ma l g a m a k a n b e r k u r a n g , t e r u t a ma d i t e p i g i g i . J i k a terlalu tipis, bisa patah dibawah tekanan pengunyahan.

A.Komposisi Dental Amalgam


Dental amalgam dikemas dalam bentuk powder (aloi amalgam) dan liquid merkuri (Hg). Copper, zinc, palladium, platinum, indium, selenium ditambahkan dalam jumlah sedikit. Powder aloi amalgam merupakan campuran dari :

Ag (silver)

Perak akan memperbesar strength dan memperkecil flow dan secara umum memperbesar ekspansi dari amalgam. Tetapi juga bahan ini dapat mencegah tarnish dan mengurangi creep.

Sn (Tin)

Bahan ini akan mengurangi ekspansi, memperkecil strength dan hardness, mempercepat amalgamasi (juga waktu pengerasan) oleh karena afinitasnya terhadap Hg lebih besar daripada Ag atau Cu. Tetapi bahan ini memperbesar tarnish dan korosi.

Cu (Copper)

Bahan ini mempunyai efek meningkatkan strength dan hardness tetapi mempunyai kecenderungan untuk menambah ekspansi. Cu dapat memperkecil flow dan menurunkan ketahanan terhadap tarnish.

Zn (Zinc)

Zn ini tidak banyak mempengaruhi strength dan flow. Zn dipakai sebagai pembersih amalgam oleh karena bahan ini sebagai deoxidizer dapat bergabung dengan O2 dan kotoran lainnya.

Platinum

Mengeraskan alloy dan meningkatkan ketahanan terhadap korosi.

Palladium

Mengeraskan dan memutihkan dental amalgam aloi.

B. Klasifikasi Dental Amalgam


Berdasarkan jumlah metal alloy:

Binary Tertinary Quartinary

: silver-tin : silver-tin-copper : silver-tin-copper-indium

Berdasarkan ukuran alloy :


Microcut : alloy ukuran kecil Macrocut : alloy ukuran besar

Berdasarkan bentuk partikel alloy :


Lathe-cut : bentuk tidak teratur Spherical : bentuk teratur Spheroidal

Berdasarkan kandungan Zink (Zn) :


Alloy yang mengandung zink lebih dari 0,01% Alloy bebas zink yang mengandung zink kurang dari 0,01 %

Berdasarkan kandungan tembaga (Cu) :


Low Copper Alloy : Alloy bertembaga rendah kurang dari 6 % High Copper Alloy : Alloy bertembaga tinggi lebih dari 6 %

C. Pembuatan dan Manipulasi Dental Amalgam


Dipabrik logam-logam ini dicampurkan dengan pemanasan yang sesuai untuk menghomogenisasikannya dan didinginkan sampai temperatur kamar. Dalam hal ini tidak boleh terjadi pengoksidasian dan masuknya kotoran. Diharapkan amalgam powder yang terjadi berupa kristal-kristal berukuran kecil agar nantinya terdapat permukaan yang lebih halus sehingga tidak mudah terjadi tarnish dan korosi.

Pemanipulasian dental amalgam dilakukan dengan jalan mencampurkan Hg dengan aloi amalgam disebut dengan amalgamasi. Triturasi Triturasi dapat dilakukan dengan dua cara yaitu : 1. Secara manual (hand mixing) Triturasi dilakukan oleh karena adanya suatu selubung tipis oksida pada aloi yang akan menghambat berkontaknya Hg dan aloi. Oksida tersebut dapat dihilangkan dengan jalan mengabrasi permukaan partikel aloi. Hal ini biasanya dilakukan didalam mortar dan mengaduknya dengan pestle. Perbandingan aloi dengan Hg adalah 1:1. 1. Menggunakan amalgamator (mechanical mixing) Mechanical amalgamator adalah alat yang digunakan untuk triturasi yang bekerja secara otomatis. Prinsipnya sama dengan mortar dan pestle tetapi dengan menggunakan kapsul. Kondensasi Kondensasi adonan dental amalgam didalam cavitas gigi dilakukan dengan mempergunakan amalgam stopper. Dengan kondensasi diharapkan partikel amalgam tetap rapat satu sama lain dan masuk kesegala arah dalam cavitas. Sehingga terdapat kepadatan dental amalgam. Dengan demikian strength akan bertambah, flow dan pengerutan akan berkurang. Kondensasi juga bertujuan untuk menghilangkan Hg yang berlebihan. Pengukiran dan Pemolesan Pengukiran restorasi amalgam sesuai dengan anatomi gigi setelah dental amalgam ditempatkan pada kavitas, biasanya dilakukan dengan menggunakan berbagai alat secara manual seperti burnisher. Pemolesan pada amalgam umumnya dilakukan paling sedikit 24 jam setelah penambalan. Tetapi jika high copper amalgam dengan kekuatan yang tinggi digunakan, pemolesan dapat dilakukan pada kunjungan pertama. Umumnya permukaan amalgam dibentuk kembali dengan menggunakan green stones, finishing bur, atau abrasive disk. Bentuk, permukaan dan tepi amalgam diperiksa agar benar-benar licin dan sama dengan gigi. selanjutnya digunakan bahan poles seperti pumice atau silux pada rubber abrasive points. Tahap akhir untuk mengkilapkan digunakan pasta abrasive yang baik. Pemolesan selalu dilakukan dengan keadaan basah, karena memoles dalam keadaan kering memungkinkan dental amalgam menjadi panas sehingga dapat merusak pulpa.

D. Metallurgy Dental Amalgam


Dengan photomicrograph terlihat struktural dental amalgam dimulai dengan suatu inti yang disebut dengan phase yang merupakan center dari inti tersebut. Phase ini merupakan komponen pokok yang terdiri dari silvertin alloy yang akan bereaksi dengan Hg. Sewaktu triturasi terjadi 2 phase yaitu 1 dan 2. Kristal 1 berstruktur body centred cubic dengan formula Ag2H3. Kristal 2 berstruktur hexagonal space lattice dengan formula Sn7 8Hg.

Selain daripada itu ada 1 phase lagi dengan bereaksinya 1 dan 2 membentuk Ag3Sn yang disebut phase . 1. Low Copper Alloy Amalgamasi terjadi ketika cairan merkuri berkontak dengan permukaan partikel logam campur. Selama proses ini mercury menyebar kedalam phase partikel alloy dan mulai bereaksi dengan bagian silver dan tin partikel, membentuk berbagai campuran, sebagian besar campuran silver mercury dan tin mercury. Silver mercury compound adalah Ag2H3 dan dikenal dengan phase 1, dan tin mercury compound adalah Sn7Hg yang dikenal dengan phase 2.

2. High Copper Alloy Perbedaan antara low dan high copper amalgam tidak hanya pada komposisi coppernya saja tetapi efek kandungan amalgam yang tinggi pada reaksi amalgam. High copper amalgam pada saat ini tidak menghasilkan 2 karena akan meningkatkan strength, dan mengurangi korosi dan marginal breakdown.

Mercury Toxicity Racun dari mercury merupakan masalah utama karena distribusinya kejaringan yang kaya akan lipid seperti nerves dan lemak, dan keluar secara berlebihan dari tubuh. Uap mercury terlepas dalam hitungan menit selama semua prosedur amalgam dilakukan yang mencakup mixing, setting, polishing, dan pelepasannya. Selain itu uap mercury juga dapat terlepas selama proses mastikasi dan minum minuman yang panas.

E. Sifat-sifat Fisis Dental Amalgam 1. Perubahan Dimensi Amalgam dapat berkontraksi atau berekspansi selama setting tergantung pada komposisi dan manipulasinya. Pada permulaan triturasi terlihat suatu kontraksi disebabkan oleh terjadinya absorbsion Hg oleh bahan filling sebagai hasil dari berkurangnya volume. Manipulasi yang baik akan menghasilkan kontraksi yang terjadi hanya beberapa micron. Pembentukan phase 1 dan 2 disertai dengan pengkristalannya dengan pembentukan dendrite dan menghasilkan tekanan kearah luar yang mengakibatkan terjadinya ekspansi. Selama kondensasi terlihat sedikit kontraktion disebabkan oleh terjadinya kepadatan pada amalgam tersebut.

2. Strength

Compressive strength yang baik untuk amalgam paling kecil adalah 3200 kg/cm2. Hal ini perlu agar amalgam tersebut dapat menahal dan melawan daya kunyah. 25% kerusakan amalgam disebabkan karena patah ditepi-tepinya dan hal ini menyebabkan terjadinya kerusakan lebih lanjut. Faktor-faktor yang mempengaruhi strength adalah : 1. Triturasi Triturasi yang cepat akan menghasilkan strength yang lebih kecil dan dalam batas-batas tertentu makin lama triturasi makin kuat amalgam yang terjadi. 1. Jumlah mercury Mercury yang berlebihan pada restorasi amalgam akan mengurangi strength. Campuran yang kasar dengan permukaan yang berlubang-lubang akan memudahkan terjadinya korosi. 1. Kondensasi Tekanan selama kondensasi yang besar akan memperbesar strength.

F. Keuntungan dan Kerugian Restorasi Dental Amalgam


Keuntungan 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Sangat mudah dipasangkan Tekniknya tidak terlalu sensitif Mempertahankan anatomi gigi sangat baik Cukup resistant terhadap fraktur Mencegah kebocoran tepi Mempunyai service life yang sangat panjang Lebih murah daripada bahan restorasi gigi posterior lainnya.

Kerugian 1. 2. 3. 4. 5. 6. Warnanya tidak sesuai dengan struktur gigi Lebih brittle dan dapat fraktur jika penempatannya salah Merupakan pokok korosi dan galvanic action Cepat menunjukkan kerusakan tepi Tidak berikatan dengan struktur gigi Resiko mercury toxicity

irmadamasurya
4 out of 5 dentists recommend this WordPress.com site

Search

Main menu
Skip to primary content Skip to secondary content

Home About

Post navigation
Previous Next

Keunggulan Amalgam Sebagai Bahan Restorasi Gigi


Posted on November 30, 2012

PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang Masalah Amalgam dikenal sebagai bahan restorasi selama lebih dari 170 tahun. Berdasarkan survei yang di lakukan pada tahun 2001, melaporkan bahwa 75% dokter gigi di Amerika serikat memakai amalgam sebagai bahan restorasi gigi. Pada tahun 1999, sekitar 60% amalgam seringkali dijadikan sebagai

bahan restorasi kavitas kelas I dan II. bahkan terdapat persentase penggunaan amalgam yang lebih tinggi dinegara berkembang (Uar and Brantley, 2011). Berdasarkan American Dental Association (ADA) No.1 logam campur amalgam terdiri dari perak dan timah sebagai bahan utama serta campuran seperti tembaga dan seng. Selain itu serbuk campuran logam amalgam akan di campurkan dengan Hg atau merkuri. hal ini dilakukan agar memperoleh amalgam yang lebih bersifat plastis dan mudah dimanipulasi ketika di aplikasikan kedalam kavitas gigi. Namun, penggunaan Hg dalam restorasi amalgam sering kali dikhawatirkan dapat menimbulkan efek-efek yang merugikan bagi kesehatan. Baik kesehatan dalam rongga mulut maupun kesehatan secara sistemik. Sehingga penggunaan amalgam sebagai bahan restorasi mulai banyak ditinggalkan dan beralih menggunakan bahan restorasi lain seperti SIK, resin komposit tanpa melihat sifat yang unggul dari amalgam. Amalgam memiliki keunggulan-keunggulan yang tidak dimiliki oleh bahan tumpatan lain. Seperti kekuatan terhadap tekanan mastikasi yang tinggi. Mudah untuk diaplikasikan kedalam kavitas, perubahan dimensi yang minimal, ketahan terhadap aus dan lain-lain. Maka dari itu dengan melihat keunggulan-keunggulan yang ada dalam amalgam diharapkan akan menjadi pertimbangan untuk tetap menggunakan amalgam sebagai bahan restorasi gigi. Makalah ini disusun untuk memenuhi tugas Ilmu Konservasi Gigi II dan untuk menjelaskan mengenai amalgam dan keunggulan-keunggulan amalgam sebagai bahan restorasi gigi, serta hubungan antara penggunaan amalgam sebagai bahan restorasi dengan kesehatan rongga mulut maupun kesehatan secara sistemik.

I.2 Perumusan Masalah 1. Apakah keunggulan amalgam sebagai bahan restorasi gigi?

2. Apakah penggunaan amalgam berbahaya bagi kesehatan rongga mulut ataupun kesehatan secara sistemik? 3. Bagaimana cara memilnimalisir efek merugikan yang ditimbulkan akibat penggunaan amalgam sebagai bahan restorasi ?

BAB II

II.1 AMALGAM Komposisi amalgam Amalgam adalah salah satu bahan restorasi gigi yang sering digunakan. Lebih dari 150 tahun amalgam digunakan sebagai bahan restorasi karena sifatnya yang sangat kuat dan tahan lama

didalam rongga mulut (solanki, 2012). Menurut American Dental Association (ADA) no.1 mengharuskan agar logam campur amalgam mempunyai bahan utama perak dan timah dan unsur-unsur lain seperti tembaga, seng, merkuri, emas dengan konsentrasi yang kurang dari besar konsentrasi timah dan perak. Penambahan material tersebut kedalam bahan campur amalgam bertujuan untuk meningkatkan sifat fisik dan mekanik dari restorasi amalgam (Uar and Brantley, 2011). Konsentrasi perak dalam logam campur amalgam adalah 40%-70% dan timah 12%-30%, tembaga kurang dari 12%-24%, paladium 0,5%, indium 1% dan seng sampai dengan 1% (bharti et al, 2010). Kandungan logam tersebut memiliki fungsi tersendiri, kandungan perak dalam logam campur amalgam berfungsi untuk menigkatkan kekuatan amalgam, menurunkan creep, dan memperbesar reaktivitas logam campur dengan merkuri. kandungan timah berperan dalam meningkatkan reaktivitas dan korosi, namun dapat menurunkan kekuatan dan kekerasan. selain itu, pula kandungan tembaga dalam logam campur amalgam berfungsi untuk menaikan kekuatan, ekpansi dan kekerasan serta dapat menurunkan creep. zink berfungsi untuk meningkatkan plastisitas, kekuatan serta mampu menurunkan creep. Merkuri berfungsi untuk memberikan kelembapan terhadap logam campur amalgam (solanki, 2012). Beberapa peneliti berpendapat bahwa indium yang terkandung berfungsi untuk pengurangan creep dan meningkatkan kekuatan terhadap tekanan mastikasi, sedangkan kandungan paladium berperan dalam proses pencegahan korosi (bharti et al, 2010). Untuk mendapatkan amalgam, merkuri dicampur dengan bubuk dari logam campur amalgam dengan prosedur pencapuran yang disebut triturasi. Produk dari triturasi ini adalah merupakan suatu masa plastis. Selama proses triturasi, merkuri akan melarutkan partikel logam campur untuk membentuk fase yang baru. Fase baru yang terbentuk cenderung memiliki titik cair diatas temperatur normal di dalam rongga mulut. Cara manipulasi logam campur amalgam dengan merkuri sangat mempengaruhi sifat fisik dan kimiawi dari amalgam. Hal ini merupakan kunci dari keberhasilan dalam melakukan restorasi. Faktor faktor yang mempengaruhi kulitas dari restorasi amalgam adalah : a. b. c. d. e. f. pemilihan logam campur rasio merkuri dan logam campur prosedur triturasi teknik kondensasi karakteristik anatomi dari gigi yang dilakukan restorasi hasil akhir

(anusavice, 2003) secara umum, berdasarkan kandungan tembaganya, amalgam dibagi menjadi 2 yaitu: 1. amalgam dengan kandungan tembaga yang rendah

amalgam dengan kandungan tembaga yang rendah disebut juga dengan amalgam konvensional atau amalgam tradisional, komposisi dari amalgam konvensional ini terdiri dari 65% perak, 25% timah, kurang dari 6% tembaga dan 1% zinc. 2. amalgam dengan kandungan tembaga yang tinggi

amalgam dengan kandungan tembaga yang tinggi cenderung memiliki sifat yang lebih baik jika dibadingkan dengan amalgam dengan kandungan tembaga yang rendah. Pada amalgam dengan kandungan tembaga yang tinggi memiliki keunggulah untuk mengurangi kelemahan yang dapat terjadi selama proses phase selain itu pada amalgam ini terlihat adanya peningkatan kekuatan, korosi dan ketahanan terhadap kerusakan pada daerah tepi (gladwin and bagby, 2004). Selain berdasarkan jumlah tembaganya, amalgampun dapat diklasifikasikan berdasarkan isi, berdasarkan keberadaan zinc, berdasarkan banyaknya jenis logam, berdasarkan bentuk partikel serta berdasarkan pengembangan alloy (solanki, 2012). Sifat dan karakteristik amalgam Idealnya, amalgam harus dapat mengeras tanpa mengalami perubahan dimensi dan tetap stabil. Akan tetapi perubahan dimensional amalgam dapat terjadi seperti memuai atau menyusut, hal ini tergantung dari bagaimana cara memanipulasinya. Adanya penyusutan pada amalgam dalam rongga mulut, dapat memicu terjadinya kebocoran mikro yang sering menjadi faktor utama terbentuknya karies sekunder. Sedangkan ekpansi atau pemuaian yang berlebihan dapat menyebabkan terjadinya penekanan pada daerah pulpa. Spesifikasi ADA no.1 menerangkan bahwa amalgam dapat berkontraksi atau berekpansi sekitar 20 Kontraksi amalgam terjadi sewaktu partikelpartikel larut dan terbentuk fase . Perhitungan menunjukan bahwa terjadi perubahan volume perak sebelum memasuki fasedan setelahnya. Perubahan dimensi yang terjadi sangat dipengaruhi oleh cara triturasi dan rasio yang digunakan. Logam campur amalgam yang lebih rendah dari merkuri cenderung akan menyebbkan kontraksi, selain itu, tekanan pada saat kondensasi yang berlebihan dapat menimbulkan kontraksi. hal ini terjadi karena dengan adanya tekanan yang tinggi pada saat kondensasi akan cenderung memeras merkuri. Selain itupula waktu triturasi yang lebih lama dan ukuran partikel logam campur yang lebih kecil dapan memperbesar kemungkinan terjadinya kontraksi. Sementara ekspansi terjadi karena rasio merkuri lebih besar dari rasio logam campur amalgam yang digunakan. selain itu ukuran partikel logam campur yang cenderung besar dapat pula meningkatkan kemungkinan terjadinya ekspansi. Amalgam memiliki kelemahan dalam melawan tekanan mastikasi yang cukup kuat. Kelemahan ini dapat menyebabkan kegagalan dalam restorasi. Kekuatan dari amalgam biasanya terjadi karena manipulasi yang tidak baik, seperti triturasi yang kurang benar ataupun kandungan merkuri yang cukup agar terjadi proses amalgamasi yang sempurna dan mengahasilkan kekuatan yang cukup. Kelebihan merkuri dapat menurunkan kekuatan dari amalgam sedangkan kekurangan kandungan merkuri dapat menyebabkan adanya logam campur yang kering sehingga akhirnya membentuk suatu permukaan yang kasar dan dapat mempercepat terjadinya korosi. Selain itu juga, kekuatan dari amalgam di pengaruhi oleh efek kondensasi dan efek porositas. Kelemahan dalam melawan tekanan mastikasi ini, sering menjadikan restorasi mudah pecah yang dapat menyebabkan kebocoran dan karies sekunder (annusavice, 2003). Amalgam memiliki tekanan kompresi yang tinggi ,namun memiliki kelemahan dalam beradaptasi terhadap gaya geser dan tarik. Amalgam seringkali digunakan untuk restorasi kavitas kelas I, II, V dan VI (galdwin and bagby, 2004). Creep adalah salah satu sifat amalgam yang berhubungan dengan tingkat kerusakan pada daerah tepi restorasi. Creep pada amalgam yang memiliki kandungan tembaga yang rendah

cenderung lebih tinggi jika di bandingkan dengan amalgam dengan kandungan tembaga yang tinggi. Creep pada amalgam cenderung lebih lemah. Sifat dan karaketeristik amalgam tergantung dari komponen penyusunnya, ukuran besar partikel dan manipulasi dari amalgam itu sendiri. Sifat-sifat yang menjadi kelemahan amalgam dapat di minimalisir dengan cara melakukan dan memperhatikan secara seksama bagaimana cara memanipulasi amalgam yang baik dan benar (anusavice, 2003). Durabilitas pada amalgam dikenal sangat baik, amalgam dengan kandungan tembaga yang tinggi cenderung memiliki durabilitas lebih panjang jika dibandingkan dengan amalgam dengan kandungan tembaga yang sedikit. Menurut survei yang telah dilakukan, durabilitas dari 50% amalgam dalam rongga mulut adalah sekitar 11,5 tahun. Durabilitas dari restorasi amalgam tidak dipengaruhi oleh luas daerah yang dilakukan restorasi (bharti et al, 20120). Kegagalan restorasi amalgam yang sering ditemui biasanya adalah adanya fraktur secara keseluruhan yang meliputi fraktur gigi dan juga fraktur restorasi amalgam (4,6%), fraktur gigi (1,9%), fraktur pada daerah tepi (1,3%), dan sekitar 0,8% penyebab lain yang dapat membuat kegagalan restorasi amalgam. Survei lainnya menggambarkan bahwa Berdasarkan penelitian secara klinis, jangka hidup untuk tumpatan sederhana amalgam pada kelas I adalah 15-18 tahun. Kelas II amalgam sekitar 12 sampai 15 tahun. Jenis makanan yang dikonsumsi oleh pasien, serta tingkat kebersihan mulut pasien sangat memiliki peran yang penting dan dapat mempengaruhi durabilitas dari bahan restorasi yang digunakan (galdwin and bagby, 2004). Amalgam dapat terkorosi secara galvanik, hal ini dapat terjadi jika terdapat dua macam bahan tumpatan yang berbasis metal dalam rongga mulut dalam waktu yang bersamaan. Permukaan amalgam yang mengalami korosi akan memicu kerusakan daerah tepi dan fraktur (Galdwin and Bagby, 2004).

Merkuri dalam amalgam untuk restorasi gigi Air raksa atau merkuri sangat penting dalam sifat fisik restorasi amalgam. Analisis dari restorasi secara klinis menunjukan adanya variasi yang besar dalam kandungan air raksa, tipikal, konsentrasi air raksa yang lebih tinggi adalah pada bagian tepi restorasi. Kandungan air raksa atau merkuri pada bagian tepi memiliki nilai 2-3% lebih tinggi daripada badan tambalan. Kandungan merkuri yang besar pada bagian tepi sangatlah penting Karena pada daerah tepi sangat rentan terhadap korosi, patah dan terjadinya karies sekunder. Kandungan merkuri yang terlalu tinggi dari suatu retorasi amalgam, akan dapat menurunkan kekuatannya. Semakin tinggi kandungan merkuri , akan menunjukan nilai kegagalan restorasi yang juga semakin tinggi. Oleh karena itu, sangatlah penting memperhatikan rasio antara logam campur amalgam dan merkuri yang digunakan pada saat akan melalukan restorasi kavitas (annusavice, 2003). Namun, pada akhir-kahir ini, keberadaan merkuri dalam campuran restorasi amalgam sangat dicemaskan dapat memicu penyakit-penyakit yang terjadi dalam rongga mulut ataupun penyakit-penyakit yang bersifat sistemik.

Toksisitas Merkuri Dalam Restorasi Amalgam kandungan merkuri dalam bahan restorasi amalgam dalam beberapa peristiwa memang dapat menyebabkan terjadinya reaksi hipersensitivitas atau alergi. Tetapi peristiwa alergi yang

terjadi pada pasien yang menggunakan restorasi amalgam tidaklah signifikan, karena tidak setiap pasien yang melakukan treatment menggunakan amalgam mengalami alergi. Beberapa penelitian menerangkan bahwa penggunaan restorasi amalgam dapat pula menyebabkan terjadinya gangguan kesehatan secara sistemik seperti kerusakan pada ginjal, alergi atau hipersensitivitas atau gangguan terhadap neurobehavior. Namun, apabila penggunaan alamgam dilakukan secara benar, tidak akan terjadi masalah terhadap biokombatibilitas dari restorasi amalgam (Craig, 1993). Seseorang dapat terpapar merkuri dari diet makanan, minuman, udara, dan restorasi amalgam. Merkuri yang terlepas dari bahan restorasi amalgam biasanya terjadi akibat adanya penguapan merkuri. Uap merkuri pada manusia dapat ditemukan pada hembusan nafas, pada rongga mulut dengan keadaan mulut terbuka atau teertutupmelalu kateter yang dipasang ditrakea melalu bronkoskop. Data dari penelitian menjelaskan bahwa merkuri secara terus menerus terlepas dalam rongga mulut dari bahan restorasi amalgam. Tingkat pelepasan merkuri pada seseorang dipengaruhi oleh banyak factor yaitu area restorasi, usia, diet, komposisi amalgam, dan kuantitas permukaan yang mengalami oksidasi. Uap merkuri dapat terlarut pada udara intraoral ataupun oleh saliva, kemudian dapat penetrasi ke organisme melalui banyak cara (Uar and Brantley, 2011). World Health Organization (WHO) menjelaskan bahwa ditemukan kadar merkuri dalam urin yang lebih tinggi yaitu sekitar 5 sampai 20 pada orang yang mengkonsumsi seafood dengan frekuensi seminggu sekali jika dibandingkan dengan kadar merkuri akibat pajanan restorasi amalgam yaitu sekitar 1 atau sekitar 1 mg/ (Craig, 1993). WHO merekomendasikan nilai batas paparan merkuri jangka panjang untuk para pekerja atau operator adalah sebesar 25 selain itu WHO merekomendasikan paparan yang merkuri untuk wanita dalam masa subur harus lebih rendah dari nilai standar yaitu sekitar 10 (bindslev, 1991). Penguapan merkuri dari bahan restorasi amalgam lebih kecil jika dibandingkan dengan pengkonsumsian berbagai jenis ikan. Peningkatan kadar amalgam dalam urin dan darah dapat dipengaruhi oleh berbagai factor, tidak hanya dipengaruhi oleh merkuri yang berasal dari bahan restorasi amalgam. Secara keseluruhan merkuri yang berasal dari amalgam hanya memberikan sedikit pengaruh terhadap total kadar merkuri dalam tubuh . secara epidemiologi, kadar merkuri dalam urin dan darah berkolerasi dengan jumlah paparan yang berasal dari lingkungan dan diet (Craig, 1993).

Penelitian Mengenai Merkuri Dalam Bahan Restorasi Amalgam Berdasarkan artikel dan data yang telah di review dalam jurnal Biocompatibility of Dental Amalgam menginformasikan bahwa merkuri yang terlepas dari restorasi amalgam dalam rongga mulut tidak berkontribusi terhadap penyakit sistemik atau efek toksik sistemik. Jones (1999) melaporkan bahwa tidak ada bukti kesimpulan dalam literatur ilmiah yang menerangkan hubungan antara penyebab gangguan neurologi ireversibel atau disfungsi renal dengan penguapan merkuri dari restorasi amalgam. Polusi merkuri dari kedokteran gigi tidak sesignifikan dibandingkan dengan yang berasal dari penggunaan pada industri dan sumber alam. Kemudian, reaksi alergi akibat merkuri dalam bahan restorasi amalgam dapat terjadi, tetapi dengan frekuensi yang sangat jarang. Reaksi alergi terhadap merkuri terjadi pada pasien dengan restorasi amalgam, seperti dermatitis, gingivitis, stomatitits, dan reaksi kutaneus. Reaksi alergi terhadap restorasi amalagam biasanya

hilang dalam beberapa hari atau setelah pelepasan restorasi amalgam tersebut. Berdasarkan data ilmiah yang menerangkan bahwa adanya efek-efek tertentu terhadap kesehatan, tidak dapat dijadikan sebagai acuan untuk pemberhentian penggunaan amalgam atau penggantiannya dengan restorasi lain. Terdapat kasus-kasus dimana amalgam adalah satu-satunya pilihan tanpa alternatif lain (Uar and Brantley, 2011). Reaksi alergi terhadap merkuri yang terkandung dalam restorasi amalgam jarang terjadi, walaupun ada kasus yang melaporkan alergi kontak dermatitis, gingivitis, stomatitis dan terjadi sedikit reaksi kutaneus. Respon ini biasanya menghilang jika amlgam di hilangkan. Efek lokal atau sistemik lain dari merkuri yang terkandung dalam restorasi amalgam belum dapat dibuktikan. Tidak ada studi ilmiah yang pasti bahwa restorasi amalgam memberikan suatu efek yang buruk. Selain itu, Laporan mengenai insidensi multiple sclerosis tidak dapat dihubungkan secara pasti bahwa amalgam sebagai penyebabnya. Tidak ada bukti secara ilmiah hubungan antara hilangnya insidensi multiple sclerosis dengan menghilangkan restorasi amalgam didalam rongga mulut (Craig, 1993). Menurut penelitian yang dilakukan Bharti et all pada tahun 2010, dalam jurnalnya yang berjudul dental amalgam : An Update menerangkan bahwa insidensi alergi dari merkuri jarang terjadi dan hubungan kandungan merkuri dalam restorasi amalgam dengan penyakit multiple sclerosis dan penyakit alzheimer belum dapat dibuktikan secara signifikan. Walaupun mungkin ada beberapa hubungan diantara restorasi amalgam dengan lesi oral lichenoid. Manifestasi oral akibat keracunan merkuri seperti terjadinya gingivitis parah, gusi berdarah, ulserasi, oral mukosa, pembengkakan glandula saliva, hiposalivasi atau hipersalivasi yang telah diteliti menunjukan insidensi dari kasus tersebut sangatlah jarang. Sekelompok peneliti dari berbagai asal didunia telah meneliti tentang keamanan amalgam, dan tidak ada bukti bahwa sejumlah kecil merkuri yang keluar dari bahan tumpat amalgam berkontribusi dalam penyakit maupun efek toksik sistemik. Sehingga tidak ada alasan untuk menhentikan penggunaan amalgam sebagai bahan tumpatan atau merekomendasikan untuk mengganti tumpatan amalgam yang ada dengan bahan restorsi yang lain. Apalagi tidak ditemukannya hubungan antara amalgam dengan berbagai macam sklerosis, penyakit Alzheimer, myalgic encephalitis maupun migrain. Informasi lainnya adalah mengenai efek merkuri di bahan tumpat amalgam pada ibu hamil. Studi menunjukan tidak ada hubungan restorasi amalgam dengan kadar merkuri pada darah ibu hamil, cairan amniotic, susu, maupun darah bayi baru lahir. Meskipun tidak diragukan lagi bahwa kadar merkuri yang tinggi akan berbahaya dan dokter gigi harus bisa menanganinya dengan benar sehingga lingkungan tidak terkontaminasi baik oleh merkuri maupun amalgam sisa. Selain itu, pentingnya peran amalgam dalam polusi merkuri terhadap lingkungan juga perlu di perhatikan. Report pada tahun 1992 oleh United States Enviromental Protection Agency menunjukkan bahwa pada tahun 1989 sampah baterai yang dibuang menyumbang sekitar 86% dari limbah merkuri, sementara bahan tumpat amalgam hanya 0.56%. Jumlah ini sangat kecil bila dibandingkan dengan sumber polusi merkuri yang lain dan angka tersebut sudah turun sekitar 75% dalam 20 tahun terakhir, karena kesadaran dan respon dari profesi dokter gigi terhadap zat berbahaya (kidd and smith, 2003).

Keamanan amalgam untuk perawatan restorasi telah direview berulang kali oleh beberapa kelompok peneliti berbeda di Amerika Serikat. US Public Health Service (USPHS) mempublikasi laporan ilmiah secara luas mengenai keamanan amalgam pada tahun 1993, dan kesimpulan dari laporan ini disahkan pada tahun 1995 dan 1997. USPHS menganalisis 175 studi peer-review dan melaporkan bahwa data dalam studi tersebut tidak menjamin sebuah kesimpulan bahwa merkuri yang lepas dari restorasi amalgam dapat menyebabkan masalah neurologis, renal, dan perkembangan. Di sisi lain, studi-studi sebelumnya telah mencatat bahwa restorasi amalgam dapat menyebabkan reaksi aleri atau hipersensitivitas walaupun jarang. Bahkan jika kebanyakan peneliti setuju bahwa data yang tersedia tidak menerangkan bahwa limbah kesehatan yang disebabkan oleh restorasi amalgam. terdapat beberapa negara yang sedikit atau membatasi penggunaan amalgam. Health Canada (1996) telah merekomendasi bahwa penggunaan amalgam dihindari untuk individu yang hipersensitivitas, orang dengan gangguan fungsi renal, anak-anak, dan wanita hamil. German ministry of health (1997) dan Commission of the European Union (2008) juga telah menyatakan bahwa restorasi amalgam tidak seharusnya ditempatkan untuk kelompok yang hipersensitivitas, memiliki gangguan fungsional, atau yang termasuk kategori khusus (Uar and Brantley, 2011). Council of Scientific Affairs dari American Dental Association (ADA) menyimpulkan pada tahun 1998 bahwa amalgam selanjutnya menjadi material restorasi yang aman dan efektif dalam pandangan informasi ilmiah yang tersedia pada waktu itu, dan ADA mengesahkan pernyataan ini pada tahun 2002, 2003, dan 2009. ADA menyatakan bahwa jika organisasi telah mengajukan bahwa amalgam memperlihatkan perawatan untuk kesehatan gigi pasien, mereka akan menyarankan anggota mereka menggunakan material ini untuk restorasi. ADA telah menyimpulkan bahwa amalgam menawarkan pilihan perawatan yang aman dan cost-effective. Baru-baru ini, Council of European Dentists (CED) mendeklarasi bahwa amalgam selanjutnya menjadi material yang paling tepat untuk banyak restorasi disebabkan oleh kemudahan penggunaan, ketahanan, dan harga yang efektif (Uar and Brantley, 2011).

Meminimalisir Efek Merkuri yang Terkandung Dalam Restorasi Amalgam Resiko merkuri dapat diminimalisir, apabila dilakukan langkah-langkah berikut: 1. Tempatkan merkuri pada tempat dengan segel rapat 2. Bersihkan segera semua komponen yang terkena merkuri. 3. Gunakan kapsul yang rapat selama proses amalgamasi 4. Gunakan teknik tanpa sentuh selama pengaplikasian amalgam 5. Simpan semua kepingan amalgam dalam air yang mengandung sodium thiosulfate 6. Bekerja pada ruangan dengan ventilasi yang baik 7. Hindari pemasangan karpet pada ruang perawatan karena proses dekontaminasi pada karpet sulit.

8. Kurangi penggunaan bahan yang memakai merkuri. 9. Hindari pemanasan pada merkuri dan amalgam. 10.Gunakan semprot dan suction air ketika grinding amalgam. 11.Gunakan prosedur amalgam konvensional, secara manual maupun mekanis. Jangan gunakan condenser amalgam ultrasonik. 12. Tentukan level paparan uap merkuri pada operator secara periodik. (Craig, 1993). Perkembangan Bahan Restorasi Amalgam Amalgam Bebas Merkuri Cara terbaik untuk menghindari pelepasan merkuri adalah dengan mengganti merkuri dalam restorasi amalgam dengan menggunakan Gallium. Gallium adalah suatu metal yang berwarna putih keperakan yang memiliki titik leleh sedikit diatas merkuri. Gallium memiliki penguapan yang lebih rendah jika dibandingkan dengan merkuri. Bahan campurnan restorasi hampir mirip dengan amalgam konvesional yang di triturasi dengan cairan gallium. Dimana titik leleh akan menurun dengan melakukan penambahan indium dan timah. Dilihat dari sifak mekanis bahwa ekspansi selam asetting, creep dan kekuatan kompresinya setara atau dibawah dengan amalgam yang menggunakan cairan merkuri. Kondensasi sangat sulit dan porositas akan cenderung meningkat, selain itu pada amalgam yang menggunakan gallium sebagai cairannya, cenderung memiliki adaptasi yang rendah pada daerah tepi restorasi. Selain itu kecenderungan terjadinya korosi akan lebih besar jika dibandingkan dengan amalgam yang mengandung merkuri. Secara klinis ditemukan adanya tarnish, fraktur pada komponen daerah yang keras, serta sensitivitas pasca opertatif 2 kali lebih tinggi dari amalgam yang mengandung merkuri. Dapat disimpulkan bahwa penggunaan Ga-alloy secara klinis memiliki kemampuan mekanis yang lebih rendah jika dibandingkan dengan amalgam yang menggukan merkuri sebagai komponen cairannya (Schmalz and Arenholt, 2009). Prediksi bahwa amalgam tidak akan bertahan sampai akhir abad ke-20 adalah salah. Penampilannya yang kurang baik, ketidakmampuannya untuk berikatan dengan gigi, dan pendapat tentang merkuri dan keburukan materialnya tidak membuat amalgam ditinggalkan karena harganya yang murah dan kemampuannya bertahan lama. Karena perkembangan dari material dan teknik lain, penggunaan amalgam sepertinya akan menghilang dari peredaran. Tetapi, amalgam berlanjut menjadi bahan terbaik di dalam armamentarium restorative karena ketahanan dan teknik insensitivitasnya. Amalgam mungkin akan menghilang, tetapi kehilangannya akan digantikan oleh bahan yang lebih baik, penampilannya lebih bagus dan lebih memperhatikan masalah kesehatan (Bharti et al, 2010).

Keunggulan Menggunakan Amalgam Keunggulan-keunggulan yang dimiliki amalgam sebagai bahan restorasi gigi adalah :

1. memiliki surabilitas yang baik, Menurut survey yang telah dilakukan,durabilitas dari 50% amalgam dalam rongga mulut adalah sekitar 11,5 tahun. Durabilitas dari restorasi amalgam tidak dipengaruhi oleh luas daerah yang dilakukan. Direstorasi (bharti et all,20120). Survey lainnya menggambarkan bahwa Berdasarkan penelitian secara klinis, jangka hidup untuk tumpatan sederhana amalgam pada kelas I adalah 15-18 tahun. Kelas II amalgam sekitar 12 sampai 15 tahun. Hal yang penting untuk diingat adalah pasien memiliki pertimbangan tersendiri untuk bahan tumpatanyang memiliki durabilitas yang panjang. Jenis makanan yang dikonsumsi oleh pasien, serta tingkat kebersihan mulut pasien sangat memiliki peran yang penting dan dapat mempengaruhi durabilitas dari bahan restorasi yang digunakan (galdwin and bagby, 2004). 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Tekniknya tidak menimbulkan sensitif Dapat diaplikasi pada berbagai kasus Formulasi terbaru memiliki resistensi yang panjang terhadap korosi Mudah dimanipulasi Waktu pengerjaan lebih pendek dibanding material lain Sering dapat reparasi Murah Manipulasi mudah

10. Pengerjaan pada pasien hanya memerlukan satu kali waktu pertemuan 11. Kekuatan kompresi baik (Solanki et al, 2012) Karena kekerasan dan resistensi pemakaian, amalgam adalah bahan tumpatan yang tahan lama dengan harga yang relatif murah. Saat pencampuran, amalgam memiliki kemampuan untuk memperkuat tepi pemakaian saat penggunaanya. Pada saat tepinya terkorosi, gigi/restorasi yang dihadapannya akan mengisi dengan bahan korosinya sehingga kebocoran mikronya akan berkurang. Sering kali tepi dari tumpatan amalgam mungkin terlihat pecah tapi sebenarnya kavitas terisi dengan baik dibawah permukaannya. Penelitian secara klinis menunjukkan integritas marginal dari amalgam faktor prediksiyang buruk dari karies reccurent.Amalgam merupakan bahan restorasi permanen yang tekniknya tidak paling sensitif pada praktik dokter gigi. Pada saat proses pencampuran, hanya amalgam yang mungkin dapat dikerjakan dengan baik meskipun ditempat yang lembab maupun lingkungan yang terkontaminasi. Jangka hidup bahan restorasi amalgam, seperti pada bahan tumpatan permanen lainnya secara tidak langsung juga berkaitan dengan besarnya daerah yang di restorasi. Seiring dengan bertambahnya daerah yang direstorasi, tekanan pada bahan restorasi juga meningkat, dan jangka hidupnya berkurang. Berdasarkan penelitian secara klinis, jangka hidup untuk tumpatan sederhana amalgam pada kelas I adalah 15-18 tahun. Kelas II amalgam sekitar 12 sampai 15 tahun. Hal yang penting untuk diingat adalah pasien memiliki pertimbangan tersendiri untuk bahan tumpatan dengan jangka hidup yang lama. Makanan serta kebersihan mulut pasien sangat

penting dan dapat berontribusi dalam lamanya jangka hidup bahan restorasi yang mereka gunakan (Galdwin and Bagby, 2004).

BAB III KESIMPULAN Dari apa yang telah dipaparkan diatas, dapat disimpulkan bahwa : 1. Amalgam merupakan salah satu bahan restorasi gigi yang sering digunakan

Yang terdiri dari alloy perak dan cairan merkuri. 2. Kandungan merkuri dalam amalgam dapat bersifat toksik apabila rasio dan cara manipulasi merkuri yang digunakan tidak tepat. Insidensi gangguan kesehatan akibat merkuri dalam restorasi amalgam sangatlah kecil. 3. Berdasarkan penilitian bahwa sampai saat ini amalgam masih layak digunakan sebagai bahan restorasi gigi.

BAB IV Daftar Pustaka Annusavice, Kenneth J. 2003. Buku Ajar Ilmu Biomaterial Kedokteran Gigi. Jakarta: EGC. Bindslev, Preben Hrsted, et al. 1991. Dental Amalgam A Health Hazard?. Jakarta: EGC. Bharti, Ramesh, et al. 2010. Dental Amalgam: An Update. Jounal Conservation Dental. 2010 octdec;13(4):204-208. Craig, Robert G. 1993. Restorative Dental Materials. Mosby-year Book, Inc. Gladwin, M.;Bagby, M. 2004. Clinical Aspect of Dental Materials, Theory, Practice, and Cases; 2nd edition. Maryland : Lippincott Williams & Wilkins. Kidd, E.A.M, Smith, B.G.N. 2003. Pickards Manual of Operative Dentistry : Eighth edition. Oxford : Oxford University Press. Schmalz, Gottfried and Bindslev, Dorthe Arenholt. 2009. Biocompatibility of Dental Material. Springer-Verlag Berlin Heidelberg. Solanki, Gaurav.2012. Amalgam Restorasi An Overview. International Journal of Biomedical Research. Vol. 2012. Pages 08-14. Uar, Yurdanur and William A. Brantley. 2011. Biocompatibility of Dental Amalgams. International Journal of Dentistry. Vol. 2011. Pages: 1-7.

Manipulasi
Glass Ionomer Cement

Prosedur pengadukannya bubuk dicampurkan ke dalam cairan dan diaduk dengancepat selama 30-60 detik tergantung produk dan konsistensi adonan yang didapat. sepertisemua semen lain, sifat semen ionomer kaca tipe I sangat dipengaruhi oleh faktor manipulasi. rasio bubuk yang dianjurkan tergantung merknya, tetapi umumnya berkisar antara 1,25-1,5 gram bubuk per 1 ml cairan.Retensi tuangan dapat diperbaiki jika permukaan bagian dalamnya dibersihkan,sepertiyang dijelaskan untuk semen polikarboksilat.penyemenan harus dilakukan sebelum semenkehilangan kilapnya.seperti seng fosfat ,ionomer kaca menjadi rapuh(mudah patah)begitumengeras.setelah mengeras ,kelebihan semen dapat dibuang dengan cara mencungkil ataumematahkan semen menjauh dari tepi restorasi. Kelebihan semen perlu dijaga agar tidak melekat ke permukaan gigi atau protesa.semen ini sangat peka terhadap kontaminasi air selama pengerasan.karena itu tepi restorasi harus dilapisi untuk melindungi semen darikontak yang terlalu dini dengan cairan.Dalam manipulasi GIC, hal lain yang perlu diperhatikan (Anusavice, 2004) adalah perbandingan powder/liquid , biasanya berkisar 1,3-1,35 :1, pencampuran harus cepat, gigiseabaiknya diisolasi dahulu agar tidak lembab, untuk proteksi pulpa sebaiknya menggunakan calcium hydroxide bila ketebalan dentin <0,5 mm, kemudian varnish digunakan untuk melindungi semen dari keadaan yang lembab setelah semen selesai diaplikasikan.. Setting time dapat diperpanjang dengan cara menggunakan cold glass slab pada saatmencampur bubuk dan cairan. Akan tetapi hal ini akan menyebabkan compressive strengthdari GIC menurun. .(Van Noort, 2007)Mekanisme perekatan antara GIC dengan dentin atau enamel melibatkan ion polyacrylatedari GIC dengan struktur apatit pengganti kalsium dan ion phosphat sehingga menghasilkanintermediate layer dari polyacrylate, ion phosphat dan kalsium atau dapat langsung melekat pada kalsium dari struktur apatit gigi. (Van Noort, 2007) Kekuatan perlekatan GIC pada dentin atau enamel berkisar antara 1 hingga 3 MPa.Hal tersebut menunjukkan bahwa kekuatan perlekatan GIC kurang baik jika dibandingkandengan semen
z

inc polyacrylate yang mungkin disebabkan oleh sensitivitas GIC terhadapkelembaban selama setting . Oleh karena itu, diberikan acidic cleaning agent

dan larutanFeCl3 untuk meningkatkan perlekatan pada dentin.. (Craig, 1992) GIC mengalami ekspansi jika dalam keadaan yang basah (lembab), dan akan mengkerut
dalam keadaan yang terlalukering. GIC mengalami perubahan dimensi jika berada pada lingkunagn dengan kelembabanrelatif sebesar 80%. (Chartlon) Glass ionomer cement dapat menempel dengan baik padaenamel, stainless steel, tin oxide plated platinum dan gold alloy.DAPUSAnusavice, Kenneth J. 2004.
P

hillips : Buku Ajar Ilmu Bahan Kedokteran Gigi . Edisi10. Indonesia: Jakarta. EGC.Chartlon, David. Glass Inomer Cements . Available from airforcemedicine.afms.mil.Accesced May 7
th

2009. 2.3 Kegagalan Restorasi 2.3.1 Faktor - Faktor Penyebab Kegagalan Restorasi 1. Kesalahan pada waktu preparasi Adapun kesalahan yang terjadi pada waktu preparasi meliputi: 1.1 Pengambilan yang berlebihan Salah satu syarat preparasi kavitas adalah semua pit dan fisur yang terkena karies harus dimasukan ke dalam Outline Form. Tetapi ini bukan berarti Outline Form dapat dibuat selebar mungkin, karena pengambilan yang berlebihan akan melemahkan sisa jaringan dan akan melemahkan amalgamnya sendiri. Pelebaran ke arah buko-lingual kavitas proksimal box di daerah oklusal yang berlebihan akan mengakibatkan tidak baiknya dukungan bagi dinding proksimal dan akhirnya akan mengakibatkan kerusakan pada bagian marginal (marginal deterioration). 1.2 Letak dasar dinding proksimal Kesalahan kedua sewaktu preparasi adalah dalam meletakan dasar dari dinding proksimal. Letak dasar dinding proksimal yang ideal adalah pada daerah self cleansing atau sedikit di bawah gingiva bebas. 1.3 Isthmus

Lampshire (1955) menganjurkan pembuatan isthmus harus lebar agar diperoleh badan tumpatan yang cukup kuat pada titik lemah preparasi, sehingga akan mencegah terjadinya fraktur pada tumpatan. Law et al (1966) dan MC. Donald (1966) menjelaskan bahwa pembuatan isthmus harus sempit sedangkan badan tumpatan yang cukup kuat dapat diproleh dengan jalan mendalarnkan kavitas. Merle dan Raymond berpendapat bahwa fraktur pada amalgam biasanya terjadi di daerah istmus. Penyebab fraktur pada isthmus adalah trauma dari gigi antagonis dan pemakaian restorasi selama 24 jam. 1.4 Terbukanya pulpa Jarak antara tanduk pulpa dan permukaan enamel demikian dekatnya yaitu lebih kurang 2 mm. Oleh karena itu pergerakan sedikit saja dari pasien dapat me,nyebabkan terkenanya pulpa untuk ini dituntut keterampilan yang tinggi dari operator dan hendaknya dijalin kerjasama yang baik dengan pasien. Kegagalan membulatkan dinding axial juga dapat menyebabkan terbukanya pulpa. 2.3.2 Macam Kegagalan Dalam Restorasi 1. Kerusakan pada bagian tepi tumpatan Kerusakan pada tepi tumpatan disebabkan oleh tidak cukupnya dukungan terhadap enamel dan manipulasi bahan tumpatan serta pemilihannya yang tidak benar. Kerusakan di daerah tepi tumpatan ini baru dapat diketahui beberapa bulan bahkan beberapa tahun kemudian. Akan tetapi tidak jarang terlihat segera setelah matriks dilepaskan. Hal ini terjadi akibat kondensasi dan carving amalgam belum memadai sebelum rnatriks dilepas. Penyebab lainnya adalah karena pembulatan desain kavitas yang tidak tepat. idealnya, desain kavitas yang tidak tepat harus dimodifikasi.

Kerusakan yang ringan dapat diperbaiki dengan mengasah bagian yang rusak secara horizontal. Kerusakan parah timbul jika bagian tepi ikut terangkat bersamasama matriks atau ketika anak menggigit kuat-kuat sebelum amalgam cukup keras. Yang harus dilakukan adalah amalgam yang sudah ada dibuang dan digantikan dengan amalgam yang baru dengan menggunakan matriks baru. 2. Fraktur pada isthmus Fraktur pada isthmus dapat dihindari dengan membuat badan tumpatan yang cukup efektif di daerah axio-pulpal Line angle, Membuat alur pada axio-pulpal line angle akan menambah badan tumpatan sedangkan mengasah tonjol gigi antagonis akan mengurangi oklusi traumatik. Secara klinis fraktur pada isthmus dapat disebabkan tidak adanya retensi pada proksimal dan adanya tambalan yang menggantung. 3. Karies sekunder Masuknya saliva, bakteri, dan makanan setelah fraktur isthmus dapat memudahkan timbulnya karies sekunder. Pelebaran tepi kavitas interproksimal ke arch self cleansing yang tidak memadai dapat juga memudahkan ter adinya karies sekunder. Karies sekunder dapat juga terjadi di daerah garis sudut gingivo-labial dan gingivo-bukal dari proksimal box jika kondensasi amalgamnya tidak tepat. 4. Terkenanya tanduk pulpa Hal ini terjadi karena kedalaman dari dinding oklusal atau dinding axial melebihi batas lesi. Pengaruh terkenanya pulpa karena tidak hati-hati dan ini dapat dilihat dengan jelas pada waktu pasien datang untuk pemeriksaan kembali atau setelah adanya fistel dan terlihat ada resorbsi eksternal atau internal melalui rontgen foto. Terkenanya tanduk- pulpa biasanya ditanggulangi dengan direct pulp caping, pulpektomi atau harus dicabut.

5. Fraktur pada gigi

Ini dapat terjadi karena pembuatan Outline Form yang berlebihan sehingga sisa jaringan gigi menerima tensile stress yang berlebihan yang dihasilkan oleh gigi dan amalgam