Anda di halaman 1dari 32

BAB I PENDAHULUAN

Tendinitis dapat terjadi jika semua beban dari otot harus dialirkan melalui tendon cables. Jika tekanan terus berlangsung pada cables, maka akan terjadi iritasi dan sakit yang akhirnya menghasilkan tendinitis. Tendinitis umumnya terjadi pada pergelangan tangan, siku dan bahu. Gejala tendonitis umumnya terjadi titik lembut/empuk dan bengkak.

American Dental Association, 2004, dalam An Introduction to Ergonomics: Risk Factors, MSDs, Approaches and Interventions menjelaskan bahwa Tenosynovitis adalah inflamtasi pada tendon dan tendon shesth, dimana keduanya terkait dengan kejadian nyeri selama pergerakan fisik dimana tendon dalam keadaan tegang. Inflamtasi dapat terjadi pada tendon otot yang mengontrol pergerakan jari-jari, pergelangan tangan dan lengan atas. Tipe-tipe Tenosynovitis secara umum pada tangan dan pergelangan tangan meliputi otot ibu jari (jempol) dan jari telunjuk. Gejala terjadinya Tenosynovitis adalah bengkak dan nyeri.

Trigger finger (jari macet) merupakan suatu tipe tendinitis yang terjadi pada tendon-tendon yang berfungsi untuk fleksi jari-jari tangan. Sebenarnya tidak ada otot pada jari-jari itu sendiri. Kita menggerakkan jari-jari kita sebenarnya seperti mamakai remote kontrol, yaitu otot-otot lengan bawah terhubungkan dengan tulang pada jarijari oleh sesuatu yang halus, fleksibel, berbentuk benang yang dinamakan tendon. Otot-otot lengan bawah menarik tendon untuk memfleksikan sendi jari-jari tanga.

Trigger finger merupakan suatu keadaan dimana jari tangan terkunci dalam posisi tertekuk. Trigger finger yaitu saat kita dapat menekuk jari tetapi tidak dapat

meluruskannya kembali. Hal ini terjadi akibat adanya pengapuran pada tendon otot jari tangan yang menghambat pergerakan tangan pada saat diluruskan. Pada saat jari tangan tidak dapat diluruskan setelah menggenggam akan terasa nyeri pada pangkal jari.

Keadaan ini sering dialami oleh orang yang aktifitasnya banyak merefleksikan tangan, seperti mengepal dan menggenggam dengan kuat. Gerakan tangan menggenggam berulang-ulang menimbulkan gerakan pada otot-otot tangan (tendon flextor jari) dengan first annular pulley (sendi antara jari dan telapak tangan). Gesekan ini bisa mengakibatkan peradangan dan menimbulkan bengkak pada tendontendon jari tangan. Kondisi ini biasanya terjadi pada jari tengah, jari manis, dan kelingking.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


A. Anatomi Tangan 1. Tulang dan sendi a. Karpal Ke delapan ossa karpi yang membentuk carpus kerangka pergelangan tangan, teratur menjadi dua baris. Dari lateral ke medial, tiga tulang besar pada baris proksimal, ialah os scaphoideum yang berbentuk seperti biduk, os lunatum yang menyerupai bulan, os triquetrum yang menyerupai limas, os pisiforme yang kecil dan menyerupai kacang polong, terletak pada permulaan palmar os triquetrum. Pada baris distal, dari lateral ke medial, terdapat os trapezium, os travesium yang sedikit yang sedikit banyak menyerupai baji, os kapitatum, dan os hamatum yang menyerupai baji dengan sebuah taju seperti kait, yakni hamulus ossis hamati. Secara amat mencolok carpus dari sisi ke sisi berwujud cembung di sebelah dorsal dan cekung disebelah palmar.

b. Metakarpal & Phalanx Kelima ossa metakarpi yang membentuk metacarpus dan kerangka tangan sejati, menghubungkan karpus dengan phalanx jari-jari tangan. Masing-masing os metakarpus terdiri dari sebuah badan (tangkai) dan dua ujung. Ujung distal atau caput metacarpale bersendi dengan phalanx dan membentuk buku-buku jari pada tinju, ujung proksimal atatu basis metacarpalis bersendi dengan ossa carpi. Masing-masing jari tangan memiliki tiga phalanx, kecuali pollex (digitus primus I) yang hanya terdiri dari dua phalanx. Masing-masing phalanx terdiri dari sebuah basis phalangis di ujung proksimal, dan sebuah kaput phalangis di ujung distal.

Gambar 1. Anatomi tangan

2. Otot-otot tangan Otot tangan intrinsik digolongkan menjadi empat kelompok: 1. Otot thenar dan kompartemen thenar 2. Musculus adductor pollicis dalam kompartemen aduktor 3. Otot-otot hypothenar dalam kompartemen hypothenar 4. Otot-otot tangan pendek (musculi lumbricales dalam kompartemen tengah dan musculi interossei antara ossa metacarpi.

Otot-otot thenar(musculi abduktor pollicis brevis, musculi fleksor pollicis brevis, dan musculi opponens pollicics terutama berfungsi untuk mengadakan oposisi pollex (digitus primus). Gerak majemuk ini dimulai dengan ektensi, lalu dilanjutkan dengan abduksi, fleksi, endorotasi, dan biasanya aduksi. Kontraksi bantuan musculus adductor pollicics dan musculus flexor pollicis longus memperkuat tenaga jepit pollex (digitus primus I) pada oposisi terhadap ujung jari lainnya. Musculus adduktor pollicis yang terletak dalam, mempunyai dua kaput yang terpisah oleh arteri radialis pada tempat masuk arteri kedalam telapak tangan untuk membentuk arcus palmaris profundus. Perlekatan distal kaput musculus adductor pollicis adalah pada aspek medial basis phalangis proksimal. Dalam tendon insersi terdapat sebuah os sesamoidea. Otot-otot hipothenar (musculus abductor digiti minimus, musculus fleksor digiti minimi brevis, dan musculus opponens digiti minimi) membentuk tonjol hypothenar dan mengerakan digiti minimus (quintus V). Dalam kelompok otot-otot tangan pendek termasuk musculi lumbricales dan musculi interossei. Musculi lumbricales mempengaruhi keempat jari medial, musculi interossei empengaruhi kelima jari. Musculi interossei yang terdapat antara ossa metacarpi, teratur menjadi dua lapis, tiga otot di sebelah palmar dan empat otot disebelah dorsal. Musculus interossei dorsal mengadduksi jari-jari, dan musculuss interossei palmaris mengaduksinya. Jalan untuk mengingatnya dengan mudah adalan Dorsal ABduksi (DAB) dan Palmar ADuksi (PAD). Tendon otot-otot fleksor tangan ekstrinsik. Tendon musculus digitorum superficial (FDS) dan musculus fleksor digitorum profundus (FDP) diselubungi oleh vagina synovialis communis musculorum flexorum disebelah retinakulum flexorum. Tendon-tendon ini memasuki kompartemen tengah tangan dan lali

memancar ke distal untuk memasuki vagina synovialis tendinis digiturum mmanus masing-masing. Sarung sinovial ini memungkinkan tendon meluncur secara bebas satu terhadap yang lain sewaktu dilakukan gerak pada jari0jari. Di dekat basis phalangis proximal tendo FDS bercerai menjadi dua dan mencakup tendon FDP. Kedua pita tendon FDS melekat pada tepi-tepi phalanges mediae. Setelah melalui cagak antara pita-pita tendon FDS, tendon FDP melekat pada phalanx distal. Vagina fibrosa digiti manus adalah pembungkus yang kuat untuk tendon fleksor serta sarung in meluas dari caput ossis metacarpalis sampai basis phalangis distalis dan menghindari tendon fleksor tertarik menjauhi jari-jari. Vagina fibrosa digiti manus adalah pembungkus yang kuat unutk tendon fleksor serta sarung synovialnya. Vagina fibrosa digiti manus bersama tulang-tulang membentuk terowongan osteofibrotik yang didahului oleh tendo untuk mencapai jari-jari. Pada Vagina fibrosa digiti manus dapat dibedakan bagian yang tebal dan bagian yang tipis: bagian yang tebal membentuk ligamentum anulare dan ligamentum cruciatum. Tendo-tendo otot fleksor panjang dipendarahi oleh pembuluh darah kecil yang melintasi dalam lipa-lipat sinovial (vinculum, jamak vincula) dari periosteum phalanx. Tendo musculus flexor pollicis longus melintasi ke pollex disebelah dalam retinakulus flexorum dalam sarung sinovialnya sendiri. Pada kaput os metacarpale tendo ini melintasi antara dua os sesamoidea, satu tendo bersama musculus abductor pollis brevis, dan yang lain dalam tendo musculus adductor pollicis. Tendon merupakan jaringan fibrosa yang kuat, yang menghubungkan otot dengan tulang. Dimana tulang merupakan bagian tubuh yang menyokong atau memberi bentuk pada tubuh manusia. Sedangkan otot merupakan jaringan yang terdapat pada seluruh tubuh manusia yang berguna untuk pergerakan. Tulang dan otot tersebut dilekatkan oleh jaringan kuat yang bernama tendon.

Tendon sangatlah kuat tetapi tidak banyak stretch. Ketika mereka menjadi rusak, tendon bisa memakan waktu yang lama untuk sembuh. Tendinitis merupakan peradangan pada tendon. Peradangan tersebut bisa disebabkan oleh beberapa sebab,misalnya dikarenakan oleh regangan, olaraga yang berlebihan, luka, repitisi gerakan, gerakan yang tidak biasa dan tiba-tiba. Sebagian besar tendinitis terjadi pada usia pertengahan atau usia lanjut, karena tendon menjadi lebih peka terhadap cedera, elastisitasnya berkurang. Tendinitis juga terjadi pada usia muda karena olahraga yangberlebihan atau gerakan yang berulang-ulang. Selubung tendon juga dapat terkena penyakit sendi, seperti artritis reumatoid, skleroderma sistemik, gout, dan sindroma reiter. Pada dewasa muda yang menderita gonore (terutama wanita), bakteri gonokokus bisa menyebabkan tenosinovitis (tendinitisyang disertai dengan peradangan pada selubung pelindung di sekeliling tendon), biasanya pada tendon di bahu, pergelangan tangan, jari tangan, pingggul, pergelangan kaki, dan kaki. Ada beberapa penyakit yang menyebabkan tendinitis, diantaranya adalah rheumatoid artritis, gout, reiters syndrome, lupus, dan diabetes. Orang dengan penyakit gout ada kristal asam urat yang nampak pada pembungkus tendon yang menyebabkangesekan dan robekan.kadar kolesterol darah yang sangat tinggi juga dapat berhubungan dengan kondisi ini. Untuk lebih memahami trigger finger, penting untuk kita memahami anatomi yang terkait. Tendon adalah jaringan ikat yang menghubungkan otot ke tulang. Setiap otot memiliki dua tendon, yang masing-masing melekat pada tulang. Pertemuan tulang bersama dengan otot membentuk sendi. Ketika otot berkontraksi, tendon akan menarik tulang, sehingga terjadi gerakan sendi. Tendon pada jari-jari melewati ligamen, yang bertindak sebagai katrol. Sebagaimana kita ketahui trigger finger adalah suatu bentuk cedera akibat aktivitas

berlebihan yang berulang-ulang dengan gejala mulai dari tanpa rasa sakit dengan sesekali bunyi gemeretak / menyentak jari, untuk disfungsi parah dan rasa sakit dengan jari terus terkunci dalam posisi menekuk ke bawah ke telapak tangan.

B. Trigger Finger 1. Definisi Trigger finger merupakan suatu keadaan dimana jari tangan terkunci dalam posisi tertekuk. Trigger finger yaitu saat kita dapat menekuk jari tetapi tidak dapat meluruskannya kembali. Hal ini terjadi akibat adanya pengapuran pada tendon otot jari tangan yang menghambat pergerakan tangan pada saat diluruskan. Pada saat jari tangan tidak dapat diluruskan setelah menggenggam akan terasa nyeri pada pangkal jari. Tenosynovitis Stenosing, lebih dikenal sebagai Trigger Finger, adalah gangguan yang telah mendapat perhatian yang lebih besar dalam industri medis selama beberapa tahun terakhir. Seringkali dikategorikan sebagai penyakit di masa lalu, hubungannya dengan berlebihan dan cedera langsung telah menjadi lebih baik diakui, mengungkapkan hal itu hanya sebagai bentuk lain dari begitu banyak cedera regangan berulang seperti yang ada carpal tunnel syndrome, tenis dan siku pegolf. Keadaan ini sering dialami oleh orang yang aktifitasnya banyak merefleksikan tangan, seperti mengepal dan menggenggam dengan kuat. Gerakan tangan menggenggam berulang-ulang menimbulkan gerakan pada otot-otot tangan (tendon flextor jari) dengan first annular pulley (sendi antara jari dan telapak tangan). Gesekan ini bisa mengakibatkan peradangan dan menimbulkan bengkak pada tendon-tendon jari tangan. Kondisi ini biasanya terjadi pada jari tengah, jari manis, dan kelingking.

Trigger finger juga dikenal dengan nama jari yang macet. Dimana pasienbercerita tentang jarinya yang macet. Setelah mengepal jari-jari yang sehat dapatdiluruskan dengan mudah, tetapi jari yang macet itu tetap berada dalamkeadaan fleksi di sendi interphalangeal proksimal. Adakalanya dimacetnya, maka yang nyeri yang hebat dirasakan dengan terdengarnya klek pada saat jari yang macet diluruskan secara pasif

Gambar 2. Trigger finger

2. Etiologi Kejadian trigger finger kongenital umumnya disebabkan oleh adanya nodul pada tendon fleksorpolisis longus. Sementara pada orang dewasa, beberapa kasus yang terjadi mungkin berhubungandengan trauma berulang. Lebih dari satu penyebab potensial telah dijelaskan, tetapi etiologi tetapidiopatik, artinya penyebabnya tidak diketahui. Keadaan ini sering disebut dengan tenosinovitis stenosing (stenosans tenovaginitis khusus pada jari), tapi hal ini mungkin keliru, karena radang bukan fitur dominan pada keadaan ini.

Penyebab pasti dari trigger finger belum diketahui dan belum pasti (idiopatic). Dimungkinkan akibat perubahan morfologi nodule dan pulley seperti subluksasi m.ekstensor digitorum communis, melekatnya ligamen kolateral dari sendi metacapophalangeal pada prominen tulang pada sisi metatarsal, dll. Orang dengan riwayat penyakit collagen vascullar seperti rheumatoid artritis, diabetes mellitus, arthitis psoriatis, amyloidosis, hipotiroid, sarkoidosis, dan pigmented vilonodular synovitis memiliki faktor resiko lebih besar terkena trigger finger dibandingkan orang yang yang tidak memiliki riwayat tersebut.

Trigger finger disebabkan oleh kelainan pada tendon dan sarungnya,kebanyakan disebabkan oleh suatu nodulus tendon otot fleksor jari-jari kaput osmetacarpal. Disitu tendon melewati retinakulu.

Namundemikian, pembengkakantendon setempat dapat disebabkan oleh xantoma, tofus gout, nodulus rematoid.

Penyebab trigger finger ini bisa disebabkan oleh trauma misalnya aktivitas yang berulang dan berat menggunakan jari-jari tangan atau bisa

bersifat idiopatik. Penderita diabetes mellitus dan rheumatoid arthritis memiliki resiko lebih besar terkena kondisi ini.

Sebagian besar tendinitis terjadi pada usia pertengahan atau usia lanjut, karena tendon menjadilebih peka terhadap cedera.Tendinitis juga terjadi pada usia muda karena olah raga yang berlebihan atau karena gerakanyang dilakukan berulang-ulang.Selubung tendon juga dapat terkena penyakit sendi, seperti artritis rematoid, sklerodermasistemik, gout dan sindroma Reiter. Pada dewasa muda yang menderita gonore (terutama wanita), bakteri gonokokus bisamenyebabkan tenosinovitis, biasanya pada tendon di bahu, pergelangan tangan, jari tangan,pinggul, pergelangan kaki dan kaki. Faktor resiko trigger finger. a. Pergerakan berulang (repeated gripping) Misalnya : pada pemain alat musik b. Penyakit peserta (Certain health problems) Misalnya : rheumatoid arthritis, diabetes,hypothyroidism, amyloidosis dan infeksi(tuberculosis). c. Jenis Kelamin Lebih sering pada wanita

3. Patofisiologi Tendon adalah ujung otot yang melekat pada tulang. Fungsinya untuk menghubungkan berbagai organ tubuh seperti otot dengan tulang-tulang, tulang dengan tulang, juga memberikan perlindungan terhadap organ tubuh. tendon merupakan struktur dalam tubuh yang lentur tapi kuat yang menghubungkan otot ke tulang. Ketika otot berkontraksi, tendon akan

menarik tulang, sehingga terjadi gerakan sendi. Tendon pada jari-jari melewati ligamen, yang bertindak sebagai katrol.

Tendinitis adalah peradangan pada tendon. Tenosinovitis adalah tendinitis yang disertai dengan peradangan pada selubung pelindung disekeliling tendon. Tendon merupakan jaringan fibrosa yang kuat, yang menghubungkan otot dengan tulang. Selubung tendon membungkus beberapa tendon. Jari pelatuk (trigger finger ) merupakan suatu keadaan dimana jari tangan terkunci dalam posisi tertekuk. Hal ini terjadi jika 1 tendon yang menekuk jari tangan mengalami peradangan dan membengkak. Dalam keadaan normal, tendon ini bergerak secara halus ke dalam dan ke luar dari selubung disekitarnya pada saat jari tangan lurus dan menekuk. Ketika jari tangan menekuk, tendon yang meradang keluar dari selubungnya, tetapi jika tendon terlalu membengkak atau membentuk benjolan, maka jika jari tangan diluruskan, tendon akan sulit kembali ke posisinya semula. Untuk meluruskan jari tangan, penderita harus mendorong daerah yang

membengkak ke dalam selubung. Tindakan ini menghasilkan perasaan meletus, seperti yang dirasakan ketika menarik pelatuk.

Penderita diabetes mellitus dan rheumatoid arthritis memiliki resiko lebih besar terkena kondisi ini. Mekanisme terjadinya keadaan ini adalah adanya aktifitas-aktifitas fisik yang berat dan berulang-ulang pada orang yang mempunyai kecenderungan pengumpulan cairan di sekitar tendon dan sendinya seperti pasien diabetes mellitus dan rheumatoid. Pengumpulan cairan disekitar tendon ini menyebabkan terjadinya penebalan nodule tendon (biasanya pada tendon m.flexor digitorum profundus) sehingga tendon yang bengkak ini bisa mengganggu gerakan normal pada tendon. Adanya pembengkakan ini membuat mudah sekali tendon terjepit sehingga jari susah untuk difleksikan (macet) atau terkunci pada posisinya dan mengakibatkan

jari terasa sakit dan mengeluarkan suara klik apabila usaha lebih keras diberikan.

Pada trigger finger terjadi peradangan dan hipertrofi dari selubung tendon yang semakin membatasi gerak fleksi dari tendon. Selubung ini biasanya membentuk sistem katrol yang terdiri dari serangkaian sistem yang berfungsi untuk memaksimal kekuatan fleksi dari tendon dan efisiensi gerak di metakarpal.

Metakarpal (annular pertama) adalah lokasi yang paling sering terjadi trigger finger, meskipun trigger finger dapat juga terjadi pada annular kedua dan ketiga, serta aponeurosis palmaris. Studi menggunakan pemindaian dan transmisi specimen mikroskop untuk memeriksa permukaan meluncur dari katrol annular pertama menunjukkan bahwa specimen normal memiliki lapisan matriks ekstraseluler, termasuk chondrosit, amorf seluruh lapisan terdalam di katrol itu. Sampel patologis memiliki penampilan umum yang sama, tetapi dengan berbagai ukuran dan berbentuk wilayah kerugian matriks ekstraseluler. Daerah-daerah yang ditandai dengan proliferasi kondrosit dan produksi kolagen. Hal demikian menunjukkan bahwa ini hasil metaplasia fibrocartilagenous dari gesekan berulang-ulang dan kompresi antara tendon fleksor dan lapisan dalam yang sesuai dari katrol annular pertama. Biasanya, tendon fleksor pada jari mampu bergerak bolak-balik di bawah katrol penahan. Penebalan selubung tendon fleksor membatasi mekanisme pergerakan normal. Nodul mungkin saja dapat membesar pada tendon, yang menyebabkan tendon terjebak di tepi proksimal katrol A1 ketika pasien mencoba untuk meluruskan jari, sehingga menyebabkan kesulitan untuk bergerak. Ketika upaya lebih kuat dibuat untuk meluruskan

jari, dengan menggunakan kekuatan lebih dari ekstensor jari atau dengan menggunakan kekuatan eksternal (dengan mengerahkan kekuatan pada jari dengan tangan lain), jari macet yang terkunci tadi terbuka dengan rasa sakit yang signifikan pada telapak distal hingga ke dalam aspek proksimal digiti. Hal yang kurang umum terjadi antara lain nodul tadi bergerak pada distal katrol A1, mengakibatkan kesulitan pasien meregangkan jari.

Gambar 3. Tendinitis

Tendon yang bengkak (tendinitis) muncul pada seseorang yang mempunyai kecenderungan terjadi pengumpulan cairan disekitar tendon dan sendinya. Hal ini bisa terjadi akibat aktifitas-aktifitas yang berat dan berulang-ulang. Ketika tendon fleksor ini terititasi, maka akan muncul nyeri, bengkak dan kekakuan. Tendon yang bengkak ini bisa mengganggu gerakan normal pada tendon dan bisa mengakibatkan jari-jari mengeluarkan suara "klik", macet ( "triggering"), atau terkunci pada posisinya. Tendon yang memfleksikan jari-jari ini mudah mengiritasi dan melengketi bagian depan sendi pangkal jari-jari pada telapak tangan. Tendon ini masuk ke dalam selubung, dimana selubung ini memanjang sampai ujung jari. Tetapi permasalahan yang muncul hanya terjadi pada awal tempat masuknya saja, yaitu yang paling sempit. Secara khas ditandai dengan peradangan berat.

4. Gambarann Klinis Manifestasi klinis dari trigger finger/stenosing tenosynovitis adalah jari sulit untuk diluruskan atau ditekuk (jari seperti macet atau terkunci) muncul biasanya dimulai tanpa adanya cedera. Gejala-gejala ini termasuk munculnya benjolan kecil, nyeri di telapak tangan, pembengkakan, rasa tidak nyaman di jari dan sendi. Kekakuan akan bertambah setelah tidak melakukan aktivitas. Kadang jika tendon terasa bebas bisa bergerak tegak atau dilakukan usaha meluruskan atau menekuk akan dirasakan sendi seperti terjadi dislokasi/ pergeseran sendi. Pada kasus yang berat jari tidak dapat diluruskan bahkan dengan bantuan.

Dalam anamnesis kita dapat menemukan pengakuan dari pasien bahwa pasien sering merasakan jarinya sulit untuk digerakan namun tidak ada riwayat cedera sebelumnya apalagi pasien memiliki faktor resiko penyakit yang dapat meningkatkan peluang terjadinya trigger finger.

Pemeriksaan fisik dilakukan untuk mengeliminasi diagnosis banding pada pasien dengan keluhan jari macet. Berdasarkan literatur, pemeriksaan penunjang bukan merupakan gold standar dalam menentukan diagnosis dari trigger finger. Justru anamnesis dan pemeriksaan fisik sudah mencukupi untuk mendiagnosis trigger finger.

Gejala ini muncul biasanya dimulai tanpa adanya cidera. Gejalagejala ini termasuk adanya benjolan kecil, nyeri di telapak tangan, pembengkakan, rasa tidak nyaman di jari dan sendi. Kekakuan akan bertambah jika pasien tidak melakukan aktifitas, misalnya saat anda bangun pagi. Dan kadang kekakuan akan berkurang saat melakukan aktifitas. Kadang kadang jika tendon terasa bebas bisa bergerak tegak akan dirasakan sendi seperti terjadi "dislokasi" / pergeseran sendi.Pada Kasus kasus yang berat jari tidak dapat diluruskan bahkan dengan bantuan. Pasien dengan diabetes biasanya akan terkena lebih parah.

Gambar 4. Trigger Finger Digiti III

Pada tingkat lipatan palmaris distal, adanya satu benjolan bisa teraba lembut, biasanya yang melapisi metakarpofalangealis (MCP). Ketika pasien mencoba untuk menggerakkan lebih kuat di luar batasan tersebut, gerakan dapat memicu angka di luar batasan tersebut. Gerakan trigger finger sangat menyakitkan bagi pasien. Pada kasus yang parah, pasien tidak dapat untuk menggerakkan di luar pembatasan itu, jadi tidak terjadi trigger finger. Dengan trigger finger, kelembutan untuk palpasi ditemukan pada aspek palmaris sendi MCP pertama bukan dari lipatan palmaris distal. Trigger finger akan menimbulkan rasa sakit dan bengkak pada telapak tangan (area merah) dan kaku, nyeri dan "klik" pada sendi jari-jari (area biru).

Gambar 5. Trigger Finger Digiti IV

Gejala trigger finger dapat dibagi ke dalam empat kategori, mulai dari yang ringan hingga yang berat. Gejala ini muncul biasanya dimulai tanpa adanya cidera. Pertama, jari sulit ditekuk maupun diluruskan namun belum disertai rasa sakit. Kedua, jari sulit ditekuk maupun diluruskan dan sudah disertai rasa nyeri. Ketiga, jari sudah lebih sulit ditekuk maupun diluruskan yang disertai rasa nyeri yang lebih sakit, biasanya ada

pembengkakan. Keempat adalah kondisi locked di mana jari betul-betul sudah tidak bisa ditekuk maupun diluruskan.

Hal tersebut biasanya terjadi di pagi hari ketika baru bangun tidur. Saat kondisi tidur, detak jantung berbeda dibanding saat dalam kondisi terjaga. Sirkulasi dalam tubuh terjadi lebih lambat, yang dapat menyebabkan semacam penggenangan, sehingga terjadilah trigger finger.

5. Diagnosa Secara umum penegakan diagnosis pada Trigger Finger cukup dengan pemeriksaan fisik saja, tidak ada tes laboratorium yang diperlukan dalam diagnosis jari macet. Jika ada kecurigaan tentang kondisi, adanya diagnosis yang terkait, seperti diabetes, rheumatoid arthritis, atau penyakit lain pada jaringan ikat, antara lain, hemoglobin glikosilasi (HgbA1c), gula darah puasa, atau faktor rheumatoid harus diperiksa. Tidak ada pencitraan yang diperlukan dalam kasus jari macet. Tidak ada tes lebih lanjut yang biasanya diperlukan.

Diagnosa dibuat secara eksklusif dengan anamnesa yang menyeluruh dan pemeriksaan fisik. Trigger finger dapat mengenai lebih dari satu jari pada satu waktu, meskipun biasanya lebih sering terjadi pada ibu jari, tengah, atau jari manis. Trigger finger biasanya lebih menonjol di pagi hari, atau saat memegang obyek dengan kuat.

Diagnosis

dapat

dikonfirmasikan

dengan

cara

menginjeksi

korstikosteroid ke dalam selubung fleksor, yang seharusnya meringankan rasa sakit yang terkait dan memungkinkan digit untuk menjadi aktif atau pasif diperpanjang. Pemeriksaan laboratorium maupun pencitraan tidak diperlukan untuk mendiagnosa trigger finger. Kecuali untuk menyingkirkan

diagnosa lainnya, seperti diabetes melitus, rheumatoid arthritis, tumor dan lain-lain.

6. Diagnosa Banding a. Carpal tunnel syndrome Sindroma Terowongan Karpal (STK) merupakan neuropati tekanan atau cerutan terhadap nervus medianus di dalam terowongan karpal pada pergelangan tangan, tepatnya di bawah tleksor retinakulum. Sindroma ini terjadi akibat adanya tekanan terhadap nervus medianus pada saat melalui terowongan karpal di pergelangan tangan.

STK adalah suatu neuropati yang sering ditemukan, biasanya unilateral padatahap awal dan dapat menjadi bilateral. Gejala yang ditimbulkan umumnya dimulai dengan gejala sensorik walaupun pada akhirnya dapat pula menimbulkan gejala motorik. Pada awalnya gejala yang sering dijumpai adalah rasa nyeri, tebal (numbness) dan rasa seperti aliran listrik (tingling) pada daerah yang diinnervasi oleh nervus medianus. Gejala ini dapat timbul kapan saja dan di mana saja, baik di rumah maupun di luar rumah. Seringkali gejala yang pertama timbul di malam hari yang menyebabkan penderita terbangun dari tidurya. Sebagian besar penderita biasanya baru mencari pengobatan setelah gejala yang timbul berlangsung selama beberapa minggu. Kadang-kadang pijatan atau menggoyang-goyangkan tangan dapat mengurangi gejalanya, tetapi hila diabaikan penyakit ini dapat berlangsung terus secara progresif dan semakin memburuk. Keadaan ini umumnya terjadi karena ketidaktahuan penderita akan penyakit yang dideritanya dan sering dikacaukan dengan penyakit lain seperti 'rematik'.

Gambar 6. Neuropati Nervus Medianus

Beberapa penyebabnya telah diketahui seperti trauma, infeksi, gangguan endokrin dan lain-lain, tetapi sebagian tetap tidak diketahui penyebabnya. Penggunaan tangan/pergelangan tangan yang berlebihan dan repetitif diduga berhubungan dengan terjadinya sindroma ini. Gejala awal umumnya berupa gangguan sensorik (nyeri, rasa tebal, parestesia dan tingling). Gejala motorik hanya dijumpai pada stadium lanjut. Diagnosa ditegakkan berdasarkan gejala klinis didukung pemeriksaan elektrodiagnostik, radiologis dan laboratoris. Penatalaksanaanya dibagi atas tindakan konservatif seperti istirahat, pemasangan bidai dan injeksi steroid serta tindakan operatif. Prognosa umumnya baik walaupun kekambuhan masih tetap mungkin terjadi.

Gambar 7. Sindrom Terowongan Karpal

b. De Quervain syndrome De Quervains syndrome merupakan penyakit dengan nyeri pada daerah prosesus stiloideus akibat inflamasi kronik pembungkus tendon otot abduktor polisis longus dan ekstensor polisis brevis setinggi radius distal dan jepitan pada kedua tendon tersebut. De Quervains syndrome atau tenosinovitis stenosans ini merupakan tendovaginitis kronik yang disertai penyempitan sarung tendon. Sering juga ditemukan penebalan tendon. Lokasi de Quervains syndrome ini adalah pada kompartemen dorsal pertama pada pergelangan tangan. Kompartemen dorsal pertama pada pergelangan tangan termasuk di dalamnya adalah tendon otot abduktor polisis longus (APL) dan tendon otot ekstensor polisis brevis

(EPB). Pasien dengan kondisi yang seperti ini biasanya datang dengan nyeri pada aspek dorsolateral dari pergelangan tangannya dengan nyeri yang berasal dari arah ibu jari dan / atau lengan bawah bagian lateral. Kondisi seperti ini mempunyai respon yang baik terhadap penanganan non bedah.

Penyebab yang pasti tidak diketahui, tetapi inflamasi tendon yang terjadi berhubungan dengan gesekan yang berlebihan / berkepanjangan antara tendon dan pembungkusnya, terjadi misalnya pada wanita yang pekerjaannya memeras kain. Trauma minor yang berulang-ulang umumnya memberikan kontribusi terhadap perkembangan penyakit de Quervains syndrome. Aktivitas-aktivitas yang mungkin menyebabkan trauma ulangan pada pergelangan tangan termasuk faktor pekerjaan, tugas-tugas sekretaris, olahraga golf, atau permainan olahraga yang menggunakan raket.

Penderita mengalami nyeri, terutama pada gerakan kedua otot tersebut,yaitu bila menggerakkan ibu jari. Kadang dapat diraba atau dilihat penebalansarung dan tendo, sedikit proksimal prosessus stiloideus radius. Hal tersebutmenyebabkan pasien cenderung mengalami gangguan menggenggam.

Gambar 8. De Quervains Tenosynovitis

7. Penatalaksanaan Terapi fisik umumnya tidak dibutuhkan pada pasien dengan jari macet. Untuk kasus kronis, bagaimanapun, pengobatan mungkin termasuk percobaan modalitas pemanasan diikuti olehperegangan terus menerus dari tendon fleksor, serta jaringan lunak mobilisasi katrol A1. Setelahsuntikan atau operasi, pasien harus mengikuti program latihan peregangan di rumah mungkin salah satu komponen pengobatan untuk pasien. Tidak ada program terapi telah didokumentasikan untukmemperbaiki jari macet.

Terapi latihan direkomendasikan untuk pasien dengan jari memicu kronis atau bagi individu yang memerlukan terapi tangan pascaoperasi, dokter dapat merujuk mereka ke ahli terapi fisik atau okupasi, tergantung / nya preferensi dan ketersediaan terapis. Perawatan yang diberikan olehterapis okupasi sangat mirip dengan pengobatan terapi di atas dibahas

fisik. Selain itu, terapisokupasi dapat memberikan pasien dengan strategi untuk menyelesaikan aktivitas hidup sehari-haridengan penggunaan terbatas atau tidak ada sisi yang terkena ketika sedang displint atau pulih dari operasi.

Sementara itu, nodul congenital yang terdapat pada tendon fleksor polisis longus umumnya tidak merespon suntikan. Oleh karena itu, biasanya memerlukan rujukan untuk intervensi bedah.Trigger finger bukanlah merupakan kondisi yang berbahaya. Keputusan untuk melakukan

pembedahan tergantung dari tingkat keparahan. Jika jari macet pada posisi tertekuk (fleksi) maka pembedahan dapat dilakukan untuk mencegah terjadinya kekakuan yang menetap.

Ketika pasien dengan diabetes dibandingkan dengan orang yang tidak menderita diabetes, tidak ada perbedaan statistik yang signifikan yang ditemukan di tingkat komplikasi bedah. Hal ini juga berlaku ketika pasien dengan diabetes tipe 1 dibandingkan dengan individu yang memiliki diabetes tipe 2.

a. Terapi Farmakologi 1) Pengobatan NSAID Berikan pengobatan non steroid seperti aspirin, ibuprofen, naprosyn, atau ketoprofen. 2) Injeksi Korstikosteroid Injeksi kortikosteroid untuk pengobatan trigger finger telah dilakukan sejak 1953. Tindakan Ini harus dicoba sebelum intervensi bedah karena sangat efektif (hingga 93%), terutama pada pasien nondiabetes dengan onset baru-baru ini terkena gejala dan satu digit dengan nodul teraba. Hal ini diyakini bahwa injeksi kortikosteroid

kurang berhasil pada pasien dengan penyakit lama (durasi > 6 bulan), diabetes mellitus, dan keterlibatan beberapa digit karena tidak mampu untuk membalikkan perubahan metaplasia chondroid yang terjadi pada katrol A1. Injeksi diberikan secara langsung ke dalam selubung tendon, Namun, laporan menunjukkan bahwa injeksi extrasynovial mungkin efektif, sambil mengurangi risiko tendon rupture(pecah). Pecah Tendon adalah komplikasi yang sangat jarang, hanya satu kasus yang dilaporkan. Komplikasi lain termasuk atrofi kulit, nekrosis lemak, hipopigmentasi kulit sementara elevasi glukosa serum pada penderita diabetes, dan infeksi. Jika gejala tidak hilang setelah injeksi pertama, atau muncul kembali setelah itu, suntikan kedua biasanya lebih mungkin untuk berhasil sebagai tindakan awal.

Injeksi kortikosteroid di daerah penebalan selubung tendon dianggap sebagai pengobatan lini pertama pilihan untuk trigger finger. Biasanya, seperti suntikan ini dilakukan dengan menggunakan jarum 25-gauge untuk menyuntikkan campuran 0.5-1 mL 40 mg / mL kortikosteroid (misalnya, metilprednisolon) dan 0,5 mL lidocaine 1% (tanpa epinefrin). Suntikan kortikosteroid tampaknya kurang efektif dalam mengobati memicu jari pada pasien dengan diabetes mellitus;. Demikian, pasien dengan diabetes lebih mungkin untuk memerlukan perawatan bedah.

Gambar 9. Penyuntikan Kortikosteroid

Suntikan kortikosteroid kedua mungkin dilakukan 3-4 minggu setelah yang pertama. Jika 2 atau mungkin 3 suntikan gagal untuk memberikan resolusi yang memadai, pertimbangkan merujuk pasien untuk rilis bedah. Suntikan berulang secara teoritis meningkatkan kemungkinan ruptur tendon, meskipun risiko semacam itu tidak ditemukan dalam studi Anderson suntikan berulang untuk jari macet.

Peningkatan risiko ruptur tendon berpotensi mungkin ada setelah injeksi kortikosteroid, terutama jika kortikosteroid keliru disuntikkan ke tendon itu sendiri daripada hanya disuntikkan ke dalam selubung tendon.

Oral nonsteroidal anti-inflammatory drugs (NSAID) juga dapat membantu. Trigger finger yang gagal untuk berespon terhadap 2 atau 3 suntikan mungkin memerlukan perawatan bedah, termasuk diseksi dari nodul pada rilis tendon dan bedah katrol A1, di bawah anestesi local.

b. Terapi Non Farmakologi


1) Kompreskan es selama lima sampai lima belas menit pada daerah

yang bengkak dan nyeri.


2) Hindari aktifitas yang mengakibatkan tendon mudah teriritasi, seperti

latihan jari yang berulang-ulang.


3) Splinting

Tujuan splinting adalah untuk mencegah gesekan yang disebabkan oleh pergerakan tendon fleksor melalui katrol A1 yang sakit sampai hilangnya peradangan. Secara umum splinting merupakan pilihan pengobatan yang tepat pada pasien yang menolak atau ingin menghindari injeksi kortikosteroid. Sebuah studi pekerja manual dengan interfalangealis distal (DIP) di splint dalam ekstensi penuh selama 6 minggu menunjukkan pengurangan gejala pada lebih dari 50% pasien. Dalam studi lain, splint sendi MCP di 15 derajat fleksi (meninggalkan sendi PIP dan DIP bebas) yang ditampilkan untuk memberikan resolusi gejala di 65% dari pasien pada 1-tahun tindak lanjut. Untuk pasien yang paling terganggu oleh gejala mengunci di

pagi hari, splinting sendi PIP pada malam hari dapat menjadi efektif. splinting menghasilkan tingkat keberhasilan yang lebih rendah pada pasien dengan gejala trigger finger yang berat atau lama.

Gambar 9. Baseball finger splint

Gambar 10. Oval-8 Splints

Gambar 11. Aluminium Padded Finger Splint

4) Pembedahan

Tindakan pembedahan dinilai sangat efektif pada trigger finger. Indikasi untuk perawatan bedah umumnya karena kegagalan perawatan konservatif untuk mengatasi rasa sakit dan gejala. Waktu operasi agak kontroversial dengan data yang menunjukkan

pertimbangan bedah setelah kegagalan baik tunggal maupun beberapa suntikan kortikosteroid. Bedah pembebasan nodul sangat efektif, yang mengarah ke perbaikan yang bersifatpermanen pada gejala trigger finger. Operasi tersebut harus disediakan untuk pasien yang metode pengobatan konservatif gagal

Tindakan pembedahan ini pertama kali diperkenalkan oleh Lorthioir pada tahun 1958. Fungsi operasi biasanya bertujuan melonggarkan jalan bagi tendon yaitu dengan cara membuka selubungnya. Dalam penyembuhannya, kedua ujung selubung yang digunting akan menyatu lagi, tetapi akan memberikan ruang yang lebih longgar, sehingga tendon akan bisa bebas keluar masuk. Dalam

prosedur ini, sendi MCP adalah hyperextensi dengan telapak ke atas, sehingga membentang keluar katrol A1 dan pergeseran struktur neurovaskular bagian punggung. Setelah klorida dan etil

disemprotkan lidokain disuntikkan untuk manajemen nyeri, jarum dimasukkan melalui kulit dan ke katrol A1. Tingkat keberhasilan telah dilaporkan lebih dari 90% dengan prosedur ini, namun penggunaan teknik ini berisiko cedera saraf atau arteri.

Gambar 12. Terapi pembedahan Trigger Finger

5) Fisioterapi

Fisioterapi

membantu

menghilangkan

masalah-masalah

bengkak, nyeri, dan kekakuan gerak pada bagian-bagian tangan yang lain, dimana tidak bisa dihilangkan dengan tindakan operasi.

8. Komplikasi Potensi komplikasi utama dari jari macet adalah nyeri dan penurunan penggunaan fungsionaldari tangan yang terkena. Potensi komplikasi injeksi kortikosteroid meliputi: a. Infeksi Penggunaan teknik steril dapat meminimalkan masalah ini. b. Perdarahan ini dapat diminimalkan dengan menerapkan pembebatan langsung segera setelah prosedur. Perhatian harus dilakukan sebelum menyuntikkan pasien yangmengambil antikoagulan atau individu dengan gangguan perdarahan. c. Melemahnya tendon - ini meningkatkan risiko ruptur tendon berikutnya, kemungkinan yang menjadi perhatian khusus jika suntikan dilakukan

salah (khususnya, jika suntikan tersebutdiberikan ke tendon itu sendiri bukan hanya dalam selubung tendon) risiko dapat meningkat dengan beberapa suntikan. Namun, setidaknya beberapa peneliti klinis (misalnya, Anderson dan Kaye) tidak menemukan episode ruptur tendon setelah injeksi kortikosteroid untuk kondisi ini, bahkan dengan suntikan berulang.
d.

Atrofi lemak yang terjadi secara lokal di tempat suntikan - atrofi semacam itu dapat terjadi jika kortikosteroid yang disuntikkan ke dalam jaringan subkutan. komplikasi ini dapat menyebabkan depresi kosmetik di kulit.

e.

infiltrasi saraf dan cedera saraf berikutnya. Komplikasi ini jarang terjadi, bisa dipantau oleh sensasi menilai seluruh digit.

9.

Prognosis a. Prognosis pada trigger finger sangat baik, kebanyakan pasien merespon terhadap injeksi kortikosteroid dengan atau tanpa bebat terkait. Beberapa kasus jari macet mungkin dapat sembuh secara spontan dan kemudian terulang kembali tanpa korelasi yang jelas dengan pengobatan atau factor yang memperburuk. b. Pasien yang membutuhkan tindakan bedah umumnya memiliki hasil yang sangat baik. Prognosis juga sangat baik untuk ibu jari macet kongenital yang dapat diperbaiki dengan reseksi dari nodul tendon.