Anda di halaman 1dari 33

Perkembangan masa janin susunan otot dan tulang.

Observasi hipotesis.
Kelainan kongenital Penyebab kelainan adalah zat teratogenik, radiasi, infeksi Penyakit langka Studi kasus Kompetensi pengaturan peluang (probability), dan kebetulan (chance) Komunikasi <pantas>

Perkembangan tiga lapis primer janin.

Susunan otot dan tulang berkembang dari mesoderm intraembrional


Perubahan morfologis menuju pembentukan susunan tulang dan otot terlihat mulai minggu ke tiga sesudah masa pembuahan, dengan mengelompoknya mesoderm intraembrional membentuk somit, suatu pengelompokan sel-sel mesoderm yang terlihat dari luar janin sebagai ruas / tembereng / segmen primitif. Dari somit terbentuk jaringan penyambung muda ( mesenkim ), miotom, dan dermatom. Mesenkim selanjutnya berdifferensiasi menjadi sel muda pembentuk jaringan ikat (fibroblast), jaringan rawan ( kondroblast ), dan pembentuk jaringan tulang ( osteoblast ).

Pertulangan enkondral

Pertulangan.

Pertulangan membranosa.

Pertulangan enkondral.

Otot.
Otot lurik berkembang dari mioblast yang berdiferensiasi dari bagian ventral dermatom dan bermigrasi bersama dengan pendahulu serabut sarafnya. Beberapa miotom bergabung dengan miotom lain membentuk satu golongan otot, diikuti bersama dengan serabut sarafnya. serabut-serabut saraf bergabung membentuk suatu plexus yang mengurus kelompok suatu otot. Plexus brakhialis, fasikulus posterior, fasikulus medialis, fasikulus lateralis.

Miotom.

Otot lurik.

Pertulangan, diferensiasi osteoblast.


Osteoblast berdiferensiasi membentuk sel tulang dan matrix tulang melalui 2 proses penulangan, yaitu penulangan membranosa dan proses pertulangan enkhondral. Pertulangan membranosa terjadi pada pembentukan tulang pipih seperti pada atap tengkorak (kalvaria ), yaitu terbentuk matrix seperti membran yang selanjutnya terjadi proses pertulangan pada matrix itu. pertulangan enkhondral terjadi pada pembentukan tulang panjang. Pada pertulangan ini terbentuk lebih dulu model rawan, yang selanjutnya model rawan itu mengalami proses pembentukan tulang. U

Kranium; pertulangan membranosa.

Somit. Somit adalah mesoderm paraksial yang terlihat ber-ruas/ segment.

Diferensiasi somit

Sklerotom.
Ruas tulang belakang dibentuk oleh dua bagian somit yang berbatasan. Saraf spinal keluar diantara ruas tulang belakang. Miotom dan fibrobast untuk pembentukan ligamen somit yang sesuai merentang diantara ruas tulang belakang.

Tahap perkembangan janin.

Tahap perkembangan janin.

Minggu 8 : Akhir masa embryo.

Ralat pertumbuhan.
Akondroplasia: kegagalan pertumbuhan 1/10000 lahir enkondral di lempeng epifisis, kecerdasan biasa. Sinostosis: penutupan sutura lebih dini. Sindroma crouzon Sindaktili: penyatuan beberapa jari polidaktili Klubfoot CTEV( kongenital talipes equino varus ) Spina bifida. Amelia: anggota gerak / meromelia

Pembentukan otot.
Otot tubuh berkembang dari diferensiasi mioblastmioblast yang berasal dari Mioblast praotikum untuk otot mata. Mioblast preoksipital untuk otot lidah Dari mesenkim lengkung farink Dari miotom somit Dari differensiasi mesoderm dinding tubuh. Dari mesoderm splankhnik mesoderm lamina parietal Otot iris: dari diferensiasi ektoderm.

Miotom praotik.
Berkembang menjadi otot yang menggerakkan mata. Disarafi oleh serabut eferen somatik umum. N.okulomotorius, n.trochlearis, n.abducen.

Miotom preoksipital.
Berjumlah 3-4 ruas Berkembang menjadi otot lidah Disarafi oleh serabut eferen somatik umum N.hipoglosus. Otot iris disarafi oleh serabut eferen viseral umum simfatis dan parasimfatis

Otot lengkung farink: disarafi oleh serabut eferen viseral khusus.


Lengkung farink 1: menjadi otot pengunyah, m.tensor tympani, m.tensor veli palatini, m.digastrikus venter anterior, m.milohioideus: Disarafi oleh portio minor n.trigeminus Lengkung farink 2: membentuk otot wajah ( ekspresi ); m.stapedius, venter posterior m.digastrikus, platisma, m.stilohioideus: Disarafi oleh n.fasialis

Serabut saraf eferen viseral khusus.


Lengkung farink 3: m.stilofaringeus, m.konstriktor faringis superior. Disarafi oleh n.glosofaringeus. Lengkung faring 4: otot intrinsik larink, m.konstriktor faringis media dan inferior: Disarafi oleh n.vagus

Miotom somit.
Miotom somit berkembang menjadi otot epimer dan otot hipomer Otot epimer berkembang menjadi otot erektor spina dan otot tranversospinalis Disarafi oleh serabut eferen somatik umum r.dorsalis nn.spinalis Otot hipomer berkembang menjadi otot dinding tubuh, diafragma, dan otot anggota gerak. Disarafi oleh serabut eferen somatik umum r.ventralis n.spinalis Otot longitudinal depan tubuh dari hipomere.

Otot anggota gerak atas; otot epaksonis dan otot hipaksonis.


Otot epaksonis extremitas superior disarafi oleh serabut superior plexus brachialis. Sarafnya adalah n.muskulokutaneus, n. medianus, dan n.radialis. Otot hypaxonis disarafi oleh serabut inferior plexus brachialis, saraf adalah n.ulnaris, n.medianus, dan n.radialis. Terjadi perputaran keluar ( eksorotasi ) sehingga otot epaksonis berada dilateral, dan otot hipaksonis berada di medial. n.ulnaris mensarafi bagian medial lengan.

Otot anggota gerak bawah.


Otot epaksonis disarafi oleh serabut bagian atas plexus lumbosakralis saraf adalah n.femoralis, n.iskiadikus Otot hipaksonis disarafi oleh serabut bagian bawah plexus lumbosakralis. Saraf adalah n.obturatorius dan n.iskiadikus. Terjadi perputaran kedalam ( endorotasi ), sehingga otot epaksonis dikaki berada dimedial dan otot hipaksonis kaki berada dilateral.

Mioblast mesoderm lempeng sisi lamina viseral


Otot polos dinding saluran nafas, saluran pencernaan, saluran kemih kelamin. Disarafi oleh serabut eferen viseral umum simfatis dan parasimfatis.

Trauma lahir.
Proses kelahiran yang sukar untuk melahirkan bahu depan, menyebabkan terjadi kerobekan m.sternokleidomastoideus. Akibatnya terjadi pemendekan daerah sisi leher, sehingga kepala lebih miring kesisi lesi, menimbulkan keadaan yang disebut tortikolis bawaan.