Anda di halaman 1dari 119

SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

KATA PENGANTAR

Buku ini merupakan Laporan Pendahuluan Pekerjaan SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang Kecamatan
Gunung Megang Kabupaten Muara Enim, melalui kegiatan Perencanaan, yang dilaksanakan oleh Balai Besar
Wilayah Sungai Sumatera VIII bekerja sama dengan PT. Tatareka Paradya sesuai dengan Perjanjian Kontrak
No. 13/SP/BBWSS.VIII-PP/2009 tertanggal 10 Juni 2009.

Laporan Pendahuluan ini berisikan pendahuluan yang menjelaskan mengenai latar belakang, maksud dan
tujuan, ruang lingkup serta lokasi kegiatan. Disamping itu pula dijabarkan mengenai metodologi pelaksanaan
kegiatan, pendekatan masalah dengan melihat deskripsi wilayah dari berbagai aspek, serta arah
penyelesaian pekerjaan.

Penyusunan laporan ini juga dimaksudkan sebagai bahan diskusi dalam diskusi pendahuluan dengan
pengguna jasa dan stakeholder lainnya guna memberikan masukan dan arahan dalam pelaksaan kegiatan.

Terakhir kami ucapkan terima kasih sebesarnya atas kerjasama dan bantuan kepada Balai Wilayah Sungai
Sumatera VIII selama pelaksanaan kegiatan dan dalam penyusunan laporan ini.

Yogakarta, 16 Juli 2009


PT. TATAREKA PARADYA

Ir. Agung Rudi Prasetya, MT.


Team Leader

PT.Tatareka Paradya i
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .................................................................................................................... I


DAFTAR ISI ............................................................................................................................... II
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................ III
DAFTAR GAMBAR ..................................................................................................................IV
BAB 1. PENDAHULUAN ....................................................................................................... 1
1.1. LATAR BELAKANG .................................................................................................................. 1
1.2. MAKSUD DAN TUJUAN ............................................................................................................ 2
1.3. RUANG LINGKUP KEGIATAN.................................................................................................... 2
BAB 2. GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI ................................................................... 4
2.1. KONDISI GEOGRAFIS ............................................................................................................. 4
2.2. IKLIM DAN HIDROLOGI ............................................................................................................ 4
2.3. TANAH DAN TOPOGRAFI ......................................................................................................... 4
2.4. W ILAYAH ADMINISTRASI ......................................................................................................... 4
2.5. SOSIAL EKONOMI PENDUDUK ................................................................................................. 5
2.6. KOMUNITAS ADAT TERPENCIL ................................................................................................ 6
2.7. PENGELOLAAN LAHAN PERTANIAN.......................................................................................... 7
2.8. PENGELOLAAN SUMBER DAYA AIR ......................................................................................... 9
BAB 3. PENDEKATAN DAN METODOLOGI ..................................................................... 11
3.1. PENDEKATAN PENYELESAIAN PEKERJAAN ............................................................................ 11
3.2. PEMAHAMAN TERHADAP KONDISI W ILAYAH PEKERJAAN ........................................................ 12
3.2.1. DAERAH RAWAN BANJIR............................................................................................................. 12
3.2.2. PENANGGULANGAN BENCANA BANJIR............................................................................................. 18
3.3. SUVEI PENDAHULUAN .......................................................................................................... 26
3.4. SURVEI LAPANGAN .............................................................................................................. 26
3.5. PENGOLAHAN DATA DAN ANALISIS DATA .............................................................................. 43
3.6. DESAIN PRASARANA PENGENDALI DAN PENGAMANAN BANJIR................................................ 72
BAB 4. MANAJEMEN ORGANISASI PELAKSANAAN PEKERJAAN ............................. 98
4.1. STRUKTUR ORGANISASI ....................................................................................................... 98
4.2. JADUAL PELAKSANAAN ...................................................................................................... 101
4.3. JADUAL PENUGASAN TENAGA AHLI..................................................................................... 102
4.4. JADWAL PENGGUNAAN PERALATAN .................................................................................... 103
BAB 5. PENGUMPULAN DATA DAN HASIL TINJAUAN AWAL ................................... 104
5.1. SISTEM SUNGAI ................................................................................................................. 104
5.2. DATA HIDROMETRI ............................................................................................................ 104
5.3. BANJIR 11 JANUARI 2005 .................................................................................................. 105
5.4. SURVEY LAPANGAN PENDAHULUAN .................................................................................... 106
BAB 6. PRESTASI DAN RENCANA KERJA TAHAP SELANJUTNYA .......................... 114
6.1. PRESTASI PEKERJAAN ....................................................................................................... 114
6.2. RENCANA KERJA TAHAP SELANJUTNYA .............................................................................. 114

PT.Tatareka Paradya ii
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

DAFTAR TABEL
Tabel 2. 1 Demografi Kab. Muara Enim ...................................................................................... 5
Tabel 2. 2 Perkembangan PDRB, Kab. Muara Enim ....................................................................... 5
Tabel 2. 3 Kontribusi Sektor Thd PDRB, Kab. Muara Enim ........................................................... 5
Tabel 2. 4 KAT, Kab. Muara Enim .............................................................................................. 6
Tabel 2. 5 Distribusi Potensi Lahan di Kabupaten Muara Enim .......................................................... 7
Tabel 2. 6 Data Potensial Lahan Kritis Kabupaten Muaraenim .......................................................... 7
Tabel 2. 7 Komoditas Pertanian, Kab. Muara Enim ........................................................................ 8
Tabel 2. 8 Perkebunan, Kab. Muara Enim .................................................................................... 8
Tabel 2. 9 Data Sasaran Optimasi Lahan Pertanian....................................................................... 9
Tabel 2. 10 Data Embung dan Check Dam, Kab. Muara Enim .......................................................... 9
Tabel 2. 11 Kondisi irigasi, kab. Muara Enim .............................................................................. 10
Tabel 3. 1 Jumlah Bencana Alam menurut Jenis di WS Musi, Prov Sumatera Selatan, 2006 .................. 12
Tabel 3. 2 Kejadian banjir di WS Musi ....................................................................................... 13
Tabel 3. 3 Daerah Rawan Banjir menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumsel, ................................... 14
Tabel 3. 4 Hasil Pengukuran Kecepatan Sesaat di Muara Sungai Bendung ........................................ 60
Tabel 3. 5 Metode pengendalian banjir (Grigg, 1996) .................................................................... 81
Tabel 3. 6 berikut menunjukkan aktifitas pengendalian banjir dikaitkan dengan instansi yang menangani. .. 82
Tabel 3. 7 Koefisien Gempa ................................................................................................... 87
Tabel 3. 8 Gaya yang Bekerja pada Bangunan ........................................................................... 89
Tabel 3. 9 Persyaratan Faktor Aman Bangunan Pengendali Banjir ................................................... 90
Tabel 3. 10 Tinggi Jagaan Pada Peluap .................................................................................... 91
Tabel 3. 11 Penentuan Lebar Mercu......................................................................................... 91

PT.Tatareka Paradya iii


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2. 1 Wilayah administrasi Kabupaten Muara Enim ......................................................................... 6
Gambar 3. 1 Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan ........................................................................................ 11
Gambar 3. 2 Jumlah Bencana Alam Menurut Jenis, Prov. Sumatera Selatan Tahun 2006 ........................ 13
Gambar 3. 3 Peta Kejadian banjir di WS Musi, ............................................................................................ 15
Gambar 3. 4 Peta Rawan Genangan di WS Musi ....................................................................................... 16
Gambar 3. 5 Peta Daerah rawan bencana di WS Musi ............................................................................... 17
Gambar 3.6 Peta topografi DAS Musi (JICA, 2002).................................................................................... 19
Gambar 3.7 Kemiringan dasar sungai di DAS Musi (JICA, 2002) .............................................................. 19
Gambar 3.8 Peta Lahan kritis di WS Musi .................................................................................................. 24
Gambar 3.9 Peta Tingkat Bahaya Erosi di WS Musi .................................................................................. 25
Gambar 3.10 Patok Beton dan CP ............................................................................................................... 27
Gambar 3. 11 Contoh Pemasangan Bench Mark (BM) ................................................................................. 31
Gambar 3. 12 Bench Mark (BM) dan Control Point (CP) di Lapangan .......................................................... 32
Gambar 3. 13 Persiapan Peralatan Pengukuran Topografi ........................................................................... 32
Gambar 3. 14 Metode Pengukuran Pengikatan Elevasi ................................................................................ 33
Gambar 3. 15 Pengukuran sudut jurusan ...................................................................................................... 35
Gambar 3. 16 Pengambilan Sondir Guna Investigasi Geoteknik ................................................................... 43
Gambar 3. 17 Fitur berupa titik (points).,(Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002) .......................................... 45
Gambar 3. 18 Fitur berupa garis (lines)., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002) ......................................... 45
Gambar 3. 19 Fitur berupa Area (polygons)., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002). ................................. 45
Gambar 3. 20 Attribut berupa baris dan kolom .............................................................................................. 46
Gambar 3. 21 Konsep imagery berupa nilai piksel (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002). ......................... 46
Gambar 3. 22 Contoh jenis-jenis imagery., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002). ..................................... 47
Gambar 3. 23 Garis Kontur., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002). ........................................................... 47
Gambar 3. 24 Digital Elevation Model (DEM), (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002). ................................ 47
Gambar 3. 25 Triangulated Irregular Network , (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002)................................ 48
Gambar 3. 26 Hasil Pengamatan Pasang Surut di Beberapa Lokasi ............................................................ 59
Gambar 3. 27 Konstanta Hasil Peramalan Pasang Surut S.Musi .................................................................. 59
Gambar 3. 28 Analisa Volume dengan menggunakan metode cut and fill.(Sumber : Arc GIS User's
Guide,2002). ........................................................................................................................... 61
Gambar 3. 29 Diagram Alir Analisis GIS untuk Identifikasi Daerah Banjir dan Penentuan Lokasi Kolam
Penahan Hujan. ...................................................................................................................... 62
Gambar 3. 30 Data Tanah Hasil Sondir di Lokasi Sekitar Muara S.Bendung ................................................ 67
Gambar 3. 31 Data Tanah Hasil Sondir di Lokasi Sekitar Sekip.................................................................... 67
Gambar 3. 32 Skenario Keruntuhan Pada Lereng ......................................................................................... 69
Gambar 3. 33 Interaksi Gaya-gaya Keruntuhan Lereng Dengan Kondisi Air Penuh ..................................... 70
Gambar 3. 34 Interaksi Gaya-gaya Keruntuhan Lereng Dengan Kondisi Air Surut ....................................... 70
Gambar 3. 35 Skenario Keruntuhan Dengan kondisi Muka Air Surut ............................................................ 71
Gambar 3. 36 Skenario Keruntuhan Dengan kondisi Muka Air penuh .......................................................... 71
Gambar 3. 37 Sketsa Dinding Penahan Banjir .............................................................................................. 74
Gambar 3. 38 Sketsa Tanggul Pada Lokasi Meander ................................................................................... 75
Gambar 3. 39 Sketsa Pengelolaan Sungai Dengan Tanggul ........................................................................ 75
Gambar 3. 40 Sketsa Perbaikan Alur Sungai ................................................................................................ 76
Gambar 3. 41 Sketsa Saluran Pengelak Banjir ............................................................................................. 76
Gambar 3. 42 Sketsa Waduk Pengendali Banjir ............................................................................................ 77
Gambar 3. 43 Sketsa Waduk Retensi............................................................................................................ 78
Gambar 3. 44 Sketsa Sistem Drainasi Pembuang......................................................................................... 78
Gambar 3. 45 Skema Sistem Polder ............................................................................................................. 79
Gambar 3. 46 Contoh sederhana proses perbaikan sungai .......................................................................... 80
Gambar 3. 47 Penampang Peluap pada Bangunan Pengendali Banjir ......................................................... 91
Gambar 3. 48 Tipikal Penampang Bangunan Pengendali Banjir ................................................................... 92

PT.Tatareka Paradya iv
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 49 Flow Chart Perencanaan Struktur Bangunan Pengendali Banjir, BPB ................................... 93
Gambar 3. 50 Lokasi Bangunan Prasarana Pengendalian Banjir DAS Brantas ............................................ 94
Gambar 3. 51 beberapa waduk pengendali banjir ......................................................................................... 95
Gambar 3. 52 beberapa type tanggul pengendali banjir ................................................................................ 96
Gambar 3. 53 beberapa type canal pengendali banjir (contoh canal banjir di Jakarata) ............................... 97
Gambar 4. 1. Hubungan Struktur Organisasi Pengguna Jasa dengan Konsultan ........................................ 99
Gambar 4. 2 . Struktur Organisasi Konsultan .............................................................................................. 100
Gambar 5. 1 Skema Sistem Sungai Lematang .......................................................................................... 104
Gambar 5. 2 Desa Gunung Megang Luar dan Desa Gunung Megang Luar ............................................. 106
Gambar 5. 3 Peil Banjir di Desa Gunung Megang Dalam.......................................................................... 107
Gambar 5. 4 Wawancara Tim Konsultan, Direksi dan Aparat Desa Gunung Megang Dalam ................... 107
Gambar 5. 5 Sungai Lengi, Salah satu anak Sungai Lematang di Desa Gunung Megang Dalam ............ 108
Gambar 5. 6 Sosialisasi Pekerjaan oleh Konsultan dan Tim Direksi di Kantor Kecamatan Gunung Megang
Kepada Aparat Kecamatan dan Kepala Desa ...................................................................... 108
Gambar 5. 7 Sungai Lematang di Desa Gunung Megang Luar, marphologi sungai terjadi meandering,
tebing sisi kanan tererosi akibat arus sungai, kondisi saat banjir air meluap sampai ke
permukiman .......................................................................................................................... 109
Gambar 5. 8 Peil Banjir Saat Sungai Lematang Meluap di Desa Gunung Megang Luar, Kejadian Banjir
Hampir Tiap Tahun ............................................................................................................... 109
Gambar 5. 9 Kolam Retensi (Embung) di Sungai Buluhan anak Sungai Lematang di Perbatasan Desa
Gunung Megang Dalam dan Desa Gunung Mengang Luar.................................................. 110
Gambar 5. 10 Embung / Kolam Retensi Masih Digunakan Warga Sekitar Untuk Mandi Cuci ..................... 110
Gambar 5. 11 Peta Kejadian Banjir Tanggal 11 Januari 2005 ..................................................................... 111
Gambar 5. 12 Peta Daerah Rawan Genangan Wilayah Sungai Musi Prop. Sumatera Selatan (sumber : DDC
Consultant, pt)....................................................................................................................... 112
Gambar 5. 13 Skema Sungai dan Peta Kejadian Banjir Wilayah Sungai Musi Prop. Sumatera Selatan
(sumber : DDC Consultant, pt).............................................................................................. 113

PT.Tatareka Paradya v
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Banjir adalah suatu fenomena alam yang terjadi bilamana air menggenang di suatu tempat, baik
yang disebabkan oleh karena luapan air sungai atau sarana penampung kelebihan air lainnya.
Pengaliran air dan berbagai sumber kejadian yang terhambat dapat menimbulkan genangan pada
tempat-tempat yang dianggap mempunyai potensi, misalnya daerah pemukiman areal pertanian
atau prasarana perhubungan. Genangan yang cukup yang cukup tinggi dan terjadi dalam waktu
relatif lama akan memberikan dampak merugikan bagi hampir semua bentuk kehidupan.
Dampak banjir yang merugikan baru mulai dirasakan sebagai masalah apabila kegiatan kehidupan
manusia sehari-sehari mulai terganggu dan atau menimbulkan resiko korban jiwa serta kerugian
secara materil.
Sebagaimana yang terjadi di Jabodetabek dan daerah-daerah lainnya di Indonesia, Propinsi
Sumatera Selatan juga merupakan daerah dengan potensi daerah banjir di beberapa daerah,
diantaranya adalah Sungai Lematang dengan anak-anak sungainya di Kabupaten Muara Enim.
Hampir setiap musim hujan sebagian daerah di Propinsi Sumatera Selatan mengalami bencana
banjir.
Penyebab banjir berkaitan dengan kapasitas daya tampung palung Sungai Lematang dengan anak-
anak sungainya tidak mampu menerima debit aliran yang masuk ke palung-palung sungai tersebut,
selain itu palung Sungai Lematang dengan anak-anak sungainya telah dipenuhi oleh sedimentasi
sehingga terjadi pendangkalan patung sungai, serta karakter sungai yang berkelok-kelok (Meander)
dan adanya penyempitan sungai dibeberapa tempat, menjadi penghambat laju kecepatan pengaliran
air sehingga bagian kiri dan kanan sungai menjadi retensi air banjir.
Daerah rawan banjir yang sudah tercatat di wilayah Sub DAS Sungai Lematang yang dibuat
berdasarkan wilayah Kabupaten dan berdasarkan daerah aliran sungai merupakan hasil
pengamatan beberapa study selama beberapa tahun. Dari catatan-catatan tersebut terdapat
beberapa lokasi genangan yang lebih prioritas untuk ditangani, karena genangan sudah
mengganggu dan merusak kelancaran ekonomi, sarana dan prasarana kimpraswil dan kehidupan
masyarakat yang berdampak nasional.
Untuk mengamankan kawasan fasilitas umum dan fasilitas sosial masyarakat yang mempunyai
dampak terhadap ekonomi wilayah, serta kenyamanan dan keamanan masyarakat di Kabupaten
Muara Enim perlu dilaksanakan SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang Kecamatan Gunung
Megang Kabupaten Muara Enim, melalui kegiatan Perencanaan, BWS Sumatera VIII pada DIPA
2009.

PT.Tatareka Paradya 1
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

1.2. Maksud dan Tujuan


Adapun maksud dan tujuan dari kegiatan ini adalah ;
a. Maksud dari Survey, Investigasi dan Desain (SID) Pengendalian Banjir Sungai Lematang
Kecamatan Gunung Megang Kabupaten Muara Enim ini adalah untuk melakukan desain Sistem
pengendali / pengamanan banjir di Kabupaten Muara Enim sebagai tindak Ianjut Survey dan
pemetaan daerah rawan banjir pada tahun 2007.
b. Tujuan pekerjaan ini adalah memperoleh desain prasana pengendali / pengaman banjir di Sungai
Lematang.

1.3. Ruang Lingkup Kegiatan


Ruang lingkup kegiatan, meliputi :
a. Pengumpulan data dasar yaitu
Data iklim/hidrologi
Peta Topografi
Laporan/catatan kejadian banjir yang pemah ada
Data atau parameter lain yang berkaitan dengan banjir
Laporan Survey dan Pemetaan Rawan Banjir yang pernah ada
Peta Geologi Permukaan
b. Survey Lapangan
Survey / pengukuran Topografi - berupa pengukuran lokasi pembangunan System
pengendali / pengamanan banjir berupa peta situasi dan trase melintang dan memanjang.
Survey Hidrologi / Hidrometri dan Survey TMA Banjir di Lokasi Pembangunan Prasarana
Pengendali / pengamanan banjir
Survey / investigasi Mekanika Tanah
c. Analisa Data dan Perhitungan
Analisa dan Perhitungan Topografi
Analisa dan Perhitungan Hidrologi I Hidrometri
Analisa dan Perhitungan Banjir dengan kala ulang 25, 15 thn
Analisa Geologi Permukaan dan Mekanika Tanah
d. Analisis Ekonomi terhadap investasi pembangunan
e. Desain Prasarana pengendali / pengaman banjir
Desain Hydraulik prasarana pengendali / pengaman banjir
Desain Struktur
f. Penggambaran hasil survey pengukuran dan penggambaran detail desain.
g. Diskusi dan konsulasi
h. Pelaporan
PT.Tatareka Paradya 2
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Lokasi Pekerjaan

Gambar 1. 1 Peta Lokasi Pekerjaan

PT.Tatareka Paradya 3
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

BAB 2. GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI

2.1. Kondisi Geografis


Kabupaten Muara Enim terletak antara 40 sampai 60 Lintang Selatan dan 1040 sampai 1060 Bujur
Timur. Kabupaten Muara Enim, daerah agraris dengan luas wilayah 9.238,77 Km2, dibagi menjadi 19
Kecamatan, terdiri dari 286 Desa/Desa persiapan dan 16 Kelurahan.

2.2. Iklim dan Hidrologi


Kabupaten Muara Enim mempunyai iklim tropis dengan suhu udara rata-rata pada siang hari
berkisar antara 230 C – 240 C. Curah hujan rata-rata berkisar antara 50 – 350 mm/bln. Suhu udara
rata-rata pada siang hari berkisar antara 230C – 240C.

2.3. Tanah dan Topografi


Sekitar 51,6 persen dari luas wilayah Kabupaten Muara Enim adalah berupa podzolik merah-kuning,
diikuti Asosiasi hidramorf kelabu sekitar 15,0 dari luas wilayah.
Podzolik merah-kuning terutama tersebar disekitar Kecamatan Tanjung Agung, Muara Enim, Talang
Ubi dan Gelumbang. Sementara Asosiasi podzolik coklat kekuning-kuningan dan hidromorf kelabu
tersebar disekitar Kecamatan Talang Ubi dan Gelumbang.
Jenis tanah lain yang cukup besar peranannya dalam komposisi/struktur tanah adalah latosal (7,6
persen), Asosiasi gley (6,8 persen) dan Andosal (5,5 persen).
Kondisi topografi daerah cukup beragam. Daerah dataran tinggi dibagian barat daya, merupakan
bagian dari rangkaian pegunungan Bukit Barisan. Di bagian ini berada Kecamatan Semende Darat
Laut, Semende Darat Ulu, Semende Darat Tengah dan Kecamatan Tanjung Agung. Daerah dataran
rendah, berada di bagian tengah. Terus ke utara – timur laut, terdapat daerah rawa/lebak yang
berhadapan langsung dengan daerah aliran sungai Musi. Di bagian ini, berada di Kecamatan Talang
Ubi, Penukal Utara, Penukal Abab, Tanah Abang, Lebak, Gelumbang dan Sungai Rotan.

2.4. Wilayah Administrasi


Kabupaten Muara Enim dengan luas 9.238,77 km² mempunyai jumlah penduduk pada tahun 2005
sebesar 638.752 jiwa, yang menyebar di 19 kecamatan dan 260 Desa. Kecamatan dengan tingkat
kepadatan tertinggi adalah Kecamatan Lawang Kidul yaitu : 341,0 jiwa/km².

PT.Tatareka Paradya 4
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 2. 1 Demografi Kab. Muara Enim


Jml Kepdtan Persebrn
Jmlh Luas
No. Kecamatan Ibukota Penddk Saat Ini Penddk
Desa Km2
2005 (Jiwa) (Jiwa/km2) (%)
1. Semendo Darat Laut 10 359 12.970 36,1 2,03
2. Semendo Darat T 8 277 10.356 37,4 1,62
3. Semendo Darat Ulu 9 264 15.429 58,4 2,42
4. Tanjung Agung 25 680 36.499 53,7 5,71
5. Muara Enim 10 194,74 52.041 267,2 8,15
6. Gunung Megang 20 631,58 50.183 79,5 7,86
7. Ambang Dangka 22 862,02 46.009 53,4 7,20
8. Rambang Ulubay 11 193,24 23.542 121,8 3,69
9. Talang Ubi 12 1.241,25 57.978 46,0 8,94
10. Gelumbang 30 658 59.462 90,4 9,31
11. Lubai 17 938,2 40.039 42,7 6,27
12. Lawang Kidul 4 170,05 57.978 341,0 9,08
13. Ujan Mas 8 315,26 22.612 71,7 3,54
14. Benakat 6 413,45 8.847 21,4 1,39
15. Penukal Abab 15 622,48 43.958 70,6 6,88
16. Tanah Abang 11 366 25.570 69,9 4,00
17. Penukal Utara 9 391 18.318 46,9 2,87
18. Lembak 16 206,3 26.521 128,6 4,15
19. Sungai Rotan 17 455,2 31.335 68,8 4,91
Jumlah 260 9.238,77 638.752 69,1 100,00
Sumber: BPS, Kab. Muara Enim Dalam Angka, 2005

2.5. Sosial Ekonomi Penduduk


Jumlah penduduk Kabupaten Muara Enim adalah 589.678 jiwa dengan laju pertumbuhan 2,1 persen
per tahun. Jumlah penduduk itu terus bertambah hingga berjumlah 638.752 orang dengan tingkat
kepadatan penduduk 69,14 per km pada akhir 2005 atau naik 0,16 persen dibandingkan akhir tahun
2004 yang jumlahnya 629.623 orang. Sedangkan pertumbuhan ekonomi secara riil yang diikuti
dengan perubahan harga yang cepat pada setiap sektor ekonomi mengakibatkan struktur ekonomi
dari tahun ke tahun mengalami perubahan.

Tabel 2. 2 Perkembangan PDRB, Kab. Muara Enim


2003 2004 2005

Dgn Migas Tanpa Migas Dgn Migas Tanpa Migas Dgn Migas Tanpa Migas
- Harga Berlaku 7.509.230 4.622.037 8.405.484 5.177.545 10.811.227 5.941.144
- Harga Konstan 6.056.869 3.633.379 6.279.353 3.798.041 6.539.835 3.960.090
Sumber: BPS, Kab. Muara Enim Dalam Angka, 2005

Tabel 2. 3 Kontribusi Sektor Thd PDRB, Kab. Muara Enim


Kontribusi
No Sektor
(%)
1. Pertanian 15,52
2. Pertambangan & Penggalian 61,91
3. Industri Pengolahan 6,72
4. Listrik, Gas & Air Bersih 0,39
5. Bangunan 3,51
6. Perdagangan, Hotel & Restoran 5,29
7. Pengangkutan & Komunikasi 1,72
8. Keuangan, Persewaan & Jasa Perush. 1,14
9. Jasa-Jasa 3,80
100,00
Sumber: BPS, Kab. Muara Enim Dalam Angka, 2005

PT.Tatareka Paradya 5
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Dari Tabel diatas menunjukkan bahwa sektor Pertambangan dan Penggalian memberikan kontribusi
terbesar terhadap PDRB Kabupaten Muara Enim, yaitu sebesar 61,91% sedang penyumbang kedua
terbesar adalah dari sector Pertanian, sebesar 15,52%.

Gambar 2. 1 Wilayah administrasi Kabupaten Muara Enim


(Sumber: Bappeda Prov. Sumatera Selatan, 2006)

2.6. Komunitas Adat Terpencil

Di Kabupaten Muara Enim terdapat populasi KAT yang berada di Kecamatan Gunung Medang,
dengan populasi sebesar 100 KK.

Tabel 2. 4 KAT, Kab. Muara Enim


Jumlah KK
Populasi Keca- Yg Yg Sudah Yg Belum
Desa sedang
(KK) matan Diber- KK Diber- KK Diber- KK
dayakan dayakan dayakan
100 Gunung- Semangus Semangus 100
Medang
Sumber: Dinas Sosial Provinsi Sumatera Selatan, 2007

PT.Tatareka Paradya 6
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

2.7. Pengelolaan Lahan Pertanian

Tabel 2. 5 Distribusi Potensi Lahan di Kabupaten Muara Enim


Potensi Lahan (Ha)
Tanaman Pangan Hortikultura
No. Kecamatan
Tadah Rawa Pasang Lahan
Irigasi Semusim Tahunan
Hujan Lebak Surut Kering
1. Smnd. Darat Ulu 1.828 - - - 385 92 213
2. Smnd. Darat Tengah 1.219 - - - 1.100 68 426
3. Smnd. Darat Laut 1.060 - - - 5.325 36 29
4. Tanjung Agung 1.928 366 - - 21.691 95 50
5. Lawang K - 65 - - 3.786 73 38
6. Muara Enim - 1.741 - - 2.413 90 701
7. Ujan Mas - 1.650 - - 3.790 81 568
8. Benakat - 80 80 - 1.235 19 40
9. Talang Ubi - 296 - - 5.448 83 124
10. G. Megang - 1.074 643 - 13.466 8 1.798
11. Lubai - 164 2.621 - 5.220 99 399
12. Rambang - - 1.827 - 4.587 16 151
13. R. Dangku - 55 990 - 1.151 134 442
14. Tanah Abang - - 3.061 - 3.963 7 -
15. Lembak - - 1.000 - 5.509 705 405
16. Penukal Ulu - - 550 - 2.808 13 13
17. Penukal - - 1.260 - 1.713 50 40
18. Abab - - 1.660 - 2.100 53 46
19. S. Rotan - 400 5.724 - 591 128 599
20. Gelumbang - 120 918 - 1.729 525 324
21. Muara B. - - 5.200 - 1.900 70 286
22. Kelekar - - 700 - 2.100 350 292
Total 6.039 6.011 92.010 2.795 6.984
Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Horticultura Sumatera Selatan, 2006

Ditinjau dari data tentang potensi lahan kritis, terdapat 2 kecamatan yang mempunyai areal lahan
kritis yaitu Kecamatan Muara Enim dan Kecamatan Benakat sedangkan Kecamatan Lawang K
hanya memiliki potensi. Total areal lahan kritis di Kabupaten Muara Enim adalah 94,5 ha, semi kritis
74 ha dan potensi kritis 1.045 ha.

Tabel 2. 6 Data Potensial Lahan Kritis Kabupaten Muaraenim


Lahan Pertanian Kritis
No. Kecamatan Potensi
Kritis Semi Kritis Jumlah
Kritis
1. Lawang K - - 564 564
2. Muara Enim 3,5 36 43 83
3. Benakat 91 38 438 567
4. Lambak - - 12,5 12,5
Jumlah 94,5 74 1.057,5 1.216,5
Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Horticultura Sumatera Selatan, 2006

Luas lahan yang menjadi sasaran optimasi lahan pertanian tanaman pangan, yang termasuk dalam
kategori lahan terlantar/tidur adalah seluas 67.682 ha, sasaran optimasi untuk Tipe Lahan Bera

PT.Tatareka Paradya 7
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

seluas 7.185 Ha, untuk lahan usaha tani dengan IP baru 100 persen total areal sasaran adalah
seluas 24.892 ha.

Tabel 2. 7 Komoditas Pertanian, Kab. Muara Enim


2003 2004 2005
L. Panen Ton/ Prod L. Panen Ton/ Prod L. Panen Ton/ Prod
Komoditi
(Ha) Ha (Ton) (Ha) Ha (Ton) (Ha) Ha (Ton)
1. Padi 44.470 40,75 181.213 46.431 40,52 188.15 45.723 41,42 189.77
2. Jagung 1.058 29,73 3.145 2.138 28,42 1 1.723 28,42 6
a) Kedele 71 12,81 91 127 11,53 6.076 94 11,52 4.928
4. Kacang 319 14,62 466 355 12,74 146 359 12,74 102
Tanah 538 12,52 673 975 12,29 452 995 12,29 464
5. Kacang 1.201 126,65 15.211 1.126 126,96 1.198 905 126,96 1.198
Hijau 298 132,49 3.948 322 132,69 14.296 223 132,69 11.431
6. Ubi Kayu 4.273 2.914
7. Ubi Jalar
Sumber: BPS, Kab. Muara Enim Dalam Angka, 2005

Tabel 2. 8 Perkebunan, Kab. Muara Enim


Jenis Jenis
No Luas, Prod Luas, Prod
Tanaman Tanaman
1. Karet 11. Jambu Mete
Luas (ha) 166.262 Luas (ha)
Produksi (Ton) 155.266 Produksi (Ton)
2. Kelapa 12. Gambir
Luas (ha) Luas (ha)
Produksi (Ton) Produksi (Ton)
3. Kopi 13. Panili
Luas (ha) 24.260 Luas (ha)
Produksi (Ton) 18.243 Produksi (Ton)
4. Lada 14. Kelapa sawit
Luas (ha) Luas (ha) 3.186
Produksi (Ton) Produksi (Ton) 13.824
5. Cengkeh 15. Aren
Luas (ha) Luas (ha)
Produksi (Ton) Produksi (Ton)
6. Coklat 16. Jahe
Luas (ha) Luas (ha)
Produksi (Ton) Produksi (Ton)
7. Kapuk 17. Pisang Abaca
Luas (ha) 18. Serai Wangi
Produksi (Ton) 19. Kunyit
8. Tembakau Luas (ha)
Luas (ha) Produksi (Ton)
Produksi (Ton) 20. Kencur
9. Kayu Manis 21. Tebu
Luas (ha) 22. Pinang
Produksi (Ton) Luas (ha)
10. Kemiri Produksi (Ton)
Luas (ha) 23. Kelapa Hibrida
Produksi (Ton) 24. Nilam
Luas (ha)
Produksi (Ton)
Sumber: BPS, Kab. Muara Enim Dalam Angka, 2005

PT.Tatareka Paradya 8
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 2. 9 Data Sasaran Optimasi Lahan Pertanian


Lahan Usahatani
Lahan Bera (Ha)
No. Kecamatan Lahan Terlantar (Ha) Dengan IP baru
Tanaman Pangan
100 % (Ha)
1. S. Darat Ulu 1.635 20 1.828
2. S. Darat Tengah 749 20 1.124
3. S. Darat Laut 595
4. Tanjung Agung 2.818 30 479 30
5. Lawang K 211 2 26 5
6. Muara Enim 1.130 15 100 1.526
7. Ujan Mas 1.553 15 1.448
8. Benakat 1.634 17 45 75
9. Talang Ubi 6.717 68 166
10. G. Megang 1.262 13 80 374
11. Lubai 15.644 158 76
12. Rambang 2.716 27 2.689
13. R. Dangku 5.420 55 900
14. Tanah Abang 3.062 31 55 3.061
15. Lembak 825 30 198
16. Penuykal U 4.337 44 650 450
17. Penukal 3.191 30 100 1.000
18. Abab 3.457 35 380 1.540
19. S. Rotan 2.184 22 45 4.174
20. Gelumbang 2.800 33 1.950 821
21. Muara Belida 3.172 10 496 4.869
22. Kelekar 3.138 59 45 632
Jumlah 67.682 734 7.185 24.892
Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Horticultura Sumatera Selatan, 2006

2.8. Pengelolaan Sumber Daya Air


Ditinjau dari sumber airnya di Kabupaten Muara Enim terdapat 3 unit embung yang tersebar di 2
kecamatan yakni: Kecamatan Muara Enim (2 unit) dan Kecamatan Ujanmas (1 unit) dengan total
cakupan 40 ha. Sedangkan Checkdam terdapat 48 unit meliputi cakupan areal lahan seluas 6.400
ha. Dari 48 unit tersebut 2 Checkdam dalam kondisi rusak yang terdapat di Kecamatan Gunung
Megang.

Tabel 2. 10 Data Embung dan Check Dam, Kab. Muara Enim


Kecamatan Embung Checkdam
Berfungsi Tidak Berfungsi
No.
Unit Cakupan Cakupan Cakupan
Unit Unit Penyebab
(ha) (Ha) (Ha)
1. Muara Enim 2 25 6 450 - -
2. Ujan Mas 1 15 2 180 - -
3. G. Megang 4 145 2 100 Rusak
4. Tanah Abang 2 425 - -
5. Muara Belida 10 5.200 - -
6. Kelekar 24 - - -
Jumlah 3 40 48 6.400 2 100
Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Horticultura Sumatera Selatan, 2006

Data tentang kondisi irigasi setengah teknis, irigasi sederhana dan irigasi desa di Kabupaten Muara
Enim

PT.Tatareka Paradya 9
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 2. 11 Kondisi irigasi, kab. Muara Enim


Irig.Semi Teknis Irig.Sederhana Irigasi Desa
Baik (ha) Rusak Rusak Rusak
Kabupaten Baik (ha) Baik (ha)
(ha) (ha) (ha)
Muara Enim 2.608 190 870 210 1.799 360
Jumlah 2.796 1.080 2.159
Sumber: Dinas Pertanian Tanaman Pangan dan Horticultura Sumatera Selatan, 2006

PT.Tatareka Paradya 10
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

BAB 3. PENDEKATAN DAN METODOLOGI

3.1. Pendekatan Penyelesaian Pekerjaan


Dalam melaksanakan pekerjaan SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang, digunakan pendekatan
dengan mengikuti bagan alir seperti terlihat pada gambar berikut ;

Mulai

KAK Studi Pustaka Thd Laporan


Terdahulu

Lingkup Pekerjaan

Pemahaman Thd Kondisi Wil. Pek

Penyusunan Rencana Kerja

Pengumpulan Survey Standar &


Data Dasar Lapangan Spesifikasi Survey

Pengolahan Data Pengolahan Data

ANALISIS : Kriteria/Dasar
- Analisis perhitungan topografi Perencanaan
- Analisis perhitungan hidrologi/hidrometri
- Estimasi perhitungan banjir Analysis
- Analisis geologi permukaan & mekanika tanah Decesion
Support

Rekomendasi Program :
pola rancangan pengendalian banjir sungai

Pembuatan Produk Perencanaan

Selesai

Gambar 3. 1 Bagan Alir Pelaksanaan Pekerjaan

PT.Tatareka Paradya 11
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.2. Pemahaman Terhadap Kondisi Wilayah Pekerjaan


3.2.1. Daerah Rawan Banjir
Pengendalian Banjir merupakan salah satu aspek dalam pengelolaan sumber daya air di wilayah
sungai yang diberi perhatian didalam UU No.7/2004 tentang SDA. Bencana yang diakibatkan oleh
daya rusak air adalah antara lain banjir, longsor, amblesan tanah, kekeringan, dan bahkan sampai
wabah penyakit yang diakibatkan oleh air (waterborne desease) yang biasa terjadi sesudah
terjadinya banjir.
Pengendalian daya rusak air diutamakan pada upaya pencegahan melalui perencanaan
pengendalian daya rusak air yang disusun secara terpadu dalam pola pengelolaan sumber daya air.
Pencegahan banjir dilakukan melalui upaya fisik maupun non fisik tetapi diutamakan pada kegiatan
non fisik. Penanggulangan daya rusak air dilakukan dengan mitigasi bencana, Pemulihan daya rusak
air dilakukan dengan memulihkan kembali fungsi lingkungan hidup dan sistem prasarana sumber
daya air. Tabel berikut menunjukkan jumlah bencana alam yang terjadi di Wilayah Sungai Musi
(termasuk 2 Kabupaten di Provinsi Bengkulu) yang terjadi pada tahun 2006.

Tabel 3. 1 Jumlah Bencana Alam menurut Jenis di WS Musi, Prov Sumatera Selatan, 2006
Jenis Bencana Alam
No Kabupaten/Kota Tanah Banjir Gempa Pemba- Lain-
Banjir Kebakaran
Longsor bandang Bumi karan nya
1 OKU Selatan 33 23 4 3 8 3 3
2 Lahat 58 95 17 - 24 12 12
3 Empat Lawang -
4 Pagar Alam 5 1 2 14 5 1 1
5 Musi Rawas 28 64 - 6 3 4 1
6 Lubuk Linggau 1 1 - - 1 - 3
7 Rejang Lebong
8 Kepahiang
9 OKU Timur 2 59 - - 1 17 1
10 OKU 7 27 5 - 7 5 -
11 Muara Enim 23 57 27 2 7 11 3
12 Prabumulih 1 6 - - 2 2 1
13 Musi Banyuasin - 30 2 - 5 11 1
14 Ogan Ilir - 69 34 - 7 - -
15 OKI 2 74 - - 1 34 1
16 Banyuasin 2 14 1 - 9 23 7
17 Palembang 1 40 2 2 11 1 1
Total 163 560 94 27 91 124 35
% 14.90 51.19 8.59 2.47 8.32 11.33 3.20
Sumber: Basis Data LH Daerah Prov.SumSel, Bappedalda 2006

PT.Tatareka Paradya 12
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Jumlah Bencana Alam menurut Jenis, Prov


SumSel, Thn 2006

Pembakaran
Kebakaran 11% Lainnya Longsor
8% 3% 15%

Gempa bumi
2%
Banjir
bandang
9% Banjir
52%

Gambar 3. 2 Jumlah Bencana Alam Menurut Jenis, Prov. Sumatera Selatan Tahun 2006

Dari data tersebut diatas tampak bahwa bencana akibat dari daya rusak air (banjir, banjir banding
dan longsor lahan) merupakan bencana terbesar (74,6%). Dari ketiga jenis bencana tersebut
bencana banjir merupakan bencana terbesar yaitu 51% dari seluruh bencana yang terjadi. Atas
dasar data tersebut maka Pemerintah Provinsi Sumatera Selatan perlu menaruh perhatian yang
besar terhadap upaya pencegahan bencana banjir akibat daya rusak air ini.

Tabel 3. 2 Kejadian banjir di WS Musi


No Tanggal Kabupaten/Kota Kecamatan

1 Desember 2003 - Januari


OKU Timur
2004
2 12 Februari 2004 Lahat Lahat, Pulau Pinang
3 11 Januari 2005 Muara Enim Gunung Megang
4 19 Januari 2005 OKI
Kertapati, Gandus, Sekip, Rajawali, Kali
5 12 Februari 2005 Palembang Doni, Plaju, Jl.Sudirman, Jl.Veteran,
R.Sukamto
Ilir Barat 1
6 4 April 2005 Palembang
Ilir Barat 2

7 Pamulutan, Rantau Alai, Indralaya, Muara


5-10 April 2005 Ogan Ilir
Kuang
8 12 Januari 2006 OKI Lempuing

9 Semendawai Suku 3, Belitang 3, Madang


12 Januari 2006 OKU Timur
Suku 2, Belitang, BP Peliung, Belitang 2.
10 29 Januari 2007 Lahat Kikim Timur

11 Rawas Ilir, Karang Dapo, Muara Rupit,


31 Januari-1 Februari 2007 Musi Rawas
Muara Kelingi, Muara Lakitan.
Sumber: Balai PSDA Musi, 2007

PT.Tatareka Paradya 13
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 3. 3 Daerah Rawan Banjir menurut Kabupaten/Kota di Provinsi Sumsel,


Luas Rawan Banjir
No Kab/Kota DAS Dampak Hunian &
Jalan (km)
pertanian (ha)
S. Musi 30,50
Kota
1 S. Komering Nasional 1.196 2,0
Palembang
S. Ogan 21,00
S. Musi 4.903 21,00
S. Btg Leko - -
A. Rawas 9.961 -
2 Musirawas Lokal
A. Rupit 4.557 48,00
A. Lakitan 4.257 4,70
A. Klingi 3.952 4,70
S. Ogan Nasional 7.135 45,00
3 OKU S. Komering Nasional 4.387 128,00
A. Mesuji Nasional 6.956 3,60
S. Komering
4 OKI Termasuk 13.476 37,00
S. Lempuing
S. Lematang 3.544 -
5 Muara Enim
S. Enim 8.697 78,70
A. Banyuasin 7.077 -
6 Banyuasin S. Lilin 4.033 -
S. Alang 1.269 -

S. Musihulu
Lahat
7 S. Enim 2.311 42
S. Klingi

Sumber: Balai PSDA Musi, 2007

PT.Tatareka Paradya 14
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 3 Peta Kejadian banjir di WS Musi,

pt.tatareka paradya - yogyakarta 15 | P a g e


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 4 Peta Rawan Genangan di WS Musi

PT.Tatareka Paradya 16
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 5 Peta Daerah rawan bencana di WS Musi

PT.Tatareka Paradya 17
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.2.2. Penanggulangan Bencana Banjir


a) Pendahuluan
Bencana banjir dapat terjadi oleh beberapa sebab yang dapat berdiri sendiri maupun gabungan dari
sebab-sebab itu, yaitu
 Curah hujan yang tinggi, berlangsung dalam waktu yang lama
 Kerusakan daerah resapan air akibat dari pengurangan atau kerusakan kawasan hutan akibat
dari legal maupun illeal logging.
 Pengolahan lahan yang tidak sesuai dengan kaidah konservasi lahan
 Pendangkalan alur sungai akibat dari tingginya sedimentasi, yang disebabkan oleh tingginya
erosi lahan akibat dari kerusakan lahan tersebut diatas
 Pengurangan dataran banjir (yang secara alamiah berupa rawa atau dataran rendah lainnya)
akibat adanya perambahan bantaran sungai untuk permukiman dan penggunaan lain
Upaya-upaya yang diusulkan biasanya lebih berat kepada upaya struktural atau konstruksi untuk
menanggulangi banjir, dan kurang diarahkan kepada mengatasi banjir secara non struktural.
Banjir sendiri perlu di kelola dengan baik (flood management) yang terdiri dari upaya-upaya
pengendalian banjir yaitu:
 pencegahan banjir (sebelum terjadi)
 penanggulangan banjir (saat terjadi)
 pemulihan korban banjir (setelah terjadi)

b) Morfologi Daerah WS Musi


Lahan di sepanjang Sungai Musi dapat dikelompokan ke dalam 7 kelompok: pegunungan, bukit-bukit
curam, lahan perbukitan kecil, dataran bergelombang dan beralur-alur, dataran antar pegunungan,
dataran pedalaman sungai, dan dataran banjir serta rawa-rawa.
Dari peta topografi dan profil memanjang dari sungai-sungai di WS Musi dapat diketahui bahwa
panjang S. Musi sebagai sungai induk adalah 640 km berhulu di pegunungan Bukit Barisan pada
ketinggian + 1.700 m dan menurun tajam sampai + 400 m pada jarak hanya 60 km saja. Pada km
460 dari muara S. Musi bertemu dengan anak sungai Kelingi, dan berturut-turut bertemu dengan
anak-anak sungai Semangus, Lakitan, Rawas, Harileko, Lematang, Ogan dan Komering. Dari ke
delapan anak sungai tersebut sungai – sungai yang sering banjir adalah Sungai Rawas, Lematang,
dan Komering, disamping S.Musi sendiri.
Kota Palembang yang berada ditepi S. Musi pada ketinggian 2-4 m diatas permukaan laut berjarak
kurang lebih 80 km dari muara. Dari kondisi topografi dan morfologi sungai, kota Palembang yang
berada di tepi S. Musi adalah salah satu kota yang rawan terhadap banjir dan genangan.

PT.Tatareka Paradya 18
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 6 Peta topografi DAS Musi (JICA, 2002)

2500

KELINGI
2000

LAKITAN MUSI
LEMATANG
Elevation (m,M.S.L.)

OGAN
1500

RAWAS

1000

KOMERIN
G

500

HARILEKO SEMANGUS

0
0 100 200 300 400 500 600 700

Distance (km)

Gambar 3. 7 Kemiringan dasar sungai di DAS Musi (JICA, 2002)

Genangan air pada musim hujan luasnya mencapai 114.000 ha. Genangan ini tidak begitu selalu
merusak bahkan membawa lumpur yang subur buat lahan pertanian. Penduduk telah menyesuaikan
hidupnya dengan lingkungan yang memang rawan banjir dengan membuat rumah panggung.
Hamparan rawa-rawa dataran rendah di bagian hilir di sepanjang S.Musi dan anak-anak sungainya
telah berfungsi sebagai kawasan penampung air banjir dan sediment. Dataran rendah yang berupa
rawa-rawa tersebut dapat meredam banjir dan sedimentasi di kawasan hilir sungai.

c) Beberapa permasalahan di beberapa sungai di WS Musi


Terdapat beberapa permasalahan di beberapa sungai di WS Musi yaitu antara lain di S. Musi,
Komering, Ogan, Lematang, Harileko dan S. Rawas sebagai berikut:

PT.Tatareka Paradya 19
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

(a) S. Musi
Permasalahan di sepanjang S.Musi adalah sebagai berikut (JICA, 2002):
 Erosi tebing sungai yang mengancam bangunan prasarana disepanjang belokan sungai.
Erosi tebing ini terjadi disepanjang aliran sungai dari hulu sampai hilir.
 Banjir bandang terutama di bagian hulu sungai
 Naiknya dasar sungai akibat sedimentasi yang mengurangi kapasitas angkut sungai.
Debit sungai Musi pada bagian hilir sungai Musi (dari pertemuan Sungai Komering sampai ke
muara) berkisar antara 1.400 sampai 4.200 m³/detik (rata-rata 2.500 m³/detik). Pada musim
hujan, tinggi air di sungai Musi naik mencapai + 1.8 m diatas permukaan laut.
Dasar sungai di sebelah hilir telah terisi oleh sediment yang dibawa oleh Sungai dari hulu
sebagai akibat dari erosi di hulu sungai. Naiknya dasar sungai mengakibatkan berkurangnya
kapasitas aliran dan banjir serta bertambah luasnya rawa-rawa dibagian hilir sungai.
Kelongsoran tebing sungai di tikungan sungai mengakibatkan rusaknya jalan dan rumah
ditepi sungai. Tebing sungai biasanya diperkuat dengan didnding penahan beton atau
bronjong. Masalah utama di S.Musi bagian hulu adalah genangan akibat luapan air banjir dan
erosi tebing.

(b) S. Komering dan S. Ogan


Di bagian tengah dari S. Komering, permukaan tanah bantaran bajir kurang lebih 10 meter
lebih tinggi dari S. Ogan sehingga aliran air S. Komering terutama dimusim kemarau mengalir
seluruhnya ke S. Ogan melalui terusan Randu, Arisan, Jambu, Sigonang dan Anyar yang
dibangun pada jaman Belanda. Akibatnya di sebelah hilir dari Saluran Randu, S. Komering
tidak ada aliran air sampai pertemuan dengan S. Lempuing di Srinanti, Kayuagung. Dasar
sungai seluruhnya dipenuhi oleh pasir akibat dari sedimentasi pada musim hujan
sebelumnya.
Alur S. Ogan berkelok kelok dan dalam. Aliran sediment berupa sediment melayang dan pada
musim kemarau, aliran S. Ogan bertambah dengan adanya suplesi dari S. Komering. Antara
Kayuagung dan Palembang bayak dijumpai rawa-rawa yang selalu tergenang selama
beberapa bulan dalam setahun.

(c) S. Lematang, Harileko dan Rawas


Masalah utama di S. Lematang adalah luapan air sungai yang melintasi tebing kiri sungai,
akibat dari erosi tebing. Di S. Harileko genangan terjadi hanya pada pertemuan dengan S.
Musi dan di S. Rawas dan masalah utama adalah genangan yang mengancam permukiman
penduduk.

PT.Tatareka Paradya 20
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

JICA (2002) telah membahas secara detail upaya-upaya yang harus dilakukan dalam
menanggulangi banjir ini, yang dapat dikelompokkan sebagai berikut:
 Program penataan lahan dan zonasi banjir
 Pemasangan peringatan dini banjir
 Program pengelolaan saluran drainase

d) Pendekatan Dalam Pengendalian Banjir


Upaya yang diusulkan selama ini lebih berat kepada upaya struktural atau konstruksi untuk
menanggulangi banjir, kurang diarahkan kepada mengatasi banjir secara non struktural. Ibarat sakit,
bencana banjir lebih banyak diatasi penyakitnya, belum dicari penyebabnya. Bencana banjir dapat
terjadi oleh beberapa sebab yang dapat berdiri sendiri maupun gabungan dari sebab-sebab itu, yaitu
 Curah hujan yang tinggi, berlangsung dalam waktu yang lama,
 Kerusakan daerah resapan air akibat dari pengurangan atau kerusakan kawasan hutan akibat
dari legal maupun illegal logging.
 Pengolahan lahan yang tidak sesuai dengan kaidah konservasi lahan.
 Pendangkalan alur sungai akibat dari tingginya sedimentasi, yang disebabkan oleh tingginya
erosi lahan akibat dari kerusakan
 Pengurangan dataran banjir (yang secara alamiah berupa rawa atau dataran rendah lainnya)
akibat adanya perambahan bantaran sungai untuk permukiman dan penggunaan lain

e) Laju Erosi dan Sedimentasi


Studi yang dilakukan oleh Uni Eropa pada tahun 1989 menyatakan bahwa laju erosi terbesar terjadi
pada S. Komering yang diperkirakan sebesar 719 ton/tahun/km2 dan laju sedimentasi sebesar 456
ton/tahun/km2 (JICA, 2003).
Terjadi proses sedimentasi berat di hilir Bendung Perjaya di sungai Komering karena sediment tidak
bisa terangkut oleh aliran sungai Komering yang hanya “diberi” aliran sebesar 35 m3/detik dari
Bendung Perjaya. Akibatnya permukaan dasar sungai bertambah tinggi (antara Menanga dan
Cempaka) sehingga menyebabkan naiknya air banjir dimusim hujan. Lebar mulut saluran terusan
Randu yang semula hanya 5 m, kini telah melebar sampai 50 m akibat dari banjir.
Setelah melebarnya Terusan Randu maka dimusim kemarau seluruh aliran S. Komering mengalir ke
Terusan Randu dan seterusnya ke S. Ogan. Keringnya S. Komering mengakibatkan endapan
sediment yang terbawa aliran S. Komering pada musim hujan tidak terangkut ke hilir sehingga
permukaan dasar sungai naik.
Beralihnya aliran Sungai Komering ke Terusan Randu yang selanjutnya mengalir ke S. Ogan
menyebabkan bencana kekeringan yang serius dibagian hilir S. Komering antara pertemuan dengan
Terusan Randu sampai desa Srinanti (pada pertemuan dengan S. Lempuing.

PT.Tatareka Paradya 21
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Untuk mengendalikan aliran sungai ke Terusan Randu pada tahun 2002 dibangun bendung bronjong
melintas mulut Terusan Randu dan memindahkan mulut Terusan Randu kurang lebih 100 meter
kearah hilir dan membuat saluran baru ke Terusan Randu. Tetapi nampaknya bangunan pengendali
ini tidak berfungsi karena bronjong hancur pada banjir dimusim hujan berikutnya dan saluran
pelimpah ke saluran baru tidak berfungsi. Dimusim hujan alur S. Komering memang masih akan
dialiri oleh air S. Komering (bahkan akan banjir karena naiknya dasar sungai) tetapi yang diperlukan
adalah aliran air sungai di musim kemarau.

f) Lahan Kritis
Salah satu penyebab banjir adalah kerusakan lahan di DAS, dan beberapa contoh kejadian banjir
menunjukkan kecenderungan meningkatnya kejadian banjir seiring dengan meningkatnya lahan
kritis.
Berdasarkan data dari Bapedalda Provinsi Sumatera Selatan (2006), luas lahan kritis di seluruh
Sumatera Selatan adalah sebesar 839.787 ha dimana 235.213 ha merupakan kawasan hutan. Data
tahun 2005 menunjukkan luas hutan di Provinsi Sumatera Selatan sebesar 3.685.079 ha
(Bapedalda, 2006). Pada tahun 2005 di Provinsi Sumatera Selatan luas lahan kritis dalam kawasan
hutan tercatat sebesar 235.213,53 ha, diluar kawasan hutan tercatat sebesar 604.573,87 ha,
sehingga total lahan kritis adalah 839.787,40 ha (14% dari seluruh luas DAS Musi).
Kalau luas lahan kritis tersebut dikelompokkan kedalam batasan DAS bagian hulu, tengah dan hilir
maka luas lahan kriits di hulu tercatat sebanyak 279.644 ha atau 4,67% dari luas DAS Musi. Luas
lahan kritis di tengah sebanyak 370.506 ha (6,18%) sedang di bagian hilir seluas 189.636 ha
(3,16%).
Dari Tabel 5.4. tampak bahwa luas lahan kritis di Provinsi Sumatera Selatan (tidak termasuk Kab.
Kepahiang dan Rejang Lebong di Provinsi Bengkulu) baik didalam maupun diluar kawasan hutan
mencapai 14,01% dari WS Musi dan kalau dilihat dari luas Provinsi Sumatera Selatan mencapai
9,65%. Luas lahan kritis di kawasan hutan terbesar terdapat di WS Musi Bagian Hulu (139.299,89
ha, tanpa Kab. Kepahiang dan Rejang Lebong) sedang lahan kritis terbesar diluar kawasan hutan
terdapat di WS Musi Bagian Tengah (289.463,71 ha).

PT.Tatareka Paradya 22
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel Luas Lahan Kritis Menurut Kabupaten/Kota

Kab/Kota Dalam kawasan Diluar kawasan Jumlah % thd WS MUSI % thd Provinsi
hutan (ha) hutan (ha) (ha) 5,994,200 8,701,742
ha ha
HULU
OKU Selatan 30,001.00 121,306.54 151,307.54
Lahat 70,443.05 890.15 71,333.20
Empa Lawang -
Pagar Alam 9,038.84 1,779.31 10,818.15
Musi Rawas 24,883.00 15,438.37 40,321.37
Lubuk Linggau 1,934.00 3,930.00 5,864.00
Rejang Lebong
Kepahiamg
Sub Total Hulu 136,299.89 143,344.37 279,644.26 4.67 3.21

TENGAH
OKU Timur 1,177.00 49,821.61 50,998.61
OKU 40,239.00 19,024.79 59,263.79
Muara Enim 23,608.00 156,679.98 180,287.98
Prabumulih - -
Musi Banyuasin 16,018.64 63,937.33 79,955.97
Sub Total Tengah 81,042.64 289,463.71 370,506.35 6.18 4.26

HILIR
Ogan Ilir - 22,544.76 22,544.76
OKI 5,046.00 129,443.51 134,489.51
Banyuasin 12,825.00 18,396.49 31,221.49
Palembang - 1,381.03 1,381.03
Sub Total Hilir 17,871.00 171,765.79 189,636.79 3.16 2.18

Total Sumatera Selatan 235,213.53 604,573.87 839,787.40 14.01 9.65

Sumber: Basis Data Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Selatan, Bappedalda, 2006 (diolah)

PT.Tatareka Paradya 23
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 8 Peta Lahan kritis di WS Musi

PT.Tatareka Paradya 24
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 9 Peta Tingkat Bahaya Erosi di WS Musi

PT.Tatareka Paradya 25
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.3. Suvei Pendahuluan


Maksud Survei ini adalah untuk melakukan identifikasi awal guna mengetahui kondisi dan
permasalahan yang ada didaerah survey, dalam rangka penyiapan konsep dan batasan pelaksanaan
pekerjaan meliputi :
- Kunjungan Lapangan untuk melihat kondisi lokasi studi.
- Menghubungi Instansi-instansi terkait di daerah sehubungan dengan program pembangunan
sektorallregional dan perencanaan pengembangan wilayah di lokasi studi.
- Inventarisasi kondisi fisik dan permasalahan di lokasi studi serta penilaian tingkat kerusakan yang
telah terjadi.
- Penentuan reverensi pengukuran dan batas lokasi survei.
- Pengumpulan data-data, studi-studi terdahulu.

3.4. Survei Lapangan


3.4.1. Survey Topografi
a) Persiapan
Yang dimaksud dengan pekerjaan persiapan adalah segala kegiatan dalam rangka
mempersiapkan pelaksanaan pekerjaan yang meliputi :
a. Usaha-usaha untuk memperoleh perijinan yang berhubungan dengan pekerjaan lapangan
dan kantor;
b. Penyediaan data-data dan blangka-blangko yang diperlukan antara lain data dasar,
penyediaan blangko-blangko pengukuran dan sebagainya;
c. Menyediakan Base Camp/ Kantor Pelaksanaan;
d. Membuat dan menyusun jadwal waktu pelaksanaan, jadwal kebutuhan alat dan material
secara rinci dan terpadu.

b) Pembuatan dan Pemasangan Patok Kayu


Dalam hal ini konsultan mengadakan dan memasang patok-patok kayu pada salah satu sisi
Sungai Progo guna menentukan lokasi pengukuran tampang melintang (cross section) dan
tampang memanjang profil sungai. Selanjutnya ketentuan-ketentuan mengenai dimensi,
kuantitas serta jarak pemasangannya dan lain-lain mengikuti ketentuan-ketentuan sebagaiu
berikut :
a. Patok kayu berukuran (5 x 7) cm2, panjang 70 cm;
b. Patok kayu dipilih yang betul-betul dari jenis kayu yang keras dan tidak mudah lapuk;
c. Patok kayu dipasang tepat pada jalur sungai yang akan diukur dan betul-betul tegak;
d. Patok kayu ditanam cukup kuat sedalam 40 cm serhingga yang tampak di permukaan
tanah asli 30 cm dan dicat;

PT.Tatareka Paradya 26
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

e. Patok kayu dipasang setiap jarak 50 m sepanjang sungai yang akan diukur;
f. Semua patok diberi tanda/ nomor yang jelas;
g. Bagian atas patok diberi paku, untuk centering dalam pengukuran poligon;
h. Semua patok yang telah dipasang diberi tanda acir supaya mudah dicari.

c) Pembuatan dan Pemasangan Patok Beton BM dan CP


Dalam Pengukuran Topografi, patok-patok beton BM dan CP akan berfugsi sebagai titik-titik ikat
pada pengukuran berikutnya, baik jangka pendek maupun jangka panjang. Oleh sebab itu
patok-patok BM dan CP ini diletakkan di tempat-tempat yang strategis, aman dan tidak mudah
berubah posisinya. Untuk itu dalam pembuatan dan pemasangan patokpatok BM dan CP ini
mengikuti ketentuan-ketentuan yang termuat dalam SK Dir Jen Air No. 185 / th. 1986, seri PT 02
dan ketentuanketentuan dibawah ini :

Gambar 3. 10 Patok Beton dan CP

a. Ukuran patok beton BM adalah (20 x 20 x 100) cm';


b. Ukuran patok beton CP adalah (10 x 10 x 100) cm';
c. Bentuk patok beton sesuai dengan bestek l gambar terlampir (Gambar 2.3a. Patok Beton
BM, Gambar 2.3b. Patok Beton CP);
d. Campuran/ adukan beton adalah 1 PC : 2 ps : 3 kr; e. Beton berkerangka besi dengan
ukuran 0 10 mm;
e. Patok beton ditanam betul-betul kuat dan tegak, serta kelihatan 20 cm dari tanah asli;

PT.Tatareka Paradya 27
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

f. Lokasi tempat pembuatan patok beton dilaporkan kepada Direksi;


g. Patok beton BM dipasang setiap jarak 500 m sepanjang jalur yang akan diukur dan patok
beton CP setiap jarak 500 m dipasang di antara BM;
h. Pemasangan patok beton pada tepi sungai dipasang di sebelah kiri berdasar aliran
sungai;
i. Patok beton diberi tanda / nomor yang jelas dengan Nomenklatur tertulis pada bate
manner ukuran (12 x 12) cm2;

d) Pengukuran Poligon
Pengukuran Poligon yang dilaksanakan merupakan jaring faring tertutup dan diikatkan pada titk-
titik triangulasi yang terdekat atau titiktitik lainnya yang diketahui dengan pasti koordinat dan
elevasinya. Pengukuran Poligon dilakukan dalam dua tahap yaitu :
(1). Poligon utama : untuk menentukan posisi horizontal neud-neud beton ;
(2). Poligon sekunder : untuk menentukan posisi horizontal patok-patok lainnya.
Poligon Utama
Dalam rangka melaksanakan pengukuran poligon utama. Konsultan harus mengikuti
ketentuan-ketentuan sebagai berikut :
a. Pengukuran sudut dilakukan dengan alat Theodolit T.2;
b. Pengukuran jarak dilakukan dengan alat ukur jarak besar EDM (Electronic
Distance Measurement);
c. Salah penutup pengukuran sudut maksimal 10" SIN (N = banyaknya titik sudut
poligon);
d. Salah Tinier poligon tidak boleh lebih dari 1:10.000;
e. Referensi horizontal diambil titik tetap BM dan triangulasi terdekat yang
ditentukan oleh Direksi;
f. Pengukuran sudut dilakukan 2 (dua) seri (bacaan biasa dan luar biasa);
g. Pengukuran jarak dilakukan pergi-pulang,
h. Semua alat yang dipakai harus diperiksa dan telah mendapat persetujuan
Direksi;
i. Pengukuran poligon harus tertutup/ kring, artinya pada ujung-ujung poligon
terikat pada titik tetap;
j. Setiap titik ikat yang dipakai harus mendapatkan persetujuan Direksi;
k. Setiap jarak maksimum 5 km dilakukan pengamatan matahari;
l. Pengamatan matahari dilaksanakan minimal 2 seri yaitu pagi dan sore dengan
ketinggian matahari antara 20° sampai dengan 40°;
m. Interval wakktu dalam pengamatan matahari untuk tiap-tiap seri tidak boleh lebih

PT.Tatareka Paradya 28
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

dari 5 menit;
n. Pengamatan matahari menggunakan prisma Roeloff:
o. Rute pengukuran dituangkan dalam sketsa lapangan.
Poligon Sekunder
Seperti halnya poligon utama_ dalam melaksanakan pengukuran poligon sekunder,
Konsultan harus mengikuti ketentuan-ketentuan sebagaiberikut:
a. Pengukuran sudut dilakukan dengan alat Theodolit T. I atau setingkat dengan
itu;
b. Pengukuran jarak menggunakan alai ukur rolmeter dan sebagai kontrol dihitung
larak optis;
c. Salah penutup pengukuran sudut poligon maksimal 30" N (N = banyaknya titik
sudut poligon):
d. Salah linier poligon tidak boleh lebih dari 1: 5.000;
e. Titik ikat poligon sekunder menggunakan titik poligon utama;
f. Pengukuran sudut cukup dilakukan dalam satu serf (bacaan biasa dan luar
biasa);
g. Setiap seksi pengukuran dibuat sketsa lapangan.

e) Pengukuran Waterpassing
Pengukuran waterpassing dilakukan pada setiap patok beton/ kayu yang ditanam balk BM
maupun CP yang juga merupakan titik poligon cross section dan diikatkan dengan 2 titik tetap
yang ada dan telah mendapatkan persetujuan Direksi Pekerjaan.
Peralatan yang digunakan minimal setingkat dengan Wild NAK.2 NI.2 atau yang sederajat.
Toleransi untuk kesalahan penutup adalah 8 1 (1 = jumlah jarak dalam km).

f) Pengukuran Detil Situasi


Untuk menghasilkan peta skala 1:2.000 dengan garis kontur 1 meter, maka pengambilan/
pengukuran titik detil harus diperhatikan tingkat kerapatannya, batas-batas bangunan,
perumahan, kampung, sawah dan lain-lain harus jelas dan tegas, bila diperlukan Konsultan
menggunakan metode pengukuran Spot Height, yaitu kombinasi untuk mengukur sudut
menggunakan Theodolite sedang untuk elevasinya dengan Waterpass agar diperoleh titik detil
yang meyakinkan. Peralatan yang dipakai Theodolite T.0 dan Waterpass NI.2 atau yang
sederajat.

g) Pengukuran Profil Melintang


Pengukuran melintang pada jalur sungai dengan kondisi jalur yang relatif lurus serta datar

PT.Tatareka Paradya 29
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

pengukurannya dilakukan pada setiap jarak 500 m dengan mengambil toleransi belokan/
tikungan pada setiap jarak 100 m. Pengukuran dilakukan pada semua patok yang sudah
terpasang balk patok beton maupun patok kayu sedang koridor yang diperlukan adalah 25 m
dari tepi sungai, atau sesuai petunjuk pemilik pekerjaan. Peralatan yang digunakan Waterpass
N1. 2 atau yang sederajat.

h) Perhitungan dan Penggambaran


Perhitungan
Untuk melaksanakan perhitungan data hasil pengukuran, Konsultan memperhatikan hal-
hal sebagai berikut :
a. Metode perhitungan dilakukan dengan metode Bowdict:
b. Hitungan poligon dilaksanakan dengan menggunakan program komputer:
Menginventarisasi dan Desain Kondisi Bangunan Pengairan
Konsultan menginventarisasi dan mendesain bangunan-bangunan pengairan terpilih yang
ada di sepanjang Sungai seperti bendung, tanggul, revetment, krib, groundsill, jembatan,
free intake yang meliputi lokasi, jenis, dimensi, elevasi, sketsa, foto bangunan dan kondisi
fisiknya.

Pengukuran ini dimaksudkan untuk mendapatkan gambar Situasi, penampang memanjang dan
melintang sungai yang akan dipergunakan untuk perencanaan.
Pekerjaan Teristris ini meliputi:
1. Pengukuran titik kontrol vertikal dan horizontal situasi detail pemasangan Bench Mark (BM)
sebagai titik tetap. Koordinat horizontal dan vertikal (x, y, z) harus mengacu kepada koordinat yang
sudah ada/yang telah dipakai untuk kegiatan pada tahapan sebelumnya (dengan mendapat
persetujuan direksi pekerjaan).
2. Pengukuran jarak dan sudut dilaksanakan dengan cara poligon tertutup, yaitu dengan mengukur
jarak dan sudut menurut lintasan.
3. Pengukuran sudut dilakukan dengan pembacaan double seri (keadaan biasa dan luar biasa),
dimana besar sudut yang akan dipakai harga rata-rata dari kedua pembacaan tersebut. Azimut
awal harus ditetapkan dari data minimum 2 BM yang ada dilapangan dan ini harus dimintakan
persetujuan dari Direksi lapangan, Pengukuran melintang dilaksanakan pada jarak 50 m untuk
bagian sungai yang lurus dan 25 m untuk bagian belokan.
Pada tahapan pekerjaan teristris ini akan diuraikan beberapa langkah-langkah pekerjaan tersebut,
khususnya mengenai persyaratan teknis pelaksanaan pekerjaan.
Bench Mark harus dipasang sesuai dengan ketentuan-ketentuan sebagai berikut :
1. Setiap jarak 1,0 km, di kanan kiri sungai

PT.Tatareka Paradya 30
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

2. Pada setiap IP (Point Intersection)


3. Setiap titik simpul (Loop Intersection Point)
4. Dipasang pada + 25 m dari tepi tanggul sebelah kiri dan kanan sungai dan terletak ditempat yang
aman dan stabil. Bench Mark ini berukuran (20 x 20 x 100) cm terbuat dari beton bertulang
dengan bentuk maupun ukuran sesuai ketentuan.

Gambar 3. 11 Contoh Pemasangan Bench Mark (BM)

Sebagai langkah awal sebelum pengukuran dimulai, terlebih dahulau harus dipasang control point
(CP). Control Point ini berukuran (10 x 10 x 100) cm terbuat dari beton bertulang dengan bentuk
maupun ukuran sesuai ketentuan. Pada permukaan CP diberi kode/notasi secara jelas dan teratur
menurut petunjuk Direksi Pekerjaan. Pemasangan CP akan ditempatkan pada setiap jarak 200 m di
kanan kiri sungai dan dua buah CP pada setiap Rencana Bangunan dipasang cukup kuat, rapi dan
mudah dicari.
Sebelum pekerjaan pengukuran dimulai untuk penentuan jalur dan batas pengukuran akan
dikonsultasikan terlebih dahulu guna mendapatkan persetujuan Direksi Pekerjaan serta untuk
menghindari terjadinya kekeliruan. Control Point yang telah dipasang kemudian dibuat diskripsinya
secara jelas dan teratur. Dilaksanakan pula pengikatan terhadap titik ikat/tetap yang telah ada atau
yang telah ditentukan oleh Direksi Pekerjaan. Semua koordinat dan elevasi titik-titik hasil pengukuran
akan didasarkan pada koordinat dan elevasi titik ikat tersebut.

PT.Tatareka Paradya 31
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 12 Bench Mark (BM) dan Control Point (CP) di Lapangan

Sebelum pengukuran dimulai terlebih dahulu harus dipasang patok kayu sebagai titik buntu. Patok
kayu ini berukuran (5 x 7 x 60) cm, dibuat dari kayu kalimantan atau yang sejenis dengan bentuk
sesuai dengan ketentuan. Lokasi pemasangan patok kayu tersebut pada route pengukuran poligon,
waterpas dan cross section sedemikin rupa sehingga memenuhi syarat cukup kuat dan aman
kedudukannya selama pekerjaan berlangsung sampai dengan penyerahan hasil akhir.
Setelah patok kayu terpasang selanjutnya dibuat sketsa lokasi patok secara rapi, sistematis dan
mudah dibaca. Patok-patok kayu tersebut setelah dipasang kemudian diberi notasi/nomor dengan cat,
hal ini diperlukan untuk memudahkan pada waktu pekerjaan berlangsung dan untuk pengecekan.

1. Peralatan
Peralatan yang digunakan untuk servey pengukuran pengikatan adalah :
– 1 unit Theodolit T1 ; 1 buah roll meter 50 m; 2 buah rambu; Tripod, GPS Geodetik.

Gambar 3. 13 Persiapan Peralatan Pengukuran Topografi

PT.Tatareka Paradya 32
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

2. Metode Pelaksanaan
a. Titik Refefensi Posisi Horisontal/Koordinat (X,Y)
Pada pekerjaan pemetaan ini sebagai referensi horisontal (X,Y) digunakan titik BM tetap, yang
terdapat didalam areal penelitian. Untuk mendapatkan akurasi pengukuran digunakan GPS
Geodetik pada titik BM1 yang terdekat. Semua pengukuran topografi (termasuk batimetri)
diikatkan/dikoreksikan ke BM ini.
b. Titik Referensi Posisi Vertikal (Z)
Sebagai referensi ketinggian digunakan Lowest Low Water Level (LLWL) hasil pengamatan
pasang surut selama 15 hari dengan interval pengamatan setiap satu jam yang diikatkan ke titik
BM2 sebagai titik referensi seperti yang digambarkan pada berikut ini.

BT BT 2
1
MSL B
ZO T BM
0.0 M
K
P 0 Palem LLWL
Gambar 3. 14 Metode Pengukuran Pengikatan Elevasi

Dari gambar tersebut di atas maka tinggi titik BM terhadap bidang referensi adalah sebagai berikut
:
T.BM = (BT1-BT2)-KP
Dimana :
T.BM = tinggi titik BM terhadap bidang referensi (0.0LLWL)
BT1 = bacaan benang tengah rambu belakang
BT1 = bacaan benang tengah rambu depan
KP = koreksi nol palem
Pengukuran Sipat Datar
Pekerjaan ini dimaksudkan untuk menentukan elevasi (ketinggian) titik-titik poligon, titik tampang
melintang, tampang detail dari suatu referensi tertentu. Alat yang digunakan untuk pekerjaan ini
adalah alat ukur wild NAK–2 atau yang sederajat dan memenuhi syarat yakni menggunakan
“Compensator” dengan perbesaran teleskop 20 kali, sensitivitas nivau 40”/2 mm (alat ukur ini dari
jenis automatic orde dua).
Metode pelaksanaan pengukuran sipat datar sebagai berikut :

PT.Tatareka Paradya 33
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Setelah control point (CP) dan patok kayu dipasang pada lokasi pengukuran, selanjutanya
pengukuran sipat datar melalui jalur control point, patok kayu dan BM atau station lain yang telah
ditetapkan tersebut.
Jalur pengukuran sipat datar dibuat dalam circuit utama yang dibagi dalam beberapa sirkuit
cabang. Dalam rangka pelaksanaan pengukuran ini instrumen yang digunakan ditentukan dalam
keadaan garis visier sejajar garis arah niveau.
Pembacaan pada rambu ukur dilakukan lengkap benang atas (BA), benang tengah (BT), benang
bawah (BB) dengan route pergi-pulang.
Selanjutnya tiap kali pembacaan akan diadakan kontrol sebagai berikut :
BA BB
BT
2
Rambu ukur yang dipakai dalam keadaan baik, dilengkapi nivau bak yang terpasang sempurna
dan dalam pelaksanaan pengukuran nanti rambu ukur ini diletakan di atas landasan bak yang
terbuat dari besi (metal turning point) bila route pengukuran tidak melalui titik tetap. Jarak rambu
ukur ke arah ukur akan dibuat maximum 50 (lima puluh) m guna menjamin ketelitian pembacaan
dan alat diusahakan selalu berdiri ditengah kedua arah. Toleransi salah penutup tinggi untuk satu
pengukuran pergi-pulang (selesai), sirkuit maupun secara keseluruhan maximum 7 mm V D,
dimana D = jumlah jarak tempuh dalam km.
Titik kontrol ditentukan berdasarkan referensi titik tinggi yang bisa digunakan pada daerah
pemetaan. Pemilihan elevasi titik (Base Reference Point) akan dicek minimal dengan 3 (tiga) titik
kontrol elevasi yang ada didaerah pengukuran.
Pengukuran Poligon
Pekerjaan ini dimaksudkan untuk membuat kerangka dasar horisontal (X,Y) yang membatasi
daerah pengukuran dan akan dipakai sebagai dasar titik untuk menentukan posisi planimetris dari
titik detail situasi dan tampang melintang dari pengukuran.
Instrument yang digunakan untuk kegiatan survey ini adalah:
– 1 unit Theodolit untuk posisi horisontal,
– 1 buah roll meter 50 m,
– 2 buah rambu,
– Tripod.
Metode pelaksanaan pengukuran poligon sebagai berikut :
1. Jalur pengukuran poligon melalui control point dan titik tetap lain yang telah dipasang dan
dibagi dalam beberapa circuit atau mengikuti jalur waterpass.
2. Sudut horisontal diukur satu seri tunggal dengan ketelitian maximum 5”
3. Titik-titik poligon ditandai dengan paku payung pada patok kayu yang telah dipasang dan
muncul 10 (sepuluh) cm di atas tanah.

PT.Tatareka Paradya 34
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

4. Pada setiap titik simpul poligon utama dilakukan pengamatan matahari secara 2 (dua) seri
ganda masing-masing pada waktu pagi dan sore hari, diarahkan ketitik tetap yang mudah dicari
kembali serta menggunakan perlengkapan prisma roelof.
5. Salah penutup sudut untuk setiap circuit maximum 10 V N, dimana N = jumlah titik poligon.
6. Salah penutup linier sebelum sudut dikoreksi diratakan maximum 1 : 10.000.
7. Untuk merapatkan kerangka dasar horisontal tersebut dilakukan pengukuran Poligon Cabang.
Dalam pengukuran poligon dan detil ada dua unsur penting yang perlu diperhatikan yaitu Jarak dan
Sudut Jurusan yang akan diuraikan dalam penjelasan di bawah ini.
a. Pengukuran Jarak
Pada pelaksanaan pekerjaan pengukuran jarak, hasil dan akurasi pengukuran jarak dengan
menggunakan T1, sangat bergantung kepada cuaca dan keadaan permukaan tanah. Pada saat
cuaca cerah, pembacaan dapat menjangkau jarak yang jauh, bahkan hingga lebih dari 1000 m.
Demikian juga halnya dengan keadaan permukaan tanah, pada kondisi pantai yang relatif datar
dan terbuka memudahkan dalam pengukuran.
b. Pengukuran Sudut Jurusan
Sudut jurusan sisi-sisi poligon yaitu besamya bacaan lingkaran horisontal alat ukur sudut pada
waktu pembacaan ke suatu titik. Besamya sudut jurusan ditentukan berdasarkan hasil pengukuran
sudut mendatar di masing-masing titik poligon, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada gambar di
bawah ini.

AB
)
AC

Gambar 3. 15 Pengukuran sudut jurusan

Berdasarkan gambar di atas besarnya sudut :


= AC - AB
Dimana :
= Sudut mendatar
AB = Bacaan skala horisontal ke target kiri
AC = Bacaan skala horisontal ke target kanan
Angka-angka tersebut dapat diperoleh langsung secara dijital dan dapat di cetak. Spesifikasi teknis
pengukuran poligon adalah sebagai berikut :

PT.Tatareka Paradya 35
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

– Jarak antara titik-titik poligon adalah < 50 meter


– Selisih sudut antara dua pembacaan < 1" (satu detik)
Pengukuran Jarak
Pekerjaan ini dimaksud untuk pengukuran data panjang jarak titik poligon atau jarak antara dua
station yang diperlukan data panjangnya. Metode pelaksanaan pengukuran jarak sebagai berikut;
1. Pengukuran Jarak Poligon Utama
2. Pengukuran jarak dillakukan dengan EDM secara pergi-pulang masing-masing 3 kali bacaan
untuk jarak ke muka dan jarak ke belakang. Alat EDM yang dipakai adalah jenis Electro optis
seperti halnya Wild DI-4, Sokkisha SDM-1C atau sederajat.
3. Pengukuran Jarak Poligon Cabang
4. Pengukuran jarak dilakukan dengan menggunakan pegas ukuran baja 100 m secara pergi-
pulang. Hasil pengukuran tersebut di rata-rata, serta dicek dengan hasil pengukuran jarak optis.
Pengukuran Situasi
Pekerjaan ini dimaksudkan untuk mendapatkan gambar situasi detail yang lengkap, benar, teliti
dan jelas dari keseluruhan daerah yang dipetakan, sehingga akan diperoleh gambaran lapangan
yang sebenarnya. Methode pelaksanaan pengukuran situasi ini mengikuti alur sebagai berikut :
1. Peta Situasi Skala 1 : 1000. Penentuan batas daerah pengukuran mengikuti petunjuk Direksi
Pekerjaan. Kemudian rencana daerah pengukuran tersebut di sket secara rapi, jelas, lengkap
benar dan teliti.
2. Pengukuran situasi dilakukan untuk menambah data titik tinggi dan planimetris antara dua
tampang melintang. Tebaran titik tinggi dan planimetris dibuat serapat mungkin sehingga dalam
menginterpolasi gariss kountur bisa teliti.
Untuk pengukuran situasi ini, akan digunakan metode Tachimetri, dan data ukur yang dicatat
meliputi :
1. Arah
Benang atas (BA), Benang Bawah (BB) dan Benang Tengah (BT) dimana :
BA BB
BT
2
2. Tinggi instrumen
Jika tebaran titik-titik detail situasi menurut pandangan Direksi Pekerjaan kurang memadai,
dapat ditambahkan sesuai kebutuhan. Alat ukur yang digunakan pekerjaan ini adalah
Theodolite Wild T0 atau alat lain yang sederajat berdasar persetujuan Direksi Pekerjaan.
Pekerjaan ini dimaksudkan untuk mendapatkan gambaran tampang melintang dan tampang
memanjang yang benar, lengkap, teliti dan jelas dari lokasi bangunan dan sungai atau yang
ditentukan oleh pemberi tugas.
Metode pelaksanaan pengukuran tampang melintang dan tampeng memanjang berikut ini :

PT.Tatareka Paradya 36
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

1. Dibuat sket tampang melintang secara rapi lengkap, jelas, benar dan teliti sehingga mendekati
keadaan lapangan yang sebenarnya. Route tampang melintang akan disesuaikan dengan
kebutuhan serta dikonsultasikan dengan Direksi Pekerjaan.
2. Untuk tampang melintang sungai, akan diukur tegak lurus arah aliran sungai sehingga setiap
tampang melintang merupakan garis lurus satu arah titik. Tebaran titik tampang melintang pada
setiap tampang akan dibuat serapat mungkin untuk mendapatkan gambar lapangan yang
medekati keadaan sebenarnya.
3. Pengukuran melintang dilaksanakan pada jarak 50 m untuk bagian sungai yang lurus dan 25 m
untuk bagian belokan
4. Alat yang digunakan untuk pengukuran ini adalah Theodilite Wild T0 atau alat lain yang
sederajat.
Hasil dari pekerjaan pengukuran lapangan harus digambarkan dengan ketentuan sebagai berikut :
Gambar tampang melintang dengan skala 1 : 100.
Gambar tampang memanjang dengan skala :
 Horisontal 1 : 1000
 Vertikal 1 : 100

3.4.2. Survey Hidrologi / hidrometri


a) Survey Hidrologi
Survey hidrologi dilakukan dengan mencari data-data sekunder sebagai berikut:
1. Data klimatologi dari stasiun klimatologi terdekat atau yang mewakili
Dalam perhitungan untuk mengetahui kondisi klimatologi maka diperlukan data yang tercatat pada
stasiun Klimatologi yang diperkirakan cukup mewakili untuk daerah proyek.
Data klimatologi bulanan yang akan digunakan meliputi antara lain:
- Kecepatan angin
- Suhu
- Kelembaban udara
- Lama penyinaran matahari
2. Data debit sungai bulanan selama minimum 10 tahun terakhir dari data catatan debit pada
bendung atau bangunan utama dari stasiun pengukur debit lain yang ada.
3. Data curah hujan harian selama minimum 10 tahun terakhir dari stasiun curah hujan yang ada di
wilayah daerah aliran sungai (DAS).
4. Data catatan banjir pada bendung/bangunan air atau stasiun pengukur debit, bila ada.

PT.Tatareka Paradya 37
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.4.3. Survey Hidrometri


Permukaan Permukaan Air diperolah dari meteran, atau dengan observasi atau langsung dalam form
perekam. Data dapat disediakan untuk beberapa tujuan:
1. Dengan memplotkan pembacaan meteran selama waktu tahun hidrologi yaitu hidrograph untuk
beberapa stasiun pembaca meteran yang diperoleh. Hidrograph dari angka tahun yang berurutan
digunakan untuk menentukan kurva durasi, menunjukkan juga probabilitas dari kejadian
permukaan air pada stasiun yang ditentukan. Perbandingan dari hidrograph dari beberapa stasiun
sepanjang sungai memberikan pengertian tentang perambatan dan deformasi dari gelombang
banjir.
2. Memadukan pembacaan meteran dengan angka debit, tingkatan debit dapat ditentukan,
kesimpulan dalam kurva penilaian untuk statiun tertentu di bawah pengamatan
3. Dari pembacaan angka dalam meteran, diamati pada saat konsisi steady flow dan pada
bermacam-macam tingkatan, tingkatan kurva hubungan dapat diperoleh.
4. Sebagian dari penggunaan untuk studi hidrologi dan untuk tujuan desain, nilai data dapat
digunakan langsung untuk tujuan yang lain seperti untuk kebutuhan instan, navigasi, prediksi
banjir, manajemen SDA dan batas pembuangan limbah.
Stasiun pengukuran utama harus berlokasi pada titik dimana perubahan debit terjadi secara tiba-tiba.
Sebagai contoh downstream dari pertemuan dan bercabangan sungai atau tempat dimana dengan
alasan tertentu dimana perubahan kemiringan air diharapkan. Jarak antara stasiun utama sekitar 10
km.
Topografi dari dasar sungai dapat ditentukan dengan metode sounding dari permukaan air, contohnya
dengan mengukur kedalaman air pada jumlah titik yang telah ditentukan.
Prosedur dari sounding terdiri dari:
1. PekerJaan persiapan, yang terdiri dari penentuan, pengecekan dan pemeliharaan patok geometri
yang dapat dilakukan penentuan yang tepat dari lokasi sounding. Patok geometri seharusnya
dipetakan dan semua data yang relefan dikompilasi secara akurat.
2. Sounding beroperasi dengan sendirinya, terdiri dari penentuan lokasi dari titik yang di tembak
dengan gelombang suara (sounded), ketinggian air lokal selama sounding dan sounding yang
sebenarnya.
3. Pemrosesan data yang didapatkan.
Penghilangan atau pengabaian salah satu item diatas akan mengancam keberhasilan dari seluluh
kegiatan. Sebuah keputusan juga harus dibuat tentang kerapatan dari jaringan titik yang harus
ditembak sebelum kegiatan dilaksanakan. Sesungguhnya, kerapatan titik ditentukan oleh tingkat
informasi yang diperlukan.
Kecepatan aliran biasanya diukur untuk menentukan debit. Kecepatan juga dicatat bagi yang
berkonsentrasi pada teknik sungai untuk mendapatkan pengetahuan yang detail dari kecepatan aliran

PT.Tatareka Paradya 38
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

yang digunakan dalam model atau scala matematik, guna tujuan penelitan atau untuk permasalah
nautika atau hubungan pola aliran yang diharapkan atau kerja sungai eksisting.
Metode yang dapat digunakan untuk menentukan debit ada beberapa cara yaitu:
1. Metode Kecepatan Area, yaitu area dari penampang melintang ditentukan dari sounding; rata-rata
kecepatan arus disimpulkan dari kecepatan terukur pada poin-poin yang dibagi secara sistematis
pada panampang-lintang. Kemudian debit didefinikan sebagai berikut:

Q u As
Pada prinsipnya, pengukuran harus dibuat pada kondisi aliran tunak (steady condition). Kebutuhan
akan data ini dibatasi oleh aplikasi Metode Kecepatan Area yang konvensional, sebagai contoh
pada sungai yang lebar/luas, dalam hal banyaknya pengukuran yang harus dilakukan,
membutuhkan waktu yang terlalu lama.
2. Metode Kapal Bergerak, jika metode kecepatan area yang konvensional tidak dapat digunakan
(pada sungai yang lebar atau pada kondisi unsteady flow), Metode kapal bergerak dapat
digunakan sebagai alternatif dengan pengukuran yang lebih cepat. Metode ini terdiri dari kapal
survey yang bergerak melintas sungai, sementara melakukan sounding pada profil dasar sungai
dan mengukur pada sejumlah titik-titik pengamatan yang penting dan menunjukkan kombinasi
kecepatan dari pergerakan kapal dan arus. Setiap pengukuran diambil pada kedalaman tertentu
dibawah permukaan air, menggukan sebuah current meter dengan indikator arah aus. Area dari
penampang melintang, seperti halnya kecepatan aliran rata-rata, dapat diestimasi dan debit dapat
ditentukan. Metode ini dapat disebut juga Metode Kecepatan Area Dinamis
3. Metode Kemiringan Area, untuk akurasi yang kecil metode ini dapat digunakan untuk
menentukan magnitude debit puncak setelah banjir menyusut. Jika skala meteran (dial gauge)
baca tersedia, tanda banjir yang tertinggal pada lintasannya dapat digunakan. Metode ini dapat
menentukan area penampang melintang selama tingkat tertinggi dan kemiringan dari permukaan
air. Setelah penentuan dari kekasaran dasar yang kemudian memungkinkan kecepatan arus rata-
rata, bersamaan dengan area penampang melintang lalu menentukan debit.
4. Metode Pelemahan, suatu benda bercahaya (sampel) dilepaskan pada permulaan jangkauan
pengukuran dari suatu aliran. Pada contoh area di muara, sample akan menempuh interval waktu
regular. Debit dari aliran dapat disimpulkan dari jumlah sampel yang dilepaskan dan konsentrasi
sampel yang terukur pada muara yang paling terakhir dicapai. Pada titik tersebut sampel harus
terbagi sama rata sepanjang potongan melntang. Secara umum, kondisi ini membatasi penerapan
metode pelemahan untuk aliran pegunungan and terjunan dengan derajat tinggi dari aliran
turbulen. Dalam beberapa kasus metode ini dapat menghasilkan kesimpulan yang akurat.
5. Metode Elektromagnetik dan Perlengkapan Supersonik, digunakan untuk penentuan debit dan
pengukuran kecepatan arus secara berturut-turut, sekarang ini mengalami pengembangan. Dalam
perkembangannya metode ini akan memungkinkan untuk menghasilakan informasi yang menerus

PT.Tatareka Paradya 39
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

tentang kecepatan arus dan debit. Pada output digital data dapat diolah secara komputerisasi,
dapat diproses secara otomasis, dimana dapat berguna untuk tujuan manajemen sumberdaya air.
Hubungan Antar Kedalaman Debit
Penentuan debit dari suatu sungai dengan pengukuran langsung membutuhkan banyak tenaga dan
memakan waktu serta tidak dapat digunakan secara langsung. Maka dalam prakteknya untuk
ditetapkan suatu hubungan (curva rating) antara stasiun penera (meteran) dan debit. Dari pengamatan
kedalaman, debitnya dapat diperkirakan kemudian.
Hubungan antara kedalam dan debit tergantung pada bentuk dari penampang melintang dan
kekasaran dasar sungai. Oleh karena itu hubungan tersebut harus ditetapkan secara empiris. Setelah
menetapkan suatu kurva rating, pengukuran dilanjutkan untuk verifikasi dan jika perlu dilakukan
penjojikan kurva rating dengan keadaan sebenarnya. Difiasi dari debit yang terbaca dari kurva dapat
disebabkan karena perubahan morfologi dasar sungai, perubahan kekasaran sebagai contoh dalam
penanaman tumbuhan di daerah banjir dan yang terakhir tetapi bukan tidak penting, kedatangan
gelombang banjir yang menyebabkan kemiringan dari permukaan air yang menghasilkan loop pada
kurva, yang panjangnya tergantung pada sifat alami gelombang banjir.
Survey hidrometri dilakukan guna mendapatkan ketinggian/ level muka air pasang dan surut Sungai
Lematang. Fluktuasi muka air pasang surut ini dilakukan dengan melakukan pengamatan level tinggi
muka air dengan menggunakan papan peilschaal yang diamati selama 15 hari dengan pertimbangan
siklus pasang akan berulang setiap 15 hari. Setelah dilakukan pengamatan selama 15 hari kemudian
dilakukan peramalan pasang surut untuk beberapa tahun ke depan sesuai dengan kala ulang (time
return) yang direncanakan.
Sedimen
3.4.4. Survey dan Investigasi Mekanika Tanah
Survey mekanika tanah dilakukan dalam rangka untuk mengetahui karakteristik tanah yang ada di
sekitar lokasi rencana bangunan. Investigasi tanah dilakukan dengan alat sondir (Cone Penetration
Test) dan pengambilan beberapa sampel tanah guna mengetahui deskripsi dan karakteristik fisik
tanah.
Dalam pekerjaan Detail Desain Pengendalian Banjir Sungai Lematang, beberapa lokasi akan
dilakukan investigasi/pengambilan sample tanah guna mengetahui karakteristik dan sifat teknis tanah.
Pengambilan titik investigasi geoteknik dilakukan di lokasi rencana bangunan pengendali banjir.
Maksud dan tujuan pekerjaan penyelidikan tanah ini adalah untuk mengetahui besarnya nilai
parameter-parameter tanah yang selanjutnya dapat digunakan untuk mengetahui sifat-sifat serta
kondisi tanah dasar pada lokasi pekerjaan, yang meliputi:
1. Klasifikasi tanah (classification of soil).
2. Daya dukung tanah (bearing capacity of soil).
3. Penurunan (settlement).

PT.Tatareka Paradya 40
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

4. F Kestabilan lereng (slope stability).


5. Penimbunan dan pemadatan (fill and compaction).
Lokasi dan Situasi
Penyelidikan tanah ini dilakukan di beberapa titik di lokasi pekerjaan yang dipilih dengan kondisi
tanah yang spesifik.
Kondisi spesifik atau khusus ini dapat diketahui dari :
1. Pengamatan visual langsung ke lapangan.
2. Berdasarkan data-data yang telah ada misalnya peta geologi, hasil penyelidikan tanah
disekitar sungai yang pernah dilakukan, dan data penunjang lainnya.
3. Informasi-informasi penting yang lain yang bersumber baik dari instansi maupun dari
masyarakat
Lingkup Pekerjaan
Lingkup pekerjaan yang dilaksanakan dalam penyelidikan tanah ini meliputi :
1. Pekerjaan persiapan, yang meliputi :
a. Perencanaan lokasi titik-titik penyelidikan tanah yang ditentukan berdasarkan antara lain
informasi tentang :
Lokasi dan waktu terjadinya tanah longsor dan jenis perbaikannya bila telah
dilakukan.
Lokasi adanya retakan tanah (crack) yang cukup besar pada sepanjang sungai,
waduk dan sumber air lainnya serta jenis perbaikannya bila telah dilakukan.
Jenis pemanfaatan areal disepanjang sumber air, luasannya, lokasi tepatnya serta
kendala-kendala yang terjadi.
Lokasi dan periode banjir.
Lokasi terjadinya penggerusan oleh aliran sungai sehingga sungai terus menerus
melebar.
Lokasi terjadinya sedimentasi oleh aliran sungai sehingga sungai mengecil, dan lain
sebagainya.
b. Penyiapan lahan, bahan-bahan dan peralatan survey.
2. Pekerjaan Lapangan, yang meliputi :
a. Pengujian Sondir atau Dutch Cone Penetration Test (CPT) yang dilaksanakan di lokasi-
lokasi yang telah dipilih berdasarkan ketentuan-ketentuan diatas serta digunakan sistem
acak (random sampling) agar data yang diperoleh dapat mewakili seluruh wilayah studi.
b. Tujuan pengujian ini adalah untuk mengetahui kedalaman lapisan tanah keras, muka air
tanah secara kasar serta jenis dan ketebalan lapisan-lapisan tanah secara kasar
berdasarkan besarnya nilai tahanan ujung (conus resistance = qc).

PT.Tatareka Paradya 41
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

c. Pengeboran dan pengambilan sampel yang pemilihan titik-titiknya juga secara acak
yang lokasinya menyebar di seluruh wilayah pekerjaan
d. Tujuan pekerjaan ini adalah untuk mengambil contoh tanah tidak terganggu (undisturbed
samples) yang selanjutnya dianalisa di laboratorium.
3. Pengujian Sondir
Alat Sondir yang digunakan berkapasitas 150 kg/cm2, artinya dengan alat ini dapat dicapai
kedalaman lapisan tanah keras, yaitu lapisan tanah yang mempunyai nilai tahanan ujung
(conus resistance) hingga mencapai 150 kg/cm2.
Alat Sondir harus berdiri vertikal dengan diberi perkuatan empat buah angker agar pada
saat pelaksanaan alat tidak bergerak atau bergeser.
Sondir yang dilaksanakan sampai dengan tanah keras dengan tekanan conus 150 kg /cm2,
atau maksimum sampai kedalaman 25 m.
4. Pengeboran
Pengeboran dilakukan dengan cara Manual yaitu dengan menggunakan alat bor tangan tipe
Auger dengan mata bor yang berbentuk spiral (mata bor Iwan).
Tujuan utama dari pembuatan lobang bor adalah untuk mengetahui lebih jelas tentang
susunan lapisan tanah yang ada dan berapa tebal dari tiap-tiap jenis lapisan tanah yang
dijumpai yang dikerjakan dengan tenaga manusia ( hand auger ).
Lokasi pengeboran adalah disekitar lokasi kegiatan Kedalaman tiap-tiap lobang bor
ditentukan tidak lebih dari 6 (enam) meter.
5. Pengambilan Contoh Tanah
Pengambilan contoh tanah asli dan penelitian laboratorium pada setiap sungai (lokasi).
Pengambilan contoh tanah asli dimaksudkan untuk mendapatkan nilai-nlai sebagai berikut.
Gradasi butir-butir tanah
Batas-batas alteberg
Berat jenis dan berat volume tanah
Permeability test
Kekuatan dan daya dukung tanah
Harga-harga Ø dan C
Letak titik-titik pengambilan contoh tanah adalah sama dengan titik bor.
Contoh tanah diambil pada setiap lapisan tanah yang berbeda strukturnya.

PT.Tatareka Paradya 42
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 16 Pengambilan Sondir Guna Investigasi Geoteknik

3.5. Pengolahan Data dan Analisis Data


3.5.1. Pengolahan Data dan Analisis Pemetaan
a) Sistem Informasi Geografi Untuk Identifikasi Lokasi Banjir
1) Sistem Informasi Geografi
Sistem Informasi Geografi (SIG) atau biasa disebut Geographical Information System (GIS)
merupakan komputer yang berbasis pada sistem informasi yang digunakan untuk memberikan bentuk
digital dan analisa terhadap permukaan geografi bumi. Defenisi GIS selalu berubah karena GIS
merupakan bidang kajian ilmu dan teknologi yang relative masih baru. Beberapa defenisi dari GIS
adalah:
a. Definisi GIS (Rhind, 1988 dalam Husein., 2006): GIS is a computer system for collecting, checking,
integrating and analyzing information related to the surface of the earth.
b. Definisi GIS yang dianggap lebih memadai (Marble & Peuquet., 1983) and (Parker, 1988; Ozemoy
et al., 1981; Burrough, 1986): GIS deals with space-time data and often but not necessarily,
employs computer hardware and software.
c. Definisi GIS (Purwadhi., 1994)
a) SIG merupakan suatu sistem yang mengorganisir perangkat keras (hardware), perangkat lunak
(software), dan data, serta dapat mendayagunakan system penyimpanan, pengolahan, maupun
analisis data secara simultan, sehingga dapat diperoleh informasi yang berkaitan dengan aspek
keruangan.

PT.Tatareka Paradya 43
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

b) SIG merupakan manajemen data spasial dan non-spasial yang berbasis komputer dengan tiga
karakteristik dasar, yaitu: (i) mempunyai fenomena aktual (variabel data non-lokasi) yang
berhubungan dengan topic permasalahan di lokasi bersangkutan; (ii) merupakan suatu kejadian
di suatu lokasi; dan (iii) mempunyai dimensi waktu.
Dari definisi-definisi diatas, Sistem Informasi Geografi dapat disimpulkan merupakan
konfigurasi dari hardware dan software digunakan untuk compiling, storing, managing,
manipulasi, analisis, dan pemetaan (sebagai tampilan) informasi keruangan. Ini
mengkombinasikan fungsional dari program komputer grafis, peta elektronik, dan basis data
(Haestad & Durrant., 2003). Dua keistimewaan analisa data berdasarkan SIG (Husein., 2006)
yaitu :
(a) Analisa Proximity
Analisa Proximity merupakan suatu geografi yang berbasis pada jarak antar layer. Dalam
analisis proximity GIS menggunakan proses yang disebut dengan buffering (membangun
lapisan pendukung sekitar layer dalam jarak tertentu untuk menentukan dekatnya hubungan
antara sifat bagian yang ada.
(b) Analisa Overlay
Proses integrasi data dari lapisan-lapisan layer yang berbeda disebut dengan overlay.
Secara analisa membutuhkan lebih dari satu layer yang akan ditumpang susun secara fisik
agar bisa dianalisa secara visual.

2) Input Data Geometrik


Sistem Informasi Geografi menggunakan perangkat untuk mendigitasi atau menggambarkan peta,
menghasilkan data serta menganalisanya. Digitizing tools dapat mengkonversi peta hard copy
kedalam format soft copy atau elektronik. Format peta ini juga dapat dikonversi ke dalam program
teknik, seperti CAD atau program teknik lainnya. Input Data Geometrik berupa :
Fitur yaitu points (titik), lines (garis), poligon dan teks.
Atribut
Imagery
Surfaces
2).a) Fitur
Fitur geografi di representasikan pendekatan serupa dari rupa bumi. Fitur geografi berupa natural
seperti vegetasi, sungai tanah dan sebagainya, berupa konstruksi atau buatan manusia seperti
bangunan, jembatan, pipa dan sebagainya, dan bagian lainnya dari objek rupa bumi seperti batas
negara, politik, dan sebagainya. Objek-objek tersebut direpresentasikan sebagai titik (points), garis
(lines) dan luasan area (polygons) Points.

PT.Tatareka Paradya 44
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Didefinisikan untuk objek-objek yang terlalu kecil dan tidak dapat direpresentasikan oleh garis dan
poligon. Points memiliki satu titik koordinat (X,Y,Z) saja. Contoh seperti lokasi sumur, stasiun
hujan, point juga merepresentasikan titik koordinat dari GPS, atau titik ketinggian, dan sebagainya.

Gambar 3. 17 Fitur berupa titik (points).,(Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002)

Lines
Merepresentasikan objek geografi yang berupa garis yang memiliki dua koordinat (X,Y,Z) yang
dihubungkan. Contoh objek yang berupa garis (lines) adalah jalan raya, sungai, jaringan
drainse dan sebagainya

Gambar 3. 18 Fitur berupa garis (lines)., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002)

Poligon
Adalah area tertutup yang berupa lokasi homogen seperti administrasi, jenis tanah, jenis
penggunaan lahan, dan sebagainya.

Gambar 3. 19 Fitur berupa Area (polygons)., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002).

PT.Tatareka Paradya 45
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

2).b) Attribut
Berupa informasi yang terkait dengan fitur, dan dihubungkan dengan simbol warna dan label.
Didalam Sistem Informasi Geografi atribut diatur didalam tabel yang terkait dengan konsep
database.

Gambar 3. 20 Attribut berupa baris dan kolom

Deskripsi dari data diorganisir ke dalam tabel, tabel memiliki baris, dan semua baris pada tabel
memiliki kolom. Kolom memiliki tipe unik seperti integer, batas desimal, karakter dan lain-lain.

2).c) Imagery
Terdiri dari struktur data raster yang terdiri dari baris dan kolom. Nilai yang di hitung adalah nilai
pixel, dimana objek akan memberikan sinyal ke sensor, kemudian diterjemahkan dalam nilai pixel.

Gambar 3. 21 Konsep imagery berupa nilai piksel (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002).

Imagery juga umum digunakan untuk menetukan objek yang terlihat dan tidak terlihat dengan
menggabungkan (composite) saluran (bands) dimana tiap saluran memiliki sensor dengan panjang
gelombang yang berbeda. Ini memungkinkan untuk penelitian terapan untuk ilmu kebumian seperti
hydrologi, geologi, dan sebagainya.

PT.Tatareka Paradya 46
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 22 Contoh jenis-jenis imagery., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002).

2).d) Surface
Surface erat kaitannya dengan data model medan, yang terdiri dari beberapa macam, diantaranya:
Garis Kontur.
Garis imajiner yang menghubungkan titik-titik ketinggian di rupa bumi yan memiliki nilai sama.

Gambar 3. 23 Garis Kontur., (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002).

Raster Dataset
Seperti konsep imagery namun, lebih menekan kan nilai pixel dengan ketinggian medan.
Contohnya untuk pembuatan DEM (Digital Elevation Model) untuk merepresentasikan bentuk rupa
bumi.

Gambar 3. 24 Digital Elevation Model (DEM), (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002).
TIN Layer

PT.Tatareka Paradya 47
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Model TIN (Triangulated Irregular Network) yaitu data struktur yang terdiri dari titik seperti elevasi
muka bumi yang dihubungkan oleh jaringan segitiga. Sama halnya dengan DEM tapi TIN
merupakan model dengan pendekatan interpolasi dari beberapa titik yang memiliki nilai ketinggian.

Gambar 3. 25 Triangulated Irregular Network , (Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002).

Kemampuan dalam menerjemahkan fenomena spasial dan analisis data menggunakan Sistem
Informasi Geografi membantu juga dalam mengevaluasi model responsibility seperti aliran
permukaan, terhadap saluran drainase.

3.5.2. Pengolahan Data dan Analisis Hidrologi/Hidrometri


a) Pengolahan Data Curah hujan
 Ketersediaan data curah hujan
Dikarenakan banyaknya data hujan yang tidak tercatat karena rusaknya alat maka dalam studi ini
digunakan metode Reciprocal untuk melengkapi data hujan pada ketiga stasiun pencatat hujan di
atas. Metode ini membutuhkan data jarak antar stasiun sebagai faktor korelasi untuk mencari
besarnya hujan pada stasiun yang datanya tidak lengkap.
Rumus Reciprocal sebagai berikut:

PA /(dXA) 2 PB /(dXB) 2 PC /(dXC) 2


Px =
1/(dXA) 2 1/(dXB) 2 1/(dXC) 2

 Uji konsistensi data


Selain kekurangan tersebut di atas, masih terdapat lagi kesalahan yang berupa ketidakpastian data
(inconsistency). Sifat data ini perlu mendapatkan perhatian untuk memperoleh hasil analisa yang
baik. Data hujan yang tidak pasti dapat terjadi karena beberapa hal misal:
1) Alat diganti dengan alat yang berspesifikasi lain
2) Perubahan lingkungan yang mendadak
3) Lokasi dipindahkan

PT.Tatareka Paradya 48
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Cara pengujian sederhana dapat dilakukan untuk mendeteksi penyimpangan ini. Umumnya
dilakukan dengan double mass analisys, dengan menggambarkan besaran hujan kumulatif stasiun
yang diuji dengan besaran hujan kumulatif rata-rata hujan dari beberapa stasiun acuan di
sekitarnya. Ketidakpastian data ditunjukkan oleh penyimpangan garisnya dari garis lurus. Asumsi
yang digunakan adalah bahwa beberapa stasiun acuan tersebut mempunyai data yang pasti.
 Curah hujan rerata areal
Pada studi ini untuk menentukan tinggi curah hujan rerata areal dilakukan dengan metode rata-rata
hitung (arithmatic mean).

d1 d1 ... dn n d
n
d= =
n 1 n
 Curah hujan andalan
Untuk keperluan analisa ini, penggunaan seri data hujan harian yang panjang adalah sangat
efektif. Data hujan yang terkumpul adalah merupakan data hujan rerata daerah yang lengkap. Bila
pada periode tertentu tidak ada pencatatan, maka perlu dilengkapi dulu dengan menggunakan cara
yang telah dijelaskan pada bagian terdahulu (Reciprocal Methode).
 Hidrograf banjir rencana
- Ketersediaan data
Ketersediaan data debit pengamatan di sungai yang bersangkutan, untuk memperkirakan debit
banjir yang mungkin terjadi dengan kala ulang tertentu dilakukan berdasarkan data hujan yang
terjadi di Daerah Pengaliran Sungai (DPS). Besarnya debit yang dihasilkan dari analisa
dilakukan pengecekan dengan data debit yang tersedia di dekat lokasi untuk mendapatkan pola
banjir yang terjadi. Hal ini dimaksudkan untuk mendapatkan data debit banjir yang mendekati
kondisi/kenyataan di lapangan.
- Distribusi hujan jam-jaman
Untuk analisa data hujan menjadi debit diperlukan data hujan jam-jaman. Dari hasil konfirmasi
di lapangan tidak tersedianya data hujan jam-jaman hasil pengamatan lapangan, maka
distribusi hujan jam-jaman didapatkan dengan suatu asumsi bahwa hujan per hari terpusat
selama 5 jam, sehingga prosentase kemungkinan hujan didekati dengan persamaan
Rt = R0 (5/t)2/3
dengan:
Rt = Rata-rata hujan sampai jam ke-t
R0 = R24/5
t = Waktu dari awal sampai jam ke-t
Curah hujan jam ke-t
Rt = (t × Rt) – (t – 1) R(t-1)

PT.Tatareka Paradya 49
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

b) Analisa Hidrologi
Analisis hidrologi adalah kumpulan keterangan atau fakta mengenai fenomena hidrologi. Fenomena
hidrologi sebagai mana telah dijelaskan di bagian sebelumnya adalah kumpulan keterangan atau fakta
mengenai fenomena hidrologi. Fenomena hirologi seperti besarnya curah hujan, temperatur,
penguapan, lama penyinaran matahari, kecepatan angin, debit sungai, tinggi muka air, akan selalu
berubah menurut waktu. Untuk suatu tujuan tertentu data-data hidrologi dapat dikumpulkan, dihitung,
disajikan, dan ditafsirkan dengan menggunkan prosedur tertentu.
Analisa curah hujan diperlukan untuk menentukan besarnya intensitas yang digunakan sebagai
prediksi timbulnya aliran permukaan wilayah. Curah hujan yang digunakan dalam analisis adalah
curah hujan harian maksimum dalam satu tahun yang telah dihitung oleh badan meteorologi.

1) Penyiapan Data Curah Hujan


Data curah hujan yang akan dianalisis merupakan kumpulan data atau array data tinggi curah
hujan maksimum dalam 30 tahun berturut-turut dinyatakan dalam mm/24 jam, sampel tersebut
dianggap cukup mewakili. Apabila terdapat data yang kosong atau hilang, maka diperlukan
perkiraan bagi stasiun yang kosong. Perkiraan curah hujan yang kosong dihitung dari
pengamatan minimal tiga stasiun terdekat, dan sebisa mungkin stasiun yang berada
mengelilingi stasiun yang datanya hilang tersebut. Cara melengkapinya yaitu terdapat dua cara,
yaitu :
a) Jika selisih antara hujan tahunan normal antara stasiun pembanding dengan stasiun yang
kehiangan data kurang dari 10% maka harga perkiraan data yang kurang lengkap dicari
dengan harga aritmatika.

b) Jika selisih melebihi 10% digunakan cara perbandingan normal yaitu :

Dimana :
rx = Harga tinggi curah hujan yang di cari.
Rx = Harga rata-rata tinggi curah hujan pada stasiun pengukur hujan yang di cari.
n = Banyaknya stasiun pengukur hujan untuk perhitungan.
rn = Harga tinggi curah hujan pada tahun yang sama dengan rn pada setiap stasiun
pembanding.
Rn = Harga rata-rata tinggi curah hujan yang sama dengan rn pada setiap stasiun
pembanding selama kurun waktu yang sama.

PT.Tatareka Paradya 50
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

X = Menunjukan stasiun pengukur hujan yang datanya sedang di cari dan merupakan
bilangan dari 1 sampai n.

2) Tes Konsistensi
Data curah hujan akan memiliki kecendrungan untuk menuju suatu titik tertentu yang biasa disebut
dengan pola atau trend. Data yang menunjukan adanya perubahan pola atau trend tidak
disarankan untuk digunakan. Analisa hidrologi harus mengikuti trend, dan jika terdapat perubahan
harus dilakukan koreksi. Untuk melakukan pengecekan pola atau trend tersebut dilakukan dengan
menggunakan teknik kurva massa ganda yang berdasarkan prinsip setiap pencatatan data yang
berasal dari populasi yang sekandung akan konsisten, sedangkan yang tidak sekandung akan
tidak konsisten, dan akan menimbulkan penyimpangan arah/trend. Perubahan pola atau trend bisa
disebabkan diantaranya oleh:
a) Perpindahan lokasi stasiun pengukur hujan.
b) Perubahan ekosistem terhadap iklim secara drastis, misal karena kebakaran.
c) Kesalahan ekosistem observasi pada sekumpulan data akibat posisi atau cara pemasangan
alat ukur yang tidak baik.
Prinsip dasar metode kurva massa ganda adalah sebagai berikut; sejumlah stasiun tertentu dala
wilayah iklim yang sama diseleksi sebagai stasiun dasar (pembanding). Ratarata aritmetik dari
semua stasiun dasar dihitung untuk setiap metode yang sama. Rata-rata hujan tersebut
ditambahkan (diakumulasikan) mulai dari periode awal pengamatan. Demikian pula halnya dengan
data stasiun utama yang akan dicek pola atau trendnya.
Kemudian diplot titik-titik akumulasi rerata stasiun utama dan stasiun dasar sebagai kurva massa
ganda. Pada kurva massa ganda, titik-titik yang tergambar selalu berdeviasi sekitar garis rata-rata,
dan hampir merupakan garis lurus. Kalau ada penyimpangan yang terlalu jauh dari garis lurus
tersebut maka mulai dari titik ini selanjutnya pengamatan dari stasiun yang ditinjau akan tidak
akurat dengan kata lain data hujan curah hujan telah mengalami perubahan trend. Koreksi yang
digunakan untuk data yang mengalami perubahan trend tersebut adalah :

Dimana :
Hz = Curah hujan yang diperkirakan.
tan α = Slope sebelum perubahan.
tan αo = Slope setelah perubahan.
Ho = Curah hujan hasil pengamatan.

PT.Tatareka Paradya 51
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3) Tes Homogenitas
Dalam analisa curah hujan yang harus dilakukan setelah uji konsistensi adalah uji homogenitas.
Ketidak homogenitasan data curah hujan dapat sisebabkan gangguangangguan atmosfir karena
pencemaran atau adanya hujan buatan yang sifatnya insidentil. Tes homogenitas dengan memplot
harga (N, Tr) pada grafik tes homogenitas. Suatu kumpulan data disebut homogen bila titik (N, Tr)
berada didalam batas homogenitas pada grafik tersebut.
N merupakan banyaknya data curah hujan, sedangkan Tr dicari dengan persamaan :

Dimana :
R10 = Curah hujan tahunan dengan PUH 10 tahun.
Ř = Curah hujan rata-rata dalam sekumpulan data.
Ťr = PUH untuk curah hujan tahunan rata-rata

4) Analisa curah hujan harian maksimum


Aplikasi distribusi peluang yang digunakan untuk dianalisis data-data ekstrim curah hujan maksimum
yaitu :

1) Metode Dumbel Modifikasi


Dengan persamaan sebagai berikut :

Dimana :
Ř = curah hujan rata-rata
Yn = reduced mean
YT = reduced variate
σN = reduced standar deviasi
σR = standar deviasi data hujan
Tr = periode ulang hujan

Persamaan ini kemudian dimodifkasi, menurut Lattenmair dan Burges, perhitungan hidrologi yang
lebih tepat didapat dengan menggunakan harga limit standar deviasi dan limit rata-rata (harga bila
n = ~). Harga limit YN sama dengan konstanta euler (YN = 0.5772) sedangkan limit σ = η / (6)0.5 =
1.2825

PT.Tatareka Paradya 52
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

2) Metode Log Person Type III


Metode ini berdasarkan pada perubahan data yang ada ke dalam bentuk logaritma. Parameter statik
yang diperlukan untuk distribusi Log Pearson III adalah :
a. Rata rata (r)
b. Standar deviasi log (σR)
c. Koefisien skew log (g)
persamaan-persamaan yang digunakan adalah :

Dimana :
r1 = Logaritma hujan harian maksimum (mm/24 jam)
ŕ = Rata-rata r1
N = Banyaknya data
σR = Standar deviasi r1
g = Koefisisen srew r1
Besarnya curah hujan harian maksimum dihitung dengan persamaan :

dimana :
RT = curah hujan harian maksimum dalam PUH TR (mm/24 jam)
K = Skew Curve Faktor, dihitung dengan menggunakan koefisien skew (g) dan periode ulang
(T)

5) Menentukan Metode Terpilih Dengan Chi Kuadrat


Perhitungan menggunakan Chi kuadrat dilakukan guna menentukan curah hujan maksimum yang
paling sesuai untuk digunakan. Untuk penentuan metode yang digunakan dilakaukan uji kecocokan
dengan metode chi kuadrat (chi square). Selanjutnya hasil uji kecocokan ini di bandingkan diantara
tiga metode yang digunakan sebagai bahan analisa penentuan curah hujan harian maksimum.
Uji chi kuadrat dimaksudkan untuk menentukan apakah metode yang digunakan dapat mewakili
distribusi statik sampel data yang dianalisa. Pengambilan keputusan ini menggunakan parameter X 2
karena itu disebut uji chi kuadrat. Nilai dari parameter X2 itu dihitung dengan menggunakan
persamaan:

PT.Tatareka Paradya 53
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Dimana :
= Parameter Chi kuadrat terhitung
G = Jumlah sub kelompok.
Oi = Jumlah nilai pengamatan pada sub kelompok ke 1.
Ei = Jumlah nilai teoritis pada sub kelomok ke 1.

Persamaan yang digunakan untuk menentukan besarnya peluang suatu data curah hujan (X) adalah
persamaan Weibull, sebagai berikut :

;
Dimana :
P = Peluang terjadinya kumpulan nilai yang diharapkan selama periode pengamatan.
N = Jumlah pengamatan dari variasi X
m = Nomer urut kejadian
T = Periode ulang dari kejadian sesuai dengan sifat kumpulan nilai yang diharapkan.

Data curah hujan yang telah dihitung besarnya peluang atau periode ulangnya, selanjutnya apabila
digambarkan pada kertas grafik peluang atau periode ulangnya, umumnya akan membentuk
persamaan garis lurus. Persamaan yang digunakan adalah :

Dimana :
X = Perkiraan nilai yang diharapkan terjadi dengan peluang tertentu atau perode ulang
tertentu.
Xr = Nilai rata-rata hitung variate
SD = Deviasi standar nilai variate
k = Faktor frekuensi.

6) Analisa Intensitas Hujan


Intensitas curah hujan menyatakan besarnya curah hujan dalam jangka pendek yang memberikan
gambaran deras hujan perjam. Untuk mengolah data curah hujan menjadi intensitas curah hujan
digunakan cara statistik dari data pengamatan durasi hujan yang terjadi. Dan apabila tidak dijumpai
data untuk setiap durasi hujan, maka diperlukan pendekatan secara empiris dengan berpedoman
kepada durasi 60 menit dan pada curah hujan harian maksimum yang terjadi setiap tahun. Cara lain
yang digunakan adalah dengan mengambil pola intensitas hujan untuk kota lain yang memiliki

PT.Tatareka Paradya 54
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

kondisi hampir sama. Untuk merubah curah hujan menjadi intensitas hujan dapat digunakan metode
diantaranya:
1) Metode Van Breen
Penurunan rumus yang dilakukan oleh Van Breen didasarkan atas anggapan bahwa lamanya durasi
hujan yang ada di P. Jawa terkonsentrasi selama 4 jam, dengan hujan efektif sebesar 90 % hujan
total selam 24 jam. Persamaan tersebut adalah :

Dimana :
I = Intensitas hujan (mm/jam)
R24 = Curah hujan harian maksimum (mm/24 jam)
Dengan persamaan di atas dapat dibuat suatu kurva intensitas durasi hujan dimana Van Breen
mengambil kota Jakarta sebagai kurva basis bentuk kurva IDF. Kurva ini dapat memberikan
kecendrungan bentuk kurva untuk daerah-daerah lain di Indonesia pada umunya. Berdasarkan pada
kurva pola Van Breen kota Jakarta, besarnya intensitas hujan dapat didekati dengan persamaan ;

Dimana :
Ir = Intensitas hujan (mm/jam) pada PUH T pada waktu konsentrasi tc
tc = Waktu konsentrasi (menit)
Rr = Curah hujan harian maksimum PUH T (mm/24 jam)
2) Metode Bell Tanimoto
Analisis intensitas hujan menurut Bell didasarkan atas hubungan antara durasi hujan dengan periode
ulang 2 – 100 tahun. Hubungan ini dinyatakan dengan:

Dimana :
R = Curah hujan
T = Periode ulang (tahun)
t = Durasi hujan (menit)
R1 = Besarnya curah hujan pada distribusi jam ke 1 menurut Tanimoto
R2 = Besarnya curah hujan pada distribusi jam ke 2 menurut Tanimoto
Intensitas hujan (mm/jam) menurut Bell dihitung dengan menggunakan persamaan

PT.Tatareka Paradya 55
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3) Metode Hasperder – Der Weduwen


Metode ini merupakan hasil penyelidikan di Indonesia yang dilakukan oleh Hasper dan Der
Weduwen. Penurunan rumus diperoleh berdasarkan curah hujan harian yang dikelompokkan atas
dasar anggapan bahwa hujan mempunyai distribusi yang simetris dengan durasi hujan (1) telah kecil
dari 1 jam dan durasi hujan dari 1 jam sampai 24 jam.
Persamaan yang digunakan adalah :

Dimana :
t = Durasi hujan (menit)
R,R1 = Curah hujan menurut Hasper – Weduwen
Xt = Curah hujan harian maksimum yang terpilih (mm/24 jam)
Untuk menentukan intensitas hujan menurut hasper – weduwen digunakan rumus sebagai berikut :

Dimana :
I = Intensitas hujan
R = Curah hujan

7) Penentuan Metode Perhitungan Intensitas Hujan


Pemilihan ini daimaksudkan untuk menentukan persamaan intensitas yang paling mendekati untuk
daerah perencanaan. Metode yang digunakan adalah metode perhitungan dengan cara kuadrat
terkecil.
Cara perhitungannya adalah sebagai berikut :
1) Menentukan minimal 8 jenis lamanya curah hujan t (menit), (misal 5, 10, 20, 40, 60, 80, 120, 240)
2) Menggunakan harga-harga t tersebut untuk menentukan besarnya intensitas hujan untuk peride
ulang hujan tertentu (disesuaikan dengan perhitungan puncak rencana)
3) Menggunakan harga-harga t yang sama untuk menentukan tetapan-tetapan dengan cara kuadrat
terkecil. Perhitungan tetapan-tetapan untuk setiap rumus intensitas curah hujan adalah sebagai
berikut :

PT.Tatareka Paradya 56
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Talbot

Sherman

Ishiguro

Dimana :
() = Jumlah angka-angka dalam tiap suku
N = Banyaknya data

c) Tata Cara Perhitungan dan Analisis Hidrometri


Hasil dari peramalan pasang surut ini selanjutnya digunakan sebagai boundary condition dalam
pemodelan hidrodinamik nantinya. Pemodelan hidrodinamik dilakukan dengan melakukan
pembebanan debit pada lateral inflow dan boundari condition pada hulu Sungai dan hulu anak Sungai.
Boundary condition di bagian hilir Sungai adalah berupa stage hydrograph yang dibuat dari hasil
peramalan pasang surut yang telah dilakukan sebelumnya.
Data pengamatan pasang surut di Muara Sungai sebelum dilakukan peramalan perlu dilakukan
pengikatan berdasarkan titik tinggi geodesi yang telah ditarik menuju Muara Sungai, sehingga
pengamatan pasang surut tersebut telah terikat dalam satu titik reverensi.

PT.Tatareka Paradya 57
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Berikut disampaikan contoh-contoh ilustrasi hasil pengamatan pada sungai Bendung dan hulu anak
Sungai Bendung

PT.Tatareka Paradya 58
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 26 Hasil Pengamatan Pasang Surut di Beberapa Lokasi

Gambar 3. 27 Konstanta Hasil Peramalan Pasang Surut S.Musi

Gambar berikut ini adalah gambar elevasi-elevasi penting hasil ramalan pasang surut di Sekitar
Muara Sungai Bendung. Pada gambar tersebut terlihat bahwa elevasi pasang tertinggi (Highest Water
Spring) adalah 222.9 CM), sehingga batas pasang tertinggi di Muara Sungai Bendung inilah yang
nantinya akan digunakan sebagai boundary condition dalam pemodelan hidrodinamik.

PT.Tatareka Paradya 59
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 3. 4 Hasil Pengukuran Kecepatan Sesaat di Muara Sungai Bendung


Tinggi Muka
Nama Nama Debit Saluran Kecepatan Min Ch El Air Kedalaman
Waktu
Sekmen Cross
(m3/s) (m/s) (m) (m) (m)
Jam 00 : 00 36.49 1.65 -0.50 1.33 1.57
Jam 01 : 00 31.83 1.26 -0.50 1.55 1.78
Jam 02 : 00 37.04 1.29 -0.50 1.79 2.01
Jam 03 : 00 42.12 1.35 -0.50 1.96 2.17
Jam 04 : 00 43.20 1.32 -0.50 2.08 2.28
Jam 05 : 00 42.56 1.26 -0.50 2.15 2.35
Jam 06 : 00 41.10 1.22 -0.50 2.14 2.34
Jam 07 : 00 39.44 1.25 -0.50 2.00 2.21
Jam 08 : 00 38.21 1.40 -0.50 1.70 1.93
Jam 09 : 00 36.01 1.64 -0.50 1.32 1.56
Muara S.Bendung

Jam 10 : 00 33.13 1.56 -0.50 1.27 1.51


SG-Hi2

Jam 11 : 00 30.29 1.46 -0.50 1.24 1.48


Jam 12 : 00 28.01 1.37 -0.50 1.22 1.46
Jam 13 : 00 25.87 1.28 -0.50 1.20 1.45
Jam 14 : 00 22.55 1.13 -0.50 1.18 1.42
Jam 15 : 00 16.84 0.86 -0.50 1.14 1.39
Jam 16 : 00 12.72 0.66 -0.50 1.13 1.38
Jam 17 : 00 10.16 0.53 -0.50 1.12 1.37
Jam 18 : 00 8.54 0.45 -0.50 1.11 1.36
Jam 19 : 00 7.49 0.39 -0.50 1.11 1.36
Jam 20 : 00 6.80 0.36 -0.50 1.11 1.36
Jam 21 : 00 6.35 0.33 -0.50 1.11 1.36
Jam 22 : 00 6.05 0.32 -0.50 1.11 1.36
Jam 23 : 00 5.86 0.31 -0.50 1.11 1.36

PT.Tatareka Paradya 60
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.5.3. Pengolahan Data dan Analisis Perhitungan Banjir


a) Perkiraan Inflow Banjir
Limpasan permukaan menggabungakan tiga parameter yaitu curah hujan, luas daerah tangkapan, dan
koefisien aliran (DPU, 2007). Persamaan umum yang digunakan untuk memperkirakan limpasan
permukaan adalah :

Dimana :
Vj = Aliran bulanan dari seluruh DAS pada bulan j (M3/bulan)
Rj = Hujan bulanan pada bulan j (mm/bulan)
Cj = Koefisien pengaliran pada bulan j
A = Luas daerah efektif tadah hujan (Ha)
V = Aliran Permukaan (M3)
Sistem Informasi Geografi dan analisa hidrologi terintegrasi untuk mengidentifikasi area banjir dimana
Digital Elevation Model akan membentuk zonasi banjir ketika mendapatkan input berupa limpasan
permukaan yang berupa volume kemudian menjadi area dengan membandingkan kepada penampang
melintang menggunakan metode perhitungan volume cut/fill.

Gambar 3. 28 Analisa Volume dengan menggunakan metode cut and fill.


(Sumber : ArcGIS User's Guide, 2002).

Engineer dapat lebih menganalisa dalam hal perencanaan karena GIS membantu memodelkan bentuk
permukan bumi, engineer dapat melakukan pemilahan area untuk perencanaan yang dibuat. Analisis
data curah hujan mudah sekali digunakan ketika dianalogikan dengan data ketinggian rupa bumi,
dimana bisa dilakukan pendekatan logis untuk menentukan curah hujan pada titik daerah tertentu.
Gambaran kondisi real dari rupa bumi diharapkan mempermudah dalam melakukan pertimbangan-
pertimbangan dalam perencanaan.

PT.Tatareka Paradya 61
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 29 Diagram Alir Analisis GIS untuk Identifikasi Daerah Banjir dan Penentuan Lokasi Kolam
Penahan Hujan.

b) Analisis Banjir
Pengertian Banjir
Banjir didefinisikan dengan kenaikan drastis dari aliran sungai, kolam, danau, dan lainnya
dimana kelebihan aliran itu menggenangi keluar dari tubuh air dan menyebabkan kerusakan
dari segi sosial ekonomi dari sebuah populasi.
Banjir adalah suatu kondisi fenomena bencana alam yang memiliki hubungan dengan jumlah
kerusakan dari sisi kehidupan dan material. Banyak faktor yang menyebabkan terjadinya
banjir. Secara umum penyebab terjadinya banjir di berbagai belahan dunia:
1) Keadaan iklim; seperti masa turun hujan yang terlalu lama, dan mengakibatkan banjir
sungai. Banjir di daerah muara pantai umumnya disebabkan karena kombinasi dari
kenaikan pasang surut, tinggi muka air laut dan besarnya ombak yang di asosiasikan
dengan terjadinya gelombang badai yang hebat.
2) Perubahan tata guna lahan dan kenaikan populasi; perubahan tataguna lahan dari
pedesaan menjadi perkotaan sangat berpotensi menyebabkan banjir. Banyak lokasi
yang menjadi subjek dari banjir terutama daerah muara. Perencanaan penaggulangan
banjir merupkan usaha untuk menanggulangi banjir pada lokasilokasi industri, komersial
dan pemukiman. Proses urbanisasi, kepadatan bangunan, kepadatan populasi memiliki
efek pada kemampuan kapasitas drainase suatu daerah dan kemampuan tanah

PT.Tatareka Paradya 62
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

menyerap air, dan akhirnya menyebabkan naiknya volume limpasan permukaan.


Meskipun luas area perkotaan lebih kecil dari 3 % dari permukaan bumi, tapi sebaliknya
efek dari urbanisasi pada proses terjadinya banjir sangat besar.
3) Land subsidence; adalah proses penurunan level tanah dari elevasi sebelumnya. Ketika
gelombang pasang datang dari laut melebihi aliran permukaan sungai, area land
subsidence akan tergenangi.
Hidrograf banjir rencana
1) Ketersediaan data
Ketersediaan data debit pengamatan di sungai yang bersangkutan, untuk
memperkirakan debit banjir yang mungkin terjadi dengan kala ulang tertentu dilakukan
berdasarkan data hujan yang terjadi di Daerah Aengaliran Sungai (DAS). Besarnya debit
yang dihasilkan dari analisa dilakukan pengecekan dengan data debit yang tersedia di
dekat lokasi untuk mendapatkan pola banjir yang terjadi. Hal ini dimaksudkan untuk
mendapatkan data debit banjir yang mendekati kondisi/kenyataan di lapangan.
2) Distribusi hujan jam-jaman
Untuk analisa data hujan menjadi debit diperlukan data hujan jam-jaman. Dari hasil
konfirmasi di lapangan tidak tersedianya data hujan jam-jaman hasil pengamatan
lapangan, maka distribusi hujan jam-jaman didapatkan dengan suatu asumsi bahwa
hujan per hari terpusat selama 5 jam, sehingga prosentase kemungkinan hujan didekati
dengan persamaan
Rt = R0 (5/t)2/3
dengan:
Rt = Rata-rata hujan sampai jam ke-t
R0 = R24/5
t = Waktu dari awal sampai jam ke-t
Curah hujan jam ke-t
Rt = (t × Rt) – (t – 1) R(t-1)
3) Hidrograf Satuan Sintetik Nakayasu
Untuk menentukan hidrograf satuan Daerah Pengaliran Sungai akan dipergunakan
metode Nakayasu. Dalam penggunaan metode ini dibutuhkan parameter-parameter
DPS sebagai data masukannya. Parameter-parameter tersebut dapat diukur dengan
mudah dari peta topografi yang merupakan parameter DPS yang secara hidrologik
mudah dijelaskan pengaruhnya terhadap hidrograf. Parameter-parameter yang
dimaksud dapat diuraikan sebagai berikut:
- Tenggang waktu dari permulaan hujan sampai puncak hidrograf (time to peak
magnitude).

PT.Tatareka Paradya 63
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

- Tenggang waktu dari titik berat hujan sampai titik berat hidrograf (time lag)
- Tenggang waktu hidrograf
- Luas daerah aliran atau daerah tangkapan air
- Panjang alur sungai utama terpanjang
- Koefisien pengaliran
Rumus dari hidrograf satuan Nakayasu adalah:
Qp = (c × A × R0)/(3,6 × (0,3 Tp + T0,3))
dengan:
Qp = Debit puncak banjir
R0 = hujan satuan
Tp = tenggang waktu permulaan sampai puncak banjir
T0,3 = waktu yang diperlukan oleh penururnan debit, dari debit puncak sampai
30% dari debit puncak
Untuk menentukan Tp dan T0,3 digunakan pendekatan rumus sebagai berikut:
Tp = Tg 0,8 Tr
T0,3 = Tg
Tg adalah time lag yaitu waktu antara hujan sampai debit puncak banjir (jam).
Tg dihitung dengan ketentuan sebagai berikut:
- Sungai yang lebih panjang dari 15 km, maka Tg = m . 0,4 + 0,58 . L
- Sungai dengan panjang kurang dari 15 km, maka Tg = 0,21 L0,7
= parameter hidrograf (diambil = 3),
Tr = satuan waktu hujan
Tr = (0,5 – 1) Tg

Tr t

0,8 Tg Tg

Q (m3 /det)

Tp T0,3 1,5 T0,3

Persamaan satuan hidrograf adalah:


- Pada waktu naik
0 t Tp

PT.Tatareka Paradya 64
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Qt = Qp (t/Tp)2,4
- Pada waktu turun
0 ≤ t ≤ (Tp + T0,3)
Qt = Qp x 0,3 (t-Tp) / (1,5T0,3)
(Tp + T0,3) ≤ t ≤ (Tp + T0,3 + 1,5 × T0,3)
Qt = Qp X 0,3(t-Tp+0,5*T0,3)/(1,5T0,3)
t ≥ (Tp + T0,3 + (1,5 × T0,3))
Qt= Qp × 0,3 (t-Tp+0,5*T0,3)/(1,5T0,3)
Penetapan parameter-parameter yang disebutkan di atas, dapat ditentukan dengan
menggunakan peta topografi skala 1:50.000.

3.5.4. Analisis Sedimentasi


Pengetahuan transport sedimen di sungai adalah esensial dalam semua penelitian dimana masalah
yang bersifat morfologi ada. Oleh karena itu mempelajari karakteristik dari sedimen adalah perlu
sebagaimana gaya pengangkutnya dan untuk menghubungkan transport sediment kepada parameter
hidrolik dari sungai dalam pembahasan.
Transport sedimen dapat dikalsifikasikan dalam dua cara yang berbeda yaitu:
berdasarkan asal dari material, transport material dasar dan material terapung (wash load) dapat
dibedakan.
Berdasarkan cara transportnya, dibedakan menjadi bed load dan suspended load.
Dua metode yag dapat digunakan untuk memperoleh pengertian mendasar tentang proses sedimen
transpor dengan pengunukuran nyata dilakukan dengan:
1. Sampling mekanik (mechanical sampling) dimana instrumennya dabat diklasiikasikan sebagai
sampel bed load dan sampel suspended load.
2. Metode Tracer/partikel penanda, khususnya untuk kasus pengukuran bed load. Metode ini juga
menambah manfaatan dari penelitian proses transport pada kenyataannya dan ini akan
secepatnya mendorong kearah suatu pemahaman phisik lebih baik tentang proses tersebut
Orang perlu menyadari bahwa metoda tersebut, yang digunakan untuk membenarkan penggunaan
rumus transport sedimen tertentu, adalah memakan waktu dan perlu banyak tenaga, karena jumlah
pengukuran yang besar diperlukan berbagai kondisi-kondisi untuk ketelitian terbatas mereka. Maka
sesungguhnya untuk sungai yang disurvey secara menerus salah satu dari dua metoda ini harus
diterapkan.

PT.Tatareka Paradya 65
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.5.5. Pengelohan Data dan Analisis Mekanika Tanah


a) Klasifikasi Tanah
Penentuan klasifikasi tanah didasarkan dari semua jenis pengujian yang dilakukan baik di lapangan
Sondir maupun dari sampel tanah hasil Boring yang dilakukan pengujian di laboratorium Mekanika
Tanah serta sampel tanah :
1. Sondir
Berdasarkan data nilai conus hasil pengujian Sondir dapat diketahui karakteristik tanah yang
berupa kondisi kepadatannya berdasarkan Meyerhof.
Sondir yang dilaksanakan sampai dengan tanah keras dengan tekanan conus 150 kg /cm2, atau
maksimum sampai kedalaman 25 m , sebanyak 10 titik.
2. Borring
Tujuan utama dari pembuatan lobang bor adalah untuk mengetahui lebih jelas tentang susunan
lapisan tanah yang ada dan berapa tebal dari tiap-tiap jenis lapisan tanah yang dijumpai yang
dikerjakan dengan tenaga manusia ( hand auger ).
3. Pengambilan Contoh Tanah
Pengambilan contoh tanah asli dan penelitian laboratorium sebanyak 35 buah sample pada setiap
sungai (lokasi).
Pengambilan contoh tanah asli dimaksudkan untuk mendapatkan nilai-nlai sebagai berikut.
Gradasi butir-butir tanah
Batas-batas alteberg
Berat jenis dan berat volume tanah
Permeability test
Kekuatan dan daya dukung tanah
Harga-harga Ø dan C

b) Daya Dukung
a. Pengujian Sondir
Besarnya daya dukung tanah berdasarkan hasil pengujian Sondir dihitung dengan menggunakan
persamaan Meyerhof (1956) untuk jenis pondasi bujur sangkar atau pondasi memanjang dengan
lebar (B) > 1.20 meter, sebagai berikut :
2
qc 0.3
qa 1 (kg / cm 2 )
50 B
dimana : qa = daya dukung diijinkan
qc = tahanan konus (kg/cm2)
B = lebar pondasi (m)

PT.Tatareka Paradya 66
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Persamaan di atas sudah memperhitungkan penurunan yang mungkin akan terjadi sebesar 2.54
cm (1 inci). Berikut disampaikan contoh hasil sondir

Gambar 3. 30 Data Tanah Hasil Sondir di Lokasi Sekitar Muara S.Bendung

Gambar 3. 31 Data Tanah Hasil Sondir di Lokasi Sekitar Sekip

PT.Tatareka Paradya 67
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

b. Pengujian Contoh Tanah Tak Terganggu


Untuk pondasi dangkal menerus, daya dukung ultimit dihitung dengan persamaan Terzaghi (1943)
:
qu = 2/3c.Nc + q.Nq + 0,5. .B.N
dimana : c = kohesi tanah
= sudut geser dalam
B = lebar pondasi, diambil 1.50 meter.
Nc, Nq, N = faktor kapasitas daya dukung Terzaghi yan merupakan fungsi dari .

Berdasarkan hasil analisis terhadap daya dukung tanah maka untuk perencanaan fondasi dapat
dianjurkan menggunakan jenis fondasi tertentu. Berikut diberikan contoh jenis fondasi yang dapat
direkomendasi untuk digunakan dalam perencanaan :
1. Bagi Struktur dengan beban ringan, dapat digunakan fundasi batu kali atau telapak dari beton
bertulang dengan kedalaman minimal 1.00 m. Besarnya daya dukung tanah yang diijinkan (daya
dukung keseimbangan tanah izin) sehubungan dengan penurunan maksimum 1” (2.5 cm) dan
faktor keamanan 3 untuk masing-masing lokasi ialah sebagai berikut :
Lokasi Penyelidikan Tanah :
 Untuk kedalaman 1.00 ; qa ~ 5,44 ton/m2
 Untuk kedalaman 2.00 ; qa ~ 6,74 ton/m2
 Untuk kedalaman 3.00 ; qa ~ 5,10 ton/m2
2. Bagi struktur dengan beban sedang hingga berat, dapat digunakan fundasi tiang dari beton
bertulang/tiang pancang dengan kedalaman -17 s/d -26 m MT. Besarnya daya dukung tiang untuk
masing-masing lokasi dapat diperkirakan sebagai berikut :
Lokasi Penyelidikan Tanah :
 Untuk diameter 30cm ; qa ~ 25 ton
 Untuk diameter 40cm ; qa ~ 43 ton
 Untuk diameter 50cm ; qa ~ 65 ton
Sehubungan dengan sifat tanah permukaan yang anorganis, maka tidak perlu perhatian khusus dalam
kaitannya dengan reaksi kimiawi.
Untuk memperkaku hubungan antara bangunan bagian atas dengan bangunan bagian bawah,
disarankan untuk merencanakan sloof fundasi minimal 20 x 40 cm.
Sebelum diadakan pekerjaan substruktur, perlu diadakan ”stripping” dan ’Prakompaksi” terlebih
dahulu, agar penurunan yang terjadi sekecil-kecilnya.

PT.Tatareka Paradya 68
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

c) Skematik Skenario Keruntuhan Lereng


Dalam melakukan simulasi keruntuhan lereng, maka sebelumnya dibuat skenario-skenario
kemungkinan terjadi longsoran.
Skenario-skenario yang disimulasikan antara lain:
1. Skenario lereng dengan kondisi muka air surut
2. Skenario lereng dengan kondisi muka air banjir
Gambar skenario-skenario tersebut dapat dilihat pada gambar di bawah ini

Gambar 3. 32 Skenario Keruntuhan Pada Lereng

Dari hasil-hasil simulasi stabilitas slope lereng dengan berbagai skenario di atas, maka dapat di
tentukan skenario keruntuhan ekstrim dari hasil-hasil skenario keruntuhan hasil simulasi. Angka
keamanan / safety faktor dalam simulasi tersebut yang dijadikan patokan adalah harga SF untuk
kondisi ekstrem.
Pada gambar-gambar berikut ini diperlihatkan gaya-gaya yang menyebabkan keruntuhan dan yang
menahan keruntuhan tanah, dari gambar tersebut dapat diketahui komponen moment gaya dari
masing-masing skenario keruntuhan tanah.

PT.Tatareka Paradya 69
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 33 Interaksi Gaya-gaya Keruntuhan Lereng Dengan Kondisi Air Penuh

Gambar 3. 34 Interaksi Gaya-gaya Keruntuhan Lereng Dengan Kondisi Air Surut

PT.Tatareka Paradya 70
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 35 Skenario Keruntuhan Dengan kondisi Muka Air Surut

Gambar 3. 36 Skenario Keruntuhan Dengan kondisi Muka Air penuh

Dari hasil analisa dengan kedua skenario seperti pada gambar diatas, dihasilkan faktor keamanan
(FK) > 1.5 maka dapat disimpulkan bahwa lereng tersebut aman terhadap longsor baik longsoran
dangkal maupun longsoran dalam.

PT.Tatareka Paradya 71
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.6. Desain Prasarana Pengendali dan Pengamanan Banjir


3.6.1. Pengendalian Banjir
Pengendalian banjir dimaksudkan untuk memperkecil dampak negatif dari bencana banjir, antara lain
korban jiwa, kerusakan harta benda, kerusakan lingkungan dan terganggunya kegiatan sosial
ekonomi.
1. Prinsip Pengendalian Banjir
a. Menahan air sebesar mungkin di hulu dengan membuat waduk dan konservasi tanah dan air;
b. Meresapkan kedalam tanah air hujan sebanyak mungkin dengan sumur sumur resapan atau
rorak dan menyediakan daerah terbuka hijau;
c. Mengendalikan air di bagian tengah dengan menyimpan sementara di daerah retensi;
d. Mengalirkan air secepatnya ke muara atau ke laut dengan menjaga kapasitas wadah wadah
air;
e. Mengamankan penduduk, prasarana vital, harta benda;

2. Strategi Pengendalian Banjir


Dalam melakukan pengendalian banjir perlu disusun strategi agar dapat dicapai hasil yang
diharapkan. Strategi pengendalian banjir meliputi:
a. Pengendalian tata ruang
Pengendalian tata ruang dilakukan dengan perencanaan penggunaan ruang sesuai
kemampuannya dengan mepertimbangkan permasalahan banjir, pemanfaatan lahan sesuai
dengan peruntukannya, penegakan hukum terhadap pelanggaran rencana tata ruang yang
telah memperhitungkan Rencana Induk Pengembangan Wilayah Sungai.
b. Pengaturan debit banjir
Pengaturan debit banjir dilakukan melalui kegiatan pembangunan dan pengaturan : bendungan
dan waduk banjir, tanggul banjir, palung sungai, pembagi atau pelimpah banjir, daerah retensi
banjir, dan sistem polder.
c. Pengaturan daerah rawan banjir
Pengaturan daerah rawan banjir dilakukan dengan cara:
a) Pengaturan tata guna lahan dataran banjir (flood plain management).
b) Penataan daerah lingkungan sungai seperti: penetapan garis sempadan sungai, peruntukan
lahan dikiri kanan sungai, penertiban bangunan disepanjang aliran sungai.
d. Peningkatan peran masyarakat
Peningkatan peran masyarakat dalam pengendalian banjir diwujudkan dalam :
a) Pembentukan forum peduli banjir sebagai wadah bagi masyarakat untuk berperan dalam
pengendalian banjir.

PT.Tatareka Paradya 72
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

b) Bersama dengan Pemerintah dan Pemerintah Daerah dalam menyusun dan


mensosialisasikan program pengendalian banjir.
c) Mentaati peraturan tentang pelestarian sumberdaya air antara lain tidak melakukan kegiatan
kecuali dengan ijin dari pejabat yang berwenang untuk:
- mengubah aliran sungai,
- mendirikan, mengubah atau membongkar bangunan-bangunan di dalam atau melintas
sungai,
- membuang benda -benda / bahan-bahan padat dan atau cair ataupun yang berupa
limbah ke dalam maupun di sekitar sungai yang diperkirakan atau patut diduga akan
mengganggu aliran,
- pengerukan atau penggalian bahan galian golongan C dan atau bahan lainnya,
e. Pengaturan untuk mengurangi dampak banjir terhadap masyarakat
pengaturan untuk mengurangi dampak banjir terhadap masyarakat dilakukan dengan:
a) Penyediaan informasi dan pendidikan,
b) Rehabilitasi, rekonstruksi dan atau pembangunan fasilitas umum,
c) Melakukan penyelamatan, pengungsian dan tindakan darurat lainnya,
d) Penyesuaian pajak;
e) Asuransi banjir.
f. Pengelolaan Daerah Tangkapan Air
Pengelolaan daerah tangkapan air dalam pengendalian banjir antara lain dapat dilakukan
melalui kegiatan:
a) Pengaturan dan pengawasan pemanfaatan lahan (tata guna hutan, kawasan budidaya dan
kawasan lindung);
b) Rehabilitasi hutan dan lahan yang fungsinya rusak;
c) Konservasi tanah dan air baik melalui metoda vegetatif, kimia, maupun mekanis;
d) Perlindungan/konservasi kawasan - kawasan lindung.
g. Penyediaan Dana
Penyediaan dana dapat dilakukan dengan cara :
a) Pengumpulan dana banjir oleh masyarakat secara rutin dan dikelola sendiri oleh
masyarakat pada daerah rawan banjir,
b) Penggalangan dana oleh masyarakat umum di luar daerah yang rawan banjir,
c) Penyediaan dana pengendalian banjir oleh Pemerintah dan Pemerintah Daerah.

3.6.2. Teknik Pengendalian Banjir


Teknik pengendalian banjir merupakan salah satu dari strategi pengendalian banjir dalam pengaturan
debit banjir yang dilakukan melalui kegiatan pembangunan prasarana pengendalian/pengamanan

PT.Tatareka Paradya 73
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

banjir seperti tanggul banjir dan dinding penahan banjir, perbaikan dan pengaturan alur sungai,
pembagi atau pelimpah banjir, bendungan dan waduk banjir, palung sungai, sistem drainasi
pembuang, daerah retensi banjir, dan sistem polder, seperti diuraikan sebagai berikut :

1. Tanggul Dan Dinding Penahan Banjir


Tanggul dan tembok banjir adalah penghalang sepanjang alur sungai yang direncanakan untuk
menahan air banjir dalam alur sungai yang ada dan menghindari tumpahan keatas tanah rendah
yang berdekatan. Tanggul dan tembok banjir berfungsi untuk melindungi fasilitas-fasilitas pada
dataran banjir termasuk pemukiman, pengembangan industri dan pertanian. Tanggul biasanya
dibangun dari bahan tanah, sementara tembok banjir dibuat dari beton, pasangan batu dan baja.
Tanggul dan tembok banjir sering merupakan bangunan pengendali banjir yang paling ekonomis,
jika tempat dataran banjir sukup jauh dari alur sungai, memungkinkan regim sungai akan
mendekati alami.
Tanggul atau tembok banjir menjadi cara pengendalian yang efektif dengan bangunan yang
memadai dalam keadaan berikut :
- Pada sungai yang besar dimana terdapat dataran banjir yang lebar dengan sedikit atau tanpa
permukiman atau pengembangan industri di dekat sungai,
- Pada suatu daerah atau wilayah perlu perlindungan lokal,
- Pada daerah pantai dimana banjir dipengaruh air pasang.

Gambar 3. 37 Sketsa Dinding Penahan Banjir

PT.Tatareka Paradya 74
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 38 Sketsa Tanggul Pada Lokasi Meander

Gambar 3. 39 Sketsa Pengelolaan Sungai Dengan Tanggul

2. Perbaikan dan Pengaturan Alur Sungai


Pekerjaan perbaikan dan pengatuaran alur sungai dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitas
angkut dari alur alami, atau memungkinkan elevasi air banjir lebih rendah daripada yang terjadi
alami. Pekerjaan perbaikan dan pengaturan alur sungai menyangkut hal berikut ini :
- Pendalaman dan atau pelebaran alur (termasuk pengerukan),
- Mengurangi kekasaran alur,
- Pelurusan atau pemendekan alur (sudetan),
- Mengatur pola aliran,
- Pengendalian erosi,
- Pengerukan.
Secara skematis pekerjaan perbaikan dan pengaturan alur sungai digambarkan sebagai berikut :

PT.Tatareka Paradya 75
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 40 Sketsa Perbaikan Alur Sungai

3. Pengelak Banjir
Pengelak banjir adalah pembuatan suatu saluran yang berfungi untuk membelokan sebagian atau
keseluruhan aliran sungai (membagi debit) untuk dialirkan dalam suatu saluran yang menjauhi
kota. Pengalihan aliran ini dapat dikembalikan lagi di sungai induk di hilir kota, dialirkan langsung
ke laut atau dipindahkan kealiran sungai tetangganya yang masih dapat menampung. Bangunan
ini sering berpintu dan ditempatkan sebagai berikut :
- Jika dasar sungai alam lebih rendah atau pada elevasi yang sama dengan dasar saluran
pengelak, bangunan pengendali berpintu sering ditempatkan pada alur sungai alami dihilir pintu
masuk saluran. Dengan demikian air bisa dibelokan ke alur alami selama periode aliran rendah
untuk memenuhi kebutuhan air dibagian hilir.
- Jika alur pengelak pada elevasi yang lebih rendah dari dasar sungai alami bangunan berpintu
(misalnya bendung pelimpah) kadang-kadang ditempatkan pada pintu masuk saluran, dan
direncanakan untuk membelokan dari sistem sungai sejumlah debit yang bisa dikontrol.

Gambar 3. 41 Sketsa Saluran Pengelak Banjir

PT.Tatareka Paradya 76
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

4. Waduk Pengendali Banjir (Flood Control Reservoir)


Waduk pengendali banjir adalah bangunan yang berfungsi menahan semua atau sebagian air
banjir dalam tampunganya dan mengalirkan sesuai dengan kapasitas sungai. Sistem spillway
umumnya dibangun sebagai bagian dari waduk, dimana berfungsi untuk melepaskan bagian banjir
yang tidak bisa ditampung. Tampungan puncak banjir dalam waduk akan mengurangi debit dan
elevasi muka air banjir dibagian hilir waduk.
Tingkat perlindungan banjir dari waduk ini tergantung dari hubungan beberapa faktor yaitu
karakteristik puncak banjir, kapasitas tampungan dan operasi bangunan outlet spillway. Waduk
yang lebih besar mampu untuk menampung seluruh volume banjir, yang dapat disimpan untuk
kegunaan di masa yang akan datang secara terkendali. Waduk yang lebih kecil hanya bisa
menampung sebagian volume banjir, tetapi dapat meredam puncak inflow, sehingga terjadi
pengurangan outflow melewati spillway.
Dalam beberapa kasus spillway berpintu atau bangunan outlet memungkinkan operator untuk
menurunkan muka air waduk sebelum terjadinya banjir, sehingga tersedia kapasitas tampungan
tambahan untuk menampung banjir (misalnya: Dam Sutami dan Wonogiri). Peramalan dan
pemantauan banjir yang andal adalah perlu untuk mendapatkan keuntungan penuh dari
tampungan banjir yang tersedia, baik di bawah dan di atas elevasi muka air waduk pada keadaan
beroperasi penuh.

Gambar 3. 42 Sketsa Waduk Pengendali Banjir

5. Waduk Retensi
Waduk retensi digunakan untuk menampung dan menahan sebagian atau semua air banjir dihulu
wilayah yang rawan banjir, tampungan bersifat sementara dan berpengaruh mengurangi laju aliran
dan tinggi muka air banjir dibagian hilir daerah pengaliran sungai. Seperti waduk-waduk yang lain,
tingkat pengurangan banjir tergantung pada karakteristik hidrograf banjir, tersedianya volume
tampungan, dan dinamika tiap bangunan yang berkaitan dengan waduk pengendali banjir serta

PT.Tatareka Paradya 77
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

bangunan outlet. endung urugan ketiggian rendah atau bendung pengelak kadang-kadang
dibangun melintang alur air untuk membelokan aliran ke waduk retensi.

Gambar 3. 43 Sketsa Waduk Retensi

Spillway dan fasilitas outlet yang memadai disediakan untuk melindungi bendungan dari overtoping
dan untuk pengendalian debit dari waduk, dalam beberapa kasus air dibelokan ke tanah pertanian
yang lebih rendah dibelakang tanggul, outflow bisa dikontrol dengan bangunan berpintu yang
digabung dengan tanggul.
Waduk retensi sering sangat sesuai untuk aliran banjir bandang (banjir besar yang datang secara
tiba-tiba), umumnya memerlukan lahan yang relatif luas berdekakatan dengan sungai dan harus
mempunyai volume tampungan yang memadai untuk menampung puncak banjir yang masuk.
Lokasi yang cocok untuk waduk retensi biasanya di dataran rendah, termasuk rawa-rawa dan
daerah pertanian.

6. Sistem Drainase Pembuang


Sistem drainase ini berfungsi untuk memindahkan air dari daerah rawan banjir akibat drainase
alam yang jelek atau gangguan manusia.
Drainase sistem grafitasi bisa terdiri dari alur terbuka atau pipa terpendam yang outletnya ke alur
air alam. Sebagai tambahan pompa diperlukan jika tinggi muka air dalam alur penerima air terlalu
tinggi atau terpengaruh oleh fluktuasi yang disebabkan oleh banjir atau air pasang. Bangunan
outlet dari sistem darainase pembuang ini bisa terdiri dari bangunan outlet dengan sistem grafitasi
atau pompa.

Gambar 3. 44 Sketsa Sistem Drainasi Pembuang

PT.Tatareka Paradya 78
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

7. Sistem Polder
Sistem polder adalah suatu sistem dalam pembuangan air banjir disuatu daerah yang tidak dapat
mengalirkan secara grafitasi ke alur sungai atau langsung ke laut karena pengaruh pasang.
Dengan adanya tanggul dikiri dan kanan sungai maka daerah rendah sepanjang sungai tidak dapat
mengalirkan airnya secara grafitasi ke sungai tersebut, dengan demikian daerah-daerah ini akan
merupakan daerah tertutup yang disebut dengan istilah Polder.
Drainase didalam daerah polder ini harus dilakukan dengan menampung di dalam waduk dan
selanjutnya pembuangannya dilakukan dengan pemompaan atau menunggu surutnya muka air
sungai/laut.

Gambar 3. 45 Skema Sistem Polder

3.6.3. Pemilihan Alternatif Penanganan Banjir


Sertelah melalui tahapan survey, pengolahan data dan analisis maka dilakukan pemilihan penanganan
banjir mengikuti diagram sebagai berikut :

Inventarisasi Lokasi Inventarisasi Sungai : Inventarisasi Pengumpulan


Genangan Banjir Lokasi Bangunan Data dan Survey
penyempitan, Pengendali Banjir Lapangan
pengendapan alur Yang Ada
sungai, (eksisting); kondisi
Lokasi tepi/tebing kerusakan,
Analisis Dampak dan sungai, erosi, berfungsi/tdk
Kerusakan Banjir : longsor berfungsi
- Korban Jiwa ANALISIS :
- Aktifitas Kegiatan - Analisis perhitungan topograf
Kehidupan - Analisis perhitungan
Masyarakat hidrologi/hidrometri
Terrhenti - Estimasi perhitungan banjir
- Aktifitas Kegiatan - Analisis geologi permukaan &
Ekonomi Terhenti Pemilihan Alternatif : mekanika tanah
- Kerugian Ekonomi Tanggul Banjir,
Perbaikan&Pengaturan Alur Sungai
Pengelak Banjir
Waduk Retensi
Waduk Pengendali
Drainasi Pembuang
Sistem Polder

Desain Prasarana
Pengendali Banjir :
- Desain Hidraulik
- Desain Strukstur

PT.Tatareka Paradya 79
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

3.6.4. Desain Hidraulik


a) Metode Pengendalian Banjir
Pada prinsipnya ada 2 metode pengendalian{xe "pengendalian"} banjir{xe "banjir"} yaitu metode
struktur dan metode non-struktur. Pada masa lalu metode struktur lebih diutamakan dibandingkan
dengan metode non-struktur. Namun saat ini banyak negara maju mengubah pola{xe "pola"}
pengendalian banjir dengan lebih dulu mengutamakan metode non-struktur lalu baru metode non-
struktur. Contoh dalam Gambar di bawah ini menunjukkan bahwa dengan kondisi{xe "kondisi"} tata{xe
"tata"} guna{xe "guna"} lahan{xe "lahan"} yang sudah padat (adanya bangunan{xe "bangunan"} untuk
pemukiman, industri{xe "industri"} dll.) perbaikan sungai{xe "sungai"} akan memberikan pengaruh
maksimal dua hingga empat kali lipat saja, itupun bila proses{xe "proses"} pelebaran ataupun
pengerukan sebesar dua kali lipatnya bisa berjalan lancar. Perlu diperhatikan pelebaran
sungai/drainase{xe "drainase"} harus dipertahankan sampai ke lokasi sungai
b paling hilir (di muara{xe
Debit Debit Q2
"muara"})hartinya kajian
Q1 morfologi sungai perlu =dilakukan
2–4 Q
secara menyeluruh{xe "menyeluruh"}.
h
Q1 1 Q2

b 2b

(i) diperlebar dua kali (debit{xe "debit"} hanya naik menjadi 2 sampai 4 kali debit
semula)

Kembali ke h akibat
sedimentasi

Debit
h kembali
h Debit Q1 ke Q1
Debit
2h 2–4 Q1

b dikeruk Sedimentasi

b b
(ii) dikeruk (diperdalam) dua kali, kedalaman akan ada kecenderungan kembali
kedalaman semula akibat sedimentasi{xe "sedimentasi"}
Gambar 3. 46 Contoh sederhana proses{xe "proses"} perbaikan sungai{xe "sungai"}

Bilamana dilakukan pelebaran namun pada lokasi tertentuk di bagian hilir tidak dapat dilebarkan maka
akan terjadi penyempitan alur{xe "alur"} sungai{xe "sungai"} (bottleneck). Hal ini akan menyebabkan
daerah{xe "daerah"} hulu yang sudah dilebarkan akan kembali ke posisi lebar semua.
Di samping itu setelah dilebarkan potensi{xe "potensi"} kembali ke lebar sungai{xe "sungai"} semula
cukup besar akibat sedimentasi{xe "sedimentasi"} dan morphologi sungai yang belum stabil, demikian

PT.Tatareka Paradya 80
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

pula kedalaman sungai yang dikeruk menjadi dua kali akan kembali ke kedalaman semula akibat
besarnya sedimentasi.
Oleh karena itu ke depan metode non-struktur harus dikedepankan lebih dahulu karena pengaruh
perubahan{xe "perubahan"} tataguna lahan{xe "lahan"} mengkontribusi debit{xe "debit"} puncak di
sungai{xe "sungai"} mencapai 5 sampai 35 kali debit semula. Metode struktur yang hanya memberikan
penurunan/reduksi debit jauh lebih kecil dibandingkan peningkatan debit akibat perubahan tata{xe
"tata"} guna{xe "guna"} lahan atau degradasi lingkungan{xe "lingkungan"}.
Istilah populer yang dipakai adalah flood{xe "flood"} control toward flood management{xe
"management"} (Hadimuljono, 2005{xe "Hadimuljono, 2004"}). Flood{xe "Flood"} management berarti
melakukan tindakan{xe "tindakan"} pengelolaan{xe "pengelolaan"} yang menyeluruh{xe "menyeluruh"}
yaitu gabungan antara metode non-struktur dan metode struktur.
Flood{xe "Flood"} control lebih dominan pada pembangunan{xe "pembangunan"} fisik{xe "fisik"} (atau
dikenal dengan metode struktur). Hal ini sebenarnya wajar apabila sebelumnya telah dilakukan kajian
pengelolaan{xe "pengelolaan"} banjir{xe "banjir"} secara menyeluruh{xe "menyeluruh"} dengan salah
satu rekomendasi adalah melakukan flood{xe "flood"} control. Untuk lebih jelasnya metode tersebut
dapat dilihat dalam tabel berikut ini.

Tabel 3. 5 Metode pengendalian{xe "pengendalian"} banjir{xe "banjir"} (Grigg, 1996{xe "Grigg, 1996"}{xe
"Hadimuljono, 2005"})
Skala{xe
"Skala"} Metode
Prioritas
I Metode Non-Struktur
Pengelolaan{xe "Pengelolaan"} daerah{xe "daerah"} aliran{xe
"aliran"} sungai{xe "sungai"} (DAS)
Pengaturan{xe "Pengaturan"} tata{xe "tata"} guna{xe "guna"}
lahan{xe "lahan"} (zoning regulation)
Law Enforcement
II Pengendalian{xe "Pengendalian"} erosi{xe "erosi"} di DAS
Pengaturan{xe "Pengaturan"} dan pengembangan{xe
"pengembangan"} daerah{xe "daerah"} banjir{xe "banjir"}
Metode Struktur: Bangunan{xe "Bangunan"} Pengendali{xe
"Pengendali"} Banjir{xe "Banjir"}
Bendungan{xe "Bendungan"} (dam{xe "dam"})
Kolam{xe "Kolam"} Retensi{xe "Retensi"}
Pembuatan check dam{xe "dam"} (penangkap sedimen{xe
"sedimen"})
III Bangunan{xe "Bangunan"} pengurang kemiringan sungai{xe
"sungai"}
Groundsill
Retarding Basin
Pembuatan Polder
Metode Struktur: Perbaikan & Pengaturan{xe "Pengaturan"}
Sistem{xe "Sistem"} Sungai{xe "Sungai"}
Perbaikan sistem{xe "sistem"} jaringan{xe "jaringan"} sungai{xe
"sungai"}
Pelebaran atau pengerukan sungai{xe "sungai"} (river improvement)
Perlindungan tanggul{xe "tanggul"}
Pembangunan{xe "Pembangunan"} tanggul{xe "tanggul"} banjir{xe
"banjir"}
Sudetan (by-pass)
Floodway

PT.Tatareka Paradya 81
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Apabila perubahan{xe "perubahan"} tata{xe "tata"} guna{xe "guna"} lahan{xe "lahan"} sudah bisa
dipastikan sampai ke masa yang akan datang, maka dapat diketahui debit{xe "debit"} rencana{xe
"rencana"} yang pasti melalui sungai{xe "sungai"} tersebut. Bilamana hal ini terjadi maka perbaikan
sungai dengan metode struktur dapat dilakukan.
Departemen PU membuat suatu{xe "suatu"} ketentuan kebijakan{xe "kebijakan"} tentang debit{xe
"debit"} sungai{xe "sungai"} akibat dampak perubahan{xe "perubahan"} tata{xe "tata"} guna{xe
"guna"} lahan{xe "lahan"} di daerah{xe "daerah"} aliran{xe "aliran"} sungai tersebut yaitu dengan
menyatakan bahwa DAS boleh dikembangkan/dirubah fungsi{xe "fungsi"} lahannya dengan delta Q
zero policy atau Q=0 (Lee, 2002{xe "Lee, 2002"}; Kemur, 2004{xe "Kemur, 2004"}; Hadimuljono,
2005{xe "Hadimuljono, 2005"}). Arti kebijakan ini adalah bila suatu lahan di DAS berubah maka debit
sebelum dan sesudah lahan berubah harus tetap sama. Misalnya, suatu lahan hutan diubah menjadi
pemukiman maka debit yang di suatu titik sungai harus tetap sama. Hal ini dapat dilakukan dengan
cara{xe "cara"} kompensasi yaitu pada lahan pemukiman harus disisakan lahan puntuk penahan run-
off{xe "run-off"} akibat perubahan misal dengan cara pembuatan sumur resapan, penanaman rumput
atau semak-semak (tanaman) yang lebat dan rendah, pembuatan embung{xe "embung"}, pembuatan
tanggul{xe "tanggul"}-tanggul kecil dalam sistem{xe "sistem"} drainase{xe "drainase"} dll.
Salah satu ciri kerusakan{xe "kerusakan"} DAS dapat dilihat dari besarnya ratio antara debit{xe
"debit"} maksimum dan debit minimum. Semakin besar rationya dapat dikatakan DAS semakin
rusak{xe "rusak"}. Di lapangan{xe "lapangan"} hal ini terjadi pada waktu{xe "waktu"} musim{xe
"musim"} hujan{xe "hujan"} debit sangat besar bahkan bisa meluap namun sebaliknya pada waktu
musim kemarau{xe "kemarau"} debit sangat kecil bahkan mendekati nol. Hal ini berarti bahwa pada
waktu hujan, aliran{xe "aliran"} permukaan{xe "permukaan"} tinggi karena tidak ada yang menahan
laju run-off{xe "run-off"} namun pada musim kemarau karena tidak ada air yang tertahan di DAS, tidak
ada aliran di sungai{xe "sungai"}. Oleh karena itu secara substansi salah satu upaya{xe "upaya"} yang
perlu dilakukan dalam pengelolaan{xe "pengelolaan"} air adalah dengan membuat penghalang aliran
permukaan (run-off) DAS sebesar-besarnya.

Tabel 3. 6 berikut menunjukkan aktifitas pengendalian{xe "pengendalian"} banjir{xe "banjir"} dikaitkan


dengan instansi yang menangani.
Jangka waktu{xe
Instansi Action Plan{xe "Plan"}
"waktu"}
Badan{xe "Badan"}  Kajian Pola{xe "Pola"} Pengelolaan{xe "Pengelolaan"} Sumber{xe Menengah, Panjang
Penelitian dan "Sumber"} Daya{xe "Daya"} Air (PSDA) Menengah, Panjang
Pengembangan{xe  Kajian Kelembagaan Pola{xe "Pola"} PSDA Menengah, Panjang
"Pengembangan"}  Kajian Finansial{xe "Finansial"} Pola{xe "Pola"} PSDA Pendek, Menengah
(Balitbang)  Kajian Pengendalian{xe "Pengendalian"} banjir{xe "banjir"} sebagai
bagian SDA
Badan{xe "Badan"}  Perencanaan{xe "Perencanaan"} menyeluruh{xe "menyeluruh"} Panjang
Perencanaan{xe yang komprehensip (a master{xe "master"} linking or integrated{xe
"Perencanaan"} dan "integrated"} plan{xe "plan"}) Panjang
Pembangunan{xe  Rencana{xe "Rencana"} induk{xe "induk"} untuk setiap

PT.Tatareka Paradya 82
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

"Pembangunan"} pembangunan{xe "pembangunan"} dan pengembangan{xe


Daerah{xe "Daerah"} "pengembangan"} sistem{xe "sistem"} (master{xe "master"} plans Menengah
(Bappeda) for the development{xe "development"} of each service
infrastructure system) Pendek
 Perkiraan biaya (assessments that tie to the budgeting process) Pendek
 Perencanaan{xe "Perencanaan"} organisasi{xe "organisasi"} dan
institusi{xe "institusi"}
 Perencanaan{xe "Perencanaan"} peningkatan sistem{xe "sistem"}
yang ada (plans to improve operation services)
Dinas Pengelolaan{xe  Evaluasi dan review WS dan DAS Menengah, Panjang
"Pengelolaan"} Sumbr  Pengelolaan{xe "Pengelolaan"} Sumber{xe "Sumber"} Daya{xe Menengah, Panjang
Daya{xe "Daya"} Air "Daya"} Air dan Pengendalian{xe "Pengendalian"} Banjir{xe Pendek, Menengah
(PSDA)/ "Banjir"} Pendek
Dinas Pengairan{xe  Evaluasi & review sistem{xe "sistem"} pengendalian{xe Pendek
"Pengairan"} "pengendalian"} banjir{xe "banjir"} tiap DAS Pendek
 Pemetaan daerah{xe "daerah"}-daerah banjir{xe "banjir"} Pendek, Menengah
 Pemetaan daerah{xe "daerah"}-daerah rawan longsor Pendek
 Upaya{xe "Upaya"}-upaya perbaikan daerah{xe "daerah"} banjir{xe
"banjir"} dan longsor
 Pelaksanaan{xe "Pelaksanaan"} pembangunan{xe
"pembangunan"} yang diprioritaskan
 Flood{xe "Flood"} Warning System
Kehutanan  Review sistem{xe "sistem"} pengelolaan{xe "pengelolaan"} hutan Pendek
di hulu DAS. Menengah,Panjang
 Perubahan{xe "Perubahan"} Kebijakan{xe "Kebijakan"} Menengah, Panjang
Pengelolaan{xe "Pengelolaan"} Hutan
 Masterplan eksploitasi{xe "eksploitasi"} sumber{xe "sumber"}
daya{xe "daya"} hutan
Pertambangan  Review kebijakan{xe "kebijakan"} penambangan galian C. Pendek
 Pemetaan daerah{xe "daerah"} penambangan galian C Pendek, Menengah
 Pemetaan daerah{xe "daerah"} rawan longsor Pendek

Kab./Kota{xe "Kota"}  Evaluasi dan review sistem{xe "sistem"} DAS di wilayah{xe Pendek
termasuk Institusi{xe "wilayah"} Kab./Kota{xe "Kota"} Pendek, Menengah
"Institusi"} & Dinas  Koordinasi{xe "Koordinasi"} dan review sistem{xe "sistem"} DAS Pendek
terkait antar Kab./Kota{xe "Kota"} Pendek, Menengah
 Evaluasi RTRW KOTA atau RTRW
 Kompensasi kawasan-kawasan terbangun untuk mengembalikan Pendek
resapan air sebelum diubah Pendek
 Perkiraan biaya Pendek
 Perencanaan{xe "Perencanaan"} organisasi{xe "organisasi"} dan Pendek
institusi{xe "institusi"} Pendek, Menengah
 Pemetaan daearah-daerah{xe "daerah"} banjir{xe "banjir"}
 Pemetaan daerah{xe "daerah"}-daerah rawan longsor
 Pelaksanaan{xe "Pelaksanaan"} pembangunan{xe
"pembangunan"} yang diprioritaskan

Stakeholders{xe "Stakeholders"} pendukung{xe "pendukung"} yang perlu dilibatkan antara lain:


pengembang, investor, masyarakat{xe "masyarakat"}.

b) Persamaan Dasar Hidraulik


Aliran yang terjadi di sungai-sungai merupakan aliran tidak permanen (unsteady flow). Aliran tersebut
secara umum dapat digambarkan dalam bentuk suatu persamaan matematis, yaitu persamaan St.
Venant.
Persamaan St. Venant terdiri dari persamaan kontinuitas (konservasi massa) dan persamaan gerak
(momentum). Dalam membangun persamaan St. Venant dilakukan penyederhanaan dengan
anggapan-anggapan sebagai berikut:

PT.Tatareka Paradya 83
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

1. Aliran adalah satu dimensi, yaitu bahwa kecepatan aliran adalah seragam (uniform) dalam suatu
tampang dan kemiringan muka air arah transversalnya horisontal.
2. Kurva garis aliran adalah sangat lemah dan akselerasi vertikalnya dapat diabaikan, sehingga
distribusi tekanannya merupakan tekanan hidrostatis.
3. Pengaruh kekasaran dinding dan turbulensi dapat diformulasikan menjadi suatu bentuk persamaan
kekasaran seperti yang dipakai pada aliran permanen (steady flow; misalnya dengan persamaan
Manning).
4. Kemiringan dasar saluran cukup kecil, sehingga cosinus sudut sama dengan unity.
5. Rapat massa air selalu konstan.
Persamaan dasar{xe "dasar"} aliran{xe "aliran"} untuk sungai{xe "sungai"} dapat dipakai
Q A
Persamaan Saint Venant yaitu: 0 (kontinuitas) dan
x t

y 1 Q2 A 1 Q
Sf So (momentum) (lihat Chow, 1959; Henderson, 1966;
x gA x gA t

Kodoatie, 2003).
Umumnya, di sungai{xe "sungai"} air mengalir membawa sedimen{xe "sedimen"}. Untuk itu di
samping Persamaan Saint Venant tersebut juga dipakai persamaan sedimen yang ada. Salah satu
diantaranya dapat dipakai Persamaan Muatan Total Laursen yang dimodifikasi oleh Kodoatie
(Simons et al., 2003; Kodoatie, 1999), yaitu:
76 u* a
f
d 50 o' 50
uS
Ct 0.01 1 10
d c50

Untuk persoalan agradasi dan degradasi dibutuhkan persamaannya yaitu:


zi TE qs
0.
t 1 po x

Prosedur perhitungannya adalah sebagai berikut:


- Persamaan Saint Venant dipakai untuk menentukan profil air permukaan{xe "air permukaan"}
dengan asumsi pertama dasar{xe "dasar"} sungai{xe "sungai"} dianggap tetap (fixed bed).
- Berdasar profil air permukaan{xe "air permukaan"} yang didapat lalu dihitung sedimen{xe
"sedimen"} yang terjadi dengan Persamaan Laursen.
- Sedimen{xe "Sedimen"} yang terjadi menyebabkan agradasi atau degradasi. Dihitung
perubahan{xe "perubahan"} dasar{xe "dasar"} sungai{xe "sungai"} dengan persamaan
agradasi/degradasi. Didapat elevasi perubahan dasar sungai yang baru.
- Elevasi yang baru ini dianggap tetap, untuk menghitung profil air permukaan{xe "air
permukaan"} berikutnya.
- Selanjutnya dilakukan hal yang sama.

PT.Tatareka Paradya 84
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

- Prosedur tersebut dilakukan berulang-ulang (iterasi) untuk waktu{xe "waktu"} tertentu yang
diinginkan.
Dengan kata lain solusi dari permodelan empat persamaan tersebut merupakan solusi persoalan
banjir{xe "banjir"} secara matematis.
Persamaan kontinuitas dan momentum tersebut di atas hanya dapat diselesaikan dengan metode
pendekatan, yaitu metode numeris. Metode numeris ini pada prinsipnya menggantikan hitungan suatu
fungsi (persamaan matematika untuk aliran) dengan cara mendiskritkan fungsi tersebut kedalam suatu
titik-titik tinjau.
Dasar hitungan yang digunakan adalah finite difference. Pada metoda finite difference suatu fungsi
yang kontinyu, misal suatu fungsi Q(t), didiskritkan menjadi pias-pias kecil, sehingga harga Q/ t
dapat dianggap sama dengan Q/ t, dengan tingkat kesalahan tertentu. Semakin kecil pembagian
pias, semakin kecil kesalahan yang terjadi. Metoda penyelesaian finite difference dilakukan dengan
skema implisit, dimana stabilitas hitungan dari skema tersebut tidak dibatasi oleh besarnya time step
(langkah waktu).
Dengan menggunakan metoda finite difference pada persamaan-persamaan untuk aliran dan untuk
seluruh titik diskrit yang ditinjau di sepanjang sungai (misal N pias), maka akan menghasilkan 2N-2
persamaan, dengan 2N variabel (h dan Q) yang tidak diketahui.
Dengan memasukkan kondisi batas, yaitu batas hulu dan batas hilir, persamaan-persamaan tersebut
(persamaan kontinyuitas dan momentum) dapat diselesaikan, sehingga variabel h(x,t) dan Q(x,t) dapat
diperoleh.
Berbagai paket program komputer dapat dipakai dalam penyelesaian persamaan diatas antara lain:
NETWORK, GAMAFLOW, DUFLOW, HECRAS dan sebagainya.

3.6.5. Desain Struktur


Desain struktur bangunan pengendali banjir, khususnya Bangunan Pengendali Banjir (BPB), seperti;
tanggul banjir, bendungan, check dam{xe "dam"} (penangkap sedimen{xe "sedimen"}), Bangunan{xe
"Bangunan"} pengurang kemiringan sungai, {xe "sungai"}Groundsill, dan lainnya dilakukan dengan
tahapan sebagai berikut :

a) Analisa Pembebanan
Dimensi awal penampang BPB hasil perhitungan harus mampu menahan beban luar yang
bekerja pada bangunan BPB. Adapun gaya-gaya luar yang dimaksud adalah sebagai berikut:

Berat Sendiri
W= c A

PT.Tatareka Paradya 85
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

dimana:
W = berat sendiri bangunan per m’
c = berat volume bahan (T/m3)
A = volume per m’ (m3)
Harga c biasanya diambil 2,35 T/m3 untuk dam beton

Tekanan Air Statik


P= o Hw
dimana:
P = tekanan air statik pada titik yang dalamnya hw (T/m3)
0 = berat volume air (T/m3)
hw = dalamnya air (m)
Harga γo dapat diambil sebagai berikut:
0 = 1,0- T/m3 pada H > 15 m
0 = 1,2 T/m3 pada H < 15 m
Nilai diatas adalah berat volume air dengan anggapan terjadi penambahan tekanan air
termasuk faktor-faktor lain dari gaya-gaya luar dengan maksud untuk memudahkan proses
hitungan. Dengan anggapan tersebut, harus diingst bahwa anggapan ini untuk memperoleh
angka keamanan yang lebih besar.

Tekanan Sedimen
Pev = Si he
Peh = Ce Si he
dimana:
Pev = komponen vertical tekenen sediment (T/m3)
Peh = komponen tekenen sediment (T/m3)
Si = berat volume dalam air (T/m3)
Si = LS – (1 – ) L
0 = berat volume air (T/m3)
s = berat volume sedimen di dalam air (T/m3)
Ce = koefisien tekenan tanah aktif
he = tinggi sedimen (m)
Tinggi sedimen (he) disini adalah dengan anggapan setelah selesai pembuatan bangunan
pengendali sedimen terjadi endapan di hulu main dam.
Biasanya diambil:
Ce = 0,3

PT.Tatareka Paradya 86
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

= 0,3 – 0,4
Si = 1,5 – 1,8 (T/m3)
0 = 1,0 (T/m3)
Untuk niali Si, Bureau Of Reclamation menyarankan dipakai 1,67 – 1,83 dimana sedimen
terdiri dari pasir, kerikil, dan batu.

Gaya Angkat
Ux = h2 + G h (1 – X)/Y0
Di mana:
Ux = gaya angkat pada titik x (t/m3 )
H2 = tinggi air di hilir (m)
G = koefisien uplift
∆h = h1 – h2
h1 = tinggi air di hulu (m)
x = panjang garis rembesan (m)
I = I = b2 = untuk ini (m)
B2 = tebal dam pada dasar (m)
0 = berat volume air
koefisien uplift (μ) antara 0,3 – 1,0
dalam prektek diambil μ = 0,33
Secara umum, perbedaan gaya angkat pada BPB di atas fondasi terapung dan fondasi di
atas batuan dasar sangat besar. Meskipun demikian konstruksi pada fondasi terapung
dengan banjir menengah atau kecil, disamping lapisan bawah dari fondasi terapung
sebagian besar terdiri lapisan setengah padat (semi solid) yang sudah mengkonsolidasi.

Gaya Inertia pada Waktu Gempa


I=k W
dimana:
I = gaya inertia beda horizontal pada dam karena gempa (T/m)
K = koefisien gempa
W = berat sendiri dam per m’ (T)
Koefisien gempa didasarkan pada kondisi geologi dan sekitarnya.
Tabel 3. 7 Koefisien Gempa
Daerah yang Sering
Lokasi Geologis Daerah Lain
Dilanda Gempa
Batuan clasar 0,12 0,10
Daerah patokan
Batuan tidak masif 0,15 0,12

PT.Tatareka Paradya 87
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Daerah tertier

Rumus Zanger
Px = - C γo K ho

Cm hx hx hx hx
C 2 2
2 ho ho ho ho

Pd = η Cm 0 K h02 Sec θ
h d = h0 hx
dimana:
Px = tekanen air dinamik pada titik x (T/m2)
Pcl = tekanan air dinamik total dari muka air sampai titik x (T/m2)
0 = berat volume air (T/m3)
K = koefisien seismic
H0 = dalamnya aie dari muka air sampai fondasi (m)
hx = tinggi air dari muka air sampai titik x (m)
Cm = nilai C tergantung pada nilai maksimum Px (nilai Cm merupakan fungsi q,
sudut kemiringan hulu)
Hd = jarak vertical dari titik x sampai Pd
N/I = koefisien
C = koefisien tekanan air dinamik
Pada bagian hulu dari badan main dam biasanya mempunyai kemiringan terhadap vertical
seperti yang diuraikan di atas, biasanya dalam perencanaan digunakan rumus Zenger.
Rumus Westerguard sering juga digunakan dan memberikan hasil yang lebih besar.

Tekanan Air Dinamik pada Gempa


F = 0,153 h V2
P = 48,2 VS.1,2 R2 U-1
dimana:
F = tekanan air (t/m)
P = benturan oleh batu-batuan besar (t/m)
h = tinggi aliran debris (m)
V = kecepatan aliran debris (m/dt)
R = jari-jari batu (m)
D = berta volume dam (t/m2)
Untuk maksud perencanaan, gaya-gaya luar ini kecuali berat sendiri bangunan akan
dikombinasikan dengan keadaan sebagai berikut:

PT.Tatareka Paradya 88
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Tabel 3. 8 Gaya yang Bekerja pada Bangunan


Ketinggian
Pada Keadaan Debit Normal Pada Keadaan Debit Banjir
(m)
H < 15 M 1. Berat sendiri
2. Tekanan air statik
H> 15 m 1. Tekanan air statik 1. Berat sendiri
2. Tekanan sediment 2. Tekanan air statik
3. Gaya angkat 3. Tekanan sedimen
4. Gaya inertia pada waktu gempa 4. Gaya angkat
5. tekenan air dinamik pada waktu gempa

Selain gaya-gaya luar tersebut gaya-gaya yang ditimbulkan oleh benturan aliran debris atau lumpur
juga harus dipertimbangkan.

b) Analisa Stabilitas
Stabilitas Terhadap Guling.
Bangunan BPB harus direncanakan memiliki ketahanan terhadap moment guling yang
bekerja. Faktor Aman terhadap moment guling didefinisikan sebagai:
MT
F
MG

Di mana :
MT = jumlah moment tahanan
MG = jumlah moment guling
Stabilitas Terhadap Gaya Geser
Bangunan BPB harus direncanakan memiliki ketahanan terhadap gaya geser yang bekerja.
Faktor Aman terhadap gaya geser didefinisikan sebagai:
V .tg
F
H
Di mana :
V = jumlah gaya vertikal
H = jumlah gaya horizontal
= sudut gesek dalam tanah
Stabilitas Daya Dukung Tanah
Tegangan maksimal yang bekerja pada dasar fondasi BPB tidak boleh melebihi tegangan
atau daya dukung tanah yang diijinkan, dan tegangan minimal harus lebih besar dari nol
(fondasi tidak boleh menahan tegangan tarik). Tegangan pada dasar fondasi dihitung
menggunakan persamaan berikut:
V M
1, 2
B I
Di mana:

PT.Tatareka Paradya 89
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

M = jumlah moment pada pusat fondasi


B = lebar fondasi
I = inersia fondasi
Faktor aman yang disyaratkan pada kondisi debit banjir dan debit rendah dapat dilihat pada
Tabel 3.9.

Tabel 3. 9 Persyaratan Faktor Aman Bangunan Pengendali Banjir


Kondisi Tinjauan Stabilitas Faktor Aman
Stabilitas terhadap Guling >2
Stabilitas terhadap Geser > 1,2
Debit Rendah

Tekanan Tanah Maksimum > qall


Tekanan Tanah Minimum >0
Stabilitas terhadap Guling >2
Stabilitas terhadap Geser > 1,2
Tekanan Tanah Maksimum > qall
Tekanan Tanah Minimum >0

Bagan Alir Desain BPB

Penentuan dimensi awal BPB didasarkan pada analisa hidrolika. Dimensi


penampang ruang peluap dihitung berdasarkan persamaan berikut:

2 3
Q 21 15. 2 g . 3B1 2B2 h3

Di mana:
Q = debit rencana (m3/dtk)
C = koefisien (0,60 – 0,66)
g = percepatan gravitasi (9,8 m/dt2)
B1 = lebar peluap bagian bawah (m)
B2 = lebar muka air di atas peluap (m)
H3 = tinggi air di atas peluap
M2 = kemiringan tepi peluap
Bila
m2 = 0,5
C = 0,6

Rumus di atas menjadi

PT.Tatareka Paradya 90
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

2 3
Q 0,71.h3 1,77.B1 h3

b2

h3’
h3

b1

Gambar 3. 47 Penampang Peluap pada Bangunan Pengendali Banjir

Jika kemiringan tepi peluap m2 diambil 0,5 dan koefisien C diambil 0,6 tinggi air
banjir h3 dapat dihitung menggunakan persamaan di atas dengan terlebih dahulu
menentukan lebar peluap B1 berdasarkan lebar sungai dengan memperhatikan
topografi di sekitas rencana lokasi BPS. Tinggi jagaan ruang peluap, h3’ seperti
terlihat pada gambar diambil antara 0,5 – 1,5 m tergantung pada debit rencana.
Hubungan antara debit rencana dan tinggi jagaan dapat dilihat pada tabel;

Tabel 3. 10 Tinggi Jagaan Pada Peluap

Lebar mercu DAM utama ditentukan berdasarkan;

Tabel 3. 11 Penentuan Lebar Mercu

Persamaan “Weir Formula” digunakan untuk menghitung beberapa parameter


berikut ini:
Q1 = Q/B = debit per meter lebar
Q0 = Q/B
V1 = (2 g (H1 + h3))(0,5) = kecepatan aliran super kritis

PT.Tatareka Paradya 91
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

H1 = q1/V1 = Kedalaman aliran super kritis


F1 = V1 ((g h1)0,5) = Angka Froude
Hj = h1/2 (((1 + 8 F12)0,5)-1) = tinggi loncatan air pada kolam datar
X = Koef hj = panjang loncatan air, koefisien besarnya 4,5 – 5
Iw = V0 ((2 (H1 + h3/2))/g)0,5 = panjang terjunan
L = Lw + X+ b2 = panjang kolam olak
T = 0,1 (0,6 H1 + 3 h3 - 1) = tebal lantai kolam olak
H2 = H/4 = tinggi sub dam dari dasar galian kolam olak
H2 = hj – h2 = kedalaman kolam olak
H2 = hj – (H2 – t) = tinggi air di atas sub dam
H4 = hj+h3’ = tinggi dinding kolam olak

Berdasarkan debit banjir dan lebar sungai di masing-masing lokasi BPB diusulkan
dimensi tipikall Bangunan Pengendali Banjir (BPB) sebagaimana dapat dilihat pada
gambar dan tabel berikut ini.

Gambar 3. 48 Tipikal Penampang Bangunan Pengendali Banjir

PT.Tatareka Paradya 92
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

MULAI

Analisa Input Data Hidraulika Penyelidikan Tanah Lapangan


Hidrologi Q (rencana), B1, m2, C dan Laboratorium
Input Data Tanah
ijin

Dimensi BPB
B, H, h3, h3’, L, T, H2 H4

Beban Gaya
W,P,Pev,Ux,I,F
Tidak

Stabilitas
Fguling > syarat
Fgeser > syarat
  ax < 
m ijin
S

Ya

SELESAI

Gambar 3. 49 Flow Chart Perencanaan Struktur Bangunan Pengendali Banjir, BPB

3.6.6. Bangunan Pengendalai Banjir


a) Waduk
Pengendalian banjir di suatu DPS adalah usaha melakukan konservasi potensi air permukaan yang
tersedia secara alami melalui pengelolaan tampungan permukaan dan proses mendistribusikan air
yang tersedia sesuai kebutuhan. Pengendalian banjir melalui waduk dapat dilakukan dengan cara
menahan/ menampung sementara debit banjir di dalam waduk, selanjutnya air dilepas setelah
keadaan debit di hilir memungkinkan, atau pada saat di hilir membutuhkan tambahan debit air.
Berikut ini kami sajikan beberapa lokasi contoh waduk pengendali banjir yang ada di DPS Kali Brantas
antara lain :

PT.Tatareka Paradya 93
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 50 Lokasi Bangunan Prasarana Pengendalian Banjir DAS Brantas

Tampungan Efektif
Waduk DTA
Manfaat Awal Saat Ini
(Tahun Selesai) (km2) (%)
(juta m3) (juta m3)
Sengguruh (1988) 1.593 PLTA 2,50 0,69 28%
Sutami (1972) 2.050 AB, PLTA, IR, B 253,00 144,13 57%
Lahor (1977) 160 AB, PLTA, IR, B 29,40 26,50 90%
Wlingi (1977) 2.884 PLTA, IR 5,20 2,14 41%
Lodoyo (1980) 3.014 PLTA 4,20 1,45 35%
Selorejo (1970) 90 IR, PLTA, B 50,10 44,51 89%
Bening (1981) 238 IR, PLTA, B 28,40 28,00 99%
Wonorejo (2001) AB, IR, PLTA, B 100%
Catatan :
DTA = Daerah Tangkapan Air
PLTA = Pembangkit Listrik Tenaga Air
AB = Air Baku PDAM & Industri, B = Pengendalian banjir, IR = Irigasi

PT.Tatareka Paradya 94
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 3. 51 beberapa waduk pengendali banjir

PT.Tatareka Paradya 95
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

b) Tanggul
Upaya pengendalian banjir dapat juga dilakukan dengan cara meningkatkan/ menambah kapasitas
penampang sungai melalui peninggian tanggul. Peninggian tanggul disamping untuk meningkatkan
kapasitas penampang sungai juga melindungi daerah kanan/ kiri sungai terhadap kemungkinan
terjadinya luapan banjir. Beberapa sungai yang telah dilengkapi dengan tanggul antara lain :

Gambar 3. 52 beberapa type tanggul pengendali banjir

c) Diversion/ Flood way/ Shortcut


Floodway adalah suatu kanal pengelak banjir, yaitu suatu saluran yang berfungsi untuk menguragi
beban/ volume banjir suatu daerah untuk kemudian dialirkan ke suatu daerah yang aman (laut).
Kali/ Kanal
Berfungsi untuk mengurangi/ mengelakkan beban banjir jantung Kota dengan membuang langsung ke
laut.

PT.Tatareka Paradya 96
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Shortcut/ Sudetan Kali Putih


Berfungsi untuk mengurangi/ mengelakkan beban banjir/ sedimen/ yang datang langsung ke hilir .
River Improvement/ Perbaikan Alur Sungai
Perbaikan alur sungai dimaksudkan untuk meningkatkan kapasitas aliran sungai melalui kegiatan/
pekerjaan pelurusan alur sungai, pengerukan dasar sungai, perkuatan tebing, parapet dan lain-lain.

Gambar 3. 53 beberapa type canal pengendali banjir (contoh canal banjir di Jakarata)

PT.Tatareka Paradya 97
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

BAB 4. MANAJEMEN ORGANISASI


PELAKSANAAN PEKERJAAN

4.1. Struktur Organisasi


Dalam melaksanakan suatu pekerjaan diperlukan suatu metode kerja dan rencana kerja yang
efisien dan sederhana, sehingga akan menghasilkan suatu produk kerja yang baik. Oleh karena itu
dalam melaksanakan pekerjaan SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang, PT. Tatareka Paradya
akan mengerahkan personil-personilnya yang sudah berpengalaman dalam bidangnya masing-
masing dan mempunyai kemampuan serta berdedikasi tinggi. Secara garis besar akan kami
uraikan hubungan kerja dan tugas dari masing-masing personil, baik hubungan dengan proyek dan
instansi terkait maupun dengan anggota tim.

Dalam pelaksanaan pekerjaan SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang, faktor efektifitas dan
efisiensi dalam hubungan kerja antara pihak Pemberi Tugas (Direksi) dan pihak konsultan
perencana secara tidak langsung sangat mempengaruhi hasil akhir pekerjaan tersebut. Oleh
karena itu koordinasi melalui tata laksana struktur organisasi antara Pemberi Tugas (Direksi) dan
Konsultan Perencana adalah sangat penting.

Hubungan kerja antara Tim Konsultan dengan Pemberi Tugas (Direksi) dalam pekerjaan ini adalah
sebagai berikut :

PT.Tatareka Paradya 98
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Satuan Kerja
Balai Besar Wilayah Sungai
Sumatra VIII

PPK Perencanaan dan Program


PT. TATAREKA PARADYA
Balai Besar Wilayah Sungai
Sumatra VIII Direktur Utama

Direksi Pekerjaan &


Team Leader
Pengawas
SID Pengendalian Banjir
Sungai Lematang Adm & Keu

Unit Quality
T. Ahli dan
Assurances
T. Pendukung

Garis Instruksi
Garis Koordinasi

Gambar 4. 1. Hubungan Struktur Organisasi Pengguna Jasa dengan Konsultan

PT.Tatareka Paradya 99
SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

PT. Tatareka Paradya

Ir. AZHARI
Direktur Utama

Adm. & Keu.


Kantor

Team Leader
Ir. Agung Rudi. PA, MT

Adm. Ktr & Op. Komp.


Sugiarti, SE ; Lina Wiji Astusti

Teguh Widodo, ST.MT


Ahli Hidrolika/Permodelan:

Ir. Azam Muhammady

Ir. Arif Budi Wahyono


Ir. Indra Suharyanto, MT
Ahli Sungai Desain Sungai:

Ahli Analisis Ek. Teknik:


T. Widyasari, ST.MT

Eni Andari, SE.M.Si


Ahli Mektan/geoteknik:
Ir. M. Sugeng, MT
Ahli Bangunan Air:
Ir. Surip Hardjo

Ahli Geodesi/GIS:
Ahli Hidrologi:

Ahli Sedimen:

Asisten Ahli Hidrolika/ Assisten Ahli Chief Surveyor


Permodelan: Hidrologi: Fajriyanto, ST
Rais Suwedi, ST Nindyo Cahyo K,
ST

Asisten Ahli Sungai Assisten Ahli Bor Master:


/Desain Sungai: Bangunan Air: Hari Wibowo, ST
Metrizal, ST Muharruddin, ST

Surveyor Hidrometri Surveyor Topografi:


Dian P. Dirgantara, ST Antok K, Ares Gunawan,
Hari P., A. Wahyudi

Chief Draftman: Surveyor Mektan:


Anwar ; Andi K Yusuf Rifa’i, ST

Garis Instruksi Draftman/Autocad operator: Tenaga Lokal: Office Boy:


Garis Koordinasi M.Fahruroyi, Paijan, To be Name Marzudin
Mujiharjana

Gambar 4. 2 . Struktur Organisasi Konsultan

PT.Tatareka Paradya 100


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

4.2. Jadual Pelaksanaan

PT.Tatareka Paradya 101


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

4.3. Jadual Penugasan Tenaga Ahli

PT.Tatareka Paradya 102


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

4.4. Jadwal Penggunaan Peralatan

PT.Tatareka Paradya 103


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

BAB 5. PENGUMPULAN DATA DAN HASIL


TINJAUAN AWAL

5.1. Sistem Sungai


Sistem sungai Lematang yang berhulu di Kabupaten Lahat dan bermuara di Sungai Musi, mengalir
melintasi Kabupaten Muara Enim dan Kota Prabumulih mempunyai beberapa anak sungai antara lain S.
Niru, S. Lengi, S. Tamiang, S. Benakat Besar, S. Enim dan S. Salero. Secara detail sistem sungai
Lematang dapat dilihat pada Gambar 5.1 sebagai berikut.

Gambar 5. 1 Skema Sistem Sungai Lematang

5.2. Data Hidrometri


Pos pencatatan tinggi muka air yang terdapat di Sungai Lematang ada 3 (tiga) pos, yaitu :
1. Pos Lebak Budi
Kode pos : 01-074-00-27

PT.Tatareka Paradya 104


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Luas DAS : 2040 Km2


Panjang data : 1984 – 2001, dan 2003 – 2004
2. Pos Pinang Belarik
Kode pos : 01-074-00-40
Luas DAS : 3676 Km2
Panjang data : 1987 – 2001, dan 2003 – 2004
3. Pos Sungai Rotan
Kode pos : 01-074-00-02
Luas DAS : 6990 Km2
Panjang data : 1992 – 1994 dan 1996 – 1999
Data pencatatan tinggi muka sungai dengan rumus rating curve di masing-masing pos tersebut akan
ditransformasikan kedalam debit harian sungai. Setelah diperoleh data harian debit sungai di masing-
masing pos, selanjutnya akan digunakan untuk analisis debit rencana (Qth15, dan Qth25).

5.3. Banjir 11 Januari 2005


Kejadian banjir yang tercatat pada Selasa 11 Januari 2005 di Kecamatan Gunung Megang Kabupaten
Muara Enim menggenangi permukiman penduduk di 8 (delapan) desa, antara :
1. Desa Gunung Megang Dalam,
2. Desa Gunung Megang Luar,
3. Desa Tanjung Muning,
4. Desa Lubuk Mumpo,
5. Desa Berugo,
6. Desa Teluk Lubuk,
7. Desa Belimbing dan
8. Bulang.
Genangan diakibatkan meluapnya Sungai Lematang dan anak-anak sungainya. Korban jiwa dan barang
tidak ada, karena rumah penduduk pada umumnya merupakan rumah panggung. Untuk transportasi
desa penduduk menggunakan perahu. Lama genangan 2 s/d 4 hari. Banjir diakibatkan tingginya curah
hujan dan kapasitas palung Sungai Lematang tidak mampu mengalirkan air banjir dan secara bersamaan
anak Sungai Lematang antara lain Sungai Lengi juga terjadi luapan akibat aliran arus air tidak dapat
masuk ke Sungai Lematang sehingga terjadi genangan banjir yang mengenangi desa-desa sekitar
sungai tersebut.
Kondisi topografi sebagian lahan desa-desa tersebut terletak pada daerah rendah sehingga rawan terjadi
banjir.

PT.Tatareka Paradya 105


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 5. 2 Desa Gunung Megang Luar dan Desa Gunung Megang Luar

5.4. Survey Lapangan Pendahuluan


Kegiatan survey lapangan pendahuluan dimaksudkan untuk mendapatkan informasi awal mengenai
kondisi lokasi pekerjaan yang akan digunakan untuk menyusun persiapan survey selanjutnya. Selain itu
juga digunakan bahan sebagai analisis awal. Kegiatan survey pendahuluan ini meliputi sosialisasi ke
instansi terkait (Pemda Kabupaten Muara Enim, Kecamatan Gunung Megang dan Desa-desa yang
menerima dampak banjir) berupa pemberitahuan akan adanya kegiatan ini. Selain itu juga dilakukan
pengumpulan data sekunder untuk mendukung analisis selanjutnya.
Hasil identifikasi dan wawancara dengan Sekcam Kecamatan Gunung Megang dan beberapa kepala
desa, bahwa desa-desa di Kecamatan Gunung Megang yang rawan banjir ada 13 (tiga belas) desa yaitu
:
1. Desa Gunung Megang Dalam
2. Desa Perjito,
3. Desa Bulang,
4. Desa Lubuk Mumpo,
5. Desa Belimbing,
6. Desa Tanjung,
7. Desa Dalam,
8. Desa Teluk Lubuk,
9. Desa Gunung Megang Luar,
10. Desa Berugo,
11. Desa Tanjung Muning,
12. Desa Penanggiran,
13. Desa Darmo Kasih.

PT.Tatareka Paradya 106


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Dokumentasi kegiatan survey dapat dilihat pada gambar berikut.

Gambar 5. 3 Peil Banjir di Desa Gunung Megang Dalam

Gambar 5. 4 Wawancara Tim Konsultan, Direksi dan Aparat Desa Gunung Megang Dalam

PT.Tatareka Paradya 107


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 5. 5 Sungai Lengi, Salah satu anak Sungai Lematang di Desa Gunung Megang Dalam

Gambar 5. 6 Sosialisasi Pekerjaan oleh Konsultan dan Tim Direksi di Kantor Kecamatan Gunung Megang
Kepada Aparat Kecamatan dan Kepala Desa

PT.Tatareka Paradya 108


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 5. 7 Sungai Lematang di Desa Gunung Megang Luar, marphologi sungai terjadi meandering, tebing
sisi kanan tererosi akibat arus sungai, kondisi saat banjir air meluap sampai ke permukiman

Peil
Banjir

Gambar 5. 8 Peil Banjir Saat Sungai Lematang Meluap di Desa Gunung Megang Luar,
Kejadian Banjir Hampir Tiap Tahun

PT.Tatareka Paradya 109


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 5. 9 Kolam Retensi (Embung) di Sungai Buluhan anak Sungai Lematang di Perbatasan Desa
Gunung Megang Dalam dan Desa Gunung Mengang Luar

Gambar 5. 10 Embung / Kolam Retensi Masih Digunakan Warga Sekitar Untuk Mandi Cuci

PT.Tatareka Paradya 110


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 5. 11 Peta Kejadian Banjir Tanggal 11 Januari 2005

PT.Tatareka Paradya 111


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 5. 12 Peta Daerah Rawan Genangan Wilayah Sungai Musi Prop. Sumatera Selatan (sumber : DDC Consultant, pt)

PT.Tatareka Paradya 112


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

Gambar 5. 13 Skema Sungai dan Peta Kejadian Banjir Wilayah Sungai Musi Prop. Sumatera Selatan (sumber : DDC Consultant, pt)

PT.Tatareka Paradya 113


SID Pengendalian Banjir Sungai Lematang LAPORAN PENDAHULUAN

BAB 6. PRESTASI DAN RENCANA KERJA


TAHAP SELANJUTNYA

6.1. Prestasi Pekerjaan


Prestasi pekerjaan yang dicapai pada saat sebesar 16,00%, beberapa tahap kegiatan yang sudah
dilaksanakan baik yang sudah selesai maupun yang sedang berjalan antara lain sebagai berikut :
1. Kegiatan persiapan (pengumpulan data awal dan pembuatan dan up date peta daerah
rawan banjir),
2. Kegiatan B (survey dan investigasi),
3. Kegiatan D (analisis hidrologi dan analisis perhitungan kala ulang debit banjir rencana),
dan
4. Kegiatan pembahasan laporan (RMK, laporan bulanan dan laporan pendahuluan)

6.2. Rencana Kerja Tahap Selanjutnya


Rencana kerja tahap selanjutnya setelah pembahasan laporan pendahuluan ini sampai densgan
laporan sela adalah sebagai berikut :
1. Melanjutkan kegiatan B (survey dan investigasi),
2. Kegiatan C (penyusunan konsep desain)
3. Melanjutkan kegiatan D (analisis hidrologi dan analisis perhitungan kala ulang debit
banjir rencana serta pembuatan gambar rencana), dan
4. Pembuatan laporan bulanan dan pemnbuatan laporan sela.

PT.Tatareka Paradya 114