Anda di halaman 1dari 2

Uji Kelarutan Lipid Pada percobaan ini dilakukan pengujian kelarutan sampel lipid yaitu mentega, minyak zaitun,

minyak jagung, minyak sawit, asam oleat, dan asam stearat terhadap pelarut air, etanol, aseton, kloroform, dan dietileter. Uji kelarutan ini untuk mengetahui kelarutan lipid dalam pelarut polar dan nonppolar. Setelah dilakukan percobaan, didapatkan hasil bahwa mentega, minyak zaitun, minyak jagung, minyak sawit, asam oleat, dan asam stearat dapat larut dalam pelarut aseton, kloroform, dan dietileter. Hal ini disebabkan karena lipid merupakan senyawa nonpolar dan pelarut aseton, kloroform, dan dietileter juga merupakan pelarut nonpolar. Pada pelarut air dan etanol yang merupakan pelarut polar, keenam sampel lipid tersebut tidak dapat larut. Berdasar prinsip like dissolve like, umumnya senyawa yang polar dapat larut dalam pelarut yang bersifat polar, namun tidak dapat larut dalam pelarut nonpolar. Hal ini dikarenakan adanya momen dipol pada senyawa polar sehingga dapat berikatan dan berinteraksi dengan pelarut polar. Begitu juga sebaliknya, senyawa nonpolar dapat larut dalam pelarut yang bersifat nonpolar tapi tidak dapat larut dalam pelarut polar sebab pada senyawa nonpolar tidak memiliki momen dipol sehingga tidak dapat berinteraksi dengan pelarut polar, akibatnya tidak dapat larut. Selanjutnya dilakukan tes bercak lemak menggunakan kertas saring. Adanya bercak pada kertas saring menandakan adanya lemak pada sampel. Pada percobaan didapatkan hasil bahwa senyawa yang larut dalam pelarut nonpolar menghasilkan bercak pada kertas saring hal tersebut disebabkan senyawa yang larut tersebut ketika diambil untuk penetesan ikut terbawa dalam pipet dan membuat bercak pada kertas saring. Sehingga dari uji bercak dapat disimpulkan bahwa yaitu mentega, minyak zaitun, minyak jagung, minyak sawit, asam oleat, dan asam stearat merupakan senyawa lipid. Namun, pada percobaan ini praktikan tidak melakukan pengamatan terhadap kerelatifan besar dan intensitas bercak pada kertas saring sehingga tidak dapat diamati sampel mana yang mengandung lebih banyak lipid. Berdasar teori, jika semakin tinggi kandungan lipidnya, maka bercak yang dihasilkan pada kertas semakin transparan. Kesalahan dalam perocbaan ini, yaitu pada data pengamatan mentega tidak dapat larut dalam aseton, asam stearat tidak dapat larut dalam aseton dan dietileter. Hal tersebut tidak sesuai dengan teori. Sebab ketiga lipid tersebut merupakan senyawa nonpolar seharusnya dapat larut dalam pelarut nonpolar. Ketidaksesuaian data pengamatan dengan teori disebabkan karena kemungkinan dalam tabung reaksi masih mengandung air sisa pencucian,

akibatnya lipid menjadi tidak larut sehingga ketika dilakukan uji bercak tidak timbul bercak pada kertas saring. Kemudian pada sampel dalam etanol ditambah air, miyak tetap tidak dapat larut sebab minyak merupakan senyawa non polar dan pelarut etanol-air merupakan pelarut polar. Pada uji pembentukan emulsi didapatkan hasil bahwa pada campuran minyak zaitunair tanpa penambahan lecitin terbentuk dua lapisan dan minyak menggumpal. Hal tersebut dikarenakan minyak zaitun merupakan senyawa nonpolar sedangkan air merupakan pelarut polar. Akibatnya minyak zaitun tidak dapat berinteraksi dengan pelarut polar, yaitu air sehingga tidak larut (membentuk emulsi yang tidak stabil). Sedangkan pada campuran minyak zaitun-air dengan penambahan lecitin juga terbentuk dua lapisan namun ketika dikocok larutan menjadi putih keruh dan ketika didiamkan larutan kembali terpisah. Larutan menjadi putih keruh ketika dikocok menandakan bahwa adanya lecitin akan membentuk emulsi yang stabil. Emulsi adalah campuran yang tidak dapat dipisahkan antara zat pendisperi dan zat yang terdispersi. Lecitin pada campuran minyak zaitun-air berperan sebagai emulsifier yang dapat menstabilkan emulsi. Lecitin adalah campuran dari digliserida asam lemak yang berikatan dengan ester kolina fosfat. Lesitin mengandung sekitar 13 % kolin dan merupakan zwitter ion. Adanya muatan positif pada atom N kolin dan muatan negatif pada atom O dari grup phospat mengakibatkan lecitin bersifat polar (bagian kolin) dan non polar (bagian asam lemak) sehingga dapat larut dalam minyak dan air. Prinsip kerja emulsifier , yaitu menurunkan tegangan permukaan antara kedua fase cairan. Cara kerjanya disebabkan oleh bentuk molekulnya yang dapat terikat baik pada minyak maupun air. Emulsifier akan membentuk lapisan di sekeliling minyak sebagai akibat menurunnya tegangan permukaan, sehingga mengurangi kemungkinan bersatunya butir butir minyak satu sama lain. Akibatnya, campuran minyak zaitun dan air yang awalnya tidak dapat larut menjadi larut.