Anda di halaman 1dari 3

Manifestasi oral penyakit autoimun pada rongga mulut.

Pada kasunya banyak sekali dijumpai beberapa penyakit autoimun yang memiliki manifestasi pada rongga mulut. Baik itu pada autoimun yang menyerang spesifik terhadap organ ataupun yang menyerang secara sistemik. Berikut beberapa penyakit yang merupakan manifestasidi rongga mulut dari penyakit autoimun. 1. Penyakit autoimun pada sistem sirkulasi a. Autoimmune Hemolytic Anemia (AIHA) Autoimmune Hemolytic Anemia adalah suatu penyakit autoimun yang terjadi pada sel darah merah. Biasanya dicirikan oleh adanya autoantibodi yang menyerang antigen pada membrane sel darah merah sehingga terjadi penurunan kelangsungan hidup sel darah merah. Penyebab AIHA ini masih idiopatik. Manifestai oral dari penyakit ini antara lain deposisi dari pigmen sel darah merah pada enamel dan dentin pada gigi yang sedang berkembang yang berakibat pada diskolorisasi warna hijau, coklat atau biru pada enamel dan dentin. Noda ini intrinsic dan tidak mempengaruhi ukuran dari gigi.

b. Immune Trombocytopenic Purpura (ITP) Merupakan suatu penyakit autoimun yang dikarakteristikan oleh adanya jumlah platelet yang rendah dan pendarahan mukokutan. Manifestasi oral dari penyakit ini antara lain perdarahan gingival, perdarahan mukokutan dan perdaran di dalam jaringan. Tindakan bedah pada rongga mulut dan pencabutan biasanya dihindari pada penderita oleh karena bias menimbulkan pendarahan berlebih. 2. Penyakit autoimun pada sistem gastrointestinal a. Pernicious anemia Pernicious anemia salah satunya disebabkan oleh karena penurunan dari vitamin B12 pada tubuh. Penurunan dari kadar vitamin B12 dalam tubuh ini bianya disebabkan

oleh karena terjadi peradangan kronis pada gastrointestinal. Manifestasi oral dari penyakit ini antara lain yaitu glositis. Lidah Nampak lembut dan bengkak merah oleh karena atrophic glossitis. Peradangan ini juga mengakibatkan atrophy pada papillapapila lidah. 3. Penyakit Autoimun pada dermatologic disease a. Pemphigus Vulgaris Pemphigus Vulgaris merupakan salah satu penyakit autoimun mukokutan yang membahayakan jiwa yang dicirikan oleh adanya epitel yang melepuh pada lapisan cutaneous dan mukosa. Lesi yang timbul pada rongga mulut bersifat kronis oleh karena melepuh, erosi dan ulser. Bentukan erosi dan ulser-ulser merupakan manifestasi utama yang sering muncul pada mukosa bukal, palatum dan bibir. Pada saat proses penyembuhan, ulser tidak akan menimbulkan scar. b. Psoriasis Psoriasis merupakan penyakit inflamasi kronis pada kulit yang berhubungan erat dengan genetic. Biasanya ditemukan perubahan pada pertumbuhan dan diferensiasi epidermis. Selain itu terdapat juga ketidaknormalan pada sistem imun dan peredaran darah. Manifestasi oral pada penyakit psoriasis ini biasanya ditemukan pada bibir, mukosa bukal, palatum, gingival dan bagian dasar rongga mulut. Berikut ada 4 type dari lesi yang ditimbulkan psoriasis pada rongga mulut. (1) berbatas jelas, abu-abu hingga putih kekuning-kuningan, kecil, bulat sampai oval (2) berenda, lesi putih menonjol pada mukosa rongga mulut (3) kemerahan pada mukosa oral dan lidah (4) geographic tongue yang sering timbul pada penderita psoriasis. 4. Penyakit Autoimun yang berefek pada sistemik a. Systemic Lupus Erythematous (SLE) Systemic Lupus Erythematous (SLE) merupakan sebuah penyakit kronis dan multisystemic yang etiologinya msih belum diketahui. Penyakit ini biasanya dicirikan dengan produksi autoantibody yang tinggi dan kumpulan kompleks sistem immune yang memicu terjadinya manifestasi sistemik yang bervariasi. Genetik, hormonal, ras dan lingkungan semua berperan pada SLE. Manifestasi oral pada rongga mulut biasanya dicirikan dengan lesi pada palatum, mukosa bukal dan gingival. Tekadang lesi nampak seperti area granulomatus. Pada bagian vermilion bibir lesi juga bias

ditemukan. Setiap lesi memiliki variasi derajat ulser, rasa sakit, kemerahan dan hyperkeratosis yang berbeda. Pada sebagian pasien terkadang mengeluhkan xerostomia, stomatodynia, candidiasis dan penyakit periodontal. b. Syndrome Sjogren (SS) Syndrome Sjogren (SS) merupakan penyakit kronis yang bercirikan keluhan mata dan mulut kering oleh karena efek dari kerusakan sistem imun pada kelenjar lacrimal dan kelenjar saliva. Manifestasi oral dari SS ini dibedakan atas gejala subjektif dan objektif. Gejala subjektif ini meliputi mulut kering, dimana xerostomia ini merupakan tanda klinis rongga mulut yang dominan pada SS. Selain itu ditemukan juga peningkatan konsumsi cairan, kesulitan pada saat mengunyah, dan rasa sensitive tehadap asam dan peningkatan nada suara. Sedangkan gejala objektif yang ditemukan diantaranya mukosa rongga mulut yang kering, ketidakmampuan untuk memproduksi saliva dan kesulitan pada saat bicara. Kira- kira hamper 70% penderita terdapat indeks karies yang tinggi dan 85% diantaranya juga terdapat candidiasis. Pasien juga mengalami kesulitan untuk membedakan antara rasa pahit dan manis. Kondisi lidah kering, kemerahan dan terdapat fissure.

Daftar Pustaka Sriedevi P. Munisekhar MS. Harika CH. Rama Krishna A. Oral manifestations of Autoimmune diseases. International Journal of Oral and Maxillofacial

Pathology.2012;3(4);27-23