Anda di halaman 1dari 58

PRAKATA

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, karena atas rahmat-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan Kajian Taknis Reklamsi . Laporan kajian teknisini disusun berdasarkan hasil penelitian penulis masih jauh dari sempurna dikarenakan keterbatasan pengetahuan penulis dalam penulisan laporan yang berjudul Kajian Teknis Reklamasi dan Pascatambang di PT. BM. Penulis berterima kasih kepada pihak-pihak yang membantu dalam penulisan laporan ini. Penulis menyadari laporan ini masih jauh dari sempurna, maka penulis butuh kritik dan saran yang membangun agar dapat membantu menyempurnakan laporan ini. Semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua, terutama bagi penulis dan para pembaca laporan ini.

Bandung, Januari 2014

Penulis

SARI

PT BM merupakan perusahaan yang bergerak di bidang industri pertambangan, dengan jenis bahan galian yang ditambang yaitu batu marmer. Lokasi pertambangan terletak di Desa Citatah, Kabupaten Bandung Barat, Provinsi Jawa Barat. Kecamatan Padalarang, Letak geografis area

penambangan pada koordinat 65534 - 65544 LS dan 1071418 1071428 BT. Penambangan batu marmer meliputi pengupasan lapisan tanah penutup(overburden), pengeboran(drilling). Penggergajian, pemuatan(loading), pengangkutan(hauling), pengolahan. PT BM menerapkan metode penambangan kuari, yaitu metode penambangan dengan sistem jenjang. Kegiatan penambangan di PT Bandung Marmer menggunakan alat bor (boller) merk MARINI ITALY dan alat gergaji Diamond Wire saw merk MARINI ITALY. Pemuatan dilakukan dengan 1 unit backhoe merk KOBELCO SK 200, dan pengankutan menggunakan 3 unit Dump Truck jenis Tambin yang dinding sebelah kiri, kanan dan belakangnya ditiadakan, guna mempermudah proses pemuatan, Dump Truck ini menggunakan mesin MITSUBISHI FUSO. Pengolahannya menggunakan Block Cutter merk ZAMBON S4C SCHIO Italia dengan berbagai macam ukuran, mulai dari alat pemotong berukuran kecil sampai yang besar untuk penyesuaian ukuran. Sedangkan untuk Finishing digunakan bahan kimia untuk pemolesan, seperti Resin, Kalsium dan Katalis Cair untuk penambalan, dan mesin poles untuk pembersihan bahan kimia (pengkilapan). Teknik reklamasi yang digunakan adalah sistem pot karena jumlah tanah pucuk yang sangat tipis dan kegiatan pascatambang dilakukan dengan membuat waduk sebagai taman rekreasi bagi warga sekitar.

ii

DAFTAR ISI

PRAKATA .............................................................................................................. i SARI ....................................................................................................................... ii DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii DAFTAR TABEL ............................................................................................... vii BAB I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 1.1 1.2 1.3 1.4 1.5 Latar Belakang ......................................................................................... 1 Maksud dan Tujuan .................................................................................. 1 Ruang Lingkup ......................................................................................... 2 Metode Penelitian ..................................................................................... 3 Sistematika Penulisan ............................................................................... 3

BAB II TINJAUAN UMUM ............................................................................... 5 2.1 2.2 Lokasi Kesampaian Daerah ...................................................................... 5 Keadaan Geologi Daerah Penelitian ......................................................... 6

2.2.1 Morfologi ................................................................................................ 6 2.2.2 Topografi ................................................................................................ 6 2.2.3 Genesa Batu Marmer .............................................................................. 6 2.2.4 Iklim Daerah Penelitian .......................................................................... 7

iii

iv

2.3 2.4

Struktur Organisasi Perusahaan ................................................................ 8 Produksi dan Pemasaran ........................................................................... 9

BAB III LANDASAN TEORI ........................................................................... 10 3.1 Prinsip Reklamasi ........................................................................................ 10 3.2 Perencanaan Reklamasi ............................................................................... 11 3.3 Pelaksanaan Kegiatan Reklamasi Lahan ..................................................... 13 3.3.1 Persiapan Lahan .................................................................................... 14 3.3.2 Pengendalian Erosi dan Sedimentasi .................................................... 14 3.3.3 Pengelolaan Tanah Pucuk ............................................................... 14

3.4 Kegiatan Revegetasi .................................................................................... 15 3.4.1 3.4.4 3.4.5 Pengadaan Bibit/Persemaian ........................................................... 17 Pelaksanaan Penanaman.................................................................. 22 Pemeliharaan ................................................................................... 22

BAB IV HASIL PENELITIAN ......................................................................... 23 4.1 Metoda dan Sistem Penambangan ............................................................... 23 4.1.1 Sistem Penambangan ...................................................................... 23

4.2 Tahap Penambangan .................................................................................... 24 4.2.2 Tahap Penggergajian............................................................................. 25 4.2.3 Tahap Pemuatan .................................................................................... 25 4.2.4 Tahap Pengangkutan ............................................................................. 25 4.2.5 Tahap Pengolahan ................................................................................. 26

4.2 Peraturan Mengenai Kewajiban untuk Reklamasi dan Melakukan Kegiatan Pascatambang .................................................................................................... 31 4.3 Dampak Pertambangan Batu Marmer PT. BM ........................................... 31 4.4 Kegiatan Reklamasi ..................................................................................... 33 BAB V PEMBAHASAN ..................................................................................... 36 5.1 Hasil Analisis Sifat Fisik dan Kimia Tanah di PT. BM .............................. 36 5.2 Teknik Reklamasi PT. BM .......................................................................... 37 5.3 Revegetasi Lahan ........................................................................................ 41 5.4 Pemilihan Tanaman ..................................................................................... 43 5.5 Air Asam Tambang ..................................................................................... 45 5.6 Kegiatan Pascatambang ............................................................................... 45 BAB VI SIMPULAN DAN SARAN .................................................................. 47 6.1 Simpulan ...................................................................................................... 47 6.2 Saran ............................................................................................................ 49 DAFTAR PUSTAKA .......................................................................................... 50

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1 Lokasi kesampaian daerah PT. BM... 2.2 Struktur organisasi PT. BM... 4.1 Proses Pemotongan Pertama dengan Alat Zambon S4c Schio Italy. 4.2 Mesin pembersihan dan pengkilapan. Hal 5 8 27 27

4.3 Proses Penyesuaian ukuruan Menggunakan Mesin ARY.. 28 4.4 Bahan-Bahan Pengeleman campuran dari resin dan kalsium 29

4.5 Proses Pengeleman. 30 4.6 Proses Pemolesan menggunakan Mesin Poles... 30 4.7 Dsmpsk Aktivitas Penambangan .. 5.1 Tanaman Untuk ola tanaman rapat 5.2 Pola Tanaman Barisan... 31 40 40

5.3 Tanaman Untuk Penguat Teras dan Saluran Air 41 5.4 Contoh Taman Rekreasi. 45

vi

DAFTAR TABEL

Tabel

Hal

4.1 Diagram Alir Dampak Pertambangan PT. BM 32 5.1 Hasil Analisis Sifat Fisik dan Kimia Tanah di PT. BM . 36

vii

BAB I PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang PT. BM merupakan salah satu tambang marmer di daerah Citatah dengan luas 150 ha. PT. BM berada di daerah pertanian lahan kering. Tambang ini akan dibuka pada tahun 2016 dan akan berakhir pada tahun 2032. Tanah pucuk yang terdapat pada daerah tambang di PT. BM sangat tipis hanya 10 cm dengan kesuburan yang yang relatif sedang. Ketebalan overburden berkisar antara 2,5- 3 m. Dari dokumen Studi Kelayakan diketahui akhir tambang meninggalkan lubang dengan luas sekitar 5 ha dan kedalam 8 m. Berdasarkan Peraturan Pemerintah nomor 78 tentang reklamasi dan pascatambang, maka PT. BM sebagai salah satu perusahaan tambang wajib mereklamasi area yang telah diekploitasi.

1.2 Maksud dan Tujuan Maksud dan tujuan dari laporan tugas reklamasi di PT. BM ini adalah sebagai berikut: a. Untuk mengetahui dampak lingkungan sosial maupun hidup dari tahap-tahap kegiatan penambangan batu marmer dimulai dari tahap persiapan sampai tahap pascatambang serta cara pengelolaannya.

b. Untuk memulihkan daya dukung dan fungsi lahan sesuai dengan peruntukkannya berdasarkan rencana tata ruang yang ditetapkan untuk daerah yangterkena dampak dari kegiatan penambangan batu marmer. c. Menerapkan lingkungan. d. Mendorong kesadaran masyarakat dan pengusaha tambang terhadap pentingnya melestarikan lingkungan guna mengurangi dampak yang diakibatkan oleh kegiatan tambang maupun kegiatan pascatambang. program penambangan berkelanjutan dan berwawasan

1.3 Ruang Lingkup Ruang lingkup masalah dalam laporan tugas ini adalah sebagai berikut: a. Penetapan sasaran reklamasi 1) Menciptakan lahan bekas tambang batu marmer yang kondisinya aman, stabil dan tidak mudah tererosi sehingga dapat dimanfaatkan kembali sesuai dengan peruntukkannya. 2) Mengembalikan lahan bekas tambang ke kondisi sesuai peruntukkan. b. Tahapan persiapan lahan yang akan direklamasi. c. Pengendalian erosi dan sedimentasi baik saat kegiatan tambang maupun kegiatan pascatambang.

d. Pengelolaan tanah pucuk. e. Revegetasi atau reklamasi lahan bekas tambang.

1.4 Metode Penelitian Metode yang digunakan penulis dalam pembuatan tugas ini adalah pendekatan melalui data sekunder yang diperoleh dari pengambilan data dengan mengkaji buku-buku, naskah-naskah, laporan-laporan atau dokumen-dokumen yang erat kaitannya dengan permasalahan yang akan diteliti.

1.5 Sistematika Penulisan Sistematika yang dilakukan oleh penulis adalah sebagai berikut :

BAB I.

PENDAHULUAN Berisi penjelasan mengenai latar belakang, tujuan pembuatan laporan

reklamasi, metode pengumpulan data da sistematika penyajian laporan

BAB II.

TINJAUAN UMUM

Berisi lokasi kesampaian daerah PT. BM, keadaan geografis, keadaan geologi penelitian, dan struktur organisasi perusahaan.

BAB III.

LANDASAN TEORI

Berisi tentang sistem tambang terbuka, pembongkaran, pemuatan, pengangkutan, pengolahan, lingkungan, keselamatan dan kesehatan kerja (K3)

BAB IV.

HASIL PENGAMATAN

Berisi tentang Metode Penambangan, Peraturan terkait Reklamasi dan Pascatambang, Dampak Pertambangan, Teknik Reklamasi dan Revegetasi Lahan.

BAB V.

PEMBAHASAN

Berisi tentang pembahasan tentang kegiatan reklamasi yang dilakukan oleh PT. BM

BAB VI.

SIMPULAN DAN SARAN

Berisi tentang simpulan dan saran dari kegiatan penambangan yang telah diamati dan telah dibahas pada tugas laporan reklamasi PT. BM.

BAB II TINJAUAN UMUM

2.1 Lokasi Kesampaian Daerah Secara administratif lokasi daerah penelitian berada di Gunung Bende, Desa Citatah, Kecamatan Cipatat, kabupaten Bandung Barat, Propinsi Jawa Barat, yang secara Geografis terletak pada koordinat 65000 - 65015 LS dan 1072615 - 1072543 BT (lihat Gambar 2.1)
U

Skala 1 : 210.000

Gambar 2.1 Lokasi Kesampaian Daerah Penelitian

Untuk dapat mencapai lokasi daerah penelitan tersebut, dari Bandung dapat melewati jalan darat dengan rute perjalanan yang ditempuh, yaitu: Bandung Cimahi Cibabat Cibeber Padalarang Lokasi marmer dengan jarak 26 km. Adapun denah lokasi penambangan di PT. BM (lihat Gambar 2.1).

2.2 Keadaan Geologi Daerah Penelitian Keadaan Geologi daerah penelitian dapat dibagi kedalam empat bagian yaitu morfologi, topografi, geologi regional, geologi lokal, dan genesa batu marmer.

2.2.1 Morfologi Daerah penambangan PT. Bandung Marmer terdiri dari satuan-satuan morfologi perbukitan dan daratan, tetapi secara keseluruhan hampir merupakan perbukitan yang mempunyai lereng-lereng yang agak terjal. Dengan puncak tertinggi terletak dilereng sebelah Utara Gunung Bende dengan ketinggian sekitar 800 meter diatas permukaan laut.

2.2.2 Topografi Bentuk topografi daerah penelitian di mana batu marmer ditemukan dan ditambang, merupakan daerah perbukitan terjal yang mempunyai ketinggian antara 650 900 meter di atas permukaan laut. Bentuk topografi di sebelah Utara terdapat sebuah bukit yang lebih rendah diatas permukaan laut yaitu Pasir Tanggeuleum, sebelah Timur Pasir Bende terdapat sebuah bukit yang lebih kecil dan lebih rendah yaitu Pasir Saketeng.

2.2.3 Genesa Batu Marmer Marmer termasuk jenis batuan metamorf kategori menengah sebagai hasil bentukan lelehan magma diorit, kemudian membentuk mineral berkomposisi feldspar plagioklas jenis kalium felspar natrium plagioklas, serta mineral kuarsa.

Marmer umumnya tersusun oleh mineral kalsit dengan kandungan mineral minor lainya adalah kuarsa, mika, klhorit, tremolit, dan silikat lainnya seperti graphit, hematit, dan limonit. Marmer memiliki skala Mohr 6-7. Nilai komersil marmer bergantung kepada warna dan tekstur. Marmer yang berkualitas sangat tinggi adalah berwarna putih sangat jernih, sebab kandungan kalsitnya lebih besar dari 90 %. Marmer yang berwarna abu-abu dihasilkan dari kandungan grapit pada batuan tersebut, pink dan merah akibat adanya kandungan hematit, kuning dan krem sebagai pengaruh dari kandungan limonit. Marmer pun dicirikan pula oleh gores arah jarus dan lapisan grapit atau silikat gelapnya. Berdasarkan besar butirnya, tekstur berkisar dari halus hingga kasar. Sifat sifat lainnya yang berpengaruh terhadap kualitas marmer adalah porositas, kekuatan regangan dan kekuatan terhadap cuaca.

2.2.4 Iklim Daerah Penelitian Iklim di daerah penelitian tergolong dalam klasifikasi iklim di Indonesia pada umumnya terdapat 2 musim yaitu musim kemarau yang berlangsung dari bulan Oktober Maret dan musim penghujan yang berlangsung dari April September. Curah hujan di daerah penambangan PT. Bandung Marmer rata-rata tiap tahun sekitar 2300-2500 mm per-tahun. Suhu udara bisa mencapai 30-33 C dengan rata-rata suhu 23-25 C. Untuk kelembapan relatif rata-rata 75-80% dan tekanan udara rata-rata 920 mb. Durasi matahari bersinar 60-70% dan angin bertiup lemah pada pagi hari yaitu antara 1-2 knot dari arah timur ke barat. Pada sore hari angin cenderung menguat

dengan kecapatan mencapai 4-7 knot. Kualitas udara menunjukkan bahwa kadar gas CO, SOx, NOx relatif kecil dan masih di bawah ambang batas.

2.3 Struktur Organisasi Perusahaan Perusahaan PT. Bandung Marmer dalam melakukan kegiatan

penambangannya dibantu oleh staf staf yang berfungsi menjalankan tugasnya masing masing, mulai dari direktur utama yang bertanggung jawab atas semua kegiatan yang dilakukan dalam perusahaan sampai pada kepala produksi yang membawahi tiga unit penting dalam perusahaan. Ketiga unit tersebut antara lain: Unit keuangan dan pemasaran, dan kepala teknik. Berikut ini merupakan bagan dari struktur organisasi di perusahaan PT. Bandung Marmer (lihat Gambar 2.2).

PEMILIK PERUSAHAAN KOMISARIS


DIREKSI

KEPALA PRODUKSI AKUNTING DAN KEUANGAN KEPALA TAMBANG

HRD

Gambar 2.2 Struktur Organisasi PT. BM


KEPALA TEKNIK

MARKETING

PERSEDIAAN

KARYAWAN

2.4 Produksi dan Pemasaran Proses produksi di PT. Bandung Marmer merupakan hasil dari proses penyesuaian ukuran yang dilakukan setelah proses pembersihan dan pengkilapan. Dari proses produksi ini menghasilkan ukuran yang bermacam-macam, yaitu mulai dari ukuran 10x10cm2, 15x30cm2, 20x30cm2, 30x30cm2, 40x40cm2, 60x40cm2 hingga ukuran terbesar 60x60cm2. Dari hasil produksi ini menghasilkan tipe yaitu : EAM, EAT, EFM, EFT, EK, ES, EB untuk membagi tipe ini disesuaikan dengan kondisi batuan. Pemasaran adalah kegiatan yang bertujuan untuk menjual produk kepada konsumen dengan harga yang telah ditentukan kegiatan pemasaran dilakukan setelah kegiatan pengolahan atau setelah syarat-syarat yang telah ditentukan oleh konsumen terhadap mutu produk terpenuhi. Untuk pemasaran di PT. Bandung Marmer dilakukan dengan cara order atau pemesanan.

BAB III LANDASAN TEORI

Reklamasi adalah kegiatan yang dilakukan sepanjang tahapan usaha pertambangan untuk menata, memulihkan, dan memperbaiki kualitas lingkungan dan ekosistem agar dapat berfungsi kembali sesuai peruntukannya." [Pasal 1 angka (26) UU No 4 Tahun 2009]. Sasaran dalam kegiatan reklamasi terdiri dari dua kegiatan yaitu: a. Pemulihan lahan bekas tambang untuk memperbaiki lahan yang terganggu ekologinya. b. Persiapan lahan bekas tambang yang sudah diperbaiki ekologinya untuk pemanfaatannya selanjutnya.

3.1 Prinsip Reklamasi a. Pemegang IUP Eksplorasi dan IUPK Eksplorasi wajib melaksanakan reklamasi, b. Pemegang IUP Operasi Produksi dan IUPK Operasi Produksi wajib melaksanakan reklamasi dan pascatambang. c. Reklamasi sebagaimana dimaksud dilakukan terhadap lahan terganggu pada kegiatan eksplorasi.

10

d. Reklamasi dan pascatambang sebagaimana dimaksud dilakukan terhadap lahan terganggu pada kegiatan pertambangan dengan sistem dan metode: 1) penambangan terbuka; dan 2) penambangan bawah tanah. e. Pelaksanaan reklamasi oleh pemegang IUP Eksplorasi dan IUPK Eksplorasi wajib memenuhi prinsip: 1) perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup pertambangan; dan 2) keselamatan dan kesehatan kerja f. Pelaksanaan reklamasi dan pascatambang oleh pemegang IUP Operasi Produksi dan IUPK Operasi Produksi wajib memenuhi prinsip: 1) perlindungan dan pengelolaan lingkungan hidup pertambangan; 2) keselamatan dan kesehatan kerja; dan 3) konservasi mineral dan batubara.

3.2 Perencanaan Reklamasi Untuk melakukan reklamasi lahan bekas tambang diperlukan perencanaan yang baik agar dalam pelaksanaannya dapat tercapai sasaran sesuai dengan peraturan yang sudah berlaku. Pada Peraturan Pemerintah tahun 2010 tentang Reklamasi dan Pascatambang sudah diatur tentang bagaimana rencana reklamasi. Hal-hal yang harus diperhatikan didalam perencanaan reklamasi adalah sebagai berikut: a. Mempersiapkan rencana reklamasi sebelum pelaksanaan penambangan minimal selama 5 tahun kedepan dan memuat rencana per tahunnya.

11

12

b. perencaaan reklamasi meliputi: 1) tata guna lahan sebelum dan sesudah ditambang; 2) rencana pembukaan lahan; 3) program reklamasi terhadap lahan terganggu yang meliputi lahan bekas tambang dan lahan di luar bekas tambang yang bersifat sementara dan/atau permanen; 4) kriteria keberhasilan meliputi standar keberhasilan penataan lahan, revegetasi, pekerjaan sipil, dan penyelesaian akhir; dan 5) rencana biaya reklamasi terdiri atas biaya langsung dan 6) biaya tidak langsung. c. Pemegang IUP Eksplorasi dan IUPK Eksplorasi dalamn menyusun rencana pascatambang harus berkonsultasi dengan instansi Pemerintah, instansi pemerintah provinsi dan/atau instansi pemerintah kabupaten kota yang membidangi pertambangan mineral dan batubara, instansi terkait lainnya, dan masyarakat. d. Memindahkan dan menempatkan tanah pucuk pada tempat tertentu dan mengatur sedemikian rupa untuk keperluan revegetasi. e. Mengembalikan atau memperbaiki pola drainase alam yang rusak. f. Menghilangkan atau memperkecil kandungan (kadar) bahan beracun atau logam berat sampai tingkat yang sama sebelum dapat dibuang ke suatu tempat pembuangan. g. Mengembalikan lahan seperti keadaan semula dan / sesuai dengan tujuan penggunaannya. h. Memperkecil erosi selama dan setelah proses reklamasi.

13

i. Memindahkan semua peralatan yang tidak digunakan lagi dalam aktivitas penambangan. j. Permukaan yang padat harus digemburkan namun bila tidak

memungkinkan agar ditanami dengan tanaman pionir yang akarnya mampu menebus tanah. k. Setelah penambangan maka pada lahan bekas tambang yang

diperuntukkan bagi revegetasi, segera dilakukan penanaman kembali dengan jenis tanaman yang sesuai dengan rencana rehabilitasi dari Departemen Kehutanan dan RKL yang dibuat. l. Mencegah masuknya hama dan gulma yang berbahaya. m. Memantau dan mengelola areal reklamasi sesuai dengan kondisi yang diharapkan.

3.3 Pelaksanaan Kegiatan Reklamasi Lahan Setiap mempengaruhi lokasi pertambangan mempunyai kondisi tertentu yang

pelaksanaan

reklamasi.

Pelaksanaan

reklamasi

umumnya

merupakan gabungan dari pekerjaan teknik sipil dan teknik vegetasi. Pelaksanaan reklamasi wajib dilakukan paling lambat 30 (tiga puluh) hari kalender setelah tidak ada kegiatan usaha pertambangan pada lahan terganggu. Pelaksanaan reklamasi meliputi kegiatan sebagai berikut: a. Persiapan lahan yang berupa pengamanan lahan bekas tambang, pengaturan bentuk lahan (landscaping), pengaturan/penempatan bahan tambang kadar rendah (lowgrade) yang belum dimanfaatkan. b. Pengendalian erosi dan sedimentasi

14

c. Pengelolaan tanah pucuk (top soil). d. Revegetasi (penanaman kembali) dan atau pemanfaatan lahan bekas tambang untuk tujuan lainnya.

3.3.1 Persiapan Lahan Dalam kegiatan persiapan lahan ini hal-hal yang harus diperhatikan adalah sebagai berikut: a. Pengamanan lahan bekas tambang b. Pengaturan bentuk lahan c. Pengaturan/penempatan Low grade

3.3.2 Pengendalian Erosi dan Sedimentasi Pengendalian erosi merupakan kegiatan yang mutlak dilakukan selama kegiatan penambangan dan setelah penambangan. Erosi mengakibatkan berkurangnya kesuburan tanah, terjadinya endapan lumpur pada dasar sungai atau danau alami dan untuk mengendalikan erosi dilakukan tindakan konservasi tanah.

3.3.3

Pengelolaan Tanah Pucuk Maksud dari pengelolaan ini untuk mengatur dan memisahkan tanah

pucuk dengan lapisan tanah lain. Hal ini penting karena tanah merupakan media tumbuh bagi tanaman dan merupakan salah satu faktor penting untuk keberhasilan pertumbuhan tanaman pada kegiatan reklamasi. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam pengelolaan tanah pucuk adalah:

15

a. Pengamatan profil tanah dan identifikasi perlapisan tanah tersebut sampai endapan bahan galian. b. Pengupasan tanah berdasarkan atas lapisan-lapisan tanah dan ditempatkan pada tempat tertentu sesuai tingkat lapisannya. Timbunan tanah pucuk tidak melebihi dari dua meter. c. Pembentukkan lahan sesuai dengan susunan lapisan tanah semula. Tanah pucuk ditempatkan paling atas dengan ketebalan minimal 0.15 m. d. Ketebalan timbunan tanah pucuk pada tanah yang mengandung racun dianjurkan mengisolasi dan memisahkannya. e. Tanah sebaiknya jangan dilakukan dalam keadaan basah untuk menghindari pemadatan dan rusaknya struktur tanah f. Bila lapisan tanah pucuk tipis (terbatas/sedikit), perlu dipertimbangkan.

3.4 Kegiatan Revegetasi Keberhasilan revegetasi bergantung pada beberapa hal seperti: persiapan, penanaman, pemeliharaan tanaman, serta pemantauan tanaman. Hal-hal yang harus diperhatikan dalam persiapan penanaman antara lain sebagai berikut: a. Pengumpulan dan ekstraksi bijih b. Penyimpanan bijih c. Persiapan pembenihan d. Penyiapan lahan atau media tanam e. Pemilihan jenis tanaman yang sesuai dengan kondisi lahan

16

Terdapat beberapa metode penanaman yang dapat dilakukan di lapangan, yaitu penyemaian langsung di lapangan dan penanaman bibit dari pembibitan. Tingkat keberhasilan dari semua metode penanaman akan berkurang bila tidak dilakukan pemeliharaan yang baik. Untuk itu perlu dilakukan hal-hal berikut: a. Pemagaran atau perlindungan tiap pohon diperlukan tetapi tidak pada penanaman skala besar. Pemagaran keliling akan memberikan

perlindungan terhadap ternak pemakan tunas, lalu lintas kendaraan dan pejalan kaki. Pagar sementara kurang dapat memberikan perlindungan yang baik untuk jangka waktu yang lama. Pemagaran keliling dilengkapi dengan penahan angin akan meningkatkan keberhasilan program revegetasi. b. Hindarkan pengairan yang berlebihan pada daerah yang sudah ditabur dengan biji sampai tiba musim hujan. c. Penyiraman semaian harus dikurangi sedikit demi sedikit untuk mencegah ketergantungan yang berlebihan atau terjadinya akar permukaan. d. Penggunaan pupuk, tambahan biji atau penyulaman penanaman. e. Kerusakan akibat serangga dan kutu adalah hal biasa, khususnya bila program revegetasi menghasilkan tanaman atau rumput-rumput yang jarang didapati di daerah tersebut.

17

3.4.1

Pengadaan Bibit/Persemaian Bibit yang diperlukan untuk revegetasi dapat melalui pembelian bibit siap

tanam, atau melalui pengadaan bibit. Apabila melalui pengadaan bibit harus mengikuti ketentuan sebagai berikut: a. Pengadaan benih Benih adalah tanaman atau bagian yang digunakan untuk memperbanyak atau mengembangkan tanaman (UU NO.12 Tahun 1992). Benih yang digunakan untuk keperluan revegetasi diperoleh dengan cara mengumpulkan dari sumber benih yang ada atau membeli dari perusahaan pengadaan/pengedar yang telah ditunjuk secara resmi. b. Pembuatan persemaian 1) Pemilihan lokasi persemaian. Lokasi persemaian yang dipilih harus memenuhi

persyaratan yang ada/dekat dengan sumber air, tanahnya datar dan mudah dicapai serta cukup mendapat cahaya matahari, dan kondisi ekologinya mendekati calon areal penanaman. 2) Tahapan dan kegiatan pembibitan terdiri dari; a) Perlakuan pendahuluan b) Penaburan benih c) Penyapihan d) Pemeliharaan bibit e) Permanen dan pengangkutan bibit

18

3.4.2

Penyusunan Rancanagan Teknis Tanaman Rancangan teknis tanaman adalah rencana detail kegiatan revegetasi yang

menggambarkan kondisi lokasi, jenis tanaman yang akan ditanam, uraian jenis pekerjaan, kebutuhan bahan dan alat, kebutuhan tenaga keja, kebutuhan biaya dan tata waktu pelaksanaan kegiatan. Rancangan teersebut disusun berdasarkan hasil analisis kondisi biofisik dan sosial ekonomi setempat. Kondisi geosfisik meliputi topografi atau bentuk lahan, ikilm hidrologi, kondisi vegetasi awal, dan vegetasi asli. Sedangkan data sosial ekonomi perlu mendapat perhatian antara lain demografi, sarana, prasarana, dan eksesbilitasi yang ada. Jenis tanaman yang dipilih dapat diarahkan pada penanaman jenis tumbuhan asli. Sebaiknya karena umumnya sesuai dengan iklim dan kondisi tanah setempat. Oleh karena itu perlu dipelajari pengetahuan mengenai jenis-jenis tanaman yang cocok untuk keperluan revegetasi lokasi bekas tambang.

3.4.3

Persiapan Lapangan Pada umumnya persiapan lapangan meliputi pembersihan lahan,

pengelolaan tanah dan kegiatan perbaikan tanah. Kegiatan tersebut sangat agar keberhasilan tanaman dapat tercapai. a. Pembersihan lahan Kegiatan pebersihan lahan merupakan salah satu penentu dalam persiapan lapangan. Kegiatan ini antara lain: pembersihan lahan dari tanaman penggangu (alang-alang, liliana, dll) dengan tujuan agar tanaman pokok dapat

19

tumbuh baik tanpa ada persaingan dengan tanaman pengganggu dalam hal mendapatkan unsur hara, sinar matahari dan lain-lain. b. Pengolahan data Tanaman di olah supaya gembur agar perakaran tanaman dapat dengan mudah menembus tanah dan mendapatkan unsur hara yang diperlukan dengan baik, diharapkan pertumbuhan tanaman sesuai dengan yang diinginkan. c. Perbaikan tanah Kualitas tanah yang kurang bagus bagi pertumbuhan tanaman perlu mendapat perhatian khusus melalui perbaikan tanah seperti penggunaan gypsum, kapur, mulsa, pupuk (organik maupun anorganik). Dengan perlakuan tersebut diharapkan dapat memperbaiki persyaratan tumbuh tanaman. (Arief, 2009). 1) Penggunaan gypsum. Gypsum biasanya digunakan untuk memperbaiki kondisi tanah yang mengandung banyak lempung dan untuk mengurangi kerak tanah (Crusting) pada tanah padat (hard setting soil) penggunaan gypsum akan menghentikan ion sodium dengan ion kalsium, sehingga dapat meningkatkan struktur tanah, meningkatkan daya resap tanah terhadap air, aerasi (udara), pengurangan kerak tanah dan dengan pelindian atau (leaching) akan mengurangi kadar garam (Arief, 2009). 2) Penggunaan kapur Kapur digunakan khususnya untuk mengatur pH, dan dapat juga memperbaiki struktur tanah. Dengan penggunaan kapur ini,

20

pengaturan pH dapat merangsang tersedianya zat hara untuk tanaman dan mengatur zat-zat beracun. Biasanya kapur digunakan dalam bentuk tepung batu gamping, kapur dolomit, kapur tohor (hydrated lime) jarang digunakan. Penggunaan kapur atau Ca(OH)2 atau batu kapur giling kasar (coarsely crushed) dan kapur dolomit mempunyai daya kerja yang lebih lambat, dan pengaruhnya dalam menetralisir pH lebih lama dibandingkan dengan kapur tohor. Sedangkan kapur tohor akan berpengaruh menurut kemampuan jenis pupuk yang mengandung nitrogen, karena itu penggunaannya harus terpisah (Arief, 2009) 3) Penggunaan mulsa, jerami dan bahan organik lainnya. Mulsa adalah bahan yang disebarkan dipermukaan tanah sebagai upaya perbaikan kondisi tanah. Tanaman penutup berumur pendek dapat juga dipergunakan sebagai mulsa. Mulsa berfungsi mengendalikan erosi, memperhatikan kelembaban tanah dan mengatur suhu permukaan tanah. Pada umumnya penggunaan mulsa terbatas pada lokasi yang memerlukan revegetasi yang cepat, perlindungan tempattempat tertentu (seperti tanggul) atau jika perbaikan tanah atau media akan dibutuhkan. Jerami jenis batang padi umumnya digunakan sebagai mulsa atau lokasi yang luas. Tingkat penggunaan bervariasi antara 2,5 - 5,0 ton/ha. Berbagai jenis-jenis bahan organik atau limbah pertanian digunakan sebagai mulsa yang penggunaannya bergantung dari

21

ketersediaan dan harganya. Bahan-bahan baik digunakan sebagai mulsa, antara lain: tumbuh-tumbuhan tergususr pada waktu pengupasan tanah, potongan-potongan kayu dan serbuk gergaji, limbah pabrik pengolahan dan penggergajian kayu, ampas pabrik gula tebu dan berbagai kulit jenis kacang-kacangan. a) Nitrogen mungkin perlu ditambahkan untuk memenuhi kekurangan nitrogen yang terjadi pada saat segar mulai membussuk/terurai. b) Penyebaran mulsa secara mekanis dapat menggunakan alat pertanian misalnya penyebaran pupuk kandang atau dengan alat khusus. c) Alat khusus penyebar mulsa digunakan untuk penyebaran bahan-bahan mulsa (biasanya jerami atau batang padi) yang di campur dengan biji tumbuhan (Arief, 2009) 4) Pupuk Persyaratan penggunaan pupuk akan sangat bervariasi sesuai dengan kondisi dan maksud peruntukkan lahan sesudah selesai penambangannya. Pemberian pupuk dalam bentuk butir atau tablet dapat dilakukan pada 10-15 cm di bawah atau disebelah tiap lubang semaian pada waktu penanaman. Harus dicegah kontak langsung antara pupuk dengan akar semaian. (Arief, 2009)

22

3.4.4

Pelaksanaan Penanaman Tahapan pelaksanaan penanaman meliputi pengaturan arah larikan

tanaman, pemasangan ajir, distribusi bibit, pembuatan lubang tanaman dan penanaman.

3.4.5

Pemeliharaan Tingkat keberhasilan dari semua metode penanaman akan berkurang bila

tidak dilakukan pemeliharaan yang baik. Pemeliharaan tanaman dimaksudkan untuk memberikan keadaan optimum bagi pertumbuhan tanaman.

BAB IV HASIL PENELITIAN

4.1 Metoda dan Sistem Penambangan Kegiatan Penambangan pada intinya dibagi atas tiga kegiatan yaitu pembongkaran, pemuatan dan pengangkutan mineral berharga yang akan diambil. Kegiatan penambangan berdasarkan sistemnya terdiri dari sistem tambang terbuka (open pit), sistem tambang bawah tanah (underground mining), dan sistem tambang bawah air (underwater mining).

4.1.1

Sistem Penambangan Sistem penambangan yang diterapkan di perusahaan adalah sistem

penambangan terbuka (open pit) dan metode khusus yang digunakan adalah Quarry. Metode penambangan Open Cut / Open Mine yaitu penambangan yang dilakukan dengan cara pengeboran dan penggergajian pada ukuran blok dari atas ke bawah dengan cara berjenjang. Seperti yang tersebut diatas, penambangan marmer bertujuan untuk menghasilkan blok batuan yang mempunyai ukuran dimensi tertentu. Ukuran blok batuan ini disesuaikan dengan kapasitas alat-alat pengolahan di pabrik. Pada dasarnya dimensi batuan yang dibongkar adalah 22m x 2m x 7m. Setelah terbongkar kemudian bongkah batu berukuran besar tadi direduksi ukurann

23

menjadi berukuran blok kecil. Pada kenyataannya dilapangan ukuran dan bentuk bongkahan yang dihasilkan tidak selalu sesuai dengan harapan. Seringkali dihasilkan hanya sedikit yang memenuhi kriteria, bahkan terkadang lebih banyak batuan yang terbongkar hanya dimanfaatkan sebagai berangkal (by product / avkir) hal ini disebabkan oleh jumlah dan arah rekahan yang dijumpai pada badan batuan.

4.2 Tahap Penambangan Di PT. BM pelaksanaan tahap-tahap penambangan batu marmer meliputi : a. Tahap Pengeboran b. Tahap Penggergajian c. Tahap Pemuatan d. Tahap Pengangkutan e. Tahap Pengolahan

4.2.1 Tahap Pengeboran Pengeboran dilakukan untuk membuat lubang tembusan agar kawat intan yang akan digunakan untuk proses penggergajian (pemotongan) dapat terhubung diantara batuan induk dengan mesin gergaji. Alat bor yang digunakan yaitu Boller merk MARINI ITALY yang digerakan oleh bantuan tenaga kompresor. Batang bornya berukuran panjang masing-masing 1m dan berdiameter 10cm. Kompresor yang digunakan merk Air Man PDS 655 dan sebuah Tank udara sebagai cadangan udara apabila kompresor macet.

24

25

4.2.2 Tahap Penggergajian Pemotongan dilaksanakan setelah kegiatan pengeboran selesai, sehingga lubang yang telah di bor di isi dengan kawat intan yang dikaitan dengan mesin gergaji yang dinamakan wire saw. Posisi mesin pemotong Kawat Intan harus benar-benar dalam penempatan kedudukan terhadap bidang pemotong. Hal ini sangat penting untuk pelepasan batu bakal marmer dari induknya yang dilakukan dua kali pemotongan baik pemotongan arah vertikal maupun horrizontal.

4.2.3 Tahap Pemuatan Pemuatan merupakan kegiatan yang dilakukan untuk mengisikan material hasil pemotongan ke dump truck. Kegiatan pemuatan material ini dilakukan oleh backhoe yang mengeruk batuan hasil pemotongan untuk dimuatkan ke Dump Truck yang selanjutnya diangkut dan dibawa ke pabrik untuk dilakukan pengolahan. Dalam tahap pemuatan menggunakan back hoe merk KOBELCO SK 200.

4.2.4 Tahap Pengangkutan Pengangkutan adalah kegiatan yang dilakukan untuk membawa material hasil pemotongan dari front penambangan ke tempat pengolahan untuk dilakukan pemotongan sesuai ukuran yang diinginkan. Dalam proses ini, backhoe ikut berperan dalam pemuatan hasil peledakan ke dump truck. Dump Truck yang digunakan adalah Tambin keluaran tahun 1942 yang terikat lagi dengan

26

menggunakan mesin Mitsubishi fuso yang berkapasitas 40 ton. Pada saat ini truk yang masih aktif beroperasi sebanyak 3 buah.

4.2.5 Tahap Pengolahan Pengolahan di PT. Bandung Marmer dilakukan dengan cara

penggergajian, penggergajian merupakan tahap dimana material yang berukuran besar/bongkahan yang diangkut dari tambang (run of mine) ke tempat pemotongan. Kegiatan pengolahan bertujuan untuk memperoleh ukuran material batuan tertentu sesuai dengan kebutuhan yang diinginkan (pasar) atau sesuai dengan persyaratan yang diperlukan untuk proses berikutnya. Pada tahap pemotongan memproses bahan baku yang diperoleh dari hasil penambangan yang berupa batuan marmer yang diolah menjadi produk siap pakai dalam pemasaran, dari kegiatan ini batuan yang diangkut oleh dump truck ditempatkan ke dalam alat pemotongan, untuk memperoleh hasil dari batuan yang diinginkan, keadaan ini dilakukan dengan pengolahan menggunakan mesin pemotong. Pada kegiatan pengolahan dilakukan beberapa tahapan antara lain : a. Pemotongan I Pemotongan pertama ini yaitu proses pemotongan bahan baku menjadi ukuran 2,5 meter x 35 mm x 17 mm (panjang, lebar, tebal) menggunakan mesin yang bernama Block Cutter merk S4C Schio Italy.

27

Gambar 4.1 Proses pemotongan pertama dengan alat Zambon S4C Schio Italy

b. Pembersihan dan Pengkilapan Setelah batuan baku terpotong habis menjadi ukuran yang telah ditentukan, batuan tersebut diangkut menuju mesin pembersihan dan pengkilapan yang dinamakan mesin LEM. (Gambar 4.2)

Gambar 4.2 Mesin pembersihan dan pengkilapan (mesin LEM)

28

c. Penyesuaian ukuran Proses penyesuaian ukuran dilakukan setelah proses pembersihan dan pengkilapan. Ukurannya bermacam-macam, mulai dari ukuran 10x10cm2, 15x30cm2, 20x30cm2, 30x30cm2, 40x40cm2, 60x40cm2 hingga ukuran terbesar 60x60cm2. Proses penyesuaian ukuran ini menggunakan alat yang dinamakan mesin ARY. (Gambar 4.3)

Gambar 4.3 Proses penyesuaian ukuran menggunakan mesin ARY

d. Pemolesan Proses merupakan proses terakhir dari kegiatan pengolahan sebelum pengepakan (packing). Proses pemolesan terdiri dari 2 tahap, yaitu proses pengeleman dan proses pemolesan. (Gambar 4.4)

29

Gambar 4.4 Bahan-bahan pengeleman campuran dari resin dan kalsium

e. Pengeleman Pengeleman merupakan proses penambalan batu marmer yang retak supaya kokoh dan permukaannya rata. Bahan-bahan pengeleman yaitu campuran dari resin, kalsium dan bahan kimia lain sebagai pengeras (katalis cair) dan pewarna (oker) untuk bagian atas, dan campuran dari kalsium, lem kayu dan semen putih untuk bagian bawahnya. Proses pengeleman ini berlangsung masing-masing 2x hingga akhirnya mengering dan siap untuk dipoles.

30

Gambar 4.5 Proses Pengeleman

f. Pemolesan Proses pemolesan dilakukan setelah proses pengeleman selesai dan sudah benar-benar kering dan siap dipoles. Pemolesan ini

menggunakan mesin poles.

Gambar 4.6 Proses pemolesan menggunakan mesin poles

31

4.2 Peraturan Mengenai Kewajiban untuk Reklamasi dan Melakukan Kegiatan Pascatambang Peraturan pemerintah yang mewajibkan setiap perusahaan pertambangan untuk melakukan kegiatan reklamasi dan pentupan pascatambang yaitu

Peraturan Pemerintah nomor 78 tahun 2010 tentang reklamasi dan pascatambang yang mengacu pada Undang-Undang no.4 tahun 2009 Tentang Pertambangan Mineral dan Batubara. Dalam beberapa ayat pada peraturan tersebut, disebutkan bahawa reklamasi adalah kewajiban, berikut adalah BAB II pasal 2 poin 1 yang berbunyi Pemegang IUP Eksplorasi dan IUPK Eksplorasi wajib

melaksanakan reklamasi dan poin 2 yang berbunyi Pemegang IUP Operasi Produksi dan IUPK Operasi Produksi wajib melaksanakan reklamasi dan pascatambang.

4.3 Dampak Pertambangan Batu Marmer PT. BM

Gambar 4.7 Dampak Aktifitas Penambangan

32

Tabel 4.1 Diagram Alir Dampak Pertambangan PT. BM


Keresahan masyarakat Penyelidikan Perusakan flora hutan untuk pembukaan jalan
Umum

Eksplorasi

Perusakan flora untuk pembukaan jalan dan lahan eksplorasi Keresahan masyarakat Kebisingan dari pemboran dan peledakan seismik

Studi Kelayakan

tidak timbul dampak karena pekerjaan dilakukan secara tertutup didalam ruang

Perencanaan

Perusakan flora dan fauna pada saat kegiatan pengukuran lahan presepsi negatif dari masyarakat pedalaman

Persiapan

Perusakan flora dan fauna akibat pembukaan lahan konstruksi sarana dan prasarana kebisingan dan kerusakan jalan umum yang ditimbulkan dari kegiatan mobilisasi alat konstruksi maupun penambangan polusi udara yang ditimbulkan dari alat - alat berat untuk mobilisasi alat Perusakan bentang alam untuk pembukaan jalan angkut dari pelabuhan sampai ke lokasi penambangan

Penambangan

Perusakan flora dan fauna dan bentang alam pada kegiatan pengupasan tanah pucuk, pengupasan tanah penutup dan penggalian batubara, peningkatan kebisingan, penigkatan polusi udara, peningkatan debu tanah penutup si daerah sekitar disposal dan pit dan debu batubara di daerah sekitar run of mine, stockpile, pelabuhan dan pit, terjadinya lubang tambang, terjadinya banjir dan erosi, penurunan kualitas air akibat timbulnya air asam tambang yang mencemari perairan umum, adanya masalah kesenjangan sosial pada ketenagakerjaan, konflik sosial dari masyarakat sekitar yang berpikiran negatif dan kehilangan mata pencaharian sebelumnya.

pasca tambang

Kebisingan, debu dan polusi yang ditimbulkan dari kegiatan demobilisasi alat penambangan, kerusakan bentang alam dan menimbulkan lubang yang besar akibat dari proses penambangan.

33

Selain dampak negatif diatas yang telah ditimbulkan pada setiap tahapan pertambangan, adapun dampak positif yang ditimbulkan dari kegiatan pertambangan batu marmer PT. BM ini yaitu: a. Adanya peningkatan pendapatan daerah dengan adanya kegiatan pertambangan PT BM. b. Terciptanya lapangan kerja dengan adanya penyerapan tenaga kerja lokal untuk mendukung kegiatan operasional penambangan. c. Terjadinya jalinan kerjasama dan pertukaran budaya antara suku pendatang dan suku asal dalam kegiatan penambangan. d. Adanya peningkatan kesejahteraan penduduk sekitar dengan adanya kegiatan Corporate Social Responsibility (CSR) dari pihak perusahaan.

4.4 Kegiatan Reklamasi Pelestarian lingkungan hidup adalah upaya untuk melindungi kemampuan lingkungan hidup terhadap tekanan perubahan dan/atau dampak negatif yang ditimbulkan oleh suatu kegiatan, agar tetap mampu mendukung kehidupan manusia dan makhluk lainnya. PT. BM merupakan perusahaan yang bergerak dibidang pertambangan, sehingga dalam beroperasinya kegiatan tersebut memunculkan dampak penting bagi kelestarian lingkungan hidup. Untuk menanggulangi dampak besar yang mengganggu kestabilan lingkungan, maka perusahaan PT. BM melakukan upaya penanganan dampak yang ditimbulkan oleh kegiatan tersebut pada saat ini, meliputi:

34

a. Reklamasi lahan nonproduksi Reklamasi dilakukan di area yang bebas dan kegiatan

penambangan. Area yang mempunyai luas lahan 4 hektar dibuat dengan memanfaatkan tanah penutup (over burden). Sehingga tanah tersebut mempunyai tingkat kesuburan yang tinggi, serta tumbuhan yang ditanami dapat tumbuh dengan baik. Reklamasi tidak hanya dilakukan di lahan bekas tanah penutup, tetapi juga di samping pintu masuk, di pinggir jalan masuk area penambangan, dan sekitar area pengolahan.. b. Penyediaan kolam pengendapan limbah Kolam pengendapan limbah disediakan di PT. BM untuk menampung berbagai limbah yang bersumber dari kegiatan pertambangan dan pengolahan, diantaranya lumpur yang timbul apabila hujan, dan limbah B3 yang berasal dari bahan bakar dan pelumas kendaraan, dibagi menjadi empat bagian, yaitu: 1) Kolam pengendapan pertama Kolam pengendapan limbah yang pertama dibuat dengan ketinggian 1,5 meter, dimaksudkan agar dapat menampung lebih banyak limbah, sehingga air tersaring dalam keadaan bebas limbah. 2) Kolam pengendapan kedua Kolam pengendapan limbah yang kedua, berfungsi untuk

mengendapkan limbah yang tersisa dari kolam pengendapan limbah yang pertama, sehingga limbah yang terkandung di dalam air dapat diminimalisir.

35

3) Kolam pengendapan ketiga Air yang tertampung pada kolam pengendapan ketiga, mempunyai kandungan air yang cukup jernih dikarenakan limbah telah terendapkan pada kolam penampungan pertama dan kolam

penampungan kedua, sehingga air yang tertampung pada kolam penampungan ketiga dalam kondisi siap dimanfaatkan untuk mengairi sawah dan kebun milik warga. 4) Kolam limbah pengolahan Dalam pengolahan marmer limbah sisa-sisa dari pengolahan di pabrik masih dapat diproduksi kembali menjadi tepung kalsium, kapur dan sebagainya. Itulah sebabnya di pengolahan marmer dikatakan tidak ada limbah pabrik, karena limbah setelah pengolahan pun masih dapat diolah menjadi sesuatu yang berguna. c. Lingkungan sosial Lokasi penambangan batu marmer yang dikelola oleh PT. Bandung Marmer berjarak 500 meter dari pemukiman warga, sehingga warga tidak terlalu terganggu oleh kegiatan panambangan di PT. Bandung Marmer, terutama gangguan kebisingan. Adapun warga hanya terganggu dengan lalu lalangnya dump truck yang setiap harinya yang melewati pemukiman warga.

BAB V PEMBAHASAN

5.1 Hasil Analisis Sifat Fisik dan Kimia Tanah di PT. BM Tabel 5.1 Hasil Analisis Sifat Fisik dan Kimia Tanah di PT. BM
No. 1. Parameter Tekstur a. Pasir b. Debu c. Liat pH (H2O) pH (KCl) a. C b. N c. C/N d.Bahan organik P2O5 (HCl 25%) Satuan Lokasi 1 Lempung liat berpasir 64 16 20 6,8 5,8 0,38 0,07 5 0,66 64,62 Lokasi 2 Lempung liat berpasir 79 11 10 6,5 5,2 21,24 0,79 29 6,53 103,60 Kriteria

% % %

2.

3.

4.

% % % % mg/100g

SedangTinggi (NAF) Sedangsangat tinggi Tinggisangattinggi Sedangsangat tinggi sedang

5.

P2O5 (Olsen)

ppm

34,0

75,9

6.

K2O (HCl 25%)

mg/100g

33,17

20,71

36

7.

8. 9.

Susunan Kation Basa Dapat Tukar a. Ca b. Mg c. K d. Na Jumlah KTK Kejenuhan Basa (KB)

me/100g me/100g me/100g me/100g me/100g me/100g %

8,78 1,23 0,56 0,25 10,82 10,60 102

14,41 3,31 0,27 0,07 18,06 25,77 70

Rendah - tinggi

Tinggi sangat tinggi

10. Aldd me/100g 0 0 Keterangan: Data Primer dan Kriteria sifat kimia tanah berdasarkan Balai Penelitian Tanaman dan Sayuran, 2005 SR=Sangat rendah, R=Rendah, S=Sedang, T=Tinggi, ST=Sangat tinggi, N=netral

5.2 Teknik Reklamasi PT. BM Metode tambang terbuka khususnya kuari pada pertambangan PT. BM memerlukan teknik reklamasi yang baik agar dampak negative terhadap lingkungan hidup dapat diminimalisir. Kegiatan reklamasi yang dilakukan di PT. BM mencakup: a. Penyelamatan tanah pucuk Hal ini sangat diperlukan mengingat tanah pucuk yang terdapat di PT. BM pada area seluas 150 Ha mempunyai ketebalan rata-rata 10 cm. hal ini sangat riskan jika tanah pucuk tidak dijaga mengingat minimal adanya tanah pucuk adalah 0,15 m. pengunaan peralatan pada operasi penyelamatan ini juga memerlukan sorotan karena jika terjadi kesalahn pada pemilihan alat maka tanah pucuk yang terambil akan rusak atau tercampur dengan lapisan tanah penutup yang berada dibawahnya. Untuk itu kami dapat menyarankan untuk kegiatan ini tidak menggunakan alat berat. cukup menggunakan tenaga manusia.

37

38

b. Penyimpanan tanah pucuk Penyimpanan ini sangat penting untuk mencegah terjadinya erosi yang diakibatkan oleh banyak hal salah satunya adalah terkikisnya timbunan tanah pucuk oleh air hujan. Sebaiknya tanah pucuk di PT. BM menggunakan cover crop sebagai penutup pencegah terjadinya erosi pada timbunan tanah pucuk tersebut. Letak dan bentuk timbunan juga menjadi hal yang perlu diperhatikan. c. Pemilihan tanaman sebagai cover crop Banyak ragam tanaman yang dapat dijadikan bahan rujukan untuk tanaman cover crop di PT. BM. Berikut berbagai rujukan untuk tanaman cover crop: Tanaman penutup tanah adalah tumbuhan atau tanaman yang khusus ditanam untuk melindungi tanah dari ancaman kerusakan oleh erosi dan / atau untuk memperbaiki sifat kimia dan sifat fisik tanah. Tanaman penutup tanah berperan: 1) menahan atau mengurangi daya perusak butir-butir hujan yang jatuh dan aliran air di atas permukaan tanah 2) menambah bahan organik tanah melalui batang, ranting dan daun mati yang jatuh 3) melakukan transpirasi, yang mengurangi kandungan air tanah. Peranan tanaman penutup tanah tersebut menyebabkan

berkurangnya kekuatan dispersi air hujan, mengurangi jumlah serta kecepatan aliran permukaan dan memperbesar infiltrasi air ke dalam tanah, sehingga mengurangi erosi.

39

Tumbuhan atau tanaman yang sesuai untuk digunakan sebagai penutup tanah dan digunakan dalam sistem pergiliran tanaman harus memenuhi syarat-syarat (Osche et al, 1961): 1) mudah diperbanyak, sebaiknya dengan biji, 2) mempunyai sistem perakaran yang tidak menimbulkan kompetisi berat bagi tanaman pokok, tetapi mempunyai sifat pengikat tanah yang baik dan tidak mensyaratkan tingkat kesuburan tanah yang tinggi, 3) tumbuh cepat dan banyak menghasilkan daun, 4) toleransi terhadap pemangkasan, 5) resisten terhadap gulma, penyakit dan kekeringan, 6) mampu menekan pertumbuhan gulma, 7) mudah diberantas jika tanah akan digunakan untuk penanaman tanaman semusim atau tanaman pokok lainnya, 8) sesuai dengan kegunaan untuk reklamasi tanah, dan tidak mempunyai sifat-sifat yang tidak menyenangkan seperti duri dan sulur-sulur yang membelit. Tanaman penutup tanah atau tanaman pembantuuntuk tanah rendah dalam (Osche et al 1961): Tanaman penutup tanah rendah terdiri dari jenis rumput-rumputan dan tumbuhan merambat atau menjalar:
1)

Dipakai

dalam

pola

pertanaman

rapat: Calopogonium

muconoides Desv,

Centrosema

pubescens Benth, Mimosa

invisa Mart, Peuraria phaseoloides Benth. (Gambar 5.1)

40

Gambar 5.1 tanaman untuk pola pertanaman rapat

2)

Digunakan

dalam

pola

pertanaman

barisan: Eupatorium prasman, jukut

triplinerve Vahl

(daun

panahan,

godong,

prasman), Salvia occidentalisSchwartz (langon, lagetan, randa nunut), Ageratum mexicanum Sims. (Gambar 5.2)

Gambar 5.2 pola pertanaman barisan

3)

Digunakan

untuk

penguat

teras

dan

saluran-saluran kremah,

air: Althenanthera kremek), Indigofera conyzoides L

amoena Voss endecaphylla jacq

(bayem

(dedekan), Ageratum valerianifolia Rasim (bulu lutung,

(babandotan), Erechtites latifolia Schum

(sintrong), Borreria gempurwatu), Oxalis decumbens,Andropogon maximum (rumput paitan), Paspalum

corymbosa DC, Brachiaria zizanoides (akar wangi), Panicum ditachyum (balaban, Australia), Pennisetum

benggala), Panicum dilatum(rumput

purpureum (rumput gajah) . (Gambar 5.3)

41

Gambar 5.3 Tanaman untuk penguat teras dan saluran-saluran air

5.3 Revegetasi Lahan Untuk penanaman kembali kami menyarankan dengan sistem potting atau mebuat lubang atau pot yang bertujuan sebagai tempat berkembangnya tanaman yang akan dijadikan sebagai tanaman revegetasi. Hal ini didasari pada jumlah tanah pucuk yang sangat minim dan kondisi tanah didaerah tambang. a. Sistem Pot/ Lubang Tanam Pada sistem ini lahan bekas tambang ditata dengan membuat pot/lubang pada area yang telah diratakan. Setelah lubang siap kemudian diisi dengan tanah pucuk, untuk sistem ini digunakan jarak (3 x 3) m. Dimensi dari pot/lubang tanam adalah kedalaman 30 cm, panjang 1 cm, lebar penampang atas 30 cm dan lebar penampang bawah 30 cm. Volume setiap pot/lubang tanam dan jumlah pot/lubang tanam yang dibuat sebanyak 555 lubang sehingga tanah yang dibutuhkan untuk sistem ini sebanyak 15 m3 LCM. b. Rancangan Sistem Pot/Lubang Tanam

42

1) Penumpukan Tanah penutup Untuk Pengisian Lubang Jarak antar tumpukan tanah penutup sejauh 20 m, Volume tanah penutup dalam satu tumpukan adalah 0,027 m3 untuk mengisi 1 lubang. 2) Penggalian Pot/Lubang Tanam Pembuatan lubang tanam/pot menggunakan pot/lubang tanam adalah 1,5 m setiap lubang dilakukan sebanyak 2 kali. Waktu pembuatan lubang adalah selama 4 hari. 3) Pengisian Pot/Lubang Tanam Kegiatan pengisian pot/lubang tanam dapat dimulai setelah pot/lubang tanam. Tanah (top soil) dari tempat penumpukan yang berjarak 4 m dari Tanah Pucuk ditumpahkan di antara empat lubang pertama dan empat lubang berikutnya. Perkiraan waktu untuk pengisian top soil adalah 4 hari c. Pemilihan Sistem Penataan Lahan Pada sistem pot /lubang tanam tanah pucuk (top soil) yang dibutuhkan sebesar 15 LCM, pada sistem perataan tanah sebesar 8.000 m3 LCM dan system guludan sebesar 6.600 m LCM, sedangkan tanah pucuk yang tersedia untuk penataan lahan di daerah terdampak ini sebanyak 15 LCM. Melihat penggunaan tanah pucuk dari ketiga sistem penataan lahan di atas, kebutuhan tanah pucuk pada sistem pot/lubang yang paling sedikit, maka cara penataan lahan yang tepat untuk digunakan adalah adalah sistem pot/lubang tanam.

43

5.4 Pemilihan Tanaman Kami menyarankan PT. BM untuk menanam tanaman yang beragam dengan tujuan memperbaiki keadaaan daerah terdampak. Berikut daftar tanaman yang disarankan oleh penulis : a. Tanaman penyerap partikel limbah: 1) Agathis alba (damar) 2) Swietenia macrophylla (mahoni daun lebar) 3) Podocarpus imbricatus (jamuju) 4) Myristica fragrans (pala) 5) Pithecelebium dulce (asam landi) 6) Cassia siamea (johar) 7) Polyalthea longifolia (glodogan) 8) Baringtonia asiatica (keben) 9) Mimosrops elengi (tanjung) b. Tanaman penyerap co2 dan penghasil o2 : 1) Agathis alba (damar) 2) Bauhinea purpurea (kupu-kupu) 3) Leucena leucocephala (lamtoro gung) 4) Acacia auriculiformis (akasia) 5) Ficus benyamina (beringin) c. Tanaman penyerap/penepis bau : 1) Michelia champaka (cempaka) 2) Pandanus sp (pandan) 3) Murraya paniculata (kemuning)

44

4) Mimosops elengi (tanjung) d. Tanaman untuk mengatasi penggenangan : 1) Artocarpus integra (nangka) 2) Paraserianthes falcaratia (albizia) 3) Acacia vilosa 4) Indigofera galegoides 5) Dalbergia spp 6) Swietenia mahagoni (mahoni) 7) Tectona grandis (jati) 8) Samanea sama (kihujan) 9) Leucena glauca (lambro) e. Tanaman untuk pelestarian air tanah : 1) Casuarina equisetifolia (cemara laut) 2) Ficus elastica (fikus) 3) Hevea brasiliensis (karet) 4) Garcinia mangostana (manggis) 5) Lagerstroemia speciosa (bungur) 6) Fragraea fragrans 7) Cocos nucifera (kelapa)

45

5.5 Air Asam Tambang Air asam tambang (AAT) atau Acid Mine Drainage (AMD) adalah air yang terbentuk di lokasi penambangan dengan pH rendah dan kandungan logam berat tinggi (pH < 6) sebagai dampak dari terpaparnya batuan sulfida yang terkena air dan teroksidasi, dimana pembentukannya dipengaruhi oleh tiga faktor utama yaitu air, oksigen, dan batuan yang mengandung mineral mineral sulfida (pirit, kalkopirit, markasit, dll). Kegiatan penambangan ini dapat berupa tambang terbuka maupun tambang dalam (bawah tanah). Pada tambang marmer di PT. BM tidak terdapat adanya potensi Air Asam Tambang karena batuan yang digali tidak berpotensi asam/ Non Acid Forming.

5.6 Kegiatan Pascatambang Kami menyarankan PT. BM untuk merencanakan kegiatan pascatambang yang sesuai dengan budaya dan lingkungan sosial masyarakat. Ada beberapa saran yang kami berikan, antara lain: a. Pembuatan Keramba atau Taman Rekreasi Air pada daerah bekas galian.

Gambar 5.4 Contoh Taman Rekreasi

46

b. Pembuatan Geopark yang berbasis ilmu pengetahuan c. Pengembangan desa sekitar agar keresahan masyarakat dapat brkurang

BAB VI SIMPULAN DAN SARAN

6.1 Simpulan Dari hasil penelitian, penulis dapat menyimpulkan beberapa hal terkait kajian teknis reklamasi yang akan dilakukan oleh PT. BM, yaitu: a. Terdapat Dampak primer maupun sekunder yang dihasilkan pada setiap tahap pertambangan. b. Peraturan terkait reklamasi dan pascatambang telah diatur oleh Peraturan Pemerintah No. 78 Tahun 2010 tentang Reklamasi dan Pascatambang mengingat Undang-undang No. 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara. c. Pada kegiatan reklamasi dilakukan penyelamatan tanah pucuk dan pengendalian erosi. d. Pada kegiatan revegetasi dilakukan pembuatan pot untuk tanaman yang akan ditanam, pada kegiatan ini memerlukan jumah pot 555 buah dengan kedalam 30 cm x 30 cm x 30 cm. dengan jumlah tanah pucuk mencapai 15 LCM. e. Pada kegiatan pascatambang, PT. BM membuat Waduk atau danau yang dibuat f. seluas lahan bekas galian marmer.

47

48

g. Pengamatan dan pengelolaan pascatambang juga diperlukan untuk mengetahui bagaimana efektifitas kegiatan reklamasi yang dilakukan.

49

6.2 Saran Beberapa saran dari penulis : a. Penyelamatan tanah pucuk harus dilakukan secara teliti dan hati-hati mengingat tanah pucuk yang sangat tipis b. Pemantauan berkala perlu dilakukan demi terciptanya visi dan misi dari reklamasi itu sendiri c. Kegiatan penambangan yang berjalan harus mengedepankan green mining dengan semangat melestarikan dan menjaga lingkungan agar dampak yang ditimbulkan dapat diminimalisir. d. Pengembangan masyarakat sekitar juga harus mendapat perhatian agar kegiatan penambangan marmer tidak terganggu. e. Keselamatan dan kesehatan para pekerja adalah hal utama demi tercapainya produksi yang ditetapkan perusahaan.

DAFTAR PUSTAKA

http://kangbodinlingga.edublogs.org/2012/04/28/mengenal-material-marmer-danpengolahannya/ tanggal 1 1 2014 10.33 WIB http://prolingkungan.blogspot.com/2012/01/reklamasi-dan-izin-usahakegiatan.html tanggal 1 - 1 2014 13.00 WIB http://prokum.esdm.go.id/pp/2010/PP%2078%202010.pdf tanggal 1 - 1 2014 13.08 WIB http://jujubandung.wordpress.com/category/lingkungan/page/8/ tanggal 1 - 1 2014 13.30 WIB http://repository.upnyk.ac.id/3656/1/Abstrak.pdf tanggal 1 - 1 2014 15.30 WIB http://afanditry.blogspot.com/2011/03/jenis-jenis-tanaman-penutup-tanahcover.html tanggal 1 - 1 2014 16.07 WIB http://3.bp.blogspot.com/iTTtJ6UWC2E/TsSStHKHozI/AAAAAAAAJ1Q/qgMP7eNOPY/s1600/kampung+batu+malakasari+6.jpg Tanggal 1 - 1 2014 16.40 WIB Ahmadi, Ihshan Mukhlis, 2012, Rancangan Teknis Kegiatan Reklamasi pada Penutupan Lahan Bekas Tambang Batubara PT SKB Kecamatan Lou Kabupaten Kutai Kartanegara Kalimantan Timur, Bandung,

Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP Gautama, Rudy Sayoga. 2012. Pengelolaan Air Asam Tambang.InstitutTeknologi Bandung. Bandung: InstitutTeknologi Bandung http://kampungminers.blogspot.com/2012/11/air-asam-tambang-aat.html tanggal 27 Desember 2013 Karliansyah. 2001. Aspek Lingkungan Dalam Amdal Bidang Pertambangan. Jakarta. Pusat Pengembangan dan Penerapan AMDAL diakses

50

51

Muhammad, Chalid, 2006 Dampak Lingkungan Hidup Operasi Pertambangan Tembaga dan Emas Freeport-Rio Tinto di Papua. Jakarta. Wahana Lingkungan Hidup Indonesia (WALHI)