Anda di halaman 1dari 209

BAHAN AJAR Dasar-dasar Pajak Penghasilan (PPh) Orang Pribadi dan Badan

PROGRAM DIPLOMA I KEUANGAN SPESIALISASI PAJAK

Wahyu Santosa, Ak., M.Si. Sadimin, S.S.T.

SEKOLAH TINGGI AKUNTANSI NEGARA TAHUN 2011

KATA PENGANTAR

Alhamdulillah, dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah subhanahu wa taala, bahan ajar Pajak Penghasilan bagi Program Diploma I Keuangan Spesialisasi Pajak Sekolah Tinggi Akuntansi Negara dapat diselesaikan. Bahan Ajar Pajak Penghasilan ini tidak semata-mata disusun bagi mahasiswa/i Program Diploma I Keuangan Spesialisasi Pajak STAN, mengingat luasnya cakupan materi Pajak Penghasilan dan kekhawatiran terjadinya bias dalam pemahaman Pajak Penghasilan akibat tidak disampaikannya ketentuan tertentu dalam peraturan perUndang-undangan perpajakan. Oleh karena itu, cakupan dan kedalaman materi Pajak Penghasilan yang akan disampaikan di kelas, diserahkan sepenuhnya bagi para Dosen Pengajaruntuk memilah dan memilihnya. Mengingat Materi Pajak Penghasilan sangat luas dan selalu mengalami

perkembangan dari waktu ke waktu sesuai dengan perubahan peraturan perpajakan di bidang Pajak Penghasilan, sangat dimungkinkan banyak aspek Pajak Penghasilan dalam Bahan Ajar ini yang tidak terbahas secara mendalam dan memadai. Penyajian dan cakupan Bahan Ajar ini diharapkan dapat membantu mahasiswa/i Diploma I Keuangan Spesialisasi Pajak STAN khususnya dan para pembaca pada umumnya dalam memahami ketentuan Pajak Penghasilan yang berlaku di Indonesia. Kami menyampaikan terima kasih kepada Bapak A. Sjarifudin Alsah selaku Direktur Peraturan Perpajakan II, Direktorat Jenderal Pajak dan Bapak Erhamsyah Noor selaku Kepala Subdit Harmonisasi Peraturan Perpajakan, Direktorat Peraturan Perpajakan II yang telah memberikan penugasan kepada penulis untuk ikut terlibat dalam kegiatan penyusunan kurikulum Diploma I Keuangan Spesialisasi Pajak STAN, yang salah satunya

adalahpenyusunan Bahan Ajar ini. Terakhir, tiada gading yang tak retak, tiada capaian kesempurnaan tanpa perbaikan yang berkesinambungan, sehingga segala saran dan masukan pembaca dan pengguna bagi perbaikan dan penyempurnaan Bahan Ajar ini senantiasa Penulis harapkan. Jakarta, Agustus 2011

Wahyu Santosa, Ak., M.Si. Sadimin, S.S.T.

i|H a la m a n

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ...............................................................................................................i DAFTAR ISI ........................................................................................................................... ii DAFTAR LAMPIRAN .............................................................................................................v BAB 1 PENDAHULUAN........................................................................................................ 6 A. B. C. D. A. B. C. D. E. F. A. B. C. D. A. B. C. D. E. F. G. H. A. B. C. D. Peta Konsep Pajak Penghasilan ................................................................................. 6 Pengertian Pajak Penghasilan .................................................................................... 6 Ketentuan Pajak Penghasilan dari Waktu ke Waktu ................................................... 7 Latar Belakang Berlakunya Undang-undang Pajak Penghasilan ................................ 8 Orang Pribadi ........................................................................................................... 10 Badan ....................................................................................................................... 11 Bentuk Usaha Tetap (BUT)....................................................................................... 12 Subjek Pajak Dalam Negeri dan Subjek Pajak Luar Negeri ...................................... 13 Kewajiban Pajak Subjektif dan Kewajiban Pajak Objektif .......................................... 15 Yang Tidak Termasuk Subjek Pajak Penghasilan ..................................................... 16 Pengertian Penghasilan ............................................................................................ 18 Penghasilan yang Dikenai PPh Bersifat Final ........................................................... 33 Yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan ..................................................... 37 Penghasilan dari Luar Indonesia............................................................................... 49 Pengurang Penghasilan Bruto .................................................................................. 51 Bukan Pengurang Penghasilan Bruto ....................................................................... 60 Kompensasi Kerugian Fiskal .................................................................................... 69 Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP)..................................................................... 70 Penyusutan Fiskal .................................................................................................... 71 Amortisasi Fiskal....................................................................................................... 77 Penilaian Persediaan79 ............................................................................................. 81 Nilai Perolehan Harta................................................................................................ 81 Arms Length Transaction dan Hubungan Istimewa .................................................. 90 Pembukuan dan Pencatatan ..................................................................................... 91 Tarif Pajak Penghasilan ...........................................................................................102 Kredit Pajak PPh......................................................................................................107

BAB 2 SUBJEK PAJAK ...................................................................................................... 10

BAB 3 OBJEK PAJAK PENGHASILAN .............................................................................. 18

BAB 4 PENGHASILAN KENA PAJAK ................................................................................ 51

BAB 5 CARA MENGHITUNG PAJAK PENGHASILAN ....................................................... 88

ii | H a l a m a n

E. F. A. B. C. D. A. B.

PPh Pasal 26 ...........................................................................................................139 Penghitungan Pajak pada Akhir Tahun ....................................................................144 Pajak Penghasilan dalam Kaitannya dengan Hubungan Suami-Isteri ......................147 Pajak Penghasilan bagi WP Orang Pribadi yang Menerima/MemperolehPenghasilan sehubungan dengan Pekerjaan ...............................................................................150 Pajak Penghasilan bagi WP Orang Pribadi yang Melakukan Kegiatan Usaha atau Pekerjaan Bebas .....................................................................................................154 Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu (WP OPPT) ..................................159 Rekonsiliasi Fiskal Pajak Penghasilan .....................................................................163 Fasilitas Pajak Penghasilan .....................................................................................170

BAB 6 PPh ORANG PRIBADI............................................................................................147

BAB 7 PPh BADAN ...........................................................................................................163

CATATAN KAKI .................................................................................................................176 DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................................202

iii | H a l a m a n

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1: Peta Konsep Pajak Penghasilan ......................................................................... 6 Gambar 2: Pengenaan Pajak Penghasilan atas Dividen ..................................................... 24 Gambar 3: Skema Pengenaan Perpajakan atas Dana Pensiun .......................................... 42 Gambar 4: Skema Kewajiban Pembukuan atau Pencatatan ............................................... 91 Gambar 5: Skema Kredit Pajak Penghasilan .....................................................................107

iv | H a l a m a n

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran I..........................................................................................................................184 Lampiran II.........................................................................................................................188 Lampiran III........................................................................................................................192 Lampiran IV .......................................................................................................................199

v|H a l a m a n

BAB
PENDAHULUAN

Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mampu menguraikan tentang konsep Pajak Penghasilan. 2. Mampu menjelaskan tentang pengertian Pajak Penghasilan. 3. Mampu menjelaskan tentang perubahan Undang-undang Pajak Penghasilan dari waktu ke waktu. A. Peta Konsep Pajak Penghasilan Gambar 1: Peta Konsep Pajak Penghasilan

B. Pengertian Pajak Penghasilan Pengertian Pajak menurut Pasal 1 angka 1 Undang-undangKUP adalah kontribusi wajib kepada negara yang terutang oleh orang pribadi atau badan yang

6|H a la m a n

bersifat memaksa berdasarkan Undang-undang, dengan tidak mendapatkan imbalan secara langsung dan digunakan untuk keperluan negara bagi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Pasal 1 Undang-undang Pajak Penghasilanmenyatakan bahwa Pajak Penghasilan dikenakan terhadap Subjek Pajak atas Penghasilan yang diterima atau diperolehnya dalam tahun pajak.Subjek Pajak yang menerima atau memperoleh penghasilan disebut Wajib Pajak. Wajib Pajak dikenakan pajak atas penghasilan yang diterima atau diperolehnya selama satu tahun pajak1 atau dapat pula dikenakan pajak untuk penghasilan dalam bagian tahun pajak, apabila kewajiban pajak subjektifnya dimulai atau berakhir dalam tahun pajak. C. Ketentuan Pajak Penghasilan dari Waktu ke Waktu
Nama Undang-undang (Ordonansi)
Patent Recht Ordonantie Op De Inkomsten Belasting 1908 Ordonansi Pajak Pendapatan 1908 Ordonantie Op De Inkomsten Belasting 1920 Ordonansi Pajak Pendapatan 1920 Ordonantie Op De Vennotschap Belasting 1925 Ordonansi Pajak Perseroan 1925 (PPs) Ordonantie Op De Inkomsten Belasting 1932 Ordonansi Pajak Pendapatan 1932 Ordonantie Op De Inkomsten Belasting 1944 Ordonansi Pajak Pendapatan 1944 (PPd)

Objek Pajak
Penghasilan Penghasilan

Subjek Pajak
Badan/Orang Badan/Orang Eropa atau yang disamakan Badan Orang Badan Orang Pribadi Orang Pribadi

Masa Berlaku
1878 - 1907 1908 - 1920 Badan 1921 - 1925 Orang1921 - 1932 1926 - 1983 1933 - 1944 1945 - 1983

Penghasilan Laba Pendapatan Pendapatan

Undang-undang Nomor 8 Tahun 1967 merupakan tata cara pemungutan PPd dan PPs Undang-undang Pajak atas Bunga Dividend an Royalty (PBDR) merupakan bagian dari PPd dan PPs

Sumber: Rusjdi, Muhammad. Hal. 01-1. PPh Pajak Penghasilan. 2007. Klaten: PT Indeks.

Perubahan terhadap ketentuan Pajak Penghasilan dilakukan pada tahun 1983, dengan diundangkannya Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan yang mulai berlaku sejak 1 Januari 1984. Undang-undang Pajak Penghasilan telah mengalami perubahan sebanyak 4 kali, yaitu: 1. Undang-undang Nomor 7 Tahun 1991, yang mulai berlaku sejak 1 Januari 1992. 2. Undang-undang Nomor 10 Tahun 1994, yang mulai berlaku sejak 1 Januari 1995. 3. Undang-undang Nomor 17 Tahun 2000, yang mulai berlaku sejak 1 Januari 2001.

7|H a la m a n

4. Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008, yang mulai berlaku sejak 1 Januari 2009. Undang-undang Pajak Penghasilan yang sekarang berlaku adalah Undangundang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 (selanjutnya disebut Undang-undang Pajak Penghasilan). D. Latar Belakang BerlakunyaUndang-undang Pajak Penghasilan Sebelum berlakunya Undang-undang Nomor 7 tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan, wewenang untuk menentukan besarnya pajak terutang sepenuhnya berada pada fiskus (official assessment). Sarana menetapkan jumlah pajak yang terutang dilakukan melalui penerbitkan Surat Ketetapan Pajak. Ketentuan formal maupun ketentuan material dalam pemenuhan kewajiban perpajakannya diatur dalam satu Undang-undang, yaitu Ordonansi Pajak Pendapatan 1944 untuk orang pribadi dan Ordonansi Pajak Perseroan 1925 untuk badan. Sejak dilakukannyareformasi di bidang perpajakan (tax reform) tahun 1983, pengenaan Pajak Penghasilan diatur dalam 2 Undang-undang yaitu: 1. Undang-undang yang mengatur ketentuan formal, yaitu Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata cara Perpajakan, yang mengatur tentang prosedur perpajakan untuk mewujudkan ketentuan hukum pajak material. 2. Undang-undang yang mengatur ketentuan material, yaitu Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan, yang mengatur mengenai subjek pajak, objek pajak, tarif pajak, cara menghitung pajak, pelunasan pajak dalam tahun berjalan, dan perhitungan pajak pada akhir tahun. Tujuan utama dilakukannya reformasi di bidang perpajakan secara menyeluruh pada tahun 1983 adalah untuk mencapai pertumbuhan penerimaan pajak yang sejalan dengan pertumbuhan ekonomi dengan Undang-undang pajak yang berlaku. Hal tersebut tidak mungkin dapat dilakukan dengan menggunakan sistem official assessment, mengingat keterbatasan sumber daya manusia aparat pajak, sarana dan prasarana untuk menetapkan jumlah pajak yang terutang mengingat jumlah wajib pajak yang makin bertambah sesuai dengan perkembangan ekonomi.

8|H a la m a n

Pengenaan Pajak Penghasilan tidak lagi berdasarkan azas sumber sebagaimana pendapatan pada Ordonansi Pajak Pendapatan 1944, atau laba pada Ordonansi Pajak Perseroan 1925, tetapi didasarkan pada penghasilan dalam arti yang luas. Penentuannya didasarkan pada adanya tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak dalam tahun pajak, dengan nama dan dalam bentuk apapun, tidak terbatas dalam bentuk uang saja, yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan wajib pajak (broadbased taxation). Ruang lingkup penghasilan yang dikenakan Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Dalam Negeri adalah semua penghasilan, baik dari Indonesia maupun dari luar Indonesia (world wide income).Sedangkan bagi Wajib Pajak Luar Negeri, hanya dikenai Pajak Penghasilan jika menerima atau memperoleh penghasilan dari Indonesia.

9|H a la m a n

BAB
SUBJEK PAJAK

Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mampu menjelaskan tentang Subjek Pajak Pajak Penghasilan. 2. Mampu menguraikan tentang perbedaan Subjek Pajak Dalam Negeri dan Subjek Pajak Luar Negeri. 3. Mampu menjelaskan tentang kewajiban pajak subjektif dan kewajiban pajak objektif. 4. Mampu menjelaskan tentang yang tidak termasuk Subjek Pajak Pajak Penghasilan.

Menurut (Mansury, 2002) Subjek Pajak itu adalah subjek hukum yang oleh Undang-undang pajak diberi kewajiban perpajakan. Subjek Pajak itu pada umumnya [merupakan] subjek hukum berdasarkan cabang hukum lain di luarnya hukum pajak, yang kemudian diatur dalam Undang-undang pajak, dan dinyatakan sebagai Subjek Pajak. Hal itu dapat dimengerti sebab subjek hukum oleh hukum diakui mempunyai hak dan kewajiban di hadapan hukum, sehingga Undang-undang pajak hanya menegaskan hak-hak dan kewajibannya sehubungan dengan perpajakan. Hal yang demikian, juga menunjukkan, bahwa hukum pajak itu merupakan bagian dari keseluruhan sistem hukum atau tata hukum di Indonesia. Subjek Pajak Penghasilan diatur dalam ketentuan Pasal 2 ayat (1) Undangundang Pajak Penghasilan, yaitu: - Orang Pribadi Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan menggantikan yang

berhak Badan Bentuk Usaha Tetap (BUT)

A. Orang Pribadi Orang pribadi sebagai subjek pajak dapat bertempat tinggal atau berada di Indonesia2 ataupun di luar Indonesia3.

10 | H a l a m a n

Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan merupakan subjek pajak pengganti, menggantikan mereka yang
Warisan yang belum terbagi dalam kedudukannya sebagai subjek pajak menggunakan NPWP dari WP orang pribadi yang meninggalkan warisan tersebut (PMK 20/PMK.03/2008)

berhak yaitu ahli waris. Penunjukan warisan yang belum terbagi sebagai subjek pajak pengganti dimaksudkan agar pengenaan

pajak atas penghasilan yang berasal dari warisan tersebut tetap dapat dilaksanakan. Contoh: Randy Jatnika adalah Wajib Pajak orang pribadi yang memiliki usaha berupa 2 unit SPBU dan 4 unit rumah kontrakan. Randy Jatnika menikah dan mempunyai 2 orang anak kandung, yaitu Catur Krishnawardana dan Candra Sugiarto.Pada tanggal 23 Agustus 2011, Randy Jatnika meninggal dunia, dan warisan belum dibagi kepada para ahli waris. Warisan yang belum terbagi berupa 2 unit SPBU dan 4 unit rumah kontrakan tersebut ditunjuk sebagai subjek pajak pengganti Randy Jatnika, sehingga pengenaan PPh atas penghasilan yang berasal dari usaha SPBU dan rumah kontrakan tetap dapat dilaksanakan. B. Badan Badan adalah sekumpulan orang dan/atau modal yang merupakan kesatuan baik yang melakukan usaha maupun yang tidak melakukan usaha yang meliputi perseroan terbatas, perseroan komanditer, perseroan lainnya, badan usaha milik Negara (BUMN) atau badan usaha milik daerah (BUMD) dengan nama dan dalam bentuk apa pun, firma, kongsi, koperasi, dana pensiun, persekutuan, perkumpulan4, yayasan, organisasi massa, organisasi sosial politik, atau organisasi lainnya, lembaga, dan bentuk badan lainnya termasuk kontrak investasi kolektif dan bentuk usaha tetap. BUMN dan BUMDmerupakan subjek pajak tanpa memperhatikan nama dan bentuknya sehingga setiap unit tertentu dari badan Pemerintah5, misalnya lembaga, badan, dan sebagainya yang dimiliki oleh Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan untuk memperoleh penghasilan merupakan subjek pajak.

11 | H a l a m a n

C. Bentuk Usaha Tetap (BUT) Pasal 2 ayat (5) Undang-undang Pajak Penghasilanmenyatakan bahwa bentuk usaha tetap adalah bentuk usaha yang dipergunakan oleh orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia, orang pribadi yang berada di Indonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan, dan badan yang tidak didirikan di dan tidak untuk
Perluasan Pengertian BUT dalam UU PPh meliputi: Gudang; Ruang untuk promosi dan penjualan; dan Peralatan otomasis (Dedicated server) untuk kegiatan usaha melalui internet Alasan Perubahan: Memperluas hak pemajakan dengan menegaskan gudang dan ruang untuk promosi dan penjualan yang dipergunakan oleh WP luar negeri sebagai BUT; Untukmenampung/mengantisipasi perkembangan perdagangan secara on-line (e-commerce)

bertempat

kedudukan

Indonesia

menjalankan usaha atau melakukan kegiatan di Indonesia, yang dapat berupa: 1. Tempat kedudukan manajemen. 2. Cabang perusahaan. 3. Kantor perwakilan. 4. Gedung kantor. 5. Pabrik. 6. Bengkel. 7. Gudang. 8. Ruang untuk promosi dan penjualan. 9. Pertambangan dan penggalian sumber alam.

10. Wilayah kerja pertambangan minyak dan gas bumi. 11. Perikanan, peternakan, pertanian, perkebunan,atau kehutanan. 12. Proyek konstruksi, instalasi, atau proyek perakitan. 13. Pemberian jasa dalam bentuk apa pun oleh pegawai atau orang lain, sepanjang dilakukan lebih dari 60 hari dalam jangka waktu 12 bulan. 14. Orang atau badan yang bertindak selaku agen yang kedudukannya tidak bebas. 15. Agen atau pegawai dari perusahan asuransi yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia yang menerima premi asuransi atau menanggung risiko di Indonesia. 16. Komputer, agen elektronik, atau peralatan otomatis yang dimiliki, disewa, atau digunakan oleh penyelenggara transaksi elektronik untuk menjalankan kegiatan usaha melalui internet.

12 | H a l a m a n

Pasal 2 ayat (1a) Undang-undang Pajak Penghasilanmenyatakan bahwa BUT


BUT merupakan subjek pajak yang perlakuan perpajakannya dipersamakan dengansubjek pajak BADAN

merupakan

subjek

pajak

yang

perlakuan

perpajakannya

dipersamakan

dengan subjek pajak badan. Suatu BUT mengandung pengertian adanya suatu tempat usaha6 (place of

business) yaitu fasilitas yang dapat berupa tanah dan gedung termasuk juga mesinmesin, peralatan, gudang dan komputer atau agen elektronik atau peralatan otomatis (automated equipment) yang dimiliki, disewa, atau digunakan oleh penyelenggara transaksi elektronik untuk menjalankan aktivitas usaha melalui internet. Pengertian BUTmencakup pula orang pribadi atau badan selaku agen yang kedudukannya tidak bebas yang bertindak untuk dan atas nama orang pribadi atau badan yang tidak bertempat tinggal atau tidak bertempat kedudukan di Indonesia. Orang pribadi yang tidak bertempat tinggal atau badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia tidak dapat dianggap mempunyai BUT di Indonesia apabila orang pribadi atau badan dalam menjalankan usaha atau melakukan kegiatan di Indonesia menggunakan agen, broker atau perantara yang mempunyai kedudukan bebas, asalkan agen atau perantara tersebut dalam kenyataannya bertindak sepenuhnya dalam rangka menjalankan perusahaannya sendiri. Perusahaan asuransi yang didirikan dan bertempat kedudukan di luar Indonesia dianggap mempunyai BUT di Indonesia apabila perusahaan asuransi tersebut menerima pembayaran premi asuransi atau menanggung risiko di Indonesia melalui pegawai, perwakilan atau agennya di Indonesia. Menanggung risiko di Indonesia tidak berarti bahwa peristiwa yang mengakibatkan risiko tersebut terjadi di Indonesia. Yang perlu diperhatikan adalah bahwa pihak tertanggung bertempat tinggal, berada, atau bertempat kedudukan di Indonesia.

D. Subjek Pajak Dalam Negeri dan Subjek Pajak Luar Negeri Pasal 2 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa subjek pajak dalam negeri adalah:

13 | H a l a m a n

1. - Orang pribadi yang bertempat tinggal di Indonesia. Orang pribadi yang berada di Indonesia lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan. Orang pribadi yang dalam suatu tahun pajak berada di Indonesia dan mempunyai niat untuk bertempat tinggal di Indonesia. 2. Badan yang didirikan atau bertempat kedudukan di Indonesia, kecuali unit tertentu dari badan pemerintah yang memenuhi kriteria: Pembentukannya berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan; Pembiayaannya bersumber dari Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) atau Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD); Penerimaannya dimasukkan dalam anggaran Pemerintah Pusat atau Pemerintah Daerah; Pembukuannya diperiksa oleh aparat pengawasan fungsional negara.

3. Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan menggantikan yang berhak. Menurut Pasal 2 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilan, subjek pajak luar negeri adalah: 1. Orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia; Orang pribadi yang berada di Indonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan; Badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia,yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melaluiBUT di Indonesia. 2. Orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia; Orang pribadi yang berada di Indonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan; Badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia,yang dapat menerima atau memperoleh penghasilan dari Indonesia tidak dari menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui bentuk usaha tetap di Indonesia. Perbedaan yang penting antara Wajib Pajak dalam negeri dan Wajib Pajak luar negeri terletak dalam pemenuhan kewajiban pajaknya, antara lain:
No. 1. Perbedaan Pengenaan PPh Wajib Pajak Dalam Negeri Dikenai pajak atas penghasilan baik yang diterima atau diperoleh dari Indonesia maupun dari luar Indonesia. Wajib Pajak Luar Negeri Dikenai pajak hanya atas penghasilan yang berasal dari sumber penghasilan di

14 | H a l a m a n

Indonesia. 2. Tarif Dikenai pajak berdasarkan penghasilan netto dengan tarif umum. Wajib menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan sebagai sarana untuk menetapkan pajak yang terutang dalam suatu tahun pajak Dikenai pajak berdasarkan penghasilan bruto dengan tarif pajak sepadan. Tidak wajib menyampaikan SPT Tahunan Pajak Penghasilan karena kewajiban pajaknya dipenuhi melalui pemotongan pajak yang bersifat final.

3.

SPT

Pertanyaan: Bagi Indonesia, Barack H. Obama merupakan Subjek Pajak dalam negeri atau Subjek Pajak luar negeri atau bukan kedua-duanya?

E. Kewajiban Pajak Subjektif dan Kewajiban Pajak Objektif Pasal 2A Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa Pajak Penghasilan merupakan jenis pajak subjektif yang kewajiban pajaknya melekat pada Subjek Pajak yang bersangkutan, artinya kewajiban pajak tersebut dimaksudkan untuk tidak dilimpahkan kepada Subjek Pajak lainnya. Oleh karena itu dalam rangka memberikan kepastian hukum, penentuan saat mulai dan berakhirnya kewajiban pajak subjektif menjadi penting. Saat mulai dan saat berakhirnya kewajiban pajak subjektif bagi subjek pajak dalam negeri adalah sebagai berikut:
Subjek Pajak Dalam Negeri a. b. Orang pribadi yang bertempat tinggal di Indonesia. Orang pribadi yang berada di Indonesia lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan. Orang pribadi yang dalam suatu tahun pajak berada di Indonesia dan mempunyai niat untuk bertempat tinggal di Indonesia. Badan yang didirikan atau bertempat kedudukan di Indonesia. Warisan yang belum terbagi sebagai satu kesatuan menggantikan yang berhak. Kewajiban Pajak Subjektif Saat Dimulai Pada saat lahir di Indonesia. Sejak hari pertama berada di Indonesia. Berniat untuk bertempat tinggal di Indonesia. Didirikan atau bertempat kedudukan di Indonesia. Pada saat timbulnya warisan yang belum terbagi, yaitu pada saat meninggalnya pewaris. Meninggal dunia atau meninggalkan Indonesia untuk 7 selama-lamanya Saat Berakhir

c.

d.

Dibubarkan atau tidak lagi bertempat kedudukan di Indonesia Pada saat warisan selesai dibagi kepada para ahli waris.

e.

15 | H a l a m a n

Saat mulai dan saat berakhirnya kewajiban pajak subjektif bagi subjek pajak luar negeri adalah sebagai berikut:
Subjek Pajak Luar Negeri a. b. c. Orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia. Orang pribadi yang berada di Indonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan. Badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia,yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui BUT di Indonesia. Orang pribadi yang tidak bertempat tinggal di Indonesia. Orang pribadi yang berada di Indonesia tidak lebih dari 183 hari dalam jangka waktu 12 bulan. Badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia,yang dapat menerima atau memperoleh penghasilan dari Indonesia tidak dari menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui bentuk usaha tetap di Indonesia. Kewajiban Pajak Subjektif Saat Dimulai Saat Berakhir

Pada saat orang pribadi atau badan tersebut menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui BUT

Pada saat tidak lagi menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui BUT

a. b. c.

Pada saat orang pribadi atau badan tersebut menerima atau memperoleh penghasilan dari Indonesia

Pada saat tidak lagi menerima atau memperoleh penghasilan dari Indonesia

F. Yang Tidak Termasuk Subjek Pajak Penghasilan Pasal 3 ayat (1) dan ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwayang tidak termasuk subjek pajak adalah: 1. Kantor perwakilan negara asing. 2. Pejabat-pejabat perwakilan diplomatik dan konsulat atau pejabat-pejabat lain dari negara asing dan orang-orang yang diperbantukan kepada mereka yang bekerja pada dan bertempat tinggal bersama-sama mereka dengan syarat bukan warga negara Indonesia dan di Indonesia tidak menerima atau memperoleh penghasilan di luar jabatan atau pekerjaannya tersebut serta negara

bersangkutan memberikan perlakuan timbal balik. 3. Organisasi-organisasi internasional8 dengan syarat: a. Indonesia menjadi anggota organisasi tersebut; b. Tidak menjalankan usaha atau kegiatan lain untuk memperoleh penghasilan dari Indonesia selain memberikan pinjaman kepada pemerintah yang dananya berasal dari iuran para anggota.

16 | H a l a m a n

Organisasi-organisasi internasional yang berbentuk kerjasama teknik dan atau kebudayaan tidak termasuk Subjek Pajak Penghasilan apabila memenuhi syarat sebagai berikut: a. Kerjasama teknik tersebut memberi manfaat pada Negara/Pemerintah Indonesia; b. Tidak menjalankan usaha atau kegiatan lain untuk memperoleh penghasilan dari Indonesia. Organisasi-organisasi internasional yang

memenuhi syarat sebagai tidak termasuk Subjek


Atas penghasilan yang diterima/diperoleh oleh yang tidak termasuk subjek pajak tidak dikenai Pajak Penghasilan

Pajak Penghasilan adalah sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran Peraturan Menteri Keuangan Nomor PMK-215/PMK.03/2008 tentang Penetapan

Organisasi-Organisasi Internasional dan PejabatPejabat Perwakilan Organisasi Internasional yang

Tidak Termasuk Subjek Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 142/PMK.03/2010. 4. Pejabat-pejabat perwakilan organisasi internasional9dengan syarat: a. Bukan warga negara Indonesia; b. Tidak menjalankan usaha, kegiatan, atau pekerjaan lain untuk memperoleh penghasilan dari Indonesia. Pengecualian sebagai subjek pajak bagi pejabat-pejabat tersebut tidak berlaku apabila mereka memperoleh penghasilan lain di luar jabatannya atau mereka adalah Warga Negara Indonesia. Dengan demikian apabila pejabat perwakilan suatu negara asing memperoleh penghasilan lain di Indonesia di luar jabatan atau pekerjaannya tersebut, maka ia termasuk subjek pajak yang dapat dikenai pajak atas penghasilan lain tersebut.

17 | H a l a m a n

BAB
OBJEK PAJAK PENGHASILAN

3
Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mampu menguraikan tentang pengertian penghasilan. 2. Mampu menguraikan tentang objek Pajak Penghasilan. 3. Mampu menjelaskan tentang penghasilan yang dikenai Pajak Penghasilan bersifat final. 4. Mampu menguraikan tentang penghasilan yang dikecualikan dari objek Pajak Penghasilan. A. Pengertian Penghasilan Undang-undang Pajak Penghasilan menganut prinsip pemajakan atas penghasilan dalam pengertian yang luas, yaitu bahwa pajak dikenakan atas setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak dari manapun asalnya yang dapat dipergunakan untuk konsumsi atau menambah kekayaan Wajib Pajak tersebut. Pengertian penghasilan dalam Undang-undang Pajak Penghasilantidak memperhatikan adanya penghasilan dari sumber tertentu, tetapi pada adanya tambahan kemampuan ekonomis. Tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak merupakan ukuran terbaik mengenai kemampuan Wajib Pajak tersebut untuk ikut bersama-sama memikul biaya yang diperlukan pemerintah untuk kegiatan rutin dan pembangunan. Dilihat dari mengalirnya tambahan kemampuan ekonomis kepada Wajib Pajak, penghasilan dapat dikelompokkan menjadi: 1. Penghasilan dari pekerjaan dalam hubungan kerja dan pekerjaan bebas seperti gaji, honorarium, penghasilan dari praktik dokter, notaris, aktuaris, akuntan, pengacara, dan sebagainya; 2. Penghasilan dari usaha dan kegiatan; 3. Penghasilan dari modal, yang berupa harta gerak ataupun harta tak gerak, seperti bunga, dividen, royalti, sewa, dan keuntungan penjualan harta atau hak yang tidak dipergunakan untuk usaha;

18 | H a l a m a n

4. Penghasilan lain-lain, seperti pembebasan utang dan hadiah. Dilihat dari penggunaannya, penghasilan dapat dipakai untuk konsumsi dan dapat pula ditabung untuk menambah kekayaan Wajib Pajak. Karena Undang-undang Pajak Penghasilan menganut pengertian

penghasilan yang luas maka semua jenis penghasilan yang diterima atau diperoleh dalam suatu tahun pajak digabungkan untuk mendapatkan dasar pengenaan pajak. Dengan demikian, apabila dalam satu tahun pajak suatu usaha atau kegiatan menderita kerugian, kerugian tersebut dikompensasikan dengan penghasilan lainnya (kompensasi horizontal), kecuali kerugian yang diderita di luar negeri. Namun demikian, apabila suatu jenis penghasilan dikenai pajak dengan tarif yang bersifat final atau dikecualikan dari objek pajak, maka penghasilan tersebut tidak boleh digabungkan dengan penghasilan lain yang dikenai tarif umum. Menurut (Mansury, 2002) dalam Pasal 4 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan ditegaskan bahwa penghasilan yang dikenakan pajak mempunyai unsur-unsur sebagai berikut: 1. Tambahan kemampuan ekonomis. Bahwa yang termasuk penghasilan itu adalah setiap tambahan kemampuan untuk menguasai barang dan jasa yang didapat oleh Wajib Pajak dalam tahun pajak yang berkenaan. Penghasilan diberi arti sebagai uang atau segala sesuatu yang lain yang bernilai uang yang mengalir menjadi hak seseorang yang dapat dipakainya untuk menguasai barang dan jasa guna dipergunakan untuk memenuhi kebutuhan orang tersebut. Dengan memakai kata tambahan, maka dimaksudkan bahwa yang dikenakan pajak itu adalah jumlah netto, yaitu jumlah penerimaan atau perolehan bruto dikurangi dengan biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan itu. 2. Yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak. Unsur ini membatasi pengenaan pajak atas setiap tambahan kemampuan ekonomis itu, yaitu hanya kepada tambahan kemampuan ekonomis yang telah menjadi realisasi. Pengertian realisasi dalam hal ini mengambil alih konsep akuntansi, yaitu penghasilan yang telah dapat dibukukan, baik dengan memakai cash basis maupun dengan yang memakai accrual basis. Dalam hal ini tambahan kemampuan yang dihitung sebagai penghasilan bukan hanya karena

19 | H a l a m a n

adanya kenaikan harga pasar, melainkan kenaikan harga itu sudah menjadi realisasi. Mengenakan pajak hanya atas tambahan kemampuan ekonomis yang telah menjadi realisasi tidak berarti bahwa tambahan kemampuan ekonomis yang belum menjadi realisasi dibebaskan dari pajak. Hanya pengenaan pajaknya ditunda hingga saat yang kemudian, yaitu pada saat pemungutan pajak dapat dilakukan dengan mudah. 3. Baik yang berasal dari Indonesia maupun yang berasal dari luar Indonesia. Menunjukkan bahwa penghasilan yang dikenakan pajak itu meliputi penghasilan yang didapat dari manapun juga, baik yang berasal dari sumbersumber di Indonesia maupun dari sumber-sumber di luar Indonesia. Dari Pasal 26 (Undang-undang Pajak Penghasilan) kita mengetahui bahwa Subjek Pajak luar negeri mempunyai kewajiban pajak objektif yang terbatas. Dengan demikian, yang kewajiban pajak objektifnya meliputi world wide income adalah Subjek Pajak dalam negeri. 4. Yang dipakai untuk konsumsi maupun yang dipakai untuk membeli tambahan harta. Merupakan cara menghitung atau mngukur besarnya penghasilan yang dikenakan pajak itu, yaitu sebagai hasil penjumlahan seluruh pengeluaran untuk kebutuhan konsumsi dan sisanya yang ditabung menjadi kekayaan Wajib Pajak, termasuk yang dipakai membeli harta sebagai investasi (investasi disini adalah penggunaan tabungan Wajib Pajak untuk mengembangkan harta Wajib Pajak, seperti dibelikan saham untuk memperoleh dividend an capital gains atau dibelikan tanah yang dapat memberikan sewa dan juga capital gains. 5. Dengan nama dan dalam bentuk apapun juga. Unsur ini mensyaratkan, bahwa dalam penentuan ada tidaknya penghasilan yang dikenakan pajak dan kalau ada berapa besarnya penghasilan itu, maka yang menentukan bukan nama yang diberikan oleh Wajib Pajak dan juga bukan bergantung kepada bentuk yuridis yang dipakai oleh Wajib Pajak, melainkan yang paling menentukan adalah hakekat ekonomis yang sebenarnya. Disebut The Substance OverForm Principle, yang berarti bahwa hakekat ekonomis adalah lebih penting daripada bentuk formal yang dipakai.

20 | H a l a m a n

Pasal 4 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan menyatakan bahwa yang menjadi objek pajak adalah penghasilan yaitu setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar Indonesia, yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan Wajib Pajak yang bersangkutan, dengan nama dan dalam bentuk apa pun, termasuk10: a. Penggantian atau imbalan berkenaan dengan pekerjaan atau jasa. Semua pembayaran atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa, seperti upah, gaji, tunjangan, honorarium, komisi, bonus, gratifikasi, uang pensiun, premi asuransi jiwa, dan asuransi kesehatan yang dibayar oleh pemberi kerja, atau imbalan dalam bentuk lainnya (misal: natura) adalah objek Pajak Penghasilan. b. Hadiah dan Penghargaan. Dalam pengertian hadiah termasuk hadiah dari undian, pekerjaan, dan kegiatan seperti hadiah undian tabungan, hadiah dari pertandingan olahraga dan lain sebagainya. Penghargaan adalah imbalan yang diberikan sehubungan dengan kegiatan tertentu, misalnya imbalan yang diterima sehubungan dengan penemuan benda-benda purbakala. c. Laba usaha. d. Keuntungan karena penjualan atau karena pengalihan harta. 1) Keuntungan karena pengalihan harta kepada perseroan, persekutuan, dan badan lainnya sebagai pengganti saham atau penyertaan modal; 2) Keuntungan karena pengalihan harta kepada pemegang saham, sekutu, atau anggota yang diperoleh perseroan, persekutuan, dan badan lainnya; 3) Keuntungan karena likuidasi, penggabungan, peleburan, pemekaran, pemecahan, pengambilalihan usaha, atau reorganisasi dengan nama dan dalam bentuk apa pun; 4) Keuntungan karena pengalihan harta berupa hibah, bantuan, atau sumbangan.
Alasan perubahan: Hak/Interest di Bidang Pertambangan hulu migas adalah hak penambangan yang ketentuannya diatur tersendiri. Pengalihan hak tersebut kepada pihak lain dapat menyebabkan pemegang hak memperoleh keuntungan (capital gain).

21 | H a l a m a n

5) Keuntungankarena penjualan atau pengalihan sebagian atau seluruh hak penambangan, tanda turut serta dalam pembiayaan, atau permodalan dalam perusahaan pertambangan. Pasal 3 PP Nomor 94 Tahun 2010 mengatur bahwa dalam hal terjadi pengalihan harta perusahaan kepada pegawainya, maka keuntungan berupa selisih antara harga pasar harta tersebut dengan nilai sisa buku merupakan penghasilan bagi perusahaan. e. Penerimaan kembali pembayaran pajak yang telah dibebankan sebagai biaya dan pembayaran tambahan pengembalian pajak. Pengembalian pajak yang telah dibebankan sebagai biaya pada saat menghitung Penghasilan Kena Pajak merupakan objek pajak. Sebagai contoh, Pajak Bumi dan Bangunan yang sudah dibayar dan dibebankan sebagai biaya, yang karena sesuatu sebab dikembalikan, maka jumlah sebesar pengembalian tersebut merupakan penghasilan. f. Bunga. Dalam pengertian bunga termasuk pula premium, diskonto dan imbalan sehubungan dengan jaminan pengembalian utang.Premium terjadi apabila misalnya surat obligasi dijual di atas nilai nominalnya sedangkan diskonto terjadi apabila surat obligasi dibeli di bawah nilai nominalnya. Premium tersebut merupakan penghasilan bagi yang menerbitkan obligasi dan diskonto merupakan penghasilan bagi yang membeli obligasi. g. Dividen. Dividen merupakan bagian laba yang diperoleh pemegang saham atau pemegang polis asuransi atau pembagian sisa hasil usaha koperasi yang diperoleh anggota koperasi. Termasuk dalam pengertian dividen adalah: 1) Pembagian laba baik secara langsung ataupun tidak langsung, dengan nama dan dalam bentuk apapun. Pasal 6 PP Nomor 94 Tahun 2010 mengatur bahwa pembagian laba secara langsung dan/atau tidak langsung yang berasal dari saldo laba termasuk saldo laba berdasarkan proyeksi laba tahun berjalan merupakan objek pajak, kecuali bagian laba sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf f Undang-undang Pajak Penghasilan.

22 | H a l a m a n

2) Pembayaran kembali karena likuidasi yang melebihi jumlah modal yang disetor. 3) Pemberian saham bonus yang dilakukan tanpa penyetoran termasuk saham bonus yang berasal dari kapitalisasi agio saham11. Apabila saham bonus diberikan kepada pemegang saham yang menjadikan jumlah nilai nominal seluruh saham termasuk saham bonus yang diperolehnya lebih besar dari jumlah setoran modalnya, pemberian saham bonus yang berasal dari kapitalisasi agio saham tersebut termasuk dalam pengertian pembagian laba atau dividen. Namun demikian apabila saham bonus dimaksud diberikan kepada pemegang saham sehingga pemberian tersebut tidak menjadikan jumlah nilai seluruh saham (termasuk saham bonus) yang diperoleh atau dimilikinya lebih besar dari jumlah setoran modalnya, pemberian saham bonus yang berasal dari kapitalisasi agio saham tersebut tidak termasuk dalam pengertian pembagian laba atau dividen. Pasal 2 PP 94 Tahun 2010 mengatur bahwa tidak termasuk pengertian dividen adalah pemberian saham bonus yang dilakukan tanpa penyetoran yang berasal dari: a) Kapitalisasi agio saham kepada pemegang saham yang telah menyetor modal atau membeli saham di atas harga nominal, sepanjang jumlah nilai nominal saham yang dimilikinya setelah pembagian saham bonus tidak melebihi jumlah setoran modal; dan b) Kapitalisasi selisih lebih penilaian kembali aktiva tetap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 19 ayat (1) Undang-undang Pajak

Penghasilan. 4) Pembagian laba dalam bentuk saham. 5) Pencatatan tambahan modal yang dilakukan tanpa penyetoran. 6) Jumlah yang melebihi jumlah setoran sahamnya yang diterima atau diperoleh pemegang saham karena pembelian kembali saham-saham oleh perseroan yang bersangkutan. 7) Pembayaran kembali seluruhnya atau sebagian dari modal yang disetorkan, jika dalam tahun-tahun yang lampau diperoleh keuntungan,

23 | H a l a m a n

kecuali jika pembayaran kembali itu adalah akibat dari pengecilan modal dasar (statuter) yang dilakukan secara sah. 8) Pembayaran sehubungan dengan tanda-tanda laba, termasuk yang diterima sebagai penebusan tanda-tanda laba tersebut. 9) Bagian laba sehubungan dengan pemilikan obligasi. 10) Bagian laba yang diterima oleh pemegang polis. 11) Pembagian berupa sisa hasil usaha kepada anggota koperasi. 12) Pengeluaran perusahaan untuk keperluan pribadi pemegang saham yang dibebankan sebagai biaya perusahaan. Dalam praktik sering dijumpai pembagian atau pembayaran dividen secara terselubung, misalnya dalam hal pemegang sahamyang telah menyetor penuh modalnya dan memberikan pinjaman kepada perseroan dengan imbalan bunga yang melebihi kewajaran. Apabila terjadi hal yang demikian maka selisih lebih antara bunga yang dibayarkan dan tingkat bunga yang berlaku di pasar, diperlakukan sebagai dividen. Bagian bunga yang diperlakukan sebagai dividen tersebut tidak boleh dibebankan sebagai biaya oleh perseroan yang bersangkutan. Gambar 2: Pengenaan Pajak Penghasilan atas Dividen

24 | H a l a m a n

h. Royalti atau imbalan atas penggunaan hak. Royalti adalah suatu jumlah yang dibayarkan atau terutang dengan cara atau perhitungan apa pun, baik dilakukan secara tidak, sebagai imbalan atas: 1) Penggunaan atau hak menggunakan hak cipta di bidang kesusastraan, kesenian atau karya ilmiah, paten, desain atau model, rencana, formula atau proses rahasia, merek dagang, atau bentuk hak kekayaan intelektual/industrial atau hak serupa lainnya; 2) Penggunaan atau hak menggunakan peralatan/perlengkapan industrial, komersial, atau ilmiah; 3) Pemberian pengetahuan atau informasi di bidang ilmiah, teknikal, industrial, atau komersial; 4) Pemberian bantuan tambahan atau pelengkap sehubungan dengan penggunaan atau hak menggunakan hak-hak tersebut pada angka 1, penggunaan atau hak menggunakan peralatan/perlengkapan tersebut pada angka 2, atau pemberian pengetahuan atau informasi tersebut pada angka 3, berupa: a) Penerimaan atau hak menerima rekaman gambar atau rekaman suara atau keduanya, yang disalurkan kepada masyarakat melalui satelit, kabel, serat optik, atau teknologi yang serupa; b) Penggunaan atau hak menggunakan rekaman gambar atau rekaman suara atau keduanya, untuk siaran televisi atau radio yang disiarkan/dipancarkan melalui satelit, kabel, serat optik, atau teknologi yang serupa; c) Penggunaan atau hak menggunakan sebagian atau seluruh spektrum radio komunikasi. 5) Penggunaan atau hak menggunakan film gambar hidup (motion picture films), film atau pita video untuk siaran televisi, atau pita suara untuk siaran radio; 6) Pelepasan seluruhnya atau sebagian hak yang berkenaan dengan penggunaan atau pemberian hak kekayaan intelektual/industrial atau hakhak lainnya sebagaimana tersebut di atas. i. Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta. berkala maupun

25 | H a l a m a n

Dalam pengertian sewa termasuk imbalan yang diterima atau diperoleh dengan nama dan dalam bentuk apapun sehubungan dengan penggunaan harta gerak atau harta tak gerak, misalnya sewa mobil, sewa kantor, sewa rumah, dan sewa gudang. j. Penerimaan atau perolehan pembayaran berkala. Penerimaan berupa pembayaran berkala, misalnya "alimentasi" atau tunjangan seumur hidup yang dibayar secara berulang-ulang dalam waktu tertentu. k. Keuntungan karena pembebasan utang. Pembebasan utang oleh pihak yang berpiutang dianggap sebagai penghasilan bagi pihak yang semula berutang, sedangkan bagi pihak yang berpiutang dapat dibebankan sebagai biaya. PP Nomor 130 Tahun 2000 tentang Pengecualian Sebagai Objek Pajak atas Keuntungan karena Pembebasan Utang Debitur Kecil, mengatur hal-hal sebagai berikut: 1) Atas penghasilan yang diperoleh debitur berupa keuntungan karena pembebasan utang yang merupakan Utang Debitur Kecil dari bank atau lembaga pembiayaan, dikecualikan sebagai Objek Pajak12. 2) Yang dimaksud dengan Utang Debitur Kecil adalah utang usaha yang jumlahnya tidak lebih dari Rp350.000.000,00 termasuk: a) Kredit Usaha Keluarga Prasejahtera (Kukesra), yaitu kredit lunak untuk usaha ekonomi produktif yang diberikan kepada Keluarga Prasejahtera dan Keluarga Sejahtera I (alasan ekonomi hasil pendataan KS) yang telah menjadi peserta Takesra dan tergabung dalam kegiatan kelompok Prokesra-OPPKS; b) Kredit Usaha Tani (KUT), yaitu kredit modal kerja yang diberikan oleh bank kepada koperasi primer baik sebagai pelaksana (executing) maupun penyalur (channeling) atau kepada Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) sebagai pelaksana pemberian kredit, untuk keperluan petani yang tergabung dalam kelompok tani guna membiayai usaha taninya dalam rangka intensifikasi padi, palawija dan hortikultura;

26 | H a l a m a n

c) Kredit Pemilikan Rumah Sangat Sederhana (KPRSS), yaitu kredit yang diberikan oleh bank kepada masyarakat untuk pemilikan rumah sangat sederhana (RSS); d) Kredit Usaha Kecil (KUK), yaitu kredit yang diberikan kepada nasabah usaha kecil; e) Kredit kecil lainnya dalam rangka kebijakan perkreditan Bank Indonesia dalam mengembangkan usaha kecil dan koperasi. 3) Kredit yang diberikan oleh lebih dari satu bank kepada satu debitur yang jumlah seluruhnya tidak melebihi Rp350.000.000,00 dapat dihitung sebagai Utang Debitur Kecil dari masing-masing bank, sepanjang memenuhi kriteria Utang Debitur Kecil. 4) Dalam hal pemberian Utang Debitur Kecil dilakukan oleh lebih dari satu bank kepada satu debitur yang mengakibatkan jumlah plafon kreditnya melampaui batas maksimum Rp350.000.000,00 maka keuntungan karena pembebasan utang yang dikecualikan sebagai Objek Pajak adalah jumlah sisa kredit yang diperoleh pada bank pertama ditambah dengan jumlah sisa kredit yang diperoleh pada bank-bank berikutnya sampai mencapai jumlah plafon kredit keseluruhan sebesar Rp350.000.000,00. 5) Apabila masih terdapat sisa kredit pada bank tersebut dan atau bankbank lain setelah dikurangi dengan jumlah plafon kredit keseluruhan sebesar Rp350.000.000,00 maka keuntungan karena pembebasan utang atas sisa kredit tersebut merupakan Objek Pajak. l. Keuntungan selisih kurs mata uang asing. Keuntungan yang diperoleh karena fluktuasi kurs mata uang asing diakui berdasarkan sistem pembukuan yang dianut dan dilakukan secara taat asas sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di Indonesia. m. Selisih lebih karena penilaian kembali aktiva. n. Premi asuransi. Dalam pengertian premi asuransi termasuk premi reasuransi. o. Iuran yang diterima atau diperoleh perkumpulan dari anggotanya yang terdiri dari Wajib Pajak yang menjalankan usaha atau pekerjaan bebas. p. Tambahan kekayaan netto yang berasal dari penghasilan yang belum dikenakan pajak.

27 | H a l a m a n

Tambahan kekayaan netto pada hakekatnya merupakan akumulasi penghasilan baik yang telah dikenakan pajak dan yang bukan Objek Pajak serta yang belum dikenakan pajak. Apabila diketahui adanya tambahan kekayaan netto yang melebihi akumulasi penghasilan yang telah dikenakan pajak dan yang bukan Objek Pajak, maka tambahan kekayaan netto tersebut merupakan penghasilan. q. Penghasilan dari usaha berbasis syariah13. Kegiatan usaha berbasis syariah memiliki landasan filosofi yang berbeda dengan kegiatan usaha yang bersifat konvensional. Dibandingkan dengan transaksi berdasarkan sistem konvensional, terdapat perbedaan antara transaksi berdasarkan prinsip syariah14 dengan transaksi yang dilakukan berdasarkan sistem konvensional tersebut. Perbedaan tersebut disebabkan oleh adanya prinsip tertentu yang harus diperhatikan oleh Usaha Berbasis Syariah dalam melaksanakan kegiatan usahanya, yaitu: 1) Kehalalan produk; 2) Kemaslahatan bersama; 3) Menghindari spekulasi; 4) Menghindari riba. Terkait dengan prinsip menghindari riba, kegiatan pemberian pinjaman yang dilakukan oleh jasa keuangan dengan mengenakan tingkat bunga tertentu tidak dapat dilakukan oleh usaha berbasis syariah. Kegiatan tersebut, dalam Usaha Berbasis Syariah dilakukan melalui beberapa pendekatan antara lain: 1) Transaksi bagi hasil dalam bentuk mudharabah dan musyarakah. 2) Transaksi jual beli dalam bentuk murabahah, salam, dan istisna. 3) Transaksi sewa menyewa dalam bentuk ijarah dan ijarah muntahiya bittamlik; 4) Transaksi pinjam meminjam dalam bentuk qardh. Berdasarkan kesepakatan antara pihak yang bertransaksi, dana akan dikembalikan setelah jangka waktu tertentu dengan memberikan imbalan, tanpa imbalan, atau bagi hasil. Perbedaan antara transaksi berdasarkan prinsip syariah dengan transaksi berdasarkan sistem konvensional tersebut akan mengakibatkan

28 | H a l a m a n

beberapa implikasi. Perbedaan tersebut menyebabkan perlakuan perpajakan yang berbeda dalam suatu industri yang sama, yaitu untuk kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah dan kegiatan usaha berdasarkan sistem konvensional. Dengan perlakuan yang berbeda tersebut, maka perlakuan perpajakan menjadi tidak netral bagi para pihak yang terlibat untuk menentukan pilihan apakah menggunakan transaksi berdasarkan prinsip syariah atau berdasarkan sistem konvensional. Implikasi berikutnya terkait dengan kesulitan-kesulitan dalam pelaksanaan bagi kegiatan usaha

berdasarkan prinsip syariah tertentu, apabila ketentuan Pajak Penghasilan yang berlaku umum diterapkan atas transaksi syariah yang mendasari kegiatan usaha tersebut. Berdasarkan pertimbangan tersebut, berdasarkan amanat Pasal 31D Undang-undang Pajak Penghasilan, telah diterbitkan PP Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pajak Penghasilan Kegiatan Usaha Berbasis Syariah yang mengatur hal-hal sebagai berikut: 1) Ketentuan mengenai penghasilan, biaya, dan pemotongan pajak atau pemungutan pajak dari kegiatan usaha berbasis syariah berlaku mutatis mutandis ketentuan dalam Undang-undang Pajak Penghasilan. Artinya perlakuan Pajak Penghasilan atas transaksi kegiatan Usaha Berbasis Syariah dipersamakan dengan atau sebagaimana yang berlaku atas transaksi sepadan yang dilakukan oleh pelaku usaha dalam industri yang sama yang berdasarkan sistem konvensional. Dengan demikian, perlakuan Pajak Penghasilan tidak bersifat distortif serta akan memberikan perlakuan yang sama (level playing field) bagi Wajib Pajak dalam suatu industri yang sama. Pemberlakuan secara mutatis mutandis dimaksudkan bahwa ketentuan perpajakan yang berlaku umum berlaku pula untuk kegiatan Usaha Berbasis Syariah.Contoh, perlakuan perpajakan mengenai bunga berlaku pula untuk imbalan atas penggunaan dana pihak ketiga yang tidak termasuk dalam kategori modal perusahaan. Imbalan tersebut dapat berupa hak pihak ketiga atas bagi hasil, margin, atau bonus, sesuai dengan pendekatan transaksi syariah yang digunakan.

29 | H a l a m a n

Pada ketentuan perpajakan secara umum, bunga merupakan penghasilan bagi pihak penerima dan merupakan pengurang penghasilan bagi pihak pembayar. Berkenaan dengan kewajiban pemotongan Pajak Penghasilan, pihak pembayar wajib memotong Pajak Penghasilan atas bunga yang dibayarkan. Pemotongan tersebut dapat dilakukan sesuai dengan Pasal 4 ayat (2), Pasal 23, dan/atau Pasal 26 Undang-undang Pajak Penghasilan sesuai dengan transaksi dan lembaga yang bertransaksi. Perlakuan perpajakan tersebut juga berlaku terhadap hak pihak ketiga atas bagi hasil, margin, atau bonus yang timbul dari penggunaan dana pihak ketiga yang tidak termasuk dalam kategori modal perusahaan, sesuai dengan transaksi dan lembaga yang bertransaksi. 2) Biaya dari Kegiatan Usaha Berbasis Syariah termasuk: a) Hak pihak ketiga atas bagi hasil. Hak pihak ketiga atas bagi hasil yang dibayarkan merupakan biaya yang dapat dikurangkan. Bagi hasil ini berbeda dengan dividen yang dibagikan, terkait dengan status dana yang digunakan. Dividen diberikan atas modal yang ditanamkan pada usaha yang

menunjukkan kepemilikan usaha. Sedangkan bagi hasil dibayarkan atas dana pihak ketiga yang digunakan untuk jangka waktu tertentu yang tidak menunjukkan kepemilikan usaha. b) Margin. c) Kerugian dari transaksi bagi hasil. Kerugian yang timbul dari transaksi bagi hasil merupakan biaya yang dapat dikurangkan. Kerugian yang timbul harus diteliti lebih lanjut, apabila kerugian tersebut timbul akibat kelalaian atau kesalahan pengelola dana, maka kerugian tersebut merupakan tanggung jawab pengelola dana. Sedangkan apabila setelah diteliti diketahui bahwa kerugian tersebut timbul dan terjadi bukan karena kelalaian atau kesalahan pengelola dana, maka kerugian tersebut dibebankan kepada pemilik modal sesuai dengan akad/perjanjian. 3) Pemotongan pajak atau pemungutan pajak dari kegiatan Usaha Berbasis Syariah dilakukan juga terhadap: a) Hak pihak ketiga atas bagi hasil.

30 | H a l a m a n

b) Bonus. c) Margin. d) Hasil berbasis syariah lainnya yang sejenis. Hak pihak ketiga atas bagi hasil, bonus, margin, dan hasil berbasis syariah lainnya yang sejenis merupakan penghasilan yang dibayarkan berkenaan dengan penggunaan dana pihak ketiga yang terkait dengan kepemilikan usaha, contoh: Deposito mudharabah menggunakan akad mudharabah. Terhadap para deposan diberikan bagi hasil atas pemanfaatan dana yang disimpan pada bank syariah. Giro pada bank syariah menggunakan akad wadiah (titipan), karena dana yang disimpan dapat ditarik setiap saat. Terhadap pemegang giro, bank syariah tidak menjanjikan hasil yang diberikan, tetapi dapat memberikan bonus yang tidak ditentukan besarnya. Pembiayaan murabahah menggunakan prinsip jual beli sehingga memunculkan margin yang merupakan selisih antara dana yang diberikan dengan total dana yang harus dikembalikan oleh penerima dana. Karena terkait dengan pembiayaan, bukan semata-mata transaksi jual beli, maka terhadap margin tersebut diperlakukan sebagai penghasilan yang merupakan objek pemotongan Pajak Penghasilan. r. Imbalan bunga. Imbalan bunga yang diberikan kepada Wajib Pajak diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 195/PMK.03/2007 tentang Tata Cara Penghitungan dan Pemberian Imbalan Bunga sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 12/PMK.03/2011. s. Surplus Bank Indonesia. Ketentuan Pasal 7 PP Nomor 94 Tahun 2010 dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 100/PMK.03/2011 tentang Tata Cara Penghitungan dan Pembayaran Pajak Penghasilan atas Surplus Bank Indonesia mengatur halhal sebagai berikut: 1) Surplus Bank Indonesia yang merupakan objek Pajak Penghasilan adalah surplus Bank Indonesia menurut laporan keuangan audit15 setelah

31 | H a l a m a n

dilakukan penyesuaian atau koreksi fiskal sesuai dengan Undang-undang Pajak Penghasilan dengan memperhatikan karakteristik Bank Indonesia. 2) Penyesuaian atau koreksi fiskal sesuai dengan Undang-undangPajak Penghasilan dengan memperhatikan karakteristik Bank Indonesia, dilakukan atas: a) Pengakuan keuntungan atau kerugian selisih kurs mata uang asing. Keuntungan atau kerugian selisih kurs mata uang asing diakui berdasarkan sistem pembukuan yang dianut dan dilakukan secara taat asas sesuai dengan Pedoman Akuntansi Keuangan Bank Indonesia. Keuntungan atau kerugian selisih kurs mata uang asing yang diakui sebagai penghasilan atau yang dibebankan sebagai biaya dalam menghitung besarnya Penghasilan Kena Pajak adalah keuntungan atau kerugian selisih kurs mata uang asing yang telah direalisasi, yang diperoleh dari selisih antara kurs jual mata uang asing pada tanggal transaksi dengan harga perolehan rata-rata. b) Penyisihan aktiva. Penyisihan aktiva dapat dibebankan sebagai biaya dalam menghitung besarnya Penghasilan Kena Pajak. Penyisihan aktiva hanya dilakukan terhadap piutang tak tertagih berdasarkan sistem pembukuan yang dianut dan dilakukan secara taat asas sebagaimana diatur dalam Pedoman Akuntansi Keuangan Bank Indonesia. Kerugian yang berasal dari piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih dibebankan pada perkiraan cadangan piutang tak tertagih. Dalam hal jumlah cadangan piutang tak tertagih seluruhnya atau sebagian tidak dipakai untuk menutup kerugian, jumlah kelebihan cadangan tersebut diperhitungkan sebagai penghasilan. Dalam hal jumlah cadangan piutang tak tertagih dipakai untuk menutup kerugian namun tidak mencukupi, jumlah kekurangan cadangan tersebut diperhitungkan sebagai kerugian.

32 | H a l a m a n

c) Penyusutan aktiva tetap. Penyusutan aktiva tetap sebagaimana atas pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 (satu) tahun, dilakukan sesuai dengan ketentuan dalam Undang-undangPajak pelaksanaannya. 3) Penyesuaian atau koreksi fiskal lainnya yang terkait dengan surplus Bank Indonesia, mengikuti peraturan perUndang-undangan di bidang Pajak Penghasilan yang berlaku secara umum. B. Penghasilan yang Dikenai PPh Bersifat Final Pasal 4 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa penghasilan di bawah ini dapat dikenai pajak bersifat final: 1. Penghasilan berupa bunga deposito dan tabungan lainnya, bunga obligasi16, surat utang negara17, dan bunga simpanan yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggota koperasi orang pribadi; 2. Penghasilan berupa hadiah undian; 3. Penghasilan dari transaksi saham dan sekuritas lainnya, transaksi derivatif yang diperdagangkan di bursa, dan transaksi penjualan saham atau pengalihan penyertaan modal pada perusahaan pasangannya yang diterima oleh Penghasilan beserta peraturan

perusahaan modal ventura; 4. Penghasilan dari transaksi pengalihan harta berupa tanah dan/atau bangunan, usaha jasa konstruksi, usaha real estate, dan persewaan tanah dan/atau bangunan; 5. Penghasilan tertentu lainnya,yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Pemerintah. Berdasarkan pertimbangan-pertimbangan antara lain: 1) Perlu adanya dorongan dalam rangka perkembangan investasi dan tabungan masyarakat; 2) Kesederhanaan dalam pemungutan pajak;

33 | H a l a m a n

3) Berkurangnya beban administrasi baik Pajak bagi Wajib maupun


Menegaskan objek PPh Pasal 4 ayat (2) yang selama ini tidak secara eksplisit diatur dalam ketentuan ini, seperti antara lain: Bunga obligasi dan Surat Utang Negara Hadiah undian Pengalihan saham pasangan perusahaan modal ventura Persewaan tanah dan bangunan Memindahkan bunga simpanan koperasi yang sekarang dikenai PPh Pasal 23 final menjadi objek PPh Pasal 4 ayat (2) final. Menambah objek PPh Pasal 4 ayat (2) final meliputi: Penghasilan dari transaksi derivatif; dan Penghasilan dari usaha jasa konstruksi dan real estate.

Direktorat Jenderal Pajak; 4) Pemerataan dalam pengenaan pajaknya; 5) Memperhatikan perkembangan ekonomi moneter, dan atas

penghasilan-penghasilan tersebut perlu diberikan perlakuan tersendiri dalam pengenaan pajaknya.Perlakuan tersendiri dalam pengenaan pajak atas jenis penghasilan tersebut termasuk sifat, besarnya, dan tata cara pelaksanaan pembayaran, pemotongan, atau pemungutan diatur dengan Peraturan Pemerintah. Dengan pertimbangan kemudahan, kesederhanaan, kepastian,

pengenaan pajak yang tepat waktu, dan pertimbangan lainnya, maka dapat diatur pelunasan pajak dalam tahun berjalan yang bersifat final atas jenis-jenis penghasilan tertentu seperti dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2), Pasal 21, Pasal 22, dan Pasal 23Undang-undang Pajak Penghasilan. Pajak Penghasilan yang bersifat final tersebut tidak dapat dikreditkan dengan Pajak Penghasilan yang terutang. Pasal 19 PP 94 Tahun 2010mengatur bahwa dalam hal penghasilan tidak dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat final dengan Peraturan Pemerintah tersendiri, atas penghasilan tersebut dikenai Pajak Penghasilan berdasarkan tarif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 Undang-undang Pajak Penghasilan. Jenis penghasilan yang dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat final adalah sebagai berikut:

34 | H a l a m a n

No

Jenis Penghasilan

Tarif

Dasar Hukum

Penghasilan dari Transaksi Penjualan Saham di Bursa Efek 0,1% x jumlah bruto nilai Untuk semua transaksi penjualan saham transaksi penjualan 0,1% x jumlah bruto nilai transaksi penjualan Untuk transaksi penjualan Saham PPh Tambahan: 0,5% x Nilai 18 Pendiri Jual Saham pada saat Penawaran Umum Perdana 25% x jumlah bruto Hadiah Undian hadiah undian Penghasilan dari Persewaan Tanah dan/atau Bangunan Bunga Deposito dan Tabungan serta Diskonto Sertifikat Bank Indonesia Penghasilan dari Pengalihan Hak atas Tanah dan/atau Bangunan Pengalihan hak atas Rumah Sederhana dan Rumah Susun Sederhana yang dilakukan oleh Wajib Pajak yang usaha pokoknya melakukan pengalihan hak atas tanah dan/atau bangunan Penghasilan Perusahaan Modal Ventura dari Transaksi Penjualan Saham atau Pengalihan Penyertaan Modal pada Perusahaan Pasangan Usaha Penghasilan yang diterima/ diperoleh WP Perusahaan Pelayaran dalam negeri Penghasilan yang diterima/ diperoleh WP Perusahaan Pelayaran dan/atau Penerbangan luar negeri Pemungutan PPh Pasal 22 atas penjualan pelumas kepada penyalur/agen. Bahan bakar minyak 10% x jumlah bruto persewaan tanah dan bangunan 20% x jumlah bruto 5% x jumlah bruto nilai 19 pengalihan hak atas tanah dan/atau bangunan 1% x jumlah pengalihan bruto nilai nilai atau

PP 41 Tahun 1994 stdd PP 14 Tahun 1997 282/KMK.04/1997

PP 132 Tahun 2000 PP 29 Tahun 1996 sttd PP 5 Tahun 2002 394/KMK.04/1996 sttd 120/KMK.03/2001 PP 131 Tahun 2000

4 5

PP 48 Tahun 1994 stdd PP 71 Tahun 2008

0,1% x jumlah bruto nilai transaksi penjualan saham atau pengalihan penyertaan modal 1,2% x Peredaran Bruto 2,64% x Peredaran Bruto

PP 4 Tahun 1995

8 9

416/KMK.04/1996 417/KMK.04/1996

bahan bakar minyak, gas, dan

10

11

SPBU Pertamina: 0,25% x Penjualan penjualan tidak termasuk PPN SPBU bukan Pertamina dan Non SPBU: 0,3% x Penjualan penjualan tidak termasuk PPN Bahan bakar gas 0,3% x Penjualan penjualan tidak termasuk PPN Pelumas Bunga dan diskonto obligasi yang diperdagangkan dan/atau dilaporkan perdagangannya di bursa efek a. Bunga obligasi dengan kupon ( interest 20% x jumlah bruto bunga bearing bond) sesuai dengan masa kepemilikan (holding period) obligasi b. Diskonto obligasi dengan kupon 20% x selisih lebih harga jual atau nilai nominal di atas harga perolehan obligasi, tidak termasuk bunga berjalan (accrued interest) c. Diskonto obligasi tanpa bunga (zero 20% x selisih lebih harga jual coupon bond) atau nilai nominal di atas harga perolehan obligasi Selisih Lebih Revaluasi Aktiva Tetap 10% x selisih lebih penilaian

154/PMK.03/2010

PP 6 Tahun 2002 121/KMK.04/2002

79/PMK.03/2008

35 | H a l a m a n

12

13

14

15

16

kembali aktiva tetap perusahaan di atas nilai sisa buku fiskal semula Uang Pesangon, Uang Manfaat Pensiun, Tunjangan Hari Tua, atau 20 Jaminan Hari Tua yang dibayarkan sekaligus Uang Pesangon a. 0% atas penghasilan bruto s.d. Rp50.000.000,00; b. 5%atas penghasilan bruto di atas Rp50.000.000,00 s.d. Rp100.000.000,00; c. 15% atas penghasilan bruto di atas Rp100.000.000,00 s.d. Rp500.000.000,00; d. 25% atas penghasilan bruto di atas Rp500.000.000.00. Uang Manfaat Pensiun, Tunjangan a. 0% atas penghasilan bruto Hari Tua, atau Jaminan Hari Tua s.d. Rp50.000.000.00; b. 5% atas penghasilan bruto di atas Rp50.000.000,00. Honorarium atau imbalan lain dengan nama apapun yang menjadi beban APBN atau APBD Bagi PNS Golongan I dan Golongan II, 0% x jumlah bruto honorarium Anggota TNI dan Anggota POLRI atau imbalan lain Golongan Pangkat Tamtama dan Bintara, dan Pensiunannya bagi PNS Golongan III, Anggota TNI 5% x jumlah bruto honorarium dan Anggota POLRI Golongan atau imbalan lain Pangkat Perwira Pertama, dan pensiunannya Bagi pejabat Negara, PNS Golongan 15% x jumlah bruto honorarium IV, Anggota TNI dan Anggota POLRI atau imbalan lain Golongan Pangkat perwira Menengah dan perwira Tinggi, dan Pensiunannya. Diskonto Surat Perbendaharaan Negara Bagi WP Dalam Negeri & BUT 20% x diskonto SPN WP penduduk/berkedudukan di luar 20% x diskonto SPN negeri Bunga Simpanan yang Dibayarkan oleh Koperasi kepada Anggota Koperasi Orang Pribadi a) bunga simpanan s.d. Rp240.000,00 0% per bulan b) bunga simpanan lebih dari 10% Rp240.000,00 per bulan Bunga Obligasi a) Bunga dari Obligasi dengan kupon Bagi WP Dalam Negeri & BUT 15% x jumlah bruto bunga sesuai dengan masa kepemilikan Obligasi Bagi WP Luar Negeri selain BUT 20% x jumlah bruto bunga sesuai dengan masa kepemilikan Obligasi atau sesuai tarif P3B b) Diskonto dari Obligasi dengan kupon Bagi WP Dalam Negeri & BUT 15% x selisih lebih harga jual atau nilai nominal di atas harga perolehan Obligasi, tidak termasuk bunga berjalan

PP 68 Tahun 2009

PP 80 Tahun 2010

PP 27 Tahun 2008

PP 15 Tahun 2009

PP 16 Tahun 2009

36 | H a l a m a n

Bagi WP Luar Negeri selain BUT

20% x selisih lebih harga jual atau nilai nominal di atas harga perolehan Obligasi, tidak termasuk bunga berjalan

c) Diskonto dari Obligasi tanpa bunga Bagi WP Dalam Negeri & BUT

17

15% x selisih lebih harga jual atau nilai nominal di atas harga perolehan Obligasi Bagi WP Luar Negeri selain BUT 20% x selisih lebih harga jual atau nilai nominal di atas harga perolehan Obligasi d) Bunga dan/atau diskonto dari Obligasi yang diterima dan/atau diperoleh WP Reksadana yang terdaftar pada Bapepam LK Tahun 2009 2010 0% Tahun 2011 2013 5% Tahun 2014 dan seterusnya 15% Dividen yang diterima atau diperoleh 10% x Ph Bruto WP OP Dalam Negeri

PP 19 Tahun 2009

C. Yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan Pasal 4 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa yang dikecualikan dari objek pajak adalah: 1. Bantuan, atau Sumbangan Harta Hibah PP Nomor 18 Tahun 2009 tentang Bantuan atau Sumbangan termasuk Zakat atau Sumbangan Keagamaan yang Sifatnya Wajib yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan21, mengatur antara lain; a. Bantuan atau sumbangan, termasuk zakat dan sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia, dikecualikan sebagai objek Pajak penghasilan sepanjang tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan di antara pihak-pihak yang bersangkutan. Hubungan usaha antara pihak yang memberi dan yang menerima dapat terjadi, misalnya PT A sebagai produsen suatu jenis barang yang bahan baku utamanya diproduksi oleh PT B. Apabila PT B memberikan sumbangan bahan baku kepada PT A, sumbangan bahan baku yang diterima oleh PT A merupakan objek pajak. b. Zakat adalah zakat yang diterima oleh: 1) Badan amil zakat atau lembaga amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah; 2) Penerima zakat yang berhak.

37 | H a l a m a n

c. Sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia adalah sumbangan keagamaan yang diterima oleh: 1) Lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah; 2) Penerima sumbangan yang berhak. d. Bantuan atau sumbangan adalah pemberian dalam bentuk uang atau barang kepada orang pribadi atau badan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 245/PMK.03/2008 tentang Badan-badan dan Orang Pribadi yang Menjalankan Usaha Mikro dan Kecil yang menerima harta hibah, bantuan, atau sumbangan yang tidak termasuk sebagai Objek Pajak Penghasilan mengatur bahwa: 1) Harta hibah, bantuan, atau sumbangan yang dikecualikan sebagai objek Pajak Penghasilan adalah yang diterima oleh: a) Keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus satu derajat, yaitu orang tua dan anak kandung. b) Badan keagamaan, yaitu badan keagamaan yang kegiatannya semata-mata mengurus tempat-tempat ibadah dan/atau

menyelenggarakan kegiatan di bidang keagamaan, yang tidak mencari keuntungan. c) Badan pendidikan, yaitu badan pendidikan yang kegiatannya semata-mata menyelenggarakan pendidikan yang tidak mencari keuntungan. d) Badan sosial termasuk yayasan dan koperasi, yaitu badan sosial yang kegiatannya semata-mata menyelenggarakan: Pemeliharaan kesehatan; Pemeliharaan orang lanjut usia (panti jompo); Pemeliharaan anak yatim-piatu, anak atau orang terlantar, dan anak atau orang cacat; Santunan dan/atau pertolongan kepada korban bencana alam, kecelakaan, dan sejenisnya; Pemberian beasiswa; Pelestarian lingkungan hidup; Kegiatan sosial lainnya, yang tidak mencari keuntungan.

38 | H a l a m a n

e) Orang pribadi yang menjalankan usaha mikro dan kecil, yaitu orang pribadi yang menjalankan usaha mikro dan usaha kecil yang memiliki dan menjalankan usaha produktif yang memenuhi kriteria sebagai berikut: Memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp 500.000.000,00 tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha; atau Memiliki hasil penjualan tahunan paling banyak Rp

2.500.000.000,00. 2) Ketentuan pengecualian harta hibah, bantuan, atau sumbangan dari objek Pajak Penghasilan berlaku apabila pihak pemberi hibah, bantuan, atau sumbangan tidak mempunyai hubungan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan dengan penerima hibah, bantuan, atau sumbangan. 3) Harta hibah, bantuan, atau sumbangan dibukukan oleh pihak penerima sesuai dengan nilai buku harta hibah, bantuan, atau sumbangan dari pihak pemberi. 2. Warisan. 3. Harta termasuk setoran tunai yang diterima oleh badan sebagai pengganti saham atau sebagai pengganti penyertaan modal. Pada prinsipnya harta, termasuk setoran tunai, yang diterima oleh badan merupakan tambahan kemampuan ekonomis bagi badan tersebut. Namun karena harta tersebut diterima sebagai pengganti saham atau penyertaan modal, maka bukan merupakan objek pajak. Dalam penyertaan modal suatu perusahaan, sering timbul selisih lebih antara nilai pasar saham dengan nilai nominal saham, yang disebut agio saham maupun selisih kurang yang disebut disagio saham. a. Pasal 4 ayat (1) PP 94 Tahun 2010 mengatur bahwa agio saham yang timbul dari selisih lebih antara nilai pasar saham dan nilai nominal saham, tidak termasuk objek pajak. Contoh: PT A (belum Go Public) yang mempunyai modal dasar sebesar

Rp4.500.000.000,00 (terdiri dari 4.500.000 lembar saham) dan telah disetor penuh melakukan ekspansi yang sumber pendanaannya diperoleh dengan jalan

39 | H a l a m a n

meningkatkan modal saham dengan menjual saham baru sejumlah 500.000 lembar (nilai nominal Rp 100,00/lembar) dengan nilai jual Rp 750.000.000,00 (500.000 lembar saham x Rp1.500,00) sehingga terdapat selisih di atas nilai nominal sebesar Rp 250.000.000,00 (500.000 lembar saham x Rp500,00) yang dibukukan sebagai agio saham oleh PT A. Atas agio saham tersebut bukan merupakan objek Pajak Penghasilan bagi PT A. b. Pasal 4 ayat (2) PP 94 Tahun 2010 mengatur bahwa disagio saham yang timbul dari selisih lebih antara nilai nominal saham dan nilai pasar saham, bukan merupakan pengurang dari penghasilan bruto. Contoh: Seperti pada contoh sebelumnya, namun nilai penjualan 500.000 lembar saham baru tersebut sebesar Rp400.000.000,00. Atas selisih lebih antara nilai nominal dan nilai pasar saham tersebut sebesar Rp 100.000.000,00 (500.000 lembar saham x (-Rp200,00)) dibukukan sebagai disagio saham oleh PT A. Atas disagio saham tersebut bukan merupakan pengurang dari penghasilan bagi PT A. 4. Imbalan dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan. a. Natura dan/atau kenikmatan yang dikecualikan dari objek Pajak Penghasilan adalah natura dan/atau kenikmatan yang diberikan oleh: 1) Wajib Pajak; 2) Pemerintah. Penggantian atau imbalan dalam bentuk natura atau kenikmatan berkenaan dengan pekerjaan atau jasa merupakan tambahan kemampuan ekonomis yang diterima bukan dalam bentuk uang. Penggantian atau imbalan dalam bentuk natura seperti beras, gula, dan sebagainya, dan imbalan dalam bentuk kenikmatan, seperti
Syarat memiliki usaha aktif bagi WP yang menerima inter-corporate dividend dihapus. Alasan Perubahan: Tidak ada batasan yang tegas mengenai usaha aktif sehingga syarat ini sering menimbulkan perbedaan pendapat antara fiskus dan WP.

penggunaan mobil, rumah, dan fasilitas pengobatan bukan

merupakan objek pajak. b. Apabila natura dan/atau kenikmatan diberikan oleh:

40 | H a l a m a n

1) Bukan Wajib Pajak; 2) Wajib Pajak yang dikenai Pajak Penghasilan yang bersifat final; 3) Wajib Pajak yang dikenai Pajak Penghasilan berdasarkan norma penghitungan khusus (deemed profit) sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 Undang-undang Pajak Penghasilan;maka imbalan dalam bentuk natura atau kenikmatan tersebut merupakan objek Pajak Penghasilan bagi yang menerima atau memperolehnya. Contoh: Seorang penduduk Indonesia menjadi pegawai pada suatu perwakilan diplomatik asing di Jakarta. Pegawai tersebut memperoleh kenikmatan menempati rumah yang disewa oleh perwakilan diplomatik tersebut atau kenikmatan-kenikmatan lainnya. Kenikmatan-kenikmatan tersebut

merupakan penghasilan bagi pegawai tersebut sebab perwakilan diplomatik yang bersangkutan bukan merupakan Wajib Pajak. 5. Pembayaran dari perusahaan asuransi. Penggantian atau santunan yang diterima oleh orang pribadi dari perusahaan asuransi sehubungan dengan polis asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi bea siswa, bukan merupakan Objek Pajak. Hal ini selaras dengan ketentuan dalam Pasal 9 ayat (1) huruf dUndang-undang Pajak Penghasilan, yaitu bahwa premi asuransi yang dibayar oleh Wajib Pajak orang pribadi untuk kepentingan dirinya tidak boleh dikurangkan dalam penghitungan Penghasilan Kena Pajak. 6. Dividen. Dividen atau bagian laba yang diterima atau diperoleh perseroan terbatas sebagai Wajib Pajak dalam negeri, koperasi, badan usaha milik negara, atau badan usaha milik daerah22, dari penyertaan modal pada badan usaha yang didirikan dan bertempat kedudukan di Indonesia dengan syarat: a. Dividen berasal dari cadangan laba yang ditahan; b. Bagi perseroan terbatas, badan usaha milik negara dan badan usaha milik daerah yang menerima dividen, kepemilikan saham pada badan yang memberikan dividen paling rendah 25% dari jumlah modal yang disetor. Perlu ditegaskan bahwa dalam hal penerima dividen atau bagian laba adalah Wajib Pajak selain badan-badan tersebut di atas, seperti orang pribadi

41 | H a l a m a n

baik dalam negeri maupun luar negeri, firma, perseroan komanditer, yayasan dan organisasi sejenis dan sebagainya, penghasilan berupa dividen atau bagian laba tersebut tetap merupakan objek pajak. 7. Iuran yang diterima atau diperoleh dana pensiun. Gambar 3: Skema Pengenaan Perpajakan atas Dana Pensiun

Pengecualian sebagai Objek Pajak berdasarkan ketentuan ini hanya berlaku bagi dana pensiun yang pendiriannya telah mendapat pengesahan dari Menteri Keuangan. Yang dikecualikan dari Objek Pajak adalah iuran yang diterima dari peserta pensiun, baik atas beban sendiri maupun yang ditanggung pemberi kerja. Pada dasarnya iuran yang diterima oleh dana pensiun tersebut merupakan dana milik dari peserta pensiun, yang akan dibayarkan kembali kepada mereka pada waktunya. Pengenaan pajak atas iuran tersebut berarti mengurangi hak para peserta pensiun, dan oleh karena itu iuran tersebut dikecualikan sebagai Objek Pajak. 8. Penghasilan dari modal yang ditanamkan oleh dana pensiun. Pengecualian sebagai Objek Pajak berdasarkan ketentuan ini hanya berlaku bagi dana pensiun yang pendiriannya telah mendapat pengesahan dari

42 | H a l a m a n

Menteri

Keuangan.

Yang

dikecualikan dari Objek Pajak dalam hal ini adalah penghasilan dari modal yang ditanamkan di bidang-bidang tertentu
Bagian laba yang diterima atau diperoleh pemegang unit penyertaan Kontrak Investasi Kolektif (KIK) bukan merupakan Objek Pajak. Alasan Perubahan: Mengangkat ketentuan perlakuan KIK yang dipersamakan dengan firma atau kongsi yang selama ini hanya ditegaskan dalam SE, yaitu penghasilan reksadana hanya dikenai pajak pada tingkat badan dan penghasilan dari redemption yang diperoleh pemegang unit penyertaan KIK tidak dikenai pajak.

berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan. Penanaman modal oleh dana pensiun dimaksudkan untuk pengembangan dana kembali dan untuk kepada

merupakan pembayaran

peserta pensiun di kemudian hari, sehingga penanaman

modal tersebut perlu diarahkan pada bidang-bidang yang tidak bersifat spekulatif atau yang berisiko tinggi. Peraturan Keuangan Menteri Nomor
Ketentuan pengecualian bunga obligasi yang diterima reksadana (Pasal 4 ayat (3) huruf j Undang-Undang Pajak Penghasilan) sebagai objek PPh dicabut sehingga penghasilan tersebut merupakan objek pajak. Alasan Perubahan: menghilangkan distorsi dan kompetisi yang kurang sehat diantara institusi keuangan dan menciptakan kesetaraan pemungutan pajak (level playing field) terhadap para WP yang berinvestasi di obligasi.

234/PMK.03/2009 tentang Bidang Penanaman Modal Tertentu yang Memberikan Penghasilan kepada Dana Pensiun yang Dikecualikan sebagai Objek Pajak Penghasilan mengatur yang bahwa penghasilan diperoleh

diterima

atau

dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan dari penanaman modal berupa: a. Bunga, diskonto, dan imbalan

dari deposito, sertifikat deposito, dan tabungan, pada bank di Indonesia yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional atau berdasarkan prinsip syariah, serta Sertifikat Bank Indonesia; b. Bunga, diskonto, dan imbalan dari obligasi, obligasi syariah (sukuk), Surat Berharga Syariah Negara, dan Surat Perbendaharaan Negara, yang

43 | H a l a m a n

diperdagangkan dan/atau dilaporkan perdagangannya pada bursa efek di Indonesia; c. Dividen dari saham pada perseroan terbatas yang tercatat pada bursa efek di Indonesia, dikecualikan dari objek Pajak Penghasilan. 9. Bagian laba yang diterima atau diperoleh anggota dari perseroan komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham-saham, persekutuan, perkumpulan, firma, dan kongsi, termasuk pemegang unit penyertaan kontrak investasi kolektif. Pasal 5 ayat (1) PP 94 Tahun 2010 mengatur bahwa bagian laba yang diterima atau diperoleh oleh pemegang unit penyertaan Kontrak Investasi Kolektif termasuk keuntungan atas pelunasan kembali unit penyertaannya, tidak termasuk sebagai objek pajak23. 10. Penghasilan yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura24. Bagian laba yang diterima atau diperoleh perusahaan modal ventura dari badan pasangan usaha yang didirikan dan menjalankan usaha atau kegiatan di Indonesia tidak termasuk sebagai objek pajak, dengan syarat badan pasangan usaha tersebut: a. Merupakan perusahaan mikro, kecil, menengah, atau yang menjalankan kegiatan dalam sektor-sektor usaha yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan. Berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 250/KMK.04/1995 tentang Perusahaan Kecil dan Menengah Pasangan Usaha dari Perusahaan Modal Ventura dan Perlakuan Perpajakan atas Penyertaan Modal

Perusahaan Modal Ventura, perusahaan kecil dan menengah pasangan usaha perusahaan modal ventura adalah perusahaan yang penjualan bersihnya setahun tidak melebihi Rp 5.000.000.000,00. b. Sahamnya tidak diperdagangkan di bursa efek di Indonesia25. 1) Penyertaan modal perusahan modal ventura pada setiap perusahaan pasangan usaha dilakukan selama perusahaan pasangan usaha tersebut belum menjual saham di bursa efek dan untuk jangka waktu tidak melebihi 10 tahun; 2) Apabila perusahaan pasangan usaha menjual sahamnya di bursa efek, perusahaan modal ventura harus menjual sahamnya pada perusahaan pasangan usaha selambat-lambatnya 36 bulan sejak perusahaan

44 | H a l a m a n

pasangan usaha tersebut diizinkan oleh Badan Pengawas Pasar Modal menjual sahamnya di bursa efek. 11. Beasiswa. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 246/PMK.03/2008 tentang Beasiswa yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 154/PMK.03/2009, mengatur antara lain: a. Atas penghasilan atau berupa beasiswa Warga yang
Beasiswa dikecualikan sebagai Objek Pajak Alasan Perubahan: Mendorong peran serta masyarakat (WP) untuk mendukung program pemerintah dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan.

diterima

diperoleh

Negara
26

Indonesia dari Wajib Pajak pemberi beasiswa dalam rangka mengikuti pendidikan formal dan/atau pendididikan nonformal27yang

dilaksanakan di dalam negeri dan/atau di luar negeri dikecualikan dari objek Pajak

Penghasilan. b. Ketentuan tersebut tidak berlaku apabila

penerima beasiswa mempunyai hubungan istimewa dengan: 1) Pemilik; 2) Komisaris; 3) Direksi; 4) Pengurus dari Wajib Pajak
Sisa lebih lembaga nirlaba bidang pendidikan dan/atau bidang litbang (yang telah terdaftar pada instansi yang membidanginya) yang ditanamkan kembali dalam jangka waktu paling lama empat tahun dikecualikan sebagai objek pajak. Alasan Perubahan: Mendukung program Pemerintah dalam peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan dan penguasaan ilmu dan teknologi tinggi

pemberi beasiswa. c. Komponen beasiswa terdiri dari biaya pendidikan yang dibayarkan ke sekolah (tuition fee), biaya ujian, biaya penelitian yang berkaitan dengan

bidang studi yang diambil, biaya untuk pembelian buku, dan/atau biaya hidup yang wajar sesuai dengan daerah lokasi tempat belajar. 12. Sisa lebih yang diterima atau diperoleh

45 | H a l a m a n

badan atau lembaga nirlaba yang bergerak dalam bidang pendidikan dan/atau bidang penelitian dan pengembangan yang ditanamkan kembali dalam bentuk sarana dan prasarana kegiatan pendidikan dan/atau penelitian dan

pengembangan. Bahwa dalam rangka mendukung usaha peningkatan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan dan/atau penelitian dan pengembangan diperlukan sarana dan prasarana yang memadai. Untuk itu dipandang perlu memberikan fasilitas perpajakan berupa pengecualian pengenaan pajak atas sisa lebih yang diterima atau diperoleh sepanjang sisa lebih tersebut ditanamkan kembali dalam bentuk pembangunan dan pengadaan sarana dan prasarana kegiatan dimaksud. Penanaman kembali sisa lebih dimaksud harus

direalisasikan paling lama dalam jangka waktu 4 tahun sejak sisa lebih tersebut diterima atau diperoleh. Untuk menjamin tercapainya tujuan pemberian fasilitas ini, maka lembaga atau badan yang menyelenggarakan pendidikan harus bersifat nirlaba. Pendidikan serta penelitian dan pengembangan yang diselenggarakan bersifat terbuka kepada siapa saja dan telah mendapat pengesahan dari instansi yang membidanginya. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 80/PMK.03/2009 tentang Sisa Lebih yang Diterima atau Diperoleh Badan atau Lembaga Nirlaba yang Bergerak dalam Bidang Pendidikan dan/atau Bidang Penelitian dan Pengembangan, yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan, mengatur antara lain: a. Sisa lebih yang diperoleh badan atau lembaga nirlaba28 yang ditanamkan kembali dalam bentuk sarana dan prasarana kegiatan pendidikan dan/atau penelitian dan pengembangan yang diselenggarakan bersifat terbuka kepada pihak manapun, dalam jangka waktu paling lama 4 tahun sejak diperolehnya sisa lebih tersebut dikecualikan sebagai objek Pajak Penghasilan. b. Sisa lebih adalah selisih dari seluruh penerimaan yang merupakan objek Pajak Penghasilan selain penghasilan yang dikenakan Pajak Penghasilan tersendiri, dikurangi dengan pengeluaran untuk biaya operasional seharihari29 badan atau lembaga nirlaba. c. Sarana dan prasarana kegiatan pendidikan dan/atau penelitian dan pengembangan meliputi:

46 | H a l a m a n

1) Pembelian atau pembangunan gedung dan prasarana pendidikan, penelitian dan pengembangan termasuk pembelian tanah sebagai lokasi pembangunan gedung dan prasarana tersebut; 2) Pengadaan perpustakaan; 3) Pembelian/pembangunan asrama mahasiswa, rumah dinas guru, dosen atau karyawan, dan sarana prasarana olahraga, sepanjang berada di lingkungan/lokasi lembaga pendidikan formal. d. Apabila setelah jangka waktu 4 tahun sejak diperolehnya sisa lebih terdapat sisa lebih yang tidak digunakan untuk pengadaan sarana dan prasarana kegiatan pendidikan dan/atau penelitian dan pengembangan, sisa lebih tersebut diakui sebagai penghasilan dan dikenai Pajak Penghasilan pada tahun pajak berikutnya, setelah jangka waktu 4 tahun tersebut ditambah dengan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku. e. Apabila dalam jangka waktu 4 tahun sejak diperolehnya sisa lebih terdapat sisa lebih yang digunakan selain untuk pengadaan sarana dan prasarana, sisa lebih tersebut diakui sebagai penghasilan dan dikenai Pajak Penghasilan ditambah dengan sanksi sesuai ketentuan yang berlaku. Ketentuan lebih lanjut mengenai pelaksanaan pengadaan sisa lebih yang diterima atau diperoleh badan atau lembaga nirlaba yang bergerak dalam bidang pendidikan dan/atau bidang penelitian dan pengembangan yang dikecualikan dari objek Pajak Penghasilan diatur dalam Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-44/PJ./2009 tentang Pelaksanaan Pengakuan Sisa Lebih yang Diterima atau Diperoleh Badan atau Lembaga Nirlaba yang Bergerak Dalam Bidang Pendidikan dan/atau Bidang Penelitian dan Pengembangan yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan. 13. Bantuan atau santunan yang dibayarkan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) kepada Wajib Pajak tertentu30. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 247/PMK.03/2008 tentang Bantuan atau Santunan yang Dibayarkan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial kepada Wajib Pajak Tertentu yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan, mengatur antara lain: sarana dan prasarana kantor, laboratorium dan

47 | H a l a m a n

a. Bantuan atau santunan yang dibayarkan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial kepada Wajib Pajak tertentu dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan. b. Badan Penyelenggara Jaminan Sosial meliputi: 1) Perusahaan Perseroan (Persero) Jaminan Sosial Tenaga Kerja

(JAMSOSTEK); 2) Perusahaan Perseroan (Persero) Tabungan dan Asuransi Pegawai Negeri (TASPEN); 3) Perusahaan Perseroan (Persero) Asuransi Sosial Angkatan Bersenjata Republik Indonesia (ASABRI); 4) Perusahaan (ASKES); 5) Badan hukum lainnya yang dibentuk untuk menyelenggarakan Program Jaminan Sosial. c. Wajib Pajak tertentu adalah: 1) Wajib Pajak atau anggota masyarakat yang tidak mampu. Wajib Pajak atau masyarakat yang tidak mampu adalah Wajib Pajak dan/atau masyarakat yang hidup di bawah garis kemiskinan sesuai dengan kriteria dan data yang ditetapkan oleh Biro Pusat Statistik. 2) Wajib Pajak atau anggota masyarakat yang sedang mengalami bencana alam. Wajib Pajak atau masyarakat yang sedang mengalami bencana alam adalah Wajib Pajak dan/atau masyarakat yang sedang tertimpa bencana yang diakibatkan peristiwa yang disebabkan oleh alam antara lain berupa gempa bumi, tsunami, gunung meletus, banjir, kekeringan, angin topan dan tanah longsor. 3) Wajib Pajak atau anggota masyarakat yang tertimpa musibah. Wajib Pajak atau masyarakat yang tertimpa musibah adalah Wajib Pajak dan/atau masyarakat yang tertimpa kecelakaan yang tidak dapat diperkirakan sebelumnya dan membahayakan atau mengancam Perseroan (Persero) Asuransi Kesehatan Indonesia

keselamatan jiwa.

48 | H a l a m a n

D. Penghasilan dari Luar Indonesia Pasal 4 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa yang menjadi obejk pajak adalah penghasilan, yaitu setiap tambahan kemampuan ekonomis yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak, baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar Indonesia, yang dapat dipakai untuk konsumsi atau untuk menambah kekayaan Wajib Pajak yang bersangkutan, dengan nama dan dalam bentuk apapun. Menurut (Mansury, 2002) penghasilan yang dikenakan pajak adalah world wide income, meliputi penghasilan yang didapat di manapun juga, baik yang berasal dari sumber-sumber di Indonesia maupun dari sumber-sumber di luar Indonesia. Dengan makin berkembangnya ekonomi dan perdagangan internasional sejalan dengan era globalisasi dapat terjadi bahwa Wajib Pajak dalam negeri menanamkan modalnya di luar negeri. Untuk mengurangi kemungkinan

penghindaran pajak, terhadap penanaman modal di luar negeri selain pada badan usaha yang menjual sahamnya di bursa efek, Menteri Keuangan berwenang untuk menentukan saat diperolehnya dividen. Pasal 18 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa Menteri Keuangan berwenang menetapkan saat diperolehnya dividen oleh Wajib Pajak dalam negeri atas penyertaan modal pada badan usaha di luar negeri selain badan usaha yang menjual sahamnya di bursa efek, dengan ketentuan sebagai berikut: 1. Besarnya penyertaan modal Wajib Pajak dalam negeri tersebut paling rendah 50% dari jumlah saham yang disetor; atau 2. Secara bersama-sama dengan Wajib Pajak dalam negeri lainnya memiliki penyertaan modal paling rendah 50% dari jumlah saham yang disetor. Contoh: PT A dan PT B masing-masing memiliki saham sebesar 40% dan 20% pada X Ltd. yang bertempat kedudukan di negara Q. Saham X Ltd. tersebut tidak diperdagangkan di bursa efek. Dalam tahun 2009 X Ltd. memperoleh laba setelah pajak sejumlah Rp1.000.000.000,00. Dalam hal demikian, Menteri Keuangan berwenang menetapkan saat diperolehnya dividen dan dasar penghitungannya.

49 | H a l a m a n

Ketentuan lebih lanjut tentang diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan Nomor 256/PMK.03/2008 tentang Penetapan Saat Diperolehnya Dividen oleh Wajib Pajak Dalam Negeri atas Penyertaan Modal pada Badan Usaha di Luar Negeri Selain Badan Usaha yang Menjual Sahamnya di Bursa Efek dan Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-59/PJ/2010 tentang Tata Cara Pelaporan Penerimaan Dividen, Penghitungan Besarnya Pajak yang Harus Dibayar, dan Pengkreditan Pajak Sehubungan dengan Penetapan Saat Diperolehnya Dividen oleh Wajib Pajak Dalam Negeri atas Penyertaan Modal Pada Badan Usaha di Luar Negeri Selain Badan Usaha yang Menjual Sahamnya di Bursa Efek.

50 | H a l a m a n

BAB
PENGHASILAN KENA PAJAK

Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mampu menguraikan tentang pengeluaran/biaya yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto. 2. Mampu menguraikan tentang pengeluaran/biaya yang tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto. 3. Mampu menguraikan tentang kompensai kerugian fiskal. 4. Mampu menjelaskan tentang Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP). 5. Mampu menguraikan tentang penyusutan dan amortisasi fiskal. 6. Mampu menguraikan tentang penilaian persediaan. 7. Mampu menguraikan tentang nilai perolehan harta dalam hal terjadi jual beli; tukar-menukar; pengalihan harta dalam rangka penggabungan, peleburan, atau pemekaran usaha; penyerahan harta karena hibah, bantuan, sumbangan dan warisan; penyerahan harta sebagai pengganti saham atau penyertaan modal; dan penilaian kembali aktiva tetap (revaluasi). A. Pengurang Penghasilan Bruto Beban-beban yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dapat dibagi dalam 2 golongan, yaitu beban atau biaya yang mempunyai masa manfaat tidak lebih dari 1 tahun dan yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun. Beban yang mempunyai masa manfaat tidak lebih dari 1 tahun merupakan biaya pada tahun yang bersangkutan, misalnya gaji, biaya administrasi dan bunga, biaya rutin pengolahan limbah dan sebagainya, sedangkan pengeluaran yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun, pembebanannya dilakukan melalui penyusutan atau melalui amortisasi. Pasal 6 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilanmenyatakan bahwa besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap, ditentukan berdasarkan penghasilan bruto dikurangi biaya untuk

mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan, termasuk: 1. Biaya yang secara langsung/tidak langsung berkaitan dengan kegiatan usaha.

51 | H a l a m a n

Biaya-biaya ini lazim disebut biaya sehari-hari yang boleh dibebankan pada tahun pengeluaran. Untuk dapat dibebankan sebagai biaya, pengeluaran-

pengeluaran tersebut harus mempunyai hubungan langsung maupun tidak langsung dengan kegiatan usaha atau kegiatan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang untuk merupakan objek pajak. menagih, Dengan dan demikian, memelihara

pengeluaran-pengeluaran

mendapatkan,

penghasilan yang bukan merupakan objek pajak tidak boleh dibebankan sebagai biaya. Pengeluaran-pengeluaran yang tidak ada hubungannya dengan upaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan, misalnya pengeluaranpengeluaran untuk keperluan pribadi pemegang saham, pembayaran bunga atas pinjaman yang dipergunakan untuk keperluan pribadi peminjam serta pembayaran premi asuransi untuk kepentingan pribadi, tidak boleh dibebankan sebagai biaya. Pengeluaran-pengeluaran yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto harus dilakukan dalam batas-batas yang wajar sesuai dengan adat kebiasaan pedagang yang baik. Dengan demikian, apabila pengeluaran yang melampaui batas kewajaran tersebut dipengaruhi oleh hubungan istimewa, jumlah yang melampaui batas kewajaran31 tersebut tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto. Biaya yang secara langsung atau tidak langsung berkaitan dengan kegiatan usaha, antara lain: a. Biaya pembelian bahan. b. Biaya berkenaan dengan pekerjaan atau jasa termasuk upah, gaji, honorarium, bonus, gratifikasi, dan tunjangan yang diberikan dalam bentuk uang. Pengeluaran-pengeluaran sehubungan dengan pekerjaan yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto harus dilakukan dalam bentuk uang. Pengeluaran yang dilakukan dalam bentuk natura atau kenikmatan, misalnya fasilitas menempati rumah dengan cuma-cuma, tidak boleh dibebankan sebagai biaya, dan bagi pihak yang menerima atau menikmati bukan merupakan penghasilan. Namun, pengeluaran dalam bentuk natura atau kenikmatan tertentu sebagaimana diatur dalam Pasal 9 ayat (1) huruf e Undang-undang Pajak Penghasilan, boleh dibebankan sebagai biaya dan bagi pihak yang menerima atau menikmati bukan merupakan penghasilan. c. Bunga, sewa, dan royalti.

52 | H a l a m a n

Bunga atas pinjaman yang dipergunakan untuk membeli saham tidak dapat dibebankan sebagai biaya sepanjang dividen yang diterimanya tidak merupakan objek pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf f Undang-undang Pajak Penghasilan. Bunga pinjaman yang tidak boleh

dibiayakan tersebut dapat dikapitalisasi sebagai penambah harga perolehan saham. d. Biaya perjalanan. e. Biaya pengolahan limbah. f. Premi asuransi. Pembayaran premi asuransi oleh pemberi kerja untuk kepentingan pegawainya boleh dibebankan sebagai biaya perusahaan, tetapi bagi pegawai yang bersangkutan premi tersebut
Biaya Promosi dan Penjualan ditegaskan sebagai pengurang penghasilan bruto. Alasan Perubahan: Biaya promosi dan penjualan dapat muncul dalam berbagai bentuk dan bergantung pada jenis usaha WP sehingga perlu diatur secara khusus dalam PMK termasuk besaran biaya tersebut yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto.

merupakan penghasilan. g. Biaya promosi dan penjualan. Peraturan Nomor Promosi Menteri Keuangan Biaya Dapat Bruto,

2/PMK.03/2010 dan Penjualan dari

tentang yang

Dikurangkan

Penghasilan

mengatur antara lain: 1) Biaya Promosi32 adalah bagian dari biaya penjualan yang dikeluarkan oleh Wajib Pajak dalam rangka dan/atau

memperkenalkan

menganjurkan pemakaian suatu produk baik langsung maupun tidak langsung untuk mempertahankan dan/atau meningkatkan penjualan. 2) Besarnya Biaya Promosi yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto merupakan akumulasi dari jumlah: a) Biaya periklanan di media elektronik, media cetak, dan/atau media lainnya. b) Biaya pameran produk. c) Biaya pengenalan produk baru. d) Biaya sponsorship yang berkaitan dengan promosi produk. 3) Tidak termasuk Biaya Promosi adalah:

53 | H a l a m a n

a) Pemberian imbalan berupa uang dan/atau fasilitas, dengan nama dan dalam bentuk apapun, kepada pihak lain yang tidak berkaitan langsung dengan penyelenggaraan kegiatan promosi. 4) Biaya Promosi untuk mendapatkan, menagih, dan menelihara penghasilan yang bukan merupakan objek pajak dan yang telah dikenai pajak bersifat final. 5) Dalam hal promosi dilakukan dalam bentuk pemberian sampel produk, besarnya biaya yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto adalah sebesar harga pokok sampel produk yang diberikan, sepanjang belum dibebankan dalam perhitungan harga pokok penjualan. 6) Wajib Pajak wajib membuat daftar nominatif33 atas pengeluaran Biaya Promosi yang dikeluarkan kepada pihak lain dan dilaporkan sebagai lampiran saat Wajib Pajak menyampaikan SPT Tahunan PPh Badan. h. Biaya administrasi. i. Pajak, kecuali Pajak Penghasilan. 1) Pajak-pajak yang menjadi beban perusahaan dalam rangka usahanya selain Pajak Penghasilan, misalnya Pajak Bumi dan Bangunan (PBB), Bea Meterai, Pajak Hotel, dan Pajak Restoran, dapat dibebankan sebagai biaya. 2) Pasal 10 ayat (1) PP Nomor 94 Tahun 2010 menyatakan bahwa Pajak Masukan yang tidak dapat dikreditkan34 dapat dikurangkan dari penghasilan bruto sepanjang dapat dibuktikan Pajak Masukan tersebut: a) Benar-benar telah dibayar; b) Berkenaan dengan pengeluaran yang berhubungan dengan kegiatan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan. 3) Pasal 10 ayat (2) PP Nomor 94 Tahun 2010 mengatur bahwa Pajak Masukan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto sehubungan dengan pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud dan/atau harta tidak berwujud serta biaya lainnya yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun sebagaimana dimaksud dalam Pasal 11 dan Pasal 11A Undang-undang Pajak Penghasilan, harus dikapitalisasi dengan pengeluaran atau biaya tersebut dan dibebankan melalui penyusutan atau amortisasi.

54 | H a l a m a n

2. Penyusutan35. a. Pengeluaran-pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud dan harta tak berwujud serta pengeluaran lain yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun, pembebanannya dilakukan melalui penyusutan atau amortisasi. b. Pengeluaran yang menurut sifatnya merupakan pembayaran di muka, misalnya sewa untuk beberapa tahun yang dibayar sekaligus,

pembebanannya dapat dilakukan melalui alokasi. 3. Iuran kepada dana pensiun. Iuran kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan boleh dibebankan sebagai biaya, sedangkan iuran yang dibayarkan kepada dana pensiun yang pendiriannya tidak atau belum disahkan oleh Menteri Keuangan tidak boleh dibebankan sebagai biaya. 4. Kerugian karena penjualan atau
Beasiswa yang dapat dibiayakan diperluas meliputi pemberian beasiswa kepada bukan pegawai seperti pelajar dan mahasiswa tetapi tetap memperhatikan kewajarannya. Alasan Perubahan: Mendorong peran serta masyarakat (WP) untuk mendukung program pemerintah dalam meningkatkan kualitas sumber daya manusia melalui pendidikan.

pengalihan harta. a. Kerugian karena penjualan atau pengalihan harta yang menurut tujuan semula tidak dimaksudkan untuk dijual atau dialihkan yang dimiliki dan dipergunakan dalam perusahaan atau yang dimiliki

untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan dapat dikurangkan dari penghasilan bruto. b. Kerugian karena penjualan atau pengalihan harta yang dimiliki tetapi tidak digunakan dalam perusahaan, atau yang dimiliki tetapi tidak digunakan untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan, tidak boleh

dikurangkan dari penghasilan bruto. 5. Kerugian selisih kurs mata uang asing. Kerugian karena fluktuasi kurs mata uang asing diakui berdasarkan sistem pembukuan yang dianut dan dilakukan secara taat asas sesuai dengan Standar Akuntansi Keuangan yang berlaku di Indonesia. 6. Biaya penelitian dan pengembangan perusahaan yang dilakukan di Indonesia.

55 | H a l a m a n

Biaya penelitian dan pengembangan perusahaan yang dilakukan di Indonesia dalam jumlah yang wajar untuk menemukan teknologi atau sistem baru bagi pengembangan perusahaan boleh dibebankan sebagai biaya perusahaan. 7. Biaya beasiswa, magang, dan pelatihan. Biaya yang dikeluarkan untuk keperluan beasiswa, magang, dan pelatihan dalam rangka peningkatan kualitas sumber daya manusia dapat dibebankan sebagai biaya perusahaan dengan memperhatikan kewajaran, termasuk beasiswa yang dapat dibebankan sebagai biaya adalah beasiswa yang diberikan kepada pelajar, mahasiswa, dan pihak lain. 8. Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih36. Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dengan syarat: a. Telah dibebankan sebagai biaya dalam laporan laba rugi komersial37; b. Wajib Pajak harus menyerahkan daftar piutang yang tidak dapat ditagih kepada Direktorat Jenderal Pajak38; c. Telah diserahkan perkara penagihannya kepada Pengadilan Negeri atau instansi pemerintah yang menangani piutang negara; atau adanya perjanjian tertulis mengenai penghapusan piutang/pembebasan utang antara kreditur dan debitur yang bersangkutan; atau telah dipublikasikan dalam penerbitan umum atau khusus39; atau adanya pengakuan dari debitur bahwa utangnya telah dihapuskan untuk jumlah utang tertentu. Penerbitan umum atau khusus adalah penerbitan yang meliputi: 1) Penerbitan umum adalah pemuatan pengumuman pada penerbitan surat kabar/majalah atau media massa cetak yang lazim lainnya yang berskala nasional; 2) Penerbitan khusus adalah pemuatan pengumuman pada: a) Penerbitan Himpunan Bank-Bank Milik Negara
Syarat pada huruf ctidak berlaku untuk penghapusan piutang tak tertagih debitur kecil

(HIMBARA)/Perhimpunan Bank-Bank Umum Nasional (PERBANAS); b) Penerbitan/pengumuman khusus Bank Indonesia;

56 | H a l a m a n

c) Penerbitan yang dikeluarkan oleh asosiasi yang telah terdaftar sebagai Wajib Pajak dan pihak kreditur menjadi anggotanya. Penghapusan piutang tak tertagih Debitur Kecil. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 105/PMK.03/2009 tentang Piutang yang Nyata-Nyata Tidak Dapat Ditagih yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto sebagaimana telah diubah dengan PMK-

57/PMK.03/2010mengatur antara lain: 1) Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih kepada debitur kecil adalah piutang debitur kecil yang jumlahnya tidak melebihi Rp100.000.000,00, yang merupakan gunggungan jumlah piutang dari beberapa kredit yang diberikan oleh suatu institusi bank/lembaga pembiayaan dalam negeri sebagai akibat adanya pemberian: a) Kredit Usaha Keluarga Prasejahtera (Kukesra) Yaitu kredit lunak untuk usaha ekonomi produktif yang diberikan kepada Keluarga Prasejahtera dan Keluarga Sejahtera I yang telah menjadi peserta Takesra dan tergabung dalam kegiatan kelompok Prokesra-OPPKS. b) Kredit Usaha Tani (KUT) Yaitu kredit modal kerja yang diberikan oleh bank kepada koperasi primer baik sebagai pelaksana (executing) maupun penyalur (channeling) atau kepada Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) sebagai pelaksana pemberian kredit, untuk keperluan petani yang tergabung dalam kelompok tani guna membiayai usaha taninya dalam rangka intensifikasi padi, palawija, dan hortikultura. c) Kredit Pemilikan Rumah Sangat Sederhana (KPRSS) Yaitu kredit yang diberikan oleh bank kepada masyarakat untuk pemilihan rumah sangat sederhana (RSS). d) Kredit Usaha Kecil (KUK) Yaitu kredit yang diberikan kepada nasabah usaha kecil. e) Kredit Usaha Rakyat (KUR) Yaitu kredit yang diberikan untuk keperluan modal usaha kecil lainnya selain KUK.

57 | H a l a m a n

f) Kredit kecil lainnya dalam rangka kebijakan perkreditan Bank Indonesia dalam mengembangkan usaha kecil dan koperasi. 2) Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih kepada debitur kecil lainnya adalah piutang debitur kecil lainnya yang jumlahnya tidak melebihi Rp5.000.000,00. 3) Apabila Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih dibayar seluruhnya atau dibayar sebagian oleh debitur, jumlah piutang yang dibayar seluruhnya atau dibayar sebagian tersebut merupakan penghasilan bagi kreditur pada tahun pajak diterimanya pembayaran. 9. Sumbangan dalam hal tertentu. PP Nomor 93 Tahun 2010, mengatur hal-hal sebagai berikut: a. Sumbangan dan/atau biaya yang dapat dikurangkan sampai jumlah tertentu dari penghasilan bruto dalam rangka penghitungan penghasilan kena pajak bagi wajib pajak terdiri atas: 1) Sumbangan dalam rangka penanggulangan bencana nasional40. Merupakan sumbangan untuk korban bencana nasional yang disampaikan langsung melalui secara badan
Sumbangan yang dapat dibiayakan meliputi: sumbangan penanggulangan bencana nasional sumbangan penelitian dan pengembangan yang dilakukan di Indonesia biaya pembangunan infrastruktur sosial sumbangan fasilitas pendidikan sumbangan pembinaan olahraga Alasan Perubahan: Memberikan insentif atau dorongan kepada masyarakat (WP) agar secara langsung berperan serta dalam membantu penanggulangan korban bencana dan peningkatan kualitas hidup dan prestasi bangsa.

penanggulangan bencana41 atau tidak disampaikan langsung secara melalui

lembaga atau pihak yang telah mendapat izin dari instansi/lembaga berwenang pengumpulan yang untuk dana

penanggulangan bencana; 2) Sumbangan dalam rangka penelitian42 pengembangan . Merupakan sumbangan untuk penelitian
43

dan

58 | H a l a m a n

dan pengembangan yang dilakukan di wilayah Republik Indonesia yang disampaikan melalui lembaga penelitian dan pengembangan44. 3) Sumbangan fasilitas pendidikan45. Merupakan sumbangan berupa fasilitas pendidikan yang disampaikan melalui lembaga pendidikan46. 4) Sumbangan dalam rangka pembinaan olahraga. Merupakan sumbangan untuk membina, mengembangkan dan mengoordinasikan suatu atau gabungan organisasi cabang/jenis olahraga prestasi47 yang disampaikan melalui lembaga pembinaan olahraga48; 5) Biaya pembangunan infrastruktur sosial. Merupakan biaya yang dikeluarkan untuk keperluan membangun sarana dan prasarana untuk kepentingan umum dan bersifat nirlaba. Nilai biaya pembangunan infrastruktur sosial ditentukan

berdasarkan jumlah yang sesungguhnya dikeluarkan untuk membangun sarana dan/atau prasarana.. b. Sumbangan dan/atau biaya tersebut dapat dikurangkan dari penghasilan bruto dengan syarat: 1) Wajib Pajak mempunyai penghasilan netto fiskal berdasarkan SPT Tahunan Pajak Penghasilan Tahun Pajak sebelumnya. 2) Pemberian sumbangan dan/atau biaya tidak menyebabkan rugi pada Tahun Pajak sumbangan diberikan. Contoh: PT Gunung Raya pada tahun 2009 mempunyai penghasilan netto fiskal sebesar Rp1.000.000.000,00. Pada tahun 2010 Wajib Pajak memberikan sumbangan dalam rangka pembinaan olahraga melalui lembaga

pembinaan olahraga sebesar Rp.40.000.000,00. Pada tahun 2010 Wajib Pajak mempunyai penghasilan netto fiskal sebesar Rp30.000.000,00. Wajib Pajak tidak diperkenankan mengurangkan sumbangan tersebut dari penghasilan bruto tahun 2010 karena akan menyebabkan rugi sebesar Rp10.000.000,00. 3) Didukung oleh bukti yang sah.

59 | H a l a m a n

4) Lembaga yang menerima sumbangan dan/atau biaya memiliki NPWP, kecuali badan yang dikecualikan sebagai subjek pajak sebagaimana diatur dalam Undang-undang tentang Pajak Penghasilan. 5) Besarnya nilai sumbangan dan/atau biaya pembangunan infrastruktur sosial yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto untuk 1 tahun dibatasi tidak melebihi 5% dari penghasilan netto fiskal Tahun Pajak sebelumnya. Contoh: Penghasilan netto fiskal Wajib Pajak adalah Rp60.000.000.000,00 maka jumlah sumbangan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto yaitu maksimal 5% atau sebesar Rp3.000.000.000,00. Apabila Wajib Pajak memberikan sumbangan sebesar

Rp5.000.000.000,00 maka yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto hanya sebesar Rp3.000.000.000,00. 6) Sumbangan dalam rangka penanggulangan bencana nasional,

sumbangan dalam rangka penelitian dan pengembangan yang dilakukan di Indonesia, sumbangan fasilitas pendidikan, dan sumbangan dalam rangka pembinaan olahraga dapat diberikan dalam bentuk uang dan/atau barang49. 7) Biaya pembangunan infrastruktur sosial diberikan hanya dalam bentuk sarana dan/atau prasarana50. c. Sumbangan dan/atau biaya tidak dapat dikurangkan dari penghasilan bruto bagi pihak pemberi apabila sumbangan dan/atau biaya diberikan kepada pihak yang mempunyai hubungan istimewa51. d. Nilai sumbangan dalam bentuk barang ditentukan berdasarkan: 1) Nilai perolehan, apabila barang yang disumbangkan belum disusutkan. 2) Nilai buku fiskal, apabila barang yang disumbangkan sudah disusutkan. 3) Harga pokok penjualan, apabila barang yang disumbangkan merupakan barang produksi sendiri. B. Bukan Pengurang Penghasilan Bruto Pengeluaran-pengeluaran yang dilakukan Wajib Pajak dapat dibedakan antara pengeluaran yang boleh dan yang tidak boleh dibebankan sebagai biaya.

60 | H a l a m a n

Pada prinsipnya biaya yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto adalah biaya yang mempunyai hubungan langsung dan tidak langsung dengan usaha atau kegiatan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang merupakan objek pajak yang pembebanannya dapat dilakukan dalam tahun pengeluaran atau selama masa manfaat dari pengeluaran tersebut. Pengeluaran yang tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto meliputi pengeluaran yang sifatnya pemakaian penghasilan atau yang jumlahnya melebihi kewajaran. Pasal 9 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilanmenyatakan bahwa untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap tidak boleh dikurangkan: 1. Pembagian laba dengan nama dan dalam bentuk apapun. Seperti dividen, termasuk dividen yang dibayarkan oleh perusahaan asuransi kepada pemegang polis, dan pembagian sisa hasil usaha koperasi. 2. Biaya yang dibebankan atau dikeluarkan untuk kepentingan pribadi pemegang saham, sekutu, atau anggota. Tidak dapat dikurangkan dari penghasilan bruto perusahaan adalah biaya-biaya dibebankan yang oleh dikeluarkan perusahaan atau untuk
Pembentukan cadangan diperluas Alasan Perubahan: Memberikan perlakuan yang sama bagi badan usaha yang menyalurkan kredit Mengakomodir pembentukan sistem jaminan sosial nasional dan pembentukan Lembaga Penjamin Simpanan Mengakomodir kewajiban pencadangan yang harus dialokasikan oleh WP yang bergerak dalam bidang usaha pertambangan, kehutanan, dan pengolahan limbah industri.

kepentingan pribadi pemegang saham, sekutu atau anggota, seperti perbaikan rumah pribadi, biaya perjalanan, biaya premi asuransi yang dibayar oleh

perusahaan untuk kepentingan pribadi para pemegang saham atau keluarganya. 3. Pembentukan cadangan. Pada prinsipnya, pembentukan atau pemupukan dana

atau pemupukan dana cadangan tidak boleh dikurangkan sebagai biaya, kecuali untuk hal-hal tertentu. Peraturan Menteri Keuangan

Nomor

81/PMK.03/2009

tentang

Pembentukan atau Pemupukan Dana Cadangan yang Boleh Dikurangkan Sebagai Biaya, mengatur antara lain:

61 | H a l a m a n

a. Pembentukan atau pemupukan dana cadangan yang boleh dikurangkan sebagai biaya yaitu: 1) Cadangan piutang tak tertagih untuk usaha bank dan badan usaha lain yang menyalurkan kredit, sewa guna usaha dengan hak opsi, perusahaan pembiayaan konsumen, dan perusahaan anjak piutang52, meliputi: a) Cadangan piutang tak tertagih untuk: bank umum yang melaksanakan kegiatan usaha secara

konvensional; bank umum yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah; bank perkreditan rakyat yang melaksanakan kegiatan usaha secara konvensional; bank perkreditan rakyat yang melaksanakan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah; b) Cadangan khusus penyisihan pembiayaan untuk badan usaha lain yang menyalurkan kredit, yaitu cadangan khusus penyisihan

pembiayaan untuk badan usaha selain bank umum dan bank perkreditan rakyat yang menyalurkan kredit kepada masyarakat, yang meliputi: Koperasi simpan pinjam; PT Permodalan Nasional Madani (Persero);

c) Cadangan piutang tak tertagih untuk sewa guna usaha dengan hak opsi yaitu cadangan piutang tak tertagih untuk kegiatan pembiayaan dengan menyediakan barang modal untuk digunakan oleh penyewa guna usaha selama jangka waktu tertentu berdasarkan pembayaran secara angsuran dengan hak opsi (finance lease); d) Cadangan piutang tak tertagih untuk perusahaan pembiayaan konsumen yaitu cadangan piutang tak tertagih untuk perusahaan yang melakukan kegiatan pembiayaan untuk pengadaan barang

berdasarkan kebutuhan konsumen dengan pembayaran secara angsuran; e) Cadangan piutang tak tertagih untuk perusahaan anjak piutang yaitu cadangan piutang tak tertagih untuk perusahaan yang melakukan

62 | H a l a m a n

kegiatan pembiayaan dalam bentuk pembelian piutang dagang jangka pendek suatu perusahaan berikut pengurusan atas piutang tersebut. 2) Cadangan untuk usaha asuransi, meliputi: a) Cadangan premi tanggungan sendiri dan klaim tanggungan sendiri untuk perusahaan asuransi kerugian. b) Cadangan premi untuk perusahaan asuransi jiwa. 3) Cadangan penjaminan untuk Lembaga Penjamin Simpanan Yaitu cadangan penjaminan untuk lembaga yang berfungsi menjamin simpanan nasabah penyimpan dan turut aktif dalam

memelihara stabilitas sistem perbankan sesuai dengan kewenangannya. 4) Cadangan biaya reklamasi untuk usaha pertambangan. Yaitu cadangan biaya untuk kegiatan yang bertujuan memperbaiki atau menata kegunaan lahan yang terganggu sebagai akibat kegiatan usaha pertambangan agar dapat berfungsi dan berdaya guna sesuai peruntukannya. 5) Cadangan biaya penanaman kembali untuk usaha kehutanan. Yaitu cadangan biaya penanaman kembali bagi perusahaan yang diwajibkan melakukan penanaman kembali atas hutan yang telah dieksploitasi untuk usaha yang terkait dengan sistem pengurusan yang bersangkut paut dengan hutan, kawasan hutan, dan hasil hutan yang diselenggarakan secara terpadu. 6) Cadangan biaya penutupan dan pemeliharaan tempat pembuangan limbah industri untuk usaha pengolahan limbah industri. Yaitu cadangan biaya penutupan dan pemeliharaan bagi

perusahaan yang mengolah limbah industri yang mencakup kegiatan penyimpanan, pengumpulan, pengangkutan, pemanfaatan, pengolahan limbah industri dan penimbunan hasil pengolahan limbah industri. b. Kerugian yang berasal dari piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih dibebankan pada perkiraan cadangan piutang tak tertagih. c. Dalam hal jumlah cadangan piutang tak tertagih seluruhnya atau sebagian tidak dipakai untuk menutup kerugian yang berasal dari piutang yang nyatanyata tidak dapat ditagih, jumlah kelebihan cadangan tersebut diperhitungkan sebagai penghasilan.

63 | H a l a m a n

d. Dalam hal jumlah cadangan piutang tak tertagih dipakai untuk menutup kerugian yang berasal dari piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih namun tidak mencukupi, jumlah kekurangan cadangan tersebut

diperhitungkan sebagai kerugian. 4. Premi asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi bea siswa, yang dibayar oleh WP OP. a. Premi asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi bea siswa yang dibayar sendiri oleh WP OP tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto, dan pada saat orang pribadi dimaksud menerima penggantian atau santunan asuransi, penerimaan tersebut bukan merupakan Objek Pajak. b. Apabila premi asuransi tersebut dibayar atau ditanggung oleh pemberi kerja, maka bagi pemberi kerja pembayaran tersebut boleh dibebankan sebagai biaya dan bagi pegawai yang bersangkutan merupakan penghasilan yang merupakan Objek Pajak. 5. Penggantian atau imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang diberikan dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan. Ketentuan Pasal 4 ayat (3) huruf dUndang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa penggantian atau imbalan dalam bentuk natura dan kenikmatan dianggap bukan merupakan objek pajak. Selaras dengan hal tersebut, penggantian atau imbalan dimaksud dianggap bukan merupakan pengeluaran yang dapat dibebankan sebagai biaya bagi pemberi kerja. Namun, dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan, pemberian natura dan kenikmatan tertentu dapat dikurangkan dari penghasilan bruto pemberi kerja dan bukan merupakan penghasilan pegawai yang menerimanya: Peraturan Menteri Keuangan Nomor 89/PMK.03/2009
53

tentang

Penyediaan Makanan dan Minuman bagi Seluruh Pegawai

serta Penggantian

atau Imbalan Dalam Bentuk Natura dan Kenikmatan di Daerah Tertentu dan yang Berkaitan Dengan Pelaksanaan Pekerjaan yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto Pemberi Kerja, mengatur antara lain: 1. Pemberian natura dan kenikmatan yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto pemberi kerja dan bukan merupakan penghasilan bagi Pegawai yang menerimanya adalah:

64 | H a l a m a n

a. Pemberian atau penyediaan makanan dan/atau minuman bagi seluruh Pegawai yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan: 1) Pemberian makanan dan/atau minuman yang disediakan oleh pemberi kerja di tempat kerja; 2) Pemberian kupon makanan dan/atau minuman bagi Pegawai yang karena sifat pekerjaannya tidak dapat memanfaatkan pemberian makanan dan/atau minuman yang disediakan oleh pemberi kerja di tempat kerja, meliputi Pegawai bagian pemasaran, bagian

transportasi, dan dinas luar lainnya. b. Penggantian atau imbalan dalam bentuk natura atau kenikmatan yang diberikan
54

berkenaan

dengan

pelaksanaan

pekerjaan

di

daerah untuk

tertentu dalam

rangka

menunjang

kebijakan

pemerintah

mendorong pembangunan di daerah tersebut. Penggantian atau imbalan tersebut adalah sarana dan fasilitas55 di lokasi kerja untuk: 1) Tempat tinggal, termasuk perumahan bagi Pegawai dan keluarganya; 2) Pelayanan kesehatan; 3) Pendidikan bagi Pegawai dan keluarganya; 4) Peribadatan; 5) Pengangkutan bagi Pegawai dan keluarganya; 6) Olahraga bagi Pegawai dan keluarganya tidak termasuk golf, power boating, pacuan kuda, dan terbang layang, sepanjang sarana dan fasilitas tersebut tidak tersedia, sehingga pemberi kerja harus menyediakannya sendiri. c. Pemberian natura dan kenikmatan yang merupakan keharusan dalam pelaksanaan pekerjaan sebagai sarana keselamatan kerja atau karena sifat pekerjaan tersebut mengharuskannya, yang meliputi meliputi pakaian dan peralatan untuk keselamatan kerja, pakaian seragam petugas keamanan (satpam), sarana antar jemput Pegawai, serta penginapan untuk awak kapal, dan yang sejenisnya. 6. Jumlah yang melebihi kewajaran yang dibayarkan kepada pemegang saham atau kepada pihak yang mempunyai hubungan istimewa sebagai imbalan sehubungan dengan pekerjaan yang dilakukan.

65 | H a l a m a n

Dalam hubungan pekerjaan, kemungkinan dapat terjadi pembayaran imbalan yang diberikan kepada pegawai yang juga pemegang saham. Karena pada dasarnya pengeluaran untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto adalah pengeluaran yang jumlahnya wajar sesuai dengan kelaziman usaha, berdasarkan ketentuan ini jumlah yang melebihi kewajaran tersebut tidak boleh dibebankan sebagai biaya. Contoh: Dhio Erlangga, seorang tenaga ahli yang merupakan pemegang saham dari PT Maju memberikan jasa kepada PT Maju dengan memperoleh imbalan sebesar Rp 50.000.000,00. Apabila untuk jasa yang sama yang diberikan oleh tenaga ahli lain yang setara hanya dibayar sebesar Rp20.000.000,00, jumlah sebesar Rp30.000.000,00 tidak boleh dibebankan sebagai biaya. Bagi Dhio Erlangga, jumlah sebesar Rp30.000.000,00 dimaksud dianggap sebagai dividen. 7. Harta yang dihibahkan, bantuan atau sumbangan, dan warisan. Pengeluaran yang tidak boleh dibebankan sebagai biaya adalah: a. Harta yang dihibahkan kepada keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus satu derajat, badan keagamaan, badan pendidikan, badan sosial termasuk yayasan, koperasi atau orang pribadi yang menjalankan usaha mikro dan kecil, yang dikecualikan dari objek Pajak Penghasilan. b. Bantuan atau sumbangan. c. Warisan. Pengeluaran yang boleh dibebankan sebagai biaya adalah: a. Sumbangan tertentu Sumbangan tertentu yang boleh dibebankan sebagai biaya adalah: 1) Sumbangan dalam rangka penanggulangan bencana nasional; 2) Sumbangan dalam rangka penelitian dan pengembangan yang dilakukan di Indonesia; 3) Biaya pembangunan infrastuktur sosial; 4) Sumbangan fasilitas pendidikan; 5) Sumbangan dalam rangka pembinaan olahragayang memenuhi

persyaratan tertentu sebagaimana dimaksud dalam Pasal 6 ayat (1) huruf

66 | H a l a m a n

i sampai dengan huruf m Undang-undang Pajak Penghasilan dan PP Nomor 93 Tahun 2010. b. Zakat/Sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib. PP Nomor 60 Tahun 2010 dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 254/PMK.03/2010, mengatur antara lain: 1) Zakat atau sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib yang dapat dikurangkan dari penghasilan bruto meliputi: a) Zakat atas penghasilan yang dibayarkan oleh Wajib Pajak orang pribadi pemeluk agama Islam dan/atau oleh Wajib Pajak badan dalam negeri yang dimiliki oleh pemeluk agama Islam kepada badan amil zakat atau lembaga amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah; b) Sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi Wajib Pajak orang pribadi pemeluk agama selain agama Islam dan/atau oleh Wajib Pajak badan dalam negeri yang dimiliki oleh pemeluk agama selain agama Islam, yang diakui di Indonesia yang dibayarkan kepada lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah. 2) Zakat atau sumbangan keagamaan tersebut dapat berupa uang atau yang disetarakan dengan uang56. 3) Dalam hal zakat atau sumbangan keagamaan yang dibayarkan oleh: a) Wanita yang telah kawin yang pengenaan pajaknya berdasarkan penggabungan penghasilan netto suami isteri, dikurangkan dari penghasilan bruto suaminya. b) Wanita yang telah kawin yang: Telah hidup berpisah dengan suaminya berdasarkan putusan hakim; Secara tertulis melakukan perjanjian pemisahan harta dan penghasilan; Memilih untuk menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya sendiri, dapat dikurangkan dari penghasilan bruto wanita yang bersangkutan. c) Anak yang belum dewasa, dapat dikurangkan dari penghasilan bruto orang tuanya.

67 | H a l a m a n

8. Pajak Penghasilan. Yang dimaksudkan dengan Pajak Penghasilan dalam ketentuan ini adalah Pajak Penghasilan yang terutang oleh Wajib Pajak yang bersangkutan. 9. Biaya yang dibebankan atau dikeluarkan untuk kepentingan pribadi Wajib Pajak atau orang yang menjadi tanggungannya. Biaya untuk keperluan pribadi Wajib Pajak atau orang yang menjadi tanggungannya, pada hakekatnya merupakan penggunaan penghasilan oleh Wajib Pajak yang bersangkutan. Oleh karena itu biaya tersebut tidak boleh dikurangkan dari penghasilan bruto perusahaan. 10. Gaji yang dibayarkan kepada anggota persekutuan, firma, atau perseroan komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham. Anggota firma, persekutuan dan perseroan komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham diperlakukan sebagai satu kesatuan, sehingga tidak ada imbalan sebagai gaji. Dengan demikian gaji yang diterima oleh anggota persekutuan, firma, atau perseroan komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham, bukan merupakan pembayaran yang boleh dikurangkan dari penghasilan bruto badan tersebut. 11. Sanksi Perpajakan. Sanksi administrasi berupa bunga, denda, dan kenaikan serta sanksi pidana berupa denda yang berkenaan dengan pelaksanaan perUndangundangan di bidang perpajakan. Selain itu, Pasal 13 PP Nomor 94 Tahun 2010juga mengatur bahwa pengeluaran dan biaya yang tidak boleh dikurangkan dalam menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap, termasuk: a. Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang: 1) Bukan merupakan objek pajak57. 2) Pengenaan pajaknya bersifat final58. 3) Dikenakan pajak berdasarkan Norma Penghitungan Penghasilan Netto59 dan Norma Penghitungan Khusus60. Biaya yang berkenaan dengan penghasilan yang dikenakan pajak tersendiri, baik penghasilan yang dikenakan pemotongan, pemungutan, atau pembayaran Pajak Penghasilan yang bersifat final maupun penghasilan yang

68 | H a l a m a n

dikenai pajak berdasarkan Norma Penghitungan Penghasilan Netto dan Norma Penghitungan Khusus, telah diperhitungkan dalam tarif pajak ataupun norma penghitungan yang berlaku untuk penghasilan tersebut. Oleh karena itu, biaya-biaya tersebut tidak boleh lagi dikurangkan dari penghasilan bruto lainnya yang pengenaan pajaknya dilakukan berdasarkan tarif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 Undang-undang Pajak Penghasilan. b. Pajak Penghasilan yang ditanggung oleh pemberi penghasilan. C. Kompensasi Kerugian Fiskal Pasal 6 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa apabila penghasilan bruto setelah pengurangan yang diperbolehkan didapat kerugian, kerugian tersebut dikompensasikan dengan penghasilan mulai tahun pajak berikutnya berturut-turut sampai dengan 5 tahun. Contoh: PT A dalam tahun 2009 menderita kerugian fiskal sebesar Rp1.200.000.000,00. Dalam 5 tahun berikutnya laba rugi fiskal PT A sebagai berikut:
Tahun 2010 2011 2012 2013 2014 Laba (Rugi) Fiskal Rp 200.000.000,00 (Rp 300.000.000,00) Rp NIHIL Rp 100.000.000,00 Rp 800.000.000,00

Kompensasi kerugian dilakukan sebagai berikut:


Rugi fiskal tahun 2009 Laba fiskal tahun 2010 Sisa rugi fiskal tahun 2009 Rugi fiskal tahun 2011 Sisa rugi fiskal tahun 2009 Laba fiskal tahun 2012 Sisa rugi fiskal tahun 2009 Laba fiskal tahun 2013 Sisa rugi fiskal tahun 2009 Laba fiskal tahun 2014 Sisa rugi fiskal tahun 2009 (Rp1.200.000.000,00) Rp 200.000.000,00 (Rp1.000.000.000,00) (Rp 300.000.000,00) (Rp1.000.000.000,00) Rp NIHIL (Rp1.000.000.000,00) Rp 100.000.000,00 (Rp 900.000.000,00) Rp 800.000.000,00 (Rp 100.000.000,00)

(+)

(+) (+) (+)

Rugi fiskal tahun 2009 sebesar Rp100.000.000,00 yang masih tersisa pada akhir tahun 2014 tidak boleh dikompensasikan lagi dengan laba fiskal tahun 2015, sedangkan rugi fiskal tahun 2011 sebesar Rp300.000.000,00hanya boleh

69 | H a l a m a n

dikompensasikan dengan laba fiskal tahun 2015 dan tahun 2016, karena jangka waktu 5 tahun yang dimulai sejak tahun 2012 berakhir pada akhir tahun 2016. D. Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP) 1. Pasal 6 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa untuk menghitung besarnya Penghasilan Kena Pajak Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri,penghasilan nettonya dikurangi dengan jumlah Penghasilan Tidak Kena Pajak (PTKP). 2. Pasal 7 ayat (1)Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa PTKP per tahun diberikan paling sedikit sebesar:
Rp15.840.000,00 Rp1.320.000,00 Untuk diri Wajib Pajak orang pribadi Tambahan untuk Wajib Pajak yang kawin Tambahan untuk seorang isteri (hanya seorang isteri) yang penghasilannya digabung dengan penghasilan suami62, misal: Bukan karyawati, tetapi mempunyai penghasilan dari usaha/pekerjaan bebas yang tidak ada hubungannya dengan usaha/pekerjaan bebas suami, anak/anak angkat yang belum dewasa. Bekerja sebagai karyawati pada pemberi kerja yang bukan sebagai Pemotong Pajak walaupun tidak mempunyai penghasilan dari usaha/pekerjaan bebas. Bekerja sebagai karyawati pada lebih dari 1 pemberi kerja. Tambahan untuk setiap anggota keluarga sedarah63 dan keluarga semenda64 dalam garis keturunan lurus serta anak angkat, yang menjadi tanggungan sepenuhnya65, paling banyak 3 orang untuk setiap keluarga.
61

Rp15.840.000,00

Rp1.320.000,00

3. Pasal 7 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa Penghitungan besarnya PTKP ditentukan menurut keadaan Wajib Pajak pada awal tahun pajak atau pada awal bagian tahun pajak. Misalnya, pada tanggal 1 Januari 2009 Wajib Pajak Feri Wahyudi berstatus kawin dengan tanggungan 1 orang anak. Apabila anak yang kedua lahir setelah tanggal 1 Januari 2009, besarnya Penghasilan Tidak Kena Pajak yang diberikan kepada Wajib Pajak B untuk tahun pajak 2009 tetap dihitung berdasarkan status kawin dengan 1 anak. 4. Contoh penerapan PTKP: Wajib Pajak Sam Yanuardi mempunyai seorang isteri dengan tanggungan 4 orang anak. Apabila isterinya memperoleh penghasilan dari satu pemberi kerja yang sudah dipotong PPh Pasal 2166 dan pekerjaan tersebut tidak ada hubungannya dengan usaha suami atau anggota keluarga lainnya67, besarnya PTKP yang diberikan kepada Sam Yanuardi adalah sebesar:

70 | H a l a m a n

untuk diri WP OP tambahan untuk Wajib Pajak yang kawin tambahan untuk 3 orang anak yang menjadi tanggungan sepenuhnya (3 x Rp 1.320.000,00) PTKP

Rp15.840.000,00 Rp 1.320.000,00 Rp 3.960.000,00 Rp21.120.000,00

5. Status PTKP. TK/ K/ K/I/ Tidak kawin, ditambah dengan banyaknya tanggungan yang mendapat pengurangan PTKP. Kawin ditambah dengan banyaknya tanggungan yang mendapat pengurangan PTKP. Kawin, isteri mempunyai penghasilan yang digabungkan dengan penghasilan suami, ditambah dengan banyaknya tanggungan yang mendapat pengurangan PTKP. Wajib Pajak kawin yang pisah harta dan penghasilan. Wajib Pajak kawin yang telah hidup berpisah ditambah banyaknya tanggungan yang mendapat pengurangan PTKP.

PH/ HB/

6. PTKP bagi Suami Isteri yang telah Hidup Berpisah. PTKP bagi Wajib Pajak masing-masing suami isteri yang telah hidup berpisah untuk diri masing-masing Wajib Pajak diperlakukan seperti Wajib Pajak Tidak Kawin sedangkan tanggungan sesuai dengan kenyataan sebenarnya yang diperkenankan. 7. Warisan yang belum terbagi sebagai Wajib Pajak menggantikan yang berhak tidak memperoleh pengurangan PTKP. E. Penyusutan Fiskal Sesuai dengan kelaziman usaha, pengeluaran yang mempunyai peranan terhadap penghasilan untuk beberapa tahun, pembebanannya dilakukan sesuai dengan jumlah tahun lamanya pengeluaran tersebut berperan terhadap penghasilan. Sejalan dengan prinsip penyelarasan antara pengeluaran dengan penghasilan (matching cost against revenue), pengeluaran untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun tidak dapat dikurangkan sebagai biaya perusahaan sekaligus pada tahun pengeluaran, melainkan dibebankan melalui penyusutan dan amortisasi selama masa manfaatnya sebagaimana diatur dalam Pasal 11 dan Pasal 11A Undangundang Pajak Penghasilan. 1. Metode Penyusutan68.

71 | H a l a m a n

a. Metode garis lurus (straight-line method) 1) Penyusutan dilakukan dalam bagian-bagian yang sama besar selama masa manfaat yang ditetapkan bagi harta tersebut. 2) Untuk harta berwujud berupa bangunan hanya dapat disusutkan dengan metode garis lurus. 3) Contoh penggunaan metode garis lurus: Sebuah gedung yang harga perolehannya Rp1.000.000.000,00 dan masa manfaatnya 20 tahun, penyusutannya setiap tahun adalah sebesar Rp50.000.000,00 (Rp1.000.000.000,00:20). b. Metode saldo menurun (declining balance method) 1) Penyusutan dilakukan dalam bagian-bagian yang menurun dengan cara menerapkan tarif penyusutan atas nilai sisa buku. 2) Dalam hal Wajib Pajak memilih menggunakan metode saldo menurun, nilai sisa buku pada akhir masa manfaat harus disusutkan sekaligus. 3) Harta berwujud selain bangunan dapat disusutkan dengan metode garis lurus atau metode saldo menurun. 4) Contoh penggunaan metode saldo menurun: Sebuah mesin yang dibeli dan ditempatkan pada bulan Januari 2009 dengan harga perolehan sebesar Rp150.000.000,00. Masa manfaat dari mesin tersebut adalah 4 tahun dan disusutkan dengan metode saldo menurun, maka penghitungan penyusutannya adalah sebagai berikut:
Tahun 2009 2010 2011 2012 Tarif Harga Perolehan 50% 50% 50% Disusutkan Sekaligus 75.000.000,00 37.500.000,00 18.750.000,00 18.750.000,00 Penyusutan Nilai Sisa Buku Fiskal 150.000.000,00 75.000.000,00 37.500.000,00 18.750.000,00 0

2. Masa manfaat dan tarif penyusutan harta berwujud. Untuk memberikan kepastian hukum bagi Wajib Pajak dalam melakukan penyusutan atas pengeluaran harta berwujud, ketentuan ini mengatur kelompok masa manfaat harta dan tarif penyusutan baik menurut metode garis lurus maupun saldo menurun.

72 | H a l a m a n

Kelompok Harta Berwujud I. Bukan Bangunan69 Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4 II. Bangunan Permanen Tidak Permanen70

Masa Manfaat 4 Tahun 8 Tahun 16 Tahun 20 Tahun 20 Tahun 10 Tahun

Tarif Penyusutan Metode Garis Lurus Metode Saldo Menurun 25% 12,5% 6,25% 5% 5% 10% 50% 25% 12,5% 10%

3. Saat Dimulai Penyusutan. a. Penyusutan dimulai pada bulan dilakukannya pengeluaran, kecuali untuk harta yang masih dalam proses pengerjaan, penyusutannya dimulai pada bulan selesainya pengerjaan harta tersebut, sehingga penyusutan pada tahun pertama dihitung secara pro-rata. Contoh 1: Pengeluaran untuk pembangunan sebuah gedung adalah sebesar

Rp1.000.000.000,00. Pembangunan dimulai pada bulan Oktober 2009 dan selesai untuk digunakan pada bulan Maret 2010. Penyusutan atas harga perolehan bangunan gedung tersebut dimulai pada bulan Maret tahun pajak 2010.

Contoh 2: Sebuah mesin yang dibeli dan ditempatkan pada bulan Juli 2009 dengan harga perolehan sebesar Rp100.000.000,00. Masa manfaat dari mesin tersebut adalah 4 tahun dan disusutkan dengan metode saldo menurun, maka penghitungan penyusutannya adalah sebagai berikut.
Tahun 2009 2010 2011 2012 2013 Tarif 6/12 x 50% 50% 50% 50% Disusutkan Sekaligus Penyusutan Harga Perolehan 25.000.000,00 37.500.000,00 18.750.000,00 9.375.000,00 9.375.000,00 Nilai Sisa Buku Fiskal 100.000.000,00 75.000.000,00 37.500.000,00 18.750.000,00 9.375.000,00 0

b. Dengan persetujuan Direktur Jenderal Pajak, Wajib Pajak diperkenankan melakukan penyusutan mulai pada bulan harta tersebut digunakan untuk

73 | H a l a m a n

mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan atau pada bulan harta yang bersangkutan mulai menghasilkan71. Contoh: PT X yang bergerak di bidang perkebunan membeli traktor pada tahun 2009. Perkebunan tersebut mulai menghasilkan (panen) pada tahun 2010. Dengan persetujuan Direktur Jenderal Pajak, penyusutan traktor tersebut dapat dilakukan mulai tahun 2010. 4. Keuntungan/Kerugian karena Pengalihan Harta72. a. Apabila terjadi pengalihan atau penarikan harta73 atau penarikan harta karena sebab lainnya, maka jumlah nilai sisa buku harta tersebut dibebankan sebagai kerugian dan jumlah harga jual atau penggantian asuransinya yang diterima atau diperoleh dibukukan sebagai penghasilan pada tahun terjadinya penarikan harta tersebut. Apabila harta tersebut dijual atau terbakar, maka penerimaan netto dari penjualan harta tersebut, yaitu selisih antara harga penjualan dan biaya yang dikeluarkan berkenaan dengan penjualan tersebut dan atau

penggantian asuransinya, dibukukan sebagai penghasilan pada tahun terjadinya penjualan atau tahun diterimanya penggantian asuransi, dan nilai sisa buku dari harta tersebut dibebankan sebagai kerugian dalam tahun pajak yang bersangkutan. b. Apabila hasil penggantian asuransi yang akan diterima jumlahnya baru dapat diketahui dengan pasti di masa kemudian, maka dengan persetujuan Direktur Jenderal Pajak jumlah sebesar kerugian dibukukan sebagai beban masa kemudian tersebut. Dalam hal penggantian asuransi yang diterima jumlahnya baru dapat diketahui dengan pasti pada masa kemudian, Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal Pajak agar jumlah sebesar kerugian tersebut dapat dibebankan dalam tahun penggantian asuransi tersebut. 5. Pengeluaran-pengeluaran untuk memperoleh tanah hak milik, termasuk tanah berstatus hak guna bangunan, hak guna usaha, dan hak pakai yang pertama kali tidak boleh disusutkan, kecuali apabila tanah tersebut dipergunakan dalam perusahaan atau dimiliki untuk memperoleh penghasilan dengan syarat nilai tanah tersebut berkurang karena penggunaannya untuk memperoleh

74 | H a l a m a n

penghasilan,

misalnya

tanah

dipergunakan

untuk

perusahaan

genteng,

perusahaan keramik, atau perusahaan batu bata. Yang dimaksud dengan "pengeluaran untuk memperoleh tanah hak guna bangunan, hak guna usaha, dan hak pakai yang pertama kali" adalah biaya perolehan tanah berstatus hak guna bangunan, hak guna usaha, dan hak pakai dari pihak ketiga dan pengurusan hak-hak tersebut dari instansi yang berwenang untuk pertama kalinya, sedangkan biaya perpanjangan hak guna bangunan, hak guna usaha, dan hak pakai diamortisasikan selama jangka waktu hak-hak tersebut. 6. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 249/PMK.03/2008 tentang Penyusutan atas Pengeluaran untuk Memperoleh Harta Berwujud yang Dimiliki dan Digunakan dalam Bidang Usaha Tertentu, mengatur antara lain: a. Wajib Pajak yang bergerak dalam bidang usaha tertentuyang meliputi: 1) Bidang usaha kehutanan, yaitu bidang usaha hutan, kawasan hutan, dan hasil hutan yang tanamannya dapat berproduksi berkali-kali dan baru menghasilkan setelah ditanam lebih dari 1 tahun. 2) Bidang usaha perkebunan tanaman keras, yaitu bidang usaha

perkebunan yang tanamannya dapat berproduksi berkali-kali dan baru menghasilkan setelah ditanam lebih dari 1 tahun. 3) Bidang usaha peternakan, yaitu bidang usaha peternakan dimana ternak dapat berproduksi berkali-kali dan baru dapat dijual setelah dipelihara sekurang-kurangnya 1 tahun dapat melakukan
74

penyusutan

atas

pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud

dalam bagian-bagian

yang sama besar selama masa manfaat yang telah ditentukan bagi harta tersebut (metode garis lurus/straight line method). b. Harta berwujud berupa aktiva tetap yang dimiliki dan digunakan serta merupakan komoditas pokok dalam bidang usaha tertentu, yaitu: 1) Bidang usaha kehutanan meliputi tanaman kehutanan kayu; 2) Bidang usaha industri perkebunan tanaman keras meliputi tanaman keras; 3) Bidang usaha peternakan meliputi ternak termasuk ternak sapi pejantan. c. Penyusutan atas pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud dimulai pada bulan produksi komersial75.

75 | H a l a m a n

7. Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-55/PJ/2009 tentang Tata Cara Permohonan dan Penetapan Masa Manfaat yang Sesungguhnya atas Harta Berwujud Bukan Bangunan untuk Keperluan Penyusutan, mengatur antara lain: a. Jenis-jenis harta berwujud bukan bangunan yang tidak tercantum dalam Kelompok 1, Kelompok 2, Kelompok 3, dan Kelompok 4 berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.03/2009, untuk kepentingan penyusutan digunakan masa manfaat dalam Kelompok 3. b. Dalam hal Wajib Pajak dapat menunjukkan masa manfaat yang

sesungguhnya dari suatu harta berwujud bukan bangunan tidak dapat dimasukkan ke dalam kelompok 3, Wajib pajak harus mengajukan permohonan untuk penetapan kelompok harta berwujud bukan bangunan tersebut sesuai dengan masa manfaat yang sesungguhnya kepada Direktur Jenderal Pajak melalui Kepala Kantor Wilayah Direktorat Jenderal Pajak yang membawahi KPP tempat Wajib Pajak yang bersangkutan terdaftar dan dilampiri: 1) Penjelasan terperinci mengenai aktiva; 2) Spesifikasi aktiva dari produsen; 3) Perkiraan umur aktiva/masa manfaat ekonomis dari Penilai Publik; 4) Dokumen teknis pendukung dari produsen mengenai masa manfaat aktiva. 8. Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-220/PJ./2002 tentang Perlakuan Pajak Penghasilan atas Biaya Pemakaian Telepon Seluler dan Kendaraan Perusahaan76, mengatur antara lain: a. Atas biaya perolehan atau pembelian telepon seluler yang dimiliki dan dipergunakan perusahaan untuk pegawai tertentu karena jabatan atau pekerjaannya, dapat dibebankan sebagai biaya perusahaan sebesar 50% dari jumlah biaya perolehan atau pembelian melalui penyusutan aktiva tetap kelompok 1. b. Atas biaya berlangganan atau pengisian ulang pulsa dan perbaikan telepon seluler yang dimiliki dan dipergunakan perusahaan untuk pegawai tertentu karena jabatan atau pekerjaannya, dapat dibebankan sebagai biaya perusahaan sebesar 50% dari jumlah biaya berlangganan atau pengisian ulang pulsa dan perbaikan dalam tahun pajak yang bersangkutan.

76 | H a l a m a n

c. Atas biaya perolehan atau pembelian atau perbaikan besar kendaraan bus, minibus, atau yang sejenis yang dimiliki dan dipergunakan perusahaan untuk antar jemput para pegawai, dapat dibebankan seluruhnya sebagai biaya perusahaan melalui penyusutan aktiva tetap kelompok 2. d. Atas biaya pemeliharaan atau perbaikan rutin kendaraan bus, minibus, atau yang sejenis yang dimiliki dan dipergunakan perusahaan untuk antar jemput para pegawai, dapat dibebankan seluruhnya sebagai biaya perusahaan dalam tahun pajak yang bersangkutan. e. Atas biaya perolehan atau pembelian atau perbaikan besar kendaraan sedan atau yang sejenis yang dimiliki dan dipergunakan perusahaan untuk pegawai tertentu karena jabatan atau pekerjaannya, dapat dibebankan sebagai biaya perusahaan sebesar 50% dari jumlah biaya perolehan atau pembelian atau perbaikan besar melalui penyusutan aktiva tetap kelompok 2. f. Atas biaya pemeliharaan atau perbaikan rutin kendaraan sedan atau yang sejenis yang dimiliki dan dipergunakan perusahaan untuk pegawai tertentu karena jabatan atau pekerjaannya dapat dibebankan sebagai biaya perusahaan sebesar 50% dari jumlah biaya pemeliharaan atau perbaikan rutin dalam tahun pajak yang bersangkutan. F. Amortisasi Fiskal 1. Metode Amortisasi Harga perolehan harta tak berwujud dan pengeluaran lainnya termasuk biaya perpanjangan hak guna bangunan, hak guna usaha, hak pakai, dan muhibah (goodwill) yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1tahun diamortisasi dengan metode: a. Metode Garis Lurus Amortisasi dilakukan dalam bagian-bagian yang sama setiap tahun selama masa manfaat. b. Metode Saldo Menurun Amortisasi dilakukan dalam bagian-bagian yang menurun setiap tahun dengan cara menerapkan tarif amortisasi atas nilai sisa bukul; Amortisasi harta tak berwujud yang menggunakan metode saldo menurun, pada akhir masa manfaat nilai sisa buku harta tak berwujud atau hak-hak tersebut diamortisasi sekaligus.

77 | H a l a m a n

2. Masa Manfaat dan Tarif Amortisasi Penentuan masa manfaat dan tarif amortisasi atas pengeluaran harta tak berwujud dimaksudkan untuk memberikan keseragaman bagi Wajib Pajak dalam melakukan amortisasi.
Kelompok Harta Tak Berwujud Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4 Masa Manfaat 4 Tahun 8 Tahun 16 Tahun 20 Tahun Tarif Amortisasi Metode Metode Garis Lurus Saldo Menurun 25% 50% 12,5% 25% 6,25% 12,5% 5% 10%

Untuk harta tidak berwujud yang masa manfaatnya tidak tercantum pada kelompok masa manfaat yang ada, maka Wajib Pajak menggunakan masa manfaat yang terdekat. Misalnya harta tak berwujud dengan masa manfaat yang sebenarnya 6tahun dapat menggunakan kelompok masa manfaat 4 tahun atau 8 tahun. Dalam hal masa manfaat yang sebenarnya 5 tahun, maka harta tak berwujud tersebut diamortisasi dengan menggunakan kelompok masa manfaat 4 tahun. 3. Saat Mulai Amortisasi a. Amortisasi dimulai pada bulan dilakukannya pengeluaran sehingga amortisasi pada tahun pertama dihitung secara prorata. b. Berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 248/PMK.03/2008,

amortisasi atas pengeluaran untuk memperoleh harta tak berwujud dan pengeluaran lainnya untuk bidang usaha tertentu yang meliputi: 1) Bidang usaha kehutanan, yaitu bidang usaha hutan, kawasan hutan, dan hasil hutan yang tanamannya dapat berproduksi berkali-kali dan baru menghasilkan setelah ditanam lebih dari 1 tahun. 2) Bidang usaha perkebunan tanaman keras, yaitu bidang usaha

perkebunan yang tanamannya dapat berproduksi berkali-kali dan baru menghasilkan setelah ditanam lebih dari 1 tahun. 3) Bidang usaha peternakan, yaitu bidang usaha peternakan dimana ternak dapat berproduksi berkali-kali dan baru dapat dijual setelah dipelihara sekurang-kurangnya 1tahun.

78 | H a l a m a n

dimulai pada bulan dilakukannya pengeluaran atau pada bulan produksi komersial77. 4. Pengeluaran untuk biaya pendirian dan biaya perluasan modal suatu perusahaan dibebankan pada tahun terjadinya pengeluaran atau diamortisasi. 5. Amortisasi atas pengeluaran untuk memperoleh hak dan pengeluaran lain yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun di bidang penambangan minyak dan gas bumi dilakukan dengan menggunakan metode satuan produksi. Metode satuan produksi dilakukan dengan menerapkan persentase tarif amortisasi yang besarnya setiap tahun sama dengan persentase perbandingan antara realisasi penambangan minyak dan gas bumi pada tahun yang bersangkutan dengan taksiran jumlah seluruh kandungan minyak dan gas bumi di lokasi tersebut yang dapat diproduksi. Apabila ternyata jumlah produksi yang sebenarnya lebih kecil dari yang diperkirakan, sehingga masih terdapat sisa pengeluaran untuk memperoleh hak atau pengeluaran lain, maka atas sisa pengeluaran tersebut boleh dibebankan sekaligus dalam tahun pajak yang bersangkutan. 6. Amortisasi atas pengeluaran untuk memperoleh hak penambangan selain minyak dan gas bumi, hak pengusahaan hutan, dan hak pengusahaan sumber alam serta hasil alam lainnya seperti hak pengusahaan hasil laut yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun, dilakukan dengan menggunakan metode satuan produksi setinggi-tingginya 20% setahun. Contoh: Pengeluaran untuk memperoleh hak pengusahaan hutan, yang mempunyai potensi 10.000.000 ton kayu, sebesar Rp500.000.000,00 diamortisasi sesuai dengan persentase satuan produksi yang direalisasikan dalam tahun yang bersangkutan. Jika dalam 1 tahun pajak ternyata jumlah produksi mencapai 3.000.000 ton yang berarti 30% dari potensi yang tersedia, walaupun jumlah produksi pada tahun tersebut mencapai 30% dari jumlah potensi yang tersedia, besarnya amortisasi yang diperkenankan untuk dikurangkan dari penghasilan

bruto pada tahun tersebut adalah 20% dari pengeluaran atau Rp100.000.000,00. 7. Pengeluaran yang dilakukan sebelum operasi komersial yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun, dikapitalisasi dan kemudian diamortisasi.

79 | H a l a m a n

Dalam

pengertian

pengeluaran

yang

dilakukan

sebelum

operasi

komersial, adalah biaya-biaya yang dikeluarkan sebelum operasi komersial, misalnya biaya studi kelayakan dan biaya produksi percobaan tetapi tidak termasuk biaya-biaya operasional yang sifatnya rutin, seperti gaji pegawai, biaya rekening listrik dan telepon, dan biaya kantor lainnya. Untuk pengeluaran operasional yang rutin ini tidak boleh dikapitalisasi tetapi dibebankan sekaligus pada tahun pengeluaran. 8. Pengalihan Harta Tak Berwujud. Apabila terjadi pengalihan harta tak berwujud atau hak guna bangunan, hak guna usaha, hak pakai, dan muhibah (goodwill), hak di bidang penambangan minyak dan gas bumi, hak pengusahaan hutan, dan hak pengusahaan sumber alam serta hasil alam lainnya, maka nilai sisa buku harta atau hak-hak tersebut dibebankan sebagai kerugian dan jumlah yang diterima sebagai penggantian merupakan penghasilan pada tahun terjadinya pengalihan tersebut78. Contoh: PT X mengeluarkan biaya untuk memperoleh hak penambangan minyak

dan gas bumi di suatu lokasi sebesar Rp500.000.000,00. Taksiran jumlah kandungan minyak di daerah tersebut adalah sebanyak 200.000.000 barel. Setelah produksi minyak dan gas bumi mencapai 100.000.000 barel, PT X menjual hak penambangan tersebut kepada pihak lain dengan harga sebesar Rp300.000.000,00. Penghitungan penghasilan dan kerugian dari penjualan hak tersebut adalah sebagai berikut: Harga perolehan Amortisasi yang telah dilakukan: 100.000.000/200.000.000 barel (50%) Nilai buku harta Harga jual harta Rp 250.000.000,00 Rp 250.000.000,00 Rp 300.000.000,00 Rp 500.000.000,00

Dengan demikian jumlah nilai sisa buku sebesar Rp 250.000.000,00 dibebankan sebagai kerugian dan jumlah sebesar Rp300.000.000,00 dibukukan sebagai penghasilan.

80 | H a l a m a n

G. Penilaian Persediaan79 Pasal 10 ayat (6) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa persediaan80dan pemakaian persediaan untuk penghitungan harga pokok dinilai berdasarkan harga perolehan hanya boleh menggunakan81: 1. Metode Rata-Rata Penilaian persediaan dilakukan secara rata-rata. 2. Metode FIFO (first-in first-out ) Penilaian persediaan dengan cara mendahulukan persediaan yang diperoleh pertama. Contoh: 1. 2. 3. 4. 5. Persediaan Awal Pembelian Pembelian Penjualan/dipakai Penjualan/dipakai 100 satuan @ Rp 9,00 100 satuan @ Rp 12,00 100 satuan @ Rp 11,25 100 satuan 100 satuan

Penghitungan harga pokok dan nilai persediaan dengan menggunakan cara rata-rata.
No a. b. c. d. e. Didapat 100@Rp12,00=Rp1.200,100@Rp11,25=Rp1.125,100@Rp10,75=Rp1.075,100@Rp10,75=Rp1.075,Dipakai Sisa/Persediaan 100 @Rp9,00=Rp 900,200@Rp10,50=Rp2.100,300@Rp10,75=Rp3.225,200@Rp10,75=Rp2.150,100@Rp10,75=Rp1.075,-

Penghitungan harga pokok penjualan dan nilai persediaan dengan menggunakan FIFO.
No a. b. c. Didapat 100 @ Rp12,00 = Rp1.200,100 @ Rp11,25 = Rp1.125,Dipakai Sisa/Persediaan 100 @ Rp 9,00 = Rp 900,100 @ Rp 9,00 = Rp 900,100 @ Rp12,00 = Rp1.200,100 @ Rp 9,00 = Rp 900,100 @ Rp12,00 = Rp1.200,100 @ Rp11,25 = Rp1.125,100 @ Rp12,00 = Rp1.200,100 @ Rp11,25 = Rp1.125,100 @ Rp11,25 = Rp1.125,-

d. e.

100 @ Rp 9,00 = Rp 900,100 @ Rp12,00 = Rp1.200,-

H. Nilai Perolehan Harta 1. Jual Beli Harta Pasal 10 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa harga perolehan atau harga penjualan dalam hal terjadi jual beli harta yang tidak dipengaruhi hubungan istimewa82 adalah jumlah yang sesungguhnya dikeluarkan

81 | H a l a m a n

atau diterima, sedangkan apabila terdapat hubungan istimewa adalah jumlah yang seharusnya dikeluarkan atau diterima. Pada umumnya dalam jual beli harta, harga perolehan harta bagi pihak pembeli adalah harga yang sesungguhnya dibayar dan harga penjualan bagi pihak penjual adalah harga yang sesungguhnya diterima. Termasuk dalam harga perolehan adalah harga beli dan biaya yang dikeluarkan dalam rangka memperoleh harta tersebut, seperti bea masuk, biaya pengangkutan dan biaya pemasangan. Dalam hal jual beli yang dipengaruhi hubungan istimewa, maka bagi pihak pembeli nilai perolehannya adalah jumlah yang seharusnya dibayar dan bagi pihak penjual nilai penjualannya adalah jumlah yang seharusnya diterima. Adanya hubungan istimewa antara pembeli dan penjual dapat menyebabkan harga perolehan menjadi lebih besar atau lebih kecil dibandingkan dengan jika jual beli tersebut tidak dipengaruhi oleh hubungan istimewa. Oleh karena itu dalam ketentuan ini diatur bahwa nilai perolehan atau nilai penjualan harta bagi pihak-pihak yang bersangkutan adalah jumlah yang seharusnya dikeluarkan atau yang seharusnya diterima. 2. Tukar-Menukar Harta Pasal 10 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa harta yang diperoleh berdasarkan transaksi tukar-menukar dengan harta lain, nilai perolehan atau nilai penjualannya adalah jumlah yang seharusnya dikeluarkan atau diterima berdasarkan harga pasar. Contoh:
Nilai Sisa Buku Harga Pasar PT A (Harta X) Rp10.000.000,00 Rp20.000.000,00 PT B (Harta Y) Rp12.000.000,00 Rp20.000.000,00

Antara PT A dan PT B terjadi pertukaran harta. Walaupun tidak terdapat realisasi pembayaran antara pihak-pihak yang bersangkutan, namun karena harga pasar harta yang dipertukarkan adalah Rp 20.000.000,00, maka jumlah sebesar Rp20.000.000,00 merupakan nilai perolehan yang seharusnya

dikeluarkan atau nilai penjualan yang seharusnya diterima. Selisih antara harga pasar dengan nilai sisa buku harta yang dipertukarkan merupakan keuntungan yang dikenakan pajak. PT A memperoleh keuntungan sebesar Rp 10.000.000,00 (Rp 20.000.000,00 - Rp 10.000.000,00)

82 | H a l a m a n

dan PT B memperoleh keuntungan sebesar Rp 8.000.000,00 (Rp 20.000.000,00 - Rp.12.000.000,00). 3. Pengalihan Harta dalam Rangka Penggabungan, Peleburan, atau Pemekaran Usaha Pasal 10 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa nilai perolehan atau pengalihan harta yang dialihkan dalam rangka likuidasi, penggabungan, peleburan, pemekaran, pemecahan, atau pengambilalihan usaha adalah jumlah yang seharusnya dikeluarkan atau diterima berdasarkan harga pasar, kecuali ditetapkan lain oleh Menteri Keuangan. Selisih antara harga pasar dengan nilai sisa buku harta yang dialihkan merupakan penghasilan yang dikenakan pajak. Contoh: PT A dan PT B melakukan peleburan dan membentuk badan baru, yaitu PT C. Nilai sisa buku dan harga pasar harta dari kedua badan tersebut adalah sebagai berikut:
PT A Nilai Sisa Buku Harga Pasar Rp200.000.000,00 Rp300.000.000,00 PT B Rp300.000.000,00 Rp450.000.000,00

Pada dasarnya, penilaian harta yang diserahkan oleh PT A dan PT B dalam rangka peleburan menjadi PT C adalah harga pasar dari harta. Dengan demikian, PT A mendapat keuntungan sebesar Rp100.000.000,00

(Rp300.000.000,00- Rp200.000.000,00) dan PT B mendapat keuntungan sebesar Rp150.000.000,00 (Rp450.000.000,00 - Rp300.000.000,00). Sedangkan PT C membukukan semua harta tersebut dengan jumlah Rp750.000.000,00 (Rp300.000.000,00 + Rp450.000.000,00). Namun dalam rangka menyelaraskan dengan kebijakan di bidang sosial, ekonomi, investasi, moneter dan kebijakan lainnya, Menteri Keuangan diberi wewenang untuk menetapkan nilai lain selain harga pasar, misalnya atas dasar nilai sisa buku (pooling of interest). Dalam hal demikian PT C membukukan penerimaan harta dari PT A dan PT B tersebut sebesar Rp500.000.000,00 (Rp200.000.000,00 + Rp300.000.000,00).

83 | H a l a m a n

Peraturan

Menteri

Keuangan

Nomor

43/PMK.03/2008

tentang

Penggunaan Nilai Buku atas Pengalihan Harta dalam Rangka Penggabungan, Peleburan, atau Pemekaran Usaha, mengatur antara lain: a. Wajib Pajak yang melakukan merger dapat menggunakan nilai buku. b. Merger meliputi penggabungan usaha atau peleburan usaha. c. Penggabungan usaha adalah penggabungan dari dua atau lebih Wajib Pajak Badan yang modalnya terbagi atas saham dengan cara tetap

mempertahankan berdirinya salah satu badan usaha yang tidak mempunyai sisa kerugian atau mempunyai sisa kerugian yang lebih kecil. d. Peleburan usaha adalah penggabungan dari dua atau lebih Wajib Pajak Badan yang modalnya terbagi atas saham dengan cara mendirikan badan usaha baru. e. Wajib Pajak yang melakukan pemekaran usaha yang dapat menggunakan nilai buku adalah: 4) Wajib Pajak yang belum Go Public yang akan melakukan penawaran umum perdana (Initial Public Offering); atau 5) Wajib Pajak yang telah Go Public sepanjang seluruh badan usaha hasil pemekaran melakukan penawaran umum perdana (Initial Public Offering). f. Pemekaran usaha adalah pemisahan satu Wajib Pajak Badan yang modalnya terbagi atas saham menjadi dua Wajib Pajak Badan atau lebih dengan cara mendirikan badan usaha baru dan mengalihkan sebagian harta dan kewajiban kepada badan usaha baru tersebut yang dilakukan tanpa melakukan likuidasi badan usaha yang lama. g. Wajib Pajak sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 wajib memenuhi persyaratan sebagai berikut: 1) Mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal Pajak dengan melampirkan alasan dan tujuan melakukan merger dan pemekaran usaha; 2) Melunasi seluruh utang pajak dari tiap badan usaha yang terkait; 3) Memenuhi persyaratan tujuan bisnis (business purpose test). h. Wajib Pajak yang melakukan Merger dengan menggunakan nilai buku tidak boleh mengkompensasikan kerugian/sisa kerugian dari Wajib Pajak yang menggabungkan diri/Wajib Pajak yang dilebur.

84 | H a l a m a n

i.

Wajib Pajak yang menerima pengalihan harta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 mencatat nilai perolehan harta tersebut sesuai dengan nilai sisa buku sebagaimana tercantum dalam pembukuan pihak atau pihak-pihak yang mengalihkan.

j.

Penyusutan atas harta yang diterima dilakukan berdasarkan masa manfaat yang tersisa sebagaimana tercantum dalam pembukuan pihak atau pihakpihak yang mengalihkan.

4. Penyerahan Harta karena Hibah, Bantuan, Sumbangan dan Warisan Pasal 10 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa apabila terjadi pengalihan harta: a. Yang memenuhi syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a dan huruf bUndang-undang Pajak Penghasilan, maka dasar penilaian bagi yang menerima pengalihan sama dengan nilai sisa buku dari pihak yang melakukan pengalihan atau nilai yang ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pajak. Dalam hal terjadi penyerahan harta karena hibah, bantuan,

sumbangan yang memenuhi syarat dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a Undangundang Pajak Penghasilan atau warisan, maka nilai perolehan bagi pihak yang menerima harta adalah nilai sisa buku harta dari pihak yang melakukan penyerahan. Apabila Wajib Pajak tidak menyelenggarakan pembukuan sehingga nilai sisa buku tidak diketahui, maka nilai perolehan atas harta ditetapkan oleh Direktur Jenderal Pajak. b. Yang tidak memenuhi syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf aUndang-undang Pajak Penghasilan, maka dasar penilaian bagi yang menerima pengalihan sama dengan nilai pasar dari harta tersebut. 5. Penyerahan Harta sebagai Pengganti Saham atau Penyertaan Modal Pasal 10 ayat (5) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa apabila terjadi pengalihan harta sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf cUndang-undang Pajak Penghaslan, maka dasar penilaian harta bagi badan yang menerima pengalihan sama dengan nilai pasar dari harta tersebut. Penyerahan Wajib Pajak dalam permodalan suatu badan dapat dipenuhi dengan setoran tunai atau pengalihan harta.

85 | H a l a m a n

Ketentuan ini mengatur tentang penilaian harta yang diserahkan sebagai pengganti saham atau penyertaan modal dimaksud, yaitu dinilai berdasarkan nilai pasar dari harta yang dialihkan tersebut. Contoh: Wajib Pajak X menyerahkan 20 unit mesin bubut yang nilai bukunya adalah Rp.25.000.000,00 kepada PT. Y sebagai pengganti penyertaan sahamnya dengan nilai nominal Rp 20.000.000,00. Harga pasar mesin-mesin bubut tersebut adalah Rp 40.000.000,00. Dalam hal ini PT. Y akan mencatat mesin bubut tersebut sebagai aktiva dengan nilai Rp 40.000.000,00 dan sebesar nilai tersebut bukan merupakan penghasilan bagi PT. Y. Selisih antara nilai nominal saham dengan nilai pasar harta, yaitu sebesar Rp 20.000.000,00 (Rp 40.000.000,00 Rp.20.000.000,00) dibukukan sebagai agio. Bagi Wajib Pajak X selisih sebesar Rp.15.000.000,00 (Rp 40.000.000,00 - Rp 25.000.000,00) merupakan Objek Pajak. 6. Penilaian Kembali Aktiva Tetap (Revaluasi) Pasal 19 Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa Menteri Keuangan berwenang menetapkan peraturan tentang penilaian kembali aktiva dan faktor penyesuaian apabila terjadi ketidaksesuaian antara unsur-unsur biaya dengan penghasilan karena perkembangan harga. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 79/PMK.03/2008 tentang Penilaian Kembali Aktiva Tetap Perusahaan untuk Tujuan Perpajakan, mengatur antara lain: Yang dapat melakukan penilaian kembali aktiva tetap perusahaan untuk tujuan perpajakan adalah Wajib Pajak badan dalam negeri dan bentuk usaha tetap (BUT), tidak termasuk perusahaan yang memperoleh izin

menyelenggarakan pembukuan dalam bahasa Inggris dan mata uang Dollar Amerika Serikat, dengan syarat telah memenuhi semua kewajiban pajaknya sampai dengan masa pajak terakhir sebelum masa pajak dilakukannya penilaian kembali. Penilaian kembali aktiva tetap perusahaan dilakukan terhadap: 1) Seluruh aktiva tetap berwujud, termasuk tanah yang berstatus hak milik atau hak guna bangunan;

86 | H a l a m a n

2) Seluruh aktiva tetap berwujud tidak termasuk tanah, yang terletak atau berada di Indonesia, dimiliki, dan dipergunakan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang merupakan Objek Pajak. Penilaian kembali aktiva tetap perusahaan tidak dapat dilakukan kembali sebelum lewat jangka waktu 5 tahun terhitung sejak penilaian kembali aktiva tetap perusahaan terakhir dilakukan. Penilaian kembali aktiva tetap perusahaan harus dilakukan berdasarkan nilai pasar atau nilai wajar aktiva tetap tersebut yang berlaku pada saat penilaian kembali aktiva tetap yang ditetapkan oleh perusahaan jasa penilai atau ahli penilai, yang memperoleh izin dari Pemerintah83. Sejak bulan dilakukannya penilaian kembali aktiva tetap perusahaan berlaku ketentuan sebagai berikut: 1) Dasar penyusutan fiskal aktiva tetap yang telah memperoleh persetujuan penilaian kembali adalah nilai pada saat penilaian kembali; 2) Masa manfaat fiskal aktiva tetap yang telah dilakukan penilaian kembali aktiva tetap perusahaan disesuaikan kembali menjadi masa manfaat penuh untuk kelompok aktiva tetap tersebut; 3) Perhitungan penyusutan dimulai sejak bulan dilakukannya penilaian kembali aktiva tetap perusahaan. Untuk bagian tahun pajak sampai dengan bulan sebelum bulan dilakukannya penilaian kembali aktiva tetap perusahaan berlaku ketentuan sebagai berikut: 1) Dasar penyusutan fiskal aktiva tetap adalah dasar penyusutan fiskal pada awal tahun pajak yang bersangkutan. 2) Sisa masa manfaat fiskal aktiva tetap adalah sisa manfaat fiskal pada awal tahun pajak yang bersangkutan. 3) Perhitungan penyusutannya dihitung secara prorata sesuai dengan banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak tersebut. Penyusutan fiskal aktiva tetap yang tidak memperoleh persetujuan penilaian kembali aktiva tetap perusahaan, tetap menggunakan dasar penyusutan fiskal dan sisa manfaat fiskal semula sebelum dilakukannya penilaian kembali aktiva tetap perusahaan84.

87 | H a l a m a n

BAB
CARA MENGHITUNG PAJAK PENGHASILAN

Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mampu menjelaskan tentang cara untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak Dalam Negeri dan Wajib Pajak Luar Negeri. 2. Mampu menjelaskan tentang arms length transaction dan hubungan istimewa dalam penghitungan Pajak Penghasilan. 3. Mampu menguraikan tentang kewajiban menyelenggarakan pembukuan atau pencatatan. 4. Mampu menguraikan tentang tarif Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi dan Wajib Pajak Badan. 5. Mampu menguraikan tentang Kredit Pajak Penghasilan yang dipotong/dipungut oleh pihak lain yang meliputi PPh Pasal 21, PPh Pasal 22, dan PPh Pasal 23. 6. Mampu menguraikan tentang Kredit Pajak Luar Negeri (KPLN). 7. Mampu menguraikan tentang angsuran PPh Pasal 25 yang harus dibayar sendiri oleh Wajib Pajak. 8. Mampu menguraikan tentang PPh Pasal 26. 9. Mampu menguraikan tentang penghitungan pajak pada akhir tahun. Penghasilan Kena Pajak (PhKP) merupakan dasar penghitungan untuk menentukan besarnya Pajak Penghasilan yang terutang. Dalam Undang-

undangPajak Penghasilan dikenal dua golongan Wajib Pajak, yaitu: 1. Wajib Pajak dalam negeri. Bagi Wajib Pajak dalam negeri pada dasarnya terdapat dua cara untuk menentukan besarnya Penghasilan Kena Pajak, yaitu: a. Penghitungan dengan cara biasa Bagi Wajib Pajak dalam negeri yang menyelenggarakan pembukuan, Penghasilan Kena Pajaknya dihitung dengan menggunakan cara

penghitungan biasa dengan contoh sebagai berikut:


Peredaran bruto Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan Laba usaha (penghasilan netto usaha) Rp6.000.000.000,00 Rp5.400.000.000,00 (-) Rp 600.000.000,00

88 | H a l a m a n

Penghasilan lainnya Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan lainnya tersebut Jumlah seluruh penghasilan netto Kompensasi kerugian Penghasilan Kena Pajak (bagi Wajib Pajak badan) Pengurangan berupa PTKP untuk Wajib Pajak orang pribadi (isteri + 2 anak) Penghasilan Kena Pajak (bagi Wajib Pajak orang pribadi)

Rp50.000.000,00 Rp30.000.000,00 (-) Rp 20.000.000,00 (+) Rp 620.000.000,00 Rp 10.000.000,00 (-) Rp 610.000.000,00 Rp 19.800.000,00 (-)

Rp 590.200.000,00
85

b. Penghitungan dengan menggunakan Norma Penghitungan . Bagi Wajib Pajak orang pribadi yang berhak untuk tidak menyelenggarakan pembukuan, Penghasilan Kena Pajaknya dihitung
Peredaran bruto Penghasilan netto (menurut Norma Penghitungan) misal: 20% Penghasilan netto lainnya Jumlah seluruh penghasilan netto Penghasilan Tidak Kena Pajak (isteri + 3 anak) Penghasilan Kena Pajak

dengan

menggunakan
Rp4.000.000.000,00 Rp 800.000.000,00 Rp 5.000.000,00 (+) Rp 805.000.000,00 Rp 21.120.000,00 (-) Rp 783.880.000,00

Norma Penghitungan Penghasilan Netto dengan contoh sebagai berikut:

Di samping itu terdapat cara penghitungan dengan mempergunakan Norma Penghitungan Khusus86, yang diperuntukkan bagi Wajib Pajak tertentu yang diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan. 2. Wajib Pajak luar negeri. Bagi Wajib Pajak luar negeri penentuan besarnya Penghasilan Kena Pajak dibedakan antara:
a. Wajib Pajak luar negeri yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui suatu bentuk usaha tetap di Indonesia. Bagi Wajib Pajak luar negeri yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui suatu bentuk usaha tetap di Indonesia, cara penghitungan Penghasilan Kena Pajaknya pada dasarnya sama dengan cara penghitungan Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak badan dalam negeri. Karena bentuk usaha tetap berkewajiban untuk menyelenggarakan pembukuan, Penghasilan Kena Pajaknya dihitung dengan cara penghitungan biasa.
Peredaran bruto Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan Laba usaha (penghasilan netto usaha) Penghasilan Bunga Penjualan langsung barang yang sejenis dengan barang yang dijual bentuk usaha tetap oleh kantor pusat Rp2.000.000.000,00 Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan Rp1.500.000.000,00 (-) Rp10.000.000.000,00 Rp 8.000.000.000,00 (-) Rp 2.000.000.000,00 Rp 50.000.000,00

Rp 500.000.000,00

89 | H a l a m a n

memelihara penghasilan lainnya tersebut Dividen yang diterima atau diperoleh kantor pusat yang mempunyai hubungan efektif dengan bentuk usaha tetap Biaya-biaya menurut Pasal 5 ayat (3) UU PPh Penghasilan Kena Pajak

Rp1.000.000.000,00 (+) Rp 3.550.000.000,00 Rp 450.800.000,00 (-) Rp3.100.000.000,00

b. Wajib Pajak luar negeri lainnya. A. Arms Length Transaction dan Hubungan Istimewa Menurut (Gunadi, 2003) untuk keperluan pajak, kondisi yang mendasari transaksi itu harus wajar (at armslength base). Sesuai dengan ketentuan Pasal 18 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilan, untuk penghitungan pajak, Direktur Jenderal Pajak dapat menentukan kembali penghasilan atau pengurangan (menurut pembukuan) apabila transaksi antar [Wajib Pajak] itu menyimpang dari harga wajar atau kelaziman bisnis. Pasal 18 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa hubungan istimewa di antara Wajib Pajak dianggap ada apabila: 1. Wajib Pajak mempunyai penyertaan modal langsung atau tidak langsung paling rendah 25% pada Wajib Pajak lain; hubungan antara Wajib Pajak dengan penyertaan paling rendah 25% pada dua Wajib Pajak atau lebih; atau hubungan di antara dua Wajib Pajak atau lebih yang disebut terakhir. Misalnya, PT A mempunyai 50% saham PT B. Pemilikan saham oleh PT A merupakan penyertaan langsung. Selanjutnya, apabila PT B mempunyai 50% saham PT C, PT A sebagai pemegang saham PT B secara tidak langsung mempunyai penyertaan pada PT C sebesar 25%. Dalam hal demikian, antara PT A, PT B, dan PT C dianggap terdapat hubungan istimewa. Apabila PT A juga memiliki 25% saham PT D, antara PT B, PT C, dan PT D dianggap terdapat hubungan istimewa. Hubungan kepemilikan seperti di atas dapat juga terjadi antara orang pribadi dan badan. 2. Wajib Pajak menguasai Wajib Pajak lainnya atau dua atau lebih Wajib Pajak berada di bawah penguasaan yang sama baik langsung maupun tidak langsung. Hubungan istimewa di antara Wajib Pajak dapat juga terjadi karena penguasaan melalui manajemen atau penggunaan teknologi walaupun tidak terdapat hubungan kepemilikan.

90 | H a l a m a n

Hubungan istimewa dianggap ada apabila satu atau lebih perusahaan berada di bawah penguasaan yang sama. Demikian juga hubungan di antara beberapa perusahaan yang berada dalam penguasaan yang sama tersebut. 3. Terdapat hubungan keluarga baik sedarah maupun semenda dalam garis keturunan lurus dan/atau ke samping satu derajat. Yang dimaksud dengan "hubungan keluarga sedarah dalam garis keturunan lurus satu derajat" adalah ayah, ibu, dan anak, sedangkan "hubungan keluarga sedarah dalam garis keturunan ke samping satu derajat" adalah saudara. Yang dimaksud dengan "keluarga semenda dalam garis keturunan lurus satu derajat" adalah mertua dan anak tiri, sedangkan "hubungan keluarga semenda dalam garis keturunan ke samping satu derajat" adalah ipar. B. Pembukuan dan Pencatatan Gambar 4: Skema Kewajiban Pembukuan atau Pencatatan

1. Yang Wajib Menyelenggarakan Pembukuan Pembukuan adalah suatu proses pencatatan yang dilakukan secara teratur untuk mengumpulkan data dan informasi keuangan yang meliputi harta, kewajiban, modal, penghasilan dan biaya, serta jumlah harga perolehan dan

91 | H a l a m a n

penyerahan barang atau jasa, yang ditutup dengan menyusun laporan keuangan berupa neraca, dan laporan laba rugi untuk periode Tahun Pajak tersebut. Berdasarkan ketentuan Pasal 28 ayat (1) Undang-undang KUP, yang wajib menyelenggarakan pembukuan adalah: a. Wajib Pajak Badan. Semua Wajib Pajak badan dan bentuk usaha tetap (BUT) diwajibkan menyelenggarakan pembukuan. b. WP Orang Pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas. Wajib Pajak orang pribadi yang menjalankan usaha atau melakukan pekerjaan bebas dengan jumlah peredaran bruto dalam 1 tahun lebih dari Rp4.800.000.000,0087wajib menyelenggarakan pembukuan. 2. Yang Wajib Melakukan Pencatatan Informasi yang benar dan lengkap tentang penghasilan Wajib Pajak sangat penting untuk dapat mengenakan pajak yang adil dan wajar sesuai dengan kemampuan ekonomis Wajib Pajak. Untuk dapat menyajikan informasi dimaksud, Wajib Pajak harus menyelenggarakan pembukuan. Namun, disadari bahwa tidak semua Wajib Pajak mampu menyelenggarakan pembukuan. Pasal 28 ayat (2) UU KUP mengatur bahwa Wajib Pajak yang dikecualikan dari kewajiban menyelenggarakan pembukuan, tetapi wajib melakukan pencatatan, adalah: a. Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang peredaran brutonya dalam 1 tahun kurang dari

Rp4.800.000.000,00. Pencatatan oleh Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha dan pekerjaan bebas meliputi peredaran atau penerimaan bruto dan penerimaan penghasilan lainnya, penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau yang dikenai pajak yang bersifat final. Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang peredaran brutonya dalam 1 tahun kurang dari Rp4.800.000.000,00 boleh menghitung penghasilan netto dengan

menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Netto, dengan syarat memberitahukan kepada Direktur Jenderal Pajak dalam jangka waktu 3 bulan pertama dari tahun pajak yang bersangkutan.

92 | H a l a m a n

b. Wajib Pajak orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas. Pencatatan bagi Wajib Pajak orang pribadi yang semata-mata menerima penghasilan dari luar usaha dan pekerjaan bebas, pencatatannya hanya mengenai penghasilan bruto, pengurang, dan penghasilan netto yang merupakan objek Pajak Penghasilan, penghasilan yang bukan objek pajak dan/atau yang dikenai pajak yang bersifat final. 3. Norma Penghitungan Penghasilan Netto Pasal 14 Undang-undang Pajak Penghasilan dan Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-536/PJ./2000 tentang Norma Penghitungan

Penghasilan Netto bagi Wajib Pajak yang Dapat Menghitung Penghasilan Netto dengan Menggunakan Norma Penghitungan, mengatur antara lain: a. Norma Penghitungan adalah pedoman untuk menentukan besarnya

penghasilan netto yang diterbitkan oleh Direktur Jenderal Pajak dan disempurnakan terus-menerus. Penggunaan Norma Penghitungan tersebut pada dasarnya dilakukan dalam hal-hal: 1) Tidak terdapat dasar penghitungan yang lebih baik, yaitu pembukuan yang lengkap88; 2) Pembukuan atau catatan peredaran bruto Wajib Pajak ternyata diselenggarakan secara tidak benar. b. Wajib Pajak orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang peredaran boleh brutonya dalam 1 tahun kurang netto dari

Rp4.800.000.000,00

menghitung

penghasilan

dengan

menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Netto, dengan syarat memberitahukan kepada Direktur Jenderal Pajak dalam jangka waktu 3 bulan pertama dari tahun pajak yang bersangkutan. Pemberitahuan tersebut dianggap disetujui kecuali berdasarkan hasil pemeriksaan ternyata Wajib Pajak tidak memenuhi persyaratan untuk menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Netto. Wajib Pajak yang tidak memberitahukan kepada Direktur Jenderal Pajak untuk menghitung penghasilan netto dengan menggunakan Norma

Penghitungan Penghasilan Netto, dianggap memilih menyelenggarakan pembukuan.

93 | H a l a m a n

c. Wajib Pajak yang menghitung penghasilan nettonya dengan menggunakan Norma Penghitungan
89

Penghasilan

Netto

wajib

menyelenggarakan

pencatatan

sebagaimana dimaksud dalam Undang-undang yang mengatur

mengenai ketentuan umum dan tata cara perpajakan. d. Wajib Pajak yang wajib menyelenggarakan pembukuan, wajib

menyelenggarakan pencatatan, atau dianggap memilih menyelenggarakan pembukuan, tetapi: 1) Tidak atau tidak sepenuhnya menyelenggarakan kewajiban pencatatan atau pembukuan; 2) Tidak bersedia memperlihatkan pembukuan atau pencatatan atau buktibukti pendukungnya pada waktu dilakukan pemeriksaansehingga

mengakibatkan peredaran bruto dan penghasilan netto yang sebenarnya tidak diketahui, maka penghasilan nettonya dihitung dengan

menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Netto dan dikenakan sanksi administrasi berupa kenaikan sebesar 50% dari Pajak Penghasilan yang tidak atau kurang dibayar dalam tahun pajak yang bersangkutan. Contoh pemakaian Norma Penghitungan Penghasilan Netto Brian Prasetya kawin dan mempunyai 3 orang anak. Ia seorang dokter bertempat tinggal di Jakarta yang juga memiliki industri rotan di Cirebon.
Peredaran Usaha IndustriRotan (setahun) di Cirebon Penerimaan Bruto Dokter(setahun) di Jakarta Penghasilan Netto dihitung sebagai berikut: a. Dari industri rotan: 12,5% x Rp 40.000.000,00 b. Sebagai dokter : 45% x Rp 72.000.000,00 Jumlah Penghasilan Netto PTKP (K/3) Penghasilan Kena Pajak PPh yang terutang : 5% x Rp 16.280.000,00 Rp814.000,00 Rp 37.400.000,00 Rp 21.120.000,00 Rp 16.280.000,00 Rp 32.400.000,00 Rp 5.000.000,00 Rp 40.000.000,00 Rp 72.000.000,00

Catatan: a. Angka 12,5% untuk industri rotan, lihat kode 33100 b. Angka 45% sebagai dokter, lihat kode 93213

94 | H a l a m a n

c. Istri tidak punya penghasilan 4. Syarat-Syarat Penyelenggaraan Pembukuan/Pencatatan a. Pembukuan atau pencatatan harus diselenggarakan dengan memperhatikan iktikad baik dan mencerminkan keadaan atau kegiatan usaha yang sebenarnya; b. Pembukuan atau pencatatan harus diselenggarakan di Indonesia dengan menggunakan huruf latin, angka Arab, satuan mata uang rupiah, dan disusun dalam bahasa Indonesia atau dalam bahasa asing yang diizinkan oleh Menteri Keuangan; c. Pembukuan diselenggarakan dengan prinsip taat asas dan dengan stelsel akrual dan stelsel kas. Prinsip taat asas adalah prinsip yang sama digunakan dalam metode pembukuan dengan tahun-tahun sebelumnya untuk mencegah penggeseran laba atau rugi. Prinsip taat asas dalam metode pembukuan misalnya dalam penerapan: 1) Stelsel pengakuan penghasilan. a) Stelsel Akrual Stelsel akrual adalah suatu metode penghitungan penghasilan dan biaya dalam arti penghasilan diakui pada waktu diperoleh dan biaya diakui pada waktu terutang. Jadi, tidak tergantung kapan penghasilan itu diterima dan kapan biaya itu dibayar secara tunai. Termasuk dalam pengertian stetsel akrual adalah pengakuan penghasilan berdasarkan metode persentase tingkat penyelesaian pekerjaan yang umumnya dipakai daiam bidang konstruksi dan metode lain yang dipakai dalam bidang usaha tertentu seperti build operate and transfer (BOT) dan real estate. b) Stelsel Kas Stelsel kas adalah suatu metode yang penghitungannya didasarkan atas penghasilan yang diterima dan biaya yang dibayar secara tunai. Menurut stelsei kas, penghasilan baru dianggap sebagai penghasilan apabila benar-benar telah diterima secara tunai dalam suatu periode tertentu serta biaya baru dianggap sebagai biaya

95 | H a l a m a n

apabila benar-benar telah dibayar secara tunai dalam suatu periode tertentu. Stelsel kas biasanya digunakan oleh perusahaan kecil orang pribadi atau perusahaan jasa, misalnya transportasi, hiburan, dan restoran yang tenggang waktu antara penyerahan jasa dan

penerimaan pembayarannya tidak berlangsung lama. Dalam stetsel kas murni, penghasilan dari penyerahan barang atau jasa ditetapkan pada saat pembayaran dari pelanggan diterima dan biaya-biaya ditetapkan pada saat barang, jasa, dan biaya operasi lain dibayar. Dengan cara ini, pemakaian stelsel kas dapat mengakibatkan penghitungan yang mengaburkan terhadap penghasilan, yaitu

besarnya penghasilan dari tahun ke tahun dapat disesuaikan dengan mengatur penerimaan kas dan pengeluaran kas. Oleh karena itu, untuk penghitungan Pajak Penghasilan dalam memakai stelsel kas harus memperhatikan hal-hal antara lain sebagai berikut: Penghitungan jumlah penjualan dalam suatu periode harus meliputi seluruh penjualan, baik yang tunai maupun yang bukan. Dalam menghitung harga pokok penjualan harus diperhitungkan seluruh pembeilian dan persediaan. Dalam memperoleh harta yang dapat disusutkan dan hak-hak yang dapat diamortisasi, biaya-biaya yang dikurangkan dari penghasilan hanya dapat dilakukan melalui penyusutan dan amortisasi. Pemakaian stelsel kas harus dilakukan secara taat asas (konsisten). Dengan demikian penggunaan stelsel kas untuk tujuan perpajakan dapat juga dinamakan stelsel campuran. 2) Tahun buku. Tahun Pajak adalah sama dengan tahun kalender, kecuali Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun kalender. Apabila Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun kalender, penyebutan Tahun Pajak yang bersangkutan

96 | H a l a m a n

menggunakan tahun yang di dalamnya termasuk 6 bulan pertama atau lebih. Contoh: a) Tahun buku 1 Juli 2008 sampai dengan 30 Juni 2009 adalah Tahun Pajak 2008. b) Tahun buku 1 Oktober 2008 sampai dengan 30 September 2009 adalah Tahun Pajak 2009. 3) Metode penilaian persediaan. 4) Metode penyusutan dan amortisasi. d. Perubahan terhadap metode pembukuan dan/atau tahun buku harus mendapat persetujuan dari Direktur Jenderal Pajak. Pada dasarnya metode pembukuan yang dianut harus taat asas, yaitu harus sama dengan tahun-tahun sebelumnya, misalnya dalam hal

penggunaan metode pengakuan penghasilan dan biaya (metode kas atau akrual), metode penyusutan aktiva tetap, dan metode penilaian persediaan. Namun, perubahan metode pembukuan masih dimungkinkan dengan syarat telah mendapat persetujuan dari Direktur Jenderal Pajak. Perubahan metode pembukuan harus diajukan kepada Direktur Jenderal Pajak sebelum dimulainya tahun buku yang bersangkutan dengan menyampaikan alasan yang logis dan dapat diterima serta akibat yang mungkin timbul dari perubahan tersebut. Perubahan metode pembukuan akan mengakibatkan perubahan dalam prinsip taat asas yang dapat meliputi perubahan metode dari kas ke akrual atau sebaliknya atau perubahan penggunaan metode pengakuan penghasilan atau pengakuan biaya itu sendiri, misalnya dalam metode pengakuan biaya yang berkenaan dengan penyusutan aktiva tetap dengan menggunakan metode penyusutan tertentu. Contoh: Wajib Pajak dalam tahun 2008 menggunakan metode penyusutan garis lurus (straight line method). Jika dalam tahun 2009 Wajib Pajak bermaksud mengubah metode penyusutan aktiva dengan menggunakan metode penyusutan saldo menurun (declining balance method), Wajib Pajak harus minta persetujuan terlebih dahulu kepada Direktur Jenderal Pajak yang

97 | H a l a m a n

diajukan sebelum dimulainya tahun buku 2009 dengan menyebutkan alasan dilakukannya perubahan metode penyusutan dan akibat dari perubahan tersebut. Selain itu, perubahan periode tahun buku Juga berakibat berubahnya jumlah penghasilan atau kerugian Wajib Pajak. Oleh karena itu, perubahan tersebut juga harus mendapat persetujuan Direktur Jenderal Pajak. e. Pembukuan sekurang-kurangnya terdiri atas catatan mengenai harta, kewajiban, modal, penghasilan dan biaya, serta penjualan dan pembelian sehingga dapat dihitung besarnya pajak yang terutang. Pengaturan ini dimaksudkan agar berdasarkan pembukuan tersebut dapat dihitung besarnya pajak yang terutang. Selain dapat dihitung besarnya Pajak Penghasilan, pajak lainnya juga harus dapat dihitung dari pembukuan tersebut. Agar Pajak Pertambahan Nilai (PPN) dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah (PPnBM) dapat dihitung dengan benar, pembukuan harus mencatat juga jumlah harga perolehan atau nilai impor, jumlah harga jual atau nilai ekspor, jumlah harga jual dari barang yang dikenakan PPnBM, jumlah pembayaran atas pemanfaatan Barang Kena Pajak tidak berwujud dari luar daerah pabean di dalam daerah pabean dan/atau pemanfaatan Jasa Kena Pajak dari luar daerah pabean di dalam daerah pabean, jumlah Pajak Masukan yang dapat dikreditkan dan yang tidak dapat dikreditkan. f. Pembukuan harus diselenggarakan dengan cara atau sistem yang lazim dipakai di Indonesia, misalnya berdasarkan Standar Akuntansi Keuangan, kecuali peraturan perUndang-undang perpajakan menentukan lain. g. Buku, catatan, dan dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan dan dokumen lain termasuk hasil pengolahan data dari pembukuan yang dikelola secara elektronik atau secara program aplikasi online wajib disimpan selama 10 tahun di Indonesia, yaitu tempat kegiatan atau tempat tinggal Wajib Pajak orang pribadi, atau ditempat kedudukan Wajib Pajak badan. Buku, catatan, dan dokumen termasuk yang diselenggarakan secara program aplikasi online dan hasil pengolahan data elektronik yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan harus disimpan selama 10 tahun di Indonesia. Hal itu dimaksudkan agar apabila Direktur Jenderal Pajak akan

98 | H a l a m a n

mengeluarkan surat ketetapan pajak, bahan pembukuan atau pencatatan yang diperlukan masih tetap ada dan dapat segera disediakan. Kurun waktu 10 tahun penyimpanan buku, catatan, dan dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan adalah sesuai dengan ketentuan yang mengatur mengenai batas daluwarsa penyidikan tindak pidana di bidang perpajakan. Penyimpanan buku, catatan, dan dokumen yang menjadi dasar pembukuan atau pencatatan dan dokumen lain termasuk yang diselenggarakan secara program aplikasi online harus dilakukan dengan memperhatikan faktor keamanan, kelayakan, dan kewajaran penyimpanan. 5. Pembukuan dalam Bahasa Asing dan Mata Uang Selain Rupiah Peraturan Menteri Keuangan Nomor 196/PMK.03/2007 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Pembukuan dengan Menggunakan Bahasa Asing dan Satuan Mata Uang Selain Rupiah serta Kewajiban Penyampaian Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan, mengatur antara lain: a. Wajib Pajak yang dapat menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa asing dan satuan mata uang selain Rupiah yaitu Bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, meliputi: 1) Wajib Pajak dalam rangka Penanaman Modal Asing yang beroperasi berdasarkan ketentuan peraturan perUndang-undangan Penanaman Modal Asing; 2) Wajib Pajak dalam rangka Kontrak Karya yang beroperasi berdasarkan kontrak dengan Pemerintah Republik Indonesia sebagaimana dimaksud dalam ketentuan peraturan perUndang-undangan pertambangan selain pertambangan minyak dan gas bumi; 3) Wajib Pajak Kontraktor Kontrak Kerja Sama yang beroperasi berdasarkan ketentuan peraturan PerUndang-undangan pertambangan minyak dan gas bumi; 4) Bentuk Usaha Tetap sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (5) Undangundang Pajak Penghasilan atau sebagaimana diatur dalam Perjanjian Penghindaran Pajak Berganda (P3B) terkait; 5) Wajib Pajak yang mendaftarkan emisi sahamnya baik sebagian maupun seluruhnya di bursa efek luar negeri;

99 | H a l a m a n

6) Kontrak Investasi Kolektif (KIK) yang menerbitkan reksadana dalam denominasi satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dan telah memperoleh Surat Pemberitahuan Efektif Pernyataan Pendaftaran dari Badan Pengawas Pasar Modal-Lembaga Keuangan sesuai dengan ketentuan peraturan perUndang-undangan pasar modal; 7) Wajib Pajak yang berafiliasi langsung dengan perusahaan induk di luar negeri, yaitu perusahaan anak (subsidiary company) yang dimiliki dan/atau dikuasai oleh perusahaan induk (parent company) di luar negeri yang mempunyai hubungan istimewa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (4) huruf a dan huruf b Undang-undang Pajak Penghasilan. b. Bagi Wajib Pajak yang diizinkan untuk menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, berlaku ketentuan konversi ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat sebagai berikut: 1) Pada awal tahun buku: Penyelenggaraan pembukuan dengan menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat untuk pertama kali dilakukan dengan bertitik

tolak dari Neraca akhir tahun buku sebelumnya (dalam satuan mata uang Rupiah) yang dikonversikan ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs: a) untuk harga perolehan harta berwujud dan/atau harta tidak berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada saat perolehan harta tersebut; b) Untuk akumulasi penyusutan dan/atau amortisasi harta sebagaimana dimaksud pada huruf a) menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada saat perolehan harta tersebut. c) untuk harta lainnya dan kewajiban menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada akhir tahun buku sebelumnya, berdasarkan sistem pembukuan yang dianut yang dilakukan secara taat asas; d) apabila terjadi revaluasi aktiva tetap, disamping menggunakan nilai historis, atas nilai selisih lebih dikonversi ke dalam satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada saat dilakukannya revaluasi;

100 | H a l a m a n

e) untuk laba ditahan atau sisa kerugian dalam satuan mata uang Rupiah dari tahun-tahun sebelumnya, dikonversi ke dalam satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada akhir tahun buku sebelumnya, yakni kurs tengah Bank Indonesia, berdasarkan sistem pembukuan yang dianut yang dilakukan secara taat asas; f) untuk modal saham dan ekuitas lainnya menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada saat terjadinya transaksi; g) dalam hal terdapat selisih laba atau rugi sebagai akibat konversi dari satuan mata uang Rupiah ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat sebagaimana dimaksud pada huruf a), huruf b), huruf c), huruf d), dan huruf e) maka selisih laba atau rugi tersebut dibebankan pada rekening laba ditahan. 2) Dalam tahun berjalan: a) Untuk transaksi yang dilakukan dengan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, pembukuannya dicatat sesuai dengan dokumen transaksi yang bersangkutan; b) Untuk transaksi, baik dalam negeri maupun luar negeri, yang

menggunakan satuan mata uang selain Dollar Amerika Serikat, dikonversikan ke satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs yang sebenarnya berlaku pada saat terjadinya transaksi, yaitu sebagai berikut : Apabila dari dokumen transaksi diketahui kurs yang berlaku, maka kurs yang dipakai adalah kurs yang diketahui dari transaksi tersebut; Apabila dari dokumen transaksi tidak diketahui kurs yang berlaku, maka kurs yang dipakai adalah kurs tengah Bank Indonesia yang berlaku, berdasarkan sistem pembukuan yang dianut yang dilakukan secara taat asas. c. Wajib Pajak yang diizinkan untuk menyelenggarakan pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, wajib menyampaikan Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan beserta lampirannya dalam bahasa Indonesia kecuali lampiran

101 | H a l a m a n

berupa laporan keuangan, dan menggunakan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat. d. Dalam hal terdapat bukti pembayaran atau pemotongan/pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 dan Pasal 23 dengan menggunakan satuan mata uang Rupiah yang akan dikreditkan dalam Surat Pemberitahuan Tahunan PPh Wajib Pajak Badan, harus dikonversi ke dalam satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs yang ditetapkan dalam Keputusan Menteri Keuangan yang berlaku pada tanggal pembayaran atau

pemotongan/pemungutan pajak tersebut. e. Sisa kerugian fiskal dalam satuan mata uang Rupiah dari tahun-tahun sebelumnya yang dapat dikompensasikan ke Tahun Pajak dimulainya

pembukuan dengan menggunakan bahasa Inggris dan satuan mata uang Dollar Amerika Serikat, dikonversikan ke dalam satuan mata uang Dollar Amerika Serikat dengan menggunakan kurs tengah Bank Indonesia yang berlaku pada akhir tahun buku pada saat kerugian fiskal tersebut terjadi. C. Tarif Pajak Penghasilan 1. Tarif PPh Orang Pribadi (PPh OP) Pasal 17 ayat (1) huruf a Undang-undang Pajak Penghasilan PPh mengatur bahwa tarif pajak yang diterapkan atas Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri adalah sebagai berikut: Lapisan Penghasilan Kena Pajak s.d. Rp50.000.000,00 di atas Rp50.000.000,00 s.d. Rp250.000.000,00 di atas Rp250.000.000,00 s.d. Rp500.000.000,00 di atas Rp500.000.000,00 Tarif Pajak 5% 15% 25% 30%

Contoh penghitungan pajak yang terutang untuk Wajib Pajak orang pribadi: Jumlah Penghasilan Kena Pajak Rp 600.000.000,00. Pajak Penghasilan yang terutang:
5% x Rp50.000.000,00 15% x Rp200.000.000,00 25% x Rp250.000.000,00 30% x Rp100.000.000,00 = = = = Rp 2.500.000,00 Rp 30.000.000,00 Rp 62.500.000,00 Rp 30.000.000,00 (+) Rp125.000.000,00

102 | H a l a m a n

2. Tarif PPh Badan a. Tarif Pasal 17 ayat (1) huruf b Undang-undang Pajak Penghasilan Pasal 17 ayat (1) huruf b dan ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa tarif pajak yang diterapkan atas Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak badan dalam negeri dan bentuk usaha tetap adalah:
Tahun Pajak Tahun Pajak 2009 Sejak Tahun Pajak 2010 Tarif Pajak 28% 25%

b. PENURUNAN TARIF: Tarif Pasal 17 ayat (2b) Undang-undang Pajak Penghasilan Pasal 17 ayat (2b) Undangundang Pajak Penghasilan dan Pasal 2 PP Nomor 81 Tahun 2007 tentang Penurunan bagi Tarif Wajib Negeri Pajak Pajak yang Terbuka
Penurunan tarif ini dimaksudkan untuk meningkatkan peranan pasar modal sebagai sumber pembiayaan dunia usaha dan mendorong peningkatan jumlah perseroan terbuka dan kepemilikan publik pada perseroan terbuka.

Penghasilan Badan

Dalam

Berbentuk

Perseroan

mengatur bahwapenurunan tarif Pajak Penghasilan sebesar 5% lebih rendah diberikan apabila: a) Wajib negeri Pajak yang
90

badan

dalam
Undang-undang Pajak Penghasilan: Tarif tunggal sebesar 28% untuk tahun pajak 2009. Mulai tahun 2010 diturunkan menjadi 25%. Alasan Perubahan: Tarif tunggal selaras dengan prinsip netralitas dalam pengenaan pajak atas WP badan. Tarif diturunkan secara bertahap untuk meningkatkan daya saing dengan negara-negara lain dalam menarik investasi luar negeri.

berbentuk

perseroan terbuka ; b) Paling sedikit 40% dari jumlah keseluruhan disetor saham yang di

diperdagangkan

bursa efek di Indonesia; c) Jumlah kepemilikan saham

publiknya 40%atau lebih dari keseluruhan saham yang

disetor dan saham tersebut dimiliki paling sedikit oleh 300 Pihak91;

103 | H a l a m a n

d) Masing-masing Pihak hanya boleh memiliki saham kurang dari 5% dari keseluruhan saham yang disetor; e) Ketentuan tersebut harus dipenuhi dalam waktu paling singkat 6 bulan dalam jangka waktu 1 tahun pajak; Undang-undang Pajak Penghasilan: Peraturan Menteri Keuangan Nomor 238/PMK.03/2008

tentang Tata Cara Pelaksanaan dan Pengawasan Pemberian Penurunan Tarif bagi Wajib Pajak Badan Dalam Negeri yang Berbentuk Perseroan Terbuka, memberikan contoh sebagai berikut: f) Contoh kondisi yang memenuhi kriteria: a) Contoh 1 Dari keseluruhan saham PT. Y Tbk. yang disetor, saham yang dimiliki publik sebesar 60%. Saham yang dimiliki publik tersebut dimiliki oleh 400 pihak. Diantara 400 pihak, terdapat 1 pihak yang persentase kepemilikannya sebesar 7%, sisanya 399 pihak hanya memiliki persentase kepemilikan kurang dari 5%. Kondisi tersebut terjadi selama 234 hari dalam 1 tahun pajak. PT. Y Tbk. tetap memenuhi ketentuan persentase kepemilikan kurang dari 5%, sehingga tetap memperoleh fasilitas penurunan tarif Pajak Penghasilan sebesar 5% lebih rendah. b) Contoh 2 Dari keseluruhan saham PT. Z Tbk. yang disetor, saham yang dimiliki publik sebesar 45%. Saham yang dimiliki publik tersebut dimiliki oleh 399 pihak. Persentase kepemilikan para pihak yang paling tinggi sebesar 4,99%. Kondisi tersebut terjadi selama 183 hari dalam 1 tahun pajak. Dengan demikian PT. Z Tbk. memenuhi ketentuan sehingga memperoleh fasilitas penurunan tarif Pajak Penghasilan sebesar 5% lebih rendah. g) Contoh kondisi yang tidak memenuhi kriteria: Dari keseluruhan saham PT. XYZ Tbk. yang disetor, saham yang dimiliki publik sebesar 45%. Saham yang dimiliki publik tersebut dimiliki oleh 325 pihak. Diantara 325 pihak, terdapat 1 pihak yang persentase kepemilikannya sebesar 7%, sisanya 324 pihak hanya

104 | H a l a m a n

memiliki persentase kepemilikan kurang dari 5%. Kondisi tersebut terjadi selama 200 hari kalender dalam 1 tahun pajak. PT. XYZ Tbk, tidak memenuhi ketentuan jumlah kepemilikan saham publik 40% (hanya 38%), sehingga tidak dapat memperoleh fasilitas penurunan tarif Pajak Penghasilan sebesar 5% lebih rendah. c. Pengurangan Tarif: Tarif Pasal 31E Undang-undang Pajak Penghasilan Pasal 31E Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa Wajib Pajak badan dalam negeri dengan peredaran bruto sampai dengan Rp 50.000.000.000,00 mendapat fasilitas berupa pengurangan tarif sebesar 50% dari tarif sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) huruf b dan ayat (2a) Undang-undang Pajak Penghasilan yang dikenakan atas Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto sampai dengan Rp 4.800.000.000,00. Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor: SE-66/PJ/2010 tentang Penegasan atas Pelaksanaan Pasal 31E Ayat (1) Undangundang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008 menegaskan bahwa: 1) Fasilitas pengurangan tarif sesuai dengan Pasal 31E ayat (1) Undangundang Pajak Penghasilan saat dilaksanakan dengan cara self Pajak assessment pada penyampaian SPT Tahunan

Penghasilan Wajib Pajak Badan. Dengan demikian, Wajib Pajak tidak perlu menyampaikan permohonan untuk dapat memperoleh fasilitas tersebut. 2) Batasan peredaran bruto sampai dengan Rp50.000.000.000,00 adalah maksimal sebagai peredaran batasan bruto
Tarif Pasal 31E: Insentif ini diberikan untuk mendukung program Pemerintah dalam rangka pemberdayaan UMKM. Mengurangi beban pajak bagi WP badan UMKM akibat penerapan tarif tunggal PPh badan.

yang diterima atau diperoleh Wajib negeri memperoleh pengurangan tarif Pajak badan dalam dapat fasilitas sesuai

untuk

105 | H a l a m a n

dengan Pasal 31E ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan. 3) Peredaran bruto sebagaimana yang dimaksud dalam Pasal 31E ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan adalah penghasilan yang diterima atau diperoleh dari kegiatan usaha sebelum dikurangi biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan baik yang berasal dari Indonesia maupun dari luar Indonesia, meliputi : a) Penghasilan yang dikenai Pajak Penghasilan bersifat final; b) Penghasilan yang dikenai Pajak Penghasilan tidak bersifat final; c) Penghasilan yang dikecualikan dari objek pajak. 4) Fasilitas Pasal 31E ayat (1) tersebut bukan merupakan pilihan. Sepanjang akumulasi peredaran bruto tidak melebihi

Rp50.000.000.000,00, tarif Pajak Penghasilan yang diterapkan atas Penghasilan Kena Pajak bagi Wajib Pajak badan dalam negeri wajib mengikuti ketentuan fasilitas pengurangan tarif sesuai dengan Pasal 31E ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan. Contoh Penghitungan Fasilitas Pengurangan Tarif Pajak Penghasilan Bagi Wajib Pajak Badan Dalam Negeri Berdasarkan Pasal 31E Undang-undang Pajak Penghasilan: a) Contoh 1 Peredaran bruto PT Y dalam tahun pajak 2009 sebesar Rp4.500.000.000,00 dengan Penghasilan Kena Pajak (PhKP) sebesar Rp500.000.000,00. Penghitungan pajak yang terutang: Seluruh PhKP yang diperoleh dari peredaran bruto tersebut dikenai tarif sebesar 50% dari tarif Pajak Penghasilan badan yang berlaku karena jumlah peredaran bruto PT Y tidak melebihi Rp4.800.000.000,00. Pajak Penghasilan yang terutang: (50% x 28%) x Rp500.000.000,00 = Rp70.000.000,00 b) Contoh 2 Peredaran bruto PT X dalam tahun pajak 2009 sebesar Rp30.000.000.000,00 dengan PhKP sebesar Rp3.000.000.000,00. Penghitungan Pajak Penghasilan yang terutang:

106 | H a l a m a n

3) Jumlah PhKP dari bagian peredaran bruto yang memperoleh fasilitas:

4) Jumlah PhKP dari bagian peredaran bruto yang tidak memperoleh fasilitas:
Rp3.000.000.000,00 Rp480.000.000,00 Pajak Penghasilan yang terutang: 5) (50% x 28%) x Rp480.000.000,00 6) 28% x Rp2.520.000.000,00 Jumlah Pajak Penghasilan yang terutang = = = Rp 67.200.000,00 = Rp2.520.000.000,00

Rp 705.600.000,00 (+) Rp 772.800.000,00

D. Kredit Pajak PPh Gambar 5: Skema Kredit Pajak Penghasilan

Pasal 1 angka 22 Undang-undang KUP menyatakan bahwa Kredit Pajak untuk Pajak Penghasilan adalah pajak yang dibayar sendiri oleh Wajib Pajak ditambah dengan pokok pajak yang terutang dalam Surat Tagihan Pajak karena Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan tidak atau kurang dibayar, ditambah dengan pajak yang dipotong atau dipungut, ditambah dengan pajak atas penghasilan yang

107 | H a l a m a n

dibayar atau terutang di luar negeri, dikurangi dengan pengembalian pendahuluan kelebihan pajak, yang dikurangkan dari pajak yang terutang. Pasal 20 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa pajak yang diperkirakan akan terutang dalam suatu tahun pajak, dilunasi oleh Wajib Pajak dalam tahun pajak berjalan melalui pemotongan dan pemungutan pajak oleh pihak lain, serta pembayaran pajak oleh Wajib Pajak sendiri. Agar pelunasan pajak dalam tahun pajak berjalan mendekati jumlah pajak yang akan terutang untuk tahun pajak yang bersangkutan, maka pelaksanaannya dilakukan melalui: Pemotongan/Pemungutan pajak oleh pihak lain: 7) Pemotongan PPh Pasal 21 dalam hal diperoleh penghasilan oleh Wajib Pajak dari pekerjaan, jasa atau kegiatan; 8) Pemungutan PPh Pasal 22 atas penghasilan dari usaha; 9) Pemotongan PPh Pasal 23 atas penghasilan dari modal, jasa dan kegiatan tertentu. Pembayaran angsuran PPh Pasal 25 oleh Wajib Pajak sendiri. Pelunasan pajak tersebut merupakan angsuran pajak yang boleh dikreditkan terhadap Pajak Penghasilan yang terutang untuk tahun pajak yang bersangkutan, kecuali untuk penghasilan yang pengenaan pajaknya bersifat final. Dengan pertimbangan kemudahan, kesederhanaan, kepastian,

pengenaan pajak yang tepat waktu, dan pertimbangan lainnya, maka dapat diatur pelunasan pajak dalam tahun berjalan yang bersifat final atas jenis-jenis penghasilan tertentu seperti dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2), Pasal 21, Pasal 22, dan Pasal 23 Undang-undang Pajak Penghasilan. Pajak Penghasilan yang bersifat final tersebut tidak dapat dikreditkan dengan Pajak Penghasilan yang terutang. 1. Pemotongan/Pemungutan Pajak Penghasilan oleh Pihak Lain Kredit Pajak Dalam Negeri 1) Pemotongan PPh Pasal 21 Ketentuan ini mengatur tentang pembayaran pajak dalam tahun berjalan melalui pemotongan pajak atas penghasilan yang diterima atau diperoleh oleh Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri sehubungan dengan pekerjaan, jasa, dan kegiatan.

108 | H a l a m a n

a) Pemotong PPh Pasal 21 Pemberi Kerja yang terdiri dari orang pribadi dan badan, baik merupakan pusat maupun cabang, perwakilan atau unit yang membayar gaji, upah, honorarium, tunjangan, dan pembayaran lain92 dengan nama dan dalam bentuk apapun, sebagai imbalan sehubungan dengan pekerjaan atau jasa yang dilakukan oleh pegawai atau bukan pegawai93. Tidak termasuk sebagai pemberi kerja yang mempunyai kewajiban untuk melakukan pemotongan PPh Pasal 21 adalah: Kantor perwakilan Negara asing; Organisasi-organisasi internasional94 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) huruf c Undang-undang Pajak Penghasilan, yang telah ditetapkan oleh Menteri Keuangan; Pemberi kerja orang pribadi yang tidak melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang semata-mata

mempekerjakan orang pribadi untuk melakukan pekerjaan rumah tangga atau pekerjaan bukan dalam rangka melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas. Bendahara atau pemegang kas pemerintah, termasuk bendahara atau pemegang kas pada Pemerintah Pusat termasuk institusi TNI/POLRI, Pemerintah Daerah, instansi atau lembaga

pemerintah, lembaga-lembaga negara lainnya, dan Kedutaan Besar Republik Indonesia di luar negeri, yang membayarkan gaji, upah, honorarium, tunjangan, dan pembayaran lain dengan nama dan dalam bentuk apapun sehubungan dengan pekerjaan atau jabatan, jasa, dan kegiatan; Dana pensiun, badan penyelenggara jaminan sosial tenaga kerja, dan badan-badan lain yang membayar uang pensiun dan tunjangan hari tua atau jaminan hari tua; Orang pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas serta badan yang membayar: Honorarium atau pembayaran lain sebagai imbalan

sehubungan dengan jasa dan/atau kegiatan yang dilakukan

109 | H a l a m a n

oleh orang pribadai dengan status Subjek Pajak dalam negeri, termasuk jasa tenaga ahli yang melakukan pekerjaan bebas dan bertindak untuk dan atas namanya sendiri, bukan untuk dan atas nama persekutuannya; Honorarium atau pembayaran lain sebagai imbalan

sehubungan dengan kegiatan dan jasa yang dilakukan oleh orang pribadi dengan status Subjek Pajak luar negeri; Honorarium atau imbalan lain kepada peserta pendidikan, pelatihan, dan magang; penyelenggara kegiatan, termasuk badan pemerintah, organisasi yang bersifat nasional dan internasional, perkumpulan, orang pribadi serta lembaga lainnya yang menyelenggarakan kegiatan, yang membayar honorarium, hadiah, atau penghargaan dalam bentuk apapun kepada Wajib pajak orang pribadi dalam negeri berkenaan dengan suatu kegiatan. b) Penerima Penghasilan yang Dipotong PPh Pasal 21 Penerima Penghasilan yang Dipotong PPh Pasal 21adalah orang pribadi yang merupakan: Pegawai; Penerima uang pesangon, pensiun atau uang manfaat pensiun, tunjangan hari tua, atau jaminan hari tua, termasuk ahli warisnya; Bukan pegawai yang menerima atau memperoleh penghasilan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, atau kegiatan, antara lain meliputi: Tenaga ahli yang melakukan pekerjaan bebas, yang terdiri dari pengacara, akuntan, arsitek, dokter, konsultan, notaris, penilai, dan aktuaris; Pemain musik, pembawa acara, penyanyi, pelawak, bintang film, bintang sinetron, bintang iklan, sutradara, kru film, foto model, peragawan/peragawati, pemain drama, penari,

pemahat, pelukis, dan seniman lainnya; Olahragawan;

110 | H a l a m a n

Penasihat, pengajar, pelatih, penceramah, penyuluh, dan moderator;

Pengarang, peneliti, dan penerjemah; Pemberi jasa dalam segala bidang termasuk teknik komputer dan sistem aplikasinya, telekomunikasi, elektronika, fotografi, ekonomi, dan sosial serta pemberi jasa kepada suatu kepanitiaan;

Agen iklan; Pengawas atau pengelola proyek; Pembawa pesanan atau yang menemukan langganan atau yang menjadi perantara;

Petugas penjaja barang dagangan; Petugas dinas luar asuransi; Distributor perusahaan multilevel marketing atau direct selling dan kegiatan sejenis lainnya;

Peserta kegiatan95 yang menerima atau memperoleh penghasilan sehubungan dengan keikutsertaannya dalam suatu kegiatan, antara lain meliputi : Peserta perlombaan dalam segala bidang, antara lain perlombaan olahraga, seni, ketangkasan, ilmu pengetahuan, teknologi dan perlombaan lainnya; Peserta rapat, konferensi, sidang, pertemuan, atau kunjungan kerja; Peserta atau anggota dalam suatu kepanitiaan sebagai penyelenggara kegiatan tertentu; Peserta pendidikan, pelatihan, dan magang; Peserta kegiatan lainnya.

c) Tidak termasuk dalam pengertian Penerima Penghasilan yang Dipotong PPh Pasal 21 Pejabat perwakilan diplomatik dan konsulat atau pejabat lain dari negara asing, dan orang-orang yang diperbantukan kepada mereka yang bekerja pada dan bertempat tinggal bersama mereka, dengan syarat:

111 | H a l a m a n

Bukan warga negara Indonesia; Di Indonesia tidak menerima atau memperoleh penghasilan lain di luar jabatan atau pekerjaannya tersebut; serta

Negara yang bersangkutan memberikan perlakuan timbal balik.

Pejabat

perwakilan

organisasi

internasional

sebagaimana

dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) huruf c Undang-undang Pajak Penghasilan, yang telah ditetapkan oleh Menteri Keuangan, dengan syarat: Bukan warga negara Indonesia; Tidak menjalankan usaha atau kegiatan atau pekerjaan lain untuk memperoleh penghasilan dari Indonesia. d) Penghasilan96 yang dipotong PPh Pasal 21 Penghasilan yang diterima atau diperoleh Pegawai tetap, baik berupa penghasilan yang bersifat teratur maupun tidak teratur; Penghasilan yang diterima atau diperoleh Penerima pensiun secara teratur berupa uang pensiun atau penghasilan sejenisnya; Penghasilan sehubungan dengan pemutusan hubungan kerja dan penghasilan sehubungan dengan pensiun yang diterima secara sekaligus berupa uang pesangon, uang manfaat pensiun, tunjangan hari tua atau jaminan hari tua, dan pembayaran lain sejenis; Penghasilan pegawai tidak tetap atau tenaga kerja lepas, berupa upah harian, upah mingguan, upah satuan, upah borongan atau upah yang dibayarkan secara bulanan; Imbalan kepada bukan pegawai, antara lain berupa honorarium, komisi, fee, dan imbalan sejenisnya dengan nama dan dalam bentuk apapun sebagai imbalan sehubungan dengan pekerjaan, jasa, dan kegiatan yang dilakukan; Imbalan kepada peserta kegiatan, antara lain berupa uang saku, uang representasi, uang rapat, honorarium, hadiah atau

penghargaan dengan nama dan dalam bentuk apapun, dan imbalan sejenis dengan nama apapun.

112 | H a l a m a n

Penerimaan dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan97 lainnya dengan nama dan dalam bentuk apapun yang diberikan oleh: Bukan Wajib pajak; Wajib Pajak yang dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat final; Wajib Pajak yang dikenakan Pajak Penghasilan berdasarkan norma penghitungan khusus (deemed profit).

e) Tidak termasuk dalam pengertian penghasilan yang dipotong PPh Pasal 21 Pembayaran manfaat atau santunan asuransi dari perusahaan asuransi sehubungan dengan asuransi kesehatan, asuransi kecelakaan, asuransi jiwa, asuransi dwiguna, dan asuransi bea siswa; Penerimaan dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan dalam bentuk apapun diberikan oleh Wajib Pajak atau Pemerintah98; Iuran pensiun yang dibayarkan kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan, iuran tunjangan hari tua atau iuran jaminan hari tua kepada badan penyelenggara tunjangan hari tua atau badan penyelenggara jaminan sosial tenaga kerja yang dibayar oleh pemberi kerja; Zakat yang diterima oleh orang pribadi yang berhak dari badan atau lembaga amil zakat yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah, atau sumbangan keagamaan yang sifatnya wajib bagi pemeluk agama yang diakui di Indonesia yang diterima oleh orang pribadi yang berhak dari lembaga keagamaan yang dibentuk atau disahkan oleh Pemerintah sepanjang tidak ada hubungan dengan usaha, pekerjaan, kepemilikan, atau penguasaan di antara pihakpihak yang bersangkutan; Beasiswa sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf l Undang-undang Pajak Penghasilan.

113 | H a l a m a n

f) Dasar pengenaan dan pemotongan PPh Pasal 21


DPP PPh Pasal 21 Berlaku Bagi Skema Penghitungan PPh 21 Penghasilan Bruto Pengurangan: 100 1. Biaya Jabatan 2. Iuran yg terkait dengan gaji101 Penghasilan Netto PTKP Penghasilan Kena Pajak Penghasilan Bruto Pengurangan: 102 Biaya Pensiun Penghasilan Netto PTKP Penghasilan Kena Pajak Penghasilan Bruto PTKP Penghasilan Kena Pajak xxx xxx xxx (+) xxx (-) xxx xxx (-) xxx xxx xxx (-) xxx xxx (-) xxx xxx xxx (-) xxx

Pegawai Tetap

99

Penerima Pensiun Berkala Penghasilan Kena Pajak

Jumlah Penghasilan yang melebihi Rp150.000,00 sehari

50% dari jumlah penghasilan bruto Jumlah penghasilan bruto

Pegawai Tidak Tetap103 yang penghasilannya dibayar secara bulanan atau jumlahkumulatif penghasilan yang diterima dalam 1 bulan kalender telah melebihi Rp1.320.000,00 Bukan Pegawai yang menerima imbalan yang bersifatberkesinambun gan Pegawai Tidak Tetap yang menerima upah harian, upah mingguan, upah satuan atau upah borongan, sepanjang penghasilan kumulatif yang diterima dalam 1 bulan kalender belum melebihi Rp1.320.000,00 Bukan Pegawaiyang menerima imbalan yang tidak bersifat berkesinambungan Lainnya

g) Tarif Pemotongan PPh Pasal 21 Tarif berdasarkan Pasal 17 ayat (1) huruf a104Undang-undang Pajak Penghasilan diterapkan atas Penghasilan Kena Pajak dari : Pegawai tetap; Penerima pensiun berkala yang dibayarkan secara bulanan;

114 | H a l a m a n

Pegawai tidak tetap atau tenaga kerja lepas yang dibayarkan secara bulanan.

Atas penghasilan yang diterima atau diperoleh pegawai tidak tetap atau tenaga kerja lepas berupa upah harian, upah mingguan, upah satuan, upah borongan, dan uang saku harian, sepanjang penghasilan tidak dibayarkan secara bulanan, tarif lapisan pertama sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 ayat (1) huruf a Undang-undang Pajak Penghasilan diterapkan atas: Jumlah penghasilan bruto sehari yang melebihi Rp150.000,00; Jumlah penghasilan bruto dikurangi PTKP yang sebenarnya dalam hal jumlah penghasilan kumulatif dalam 1 bulan kalender telah melebihi Rp1.320.000,00. Dalam hal jumlah pengasilan kumulatif dalam satu bulan kalender telah melebihi Rp6.000.000,00 PPh Pasal 21 dihitung dengan menerapkan tarif Pasal 17 ayat (1) huruf a Undangundang Pajak Penghasilan atas jumlah Penghasilan Kena Pajak yang disetahunkan.

Tarif berdasarkan Pasal 17 ayat (1) huruf a Undang-undang Pajak Penghasilan diterapkan atas jumlah kumulatif dalam satu tahun kalender dari: Penghasilan Kena Pajak bagi bukan pegawai yang menerima imbalan yang bersifat berkesinambungan yang memenuhi ketentuan: Bukan pegawai yang bersangkutan telah mempunyai NPWP; Hanya memperoleh penghasilan dari hubungan kerja dengan Pemotong PPh Pasal 21 dan/atau PPh Pasal 26; Tidak memperoleh penghasilan lainnya.

50% dari jumlah penghasilan bruto untuk setiap pembayaran imbalan bagi bukan yang bersifat berkesinambungan yang tidak memenuhi ketentuan untuk memperoleh pengurangan berupa PTKP sebagaimana dimaksud pada angka 1.

115 | H a l a m a n

Jumlah penghasilan bruto berupa honorarium atau imbalan yang bersifat tidak teratur yang diterima atau diperoleh anggota dewan komisaris atau dewan pengawas yang tidak merangkap sebagai pegawai tetap pada perusahaan yang sama;

Jumlah penghasilan bruto berupa jasa produksi, tantiem, gratifikasi, bonus atau imbalan lain yang bersifat tidak teratur yang diterima atau diperoleh mantan pegawai;atau

Jumlah penghasilan bruto berupa penarikan dana pensiun oleh peserta program pensiun yang masih berstatus sebagai pegawai, dari dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan.

Tarif berdasarkan Pasal 17 ayat (1) huruf a Undang-undang Pajak Penghasilan diterapkan atas: 50% dari jumlah penghasilan bruto untuk setiap pembayaran imbalan kepada bukan pegawai yang tidak bersifat berkesinambungan; Jumlah penghasilan bruto untuk setiap kali pembayaran yang bersifat utuh dan tidak dipecah, yang diterima oleh peserta kegiatan.

h) Besarnya tarif pemotongan PPh Pasal 21 yang diterapkan terhadap Wajib Pajak yang tidak memiliki NPWP lebih tinggi 20% daripada tarif yang diterapkan terhadap Wajib Pajak yang dapat menunjukkan NPWP. Kepemilikan NPWP dapat dibuktikan oleh Wajib Pajak, antara lain, dengan cara menunjukkan kartu NPWP. i) Contoh Penghitungan PPh Pasal 21 Gilang Pamungkas pegawai pada perusahaan PT Yasa Buana, menikah tanpa anak, memperoleh gaji sebulan

Rp2.000.000,00. PT Yasa Buana mengikuti program Jamsostek, premi Jaminan Kecelakaan Kerja dan Premi Jaminan Kematian dibayar oleh pemberi kerja dengan jumlah masing-masing 0,50% dan 0,30% dari gaji. PT Yasa Buana menanggung iuran Jaminan Hari Tua

116 | H a l a m a n

setiap bulan sebesar 3,70% dari gaji sedangkan Gilang Pamungkas membayar iuran Jaminan Hari Tua sebesar 2,00% dari gaji setiap bulan. Disamping itu PT Yasa Buana juga mengikuti program pensiun untuk pegawainya. PT Yasa Buana membayar iuran pensiun untuk Gilang Pamungkas ke dana pensiun, yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan, setiap bulan sebeasr Rp 100.000,00, sedangkan Gilang Pamungkas membayar iuran pensiun sebesar Rp 50.000,00.
Penghitungan PPh Pasal 21:
Gaji sebulan Premi Jaminan Kecelakaan Kerja Premi Jaminan Kematian Penghasilan Bruto Pengurangan: 1. 2. 3. Biaya jabatan
105

Rp Rp Rp Rp Rp Rp Rp 100.800,00 50.000,00 40.000,00 (+) Rp Rp

2.000.000,00 10.000,00 6.000,00 (+) 2.016.000,00

5% x Rp 2.016.000,00 Iuran Pensiun Iuran Jaminan Hari Tua 190.800,00 (-) 1.825.200,00

Penghasilan Netto sebulan Penghasilan Netto setahun 12 x Rp 1.825.200,00 PTKP untuk WP sendiri tambahan WP kawin Rp 15.840.000,00 Rp 1.320.000,00 (+)

Rp 21.902.400,00

Rp 17.160.000,00 (-) Rp Rp Rp Rp 4.742.400,00 4.742.000,00 237.100,00 19.758,00

Penghasilan Kena Pajak setahun Pembulatan PPh Pasal 21 terutang 5% x Rp 4.742.000,00 PPh Pasal 21 sebulan Rp 237.100,00 : 12
106

2) Pemungutan PPh Pasal 22 Pasal 22 Undang-undang Pajak Penghasilan, Peraturan Menteri Keuangan Penghasilan Nomor Pasal 154/PMK.03/2010 22 Sehubungan tentang dengan Pemungutan Pembayaran Pajak atas

Penyerahan Barang dan Kegiatan di Bidang Impor atau Kegiatan Usaha di Bidang Lain, dan tentang Peraturan Wajib Menteri Badan Keuangan Tertentu Nomor sebagai

253/PMK.03/2008

Pajak

117 | H a l a m a n

Pemungut Pajak Penghasilan dari Pembeli atas Penjualan Barang yang Tergolong Sangat Mewah, mengatur antara lain:
Objek PPh Pasal 22 Impor Barang Pemungut PPh Pasal 22 - Bank Devisa - Direktorat Jenderal Bea dan Cukai Besarnya Pungutan PPh Pasal 22 Menggunakan API107: 2,5% dari Nilai Impor108 0,5% dari Nilai Impor, atas impor kedelai, gandum dan tepung terigu Tidak Menggunakan API: 7,5% dari Nilai Impor Tidak dikuasai: 7,5% dari harga jual lelang 1,5% dari harga pembelian Sifat bersifat tidak final dan dapat diperhitungkan sebagai Kredit Pajak bagi Wajib Pajak yang dipungut

Pembayaran atas pembelian barang

Pembayaran yang dilakukan dengan mekanisme uang persediaan (UP) Pembayaran kepada pihak ketiga yang dilakukan dengan mekanisme pembayaran langsung (LS)

Bendahara pemerintah dan Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) sebagai pemungut pajak pada Pemerintah Pusat, Pemerintah Daerah, Instansi atau lembaga Pemerintah dan lembagalembaga negara lainnya Bendahara pengeluaran

bersifat tidak final dan dapat diperhitungkan sebagai Kredit Pajak bagi Wajib Pajak yang dipungut

1,5% dari pembelian

harga

Penjualan produksi negeri

di

hasil dalam

Kuasa Pengguna Anggaran (KPA) atau pejabat penerbit Surat Perintah Membayar yang diberi delegasi oleh KPA Badan usaha yang bergerak dalam bidang usaha: Industri semen Industri kertas Industri baja Industri otomotif

1,5% dari pembelian

harga

penjualan kertas di dalam negeri sebesar 0,1% dari DPP PPN penjualan semua jenis semen di dalam negeri sebesar 0,25% dari DPP PPN penjualan semua

bersifat tidak final dan dapat diperhitungkan sebagai Kredit Pajak bagi Wajib Pajak yang dipungut

118 | H a l a m a n

yang ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Pajak

Penjualan bahan bakar minyak, gas, dan pelumas

Produsen atau importir bahan bakar minyak, gas, dan pelumas

Pembelian bahanbahan untuk keperluan industri atau ekspor mereka dari pedagang pengumpul

Barang yang tergolong sangat mewah adalah: a. Pesawat udara pribadi dengan harga jual lebih dari Rp20.000.000.000,00 b. kapal pesiar dan sejenisnya dengan harga jual lebih dari Rp10.000.000.000,00 c. rumah beserta tanahnya dengan harga jual atau harga pengalihannya lebih dari Rp10.000.000.000,00

Industri dan eksportir yang bergerak dalam sektor kehutanan, perkebunan, pertanian, dan perikanan yang ditunjuk oleh Kepala Kantor Pelayanan Pajak Wajib Pajak badan yang melakukan penjualan barang yang tergolong sangat mewah

jenis kendaraan bermotor beroda dua atau lebih di dalam negeri sebesar 0,45% dari DPP PPN penjualan baja di dalam negeri sebesar 0,3% dari DPP PPN Bahan Bakar Minyak sebesar: a. 0,25% dari penjualan tidak termasuk PPN untuk penjualan kepada SPBU Pertamina; b. 0,3% dari penjualan tidak termasuk PPN untuk penjualan kepada SPBU bukan Pertamina dan Non SPBU Bahan Bakar Gas sebesar 0,3% dari penjualan tidak termasuk PPN Pelumas sebesar 0,3% dari penjualan tidak termasuk PPN 0,25% dari harga pembelian tidak termasuk PPN

Pemungutan PPh Pasal 22 atas penjualan bahan bakar minyak, gas dan pelumas kepada: a. penyalur/agen bersifat final; b. selain penyalur/agen bersifat tidak final dan dapat diperhitungka n sebagai Kredit Pajak.

5% dari harga jual tidak termasuk PPN dan PPnBM

bersifat tidak final dan dapat diperhitungkan sebagai pembayaran Pajak Penghasilan dalam tahun berjalan bagi Wajib Pajak yang dipungut Dapat diperhitungkan sebagai Kredit Pajak bagi Wajib Pajak yang melakukan pembelian barang yang tergolong sangat mewah.

119 | H a l a m a n

dan luas bangunan lebih dari 500m2. d. apartemen, kondominium, dan sejenisnya dengan harga jual atau pengalihannya lebih dari Rp10.000.000.000,00 dan/atau luas bangunan lebih dari 400m2. e. kendaraan bermotor roda empat pengangkutan orang kurang dari 10 orang berupa sedan, jeep, spart utility vehicle (suv), multi purpose vehicle (mpv), minibus dan sejenisnya dengan harga jual lebih dari Rp5.000.000.000,00 dan dengan kapasitas silinder lebih dari 3.000 cc. Besarnya pungutan PPh Pasal 22 yang diterapkan terhadap Wajib Pajak yang tidak memiliki NPWP lebih tinggi 100% daripada tarif yang diterapkan terhadap Wajib Pajak yang dapat menunjukkan NPWP.

Dikecualikan dari pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22: a) Impor barang dan atau penyerahan barang yang berdasarkan ketentuan peraturan perUndang-undangan tidak terutang Pajak Penghasilan; b) Impor barang yang dibebaskan dari pungutan Bea Masuk dan/atau PPN109: Barang perwakilan negara asing beserta para pejabatnya yang bertugas di Indonesia berdasarkan asas timbal balik. Barang untuk keperluan badan internasional beserta pejabatnya yang bertugas di Indonesia dan tidak memegang paspor Indonesia yang diakui dan terdaftar dalam peraturan menteri keuangan yang mengatur tentang tata cara pemberian pembebasan bea masuk dan cukai atas impor barang untuk keperluan badan internasional beserta para pejabatanya yang bertugas di Indonesia.

120 | H a l a m a n

Barang kiriman hadiah untuk keperluan ibadah umum, amal, sosial, kebudayaan atau untuk kepentingan penanggulangan bencana.

Barang

untuk

keperluan

museum, kebun binatang, konservasi alam dan tempat lain semacam itu yang

Pembelian barang yang tergolong sangat mewah mencerminkan potensi kemampuan ekonomis (penghasilan) yang sangat besar yang pajaknya kemungkinan belum sepenuhnya dibayar.

terbuka untuk umum. Barang untuk keperluan penelitian dan pengembangan ilmu pengetahuan. Barang untuk keperluan khusus kaum tunanetra dan penyandang cacat lainnya. Peti atau kemasan lain yang berisi jenazah atau abu jenazah. Barang pindahan. Barang pribadi penumpang, awak sarana pengangkut, pelintas batas, dan barang kiriman sampai batas jumlah tertentu sesuai dengan ketentuan perundang-undangan kepabeanan. Barang yang diimpor oleh Pemerintah Pusat atau Pemerintah Daerah yang ditujukan untuk kepentingan umum. Persenjataan, amunisi, dan perlengkapan militer, termasuk suku cadang yang diperuntukkan bagi keperluan pertahanan dan keamanan negara. Barang dan bahan yang dipergunakan untuk menghasilkan barang bagi keperluan pertahanan dan keamanan Negara. Vaksin Polio dalam rangka pelaksanaan program Pekan Imunisasi Nasional (PIN). Buku-buku pelajaran umum, kitab suci dan buku-buku pelajaran agama. Kapal laut, kapal angkutan sungai, kapal angkutan danau, kapal angkutan penyeberangan, kapal pandu, kapal tunda, kapal penangkap ikan, kapal tongkang, dan suku cadang serta alat keselamatan pelayaran atau alat keselamatan manusia yang

121 | H a l a m a n

diimpor dan digunakan oleh Perusahaan Pelayaran Niaga Nasional atau perusahaan penangkapan ikan nasional. Pesawat udara dan suku cadang serta alat keselamatan penerbangan atau alat keselamatan manusia, peralatan untuk perbaikan atau pemeliharaan yang diimpor dan digunakan oleh Perusahaan Angkutan Udara Niaga Nasional. Kereta api dan suku cadang serta peralatan untuk perbaikan atau pemeliharaan serta prasarana yang diimpor dan digunakan oleh PT Kereta Api Indonesia. Peralatan yang digunakan untuk penyediaan data batas dan foto udara wilayah Negara Republik Indonesia yang dilakukan oleh Tentara Nasional Indonesia. Barang untuk kegiatan hulu Minyak dan Gas Bumi yang importasinya dilakukan oleh Kontraktor Kontrak Kerja Sama. c) Impor sementara, jika pada waktu impornya nyata-nyata dimaksudkan untuk diekspor kembali. d) Impor kembali (re-import), yang meliputi barang-barang yang telah diekspor kemudian diimpor kembali dalam kualitas yang sama atau barang-barang yang telah diekspor untuk keperluan perbaikan, pengerjaan dan pengujian, yang telah memenuhi syarat yang ditentukan oleh Direktorat Jenderal Bea dan Cukai. e) Pembayaran yang dilakukan oleh bendahara pemerintah dan KPA, bendahara pengeluaran, dan KPA atau pejabat penerbit Surat Perintah Membayar, berkenaan dengan: Pembayaran yang jumlahnya paling banyak Rp 2.000.000,00 dan tidak merupakan pembayaran yang terpecah-pecah; Pembayaran untuk pembelian bahan bakar minyak, listrik, gas, pelumas, air minum/PDAM dan benda-benda pos. f) Pembayaran untuk pembelian gabah dan/atau beras oleh BULOG. g) Emas batangan yang akan diproses untuk menghasilkan barang perhiasan dari emas untuk tujuan ekspor. h) Pembayaran untuk pembelian barang sehubungan dengan

penggunaan dana Bantuan Operasional Sekolah (BOS).

122 | H a l a m a n

3) Pemotongan PPh Pasal 23


Pemotong PPh Pasal 23 Badan pemerintah Subjek pajak badan dalam negeri Penyelenggara kegiatan Bentuk usaha tetap Perwakilan perusahaan luar negeri lainnya Objek PPh Pasal 23 1. Dividen 2. Bunga 3. Royalti 4. Hadiah, penghargaan, bonus, dan sejenisnya selain yang telah dipotong PPh Pasal 21 1. Sewa dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta110Imbalan sehubungan dengan: a. Jasa teknik b. Jasa manajemen c. Jasa konstruksi d. Jasa konsultan e. Jasa lain selain jasa yang telah dipotong PPh Pasal 21. 2. Jenis jasa lain111terdiri dari: a. Jasa penilai (appraisal). b. Jasa aktuaris; c. Jasa akuntansi, pembukuan, dan atestasi laporan keuangan; d. Jasa perancang (design); e. Jasa pengeboran (drilling) di bidang penambangan minyak dan gas bumi (migas), kecuali yang dilakukan oleh bentuk usaha tetap (BUT); f. Jasa penunjang di bidang penambangan migas; g. Jasa penambangan dan jasa penunjang di bidang penambangan selain migas; h. Jasa penunjang di bidang penerbangan dan bandar udara; i. Jasa penebangan hutan; j. Jasa pengolahan limbah; k. Jasa penyedia tenaga kerja (outsourcing services) l. Jasa perantara dan/atau keagenan; m. Jasa di bidang perdagangan surat-surat berharga, kecuali yang dilakukan oleh Bursa Efek, KSEI dan KPEI; n. Jasa kustodian/pemyimpanan /penitipan, kecuali yang dilakukan oleh KSEI; o. Jasa pengisian suara (dubbing) dan/atau sulih suara; p. Jasa mixing film; q. Jasa sehubungan dengan software computer, termasuk perawatan, pemeliharaan dan perbaikan; r. Jasa instalasi/pemasangan mesin, peralatan, listrik, telepon, air, gas, AC, dan/atau TV kabel, selain yang dilakukan oleh Wajib Pajak yang ruang lingkupnya di bidang konstruksi dan mempunyai izin dan/atau sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi; s. Jasa perawatan/perbaikan/pemeliharaan mesin, peralatan, listrik, telepon, air, gas, AC, TV kabel, alat transportasi/kendaraan dan/atau Tarif Pemotongan PPh Pasal 23 15% dari jumlah bruto

2% dari jumlah bruto

123 | H a l a m a n

bangunan, selain yang dilakukan oleh Wajib Pajak yang ruang lingkupnya di bidang konstruksi dan mempunyai izin dan/atau sertifikasi sebagai pengusaha konstruksi; t. Jasa maklon; u. Jasa penyelidikan dan keamanan; v. Jasa penyelenggara kegiatan atau event organizer; w.Jasa pengepakan; x. Jasa penyediaan tempat dan/atau waktu dalam media masa, media luar ruang atau media lain untuk penyampaian informasi; y. Jasa pembasmian hama; z. Jasa kebersihan atau cleaning service; aa. Jasa catering atau tata boga. Dalam hal Wajib Pajak yang menerima atau memperoleh penghasilan tidak memiliki NPWP, besarnya tarif pemotongan adalah lebih tinggi 100%.

Pasal 23 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilan dan Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-50/PJ./1994 tentang Penunjukan Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri Tertentu Sebagai Pemotong Pajak Penghasilan Pasal 23, mengatur hal-hal sebagai berikut: a) Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri yang ditunjuk sebagai pemotong PPh Pasal 23 adalah: Akuntan, Arsitek, Dokter, Notaris, Pejabat Pembuat Akte Tanah (PPAT) kecuali PPAT tersebut adalah Camat, pengacara, dan konsultan, melakukan pekerjaan bebas; Orang pribadi yang menjalankan usaha yang menyelenggarakan pembukuan. b) Wajib Pajak orang
Tarif yang dikenakan atas dividen yang diterima WP OP dalam negeri adalah setinggi-tingginya sebesar 10% dan bersifat final Alasan Perubahan: RUndang-Undang Pajak Penghasilan tetap menganut classical system sehingga dividen tetap merupakan objek pajak. Namun, perlu diberikan insentif berupa tarif PPh yang rendah atas dividen: agar beban pajak yang ditanggung pemegang saham orang pribadi dapat dikurangi; untuk mendorong perusahaan agar mendistribusikan penghasilannya kepada para pemegang saham; karena investasi dalam bentuk penyertaan modal mengandung risiko yang lebih besar daripada investasi dalam dentuk deposito dan obligasi; Tarif final memberikan kesederhaan administrasi bagi WP dan DJP.

yang

pribadi dalam negeri tertentu tersebut Wajib memotong PPh Pasal 23 atas pembayaran berupa sewa.

124 | H a l a m a n

c) Kepala Kantor Pelayanan Pajak menerbitkan Surat Keputusan Penunjukan sebagai Pemotong Pajak Penghasilan Pasal 23 kepada Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri tertentu, yang telah terdaftar sebagai Wajib Pajak. Pemotongan PPh Pasal 23 tidak dilakukan atas: a) Penghasilan yang dibayar atau
Memberikan kesederhanaan pemotongan PPh Pasal 23 atas jasa-jasa dengan menerapkan tarif tunggal 2%.

terutang kepada bank. b) Sewa yang dibayarkan atau

terutang sehubungan dengan sewa guna usaha dengan hak opsi

(financial lease). c) Dividen yang dikecualikan dari objek Pajak Penghasilan112 dan dividenyang diterima oleh Wajib Pajak orang pribadi dalam negeri113. d) Bagian laba yang diterima atau diperoleh anggota dari perseroan komanditer yang modalnya tidak terbagi atas saham-saham, persekutuan, perkumpulan, firma, dan kongsi,
114

termasuk

pemegang unit penyertaan kontrak investasi kolektif

e) Sisa hasil usaha (SHU) koperasi yang dibayarkan oleh koperasi kepada anggotanya. f) Penghasilan yang dibayar atau terutang kepada badan usaha atas jasa keuangan yang berfungsi sebagai penyalur pinjaman dan/atau pembiayaan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 251/PMK.03/2008 tentang Penghasilan atas Jasa Keuangan yang Dilakukan oleh Badan Usaha yang Berfungsi Sebagai Penyalur Pinjaman dan/atau Pembiayaan yang Tidak Dilakukan Pemotongan Pajak

Penghasilan Pasal 23, mengatur hal-hal sebagai berikut: Atas penghasilan sehubungan dengan jasa keuangan yang dibayarkan atau terutang kepada badan usaha yang berfungsi sebagai penyalur pinjaman dan/atau pembiayaan, tidak dilakukan pemotongan PPh Pasal 23.

125 | H a l a m a n

Penghasilan sehubungan dengan jasa keuangan adalah berupa bunga atau imbalan lain yang diberikan atas penyaluran pinjaman dan atau pemberian pembiayaan, termasuk yang menggunakan pembiayaan berbasis syariah.

Badan usaha yang berfungsi sebagai penyalur pinjaman dan/atau pembiayaan terdiri dari: Perusahaan pembiayaan yang merupakan badan usaha di luar bank dan lembaga keuangan bukan bank yang khusus didirikan untuk melakukan kegiatan yang termasuk dalam bidang usaha lembaga pembiayaan dan telah memperoleh ijin usaha dari Menteri Keuangan; BUMN atau BUMD yang khusus didirikan untuk

memberikan sarana pembiayaan bagi usaha mikro, kecil, menengah, dan koperasi, termasuk PT (Persero)

Permodalan Nasional Madani. Kredit Pajak Luar Negeri (KPLN) Pada dasarnya Wajib Pajak dalam negeri terutang pajak atas seluruh penghasilan, termasuk penghasilan yang diterima atau diperoleh dari luar negeri. Untuk meringankan beban pajak ganda yang dapat terjadi karena pengenaan pajak atas penghasilan yang diterima atau diperoleh di luar negeri, ketentuan ini mengatur tentang perhitungan besarnya pajak atas penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri yang dapat dikreditkan terhadap pajak yang terutang atas seluruh penghasilan Wajib Pajak dalam negeri. Pasal 24 Undang-undang Pajak Penghasilan dan Keputusan Menteri Keuangan Nomor 164/KMK.03/2002 tentang Kredit Pajak Luar Negeri, mengatur hal-hal sebagai berikut: 1) Pajak yang dibayar atau terutang di luar negeri atas penghasilan dari luar negeri yang diterima/diperoleh Wajib Pajak dalam negeri boleh

dikreditkan terhadap pajak yang terutang berdasarkan Undang-undang Pajak Penghasilan dalam tahun pajak yang sama. Pajak atas penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri yang dapat dikreditkan terhadap pajak yang terutang di Indonesia

126 | H a l a m a n

hanyalahpajak yang langsung dikenakan atas penghasilan yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak. Contoh: PT A di Indonesia merupakan pemegang saham tunggal dari Z Inc. di Negara X. Z Inc. tersebut dalam tahun 1995 memperoleh keuntungan sebesar US$100,000.00. Pajak Penghasilan yang berlaku di negara X adalah 48% dan Pajak Dividen adalah 38%. Penghitungan pajak atas dividen tersebut adalah sebagai berikut: Keuntungan Z Inc Pajak Penghasilan (Corporate income tax) atas Z Inc. : (48%) Pajak atas dividen (38%) Dividen yang dikirim ke Indonesia US$ 100,000.00 US$ 48,000.00 (-) US$ 52,000.00 US$ 19,760.00 (-) US$ 32,240.00

Pajak Penghasilan yang dapat dikreditkan terhadap seluruh Pajak Penghasilan yang terutang atas PT A adalah pajak yang langsung dikenakan atas penghasilan yang diterima atau diperoleh di luar negeri, dalam contoh di atas yaitu jumlah sebesar US$19,760.00.

Pajak Penghasilan (Corporate income tax) atas Z Inc. sebesar US$48,000.00 tidak dapat dikreditkan terhadap Pajak Penghasilan yang terutang atas PT A, karena pajak sebesar US$48,000.00 tersebut tidak dikenakan langsung atas penghasilan yang diterima atau diperoleh PT A dari luar negeri, melainkan pajak yang dikenakan atas keuntungan Z Inc. di negara X.

2) Besarnya KPLN adalah sebesar pajak penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri tetapi tidak boleh melebihi jumlah tertentu, yang dihitung menurut perbandingan antara penghasilan dari luar negeri terhadap Penghasilan Kena Pajak115 dikalikan dengan pajak yang terutang atas Penghasilan Kena Pajak, paling tinggi sama dengan pajak yang terutang atas Penghasilan Kena Pajak dalam hal Penghasilan Kena Pajak lebih kecil dari penghasilan luar negeri.

127 | H a l a m a n

Rumus KPLN: KPLN = Penghasilan dari Luar Negeri Penghasilan Kena Pajak x PPh Terutang

3) Dalam hal penghasilan yang diterima/diperoleh di luar negeri berasal dari beberapa negara, maka penghitungan KPLN berdasarkan formula tersebut dilakukan untuk masing-masing negara (ordinary credit per country basis). 4) Kerugian yang diderita di luar negeri tidak boleh digabungkan dalam menghitung Penghasilan Kena Pajak. 5) Dalam hal jumlah Pajak Penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri melebihi jumlah KPLN yang diperkenankan, maka kelebihan tersebut tidak dapat diperhitungkan dengan Pajak Penghasilan yang terutang tahun berikutnya, tidak boleh dibebankan sebagai biaya atau pengurang penghasilan, dan tidak dapat dimintakan restitusi. 6) Apabila terjadi pengurangan atau pengembalian pajak atas penghasilan yang dibayar di luar negeri, sehingga besarnya pajak yang dapat dikreditkan di Indonesia menjadi lebih kecil dari besarnya perhitungan semula, maka selisihnya ditambahkan pada Pajak Penghasilan yang terutang menurut Undang-undangPajak Penghasilan. Misalnya, dalam tahun 2010, Wajib Pajak mendapat pengurangan pajak atas penghasilan luar negeri tahun pajak 2009 sebesar Rp5.000.000,00 yang semula telah termasuk dalam jumlah pajak yang dikreditkan terhadap pajak yang terutang untuk tahun pajak 2009, maka jumlah sebesar Rp5.000.000,00 tersebut ditambahkan pada Pajak Penghasilan yang terutang dalam tahun pajak 2010. 2. PPh yang Dibayar Sendiri (Angsuran PPh Pasal 25) a. Besarnya angsuran pajak dalam tahun pajak berjalan yang harus dibayar sendiri oleh Wajib Pajak untuk setiap bulan adalah sebesar Pajak Penghasilan yang terutang menurut SPT Tahunan PPhtahun pajak yang lalu dikurangi: 1) PPh Pasal 21 yang dipotong Pemberi Kerja 2) PPh Pasal 22 yang dipungut oleh pihak lain

128 | H a l a m a n

3) PPh Pasal 23 yang dipotong oleh pihak lain 4) Pajak Penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri yang boleh dikreditkan (PPh Pasal 24/KPLN),dibagi 12 atau banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak. Contoh 1:
PPh terutang berdasarkan SPT Tahunan PPh 2009 Dikurangi: a) PPh Pasal 21116 b) PPh Pasal 22 c) PPh Pasal 23 d) PPh Pasal 24 (KPLN) Jumlah Kredit Pajak Selisih Rp 15.000.000,00 Rp 10.000.000,00 Rp 2.500.000,00 Rp 7.500.000,00 (+) Rp 35.000.000,00 (-) Rp 15.000.000,00 Rp 50.000.000,00

Besarnya angsuran pajak yang harus dibayar sendiri setiap bulan untuk tahun 2010 adalah sebesar Rp 1.250.000,00 (Rp15.000.000,00 dibagi 12).

Apabila Pajak Penghasilan tersebut berkenaan dengan penghasilan yang diterima/diperoleh untuk bagian tahun pajak yang meliputi masa 6 bulan dalam tahun 2009, besarnya angsuran bulanan yang harus dibayar sendiri setiap bulan dalam tahun 2010 adalah sebesar Rp2.500.000,00 (Rp15.000.000,00 dibagi 6).

b. Besarnya angsuran pajak yang harus dibayar sendiri oleh Wajib Pajak untuk bulan-bulan sebelum SPT Tahunan PPh disampaikan sebelum batas waktu penyampaian SPT Tahunan PPh117sama dengan besarnya angsuran pajak untuk bulan terakhir tahun pajak yang lalu. Contoh: Apabila SPT Tahunan PPh disampaikan oleh WP Orang Pribadi pada bulan Februari 2010, besarnya angsuran pajak yang harus dibayar WP tersebut untuk bulan Januari 2010 adalah sebesar angsuran pajak bulan Desember 2009, misalnya sebesar Rp1.000.000,00. c. Apabila dalam tahun pajak berjalan diterbitkan surat ketetapan pajak untuk tahun pajak yang lalu, besarnya angsuran pajak dihitung kembali

129 | H a l a m a n

berdasarkan surat ketetapan pajak tersebut dan berlaku mulai bulan berikutnya setelah bulan penerbitan surat ketetapan pajak. Contoh: Berdasarkan SPT Tahunan PPh tahun pajak 2009 yang disampaikan WP dalam bulan Februari 2010, perhitungan besarnya angsuran pajak yang harus dibayar adalah sebesar Rp1.250.000,00. Dalam bulan Juni 2010 telah diterbitkan surat ketetapan pajak tahun pajak 2009 yang menghasilkan besarnya angsuran pajak setiap bulan sebesar Rp2.000.000,00. Besarnya angsuran pajak mulai bulan Juli 2010 adalah sebesar

Rp2.000.000,00. Penetapan besarnya angsuran pajak berdasarkan surat ketetapan pajak tersebut bisa sama, lebih besar, atau lebih kecil dari angsuran pajak sebelumnya berdasarkan SPT Tahunan. d. Pasal 25 ayat (6) Undang-undang Pajak PenghasilandanKeputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-537/PJ./2000 mengatur bahwa Direktur Jenderal Pajak berwenang untuk menetapkan penghitungan besarnya angsuran pajak dalam tahun pajak berjalan dalam hal-hal tertentu, sebagai berikut: 1) WPberhak atas Kompensasi Kerugian. a) Kompensasi kerugian adalah kompensasi kerugian fiskal berdasarkan SPT Tahunan, Surat Ketetapan Pajak, Surat Keputusan Keberatan, atau Putusan Banding, sesuai dengan ketentuan Pasal 6 ayat (2) atau Pasal 31A Undang-undang Pajak Penghasilan. b) Besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 dalam hal Wajib Pajak berhak atas kompensasi kerugian adalah sebesar Pajak Penghasilan yang dihitung dengan dasar penghitungan118dikurangi dengan Pajak Penghasilan yang dipotong dan atau dipungut serta Pajak

Penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri yang boleh dikreditkan sesuai ketentuan Pasal 21, Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24 Undang-undangPajak Penghasilan, dibagi 12 atau banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak. c) Contoh 1: Apabila jumlah sisa kerugian habis dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak yang bersangkutan atau Tahun Pajak yang bersangkutan merupakan Tahun Pajak terakhir untuk dapat

130 | H a l a m a n

melakukan kompensasi kerugian, maka angsuran bulanan PPh Pasal 25 Tahun Pajak berikutnya dihitung atas dasar penghasilan netto Tahun Pajak yang bersangkutan dan tanpa memperhitungkan kompensasi kerugian. Contoh: Menurut SPT PPh Tahun Pajak 2010: Kerugian habis dikompensasi
Penghasilan Netto Kerugian tahun 2009 Rp20.000.000,00 Kompensasi atas kerugian 2009 Penghasilan Netto setelah Kompensasi PTKP K/3 Penghasilan Kena Pajak Rp 20.000.000,00 Rp 96.800.000,00 Rp 21.120.000,00 Rp 75.680.000,00 Rp116.800.000,00

(-)

Tahun Pajak yang bersangkutan merupakan Tahun Pajak terakhir untuk dapat melakukan kompensasi kerugian.
Penghasilan Netto Kerugian tahun 2005 Rp166.800.000,00 Dikompensasi119 Penghasilan Netto setelah kompensasi Jumlah PPh Pasal 21, 22, 23, dan 24 Tahun Pajak 2010 Rp116.800.000,00 NIHIL Rp2.250.000,00 (-) Rp116.800.000,00

Penghitungan PPh Pasal 25 untuk Tahun Pajak 2011: Berdasarkan contoh di atas, dasar penghitungan angsuran PPh Pasal 25 untuk tahun Pajak 2011 adalah penghasilan netto Tahun Pajak 2010 tanpa memperhitungkan kompensasi kerugian, sebagai berikut:
Penghasilan Netto Tahun Pajak 2010 PTKP - K/3 Penghasilan Kena Pajak PPh terutang: 5% x Rp50.000.000 15% x Rp45.680.000 = Rp2.500.000,00 = Rp6.852.000,00 (+) Rp 9.352.000,00 Rp 2.250.000,00 Rp 7.102.000,00 Angsuran bulanan PPh Ps.25 Tahun Pajak 2011: (-) Rp116.800.000,00 Rp 21.120.000,00 Rp 95.680.000,00 (-)

Jumlah PPh Pasal 21,22,23, dan 24

131 | H a l a m a n

1/12 x Rp7.102.000,00 =

Rp 591.833,00

d) Contoh 2: Apabila jumlah sisa kerugian tidak habis dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak yang bersangkutan dan Tahun Pajak yang bersangkutan tidak merupakan Tahun Pajak terakhir untuk dapat melakukan kompensasi, sehingga masih terdapat sisa kerugian yang dapat dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak

berikutnya, maka angsuran bulanan PPh Pasal 25 Tahun Pajak berikutnya dihitung atas dasar penghasilan netto Tahun Pajak yang bersangkutan dikurangi dengan sisa kerugian yang masih dapat dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak berikutnya. Apabila penghasilan netto Tahun Pajak yang bersangkutan lebih kecil dari sisa kerugian yang masih dapat dikompensasi dengan

penghasilan netto Tahun Pajak berikutnya, maka angsuran PPh Pasal 25 Tahun Pajak berikutnya adalah NIHIL. Contoh A:
Menurut SPT Tahunan Tahun 2010:
Penghasilan Netto Kerugian Tahun Pajak 2009 Rp166.800.000,00 Dikompensasi120 Penghasilan Netto setelah kompensasi Jumlah PPh Pasal 21, 22, 23, dan 24 Rp116.800.000,00 NIHIL Rp 2.250.000,00 (-) Rp116.800.000,00

Penghitungan PPh Pasal 25 Tahun Pajak 2011:


Penghasilan Netto Tahun Pajak 2010 Sisa kerugian Tahun Pajak 2009 yang masihdapat Rp 50.000.000,00 Rp 66.800.000,00 Rp 21.120.000,00 Rp 45.680.000,00 Rp 2.284.000,00 Rp 2.250.000,00 Rp 34.000,00 Angsuran bulanan PPh Ps.25 Tahun Pajak 2011: 1/12 x Rp 34.000,00 Rp 2.833,00 (-) (-) (-) dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak 2011 Penghasilan Netto setelah kompensasi PTKP - K/3 Penghasilan Kena Pajak PPh terutang: 5% x Rp45.680.000,00 Jumlah PPh Pasal 21, 22, 23, dan 24 Rp116.800.000,00

132 | H a l a m a n

Contoh B:
Menurut SPT Tahunan Tahun 2010:
Penghasilan Netto Kerugian Tahun Pajak 2009 Rp233.800.000,00 Dikompensasi Penghasilan Netto setelah kompensasi Rp116.800.000,00 NIHIL (-) Rp116.800.000,00

Penghitungan PPh Pasal 25 untuk Tahu Pajak 2011:


Penghasilan Netto Tahun Pajak 2009 Sisa kerugian Tahun Pajak 2009 yang masih dapat dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak 2011 Rp117.000.000,00 Rp116.800.000,00

Karena sisa kerugian yang dapat dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak 2011 lebih besar dari penghasilan netto Tahun Pajak 2010, maka angsuran bulanan PPh Pasal 25 Tahun Pajak 2011 adalah NIHIL. 2) Wajib Pajak memperoleh penghasilan tidak teratur. a) Penghasilan teratur adalah penghasilan yang lazimnya diterima atau diperoleh secara berkala sekurang-kurangnya sekali dalam setiap tahun pajak, yang bersumber dari kegiatan usaha, pekerjaan bebas, pekerjaan, harta dan atau modal, kecuali penghasilan yang telah dikenakan Pajak Penghasilan yang bersifat final; b) Tidak termasuk dalam penghasilan teratur adalah keuntungan selisih kurs dari utang/piutang dalam mata uang asing dan keuntungan dari pengalihan harta (capital gain) sepanjang bukan merupakan

penghasilan dari kegiatan usaha pokok, serta penghasilan lainnya yang bersifat insidentil; c) Besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 dalam hal Wajib Pajak memperoleh penghasilan tidak teratur adalah sebesar
121

Pajak

Penghasilan yang dihitung dengan dasar penghitungan

dikurangi

dengan Pajak Penghasilan yang dipotong dan atau dipungut serta Pajak Penghasilan yang dibayar atau terutang di luar negeri yang boleh dikreditkan sesuai ketentuan Pasal 21, Pasal 22, Pasal 23, dan Pasal 24 Undang-undangPajak Penghasilan, dibagi 12 atau

banyaknya bulan dalam bagian tahun pajak.

133 | H a l a m a n

d) Contoh: Apabila terdapat penghasilan tidak teratur dalam Tahun Pajak yang bersangkutan, misalnya penghasilan dari sewa mobil, maka angsuran bulanan PPh Pasal 25 Tahun Pajak berikutnya dihitung berdasarkan penghasilan netto seluruhnya dikurangi dengan penghasilan tidak teratur tersebut. Contoh:
Menurut SPT Tahunan Tahun 2010:
Penghasilan Netto seluruhnya Jumlah PPh Pasal 21, 22 dan 24 Jumlah PPh Pasal Rp60.000.000,00) 23 (atas sewa mobil sebesar Rp516.800.000,00 Rp 51.250.000,00 Rp 1.200.000,00

Penghitungan Angsuran PPh Pasal 25 untuk Tahun Pajak 2011:


Penghasilan Netto seluruhnya Penghasilan Netto tidak teratur Sewa Mobil Penghasilan Netto teratur PTKP K/3 Penghasilan Kena Pajak PPh Terutang: 5% x Rp 50.000.000,00 = 15% x Rp200.000.000,00 = 25% x Rp185.680.000,00 = Jumlah PPh Pasal 21, 22, dan 24 Tahun Pajak 2010(tidak termasuk PPh Pasal 23 atas sewa mobil) Angsuran bulanan PPh Ps.25 Tahun Pajak 2011: 1/12 x Rp27.670.000,00 Rp 2.306.833,00 Rp 51.250.000,00 Rp 27.670.000,00 (-) Rp 2.500.000,00 Rp 30.000.000,00 Rp 46.420.000,00 Rp 78.920.000,00 (+) Rp516.800.000,00 Rp 60.000.000,00 Rp456.800.000,00 Rp 21.120.000,00 Rp435.680.000,00 (-) (-)

3) SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun yang lalu disampaikan setelah lewat batas waktu yang ditentukan. a) Dalam hal SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak yang lalu disampaikan Wajib Pajak setelah lewat batas waktu yang ditentukan, besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk bulan-bulan mulai batas waktu penyampaian SPT Tahunan sampai dengan bulan sebelum disampaikannya SPT Tahunan tersebut adalah sama dengan

134 | H a l a m a n

besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 bulan terakhir tahun pajak yang lalu dan bersifat sementara. b) Setelah Wajib Pajak menyampaikan SPT Tahunan Pajak

Penghasilan, besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 dihitung kembali berdasarkan SPT Tahunan tersebut122 dan berlaku surut mulai bulan batas waktu penyampaian SPT Tahunan. 4) Wajib Pajak diberikan perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak Penghasilan. a) Dalam hal Wajib Pajak diberikan perpanjangan jangka waktu penyampaian SPT Tahunan Pajak Penghasilan, besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk bulan-bulan mulai batas penyampaian SPT Tahunan sampai dengan bulan waktu

sebelum

disampaikannya SPT Tahunan tersebut adalah sama dengan besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 yang dihitung berdasarkan SPT Tahunan sementara yang disampaikan Wajib Pajak pada saat mengajukan permohonan ijin perpanjangan. b) Setelah Wajib Pajak menyampaikan SPT Tahunan Pajak

Penghasilan, besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 dihitung kembali berdasarkan SPT Tahunan tersebut dan berlaku surut mulai bulan batas waktu penyampaian SPT Tahunan. 5) Wajib Pajak membetulkan sendiri SPT Tahunan Pajak Penghasilan yang mengakibatkan angsuran bulanan lebih besar dari angsuran bulanan sebelum pembetulan. Dalam hal Wajib Pajak dalam tahun pajak berjalan membetulkan sendiri SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak yang lalu, besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 dihitung kembali berdasarkan SPT Tahunan Pembetulan tersebut123 dan berlaku surut mulai bulan batas waktu penyampaian Surat Pemberitahuan Tahunan. 6) Terjadi perubahan keadaan usaha atau kegiatan Wajib Pajak. a) Apabila sesudah 3 bulan atau lebih berjalannya suatu tahun pajak, Wajib Pajak dapat menunjukkan bahwa Pajak Penghasilan yang akan terutang untuk tahun pajak tersebut kurang dari 75% dari Pajak Penghasilan yang terutang yang menjadi dasar penghitungan

135 | H a l a m a n

besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25, Wajib Pajak dapat mengajukan permohonan pengurangan besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 secara tertulis kepada Kepala KPP tempat Wajib Pajak terdaftar. b) Apabila dalam tahun pajak berjalan Wajib Pajak mengalami peningkatan usaha dan diperkirakan Pajak Penghasilan yang akan terutang untuk tahun pajak tersebut lebih dari 150% dari Pajak Penghasilan yang terutang yang menjadi dasar penghitungan besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25, besarnya Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk bulan-bulan yang tersisa dari tahun pajak yang bersangkutan harus dihitung kembali berdasarkan perkiraan kenaikan Pajak Penghasilan yang terutang tersebut oleh Wajib Pajak sendiri atau Kepala KPP tempat Wajib Pajak terdaftar. c) Contoh: Perubahan keadaan usaha atau kegiatan Wajib Pajak dapat terjadi karena penurunan atau peningkatan usaha. PT B yang bergerak di bidang produksi benang dalam tahun 2009 membayar angsuran bulanan sebesar Rp15.000.000,00. Dalam bulan Juni 2009 pabrik milik PT B terbakar. Oleh karena itu, berdasarkan Keputusan Direktur Jenderal Pajak mulai bulan Juli 2009 angsuran bulanan PT B dapat disesuaikan menjadi lebih kecil dari Rp15.000.000,00. Sebaliknya, apabila PT B mengalami peningkatan usaha, misalnya adanya peningkatan penjualan dan diperkirakan Penghasilan Kena Pajaknya akan lebih besar dibandingkan dengan tahun sebelumnya, kewajiban angsuran bulanan PT B dapat disesuaikan oleh Direktur Jenderal Pajak. e. Pasal 25 ayat (7) Undang-undang Pajak Penghasilandan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 255/PMK.03/2008 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 208/PMK.03/2009 mengatur bahwa Menteri Keuangan menetapkan penghitungan besarnya angsuran pajak bagi: 1) Wajib Pajak Baru124.

136 | H a l a m a n

a) Besarnya angsuran PPh Pasal 25 untuk Wajib Pajak baru adalah sebesar Pajak Penghasilan yang dihitung berdasarkan penerapan tarif umum atas penghasilan netto sebulan yang disetahunkan, dibagi 12. b) Penghasilan netto adalah: Dalam hal WPBaru menyelenggarakan pembukuan dan dari pembukuannya dapat dihitung besarnya penghasilan netto setiap bulan, penghasilan netto fiskal dihitung berdasarkan

pembukuannya; Dalam hal WP Baru hanya menyelenggarakan pencatatan dengan menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Netto atau menyelenggarakan pembukuan tetapi dari pembukuannya tidak dapat dihitung besarnya fiskal penghasilan dihitung netto setiap bulan, Norma

penghasilan

netto

berdasarkan

Penghitungan Penghasilan Netto atas peredaran atau penerimaan bruto. c) Untuk WPOP Baru, jumlah penghasilan netto fiskal yang

disetahunkan dikurangi terlebih dahulu dengan PTKP. d) Dalam hal WP Baru berupa Wajib Pajak badan yang mempunyai kewajiban membuat laporan berkala, besarnya angsuran PPh Pasal 25 adalah sebesar Pajak Penghasilan yang dihitung berdasarkan penerapan tarif umum atas proyeksi laba-rugi fiskal pada laporan berkala pertama yang disetahunkan, dibagi 12. 2) WPBank dan Sewa Guna Usaha dengan Hak Opsi. Besarnya angsuran PPh Pasal 25 untuk WP bank dan sewa guna usaha dengan hak opsi (capital lease) adalah sebesar Pajak Penghasilan yang dihitung berdasarkan penerapan tarif umum atas laba-rugi fiskal menurut laporan keuangan triwulan terakhir yang disetahunkan dikurangi Pajak Penghasilan Pasal 24 yang dibayar atau terutang di luar negeri untuk tahun pajak yang lalu, dibagi 12. 3) Badan Usaha Milik Negara (BUMN) dan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) Besarnya angsuran PPh Pasal 25 untuk WP BUMN dan BUMD dengan nama dan dalam bentuk apapun, kecualiWP bank dan Sewa

137 | H a l a m a n

Guna Usaha dengan hak opsi, adalah sebesar Pajak Penghasilan yang dihitung berdasarkan penerapan tarif umum atas laba-rugi fiskal menurut Rencana Kerja dan Anggaran Pendapatan (RKAP) tahun pajak yang bersangkutan yang telah disahkan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS)125 dikurangi dengan pemotongan dan pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 dan Pasal 23 serta Pajak Penghasilan Pasal 24 yang dibayar atau terutang di luar negeri tahun pajak yang lalu, dibagi 12. 4) WP Masuk Bursa dan WP lainnya yang berdasarkan ketentuan peraturan perundang-undangan harus membuat laporan keuangan berkala. Besarnya angsuran PPh Pasal 25 untuk WP masuk bursa dan WP lainnya yang berdasarkan ketentuan diharuskan membuat laporan keuangan berkala, adalah sebesar Pajak Penghasilan yang dihitung berdasarkan penerapan tarif umum atas laba-rugi fiskal menurut laporan keuangan berkala terakhir yang disetahunkan dikurangi dengan

pemotongan dan pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 dan Pasal 23 serta Pasal 24 yang dibayar atau terutang di luar negeri untuk tahun pajak yang lalu, dibagi 12. 5) Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu (WP OPPT). Besarnya angsuran PPh Pasal 25 untuk WP OPPT ditetapkan sebesar 0,75% dari jumlah peredaran bruto setiap bulan dari masing-masing tempat usaha. Fiskal Luar Negeri Fiskal Luar Negeri (FLN) hanya wajib dibayar oleh Wajib Pajak Orang Pribadi yang bertolak ke luar negeri yang telah berusia lebih dari 21 tahun dan belum memiliki NPWP. Ketentuan ini berlaku sampai
Alasan Perubahan FLN: Mendorong WP untuk mendaftar sebagai Wajib Pajak dan memiliki NPWP. Jangka waktu 2 tahun akan dipergunakan Ditjen Pajak untuk memperbaiki dan mempersiapkan sistem dan administrasi perpajakan sehingga FLN tidak diperlukan lagi.

dengan tahun 2010 sehingga mulai tahun 2011 seluruh WP yang bertolak ke luar negeri tidak perlu membayar FLN.

138 | H a l a m a n

E. PPh Pasal 26 Atas penghasilan yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak luar negeri dari Indonesia, Undang-undangPajak Penghasilan menganut dua sistem pengenaan pajak, yaitu: 1. Pemenuhan sendiri kewajiban perpajakannya bagi Wajib Pajak luar negeri yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan melalui suatu bentuk usaha tetap (BUT) di Indonesia. 2. Pemotongan PPh Pasal 26 oleh pihak yang wajib membayar bagi Wajib Pajak luar negeri lainnya. Pasal 26 Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur tentang

pemotongan atas penghasilan yang bersumber di Indonesia yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak luar negeri selain bentuk usaha tetap. a. Atas penghasilan tersebut di bawah ini, dengan nama dan dalam bentuk apa pun, yang dibayarkan, disediakan untuk dibayarkan, atau telah jatuh tempo pembayarannya oleh badan pemerintah, subjek pajak dalam negeri, penyelenggara kegiatan, bentuk usaha tetap, atau perwakilan perusahaan luar negeri lainnya kepada Wajib Pajak luar negeri selain bentuk usaha tetap di Indonesia dipotong pajak sebesar 20% dari jumlah bruto oleh pihak yang wajib membayarkan: 1) Dividen; 2) Bunga termasuk premium, diskonto, dan imbalan sehubungan dengan jaminan pengembalian utang; 3) Royalti, sewa, dan penghasilan lain sehubungan dengan penggunaan harta; 4) Imbalan sehubungan dengan jasa, pekerjaan, dan kegiatan; 5) Hadiah dan penghargaan; 6) Pensiun dan pembayaran berkala lainnya; 7) Premi swap dan transaksi lindung nilai lainnya; dan/atau 8) Keuntungan karena pembebasan utang. Contoh: PT X membayarkan royalti sebesar Rp100.000.000,00 kepada Wajib Pajak luar negeri, PT X tersebut berkewajiban untuk memotong Pajak Penghasilan sebesar 20% dari Rp100.000.000,00.

139 | H a l a m a n

Seorang atlet dari luar negeri yang ikut mengambil bagian dalam perlombaan lari maraton di Indonesia kemudian merebut hadiah uang maka atas hadiah tersebut dikenai pemotongan Pajak Penghasilan sebesar 20%.

b. Negara domisili dari Wajib Pajak luar negeri selain yang menjalankan usaha atau melakukan kegiatan usaha melalui bentuk usaha tetap di Indonesia adalah negara tempat tinggal atau tempat kedudukan Wajib Pajak luar negeri yang sebenarnya menerima manfaat dari penghasilan tersebut (beneficial owner). Oleh karena itu, negara domisili tidak hanya ditentukan berdasarkan Surat Keterangan Domisili, tetapi juga tempat tinggal atau tempat kedudukan dari penerima manfaat dari penghasilan dimaksud. Dalam hal penerima manfaat adalah orang pribadi, negara domisilinya adalah negara tempat orang pribadi tersebut bertempat tinggal atau berada, sedangkan apabila penerima manfaat adalah badan, negara domisilinya adalah negara tempat pemilik atau lebih dari 50% pemegang saham baik sendiri-sendiri maupun bersama-sama berkedudukan atau efektif

manajemennya berada. c. PPh Pasal 26 atas Penghasilan dari Penjualan/Pengalihan Harta Di Indonesia. Pasal 26 ayat (2) dan (2a) Undang-undang Pajak Penghasilan dan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 82/PMK.03/2009, mengatur antara lain: 1) Atas penghasilan dari penjualan atau pengalihan harta di Indonesia berupa perhiasan mewah, berlian, emas, intan, jam tangan mewah, barang antik, lukisan, mobil, motor, kapal pesiar, dan/atau pesawat terbang ringan, kecuali yang diatur dalam Pasal 4 ayat (2) Undangundang Pajak Penghasilan, yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak Luar Negeri selain BUT, dipotong PPh Pasal 26 sebesar 20%126 dari perkiraan penghasilan netto dan bersifat final. 2) Besarnya perkiraan penghasilan netto adalah 25 % dari harga jual. 3) Bagi Wajib Pajak Orang Pribadi Luar Negeri yang menerima atau memperoleh penghasilan dari penjualan atau pengalihan harta yang

140 | H a l a m a n

besarnya tidak melebihi Rp10.000.000,00 untuk setiap jenis transaksi, dikecualikan dari pemotongan PPh Pasal 26. d. Branch Profit Tax Pasal 26 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwaPenghasilan Kena Pajak (PhKP) sesudah dikurangi pajak dari suatu bentuk usaha tetap di Indonesia dikenai pajak sebesar 20%, kecuali penghasilan tersebut ditanamkan kembali di Indonesia, yang ketentuannya diatur lebih lanjut dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan. Contoh: PhKP BUT di Indonesia dalam tahun 2009 Pajak Penghasilan: 28% x Rp17.500.000.00,00 = PhKP setelah pajak PPh Pasal 26 yang terutang (Branch Profit Tax) 20% x Rp12.600.000.000 = Rp2.520.000.000,00 Rp17.500.000.000,00 Rp 4.900.000.000,00 (-) Rp12.600.000.000,00

Apabila penghasilan setelah pajak sebesar Rp12.600.000.000,00 tersebut ditanamkan kembali di Indonesia sesuai dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan, atas penghasilan tersebut tidak dipotong pajak. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 14/PMK.03/2011 tentang

Perlakuan Perpajakan atas Penghasilan Kena Pajak Sesudah Dikurangi Pajak dari Suatu Bentuk Usaha Tetap, mengatur hal-hal sebagai berikut: 1) Dalam hal PhKP sesudah dikurangi Pajak Penghasilan dari suatu BUT ditanamkan kembali di Indonesia, penghasilan dimaksud dikecualikan dari pengenaan PPh Pasal 26 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilan (branch profit tax). 2) Pengecualian dari pengenaan branch profit tax diberikan apabila seluruhPhKP sesudah dikurangi Pajak Penghasilan dari suatu BUT ditanamkan kembali di Indonesia dalam bentuk: b) Penyertaan modal pada perusahaan yang baru didirikan dan berkedudukan di Indonesia sebagai pendiri atau peserta pendiri. c) Penyertaan modal pada perusahaan yang sudah didirikan dan berkedudukan di Indonesia sebagai pemegang saham. Untuk penanaman kembali di Indonesia dalam bentuk penyertaan modal, harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:

141 | H a l a m a n

Perusahaan baru yang didirikan dan berkedudukan di Indonesia secara aktif telah melakukan kegiatan usaha sesuai akta pendiriannya, paling lama 1 tahun sejak perusahaan tersebut didirikan; dan

BUT yang bersangkutan tidak boleh melakukan pengalihan atas penyertaan modal paling sedikit dalam jangka waktu 2 tahun sejak perusahaan baru dimaksud berproduksi komersial.

d) Pembelian aktiva tetap yang digunakan oleh BUT untuk menjalankan usaha BUT atau melakukan kegiatan BUT di Indonesia. e) Investasi berupa aktiva tidak berwujud oleh BUT untuk menjalankan usaha BUT atau melakukan kegiatan BUT di Indonesia. Untuk penanaman kembali di Indonesia dalam bentuk pembelian aktiva tetap atau investasi berupa aktiva tidak berwujud, BUT yang bersangkutan tidak boleh melakukan pengalihan atas pembelian aktiva tetap atau pengalihan atas investasi berupa aktiva tidak berwujud, paling sedikit dalam jangka waktu 3 tahun sejak perolehan aktiva tetap atau investasi aktiva tidak berwujud yang bersangkutan. 3) Seluruh PhKP sesudah dikurangi Pajak Penghasilan dari suatu BUT yang ditanamkan kembali di Indonesia yang dikecualikan dari pengenaanbranch profit tax, harus memenuhi persyaratan sebagai berikut: a) Penanaman kembali di Indonesia harus dilakukan paling lama pada akhir Tahun Pajak berikutnya, setelah Tahun Pajak diperolehnya penghasilan tersebut bagi BUT yang bersangkutan; b) BUT yang bersangkutan menyampaikan pemberitahuan secara tertulis mengenai bentuk penanaman modal, realisasi penanaman kembali yang telah dilakukan dan/atau saat mulai berproduksi komersial bagi perusahaan yang baru didirikan, yang dilakukan kepada Kepala KPP tempat Wajib Pajak terdaftar. 4) Dalam hal persyaratan-persyaratan tersebut tidak lagi dipenuhi, atas PhKP sesudah dikurangi Pajak Penghasilan dari suatu BUT yang terkait, dikenai branch profit tax terhitung sejak diperolehnya PhKP yang

142 | H a l a m a n

bersangkutan, dan dikenai sanksi sesuai dengan ketentuan perUndangundangan perpajakan yang berlaku. e. Perubahan Status WP Luar Negeri menjadi WP Dalam Negeri atau BUT Pasal 26 ayat (5) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwaPemotongan PPh Pasal 26 bersifat final, kecuali: 1) Pemotongan atas penghasilan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) huruf b dan huruf cUndang-undang Pajak Penghasilan; 2) Pemotongan atas penghasilan yang diterima atau diperoleh orang pribadi atau badan luar negeri yang berubah status menjadi Wajib Pajak dalam negeri atau bentuk usaha tetap. Pada prinsipnya pemotongan pajak atas Wajib Pajak luar negeri adalah bersifat final, tetapi atas penghasilan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (1) huruf b dan huruf cUndang-undang Pajak Penghasilan, dan atas penghasilan Wajib Pajak orang pribadi atau badan luar negeri yang berubah status menjadi Wajib Pajak dalam negeri atau bentuk usaha tetap, pemotongan pajaknya tidak bersifat final sehingga potongan pajak tersebut dapat dikreditkan dalam SPT Tahunan Pajak Penghasilan. Contoh: Brian (tenaga asing orang pribadi) membuat perjanjian kerja dengan PT B (Wajib Pajak dalam negeri) untuk bekerja di Indonesia untuk jangka waktu 5 bulan terhitung mulai tanggal 1 Januari 2009. Pada tanggal 20 April 2009 perjanjian kerja tersebut diperpanjang menjadi 8 bulan sehingga akan berakhir pada tanggal 31 Agustus 2009. Jika perjanjian kerja tersebut tidak diperpanjang, status Brian adalah tetap sebagai Wajib Pajak luar negeri. Dengan diperpanjangnya perjanjian kerja tersebut, status Brian berubah dari Wajib Pajak luar negeri menjadi Wajib Pajak dalam negeri terhitung sejak tanggal 1 Januari 2009. Selama bulan Januari s.d. Maret 2009 atas penghasilan bruto Brian telah dipotong PPh Pasal 26 oleh PT B. Berdasarkan ketentuan ini, maka untuk menghitung Pajak Penghasilan yang terutang atas penghasilan Brian untuk masa Januari s.d. Agustus 2009, PPh Pasal 26 yang telah dipotong dan disetor PT B atas

143 | H a l a m a n

penghasilan Brian sampai dengan Maret tersebut, dapat dikreditkan terhadap pajak Brian sebagai Wajib Pajak dalam negeri. F. Penghitungan Pajak pada Akhir Tahun 1. Pasal 28 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa bagi Wajib Pajak dalam negeri dan bentuk usaha tetap, pajak yang terutang dikurangi dengan kredit pajak untuk tahun pajak yang bersangkutan, berupa: a. Pemotongan PPh Pasal 21 atas penghasilan dari pekerjaan, jasa, dan kegiatan; b. Pemungutan PPh Pasal 22 atas penghasilan dari kegiatan di bidang impor atau kegiatan usaha di bidang lain; c. Pemotongan PPh Pasal 23 atas penghasilan berupa deviden, bunga, royalti, sewa, hadiah dan penghargaan, dan imbalan jasa; d. PPh Pasal 24 (KPLN) yang dibayar atau terutang atas penghasilan dari luar negeri yang boleh dikreditkan; e. Pembayaran angsuran PPh Pasal 25 yang dilakukan oleh Wajib Pajak sendiri; f. Pemotongan pajak atas penghasilan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 ayat (5)Undang-undang Pajak Penghasilan. 2. Pasal 28 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa sanksi administrasi berupa bunga, denda, dan kenaikan serta sanksi pidana berupa denda yang berkenaan dengan pelaksanaan peraturan perUndang-undangan di bidang perpajakan yang berlaku tidak boleh dikreditkan dengan pajak yang terutang. Contoh: Pajak yang telah dilunasi dalam tahun berjalan, baik yang dibayar sendiri oleh Wajib Pajak ataupun yang dipotong serta dipungut oleh pihak lain, dapat dikreditkan terhadap pajak yang terutang pada akhir tahun pajak yang bersangkutan.
PPh yang terutang Kredit Pajak: c. Pemotongan PPh Pasal 21 d. Pemungutan PPh Pasal 22 e. Pemotongan PPh Pasal 23 f. PPh Pasal 24 (KPLN) g. Angsuran PPh Pasal 25 Rp 80.000.000,00 Rp 5.000.000,00 Rp 10.000.000,00 Rp 5.000.000,00 Rp 15.000.000,00 Rp 10.000.000,00 (+)

144 | H a l a m a n

Jumlah PPh yang dapat dikreditkan PPh yang masih harus dibayar

Rp 45.000.000,00 (-) Rp 35.000.000,00

3. Pasal 28A Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa apabila pajak yang terutang untuk suatu tahun pajak ternyata lebih kecil dari jumlah kredit pajak, maka setelah dilakukan pemeriksaan, kelebihan pembayaran pajak dikembalikan setelah diperhitungkan dengan utang pajak berikut sanksisanksinya. Hal-hal yang harus menjadi pertimbangan sebelum dilakukan pengembalian atau perhitungan kelebihan pajak adalah: a. Kebenaran materiil tentang besarnya Pajak Penghasilan yang terutang; b. Keabsahan bukti-bukti pungutan dan bukti-bukti potongan pajak serta bukti pembayaran pajak oleh Wajib Pajak sendiri selama dan untuk tahun pajak yang bersangkutan. Oleh karena itu untuk kepentingan pemeriksaan, Direktur Jenderal Pajak atau pejabat lain yang ditunjuk diberi wewenang untuk mengadakan pemeriksaan atas laporan keuangan, buku-buku, dan catatan lainnya serta pemeriksaan lain yang berkaitan dengan penentuan besarnya Pajak Penghasilan yang terutang, kebenaran jumlah pajak dan jumlah pajak yang telah dikreditkan dan untuk menentukan besarnya kelebihan pembayaran pajak yang harus dikembalikan. Maksud pemeriksaan ini untuk memastikan bahwa uang yang akan dibayar kembali kepada Wajib Pajak sebagai restitusi itu adalah benar merupakan hak Wajib Pajak. 4. Pasal 29 Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa apabila pajak yang terutang untuk suatu tahun pajak ternyata lebih besar daripada kredit pajak, kekurangan pembayaran pajak yang terutang harus dilunasi sebelum SPT Tahunan Pajak Penghasilan disampaikan. Ketentuan ini mewajibkan Wajib Pajak untuk melunasi kekurangan

pembayaran pajak yang terutang sebelum SPT Tahunan Pajak Penghasilan disampaikan dan paling lambat pada batas akhir penyampaian SPT Tahunan. Apabila tahun buku sama dengan tahun kalender, kekurangan pajak tersebut wajib dilunasi paling lambat tanggal 31 Maret bagi Wajib Pajak orang pribadi atau 30 April bagi Wajib Pajak badan setelah tahun pajak berakhir,

145 | H a l a m a n

sedangkan apabila tahun buku tidak sama dengan tahun kalender, misalnya dimulai tanggal 1 Juli sampai dengan 30 Juni, kekurangan pajak wajib dilunasi paling lambat tanggal 30 September bagi Wajib Pajak orang pribadi atau 31 Oktober bagi Wajib Pajak badan.

146 | H a l a m a n

BAB
PPh ORANG PRIBADI

Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mampu menguraikan tentang pengenaan Pajak Penghasilan dalam kaitannya dengan hubungan suami isteri. 2. Mampu menguraikan tentang Pengenaan Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi yang menerima/memperoleh penghasilan sehubungan dengan pekerjaan. 3. Mampu menguraikan tentang Pengenaan Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi yang melakukan kegiatan usaha atau pekerjaan bebas yang menyelenggarakan pembukuan atau memilih menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Netto. 4. Mampu menguraikan tentang Pengenaan Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu (WP OPPT). A. Pajak Penghasilan dalam Kaitannya dengan Hubungan Suami-Isteri Sistem pengenaan pajak berdasarkan Undang-undangPajak Penghasilan menempatkan keluarga sebagai satu kesatuan ekonomis, artinya penghasilan atau kerugian dari seluruh anggota keluarga digabungkan sebagai satu kesatuan yang dikenai pajak dan pemenuhan kewajiban pajaknya dilakukan oleh kepala keluarga. Namun, dalam hal-hal tertentu pemenuhan kewajiban pajak tersebut dilakukan secara terpisah. 1. Pasal 8 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa Seluruh penghasilan atau kerugian bagi wanita yang telah kawin pada awal tahun pajak atau pada awal bagian tahun pajak, begitu pula kerugiannya yang berasal dari tahun-tahun sebelumnya yang belum dikompensasikan127dianggap sebagai penghasilan atau kerugian suaminya, kecuali: a. Penghasilan tersebut semata-mata diterima atau diperoleh dari 1 pemberi kerja yang telah dipotong PPh Pasal 21; b. Pekerjaan tersebut tidak ada hubungannya dengan usaha atau pekerjaan bebas suami atau anggota keluarga lainnya.

147 | H a l a m a n

2. Pasal 8 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan mengatur bahwa Penghasilan suami-isteri dikenai pajak secara terpisah apabila: a. Suami-isteri telah hidup berpisah berdasarkan putusan hakim; b. Dikehendaki secara tertulis oleh suami-isteri berdasarkan perjanjian

pemisahan harta dan penghasilan; c. Dikehendaki oleh isteri yang memilih untuk menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya sendiri. Penghasilan netto suami-isteri sebagaimana dimaksud pada huruf b dan huruf c dikenai pajak berdasarkan penggabungan penghasilan netto suami isteri dan besarnya pajak yang harus dilunasi oleh masing-masing suamiisteri dihitung sesuai dengan perbandingan penghasilan netto mereka. a. Penghasilan Anak yang Belum Dewasa Pasal 8 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilanmengatur bahwa Penghasilan anak dan yang apa belum pun dewasa sifat dari mana pun sumber dengan

penghasilannya

pekerjaannya

digabung

penghasilan orang tuanya dalam tahun pajak yang sama. Yang dimaksud dengan
Penghasilan suami-isteri dikenakan pajak secara terpisah apabila dikehendaki oleh isteri yang memilih untuk menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya sendiri. Tata cara penghitungan PPh terutang sama dengan suami-isteri yang melakukan perjanjian pemisahan harta dan penghasilan. Alasan Perubahan: Singkronisasi dengan penjelasan Pasal 2 ayat (1) yang menyatakan bahwa wanita kawin dapat mendaftarkan diri untuk memperoleh NPWP atas namanya sendiri agar dapat melaksanakan hak dan kewajiban perpajakannya terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan suaminya.

"anak yang belum dewasa" adalah anak yang belum berumur 18 tahun dan belum pernah menikah. Apabila seorang anak belum

dewasa, yang orang tuanya telah berpisah, memperoleh menerima atau

penghasilan,

pengenaan pajaknya digabungkan dengan penghasilan ayah atau ibunya berdasarkan keadaan

sebenarnya. b. Penggabungan Penghasilan dan Pemisahan Penghasilan Penghasilan atau kerugian bagi wanita yang telah kawin pada awal tahun pajak atau pada awal bagian tahun pajak dianggap sebagai

148 | H a l a m a n

penghasilan atau kerugian suaminya dan dikenai pajak sebagai satu kesatuan. Penggabungan tersebut tidak dilakukan dalam hal penghasilan isteri diperoleh dari pekerjaan sebagai pegawai yang telah dipotong pajak oleh pemberi kerja, dengan ketentuan bahwa: 1) Penghasilan isteri tersebut semata-mata diperoleh dari satu pemberi kerja; 2) Penghasilan isteri tersebut berasal dari pekerjaan yang tidak ada hubungannya dengan usaha atau pekerjaan bebas suami atau anggota keluarga lainnya. Contoh: Sunoto Pradana yang memperoleh penghasilan netto dari usaha sebesar Rp100.000.000,00 mempunyai seorang isteri yang menjadi pegawai dengan penghasilan netto sebesar Rp70.000.000,00. Apabila

penghasilan isteri tersebut diperoleh dari satu pemberi kerja dan telah dipotong PPh Pasal 21 oleh pemberi kerja dan pekerjaan tersebut tidak ada hubungannya dengan usaha suami atau anggota keluarga lainnya, penghasilan netto sebesar Rp70.000.000,00 tidak digabung dengan penghasilan Sunoto Pradana dan pengenaan pajak atas penghasilan isteri tersebut bersifat final. Apabila selain menjadi pegawai, isteri Sunoto Pradana juga menjalankan usaha, misalnya salon kecantikan dengan penghasilan netto sebesar Rp80.000.000,00, seluruh penghasilan isteri sebesarRp150.000.000,00 (Rp70.000.000,00 + Rp80.000.000,00) digabungkan dengan penghasilan Sunoto Pradana.Dengan penggabungan tersebut, Sunoto Pradana dikenai pajak atas penghasilan netto sebesar Rp250.000.000,00 (Rp100.000.000,00 + Rp70.000.000,00 + Rp80.000.000,00). Potongan pajak atas penghasilan isteri tidak bersifat final, artinya dapat dikreditkan terhadap pajak yang terutang atas penghasilan sebesar

Rp250.000.000,00 tersebut yang dilaporkan dalam SPT Tahunan Pajak Penghasilan. a) Suami-Isteri telah Hidup Berpisah Berdasarkan Putusan Hakim

149 | H a l a m a n

Dalam hal suami-isteri telah hidup berpisah berdasarkan keputusan hakim, penghitungan Penghasilan Kena Pajak dan pengenaan pajaknya dilakukan sendiri-sendiri. b) Dikehendaki secara Tertulis oleh Suami-Isteri Berdasarkan Perjanjian Pemisahan Harta dan Penghasilan Apabila suami isteri mengadakan perjanjian pemisahan harta dan penghasilan secara tertulis, penghitungan pajaknya dilakukan

berdasarkan penjumlahan penghasilan netto suami-isteri dan masingmasing memikul beban pajak sebanding dengan besarnya penghasilan netto. c) Dikehendaki oleh Isteri yang Memilih untuk Menjalankan Hak dan Kewajiban Perpajakannya Sendiri Jika isteri menghendaki untuk menjalankan hak dan kewajiban

perpajakannya sendiri, penghitungan pajaknya dilakukan berdasarkan penjumlahan penghasilan netto suami-isteri dan masing-masing memikul beban pajak sebanding dengan besarnya penghasilan netto. Contoh: Penghitungan pajak bagi suami-isteri yang mengadakan perjanjian pemisahan penghasilan secara tertulis atau jika isteri menghendaki untuk menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya sendiri adalah sebagai berikut. Melanjutkan contoh sebelumnya, apabila isteri menjalankan usaha salon kecantikan, pengenaan pajaknya dihitung berdasarkan jumlah

penghasilan sebesar Rp250.000.000,00. Misalnya, pajak yang terutang atas jumlah penghasilan tersebut adalah sebesar Rp27.550.000,00 maka untuk masing-masing suami dan isteri pengenaan pajaknya dihitung sebagai berikut:
Suami Isteri : : 100.000.000,00 250.000.000,00 150.000.000,00 250.000.000,00 x Rp27.550.000,00 = Rp16.530.000,00 x Rp27.550.000,00 = Rp11.020.000,00

B. Pajak Penghasilan bagi WP Orang Pribadi yang Menerima/Memperoleh Penghasilan sehubungan dengan Pekerjaan

150 | H a l a m a n

Tn. Royyan Zulfakaradalah karyawan PT Maju. Istrinya, Ny. Raila Khoirunnisa adalah karyawati PT Prima. Identitas Tn. Royyan Zulfakar: NPWP :04.655.088.9.035.000

Alamat tempat tinggal :Pondok Indah Permai N/7, Ciputat Tangerang Selatan 11610, No. Telp. (021) 5857522 Daftar susunan anggota keluarga Tn. Royyan Zulfakar:
No. 1. 2. 3. 4. 5. Nama Raila Khoirunnisa Raisya Zahrotussita Rauf Sanjaya Sumayyah Randy Jatnika TanggalLahir 11-08-1976 25-11-1999 17-05-1995 24-08-1953 02-01-2010 HubunganKeluarga Isteri Anak kandung Adik kandung Ibu mertua Anak Kandung Keterangan Karyawati SMP SMA -

Data penghasilan Tn. Royyan Zulfakar dan keluarga pada 1 Januari 2010 s.d. 31 Desember 2010 adalah sebagai berikut: Tn. Royyan Zulfakar Data penghasilan sebagai Manajer Keuangan PT Maju pada tahun 2010 adalah sebagai berikut: 1. Gaji pokok/bulan Rp8.000.000,00 2. Tunjangan transportasi sebesar 10% dari gaji pokok/bulan. 3. PT Maju telah ikut program Jamsostek dan program pensiun dengan iuran berdasarkan gaji pokok karyawan sebagai berikut: a. Yang ditanggung oleh perusahaan
Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) Jaminan Kematian (JKM) Jaminan Hari Tua (JHT) Iuran Pensiun = = = = 0,50% 0,30% 3,70% Rp100.000,00 per bulan

b. Yang ditanggung karyawan


Jaminan Hari Tua (JHT) Iuran Pensiun = = 2,00% Rp50.000,00 per bulan

4. Pada bulan September 2010, menerima THR sebesar 2x gaji pokok per bulan. 5. PT Maju memberikan tunjangan PPh Pasal 21 sebesar Rp100.000,00 per bulan, sedangkan selisihnya dipotong dari gaji karyawan.

151 | H a l a m a n

Ny. Raila Khoirunnisa Data penghasilan sebagai Kabag Akuntansi PT Primapada tahun 2010 adalah sebagai berikut: 1. Gaji pokok/bulan Rp7.500.000,00 2. Tunjangan makan sebesar 10% dari gaji pokok/bulan. 3. PT Prima telah ikut program Jamsostek dan program pensiun dengan iuran berdasarkan gaji pokok karyawan sebagai berikut: a. Yang ditanggung oleh perusahaan
Jaminan Kecelakaan Kerja (JKK) Jaminan Kematian (JKM) Jaminan Hari Tua (JHT) Iuran Pensiun = = = = 0,50% 0,20% 3,70% Rp100.000,00 per bulan

b. Yang ditanggung karyawan


Jaminan Hari Tua (JHT) Iuran Pensiun = = 2,00% Rp50.000,00 per bulan

4. Pada bulan September 2010, menerima THR sebesar 2x gaji pokok per bulan dan pada bulan Desember 2010, menerima bonus sebesar 1x gaji pokok per bulan. 5. PT Prima telah memotong PPh Pasal 21 a.n. Ny. Raila Khoirunnisa sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku. Penghasilan Lain-Lain 1. Tn. Royyan Zulfakar, menjual tanah di Jl. H. Said seluas 150 m2 dengan harga jual Rp220.000.000,00. NJOP PBB tanah tersebut adalah Rp 202.000.000,00. 2. Tn. Royyan Zulfakar, menyewakan mobil kepada PT Mulia (NPWP:

01.645.976.0-056.000) sebesar Rp10.000.000,00 (sebelum Pajak). Bukti potong nomor: 001/BP-23/MBM/12/2010 tanggal 28 Desember 2010. 3. Tn. Royyan Zulfakar, menyewakan tanah dan bangunan kepada PT Perkasa sebesar Rp100.000.000,00 untuk tempat kantor (sebelum pajak). 4. Bunga deposito a.n. Ny. Raila Khoirunnisa dari Bank BNI Rp4.000.000,00 (setelah pajak). 5. Raisya Zahrotussita, menerima hadiah undian dari Plaza Pelangi sebesar Rp5.000.000,00 (sebelum pajak). 6. Raisya Zahrotussita memenangkan pemilihan Idola Cilik Jakarta dan menerima hadiah Rp25.000.000,00.

152 | H a l a m a n

7. Bunga deposito a.n. Tn. Royyan Zulfakar dari Bank Mandiri sebesar Rp12.000.000,00 (setelah pajak). 8. Klaim asuransi kesehatan a.n. Ny. Raila Khoirunnisa sebesar Rp25.000.000,00 (sebelum pajak). 9. Tn. Royyan Zulfakar, menerima dividen dari PT Sejahtera sebesar

Rp18.000.000,00 (setelah pajak). Lain-lain 1. Dalam tahun 2010 Tn. Royyan Zulfakar membayar zakat kepada PKPU, lembaga amil zakat yang dibentuk/disahkan pemerintah sejumlah

Rp6.000.000,00. 2. Ny. Raila Khoirunnisa membayarkan zakatnya kepada Rumah Zakat Indoensia, lembaga amil zakat yang dibentuk/disahkan pemerintah sebesar

Rp5.000.000,00. 3. SPT Tahunan PPh Orang Pribadi tahun Pajak 2010 a.n. Tn. Royyan Zulfakar disampaikan ke KPP tanggal 25 Maret 2011. Dalam hal SPT menyatakan kurang bayar, pembayaran dilakukan sesaat sebelum SPT dilaporkan ke KPP. Daftar Harta
No 1. Jenis Harta Rumah Luas 1.200 m Paradise Park N/7, Ciputat Rumah Luas 460 m2 Taman Wijaya Kusuma 16, Ciputat Tanah Luas 150 m 2 Jl. H. Said Mobil (Toyota, 2007) Deposito Bank BNI Saham PT Sejahtera
2

Tahun Perolehan 2005

Harga Perolehan (Rp) 300.000.000

Keterangan NOP:11.71.030.032.008.0165.0 (tempat tinggal) NOP:11.78.030.003.003.0124.0 (disewakan) NOP:11.78.030.035.009.0265.0 (dijual per 10 Desember 2010) BPKB No: H-133421

2. 3. 4. 5. 6. 7.

2007 2001 2007 2008 2009 2008

130.000.000 70.000.000 150.000.000 100.000.000 100.000.000 150.000.000

Deposito Bank Mandiri

Daftar Kewajiban Tn. Royyan Zulfakar meminjam kepada Bank Mandiri cabang Serpong (alamat: Jl. Boulevard No. 16, Serpong) sebesar Rp150.000.000,00 pada 1 Maret 2007 dengan jangka waktu pengembalian selama 5 tahun dan sisa pinjaman pada 31 Desember 2010 adalah Rp45.000.000,00.

153 | H a l a m a n

Diminta: 1. Hitung PPh terutang dan PPh kurang/lebih bayaratas nama Tn. Royyan Zulfakar dan Ny. Raila Khoirunnisa dalam hal: a. Penghasilan seluruh anggota keluarga digabung sebagai satu kesatuan dan pemenuhan kewajiban perpajakan dilakukan oleh kepala keluarga. b. Ny. Raila Khoirunnisa memilih untuk menjalankan hak dan kewajiban perpajakannya sendiri, terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan suaminya. c. Tn. Royyan Zulfakar dan Ny. Raila Khoirunnisa memiliki perjanjian pisah harta dan penghasilan. d. Tn. Royyan Zulfakar dan Ny. Raila Khoirunnisa telah hidup berpisah berdasarkan putusan hakim. 2. Isikan penghitungan tersebut dalam SPT Tahunan PPh Orang Pribadi tahun pajak2010! C. Pajak Penghasilan bagi WP Orang Pribadi yang Melakukan Kegiatan Usaha atau Pekerjaan Bebas 1. WP Orang Pribadi Menyelenggarakan Pembukuan Tn. Raihan Abdullahadalah pengusaha yang bergerak di bidang perdagangan besar tekstil, terdaftar pada KPP Pratama Serpong. Merk usaha Lestari. Status kawin, istrinya bernama Ny. Raina Zahrotussita adalah karyawati PT Parama. Identitas Tn. Raihan Abdullah: NPWP Alamat tempat tinggal : 09.155.033.9.045.000 : Taman Anggria Utama Blok N/7, Ciputat Tangerang Selatan 11610, No. Telp. (021) 5857522 Alamat tempat usaha : Jl. Perintis Kemerdekaan Kav 45, Ciputat Telp. (021) 6497788 Daftar susunan anggota keluarga Tn. Raihan Abdullah:
No. 1. 2. 3. 4. 5. Nama Raina Zahrotussita Raisya Raila Sumayyah Royyan Tanggal Lahir 11-08-1976 25-11-1999 17-05-1995 24-08-1953 03-03-2006 Hubungan Keluarga Isteri Anak kandung Adik kandung Ibu mertua Anak Asuh Keterangan Karyawati SMP SMA Janda Pensiunan -

154 | H a l a m a n

Tn. Raihan Abdullah menyelenggarakan pembukuan, penyusutan untuk kelompok harta berwujud bukan bangunan menggunakan metode garis lurus. Data penghasilan Tn. Raihan Abdullah dan anggota keluarganya pada 1 Januari 2010 s.d. 31 Desember 2010 adalah sebagai berikut: Tn Raihan Abdullah (Perdagangan Besar Tekstil)
Uraian PENJUALAN BRUTO Potongan Penjualan Tunai Retur Penjualan Pembelian Persediaan Awal Tahun Persediaan Akhir Tahun BIAYA OPERASIONAL 1. Gaji, tunjangan dan lain-lain 2. Premi asuransi 3. Biaya listrik dan telepon 4. Biaya perjalanan 5. Biaya iklan dan promosi 6. Bunga 7. Sewa 8. Biaya perawatan 9. Penyusutan Bangunan 10 Penyusutan komputer 11. Penyusutan kendaraan 12. Pajak dan Retribusi Daerah 13. Pengeluaran lainnya JUMLAH BIAYA OPERASIONAL LABA BERSIH Tekstil 5.250.000.000 50.000.000 75.000.000 3.530.000.000 160.000.000 140.000.000

280.000.000 30.500.000 54.500.000 83.000.000 20.000.000 41.500.000 18.000.000 30.500.000 40.000.000 20.000.000 60.000.000 20.000.000 30.000.000

Keterangan: Penjualan: Dalam penjualan termasuk penjualan kepada Kementerian Keuangan sejumlah Rp150.000.000,00. NPWP Bendahara Kementerian Keuangan: 05.540.854.9.051.000 Biaya Operasional
1. Pembayaran gaji dan tunjangan dengan rincian: a. Pembayaran gaji / upah / honorarium b. Rekreasi karyawan bersama c. Premi asuransi kecelakaan kerja karyawan d. Premi asuransi kecelakaan kerja a.n.Tn. Raihan Abdullah e. Penyediaan makan siang bagi seluruh karyawan f. Penggantian biaya pengobatan karyawan Jumlah Premi Asuransi a. Kebakaran bangunan kantor b. Kendaraan operasional perusahaan c. Kendaraan pribadi a.n. Tn. Raihan Abdullah Jumlah Rp 212.000.000,00 Rp 10.000.000,00 Rp 15.000.000,00 Rp 5.000.000,00 Rp 30.500.000,00 Rp 7.500.000,00 Rp 280.000.000,00 Rp 20.500.000,00 Rp 7.500.000,00 Rp 2.500.000,00 Rp 30.500.000,00

2.

155 | H a l a m a n

3.

4.

5.

Biaya Listrik dan telepon a. Untuk kantor b. Untuk rumah pribadi a.n. Tn. Raihan Abdullah Jumlah Biaya perjalanan a. Perjalanan rekreasi ke luar negeri kelg. Tn Raihan Abdullah b. Perjalanan dinas Jumlah Biaya iklan dan promosi a. Iklan di media cetak maupun elektronik b. Iklan ucapan selamat atas terpilihnya Walikota Tangsel Jumlah Bunga a. Bunga pinjaman kepada Bank Mandiri b. Bunga (sanksi administrasi perpajakan) Jumlah Biaya Sewa a. Sewa gudang setahun b. Dipotong PPh 10% c. Dibayar kepada pemilik Biaya perawatan : a. Kendaraan perusahaan, inventaris dan bangunan usaha b.

Rp 44.000.000,00 Rp 10.500.000,00 Rp54.500.000,00 Rp 33.000.000,00 Rp50.000.000,00 Rp83.000.000,00 Rp 15.000.000,00 Rp5.000.000,00 Rp20.000.000,00 Rp 40.000.000,00 Rp1.500.000,00 Rp41.500.000,00 Rp 20.000.000,00 Rp2.000.000,00 Rp18.000.000,00 Rp25.500.000,00 Rp5.000.000,00 Rp30.500.000,00

6.

7.

8.

Rumah & kendaraan pribadi a.n. Tn Raihan Abdullah Jumlah 9. 9-10-11. Penyusutan: Telah sesuai dengan ketentuan perpajakan yang berlaku. 10. Pajak dan retribusi daerah a. Pajak kendaraan bermotor perusahaan b. Pajak Bumi dan Bangunan perusahaan c. Retribusi pertokoan Jumlah 11. Biaya / pengeluaran lainnya : a. Alat tulis kantor b. Cleaning service c. Sumbangan banjir Jakarta d. Pakaian seragam Satpam e. Biaya entertainment Jumlah Biaya entertainment tidak ada daftar nominatifnya

Rp12.000.000,00 Rp 6.500.000,00 Rp1.500.000,00 Rp20.000.000,00 Rp10.000.000,00 Rp4.000.000,00 Rp1.500.000,00 Rp2.000.000,00 Rp 12.500.000,00 Rp30.000.000,00

Ny. Raina Zahrotussita (Karyawati) Data penghasilan Ny. Raina Zahrotussita sebagai Kepala Bagian Akuntansi PT Paramatahun 2010 (sesuai Form 1721A1) adalah sebagai berikut:
Deskripsi Penghasilan -Penghasilan Setahun -Bonus Kabag Akuntansi PT Parama 240.000.000 30.000.000

PPh 21Telah Dipotong oleh PT Parama sesuai ketentuan perpajakan yang berlaku

Penghasilan Lain-Lain (sebelum pajak): Tn. Raihan Abdullah


Bunga Deposito dari Bank Mandiri Jasa Giro dari Bank BNI Rp Rp 15.000.000,00 10.000.000,00

156 | H a l a m a n

Dividen dari PT Texindo (NPWP 01.444.342.6.055.000) Redemption Reksadana Tumbuh Kembang

Rp

20.000.000,00

Rp25.000.000,00

Raina Zahrotussita
Bunga Deposito dari Bank BNI Klaim Asuransi Kesehatan dari PT Asuransi Bangsaputera Rp 5.000.000,00 Rp25.000.000,00

Selain itu, selama tahun 2010, juga diketahui penghasilan Tn. Raihan Abdullah sebagai berikut: 1. Menjual tanah di Jl. H. Said seluas 250 m2 dengan harga jual Rp300.000.000,00. Diketahui NJOP PBB tanah tersebut adalah

Rp280.000.000,00. Tn. Raihan Abdullah telah membayar PPh atas pengalihan tanah tersebut. 2. Pada tahun 2010, menyewakan mobil kepada PT Maju (NPWP: 01.645.976.0-056.000) sebesar Rp10.000.000,00. Bukti potong nomor: 001/BP-23/MBM/12/2010 tanggal 28 Desember 2010. 3. Menyewakan tanah & bangunan kepada PT Kinarya sebesar

Rp150.000.000,00 (NPWP: 02.645.976.0-136.000) untuk tempat kantor. Pembayaran angsuran Pajak sendiri 1. Selama tahun 2010, Tn. Raihan Abdullah telah melakukan pembayaran angsuran PPh Pasal 25 dengan total Rp7.500.000,00. 2. Karena angsuran PPh pasal 25 masa Oktober dan November 2010 tidak/belum dilunasi oleh Tn. Raihan Abdullah, KPP telah menerbitkan STP PPh Pasal 25 sebesar Rp1.800.000,00 (termasuk sanksi

administrasi perpajakan sebesar Rp300.000,00). Lain-lain 1. Dalam tahun 2010 Tn. Raihan Abdullah membayar zakat kepada BAZNAS, badan amil zakat yang dibentuk/disahkan pemerintah sejumlah Rp5.000.000,00 Sementara Ny. Raina Zahrotussita membayarkan zakatnya langsung kepada saudara-saudaranya yang tidak mampu sebesar Rp2.500.000,00. 2. SPT Tahunan WP Orang Pribadi Tn. Raihan Abdullah tahun Pajak 2010 disampaikan ke KPP tanggal 25 Maret 2011. Dalam hal SPT menyatakan Kurang Bayar, pembayaran dilakukan sesaat sebelum SPT dilaporkan ke KPP.

157 | H a l a m a n

Daftar Harta Tn. Raihan Abdullah dan Istri


No Jenis Harta Rumah Luas 1.200 m Taman Anggria Utama Blok N/7, Ciputat Rumah Luas 460 m2 Taman Wijaya Kusuma 16, Ciputat Tanah Luas 250 m 2 Jl. H. Said Dido Mobil (Toyota, 2007) Deposito Bank Mandiri Deposito Bank BNI
2

Tahun Perolehan 2005

HargaPeroleh an (Rp) 300.000.000

Keterangan NOP:11.71.030.032.008.0165.0 (tempat tinggal) NOP:11.78.030.003.003.0124.0 (disewakan) NOP:11.78.030.035.009.0265.0 (dijual per 10 Desember 2010) BPKB No: H-133421

1.

2. 3. 4. 5. 6.

2007 2001 2007 2008 2009

130.000.000 70.000.000 150.000.000 100.000.000 100.000.000

Daftar Kewajiban Tn. Raihan Abdullah dan Istri Tn. Raihan Abdullah meminjam kepada Bank Mandiri cabang Serpong (alamat: Jl. Boulevard Simpang Kanan No. 16, Serpong) sebesar Rp150.000.000,00 pada tahun 2007 dengan jangka waktu pengembalian selama 5 tahun dan sisa pinjaman pada 31 Desember 2010 adalah Rp45.000.000,00. Diminta: 1. Hitung PPh terutang dan PPh kurang/lebih bayar atas nama Tn. Raihan Abdullah dan Ny. Raina Zahrotussita dalam hal: a. Penghasilan seluruh anggota keluarga digabung sebagai satu kesatuan dan pemenuhan kewajiban perpajakan dilakukan oleh kepala keluarga. b. Ny. Raina Zahrotussita memilih untuk melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakannya sendiri, terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan suaminya. c. Tn. Raihan Abdullah dan Ny. Raina Zahrotussita memiliki perjanjian pemisahan harta dan penghasilan. d. Tn. Raihan Abdullah dan Ny. Raina Zahrotussita telah hidup berpisah berdasarkan putusan hakim. 2. Isikan penghitungan tersebut dalam SPT Tahunan PPh Orang Pribadi tahun pajak 2010!

158 | H a l a m a n

D. Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu (WP OPPT) Pasal 25 ayat (7) huruf c Undang-undang Pajak Penghasilan,Peraturan Menteri Keuangan Nomor 255/PMK.03/2008 sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 208/PMK.03/2009, dan Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-32/PJ/2010, mengatur hal-hal sebagai berikut: 1. Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu adalah Wajib Pajak yang melakukan kegiatan usaha sebagai pedagang pengecer yang mempunyai satu atau lebih tempat usaha. Pedagang Pengecer adalah orang pribadi yang melakukan: a. Penjualan barang baik secara grosir maupun eceran; b. Penyerahan jasamelalui suatu tempat usaha. 2. Besarnya angsuran PPh Pasal 25 untuk WP OPPT ditetapkan sebesar 0,75% dari jumlah peredaran bruto setiap bulan dari masing-masing tempat usaha. Pembayaran angsuran PPh Pasal 25 tersebut merupakan kredit pajak atas Pajak Penghasilan yang terutang untuk Tahun Pajak yang bersangkutan. Studi Kasus WP OPPT dan WP Orang Pribadi Menggunakan Norma Penghitungan Penghasilan Netto 1. Data Wajib Pajak Nama NPWP : RUZAIN HUSYNAYAN : 08.296.172.2.007.000

Pekerjaan : Perdagangan Eceran Alamat : Jl. Meruya Udik No. 90, Jakarta Barat, No. Telp. (021) 73684633

Nama Istri : Rahmuna Parameswari Pekerjaan : Manajer Akuntansi PT Kemenangan

Daftar susunan anggota keluarga Ruzain Husynayan:


No 1. 2. 3. 4. Nama Raisya Zahrotussita Randy Jatnika Sumayyah Raisita Bayuaji Tanggal Lahir 25-11-1999 17-05-1995 24-08-1953 03-01-2010 Hubungan Keluarga Anak Kandung Adik Kandung Ibu Mertua Anak Kandung Keterangan SMP SMA Pensiunan PNS -

2. Rincian Penghasilan Suami-Istri Tahun 2010 a. Data Toko Ruzain Husynayan:

159 | H a l a m a n

Mirah Lestari NPWP Jenis Usaha Alamat Status Toko Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember TOTAL 08.296.172.2.035.001 Perdagangan Eceran Barang Kelontong Blok N/7 Ps. Mayestik, Jakarta Selatan Milik 33.000.000 25.700.000 41.300.000 20.400.000 70.900.000 64.300.000 80.700.000 50.600.000 95.300.000 47.600.000 40.200.000 60.700.000 630.700.000

Pondok Rasa 08.296.172.2.217.002 Rumah Makan dan Minum Lt. 3-P Malioboro Mall, Yogyakarta Sewa

Sahabat Petani 08.296.172.2.351.003 Perdagangan Eceran Hasil Pertanian. Blok N/8 Lt. 3 Ps. Brebes, Jawa Tengah Milik 46.700.000 35.600.000

PEREDARAN BRUTO (Rupiah)

Mulai Usaha per 1 Juli 2010

70.400.000 55.800.000 78.300.000 50.400.000

42.300.000 50.300.000 47.600.000 38.900.000 27.900.000 30.000.000 237.000.000

86.300.000 40.200.000 98.700.000 54.200.000 47.800.000 65.300.000 729.700.000

Penghasilan Lain Ruzain Husynayan: 1) Pada bulan Juli 2010 menyewakan truknya kepada PT Lancar (NPWP: 01.234.567.8.045.000) sebesar Rp75.000.000,00 (sebelum pajak)

dengan bukti potong nomor: 003/PTL/07/2011. 2) Memperoleh penghasilan netto dari Brunei Darussalam berupa dividen sebesar Rp25.000.000,00 dan pajak yang telah dipotong di Brunei Darussalam sebesar Rp3.750.000,00. 3) Menjual sebagian perhiasan berupa emas batangan senilai

Rp65.000.000,00. Harga perolehan atas emas batangan tersebut adalah Rp35.0000.000,00 4) Menerima dividen dari PT Maju sebesar Rp11.507.175,00 (setelah pajak). b. Zakat yang dibayarkan oleh Ruzain Husynayan kepada PKPU (LAZ yang disahkan Pemerintah) sebesar Rp87.509.288,00. Sementara Zakat Rahmuna Parameswari dibayarkan kepada Dompet Dhuafa Republika (LAZ yang disahkan Pemerintah) sebesar Rp5.604.281,00. c. Rahmuna Parameswari sebagai Manajer Akuntansi PT Kemenangan (Formulir 1721-A1)

160 | H a l a m a n

Rahmuna Parameswari (Istri) Penghasilan Setahun Pengurangan: Biaya Jabatan/Biaya Pensiun Iuran Pensiun/Iuran THT Jumlah Pengurangan Jumlah Penghasilan Netto PTKP Penghasilan Kena Pajak Pph Pasal 21 Terutang PPh Pasal 21 Dipotong PPh Kurang/Lebih Bayar 6.000.000 6.000.000 159.000.000 15.840.000 143.160.000 16.474.000 16.474.000 165.000.000

Penghasilan Lain Rahmuna Parameswari: 1) Klaim Asuransi Kesehatan sebesar Rp25.000.000,00 2) Bunga deposito dari Bank BNI Rp3.668.500,00 (setelah pajak). 3) Warisan Tanah dari Orang Tuanya di Jl. Lingkar Luar No. 16 Yogyakarta senilai Rp350.000.000,00 d. Raisya Zahrotussita memenangkan Bintaro Top 10 Idol dan memperoleh hadiah sebesar Rp30.000.000,00 (sebelum pajak) e. Pada tanggal 28 Maret 2010, Ruzain Husynayan telah menyampaikan pemberitahuan penggunaan Norma Penghitungan Penghasilan Netto untuk tahun 2010.
Daftar Persentase Norma Penghitungan (KEP-536/PJ./2000):
Wajib Pajak Perseorangan No Kode Jenis Usaha Perdagangan Eceran BarangKelontong Perdagangan eceran hasil-hasil pertanian Rumah makan dan minum 10 Ibukota Prop*) 30 20 25 Ibukota Prop Lainnya 25 15 20 Daerah Lainnya 20 15 20

106 62200 107 62310 118 63100

*) 10 (sepuluh) ibukota propinsi yaitu Medan, Palembang, Jakarta, Bandung, Semarang, Surabaya, Denpasar, Manado, Makassar, dan Pontianak.

f.

Daftar Harta:
No 1 2 3 Jenis Harta Rumah Tinggal
Jl. Meruya Udik No. 90, JakBar

Perolehan 1995 2008 2006

Harga Perolehan

Keterangan

700.000.000 NOP:11.71.030.032.008.0165.0 376.000.000 NOP:11.78.030.003.003.0124.0 425.000.000 NOP:11.75.030.035.009.0265.0

Toko Blok N/7 Ps. Mayestik, JakSel Toko Blok N/8 Lt. 3 Ps. Brebes, JaTeng

161 | H a l a m a n

4 5 6 7

Truk Perhiasan Deposito Bank BNI Saham PT Mustika Karya Nama Pemberi Pinjaman Bank Muamalat Indonesia Bank Syariah Mandiri

2008 2009 2008

300.000.000 80.000.000 100.000.000 150.000.000 Nilai Pinjaman

BPKB No: H-145342

g. Data Kewajiban:
No 1 2 Tahun Pinjaman Maret 2008 Agustus 2006 Sisa Pinjaman 31 Des 2010 198.400.000 17.150.000

307.200.000 147.000.000

3. Diminta:
Hitung Kredit Pajak, PPh terutang dan PPh kurang/lebih bayar atas namaTn. Ruzain Husynayan dan Ny. Rahmuna Parameswari tahun 2010dalam hal: 1) Penghasilan seluruh anggota keluarga digabung sebagai satu kesatuan dan pemenuhan kewajiban perpajakan dilakukan oleh kepala keluarga. 2) Ny. Rahmuna Parameswari memilih untuk melaksanakan hak dan memenuhi kewajiban perpajakannya sendiri, terpisah dari hak dan kewajiban perpajakan suaminya. 3) Tn. Ruzain Husynayan dan Ny. Rahmuna Parameswari memiliki perjanjian pemisahan harta dan penghasilan. 4) Tn. Ruzain Husynayan dan Ny. Rahmuna Parameswari telah hidup berpisah berdasarkan putusan hakim.

b. Isikan penghitungan tersebut dalam SPT Tahunan PPh Orang Pribadi tahun pajak
2010

162 | H a l a m a n

BAB
PPh BADAN

Tujuan Instruksional Khusus: 1. Mampu menguraikan tentang penyesuaian fiskal positif dan penyesuaian fiskal negatif. 2. Mampu membuat rekonsiliasi laba/rugi fiskal Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Badan. 3. Mampu menghitung Pajak Penghasilan terutang dan angsuran PPh Pasal 25 bagi Wajib Pajak Badan. 4. Mampu menguraikan tentang fasilitas Pajak Penghasilan. A. Rekonsiliasi Fiskal Pajak Penghasilan 1. Penyesuaian Fiskal Positif Penyesuaian fiskal positif adalah penyesuaian terhadap penghasilan netto komersial (di luar unsur penghasilan yang dikenai PPh final dan yang tidak termasuk Objek Pajak) dalam rangka menghitung Penghasilan Kena Pajak berdasarkan Undang-undang Pajak Penghasilan beserta peraturan pelaksanaannya, yang bersifat menambah penghasilan dan/atau mengurangi biaya-biaya komersial. Penyesuaian fiskal positif timbul karena: a. Adanya biaya, pengeluaran, dan kerugian yang tidak dapat dikurangkan dari penghasilan bruto berdasarkan ketentuan Undang-undang Pajak Penghasilan; b. Adanya perbedaan saat pengakuan biaya dan penghasilan atau karena penghitungan biaya menurut metode fiskal lebih rendah dari

penghitungan menurut metode akuntansi komersial; c. Adanya penghasilan yang merupakan objek pajak yang tidak termasuk dalam penghasilan komersial. 2. Penyesuaian Fiskal Negatif Penyesuaian fiskal negatif adalah penyesuaian terhadap penghasilan netto komersial (di luar unsur penghasilan yang dikenai PPh final dan yang

163 | H a l a m a n

tidak termasuk Objek Pajak) dalam rangka menghitung Penghasilan Kena Pajak berdasarkan Undang-undang Pajak Penghasilan beserta peraturan pelaksanaannya, yang bersifat mengurangi penghasilan dan/atau menambah biaya-biaya komersial. 3. Studi Kasus Rekonsiliasi Fiskal Pajak Penghasilan a. Identitas Wajib Pajak
Nama NPWP Alamat Jenis usaha KLU Tahun buku Opini Auditor Kantor Akuntan Publik Akuntan Publik : : : : : : : : : PT AMARTA LESTARI PRATAMA 03.456.789.0-502.000 Jl. Panjang No. 16, Semarang, Telp. (024) 3155281 Perdagangan Besar Bahan Bangunan 51430 1 Januari s.d. 31 Desember Wajar Tanpa Pengecualian KAP Ary dan Adi & Rekan NPWP: 03.210.123.4-503.000 Ary L Purwaningsih, S.E., Ak., M.M., Ph.D NPWP: 24.220.320.4-504.001

b. Data Laporan Laba-Rugi Komersial Tahun 2010:


No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 Penjualan Diskon Penjualan PENJUALAN NETTO HARGA POKOK PENJUALAN (HPP) Persediaan Awal Pembelian Komisi dan upah Promosi Penyusutan Gudang Penyusutan Peralatan Gudang Transportasi Impor Telepon Perjamuan Klaim/Garansi Persediaan Barang Akhir Harga Pokok Penjualan (HPP) LABA BRUTO BIAYA UMUM & ADMINISTRASI 1,475,000,000 6,758,500,000 1,065,500,000 512,000,000 ......................... ......................... 477,650,000 1,105,000,000 148,500,000 275,800,000 270,750,000 1,180,000,000 ......................... ......................... DESKRIPSI PEREDARAN USAHA 16,780,000,000 1,229,750,000 ......................... Jumlah (Rp)

164 | H a l a m a n

18 19 20 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 32 33 34 35 36 37 38 39 40 41 42 43 44 45 46 47 48 49 50

Gaji dan Honorarium Bonus & THR Biaya Pesangon Kesejahteraan Karyawan Pendidikan & latihan Perjalanan Dinas Biaya Sewa Biaya Asuransi Penghapusan piutang Pemeliharaan & Perbaikan Biaya Transportasi Listrik, Air & Telpon Biaya Konsultan Entertainmet Pajak & Meterai Penyusutan Peralatan Kantor Penyusutan Kendaraan Sedan Penyusutan Kendaraan Operasional Leasing Penyusutan Bangunan Kantor Biaya Lainnya Jumlah Biaya Umum & Administrasi LABA USAHA PENGHASILAN LUAR USAHA Deviden dari PT Purwa Laba Penjualan Tanah Pendapatan jasa giro Sewa Gudang Deviden dari IVAZAKU Corp. Jumlah Penghasilan Luar Usaha BIAYA LUAR USAHA Beban Administrasi Biaya lain-lain Jumlah Biaya Luar Usaha PENGHASILAN NETTO LUAR USAHA PENGHASILAN NETTO

995,000,000 472,500,000 358,700,000 45,000,000 112,250,000 198,500,000 122,500,000 117,500,000 295,000,000 137,600,000 72,500,000 545,000,000 33,700,000 118,750,000 22,200,000 ......................... ......................... 38,000,000 ......................... 158,000,000 ......................... ......................... 150,000,000 280,000,000 36,500,000 99,700,000 108,500,000 ......................... 40,900,000 21,500,000 ......................... ......................... .........................

c. Data/Informasi Lainnya Dari divisi Accounting diperoleh data dan informasi yang relevan sebagai berikut: 1) Di dalam peredaran usaha terdapat keterangan:

165 | H a l a m a n

a) Penjualan termasuk penjualan kepada Pemkot Semarang senilai Rp530.000.000,00 (tidak termasuk PPN) dan telah dipungut pajakpajak yang terkait. b) Terdapat diskon penjualan sebesar Rp108.000.000,00 yang belum terealisasi karena belum terjadi pelunasan dalam masa diskon oleh para pelanggan. 2) Harga Pokok Penjualan a) Berdasarkan stock opname dan pembukuanPerusahaan pada 31 Desember 2010 terdapat informasi nilai persediaan barang dagangan dengan metode FIFO sebesar Rp1.200.457.000,00. b) Pada Rekonsiliasi Fiskal tahun 2009 nilai Persediaan (sesuai ketentuan fiskal) per 31 Desember 2009 adalah sebesar Rp1.567.500.000,00 c) Dalam Biaya Komisi dan Upah terdapat pemberian bonus berupa perjalanan wisata dalam negeri senilai Rp75.750.000,00 dan uang tunai sebesar Rp145.500.000,00 kepada agen lepas atas penjualan yang melebihi target. d) Dalam Biaya Promosi terdapat biaya kontribusi untuk 3 pasangan Calon Walikota/Wakil Walikota Semarang masing-masing sebesar Rp18.500.000,00 dan pengeluaran barang dagangan (bahan bangunan) untuk korban Erupsi Gunung Merapi

Rp220.000.000,00 e) Dalam beban impor terdapat PPN Masukan yang tidak dapat dikreditkan dengan PPN Keluaran karena dokumen PIB terlambat diterima dari perusahaan jasa pengurusan impor

(Rp12.500.000,00) dan PPh 22 sebesar Rp20.500.000,00 f) Dalam Biaya Telepon terdapat pengeluaran pulsa handphone untuk pegawai bagian penjualan sebesar Rp45.000.000,00 g) Biaya Perjamuan telah dibuatkan daftar nominatif sebesar Rp240.800.000,00 sedangkan yang didukung dengan bukti sebesar Rp225.800.000,00

166 | H a l a m a n

h) Dalam

Biaya

Garansi

terdapat

pengeluaran

sebesar

Rp150.750.000,00 atas klaim kerusakan produk pada tahun ini sedangkan sisanya masih berupa taksiran klaim. 3) Biaya Umum dan Administrasi a) Pada Biaya Gaji dan Honor termasuk Iuran kepada Dana Pensiun yang sudah disahkan Menteri Keuangan (Rp112.500.000,00); PPh 21 dibayar perusahaan (Rp53.250.000,00); Tunjangan PPh 21 (Rp47.500.000,00); b) Pada Biaya Bonus dan THR termasuk pembayaran tantiem atas laba tahun 2009 (Rp167.500.000,00) c) Biaya pesangon yang telah dibayarkan kepada karyawan yang diberhentikan sebesar Rp182.500.000,00 sisanya merupakan penyisihan yang dihitung berdasarkan Standar Akuntansi

Keuangan (SAK). d) Biaya Kesejahteraan Karyawan adalah pembebanan biaya pengobatan karyawan yang dibayar langsung ke Rumah Sakit Dr. Karyadi (Rp27.500.000,00) dan pemberian kado untuk perkawinan karyawan (Rp12.500.000,00), bantuan keluarga karyawan

sakit/meninggal (Rp2.500.000,00) dan kado kelahiran anak karyawan (Rp2.500.000,00) e) Dalam biaya pendidikan dan latihan terdapat biaya yang digunakan untuk short courses di Tokyo sebesar Rp22.500.000,00 f) Biaya Sewa terdiri sewa kantor perwakilan (Rp36.500.000,00), sewa kendaraan operasional (Rp38.750.000,00) dan sewa rumah untuk mess karyawan sebesar (Rp23.500.000,00). g) Biaya Asuransi merupakan pembayaran premi asuransi kebakaran dan kerugian (banjir dan lain-lain) termasuk asuransi kendaraan pribadi Tn. Basuki senilai Rp11.750.000,00 h) Biaya penghapusan piutang merupakan estimasi piutang tak tertagih dari total penjualan kredit tahun ini dan telah disiapkan daftar nominatif untuk dilaporkan ke DJP. Di samping itu terdapat penjelasan sebagai berikut:

167 | H a l a m a n

Piutang

tak

tertagih

yang

perkaranya

diserahkan

ke

Pengadilan atau dibuatkan perjanjian di notaris sebesar Rp110.000.000,00 (termasuk PPN) i) Piutang yang telah diumumkan dalam media cetak sebesar Rp165.000.000,00 (termasuk PPN) Dalam beban pemeliharaan dan perbaikan termasuk biaya pemeliharaan kendaraan dinas Manajer sebesar Rp65.000.000,00 j) Biaya Entertainment dapat dibuktikan semua untuk relasi dan telah dibuatkan daftar nominatif. k) Pajak dan Meterai merupakan pembayaran Pajak/Retribusi daerah, Bea Meterai, dan PPN yang tidak dapat dikreditkan, termasuk: FP Sederhana pembelian Peralatan Kantor (Rp1.050.500,00) dan pembelian spare part kendaraan dinas Manajer (Rp2.200.000,00) l) Biaya lainnya dapat dirinci dan dibuktikan dengan dokumen yang valid. 4) Perhitungan Penyusutan: Akuntansi: Metode Garis Lurus, Fiskal: Metode Saldo Menurun.Daftar Aktiva Tetap:
No 1 2 3 4 5 Harga Perolehan(Rp) Peralatan Gudang 10-03-2005 302.810.000,00 Aktiva Tetap Perolehan Peralatan Kantor Kendaraan Sedan Bangunan Kantor Gudang 24-02-2008 273.125.000,00 28-08-2006 760.000.000,00 12-06-2002 1.197.000.000,00 11-07-2002 1.282.500.000,00 Kelompok (Fiskal) 2 1 2 Bangunan Bangunan Manfaat Komersial 10 Tahun 5 Tahun 10 Tahun 24 Tahun 30 Tahun

5) Penghasilan dan biaya di luar usaha a) Laba penjualan tanah berasal dari pengalihan tanah seharga Rp1.200.000.000,00 (NJOP PBB tahun 2010 sebesar

Rp1.080.000.000,00) yang mempunyai nilai buku Rp920.000.000,dan PPh telah dibayar sesuai ketentuan. b) Jasa giro dan penghasilan sewa gudang adalah setelah dipotong PPh. c) Atas penghasilan dividen dari dari IVAZAKU, Corp, Jepang dikenai pajak sebesar 15%.

168 | H a l a m a n

d) Beban Administrasi terdiri dari: Biaya Makelar tanah sebesar Rp21.500.000,00 Sanksi dalam SKPKB PPN sebesar Rp2.446.000,00 dan STP PPh Pasal 25 sebesar Rp1.554.000,00 Sisanya biaya administrasi Bank.

e) Biaya Lain-lain dapat didukung bukti yang sah dan akurat termasuk biaya parcel untuk anak yatim &dhuafa sebesar Rp 13.500.000,00 6) Kredit pajak di dalam negeri selain yang telah disebutkan di atas (baik secara eksplisit maupun implisit) sebagai berikut: a) PPh Pasal 25 selama setahun telah dibayar sebesar

Rp108.000.000,00 b) STP PPh Pasal 25 belum dilunasi sebesar Rp12.480.000,(termasuk sanksi administrasi berupa bunga Rp480.000,00) 7) SPT tahun 2008 menunjukkan rugi (fiskal) sebesar

Rp1.025.000.000,00sedangkan SPT tahun 2009 (sedang diperiksa) menunjukkan laba (fiskal) Rp800.500.000,00. 8) PT AMARTA LESTARI PRATAMA memiliki saham di dalam negeri pada PT Purwa sebesar Rp360.000.000,00 (20%) dan pada IVAZAKU, Corp., Jepang sebesar Rp1.050.000.000,00 (25%). 9) Pemegang Saham Perusahaan adalah:
No 1. 2. 3. 4. Nama dan Alamat Ny. Sumirah Ciputat, Tangerang Selatan H. Purwandi Ciputat, Tangerang Selatan Aditya Kurniawan Jl. Janur V/2, Semarang Dhio Dwi Koska Jl. Mundur M/16, Bandung NPWP 07.665.713.7-065.001 07.665.713.7-065.000 06.700.500.9-504.000 06.321.610.3-505.000 Rupiah 200.000.000 500.000.000 150.000.000 150.000.000 (%) 20 50 15 15

10) Data Direksi dan Komisaris:


No. 1. 2. 3. Nama dan Alamat H. Purwandi Ciputat, Tangerang Selatan Aditya Kurniawan Jl. Janur V/2, Semarang Sugiarti Jl. Pandanaran 70, Semarang NPWP 07.665.713.7-065.000 06.700.500.9-504.000 09.128.286.9-503.000 Jabatan Direktur Utama Direktur Direktur

169 | H a l a m a n

4. 5.

Ny. Sumirah Ciputat, Tangerang Selatan Dhio Dwi Koska Jl. Mundur M/16, Bandung

07.665.713.7-065.001 06.321.610.3-505.000

Presiden Komisaris Komisaris

d. Diminta: 1) Buat Rekonsiliasi Laba/Rugi Fiskal PT AMARTA LESTARI PRATAMA untuk Tahun Pajak 2010! Contoh format Rekonsiliasi Fiskal PPh:
No 1 2 Deskripsi Komersial Koreksi Fiskal Positif Negatif Fiskal Keterangan

2) Hitung angsuran PPh Pasal 25 Tahun Pajak berikutnya! 3) Isikan penghitungan tersebut dalam SPT Tahunan PPh Badan PT AMARTA LESTARI PRATAMA Tahun Pajak 2010! B. Fasilitas Pajak Penghasilan Salah satu prinsip yang perlu dipegang teguh di dalam Undang-undang perpajakan adalah diterapkannya perlakuan yang sama terhadap semua Wajib Pajak atau terhadap kasus-kasus dalam bidang perpajakan yang hakikatnya sama, dengan berpegang pada ketentuan peraturan perUndang-undangan. Oleh karena itu, setiap kemudahan dalam bidang perpajakan jika benar-benar diperlukan harus mengacu pada kaidah di atas dan perlu dijaga agar di dalam penerapannya tidak menyimpang dari maksud dan tujuan diberikannya kemudahan tersebut. Tujuan diberikannya kemudahan pajak ini adalah untuk mendorong kegiatan investasi langsung di Indonesia baik melalui penanaman modal asing maupun penanaman modal dalam negeri di bidang-bidang usaha tertentu dan/atau di daerahdaerah tertentu yang mendapat prioritas tinggi dalam skala nasional. Ketentuan ini juga dapat digunakan untuk menampung kemungkinan perjanjian dengan negara-negara lain dalam bidang perdagangan, investasi, dan bidang lainnya. 1. Fasilitas Pasal 31A Undang-undang Pajak Penghasilan Pasal 31A Undang-undang Pajak Penghasilan dan PP Nomor 1 Tahun 2007 sebagaimana telah diubah dengan PP Nomor 62 Tahun 2008 menyatakan bahwa kepada Wajib Pajak badan dalam negeri berbentuk perseroan terbatas dan koperasi yang melakukan penanaman modal pada:

170 | H a l a m a n

a. Bidang-bidang usaha tertentu128 sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I PP Nomor 1 Tahun 2007 sebagaimana telah diubah dengan PP Nomor 62 Tahun 2008; b. Bidang-bidang usaha tertentu dan daerah-daerah tertentu129sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran II PP Nomor 1 Tahun 2007 sebagaimana telah diubah dengan PP Nomor 62 Tahun 2008dapat diberikan fasilitas Pajak Penghasilan berupa: 1) Pengurangan penghasilan netto sebesar 30% dari jumlah Penanaman Modal130, dibebankan selama 6 tahun masing-masing sebesar 5% per tahun. a) Fasilitas pengurangan penghasilan netto diberikan selama 6 tahun terhitung sejak tahun dimulainya produksi komersial, yaitu setiap tahunnya sebesar 5% dari jumlah investasi berupa perolehan aktiva tetap berwujud termasuk tanah untuk kegiatan utama usaha. b) Fasilitas ini sifatnya mengurangi penghasilan netto (dalam hal mendapat keuntungan usaha) atau menambah kerugian fiskal (dalam hal mendapat kerugian usaha). c) Contoh : PT ABC melakukan penanaman modal sebesar

Rp100.000.000.000,00 berupa pembelian aktiva tetap berupa tanah, bangunan dan mesin. Terhadap PT ABC dapat diberikan fasilitas pengurangan penghasilan netto (investment allowance) sebesar 5% x Rp100.000.000.000,00 = Rp5.000.000.000,00 setiap tahunnya,

selama 6 tahun yang dimulai sejak tahun pemberian fasilitas. 2) Penyusutan dan amortisasi yang dipercepat.
Kelompok Aktiva Tetap Berwujud131 I. Bukan Bangunan Kelompok 1 Kelompok 2 Kelompok 3 Kelompok 4 II. Bangunan Permanen Tidak Permanen Masa Manfaat Menjadi 2 Tahun 4 Tahun 8 Tahun 10 Tahun 10 Tahun 5 Tahun Tarif Penyusutan dan Amortisasi Berdasarkan Metode Garis Lurus Saldo Menurun 50% 25% 12,5% 10% 10% 20% 100%132 50% 25% 20%

3) Kompensasi kerugian yang lebih lama dari 5 tahun tetapi tidak lebih dari 10 tahun, dengan ketentuan sebagai berikut:

171 | H a l a m a n

a) Tambahan 1 tahun : Apabila penanaman modal baru pada bidang usaha sebagaimana ditetapkan dalam Lampiran I PP Nomor 1 Tahun 2007 sebagaimana telah diubah dengan PP Nomor 62 Tahun 2008 dilakukan di kawasan industri dan kawasan berikat; b) Tambahan 1 tahun : Apabila memperkerjakan sekurang-kurangnya 500 orang tenaga kerja Indonesia selama 5 tahun berturut-turut; c) Tambahan 1 tahun : Apabila penanaman modal baru memerlukan investasi/pengeluaran untuk insfrastruktur

ekonomi dan sosial di lokasi usaha paling sedikit sebesar Rp10.000.000.000,00; d) Tambahan 1 tahun : Apabila mengeluarkan biaya penelitian dan pengembangan di dalam negeri dalam rangka pengembangan produk atau efisiensi produksi paling sedikit 5% dari investasi dalam jangka waktu 5 tahun; e) Tambahan 1 tahun : Apabila menggunakan bahan baku dan/atau komponen hasil produksi dalam negeri paling sedikit 70% sejak tahun ke-4. 4) Pengenaan Pajak Penghasilan atas deviden yang dibayarkan kepada Subjek Pajak Luar Negeri sebesar 10%, atau tarif yang lebih rendah menurut Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda yang berlaku. Wajib Pajak yang mendapat fasilitas tersebut di atas, sebelum lewat jangka waktu 6 tahun sejak tanggal pemberian fasilitas tidak boleh: 1) Menggunakan aktiva tetap yang mendapatkan fasilitas untuk tujuan selain yang diberikan fasilitas; 2) Mengalihkan sebagian atau seluruh aktiva tetap yang mendapatkan fasilitas kecuali aktiva tetap yang dialihkan tersebut diganti dengan aktiva tetap baru. 2. Fasilitas Pembebasan atau Pengurangan Pajak Penghasilan Badan (Tax Holiday)

172 | H a l a m a n

a. Pasal 29 ayat (1) PP 94 Tahun 2010mengatur bahwa kepada Wajib Pajak yang melakukan penanaman modal baru yang merupakan industri pionir133, yang tidak mendapatkan fasilitas sebagaimana dimaksud dalam Pasal 31A Undang-undang Pajak Penghasilan dapat diberikan fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan badan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (5) Undang-undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal. b. PMK-130/PMK.011/2011 mengatur antara lain hal-hal sebagai berikut: 1) Kepada Wajib Pajak badan dapat diberikan fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan badan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (5) Undang-undang Penanaman Modal dan Pasal 29 Peraturan Pemerintah Nomor 94 Tahun 2010 tentang Penghitungan Penghasilan Kena Pajak dan Pelunasan Pajak Penghasilan dalam Tahun Berjalan. 2) Pembebasan Pajak Penghasilan badan dapat diberikan untuk jangka waktu paling lama 10 Tahun Pajak dan paling singkat 5 Tahun Pajak, terhitung sejak Tahun Pajak dimulainya produksi komersial. 3) Setelah berakhirnya pemberian fasilitas pembebasan Pajak Penghasilan badan, Wajib Pajak diberikan pengurangan Pajak Penghasilan badan sebesar 50% dari Pajak Penghasilan terutang selama 2 Tahun Pajak. 4) Wajib Pajak yang dapat diberikan fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan badan adalah Wajib Pajak badan baru yang memenuhi kriteria sebagai berikut: a) Merupakan Industri Pionir; b) Mempunyai rencana penanaman modal baru yang telah mendapatkan pengesahan dari instansi yang berwenang paling sedikit sebesar Rp1.000.000.000.000,00 (satu triliun rupiah); c) Menempatkan dana di perbankan di Indonesia paling sedikit 10% dari total rencana penanaman modal, dan tidak boleh ditarik sebelum saat dimulainya pelaksanaan realisasi penanaman modal; d) harus berstatus sebagai badan hukum Indonesia yang

pengesahannya ditetapkan paling lama 12 bulan sebelum Peraturan

173 | H a l a m a n

Menteri Keuangan ini mulai berlaku atau pengesahannya ditetapkan sejak atau setelah berlakunya Peraturan Menteri Keuangan ini. 5) Industri Pionir134 mencakup: a) Industri logam dasar; b) Industri pengilangan minyak bumi dan/atau kimia dasar organik yang bersumber dari minyak bumi dan gas alam; c) Industri permesinan; d) Industri di bidang sumberdaya terbarukan; e) Industri peralatan komunikasi. 6) Fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan badan dapat dimanfaatkan oleh Wajib Pajak, sepanjang memenuhi persyaratan: a) Telah merealisasikan seluruh penanaman modalnya; b) Telah berproduksi secara komersial. 7) Atas penghasilan yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak yang memperoleh fasilitas pembebasan Pajak Penghasilan badan, berlaku ketentuan sebagai berikut: a) Atas penghasilan yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak dari kegiatan usaha yang memperoleh fasilitas pembebasan Pajak Penghasilan badan, tidak dilakukan pemotongan dan pemungutan pajak selama periode pemberian fasilitas pembebasan Pajak Penghasilan badan sesuai jangka waktu; b) Atas penghasilan yang diterima atau diperoleh Wajib Pajak di luar kegiatan usaha yang memperoleh fasilitas pembebasan Pajak Penghasilan badan, tetap dilakukan pemotongan dan pemungutan pajak sesuai dengan ketentuan peraturan perUndang-undangan di bidang perpajakan. 8) Wajib Pajak yang memperoleh fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan badan, tetap melaksanakan kewajiban pemotongan dan pemungutan pajak kepada pihak lain sesuai dengan peraturan perUndang-undangan di bidang perpajakan. 9) Wajib Pajak yang telah memperoleh fasilitas Pajak Penghasilan berdasarkan Pasal 31A Undang-undang Pajak Penghasilan, tidak

174 | H a l a m a n

dapatmemperoleh

fasilitas

pembebasan

atau

pengurangan

Pajak

Penghasilan badan berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan ini. 10) Wajib Pajak yang telah memperoleh fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan badan berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan ini, tidak dapat memperoleh fasilitas Pajak Penghasilan berdasarkan Pasal 31A Undang-undang Pajak Penghasilan.

175 | H a l a m a n

CATATAN KAKI

1.

2. 3. 4. 5. 6.

7.

8.

9.

10.

11. 12. 13.

14.

15.

Tahun pajak adalah sama dengan tahun kalender, namun Wajib Pajak dapat menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun kalender, sepanjang tahun buku tersebut meliputi jangka waktu 12 bulan. Apabila Wajib Pajak menggunakan tahun buku yang tidak sama dengan tahun kalender, penyebutan tahun pajak yang bersangkutan menggunakan tahun yang di dalamnya termasuk 6 bulan pertama atau lebih. Contoh: a. Tahun buku 1 Juli 2010 s.d. 30 Juni 2011 adalah tahun pajak 2010. b. Tahun buku 1 Oktober 2010 s.d. 30 September 2011 adalah tahun pajak 2011. Lihat Pasal 2 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilan. Lihat Pasal 2 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilan. Dalam pengertian perkumpulan termasuk pula asosiasi, persatuan, perhimpunan, atau ikatan dari pihak-pihak yang mempunyai kepentingan yang sama. Kecuali unit tertentu dari badan pemerintah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilan. Tempat usaha tersebut bersifat permanen dan digunakan untuk menjalankan usaha atau melakukan kegiatan dari orang pribadi yang tidak bertempat tinggal atau badan yang tidak didirikan dan tidak bertempat kedudukan di Indonesia. Pengertian meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya harus dikaitkan dengan hal-hal yang nyata pada saat orang pribadi tersebut meninggalkan Indonesia. Apabila pada saat ia meninggalkan Indonesia terdapat bukti-bukti yang nyata mengenai niatnya untuk meninggalkan Indonesia untuk selama-lamanya, maka pada saat itu ia ia tidak lagi menjadi Subjek Pajak dalam negeri. Organisasi Internasional adalah organisasi/badan/lembaga/asosiasi/perhimpunan/forum antar pemerintah atau nonpemerintah yang bertujuan untuk meningkatkan kerjasama internasional dan dibentuk dengan aturan tertentu atau kesepakatan bersama. Pejabat perwakilan organisasi internasional adalah pejabat yang diangkat atau ditunjuk langsung oleh induk organisasi internasional yang bersangkutan untuk menjalankan tugas atau jabatan pada kantor perwakilan organisasi internasional tersebut di Indonesia. Contoh-contoh penghasilan yang disebut dalam ketentuan ini dimaksudkan untuk memperjelas pengertian tentang penghasilan yang luas yang tidak terbatas pada contoh-contoh dimaksud. Agio saham berasal dari setoran modal pemegang saham di atas nilai nominal saham yang diperolehnya. Pengecualian sebagai Objek Pajak hanya dapat dinikmati yang bersangkutan 1 kali dalam 1 tahun pajak. Usaha Berbasis Syariah adalah setiap jenis usaha yang menjalankan kegiatan usaha berdasarkan prinsip syariah yang meliputi perbankan syariah, asuransi syariah, pegadaian syariah, jasa keuangan syariah dan kegiatan usaha berbasis syariah lainnya. Prinsip syariah adalah prinsip hukum Islam dalam kegiatan perekonomian berdasarkan fatwa yang dikeluarkan oleh lembaga yang mewakili kewenangan dalam penetapan fatwa di bidang syariah (yaitu Dewan Syariah Nasional Majelis Ulama Indonesia). Laporan keuangan audit merupakan hasil audit yang dilakukan oleh Badan Pemeriksa Keuangan.

176 | H a l a m a n

16.

17. 18.

19.

20.

21. 22.

23. 24.

25.

Obligasi sebagaimana dimaksud pada ayat ini termasuk surat utang berjangka waktu lebih dari 12 bulan, seperti Medium Term Note, Floating Rate Note yang berjangka waktu lebih dari 12 bulan. Surat Utang Negara yang dimaksud pada ayat ini meliputi Obligasi Negara dan Surat Perbendaharaan Negara. Yang dimaksud dengan "pendiri" adalah orang pribadi atau badan yang namanya tercatat dalam Daftar Pemegang Saham Perseroan Terbatas atau tercantum dalam Anggaran Dasar Perseroan Terbatas sebelum Pernyataan Pendaftaran yang diajukan kepada Badan Pengawas Pasar Modal (Bapepam) dalam rangka penawaran umum perdana (initial public offering) menjadi efektif. Termasuk dalam pengertian "pendiri" adalah orang pribadi atau badan yang menerima pengalihan saham dari pendiri karena: a. warisan; b. hibah yang memenuhi syarat Pasal 4 ayat (3) huruf a angka 2 Undang-Undang Pajak Penghasilan; c. cara lain yang tidak dikenakan Pajak Penghasilan pada saat pengalihan tersebut. Yang dimaksud dengan "saham pendiri" adalah saham yang dimiliki oleh mereka yang termasuk kategori "pendiri" sebagaimana dimaksud di atas. Termasuk dalam pengertian "saham pendiri" adalah: a. saham yang diperoleh pendiri yang berasal dari kapitalisasi agio yang dikeluarkan setelah penawaran umum perdana ("initial public offering"); b. saham yang yang berasal dari pemecahan saham pendiri. Tidak Termasuk dalam pengertian "saham pendiri" adalah: a. saham yang diperoleh pendiri yang berasal dari pembagian dividen dalam bentuk saham; b. saham yang diperoleh pendiri setelah penawaran umum perdana (initial public offering) yang berasal dari pelaksanaan hak pemesanan efek terlebih dahulu (right issue), waran, obligasi konversi dan efek konversi lainnya; saham yang diperoleh pendiri perusahaan Reksa Dana. Nilai pengalihan hak adalah nilai yang tertinggi antara nilai berdasarkan Akta Pengalihan Hak dengan Nilai Jual Objek Pajak (NJOP) tanah dan/atau bangunan yang bersangkutan, kecuali: a. dalam hal pengalihan hak kepada pemerintah adalah nilai berdasarkan keputusan pejabat yang bersangkutan; b. dalam hal pengalihan hak sesuai dengan peraturan lelang adalah nilai menurut risalah lelang tersebut. Penghasilan berupa Uang Pesangon, Uang Manfaat Pensiun, Tunjangan Hari Tua, atau Jaminan Hari Tua dianggap dibayarkan sekaligus dalam hal sebagian atau seluruh pembayarannya dilakukan dalam jangka waktu paling lama 2 tahun kalender. Pengaturan mengenai hal-hal yang tidak termasuk sebagai objek Pajak Penghasilan ini bertujuan untuk meningkatkan iman dan takwa para pemeluk agama dan perlakuan yang sama (equal treatment) bagi setiap pemeluk agama di Indonesia. Yang dimaksud dengan "badan usaha milik negara" dan "badan usaha milik daerah", antara lain, adalah perusahaan perseroan (Persero), bank pemerintah, dan bank pembangunan daerah. Berlaku juga bagi pemegang unit penyertaan yang merupakan Subjek Pajak luar negeri (Pasal 5 ayat (2) PP Nomor 94 Tahun 2010) Perusahaan modal ventura adalah suatu perusahaan yang kegiatan usahanya membiayai badan usaha (sebagai pasangan usaha) dalam bentuk penyertaan modal untuk suatu jangka waktu tertentu. Mengingat perusahaan modal ventura merupakan alternatif pembiayaan dalam bentuk penyertaan modal, penyertaan modal yang akan dilakukan oleh perusahaan modal ventura diarahkan pada perusahaan-perusahaan yang belum mempunyai akses ke bursa efek.

177 | H a l a m a n

26. 27. 28. 29.

30. 31. 32. 33. 34. 35. 36.

37.

38.

39. 40.

41.

42.

43.

Pendidikan formal adalah jalur pendidikan yang terstruktur dan berjenjang yang terdiri atas tingkat pendidikan dasar, pendidikan menengah, dan pendidikan tinggi. Pendidikan nonformal adalah jalur pendidikan di luar pendidikan formal yang dapat dilaksanakan secara terstruktur dan berjenjang. Badan atau lembaga nirlaba adalah badan atau lembaga nirlaba yang bergerak dalam bidang pendidikan dan/atau bidang penelitian dan pengembangan, yang telah terdaftar pada instansi yang membidanginya. Biaya operasional sehari-hari badan atau lembaga nirlaba adalah biaya yang mempunyai hubungan langsung maupun tidak langsung dengan kegiatan usaha atau kegiatan untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan yang merupakan objek Pajak Penghasilan selain penghasilan yang dikenakan Pajak Penghasilan tersendiri. Bantuan sosial yang diberikan khusus kepada Wajib Pajak atau anggota masyarakat yang tidak mampu atau sedang mendapat bencana alam atau tertimpa musibah. Lihat ketentuan dalam Pasal 9 ayat (1) huruf f dan Pasal 18 Undang-Undang Pajak Penghasilan beserta penjelasannya. Biaya promosi yang dikeluarkan kepada pihak lain dan merupakan objek pemotongan Pajak Penghasilan wajib dilakukan pemotongan pajak sesuai dengan ketentuan yang berlaku. Dalam hal ketentuan tentang daftar nominatif tidak dipenuhi, Biaya Promosi tidak dapat dikurangkan dari penghasilan bruto. Lihat Ketentuan Pasal 9 ayat (8) Undang-undang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah Lihat ketentuan Pasal 9 ayat (2), Pasal 11, dan Pasal 11A Undang-undang Pajak Penghasilan beserta penjelasannya. Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih adalah piutang yang timbul dari transaksi bisnis yang wajar sesuai dengan bidang usahanya, yang nyata-nyata tidak dapat ditagih meskipun telah dilakukan upaya-upaya penagihan yang maksimal atau terakhir oleh Wajib Pajak. Piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih dapat dibebankan sebagai biaya sepanjang Wajib Pajak telah mengakuinya sebagai biaya dalam laporan laba-rugi komersial dan telah melakukan upaya-upaya penagihan yang maksimal atau terakhir. Daftar piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih yang diserahkan kepada Direktorat Jenderal Pajak harus mencantumkan identitas debitur berupa nama, NPWP, alamat dan jumlah piutang yang nyata-nyata tidak dapat ditagih. Yang dimaksud dengan penerbitan tidak hanya berarti penerbitan berskala nasional, melainkan juga penerbitan internal asosiasi dan sejenisnya. Bencana nasional adalah peristiwa atau rangkaian peristiwa yang mengancam dan mengganggu kehidupan dan penghidupan masyarakat yang disebabkan, baik oleh faktor alam dan/atau faktor non-alam maupun faktor manusia sehingga mengakibatkan timbulnya korban jiwa manusia, kerusakan lingkungan, kerugian harta benda, dan dampak psikologis, yang ditetapkan oleh Pemerintah Pusat. Badan penanggulangan bencana adalah badan yang ditetapkan oleh pemerintah untuk menampung, menyalurkan, dan/atau mengelola sumbangan yang berkaitan dengan bencana nasional sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 tentang Penanggulangan Bencana. Penelitian adalah kegiatan yang dilakukan menurut kaidah dan metode ilmiah secara sistematis untuk memperoleh informasi, data dan keterangan yang berkaitan dengan pemahaman dan pembuktian kebenaran atau ketidakbenaran suatu asumsi dan/atau hipotesis di bidang ilmu pengetahuan dan teknologi serta menarik kesimpulan ilmiah bagi keperluan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, termasuk penelitian di bidang Seni dan Budaya. Pengembangan adalah kegiatan ilmu pengetahuan dan teknologi yang bertujuan memanfaatkan kaidah dan teori ilmu pengetahuan yang telah terbukti kebenarannya

178 | H a l a m a n

44.

45. 46.

47.

48.

49. 50. 51. 52.

53. 54.

55.

56. 57. 58. 59. 60. 61. 62. 63. 64. 65.

untuk meningkatkan fungsi, manfaat, dan aplikasi ilmu pengetahuan dan teknologi yang telah ada, atau menghasilkan teknologi. Lembaga penelitian dan pengembangan adalah lembaga yang didirikan dengan tujuan melakukan kegiatan penelitian dan pengembangan di Indonesia termasuk perguruan tinggi terakreditasi. Fasilitas pendidikan adalah prasarana dan sarana yang dipergunakan untuk kegiatan pendidikan termasuk pendidikan kepramukaan, olahraga, dan program pendidikan di bidang seni dan budaya nasional. Lembaga pendidikan adalah lembaga yang bergerak di bidang pendidikan, termasuk pendidikan olah raga, seni dan/atau budaya, baik pendidikan dasar dan menengah yang terdaftar pada dinas pendidikan maupun perguruan tinggi terakreditasi. Olahraga prestasi adalah olahraga yang membina dan mengembangkan atlit secara terencana, berjenjang, dan berkelanjutan melalui kompetisi untuk mencapai prestasi dengan dukungan ilmu pengetahuan dan teknologi keolahragaan. Lembaga pembinaan olahraga adalah organisasi olahraga yang membina, mengembangkan dan mengoordinasikan suatu atau gabungan organisasi cabang/jenis olahraga prestasi. Barang dapat berupa barang yang diproduksi atau diperoleh oleh Wajib Pajak pemberi sumbangan. Sarana dan/atau prasarana antara lain rumah ibadah, sanggar seni budaya, dan poliklinik. Lihat Pasal 18 Undang-undang Pajak Penghasilan. Dalam hal Wajib Pajak secara bersamaan melakukan kegiatan usaha sewa guna usaha dengan hak opsi, pembiayaan konsumen, dan/atau anjak piutang, besarnya cadangan piutang tak tertagih yang dapat dibiayakan dihitung berdasarkan besarnya piutang untuk masing-masing usaha. Pegawai adalah seluruh pegawai termasuk dewan direksi dan komisaris. Daerah tertentu adalah daerah yang secara ekonomis mempunyai potensi yang layak dikembangkan tetapi keadaan prasarana ekonomi pada umumnya kurang memadai dan sulit dijangkau oleh transportasi umum, baik melalui darat, laut maupun udara, sehingga untuk mengubah potensi ekonomi yang tersedia menjadi kekuatan ekonomi yang nyata, penanam modal menanggung risiko yang cukup tinggi dan masa pengembalian yang relatif panjang, termasuk daerah perairan laut yang mempunyai kedalaman lebih dari 50 (lima puluh) meter yang dasar lautnya memiliki cadangan mineral. Pengeluaran untuk pembangunan sarana dan fasilitas yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun disusutkan sesuai dengan ketentuan Pasal 11 UndangUndang Pajak Penghasilan. Yang disetarakan dengan uang adalah zakat atau sumbangan keagamaan yang diberikan dalam bentuk selain uang yang dinilai dengan harga pasar pada saat dibayarkan. Lihat Pasal 4 ayat (3) Undang-undang Pajak Penghasilan. Lihat Pasal 4 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan. Lihat Pasal 14 Undang-undang Pajak Penghasilan. Lihat Pasal 15 Undang-undang Pajak Penghasilan. Buku Petunjuk Pengisian SPT Tahunan Pajak Penghasilan WP Orang Pribadi), Edisi Tahun 2010. Lihat Pasal 8 ayat (1) Undang-undang Pajak Penghasilan. Misal: ayah, ibu, atau anak kandung. Misal: mertua dan anak tiri. Yang dimaksud dengan "anggota keluarga yang menjadi tanggungan sepenuhnya" adalah anggota keluarga yang tidak mempunyai penghasilan dan seluruh biaya hidupnya ditanggung oleh Wajib Pajak.

179 | H a l a m a n

66. 67. 68. 69.

70.

71. 72.

73. 74.

75. 76. 77. 78.

79. 80. 81.

82. 83.

84. 85. 86. 87. 88. 89.

Pada saat pemotongan PPh Pasal 21 oleh pemberi kerja diberikan PTKP sebesar Rp 15.840.000,00 (TK/0). Lihat Pasal 8 ayat (1) Undang-Undang Pajak Penghasilan. Penggunaan metode penyusutan atas harta harus dilakukan secara taat asas. Jenis-jenis harta berwujud bukan bangunan yang tercantum dalam Kelompok 1, Kelompok 2, Kelompok 3, dan Kelompok 4 ditetapkan berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.03/2009 tentang Jenis-Jenis Harta yang Termasuk dalam Kelompok Harta Berwujud Bukan Bangunan untuk Keperluan Penyusutan (lihat Lampiran). "Bangunan tidak permanen" adalah bangunan yang bersifat sementara dan terbuat dari bahan yang tidak tahan lama atau bangunan yang dapat dipindah-pindahkan, yang masa manfaatnya tidak lebih dari 10 (sepuluh) tahun, misalnya barak atau asrama yang dibuat dari kayu untuk karyawan. Saat mulai menghasilkan dalam ketentuan ini dikaitkan dengan saat mulai berproduksi dan tidak dikaitkan dengan saat diterima atau diperolehnya penghasilan. Apabila terjadi pengalihan harta yang memenuhi syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a dan huruf b Undang-Undang Pajak Penghasilan, yang berupa harta berwujud, maka jumlah nilai sisa buku harta tersebut tidak boleh dibebankan sebagai kerugian bagi pihak yang mengalihkan. Lihat Pasal 4 ayat (1) huruf d Undang-Undang Pajak Penghasilan. Pengeluaran untuk memperoleh harta berwujud termasuk biaya pembelian bibit, biaya untuk membesarkan dan memelihara bibit, namun tidak termasuk biaya yang berhubungan dengan tenaga kerja. Bulan produksi komersial adalah bulan dimana penjualan mulai dilakukan. Atas biaya-biaya yang dapat dibebankan sebagai biaya perusahaan, tidak merupakan penghasilan bagi para pegawai perusahaan yang bersangkutan. Bulan produksi komersial adalah bulan dimana penjualan mulai dilakukan. Apabila terjadi pengalihan harta yang memenuhi syarat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (3) huruf a dan huruf b Undang-undang Pajak Penghasilan, yang berupa harta tak berwujud, maka jumlah nilai sisa buku harta tersebut tidak boleh dibebankan sebagai kerugian bagi pihak yang mengalihkan. Sesuai dengan kelaziman, cara penilaian persediaan juga diberlakukan terhadap sekuritas. Pada umumnya terdapat 3 golongan persediaan barang, yaitu barang jadi atau barang dagangan, barang dalam proses produksi, bahan baku dan bahan pembantu. Sekali Wajib Pajak memilih salah satu cara penilaian pemakaian persediaan untuk penghitungan harga pokok tersebut, maka untuk tahun-tahun selanjutnya harus digunakan cara yang sama. Lihat Pasal 18 ayat (4) Undang-undang Pajak Penghasilan. Dalam hal nilai pasar atau nilai wajar yang ditetapkan oleh perusahaan jasa penilai atau ahli penilai ternyata tidak mencerminkan keadaan yang sebenarnya, Direktur Jenderal Pajak menetapkan kembali nilai pasar atau nilai wajar aktiva yang bersangkutan. Untuk melakukan penilaian kembali aktiva tetap perusahaan, perusahaan mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal Pajak. Lihat Pasal 14 Undang-undang Pajak Penghasilan. Lihat Pasal 15 Undang-undang Pajak Penghasilan. Lihat Pasal 14 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan. Norma Penghitungan akan sangat membantu Wajib Pajak yang belum mampu menyelenggarakan pembukuan untuk menghitung penghasilan netto. Pencatatan tersebut dimaksudkan untuk memudahkan penerapan norma dalam menghitung penghasilan netto.

180 | H a l a m a n

90.

91. 92. 93.

94.

95.

96.

97.

98. 99.

100. 101.

102. 103.

104. 105.

106. 107.

Perseroan Terbuka adalah Perseroan Publik atau Perseroan yang telah melakukan Penawaran Umum Saham atau Efek Bersifat Ekuitas lainnya di Indonesia dan tercatat di bursa efek di Indonesia. Pihak adalah orang pribadi atau badan. Yang dimaksud dengan "pembayaran lain" adalah pembayaran dengan nama apa pun selain gaji, upah, tunjangan, honorarium, dan pembayaran lain, seperti bonus, gratifikasi, dan tantiem. Yang dimaksud dengan "bukan pegawai" adalah orang pribadi yang menerima atau memperoleh penghasilan dari pemberi kerja sehubungan dengan ikatan kerja tidak tetap, misalnya artis yang menerima atau memperoleh honorarium dari pemberi kerja. Dalam hal organisasi internasional tidak memenuhi ketentuan tersebut, organisasi internasional dimaksud merupakan pemberi kerja yang berkewajiban melakukan pemotongan pajak. Peserta kegiatan adalah orang pribadi yang terlibat dalam suatu kegiatan tertentu, termasuk mengikuti rapat, sidang, seminar, lokakarya (workshop), pendidikan, pertunjukan, olahraga, atau kegiatan lainnya dan menerima atau memperoleh imbalan sehubungan dengan keikutsertaannya dalam kegiatan tersebut. Penghasilan yang diterima atau diperoleh orang pribadi Subjek Pajak dalam negeri merupakan penghasilan yang dipotong PPh Pasal 21, sedangkan jika diterima atau diperoleh orang pribadi Subjek Pajak luar negeri merupakan penghasilan yang dipotong PPh Pasal 26. Penghitungan PPh Pasal 21 dan/atau PPh Pasal 26 atas penghasilan berupa penerimaan dalam bentuk natura dan/atau kenikmatan lainnya didasarkan pada harga pasar atas barang yang diberikan atau nilai wajar atas pemberian kenikmatan yang diberikan. Pajak Penghasilan yang ditanggung oleh pemberi kerja, termasuk yang ditanggung oleh Pemerintah, merupakan penerimaan dalam bentuk kenikmatan. Pegawai tetap adalah pegawai yang menerima atau memperoleh penghasilan dalam jumlah tertentu secara teratur, termasuk anggota dewan komisaris dan anggota dewan pengawas yang secara teratur terus menerus ikut mengelola kegiatan perusahaan secara langsung, serta pegawai yang bekerja berdasarkan kontrak untuk suatu jangka waktu tertentu sepanjang pegawai yang bersangkutan bekerja penuh (full time) dalam pekerjaan tersebut. Biaya jabatan, sebesar 5% dari penghasilan bruto, setinggi-tingginya Rp500.000,00 sebulan atau Rp6.000.000,00setahun. Iuran yang terkait dengan gaji yang dibayar oleh pegawai kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan atau badan penyelenggara tunjangan hari tua atau jaminan hari tua yang dipersamakan dengan dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan oleh Menteri Keuangan. Biaya pensiun, sebesar 5% dari penghasilan bruto, setinggi-tingginya Rp200.000,00 sebulan atau Rp2.400.000,00 setahun. Pegawai tidak tetap/tenaga kerja lepas adalah pegawai yang hanya menerima penghasilan apabila pegawai yang bersangkutan bekerja, berdasarkan jumlah hari bekerja, jumlah unit hasil pekerjaan yang dihasilkan atau penyelesaian suatu jenis pekerjaan yang diminta oleh pemberi kerja. Tarif Pajak Penghasilan bagi Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri. Biaya Jabatan adalah biaya untuk mendapatkan, menagih dan memelihara penghasilan yang dapat dikurangkan dari penghasilan setiap orang yang bekerja sebagai pegawai tetap tanpa memandang mempunyai jabatan ataupun tidak. Contoh di atas berlaku apabila pegawai yang bersangkutan sudah memiliki NPWP. Dalam hal pegawai yang bersangkutan belum memiliki NPWP, maka jumlah PPh Pasal 21 yang harus dipotong adalah sebesar : 120% x Rp 19.758,00 = Rp 23.710.000 Angka Pengenal Impor.

181 | H a l a m a n

108. Nilai impor adalah nilai berupa uang yang menjadi dasar penghitungan Bea Masuk yaitu Cost Insurance and Freight (CIF) ditambah dengan Bea Masuk dan pungutan lainnya yang dikenakan berdasarkan ketentuan peraturan perUndang-undangan kepabeanan di bidang impor. 109. Pengecualian dari pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 atas barang impor tetap berlaku dalam hal barang impor tersebut dikenakan tarif bea masuk sebesar 0%. 110. Kecuali sewa tanah dan/atau bangunan yang telah dikenai Pajak Penghasilan final sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan. 111. Lihat Peraturan Menteri Keuangan Nomor 244/PMK.03/2008 tentang Jenis Jasa Lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 Ayat (1) Huruf C Angka 2 Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008. 112. Lihat Pasal 4 ayat (3) huruf f Undang-undang Pajak Penghasilan. 113. Lihat Pasal 17 ayat (2c) Undang-undang Pajak Penghasilan. 114. Lihat Pasal 4 ayat (3) huruf i Undang-undang Pajak Penghasilan. 115. Tidak termasuk Penghasilan yang dikenakan Pajak yang bersifat final sebagaimana dimaksud Pasal 4 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan dan/atau penghasilan yang dikenakan pajak tersendiri sebagaimana dimaksud Pasal 8 ayat (1) Undangundang Pajak Penghasilan. 116. Hanya bagi Wajib Pajak orang pribadi. 117. Batas waktu penyampaian SPT Tahunan PPh bagi WP Orang Pribadi adalah akhir bulan ketiga tahun pajak berikutnya dan bagi WP Badan adalah akhir bulan keempat tahun pajak berikutnya. 118. Jumlah penghasilan netto menurut SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak yang lalu setelah dikurangi dengan kompensasi kerugian. 119. Sisa kerugian Tahun Pajak 2005 sebesar Rp50.000.000,00 (Rp166.800.000,00 Rp 116.800.000,00) tidak dapat dikompensasi lagi dengan penghasilan netto Tahun Pajak 2011 karena sudah lewat waktu 5 tahun. 120. Sisa kerugian Tahun Pajak 2009 yang belum dikompensasi sebesar Rp50.000.000,00dapat dikompensasi dengan penghasilan netto Tahun Pajak 2011. 121. Jumlah penghasilan netto menurut SPT Tahunan Pajak Penghasilan tahun pajak yang lalu setelah dikurangi dengan penghasilan tidak teratur yang dilaporkan dalam SPT Tahunan tersebut. 122. Dengan memperhatikan ketentuan tentang kompensasi kerugian dan penghasilan tidak teratur. 123. Dengan memperhatikan ketentuan tentang kompensasi kerugian dan penghasilan tidak teratur. 124. Wajib Pajak Baru adalah Wajib Pajak orang pribadi dan badan yang baru pertama kali memperoleh penghasilan dari usaha atau pekerjaan bebas dalam tahun pajak berjalan. 125. Dalam hal Rencana Kerja dan Anggaran Pendapatan (RKAP) belum disahkan, maka besarnya angsuran Pajak Penghasilan Pasal 25 untuk bulan-bulan sebelum bulan pengesahan adalah sama dengan angsuran Pajak Penghasilan Pasal 25 bulan terakhir tahun pajak sebelumnya. 126. Terhadap Wajib Pajak Luar Negeri yang berkedudukan di negara-negara yang telah mempunyai Persetujuan Penghindaran Pajak Berganda (P3B) dengan Indonesia, pemotongan PPh Pasal 26 hanya dilakukan apabila berdasarkan P3B yang berlaku, hak pemajakannya ada pada pihak Indonesia. 127. Lihat Pasal 6 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan. 128. Bidang-bidang usaha tertentu adalah bidang usaha di sektor kegiatan ekonomi yang mendapat prioritas tinggi dalam skala nasional. 129. Daerah-daerah tertentu adalah daerah yang secara ekonomis mempunyai potensi yang layak dikembangkan.

182 | H a l a m a n

130. Penanaman modal adalah investasi berupa aktiva tetap berwujud termasuk tanah yang digunakan untuk kegiatan utama usaha, baik untuk penanaman modal baru maupun perluasan dari usaha yang telah ada. 131. Aktiva tetap berwujud adalah aktiva berwujud yang mempunyai masa manfaat lebih dari 1 tahun yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dibangun lebih dahulu, yang digunakan dalam operasi perusahaan, tidak dimaksudkan untuk diperjualbelikan atau dipindahtangankan. 132. Dibebankan sekaligus. 133. Industri pionir adalah industri yang memiliki keterkaitan yang luas, memberi nilai tambah dan eksternalitas yang tinggi, memperkenalkan teknologi baru, serta memiliki nilai strategis bagi perekonomian nasional. 134. Dengan mempertimbangkan kepentingan mempertahankan daya saing industri nasional dan nilai strategis dari kegiatan usaha tertentu, Menteri Keuangan dapat menetapkan Industri Pionir yang diberikan fasilitas pembebasan atau pengurangan Pajak Penghasilan badan, selain cakupan Industri Pionir tersebut.

183 | H a l a m a n

Lampiran I Organisasi Internasional yang Tidak Termasuk Subjek Pajak Penghasilan A. Badan-badan Internasional dari Perserikatan Bangsa-Bangsa: 1. ADB (Asian Development Bank) 2. IBRD (International Bank for Reconstruction and Development) 3. IFC (International Finance Corporation) 4. IMF (International Monetary Fund) 5. UNDP (United Nations Development Programme), meliputi: a. IAEA (International Atomic Energy Agency) b. ICAO (International Civil Aviation Organization) c. ITU (International Telecommunication Union)

d. UNIDO (United Nations Industrial Development Organizations) e. UPU (Universal Postal Union) f. WMO (World Meteorological Organization)

g. UNCTAD (United Nations Conference on Trade and Development) h. UNEP (United Nations Environment Programme) i. j. k. l. UNCHS (United Nations Centre for Human Settlement) ESCAP (Economic and Social Commission for Asia and The Pacific) UNFPA (United Nations Funds for Population Activities) WFP (World Food Programme)

m. IMO (International Maritime Organization) n. WIPO (World Intellectual Property Organization) o. IFAD (International Fund for Agricultural Development) p. WTO (World Trade Organization) q. WTO (World Tourism Organization) 6. FAO (Food and Agricultural Organization) 7. ILO (International Labour Organization) 8. UNHCR (United Nations High Commissioner for Refugees) 9. UNIC (United Nations Information Centre) 10. UNICEF (United Nations Children's Fund) 11. UNESCO (United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization) 12. WHO (World Health Organization) 13. World Bank B. Kerjasama Teknik: 1. Kerjasama Teknik Australia - Republik Indonesia (Australia-Indonesia Partnership) 2. Kerjasama Teknik Canada - Republik Indonesia

184 | H a l a m a n

3. Kerjasama Teknik India - Republik Indonesia 4. Kerjasama Teknik Inggris - Republik Indonesia 5. Kerjasama Teknik Jepang - Republik Indonesia 6. Kerjasama Teknik New Zealand - Republik Indonesia 7. Kerjasama Teknik Negeri Belanda - Republik Indonesia 8. Kerjasama Teknik Rusia - Republik Indonesia 9. Kerjasama Teknik Jerman - Republik Indonesia 10. Kerjasama Teknik Perancis - Republik Indonesia 11. Kerjasama Teknik Negeri Polandia - Republik Indonesia 12. Kerjasama Teknik Amerika Serikat - Republik Indonesia (USAID: United States Agency for International Development) 13. Kerjasama Teknik Swiss - Republik Indonesia 14. Kerjasama Teknik Italia - Republik Indonesia 15. Kerjasama Teknik Belgia - Republik Indonesia 16. Kerjasama Teknik Denmark - Republik Indonesia 17. Kerjasama Teknik Korea - Republik Indonesia 18. Kerjasama Teknik Finlandia - Republik Indonesia 19. Kerjasama Ekonomi dan Teknik Malaysia - Republik Indonesia 20. Kerjasama Ekonomi dan Teknik Singapura - Republik Indonesia 21. Kerjasama Ekonomi, Perdagangan dan Teknik RRC - Republik Indonesia 22. Kerjasama Ekonomi, Ilmu Pengetahuan dan Teknik Vietnam - Republik Indonesia 23. Kerjasama Ekonomi dan Teknik Thailand - Republik Indonesia 24. Kerjasama Ilmu Pengetahuan dan Teknik Meksiko - Republik Indonesia 25. Kerjasama Teknik Kerajaan Arab Saudi - Republik Indonesia 26. Kerjasama Teknik Iran - Republik Indonesia 27. Kerjasama Teknik Pakistan - Republik Indonesia 28. Kerjasama Teknik Philippine - Republik Indonesia C. Kerjasama Kebudayaan: 1. Kerjasama Kebudayaan Belanda - Republik Indonesia 2. Kerjasama Kebudayaan Jepang - Republik Indonesia 3. Kerjasama Kebudayaan Mesir/RPA - Republik Indonesia 4. Kerjasama Kebudayaan Austria - Republik Indonesia D. Organisasi -organisasi Internasional Lainnya: 1. Asean Secretariat 2. SEAMEO (South East Asian Minister of Education Organization) 3. ACE (The ASEAN Centre for Energy)

185 | H a l a m a n

4. NORAD (The Norwegian Agency for International Development) 5. Plan International Inc. 6. PCI (Project Concern International) 7. IDRC (The International Development Research Centre) 8. Kerjasama Teknik Di Bidang Perkoperasian antara DMTCI/CLUSA-Republik Indonesia 9. NLRA (The Netherlands Leprosy Relief Association) 10. The Commission of The European Communities 11. OISCA INT. (The Organization for Industrial, Spiritual and Cultural Advancement International) 12. World Relief Cooperation 13. APCU (The Asean Heads of Population Coordination Unit) 14. SIL (The Summer Institute of Linguistics, Inc.) 15. IPC (The International Pepper Community) 16. APCC (Asian Pacific Coconut Community) 17. INTELSAT (International Telecommunication Satellite Organization) 18. People Hope of Japan (PHJ) dan Project Hope 19. CIP (The International Potato Centre) 20. ICRC (The International Committee of Red Cross) 21. Terre Des Hommes Netherlands 22. Wetlands International 23. HKI (Helen Keller International, Inc.) 24. Taipei Economic and Trade Office 25. Vredeseilanden Country Office (VECO) Belgia 26. KAS (Konrad Adenauer Stiftung) 27. Program for Appropriate Technology in Health, USA-PATH 28. Save the Children-US dan Save the Children-UK 29. CIFOR (The Center for International Forestry Research) 30. Islamic Development Bank 31. Kyoto University-Jepang 32. ICRAF (the International Centre for Research in Agroforestry) 33. Swisscontact - Swiss Foundation for Technical Cooperation 34. Winrock International 35. Stichting Tropenbos 36. The Moslem World League (Rabithah) 37. NEDO (The New Energy and Industrial Technology Development Organization)

186 | H a l a m a n

38. HSF (Hans Seidel Foundation) 39. DAAD (Deutscher Achademischer Austauschdienst) 40. WCS (The Wildlife Conservation Society) 41. BORDA (The Bremen Overseas Research and Development Association) 42. ASEAN Foundation 43. SOCSEA (Sub Regional Office of CIRDAP in Southeast Asia) 44. IMC (International Medical Corps) 45. KNCV (Koninklijke Nederlands Centrale Vereniging tot Bestrijding der Tuberculosis) 46. Asia Foundation 47. The British Council 48. CARE (Cooperative for American Relief Everywhere Incorporation) 49. CCF (Christian Children's Fund) 50. CRS (Catholic Relief Service) 51. CWS (Church World Service) 52. The Ford Foundation 53. FES (Friedrich Ebert Stiftung) 54. FNS (Friedrich Neumann Stiftung) 55. IRRI (International Rice Research Institute) 56. Leprosy Mission 57. OXFAM (Oxford Committee for Famine Relief) 58. WE (World Education, Incorporated, USA) 59. JICA (Japan International Cooperations Agency) 60. JBIC (Japan Bank for International Cooperation) 61. KOICA (Korea International Cooperation Agency) 62. ERIA (Economic Research Institute for ASEAN and East Asia) 63. JETRO (Japan External Trade Organization) 64. International Federation of Red Cross and Red Crescent Societies (IFRC)

187 | H a l a m a n

Lampiran II Jenis-Jenis Harta yang Termasuk dalam Kelompok Harta Berwujud Bukan Bangunan untuk Keperluan Penyusutan1 (PMK-96/PMK.03/2009)
JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 1

No

Jenis Usaha

Jenis Harta a. Mebel dan peralatan dari kayu atau rotan termasuk meja, bangku, kursi, lemari dan sejenisnya yang bukan bagian dari bangunan. b. Mesin kantor seperti mesin tik, mesin hitung, duplikator, mesin fotokopi, mesin akunting/pembukuan, komputer, printer, scanner dan sejenisnya. c. Perlengkapan lainnya seperti amplifier, tape/cassette, video recorder, televisi dan sejenisnya. d. Sepeda motor, sepeda dan becak. e. Alat perlengkapan khusus (tools) bagi industri/jasa yang bersangkutan. f. Dies, jigs, dan mould. g. Alat-alat komunikasi seperti pesawat telepon, faksimile, telepon seluler dan sejenisnya.

Semua jenis usaha

2 3 4 5

Pertanian, perkebunan, Alat yang digerakkan bukan dengan mesin seperti cangkul, peternakan, kehutanan, perikanan, garu dan lain-lain. Industri makanan dan Mesin ringan yang dapat dipindah-pindahkan seperti, huller, pemecah minuman kulit, penyosoh, pengering, pallet, dan sejenisnya. Transportasi Pergudangan dan Mobil taksi, bus dan truk yang digunakan sebagai angkutan umum. Falsh memory tester, writer machine, biporar test system, elimination (PE8-1), pose checker.

Industri semi konduktor

Jasa Persewaan Anchor, Anchor Chains, Polyester Rope, Steel Buoys, Steel Wire Ropes, Peralatan Tambat Air Mooring Accessoris. Dalam Jasa selular telekomunikasi Base Station Controller

JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 2 No Jenis Usaha a. 1 Semua jenis usaha b. c. 2 Pertanian, perkebunan, kehutanan, perikanan f) g) Jenis Harta Mebel dan peralatan dari logam termasuk meja, bangku, kursi, lemari dan sejenisnya yang bukan merupakan bagian dari bangunan. Alat pengatur udara seperti AC, kipas angin dan sejenisnya. Mobil, bus, truk, speed boat dan sejenisnya. Container dan sejenisnya. Mesin pertanian/perkebunan seperti traktor dan mesin bajak, penggaruk, penanaman, penebar benih dan sejenisnya. Mesin yang mengolah atau menghasilkan atau memproduksi bahan

Jenis-jenis harta berwujud bukan bangunan yang tidak tercantum dalam Kelompok 1, Kelompok 2, Kelompok 3, dan Kelompok 4 berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 96/PMK.03/2009, untuk kepentingan penyusutan digunakan masa manfaat dalam Kelompok 3.

188 | H a l a m a n

atau barang pertanian, perkebunan, peternakan dan perikanan. a. b. 3 Industri makanan dan minuman c. d. Mesin yang mengolah produk asal binatang, unggas dan perikanan, misalnya pabrik susu, pengalengan ikan . Mesin yang mengolah produk nabati, misalnya mesin minyak kelapa, margarin, penggilingan kopi, kembang gula, mesin pengolah biji-bijian seperti penggilingan beras, gandum, tapioka. Mesin yang menghasilkan/memproduksi minuman dan bahanbahan minuman segala jenis. Mesin yang menghasilkan/memproduksi bahan-bahan makanan dan makanan segala jenis.

Industri mesin

Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin ringan (misalnya mesin jahit, pompa air). a. b. Mesin dan peralatan penebangan kayu. Mesin yang mengolah atau menghasilkan atau memproduksi bahan atau barang kehutanan.

Perkayuan, kehutanan

Konstruksi

Peralatan yang dipergunakan seperti truk berat, dump truck, crane buldozer dan sejenisnya. c. d. Truk kerja untuk pengangkutan dan bongkar muat, truk peron, truck ngangkang, dan sejenisnya; Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus dibuat untuk pengangkutan barang tertentu (misalnya gandum, batu - batuan, biji tambang dan sebagainya) termasuk kapal pendingin, kapal tangki, kapal penangkap ikan dan sejenisnya, yang mempunyai berat sampai dengan 100 DWT; Kapal yang dibuat khusus untuk menghela atau mendorong kapalkapal suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk, keran terapung dan sejenisnya yang mempunyai berat sampai dengan 100 DWT; Perahu layar pakai atau tanpa motor yang mempunyai berat sampai dengan 250 DWT; Kapal balon. Perangkat pesawat telepon; Pesawat telegraf termasuk pesawat pengiriman dan penerimaan radio telegraf dan radio telepon.

Transportasi Pergudangan

dan e. f. g.

Telekomunikasi

3) 4)

Auto frame loader, automatic logic handler, baking oven, ball shear tester, bipolar test handler (automatic), cleaning machine, coating machine, curing oven, cutting press, dambar cut machine, dicer, die bonder, die shear test, dynamic burn-in system oven, dynamic test handler, eliminator (PGE-01), full automatic handler, full automatic mark, Industri semi konduktor hand maker, individual mark, inserter remover machine, laser marker (FUM A-01), logic test system, marker (mark), memory test system, molding, mounter, MPS automatic, MPS manual, O/S tester manual, pass oven, pose checker, re-form machine, SMD stocker, taping machine, tiebar cut press, trimming/forming machine, wire bonder, wire pull tester. Jasa Persewaan Peralatan Tambat Air Spoolling Machines, Metocean Data Collector Dalam Mobile Switching Center, Home Location Register, Visitor Location Register. Authentication Centre, Equipment Identity Register, Intelligent Jasa Telekomunikasi Network Service Control Point, intelligent Network Service Managemen Seluler Point, Radio Base Station, Transceiver Unit, Terminal SDH/Mini Link, Antena

10

11

189 | H a l a m a n

JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 3 No 1 Jenis Usaha Jenis Harta

Pertambangan selain Mesin-mesin yang dipakai dalam bidang pertambangan, termasuk minyak dan gas mesin-mesin yang mengolah produk pelikan. 5) Permintalan, pertenunan pencelupan Mesin yang mengolah/menghasilkan produk-produk tekstil (misalnya kain katun, sutra, serat-serat buatan, wol dan bulu hewan lainnya, lena rami, permadani, kain-kain bulu, tule). Mesin untuk yang preparation, bleaching, dyeing, printing, finishing, texturing, packaging dan sejenisnya. Mesin yang mengolah/menghasilkan produk-produk kayu, barangbarang dari jerami, rumput dan bahan anyaman lainnya. Mesin dan peralatan penggergajian kayu. Mesin peralatan yang mengolah/menghasilkan produk industri kimia dan industri yang ada hubungannya dengan industri kimia (misalnya bahan kimia anorganis, persenyawaan organis dan anorganis dan logam mulia, elemen radio aktif, isotop, bahan kimia organis, produk farmasi, pupuk, obat celup, obat pewarna, cat, pernis, minyak eteris dan resinoida-resinonida wangi-wangian, obat kecantikan dan obat rias, sabun, detergent dan bahan organis pembersih lainnya, zat albumina, perekat, bahan peledak, produk pirotehnik, korek api, alloy piroforis, barang fotografi dan sinematografi. Mesin yang mengolah/menghasilkan produk industri lainnya (misalnya damar tiruan, bahan plastik, ester dan eter dari selulosa, karet sintetis, karet tiruan, kulit samak, jangat dan kulit mentah).

dan 6) a.

Perkayuan b. a.

Industri kimia

b.

Industri mesin

Mesin yang menghasilkan/memproduksi mesin menengah dan berat (misalnya mesin mobil, mesin kapal). a. Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus dibuat untuk pengangkutan barang-barang tertentu (misalnya gandum, batubatuan, biji tambang dan sejenisnya) termasuk kapal pendingin dan kapal tangki, kapal penangkapan ikan dan sejenisnya, yang mempunyai berat di atas 100 DWT sampai dengan 1.000 DWT. Kapal dibuat khusus untuk mengela atau mendorong kapal, kapal suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk, keran terapung dan sejenisnya, yang mempunyai berat di atas 100 DWT sampai dengan 1.000 DWT. Dok terapung. Perahu layar pakai atau tanpa motor yang mempunyai berat di atas 250 DWT. Pesawat terbang dan helikopter-helikopter segala jenis.

Transportasi Pergudangan

dan

b.

c. d. e. 7 Telekomunikasi

Perangkat radio navigasi, radar dan kendali jarak jauh.

JENIS-JENIS HARTA BERWUJUD YANG TERMASUK DALAM KELOMPOK 4 No 1 Jenis Usaha Konstruksi Mesin berat untuk konstruksi a. b. 2 Transportasi Pergudangan dan c. d. Lokomotif uap dan tender atas rel. Lokomotif listrik atas rel, dijalankan dengan batere atau dengan tenaga listrik dari sumber luar. Lokomotif atas rel lainnya. Kereta, gerbong penumpang dan barang, termasuk kontainer khusus dibuat dan diperlengkapi untuk ditarik dengan satu alat atau Jenis Harta

190 | H a l a m a n

e.

f.

g.

beberapa alat pengangkutan. Kapal penumpang, kapal barang, kapal khusus dibuat untuk pengangkutan barang-barang tertentu (misalnya gandum, batubatuan, biji tambang dan sejenisnya) termasuk kapal pendingin dan kapal tangki, kapal penangkap ikan dan sejenisnya, yang mempunyai berat di atas 1.000 DWT. Kapal dibuat khusus untuk menghela atau mendorong kapal, kapal suar, kapal pemadam kebakaran, kapal keruk, keran-keran terapung dan sebagainya, yang mempunyai berat di atas 1.000 DWT. Dok-dok terapung.

191 | H a l a m a n

Lampiran III Tata Cara Pengkreditan Pajak Luar Negeri A. Umum Undang-undang Pajak Penghasilan menentukan bahwa Wajib Pajak dalam Negeri dikenakan Pajak Penghasilan atas seluruh penghasilan di manapun penghasilan tersebut diterima atau diperoleh, baik di Indonesia maupun di luar Indonesia. Untuk menghindari pengenaan pajak ganda maka sesuai dengan ketentuan Pasal 24Undang-undang Pajak Penghasilan, pajak yang dibayar atau yang terutang di luar negeri boleh dikreditkan terhadap pajak yang terutang di Indonesia, tetapi tidak melebihi penghitungan pajak yang terutang berdasarkan Undang-undang Pajak penghasilan. Metode kredit pajak yang demikian disebut metode pengkreditan terbatas (ordinary credit Method). B. Tata Cara Penghitungan Kredit Pajak Luar Negeri (KPLN) 1. Penghitungan KPLN dilakukan sebagai berikut:

a. Pajak Penghasilan dikenakan atas Penghasilan Kena Pajak yang dihitung


berdasarkan seluruh penghasilan yang diterima dan diperoleh oleh Wajib Pajak, baik penghasilan tersebut berasal dari dalam negeri maupun dari luar negeri. Dalam menghitung Pajak Penghasilan, maka seluruh penghasilan tersebut digabungkan dalam tahun pajak diperoleh atau diterimanya penghasilan, atau dalam tahun pajak sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan untuk penghasilan berupa dividen sebagaimana dimaksud dalam Pasal 18 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan. Contoh: PT A di Jakarta dalam tahun pajak 2001 menerima dan memperoleh penghasilan netto dari sumber luar negeri sebagai berikut: 1) Hasil usaha di Singapura dalam tahun pajak 2001 sebesar Rp800.000.000,00; 2) Dividen atas pemilikan saham pada "X Ltd." di Australia sebesar Rp200.000.000,00 yaitu berasal dari keuntungan tahun 1998 yang ditetapkan dalam rapat pemegang saham tahun 2000 dan baru dibayar dalam tahun 2001; 3) Dividen atas penyertaan saham sebanyak 70% pada "Y Corporation" di Hongkong yang sahamnya tidak diperdagangkan di bursa efek sebesar Rp75.000.000,00 yaitu berasal dari keuntungan saham 1999 yang berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan ditetapkan diperoleh tahun 2001; Rp75.000.000,00 yaitu berasal dari keuntungan saham 1999 yang berdasarkan Keputusan Menteri Keuangan ditetapkan diperoleh tahun 2001; 4) Bunga kwartal IV tahun 2001 sebesar Rp 100.000.000,00 dari "Z Sdn Bhd" di Kuala Lumpur yang baru akan diterima bulan Juli 2002.

192 | H a l a m a n

Penghasilan dari sumber luar negeri yang digabungkan dengan penghasilan dalam negeri dalam tahun pajak 2001 adalah penghasilan pada huruf a, b, dan c, sedangkan penghasilan pada huruf d digabungkan dengan penghasilan dalam negeri dalam tahun pajak 2002.

b. Dalam menghitung Penghasilan Kena Pajak, kerugian yang diderita oleh Wajib Pajak
di luar negeri tidak dapat dikompensasikan dengan penghasilan yang diterima atau diperoleh dari Indonesia. Contoh: PT B di Jakarta memperoleh penghasilan netto dalam tahun 2001 sebagai berikut: 1) Di negara X, memperoleh penghasilan (laba) Rp. 1.000.000.000,00, dengan tarif pajak sebesar 40% (Rp. 400.000.000,00); 2) Di negara Y, memperoleh penghasilan (laba) Rp. 3.000.000.000,00, dengan tarif pajak sebesar 25% (Rp. 750.000.000,00); 3) Di negara Z, menderita kerugian Rp. 2.500.000.000,00, 4) Penghasilan usaha di dalam negeri Rp. 4.000.000.000,00. Penghitungan kredit pajak luar negeri adalah sebagai berikut: a) Penghasilan Luar negeri : laba di negara X laba di negara Y = = = Rp. 1.000.000.000,00 Rp. 3.000.000.000,00 laba di negara Z = Rp. - - - - - - - - - - - - (+) Jumlah penghasilan luar negeri = Rp. 4.000.000.000,00 b) Penghasilan dalam negeri c) Jumlah penghasilan netto adalah : Rp4.000.000.000,00 + Rp4.000.000.000,00 d) PPh terutang (menurut tarif Pasal 17) = = = Rp. 4.000.000.000,00 Rp. 8.000.000.000,00 Rp. 2.382.500.000,002 e) Batas maksimum kredit pajak luar negeri untuk masing-masing negara adalah:

PPh terutang dihitung berdasarkan tarif sesuai Pasal 17 ayat (1) huruf b Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 17 Tahun 2000.

193 | H a l a m a n

Untuk negara X = Rp1.000.000.000,00XRp2.382.500.000,00 Rp8.000.000.000,00 Pajak yang terutang di negara X sebesar Rp. 400.000.000,00, namun maksimum kredit pajak yang dapat dikreditkan adalah = Rp. 297.812.500,00

Rp.297.812.500,00. Untuk negara Y = Rp3.000.000.000,00 X Rp2.382.500.000,00 Rp8.000.000.000,00 Pajak yang terutang di negara Y sebesar Rp. 750.000.000,00, maka maksimum kredit pajak yang dapat dikreditkan adalah = Rp. 893.437.500,00

Rp.750.000.000,00. f) Jumlah kredit pajak luar negeri yang Rp1.047.812.500,00

diperkenankan adalah: Rp297.812.500,00 + Rp750.000.000,00 Dari contoh diatas jelas bahwa dalam menghitung Penghasilan Kena Pajak, kerugian yang diderita di luar negeri (di negara Z sebesar Rp.2.500.000.000,00) tidak dikompensasikan.

c. Penghitungan batas maksimum kredit pajak luar negeri yang diperbolehkan adalah
sebagai berikut: Contoh: 1) PT A di Jakarta memperoleh penghasilan netto dalam tahun 2001 sebagai berikut: Penghasilan dalam negeri Penghasilan luar negeri (dengan tarif pajak 20%) Rp1.000.000.000,00 Rp1.000.000.000,00

Penghitungan jumlah maksimum kredit pajak luar negeri adalah sebagai berikut: a) Penghasilan dalam negeri Penghasilan luar negeri (tarif pajak 20%) Jumlah penghasilan netto Rp1.000.000.000,00 Rp1.000.000.000,00 (+) Rp2.000.000.000,00

b) Apabila jumlah Penghasilan netto sama dengan Penghasilan Kena Pajak, maka sesuai tarif Pasal 17, Pajak Penghasilan yang terutang sebesar Rp582.500.000,00 c) Batas maksimum kredit pajak luar negeri adalah : Rp1.000.000.000,00X Rp582.500.000,00= Rp291.250.000,00 Rp2.000.000.000,00

194 | H a l a m a n

Oleh

karena

batas

maksimum

kredit

pajak

luar

negeri

sebesar

Rp291.250.000,00 lebih besar dari jumlah pajak luar negeri yang terutang atau dibayar di luar negeri yaitu sebesar Rp200.000.000,00 maka jumlah kredit pajak luar negeri yang di perkenankan adalah sebesar Rp200.000.000,00. 2) PT B di Jakarta memperoleh penghasilan netto dalam tahun 2001 sebagai berikut: Penghasilan dari usaha di luar negeri Rugi usaha di dalam negeri Rp1.000.000.000,00 (Rp200.000.000,00)

Pajak atas Penghasilan di luar negeri misalnya 40% = Rp400.000.000,00 Penghitungan maksimum KPLN serta pajak terutang adalah sebagai berikut: a) Penghasilan dari usaha di luar negeri Rugi usaha di dalam negeri Jumlah penghasilan netto Rp.1.000.000.000,00 (Rp. 200.000.000,00) (+) Rp. 800.000.000,00

b) Apabila jumlah Penghasilan netto sama dengan Penghasilan Kena Pajak, maka sesuai tarif Pasal 17, Pajak Penghasilan yang terutang sebesar Rp222.500.000,00. c) Batas maksimum kredit pajak luar negeri adalah: Rp1.000.000.000,00xRp222.500.000,00= Rp278.125.000,00 Rp800.000.000,00 Oleh karena pajak yang dibayar diluar negeri dan batas maksimum kredit pajak luar negeri yang dapat dikreditkan masih lebih besar dari jumlah pajak yang terutang, maka kredit pajak luar negeri yang diperkenankan untuk dikreditkan dalam penghitungan Pajak Penghasilan adalah sebesar Pajak Penghasilan yang terutang yaitu Rp222.500.000,00.

d. Dalam hal penghasilan luar negeri bersumber dari beberapa negara, maka jumlah
maksimum kredit pajak luar negeri dihitung untuk masing-masing negara dengan menerapkan cara penghitungan sebagai berikut: Contoh: PT C di Jakarta dalam tahun 2001 memperoleh penghasilan netto sebagai berikut: Penghasilan dalam negeri Penghasilan dari negara X (tarif pajak 40%) Penghasilan dari negara Y (tarif pajak 30%) Jumlah penghasilan netto = = = = Rp. 2.000.000.000,00 Rp. 1.000.000.000,00 Rp. 2.000.000.000,00 (+) Rp. 5.000.000.000,00

Apabila penghasilan netto sama dengan Penghasilan Kena Pajak, maka Pajak Penghasilan terutang menurut tarif Pasal 17 sebesar Rp.1.482.500.000,00. Batas maksimum kredit pajak luar negeri setiap negara adalah:

195 | H a l a m a n

Untuk negara X = Rp 1.000.000.000,00x Rp1.482.500.000,00 Rp 5.000.000.000,00 = Rp. 296.500.000,00

Pajak yang terutang diluar negeri sebesar Rp.400.000.000,00 lebih besar dari batas maksimum kredit pajak yang dapat dikreditkan, maka jumlah kredit yang diperkenankan hanya sebesar Rp.296.500.000,00. Untuk negara Y = Rp 2.000.000.000,00X Rp1.482.500.000,00 Rp 5.000.000.000,00 = Rp.593.000.000,00

Pajak yang terutang diluar negeri sebesar Rp.600.000.000,00 lebih besar dari batas maksimum kredit pajak yang dapat dikreditkan, maka jumlah kredit pajak yang diperkenankan adalah Rp.593.000.000,00.

e. Dalam hal Wajib Pajak memperoleh penghasilan yang dikenakan Pajak yang bersifat
final sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) dan atau penghasilan yang dikenakan pajak tersendiri sebagaimana dimaksud Pasal 8 ayat (1) dan ayat (4) Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 17 Tahun 2000, maka atas penghasilan tersebut bukan merupakan faktor penambahan penghasilan pada saat menghitung Penghasilan Kena Pajak. Contoh: PT "D" di Jakarta dalam tahun 2001 memperoleh penghasilan sebagai berikut: 1) Penghasilan dari Negara Z(tarif pajak 30%) 2) Penghasilan Dalam Negeri = Rp2.000.000.000,00 = Rp3.500.000.000,00

(Penghasilan Dalam Negeri ini termasuk penghasilan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 4 ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan sebesar

Rp500.000.000,00) 3) Penghasilan Kena Pajak PT "D" sebesar :


Rp2.000.000.000+(Rp3.500.000.000-Rp500.000.000)

= Rp5.000.000.000,00 yang terutang sebesar:

4) Sesuai

tarif

Pasal

17,

Pajak

Penghasilan

Rp1.482.500.000,5) Batas maksimum kredit pajak luar negeri adalah: Rp. 2.000.000.000,00 x Rp.1.482.500.000,00 Rp. 5.000.000.000,00 Pajak yang terutang di negara Z sebesar Rp600.000.000,00, namun maksimum kredit pajak yang dapat dikreditkan sebesar Rp593.000.000,00. 2. Pembetulan SPT Tahunan karena perubahan penghasilan dari luar negeri, dilakukan sebagai berikut: = Rp.593.000.000,00

196 | H a l a m a n

a. Dalam hal terjadi koreksi fiskal di luar negeri yang menyebabkan adanya tambahan penghasilan yang mengakibatkan pajak atas penghasilan terutang di luar negeri lebih besar dari yang dilaporkan dalam Surat Pemberitahuan Tahunan, sehingga pajak di luar negeri kurang dibayar, maka terdapat kemungkinan Pajak Penghasilan di Indonesia juga kurang dibayar. Sepanjang koreksi fiskal di luar negeri tersebut dilaporkan sendiri oleh Wajib Pajak melalui pembetulan Surat Pemberitahuan Tahunan, maka bunga yang terutang atas pajak yang kurang dibayar tersebut tidak ditagih. Contoh: 1) Penghasilan luar negeri (SPT) Rp. 1.000.000.000,00 2) Penghasilan dalam negeri Rp. 2.000.000.000,00 3) Penghasilan luar negeri (setelah dikoreksi di luar negeri) Rp. 2.000.000.000,00 4) Pajak atas penghasilan yang terutang di luar negeri misalnya 40% 5) PPh Pasal 25 yang dibayar Rp. 500.000.000,00 PPh terutang sebelum dan sesudah koreksi fiskal di luar negeri adalah sebagai berikut:
SPT Penghasilan luar negeri Penghasilan dalam negeri Penghasilan Kena Pajak PPh terutang Kredit Pajak Luar Negeri: 1.000.000.000x 882.500.000 3.000.000.000 2.000.000.000 x 1.182.500.000 4.000.000.000 PPh harus dibayar PPh Pasal 25 PPh Pasal 29 Masih harus dibayar Rp 1.000.000.000,00 Rp 2.000.000.000,00 Rp 3.000.000.000,00 Rp 882.500.000,00 Rp 294.166.667,00 Rp Rp 588.333.333,00 Rp 500.000.000,00 Rp 88.333.333,00 591.250.000,00 SPT Pembetulan Rp 2.000.000.000,00 Rp 2.000.000.000,00 Rp 4.000.000.000,00 Rp1.182.500.000,00

Rp 591.250.000,00 Rp 500.000.000,00 Rp 88.333.333,00 Rp 2.916.667,00

Terhadap PPh yang masih harus dibayar sebesar Rp 2.916.667,00 tidak ditagih bunga b. Dalam hal terjadi koreksi fiskal di luar negeri berupa koreksi yang menyebabkan penghasilan dan pajak atas penghasilan terutang di luar negeri lebih kecil dari yang dilaporkan dalam Surat Pemberitahuan Tahunan, sehingga pajak di luar negeri lebih dibayar. Koreksi fiskal di luar negeri tersebut akan mengakibatkan Pajak Penghasilan terutang di Indonesia juga menjadi lebih kecil, sehingga Pajak Penghasilan menjadi lebih dibayar. Kelebihan bayar pajak tersebut dapat

197 | H a l a m a n

dikembalikan kepada Wajib Pajak setelah diperhitungkan dengan utang pajak yang lain. Contoh: 1) Penghasilan luar negeri (SPT) Rp. 1.000.000.000,00. 2) Penghasilan dalam negeri Rp. 2.000.000.000,00. 3) Penghasilan luar negeri (setelah dikoreksi di luar negeri) Rp. 500.000.000,00. 4) Pajak atas penghasilan yang terutang di luar negeri misalnya 40%. 5) PPh Pasal 25 yang dibayar Rp. 500.000.000,00. PPh terutang sebelum dan sesudah koreksi fiskal di luar negeri adalah sebagai berikut:
Penghasilan luar negeri Penghasilan dalam negeri Penghasilan Kena Pajak PPh terutang Kredit Pajak Luar Negeri: 1.000.000.000x 882.500.000 3.000.000.000 500.000.000 x 732.500.000 2.500.000.000 PPh harus dibayar PPh Pasal 25 PPh Pasal 29 Kurang Bayar PPh Pasal 29 telah dibayar Lebih Bayar SPT Rp 1.000.000.000,00 Rp 2.000.000.000,00 Rp 3.000.000.000,00 Rp 882.500.000,00 Rp 294.166.667,00 Rp Rp 588.333.333,00 Rp 500.000.000,00 Rp 88.333.333,00 Rp 86.000.000,00 Rp 88.333.333,00 Rp 2.333.333,00 146.500.000,00 SPT Pembetulan Rp 500.000.000,00 Rp 2.000.000.000,00 Rp 2.500.000.000,00 Rp 732.500.000,00

Rp 586.000.000,00 Rp 500.000.000,00

Pajak Penghasilan yang lebih dibayar sebesar Rp.2.333.333,00 dapat diminta kembali setelah diperhitungkan dengan utang pajak yang lain

198 | H a l a m a n

Lampiran IV

Contoh Penghitungan Fasilitas Pengurangan Tarif Pajak PenghasilanBagi Wajib Pajak Badan Dalam Negeri BerdasarkanPasal 31E Undang-undang Pajak Penghasilan
1. Peredaran bruto PT X dalam Tahun Pajak 2009 sebesar Rp4.500.000.000,00 dengan Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp 500.000.000,00. Rinciannya adalah sebagai berikut: a. Peredaran Bruto dari penghasilan yang : b. Dikenai PPh bersifat final Bukan objek pajak Dikenai PPh tidak bersifat final Jumlah c. d. Dikenai PPh bersifat final Bukan objek pajak Dikenai PPh tidak bersifat final Jumlah Laba usaha(penghasilan netto usaha) Penghasilan dari luar usaha yang: e. f. g. Dikenai PPh bersifat final Dikenai PPh tidak bersifat final Dikenai PPh bersifat final Dikenai PPh tidak bersifat final Rp Rp (Rp (Rp 50.000.000,00 100.000.000,00 25.000.000,00) 50.000.000,00) Rp 75.000.000,00 Rp 2.575.000.000,00 (Rp1.500.000.000,00) (Rp 500.000.000,00) Rp 450.000.000,00 (Rp 450.000.000,00) (Rp 200.000.000,00) (Rp1.350.000.000,00) (Rp2.000.000.000,00) Rp 2.500.000.000,00 Rp 1.500.000.000,00 Rp 500.000.000,00 Rp 4.500.000.000,00 Rp 2.500.000.000,00

Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan usaha yang:

Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan dari luar usaha yang:

Penghasilan netto dari luar usaha Jumlah seluruh penghasilan netto Koreksi fiskal Peredaran bruto dari penghasilan yang dikenai PPh berisfat final Peredaran bruto dari penghasilan yang bukan objek pajak Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan usaha yang dikenai PPh bersifat final Biaya untuk mendapatkan, menagih, Rp 200.000.000,00

199 | H a l a m a n

dan memelihara penghasilan usaha yang bukan objek pajak Peredaran dari luar usaha yang dikenai PPh bersifat final Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan dari luar usaha yang dikenai PPh bersifat final Jumlah h. i. j. Jumlah seluruh penghasilan netto setelah koreksi fiskal Kompensasi kerugian Penghasilan Kena Pajak 1) Penghitungan Pajak Penghasilan terutang: Seluruh Penghasilan Kena Pajak dikenai tarif sebesar 50% dari tarif Pajak Penghasilan badan yang berlaku karena jumlah peredaran bruto PT X (hanya Rp4.500.000.000,00) tidak melebihi Rp4.800.000.000,00. 2) 2. Pajak Penghasilan yang terutang: (50% x 28%) x Rp500.000.000,00 = Rp70.000.000,00. Peredaran bruto PT Y dalam Tahun Pajak 2009 sebesar Rp 30.000.000.000,00 dengan Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp3.000.000.000,00. Rinciannya adalah sebagai berikut: a. Peredaran Bruto dari penghasilan yan : b. Dikenai PPh bersifat final Bukan objek pajak Dikenai PPh tidak bersifat final Jumlah Dikenai PPh bersifat final Bukan objek pajak Dikenai PPh tidak bersifat final Jumlah c. d. Laba usaha(penghasilan netto usaha) Penghasilan dari luar usaha yang: e. f. g. Dikenai PPh bersifat final Dikenai PPh tidak bersifat final Dikenai PPh bersifat final Dikenai PPh tidak bersifat final Rp 50.000.000,00 Rp 2.500.000.000,00 (Rp 25.000.000,00) Rp 1.525.000.000,00 Rp 7.525.000.000,00 (Rp 4.000.000.000,00) (Rp 2.000.000.000,00) (Rp 18.000.000.000,00) (Rp 24.000.000.000,00) Rp 6.000.000.000,00 Rp 7.000.000.000,00 Rp 3.000.000.000,00 Rp 20.000.000.000,00 Rp 30.000.000.000,00 (Rp1.375.000.000,00) Rp 1.200.000.000,00 (Rp 700.000.000,00) Rp 500.000.000,00 Rp 25.000.000,00 (Rp 50.000.000,00)

Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan usaha yang:

Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan dari luar usaha yang: (Rp 1.000.000.000,00)

Penghasilan netto dari luar usaha Jumlah seluruh penghasilan netto Koreksi fiskal

200 | H a l a m a n

Peredaran bruto dari penghasilan yang dikenai PPh berisfat final Peredaran bruto dari penghasilan yang bukan objek pajak Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan usaha yang dikenai PPh bersifat final

(Rp 7.000.000.000,00) (Rp 3.000.000.000,00) Rp 4.000.000.000,00

Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan usaha yang bukan objek pajak

Rp 2.000.000.000,00

Peredaran dari luar usaha yang dikenai PPh bersifat final Biaya untuk mendapatkan, menagih, dan memelihara penghasilan dari luar usaha yang dikenai PPh bersifat final

(Rp Rp

50.000.000,00) 25.000.000,00

Jumlah h. i. j. Jumlah seluruh penghasilan netto setelah koreksi fiskal Kompensasi kerugian Penghasilan Kena Pajak 1) a. Penghitungan Pajak Penghasilan terutang:

(Rp 4.025.000.000,00) Rp 3.500.000.000,00 (Rp 500.000.000,00) Rp 3.000.000.000,00

Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto yang memperoleh fasilitas:

b.

Jumlah Penghasilan Kena Pajak dari bagian peredaran bruto yang tidak memperoleh fasilitas: Rp 3.000.000.000,00 - Rp 480.000.000,00 Rp 2.520.000.000,00 Rp 67.200.000,00

2) 3.

Pajak Penghasilan yang terutang: (50% x 28%) x Rp 480.000.000,00 28% x Rp 2.520.000.000,00 Rp 705.600.000,00 Rp 772.800.000,00 Rp 30.000.000.000,00 Rp 10.000.000.000,00 Rp 20.000.000.000,00 Rp 60.000.000.000,00

Jumlah Pajak Penghasilan terutang Peredaran bruto PT Z dalam Tahun Pajak 2009 adalah sebagai berikut: Terkait PPh bersifat final Terkait bukan objek pajak Terkait PPh tidak bersifat final

Jumlah peredaran bruto dengan Penghasilan Kena Pajak sebesar Rp 2.000.000.000,00. 1) Penghitungan Pajak Penghasilan terutang:

201 | H a l a m a n

Seluruh Penghasilan Kena Pajak dikenai tarif berdasarkan Pasal 17 ayat (1) huruf b Undangundang Pajak Penghasilan karena jumlah peredaran bruto PT Z (Rp 60.000.000.000,00) melebihi Rp 50.000.000.000,00. 2) Pajak Penghasilan yang terutang: 28% x Rp 2.000.000.000,00 = Rp 560.000.000,00

DAFTAR PUSTAKA

Undang-undang Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undangundang Nomor 16 Tahun 2009. Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008. Undang-undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan atas Barang Mewah sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 42 Tahun 2009. Peraturan Pemerintah Nomor 94 Tahun 2010 tentang Penghitungan Penghasilan Kena Pajak dan Pelunasan Pajak Penghasilan dalam Tahun Berjalan. Peraturan Pemerintah Nomor 130 Tahun 2000 tentang Pengecualian Sebagai Objek Pajak atas Keuntungan karena Pembebasan Utang Debitur Kecil. Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2009 tentang Pajak Penghasilan Kegiatan Usaha Berbasis Syariah. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2009 tentang Bantuan atau Sumbangan termasuk Zakat atau Sumbangan Keagamaan yang Sifatnya Wajib yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan. Peraturan Pemerintah Nomor 93 Tahun 2010 tentang Sumbangan Penanggulangan Bencana Nasional, Sumbangan Penelitian dan Pengembangan, Sumbangan Fasilitas Pendidikan, Sumbangan Pembinaan Olahraga, dan Biaya Pembangunan Infrastruktur Sosial yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto. Peraturan Pemerintah Nomor 60 Tahun 2010 tentang Zakat atau Sumbangan Keagamaan yang Sifatnya Wajib yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto. Peraturan Pemerintah Nomor 1 Tahun 2007 tentang Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-

202 | H a l a m a n

Daerah Tertentu sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Pemerintah Nomor 62 Tahun 2008. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 215/PMK.03/2008 tentang Penetapan Organisasi-Organisasi Internasional dan Pejabat-Pejabat Perwakilan Organisasi Internasional yang Tidak Termasuk Subjek Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 142/PMK.03/2010. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 195/PMK.03/2007 tentang Tata Cara Penghitungan dan Pemberian Imbalan Bunga sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 12/PMK.03/2011. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 100/PMK.03/2011 tentang Tata Cara Penghitungan dan Pembayaran Pajak Penghasilan atas Surplus Bank Indonesia. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 245/PMK.03/2008 tentang Badan-Badan dan Orang Pribadi yang Menjalankan Usaha Mikro dan Kecil yang Menerima Harta Hibah, Bantuan, atau Sumbangan yang Tidak Termasuk sebagai Objek Pajak Penghasilan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 234/PMK.03/2009 tentang Bidang Penanaman Modal Tertentu yang Memberikan Penghasilan kepada Dana Pensiun yang Dikecualikan sebagai Objek Pajak Penghasilan. Keputusan Menteri Keuangan Nomor 250/KMK.04/1995 tentang Perusahaan Kecil dan Menengah Pasangan Usaha dari Perusahaan Modal Ventura dan Perlakuan Perpajakan atas Penyertaan Modal Perusahaan Modal Ventura. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 246/PMK.03/2008 tentang Beasiswa yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 80/PMK.03/2009 tentang Sisa Lebih yang Diterima atau Diperoleh Badan atau Lembaga Nirlaba yang Bergerak dalam Bidang Pendidikan dan/atau Bidang Penelitian dan Pengembangan, yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 247/PMK.03/2008 tentang Bantuan atau Santunan yang Dibayarkan oleh Badan Penyelenggara Jaminan Sosial kepada Wajib Pajak Tertentu yang Dikecualikan dari Objek Pajak Penghasilan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 256/PMK.03/2008 tentang Penetapan Saat Diperolehnya Dividen oleh Wajib Pajak Dalam Negeri atas Penyertaan Modal pada Badan Usaha di Luar Negeri Selain Badan Usaha yang Menjual Sahamnya di Bursa Efek.

203 | H a l a m a n

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 2/PMK.03/2010 tentang Biaya Promosi dan Penjualan yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 105/PMK.03/2009 tentang Piutang yang NyataNyata Tidak Dapat Ditagih yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto sebagaimana telah diubah dengan PMK-57/PMK.03/2010. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 81/PMK.03/2009 tentang Pembentukan atau Pemupukan Dana Cadangan yang Boleh Dikurangkan Sebagai Biaya. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 89/PMK.03/2009 tentang Penyediaan Makanan dan Minuman bagi Seluruh Pegawai serta Penggantian atau Imbalan Dalam Bentuk Natura dan Kenikmatan di Daerah Tertentu dan yang Berkaitan Dengan Pelaksanaan Pekerjaan yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto Pemberi Kerja. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 254/PMK.03/2010 tentang Tata Cara Pembebanan Zakat atau Sumbangan Keagamaan yang Sifatnya Wajib yang Dapat Dikurangkan dari Penghasilan Bruto. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 249/PMK.03/2008 tentang Penyusutan atas Pengeluaran untuk Memperoleh Harta Berwujud yang Dimiliki dan Digunakan dalam Bidang Usaha Tertentu. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 43/PMK.03/2008 tentang Penggunaan Nilai Buku atas Pengalihan Harta dalam Rangka Penggabungan, Peleburan, atau Pemekaran Usaha. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 79/PMK.03/2008 tentang Penilaian Kembali Aktiva Tetap Perusahaan untuk Tujuan Perpajakan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 196/PMK.03/2007 tentang Tata Cara Penyelenggaraan Pembukuan dengan Menggunakan Bahasa Asing dan Satuan Mata Uang Selain Rupiah serta Kewajiban Penyampaian Surat Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan Wajib Pajak Badan. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 238/PMK.03/2008 tentang Tata Cara Pelaksanaan dan Pengawasan Pemberian Penurunan Tarif bagi Wajib Pajak Badan Dalam Negeri yang Berbentuk Perseroan Terbuka. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 154/PMK.03/2010 tentang Pemungutan Pajak Penghasilan Pasal 22 Sehubungan dengan Pembayaran atas Penyerahan Barang dan Kegiatan di Bidang Impor atau Kegiatan Usaha di Bidang Lain.

204 | H a l a m a n

Peraturan Menteri Keuangan Nomor 253/PMK.03/2008 tentang Wajib Pajak Badan Tertentu sebagai Pemungut Pajak Penghasilan dari Pembeli atas Penjualan Barang yang Tergolong Sangat Mewah. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 244/PMK.03/2008 tentang Jenis Jasa Lain sebagaimana dimaksud dalam Pasal 23 Ayat (1) Huruf C Angka 2 Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 251/PMK.03/2008 tentang Penghasilan atas Jasa Keuangan yang Dilakukan oleh Badan Usaha yang Berfungsi Sebagai Penyalur Pinjaman dan/atau Pembiayaan yang Tidak Dilakukan Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 23. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 255/PMK.03/2008 tentang Penghitungan Besarnya Angsuran Pajak Penghasilan dalam Tahun Pajak Berjalan yang Harus Dibayar Sendiri oleh Wajib Pajak Baru, Bank, Sewa Guna Usaha dengan Hak Opsi, Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah, Wajib Pajak Masuk Bursa dan Wajib Pajak Lainnya yang Berdasarkan Ketentuan Diharuskan Membuat Laporan Keuangan Berkala Termasuk Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Menteri Keuangan Nomor 208/PMK.03/2009. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 82/PMK.03/2009 tentang Pemotongan Pajak Penghasilan Pasal 26 atas Penghasilan dari Penjualan atau Pengalihan Harta di Indonesia, Kecuali yang Diatur dalam Pasal 4 Ayat (2) Undang-undang Pajak Penghasilan yang Diterima atau Diperoleh Wajib Pajak Luar Negeri Selain Bentuk Usaha Tetap di Indonesia. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 14/PMK.03/2011 tentang Perlakuan Perpajakan atas Penghasilan Kena Pajak Sesudah Dikurangi Pajak dari Suatu Bentuk Usaha Tetap. Peraturan Menteri Keuangan Nomor 130/PMK.011/2011 tentang Pemberian Fasilitas Pembebasan Atau Pengurangan Pajak Penghasilan Badan. Keputusan Menteri Keuangan Nomor 164/KMK.03/2002 tentang Kredit Pajak Luar Negeri. Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-59/PJ/2010 tentang Tata Cara Pelaporan Penerimaan Dividen, Penghitungan Besarnya Pajak yang Harus Dibayar, dan Pengkreditan Pajak Sehubungan dengan Penetapan Saat Diperolehnya Dividen oleh Wajib Pajak Dalam Negeri atas Penyertaan Modal Pada Badan Usaha di Luar Negeri Selain Badan Usaha yang Menjual Sahamnya di Bursa Efek.

205 | H a l a m a n

Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-55/PJ/2009 tentang Tata Cara Permohonan dan Penetapan Masa Manfaat yang Sesungguhnya atas Harta Berwujud Bukan Bangunan untuk Keperluan Penyusutan. Peraturan Direktur Jenderal Pajak Nomor PER-32/PJ/2010 tentang Pelaksanaan Pengenaan Pajak Penghasilan Pasal 25 bagi Wajib Pajak Orang Pribadi Pengusaha Tertentu. Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-220/PJ./2002 tentang Perlakuan Pajak Penghasilan atas Biaya Pemakaian Telepon Seluler dan Kendaraan Perusahaan. Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-536/PJ./2000 tentang Norma Penghitungan Penghasilan Netto bagi Wajib Pajak yang Dapat Menghitung Penghasilan Netto dengan Menggunakan Norma Penghitungan. Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-50/PJ./1994 tentang Penunjukan Wajib Pajak Orang Pribadi Dalam Negeri Tertentu Sebagai Pemotong Pajak Penghasilan Pasal 23. Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor KEP-537/PJ./2000 tentang Penghitungan Besarnya Angsuran Pajak dalam Tahun Pajak Berjalan dalam Hal-Hal Tertentu. Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak Nomor: SE-66/PJ/2010 tentang Penegasan atas Pelaksanaan Pasal 31E Ayat (1) Undang-undang Nomor 7 Tahun 1983 tentang Pajak Penghasilan sebagaimana telah beberapa kali diubah terakhir dengan Undang-undang Nomor 36 Tahun 2008. Mansury, R., Prof. Ph.D. (2002). Pajak Penghasilan Lanjutan Pasca Reformasi 2000. Jakarta: Yayasan Pengembangan dan Penyebaran Pengetahuan Perpajakan (YP4). Rusjdi, Muhammad. (2007). PPh Pajak Penghasilan. Jakarta: PT INDEKS.

206 | H a l a m a n

BIODATA PENULIS

Nama Alamat korespondensi Selatan Unit Instansi HP E-mail RiwayatPendidikan Tahun Lulus

: Wahyu Santosa, Ak., M.Si. : Jl. Depsos XI No. 22, Komplek Depsos Bintaro, Jakarta : Direktorat Jenderal Pajak : 081381944392 :whysantosa@gmail.com

PerguruanTinggi

Spesialisasi

1999 1999 2005

DIV STAN S1 Universitas Indonesia S2 Universitas Indonesia

Akuntansi Akuntansi Administrasi Perpajakan

Namamatakuliah yang diasuh No Nama Mata Kuliah

1 2 3

Lab PPh Seminar Perpajakan Perpajakan I

, Agustus 2011

207 | H a l a m a n

BIODATA PENULIS

Nama Alamat korespondensi Unit Instansi HP E-mail RiwayatPendidikan Tahun Lulus

:Sadimin, S.S.T. : Pondok Sawah Indah N/8, Ciputat, Tangerang Selatan : Direktorat Jenderal Pajak :08176368425 :ary.lestari@gmail.com

PerguruanTinggi

Spesialisasi

2004 2009

D III STAN DIV STAN

Perpajakan Akuntansi

Nama mata kuliah yang diasuh No Nama Mata Kuliah

1 2

Lab PPh Akuntansi Perpajakan

, Agustus 2011

208 | H a l a m a n