Anda di halaman 1dari 8

Indonesia merupakan negara kepulauan dengan luas total laut 3.000.000 km2, dan terdiri dari 17.508 pulau.

Pelabuhan Indonesia relatif kecil dan ketinggalan zaman dibandingkan dengan negara-negara lain di Asia Tenggara. Meningkatkan pelabuhan ini akan membantu untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi, terutama di bagian timur Indonesia Kemenhub bertanggung jawab untuk mengkoordinasikan transportasi laut dan mengelola pelabuhan non komersial, Pelabuhan komersial yang dikelola oleh BUMN Pelindo I, II, III dan IV (yang berada di bawah yurisdiksi Kementerian Badan Usaha Milik Negara)

Jumlah perusahaan pelayaran yang beroperasi di Indonesia, baik mengangkut penumpang dan kargo, naik dari 1.269 pada 2005-1754 pada tahun 2009. jumlah penumpang angkutan laut berfluktuasi tajam dari tahun ke tahun dalam menanggapi faktor termasuk pertumbuhan domestik PDB, harga minyak mentah, dan tarif. Studi kami menunjukkan bahwa pertumbuhan transportasi laut pasengers memiliki korelasi negatif dengan kedua harga minyak dan jumlah penumpang udara (yang menyiratkan beberapa derajat substitusi antara laut dan transportasi udara untuk beberapa penumpang), tetapi memiliki korelasi positif dengan pertumbuhan PDB domestik

Pada 2009, Indonesia memiliki 111 pelabuhan komersial yang dioperasikan oleh Pelindo I II, III dan IV dan 534 pelabuhan yang dikelola oleh pemerintah, mulai dari kelas utama (the rangking tertinggi? Ke kelas IV Meskipun Indonesia memiliki 645 pelabuhan operasional, hanya empat yang diklasifikasikan sebagai perdana (Port Tanjung Priok Jakarta, Pelabuhan Tanjung Perak Surabaya, Pelabuhan Belawan Medan, dan Pelabuhan Makassar) dan 14 kelas I. sementara beberapa pelabuhan kelas bawah masih dapat mengakomodasi kapal tonase besar, utama dan kelas I pelabuhan dianggap cocok untuk memenuhi kegiatan pelayaran internasional.

Pelabuhan melayani kedua penumpang dan kargo pada rute antar pulau. mereka memainkan peran penting terutama di kawasan timur Indonesia. Kalimantan (khususnya Kalimantan Selatan) merupakan hub paling aktif negara untuk kegiatan kargo laut. Kalimantan Selatan hanya memiliki dua pelabuhan komersial, tetapi provinsi menyumbang 34% dari kargo laut Indonesia yang dimuat untuk perdagangan antar pulau dan 38% kargo laut dimuat untuk perdagangan internasional pada tahun 2008, menurut Badan Pusat Statistik (dari produk berbasis sumber daya alam seperti batu bara dan kayu)

dalam rencana jangka menengah hingga 2014, Dephub berfokus pada peningkatan 25 pelabuhan strategis negara yang berfungsi untuk layanan perdagangan internasional, sekaligus mengurangi ketergantungan Indonesia pada pelabuhan internasional di negara-negara tetangga. Kementerian itu juga berencana untuk memperkuat 123 port untuk mendukung 25 pelabuhan strategis dan memfasilitasi perdagangan antar pulau di perairan Indonesia. Dibandingkan dengan rekan-rekan ASEAN, pelabuhan utama di Indonesia relatif kecil dan usang. Tanjung Priok, misalnya, hanya bisa melayani kapal hingga 50.000 ton bobot mati (DWT) dibandingkan, tingkat DWT maksimum adalah 150.000 untuk Pelabuhan Singapura, 130.000 untuk pelabuhan Klang di Malaysia, dan 120.000 untuk pelabuhan Laem Chabang di Thailand .

Rencana jangka menengah


Penambahan kapasitas Efisiensi operasional dan kualitas pelayanan juga perlu ditingkatkan Sebuah survei yang dilakukan oleh Asosiasi Pelabuhan ASEAN pada tahun 2008 menunjukkan bahwa efisiensi Pelabuhan Tanjung Priok dan Pelabuhan Tanjung Perak, yang diukur dengan kapal berlabuh kali dan jam menunggu, relatif rendah dibandingkan dengan pelabuhan ASEAN utama lainnya. Dua port juga mencetak buruk dalam hal kualitas pelayanan, yang diukur dengan ketersediaan pekerja pelabuhan dan peralatan, ketersediaan sistem lokasi kargo, dan prosedur yang jelas untuk menyelesaikan klaim atas kehilangan atau kerusakan. Untuk memodernisasi dan meningkatkan kapasitas pelabuhan yang ada, pemerintah dan DPR mengesahkan undang-undang transportasi laut pada tahun 2008 yang mendorong investor swasta, goverments lokal dan koperasi untuk berpartisipasi dalam pembangunan pelabuhan. investor dapat memilih untuk berinvestasi melalui kemitraan publik-swasta Model (PPP), mendirikan perusahaan patungan dengan Pelindo atau membeli saham di Pelindo sekali Pelindo terdaftar di pasar saham. pemerintah telah mengambil langkah-langkah untuk meningkatkan efisiensi dan kualitas pelayanan pelabuhan strategis negara, termasuk memesan semua pelabuhan Prime dan Kelas I untuk beroperasi 24 jam sehari, tujuh dayas seminggu (ini dimulai dengan empat pelabuhan laut Perdana pada tahun 2010) dan memperkenalkan yang disebut National Single Window untuk pengolahan elektronik dokumen ekspor impor pada Januari 2010.