Anda di halaman 1dari 43

ENTERO BACTERIACEAE

By dr. Rika Amran

Merupakan kelompok bakteri gram negatif batang Habitatnya pada sistem usus manusia dan binatang Keluarga enterobacteriaceae meliputi : escherichia coli, shigella, salmonella, enterobacter, klebsiella, proteus, dll E.Coli merupakan flora normal dan dapat menyebabkan penyakit.

Sifat enterobacteriaceae merupakan fakultatif anaerob atau aerob yang dapat memfermentasikan karbohidrat Dapat juga disebut sebagai kuman coliform

Morfologi Batang pendek ukuran 0,5 um x3 um Gram negatif,tidak berspora, Gerak positif dengan flagel peritikh (salmonella,proteus,escherichia) Gerak negatif (shigella dan klebsiella) Mempunyai kapsul yang jelas pada klebsiella,hanya selubung tipis pada escherichia atau tak berkapsul sama sekali

Fisiologi Semua kuman enterik meragi glukosa menjadi asam dengan atau tanpa disertai pembentukan gas Mereduksi nitrat menjadi nitrit Ada yang membentuk indol,ada juga yang tidak

Sifat biakan kuman :koloni basah,halus,keabu abuan, permukaan licin (mucoid) Macam macam media pembenihan untuk isolasi kuman enterik 1.Diferensial :agar mc conkey, agar eosin metilen blue, agar desoxycholate Pada media ini hampir seluruh kuman enterik tumbuh

2.selektif Agar salmonella shigella, agar desoxycolat sitrat Pembenihan ini khusus untuk mengisolasi kuman usus patogen 3,persemaian Kaldu selenit,kaldu tetrathionat

Klasifikasi
Bentuk batang, tumbuh dalam peptone/ media kaldu daging Hidup baik pada mc conkey, tumbuh secara aerob dan anaerob (fakultatif anaerob) Lebih sering memfermentasi glukosa (kecuali salmonella & shigella) terkadang juga memproduksi gas, katalase.(+), oksidase( -) Mereduksi nitrat menjadi nitrit

Morfologi & Identifikasi


E.Coli dan beberapa kuman enterik lainnya membentuk koloni bulat, cembung dengan tepi yang berbeda Koloni bersifat mucoid Koloni klebsiella sangat mucoid Beberapa strain E.Coli menghasilkan hemolisis dalam agar darah

E. Coli
Bentuk batang pendek (cocobasil) gerak (+) dan berkapsul Indole (+), memfermentasi laktosa dan menghasilkan gas dari glukosa Mengalami hemolisa dalam agar darah Pada agar EMB (eosin metilen blue ) menunjukkan warna kemilau (metalic sheen)

Klebsiela dan Enterobacter Serratia


Bersifat mucoid mempunyai kapsul yang besar, tidak motil, tes VP(+)

Positif terhadap tes sitrat, motiliy, serta memproduksi gas dari glukosa

Proteus, morganella, Providencia


Bersifat motil, menghasilkan koloni swarming Tes urea (+) untuk proteus dan morganella morgani

Shigella
Non motil, tidak memfermentasi laktosa, tapi memfermentasi karbohidrat lain Tidak memproduksi H2S Memproduksi asam tetapi tanpa gas

Salmonella
Bersifat motil, memfermentasi glukosa dan mannosa tanpa gas Tidak memfermentasi laktosa/ sukrosa Menghasilkan H2S

Struktur Antigen
Mempunyai antigen kompleks {antigen O(Liposaksida)}, antigen K (kapsula), antigen H (flagelar) Pada salmonella thphi antigen kapsular disebut antigen Vi

Antigen O
Merupakan bagian terluar dinding sel lipopolisakarida Tahan terhadap panas dan alkohol Antibodi terhadap antigen O adalah lg M

Antigen K
Merupakan bagian luar dari antigen O, tapi tidak pada semua enterobacteriaceae Beberapa antigen K adalah polisakarida Antigen K berpengaruh pada reaksi aglutinasi dengan antigen O

Antigen H
Terletak pada flagel dapat dihilangkan untuk panas atau alkohol, dapat diawetkan dengan formalin Antigen H menggandakan aglutinasi dengan antibodi H,-lg G

Colicin (Bacteriocin)
Merupakan suatu bahan bakterisidal yang menyerupai virus, diproduksi oleh rantai tertentu dari bakteri yang aktif terhadap beberapa ikatan dari spesies yang sama/berhubungan erat . Produksi ini diatur oleh plasmid Colicin diproduksi oleh E.coli, marcescin oleh serratia, serta pyocin oleh pseudomonas Strain yang memproduksi bacteriocin akan tahan terhadap bacteriocinnya sendiri, sehingga dapat digunakan untuk thypyng (pengelompokan) dari organisme

Penyakit yang disebabkan oleh Enterobacteriaceae


E.Coli Merupakan flora normal dalam usus tempat yang sering mengalami infeksi adalah infeksi saluran kemih,sistim billiary

Penyakit yang ditimbulkan : 1. ISK, penyebab terbanyak Gejala : dysuria, hematuria, piuria 2.E.COLI yg berhub dgn peny DIARE: Enteropatogenic E.coli (EPEC) penyebab terpenting diare pada bayi TU dinegara berkembang EPEC melekat di sel mucosa usus kecil terjadi kehilangan mikrovili, serta pembentukan filamentous actin kedalam sel mukosa Penyebabnya adalah antigen O dan antigen H

Enterotoxigenic E.coli (ETEC)


Beberapa strain ETEC memproduksi eksotoksin yang stabil terhadap panas dibawah kontrol plasmid, terjadi peningkatan konsentrasi lokal dari cyclic adenosine monophosphat (cAmp) Menhasilkan hipersekresi yang intense dan lama dari air dan klorid serta menghambat penyerapan natrium.lumen ususakan menggelembung dan hipermermotility-diare

Enterohemorhagic E. Coli (EHEC)


Memproduksi verotoksin. EHEC banyak dihubungkan dengan colitis hemorrhagic yaitu diare yang parah dengan sindroma uremic hemolytic, sebuah penyakit akibat kegagalan ginjal akut, microargiopati hemolytic anemia dan trombositopenia

Enteroinvasive E.Coli (EIEC)


Menyebabkan penyakit yang menyerupai shigellosis .EIEC memfermentasi laktosa dengan lambat/ tidak sama sekali, tidak motil. EIEC menyebabkan penyakit yang menyerang epitel mukosa mucus

Entero agregatif E.Coli (EAEC)


Menyebabkan kerusakan pada mukosa, mengeluarkan mucus sehingga terjadi diare

E. Coli berhubungan dengan sepsis dan juga meningitis Bayi baru lahir rentan sekali terhadap sepsis karena mereka kekurangan IgM sepsis dapat terjadi setelah ISK . E.Coli dan Streptococcus grup B merupakan penyebab utama radang pada bayi

Klebsiela
K. Pneumonia berada system pernafasan dan ginjal (5%) individu N K. Pneumonia dapat menimbulkan konsolidasi haemorragic itensif pada paruparu, juga merupakan penyebab infeksi di rumah sakit K.Ozaena di Isolasi dari mukosa hidung pada kasus polip berbau (ozaena)

Ciri:batang gram neg,flagel(-),mempunyai kapsul,koloni mucoid Mempunyai antigen O dan K Spesimem dapat di biakkan pada agar endo,mac conkey,EMB (EOSI METILEN BLUE)

Enterobacter Aerogernes
Hidup bebas pada usus dapat menyebabkan sepsis dan ISK

Serratia
S. Marcescers merupakan pathogen opportunitie pada pasien yang dirawat di RS sering menyebabkan radang paru-paru, bakteriemia, endokarditis

Proteus
Menyebabkan ISK, pneumonia, serta lesi fokal pada pasien yang lemah/ yang menerima transfuse darah P. Mirabilis penyebab >> ISK P. Vulgaris dan morganella pathogen nosokomial .Proteus SP memproduksi urease, menghidrolisis, urea dengan membebaskan ammonia, sehingga pada ISK urine menjadi alkalin dan dapat membentuk batu

Uji laboratorium diagnostic A. Spesimen : urine, darah, pus, cairan spinal, sputum B. Smear : untuk membedakan enterobacteriaceae dengan yang lain C. Kultur : Therapy : tidak ada terapi yang spesifik

Epidemiologi, pencegahan Fakultatif anaerob E. Coli serotype enteropatogen harus dikontrol (seperti salmonella) Beberapa straim menimbulkan masalah di rumah sakit

SHIGELLA Batang gram negative tipis Bentuk cocobasil Fakultatif anaerob dapat tumbuh baik secara aerob Koloni berbentuk cembung, bundar, transparan, diameter 2mm

Kultur Memfermentasi glukosa kecuali shigella sonnei, tidak memfermentasi laktosa Membentuk asam dari karbohidrat, jarang membentuk gas

Struktur antigen
Membentuk antigen kompleks Mempunyai antigen O Bagian tubuh antigen O adalah polisakarida Mempunyai spesies yang pathogen (S.dysentriae, S. flexmeri, S.Bosydsi, S.Sonaei)

Patogenensis dan Patologi


Sangat infeksios Invasi sel epitel mukosa di induksi oleh fagositosis, lolos dari vakuola fagositik berlipat ganda masuk ke dalam sel epithelial sitoplasma sel terjadi kerusakan pada dinding terminal ileum dan intestine terjadi nekrosis membrane mucosa S. sembuh jaringan parut

Toksin
1. Endotoksin 2. Eksotoksin Shigella disentriae tipe 1 memproduksi eksotoksin yang tidak tahan panas. Eksotoksin akan merangsang pembentukan anti toksin Pada manusia eksotoksin menghambat penyerapan gula dan asam amino pada usus kecil Dapat bersifat seperti neurotoxin rasa sakit yang hebat pada susunan syaraf pusat

Tanda klinis
Inkubasi 1 2 hari Diare, bercampur lendir atau darah KK demam Dehidrasi, acidosis meninggal

Uji laboratorium diagnostic Spesimen Kultur

Ditanam pada media diferensial (mc conkeys/ EMB) atau pada media selektif (agar salmonella shigella) Koloni tak berwarna (laktosa negative) pada TSIA

Pengobatan : Ciprofloxacin, ampicillin, tetrasiklin, kotrimoksasil dan kloramfenikol