Anda di halaman 1dari 42

BAB 1 PENDAHULUAN

Tanatologi adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari perubahanperubahan pada tubuh seseorang yang telah meninggal. Perubahan perubahan yang terjadi setelah kematian dibedakan menjadi dua yaitu perubahan yang terjadi secara cepat (early) dan perubahan yang terjadi secara lambat (late). (FK UI, 2007) & (Apuranto, 2007). Ilmu tanatologi merupakan ilmu yang paling dasar dan paling penting dalam ilmu kedokteran kehakiman terutama dalam hal pemeriksaan jenazah (visum et repertum). Kepentingan mempelajari tanatologi adalah untuk menentukan apakah seseorang benar benar sudah meningal atau belum, menetapkan waktu kematian, sebab kematian, cara kematian, dan mengangkat atau mengambil organ untuk kepentingan donor atau transplantasi dan untuk membedakan perubahan-perubahan yang terjadi post mortal dengan kelainankelainan yang terjadi pada waktu korban masih hidup, serta untuk mengetahui saat waktu kematian. (FK UI, 2007) & (Apuranto, 2007).

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

2.1. Tanatologi Tanatologi berasal dari kata thanatos (yang beerhubungan dengan kematian) dan logos (ilmu). Tanatologi adalah bagian dari Ilmu Kedokteran Forensik yang mempelajari hal-hal yang berkaitan dengan kematian yaittu definisi atau batasan mati, perubahan yang terjadi pada tubuh setelah terjadi kematian dan faktor-faktor yang mempengaruhi perubahan tersebut (FK UI, 1997). Mati menurut ilmu kedokteran didefinisikan sebagai berhentinya fungsi sirkulasi dan respirasi secara permanen (mati klinis). Dengan adanya perkembangan teknlogi ada alat menggantikan fungsi sirkulasi dan respirasi seecara buatan. Oleh karena itu definisi kematian berkembang menjadi kematian batang otak. Brain death is death. Mati adalah kematian batang otak (FK UI, 1997). Ada tiga manfaat tanatologi ini, antara lain untuk dapat menetapkan hidup atau matinya korban, memperkirakan lama kematian korban, dan menentukan wajar atau tidak wajarnya kematian korban (FK UI, 1997). Menetapkan apakah korban masih hidup atau telah mati dapat kita ketahui dari masih adanya tanda kehidupan dan tanda-tanda kematia. Tanda kehidupan dapat kita nilai dari masih aktifnya siklus oksigen yang berlangsung dalam tubuh korban. Sebaliknya tidak aktifnya siklus oksigen menjadi tanda kematian (FK UI, 1997).

2.2 Jenis Kematian Agar suatu kehidupan seseorang dapat berlangsung, terdapat tiga sistem yang mempengaruhinya. Ketiga sistem utama tersebut antara lain sistem persarafan, sistem kardiovaskuler dan sistem pernapasan. Ketiga sistem itu sangat mempengaruhi satu sama lainnya, ketika terjadi gangguan pada satu sistem, maka sistem-sistem yang lainnya juga akan ikut berpengaruh (FK UI, 1997). Mati menurut ilmu kedokteran didefinisikan sebagai berhentinya fungsi sirkulasi dan respirasi secara permanen (mati klinis). Dengan adanya perkembangan teknologi ada alat yang bisa menggantikan fungsi sirkulasi dan respirasi secara buatan. Oleh karena itu definisi kematian berkembang menjadi kematian batang otak. Brain death is death. Mati adalah kematian batang otak (FK UI, 1997). Dalam tanatologi dikenal beberapa istilah tentang mati, yaitu mati somatis (mati klinis), mati suri, mati seluler, mati serebral dan mati otak (mati batang otak). (FK UI, 1997). Mati somatis (mati klinis) ialah suatu keadaan dimana oleh karena sesuatu sebab terjadi gangguan pada ketiga sistem utama tersebut yang bersifat menetap (FK UI, 1997). Pada kejadian mati somatis ini secara klinis tidak ditemukan adanya refleks, elektro ensefalografi (EEG) mendatar, nadi tidak teraba, denyut jantung tidak terdengar, tidak ada gerak pernapasan dan suara napas tidak terdengar saat auskultasi.

Mati suri (apparent death) ialah suatu keadaan yang mirip dengan kematian somatis, akan tetapi gangguan yang terdapat pada ketiga sistem bersifat sementara. Kasus seperti ini sering ditemukan pada kasus keracunan obat tidur, tersengat aliran listrik dan tenggelam (FK UI, 1997). Mati seluler (mati molekuler) ialah suatu kematian organ atau jaringan tubuh yang timbul beberapa saat setelah kematian somatis. Daya tahan hidup masing-masing organ atau jaringan berbeda-beda, sehingga terjadinya kematian seluler pada tiap organ tidak bersamaan (FK UI, 1997). Mati serebral ialah suatu kematian akibat kerusakan kedua hemisfer otak yang irreversible kecuali batang otak dan serebelum, sedangkan kedua sistem lainnya yaitu sistem pernapasan dan kardiovaskuler masih berfungsi dengan bantuan alat (FK UI, 1997). Mati otak (mati batang otak) ialah kematian dimana bila telah terjadi kerusakan seluruh isi neuronal intrakranial yang irreversible, termasuk batang otak dan serebelum. Dengan diketahuinya mati otak (mati batang otak) maka dapat dikatakan seseorang secara keseluruhan tidak dapat dinyatakan hidup lagi, sehingga alat bantu dapat dihentikan (FK UI, 1997).

2.3 Perubahan Post Mortem Beberapa tanda kematian tidak pasti : 1. Pernapasan berhenti, dinilai selama lebih dari 10 menit. 2. Terhentinya sirkulasi yang dinilai selama 15 menit, nadi karotis tidak teraba.

3. Kulit pucat. 4. Tonus otot menghilang dan relaksasi. 5. Pembuluh darah retina mengalami segmentasi beberapa menit setelah kematian. 6. Pengeringan kornea menimbulkan kekeruhan dalam waktu 10 menit yang masih dapat dihilangkan dengan meneteskan air mata (FK UI, 1997).

A.

Perubahan fase awal 1. Terhentinya 3 sistem vital dalam tubuh, yaitu sistem kardiovaskuler, sistem respirasi, sistem sarap pusat. Ada 6 cara mendeteksi tidak berfungsinya sistem kardiovaskuler : a) Denyut nadi berhenti pada palpasi. b) c) Detak jantung berhenti selama 5-10 menit pada auskultasi. Elektro Kardiografi (EKG) mendatar/flat.

d) Tes magnus : tidak adanya tanda sianotik pada ujung jari tangan setelah jari tangan korban kita ikat. e) Tes Icard : daerah sekitar tempat penyuntikan larutan Icard subkutan tidak berwarna kuning kehijauan. f) Tidak keluarnya darah dengan pulsasi pada insisi arteri radialis.

Ada 5 cara mendeteksi tidak berfungsinya sistem respirasi : a) Tidak ada gerak napas pada inspeksi dan palpasi. b) Tidak ada bising napas pada auskultasi.

c) Tidak ada gerakan permukaan air dalam gelas yang kita taruh diatas perut korban pada tes Winslow. d) Tidak ada uap air pada cermin yang kita letakkan didepan lubang hidung atau mulut korban. e) Tidak ada gerakan bulu burung yang kita letakkan didepan lubang hidung atau mulut korban.

Ada 5 cara mendeteksi tidak berfungsinya sistem saraf : a) b) c) d) e) Areflex Relaksasi Pergerakan tidak ada Tonus tidak ada Elektoensefalografi (EEG) mendatar/flat

2. Kulit wajah: Kulit wajah tampak memucat, ini dikarnakan sirkulasi darah berhenti, akan terjadi pengendapan darah terutama pembuluh darah besar 3. Relaksasi primer : Relaksasi primer terjadi akibat menghilangnya tonus otot, ini akan tampak jelas terlihat pada otot yang menyokong organ melawan gravitasi, seperti pada rahang bawah yang tampak melorot 4. Perubahan pada mata : Perubahan pada mata setelah kematian dapat dipakai sebagai penentuan saat mati. Perubahan ini meliputi :

hilangnya reflek kornea dan reflek cahaya yang menyebabkan kornea menjadi tidak sensitif dan reaksi pupil yang negative, hilangnya reflek cahaya pada kornea ini disebabkan karena kegagalan kelenjar lakrimal untuk membasahi bola mata.

Kekeruhan pada kornea akan timbul beberapa jam setelah kematian, kekeruhan pada lapisan dalam kornea ini tidak dapat dihilangkan atau diubah kembali walaupun digunakan air untuk membasahinya. Bila kelopak mata dalam keadaan terbuka , kekeruhan pada kornea secara keseluruhan akan tampak jelas dalam waktu 10-20 jam setelah kematian.

Penurunan tekanan intra okuler, tekanan intra okuler yang turun ini mudah menyebabkan kelainan bentuk pupil sehingga pupil kehilangan bentuk sirkuler setelah mati dan ukurannya pun menjadi tidak sama ,pupil dapat berkontraksi dengan diameter 2 mm atau berdilatasi sampai 9 mm dengan rata-rata 4-5 mm oleh karena pupil mempunyai sifat tidak tergantung dengan pupil lainnya maka sering terdapat perbedaan sampai3 mm. Nicati (1894) telah melakukan pengukuran terhadap tekanan bola mata posmortem dimana tekanan normal pada bola mata pada waktu hidup adalah 14g -25g akan tetapi begitu sirkulasi terhenti maka penurunan tekanan bola mata menjadi sangat rendah (tidaksampai mencapai 12g) dan dalam waktu 30 menit akan berkurang menjadi 3g yang kemudian menjadi nol setelah 2 jam kematian. Penurunan tekanan bola mata ini pernah dicoba untuk menentukan perkiraan saat kematian.

Perubahan warna retina, perubahan yang terjadi pada retina dicoba dihubungkan dengan perkiraan saat kematian. Dengan berhentinya aliran darah maka pembuluh darah retina akan mengalami perubahan yang disebut segmentasi atau trucking dan ini terjadi dalam 15 menit pertama setelah kematian. Pada pemeriksaan dalam 2 jam pertama setelah kematian, dapat dilihat retina tampak pucat dan daerah sekitar fundus tampak kuning, demikian pula daerah sekitar makula. Sekitar 6 jam batas fundus menjadi tidak jelas, dan tampak gambaran segmentasi pada pembuluh darah, dengan latar belakang yang berwarna kelabu kekuningan. Gambaran ini mencapai seluruh perifer retina sekitar 7-10 jam. Setelah 12 jam diskus hanya dapat dilihat sebagai titik yang terlokalisasi dengan sisasisa pembuluh darah yang bersegmentasi hingga pada akhirnya diskus dan pembuluh darah retina menghilang yang ada hanya makula yang berwarna coklat gelap. Beberapa pengamat menggambarkan perubahan dini posmortem yang terjadi pada retina mempunyai arti yang kecil untuk dihubungkan dengan perkiraan saat mati. Sedangkan Tomlin ( 1967) beranggapan bahwa segmentasi pada retina lebih berindikasi pada kematian serebral daripada penghentian sirkulasi. Wroblewski dan Ellis (1970) mempelajari perubahan mata pada 300 mayat dimana tidak hanyaperubahan yang terjadi pada retina tetapi juga perubahan yang terjadi pada kornea juga dicatat. Mereka telah memeriksa 204 fundus dari subjek dan 115 diantaranya terdapat segmentasi atau trucking pada satu atau kedua matasetelah satu jam posmortem dan negatif pada 89 lainnya.

B. Perubahan fase lanjut 1. Penurunan suhu badan (Algor Mortis) Setelah sesorang meninggal, maka produksi panas akan berhenti, sedang pengeluaran panas berlangsung terus, dengan akibat suhu jenazah akan turun. Cara pengukuran penurunan suhu jenazah adalah dengan thermo couple (Apuranto, 2007). Penurunan suhu tubuh terjadi karena proses pemindahan panas dari badan ke benda yang lebih dingin, malalui cara radiasi, konduksi, evaporasi dan konveksi. Berdasarkan penelitian, kurva penurunan suhu mayat akan berbentuk kurva sigmoid, dimana pada jam-jam pertama penurunan suhu akan berlangsung dengan lambat, demikian pula bila suhu tubuh mayat telah mendekati suhu lingkungan. Tubuh terdiri dari lapisan yang tidak homogen, maka lapisan yang berada di bawah kulit akan menyalurkan panasnya ke arah kulit, sedangkan lapisan tersebut juga menerima panas dari lapisan yang berada dibawahnya. Keadaan tersebut yaitu dimana terjadi pelepasan atau penyaluran panas secara bertingkat dengan sendirinya membutuhkan waktu, hal ini menerangkan mengapa pada jam-jam pertama setelah terjadinya kematian somatik penurunan suhu berlangsung lambat (Apuranto, 2007). Bila telah tercapai suatu keadaan yang dkenal sebagai temperature gradient, yaitu suatu keadaan dimana telah terdapat perbeadaan suhu yang bertahap di antara lapisan-lapisan yang menyusun tubuh, maka penyaluran panas dari bagian tubuh ke permukaan dapat berjalan dengan lancar, penurunan suhu

tubuh mayat akan tampak jelas. Proses metabolisme sel yang masih berlangsung beberapa saat setelah kematian somatik dimana juga terbentuk energi, merupakan faktor yang menyebabkan mengapa penurunan suhu mayat pada jam-jam pertama berlangsung dengan lambat (Apuranto, 2007). Oleh karena suhu mayat akan terus menurun, maka akan dicapai suatu keadaan dimana perbedaan antara suhu mayat dengan suhu lingkungan tidak terlalu besar, hal ini yang menerangkan mengapa penurunan suhu mayat pada saat mendekati suhu lingkungan berlangsung lambat (Apuranto, 2007). Kecepatan turunnya suhu dipengaruhi oleh (Apuranto, 2007). 1. Suhu udara : makin besar perbedaan suhu udara dengan suhu tubuh jenazah, maka penurunan suhu jenazah makin cepat. 2. Pakaian : makin tebal pakaian makin lambat penurunan suhu jenazah. 3. Aliran udara dan kelembaban : aliran darah mempercepat penurunan suhu jenazah. 4. Keadaan tubuh korban : apabila tubuh korban gemuk, yang berarti mengandung banyak jaringan lemak, maka penurunan jenazah lambat. 5. Aktifitas : apabila sesaat sebelum korban meninggal korban melakukan aktifitas yang hebat, maka suhu tubuh waktu meninggal lebih tinggi. 6. Sebab kematian : bila korban meninggal karena keradangan (sepsis), suhu tubuh waktu meninggal malah meningkat. Apabila korban meninggal di dalam air, maka penurunan suhu jenazah tergantung pada (Apuranto, 2007). a. Suhu air

b. Aliran air c. Keadaan air Pengukuran suhu mayat dilakukan dengan memasukkan thermometer kedalam rectum atau dapat pula dalam alat dalam seperti otak atau hati yang tertentunya baru dapat dilakukan bila dilakukan bedah mayat. Bila yang dipergunakan thermometer air raksa konversional, maka pembacaan hasil dilakukan setelah sekurang-kurangnya 3 menit, thermometer dimasukkan dalam rektum sedalam 10 cm. bila thermometer elektronis, pembacaan hasil pengukuran dapat dilakukan segera (Idries, 1997). Perbedaan saat kematian dapat dihitung dari pengukuran suhu mayat perrektal. (Rectal temperature/ RT). Saat kematian (dalam jam) dapat dihitung rumus Post Mortem Interval (PMI) oleh Glaister Dan Rentoul : Formula untuk suhu dalam oCelcius PMI =37 oC-RT oC+3 Formula untuk suhu dalam ofahrenheit PMI = 98,6o F-RToF 1,5 Suhu tubuh normal adalah sebesar 98,6 oF, sedangkan rata-rata penurunan suhu per jam dimana suhu lingkungan 70o F (21o C) adalah 1,5. Rata-rata penurunan suhu pada jam-jam pertama adalah 2o F, 1o F setelah tercapainya keseimbangan antara suhu tubuh dengan lingkungan (Idries, 1997). Saat kematian (dalam jam) dapat dihitung rumus Post Mortem Interval (PMI) oleh Glaister dan Rentoul :

Formula untuk suhu dalam derajat Celcius PMI = 37 o C - RT o C +3

Formula untuk suhu dalam derajat Fahrenheit PMI = 98,6 o F - RT o F 1,5

2. Lebam Mayat (Livor mortis) Lebam mayat memiliki nama lain, diantaranya post mortem hypostasis, lividitii, staining, atau sugilasi. Apabila seseorang meninggal, peredaran darahnya berhenti dan timbul stagnasi sebagai akibat gravitasi maka daah mencari tempat yang terendah.1 Lebam mayat terjadi saat kegagalan sirkulasi, ketika arteri rusak dan aliran balik vena gagal mempertahankan darah mengalir melalui saluran pembuluh darah kapiler, maka darah dengan butir sel darahnya saling tumpuk memenuhi saluran tersebut dan sukar dialirkan di tempat lain seperti pada fenomena kopi tubruk. Gaya gravitasi meyebabkan darah yang terhenti tersebut mengalir ke area terendah. Sel darah merah (eritrosit) adalah yang paling terkena efeknya, dimana akan bersedimentasi melalui jaringan longgar, tetapi plasma akan berpindah ke jaringan longgar yang menyebabkan terbentuknya edema setempat, dimana timbul blister pada kulit. Dari luar akan terlihat bintik-bintik berwarna merah kebiruan , atau adanya eritrosit pada daerah terendah terlihat dengan timbulnya perubahan warna kemerahan pada kulit yang disebut Lebam Mayat. Lebam mayat mulai tampak 20-30 menit pasca mati, makin lama intensitasnya bertambah dan menjadi lengkap dan menetap setelah 8-12 jam. Sebelum waktu ini, lebam mayat masih bisa hilang (memucat) pada penekanan dan dapat

berpindah jika posisi mayat diubah. Tidak hilangnya lebam mayat dikarenakan telah terjadi perembesan darah akibat rusaknya pembuluh darah ke dalam jaringan di sekitar pembuluh darah itu, walaupun setelah 24 jam, darah masih tetap cukup cair sehingga sejumlah masih dapat mengalir dan membentuk lebam mayat di tempat terendah yang baru (Budiyanto, 1997). Bentuk dari lebam mayat tergantung posisi tubuh pasca mati. Sering posisi mayat terlentang dengan bahu, pantat, dan punggung menekan permukaan tanah. Hal ini menyebabkan tekanan pada aliran darah di area-area tersebut, sehingga lebam tidak timbul pada daerah tersebut dan kulit tetap berwarna sama. Bila tubuh dalam posisi vertikal setelah mati, dalam kasus penggantungan, lebam mayam terbanyak terletak di kaki, tungkai kaki, ujung jari tangan, dan lengan bawah (Apuranto, 2007). Bagian pucat terjadi juga pada daerah penunjang atau daerah tertekan lainnya sehingga meniadakan adanya lebam mayat dan membentuk pola. Sebagai contoh, daerah pucat yang tidak rata akibat penekanan daerah tubuh mayat oleh tepi sprei, tekanan oleh ikat pinggang yang ketat,bahkan kaos kaki. Pada korban yang terkena arus listrik, yang mengambil tempat di air (biasanya bak mandi) lebam mayat terbatas dalam bentuk horisontal menurut batas air (Apuranto, 2007). Lebam mayat sering berwarna merah padam, tetapi bervariasi, tergantung oksigenasi sewaktu korban meninggal. Bila terjadi bendungan atau hipoksia, mayat memiliki warna lebam yang lebih gelap karena adanya hemoglobin tereduksi dalam pembuluh darah kulit. Lebam mayat merupakan indikator kurang akurat dalam menentukan mekanisme kematian, dimana tidak ada hubungan

antara tingkat kgelapan lebam mayat dengan kematian yang disebabkan oleh asfiksia. Kematian dengan sebab wajar oleh karena gangguan koroner atau penyakit lain memiliki lebam yang lebih gelap. Terkadang area lebam mayat berwarna terang dan dilanjutkan dengan area lebam mayat yang lebih gelap. Hal ini akan berubah seiring dengan memanjangnya interval posterior mortem. Sering kali warna lebam mayat merah terang atau merah muda. Kematian yang disebabkan oleh hipotermi atau terpapar udara dingin selama beberapa waktu seperti tenggelam, dimana warna lebam mayat dapat menentukan penyebab kematian tetapi relatif tidak spesifik oleh karenamayat yang terpapar udara dingin setelah mati (terutama bila mayat yang berada dalam lemari es mayat) dapat terjadi perubahan lebam dari merah padam menjadi merah muda (Apuranto, 2007). Mekanismenya belum pasti, tetapi sangatlah jelas merupakan hasil dari perubahan hemoglobin tereduksi menjadi oksihemoglobin. Hal ini dapat dimengerti pada kasus hipotermi, dimana metabolisme reduksi dari jaringan gagal mengambil oksigen dari sirkulasi darah (Apuranto, 2007). Korban meninggal maka peredaran darah berhenti (stagnasi) dan sesuai dengan arah gravitasi maka darah akan mencari tempat yang terendah hingga terlihat bintik-bintik merah kebiruan. Timbul : 30 menit setelah kematian somatis dan intensitas maksimal (menjadi lengkap) setelah 8-12 jam post mortal. Sebelum waktu ini, lebam mayat masih dapat berpindah-pindah, jika posisi mayat diubah, misalnya dari terlentang menjadi tengkurap. Namun setelahnya, lebam mayat sudah tidak dapat hilang (fenomena kopi tubruk).

Tidak hilangnya lebam mayat pada saat itu, dikarenakan telah terjadinya perembesan darah kedalam jaringan sekitar akibat rusaknya pembuluh darah akibat tertimbunnya sel sel darah dalam jumlah yang banyak, adanya proses hemolisa sel-sel darah dan kekakuan otot-otot dinding pembuluh darah. Dengan demikian penekanan pada daerah lebam yang dilakukan setelah 8 12 jam tidak akan menghilang. Hilangnya lebam pada penekanan dengan ibu jari dapat memberi indikasi bahwa suatu lebam belum terfiksasi secara sempurna. Atas dasar keadaan tersebut, maka dari sifat-sifat serta distribusi lebam mayat dapat diperkirakan apakah pada tubuh korban telah terjadi manipulasi merubah posisi korban. Diketahui bahwa warna lebam mayat yang merah padam berubah menjadi merah muda pad batas horisontal anggota tubuh bagian atas, warna lebam pada anggota tubuh bagian bawah tetap gelap, sehingga perubahan secara kuantitatif lebam dapat ditentukan, dimana hemoglobin lebih mudah mengalami reoksigenasi karena eritrosit kurang mengendap pada bagian lebam (Apuranto, 2007). Perubahan lainnya pada warna lebam lebih berguna. Yang paling sering adalah merah terang (Cherry pink), oleh karena karboksihemoglobin (CO-Hb) terletak pada seluruh jaringan, warna ini khas dan sering merupakan indikasi pertama adanya keracunan karbonmonoksida (CO). Keracunan sianida (CN) memiliki ciri khas tertentu, yaitu warna lebam mayat merah kebiruan yang disebabkan terjadinya bendungan dan sianosis (kurang O2, karena pelepasan O2 ke jaringan dihambat). Bila ahli forensik tidak teliti terhadap penyebab dari riwayat dan bau sianida (CN-bau amandel), sangatlah susah menggunakan lebam mayat

sebagai satu-satunya indikasi penyebab kematian. Lebam mayat yang berwarna merah kecoklatan pada methemoglobinemia dan dapat memiliki warna yang bervariasi pada keracunan anilin dan klor. Kematian yang disebabkan oleh sepsis akibat Clostridium perfringens sebagai agen infeksi, bercak berwarna pucat keabuan dapat terkadang terlihat pada kulit, walaupun hal ini tidak timbul pada lebam (Apuranto, 2007). Warna lebam mayat: - Normal - Keracunan CO - Keracunan CN - Keracunan nitrobenzena - Asfiksia : Merah kebiruan : Cherry red : Bright red : Chocolate brown : Dark red

Pemeriksaan laboratorium sederhana yaitu tes resistensi alkali dapat juga dilakukan, yaitu dengan menetesi contoh darah yang telah diencerkan dengan NaOH/KOH 10%. Pada CO : warna tetap beberapa saat oleh karena resistensi, sedangkan pada CN : warna segera menjadi coklat oleh karena terbentuk hematin alkali. Pada anemia berat, lebam mayat yang terjadi sedikit, warna lebih muda dan terjadinya biasanya lebih lambat. Pada polisitemia sebaliknya lebih cepat terjadi. Faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan pembentukan lebam mayat adalah : viskositas darah, termasuk berbagai penyakit yang mempengaruhinya, kadar Hb, dan perdarahan (hipovolemia) (Apuranto, 2007). Mengingat pada lebam mayat darah terdapat di dalam pembuluh darah, maka keadaan ini digunakan untuk membedakannya dengan resapan darah akibat

trauma (ekstravasasi). Bila pada daerah tersebut dilakukan irisan dan kemudian disiram dengan air, maka warna merah darah akan hilang atau pudar pada lebam mayat, sedangkan pada resapan darah tidak menghilang. Lamanya darah dalam keadaan tetap mencair, bila koagulasi darah terganggu, sehingga lebam mayat lebih ceapt muncul. Baila darah cvepat mengalami koagulasi, lebam mayat lebihlambat terbentuk (Apuranto, 2007).

3.Kaku Mayat (Rigor Mortis) Setelah kematian, otot-otot tubuh akan melalui tiga fase. Pertama, terjadi inisial flaksid atau flaksid primer segera setelah kematian somatik, yaitu relaksasi tubuh dan mata tapi masih berespon terhadap rangsangan kimia dan listrik. Tahapan kedua, yaitu onset rigiditas otot yang disebut kaku mayat. Tidak ada lagi respon terhadap rangsang kimia dan listrik. Terakhir, fase flaksid sekunder, ketika kaku mayat hilang dan terjadi pembusukan, terbentuk kaku mayat karena kombinasi aktin dan myosin otot akibat kurangnya ekstensibilitas otot (Sampurna,2004). Pada otot orang hidup terdapat cadangan glikogen. Glikogen oleh enzim diubah menjadi asam laktat dengan berupa energi dalam ikatan senyawa fosfat. Energi ini kemudian berikatan dengan ADP menjadi ATP. ATP digunakan untuk memisahkan ikatan aktin dan myosin sehinggan terjadi relaksasi otot. Bila cadangan glikogen dalam otot habis, maka energi tidak terbentuk lagi, aktin dan myosin menggumpal dan otot menjadi kaku (Sampurna,2004).

Kaku mayat dibuktikan dengan memeriksa persendian. Kaku mayat mulai tampak kira-kira 2 jam setelah mati klinis, dimulai dari bagian luar tubuh (otototot kecil) ke arah dalam (sentripetal). Teori lama menyebutkan bahawa kaku mayat ini menjalar kraniokaudal. Setelah mati klinis 12 jam, lewat 36 jam pasca mati klinis, tubuh mayat mulai lemas kembali sesuai urutan terbentuknya kekakuan . ini disebut dengan relaksasi sekunder. Kaku mayat umumnya tidak disertai pemendekan serabut otot, tetapi jika sebelum terjadi kaku mayat otot berada pada posisi teregang, maka saat kaku mayat terbentuk akan terjadi pemendekan otot (Sampurna,2004). Faktor yang mempercepat terjadinya rigor mortis, yaitu (Apuranto, 2007). 1. Suhu sekitar Bila suhu sekitanya tinggi, rigor mortis akan cepat timbul dan cepat hilang, sebaliknya bila suhu skitanya rendah, rigor mortis lebih lama serta lebih lama hilang. Pada suhu di abwah 100C tidak akan terbentuk rigor mortis. 2. Keadaan otot saat meninggal Apabila korban meninggal dalam keadaan konvulsi atau lelah, rigor mortis akan cepat timbul. Dan apabila korba meninggal secara mendadak atau dalam keadaan relaks, timbulnya rigor mortis lebih lambat. 3. Umur dan gizi Pada anak-anak timbulnya rigor mortis relative cepat daripada orang dewasa. Dan apabila keadaan gizi korban jelek, timbulnya rigor mortis juga lebih cepat. Terdapat kekakuan pada mayat yang menyerupai pada kaku mayat (Apuranto, 2007).

1. Cadaveric spasm (instantneous rigor), adalah bentuk kekakuan otot yang terjadi pada saat kematian menetap. Cadaveric spasm sesungguhnya merupakan kaku mayat yang timbul dengan intensitas sangat kuat tanpa didahului tanpa relaksasi primer malainkan mayat langsung mengalami kelakuan secara terus-menerus sampai terjadi relaksasi sekunder. Penyebabnya adalah akibat habisnya cadangan glikogen dan ATP yang bersifat setempat pada saat mati klinis karena kelelahan atau emosi yang hebat sesaat sebelum meninggal. Lokasi kaku biasanya setempat dan pada kelompok otot-otot tertentu misalnya otot lengan bawah tau tangan. Lebih kaku dari pada rigor mortis. Kordinasi otot bagus, ada pengaruh faktor psikis atau emosi dan aktivitas setempat. Salah satu kematian intravital. Kasus yang bias kita temukan mayat mengalami cadaveric spasme, yaitu bunuh diri dengan pistol atau senjata tajam, mati tenggelam, mati mendaki gunung, pembunuhan dimana korban menggenggamkan robekan pakaian pembunuh. Table 1. Perbedaan Cadaveric spasm dengan kaku mayat Cadaveric Spasm Waktu terjadinya Relaksasi primer Timbulnya Derajat waktu Cenderung intravital Tidak ada Cepat Tinggi kontraksi) Lamanya Koordinasi otot Lokasi otot-otot Lambat hilang Baik Setempat (yang aktif) Cepat Kurang Menyeluruh Kaku mayat Post mortal Ada Lambat (seperti Kurang

2. Heat stiffening, yaitu kekakuan pada otot akibat koagulasi protein otot oleh panas. Otot-otot bewarna merah muda, kaku, tetapi rauh (mudah robek). Keadaan ini dapat dijumpai pada mati terbakar. Pada Heat stiffening serabut-serabut ototnya memendek sehingga menimbulkan fleksi leher, siku, paha dan lutut, membentuk seperti petinju (pugilistic attitude). Perubahan sikap ini tidak memberikan arti tertentu bagi sikap sesame hidup, intravitalitas, penyebab atau cara kematian. 3. Cold stiffening. Yaitu kekakuan tubuh akibat lingkungan dingin, sehingga terjadi pembekuan cairan tubuh, termasuk cairan sendi ditekuk akan terdengar bunyi pecahnya es dalam rongga sendiri.

Skema Terjadinya Rigor Mortis

Adamya kelenturan otot setelah mati karena adanya metabolisme tingkat selular masih berjalan berupa pemecahan cadangan glikogen untuk menghasilkan energi. Selama masih ada energy maka aktin dan miosin masih dapat meregang. Jika glikogen otot habis dan energi tidak ada maka ADP tidak bisa dirubah menjadi ATP. Menurut Szent-Gyorgyi di dalam pembentukan rigor mortis peranan ATP sangat penting. Rigor mortis terjadi akibat hilangnya ATP. ATP digunakan untuk memisahkan ikatan aktin dan myosin sehingga terjadi relaksasi otot. Namun karena pada saat kematian proses metabolisme tidak terjadi sehingga tidak ada produksi ATP. Karena kekurangan ATP sehingga kepala miosin tidak dapat dilepaskan dari filamen aktin, dan sarkomer tidak dapat berelaksasi. Karena hal ini terjadi pada semua otot tubuh maka terjadilah kekakuan dan tidak dapat digerakkan.ATP dibutuhkan untuk mengambil kembali kalsium ke dalam retikulum sarkoplasma dari sarkomer. Untungnya ketika otot berelaksasi, kepala miosin dikembalikan keposisinya, siap dan menunggu untuk berikatan dengan sisi dari filamen aktin. Sebab tidak ada ATP yang bisa digunakan, pelepasan ion kalsium tidak dapat kembali ke retikulum sarkoplasma. Ion kalsium bergerak melingkar di samping sarkomer dan menemukan cara untuk berikatan dengan sisi filamen tebal dari protein regulator. Timbul : 1-3 jam postmortem (rata-rata 2 jam), dipertahankan 6-24 jam, dimulai dari otot kecil : rahang bawah, anggota gerak atas, dada, perut dan anggota bawah kemudian kaku lengkap. Menurun setelah 24 jam.

Pembeda Waktu timbul

Rigor Mortis Dua jam setelah meninggal.

Cadaveric Spasm

Sesaat sebelum meninggal Rigor mortis lengkap setelah 12 (intravital) dan menetap. jam. Faktor predisposisi Etiologi Habisnya cadangan glikogen secara general. Pola Sentripetal, dari otot-otot kecil terjadinya kemudian otot besar. kaku otot Kepentingan medikolegal Untuk penentuan saat kematian. kasus pembunuhan, bunuh diri, dan kecelakaan. Pembeda Suhu mayat Kematian Ada. sel. Relaksasi Ada primer Timbulnya Lambat Cepat Tidak ada Tidak ada. Rigor Mortis Dingin. Cadaveric Spasm Hangat. Untuk menunjukkan sikap terakhir masa hidupnya. Biasanya pada tertentu. Kaku otot pada satu kelompok otot dll. Habisnya cadangan glikogen pada otot setempat. Kelelahan, emosi hebat, ketegangan,

Lamanya Koordinasi

Cepat hilang

Lambat hilang (dipertahankan)

Kurang otot Lokasi otot Rangsangan Tidak ada respon otot. sel. Kaku otot. Dapat dilawan dengan sedikit tenaga. Menyeluruh

Baik

Setempat (yang aktif)

Ada respon otot.

Perlu tenaga kuat untuk melawannya.

Tabel. Perbedaan Rigor Mortis dan Cadaveric Spasm

Kekakuan yang menyerupai kaku mayat : 1. Cadaveric spasm (instantaneous rigor)

o akibat habisnya cadangan glikogen dan ATP yang bersifat setempat pada saat mati klinis karena kelelahan atau emosi yang hebat sesaat sebelum meninggal o kaku mayat timbul dengan intensitas sangat kuat tanpa didahului oleh relaksasi primer, mayat langsung mengalami kekakuan secara terus-menerus sampai terjadi relaksasi sekunder o Terlihat pada kasus : bunuh diri dengan pistol atau senjata tajam, mati tenggelam, mati mendaki gunung, pembunuhan dimana korban menggenggam robekan pakaian pembunuh 2. Heat stiffening : o kekakuan otot akibat koagulasi protein otot oleh panas

o serabut-serabut ototnya memendek sehingga menimbulkan fleksi leher, siku, paha dan lutut, membentuk sikap petinju (pugilistic attitude) pada kasus mati terbakar 3. Cold stiffening

o terjadi pembekuan cairan tubuh, termasuk cairan sendi, pemadatan jaringan lemak subkutan dan otot

4. Pembusukan / Decomposition Pembusukan adalah proses degradasi jaringan pada tubuh mayat yang terjadi sebagai akibat proses autolisis dan aktivitas mikroorganisme. Di Maio mengatakan autolisis adalah perlunakan dan pencairan jaringan yang terjadi dalam keadaan steril melalui proses kimia yang disebabkan oleh enzim-enzim intraseluler, sehingga organ-organ yang kaya dengan enzim-enzim akan mengalami proses autilisis lebih cepat daripada organ-organ yang tidak memiliki enzim, dengan demikian pancreas akan mengalami autolisis lebih cepat dari pada jantung. (Basbeth F, 2009) Proses autolisis ini tidak dipengaruhi oleh mikroorganisme oleh karena itu pada mayat yang steril misalnya mayat bayi dalam kandungan proses autolisis ini tetap terjadi (Basbeth F, 2009). Atmaja, Dahlan dan Marshall mengatakan proses auotolisis terjadi sebagai akibat dari pengaruh enzim yang dilepaskan pasca mati. Mula-mula yang terkena ailah nukleoprotein yang terdapat pada kromatin dan sesudah itu sitoplasmanya, kemudian dinding sel akan mengalami kehancuran sebagai akibatnya jaringan akan menjadi lunak dan mencair (Basbeth F, 2009).

Pada mayat yang dibekukan pelepasan enzim akan terhambat oleh pengaruh suhu yang rendah maka proses autolisis ini akan dihambat demikian juga pada suhu tinggi enzim-enzim yang terdapat pada sel akan mengalami kerusakan sehingga proses ini akan terhambat pula (Basbeth F, 2009). Coe and Currant mengatakan pembusukan adalah proses penghancuran jaringan pada tubuh yang disebabkan terutama oleh bakteri anaerob yang berasal dari traktus gastrointestinal. Dimana basil Coliformis dan Clostridium Welchii merupakan penyebab utamanya, sedangkan bakteri yang lain seperti

Streptococcus, Staphylococcus, B.Proteus,jamur dan enzim-enzim seluler juga memberikan kontribusinya sebagai organisme penghancur jaringan pada fase akhir dari pembusukan (Basbeth F, 2009). Setelah seseorang meninggal, maka semua sistem pertahanan tubuh akan hilang,bakteri yang secara normal dihambat oleh jaringan tubuh akan segera masuk ke jaringan tubuh melalui pembuluh darah, dimana darah merupakan media yang terbaik bagi bakteri untuk berkembang biak. Bakteri ini menyebabkan hemolisa, pencairan bekuan darah yang terjadi sebelum dan sesudah mati, pencairan trombus atau emboli, perusakan jaringan-jaringan dan pembentukan gas pembusukan. Bakteri yang sering menyebabkan destruktif ini sebagian besar berasal dari usus dan yang paling utama adalah Cl. Welchii. Bakteri ini berkembang biak dengan cepat sekali menuju ke jaringan ikat dinding perut yang menyebabkan perubahan warna. Perubahan warna ini terjadi oleh karena reaksi antara H2S (gas pembusukan yang terjadi dalam usus besar) dengan Hb menjadi Sulf-Meth-Hb. (Basbeth F, 2009)

Tanda pertama pembusukan baru dapat dilihat kira-kira 24 jam - 48 jam pasca mati berupa warna kehijauan pada dinding abdomen bagian bawah, lebih sering pada fosa iliaka kanan dimana isinya lebih cair, menngandung lebih

banyak bakteri dan letaknya yang lebih superfisial.Perubahan warna ini secara bertahap akan meluas keseluruh dinding abdomen sampai ke dada dan bau busukpun mulai tercium (Basbeth F, 2009). Perubahan warna ini juga dapat dilihat pada permukaan organ dalam seperti hepar, dimana hepar merupakan organ yang langsung kontak dengan kolon transversum (Basbeth F, 2009). Bakteri ini kemudian masuk kedalam pembuluh darah dan berkembang biak didalamnya yang menyebabkan hemolisa yang kemudian mewarnai dinding pembuluh darah dan jaringan sekitarnya. Bakteri ini memproduksi gas-gas pembusukan yang mengisi pembuluh darah yang menyebabkan pelebaran pembuluh darah superfisial tanpa merusak dinding pembuluh darahnya sehingga pembuluh darah beserta cabang-cabangnya tampak lebih jelas seperti pohon gundul (arborescent pattern atau arborescent mark) yang sering disebut marbling. Selain bakteri pembusukan ini banyak terdapat dalam intestinal dan paru bakteribakteri ini cenderung berkumpul dalam sistem vena, maka gambaran marbling ini jelas terlihat pada bahu,dada bagian atas, abdomen bagian bawah dan paha (Basbeth F, 2009). Bila Cl.Welchii mulai tumbuh pada satu organ parenchim, maka sitoplasma dari organ sel itu akan mengalami desintegrasi dan nukleusnya akan dirusak sehingga sel menjadi lisis atau rhexis. Kemudian sel-sel menjadi lepas

sehingga jaringan kehilangan strukturnya. Secara mikroskopis bakteri dapat dilihat menggumpal pada rongga-rongga jaringan dimana bakteri tersebut banyak memproduksi gelembung gas. Ukuran gelembung gas yang tadinya kecil dapat cepat membesar menyerupai honey combed appearance. Lesi ini dapat dilihat pertama kali pada hati (Basbeth F, 2009). Kemudian permukaan lapisan atas epidermis dapat dengan mudah dilepaskan dengan jaringan yang ada dibawahnya dan ini disebut skin slippage. Skin slippage ini menyebabkan identifikasi melalui sidik jari sulit dilakukan. Pembentukan gas yang terjadi antara epidermis dan dermis mengakibatkan timbulnya bula-bula yang bening, fragil, yang dapat berisi cairan coklat kemerahan yang berbau busuk. Cairan ini kadang-kadang tidak mengisi secara penuh di dalam bula. Bula dapat menjadi sedemikian besarnya menyerupai pendulum yang berukuran 5 - 7.5cm dan bila pecah meninggalkan daerah yang berminyak, berkilat dan berwarna kemerahan, ini disebabkan oleh karena pecahnya sel-sel lemak subkutan sehingga cairan lemak keluar ke lapisan dermis oleh karena tekanan gas pembusukan dari dalam. Selain itu epitel kulit, kuku, rambut kepala, aksila dan pubis mudah dicabut dan dilepaskan oleh karena adanya desintegrasi pada akar rambut (Basbeth F, 2009). Selama terjadi pembentukan gas-gas pembusukan, gelembung-gelembung udara mengisi hampir seluruh jaringan subkutan. Gas yang terdapat di dalam jaringan dinding tubuh akan menyebabkan terabanya krepitasi udara. Gas ini menyebabkan pembengkakan tubuh yang menyeluruh, dan tubuh berada dalam sikap pugilistic attitude (Basbeth F, 2009).

Scrotum dan penis dapat membesar dan membengkak, leher dan muka dapat menggembung, bibir menonjol seperti frog-like-fashion, Kedua bola mata keluar, lidah terjulur diantara dua gigi, ini menyebabkan mayat sulit dikenali kembali oleh keluarganya. Pembengkakan yang terjadi pada seluruh tubuh mengakibatkan berat badan mayat yang tadinya 57 - 63 kg sebelum mati menjadi 95 - 114 kg sesudah mati (Basbeth F, 2009). Tekanan yang meningkat didalam rongga dada oleh karena gas pembusukan yang terjadi didalam cavum abdominal menyebabkan pengeluaran udara dan cairan pembusukan yang berasal dari trachea dan bronchus terdorong keluar, bersama-sama dengan cairan darah yang keluar melalui mulut dan hidung. Cairan pembusukan dapat ditemukan di dalam rongga dada, ini harus dibedakan dengan hematotorak dan biasanya cairan pembusukan ini tidak lebih dari 200 cc. Pengeluaran urine dan feses dapat terjadi oleh karena tekanan intra abdominal yang meningkat. Pada wanita uterus dapat menjadi prolaps dan fetus dapat lahir dari uterus yang pregnan (Basbeth F, 2009). Pada anak-anak adanya gas pembusukan dalam tengkorak dan otak menyebabkan sutura-sutura kepala menjadi mudah terlepas. Organ-organ dalam mempunyai kecepatan pembusukan yang berbeda-beda dalam. Jaringan intestinal,medula adrenal dan pancreas akan mengalami autolisis dalam beberapa jam setelah kematian. Organ-organ dalam lain seperti hati, ginjal dan limpa merupakan organ yang cepat mengalami pembusukan. Perubahan warna pada dinding lambung terutama di fundus dapat dilihat dalam 24 jam pertama setelah kematian. Difusi cairan dari kandung empedu kejaringan sekitarnya menyebabkan

perubahan warna pada jaringan sekitarnya menjadi coklat kehijauan. Pada hati dapat dilihat gambaran honey combs appearance, limpa menjadi sangat lunak dan mudah robek, dan otak menjadi lunak (Basbeth F, 2009). Organ dalam seperti paru, otot polos, otot lurik dan jantung mempunyai kecendrungan untuk lambat mengalami pembusukan. Sedangkan uterus non gravid, dan prostat merupakan organ yang lebih tahan terhadap pembusukan karena strukturnya yang berbeda dengan jaringan yang lain yaitu jaringan fibrousa. Organ-organ ini cukup mudah dikenali walaupun organ-organ lain sudah mengalami pembusukan lanjut. Ini sangat membantu dalam penentuan identifikasi jenis kelamin (Basbeth F, 2009). Yang menarik pada pembusukan lanjut dari organ dalam ini adalah pembentukan granula-granula milliary atau milliary plaques yang berukuran kecil dengan diameter 1-3 mm yang terdapat pada permukaan serosa yang terletak pada endotelial dari tubuh seperti pleura, peritoneum, pericardium dan endocardium. Milliary plaques ini pertama kali ditemukan oleh Gonzales yang secara mikroskopis berisi kalsium pospat, kalsium karbonat, sel-sel endotelial, massa seperti sabun dan bakteri, yang secara medikolegal sering dikacaukan dengan proses peradangan atau keracunan (Basbeth F, 2009). Pada orang yang obese, lemak-lemak tubuh terutama perirenal, omentum dan mesenterium dapat mencair menjadi cairan kuning yang transluscent yang mengisi rongga badan diantara organ yang dapat menyebabkan autopsi lebih sulit dilakukan dan juga tidak menyenangkan (Basbeth F, 2009).

Disamping bakteri pembusukan insekta juga memegang peranan penting dalam proses pembusukan sesudah mati. Beberapa jam setelah kematian lalat akan hinggap di badan dan meletakkan telur-telurnya pada lubang-lubang mata, hidung, mulut dan telinga. Biasanya jarang pada daerah genitoanal. Bila ada luka ditubuh mayat lalat lebih sering meletakkan telur-telurnya pada luka tersebut, sehingga bila ada telur atau larva lalat didaerah genitoanal ini maka dapat dicurigai adanya kekerasan seksual sebelum kematian. Telur-telur lalat ini akan berubah menjadi larva dalam waktu 24 jam. Larva ini mengeluarkan enzim proteolitik yang dapat mempercepat penghancuran jaringan pada tubuh (Basbeth F, 2009). Insekta tidak hanya penting dalam proses pembusukan tetapi meraka juga memberi informasi penting yang berhubungan dengan kematian. Insekta dapat dipergunakan untuk memperkirakan saat kematian, memberi petunjuk bahwa tubuh mayat telah dipindahkan dari satu lokasi ke lokasi lainnya, memberi tanda pada badan bagian mana yang mengalami trauma, dan dapat dipergunakan dalam pemeriksaan toksikologi bila jaringan untuk specimen standart juga sudah

mengalami pembusukan (Basbeth F, 2009). Hasil akhir dari proses pembusukan ini adalah destruksi jaringan pada tubuh mayat. Dimana proses ini dipengaruhi oleh banyak faktor. Aktifitas pembusukan sangat optimal pada temperatur berkisar antara 70-100F (21,137,8C) aktifitas ini dihambat bila suhu berada dibawah 50F(10C) atau pada suhu diatas 100F (lebih dari 37,8C) (Basbeth F, 2009).

Bila mayat diletakkan pada suhu hangat dan lembab maka proses pembusukan akan berlangsung lebih cepat. Sebaliknya bila mayat diletakkan pada suhu dingin maka proses pembusukan akan berlangsung lebih lambat (Basbeth F, 2009). Pada mayat yang gemuk proses pembusukan berlangsung lebih cepat dari pada mayat yang kurus oleh karena kelebihan lemak akan menghambat hilangnya panas tubuh dan kelebihan darah merupakan media yang baik untuk perkembangbiakkan organisme pembusukan (Basbeth F, 2009). Pada bayi yang baru lahir hilangnya panas tubuh yang cepat menghambat pertumbuhan bakteri disamping pada tubuh bayi yang baru lahir memang terdapat sedikit bakteri sehingga proses pembusukan berlangsung lebih lambat (Basbeth F, 2009). Proses pembusukan juga dapat dipercepat dengan adanya septikemia yang terjadi sebelum kematian seperti peritonitis fekalis, aborsi septik, dan infeksi paru. Disini gas pembusukan dapat terjadi walaupun kulit masih terasa hangat (Basbeth F, 2009). Media di mana mayat berada juga memegang peranan penting dalam kecepatan pembusukan mayat. Kecepatan pembusukan ini di gambarkan dalam rumus klasik Casper dengan perbandingan tanah : air : udara = 1 : 2 : 8 artinya mayat yang dikubur di tanah umumnya membusuk 8 x lebih lama dari pada mayat yang terdapat di udara terbuka (Basbeth F, 2009). Ini disebabkan karena suhu di dalam tanah yang lebih rendah terutama bila dikubur ditempat yang dalam, terlindung dari predators seperti binatang dan

insekta, dan rendahnya oksigen menghambat berkembang biaknya organisme aerobik (Basbeth F, 2009). Bila mayat dikubur didalam pasir dengan kelembaban yang kurang dan iklim yang panas maka jaringan tubuh mayat akan menjadi kering sebelum

terjadi pembusukan. Penyimpangan dari proses pembusukan ini di sebut mumifikasi (Basbeth F, 2009). Pada mayat yang tenggelam di dalam air pengaruh gravitasi tidaklah lebih besar dibandingkan dengan daya tahan air akibatnya walaupun mayat tenggelam diperlukan daya apung untuk mengapungkan tubuh di dalam air, sehingga mayat berada dalam posisi karakteristik yaitu kepala dan kedua anggota gerak berada di bawah sedangkan badab cenderung berada di atas akibatnya lebam mayat lebih banyak terdapat di daerah kepala sehingga kepala menjadi lebih busuk dibandingkan dengan anggota badan yang lain (Basbeth F, 2009). Pada mayat yang tenggelam di dalam air proses pembusukan umumnya berlangsung lebih lambat dari pada yang di udara terbuka. Pembusukan di dalam air terutama dipengaruhi oleh temperatur air, kandungan bakteri di dalam air. Kadar garam di dalamnya dan binatang air sebagai predator (Basbeth F, 2009) Degradasi dari sisa-sisa tulang yang dikubur juga cukup bervariasi. Penghancuran tulang terjadi oleh karena demineralisasi, perusakan oleh akar tumbuhan. Derajat keasaman yang terdapat pada tanah juga berpengaruh terhadap kecepatan penghancuran tulang. Sisa-sisa tulang yangn dikubur pada tanah yang mempunyai derajat keasaman yang tinggi lebih cepat terjadi penghancuran daripada tulang yang di kubur di tanah yang bersifat basa (Basbeth F, 2009).

Faktor-faktor yang mempengaruhi cepat-lambatnya pembusukan mayat, yaitu : a. dari luar 1) Mikroorganisme/sterilitas. 2) Suhu optimal yaitu 21-380C (70-1000F) mempercepat pembusukan. Berhenti pada suhu 2120F 3) Kelembaban udara yang tinggi mempercepat pembusukan. 4) Sifat medium. Udara : air : tanah = 8 : 2 : 1 (di udara pembusukan paling cepat, di tanah paling lambat). Hukum Casper.

b. dari dalam 1) Umur. Bayi yang belum makan apa-apa paling lambat terjadi pembusukan. 2) Konstitusi tubuh. Tubuh gemuk lebih cepat membusuk daripada tubuh kurus. 3) Keadaan saat mati. Udem, infeksi dan sepsis mempercepat pembusukan. Dehidrasi memperlambat pembusukan. 4) Seks. Wanita baru melahirkan (uterus post partum) lebih cepat mengalami pembusukan.

Golongan alat tubuh berdasarkan kecepatan terjadi pembusukan : a. cepat : otak, lambung, usus, uterus hamil/post partum b. lambat : jantung, paru, ginjal, diafragma c. paling lambat : prostate, uterus yang tidak hamil

Perbedaan Bulla Intravital dan Bulla Pembusukan Bulla Intravital Kecoklatan Tinggi Hiperemis Intraepidermal Ada Warna kulit ari Kadar albumin & klor Bulla Dasar bulla Jaringan yang terangkat Reaksi jaringan & respon darah Kuning Rendah atau tidak ada Merah pembusukan Antara epidermis & dermis Tidak ada Perbedaan Bulla Pembusukan

Variasi-variasi pembusukan: a. Mummifikasi o Terjadi bila temperatur turun, kelembaban turun dehidrasi viceral sehingga kuman-kuman tidak berkembang tidak terjadi pembusukan mayat mengecil, bersatu berwarna coklat kehitaman, struktur anatomi masih lengkap sampai bertahun-tahun. o Proses penguapan cairan atau dehidrasi jaringan yang cukup cepat sehingga terjadi pengeringan jaringan o Syarat terjadinya mummifikasi : Suhu relatif tinggi Kelembaban udara rendah Aliran udara baik Waktu yang lama (12-14 minggu)

o Yang terlihat pada mummifikasi adalah penyusutan bentuk tubuh, kulit padat hitam seperti kertas perkamen

Gambar. mummifikasi b. Adipocare o Terjadi karena hidrogenisasi asam lemak tidak jenuh (asam palmitat, asam stearat, asam oleat) dihidrogenisasi menjadi asam lemak jenuh yang relatif padat . o Suhu tinggi kelembaban tinggi lemak asam lemak pH turun kuman tidak bisa berkembang asam lemak dehigrogenase penyabunan mayat menjadi kebalikannya mumifikasi. o Syarat terjadinya adiposera : Suhu rendah, kelembaban tinggi Lemak cukup Aliran udara rendah Waktu yang lama

Gambar adipocere

5. Perubahan biokimia Perubahan biokimia pada fase lanjut post mortem adalah : Perubahan plasma Perubahan humor vitreus Perubahan jantung Perubahan biokimia plasma ada 2 yaitu peningkatan kalium, fosfor, CO, asam laktat dan penurunan kadar glukosa & pH. Perubahan humor vitreus berupa peningkatan kadar kalium yang terjadi antara 24 sampai 100 jam post mortem. Perubahan jantung berupa chicken fat clot (bekuan lemak ayam) yaitu bekuan darah post mortem menyerupai lemak ayam yang berwarna merah kekuningan. Bekuan ini biasanya kita temukan pada jantung mayat yang mati dengan prosus kematian lama.

C. Grafik Perubahan Pada Tubuh Post Mortem

Perubahan pada Kulit (Apuranto, 2007). Hilangnya elastitas kulit Adanya lebam mayat yang berwarna merah kebiruan Terdapatnya kelainan yang dikenal sebagai Cutis Anserina sebagai akibat kontraksi Mm. Erektor Pillae.

Perubahan pada Mata (Apuranto, 2007). Reflex cornea dan reflex cahaya hilang Cornea menjadi keruh, sebagai akibat tertutup oleh lapisan tipis secret mata yang mengering. Keadaan ini diperlamnat bila kelopak mata tertutup. Bulbus oculi melunak dan mengkerut akibat turunnya tekanan intra oculer. Pupil dapat berbentuk bulat, lonjong atau ireguler sebagai akibat menjadi lemasnya otot-otot iris. Perubahan pada pembuluh darah retina. Setelah orang meninggal, aliran darah dalam pembuluh darah retina berhenti dan mengalami segmentasi. Tanda ini timbul beberapa menit setelah orang meninggal.

Faktor-faktor yang digunakan untuk menentukan saat terjadinya kematian adalah: 1. Livor mortis (lebam jenazah) 2. Rigor mortis (kaku jenazah) 3. Body temperature (suhu badan) 4. Degree of decomposition (derajat pembusukan) 5. Stomach Content (isi lambung)

6. Insect activity (aktivitas serangga) 7. Scene markers (tanda-tanda yang ditemukan pada sekitar tempat kejadian)

Temuan lain saat otopsi yang dapat membantu untu menentukan saat terjadinya kematian : Perubahan pada mata Kekeruhan menyeluruh pada kornea terjadi kira-kira 10-12 jam pasca mati Perubahan dalam lambung / stomach content Pengosongan lambung yang terjadi dalam 3-5 jam setelah makan terakhir, misalnya sandwich akan dicerna dalam waktu 1 jam sedangkan makan besar membtuhkan waktu 3 sampai 5 jam untuk dicerna. Kecepatan pengosongan lambung ini dipengaruhi oleh penyakit-penyakit saluran cerna, konsistensi makanan dan kandungan lemaknya. (Apuranto, 2007). Bila ditemukan lambung tak berisi makanan, rectum penuh dengan feces dan kandung seni penuh , berarti korban meninggal waktu masih pagi sebelum bangun. Jadi bila lambung berisi makanan kasar berarti korban meninggal dalam waktu kurang lebih 6 jam setelah makan terakhir. Bila ditemukan lambung tak berisi makananm duodenum dan ujung atas usus halus berisi makanan yang telah tercerna, berarti korban meninggal dalam waktu lebih kurang 6 jam setelah makan terakhir. (Apuranto, 2007).

Perubahan Rambut dan jenggot

Panjang rambut kumis dan jenggot dapat dipergunakan untuk memperkirakan saat kematian, kecepatan tumbuh rambut rata-rata 0,4 mm/hari. Dapat mengetahui saat kematian dalam hubungan dengan saat terakhir korban mencukur jenggotnya. Rambut pada orang hidup mempunyai kecepatan tumbuh 0,5mm/hari dan setelah meninggal tidak tumbuh lagi. Pemeriksaan rambut jenggot ini harus dilakukan dalam 24 jam pertama sebab lebih dari 24 jam kulit mengkerut dan rambut dapat lebih muncul diatas kulit sehingga seolah-olah rambut masih tumbuh. Rambut lepas setelah 14 hari. (Apuranto, 2007). Pertumbuhan kuku Pertumbuhan kuku yang diperkirakan sekitar 0,1 mm/hari. Kuku akan lepas setelah 21 hari. (Apuranto, 2007). Perubahan dalam cairan serebrospinal Kadar nitrogen asam amino kurang dari 14 mg% menunjukkan kematian belum lewat 10 jam, Kadar nitrogen non protein kurang 80 mg% menunjukkan kematian belum 24 jam Metode Entomologik / Larva lalat / insect activity Ini dipakai untuk memperkirakan saat kematian dengan jalan menentukan siklus hidupnya. Siklus : Telur (8-14 jam) (larva (9-12 hari) (kepompong 12 hari) lalat dewasa) Syarat : tidak boleh ada kepompong & dicari larva lalat yang paling besar. Bila sudah ada kepompong, maka penentuan saat kematian berdasarkan umur larva tidak dapat dipakai. Karena kepompong it statis (besarnya selalu tetap meskipun isinya bertambah). Bila belum ada kepompong, hanya ada larva lalat

dapat dipakai untuk menentukan umurnya karena larva lalat bila tumbuh akan menjadi bertambah besar. (Apuranto, 2007). Larva Musca domestica mencapai panjang 8 mm pada hari ke-7, berubah menjadi kepompong pada hari ke-8, menjadi lalat pada hari ke-14. Larva Sarcophaga cranaria mencapai panjang 20 mm pada hari ke-9, menjadi kepompong pada hari ke-10 dan menjadi lalat pada hari ke-18. Necrophagus species akan memakan jaringan tubuh jenazah. Sedangkan predator dan parasit akan memakan serangga Necrophagus. Omnivorus species akan memakan keduanya baik jaringan tubuh maupun serangga. Telur lalat biasanya akan mulai ditemukan pada jenazah sesudah 1-2 hari postmortem. Larva ditemukan pada 6-10 hari postmortem. Sedangkan larva dewasa yang akan berubah menjadi pupa ditemukan pada 12-18 hari. (Apuranto, 2007). Reaksi supravital Reaksi jaringan tubuh sesaat pasca mati klinis yang masih sama seperti reaksi jaringan tubuh pada seseorang yang hidup. Rangsang listrik dapat menimbulkan kontraksi otot mayat hingga 90-120 menit pasca mati, mengakibatkan sekresi kelenjar sampai 60-90 menit pasca mati, trauma masih dapat menimbulkan perdarahan bawah kulit sampai 1 jam pasca mati

BAB III PENUTUP

Tanatologi merupakan ilmu yang sangat berperan penting dalam ilmu kedokteran kehakiman terutama dalam hal pemeriksaan jenazah dan pembuatan visum et repertum. Dengan mengetahui dan memahami ilmu tanatologi, maka penentuan mengenai apakah seseorang benar benar sudah meningal atau belum, penetapan waktu kematian, sebab kematian, cara kematian dapat diperkirakan dengan tepat. Dan dapat pula membantu dalam kepentingan mengenai mengangkat atau mengambil organ untuk kepentingan donor atau transplantasi dan untuk membedakan perubahan-perubahan yang terjadi post mortal dengan kelainan-kelainan yang terjadi pada waktu korban masih hidup.

DAFTAR PUSTAKA

1. Tim Penulis Bagian Kedokteran Forensik Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, Ilmu Kedokteran Forensik. Jakarta: FKUI; 1997. 2. Apuranto Hariadi, Hoediyanto. Buku Ajar Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal. BAgian Ilmu Kedokteran Forensik dan Medikolegal Fakultas Kedokteran Universita Airlangga, Surabaya. 2007 3. Idries, Abdul Munim. Saat Kematian dalam Ilmu Kedokteran Forensik. Binarupa Aksara, Jakarta. 1997 4. Budiyanto Arif, Wibisana Widiatmaka, Siswandi Sudiono, et al. Tanatologi dalam Ilmu Kedokteran Forensik. FK UI, Jakarta. 1997 5. Sampurna Budi, Zulhasmar Samsu. Tanatologi dan Perkiraan Saat Kematian dalam Peranan Ilmu Forensik dalamPenegakan Hukum, Sebuah Pengantar. Jakarta. 2004. 6. Basbeth F, 2009. Dekomposisi Pasca Mati. Bagian Forensik & Medikolegal FKUI Jakarta.