Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN PRAKTIKUM PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM (Galus galus)

Disusun oleh : Titis Abimanyu Anika Sari Melly Br. Simatupang Windi Anggeraini P. Dwi Mitha A. Rin Anggraini Dosen Pengampu Asisten Dosen A1D010032 A1D010013 A1D010001 A1D010025 A1D010022 A1D010029 : Dr. Aceng Ruyani, M. Si : Dian Samitra Deni Parlindungan

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN JURUSAN PENDIDIKAN MIPA UNIVERSITAS BENGKULU

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

LAPORAN PRAKTIKUM

PERKEMBANGAN HEWAN

JUDUL :

PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM


BAB I. TUJUAN :
Dari praktikum yang dilakukan diharapkan siswa mampu; Mengamati perkembangan embrio dari salah satu hewan vertebrata yaitu ayam (Galus galus). Mempelajari tahap pembentukan organ pada berbagai umur embrio ayam.

BAB II. Landasan Teori


Pola dasar perkembangan embrio Aves hampir sama dengan embrio katak, yaitu melalui tahapan pembelahan; blastula, gastrula, neurula, dan orgaogenesis. Pembelahan aves merupakan pembelahan meroblastik, artinya pembelahan hanya berlangsung di keping lembaga saja. Dari hasil pembelahan diperoleh blastoderm sebanyak 3-4 lapisan sel. Blastula ayam memiliki epiblast, hipoblast, dan blastosol. Epiblast bagian tengah yang lebih terang disebut area pellusida, bagian tepi yang lebih gelap disebut daerah opaka. Hipoblast merupakan bakal lapisan ekstra embrio (Adnan, 2008). Fase gastrula ayam ditandai dengan adanya penebalan di daerah posterior blastoderm di area pellusida, penebalan ini kemudian memanjang ke arah anterior sehingga membentuk parit dengan pematangan yang disebut daerah primitive. Fase Neurula mirip dengan embrio katak yaitu melalui tahapan keping neural, lipatan neural, dan bumbung
1

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

neural. Organogenesis merupakan proses lanjutan setelah terbentuk neurula, proses ini meliputi pembentukan bakal organ dari lapisan ektoderm, mesoderm, dan endoderm. Perkembangan embrio ayam pada berbagai umur inkubasi merupakan media yang jelas untuk memperlihatkan organogenesis. (Yatim, 1990) Pada ayam dan berbagai jenis aves lainnya, sel telur sebenarnya hanya terdiri atas kuning telur dan di sisi satunya lagi sebuah daerah sitoplasma tipis dan sebuah nukleus. Fertilisasi terjadi dalam sebuah oviduk, dan albumin serta cangkang disekresikan sebagai lapisan tambahan oleh kelenjar-kelenjar khusus saat telur bergerak menuruni oviduk, tahapan-tahapan blastula dan gastrula terjadi saat telur masih berada dalam oviduk. Blastodisk selapis sel yang berasal dari nukleus dan sitoplasma telur yang difertilisasi, mengalami delaminasi hingga menghasilkan sebuah cakram berlapis dua yang mengelilingi blastosol (Fried,2002). Awal perkembangan embrio ayam menunjukkan bahwa splanknopleura dan somatopleura meluap keluar dari tubuh embrio hingga di atas yolk. Daerah luar tubuh embrio dinamakan daerah ekstra embrio. Mula-mula tubuh embrio tidak mempunyai batas sehingga lapisan-lapisan ekstra embrio dan intra embrio saling berkelanjutan. Dengan terbentuknya tubuh embrio, secara berurutan terbentuk lipatan-lipatan tubuh sehingga tubuh embriohampir terpisah dari yolk. Adanya lipatan-lipatan tubuh, maka batas antara daerah intra dan ekstra embrio menjadi semakin jelas. Daerah kepala embrio mengalami pelipatan yang disebut dengan lipatan kepala dan meisahkan antara bagian intra dan ekstra embrio. Lipatan kepala membentuk sub sephal. Pada bagian lateral tubuh juga terbentuk lipatan tubuh lateral dan memisahkan bagian ekstra dan intra embrio. Bagian posterior mengalami pelipatan dan dukenal dengan nama lipatan ekor membentuk kantung sub kaudal. Lipatan-lipatan tersebut embentuk dinding saluran percernaan primitive. Bagian tengah usus tengah yang menghadap yolk tetap terbuka dan pada daerah ini, dinding kantung yolk berhubungan dengan dinding usus pada kantung yol. Walaupun kantung yolk berhubungan dengan usus melalui tangkai yolk, namun makanan tidak diambil embrio melalui tangkai yolk (Adnan, 2008). berdasarkan jumlah lapisan embrional, hewan dikelompokkan menjadi: 1) Hewan diploblastik : Memilki 2 lapisan embrional, ectoderm dan endoderm. 2) Hewan triploblastik : Memilki tiga lapisan embrional yakni:
2

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

a) b) c)

Triploblastik aselomata : tak memilki rongga tubuh Triploblastik pseudoselomata : memilki rongga tubuh yang semu. Triploblastik selomata : memiliki rongga tubuh yang sesungguhnya, yaitu basil

pelipatan mesoderm. Blastulasi pada ayam termasuk blastula yang berbentuk pipih atau cakram (diskoblastik) yang mempunyai bagian-bagian sebagai berikut: periblas hipoblas dan juga sentoblas. Gastrulasi pada ayam merupaan proses dari pembentukan stria primitif yang terdiri dari alur dan pematang primitif berupa garis dilinea mediana, Stria primitif berbentuk sempurna pada inkubasi telur 18 jam (Sugiyanto, 1996).

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

BAB III. PROSEDUR KERJA


A) Alat dan Bahan Pada praktikum ini digunakan alat dan bahan sebagai berikut; Alat; o Inkubator o Cawan petri o Pisau Bahan; o Telur ayam berumur 3, 7, 9, 16, dan 20 hari

B) Cara Kerja 1) Ambil telur yang berumur3 hari, yang sebelumnya diletakkan diinkubator. 2) Pecahkan telur secara perlahan menggunakan sendok dan pisau. Lalu isi dari telur diletakkan di atas cawan petri agar mudah diamati. 3) Bersihkan embrio ayam dari yolk (kuning telur)nya. 4) Amati organ-organ yang terbentuk pada embrio dan catat hasil pengamatan. 5) Diulangi langkah 1 hingga 4 pada telur yang berumur 7, 9, 16, dan 20 hari. Bandingkan hasil pengamatan per harinya.

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

BAB IV. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


A) Hasil Pengamatan
Umur embrio Hari ke-3 Hari ke-7 Hari ke-9 Organ Dalam (Usus) Bulu Perkembangan Organ Kaki Mata + Jantung + + Paruh Sayap + (calon sayap) 3. + (calon kaki) + + + (Calon paruh) + (calon Sayap) 4. Hari ke16 + + + (kaki masih berukuran kecil) 5. Hari ke20* + + + (ukuran kaki membesar dan berkuku) + + + + + (paruh sudah nyata dan keras) + (sudah berkembang baik)

No.

1. 2.

Nb :

*) pada hari ke-20 sudah terdengar suara dari anak ayam, dan vitelus belum terserap semua. = tidak ada / belum muncul + = ada / sudah muncul

Hari ke-3

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

Hari ke-7

Hari ke-9

Hari ke-16

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

Hari ke-20

B) Pembahasan

Dalam praktikum Perkembangan Embrio Ayam ini, bertujuan untuk mengetahui perkembangan embrio dari ayam selama selang beberapa hari. Prosedur praktikum dilakukan dengan cara memyiapkan sediaan telur yang telah dibuahi oleh ayam jantan dan betina, kemudian dierami di dalam mesin inkubator yang diatur suhunya. Pengamatan perkembangan dilakukan pada hari ke-3, hari ke-7, hari ke-9, hari ke-16, dan hari ke-20. Hasil pengamatan dicatat dan dibandingkan dengan hasil hari yang satu dengan hari sebelumnya.
7

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

Pada pengamatan pertama yaitu embrio ayam berumur 3 hari. Telur yang telah dierami didalam mesin inkubator dipecahkan secara perlahan menggunakan sendok ataupun pisau hingga terlihat yolk dan calon embrionya. Dari hasil pengamatan pada embrio ayam berumur 3 hari embrio belum terlalu berkembang dan masih telur masih dominan berisi yolk (kuning telur). Embrio masih dikelilingi oleh sistem peredaran darah. Nampak aktivitas dari jantung. Antara kepala dengan badan sudah dapat dibedakan. Serta simpul syaraf sudah terbentuk. Sedangkan rongga amnion belum terbentuk. Pada pengamatan hari ke-7. Sama seperti pada pengamatan pertama, telur yang telah dierami di mesin inkubator dipecahkan perlahan-lahan agar tidak merusak keadaan embrio dengan menggunakan pisau atau sendok. Kemudian, embrio dipisahkan dari yolk dan membran viteline yang melingkupinya dengan menggunakan pinset. Dari hasil pengamatan, embrio ayam hari ke-7 nampak sudah dilindungi oleh rongga amnion dan terdapat kalaza yang berguna untuk menjaga posisi embrio tetap seimbang. Selain rongga amnion, pembentukan mata, tunas kepala, serta antara badan dan calon sayap sudah dapat dibedakan. Perkembangan pembentukan otak juga sudah terbentuk. Namun, tubuh masih transparan sehingga masih terlihat aktivitas jantung. Pada pengamatan ketiga, hari ke-9. Setelah telur yang dierami diinkubator dipecah secara perlahan-lahan dan antara yolk (kuning telur) yang mengandung pembuluh darah dan mebran viteline dipisahkan dari embrio. Dari hasil pengamatan, diperoleh antara anggota gerak bagian bawah dan bagian atas sudah dapat dibedakan. Nampak calon ekor, dan paruh yang masih halus. Mata sudah berkembang dan menjadi organ terbesar. Belum terlihat tumbuhnya bulu dan organ-organ bagian dalam. Pada pengamatan selanjutnya, hari ke-16. Yolk (kuning telur) sudah berkurang, pembuluh darah pada membarn viteline juga sudah berkurang. Struktur paruh mulai mengeras. Kaki atau ceker sudah mulai nampak berkuku dan bersisik. Bulu-bulu halus sudah menutupi tubuh baik kepala, anggota gerak atas, badan, dan anggota gerak bawah. Putih telur mulai berkurang drastis. Tubuh masih dibungkus oleh rongga amnion. Aktivitas jantung tidak dapat diamati lagi. Yang membedakannya dengan embrio sebelumnya hari ke-9 adalah telah terbentuk organ dalam (usus) yang masih belum sempurna tertutup. Pada pengamatan hari ke-16 ini, embrio ayam diawetkan didalam alkohol 96% untuk keperluan praktikum selanjutnya.

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

Pada pengamatan terakhir, yaitu pada hari ke-20. Telur dipecahkan secara perlahan menggunakan sendok atau pisau. Saat pertama kali melihat embrio sudah terdengar suara dari calon anak ayam. Yolk (kuning telur) sudah tidak melingkupi tubuh embrio melainkan terserap masuk kedalam tubuhnya. Kaki sudah sempurna dengan ukuran yang lebih besar dibandingkan dengan embrio pada hari ke-16. Kemudian Bulu sudah menutupi seluruh bagian tubuh. Paruh pun sudah sempurna dan berstruktur keras. Oragn dalam (usus) belum sepenuhnya masuk kedalam tubuh, dengan kata lain umbilucus (tali pusar) belum menutup sepenuhnya. Namun, perlu diketahui bahwa tidak semua pada pengamatan dapat berjalan lancar. Pada saat pengamatan kami menemukan beberapa kegagalan. Dikatakan seperti itu, pada pengamatan kami menemukan pada telur hari ke-9, embrio ayam tidak berkembang melainkan hanya terdapat pembuluh darah saja. Ada juga yang pada pengamatan hari ke16, embrio hanya masih berbentuk sama seperti embrio pada saat hari ke-3. Hal ini dimungkinkan, karena fertilisasi yang gagal sehingga tidak terbentuk embrio atau posisi telur saat pengeraman juga dapat menjadi problem atau penyebab dari kegagalan perkembangan embrio ayam.

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

BAB V. KESIMPULAN
Dari pembahasan diatas, dapat ditarik kesimpulan sebagai berikut; 1) Organogenesis dari embrio ayam terjadi dari embrio ayam berumur hari ke-3 hingga hari ke-20. Namun, pembentukan paling signifikan adalah dari hari ke-9 ke hari ke16. 2) Pada embrio berumur 3 hari hanya terlihat aktifitas jantung. Organ lain belum terbentuk. 3) Organ dalam (usus) dan bulu terbentuk pada hari ke-16. 4) Organ pertama kali yang terbentuk adalah jantung kemudian mata. 5) Organogenesis atau perkembangan embrio pada ayam juga tergantung suhu. Apabila suhu rendah, maka perkembangan tidak akan terjadi (embrio tidak terbentuk).

10

LAPORAN PRAKTIKUM : PERKEMBANGAN EMBRIO AYAM

DAFTAR PUSTAKA
Adnan. 2008. Perkembangan Hewan. Penerbit UNM: Makasar Fried, G. 2002. Biologi Edisi 2. Erlangga: Jakarta Sugiyanto. 1996. Perkembangan Hewan. Penerbit UGM: Yogyakarta. Yatim. 1990. Reproduksi dan Embriologi. Tarsito: Bandung

11