Anda di halaman 1dari 3

Scientific Investigation

Keunggulan Dari Penelitian Ilmiah Keunggulan atau karakteristik pembeda utama dari penelitian ilmiah dapat terdaftar sebagai berikut: Purposiveness Manajer telah memulai penelitian dengan tujuan tertentu. Fokusnya adalah pada peningkatan komitmen karyawan terhadap organisasi, karena hal ini akan bermanfaat dalam banyak cara. Peningkatan komitmen karyawan akan diterjemahkan ke dalam pergantian yang lebih sedikit, kurang ketidakhadiran, dan tingkat kinerja mungkin meningkat, yang semuanya pasti akan menguntungkan organisasi. Penelitian ini tentunya memiliki fokus purposive. Rigor Sebuah dasar teori yang baik dan desain metodologis suara akan menambah kekakuan sebuah studi purposive . Rigor berkonotasi ketelitian , scrupulousness , dan tingkat ketepatan dalam penyelidikan penelitian . Testability Jika , setelah berbicara dengan pilihan acak dari karyawan organisasi dan studi penelitian sebelumnya yang dilakukan dalam hal komitmen organisasi , manager atau peneliti mengembangkan hipotesis tertentu tentang bagaimana komitmen karyawan dapat ditingkatkan , maka ini dapat diuji oleh menerapkan uji statistik tertentu untuk data yang dikumpulkan untuk tujuan tersebut . Penelitian ilmiah sangat cocok untuk menguji hipotesis logis yang dikembangkan untuk melihat apakah data yang mendukung dugaan berpendidikan atau hipotesis yang dikembangkan setelah penelitian yang cermat terhadap situasi masalah . Testability demikian menjadi ciri lain dari penelitian ilmiah . Replicability Hipotesis yang muncul tidak akan memiliki dukungan secara kebetulan, melainkan suatu cerminan suatu keadaan sebenarnya dari populasi. Kemampuan ini merupakan cirri dari penelitian ilmiah. Precision and Confidence Presisi mengacu pada kedekatan temuan ke realitas didasarkan pada sample . Dengan kata lain , presisi mencerminkan tingkat keakuratan atau ketepatan hasil berdasarkan sampel , apa yang benar-benar ada di alam semesta . Objectivity Kesimpulan yang diambil melalui interpretasi hasil analisis data harus objektif , yaitu, harus didasarkan pada fakta-fakta temuan yang berasal dari data yang sebenarnya, dan bukan pada nilai subyektif atau emosional kita sendiri . Generalizability

Amanatullah A (A31111003)

Scientific Investigation

Generalisasi mengacu pada lingkup penerapan temuan suatu penelitian dalam satu pengaturan organisasi untuk pengaturan lainnya. Maka akan lebih luas jangkauan penerapan solusi yang dihasilkan oleh penelitian, dan lebih berguna penelitian ini untuk para pengguna. Untuk generalisasi yang lebih luas, desain penelitian sampel harus logis dikembangkan dan sejumlah detail lainnya dalam metode pengumpulan data harus diikuti dengan cermat. Namun, rancangan sampling yang lebih rumit, yang tidak diragukan lagi akan meningkatkan generalisasi hasil, juga akan meningkatkan biaya penelitian. Parsimony Kesederhanaan dalam menjelaskan fenomena atau masalah yang terjadi , dan dalam menghasilkan solusi untuk masalah-masalah , selalu lebih suka penelitian yang kompleks . Beberapa Hambatan Untuk Melakukan Penelitian Ilmiah Di Wilayah Pengelolaan Dalam bidang manajemen dan perilaku, tidak selalu mungkin untuk melakukan investigasi yang 100% ilmiah, dalam arti bahwa, tidak seperti dalam ilmu fisika, hasil yang diperoleh tidak akan tepat dan bebas dari kesalahan. Hal ini terutama karena kesulitan yang mungkin ditemui dalam pengukuran dan pengumpulan data di daerah subjektif dari perasaan, emosi, sikap, dan persepsi. Deduksi dan Induksi Deduksi adalah proses dimana kita sampai pada suatu kesimpulan beralasan melalui generalisasi yang logis dari sebuah fakta yang diketahui. Deduksi merupakan proses pengambilan kesimpulan sebagai akibat dari alasan-alasan yang diajukan berdasarkan hasil analisis data. Proses pengambilan kesimpulan dengan cara deduksi didasarkan oleh alasan-alasan yang benar dan valid. Proses pengambilan kesimpulan berdasarkan alasan-alasan yang valid atau dengan menguji hipotesis dengan menggunakan data empiris disebut proses deduksi dan metodenya disebut metode deduktif dan penelitiannya disebut penelitian deduktif . Proses deduksi selalu digunakan pada penelitian yang menggunakan pendekatan kuantitatif (scientific). Induksi didefinisikan sebagai proses pengambilan kesimpulan atau pembentukan hipotesis yang didasarkan pada satu atau dua fakta atau bukti-bukti. Pendekatan induksi sangat berbeda dengan deduksi. Proses pembentukan hipotesis dan pengambilan kesimpulan berdasarkan data yang diobservasi dan dikumpulkan terlebih dahulu disebut proses induksi dan metodenya disebut metode induktif dan penelitiannya disebut penellitian induktif. Dengan demikian pendekatan induksi mengumpulkan data terlebih dahulu baru hipotesis dibuat jika diinginkan atau konklusi langsung diambil jika hipotesis tidak digunakan. Proses induksi selalu digunakan pada penelitian dengan pendekatan kualitatif.

Amanatullah A (A31111003)

Scientific Investigation

Metode Hipotesis Deduktif Salah satu metode investigasi ilmiah yang utama adalah metode hipotetis - deduktif. Metode ini meliputi tujuh langkah, yaitu : Identify a broad problem area Define the problem statement Develop hypotheses Determine measures Data collection Data analysis Interpretation of data

Jenis Lain Dari Penelitian Studi Kasus Studi kasus melibatkan secara mendalam, analisis kontekstual situasi serupa di organisasi lain, di mana sifat dan definisi dari masalah yang akan terjadi sama seperti yang dialami dalam situasi saat ini. Seperti dalam studi hipotetis-deduktif, hipotesis dapat dikembangkan dalam studi kasus juga. Namun, jika hipotesis tertentu belum dibuktikan bahkan sebuah studi kasus tunggal lainnya, ada dukungan dapat dibentuk untuk hipotesis alternatif dikembangkan. Studi kasus sebagai teknik pemecahan masalah, tidak sering dilakukan di organisasiorganisasi karena studi seperti berurusan dengan masalah yang sama dengan yang dialami oleh organisasi tertentu dengan ukuran tertentu dan jenis tertentu dari pengaturan yang sulit didapat. Selain itu, studi kasus otentik sulit untuk ditemukan karena banyak perusahaan lebih memilih untuk menjaga mereka sebagai data proprietary. Action Research Action Research kadang-kadang dilakukan oleh konsultan yang ingin memulai proses perubahan dalam organisasi. Dengan kata lain, metodologi penelitian tindakan yang paling tepat saat mempengaruhi perubahan yang direncanakan. Di sini, peneliti dimulai dengan masalah yang sudah diidentifikasi, dan mengumpulkan data yang relevan untuk memberikan solusi masalah tentatif.

Amanatullah A (A31111003)