Anda di halaman 1dari 53

Waduk Batutegi

BALAI BESAR WILAYAH SUNGAI MESUJI SEKAMPUNG

DEPARTEMEN PEKERJAAN UMUM DIREKTORAT JENDERAL SUMBER DAYA AIR

1.1. U m u m Dalam Pemenuhan kebutuhan sumber daya air yang terus meningkat diberbagai sektor di Provinsi Lampung diperlukan suatu pengelolaan sumber daya air terpadu yang berbasis wilayah sungai. Mengingat pengelolaan sumber daya air merupakan masalah yang komplek dan melibatkan semua pihak baik pengguna, pemanfaat maupun pengelola, tidak dapat dihindari perlunya upaya bersama untuk mempergunakan pendekatan one river basin, one plan, and one integrated management. Keterpaduan dalam perencanaan, kebersamaan dalam pelaksanaan, dan kepedulian dalam pengendalian merupakan tindakan yang harus dilakukan agar dapat mengoptimalkan potensi pengembangan Sumber Daya Air (SDA), melindungi/melestarikan serta meningkatkan nilai SDA dan lahan. Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Mesuji Sekampung merupakan unit pelaksana teknis Departemen Pekerjaan Umum yang ada di Provinsi Lampung yang bertugas menjamin terselenggaranya pengelolaan Sumber Daya Air dari hulu hingga ke hilir wilayah sungai

secara menyeluruh, terpadu dan berkelanjutan serta berwawasan lingkungan. Sebelum berdirinya Balai Besar Wilayah Sungai Mesuji Sekampung (sebagaimana diamanatkan Undang Undang Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air), Departemen Pekerjaan Umum khususnya Direktorat Jenderal Sumber Daya Air (dahulu Direktorat Jenderal Pengairan) memiliki satuan kerja yang berfungsi melaksanakan pekerjaan baik konstruksi maupun non konstruksi di masing-masing provinsi. Khusus di Provinsi Lampung satuan kerja yang mengelola bidang sumber daya air terdiri dari beberapa Satuan Kerja Non Vertikal Tertentu (SNVT) antara lain SNVT Irigasi dan Rawa Andalan Lampung, SNVT Pengelolaan Air Baku, SNVT. Induk Pelaksana Kegiatan Pengembangan Wilayah Sungai WS Seputih WS Sekampung yang Membawahi SNVT Pengembangan dan Konservasi Sumber Air, SNVT Pengendalian Banjir dan Pengamanan Pantai serta SNVT Banjir Way Seputih Way Sekampung. Masing-masing SNVT tersebut berkoordinasi dengan direktorat terkait di lingkungan Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, Departemen Pekerjaan Umum sesuai bidang yang dikelola. Sebagaimana diamanatkan dalam UU Nomor 7 Tahun 2004 tentang Sumber Daya Air, Menteri Pekerjaan Umum melalui Peraturan Menteri PU Nomor 11a/PRT/M/2006 tanggal 28 Juni 2006 telah menetapkan pengelolaan sungai di Indonesia yang dibagi dalam 133 Wilayah Sungai (WS). Dari jumlah tersebut, yang merupakan kewenangan pemerintah

(pusat) sejumlah 69 WS yang terdiri dari 5 WS lintas negara, 27 WS lintas provinsi dan 37 WS strategis Nasional. Berdasarkan Peraturan Menteri PU tersebut, BBWS Mesuji Sekampung mengelola 2 Wilayah Sungai di Provinsi Lampung yaitu Wilayah Sungai Seputih Sekampung dan Wilayah Sungai Mesuji Tulang Bawang, yang sebelumnya dikelola oleh Satuan Kerja Non Vertikal Tertentu (SNVT) yang ada di Provinsi Lampung.

Provinsi Lampung dibentuk berdasarkan UU No. 14 tahun 1964, dengan luas wilayah 35.288,35 km2 terletak di ujung Tenggara pulau Sumatera dengan letak geografis berada antara 103040 - 105050 Bujur Timur dan 3045 - 6045 Lintang Selatan. Dengan diundangkannnya UU No. 12 tahun 1999 maka secara keseluruhan provinsi Lampung memiliki 11 (sepuluh) Kabupaten / Kota yaitu Kabupaten Lampung Barat, Tanggamus, Lampung Selatan, Lampung Timur, Lampung Tengah, Lampung Utara, Way Kanan, Tulang Bawang, Pesawaran Kota Metro dan Kota Bandar Lampung. (sebagaimana Tabel 1.1). Luas perairan Provinsi Lampung diperkirakan kurang lebih 28.820 km2. Panjang garis pantai Provinsi Lampung kurang lebih 1.105 km yang terbentuk menjadi 4 wilayah pesisir, yaitu Pantai Barat (210 km), Teluk Semangka (200 km), Teluk Lampung dan Selat Sunda (160 km) dan Pantai Timur (270 km) (RRTRW Provinsi Lampung, 2006).

Gambar 1.1. :Peta Wilayah Kabupaten/Kota di Provinsi Lampung

Tabel 1.1. Luas Wilayah Kabupaten/Kota di Provinsi Lampung No.


1. 2. 3. 4. 5.

Kabupaten/Kota
Lampung Barat Tanggamus Lampung Selatan Lampung Timur Lampung Tengah Lampung Utara

Luas Wilayah (Ha)


495.040 335.661 318.078 433.789 478.982 272.563 392.163 777.084 19.296 6.179

Persentase thdp total (%)


14.03 9.51 9.01 12.29 13.57 7.72 11.11 22.02 0.55 0.18

7. 8. 9. 10.

Way Kanan Tulang Bawang Bandar Lampung Metro

Jumlah 3.528.835 100 Sumber Lampung Dalam Angka 2004/2005 (Kab. Pesawaran termasuk dalam Kab. Lampung Selatan

1.2.Kondisi Geografis Secara geografis Provinsi Lampung mempunyai letak yang strategis yaitu terletak dalam jalur lalu lintas Sumatera ke Jawa dan sebaliknya, serta dekat dengan Jakarta sebagai ibukota negara sehingga mempunyai dampak yang baik dalam pembangunan. Provinsi Lampung dibatasi oleh Sumatera Selatan yang terletak dibagian Utara, Selat Sunda

dibagian Selatan, Laut Jawa disebelah Timur dan Samudra Indonesia dibagian Barat, berdasarkan peta topografis skala 1 : 50.000 yang dikeluarkan oleh Bakosurtanal. Kawasan bagian barat Provinsi Lampung merupakan daerah pegunungan sebagai rangkaian dari Bukit Barisan. Tercatat tiga buah gunung yang tingginya lebih dari 2000 m dari permukaan laut, yaitu Gunung Pesagi di Kabupaten Lampung Barat dengan ketinggian 2.239 m, Gunung Tanggamus dengan tinggi 2.102 m terletak di Kabupaten Tanggamus dan gunung Tebak dengan tinggi 2.315 m terletak di Kabupaten Lampung Utara. Pada Tahun 2004, suhu udara rata-rata siang hari berkisar antara 31,20 C sampai 34,10 C sedangkan suhu udara pada malam hari berkisar 21,70 C sampai 28,40 C. Sementara ratarata curah hujan 160,90 mm. curah hujan tertinggi di provinsi ini terjadi pada bulan Desember mencapai 388,3 mm dan terendah pada bulan Agustus 9,8 mm. 1.3. Kondisi Geologis Provinsi Lampung terletak di bagian selatan Pulau Sumatera. Daerah ini berada pada tectonic fault, pada zona pertemuan di antara dua lempeng kerak utama bumi: Lempeng Indian yang bergerak sedikit demi sedikit ke arah timur dan bertemu dengan lempeng Asia yang lebih kuat (atau lempeng Sunda), menghasilkan pengangkatan seperti lipatan,

faulting, metamorfosa, gempa bumi secara periodik, dan aktivitas vulkanik pada daerah yang bersangkutan. Rangkaian Pegunungan Barisan terbentuk pada periode tersier seperti hasil dari pengangkatan Pulau Sunda Shield, dengan membentuk punggung Pulau Sumatera sepanjang 1.800 km dari utara sampai selatan. Secara geologi daerah sebelah barat Provinsi Lampung dibatasi oleh patahan Lampung bagian barat yang merupakan hulu sungai terbentuk oleh batuan tertier yang terangkat dan mengalami lipatan, sedang pada daerah dataran rendah tidak mengandung batuan tertier. Bagian tengah dan timur wilayah ini didominasi oleh perbukitan dan dataran rendah timur, yang terdiri atas lapisan sedimen tersier tipis dari alluvial dan vulkanik asli (tuff). Ini merupakan bagian dari daratan Sumatera, dataran sangat luas yang dimulai dari Lampung dan memanjang 1000 km ke arah utara ke Riau. Dataran ini memiliki undergone yang sama dengan tenaga pengangkatan tektonik, faulting dan shearing dan di beberapa tempat perbukitan dan dataran rendah sangat terjal. Menuju ke arah timur dataran menjadi sangat datar dan berangsur-angsur berubah menjadi dataran aluvasi low-lying dan rawa-rawa.

1.4.Tata Guna Lahan Provinsi Lampung merupakan daerah yang mempunyai potensi pertanian dan perkebunan cukup tinggi, mengingat lahan maupun jenis tanah yang dimiliki sangat mendukung. Areal pertanian terutama terletak disepanjang dataran rendah sebelah timur serta didaerah tengah Provinsi Lampung. pengelolaannya sangat terbatas Sementara itu diwilayah sebelah barat provinsi tetapi dipesisir lampung sebelah barat telah lampung, terbentang kawasan bukit barisan yang merupakan daerah konservasi yang dikembangkan upgrading daerah pertanian dari sistem sawah tadah hujan menjadi sistem jaringan irigasi semi teknis maupun irigasi teknis. Secara garis besar tata guna lahan di Propvinsi Lampung sebagaimana Tabel 1.2. berikut.

Tabel 1.2. Tata Guna Lahan Provinsi Lampung


No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. Kabupaten/Kota Lampung Barat Tanggamus Lampung Selatan Lampung Timur Lampung Tengah Lampung Utara Way Kanan Tulang Bawang Bandar Lampung Metro Jumlah Sawah 16.771 28.372 58.141 52.993 65.756 13.001 16.040 109.347 1.021 2.795 364.237 Pekarangan 12.255 23.417 29.475 49.109 47.677 25.316 36.258 36.856 8.875 2.507 271.745 Kebun/ ladang 57.399 73.730 126.614 93.379 144.607 89.940 103.569 175.364 3.364 290 868.256 Tidak Produktif 20.093 6.041 536 1.170 2.103 3.068 37.715 14.977 796 86.499 Lainnya 388.522 204.101 103.313 237.138 218.839 141.238 198.581 440.540 5.240 587 1.938.099 Jumlah 495.040 335.661 318.079 433.789 478.982 272.563 392.163 777.084 19.296 6.179 3.528.836

Sumber Lampung Dalam Angka 2004/2005

2.1. Sosial Ekonomi 2.1.1. Kependudukan Tingkat pertumbuhan penduduk Provinsi Lampung periode 1990 2000 mencapai 1,01% (BPS, 2004). Pertumbuhan penduduk ini didukung dengan bertambah baiknya tingkat kesehatan masyarakat, kelahiran dan penurunan tingkat kematian. Adapun komposisi penduduk di Provinsi Lampung terdapat pada Tabel 1.3 berikut:

Tabel 1.3. Persentase Penduduk Laki-Laki Perempuan dan Jumlah Penduduk No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Kabupaten/Kota
Lampung Barat Tanggamus Lampung Selatan Lampung Timur Lampung Tengah Lampung Utara Way Kanan Tulang Bawang Bandar Lampung Metro

Laki-Laki
204.641 415.766 616.066 459.954 556.395 282.810 184.592 385.331 395.514 62.244

Perempuan
183.472 385.843 576.230 430.344 526.099 272.289 175.252 348.189 393.423 61.496

Jumlah
388.113 801.609 1.192.296 890.298 1.082.494 555.099 359.844 733.520 788.937 123.740 6.915.950

Jumlah 3.563.313 3.352.637 Sumber Lampung Dalam Angka 2004/2005 (Kab. Pesawaran termasuk dalam Kab. Lampung Selatan

Secara Demografi Provinsi Lampung berpenduduk asli dan transmigran, yang terletak di wilayah Lampung Timur, Lampung Barat, Way Kanan, Tulang Bawang, Lampung Selatan, Tanggamus dan Lampung Tengah. 2.1.2. Perekonomian Berdasarkan PDRB harga konstan Provinsi Lampung tahun 2004, sektor yang paling banyak menyumbangkan pendapatan Provinsi Lampung adalah sektor pertanian

dengan jumlah sebesar 11.914.732 atau sekitar 43 % dari seluruh sektor yang disumbangkan, sedangkan sub sektor pertanian yang paling banyak menyumbang adalah jenis tanaman bahan pangan sebesar 5.691.485 atau sekitar 48 %. (Revisi RTRW Propinsi Lampung, 2006). Keberhasilan pembangunan di sektor ini juga karena adanya potensi sumber daya air yang cukup besar. Adanya 3 waduk utama di Provinsi Lampung yaitu Waduk Way Jepara, Waduk Way Rarem dan Waduk Batu Tegi menjamin keberhasilan sektor ini sehingga Provinsi Lampung menjadi bagian dari lumbung padi nasional. Adapun proyeksi ketahanan pangan Provinsi Lampung sampai dengan tahun 2015 mendatang secara lengkap dapat dilihat pada Tabel 1.4 berikut :

Tabel 1.4. Proyeksi Ketahanan Pangan (Beras) di Provinsi Lampung


No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Uraian
Luas Panen Padi Sawah Padi Ladang Produksi (Ton) Padi Sawah Padi Ladang Produktivitas (Ton/Ha) Padi Sawah Padi Ladang Tercecer (Ton) Kebutuhan Benih (Ton) Produksi Gabah (Ton) Ketersediaan Beras (Ton) Penduduk (jiwa) Skenario 1 Skenario 2 Skenario 3 Kebutuhan Konsumsi Skenario 1 Skenario 2 Skenario 3 Surplus/Minus Ketersediaan

2010
359.377 115.712 1.653.050 284.859 1,82 2,46 143.235 50.329 1.789.851 1.124.683 7.332.674 7.418.034 7.843.000 935.842 0 0 188.841 946.423 0 0 214.252

2015
417.086 73.299 1.856.456 186.432 4,45 2,54 150.478 52.871 2.008.636 1.160.675 7.699.087 7.757.908 7.377.000

9.

10.

Sumber : RPJP Provinsi Lampung, 2005

Distribusi areal tanaman padi, serta proyeksi ketahanan pangan diatas menunjukkan bahwa sektor sumber daya air merupakan sektor utama penunjang keberhasilan proyeksi tersebut. Pemerintah sesuai dengan prinsip pengelolaan sumber daya air melakukan pengelolaan terhadap sumber daya air yang ada secara optimal dengan memperhatikan aspek konservasi sumber daya air, pendayagunaan serta pengendalian daya rusak air.

Kebijakan pembangunan bidang sumber daya air yang ditetapkan di provinsi Lampung dapat diartikan sebagai dasar untuk pemanfaatan Sumber Daya Air yang optimal dan berkelanjutan. Salah satu usaha pemanfaatan sumber daya air yang sangat potensial untuk dikembangkan sesuai dengan kondisi eksisting tata guna lahan serta hasil produksi pertanian yang tinggi adalah pengembangan sektor pertanian sebagai sektor unggulan provinsi lampung. Distribusi produksi padi di Provinsi Lampung yang tinggi dapat dilihat dalam Tabel 1.5. sementara itu Kondisi luas panen padi sawah dan ladang terlihat dalam Tabel 1.6.
Tabel 1.5. Produksi Tanaman Padi Provinsi Lampung Tahun 2004 (Satuan Ton)
No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Kabupaten/Kota
Lampung Barat Tanggamus Lampung Selatan Lampung Timur Lampung Tengah Lampung Utara Way Kanan Tulang Bawang Bandar Lampung Metro

Padi Sawah
100.175 229.004 361.593 329.927 385.939 85.276 109.396 282.009 7.722 17.149 1.908.190

Padi Ladang
3.115 6.045 20.956 16.911 63.330 31.727 28.428 12.879 375 40 183.806

Jumlah
103.290 235.049 382.549 346.838 449.269 117.003 137.824 294.888 8.097 17.189 2.091.996

Jumlah Sumber Lampung dalam Angka 2004/2005

Tabel 1.6. Luas Panen Padi Sawah dan Ladang per Kabupaten/Kota tahun 2000-2004
No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Kabupaten/Kota
Lampung Barat Tanggamus Lampung Selatan Lampung Timur Lampung Tengah Lampung Utara Way Kanan Tulang Bawang Bandar Lampung Metro

Sawah
16.771 28.372 58.141 52.993 65.756 13.001 16.040 109.347 1.021 2.795

Pekarangan
12.255 23.417 29.475 49.109 47.677 25.316 36.258 36.856 8.875 2.507 271.745

Kebun/ ladang
57.399 73.730 126.614 93.379 144.607 89.940 103.569 175.364 3.364 290 868.256

Tidak Produktif
20.093 6.041 536 1.170 2.103 3.068 37.715 14.977 796 86.499

Lainnya
388.522 204.101 103.313 237.138 218.839 141.238 198.581 440.540 5.240 587 1.938.099

Jumlah
495.040 335.661 318.079 433.789 478.982 272.563 392.163 777.084 19.296 6.179 3.528.836

Jumlah 364.237 Sumber Lampung dalam Angka 2004/2005

2.2. Potensi Pengembangan Sumber Daya Air Pengembangan sumber daya air di Provinsi Lampung tersebar di 5 (lima) daerah River Basin, bagian terbesar dari hulu sungai ini berada di Kabupaten Lampung Barat, sebagian Lampung Utara dan sebagian Tanggamus. Pada beberapa wilayah tertentu kondisinya sudah cukup kritis, hutan sudah semakin terbuka dan serta budidaya pertanian yang dilakukan tanpa konservasi, sehingga akan besar pengaruhnya pada penyimpanan sumber daya air untuk

irigasi di hilirnya. Daerah pengaliran ini merupakan daerah yang terbesar di sepanjang sungai besar yaitu: a Daerah Pengaliran Sungai Tulang Bawang Pada areal ini terdapat sungai Way Tulang Bawang dan anak-anak sungainya, luas areal river basin ini adalah 10,150 km2, panjang seluruhnya 753,5 km dan cabang-cabang sungai 9 (sembilan buah). Daerah ini memiliki kepadatan pola aliran 0,07 dan frekuensi pola airan 0,0009. b. Daerah Pengaliran Sungai Seputih

Pada areal ini terdapat sungai Way Seputih, panjang aliran sungai seluruhnya 965 km dengan luas river basin 7,550 km2 serta memiliki 14 cabang sungai. Daerah ini memiliki kepadatan pola aliran 0,13 dan frekuensi pola aliran 0,0019. c. Daerah Pengaliran Sungai Sekampung

Pada areal ini terdapat sungai Way Sekampung, panjang aliran sungai seluruhnya 623 km dengan luas river basin 5,675 km2 serta memiliki 12 cabang sungai. Daerah ini memiliki kepadatan pola aliran 0,11 dan frekuensi pola aliran 0,0021.

d.

Daerah Pengaliran Semangka

Areal ini memiliki luas river basin 1,525 km2, pada areal ini terdapat sungai Way Semangka dengan panjang aliran sungai seluruhnya 189 km serta memiliki 8 cabang sungai. Daerah ini memiliki kepadatan pola aliran 0,12 dan frekuensi pola aliran 0,0052. f. Daerah Pengaliran Sungai Jepara. 800 km2 serta memiliki 3 cabang sungai. Daerah ini memiliki

Pada areal ini terdapat sungai Way Jepara, panjang aliran sungai seluruhnya 108,5 km dengan luas river basin kepadatan pola aliran 0,14 dan frekuensi pola aliran 0,0038. Irigasi didaerah WS MesujiTulang Bawang dan WS Seputih Sekampung sudah sangat berkembang, sementara pada WS Semangka belum banyak dikembangkan, mengingat pada wilayah ini pertumbuhan penggunaan lahan untuk permukiman tergolong tinggi dan sebagian besar kawasan ini merupakan daerah bukit barisan yang merupakan daerah resapan air. Pengembangan irigasi saat ini sedang dilakukan pada WS Mesuji Tulang Bawang adalah pengembangan Irigasi Komering seluas 120.000 ha yang merupakan irigasi lintas provinsi, yaitu Sumatera Selatan dan Lampung. Areal yang berada di Provinsi Sumatera Selatan seluas

75.000 ha sedangkan di Provinsi Lampung memperoleh manfaat seluas 45.000 ha yaitu didaerah Way Kanan dan Tulang Bawang. Selain sektor pertanian yang didukung oleh pengelolaan jaringan irigsi, rawa dan air tanah diatas, juga perlu dikelola konservasi dan pengelolaan Daerah Tangkapan air, penyediaan air baku kepada masyarakat, perbaikan sungai dan pengendalian banjir serta perbaikan dan pemeliharaan pantai di Provinsi Lampung. 2.2.1 Potensi Pengembangan SDA Pada WS. Seputih-Sekampung Potensi pengembangan SDA pada WS. Seputih-Sekampung antara lain : a. b. c. d. e. f. Pengembangan / Peningkatan Jaringan Irigasi, seluas 153.334 Ha. Pengembangan / Peningkatan Jaringan Rawa, seluas 12.924 Ha. Pengembangan SDA untuk PLTA, sebesar 39 MW. Pengembangan dan Pengelolaan jaringan Air Baku, sebesar 5000 Lt/det. Pengembangan SDA untuk Pariwisata, yaitu Waduk Batutegi dan Way Jepara. Pengembangan SDA untuk Perikanan, yaitu Waduk Batutegi dan Way Jepara.

Sumber : Data Pembangunan dan Potensi SDA Provinsi Lampung, 2004.

2.2.2. Potensi Pengembangan SDA Pada WS. Mesuji-Tulang Bawang Potensi pengembangan SDA pada WS. Mesuji-Tulang Bawang antara lain : a. b. c. d. e. Pengembangan / Peningkatan Jaringan Irigasi, seluas 94.665 Ha. Pengembangan / Peningkatan Jaringan Rawa, seluas 50.000 Ha. Pengembangan SDA untuk PLTA, sebesar 216 MW. Pengembangan dan Pengelolaan jaringan Air Baku, sebesar 4000 Lt/det. Pengembangan SDA untuk Pariwisata, yaitu Waduk Way Rarem.Pengembangan SDA untuk Perikanan, yaitu Waduk Way Rarem.
Sumber : Data Pembangunan dan Potensi SDA Provinsi Lampung, 2004.

2.1.

VISI

Pembangunan infrastruktur bidang SDA adalah bagian integral dari pembangunan nasional mengingat infrastruktur SDA merupakan salah satu roda penggerak pertumbuhan ekonomi. Kegiatan sektor sumber daya air merupakan prasyarat suksesnya pembangunan sektor pertanian dan sektor-sektor lainnya. Keseluruhan pembangunan infrastruktur SDA dilaksanakan melalui pendekatan penataan ruang secara berkelanjutan untuk menentukan tingkat kesejahteraan masyarakat. Pelaksanaan pembangunan infrastruktur SDA tersebut memerlukan dukungan sumber daya manusia yang profesional dan tanggap terhadap perkembangan teknologi untuk meningkatkan kinerja penyedia jasa dan akses pasar jasa konstruksi yang diselenggarakan dengan menerapkan prinsip-prinsip good governance. Di masa yang akan datang, BBWS Mesuji Sekampung dituntut untuk dapat menjawab kebutuhan masyarakat akan kondisi infrastruktur SDA yang handal, yaitu infrastruktur SDA yang berkualitas dan terpercaya.

Dengan kondisi infrastruktur SDA yang handal tersebut diharapkan dapat tercipta kehidupan yang nyaman, yaitu suatu kondisi dimana masyarakat mendapatkan kesempatan secara luas untuk dapat mengartikulasikan nilai-nilai sosial budaya dan fungsinya sebagai manusia. Kehidupan yang nyaman akan menjadikan masyarakat akan lebih produktif, suatu kondisi di mana proses produksi dan distribusi berjalan secara efektif dan efisien sehingga mampu memberikan nilai tambah ekonomi untuk kesejahteraan masyarakat sekaligus meningkatkan daya saing. Kondisi tersebut diharapkan dapat dicapai melalui peningkatan pelayanan infrastruktur SDA secara bertahap dan berkelanjutan.. Dalam upaya mewujudkan suatu kondisi yang diinginkan tersebut, BBWS Mesuji Sekampung telah mencanangkan suatu Visi yang merupakan penjabaran Visi Direktorat Jenderal Sumber Daya Air, yaitu : TERWUJUDNYA KEMANFAATAN SUMBER DAYA AIR BAGI KESEJAHTERAAN SELURUH RAKYAT DI PROVINSI LAMPUNG

Untuk mencapai visi tersebut dan dalam rangka melaksanakan Rencana Strategis BBWS Mesuji Sekampung Tahun 20072012 harus memperhatikan berbagai permasalahan dan lingkungan strategis yang terus mengalami perubahan.

2.2.

MISI

Dalam rangka mewujudkan visi tersebut, maka BBWS Mesuji Sekampung mengembani misi sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. 5. Konservasi sumber daya air yang berkelanjutan ; Pendayagunaan sumber daya air yang adil untuk pemenuhan berbagai kebutuhan masyarakat yang memenuhi syarat syarat kualitas dan kuantitas ; Pengendalian daya rusak air ; Pemberdayaan dan peningkatan partisipasi masyarakat, swasta dan pemerintah dalam pengelolaan dan pembangunan sumber daya air ; Peningkatan keterbukaan dan ketersediaan data serta informasi dalam pembangunan sumber daya air ;

3.1. TUGAS BBWS MESUJI SEKAMPUG BBWS Mesuji Sekampung adalah unit pelaksana teknis dibidang konservasi sumber daya air, pengembangan sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air dan pengendalian daya rusak air, yang berada di bawah dan bertanggung jawab kepada Direktur Jenderal Sumber Daya Air.

BBWS Mesuji Sekampung mempunyai tugas melaksanakan pengelolaan sumber daya air yang meliputi perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasi dan pemeliharaan dalam rangka konsevasi sumber daya air, pengembangan sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air dan pengendalian daya rusak air pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

3.2. FUNGSI BBWS MESUJI SEKAMPUNG


Berdasarkan Permen PU Nomor : 26/PRT/M/2006 tentang Perubahan atas Permen PU Nomor : 12/PRT/M/2006 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Balai Besar Wilayah Sungai dan

Permen PU Nomor : 13/PRT/M/2006 tentang Susunan Organisasi dan Tata Kerja Balai Wilayah Sungai, fungsi BBWS Mesuji Sekampung adalah sebagai berikut :

1)

Melakukan penyusunan pola dan rencana pengelolaan sumber daya air pada WS SeputihSekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

2)

Melakukan penyusunan rencana dan pelaksanaan pengelolaan kawasan lindung sumber air pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

3)

Melakukan pengelolaan sumber daya air yang meliputi konservasi sumber daya air, pengembangan sumber daya air, pendayagunaan sumber daya air dan pengendalian daya rusak air pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

4)

Melakukan penyiapan rekomendasi teknis dalam pemberian ijin atas penyediaan, peruntukan, penggunaan dan pengusahaan sumber daya air pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

5)

Melakukan operasi dan pemeliharaan sumber daya air pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

6)

Melakukan pengelolaan sistem hidrologi pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

7)

Melakukan penyelenggaraan data dan informasi sumber daya air pada WS SeputihSekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

8)

Melakukan fasilitasi kegiatan Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

9)

Melakukan pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air pada WS Seputih-Sekampung dan Mesuji Tulang Bawang.

10)

Melakukan pelaksanaan ketatausahaan pada BBWS Mesuji Sekampung.

4.1 WILAYAH KERJA BALAI Berdasarkan Permen PU No. 11A/PRT/M/2006 tanggal 26 Juni 2006 Provinsi Lampung dibagi menjadi 3 Wilayah Sungai yaitu : Wilayah Sungai (WS) Seputih Sekampung Wilayah Sungai (WS) Mesuji Tulang Bawang Wilayah Sungai (WS) Semangka

Berdasarkan Permen PU No. 12/PRT/M/2006 Balai Besar Wilayah Sungai (BBWS) Mesuji Sekampung dibentuk untuk mengelola : Wilayah Sungai Seputih Sekampung sebagai Wilayah Sungai Strategis Nasional Wilayah Sungai Mesuji Tulang Bawang sebagai Wilayah Sungai Lintas Provinsi

4.1.1 Wilayah Sungai Seputih Sekampung Wilayah Sungai Seputih Sekampung meliputi beberapa wilayah kabupaten/kota yaitu : Kabupaten Lampung Barat Kabupaten Tanggamus Kabupaten Lampung Tengah

Kabupaten Pesawaran Kota Bandar Lampung Kota Metro Kabupaten Lampung Timur Kabupaten Lampung Selatan Kabupaten Tulang Bawang.

4.1.2 Wilayah Sungai (WS) Mesuji Tulang Bawang Wilayah Sungai Mesuji Tulang Bawang meliputi beberapa kabupaten, yaitu. Kabupaten Lampung Barat Kabupaten Way Kanan Kabupaten Lampung Utara Kabupaten Lampung Tengah Kabupaten Tulang Bawang Sebagian kabupaten di Provinsi Sumsel

Gambar 4.1 : Peta Wilayah Kerja BBWS Mesuji Sekampung

4.2 KEBIJAKAN PENGELOLAAN SDA Pengelolaan sumber daya air pada BBWS Mesuji Sekampung meliputi perencanaan, pelaksanaan konstruksi, operasi dan pemeliharaan dalam rangka : Konservasi SDA Pendayagunaan SDA Pengendalian Daya Rusak Air Keterbukaan, ketersediaan data dan informasi SDA Pemberdayaan dan peningkatan peran serta masyarakat, swasta dan pemerintah.

4.2.1 Konservasi SDA Untuk mendorong proses pengelolaan sumber daya air berdasarkan wilayah sungai yang terpadu antar sektor dan antar wilayah dilakukan melalui konservasi fisik dan non fisik yang antara lain meliputi pembuatan bendungan, embung, check dam pelestarian situ, penghijauan daerah tangkapan air dan sosialisasi pemberdayaan masyarakat.

Kebijakan konservasi sumber daya air yang dilakukan BBWS Mesuji Sekampung antara lain : Pengembangan Bendungan/Waduk Potensi bendungan/waduk sebanyak 10 buah dan saat ini telah dibangun sebanyak 3 buah bendungan, yaitu : Waduk Batutegi ( 665 juta m ), Way Rarem (56 juta m ) Way Jepara ( 21 juta m)

Pengembangan Embung Potensi embung sebanyak lebih kurang 166 buah dan saat ini telah dibangun sebanyak 66 buah dengan total kapasitas lebih dari 20.75 juta m.

4.2.2 Pendayagunaan SDA Kebijakan pendayagunaan sumber daya air meliputi kegiatan penatagunaan, penyediaan, penggunaan, pengembangan dan pengusahaan sumber daya air dengan mengacu pada pola pengelolaan sumber daya air yang ditetapkan. Pendayagunaan sumber daya air ditujukan untuk memanfaatan sumber daya air

secara berkelanjutan dengan mengutamakan pemenuhan kebutuhan pokok kehidupan masyarakat secara adil. Kebijakan pendayagunaan sumber daya air Sekampung meliputi : Pengembangan Irigasi yang dilakukan BBWS Mesuji

Bendung Way Bumi Agung

Provinsi Lampung merupakan salah satu provinsi andalan nasional dalam produksi padi. Terdapat lebih dari 295.000 ha irigasi dari 732 Daerah irigasi. Daerah irigasi > 3.000 ha seluas 214.150 ha, sedangkan Daerah irigasi antara 1.000 s/d 3.000 ha seluas 24.150 ha dan Daerah irigasi < 1.000 ha seluas 56.700

ha. Daerah Irigasi utama meliputi Sistem Way Sekampung dengan areal potensi seluas 66.591 ha dan Daerah Irigasi Seputih dengan areal potensi seluas 20.201 ha yang meliputi Kabupaten Lampung Tengah, Lampung Selatan, Lampung Timur dan Kota Metro. Pengembangan Rawa Potensi daerah rawa seluas 127.953 ha terdiri daerah rawa lebak seluas 62.300 ha dan telah dikembangkan seluas 25.578 ha, serta daerah rawa pasang surut seluas 66.653 ha dan telah dikembangkan seluas 50.198 ha, dengan demikian total area yang telah dikembangkan adalah seluas 75.776 ha.

Daerah Rawa Sragi

Potensi daerah rawa seluas 127.953 ha terdiri daerah rawa lebak seluas 62.300 ha dan telah dikembangkan seluas 25.578 ha, serta daerah rawa pasang surut seluas 66.653 ha dan telah dikembangkan seluas 50.198 ha, dengan demikian total area yang telah dikembangkan adalah seluas 75.776 ha. Lokasi pengembangan daerah rawa terutama di Kabupaten Tulang Bawang, Lampung Selatan, Lampung Tengah, Lampung Timur dan Kabupaten Tanggamus. Pengembangan Air Tanah

Jaringan Irigasi Air Tanah

Pengembangan air tanah dimaksudkan dalam upaya mengairi derah kering yang tidak terjangkau jaringan irigasi air permukaan. Potensi pengembangan irigasi air tanah seluas 61.600 ha, dan sampai dengan tahun 2007 telah dibangun

sebanyak 130 Jaringan Irigasi Air Tanah (JIAT) dengan total luas areal 1.380 ha serta prasarana air baku perdesaan untuk 800 Kepala Keluarga.

Pengembangan Air Baku

Potensi kapasitas pengembangan air baku sebesar 5.180 l/det yang tersebar di 5 Kabupaten, yaitu Kabupaten Selatan, Lampung Utara, Lampung Timur, Lampung Barat dan Kabupaten Tulang Bawang. Sampai dengan tahun 2007 telah dibangun

sebanyak 19 Prasarana dan Sarana Air Baku perkotaan dan perdesaan dengan total debit 1.580 l/det melayani lebih dari 15.760 KK.

Operasi dan Pemeliharaan Operasi dan Pemeliharaan (O&P) merupakan kegiatan dalam upaya menjamin keberlanjutan kemanfaatan prasarana Sumber Daya Air yang telah dibangun. O&P sumber daya air mencakup O&P prasarana waduk/bendungan, embung, sungai, irigasi, rawa, jaringan air tanah dan jaringan air baku. Kebijakan O&P jaringan irigasi dilakukan semenjak tahun 2007 melalui Tugas Pembantuan (TP). TP O&P jaringan irigasi kepada Provinsi Lampung dan 4 kabupaten mencakup areal seluas 144.357 ha. TP O&P di Provinsi Lampung meliputi DI Way Rarem, DI Way Sekampung dan TP O&P di Kabupaten Lampung Tengah meliputi DI Way Pangubuan, DI Way Seputih, di Lampung Utara meliputi DI Way Tulung Mas, di Kabupaten Lampung Timur meliputi DI Way Curup, DI Way Jepara dan di Kabupaten Way Kanan pada DI Way Umpu.

4.2.3 Pengendalian Daya Rusak Air Pengendalian daya rusak air dalam upaya mencegah, menanggulangi, dan memulihkan kerusakan kerusakan lingkungan yang disebabkan oleh daya rusak air, yang antara lain

dilakukan dengan : Pengendalian Banjir dan Perbaikan Sungai Melindungi jalan, areal pertanian, kawasan industri, permukiman dan perkotaan serta prasarana dan sarana Sumber Daya Air agar tetap berfungsi. Di Provinsi Lampung diperlukan pengamanan banjir sepanjang lebih kurang 53 km, pembuatan tanggul lebih kurang 214 km dan pembuatan check dam sebanyak lebih kurang 17 buah.

Pengamanan Pantai Pekerjaan pengamanan pantai dimulai pada tahun 2006 dalam upaya mengamankan dan melindungi prasarana umum dan abrasi pantai. Pada tahun 2007 dilakukan pembuatan revetmen pantai Jalan Banding di Kabupaten Lampung Selatan sepanjang 1.000 m, pembuatan Jetty di Way Kahuripan sepanjang 239 m, Way Lunik sepanjang 166 m di Kota Bandar Lampung dan Way Sukamaju sepanjang 86 m. Pada tahun 2008 direncanakan lanjutan pembuatan revetmen pantai Jalan Banding 200 m, pembuatan revetmen pantai Way Penet 290 m, dan pembuatan Jetty di Way sukamaju sepanjang 162 m.

3.6 TANTANGAN DAN PERMASALAHAN Dampak dari krisis ekonomi dan reformasi yang terjadi tahun 1998 sampai dengan saat ini masih berlangsung dan sulit diprediksi kapan akan berakhir, sehingga mengakibatkan tingkat ketidakpastian yang tinggi di berbagai sektor yang perlu disikapi secara cepat dan tepat. Isue strategis bidang Sumber Daya Air yang mengedepan di wilayah kerja BBWS Mesuji Sekampung yang sekaligus menjadi tantangan untuk diatasi antara lain :

Penurunan kondisi dan daya dukung Daerah Aliran Sungai (DAS) akibat terjadinya perambahan hutan secara liar dan manajemen pemanfaatan yang kurang tepat, sehingga berdampak pada peningkatan erosi dan sedimentasi, peningkatan intensitas banjir pada musim hujan, serta terjadinya kekeringan pada musim kemarau. Jumlah dan kemampuan sarana dan prasarana penampungan air yang ada (waduk dan embung) masih terbatas, sehingga upaya pemanfaatan potensi SDA dan potensi wilayah menjadi kurang optimal. Padahal sarana dan prasarana tersebut sekaligus juga dapat berfungsi untuk mengurangi intensitas kejadian banjir di musim hujan dan kekeringan di musim kemarau. Sampai saat ini upaya pengelolaan jaringan irigasi dan rawa belum berjalan secara optimal, sehingga luas realisasi tanam belum sesuai dengan yang direncanakan.

5.1

Struktur Organisasi Gabungan Balai

Struktur Organisasi Gabungan Struktural dan Fungsional BBWS Mesuji Sekampung sebagaimana pada Gambar 5.1 di bawah ini.
KEP ALA BALAI / KEP ALA SATUAN KERJA BALAI

KEPALA BIDANG TATA USAHA

SATUAN KERJA NVT

PP K P EN GENDALIAN BANJIR & PERBAIKAN SUNGAI KASUBAG KEPEGAWAIAN KASUBAG KEUAN GAN KASUBAG ADM UMUM PP K P EN GAMANAN P AN TAI P PK PEN GEMB ANGAN & KON SERVASI SDA KEP ALA BIDANG P ROGRAM & EVALUASI KEP ALA BIDANG P ELAKSANAAN JARIN GAN SUMBER AIR KEP ALA BIDANG PELAKSAN AAN JARINGAN PEMAN FAATAN AIR KEPALA BIDAN G OP ERASI & PEMELIHARAAN P P K 01. KETATALAKSAN AAN P PK 02. PERENCANAAN & PROGRAM KEP ALA SEKSI P ROGRAM SEKSI PELAKSANAAN SUN GAI & PAN TAI KEP ALA SEKSI PELASAN AAN IRIGASI KEP ALA SEKSI OPERASI & PEMELIHARAAN SDA P P K O&P SDA 1 P PK P EN GEMBANGAN RAWA P PK P EN GEMBANGAN AIR BAKU PP K IRIGASI I

KEP ALA SEKSI EVALUASI

KEP ALA SEKSI PELAKSANAAN DAN AU & WADUK

KEP ALA SEKSI PELAKSANAAN AIR BAKU

KEPALA SEKSI DATA & IN FORMASI SDA

P P K O&P SDA 2

PP K IRIGASI II

KELOMPOK JABATAN FUN GSION AL

Gambar 5.1 : Struktur Organisasi Gabungan BBWS Mesuji Sekampung

5.2 Struktur Organisasi Struktural Balai Struktur Organisasi Struktural BBWS Mesuji Sekampung berikut para pejabatnya sebagaimana pada Gambar 5.2 dibawah ini.

Gambar 5.2 : Struktur Organisasi Struktural BBWS Mesuji Sekampung

Sebagaimana Gambar 5.2 tersebut diatas, maka susunan organisasi struktural BBWS Mesuji Sekampung terdiri dari : 1. 2. 3. 4. 5. 6. Bagian Tata Usaha Bidang Program dan Evaluasi Bidang Pelaksanaan Jaringan Sumber Air Bidang Pelaksanaan Jaringan Pemanfaatan Air Bidang Operasi dan Pemeliharaan Kelompok Jabatan Fungsional

5.2.1 Bagian Tata Usaha Bagian Tata Usaha mempunyai tugas memberikan pelayanan administratif kepada semua unsur di lingkungan Balai Besar Wilayah Sungai. Bagian Tata Usaha menyelenggarakan Fungsi : 1. 2. Pelaksanaan administrasi kepegawaian, keuangan, penyelenggaraan rumah tangga, perlengkapan dan Barang Milik/Kekayaan Negara. Pelaksanaan penyusunan, perencanaan, pengembangan, evaluasi kepegawaian dan administrasi serta pengelolaan organisasi dan tatalaksana.

3. 4. 5.

Pelaksanaan penyiapan penyusunan rencana pengelolaan anggaran dan administrasi keuangan. Pelaksanaan pengelolaan urusan tata usaha dan rumah tangga Balai Besar Wilayah Sungai. Penyusunan laporan berkala Balai Besar Wilayah Sungai.

Bagian Tata Usaha terdiri dari : 1. Sub-bagian Kepegawaian Sub-bagian Kepegawaian mempunyai tugas melakukan administrasi penyusunan perencanaan, pengembangan, evaluasi kepegawaian dan pengelolaan organisasi tatalaksana. 2. Sub-bagian Keuangan Sub-bagian keuangan. 3. Sub-bagian Administrasi Umum Sub-bagian Administrasi Umum mempunyai tugas melakukan pengelolaan urusan tata usaha dan rumah tangga serta inventarisasi Barang Milik/Kekayaan Negara. Keuangan mempunyai tugas melakukan pengelolaan administrasi

5.2.2 Bidang Program dan Evaluasi Bidang Program dan Evaluasi mempunyai tugas melaksanakan penyusunan pola dan rencana pengelolaan sumber daya air, evaluasi kelayakan, penyusunan program dan anggaran serta evaluasi kinerja. Bidang Program dan Evaluasi menyelenggarakan Fungsi : 1. 2. 3. 4. Penyusunan pola dan rencana pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai. Pelaksanaan evaluasi kelayakan pengelolaan sumber daya air pada wilayah sungai. Penyusunan program kegiatan dan anggaran. Pelaksanaan evaluasi kinerja, manfaat dan dampak kegiatan pengelolaan sumber

daya air. Bidang Program dan Evaluasi terdiri dari : 1. Seksi Program Seksi Program mempunyai tugas melakukan penyusunan pola dan rencana pengelolaan sumber daya air serta program kegiatan dan anggaran. 2. Seksi Evaluasi Seksi Evaluasi mempunyai tugas melakukan evaluasi kelayakan kinerja, manfaat dan dampak pengelolaan sumber daya air.

5.2.3 Bidang Pelaksanaan Jaringan Sumber Air Bidang Pelaksanaan Jaringan Sumber Air mempunyai tugas melaksanakan konservasi sumber daya air, pengembangan srimber daya air dan pengendalian daya rusak air, perencanaan teknis, pelaksanaan konstruksi, penyusunan rencana persiapan O & P jaringan sumber air. Bidang Pelaksanaan Jaringan Sumber Air menyelenggarakan Fungsi : 1. Pelaksanaan perencanaan teknis sungai, pantai, danau dan waduk dalam rangka konservasi sumber daya air, pengembangan sumber daya air dan pengendalian daya rusak air. 2. 3. Pelaksanaan konstruksi sungai, pantai, danau dan waduk. Penyusunan rencana persiapan operasi dan pemeliharaan sungai, pantai, danau dan waduk. Bidang Pelaksanaan Jaringan Sumber Air terdiri dari : 1. Seksi Pelaksanaan Sungai dan Pantai Seksi Pelaksanaan Sungai dan Pantai mempunyai tugas melakukan perencanaan, pelaksanaan konstruksi, konservasi sumber daya air dan pengendalian daya rusak air serta persiapan operasi dan pemeliharaan di bidang sungai dan pantai. 2. Seksi Pelaksanaan Danau dan Waduk

Seksi Pelaksanaan Danau dan Waduk mempunyai tugas melakukan perencanaan, pelaksanaan konstruksi konservasi sumber daya air, pengembangan sumber daya air dan pengendalian daya rusak air serta persiapan operasi dan pemeliharaan di bidang danau dan waduk. 5.2.4 Bidang Pelaksanaan Jaringan Pemanfaatan Air Bidang Pelaksanaan Jaringan daya Pemanfaatan air, Air mempunyai teknis, tugas melaksanakan konstruksi, pendayagunaan sumber perencanaan pelaksanaan

penyusunan rencana persiapan operasi dan pemeliharaan jaringan pemanfaatan air. Pelaksanaan Jaringan Pemanfaatan Air menyelenggarakan fungsi : 1. 2. 3. Pelaksanaan perencanaan teknis irigasi dan air baku dalam rangka pendayagunaan sumber daya air; Pelaksanaan konstruksi irigasi dan air baku; Penyusunan rencana persiapan operasi dan pemeliharaan irigasi dan air baku.

Bidang Pelaksanaan Jaringan Pemanfaatan Air terdiri dari : 1. Seksi Pelaksanaan Irigasi Seksi Pelaksanaan Irigasi mempunyai tugas melakukan perencanaan, pelaksanaan konstruksi serta rencana persiapan operasi dan pemeliharaan konstruksi irigasi.

2.

Seksi Pelaksanaan Air Baku Seksi Pelaksanaan Air Baku mempunyai tugas melakukan perencanaan, pelaksanaan konstruksi serta rencana persiapan operasi dan pemeliharaan konstruksi air baku.

5.2.5 Bidang Operasi dan Pemeliharaan Bidang Operasi dan Peineliharaan pengelolaan sumber daya air. Bidang Operasi dan Pemeliharaan menyelenggarakan fungsi : 1. 2. 3. Pelaksanaan operasi dan pemeliharaan sungai, danau, waduk serta sarana dan prasarananya termasuk bendungan, irigasi, air baku dan pantai. Pemantauan dan pengevaluasian kelayakan operasi pada sarana dan prasarana sungai, danau, waduk, bendungan, irigasi, air baku, rawa dan pantai. Penyiapan rekomendasi teknis dalam pemberian ijin atas penyediaan, peruntukan, penggunaan dan pengusahaan sumber daya air pada wilayah sungai. mempunyai tugas melaksanakan operasi dan

pemeliharaan, penyediaan data dan informasi sumber daya air serta koordinasi

4. 5. 6.

Penyelenggaraan sistem hidrologi dan informasi sumber daya air, Fasilitasi kegiatan Koordinasi Peugelolaan Sumber Daya Air pada wilayah sungai; Pemberdayaan masyarakat dalam pengelolaan sumber daya air.

5.2.5 Bidang Operasi dan Pemeliharaan terdiri dari : 1. Seksi Operasi dan Pemeliharaan Sumber Daya Air Seksi Operasi dan Pemeliharaan Sumber Daya Air mempunyai tugas melakukan perencaan, pelaksanaan, pemantauan dan pengevaluasian operasi dan pemeliharaan serta pemberdayaan masyarakat dalam operasi dan pemeliharaan sumber daya air. 2. Seksi Data dan informasi Sumber Daya Air Seksi Data dan Informasi Suinber Daya Air mempunyai tugas melakukan pengelolaan sistem hidrologi, data dan informasi sumber daya air, penyiapan rekomendasi teknis dan pemberian izin serta menyiapkan bahan fasilitasi Tim Koordinasi Pengelolaan Sumber Daya Air.

5.2.6 Kelompok Jabatan Fungsional Kelompok Jabatan Fungsional mempunyai tugas melakukan kegiatan sesuai dengan jabatan fungsional masing - masing berdasarkan peraturan perundang - undangan yang berlaku, sebagai berikut : 1. 2. 3. 4. Kelompok Jabatan Fungsional terdiri dari sejumlah tenaga fungsional yang terbagi dalam berbagai Kelompok Jabatan Fungsional sesuai dengan bidang keahliannya. Masing-masing Kelompok Jabatan Fungsional melaksanakan kegiatan sehari-hari dikoordinasikan oleh Kepala Balai. Jumlah tenaga fungsional ditentukan berdasarkan kebutuhan dan beban kerja. Jenis dan jenjang jabatan fungsional diatur berdasarkan peraturan perundangundangan yang berlaku.

5.3 Struktur Organisasi Fungsional Satker Balai


KEPAL A SATUAN KERJA I r. SYA H RI A L A HM A D ST, M Sc NI P. 110021890

PEL KS AD M

PEL KS TEKNIK W I DODO B A SU K I

NI P :

NI P : 460016936

BEND AHAR A M . RI DW A N NI P. 460037822

PEJABAT PENERBIT SPM SU BI A K TO, S. Sos NI P. 110038348

SPP/PEL PORAN H ENDRA JAYA NI P. 1100061326

PEMBUKUAN M . SOLEH A R NI P. 460022312

Ptg. VERIFIKASI SU LA RSO NI P. 460014435

PENERBIT SPM TH A LU T SA LI M ,B. Sc NI P. 110061357

KETATAL AKSANAAN BBWS MESUJI SEKAMPUNG I r. Drs . H A SA N BA SRI ,Sp. 1 NI P. 110048088

PERENCANAAN DAN PROGRAM I r. M . RI ZA . H . NA SU TI ON NI P. 110037670

PUMK A M RI ZA L NI P : 460016536

PEL KS AD M SU M EDI ,S. Sos NI P : 460014776

PEL KS TEKNIK BA M BA NG SU TEJO NI P : 460016637

PUMK ENI NI NGSI H NI P : 460015355

PELKS AD M BU DI SU NA RTO SH NI P : 110057127

PELKS TEKNIK FA LI A NSYA H ,ST. M . Dev. Pl g NI P : 460022497

O DAN P SUMBER DAYA AIR I EDY SU K OSO, ST. M T NI P. 110053605

O DAN P SUMBER DAYA AIR II DW I PU RNOM O, A TP NI P. 110029776

PUMK A NTON I NDRI A TM OK O NI P : 460016678

PEL KS AD M A K PA N RA HM A N, B cH K NI P : 110036927

PEL KS TEKNIK H ERY FI TRI A NSYA H ,ST NI P : 110059652

PUMK ROS RAH M A LI A NI P : 460014453

PELKS AD M NU RH A YA TI NI P : 110050139

PELKS TEKNIK W A RDJI TO, ST NI P : 110020522

Gambar 5.3 : Stuktur Organisasi Satker Balai

5.4 Struktur Organisasi Fungsional Satker NVT Balai Struktur Organisasi Fungsional Satker NVT BBWS Mesuji Sekampung berikut para pejabatnya sebagaimana pada Gambar 5.3.
KEPALA SKNVT I r.PU RNOM O HADI ,ST,M E NI P. 1100

PELKS ADM RIDUAN DJAHRI,S.Sos NIP : 460014518

PELKS TEKNIK Ir.I.KOMANG SUDANA.MT NIP : 110054223

BENDAHARA K OW I DAU D NI P. 460016682

PEJABAT PENERBIT SPM A. BAYAZED, S. Sos NI P. 460014447

SU HERLAN NI P. 110057046

FARID A NI P. 460016955

SITI SUNARLIN NI P. 010090929

M. HAIDIR YS NI P. 460016947

PENGENDALIAN BANJIR DAN PERBAIKAN SUNGAI Ir. BAMBANG PRIAMOKO NIP. 110049458

PENGEMBANGAN DAN KONSERVASI SDA PURDIANTO,ST.MT NIP. 110031231

PENGEMBANGAN RAW A DARWAS, S.T. NIP. 460014394

PUMK LELI HESTIATY NIP : 110039096

PELKS ADM SYAFRAN ACHMID, SE NIP : 110026252

PELKS TEKNIK ABD. HALIM, BE NIP : 460015551

PUMK TAFMUIZAL, SE NIP : 110036415

PELKS ADM ALBERT DEVIDSON, SE NIP : 110059833

PELKS TEKNIK BAGANDI S. AMBARITA,ST NIP : 110054635

PUMK JAMALIA, S.Sos NIP : 110046336

PELKS ADM HERWAN. S NIP : 460015519

PELKS TEKNIK HERMAN SUWONDO NIP : 460014690

PENGAMANAN PANTAI Ir.NASWARDI,.MT NIP. 110054367

PENGEMBANGAN AIR BAKU POLTAK SINAGA, M.E. NIP. 110036133

IRIGASI I PARTOMO, A.T.P. NIP. 110031447

IRIGASI II Ir. UDAN SUBANA NIP. 110039136

PUMK SRIWAHYUNI

PELKS ADM M. NUH S.Sos

PELKS TEKNIK SUDARTO,ST.MT

PUMK SUIRAT. S.Sos

PELKS ADM A. NINA NURAINI

PELKS TEKNIK ERYADI . BE

PUMK FAHRUDHIN. C

PELKS ADM A. JOKO CAHYONO, SE

PELKS TEKNIK SUNARTO, ST

PUMK DYAH WORO TRISAKTI

PELKS ADM AGUS DARYANTO

PELKS TEKNIK Ir.SYRBINI,Sp.1

Gambar 5.3 : Struktur Organisasi Satker NVT Balai

5.5

Tata Kerja

Tata kerja BBWS Mesuji Sekampung diatur berdasarkan peraturan perundang-undangan yang berlaku sebagai berikut : 1. 2. Dalam melaksanakan tugas sehari-hari BBWS Mesuji Sekampung melakukan koordinasi, integrasi dan sinkronisasi dengan Eselon II terkait. Dalam melaksanakan tugas setiap pimpinan satuan organisasi dan Kelompok Jabatan Fungsional wajib menerapkan prinsip koordinasi, integrasi dan sinkronisasi baik di lingkungan masing-masing maupun antar unit kerja, dan instansi lain terkait sesuai dengan tugas masing-masing. 3. Setiap pimpinan satuan organisasi wajib mengawasi pelaksanaan tugas bawahan masingmasing dan apabila terjadi penyimpangan wajib mengambil langkah-langkah ysng diperlukan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku, 4. Setiap pimpinan satuan organisasi bertanggungjawab memimpin dan mengkoordinasikan bawahan masing-masing dan memberikan bimbingan serta petunjuk pelaksanaan tugas bawahan. 5. Setiap pimpinan satuan organisasi wajib mengikuti, mematuhi petunjuk dan bertanggung jawab kepada atasan masing-masing serta menyampaikan laporan berkala tepat pada waktunya.

6.

Setiap Pejabat Fungsional bertanggungjawab dalam melaksanakan tugas sesuai dengan substansi kegiatannya serta wajib mengikuti, mematuhi peraturan yang berlaku dan wajib menyampaikan laporan kepada pimpinan balai mengenai kegiatan yang telah dilakukan/ dikerjakan.

7. 8. 9.

Setiap laporan yang diterima oleh pimpinan satuan organisasi dari bawahan wajib diolah dan dipergunakan sebagai bahan penyusunan laporan lebih lanjut. Kepala Bagian Tata Usaha wajib menyusun laporan berkala Balai. Dalam menyampaikan laporan kepada atasan, tembusan laporan wajib disampaikan pula kepada satuan organisasi lain yang secara fungsional mempunyai hubungan kerja.

10. Dalam melaksanakan tugas, setiap pimpinan satuan organisasi dibantu oleh kepala satuan organisasi dibawahnya dan dalam rangka pemberian bimbingan kepada bawahan wajib mengadakan rapat berkala.