Anda di halaman 1dari 12

Klasifikasi Museum Menurut Penyelenggaranya Museum Swasta, yaitu museum yang diselenggarakan dan dikelola oleh swasta Museum

m Pemerintah, yaitu museum yang diselenggarakan dan dikelola oleh Pemerintah. Museum Pemerintah dibagi menjadi 2 yaitu museum yang dikelola pemerintah daerah dan museum yang dikelola pemerintah pusat. Menurut Kedudukannya Museum Nasional, yang menjadi urusan Pemerintah yang menggambarkan warisan sejarah dan kebudayaan nasional. Museum Lokal, terbagi menjadi museum dengan ruang lingkup tingkat propinsi, kabupaten dan kotamadya. Museum Lapangan Terbuka, yang dapat berarti open air museum (museum di lapangan terbuka) dapat merupakan suatu kompleks yang luas, seperti Taman Mini, terdiri dari model rumah adat, baik yang asli, yang telah berpindah tempat dari asal daerahnya semula maupun tiruan sebagai koleksi pelengkap. Menurut jenis Koleksi Museum Khusus, museum yang memiliki koleksi penunjang satu ilmu pengetahuan saja, misalnya Museum Ilmu Hayati, Museum Ilmu dan Teknologi, Museum Antropologi, Museum Etnografi, Museum Seni Rupa. Museum Umum, museum jenis ini memiliki koleksi penunjang cabang-cabang ilmu pengetahuan alam, teknologi dan ilmu pengetahuan social.

Sebuah benda dapat dikatakan koleksi apabila memnuhi persyaratan sebagai berikut: Benda itu memiliki nilai sejarah dan nilai ilmiah. Termasuk nilai keindahan, termasuk objek-objek koleksi umum seni rupa atau museum sejarah kesenian. Benda harus dapat diidentifikasi, baik mengenai bentuk atau wujudnya (morfologis), tipenya (tipologis), gaya, fungsi, asalnya secara historical, geografikal, jenisnya dalam orde biologi atau periodesasinya dalam geologi (untuk benda sejarah alam). Benda harus dapat dijadikan dokumen dalam arti sebagai bukti kenyataan dan bukti kehadiran (realitas dan eksistensinya) suatu penelitian ilmiah. Benda harus dapat dijadikan monument atau bakal jadi monument dalam sejarah alam dan budaya. Reproduksi atau replica yang sah menurut persyaratan permuseuman.

Pengadaan koleksi museum diperoleh dengan cara:

1. 2. 3. 4. 5. 6.

Pembelian Sumbangan dari donator atau kolektor Pertukaran dengan museum lain Warisan dari seseorang Titpan dari seseorang atau lembaga Penemuan melalui riset di lapangan sewaktu melakukan ekspedisi atau eksplorasi 7. Membuat miniature dari kebudayaan asli Perkiraan ruang (contoh) Entrance Loket R. informasi R. P3K R. Kontrol Museum R. Security R. Pameran Kasual Toilet R. AHU Gudang Alat Gudang Koleksi Loading Dock Restoran Dapur Gudang Konsumsi Gudang Elektrikal R. House Keeping R. Pompa R. Filtrasi R. Genset R. Panel R. Trafo R. Chiller Gudang Alat Penelitian Retail Shopping Hall Lobby Konvension Hall Smoking Room R. Audio Visual R. Workshop R. Baca Perpustakaan

R. Koleksi Convention Hall Ruang Istirahat Laboratorium Kantor Fasilitas Penelitian Kantor Pengelola R. Rapat R. Karantina R. Visitor R. Istirahat Karyawan R. Loker Karyawan R. Istirahat Sopir Mushola R. Kontrol STP STP Parkir Area Rekreasi Pantai

Studi Aktivitas a. Pengunjung Datang > parkir > masuk > mencari informasi + ticketing > eksplorasi koleksi > ruang pameran tetap / temporer > toilet / istirahat / makan / membeli souvenir / workshop / seminar / play work building > parkir > pulang b. Pengelola Datang > parkir > bekerja [ruang kerja / ruang pameran / laboratorium / workshop ] > parkir > pulang c. Arsitek / Tamu Datang > parkir > melihat koleksi / menghadiri seminar / member seminar / workshop > parkir > pulang Permasalahan desain Bagaimana membuat bangunan yang dapat mewadahi setiap aktivitas yang ada di dalamnya baik untuk rekreasi, eksplorasi maupun edukasi. Memiliki bentuk yang unik dan menarik sehingga dapat dijadikan salah satu bangunan ikonik kota Semarang Merancang museum yang dapat menarik minat pengunjung untuk datang dan belajar mengenai arsitektur Jawa.

Penekanan desain lebih kepada pemanfaatan dan penataan pencahayaan baik pencahayaan alami maupun buatan pada bangunan. Menciptakan bangunan museum yang tidak hanya nyaman namun pengunjung juga dapat merasakan cerita yang disampaikan oleh museum itu sendiri.

Persyaratan Bangunan Museum Memiliki Sistem Pengamanan terhadap bahaya alam, kebakaran, kriminalitas, tanpa mengurangi identifikasi local Ketentuan suhu dan kelembaban untuk benda-benda koleksi di dalam tempat penyimpanan maupun ruang pamer. o Suhu udara ideal untuk benda koleksi dari bahan organic dan non organic adalah 20-24oC o Kelembaban udara yang ideal untuk benda koleksi dari bahan organic maupun non organic adalah 40-60% Ketentuan cahaya untuk benda-benda koleksi o Benda organic seperti kain, lukisan memerlukan intensitas maksimal 50 lux dan raidasi UV maksimal 30 mikrowatt / cm2 o Benda seperti kayu, tulang, gading, tanduk, daun lontar memerlukan intensias tertinggi 150 lux dan menerima radiasi UV maksimal 80. Sumber : Depdikbud 1997, halaman 12-13

Persyaratan Arsitektural Museum Bentuk bangunan yang simbolis untuk mewujudkan karakter museum sebagai landmark Ruang pamer sebagai media komunikasi yang memberikan informasi yang edukatif pada pengunjung. Agar berhasil ada 5 faktor, yaitu: o Story line yang diangkat o Benda koleksi museum yang menunjang jalannya story line o Mengenali kebiasaan pengunjung dari tiap ruang di museum o Menguasai pengetahuan tentang, vitrin, panel, materi bangunan, teknik dan metode pameran.

Berbicara mengenai sejarah dan tradisi, seorang arsitek dari Jepang bernama Kurokawa (1988) mengatakan, bahwa ada dua jalan pemikiran mengenai sejarah dan tradisi. Pertama, adalah sejarah yang dapat kita lihat seperti, bentuk arsitektur, elemen dekorasi, dan simbol-simbol yang telah ada pada kita. Kemudian yang kedua, adalah sejarah yang tidak dapat kita lihat seperti, sikap, ide-ide, filosofi, kepercayaan, keindahan, dan pola kehidupan. Melihat hal tersebut, jelaslah bahwa masa lalu tradisi budaya situs Trowulan telah diungkapkan dengan keberadaan fisik peninggalan

Perkembangan Perkembangan merupakan pola perkembangan individu yang berawal pada konsepsi dan terus berlanjut sepanjang hayat dan bersifat involusi ( Santrok Yussen. 1992). Dengan demikian perkembangan berlangsung dari proses terbentuknya individu dari proses bertemunya sperma dengan sel telur dan berlangsung sampai ahir hayat yang bersifaf timbulnya adanya perubahan dalam diri individu. Perkembangan merupakan serangkaian perubahan progresif yang terjadi sebagai akibat dari proses kematangan dan pengalaman dan terdiri atas serangkaian perubahan yang bersifat kualitatif dan kuantitatif ( E.B. Harlock ). Dimaksudkan bahwa perkembangan merupakan proses perubahan individu yang terjadi dari kematangan (kemampuan seseorang sesuai usia normal) dan pengalaman yang merupakan interaksi antara individu dengan lingkungan sekitar yang menyebabkan perubahan kualitatif dan kuantitatif ( dapat diukur) yang menyebabkan perubahan pada diri individu tersebut. Perkembangan mengandung makna adanya pemunculan sifat-sifat yang baru, yang berbeda dari sebelumnya ( Kasiram, 1983 : 23), menandung arti bahwa perkembangan merupakan peubahan sifat indiviu menuju kesempurnaan yang merupakan penyempurnaan dari sifatsifat sebelumnya.
Museum awalnya diciptakan oleh raja dan para bangsawan Perancis pada zaman pemerintahan Louis XIV yang ingin mengoleksi seni mereka dalam suatu bangunan khusus. Lambat laun benda koleksi menjadi beragam dan luas cakupannya. Museum di Indonesia dibangun pertama kali oleh bangsawan Belanda pada abad XVIII di Jakarta dan Surabaya. Oleh ICOM (International Council of Museum), museum ditetapkan sebagai lembaga yang bersifat tetap, nirlaba, melayani masyarakat, terbuka untuk umum; yang memperoleh, merawat dan memamerkan koleksi untuk tujuan studi, penelitian, dan rekreasi.

Dari G Lewis The history of museums Secara etimologis kata museum dalam bahasa Yunani berasal dari kata mouseion, yang berarti seat of the Muses and designated a philosophical institution or a place of contemplation. >> intine sebagai tempat perenungan atau pengingat. Kemunculan museum dilarang pada saat jaman Romawi.

Museum Alexandria ditemukan oleh Ptomely I Soter di awal abad ke 3 sebelum masehi. Museum ini lebih mirip universitas dibandingkan dengan lembaga yang memelihara dan merawat benda-benda hasil kebudayaan [museum] karena bangunan ini dilengkapi dengan kampus dan perpustakaan. Kata museum baru muncul di Eropa pada abad ke 15, untuk menjelaskan koleksi dari Lorenzo de Medici de Florence, tetapi istilah museum disini lebih menyampaikan suatu konsep yang luas dibandingkan menunjukan sebuah bangunan. Di abad ke 17, di Eropa, museum digunakan untuk menjelaskan koleksi yang aneh. Contohnya Ole Worms Collection di Copenhagen. Di Inggris, John Tradescants collection Pada abad ke 19 sampai awal abad 20an, museum diartikan sebagai bangunan yang memelihara benda-benda kebudayaan dimana masyarakat umum mempunyai akses ke bangunan. Open air museum, yang menjadikan bangunan sebagai object. Sedangkan ecomuseum, memasukan semua aspek dari lingkungan luar

Dengan lokasi yang strategis serta banyaknya potensi wisata yang dapat ditawarkan (seperti Kawasan Kota Lama, Kawasan Kampung Melayu, Kawasan Pecinan, dll), Kota Semarang tidak hanya dapat dijadikan lokasi transit namun juga sebagai tujuan wisata. Peningkatan sektor pariwisata juga dapat dilihat dari meningkatnya kunjungan wisata dari tahun ke tahun karena banyaknya event pariwisata maupun bisnis yang ada di kota Semarang. Selain sebagai lokasi transit, yang memungkinkan banyak orang datang ke Kota Semarang, banyaknya event pariwisata serta obyek wisata yang ditawarkan di Kota Semarang juga menjadi potensi sendiri di sektor pariwisata. Seperti halnya tujuan dari Pemerintah Kota Semarang untuk menjadikan Kota Semarang sebagai salah satu tujuan wisata, selain perlu adanya penyempurnaan baik dari sarana maupun obyek wisata yang ada juga

diperlukan obyek wisata baru yang dikemas secara menarik dan inovatif, yaitu Museum Perkembangan Arsitektur Jawa.

PELAKU Pengelola

AKTIVITAS Datang / Pulang dan memarkirkan kendaraan Memimpin dan bertanggung jawab atas pengelolaan museum Rapat dan diskusi dengan staff Mengatur administrasi public dan non public Mengatur dan mengawasi administrasi, keuangan dan kinerja pegawai. Penelitian koleksi, penerbitan dan publikasi hasil penelitian Kegiatan layanan pada masyarakat Mengawasi dan mengawasi kinerja komunikasi, mekanikal, elektrikal, genset, plumbing, dll Kegiatan konservasi / koleksi perawatan Penyediaan data untuk mengkomunikasikan koleksi bagi kepentingan studi Kegiatan mengawasi dan pengadaan buku Makan . minum, duduk, mengobrol BAB / BAK

RUANG Area parkir

Kantor kepala museum

Ruang rapat Ruang Tata Usaha

Ruang Keuangan dan Kepegawaian

Ruang Konservasi dan Preparasi Ruang Karyawan Edukatif Ruang Sentral Komunikasi, ME, Genset, plumbing Lab. Konservasi

Mini studio dan Ruang audio visual

Perpustakaan

Cafetaria / Kantin

Tamu Karyawan

Beribadah

Lavatory Mushola Area parkir

Pengunjung

Datang / pulang dan memarkirkan kendaraan Melihat- lihat dan menunggu Menitipkan barang Membeli tiket masuk Menikmati koleksi yang dipamerkan Bermain Istirahat Berdiskusi dan workshop tentang arsitektur Mengikuti seminar atau menonton film Membaca buku, artikel, dll Membeli souvenir Mengobrol, duduk, makan, minum BAB / BAK Beribadah Mencari informasi Datang / Pulang dan memarkir kendaraan Keperluan dengan kepala atau pengelola museum Memberi / mengikuti seminar Mengobrol, duduk, makan, minum BAB/BAK Beribadah Datang / Pulang dan memarkir

Lobby Ruang Penitipan Loket Ruang Pameran (Tetap / Temporer) Play work building area Rest Area Ruang Workshop

Ruang Auditorium

Perpustakaan Museum shop Cafeteria

Lavatory Mushola Ruang Infromasi Area Parkir

Ruang Tamu

Auditorium Cafetaria / Kantin

Lavatory Mushola Area parkir

Penunjang

kendaraan Membersihkan ruangan Bertanggung jawab atas keamanan Melayani jual beli souvenir Melayani jual beli makanan dan minuman Bongkar muat dan penyimpanan barang Mempersiapkan minuman dan snack bagi seluruh pegawai BAB / BAK Beribadah Lavatory Mushola Dapur Umum Gudang Museum Shop Cafeteria / Kantin R. Cleaning Service R. Keamanan

PELAKU Kepala Museum

AKTIVITAS Datang / Pulang dan memarkirkan kendaraan Memimpin dan bertanggung jawab atas pengelolaan museum Rapat dan diskusi dengan staff Bertemu dengan tamu Duduk, makan,

RUANG Area parkir

SIFAT Public

Kantor Kepala Museum

Privat

Ruang Rapat

Privat

Ruang Tamu Cafetaria

Semi public

Publik

minum Istirahat Beribadah BAB / BAK Datang / Pulang dan memarkir kendaraan Mengatur administrasi Bagian Tata Usaha dan Pelayanan masyarakat (umum, keuangan, kepegawaian, rumah tangga) Pengadaan perpustakaan Rapat dan diskusi Duduk, makan, minum Bagian Konservasi dan Preservasi Istirahat BAB / BAK Beribadah Datang / Pulang dan memarkir kendaraan Mendata dan Kantor Privat Lavatory Mushola Area Parkir Servis Servis Public Ruang Rapat Cafetaria Privat Public Kantor Tata Usaha Privat Mushola Lavatory Area Parkir Servis Servis Public

mendokmentasi informasi koleksi Penelitian Koleksi Penerbitan dan publikasi hasil penelitian Perawatan dan pemeliharaan Koleksi Rapat dan diskusi Duduk, makan, minum Bagian Pelayanan dan Memarkirkan dan Tata Pameran kendaraan Merencanakan pelayanan informasi Merencanakan program kegiatan Membuat promosi Istirahat BAB / BAK Beribadah Datang / Pulang

Konservasi dan Preservasi Privat Public

Laboratorium

Ruang Rapat Cafetaria Lavatory

Servis

Servis

Mushola

Area Parkir

Kantor bagian Pelayanan dan Tata Pameran

dan publikasi Mengelola gedung pameran Merancang tata pameran Pemandu museum Melayani pembelian tiket BAB / BAK Istirahat Rapat dan diskusi Duduk, makan dan minum Bagian Kelompok Edukatif Beribadah Mushola Lavatory Ruang Rapat Cafetaria Front office