Anda di halaman 1dari 6

Anatomi dan Struktur Trakea

Trakea menghubungkan laring dengan bronkus utama. Struktur ini terletak di garis tengah tubuh, dengan bagian distal yang biasanya mengarah ke sisi kanan. Batas atas trakea lebih tinggi pada anak-anak dibandingkan dengan orang dewasa. Pada bayi yang baru lahir batas atas trakea terletak pada tingkat vertebra serviks kedua dengan adanya penurunan dari laring seiring dengan bertambahnya usia, maka batas atas trakea mencapai vertebra servikal kelima pada anak berusia lima tahun dan akhirnya mencapai tingkat vertebra keenam pada usia lima belas tahun. Demikian pula dengan bifurkasi trakea yang terletak pada tingkat vertebra servikal ketiga atau keempat pada bayi baru lahir dan pada vertebra toraks kelima pada orang dewasa. Pada individu dengan luas dada sempit maka bifurkasi trakea dapat terletak pada tingkat yang lebih tinggi dibading pada individu lainnya.[b]

Ujung trakea bagian kranial melekat pada batas bawah krikoid dengan ligamen krikotrakeal. Perlekatan ini membuat laring bergerak naik dan turun selama respirasi dan menelan. [b]

gambar. Tehmina Begum et al (2009) mengukur panjang trakea pada pria dewasa di kisaran usia 20 hingga 58 tahun. Panjang rata-rata trakea adalah 8,73 0,21 cm di usia 20-29 tahun, 9,53 0,46 cm di usia 30-39 tahun, 9,63 0,23 cm pada usia 40 - 49 tahun dan 9,79 0,39 cm pada usia 50-59 tahun. Rata-rata panjang trakea pada orang dewasa laki-laki adalah 11 cm dan 10 cm pada wanita. Biasanya ada 18-22 mobil-tilages dalam panjang ini, kurang lebih hampir dua cincin per cm.[c] Panjang trakea

meningkat ketika kepala diekstensikan dan diputar ke samping. Panjang trakea juga meningkat dengan adanya inspirasi dan menurun pada ekspirasi.[b]

Pada orang dewasa , lumen trakea biasanya berbentuk oval dan keras, pipih pada sisi anteroposterior. Cincin lumen biasanya berbentuk C, dengan membran posterior yang menghubungkan lengan "C" dalam garis lurus yang umumnya memiliki panjang kurang dari sepertiga keliling trakea. Sebuah cincin trakea dewasamemiliki tinggi kurang lebih 4mm. Oleh karena itu, ada sekitar dua cincin per cm trakea . Panjang dan diameter trakea kira-kira sebanding dengan ukuran seorang individu. Pria umumnya memiliki trakea dengan diameter yang lebih besar daripada wanita. Pada pria dewasa , diameter eksternal ukuran trakea sekitar 2,3 cm potongan koronal dan 1,8 cm pada potongan sagital. Sedangkan pada wanita adalah 2,0 pada potongan koronal dan 1,4 cm pada potongan sagital. Dinding trakea memiliki ketebalan sekitar 3 mm. Trakea menyempit pada bagian distal yang mengarah ke karina, lebih terutama pada anakanak. Ini merupakan suatu poin penting dalam memilih tabung endotrakeal, terutama untuk ventilasi, di mana tabung mungkin di tempatkan pada posisinya untuk waktu yang lama. Seorang pria kecil atau wanita, bahkan jika obesitas, tetap akan memiliki trakea yang pendek dan diameter sempit. [c]

Bentuk trakea pada orang dewasa bervariasi bahkan tanpa adanya penyakit penyerta. Beberapa memiliki bentuk yang hampir bundar dibandingkan pada umumnya yang berbentuk oval. Di negara lain, diameter sagittal trakea mungkin lebih besar daripada koronal. Bentuk trakea berubah secara dinamis dengan adanya perubahan tekanan intraluminal yang dikarenakan adanya, respirasi, dan ventilasi, begitu pulang dengan panjang trakea dan volumenya. [c]

Trakea dibagi menjadi dua bagian yaitu bagian servikal dan bagian mediastinal, bagian servikal dan mediastinal dibagi oleh garis sepanjang horizontal sepanjang bukaan thoraks dengan leher berada dalam posisi vertikal. Pada anak-anak, trakea bagian thorakal sedikit lebih pendek dibandingan bagian servikal. Sementara pada orang dewasa bagian torakal mencakup dua pertiga dari seluruh panjang trakea. Secara bedah ada baiknya untuk membagi trakea bagian torakal menjadi tiga bagianyang sama panjang, superior, middle dan inferior.[b]

Kedalaman letak trakea dalam kaitannya dengan kulit semakin bertambah menuju ke arah kaudal. Kartilago trakea bagian atas lebih dekat dengan permukaan kulit pada jarak 1 atau 2 cm, berjarak 3-4 cm pada tingkat torakal dan 6-12 cm pada tingkat bifurkasi. Jarak antara trakea dan permukaan kulit tergantung pada kelenjar tiroid dan ketebalan lapisan jaringan lemak.[b]

Bagian servikal dari trakea ditutupi oleh kedua m. sternohyoid dan m. sternothyroid, yang juga diselimuti oleh lapisan pre-trakea dari fasia servikal. Membran ini menyatu dengan fasia superfisial di garis tengah leher dan membentuk linea alba servikalis.

Ada bagian dari trakea yang ditutupi oleh kelenjar tiroid. Cekungan kecil yang dibentuk oleh perlekatan tiroid dapat dilihat pada trakea. Bagian lateral trakea servikal terletak berdampingan dengan serabut neurovaskular utama dengan arteri karotid terletak paling dekat dengan trakea.[b]

gambar.

Sisi ventral trakea torakal ditutupi oleh kelenjar timus pada anak-anak. Vena brakiosefalika kiri memanjang pada tingkat yang sama dengan tulang rusuk pertama dari kiri ke kanan, dimana arteri brakiosefalika berbatasan langsung dengan dinding tulang rawan trakea 8 sampai 13. [b]

Sisi trakea berhubungan erat dengan kantung pleura. Vena kava superior bersamaan dengan lengkungan vena azigos mengalir ke dalamnya di atas bronkus utama sisi kanan, di sebelah kanan antara bagian intrathoracic dari trakea dan pleura, sedangkan lengkungan aorta, arteri karotid kiri dan terletak agak sedikit lebih jauh, arteri subklavia kiri berada di sebelah kiri dari trakea. [b]

Dinding trakea bagian posterior melekat seluruhnya dengan oeasophagus yang terletak lebih ke kiri dari garis tengah. Sulkus esofagus-trakea terbentuk di kedua sisi antara trakea dan esofagus di mana terletak n. recurrent laryngeal. Saraf yang sebelah kanan yang terletak lebih posterior dari trakea. [b]

Anda mungkin juga menyukai