Anda di halaman 1dari 29

AKUNTANSI PEMERINTAHAN

Pendahuluan

Karakteristik organisasi pemerintah Ruang lingkup pengelolaan keuangan negara Reformasi administrasi publik dan pengelolaan keuangan negara Dasar hukum keuangan negara

PUBLIC SECTOR DIVERSITY


Public sector is extremely diverse and extremely large. faktor ekonomi

[pendapatan per kapita, tingkat inflasi,nilai tukar mata uang, infrastruktur, kesenjangan ekonomi/kemiskinan, tenaga kerja, pertumbuhan ekonomi]

faktor politik
[tipe pemerintah yang berkuasa, ideologi negara, kelembagaan,hubungan negara dan masyarakat

faktor kultural
agama, suku/keragaman ras, bahasa, budaya, sistem nilai masyarakat, tingkat pendidikan

faktor demografi
pertumbuhan penduduk, struktur usia penduduk, migrasi dan tingkat kesehatan.

CHARACTERISTICS OF PUBLIC SECTOR


The absence of a profit measure Different tax and legal consideration. Importance of political influences. Less dependence on clients for financial support. A tendency to be service organizations. A tradition of inadequate management control.

KEUANGAN DAERAH

Keuangan daerah adalah semua hak dan kewajiban daerah dalam rangka penyelenggaraan pemerintah daerah yang dapat dinilai dengan uang, termasuk di dalamnya segala bentuk kekayaan yang berhubungan dengan hak dan kewajiban daerah, Pengelolaan Keuangan daerah adalah keseluruhan kegiatan pejabat pengelola keuangan daerah sesuai dengan kedudukan dan kewenangannya yang meliputi penyusunan, pelaksanaan, penatausahaan, pelaporan, pengawasan dan pertanggungjawaban keuangan daerah. APBD adalah rencana keuangan tahunan Pemerintah Daerah yang disetujui oleh DPRD.

Pengelolaan keuangan pemerintah harus selalu berdasar peraturan perundangan Pengelolaan keuangan pemerintah menyangkut anggaran Pengelolaan keuangan pemerintah sarat dengan kepentingan politik

Landasan Hukum Reformasi Keuangan Negara


Undang Undang No. 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah yang direvisi menjadi UU No. 32 tahun 2004 UU No. 25 tentang Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah yang direvisi menjadi UU No. 33 tahun 2004. Undang Undang No17 Tahun 2004 tentang Keuangan Negara Undang Undang No.1 Tahun 2004 tentang Perbendaharaan Negara Undang Undang No. 15 Tahun 2004 tentang Pemeriksaan, Tanggung Jawab dan Pengelolaan Keuangan Negara.

MAKUDA tahun 1980 PP 105/2000 PP 108/2000 Kepmendagri 29/2002 UU No. 17/2003 UU No 1/2004 UU No.15/2004 PP 24/2005 PP 56/2005 PP 58/2005

Makuda vs PP 105
Single entry Dual budget
rutin dan pembangunan

Incremental budget
berdasarkan jenis belanja input oriented.

Laporan perhitungan anggaran dan nota perhitungan. Cash basis

Double entry Unified budget Performance budget Laporan perhitungan anggaran dan nota perhitungan, neraca daerah dan laporan arus kas. modified accrual basis

Anggaran berimbang dan dinamis


Anggaran

Surplus/(defisit) anggaran

Pendapatan Daerah = Belanja Daerah tidak mengenal defisit atau surplus anggaran.

Kelemahan MAKUDA
Tidak mampu memberikan informasi mengenai kekayaan yang dimiliki oleh daerah, atau dengan kata lain tidak dapat memberikan laporan neraca. Tidak mampu memberikan informasi mengenai laporan aliran kas sehingga manajemen atau publik tidak dapat mengetahui faktor apa saja yang menyebabkan adanya kenaikan atau penurunan kas daerah. Tidak dapat membantu daerah untuk menyusun laporan pertanggungjawaban pelaksanaan APBD berbasis kinerja

PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH (1999-2006)

UU No. 22 & 25/1999

PP, antara lain PP No.105/2000

KEPMENDAGRI No 29/2002

ANGGARAN

Akuntansi double entry

ANGGARAN KINERJA

PERTANGGUNGJAWABAN (LPJ)

UU No. 17/2003, UU No. 1 & 15/2004 UU No. 32 & 33/2004

PP No.24, 54, 55, 56, 57, dan 58/2005

PERMENDAGRI No 13/2006

ANGGARAN
ANGGARAN KINERJA

Akuntansi
double entry

PERTANGGUNGJAWABAN (LKPJ/LPT)

LINGKUP SISTEM PENGELOLAAN KEUANGAN DAERAH


Pengawasan/

Perencanaan

Pelaksanaan

Pengendalian

Input Proses Output/Input


KU APBD

Proses Output/Input

Proses Output

PPAS
Kegiatan Anggaran
RPJMD/RKPD Penjaringan Aspirasi Prestasi Kerja Kinerja Masa Lalu Perda Asumsi Dasar APBD Kebijakan Pemerintah

APBD Akuntansi Laporan Pelaksanaan APBD


Semesteanr Tahunan

Dokumen Catatan

Evaluasi Kinerja Hasil Evaluasi

GOVERNMENTAL ACCOUNTING

Issues
How

specific accounting and control problems should be tackled in a public sector context How far should public sector practice relate to practice in the private sector and in what respects, if any, should it diverge ?

Conclusion
the

public sector is not homogeneous This has an impact on accounting

[AKUNTANSI PEMERINTAHAN]

Karakteristik

Sistem akuntansi pemerintah harus dirancang sesuai dengan konstitusi dan peraturan perundangundangan yang berlaku pada suatu negara. Sistem akuntansi pemerintah harus dapat menyediakan informasi yang akuntabel dan auditabel (artinya dapat dipertanggungjawabkan dan diaudit) Sistem akuntansi pemerintah harus mampu menyediakan informasi keuangan yang diperlukan untuk penyusunan rencana/program dan evaluasi pelaksanaan secara fisik dan

LINGKUNGAN AKUNTANSI PEMERINTAHAN

Lingkungan operasional organisasi pemerintah berpengaruh terhadap karakteristik tujuan akuntansi dan pelaporan keuangannya. Ciri-ciri penting lingkungan pemerintahan yang perlu dipertimbangkan dalam menetapkan tujuan akuntansi dan pelaporan keuangan adalah sebagai berikut:
Ciri utama struktur pemerintahan dan pelayanan yang diberikan: Ciri keuangan pemerintah yang penting bagi pengendalian:

Ciri utama struktur pemerintahan dan pelayanan yang diberikan:


bentuk umum pemerintahan dan pemisahan kekuasaan; sistem pemerintahan otonomi dan transfer pendapatan antarpemerintah; adanya pengaruh proses politik; hubungan antara pembayaran pajak dengan pelayanan pemerintah.

Ciri keuangan pemerintah yang penting bagi pengendalian:


anggaran sebagai pernyataan kebijakan publik, target fiskal, dan sebagai alat pengendalian; investasi dalam aset yang tidak langsung menghasilkan pendapatan; dan kemungkinan penggunaan akuntansi dana untuk tujuan pengendalian.

Akuntansi Pemerintahan dan Good Governance


Prinsip utama yang mendasari penerapan good governance adalah partisipasi, transparansi, dan akuntabilitas. Partisipasi, transparansi, dan akuntabilitas akan semakin membaik apabila didukung oleh suatu sistem akuntansi yang menghasilkan informasi yang tepat waktu dan tidak menyesatkan.

Faktor Pendorong Perkembangan Akuntansi Pemerintahan


Dorongan internasional Skala dan fungsi pemerintahan modern Akuntansi merupakan senjata melawan penyelewengan dan pemborosan

Tujuan Akuntansi Pemerintahan


Melindungi dana publik dari korupsi Sebagai fasilitasi dalam manajemen keuangan Membantu pemerintah dalam menunaikan akuntabilitas

Akuntansi Pemerintahan di Indonesia


Sangat lamban untuk merespons tuntutan perkembangan zaman. Belum berperanan sebagai alat untuk meningkatkan kinerja

birokrasi pemerintah dalam memberikan pelayanan publik kepada masyarakat


Output yang dihasilkan oleh akuntansi pemerintahan di Indonesia

sering tidak akurat, terlambat, dan tidak informatif, sehingga tidak dapat diandalkan dalam pengambilan keputusan.
Kekurangan yang ada dalam akuntansi pemerintahan sering menjadi

ladang yang subur untuk tumbuhnya praktik-praktik KKN

Entitas Akuntansi adalah unit pemerintahan pengguna anggaran/pengguna barang dan oleh karenanya wajib menyelenggarakan akuntansi dan menyusun laporan keuangan untuk digabungkan pada entitas pelaporan. Entitas Pelaporan adalah unit pemerintahan yang terdiri dari satu atau lebih entitas akuntansi yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan wajib menyampaikan laporan pertanggungjawaban berupa laporan keuangan
Pemerintah Pusat Pemerintah Daerah Satuan organisasi Pempus/Pemda yang diwajibkan UU

Kendala Penilaian Aset


dokumen historis atas aset-aset yang berasal dari APBN (sebelum otonomi daerah) yang diserahkan kepada daerah, seperti bangunan irigasi, jalan raya, tanah, dan juga bangunan gedung kantor yang sulit ditemukan. Aset-aset yang secara fisik ada tetapi tidak tercatat di dalam daftar aset daerah, atau bahkan ada aset yang dikuasai oleh pihak ketiga tetapi dokumen legalnya dikuasai oleh pihak Pemda atau sebaliknya ada aset yang dikuasai oleh Pemda tetapi dokumen legalnya belum lengkap.

Bangunan bersejarah peninggalan nenek moyang/zaman Belanda (herritage assets) seperti mesjid, museum, tugu-tugu, banyak daerah menginginkan untuk dimasukan di dalam neraca sebagai aset daerah karena memiliki nilai yang tinggi. Sumber-sumber daya alam (natural resources) yang dimiliki oleh daerah untuk dimasukkan sebagai aset daerah karena bila tidak dimasukkan tidak mencerminkan kekayaan riil yang dimiliki oleh daerah

Depresiasi atas aset tetap (bangunan dan kendaraan) tidak dilakukan karena alasan, antara lain :
Pemerintah daerah bukan profit organization, sehingga concept matching cost against revenues (penandingan beban dan pendapatan) dengan mengakui depreasiasi sebagai beban tidak relevan. Depresiasi atas aset tetap dilakukan sekaligus yaitu melalui penghapusan

Untuk aset bersejarah dan sumber daya alam, dalam laporan keuangan daerah hanya dimasukkan sebagai catatan atas laporan keuangan karena
ketidakpastian (uncertainties) mengenai nilai ekonomisnya biaya ekspertis yang mahal untuk menilai kandungan sumber daya alam, maka atau disclosures, tidak dicantumkan dalam neraca

IPSAS yang Belum Diadopsi


Pengakuan pendapatan dan belanja atas dasar akrual. Penilaian aset didasarkan pada nilai pasar (market value)
accountability bukan decision usefullness penilaian oleh appraisal mahal aktiva tetap bukan untuk dijual

Memasukan natural resources (sumber daya alam) dalam neraca.