Anda di halaman 1dari 9

Campuran antara misel pembentukan asam amino berbasis surfaktan dan fosfolipid

abstratc Pembentukan misel campuran dalam larutan air antara surfaktan gemini anionik yang berasal dari asam amino sistin (C8Cys) 2, dan fosfolipid 1,2-diheptanoyl-sn-glisero-3-fosfokolin (DHPC, suatu fosfolipid misel pembentuk) dan 1,2-dimyristoyl-sn-glisero-3-fosfokolin (DMPC, sebuah vesicleforming fosfolipid) telah dipelajari oleh konduktivitas dan hasilnya dibandingkan dengan yang diperoleh untuk sistem campuran dengan surfaktan rantai tunggal yang berasal dari sistein, C8Cys. Fosfolipidsurfaktan interaksi yang ditemukan di alam sinergis dan tergantung pada jenis fosfolipid dan pada hidrofobisitas surfaktan. Teori solusi biasa digunakan untuk menganalisis gemini surfaktanCampuran biner DHPC dan parameter interaksi, b12, telah dievaluasi, serta misel campuran komposisi. Hasil telah ditafsirkan dalam hal interaksi antara pengurangan elektrostatik tolakan antara kelompok kepala ionik surfaktan dan rintangan sterik yang timbul dari penggabungan fosfolipid zwitterionic dalam misel campuran.

1. Pengantar Surfaktan dan fosfolipid adalah molekul amphiphilic yang terdiri dari rantai hidrokarbon hidrofobik dilampirkan ke hidrofilik Kepala kelompok. Surfaktan merakit diri dalam air membentuk supramolekul agregat yang dikenal sebagai misel setelah karakteristik konsentrasi, yang disebut konsentrasi misel kritis (cmc), adalah tercapai, sedangkan fosfolipid dapat membentuk misel, bilayers atau vesikel (Liposom), tergantung pada faktor-faktor seperti rantai hidrokarbon panjang, fosfolipid konsentrasi dan temperatur [1-3]. Fosfolipid dengan rantai hidrokarbon dari 6-8 atom karbon membentuk misel dalam larutan air, sementara fosfolipid dengan lama hidrokarbon rantai, yang merupakan komponen utama dari biologi membran, bentuk rakitan bilayer [2,3]. Lebih dari liposom air dibentuk, yang terdiri dari struktur tertutup bola bilayer di mana rantai apolar hidrofobik saling berhadapan sementara kelompok kepala kutub berada dalam kontak dengan lingkungan berair. Fitur ini bertanggung jawab untuk compartimentation sel yang sangat penting untuk aktivitas biologis dari sel [1-3]. Oleh karena itu, vesikelfosfolipid membentuk banyak digunakan sebagai model disederhanakan sistem biomembranes. The solubilisasi air-larut senyawa, seperti lipid, dalam inti hidrofobik agregat misel mengarah ke breakdown struktur bilayered dan pembentukan lipid-surfaktan misel campuran [2,3]. Proses ini merupakan dasar dari aplikasi luas

surfaktan dalam isolasi dan pemurnian membran protein [4-6], dalam ekstraksi DNA [7,8] kendaraan pengiriman obat dan sebagai [9-14], antara lain. Sebuah kelas baru surfaktan, terbuat dari dua rantai hidrofobik dan dua kelompok kepala kutub dihubungkan oleh sebuah spacer di atau dekat kepala kelompok, telah menarik perhatian [15-19]. Ini socalled gemini atau surfaktan dimer menampilkan fitur unik ketika dibandingkan dengan rekan-rekan konvensional mereka monomer, yang termasuk cmc rendah dan kemanjuran kuat dalam pengurangan tegangan permukaan. Sifat tersebut membuat mereka sangat cocok sebagai obat pengiriman agen dan sebagai alternatif suara ke vektor virus pada gen Terapi [20-24]. Surfaktan dimer yang structuraly resemblant ke membran fosfolipid dan surfaktan-fosfolipid sistem campuran dapat digunakan untuk memodelkan interaksi surfaktan dengan membran sel, sebagai surfaktan dilaporkan untuk menginduksi hemolisis [3,25]. Studi pada sifat dari sistem campuran terdiri dari gemini surfaktan dan fosfolipid langka dan kepedulian terutama kationik surfaktan gemini [26-30]. Kelompok kami baru-baru ini disintesis a anionik surfaktan gemini baru berasal dari amino Asam sistin (Gambar 1 (C8Cys) 2) dan ditandai perilaku dalam media air [31,32]. Ini gemini surfaktan dan monomer nya counterpart, berasal dari sistein asam amino (Gambar 1, C8Cys), milik kelas N-carbamoylamino surfaktan asam, jarang dijelaskan dalam literatur, di mana bagian karbamoil menghubungkan amina fungsi dari residu asam amino ke ekor hidrofobik molekul. Asam amino berbasis surfaktan adalah kelas biodegradable dan biokompatibel surfaktan yang menjawab permintaan untuk kedua surfaktan yang lebih baik dan ramah lingkungan [33-36]. Banyak asam amino berbasis surfaktan dan khususnya N-asil amino.

2. Asam surfaktan, juga menunjukkan antimikroba, antijamur, dan antivirus kegiatan [37-40]. Dalam tulisan ini kita mempelajari pembentukan misel campuran antara zwitterionic fosfolipid panjang rantai yang berbeda dan anionik gemini surfaktan (C8Cys) 2, dan membandingkan hasilnya dengan yang untuk sistem yang sesuai berurusan dengan mitra monomer nya, single-rantai konvensional surfaktan C8Cys. The campuran misel menyediakan sistem model untuk interaksi antara fosfolipid dan asam amino berbasis surfaktan milik N-karbamoil keluarga. Fosfolipid yang dipilih adalah 1,2-diheptanoylsn-glisero-3-fosfokolin (DHPC), larut dalam air, misel pembentuk fosfolipid dan 1,2-dimyristoyl-sn-glisero-3fosfokolin (DMPC), air-larut, vesikel-membentuk fosfolipid. Kimia struktur surfaktan dan fosfolipid digunakan dalam penelitian ini ditunjukkan pada Gambar. 1. The fosfolipid-amino sistem surfaktan asam campuran adalah dibandingkan dengan campuran biner dari fosfolipid dengan ion lainnya

surfaktan, surfaktan amonium kuaterner yaitu, dan berbeda perilaku telah ditemukan dalam kasus-DHPC gemini surfaktan campuran. 2. Bahan dan metode 2.1. Bahan dan solusi The DHPC fosfolipid dan DMPC diperoleh dari Avanti Polar Lipid sebagai bubuk lyophilized. Gemini surfaktan (C8Cys) 2 dan single-chain C8Cys surfaktan disintesis dari kondensasi Reaksi dari asam L-sistin amino dan L-sistein dengan jumlah stoikiometri dari isosianat oktil, menurut literatur prosedur [31,32,41]. Kedua surfaktan yang direkristalisasi dari campuran air / aseton dan sepenuhnya ditandai dengan konvensional spektroskopi teknik (NMR dan FT-IR). Sintesis dan karakterisasi kedua surfaktan telah sepenuhnya dijelaskan tempat lain [31]. Campuran surfaktan-fosfolipid sistem disiapkan sesuai untuk metode sebelumnya dijelaskan dalam literatur [28-30]. Di kasus campuran biner dari surfaktan dengan DHPC berbagai fraksi yang diinginkan molar ditutupi dengan mencampur precalculated jumlah solusi saham kedua komponen dalam air fase. Surfaktan murni dan murni larutan stok DHPC disiapkan dengan akurat bobot kuantitas yang sesuai bahan dan pengenceran dengan air deionisasi dengan volume akhir. Solusi saham berair dari surfaktan ditambah DMPC disiapkan pertama oleh bobot jumlah yang tepat dari surfaktan dan kemudian menambahkan jumlah yang diinginkan DMPC. Semua solusi yang diaduk selama sekitar 1 jam untuk memastikan solubilisasi lengkap fosfolipid dan solusi homogenisasi dan disimpan semalam dalam rangka untuk mencapai keseimbangan. Pembentukan misel campuran kemudian dipelajari dengan menambahkan jumlah berturut-turut larutan stok untuk referensi solusi dalam bentuk titrasi. Komposisi dari setiap solusi yang dinyatakan dalam fraksi mol (AL) dari lipid yang bersangkutan, yang didefinisikan sebagai aL lipid? lipid? surfaktan? 1 mana [lipid] dan [surfaktan] adalah konsentrasi molar fosfolipid dan surfaktan dalam larutan campuran, masing-masing. 2.2. Pengukuran Konduktivitas Conductances solusi dikumpulkan pada 25? C dan 1 kHz dengan Wayne-Kerr B905 otomatis presisi jembatan (WKR, Inggris) menggunakan konduktivitas Ingold 980-K19/120 tipe sel dengan platinum elektroda dan sel konstan 1.004 cm? 1. Sel itu dikalibrasi menggunakan standar Crison KCl solusi dari konsentrasi yang tepat jangkauan. Semua solusi disiapkan dengan double-distiled deionisasi air (Milli-Q sistem pemurnian air) menghasilkan nilai selalu lebih rendah dari 1 ls cm? 1.

nilai cmc untuk setiap campuran surfaktan biner diperoleh dari breakpoint pada konsentrasi konduktivitas dibandingkan surfaktan plot, sebagaimana dicontohkan pada Gambar. 2. Tingkat misel disosiasi, v, dapat diperkirakan dari rasio lereng di Pos dan yang pra-misel daerah konsentrasi konduktivitas dibandingkan surfaktan plot [42-44]. nilai cmc diperoleh untuk surfaktan dimer murni (C8Cys) 2 dan C8Cys surfaktan monomer adalah 8,22? 10 3 mol dm?? 3 dan 3.43? 10 2 mol dm 3,? Masing.? The cmc dari DHPC ditentukan oleh tegangan permukaan adalah 1,45? 10 3 mol? Dm? 3, yang membandingkan baik dengan nilai dilaporkan sebelumnya dari 1,4? 10 3 mol dm?? 3 dan 1.6? 10 3 mol dm?? 3 [45,46]. Nilai cmc eksperimental untuk masing-masing surfaktan biner campuran dengan DHPC ditunjukkan pada Gambar. 3, dimana garis padat mewakili perilaku ideal yang diberikan oleh persamaan Clint [47]: 1 cmc? a1 cmc1 D1? a1 cmc2 2 di mana a1 adalah fraksi mol surfaktan 1 (dalam hal ini, lipid DHPC) dalam jumlah besar, cmc1 dan cmc2 adalah konsentrasi misel kritis komponen murni 1 (DHPC) dan 2 (C8Cys atau (C8Cys) 2), masing-masing, dan cmc? adalah nilai di bawah pencampuran yang ideal. Pengobatan ini didasarkan pada model termodinamika pseudophase, yang juga memungkinkan fraksi molar micelar dari komponen 1 di negara ideal, XID 1, yang akan dievaluasi sesuai dengan Persamaan. (3), dengan asumsi biner yang ideal campuran. XID 1 a1cmc2 a1cmc2 D1? a1cmc1 yang cmc dari surfaktan murni, sinergi menunjukkan dalam campuran misel formasi, akibat dari interaksi yang menarik antara komponen yang berbeda [28-30,48]. Sinergisme muncul dari pengurangan tolakan elektrostatik antara kelompok kepala yang ion surfaktan karena kehadiran zwitterionic fosfolipid dalam misel campuran. Sebagai konsekuensi misel campuran menjadi umumnya lebih dipisahkan dengan meningkatnya lipid molar fraksi, seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 4. Namun, untuk lipid yang lebih tinggi molar fraksi, tolakan sterik dapat menang, karena volume besar dari kelompok kepala zwitterionic dari fosfolipid, dan misel disosiasi menjadi konstan atau sedikit menurun dengan fosfolipid komposisi massal.

Eksperimental cmc nilai untuk DHPC-surfaktan sistem menunjukkan deviasi negatif sedikit dari nilai yang diperkirakan oleh model Clint, seperti dapat dilihat pada Gambar. 3. Penyimpangan sedikit lebih tinggi dalam kasus sistem surfaktan DHPC-gemini, di mana rantai hidrokarbon tambahan gemini strenghtens yang hidrofobik lingkungan misel campuran, sehingga mendorong sinergisme lebih daripada rekan monomer nya. Sebuah perilaku yang sama telah diamati untuk campuran biner DHPC dan ion surfaktan dengan nilai cmc dekat dengan cmc dari surfaktan asam amino yang diteliti, seperti dodecyltrimethylammonium bromida (DTAB), decyltriphenylphosphonium bromida (DeTPB) dan dimethylene-1 ,2-bis (dodecyldimethylammonium bromida) (CH2-DDAB) 2), dengan nilai cmc dari 1,6? 10 2 mol dm 3,? 1.1? 10 2 mol? Dm? 3 dan 1,1? 10 3 mol dm? 3,? masing [49,50]. Dengan demikian, sistem campuran terdiri dari DHPC dan single-rantai surfaktan DTAB atau DeTPB menunjukkan nilai cmc bahwa tergantung pada komposisi dalam cara yang sama seperti DHPC-C8Cys campuran, sementara DHPC-(C8Cys) 2 solusi campuran menyerupai solusi biner dari lipid dengan surfaktan gemini (CH2-DDAB) 2. Kecil cmc nilai untuk DHPC-surfaktan campuran dibandingkan diprediksi oleh model Clint menyarankan non-ideal perilaku pencampuran karena sinergi yang timbul dari interaksi yang menarik antara tidak seperti amphiphiles dalam misel campuran [28-30,48]. Nonideality interaksi surfaktan biasanya dianalisis dengan menerapkan rutin Solusi teori (RST) yang mencakup parameter interaksi, b12, untuk mengkarakterisasi interaksi antara surfaktan dua spesies dalam misel campuran [51,52]. Parameter ini berdimensi berkaitan dengan koefisien aktivitas, f, dari surfaktan dalam misel, menurut:

Sebuah account nilai negatif b12 untuk sinergisme di misel campuran pembentukan sementara nilai positif merupakan indikasi dari antagonisme. Itu Interaksi b12 parameter tidak dapat diperoleh untuk DHPCsurfaktan monomer sistem sebagai Persamaan. (6) tidak dapat diselesaikan untuk seluruh jajaran fraksi molar dipelajari, yang bisa dihubungkan dengan fakta bahwa C8Cys memiliki cmc jauh lebih tinggi daripada DHPC. Lain kasus telah dilaporkan dalam literatur [28,50] di mana nonconvergence dari Pers. (6) untuk campuran surfaktan biner adalah karena besar perbedaan dalam nilai-nilai cmc dari dua surfaktan. Surfaktan gemini dan DHPC memiliki nilai cmc di milimolar jangkauan, sehingga dengan menerapkan Persamaan. (6) ke-surfaktan DHPC gemini sistem, adalah mungkin untuk memperoleh fraksi molar DHPC dalam campuran misel, xDHPC, bersama dengan parameter interaksi, b12, sebagai fungsi dari fraksi molar lipid dalam jumlah besar tersebut. Hasil yang diperoleh tercantum pada Tabel 1. Komposisi misel di DHPC untuk campuran DHPC-gemini surfaktan misel selalu lebih tinggi dari fraksi molar lipid dalam massal, seperti menjadi jelas dari Tabel 1. Hal ini diharapkan karena DHPC, menjadi kurang hidrofilik, memiliki cmc rendah dan akan istimewa partisi ke dalam misel. Perubahan dalam komposisi dari misel campuran dengan fraksi molar lipid di gemini surfaktan-DHPC campuran biner diplot pada Gambar. 5, dari data pada Tabel 1. Nilai-nilai yang ideal ditentukan dari Persamaan. (3), menurut dengan model Clint, dan komposisi surfaktan dalam campuran misel, xC8Cys2, diperoleh dari nilai-nilai xDHPC pada Tabel 1 (XDHPC + xC8Cys2 = 1). Jumlah surfaktan gemini di misel campuran lebih unggul dengan nilai yang diharapkan untuk pencampuran yang ideal, XID C8Cy22 , Untuk lipid kaya komposisi, seperti dapat dilihat pada Gambar. 5, seperti misel campuran menjadi kaya dalam komponen ionik atas nilai ideal dengan pencampuran meningkatkan fraksi lipid molar. Meningkatkan fraksi molar lipid berarti bahwa fosfolipid lebih menjadi tersedia untuk interkalasi dalam misel campuran, mengurangi tolakan elektrostatik antara kelompok kepala ionik surfaktan lebih efektif, sehingga mempromosikan micellization. The b12 nilai negatif adalah indikasi dari sinergisme dalam pembentukan misel campuran [28-30,51,52], dan lebih negatif untuk fraksi lipid yang lebih tinggi molar. Seperti yang diharapkan, derajat dari ion lawan disosiasi, v, untuk misel campuran, meningkat dengan lipid molar fraksi dalam jumlah besar, karena pengurangan elektrostatik tolakan antara kelompok kepala surfaktan ionik, seperti misel campuran menjadi kaya dalam fosfolipid zwitterionic.

Variasi serupa di b12 dengan komposisi telah dilaporkan untuk ion-nonionik sistem misel campuran [49,50,53-59] dan itu adalah diketahui bahwa dibebankan permukaan interaksi misel dengan media, ion lawan yang mengikat, intermicellar interaksi dan interaksi sterik karena kemasan kendala struktural berbeda m

3.2. Surfaktan-DMPC campuran sistem Normalisasi cmc (cmc/cmc0, di mana cmc0 adalah misel kritis konsentrasi surfaktan murni) untuk DMPC-surfaktan campuran dipelajari, diplot pada Gambar. 6. Surfaktan DMPC-gemini sistem membentuk gel translucid pada komposisi fosfolipid unggul 0,6, sementara fenomena yang sama diamati untuk DMPC-monomer surfaktan campuran di aDMPC> 0,4. Untuk fraksi molar dipelajari, penambahan jumlah kecil lipid menyebabkan penurunan yang signifikan dari cmc, yang tetap mendekati konstan atau sedikit meningkat dengan peningkatan lebih lanjut di aDMPC. Penggabungan dari DMPC yang sangat hidrofobik dalam fase misel dari surfaktan anionik muncul untuk menstabilkan karena pengurangan tolakan kelompok kepala ionik ionik misel setelah interkalasi dari lipid dalam misel campuran, sehingga menurunkan cmc tersebut. Peningkatan lebih lanjut dalam jumlah DMPC mengarah ke peningkatan tolakan sterik karena volume besar zwitterionic fosfolipid kepala kelompok. Tolakan sterik menjadi dominan atas pengurangan tolakan ion antara surfaktan kepala kelompok, untuk komposisi fosfolipid yang lebih tinggi, dan DMPC tidak memberikan kontribusi bagi stabilitas misel campuran lagi, nilai-nilai sehingga cmc baik tetap konstan atau sedikit meningkat. Ini fenomena tercermin dalam tingkat misel disosiasi, v, yang awalnya meningkat dan kemudian tetap mendekati konstan atau sedikit menurun dengan peningkatan fraksi molar lipid dalam jumlah besar tersebut. Penurunan cmc dengan penambahan DMPC kurang diucapkan untuk DMPC-gemini campuran surfaktan bila dibandingkan dengan sistem koresponden DMPC-monomer surfaktan. Ini penurunan sinergi untuk surfaktan gemini relatif terhadap monomer nya rekan, efek sebaliknya diamati untuk DHPC-surfaktan sistem, dapat dijelaskan atas dasar rintangan sterik [27-29,39,60] dihasilkan dari kelompok kepala dimer ionik yang gemini bersama dengan kemasan kendala geometri dengan lama twin tail (C14) dari DMPC, dibandingkan dengan yang DHPC (C7). Efek yang sama telah diamati untuk solusi campuran dari fosfolipid dengan surfaktan amonium kuaterner, termasuk gemini (CH2-DDAB) 2 dan rekan monomer nya, DTAB

[28,29,49,50]. Sebuah perilaku yang sama juga ditemukan dalam literatur [30] untuk campuran dari vesikel-membentuk lipid La-dilauroylphosphatidylethanolamine dengan surfaktan gemini ionik dan mereka sesuai monomer rekan-rekan, sebuah fakta yang telah dikaitkan perubahan dengan komposisi dalam kemasan komponen dan misel hidrasi di wilayah kelompok kepala.

4. Kesimpulan Campuran misel pembentukan diamati untuk zwitterionic fosfolipid DHPC dan DMPC dengan surfaktan anionik gemini (C8Cys) 2 dan dengan C8Cys mitra monomer nya, milik kelas N-carbamoylamino surfaktan asam. The cmc dari solusi campuran, serta counterion mengikat misel, adalah ditemukan tergantung pada komposisi lipid massal, dengan cmc selalu kalah dengan cmc surfaktan murni atas nilai mol berbagai fraksi seluruh dipelajari, sinergi menunjukkan dalam campuran misel formasi. Asal usul sinergis dari kedua fosfolipid dengan surfaktan asam amino menunjukkan mekanisme yang identik berdasarkan pengurangan tolakan elektrostatik antara ion Kepala kelompok surfaktan karena interkalasi dari zwitterionic lipid dalam misel campuran, seperti yang telah dijelaskan untuk campuran surfaktan kationik dan fosfolipid [28-30,49,50]. Interaksi ini tergantung pada jenis fosfolipid dan pada hidrofobisitas surfaktan dan bervariasi dengan lipid komposisi massal, sebagai akibat dari interaksi antara elektrostatik kekuatan dan kendala kemasan dalam pembentukan campuran misel. Telah ditemukan bahwa peningkatan hidrofobisitas yang dari surfaktan anionik, dari C8Cys rantai tunggal ke gemini (C8Cys) 2, menyebabkan penurunan sinergisme dalam sistem campuran DMPC, sedangkan efek sebaliknya diamati untuk misel campuran DHPC, fakta yang dapat dikaitkan dengan kendala geometri kemasan dengan lagi kembar ekor DMPC (C14) dibandingkan dengan yang DHPC (C7). Hasil yang sama diperoleh untuk campuran surfaktan ionik lainnya dengan fosfolipid, termasuk solusi biner DHPC atau DMPC dengan kationik Geminis dimethylene-1 ,2-bis (alkyldimethylammonium bromida) dan single-chain yang sesuai surfaktan [28-30,49,50]. Solusi Teori Reguler [51,52] telah diterapkan dalam analisis non-ideal perilaku dalam campuran biner asam amino dan DHPC surfaktan, dan parameter interaksi, b12, telah dievaluasi,

serta komposisi misel campuran, untuk campuran DHPC dan gemini surfaktan (C8Cys) 2, tetapi tidak dapat ditentukan untuk lipid campuran dengan C8Cys monomer mitranya, karena besar perbedaan nilai cmc antara kedua dan DHPC. Untuk DHPC-(C8Cys) 2 sistem campuran, negatif b12 nilai yang diperoleh untuk rentang seluruh komposisi dipelajari, sesuai dengan sinergi dalam pembentukan misel campuran, kontras dengan sedikit positif nilai b12 diperoleh untuk campuran DHPC dengan gemini kationik surfaktan (CH2-DeDAB) 2 [50]. Sebagai sinergi biasanya dipromosikan oleh peningkatan panjang rantai alkil, terkait dengan peningkatan hidrofobisitas, perilaku yang berbeda antara amino anionik asam berbasis gemini surfaktan dan gemini kationik, yang memiliki cmc sangat mirip, telah dikaitkan dengan listrik menentang tuduhan kelompok kepala ionik. Muatan positif di nitrogen kuaterner dari gemini kationik lebih terlindung dari muatan negatif oksigen dalam gugus karboksilat dari residu asam amino dari surfaktan gemini anionik, yang terkena, mengarah ke anionik / nonionik interaksi kuat dari kationik / nonionik yang. Fenomena ini juga telah dijelaskan dalam literatur untuk campuran biner DHPC dengan ion konvensional surfaktan dari panjang rantai yang sama, tetapi kelompok kepala