Anda di halaman 1dari 32

KARYA TULIS ILMIAH

DEFINISI
Hematoma intracerebral adalah hematoma yang terjadi di otak yang disebabkan oleh pecahnya (ruptur) pada pembuluh darah otak. Hematoma dalam dapat terjadi di bagian manapun di otak. Darah dapat terkumpul di jaringan otak, ataupun

di ruang antara otak dan selaput membran yang melindungi otak.

ANATOMI
Otak terdiri dari sel-sel otak yang disebut neuron, sel-sel penunjang yang dikenal sebagai sel glia, cairan serebrospinal, dan pembuluh darah. Semua orang memiliki jumlah neuron yang sama sekitar 100 miliar, tetapi koneksi di antara berbagi neuron

berbeda-beda. Pada orang dewasa, otak membentuk hanya sekitar 2% (sekitar 1,4 kg) dari berat tubuh total, tetapi mengkonsumsi sekitar 20% oksigen dan 50% glukosa yang ada di dalam darah arterial.

Anatomi otak

sirkulus willisi

EPIDEMIOLOGI
Di seluruh dunia insiden hematoma intracerebral berkisar 10 sampai 20 kasus per 100.000 penduduk dan meningkat seiring dengan usia. Hematoma

intracerebral lebih sering terjadi pada pria daripada wanita, terutama yang lebih tua dari 55 tahun, dan dalam populasi tertentu, termasuk orang kulit hitam dan Jepang.

Selama periode 20 tahun studi The National Health and Nutrition Examination Survey Epidemiologic menunjukkan insiden hematoma intracerebral antara orang kulit hitam adalah 50 per 100.000, dua kali insiden orang kulit putih.

Perbedaan dalam prevalensi hipertensi dan tingkat pendidikan berhubungan dengan perbedaan resiko.

ETIOLOGI
Hipertensi merupakan penyebab terbanyak (7281%). Hematoma intracerebral spontan yang tidak

berhubungan dengan hipertensi, biasanya berhubungan dengan diskrasia darah, hemartroma, neoplasma, aneurisma, AVM, tumor otak metastasis, pengobatan dengan antikoagulans, gangguan koagulasi seperti pada leukemia atau trombositopenia, serebralarteritis, amyloid angiopathy dan adiksi narkotika.

Hematoma intracerebral dapat disebabkan oleh


Hipertensi

Cerebral Amyloid Angiopathy


Neoplasma intrakranial. Akibat nekrosis dan

hematoma oleh jaringan neoplasma yang hipervaskular. Arteriovenous Malformation

Lokasi tersering sumber hematoma intracerebral

FAKTOR RESIKO
Faktor resiko untuk intracerebral hematoma terbagi menjadi 2 hal, yaitu yang dapat dimodifikasi dan yang tidak dapat dimodifikasi (Magistris, 2013):

1. Faktor resiko yang dapat dimodifikasi

Faktor resiko yang dapat dimodifikasi termasuk hipertensi, terapi koagulan, terapi trombolitik, asupan tinggi alkohol, riwayat stroke sebelumnya, dan penggunaan obat terlarang seperti kokain (Magistris, 2013).

2. Faktor resiko yang tidak dapat dimodifikasi

Faktor resiko yang tidak dapat dimodifikasi dari intracerebral hematoma terkait stroke hemoragik adalah usia lanjut, etnis kulit hitam, amyloidosis serebral, gangguan koagulopati, vaskulitis, malformasi artertiovena, dan keganasan intra cranial (Magistris, 2013)

PATOFISIOLOGI
Kasus Hematoma intracerebral umumnya terjadi di kapsula interna (70 %), di fossa

posterior (batang otak dan serebelum) 20 % dan 10 % di hemisfer (di luar kapsula interna). Gambaran patologik menunjukkan ekstravasasi darah karena robeknya pembuluh darah otak dan diikuti adanya edema dalam jaringan otak di sekitar hematom. lainnya.

Akibatnya terjadi diskontinuitas jaringan dan kompresi oleh hematom dan edema pada struktur sekitar, termasuk pembuluh darah otak dan penyempitan atau penyumbatannya sehingga terjadi iskemia pada jaringan yang dilayaninya,

maka gejala klinis yang timbul bersumber dari destruksi jaringan otak, kompresi pembuluh darah otak / iskemia dan akibat kompresi pada jaringan otak

KLASIFIKASI
Tipe hematoma intaserebral yang tersering adalah

seperti berikut 1. Putaminal Hemorrhage 2. Thalamic Hemorrhage 3. Hematoma Pons 4. Hematoma Serebelum 5. Hematoma Lober 6. Hematoma intracerebral akibat trauma

GEJALA KLINIS
Secara umum gejala klinis hematoma intracerebral

merupakan gambaran klinis akibat akumulasi darah di dalam parenkim otak. hematoma intracerebral khas terjadi sewaktu aktivitas, onset pada saat tidur sangat jarang. Perjalanan penyakitnya, sebagian besar (37,570%) per akut. Biasanya disertai dengan penurunan kesadaran. Penurunan kesadaran ini bervariasi frekuensi dan derajatnya tergantung dari lokasi dan besarnya hematoma tetapi secara keseluruhan minimal terdapat pada 60% kasus. dua pertiganya mengalami koma, yang dihubungkan dengan adanya perluasan hematoma ke arah ventrikel, ukuran hematomnya besar dan prognosis yang jelek.

Sakit kepala hebat dan muntah yang merupakan

tanda peningkatan tekanan intrakranial dijumpai pada hematoma intracerebral, tetapi frekuensinya bervariasi. Tetapi hanya 36% kasus yang disertai dengan sakit kepal sedang muntah didapati pada 44% kasus. Jadi tidak adanya sakit kepala dan muntah tidak menyingkirkan hematoma intracerebral, sebaliknya bila dijumpai akan sangat mendukung diagnosis hematoma intracerebral atau perdarahn subarakhnoid sebab hanya 10% kasus stroke oklusif disertai gejala tersebut. Kejang jarang dijumpai pada saat onset hematoma intracerebral.

DIAGNOSA
Meskipun onset yang cepat dan tingkat gangguan penurunan kesadaran mengarah pada diagnosis perdarahan intracerebral (Gbr. 4), namun untuk membedakan antara infark serebral dan perdarahan intracerebral membutuhkan

pencitraan otak. Pada awal CT-Scan lokasi dan ukuran dari hematom, darah pada ventrikel dan terjadinya hidrosefalus harus diperhatikan. Beberapa pasien harus menjalani angiografi konvensional untuk mencari penyebab sekunder perdarahan intracerebral, seperti aneurisma, malformasi arteriovena dan vaskulitis.

Zhu et al. melaporkan terdapat kelainan pada angiografi pada 49 % pasien dengan perdarahan lobar dan 65% pada pasien dengan perdarahan intraventricular terisolasi. Para penulis ini juga melaporkan bahwa 48 % pasien dengan tekanan

darah normal dan dibawah usia 45 tahun memiliki kelainan pada angiografi, sedangkan pasien hipertensi yang lebih tua dari 45 tahun tidak memiliki kelainan vascular yang mendasari.

KASUS
Mj 62 tahun seorang ibu rumah tangga di temukan tergeletak di depan teras rumahnya oleh tetangga, di sekitar teras rumah tersebut terlihat ada seperti bekas muntah, selanjutnya Mj dibawa ke rumah sakit sitirahmah oleh beberapa kerabatnya menggunakan

mobil dikarenakan Mj tidak sadarkan diri. Diketahui Mj mempunyai riwayat hipertensi dan dari riwayat keluarganya kedua orang tuanya mempunyai riwayat hipertensi pula.

IDENTITAS PASIEN

Nama Umur Pekerjaan Agama Alamat

: Ny. MJ : 62 tahun : Ibu rumah tangga : Islam : Jorong

Riwayat Penyakit Sekarang Pasien datang dengan tidak sadarkan diri Riwayat Penyakit Dahulu hipertensi Riwayat Penyakit Keluarga Kedua orang tua memiliki riwayat hipertensi

Alloanamnesa

Dr : ada yang bisa saya bantu? KK: ini dok saudara saya Ny. MJ tiba tiba jatuh pingsan, Dr : dimana anda menemukan Ny. MJ saat pingsan? KK: di depan teras rumah dok, Dr : apakah sebelumnya ada tanda tanda yang mencurigakan? KK: tidak dok, hanya saja Ny. MJ mengeluh sakit kepala lalu tiba tiba langsung jatuh pingsan,

Dr : apakah ada tanda tanda lain? KK: tidak tahu dok, tapi disekitar tempat Ny. MJ pingsan ada seperti bercak muntah dok Dr : bagaimana riwayat kesehatan Ny. MJ KK: cukup baik dok, hanya saja Ny. MJ mempunyai riwayat hipertensi Dr : bagaimana dengan kedua orang tuanya? KK: yang saya tahu kedua orang tua Ny. MJ pun mempunyai riwayat hipertensi

Pemeriksaan Fisik
Gerakan mata, pada hematoma putamen terdapat

deviation conjugae ke arah lesi, Pada hematoma putamen, reaksi pupil normal atau bila terjadi herniasi unkus maka pupil anisokor dengan paralisis N. III ipsilateral lesi. Pola pernafasan pada hematoma diensefalon adalah Cheyne-Stroke, sedang pada lesi di mesensefalon atau pons pola pernafasannya hiperventilasi sentral neurogenik

Pemeriksaan Penunjang
CT Scan

Angiografi serebral
X-Ray Analisa Gas Darah

Elektrolit
Pemeriksaan GCS

DIAGNOSIS TRIGER Kasus pada triger dimungkinkan diagnosanya ialah hematoma intracerebral dikarenakan nyonya Mj di temukan tidak sadarkan diri secara mendadak dan di sekitar nonya Mj terdapat bekas muntah, dari hasil pemeriksaan GCS nyonya Mj di dapatkan hasil yang buruk E1V1M1

DIAGNOSA BANDING
Perdarahan subarachnoid

Perdarahan epidural

PENATALAKSANAAN
Semua penderita yang dirawat dengan intracerebral hemorrhage harus mendapat pengobatan untuk : Normalisasi tekanan darah Pengurangan tekanan intrakranial Pengontrolan terhadap edema serebral Pencegahan kejang

PROGNOSIS
Hematoma yang besar jelas mempunyai morbiditas dan mortalitas yang tinggi. diperkirakan mortalitas seluruhnya berkisar 2650%. Mortalitas secara dramatis meningkat pada hematoma talamus dan sereberal yang diameternya lebih dari 3 cm, dan pada hematoma pons yang lebih dari 1 cm.

Untuk hematoma lobar mortalitas berkisar dari 630 %. Bila volume darah sesungguhnya yang dihitung (bukan diameter hematomnya), maka mortalitas kurang dari 10% bila volume darahnya kurang dari 20 mm3 dan 90% bila volume darahnya lebih dari 60 mm3.

Kesimpulan
Hematoma intracerebral (HEMATOMA INTRACEREBRAL) adalah hematoma fokal dari pembuluh darah dalam parenkim otak. Penyebabnya biasanya hipertensi kronis. Gejala umum termasuk defisit neurologis fokal, seringkali dengan onset mendadak sakit kepala, mual, dan penurunan kesadaran. Kebanyakan hematoma intracerebral juga dapat terjadi ganglia basal, lobus otak, otak kecil, atau pons.