Anda di halaman 1dari 507

13.

KITAB DUA HARI RAYA


1. Ba b : Dua Ha r i Ra ya da n Anj ur a n Me me r i a h k a n n y a
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar terdahulu no. 475).
z. Ba b : Be r ma i n To mb a k da n Per i sai Keci l Pa d a Ha r i Ra y a
j t | r / 1 jCaS/l t`jlj* j-
1
| ` - ` j
' ` ' ' , , , , ,
jfj) s.liu [ylt OtIjJaIj j l i i J G $ j | ( Y1*\
ll-1_j] oUu jLU^Sfl (oiiUj iti^-l ^ j ) "#$v Llj
% % & %
!" " !"
1
J $ ! Jj^I t `S`
1
j <^^ Lj S`
qI juLI q^ I yI' ^ ou^In
!"#$ & ' ' ( ' I ^ j J `3) ) ( * ( **+
,
*
d i l * ` J & j i |*| % & ! ` j ' ' ( ) & $ * + ! ` i ( I ` r j ,J l - !
' t 'r
.z'('ji C1jS%)*+ J i p l i l i | '- !l . i i i j
508. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Pada suatu ketika Rasulullah
SAW datang kepadaku dimana ketika itu bersamaku ada dua orang budak
perempuan |dari budak-budak perempuan milik sahabat Anshar 2/3|
(dalam riwayat lain: dua orang penyanyi wanita 4/266) |selama beberapa
hari berada di tempatku, maka keduanya memukul rebana 4/161|, seraya
menyanyikan sebuah lagu (dalam riwayat lain: nyanyian tentang
I z g MukhtasharShahihBukhari
peristiwa) (dalam riwayat lain: nyanyian tentang kejadian) yang menimpa
sahabat Anshar pada hari Bu' at s' |akan tetapi keduanya tidak pandai
melantunkannya|. Rasulullah SAW berbaring di atas tempat tidurnya,
dan beliau memalingkan mukanya. Kemudian datang Abu Bakar
|Rasulullah SAW pada saat itu menutupi mukanya dengan kainnya 2/11|.
Melihat hal itu, Abu Bakar membentakku (dalam riwayat lain:
membentak kedua penyanyi wanita), seraya berkata, ' Seruling (dalam
riwayat lain: terompet) syetan (dalam riwayat lain: pantaskah seruling
syetan ada di rumah) Rasulullah SAW |Abu Bakar mengucapkannya
sebanyak 2 kali|?' Rasulullah SAW menghampirinya (dalam riwayat
lain: Rasulullah SAW menyingkapkan kain penutup mukanya), seraya
bersabda, [Wahai Abu Bakar,] biarkan keduanva' [karena] masing-
masing kaum memiliki hari rava, dan hari rava ini adalah hari rava
kita]. Setelah Rasulullah SAW tidak menghiraukan lagi, maka aku
(Aisyah) memberi isyarat kepada kedua perempuan itu (untuk berhenti),
lalu keduanya pergi. "
, - - (t
* O * . S
/ ! 0 123 -1t 4`i 4 ^'l^ ^iil 1U`
^ (-^' 'X'jj jj) '45* !56- *"7 UV
Bu' ai s adalah nama sebuah bent eng, di mana di tempai nu tel ah terjadi peperangan antara
kaum Aus dan kaum Khazraj 3 tahun sebel um hijrah.
MukhtasharShahihBukhari P ~ l
509. Kebiasaan penduduk Sudan (dalam riwayat lain: penduduk
Habasyah 1 117) jika hari raya tiba, maka mereka bermain perisai dan
tombak |di masjid|. Ketika aku yang meminta atau Nabi SAW yang
bertanya. "Apakah kamu ingin melihatnva'" Aku menjawab, "Ya. "
Kemudian beliau menyuruhku berdiri di belakangnya |di balik pintu
kamarku, dan beliau menutupiku dengan serbannya sehingga aku dapat
melihat permainan| |di masjid. Lalu Umar datang dan mengusir mereka,
2
maka Nabi SAW bersabda, "Biarkan mereka" 4/162|. |Ketika itu aku
keasyikan melihat permainan 6/147|, sehingga tanpa aku sadari bahwa
pipiku menempel ke pipi beliau, seraya beliau bersabda, "Wahai anakku
Arfidah, Mundurlah", (dalam riwayat lain, "Jaga") |yakni jaga jarak|.
Setelah aku kelihatan merasa jenuh, maka beliau bertanya, "Apakah
sudah puasi" Aku menjawab, "Ya. " Maka beliau bersabda. "Pergilah."
|Mereka menduga bahwa wanita yang dimaksud ialah, seorang budak
perempuan yang masih sangat muda usianya dimana dia ingin sekali
menyaksikan (dalam riwayat lain: mendengarkan) permainan tersebut
6/159|.
3 . Ba b: Be r doa Pa da Ha r i Ra ya
4. Ba b : Ma k a n Pa d a I dul Fi t r i Sebel um Per gi ke Mas j i d
- g
510. Dari Anas, dia berkata, "Kebiasaan Nabi SAW adalah bahwa
beliau tidak sarapan pada hari raya Fitri, melainkan hanya makan
beberapa butir kurma |158.
3
jumlah yang beliau makan adalah ganjil|."
Sebagai mana dal am ri wayat Kari mah. hanya di dal amnya di sebutkan pel akunya secara
j el as. Menurutku: "Demi ki an j uga dal am ri wayat Imam Ahmad ( 2/ 540) dan An-Nasa' i
( 1. 236) dari Abu Hurairah dengan sanad shahih.
' Tambahan tersebut menurut penyususn adalah mua'llaq, tapi di sebutkan secara
bersambung ol eh Ibnu Kl i u/ ai mah. Ismaili. dan l ai nnya.
I 4 j Mukhtashar Shahih Bukhari
5. Ba b : Ma k a n Pa d a Ha r i Ra ya Ku r b a n Idul Adha }
^ u-, ./'0
i
1^C> (*00 123'. 4 *05 '20 o* -
e

6' ' 75# ' *&(8 (. (' . 4*9 *9' tS(:;*' ' < =2(.(' 0
( Aj Y * i f i ta+8>&3*? IjiJ 2 0 IJu& ( 2 ' U`o *2)
:022*0 ( 2 # ''*89.*0 wj Cs l (&3' (''0.*2 @92(:A (J *BC
D5(-9#' = (* :<j'1>-^ ( 2 # ' *:* =,(,7
@9E:C ( 4 ( 8 ) ( #
(
( l j t ( ( 7 ' ' 0 "0 ( ^q
^ ^ + f + * B f ^ i' O f ^ f' :
" ; 5
<
- 3" =/ ! > ? " ! " "
2 0 C'(' . 2 @F-#:3*0 ( 0 ' G c . 5 ( j ( 0 ' CCH*0 * ! 0 ! : 4C(*0 *9'
@ /%*%0 * ^ a *% A/ = " " :
2) 9(@ () 2 I.C(C F 0 ' J j 4K7'(*' *
, 5
. ( J ! ! h j
f '
/**( $225 B " t a`- aJl , ! C D ' j
@
(' L G 8 *5 U t ` - ` 2 0 J j l
' 0 ) 0 ' 4*05 (Y Y y j v '*, jJi ' 0 MJ 2) 8(@' ( j I ] C5'@ Ju (*0*
* f' ' t ' ' f ' ' t, '
: 4 j & ! ! $ ! # ( (' ' CJ B'" C**' ! 2 N2 &j : ! & !
+ $ ! ! ^ ' ) 1 ^ =
O P Q
B + * ( J
,
( (
l = - = E= - F G $ H
*Cf -iS y ] * ' oP
MukhtasharShahihBukhari I 5
=" $5 "
I
/ $
+
!
J
$ 5 $
,
K L M 8 " N$5
511. Dari Al Bara' bin Azib, dia berkata, "Nabi SAW berkhutbah
pada hari raya Adha setelah mengerjakan shalat hari r aya}, seraya
bersabda (dalam riwayat lain: Ketika hari raya Adha tiba, maka Nabi
SAW berangkat ke masjid, dan setelah selesai mengerjakan shalat hari
raya sebanyak 2 rakaat, maka beliau menghadapkan mukanya ke arah
kami, seraya bersabda, Ibadah kita pada hari ini, kita awali dengan
mendirikan shalat, dan ibadah kita vang berikutnva adalah menvembelih
binatang kurban 2/8), maka barang siapa vang mendirikan shalat seperti
shalat kita, dan berkurban seperti kurban kita, maka kurbannva telah
benar Idalam riwayat lain: mengikuti sunnah kita). Barang siapa vang
berkurban (dalam riwavat lain. menvembelih binatang kurban) sebelum
shalat. maka kurbannva tidak sah (dalam riwavat lain. kurbannva itu
hanva merupakan daging vang diperuntukkannva bagi keluarganva, dan
tidak dianggap sebagai ibadah 2/6). (Dalam riwayat lain: barang siapa
vang shalat seperti shalat kita dan berkiblat ke kiblat kita, hendaknva dia
tidak menvembelih binatang kurban, kecuali setelah selesai mengerfakan
shalat 6/238). Abu Burdah bin Niyar paman Al Bara' berkata, "Ya
Rasulallah, aku telah menyembelih dua ekor kambing sebelum shalat,
dan aku menyadari bahwa hari ini adalah hari makan dan minum
diperbolehkan}. Aku merasa senang, jika kedua kambing itu merupakan
kambing yang pertama sekali disembelih di dalam rumahku sehingga aku
menyembelih dan memakan dagingnya sebelum shalat |dan aku memberi
makan keluargaku dan tetanggaku 2/10|. (Dalam riwayat lain: bahwa Al
Bara" berkata, "Mereka kedatangan seorang tamu, dan pamannya
menyuruh keluarganya supaya menyembelihnya sebelum dia kembali
dari masjid} sebagai hidangan untuk tamunya, lalu mereka
menyembelihnya sebelum mengerjakan shalat. Kemudian mereka
mengadukan hal itu kepada Nabi SAW, dan beliau menyuruhnya
menyembelih kembali 7/227), seraya bersabda, Kambingmu hanva
sebagai kambing daging.* Abu Burdah berkata, ' Ya Rasulullah, kami
masih mempunyai seekor anak kambing betina yang umurnya hampir
mencapai 2 tahun (dalam riwayat lain: aku masih memiliki seekor anak
kambing bandot betina yang umurnya hampir 2 tahun 6/237) yang lebih
aku senangi dibandingkan dengan dua ekor kambing yang lainnya (dalam
riwayat lain: aku masih mempunyai seekor anak kambing betina yang
umurnya hampir mencapai 2 tahun dan termasuk seekor anak kambing
I 6 , Mukhtashar Shahih Bukhari
yang subur air susunya, dimana ia lebih aku senangi daripada dua ekor
kambing daging tadi. Dalam riwayat lain: daripada kambing dewasa tadi,
dan dalam riwayat lain: daripada dua ekor kambing dewasa tadi). Apakah
aku dibolehkan berkurban dengannya?' Nabi SAW menjawab, Ya, akan
tetapi tidak seorang pun setelah kamu diperbolehkan (berkurban dengan
kambing betina)."
6. Ba b: Per gi ke Te mp a t Shal at ( ' I d) yang Ti da k Ad a Mi mb a r n y a
t j ^g1j j Lva
[
Js- O ! 8 ! U t ` Ui l ' j U t i - j j - i j i S`l aJ l
j ^l j 2 0 @R2@S2 (*3222 * 0 ' j ^j J l 5 T 0 ' U P ( 2 2 2 CI U)DC;C
. , ` ` - f . ,
8C* (V-PC @ C cJ*-- J 2**' (j (.00#0 ! j j 0 ' ' *9
- ' e '
i` ' u 6 i ` r' : - - f * ' i ' *m
j
f
( A j j i C. &; * if" ^ 1 ' ' j ^j Oljj-* bU =6'`aJl
4*9' @0 0 ^l W CL uLl( ('I) 0 ' @200C5 9 :X*+8' *' 43XC08
' ' t '
*l * *
512. Dari Abu Sa' id Al Khudri, dia berkata, "Pada hari raya Fitri
dan hari raya Adha Rasulullah SAW berangkat menuju ke tempat shalat
masjid}. Ibadah yang pertama kali dilalaikan beliau adalah shalat, lalu
beliau berpaling berdiri menghadap ke arah orang-orang jamaah}, dan
mereka tetap duduk dishaInya masing-masing. Beliau memberikan
nasihat, wasiat, dan menyeru mereka kepada kebaikan}. Jika ketika itu
beliau berkehendak mengutus pasukan, niscaya beliau mengutusnya pada
Mukhtashar Shahih Bukhari |"T"!
waktu itu juga, atau bermaksud memerintahkan sesuatu, niscaya beliau
akan memerintahkannya. Kemudian setelah itu beliau berpaling pergi}. "
Abu Sa' i d berkata, "Tata cara tersebut senantiasa dipertahankan
serta dipegang teguh orang-orang. Sehingga ketika aku pergi bersama
Marwan yang ketika itu menjabat sebagai gubernur Madinah, dimana
pada saat kami tiba di sebuah masjid yang di dalamnya ada sebuah
mimbar yang dibuat Katsir bin Ash-Shalt, maka tiba-tiba Marwan
bermaksud menaikinya sebelum mengerjakan shalat terlebih dahulu.
Melihat hal tersebut, maka aku menarik bajunya, tetapi beliau
menariknya kembali, dan langsung menaiki mimbar, dimana ketika itu
dia menyampaikan khutbah sebelum shalat. Aku berkata kepadanya,
' Demi Allah, kamu telah merubah tata cara shalat hari raya. ' Dia
menjawab, ' Wahai Abu Sa' i d, apa yang kamu ketahui itu sudah tidak
berlaku.* Aku menjawab, ' Demi Allah, melaksanakan tata cara yang aku
ketahui lebih baik daripada melaksanakan tata cara yang tidak aku
ketahui. ' Kemudi an dia berkata, *Jika khutbah disampaikan setelah
shalat, niscaya orang-orang tidak akan duduk bersama kita. Oleh karena
itulah, maka aku menyampaikan khutbah sebelum melaksanakan shal at . "'
7. Bab: Berjal an Kaki dan Berkendaraan untuk Shal at Hari
Raya, dan Shal at Sebel um Khut bah Tanpa Adzan dan Iqamah
513. Dari Atha", bahwa Ibnu Abbas mendatangi Ibnu Zubair ketika
dia akan melangkahkan kakinya, seraya berkata, "Tidak ada adzan dalam
shalat hari raya Fitri
4
dan khutbah disampaikan setelah shalat."
4
Abdurrazzaq tel ah menambahkan dal am kitabnya Al-MushannafOnil5(>2") dari ri wayat
yang diutarakan penyusun, "1anganlah kamu adzan untuk shalat hari raya Fitri" dan di a
menambahkan, "Sehi ngga Ibnu Zubai r tidak adzan untuk shalat hari raya Fitri pada saat
itu." Sel ai n itu Ibnu Abbas berkata kepadanya, "Adapun khutbah di sampai kan setel ah
shalat". Ibnu Zubai r mel aksanakan perintah tersebut. Abdurrazzaq berkata, "Ketika Ibnu
Az- Zubai r shalat s ebel um berkhutbah, maka Ibnu Shaf wan dan para sahabatnya bertanya
kepadanya: "Kenapa engkau tidak memberi tahu kami dengan adzan, di mana ketika itu
H T I MukhtasharShahihBukhari
1)2 O`' ? ` ` o* I " ! o*
1
j * *
514. Dari Ibnu Abbas dan Jabir bin Abdillah, dia berkata, ' Ti dak
ada adzan dalam shalat hari raya Fitri, dan j uga dalam shalat hari raya
Adha. "
mereka tidak sempat mengerjakan shalat. Keti ka terjadi hal yang buruk di antara di a dan
Ibnu Abbas, maka dia tidak lagi mel aksanakan perintah Ibnu Abbas".
Menurut pendapatku. maka j el asl ah bahwa pernyataan: "1anganlah kamu adzan untuk
shalat hari raya Fitri" adalah pernyataan yang di ucapkan Ibnu Abbas kepada Ibnu Zubair,
di mana ketika itu seakan-akan Ibnu Zubai r hendak adzan, sehi ngga Ibnu Abbas
mel arangnya. Hal ini diperkuat dengan keterangan At ha yang menyal akan bahwa (ketika
terjadi hal yang buruk maka dia (Ibnu Zubair) udak lagi mel aksanakan perintah Ibnu
Abbas) . Dikuatkan lagi dengan kejadian yang di al ami Ibnu Shaf wan dan para sahabatnya,
yang keti ka itu tidak sempat shalat hari raya Fitri dikarenakan mereka tidak mendengar
suara adzan yang sebel umnya sel al u mereka dengar. Hanya Al l ah Yang Maha Menget ahui
kejadi an yang sesungguhnya.
Tel ah terjadi perbedaan pendapat dal am menyebut kan orang yang pertama kali
memberl akukan ketentuan adzan dal am shalat hari raya. Sebagi an mengatakan
Muawj yah, dengan mengemukakan sej uml ah riwayat yang mendukungnya. Adapun
sebagi an lagi mengatakan Ibnu Zubair. Ibnu Mundzi r meri wayat kan dari Abu Qi l abah, dia
berkata, "Orang yang pertama kali memberl akukan aturan tersebut adalah Abdul l ah bi n
Zubair".
Menurutku, "1ika pendapat di atas benar, maka dapat di katakan bahwa Ibnu Zubai r adalah
orang yang pertama kali memberl akukan ketentuan itu di Hi jaz, dan Muawi yah adalah
orang yang pertama kali memberl akukan ketentuan tersebut di Syam. Hanya Al l ah SWT
Yang Maha Menget ahui kebenarannya. Berkenaan dengan kasus tersebut di atas, maka
berl aku suatu ketentuan yang telah masyhur, bahwa j i ka Sunnah telah menet apkan, maka
tidak bol eh taklid kepada orang yang menyi mpang dari ketentuannya, sekal i pun orang
tersebut termasuk sahabat. 1ika ketentuan tersebut di berl akukan ol eh Muawi yah dan Ibnu
Zubair, berarti keduanya telah membuat hal yang baru dal am soal agama yang tidak ada
pada masa Nabi SAW. Barangkal i soal ini akan semaki n j el as dengan merujuk keterangan
orang yang bermakmum di bel akang Ibnu Zubair. dimana keti ka itu di masji d terjadi
kegaduhan sebagai mana dijelaskan dal am riwayat sebel umnya ( 1/ 193) , karena Ibnu
Zubai r shalat gerhana seperti shalat Subuh. Sehi ngga keti ka saudaranya yang bernama
Urwah ditanya tentang hal tersebut, maka ia menj awab, "Menyal ahi Sunnah". Hal ini
akan diutarakan dal am pembahasan ((shalat gerhana bab kc-4). Demi ki an juga dal am
kasus haji sebagai mana akan di kemukakan dal am kitab: haji bab 59.'"
MukhtasharShahihBukhari I 9 8
w-ja^- t5`>Ca1L & !l * (J f
ttC-1i
)
_
s
j9 tjjl fXj Y ( ^ `i1' ^ i^i t Jj u
' C ' ' ' t
c Cv ^ ^ : ^ ' s t$H'5 tg
c ^11 U] t^Iip ' ^ l ' i i i i c : Jli Oi`
515. Dari jabir bin Abdullah, dia berkata, "Nabi SAW berdiri
(dalam riwayat lain: Ketika hari raya Fitri, maka Nabi SAW berangkat ke
masjid) dan beliau memulainya dengan shalat. Setelah selesai shalat,
beliau berkhutbah di hadapan orang-orang. Setelah selesai khutbah,
beliau t urun
5
dan mendatangi jamaah kaum wanita, seraya memberi
nasihat kepada mereka, dimana pada saat itu beliau hanya bersandar ke
tangan Bilal, sementara Bilal membentangkan kainnya untuk
menampung sedekah yang diberikan jamaah kaum wanita. " Jabir berkata,
"Aku bertanya kepada At ha' , |' Apakah itu zakat hari raya Fitri?' Dia
menjawab, ' Bukan, itu sedekah biasa yang secara kebetulan dikeluarkan
pada hari raya Fitri, dimana para wanita ada yang bersedekah dengan
antingnya, dan ada pula yang bersedekah dengan kalungnya. Kemudian
aku bertanya, 2/9| ' Apakah kamu akan membenarkan, j i ka seorang imam
dewasa ini mendatangi jamaah kaum wanita, lalu memberi nasihat
(peringatan) kepada mereka, setelah menyelesaikan shalat dan
khutbahnya?' Atha menjawab, ' Hal itu merupakan hak bagi mereka (para
imam), dan atas dasar apa mereka tidak boleh mel akukannya?' "
Aku katakan bahwa, keti ka itu Nabi SAW tidak khutbah di atas mi mbar, sebagai mana
di pahami dari hadi ts tersebut di atas. Hanya saja pada saat berkhutbah, bel i au berada d
tempat yang agak ti nggi , sehi ngga ketika sel esai berkhutbah bel i au turun. Hanya Al l ah
Yang Maha Menget ahui
I 10 I Mukhtashar Shahih Bukhari
8. Bab: Khut bah Setelah Shal at Hari Raya
o 3 o r * a s- & 3 j> 3 4 a
516. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Nabi SAW, Abu Bakar, dan
Umar selalu mengerjakan shalat dua hari raya sebelum khutbah. "
9. Bab: Ti dak Di sukai Membawa Senjata keti ka Hari Raya dan
Memasuki Tanah Haram ( Makkah)
t
188.
6
Al Hasan berkata, "Mereka dilarang membawa senjata pada
hari raya kecuali j i ka mereka khawatir akan diserang oleh musuh. "
o i "` o ! a i ` . ` ' `
0
- -
Al Hafi zh berpendapat: "Aku tidak menganggap sanad riwayat di atas bersambung,
karena di antara sanad riwayat yang sama ada j uga >ang disandarkan kepada Nabi SAW,
baik yang dibatasi maupun yang tidak dibatasi. Lal u bel i au menyebutkan riwayat yang
dibatasi adalah riwayat Ibnu Majah dari Ibnu Abbas. di mana sanadnya itu dka'if.
Sedangkan riwayat yang l ai nnya ialah riwayat Abdurrazzaq, di mana sanadnya mursal
(yakni di akhir sanadnya terdapat perawi yang tidak di sebutkan setel ah tabi'in)
MukhtasharShahihBukhari I n I
. I ~ J l j ` l ' t - ` l j l j j j t f ~ J l
517. Dari Sa' i d bin Jubair, dia berkata. "Aku berada bersama Ibnu
Umar ketika telapak kakinya tertusuk anak panah, sehingga kakinya
ditempelkan pada sanggurdi, lalu aku turun dan mencabutnya. Peristiwa
itu terjadi ketika berada di Mina. Kabar kejadian itu sampai kepada
Hajjaj, sehingga dia kembali dan mendatanginya, seraya bertanya,
|"Bagaimana hal ini bisa terjadi?' Kemudian Ibnu Umar menjawab,
' Karena perbuatan seseorang yang shalih.' Hajjaj berkata, ' Jika saja kami
mengetahui orang yang telah mencelakakanmu?' Ibnu Umar menjawab,
' Kamu yang mencelakakanku.' Hajjaj bertanya, ' Bagaimana bisa seperti
i t u?' Ibnu Umar menjawab, ' Kamu membawa senjata pada hari ketika
dilarang membawanya, dan kamu membawa masuk senjata ke tanah
haram (Makkah), padahal dilarang membawa masuk senjata ke tanah
haram. ' "
c. Bab: Menyegerakan Shal at Hari Raya
189.
7
Abdullah bin Busr berkata, "Kalaupun kami rehat pada saat
itu, maka hanya dilakukan ketika membaca tasbih."
(Haditsnya adalah hadits Al Bara" no. 512)
Abu Daud dan l ai nnya telah menyebut kan secara berambung. Abu Daud menjel askan
tantang marfu' nya rai wayat tersebut, kesempurnaan kal i matnya, dan keshahi han
sanadnya. Ri wayat ini secara l engkap dapat dilihat dal am ki tab Shahik Ahi Duud ( 1030) .
I z B MukhtasharShahihBukhari
. Bab: Keut amaan Beri badah Pada Hari Tasyri q
8
" 6- e ~ ' #
190.
9
Ibnu Abbas RA berkata, "Ingatlah jberdzikirlah} kepada
Allah pada hari-hari yang telah ditentukan: yaitu hari ke 10 Dzulhijjah}
dan pada hari-hari yang berbilang: yaitu hari-hari Tasyriq."
191.
1 0
Ibnu Umar dan Abu Hurairah RA biasa berangkat ke pasar
pada 10 hari (yang ditentukan) dan mengumandangkan takbir, lalu orang-
orang pun turut serta mengumandangkan takbir mengiringi takbir
keduanya."
192.
1 1
Muhammad bin Ali mengumandangkan takbir setelah shalat.
j^II c.: jII "# jJ] <I JII j k $% &' $( &) -o a
> $ P = Q"" > 3 O R6 - "" 3 /" $ 6 6 - - " - - " - 6 - -
K
Menurut pendapat yang mashur bahwa hari-hari Tasyri q itu ialah hari-hari yang jatuh
setel ah hari raya Adha. Terjadi perbedaan pendapat di kal angan para ul ama, apakah 3 hari
atau 2 hari? Dal am sebuah atsar pendapat sahabat] dijelaskan bahwa hari raya Adha itu
termasuk kc dal am hari Tasyriq. Pendapat mi di pandang kuat ol eh Abu L'baid, yang
dikutip ol eh Al Hafi zh dal am kitabnya (]Al Faih)).
9
Di sambungkan ol eh Abdun bin Hami d dan A m r bin Dinar, dan i bnu Abbas.
1 0
Al l l af i zh berkata, "Aku tidak berpendapat, bahwa riwayat ini bersumber dari keduanya. "
" Nama lain Muhammad bin Al i adalah Abu 1aTar Al Baqir. Ad-Daruquthni
menyebut kannya secara bersambung dal am kitab. Al Mu 'talif
Mukhtashar Shahih Bukhari DS&
518. Dari Ibnu Abbas, dari Nabi SAW, beliau bersabda, "Tidak ada
amal vang paling utama pada hari kesepuluh dari amnl vong kita
kerfakan pada hari iniT* Para sahabat bertanya, "Apakah IeuII buIk dari
jihad ; berperang; ?" Kemudian Nabi SAW bersabda, "Ya. fuga lebih baik
dari berperang, kecuali fika seseorang berfuang dengan fiwa dan
hartanva, dan tidak ada satupun vang kembali lagi"
i
~
12. Bab: Mengumandangkan Takbi r Sel ama Beberapa Hari Pada
Saat Di Mi na, dan Keesokan Hari nya Pergi ke Arafah unt uk
Mel akukan Wukuf
s V, t s , s , -I'' I, ' 1 ' I ''J'
1
' ' ' i,
t`iiy `Ji-} toi^ILuJI Lili-j ,^^ `2L' dJ' jI`j
193.
1 3
Umar RA bertakbir di kubahnya di Mina, dimana takbirnya
didengar orang-orang yang hadir dalam masjid, sehingga mereka turut
bertakbir. Lalu diikuti oleh orang-orang yang berada di pasar sehingga
takbir bergema di Mina.
194.
1 4
Ibnu Umar bertakbir di Mina pada hari-hari tersebut (yakni
hari Tasyriq) setelah selesai shalat, di atas tempat tidurnya, di kemahnya,
di majlisnya, dan di lorong yang dilewatinya.
1 3
Yakni seseorang mengorbankan hartanya, dan di a sendiri mati syahi d.
1 1
Di sambungkan ol eh Abu Ubai d dal am riwayat Al Baihaqi (3 312) yang bersumber
darinya. Adapun Sa' i d bin Manshur meri wayatkannya dari jalur yang lain, tetapi masi h
bersumber darinya.
Di sambungkan Ibnu Al Mundzi r dan Al Fakihi dal am kitabnya (Akhhar Mukkah) dengan
sanad shahih yang bersumber darinya.
j 14 [ Mukhtashar Shahih Bukhari
195.
1 5
Maimunah bertakbir pada hari raya kurban (Adha). 196.
1 6
Sejumlah kaum wanita telah bertakbir di belakang Aban bin Utsman dan
Umar bin Abdul Aziz pada malam-malam Tasyriq bersama-sama dengan
kaum laki-laki di masjid.
o / Q Q Q - - B - A ~ t* ' l , ! ^ ' i & 5 . 6 7 7
`
3
dUL. j , ^ c J L - : J l j 'ST! j i o ^ S
! # $ %! &' !!
U ! : N /
.q z
519. Muhammad bin Abi Bakar Ats-TsaqaIi berkata, "Aku
bertanya kepada Anas -dimana ketika itu kami berdua baru pulang dari
Mina menuju AraIah- mengenai talbfvah. ' Bagaimanakah kamu
melakukannya dengan Nabi SAW?' Dia menjawab, ' Ketika seseorang
bcrtalbiyah maka Nabi SAW tidak melarangnya, dan ketika seseorang
bertakbir maka Nabi SAW pun tidak melarangnya. ' "
13. Bab: Shal at dengan Dibatasi Tombak sebagai Pembatas
Orang yang Lewat
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar no. 279)
14. Bab: Mel etakkan Tongkat Pendek atau Tombak Keci l di
Hadapan Imam (sebagai Pembatas) dal am (Shal at) Hari Raya
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar di atas).
Al Hafi zh berkata. "Aku tidak meyebut kan riwayat ini jecara bersambung kepadanya.
Abu Bakar bi n Abi Ad- Dunya dal am Kitab: hari ra> a. menyebut kan secara bersambung.
Al Hafi zh berkata. "Hadits Ummu At hi yah dal am bab \ a ng telah l al u menjel askan hal
tersebut.
Mukhtashar Shahih Bukhari 1 15 g
15. Bab: Kaum Wanita dan Wanita yang Haid Pergi ke
Tempat Shalat Pada Hari Raya
Haditsnya adalah hadits Ummu Athiyah no. 180).
16. Bab: Pergi nya Anak- Anak ke Tempat Shal at Pada Hari Raya
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas yang terdapat dalam
pembahasan berikutnya).
17. Bab: I mam Menghadap ke Arah 1ama' ah Pada Saat Khut bah
Hari Raya
( 9 0 ! j ' w 29Z.2 4lii- .*20 1L? (*0 ( J + y *0 ' . > o <
159.
1 7
Abu Sa' i d berkata, "Nabi SAW berdiri menghadap orang-
orang j amaah}. "
Haditsnya adalah hadits Al Bara' no. 512)
18. Bab: Bendera yang Di pancang di Tempat Shal at
F*(.' 0 : ' ' ^ (.&D. 220 4*0'
[
. ~ ' L P ! ! (M(. M0 xs- - O T
(2\# ( 0 ' ( W(J 2 1 ' ' ' 4*0" q '' $ ! ' " ' &
[ y j C ' v L l l ' ' ^ > [ r r j l i3T A l P 2ui ^
Keterangan di atas adalah bagi an dari hadi ts yang di sambungkan ol eh penyusun
sebagai mana tersebut di atas ( 512) .
f i 6 l Mukhtashar Shahih Bukhari
# ' f a
1
` o * l * ' S * r o ' ` ' ' o ' ` ' o ' o , , '
l ' l K5RN ' l ' * "#$ V8$R ' ' P W / X Y Z Y $J! T[
* * ' i -
-
- '
s
' ' ' ' 89: i * , ' 1 / - 6 F O / s j . 'I*
' i j ^ - r
3
' E\]\$N '^_f j *
1
v K Y Y L Z Y ^ u U * U J l
Z Y l v ' ^ 1 L ^
3
~
j
^ h f %#$ ^ ^ l ' B " " $ 7
3 - - ^ 3 - / - - 8 -
&'# J i 7=&"( "# &# ^ > u
o '
1
` ' j ' " o s ` ' o ' r
L ' l ' ^ ' > ( ^ C !6 _ r ' 1^ j ,$8
/ - " - $- " - - /
520. Dari Abdurrahman bin Abis, dia berkata, "Aku mendengar
Ibnu Abbas ditanya, ' Apakah kamu menghadiri shalat hari raya bersama
Nabi SAW?' Dia menjawab, ' Ya. Jika bukan karena kedudukanku (di
dalam riwayat yang lain: jika bukan karena kedudukanku darinya 8/152),
niscaya aku tidak akan dapat menghadi ri nya. '
1 8
| 160.
1 9
Aku turut
bersama Nabi SAW 1/33| pergi |pada hari raya Fitri 2/5| |dimana ketika
itu beliau pergi bersama Bilal 1/33| hingga beliau tiba di tempat sebuah
bendera yang terpancang di halaman} rumah Katsir bin Ash-Shalt, |lalu
beliau mengerjakan shalat sebanyak 2 rakaat, dan beliau tidak
mengerjakan shalat apapun, baik sebelumnya maupun sesudahnya|.
Setelah itu beliau berkhutbah |dan tidak dikumandangkan adzan dan
iqamah 2/122|. Kemudian beliau mendatangi j amaah kaum wanita
(dalam riwayat yang lain: beliau menganggap bahwa khutbahnya itu
tidak terdengar j ama' ah kaum wanita sehingga beliau mendatangi mereka
2/122), sementara Bilal turut bersamanya |seraya dia membentangkan
kainnya|. Kemudian beliau memberikan nasihat, peringatan, dan
menyeru mereka untuk bersedekah |seraya menyuruh Bilal mendatangi
mereka|. Ketika itu aku melihat j amaah kaum wanita mengulurkan
tangan mereka |ke telinga dan leher mereka|. sera\ a meletakkan
K
Yakni , j i ka bukan karena kedudukanku durinya ( Nabi SAW) , ni scaya aku tidak akan
dapai menghadi ri nya, karena usiaku \ ai i g masi h sangat muda (masi h keci l ).
` Tambahan tersebut di sambungkan ol eh L'm usun dengan riwayat Ahmad ( 1/ 286) , dengan
sanadnya yang .ihahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari I , ` B
perhiasan (dalam riwayat lain: kemudian para wanita itu meletakkan
gelang dan kalung 7
n
18. Dalam riwayat lain: kalung dan gelang
mereka), |Ayub Ibnu Abis berisyarat ke telinga dan lehernya| ke kain
Bilal. Kemudian setelah itu beliau dan Bilal pergi (dalam riwayat lain:
pulang) ke rumah. "
19. Bab: Nasi hat I mam Kepada 1amaah Kaum Wani ta Pada Hari
Raya
^1 JaJ& o l Lj J i : J l 5 l l ^ L P l i l i ! 8 $ ! j l ' \
& * ** "
R6R $!F R$R '-_ +!J6
t .* ; %< = s o` ^ I$ '
0
f' d ' "
!
- T &
o
I - & " 8 - X & - -
[ ,,
-
% > % %
J* *f N ` Jii ` 1*58, Cvi , W i ` `~ `
W ! C $ ! :] JI8"! T " a p' 2r4* B @ ! 8 & ! F0MA0 D*0 '
< % % / % % + : + 5/
521. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Aku ikut mengerjakan
shalat Idul Fitri bersama Nabi SAW, Abu Bakar, Umar, dan Utsman,
|semuanya mengerjakan shalat sebelum khutbah. Kemudian setelah
selesai shalat, beliau berkhutbah. Selanjutnya Nabi SAW pergi (di dalam
riwayat lain: turun 6/62), dimana ketika itu aku melihat seakan-akan pada
I 18 " Mukhtashar Shahih Bukhari
saat duduk beliau berisyarat dengan tangannya. Kemudian beliau
membelah barisan mereka, lalu mendatangi j amaah kaum wanita dengan
disertai Bilal. Beliau membacakan ayat Al Qur' an sebagai berikut,
Wahai Nabi, apabila datang kepadamu perempuan-perempuan vang
beriman untuk mengadakan fanfi setia, [bahwa mereka tidak akan
mempersekutukan sesuatupun dengan Allah. tidak akan mencuri, tidak
akan ber:ina, tidak akan membunuh anak-anaknva, tidak akan berbuat
dusta vang mereka ada-adakan antara tangan dan kaki mereka"
20
hingga selesai 6/62| membacakan ayat Al Qur' an tersebut |seluruhnya|.
Setelah selesai membacakannya, beliau bertanya, Apakah kamu sekalian
seperti ituT Hanya seorang wanita yang menjawab, sementara yang
lainnya hanya diam, seraya berkata. ' Benar |Ya Rasulullah|' Hasan
tidak mengetahui siapakah nama wanita i t u- Kemudian Nabi SAW
bersabda, Bersedekahlah
1
. Kemudian Bilal membentangkan kainnya,
seraya berkata, ' Mudah-mudahan hal ini dapat menjadi penebus bapak
dan ibuku. ' Selanjutnya para wanita itu meletakkan cincin baik besar
maupun kecil di atas kain yang dibentangkan} Bi l al . '
2 1
Abdurrazzaq berkata, "Yang dimaksud dengan cincin ukuran besar
di sini adalah cincin yang dibuat pada masa Jahiliyah."
20. Bab: 1i ka Wani t a Ti dak Mempunyai 1i l bab Pada Hari Raya
(Haditsnya adalah hadits Ummu Athiyah sebelumnya)
21. Bab: Wani ta yang Hai d Menj auh dari Tempat Shal at
(Haditsnya adalah hadits Ummu Athiyah sebelumnya)
Al Mumtahanah ( 60) : 12.
Kisah ini secara si ngkat telah dismggur. ii dal-im n a \ a t lain dan Ibnu Abbas. sehi ngga
ada orang yang berpendapat bahwa dal am ka-u-- mi ada dua kisah. Ada juga orang yang
berpendapat bahwa kisah sebenarnya hanya -.jai. tetapi ki sah tersebut di persi ngki t ol eh
sebagi an perawi . Hanya Al l ah Yang Maha Mengetahui .
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 19 j
22. Bab: Menyembel i h Bi natang (Kurban) di Tempat Shal at
522- Dari Ibnu Umar RA, bahwa Rasulullah SAW menyembelih
binatang kurban} di mushallah tempat shalat}.
23- Bab: Pembi caraan I mam dan Orang- orang dal am Khut bah
Hari Raya, dan Apabi l a I mam Di tanya Tentang Sesuatu Keti ka
Menyampai kan Khut bah
^L'j 4i i & isi 56 jjuu ^ ^j f ^ - o v r
! A I Q A/ ! Q " 8]b & "" S& R / - 3" "" - [ - - / - - ' - "3 c - " ;3 I c - G 8 " '- "
5 * d/ $ O \] $ ! ^ s
e!!R ^L6 $5 ] $6 fj1 l''@' ^!!R ! ! "
8
! $ & ! C * ! v l r 5 6 8 5 "J6
N 6 !JF( 8 CL +!J Cilj
t
iUC.^ $ 8 !J $ 5 R C \ %\ZY
J j j ) t ` - ` J o`l aJl j i * C-J-ui `yl j | o I u j i i - j q ` 1 J -
3
[ ? ^' *l o ! ^ ' l C l l j l
523- Dari Anas bin Malik, dia berkata. "Sesungguhnya Rasulullah
SAW shalat pada hari raya Kurban (Adha). lalu beliau berkhutbah.
Beliau memerintahkan orang yang menyembelih binatang kurban
sebelum shalat untuk menyembelih lagi binatang kurban yang lainnya.
Mendengar hal tersebut, maka seorang sahabat Anshar berkata. ' Ya
Rasulullah, |pada hari ini beberapa tetanggaku berharap akan
mendapatkan daging 2/3| -barang kali dia bermaksud mengatakan bahwa
mereka dalam keadaan miskin atau Iakir- |ketika itu seakan-akan Nabi
SAW membenarkannya| -dimana aku menyembelih binatang kurban itu
l 20 , MukhtasharShahihBukhari
sebelum shalat. Akan tetapi aku masih memiliki seekor anak kambing
betina (di dalam riwayat yang lain: seekor anak kambing betina yang
umurnya hampir mencapai 2 tahun| yang sangat aku senangi
dibandingkan dengan kedua kambing tadi. ' Nabi SAW memberikan
kemurahan kepadanya untuk menyembelihnya |Aku tidak tahu, apakah
kemurahan semacam ini akan diberikan lagi atau tidak kepada orang
selainnya?|."
524. Dari Jundab. dia berkata, "Nabi SAW shalat pada hari raya
kurban, berkhutbah. dan menyembelih binatang Kurban. Beliau bersabda,
Barang siapa menvembelih binatang Kurban sebelum shalat, hendaknva
ia menvembelih kembali binatang Kurban vang lainnva sebagai
penggantinva. Barang siapa vang belum menvembelih, maka hendaknva
menvembelihnva dengan menvebut nama Allah.
24. Bab: Mel ewati 1al an yang Berbeda Keti ka Pul ang dari Shal at
Hari Raya
t ' ' " ` o' ` ` li i, ' ' ' ' o
!'. $%!! !`T 0'2 29<2 '**0 7*4' JM!& 4*05 3'<9.
525. Dari Jabir, seraya berkata, "Nabi SAW biasanya melewati
jalan yang berbeda pada hari raya. "
Mukhtashar Shahih Bukhari I z j
25. Bab: 1i ka Seseorang Terl ambat Shalat Hari Kaya, Maka
Hendaknya Shal at 2 Rakaat . Demi ki an 1uga bagi Para Wani t a,
Orang yang Berada di Rumah, dan Orang yang Tinggal Di Dusun
~I j - ^ <ly 2?@) J*I J & Li* 4 * $ C ! ` i i - ` i `
^ t ' " i i
f
^ '
D 1
. j 2 ` 0 j u a i-i1l ifli lil clLi 1lij - \ < ^ -I LlS'
161.
2 2
Hal ini didasarkan kepada sabda Nabi SAW, "Hari ini
adalah hari rava kita umat Islam. " 197.
2 3
Anas bin Malik RA menyuruh
budak yang dimerdekakan oleh me r e ka
2 4
yang bernama Ibnu Abi Utbah
supaya datang ke Zawiyah, lalu mengumpulkan keluarga dan anak-
anaknya, lalu beliau mengerjakan shalat hari raya, seperti shalat yang
dilakukan oleh penduduk kota. I 98.
2 5
Ikrimah berkata, "Ketika hari raya.
masyarakat berkumpul mengerjakan shalat 2 rakaat, sebagaimana shalat
yang dilakukan oleh pengusa." 199.~
6
Atha berkata, "Jika seseorang
terlambat mengerjakan shalat hari raya, maka hendaknya dia shalat 2
rakaat."
(Haditsnya adalah hadits Aisyah no. 508)
Al Hafi zh berkata, "Aku tidak menemukan ungkapan seperti itu. Adapun ungkapan
pertamanya seperti hadi ts Ai s yah yang berkenaan dengan ki sah dua penyanyi wani ta yang
telah di sebutkan sebel umnya ( 2 Bab) . Ungkapan selanjutnya di ambi l dari hadits Uqbah
bin Ami r dengan sanad marfu', "Hari Mi na ( 10 Dzulhijjah) adalah hari raya kita umat
Isl am". Ri wayat ini dapat di t emukan di dal am kitab As-Suaaa, di mana Ibnu Khuzai mah
tel ah menshahi hkannya.
3 3
Di sebutkan ol eh Ibnu Abi Syai bah ( 2/ 183) dan yang lainnya secara bersambung.
2 4
Yakni , budak yang di merdekakan ol eh Anas dan sahabat-sahabatnya. Di dal am riwayat
Abu Dzar dari Al Kasymi hani di katakan "Budaknya".
2 5
Ibnu Abi Syai bah ( 2/ 191) dan lainnya menyebutkan secara bersambung dengan sanad
skakih.
2 t
Ibnu Abi Syai bah dan Al Faryabi menyebutkan secara bersabung dengan sanad yang
shahih.
I 22 , MukhtasharShahihBukhari
26. Bab: Shal at (Sunah) Sebel um dan Sesudah Shal at Hari Raya
2Q0.~
7
Abu Al Mu' al l a berkata, "'Aku mendengar Sa' id berkata,
seraya dia menyandarkan perkataannya kepada Ibnu Abbas RA, bahwa
tidak disukai mengerjakan shalat (sunah) sebelum shalat hari raya."
(Perkataan tersebut adalah bagian hadits Ibnu Abbas terdahulu no.
520).
Al 1 tafizh lelah berkala. "Aku tiiuk iljpdi mcn\ ! Jf! & & >.m.idnya bersambung. Menurutku,
bahwa riwayat yang s anadma b^r-..i:;]buiiy adal.ih riwayat Abdurra/.zaq dari seorang
budak yang di merdekakan oleli Iby.u -\bb.i;. RA ti.in Ibnu Abbas. seraya ia berkala. (Ibnu
Abbas tidak shalat sebel um dan -.e-iudah .h.ihit l u n rayai
Mukhtashar Shahih Bukhari I 23 [
14. KITAB SHALAT WITIR
1. Bab: Tentang Shal at Wi ti r
j i i - i ^ y j
1
^
526. Dari NaIi' bahwa Abdullah bin Umar mengucapkan salam
antara satu rakaat dan dua rakaat dalam shalat witir, lalu dia
memerintahkan kepada seseorang supaya memenuhi sebagian
kebutuhannya."
yk 5 ] 5 Z"1> III IIuI L L l ' ] !65 C Y v
527. Al Qasim berkata, "Kami menyaksikan sekelompok orang
semenjak kami bertemu dengan mereka, mereka mengerjakan shalat witir
3 rakaat. Setiap cara adalah leluasa, sehingga kami berharap, hal itu
tidaklah mengapa.""
1
*
1' L' ' L ` J j tJ!~Ca l l L " LL'& */ A%*&B+ tj'jj>~
1 - 3 ? * * f 1 s t O * '
s " " - - g 8 - Q h 8 " 08 8 i 8 [ > - ] , 8 - 6 - -
j
8 8 , , 8 "
J $ ! )"
*
& -fvf *%CD +*94
E
FG
d r- f ^ ~ . ^ -
Yang di maksud dengan perkataannya "setiap" \ akni -hal ai w iiir di l akukan sal u rakaat dan
tiga rakaat Menurutku, justeru shalat w i lir liga rakaat yang di l akukan seperti shalat
maghri b dengan dua kali tasyahud, lalu sal am adalah jel as-jel as dilarang. Adapun
mel akukannya dengan satu kali tasyahud, atau memi sahkan antara yang genap dan yang
ganji l dengan sal am, maka itulah yang dibenarkan. L muk lebih j el asnya dapat dilihat
dal am tul i sanku tentang (shalat tarawi h) hal. 111-i 15.
Mukhtashar ShahihBukhari I 25 g
528. Dari Aisyah RA, bahwa Rasulullah SAW shalat sebanyak 11
rakaat, dan itulah shalat yang biasa beliau kerjakan -yakni di malam hari-.
Diantara yang dilakukan beliau dalam shalatnya itu adalah bahwa lama
beliau sujud satu kali diperkirakan sama dengan bacaan seseorang di
antara kamu yang membaca ayat Al Qur' an 50 ayat, dan hal itu dilakukan
sebelum beliau mengangkat kepalanya. Kemudian beliau shalat 2 rakaat
sebelum shalat Subuh. " (Dalam riwayat lain: ketika Iajar muncul, maka
beliau shalat 2 rakaat yang ringan 7/146), lalu berbaring ke sebelah
kanan, hingga muadzin datang untuk mengumandangkan adzan shalat
Subuh. "
2. Bab: Wakt u Mengerj akan Shal at Wi ti r
162.
M
Abu Hurairah RA berkata, "Nabi SAW berwasiat kepadaku
supaya mengerjakan shalat witir sebelum tidur."
5* 5 R $
,
i} -J 5 ]c ( 5 2 ' 5 "
' ' L ) q ^ ' ^ $ B&*/ +!J6 ?S*L^Sl L '$! JfJ SLL&L %HI
5^Cs ! j 5 L f 1 ! "
$
%&'( (('( )*+, (&& !RR6R 5 " ! $ @ !
529. Dari Anas bin Sirin, dia berkata, "Aku bertanya kepada ibnu
Umar, ' Bagai mana menurut pendapatmu tentang shalat (sunah) dua
Penyusun akan menyebut kan secara bersambung dal am kitab Shalat 1ahajjud (no. 19, bab
33, dan Imam Ahmad dari beberapa jalur peri wayatan ( 2 ^9 9 . 233, 254. 258, 260, 265,
2 7 ! , 277. 3 1 1 . 329, 3 3 1 . 347. 3 9 2 . 4 1 2 . 4 5 9 . 4 7 2 . 4 R4 , 4 8 9 , 497, 499. 505, dan 526) .
I i t ! ! Mukhtashar Shahih Bukhari
rakaat sebelum shalat Subuh, apakah diperbolehkan j i ka aku
memanjangkan bacaannya?' Beliau menjawab, ' Kebiasaan Nabi SAW
ketika mengerjakan shalat malam, maka beliau mengerjakannya dua
rakaat dua rakaat, lalu shalat witir satu rakaat, lalu shalat dua rakaat
sebelum shalat Subuh, dimana seakan-akan adzan telah terdengar oleh
kedua telinganya. "' Hammad berkata, "Yakni, mempercepat shalat-
Ij i ALl JL ) 3 j ii j r :cIs IIjII ^ - e r `
* " S d,
. ^kf j l 1 l i y
S
j *6JK3
530. Dari Aisyah RA, seraya berkata, "Setiap malam Rasulullah
SAW mengerjakan shalat witir, dimana beliau menyelesaikan shalat
witirnya sampai tiba waktu sahur."
3. Bab: Nabi SAW Senanti asa Membangunkan Kel uarganya
Supaya Mengerj akan Shal at Wi ti r
(Haditsnya adalah bagian hadits Aisyah no. 289).
4. Bab: Nabi SAW Mengakhi ri Shal at Mal am dengan Shal at
Wi ti r
uli <d1l
>
^1l @^fS- <d1l 43+4%3 'y- ,y. *'L'l -V^ j ` - f ^
. l y j jib ' L l C l C * > T l ^ l :1U jJ]
531. Dari Abdullah bin Umar dari Nabi SAW. beliau bersabda,
"Jadikanlah shalat witir itu sebagai penutup shalat (sunah) malammul"
Dal am sebagi an riwayat di sebutkan '"Cepat-cepat di dal am mengerjakannya". Kemudi an
yang di maksud dengan adzan di sini ialah lqamah. Yakni , bahwa Nabi S AW
mengerjakannya dengan cepat, seperti seseorang yang telah mendengar i qamah shalat.
MukhtasharShahihBukhari I 27 I
5. Bab: Mengerj akan Shal at Wi ti r di Atas Bi natang ( Kendaraan)
! ! @''& ' J P ! k ' : J l j j, ! ' 1 ! $ `vc- - I i r i
tuJb' ( C Y ! ' ! cJj ; `-vaJl Cio`- Ul i [X1^ j Lai f45s^ ,'!)KL3
dzSyi ` i a i l : c J t I i y'i^SS' j j I $ @''& ! l . J l aJ
Al l i *''l J u- @U& Jy^j ^ JJU `- l i l :JJl 1LS- J l i i j l i
ji1L-j <Jl. iJl ^jCs ^,!& Jyj ol i : Jl S ( @U& ` ` i c J u i Vs l l `- S`-"
1
. jo1l ^ii- "& $* jli"
532. Dari Sa' i d bin Yasar, dia berkata, "Suatu ketika aku berjalan
bersama Abdullah bin Umar di sebuah jalan menuju Makkah. " Sa' i d
berkata, "Ketika aku khawatir waktu Subuh akan segera tiba, maka aku
turun dan shalat witir. Setelah itu aku menemui Abdullah bin Umar,
maka beliau bertanya, ' Dari manakah kamu?' Aku menjawab, ' Aku
merasa khawatir waktu Subuh akan segera tiba, jadi aku turun dulu lalu
mengerjakan shalat witir.' Kemudian Abdullah bertanya, ' Bukankah
Rasulullah SAW bagimu adalah suri teladan yang bai k?' Aku menjawab,
' Demi Allah, tentu. ' Dia berkata, ' Rasulullah SAW terkadang
mengerjakan shalat witir di atas unta."*
3 1
6. Bab: Mengerj akan Shal at Wi ti r Keti ka Bepergi an
^ ' . ! ! j . @''l $+% J^lLL B ' S : ' U $+( $% Y 1
Hadits di atas termasuk yang ditolak ol eh kal angan madzhab Hanafi , di mana mereka
berkata, ' Ti dak bol eh mengerjakan shalat wi ti r di atas binatang. " Hadits di atas ditolak
ol eh mereka. At h- Thahawi dal am kitab Syarh Al Ma'ani ( 1/ 249) berkata, "Di duga
ketentuan ini telah dibatalkan, sehi ngga mel akukan shalat di atas bi natang hanya
didasarkan kepada peni mbangan l ogi ka dan tidak memi l i ki dasar hukum yang kuat. "
I 28 j MukhtasharShahih Bukhari
. ! I j J * y - j I j
533. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Nabi SAW dalam berpergian
mengerjakan shalat di atas binatang tunggangannya (kendaraan), kemana
saja binatang itu menghadap. Beliau mengerjakannya dengan
menggunakan isyarat, yakni ketika shalat malam, kecuali shalat-shalat
Iardhu. Beliau pun terkadang mengerjakan shalat witirnya di atas
binatang tunggangannya."
7. Bab: Qunut Sebel um dan Sesudah Ruku'
! # $%&# '()
*
D 4 * +,-. +-/0 123 22.*0 M*N -OTt
534. Dari Anas, dia berkata, "Qunut itu biasa dilakukan ketika
shalat Maghrib dan Subuh. "
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 29 g
15. KITAB SHALAT ISTISgA
1
(MINTA TURUN
HU1AN)
1. Bab: Shal at Istisqa' dan Nabi SAW Kel uar unt uk Shal at
Istisqa'
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Zaid Al Anshari, dalam
pembahasan berikutnya no. 5^_#7
2. Bab: Nabi SAW Berdoa agar Beberapa Tahun Menjadi seperti
Tahun- t ahun yang Meni mpa Kaum Nabi Yusuf (Pacekl i k)
3. Bab: Permi ntaan Orang-orang Kepada Imam Ketika Musi m
Kemarau unt uk Memohon Huj an
^jt l i l i *LB+ c1``l- :1l` j l l o ^ <11l ' L P OTO
535. Dari Abdul bin Dinar, dia berkata, ' ' Aku mendengar Ibnu
Umar membuat perumpamaan dengan `yair yang telah dikemukakan Abu
Thalib.
Atas penulangan D:at-Sva kiranva awan putih dapat menurunkan
air hufan
sehingga para fanda bf-f melindungi anak-anak vatim
dari kehausan vang nunimpa mckf "
i
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 31 8
163. Melalui jalur Mu allaq dari Ibnu Umar, dia berkata, "Ketika
aku menatap muka Nabi SAW pada saat berdoa memohon hujan, maka
aku teringat pernyataan seorang penyair, dimana beliau tidak akan turun
(dari mimbarnya) kecuali setelah semua saluran air mengalirkan air."
Selanjutnya Ibnu Umar mengemukakan ungkapan seorang penyair,
"Atas pertolongan D:at-Nva kiranva awan putih dapat
menurunkan air hufan,
sehingga para fanda bisa melindungi anak-anak vatim dari
kehausan vang menimpa mereka"
Penyair yang dimaksud Ibnu Umar adalah Abu Thalib.
lii I,l @ l . L `i t i j i & "&&) "$ jiju $ , $-* C R *
- " f - "
$$.- ' S ) ' $ ! ' ! ' m ! ' * & i i 1 ! ! @ " ! J ' . $ $ ' j ! ' & ! J & !
Q I + ! R j tLLS-L bj I LI l j l l l l j LJLj ULuj , I D
536. Dari Anas, dia berkata, "Kebiasaan Umar bin Khaththab RA,
ketika mereka ditimpa musim kemarau (peceklik), adalah bertawassul
(berdoa) dengan Abbas bin Abdul Muthalib, seraya berkata, ' Ya Allah,
dulu kami bertawassul kepada-Mu dengan Nabi kami SAW, maka
Engkau menurunkan hujan kepada kami, dan kami sekarang}
bertawasul kepada-Mu dengan paman Nabi kami, maka turunkanlah
hujan kepada kami . ' " Anas berkata, "Lalu hujan pun turun kepada
Penyusun telah menyambungkan riwayat di atas kepada Umar bi n Hamzah. Demi ki an
j uga Imam Ahmad ( 2/ 93) dan yang l ai nnya menyambungkannya kepadanya, tetapi dal am
sanadnya terdapat pera w i yang dhaif. Al Hafi zh berkata, "Aku tidak dapat menjadi kan
ri wayatnya sebagai dal i l . Begi t u j uga halnya dengan ri wayat Abdurrahman bin Abdi Nah
bin Di nar yang tel ah di sebutkan dengan sanad yang bersambung. Akan tetapi karena salah
satu riwayat dari keduanya menguat kan riwayat yang l ai nnya, sehi ngga ri wayat tersebut
bi sa di kategori kan sebagai riwayat yang shahih. sebagai mana di tegaskan dal am i l mu
hadi ts. "
I 32 C Mukhtashar Shahih Bukhari
mereka.
Menurut Al Ismaili, bahwa sebenarnya pada awal hadits tersebut terdapat kal i mat
tambahan, yang disandarkan Bukhari kepada Anas . yaitu "Pada mas a Nabi SAW, j i ka
mereka tertimpa kemarau, ni scaya mereka akan me mohon kepada bel i au supaya berdoa
mi nta diturunkan hujan. Kemudi an bel i au berdoa me mohon hujan, sehi ngga hujan pun
turun kepada mereka. Adapun pada masa pemeri ntahan Umar. . . " Kemudi an dia
mel anjutkan kalimat hadits tersebut seperti di sebutkan di atas.
Menurut pendapat ku, lstisqa' yang di l akukan mereka dal am konteks riwayat di atas ialah
permohonan mereka kepada Rasul ul l ah SAW supaya berdoa kepada Al l ah agar
menurunkan hujan kepada mereka. Hal tersebut dapat di pahami dari perkataan mereka
yang datang kepada bel i au dan memi ntanya untuk berdoa. Supaya diturunkan hujan
kepada mereka. Adapun Istiscja' dal am konteks hadi ts Anas yang telah di kemukakan
dal am pembahasan sebel utnn\ a adalah lstisqa' dal am bentuk tindakan yang hakiki (yakni :
shalat Istiscja'). Kemudi an kesi mpul an tersebut didasarkan kepada lstisqa' mereka yang
bertawassul dengan Nabi SAW. serta lstisqa' Umar yang bertawassul dengan Abbas.
Dengan demi ki an istisqa' yang di l akukan mereka bukanl ah l sti sqa' dal am bentuk
perbuatan (shalat), mel ai nkan lstisqa' dal am bentuk doa. Hal ini dikuatkan dengan hadi s
Ibnu Abbas, bahwa Umar beristisqa' di masji d, di mana bel i au berkata kepada Abbas,
"Berdirilah dan berdoal ah memohon supaya diturunkan hujan. " Kemudi an Abbas berdiri,
seraya berdoa, "Ya Al l ah, Engkaul ah Pemi l i k Awan Hadits ini di ri wayatkan ol eh
Abdurrazzaq ( 4913) dengan sanad yang runtut. Al Hafi zh tidak memberi kan komentar
tentang hadi ts tersebut. Hal ini barangkali di karenakan adanya beberapa hadits
pendukungnya.
Hadi ts di atas bukan dalil tentang di perbol ehkannya bertawassul dengan orang mati ,
karena kont eksnya adalah bertawassul dengan doa orang yang masi h hi dup. Ol eh karena
itu, setel ah Nabi S AW wafat, maka Umar hanya bertawassul dengan menyebut Abbas,
(tidak menyebut Nabi SAW. ) Hal ini tidak termasuk ke dal am bab bertawassul dengan
orang yang diutamakan (orang yang mati ), sementara orang yang utama ( yang masi h
hi dup) masi h ada sebagai mana yang mereka duga. Di kuatkan lagi dengan kenyataan
bahwa tidak ada seorang pun dari sal af shalih, yang beristisqa (berdoa me mohon
diturunkan hujan) dengan bertawassul dengan Nabi SAW, setel ah bel i au wafat. Akan
tetapi mereka bertam as^ul dengan orang-orang yang masi h hi dup, sebagai mana hal ini
di l akukan Adh- Dhahak pada ma^a MuawKah. di mana bel i au bertawassul dengan Yazi d
bi n Al As wad Al 1ars\ i .
Adapun riwayat yang di nu. ayal kan Ibnu -\bi Svai bah. \ ang mengatakan bahwa pada masa
khal i fah Umar, seorang laki-laki datang ke kuburan Nabi SAW. seraya berdoa, "Wahai
Rasul ul l ah, mohonkanl ah supaya diturunkan huian kepada amat mu, karena mereka sudah
menderita". Kemudi an Nabi SA\ V dasani: kepakan;-a dai am mi mpi nya, seraya bersabda
kepadanya, "1emuilah Umar
1
. " i Ai - Hadi `i . maka -jr. jdr. va tidak shahih. Sebahagi an
orang salah dal am memahami komentar A! Haf i / h dal^m kitab (Al Fath) yang berkaitan
dengan riwayat Abu Shal eh As-Saman dari \ [ j!' . k \ 1- Dar. di mana bel i au menyatakan
sanad ri wayat tersebut shahih. 1ika melihat komentar - ehel umnya, ni scaya tidak akan
terjadi kesal ahan dan kekeliruan dal am mein.ihd'rii:i>.! Dal am komentar sebel umnya
Mukhtashar Shahih Bukhari I 33 I
4. Bab: Merubah Posisi Serban dal am Shal at l sti sqa'
4lli 4)1 ' ^ "![R $C;!JR GN !'*' j J- ! ! ! $ G 411I ' l f l f v
+, -./ &' 0)/ "1 " # 2. ' ' &0 " 3 % Y Q Z Y
jili1i & ' ^ j ^ ] iiSj Lir, ,nC &' ! (
tptj if&j OiiVi L~>-Ctf :1_jij ^ ' & ois` :<11i ! ' . jji 1ii
|
* 8 ! P 8 " Q *
537. Dari Abdullah bin Zaid -|seorang sahabat Nabi SAW 2/20|-
bahwa Nabi SAW pergi |bersama orang-orang| ke |tempat 7/154| tempat
shalat |memohon diturunkan kepada mereka|. |Nabi SAW berdoa kepada
Allah sambil berdiri|. Kemudian beliau shalat Istisqa", seraya menghadap
kiblat, |Beliau membalikkan punggungnya ke arah orang-orang| dan
membalikkan posisi serbannya |dimana bagian yang sebelah kanan
dipindahkan ke bagian sebelah kiri|. Beliau shalat Istisqa' |bersama
kami| dua rakaat, dan |beliau mengeraskan bacaan dalam keduanya|.
|Kemudian hujan turun kepada mereka|.
Abu Abdillah berkata, "Ibnu Uyainah berkata, ' Pada saat itu dialah
bel i au menyatakan bahwa Mal i k Ad-Dar ini adalah seorang perawi yang tidak seorang
pun dari ahli hadi ts yang mempercayai nya. Demi ki anl ah yang telah aku ketahui . Hal ini
tel ah di tegaskan ol eh Ibnu Abi Hati m ( 4/ 1/ 213) . Kemudi an orang laki-laki yang berdoa
me mohon diturunkan hujan kepada bertawassul dengan Nabi S AW tadi tidak di sebutkan
namanya, sehi ngga keberadaannya tidak diketahui secara j el as. Adapun nama Sai f yang
di ni sbatkan kepadanya, yang dal am ki tab (/il Fuiuh) di ni sbatkan kepada Bi l al bi n Al
Harits Al Mazi ni (sal ah seorang sahabat Nabi SAW) merupakan suatu kesal ahan dan
kekel i ruan, karena orang yang biasa di panggi l dengan nama Sai f adal ah Ibnu Umar At-
Tami mi , di mana Adz- Dzahabi mengategori kannya sebagai pendusta dan dituduh sebagai
seorang zindig.
l4~t Mukhtashar Shahih Bukhari
yang mengumandangkan adzan. ' " Akan tetapi dia terlihat bingung dan
ragu-ragu ketika mengatakannya, karena nama lengkap Ibnu Uyainah ini
adalah Abdullah bin Zaid bin Ashim Al Mazini (salah seorang sahabat
Anshar), |sementara yang pertama adalah seorang tokoh dari KuIah, yaitu
Ibnu Yazid|.
5. Bab: Shal at Istisqa` di Masji d 1ami '
(Haditsnya adalah hadits Anas no. 497).
6. Bab: Berdoa Memohon Hujan Ketika Khut bah 1um' at Ti dak
Di haruskan Menghadap Ki bl at
(Haditsnya adalah hadits Anas seperti di atas).
7. Bab: Berdoa Mohon Huj an di Atas Mi mbar
(Haditsnya adalah hadits Anas seperti di atas).
8. Bab: Orang yang Memandang Cukup dengan Shal at 1um' at
dal am Istisqa'
(Haditsnya adalah hadits Anas seperti di atas).
9. Bab: Berdoa karena 1al an-jal an Terendam Ai r Aki bat Huj an
yang Terus- menerus
(Haditsnya adalah hadits Anas seperti di atas).
MukhtasharShahihBukhari I 35 [
10. Bab: Sebagi an Ri wayat Mengat akan, Bahwa Nabi SAW Ti dak
Merubah Posisi serbannya Keti ka Memohon Hujan Pada
( Khut bah) 1um' at
(Haditsnya adalah hadits Anas seperti di atas)
11. Bab: 1i ka Orang- orang Memi nt a Kepada Imam untuk
Mel akukan Shal at I s t i s qa\ Maka Di a Ti dak Bol eh Menol ak
Permi ntaan Tersebut
(Haditsnya adalah hadits Anas seperti di atas).
12. Bab: Keti ka Orang- orang Musyri k Memohon Kepada Kaum
Musl i m (supaya Berdoa Memohon Huj an)
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Mas' ud yang terdapat dalam
pembahasan berikutnya yaitu dalam kitab 65 bab 30).
13. Bab: Doa Keti ka Huj an Turun Tak Henti -henti di Seki tar
Kami , supaya Ti dak Mendat angkan Bencana Kepada Kami
(Haditsnya adalah hadits Anas seperti di atas).
14. Bab: Berdoa Memohon Turun Hujan Di l akukan dal am
Keadaan Berdi ri dal am Shal at Istisqa'
1 }-ti f
1
` ' ^ 5 ^ - ^ m C $ " " o ^f'j 1. 1i -'12
> s O O i' t s s
.f . B Q Q Q Q - - G - .0 R - F F ' ,o> V[ BQ ,J HQ H
! " # # # # # %&'(#"") # & * + ` ` 5 j ,8! - ." " ( ^ b jS- ^1S-
|~36~E Mukhtashar Shahih Bukhari
538. Dari Abu Ishaq, dia berkata. "Abdullah bin Yazid Al Anshari
pergi bersama Al Bara' bin Azib, dan Zaid bin Arqam untuk shalat
Istisqa". Ketika itu mereka berdoa dengan bertumpu di atas kedua
kakinya (berdiri) tanpa mimbar, seraya beristigIar. Lalu shalat dua rakaat
dengan bacaan keras, tanpa adzan dan iqamah."
Abu Ishaq berkata. "Ketika itu Abdullah bin Yazid melihat
kehadiran Nabi SAW. "
15. Bab: Mengeraskan Bacaan dal am Shal at Istisqa" ( Mohon
Turun Hujan)
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Yazid no. 537).
16. Bab: Bagai mana Cara Nabi SAW Membal i kkan Punggungnya
ke Arah 1amaah?
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Yazid di atas).
17. Bab: Shal at Istisqa" Dua Rakaat
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Yazid yang lalu).
18. Bab: Shal at l sti sqa' di MushaUa (Masji d)
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Yazid yang lalu).
Mukhtashar Shahih Bukhari [Wj
19. Bab: Menghadap ke Arah Ki bl at keti ka Shal at lstiscia"
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Yazid yang lalu).
20. Bab: Orang- orang ( 1ama' ah) dan I mam Mengangkat
Tangannya (Keti ka Berdoa) dal am Shal at Isti sqa'
(Haditsnya adalah hadits Anas yang lalu).
21. Bab: I mam Mengangkat Kedua Tangannya (Keti ka Berdoa)
dal am Shal at Isti sqa
1
! ! Y T ' l ] Y ` 8 ! & & ' $ ! & B & m + ! J ! ! J J Q $ + $ ! p $ . a P '
, ' J , r ' ' " ' f ' '
539. Dari Anas bin Malik, dia berkata, "Nabi SAW tidak
mengangkat kedua tangannya ketika berdoa, kecuali pada saat berdoa
memohon turun hujan (di dalam riwayat lain: beliau mengangkat kedua
tangannya 4/167), sehingga terlihat ketiaknya yang putih. "
22. Bab: Apakah yang Harus Di kat akan pada Saat Turun Huj an?
l 1 ! $ @! t 1 ! )@' j t 8 !)Sp !S!_' 1 $ ! ' ( t m 1 V @ * - _ l ^ j ^ ! ! " ! ' ! 1 ! 1
2 0 1 .
M
Ibnu Abbas berkata, "Kashavvib adalah al mathar (hujan)"
dan yang lainnya mengatakan shaaba, wa ashaaba, vashubu (turun
hujan). "
Hal ini terkait dengan ri wayat Ath-Thabrani dengan sanad yang terputus.
I 38 H Mukhtashar Shahih Bukhari
540. Dari Aisyah RA, bahwa ketika Rasulullah SAW melihat hujan
turun, beliau berdoa, "Ka Allah, tunaikanlah hufan vang membawa
manfaat."
23. Bab: Orang yang Mandi dengan Cara Berhujan-hujanan
hingga Ai r Huj an Membasahi 1enggotnya
541. Dari Anas RA, dia berkata, "Ketika angin akan berhembus
kencang, maka hal itu dapat dilihat pada raut muka Nabi SAW. "
25. Bab: Sabda Nabi SAW, "Aku telah ditolong oleh angin 1imur
(angin pagi)."
542. Dari Ibnu Abbas, bahwa Nabi SAW bersabda. "Aku ditolong
oleh angin Timur (angin pagi), dan kaum Ad dibinasakan oleh angin
Barat (angin sore)"
(Haditsnya adalah hadits Anas RA no. Yb_#7
24. Bab: Keti ka Angi n Berti up Kencang
Mukhtashar Shahih Bukhari , 39 g
26. Bab: Perkataan yang Harus Di ucapkan keti ka empa Bumi
dan Sejuml ah Tanda-tanda Kekuasaan Al l ah
fjjt $ $!J'! 4 ^ ^ 1^ ! $ - !
,
8 " '
a
'jij - o i T
3$&J &!'T!_q 4 ( ) - ! $ ! & ! ! " T $ m $ ! _ -!!C"$ S5.& 4*9O
1 ^ y ! $
,
( A 1~ ! E 0 ! ( 0 >`1 J = c (
,
'j&Lj S ! $
,
543. Dari Abu Hurairah, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
Kiamat itu tidak akan terfadi, kecuali setelah ilmu lenvap, sering terfadi
gempa, waktu terasa berfalan sangat cepat, timbul berbagai bencana,
banvak terfadi pembunuhan, dan harta vang kamu kumpulkan sampai
berlimpah."
+ % k@ j 45 N y
;
1L5 ~ i oli C l l
:1l i :1ti ( J j !^j ^ s j o$ J :1li ; J o ! lD iijL' ^l 1l
:iyi5 :1tS ^ d tlL.Cs. ` lU' iljC 5'5R6R
:ljJli tllilj ` } ,[ "iijC ^ 1 tlLLi ^ l i iiji: ` l | :1l i ?'- !J!
jiL: 6T5 1j^>i ^] 1l i %6!cc6 iluW ` }
! # ! #$
544. Dari Ibnu Umar RA, seraya berkata, |"Nabi SAW berdoa
8/95|, Ya Allah, berkatilah untuk kami, negeri Svam kami dan negeri
Yaman kami." Ibnu Umar berkata, "Para sahabat berkata, ' Juga negeri
Nejd kami ?' " Ibnu Umar berkata, "Nabi SAW berdoa, -Ya Allah,
berkatilah untuk kami, negeri Svam kami dan [Ya Allah, berkatilah untuk
kami] negeri Yaman kami. " Ibnu Umar berkata, "Para sahabat berkata,
' Juga negeri Nejed kami ?' " Nabi SAW berdoa lagi, [Ya Allah,
berkatilah untuk kami. negeri Svam kami. Ya Allah, berkatilah untuk
kami negeri Yaman kami. Para sahabat berkata, ' Juga negeri Nejed
kami. ' Aku menduga| beliau bersabda |pada yang ketiga kalinya|, Di
sanalah kelak terfadinva gempa, timbulnva berbagai fitnah (bencana).
I 40 g Mukhtashar Shahih Bukhari
dan munculnva tanduk svetan.
27. Bab: Firman Allah SWT, "Kamu (mengganti) rezeki (yang Aliah
berikan) dengan mendustakan (Allah)." (Qs. Al Waaqi ' ah (56): 82)
202.
3
" Ibnu Abbas berkata, "Yang dimaksud dengan rezeki di sini
adalah syukurmu. "
- ' 'l ' ' f ' ' , ' - R R 8
!
" " " -
!
c &O - B / / - Q
^ b " $ ! r A j l j j ^ j ) :1U - j i f , - b j f - o t o
i 2 * ! ! c$R6 $ !@8 " J! )" R 6 cA-jwC!c 5J&95 @ & ' . $$&'U -O1l '
. ' @ ! ' * ^ C ! $ ) 8 ! V & & " 4i ! l Je AM ' [ K D " Z
I
''l ' ' U $ ! ' ' * $ @ ! ' J ' & i V J' J' $ m " ) ! - T * - pSJ'8 J ! . S ) ! ! P ! '
! ' & ' & J B ! ! ! j ! & + ! J & % $ $ ( O 1 Z [ ' ' . ! & p I) @ & ' .
Y $ ! $ ) m X m " $ ; " ; " p + % ^ B& ' _ ! ' & ! & " S @ ! ! $ ! ! & ' + ' ! ! ' j
! ! 8 ! ! & ^ ' ; " ! C 8 ! ! 8B'& [ ! ! ! ! ! &
,
&1$J@-fl1 ' S $ @ & + ! ' [ f* &f S % T ! (
' & S ' 5 _ ) $ & ' ' Y @ " + ! , [ JA ) Q & ! S $ & $ * $ ! ' Y & * "
f
' t ' ' ' '
r
, ' ' , v ,
. ^ ' $ ! ' "f/v
i {
f & ! ! & & S J * / 7
545. Dari Zaid bin Khalid Al Juhani RA, dia berkata (di dalam
riwayat lain, "Pada tahun (perjanjian) Hudaibiyah kami pergi bersama
Rasulullah SAW. Pada suatu mal am kami kehujanan 5/62). Kemudian
kami shalat Subuh bersama Rasulullah SAW di Hudaibiyah, dimana pada
saat itu pengaruh malam masih tampak di langit. Setelah selesai shalat,
Rasulullah SAW menghadapkan mukanya ke arah orang-orang
(jama' ah), seraya berkata, Apakah kamu mengetahui apa vang telah
difirmankan TuhanmuT Mereka menjawab, ' Allah dan Rasul-Nya lebih
3 5
Said bi n Manshur menyebut kan secara bersambung dengan sanad shahih dari Zai d bi n
Khal i d Al 1uhani, bahwa ia telah membaca, "Kamu (mengganti) syukurmu dengan
kebohongan." Dal am suatu riwayat yang bersumber dari nya dengan sanad /*01"23456
menjel askan bahwa kont eksnya adalah menafsirkan bukan membaca. Untuk l ebi h
j el asnya dapat merujuk ki tab Al Fath.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 41 4
mengetahui. ' Beliau bersabda, [Allah] berfirman, "Pagi ini di antara
hamba-hamba-Ku ada vang beriman kepada-Ku, dan ada vang kufur
kepada-Ku. Orang vang mengatakan, bahwa hufan vang turun kepada
kita ini sebagai karunia dari Allah [re:eki dari Allah] dan rahmat-Nva,
maka dia digolongkan sebagai orang vang beriman kepada-Ku dan kufur
kepada bintang. Sedangkan orang vang mengatakan, bahwa hufan vang
turun kepada kita ini dikarenakan pengaruh (dalam riwavat vang lain.
bintang) ini dan itu, maka dia digolongkan sebagai orang vang kufur
kepada-Ku, dan beriman kepada bintang. ""
28. Bab: Ti dak Ada yang Mengetahui Kapan Turunnya Hujan
kecuali Al l ah
'!u o& $ L j o ^ : j ' L ] q 1jl y l '5. 1 V! 8 $ "
164.
3 6
Abu Hurairah berkata, "Nabi SAW bersabda, ' Ada 5
perkara, dimana tidak seorangpun mengetahuinya kecuali Al l ah. ' "
B z)1 $ *2 ) D ) *?* ' & T S l l L o ' ' T $ & - o /0,1
%&2 ' l , o - ! " % @ ' o & ( ( *2 ) D 1 @ & . ) ! & ' - o _ O % Y ( ' B
* - f " ' i "
J J
. f * f * ".f ' i , " >'' > W i ' & 8
t '
> P l L > ' L *

^1 r!^ $ m $ - $ ! ! - ! "
<
8 "
)
^ $ - $
K $ J 8 ! $ p ' $ ; ! 4 ; B ' $ ' * 2 $ & ! =c > B 0 Cd00*0 ! & . F*'I *'0 ! ' _
" ! Q ! 8 t t * f "
<
O 8 > - 8 " C Q 8
&'_! O j - a J L?v , j*`~ & ` P P ' V ``I.Ol; ' j
- N - - - 8"
| Z II O OF =O O
Penyusun menyambungkan riwayat ini dengan ri wayat sebel umnya yang terkait dengan
pertanyaan mal ai kat 1ibril tentang Imam dan Islam ( 48) .
I 42 g Mukhtashar Shahih Bukhari
546. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
Kunci-kunci gaib ada 5 perkara, dimana tidak ada seorangpun vang
mengetahuinva, kecuali Allah. Tidak seorangpun mengetahui apa vang
akan terfadi besok [kecuali Allah 5/219]. Tidak seorangpun mengetahui
apa vwvf, ada di dalam rahim [kecuali Allah]. Tidak seorangpun
mengetahui apa vang akan diperbuatnva besok. Tidak seorangpun
mengetahui di belahan bumi mana ia akan mati. Tidak seorangpun
mengetahui kapan hufan turun [Tidak seorangpun mengetahui kapan
kiamat itu terfadi, kecuali Allah]?
1
Dalam riwayat lain, ' Kemudian
Rasulullah SAW membaca ayat, {Sesungguhnva Allah, hanva pada sisi-
va pengetahuan tentang Hari Kiamat, 6/21 [dan Dia-lah Yang
menurunkan hufan, dan mengetahui apa vang ada dalam rahim. Dan
tiada seorangpun vang dapat mengetahui (dengan pasti) apa vang akan
diusahakannva besok. Dan tiada seorangpun vang dapat mengetahui di
bumi mana dia akan mati. Sesungguhnva Allah Maha Mengetahui lagi
Maha Mengenal 5/193."' |). (Qs. Luqmaan (31): 34)
Menurutku, dengan tambahan tersebut maka j uml ahnya menjadi 6 perkara. Akan tetapi
bagi an ini tidak di temukan dal am teks asl i nya, di mana bel i au tidak menyebut kan bagi an
yang keti ga. Perumusan keenam perkara tersebut terumuskan di dal am ri wayat Imam
Ahmad ( 2/ 52) . Menurut pendapat penyusun, bahwa bagi an pertama di anggap sebagai
bagi an yang di kecual i kan karena tidak di temukan, (baik dal am ayat tersebut maupun
dal am sejuml ah hadi ts). Begi t u j uga menurut pendapat Imam Ahmad ( 2/ 24, 58, 122).
Hanya Al l ah Yang Maha Mengetahui .
Mukhtashar Shahih Bukhari I 43 g
16. KI TAB ERHANA
1. Bab: Shal at erhana Mat ahari
s , s
t
^> s s a ,
'^L 4 ^ `11I 1^ ^ 1 ~ - j ` :1li *` S J `i l 'ji- f l t v
`i j ) oIrlij y*j j ! 8 $ j uli- u!!& jla `bti t `j - `i J l o- al - `J l i
^ Obl 1 Ir^1` 01 4& ^ 1 ` ^ i 1i
' ' e - ' ' '
547. Dari Abu Bakrah, dia berkata, "Suatu ketika kami sedang
berada bersama Rasulullah SAW, dan tiba-tiba terjadi gerhana matahari.
Rasulullah SAW segera berdiri dan mengenakan serbannya (dalam
riwayat lain: mengenakan bajunya dengan terburu-buru 7/34). Lalu beliau
pergi ke masjid |dan orang-orang pun pergi menyusulnya 2/31), dan kami
masuk ke dalam masjid mengikutinya. Kemudian beliau shalat dua rakaat
bersama kami sehingga matahari terang kembali. |Selanjutnya beliau
mengahadap ke arah kami|, seraya bersabda, Sesungguhnva matahari
dan bulan adalah dua tanda dari tanda-tanda kekuasaan Allah, dan
keduanva 2/31] tidak akan bertemu (vang mengakibatkan terfadinva
gerhana) dikarenakan kematian seseorang [akan tetapi Allah
menakut-nakuti (memperingatkan) para hamba-.va dengan keduanva].
Jika kamu melihat keduanva terfadi gerhana, maka hendaknva kamu
shalat, dan berdoa hingga di sekelilingmu terang kembali." |Hal ini
terkait dengan kematian putera Rasulullah SAW bernama Ibrahim,
sehingga beliau merasa perlu menyampaikan hal tersebut|.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 45 g
"$&n J i 3",4
5
' ' l L J l i : J i i ' ^ o l A
548. Dari Abu Mas' ud, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
Sesungguhnva matahari dan bulan tidak akan bertemu (hingga terfadi
gerhana) karena kematian seseorang [dan tidak fuga karena kelahiran
seseorang 4/76], tetapi keduanva merupakan dua tanda dari tanda-tanda
kekuasaan Allah. Ketika kamu melihat keduanva bertemu hingga terfadi
gerhana, maka hendaknva kamu berdiri dan shalat."
" & RR R - "
*
R R - -
, ,
Q , $ "
R ]
] , - - R R - " f = 8 - / K
( 4 j / ' & C ! - & Z ! t 1 o 8 ' B $ ' ! 5''M$! T $ ' & ! ' ! $ ! ! & ! ' 5 5 ' & ' 8 ! 4 ^
s e ' ' ' '
Q J ) @ & ' ' & ! $ ! ! ' ! ' & ' & )@''& BU 1 ! ' ; S & ) r - ) ' !
549. Dari Ibnu Umar RA, bahwa dia mendapat kabar dari Nabi
SAW, Sesungguhnva matahari dan bulan tidak akan bertemu (hingga
terfadi gerhana) karena kematian seseorang, dan tidak fuga karena
kelahirannva, akan tetapi keduanva merupakan dua tanda dari tanda-
tanda kekuasaan Allah. Ketika kamu melihat keduanva bertemu dan
terfadi gerhana, maka shalatlah.
J ! ' $ . &61 c i l Q Q * " : J l 5 'AZf $ o`**Jl -
- G = S ` ` o' ` ` & l ^ ' " ^ ^
P & * t $ ! ' $ ! cJ$8 p B $ ' q B ' ' 8 & B T tA'jl B J S ! S ! S (
L"6 ^ ' j k * 7"#/
550. Dari Mughirah bin Syu' bah, dia berkata, "Pada masa
Rasulullah SAW, terjadi gerhana matahari, dan kejadiannya bertepatan
I 46 [ Mukhtashar Shahih Bukhari
dengan hari waIatnya Ibrahim putra Nabi SAW}, sehingga orang-orang
berkata. 'Terjadi gerhana matahari karena waIatnya Ibrahim.' Sehingga
ketika itu. Rasulullah SAW bersabda, Sesungguhnva matahari dan
bulan [merupakan dua tanda dari tanda-tanda kekuasaan Allah 2/30],
dimana keduanva tidak akan bertemu hingga terfadi gerhana karena
kematian seseorang, dan tidak fuga karena kelahirannva]. Ketika kamu
r.e.ikat [keduanva gerhana], maka hendaknva kamu shalat serta berdoa
kepada Allah [hingga terang kembali."].
2. Bab: Bersedekah Di kal a Terjadi erhana
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang akan disebutkan berikutnya).
3. Bab: Seruan "AshShalatu 1ami'ah" pada Wakt u Shal at
e r hana
3 8
*9 ^ ' ' j ' l l l j : ' l l l l ^lc ' l l l j 33<+ *' j l * %*9 - 0 0 `
551. Dari Abdullah bin Amr RA, seraya berkata, "Sewaktu terjadi
gerhana matahari pada masa Rasulullah SAW, maka diserukan Ash-
Shalatu Jamiah."
4. Bab: Khut bah I mam dal am Shal at erhana
q J~ ^ t ^ ^ j ^ ' ^ ' ' * l
165 dan 166.
3 9
Aisyah dan Asma' berkata, "Nabi SAW
berkhutbah."
Yakni : seruan untuk menghadi ri nya, di mana ia di l akukan secara berjamaah.
Adapun hadi ts Ai s yah terdapat dal am pembahasan sebel umnya, di mana bagi an yang
di ambi l dari hadi tsnya adalah ungkapan tentang di l akukannya khutbah Demi ki an j uga
hal nya dengan hadi ts Asma' , terdapat dal am pembahasan sebehunnya (no. 161).
Mukhtashar Shahih Bukhari I 47 g
~ : c J l 5 llp @JJi 1 ' $ $!3i U o l i - o o t
8 s9( a^Uji ! 5!'5 V6 1li sl> ^ ^ j 1 i
te
`L)_) ^ <~1-& %Y`/y `Juisi t4``Ur a*~CaJl r l j j l i i i J ` J u S
j - *ul i i i l pt : c J U i t Lj i t - j B 4 U . j l : LsI. cSj `- ' i*jk
-`3i 1 ``LU 4i)l J ! - * j L`I. 1)1 [ff c J U - i tjliJI !, J'.
t j J L j @ J . .3)1
i

s
LV Jil J J U i ?^jt>j]j^ `j -wf :ji-C-j
, ' , '
S
` ` ` " ' o ` S ' ' o `
1 1
S&p c j l i *-LLj @I I . @JI ` ` C` 4Jil J v* j p~ i i - Ui @S!C LiIli-
y ' ' * , , , , ,
i'" J' '' i i ** ' tl "'i** * 1 "" z' - r- r- 0. r ` . * ` iB I y W ' ,
:3yljj ! $ * ! ) SItty fXJ
3
iSs- @JJI .JJl J ` / , I`Sli ( Y V - Y 1 /
# ' ' " "
p .*fb I . ! T j Jf p % @ ! V ` $ ( & ' ! ' ( I Y / y
Oj i i A * ~ - ^p`1 &l ~ :1l5 | V"\ / i F @ ' 8 & j ^i j ]
1i $ H'C H'1 " !!5 |Y R/Y J # i
f
gai
us`Ji ` J l i p c r - / y j^1bhl.] "k>] ^ t ` J i 211j
fV1
1
% ! B ` j ! $ ) B
,
! $ 8 J t i J J i * C o &
' ' ^ ' ' f - ' r
*Jjt ((j-lSl i J i ` - | I J j^j |j`- t l J j $ @ ' `--V-iJl
Ol i ! l l * L/ ` ^1 ` A j l Ol| : J l i p y . l l j @II. | j
I 48 B Mukhtashar Shahih Bukhari
libi t^jC>1 `Vj Jb-f B ^ U jLL1s1 V teSCp LV^jjj] 6'R o b i
j " ' ` ' ' ' ' '
l y^s j "!$d5 " $ & ! . & J l A i l j j 1 j ) to$5)i!R 1 l l15"#." "/""5@$!
I A ` ^ b w ^ c^l j A@'' & ' Y ! J J ! [ Y - Y i j Y ^y u
' o n - L ` i - ^ " ` T
<
' f ' '
1
^ ` f
u
'l r * ` &'
^ ^ j - Ussj l baj ai 'ljM 1 l ' j j l C j l j - b u ^1Z- l Aj 'l Pj j
e8F$ j ` -
1
^ - C j l ! ' !!6!5 t[-fljl ) ! J * S 8 J ^^' j
' ' T i n i / ' ' B . t ' l * i t n ' i'' ' O / - R /
i i / V^
1 3
-. (' l - f e` C85R55 t =R""8 ;5`~>l
III b' : J l i jlj | l y j y L1i i f1i L l - t ~ J j i ~ j ` 1 j j 1 j ) ` J J l
- * Z * j , f Q O - q 6O 8 1 , S l
b 142. 1 j l i s A P ^ 1 j j !R Allt 1A jSA 1 o - l ^y b. A)jlj ! Uj L
^ - - , ' t ' , e
8 8 # $
.Jf& V 1 C J I j i y o 01 p-`yl
552. Dari Aisyah istri Nabi SAW, dia berkata, "Ketika masa Nabi
SAW terjadi gerhana matahari. Kemudian Nabi SAW pergi ke masjid
| I 67.
4 0
Beliau mengutus seseorang untuk menyerukan, Ash-Shalatu
Jamiah. Kemudian beliau melangkah maju 2/31|, dan orang-orang
membuat barisan di belakang beliau. (Dalam riwayat Jain darinya,
"Seorang wanita Yahudi datang kepadanya, seraya bertanya, ' Apakah
Allah akan melindungimu dari adzab kubur?' Kemudian dia bertanya
kepada Rasulullah SAW, ' Apakah manusia akan disiksa dalam kubur
mereka?" Rasulullah SAW menjawab, Mohonlah perlindungan kepada
Allah dari hal tersebut. Kemudian pada suatu pagi Rasulullah SAW
berangkat dengan menunggang kendaraannya, dimana hal itu berkaitan
dengan kematian seseorang.
4 1
Akan tetapi tiba-tiba ketika itu terjadi
gerhana matahari (dalam riwayat lain: gerhana 2/29). Kemudian beliau
pergi melewati kamar-kamar,
4 2
dan berdiri lalu shalat 2/26-27|. Dalam
4 1 1
Tambahan ini di sambungkan ol eh penyusun, dan tambahan ini pun dapat di temukan
dal am riwayat Musl i m.
4 1
Faktor yang menyebabkan bel i au pergi dengan mengendarai bi natang adalah kemati an
pul eranya, yai tu Ibrahim.
4 2
Yang di maksdu adalah rumah istri-istrinya yang menempel ke masji d.
Mukhtashar Shahih Bukhari
shalatnya beliau membacakan ayat Al Qur' an (dalam riwayat yang lain:
membacakan surah 2/62) yang| panjang |dengan suara yang dikeraskan|,
lalu beliau ruku' dan sujud cukup lama sekali. Lalu |Beliau mengangkat
kepalanya 4/76|, seraya membaca 'Sami'aHahu Liman Hamidah lalu
berdiri kembali| |selain berdiri yang pertama 2/24| dan ketika itu beliau
tidak langsung sujud, tetapi membaca lagi ayat Al Qur' an selain ayat Al
Qur' an yang pertama (dalam riwayat lain: surah yang lain), bertakbir, dan
ruku' lama sekali selain ruku' yang pertama. Setelah itu beliau membaca,
'Sami'allahu Liman Hamidah. Rabbana Wa lokal Hamd'
[itidal/bangun dari ruku/. Lalu beliau bersujud |lama sekali| |dua kali
sujud 2/30|. Kemudian pada rakaat yang terakhir, beliau melakukan hal
yang sama, sebagaimana pada rakaat yang pertama. Beliau
menyempurnakan shalat tersebut dengan 4 kali ruku' |dalam 2 rakaat|,
dan 4 kali sujud. (Dalam riwayat lain: pada dua sujudnya yang pertama,
baik pada rakaat pertama maupun pada rakaat kedua beliau
melakukannya cukup lama). Pada saat itu matahari telah terang kembali
sebelum shalat beliau selesai |lalu beliau salam|. Setelah itu beliau berdiri
|berkhutbah di hadapan orang-orang (jamaah). Setelah beliau menuturkan
pujian dan| sanjungan kepada Allah Pemilik segala pujian dan
sanjanguan, seraya bersabda, Y Sesungguhnva matahari dan bulan]
adalah dua tanda dari tanda-tanda kekuasaan Allah [vang diperlihatkan-
nya kepada hamba-hamba-Nva], dimana keduanva tidak akan bertemu
vang menvebabkan gerhana dan, bukan karena kematian seseorang, dan
tidakfuga karena kelahirannva. Ketika kamu melihat gerhana bulan atau
matahari, maka mohonlah perlindungan dengan cara mengerfakan
shalat, (dalam riwayat lain: maka berdoalah kepada Allah, bertakbirlah,
shalatlah [sampai gerhana hilang darimu 2/24-25], dan bersedekahlah.
[Sungguh aku melihat dalam posisiku ini, bahwa segala sesuatu niscava
diperlihat kepadaku. Dimana aku melihat diriku mendapat setandan
buah anggur dari surga pada saat kamu melihatku bersemangat, dan aku
melihat neraka Jahannam dinvalakan ketika kamu melihatku ketakutan,
dimana di dalam neraka Jahannam aku melihat Amr bin Luhav digiring
menufu tiang gantungan 5/191], karena dia orang (dalam riwavat lain.
orang pertama) vang menelantarkan keluarganva', 2/62|. Lalu beliau
bersabda, ' Wahai umat Muhammad' Demi Allah, tidak ada seorangpun
vang Allah lebih cemburu kepadanva daripada vang budak laki-lakinva
ber:ina, atau budak perempuannva. Wahai umat Muhammad' Demi
Allah, fika kamu mengetahui apa vang aku ketahui, niscava kamu akan
sedikit tertawa dan banvak menangis). |Kemudian beliau menyuruh
I 50 B Mukhtashar Shahih Bukhari
mereka memohon perlindungan dari adzab kubur]."
dlS J $ l . ''l ^e>j ` L . ` dJl !'. 0) ^ L . $ !!* dj1^, dS f -
%\ " Z Y ^->jft 1u] .ala` $ . * 7 C v^oi- 5 ' v ^ l ^ 6 6 $-
.ifjl iLM 6]c b568] :1li le^1l 5' ! * S O ! . 65>- jj ) @ ' ! ! '
168.
4 3
Katsir bin Abbas bercerita, bahwa Abdullah bin Abbas RA
telah menuturkan sebuah hadits tentang gerhana matahari, yang sama
dengan hadits yang diriwayatkan Urwah dari Aisyah RA. |Az-Zuhri
berkata 2/31|, "Aku bertanya kepada Urwah, ' Saudaramu |terkait dengan
perbuatan yang dilakukan Abdullah bin Az-Zubair| ketika terjadi gerhana
matahari di Madinah hanya mengerjakan shalat dua rakaat seperti Subuh,
tidak lebih dari itu?* Kemudian beliau menjawab, Tinggalkanlah, karena
dia telah menvalahi Sunnah (Hadits)."
. Bab: Apakah Kal i mat yang Tepat, Kasafat Asy-Syamsu atau
KhasafatAsySyams. Al l ah SWT berf i rman, Wa Khasafa Al
Qamaru.'
n
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang lalu).
6. Bab: Sabda Nabi SAW, "Allah menakut-nakuti ( memberi
peri ngatan) hamba-hamba-Aya dengan gerhana."
9' ` ` ` i > &' '
. j] 4
1
` u c/- J r !!
1
1i>jj - ^ , ,
169.
4 4
Hadits tersebut dituturkan oleh Abu Musa dari Nabi SAW.
(Haditsnya ialah hadits Abu Bakrah dalam pembahasan
sebelumnya no. 547)
Di sebut kan Imam Mus l i m secara bersambung dal am ki tab shahi hnya dari Katsir. Adapun
penyusun menuturkan sebuah ri wayat dengan sanad yang marfu' darinya, dari jalur yang
l ai nnya dari Ibnu Abbas yang akan di kemukakan dal am pembahasan beri kutnya (no. 673) .
Di sebutkan ol eh penyusun secara bersambung dal am bab ke-14.
Mukhtashar Shahih Bukhari , g
7. Bab: Memohon Perl i ndungan dari Adzab Kubur dal am Doa
Shal at erhana
(Haditsnya adalah hadits Aisyah no. 552)
8. Lama Sujud dal am shal at erhana Mat ahari
<dll 1*^'j ' '$. *.B+
t

/
- l i j ! c i l i " l l l :1l5 %< 33992 * <dll ! ' " 3$+ OOT
" : / " " Z K a N - -
!
""/ * " 5 " i- " "
rU^-j T & 8 @J& $ ! J B t^-li- *^Ca1l 1l ,lsiv jUl-j @& ' . <d1l $ ) l
Ol^" -U5 cJSL. Li :L^I` "!!' @ & ! ' & c1l i j :1lS .^-l^1I
. Dari Abdullah bin Amr, dia berkata, "Ketika terjadi gerhana
matahari pada masa Rasulullah SAW, maka diserukan, "Sesungguhnva
shalat (gerhana) itu dikerfakan secara berfamaah. " Dimana Nabi SAW
melakukan ruku' dua kali dalam satu sujud (rakaat). Kemudian beliau
berdiri lagi, lalu ruku' lagi sebanyak dua kali dalam satu sujud (rakaat).
Selanjutnya beliau duduk (berdoa) sampai matahari tampak lagi."
Abdullah bin Amr berkata, "Aisyah berkata, "Aku tidak pernah
merasakan sujud yang waktunya lebih panjang darinya (sujud dalam
shalat gerhana). "
9. Bab: Mel akukan Shal at erhana dengan Berj ama' ah
203.
4 S
Ibnu Abbas shalat (gerhana) bersama mereka di pinggir
sumur Zamzam. 204.
4 6
Ali bin Abdillah bin Abbas shalat (gerhana)
Dituturkan ol eh Asy- Syaf i ' i dengan sanad yang shahih dari Ibnu Abbas.
Al Hafi zh berkata, "Aku tidak menganggapnya bersambung kepada Ibnu Abbas. '
11I MukhlasharShahihBukhari
dengan berjamaah. 205.
4 7
Ibnu Umar shalat (gerhana).
c$5$' '$'! $ J & $ & ! p S ! ! T ' $ ! * / $
,
B ! & Y > j S " C ' ' . ! * - !
llllj 1ll ! ! ' ! & S $ )&!'!& & & J & jUft ' & ' & & @ ! C ' v ] xJ
@ 8 ! ! $ ! ' & % 1 1 F ( S ) ! S * ^ 1 % 1 2 ( " ! ; p O ! ! K & ! J & & ! J ' & ) ! ! ' *
?- , '' &r I f e t , , t i, a'.,
c _ 1 j b i i Ai ^ 1 i K $ @ Y t B ! ! & ^ j ) 1 I
: ' r. ` P
' Q Al ` j ^ 1 5 $ K @ ! ! ! " & + )_ 5 >"
i
- 3 ^ @ ! & ! ! ^ j ) t A^ t f l j ' j l l $ ! ' "
!i6 ^^3l5" & ^ ' l j f 5J6 tjttSl ( c l ' l j j 1 ] ) $ 8 ! ! $ ! tLl !j 'l c u
$ C * $ + ' l l l@'& !1$ $ K D :j1Li ")- Sl ^ d" $ ! ! $
fi t Cvl l ' yl OyiSsjj c^'ul'l : 'L .<d'L 1 1
& $ S& !''& ) $ ! & ! U : , j j b * ' ' 8 & j 'Ll * o l j ^ *d1 y>j ' l j * U> ] 1 l
4 7
Al Hafi zh berkata, "Sebagi an dari riwayat di atas terkait dengan hadi ts sebel umnya, yang
di ri wayatkan ol eh Ibnu Abi Syai bah dari Ibnu Umar. "
Mukhtashar Shahih Bukhari 53
G +
554. Dari Abdullah bin Abbas, dia berkata, "Pada masa Rasulullah
SAW telah terjadi gerhana matahari, |dan pada saat itu beberapa orang
sedang berkumpul bersamanya 6/151|. Kemudian beliau berdiri lama
sekali, diperkirakan seukuran dengan membaca surah Al Baqarah. Lalu
beliau ruku' lama sekali, lalu mengangkat kepalanya i' tidal}. Lalu
berdiri lama sekali selain berdiri yang pertama, lalu ruku' lama sekali
selain ruku' yang pertama, lalu beliau sujud. Kemudian beliau berdiri
lama sekali untuk rakaat yang kedua| selain berdiri pada rakaat) yang
pertama, lalu ruku' lama sekali selain ruku' pada rakaat} yang pertama,
|lalu mengangkat kepalanya|, lalu sujud, dan shalatpun selesai.
Kemudian beliau berpaling ke arah j amaah}, seraya bersabda,
Sesungguhnva matahari dan bulan merupakan dua tanda dari tanda-
tanda kekuasaan Allah, dimana keduanva tidak gerhana karena kematian
dan kelahiran seseorang. Ketika kamu melihat keduanva gerhana, maka
berd:ikirlah kepada Allah {shalat dan berdoa}.* Mereka berkata, ' Ya
Rasulullah, kami melihat engkau mendapatkan sesuatu di tempatmu, dan
kami melihat |engkau| menahan perasaan takut (khawatir).' |maka|
Rasulullah SAW menjawab, Aku melihat (dalam riwayat lain: telah
diperlihatkan kepadaku 1/182) surga, dimana [darinva] aku memperoleh
setandan anggur. Jika aku menerimanva (dalam riwavat vang lain. fika
aku mengambilnva), maka kamu akan memakannva sehingga urusan
dunia akan terabaikan. Kemudian diperlihatkan kepadaku (dalam
riwavat lain. aku melihat) neraka, dan aku belum pernah melihat
pemandangan vang sangat mengerikan selain pemandangan seperti hari
ini, dan aku melihat kebanvakan penghuninva adalah kaum wanita*
Mereka bertanya, ' Wahai Rasulullah, apa penyebabnya?' Beliau
menjawab, Karena kekufuran mereka. Mereka bertanya lagi, ' Apakah
mereka kuIur kepada Allah SWT?" Beliau menjawab, Mereka kufur
kepada keluarga {suami} dan kufur akan kebaikan. Selain itu, fika kamu
berbuat baik kepada salah seorang di antara mereka (kaum wanita)
selama satu tahun penuh, dan tiba-tiba dia melihat suatu kekurangan
darimu, maka dia berkata, "Aku tidak melihat kebaikan sama sekali
darimu.""
1 54 " Mukhtashar Shahih Bukhari
10. Bab: Shal at Kaum Wani ta Bersama Kaum Laki -l aki dal am
Shal at erhana
(Haditsnya adalah hadits Asma' yang lalu no. 118).
11. Si apa Saja yang Senang Memerdekakan Budak pada Saat
erhana Matahari
(Haditsnya adalah hadits Asma' seperti disebutkan di atas).
12. Bab: Shal at erhana di Masj i d
(Haditsnya adalah hadits Aisyah no. 552).
13. Bab: Matahari Ti dak Mengal ami erhana karena Kemat i an
atau Kelahiran Seseorang
@L& ~f '1S 3 j 1 y y'
}
S`l3l j Y1& 1 'S/j- X T l - T 3
[ Bs
170-174.
4 8
Abu Bakrah, Al Mughirah, Abu Musa, Ibnu Abbas, dan
Ibnu Umar telah meriwayatkan haditsnya.
Di sebut kan penyusun secara bersambung. Hadi ts Abu Bakrah telah di sebutkan
sebel umnya (no. 547) , hadi ts A! Mughi rah ( no. 550) , hadi ts Abu Musa di dal am
pembahasan berikutnya, hadi ts Ibnu Abbas ( no. 554) , hadits Ibnu Umar ( 549) . Hal
tersebut di si nggung j uga di dal am hadits Abu Mas ' ud yang telah lalu (no. 548) , dan hadits
Ai s yah (no. 552) .
MukhtasharShahihBukhari I 55 I
14. Bab: Berdzi ki r keti ka Terjadi erhana
+ 9
175.
4 9
Haditsnya diriwayatkan oleh Ibnu Abbas RA.
555. Dari Abu Musa RA, dia berkata, "Ketika terjadi gerhana
matahari, Rasulullah SAW berdiri penuh kekhawatiran. Beliau
mengkhawatirkan, bahwa hari itu akan terjadi kiamat. Kemudian beliau
pergi ke masjid dan mengerjakan shalat dengan berdiri, ruku, ' dan sujud
lama sekali. Aku melihat dengan pasti, bahwa beliau mengerjakannya
seperti itu. Selanjutnya beliau bersabda, Inilah diantara tanda-tanda
kekuasaan vang Allah SWT perlihatkan, dimana tidak ada kaitannva
dengan kematian seseorang, dan tidak fuga dengan kelahirannva.
Melainkan Allah bermaksud menakut-nakuti (memperingatkan) hamba-
hamba-Nva. Ketika kamu melihat sesuatu dari tanda-tanda kekuasaan-
Nva (gerhana), maka berlindunglah dengan cara berd:ikir, berdoa, dan
beristighfar kepada-Nva."
Penyusun menyambungkannya dengan hadi ts yang tel ah di sebutkan ( no. 554) dengan
kalimat, "Berdzikirlah kepada Al l ah".
15. Bab: Berdoa keti ka Terjadi erhana
Mukhtashar Shahih Bukhari
176-177. Haditsnya diriwayatkan oleh Abu Musa dan Aisyah dari
Nabi SAW.
16. Bab: Perkataan "Amma Ba'du" yang Di ucapkan I mam pada
Saat Khut bah dal am Shal at erhana
(Haditsnya adalah bagian hadits Asma' yang telah disebutkan no. 118).
17. Bab: Shal at erhana Bul an
(Haditsnya adalah hadits Abu Bakrah no. 547).
18. Bab: Rakaat Pertama Lebi h Lama
(Haditsnya adalah bagian hadits Aisyah no. 552).
19. Bab: Mengeraskan Bacaan dal am Shal at erhana
(Haditsnya adalah hadits Aisyah yang lalu).
Adapun hadits Abu Musa terkait dengan masal ah di atas yang sebel umnya Sedangkan
hadi ts Ai syah di sebutkan dal am pembahasan sebel umnya no. 522) .
Mukhtashar Shahih Bukhari I 57 l
17. KITAB SU1UD TILAWAH
(Sujud karena Membaca Ayat Sajdah)
[,_jJUI jl 4_`l 'j*j
556. Dari Abdullah (bin Mas' ud) RA, dia berkata, |"Surah yang
pertama sekali turun, yang di dalamnya ada ayat sajdah adalah: (surah
An-Najm), 6/52|. Ketika Nabi SAW membaca (surah An-Najm) pada
saat berada di Makkah, maka ketika itu beliau sujud, lalu |orang-orang|
yang berada bersama beliau pun ikut sujud, kecuali seorang kakek,
dimana dia mengambil segenggam pasir atau tanah, lalu
menempelkannya ke dahinya |bersujud kepadanya|, dan dia berkata, ' Hal
ini telah cukup bagiku.' |Setelah itu| aku melihatnya terbunuh dalam
keadaan kaIir |kepada Allah 4/239. Seorang kakek yang dimaksud adalah
Umayyah bin Khal aI|. "
5 1
1. Bab: Sujud ketika Membaca Surah (Tanzil As-Sajdah)
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah, yang telah disebutkan
dalam pembahasan sebelumnya no. 478)
Adapun keterangan yang terdapat dal am kitab (Sirah) Ibnu l shaq yang mengatakan bahwa
seorang kakek di maksud ialah Al Wal i d bi n Al Mughi rah di anggap keliru, karena dia
tidak mel akukan perbuatan tersebut, sehi ngga bertentangan dengan keterangan yang
di kemukakan ol eh Al Hafi zh Ibnu Hajar dal am ki tabnya (Ash-Shahih).
Mukhtashar Shahih Bukhari
2. Bab: Sujud keti ka Membaca Surah (Shaad)
557. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Surah Shad tidak termasuk
surah yang mengharuskan sujud, tetapi aku melihat Nabi SAW sujud
ketika membacanya. "
. Bab: Sujud keti ka Membaca Surah ( An- Naj m)
178. Haditsnya diriwayatkan oleh Ibnu Abbas, dari Nabi SAW.
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Mas' ud tersebut di atas)
4. Bab: Suj udnya Kaum Musl i mi n Bersama Kaum Musyri ki n,
karena Orang Musyri k Naji s dan Mempunyai Wudhu
206. Ibnu Umar RA terkadang sujud dalam keadaan tidak
Penyusun menuturkannya pada bab berikutnya.
Di ri wayatkan Ibnu Abi Syai bah ( 2/ 14) dengan para perawi yang dapat dipercaya. Dal am
riwayat Mus l i m terdapat seorang perawi yang tidak di sebutkan namanya, yai tu: Abu Al
H asan Ubai d bin Al H asan, sebagai mana yang di duganya. Sedangkan dal am ri wayat Al
Baihaqi dari Ibnu Umar dikatakan, "Seseorang tidak bol eh bersujud, kecual i dal am
keadaan suci ( mempunyai wudhu) . Al Hatizh berkata, "Sanadnya shahih". Akan tatapi
Adz- Dzahabi tidak memakai riwayat ini sebagai rujukan ]Al Muhudzdzab) ( 1/ 59/ 2) , dan
bel i au tidak menshahi hkannya. Dal am sanadnya ada nama Daud bin Al Hasi n, di mana Al
Baihaqi menganggapnya sepagai perawi yang l emah. Begi t u j uga yang di kemukakan Al
Haki m dal am ki tab 1arikh Aisabur. Kemudi an Al Hafizh memadukan antara riwayat
tersebut dengan atsar di atas dal am kerangka yang lebih l uas, di mana ri wayat yang
pertama di pahami dal am konteks mudharat, dan yang kedua di pahami dal am konteks
memiliki wudhu.
L ^jC ^ I, LL$I. a!!, ` - C. !J& - 0 0 A
558. Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Nabi SAW bersujud pada saat
membaca surah (An-Najm), sehingga orang-orang muslim, orang-orang
musyrik, golongan jin, dan manusia pun ikut sujud.
5. Bab: Orang yang Membaca Surah As- Saj dah tapi Ti dak Sujud
J!k0! KTJJ (j.WLLJlj) 4JP a!!& LvS #$ #%&' $"( @!& )&'"* UP
559. Dari At ha' bin Yasar, dia menceritakan, bahwa dia bertanya
kepada Zaid bin Tsabit RA, karena ketika itu dia menduga bahwa Zaid
telah membaca surah (An-Najm) di hadapan Nabi SAW, dan dia tidak
bersujud.
6. Bab: Sujud ketika Membaca Surah Al Insyi qaaq "Idzas
Samaun Syaqqat"
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah, yang akan dikemukakan
dalam bab yang terakhir)
keutamaan, karena tidak ada dalil yang menunjukkan waji bnya berwudhu keti ka sujud
t i la wah. Si kap inilah yang telah dipilih ol eh Syai kh Islam Ibnu Tai mi yah dan sejuml ah
tokoh l ai nnya.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 61 g
7. Bab: Orang yang Sujud karena Sujudnya Orang yang
Membaca (Surah Sajdah)
207. Ibnu Mas' ud berkata kepada Tamim bin Hadzlam, seorang
budak yang membacakan ayat sajdah di hadapannya, "Bersujudlah,
karena kamu imam kami . "
S 5
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar dalam bab yang berikutnya).
8. Bab: 1amaah Berdesakan dal am Sujud keti ka I mam Membaca
Surah As-Sajdah
'f , S - O f , , t ' , i ' ' ' ' ! u
* ! ! 8 ! ' ! & Y ; ! & ! ' T ! 2" "J- sf~ $ ! ! & + ! ' " #.. B "
,
B " 3
560. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Suatu ketika Nabi SAW
membaca |sebuah surah yang di dalamnya terdapat ayat 2734| (As-
Sajdah) dan ketika itu kami berada bersamanya. Ketika beliau sujud,
maka kami pun turut sujud, dimana pada saat itu kami berdesak-
desakkan, sehingga salah seorang di antara kami tidak mendapatkan
tempat untuk meletakkan dahinya seandainya dia sujud di atasnya tidak
bisa bersuj ud}. "
Sa' i d bin Manshur meriwayatkarurya dengan sanad yangshahih dari Tami m bi n Hadzl am,
dan di a pun meri wayat kami ya dengan sanad marfu' dan mursal.
Yakni yang diikuti kami , karena sujud yang akan dilakukan ol eh kami terkait dengan
bacaanmu.
Mukhtashar Shahih Bukhari
9. Bab: Orang yang Berpendapat Bahwa Al l ah Ti dak
Mewaj i bkan Sujud Pada Saat Membaca Ayat-ayat Sajdah]
+ ! J l &$! $ ! & ! ,,7 $%G9P1K '^1L4 !&8$!' C*4'+ * B'7'"! ! $ 7 8Y 3 @
^ ' ^ t ' '
Q '!J'. '&$! U :odl` ! & & 7 - r . *\ . 0* T . ! ! S/ ? i$! & *s ji
! J 7 8 Y $ X X3U 1 1S- ''!' + @q . @&!& $ 8 & ! B& '& . ! ' & 7 8 Y X 3
!!!;'8J )&!"#$ B @ C ! 8 '&'& S&YSJ* B!$! I$ o& & * ! 8 ! T + $YG 7 !'
j , ' L!&I!& bi r, y y . a ^ ] bir I s - & m & " " r j $ P & & :pm& &
208.
5 6
Dikatakan kepada Imran bin Hushain, "Seseorang
mendengar bacaan surah As-Sajdah, tetapi dia tidak bersujud?" Dia balik
bertanya, "Bagaimakah pendapatmu, ketika dia (Imran) duduk pada saat
mendengarnya?"
5 7
Seakan-akan dia enggan menjawabnya. 209.
5 8
Salman
berkata, "Kami tidak bermasud membacanya, kecuali kami bersujud."
210.
5 9
Utsman RA berkata, "Sujud tilawah} itu dianjurkan bagi orang
yang mendengar bacaan ayal sajdah." 2 1 1 .
6 0
Az-Zuhri berkata, "Tidak
boleh sujud, kecuali dalam keadaan suci mempunyai wudhu}. Ketika
kamu sujud, dimana kamu berada di tempatmu, maka hendaknya
dilakukan sambil menghadap kiblat. Sedangkan ketika kamu berada di
dalam kendaraan dalam bepergian}, maka tidak diwajibkan menghadap
kiblat, dan dilakukan ke arah mana saja mukamu menghadap. " 212."' As-
Saib bin Yazid tidak bersujud karena sujudnya seorang yang bercerita. "
6 2
Ibnu Abi Syai bah tel ah meri wayatkan riwayat yang sama dari jal ur Mathraf.
5 7
Yakni , j i ka seseorang bermaksud mendengarkan bacaan surah Sajdah. apakah dia
diharuskan bersujud?". Maka di a menjawab: "1ika maksudnya demi ki an, maka tidak
diharuskan bagi nya bersujud. Bagai manakah ji ka di a yang mel akukan perbauatan
tersebut?". Demi ki anl ah pengerti an dari kal i mat. " Bagai mana pendapat mu. . . dst . "
S B
Di ri wayatkan Abdurrazzaq ( 5509) dan jalur Abu Abdurrahman As- Sul ami darinya,
dengan riwayat yang sama dengan sanad shahih. Rhi ayat tersebut telah di ri wayatkan j uga
ol eh Ibnu Abi Syai bah 2/ 5).
5 9
Di ri wayatkan Abdurrazzatj ( 5906) . Ibnu Abi Syai bah ( 2' 5) dengan sanad shahih darinya.
fiD
Di ri wayatkan Abdul l ah hi n Wahab dengan ssnaA shahih darinya.
6 1
212. Aku tidak mel i hat riwayai ini bersambung.
6 2
Yang di maksud ialah orang yang bercerita sejuml ah kabar dan nasehat di hadapan orang-
Mukhtashar Shahih Bukhari , 63 1
561. Dari Utsman bin Abdurrahman At-Taimi dari Rabi ' ah bin
Abdillah bin At Hudair At-Taimi, bahwa Abu Bakar berkata, "Rabi ' ah
itu termasuk sahabat pilihan." Perkataan tersebut berkenaan dengan
kehadiran Rabi ' ah di masjid Umar bin Khaththab pada hari Jum' at ,
dimana ketika itu dia membaca surah (An-Nahl) di atas mimbar. Ketika
bacaannya sampai pada surah (As-Sajdah), maka dia turun dari mimbar
dan sujud, dan orang-orang pun ikut sujud bersamanya. Ketika hari
j um' at berikutnya tiba, dan dia membacanya kembali, dan ketika
bacaannya sampai pada surah (As-Sajdah), maka dia berkata, ' Wahai
manusia kita diperintahkan untuk sujud. Jadi barang siapa bersujud maka
dia telah memenuhi perintah tersebut, dan barang siapa tidak bersujud
maka baginya tidak berdosa. Pada saat itu Umar RA tidak bersujud."
562. NaIi ' menambah keterangan di atas, dari Ibnu Umar RA, dia
berkata, "Allah tidak mewajibkan sujud ketika mendengar atau
membaca ayat sajdah} kecuali jika kami berkeinginan. "
6 3
orang, dan bukan membaca Al Qur' an.
Yakni : "Kami tidak sujud, kecual i j i ka kami berkehendak". Hal ini sebagai dalil tidak
di waji bkannya bersujud pada saat mendengar atau membaca ayat Saj dah], tetapi
di l akukan berdasarkan kei ngi nan.
I 64 g Mukhtashar Shahih Bukhari
10. Bab: Orang yang Membaca Surah As- Saj dah dal am Shalat,
l al u Di a Sujud
563. Dari Abu RaIi", seraya berkata, "Aku shalat Isya" bersama
Abu Hurairah, dan ketika itu dia membaca ("Id:as Samaun Svaqqat"
surah Al Insyiqaaq), lalu dia sujud. Setelah selesai aku bertanya
kepadanya, ' Sujud apakah?' Dia menjawab, ' Aku melakukan sujud
semacam itu ketika aku shalat di belakang berjamaah bersama} Abu Al
Qasim (Nabi SAW), dan aku akan selalu sujud ketika membacanya
sampai akhir hayat ku. ' "
11. Bab: Orang yang Ti dak Mendapat kan Tempat Sujud karena
Berdesak-desakkan
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar no. 560)
Mukhtashar Shahih Bukhari - [~65~i
18. KITAB MENQASHAR SHALAT
1. Bab: Tentang Qashar dan Lama Wakt u yang
Di perbol ehkannya Mengqashar Shal at
89: ) Y F 1$ ;&<' *2l. ''' " " 1 ^ - o i
O ] G Q . ^ . 1 o ^, --^ ,j Q V / 6 / -' - - ~' ' * ' j"
a
- / & / /
J N'Q P ( ( t j * " * " ` ! 1>
2
^ ! - ` ` j
i L
* -
v
`
f j f . ' *
'B* - l ] " / 8 / / / 1 -
i
. l i f c Aj I & ! $ ! ! v ! t " ^ @ B q .Z`"""^ A``1
564. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata. "Nabi SAW |ketika pergi ke
Makkah 5/95| mengqashar shalat selama 19 hari (di dalam riwayat lain:
shalat 2 rakaat), sehingga ketika kami bepergian selama 19 har i ,
M
maka
kami selalu mengqashar shalat, dan ketika wakt unya melebihi dari waktu
tersebut, maka kami menyempurnakannya mengerjakannya 4 rakaat}."
) ! ! J ! & 1> ^XO9%3 R * ' ^!!' ' j ! ; * $ Q ! & ; ! V ^t'1>- + ! ' & RO$K 1& - "o
t s " % 9; 7 s j ' ;SM % " - - j ' V " ''j' "
: 1 l ' ' Q ) ! ! J ! & J j t j j I i J u j 1m'j J * a j oiSj i * ~ J i
%H o/ o *`>a1l . f $ ! J. '^j ' J & ' + ! J @ * $ ! jUlil
565. Dari Anas, dia berkata, "Suatu ketika kami pergi bersama
Nabi SAW dari Madinah ke Makkah, dan beliau shalat dua rakaat, dua
rakaat ,
6 5
hingga kami kembali lagi ke Madi nah. " Aku bertanya kepada
Anas, "Berapa lama Nabi SAW berada di Makkah?" Anas menjawab,
"Kami berada di sana selama 10 hari |dan kami menqashar shalat 5/95|."
1ika kami ti nggal disuatu daerah sebagai musafir yang tidak menjadi kan daerah tersebut
sebagai tempat tinggal. Keberadaan hadits ini menunjukkan pengerti an tersebut.
Sel ai n shalat Maghrib.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 67 =
2. Bab: Mengqashar Shal at keti ka Berada di Mi na
, / ^ u f " T9 l' T9 t) & t} l'
566. Dari Abdullah bin Umar RA, dia berkata, "Aku shalat
bersama Nabi SAW ketika berada di Mi na hanya dua rakaat. Begitu j uga
ketika aku shalat bersama Abu Bakar, Umar, dan Utsman di awal masa
pemerintahannya (di dalam riwayat lain: di awal masa kekhilaIahannya
2/173). Kemudian setelah itu beliau (Utsman) menyempurnakannya
mengerjakannya 4 rakaat }. "
s,
'!'8 ! nl & a!!, J U o \S* ! J B : J l i %U%2 B"/
' ' ' s /
567. Dari Haritsah bin Wahab, dia berkata, "Nabi SAW shalat
bersama kami |dimana kami sering melakukannya 2/173| sebagaimana
yang telah beliau lakukan sewaktu di Mina, dimana beliau
mengerjakannya hanya 2 rakaat."
' f o ' s 'f ,
a
, ' ' , , , , o i' a, o s
dJl j j ` j ` -L*J i J J i J - a i t o l i S ' j Y ' @ Y**$
' ' - ' ' ' n ' '
t * n ' , ~* * * f f a ' ' S ' t ' o
g ` ` ` a ` * ` o
oi`O (oiiTj `Tji o M -* h TYVY I3`W j &
I 68 I Mukhtashar Shahih Bukhari
568. Dari Abdurrahman bin Yazid, dia berkata. "Utsman bin AIIan
shalat bersama kami ketika berada di Mi na 4 rakaat. Kemudian hal
tersebut diceritakan kepada Abdullah bin Mas' ud RA, maka ketika itu
beliau membaca kalimat istirja' (Innaa Lillaahi Wa Innaa Ilaihi
Raafiuuii), seraya berkata, *Aku shalat bersama Rasulullah SAW ketika
berada di Mina 2 rakaat. Aku shalat bersama Abu Bakar ketika berada di
Mi na 2 rakaat. Kemudian aku pun shalat bersama Umar bin Khaththab
ketika berada di Mina 2 rakaat |kalian telah bercerai-berai karena
menempuh jalan-jalan yang berbeda-beda 2/173|. Aku hanya berharap
bahwa shalat yang 4 rakaat maupun shalat yang 2 rakaat itu keduanya
dapat diterima. ' "
3. Bab: Berapa Lama Nabi SAW Berada di Makkah Keti ka
Menunai kan Haji ?
(Haditsnya adalah bagian hadits Ibnu Abbas dalam pembahasan
berikutnya, Kitab 25 (Haji) bab 22).
4. Bab: Berapa 1arak Perjal anan yang Di perbol ehkan
Mengqashar Shal at?
'js 'j otTj - Y ^ r fjC >.y % ' ? j 2. @ J u ^ J ^ s - ^
v
^
r r
, 's , /r . *, 't, , i i- t- ?,. , ,
r
1
* i $ ! ` J
1
/+ V J & ` U - !& & !
179.
6 6
Nabi SAW menyebut perjalanan sehari semalam dengan
saIar (bepergian). 213. ` Ibnu Umar dan Ibnu Abbas mengqashar shalat
dan berbuka puasa saat bepergian, yang jaraknya 4 mil. vakni 16 Iarsakh
(I Iarsakh 8 Km)
Sebagai mana diisyaratkan di dal am hadiw Abu Hurairah dal am bab berikutnya.
Ibnu Mundzi r menwayat kannya dengan sanad hiiluh dari At ha' bi n Abi Rubah, dari Ibnu
Umar, dan Ibnu Abbas.
Mukhtashar Shahih Bukhari , ~69~,
* ' * * t* *
j j l - j 4& @11& 1LO 11l 1 'I^I. '-^sfj 'y y} 1
.fJ>S T& = E " -XSjj j) )0 e &*c6 "'(*' 2 ' :* *] + !& *
^ ^ f g
569. Dari Ibnu Umar RA, bahwa Nabi SAW bersabda, "Seorang
wanita dilarang bepergian selama 3 hari (di dalam riwayat yang lain:
selama 3 malam) berturut-turut kecuali disertai muhrimnva."
q^ '''' &0 %''
;
%'' >29 '-' sI ^
]
C 8 =9Q
j * " " * - " ` * `
570. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
Tidaklah dihalalkan (diperbolehkan) bagi seorang wanita vang beriman
kepada Allah dan hari akhir (kiamat) bepergian selama sehari semalam
tanpa disertai muhrimnva."
5. Ba b: Me n g q a s h a r Shal at ket i ka Per gi dar i Te mp a t Ti nggal nya
214.
6 8
Pada suatu ketika Ali RA pergi untuk melihat rumah-rumah
perkampungan}, dan beliau mengqashar shalat. Ketika pulang, beliau
ditanya, "Kenapa engkau mengqashar shalat ketika melihat rumah-rumah
itu. padahal ia masih berada di wilayah KuI ah?"
6 y
Beliau menjawab.
Al Haki m dan Al Baihaqi mcri wayatkannya dari jal ur Wi qa' bin Iyas. dari Al i bi n Rabi'ah,
dari Ali RA. Hanya saja Wi qa' ini di kategori kan sebagai perawi yang l emah daya
hafal nya, sebagai mana yang di kemukakan ol eh Al Hafi zh di dal am kilah Ai-1aqrih.
Redaksi lain: "Sempurnakanl ah shalatmu", l a berkata, "Tidak, sampai kita memasuki
kota itu"), yakni kami tidak mengqashar shalat kecual i setelah kami memasuki nya. Keti ka
kami tidak memasuki nya, maka kami tidak di hukumi sebagai orang-orang yang sedang
musafi r (bepergi an). Demi ki anl ah penjelasan yang telah di kemukakan ol eh Al Haf i zh, dan
itulah yang benar.
I 70 |j Mukhtashar Shahih Bukhari
"Kami tidak mengqasharnya kecuali setelah kami memasukinya. "
3E!R ! ' J $ *$!R +!R6 6Re 6R6R 2 C7 NC 8BT$
571. Dari Anas RA, dia berkata, "Aku shalat bersama Rasulullah
SAW di Madinah 4 rakaat, dan di Dzul HulaiIah 2 rakaat."
1
o 1 , 1 o i ' J ' -
3
z t ' a ' -
a
i l' ,
c11L`. j^j1l J l 5 .j-ja^1' o^Co yeUl i&Co )& !yl i
QBJRe !5R/ J &$!5]> + lvJ H6s68 !) J :~

'jjA
572. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Shalat itu pertama sekali
diwajibkan adalah 2 rakaat, lalu hal itu ditetapkan untuk shalat saat
bepergian. Adapun ketentuan shalat saat berada di tempat, yaitu
disempurnakan 4 rakaat }. " Az-Zuhri berkata, "Aku bertanya kepada
Urwah, ' Apakah yang dimaksud Aisyah dengan disempurnakan?'
Kemudian ia menjawab, ' Dikerjakan sebagaimana yang telah dikerjakan
oleh Utsman yakni dikerjakan 4 r akaat }. ' "
7 0
6. Bab: Shal at Maghri b 3 Rakaat keti ka Bepergi an
K\ZY 'b 1U- I-Cljj `sj) lij jJL-j Alii- Ll J ` Jjl 1jl . j
l i i i'fj 8 Y \ o . ` ! & iLiI ili i i i V'6 !$. bir}
:
p c jii
Yakni : pada saat sedang bepergi an di bol ehkan mcngqashar shalat atau
menyempurnakannya.
Mukhtashar Shahih Bukhari [n1j
<Ul '1s- 1 01S" : p C 1l3 j [ l ^ [j11 :1l`
OlT) t . BZ Y ^ ; > 1 L , > l i ^ 1 'pj
:
pC 1 u
^ $ V ' I ^ 1 j t . 1 U ` P ^ ! & ) J ! 4-!'$C 4! ^^i p ^ ^ n ^ l
! : 1 l I i 6/4#7&82- +8!1 c-1li
l
'C
r
3
l
*~*
IjiC :1l5 ^g';.' l A l l i 1 l j ^ j i ^ 1 l ] 1 l a i j ^ ^
1
'-r''/^'
jj* lil :0}j iii`l lil ^C^1 jj`,} u` "`L
1
1i^>
iLM lil jjt-} $ @11& JL `Jlj :l!t d . 1U] (*j
^ i&I |W* ~Jl `| 'jLS
C 5 ` , > s ` , *, f - O " O 5 a, , `' s ` > ` , >
4-5# tjU~-1 9-1 6
6
&0/4 # l&(3:&;0 i<3=02- 927 &2> tUi jt1 ifX~i
' ' f , , , , ~
j i n
573. Salim telah meriwayatkan dari Abdullah bin Umar RA, dia
berkata, "Aku telah melihat Rasulullah SAW, dimana pada saat beliau
terburu-buru (dalam riwayat lain: bergegas-gegas 2/39) dalam perjalanan
waktu sedang bepergian, beliau menangguhkan |shalat| Maghrib, hingga
beliau menjama' antara shalat Maghrib dan Isya"." Kemudian Salim
berkata, "Abdullah j uga melakukan hal yang sama pada saat beliau
sangat terburu-buru dalam perjalanan." 215.
7 1
Al-Laits menambahkan,
"Salim berkata, "Ibnu Umar RA telah menjama' shalat Maghrib dan Isya'
di MuzdaliIah."
Salim berkata, "Ibnu Umar RA mengakhirkan shalat Maghrib
7 1
Al Ismaili telah meri wayat kannya dari Sal i m dari Ibnu Umar, Abu Daud dan Ahmad dari
jal ur Nafi` dari Ibnu Umar, serta penyusun dari jal ur yang lain dari Ibnu Umar.
72 Mukhtashar Shahih Bukhari
|dalam riwayat lain: dalam perjalanannya menuju ke Makkah 2/205|
karena menolong isterinya ShaIiyah binti Abi Ubaid (di dalam riwayat
lain: dimana dia menerima berita, bahwa istrinya ShaIiyah binti Abi
Ubaid sakit, sehingga terburu-buru dalam perjalanannya). Pada saat itu
aku berk;iia kepadanya, "Shalat dahulu!" Dia menjawab, "Jalan t erus. "
Lalu aku berkata lagi kepadanya, "Shalat dahulu. " Dia berkata, "Jalan
terus." Sevl ah perjalanan mencapai 2 atau 3 mil beliau berhenti |ketika
warna merah di uIuk barat telah menghilang|, lalu beliau shalat |shalat
Maghrib dan shalat Isya' dengan j ama' | seraya berkata, "Demikianlah
aku melihat Nabi SAW mengerjakan shalat pada saat beliau terburu-buru
(di dalam riwayat lain: tergesa-gesa) dalam perjalanannya." Abdullah
berkata, "Aku melihat Nabi SAW, bahwa pada saat beliau terburu-buru
dalam perjalanannya |saal bepergian 2/39|, maka beliau mengakhirkan
|shalat| Maghrib. Kemudian beliau shalat Maghrib 3 rakaat, lalu beliau
salam. TiJak lama dari waktu beliau mengerjakan shalat Maghrib
sehingga beliau shalat Isya. Selanjutnya beliau shalat Isya' 2 rakaat, lalu
beliau salam. Beliau tidak shalat Tasbih |di antara keduanya, dan tidak
j uga| setelah shalat Isya", sehingga beliau bangun pada waktu sepertiga
yang akhir dari malam. "
7. Bab: Shal at Sunah di Atas Bi natang Tunggangan (kendaran)
dengan Menghadap ke Arah Mana Saja Bi nat angnya Menghadap
''A %%B?' q &0 3'' "$ !!& !'. % " ?.,B
9 @=7 t o' , i @ t G - Q ' ' ' ' & "6 6 "X - "
^ j I j (Sj*.\ Jijf ^ j ) .@'@!& $ V j * J ^ j k J I
: % < % O % % %
2'1&7&; <D @ ! ! 4J
,
5'N C)\ "020 0'0'] =FFBF $ I2 ' @ '
@
*8D<VK *0 '
574. Dari Jabir bin Abdullah, dia berkata, "Nabi SAW
mengerjakan shalat sunah ketika berkendaraan dengan tidak menghadap
ke arah kiblat. (Dalam riwayat lain: Aku melihat Nabi SAW ketika
perang Anmar, beliau shalat di atas binatang tunggangannya dengan
menghadap ke arah Timur, yakni shalat sunah 5/55). |Akan tetapi pada
saat beliau akan mengerjakan shalat Iardhu, beliau turun dan menghadap
Mukhtashar Shahih Bukhari R T j
kiblaij.
8. Bab: Shal at di Atas Bi natang Tunggangan ( Kendaraan) dengan
Isyarat
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar, dalam pembahasan berikut
no. 578)
9. Bab: Turun dari Bi natang Tunggangan Pada Saat Akan
Mengerj akan Shal at Fardhu
j i H. j R 2 ' @JJI JLU ./*0 ! ! 8 ! c J l j :JtI si .22 )N %*+ - 0 V 0
. . 9 + 7 7 . N A .
' S o'
S
` ' t e o '
e`L`Jl $ j JJi `- aj j A1S- @UI J-*
9
! j `jSsj
jJ^j 4* *9: ` J.r-G +%*99 %*% J
1 5
-*4^-j U ' ' $ 8
575. Dari Amir bin Rabi' ah, dia berkata, "Aku melihat Rasulullah
SAW pada saat berada di atas binatang tunggangannya shalat |malam
2/ 38|
7 2
dengan cara berisyarat dengan kepalanya, serta menghadap ke
arah yang dituju. Akan tetapi Rasulullah SAW tidak melakukan hal
tersebut dalam shalat Iardhu."
180.
7 5
Salim berkata, "Ketika bepergian Abdullah shalat malam di
atas binatang tunggangannya, dan tidak mempedulikan ke arah mana
7 3
Yang di maksud adalah shalat sunah.
7 S
Al l sma' i li menyambungkan riwayat tersebut kepada Sal i m. Sedangkan penyusun
menyambungkannya kepada perawi . sebagai mana akan di kemukakan dal am hadi ts yang
berikutnya.
, 74 j Mukhtashar Shahih Bukhari
menghadap. " Ibnu Umar berkata, "Rasulullah SAW shalat (sunah) pada
saat berada di atas binatang tunggangannya dengan menghadap ke arah
yang dituju. Beliau pun terkadang shalat witir di atas binatang
tunggangannya. Akan tetapi beliau tidak pernah shalat Iardhu di atas
binatang tunggangannya."
10. Bab: Shal at Sunah di Atas Hi mar (Kel edai )
; r ;7 ' a & ! 6 8 Q 8 w ] - > > S. >C
3 $ @ 1 ' W ^ ^ ^ f c !
,
$ -
,JJtsl ^1Ll-j 4 ` "JJ' 1 *` J!0!
576. Dari Anas bin Sirin, dia berkata, "Kami menemui Anas yang
baru datang dari Syam, dimana kami menemui nya di daerah Ainu
Tamr .
7 4
Ketika itu kami melihat beliau sedang shalat di atas keledainya,
dan beliau datang dari arah Dzul Janib (yakni dari arah kiri kiblat).
Kemudian aku bertanya kepadanya, ' Aku melihatmu shalat menghadap
ke arah selain kiblat?' Dia menjawab, ' Jika aku tidak pernah melihat
Rasulullah SAW melakukannya, maka aku pun tidak akan
melakukannya.'
11. Bab: Orang yang Ti dak Mengerj akan Shal at Sunah setelah
Shal at Waj i b keti ka Bepergi an
Sebuah tempat di daerah Irak yang berbatasan dengan Syam.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 75 g
577. Dari Ibnu Umar, dia berkata, "Selama aku menyertai
Rasulullah SAW dalam suatu perjalanan, beliau mengerjakan shalat tidak
lebih dari 2 rakaat. Demikian j uga yang dilakukan oleh Abu Bakar,
Umar, dan Utsman. |Allah SWT berIirman, Sungguh telah ada pada
(diri) Rasulullah itu suri teladan vang baik bagimu,]." (Qs. Al Ahzaab
(33): 21)
12. Bab: Mengerj akan Shal at Sunah yang Bukan Setel ah dan
Sebel um Shal at Fardhu ketika Bepergi an
578. Dari Ibnu Umar RA, bahwa Rasulullah SAW shalat sunah
tabih |ketika bepergian 3/37| di atas punggung binatang tunggangannya
dengan menghadapkan ke arah yang dituju, dan beliau melakukannya
dengan isyarat kepalanya, |dan beliau pun terkadang shalat witir di atas
punggung binatangan tunggangannya|. Hal ini j uga dilakukan oleh Ibnu
Umar.
7 S
Imam Mus l i m mengemukakannya dal am pembahasan "Ketiduran sehi ngga terlambat
shalat Subuh" dari hadi tsnya Abu Oatadah f 2/ 138, dan 138- 239) .
I 76 | Mukhtashar Shahih Bukhari
13. Bab: Menj ama' Shal at Maghri b dengan Isya' Keti ka
Bepergi an
" I " !
!!'8 ! "q('. AJl
LS
L`~ @,qI !j l - j JIS" + ! J II`I. 1li 1i 1 - Al
C1! jiUl ! 8 ! ! c j;- jfe j I , j " lil c j"illj N^1ail =^C` jj-j ] 8 " F " !
182.
7 6
Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Nabi SAW menjamak
shalat Zhuhur dengan Ashar ketika bepergian di atas kendaraannya, lalu
menjamak shalat Maghrib dengan I s ya . "
jJ) q & J y i JIS* :Jli UI i l 1 1 l i jJ ` - \ Ar
183.
7 7
Dari Anas bin Malik RA, dia berkata, "Nabi SAW
menjamak shalat Maghrib dengan shalat Isya, ketika dalam perjalanan."
14. Bab: Apakah Di kumandangkan Adzan atau I qamah Apabi l a
Menj amak Shal at Maghri b dan Isya"?
Ijj q^ ^1l JL I 01 1jl ^ ^j f ` Y/oVA
' o a ' ' o ! " -
578/2. Dari Anas RA, bahwa Rasulullah SAW menjamak dua
shalat yang ini saat bepergian, yakni shalat Maghrib dengan shalat Isya.
Hadits yang di ri wayatkan penyusun berkaitan dengan hadi ts yang di ri wayatkan Al
Bai haqi .
Hadits yang di ri wayatkan ol eh penyusun ini berkaitan dengan hadi ts pada bab berikutnya
MukhtasharShahih Bukhari I 77 g
15. Bab: Mengakhi rkan Shal at Zhuhur Sampai Wakt u Ashar
Saat Bepergi an sebel um Mat ahari Condong ke @\iW Barat
184 Hal ini terdapat dalam hadits Ibnu Abbas dari Nabi SAW.
(Terdapat j uga dalam hadits Anas pada bab berikutnya).
16. Bab: Apabi l a Bepergi an Setelah Matahari Condong ke Barat,
Maka Nabi SAW Shal at Zhuhur Terl ebi h Dahul u
579. Dari Anas bin Malik, dia berkata. "Ketika Rasulullah SAW
bepergian sebelum matahari condong ke arah Barat, maka beliau
mengakhirkan waktu shalat Zhuhur hingga tiba waktu Ashar .
s 0
Kemudian
beliau turun dari binatang tunggangannya, lalu menjamak keduanya.
Adapun jika matahari telah condong ke arah Barat sebelum beliau
bepergian, maka beliau shalat Zhuhur terlebih dahulu, lalu beliau pergi . "
Di tandai dengan bergesernya bayangan
ta menunjuk hadits no. 182 dan telah aku jel askan tentang orang yang menyambungkan-
nya.
Yakni , bel i au menjamak antara keduanya pada awal waktu Ashar, sebagai mana dijelaskan
dal am riwayat Mus l i m 2 151) .
17. Bab: Orang yang Shalat Sambi l Duduk
4i!l J
I 78 g Mukhtashar Shahih Bukhari
J*
:
^ J J 'j*J)) Y 4 . & * ji-^JI *^O ^-11-j 2" " $ K ! 8 $
fj'!JI ^ - I Liu` I I I & @ . J ^ . j cJiaJl (i ^/
I $ - , ^ V" ! O $ ,"$` : ; ! I 3- R/- / , " & T'` I / 8 "
^ ^1l5 :1u uc- @ ! & ! ! !^-u1l <_1u`a1 <is L1u
(
! ' T * ! Q " !
: " ' o o " ' ^ " ' o a o " ` ' `
580. Dari Imran bin Hushain -hal ini terkait dengan orang yang
menderita penyakit wasir- dia berkata, "Aku bertanya kepada Rasulullah
SAW mengenai seseorang yang shalat sambil duduk" Beliau menjawab,
"Jika dia (dalam riwayat yang lain: orang vang 2/41) shalat sambil
berdiri, maka hal itu lebih utama baginva, karena orang vang shalat
sambil duduk pahalanva setengah dari pahala orang vang shalat sambil
berdiri. Orang vang shalat sambil berbaring pahalanva setengah dari
pahala orang vang shalat sambil berbaring." (Dalam riwayat yang lain,
"Aku menderita penyakit wasir, maka aku bertanya kepada Rasulullah
SAW bagaimana cara mengerjakan shalat. Lalu beliau menjawab,
Shalatlah sambil berdiri. Jika tidak mampu, maka shalatlah sambil
duduk. Jika tidak mampu, maka shalatlah sambil berbaring."
18. Bab: Shal al Sambi l Duduk dengan Isyarat
(Haditsnya adalah hadits Imran bin Hushain di atas).
19. Bab: 1i ka Ti dak Mampu Shal at dengan Duduk, Maka Shal at
dengan Berbari ng
015" '&WO *I *K S^i Ji j - ` i Jl :*U*i Jl Sj - V \ 1
216.
R l
Atha' berkata, "Jika tidak mampu menghadap ke arah kiblat,
maka shalat dengan menghadap ke arah mana saja."
Di sambungkan ol eh Abdurrazzaq kepada At ha dengan sanad yang shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 79 g
(Hal ini terkait dengan hadits Imran yang lalu).
20. Bab: Keti ka Seseorang Shal at sambi l Duduk, Lal u Di a Merasa
Badannya Sudah Sehat, maka Di a Dapat Menyempurnakan Sisa
Rakaat nya
217. Al Hasan berkata, "Jika ingin, maka orang yang sakit dapat
mengerjakan shalat 2 rakaat dengan berdiri, dan 2 rakaat lagi dengan
581. Dari ummul mukminin Aisyah RA, bahwa dia tidak pernah
melihat Rasulullah SAW shalat malam sambil duduk hingga usianya
lanjut (dalam suatu riwayat: hingga beliau tua 2/48). Beliau membaca
dengan duduk, lalu ketika hendak ruku' , beliau berdiri kembali. Beliau
membaca kira-kira 30 atau 40 ayat, lalu beliau ruku' , lalu sujud, dan
beliau pun melakukan hal yang sama pada rakaat yang kedua. Setelah
Di sambungkan ol eh Ibnu Abi Syai bah kepada Al Hasan, dan Al Bai haqi pun
menyambungkannya kepada Al Hasan dari jalur peri wayatan yang lain.
duduk.
, 80 [ Mukhtashar Shahih Bukhari
selesai shalat, beliau berpaling (dalam riwayat lain: beliau shalat 2 rakaat
2/52). Jika pada saat itu aku bangun, maka beliau berbincang-bincang
denganku. Adapun jika aku masih tidur, maka beliau berbaring| |ke
samping i.anannya 2/50| |hingga terdengar seruan adzan shalat|.
|Kemud. i i i . aku menanyakannya kepada SuIyan. karena sebagian perawi
meriwayatkannya, "Dua rakaat shalat (sunah) Subuh" Kemudian SuIyan
menjawab. "Memang itulah yang dimaksud. "
Mukhtashar Shahih Bukhari I 81 B
19. KITAB SHALAT TAHA11UD
1. Bab: Shal at Tahaj j ud Di l akukan pa da Mal am Har i ,
berdasarkan Iirman Allah SWT, "Dan pada sebagian malam hari
bersembahvanglah tahaffudlah kamu sebagai suatu ibadah tambahan
bagimu. "(Qs. Al Israa (17): 79)
N %*9 OlT :1li l l ^ <Ll E43 3 N *K 7 8 B @ S
*%3D p b!6 c=Rx!6 6!! ^ +!R6 c 5 x$ 5 *
,
o- f ( i - 5
( + + (
tolkji ijjj ^jj
y
\^jV'j oi^ii1i @ & Z @ 0 ^1ijj
CrC# J $ - ! ) ^j^-1l ^ 'j`1) ^ ^
3 - ' i s , - d - ' i
s
i i '
H
- s -
s
' ' u
D
- '
a
- - i - " i - r
t j ^ - t(3^ j<^'1 ' 1 `
3
- 4i`1lj liA1jij c,3^-
#` -
1 0 /= ] ** iIl 1 ' ; % *- ; " =/ 1` " 555 $
i Ol ] "# i1^ij t c 1 ^ y i 14^j i1u]
` r f i " ` f , / ` ` f i " " 3 " 8 Q " 6 = Q G - F
o
^ - - i '
% o @ Z @ $1 & t>->1i `
I
i j tj^ll1i `u'I JipI c1` C}|
582. Dari Ibnu Abbas RA. dia berkata, "Jika Nabi SAW bangun
pada malam hari, maka beliau mengerjakan shalat Tahajjud, dan berdoa,
"AUaahumma Lakal Hamdu Anta Qayyimus ( 184.
K 3
Dalam riwayat
Mal i k telah menyambungkan riwayat ini kepada Ibnu Abbas. Begi t u j uga Mus l i m, dan
Ahmad meri wayatkannya darinya. Penambahan di alas semata-mata hanya sebatan
penyampai an tanpa mempert i mbangkan keshahi hannya di mana sanadnya bersumber dari
Mukhtashar Shahih Bukhari I 83 g
yang lain: Qayyam 8/184) Samaawati Wa'lArdhi Wa Man Fii Hinna.
Wa lakal Hatndu, Lakal Mulkus (dalam riwayat lain: Anta Rabbu)
Samaawati Wol Ardhi Wa Man Fii Hinna. Wa Lakal Hatndu /Anta/
Auurus-Samaawaati Wol Ardhi [Wa Man Fii Hinna1. Wa Lakal
Hatndu, Anta Malikus-Samaawaati Wol Ardhi Wa Lakal Hatndu
Antal Haqqu, wa Wa'dukai Haqqu, Wa Liqaaitka Haqqun, Wa
Oauluka Haqqun, Wal 1annatit Haqqun, Wan Aaaru Haqqun, Wa
Aabiyyuuna Haqqun, Wa Muhammadun Shallallaahu Alaihi Wa
Sallama Haqqun, Was Saa'atu Haqqun. Allaahumma Laka Aslamtu,
Wa Bika Aamantu, Wa 'Alaika 1awakkaltu, Wa Itaika Anabtu, Wa
Bika Khaashamtu, Wa Ilaika Haakamtu. Faghfirlii Maa Qaddamtu,
Wa Maa Akhkhartu, Wa Maa Asrartu, Wa Alantu, [Wa Maa Anta
A'lamu Bihii Minnii1, Antal Muqaddimu, Wa Antal Muakhkhiru,
[Anta Ilaahii 8/198j, Laa llaaha llluu Anta, Au Laa Ilaaha [LU 8/17}
Chairuka ("Ya Allah, bagi-Mu segala puji. Engkaulah Penegak langit,
bumi, dan segala isinya. Bagi-Mu segala puji. Milik-Mu kerajaan langit
dan di bumi, serta segala isinya. Bagi-Mu segala puji. |Engkaulah|
Pemberi cahaya langit dan bumi |serta segala isinya|. Bagi-Mu segala
puji. Engkaulah Penguasa langit dan bumi. Bagi-Mu segala puji.
Engkaulah (Sumber) kebenaran, janji-Mu itu benar adanya, dan
pertemuan dengan-Mu itu benar adanya. Firman-Mu itu benar, surga itu
benar adanya, neraka itu benar adanya, para nabi itu benar, Nabi
Muhammad SAW itu benar, kiamat itu benar adanya. Ya Allah, kepada-
Mu aku berserah diri, kepada-Mu aku beriman, kepada-Mu aku
bertawakal, kepada-Mu aku kembali, kepada-Mu aku mengadu, dan
kepada-Mu aku berhukum. Ampunilah dosaku di masa lalu, masa
mendatang, yang tersembunyi, serta yang nampak. |Karena Engkau Maha
Mengetahuinya dariku. Engkaulah Yang Terdahulu, dan Yang Terakhir.
|Engkau Tuhanku|, dan tidak ada Tuhan kecuali Engkau, atau tidak ada
Tuhan |bagiku| kecuali Engkau' ). "
(IlSIl) 'JS \'f
}
8 Y \ \ !*/ !'. 1jli1I :(I^2i) + ! ' @ & $ !JT!( 8 Y X @
Sufyan. Penyusun berkata, "Abdul Kari m Abu Lmayyah menambahkan, tetapi tidak
di sebutkan sanadnya. Berkenaan dengan keberadaan Sufyan sendiri, maka dikenal sebagai
perawi yang dha 'if menurut para ahli hadits. " Al Hafi zh berkata, "Dal am hal ini Imam Al
Bukhari tidak bermaksud mengoment ari keberadaan Sufyan, tetapi semata-mata hanya
mengutarakannya saja".
I 84 (j Mukhtashar Shahih Bukhari
218. |Mujahid berkata, "{Al Oavvum) bermakna yang berkuasa
atas segala sesuatu."
219.
8 5
Umar membacanya (Al Qavvamu). Kedua laIazh tersebut Al
Qayyum dan Al Qayyam menunjukkan makna pujian|.
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar dalam kitab: Tabir no. 91,
bab 35)
3. Bab: Lama Sujud dal am Shal at Tahajjud
583. Dari Aisyah RA, bahwa Rasulullah SAW shalat (sunah
malam) sebanyak 11 rakaat (dalam riwayat lain: 13 rakaat 2/52). Satu
kali sujud dalam shalatnya itu diperkirakan setara dengan bacaan salah
seorang di antara kamu yang membaca ayat Al QuI an sebanyak 50 ayat,
sebelum beliau mengangkat kepalanya. Kemudian beliau pun
mengerjakan shalat sunah |ketika mendengar suara adzan Subuh|
sebanyak 2 rakaat |yang dikerjakan dengan cepat| sebelum shalat Subuh,
|sehingga aku bertanya, "Apakah beliau membaca Ummul Kitab (Al
1 4 4
Al Firyabi telah menyambungkan ri wayat ini kepada Mujahi d dal am kitab tafsirnya.
Abu Ubai d telah menyambungkannya kepada Umar dal am ki t abnyaFadha' i l ul Qur'an.
dan Ibnu Abi Daud dal am ki tabnya Al Mashahif.
2. Bab: Keut amaan Shal at Tahaj j ud
Z Y l$&h*3& I~ j i + ! ? & % ( J`|
t
" % + (,- j i
Mukhtashar Shahih Bukhari I s i l
Fatihah)?" 2/53|. Setelah itu beliau berbaring ke sebelah kanannya,
sampai datang kepadanya orang yang mengumandangkan adzan shalat
(muadzin).
4. Bab: Meni nggal kan Shal at Sunah Mal am bagi Orang yang
Sakit
II III "J] q U J 1^i J^i i :1l i
v
i i - A i
/ Q 8 - i Q / 8 i / - = " " - = u / o
jjLU J j j U ^ S - l : Jl i @I. UI 411 !J. $) $!BLT $ . - 0 A 0
: 1 l'jA c J Ui c`Ll?# 2" ` (jA* jJ`-j 'O* `
( 1 '
584. Dari Jundab, dia berkata, "Ketika Nabi SAW sakit, maka
beliau tidak shalat (sunah malam) sekitar satu atau dua mal am. "
585. Dari Jundab bin Abdillah RA, dia berkata, "Ketika malaikat
Jibril tidak datang kepada Nabi SAW, maka sejumlah wanita dari kaum
kaIir Quraisy berkata, ' Syetannya Muhammad terlambat datang. "
Kemudian turun ayat Al Qur' an, Demi waktu dhuha (matahari
sepenggalahan naik, dan demi malam apabila telah sunvi. Tuhanmu
tiada meninggalkan kamu dan tiada (pula) benci kepadamu." (Qs. Adh-
Dhuhaa( 93) : 1-3)
, 86 , Mukhtashar Shahih Bukhari
5. Bab: Nabi SAW Sangat Menganj urkan Shal at Sunah Mal am
dan Shalat-shalat Sunah Lai nnya, tetapi Bel i au Ti dak
Mewaj i bkannya 187.
8 6
Nabi SAW Menget uk Rumah Fat hi mah
dan Ali Pada Mal am Hari untuk Mengaj aknya Shal at Mal am
@!UI JLU 411I J ! 8 ! j l T Ol : c1l i '$I. <d1l ^>'j &3KB2 - A' !
t ^ Ul @! J 1 ` ! 1l @ ^ l i - @! J"JJ 01 y>j J^`1l
.L`t-`-`i/ ^1J (1a1 .'st i ~i u
586. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW akan
meninggalkan suatu amal, meskipun beliau sangat senang
mengerjakannya, karena beliau khawatir orang-orang akan
mengamalkannya, sehingga amal tersebut diwajibkan kepada mereka.
Sehingga aku tidak |melihat Rasulullah SAW 2/54| mengerjakan shalat
sunah Dhuha sama sekali. Oleh karena itu, maka aku mengerjakannya. "
8
'
6. Bab: Lamanya Nabi SAW Mengerj akan Shal at Sunah Mal am
(Tahajjud) sampai Kedua Kaki nya Bengkak
+K55!i6!R_ 5 Q='L* *L&$ +'uRe =!!R ~tSKB+ b!R 6 5 - kh
>. 'J. u
188.
K K
Aisyah RA berkata, "Sehingga kedua kaki Nabi SAW
Hadits-hadits yang berkaitan dengan hal ini akan dipaparkan dal am pembahasan
berikutnya kitab. ( 96. bab 18).
Untuk lebih luas mengenai pembahasan masal ah tersebut (termasuk di dal amnya
perbedaan pendapat tentang persoalan seputar shalat sunah Dlitiha) dapat merujuk kilab.'f/
.Wiiwaf/if/ia"(l'168).
Penyusun menyambungkannya kepada Ai svah RA dal am kitab 1afsir no. 65/ Faih-'i.
Mukhtashar Shahih Bukhari , 87 B
nampak membengkak. "
& iLl JL~ 'jlT 01 :1U @&. -011 ^'j 5~l5l ^ - OAV
1l S1 toliC- eUllS ``,@Y7Y CJ& f y ,^Caj
%#7.."& :J8#9 :" " 4( "J^1 ";!" </= .(*& )= "!! @!!& .*">? "!
587. Dari Al Mughirah RA, dia berkata, "Ketika Nabi SAW
bangun, beliau mengerjakan shalat sunah malam sehingga kedua kakinya
atau kedua betisnya bengkak |atau membesar 7/183|. Ketika dikatakan
kepadanya, bahwa |: Allah telah mengampuni dosamu yang lalu dan yang
akan datang 6/44|, maka beliau menjawab, "Apakah tidak boleh, fika aku
ingin menfadi seorang hamba vang bersvukur.
7. Ba b : Or a n g ya ng Te r t i dur Wa k t u Sa h u r
015" Jl`1l '*- @J& ^P'1 J ! & . c1l I- :1l i 1_j^-> j ` -
Li I bir i j ) Jaili : ci i ?l L} i !!& yi i J i
Z T 4` fj-C K$!!& 'O* O $$j @!!& J $8 ! J""!&
(^jlta1l ^ lil f_^L' oiT] :c1l5 y f j ` 015" $.8 : c 1i ( >A\
I * J
588. Dari Masruq RA, dia berkata, "Aku bertanya kepada Aisyah
RA, ' Apakah perbuatan yang paling disukai Nabi SAW?' Aisyah
menjawab. ' Amal yang berkelanjutan.' (Dalam riwayat lain, ' Amal yang
paling disukai Rasulullah SAW ialah amal yang pelakunya
melakukannya secara terus-menerus 7/181|. Aku bertanya, ' Kapankah
beliau bangun?' Aisyah menjawab, ' |Nabi SAW| terbangun ketika
|~88~i Mukhtashar Shahih Bukhari
mendengar ayam jantan ber kokok. '
8 9
(Dalam riwayat lain, ' Ketika
mendengar ayam jantan berkokok. Nabi SAW terbangun, lalu
mengerjakan shalat. "'
I`-J 2. " 1'> '
589. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Ketika waktu sahur tiba, maka
aku tidak mendapatinya melainkan beliau tidur di sampingku. " Yang
dimaksud adalah Nabi SAW.
8. Bab: Orang yang Bangun Pada Wakt u Sahur dan Tidak Ti dur
Lagi Sampai Shal at Shubuh
(Haditsnya adalah hadits Anas bin Malik, yang telah disebutkan
pada no. 322).
9. Bab: Lamanya Mengerj akan Shal at Sunah Mal am (Tahajjud)
( DT0&9J :1l5 @I. @!!& 3 ` 1 ) C90 20 ' . ~ 1
o i f s s '
9
o " ` "a' ` ' ` `
;Lll5 y*lj )M"a 1 `
i
_
s
2>- J j J ! j j `J i |3JJ AUi- @!!& $a
" i- " " * ; ' i i f o ' ' o
.jU^-j 4 ^ ( (5(C j `j ) 01 d i + !15 U]
590. Dari Abdullah (bin Mas' ud), dia berkata, "Aku mengerjakan
shalat malam bersama Rasulullah SAW. Beliau berdiri (mengerjakannya)
lama sekali, sehingga ketika itu aku mempunyai maksud yang buruk."
Kami bertanya, "Apakah maksud buruk yang engkau maksudkan?" Dia
menjawab, "Ketika itu aku bermaksud duduk, dan pergi meninggalkan
Nabi SAW. "
'` Pada umumnya ayam jantan mulai berkokok pada pertengahan mal am.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 89 B
10. Bab: Bagai mana Cara Nabi SAW Mengerj akan Shal at
Mal am, dan Berapa Rakaat?
1*L* 84FB %*+ 'I. iiil $4'3 Ct1Lp c1U` :1li !_j^U> - 0 1 9
' 0 0 ' / - $ ' 5 - " "
.yWi1l **j <Jy*
591. Dari Masruq RA, dia berkata, "Aku bertanya kepada Aisyah
RA tentang Rasulullah SAW mengerjakan shalat sunah mal am" Dia
menjawab, "Beliau melakukannya tujuh, sembilan dan sebelas rakaat,
selain z rakaat shalat sunah sebelum Subuh. "
- - 88 9 9 9
a o* s *, t * = - " " i i
R$'= i&S'j oJZs- !!5R j K$Ji5 (1^_1 <UP V!!c $!R
58 i = $ i
.yVtjj1l UiS'jj (y_jjl
592. Dari Al Qasim bi n Muhammad, dari Aisyah RA, dia berkata,
"Nabi SAW melakukan shalat sunah malam sebanyak tiga belas rakaat,
termasuk satu rakaat shalat Witir dan dua rakaat shalat sunah Fajar
(Subuh). "
11. Bab: Bangun Mal am dan Ti durnya Nabi SAW, serta Nash Al
Qur"an yang Berhubungan dengan Shal at Mal am
i j 5] H. >
f
i 5] Q8@!6 T& j i l , : '-_ 3$' -.
;
iif ^ j i i ]b66j j ! 2)R< ) ) 20. ^ilL li) . i / y aTyiii 1oj q^
"Hai orang vang berselimut (Muhammad), bangunlah (untuk
shalat) di malam hari, kecuali sedikit (daripadanva), (vaitu) seperduanva
atau kurangilah dari seperdua itu sedikit, atau lebih dari seperdua itu.
I 90 g Mukhtashar Shahih Bukhari
Dan bacalah Al Ouran itu dengan perlahan-lahan. Sesungguhnva Kami
akan menurunkan kepadamu perkataan vang berat. Sesungguhnva
bangun di waktu malam adalah lebih tepat (untuk khusvu) dan bacaan
di waktu itu lebih berkesan. Sesungguhnva kamu pada siang hari
mempunvai urusan vang panfang (banvak). " (Qs. AI MuzznmmII ( ?3) : l-
?)

a
j . I = 8 = t ' ' } i
D
f a '
0
i s , it ' ,
I-!I j I )1 K ) *P3 C K)2*&, 150.:. &1!I&* ;j.C3(C* ) j I j ( 0 ' # %X
,18@" y ^y-' ( j ^j *^
l
(_s* ^y.j^H y f^** ^ j ^ * * " ^'
j^t- y &-~1ui ' j ( R ' * !j bI>- !/ j 5 IJJI I y p j I I j oI5"jJI I j j I j
r ' " '
6 / f ' l . ' ? ' R - / - ' f &O - 3 " - -
KomudInn fIrmnn AIInh SWT, "Allah mengetahui bahwa kamu
sekali-kali tidak dapat menemukan batas-batas waktu-waktu itu, maka
Dia memberi keringanan kepadamu, karena itu bacalah apa vang mudah
(bagimu) dari Al Ouran. Dia mengetahui bahwa akan ada di antara
kamu orang-orang vang sakit dan orang-orang vang berfalan di muka
bumi mencari sebagian karunia Allah, dan orang-orang vang lain lagi
vang berperang difalan Allah, maka bacalah apa vang mudah (bagimu)
dari Al Quran dan dirikanlah shalat, tunaikanlah :akat dan berikanlah
pinfaman kepada Allah pinfaman vang baik. Dan kebaikan apa safa vang
kamu perbuat untuk dirimu niscava kamu memperoleh (balasarifnva di
sisi Allah sebagai balasan vang paling baik dan vang paling besar
pahalanva. " (Qs. AI MuzznmmII (?3): 20)
: JI I (*II>_j )-YYl S- ^Jb fff :(!IJ) : I I ^ I I I , "$( JI I - Y Y :
Mukhtashar Shahih Bukhari I 91 B
`20 Ibnu Abbas berkata, "Kata 0123141 dalam ayat di atas
ditaIsirkan dengan bangun dan shalat." 221.
9 1
Ibnu Abbas berkata, ' ' Kata
56178410 ditaIsirkan dengan: membaca Al Our' an dengan suara yang
pelan-pelan, sehingga mendatangkan kesan yang mendalam dalam
pendengaran, penglihatan, serta hati." 222. ` Kata $'3961178'99 bermakna
menimbulkan kesan yang mendalam bagi mereka.
' I `.` C R GQ f ` f. ' ` ' " ' ' ' i .
f
Z ' "8 i * i - f f r f-
Mj iiau v]
t
^fj vi rfui j i i ;iy '1 $)*! v jir]
593. Dari Anas RA, dia berkata, "Rasulullah SAW berbuka (tidak
berpuasa) dalam sebulan, sehingga kami mengira bahwa beliau tidak
puasa dalam bulan itu. Beliau berpuasa sebulan penuh, sehingga kami
mengira bahwa beliau tidak berbuka pada bulan itu. Kemudian jika kamu
ingin melihat beliau shalat pada malam hari, niscaya kamu akan dapat
melihatnya, serta jika kamu ingin melihat beliau tidur, niscaya kamu akan
dapat melihatnya. "
z . Bab: Tal i Syetan Mengi kat Tengkuk Seseorang, j i ka Dia
Ti dak Shal at Mal am
^cRR4 @!!& %. ^E!R ! "$" 5 R ^L;8 6R!& o/%0"12 /%3 8 ] 6 $ (
t 1 i i p o$c] ]c] NC R6R $/ 5 $8 R #%" v L 5 J p 5JiRqc!6 !'*!! + ! J
Penafsi ran di atas di sambungkan oleli Abd bin Humai d kepada hadi tsnya Ibnu Abbas
dengan sanad shahih.
1 1
Penafsiran di atas di sambungkan ol eh Abd bin Humai d kepada hadi tsnya Ibnu Abbas dari
jal ur riwayat yang lain, yai tu dari Mujahid, dari Ibnu Abbas. "Kata ]asyaddu wath'an)
bermakna berkesan dal am pendengaran, pengl i hatan, dan hatimu".
] 1
Al Hafizli berkata, "Penafsiran di atas berkaitan dengan surah Al Baraa' ah (At-Taubah)".
Adapun bel i au kemukakan di sini dengan tujuan untuk menafsi rkan kata yang pertama.
Ath-Thabrani menyambungkan penafsiran di atas kepada Ibnu Abbas, tetapi dengan
menggunakan lafazh Liyusyabihuu menarik perhatian mereka).
I 92 g Mukhtashar Shahih Bukhari
,F 8 "
oli cJijVi Ji ~ Jl! iilii :|l`lC| *& J. JS" % - J /t Ji-| 1``'
" " "3 5
*&' @F*T'f D*''@20 Cl!!
1
*&' @'*&Rf D*''F0 ''*0 ("+*'' *''00(0
594. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Sveitan akan mengikat tengkuk seseorang pada saat dia tidur dengan 3
tali pengikat, dimana [masing-masing tali diikatkan kepada [atas 4/91]
kamu sedemikian rupa sehingga kamu merasakan malam vang panfang
dan kamu tidur dengan pulas. Jika dia bangun dan mengingat Allah,
maka satu tali terlepas, lalu fika dia berwudhu. maka satu tali lagi
terlepas, lalu fika dia shalat, maka satu tali lagi akan terlepas
[seluruhnva terlepas], sehingga pada pagi hari fiwanva merasakan
semangat dan kesegaran. Akan tetapi fika dia tidak melakukannva, maka
pada pagi hari fiwanva merasakan ketidaksegaran dan kemalasan."
13. Bab: 1i ka Seseorang Ti dur dan Dia Ti dak Shalat, Maka
Syetan Akan Mengenci ngi Tel i nganya
^.1l !I. *%9 :1l5 @I. ^*JJ* 4Y&'j P j ` - Cf $ B"
8 0
+$ d '-/+
:
'
+./ 'F!&! J' ! '-F J~" +j p8'-J T " `11' K ! " $
..oli ` jiklii JC |n/t J`jJi iJil| : j i i
595. Dari Abdullah (bin Mas' ud) RA, dia berkata, "Diceritakan di
hadapan Nabi SAW mengenai seseorang yang selalu tidur sampai pagi,
sehingga dia tidak mengerjakan shalat. Nabi SAW bersabda, [Orang itu
4/91] telinganva telah dikencingi svetan."
Mukhtashar Shahih Bukhari I 93 g
TZ2 Ba b: Be r doa da n Shal at Di akhi r Ma l a m
Berdasarkan Firman Allah SWT, "Mereka .sedikit sekuli tidur di
waktu malam. Dan di akhir-akhir malam mereka memohon ampun
(kepada Allah. " (Qs. Adz-Dzaariyaat (51): 17-18)
8 " 8 8 = - Q ! " ` . " ' 1 . ` f ( o . 1` , - = F c s
J;: ` J a] jr jur, a`a j j > :
:
j u
' ' ' t
596. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Pada setiap malam Allah Tabaraka Wa Taala turun
J3
ke langit dunia
hingga sepertiga malam vang terakhir, |8/197|, serava berfirman,
Barang siapa vang berdoa kepada-Ku, niscava Aku akan
mengabulkannva. Barang siapa vang meminta kepada-Ku, niscava Aku
akan memberinva. Barang siapa vang memohon ampunan kepada-Ku,
Dal am menafsi rkan ungkapan tersebut di atas. Al Hafi zh Ibnu Hajar mengikuti penafsiran
j umhur ul ama, di mana yang turun adalah peri ntah-Nya. atau malaikat yang di tugaskan
untuk menyerukan hal tersebut. Penafsiran ini dikuatkan dengan hadi ts yang di ri wayatkan
An- Nasai , "Allah membi arkan hi ngga pertengahan mal am berlalu, lalu Al l ah
memeri ntahkan kepada mal ai kat supaya berseru, ' Barang siapa yang berdoa, ni scaya
Al l ah mengabul kannya, dan ( Al Hadi ts). Al Hafi zh tidak berkomentar, sehi ngga
bel i au di duga menyet uj ui nya, padahal masal ahnya bukan seperti itu. Hadits tersebut cacat
dan munkar. di mana perawi yang meri wayatkan dengan redaksi seperti itu hanya Hafsh
bi n hi yats saja, dan tidak perawi yang l ai nnya, yang telah meri wayatkannya dari Abu
Hurairah ( yang j uml ahnya sekitar 7 jalur sanad dan semuanya shahih). Redaksi nya itu
menggunakan redaksi Al Our' an dan yang seperti nya (sabda Nabi SAW, yang j el as
bahwa yang menyerukan: "Barang siapa yang berdoa itu Al l ah SWT, dan bukan
malaikat". Sel uruh hadi ts tentang masal ah di atas menyebutkan bahwa yang turun ke
langit dunia itu adalah Al l ah SWT, di mana hal ini tidak di temukan dal am hadi ts yang
di ri wayatkan Hafsh. Keterangan yang mengi ndi kasi kan tentang turun dan berfirmannya
Al l ah SWT, bukan hanya hadits Abu Hurairah saja, tetapi di i ndi kasi kan j uga ol eh hadits-
hadi ts yang l ai nnya, yang di ri wayatkan dari para sahabat sel ai nnya. Sehi ngga hadi tsnya
di gol ongkan sebagai hadits mutawatir. Ketentuan ini secara jel as dapat di temukan dal am
kitab Al Ahadits Adh-Dha 'ifah) (31W[.
H o Mukhtashar Shahih Bukhari
niscava Aku akan mengampuninva."
15. Bab: Orang yang Ti dur Pada Pemul aan Mal am agar Da pa t
Bangun dan Mel aksanakan Shal at mal am
jQl- 11la 1j^-j 4^` 41I 1uo 1li (11 :1li
189.
9
" Salman RA berkata kepada Abu Ad-Darda' RA, "Tidurlah!"
Kemudian di penghujung malam dia berkata, "Bangunl ah!" Nabi SAW
bersabda, "Salman telah melakukan hal vang benar (tepat)."
i i i l T : ' $ . JJl L i b : J U j"6<B *, - I V
g
5
]9; =6\ +=!L 5!'5 q 6R66 J JIsI sIc^
u olT OLi &L8!! o i j l J l Oil lila t ` l j i J i ^s - j j ^ t J - ` * toyV-T
597. Dari Al Aswad, dia berkata, "Aku bertanya kepada Aisyah
RA, bagaimanakan cara shalat (sunah) Nabi SAW pada malam hari?"
Kemudian dia menjawab, "Nabi SAW tidur pada permulaan malam, dan
beliau bangun pada akhir (dipenghujung) malam. Lalu beliau
mengerjakan shalat, dan kembali ke tempat tidurnya. Saat muadzin
mengumandangkan adzan, beliau segera bergegas. Jika pada saat itu
beliau mempunyai hajat (kepada istrinya) maka beliau mandi, dan jika
tidak maka beliau hanya berwudhu, lalu pergi. "
9 4
Ungkapan di atas merupakan pot ongan hadi ts Abu 1uhaifah, yang akan di kemukakan ol eh
penyusun dal am pembahasan berikutnya, ki tab Puasa ( no. 30, bab 51) .
Mukhtashar Shahih Bukhari UH
16. Bab: Shal at Sunah Mal am Nabi SAW Pada Bul an Ramadhan
dan Bul an Lai nnya
' i ' l f ' " 3 * 6Q = P - / 6 - f
a
' a i
1 `JLl-j Qi d!l 1 l s `11[ 1 y * j o^Ca `iJli ' :Q1. d!l
! R R A', 1 , F ' ' o ' " '

I ' ' 1 1 * " *


0
' g ' ' ' '
K !l - j tijT)i (^-^i 1 ` $ ,"1 dQij
S
1
& A S A "IA ' ' F 1, I ` ` ' ' s ' o ! o
l'jy O' j l i Iiil <11l 1 C ;2uiJLc- cJ l i iC`tI 1 l ` ; p
.^i jLT tOC.LT I v i i ol p Lj : 1lai
598. Dari Abu Salamah bin Abdurrahman RA, dia bercerita bahwa
dia telah bertanya kepada Aisyah RA, "Bagaimanakah shalat (sunah
malam) Rasalullah SAW pada bulan Ramadhan?" Dia menjawab,
"Rasulullah SAW melakukan shalat (sunah malam) nya tidak lebih dari
sebelas rakaat, baik pada bulan Ramadhan maupun pada bulan yang
lainnya. Beliau shalat empat rakaat, dan j angan kamu tanya kebaikan dan
lamanya. Lalu beliau shalat lagi empat rakaat, dan j angan kamu tanya
kebaikan dan lamanya. Lalu beliau shalat lagi empat rakaat." Aisyah
berkata, "Ketika itu aku bertanya kepada Nabi SAW, ' Apakah engkau
tidur sebelum shalat Witir?* Beliau menjawab, Wahai Aisvah, memang
kedua mataku tidur, tetapi hatiku tidak pernah tidur."
17. Bab: Keut amaan Bersuci (berwudhu) Pada Mal am dan Si ang
Hari
1 u 4 ^ 1- `
3
I, @I. a!!, yy` ^ j * ~ 11
tI^Cyi ` uJui 1 l i *9*2 1(' 4 y`^
1
5^C 1^U
j^srji *~L-p ijui`p LP :JU MiJi s =X5-b `iJJjiJ ' J ! ) ! J `-la
I 96 I Mukhtashar Shahih Bukhari
$ & Z Q ! " F . * s O & Q='T " t * Q 5 " 8 - R / P i ' I I 5 - $ P
lUU1L. VI j Lg 1 y 1 1 3>L- 1 l j _ j i > _ ^1 a f l jv1 j 1 l ( ^ A l P
:11 bI j L`r ii ! ! $ ! &
599. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Nabi SAW bersabda kepada
Bilal pada saat shalat Subuh:
9 5
"Wahai Bilal, ceritakan kepadaku
mengenai amal vang paling kamu sukai dalam agama Islam, karena akil
mendengar suara sandalmu di hadapanku di surga" Bilal menjawab,
"Tidak ada amal yang paling aku sukai, selain aku tidak pernah
berwudhu baik pada malam hari ataupun pada siang hari, melainkan aku
mengerjakan shalat (sunah) dengan wudhu tersebut, selain shalat Iardhu
yang diwajibkan kepadaku. "
18. Bab: Berl ebi h-l ebi han ( Memberat kan Diri) dal am Beri badah
Termasuk Hal yang Di makruhkan (Di benci )
If 1U

1i > S : 1li <d1i $!!J 1 1 ^ - 1 . .
lili " ' ! 5 ^ 1t`- :^l` ^ 1 ^
1
^ ^1L" ' j ^ j ^
1
js1
1
j
1
^ ` 1?- $T"
5 - = - F F " t j ^ - " =- " " ] 6 - / = - " = -
id?lj1 `S"-l`-l !& * ! ojl- t V f i ` 6!!(
(
1u jLSi ic1ihw
Q!(#+!# .@ lili
600. Dari Anas bin Malik RA, dia berkata, "Pada suatu ketika Nabi
SAW masuk ke dalam masjid, dan ketika itu beliau melihat tali yang
dibentangkan di antara dua tiang. Kemudian Nabi SAW bertanya, ' Tali
apakah ini?* Orang-orang menjawab, ' Tali ini untuk Zainab, dimana
ketika dia lemah maka dia berpegangan dengannya. ' Nabi SAW
bersabda, Bukan seperti itu caranva. Bukalah tali itu. Yang benar bahwa
hendaknva salah seorang di antara kamu shalat dengan penuh
kesungguhan dan semangat. Apabila kondisinva lemah, maka hendaknva
dia mengerfakan shalat dengan duduk."
Keterangan tersebut mengi syaratkan bahwa hal itu terjadi dal am mi mpi , di mana
kebi asaan Rasulullah S AW adalah menceri takan mi mpi nya, dan mentakbi rkan mi mpi
yang di al ami ol eh para sahabatnya. Hal ini akan di jel askan dal am pembahasan beri kutnya
(Ki tab Ta' bi r mi mpi -setel ah shalat Subuh), j akni hadits bab ( 48) dari ( Ki t ab Ta'bir
no. 91)
Mukhtashar Shahih Bukhari I 97 g
19. Bab: Makruh Hukumnya Meni nggal kan Shal at Mal am bagi
Orang yang Telah Bangun
1 1lS :1U l l l i ii1l 1 ^ j j)S 1 '1 -"
'jI? .oII jI jIe t IJjI !'. L' :jJ] q JjI J ' _ A !
. j II ^ u> j II I j'
601. Abdullah bin Amr bin Al Ash RA. dia berkata, "Pada suatu
ketika Rasulullah SAW bersabda kepadaku, ' Wahai Abdullah, hendaknva
kamu tidak seperti sifulan, dimana dia bangun pada malam hari, tetapi
dia tidak shalat malam."
21. Bab: Keut amaan Bangun Mal am dan Mengerj akan Shal at
%#) 5
,
" %*
;
1
U
(^"j ^ "$ !8 / * $M"Rw(6 5 q H*6&e 8 6 3 Y
1 e yj b!'$!R i1j
t
iUl1l i '
(
i ' i L > N !5z8-5 666 V :1Ui j i l
1^-
(
^s i illl] c66!R *]R i a6D B'^ j c!R 5RJ!& 6^ai 1T
Q4)h "!5 z N jU c '8 "'6 R6* 'j 1 C 6 + !6! p sRRz *]6 # V]
602. Ubadah bin Ash-Shamit, dari Nabi SAW, seraya bersabda,
"Barang siapa bangun malam, lalu membaca, 'Laa Ilaha Illallaahu
Wahdahuu Laa Syariika labu, Lahul Mulku, Walahul Hamdu,
Wahuwa
l
Alaa Kulli Syai'in Qadiir. Alhamdulittaahi, Wa
Subhaanattaahi, Walaa Ilaaha Illallaahu, Wallaahu Akbaru, Walaa
Haula Walaa Quwwata Illaa Billaahi' (Tidak ada Tuhan selain Allah
Yang Maha Esa Yang tidak ada sekutu hagi-Nva, kepunvaan-Nva
kerafaan (langit dan bumi) dan bagi-Nva segala pufi. Sesungguhnva Dia
Maha Kuasa atas segala sesuatu. Segala pufi bagi Allah, Maha Suci
Allah, tidak ada Tuhan selain Allah, Allah Maha Besar, tidak ada dava
dan upava selain karena pertolongan Allah), lalu dia membaca.
'Allahummaghfirlii' (Ya Allah, ampunilah dosaku). Maka doanva, akan
dikabulkan, dan fika dia berwudhu lalu shalat maka shalatnva akan
diterima.
1 98 , Mukhtashar Shahih Bukhari
,
y & j < J. lll *B3 j>jA !I a!I j L - ^ l ( =AY2$JI ^ ~" ` i
d- j I : *Ju-2 @1'. JJI (M:( IIII J j S ' - J y `WiC3^ K !@T[1!
f ' S t ' S '
r t , t 9 t t f
jJs!w yffIJI ^ :Ijjjw ^1-IoI III a j!fS" !1!! <JjI J ) 3 I I j j
j I j JI I C j f o ` $ @ ! IIj^!II ^j JI 1'"! =X51'^1I !'IjI
^ j - !^ J I !@@!' o I I I I - I ' II *uI I y @8$*8 *4+$ vju-j
602. Dari Al Haitsain bin Abi Sinan, bahwa dia telah mendengar
Abu Hurairah menyampaikan sejumlah nasihatnya, dimana dalam
nasihatnya tersebut beliau mengemukakan sabda Rasulullah SAW,
"Sesungguhnva saudaramu ini tidak pernah berkata kotor." Sabda
Rasulullah SAW ini ditujukan kepada Abdullah bin Rawahah, seraya dia
mengulangi perkataannya.
Di samping kita Rasulullah membacakan kitabnva
{Al Qur"an}
ketika fafar vang sudah dikenal itu menvingsing
Kita melihat petunfuk setelah kita buta. hati kita
mevakini bahwa apa vang disabdakannva itu benar
Di malam hari beliau menfauh diri dari
tempat tidurnva {tidurnva hanva sebentar}
Pada saat orang-orang musvrik tertidur lelap.
22. Bab: Mengerj akan Shal at Sunah Shubuh Dua Rakaat Secara
Berkesi nambungan
aJ, *I y & *I ; . iiJi %4'%3 @$!& . M*[+ - 1 i
Mukhtashar Shahih Bukhari 4 99 g
604. Dari Aisyah RA. dia berkata. "Selelah Nabi S \ W shalat Isya' ,
beliau shalat (sunah) 8 rakaat, lalu shalat (sunah) 2 rakaat sambil duduk.
Setelah itu shalat (sunah) 2 rakaat diantara dua adzan.
U I l
dimana keduanya
tidak pernah ditinggalkan. Oleh beliau selamanya."
23. Bab: Ti dur setel ah Mengerj akan Shalat Sunah Shubuh Dua
Rakaat
(Haditsnya adalah bagian hadits Aisyah pada no. 528 dan 581).
24. Bab: Berbi ncang-bi ncang setelah Mengerj akan Dua Rakaat
Shal at Sunah Shubuh dan Ti dak Ti dur
(Haditsnya adalah bagian hadits Aisyah no. 581).
25. Bab: Shal at Sunah Dua Rakaat - Dua Rakaat
* * ~ * j ; j, ` U j j - i l j y !&! j U * jt- .iUa j T J i j 8 Y Y @ 8 Y Y S
c- Tj i I C ^jLUlSlI 'J. 1l`j 8 Y Y $ i)Jl t^A^O
j b p Cr* J^ J
5
" J
r
Jj -J`-e VI H`j l cL`li
223- 228.
9 7
Diceritakan dari Ammar, Abu Dzar, Anas, Jabir bin
Yang di maksud adalah adzan dan iqamah.
9 7
Al Hafi zh berkata, "Adapun riwayat Ammar seakan-akan mengi syaratkan ri wayat Ibnu
Abi Syai bah dari jal ur Abdurrahman bi n Al Harits bin Hi syam dari Ammar bi n Yasi r
bahwa bel i au masuk masji d, lalu mengerjakan 2 rakaat shalat sunah dengan cepat,"
Sanadnya di kategori kan hasan.
Adapun riwayat Abu Dzar seakan-akan mengi syaratkan riwayat Ibnu Abi Syai bah dari
Mal i k bi n Aus , dari Abu Dzar, bahwa bel i au masuk masji d, lalu mendatangi seorang
budak perempuan, dan bel i au mengerjakan shalat 2 rakaat di sampi ngnya.
Sedangkan riwayat Anas seakan-akan mengi syaratkan hadi tsnya yang masyhur yang
,cc g Mukhtashar Shahih Bukhari
Zaid, Ikrimah, serta Az-Zuhri. 229. Yahya bin Sa' i d Al Anshari
berkata, "Aku tidak mendapati para ahli Iikih di tanah kami, melainkan
mereka salam setiap 2 rakaat shalat sunah yang dikerjakan pada siang
hari."
2'*&W2 !T1 !/*0 *I !/*@ &<)%3 dlT :1U `U1l !'&. 1 ^r *+ O
iCaj^iil j & . 'y,
t
j!S
t
S'j ^T^U _y>VL BI '.LiyH .dj&
^ dl i Lf ] tiL-'jJ!I `ijjLSHLfj i u L 23^`, f j l jLji1l :1iI! ^
V f ? ^ c 1 f j tj1^f V j j&fj j1tif V j j11S $1 i i Cai
1
l
1 A^
1
^ ^ r^" ^ii < 9 1 ^ > ' 1` ' 1 !r->
:1l` 4j ^ j l ` COIT ` 1k1l j j J j l j
t
A i P ` ` I j j *
. <Ir-b>- j j
605. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
mengajarkan kami untuk melakukan shalat Istikharah dalam melakukan
berkenaan dengan shalat Nabi S AW keti ka shalat bersama mereka di rumah mereka
sebanyak 2 rakaat. Hal tersebut tel ah dijelaskan dal am pembahasan (barisan), di mana
diceritakan dengan ringkas. Kemudi an 1abir bi n Zai d (yakni Abu As y- Sya' t s a Al Bi shri ) ,
tetapi Al Hafi zh tidak mengoment ari nya setel ahnya.
Kemudi an hadi ts Ikrimah di ri wayatkan ol eh Ibnu Abi Syai bah dari Harm bin Umarah dari
Abu Khal dah, seraya berkata, "Aku mel i hat Ikri mah memasuki masji d, l al u di a
mengerjakan shalat sunah 2 rakaat." Sedangkan berkenaan dengan ri wayat Az-Zuhri, Al
Hafi zh tidak mengoment ari nya.
Al Hafi zh tidak menyambungkannya kepadanya.
Mukhtashar Shahih Bukhari h i u ,
segala urusan |seluruh urusan 7/162|, sebagaimana beliau mengajarkan
kepada kami surah Al Qur' an. Selanjutnya beliau bersabda. ' Ketika salah
seorang di antara kamu bermaksud melakukan suatu ur u`n, maka
hendaknya dia shalat 2 rakaat selain shalat Iardhu (wajib). Kemudian
beliau berdoa,
l
AUahumma Inni Astakhiruka Biilmika, Waastaqdiruka
Biaudratika, Wa asaluka Min Fadhlikal Ad:iim, Fainnaka Tagdiru
Walaa Aqdiru, Watalamu Walaa Alamu, Wa anla Allamul Chuvuub.
Allahumma In kunta Ta lamu Anna Had:al Amra |kemudian orang yang
berdoa menyebutkan urusannya 8/168| Khairun lii Fii Diinii, Warna asri,
Wa aaaibati Amrii, (Au Qala. Fi Aafili Amri Wa aafilihi) Fagditrhu LU,
Wavassirhu Lii, Tsumma Barik Lii Fiihi, Wa inkunta Talamu Anna
Had:al Amra Svarrun Lii Fii Diinii, Warna asvi, Wa aaqibati Amrii (Au
Qala. Fi Afili Amri Wa aafilihi) Fashrifhu Anni, Washrifnii Anhu.
Waqdur Li Al Khaira Haitsu Kana, Tsumma Ardhinii Bihi (sebutkan
kebutuhannya) (Ya Allah, aku memohon pilihan yang tepat} kepada-Mu
menurut ilmu-Mu. Aku memohon kemampuan di dalam menghadapi
urusanku} dengan kekuasaan-Mu. Aku memohon kepada-Mu atas
karunia-Mu Yang Maha Agung. Karena Engkau Maha Kuasa, sedangkan
aku tidak berkuasa. Engkau Maha Mengetahui, sedangkan aku tidak
mengetahui. Engkau Maha Mengetahui segala yang ghaib. Ya Allah,
apabila menurut-Mu urusan ini |pemohon menyebutkan urusan yang
dihadapinya| baik bagi agamaku, kehidupanku, serta akibat
kesudahannya (atau Rasulullah SAW bersabda: di dunia dan akhirat),
maka karuniakanlah kepadaku kemampuan dalam menghadapinya, dan
mudahkanlah bagiku dalam melaksanakannya, serta berikanlah kepadaku
keberkahan (atau Rasulullah SAW bersabda: di dunia dan akhirat). Akan
tetapi, jika menurut-Mu urusan ini tidak baik bagi agamaku,
kehidupanku, dan akibat kesudahannya (atau Rasulullah SAW bersabda:
di dunia dan akhirat), maka jauhkanlah ia dariku, dan palingkanlah aku
darinya. Lalu tetapkanlah kebaikan untukku dimanapun kebaikan itu
berada, dan ridhailah aku dalam kebaikan tersebut)"
q 1ii J L \\ `c/ji + V ; !&& $ <==&%
9
% jii !'C jii - \ \
>% lii 1 L 1^- j 1 . Oli :B'1. 1 l i j - ^ \ $?,-( $'"& [ j
Tambahan ini telah ditetapkan ol eh pengarang pada ri wayat yang di tunjukan tersebut.
Mukhtashar Shahih Bukhari
90.
iW
Abdullah berkata, "Abu Hurairah RA berkata, ' Nabi SAW
berwasiat kepadaku untuk mengerjakan shalat sunah Dhuha. " 191.
1 0 1
Itban berkata, "Rasulullah SAW dan Abu Bakar RA datang ke tempatku
pada siang hari, maka kami membentuk barisan di belakang beliau, lalu
kami shalat 2 rakaat."
26. Bab: Berbi ncang-bi ncang Setelah Mengerj akan Dua Rakaat
Sunah Shubuh
(Haditsnya adalah bagian hadits Aisyah no. 581).
27. Bab: Memel i hara Dua Rakaat Sunah Shubuh
606. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Tidak ada shalat sunah yang
lebih dipelihara oleh Nabi SAW, selain 2 rakaat sunah Shubuh. "
28. Bab: Bacaan yang Di baca dal am Dua Rakaat Shal at Sunah
Shubuh
Ungkapan di atas adalah potongan dari hadits Tamamah pada bab 33 dal am pembahasan
berikutnya.
Ungkapan di atas adalah pot ongan dari hadits Itban yang akan di kemukakan dal am
pembahasan beri kutnya dal am bahasan ((Ki tab: Shalat no. R/Bab 46) ) .
( BAB: SHALAT SUNAH)
29. Bab: Shal at Sunah Setel ah Shal at Waj i b
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar dan hadits HaIshah, no. 501 dan
502).
30. Bab: Orang yang Ti dak Mengerj akan Shal at Sunah Setel ah
Shal at Waj i b
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas, yang telah dikemukakan
sebelumnya, no. 303)
31. Bab: Shal at Sunah Dhuha keti ka Bepergi an
t 5
U^f : J $ & . Il c-Ii :1li #&"9 "&-1 - I V
: ^1i .V :1U TjS? ^l i ; o1i
t
V : 1l i .V : 1l i `^-i 1i
N : 1l i q `1 JL 1t l l i
607. Dari Muwarriq RA, dia berkata, "Aku bertanya kepada Ibnu
Umar RA, ' Apakah engkau mengerjakan shalat Dhuha?' Beliau
menjawab, ' Ti dak. ' Aku bertanya kembali, ' Apakah Umar
mengerjakannya?' Beliau menjawab, 'Tidak.* Aku bertanya kembali,
' Apakah Abu Bakar mengerjakannya?' Beliau menjawab, ' Ti dak. ' Aku
bertanya kembali, ' Apakah Nabi SAW mengerjakannya?* Beliau
menjawab, ' Aku menduga beliau pun tidak mengerj akannya' . "
1 0 2
Berdasarkan hadi ts tersebut, menurutku shalat Dhuha termasuk perbuatan bid'ah,
sebagai mana diutarakan di awal pembahasan ((Ki tab: Umrah no. 26) ) . Hal itu ditunjukkan
dengan tidak menget ahui nya Ibnu Umar akan ketetapan tentang shalat sunah ini, baik
ketetapan dal am bentuk ucapan atau perbuatan Nabi SAW.
,104 j Mukhtashar Shahih Bukhari
32. Bab: Orang yang Ti dak Mengerj akan Shal at Sunah Dhuha,
Sedangkan pendapatnya Membol ehkan
(Haditsnya adalah hadits Aisyah no. 586).
33. Bab: Mengerj akan Shal at Dhuha 1i ka Ti dak Bepergi an
j i - j lu Ju * ! ! ) f oiit iiii - > ^ t
192.
1 0 3
Uban bin Malik berkata dari Nabi SAW.
uli 1'O i - S / ` 1 ' ' ^ Sf'j 11 ^ 1 -' ` A
)) J rVj - ' $ $
1
tvJr *4*3 13)
608. Dari Abu Hurairah RA. dia berkata, "Nabi SAW berwasiat
kepadaku mengenai 3 perkara, dimana hal itu tidak akan aku tinggalkan
sampai aku mati, yaitu puasa 3 hari pada setiap bulan, shalat sunah (di
dalam riwayat lain: 2 rakaat 2/247) Dhuha, dan tidur setelah mengerjakan
shalat Wi t i r . "
1 0 4
34. Bab: Mengerj akan Shal at Sunah Dua Rakaat Sebel um Shal at
Zhuhur
t t t * * S> & s $ $ S * '
Di sambungkan Ahmad dengan sanad yang shahih darinya. Hadi tsnya telah di kemukakan
penyusun di dal am pembahasan sebel umnya dal am bahasan ki tab Shalat (no. 8.-"bab 46) .
Hadits ini di ri wayatkan Ahmad, seperti telah di sebutkan dal am pembahasan sebel umnya
( no. 162).
Mukhtashar Shahih Bukhari TbTI
609. Dari Aisyah RA, bahwa Rasulullah SAW lidak meninggalkan
empat rakaat shalat sunah sebelum (shalat) Zhuhur, dan dua rakaat
sebelum (shalat) Shubuh.
35. Bab: Shal at Sunah Sebel um Shal at Maghri b
1#!'U :JlI jUlj ulI *JJl 10> Jl 1 JJl Jdl JuI *jI 1 1 `
^j-U1l '@!(,.j jl v o l ^ t s - U A^!lS1I 1 JlI ^y d1 l eC 1 #
' s ,
610. Abdullah Al Muzani dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Shalatlah sebelum shalat Maghrib." Nabi SAW mengulanginya sampai
tiga kali, dan pada pengulangannya yang ketiga beliau menambahkan
kalimat, "Bagi orang vang ingin" Hal ini karena beliau merasa lakut,
orang-orang menjadikannya sebagai sunah.
t
j 4 i 1 l j& 1 :Jli Jj Jl *!!& # ( , 1 1H1 +%\ y
2&3' jiUl o"^> *0 ' O i ^ 1 f y t>` ^ - ^ l VI
&'' 4 B ! # ji-lu-j ClI 11l J l lII J a I J I *!!++ T5+ J_ +*!',
.JIIIl : JlI J J L ` J
611. Martsad bin Abdillah Al Yazani berkata, "Aku menemui
Uqbah bin Ami r Al Juhani, aku bertanya kepadanya, ' Apakah tidak
mengherankanmu shalat 2 rakaat sebelum shalat Zhuhur yang biasa
dilakukan Abu Tamim?* Uqbah menjawab, ' Pada masa Nabi SAW kami
melakukannya.' Aku bertanya, ' Apakah yang menghalangimu, sehingga
kamu tidak lagi melakukannya sekarang i ni ?' Uqbah menjawab,
' Kesi bukan. '
,1061 Mukhtashar Shahih Bukhari
36. Bab: Mengerj akan Shal at Sunah dengan Berj amaah
193- 194.
1 0 5
Anas dan Aisyah telah menceritakannya dari Nabi
SAW.
(Haditsnya adalah hadits Itban bin Malik, no. 237)
37. Bab: Mengerjakan Shalat Sunah di Rumah
J | , 1 0 - i i 1 1 L 1 1l i 128? J]i ^ ^ - 1 U
612. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
Kerfakanlah di antara beberapa shalat sunahmu di rumah, dan
fanganlah kamu menfadikan rumahmu seperti kuburan." .
Penyusun mengi syaratkan hadits Anas dal am pembahasan sebel umnya (no. 397) dan
hadits Ai syah (no. 398) .
Mukhtashar Shahih Bukhari - 107
20. KITAB SHALAT DI MAS1ID MAKKAH DAN
MADINAH
1. Bab: Keutamaan Shalat di Masji d Makkah dan Madi nah
^ c/-
d 1 I
1 ^ ! v l > *) O } ^ ui
j
o` ^
r
j b r J - 1 i *I '8 'U ^ j i h j L^i i jusi V : 1l i j i ] q
613. Dari Abu Sa' id, dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW,
beliau bersabda, "Tidak dipersiapkan perfalanan kecuali ke tiga masfid,
Masfidil Haram (Makkah), Masfid Rasulullah SAW (Masfid Nabawi di
Madinah) dan Masfidil Agsha (Yerussalem). "
: 1li j1L-] Olp iiil 1L> j l i l j ( i l i @1'II j > ] 5]1]i - 1 ]
614. Dari Abu Hurairah RA bahwa Nabi SAW bersabda, "Shalat di
masfidku ini (Masfid Nabawi)lebih baik dari 1000 shalat di masfid lain,
kecuali di Masfidil Haram."
2. Bab: Masji d Quba'
1 ^ 1 I j ` 1uW N i)lS` II^I. i11l j i >] ] l i jl j l ptf -\ ^ O
'll ' \ ' ' * * l ' * ' ' L^"" *
S
l ' ' ` ' ' ' - ' ' ' ' " ' - t l l
tO_jJL t_Jya_9 t L j 3 W' LJj!J JS "UU tOv*j J!BJ $ ! ! I,j$"!! $ 3
' ' ' * e f <o o o f $
Mukhtashar Shahih Bukhari [iQ9[
j r ] B!!$- oi r j Q ! -uli. @J& !j $Q @J& B& i i j b1 oi r ]
:J &3)^ Ol5"j : J l 5 E*W43 4* ( ``J u`- i - `o| llilij llTlj %)4
' f ' -- ?
0 @ ! =4 A! @ i* 4 @ 0 A@ s i ' ' i ' ! 0 0 A@4 l ' 0 A @ l '
S
l
1/! ^11i 1l f-y^. ljy>^" -*Z 01 ` t#B? jl 1l) ^ &.''8
f S ' s
615. Dari NaIi' bahwa Ibnu Umar RA tidak shalat Dhuha kecuali
pada dua hari, yaitu: pertama, pada hari ketika ia sampai di Makkah
karena ia datang ke sana pada waktu Dhuha, lalu ia thawaI mengelilingi
Ka' bah, terus shalat dua rakaat di belakang maqam (Ibrahim). Kedua,
pada hari ketika ia sampai di masjid Quba\ la selalu datang ke sana
setiap hari Sabtu. Setiap kali ia masuk masjid ini, ia tidak ingin keluar,
kecuali setelah ia melakukan shalat di dalamnya. " Ia berkata, "Ia
menceritakan bahwa Rasulullah SAW dulu sering mendatangi masjid ini
|setiap hari sabtu|, baik dengan kendaraan ataupun dengan jalan kaki.
| 195-
1 0 6
lalu beliau shalat dua rakaat di dalamnya|. " Ia berkata,
"Rasulullah SAW bersabda tentang hal itu. ' Aku melakukan hal ini
sebagaimana aku melihat para sahabat melakukannya, dan aku tidak
melarang seseorang pun untuk melakukan shalat pada setiap saat baik
siang maupun malam. Tetapi janganlah kalian berniat melakukan shalat
pada saat matahari terbit atau terbenam. "
3. Bab: Orang yang Dat ang ke Masji d Quba' Seti ap Hari Sabtu
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang disebutkan tadi).
4. Bab: Dat ang ke Masji d Quba dengan Kendaraan atau 1al an
Kaki
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Umar yang disebutkan).
I W
Aku katakan: Tambahan ini mu'a/lag menurut pengarang, dan Mus l i m tel ah
menyebut kannya secara bersambung, ( 4/ 128) .
n o l Mukhtashar ShahihBukhari
5. Bab: Keut amaan Shal at di Ant ara Kuburan Nabi SAW dan
Mi mbar (Raudhah) di Masji d Nabawi
616. Dari Abdullah bin Zaid Al Mazini RA, bahwa Rasulullah
SAW bersabda, "Tempat (ruang di masfid Nabawi) vang berada antara
ntmahku dan mimbar itu adalah raudhah (taman) di antara taman-taman
surga."
6. Bab: Masji d Baitul Maqdi s (di Yerussal em Pal esti na)
f- s - f ' ` , r Z " O V - : P - f- - oT- i ,
% Y Y $ Z Y fcjl yLLf V :1U t ^ - H i 6 C8 - 5C
617. Dari Abu Sa' i d Al-Khudri RA |ia telah berperang bersama
Nabi SAW dua belas (12) kali peperangan, 2/220), seraya menceritakan
empat perkara dari Nabi SAW (dalam riwayat lain: Aku mendengar
empat perkara yang disampaikan Nabi SAW,
1 0 7
2/249) yang membuatku
kagum dan takjub. Beliau bersabda, "(1) Seorang wanita tidak
yai l u membuat aku bahagi a dan senang.
Mukhtashar Shahih Bukhari I m
diperbolehkan bepergian (melakukan perfalanan) kecuali dengan
suaminva atau dengan muhrimnva. (2) Janganlah berpuasa pada dua
hari, vaitu hari rava Idul Fitri dan hari rava Idul Adha. (3) Jangan
shalat setelah dua shalat, vaitu setelah shalat shubuh sampai terbitnva
matahari dan setelah Ashar sampai terbenamnva [matahari], (4) Tidak
ditekankan perfalanan kecuali ke tiga masfid, vaitu masfidil Haram,
masfidil Agsha, dan masfidku (Masfid Nabawi). "
[uij Mukhtashar Shahih Bukhari
21. KITAB MELAKUKAN ERAKAN DALAM
SHALAT
1. Bab: Mempergunakan Tangan Keti ka Shal at untuk Mel akukan
Sesuatu yang Masi h Bagi an dari Shal at
^i i -YVY -Ujiij] e^Ca1I ^ u'^Llli 'i1.,W9K )K ^>j j - YVl .cLi
.Ljj ^J@! jf (&!!!S ilLC65 *K "^1 $0!$& BJ;C! j i - liS' <ui @!!& j^-i'j
230.
1 0 8
Ibnu Abbas RA berkata, "Seseorang dapat mempergunakan
sebagian dari anggota tubuhnya sesuai kehendaknya ketika shalat. 231.
dan Abu Ishaq meletakan pecinya ketika shalat dan melepaskannya.
232.
1 0 9
Ali RA meletakkan telapak tangan kanannya pada per gel angan"
0
kirinya, kecuali menggaruk kulit atau membetulkan pakaiannya. "
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas no. 92)
2. Bab: Larangan Berbi cara Keti ka Shal at
j i jUl1 LiS" : jLs 1! `li .11l '1P'1 (j_j`w j>J) <dh 1ui '1- - S A
1 \Zti>rj iDi t Lu l i - 1 t o " " ^ i 1 'yAj r 1 - ` - j 0 ` ^ j - `
lts" lft @!_& 1^-j &! iLilii jUi t-uli lilU t j i l i di ! B .
oJii| sSC^1 ^ 1l 127? |\ i o/i ? d i i'1i i Oi j&j
2 3 0 - 2 3 1 - Aku tidak menemukan orang yang menyebut kan secara bersambung kedua
hadi ts tersebut, dan Al Hafidh pun tidak menyebut kannya.
Di sambungkan ol eh Ibnu Syai bah, sebagai mana disebutkan dal am. 4/ Faih. Menurutku Al
Baihaqi j uga dal am ki tab Sunannya ( 2' 29- 30) . dan menurut dia i s nadnyahas an.
Ar-Rushgh dengan shad dikatakan pula Ar-Rusgh dengan sin dan itu l ebi h fasih dari shad,
artinya adalah bagi an antara l engan dan telapak tangan.
,114 j Mukhtashar Shahih Bukhari
618. Dari Abdullah (bin Mas' ud) RA bahwa ia berkata, "Dulu kami
mengucapkan salam kepada Nabi SAW ketika beliau sedang melakukan
shalat, lalu beliau memjawab salam kami. Kemudian ketika kami pulang
dari Najasyi; kami j uga mengucapkan salam kepada beliau, tetapi beliau
ridak menjawab salam ka mi "
1
|Lalu kami berkata, "Wahai Rasulullah,
dulu kami mengucapkan salam kepada engkau lalu engkau
menjawabnya' 4/245| Beliau berkata, Sesungguhnva di dalam shalat itu
ada suatu kesibukan. |Aku bertanya kepada Ibrahim, ' Apa yang engkau
lakukan?' Ia menjawab, ' Aku menjawabnya dalam hat i | . ' "
619. Dari Zai d bi n Arqam, di a berkata, "Kami pemah berbi cara
ketika kami sedang shalat pada masa Nabi SAW; seseorang di antara
kami berbicara kepada t emannya (dal am ri wayat lain: saudaranya,
5/162) mengenai kebut uhannya; sampai t urun ayat , Peliharalah
segala shalat(mu) [dan peliharalah shalat wustha."
2
Berdirilah
karena Allah (dalam shalatmu) dengan khusvu.J (Qs. Al Baqarah
(2): 238), kemudi an kami di peri nt ahkan unt uk di am. " "
3
Menurutku, yaitu menj awab sal am dengan lafazh. 1ika bukan demi ki an j awaban
Rasul ul l ah S AW pasti telah ditetapkan dengan isyarat kepal anya dal am ki sah ini,
sebagai mana menurut As-Sarraj dal am Musnadnya ( 3/ 77/ 2- 78/ 1) dengan sanad
jayyidfbaik). 1uga dal am ri wayat l ai n sebagai mana terdapat pada komentar atas hadits
1abir ( 15- Bab tidak menj awab sal am ketika shalai).
"Shalat wustha" adalah sbal ai yang di tengah-tengah dan yang pal i ng utama. Ada yang
berpendapat, bahwa yang di maksud dengan "shalat wust ha" ialah shalat Ashar
Atau: Kami diperintahkan supaya menghenti kan pembi caraan tersebut, dan ketahui l ah
bahwa shalat adalah sarana untuk bcrdzikir.
Mukhtashar Shahih Bukhari , n s ,
3. Bab: Tasbih Dan Pujian yang Diperbolehkan dalam Shalat bagi
Kaum Laki-laki
(Haditsnya adalah hadits Sahal bin Sa' ad no. 376)
4. Bab: Memanggi l Nama Suatu Kaum atau Mengucapkan Sal am
Kepada Orang Lai n, sedangkan Dia Ti dak Mengetahui
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Mas' ud no. 450)
. Bab: Bertepuk Tangan bagi Kaum Wani t a
` , o' - ` 9 N 7 ;9 9 % ; 5 ; ; f
:.X9%3 ^!!v ' * 'JC ! ! & *.+ GB+ a!!, 4A'j _%** 4K :*+ - `\ T `
. `ClU j-iUSl] ! ' T > ^11l : ! & *
620. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Tasbih (mengucapkan subhaanattah) adalah bagi kaum laki-laki dan
tepuk tangan adalah bagi kaum wanita {untuk mengingatkan imam vang
lupa}."
6. Bab: Orang yang Maj u dan Mundur dal am Shal at Karena
Suatu Hal
196- "
4
Diriwayatkan oleh Sahal bin Sa' ad dari Nabi SAW.
(Haditsnya adalah bagian hadits Anas yang disebutkan pada
No. 374)
Ia menunjuk pada hadi ts no. ( 376) . Hadits ini - s ebagai mana dikatakan Al Hafizh-
mengandung maksud seperti hadits lain yang di sebutkan di muka no. ( 490) . Menurutku,
Tidak ada hal angan j i ka kedua hadits tersebut mengi syaratkan maksud yang s ama secara
bersamaan, dan masi ng- masi ng kedua hadits tersebut telah di jel askan.
H 6 l Mukhtashar Shahih Bukhari
7. Bab: Seorang Ibu Memanggi l Anaknya yang Sedang Shal at
C15 *JJI 1U -dJI J ^ - j JV5 :<uI- JjI O'11A 1, Jl5 -`<`V
Ij IIjJIS ijyUj j-^JJI :j!s L : cJI 5 s s i i ^n ^i j '$!& oI_^I
7 :
0
J' r
1 :
`' J' `
J irJ. C ` ` ` J ''} i^ya J SJ
197- "
5
Abu Hurairah RA mengatakan bahwa, Rasulullah SAW
bersabda, "Seorang ibu memanggil anaknva vang sedang shalat di
tempat ibadahnva tetapi anaknva tidak menfawab. Si ibu memanggil.
Wahai Juraifl Si anak berkata, Ya Allah, ibuku atau shalatku. Si Ibu
memanggi lagi, Wahai Juraifl Si anak berkata. Ya Allah, ibuku atau
shalatku. Si Ibu memanggil lagi (ketiga kalinva), Wahai Juraifl Si
anak berkata. Ya Allah, ibuku atau shalatku. Lalu ibu itu berkata. Ya
Allah' Semoga Juraif tidak meninggal sampai ia melihat wafah-wafah
para wanita pe:ina `Mayami i s). "
6
Lalu datanglah seorang wanita
penggembala (pe:ina) ke tempat peribadatannva, dan ia melahirkan.
Wanita itu ditanva. Anak siapa ini? Ia menfawab. Anak Juraif vang
keluar dari tempat peribadatannva. Juraif berkata, Mana wanita vang
mengira, bahwa anak vang dilahirkannva adalah anakku? Lalu Juraif
berkata. Hai sang bavi (BabusJ. siapa bapakmu? Anak itu menfawab,
Si penggembala kambing."
[ S
Hadits ini mu'allaq, tetapi tel ah di sambungkan ol eh Al l smai l i . dan pengarang
menyambungkannya dari jalur lain dengar hadits yang sama. Penjel asannya akan
di kemukakan pada (bab 47 tentang syirkah koperasi ).
1
Mayamiis adalah jamak dari muwnisah yang berarti "wanita pezi na" ( pel acur) . Ibnu Al
1auzi membetul kannya dengan menghapus pengecual i an yang terakhir. Sedangkan
]Babus} dengan wazan "Fa 'uni" berarti: anak keci l ( bayi ), atau sebul an untuk anak yang
menyusui , atau yang di maksud adalah anak yang dilahirkan wanita tersebut.
Mukhtashar Shahih Bukhari I n 7 j
8. Bab: Mengusap atau Merat akan Debu (Keri ki l ) ketika Shal at
^Syjj jI-^I & JI j I j q^ ^ J oI ' I t
.3Jj-ly "~Uli cJi S' OJ : Jli -bI`lJ ol`-
621. Dari Mu' ai qi b bahwa Nabi SAW berkata kepada seorang laki-
laki yang sedang meratakan debu dari lantai tempat ia bersujud, beliau
bersabda, "Jika kamu melakukan itu, maka lakukanlah sekali safa. "
9. Bab: Membent angkan Pakai an untuk Sujud Keti ka Shal at
(Haditsnya adalah hadits Anas no. 216)
10. Bab: erakan yang Di perbol ehkan dal am Shal at
ul jJCj 2" `1 +-
<
+& @!!& ^O'1 74=4!& ` 1 4+/ *\ t t
ji :iijj +'j) +2/ -di t j js}i oUaliJi jl :Jli SCo j l
Dr I / s _J tItajdI [ n/n JE] I l L
s
J I
4!!)X. J I iijji ji c l l * Iviij i`ipJj tiL iiii $!$$K t Ji s">Ua1i
J j i c-> jfjj jvSlS'] u1l IjjL^a I j ^t j - ^j * ^^o- [ ^t b`J l L S j y `j-*|
V LCli J LJP ! ! _ Illljl @&') j l l i - ( ^ 1 A%)8` *3D
. > . . > & ' ' a 8 = - { \
f, && $ | !4 8 - B - vO"8!O 4'/4*4* Q I- QF O I FI S. ' . ` S '
' ' i . - .'-^-- f , ' i ,,' ' '.' f '.
!N!L6= JL* R@j ^LR VI K @$ 8 ! ! _ t85&5Ri!J 8I15"H!z & K B ! . B !
,1181 Mukhtashar Shahih Bukhari
622. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, bahwa ketika Nabi
sedang melakukan shalat (datang syetan menggodanya). Beliau bersabda,
"Svetan datang kepadaku (saat aku sedang shalat), lalu ia menggodaku
(dalam riwavat lain. Ifrit dari bangsa fin datang [kepadaku, 6/31] tadi
malam, untuk, 4/136) menghentikan shalatku, tetapi Allah telah
menenangkanku dari godaan itu. Kemudian aku melawannva"
7
dan aku
bermaksud mengikatnva pada salah satu tiang [dari tiang-tiang masfid]
sampai waktu shubuh, sehingga kalian [masing-masing di antara kamu]
dapat melihatnva. Tetapi aku ingat perkataan (dalam riwavat lain.
seruan saudaraku) Sulaiman AS, (Wahai Tuhanku, berilah aku sebuah
kerafaan vang tidak dimiliki oleh siapapun sesudahku). Lalu Allah
mengusir svetan itu dalam keadaan hina. "
Kemudian An-Nadhar bin Syumail berkata, (fa dza'attuhu) dengan
"dzal" berarti "mencekiknya", sedang (fa da'attuhu) berasal dari Iirman
Allah (yauma yuda'uun (pada hari ketika mereka ditolak) atau
"ditolaknya." Yang benar adalah (fa da'attuhu) dengan "dai" dan '"ain"
serta "t a' "-nya ditasydid. |IIrit}: pemberontak dari golongan manusia
atau j i n, seperti :ibinvah, yakni sekelompok orang atau golongan jin yang
durhaka|.
11. Bab: 1i ka Ada Bi natang Lepas di Depan Orang yang Sedang
Shal at
o*)CJl t5jL*Jl iIjj* i ~ ( Ci\ J l i } 8YYS
2 3 3 - "
8
Qatadah berkata, "Jika pakaiannya diambil, maka dia harus
mengejar pencurinya dan meninggalkan shalat."
ui o $ ! ! $ ! & j : u: ' ,> *2 <3.) *+ - n T r
Yakni seperti yang terdapat pada akhir hadi ts ini.
Di sambungkan ol eh Abdurrazaq dal am Mushannaf ( 2/ 262/ 3291) dengan sanad shahih
darinya.
Mukhtashar Shahih Bukhari I H91
til ftU1l 1 L1^a1 I`] 1 ( e1^Li 1 ] ) 1 i -
' ^ t ' - - ' '
L`jt-i 1`>-1 K @.!'& a!f!!' c1i at i t e J L j o b `1>1 li[_1 &3i *9J
p - O -: ' ' " o ' ' & ' & s
l4I-I_j `T>C ^1ji
t
(
j'S
J
^1il1a1l1 t`uy 1 i - i j a s 1 j )
` ' , ' ` s ` . - - ','. '.' t .''' I' . - ~ - I it-
^s`i) 1``
1
r`^
1
1` 1`" ! 1 ` ^ ' l " $ / $
,
s i i X-' ' , ` ,
0
s ' e ! ' o
1
` e ` ' 'i' a & i '
f
1^-t ) ''1 p1l !J!ff 1 l Ijjt1i :!!1!- 15l i f^f, <d ! $ !
:^l_jj 1_. ) fjis1y o ` ` . - j l :1l5 ^ I j I LSj`flj[ l i l i (. j-y
^ J J * - *
C
1 KKT
J
-*
,
J @!8. @!I !8 " h @)J& O1"1 C-S!!* -!* J o - I * 4
t j U j j t C^l j j : P jl fOI^j^I [`1~`_1 O i ^ 1 ` ` ^ 1 J *
-
J
o ` f 4 , f * i ' ' ' ' i ' f " f V ' * * ' r i ' - -
. y 1 l V ^
1
- !
1
^
l
" ol 1l j - tj>--: Ly1 o i f i j
^5 1 j 01 : 1l i ) ] J I j J ^ s l ^j l t J I L^iSl j !
. j i l 1 i 1 i f o T ^ ^
623. Dari Al Azraq bin Qais. dia berkata, "Ketika kami berada di
Ahwaz sedang memerangi golongan Hamr uyah,
1 1 9
aku berada di tepi
(furuf) (dalam riwayat lain, "svathi" -pi nggi r, 7/101J sungai |air sungai
itu meluap| dan ada seseorang sedang shalat, pada saat yang sama (tali)
binatang (tunggangannya) di tangannya, dan binatang itu lepas.
Kemudian dia mengejarnya dalam riwayat lain: ia shalat, tiba-tiba
kudanya berontak terus lari, maka ia tinggalkan shalatnya dan mengejar
kudanya sampai dapat dan ditangkapnya. Lalu ia kembali dan
menyelesaikan shalatnya)" Syu' bah berkata, "Ia adalah Abu Barzah Al
Asl ami " - kemudian seseorang dari golongan Khawarij berkata, "Ya
ampun, apa yang dilakukan orang tua ini?" (dalam riwayat lain: "Di
antara kami ada seseorang yang memiliki pendapatnya sendiri, kemudian
ia berkata, ' Lihatlah orang tua ini. ia meninggalkan shalatnya hanya
untuk mengejar kuda!)" Ketika orang tua itu selesai shalat, ia berkata,
1 1 9
Yakni : ol ongan Khawari j
,zc1 Mukhtashar Shahih Bukhari
"Aku mendengar perkataan kalian,' (Dalam riwayat lain: ' Tidak ada
seorangpun yang memperlakukan aku dengan kasar sejak aku berpisah
dengan Rasulullah SAW) . Aku telah berperang bersama Rasulullah
SAW enam kali atau tujuh kali atau delapan kali, dan aku menyaksikan
|sebagian dari| kemudahan (yang diajarkan beliau). Aku lebih suka
mengembalikan binatangku daripada aku membiarkannya kembali ke
sarangnya sehingga hal itu menyulitkanku. |Dan Ia berkata, ' Rumahku
sangat j auh. Jika aku tetap shalat dan membiarkan binatangku lari, maka
aku tidak akan sampai ke keluargaku hingga larut mal am| ' . "
12. Bab: Mel udah dan Meni up yang Di perbol ehkan dal am Shal at
tiJtJ^ 1 ' J`
1
'^f> }J+* J ` ^ -4` 1 - \ '
A
ff~*
198-
1 2 0
Disebutkan dari Abdullah bin Amr, Nabi SAW meniup
dalam sujudnya ketika shalat gerhana.
13. Bab: Seseorang Menepuk Orang yang Sal ah dal am Shal atnya
Ti dak Membat al kan Shal at
! " @J& 10 J `]1i ^1P'1 1Z0 J J ^ T 8 $ X ^X
199-
1 2 1
Didalamnya terdapat Sahal bin Sa' ad, dari Nabi SAW.
Hadi ts ini di sambungkan ol eh Ahmad. An-Nasa' i dan l ai nnya, dan ia yang meri wayat kan
hadi ts ini dal am risalahku tentang "Shalat gerhana" dan Ibnu Hi bban meri wayatkannya
dal am Shahi hnya. no. ( 594- 596) dengan hadits serupa.
Manurutku: Ia menunjuk pada hadits di muka no. ( 376) .
Mukhtashar Shahih Bukhari [ t 2 i I
14. Bab: 1i ka Di kat akan Kepada Orang yang Sedang
Shal at: Maj ul ah atau Tunggul ah, kemudi an l a Menunggunya,
Hal itu Ti dak Membat al kan Shal at nya
1 2 2
(Haditsnya adalah hadits Sahal bin Sa' ad no. 203)
15. Bab: Ti dak Bol eh Menj awab Sal am Keti ka Shal at
@JJI Jy1j :1l5 'R^Ii- @JJI ^B'1 @IJ& !'. 5 55R68 '1- - 1 Y t
'FA' % ; % % 1 E'' I 1 ""A' F', E' '
!" ""
j 4%>'y> t j i Jjj' JU* t-ulp cJ J l i jUl} 4 ` ` j - * J`
1
(%5$6
^' S # ' ^ A ' A 1 ;b% F F ''
A`li illl j U @UI J 1 * J I^^-^aj j c1Lai (A! $,`1 @JJ, 'V j j
- Q " 6 - " - - F v Q F 6 - 3" V 6 - F 6 - ] 6
I
2 "} " 6 - % % % - ] 8
CJl : JUi t 5 6 K@R'6 c J Ul ` t j j VI SjlSl j ~ !L6R $Q1! 5
' I F EI. & ' .A'' S1I'.I
. j w l )$* ` 1 `iJLLp ! 5R =R
'A A' 'F? F ' ' ' '
QE!R6RR 5 v @R'8R5 5 6 I j
624. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
mengutusku untuk suatu keperluan. Kemudian aku berangkat, dan
kembali setelah aku menjalankan perintahnya. Lalu aku mendatangi Nabi
SAW dan aku mengucapkan salam kepada beliau, tetapi beliau tidak
menjawab sal amku.
1 2 3
Hingga terdetik dalam hatiku, hanya Aliahlah
As- Sanadi berkata, "'Maksud pengarang adalah bahwa perhatian seseorang yang sedang
shalat pada keadaan orang lain, atau mengi kuti sebagi an yang di peri ntahkannya dal am
shalat tidaklah membatal kan shalat".
Menurutku hal ini berbeda dengan Hanafi yah, tetapi hadits-hadits yang menol ak mereka
banyak sekal i , di antaranya hadits pada bab ini yang telah di kemukakan tadi.
Menurutku: Bel i au tidak menj awab dengan lafazh ( ucapan sal am) , tetapi hel i au
menj awabnya dengan isyarat. Dal am nwayat Mus l i m ( 2/ 71) : "Kemudi an dia memberi kan
7(8( 9 MukhtasharShahihBukhari
yang lebih mengetahui maksudnya. Lalu aku berkata kepada diriku
sendiri, "Mungkinkah Rasulullah SAW (melakukan itu) karena beliau
mendapat kanku
1 7 4
terlambat?' Kemudian aku mengucapkan salam kedua
kalinya, tetapi beliau tetap tidak menjawabnya, sehingga terdetik dalam
hatiku sesuatu yang lebih keras dari yang pertama. Kemudian aku
mengucapkan salam lagi kepada beliau dan beliau menjawabnya, lalu
beliau bersabda,
Aku tidak dapat menfawab salammu karena aku sedang
melakukan shalat.
Ketika mengatakan hal itu, beliau berada di atas tunggangannya
dan tidak menghadap ke kiblat."
16. Bab: Mengangkat Tangan Keti ka Shal at karena Sesuatu Hal
(Haditsnya adalah hadits Sahal no. 376).
17. Bab: Bertol ak Pi nggang Keti ka Shal at
Q*oci!R J jUkJl ) + !J QLe @L, *K ) - I T O
625. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Dilarang bertolak
pinggang ketika shalat."
"^B+ fS^-f 1f) . (I L' j NK*I * ^B+ I I I V!-X_! 11) - Y . .
' - ' ' * : '
r , ' `, ` `l i ' f' ' " i ' `
isyarat kepadaku". Dal am ri wayat lain, "la menj awab dengan memberi kan isyarat
tangannya kepadaku". Al Hafi zh berkata. "Sebel umnya, 1abir tidak mengetahui bahwa
maksud dari isyarat tersebut adalah sebagai j awaban atas sal am yang di ucapkannya, de h
karena itu ia berkata, ' Hi ngga terdetik dal am hatiku, hanya Al l ah-l ah yang l ebi h
mengetahui maksudnya. ' " Atau dari kesedi han. Lihat pul a komentar sebel umnya.
1 3 4
Atau: Bel i au marah kepadaku.
Mukhtashar Shahih Bukhari 11231
200- (Dalam sebuah riwayat yang muallag darinya lalu dari
Nabi SAW). (Dalam riwayat lain) ia berkata, Telah dilarang seseorang
shalat dengan bertolak pinggang.
18. Bab: Seseorang Memi ki rkan Sesuatu Keti ka Shal at
234-
1 2 6
Umar RA berkata, "Aku akan mempersiapkan tentaraku
sedangkan aku dalam keadaan shalat."
Menurutku: Hadits ini di sambungkan ol eh Musl i m. Abu Daud dan l ai nnya, serta ditakhrij
dal am kitab Shahih Abu Daud ( 873) . dan dikuatkan ol eh Al Hafi zh bagi pengarang dan
yang di maksudkannya adalah riwayat yang sesudahnya, yai tu ungkapan yang berbentuk
kalimat pasif.
1 2 6
Ibnu Abi Syai bah menyebut kan secara bersambung dengan sanad shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari
22. KITAB SU1UD SAHWI``
1. Bab: Sujud Sahwi (karena Lupa) Tidak Tasyahhud Awal Pada
Rakaat Kedua dal am Shal at Fardhu
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Buhainah no. 449)
2. Bab: 1i ka Shalat Li ma Rakaat
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Mas' ud no. 224)
3. Bab: 1i ka Sal am Pada Rakaat Kedua atau Keti ga Maka Harus
Suj ud (Sahwi ) Dua Kali, Seperti Sujud Shal at At au Lebih Lama
(Haditsnya adalah bagian hadits Abu Hurairah no. 268)
asi . c '
M
s c t t B ' ' l , - D k 3
B" u
3
-
b
J ! " $ z 5 oi) ^
626. Sa' ad (bin Ibrahim) berkata, "Aku melihat Urwah bin Zubair
melakukan shalat Maghrib dua rakaat, kemudian salam. Lalu dia
berbicara, kemudian shalat lagi satu rakat (untuk menyempurnakan rakaat
yang terlupakan), setelah itu dia sujud dua kali, lalu berkata, ' Seperti
itulah yang dilakukan Nabi SAW' . "
1 3 7
1
Sujud dua kali karena lupa.
'"
7
Menurutku: Urwah adalah seorang Tabi ' i yang tidak bertemu Nabi SAW, sehi ngga hadi ts
tersebut mursal, sedangkan pengarang hanya meri wayat kan sebagai mana yang terjadi
pada akhi r hadits yang ditunjuknya tadi. dan itu dari jalur Abu Sal amah dari Abu
Hurairah, yang sampai kepada Nabi (maushul). Al Hafi zh berkata, "Hadits mursal dari
Urwah ini merupakan salah satu hadits yang memperkuat hadi ts dari Abu Sal mah yang
maushul, dan hadits Urwah mengandung kemungki nan bahwa itu di ri wayatkan dari Abu
11261 MukhtasharShahih Bukhari
4. Bab: Ti dak Mel akukan Tasyahud dal am Kedua Sujud (Sahwi )
` J l i ) - Y T & 1!4-~: !$-! cr+4K3 `-Ji j1L] - T r `
235-
1 2 8
Anas dan Al Hasan Salam Sebelum Tasyahhud
236-
1 2 9
Oatadah berkata, "Ia Tidak Melakukan Tasyahhud. "
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah yang disebutkan di atas)
627. Salamah bin Alqamah berkata, "Aku berkata kepada
Muhammad dalam sujud sahwi, apakah harus melakukan tasyahud?" Ia
berkata, "Tidak disebutkan pada hadits Abu Hurairah."
1 3 0
5. Bab: Takbi r Keti ka Sujud Sahwi
6. Bab: 1i ka Seseorang Lupa Apakah Shal at Ti ga Atau Empat
Rakaat , Maka Di a Sujud Sahwi Dua Kali Keti ka Duduk
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah no. 337)
Hurairah".
Di sambungkan ol eh Ibnu Abi Syai bah dan l ai nnya dari jalur Oatadah. dari keduanya.
Al Hafi zh berkata. "Demi ki an yang terdapat dal am pokok-pokok yang disepakati dari Al
Bukhari, dalam hal ini terdapat perbedaan pendapat " Abdurra^ac] telah meri wayatkannya
dari Ma' mar. dari Oatadah. seraya berkata, "la mel akukan tasyahud dal am dua sujud
sahwi , terus sal am. " Tampaknya kata [la tidak mel akukan tasyahud) adalah tambahan,
atau Oatadah berbeda pendapat dal am hal ini.
Menurutku: Ti dak ada yang menetapkan dari jalur yang lainnya untuk menguat kan alasan
tersebut, dan hadi ts Ibnu Mas' ud munkar (ditulakl. sebagai mana tel ah aku kemukakan
dal am kitab Dha'if Abu Daud ( 186) Hadits sejeni s adalah hadits Imran. sebagai mana
anda lihat pada kitab tersebut ( 193) .
Mukhtashar Shahih Bukhari m l
7. Bab: Suj ud Sahwi dal am Shal at Fardhu dan Sunah
237-
1 3 1
Ibnu Abbas RA melakukan sujud sahwi dua kali setelah
shalat witir.
(Haditsnya adalah hadits Abu Hurairah di atas)
8. Bab: 1i ka Seseorang yang Sedang Shal at Di ajak Bi cara, Maka
Di a Memberi Isyarat dengan Tangannya Kemudi an Mendengar
1i o ^O` - ` J "A199 * *D c %*+ - I T A
L!II. RNR \R5R'*6 L$I. @JJI
]
^>1 *K O!8$8!I @I. @UI N"5R
*G %cXj ulI J!& JH ^ c '4'] JI] r..g2!'If i Ul dIlp If^Ul
1
Al Hafi zh berkata, "Di sambungkan ol eh Ibnu Abi Syai bah dengan sanad shahih dari Abu
Al ' Al i yah, ia berkata, ' Aku mel i hat Ibnu Abbas sujud dua kali ( sahwi ) setel ah shalat
wi ti r. ' Atsar ini berkaitan dengan keterangan dari si si bahwa Ibnu Abbas mel i hat bahwa
wi ti r bukan shalat waj i b, tetapi ia mel akukan sujud shawi karena lupa".
Menurutku: Atsar ini tidak aku temukan dari Ibnu Abi Syai bah dal am Mushannaf hya. dan
tidak j uga secara j el as dal am hubungannya dengan keterangan tersebut. Tent ang sujud
sahwi setel ah shalat witir, kemungki nannya adalah bahwa keduanya merupakan
perumpamaan dari dua rakaat yang telah ditetapkan ol eh Nabi S AW dal am Mus l i m dan
lain-lain setel ah witir. Ibnu Abbas diikuti ol eh Nabi SAW, mungki n untuk hal itu tidak
di kemukakan ol eh Ibnu Abi Syai bah dal am bab "Apa yang di l akukan seseorang yang lupa
dal am shalat sunah?" Tel ah di sebutkan pada ( 2/ 29) dengan sanad shahih dari Sa' i d bi n
Musayyab, ia berkata, "Sujud sahwi dal am shalat sunah seperti sujud sahwi pada shalat
fardhu". Di a dan Abdurrazaq meri wayatkan ( 2/ 326- 327) bukan dari seseorang di antara
tabi ' i n sebab mereka tidak meri wayat kan tentang sujud sahwi dal am shalat sunah.
Pendapat Sa' i d dan l ai nnya, bahwa sujud sahwi berlaku dal am shalat sunah l ebi h
mendekati kebenaran, karena kesesuai annya dengan keumuman beberapa hadits,
sebagai mana sabda Nabi S AW bahwa j i ka seseorang l upa hendaknya ia melakukan sujud
dua rakaat (sujud sahwi ) . Di kel uarkan ol eh Abdurrazaq ( 3533) dan l ai nnya, dan ia j uga
yang mentakhrij Shahih Abu Daud ( 954) dan kitab Irwa' Al Chalil ( 338) .
,1281 Mukhtashar Shahih Bukhari
:l l i @11I ( ^ " ! c 1Ui Jl `j J!8'8-!- $ !$8 D d i `
Lfi?- `L) (U
tl
4` u*` 4` ` 1'
p w / o ^l i 1 i &@!-!! 1 ) ) )$!!J!i 2' $ ! ^ - j "
H = fa " ' r ' ' t l ' as
%) *6 ib``l` 11I i1)9%3 L' (-1 d11 :@1 )@8$B
'y. ^^f b] `4`' -4i j - 1!-I! 1^f iilj tjUiil 1 j^S^il j i
.Ob^i U4I -j^1i1I Ibu' jllUt .j`O
1
O` 1^
1
`-^ 4D$!"
628. Dari Kuraib, bahwa Ibnu Abbas, Al Mi swar bin Makhramah
dan Abdurrahman bin Azhar - semoga Allah meridhai mereka-
mengutusnya untuk menemui Aisyah RA. Mereka berkata,
"Sampaikanlah salam dari kami kepadanya, dan tanyakanlah kepadanya
tentang dua shalat rakaat setelah shalat Ashar? Katakan pula kepadanya,
bahwa kami mendapat berita bahwa kamu (Aisyah) melakukan shalat
tersebut, sedangkan Nabi SAW telah melarangnya. " Ibnu Abbas berkata,
"Aku dan Umar bin Khaththab pernah memukul seseorang karena ia
melakukan larangan itu (shalat dua rakaat setelah As har ) " Kuraib
berkata, "Aku menemui Aisyah RA, dan aku menyampaikan pesan
mereka bertiga. Aisyah berkata. "'Tanyakanlah hal itu kepada Ummu
Salamah. " Lalu aku keluar menemui mereka bertiga dan menyampaikan
j awaban Aisyah kepada mereka. Mereka kembali mengutus aku untuk
menemui Ummu Salamah dengan pesan yang sama. sebagaimana yang
disampaikan kepada Aisyah. Ummu Salamah RA berkata, "Aku
mendengar Nabi SAW melarang shalat tersebut (setelah Ashar),
Mukhtashar Shahih Bukhari ,129 j
kemudian aku melihat beliau melakukan shalat dua rakaat ketika beliau
melakukan shalat Ashar. Lalu beliau menemuiku pada saat aku sedang
bersama wanita-wanita dari bani Haram dari kalangan Anshar. Aku
mengutus seorang budak perempuan kepada beliau |Dalam riwayat lain:
seorang pembantu laki-laki; 5/117| Aku berkata kepadanya. "Berdirilah
di samping beliau. Katakan kepada beliau, bahwa Umrau Salamah
bertanya kepadanya, "Wahai Rasulullah, Aku mendengar engkau
melarang shalat setelah Ashar tetapi aku melihat engkau melakukannya"
Jika beliau memberikan isyarat dengan tangannya, hendaklah engkau
mundur. Budak perempuan tersebut melakukan apa yang
diperintahkannya, lalu Rasulullah memberikan isyarat dengan tangannya
dan ia (Budak perempuan) pun mundur. Ketika beliau kembali, beliau
berkata kepadanya, Wahai Putri Abu Umavvah' Engkau bertanva
kepadaku tentang shalat dua rakaat setelah Ashar. Sesungguhnva
beberapa orang dari Abdul Qais datang kepadaku [untuk masuk Islam
dari kaum mereka] dan itu menvibukkan aku, sehingga tidak dapat
menfalankan shalat sunah setelah Zhuhur, fadi shalat dua rakaat ini
adalah shalat sunah setelah Zhuhur."
9. Bab: Isyarat dal am Shal at
2 0 1 -
1 3 2
Disampaikan oleh Kuraib dari Ummu Salamah RA dari
Nabi SAW.
Di sebutkan pengarang pada hadi ts di atas secara bersambung.
,130 j Mukhtashar Shahih Bukhari
23. KITAB 1ENAZAH
1. Bab: 1enazah dan Orang yang mengucapkan Kal i mat Laa
Ilaaha lllallaah (Ti dak Ada Tuhan Selain Al l ah) dal am Akhi r
Hi dupnya
`Jj *d :Jli ?&11 %
@
N5 illl Si, iij Si 0411 J ` J`} -TA
.iJJ `i ' j' Vlj dJJ ` JslH-I ii c-U Oli
t
o-I il Sf[ J-li- "2
238. ' Wahab bin Munabbih ditanya, "Bukankah kalimat Laa
Ilaaha Ilallaah (tidak ada tuhan selain Allah) adalah kunci surga?" Dia
menjawab, "Ya, benar, tetapi bukan kunci yang tidak bergigi. Jika kamu
datang membawa kunci yang bergigi maka kamu dapat membukanya,
tetapi j i ka tidak membawanya maka kamu tidak dapat membukanya. "
@L& jji-j Jii :ju ilp 4JJ1 `i~j ,y.) 4L1 -4*- - ' t S s
4LI U1l -<." 1lS tt^^-l c 1 i j i^US'] jIJ^-j 2" ^ j - "
Q@*V!& 1i-S (&!! di) $.!! V ] i j C%A 4+& >)1'}>^ $!&!$& j j )
629. Dari Abdullah bin Mas' ud RA, dia berkata, "Rasulullah
SAW mengatakan |sebuah kalimat, menurutku lain, yaitu Nabi SAW
bersabda 5/153|, Barang siapa menvekutukan Allah dengan sesuatu (di
Penyusun telah menyebut kan secara bersambung dal am ki tabnya yang berjudul ,4 r-Kiriftt
( 1/ 1/ 95) , dan Ab u Nu' ai m dal am kitab Al Hifyah ( 4/ 66) , dari Muhammad bi n Sa' i d bi n
Ri mmanah, di a berkata, "Bapakku telah menceritakan kepadaku, di a berkata, "Wahab
di tanya. . . ' " Muhammad bi n Sa' i d adalah seorang perawi yang tidak di ketahui
keberadaannya. Abdul Mal i k Adz- Dzi mari tel ah meri wayatkan atsar ini darinya. Begi t u
j uga Qudamah bi n Musa, yang j uga meri wayatkan darinya, seperti yang tertera dal am
ki tab At1arh ( 3/ 2/ 264) . Berkenaan dengan Bapaknya Abu Sa' i d bin Ri mmanah, aku tidak
menemukan bi ografi nya.
[TJ2 Mukhtashar Shahih Bukhari
dalam riwayat yang lain, Barang siapa mati dalam keadaan berseru
kepada selain Allah), niscava masuk neraka. Menurutku, Barang siapa
mati dalam keadaan tidak menvekutukan Allah dengan sesuatu (dalam
riwayat lain, Barang siapa mati dalam keadaan tidak menveru selain
Allah), niscava masuk surga."
2
2. Bab: Peri ntah Mengant ar 1enazah
j1L] q D8- 1t> y &%* 1 2-/ & < 0B= & 0
# # # #38>2- +#8(# #&:2# 0&E22 # # F @#2&02- ,&:2# 4 $&4 A&
/v -sli `' O! j i ) pi i i j Q3
(
p Y @ Z T C & ! 1 & @2 'T& !
###2= M*e G &(822- 9#-8(# @&:8-- # & H I & ( &8 J K4-&#
'J i mZ 9 ` j l j r , j i ) - 1 ` ' i ' 1 ` 0 ' r ` i
I 8 @ Z T & - , L I & & J
630. Dari Al Bara' RA, dia berkata, "Nabi SAW memerintahkan
kepada kami 7 perkara, dan melarang kami 7 perkara. Beliau
memerintahkan kami mengantarkan jenazah, menjenguk orang sakit,
memenuhi undangan, menolong orang yang dianiaya (dizhalimi) (dalam
riwayat lain: menolong orang lemah, dan membantu orang yang
teraniaya. Tidak disebutkan memenuhi undangan 7/128). membaikkan
sumpah (dalam riwayat lain: orang yang bersumpah 7' l 24). menjawab
(dalam riwayat lain: menyebarkan 6/143) salam, dan mendoakan orang
yang bersin. Lalu beliau melarang kami |dari 7 perkara|: memakai bejana
perak, memakai cincin emas, serta memakai berbagai jenis kain sutra
Sanad hadi ts ini marju', dari haditsnya 1abir RA. yang di ri wayatkan Musl i m ( 1/ 65- 66) ,
Ibnu Khuzai mah dal am kitab At-1auhid (hal. 233- 234) , dan Ahmad ( 3/ 325, 345, 374,
391- 392) dari Abdul l ah bi n Mas'ud R A.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,1331
seperti sutra Dibaj,
3
Al Qasiy dan Istibraq.
4
(Dalam riwayat lain: As-
Sundus 7/124), |dan |menggunakan kain pelana dari sutera yang
berwarna merah 7/ 48|. "
@!!& *I @!!& ! $ _ '6 F$ +!R[ 6Re 6!!R *3'%3 i%3'%*' * 1P 8"6\C
j*'>) tf$)!R $ +
K
1
\
R $ K5)!!R e R-O !R :*'O +!_^u jJC85
631. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Aku mendengar
Rasulullah SAW bersabda, Hak seorang muslim atas seorang muslim
lainnva vaitu lima perkara, menfawab salam, menfenguk orang sakit,
mengantarkan fena:ah, memenuhi undangan, dan mendoakan orang
vang bersin."
3. Bab: Mas uk ke Tempat Mayat Setel ah Di kafani
c$R6 R5*/N5 `^`^ 1l`` `Ll j !*$! t j ^i
@&'. iill 1Lv l J Ui *i 01` cl~U>1 *i !^I` 015" M*I9 1b1 L^f :1Ui
Ll 1li o j l l ^ ^ iLl Oli a', !J! jis" ('oC 1i ji1Cj
Sutra Di baj dan lstibraq adalah dua j eni s sutra yang bagus dan mahal , sebagai mana
di jel askan dal am ki tab Al Fath. Sutra Sundus adalah bagi an dari j eni s sutra Di baj ,
sebagai mana di jel askan dal am ki tab An-Aihayah. Adapun yang di maksud dengan kai n
pelana dari sutera yang berwarna merah di si ni adal ah kai n pel ana dari sutra merah yang
biasa di pakai orang Ajam (bukan orang Arab) yang terbuat dari sutra Di baj , yang
di bentuk seperti kasur keci l yang di kel i m dengan dengan katun dan wool , yang di pasang
di atas punggung untanya keti ka mel akukan suatu perjalanan, di mana kai n tersebut
dijadikan sebagai kai n pel ana (seperti dijelaskan dal am kitab An-Aihayah.)
Qasi y adal ah j eni s pakai an yang didatangkan dari Syam atau Mesi r yang terbuat dari kai n
sutra, atau kai n kapas yang di campur dengan kai n sutra.
I i i l l Mukhtashar Shahih Bukhari
J`. 3`1 s/ IUI OF IJLIJ I Y`Ic ji3i JLSJ
$ " ! Z ' i "
,L*_jkj \ ] pIJ $ ' 8 ! UaI jjLu u LIUlII ^ J . a!!&
623. Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Abu Bakar RA pergi keluar,
5
dimana saat itu Umar RA sedang berpidato di hadapan orang-orang.
Kemudian Abu Bakar berkata kepada Umar, "Dudukl ah!" Umar
menolaknya. Kemudian dia berkata lagi kepadanya, "Duduklah!" Umar
tetap menolaknya. Selanjutnya Abu Bakar bersaksi di hadapan orang-
orang, sehingga mereka berpaling kepadanya dan mengabaikan Umar.
Kemudian Abu Bakar berkata, "Amma Ba' du. Barangsiapa di antara
kamu menyembah Muhammad, maka Muhammad telah waIat, dan
barangsiapa yang menyembah Allah, maka Allah tetap hidup dan tidak
akan mat i ,
6
karena Allah SWT telah berIirman, Muhammad itu tidak
lain hanvalah seorang Rasul, sungguh telah berlalu sebelumnva
beberapa orang Rasul. Apakah fika dia wafat atau dibunuh kamu
berbalik ke belakang (murtad)? Barang siapa vang berbalik ke belakang,
maka ia tidak dapat mendatangkan mudharat kepada Allah sedikit pun,
dan Allah akan memberi balasan kepada orang-orang vang bersvukur.
(Qs. Aali ' Imraan (3): 144) Demi Allah, saat itu seakan-akan orang-orang
belum pernah mengetahui bahwa Allah telah menurunkan ayat tersebut,
sehingga Abu Bakar membacakannya, dimana orang-orang pun
menyadarinya, dan tidak ada seorangpun yang mendengarkannya,
melainkan mereka turut membacanya. "
7
Yakni pergi dari sampi ng Nabi S AW sel el ah menci um mayatnya. Ki sahnya secara
l engkap dapat dilihat dal am kitab 62 bab 6.
Menurutku, "Ibnu Abi Syai bah dan penyusun telah menambahkannya seperti yang
terdapat dal am kitab At-1arikh, As-Sama'. dan Ijtima'ul 1musy (hal. 39) dengan sanad
shahih dari Ibnu Umar.
Hadi ts ini di ri wayatkan Abu Sal amah dari Ibnu Abbas Abu Sal amah j uga meri wayatkan
hadi ts yang sama dari Ai syah. Penyusun tciah mengemukakan hadits ini dal am
pembahasan mengenai keutamaan Abu Bakar, sehi ngga dal am pembahasan ini bel i au
merujukkannya ke pembahasan kitab ( 62. Beberapa Keut amaan. ' bab ke-5.1
Mukhtashar Shahih Bukhari [ i 3 5 [
[-rlr ! & ( !)$!T& %) Itv % Y T Z @ p& $ -rr
ll! !J@& & " . $ B!!@S8'$!' !F0B&' <3l v &''/_ @&&. @JK ! J h "$MM&!
!p)'8 ! ' . ! ) ! T & )J.CF, :)'+ )! p )! ' ! ( : ! & f 8 $ ! J &
'"! (_1jl ) %'!'!& $ B'!$'F S $ ! * m' $ ! '
*I 8!!' ! $ 8 ! 1 i o )@!&!&& 1 $ m $ ! 1 M " ! $*"Y $ & % V J T ^ i ]
1O1 i1UlP ! * S . & T-1L1l '' & : & 4111 4V'+* + T~!J& j$&'8 ! VJ'&8 @!!&
? i y f @ I, i1Ljj1 )Q _ : & 8!!& $ & * & ! S @ S & ' &
i i j ? yi &&'' ! ! $ ! &! % $ p ! ( B & p $ ' S%&&&'! $ ! & p T (
! ' 8 @'7 % S /& =Z 6 Al ! 5'*6 $F 66K ] ^l 1i q
1 j - Y 3 Y_ $ O!"$! J V'' 1y>j f'
}
$ , J ^''_ S ; ! S
i t i l l i ] S''' ij11 lai-f ! - _ l $ C Q % $ & $ ! ( _ K8J
! ' ';. Ol l i 1 c 1 t y iiZ^i +b!Rj td11i
% & ' '*$k! % & ''. i11i : 1Ui & & p $ 8 ' & . 8 $ ! & & . @1)1 1^> <5CS 1 ^` )
633. Dari Ummu Al Ala' |dia adalah 8/77| seorang wanita dari
kalangan Anshar |yang telah 3/163| membaiat Nabi SAW ketika beliau
sedang mengundi pembagian sahabat Muhajirin, |ketika itu Utsman bin
Mazh' un jatuh untuk kami |untuk tinggal di rumahku, dimana ketika itu
para sahabat Anshar mengundi pembagian tempat bagi para sahabat
Muhajirin|, sehingga kami menempatkan mereka di rumah-rumah kami.
Akan tetapi tidak lama setelah itu, Utsman bin Mazh' un menderita
penyakit yang membawanya kepada kematian, dan |kami merawatnya
selama dia sakit|. Ketika waIat, kami memandikan dan mengkaIaninya
dengan kain, lalu tidak lama kemudian Rasulullah SAW datang. Ketika
itu aku berkata, "Ya Abu As-Saib (Utsman), semoga rahmat Allah
tercurah kepadamu. Aku menjadi saksi bagimu bahwa sesungguhnya
Allah telah memuliakanmu. " Nabi SAW bertanya kepadaku, "Apakah
vang mevakinkanmu bahwa Allah telah memuliakannva'" Aku
11361 Mukhtashar Shahih Bukhari
menjawab, |"Aku tidak tahu. Demi Allah,| aku bersumpah dengan
bapakku, bahwa engkau |dan ibuku| Ya Rasulullah, siapakah orang yang
dimuliakan Allah itu?" Nabi SAW menjawab, "Adapun dia, maka telah
datang kepadanva [demi Allah 4/265] kematian. Demi Allah, aku
berharap agar dia mendapatkan kebaikan. Demi Allah, meskipun aku ini
Rasulullah, tetapi aku tidak mengetahui apakah vang akan menimpa
diriku ( 202.
8
Dalam riwayat lain: dirinva) [dan fuga tidak mengetahui
apakah vang akan menimpa diri kamu sekalian]." Kemudian Ummu Al
Al a' berkata, "Demi Allah, setelah kejadian itu maka aku tidak berani
lagi mensucikan seseorang selamanya." |Ummu Al Al a' berkata, "Hal itu
telah mendatangkan kesedihan dalam diriku." Ummu Al Al a' berkata,
"Pada suatu malam aku memimpikan Utsman, dimana aku melihat mata
air mengalir ke arahnya. " Kemudian aku mendatangi Rasulullah SAW,
dan menceritakan mimpiku. Rasulullah SAW bersabda, "Itulah amal
perbuatannva [vang datang kepadanva]."
t 'f - - " :- B - I -
c1l i i - j Jli U1 :1l5 4ill i^s-`J ^11l J u P ` " *MN
iS+d o* *9O i J** 1M)O 4 -'Ju j j )
@,#& j U NK <)'j 1#: - j ` ' v 2g3 41` *` j - ` j 3i 3
' * I ' ' r " ' = -
B '*`Jj j j ) A`islJ 'p*"*"*
-
* ~
1
L` * j ' (*-'
l
**
i
J 4 `
j 5i J lii '(jji- `-`-i #" .) j -*
-
` j * tAitj'0~
# ,' e
iljaJ 4&jCJl dJlj L* t O ` J ' V #. (`"J j * *
1
Ri wayat ini hanya diambil pot ongannya saja, yang ada kai tannya dengan persoal an ini.
Ri wayat ini terdapat dal am pembahasan "Kesaksi an" (3 164) dan "Ta'bir" ( 7 " 4 ) . i nsya
Al l ah secara l engkap akan kami utarakan dal am pembahasan "Kesaksi an no. 52."
Mukhtashar Shahih Bukhari $(;0%
634. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Ketika bapakku
terbunuh, maka aku (dalam riwayat lain: Jabir berkata: Bapakku terbunuh
pada waktu perang Uhud. Lalu mayatnya diletakkan di hadapan
Rasulullah SAW dengan ditutupi kain. Kemudian aku menghampirinya
dengan maksud) akan membuka kain yang menutupi mukanya, dimana
saat itu aku dalam keadaan menangis, sehingga Rasulullah SAW
melarangku. |Kemudian aku menghampirinya kembali dan bermaksud
membuka kain yang menutupinya, maka ketika itu kaumku melarangku|
sementara Nabi SAW tidak melarangku. |Lalu Rasulullah SAW
memerintahkan untuk dibawa|, maka ketika itu bibiku, Fathimah
menangis (Dalam riwayat lain: Rasulullah SAW mendengar suara jeritan,
lalu beliau bertanya, Siapakah wanita ituT Mereka menjawab, ' Putri
Amr, atau saudara perempuan Amr). Kemudian Rasulullah SAW
bersabda, Dia menangis atau tidak, niscava malaikat akan
melindunginva dengan savapnva, sampai kamu sekalian mengangkat
fena:ahnva."
4. Bab: Mengabarkan Kemat i an Seseorang kepada Kel uarganya
H O
a
' , f , " ' t "i fa, "
S
, , ' t t '
jil^) a $ ! ! 8 " ! Ot -U1I 'j=>'j o"$-'j* $ y> - t V
635. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW mengabarkan
tentang kematian Najasyi |raja Habasyah 2/90| pada hari kematiannya,
|lalu 2/91| beliau pergi |bersama orang-orang| ke masjid, |Beliau maju ke
depan 2/88|, sementara orang-orang membuat barisan |di belakangnya|,
lalu beliau bertakbir |untuknya| sebanyak 4 kali |dalam riwayat lain: 4
kali takbiran,| |seraya bersabda, "Mohonkanlah ampunan untuk
saudaramu." 4/246|.
,138 j Mukhtashar Shahih Bukhari
^ " ~ f ' " "
ji j& C-f1j 11^rj t i l j 11 % Y Q r/r _ Li ^]
, '. , i & i , l ' a , ' i. - 8 - ] - 6 Q - T / ' a > t s* e t , i ,
J!'$& $ t*`.lj !J! y`l jb4 :Jl* r W ' s 2 Y; (
J
- - " 8B- ' f' ^ - Q- - "J M, ) ,8 - ;4 &4*5. 4
B @ B ' ' ?* & 8 B - " - " "
' * ? - , ' i - f ' i " ' ' t ' i r i "
rFB ' ' B& .
636. Dari Anas bin Malik RA, |Nabi SAW |berpidato 3/203| di
hadapan orang-orang waktu meninggalnya Zaid, Ja' Iar, dan Ibnu
Rawahah sebelum berita tentang kematian mereka sampai kepada orang-
orang 4/318| seraya bersabda, "Zaid telah mengambil bendera, dan dia
mendapat musibah. Kemudian bendera itu diambil Jafar, dan diapun
mendapat musibah. Selanfutnva bendera itu diambil Abdullah bin
Rawahah, dan dia fuga mendapat musibah. Pada saat itu kedua mata
beliau mencucurkan air mata. Kemudian bendera itu diambil Khalid bin
Al Walid [salah satu pedang Allah] tanpa menunggu perintah
9
, dan dia
berhasil melakukan penaklukan untuknva. Hal vang menvenangkan aku,
atau beliau mengatakan, bahwa mereka telah berada di hadapan kita."
4/35|
S. Bab: Memberi t ahukan bahwa 1enazah Si ap unt uk Di shal ati
2. '0< 1Lfi ^ 1 &<' ;&<' ^&. '<'< 'o')) ^ 1 y !'"7 - Y A
Yang di maksud adalah tanpa menunggu perintah Nabi SAW, tetapi di a mel i hat adanya
kemasl ahatan di dal amnya.
Mukhtashar Shahih Bukhari [ i 3 9 [
203.
1 0
Abu RaIi berkata, "Dari Abu Hurairah RA, dia berkata,
' Nabi SAW bersabda, "Kenapa kamu tidak memberitahukannva
kepadaku?""
637. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Seseorang meninggal pada
malam hari, dimana pada waktu Rasulullah SAW sakit ia datang
menjenguknya. Lalu jenazahnya dikubur pada malam itu j uga. Pada
keesokan harinya mereka mengabarkan kepada Rasulullah, maka beliau
bertanya, Apa vang menghalangi kamu untuk mengabarkan kematiannva
kepadakuT Mereka menjawab, ' Di a meninggal pada malam hari, dimana
kami merasa khawatir -kegelapan malam- akan menyulitkanmu. '
Kemudian beliau mendatangi kuburannya, dan shalat di atasnya."
6. Bab: Keut amaan Orang yang Di ti nggal Mat i Anaknya, l al u Dia
Bersabar. Al l ab SWT berfi rman, "Dan berikanlah berita gembira
kepada orang-orang yang sabar" (Qs. Al Baqarah (2): 155)
q . AI 1LU 1l i :115 JII JIJI f*1 aCf"
638. Dari Anas RA, dia berkata, "Nabi SAW telah bersabda,
Tidak ada seorang muslim pun vang ditinggal mati tiga orang anaknva
Ungkapan di atas adal ah pot ongan dari hadi ts yang di sambungkan ol eh penyusun kepada
hadi ts s ebel umnya dal am pembahasan kitab ( 8. Shal at / bab ke- 72. )
,1401 Mukhtashar Shahih Bukhari
vang belum akil baligh melainkan Allah akan memasukkannva ke dalam
surga karena limpahan rahmat-Nva atas mereka."
" H - " ` ` Si t a ! " ' a i a '
29 8!!& fu u ^ ^ -%rs
h 0 ' ' * 0 (@&.A . O i F. O i ' ] 1!"( "9 ' E) 26&0 0 W 4*9
639. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, seraya bersabda,
"Tidak ada seorang muslim pun vang ditinggal mati tiga orang anaknva
|204-205. " vang belum akil baligh] dan dia termasuk orangvang masuk
neraka, kecuali dia hanva melewatinva safa. "
7. Bab: Mengat akan Kepada Wani ta yang Berada di Kuburan,
"Bersabarl ah!"
(Haditsnya adalah hadits Anas dalam pembahasan berikutnya; yaitu kitab
93 bab 10)
8. Bab: Memandi kan Mayi t dengan Ai r yang Di campur Daun
Bi dara
1') c/- -V^ A & '1S '1 1a!^j ~rr<
204- 205. Tambahan tersebut di sebutkan penyusun secara bersambung kepada Syari k,
dengan sanad dari Abu Sa' i d dan Abu Hurairah. j uga kepada Ibnu Abi Syai bah. Syari k
adalah seorang perawi yang l emah, tetapi disepakati Syu' bah menurut Mus l i m ( 8/ 39) dari
Abu Hurairah. Penyusun j uga menyebut kan secara bersambung kepada Ahmad ( 2/ 276.
4 7 3 , 510, 537) dari jal ur Abu Hurairah, di mana salah satunya memenuhi persyaratan
Syai khani (Bukhari dan Musl i m) .
Mukhtashar Shahih Bukhari \<VT\
.[jjjl "il yy1l :^C,'
}
4^ @11& J I I j - Y : l
239.
1 2
Ibnu Umar RA memberikan wangi-wangian sewaktu
memandikan anak Sa' id bin Zaid, lalu dia membawa dan menshalatinya,
tetapi dia tidak wudhu. 240.
1 3
Ibnu Abbas RA berkata, "Seorang muslim
tidak najis, baik ketika hidup maupun ketika matinya." 2 4 1 .
1 4
Sa' ad
berkata, "Jika dia najis, niscaya aku tidak akan menyentuhnya. " 206.
1 5
Nabi SAW bersabda, "Seorang mukmin itu tidak nafis. "
(Haditsnya adalah bagian hadits Ummu Athiyah dalam
pembahasan berikutnya).
9. Bab: Di sunahkan Memandi kan Mayi t dengan Hi t ungan
( uyuran Ai r) anji l
/ W 'es f j ^ I 'y tyj ^ ' 1 D f ' 'c?-
I * ! & B : c J ! | v tZX @S!!J !& F Z !$)!/ O'1S^ iyX
: f I JI 5] f | j y ^ es $ B Y $ / V ^
l
( J
,
8 @" / J ^
fi ' ' e ' r '
' " f ' f ' ' '
f!^>!^*j ( B&!!& $ & ! ! - ["$- :!g-!-*j yjj ^ J J
iojii- (di ^ ^ ! ^ leCiT y !F&& I ^i l s j i y li^j If!^-*] fy?1
RR
1 2
Mal i k l el ah menyambungkannya dal am kitab Al Muwaththa'. Abdurrazzaq j uga
menyebut kan secara bersambung ( 6116) dengan sanad shahih dari Ibnu Umar.
a
Sa' i d bi n Manshur menyebut kan secara bersambung dengan sanad shahih dari Ibnu
Abbas. Akan tetapi terdapat j uga riwayat darinya, yang sanadnya bersambung sampai
kepada Rasul ul l ah SAW.
'` Ibnu Abi Syai bah ( 3/ 267- 268) menyebut kan secara bersambung dengan sanad shahih dari
Sa' ad, tetapi redaksi nya, "Aku tidak memandi kannya. "
" Di sebutkan secara bersambung ol eh penyusun ( no. 162) dari Abu Hurairah.
,1421 Mukhtashar Shahih Bukhari
" ' S ' '
.1'. - 6 J j ^tl,t. >A'' & " A ; 27 . I ) J
4 2 & ' k < * 0 ; 2 = * 2 M Y*2 T /J!!k-- j^! @<T*X.*. j! ^''G'323* 4 F * T
A
i'}1
640. Dari Ummu Athiyah RA, |seorang wanita dari kalangan
sahabat Anshar yang membaiat Rasulullah}. Suatu ketika dia pergi ke
Bashrah untuk menemui anaknya, tetapi dia tidak sempat menemukannya
2/74| seraya berkata, "Rasulullah SAW mendatangi kami, ketika kami
akan memandikan jenazah putrinya, seraya bersabda, Mandikanlah
[dengan fumlah guvuran air vang ganfil], vaitu. tiga, atau lima, [atau
tufuh] kali, atau lebih banvak dari itu [fika memang hal itu dipandang
perlu menurut kalian] dengan air dan daun bidara. Pada guvuran
terakhir hendaknva kalian mencampurinva dengan kamper [atau sedikit
dari kamper]." |Ummu Athiyah berkata, "Ketika kami akan
memandikannya, beliau bersabda, Mulailah (di dalam riwayat lain,
"Mulailah) dari bagian anggota tubuhnva vang sebelah kanan dan
anggota wudhu[-nva]. Jika selesai, maka beritahukanlah kepadaku.
Kemudian setelah selesai, kami memberitahukannya kepada beliau, lalu
beliau memberikan kain beliau kepada kami, seraya bersabda,
Pakaikanlah kepadanva [vakni kain beliau]. |Beliau memerintahkannya
tidak lebih dari itu, dan aku sendiri sudah tidak ingat lagi putri beliau
yang mana yang meninggal itu|. " Ummu Athiyah berkata, "Kami
menyisirnya (dalam riwayat lain: menyisir rambutnya) menjadi tiga
lepihan| (dalam riwayat lain: Ummu Athiyah berkata, "Mereka mengurai
rambutnya, lalu membasuhnya, lalu membaginya menjadi tiga lepihan)."
|SuIyan berkata, "Mereka menyisir rambutnya, lalu mereka melepihnya
2/75|, |kami meletakkannya ke belakangnya|. " |Ayub berpendapat,
bahwa untuk jenazah perempuan harus dipakaikan kain yang menutupi
seluruh tubuhnya. Demikian j uga Ibnu Sirin, dimana dia memerintahkan
bagi j enazah perempuan agar dikaIani kain yang dapat menutupi semua
tubuhnya, bukan hanya kain yang menutupi bagian tubuhnya yang
bawah|.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,1431
10. Bab: Saat Memandi kan 1enazah, Hendaknya Di mul ai dari
Anggot a Tubuh Sebel ah Kanan
(Haditsnya adalah bagian hadits Ummu Athiyah di atas)
11. Bab: Anggot a Wudhu Mayi t
(Haditsnya adalah bagian hadits Ummu Athiyah di atas)
12. Bab: Bol ehkah Mayi t Perempuan Di kafani dengan Kai n
Sarung Laki -l aki ?
(Haditsnya adalah bagian hadits Ummu Athiyah di atas)
13. Bab: Mencampurkan Kamper Pada uyuran Ai r yang
Terakhi r
(Bagian haditsnya terdapat pada hadits Ummu Athiyah di atas).
14. Bab: Menyi si r Rambut Mayi t Perempuan
242.
1 6
Ibnu Sirin berkata, ' Ti dakl ah menjadi masalah, jika rambut
mayat itu disisir."
(Haditsnya adalah bagian hadits Ummu Athiyah di atas)
Sa' i d bi n Manshur menyebut kan secara bersambung dari jal ur Ayub, dari Ibnu Sirin. Ibnu
Abi Syai bah ( 3/ 325) dari jal ur yang lain dari Ibnu Sirin, dengan redaksi yang sama dan
sanad shahih.
,144 j Mukhtashar Shahih Bukhari
15. Bab: Bagai mana Cara Memakai kan Kai n Kafan
343. '
7
Al Hasan berkata, "Potongan kain yang kelima dipakaikan
untuk menutupi kedua paha dan pangkal pahanya di bawah dada. "
(Bagian haditsnya adalah hadits Ummu Athiyah di atas)
16. Bab: Membagi Rambut Mayi t Perempuan Menj adi Ti ga
Lepi han (el ung)
(Haditsnya adalah bagian hadits Ummu Athiyah tersebut)
17. Bab: Mel et akkan Lepi han Rambut Mayat Perempuan Ke
Bagi an Bel akangnya
(Haditsnya adalah bagian hadits Ummu Athiyah tersebut)
18. Bab: Kai n Puti h unt uk Kaf an
(Haditsnya adalah hadits Aisyah pada bab 94)
19. Bab: Mengkaf ani dengan Dua Pot ong Kai n
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas dalam bab berikutnya).
7
Ibnu Abi Syai bah menyebut kan secara bersambung seperti yang terdapat dal am kitab Al
Fath, tetapi aku tidak menemukan dal am ki tabnya Al Mushannaf ( 3/ 262) sel ai n dari Ibnu
Sirin dan sanadnya shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari I u s i
20. Bab: Memberi Wangi - wangi an Pada Mayi t
j i - j :JL5 llglp ^Ll ^-l i *7K +9K t)
' j ) t ( v o j l l US j t l : j L j l l l U S j : ^ j j ' j | iC6D*SL : ' l l
t j J j tllj @$'8 .q ' j Oi- 11l jus l''l j j - j ' U l toUi1
' j ) to^kS1 v j &%yw/y @A! + : ' l j f | t j j y J oji^'j
- R - 8 & R - / - " - G - ' 7 l l & 3 3 " - l - q - " - " " q - & ""q "3 *
J
i R - - R -
t * LJ j J l $!! A"6. UJl j I I &#$@!$! j j o j V ! j j
:
* 4 ' J j
(Y o j : ^ > f ' ] .1 1fi
' ~
641. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Seseorang sedang wukuI
di AraIah bersama Rasulullah SAW, tiba-tiba dia jatuh dari binatang
tunggangannya dan terinjak oleh binatang itu, sehingga meninggal
dunia." Atau Ibnu Abas berkata, "Mati seketika itu j uga. " (Dalam riwayat
lain, "dan lehernya patah", atau dikatakan, "maka lehernya patah" 2/75),
(Dalam riwayat lain, "dan untanya menginjak lehernya, sehingga
lehernya patah. " Ketika itu kami sedang bersama Rasulullah SAW |orang
tadi sedang berihram|, |dan dia mati|. Rasulullah SAW bersabda.
"Mandikanlah dengan air dan daun bidara, dan kefanilah dengan dua
kain |atau beliau bersabda, dua kain miliknva 2/217|. Janganlah kamu
memberinva wangi-wangian, (Dalam riwayat lain, fanganlah kamu
memberinva minvak wangi), fanganlah kamu menutupi kepalanva,
karena kelak pada hari kiamat Allah SWT akan membangkitkannva
sebagai orang vang sedang bertalbivah" (Dalam riwayat lain,
"Bertalbivah" (dalam riwayat lain, "Sedang bertalbivah " 2/215)
21. Bab: Bagai mana Mengkafani Mayat yang Sedang Ihram?
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas di atas)
,1461 Mukhtashar Shahih Bukhari
22. Bab: Mengkafani dengan Baju Kurung ( ami s) yang Di jahit
atau Ti dak Di jahit
f I I - ff 666 3 JI I !'" & >$I <-' j C ! fs f~ - i t
+!L6 VR6e 6!!R *&W $!R !R % Y 3 9BF <,_, !'. $ V4, 6Re( *5
o!nII t Jj NF";8R5 )^JI. J ^ > j t V j . ' J ^ J C
| f I Z 9 I !R" c - p Z +!6( : J !I t J`i **5 J J ` - j 4` /E!R ! $ $V!R
* .-1 j , * ` , I, * I , * s r; ~`' S - = - O I,
j j 1 j ` P Aj J j ?t f UP J u * J 5R 5R5R LU` l `OU fUl P J!$& !Q6R
J . j l $! 3 E'3 % !!( 1!!& "%D F%-E A!& "# |vUs.' '
$ Q I$ " * * - ' l , - * "
0
~ ` + . 't' e', t ' ' ,'
c t
' SQ
"<%=#%> JI `Ul i1Lj1 1Uj tj1iU j j i j <uI *937+ = A j I j j ^>j ) I j j I s u- f j I
T 5] $6R68R_ + ! J ! 6$6R !R6 + J?J* JZ d + !L6 K Y 3 9ZG l!R
9+ 9/ T9 f *- \f ^ ^ "" * I
VaI- +!1 K5-f1 `11I ! " ? , 56"l"
8
(-r =R $ ^a1u-1
55$R !e !R$l IzSyi tOiP ! ' 8 & " %!J '1^U ! .
~ . " A " ( ' * ' E E ' '
D
- ' s i ' E 1* ' I ' l '
d
'
j*It_j IjjL_3 A!j~~j_j Mb I j yi i p-g-il ojFG J j_nj yj I J j I C j L *
. | J^I I o*ywnJI ( | j j I ! - I I
642. Dari Ibnu Umar RA, bahwa ketika Abdullah bin Ubay mati,
maka putranya Abdullah bin Abdullah datang 5/207| kepada Nabi SAW,
seraya berkata. "Ya Rasulullah, berikanlah baju kurungmu kepadaku
untuk mengkaIaninya, shalatlah atas (jenazah)-nya, serta mohonkanlah
ampunan untuknya. Nabi SAW memberikan baju kurung kepadanya,
seraya bersabda |kepadanya, Apabila kamu telah selesai memandikan
dan mengkafaninva, 7/36] beritahukanlah aku, maka aku akan
menvalatinva." Setelah selesai, Abdullah memberitahukannya kepada
beliau. Ketika beliau hendak menshalatinya, Umar |bin Khaththab RA|
menarik beliau, seraya berkata, ' Bukankah Allah |telah| melarangmu
untuk menyalati j enazah orang-orang munaIik?' (dalam riwayat lain:
engkau menshalatinya, padahal dia orang munaIik, dan Allah telah
Mukhtashar Shahih Bukhari ,1471
melarangmu memohonkan ampunan untuknya? 5/207). Nabi SAW
bersabda, Aku berada di antara dua pilihan, dimana Allah SWT
berfirman, "Kamu memohonkan ampun bagi mereka atau tidak
memohonkan ampunan bagi mereka (adalah sama safa). Kendatipun
kamu memohonkan ampunan bagi mereka tufuh puluh kali, namun Allah
sekali-kali tidak akan memberikan ampunan kepada mereka." (Qs. At-
Taubah (9): 80). |Kemudian Nabi SAW bersabda, Jika demikian, maka
aku akan memohonkan ampun untuknva lebih dari tufuh puluh kali."
i bnu Umar berkata,| "Nabi SAW menyalatinya |dan kami turut
menyalatinya bersama beliau|. Lalu turun ayat, Dan fanganlah kamu
sekali-kali menvalati (fena:ah) seorang vang mati di antara mereka dan
fanganlah kamu berdiri (mendoakan) di atas kuburnva. Sesungguhnva
mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-Nva dan mereka mati dalam
keadaan fasik. "(Qs. At-Taubah (9): 84) Setelah turun ayal ini, maka
beliau tidak lagi menyalati jenazah mereka (orang-orang munaIik)|.
* " t' " * t ' ' B t' *
XS- '<X') 411[
L
j L ~ j i ! l 1 : J U <UP 411[ j i j ji&r '1 +9K&8
S' t ' ' l f ' . . '.-' t' 'B f' ' , , C , ' t 1 ' < , f,
643. Dari Jabir RA, dia berkata, "Nabi SAW datang wakt u j enazah
Abdullah bi n Ubay telah dikuburkan, lalu beliau mengeluarkannya,
menyemprotkan ludahnya, dan memakaikan baju beliau kepadanya. "
23. Bab: Kai n Kafan Tanpa Baju
(Haditsnya adalah bagian hadits Aisyah pada bab no. 94).
24. Bab: Kai n Kafan Tanpa Serban
(Hadits Aisyah yang diisyaratkan di atas).
,1481 Mukhtashar Shahih Bukhari
25. Bab: Bi aya untuk Kai n Kafan Di ambi l dari Sel uruh Harta
(Peni nggal annya)
244- 247.
1 8
Demikian kata Atha*. Az-Zuhri, Amr bin Dinar, dan
248.
1 9
Amr bin Dinar berkata, "(Biaya) kematian diambil dari
semua harta (peninggalannya)." 249.
2 0
Ibrahim berkata, "Dimulai dari
biaya mengkaIani, lalu pembayaran hutang dan pelaksanan wasiat."
250.
2 1
SuIyan berkata, "Biaya kuburan dan memandi kan termasuk bagian
dari biaya mengkaIani."
Perkataan Atha' telah di sebutkan secara bersambung ol eh Ad- Dari mi dan Abdurrazzaq
( 6222) dengan sanad shahih darinya. Sedangkan perkataan Az-Zuhri dan Qatadah tel ah
di sebutkan Abdurra2zaq ( 6221) dengan sanad yang shahih dari keduanya.
` Di sebut kan ol eh Abdurrazzaq ( 6222) secara bersambung dari jal ur yang lain, dari Amr
bi n Dinar, dengan sanad shahih.
1 1
Ibrahim yang di maksud adalah Ibrahim bi n Yazi d An- Nakha' i . Ad- Dari mi dan
Abdurrazzaq ( 6224) menyebut kan secara bersambung dengan sim&shahik.
" Abdurrazzaq ( 6224) telah menyebut kan secara bersambung darinya. Adapun yang
di maksud adalah Suf yan Ats-Tsauri. Pokok permasal ahannya di ambi l dari ki tab Al
Mushannaf, tetapi ada hal yang tidak di temukan di dal amnya dan di t emukan dal am kitab
Al Fath, yai tu peni sbatan nama Ats-Tsauri.
Qatadah.
Mukhtashar Shahih Bukhari :HAGI
11 jjS^ 28 o l i =I7>2:9- U 7O#2= j 7>P9@ 2-/ jt 82:-1
1 i i - ^j" =L
@
#2- lC>- j ( I s l u 8 5 8 8 $ ! ! "#$ ^ c 1 &t i
644. Dari Ibrahim bin Sa' ad, dia berkata, "Pada suatu hari
Abdurrahman bin AuI RA dibawakan makanannya, |dimana pada saat itu
dia sedang puasa|. Dia berkata, "Mush' ab bin Umair terbunuh, dimana
dia termasuk orang yang lebih baik dariku. Pada saat itu tidak ditemukan
kain kaIan untuknya, selain sehelai kain selimut. |Dimana jika kepalanya
ditutupi, maka kedua kakinya terlihat, j i ka kedua kakinya ditutupi maka
kepalanya terlihat.' Selanjutnya Abdurrahman berkata|, ' Begitu j uga
ketika Hamzah terbunuh, |dimana dia| termasuk orang yang lebih baik
dariku, dan pada saat itu tidak ditemukan kain kaIan untuknya, selain
sehelai selimut. |Kemudian kita mendapat kelapangan dari harta dunia.
Atau dia berkata, "Kita diberi harta dunia|, tetapi aku khawatir jika
kebaikan kita akan segera diberikan dalam kehidupan di dunia.
Kemudian dia menangis |sehingga dia meninggalkan makanannya|. "
26. Bab: 1i ka Ti dak Di t emukan (Kai n Kafan) Sel ai n Sehelai Kai n
(Haditsnya adalah hadits Abdurrahman di atas)
27. Bab: 1i ka Ti dak Di t emukan Kai n Kafan Selain Kai n yang
Hanya Dapat Menut upi Kepal a atau Kedua Kaki nya, Maka
Tutupi l ah Kepal anya
(Haditsnya adalah hadits Khabab bin Al Arat, dalam kitab 64 bab 28)
,1501 Mukhtashar Shahih Bukhari
28. Bab: Orang yang Mempersi apkan Kai n Kaf an Pada Mas a
Nabi SAW, Maka Bel i au Ti dak Mel arangnya
j ^ > j 3 I OftLi- j l <ui U1l ^ o ' j % ! H j ] j ^ l , ^ - U o
:|a t / v fji1d j f l - 1lSi] t l f Li U- l^-i i ` - j 1 L83P %3X"j Q22R
' - ' p # ' '
1 i ! itl 1` - 3 C] ^ +!Tj ?icAii :ljfli S j i U j j j j i f
dp U1I j u o j S l l i i i l i t l ^i ' j l i ' ^ c-Ji`1 t L^- ^1 L$i**li i / v
j j ) l ^l j t|l^I-JLi| ilfcjl j i ]
Ci tl^u_S~l `!!v S1'1 Lj] :jLSi t`ul`1La1l j ] j`>U ( Igl i e1 :`iljj
$ %@**I ftli u ] j i - ] 4 * D?8- j ^
1
j ^ j ` ` ^ &JU!" :1L@`] lliH-i-l
^ ) i j~is 5| \ t / r i i 4i *0 1^j f ^ 0 ` ' `
U J

I
%!'*!( 3 t i aL `' Q i j i - 3 Jii JL~ y i i i `i J
tIIc- m c i ^ 1 ^ i5Ic- u 4I113 j i : j ^ > ] j i i & > j c ] S/ `
4& 41 11 v ` i j - i ` r y `. 3*3 j j )
.u`S` u J l i : JJ1. 1 L o ^ l f`ji'J (l `i * - # .
E
j 6! (U^j
645. Dari Sahal |bin Sa' ad| RA, bahwa seorang wanita datang
kepada Nabi SAW sambil membawa kain selimut yang dijahit
pinggirnya. |Sahal bertanya kepada suatu kaum 7/82|, "Apakah kamu
mengetahui kain selimut yang di maksud?" Mereka menjawab,
"Bukankah itu mantel?" Sahal berkata, "Ya, benar." Wanita itu berkata,
|"Wahai Rasulullah SAW! aku 7/40| menjahitnya dengan tanganku
sendiri, dan aku datang untuk memakaikannya kepadamu. " Kemudian
Nabi SAW mengambilnya dikarenakan beliau memerlukannya. |Lalu
beliau memakainya|. Beliau lalu pergi menemui kami, dan selimut
tersebut menjadi kain beliau. Kemudian seseorang |dari kalangan
Mukhtashar Shahih Bukhari TTsTI
sahabat| memandangnya dengan kagum |dalam riwayat lain:
memperhatikannya dengan kagum, dia berkata, |"Ya Rasulullah|
pakaikanlah kain itu kepadaku. Alangkah bagusnya kain tersebut." |Nabi
SAW bersabda, "Ya, baiklah." Lalu Nabi SAW duduk |dengan santai|
dalam majelis itu, membuka dan melipat kainnya, lalu menyerahkannya
kepada orang tersebut 3/14|. |Ketika Nabi SAW berdiri dan pergi, maka
para sahabat mencela orang tersebut|. Mereka berkata |kepadanya|,
"Betapa buruk tindakanmu! Nabi SAW memakainya karena beliau
memerlukannya. Padahal |kamu tahu|, beliau tidak dapat menolak |orang
yang memi nt a|. " |Laki-laki tadi| menjawab, "Demi Allah, aku
memintanya bukan untuk aku pakai. Aku memintanya untuk kain
kaIanku." (Di dalam riwayat lain, "Aku mengharapkan keberkahannya
ketika beliau SAW memakainya. Aku berharap kain itu menjadi kain
kaIanku |pada hari kematianku|. Selanjutnya Sahal berkata" "Kain
tersebut menjadi kain kaIannya."
29. Bab: Wani t a Ikut Mengant arkan 1enazah
(Haditsnya adalah hadits Ummu Athiyah no. 176)
30. Bab: Berkabungnya Wani t a Atas Kemat i an Selain Suami nya
31. Bab: Zi arah Kubur
(Haditsnya adalah bagian hadits Anas pada kitab 93. bab 10)
32. Bab: Sabda Nabi SAW, "Seorang mayit akan disiksa karena
ratapan keluarganya" 1ika ratapan itu merupakan kebi asaannya.
Berdasarkan firman Al l ah SWT, "Peliharalah dirimu dan
keluargamu dari api neraka."
(Qs. At-Tahri i m (66): 6)
,1521 Mukhtashar Shahih Bukhari
%* -8-8 'y 21@I%1 j & S F D3R 2- 0 $,, 28TG (C ; U
=
,
" ? " / o ` ' &%:: .: <( i =
,
2:/ V 12(W(# DN-8 ('3R 2- X $ , 23# ( C ! Y O;8N #-= 2
H
- + %) )93'
)2 ) 2 #@ 838# - & / & # & @ #@=- @ / # 9 #-M VR L7-= Iri'
207.
2 2
Nabi SAW bersabda, "Setiap kamu itu pemimpin, dan akan
ditanva tentang kepemimpinannva. " Jika ratapan itu bukan kebiasaannya,
maka dalilnya adalah 251-
2 3
sebagaimana yang dikatakan Aisyah RA,
"Dan seseorang vang berdosa tidak akan memikul dosa orang lain. " (Qs.
Al An' aam (6): 164) Pernyataan ini setara dengan Firman Allah SWT,
"(Dan fika seseorang vang berat dosanva memanggil (orang lain) untuk
memikul dosanva itu tiadalah akan dipikulkan untuknva sedikitpun. " (Qs.
Faathir (35): 18) Jika tangisan tersebut bukan ratapan, maka tangisan
tersebut masih dibolehkan. 208.
2 4
Nabi SAW bersabda, "Tidak ada satu
fiwapun vang dibunuh secara :halim melainkan pertanggungan fawab
atas dosa dari tetesan darahnva disangkutpautkan dengan Anak Nabi
Adam AS vang pertama, karena dialah orang pertama vang melakukan
pembunuhan."
" O * i ' e - = - - - O >O * PO = - O l o J
2UZ &#2- A11 )2'k![ 12-8 3&& . '2#- 1) ^ij y y - T*
" O "O P-O $ "O 8 : . o' O O O = - = - O "
8- 28-(# \Q.8 @JR 2 & &2!& 2'R. +[!R!! 2 ! _ $
!5_ #:8j 2 z5R 5 v 16C & $Z9 ]2--4 2!M"!
f$L} [<1f Sfe
V
&5
Y
C Wv iij
S O 5 O E = \ O O 6
q
- - = E , 9%27 %2B$ , f. `
t ` ` 2$(7 B27. L*`| ) 1
*
2 & 4 7X t - `
1
70 03 =K 1 2E&!!
~ Hadi l s ini adalah bagi an hadits sebel umnya, yai tu kitab 11 bab 11, di mana kami telah
menyebut kannya secara bersambung.
~
3
Penyusun menyebut kan secara bersambung dal am pembahasan berikutnya.
~
s
Di sebutkan penyusun secara bersambung dal am kitab 60. bab 2.
MukhtasharShahih Bukhari [ i 5 3 [
** ** ' ' j ? **
* o i i i l i j ^a1l ^ ] 2" "
<
*4' 94 J j j *_%4* ' J ` J J
l ` j ` " |j
J
-
:
~ ! !8$"!
:
`i'jJ i ` j ) ' ( ` * ` *`J | t Y T'/V oy*`~-
oJut~ : J U i )8 -UJI J j ` ` j &! +!'"~8 %@!( jLi3 ellle- c u i ' L a *6'
*' iJJl %G~y 'F!
H
*! t e i t V j ` |`.| i~jl5 * Al Lj i i i - <C1?#
646. Usamah bin Zaid RA berkata, "Pada suatu ketika putri Nabi
SAW mengutus utusan kepada beliau (di dalam riwayat lain, "Ketika
kami bersama Nabi SAW, maka tiba-tiba datang seorang utusan putrinya
7/211), dia menyampaikan pesan darinya yang isinya, "Anakku akan
meninggal (dalam riwayat lain: menghembuskan naIasnya 7/ 211. (Dalam
riwayat lain: akan meninggal 8/176) maka datanglah kepada kami.*
Setelah beliau menyampaikan salam dan pesan, lalu beliau bersabda,
Kepunvaan Allah apa vang diambil-Nva, dan apa vang diberikan-Nva.
Segala [sesuatu] di sisi-Nva sesuai dengan batas waktu vang telah
ditentukan-Nva. [Pergilah 8/165| dan katakan kepadanva, Bersabarlah
dan terimalah dengan penuh keikhlasan. Setelah berpesan, beliau
bersumpah, akan datang kepadanya. Kemudian |Nabi SAW| pergi| dan
|ikut pergi j uga Sa' ad bin Ubadah, Mu' adz bin Jabal, Ubay bin Ka' ab,
Zaid bin Tsabit, |Ubadah bin Ash-Shamit|, serta beberapa sahabat
lainnya. Setibanya Nabi SAW di sana, anak itu segera dibawa ke hadapan
beliau, |lalu beliau membaringkannya di atas pangkuannya 7/223|,
dimana naIas anak itu terlihat tersengal-sengal.
2 5
(Dalam riwayat lain:
nampak bergerak cepat dalam dadanya). Ketika itu seakan-akan anak itu
bagaikan sebuah Qirbah (tempat air), maka kedua mata beliau
meneteskan air mata. Kemudian Sa' ad bertanya kepada beliau, ' Wahai
Rasulallah, apakah ini?' Beliau menjawab, Inilah rahmat Allah vang
diberikan dalam hati [orang-orang vang dikehendaki-NvaJ dari hamba-
tel ah mendekati kerongkongannya.
,1541 Mukhtashar Shahih Bukhari
hamba-Nva. Sesungguhnva Allah akan mengasihi hamba-hamba-Nva
vang pengasih."
1ii Jj`J & Li :1li @2. $ iq!)Q j ^ ` - l I V
% % % 7 O % W %
a O O
*
O I - O $ " " " " ! - - " c' S
S
*B+ `JU- jUl~ j uli- @!!& jutf J J L tjU`-j 4 ^ `^ "*99
wijLSj ` J`-j % c 8 $ 8 " Ji :jLii : Jli j L > 1 u 4 ~ - p
:
J`* '
*7 Jj5 :JlS |`r/t LV j ] JjJli : JU tliI +@$IL Jlii
Jli LJJJl ` AK3K :j4i Jli : `i jC^
1
j
1
JL*| |tV`ii-Y i| N *0
KKM3P2*#$ + K R N g N K 9)K
647. Dari Anas RA, dia berkata, "Kami menghadiri penguburan
jenazah putri Rasulullah SAW. " Anas berkata, "Ketika itu Rasulullah
SAW duduk di pinggir kuburannya." Anas berkata, "Aku melihat kedua
matanya mencucurkan air mata." Anas berkata, "Kemudi an Rasulullah
SAW bertanya, ' Apakah di antara kalian ada orang yang tidak j unub tadi
mal am?'
2 6
Abu Thalhah menjawab, ' Aku. ' Selanjutnya Rasulullah SAW
berkata, Turunlah [ke dalam kuburannva." 2/93|. Anas berkata,
"Kemudian Abu Thalhah turun ke dalam kuburannya." | 209.
2 7
"Kemudi an Abu Thalhah turun ke dalam kuburannya."| |Ibnu Al
Mubarak berkata, "Fulaih berkata. "Aku berpendapat, bahwa yang
dimaksud dengan pertanyaan Rasulullah SAW di atas adalah berbuat
dosa. ' Abu Abdillah berkata, "Maksudnya adalah, mereka mencari
naIkah atau berusaha|. "
Maks udnya adalah mel akukan j i ma' (berjunub). Pendapat i ni l ah yang di pandang l ebi h
tepat, j i ka mel i hat kalimat tambahan "tadi mal am dengan istrinya" seperti yang terdapat
dal am ri wayat Ahmad dan yang lainnya. Maknanya tidak perlu di takwi l kan, seperti yang
di l akukan sebagi an perawi hadits, seperti yang tampak pada bagian akhirnya. Lihat,
kitabku Ahkam Al 1ana 'iz (hal. 148- 149) .
Tambahan di atas merupakan tambahan yang mu'allaq menurut penyusun, dan Al Ismaili
telah menyebut kannya secara bersambung.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,1551
jlli`1 a$, :1t` i O - . ^ji j 41i j a!!& - M A
$ & ! .E I i ^ ^ - j i 'a8 & $8 $ ia*\1j a&p 11i ^- j
ji1 tUj&^-l j l cuLiW :1li jl U4^i j ^ ^ j i j ) ' 1*4
l l ^l p 41I ^>'j j a!!& #1- ! $ ' j ^ - 1 i j - ` ` " ` j ^ l f i i
4E @!!& $ $ @!!& ! ! $ ! jL` tclSUi $% j ! 5 VI : oUi p j &$'(
a!!& j i Jii* tOi - 1ii Itii^l v 8 !$ ^-s-`^ ^!
:
1Li ^H]-
: 1lai ij1$8 !Fj i11i ^a`j 1j1L> ui- a!!& $ T - ! j l `
1
jLS" 1i "l-`-^`-
j X & bj sQ&-431j L$S lii j > - 3jC!F j a&p a!!& j * c $!& l J
:1l i ? i ^5 j l fi.Vji j jjajli L- i i l :1U` t S j l . 1l i cJo v S' j j
' S s p s
N `
0
' ' ' t " ' l - & I > i ' " ,8 ` T' '`
t t I * s ~ t j j o l + ! J [ t ^ ^ L s t t I * s ~ bis j j i a
a s , - ! O l h : s . , , I a , ' -
1 -g--^ &j :<up a!!, '$Pj j ` f 1Uii ! ol i - l i s i j !eli-f Ij i j j i 'i^^rf
! i $s G " s
&
s s a''s ' ' a ' s i 's s'o A
o- Ul 1i -jU^-j ^Ili- "O1l 1 l > a!!& 1 !0! 1l i 1 i j j p j ^ l
*3D .q (A/Y [ 11I : ^ > l j > j j ) a'&p ^ 1
fi"j`^ y O" ' Hi `" ' ^`" '"il" O j ` O . . ^
1
Ui i :U-iP i11I O1*8$-! $ ' $ 8 ^jjl j l i (41S- J ! j1 ^!
djji j i ) j j Li j 4ii ##" j i ? AJE j u 4J13, j ^ AKE
# !'& ! Oi - a!!& j U> a!!, J *. 1 j - 1 j (q^- a!'a& s'$&j j j - `1l
<
--
,
-'
L
`^
jT^1l :LJiij (qI @'&p
It
lsC iTiJi >l51i l j 3 & & j l ) : Jii
:^11i @& . J $ . @'&F 3ss j l Jli !! ojjO V])
1 S 6 [ - Mukhtashar Shahih Bukhari
# 8 # - 2-0 3 (]-@# $, # - 27X 6 # & - # dJJ&8 # 8 F IIj
;-&8( 7V^-8( D]2- # 5Z#
648. Abdullah bin Ubaid bin Abi Mulaikah berkata, "Ketika putri
Utsman bin AIIan RA meninggal di Makkah, kami datang untuk
menyaksikannya. Ketika itu turut menghadiri j uga Abdullah bin Umar
dan Abdullah bin Abbas, dan aku duduk di antara keduanya. Atau
Abdullah berkata, "Aku duduk berdekatan dengan salah seorang di antara
keduanya." Kemudian datang lagi seseorang, dimana dia duduk di
sampingku. Ketika itu Abdullah bin Umar RA berkata kepada Amr bin
Utsman, ' Bukankah engkau dilarang menangis, karena Rasulullah SAW
telah bersabda, "Seorang mavit akan disiksa karena tangisan
keluarganva." Ibnu Abbas RA berkata, *Umar RA telah menjelaskan
sebagian haditsnya, seraya berkata, ' Pada suatu saat aku bepergian
bersama Umar RA dari Makkah. Setelah kami berada di daerah Baida' ,
kami melihat rombongan berkendaraan binatang sedang berteduh di
bawah pohon Samurah. Kemudian Umar RA berkata, "Pergi dan lihatlah,
siapakah rombongan yang berkendaraan i t u?"' Ibnu Abbas RA berkata,
' Aku pun melihatnya, dan ternyata itu rombongan rombongan Shuhaib.
Selanjutnya aku memberitahukan hal tersebut kepada Umar, lalu dia
berkata, "Suruhlah mereka menemuiku. " Kemudian aku kembali lagi ke
Shuhaib, seraya berkata, ' Berangkatlah, dan temui amirul mukminin.
Ketika Umar RA mendapat musibah, Shuhaib datang dan menangisinya,
seraya berkata, "Duh saudaraku! Duh sahabatku!" Kemudian Umar RA
berkata, "Wahai Shuhaib, apakah kamu menangisi (kematian)-ku'
padahal Rasulullah SAW telah bersabda, Seorang mavit akan disiksa
karena tangisan sebagian keluarganva (dalam riwayat lain: karena
tangisan orang hidup 2/82), (dalam riwayat lain: (disiksa) di dalam
kuburnva, karena ratapan kepadanva?)" Ibnu Abbas RA berkata,
' Ketika Umar RA waIat, aku menceritakan hadits tersebut kepada Aisyah
RA, maka beliau berkata, "Semoga Allah mencurahkan rahmat kepada
Umar. Demi Allah, Rasulullah SAW tidak bersabda, "Allah akan
menviksa mavit orang mukmin karena tangisan keluarganva, melainkan
Rasulullah SAW bersabda, "Allah akan menambah siksaan mavit orang
kafir karena tangisan keluarganva. " Selanjutnya beliau berkata, "Cukup
bagimu Al-Qur"an, "Dan seseorang vang berdosa tidak akan memikul
dosa orang lain." (Qs. Al An' aam (6): 164). Ketika itu Ibnu Abbas RA
berkata, Dan Allah (Dialah vang menfadikan orang tertawa dan
menangis. ") (Qs. An-Najm (53): 43) Ibnu Abi Mulaikah berkata, "Demi
Mukhtashar Shahih Bukhari IM?_R
Allah, ketika itu Ibnu Umar RA tidak berkata (memberikan tanggapan)
sedikitpun."
s o'' f S o , , a, f - ' s ; s
,. .I j ` j ^ 9%% ." %"# J0''<' % ' -"\ S
f a'f s' U% S r s 's s "s s a's > "s t s i i ; % %
l4lLc- ?63% < U i j ^ 1 % ' ;%1 2"' " % " " & &K& & ""&<'
649. Dari Aisyah RA (istri Nabi SAW), dia berkata,
"Sesungguhnya Rasulullah SAW melewati mayit seorang wanita Yahudi
yang sedang ditangisi keluarganya. Kemudian beliau bersabda,
Sesungguhnva mereka telah menangisinva, dan sesungguhnva dia pasti
sedang disiksa di dalam kuburnva."
jw- '<' @!!& % "% % ' . K " ' <ij j - oS % ^\ j . - * \ O
8<'' J&&< j ^ %#< L< >&G' M.< \y*s- %06' BN<1?< <% ;&%'% <0FFFF"
C3 C ! '.s f s S ' ' ' s", S
F % % < O<>-j F!!-! >?P." %< ;&<' %.&K%
650. Dari Abu Burdah, dari bapaknya, dia berkata, "Ketika Umar
RA mendapat musibah, Shuhaib berkata, ' Duh, saudaraku!' Kemudian
Umar berkata, ' Apakah engkau tidak mengetahui bahwa Nabi SAW telah
bersabda, "Seorang mavit akan disiksa karena tangisan orang vang
hidup."
33. Bab: Larangan Meratapi Mayat
j o @ O l l l i l ^, 1 j p %3.W j i o 1li ^ j ^ i j l i j - Y o Y
c / j t a 1 l ;iiilL
l
lj j p & ! & $ & +%4i M3
,1581 Mukhtashar Shahih Bukhari
252. ` Umar RA berkata, "Biarkanlah perempuan-perempuan
menangisi kematian Abu Sul ai man
2 9
selama mereka tidak sampai
menabur-naburkan debu atau tanah ke kepalanya, atau berteriak dengan
suara keras. "
i ' , ' . ' t ' s i ' , 1s' s a' & ' t ' s ,
! " v*
5
' cr"
S@
$- ' * $ v*`* ! "
J
I
:
-b`'
> l O - O s t a', - , a '
651. Dari Al Mughirah RA, dia berkata, "Aku mendengar Nabi
SAW bersabda, Berdusta kepadaku tidak sama dengan berdusta kepada
seseorang (selainku)- Barang siapa berdusta kepadaku dengan sengafa,
maka hendaknva dia bersiap-siap menempati tempatnva di neraka."
Kemudian aku pun mendengar Nabi SAW bersabda, Barang siapa
meratapinva, maka niscava dia (orang vang meratapinva) akan disiksa
karenanva."
30
Penyusun dal am kilab At-1arikh, dan Ibnu Sa' ad l el ah menyebut kannya secara
bersambung.
Nama lain Khal i d bin Al Wal i d RA. Perkataan di atas dikatakan Umar RA ketika
meneri ma kabar kemati annya. dimana keti ka itu berkumpul sejuml ah perempuan yang
menangi si kemati annya.
a l a m suatu ri wayat. Musl i m menambahi nya dengan kalimat pada hari ki amat), dan
bel i au pun tidak menafi kan tambahan sebel umnva (yaitu kalimat "'di dal am kuburnya"),
karena diantara keduanya memungki nkan untuk dipersatukan, sehi ngga menjadi kalimat,
"Akan di si ksa di dal am kuburnya. " dan pada liari ki amat. " Kal i mat tambahan yang
diberikan ol eh Mus l i m menghindarkan penafsiran kata "adzab" dengan kata "pedih",
sebagai mana yang dilakukan sebagi an i mam yang l ai nnya. Rujukannya adalah kitabku
Ahkam AUana'iz.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,159 j
35. Bab: Bukan Termasuk ol ongan Kami Orang yang Merobek-
robek Baj u (Saat Merat api Mayat )
)I P<*K 2*? 12*` @I. Q2R "*)$I )%D D]2- !'. FELM
=/#882- 6Y ) H 4%*4' 1 # F 982 aZ0 ;N 89(7&(## 4 ^ `^
! ( ) ( ! $
652. Dari Abdullah (bin Mas' ud) RA, dia berkata, "Nabi SAW
bersabda, Bukan termasuk golongan kami. orang vang menampar pipi
(dalam riwayt lain: memukul b5c`Fd merobek-robek bafu, dan memanggil-
manggil dengan panggilan vang biasa dilakukan pada masa Jahilivah.
36. Bab: Kesedi han Nabi SAW Keti ka Sa' ad bin Khaul ah
Meni nggal Duni a
1#6F# 6`*?A 12-? D>8( CJ!I ^J!I %) ).[%3 * 1 )+ + :KN8
\Al/r lll]] @#`]1l i 4!8 ^li 1 ^ j i - j @II. @!!I 1(V a!!,
jl \ i v7i o^1l 1 i iL- $ !&l %)
3 $ R # .# %< - .< # ? *3 3" V3 H1ii +-# :O43 is%*
12-? `\/v ?l i ji il/lj] 1C j 11^fuvf :^ A<\/l 1li 12-?
:c-1i] SI : 1^ (IjCdSi ily^ ,!'U31! :^ijj 1 j ) V
jl 1jil H>T l i i l j
t
jjSi :1li ?jh!i LP llyi] ^i i b ^ j t i
j_jii^j 9<K$+ rt->j-ij ji # ( 0 ftilii dlSjj (I- :^ijj )iD j-`
,1601 Mukhtashar Shahih Bukhari
- O - > *6O - - -
r' j i ) j j ` ` ` Si* t ( 2 # (
$ % $ ! " ! & $ $ ' ( ) ) )
` r ` c Q - - `i" "f- i`' , ` ` fir 'ii- c
*7 C 0 F * 2 Ua t ( M ( *1 (t.7*0 2 $5'6R jv^11I) :1U J'.-rKj
^E!R 1 j - j I! : o 1 i i *,II1I j - j } 1&! ^<4` j * ^y '
/V j i i j i ^S^' V 01 <5>l 1 F 0 j }) V ^ U j 1 i i ? l i fc-f
Pe-.2 4!
* - *- o.Zf - O 8 Q 8 V - * Q 4 @( * I 8 Q ] - - Si . * , o..
2 (' 32 2 (01>5R @'*2 ( ' 0 ( IX'Lj * 0 ***2T "*6Q#8# *O-#! @! 6 * ' 2 '
> . f T' > 8 " * ! - - O - o ! F > I - f I - f * ' fII - - - S - I
6e8]b'6.R J '. ^1W^ V_1 if-Js g 1 ^ ^ V jj^-l j $ R $
*11I 1 j / , ^ j ~
:
` /
v :
^ 1
1 5
] *0` d Ir
5
Cr
1!h8! !*XC8. ( .90C( 4 20 0 ' ' C *0'] CS1,! )! *0 2'.&.2 6 ' @11I
-I/A Js&J j
653. Dari Sa' ad bin Abi Waqqash RA, dia berkata, "Rasulullah
SAW menjengukku pada tahun Haji Wada' , |saat aku berada di Makkah
3/186|, dimana ketika itu aku menderita penyakit yang cukup parah |yang
hampir membawa diriku kepada kematian. 4/267| |Padahal dia merasa
benci jika harus mati di bumi yang Rasulullah SAW berhijrah darinya|. "
Aku berkata, "Sungguh aku menderita penyakit yang cukup parah
|sebagaimana yang engkau saksikan 7/9|. Aku memiliki harta kekayaan,
dan aku tidak mempunyai ahli waris selain seorang anak perempuan |satu
orang| |Bolehkah aku mewasiatkan seluruh hartaku i t u?" Beliau
menjawab, "Tidak boleh." Kemudian dia bertanya 6/189|, "Bolehkah aku
menyedekahkan 2/3 hartaku? |dan menyisakan 1/3." 7/6| Beliau
menjawab, "Tidak boleh." Aku bertanya. "Bagaimana jika aku
menyedekahkan separuhnya (dalam riwayat lain: menyedekahkan
separuhnya serta menyisakan sepanahnya?"| Beliau menjawab, "Tidak
boleh." |Kemudian aku bertanya, "Bagaimana jika aku mensedekahkan
1/3 dan menyisakan 2/3 baginya (puterinya)." Beliau menjawab, "1/3,
Mukhtashar Shahih Bukhari , i 6 i I
dan 1/3 fuga cukup banvak, sedangkan kamu memiliki ahli waris. Kamu
meninggalkan (di dalam riwavat lain. meninggalkan) ahli warismu
dalam keadaan kava lebih baik daripada meninggalkannva dalam
keadaan miskin, vang akan meminta-minta kepada orang-orang [apa
vang ada di tangan mereka]. Tidak satu nafkah pun vang kamu ambil
dari harta itu dengan tufuan mencari keridhaan Allah, kecuali kamu
akan memperoleh balasan pahala, (dalam riwavat lain. niscava nafkah
itu menfadi sedekah bagimu) hingga nafkah untuk makanan vang masuk
ke mulut (dalam riwavat lain. mulut J/20) istrimu." |Selanjutnya
Rasulullah SAW menempelkan tangannya ke dahinya, lalu
mengusapkannya ke muka dan perutku, seraya berdoa, "Ya Allah,
sembuhkan Sa ad. dan sempurnakan pahala hifrah baginva." Ketika itu
aku mendapati rasa sejuknya tetap berada di atas jantungku, sehingga hal
itu masih terbayang hingga saat ini|. Aku berkata, "Ya Rasulullah,
apakah aku diberi umur panjang setelah sahabat-sahabatku?" (Dalam
riwayat lain, "Berdoalah kepada Allah, agar Dia tidak mengembalikanku
ke belakang (syirik)" 3/187). Beliau menjawab, "Kamu sekali-kali tidak
diberi panfang umur, kemudian mengerfakan perbuatan vang baik
[dengan mengharap ridha Allah], kecuali akan bertambah derafatmu
serta ketinggianmu. Mudah-mudahan kamu diberi umur panfang,
sehingga suatu kaum dapat mengambil manfaat dari dirimu dan
mendatangkan mudharat bagi kaum vang lainnva. Ya Allah,
sempurnakanlah hifrah para sahabatku, dan fanganlah Engkau
mengembalikan mereka ke belakang (svirik)" Tetapi seorang yang Iakir,
Sa' ad bin Khaulah |Sa' ad berkata, 7/160| membuat Rasulullah SAW
bersedih, karena dia waIat di Makkah. |SuIyan berkata, "Sa' ad bin
Khaulah adalah seorang laki-laki dari bani Amir bin Lu' ay. " 8/6|.
37. Bab: Larangan Menggundul i Rambut Keti ka Di ti mpa
Musi bah
i i ^j 36 j :1ii %^B+ ilii 4 * * $83 *' %39 -r ^.
L 1 j If rl f r 1 j j 1 l j t j al -j p1 j t i U l y o l j A yx^~ o - I j j (J'. ^ i ` s
1 ^1 4^` ^ 1U 1 !0! 'U ls v. v *S f. '- + 1l`
` s
a
' s ` t" f '
.li1lj til1li1lj (illCa1I +B+ j1l-j M' +&.
,1621 Mukhtashar Shahih Bukhari
210.
3
' Dari Abu Burdah bin Abi Musa RA, dia berkata, "Ketika
Abu Musa menderita penyakit yang cukup parah, dia jatuh pingsan dan
kepalanya berada di pangkuan seorang wanita dari keluarganya, dan dia
tidak mampu menjawab apapun kepadanya. Setelah sadar, dia berkata,
' Aku berlepas diri dari orang yang Rasulullah SAW berlepas diri darinya.
Dimana Rasulullah SAW berlepas diri dari orang-orang yang menjerit-
jerit, orang-orang yang menggunduli rambutnya, dan orang-orang yang
merobek-robek baju (ketika mendapat musi bah). ' "
38. Bab: Bukan Termasuk ol ongan Kami Orang yang
Menampar- nampar Pipinya Keti ka Di t i mpa Musi bah
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Mas' ud tersebut, no. 652)
39. Bab: Larangan Mengucapkan, "Cel aka, " dan Berseru dengan
Seruan 1ahi l i yah Keti ka Mendapat Musi bah
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Mas' ud tersebut)
40. Bab: Orang yang Duduk Termenung Keti ka Mendapat
Musi bah Sampai Terl i hat Kesedi hannya
41. Bab: Orang yang Ti dak Memperl i hat kan Kesedi han Keti ka
Mendapat Musi bah
Hadi ts ini terkait dengan persoal an di atas (menurut penyusun) , dan di sambungkan ol eh
Mus l i m dan Abu Ya'la.
2 5 3 . " Muhammad bin Ka' ab Al Qurazhi berkata, "Kesedihan
adalah perkataan yang buruk dan prasangka yang buruk." Nabi Ya' qub
AS berkata, "Sesungguhnva hanvalah kepada Allah aku mengadukan
kesusahan dan kesedihanku." (Qs. YuusuI (12): 86)
(Haditsnya adalah hadits Anas dalam kitab 71, bab 1)
42. Bab: Sabar Keti ka Menghadapi uncangan ( Musi bah)
Pert ama
j ` I j j j i ^ l j 1 u o p g 1 c- j l . d _ j ` ` - l j -uli l l l j <d1 &!! 1^)13 ` l - a i
254. Umar RA berkata, "Sebaik-baik rahmat dan petunjuk.
(vaitu) orang-orang vang apabila ditimpa musibah, mereka
mengucapkan "Innaa lUlaahi wa innaa ilaihi raaji'uun (sesungguhnva
kami adalah milik Allah dan kepada-Nva-lah kami kembali)." (Qs. Al
Baqarah (2): 156) Kemudian Firman Allah, Hai orang-orang vang
beriman, fadikanlah sabar dan shalat sebagai penolongmu.
Sesungguhnva vang demikian itu sungguh berat, kecuali bagi orang-
orangvang khusvu". "(Qs. Al Baqarah (2): 45)
(Bagian haditsnya terdapat dalam hadits Anas kitab 93, bab 10)
a
Al Hafi zh tidak meri wayatkan hadi ts ini dari Muhammad bin Ka' ab, tetapi
meri wayat kannya dari Ibnu Abi Hatim dal am pembahasan tentang ' Taf si r Al Our' an"
dari Al Qas i m bin Muhammad, yang redaksi nya sama dengan hadi ts yang di ri wayatkan
Muhammad bi n Ka' ab.
1 3
Al Haki m dal am kitab Al Mustadrak telah menyebut kannya secara bersambung, dan dia
menambahkan firman Al l ah, ""Mereka itulah orang-orang yang mendapat keberkahan
yang sempurna dan rahmat dari 1uhan mereka." ( Qs. Al Baaarah ( 2) : 157) sebai k-bai k
rahmat. "Dan mereka itulah orang-orang yang mendapat petunjuk. " ( Qs. Al Baaarah (2):
157) sebai k-bai k petunjuk.
Mukhtashar Shahih Bukhari
43. Bab: Sabda Nabi SAW, "Sesungguhnya kami bersedih karena
berpisah denganmu."
. l " &!JL! q C**0 *I * NK *j %*'K 20 ' \ - Y ` `
5
I
3" I r e
21 i .
3 4
Ibnu Umar RA, dia berkata, "Dari Nabi SAW, beliau
bersabda, Mencucurkan air mata dan bersedih hati."
**0 9*'" 4*&A @!!> /90 ' * ( y F ( R -
' ' . ' 2 t ( ' ( '2'@ F' ' J 2 t,j(*' ijC-
1
J J* 2'.&W!8 Y ( ( J**
a t ' f i ff f ' f " ' a s ^s s i - O ! " " O
*
" C
!!J A1S- 000'.' ^ !T^j <@&'' I.(22J ^-"} Y ( ( =72&.
b
VJ!& *2 [2
" - ! " $ '
9
t t j Q '
* 2 0 J 2 T! D 2 ) 2 4!9'. <92' 2 iX^2' j*~2*0.&'. * 2&"' @20'2*T
<9*$ *&9 *0'; = 2 (. & &U2[@ :222 2 M 2 *K @ 42&'; ?4jJl
654. Dari Anas bin Malik RA, dia berkata, "Pada suatu ketika kami
berkunjung bersama Rasulullah SAW ke tempat Abu SaiI Al Qai n,
3 5
dimana istrinya telah menyusui Ibrahim (putra Nabi SAW). Kemudian
Rasulullah SAW mengambil Ibrahim dan menciumnya. Dalam
kesempatan yang lain, kami datang kembali ke tempatnya, dimana pada
saat itu Ibrahim telah waIat. Ketika itu kedua mata Rasulullah SAW
mencucurkan air mata. Kemudian Abdurrahman bin AuI RA bertanya,
"Ya Rasulallah, apakah engkau menangis?* Beliau menjawab, Wahai
3 4
Di sambungkan ol eh penyusun dengan hadi ts sel anjutnya, dan di sambungkan j uga ol eh
Mus l i m dari Anas dengan redaksi tersebut di atas, yang l el ah di kemukakan ol eh
penyusun.
'
5
Sifat yang dinisbatkan kepada Abu Sai f yang artinya tukang pande besi .
Mukhtashar Shahih Bukhari
Ibnu Auf, ini tangisan kasih savang. Kemudian Rasulullah SAW
bersabda, Sesungguhnva mata ini akan mencucurkan air mata, dan hati
ini akan merasakan kesedihan. Kami tidak mengatakan selain sesuatu
vang diridhai Tuhan kami. Wahai Ibrahim, kami merasa bersedih karena
berpisah denganmu"
655. Dari Abdullah bin Umar RA, dia berkata, "Ketika Sa' ad bin
Ubadah menderita sakit. Nabi SAW menjenguknya bersama
Abdurrahman bin AuI, Sa' ad bin Abi Waqqash, dan Abdullah bin
Mas' ud. Ketika beliau masuk rumahnya, beliau mendapatinya sedang
dikerumuni keluarganya, sehingga beliau bertanya, Apakah dia telah
meninggal' Mereka menjawab, ' Belum, ya Rasulallah." Ketika itu
Rasulullah SAW menangis, dan orang-orang yang melihat Rasulullah
SAW menangis, mereka ikut menangis. Beliau bertanya, Apakah kalian
tidak mendengar, bahwa Allah tidak akan menviksa hanva karena air
mata, dan tidak fuga karena kesedihan hati. Tetapi Allah akan menviksa
atau mengasihi karena ini. Seraya (beliau) menunjuk lidahnya.
Sesungguhnva mavit itu akan disiksa karena ratapan keluarganva. Umar
RA terkadang memukul-mukulkan tongkat ke mulut orang yang
44. Bab: Menangi s di Sampi ng Orang yang Saki t
Mukhtashar Shahih Bukhari
menangis terkadang me lempar- lemparkan kerikil, dan terkadang
menabur-naburkan debu atau tanah."
45. Bab: Larangan Merat ap dan Menangi s, serta Peri ntah
Meni nggal kan Perbuatan Tersebut
@'"20'. 2 2 2 2 J.3 UJ 4D*0 ' Ll,. ^'UI 3' *0 ' 2 ' - 101
, 5 # ,
2 C H ] <y- ^ % @ T Z G 1 2 ]
' " ' ' if " ~ - if
y> $!!Fq 9c ! &B!8*0 4X' ^1yu 29(.2 C('' @JJI 2 ( A ! ! & & m $ /
I, @$*& * $ $ 1 ?J 4*0 ' ' 2 ' ] F@)0'
@ Q
AP)0 h 2 2 2 ] h @ m Y (@ ) 0
!m! S!^r 2'' &1Mf.** S 2)@?(& 6? ; 2 0 ' @2')@0"Q 'j"}
4
h 2 (2 2 C C C
.
F 2 0 ' 4 h20 '] h ' ' ' T *222) (c' 2 ( 4 *(' )K(
,
] 2 )
2 ) 0 C . 2 ' ' J'!&! 4*0 ' ' h;K0'0'] j p S ' * ! ! @2'?$!- F0 ET/0
'0'' 2'(2) 4 h n' 0 ' $o*0'] G&8'(0 2.A0 22) ( i(*.&' 4*0' 2 2 0 8 !
= / " " " - C o ' ` ' '
fl

@JJI 2 9 &!!' * 2 N2 ?W2 , J.U! F*0 9 @JJI 2 ' '& '& !&
7)@'''*' 2 2'''.2
656. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Ketika berita terbunuhnya Zaid
bin Haritsah RA, Ja' Iar |bin Abi Thalib RA 5/87|, dan Abdullah bin
Rawahah RA sampai kepada Nabi SAW, Nabi SAW duduk termenung
dan nampak bersedih. Ketika itu aku mengintip dari |balik pintu 2/83|
|yakni dari| celah pintu. Kemudian datang kepadanya seseorang, seraya
berkata, ' Ya Rasulullah, sejumlah wanita di rumah Ja' Iar, seraya |dia
berkata|; menceritakan tentang tangisan mereka. ' Kemudian Nabi SAW
menyuruhnya untuk menghentikannya, dan orang itupun pergi. Setelah
itu dia datang lagi |untuk yang kedua kalinya|, seraya berkata, ' Sungguh
aku telah melarang mereka, ' dan dia menceritakan bahwa mereka tidak
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ i 6 7 [
menaatinya. |Nabi SAW bersabda|, seraya beliau menyuruhnya untuk
yang kedua kalinya untuk melarang mereka, dan orang itupun pergi.
Setelah itu dia datang lagi |untuk yang ketiga kalinya|, seraya berkata,
' Demi Allah, mereka mengalahkanku Iatau) mengalahkan kami -
keraguan ini datang dari Muhammad bin Hausyab- sehingga Aisyah
menduga bahwa Nabi SAW bersabda, Bungkamlah mulut mereka
dengan tanah" |Aisyah RA berkata|, "Aku berkata. ' Semoga Allah
menghinakanmu. Demi Allah, kamu tidak melaksanakan apa yang
diperintahkan Rasulullah SAW, bahkan membiarkan beliau dalam
kesedihan."'
46. Bab: Berdi ri unt uk Menghormat i 1enazah
(Haditsnya adalah hadits Amir bin Rabi ' ah dalam bab berikutnya)
47. Bab: Kapan Duduk, Setelah Berdi ri Menghormat i 1enazah
= W
nQ2 <T0'. !/*0 *_L 4 K ) ^J. C90 X9I3 * )KB+ %) 8"XBT
" i L%: 7 9 , fi s L &%9 9 % M % 97 7 A 9 s i i , '
c'5666H5 )'+ $6R'6 R$"8" '86$/ 9)j K"! BR6 =5JC8 !68*-8@68& iS43 - 6- + !R6
'' i $ -
I
- 8 ' p 8 - m 8 i > t
Qa!a!!CB !R v3 y y y -"'a!!NR y
657. Dari Ami r bin Rabi ' ah RA dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Jika salah seseorang di antara kamu melihat fena:ah, meskipun dia
tidak termasuk orang vang berfalan mengantarkannva, maka hendaknva
berdiri sampai dia meninggalkan fena:ah tersebut, atau fena:ah tersebut
meninggalkannva, atau fena:ah tersebut diletakkan oleh pembawanva
sebelum meninggalkannva."
fa, ' I 6 O - - - - p ' l * - - - " p ' l * - '- R-" - ' l ' * ' ' "" - o '
VJ. VL!& ! ' " M F y - $ 6 y !R y ' S ) T # !R555F 8 '! VJ"8
A8 | I` fii fii ` o "" ^ " o' " " y " " ^ " -
6' . ''.0
Y8
5<'0 H, 0.'' I*' *' ' CH*0 2 ' - (' 4*0'; @ 2 0 2 2 ' ! ' 2 *'.0'
,681 Mukhtashar Shahih Bukhari
I I j I j I I yftj III : J! :^T j ^ L ^ j ) . j JJI j !'Ly
'oxa I f l j j y h j j f J !s ( AV/ T y -A`i >
658. Dari Sa' i d Al Maqburi, dia berkata, "Ketika kami
mengantarkan jenazah, maka Abu Hurairah RA menarik tangan Marwan,
lalu keduanya duduk sebelum j enazah tersebut diletakkan. Kemudian
Abu Sa' i d RA datang, lalu menarik tangan Marwan, seraya berkata,
' Berdirilah. Demi Allah, Nabi SAW melarang kita melakukan hal
tersebut.* (Dalam riwayat lain: Nabi SAW bersabda, Jika kamu melihat
fena:ah, maka berdirilah. Barangsiapa vang ikut mengantarkannva,
hendaknva ia tidak duduk hingga fena:ah itu diletakkan. 2/87). Lalu
Abu Hurairah berkata. ' Benar. ' "
48. Bab: Orang yang Mengant arkan 1enazah Hendaknya Ti dak
Duduk Hi ngga 1enazah Tersebut Di l etakkan dari Pundak
Pembawanya. 1i ka Di a Duduk Maka Peri ntahkan unt uk Berdi ri
(Haditsnya adalah hadits Abu Sa' i d di atas, dari jalur lain)
49. Bab: Berdi ri unt uk 1enazah Orang Yahudi
"
1
$ ' ' a } t a a
O1LZ !jJj @!!& J !0! &! V ! ! * I j jUl.-j @& &. @!!& 1L^O !gJ
.vva Sj I I I JI j^>Ij III : JI 3 - ( ^ j I I
659. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Suatu ketika lewat
di hadapan kami (rombongan) membawa jenazah, maka Nabi SAW
berdiri, dan kami pun turut berdiri. Ketika itu kami berkata kepada
beliau, *Ya Rasulullah, jenazah itu adalah j enazah orang Yahudi !' Beliau
menjawab, Jika kamu melihat fena:ah, maka berdirilah."
Mukhtashar Shahih Bukhari , i 6 9 ,
# $ ! 1 28&( ^ 1i 1 1) ^ U9 Of 9
Lj^1 :L`^1 2(0X (ULis iSjlIio U^Iip R # # 8 ti ^oU1b 2Y`-U * . C N #
4i # q 6 6 Q* # 0 @ # , Z & e # 8 @ #
W&<'2 D.0.*@ 4*?3 !X148(2 F298. &l*0 2 *' '
- T O O
:#-8822 2-8#82 # T
*
+-/A 12-? ^ ^ 1 j l *.+ kK
660. Dari Abdurrahman bin Abu Laila, dia berkata, "Ketika Sahal
bin HunaiI dan Qais bin Sa' i d sedang duduk-duduk di Al Qadisiyah, tiba-
tiba lewat rombongan jenazah di hadapan keduanya, sehingga keduanya
segera berdiri. Kemudian dikatakan kepada keduanya, bahwa jenazah
tersebut adalah penganut agama bumi (yakni kaIir dzimmi), maka
keduanya berkata, ' Sesungguhnya dihadapan Nabi SAW ( 212.
3 6
Di
dalam riwayat lain darinya (Abdurrahman bin Abu Laila), dia berkata,
"Suatu ketika aku berada bersama Qais dan Sahal, lalu keduanya berkata,
' Kami bersama Nabi SAW), tiba-tiba lewat rombongan membawa
jenazah, sehingga beliau berdiri. Kemudian dikatakan kepadanya, bahwa
jenazah itu adalah jenazah seorang Yahudi, maka beliau bersabda,
Bukankah dia fuga manusia?"
2 5 5 . " Dari Ibnu Abi Ya' l a, bahwa Abu Mas' ud dan Qais berdiri
untuk menghormati jenazah.
36
37
Ri wayat ini di sebutkan secara bersambung ol eh penyusun, j uga ol eh Abu Nu' ai m dal am
ki tabnya Al Mustakhraj.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Sa' i d bin Manshur dengan sanad shahih.
,,c1 Mukhtashar Shahih Bukhari
50. Bab: Orang yang Me mbawa 1enazah adal ah Laki -l aki , Bukan
Perempuan
661. Dari Abu Sa' i d AJ Khudri RA, bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Ketika fena:ah diletakkan di atas pundak orang laki-laki vang
akan membawanva, maka fika dia termasuk orang vang shalih, niscava
dia akan berkata, Bersegeralah kalian membawaku [Bersegeralah
kalian membawaku 2/103]. Sedangkan fika ia bukan fena:ah vang shalih,
niscava ia akan berkata [kepada keluarganva 2/88], Duh, celaka'
Kemana kalian akan pergi membawanva? Dimana suaranva didengar
semua makhluk, kecuali manusia. Jika ketika itu manusia mendengarnva,
[niscava] dia akan fatuh pingsan. "
iB
'&`~ |J|
51. Bab: Membawa 1enazah dengan Cepat
Berkenaan dengan perkataan j enazah yang tidak shal i h sebagai mana tersebut di atas.
seakan-akan ia di umpamakan seperti orang lain yang mel i hat nya.
Mukhtashar Shahih Bukhari [ i 7 i I
256. Anas berkata, "Jika kalian mengantarkan jenazah, maka
hendaknya kalian berjalan di depannya, di belakangnya, di samping
kanan dan kirinya." 213.
4 0
Selain Anas berkata, "Atau dekat dengannya
(jenazah)."
662. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Cepatlah dalam mengantarkan fena:ah, karena fika fena:ah itu
termasuk fena:ah vang baik, berarti kamu menvegerakan kebaikan
untuknva. Sedangkan fika fena:ah itu termasuk fena:ah vang tidak baik.
berarti kamu meletakkan kefelekkan dari pundakmu. "
52. Bab: Perkat aan Mayi t Saat Berada di Atas Pundak Orang-
orang yang Membawanya, "Bersegeral ah Kal i an Membawaku. "
(Haditsnya adalah hadits Abu Sa' i d di atas no. 661).
53. Bab: Membuat Dua atau Ti ga Barisan di Bel akang Imam
Wakt u Shal at 1enazah
(Bagian haditsnya terdapat dalam hadits Jabir dalam bab berikutnya).
Hadi ts ini di sebutkan ol eh penyusun secara bersambung, demi kai n j uga Abu Bakar Asy-
Syaf i ' i dal am ki tabnya Ar-Ruba'iyat dengan sanad shahih darinya, yang di ri wayatkan
Ibnu Abi Syai bah dan l ai nnya.
Hal ini menunjukkan hadits Al Mughi rah yang marfu'. "Bagi orang yang menunggang
bi natang, hendaknya berjalan di bel akang j enazah. Sedangkan bagi pejal an kaki , maka
di perbol ehkan berjalan di mana saja sesuai dengan kehendaknya, baik di bel akang, di
depan, di sampi ng kanan dan di sampi ng kiri 1enazah, dengan jarak yang tidak j auh dari
j enazah. " Penul i s ki tab As-Sunan tel ah meri wayat kannya, dan s emua menshahi hkannya.
Hadits ini telah ditakhrij dal am kitabAltkam Ai1ana'iz (hal. 73) .
,1721 Mukhtashar Shahih Bukhari
54. Bab: Bari san Keti ka Shal at 1enazah
663. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Nabi SAW
bersabda, Pada hari ini telah wafat seorang laki-laki vang shalih dari
Habsvi. Oleh karena itu, marilah kita shalat untuknva. (Dalam riwayat
lain, Karena itu, berdirilah dan shalatlah untuk saudaramu Ashhamah).
Jabir berkata, "Kami membuat barisan |di belakang beliau 4/246|, dan
Nabi SAW mengimami shalat kami. |Ketika itu aku berada di barisan
kedua atau ketiga|, |lalu Nabi SAW bertakbir sebanyak 4 takbiran|. "
55. Bab: Bari san Anak Laki -l aki Berada Bersama Bari san Orang
Laki -l aki Dewasa Keti ka Shal at 1enazah
VJ!& 10 4JJ1 1 j-/) ji ll^Ii <11i ' j ? j 1LS- 1\ 1 - i
664. Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Rasulullah SAW melewati
sebuah kuburan |yang menyendiri| yang nampak baru dikubur semalam.
Mukhtashar Shahih Bukhari I 1731
|Beliau bertanya, "Kuburan siapakah iniJ Mereka menjawab, "Kuburan
si Iulan." 2/93|, lalu bertanya lagi, "Kapankah dia dikuburkan'" Mereka
menjawab, |"Dikuburkan 2/90| tadi malam. " Beliau bertanya, "Kenapa
kalian tidak memberitahuku'" Mereka menjawab, "Di a dikuburkan
dalam kegelapan malam, dan kami tidak ingin membangunkanmu. "
Kemudian beliau berdiri, dan kamipun membuat barisan di belakang
beliau." Ibnu Abbas berkata, "Aku termasuk di dalamnya. " Selanjutnya
Nabi SAW shalat jenazah, |beliau takbir sebanyak 4 kali|.
56. Bab: Tunt unan Shal at 1enazah
' ' ' , $ i f ' t
j I J uf j 8 Y G T . ^X- f j fI^J jIISo
8 Y o B
C
,?( ,$4 j W v] 19A . I > I f T& j W v
"Vj frCJI _JJnj njI^IJI !!. j f - J!!& f !! i l j J ^- f I I I j j^njI j j
j I J !j - Y l ` J ^ I j !j nj I SJI J I ^ l I I I j
` j * J j ` J^J - Yl Y . Cj I j ^ J I j > I J I j j 0 j j U L :
s
4 - ^
1
. s , . - I T' V I C - ' i . ' - - I i * ii ' i' ".
(IJuI &L'F \c8*8$ J$8R ! " T 5 _ 6 5 R 5 5 .n$8i!R ^I I I I ^I nJjF8R56R > ! t ! :<!
214.
4 1
Nabi SAW bersabda, "Barangsiapa melakukan shalat atas
fena:ah." 215.
4 2
Nabi SAW bersabda, "Shalatlah untuk saudaramu.*
3
Penyusun menyebut kannya secara bersambung dal am bab berikutnya.
Di sebut kan secara bersambung dal am kitab 215, tentang cara shalat j enazah ( bab 3) dari
hadi ts Sal amah bi n Al Akwa' .
Hadits tersebut berkenaan dengan mayat yang memi l i ki hutang, di mana hut angnya tidak
dapat dilunasi dengan harta kekayaan yang di ti nggal kannya.
m l Mukhtashar Shahih Bukhari
216.
4 4
Nabi SAW bersabda, "Shalatlah atas (kematian) rafa Nafasvi."
Beliau menyebutnya shalat yang tidak pakai ruku dan sujud, tidak ada
pembicaraan, tapi ada takbir dan salam. 257.
4 5
Ibnu Umar RA tidak
shalat (jenazah), kecuaii dalam keadaan suci (berwudhu). 258. ` Beliau
tidak shalat saat matahari terbit dan terbenam. 259,
4 7
Beliau mengangkat
kedua tangannya. 260.
4 8
Al Hasan berkata, "Aku telah menyaksikan
orang-orang yang mengurusi jenazah mereka dimana orang-orang merasa
senang melakukannya, karena hal itu merupakan kewajiban mereka. Jika
mereka berhadats ketika shalat hari raya atau shalat jenazah, maka
mereka mencari air (untuk berwudhu), dan tidak bertayamum. Jika
selesai, mereka mengerjakan shalat jenazah bersama-sama dengan 4
takbiran." 261.
4 9
Ibnu Al Musayyab berkata, "(Dalam shalat jenazah)
beliau bertakbir sebanyak 4 kali, baik dilakukan malam hari, siang hari,
ketika bepergian, maupun pada saat berada di tempat. " 262.
5 0
Anas
berkata, "Takbir yang pertama merupakan pembuka shalat." Allah SWT
berIirman, "Dan fanganlah kamu sekali-kali menvalati (fena:ah) seorang
vang mati di antara mereka, dan fanganlah kamu berdiri (berdoa) di
kuburnva." (Qs. At-Taubah (9): 84) Barisan dalam shalat jenazah dibuat
menjadi beberapa barisan dengan satu imam.
57. Bab: Keut amaan Mengant arkan 1enazah
. Ji i Jp (`JJl c. jva Jiii LlJuo ' I ! .vs @!!& f~f C$8!&! v. Jyj JI *} T TV
Potongan dari hadits 1abir yang di ebutkan secara bersambung ol eh penyusun dengan
kal i mat sebel umnya di dal am hadi ts (no. 663) .
Mal i k dal am ki tabnya Al Muwaihtha' menyebut kan secara bersambung dengan, sanad
shahih dari Ibnu Umar RA, tetapi redaksi nya berasal dari di a sendiri.
Sa' i d bi n Manshur menyebut kan sesuai dengan makna hadits secara bersambung dengan
sanad shahi h dari Ibnu Umar RA.
Penyusun menyebut kan secara bersambung dal am pembahasan "mengangkat tangan",
dengan sanad yang shahih. Demi ki an j uga Al Bai haqi .
Ti dak ada yang di sebutkan secara bersambung, kecual i kalimat yang ketiga. Ibnu Abi
Syai bah telah meri wayatkannya dengan sanad shahih dari Al Hasan Al Bashri.
Menurut Al Hafi zh Ibnu Hajar, bahwa riwayat di atas tidak bersambung kepada Ibnu Al
Musayyab. Namun dilihat dari maknanya, aku mendapatkan bahwa hadi ts tersebut
di ri wayatkan dengan sanad yang kuat dari sahabat Uqbah bi n Ami r, yang di ri wayatkan
Ibnu Abi Syai bah darinya dengan sanad marfii'.
Sa' i d bi n Manshur meri wayatkan secara bersambung dengan s&rmdshahih dari Anas RA.
Mukhtashar Sliahih Bukhari ,1751
)%.%) /%&@
t
iIii SjiSJi J i U :jSl* ` JlI~ 8T& i
263.
5 1
Zaid bin Tsabit RA berkata, "Jika kamu telah mengerjakan
shalat (jenazah), maka kamu telah melakukan kewajibanmu. " 264.
5 2
Humaid bin Hilal berkata, "Aku tidak mengetahui dalam shalat jenazah
harus meminta izin, tetapi barang siapa yang shalat j enazah) lalu dia
pulang maka baginya pahala 1 qirath."
>!!!! s- Ai} Sj l j i &!? j l j l i - $, &!!^- : 1l i j o & ! 'y ~ W 0
e
, d ' j f - f ^ - f `' _ , ,
C- S - U@" Ujif- O j j j A jjl _ p I : 1U4 .1sljjs <U3 oju>-
5 - - 8 " - a' f f "f ' f s f e a ' ' " a f V :
i < u j j ' , J L`j 4lLp 0Jl ^^Utf sJJl 1 d 1 t * I - : c 1 l i j ti'ji'jA Ll A-Soli-
.411 y l y o ^ i : ( c 1j )
665. NaIi berkata, "Ibnu Umar RA menceritakan bahwa Abu
Hurairah RA berkata, ' Barang siapa mengantarkan jenazah, maka
baginya pahala satu qirat. "' Ibnu Umar RA berkata, "Abu Hurairah
sering kali mengatakannya kepada kami. " Lalu Aisyah RA membenarkan
perkataan Abu Hurairah RA, seraya berkata, "Aku mendengar Rasulullah
SAW telah mengatakannya." Ibnu Umar RA berkata, "Sungguh kami
telah melalaikan beberapa qirath."
(Yakni aku telah melalaikan perintah Allah).
Ibnu Abi Syai bah dan l ai nnya meri wayatkan secara bersambung dengan sanad shahih
dari Zai d bi n Tsabi t.
5 3
Ri wayat di atas tidak di temukan bersambung kepadanya.
| n e j MukhtasharShahmBukhari
58. Bab: Menunggu 1enazah Sampai Di kubur
> :U: V A" " iLi K303 $%** ut J t- @!$ $ 3G*K l9P5 .#"W j - - m
f f - - f
' ' a ' t' ' ' ' t ' a
tf
$ $8 $ $8
666. Dari Abu Sa' i d Al Maqburi, bahwa dia bertanya kepada Abu
Hurairah RA, maka dia berkata, "Aku telah mendengar Rasulullah SAW
bersabda, Barang siapa menghadiri fena:ah hingga menvalatinva,
niscava baginva pahala I qirath. Barang siapa menghadirinva hingga
dikuburkan, niscava baginva pahala 2 qirath. Beliau ditanya,
' Berapakah 2 qirath itu?' Beliau menjawab, Bagaikan 2 buah gunung
vang besar"
59. Bab: Anak- anak Bersama Orang Dewasa dal am Shal at
1enazah
(Haditsnya adalah bagian hadits Ibnu Abbas no. 664)
60. Bab: Shal at 1enazah di Mushal l a dan Masji d
61. Bab: Larangan Menj adi kan Kuburan Sebagai Masji d
iuljl JifA ^S1> Ll ^>'1 1 1 1~^< 1 j - `- '
1
` llij - Y S o
. jjjiiii \14 1 :'1y
Mukhtashar Shahih Bukhari n
265. Ketika Al Hasan bin Al Hasan bin Ali RA waIat, istri-istrinya
membangun kemah di atas kuburannya selama 1 tahun, lalu kemah itu
dirubuhkan. Ketika itu mereka mendengar suara, "Ingatlah, apakah
mereka telah menemukan apa yang mereka cari ?" Kemudian suara itu
mendapat jawaban dari suara yang lain, "Bahkan mereka putus asa,
sehingga mereka kembal i . "
5 3
566 jJv, q I Ju ysI y 6 ? sIn j>j i66c6 'y F 003
j^jC1l j y S Ij1bs1l t5jCa1l j 5j1l j i 1 <ZXA ^11l - ui j i
- 6 - Q - * I ?I ' ` ` ` - " - 3; F " & ]b 6 G T' G R-Q - " = $
8G# X .Y"$, .YQQ j > j > &!!!!T dUi T!B! : c 1 b . U``
+!66 5 6 L ^I]| Q & !J!8 $ Ik !& o h f- } f~ 6!] '1s-
667. Dari Aisyah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda pada saat
sakit yang membawa kepada kepulangan beliau keharibaan ilahi, "Allah
melaknat kaum Yahudi dan Nasrani, karena mereka telah menfadikan
kuburan para nabi mereka sebagai masfid." Kemudian Aisyah RA
berkata, "Kalau saja tidak demikian, maka mereka akan menampakkan
kuburan beliau, hanya saja aku tetap merasa khawatir (di dalam riwayat
lain
-
, hanya saja beliau tetap khawatir 2/106) kuburan beliau dijadikan
masjid." |Dari Hi l al
5 4
seraya berkata, "Hilal ialah nama panggilanku dari
Urwah bin Az-Zubair, dan beliau bukan orang tuaku."|.
62. Ba b: Shal at J e na z a h Pe r e mp u a n yang Sedang Ni Ias
(Haditsnya adalah hadits Samurah bin Jundub, no. 184)
Di ri wayatkan Al Muhami l i dal am kitab Al Amati (1uz 16).
M
Nama asl i nya adalah Al Wazzan, yang meri wayat kan hadi ts ini dari Urwah Kalimat
diatas di kemukakan ol eh penyusun untuk menegaskan, bahwa Hilal telah bertemu dengan
Urwah.
,1781 Mukhtashar Shahih Bukhari
63. Bab: Di mana Seharusnya Berdi ri Saat Shal at 1enazah
Perempuan dan 1enazah Laki -l aki ?
(Haditsnya adalah hadits Samurah di atas).
64. Bab: Takbir Dalam Shalat 1enazah Sebanyak 4 kali
- r - C - ` '
266.
5 5
Humaid berkata, "Anas shalat (jenazah) bersama kami. Dia
bertakbir sebanyak tiga kali, lalu salam. Kemudian hal itu diberitahukan
kepadanya, maka dia segera menghadap kiblat, bertakbir yang keempat,
kemudian salam. "
65. Bab: Membaca Al Fati hah Keti ka Shal at 1enazah
r V!'$8& & J $
,
JIkJI Js- .J~A J I I j - Y I v
.1 y*-
l
j j !III*
267.
5 6
Al Hasan berkata, "Beliau membaca Al Fatihah atas j enazah
anak kecil, lalu berdoa, ' Ya Allah, jadikanlah dia sebagai simpanan
pahala, amal baik, dan pahala bagi kami . ' "
i !
Al Hafi zh Ibnu Hajar berkala, "Aku tidak mel i hat riwayat tersebut secara bersambung
dari Humai d, tapi Abdurrazzaq tel ah meri wayatkannya dari Ma' mar dari Qatadah dari
Humai d, dan menurutku sanadnya shahih.
6
Abdul Wahab bin At ha' meri wayatkan secara bersambung dal am ki t ab/ ) / 1unai z dengan
sanad shahih dari Al Hasan.
Mukhtashar Shahih Bukhari [ i 7 9 [
ys- !!! c > :1l i 1>y 1i <d1l oli- J @$SU*8 ! . -11. A
fii? 1' --= "" Q. - j ; > > ^ `
&$!& q!@q&"! :1l i . &1!&!;!! `~JLij Vyii SjU~- J p U ` -g- dJi J-, ;
668. Dari Thalhah bin Abdillah bin AuI RA, dia berkata, "Aku
shalat (jenazah) di belakang Ibnu Abbas, dan dia membaca Al Fatihah."
Lalu Ibnu Abbas berkata, "Supaya mereka mengetahui, bahwa membaca
Al Fatihah merupakan suatu sunah (dalam shalat j enazah). "
66. Bab: Shal at (1enazah) di Kuburan Setel ah 1enazah
Di kuburkan
67. Bab: Mayat Dapat Mendengar Bunyi Sandal ( Orang- orang
yang Mengant arkannya)
j l ] :1U jU-j 41* J U j p @q. JJ; J ~j 4K ! . - I H
t 1 V9 B 5; \]/ Il N ,fi I jl-
y ill iJJijT j Siaisi jtli :Jlij t AJ j ` j j Jjl !I. i:i
Jli| l*-*i- Llilj`S '-'^~3 'O* J U ` 5 ` ' Q@;*Jv !8V
l~I} I2-? y j i p tojli J `
SI : 1 j i i ? 1 - ^ U i 1 1 j l
s
c 1 T C :11 1 l i j ] j i 1 l y ylSi
B ! * " t," ' ' ' 3, & 4 4 4 C D = , 4 & E 4 47 t b' B'
U>'1jaj p "^j c-iji v :1*-4* ' i j
-
`
1
1~i 1` 1 y i c J r `jii
,180 g Mukhtashar Shahih Bukhari
669. Dari Anas RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"[Sesungguhnva 2/102| setelah fena:ah diletakkan di dalam kuburnva,
maka ketika para sahabatnva (orang-orang vang mengantarkannva)
berpaling dan pergi [dari sisinva] niscava dia mendengar bunvi sandal
mereka. Selanfutnva dua malaikat datang kepadanva, dan
mendudukannva. Keduanva bertanva kepadanva, Bagaimanakah
pendapatmu tentang seorang laki-laki ini. vang dimaksud adalah Nabi
Muhammad S A W? [Adapun fena:ah orang mukmin], akan menfawab,
Aku bersaksi bahwa beliau adalah hamba Allah dan Rasul-Nva. Setelah
itu dikatakan kepadanva, Lihatlah tempatmu di neraka, Allah telah
menggantikannva dengan tempat di surga. Nabi SAW bersabda,
Kemudian dia (fena:ah orang mukmin) melihat kedua tempat itu."
|Qatadah berkata, "Diceritakan kepada kami bahwa j enazah orang
mukmin akan mendapatkan kelapangan di dalam kuburnya. " Kembali
lagi ke hadits Anas, dimana Nabi SAW bersabda,| "Adapun (fena:ah)
orang kafir atau orang munafik [ketika ditanvakan kepadanva,
Bagaimanakah pendapatmu tentang seorang laki-laki ini (Nabi
Muhammad SAW)? dia akan menjawab, ' Aku tidak tahu, dan aku hanva
bisa mengatakan seperti vang orang-orang katakan. Kemudian
dikatakan kepadanva, Kamu tidak mengetahuinva dan tidak
menaatinva. Selanfutnva dia dipukul dengan palu godam (besar) dari
besi satu kali pukulan di antara kedua telinganva, sehingga dia menferit,
dimana feritannva itu terdengar oleh makhluk-makhluk vang berada di
sekelilingnva, kecuali manusia dan fin."
68. Bab: Orang yang Ingin Di kuburkan di Tanah Suci
dan Sejeni snya
'L q & J~ / N cA A $ff J[ f- -v
l i l i .3PH +`i i p j - ) Ji [<** i1LU 1 - j l : 1 l i : " 0
iUl 83H tCi ^jUl 1j j j S/ - V
5
(j1l i44%* : j i i Ji
JjC ili tj%) *@9 *$+ O1S :ij JJi i `-jl + !& !! q"
f a
, , ' ' ' , S # j a i ' ' r 8 H 8 "jr- f H " "
Q ! ' ! ! & ^ : 1 l i ? l i l i #F! \\ : 1 l i t i L- o j j e1U @! c j a i -
Mukhtashar Shahih Bukhari l i s i |
*K L3$ ^ O j V p c 1 T j1i :1.-lVj 4 ^ `l1l 1^" 1 j-'j 1L`
.^l$TR j j ) -##."*!" . # J 8
670. Dari Abu Hurairah RA |dari Nabi SAW 4/131|, seraya
bersabda, "Suatu ketika malaikat maut diutus untuk mendatangi Nabi
Musa AS. Setibanva di hadapan Nabi Musa, beliau langsung
memukulnva. Kemudian malaikat maut menghadap Tuhannva, serava
berkata, Engkau mengutusku kepada seorang hamba vang tidak
menghendaki kematian. Kemudian Allah A::a Wa Jalla berfirman,
Kembalilah, dan katakan kepadanva, "Hendaknva dia (Nabi Musa)
meletakkan tangannva di atas punggung seekor lembu fantan, niscava
setiap bulu vang ditutupi oleh tangannva akan menfadikan umurnva
tinggal satu tahun. " Nabi Musa AS bertanva, Ya Tuhanku, lalu setelah
itu apa vang akan terfadi? Allah berfirman, Setelah itu akan mati.
Nabi Musa AS berkata, Kalau begitu, maka sekarang saatnva.
Kemudian Nabi Musa AS memohon kepada Allah supava
mendekatkannva ke tanah Al-Mugaddas (suci) dengan farak sefauh
lemparan batu. " Kemudian Abu Hurairah RA berkata, "Rasulullah SAW
bersabda, Jika aku berada di sana, maka aku akan menunfukkan
kepadamu kuburannva, vaitu berada di pinggir falan (di dalam riwavat
lain. di bawah) tumpukan pasir merah."
69. Ba b : Me n g u b u r J e na z a h di Ma l a m Ha r i
268.
S 7
Jenazah Abu Bakar RA dikuburkan pada mal am hari.
(Bagian hadits Abdullah bin Abbas pada no. 664)
5 7
Akan di sebutkan secara bersambung dal am bab 94.
,1821 Mukhtashar Shahih Bukhari
70. Bab: Membangun Masj i d di Atas Kuburan
** J ^ l l U' l l r l l L l @I)& l l r t l ^ -1V~
L^' (JLS! l l 'Ll ^'l !!Z - !I ! Lgj j l j & ' V * " @ * J ! ! $ @ ! J c>^So (^ ^'
l^f J a , . a!!& >j @ & M ! ^f j @@L* c ' t ^ j ( @ ! ! J
l l d j l [ t l oj l ol | : ' U l l l l j L j y l l ^ j j l j U ^ f j U ^ l l j . l f ^ f u l
671. Dari Aisyah RA, seraya berkata, "Ketika Nabi SAW sakit,
maka sebagian istri beliau bercerita tentang sebuah gereja yang pernah
mereka lihat di negeri Habasyah, yang dinamai gereja Maria. Ummu
Salamah dan Ummu Habibah yang pernah datang ke Habasyah
menceritakan tentang keindahannya dan beberapa macam lukisan yang
ada di dalam gereja tersebut. Kemudian Nabi SAW mengangkat
kepalanya dan bersabda,
5 8
[Sesungguhnva 4/245| kebiasaan mereka
bahwa fika ada orang shalih dari mereka meninggal dunia, maka mereka
akan membangun masfid di atas kuburannva, dan mereka akan membuat
lukisan di dalamnva (dalam riwayat lain: membuat beberapa lukisan).
Mereka adalah seburuk-buruk makhluk di sisi Allah [pada hari kiamat]. "
71. Bab: Orang yang Mas uk ke Dal am Kuburan Wani ta
(Haditsnya adalah hadits Anas pada no. 647)
`
s
Ada hadi ts yang l ai n dari Ai syah RA dal am bab ini pada no. 667.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,1
72. Ba b : Me ns ha l a t i Or a n g ya ng Ma t i Syahi d
& Ju l air : j u c& ii -A !'. f v F " 3 '
! #$ 6Z !* ) $ $
j i | aki j o! J LUo`I J i i' ~I iiu ? orJA iJkI ~ri j `J
"'& > !(7# [ "4M \.]F(# R ! K O j""_ J
:
j * ` " !$! - T
8
$
,
j j) . i j t i j `' j 'r*
51
*
5
j j`iiCL `i ) ccsii ` y J `
I pf- ,y ! )0 0J P Z ! 6 w u i ! i !O F y."
rf S- H ! (r*
1
-*- @2# -rI*` ` r * `
1
+ " !!!
672. Dari Jabir RA, dia berkata, "Nabi SAW menyatukan dua
(jenazah) sahabat yang gugur dalam perang Uhud dalam sehelai kain
(kaIan). Beliau bertanya, Siapakah di antara kedua fena:ah ini vang
paling banvak mempelafari Al Qur*anT Kemudian ditunjukkan
kepadanya salah seorang di antara kedua jenazah tersebut. Lalu beliau
memasukkannya ke liang lahat terlebih dahulu, |sebelum jenazah
temannya. " Selanjutnya Jabir berkata, "(Jenazah) bapak dan pamanku
dikaIani dengan sehelai kain selimut 2/94|. Kemudian beliau bersabda,
Aku akan menfadi saksi bagi mereka pada hari kiamat kelak.
7
Selanjutnya beliau memerintahkan supaya mengubur mereka dalam
keadaan berlumuran darah, tanpa dimandikan (dalam riwayat lain,
Kuburkanlah mereka dengan berlumuran darah mereka. Beliau tidak
memandikan mereka), dan beliau tidak menshalati mereka. "
fi a o" 1 w o 1 1 o
)'Z!!- '111> #J^(# *Hn *I _!#( \* )N * %I9 :#6 F E 9H
M4)3*$K<% C1'- 3@* _B`("" *B+ W(6I #"F" !6" 1S+ *I9
fs~ J aB. j3> ` ~
? 1
P | W
f
3
"##-& " / :!b##& y ] !" >!;YP N ! O ' (4M ! 6
' j ` o` ` 9 1' o " o ` P " 1 P ! 8 P- "
:HOH# Mukhtashar Shahih Bukhari
1'1' ^j' b w j& | y ^
SjW j`T cJlSCi :JL5J '$J &5R6z! 5 6 %L!!J&( j ` I * $'68& |Isj
q. a. J^ I, sf-'j JI ^I~5
673. Dari Uqbah bin Ami r RA, bahwa pada suatu hari Nabi SAW
pergi untuk melakukan shalat jenazah, untuk para sahabat yang gugur
dalam perang Uhud, seperti layaknya shalat jenazah di hadapan mayit
|shalat j enazah itu dilakukannya setelah c tahun. Beliau seperti orang
yang berpisah dengan orang-orang yang masih hidup, dan orang-orang
yang telah meninggal 5/29|. Setelah selesai beliau pergi (di dalam
riwayat lain: naik) ke (di dalam riwayat lain: ke atas 7/209) mimbar,
seraya bersabda, Aku [di hadapan kalian] bagaikan simpanan pahala
masa lalu bagi kalian, dan aku akan menfadi saksi atas kalian, [dan
sebuah telaga telah difanfikan untuk kalian]. Demi Allah, sekarang aku
dapat melihat telagaku [dari tempatku ini], dan aku [telah 4/176] diberi
kunci-kunci perbendaharaan bumi atau kunci-kunci bumi. Demi Allah,
sesungguhnva aku tidak khawatir dengan kemusvrikan kalian
sepeninggalku. Akan tetapi hal vang paling aku khawatirkan atas kalian
adalah [dunia] dimana kalian berlomba-lomba dalam meraihnva."
|Uqbah berkata, "Itulah saat terakhir aku melihat Rasulullah SAW"| .
73. Bab: Mengubur Dua atau Ti ga 1enazah di Dal am Satu Li ang
(Haditsnya adalah hadits Jabir no. 672)
74. Bab: Orang yang Berpendapat Bahwa Orang yang Mat i
Syahi d Ti dak Perl u Di mandi kan
(Bagian hadits Jabir yang lalu)
Mukhtashar Shahih Bukhari $'p5
75. Bab: Orang yang Di masukkan Lebi h dahul u ke Dal am Li ang
Lahad.
5 9
(Haditsnya adalah hadits Jabir yang lalu).
76. Bab: Pohon I dzkhi r
6 0
dan Rumput yang Tumbuh di At as
Kuburan
(Haditsnya adalah bagian dari hadits Ibnu Abbas dalam
pembahasan berikutnya, yaitu kitab 28, bab 9)
& 5 5 5 6 6 4 ` Ll JLo jSl 6R68 R6R6 j i C5 V!B" >1 J$5 8 S y
. ili* 4 p lili j l o j l Sl c1.I` 5`2. c-ij i l C^ *jp - T 1 A l^jrij
$ 8 Q" $ A8 9 $
pj a j : W i P 8 J!& $ ' p !!& j . ^ j J s ^ p J j t U ` 1 b j - T i. \
217.
6 1
Abu Hurairah RA berkata dari Nabi SAW, "Untuk kuburan
kita dan rumah kita." 218.
6 2
Dari ShaIiyah binti Syaibah, "Aku
mendengar Nabi SAW bersabda seperti hadits di at as. " 219.
6 3
Mujahid
berkata dari Thawus dari Ibnu Abbas RA, "Untuk kuburan dan rumah
mereka. "
60
61
Di sebut lahad karena berada di pi nggi r. Seti ap orang yang berbuat lalim di sebut mulhid
(orang yang berdiri di pi nggi r jurang). Sedangkan kata multahadan diartikan ma'dilan
(tempat berl i ndung). Hanya saja kalau pun tempat itu di anggap sebagai tempat
berl i ndung, tetapi tempat itu berada di dal am kuburan.
1eni s pohon yang bi asa di tanam di kuburan.
Kal i mat di atas merupakan pot ongan dari kalimat hadits yang cukup panjang, yang
terdapat dal am pembahasan kitab 3. Ilmu ( no. 76) .
Menurut penyusun, bahwa sanad hadi ts tersebut mu 'aUaq (permul aan sanadnya di buang,
baik satu perawi atau l ebi h secara berturut-turut). Ri wayat di atas di sambungkan Ibnu
Majah kepada Mujahi d dengan sanad yang hasan. Shafi yah binti Syai bah j uga telah
mendengar dari Nabi S AW, dan Ad-Daruquthni menol aknya. Akan tetapi yang terbaik
adalah menetapkan hadi ts tersebut. Dal am hadi ts l ai nnya masi h dari Shafi yah, bahwa di a
mel i hat Nabi S AW pada tahun Futuh (penakl ukan kota Makkah) , di mana hadi ts ini
di ri wayatkan ol eh Abu Daud dan yang l ai nnya dengan sanad hasan.
Penyusun menyebut kan secara bersambung (dal am kitab 28, bab k&9). Hadi t snya
di kategori kan sebagai hadits marfu'.
,1861 Mukhtashar Shahih Bukhari
77. Bab: Apakah Mayi t Dapat Di kel uarkan Kembal i dari
Kuburannya karena Adanya Suat u Al asan?
! J Y*$ ! !$! (P' 4*'; :Y$ C Y*$ 4E$ j l p !! 220'7 %* 8 X T &
V oj -a $ - ! ! j s * ! _ $ @ * j ^ 1 J * 4JJl - L p J-! -uJ8. 431
, - .
C 8 : o' , ' ' f , J , , , ' , s l ' " f ' /
<L- Jl j ( AJj j J Y,I < i J 3 j t 15 j 1 P 4 * _ i >y j > - l i Aj y l j =c+>B
.Coj*5 Cli- U.5k 205"j `!l p& 4JLJL (.0L1>
s o' J* * , * J ' ' ' ' , a t a r i ' * J f ' '
!J8C! J 6C Q28 ! J Y*0 ! * I F'"-! @F22(2C YS *052 4H00&C 2-8
=2*&q / * T( ' ! !(0 @ a_ , ! ! 8 ! &J 4Y*0 A- P 220 Y *0222 =2&^LwkJ
, 0 - , ` , o'`- J* f t ' a ^ r' J r ' ' 1 s
! a . * ^ 0 29(.* H C " $ ! J (*0 d S!!!! + !)@M" *0 ' *_
Y*0
674. Dari Jabir bin Abdillah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
mendatangi kuburan Abdullah bin Ubay setelah mayitnya dimasukkan ke
dalam liangnya (di dalam riwayat lain: kuburnya 7/36). Kemudian
Rasulullah SAW memerintahkan untuk mengeluarkan kembali mayitnya,
dan meletakkannya di atas kedua lututnya. Lalu beliau menyemprotkan
ludahnya dan memakaikan baju kurung beliau kepadanya. Hanya Allah
Yang Maha Mengetahui. Rasulullah SAW memakaikan baju kepada
Abbas. "
SuIyan berkata, "Abu Hurairah RA telah berkata, ' Rasulullah SAW
mempuyai dua baju.* Kemudian putra Abdullah bin Ubay berkata,
"Wahai Rasulallah, pakaikan bapakku baju kurung yang menempel pada
kulitmu itu." SuIyan berkata, "Mereka menganggap bahwa Rasulullah
SAW memakaikan baju kurungnya kepada Abdullah bin Ubay, hanya
sebagai balasan atas apa yang telah dilakukannya."
) * 'ftU- --2 12-8 a & p Q2- *H3 j j ' T ! . 8 X T B
Y ! ' u^1 y'&'1 S} 1 ^ T& j j r : j S ! &
Mukhtashar Shahih Bukhari
> $
I
/ V*uQ " " 6-8 c] ? " !
^ j C l j ,j l uU -;R j i - CLl (jU^j @&!lp !!!E !+. @J& ! #
j A bL1 t j ^ ~ " l a , " 8 !'"! a ; d 8 t j `
1
" j ' 4 3 1 l @!
I
T-
, 1
t " - 1 f ? 8 = - ""8 3V 3 / F 8 8 V 8 C
" - ; M 8 -
675. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Ketika perang Uhud
terjadi, bapakku memanggilku di malam hari, dia berkata, ' Aku tidak
melihat keadaan diriku, melainkan aku akan menjadi sahabat Nabi SAW
yang terbunuh pertama kali dalam peperangan ini. Kemudian aku tidak
meninggalkan sesuatu sepeninggalku yang paling berharga bagimu selain
diri Rasulullah SAW. Sesungguhnya aku memiliki hutang, maka
lunasilah hutangku dan berilah nasihat yang baik atas saudara-saudaramu
yang perempuan. ' Pada pagi harinya kami mendapati bapakku menjadi
orang yang pertama kali terbunuh dalam peperangan tersebut. Kemudian
jenazah bapakku dikuburkan bersama jenazah para sahabat yang lainnya
dalam satu kuburan. Perasaanku merasa tidak enak j i ka ingat hal itu,
sehingga aku mengeluarkan jenazah bapakku dari kuburan tersebut
setelah dikuburkan selama 6 bulan. Ketika itu aku mendapati j enazah
bapakku seakan-akan baru diletakkan, kecuali telinganya saja yang
berubah (rusak). |Selanjutnya aku menguburkannya dalam sebuah
kuburan."|
78. Bab: Li ang Lahad dan celah di Dal am Kuburan
(Hadits Jabir tersebut no. 672)
11881 Mukhtashar Shahih Bukhari
79. Bab: 1i ka Seorang Anak Mas uk Isl am dan Mat i , Apakah
Harus Di shal ati ? Apakah Agama Isl am Harus Di perkenal kan
Kepada Seorang Anak?
il`Sli HiiU jJLI R6R jUF5 v?f J- !R65 8YYY8YSX
jli] li^aiwaiLi1l ^ -uf C^S- ^rU, J 1^1 8YTY/ .^il-lll
(J* Si} jIX' I`-V) - S T c + !R*5 s8N f~~J*Jg J
269- 272.
M
Al Hasan, Syuraih, Ibrahim, dan Qatadah berkata,
"Apabila salah satu dari kedua orang tuanya beragama Islam, maka anak
itu dinisbatkan kepada agama orang tuanya yang muslim. 273.
6 5
Ibnu
Abbas RA dinisbatkan kepada agama ibunya yang termasuk dari orang-
orang yang lemah (miskin), dan tidak dinisbatkan kepada bapaknya yang
mengikuti agama kaumnya. " Ibnu Abbas berkata, 274.
6 6
"Islam itu tinggi,
dan tidak ada yang melebihinya (mengunggulinya). "
JuU `il J`jii I>U dS~ : 1l i @!!& 'je'j `jI ! . - 1 V I
!'J Jbiis taijl. ji1u-j O* 41l JU ^13l oLIli j*i iIjd-'j uli- a!!&
j^U1l l` `Ut :il jLiii lB!q . @8!& J| `jala i`Il-I :ij 1Us ,a0& j
$ ?$ $ * `, 1 - > ' f ' ;%7 9
j i j @II. dJl J ` ` 3 `j i j .J*ll*U 'p-`*-! O* JU
S. i' 'tf r t ; t r
At sar Al Hasan dan Syuraih telah di ri wayatkan ol eh Al Bai haqi dari keduanya dengan
sanad shahih. Sedangkan atsar Ibrahim dan Qatadah di ri wayatkan ol eh Abdurrazzaq dari
keduanya dengan sanad shahih j uga.
Penyusun menyebut kan hadi ts tersebut secara bersambung pada bab berikutnya.
Yakni Ibnu Abbas. Ibnu Hazm meri wayatkannya dal am kitab Al Muhatla dari jal ur
Hammad bin Zai d dari Ayub, dari Ikrimah, dari Ibnu Abbas. Sel ai n hadi ts tersebut masi h
ada hadi ts l ai nnya dengan sanad marfu' dari A' i dz bin Amr Al Madani , yang
di ri wayatkan ol eh Ar-Ruyani dan yang l ai nnya dengan sanad hasan, sebagai mana
di kemukakan ol eh Al Hafi zh Ibnu Hajar. Aku telah meri wayatkannya dal am kitab Ina'
Al Chalil ( 1255) .
Mukhtashar Shahih Bukhari IlsTI
676. Dari Anas RA, dia berkata, "Seorang budak Yahudi telah
melayani Nabi SAW, sehingga saat dia sakit Nabi SAW menjenguknya.
Beliau duduk di samping kepalanya, seraya bersabda kepadanya,
' Masuklah Islam!' Ketika itu dia melihat bapaknya yang berada di
sampingnya? Bapaknya berkata kepadanya, Turut i l ah Abu Al Qasim
(Nabi SAW)." Akhirnya dia pun masuk Islam. Kemudian Nabi SAW
keluar dan berkata, Segala pufi bagi Allah vang telah menvelamat-
kannva dari siksa neraka,"
y yjIj f c J T :Jli U ` i A l ^ 1 1>\ y - 1VV
Q]cERR y 1 . ( j KBR555R y ul i.'y/^,.,
677. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Aku dan ibuku termasuk
golongan orang-orang yang lemah (miskin). Aku termasuk (orang yang
lemah) dari golongan anak-anak, dan ibuku (orang yang lemah) dari
golongan kaum wanita. "
y aS1 01T d l j J'j* >y'y 1T J i 10U 1>] y - 1VA
" f ' " f, * * *
Bv ! 'Y*Uii ejjI 'J fy^y iiyI ylis t I `c`
1
J `
J U Sf j i 4 ` 'JU \f* i'ii c ^ v
1
J * $
jlT @q. Ali J i j o ^ y . ul jL` ijJL l!t 1kf ^ i1^;8! V J i
J i j!1jj VI 3^>` y L` I f J ^ j O* ` J U J3l J I I :J^jkj
' t , ' + =
92% % + % %8 9 :9 K l ' ` ' ` f ' ` ' - K - ` ` , - f ' - ' f . ? ,
^J. -jjI j 62*(R 1jl J _ j I =C* ..II~br j 1i CS-!`Sr
( Qi JlSl > I J I A l 5 8 ^ #
678. Dari Ibnu Syihab, dia berkata, "Hendaknya shalat (jenazah)
atas setiap anak yang dilahirkan dalam keadaan mati, meskipun anak itu
lahir dihiar petunjuk (baik ibunya seorang pezina atau orang kaIir). Setiap
anak dilahirkan dalam Iitrah Islam, dimana kedua orang tuanya atau
1901 Mukhtashar Shahih Bukhari
bapaknya saja mengaku Islam, meskipun ibunya tidak memeluk Islam.
Jika anak itu sempat bersuara maka mayitnya harus dishalati, tetapi j i ka
ridak bersuara maka tidak dishalati, karena dianggap keguguran sebelum
sempurna, baik laki-laki atau perempuan. " Abu Hurairah berkata, "Nabi
SAW bersabda, Tidak ada seorang anakpun vang dilahirkan, melainkan
dia dilahirkan dalam keadaan suci. Kedua orang tuanvalah vang
menfadikannva Yahudi. Nasrani, atau Mafusi. Seperti binatang ternak
vang melahirkan bintang ternak vang sempurna (lengkap semua anggota
tubuhnva), apakah kamu melihat adanva kekurangan (cacat)T**
1
Kemudian Abu Hurairah RA membacakan ayat Al Qur' an, "(Tetaplah
atas) fitrah Allah vang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu.
Tidak ada perubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama vang Iurus."(Qs.
Ar-Ruum (30): 30).
6RRR J 4iqR ! @ j !R6 +!"6 S 66F iff~ $ "a - ' W`
' t t t - 9 ftf e M i ' - ' - 1 ' - - II ' ` ' " l ' ' l " "
' l ' ' t ' o * " . ' ' ' ' ' ' ' " ' ' I* ' I l i " l * * * l ' i* h -
' f ' ' - -
K ' ' , o ' " s r - *- " ' ` " ' \ * o * '
<&l :1l5 (-i VjTjlli1jl t f j l j U9 * ` *` l s ` ` J ` J
J o- J * , r ( ' ' l i ' '.l' ' ' l " f
.(]II ! ! ! & sjuI jIkj JQ!J8 SI QI jIIII > i ^1 JII I>)
679. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW telah
bersabda, Tiada seorang anak pun (dalam riwayat lain: setiap anak
2/104) vang dilahirkan, melainkan dia dilahirkan dalam keadaan suci
(fitrah). Kedua orang tuanva-lah vang menfadikannva Yahudi, Nashrani,
atau Mafusi. Seperti seekor binatang ternak vang melahirkan binatang
ternak dalam keadaan sempurna (lengkap semua anggota tubuhnva).
Yakni ketika bi natang ternak itu dilahirkan. Kamu mel i hat nya dal am keadaan l engkap,
lalu tiba-tiba kamu mel i hat nya cacat, maka ni scaya kamu akan mengat akan bahwa
cacatnya itu terjadi karena perbuatan pemi l i knya.
Mukhtashar Shahih Bukhari ITgTj
apakah kamu mendapatkan kekurangan (cacat)?" Kemudian Abu
Hurairah RA membacakan ayat A! Qur"an, "(Tetaplah atas) fitrah Allah
vang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada
perubahan pada fithrah Allah. (Itulah) agama vang lurus." (Qs. Ar-
Ruum (30): 30)
80. Bab: 1i ka Orang Musyri k Mengucapkan Kal i mat Laa Ilaaha
Illallaah ( Ti dak Ada Tuhan Selain Al l ah) Keti ka Menj el ang
Kemat i annya
& 1 ! J * bI B ! J 4j t Ioj^>~\ VJ& " J2 & j& y $ $ ^ ! & j) 8 ' " M 8 . + R i
d
F - = O " - " O e ' - ` , `
1
1 j ' ' ' "
` .
u
e J u P J t ~ - j I i ^ J Cj uII- !JI J I *dJI ! !0! nfrbV S!jJI
e ' ` ` ` ` 1 ' ' f ' a $,f a a ,
uII- Y**$ !LF @9$ ! j 5 JI I I oj JuJI j <* (^jI j IJJI $ :.! !>l2!C
j j ) ^ ^ ^l ^l ^ J5 $ $- ^$ \$85
, "$ " ! k n I ^ I J * j J !I - I I I ! - ' . (Y : A / o
iii ` j j - j j y j j I T $ ! U ! & aL $ . LiyI `jii ii i;
$; - - - - - ) o ^ - ^ ` -
j . c v_JII> !!! J ! f I I b J b j j y j ( 4 ! ' . !^I syy =*'$ ! I I I
J I I I f I I I K @*$ SI + !5 6 0l *K%3 _ j I I J I !'. @ L ' . j I :^q^ ^
I J I SIf !5 ) r*9 +5d- q^ I!I JI I ! j / ,
I j j j ^ J IO ! j I I j J J I j ] y u OI T !) : <J j t I il J j I f I
Q % C @ Z & j . $$a+nz6 j ^ ' j c - ^!I j ^ ! $ 8
680. Sa' id bin Al Musayyab dari bapaknya, dia berkata, "Ketika
menjelang kematian Abu Thalib, Rasulullah SAW menemuinya, dimana
T92I Mukhtashar Shahih Bukhari
pada saat itu beliau mendapati Abu Jahal bin Hisyam dan Abdullah bin
Abi Umayah bin Al Mughirah telah berada di samping Abu Thalib.
Kemudian Rasulullah SAW bersabda kepada Abu Thalib, Wahai
pamanku, katakanlah, "Laa Ilaaha lllallaah " (tidak ada Tuhan selain
Allah) sebagai kalimat vang akan menfadikan diriku sebagai saksi (di
dalam riwavat lain. vang dapat aku fadikan huffah 5/208) bagimu di
hadapan Allah." Kemudian Abu Jahal dan Abdullah bin Abi Umayah
berkata, ' Wahai Abu Thalib, apakah kamu akan berpaling dari agama
Abdul Mut hal i b?' Rasulullah SAW terus-menerus memdesak Abu Thalib
supaya mengucapkannya, tetapi kedua orang itu pun tidak henti-hentinya
mengulangi perkataannya. Sehingga Abu Thalib memutuskan memilih
apa yang dikatakan mereka, yaitu tetap menganut agama Abdul Muthalib
dan menolak mengucapkan kalimat, Laa Ilaaha llallaah. Rasulullah
SAW bersabda, Demi Allah, aku akan memohonkan ampunan untukmu
selama hal itu tidak dilarang bagiku. Berkenaan dengan hal tersebut,
maka Allah SWT menurunkan ayat, [Tidak sepatutnva bagi Nabi dan
orang-orang vang beriman memintakan ampun (kepada Allah) bagi
orang-orang musvrik, walaupun orang-orang musvrik itu adalah kaum
kerabat-(nva), sesudah felas bagi mereka, bahwasannva orang-orang
musvrik itu adalah penghuni neraka Jahanam. (Qs. At-Taubah (9):
113)| |Sedangkan berkenaan dengan Abu Thalib, maka Allah SWT
menurunkan ayat, Sesungguhnva kamu (Muhammad) tidak akan dapat
memberi petunfuk kepada orang vang kamu kasihi, tetapi Allah memberi
petunfuk kepada orang vang dikehendaki-Nva. " (Qs. Al Oashash (28):
56) 6/18|.
81. Bab: Menancapkan Pel epah Kurma di At as Kuburan
y 111 - w L3$ 3 fZ4 rf 18\ $X%* *9iK%i
CAi ifas- b' Ij II :1lii tjjlj-jll Xs- 11 Js- !n!nI-J C1^S- IjjI Jf~f J**
, ' > " . . . > ' " H' " t ' ' , - ,,'-- ' f ' ' ' oQ -
j t ` p jAj ^ j L i 1^>1 vAf + !'Q # j, ` j b i J b j - TVV .tus- Joaj
CQ V "8 Q F2 8 Q 8 8 3 C 3 O Q + ! 8 . A ' . ' S ' f . f ?,. - -
. aj j l i j v~- Oju1a ji j j 1 j j w v~f
' f ' ' ' ~ '
11^-'j J? J* J J i - I c i i - j l i - ` o l i i l :^S^- J J l l i J l i j - YVA
Mukhtashar Shahih Bukhari ,193 j
275.
6 8
Buraidah Al Aslami berwasiat untuk menancapkan dua
pelapah kurma di atas kuburannya. 276.
6 9
Ibnu Umar RA melihat sebuah
tenda besar di atas kuburan Abdurrahman, maka dia berkata, "Wahai
budak, cabutlah tenda itu, karena amalnya yang akan
menaungi nya. "277.
7 0
Kharijah bin Zaid berkata, "Aku melihat diriku, dan
kami adalah anak-anak muda di zaman khaliIah Utsman RA, dimana
orang yang dianggap paling hebat di antara kami pada saat itu ialah orang
yang mampu meloncati kuburannya Utsman bin Mazh' un hingga
melewatinya." 278.
7 1
Utsman bin Hakim berkata, "Pada suatu ketika
Kharijah menarik tanganku dan mendudukkanku di atas sebuah
kuburan.
7 2
Aku telah diberitahu dari pamannya yang bernama Yazid bin
Tsabit, bahwa perbuatan tersebut dilarang bagi orang yang berhadats. "
279.
7 3
NaIi' berkata, "Ibnu Umar RA biasa duduk di atas kuburan."
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Abbas dalam pembahasan
sebelumnya, no. 131)
Ibnu Sa' ad menyebut kan secara bersambung dengan sanad shahih dari Burai dah Al
Asl ami , sebagai mana di sebutkan dal am kitab Ahkam Al 1anaiz (hal. 203) , dan di
dal amnya terdapat penjel asan yang menyatakan tidak di temukannya dal i l tentang
di l etakkannya pel epah kurma di atas kuburan, di mana perawi nya terkesan ragu-ragu.
Ri wayat ini j uga di sebutkan Ibnu Sa' ad secara bersambung.
Penyusun dal am kitab At-1arikh Ash-Shaghir (hal. 23) , menyebut kan secara bersambung
dengan sanad hasan (bai k).
Musaddad dal am ki t abnya, 4/ Mus nadAl Kabir dengan sanad shahih menyebut kan secara
bersambung.
Ri wayat ini menafi kan sabda Rasulullah SAW. yang menyat akan, "1anganlah kamu
duduk di alas kuburan," yang di ri wayatkan ol eh Musl i m. Dal am kenyataannya, bahwa
Kharijah dan Ibnu Umar tidak sempal bertemu. Untuk lebih j el asnya dapat dilihat dal am
ki tab saya yang berjudul Ahkam Al 1anac (hal. 209- 210) .
At h- Thahawi menyebut kan secara bersambung. Menurut hemat ku, bahwa atsar yang ini
serta atsar yang sebel umnya bertentangan dengan sejumlah hadits. Lihat Ahkam Al
1anaiz ]hal 208- 209) .
,1941 Mukhtashar Shahih Bukhari
82. Bab: Nasi hat yang Di sampai kan di Kuburan
iJijjl J o'jL*- J l^S" :1li ilp il1l j ` j j p j - - A^
J j) o VMA1 t*dja- LjjJiij jJuii tji-Ll-_j 4- I . *JJl j-* j j l lllIli
[AO1( &?D Cj`; j ` i j & ( \ \ / v ( ; & #
* ' f '
Jjjj VR L #888
(
_
r
A 1 j |jj =+8- j R/U-0 L 1 2-8 L? i j a $ @5
# # e ' ' ' '
' ] j i V13 tjiStj 0 j & L!T % @ i / v
" * '
f
s' t * t * t ' ' '
=2-#3- NJ!! -8--/A J . J ` .8- Q2- JE#f(# I! -J-*-! J'-
4
* . o 1 L j d -
j -&-# =O#-8-#- 2#K- j " . j l ##()@8--# %/-88#- jiI j --0 #-/A JL*
t
Sf] Jii vs'jul jiI j I . j i r,S s)uiji jiI j iL oir
3& ;!& jiI | j iir j | iiI
t
|Ai/i a "14> ^ j
Jlij # # j &($ :#-88#- jiI | j # - 8 4 j | C*l # =%/-8-#- JliJ 2# j - ~ *
; /#&5R 6 # = 2 # 7 2#2&# & R # japI j -&=8F & /#-88#-
681. Dari Ali RA, dia berkata, "Kami menguburkan jenazah di
pemakaman Baqi ' Al Gharqad. Lalu datang Nabi SAW dan duduk, maka
kami pun duduk di sekeliling beliau, dimana ketika itu beliau membawa
sebuah tongkat (dalam riwayat lain: tongkat kayu 7/212). Dengan tongkat
tersebut beliau mencongkel-congkel |tanah 6' 85|, seraya bersabda, Tidak
ada seorangpun dari kamu, [dan] tidak ada satupun fiwa vang bernafas,
melainkan [telah 7/84] dituliskan (ditetapkan) baginva tempatnva kelak
di surga [atau] di neraka. Jika tidak, maka telah dituliskan termasuk
orang celaka atau bahagia" Seseorang bertanya, "Ya Rasulullah,
tidakkah kami pasrah saja terhadap ketentuan yang telah dituliskan
(ditetapkan) untuk kami, dan kami tidak perlu beramal? dikarenakan
siapa di antara kami yang ditetapkan termasuk orang yang bahagia maka
dia akan melakukan amal perbuatan yang dilakukan orang-orang yang
berhak menerima kebahagiaan, dan siapa di antara kami ditetapkan
sebagai orang yang celaka, niscaya dia akan melakukan amal perbuatan
Mukhtashar Shahih Bukhari , i 9 5 ,
yang dilakukan orang-orang yang berhak menerima celaka. ' Kemudian
Rasulullah SAW menjawab, [Tidak."] [Beramallah kamu, karena
masing-masing orang niscava dimudahkan atas apa vang dia diciptakan
untuknva 6/86|. [Barangsiapa di antara] kita termasuk golongan orang-
orang vang bahagia, niscava akan dimudahkan melakukan amal vang
akan membawanva kepada kebahagiaan [dan barangsiapa di antara]
kita termasuk golongan orang-orang vang celaka, niscava akan
dimudahkan baginva untuk melakukan amal vang akan membawanva
kepada kecelakaan.
1
Kemudian beliau membacakan ayat Al Qur"an,
Adapun orang vang memberikan (hartanva di falan Allah) dan
bertakwa, dan membenarkan adanva pahala vang terbaik (surga), maka
kami kelak akan menviapkan baginva falan vang mudah. Adapun orang-
orang vang bakhil dan merasa dirinva cukup, serta mendustakan pahala
vang terbaik, maka kelak Kami akan menviapkan baginva (falan) vang
sukar. " (Qs. Al-Lail (92): 5-10)
83. Bab: Tent ang Orang yang Membunuh
84. Bab: Larangan Menshal ati (1enazah) Orang- orang Munaf i k
dan Memohonkan Ampunan bagi Orang- orang Musyri k
6", AXE * I m = K *n+ J., AXE . F J F
220.
7 4
Ibnu Umar RA telah meriwayatkan dari Nabi SAW.
AXE = C E! + !R 6 %< N K % 4 % * $ 6 6 5 R * b * 4 m -1AT
-A", % * I o 5F8$7 A(, AXE * I A!( ! * K ' * A< ! 6 % p * I %* * *=
AXE ! m I * J A!( C ! 7 $ ! - / " $ $ ] 6 6 J8'6
A", 6 i6 ] c""'U ("' ("'U ("' vf 5 6 6 5 6 _ l- 5 ] !" * 9 Juf
Hadi t snya adalah hadi ts Ihnu Umar RA dal am pembahasan no. 642.
,1961 Mukhtashar Shahih Bukhari
682. Dari Umar bin Khaththab RA, dia berkata, "Ketika Abdullah
bin Ubay bin Salul meninggal, Rasulullah SAW diminta untuk
menshalatinya. Ketika Rasulullah SAW berdiri hendak menshalati, aku
cepat-cepat melompat menghampiri beliau, seraya berkata, ' Ya
Rasulullah, apakah engkau hendak menshalati (jenazah) anak Ubay?,
padahal dia selalu mengatakan begini dan begitu: begini dan begitu?*
Aku mengulang-ngulang pertanyaanku kepada beliau. Rasulullah SAW
hanya tersenyum, seraya bersabda, Wahai Umar, biarkanlah aku
menshalatinva. Ketika aku terus-menerus mengatakannya, maka beliau
bersabda, "Aku telah diberikan pilihan, dan aku telah menentukan
pilihanku. Andai safa aku mengetahui bahwa fika aku memohonkan
ampunan untuknva lebih dari 70 kali akan menvebabkan dia
mendapatkan pengampunan (dalam riwavat vang lain. akan diampuni
5/206) niscava aku akan memohonkan ampunan untuknva lebih dari
itu." Selanjutnya Umar RA berkata, "Kemudi an Rasulullah SAW
menshalatinya, lalu beliau berpaling. Belum lama beliau berdiam diri dari
shalatnya itu, diturunkan kepadanya ayat Al Qur' an dari |surah At-
Taubah|,
l
Dan fanganlah kamu sekali-kali menshalati (fena:ah) seorang
vang mati di antara mereka, dan fanganlah kamu berdiri (mendoakan)
di kuburnva. Sesungguhnva mereka telah kafir kepada Allah dan Rasul-
Nva dan mereka mati dalam keadaan fasik." Umar RA berkata, "Setelah
itu, aku merasa heran dengan kelancanganku kepada Rasulullah SAW
ketika itu. Hanya Allah dan Rasul-Nya Yang Maha Mengetahui. "
Mukhtashar Shahih Bukhari ,1971
85. Bab: Puji an Terhadap Mayat
A$ "-"(fs]/f~ :jii & At dUC. 1 ^ ^ - i Ar
V!!R JU K$8!R !J6 cR 5 R 6 8 '5RRe &5&!R6 c=5 R R 6 = 6 @Z S @&'.
683. Dari Anas bin Malik RA, dia berkata, "Suatu saat lewat di
hadapan |Nabi SAW 3/148| rombongan pembawa jenazah, dan orang-
orang memuji-muji kebaikan jenazah tersebut, maka Nabi SAW
bersabda, Dan wafib baginva. Setelah itu lewat rombongan pembawa
j enazah lainnya, dan orang-orang menyebut-nyebut kejelekkan j enazah
tersebut, maka beliau bersabda, "Dan wafib baginva." Mendengar hal itu
Umar RA bertanya, ' Apakah yang engkau maksud dengan kalimat "Dan
wafib baginva."" Nabi SAW bersabda, Kepada fena:ah vang tadi (vang
pertama) kalian memufi-mufi kebaikannva, sehingga wafib baginva
balasan surga, dan kepada fena:ah vang berikutnva (vang kedua) kalian
menvebut-nvebut kefelekkannva, sehingga wafib baginva balasan neraka.
Karena kalian adalah saksi Allah di muka bumi (dalam riwayat lain:
menfadi saksi orang-orang vang beriman)
< I M9 . cf* $!8 J!& + ! J ijl-Vi J "J - 1A1
R R 6 6 8" c
p
/"8"3- , "" G c $ C c B CC o 1e> 1 ^
Aii ^Uak1l y y>S- 1 C- b* J IMJ UjjD U y J y y J
' ' 'i' -f ,
a!& ^1)$ j j L I I & , g 1 y ^ OjLlS-- p_gJ O $*< tA1LP
-. ' ' ' i ' l i r : i ' ", t ' T'. ' 'f- , ' . f ` ' _ ' ' ' "
."'UP
' " < ' ' l ' ' , . -
" - ,, 8 / 6 " - 6 / c ' y' ' ]b]Q l i l i *
8
" " ' "
S Ai
,1981 Mukhtashar Shahih Bukhari
684. Dari Abu Al Aswad, dia berkata, "Pada suatu ketika aku
datang ke Madinah, dimana ketika itu mewabah suatu penyakit |sehingga
banyak orang yang mati mendadak 3/149|. Kemudian aku mengunjungi
Umar bin Al Khamthab RA. Tidak lama kemudian lewat rombongan
pembawa jenazah, dan mereka memuji-muji kebaikannya. Ketika itu
Umar RA berkata, ' Dan wajib baginya.* Kemudian lewat rombongan
pembawa jenazah yang lain, dan mereka memuji-muji kebaikannya,
maka Umar RA j uga berkata, ' Dan wajib baginya. ' Kemudian lewat
rombongan jenazah yang ketiga, dan mereka menyebut-nyebut
kejelekkannya, maka Umar RA berkata, ' Dan wajib baginya.* Abu Al
Aswad berkata, ' Aku bertanya kepadanya, "Wahai amirul mukminin,
apakah yang engkau maksud dengan, ' Dan wajib bagi nya. "" Umar RA
menjawab, ' Aku mengatakan sebagaimana yang disabdakan oleh Nabi
SAW, "Siapa safa (fena:ah) seorang muslim vang bersaksi atas
kebaikannva empat orang muslim, melainkan Allah akan
memasukkannva ke dalam surga." Kami bertanya, ' Bagai mana j i ka 3
orang saksi ?' Umar RA menjawab, ' Juga 3 orang saksi. ' Kami bertanya,
' Bagaimana jika 2 orang saksi?' Umar RA menjawab, *Juga 2 orang
saksi. ' Ketika itu kami tidak bertanya kepadanya tentang kesaksian satu
orang. ' "
86. Bab: Ket erangan Seputar Adzab (Si ksa) Kubur
Firman Allah SWT, "Di waktu orang-orang vang :halim (berada)
dalam tekanan-tekanan sakratul maut, sedang para malaikat memukul
dengan tangannva, (sambil berkata), Keluarkanlah nvawamu. Di hari
ini kamu dibalas dengan siksaan vang sangat menghinakan." (Qs. Al
An' aam (6): 93)
MukhtasharShahihBukhari (1w1
Fi rman Allah SWT, "Nanti mereka akan Kami siksa dua kali
kemudian mereka akan dikembalikan kepada ad:ab vang besar." (Qs.
At-Taubah (9): 101)
Fi rman Allah SWT, "Dan Firaun beserta kaumnva dikepung
oleh ad:ab vang amat buruk. Kepada mereka dinampakkan neraka pada
pagi dan petang, dan pada hari terfadinva Kiamat. (Dikatakan kepada
malaikat), Masukkanlah Firaun dan kaumnva ke dalam ad:ab vang
sangat pedih, " (Qs. Al Mu' mi n (40): 45-46)
a's 1 as f , i -
Y ' ' *HK *I *$K * *11\ K3.'%3 W 2
,
C @.2 ;.Ve
,
R9
rf"` R ,R 1
S '
7
; & G
R'S
!*b 3 laiki Bp7 V'' T& 4l T Y K Y Y . /o js1 ^ !!''. ll]
$ & ! & ! ) & Y ( K B! JD ! ! [ ' & $ ! ! & & '& ' ' - _ & & ! & & ! ! & & @ &
685. Dari Al Barra' bin Azib RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Setelah (fena:ah) seorang mukmin didudukkan dalam kuburnva, dan
mendapat pertanvaan (dari malaikat), maka dia akan bersaksi (dalam
riwayat lain, "Ketika fena:ah seorang muslim ditanva dalam kuburnva,
maka dia akan bersaksi 5/220), bahwa sesungguhnva tidak ada Tuhan
selain Allah, dan sesungguhnva Nabi Muhammad adalah rasul (utusan)
Allah. Itulah perkataannva, seperti tertera dalam firman Allah SWT,
Allah meneguhkan (iman) orang-orang vang beriman dengan ucapan
vang teguh itu dalam kehidupan di dunia dan di akhirat." |Ayat ini
diturunkan berkenaan dengan adzab kubur|.
87. Bab: Memohon Perl i ndungan dari Si ksa Kubur
Ili- <d1l *I K ! ! & %q**+ + ! J @&. `13l *.$3 I)K * *B+ - l A t
i ' 9+ /
*
%$ 9 9% %R+% 6 f ' ' - 8
1
" " 6 6 6 / - " - 3 -
\
X - -
12001 Mukhtashar Shahih Bukhari
686. Dari Ayub RA, dia berkata, "Suatu ketika Nabi SAW pergi
di mana matahari telah terbenam. Pada saat itu beliau mendengar suara
|teriakan|, maka beliau berkata, Seorang Yahudi sedang disiksa dalam
kuburnva."
#2-& GK EKB@ZY 22-& @6J + ! J *2 # ( ) 39 F H AV
^JI. JUtI # # - & K#(- &2# ` J`*-- `
i j j ` (H-`
1
'*$" $ 1`*`
2*3$K ^1CJ.
687. Dari Musa bin Uqbah, dia berkata, "|Ummu Khalid _/158|
putri Khalid bin Sa' i d bin Al Ash telah menceritakan kepadaku |Musa
bin Uqbah, berkata, ' Aku tidak mendengar seorangpun yang mendengar
dari Nabi SAW selain dia|, dimana saat itu dia mendengar bahwa Nabi
SAW memohon perlindungan dari adzab kubur. "'
'32R *35 '32R # # ( # #-/A + !,j "q . '32R # Z # O^Iy
6
# o` - `\ AA
t#72R 6g!IJ'P &,# t!Q@J* "1!IOP ` jiJL 8##9- &#- "#$ % j P 1 y !JU-! ^JL.
;623%#2- & X ( @[ e '>88 & # =OL:3-# -MC6(X2- 'J**
688. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Suatu ketika Rasulullah
SAW berdoa, ' Ya Allah, sesungguhnva aku berlindung kepada-Mu dari
ad:ab kubur, ad:ab neraka, fitnah hidup dan mati, dan fitnah Daffal."
88. Bab: Adzab Kubur Aki bat Chibah ( Mengumpat ) dan Ai r
Kenci ng
(Hadits Ibnu Abbas no. 131)
Mukhtashar Shahih Bukhari ,201 g
89. Bab: Di perl i hatkan Kepada Mayat Tempat nya Kel ak (di
Surga atau Neraka) Setiap Pagi dan Petang
689. Dari Abdullah bin Umar RA, bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Jika salah seorang di antara kamu mati, maka akan
diperlihatkan kepadanva tempatnva kelak pada pagi dan petang. Jika dia
termasuk ahli surga maka akan diperlihatkan kepadanva tempat ahli
surga, dan fika dia termasuk ahli neraka [maka akan diperlihatkan
kepadanva tempat ahli neraka 4/85]. Kemudian dikatakan kepadanva,
Inilah tempatmu, sampai Allah membangkitkanmu pada hari kiamat ."
7S
90. Bab: Ucapan Mayi t Keti ka Akan Di bawa ke Kuburan
221. Abu Hurairah RA berkata dari Nabi SAW, bahwa beliau
bersabda, "Barang siapa ditinggal mati oleh 3 orang anaknva vang
7 5
Dal am ri wayat Mus l i m dikatakan, "Inilah tempatmu hingga kamu dibangkitkan pada hari
kiamat."
7 6
Al Hafi zh berkata, "Mel i hat hadi ts di atas, maka aku menganggapnya tidak bersambung. "
Bel i au menjel askan bahwa berkenaan dengan hadi ts di atas, masi h terdapat hadi ts yang
s ama yang di ri wayatkan ol eh Mus l i m dan yang l ai nnya. Kemudi an hadi ts yang sanadnya
(Hadits Abu Sa' i d Al Khudri no. 661)
9 1 . Bab: 1enazah Anak- anak Orang Isl am
Mukhtashar Shahih Bukhari
belum baligh, maka akan menfadi pelindung atau hifab baginva dari
ad:ab neraka dan akan dimasukkan ke dalam surga. "
jis
r
:*Ijt 11 i l i : Ji i Ai ` lQ 1 -^.
.41a1l J bw?y V! jj $!!$! $&R6 JJl a!'&& J ! k!
690. Dari Al Bara' RA, seraya berkata, "Pada waktu Ibrahim (putra
Rasulullah SAW) waIat, Rasulullah SAW bersabda, Baginva ada
pengasuh di surga."
92. Bab: 1enazah Anak- anak Orang Musyri k
a!& ! J a!R ! ! k! 5;Q +!R6 8L6 a!& *LS- 1, y -W
ijir c fii `4ii` ii @!&
+
j ui v`r~lii y`t $6 j i -} 4 i
691. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Suatu ketika Rasulullah
SAW ditanya tentang j enazah anak-anak orang musyrik" Beliau
menjawab, "Allah Yang telah menciptakan mereka lebih mengetahui apa
vang telah mereka perbuat."
94. Bab: Meni nggal Pada Hari Seni n
K*1 ' 1 1 ^^ :LJli l`i a!R J i j iiJli y - ' l * Y
StI J :LJli oU Ai y~i jUir ` J : JUi ili Al
di anggap ma/ / i ( ' ialah hadits yang di ri wayatkan ol eh Ahmad (2/5,0) dari Abu Hurairah
RA dengan redaksi, "1idak ada seorang muslim pun yang ditinggal mati oleh 3 orang
anaknya yang belum baligh. melainkan Allah akan memasukkan mereka dan dia ke
dalam surga sebagai karunia rakmat-Aa."
Mukhtashar Shahih Bukhari |2031
( j A. - nI !^
5
u * 't'-``!" tlr
0
] ^ y
l
" | T Z Y v'_,*
r
` - e ' - " " " " ! "! ! o ` - - - `
?jiJL- v * J ^ J . r * ! j !-" f j * f j J I 5 j #XX9B+ V }
j >B" C( c v j I ^ J # - M v * J i ~` t j $c "D" %3 J86
1Hh-8 ]Q0$ gvJE1 f?.v v *
-
4 # &# # ](88 & !!A R !!1V.* + K!'@0 +- ,7H(#
- u ! G !- 1 ] 8" G " - - - 8 ]R
tSJL$!J ,Z J!_ t c ( 3- # B!!!S!' #8(- # 2 - \F 12-? =#88( - 8 8 \F
> Z
<
Q ] ' i o O C / 6*r j r r & D F ; .'r
;&U@-# 2- J^* # $# #
=
07Oi8[- '32 & &&;* ;g##&# E7$
6z. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Suatu ketika aku masuk ke
dalam rumah Abu Bakar RA,
7 7
maka pada saat itu beliau bertanya,
' Berapa lapis kamu mengkaIani Rasulullah SAW?' Aku menjawab,
' Dengan tiga helai kain putih |buatan Yaman 2/75|, yang ditenun |dari
kapas|, tanpa baju kurung dan serban.' Dia bertanya, ' Pada hari apakah
Nabi SAW waIat ?' Aku menjawab, ' Pada hari Senin.' Dia bertanya,
' Hari apa sekarang?* Aku menjawab, ' Hari Senin.* Dia berkata, ' Aku
berharap, kematianku akan terjadi antara waktuku ini hingga malam
nant i . '
7 8
Kemudian dia (Abu Bakar) melihat kain yang dipakainya waktu
sakit. Kain itu telah dilumuri minyak Za' Iaran. Dia berkata, ' Tol ong
cucikan kainku ini, lalu tambah 2 helai lagi untuk kain kaIanku.' Aku
(Aisyah) menjawab, ' Kain ini telah usang. ' Dia menjawab, ' Orang yang
hidup yang pantas memakai kain yang baru daripada mayat. Kain itu
hanya untuk mewadahi nanah (mayat). ' Abu Bakar tidak waIat hingga
sore hari menjelang malam Selasa, lalu diapun waIat. Dia dikuburkan
sebelum Shubuh. "
Yakni bapaknya yang keti ka itu sedang sakit, yang membawanya kepada kemati an. Abu
Nua' i m dal am ki tab Al Mustakhrij menambahkan, "Aku mel i hat kemat i an itu tel ah
mendat angi nya, sehi ngga aku menangi s sesenggukan, di mana aku berkata, ' Orang yang
tidak dapat menahan air matanya, ni scaya di a akan menumpahkannya sekal i gus'
Kemudi an Abu Bakar RA berkata kepadanya, "1anganlah kamu berkata seperti itu, tetapi
katakanlah, "Sakratul maut itu benar-benar dat ang. ' Setel ah itu Abu Bakar RA bertanya,
"Hari apakah. . . " ( Al Hadits). Tambahan ini di temukan hanya dal am ri wayat Ibnu Sa'ad.
Yakni aku berharap, bahwa kemati anku terjadi antara wakt u ini hi ngga nanti mal am.
|2041 Mukhtashar Shahih Bukhari
95. Bab: Kemat i an Mendadak
4 . UJI *4' JUJ Jii ` jI & $ . iLi j ` ihjii j . F F d
!@H-l L`J !$! t d j J u ` j o~*i5sJ jJ L`jjilj |L`..`jj dJLbil `*l oj & $ D !
I \ `y/V" '$. .jU` :Jli l'q . c-i!uaI 01
693. Dari Aisyah RA, bahwa seorang laki-laki bertanya kepada
Nabi SAW, "Ibuku telah meninggal secara mendadak, dimana aku
menduga j i ka dia sempat berbicara, niscaya dia akan bersedekah. Apakah
pahalanya akan disampaikan kepadanya j i ka aku bersedekah atas
namanya?" Kemudian Nabi SAW menjawab, "Ya, benar.
[Bersedekahlah kamu atas namanva." 3/193|.
96. Bab: Kuburan Nabi SAW, Abu Bakar, dan Umar RA
.llILJ. j Ul j v^
1
*+4 j ^ #BK3 j`-`^ OL^" j - - S
694. Dari SuIyan At-Tammar, bahwa dia telah melihat kuburan
Nabi SAW agak ditinggikan sedikit.
7 9
* j Jj JI j ! j j Jnj'U-JI p- f r l l p J n I I !j ' : uI j - o j j P j P
< 6;I
!
< < I < 6 I `f ' ,' , f && - t,
^^jjI !1j L$JI I j I &j ' I j *
-
j * * c ^11 " 8 ! O 1 - S t V J ' _ j IjA*-I Ci i 1u8 !& ! ' .
e7!!f ` o
1
` J*
-
' i i k !U!J &!!8& Ij1jrj tli tjUlj v`
-
j > j j fii "VI j * C f j I I I j @&'. *JJl j l j J l f i i j ~ C dJI} V
695. Dari Urwah RA, dari bapaknya, dia berkata, "Dinding (kamar
Aisyah RA) runtuh pada masa KhaliIah Al Walid bin Abdul Malik.
Untuk lebih j el asnya lihat kitab Ahkam At-1ana'iz Wa Bida'uha (hal. 154- 155) .
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2051
Sewaktu mereka hendak membangunnya kembali, mereka kaget, karena
mereka melihat kaki ,
8 0
dan mereka menduga bahwa kaki tersebut adalah
kaki Nabi SAW. ketika itu tidak seorangpun yang mengetahuinya secara
pasti, sehingga Urwah berkata kepada mereka, ' Demi Allah, kaki ini
bukan kaki Nabi SAW, melainkan kaki Umar RA. ' "
T +3.3K %* Al &&. c-`-jI '`jI l`lp Al *4%3 M*B' - ' t *&
i* ' I Isr - ' i i i ' ' ' ' : ~ . . - ' -
696. Dari Aisyah RA, bahwa beliau berwasiat kepada Abdullah bin
Az-Zubair, "Janganlah kamu menguburkanku bersama-sama dengan
mereka, dan kuburkanlah aku bersama-sama dengan sahabat-sahabatku di
Baqi ' , dimana selamanya aku tidak menganggap suci dengan dikuburkan
bersama-sama dengan mereka. "
97. Bab: Larangan Mencaci Orang yang Tel ah Meni nggal
.$3 N A!& 1 0 "'' %'' :Liij '$. )' S1T ''OE 39 F I 7 9
.1 y J i L* JJ &j-iil Jti !I-Iit* t o l j 8 FT& & !$8 ! a
697. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
Janganlah kamu mencaci maki orang-orang vang telah meninggal,
karena mereka telah mendapatkan balasan atas perbuatan vang telah
mereka lakukan."
98. Bab: Menceri takan Kejel ekkan Orang yang Tel ah Meni nggal
(Hadits Ibnu Abbas, dalam pembahasan berikutnya, yaitu kitab 65,
bab 1).
Al Ajiri menambahkan dengan, "Mata kaki dan lutut.
,2061 Mukhtashar Shahih Bukhari
24. KITAB ZAKAT
1. Bab: Kewaji ban Zakat, berdasarkan fi rman Al l ah SWT, "Dan
dirikanlah shalat, tunaikanlah zakat "( Qs . Al Baqarah (2): 43)
!!_ 4 i p <11l j 5'i8 '"$,. 8E!& $6C5 $ 8 ' . 55c !z15 8Y S Y
(iiiilj c*Rj"j1lj
c
j!>Cajlj ll^it (jUl-] il1l !HC 13l
222.
8 1
i bnu Abbas RA berkata, "Abu SuIyan RA telah
menceritakan kepadaku (lalu dia menceritakan hadits Nabi SAW), bahwa
Nabi SAW bersabda, Kami diperintahkan untuk mendirikan shalat,
menunaikan :akat, menvambung tali persaudaraan, dan menfaga
kesucian diri."
4lLp Ll *I y * 3 K 0'0M() 2 ) ' ' ' '**0 *B'j $%*)2 4%* - I S A
W @'**0 1Uu 4*0' D * ' F iiLi '20 * 0 ' J i 2 ' P 2 0 ' ' 29(.2
' ` \ , t - -
4
, ` - ' i ` 66 - f' . r , ; r
D 2 2 9' ' D0 ' ' * ' *$*K > 3F0 JJ . * ( D 2 : ( 2 ) 2 . (*
*P y CCCC ( * .
b
( (
T
698. Dari Abu Hurairah RA, bahwa seorang Arab Badui
(perkampungan) telah datang kepada Nabi SAW, seraya berkata,
"Tunjukkanlah kepadaku amal perbuatan yang j i ka aku kerjakan akan
menyebabkan aku masuk ke surga." Nabi SAW menjawab, "Sembahlah
Allah dan fangan menvekutukan-Nva dengan sesuatu, dirikanlah shalat
Pernyataan di atas merupakan pot ongan dari hadi ts panjang tentang ki sah Abu Suf yan
sebel um masuk Isl am bersama Hiraklius raja Romawi . Secara l engkap akan di kemukakan
dal am kitab ( 56, bab 102. )
2 0 8 1 - Mukhtashar Shahih Bukhari
vang diwafibkan, tunaikanlah :akat vang diwafibkan, dan berpuasalah di
bulan Ramadhan. " Nabi SA W berkata, "Demi D:at vang fiwaku berada
di tangan-Nva, aku tidak menambahkan lebih dari itu." Ketika hendak
pergi, maka Nabi SAW bersabda, "Barang siapa ingin melihat ahli
surga, lihatlah orang ini"
'**0 2 0 A @!!& 1 1,j 2 M U : 1li 1i P '0]s 2 > j l'1y ^ "1. - "
js"j ^ i " Z @ oi`j ejJkilI| ilp iui J l jjf ois'j j"!j
1li 1i] jltil jl i " Lii' : j1C ^ ] j i 1lii j1l j 1T j
iii v i jijij j>- jiiii j-iii ! & o j i q iui j k .ii j j . j
^ g i i @!''!F8! <ub- o W# <U- o i j j A!g $ ' C 2 ` a P 1Lai $U*0' 2 2 !/*0 +WJ-
D;';-jr. siu1i j ; 2 7 +$&,- 1it] 4 h F7 Z @ j L jfl j
: : % : .$ :
3 s fi * fi ^ 3 G ; ' ' ^ IC /
& 5 6 R S^l i P IP!-&!! 2 \ # 9 0 ' 22 3**0\
t
1C1[ 1k "0 (20 *&'
1li .l^`li ! . ji-1iljli1 j i i l j '-'I C**@ C**0 1 ^ j 2 0 & ^ j i
i i ^- j - ji % X Y B Z Y of d j ` c; - i i j i i iit j y , j i
b 5 ! " jiiajj] i i uji j ^ j Jl ; $ , ju
.$'1j K,jJ._ >6IAJ; j il !I ! !*$! j l 1li 8 Y @ 3
699. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Ketika Rasulullah SAW
waIat -dimana pada saat itu |Abu Bakar RA diangkat sebagai khaliIah
setelah beliau 8/140|- dan sebagian orang Arab telah kuIur. Kemudian
Umar RA bertanya |kepada Abu Bakar|, ' Bagai mana engkau hendak
memerangi orang-orang, sedangkan Rasulullah SAW| bersabda, "Aku
diperintahkan memerangi orang-orang hingga mereka mengucapkan
kalimat Laa Ilaaha Ilallaah. Barang siapa mengucapkannva maka aku
wafib menfaga harta dan fiwanva, kecuali atas dasar alasan vang
dibenarkan (oleh agama), dan perhitungannva diserahkan kepada
Allah." |Abu Bakar RA 8/50| menjawab, ' Demi Allah, niscaya aku tetap
memerangi orang-orang yang memisahkan antara shalat dengan zakat,
Mukhtashar Shahih Bukhari I2091
karena zakat itu adalah hak yang berkaitan dengan harta. Demi Allah,
j i ka mereka menghalangiku untuk mengambil zakat} anak kambing
betina (dalam riwayat lain: unta) yang biasa mereka keluarkan (zakatnya)
pada masa Rasulullah SAW, maka aku akan memerangi mereka. ' Umar
RA berkata. ' Demi Allah, hal itu tiada lain |menumtku, bahwa 2/125|
Allah telah melapangkan dada (hati) Abu Bakar RA |untuk
memeranginya|, dan aku mengetahui bahwa hal itu benar. ' "
280.
8 2
|Ibnu Bukair dan Abdullah berkata dari AI-Laits, bahwa
yang benar adalah anaq (anak kambing)|.
UF Bab: Bai at unt uk Menunai kan Za ka t Fi rman Al l ah SWT,
"1ika mereka bertaubat, mendirikan shalat, dan menunaikan zakat,
maka (mereka itu) adalah saudara-saudaramu seagama." ( Qs. At -
Taubah( 9) : 11)
(Bagian hadits Jarir bin Abdullah no. 41)
3. Bab: Dosa Orang yang Enggan Menunai kan Zakat
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Dan orang-orang vang
menvimpan emas dan perak dan tidak menafkahkannva pada falan Allah,
maka beritahukanlah kepada mereka, (bahwa mereka akan mendapat)
siksa vang pedih, pada hari dipanaskan emas perak itu di dalam neraka
Jahanam, lalu dibakarnva dahi mereka, lambung dan punggung mereka
(lalu dikatakan) kepada mereka, Inilah harta bendamu vang kamu
simpan untuk dirimu sendiri, maka rasakanlah sekarang (akibat dari)
apa vang kamu simpan." (Qs. At-Taubah (9): 34-35)
Ri wayat di atas bersi fat mu'allaq Al Hafi zh tidak menuturkannya dal am bab ini, tetapi
menuturkannya dal am bab beri kutnya (no. 41) . Adz- Dzahabi mengemukakannya dal am
ki tabnya (Az-Zuhriyat) dari Ibnu Shafih (yakni Abdul l ah bin Shal i h) dari Al -Lai ts.
Menurut pendapatku, bahwa penyusun telah menyebut kannya secara bersambung dal am
(kitab 88) tentang orang-orang yang murtad, dari Yahya bi n Bukair.
,U'L , Mukhtashar Shahih Bukhari
-ulI @!!& J l J j l 1l3 + ! & ! JI `11I J I j Sjy y - V `
L]_j &*$! p y* bl cc-1lT ll J I l Cs J I J l JL 'jUIj
$ $ $ "8
- i " - i / - 5
I
F q /B ] F ! - "
lIj IcJlS ll 1 p J I [^3i3l 1 ^ 1 cl4*L^-4 ejja tlIl
Lf1Hk :1l 5j t l ^ 1 j ^ 4rJaj cLgJ'Us'tj ojIaj' cLfto Lg_j Jajy
- =
9
o t } - - - G - "t 1
9
?
SLIj @&)*!& $ ! J :1L5 c*lUl J I L J k j ol
!'* tbu j11 jJJll 7 : Jyl I l I l I * ! C : ! y l I jlIj lj `ol5j J I
[jLk &! + ! ! @! * )`l pj @I J I @'B!!S! ! BJ! 1 I 7j tC-Aj
700. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
"Pada kari kiamat kelak unta akan datang kepada pemiliknva dalam
keadaan sebaik-baiknva. Jika pemiliknva tidak memberikan haknva
(tidak men:akatinva), maka ia akan menginfak-infak dengan kakinva.
Demikian fuga kambing vang tidak dikeluarkan :akatnva, niscava ia
akan datang kepada pemiliknva, lalu menginfak-infaknva dengan kaki
dan menveruduk dengan tanduknva." Nabi SAW bersabda, Diantara
haknva itu adalah memerah air susunva. *
3
Kemudian Nabi SAW
bersabda, Pada hari kiamat tidaklah salah seorang di antara kamu
datang dengan membawa kambing di atas pundaknva, dimana kambing
itu terus-menerus bersuara, sehingga ia berkata, "Wahai Muhammad. "
Aku menfawab. "Aku tidak memiliki kekuasaan sedikitpun atas dirimu,
karena aku telah menvampaikan." Kemudian tidaklah datang salah
seseorang di antara kamu dengan membawa unta di atas pundaknva,
dimana unta itu terus-menerus bersuara, sehingga ia berkata, "Wahai
Muhammad. " Aku menfawab, "Aku tidak memiliki kekuasaan sedikitpun
atas dirimu, karena aku telah menvampaikan"
Sebagai isyarat kepada orang-orang mi ski n yang ti nggal di pi nggi r sungai yang dialiri air
tersebut untuk datang. Pada saat itu (di Arab) orang-orang kebanyakan ti nggal di pi nggi r
sungai .
Mukhtashar Shahih Bukhari [m
uII- 66JR J^a <II]I J J l 5 : J I I I I IIJI j I j ^!G 5 ! $ -V ` ^
I I ; ! K 'eJA6O c6)66R I I J I I IfIS*j 5 5 5 - v J& V! 6J6 =R]R/ 'J
! [ _ Q j$, K Q Q Q 6 5 x \ ! & ! $ 2 y > & l ; & Q @ ! * 8 Jp V & & & P
!" '% 8 - 6 - 8 q O - i- - ] / 6 8 " 3 3 6-
b U( yF 6$" N 5 .8,- !-bn(8 VL'J& !'Z(* N* B!**! &!55NH
,
B!! I n j j ! S ^- I I I nj J I j j %* @o&! : JI 5 . ' Jj I S' J& ' . J j I J fI$6i!
9-*JI 78 -8# (@28-! q j -
9
62#M/! 2&2 7@-888
K , 3 Z @ R$56'z$' !i$! %6'VR&*!R @8668 !i!L8! R!668 !& "5
701. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
Barang siapa diberi harta oleh Allah tetapi dia tidak menunaikan
:akatnva, maka niscava pada hari kiamat harta itu akan berwufud seekor
ular fantan vang bertanduk dan memiliki dua taring, vang akan
melilitnva pada hari kiamat. Kemudian ular itu memakannva dengan
kedua rahangnva, vakni dengan kedua mulutnva, serava berkata, "Aku
ini adalah hartamu. Aku ini adalah harta simpananmu."
1
Kemudian
beliau membacakan ayat Al Our' an, ' Sekali-kali fanganlah orang-orang
vang bakhil dengan harta vang Allah berikan kepada mereka dari
karunia-Nva menvangka bahwa kebakhilan itu baik bagi mereka.
Sebenarnva kebakhilan itu adalah buruk bagi mereka. Harta vang
mereka bakhilkan itu akan dikalungkan kelak di lehernva di hari kiamat.
Dan kepunvaan Allah-lah segala warisan (vang ada) di langit dan di
bumi. Dan Allah mengetahui apa vang kamu kerfakan" (Qs. Aali
' Imraan (3): 180) (Dalam riwayat lain dikatakan, ' Kelak pada hari kiamat
harta simpanan salah seorang di antara kamu akan diwujudkan menjadi
seekor ular jantan yang bertanduk, dan pemiliknya lari menjauhinya,
tetapi ular itu terus mengejarnya, seraya berkata, "Aku ini harta
simpananmu."* Nabi SAW bersabda, Demi Allah, ular itu terus
mengefarnva, dimana setelah dekat ular itu memanfangkan kakinva vang
depan untuk menangkapnva, lalu melemparkan ke dalam mulutnva
(mencaploknva). Nabi SAW bersabda, Jika orang vang memiliki
binatang ternak tidak menunaikan haknva (mengeluarkan :akatnva),
niscava binatang ternaknva itu akan menviksanva kelak pada hari
I 2121 Mukhtashar Shahih Bukhari
kiamat, dimana binatang ternak itu akan menginfak-infak mukanva
dengan kakinva." 8/60).
4. Bab: Harta yang Sudah Di kel uarkan Zakat nya Ti dak
Di kat egori kan Sebagai Harta Si mpanan. 223.
4
Berdasarkan
Sabda Nabi SAW, "'1idak ada zakat pada harta yang di bawah 5
awaq."
224. Dari Khalid bin Aslam, dia berkata, "Suatu ketika kami
pergi bersama Abdullah bin Umar RA, dan pada saat itu seorang Arab
perkampungan bertanya kepadanya, ' Jelaskanlah kepadaku tentang
Iirman Allah SWT, "Dan orang-orang vang menvimpan emas dan perak
dan tidak menafkahkannva di falan Allah." Ibnu Umar RA menjawab,
' Orang yang menyimpannya dan tidak menunaikan zakatnya, maka
baginya kecelakaan. Akan tetapi ketentuan tersebut berlaku sebelum
turun ayat tentang zakat. Adapun setelah turun ayat tentang zakat, maka
Allah menjadikan zakat sebagai pembersih hart a. ' "
iT0'. '90 * 9 (*'0 *0 ' 4*05 '''. 090 *XC0C (, @$A - V H
a j i ir**r` l A1 j - ^a =^J20
(

r
--*~- Oj i &A.C t_r`r (*`
L
*"J
Penyusun menyambungkannya dal am suatu bab.
Dari sanadnya menggambarkan hadits mu 'ataq, dan di sambungkan ol eh Abu Daud dal am
kitab An-Aasikh Wat Mansukh.
. jiy^j ItL ilii ^Zr ! I / ilii isis*jji j~- oi j ` JI oir
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2131
702. Dari Abu Sa' i d RA, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda.
Tidak ada :akat pada harta di bawah 5 awaq.
86
tidak ada :akat pada
unta di bawah 5 ekor, serta tidak ada :akat pada hasil tanaman dibawah
5 wasaa
87
."
# 8 Z# # 1$ R#@ -8-8 /8#27 O # # 1 2-8 J I j $ # # # "$1 - V T
uI s:f-i
tI
iSju `
:
jii i u p i uj l c
:
jj c i a i i
6'22- 2(&-X & -&#888; V ! L:82-# IEh<22- +#28N# #8(8--F # E&'j
4; O-8$8 I.F!!! 770 )!!! 1H288 i_l20l 28j & )!!! 1`!!&0(' 2-8
# - 78 &8 t &#/782 i i 8-F- +38k # - 7&MG =8328 # !!'!
d ; ) ; :d !& $; $ d ( X; A a d 0 @ 0 d ( 00
& # # # #U(@)#-8 ` ` a - ` U J I *B+ ! * ! = - ` J j u c i i i J L J I 2- # 38 9
C 1 L8E82T H( 8 8 \* 1 2 238 8 O- - < 8228 O # A 8 8 8228 2-8
= % I h U H 8 2 2 - 8 8 j( # 8 j # 8 # # H 2 22- - 8 8 &# # - & 8 - -8-88
703. Dari Zaid bin Wahab, dia berkata, "Suatu ketika aku melewati
daerah Ar-Rabadzah, dimana ketika itu aku bertemu dengan Abu Dzar
RA. Aku bertanya kepadanya, ' Apakah yang menyebabkanmu
menempati rumahmu ini?' Abu Dzar RA menjawab, ' Pada suatu ketika
aku berbeda pendapat dengan Muawi yah mengenai Iirman Allah SWT,
"Dan orang-orang vang menvimpan emas dan perak dan tidak
menafkahkannva pada falan Allah." dimana Muawi yah berpendapat,
bahwa ayat itu diturunkan berkenaan dengan ahli kitab (Yahudi dan
Nasrani). Sedangkan aku berpendapat, bahwa ayat itu diturunkan
berkenaan dengan kita dan j uga mereka (ahli kitab). Perbedaan pendapat
itu menyebabkan hubunganku dengannya menjadi buruk. Muawiyah
menulis surat kepada Utsman RA dan mengadukan pendapatku.
Kemudian Utsman memanggilku untuk datang ke Madinah, dan akupun
datang ke Madinah menghadapnya. Ketika itu banyak sekali orang-orang
mengelilingiku seakan-akan mereka belum pernah melihatku. Aku
5 wasaq; 1 wasaq 60 sha' , dan 1 sha' 576 gram.
8 7
Ukuran 5 awaq adal ah 20 mi l sqal atau 20 dinar emas (sekitar 93, 6 gram), atau 200
dirham perak (sekitar 624 gram) .
,2141 Mukhtashar Shahih Bukhari
menceritakan kejadian yang sebenarnya kepada Utsman, tetapi Utsman
RA malah berkata, "Jika kamu berkenan, hendaknya kamu menyingkir
dari Madinah ini." Itulah yang menyebabkanku menempati rumahku
sekarang ini. Kalaupun yang menyuruhku itu seorang budak Habsyi,
niscaya aku akan tetap mendengarkan dan menaat i nya. ' "
..
B
' i
r
i' 6 Q Q Q > o _ " ,
c
l U y 1 i c11^ :1li y1 y. y - V .
y , ' ' i '>- ' o o ' , ' - b "s i, > !
j-ij +!R6 ` tjjil-j tKF8"'b8 eR6 `j `- vW`'j j*-iJi ( j - `
.!!/ aR668 1 i - ji1 tji-^- jlj 1 ' O` ^5 ` ^ t i _1>- >j j j i l &l
* ' + P<1CS JoX 1 ` ^ 1 i 1 i ` JaX y $ 5 @ ! ^ t ^O^l
@ < C . 2 2 @R2' jC 1 l ^pl i j 1 ] `) c1j1_> C1i - y r1H
f ' "
'y +b!j :Jli :JLli- J Jl i bui. JjliiJ' V $ , :Jli oJ i R H5 !&
:ju "& !' 8 & ' l c! '2 ^ A & % - yi i :Jli ?2U`
66_R J$H J B R K!5- &!o-5 tjl`Sl $\/ ! - ll ! $ J ) BN6R!
Ji~ J 5R ll :Jli : cJi bV! ai-ll- J (JL-`j jUlj
Ii ' * " * * * t ' f
U V ItVji Jj j tjylj'` td" 666!& Cii Jul8,
% % % + + % - "
. j v, ~ Ai J3I
704. Dari Al AhnaI bin Qais, dia berkata, "Suatu ketika aku duduk
bersama sejumlah pembesar Quraisy, dan tiba-tiba datang seorang laki-
laki dengan rambut kusut, pakaian lusuh dan kondisinya memprihatinkan.
Setelah dia berada di hadapan kumpulan tersebut, dia mengucapkan
salam, lalu berkata, ' Beritahukan kepada orang-orang yang menyimpan
harta benda dan tidak mau mengeluarkan zakatnya, bahwa mereka akan
disiksa dengan batu-batu yang dipanaskan dalam neraka Jahanam,
Mukhtashar Shahih Bukhari ,n,j1
dimana batu-batu itu akan diletakkan di atas puting susu salah seorang di
antara mereka, sehingga tulang bahu bagian atasnya menonjol keluar.
Kemudian batu-batu itu diletakkan pada tulang bahunya bagian atas.
sehingga tulang bahunya menonjol keluar dari susunya dengan bergerak-
gerak. ' Setelah mengucapkan kata-kata tersebut, dia pergi dan duduk
bersandar ke sebuah tiang. Aku mengikutinya, lalu duduk di sampingnya.
Aku tidak mengenalnya, siapakah dia? Lalu aku berkata kepadanya, ' Aku
tidak melihat kaum itu, kecuali mereka sangat membenci perkataanmu.'
Dia menjawab, ' Mereka orang-orang yang tidak menggunakan akal
pikirannya sama sekali. Padahal kekasihku telah bersabda kepadaku".
Aku memotong perkataannya, seraya bertanya kepadanya, ' Siapa yang
kamu maksud dengan kekasihmu i t u?' Dia menjawab, ' Nabi SAW".
Beliau bersabda, "Ya Abu D:ar, apakah kamu melihat gunung Uhudl"
AhnaI berkata, "Ketika itu aku melihat matahari, dimana waktu siang
hampir berlalu, dan aku menduga bahwa Rasulullah SAW akan
mengutusku untuk suatu keperluan, sehingga aku berkata, ' Baiklah.'
Kemudian dia meneruskan perkataannya mengenai sabda Nabi SAW
tadi, Aku tidak senang fika aku memiliki emas sebesar gunung Uhud
sehingga semuanva aku nafkahkan, dan aku sisakan tiga dinar safa.
Sedangkan mereka vang enggan menggunakan akal pikirannva, maka
mereka akan berlomba-lomba mengumpulkan harta kekavaan dunia.
Demi Allah, aku tidak akan meminta kekavaan dunia kepada mereka, dan
aku tidak akan meminta fatwa mengenai agama kepada mereka sehingga
aku bertemu Allah A::a Wa Jalla."
5. Bab: Menaf kahkan Harta Pada Haknya (Di jal an yang Benar)
(Hadits Abdullah bin Mas' ud no. 56)
6. Bab: Ri ya' ( Pamer) dal am Bersedekah
Slllj) <i> j l (t I ftlj j i `JUCu* Ijljaj F i j - T ` j J i l L') : J t I <S j
.t j i 4& *W j * j j ' J
U
1 - YA*
,z6' Mukhtashar Shahih Bukhari
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Hai orang-orang beriman,
fanganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menvebut-
nvebutnva dan menvakiti (perasaan penerimanva) seperti orang vang
menafkahkan hartanva karena riva kepada manusia dan dia tidak
beriman kepada Allah dan hari kemudian. Maka perumpamaan orang itu
seperti batu licin vang di atasnva ada tanah, kemudian batu itu ditimpa
hufan vang lebat, lalu menfadilah dia bersih (tidak bertanah). Mereka
tidak menguasai sesuatupun dari apa vang mereka usahakan, dan Allah
tidak memberi petunfuk kepada orang-orang vang kafir."
8 8
(Qs. Al
Baqarah (2): 264)
2 8 1 .
8 9
Ibnu Abbas RA berkata, "Kata shaldan (tidak bertanah)
yakni: tidak ada sesuatupun yang tersisa atau bersih). "
282.
9 0
Ikrimah berkata, "Kata wabitun bermakna hujan lebat.
Sedangkan kata Ath-1hallu bermakna hujan gerimis."
7. Bab: Al l ah Ti dak Meneri ma Sedekah dari Harta Hasi l
Pengkhi anatan, dan Dia Hanya Meneri ma Sedekah dari Harta
Hasil Usaha yang Bai k
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Perkataan vang baik dan
pemberian maaf lebih baik dari sedekah vang diiringi dengan sesuatu
vang menvakitkan (perasaan si penerima). Allah Maha Kava lagi Maha
Penvantun. " (Qs. Al Baqarah (2): 263)
(Tidak ditemukan hadits yang dapat dijadikan rujukan).
Mereka tidak mendapat manfaat di duni a dari usaha-usaha mereka dan tidak pul a
mendapat pahal a di akhirat.
Ibnu Hajar menyebut kan secara bersambung dari Ibnu Abbas RA dengan sanad dha 'if
( l emah) .
Abd bi n Humai d menyebut kan secara bersambung dari Ikrimah.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 217
8. Bab: Sedekah dari Hart a Hasi l Usaha yang Bai k
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Allah memusnahkan riba dan
menvuburkan sedekah.
91
Dan Allah tidak menvukai setiap orang vang
tetap dalam kekafiran dan selalu berbuat dosa. Sesungguhnva orang-
orang vang beriman, mengerfakan amal shalih, mendirikan shalat dan
menunaikan :akat, mereka mendapat pahala di sisi Tuhannva. Tidak ada
kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati."
(Qs. Al Baqarah (2): 276-277)
uli- 11l 1CU U1I 1j -j 115 :1l5 i U1l j i ] ifl'j ^1 j ` - V O
r
f f j " s' > - F = H " H "
705. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda,
Barang siapa bersedekah dengan ukuran seharga sebutir kurma dari
hasil usahanva vang baik (halal), dan Allah tidak menerima sedekah,
kecuali dari hasil usaha vang baik
92
niscava Allah menerimanva dengan
tangan kanan-Nva, lalu Allah akan menvuburkannva (melipatganda-
kannva) sehingga seperti seorang di antara kamu menvuburkan anak
kudanva,
93
sehingga hartanva seperti gunung. "
Maksudnya memusnahkan riba adalah memusnahkan harta itu, atau meni adakan
berkahnya. Adapun yang di maksud dengan menyuburkan sedekah adalah menambah
harta yang telah dikeluarkan zakatnya
Di dal am ri wayat yang di sambungkan penyusun, sebagai mana akan di kemukakan dal am
pembahasan beri kutnya dal am pembahasan kitab (Tauhi d/ bab 23) dengan l afzh, ' Ti dak
akan di nai kkan sedekah itu kepada Al l ah, kecual i sedekah dari hasil usaha yang bai k. "
Ahmad telah menyebut kan secara bersambung ( 3/ 33, 418 , 4 3 1 , 538. dan 541) dari dua
jal ur sanad yang berlainan dari Abu Hurairah RA, di mana bel i au telah menyat ukan
diantara kedua ri wayat tersebut dal am satu ri wayat, yang Insya Allah akan di kemukakan
dal am buku i ni .
Maksudnya adalah anak kuda yang di sapi h (di pi sahkan dari) i nduknya.
,2181 Mukhtashar Shahih Bukhari
9. Bab: Keut amaan Bersedekah dari Hasi l Usaha
(Tidak ditemukan hadits yang dapat dijadikan sebagai rujukan)
10. Bab: Bersedekah Sebel um Di tol ak
Ju y i L4I % J & Z Y ^ j i j i ] v ^ j J j U- F 9 = i
O q O 6 = 8 " C * - ' s , ' s a s t s ' ' ' s
706. Harits bin Wahab |Al Khuza' i 2/116| berkata, "Aku
mendengar Rasulullah SAW bersabda, Bersedekahlah, karena akan
datang kepadamu suatu masa dimana seseorang berfalan membawa
sedekahnva, tetapi dia tidak menemukan orang vang mau menerimanva,
sehingga seseorang berkata, "Jika safa kamu membawa sedekahmu
kemarin, maka niscava aku akan menerimanva. Sedangkan pada hari ini
aku tidak membutuhkannva.""
10$ )N `Ul *I "#* 1 .'#< *[>3 * 7 ) 3 %*2 - V V
' , ' , i " i f ' s '
9
i ' , ' " ' ' '
%I i i A1 1 ' *% 3 i 1 U a 1 b 4 1 !$S^1l <-9_j1aj VBW% *9 *0r I !& *
' ` r- - . '. ' - f > ss t / 1 - 6 j . , j> `o `. > ? , e s i r , ' ,
1 1 1 j e l y l O j ` 1 j l !'!8&!!& 1`-j1I ( 1 j 1 1 U 1 > - L &!'C8& !!*B V
SyS"j JU-jli aR[ <u
707. Dari Abu Musa RA dari Rasulullah SAW, beliau bersabda,
"Akan datang kepada manusia suatu masa, dimana pada masa itu
seseorang berkeliling membawa sedekahnva berupa emas, tetapi dia
tidak menemukan orang vang mau menerima sedekahnva, dan seorang
laki-laki diikuti 40 orang wanita sebagai pelindungnva. Hal itu karena
sedikitnva fumlah kaum laki-laki dan banvaknva fumlah kaum wanita. "
Mukhtashar Shahih Bukhari IIITTj
. Bab: Pel i haral ah Di ri mu dari Api Neraka Wal aupun Dengan
Sebuti r Kurma dan Sedekah yang Sedikit
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Dan perumpamaan orang-orang
vang membelanfakan hartanva karena mencari keridhaan Allah dan
untuk keteguhan fiwa mereka, seperti sebuah kebun vang terletak di
dataran tinggi vang disiram oleh hufan lebat, maka kebun itu
menghasUkan buahnva dua kali lipat. Jika hufan lebat tidak
menviraminva, maka hufan gerimis (pun memadai). Dan Allah Maha
Melihat apa vang kamu perbuat. Apakah ada salah seorang di antara
kamu vang ingin mempunvai kebun kurma dan anggur vang mengalir di
bawahnva sungai-sungai, dia mempunvai dalam kebun itu segala macam
buah-buahan, kemudian datanglah masa tua pada orang itu sedang dia
mempunvai keturunan vang masih kecil-kecil. Maka kebun itu ditiup
angin keras vang mengandung api, lalu terbakarlah. Demikianlah Allah
menerangkan avat-avat-Nva kepada kamu supava kamu memikirkan-
nva. " (Qs. Al Baqarah (2):*265-266)
+@!q!! j ! _ @!& Iz11 t l j : ! J @&. j i ] a yLC ^ - V A
708. Dari Abu Mas' ud RA, dia berkata, "Ketika diturunkan ayat
tentang (dalam riwayat yang lain: ketika kami diperintahkan 4/205)
bersedekah,
9 4
maka ketika itu kami menjadi kuli upah,
9 5
(dalam riwayat
lain: kami menjadi kuli upah). Kemudian datang seseorang, dimana ia
Al Hafi zh berkata, "Seakan-akan Ibnu Mas' ud mengi syaratkan firman Al l ah SWT.
'Ambilah zakat dari sebagian harta mereka'." ( Qs. At - Taubah ( 9) : 103), yang di dukung
ol eh riwayat yang l ai nnya.
Yakni kami bcrkuli untuk mendapatkan upah agar kami dapat bersedekah.
,UUQ1 Mukhtashar Shahih Bukhari
bersedekah dalam j uml ah yang cukup banyak. Lalu orang-orang yang
diliputi keraguan (dalam riwayat yang lain: orang-orang munaIik)
mencelanya. Kemudian datang lagi seseorang (dalam riwayat yang lain:
Abu Aqil), dimana ia bersedekah hanya 1 sha, maka orang-orang
munaIik berkata, ' Sesungguhnya Allah Maha Kaya, dan tidak butuh
sedekah yang hanya 1 sha. Akhirnya turunlah ayat Al (Jur' an, (Orang-
orang munafik) vaitu orang-orang vang mencela orang-orang mukmin
vang memberi sedekah dengan sukarela dan (mencela) orang-orang
vang tidak memperoleh (untuk disedekahkan) selain sekedar
kesanggupannva, maka orang-orang munafik itu menghina mereka.
Allah akan membalas penghinaan mereka itu, dan untuk mereka ad:ab
vang pedih." (Qs. At-Taubah (9): 79)
. `jJI 5-'! '-f&2 B- j `uJl s J j I j l j | Uo`-I J U i
I d S i' r- j -
| ( o \ / r il~i5 tA'J L* i ` j j J S ) j y y *5&"3
: .$ : : + : 4
(Dalam riwayat yang lain) dari Abu Mas' ud, dia berkata, "Ketika
Nabi SAW memerintahkan kami bersedekah, salah seorang di antara
kami pergi ke pasar untuk bekerja sebagai kuli upah, dimana dalam
sehari itu ada orang yang memperoleh upah l mud (6 ons), dan sebagian
lagi ada yang memperoleh upah hingga 100.000 (dinar atau dirham),
|dimana dia berusaha seakan-akan untuk dirinya (dalam riwayat yang
lain: kami tidak melihatnya berusaha melainkan seakan-akan dia
berusaha untuk dirinya sendiri" 3/52)|.
12. Bab: Apakah Sedekah yang Pal i ng Ut ama? dan Sedekah
Orang Ki ki r (dal am Keadaan Sehat)
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Dan belanfakan sebagian dari
apa vang telah Kami berikan kepadamu sebelum datang kematian
kepada salah seorang di antara kamu, lalu dia berkata, Ya Tuhanku,
mengapa Engkau tidak menangguhkan (kematian) ku sampai waktu vang
dekat, vang menvebabkan aku dapat bersedekah dan aku termasuk
orang-orang vang shalih." (Qs. Al MunaaIiquun (63): 10) Kemudian
Iirman Allah SWT, "Hai orang-orang vang beriman, belanfakanlah (di
falan Allah) sebagian dari re:eki vang telah Kami berikan kepadamu
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2211
sebelum datang hari vang pada hari itu tidak ada lagi fual beli dan tidu-.
ada lagi persahabatan vang akrab dan tidak ada lagi svafaat. P. . -
orang-orang kafir itulah orang-orang vang :halim." (Qs. Al Baq-r-
(2): 254)
AI *I EGK *$343 ` U + !J 1 Ai ! > j $3)7 * K ) - V . ,
! ! X ! . F . ! ! J $ !
,
8 !
, j
K C @ @ Z 9 l !$6
"* ` ' J ` ' $ ! - K 5 $
,
!.< ! - 5 $
,
-C!$B"/
Q 5 w6 5 5R*- =6 5 cRi*- !cCJ[5 cRiS I/CJ! +b8Rj ^yUxl
709. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Seorang laki-laki datang
kepada Nabi SAW, seraya bertanya, ' Wahai Rasulullah, sedekah apa
yang paling besar pahalanya (dalam riwayat lain: paling utama? 3/18Si
Beliau menjawab, Kamu bersedekah ketika kamu sehat lagi kikir (dalam
riwayat lain: tamak), takut fakir, dan ingin kava. Janganlah kamu
menunda-nundanva sampai (nvawamu) berada di tenggorokkan.
sehingga saat itu kamu akan berkata kepada si fulan begini, dan kepada
si fulan begitu, sedangkan hartanva ketika itu telah menfadi milik st
fulan."
13. Bab
ilip iui Ju *J `ijjI 'j, jI '$&. lui iijii j p -v I C
:JII \3* K*3.K d :^] q . AI *I ^II) *$ JJ]
7G4 GC . C iA P H I I = Z < < Z j < 6 < Z k l < j < h< 6 H 6
)M!15*! t4 l I y8 ! J.$q'8& tIIl5"j tiij1U1l ;P!! ! y : oJl5 )5 ] 6!L
- - ' ` t, ` `
222 g Mukhtashar Shahih Bukhari
710. Dari Aisyah RA, bahwa sebagian istri Nabi SAW bertanya
kepada beliau, "Siapakah yang paling segera menyusul (kematian)mu?"
Nabi SAW menjawab, "Orang vang paling panfang tangannva di antara
kamu." Mereka segera mengambil bambu untuk mengukur hasta mereka.
Ternyata Saudah yang paling panjang tangannya. Lalu kami mengetahui
bahwa yang dimaksud dengan orang yang paling panjang tangannya
adalah orang yang senang bersedekah, dan memang Saudah yang paling
dahulu menyusul kematian beliau, dan dia adalah orang yang paling suka
bersedekah.
14. Ba b : Se de ka h Secar a Te r a ng- t e r a nga n
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Orang-orang vang menafkahkan
hartanva di malam dan di siang hari secara tersembunvi dan terang-
terangan, maka mereka mendapat pahala di sisi Tuhannva. Tidak ada
kekhawatiran terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati. "
(Qs. Al Baqarah (2): 274)
15. Ba b: Sedekah Secar a Sembunyi - s embunyi
1'j'j :'fXj @J& &^a j ! I 1 @J& 1 $ /110 !!& Jf f j - YY c
&!1'! 0 1 ) iJ+X2
s
j
t A
~*i 'F 0 L J i ltu ( ' &30 ' ; - u R'*932
8 + 9
225.
9 6
Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda.
"Seseorang bersedekah, lalu dia menvembunvikan sedekahnva, sehingga
tangan kirinva tidak mengetahui apa vang telah diperbuat tangan
kanannva. " Firman Allah SWT, "Jika kamu menampakkan sedekah(mu),
maka itu adalah baik sekali. Dan fika kamu menvembunvikannva dan
kamu berikan kepada orang-orang fakir, maka menvembunvikan itu lebih
baik bagimu. Dan Allah akan menghapuskan dari kamu sebagian
kesalahan-kesalahanmu, dan Aliah mengetahui apa vang kamu
kerfakan." Qs. Al Baqarah (2): 271)
Keterangan di atas merupakan pot ongan dari hadi ts Abu Hurairah RA, seperti telah
di kemukakan dal am pembahasan sebel umnya, kitab ( 10. Adzan/ bab ke-36. )
Mukhtashar Shahih Bukhari ,223 1
16. Bab: 1i ka Seseorang Bersedekah Kepada Orang Kaya dan Dia
Ti dak Mengetahui nya
#8(L# D>-9 ']2- *P0 ']2- 2)*3 \* "J. 8-2- O# # I # - V ^
t 1 #L( B! & 7 & 8 # 4I5(L:# & # l8 tAI lwI ; # [ L:j& 2=@ 1
* - I ^ . f s I , ' t i C ' . , - T' ' * ' *
s
" * f '
.$ :
.$ 9 9 + 9 7% f
=82-G # 8 #=-82- ]82 5Ra$-
T
27R0 # 0 =/(&3>A :o1iS>3i
9 + .$ 9
# 8 G [ ! jC 1s :-82- 6!J !a', 1 2-88 = # 9 # 9 ! ! J ! +I # :8 ' N
#@ 8-888 = # # L # 9 &7:-LX < 182 2(/8 = # - 8 = # 9 1s-j =L3
fi " f f t- fi "
*d$K 7&-# =7:3# # ( tjusj =c 7@-828 =88-#2- 7&-# t*u5 # # & !'"&;!
;--2- %3:9R CL* #(:-&8 JJJ Lili
711. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda.
"Seorang laki-laki berkata, ' Aku akan bersedekah. '
5 7
Kemudian ia pergi
dan membawa sedekahnya dan memberikan sedekahnya kepada seorang
pencuri. Pada pagi harinya orang-orang ramai berbicara bahwa ada orang
yang bersedekah kepada seorang pencuri. Mendengar hal itu ia berkata,
' Ya Allah, segala puji bagi-Mu. ' Dia berkata, "Aku akan bersedekah. '
Kemudian ia pergi membawa sedekahnya, dan ia memberikan
sedekahnya kepada seorang wanita pezina (pelacur). Pada pagi harinya
orang-orang ramai membicarakan bahwa ada orang yang telah
bersedekah kepada seorang wanita pezina. Mendengar hal tersebut, ia
berkata, ' Ya Allah, segala puji bagi-Mu. ' Dia berkata lagi, ' Aku akan
bersedekah. ' Kemudian ia pergi membawa sedekahnya, dan ia
memberikan sedekahnya kepada orang kaya. Pada pagi harinya orang-
9 1
Mus l i m menambahkan kata "mal am hari" seperti dal am hadi ts yang di ri wayatkan Ahmad
( 2/ 322) .
,2241 Mukhtashar Shahih Bukhari
)
orang ramai membicarakannya, bahwa dia telah bersedekah kepada orang
kaya. Mendengar hal itu ia berkata, ' Ya Allah, segala puji bagi-Mu. Aku
telah bersedekah kepada pencuri, pelacur, dan orang kaya. ' Kemudian dia
bermi mpi ,
9 8
seraya dikatakan kepadanya, ' Sedekahmu kepada tangan
pencuri mudah-mudahan dapat mencegahnya supaya tidak mencuri lagi,
dan sedekahmu kepada wanita pezina mudah-mudahan dapat
mencegahnya dari perzinahan, lalu sedekahmu kepada orang kaya
mudah-mudahan dapat memberikan pelajaran baginya, sehingga dia mau
menginIakkan harta yang diberikan Allah kepadanya. ' "
17. Bab: 1i ka Seseorang Bersedekah Kepada Anaknya, Tetapi Di a
Ti dak Menget ahui nya
1U FJ!I J!V! 6; I;II 'je'j II!; 1 1U 'j -w y y
ol l I - j tj&i tjp LI1'$ 1j ^ ^
1 1>rj !J. Ljjwsy iL! (3-CaIi jjjljI f 8 @ ! ! ! $!& DlS-j t A- j j
&! cjy ll : JbII IjIll-j * l I DJl J l dJl J !0! 1
t
<cU^i
712. Dari Ma' an bin Yazid RA, dia berkata, "Aku, bapakku, serta
kakekku telah berbaiat kepada Rasulullah SAW, lalu beliau melamarkan
aku dan menikahkanku, tetapi aku menolaknya. Suatu ketika bapakku
Yazid mengeluarkan beberapa dinar untuk disedekahkan, dan dia
meletakkannya di samping seseorang yang berada di masjid. Kemudi an
aku datang mengambilnya, dan aku mengembalikannya kepadanya. Lalu
bapaknya berkata, ' Demi Allah, aku tidak bersedekah kepadamu. ' Aku
mengadukan hal itu kepada Rasulullah SAW, dan beliau bersabda,
Wahai Ya:id, bagimu apa vang telah kamu niatkan, dan wahai Maan,
bagimu apa vang telah kamu ambil,*"
Sebagi mana dal am riwayat Ath-Thabrani.
Mukhtashar Shahih Bukhari I2251
orang ramai membicarakannya, bahwa dia telah bersedekah kepada orang
kaya. Mendengar hal itu ia berkata, ' Ya Allah, segala puji bagi-Mu. Aku
telah bersedekah kepada pencuri, pelacur, dan orang kaya. ' Kemudian dia
bermimpi,
9
" seraya dikatakan kepadanya, ' Sedekahmu kepada tangan
pencuri mudah-mudahan dapat mencegahnya supaya tidak mencuri lagi,
dan sedekahmu kepada wanita pezina mudah-mudahan dapat
mencegahnya dari perzinahan, lalu sedekahmu kepada orang kaya
mudah-mudahan dapat memberikan pelajaran baginya, sehingga dia mau
menginIakkan harta yang diberikan Allah kepadanya. ' "
17. Bab: 1i ka Seseorang Bersedekah Kepada Anaknya, Tetapi Di a
Ti dak Menget ahui nya
*I -d1l ! j V , c1y<(# : 1l i i l i i11l *$>'j K)'7 + *I 4+ 8 T X Y
) - w l i - j i ^ > i b & " ' +;/ t_ja^-j t(_Sairj +( lil -uli- @!!&
* *03 -!0K+N9I3$ - ( . t ?- ' ' ""j !!!&!^ j r j '
1
' -Vjj OlTj &@!!
t 1^Sj l U**!* ( ( @J&! > ! ( " " tL.# @.( " _ ( .& " " F ( " ) - t a 1 -!;*!F!!(
&! o j y ( ( i i l : ! ( " " t :!( - j `-A* iAJl ! ( 6 . ! ! " i u F 3F'* i
712. Dari Ma' an bin Yazid RA, dia berkata, "Aku, bapakku, serta
kakekku telah berbaiat kepada Rasulullah SAW, lalu beliau melamarkan
aku dan menikahkanku, tetapi aku menolaknya. Suatu ketika bapakku
Yazid mengeluarkan beberapa dinar untuk disedekahkan, dan dia
meletakkannya di samping seseorang yang berada di masjid. Kemudian
aku datang mengambilnya, dan aku mengembalikannya kepadanya. Lalu
bapaknya berkata, ' Demi Allah, aku tidak bersedekah kepadamu.
1
Aku
mengadukan hal itu kepada Rasulullah SAW, dan beliau bersabda,
Wahai Ya:id, bagimu apa vang telah kamu niatkan, dan wahai Maan,
bagimu apavang telah kamu ambil."
Sebagi mana dal am ri wayat Atb-Thabrani.
Mukhtashar Shahih Bukhari I225I
18. Bab: Bersedekah dengan Tangan Kanan
19. Bab: Orang yang Menyuruh Pel ayannya untuk Bersedekah,
dan Ti dak Mengambi l nya untuk Di ri nya
O#8#>:8-#8 88(@ G 8 8#3(# 822- 1U %$?( 1 1 9 2 >; # ( Y Y 8
2 2 6 . " Abu Musa RA berkata, "Dari Nabi SAW, bahwa dia
termasuk salah satu dari dua orang yang bersedekah.
q^ Al JIc* Al jyV, !R6 +/b!J & $ . Al ! ` j - J! & . j i ? , 1 e
j
cC 8F $ . $ r- O i B "i? A" j ' j j ' "/ "" 9
Y b~`l?l +'jy-l ! 5 c=6!'$5 +j!&!! ! ! _ V!&0jajt bl :(`-!-`_
c6R.1ia.il '"5 liy-l IjjJ !T*" &B!8!'^ $& . lijr- j j j !J8! !FJJ*> ^ ol
s e " o t o - t =$ ' w ' 6 Q \% l' * '
0
f l ** B- f
y-l e8u8@"2 558i$5 i c<i18z !6" 1jw11j !! '"! oyrl 'e^j11j
713. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW bersabda,
Apabila seorang istri menafkahkan (dalam riwayat lain: menvedekah-
kan, dan dalam riwayat lain: memberikan) makanan dari rumah
[suamifnva dengan tidak menimbulkan kerusakan, maka baginva pahala
atas vang dinafkahkannva, dan bagi suaminva pahala atas apa vang
diusahakannva. Demikian fuga bagi seorang penfaga gudang, dimana
masing-masing akan memperoleh pahala vang sama, tanpa dikurangi
sedikitpun."
Penyus un menyebut kan secara bersambung dal am hadits no. 717.
,2261 Mukhtashar Shahih Bukhari
UQF Bab: Ti dak Ada Sedekah Kecual i dari Orang Kaya, Barang
siapa Bersedekah, Sedangkan Di ri nya, atau Kel uarganya Sangat
Membut uhkannya, atau Di ri nya Mempunyai Hut ang, Maka
Hutang itu Lebi h Penti ng untuk Di t unai kan Dari pada Sedekah,
Memerdekakan Budak, serta Hi bbah, maka Sedekahnya itu
Harus Di kembal i kan Kepadanya, Sehi ngga Ia Ti dak
227. Nabi SAW bersabda, "Barang siapa mengambil harta
orang-orang dengan maksud membinasakannva, niscava Allah akan
membinasakannva, kecuali bagi orang vang telah diketahui (terufi)
kesabarannva, dimana dia lebih mengutamakan orang lain atas dirinva,
meskipun dia membutuhkannva." 228.
1 0 1
Sebagaimana yang telah
dilakukan Abu Bakar RA ketika beliau menyedekahkan semua hartanya.
229.
1 0 2
Begitu j uga yang dilakukan kaum Anshar kepada kaum
Di sebutkan secara bersambung ol eh penyusun dal am pembahasan bagi an pertama (ki tab
Hutang, no. 42) .
Abu Daud dan yang l ai nnya menyebut kan secara bersambung dari Umar RA dal am ki sah
berl omba- l omba dal am bersedekah dengan Abu Bakar RA. Adapun perkataan Abu Bakar
RA saat menyerahkan s emua hartanya, "Aku hanya menyi sakan Al l ah dan Rasul -Nya",
dan sanadnya termasuk hasan, tetapi Al -Ti rmi dzi dan Al Haki m menshahi hkannya.
Keterangan mengenai hal itu cukup masyhur, dan kebanyakan hadits-haditsnya
di kategori kan sebagai hadi tsmarfu' . Li hat kitab (51 bab 34, dan ki tab 65 no 59) .
Mengabai kan Harta Orang Lai n
Mukhtashar Shahih Bukhari 7UUXY
Muhajirin. 230.
1 0 3
Nabi SAW telah melarang menyia-nyiakan harta.
2 3 1 .
1 0 4
Ka' ab RA berkata. "Aku berkata, ' Wahai Rasulullah, di antara
taubatku adalah mcnyeiaiikan seluruh hartaku kepada Alia,, djn Rasul-
Nya sebagai sedekah. ' Rasulullah SAW menjawab, Ambilan untukmu
sebagian dari hartamu itu, niscava hal itu lebih baik bagimu. Aku
berkata, ' Aku telah mengambil bagianku pada perang Khaibar. "'
<u& uji J- aj i .G & 'J- - v M
j^-j tj_j*j l |j t j i ~ 1 l a1l y jgf- lIl`1l ! 3 :1lS j - - !
fi fi s s
. 41) 1 *J"!
t
j * l o y j 41)1 'Bd! ` j i . I l j C. - j t ` ` * j 3 ^J!J@!1
714. Dari Hakim bin Hizam RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Tangan di atas {pemberi} lebih baik daripada tangan di bawah
{meminta}. Mulailah dengan orang vang menfadi tanggunganmu.
Sebaik-baiknva sedekah adalah sedekah dari orang vang kava. Barang
siapa memelihara kesucian dirinva maka Allah akan memeliharanva, dan
barang siapa merasa cukup niscava Allah akan mencukupinva. "
@!!& J^a jl)l 1'!'`1- : 1l i ll4-` ^ j i j j ` j
1
J- ~V ^ `
UU1l 1uli & 8 @!& '!J& ! iS1wa1l j ~ i j j-1l J * j > j
_
j^jd-jf
Q @& !& 8 !& jIc j i l 1 l j uii1l jIc llU1i !B' j i Z1 ) a1) j J^-
715. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Suatu ketika aku
mendengar Nabi SAW berpidato di atas mimbar, dimana pada saat itu
beliau menjelaskan tentang sedekah, memelihara kesucian diri, dan
minta-minta, seraya bersabda, Tangan vang di atas lebih baik dari
tangan vang di bawah, karena tangan vang di atas adalah tangan vang
memberikan sedekah, sedangkan tangan vang di bawah adalah tangan
vang meminta (menerima)."
Keterangan di atas adalah pot ongan hadi ts Al Mughi rah, sebagai mana yang akan
di kemukakan pada ki tab 81 bab 21.
Keterangan di atas merupakan pot ongan dari hadi ts panjang yang berkaitan dengan taubat
Ka' ab, yang akan di kemukakan pada ki tab 65 no. 9.
,2281 Mukhtashar Shahih Bukhari
21. Bab: Menyebut-nyebut Hart a yang Tel ah Di beri kan
Berdasarkan Iirman Allah SWT, "Hai orang-orang beriman,
fanganlah kamu menghilangkan (pahala) sedekahmu dengan menvebut-
nvebutnva dan menvakiti (perasaan si penerima). " (Qs. Al Baqarah (2):
264)
22. Bab: Orang yang Senang Menyegerakan Sedekah Pada Hari
Dia Mendapat kan Hasi l Usahanya
(Hadits Uqbah bin Al Harits no. 458).
23. Bab: Anjuran Bersedekah, dan Syafaat yang ada Di dal amnya
& 1L Al j / / , bir
:
j i i iii & ^ j ; 1
B
1 - v n
t ; t t ' ; ;% ; e i * F - 8 O
djj'rp & 1U 4>-li- Ol c1i` !
,
1jl-1l fU- b`
8 O - - u - - " ` ' ' ' 1 l '
.fii ii ^jii-j 4ip @J& ! $ ^JJ B ) ! j i <!!& ! ` I !
716. Dari Abu Musa RA, dia berkata, "Kebiasaan Rasulullah SAW
jika datang kepadanya orang yang meminta-minta atau orang yang
mencari sesuatu yang dibutuhkannya, niscaya beliau bersabda, Bantulah,
niscava kamu akan memperoleh balasan (pahala), dan Allah akan
menetapkan sesuatu vang dikehendaki-Nva melalui lidah Nabi-Nva."
FGH Bab: Sedekah i tu Sesuai dengan Kemampuan
(Hadits Asma' dalam kitab 52 (Hibah) bab 14)
25. Bab: Sedekah Dapat Menebus Kesal ahan (Dosa)
(Hadits HudzaiIah no. 293)
MulAtasharShahihBukhari 7FFI%
26. Bab: Orang yang Bersedekah Keti ka Masi h Musyri k, lalu
Mas uk Isl am
(Hadits Hakim bin Hizam dalam kitab 50 bab 11).
27. Bab: Pahal a bagi Pel ayan Keti ka Memberi kan Sedekah Atas
Peri ntah Tuannya Tanpa Meni mbul kan Kerusakan
(Kesengsaraan)
B5&Jl + ! J jJL} 4* Slil 1 1.1 1 '1 8 T k
.t@/r -X^j ff] jaii':ju c "] i4 cjJi jlii
* - , , , , ,
& ->u >- f >T' ? -T, i
7 (2 b*[3$ *J l J l ^l =Y! @! ( j J I 1l
717. Dari Abu Musa RA, dari Rasulullah SAW, seraya bersabda.
"Penfaga (gudang) vang muslim dan fufur adalah orang vang
melaksanakan tugasnva." Mungkin yang dimaksud oleh beliau adalah
|dalam riwayat lain: melaksanakan 3/48 atau: menaIkahkannya 3/66|
orang yang melaksanakan perintah yang diembannya dengan sempurna
dan memiliki j i wa yang baik. Dia akan melaksanakan perintah yang telah
diberikan kepadanya oleh salah seorang dari dua orang yang bersedekah
untuk disampaikan kepada orang yang berhak menerimanya. "
28. Bab: Pahal a Isteri Keti ka Bersedekah atau Memberi
Makanan yang Di ambi l dari Rumah Suami nya, Tanpa
Meni mbul kan Kerusakan (Kesengsaraan)
(Hadits Aisyah no. 712)
29. Bab: firman Allah SWT, "Adapun orang vang memberikan
hartanva (di falan Allah) dan bertakwa, dan membenarkan adanva
pahala vang terbaik (surga), maka Kami kelak akan menviapkan baginva
,2301 Mukhtashar Shahih Bukhari
falan vang mudah. Adapun orang-orang vang bakhil dan merasa dirinva
cukup, serta mendustakan pahala vang terbaik, maka kelak Kami akan
menviapkan baginva (falan) vang sukar." (Qs. AI-Lail (92): 5-10) "Ya
Allah, berikanlah pengganti kepada orang yang telah menaIkahkan
hartanya."
jJL} D>88( illl # & Z #@-- oI @&. --8- # 8 G / # # * K # ( 8 T X @
[7m22- 1J!Q!&Z(* 2$$2$ id4) >-/30 T_ v :=0J- ?tJUj Iy # X J 1 2R/
- ' ' ' - - -
;-88T R/&270 2:8(R !H(&22- 1 #8(72- H 3- 8 3870 ;-:98
718. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Nabi SAW bersabda, "Tidak
ada satu haripun, dimana seorang hamba memasuki pagi harinva,
kecuali akan turun (dalang) kepadanva dua malaikat, dimana salah
satunva akan berkata, Ya Allah, berikanlah pengganti bagi orang vang
menafkahkan hartanva. Sedangkan vang satunva lagi akan berkata, Ya
Allah, berikanlah kehancuran (kebinasaan) kepada orang vang menahan
hartanva (bakhil)."
30. Bab: Perumpamaan Orang yang Bakhi l dan Orang yang
Bersedekah
HI61 Li ! ' J @!!& ! j - ! Ii ii- Isi ^s'j ej j j - - v y ^
t t r" f B 1 ' ^ " 4 Q < 9 < <
0
-"I ~ B S O < 9 2 9 n *&f B, B.9 ' - ' -
OiJ H!M!;cF _%;J77F & @!& !! ! ' ' *)
,
F !!
hg
! 8 $ ! J `*`
jilI Mi jillil Uli HJ.!! J l U`oJ j :e949 ll`-`
1
`J
2
- `
1
Utj _m!!; H%;I! jj
5
*` H%!!J7F j i - %j i j 8!h HI!H`Z
Ii8n!;}J tLjjiS`. DI;I JT cuij 6.I li- jiL ji !&!!! Mi JS6!I
" $ 9 8 N $
7!( JUj| VF!! v'j LIrilj |Ol U66 :MMd49 9;U; j l P;!!
Mukhtashar Shahih Bukhari ID@EI
719. Dari Abu Hurairah RA bahwa dia telah mendengar Rasulullah
SAW bersabda, "Perumpamaan orang vang bakhil dan orang vang
menafkahkan hartanva (dalam riwayat lain: orang vang bersedekah
2/120) bagaikan dua orang vang memakai bafu besi [dimana keduanva
memasukkan tangannva 7/37|, tetapi bafu besi itu hanva menutupi buah
dadanva hingga lehernva. Adapun bafu besi vang dipakai orang vang
bersedekah, maka setiap kali dia bersedekah niscava bafu besinva akan
melonggar, sehingga akhirnva menutupi seluruh badannva sampai fari-
fari kakinva, bahkan dapat menghapus bekas fefak kakinva. Sedangkan
fubah besi vang dipakai orang bakhil, maka setiap kali dia menolak
untuk menafkahkan hartanva niscava bafu besi itu akan menvempit
sehingga menempel ketat di kulitnva, [dan menvatukan kedua tangannva
pada bafu besi tersebut 3/231] dan ketika dia akan melonggarkannva
[dia berusaha melepaskannva], maka bafu besi itu tidak bisa
dilonggarkannva. " |Abu Hurairah RA berkata, "Aku melihat Rasulullah
SAW berisyarat dengan jari-jari tangannya yang dimasukkan ke dalam
saku bajunya. Jika kamu melihatnya, walaupun orang bakhil itu berusaha
melonggarkannya, baju besi itu tetap tidak bisa dilonggarkan."|
3 1 . Ba b: Sedekah ( Zakat ) Hasi l Us a ha da n Pe r ni a ga a n
Berdasarkan Iirman Allah, "Hai orang-orang vang beriman,
nafkahkanlah (di falan Allah) sebagian dari hasil usahamu vang baik
dan sebagian dari apa vang Kami keluarkan dari bumi untuk kamu.
Janganlah kamu memilih vang buruk lalu kamu nafkahkan, padahal
kamu sendiri tidak mau mengambilnva melainkan dengan memicingkan
mata terhadapnva. Ketahuilah, bahwa Allah Maha Kava lagi Maha
Terpufi. " (Qs. Al Baqarah (2): 267)
(Tidak ada hadits yang dapat dijadikan sandaran)
12321 Mukhtashar Shahih Bukhari
32. Bab: Waji b bagi Setiap Musl i m unt uk Bersedekah Barang
si apa Ti dak Menemukan Sesuatu unt uk Di sedekahkan,
Hendaknya Di a Berbuat Kebai kan
j r j>
:
jis ^ & IiI 1U y i 1 1.
r
j '1 F 9 e =
t - = 8 Q - ' o s ' ' = - H ` S t , ^
t
j t LS b o !0! 5J! +!J lk p 5 R 6 &@!!& J +RjJUi N%*I $'Q
(JT ! ' j 5R +R5R55 $$!J&J +!'F lRL! BR6 +R15!J
$ 8" B]R S S ^ s' * $I $ I
KE'8R5 +!R6 T!R" 5R6 +!cF : 4!& !! 1'j) 6 '!5 5 ^1C5$:R5
1 1
t ' @- V& *
720. Dari Abu Musa RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Diwafibkan atas setiap muslim untuk bersedekah." Para sahabat
bertanya, "Wahai Nabi Allah, bagaimana j i ka dia tidak mendapatkan
sesuatu yang dapat disedekahkan?" Beliau menjawab, "Dia bekerfa
dengan tangannva, sehingga dia mendapatkan upah untuk keperluan
dirinva, dan untuk bersedekah." Para sahabat bertanya, "Bagaimana jika
dia tidak j uga mendapatkannya?" Beliau menjawab, "Dia dapat
menolong orang vang sangat membutuhkannva. " Para sahabat bertanya
lagi, "Bagaimana jika dia tidak mendapatkannya?" Beliau menjawab,
"Hendaknva dia beramal (dalam riwayat lain, "Hendaknva dia
memerintahkan kepada kebaikan " atau beliau bersabda, 3/79) kebaikan
dan menahan diri (dalam riwayat yang lain: beliau bersabda, "Jika dia
tidak bisa berbuat kebaikan?" Beliau bersabda, "Hendaknva dia
menahan diri) dari kefahatan, karena hal itu menfadi sedekah baginva."
33. Bab: Ukuran ZaKat dan Sedekah yang Di beri kan, dan Orang
yang Memberi kan Seekor Kambi ng
(Haditsnya adalah hadits Ummu Athiyah no. 743)
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2331
34. Bab: Zakat Perak
K& @@!& 1L> AH\ 1 j - / , 1i i :1U ^j 1 i 1 l jjji 8 T Y C
j 1 3 4 ^ `Ul =2&W yj3l g!H`l- :1l3 i- ^i j j j ] )
` | Jl j t _#.F6. Oj j U-i ' !!$& $ RFgc j }i # # " l l J
721. Dari Abu Sa' i d Al Khudri, dia berkata, "Rasulullah SAW
bersabda, (dalam riwayat lain darinya, seraya berkata, "Aku mendengar
Rasulullah SAW bersabda), "Tidak ada sedekah (:akat) pada unta vang
kurang dari 5 ekor, dan tidak ada sedekah (:akat) pada [mata uang emas
dan perak 2/125] vang kurang dari 5 awaq,
105
serta tidak ada sedekah
(:akat) pada [kurma
106
] vang kurang dari 5 wasaq ."
l07
35. Bab: Barang (Sel ai n Emas dan Perak) yang Waji b Di zakati
" - " % 7 % 7 N
^ o 1 ^ l ] i i p l ] j f ` S - i j J l i $ } :jJL} 'd* iJLJl j `
1
j 3 l J l i } - \ Y " T
=!!; ! .
Seni l ai 2 0 dinar, atau 2 0 mi tsqal untuk mata uang emas , yaitu 93, 6 gram, dan senilai 200
dirham untuk mata uang perak, yai tu 624 gram. Dengan demi ki an kadar zakat emas ialah
93, 6 gram, dan kadar zakat perak ialah 624 gram.
1uga hasil pertanian yang l ai nnya.
Adapun ukuran 5 wasaq kurang lebih 3 0 0 sha' . 1 sha' 3.1 liter. Dengan demi ki an kadar
zakat pertanian adalah 9 3 0 liter atau 750 kg.
I234J Mukhtashar Shahih Bukhari
I
283. Thawus berkata, "Mu' adz berkata ke penduduk Yaman,
' Bawalah kepadaku barang berupa pakai an
1 0 8
yang pantas atau masih
layak pakai sebagai sedekah pengganti kacang-kacangan
1 0 9
dan gandum,
karena hal itu lebih baik bagi kamu sekalian dan sangat berguna bagi
sahabat-sahabat Nabi SAW yang berada di Madi nah. *"
1 1 0
232.
1 1 1
Nabi SAW bersabda, "Khalid menahan sefumlah bafu
besinva, dan menvedekahkannva difalan Allah."
233.
1 1 2
Nabi SAW bersabda, "Bersedekahlah kamu (kaum wanita),
walaupun hanva dengan perhiasan vang kecil- kecil. " Nabi SAW tidak
mengecualikan sedekah wajib dari sedekah yang lainnya. (Kemudian
para wanita meletakkan anting dan kalung emasnya). Nabi SAW tidak
mengkhususkan sedekah (zakat) itu hanya pada emas dan perak.
Maksudnya adalah harta benda sel ai n emas dan perak.
Biji-bijian dari hasil pertanian yang biasa dijadikan sebagai bahan makanan (pcnerj).
Di sebutkan secara bersambung ol eh Yahya bin Adam di dal am Kitab Al Kharaj dengan
sanad yang shahih berdasarkan syarat Bukhari dan Mus l i m, yang disandarkan kepada
Thawus. Al Hafi zh berkata, "Akan tetapi Thawus tidak mendengarnya l angsung dari
Mu' adz, sehi ngga sanadnya terputus. 1angan terpedaya dengan perkataan orang yang
mengat akan bahwa Al Bukhari l el ah menshahi hkannya. Penshahi han yang di maksud
Bukhari adalah penshahi han sanadnya yang bersumber dari Thawus , sedangkan sanad
yang l ai nnya tidak di shahi hkannya. karena pada saat bel i au bermaksud menj adi kannya
sebagai hujjah, bel i au memasti kan kehahi hannya terlebih dahul u. Bel i au berpendapat
bahwa hadi ts di atas bertentangan dengan sejuml ah hadi ts yang bel i au kemukakan dal am
13
111
suatu bab. "
Di sebutkan secara bersambung ol eh penyusun pada hadi ts no. 730.
Di sebutkan secara bersambung ol eh penyusun pada kitab 13 bab 19.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2351
36. Bab: Ti dak Bol eh Menggabungkan Harta yang Terpi sah, dan
Ti dak Bol eh Memi s ahkan Harta yang Di gabungkan ( unt uk
Menghi ndari Kewaji ban Zakat)
234.
1 1 3
Diceritakan dari Salim, dari Ibnu Umar RA, dari Nabi
SAW, dengan redaksi hadits yang sama dengan hadits Abu Bakar RA.
(Keterangan di atas merupakan potongan dari hadits Abu Bakar
RA dalam pembahasan berikutnya no. 722)
37. Bab: Dua Hart a Benda yang Di gabungkan, Zakat nya Di ambi l
dal am 1uml ah yang Sama
C^C N32 Mi ^Sy> jUaJkJl #30 lii : s l i i j # # 3X J15 j 8 S A l
. ol i l ) _j j j & &jQ&EF LoLi !1j j j & l-i`J #*i
l

s
i~- V :Ol`i*- Jl5j YAo
284.
1 1 4
Thawus dan Atha" berkata, "Jika dua orang yang berkongsi
mengetahui hartanya masing-masing, maka harta keduanya tidak boleh
digabungkan. "
285.
1
'
5
SuIyan berkata, ' Ti dak wajib mengeluarkan zakat hingga
ini mencapai 40 ekor kambing, dan ini mencapai 40 ekor kambi ng. "
(Bagian hadits Abu Bakar, yang akan disebutkan dan yang telah
disebutkan)
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ahmad, Abu Daud. dan l ai nnya. Hadits tersebut
di kategori kan sebagai hadi ts shahih menurut pendapat sel ai n Imam Bukhari.
1 4
Di sebut kan secara bersambung ol eh Ubai d di dal am ki tab Al Amwal dengan sanad shahih
dari keduanya.
" Di ri wayatkan ol eh Abdurrazaq.
,2361 Mukhtashar Shahih Bukhari
38. Bab: Zakat Unt a
` a. , . f, -C-. - fi- ' fi* 'g" fi
l ' -j @`i @J&
235- 237.
1 1 6
Disebutkan oleh Abu Bakar, Abu Dzar, dan Abu
Hurairah RA dari Nabi SAW.
(Hadits Abu Sa' i d yang akan disebutkan pada Kitab 52 bab 34)
39. Bab: Orang yang Waj i b Mengel uarkan Zakat dengan Seekor
Bintu Makhadh (Anak l ' nta Beti na yang Memas uki Umur Dua
Tahun) Tetapi Di a Ti dak Memi l i ki nya
(Bagian hadits Abu Bakar yang akan disebutkan)
40. Bab: Zakat Kambi ng (Chanam)
Li T | I " I / I Ljdk-I CLJ| ilp @L& JCJ bl jl `Jl !f ? W B S
a)l
k

?
CIl !T!'*! - $ 3 ! ! ijij*?' "4^ & LjlKil I JI @J
K !1 !0!_ j Hjkl- (jFQ!NH6X +$!J&8& @!"@! !T!&C!& JlS"j H!IF!`"j
Hadi ts Abu Bakar yang di maksud akan di sebutkan setel ah bab ini. Ada hadi ts l ai n yang
berkaitan dengan upaya memerangi orang yang enggan mengel uarkan zakat, telah
di sebutkan pada hadi ts no. ( 699) . Sedangkan hadi ts Abu Dzar akan di sebutkan secara
muushut (bersambung) setel ah dua hadits berikut, dan setel ah itu akan di kemukakan
hadi ts Abu Hurairah yang mu'allag, dan kami iakan menyebut kan perawi yang
menyambungkannya.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2371
*I 4jJl J m = * m * = *K AIjJUJl Ch!*< o I I +.$+:* *4O*%9 4`1 4 k =
) LIIIw t ! 'jj Al yl j t j y J L l J l *.+ %9*I3 <4li ajl!
r t f a
8
t ' 7
-7(" !H . F#$6F $ C . !&.
E
g'6 g1 j
' u
5
' +
1
--
G
4HH
+
/ -&;I&& _!/Jj
o
'ZF6NF J J _##rj L - c J I L jI
' ' ' t ' ' '
("." > * K j j l ! )J! L.F"" DI *Tjl j l I d v J M#W*N ( " ( "
6 && , r ,
t
- s ,
*PNF(# ( " ( " &!@**!& P"##!O< " *cF I1F*" DI
1
**
1
Jl D7Hj< # 6.F6C
!
=
"" ] """ $ $ 6! $ F"
ljb *!J! $!!$S* o * oj cI dJ I L l I l I t Dj J 0***
`" <1 " " " ^ y - ^ ^ " ^
0I * D* !*" $ D I j ` 0 - $ - ! 8 " " $
,
J *
- " P a ' ' ' & '

t ' ' a"
Lj."" ! ! $ & ^ $ LF!R"F #*PSS$ ( " ( " tLjj #=LIo ol T- tIJUJ ( .! [_r-LI
' t e t ' ' ' s " ' ' } t a ' ~l
Os-^Ur R!+&F -Pf!#\!( SI l Cs !!"$& ! Q R ( , )!!! !.!!
J
' S S OsQ OS , ' t " ' ' tQ
f
*% 9 f ' t ' f
4 Z1 K * # F F W 6 W %U _#.;" 1^1* ! . " ! -PPN!( !("# (.#." >7XV<O U*@<+*
A1bt1I a1^iP c -- 1 j ti>1I Ai1Lvs a1LP )- * l ! tL`1&j1 yjLs>
Q * Q# " B " B @ ^ ep- . t-' ' ' j
o
< '<
o
Z G-'-SQ 3 &
tj^j1 al o11` C--1j tAA^1I Y2*[A aAiP c-1tlj 'j^' 3
9 % % % ' ' ' '
b a " , f ' o , B i / - 6 - , B Q P " I !&@ '- 8 - '- $'"
CUiiL iU-ftj1 jl ^"U- J $o! ^Ojr
3
` J^j IfjLs
M
, j ~. t , , Q !S O : O
^ ' ' ' ' ' - t '
f S a $ 1 P `Y '
B
K.' ' P ' 1 ' ' ' '
t
f - C - G G c
"D@p(( MukhtasharShahih Bukhari
% V Q ' ' ~ " r ' t U t U ^ l
C
~ l' P% * "' O
8 " /
C- P s ' , - - a ! ' a ^7' B "~l r P ; Q " - I
)**!. c^~1j tK !&'*S" Y^*T<8 d11j $!^jj Q$!8!&0> jl '!!p)!!_
% n % % %
U i . ' o ^ a o ^ - r. U7 V t ' t U l'~
f
l' ^l' .
9 f

f a
t ' U r
!' 'BAR2r ^j1iS- ! ! l - @ " ! & @Y&C y 1 ) N * F*' $ f2
' ' r ' ' ' ' e ' '
, I t t Q t ' I ' , ' t ' '.' . ' ' t P P * B j . ' l ' , '
!!& F R ' f 2 LI$~-j ! . ) 8 $ F 8 '.
i
j3vj "! Jl * t $ ' 8
q " " # " " " "
[
f U% 9 ' ' ' a,' t U 9 r
X Y Y ZY u - ^ j 1tH k
/ n % % n % % U %
ciR6 @!J7 j1^s- !R 55"57R b!Rj/ l i i '!;" !) !
c
vF6"6R V)RJ 5 7
1ZtU j p =*R5 R6R6 tub-ti j 4 ' Q !R L , ] j ~ p ! . =*R5 zR7
- # t ' ' ' ' ' f ' ' r
QiR6 4!'F 5 - ^ i i N'! ol ! . =*R5 l i l i c=6] R^-i i iR R &1 j l
. ' & J TQ " j * Si j t 1 j
1
oli T 7 #X9 ! i i 1 U a 1 l ! ^S^- Slj]
Q % !!J@'''
7 + , 1.-' $ t. t '

' r '".&'. 1,' '.'> ' c t ' V t r-


% X Y r / Y aJjJb j ui i j ' u4!u c j Kj i j . oir
t r f
f
' t ' ' '
R**9A '`i FRC8'! B'& Jl"I- j )@*'! j *j l ) ! ) :.!&*/ '&'&
T& @ j i '$! ! ! ' & BYS'B/ T& p ! J ' j`Jl R*!' ! 7
t, ' i
Q'!!! ftLij j l
`nnQ Dari Anas, bahwa Abu Bakar RA |ketika menjadi khaliIah,
4/46| menulis surat ini kepadanya, ketika memerintahkannya ke Bahrain
|beliau menyetempelnya dengan stempel Nabi SAW. Bentuk stempel itu
ada tiga baris: Kata "Muhammad" satu baris, "Rasul " satu baris, dan
"Allah" satu baris|. Isi suratnya sebagai berikut:
Mukhtashar Shahih Bukhari p n [ | '
"Bismillahirrahmanirrahim. Ini adalah kewajiban zakat yang telah
ditetapkan Rasulullah SAW bagi kaum muslimin, dan yang telah
diperintahkan Allah kepada Rasul-Nya. Kaum muslimin yang diminta
mengeluarkan zakat sesuai ketentuan ini, wajiblah ia memberikannya,
tetapi j i ka diminta lebih dari itu ia tidak wajib memberikannya.
Dal am setiap 24 (dua puluh empat) ekor unt a dan kurang dari itu -
adalah seekor kambi ng- ;
1 1 7
dari setiap lima ekor unta zakatnya 1 ekor
kambing. Jika mencapai 25 sampai 35 ekor unta, maka zakarnya 1 ekor
bintu makhadh"
8
untsa (unta betina yang memasuki umur 2 tahun).
Jika mencapai 36 sampai 45 ekor unta, maka zakatnya 1 ekor bintu
labun untsa (unta betina yang memasuki umur 3 tahun). Jika mencapai
46 sampai 60 ekor unta, maka zakatnya 1 ekor hiqqah thumqatul
famal
119
(unta betina yang memasuki umur 4 tahun, dan siap dibuahi
pejantan). Jika mencapai 61 sampai 75 ekor unta, maka zakatnya 1 ekor
fad:aah
120
(unta yang memasuki umur 5 tahun). Jika mencapai 76
sampai 90 ekor unta, maka zakatnya adalah 2 ekor bintu labun. Jika
mencapai 91 sampai 100 ekor unta, maka zakatnya adalah 2 ekor hiqqah.
Jika lebih dari 120 ekor unta, maka dalam setiap 40 ekor zakatnya 1 ekor
bintu labun dan dalam setiap 50 ekor, zakatnya 1 ekor hiqqah. Adapaun
orang yang hanya memiliki 4 ekor unta, ia tidak dikenakan kewajiban
' Demi ki an pul a bagi yang memi l i ki l ebi h banyak dari itu. Kal i mat dal am teks asl i nya
adalah minal ghanam. Dal am ri wayat Ibnu As- Sakan, dengan membuang min (dari), dan
sebagi an mereka membenarkannya. Al Qadhi Iyadh berkata, "Man aisbataha"
(barangsi apa tel ah di tentukan bagi nya) , yai tu zakatnya, atau kambi ng untuk unta dal am
ungkapan al ibil minat ghanam. Kata min di sini untuk menj el askan, bukan menunjukkan
bagi an (lab "idh). Pengerti an yang bi sa di ambi l dengan menghi l angkannya bahwa kata al
ghanam sebagai mubtada sedangkan khabar-nya adalah ungkapan, "Dal am seti ap 2 4 ekor
unta" dan seterusnya. Khabar di dahul ukan, karena untuk menjel askan ukuran-ukuran
harta yang waj i b di zakati , sebab zakat hanya waj i b dikeluarkan apabi l a tel ah mencapai
ni sab.
Bintu makhadh adalah anak unta beti na yang memasuki umur 2 tahun, dan i nduknya
hami l . Sedangkan al makhidh adalah yang hami l atau yang memasuki usi a hami l
wal aupun ia tidak hami l . Ungkapan, untsa (beti na) dan dzakar (jantan) untuk
menguat kan. Bintu Labun (unta beti na) dan Ibnu Labun (unta jantan) adalah anak-anak
unta yang memasuki umur 3 tahun, sehi ngga i nduknya menjadi labun atau dzatu laban
( memi l i ki susu) , karena induk itu hami l lagi dan mel ahi rkan.
Hiqqah adalah unta yang berumur empat tahun dan seterusnya. Di namakan demi ki an
karena ia dapat di tunggangi , si ap hami l , dan bi sa di kumpul kan dengan unta-unta dewasa
yang lain, beti na maupun jantan. Sedangkan thuruqatut jamal adalah unta beti na dewas a
yang tel ah si ap dibuahi pejantan.
Unta yang memasuki umur 5 tahun.
,2401 Mukhtashar Shahih Bukhari
mengeluarkan zakat, kecuali jika pemiliknya mau mengeluarkannya. Jika
ia mempunyai 5 ekor unta, maka zakatnya adalah 1 ekor kambing.
|Orang yang terkena kewajiban zakat l ekor fad:aah, tetapi ia tidak
memilikinya, dan ia mempunyai hiqqah, maka zakatnya dapat diterima
dengan l ekor hiqqah ditambah 2 ekor kambing j i ka ia mudah
mendapatkannya atau 20 dirham. Orang yang terkena kewajiban zakat
dengan 1 ekor hiqqah, tetapi ia tidak memilikinya tetapi mempunyai
fad:a ah, maka zakatnya l ekor fad:a ah, dan ia (pemberi zakat) diberi
20 dirham atau 2 ekor kambing. Orang yang terkena kewajiban zakat
dengan l ekor hiqqah, dan ia hanya memiliki bintu labun, maka zakarnya
l ekor bintu labun ditambah 2 ekor kambi ng atau 20 dirham. Orang yang
terkena kewajiban zakat l ekor bintu labun, tetapi hanya memiliki
hiqqah, maka zakatnya dapat diterima dengan l ekor hiqqah, dan ia
(pemberi zakat) diberi 20 dirham atau 2 ekor kambing. Orang yang
terkena kewajiban zakat dengan 1 ekor bintu labun tetapi tidak
memilikinya, dan ia mempunyai bintu makhadh, maka zakatnya dapat
diterima dengan 1 ekor bintu makhadh ditambah dengan 20 dirham atau 2
ekor kambing. |Kemudian orang yang terkena kewajiban zakat dengan 1
ekor bintu makhadh, tetapi ia tidak memilikinya, dan ia hanya memiliki
bintu labun, maka zakatnya dapat diterima dengan 1 ekor bintu labun,
dan ia (pemberi zakat) diberi 20 dirham atau 2 ekor kambing. Jika ia
tidak mempunyai bintu makhadh (sesuai dengan ketentuan), tetapi
mempunyai ibnu labun (unta j ant an yang memasuki umur 3 tahun), maka
zakatnya dapat diterima dengan 1 ekor ibnu labun, dan ia (pemberi zakat)
tidak diberi apa-apa, 2/122|.
Adapun mengenai zakat kambing yang digembalakan, j i ka
mencapai 40 sampai 120 ekor kambing, maka zakatnya adalah 1 ekor
kambing. Jika lebih dari 120 ekor sampai 200 ekor kambing, maka
zakatnya adalah 2 ekor kambing. Jika lebih dari 200 ekor sampai 300
ekor kambing, maka zakatnya adalah 3 ekor kambing, dan jika lebih dari
300 ekor kambing, maka zakat untuk setiap 100 ekor kambingnya adalah
1 ekor kambing.
|Binatang yang tua, cacat (buta sebelah), atau kambing jantan
(pejantan) tidak dikeluarkan zakatnya, kecuali atas kehendak orang yang
mengeluarkan zakat (pemiliknya)|.
|Harta benda yang terpisah tidak dapat digabungkan, dan
sebaliknya. Harta benda milik bersama (yang telah digabungkan) tidak
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2411
dapat dipisah-pisahkan karena takut terkena kewajiban zakat|.
|Kekayaan yang berasal (gabungan) dari dua orang yang berserikat
(dalam kongsi), maka kewajiban zakat aius keduanya iidalah sama
(ditanggung bersama-sama),
1 2 2
2/123|
Jika gembalaan seseorang kurang 1 ekor dari 40 ekor kambingnya
(hanya memiliki 39 ekor kambing), maka tidak ada kewajiban zakat atas
pemiliknya, kecuali j i ka ia ingin mengeluarkannya.
Dalam perkara per ak,
1 2 3
zakatnya adalah 1/40 (seperempat
pu|uh/2' /z). Jika perak itu hanya mencapai 190 milsgal (tidak mencapai
200 di r ham) ,
1 2 4
maka tidak ada zakat yang wajib dikeluarkan, kecuali
jika pemiliknya ingin mengeluarkannya.
Ti dak sel ayaknya bagi dua orang yang masi ng- masi ng memi l i ki sej uml ah kambi ng yang
waj i b di zakati kemudi an mereka menggabungkannya supaya tidak mengel uarkan zakat.
Dua orang yang memi l i ki sej uml ah kambi ng yang masi ng- masi ng waj i b di zakati , di mana
mas i ng- mas i ng waj i b mengel uarkan 1 ekor kambi ng sebagai zakatnya, lafu keduanya
menggabungkannya menjadi 40 ekor kambi ng sehi ngga kewaj i ban mengel uarkan zakat
menjadi sedi ki t (yai tu hanya 1 ekor kambi ng) yang di t anggung berdua s ehi ngga masi ng-
mas i ng hanya set engahnya. Mereka mel akukan itu untuk menghi ndari pengel uaran zakat,
karena keti ka pemungut zakat datang, j uml ah kambi ng yang harus di kel uarakan hanya 1
ekor. Inilah perbuatan yang dilarang dal am hadi ts di atas. Anal ogi (giyas) terhadap
masal ah ini adal ah ungkapan "harta yang tel ah di gabungkan ti dak dapat dipisahkan-
pi sahkan", yaitu dua orang yang berserikat memi l i ki sej uml ah kambi ng sebagai mi l i k
bersama, l al u di bagi -bagi kan sehi ngga masi ng- masi ng 100 ekor kambi ng l ebi h 1 ( 101
ekor). Keti ka kambi ng mereka di gabungkan, mereka harus mengel uarkan zakat 3 ekor
kambi ng (karena kambi ngnya mencapai 200 ekor l ebi h) . Tetapi keti ka j uml ah kambi ng
itu di bagi kan, mas i ng- mas i ng hanya waj i b mengel uarkan zakatnya 1 ekor kambi ng.
Demi ki an seperti di kemukakan As-Sanadi .
Al Khaliiih ( yang mencampur) atau Al khaalith yakni yang menggabungkan, maksudnya
adalah orang yang menggabungkan hartanya pada seri katnya. "Kewaj i ban zakat atas
keduanya adalah s ama (berdasarkan j uml ah kepemi l i kannya) . " (At-taraaju' bihima),
maksud ungkapan tersebut adalah sebagai berikut: mi sal kan si A mempunyai 40 ekor
sapi , dan si B mempunyai 30 ekor sapi (sedangkan mi l i k mereka bercampur), maka
pemungut zakat mengambi l 1 ekor musinnah (anak sapi yang berumur 2 tahun) dari si A
yang memi l i ki 40 ekor sapi , dan 1 ekor tabi' (anak sapi yang berumur 1 tahun) dari si B
yang memi l i ki 30 ekor sapi. Sehi ngga si A yang mengel uarkan musinnah mengembal i kan
3/ 7 nya pada t emannya, dan si B yang mengel uarkan tabi' mengembal i kan 4/ 7 nya
kepada si A, karena masi ng- masi ng dari dua j eni s sapi itu ( yang berbeda umurnya dan
dikeluarkan sebagai zakat) harus di t anggung bersama-sama, dan harta itu yang tel ah
di gabungkan adalah satu.
Yakni perak yang hal us, bai k yang sudah di ol ah maupun yang bel um di ol ah
2 0 0 di rham perak kurang l ebi h 6 2 4 gram perak, (penerj. )
,2421 Mukhtashar Shahih Bukhari
41. Bab: Bi natang yang Tua, Cacat (Buta Sebel ah) dan Kambi ng
1ant ang (Pejantan) Ti dak Dapat Di kel uarkan Sebagai Zakat,
Kecual i Di kehendaki Ol eh Pengambi l Zakat
(Sebagian haditsnya terdapat dibagian akhir hadits Abu Bakar di
atas)
42. Bab: Mengambi l Anak Kambi ng Bet i na Sebagai Zakat
(Sebagian haditsnya terdapat pada hadits Abu Bakar no. 699)
43. Bab: Barang-barang Mewah Ti dak Dapat Di ambi l Sebagai
Zakat
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas RA yang akan disebutkan
disini pada bab ke-64)
44. Bab: Ti dak Waj i b Zakat 1i ka 1uml ah Unt anya Kurang dari 5
Ekor
(Haditsnya adalah hadits Abu Bakar Ash-Shiddiq no. 722)
45. Bab: Zakat Sapi
E- I I I C j > ^ 4 ` IIII J^I JI I 1 JI I } - ` T A
j ' J *- <1>i) yy- V 1h>.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2431
2 3 8 . A b u Humai d berkata, "Nabi SAW bersabda, Aku akan
memberitahukan kepadamu tentang datangnva seseorang ke hadapan
Allah dengan membawa seekor sapi vang menguak (bersuara). "
Tafaruuna berarti kamu bersuara keras seperti suara sapi
(menguak).
723. Dari Abu Dzar RA, dia berkata, "Aku datang menghadap
kepada Rasulullah SAW. Beliau bersabda, Demi D:at vang fiwaku
berada di tangan-Nva, atau Demi D:at vang tidak ada tuhan selain Dia,
atau sebagaimana Dia bersumpah. Tidak ada seorang pun vang memiliki
unta, sapi, atau kambing (vang berkewafiban mengeluarkan :akat), dan
ia tidak mengeluarkan :akatnva, melainkan pada hari kiamat akan
datang kepadanva binatang vang lebih besar dan lebih gemuk (dari vang
dimilikinva di dunia), vang akan menginfak-infak dengan kuku-kuku
kakinva dan menveruduknva dengan tanduknva. Setiap kail binatang lain
selesai menginfak-infak dan menanduknva, dikembalikan lagi kepadanva
binatang vang pertama menginfak-infak dan menveruduknva, (demikian
seterusnva) hingga diberi keputusan di antara manusia (pada hari
penghisaban)."
239. Bukair meriwayatkan dari Abu Shalih, dari Abu Hurairah
RA, dari Nabi SAW.
Bagi an dari hadi ts ini di sebutkan secara bersambung ofeh pengarang pada ki tab 83 bab 2.
q ' !& % - y I " ^
:
ju !7> A ' S % " F 9ee
12441 Mukhtashar Shahih Bukhari
46. Bab: Memberi kan Zakat Kepada Kerabat (kel uarga)
7 <*&3*' 2 %19$ )%*99 ! a" iUl j l * J(0 J ` j - Y @ i
240. Nabi SAW bersabda, "Baginva (vakni bagi orang vang
memberikan :akat kepada keluarganva) dua pahala, vaitu pahala
kekerabatan dan pahala sedekah (:akat) "
ci`i; 4 IIrI
L
j*j ^ vc. @ ' ! ! ' ! ) o $ &
!!6 !!M8 ! oi Tj & ! $ ' J & @';& & MQ b-iis*j | \ ` r / r
l^1 (.11 j^i Vj`-Tj J`-i j | 4^i-j1 5!'-j lq6e <Ll
R!
'H
' f -
*O *
I
s ' H - = - * / - = " " 4 A ' ' *-
2/( _,1l &$!J! j1) 4&* e i i )!1_!
l
& l i l i & & . @*_& $ $ ! $
:
<j~
i l
d/ s* s t
9 7 ;%< C " 99 " ! - - 8 / !C" - - t t i
1
BI
j_L- j @''. @!!& Jl !!R J j'j J l 4~Ji~ `'* (j CL R$66!
` b JI J
1
j - *' s-`
1 J
b K $ ! $ $ - !" " $ 1P b `
a$ @R !5R *3P'j J !I :!R6 K R R 6 , $ *.3D @R
' -f 1 ' '
r
^ ' ' cJ 1 '' ' t " ' ' ' ' i " ., 1'
1 7 6
Al Hafi zh Ibnu Hajar mengatakan bahwa maksud Al Bukhari adalah kesesuai an riwayat
ini dengan hadi ts Abu Dzar tentang zakat sapi. karena inti yang di kemukan hadi ts ini
sama. Musl i m j uga telah meri wayatkannya denyan sanad bersambung dari jal ur Bukai r
mel al ui sanad ini.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 245
^ i j j 4jj\j>\ J s-Jb 5 ] '$'=6 .411I ! 5 7 L !6 6 ] &$6ERH 5 R ! 'iH
4 i ^ > - 5 R R = 8 $'- ! + !R 6 c = R c 8 6 5 $R $u+ " 5 '*5 +5'H 0
^ Lc-Cs ;5 R /6c] :1U` ?**JLW AS j Cs 5 " " t"!15J6 5 6 R "
$a j+ai 5 6i5!$!R !!J! b ! - 6 - 5 :1L !5$5zc55 j*-'
724. Dari Anas bin Malik RA, dia berkata, "Abu Thalhah adalah
orang Anshar di Madinah yang paling banyak hartanya, yaitu berupa
kurma. Sedangkan harta yang paling dicintainya adalah Bairuha' |Anas
berkata, adalah sebuah kebun, 3/192| yang menghadap ke arah masjid.
Rasulullah SAW pernah masuk kebun itu, |beliau berteduh| dan
memi num air bersih yang ada di dalamnya. " Anas RA berkata, "Ketika
ayat ini diturunkan, yakni, Kamu tidak akan mendapatkan kebaikan
(vang hakiki) hingga kamu menginfakkan sebagian harta vang kamu
cintai," Abu Thalhah menghadap kepada Rasulullah SAW, dan dia
berkata. Wahai Rasulullah! Sesungguhnya Allah Yang Maha Pemberi
berkah dan Maha Agung berIirman |di dalam Kitab-Nya, 3/66|, "Kamu
tidak akan mendapatkan kebaikan (vang hakiki) hingga kamu
menginfakkan sebagian harta vang kamu cintai. dan harta yang paling
aku cintai adalah Bairuha Oleh karena itu aku sedekahkan karena Allah.
Aku berharap kebaikan dan simpanannya di sisi Allah, maka ambillah
wahai Rasulullah, sebagaimana Allah memberikan petunjuk kepada
engkau (dalam riwayat lain: sebagaimana engkau kehendaki ) ' . "
1 2 7
Anas
berkata, "Rasulullah SAW bersabda, Wah (bakh)
128
[hai Abu Thalhah']
itu adalah harta vang menguntungkan, itu harta vang menguntungkan,
(dalam riwayat lain, "harta vang wangi"
129
dalam dua tempat- dan dalam
riwayat lainnya, "laris", 5/170), dan aku telah mendengar ucapanmu
tentang harta itu. [Kami menerimanva, tetapi kami mengembalikannva
kepadamu], dan aku berpendapat supava kamu menvedekahkannva
kepada kerabat (keluarga)-mu. Abu Thalhah berkata, ' Akanku lakukan,
wahai Rasulullah!' Kemudian Abu Thalhah membagi-bagikannya kepada
Menurutku, yang pertama lebih shahih.
Al Fayumi mengat akan bahwa Bakh adalah ungkapan yang di ucapkan keti ka merel akan
sesuatu.
Maksudnya adal ah pahal anya menebarkan bau wangi .
,246 j Mukhtashar Shahih Bukhari
keluarganya dan anak-anak pamannya. " | 231.
1 3 0
Anas berkata, "Di antara
keluarganya terdapat Ubay dan Hassan. Lalu, Hassan menjual bagian
yang diterimanya kepada Mu' awi yah. Hassan ditanya, ' Apakah kamu
akan menjual sedekah Abu Thal hah?!" Hassan menjawab, ' Apakah aku
tidak boleh menjual satu sha kurma dengan satu sha dirham! |Anas
mengatakan bahwa kebun itu terletak di istana bani Jadilah yang
dibangun Muawiyah|.
B ' # B > ' t B
@!!& 2 ! ( 5 d & #
*
)8J. @!!& '>1 =&#&2- 1 U u - 6&8
*
o* ~Vt
# 3 - 2:k # 7Z #:8- #-(2 i 2&:(2- 2- 2:8 #-
=
E
?
Zn$8 # !$!'8! 4 ^ ^
& j 1#788 @)L(2- 2 9 !@3 .IjSjCa1 6#(7,- '!!& 1238 A1(7$:27 #0(@H###
74 8 8 - 8 jv1! ( 2 & 8 ! $ - # 0 4 # & - # # ^ 1 2&0 # (L:/ @L(88- ! ! ' "
: fi o'
8
' e ' t-"' ` ' s V` > "` ' ` `` 1
oUf l SLj U t j >'^'l C^ l S ' j t^jjj''. C)J&3 : ' l l T^'J& ' ! $ !
1 28 e 0L28 #=&3 74 = # 4 8 O 8 8 # f j U1i 20 # 8 L1U L i i i ! ! ! G 28 8
Ji* o&$@!& S$'.!I ^`1l T VJ!& ! ! $ ! ' Liipj tl`o !'$l *j J$!
lii #-28 =7#289 OL:8 j * 8328 12-8 =22 1 28 //-&8 J'U;
/ \ Lj Ja jLUi # 82288 1 27X
=
2K4 1 2 8 j2&:8 p } *3 p H( &- 8
3" " 88 "5 4@0 = 6 " > $Q C3 c " " 5"Q / 6 8 c ; N Q $ $ i ` * r
i v u ~ A O-,- t _ - 1 1 j C 1 f U r A 1 y > 2- j U t f U l i _Sj($>- X j V A
82$/8 Mn8-8#2X H?- 1238
^f i ` i f , B ' ' f ' ' i' ' f' B ' ' IB B 'i B
2##J @!!& 22 L 1H2-8 =7#2 O83 . Lp * ,2-#- 12-8 O#0-2( # - /-#-
f 4 ; ;;$( a;@ & d $ d j ; 4 ;
= -
( X(@
=*b (1-Uajl 1l Oi j L ! 2Z( K !!J. +7M# A1-Lva1L Z#2R O / l
!]2- ! JB &#)l 238 t & ^;-@) V$ O 1 ^ l a 1 # j i l O22## A!q J # - ( 8 # -
1 3 0
Menurut pengarang tambahan ini mu'allag, dan Al Hafi zh pun tidak menyebut kannya
secara bersambung.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2471
- t s s t y s o f a 1l O , < o.
" ' t
725. Dari Abu Sa' i d Al Khudri RA, diceritakan bahwa Rasulullah
SAW pergi ke Mushalla pada hari raya Idul Adha atau Idul Fitri, dan
beliau kembali, kemudian memberikan nasihat kepada orang-orang dan
memerintahkan mereka untuk bersedekah. Beliau bersabda, "Wahai
manusia' Bersedekahlah kalian'" Lalu beliau berjalan mendatangi kaum
wanita dan bersabda, "Wahai kaum wanita' Bersedekahlah kalian,
karena aku melihat kamu sekalian (kaum wanita) adalah penghuni
neraka vang paling banvak." Wanita-wanita itu bertanya, "Kenapa
demikian (banyak wanita masuk neraka), wahai Rasulullah?" Beliau
menjawab, "Karena kamu (kaum wanita) suka memperbanvak caki-maki
dan tidak bersvukur kepada suaminva. Aku tidak melihat wanita-wanita
vang kurang akal dan agamanva daripada kamu sekalian, vang mampu
menggovahkan hati laki-laki vang teguh." |Mereka berkata, "Apakah
kekurangan kami dalam agama dan akal pikiran, wahai Rasulullah?
Beliau menjawab, "Bukankah kesaksian wanita adalah setengah dari
kesaksian laki-laki?" Mereka menjawab, "Ya, benar. " Beliau bersabda,
"Itu adalah tanda kurangnva akal wanita, dan bukankah wanita tidak
shalat dan tidak berpuasa ketika haid? " Mereka menjawab, "Ya, benar. "
Beliau bersabda, "Itu/ah kekurangan agamanva." 1/78| Setelah itu beliau
pulang. Ketika Nabi SAW sampai di rumahnya, datang istri Ibnu Mas' ud
yang meminta izin untuk bertemu dengan beliau. Lalu dikatakan kepada
Nabi SAW, "Wahai Rasulullah SAW, ini Zai nab. " Beliau bertanya,
"Zainab vang mana, istri Ibnu Mas W ? " Dia berkata, "Ya, " "I:inkan ia
menghadap," j awab Nabi. Setelah diizinkan, Zainab berkata, "Wahai
Nabi Allah, sesungguhnya pada hari ini engkau telah memerintahkan
kami untuk bersedekah, dan aku mempunyai perhiasan. Untuk itu, aku
ingin bersedekah dengan perhiasan yang aku miliki, tetapi Ibnu Mas' ud
dan putranya menganggap bahwa mereka lebih berhak atas sedekah yang
aku sedekahkan. " Rasulullah SAW menjawab, "Ibnu Masud benar.
Suamimu dan putramu lebih berhak menerima sedekahmu."
|2481 Mukhtashar Shahih Bukhari
47. Bab: Seorang Musl i m yang Mempunyai Kuda Ti dak Waj i b
Mengel uarkan Zakat
q AI 1u jIs :jII & AI ^ Ij1 1 'j F 9 e I
H , , - ' o t '
1'j) `S ` rI"`
1
J* '-r^'j
726. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
bersabda, Seorang muslim tidak wafib mengeluarkan :akat atas kudanva
dan hamba sahavanva (dalam riwayat lain: budaknva)."
48. Bab: Seorang Musl i m Ti dak Waj i b Mengel uarkan Zakat
untuk Hamba Sahayanya
(Hadits Abu Hurairah RA tersebut).
49. Bab: Memberi kan Sedekah (Zakat) Kepada Anak- anak Yati m
= - * " s s, * * * s i
B i p a!!& 10 J3 oI ! <dJI J*f t^ybJI X10 $ J 8 T S T
) $&S' !' +a!v !! 1j) 1 fi^f f4 $ iJ-&i ! /
Z9 ! J B & m Y L
c
$5*66 =6 =+ $ a , '2
jiJL j $!' `rljjI AI !fU'j ) + ! $ ! ! J & Q'.7I%j )!!!& Sjij K & T m
^I pk? IIIc, L
:
II q p AI yII ^I^I ?
:
`?11 $&3 Sji & l & d ' ' ) T ! !&!^-j 4 ^ `^ $'(
& 9 + 9 7
J -f
3J
Jf) Z* $ ' & + !'& t(Y X & Z m !@!' ! s 8 ! ! ! Ji- !'T
Mukhtashar Shahih Bukhari 12491
#$0
*
( !<?
1
2 & -O->8( I!H7A# I7>MJ 2#-@#- ! h 1238 HH%n(#2- (*4!"8
l u. c . j ^ ' l vi `' ijj # G F #=#7 ` J i j l ; v z. |&i) ~
i
1
` `f l\? - i V - ' * * i . * " i * * . - - ' T* ' ' i . ' T
Lt !7 J - 1 ! !; :JPFNF! _!F. O F I U - 1 j j _m!PNF aj^asf- !;6X<
ci i z-i I I I hNb= B ! ; & ili ! NF Liri
It
i~iJi ain vi |oirI
##L'2- r8.g]N !gI 7 ! F H% !PIF 2L2- - 8 8 a;)Jj H6H2/6J HO- 8
!h H!7!`!; ^ I j IjvF;!;! H
H
!i/n6!; A U !Pf; LX I |aI^hj O88F; ! ! ?
j ` ^ ' ( e ` ' ` ` i l 5 i ' ' '
6JnN!! HCJZO %8o # I !Ij j 1'j) A&-8 a!'*& # & .!; 2-8 38A
? " ' tr I t t a F * 1 ` ` 1 " = - "
9! J S' y <s-^^* !76I 7F.M ! 6 `i j (S* aj j j wJ & j^j.I gCJNJ=
. a$)a!& _ ! a & & p ;IFhI B!.H!
727. Dari Abu Sa' i d Al Khudri RA, bahwa Nabi SAW pada suatu
hari duduk di atas mimbar, dan kami duduk di sekeliling beliau. Lalu
beliau bersabda, "Sesungguhnva vang aku takutkan atas kamu sekalian
setelah aku adalah (dalam riwayat lain, "Sesungguhnva vang aku
takutkan atas kamu sekalian adalah berkah (anugerah) Allah vang
dikeluarkan dari bumi." Para sahabat bertanya, "Apa saja berkah-berkah
Allah yang dikeluarkan-Nya dari bumi itu, wahai Rasulullah?" Beliau
bersabda, 7/173) "Bunga dunia dan perhiasannva." Seorang laki-laki
bertanya, "Wahai Rasulullah, apakah sesuatu yang baik itu dapat
mendatangkan keburukan?" Nabi SAW diam. Orang itu ditanya,
"Kenapa Rasulullah diam ketika kamu bertanya kepadanya?" Kemudian
kami melihat wahyu diturunkan kepada beliau, (dalam riwayat lain: Nabi
SAW diam mendengar pertanyaan itu. Kami mengatakan bahwa wahyu
diturunkan kepada beliau, dan orang-orang pun diam, seakan-akan ada
burung di atas kepala mereka 3/214). Abu Sa' i d berkata, "Beliau
mengusap keringatnya yang banyak (dalam riwayat lain: dari keningnya),
lalu bertanya, Mana orang vang bertanva [tadi] sepertinya beliau
memuji Allah, lalu bersabda, [Apakah hal itu baik? (tiga kali)|
Sesungguhnva kebaikan tidak mendatangkan keburukan (dalam riwayat
lain: kecuali kebaikan fuga. Sesungguhnva harta adalah sesuatu vang
,2501 Mukhtashar Shahih Bukhari
hifau dan manis) dan sesuatu vang tumbuh pada musim semi dapat
membunuh [karena perut kembung],
31
atau [segala sesuatu vang
dimakan] dapat mendekatkan kepada kematian, kecuali ternak vang
makan tumbuhan hifau sampai kenvang lalu memandang (ke atas) sinar
matahari, metelah itu [menarik diri] lalu mencret dan kencing, hingga ia
merasa nvaman dalam riwayat lain: kemudian ia kembali merumput dan
makan lagi).
132
Sesungguhnva harta hifau dan manis, dan sebaik-baiknva
harta seorang muslim [bagi orang vang mengambilnva dengan hak,] lalu
diberikan kepada orang miskin, anak vatim dan ibnu sabil (orang vang
kehabisan bekal dalam perfalanan menuntut ilmu). Atau seperti halnya
Rasulullah SAW bersabda, (dalam riwayat lain: Orang vang mengambil
dan memberikannva dengan hak, dan itulah sebaik-baiknva bekal)
Sedangkan orang vang mengambil bukan dengan hak (benar), maka
orang itu seperti orang vang makan tetapi tidak kenvang, bahkan harta
tersebut akan menfadi saksi baginva pada hari kiamat.""
50. Bab: Memberi kan Zakat Kepada Suami dan Anak- anak
Yat i m yang Berada dal am Pemel i haraannya
.jI-j q AI *I 9*NK * 14I j ? ilii - i
242.
1 3 3
Dikatakan oleh Abu Sa' i d dari Nabi SAW.
I!l o f I (JbhUJl 1 c J s ' :cJU AI xs- eI`l '^S'j 1 8 T S @
18 ^-r~ij cJLS'j .j\0 y 110$ 4 JLS* t .I- j AI 10
10 dJ) ! j w j Jl :UJl JuIJ oJUI t l I _ s IlSlj t*JJl Juf glI
Maks ud "perut kembung" di sini adalah karena makhl uk hi dup makan terlalu banyak dari
apa yang t umbuh pada musi m ini, sehi ngga ada yang kebanyakan makan kerena
ni kmatnya mus i m ini. Cont oh lain adalah bi natang yang mendapatkan rumput yang bagus
dan memakannya dengan lahap, sampai perutnya kembung ( kekenyangan) hi ngga ia mati .
Ri wayat ini dari pengarang yang terdapat dal am Ar-Riqaq, tetapi ( anehnya) , Al Hafi zh
menyebut kannya kepada Ad-Daruquthni bahwa itu adal ah tambahan darinya, dan dal am
hal matan, ri wayat ini merupakan mi l i knya.
" Pengarang menunjuk pada hadits yang baru saja di sebutkan, yai tu no. 725.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,251 g
t ` 41 J * j B J . j ai l Jl *B ls :Lj uU -
' .1 " a ^ ` o' ` " " 5 /// "8 * s
*_ oJlkILs ' d I J
9
*AJl Jj-j T@!!J$
*B+ jCajtjl afjl O 1 k i - j i i j l " j @& &. @!!& jwa j l
Aji @!!& J l s `jJl 15 tJ*~L LdI j I t`j*lI JI LgIalI
7 :L05j 1 J
P
l j j I jI l l 01 I j J i
Y\JL5Jl :JlI tl_-^
;
\ 1 $ ' %* gJUI tIIt-I t J I - 1 i tLl !8 $!
.AJJWaJl j J j Aj'l jJl j r l 01 j - I L! tj`JJ : JU tAjJl P Sljl i j l i
728. Dari Zainab (istri Abdullah) dia berkata, "Aku berada di
Masjid ketika aku mendengar Rasulullah SAW bersabda, (Wahai
wanita) bersedekahlah kalian, meskipun dari perhiasan kalian. Zainab
pernah berinIak (memberikan sedekah) kepada Abdullah dan anak-anak
yatim yang berada di bawah pemeliharaannya, lalu dia berkata kepada
Abdullah, ' Tanyakanlah kepada Rasulullah SAW apakah aku
mendapatkan pahala, jika aku memberikan sedekah kepadamu, dan
kepada anak-anak yatim yang berada di bawah pemeliharaanku?"
Abdullah berkata, ' Silakan kamu sendiri yang menanyakannya kepada
Rasulullah SAW?' Aku pun berangkat menemui Rasulullah SAW, dan
aku menemukan seorang wanita dari kaum Anshar di depan pintu rumah
beliau, yang keperluannya sama dengan keperluanku. Lalu Bilal lewat di
depan kami, dan kami berkata, ' Tanyakanlah kepada Rasulullah SAW
apakah aku akan mendapatkan pahala, jika aku memberikan sedekah
kepada suamiku dan anak-anak yatim yang berada di bawah
pemeliharaanku?' Kami berkata, ' Jangan beritahu tentang kami . ' Lalu
Bilal masuk dan menanyakan hal itu kepada Nabi SAW. Beliau bertanya.
Siapa mereka berduaJ Bilal menjawab, ' Zai nab. ' Beliau bertanya lagi.
Zainab vang manaJ Bilal menjawab, ' (Zainab) istri Abdul l ah. ' Lalu
beliau bersabda, Ya, baginva dua pahala, vaitu pahala kekerabatan dan
pahala sedekah."
,2521 Mukhtashar Shahih Bukhari
5 1 . Ba b : Fi r ma n Al l ah, "Untuk (memerdekakan) budak, orang
yang berhutang, dan untuk jalan Allah." ( Qs . At - Ta uba h ( 9) : 60)
. f. , f - .r . f
@.&!!q ^1S8 & l j 'Ll . j l 4 ^ $ \3l !'j! - T t r
@R !~l-
e'5 @6 - $6 H , ( > - Y I I
$ C ! ! @*!'$!&
286.
1 3 4
Diceritakan dari Ibnu Abbas RA, bahwa seseorang
memerdekakan budak dengan mengeluarkan zakat hartanya, dan dia
memberikan sedekah untuk haji.
287.
1 3 5
Al Hasan berkata, "Jika ia membeli ayahnya dari zakat, hal
:ru boleh, memberikan sedekah untuk mujahidin (pejuang), dan orang
yang belum haji." Kemudian ia membaca ayat, "Innamaa ash-
shadaqaatu UI fuaaratt..." (Sesungguhnva :akat-:akat itu, hanvalah
untuk orang-orang fakir...) (Qs\ At-Taubah (9): 60) Untuk apapun
sedekah (zakat) itu, pasti akan mendapatkan pahala.
2 4 3 .
1 3 6
Nabi SAW bersabda, "Sesungguhnva Khalid telah
mewakafkan bafu besinva (untuk berfuang) difalan Allah. "
244.
1 3 7
Dari Abi Las diceritakan: Nabi SAW membawa kami
dalam haji di atas unta hasil zakat.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Abu Ubai d d a l a n M M n n W dengan sanad jayyid.
" Ri wayat ini shahih, dan bagian pertamanya di ri wayatkan ol eh Ibnu Abi Syai bah.
Demi ki an di sebutkan dal am Al Faih.
Ri wayat ini akan di kcmukakan dalam bab ini dengan sanad maushul.
Mukhtashar Shahih Bukhari l 2 5 3 ,
illl ! ' " @!!& J j . ! jI : J U i l i i l l j~j S ` j i j |j 8 T S $
O' ! = ] . S ' ' i ' 7 V = ! O - - Q - $ H - F - R 8 -
4
U ' T' '
! 8 . ^j j ^ J . ! V j 1 l !!! ! ! ' * - j ^ f s - ` ^ ` " ( 1 ^ ` )@*!8 @!' _;-1-u1
iII vi ji !U'2 c
:
`Lj 4i iii j ` J`!I jua
(v
ikJi
1 i tljJli- d jJlW `Il* jJli- CIj t A 1 1 / , j @'& eli-Ii ijai %;IZ
rY3 i$!!i$!& 1 u P ^ $ ' ! ! & '"& j tA11l ^ ` o 1i ^f - l j A P l j i l ^ ^ I ^ i
Q'ec8 '$li*j Ka[*Cs @II. - ( U I - 5 @II. $ j -
5 1
` J1-1
729. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
memerintahkan (kami) untuk bersedekah (mengeluarkan zakat). "
Diceritakan bahwa Ibnu Jamil, Khalid bin Walid, dan Abbas bin Abdul
Muththalib tidak mau bersedekah.
1 3 8
Kemudian Nabi SAW bersabda,
"Apa vang menghalangi Ibnu Jamil untuk mengeluarkan :akat,
139
padahal dulu dia orang vang fakir, kemudian Allah dan Rasul-Nva
menfadikannva kava. Sedangkan Khalid, kamu sekalian telah berbuat
aniava terhadapnva. Ia telah mewakafkan bafu-bafu besi dan peralatan-
nva (untuk berfuang) di falan Allah Taala. Adapun Abbas bin Abdul
Muththalib, ia adalah paman Rasulullah SA W, mekipun demikian :akat
itu wafib baginva dan dia harus mengeluarkannva dua kali lipat."
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ahmad dan yang l ai nnya. Al Hafi zh berkata,
"Perawi -perawi nya adalah orang-orang yang terpercaya, hanya saja dal am sanadnya ada
An' anah bi n l shaq. Ol eh karena itu, Ibnu Mundzi r tidak menet apkannya. "
Abu Ubai d menambahkan dari jal ur Ibnu Abi A2-Zinad, "Untuk memberi kan sedekah
(Zakat). " Ia berkata, "Kemudi an Rasulullah S AW berkhutbah, dan bel i au merrbela dua
orang, yaitu Khal i d dan Abbas . "
Maksudnya: Ti dak sepant asnya Ibnu 1amil membenci sedekah dan mengi ngkari padahal
dul u ia adalah seorang yang fakir, kemudi an Al l ah dan Rasul - Nya menj adi kannya kaya,
maka tidak ada sesuatu yang menghal angi nya untuk menol ak mengel uarkan zakat.
,2541 Mukhtashar Shahih Bukhari
52. Bab: Menahan Di ri unt uk tidak Memi nt a- mi nt a
H!gP!.I %) @K_ j l : i l p A!!E .!!!%; l4 3 ) 8 T S V
> :sPe/ v @!!lj !IHh !Y6 ;J . f!!? !;II C!lI. g juY!
j ' ` > o
m
oo s o - e"l6ZI "
9
"

T' "

' t"
S s s f i f I
s s < 6 < s < s Z s s Z < ;;I <
@
< ,K,
3 f
' " , t s s t . .
It
UaP *8. s L* * $ j :_ j ^13 (M:N! $ * H+**0
. j l t aJl ` $ ! ' ! E .
730. Dari Abu Sa' i d Al Khudri, bahwa orang-orang dari kaum
Anshar meminta-minta kepada Rasulullah SAW, dan beliau memberi
mereka, kemudian mereka meminta-minta lagi, dan beliaupun memberi
mereka, sampai apa yang dimiliki beliau habis. Lalu beliau bersabda
|kepada mereka setelah apa yang dimilikinya habis, 7/183|, "Aku tidak
mempunvai apa-apa lagi, dan aku tidak akan menvembunvikannva dari
kamu sekalian [Sesungguhnva] orang vang menfaga diri maka Allah
akan menfaganva, orang vang memohon kava maka Allah akan
memberinva kekavaan, dan orang vang berusaha bersabar maka Allah
pun akan memberikannva kesabaran. Tidaklah seseorang diberi suatu
pemberian vang lebih baik dan lebih luas dari kesabaran {vang
diberikan kepadanva}."
fi m fi ^ ` jj j>` y "
fI;lU C;;6 aJ& *I' A!!E !JJf- !; ^B+ @!!I f~f iflfA * ) 8 T S $
5 C I . . . .E u = , f Il t
t
, , ' . '
"U^o-l-j1ju !"!! c`v- `5 J b - l !'*8I! O 2 H%-18! ' * 1 !J- 'S-JI! : 1IS
I $ ! ; v CZ \ @M*e %I9J>4 ^rXZ9 ! ' :-jLS
=A`1` j l oUaPl *0L--s S$!m! ^. L j l ) u j - s - i11_`aljj J S Ls
731. Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Demi D:at vang fiwaku berada di tangan-Nva, sesungguhnva orang
vang mengambil tali [lalu pergi - aku kira beliau pun mengatakan- ke
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2551
gunung, 2/132] kemudian ia mencari kavu bakar [seikat 3/9] di atas
punggungnva [terus ia menfualnva, dan makan serta bersedekah (dari
hasil itu)], maka itu lebih baik baginva daripada ia mendatangi
seseorang dan meminta-minta kepadanva, baik orang itu (vang
didatanginva) memberinva atau menolaknva."
# 45 #o 8Y28 *9 y 8 *.$ 6; 8-28
@
8Z28 *7 39 8 9\X
C'y^i j K Z"+ A ! ! _ &G6A#"?D 28(= oSI 12=@
#70O \* a! $)(% j LgJ @!'_& ,im7$ Lgjc`i (e&^2$Z 2 9 iXE2:j2-
C > f C= r f 8 *Q
732. Dari Zubai r bin Awwam RA dari Nabi SAW, seraya bersabda,
"Seseorang mengambil talinva (dalam riwayat lain: beberapa talinva,
3/9) lalu ia memanggul seikat kavu bakar di punggungnva, kemudian
menfualnva, hingga Allah memberikan kecukupan kepadanva, maka itu
lebih baik baginva daripada ia meminta-minta kepada manusia, baik
mereka memberinva atau menolaknva."
JLtI" @!!& 2 j 8 ! O2--( 12-? 8-8 88-- .L+ *K :3[+ 8 T Y S
41 $ & ! ' ' * J $ K $ $ ! i ^ * jL t <J -J t H p
J
^
4 j Z - 8 8 8 #]8 | o @ / i }| v j j r l ; ` i i r oi r,
$ $!J$! [ 2 j - # 7- :ciii 2-8
=
Jilil
j i b lp 2J= E,2@ +-&2 ;72#2R ##-#@ 1^`- -88; 8-2>2 -2#(@
.il. \* j l ~ Usili @VXZ\ & 3# 8 d j } | J i L!$
,256 j Mukhtashar Shahih Bukhari
* 1238 t l i l i I* j f * $ t i l i a ` i o l i o ( <UP aL[ ( ^ j - i j j ` ` 01
I 1b- I IjjJ 678 . j `-l j Ot
(

5
j t i - | ` ' l * ji*
!( ' * $8 aIIp 882- &#3=@ aUI 2!I j j JuJ &8/-
733. Dari Hakim bin Hizam RA, dia berkata, "Aku meminta-minta
kepada Rasulullah SAW dan beliau memberiku. Lalu aku meminta lagi
dan beliau memberiku, kemudian aku memint a lagi dan beliaupun
memberiku. Kemudian beliau bersabda, Wahai Hakim, sesungguhnva
harta ini hifau dan manis, maka orang vang mengambilnva karena
kedermawanan (dalam riwayat lain: kebaikan 7/176) dirinva, ia akan
mendapatkan berkah darinva, dan orang vang mengambilnva karena
keserakahan dirinva, muka ia tidak akan mendapatkan keberkahan
darinva. Orang itu adalah seperti orang vang makan tetapi tidak
kenvang [dan. 4/58] tangan vang di atas (pemberi) lebih baik dari
tangan vang di bawah (meminta-minta). Hakim berkata, "Aku berkata,
' Wahai Rasulullah! Demi Dzat yang telah mengutus engkau dengan
benar, aku tidak akan mengurangi hak seseorang setelah engkau sampai
aku meninggal dunia.* Kemudian Abu Bakar RA memanggil Hakim
untuk (dalam riwayat lain: untuk memberinya 3/189) suatu pemberian,
tetapi Hakim tidak mau menerimanya. Demikian pula Umar pernah
memanggilnya untuk memberinya sesuatu, tetapi ia pun tidak mau
menerima sesuatu dari Umar. Lalu Umar berkata. Aku bersaksi di
hadapan kamu sekalian wahai kaum muslimin atas diri Hakim, bahwa
aku telah menyampaikan haknya kepadanya |yang telah dibagikan Allah
untuknya| dari fai (harta rampasan dari orang kaIir tanpa melalui
peperangan) ini, tetapi ia tidak mau mengambilnya. ' Sesungguhnya
Hakim tidak pernah mengurangi hak seseorang atasnya, setelah
Rasulullah SAW, sampai dia meninggal dunia |semoga Allah
merahmatinya|. "
Mukhtashar Shahih Bukhari ,257 1
53. Bab: Orang yang Di anugerahi Al l ah Sesuatu Ti dak Dengan
Memi nt a- mi nt a dan Ti dak Pula karena Ket amakan Di ri nya
Firman Allah, "Dan orang-orang vang dalam hartanva tersedia
bagian tertentu bagi orang (miskin) vang meminta-minta dan orang vang
tidak mempunvai apa-apa (vang tidak mau meminta-minta)." (Qs. Al
Ma' aarij (70): 24-25)
(Hadits Umar bin Khaththab RA kitab 93, bab 17)
54. Bab: Memi nt a- mi nt a untuk Memperbanyak Harta
734. Dari Abdullah bin Umar RA, dia mengatakan, bahwa
Rasulullah SAW bersabda, "Orang vang senantiasa meminta-minta
kepada manusia, maka pada hari kiamat nanti dia akan dibangkitkan
dengan muka tanpa daging."
140
55. Bab: Fi rman Al l ah, "Mereka tidak meminta kepada orang
secara mendesak. "( Qs . Al Baqarah (2): 273)
Berapa banyak harta yang dapat mencegah seseorang dari
memi nt a-mi nt a.
1 4 1
245.
1 4 2
Sabda Rasulullah SAW, "Ia tidak
mendapatkan harta vang menfadikannva kava." (Firman Allah)
"(Berinfaklah) kepada orang-orang fakir vang terikat (oleh fihad) di
Sel uruh waj ahnya hanya tulang.
Tampaknya pengarang menyi mpul kan hal ini dari sabda Rasulullah SAW, 'la tidak
mendapatkan harta yang menjadikannya kaya", atau menjadi kan manusi a kaya -atau
memenuhi kebutuhannya- seperti persedi aan hari ini, dan i a seorang yang kaya yang tidak
memi nta-mi nta.
Ri wayat ini akan di kemukakan secara l engkap dengan sanad mushul pada bab i ni .
,2581 Mukhtashar Shahih Bukhari
falan Allah,
1
*
3
mereka tidak dapat (berusaha) di bumi, orang vang tidak
tahu menvangka mereka orang kava karena memelihara diri dari minta-
minta. Kamu kenal mereka dengan melihat sifat-sifatnva, mereka tidak
meminta kepada orang secara mendesak. Dan apa safa harta vang baik
vang kamu nafkahkan (difalan Allah), maka sesungguhnva Allah Maha
Mengetahui." (Qs. Al Baqarah (2): 273)
ulI iLl J U U J j j DT IUl j j ~e1.v~ jjil -VTO
" r'
j c uII EU jLij ! P6!/ Jp !;!t! V t^-JJI j ^ ! - J I j ^ J j
j $@ "oI I)> S ' $ - ( S % & ' ' $ ( & ( jISL j I p ! 2 v |jI 1>3L^
|(IIIkJI jltIl jIt4 7) : Jl I ; El I I y j ^
`[jQ Dari Abu Hurairah RA, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Orang vang miskin bukanlah orang vang berkeliling (meminta-minta)
kepada manusia kemudian mendapatkan sesuap atau dua suap nasi
(dalam riwayat lain: sepotong atau dua potong makanan), dan [tidak
pula vang mendapatkan] satu atau dua bifi kurma. Orang vang miskin
adalah orang vang tidak mendapatkan harta vang dapat mencukupinva,
dan itu tidak menfadikannva memahami (keadaan), hingga ia harus
diberi sedekah, dan [ia sendiri merasa malu atau] tidak terus meminta-
minta kepada orang lain [dengan cara mendesak]. [Ia menfauhkan diri
dari meminta-minta, dan fika kamu sekalian menghendaki, bacalah
firman Allah Taala, Mereka tidak meminta kepada orang secara
mendesak. " (Qs. Al Baqarah (2): 273)
1 4 3
Yaitu: Kesi bukan mereka dal am berjihad di jal an Al l ah tetah mencegah mereka untuk
berusaha ( mengai s rezeki ) di muka bumi , atau dan mel akukan perni agaan.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,nj| j
56. Bab: Menaksi r (Mengi ra-ngi ra) Kurma
! & _ ' i f j j :1U @&. & ^jp-lL1i al l i - ^ i ! C 8 T Y / X
! q'!8$C_^-l &-uL^aV j l - ! -uli @!!& 1 l ` j j 1i 1 '& & ,143 9O1$*'+
U $ n ^ l +'1 ! ' & & S, 3- e*4B+ j - - 1 O i 1 - ` `^ 1!8 $!
S{!Y!'& 411I L!1I Lll :1l i `1$! lljf di a &'^l ! S 1 4
' l V%+%-
C
l8 G - S8
8 !
" C / -Q 3 *8 G / " 3 p ` ' l '
SB!P!J8 ! ^3qQ8384! ''@'!!&"& S"JJ'"!! !JJ @"TF !& * ! 8 - ! S!8C8' !!$!$!
-uli iUl 1 l j j j sLf c1-d LS'1 ' ^ t j ` 1h^- 1 ^ ! m$""
^ 1 3 j f i l i i
j ' j
1
j - j l A%*`B+ :cJV5 o s . l i J1T :ol111 1lS ci_S j 1l
` ' ' ' '
# s s r o ' ' " ' " ' ` ' . o' ' "
S
,
a
>
j l :^.1-Vj ^ 1 l j ^ i : 1l` j l i l , j <llp `U1l 1 l `11l 1
3 " 5` G - - &]6

o s'a ( t ' ' $ *
13 j , [ Li i
t
j ` 1 c 1 i ^!'` j U i j ' 0l jfl` jljl j-i 5 I j ! I 1 [ 1``!"&"
Lu>1 ! $ C 8 l-ii : 1"! l^i-f S^fj Llii S)'k B1L@ +!Rj @I !U1I j i
S j&i1l ^ j j :1lS S j j :l j1U ^jCajtil j j j Uj ^- f Vl S*t>"\j
= O " , f t = i , ' ^ ^ s i Q - = ] Q = 8 ' ^ ^ s
! ! ) ! ! J ! & $ !!! !' SB!!$'8 $ ! ! ! $ ! ! !
N ! $ i = o
1 j V l j B. ) - ^ 1 i Oj l k1l $& j j )
t
^- j j 1 l
1Ui toSlli j !` l - l u1j ] .l 1 - T
8
jlla!^fl j j J5~ j j C^
- 3
'
Ldi i j jU.a1Vl j?- (1u-j -uli .0)l ! J ! al ^ j l (1l V& !!&
Memperki rakan biji-biji kurma yang masi h di pohonnya dan menaksi r harganya.
12601 Mukhtashar Shahih Bukhari
56. Ba b : Me na ks i r ( Mengi r a- ngi r a) Ku r ma
5 [ 6 ^ lij 5 : J l i !& . `&i ^1plLii juli- ! 5 8 - Vf 1
51 j ` l i i ) ( j j i s$B $ "! 5 I`-"} - E " " 5 8 "
N N sC $ $O N N N N N
^ ^ - j !iy&j>-> + ^ ! Jk^ ^ f`-^j - 4^ <11i
i1
ll& 1li` ;l^1 i i j i -
N B $ N N N N fi o " =/" "
*
" /" !c
b ` v ` l ! l i i cjjl i1^S- rVi^-j dJl ^Ce <1M ^!!""!
' p N N
N N N N c ] 6 $ N N 5" 9
]bR/ I * I I O 6- " NN R / 6 $ ] 1 R 8 Q 8 6 !T O NVNV 3" !"

3/
o" ia1o1Li $ ! ! uJUl LjJj L>\ + !& * i1^j ''`, J ! tl&" ^>^`i
a 8 IN N . B8N $ N N "
" " F N N ! $ 3 /-R " - 6 VG 8- R 3 " N 8 V N N N R "R N " 3l N o N
td-1j-L``' C$!^j tUhUiiu1 t8J6R6R-1j 1^A1 1LA jLS ^!-`j C1^-l $!8$11L1
@IL. iUl ^^LU I^iU .iilyi ^1Ulj AiiSti j i - j `Ui
9
- / ? N N
c^lj ^yjf 1`1 L^jP4* AJ ^ j dl l ^j JL1*'$! Aiiu jtjl" j
: ! = ] /" : 8 - N y $ N N N i N N ! =
)'3'+ ^!M5 _*4B+ 1H2-8 ^^jiiaj1j- B5 cR 6 8 *?A loljU !R 6 #2&3%33sK
t S ' ' s ,
^jj : 5 5 5 V$ $ 5 8
[
: j Lai 5 ^- j - E " 5 8 " / $ !j ~ c
5 + NO NN p $Q ="" N $ O "" " = ! N N i N $ ; 5F
j f d i i i1sM`li 1 j t ^ 01 Sljl j i @'8 J!& 5 7 5H!c;V
U8!CV! J ` s r l i i : J l i (glj Ui i tiAls o i i : J l S i ` j J J l j i -
t 1
lLSi ^ j !!! : J l i
t
j ; : j l i YjCaji !!! $
3$ i j W I ! ! ! j l 1^U ^ j j i ` ( J j i V I 18. $ !!1 K D
jjS/ tj
t
s i pC $ ! . o j i k J i ` ^j j i liut`j j j ) ^ j j o i
J U i teSlIp 5 1wZ- Ui>>li1 ;* J i - 6&$&
(
jCaS48-- jj1 JS* j j 6&3-
6 6 L 56L5^i > ,'[
8 %
144
Memperki rakan biji-biji kurma yang masi h di pohonnya dan menaksi r harganya.
2 6 0 1 Mukhtashar Shahih Bukhari
'1?- 1*J)1 J '1 j Lj :JlaI ulI @J # 3 J'J O*w I I j t I Il &(*
j yj>3 01 9&E($X0# &)&2& :JL tl jl LdI I J tjUajl j j S
% S Y "4' j Ej I
Cj ulI @!!& 1LP (JJl lI ^jHR j I I I U* I l j j J j Y t l
- - - F ! ! ! %!
ri f A t > i ', '
j 9 . ! C C " Z!
E
6
t'. - Y-'
736. Dari Abu Humaid As-Sa' i di RA, dia berkata, "Kami pergi
berperang bersama Nabi SAW ke perang Tabuk. Ketika sampai di Wadi
Al Qura, tiba-tiba kami melihat seorang wanita berada di kebunnya. Nabi
SAW bersabda kepada para sahabat, Taksirlah (pohon kurma di kebun
itu). Lalu Rasulullah SAW menaksirnya kurang lebih 10 wasaq. Beliau
berkata kepada wanita itu, Hitunglah berapa kira-kira hasil kebunmu
dan berapa :akat vang harus kamu keluarkan." Ketika kami sampai di
Tabuk, beliau bersabda,
Malam ini akan ada angin vang berhembus kencang. Oleh karena
itu fangan ada seorang pun vang berdiri, dan bagi vang membawa unta
agar mengikatnva.
Kami mengikat unta-unta kami, dan anginpun berhembus kencang.
Tiba-tiba seseorang berdiri hingga angin itu menerbangkannya ke gunung
Thayyi".
Raja Ailah menghadiahkan seekor baghal putih (peranakan kuda
dengan keledai), dan memberi beliau pakaian untuk melindunginya dari
kedinginan. Lalu beliau menulis surat kepadanya di tempat mer eka.
1 4 5
Ketika Nabi SAW kembali ke Wadi Al Qura, beliau bertanya kepada
wanita tadi, Berapa kurma vang dihasilkan kebunmuT Wanita itu
menjawab, ' 10 wasag, sesuai dengan taksiran Rasulullah SAW. ' Lalu
Nabi SAW berkata, Aku ingin segera sampai di Madinah. Bagi vang
Keput usan Nabi S AW agar mereka membayar jizyah ( upet i ) sebagai kewaj i ban mereka
Mukhtashar Shahih Bukhari 12611
ingin segera sampai di Madinah bersamaku, pergilah segera
bersamaku. Ketika sampai di Madinah, beliau berkata, Ini adalah
Thabah (sebutan lain bagi kota Madinah). Ketika melihat Uhud. beliau
pun bersabda, Ini (Uhud) adalah gunung kecil (bukit) vang mencintai
kami dan kami mencintainva. Maukah kalian aku beritahu tentang
perkampungan orang Anshar vang paling baik? Para sahabat menjawab,
' Ya. ' Beliau bersabda, Perkampungan bani Naffar, bani Al Asvhal, bani
Saidah atau bani Al Harits bin Al Kha:raf, (dalam riwayat lain,
perkampungan bani Al Harits disebutkan lebih dahulu daripada rumah
bani Sa' idah, tetapi yang lebih shahih adalah riwayat yang pertama), dan
disetiap perkampungan orang-orang Anshar - yakni : terdapat kebaikan.
|Kemudian kami bertemu dengan Sa' ad bin Ubadah, Abu Usaid, ia
berkata, ' Tidakkah kamu melihat bahwa Nabi SAW menyebutkan yang
terbaik dari orang-orang Anshar, dan beliau menyebut kita sebagai yang
terakhir.' Lalu Sa' ad menemui Nabi SAW dan berkata, ' Wahai
Rasulullah! Telah disebutkan perkampungan kaum Anshar yang terbaik,
dan perkampungan kami disebutkan terakhir. Beliau bersabda, Bukankah
sudah cukup bagi kamu sekalian untuk menfadi vang terbaik. ? "' 3/224|.
246.
1 4 7
Dal am riwayat muallag dari Sahal RA, dari Nabi SAW,
beliau bersabda, "Uhud adalah gunung vang mencintai kami dan kami
pun mencintainva."
Abu Abdullah berkata, "Setiap kebun (bustan) yang memiliki
tembok adalah taman (hadigah), dan kebun yang tidak memiliki tembok
tidak disebut t aman. "
57. Bab: Zakat 1/10 ( 10) unt uk Tanaman yang Diairi dengan
Ai r Huj an dan Ai r yang Mengal i r
& J `
1
Ji p-M + 2/& 4(* &;3 H 3 A A
2 8 8 .
1 4 8
Umar bin Abdul Aziz tidak melihat (tidak berpendapat)
bahwa madu harus dikeluarkan zakatnya.
Maksudnya, bahwa Nabi S AW i ngi n berkata, "Aku akan menempuh jalur pintas yang
menuju Madinah 1ika ada yang dapat memmjukan jalan pendek itu. berangkatlah
bersamaku, tanpa diikuti sisa pasukan." Fath.
Ri wayat ini mu 'allaq menurut pengarang, dan di sebutkan secara bersambung ol eh Al i bin
Khuzai mah dal am Al Fma id.
,z6z j Mukhtashar Shahih Bukhari
' J +jii pL} q^ ilii ' ' C 9*S\ jp. (j^ j) Ai !!C F 3 ' 3
"/^y - 1 ] ^
1
! P -!#^l i-*? I1` :Al !'. 1l i
. c-Ii1l Jil e l l i ^ ^`g`-ll !, ( ^"i j & @ ! * ! ' $ ! & !
' j ` ` , , f * y !
!
/ -
!!'8 7 ^Jq. @!!& ! ' ^ ^i i l j l ^ ' . !- i i 1l $B%*3 @< Y i Y
- # . 1 ^ !'$J Q *I JG : 1 ^ 1L] Y i A v ^ i l ! ! $ !
. j Ui ] l 1 y
737. Dari Abdullah (bin Umar) RA, dari Nabi SAW, beliau
bersabda, "(1anaman-tanaman) vang disirami air hufan dan sumber-
sumber mata air, atau dari air vang mengalir,
9
:akatnva adalah
sebesar 1/10 (10), dan (tanaman) vang disirami dengan pengairan
(irigasi), :akatnva sebesar 1/20 (5)."
Abu Abdullah berkata, " I ni
1 5 0
adalah penaIsiran hadits yang
pertama; karena pada permulaannya tidak ditentukan waktunya, yaitu
hadits Ibnu Umar, (Tanaman) vang disirami air hufan :akatnva sebesar
1/10 (10). Lalu ia menjelaskan tentang hal ini dan menentukan
waktunya. Tambahan ini dapat diterima. PenaIsiran tersebut dapat
menghilangkan sesuatu yang tidak j el as, j i ka diriwayatkan oleh perawi
yang kuat.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Mal i k dan Ibnu Abi Syai bah mel al ui dua sanad yang
shahih. Di sebutkan pula ri wayat yang berl awanan, tetapi itu tidak benar dan di sebut kan
bahwa ri wayat itu matfu', i ni pun tidak benar.
Yai t u tanaman yang disirami air yang mengal i r secara al ami .
Saya katakan, bahwa hadi ts itu adalah hadi ts Abu Sa' i d yang di sebutkan pada no. ( 702) .
Maksudnya bahwa hadits Ibnu Umar RA adalah bersifat umum, sedangkan hadi ts Abu
Sa' i d bersifat khusus, maka hadits ini ( Abu Sa' i d) mengkhususkan yang umum. 1ika
mel i hat susunan kal i matnya, ungkapan ini mesti di sebutkan set el ah hadi ts Abu Sa' i d. Hal
ini terjadi dal am beberapa teks ki tab ini. Si l ahkan merujuk ki tab "Al-Falh"
Mukhtashar Shahih Bukhari 12631
247.
1 5 1
Sebagaimana diriwayatkan Al Fadhl bin Abbas, bahwa
Nabi SAW tidak melakukan shalat di dalam Ka' bah.
248.
1 5 2
Bilal berkata, "Nabi SAW shalat di dalam Ka' bah. " Lalu
diambillah ucapan Bilal, dan ucapan Al Fadhl ditinggalkan.
58. Bab: Ti dak ada Kewaj i ban Zakat At as Tanaman (Hasi l
Pertani an) yang Ti dak Mencapai 5 Wasaq
m
(Hadits Abu Sa' i d Al Khudri no. 702)
i"[d^F cr^'1 +@<4d 1j i ''! 1 l ! :1li !!$&
*
3B~1u i j i i - jjf 1li
) b8&iR 1i i iR5 'F! !!!& &!LR !`- J i j t j 8 5 ( J ` j S J
Abu Abdullah berkata, "Ini adalah penaIsiran hadits yang
per t ama,
1 5 4
ketika ia berkata, ' Tidak ada kewajiban zakat bagi tanaman
yang tidak mencapai 5 wasaq.' Tapi landasan yang selalu kita pegang
adalah apa yang ditambahkan oleh perawi yang kuat atau keterangan
mereka. "
Di sebut kan secara bersambung ol eh Ahmad ( 1/ 210, 211 dan 212) dari jal ur ' Amr bi n
Di nar dan Ibnu Abbas . Pengarang j uga menyambungkannya pada pembahasan beri kut
(pada ki tab 25, bab 45) dari jal ur lain, dari Ibnu Abbas.
Di sebut kan secara bersambung ol eh pengarang pada beberapa tempat, dan akan
di sebutkan pada ki tab 56 (1i had) bab ke- 127.
Li ma ( 5) wasag s ama dengan 300 sha' , sedangkan I sha' sama dengan 3, 1 liter. 1adi 5
wasaq kurang l ebi h s ama dengan 9 3 0 liter atau 7 5 0 kg. Itulah ni sab hasil pertanian,
(pent. )
1 M
Yai t u hadi ts Ibnu Umar RA (no. 737) . Pendapat pengarang di sini tidak terdapat pada teks
AlFath.
132
151
,2641 Mukhtashar Shahih Bukhari
59. Bab: Mengambi l Zakat Kurma pada Saat Panen, Apakah
Bol eh Membi arkan Bayi Menyent uh Kurma yang Sudah
Di zakat kan?
@!!& `11t 1 ((( jls~ :1lS <s- @!!& "(+( ''Ji'jA ^ 'J. 8 T S @
- r t r , r . * *
# f j ` - } Qr " f ) r r . r r 1 C
m
. ^r- r 9 ' r t ) 8
@!!' ! !$$$!'! !kBB' 1 V F ! & K ! 8 " Lj? a1^s- !k*!
^Lls t`us j i i i i j J j i U\ i ji -I i i - f i j i i l i1U1u OCi1j i l 4 ^
$ 8 / "/ K] O" 1f
! ' U ' . 1l j f c 1 Ui : 1Ui v J* ^*')& % $ T B Z Y ^-'JQ
738. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Ketika musim panen,
orang-orang membawa kurma kepada Rasulullah, maka si Iulan
membawa zakatnya. . . si Iulan j uga membawa zakatnya., sampai
menumpuk. Hasan dan Husein bermain-main dengan kurma tersebut, lalu
diambilnya saru kurma dan dimasukkan ke dalam mulutnya, melihat itu
Rasulullah SAW |beliau berkata |dengan bahasa Persia 4/36|: Kikhkhi-
khikhkhi (muntahkan-muntahkan) supaya ia mengeluarkan dari
mulurnya, 2/135|, ia (cucunya) pun mengeluarkannya. Lalu beliau
bersabda, Tidakkah kamu ketahui bahwa keluarga Muhammad tidak
memakan :akat?"
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 2 6 5 [
60. Bab: Orang yang Menjual Buah-buahannya (Kurma), Pohon
Kurmanya, Tanahnya atau Tanamannya, Maka I>lw `:V;`jib
Mengeluarkan Zakat Sebesar 1/10 (10) atau Sedekah. Lalu la
Menunaikan Zakatnya dari Hartanya yang Lain, atau Orang itu
Menjual Kurmanya dan Tidak Diwajibkan Membayar Zakat
249.
1 S S
Sabda Nabi SAW, "1anganlah kamu menjual buah-
buahan sampai terlihat bagusnya (buah-buahan itu)." Dengan
demikian, penjualan itu tidak akan merugikan orang lain (pembeli),
dan orang yang terkena kewajiban zakat tidak dikhususkan dari
orang yang tidak terkena kewajiban zakat.
739. Dari Ibnu Umar RA, bahwa Nabi SAW melarang (dalam
riwayat lain: Nabi SAW bersabda, "Janganlah kamu menfual) buah-
buhan sampai terlihat bagusnya (buah-buahan itu), |beliau melarang
penjual dan j uga pembelinya, 3/34|, [dan fanganlah kamu menfual buah-
buahan (vang lain) dengan kurma]. Ketika beliau ditanya tentang
bagusnya buah-buahan tersebut, beliau bersabda, "Sampai hilang
cacatnva."
156
Di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang pada ki tab 34. Al Buyuu'l bab ke- 82 dari
hadi ts Ibnu Umar, dan kami akan menyebut kannya nanti, insya Allah, dengan mengi kut i
hadi ts l ai nnya. Di sini di sebutkan pul a dengan sanad mushul
Ti dak busuk atau berulat (dan sej eni snya) yang merusak buah-buahan tersebut.
,2661 Mukhtashar Shahih Bukhari
61. Bab: Apakah Seseorang Bol eh Membel i Sedekah yang Tel ah
Di beri kannya? Namun Ti dak Mengapa Bagi Orang Lai n
Membel i Sedekah Seseorang. 2 5 0 .
1 5 7
Karena Nabi SAW Tel ah
Mel arang Bagi Orang yang Bersedekah Bukan Orang Lai n
" " / u 1 f > " / t 3 " u u
^->Uak1l /% /%6' j l =^S- `11l #?/" /%6' % <11l J u P /% - V t *
" " ! - - ' ' i
*W + 0 W/I O* J*`- :j*~ J j ) .j-yjj
j l Si j l i i^Cf oJ^-]i '|(^ 'J*` *` J-" `^ liU``i]
ilh ^ o? ` i`-M j aiu SI | v|
740. Dari Abdullah bin Umar RA, bahwa Umar bin Khaththab
menyedekahkan kudanya (dari jalur lain: membawa seseorang di atas
kudanya, 3/197) untuk berjuang di jalan Allah |Rasulullah SAW
memberikan kuda itu kepadanya|. Lalu Umar menemukan kuda itu
hendak dijual, dan ia berniat membelinya. Kemudian ia mendatangi Nabi
SAW dan memohonnya supaya beliau mengizinkannya |untuk membeli
kuda itu|? Beliau menjawab, "[Jangan membelinva, dan] fanganlah
kamu mengambil kembali sedekahmu. Oleh karena itu, Ibnu Umar RA
tidak pernah membeli sesuatu yang ia sedekahkan, kecuali ia (tetap)
menjadikannya sebagai sedekah.
1 <f'j 1 ^ 11 V^1 ' o> /%3 '1 -v* `
j f J%(/%> toJuip jliI (^1dl i i Ci f i 'j> &@ISI 1U
y |im 1j /%K& a`' D i i i i i 7$ i r/r ~ ] i ^ f
Menurutku, ' Pengarang menunjukkan hal itu dengan merujuk sabda Rasul ul l ah SAW
kepada Umar dal am hadi ts yang di sebutkan pada bah. "1anganlah kamu ingin memiliki
kembali sedekah yang telah kamu berikan."
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2671
2 0 \ ( j 1 i C * T8 J *T* W2 oj 2 ' ' W 4#;7" e 2 0 8\ u " 6!!( 1L
2 2 8# ##;"!;& = R0 7 C (W2 2 2 2 # 2 *.;"(( 20; i 2 E 2 . ? R"<;v"F(
741. Dari Umar bin Khaththab RA, dia berkata, "Aku menyerahkan
kudaku untuk berjuang di jalan Al l ah,
1 5 8
|dan kuda itu diperdagangkan
atau 4/18| diterlantarkan oleh orang yang dulu mengurusi nya.
1 5 9
Aku
ingin membelinya |dari orang itu, 3/143|, dan aku mengira bahwa orang
itu akan menjualnya dengan harga murah. Kemudian aku bertanya
|tentang membeli kembali barang yang sudah disedekahkan| kepada Nabi
SAW. Beliau bersabda, Jangan kamu membeli fnvaf, dan fangan
kembali kepada sedekahmu (kepadamu), meskipun orang itu menfualnva
dengan harga I dirham, karena orang vang mengambil kembali
sedekahnva (dalam riwavat lain. hibahnva) seperti orang vang menfilat
(dalam riwavat lain. seperti anfing vang menfilat) ludahnva."
62. Bab: Sedekah untuk Nabi SAW
(Bagian hadits Abu Hurairah no. 739)
63. Bab: Kewaj i ban Sedekah At as Hamba Sahaya Istri-istri Nabi
SAW
*'*' Jt~ (*.*0 1'1 4 *0 ' 0 0 ' ' ' '0'0 '^>'j 1& 2 0 2 7 8 T i S
- / 8 - 6 F - /
- " - = O t' * - =-
' f ' r ' -
B :!=-O"O"O O O =-- $ " - - ! " - / - - F
2 2 # 0'3*^j j f i i i ol "C'@ it9C+ * ( 2 . C C !'@* tA11Ua1l 2 C
Secara lahiriah kuda tersebut di serahkan untuk di mi l i ki , karena j i ka tidak maka kuda itu
tidak dapat diperjual-belikan.
Maksudnya, orang itu tidak mengurusnya dengan bai k dan kurang memberi makanannya.
Di sebutkan: Orang itu tidak mengetahui kadarnya (harganya), dan ia ingin menjual nya
dengan harga yang semest i nya.
,2681 Mukhtashar Shahih Bukhari
((&( : J t I W( +&`?15 ( t . / Y L`l i U p ` - l ?Ai
* - -* -" t *
742. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Nabi SAW menemukan
seekor kambing (dalam riwayat lain: Nabi SAW melewati seekor
kambi ng 6/231) yang mati, yang diberikan oleh seorang budak wanita
Maimunan sebagai sedekah. Nabi SAW bersabda, Kenapa kalian tidak
memanfaatkan kulitnva (dalam riwayat lain: kenapa kalian tidak
menikmati pemberiannva 2/40)? Mereka berkata, ' Kambi ng itu mati.*
Beliau bersabda, Yang diharamkan adalah memakannva."
64. Ba b: J i k a Sedekah i t u Be r uba h
! ' * J ` S Ly` P( 'jp'j tfjC-ftl a l i f f 8 T " '
!$/!!. J i '#("" (., Cu!( 1 i ) 1 ` 4` " k
K k Y / r *3ai f> 1 ) ) )! c i u V
"#("" @R*-Ca1l y (LjJI :5!&1!! ! ! _ '! ` J l oLiJl y
.L.;#= ) ~ A lU L`!l | W WS 0* t o l i |
743. Dari Ummu Athiyah Al Anshariyah, dia berkata, "Nabi SAW
masuk ke kamar Aisyah RA. Beliau bertanya, Apakah kamu punva
sesuatuT Aisyah menjawab, ' Tidak, kecuali seekor kambing sedekah
yang dikirim Nusai bah' (Dalam riwayat lain: Ummu Athiyyah, 3/132)
kepada kita. ' Lalu Nabi SAW berkata, [Bawalah kemari, karena 2/121|
sedekah itu telah sampai ke tempatnva."
t (
* k L 1l j j l - ) 4li Jjl 1U ` J l R( 1. QJ!& 'jj $ ! & "1 /J i i
ll) '1'j O&SU LIcIe '1 : j Lai lo`iji 1 i <1 j J u a I | ) V \ / I : J ` i |
Mukhtashar Shahih Bukhari 12691
744. Dari Anas RA, bahwa Nabi SAW membawa sepotong daging,
|dikatakan: 3/131 j yang disedekahkan oleh Barirah. Nabi SAW bersabda.
"Itu sedekah darinva, dan sebagai hadiah bagi kami. "
65. Bab: Mengambi l Sedekah dari Orang- orang Kaya dan
Membagi kannya Kepada Orang- orang Faki r
1i!i ' L > Jii 1 j / , 1l i :1l i Uj l i 1ili j ` j j i j > v l o
1 i f j f - L i1ji : j j l j l 1^1 j i - j i l i i 1
& $'J!. j ( } .1UI VI @!& V j I I j i ^ ' oI j l ' t ^l i
X Y G Z Y aF& B*). "&3& [ U`j a; l i 1j l :2uij, j ] ) Jli 1 j j
j ] ) i111u i l ! i j l L l '^i j l i
t
( \ 1 1 Z @ j l i ; .3)1 :i5 j j
o l j ^ j - ^ - p-fc^i j ` y $ !
,
01 I V j
1
^ (<5il I j j lili :3!&!!
' ' ' i '
X 3 @ Z Y + $ & 7 ! j ] ) i1U1u L j ' I j l i l [ U j l i t l b j f j 15~ i
" N N 8 8 * * N O ] / !- N N N !
- - = >Q N N 8 O i $ / o6 ] 3 " 3 F ] Q 0 &6 /
<
6
N N f 8 ! Z/ B " ; s - > !- i =O ] - -
Oli . `s i j i j i ! C $ ! 4 . S j X9%? j i siTj la1ijj j ] )
j^IjTj 3 (Lfc i j & l l i l i j ] ) i i i i 211 I j l Ll
9 % % 9 9 9
745. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Rasulullah SAW berkata
kepada Mu' adz bin Jabal ketika beliau mengutusnya ke Yaman, "Kamu
akan mendatangi suatu kaum dari Ahli Kitab. Jika kamu mendatangi
mereka, maka afaklah mereka untuk bersvahadat (bersaksi) bahwa tidak
ada Tuhan selain Allah dan Muhammad adalah Rasulullah, (dalam
riwayat lain: Serulah mereka pertama kali untuk beribadah kepada Allah,
2/125, dalam riwayat lainnya: tauhid (mengesakan) Allah Taala 8/164).
,270 j Mukhtashar Shahih Bukhari
Jika mereka menaatimu dalam hal itu (dalam riwayat lain: Jika mereka
mengetahui Allah), maka sampaikan kepada mereka bahwa Allah telah
mewafibkan mereka shalat 5 waktu sehari semalam. Jika mereka
menaatimu fuga (dalam riwayat lain: untuk hal itu, 2/108, dalam riwayat
lain: Jika mereka melaksanakan shalat), sampaikan kepada mereka
bahwa Allah telah mewafibkan mereka untuk mengeluarkan :akat Idalam
riwayat lain: :akat atas harta mereka) vang diambil dari orang-orang
kava di antara mereka, kemudian diberikan kepada orang-orang fakir di
antara mereka. Jika mereka menaatimu, (dalam riwavat lain. Jika
mereka menunaikan :akat), fanganlah kamu mengambil barang-barang
terhormat mereka. Hati-hatilah terhadap doa orang vang teraniava,
karena antara dia (dalam riwavat lain. antara doa orang itu 3/99)
dengan Allah tidak ada penghalang (hifab).
66. Bab: Mendoakan Orang yang Bersedekah
Allah berIirman, "Ambillah :akat dari sebagian harta mereka,
dengan :akat itu kamu membersihkan dan mensucikan mereka, dan ber-
shalawatlah (berdoalah) untuk mereka. Sesungguhnva shalawat (doa)
kamu itu (menfadi) ketentraman fiwa bagi mereka. " (Qs. At-Taubah (9):
746. Dari Abdullah bin Abi AuIa - | i a adalah salah seorang yang
ikut Baiat Asv-Svafarah,
m
5/65|, ia berkata, "Jika suatu kaum datang
kepada Nabi SAW dengan membawa sedekah mereka, maka beliau
bersabda, Ya Allah, bershalawatlah kepada keluarga Fulan (dalam
Bai at iri dikenal dengan Bai'at Ar-Ridhwan. yang di l aksanakan di bawah pohon di
l embah Hudai bi yah. Syajamh berarti pohon, karena itulah baiat ini di sebut bai 'at Asy-
Syajarah, (pada tahun 6 H).
103)
Mukhtashar Shahih Bukhari \rn\
riwayat lain: bershalawatlah kepada mereka'). Lalu ayahku datang
kepada beliau dengan membawa sedekah, dan beliau pun bersabda, Ya
Allah, bershalawutlah kepada keluarga Abu Aufa. "
67. Bab: Sesuatu yang Di kel uarkan dari Laut
^ ^ l ' l j f j l l ) ^ ^ g % * 4 K ' t f ) Y i .
`Jdi ! j l
t
^ l l ' l !'*$!' $ j L . ) d l A l ' U , U 8 Y o i
` }-) 01 j l ) qp A l J ` y l ^ i l i A l ^ > ) S)l> ^ - Y o Y
jt tOi 4ji`i CJjI liii85 oL jji`-i 1 'j j t - j-si)l*i `
' ' ) * J `
3
' ` ` i S'&_*&F C l l l l f l tL"*/_& lbs' l l l t J 2 \
'Jli) Cl w S&!P*U a l i kj L '&'& t i i l l - i 015" `J J l !&8$!' ' j ` ?
1
P j'- 8 :
. ' C' l j l r ) l l ) l j l El ( ^ l k ' l
289.
1 6 1
Ibnu Abbas RA berkata, Ikan paus bukanlah rika: (harta
terpendam), tetapi ia adalah sesuatu yang dihempaskan (ombak) laut ke
tepi pantai. 290.
1 6 2
Al-Hasan berkata, Dari ikan paus dan mutiara harus
dikeluarkan zakarnya sebesar 1/5 (20). 2 5 1 .
m
Nabi SAW hanya
mewajibkan zakat 1/5 (20) rika:, bukan pada tangkapan yang diperoleh
dari laut.
252.
1 6 4
Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW bahwa seorang
laki-laki dari Bani Israil meminjam uang sebesar 1000 dinar kepada
sebagian orang Bani Israil. Ketika orang itu akan mengembalikan
Di sebut kan secara bersambung ol eh Asy- Syaf i ' i , Ibnu Abi Syai bah, dan l ai nnya dengan
sanad shahih.
Di sebut kan secara bersambung ol eh Abu Ubai d dal am kitab
Akan di sebutkan dengan sanad mausliul setel ah ini.
Di si ni , ri wayat ini mu'allaa, tetapi sudah di sebutkan secara bersambung secara ri ngkas
dal am ki tab AlBuyu'(bab 10).
,n`n j Mukhtashar Shahih Bukhari
dikeluarkan (sebagai :akatnva)." 294.
1 6 7
Umar bin Abdul Azi z RA
mengambil dari setiap 200 buah barang tambang (senilai 200 dirham)
sebanyak j buah (sebagai zakatnya, senilai j dirham atau 2Vz w_Q n|aQ
,<
Al-Hasan berkata, "Benda-benda yang termasuk rika: yang berada di
daerah musuh, maka zakatnya adalah 1/5, sedangkan benda-benda yang
terdapat di daerah kaum muslim, zakatnya adalah sebagaimana telah
ditentukan dalam syariat. Jika ada barang temuan di tanah musuh, maka
umumkanlah, dan jika barang temuan itu milik musuh, ia wajib dizakati
sebesar 1/5. 295. ' Sebagian orang mengatakan bahwa barang tambang
adalah rika: (harta terpendam) seperti harta karun orang-orang Jahiliyah;
karena disebutkan, "arka:a al madin, id:aa kharafa minhu svaiun"
(barang tambang itu terpendam; jika ada sesuatu keluar darinya).
Pendapat ini ditanggapi bahwa, orang yang mendapatkan sesuatu sebagai
hadiah, atau mendapat keuntungan yang banyak, atau pohonnya berbuah
banyak, dikatakan kepadanya, "Arka:ta" (kau telah menimbun harta).
Kemudian, pendapat itu dibantah; dan Al Hasan berkata, ' Ti dak apa-apa
j i ka orang itu menyembunyikannya, dan ia tidak menunaikan zakarnya
sebesar1/ 5-nya. "
/ = - Z " " / - Z " "/ FI Z " - = Z ( O s
1UI-] <uli UJ j U 'M J y j j j l <UP <d1! 'jp'j i'J'jA 1 "Js- 8 T t T
jtXj t j t j [I v/A LSLE :JJa J ] ' Lp7*] t-\L^tS}\ :JlI
747. Dari Abu Hurairah RA, diriwayatkan bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Tidak ada denda pada binatang ternak vang [luka, dari jalur
lain: cacatnva 8/47] karena binatang buas, atau fatuh ke dalam sumur,
atau karena menggali tambang, sedangkan dalam rikaz (harta
terpendam) ada (:akat vang harus dikeluarkan sebesar) 1/5 (20)."
1 6 7
Di sebutkan secara bersambung ol eh Abu Ubai d d a l a m- / Amwal.
m
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu Abi Syai bah.
1 6 9
Yakni : Imam Abu Hani fah sebagai mana di sebutkan dal am ki tab Al-Fath.
12741 Mukhtashar Shahih Bukhari
69. Bab: Fi rman Al l ah, "1Dan bagi para amil (pengurus) zakat,"
dan Perhi tungan Para Petugas Zakat dengan Imam
(B;gian hadiis Abu Humaid As-Sa' i di , yang akan disebutkan pada
kitab 83 bab 2)
70. Bab: Memanf aat kan Unt a yang Di sedekahkan dan Susunya
untuk Para / 6 Sabil
(Hadits Anas bin Malik no. 129)
71. Bab: Imam Memberi Tanda dengan Cap pada Unt a yang
Di sedekahkan Dengan Tangannya sendiri
(Hadits Anas bin Malik yang akan disebutkan pada kitab 71 bab 1).
Mukhtashar Shahih Bukhari 7UX[4
72. Bab: Kewaj i ban Mengel uarkan Zakat Fi trah
296-298. Abu Aliyah, Atha dan Ibnu Sirin berpendapat bahwa
zakat Iitrah adalah wajib.
748. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
mewajibkan zakat Iitrah sebanyak 1 sha' kurma atau 1 sha' gandum
(sva ir), atas setiap budak dan orang merdeka, laki-laki dan perempuan,
anak-anak dan orang dewasa, dari kaum muslimin. Beliau memerintah-
kan supaya mengeluarkan zakat Iitrah sebelum orang-orang keluar untuk
melaksanakan shalat Idul Iitri. |Orang-orang menyamakan itu dengan Vi
sha' burr (gandum yang baik). Ibnu Umar RA memberikan kurma,
sedangkan penduduk Madinah memerlukan kurma, maka mereka
Dari Abu Al i yah dan Ibnu Sirin di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu Abi Syai bah,
dan dari At ha di sebutkan secara bersambung ol eh Abdurrazaq.
|2761 Mukhtashar Shahih Bukhari
memberikan gandum. Ibnu Umar RA memberikan zakat Iitrah atas nama
anak-anak dan orang dewasa, sampai ia memberikannya atas nama Nabi
SAW. Ibnu Umar memberikan zakat Fitrah itu kepada orang-orang yang
berhak menerimanya, dan mereka memberikan zakat Iitrah tersebut satu
hari atau dua hari sebelum Idul Iitri, 2/139|.
73. Bab: Kewaji ban Zakat Fitrah At as Budak dan yang Lai nnya
( Orang Merdeka) dari Kaum Musl i mi n
(Hadits Umar yang telah disebutkan)
74. Bab: Zakat Fitrah dengan 1 Sha` andum
(Hadits Abu Sa' i d Al Khudri yang akan disebutkan)
75. Bab: Zakat Fi trah dengan 1 Sha' Makanan
# # " $?D <t > ! ( " #X9 *Ul j N # Kj`iJl "$1 8 T t S
t `ui $ (61:? t 2:82= O8$h# Im"$ZY JUI.} q 2 &
?
& 4 J # 0 #
* - t ' t'
L`~j %e*NK illiik ois*}
' ' j, `
1
` ` ' `
'y IJ!. _.#( > ! ( " - & ' " # & # ( %& ' ( " F # - P# # ( " " & " " F ( " " " ? = _ # " " ( # JnS.(U
749. Dari Abu Sa' i d Al Khudri RA, dia berkata, "Dul u kami
mengeluarkan zakat Iitrah |pada zaman Rasulullah SAW, 2/139| dengan
l sha' makanan (pokok), atau 1 sha' gandum, atau 1 sha' kurma, atau 1
sha' susu yang diasamkan (beku), atau 1 sha' kismis (anggur kering),
(dalam riwayat lain: makanan yang biasa dimakan (makanan pokok). "
Abu Sa' i d berkata, "Makanan kami adalah gandum, kismis, susu yang
Mukhtashar Shahih Bukhari I277I
diasamkan, dan kurma). " |Pada masa pemerintahan Mu' awi yah,
didatangkanlah gandum dari Syam (As-Samra), ia berkata, "Menurut
pendapatku, 1 mud
2
gandum Syam sama dengan b mud gandum biasa
(svairv 2/139|.
76. Bab: Zakat Fi trah dengan Sha' Kurma
(Hadits Ibnu Umar RA yang telah disebutkan)
77. Bab: Zakat Fi trah dengan Sha` Ki smi s
(Hadits Abu Sa' i d Al Khudri yang telah disebutkan)
78. Bab: Zakat Fi trah Sebel um Hari Raya Idul Fitri
79. Bab: Zakat Fi trah Waj i b bagi Orang Merdeka dan Budak
299.
3
Az-Zuhri berkata tentang budak-budak yang akan
diperdagangkan, "Hasil penjualan budak terkena kewajiban zakat,
demikian pula pada hari raya Idul Fitri (budak wajib dizakati, yang
ditanggung oleh tuannya). "
80. Bab: Zakat Fi trah Waj i b bagi Anak- anak dan Orang Dewasa
(Bagian hadits Ibnu Umar RA yang telah disebutkan)
2
Satu mud (menurut Hanaf i yah) 1, 032 liter atau 815, 39 gram. Menurut Syaf i ' i yah,
Mal i ki yah, dan Hanabi l ah 0, 687 liter atau 54, 3 gram, atau kurang l ebi h 6 ons .
3
Al Hafi zh berkata, "Hadits ini di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu Mundzi r dal am
Al Kitab Al Kabir, tetapi aku tidak mengambi l sanad darinya. Sebagi annya di sebutkan
secara bersambung pul a ol eh Abu Ubai d dal am Al Amwal.
| 2781 Mukhtashar Shahih Bukhari
25. KITAB HA1I
1. Ba b: Kewaj i ban Haj i da n Ke u t a ma a n n y a
Firman Allah, "Mengerfakan hafi adalah kewafiban manusia
terhadap Allah, vaitu (bagi) orang vang sanggup mengadakan
perfalanan ke Baitullah, barang siapa mengingkari (kewafiban hafi),
maka sesungguhnva Allah Maha Kava (tidak memerlukan sesuatu) dari
semesta alam." (Qs. Aali ' Imraan (3): 97)
1tiSj J * J I 0l5* : J I I !^I I <dJI J j / | yls- 1> <dJI xs- "1 8 T "
" I "G - " G = $ ] = & j & s fi ^
J^sjIJI Jj f I f I f j * ^ ^ 5lj c^^bnJ _^JH-j <Jl. 4U ^^C^ 4UI J
@$8! Ufjlaj fX'j 4 J - ^ J * * } 0I
f !
* ^I 1
! > ' . A I ^ j I 0l !_F J *3 L' : c1Ui > V I j I J I J I J ^
l
750- Dari Abdullah bin Abbas RA, dia berkata, "Al Fadhl pernah
membonceng Rasulullah SAW, lalu datanglah seorang wanita dari
Khat s' am. Al Fadhl melihat ke arah wanita tersebut dan wanita itu pun
melihatnya. Kemudian Nabi SAW memalingkan wajah Al Fadhl ke arah
lain, lalu wanita itu bertanya, ' Wahai Rasulullah SAW, sesungguhnya
mengerjakan haji adalah kewajiban hamba-hamba Allah terhadap-Nya;
sedangkan ayahku telah mencapai usia lanjut dan ia tidak mampu
bepergian (duduk di atas kendaraan). Apakah aku harus menghajikan-
nya?* Nabi SAW menjawab, ' 7o. ' Hal itu terjadi pada haji wada*
(perpisahan).
Hiol Mukhtashar Shahih Bukhari
2. Ba b: Fi r man Al l ah, ". . . niscaya mereka akan datang kepadamu
dengan berjalan kaki, dan mengendarai unta yang kurus yang datang
dari segenap penjuru yang jauh, supaya mereka menyaksikan berbagai
manfaat bagi mereka...'"
( Qs . AI Ha j j ( 22) : 27-28)
.uli- lUi j j 4U1 1 Jjj c j f j : 1l i ! & p oj& ^S'1 j ` j - T L 1
!!1> 1j) lSy~^
<
1^ j t3ilLFN!( '5!! AiUF(# ~ S J p j F < #
. p y ` y y y ~ y *
y y y y y y #$ !
@IIT! J I o l Ii) Ol i ' :@!1!! i j ) CJ U I @ Z Y t l :^-T
y N " 3 y
\ 0O ! O D y B 0 6 Z " Z t D ` y o y / - - \
/V a!''F!& !'6]`6 P(f y !!O( 2FN#(" ^J|J CJ % # ( . ( # # # " " ( .Q
751. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Aku melihat Rasulullah
SAW mengendarai kendaraannya di DzulhulaiIah, kemudian beliau
memulai talbiyah hingga kendaraannya berdiri tegak siap} (dari jalur
lain: ketika tunggangannya berdiri tegak siap}) (dalam riwayat lain: Jika
beliau memasukan kakinya ke dalam sanggurdi (pijakan kaki) dan unta
tunggangannya berdiri tegak, maka beliau membaca talbiyah (Labbaik
Allaahumma Labbaik) dari masjid DzulhulaiIah, 3/219).
!!& j j / , j &i !& !!& Jii @ C & -vL'
<i B j i & Cf^~ "!'qJ"!, j ` i j l j uli- a!!&
752. Dari Jabir bin Abdullah, bahwa Rasulullah SAW mulai
mengucapkan talbiyah dari DzulhulaiIah ketika beliau siap berada di atas
untanya.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2811
& Iffj J
1
')l/~
yo
!
d B &
254 dan 255.
4
Diriwayatkan pula oleh Anas dan Ibnu Abbas -
semoga Allah merahmati mereka.
3. Ba b : Haj i di At as Ke n d a r a a n
ji ' al ^l ^b-f iIo ^1 l J 1l^il I j i i Al J,j 'JJ- 1tf) 8\ 3 3
300.
s
Umar RA berkata, "Persiapkanlah perjalanan dalam haji,
karenanya merupakan salah satu dari dua j i had. "
"*$8! 1 ^ f" 1 ^ 1 ^ 1 '1' -

r
J i =*&.2 lii C/*0 J!U <**0 J 1 * 1 j l ` a i - ) @ 0 (8' ' 7 `iC '^Sj
753. Dari Abu Tsumamah bin Abdullah bin Anas, dia berkata,
"Anas mengerjakan haji dengan mengendarai untanya (kendaraannya)
dan ia bukanlah seorang yang kikir (bakhil). Kemudi an ia menceritakan
bahwa Rasulullah SAW mengerjakan haji dengan mengendarai untanya,
dan unta itulah yang membawa beliau (pergi haji) dan membawa
perbekalannya."
6
(Hadits Aisyah no. 178)
4
Hadits Anas adalah hadi ts maushut (bersambung) dan akan di sebutkan pada bab ( 27) .
sedangkan hadi ts Ibnu Abbas pada bab ( 23) .
` Di sebutkan secara bersambung ol eh Abdurrazaq dan Sa' i d bin Manshur dengan sanad
shahih.
6
Tampaknya bentuk hadi ts ini mu'aiiag, tetapi hadi ts ini maushut dal am beberapa kitab
yang lain, dan di sebutkan secara bersambung pula ol eh Al Isma' i l i
Mukhtashar Shahih Bukhari
4. Ba b: Ke u t a ma a n Haj i Ma b r u r
di - J j i 1C !#X( 288( :JL3 @&p ";( # N # S . # 1 - V t
:JV5 C-8L ) :JJ . @! ! / , } aL'O ! Q : ' l C# 8 8 - 2L8&@- &*
J j j * *
l ' & '
" KF!
:
Ja* Jsr" j
i L
* *
754. Dari Abu Hurairah RA, dia mengatakan bahwa Nabi SAW
pernah ditanya, "Apakah perbuatan yang paling ut ama?" Nabi menjawab,
"Beriman (percava) kepada Allah dan Rasul-Nva." Beliau ditanya lagi,
"Apa lagi? Beliau menjawab, "Jihad (berfuang) difalan Allah" Beliau
ditanya lagi, "Lalu apa lagi?" Beliau menjawab, "Hafi mabrur."
q@!!v J1\( L' : B!J Cfi L` tIll j * j j ` ~ J l I' LiJli 1 - V O O
:iL^1l %3>$ iV :Ju SLII t j UJ l JIiI Sl^1l ^
" 8 SQ ' r I, 'u" o t. * 7 <"&F F<=< F< 6 6Q 6 F
! ' $ ! & KQ!J : J Lu i ~ J l j * V"' I @!'8 '1*11 '
( YYX Z \
755. Dari Aisyah ummul mukminin RA, bahwa dia bertanya kepada
Rasulullah SAW, "Wahai Rasulullah SAW! Kami melihat bahwa jihad
adalah perbuatan yang paling utama. Tidakkah kami berjihad
(berperang)?" Beliau menjawab, "Tidak Jihad vang paling utama adalah
hafi mabrur." (Dalam riwayat lain: Rasulullah SAW ditanya oleh istri-
istrinya tentang haji. Beliau menjawab, "Jihad vang paling utama adalah
hafi mabrur." 3/221)
.- ' - ' i
u *+" %J3 # W " " > #i 53 U!& # 6 # (/%% % /%3 F 3 R "
: F . ' B ^ , B," ' : f B ^ ^ '
[yjC 'rj'j ttlSj j i i"!! % Y V Y ) ' 3 IJ*J j : J j i j j l - j
rit , 8 B - - $ 8 O O
.Mukhtashar Shahih Bukhari , 2 8 3 ,
756. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, " @fJ mendengar
Rasulullah SAW bersabda, Orangvang mengerfakan hafi [ke Baitullah,
2/209] karena Allah, dan ia tidak rufats
1
dan tidak pula fasik (melanggar
larangan Allah/berbual dosa), maka ia pulang seperti pada suat ia
dilahirkan ibunva".
5. Bab: Miqat ( Tempat Mul ai Ihram) dal am Haji dan Umrah
(Hadits Ibnu Umar no. ccF;
6. Bab: Fi rman Al l ah, "Berbekallah, sesungguhnya sebaik-baik
bekal adalah takwa."(Qs. Al Baqarah (2): 197)
j j Li J 12 J I f 0 l :J!5 OFS- ) 1^'1 1CS- 1L 1F- -VOV
( ^uI I Ij I !" @>_" l y t 1 i S I I I I tD^J5"jIuJI ; 0_j J_I j tDj I j ^j V j
.(iSyn aljJl 1^- 0i l"'%%V$ J
1
*" J ~
u
757. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Dulu penduduk Yaman
mengerjakan haji tanpa membawa perbekalan, dan mereka berkata,
' Kami adalah orang-orang yang bertawakal.' Ketika mereka datang ke
Makkah, mereka meminta-minta kepada orang lain, maka Allah Ta ala
menurunkan Iirman-Nya, Berbekallah, dan sesungguhnva sebaik-baik
bekal adalah takwa."
7. Bab: Tempat Memul ai Tal bi yah ( Tempat Memul ai Ihram) bagi
Penduduk Makkah ketika Mel aksanakan Haji dan Umrah
(Hadits Ibnu Abbas setelah satu bab berikut).
mfats berarti mel akukan hubungan suami istri.
,2841 Mukhtashar Shahih Bukhari
8. Bab: Miqa? Penduduk Madi nah dan Mereka ti dak Memul ai
Tal bi yah Sebel um Dzul hul ai f ah
9
(Hadits Ibnu Umar, yang telah disebutkan dua bab sebelumnya)
9. Bab: Tempat Memul ai Ihram bagi Penduduk Syam (Syria dan
Seki tarnya)
758. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Rasulullah SAW telah
menetapkan DzulhulaiIah sebagai miqat penduduk Madinah, JuhIah bagi
penduduk Syam, Qam Al Manazil bagi penduduk Najed, dan Yalamlam
bagi penduduk Yaman. Tempat-tempat itulah (sebagai tempat memulai
ihram) bagi mereka, dan bagi orang-orang yang datang ke tempat-tempat
itu selain dari penduduknya, dan bagi orang-orang yang ingin
melaksanakan haji dan umrah. Adapun bagi orang-orang yang bukan dari
tempat-tempat itu, maka tempat memulai ihram adalah dari (daerah asal)
Migat yakni tempat di mul ai nya i hram bagi j amaah haji dan umrah.
Al Hafi zh berkata, "Pengarang mengambi l kesi mpul an tersebut dari shigah (bentuk
ungkapan) yang terdapat dal am t eks ini, yakni "Penduduk Madi nah mul ai bertalbiyah
(i hram). . . " dengan di kemukakannya perintah yang menunjukkan hal itu. Pengarang j uga
tidak mendapatkan riwayat lain dari orang-orang yang mel aksanakan haji bersama
Rasul ul l ah S AW, yang menyatakan bahwa bel i au berihram sebel um Dzul hul ai fah.
Seandai nya hal itu tidak menunjukan mkjai tersebut, maka kami akan menuj u ke sana,
karena hal itu l ebi h sulit sehi ngga pahal anya l ebi h besar.
Aku katakan, "Hadits-hadits yang menganjurkan untuk memul ai ihram dari tempat
asal (atau dari Masji di l Atjsha), tidak ada yang shahih, sebagai mana yang di jel askan
dal am bukuku (Al Ahaadiits adh-Dha'ifah ( 210- 211) . Dal am hal i ni . ada hadi ts lain yang
membatal kan hadits-hadits itu.
H i H > ' i t o " '. , a , ' > t " . , , . t > A
Mukhtashar Shahih Bukhari |2851
keluarganya (dalam riwayat lain: dari tempat ia dibesarkan), demikian
j uga dengan penduduk Makkah. |Sesungguhnya 2/143| tempat mereka
memulai ihram adalah dari tempatnya (Makkah atau daerah tempat di
mana mereka berada)."
10. Bab: Tempat Memul ai Ihram bagi Penduduk Najed
(Hadits Ibnu Abbas RA yang telah disebutkan).
11. Bab: Tempat Memul ai Ihram bagi Orang- orang yang Bukan
Penduduk Mi qat yang Di sebutkan
(Hadits Ibnu Abbas RA yang telah disebutkan).
12. Bab: Tempat Memul ai Ihram bagi Penduduk Yaman
(Hadits Ibnu Abbas RA yang telah disebutkan)
13. Bab: Dzat u 'Irq Adal ah Mi qat Penduduk Irak
K%)K tol #:-*-Sl \* !'X N>: J + ! J @+.B+ a!!& # 8 # %*B+ *K *+ 8 TS
% ;% 9 ! " "f
S
' > , , e t ' i " ' - >
'1L> '1CM'1 ^J,. a!!& *$9 *JJl ! jJ2 (, !oi$!--!l 3* &! )9
O * - O V V i" f . t 6
*
Q - 6 - 8 ,
I
- - ! - Q - B - 6 6 !Q
O&:&C *.' =&)D &F20 '_v o ! )'$!*' )9 3)9+ 2 ' 2 t &) ! @ T
- - - -
* - ' ' - & Q - , !- - B / t ' ; % % %
759. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Ketika kedua kota ini
(KuIah dan Bashrah) di buka,
1 0
penduduk kedua kota ini datang kepada
Kot a Kuf ah dan Bashrah merupakan dua kota besar di Irak, sedangkan maksud dari kata
"dibuka" (f'athuhumaa) adal ah di takl ukkannya kedua kota tersebut ol eh kaum musl i mi n
dan pembangunan yang mereka lakukan di kedua kota itu.
I 286 j Mukhtashar Shahih Bukhari
Umar dan bertanya, ' Wahai amirul mukminin, sesungguhnya Rasulullah
SAW telah menetapkan Qarn Al Manazil (untuk memulai ihram) bagi
penduduk Najed, dan itu j auh dari jalur perjalanan kami , sehingga j i ka
menuju ke sana kami mengalami kesulitan.' Umar menjawab, ' Perhati-
kanlah daerah yang berbatasan (dengan Qarn) yang kalian lalui.*
Kemudian Umar menentukan Dzatu ' Irq bagi mereka (sebagai migat).
11
15. Bab: Nabi SAW Kel uar dari Madi nah Mel al ui 1al ur Syajarah
<G< J t s 8\&< ! *3 sK U4li Al %3L%3 *3` * 2&< 8 ' . M*9 9

1
' i - s 8 | o' f" " ' : i
o b j "`il$!& 1a8! iilliJl (`!! 1`" V6Z! 'Mj * * j
5
* * " - ` ' J j I t w
$ = t
760. Dari Abdullah bin Umar RA, menceritakan bahwa Rasulullah
SAW keluar (dari Madinah) melalui jalur Syajarah dan memasuki
Makkah dari jalur Al Mu' arras. Disebutkan pula bahwa apabila
Rasulullah SAW keluar menuju Makkah beliau shalat di masjid Syajarah,
dan j i ka pulang (ke Madinah) beliau shalat di DzulhulaiIah di bawah
lembah. Beliau bermalam di sana sampai pagi hari (Subuh).
Ini adalah hasil ijtihad Umar, dan bel i au telah mel akukannya sesuai dengan sunah, karena
banyak hadits-hadits yang marfu' (sampai pada Nabi SAW) yang menjadi dalil hal
tersebut. Hadits-hadits tersebut sal i ng menguatkan antara yang satu dengan yang l ai nnya,
sebagai mana dikatakan Al Hafi zh bahkan jalur hadits-haidts tersebut shahih sebagai mana
aku jel askan dal am buku Haji Aabi SAW (hai. 52) .
Dzatu lrq adalah daerah perbatasan antara Naj ed dan Ti hamah.
Mukhtashar Shahih Bukhari
16. Bab: Sabda Nabi SAW, "Al 'Aqiq adalah lembah yang penuh
berkah."
.$+3 Al *$I y-ill o I * ! * : Jl5 I I Al ) l . $ . ? W 4 "
7 M % < 9 9 % % % +>7 V % %V9 *= % % *% m
i^il)1l l i i ! : j ! u c ^ ) SJI!I ^ !J& : J ^ I ' ^al)j
o o / A j 5) 1` ^ ) ) I 5) 1. : J I ) f I I ) I * JI
761. Dari Umar RA, dia berkata, "Aku mendengar Rasulullah
SAW bersabda ketika berada di lembah Al *Aqiq,
1 2
Seseorang vang
diutus Tuhan datang kepadaku pada malam hari. Dia berkata,
"Shalatlah di lembah vang penuh berkah ini, dan katakanlah, (Aku
berniat melaksanakan) umrah dalam (dalam riwayat lain: umrah dan
8/155) haj i ' . "'
#$ 8 ! B
% " +%=% / % % % 9 K % % G m - tO S8 "
O
"l F < Z <
i G * > .< !! " 4 # X ifJ _ ! .! C*
E
6 $ ! 8 "
j
a*" uJ
t l k j a l :ii J J tL'l)Jl J a l S i l i J l (`Jb ) *5 * ) i ) "<KKK
fi * j ' *+ < P $O
&!!' !'. !'$/ S$!!' $'''!'! 4 % m = p8!'$/ $8&!& 1 i ) . @ * " _ I
* jii-i )i) t' i.) $ & . !&!& * I Ai jji.) j)ii (j)i4'
/ - B " / " I ! B B .$ Q
Q !!!& % Y !@'"_ t j j !f!' ! ' - _ $ & ' - t 5 i l _ & ' J a * 1 $ tJ! '
762. Dari Musa bin Uqbah, Salim bin Abdullah (bin Umar) RA
menceritakan kepadaku dari Nabi SAW, bahwa ketika beliau berhenti
untuk beristirahat di DzulhulaiIah (di dasar lembah), seseorang muncul
(dalam riwayat lain: diperlihatkan kepadanya, 3/71) dan dikatakan
kepada Nabi SAW, "Sesungguhnya engkau (sekarang) sedang berada di
Sebagai mana di sebutkan dal am Al Fath, tempat ini berada di dekat Al Baqi'_ 1arak antara
tempat ini dengan Madi nah sekitar 4 mi l . Sedangkan menurut Mu'jam Al Butdan
(Ensi kl opedi kota-kota) tempat ini berada di l embah Dzul hul ai fah, yai tu tempat yang
pal i ng dekat dari sana (dari Dzul hul ai fah).
,288 B Mukhtashar Shahih Bukhari
Bathha' yang penuh berkah. " Pada saat itu Salim sedang beristirahat
dengan kami di tempat singgahnya Abdullah |di tempat itu| ketika
mencari tempat yang tepat untuk peristirahatan Rasulullah SAW, yaitu di
tempat yang lebih rendah dari masjid yang berada di bawah lembah
tersebut, di antara mereka dan jalan yang mereka lalui, yang berada di
tengah-tengah itu.
17. Bab: Mencuci Wangi - wangi an dari Pakai an Sebanyak Tiga
(Hadits Ya' Ia yang akan disebutkan pada kitab 26. (Umrah) bab
18. Bab: Wangi - wangi an dan Pakai an yang Di kenakan pada Saat
Ihram, Mengurai (Menyi si r), dan Memi nyaki Rambut .
301 dan 302.
1 3
Ibnu Abbas RA berkata, "Seseorang yang sedang
ihram mencium bau harum, mengaca di cermin, dan berobat dengan
minyak samin yang ia makan. " 303.
1 4
Atha' berkata, "Seseorang (yang
sedang melakukan ihram) memakai cincin dan memakai ikat pinggang.
Ungkapan "menci um bau harum" di sebutkan secara bersambung ol eh Sa' i d bi n Manshur
dengan sanad shahih, sedang ungkapan "bercermi n di kaca" di sebutkan secara
bersambung ol eh Ats-Tsauri dal am 1ami'-nya dan Ibnu Abi Syai bah dengan sanad shahih
pula.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ad-Daruquthni dengan sanad yang di dal amnya
terdapat An' anah bi n (shaq.
Kal i
10)
Mukhtashar Shahih Bukhari ,289 g
304.
1 5
Ibnu Umar RA melakukan thawaI sedang dia dalam keadaan
ihram, lalu dia mengikatkan pakaiannya di perutnya. 305. "' Aisyah tidak
melihat dilarangnya tubban" bagi orang-orang yang memanggul
tandunya. "
` 15-*J S** J ^ ifi* J** J. 'J j~Uli 'J -VIV
`i ) Ji J t r :
e
oJ~i ; . Al ` iiA* $ . ` 1
|Wv `i~i BI.( (`L) . ii " - zl l LSi `Ir
J ) ) (3jU` j ' 0 $
1
t"
1
- Z
T
'*$/ $
ys) |u*kJj| ji-`j ^ . Al JU *Ul J ` ) (Wv
763. Dari Manshur, Sa' i d bin Jubah", dia berkata, "Ibnu Umar RA
memol es rambutnya dengan mi nyak
1 8
Kemudian aku menceritakan hal
itu kepada I br ahi m, " dan dia berkata, ' Apa pendapatmu tentang ucapan
Di sebutkan secara bersambung ol eh I mam Syaf i ' i no ( 949) dengan sanad l emah.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Sa' i d bi n Manshur dari jal ur Abdurrahman bi n Al
Qas i m, dari ayahnya, dari Ai s yah, sebagai mana terdapat dal am/ f / Fath.
1ubban adalah semacam cel ana, yang bi asanya dipakai ol eh para nel ayan. Cel ana ini
sangat pendek, tak berkaki , dan hanya menutupi aurat ("celana dalam").
Maksudnya adalah "memakai mi nyak rambut keti ka ihram", dengan syarat ia tidak bol eh
memakai wangi - wangi an, sebagai mana di ri wayatkan ol eh At-Ti rmi dzi dari j al ur l ai n dari
Ibnu Umar RA, dal am riwayat yang marfu', tetapi sanadnya dha "if ( l emah) . Ibnu Syai bah
j uga meri wayatkan hadi ts marfu' dari nya, dan itu yang l ebi h benar menurut Ai Haf i zh
dan j uga menurut pengarang, sebagai mana di kemukakan pada bab ke- 29.
Atau ungkapan: Aku menyampai kan ucapan Umar RA mengenai hal tersebut kepada
Ibrahim, di a adalah putra Yazi d An- Nakha' i . Ibrahim berkata, "Apa pendapatmu tentang
ucapan Umar i tu?" Dal am riwayat ini tidak terdapat ucapan Ibnu Umar yang ditunjukkan
tadi, tetapi itu terdapat pada riwayat lain yang telah di sebutkan pada pembahasan
terdahulu (Kitab 5. Al Chusl ( Mandi ) bab kc- 12) dari Ibnu Umar, ia berkata, "Aku tidak
suka berihram di pagi hari dengan harus membersi hkan mi nyak wangi . " Mus l i m
menambahkan: "Menyemi r rambut l ebi h aku sukai daripada memakai mi nyak wangi . "
Ai s yah mengi ngkari hal ini, karena itu silakan anda merujuknya.
,2901 Mukhtashar Shahih Bukhari
Umar itu?!' Al Aswad menceritakan kepadaku dari Aisyah RA, dia
berkata, ' Seakan-akan aku melihat ke arah (dalam jalur lain: Aku
memberikan wangi-wangian kepada Rasulullah SAW) |ketika beliau
hendak melakukan ihram, 7/61| |dengan wangi-wangian yang paling
bagus yang didapatnya hingga aku menemukan, 7/60| mengkilatnya
minyak wangi itu pada dahi Nabi SAW, (dalam riwayat lain: sekitar
kepala, 7/59) Rasulullah SAW |dan jenggotnya|, sedangkan ia dalam
keadaan i hram. ' "
Al Hafi zh berkata, ' I bnu Umar mengi kuti ayahnya dal am hal ini, dan ia tidak menyukai
memekai wangi - wangi an setelah memul ai ihram. Tetapi Ai s yah RA mengi ngkari hal itu.
Sa' i d bi n Manshur meri wayatkan dari jal ur Abdul l ah bi n Abdul l ah bin Umar, bahwa
Ai s yah RA berkata, "Tidak apa-apa j i ka seseorang bersentuhan dengan wangi - wangi an
keti ka ihram. " Abdul l ah berkata, ' ' Kemudi an aku memanggi l seseorang, sedangkan aku
saat itu duduk di sampi ng Ibnu Umar. Lal u aku mengut usnya kepada Ai syah, dan aku
sudah menget ahui ucapannya. Tetapi aku mengi ngi nkan ayahku mendengarnya sendiri!
Lal u utusanku datang dan berkata, ' Ai syah RA tel ah berkata, ' Ti dak ada masal ah dengan
wangi - wangi an keti ka ihram, karena itu pakailah apa yang tampak (ada) bagi mu. "' " l a
berkata, "Ibnu Umar di am. " Sal i m bi n Abdul l ah bin Umar j uga berbeda (pendapat)
dengan ayah dan kakeknya dal am masal ah ini. karena hadi ts Ai s yah RA tersebut. Ibnu
Uyai nah berkata, "Amru bin Di nar menceri takan kepada kami dari Sal i m bahwa ia
menyebut kan ucapan Umar tentang wangi - wangi an, kemudi an ia berkata, "Ai syah RA
bernah berkata... l al u ia menyebut kan hadi ts tersebut." Sal i m berkata, "Sunnah Rasul ul l ah
S AW l ebi h l ayak (benar) untuk di i kuti . "
Menurutku demi ki an penjel asannya. Hendaknya ki ta menel i ti kembal i secara cermat
dal am mengi kuti cara Rasul ul l ah SAW. Semoga Al l ah SWT memberi kan rahmat kepada
bapak dan kakek yang berbeda pendapat dengan anak-anak mereka, yang
mengedepankan sunnah Rasul ul l ah S AW berdasarkan ijtihad bapak-bapak mereka.
enerasi terdahulu mana yang tidak mengi kuti jejak Rasul , yang mana tel ah j el as bagi
mereka sunnah bel i au dal am masal ah ini. Kemudi an mereka meni nggal kan atsar
berdasarkan taklid terhadap madzhabnya atau pendapat mayori tas, dengan dalih bahwa
mereka l ebi h mengetahui sunnah Rasul dari kita. Bukankah Umar dan anaknya
(Abdul l ah) secara umum l ebi h mengetahui sunnah Rasul ul l ah S AW daripada kedua
anaknya, yakni Abdul l ah dan Sal i m. Lal u persoalan apa yang menyebabkan kedua anak
itu berbeda pendapat dengan bapak dan kakek mereka? Apakah hal itu karena kedua anak
itu yaki n bahwa mereka l ebi h tahu dari bapak dan kakek mereka? Bukan karena itu. Hal
itu semata-mata karena ketepatan sunnah yang di mi l i ki kedua anak itu, tetapi bukan
berarti mereka l ebi h tahu daripada bapak dan kakeknya dal am persoalan-persoalan yang
lain. Ti dakkah para mugallid (pengi kut tanpa dasar) dapat mengambi l pelajaran dari
peri sti wa tersebut, ataukah mereka akan mengi kuti Rasul ul l ah S AW secara tertutup
( menyendi ri ) dan berdasarkan taklid (mengi kuti sesuatu tanpa dasar)?
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2911
|\ WY J"] ! 6 6 ] i $5 ( ]8J!F o`~ $ ! " "
Y " $!! $ $ `0 B " if ! " - $ - ! ! V ! $
- " - - > - 8 5 " " - C Z ! *- Z _ 6 - = - - C " - - " " -
!J$8! $ ! & $$)* `11l !!k8 ! c~^~ :L1l3 !& 8 $! "J' K !)*
% - JZ T $ 5 ! - $ $ T- j 8 5 ! % I $ '"
1
^ / $ & $ 6 5 (
& ! 5 k Jl
t
|*\ ./v ! 8 W ( % C , 2~| ^ tL&>
: f f f B
d'
:
MN? &'f>
74. Dari Abdurrahman bin Al Qasim |ia adalah orang yang paling
mulia pada masanya, 2/195| dari ayahnya |ia pun orang yang paling
mulia pada masanya| dari Aisyah RA, istri Nabi SAW, berkata, "Aku
memberikan wangi-wangian kepada Rasulullah SAW (Aisyah
mengulurkan tangannya|, |dengan kedua tanganku ini| |dengan semacam
biji-bijian (kamper) pada haji wa da \ 7/61| baik dalam keadaan haram
ketika beliau melaksanakan ihram, maupun dalam keadaan halal |ketika
tidak sedang ihram| |di Mi na, 7/60|, sebelum beliau melakukan thawaI di
Baitullah (dalam riwayat lain: Sebelum beliau melakukan thawaI
iIadhah)."
19. Bab: Orang yang Memul ai Ihram dengan Merekat kan
Rambut nya
2 0
! ! $ ! :1l5 <% ",?"1 (*S 9)(O 4_ji '1. ! ! ) $+ ? W 4 ]
' ' ' ' p '
B" 8 - - " " l =- - B r 1 f > - ! - " - - =-- " " - "
! ! k! jl 1i1> 1'j) 3&&+ J 1a - B" `11` 1L `11i
9&G i1uji *] i t f i d + I t v/ Y 5 5 c - j q ` " J ` <&i
Al-1albiid adalah menempel kan sesuatu dengan l ai nnya hi ngga menyerupai bul u yang
kempai . Maksudnya adalah merekatkan rambutnya supaya tidak rontok. Hal ini bi asanya
di l akukan ol eh orang yang mel akukan ihram.
,n|n1 Mukhtashar Shahih Bukhari
|o$Z9 olll&l
765. Dari Salim, dari Ayahnya (Ibnu Umar) RA, dia berkata, "Aku
mendengar Rasulullah SAW memulai ihram dengan merekatkan
rambutnya |ia mengatakan: dari jalur lain: Nabi SAW mengucapkan
talbiyah, b/147): Labbaik Allaahumma Labbaik, Laa syariika loka
labbaik, I n nal hamda wan ni'mata loka wal mulka, Laa syarika loka
(Aku datang memenuhi panggilan-Mu, Ya Allah, aku datang memenuhi
panggilanmu, dan tidak ada sekutu bagi-Mu. Aku datang memenuhi
panggilan-Mu, sesungguhnva segala pufian, kenikmatan, dan kekuasaan
itu hanvalah milik-Mu, dan tidak ada sekutu bagi-Mu) tidak lebih dari
kalimat-kalimat itu, 7/59)|."
20. Bab: Memul ai Ihram ( Mengucapakan Tal bi yah) dari Masji d
Dzul hul ai fah
766. Dari Salim bin Abdullah, bahwa dia mendengar ayahnya
berkata, "Rasulullah SAW tidak memulai ihram (dengan mengucapkan
talbiyah) kecuali dari masjid, yaitu masjid DzulhulaiIah."
21. Bab: Pakai an yang Ti dak Boleh Di pakai Wakt u Ihram
(Hadits Ibnu Umar RA no. 89).
Mukhtashar Shahih Bukhari ,293 1
22. Bab: Berkendaraan dan Boncengan keti ka Mel aksanakan
Haji
767. Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Usamah RA pernah menjadi
pengiring Nabi SAW dari AraIah ke MuzdaliIah, kemudian digantikan Al
Fadhl dari MuzdaliIah ke Mina. Ibnu Abbas berkata, "Keduanya berkata,
' Nabi SAW senantiasa mengucapkan talbiyah, hingga beliau melempar
Jumrah Aqabah. "'
23. Bab: Pakai an, Sel endang, dan Kai n ( Panj ang)
2 1
yang Boleh
Di pakai Pada Wakt u Ihram
306. Aisyah RA memakai pakaian muashfarah (yang dicelup
dengan warna kuning), sedangkan ia dalam keadaan ihram. 307.
2 3
Pakai an-pakai an ini dapat dijelaskan sebagai berikut: kai n panjang (al uzur) adalah
pakaian (kai n) untuk setengah badan bagian bawah, sedangkan sel endang (al ardiyak)
adalah pakaian (kai n) untuk set engah badan bagian atas.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Sa' i d bin Manshur dengan sanzdshahih.
. 0 & C ._ X 5 )%33 6]N E($& X 5 Cg H%1 $S t +b!J_ 8\Q T
,2941 Mukhtashar Shahih Bukhari
(Wanita yang melaksanakan ihram) j angan menutup mukanya dengan
kain, j angan memakai burqu (cadar), j angan memakai pakaian yang
dilumuri wangi-wangian (wars),
2
* dan tidak pula saIran (kunyit/za faran,
berwarna kuning). 308.
2 5
Jabir berkata, "Aku berpendapat bahwa
muashfarah tidak termasuk wangi-wangian. 309.
2 6
Aisyah RA sama
sekali tidak melihat dilarangnya perhiasan, pakaian yang berwarna hitam
dan bermotiI mawar, dan tidak pula melihat sepatu bagi wanita. " 310.
2 7
Ibrahim berkata, "Tidak apa-apa (jika seseorang yang sedang ihram)
mengganti pakaiannya."
@&&. <dJI 11> & * jIJnJI : JI 5 CffS~ <dJI fef (f- 1 M T , @
&' &'$ &' (!! $ !$ !! * !
s fi ^ o t ; t t N i
6 3" - 6 " L o'" '
fl
L & "/ G "/
I
"" N = N ] R Q fi fi,- a ]N
& * P9619&; V2 =&98J # # V- # & ^j P *Lj 628 )@! Jk& !
(
' % . &#--Z- 8 8 ( - # 88-8&2- 6&8# =287=2- - L
l .
- $ ; N " a ' "
1
D 0
j t o "
JQ iSC. j O i i t e 1 j ui 1 l t ^i ^ K@"!q! `Jo`"
L
f- t c 1 j b i - S l j a i tV!`11l t^i Ojii- ( W j `va1 & ! ! ^ ^ j )
' M . 4K=
2 3
Di sebul kan secara bersambung ol eh Al Bai haqi ( 5/ 47) tanpa kal i mat At-1abarqu, dengan
sanad shahih.
Al Wars adalah semacam tumbuhan yang berwarna kuni ng seperti simsiml biji bijan yang
baunya wangi . Warnanya antara kuni ng dan merah, yang merupakan wangi - wangi an
yang pal i ng terkenal di negeri Yaman.
2 5
Di sebutkan secara bersambung ol eh Imam Syafi ' i ( 969) dengan sanad l emah.
Di sebut kan secara bersambung ol eh Al Bai haqi ( 5/ 52) dengan sanadnya. yang di
dal amnya terdapat perawi yang tidak menyebut kan sepatu bagi wani ta dan mawar dari
Ai s yah. Adapun teks "sepatu bagi kaum wani ta" di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu
Syai bah dari Ibnu Umar. Sedangkan "mawar" -yaitu kain yang di cel up dengan warna
mawar- akan di sebutkan dal am hadits maushul pada bab t hawaf wani ta pada bagi an akhir
hadi ts ' Atha' dari Ai s yah RA.
2 7
Di sebutkan secara bersambung ol eh Sa' i d bin Manshur dan Ibnu Abi Syai bah.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,2951
I G / " / - =
[
""" "
I
] 5 ; ; /" /
> ] 6 i T %
L
$ 3 - F F 6 " . ( . A Z 3 ] 6 - i ` <" 6Q
768. Dari Abdullah bin Abbas RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
bertolak dari Madinah setelah menyisir rambutnya dan meminyakinya.
Beliau mengenakan kain panjang (untuk setengah bagian bawah) dan
selendangnya (setengah bagian atas), demikian pula para sahabat beliau.
Beliau tidak melarang apapun mengenai kain panjang dan selendang
yang dikenakan (waktu itu), kecuali memakai :afaran berwarna kuning
yang bisa melekat pada kulit. Beliau sampai di DzulhulaiIah pada pagi
harinya, lalu mengendarai untanya sampai ke Baida". Beliau dan para
sahabat pun memulai ihram (mengucapkan talbiyah) |untuk haji, 2/35|
dan mengalungkan tali pada hewan kurbannya. Itu dilakukan pada
tanggal 25 Dzul qa' dah (dari jalur lain: di waktu pagi pada hari tanggal
24) di wilayah DzulhulaiIah. Kemudian beliau menuju Makkah untuk
empat hari (dari jalur lain: di waktu pagi pada tanggal 24). Kami
meninggalkan DzulhulaiIah, lalu beliau thawaI di Baitullah dan Sa' i di
antara ShaIa dan Marwah. Beliau tidak bertahallul (memotong rambut)
untuk keperluan hewan kurbannya,
2 8
karena telah mengalungkan tali
pada lehernya. Kemudian beliau turun di sebelah atas Makkah di Haj un,
2 9
dan beliau mengucapkan talbiyah untuk haji. Beliau tidak mendekati
Ka' bah setelah melakukan thawaI (gudum atau pertama kali datang)
hingga beliau kembali dari AraIah. Lalu beliau memerintahkan para
sahabatnya untuk melakukan thawaI di Baitullah dan sa' i antara ShaIa
dan Marwah. Kemudian |mereka mencukur rambut, atau 2/189|
memendekkannya, hingga mereka menjadi halal. (Dari jalur lain:
Kemudian Rasulullah SAW memerintahkan mereka untuk menjadikan itu
sebagai umrah), dan itu berlaku bagi orang yang tidak membawa hewan
kurban yang telah ditandainya. Bagi orang yang membawa istrinya,
Hewan kurban ini di sebut al Budn (yai tu unta yang gemuk) . Unta itu di sebut demi ki an
karena tubuhnya yang besar. Mengenai hal ini akan di kemukakan pada bab Tahmi d.
Hajun adalah sebuah gunung yang di anggap mul i a di Makkah, yang di pergunakan
sebagai kompl ek pemakaman bagi penduduk Makkah.
,2961 Mukhtashar Shahih Bukhari
diperbolehkan bergaul dengannya, boleh pul a memakai wangi-wangian
dan mengenakan pakaian biasa.
24. Bab: Orang yang Bermal am di Dzul hul ai fah Sampai Pagi
Hari
. j l L j ll l l l l *N 9*$K * l l ^ *^ *4%3 *99 %* ^ 1 o l
256.
i 0
Ibnu Umar RA mengatakannya dari Nabi SAW.
(Hadits Anas yang disebutkan setelah tiga bab berikutnya)
25. Bab: Mengeraskan Suara dal am Tal bi yah
(Hadits Anas yang disebutkan di atas)
26. Bab: Tal bi yah
^ jir 'Sk p& 1 & $ . ilii 'jj 1 ? ^ .
titI !!! iu~ h `3 ` jUii !5 :1& j i ) 4` A JL,
i u i JSi _ !!J!& c
769. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Aku sangat mengetahui cara
Nabi SAW bertalbiyah (yakni beliau mengucapkan kalimat), 'Labbaik
Allaahumma labbaik, labbaik laa syariika labbaik, innal hamda wan
ni'mata loka (Aku datang memenuhi panggilan-Mu. Ya Allah, aku
datang memenuhi panggilan-Mu, tidak ada sekutu bagi-Mu. Aku datang
memenuhi panggilan-Mu, sesungguhnva segala pufi dan kenikmatan
adalah milik-Mu)."
Si l si l ah perawi nya dapat dilihat pada hadi ts no ( 760) .
Mukhtashar Shahih Bukhari ,297 j
27. Bab: Tahmi d, Tasbi h, dan Takbi r
3 1
Sebel um Memul ai Ihram
(dengan Mengucapkan Tal bi yah) keti ka Berada di Atas
Kendaraan
@&'. Jlil ! ( " V&&& J j l / , ! ( ~ :Jli i Jl! * K M* 8 T T "
!& */ tljiki JlSl '1 V# # lili t ( M / t J j 8 &
& J'- !! jU-'J @&&. dll J ` y * J J -'J 15 );C!& ! I j i i l *JJ~`' I j i
- = = - " G " G = - ! " " " - ! ' s
* O O G SjjJuJL *~~1 " $ . *Ul J U *Ul J j j
6 j L
r i
770. Dari Anas RA, dia berkata, "Rasulullah SAW melaksanakan
shalat Zhuhur empat rakaat. Kami bersama beliau di Madinah, kemudian
shalat Ashar dua rakaat di DzulhulaiIah, dan bermalam di sana sampai
pagi hari. Setelah itu beliau menaiki kendaraannya hingga sampai di
Baida". Beliau mengucapkan tahmid, tasbih, dan takbir, kemudi an
berihram (mengucapkan talbiyah) untuk haji dan umrah, dan orang-orang
pun bertalbiyah, |Aku mendengar mereka mengeraskan suara mereka|
untuk haji dan umrah, (dalam riwayat lain: Aku membonceng Abu
Thalhah, dan mereka mengeraskan suara (dalam bertalbiyah) untuk
keduanya, yakni untuk haji dan umrah, 4/14). Ketika kami sampai di
Makkah, beliau memerintahkan kami untuk bertahallul hingga hari
tarwiyah (8 Dzulhijjah)." Mereka bertalbiyah untuk haji. Ia berkata,
"Nabi SAW menyembelih beberapa ekor unta yang gemuk-gemuk
1ahmid adalah mengucapkan kal i mat AlhamduliUaah ( segal a puji bagi Al l ah) 1asbih
adalah mengucapkan Subhaanallaah ( Maha Suci Al l ah) , dan 1akbir adalah mengucapkan
Allaahu Akbar ( Al l ah Maha Besar) .
,2981 Mukhtashar Shahih Bukhari
dengan tangannya sendiri dalam keadaan berdiri, dan beliau
menyembelih dua ekor domba (kibasy) yang gemuk dan bertanduk besar
di Madi nah. "
28. Bab: Mengucapkan Tal bi yah ( Memul ai Ihram) keti ka
Kendaraannya Tel ah Si ap
(Hadits Ibnu Umar RA no. 751).
29. Bab: Memul ai Ihram dengan Menghadap Ki bl at
o s f u N N N N
*&!!!' *_9 -88 U4li 8-8- *B+ 9*K \*?A 12-0 %%BD *B+ ( iOV
"
g
e r o ^ " " ,
f
o ' t ' ' i 'o't
>
" O) - Q - &r t Q o t $ ^ r r o '^or & t '
B &)& ("" .#"QF - $'M@R #F! (.^1>^Aji KF!8! KJ5'"
*_9 D]2- 2 # f# \[ #U8## t 2&(8%(* O-222- ^jCtf -87X t24)i **+ <i )5&5
="!!" Jii j -j q
257.
3 2
Dari NaIi' , dia berkata, "Apabila Ibnu Umar RA shalat pada
sore hari di DzulhulaiIah, ia mengistirahatkan unta tunggangannya.
Kemudian ia menaikinya, dan j i ka kendaraannya sudah siap (bertolak
menuju Makkah), ia menghadap ke arah kiblat kemudian bertalbiyah
hingga masjidil haram, lalu ia berhenti. Setelah itu, ketika ia mencapai
Dzi Thuwa,
3 3
ia bermalam di sana sampai pagi hari. Jika ia hendak
melaksanakan shalat pada pagi itu, ia mandi , dan ia mengira bahwa
Rasulullah SAW melakukan hal itu."
Menurut pengarang hadits ini mu'allaq, tetapi Abu Nua' i m tel ah menyambungkannya
dal am Al Muslakhraj.
Dzi Thuwa adalah sebuah l embah yang terkenal di dekat Makkah.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 299-j
771. Dari NaIi ' , dia berkata, "Apabila Ibnu Umar RA hendak ke
Makkah, ia meminyaki rambutnya dengan minyak yang tidak berbau
wangi, kemudian ia datang ke masjid DzulhulaiIah dan shalat di sana.
Setelah itu dia naik kendaraannya, dan ketika kendaraannya telah berdiri
tegak (siap berangkat bersamanya) ia memulai ihram. Kemudian ia
berkata, ' Seperti itulah aku melihat Rasulullah SAW melakukannya. "'
30. Bab: Mengucapkan Tal bi yah keti ka Menuruni Lembah di
Dzul hul ai fah
(Bagian hadits Ibnu Abbas RA, yang akan disebutkan pada kitab
60 bab 8)
31. Bab: Bagai mana Wani t a Haid dan Ni fas Memul ai Ihram?
32. Bab: Orang yang Mel akukan Ihram Pada Zaman Nabi SAW
Seperti Ihramnya Nabi SAW
(Hadits Aisyah RA no. 178)
257. Ibnu Umar RA mengatakannya dari Nabi SAW.
14
Di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang pada kitab 64 bab 63)
Mukhtashar Shahih Bukhari
ili Al J~j Ji I!'5 :Jli ili Al 1 1' 8 T T d
''! 127? :o.JdM ) ! :JUI clJl y jU`j JJ, `JD) ^1s-
. l b." $!$#-& $ oI vy : ji-} 4` Ai ' ' " ' @ & @O jiI
772. Dari Anas bin Malik RA, ia berkata, "Sepulangnya Ali RA
dari Yaman, ia menghadap Nabi SAW, lalu Nabi SAW bertanya,
Bagaimana kamu melakukan ihram
1
? Ali menjawab, ' Aku melakukan
ihram sebagaimana Nabi SAW melakukannya.* Kemudian Nabi SAW
bersabda, Andai safa aku tidak membawa hewan kurban, tentulah aku
sudah melakukan tahallul."
43 @ 1 k ' L & +566 I @6 $ (E( *K 3 -vvr
(J(& ( * \ # D ' 0 ' ) +b![ ) D ' 0 ' ) : ( @ @ Z Y 4*0'
d& pJi| j i c'c1U-I|
:
jii .jJLj 4i Ai J` !@" J^AiLT
(Li1ai 293'- 12-? +*!&!! * 2 # D.303' &"&C D W ( F ' uM
& $ ^ g ^ ^
''C#08. "! i ^1E' t^t`Jlj k i A U f #F! ' i / " ` ^ ` DT''' 4!!&j j
, ' u - ' r"& "S-' - P i M, ?, ' 8 ! 8 F 8 $% >o- > - "
jl : 1 U s &%@! 4!$* !!! Q^J. UJI ^ ^ 1 u u (<J'. @J& j y- I -
`~Jl I j () \# 4 ! " ! Al Jli )9'0& J(' @ J !)0' tAl )!&*$! ' ' . S
! C ! j$! 4jLi cjUI-j @&&. JJl 4PL' `jjl *!'$! !'$J 0|! *$&!!&!
Mukhtashar Shahih Bukhari ,30i,
773. Dari Abu Musa RA, ia berkata, "Nabi SAW mengutusku ke
|daerah, 5/109| suatu kaum |kaumku| di Yaman. Ketika aku datang,
beliau saat itu |singgah| di Bathha". Beliau bertanya, [Apakah kamu
sudah melaksanakan hafi [wahai Abdullah bin Qais7] Aku menjawab,
' Ya. ' Nabi SAW bertanya lagi, 2/188:| Bagaimana kamu melakukan
ihramJ Aku menjawab, ' Aku melakukan ihram (dalam riwayat lain: Aku
mengucapkan labbaika saat melakukan ihram) sebagaimana Nabi SAW
melakukannya. Lalu beliau berkata, [Baguslah]. Apakah [kamu
membawa] hewan kurban? Aku menjawab, ' Tidak. ' Kemudian beliau
memerintahkan kepadaku untuk melakukan thawaI (dalam riwayat lain:
Beliau berkata, Pergilah dan berthawaflah) di Baitullah dan (sai)
antara Shafa dan Marwah. Lalu beliau menyuruh aku bertahallul.
Setelah itu aku mendatangi salah seorang wanita dari kaumku; (dalam
riwayat lain: dari wanita-wanita bani Qais). Lalu ia menyisir rambutku
atau mencuci kepalaku, (dalam riwayat lain: kemudian ia (wanita itu)
membersihkan kepalaku, dan aku memulai ihram untuk haji. Aku
memberi Iatwa seperti itu kepada orang-orang sampai pada masa
KhaliIah Umar RA). Ketika datang masa KhaliIah Umar RA, |lalu aku
sampaikan perihal ini kepadanya|. Umar berkata, ' Jika kamu berpedoman
kepada Kitab Allah, sesungguhnya Dia memerintahkan kita untuk
menyempurnakan (haji dan umrah)*. Allah Ta' al a berIirman, Dan
sempurnakanlah ibadah hafi dan umrah karena Allah. (Al Baqarah (2):
196) Tetapi jika kita merujuk pada sunnah Nabi SAW, sesungguhnya
beliau belum melakukan tahallul kecuali setelah menyembelih hewan
kurban. " "
33. Bab: Fi r man Al l ah, "(Musim) haji adalah beberapa bulan
yang dimaklumi, barang siapa yang menetapkan niatnya dalam bulan
itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafats, berbuat fasik dan
berbantah-bantahan di dalam masa mengerjakan haji." (Al Baqar ah
(2): 197)
Aku katakan bahwa Umai RA tidak mengetahui sal ah satu sebab yang menyebabkan
Nabi S AW tidak mel akukan tahallul, yaitu sabda bel i au, "Andai saja aku membawa
hewan Kurban, tentu aku akan melakukan tahallul." Demi ki an j uga hal l ai n yang tidak
di ketahui Umai RA, yaitu perintah Nabi S AW kepada para sahabat bel i au yang tidak
me mbawa he wan Kurban agar menukar haji dengan umrah, sebagai mana akan
di kemukakan pada hadi ts Ibnu Abbas RA ( 774) dan sesudahnya.
,3021 Mukhtashar Shahih Bukhari
Firman-Aya, "Mereka bertanya kepadamu tentang bulan sabit,
Katakanlah, 'Bulan sabit itu adalah tanda-tanda waktu bagi manusia
dan (bagi ibadah) haji "' (Qs. Al Bauar ah (2): 189)
31l. " Ibnu U n w RA berkata, "Bulan-bulan haji adalah Syawwal,
Dzulqa' dah, dan IO Dzulhijjah."
312.
3 7
Ibnu Abbas RA berkata, "Adalah bagian dari sunnah bahwa
seseorang tidak dapat melakukan ihram haji kecuali pada bulan-bulan
313. Utsman RA tidak suka melakukan ihram dari Khurasan atau
Karman.
(Sebagian haditsnya terdapat pada hadits Aisyah RA no. 178)
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ath-Thabari dan Ad-Daruquthni dengan sanad
shahih.
Di sebut kan secara bersambung ol eh Ibnu Khuzai mah, Ad-Daruquthni , dan Al Haki m
dengan sanad shahih. Ri wayat ini j uga akan di kemukakan pada hadi ts berikut secara
ri ngkas no. ( 259) .
Di sebutkan secara bersambung ol eh Sa' i d bin Manshur, Abdurrazaq, dan l ai nnya dari
beberapa jalur. Antara jal ur tersebut sal i ng menguat kan, sebagai mana di sebutkan ol eh Al
Hafi zh. Set i ap riwayat marfu' yang menyebut kan keutamaan i hram s ebel um miqai adalah
haji.
tidak benar.
Mukhtashar Shahih Bukhari , 303 ,
34. Bab: Haj i Tamattu`, Haji Qi ran, Haji Ifrad, serta
Membat al kan Haji bagi Orang yang Ti dak Membawa Hewan
Kurban
774. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "(Orang-orang pada j aman
Jahiliyah) menganggap bahwa melakukan ihram pada bulan-bulan haji
adalah suatu perbuatan yang paling buruk di muka bumi ini. Mereka
menjadikan bulan Muharram sebagai bulan ShaIar. Mereka j uga berkata,
' Ji ka luka sudah sembuh, bekas-bekas haji telah bersih, dan bulan ShaIar
telah berlalu, maka boleh melakukan ihram bagi orang yang
melaksanakan umr ah. ' " |Ia berkata, "kemudian 4/334| Nabi SAW dan
sahabat-sahabat beliau datang (ke Makkah) pada hari ke-4 (bulan
Haji tamattu' yai t u mengerjakan umrah s ebel um haji dengan beberapa ketentuan,
sebagai mana firman Al l ah, "Maka bagi siapa yang ingin mengerjakan umrah sebelum
haji (didalam bulan haji, yakni haji tamattu'), (wajiblah ia menembelih) Kurban yang
mudah didapat. 1etapi jika ia tidak menemukan (binatang Kurban atau tidak mampu),
maka wajib berpuasa tiga hari dalam masa haji dan tujuh hari flagi) apabila kamu telah
pulang kembali. Itulah sepuluh (hari) yang sempurna. Demikian itu (kewajiban
membayar jidyah) bagi orang-orang yang keluarganya tidak berada (di sekitar) Masjidil
Haram (orang-orang yang bukan penduduk kota Makkah)". ( Qs . Al Baqarah ( 2) : 196)
Haji Ujran (qiran) yai tu seseorang mel akukan ihram dengan niat haji dan umrah
sekal i gus. Orang yang menunai kan haji (jiran waji b menyembel i h kurban (hadyu)
Sedangkan haji ifrad yaitu seseorang mel akukan ihram dengan niat haji saja. Keti ka
sampai di Makkah ia mel akukan t hawaf qudum dan mel akukan sa' i haj L Orang yang
mel akukan haji ifrad tidak waji b menyembel i h kurban, (penerj. )
D'_` Mukhtashar Shahih Bukhari
Dzulhijjah) dan memulai ihram untuk haji. Lalu memerintahkan supaya
menjadikan (menukar) haji itu dengan umrah, |kecuali bagi orang yang
membawa hewan kurban, 2/35|. Hal ini menjadi perkara besar bagi
mereka, maka mereka pun bertanya, ' Wahai Rasulullah! Apa saja yang
menjadi halal?"*
4 0
Beliau menjawab, Halal semuanva."*
f = - - , & s s = - - l' "- ? * t r - - / - B -
C 1H288 7@8- "**j ^ J* & * N# # L:80( # 0 8 k
V]Y#&00 )(2- 2(7C"! &(2# K ! " $ &0 2 !0-!
oluJ `'l :Jli (\Yi/o Viiiulj Ui +@`aii- cJUi tgjSjIl @ L >
^
:
j>1 K;[_ ' ^A` ' tf^1
^ C @ Y Z Y p 1 l ^ 1 - '
775. Dari HaIshah, istri Nabi SAW, dia berkata, "Wahai
Rasulullah! Bagaimana dengan orang-orang yang bertahallul dari umrah
mereka, sedangkan engkau belum tahallul dari umrah engkau?" (Dalam
riwayat lain: Bahwa Nabi SAW memerintahkan kepada istri-istri beliau
agar bertahallul pada saat melaksanakan haji wada' , lalu HaIshah
bertanya, "Apa yang menghalangi engkau (untuk bertahallul dari umrah)?
5/124) Beliau menjawab, "Aku telah merekatkan rambutku dan
mengalungkan tali pada hewan Kurbanku, maka aku tidak akan tahallul
sampai aku menvembelih [hewan kurban milikku] (pada hari Nahr)
(dalam riwayat lain: sampai aku tahallul dari hafi, 2/182). "
&#7#88 6 ) ! ) & ! 12-/ 6&0)0:2- y> jaj o j? 1 'ji- K WWB
N N N 4 N 4 N N N N N tt
fi N Q jff N O &" " " B K N B f- 1 N 1ON 9 S" B C ! &
:
8 ,, 3 B N C
4 0
At au "Apakah yang di maksud tahallul disini adalah hal al dari s emua yang diharamkan
pada saat ihram termasuk hubungan suami istri, atau hal al yang khusus, terbatas. "
Mukhtashar Shahih Bukhari |30H
g->- : ' i}jJL otS" f l l l ' l 1 c j l y % " & @ F Z Y c l ^s t l i j Aj S"
uv^ u l ' ( ^ -JfJ ' Z ! _ G $ " " ! 111^
Cl 'dl! ' u * ((llll ^ ' j ) ( ^' l & : ' ^ *
776. Dari Abu Jamrah Nashr bin Imran Adh-Dhuba' i , dia berkata,
"Aku melaksanakan haji tamattu, tetapi orang-orang melarangku.
Kemudi an aku bertanya kepada Ibnu Abbas RA, dan Ibnu Abbas RA
menyuruhku |untuk melaksanakannya. Lalu aku bertanya kepadanya
tentang hewan kurban. Ia menjawab, ' Hewan Kurban itu berupa unta,
sapi, atau kambing atau gabungan dari itu sebagai dam (denda).* Lalu aku
tidur, 2/180| dan aku bermimpi melihat seorang laki-laki berkata
kepadaku, ' (Itu adalah) haji mabrur dan umrah (dalam riwayat lain: haji
tamattu) yang diterima.* Kemudian aku memberitahukan (mimpiku)
kepada Ibnu Abbas, lalu dia berkata, [Allaahu Akbar, Al i ah Maha Besar|
(Itulah) sunnah Nabi (dalam riwayat lain: Surmah Abui Qasi m) SAW. '
Lalu Ibnu Abbas RA berkata kepadaku, ' Tinggallah di tempatku, dan
ambillah sebagian hartaku sebagai milikmu. ' Syu' bah berkata, ' Aku
bertanya (kepada Abu Jamrah), "Untuk apa?*" Dia menjawab, ' Unt uk
mi mpi yang aku l i hat *"
J l I l i l i - 1 j IO11U sSS> : Jl I ^18C'I 1 '1 8 T k
d&S- jy^ 1 1 1j 1 J U I tfL! @S $! hjj^
1
1^'j $ 8 @ 8 . (f. 1- 1-^~ J ?4~i i -~l I Uai - 1p- ) - l i 8 ! !
l i s ) U> Dj Jl t 3`~- I j d 1~"3 )< 1 &`Jl IIl
j j ' ' L K k Z Y l l j jl'''l l j d : ' > ' c r ~ l : j l > ' ) ) l j l **
j 306 j Mukhtashar Shahih Bukhari
! Z Z "" !/ N ' L4 L( M L& :
IjUU $!! !& */ lii
L5
^>- V^- *E
j5
02* j j t oj j Dl j
1 i j 4 ` 1 ` Lj 1 j t ` 1 i _f l IS` llj1Lli . 4 ` 1 ` '$! [ ` i ` 1 j ` J l IjLw-lj t ^j dU
N = $ : / " C G ! [? - / : i ' -
.
- - 8 - N G -
J i - c J i i J ` J ` J l d&* Vj1j ` " j - *
1
` * j l i i l : Jl i * V` J l 11-
.Ijlii t`l`Jl j~ 1 >- Ilj~- ^ J * J V `SJ^-t1`I`I `JJl
777. Dari Abu Syihab, dia berkata, "Aku datang ke Makkah untuk
melaksanakan haji tamattu dan umrah. Kami memasuki Makkah tiga
hari sebelum hari tarwiyah.
4 1
Lalu orang-orang penduduk Makkah
berkata kepadaku, ' Sekarang hajimu menjadi haji Makkah. "
4 2
Kemudian
aku mendatangi At ha' untuk meminta Iatwa darinya? At ha' berkata,
' Jabir bin Abdullah RA menceritakan kepadaku bahwa ia melaksanakan
haji bersama Nabi SAW pada suatu hari ketika ia membawa hewan
Kurbannya dan mereka telah memulai ihram (dalam riwayat lain: Kami
mengucapkan (talbiyah): Labbaik Aliahumma labbaik (kami datang
memenuhi penggilan-Mu. Ya Allah, kami datang memenuhi penggilan-
Mu) 2/153) untuk haji ifrad. Nabi SAW berkata kepada mereka,
"Bertahallullah kalian dari ihram kalian dengan thawaf di Baitullah dan
sa i antara Shafa dan Marwah. Pendekkan (cukur) rambut kalian, dan
tinggallah (di Makkah) dalam keadaan halal, sampai datang hari
tarwivah. Oleh karena itu mulailah bertalbivah (berihram) untuk hafi.
dan fadikanlah (umrah) vang telah kalian dahulukan sebagai mutah
(tamattu' ) ",
4 3
Para sahabat bertanya "Bagaimana kami dapat menjadikan
umrah itu sebagai mutah sedangkan kami telah menamakannya haji?"
Beliau menjawab, "Kerfakanlah apa vang aku perintahkan kepadamu,
sebab fika safa aku tidak membawa hewan kurban, pasti aku akan
mengerfakan apa vang aku perintahkan kepadamu, tetapi tidak ada
sesuatupun (vang diharamkan ketika ihram) menfadi halal bagiku
sebelum hewan Kurban itu sampai ke tempat penvembelihannva
(disembelih pada hari Nahr) ". Lalu para sahabat melaksanakan perintah
Rasulullah SAW.*"
Yai tu sekitar tanggal 5 Dzhul hi jjah, sebab hari tarwi yah adalah tanggal 8 Dzulhijjah.
1 2
Maksudnya, "Penduduk Makkah berkata kepada Abu Syi hab, ' Kamu telah memul ai haji
dari Makkah sebagai mana penduduk Makkah memul ai nya dari Makkah, sehi ngga kamu
tidak mendapatkan keutamaan ihram dari miqat" Ungkapan ini di kemukakan ol eh Ibnu
Baththal.
1 1
Mendahul ukan ihram umrah daripada ihram haji pada bul an haji. Setel ah umrah, i hram
haji dimulai pada hari tarwiyah.
MukhtasharShahihBukhari |307I
Al O l l i P j 1 i l A U l :Jli `JUJI J - W A
/ 38 > 8 Q ] 8 / F3"
P
" t / ="8 "" ! 8" Mv 1 8 8 = 6 ! Q Q 6 O
[
- Q $ - G/
1^ISi i l i i &* \* VI i j y 1Ui o \ / Y U4^'
cJs* G rjlij Ui- ll`j j i i J i iUi (jij ilii jUlvj -ui*
J`iJ #827U# uli- ^jji J^s. JIj, `*
778. Dari Sa' i d bin Musayyab, dia berkata, "Ali dan Utsman RA
berbeda pendapat dalam haji tamatUC. Pada saat itu mereka berdua
sedang berada di UsIan. |Utsman melarang haji tamattu dan melarang
pula menggabungkan haji dan umrah, 2/151|. Ali berkata, ' Apa yang
engkau inginkan hingga engkau melarang suatu perkara yang telah
dikerjakan oleh Nabi SAW? ' " Dia berkata, "Ketika Ali berpendapat
demikian (boleh menggabungkan haji dan umrah), Ali memulai ihram
dengan bertalbiyah untuk keduanya. |Ali berkata, ' Sekali-kali aku tidak
akan meninggalkan sunnah Nabi SAW karena ucapan seseorang?"|.
35. Bab: Ihram unt uk Haji dan Menyebut nya Sebagai Haji
(Hadits Jabir yang telah disebutkan)
36. Bab: Haji Tamat t u'
(Hadits Imran bin Hushain pada kitab 65 bab 28)
,3081 - Mukhtashar Shahih Bukhari
37. Bab: Fi r man Al l ah, "Demikian itu (kewajiban membayar
fidyah) bagi orang-orang yang keluarganya tidak berada (di sekitar)
Masjidil Haram (orang-orang yang bukan penduduk kota Makkah).''
(Qs. Al Baqar ah (2): 196)
: J!I V^kJI o %* JI I . Iff C4 I . IIII *3>'j `- Cq . *K * -Yo<`
(^ISjJ) s I J- ^ j I - j II* IIII k_IIn ^SI ^ I j j ' j j!uJ^/Ij Oj ^-I ^I JI
I : j X . j I!I !"6 @Li J j I j JI I I I j I I I I I f d I I I j
p (<d>J. ^ j ` ! i ^ J S- ) 4 *Z V IIII t^-!^JI j j j 'J :JI5' j )L !1 3 ~ J j
gya / $ !" $ $ ! yfl" `1 i o ```` ` " S
*^1 I I I ) f ^I I j a!!& J! I I I ' t ` J ` I b J I j i U* I - j1 o I I c oj j I I I j IInJIjj
*JJI JII to^*jdIj I ^ ^* fj^-SwJ c^^nj S!IJI 4^-S^j!.n-*f
JI I $ Z / , $ Cj-C>_j @II. -djI 1~e &1J V!j )- !I S' ^ I]^jf $ , " ,
j>JI ^ j , f j "**N 8!'"!'J& #36%2?1 II*f *4 p ** I !j ) IIII JI I f I C
B ! J *$$ fInI^JI fojJfIII j I j f j I j j . I ^I * ^JI
Q ]6$!R + K!cRL!R_ 7 b $ R 6 J 6 + (i}Jj>i) 7 c $)J!6 + K$!$
,
_ !
2S9.
4 4
Dari Ibnu Abbas RA, bahwa dia ditanya tentang haji
tamattu. Kemudian dia berkata, "Orang-orang Muhajirin dan Anshar
beserta istri-istri Nabi SAW memulai ihram pada saat haji wa da \ dan
kami pun memulai ihram. Ketika kami sampai di Makkah, Rasulullah
4 4
Menurutku: Dari pengarangnya hadi ts ini mu 'allaq, dan telah di sebutkan secara
bersambung ol eh Al Isma'ili dan, di sebutkan secara bersambung j uga ol eh pengarang dari
j al ur l am dari, Ibnu Abbas RA, dengan hadi ts serupa. Hadi ts itu sudah di sebutkan pada
no. ( 768) .
Mukhtashar Shahih Bukhari ,309 "
SAW bersabda, Jadikanlah ihram kalian untuk hafi itu sebagai umrah,
kecuali orang vang sudah mengalungkan tali piida hewan Kurbannva.
Lalu kami melakukan thawal di Baitullah dan sa' i ;mtara slijIa dan
Marwah. Kami berhubungan dengan istri-istri kami dan kami memakai
pakaian (biasa). Nabi SAW bersabda, Orang vang telah mengalungkan
tali pada hewan Kurbannva (sebagai tanda Kurban) tidak halal (baginva
segala sesuatu vang diharamkan bagi orang vang berihram) sampai
hewan Kurban itu tiba di tempat penvembelihannva. Kemudian pada
sore menjelang mal am hari tarwiyah, Nabi SAW memerintahkan kepada
kami supaya memulai ihram (dengan bertalbiyah) untuk haji. Apabila
kami selesai melaksanakan rangkaian kegiatan dalam ibadah haji, maka
kami menuju Makkah untuk melakukan thawaI di Baitullah, dan sa' i
antara ShaIa dan Marwah. Jadi sempurnalah haji kami, dan kami
diwajibkan menyembelih hewan Kurban, sebagaimana Allah SWT
berIirman, "(Wafiblah ia menvembelih) Kurban vang mudah didapat.
Tetapi fika ia tidak menemukan (binatang Kurban atau tidak mampu),
maka wafib berpuasa tiga hari dalam masa hafi dan tufuh hari (lagi)
apabila kamu telah pulang kembali. " (Qs. Al Baqarah (2); 196) ke negeri
asalmu. Hewan Kurban itu cukup seekor kibasy (domba). Dengan
demikian, mereka telah menggabungkan dua ibadah dalam satu tahun,
yaitu haji dan umrah. Sesungguhnya hal itu telah diperintahkan oleh
Allah dalam Kitab-Nya, dan diajarkan pula oleh Nabi SAW. Beliau pun
telah membolehkan bagi seluruh manusia, kecuali bagi penduduk
Makkah. Allah berIirman, Demikian itu (kewafiban membavar fidvah)
bagi orang-orang vang keluarganva tidak berada (di sekitar) Masfidil
Haram (orang-orang vang bukan penduduk kota Makkah). (Qs. Al
Baqarah (2): 196) Adapun bulan-bulan haji yang disebutkan Allah SWT
adalah Syawal, Dzulqa*dah, dan Dzulhijjah. Jadi barang siapa melakukan
haji tamattu (mendahulukan umrah daripada haji) pada bulan-bulan haji
tersebut, maka dia wajib membayar dam (denda) atau berpuasa. "
(Ar-rafats) adalah hubungan suami isteri. Al fusuug adalah
perbuatan dosa atau maksiat dan al fidal adalah berbantah-bantahan.
,310 g Mukhtashar Shahih Bukhari
38. Bab: Mandi ketika Memas uki Makkah
/ , $>$ >29 '0' 1+1 /%& 3 L'A ;%'' jjl' " ?,,'
& & 8 - - - " q Q " ,
!
J
u
U - - 6 - G ] ' ' U
- - O / O - - " = - ! " " K $ C 2 & $ $ " $ O O
. i J J j !""k OlS" ` "1 ^' j t !- ^yj
779. Dari NaIi' , dia berkata, "Ketika Ibnu Umar RA memasuki
tempat yang paling dekat ke Masjidil Haram (Makkah), ia menghentikan
bacaan talbiyah. Kemudian dia bermalam di Dzi Thuwa, shalat Shubuh di
sana, dan mandi. Ia mengatakan bahwa Nabi SAW melakukan hal itu."
39. Bab: Memasuki Makkah Pada Si ang atau Mal am Hari . Nabi
SAW Bermal am di Dzi Thuwa Sampai Pagi , kemudi an Memas uki
Makkah, dan Ibnu Umar RA Mengerj akan Hal i tu
(Hadits Ibnu Umar RA yang telah disebutkan).
40. Bab: Dari Arah Mana Seseorang Memas uki Makkah?
(Hadits Ibnu Umar RA yang akan disebutkan setelah bab ini)
41. Bab: Dari Arah Mana Seseorang Meni nggal kan (Kel uar dari )
Makkah?
^'q. 1^a @L& i]1>j \* U4l i iBi 1'1 /%6' 1\ %LH - VA`
i ("(" " " 6 B M , 2 R"' 'N$/;% " " O /, j & j
2**RP&$ ) r 3Hl IrlJaJlj
Mukhtashar Shahih Bukhari [ 3 i i [
780. Dari Ibnu Umar RA, bahwa Rasulullah SAW masuk (dalam
riwayat lain: Beliau masuk ke) kota Makkah dari daerah Ka da \ dari
dataran tinggi yang berada di Bathha", dan beliau keluar (meninggalkan
Makkah) melalui dataran rendah.
Abu Abdullah berkata, "Aku mendengar Yahya bin Ma' i n berkata,
' Aku mendengar Yahya bin Sa' i d berkata "Aku mendatangi Musaddad di
rumahnya, lalu menceritakan hal itu kepadanya, dan ia membenarkannya.
Oleh karena itu aku tidak menghiraukan buku-buku yang aku miliki atau
buku-buku milik Mus addad. " " '
4 5
Abdullah berkata, "Dul u dikatakan bahwa la adalah Musaddad
sebagai namanya. "
781. Dari Aisyah RA, bahwa pada tahun penaklukan kota Makkah
Nabi SAW memasuki kota Makkah dari (Kada* |yang berada di 5/93|)
Aku katakan bahwa Musaddad adalah Musarhi d Al Bashri , guru pengarang dal am hadi ts
i ni .
,3121 Mukhtashar Shahih Bukhari
dataran tinggi Makkah, |dan beliau keluar dari dataran rendahnya|
(Dalam riwayat lain: Dari Kada, dataran tinggi Makkah) .
4 6
Hisyam berkata, "Urwah pernah memasuki kota Makkah dari
kedua arah tersebut, yaitu dari (Kada") dan (Kuda). Tetapi ia sering lewat
(Kada"). karena tempat itu paling dekat dari rumahnya. "
Abdullah mengatakan bahwa (Kada' ) dan (Kuda) adalah dua
tempat (yang berbeda).
42. Bab: Keut amaan Kot a Makkah dan Pembangunannya, serta
fi rman Al l ah Ta' al a,
"Dan (ingatlah), ketika Kami menfadikan rumah itu (Baitullah)
tempat berkumpul bagi manusia dan tempat vang aman. Dan fadikanlah
sebagian magam Ibrahim tempat shalat. Dan telah Kami perintahkan
kepada Ibrahim dan Ismail, Bersihkanlah rumah-Ku untuk orang-orang
vang thawaf, vang itikaf, vang ruku dan vang sufud (125). Dan
(ingatlah), ketika Ibrahim berdoa, Ya Tuhanku, fadikanlah negeri ini,
negeri vang aman sentosa, dan berikanlah re:eki dari buah-buahan
kepada penduduknva vang beriman di antara mereka kepada Allah dan
hari kemudian. Allah berfirman, "Dan kepada orang kafirpun Aku beri
kesenangan sementara, kemudian Aku paksa ia menfalani siksa neraka
dan itulah seburuk-buruk tempat kembali" (126). Dan (ingatlah), ketika
Ibrahim meninggikan (membina) dasar-dasar Baitullah beserta Ismail
(serava berdoa), Ya Tuhan kami terimalah daripada kami (amalan
kami), sesungguhnva Engkaulah Yang Maha Mendengar lagi Maha
Mengetahui (127). Ya Tuhan kami, fadikanlah kami berdua orang vang
tunduk patuh kepada Engkau dan (fadikanlah) di antara anak cucu kami
umat vang tunduk patuh kepada Engkau dan tunfukkanlah kepada kami
cara-cara dan tempat-tempat ibadah hafi kami, dan terimalah taubat
kami. Sesungguhnva Engkaulah Yang Maha Penerima taubat lagi Maha
Penvavang". (Qs. Al Baqarah (2):125-128)
Sebagai mana di katakan ol eh Al Hafi zh, bahwa ri wayat ini terbalik. Menurutku:
pengarang menunjukkan ri wayat ini dengan mengemukakan banyak ri wayat l ai n yang
bertentangan dengan ri wayat t ersebut
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 3 1 3 [
/@<B+ j @&"j!!! . s!r8h!C!_ s)42 (j-C^-j (^-"j 4 ^ ^ %4Q3 ^ 3 `
c J t I I I I I j l j l c J f c Y ! j t I b d j J I I l j l j l J l [ ! l
' " r & 9
: J l I Q *!& @$!& % X s/ I I l l t f J j ) Dj o
o L I cuJs>j [*JI W**] j 7 J I K"J3^'V $!!')8 d I I j t*dI *I
* l l I @!'!& &!)$. j J J I j J J j j U I ] . * u I I B!J&& t j l j I
782. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Ketika berlangsung
pembangunan Ka' bah, Nabi SAW bersama Abbas mengangkut batu-
batuan. Berkata |pamannya| Abbas kepada Nabi SAW, |' Wahai anak
saudaraku| ikatlah sarungmu pada lehermu. (Dalam riwayat lain,
' Sebaiknya engkau lipal kainmu dan engkau letakkan diatas pundakmu,
sebagai alas (dalam riwayat lain, melindungi kamu dari 4/234| batu-
batuan. Lalu Jabir berkata, "Nabi SAW melepaskan sarungnya dan
mengikatkan pada pundaknya, tiba-tiba beliau terjatuh ke tanah, |beliau
tidak sadarkan diri| dan matanya terbelalak (24) menengadah ke langit,
|kemudian beliau bangun| dan berkata, "Bawalah (dalam riwayat lain:
sarungku) sarungku, berikan kepadaku. Lalu beliau mengikatkannya
kembali dengan kuat. |Setelah kejadian tersebut, maka tidak pernah
terlihat kembali Nabi SAW telanjang|
Q N f !
!
N Q N a '. ^ 6O ! >O ^ ' i, 1 " .
U ! S'%%& & '!' "P5 S- I !- U B ! ' S +""RB$ "@$ % 1 U +@$. 'J'!! $ ! _
4i & J ` `i cJt- + K S 3S J tiii : ^ 1 5 %
[ 3 1 4 [ - Mukhtashar Shahih Bukhari
ipiOi i>; dI| ^> oI j j f ] : 1l i
Ij o-l i 1. I 1*- J u! f I I I j * I !n J * I :1li O!I !u : c J *
V^l jjl dply 1 i - I o / \ l 1 ! 8 ! L : c J!uj .ljf.!I ^
L r ^ : y 1li] ^ 1 ^ i i J b - oI y | : J!
@!'L' 0l j j j Jj oJI J ^^f y j4o^` " I I !s-uI
J I I 3 1!
1
] i ^nj I c 8 . ' o ^ / J j ) t | c I I I 3 ] J>jSli
t 1pj ^L i&j1lj I I * j^-l L^ J c - I > o f I fliljl i l i i 1 ^ I y I ^I ^- f
,^`1 T1] i_ii>- 1 ^ tLjj-^ W^ `1rf^ ^ oIIaej
J I J^1l ! ' J J - t^11l I ! I I J`@I^I J C f @! c J J I j & 'v O . .|CC
cJ`S~ J d . I I I 4til ! & ! | ^ o . / o ^ I I J I ] iil j u I 1ui . B1!*
i y C- f j I I - j 4 ^ ^
l
1 - ^ 1 ' )8 " " q " ! y I "il 1i1 @^o I I
y5t >1l 0!X 1111l J P j ^ ^ 1 $8 ! 4 ^ @/
,
1 ^
3
@^l 1 ` - J
. | j > Q j u # j I ^
J
j j c vi
V J ^ ' j D ! Oy - j rI j ^
l
O^
l
B ! ^ - I j ( : o ! j j &*F 1!!! J u
I j 1 j ^ r JI 5 .1L
1
! @JL'-(S^ OjL$!8 !$0@'!!$ K !
8
$ - S'^jfj !!! S , 5 wJ l
$68 u O ^ j - O i ' t t ' 1 ' S 1- O i 1'
J I j l i U S$FkJI a"$ c J I - j j fOIJI &jji : JI 5 V@!k^ 1 & :Jj )1'@*
jl ^ j^` 1> <1^ ^* : j !*I tOVSC
. l Tj J!
783. Dari Al Aswad bin Yazid dan lainnya, dari Aisyah RA, dia
berkata (dalam riwayat lain: Ibnu Zubair berkata kepadaku, "Aisyah RA
sering bercerita secara rahasia kepadamu. Lalu apa yang diceritakan
Mukhtashar Shahih Bukhari | 3 1 5 1
Aisyah tentang Ka' bah?" Aku berkata, "Aisyah berkata kepadaku, 1/40),
' Aku bertanya kepada Nabi SAW tentang dinding Ka' bah
4 7
. apakah
bagian dari Baitullah (Ka' bah)?' Beliau menjawab, Ta . ' Lalu aku
bertanya, ' Kenapa mereka tidak memasukkannya ke dalam Ka' bah?'
Beliau menjawab, [Apakah kamu tidak melihat] bahwa kaummu [ketika
membangun Kabah] kekurangan biava. Aku bertanya lagi, ' Kenapa
posisi pintunya t i nggi ?' Beliau menjawab, Kaummu telah melakukan itu
supava mereka dapat memasukkan orang vang mereka kehendaki dan
mencegah orang vang mereka kehendaki pula. |Kemudia aku bertanya,
' Wahai Rasulullah! Kenapa engkau tidak mengembalikannya pada
pondasi-pondasi (yang dibangun) Ibrahim?' Beliau menjawab,| Kalau
safa tidak karena kaummu baru safa keluar dari masa fahilivah |Ibnu
Zubair berkata: kekurufan], dan kalau bukan karena aku khawatir hati
mereka akan ingkar seandainva aku memasukkan dinding itu ke dalam
Kabah, dan menempelkan pintunva dengan tanah [tentulah aku akan
melakukannva] (Dari j al ur lain: tentulah aku akan memerintahkan
pembangunan Ka bah itu dan dirubuhkan -terlebih dahulu-, [kemudian
aku membangunnva kembali di atas pondasi-pondasi (vang telah
dibangun) Ibrahim AS], lalu aku masukkan apa vang dikeluarkan (dalam
pembangunan ini) dan menempelkan (pintunva) dengan tanah. Kemudian
aku buatkan dua pintu untuknva. Satu pintu sebelah timur dan satu pintu
(dalam riwayat lain: sebelah belakang | 260-
4 8
vaitu pintu]) sebelah
barat, sehingga aku dapat mencapai pondasi bangunan Ibrahim. Itulah
alasan yang menyebabkan Ibnu Zubair merubuhkannya. " |Abdullah |bin
Umar, 5/150| RA berkata, "Apabila Aisyah RA benar telah
mendengarnya dari Nabi SAW, maka aku melihat bahwa Rasulullah
SAW tidak akan meninggalkan kedua rukun yang berikutnya setelah hijir
(Isma' il) tidak tersentuh, kecuali Ka' bah itu tidak disempurnakan sesuai
pondasi-pondasi Ka' bah yang telah dibangun Ibrahim|. "
Yazid (bin Ruman) berkata, "Aku menyaksikan Ibnu Zubair ketika
merubuhkan Ka' bah, membangunnya kembali, serta memasukkan
sebagian dari Hijir ke dalamnya. Aku melihat pondasi-pondasi Ibrahim
semacam batu-batuan yang menyerupai punuk-punuk unta.' Jarir berkata,
"Aku bertanya kepada Yazid, ' Di mana Letaknya?' Yazid menjawab,
' Akan aku tunjukkan kepadamu sekarang.' Lalu aku masuk bersamanya
ke dalam Ka' bah. Ia menunjuk suatu tempat lalu berkata, ' Di sini
AUidr ( di ndi ng) artinya al hathiim (yaitu t embok Ka'bab1 dan di sebut j u g a ^ / / f i / r (Hijir
Isma' i l ) .
Tambahan ini menurut pengarang mu 'allag, dan t el ah di sebutkan secara bersambung ol eh
Abu Uwanah.
Mukhtashar Shahih Bukhari
t empat nya. ' " Jarir berkata, "Kemudian aku mengukur, dan memper-
kirakan (tempat itu) berjarak enam hast a
4 9
atau sekitar itu dari Hijir
(Isma' i l ). "
43. Bab: Keut amaan Tanah Suci (Al Haram)
Firman Allah, "Aku hanva diperintahkan untuk menvembah Tuhan
negeri ini (Makkah) vang telah menfadikannva suci dan kepunvaan-Nva-
lah segala sesuatu, dan aku diperintahkan supava aku termasuk orang-
orang vang berserah diri". Qs. An-Naml (27): 91)
Firman-Nya, "Dan apakah Kami tidak meneguhkan kedudukan
mereka dalam daerah haram (tanah suci) vang aman, vang didatangkan
ke tempat itu buah-buahan dari segala macam (tumbuh-tumbuhan) untuk
menfadi re:eki (bagimu) dari sisi Kami? Tetapi kebanvakan mereka tidak
mengetahui". (Qs. Al Qashash (28): 57)
(Hadits Ibnu Abbas pada kitab 28 -Denda bagi orang yang berburu
pada waktu ihram- bab 9)
44. Bab: Mewariskan, Menjual dan Membeli Rumah yang
Berada di Makkah. Secara Khusus manusia di Masjidil Haram
Adalah sama, Sesuai dengan firman Al l ah, "Sesungguhnva orang-
orang vang kafir dan menghalangi manusia dari falan Allah dan Masfidil
Haram vang telah Kami fadikan untuk semua manusia, baik vang
bermukim di situ maupun di padang pasir dan siapa vang bermaksud
didalamnva melakukan kefahatan secara :halim, niscava akan Kami
rasakan kepadanva sebagian siksa vang pedih." (Qs. Al Hajj (22): 25)
$ Y Z B V]"!" /%3/"$ >!(" S5f ((##6 Al #!# %> *"B& T% - V A
G
Q
G
& [rr / . "* & !
n
/% # &?)! k- % K $ 8 & %6O
" 8F " ^8" " 3"3
! 6 & ;Ya&$ &&
[
%( <y 0.! '^'s !.% "
H
:
Satu ( 1) hasta kurang lebih 18 i nchi , jadi 6 hasta sekitar 108 i nchi .
Mukhtashar Shahih Bukhari - [ 3 1 7 [
liS` *_ 5R EJ65 tN6*!R !68 5!N c-^llS i ` - ` '
9 9 .$ k O %
] ' l ` ' ] ' ' ' '
8
- i j j j ijj y* t i _JU ct t ^ j j j ^ap 56H-5 (l$565!6 :u4`'
' * S r '
1-ip jlS-5 &**_< K3Jf Uv^y Uli Cl i ^E6R ^s`j 1 i T5 tyi`>-
.ijjj \ '.i}Ji !^j ^Usi1! ! ! & . j l i - !N$ <-rF.!
55_ +!J2 E!!R !N 5554- i^1lS^ :._>Lp !R !J QNR4R !>1I
*" ' fi * r r
!6!R5 V!!R 1 ^ - ! ! & ! $- 5 $y 65@6cT5
. 4!T& Kc$5 ]Q5R `-f^a"! xck5] Ij^a11 Ij1^
V6 - 8
784. Dari Usamah bin Zaid RA, dia berkata, "|Pada masa
penaklukan Makkah 5/ 92
5 0
(dalam riwayat lain: ketika melaksanakan
haji)| ' Wahai Rasulullah, di mana engkau akan singgah |besok 4/33|.
Apakah di rumah engkau yang di Makkah?
1
Beliau menjawab, Apakah
Agil meninggalkan tempat tinggal atau rumah [untuk kita]* (Dalam
riwayat lain: Apakah Agil meninggalkan rumah untuk kitaT Kemudian
beliau berkata, Besok kita akan berhenti di dataran rendah atau lembah
(khaif) bani Kinanah di lembah Muhashshab,
51
dimana mereka bersekutu
dengan kaum Quraisv dalam kekufuran, vaitu bahwa bani Kinanah
bersekutu dengan kaum Quraisv, dan bersumpah atas bani Hasvitn
bahwa mereka (Kinanah dan Quraisv) tidak akan membaiat bani Hasvim
dan tidak akan memberikan tempat tinggal." Az-Zuhri mengatakan
bahwa al khaif'berarti al wadi (lembah). Aqil mendapatkan warisan dari
Abu Thalib, demikian j uga Thalib. Sedangkan Ja' Iar dan Ali tidak
mendapatkan warisan darinya, karena keduanya (Ja' Iar dan Ali) muslim,
sedangkan Aqil dan Thalib kaIir. Umar bin Khaththab RA berkata,
"Orang mukmi n tidak mendapat warisan dari orang kaIir." Ibnu Syihab
Al Hafi zh tidak menyebut kan tambahan ini keti ka menjel askan hadi ts. l a
menyebut kannya ri wayat Zam' ah bi n Shal i h dari Az-Zuhri, dengan l afazh, "Yaum Al
Fath" (pada hari penakl ukan). Zam' ah adalah orang yang l emah! Kemudi an Al Hafi zh
menggabungkan antara ri wayat tersebut dengan ri wayat sesudahnya, dengan
memperhati kan banyaknya riwayat tersebut. Ri wayat ini dikuatkan ol eh hadi ts Abu
Hurairah berikutnya.
Li hat penj el asannya pada komentar berikut sesudah pembahasan nomor ini.
,3181 Mukhtashar Shahih Bukhari
berkata, "Mereka menakwilkan Iirman Allah, "Sesungguhnva orang-
orang vang beriman dan berhifrah serta berfihad dengan harta dan
fiwanva pada falan Aliah dan orang-orang vang memberikan tempat
kediaman dan pertolongan (kepada orang-orang muhafirin), mereka itu
satu sama lain saling melindungi." (Qs. Al AnIaal (8): 72)
785. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Satu hari setelah hari
Nahr (Idul Adha), Nabi SAW bersabda di Mi na |ketika beliau hendak ke
Makkah| (dalam riwayat lain: hendak menuju Hunain, 3/247), Besok kita
akan turun [(insvaa Allah) dengan i:in Allah TaalaJ (apabila Allah
membukakannva (bagi kita), 5/92] di lembah (khaiff
2
bani Kinanah,
dimana mereka bersumpah dalam kekufitran. Dimaksudkan dengan
tempat itu adalah Al Muhashshab, yaitu kaum Quraisy dan bani Kinanah
bersumpah atas bani Hasyim, bani Abdul Muthalib dan bani Muththalib
( 261.
5 3
dalam riwayat muallaq. bani Muththalib -t i dak diragukan lagi)
bahwa mereka (Ouraisy dan Kinanah) tidak akan menikahkan dan
Al khaif adalah l ereng gunung. Maksudnya adalah l embah, yai tu l embah Al Muhashshab
(di sekitar tempat mel empar jumrah).
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu Khuzai mah. Abu Awanah, dan l ai nnya.
45. Ba b: Tu r u n n y a Nabi SAW di Ma k k a h
Mukhtashar Shahih Bukhari 319]
membaiat mereka, sampai mereka (keluarga bani Hasyim) menyerahkan
Nabi SAW kepada mereka (Quraisy dan Kinanah). "
46. Ba b : Fi r ma n Al l ah S WT
"Dan (ingatlah), ketika Ibrahim berkata. Wahai Tuhanku,
fadikanlah negeri ini (Makkah), negeri vang aman, dan fauhkanlah aku
beserta anak cucuku daripada menvembah berhala-berhala.
Wahai Tuhanku, sesungguhnva berhala-berhala itu telah
menvesatkan kebanvakan daripada manusia, maka barang siapa vang
mengikutiku, maka sesungguhnva orang itu termasuk golonganku, dan
barang siapa vang mendurhakai aku, maka sesungguhnva Engkau, Maha
Pengampun lagi Maha Penvavang.
Wahai Tuhan kami, sesungguhnva aku telah menempatkan
sebagian keturunanku di lembah vang tidak mempunvai tanam-tanaman
di dekat rumah Engkau (Baitullah) vang dihormati, wahai Tuhan kami
(vang demikian itu) agar mereka mendirikan shalat, maka fadikanlah
hati sebagian manusia cenderung kepada mereka..." (Qs. Ibraahim (14):
"Allah telah menfadikan Ka bah, rumah suci itu sebagai pusat
(peribadatan dan urusan dunia) bagi manusia?* dan (demikian pula)
bulan Haram,
55
hadva,
56
galaid.
51
(Allah menfadikan vang) demikian itu
Ka' bah dan seki tarnya menjadi tempat yang aman bagi manusi a untuk mengerjakan hal-
hal yang berhubungan dengan duni a maupun akhirat, dan pusat untuk mel aksanakan
i badah haji.
Bul an-bul an haram adalah Dzul qa' dah, Dzul hi jjah, Muharram, dan Rajab. Maks udnya
di l arang mel akukan peperangan di bulan-bulan ini. ( Al Qur' an t erj emah^d. )
Hadyu adalah hewan (unta, sapi , kambi ng, biri-biri) yang di bawa sebagai Kurban.
Sedangkan qaia "td adalah hewan Kurban (hadya) yang diberi kal ung supaya di ketahui
orang bahwa hewan itu telah dipersiapkan untuk dibawa ke Ka' bah ( i dem) .
Dengan penyembel i han hewan Kurban ini (hadya dan qalaid), orang yang berkurban
mendapat pahala yang besar, dan fakir mi ski n mendapat bagi an dari dagi ng hewan- hewan
yang di sembel i h tersebut ( i dem) .
35-37)
(Tidak ada hadits yang disebutkan)
47. Ba b : Fi r ma n Al l ah S WT
Mukhtashar Shahih Bukhari
agar kamu tahu, bahwa sesungguhnva Allah mengetahui apa vang ada di
langit dan apa vang ada di bumi dan bahwa sesungguhnva Allah Maha
Mengetahui segala sesuatu." (Qs. Al Maa' i dah (5): 97)
786. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Orang-orang vang kecil kedua betisnva dari Habasvah (Etiophia) vang
akan meruntuhkan Ka bah.
& 8 T @ T
uli *dll *$9
I
J l *+ uI *dll *33 $3394K JL*Z $!I %*B+ k
tcuIJl Si 1>- si-lLjl ` 12-? (iiiii !I!! `ij -Y'W)
787. Dari Abu Sa' i d Al Khudri RA, dari Nabi SAW, beliau
bersabda, "Baitullah (Kabah) sungguh akan dipakai untuk
melaksanakan hafi dan umrah setelah keluarnva Yafuf dan Mafuf".
( 262.
S B
Dalam riwayat muallaa) beliau bersabda, ""Kiamat tidak
akan datang hingga Kabah tidak lagi dipakai untuk ibadah hafi".
Riwayat yang pertama lebih banyak.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ahmad dengan sanad shahih, tetapi pengarang
menunjukkan bahwa ri wayat itu cacat dengan mentakhrij ri wayat yang pertama. Hanya
saja keduanya ada kemungki nan dapat di padukan, demi ki an menurut Al Hafi zh Ibnu
Hajar. Seandai nya manusi a mel aksanakan haji setel ah kel uarnya Ya' j uj dan Ma' j uj , maka
tidak mungki n Ya' juj dan Ma' juj tidak menghal angi manusi a untuk mel aksanakan i badah
haji ketika kiamat sudah dekat.
Mukhtashar Shahih Bukhari |3271
48. Bab: Ki swah Ka' bah
788. Dari Abi Wa' i l , dia berkata, "Aku duduk bersama Syaibah di
atas kursi di dalam Ka' bah, lalu dia berkata, ' Umar RA pernah duduk di
tempat ini, dan ia berkata, "Aku berusaha keras untuk tidak meninggal-
kan benda kuning (emas) ataupun putih ( per ak)
5 9
di dalamnya, kecuali
aku membagikannya. " |Aku bertanya, "Apa yang kamu lakukan?" Umar
bertanya, "Kenapa?" 8/139| Aku berkata, "Kedua sahabatmu (Nabi SAW
dan Abu Bakar RA) tidak pernah melakukan hal itu." Umar RA berkata,
"Mereka berdua adalah dua orang yang aku ikuti (dalam riwayat lain:
diikuti) keduanya. "'
Sepasukan tentara bermaksud menverang Kabah, tetapi mereka
ditenggelamkan ke dalam bumi.
Emas dan perak yang berada dal am peti atau kotak di dal am Ka' bah. Maksudnya, Umar
tidak akan membi arkan emas dan perak itu berada di dal am Ka' bah. Umar akan
mengel uarkan benda itu dan membagi kannya kepada kaum musl i mi n.
Bagi an hadi ts ini di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang pada awal ki tab 34 Al
49. Bab: Menghancurkan Ka' bah
263. Aisyah RA berkata, "Nabi SAW bersabda,
Buyu' (jual bel i ) .
j i v j A" 6RR6 *P9 * Cjli ;R_R ^ - L ` &* * 8 T @ *
789. Dari Ibnu Abbas RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Seakan-akan aku melihat orang vang meruntuhkan Kabah. Dia hitam
dan renggang antara kedua kakinva, dan dia membongkar batunva satu
persatu."
50. Bab: Haj ar As wad
(Hadits Umar bin Khaththab RA, yang akan disebutkan pada no.
795)
51. Bab: Menut up Ka' bah dan Shal at di Seki tarnya
(Hadits Abdullah bin Umar RA, yang akan disebutkan pada kitab
56 (Jihad) bab 127)
52. Bab: Shal at di Dal am Ka' bah
J3 1zLL O#W*PK Ji-S III j I 5~ Iff 8P*.B+ I!I *L'3 *9K * 8 T & 3
P"_j *"-i - # j ^ ^ *9
(
F'
!
<Z'< (J*`! ! f j I - P & - F jJI
1. ' 1 j `
1
^ ^ ^
<
^ ' ^
1
j ' " ^
1
I 6 !
f & y ` 0 y ^ / i S> s ' Q
c4^l gHj^' cS` ^ O' 1 b- f *B+ 4 1
790. Dari Ibnu Umar RA, apabila masuk Ka' bah dia berjalan
menghadap ke depan, dan memposisikan pintu di belakannya. Kemudian
ia berjalan hingga jarak antara dirinya dan dinding Ka' bah yang di
depannya sekitar 3 hasta, lalu ia shalat dan mengarah pada tempat yang
Mukhtashar Shahih Bukhari ,3231
ditunjukkan Bilal, bahwa Rasulullah SAW shalat di tempat itu. Tidak ada
larangan bagi siapa pun melakukan shalat di bagian mana saja yang ia
kehendaki di sekitar Ka' bah.
53. Bab: Orang yang Ti dak Mas uk ke Dal am Ka' bah
Q!6-J* I$!*"
L
1', AI 1>j '1 '1 !RSQ -r t
314.
6 1
Ibnu Umar RA sering melakukan haji, tetapi ia tidak masuk
ke dalam Ka' bah.
AI +& AI 4+N" : 1tf += 1j&1/J&"
I1to a j = G V- : I fi @ S
y h*PO+ y Z&(7( =1SMS* `>LC1l -(G(;/ +N* tC4^L (-`Lki 'f`-L>_1
fiC&'I q^ AI Ju^ AI 1^Sl
:
i 1 u i
L]
yI
.Si
791. Dari Abdullah bin Abi AuIa, dia berkata, "Rasulullah SAW
melakukan umrah, lalu thawaI di Baitullah, dan shalat dua rakaat di
belakang maqam (Ibrahim). Saat itu beliau bersama orang yang menutup
beliau dengan kain. " Abdullah bertanya kepada orang itu, "Apakah
Rasulullah SAW masuk ke dalam Ka' bah?" Ia menjawab, ' Ti dak. "
54. Bab: Orang yang Bertakbi r Di Beberapa Arah Ka' bah
fi fi & y j fi ^ j jfi ^
`11l 1'> VJ& ! ! 8 ! j l :1U L4I i -d1i 4(.D* 18 1\ 1 - V S t
jfc @R$!666 97 '11"1E d 1 %$Y; &>j fjj> '"! 5 6 8 7 q
'^fj>X
j
! $ l j i - ' >t i ( U l / i l^Li :4!S!! 1 ] ) ^ > f i
6 1
Di sebut kan secara bersambung ol eh Suf yan Ats-Tsauri dal am kitab 1ami'-nya, dan Al
Fakihi dal am Kitab Makkah dengan sanad shahih.
,324 B Mukhtashar Shahih Bukhari
'fj V& & " AH\ ! ' J C!!I ' y/j ' U l =@V#/@- '&#2K@ & ! $ . ) 8 & !
^) (-:? 7-028N2 $ ! $ . & 6 2F i *`
1
(q^
!>-8( @!_& 2 788 &##(4 2 022(& T (002 (]+&
p
792. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Sesungguhnya Rasulullah
ketika datang ke |Makkah 5/93| menolak masuk ke dalam Ka' bah, karena
saat itu di dalam Ka' bah terdapat patung sesembahan. Beliau
memerintahkan agar patung tersebut dikeluarkan, maka patung itu pun
dikeluarkan (dalam riwayat lain: patung itu dimusnahkan 4/111). Lalu
para sahabat mengeluarkan patung (bentuk) Ibrahim dan Isma' i l yang di
tangan keduanya memegang a:lam (alat yang digunakan untuk mengundi
nasib). Kemudian Rasulullah SAW bersabda, Semoga Allah Taala
mengutuk mereka {vang membuat patung-patung itu}, sedangkan mereka
mengetahui bahwa keduanva sama sekali tidak pernah melakukan undian
dengan a:lam. (Dalam riwayat lain: Nabi SAW menemukan patung
Ibrahim dan patung Maryam di dalam Ka' bah, maka beliau bersabda,
Kenapa mereka melakukan hal itu,
62
sedangkan mereka telah
mendengar bahwa malaikat tidak akan masuk ke suatu rumah vang di
dalamnva terdapat patung (gambar). Ini patung Ibrahim, apakah ia
(Ibrahim) pernah mengundi dengan a:lam?') Kemudian Nabi SAW
masuk ke dalam Ka' bah dan bertakbir di beberapa arah (sudut) Ka' bah.
Beliau |lalu keluar| dan tidak melakukan shalat di dal amnya. "
Ri wayat ini j uga terdapat pada riwayat Ibnu Asakir dan l ai nnya dengan redaksi Amaa
hum, sedangkan teks asl i pada buku ini Amaa lahum.
Mukhtashar Shahih Bukhari J 3 2 s ,
55. Bab: Di syari arkannya Berl ari Keci l dal am Thawaf
& & & & & & !"
^!!R !'C @J& !!$! ]=6 +!Tj D5!6 ^E!R !6 5 $ 8 ' C !R !$ 8 T . -
!R6F @'*9*()\ %@R4R !6R6E6 tSJdl F99 - Y * l i | # " F U VJ'.
`` j f ' ' s ! a ! 9 7 / 7 ; * ' i T[
^ j U s - j 1I j . y b > . i - j j i ^ j ` ^ - ,F&.! ` 3 s 1 p "F!!*! @!& + ! j S j - t 8 " !&
{ ! " $ s i
m
o -r 1 1 I 1 !O !
Qp8"/ O 8 8 QQ B/ O / { O P I ! & $ { ! Q8* 8 P ! 8 f, OP Q CP
5R5 ( ( j U- a - `i !.s $ 55* $@"[&j )!F8!jj 1S j $ ! &
793. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Rasulullah SAW datang
| 2M.
6 3
kepada paman beliau yang melindunginya, 5/86| dan sahabat-
sahabat beliau. Kaum musyrikin berkata, ' Ia telah berani datang kepada
kamu sekalian, dan kalian dilemahkan oleh demam yang mel anda'
Yatsrib. '
M
Kemudian Nabi SAW memerintahkan para sahabatnya untuk
berlari kecil tiga kali putaran, ( 265.
6 5
dalam riwayat lain: Beliau
bersabda, Berlari-lari kecillah, untuk memperlihatkan kepada kaum
musvrikin kekuatan mereka (kaum muslimin). Kaum musyrikin pada saat
itu berada di sebelah Qa' ai qi ' an), dan (menyuruh mereka) berjalan di
antara dua rukun (sudut). Tidak ada sesuatu pun yang menghalangi beliau
untuk memerintahkan mereka berlari kecil pada seluruh putaran, hanya
saja hal itu merupakan kemurahan Rasul bagi para sahabatnya. "
Ri wayat ini mu 'allaq, dan telah di sebutkan secara bersambung ol eh Al (sma' i l i .
Nama kota Madi nah Al Munawwarah pada j aman 1ahi l i yah.
Menurut pengarang riwayat i ni mu allaq, tetapi tel ah di sebutkan secara bersambung ol eh
Ahmad ( 1/ 306) dan Al Isma' i l i , dan menambahkan, "Keti ka kaum mus l i mi n ( yang
berthawaf) berlari keci l , kaum Qurai sy berkata, ' Apakah itu tidak mel el ahkan mereka?' "
Sanadnya jayyid (baik). Dal am riwayat Ahmad ( 1/ 373) dari jal ur lain, dari Ibnu Abbas
RA, di sebutkan bahwa kaum musyri ki n mel i hat dari sebel ah Qa' ai qi ' an ( nama sebuah
gunung di Makkah) , kemudi an Rasulullah S AW bersabda, "Berlari kecillah liga kali di
Baitullah.'" Sanadnya jugp. jayyid.
,3261 Mukhtashar Shahih Bukhari
56. Bab: Menci um ( Menyent uh) Haj ar Aswad keti ka Mel akukan
Thawaf Qudum ( Pert ama Dat ang ke Makkah) dan Berlari Keci l
Ti ga Kal i
!;N <dJI J J'j V"#&U
>
^ 'j1 1 1 1
&"" :O\("("5 %Cs\ZA 7*/ #J!" " U 1jZ %'?T q P"
# ! C & C & ;+ ;wk B ##& V"L1$
$$$!! l ul !J. R"5 c l l l F 7 ` A + b * j ` j J;!& '1 L>ll?
7" R"' "&+ " # '^l ! " . / 74" a7" : j l l ? # " " " . .;k EIE
X T Q / Y A !SOOQi ^ Af!/
794. Dari Abdullah bin Umar RA, dia berkata, "Aku melihat
Rasulullah SAW ketika datang ke Makkah |untuk melaksanakah haji
|atau| 2/163| umrah|, apabila menyentuh sudut Hajar Aswad pada saat
thawaI qudum, beliau berlari kecil tiga kali putaran dari tujuh putaran.
|Lalu beliau berjalan empat kali putaran, |kemudian shalat dua rakaat|.
Beliau melakukan sa' i di tengah saluran air ketika melakukan sa' i antara
ShaIa dan Marwah, 2/163|. |Aku bertanya kepada NaIi' , ' Apakah
Abdullah berjalan biasa ketika sampai rukun Yamani ?' NaIi ' menjawab,
' Tidak, kecuali j i ka pada rukun itu orang berdesakan. Dia tidak
meninggalkannya hingga ia menyentuhnya*" 2/170|.
57. Bab: Berl ari Keci l dal am Haji dan Umrah
j l l P& ^ . l k ' l / 'j^ R& '11 j 4j 1- - V U
2 < 1 - / Y J !I R%E$ !*kJI !( -( " Jff 2 % % $ " " % " O
1 s L3j 1 y ' j j '1z 7"U ' 1 74 " - & ##-7" !" P & 7 u
Mukhtashar Shahih Bukhari - 3 2 7 [
f$f j 1Q " " "
( d HJ C jJLLL C'LCJ`& C iJuJ-i *Ui 1l
L3 ^j I I jL> 1^I I^u ^ : jII ^ rIII ^I I I
795. Dari Zaid bin Aslam, bahwa Umar bin Khaththab RA berkata
kepada rukun (sudut Hajar Aswad) itu, (dari jalur lain: Umar sampai ke
sudut Hajar Aswad, ia menciumnya, lalu berkata, 2/160), "Demi Allah,
sungguh aku tahu bahwa kamu hanyalah sebuah batu. Tidak
membahayakan dan tidak pula mendatangkan manIaat. Seandainya aku
tidak melihat Rasulullah SAW menyentuhmu, niscaya aku pun tidak akan
menyentuhmu. " (Didalamnya disebutkan pula: andai saja aku tidak
melihat Rasulullah SAW menciummu, niscaya aku tidak akan
menciummu). Kemudian Umar menyentuhnya dan berkata, "Lalu,
kenapa kita harus berlari kecil ketika thawaI? Kami melihat hal itu
dilakukan pula oleh kaum musyrikin dan mereka telah dibinasakan oleh
Al l ah?" Umar berkata, "Itu adalah suatu (sunnah) yang dilakukan Nabi
SAW, dan kami tidak suka meninggalkannya."
*335 'L>\ <lS1 J + !'F C-^s- ^!!& K3>'j 1 *D *9 - V I I
s' r ' i r ois ' =5 - * ;S^
`JLC-! PDB+ dJl *_9 *sK oJ l j alt t c l i - j SjLi * ij`O'
j l T J!& + Jli ? j ` J l 1Z 1' %*K OlTl :`Jll! Lis *Q-QP
) 1-? ^1~^i
796. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Aku selalu menyentuh
kedua sudut ini, baik dalam keadaan sulit maupun mudah, sejak aku
melihat Rasulullah SAW menyentuh keduanya. Kemudian aku bertanya
kepada NaIi' , ' Apakah Umar berjalan di antara kedua rukun i t u?' NaIi'
menjawab, ' Dia berjalan supaya mudah untuk menyent uhnya. "'
|3281 Mukhtashar Shahih Bukhari
58. Bab: Menyent uh Sudut Ka' bah Dengan Tongkat
0 0
q 6F J ` y~ 01L +566 III `u~ ` -v w
j 6R6 =6S_
c
! !!"2 `isy'i $ % s6 Z \ =[6!
I $ (4 jl`l ` ( : :" 3R4( J i
| i IrJL ^|
797. Dari Ibnu Abbas RA, dia mengatakan bahwa Nabi SAW
melakukan thawaI |di Baitullah, 2/166| pada saat haji wada' di atas
untanya. |Setiap kali beliau sampai pada sudut 6/175| beliau menyentuh
rukun itu, (dalam riwayat lain: menunjuk rukun itu| dengan tongkat |yang
beliau bawa. dan beliau mengucapkan takbir" 2/163|.
59. Bab: Ti dak Menyent uh Selain Dua Rukun (Sudut) Yamani
&SS8S %4i4 ? ` ' %$. N *9+ $.i - J ` *I -
E
.
E
* O*
: J l i i . Ol ` J l J U i p4 V (, '^ ' 0 J ` J ` . Ot I ` i
.`$AS j j j - .. j j-Ijll !!q !&* j . I j y ` p c 1 ! & $ ` j 8 !
266.
6
Dari Abi Al Sya' t sa
1
, dia berkata, "Tidak sepantasnya bagi
seseorang menjauhi sesuatu dari Baitullah?" Mu' awi yah pernah
menyentuh seluruh rukun (sudut Ka' bah). Ibnu Abbas RA berkata
kepadanya. "Sesungghuhnya dua rukun ini tidak disentuh." Abu Asy-
Sya' tsa" berkata, "Tidak ada satu bagian pun dari Baitullah ini yang
ditinggalkan." Ibnu Zubair j uga menyentuh rukun Ka"bah secara
keseluruhan!
Tongkat yang mel engkung pada pegangan tangannya.
Ri wayat ini mu'allag menurut pengarang, dan telah di sebutkan secara bersambung ol eh
Al 1auzaqi. Ia mempunyai beberapa jal ur yang lain dal am kitab Al-Musnad (1 / 217, 246,
2 3 2 , 4 / 9 4 , 9S). Dal am sebagi an ri wayatnya di sebutkan bahwa Mu' awi yah berkata kepada
Ibnu Abbas. "Engkau benar", tetapi sanadnya l emah.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 329 j
1 j j j : !& * l l ` ` Al 1 ^ 1 1 i si j u~ 1 `JC ` 8 T & @
.jjUJt 1 &1 l 7[ c4Ji pl-j 1 - ^
798. Dari Salim bin Abdullah, dari ayahnya RA, dia berkata, "Aku
tidak pernah melihat Nabi SAW menyentuh sudut Ka' bah (Baitullah)
kecuali dua rukun Yamani . "
60. Bab: Menci um Hajar Aswad
L ^ i & '1>1 1 l 1 i ] jL :jd 1 > 1 j ^l t 1 /JR
jUj O` 1-`
3
! !0! + !'@* ? y`i J l `1-1 1^
(c-, ljl) 1w8& :JU Y)M!'. ol )8 !&!& ol c-Jjl ulijj
~ ' s' * 1V ! ! " - - ! " ` ` "" 1l 1l '
Q @ ' ' ! "'!&;'! !!0! 0 * 1`
4 9
" $ ! !0! q ! " l $
799. Dari Zubair bin Arabi, dia berkata, "Seorang laki-laki
bertanya kepada Ibnu Umar RA tentang menyentuh Hajar Aswad" Ibnu
Umar RA menjawab, ' Aku melihat Rasulullah SAW menyentuhnya dan
menciumnya. ' Aku bertanya, ' Bagaimana ketika keadaan berdesakan
(ramai)? Bagaimana jika aku tidak dapat mencapai Hajar Aswad?' Ibnu
Umar berkata, ' Jadikanlah (bagaimana pendapatmu) rukun itu berada di
sebelah kanan! Aku melihat Rasulullah SAW menyentuh dan
menci umnya. "'
61. Bab: Memberi Isyarat keti ka Sampai Sudut Ka' bah
(Hadits Ibnu Abbas RA no. 797)
62. Bab: Mengucapkan Takbi r keti ka Sampai Sudut (Hajar
Aswad)
(Hadits Ibnu Abbas RA no. 797)
13301 Mukhtashar Shahih Bukhari
63. Bab: Mengerjakan Thawaf di Bai tul l ah ( Ka' bah) keti ka
Dat ang ke Makkah (Sebel um Kembal i ke Rumahnya) dan Shal at
Dua Rakaat kemudi an Kel uar Menuju Shafa
64. Bab: Wani t a Mengerj akan Thawaf Bersama Laki -l aki
LslkJl cLLJl f LI j * *K %4W' 9K BXHB+ g4'9 *D *% O4 9 9
!' L 8 ! 8 ''. ' !& j j ^ V5''! LI U !!! j&c~*
iS`'J ! ' S j J E : Jl I ?j5 jI $ ' J l j I t f :Lis 7 j L I
I L I J *JZ JJ ; J I I l ! ' k C J a J l k ; Lii" . l J l
.pg|&i Si ! JT$ & $ ``L" `
!
J $!
t
j ILtI : cJl . j u7J l 1 Lj $& & '! (jIIIajl :5l I c J U I
'M "cf 'JJ f j l ^ ^ r * ^ 0 ` *:A'f*
fi 09 S " * + S -
I
$
W
" $ 1, / $ cR "" I$/ ^ f ! B i- *"/ $ P - / 3/-&R
! 1 . ! ul 5_IJU jjjl c I j K!'"8 jl I 1- u*
5
* - B8 "
[ )
8 " $ -
*" fi * " ! fi fi
i' o i' oTi` > i- <- . i ' fi P- K $ Q //P8- O / . r ** T -`H8* $ $q
A8 / * - f-
.$ " .$
800. Dari Ibnu Juraij, bahwa Atha' memberitahukan kepada kami
ketika Ibnu Hisyam melarang kaum wanita mengerjakan thawaI bersama
kaum laki-laki Atha* berkata, "Kenapa engkau melarang mereka
mengerjakan itu sedangkan istri-istri Nabi SAW melakukan thawaI
bersama kaum laki-laki?" Aku berkata, "Apakah sesudah hijab atau
sebel umnya?
6 8
" Ia berkata, "Sumpah, aku melihatnya sesudah turunnya
ayat hijab." Aku berkata lagi, "Bagaimana bisa mereka (wanita)
`` Yakni , sesudah turunnya ayat hijab yang mengharuskan wani t a berbicara kepada laki-laki
di balik tabir, atau sebel um ayat itu turun.
Mukhtashar Shahih Bukhari - 331
bercampur dengan kaum laki-laki?" Ia berkata, "Mereka (wanita-wanita
itu) tidak bercampur dengan laki-laki." Aisyah RA melakukan thawaI
dari arah berdampingan dengan kaum laki-laki tetapi beliau tidak
bercampur dengan mereka. Seorang wanita berkata, "Mari kita
menyentuh (Hajar Aswad), wahai ummul muminin." Aisyah berkata,
"Silahkan kamu." Aisyah menolaknya. Dulu kaum wanita keluar untuk
melakukan thawaI pada malam hari tanpa diketahui keberadaannya. Lalu
mereka thawaI bersama kaum laki-laki. Tetapi jika masuk ke dalam
Ka' bah, mereka tinggal di dalamnya hingga mereka masuk, lalu
dikeluarkannya kaum laki-laki. Kemudian Aku datang kepada Aisyah
RA, aku ("Atha") dan Ubaid bin Umair. Saat itu Aisyah tinggal di bagian
dalam gunung Tsabi r.
6 9
Aku bertanya, "Apa hijabnya?" Ia menjawab,
"Di a (Aisyah) berada di dalam tenda Turki. Tenda itu mempunyai
penutup yang tipis, dan di antara aku dan beliau tiada lain kecuali aku
melihatnya mengenakan gamis bermotiI mawar. "
(Hadits Ummu Salamah no. 257)
65. Bab: Berbi cara keti ka Mel akukan Thawaf
9*' !!L8! <uip iUl *&9 !"!l 2 0 9*n8 il1I %4'%3 3GB+ *'K * - A ` S
VQ!!!J1 jl 1a-?j jl 29-1j * 0 aib 1ajj 29.1b 4-`5s1lj >-`j1aj
i t t * - = -
( TTi / v 1 60 2 C C UlUl 2(2?J 2 :* & 1 j ) 211i 2 1
y s ' ' ' s " t ' ' ' '
j " " " *
!
" = - " ` 1 j - /
.JU o1j .' 1li j1 li1tlt =9N'j O` ^ 1 ^ A1^LO1
8c . Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Nabi SAW lewat dan beliau
sedang mengerjakan thawaI di Ka' bah bersama seorang yang mengikat
tangannya dengan tangan orang lain menggunakan tali atau benang atau
dengan sesuatu selain itu (dalam riwayat lain: bersama seseorang yang
menuntun orang lain dengan sebuah tali di hidungnya, 7/234), kemudian
Nabi SAW memotongnya dengan tangannya sendiri, dan berkata,
"Tuntunlah dengan tangannva."
unung di Muzdal i f ah.
13321 Mukhtashar Shahih Bukhari
66. Bab: 1i ka Nabi SAW Melihat Tal i atau Sesuatu yang Di benci
dal am Thawaf, maka Beliau Memot ongnya
(Hadits Ibnu Abbas RA di atas)
67. Bab: Larangan Mengerj akan Thawaf dal am Keadaan
Tel anj ang dan Orang Musyri k Ti dak Bol eh Mel aksanakan Haji
(Hadits Abu Hurairah RA, yang akan disebutkan pada kitab 65 bab
315. Atha" menceritakan tentang orang yang sedang melakukan
thawaI, lalu didirikan shalat atau ia terdorong dari tempatnya ketika
salam (Atha" berkata), "Ia kembali ke tempat thawaI yang dia putus lalu
melanjutkan thawaI selanjutnya dari tempat tersebut.
7
' 316 dan 317.
7 2
Riwayat serupa disebutkan pula dari Ibnu Umar dan Abdurrahman bin
Abu Bakar. Semoga Allah meridhai mereka.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Abdurrazaq dengan sanad shahih.
7 1
Tambahan ini tidak ada gugur dal am teks kami . tetapi ada dal am beberapa teks lain, di
antaranya d a l a m- / Fath.
1 2
Di sebut kan secara bei sambung ol eh Sa'id bin Manshur, dari 1amil bi n Zai d, dari Ibnu
Umar RA dengan ri wayat serupa. 1amil adalah seorang yang l emah. Di sebutkan secara
bersambung ol eh Abdurrazao, dengan sanad shahih dari Abdurrahman bi n Abu Bakar.
2)
68. Bab: Berhenti keti ka Thawaf
Mukhtashar Shahih Bukhari ,3331
69. Bab: Nabi SAW Shal at Dua Rakaat untuk Tuj uh Kal i Put aran
Thawaf
7 3
J ` j - ^ 1f1 '1 '1' ^ J l i } 8\ X A
1 i j ` U l l_^' J ` y I U a p J l y s j J J b!H : ui l ` L e - l l l j J l i } 89 X $
'.1!1!- j j l - j l i i - *Jdl j U t I j j t j i s i l @!J!& : J U * . i i l } k J l ( ` ` ' j
318.
7 4
NaIi* berkata, "Ibnu Umar RA melakukan shalat dua rakaat
untuk setiap tujuh kali putaran dalam thawaI."
319.
7 5
Isma' il bin Umayyah berkata, "Aku mengatakan kepada Az-
Zuhri, bahwa Atha' berkata, "Shalat wajib memberinya pahala dari dua
rakaat dalam thawaI." Kemudian Isma' il berkata, "Sunnah lebih utama
Nabi SAW tidak pernah melakukan thawaI tujuh putaran kecuali beliau
melakukan shalat dua rakaat. "
>gA. iLl ' ^ ' j 1 1 z6c % x = h j l 1 j 5 C 1 s - A . -
" t "
iif'1J L C a J l L8##@-: \* 2-X d 1ati 1 tiYjA 1S- 1r 1
!I I I nI t % y^Y jX- q . & & F ! $ "& ' !5^- ,!" + ! & &
i`LaJl 4`')- y ` - j t J j I1S8S1 `UuJl t j J i ` - ` j C I l #F! i U w ~ cM!z
Y . Y'/Y G*K $%33$$1 funJI !*" `JU K % $ S ' / Y !unJI ! ' p$'!'!
( I I ! - $%** aJ& ! 5R87 $ BR6- !'D!_ + % ! ' & 2 !R6 %56( 7 %
' +
7 3
Dal am teks asl i nya dikatakan suhu' yang maksudnya adalah tujuh putaran dal am thawaf.
1ika di sebutkan thaafa bil bait usbuu'an berarti Thawaf mengel i l i ngi Ka' bah sebanyak
tujuh kali.
7 4
Di sebutkan secara bersambung ol eh Abdurrazaq dengan swad shahih.
7 5
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu Abi Syai bah dari Isma'il secara ri ngkas, dan
di sebutkan secara bersambung j uga ol eh Abdurrazaq dari Ma' mar, dari Az-Zuhri secara
l engkap, dan sanadnya shahih.
,334 g Mukhtashar Shahih Bukhari
802. Dari Amr |bin Dinar, 2/170| diriwayatkan: Kami bertanya
kepada Ibnu Umar RA "Bolehkah seorang laki-laki berhubungan dengan
istrinya ketika umrah sebelum ia melaksanakan sa' i antara ShaIa dan
Marwah?" Ibnu Umar RA berkata. "Rasulullah SAW datang |ke Makkah.
2/171| dan melakukan thawaI tujuh kali. Lalu shalat dua rakaat di
belakang maqam (Ibrahim). |Kemudian beliau SAW keluar menuju
ShaIa, 2/166| untuk melakukan sa' i antara ShaIa dan Marwah |tujuh kali
balikan, 2/203|. |Allah Taala] |telah| berIirman, Sesungguhnva telah
ada bagimu contoh vang baik dalam diri Rasulullah SA W"
^ ' 1 i V : 1 l " l l j l i VJ& 'j,'j @:& d . 1 '1SC ) ! ) Z ! :115 - A T
. Sj 11l j Lwa1l )C L1jaj 1Z>- ( ^ i j i V :`j'l_jj 1 j ) 4!/& 1
803. Amr berkata, "Aku bertanya kepada Jabir bin Abdullah RA, ia
menjawab, ' Beliau (Nabi SAW) tidak mendekati istrinya (dalam riwayat
lain: benar-benar tidak mendekati istrinya) hingga beliau melaksanakan
sa' i antara ShaIa dan Marwah. ' "
70. Bab: Ti dak Mendekat i Ka' bah, Ti dak Mel akukan Thawaf
Hi ngga Kel uar Menuj u Arafah, dan Pul ang Setel ah Mel akukan
Thawaf Pert ama (Thawaf Qudum)
(Bagian hadits Ibnu Abbas RA no. 768)
71. Bab: Shal at Dua Rakaat Setelah Thawaf di Luar Masji dil
Haram
H " "
f j ^ lr ^1&-
U
[sf1 'j 1 ^ ' i
r Y
'
320.
7 6
Umar RA melakukan shalat (setelah thawaI) di luar Masjidil
Haram.
(Sebagian haditsnya adalah hadits Ummu Salamah no. 257)
Pengerti annya akan dijelaskan pada no. 322.
Mukhtashar Shahih Bukhari |335I
72. Bab: Shal at Dua Rakaat di Bel akang Maqam ( Ibrahi m)
Setelah Thawaf
(Bagian hadits Ibnu Umar RA yang telah dikemukakan dua bab
sebelumnya)
73. Bab: Melaksanakan Thawaf Setelah Shalat Shubuh dan Ashar
3 2 1 I b n u Umar RA pernah mengerjakan shalat dua rakaat setelah
thawaI sebelum matahari terbit.
322.
7 8
Umar mengerjakan thawaI setelah shalat Shubuh. Kemudian
ia mengendarai untanya sampai di Dzi Thuwa, dan shalat dua rakaat di
sana.
KC I ' ( = @ \* 'S I AI 1>j @!u!&. '1 0 @ 3 ;
.dj&4 ij^ii 1l^xi cjA iii 1>- jx} 1 ijqLj ' # ipI^o1i
l'1j 1 II-IIJI c ' l S ' III J l j j ' j : L I AI J *
5
2 l j & L o ' U l
804. Dari Aisyah RA diriwayatkan bahwa orang-orang
melaksanakan thawaI di Baitullah setelah melaksanakan shalat Shubuh.
Kemudian mereka duduk di hadapan seorang penasihat (pembimbing)
sampai matahari terbit, dan mereka berdiri untuk mengerjakan shalat!
Aisyah RA berkata, "Mereka duduk sampai tiba waktu yang dibenci
untuk melaksanakan shalat, maka mereka berdiri mengerjakan shalat!"
Di sebutkan secara bersambung oi eh Sa' i d bin Manshur dengan dua sanad yangshahih.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Mal i k dengan ssaadshahih.
,3361 Mukhtashar Shahih Bukhari
. LUM> VI LT 1^i ; ^ " @!!& y) l ol
805. Dari Abdul Aziz bin RuIai' , dia berkata, "Aku melihat
Abdullah bin Zubair mengerjakan thawaI setelah shalat Fajar (Shubuh),
lalu mengerjakan shalat (sunah) dua rakaat." Abdul Azi z berkata, "Aku
j uga melihat Abdullah bin Zubair mengerjakan shalat dua rakaat setelah
Ashar. Ia mengatakan bahwa Aisyah RA menceritakan kepadanya
tentang Nabi SAW yang tidak masuk ke rumahnya, kecuali setelah
mengerjakan shalat dua rakaat setelah ashar}. " Dari jalur Urwah, dia
berkata, "Aisyah RA berkata, ' Wahai anak saudaraku! Menurutku Nabi
SAW tidak pernah meninggalkan shalat (sunah setelah thawaI) dua rakaat
setelah Ashar, ' " 1/146).
7 9
74. Bab: Thawaf Dengan Kendaraan (Unta) bagi yang Saki t
75. Bab: Memberi Mi num ( 1amuan) Kepada 1amaah Haji
%* 9*NN 1ilC-l :1l5 K*GB+ *%3 )99+ *D *+
_
A 1
Ri wayat ini di kemukakan pada Kitab 9 tentang Al Mawagit bab 33. Di ri wayatkan dari
Ai s yah RA. lebih l engkap dari riwayat di atas.
i
Mukhtashar Shahih Bukhari [ 337 j
806. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Abbas bin Abdul
Muththalib RA meminta izin kepada Rasulullah SAW untuk bermalam di
Makkah pada malam-malam Mi na (ketika j amaah haji bermalam di
Mina) untuk memberi minum j ama' ah haji, dan Rasulullah SAW
mengizinkannya."
@& &. Al jfctf Al J j - j uf @4B+ Iljl J I j Jl * -A v
807. Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Rasulullah SAW datang ke
tempat minum (peristirahatan umum) dan meminta air. Lalu Abbas
berkata, "Wahai Fadhl, pergilah ibumu, dan bawakanlah minuman dari
ibumu untuk Rasulullah SAW. " Beliau berkata, "Berilah aku air minum."
Al Fadhl berkata, "Wahai Rasulullah! Mereka tengah mempersiapkan
mi numan. " Beliau berkata lagi, "Berilah aku air minum." Lalu beliau
mi num dari sana, dan datang ke sumur Zamzam. Mereka sedang
memberi mi num dan bekerja di sana, lalu beliau bersabda, "Bekerfalah.
Sesungguhnva kalian sedang mengerfakan amat shalih (perbuatan vang
Kemudian beliau meneruskan sabdanya, "Seandainva bukan
karena kamu sekalian akan tersingkirkan, pasti aku akan turun hingga
aku mengikatkan tali di sini" -yai t u pada bahunya- dan beliau menunjuk
pada bagian bahunya untuk ikut bekerja, .
baik)".
,3381 Mukhtashar Shahih Bukhari
76. Bab: Ai r Zamzam
Jii. Jjii '1 j O ( . ' ] ' y 'j 1 '1/j @ l . U!& j cu VJ!& J L4 '
. j o J J i "`l J i * j j uis' C 2@$C!*). Lii`j + ' ` l i
808. Dari Ashim, dari Asy-Sya' bi , bahwa Ibnu Abbas RA
menceritakan kepadanya, dia berkata, "Aku memberi minum Rasulullah
SAW dari air Zamzam, lalu beliau memi num dalam keadaan berdiri."
Ashim berkata, "Kemudian Ikrimah bersumpah: Sungguh, pada hari itu,
beliau tidak demikian (tidak sedang berdiri) tetapi sedang berada di atas
unt anya. "
8 0
77. Bab: Thawaf Orang yang Mel aksanakan Haj i Qi ran
78. Bab: Thawaf dal am Keadaan Berwudhu (Suci)
% ' & & ( ( (
1 ' j 2-!&. 1j^-Li !!'8 ! @&')8 @!!& jCtf 1 1 l .-cF !! : j Ui j`j1l
Al Hafi zh berkata, "Menurut Abu Daud dari jal ur Ikrimah, dari Ibnu Abbas , di ri wayatkan
bahwa Nabi S AW mel akukan t hawaf di atas untanya, lalu bel i au mengi sti rahatkan
untanya setelah t hawaf dan bel i au shalat dua rakaat." Mungki n saja pada saat itu bel i au
mi num air Zamzam sebel um kembal i kepada untanya dan menuju Shafa. Inilah pendapat
yang dapat ki ta pahami dal am hal ini. Pengi ngkaran Ikrimah terhadap pendapat yang
mengatakan bahwa Nabi mi num sambi l berdiri adalah berdasarkan perbuatan Nabi yang
mel aksanakan t hawaf di atas kendaraannya dan kel uar menuju Shafa serta mengerjakan
Sa' i . Setel ah t hawaf bel i au mengerjakan shalat dua rakaat di atas tanah (ti dak di atas
kendaraan). Namun apa yang menghal angi bel i au mi num sambi l berdiri sebagai mana
di sebutkan ol eh Asy- Sya' bi dari Ibnu Abbas?
Menurutku: Mungki n Rasulullah S AW mi num sambi l berdiri, karena pada waktu itu
kondi si nya sangat berdesakan. Padahal di ri wayatkan dari Rasul ul l ah S AW tentang
larangan mi num sambi l berdiri. Lihat kitab Al-Ahadils Ash-Shahitiati f 1ilid I, no. 177).
Mukhtashar Shahih Bukhari ,[[|1
!$! & )- j 1 b ^`Lb ^ i U y @!& jv>- @! &!! S 1 j l O! '$'. @J&
. S & J & 1i - @&. @J& Q * $ & 8 ! 4 jU ^ ' ^4?^ )!&!!@!'
j$! !F! K )8 8 ! D 0
9 1
ya1i ^ s-^-i ! ! & @$ & y fUP @!!& ^ i > j jLi p $ ! 8
o ovi. i , > a s , i i O O ! C : M. ` ' f ' Q - " " " " - P " . i-^
O` !" 8 p
,
S^i
1
^ ^ - ^ ^ - ! " " K!" MjL^- [`1 ( j 1>1
i , o " . , o j' * > . - f . , , a , - * " ' 1>` *$l
!F! SB!@. ! C ! !"! !$! & )M1 b i-Siya1l @! &!! 1 j i !'*$! $&1!!!&
e`-s -^j ! ; i ' " " o : j' ^ ^ 1> ` o - , ,- . ' l " gf-
p-b1SS- yS- j i ) LUj ,Iy t S. If$JJ! !T! & $ !!& kil1j ! " " C8!'!
- O *88/ o - - " - " - v " & p 8 - v - - - B * g & v - ' ' S' ' - ' -
1y>- ^1Vi - j $V, ) ! & ! !!1! K!1!!'CB T !F! Sf'~-jL kjl_jia1l ^ jV^-`l1if
- F $ F B ' ' i '
S". '
1
t
1
' &- "
,
p- - 3 S- p & - p - p / / / p
L1j S*^^uu jrij^'j L ^ ' 1 $j" ^$8
!
8
@'
'$!& $, $
. i > i j i ^
809. Dari Muhammad bin Abdurrahman bin NauIal Al Qurasyi,
bahwa dia bertanya kepada TJrwah bin Zubair tentang orang yang
mengerjakan thawaI dalam keadaan berwudhu. Urwah berkata,
"Rasulullah SAW tengah melaksanakan haji kemudian Aisyah RA
8 1
Al Hafi zh mengatakan, bahwa I mam Bukhari menghi l angkan bentuk tanya-jawab dan ia
hanya mengambi l riwayat yang morfu' kepada Nabi SAW. Imam Mus l i m j uga
menyebut kannya dari sisi ini, dengan ungkapan, "Seorang laki-laki dari penduduk Irak
berkata kepadanya, ' Tanyakanl ah untukku kepada Urwah tentang seseorang yang
bertalbiyah (mul ai ihram) untuk haji, apabi l a ia tel ah mel aksanakan thawaf, apakah ia
bertahallul atau tidak? 1ika ia menj awab, "Tidak bertahallul, " katakanlah kepadanya,
"Seseorang j uga mengatakan demi ki an. ' " Lal u ia berkata, "Kemudi an aku bertanya
kepada Urwah?" Urwah menj awab, "Tidaklah bertahallul orang yang memul ai ihram
untuk haji kecual i setelah sel esai haji nya. " l a berkata, "Orang itu menent angku, maka aku
sampai kan j awaban itu kepadanya. " la berkata, "Katakan kepadanya, bahwa seseorang
,3401 Mukhtashar Shahih Bukhari
memberitahukan kepadaku, bahwa pertama kali yang dilakukan Nabi
SAW ketika sampai di Makkah adalah berwudhu. Kemudian beliau
thawaI di Baitullah, dan belum dilakukan umrah. Kemudian Abu Bakar
RA melaksanakan haji, dan hal pertama yang dilakukannya adalah
thawaI mengelilingi Ka' bah. dan belum dilakukan umrah. Lalu Umar RA
seperti itu. Kemudian Utsman RA. Aku melihat apa yang pertama kali
dilakukannya adalah thawaI di Ka' bah, dan belum dilakukan umrah.
Kemudian Mu' awi yah dan Abdullah bin Umar. Setelah itu aku
melaksanakan haji bersama Ibnu Zubair, dan hal pertama yang dilakukan
adalah thawaI, dan belum dilakukan umrah. Sedangkan orang terakhir
yang aku lihat melakukan hal itu adalah Ibnu Umar, dan ia pun tidak
menggantinya menjadi umrah. Inilah Ibnu Umar RA yang berada di sisi
mereka, tapi mereka tidak bertanya kepadanya. Tidak ada seorang pun
dari orang-orang terdahulu yang (bertanya kepadanya). Mereka tidak
memulai hajinya dengan sesuatu (mereka langsung thawaI) ketika
menginjakkan kaki untuk melaksanakan thawaI di Ka' bah, dan setelah itu
mereka tidak bertahallul. Aku j uga pernah melihat ibu dan bibiku (dari
pihak ibu) ketika sampai di Makkah tidak memulai dengan pekerjaan
apapun. Hal pertama yang dilakukan keduanya adalah thawaI di Ka' bah,
dan tidak bertahallul. Ibuku menceritakan kepadaku bahwa ia bersama
saudara perempuannya, Zubair, Fulan dan Fulan, memulai ihram untuk
umrah, dan ketika mereka menyelesaikan thawaI (mengusap rukun),
mereka langsung bertahallul."
79. Bab: Kewaj i ban Mengerj akan Sa' i Ant ara Shafa dan Marwah
dan Di jadi kannya Kedua Tempat Tersebut Sebagai Tanda
Kebesaran Al l ah
-1lZS?- 1ssji tff] L^- Al 1 ' j i i ul p c j f c . :1l5 o j j i 1 0@ $ 3
1 jjlii} J ' ! & oi) !""& Ai <) o1iji :t$J L J i |Y 3 r h
memberi tahukan tentang Rasulullah S AW yang telah mel akukan hal itu. 1adi bagai mana
hal nya dengan As ma' dan Zubai r yang mel akukan hal tersebut?" Ia berkata, "Kemudi an
aku datang lagi kepadanya, yai tu Urwah, dan aku sampai kan cerita itu kepadanya. " Ia
bertanya, "Siapa orang ini?" Aku j awab, "Aku tidak tahu namanya. " Urwah berkata,
"Kenapa ia tidak datang sendiri dan bertanya kepadaku?" Aku menduga ia berasal dari
Irak -yaitu bahwa mereka suka membi ngungkan dal am berbagai persoal an, lalu ia
berkata, "Rasulullah SAW tengah mel aksanakan haji. . . " lalu ia menyebutkan hadi ts
tersebut.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,3411
J ~ - l i a j l Z R - ^1j ^sljk1l !J! =] j U 1
r
5 C ` I
. c- I pL Li l j kJ l ` T i l i !!! i U i `
810. Dari Urwah, dia berkata, "Aku bertanya kepada Aisyah RA
|pada saat itu aku masih muda, 2/203|, ' Bagai mana pendapatmu tentang
Iirman Allah, "Sesungguhnva Shafa dan Marwah adalah sebagian dari
sviar (tanda-tanda kekuasaan) Allah. Maka barang siapa vang
beribadah hafi ke Baitullah atau berumrah, tidak ada dosa baginva
mengerfakan sai di antara keduanva". (Qs. Al Baqarah (2): 158) Demi
Allah, tidaklah seseorang itu berdosa jika ia tidak mengerjakan sa' i antara
ShaIa dan Marwah. ' Aisyah RA berkata, ' Alangkah buruknya ucapanmu,
wahai anak saudara perempuanku! (dalam riwayat lain: Sama sekali
tidak). Sesungguhnya, jika ayat ini seperti yang kamu takwilkan maka
artinya menjadi tidak berdosa jika seseorang tidak mengerjakan sa' i di
antara keduanya. Akan tetapi ayat ini diturunkan berkenaan dengan
| 267.
8 2
orang-orang dari| kaum Anshar, yang dahulunya |mereka dan
bangsa Ghassan| sebelum masuk Islam bertalbiyah (ihram) untuk Manat
yang sesat; yang mereka sembah di Musyallal |Manat adalah patung
besar yang terletak di antara Makkah dan Madinah| |perbatasan Qadid|.
Pada saat itu, orang yang mengerjakan ihram merasa berdosa jika
mengerjakan sa' i antara ShaIa dan Marwah. Ketika masuk Islam, mereka
bertanya kepada Rasulullah SAW mengenai hal itu Mereka berkata,
"Wahai Rasulullah, dulu kami merasa berdosa apabila (dalam riwayat
lain: Dulu kami tidak) mengerjakan sa' i antara ShaIa dan Marwah |untuk
menghormati Manat |, ' Allah menurunkan Iirman-Nya, "Sesungguhnva
Shafa dan Marwah adalah sebagian dari sviar (tanda-tanda kekuasaan)
Allah". Aisyah RA berkata, ' Rasulullah SAW memerintahkan untuk
melaksanakan sa' i di antara keduanya, dan tidak seorang pun dapat
meninggalkan sa' i (dalam riwayat lain: Allah tidak akan menyempurna-
kan haji seseorang dan tidak pula umrahnya selama ia tidak mengerjakan
sa' i ) di antara keduanya.* Kemudian aku beritahukan hal itu kepada Abu
Bakar bin Abdullah. Ia berkata, ' Ini adalah pengetahuan yang belum
Berdasarkan riwayat pengarang, tambahan ini mu'allao, j uga sebagi an dari riwayat
sesudahnya. Ath-Thabari, At h- Thahawi dan lain-lain menyebut kan secara bersambung.
Mukhtashar Shahih Bukhari I343~j
pernah aku dengar (sebelumnya), padahal aku sudah nundengar orang-
orang yang berpengetahuan [nhlul timi) menyebutkan bahwa di antara
manusia -kecuali yang discl-uikan Aisyah- y;-.ng dai-`' u nv
x
-vrjakan
ihram untuk Manat. Mereka mengerjakan sa' i antara ShaIa dan Marwah.
Ketika Allah menyebutkan thawaI di sekeliling Ka' bah, dan belum
menyebutkan sa' i antara ShaIa dan Marwah di dalam Al Qur' an, mereka
berkata, "Wahai Rasulullah, dulu kami melakukan sa' i di antara ShaIa
dan Marwah, sedangkan Allah memerintahkan thawaI di sekeliling
Ka' bah; dan tidak menyebutkan sa' i di antara keduanya. Apakah kami
berdosa jika kami mengerjakan sa' i di antara ShaIa dan Mar wah?" Lalu
Allah menurunkan ayat, "Sesungguhnva Shafa dan Marwah adalah
sebagian dari sviar (tanda-tanda kekuasaan) Allah ". Abu Bakar berkata,
"Kemudian aku mendengar bahwa ayat ini diturunkan berkenaan dengan
masing-masing dari dua kelompok, yaitu; kelompok yang merasa berdosa
mengerjakan sa' i di antara ShaIa dan Marwah yang biasa mereka lakukan
pada zaman Jahiliyah, dan kelompok yang melakukan sa' i , tapi kemudian
mereka merasa berdosa melakukannya pada masa Islam, karena Allah
memerintahkan thawaI di sekeliling Ka' bah dan tidak menyebutkan (sa' i
di antara) ShaIa (dan Marwah). Sampai kemudian Allah menyebutkan
sa' i di antara keduanya, setelah diperintahkannya thawaI di sekeliling
Baitullah (Ka' bah). "*
80. Bab: Mengerj akan Sa' i Ant ara Shafa dan Marwah
323. Ibnu Umar RA berkata, "Sa' i dilakukan dari perkampungan
bani Abbad sampai ke lorong bani Abi Husain."
Di sebutkan secara bersambung ol eh Al Fakihi dari dua jalur. Dari salah satu j al urnya ia
menambahkan, "( Sa' i ) itu di l akukan antara kedua tempat ini (Shafa dan Mar wah) "
,344 g Mukhtashar Shahih Bukhari
L-S\l^f f`C^I 015" i l i i
t
:LUl`1l 1 l 1 . ll^jf "33 N %X.33 1 j )
1^j Al j Sl i i 1 - ojj^O l i 1l Ol) Al 1jjf 1 >- ( i r o / o l l j l p
(l l ^j t-1^1a1 Ol Oi ^` %3GBK jl Cl~l3'
811. Ashim berkata, "Aku bertanya kepada Anas bin Malik RA,
' Apakah kamu sekalian tidak menyukai sa' i di antara ShaIa dan
Marwah?' Anas menjawab, ' Ya, karena hal itu merupakan bagian dari
tanda-tanda Jahiliyah (dalam riwayat lain: Dulu kami berpendapat bahwa
keduanya (ShaIa dan Mawah) adalah peninggalan orang-orang Jahiliyah.
Tetapi ketika agama Islam datang, maka kami tidak lagi melaksanakan-
nya, 5/153) sampai turun Iirman Allah, "Sesungguhnva Shafa dan
Marwah adalah sebagian dari sviar (tanda-tanda kekuasaan) Allah.
Maka barang siapa vang beribadah hafi ke Baitullah atau berumrah,
maka tidak ada dosa baginva mengerfakan sai di antara keduanva".
(Qs. Al Baqarah(2): 158)"'
*P' 8J!& ! 1j 1L )!& + !15 )4 & . iUl 1o%3 3@B+ 1 \ 1 - A K S
3$ 19P<K [s 1 oj 1 1 l j ')"!& )2j 1L'j G<B+ `11l
812. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Dul u Rasulullah SAW
melakukan sa' i (thawaI mengelilingi Ka' bah) di Baitullah dan sa' i antara
ShaIa dan Marwah, agar kaum musyrikin melihat kekuatannya."
81. Bab: Wani t a Hai d Menyel esai kan Semua Manasi k Haji
Kecual i Thawaf di Bai tul l ah, dan Bagai mana Hukumnya
Mel akukan Sa' i Antara Shafa dan Marwah Tanpa Wudhu?
Mukhtashar Shahih Bukhari 1345 g
82. Bab: Bertal bi yah ( Memul ai Ihram) dari Bathha' dan Tempat
Lai nnya bagi Penduduk Makkah dan 1ama' ah Haji Wakt u
Kel uar dari Mi na
324. Atha" ditanya tentang orang yang tinggal di sekitar Ka' bah
(penduduk Makkah), apakah ia bertalbiyah (memulai ihram dari miqat)
ketika melakukan haji?" Ia berkata, "Ibnu Umar RA bertalbiyah pada hari
tarwiyah (8 Dzulhijjah), jika ia shalat Zhuhur dan siap di atas
kendaraannya. "
268.
8 5
Dari At ha' , dari Jabir RA, Abdul Malik RA berkata, "Kami
berangkat (ke Makkah untuk melaksanakan haji) bersama Nabi SAW dan
kami masih dalam keadaan halal (belum berihram) sampai hari tarwiyah.
Lalu kami bertalbiyah (mulai ihram) pada waktu zhuhur untuk
melaksanakan haji."
269.
8 I i
Dari Jabir, Abu Zubair berkata, "Kami mulai bertalbiyah
(ihram) dari Bat h-ha' . "
Di sebutkan secara bersambung ol eh Sa' i d bin Manshur dengan l afazh, "Aku mel i hat Ibnu
Umar di dal am masji d, kemudi an ia di tanya, ' Apakah hilal sudah dapat di l i hat ' "- l al u ia
menyebut kan ki sahnya- dan ia me me gang ucapannya sampai dengan hari tarwi yah
(tanggal 8 Dzul hi jjah) l al u ia menuju ke Bathha. Keti ka ia sampai di sana, ia mel akukan
ihram.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Musl i m ( 4/ 37) darinya, yai tu Ibnu Abi Sul ai man.
Di sebutkan secara bersambung pula ol eh Mus l i m ( 4/ 36) .
Mukhtashar Shahih Bukhari
270. Ubaid bin Juraij berkata kepada Ibnu Umar RA, "Aku
melihat engkau ketika di Makkah. Orang-orang mulai bertalbiyah ketika
mereka melihat hilal (bulan), sedangkan engkau belum melakukan
talbiyah sampai datang hari tarwiyah" Ibnu Umar berkata, "Aku tidak
pernah melihat Nabi SAW melakukan talbiyah (memulai ihram) hingga
kendaraannya (tunggangannya) siap berangkat."
83. Bab: Di mana Mel aksanakan Shal at Zhuhur Pada Hari
Tarwi yah (8 Dzul hi jjah)?
'^-sP 'H J J I 01 J -p- F * " c
*Ji j J j ^- I | jlL- ! . '#F&! @&. <3~l j>'j !f-5I
<i)p I !! !**Jij %'`Ji J`~ J i jU`-j 4 ^ dJi Ju ` i J - Lap
:Jli .`JaTVli :JL S $ & jUiil ! ( J J l i + $ ! j Q $ J ! :Jl*
(j`i ilji`I J ` J 1`. ~
!
l j } ) .iljijI j i ' llT JUl
813. Dari Abdul Aziz bin RuIai' , dia berkata, "|Aku berangkat ke
Mi na pada hari tarwiyah dan bertemu Anas RA yang berangkat dengan
mengendarai keledainya, lalu| aku berkata, ' Beritahukan kepadaku
tempat Nabi SAW melaksanakan shalat Zhuhur dan Ashar pada hari
tarwiyah? Anas menjawab, ' Di Mi na. ' Aku bertanya lagi, ' Lal u di mana
beliau melaksanakan shalat Ashar pada hari nafar (ketika meninggalkan
Mi na)?' Anas menjawab, ' Di Abthah. ' Kemudian ia berkata,
' Lakukanlah seperti yang dilakukan oleh pemimpin-pemimpinmu. (dalam
riwayat lain: Lihatlah dimana para pemi mpi nmu melaksanakan shalat,
maka shalatlah di sana). ' "
84. Bab: Shal at di Mi na
Di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang dal amAt h- 1haharah ( 109) .
Mukhtashar Shahih Bukhari 13471
85. Bab: Puasa Pada Hari Arafah (9 Dzul hi jjah)
J)) C
iA
i
y
^ '-'fjJ j)) IA +!."!" ] - 6 e - M i
" i ' d a - - i
Xs'J KS 6 @/1 6 Z 5 _ )!6 Kk6 Z " R6iR]8 R5566;8R Q-cH$8R
!,j5 )v"!)*F !'*"( ^!!R ! J $ , -358c]8 !
!!'8 ! @&&. 4!!v ! 8 $ $ , ! R )6166RH ' ! ) J '11 +"O 5 T F 2
t ' ' ' t ' '
.jjj, %B@' !6 8 c6 ( K = $ ! 6 8 $6 *6 5 ! @ ! 5 R _ $ 5 _
- " ' - * >- ' f ' ' '
814. Dari Ummu Al Fadhl, bahwa Orang-orang ragu (dalam
riwayat lain: berselisih, 2/248) (dalam riwayat lain: berbeda pendapat
mengenai, 2/174) hari (dalam riwayat lain: malam hari, 6/248) AraIah,
apakah Nabi SAW berpuasa? |Sebagian mereka berkata, "Beliau
berpuasa," dan sebagian yang lain berkata, "Beliau tidak berpuasa."|
Kemudian aku membawa minuman untuk Nabi SAW (dalam riwayat
lain: membawa secawan susu ketika beliau beristirahat di atas untanya).
|Beliau mengambil dengan tangannya sendiri) dan meminumnya.
86. Bab: Mengucapkan Tal bi yah dan Takbi r Keti ka Berangkat
dari Mi na Menuju Arafah
` , ' u . ' ' ' ' f ' l f ' ' `` ` -'-"r. >'
i
' ' ' - ' i. 4 -
@!&& *>1 E8JR" '> $ , !'8 8LR *18\ 5t K5"
,
="
!R
"
5C
$ *
f'j2\ ( " " * # y c j u # $ " S a8".& 6n6 * !R Jj> * !;,;f J! C 5 " ( ,
j/" !$R!R 6' K!$!" BRS + !J6 lv"'5 @ & . V,_, ! ' h !56 !!& .! $
Q@~&. 'j> $;'6R RR"
815. Dari Muhammad bin Abu Bakar Ats-TsaqaIi, bahwa ia
bertanya kepada Anas bin Malik RA ketika keduanya berangkat dari
13481 Mukhtashar Shahih Bukhari
Mina ke AraIah, "Apa yang kalian lakukan bersama Rasulullah SAW
pada hari AraIah (9 Dzulhijjah) ini?" Anas menjawab, "Sebagian dari
kami ada yang mengucapkan talbiyah dan beliau tidak melarangnya. Di
antara kami ada j uga yang membaca takbir, dan beliaupun tidak
melarangnya. "
87. Bab: Berangkat ke Arafah Tengah Hari Keti ka Panas Mul ai
Teri k pada Hari Arafah
UJ l i u ' V 01 r U ^ 1 l 1 d . Li r :1L5 J C '1 - A n
1 p- @!$. ^1 AtL & !& ! 8J. @!!& $ ! * ! !#( 1 l c l i j . ^ 1 l ! 1i- 1 l
^ j i j W o / \ ?[!' j f [ ^-iLk1l 1 i l 1 - !'J8 -Cai 1 l i j l c 1 l j
^I j j l :jL5i ^jj-`^-1l !'. '&S 'S i11 :jL2i t I JCaJL* iiitL` @&&.!
1 >- !!& *!'F :1l5 &$!J :1l5 ? 4 p l L j l ojj :1l i . @& L !& ! J ! Li r Oj
% ) ! & . -&I *>1 1 i 1 l ] 1 j a . - >f p ^ I j ! . 1 ^ f
U``1l !! 1) ) 8 ! ^ ! v I C- La 1 & $!& $ 8 ! j L-1 t - Ls ` t >1 I )88-
| ,
-
L1i cd1l !). 1 [ ! j . Li yj j l ! D . ! 4^a>1l ^^aali fj3l ]
r i' S r'
- `` 1p t f
. 1&U : 1l5 -d1l jip 2JUS (gfj
816. Dari Salim, dia mengatakan, bahwa Abdul Malik menulis
surat kepada Al Hajjaj, dan memerintahkannya untuk tidak berselisih
dengan Ibnu Umar dalam masalah haji. Ibnu Umar bersamaku sampai di
AraIah pada hari AraIah ketika matahari telah tergelincir, lalu ia berteriak
di dekat kemah Al Hajjaj, "|Dimana ini? 2/ 175|" Lalu Al Hajjaj keluar
dengan memakai selimut yang berbulu dan berkata, "Ada apa denganmu,
wahai Abu Abdurrahman?" Ia menjawab, "Pergilah pada sore hari, kalau
M
Muhammad bi n Abu Bakar Ats-Tsaqafi dan Anas berangkat dari Mi na ke 'Arafah pada
pagi hari.
Mukhtashar Shahih Bukhari 13491
kamu ingin mengikuti sunnah Rasul. Al Hajjaj berkata, "Wakt u i ni ?. "
Ibnu Umar menjawab, "Ya. " Al Hajjaj berkata, "Ingatkanlah aku sampai
aku mengguyur kepalaku |dengan air| kemudian aku keluar. " Setelah itu
(Ibnu Umar RA| turun, sampai Al Hajjaj keluar dan ia berjalan di antara
aku dan ayahku, dan aku berkata, "Jika kamu ingin mengikuti sunnah
Rasul |pada hari AraIah ini|, maka pendekkanlah khutbah dan segerakan
wukuI." Lalu ia melirik kepada Abdullah. Ketika Abdullah melihat, dia
berkata, "Ia benar."
88. Bab: Wukuf di Arafah di Atas Kendaraan (unta)
(Hadits Ummu Al Fadhl no. 814)
89. Bab: Menj amak Shal at Ketika Wukuf di Arafah
. U`: . ; -ur ILV$& e`UaJl tIl lij U`c- *!!&
i
^1j '1) OlS"j
C4li - iUl 1 j j f j 1 l !!! I i i 1SL1 1 ` t * `
1
O* '1 8 Y T X
01 ijjC- J Ui

.<i'1 `i5jUl ^ ^Zsu =uA1 JS- *!!& $P'1 ^ J d
f I i. ~ *- ' i . " "." pO 3 " - \ ' s ` i i * * ' v
-
i j J w : # # AU !+, J U i .*Q_C## e j w i J b *;!l ,#
A0\ J y j i J J i JkjI : J C J `JUi , i JI ` jjlait j j *l s s J 1 yl S'
'iZ* i U i ` Oj v J J i j & # ! ) Jl i cgdj *Ui J `
325.
B 9
Jika Ibnu Umar RA ketinggalan shalat bersama imam, maka
dia menjamak kedua shalat itu.
2 7 1 .
9 0
Dari Salim, bahwa Al Hajjaj bin YusuI berangkat bersama
Ibnu Zubair RA, dan ia bertanya kepada Abdullah, "Apa yang kamu
Al Hafi zh berkata, "Di sebutkan secara bersambung ol eh Ibrahim Al Harbi dal am Al
Manaasik.' Menurutku ia telah menambahkan pada bagi an akhirnya dengan ungkapan,
"Di rumahnya". Sanadnya shahih. Atsar ini tidak di kemukakan dal am "teks manasi k"
yang dicetak dan ditahqiq (di edi t) ol eh teman kami , Ustadz Ahmad Al 1asir. Menurut nya
yang kuat adalah atsar dari Al Harbi, tetapi menurutku sebal i knya.
13501 Mukhtashar Shahih Bukhari
lakukan di tempat wukuI (AraIah) pada hari AraIah?" Salim berkata,
"Jika kamu ingin mengikuti sunnah Rasul, maka segerakanlah shalat
pada hari AraIah." Abdullah bin Umar berkata, "Ia benar. " Mereka
menjamak shalat Zhuhur dan Ashar, seperti diisyaratkan dalam sunnah.
Lalu aku berkata kepada Salim, "Apakah Rasulullah SAW melakukan
itu?" Salim menjawab, "Mereka tidak mengikuti hal ini kecuali Sunnah
Rasulullah".
90. Bab: Memperpendek Khut bah di Arafah
(Hadits Ibnu Umar no. 816)
91. Bab: Segera Berangkat ke Tempat Wukuf (Arafah)
(Tidak disebutkan sesuatu tentang hal ini)
92. Bab: Wukuf di Arafah
817. Dari Jubair bin Mut h' i m, dia berkata, "Aku kehilangan
untaku, maka aku pergi mencarinya pada hari AraIah. Lalu aku melihat
Nabi SAW sedang wukuI di AraIah. Aku berkata, ' Demi Allah, orang ini
dari Humus,
9 1
apa yang beliau lakukan di si ni ?' "
Sanad yang di perol eh dari pengarang mu'allaa, dan di sebutkan secara bersambung ol eh
Al Isma' i l i dengan sanad shahih. Pengarang j uga menyambungkannya dengan sanad
serupa pada dua bab sebel umnya.
Humus adalah nama lain bagi Qurai sy pada masa jahi l i yah. Pada mas a itu apabi l a orang
Ourai sy berada diluar tanah haram, maka di anggap hina. Itulah yang meni mbul kan
pertanyaan bagi 1ubair, (kenapa Nabi berada di sana' ) , karena Nabi adalah orang Qurai sy
(ed. )
Mukhtashar Shahih Bukhari :@YHI
Dj b UJ I ! jjijhi. j l T J l I ;e_J J "1S- - A ^ A
-- r* - s , *
~ ' ii ' i i-*" * ' r " & 3" ! F J ' '
c
* \ C- - ' *
! 0 tLj L J a L~l i ! l J ` l j I j j l J a X ' t.(((( ! . J j l ~i ~J
'&4^^! j J L d l A1akj . I -(I #""! Lj l I ) atUl atUl
$ $!8D$$!.!& a I j j t o l I I ij" &SSr j I I'j j
c J y @!$& B8'@ J l L^i P @!!& $ $ ! ! ^'o'. $ 1 J ` l j :JL
QF Q c -
P
cR Q G F 8 - 6 - -G Q - o ' i* = $ $ > $ $ 9 Q N u t f ,
i AAb!"['2 !!!$! o b j j ! ' . 1 C8!'j +@!&1!!
(
_
r
` > 1 l ^
I Lj; l I I j , o l I j I jtj j l '1~j V& & . & J l U 1J @*_& J l $ ) ` l
i ^ - j - ^ IjIsl : o @ Z o J l * ; @!!3 t i i l 1j
t
ya-j `
t
Lj j
. c j l I j I J j I j 6" !! ( j
1
J j - `yi j I ) K G %/ !'" d j ' t y
9
`
818. Dari Hisyam bin Urwah, bahwa Urwah berkata, "Pada zaman
Jahiliyah orang-orang melakukan thawaI tanpa busana (telanjang),
kecuali Al Hums,
91
dan Al Hums adalah kaum Quraisy dan keturunannya.
Mereka menjaga jarak dari golongan lain. Kaum laki-laki dari golongan
ini memberikan pakaian kepada laki-laki dari golongan lain untuk
melakukan thawaI, dan perempuan golongan ini memberikan pakaian
kepada perempuan golongan lain untuk berthawaI. Jadi orang-orang yang
tidak mendapatkan pakaian dari golongan ini, melakukan thawaI dengan
telanjang! Biasanya orang-orang bertolak (setelah wukuI) dari AraIah,
sedangkan golongan Al-Hums bertolak dari l ama' . " Urwah berkata,
"Ayahku memberitahukan kepadaku dari Aisyah RA, bahwa ayat ini
diturunkan berkenaan dengan orang-orang Al Hums ini. (Dalam riwayat
lain: Kaum Quraisy dan orang-orang yang seagama dengan mereka
melakukan wukuI di MuzdaliIah, dan mereka disebut Al Hums.
Maksudnya adalah sebagi an dari penduduk Tanah Suci ( Makkah) . Menurut At Majd, Al
Hums adalah tempat-tempat yang keras (gersang), dan orang Ourai sy pun dijuluki
demi ki an.
1352 g Mukhtashar Shahih Bukhari
sedangkan seluruh bangsa Arab selain mereka melakukan wukuI di
AraIah. Ketika Islam datang, Allah memerintahkan kepada Nabi SAW
untuk berangkat ke AraIah dan wukuI di sana, lalu bertolak dari sana
(AraIah): Firman Allah, Kemudian bertolaklah kamu dari tempat
bertolaknva orang banvak (Arafah). " (Qs. Al Baqarah (2): 199) Urwah
berkata, "Dul u mereka (Al Hums) bertolak dari Jama' , kemudian
diperintahkan supaya bertolak dari AraIah."
93. Ba b: Ber j al an Ket i ka Ber t ol ak da r i Ar a I a h
Al 1 1 f dt :11U- tIIj CK1\ 1L :1li Sjji- 1 - A W
jis" :1li ov- '11 1 p1u-j *IIB- Uli 1L>
I
P - t ; & " ' & a " ' '
9
(1b) 3 j i ( u ^ ) j :fLijb 1li .yal i#!-! !#l! liL` t j i
819. Dari Urwah, dia mengatakan bahwa Usamah ditanya, dan aku
sedang duduk di dekatnya, "Bagaimana Rasulullah SAW berjalan ketika
bertolak dari AraIah pada saat haji wada*?" Usamah menjawab, "Beliau
berjalan sedang (Al Anoa), tidak lambat, tidak pula cepat. Jika
menemukan sesuatu tanah yang agak luas (fafwah), beliau berjalan lebih
cepat sedikit."
Hisyam berkata, "An-Nashsh adalah berjalan lebih cepat dari Al
Anaq."
Fafwah (celah) berarti muttasa. yaitu tempat (tanah) yang agak
luas.
Mukhtashar Shahih Bukhari , 3 S 3 ,
94. Bab: Berhenti Ant ara Arafah dan 1ama' ( Tempat
Berkumpul nya Orang- orang di Muzdal i fah)
$- '261 <JJI 11 11% "$ @L& !'. OI T : JI 3 ^I!" |^ - )c .
* * j - * ' . - I *
0
.. it, tef a' ,
> " ' l jr " r a ' ` o ' ` `
11i J !n j '!q # f!N8#(!8# f^ynII^j JI - - !* -#.!uF# P#" <d!l J d
820. Dari NaIi ' , dia berkata, "Abdullah bin Umar RA menjamak
shalat Maghrib dan Isya" di Jama' , sedang ia melewati Svib (tempat
dekat AraIah) yang dilewati oleh Rasulullah SAW. Kemudian ia masuk
dan buang hajat, lalu wudhu, tetapi tidak shalat di sana sampai dia
melakukan shalatnya di Jama' . "
0 0 2 0 C V,_, "&R"& >"& $ 6:.) '1 $; 1 1 Q 1 " C "$% ? ) B 1
^ r ' t r
1 j J d- j q ^ 11 ^ ! ! $ ! c " j : JI * ^
I
jJjj ty~11 q c~.-voi frII- !F1 t J D II3Sj^1l j j I
: J I I Jj I J_ j I . j 'S *^Ca1l : c i i f !CI ^ L v k Z Y c^1i
J&- j I ] q & JW ' A ! . i l ^f
1ji e">Cajl )J$!I p ity1j ^ - I I clV^i !!!( 4iJSj*JI
" - " O i i * 3" H t, o , ' ' O 1 i ' a ' ~
1ji fc!Ij JI #$! t 4 i j ^ B$!&! j !- oI JS" ^-!I D1!8.F!'J
' ' ` o ' " " " - ! 3 " 3 - / s ' r < o ` * j i i ' `
*bf # # u # O` `^ ! F
@
J_1-<! J ^ " ^ .F .! p - : u ^ s i J- ^I i^1
| 3 5 4 1 Mukhtashar Shahih Bukhari
821. Dari Kuraib, hamba sahaya Ibnu Abbas (yang dimerdekakan),
dari Usamah bin Zaid RA, bahwa Usamah berkata, "Aku membonceng
Rasulullah SAW, |di mana
9 2
beliau keluar| dari AraIah. Ketika Rasulullah
SAW sampai di syi ' b bagian kiri; yang berada dekat MuzdaliIah, beliau
berhenti lalu buang air. Kemudian datang (ke dekatku), dan aku
menuangkan air wudhu untuk beliau. |Tetapi beliau tidak
menyempurnakan wudhunya, 2/177|, hanya berwudhu kecil. Lalu aku
bertanya, ' Apakah engkau akan melakukan} shalat, wahai Rasulullah?'
Beliau menjawab, Shalat di depan nanti.
Kemudian Rasulullah SAW naik kendaraannya hingga sampai di
MuzdaliIah, |beliau turun dan berwudhu untuk menyempurnakan
wudhunya dan kemudian shalat. 1/44|. Beliau shalat |Maghrib, lalu
orang-orang pun menghentikan untanya di tempat tersebut. Lalu
datanglah waktu shalat Isya' , maka beliaupun shalat. Tetapi beliau tidak
melakukan shalat di antara kedua tempat tersebut|. Kemudian pagi
harinya Al Fadhl membonceng Rasulullah SAW menuju ke (Jama' ).
1 `4^ Al 1j ^Js- '1 Al lui 1j^-^ 8 @ Y Y
' f t G - - P/ 8 o ' . !" 'f ' f " i a ' "
C^- & " ( 1 (1 (U^-1 1 ^ 1 * C + * \* 1i&
822. Kuraib berkata, "Abdullah bin Abbas RA memberitahukanku
dari Al Fadhl, bahwa Rasulullah SAW masih terus mengucapkan talbiyah
sampai beliau tiba di Jumrah. "
Al Hafi zh berkata, "Dal am ri wayat Ubai , di sebutkan sebagai wakt u yai tu kina (keti ka),
dan ini yang l ebi h baik, karena itu merupakan keterangan wakt u (zharf zamaan).
Sedangkan haitsu ( di mana) merupakan keterangan tempat ]zharf makaan).
Mukhtashar Shahih Bukhari 13551
(Dari jalur lain disebutkan, bahwa l. samah bin Zaid RA
membonceng Nabi SAW dari AraIah ke Mu/ dahr i h. Kemudian Al Fadhl
membonceng beliau dari MuzdaliIah ke Mina. L'samah berkata. "Kedua
orang itu berkata, ' Nabi SAW masih terus mengucapkan talbiyah sampai
beliau melempar Jumrah Aqabah. "'
95. Bab: Nabi SAW Memeri nt ahkan untuk Bertol ak dari Arafah
dengan Tenang dan Memberi Isyarat Kepada Sahabat dengan
Cambuk (karena Kegaduhan Mereka)
@l l . li1i J* ^tii ^ iiS .Il ^ iii Iff'j cy^ cf~ - A ` ^
66 6 : 4 4 N N 66 Z 6
l 1J bJ - 5~ \j3fj Of t l j 1 (`1-`"_1 A j i - @J& 1 i v S ^ j 1 l l A 1 f j j j t - d j
t
A ^ l 1 b j & k l ^l !)! i t f : 1 l i c ^ 1 j j L i l i
t
1 # 1 C > ]
823. Dari Ibnu Abbas RA, diceritakan bahwa ia (Ibnu Abbas)
bertolak meninggalkan AraIah bersama Rasulullah SAW pada hari
AraIah. Nabi SAW mendengar suara bentakan yang keras di belakang
beliau dan pukulan pada unta, maka Nabi SAW memberikan isyarat
(untuk tenang) kepada mereka dengan cambuknya. Beliau bersabda,
"Wahai Manusia/ Kamu sekalian harus tenang, karena kebaikan
bukanlah dengan tergesa-gesa."
Audha uu padan katanya adalah asra uu, yang berarti cepat-cepat
atau t ergesa-gesa.
9 3
khilaalakum artinya di antara kamu (bainakum).
Al Hafi zh berkata, "Al Bukhari menyebut kan pembatasan makna ini untuk menjel askan
pengerti an kata audha'uu untuk l afazh idhaa'. Keti ka kata yang berkaitan dengan kata
audha 'uu adalah khilaal, bel i au menyebut kan penafsirannya untuk memperbanyak
manfaatnya. "
,3561 Mukhtashar Shahih Bukhari
96. Bab: Menj amak ( Mengumpul kan) Dua Shal at di Muzdal i fah
(Hadits Usamah no. 821)
97. Bab: Menj amak Dua Shal at dan Ti dak Mel akukan Shal at
Sunah
@ & . @!!& ! u ^I I I ^ I I - :Jl5 IJJf ! > j j I * j j I ^ A Y l
= - - ! = - " = G > / > "
tS^IIb '*4!J" & K !!<* ) ; f!IofJIj #k'jL*Jf
Q - ! I y. ' O - & $ ]bO R- Q O - t -B- O f t
- * - - -
824. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Nabi SAW menjamak
shalat Maghrib dan Isya' di (daerah Jama' ) , dan setiap shalat didahului
dengan iqamah. Beliau tidak melakukan shalat sunah di antara kedua
shalat itu dan tidak pula setelah selesai melaksanakan keduanya. "
^ * ^ * ^ J * " " 1 `1 ( ^ j L u ' ^l t8!55R ^j I ^P A Y C
825. Dari Abu Ayyub Al Anshari, bahwa Nabi SAW menjamak
shalat Maghrib dan Isya' di MuzdaliIah pada waktu haji wada' .
98. Bab: Adzan dan Iqamah unt uk Seti ap Dua Shal at yang
Di j amak
1>1 jj) <''l ^ > - i j L i ' j j j j j j ` > - ^ J I 8 ' . j P 8 @ Y /
Mukhtashar Shahih Bukhari 3571
l'&Jl j l f Si : j `l i Jli tplilj tOiIi P '
: Jli (p t 1j& $ J ! jiJ : J_. i' Jj l i j i `i i l 1 1 s :SjX t _ ^ 5 J &
J"pl *ii VI itUl jj 1jj V OlT (J'87 @U @J& JU? $ [ , I,
ji- j \ j l f 0 11@ +@_J& ! . Jli ,^j2 lii ` olUl lii 1
l` iCl`j 1f) &1U D * 11 yJ
1
`-i'j : J*J < j1^
a' " 9 %; ;9 9 % 9 " = - " T ; ! =;
+233)<9 V, itjjijC* ~*` (Jdj Oi- 4ui ' 'U (J& c`Jij
V\/Y L`j'Ul. J? J**`
1
J ` J tItlijJlj ~~ydJl
;9 " % % 9 9 9 @ H " - > !6 - - - * - = ;
jl"li jl :Jl5 Ji ul Jus @'_, J $8 ! jl :JlS 11- 1j)
C O / " - - - " G - r 9 /
!
O M 9 i 9 O - " ! B- - *
!>'RS5 yj> tcLiJlj 1-!y*Ul : jlSJJl lii 1 i LV`aj j i Cy~ j^K^
`-`-*J j-
1
@.'Jl si-* ja*jJl o jAl`j tl^`i~y 4B'O L t ` > - `bJl
t`jil J ! @&'!& 6 1 5 )l , OVl |ylil jl`jdJl %*'K jl y : Jli ` ijjil-I
! ` Jji p - ^ j O U i p .!! !C, t ` ` l oli @!yl
(`~tJl `jJ tAliJtil C
826. Dari Aburrahman bin Yazid, dia berkata, "Abdullah (Ibnu
Mas' ud) RA melaksanakan haji. Kami sampai di MuzdaliIah ketika
terdengar adzan pada waktu Isya, atau mendekati itu. Kemudian ia
menyuruh seseorang untuk mengumandangkan adzan dan iqamah, lalu
dia shalat Maghrib, dan setelah itu shalat (sunah) dua rakaat. Kemudian
ia mengajak makan malam dan ia pun makan malam. Lalu ia menyuruh -
aku melihat seseorang- untuk adzan dan iqamah." Amr berkata, "Aku
tidak mengetahui keraguan kecuali dari Zuhair- kemudian ia shalat Isya"
dua rakaat. Ketika Iajar mulai terbit |ia shalat (Shubuh) ketika Iajar terbit,
seseorang berkata, ' Fajar telah terbit' Seseorang yang lain berkata, 'Fajar
,3581 Mukhtashar Shahih Bukhari
belum terbit* Kemudian| ia berkata, "Sesungguhnya Nabi SAW tidak
melakukan shalat pada j am ini kecuali shalat ini dan di tempat ini pada
hari ini."
9 4
Abdullah berkata, "Keduanya adalah dua shalat yang berubah
dari waktunya, yaitu, shalat Maghrib setelah orang-orang sampai di
MuzdaliIah dan shalat Shubuh ketika Iajar telah terbit." Ia berkata, "Aku
melihat Nabi SAW melakukannya (dalam riwayat lain: Aku tidak melihat
Nabi SAW melakukan satu shalat pun selain pada waktunya, kecuali dua
shalat, yaitu Jamak antara Maghrib dan Isya", dan shalat Shubuh sebelum
waktunya. 2/179) (Dalam riwayat lainnya: Kemudi an ia mengatakan,
bahwa Rasulullah SAW bersabda, Sesungguhnva kedua shalat ini telah
bergeser dari waktunva di tempat ini, vaitu Maghrib dan Isva oleh
karena itu orang-orang fangan memafukan famak kedua shalat itu,
sampai mereka memasuki waktu atamah (waktu akhir shalat Isva) dan
shalat Shubuh (Fafar) pada fam ini.
Kemudian ia berhenti sampai matahari mulai bersinar, dan dia
berkata, ' Seandainya amirul mukminin berangkat sekarang (dari
MuzdaliIah), niscaya ia melakukan sesuai dengan sunnah Rasul. Tetapi
aku tidak tahu apakah ucapannya lebih cepat atau keberangkatan Usman
RA. Beliau masih mengucapkan talbiyah hingga melempar Jumrah
Aqabah pada hari Nahr (10 Dzulhijjah)."'
99. Bab: Mendahul ukan Orang- orang yang Le ma h
9 5
dari
Kel uarganya Pada Mal am Hari , Kemudi an Berhenti di
Muzdal i fah dan Berdoa serta Mendahul ukan (Pergi Mel empar
1umrah) Keti ka Bul an Ti dak Terl i hat Lagi
^ji' Ls- @!!& ^p'j 1 i 1 <d1l oli dS"j :<1L` [.1lC` "1 8 @ Y T
Maksudnya adalah bahwa ia berjalan di akhi r mal am dal am kegel apan di Muzdal i f ah
pada hari ini. Inilah maksud dari perkataannya, "l a shalat fajar ( Shubuh) sebel um
waktunya". Dal am kesehari annya ia j uga sel al u mel aksanakan shalat Shubuh dal am
kegel apan pada akhir mal am tetapi setelah ia mel aksanakan shalat sunah Fajar di
rumahnya, kemudi an ia keluar. Di dal am sanad hadi ts ini terdapat Abu l shaq As-Subai ' i
tetapi sudah bercampur. Ia merasa ragu dal am hal ketepatan hadi ts ini sebagai mana aku
jel askan MamAdh-Dhaifah ( 4835) .
Yakni seperti anak-anak, kaum wani ta, dan orang-orang yang sakit.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,359 g
827. Dari Salim, dia berkata, "Abdullah bin Umar RA
mendahulukan orang-orang yang lemah dari keluarganya. Mereka
berhenti di Masy' ari l Haram di MuzdaliIah pada malam hari, dan
menyebut nama Allah A::a wa Jalla semampu mereka. Kemudian
mereka datang sebelum imam berhenti dan kembal i .
9 6
Sebagian mereka
ada yang berangkat menuju Mi na untuk melaksanakan shalat Shubuh,
dan ada j uga yang berangkat setelah shalat Shubuh. Jika mereka lebih
dulu berangkat, maka mereka melempar Jumrah. Ibnu Umar RA berkata,
' Rasulullah SAW telah memberikan keringan bagi mereka. ' "
9 7
828. Ibnu Abbas RA berkata, "Aku adalah salah seorang yang
didahulukan Nabi SAW pada malam hari di MuzdaliIah bersama orang-
orang lemah dari keluarga beliau. (Dalam riwayat lain: Dengan
membawa bekal perjalanan dan keluarga beliau, 2/218) |dari Jama* pada
malam hari |. "
` Yai t u sebel um i mam kembal i ke Mi na.
w
Dal am hal itu ada keri nganan (kemudahan), tetapi bagi sebagi an mereka Rasul ul l ah S AW
tidak mengajarkan mel empar 1umrah sebel um matahari terbit, sebagai mana dikatakan
Rasul ul l ah kepada pemuda- pemuda bani Al Muththal i b, "1anganlah kallam melempar
1umrah sampai matahari terbit'. Hadi ts ini shahih, dan ditakhrij dal am ki tab Al Irwa'
1076. Sedangkan ucapan Ibnu Abbas, "Nabi S AW mengut us aku berserta kel uarganya
dan bel i au memeri ntahku untuk mel empar 1umrah sebel um terbit fajar." Ti dak ada yang
dapat ditetapkan dari ucapan ini, karena riwayat itu diambil dari riwayat Syu' bah, hamba
sahaya Ibnu Abbas , dan ia seorang yang l emah (karena hafal annya buruk).
,360 H Mukhtashar Shahih Bukhari
! & . U^ @: liSJ '^jf p J` I J 1 c CI - f @!!& ! q . 8 @ Y D
^ ^ o ' " i f" , s ' ' S ' 'f o - " ! P $ / / QF V ! "
V & 1 ! & . J I ^ &! : c ' l l !F! f I d )QQ I-Z!" L1' i ^ L l l *!B*!J&
3 - - P8$ !& G" " f'" ' ' f ' ' u * P / 8 8 - - ! " -
+ )! & * @2A2[ 4 ) ! ! 60 ' . J I r ^ l S ( ''I:. D*&9.' -T
L_*u'l c ' l ^a 1 ( CU` ? r _ j !$! 4 0 ^ l ' l *~`1 i.;`
1
" U s ` 1 j l i I1>xjji
2 2 ! ! L' PD*0 ' @0n.'I ' l /T& L'f,l d ebul L' :L$J cJLi s tl(*2T' !
3G ' t " o' !/ " " - !
. j I j I I ! OII @,,. @_!v 1L @_!| J !8k!
829. Abdullah, hamba sahaya Asma", menceritakan dari Asma"
bahwa ia (Asma") sampai di Jama' di wilayah MuzdaliIah pada malam
hari, kemudian ia melaksanakan shalat, sekitar satu j am. Lalu bertanya,
"Wahai anakku, apakah bulan sudah tenggelam?" Aku menjawab,
"Belum. " Asma shalat lagi sekitar satu j am, lalu bertanya, "Apakah bulan
sudah tenggelam?" Aku menjawab, "Sudah. " Asma berkata,
"Berjalanlah!" lalu kami pun berjalan sampai dia melempar Jumrah.
Setelah itu pulang dan shalat Shubuh di rumahnya. Aku berkata
kepadanya, "Bukankah hari masih gelap? Kami tidak melihat kecuali kita
masih dalam kegelapan (akhir mal am). " Asma berkata, "Wahai anakku,
sesungguhnya Rasulullah SAW telah mengizinkan (hal itu) bagi wanita
(yang berada di atas tandu). "
1$\ c 'l bC Ll *!J*!@!& &:!! : c ' l l '&. @_!v 11 @$!& . 1 8 @ Y / 3
f
if P f ' f" f - P- 8 -P $ ` f - 8 P 8 f' f e' !" "
Sl1V $ & * M ! & $ ' ! q ``1a3- ! ! ;p!! V!' S S v " ! 8 8 ! @& &. ''l 1L
S P f ^f f f f f f f f f t f
f ^L ul #A$Z>- J j c - I I j j l l $! Cl l l (Ajal?
+
" ! ! '$!) ^--J
3
-
f f
f
, -
J
F ^ l- p/ Q -Q " l l ' i ' " ' ' ` ' ' ,J ft " if .rt'if
3 ( )"!&''`l J!! I S(C, K@`3!! ''t!& ._j t 1>o J[``vl ''"&- !
Q@! -((T. 1A 1 i _- j l Sl ^ c ' l l w l L o j j d j @'L. @!!v 1L @Ul
830. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Kami tiba di MuzdaliIah,
kemudian Saudah meminta izin kepada Rasulullah SAW untuk berangkat
(melempar Jumrah) sebelum orang-orang berdesakan, karena ia adalah
Mukhtashar Shahih Bukhari , 3 6 i 1
wanita yang lambat (dalam riwayat lain: wanita yang berat badannya ),
dan beliau mengizinkannya. Lalu ia berangkat (melempar Jumrah)
sebelum orang-orang berdesakan, dan kami tetap tinggal di sana sampai
pagi hari. Kemudian kami berangkat (melempar Jumrah) bersama beliau,
dan bagiku, meminta izin kepada Rasulullah SAW. (seperti yang Saudah
lakukan) lebih aku sukai dari apapun yang menyenangkan. "
*QQF Bab: Shal at Shubuh di 1amak ( Tempat Berkumpul di
Muzdal i fah)
Maksudnya gerakannya l ambat dan berat Perkataannya, "Sebel um orang-orang ramai'"
maksudnya "sebel um orang-orang berdesakan, hi ngga berebut satu sama l ai n untuk
mel empar 1umrah dal am kerumunan orang-orang tersebut. "
Aku katakan bahwa aku mengetahui kalau di dal am hadi ts tersebut tidak ada penjel asan
secara ekspl i si t ( bahwa i zi n tersebut j uga mencakup mel empar 1umrah s ebel um matahari
terbit), sehi ngga mengandung pengerti an bertolak dari Muzdal i f ah s e bdum fajar terbit.
Itu adalah yang di i zi nkan, sebagai mana di sebutkan dal am teks itu. Sedangkan mel empar
1umrah merupakan ijtihad dari Ai s yah yang berl awanan dengan teks l ai n yang tidak
di ketahui nya, yai tu hadi ts Ibnu Abbas yang tel ah di sebutkan di muka. Di antara l afazh-
l afazhnya, menurut Abu Daud dan l ai nnya, "Rasulullah S AW telah mendahul ukan orang-
orang yang l emah dari kel uarganya pada akhir mal am, dan menyuruh mereka untuk tidak
mel empar 1umrah sampai matahari terbit." Ini merupakan t eks (nash) untuk membedakan
antara meni nggal kan Muzdal i fah pada akhir mal am dengan mel empar 1umrah sebel um
matahari terbit. Ingatl ah hal ini, karena masal ah itu sangat penti ng.
(Bagian hadits Ibnu Mas' ud no. 826)
*Q*F Bab: Kapan Bertol ak dari 1amak
,3621 Mukhtashar Shahih Bukhari
831. Dari Amr bin Maimun, dia berkata, "Aku menyaksikan Umar
RA shalat Shubuh di (Jama' ) kemudian ia berhenti dan berkata,
' Sesungguhnya orang-orang musyrik tidak berangkat |dari (Jamak)
4/235| hingga matahari terbit |dari balik gunung Tsabir|, dan mereka
berkata, "Bersinarlah, hai Tsabir!" Sedangkan Rasulullah SAW
berlawanan dengan mereka, maka beliau berangkat (dalam riwayat lain:
karena itu beliau bertolak) sebelum matahari terbit. ' "
102. Bab: Tal bi yah dan Takbi r Pada Pagi Hari Aahr (Idul Adha)
Keti ka Mel empar 1umrah
"Maka bagi siapa vang ingin mengerfakan umrah sebelum hafi (di
dalam bulan Hafi atau hafi tamattu), (wafiblah ia menvembelih) kurban
vang mudah didapat. Tetapi fika ia tidak menemukan (binatang kurban
atau tidak mampu), maka wafib berpuasa tiga hari dalam masa hafi dan
tufuh hari (lagi) apabila kamu telah pulang kembali. Itulah sepuluh
(hari) vang sempurna. Demikian itu (kewafiban membavar fidvah) bagi
orang-orang vang keluarganva tidak berada (di sekitar) Masfidil Haram
(orang-orang vang bukan penduduk kota Makkah)" (Qs. Al Baqarah (2):
196)
104. Bab: Mengendarai Unt a Sebagai mana Fi rman Al l ah SWT
"Dan telah Kami fadikan untuk kamu unta-unta itu sebagian dari
sviar Allah, kamu memperoleh kebaikan vang banvak padanva, maka
sebutlah olehmu nama Allah ketika kamu menvembelihnva dalam
keadaan berdiri (dan telah terikat). Kemudian apabila telah rubuh
(mati), maka makanlah sebagiannva dan beri makanlah orang vang rela
dengan apa vang ada padanva (vang tidak meminta-minta) dan orang
vang meminta. Demikianlah Kami telah menundukkan unta-unta itu
kepada kamu, mudah-mudahan kamu bersvukur. Daging-daging unta
(Hadits Ibnu Abbas no. 822)
103. Bab: Fi rman Al l ah SWT
(Bagian hadits Ibnu Abbas RA no. 776)
dan darahnva itu sekali-kali tidak dapat mencapai (keridhaan) Allah,
tetapi ketakwaan dari kamulah vang dapat mencapainva. Demikianlah
Allah telah menundukkanva untuk kamu supava kamu mengagungkan
Allah terhadap hidavah-Nva kepada kamu. Dan berilah kabar gembira
kepada orang-orang vang berbuat baik". (Qs. Al Hajj (22): 36-37)
( ^ l l ) 'j ''l t't : <Lj l l l l ) j 8\ Y Y U l l c^L. : ' !Q J!. ' l l r 1 l
oldi ('l l j r S u jt ' * 1. oluL ^''l
. Sj , L*'l j * ( ' l ^ ' ) ' ~Y"Y ^ L^Co ^d l j
^ ' l ' l ^~>rj ^ j u^ j ^ ' ' l ll-kL- tl -a j : ' l l j
326. Mujahid mengatakan, bahwa disebut al budnu karena unta-
unta itu gemuk badannya. 327. Al Qani adalah orang yang meminta, dan
al Mu tarru adalah orang yang meminta sebagian hewan Kurban, baik
orang kaya maupun orang miskin. 328. svaaair Allah adalah
memperlakukannya dengan baik. 329. Al Atiiq adalah kebebasannya dari
paksaan.
9 9
Dikatakan wafabat (j at uh),
1 0 0
maksudnya adalah hewan Kurban itu
mati dan jatuh ke tanah, seperti ungkapan lain (wafabat asv-svams) yang
berarti sinar matahari jatuh ke bumi (menyinarinya).
'qXj R0 *20 * 1j F) '0I 'v0 ' ! C ! o'jj 1 '1 ? ) D d
-0Y(+20 4 *T' t I cj u &l)' 4*9' / 0 ( 2 0 4*9'
AlSl 1 ilL"j -&`TG, 4 *9' / r & Jji.2 ,,]
I
jJ &(0 4 *9'
Dari no. 3 2 6 sampai 3 2 9 adalah komentar-komentar yang di kemukakan ol eh Muj ahi d,
dan telah di sebut kan secara bersambung ol eh Abd bi n Hami d.
Ungkapan ini berasal dari pengarang - s e mo g a Al l ah merah mati nya. Al Hafi zh
menyebut kan bahwa Ath-Thabari telah meri wayatkannya dari dua jal ur dari Mujahi d.
Ibnu Abi Hat i mj uga meri wayat kan dari jal ur Muqsi m, dari Ibnu Abbas.
,3641 Mukhtashar Shahih Bukhari
832. Dari Abu Hurairah RA, menceritakan bahwa Rasulullah SAW
melihat seseorang menggiring untanya, maka beliau berkata,
"Kendarailah unta itu." Orang itu berkata, "Unt a ini adalah hewan
Kurban. " Beliau berkata lagi, "Kendarailah unta itu." Ia pun berkata,
"Unta ini adalah hewan Kurban |wahai Rasulullah, 3/191|!" Beliau
berkata lagi, "Kendarailah unta itu. celakalah kau." (Ungkapan ini
diucapkan) pada ucapan yang ketiga atau kedua. |Aku melihat orang itu
mengendarai untanya berjalan bersama Rasulullah SAW, dan sandal
tergantung di leher unta itu, 3/184|.
/ Aiillil 1 JlII X\11 1'j) IIL ILl J I j '1 8 @ S S
833. Riwayat yang sama dari Anas RA. (Dalam riwayat lain: Lalu
ia berkata untuk ketiga kalinya atau keempat kali, "Celakalah fika kau
mengendarainva." 3/191).
105. Bab: Membawa Hewan Kurban (dari Luar Makkah)
K 6 $ Z \ $ - 5 "5]
>& , ,
m
S,
f e
, , , , ' , ' , , f , > . ' . , > -
I4sj>- 1 l ^ >j>- S - 1 1 1H Cl l )
r f - - - - -
r
a
^3 G !r "$! LCu' l j j ''v^'j U' u ' l f ^

' n j*! K C/ !
L > ' l ' I l _ S ^U`Li bJj& I b ' ' * i c ^ l ' l j ' $ 3 p & ' l ! C !
. 4 i l J l lil A*-!-
^9 $ 2
9
' & ^f, - 8 = " " - - -
!] $ 8 -
C`jllilTj IlJuJl J`P c J ` L j
' jfrj t * 4 ` - ` - * ' ! * ^ ' Ll l u'l j ^Uu' tLl^u'l fAi j ^ j L l tj*'u^
q 4 00
f j I 1 ^ ] y - f - 1 y 1H
j ^ c j l . j ^ ] . . ^ ^ > ^ ' l j r j . j ^ p
t
o ` i L Ls i k i j ` i i i }
`-Ull ' t i j t`-Ul '

j U j 4)1 ' ' U 4Jl ' j * * j
834. Dari Ibnu Umar RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
melakukan haji tamattu
101
pada haji wada dengan menggabungkan niat
umrah dan haji, dan beliau membawa hewan Kurbannya (hadvu) dari
DzulhulaiIah. Rasulullah SAW memulai ihram untuk umrah, kemudian
ihram untuk haji. Lalu orang-orang pun turut melakukan haji tamattu
bersama Rasulullah SAW, yang memulai dengan umrah kemudian haji.
Di antara orang-orang tersebut ada yang berkurban dan membawa hewan
Kurbannya (dari luar Makkah), dan ada pula yang tidak berkurban.
Setibanya di Makkah, beliau bersabda di hadapan orang-orang,
Barang siapa di antara kamu vang menvediakan hewan
Kurbannva, maka tidak dihalalkan baginva segala sesuatu vang
diharamkan (bagi orang vang sedang ihram) sampai ia menvelesaikan
hafinva. Barang siapa vang tidak menvediakan hewan Kurbannva,
hendaklah ia melakukan thawaf di Ka bah dan Sa i antara Shafa dan
Marwah, terus bertahallul (menggunting rambut). Setelah itu,
berihramlah untuk melaksanakan hafi. Sedangkan bagi orang vang tidak
Mel aksanakan umrah lerlebih dahul u, kemudi an baru mel aksanakan haji.
3 6 6 1 Mukhtashar Shahih Bukhari
mampu membawa hewan Kurban, hendaklah berpuasa tiga hari waktu
hafi, dan tufuh hari setelah kembali kepada keluarganva.*
Ketika beliau tiba di Makkah, beliau melakukan thawaI qudum
(selamat datang). Pertama-tama beliau menyentuh sudut (Hajar Aswad),
kemudian thawaI tiga kali dengan berlari-lari kecil dan empat kali dengan
berjalan. Setelah selesai melakukan thawaI mengelilingi Ka' bah, beliau
shalat dua rakaat di belakang Maqam (Ibrahim). Setelah salam beliau
menuju ShaIa, kemudian melakukan sa' i tujuh kali antara ShaIa dan
Marwah. Beliau belum bertahallul sebelum selesai mengerjakan haji,
menyembelih Kurban pada hari Nahr, dan melakukan thawaI ifadhah
(sekembalinya dari AraIah). Setelah semuanya selesai, barulah beliau
bertahallul dan halal dari semua yang tadinya diharamkan. Lalu orang-
orang yang berkurban dan membawa hewan Kurbannya mengerjakan
seperti apa yang dikerjakan Rasulullah SAW. "
1 -O W 11 1& 1 '$. 'l 1>j t&SC '1 8 @ T
. Ai i ` 1 . ,.41U> ( j - UJ l ` 3 1 i

4`1`1
835. Dari Aisyah RA, dari Nabi SAW, diceritakan tentang haji
tamattu yang dilakukan Nabi SAW. Dimulai dengan melakukan umrah
kemudian haji, dan orang-orang pun mengikuti beliau... (Aisyah
meriwayatkan) riwayat yang serupa.
106. Bab: Membel i Hewan Kurban di 1al an
(Hadits Ibnu Umar pada kitab 27 "Orang yang terhalang" Bab 2)
107. Bab: Memberi Tanda dan Mengi kat Hewan Kurban di
Dzulhulaifah Kemudi an Mel akukan Ihram
ce''l l L u'l * i111> l l l l l ^ * F *%1 %* 4 ' ^ ' *
@ll*'l *9 l ^j t j j to_^ll'L !"!^ l o L > 4 l j * ^ *
Mukhtashar Shahih Bukhari ,3671
330.
1 0 2
NaIi ' berkata, "Jika Ibnu Umar RA membawa hewan
Kurban dari Madinah, ia mengikatnya dan memberi tanda padanya di
DzulhulaiIah, dengan meletakkan pisau besar pada bagian punuk sebelah
kanan dari unta, dan menghadapkannya ke arah kiblat dalam keadaan
menderum. "
108. Bab: Mengi kat (Mengal ungi ) Unt a dan Sapi Sebagai Tanda
unt uk Kurban
109. Bab: Memberi Tanda pada Unt a yang Di persi apkan unt uk
Kurban
o ' ` ` l ' r `" f O' r - o ` o f '
4 l l p *JJl 1Lp
(
JJl ol I @. JJl 1^'j j j J l 1f ajjf J l I j T 7 Y
.5 '*'*! fj>-) 1 1 1
272.
1 0 3
Ur wah meriwayatkan dari Miswar RA, Urwah berkata,
"Nabi SAW mengalungkan tali pada hewan Kurbannya, dan memberinya
tanda. Kemudian beliau melakukan ihram untuk umrah. "
(Bagian hadits Aisyah yang telah disebutkan)
110. Bab: Mengi kat kan Tali (Pada Hewan Kurban) dengan
Tangannya Sendi ri
' l L l S ~ C l l C 1 ' S C j of J**-*J\ i'Js- 'Jf 8 @ Y / X
* ' ' S rB >' J , $J , B , B- r B > ' ' '
' . : JIS l l ^ l l -dJl ' l j (j-LjP 1 dJl c 1$1. -JJl ' l j &s-
"'g r - r '
i' B ' B 1 ' f M ' r r Bt i - cO t', ` O - . - O j ' , > - ' f
lC!@P ) ' J A!''F
(
_
s
l a - jrl>Cl J p f_r""! fy- l!'' ('''S.1
ljf @Jl ' l l j ' l 1 l i U5" ' l l :14. '' ' l > j &s- c 1 U i
1 0 2
Di sebutkan secara bersambung ol eh Mal i k dal am kitab Al Muwaththa' ( 1/ 342) darinya.
Sanadnya shahih.
1 0 3
Di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang pada ("Kitab 45/ Bab 15").
3 6 8 [ - Mukhtashar Shahih Bukhari
a!!I !l $C K ! j ! 5$&6JR i!"CXj ! j _ ^E!R ! j ~ j j d-$@j c!b
dJl ! $ C 4Jl 1jr--j li^i` J1` U: 1 D*
Jl i ` P '|~ AY/Y li`Mj| )@!!q (JLj q
fSL*f A1S- A!!I !!JC @!!I ! v1 1S- ^1k jU` cV`-^-] %@S!!!; .JIj
Q'$!$!< J IIh p8J
:L`J Jus aJUjLp ` 1 *Ji 1 J j " J i y
3
i ~* j ) i I r j
3
" " - ' ' ' ~*
s j
. ULi
d/ c] " " " " "
a
f
6 ` t ` i *
f
* A * -
>
- 6 - C > i ' ` ' ' T ' - ' " f
s
^
- - - G - 5 > - ] R / I - - - G = - = 5 - - -
Jsl cJ5" -ul :cJUi t-jbwJl s-ljj j L`Jui`aj :Jli
d
,
=- =- $ d/
(YV`/l `rjj' J&- 2<'D J JbVjJJ Ji- i l . q
836. Dari Amrah binti Abdurrahman, bahwa Ziyad bin Abi SuIyan
menulis surat kepada Aisyah RA untuk menyampaikan bahwa Abdullah
bin Abbas RA pernah berkata, "Orang yang menyiapkan seekor hewan
Kurban diharamkan baginya segala sesuatu yang diharamkan bagi orang
yang sedang melakukan haji, sampai ia menyembelih hewan itu (selesai
melaksanakan haji)." Amrah bahwa Aisyah RA berkata. "Masalahnya
tidaklah seperti yang dikatakan Ibnu Abbas. Aku pernah mengikat hewan
Kurban milik Rasulullah SAW (dalam riwayat lain: mengikatkan tali
kambing Rasulullah SAW) |dengan tali wol yang aku miliki| dengan
tanganku sendiri. Kemudian Rasulullah SAW mengikamya dengan
tangan beliau, |dan beliau memberinya tanda, 2/182| kemudian
mengirimkannya kepada ayahku |di rumahku, dan beliau bermalam di
Madinah| |dalam keadaan halal|. Tidak ada sesuatupun yang diharamkan
bagi Rasulullah SAW segala sesuatu yang telah dihalalkan oleh Allah
sampai binatang tersebut disembelih. (Dalam riwayat lain: Beliau
mempersiapkan hewan Kurban di Madinah dan mengikatnya, dan beliau
Mukhtashar Shahih Bukhari 1369 j
tidak menjauhi segala sesuatu yang dijauhi oleh orang yang sedang
ihram)." (Dari jalur Masruq disebutkan bahwa ia mendatangi Aisyah, lalu
berkata kepadanya, "Wahai ummul mukminin Seseorang diperintahkan
membawa hewan Kurban ke Ka' bah. Ia singgah di Mesir, lalu disarankan
kepadanya supaya mengikat hewan tersebut (untanya). Apakah sejak hari
itu keadaan orang tersebut sama dengan orang yang sedang ihram sampai
j amaah haji bertahallul?" Ia berkata, "Aku mendengar tepukan tangan
Aisyah dari belakang hijab, seraya berkata, ' Aku pernah mengikat hewan
Kurban milik Rasulullah SAW. Kemudian beliau mengutus seseorang
agar membawanya ke Makkah, tetapi tidak diharamkan baginya segala
sesuatu yang telah dihalalkan bagi orang-orang dari keluarganya sampai
j amaah haji kembal i . ' " 6/239).
111. Bab: Mengal ungkan Tali Pada Kambi ng yang Di persi apkan
unt uk Kurban
(Hadits Aisyah yang disebutkan sebelumnya)
112. Bab: Tal i unt uk Mengi kat Hewan Kurban yang Terbuat dari
Wol
(Hadits Aisyah yang disebutkan sebelumnya)
113. Bab: Mangal ungkan Sandal Pada Hewan Kurban
(Hadits Abu Hurairah no. 832)
114. Bab: Apakah Pel ana Hewan Kurban, dapat Di sedekahkan?
t f
u l ' l '^y %6-&' <29 @ 1'j '1 m
,3701 Mukhtashar Shahih Bukhari
331. Ibnu Umar RA tidak mengambil apapun dari pelana hewan
Kurban (unta) kecuali letak punuknya. Jika ia menyembelihnya maka ia
melepaskan pelananya, karena khawatir terkena darahnya. Kemudian ia
menyedekahkannya.
l L. j J~i 1 1} tSJfA] :JV5 ;q. III fef 1 '1 F P& 9
I 1l A!f J j / , i ( ` +X,jj 1j) j'j [AI/Y s .Y!A
/ ;
6
e
, - , - , j , --
" - "
j : & B
(
N ! % y, .
837. Dari Ali RA, dia berkata, "|Nabi SAW pernah menghadiahkan
100 unta yang gemuk-gemuk. Kemudian, 2/186| beliau memerintahku
(dalam riwayat lain: Rasulullah SAW mengutusku), |kemudian aku
menjalankan perintahnya. Lalu beliau SAW memerintahku| supaya
menyedekahkan pelana dan kulit hewan Kurban. Dalam riwayat lain:
Beliau memerintahku supaya bersedekah dengan dagingnya, dan aku
membagikannya. Kemudian beliau memerintahku lagi supaya bersedekah
dengan pelananya, dan aku pun membagikannya. Beliau j uga
memerintahku supaya bersedekah dengan kulitnya, kemudian aku
membagikannya. ) |Dan aku tidak memberikan apapun kepada orang yang
menyembelihnya (penjagal)|."
115. Bab: Orang yang Membel i Hewan Kurbannya di 1al an dan
Mengal ungi nya
(Hadits Ibnu Umar pada Kitab 27 bab 2)
Di sebutkan secara bersambung ol eh Mal i k secara ringkas dengan sanad shahih darinya,
tanpa pengecual i an. Di ri wayatkan pul a ol eh Al Baihaqi dari jal ur Yahya bin Bukair. dari
Mal i , ia berkata, "Perawi lain menambahkannya dari Mal i k, ' Kecual i letak punuknya
dan seterusnya. "
Mukhtashar Shahih Bukhari ,37E1
116. Bab: Orang yang Menyembel i h Sapi ( Hewan Kurban) Atas
Nama Istrinya Tanpa Ada Peri ntah Dari nya
(Hadits Aisyah no. 178)
117. Bab: Menyembel i h Hewan Kurban di Tempat
Penyembel i han Hewan Kurban Nabi SAW di Mi na
47
'Ls tj>JZd\ 1 c" ^J. @J& '1>1 'l 11> ol L ' l l 1 ?)d.)
$ F K ; " 8 " 8 _ $ @!8$! )8 F8 $ OLS J $ . @:& !!& Ol lAlf @!& !!
^ I f t O ^ ('*' ` ^ 1 - ^
9
, j ~'l j ^ - ` * 1 ^ - - ^ 1 i ^
1
"
I
5 Q V
K " q ! ! ' ! ! & ! ~ J l
838. Dari NaIi' , diceritakan bahwa Abdullah RA pernah
menyembelih hewan Kurbannya di tempat penyembelihan hewan Kurban
Nabi SAW. Ubaidillah berkata, |yaitu 6/236| "Tempat penyembelihan
hewan Kurban Rasulullah SAW. "
1 0 5
(Dalam riwayat lain, masih dari
NaIi' disebutkan, bahwa Ibnu Umar RA mengutus seseorang pada akhir
malam untuk membawa hewan Kurbannya sampai ia memasuki tempat
penyembelihan hewan Kurban Nabi SAW, bersama j amaah haji lain yang
di dalam rombongan itu terdapat orang-orang merdeka dan budak-
budak).
Ini menunjukkan tempat Rasul ul l ah S AW berkurban, meski pun seluruh Mi na merupakan
tempat di l akukannya Kurban. Aspek ini menunjukkan pengkhususan tempat
penyembel i han hewan Kurban mi l i k Rasul ul l ah SAW, untuk menjel askan betapa Ibnu
Umar RA benar-benar i ngi n mengi kuti sunnah Rasul .
,3721 Mukhtashar Shahih Bukhari
118. Bab: Menyembel i h Unta dal am Keadaan Teri kat
*$+ 1 \ L 4 I!I 1P>1 1 *D : J I I *O * n!j ^ 8 @ Y " I
TF . N 6 N
6 - 6 - F @Q = = < . ( 6 l 6 = < = = l <
o
<
o
- 6 - Q - 3 ! - i - ! / - TF TF T. a 6 - -
3J!& j $8 Jl 1 Lf c >^ i - a J _ j t - L . L j &$8J!& : J l i & J! 8 d! &&!!! S8'/& !! !!"8!
#a < C
1> d
. j j u - j - ul i
839. Dari Ziyad bin Jubair, dia berkata, "Aku melihat Ibnu Umar
RA mendatangi seseorang yang hampir menyembelih hewan Kurbannya
Dia berkata, ' Tahan. Bangunkan hewan itu lalu (sembelihlah) dalam
keadaan terikat. Demikian sunnah Muhammad SAW. ' "
119. Bab: Menyembel i h Unta dal am Keadaan Berdi ri
j j u * f uli- JJl *_9 1uSS 1*4 9H *^1 j * * CJ - `- J \ W
2@U g"&$K*'D K_4B %H *B'j 4t+ *K jiij - m
273.
1 0 6
Ibnu Umar RA berkata, "Itulah Sunnah Nabi Muhammad
SAW. "
332.
1 0 7
Ibnu Abbas RA berkata, "(Sembelihlah dalam keadaan
berdiri)."
jJLlj 1s *!!& *_9 3'K *_9 : J l i +, *!!& 493
)

r
j l j p 8 @ i
Li i tLjj o l i * tj
s
f5*j 4!'!!C!v K1!!! j - j a j J l j c b J j l 4 - j J - J b j ' g l ` l l
c56'N j I k I c686J65 L T j [ a i / * p QNJ66 J U |
` Tel ah di sebutkan secara bersambung pada bab sebel umnya.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Sufyan bin Uyai nah dal am 1afsir-nya, dan Sa' ad bin
Manshur menyambungkan darinya Demi ki an pula Abd bi n i l umai d dengan sanad
shahih.
Mukhtashar Shahih Bukhari , 373g
*1L'S B! J! ' l''1 tLL5 j j u bt B!'! @`Li- JJl
. 1 f > 1 k l
840. Dari Anas RA, dia berkata, "Nabi SAW shalat Zhuhur di
Madinah empat rakaat, dan shalat Ashar di DzulhulaiIah dua rakaat, lalu
beliau bermalam di sana. Ketika pagi hari tiba |beliau shalat Shubuh,
kemudian 2/186| menaiki kendaraannya, dan beliau mulai mengucapkan
tahlil dan tasbih. Ketika beliau naik dan sampai di Baida, semua j amaah
haji mengucapkan talbivah. (Dalam riwayat lain: ketika sampai di Baida
beliau memulai tabiyah (berihram) untuk umrah dan haji). Pada saat
beliau memasuki Makkah, beliau memerintahkan kepada mereka supaya
bertahallul (menggunting rambut). Nabi menyembelih tujuh ekor unta
dengan tangannya sendiri dalam keadaan berdiri, dan waktu di Madinah
beliau berkurban dengan dua ekor kambing gemuk yang bertanduk
besar. "
120. Bab: Orang yang Menyembel i h Hewan Kurban (Penjagal )
Ti dak Di beri Bagi an dari Hewan Kurban yang Di sembel i hnya
(Hadits Ali yang telah disebutkan no. 827)
121. Bab: Bersedekah dengan Kulit Hewan Kurban
(Hadits Ali seperti pada bab sebelumnya)
122. Bab: Bersedekah dengan Pelana Hewan Kurban
(Hadits Ali pada bab sebelumnya)
13741 Mukhtashar Shahih Bukhari
z. Bab: "(Dan (ingatlah) ketika Kami memberikan tempat
kepada Ibrahim di tempat Baitullah (dengan mengatakan), Janganlah
kamu memperserikatkan sesuatupun dengan Aku dan sucikanlah rumah-
Ku ini bagi orang-orang vang thawaf, dan orang-orang vang beribadah
dan orang-orang vang ruku dan sufud. Dan berserulah kepada manusia
untuk mengerfakan hafi, niscava mereka akan datang kepadamu dengan
berfalan kaki, dan mengendarai unta vang kurus vang datang dari
segenap penfuru vang fauh. Supava mereka mempersaksikan berbagai
manfaat bagi mereka dan supava mereka menvebut nama Allah pada
hari vang telah ditentukan atas re:eki vang Allah telah berikan kepada
mereka berupa binatang ternak. Maka makanlah sebagian daripadanva
dan (sebagian lagi) berikanlah untuk dimakan orang-orang vang
sengsara lagi fakir. Kemudian, hendaklah mereka menghilangkan
kotoran vang ada pada badan mereka dan hendaklah mereka
menvempurnakan na:ar-na:ar mereka dan hendaklah mereka melakukan
Thawaf sekeliling rumah vang tua itu (Baitullah). Demikianlah (perintah
Allah). Barang siapa mengagungkan apa-apa vang terhormat di sisi
Allah maka itu adalah lebih baik baginva di sisi Tuhan." (Qs. Al Hajj
(22): 26-30)
(Tidak ada hadits yang disebutkan dalam hal ini)
z. Bab: Bagi an Hewan Kurban yang Di makan dan
Di sedekahkan
%) *Z%D 2&G ( 9s
333.
1 0 8
Ibnu Umar RA berkata, ' Ti dak ada sesuatupun yang dapat
dimakan dari binatang hasil buruan, dan tidak pula dari binatang yang
disembelih karena nadzar .
1 0 9
Sedangkan binatang-binatang yang
disembelih selain untuk keduanya dapat dimakan. "
Di sebut kan secara bersambung ol eh Ibnu Syai bah dengan sm&d shahih.
Aadzar adalah janji pada diri sendiri (karena Al l ah) untuk mengerjakan sesuatu (jika
mendapat kebahagi aan atau berhasil menggapai ci ta-ci ta) sebagai ungkapan rasa syukur
kepada Al l ah.
Mukhtashar Shahih Bukhari ',1
334. " At ha' berkata, "Bagian dari mut ' a/ i
1
" dapat dimakan. "
1 jH* y i :Jli ' $ & . Sih '1>1 isi !'. J jili. 1 - A i ^
t j j l - j A j i - @!!& 1L ^ j l UJ
U
a^-
1
i o!>U li11u f j J
Lz ^j- JlIl itUai1 c J I tl11jjfj o!!!!l7 & ! S :JUI
' 1 '
H > !3" &"0*("
@ . Q4& *L $ ! & J * f I j I j j I i!r :IIp
(Y I< ^1^'l f j I J 1s. :J15] J l jJLj
841. Dari Jabir bin Abdullah RA, dia berkata, "Dahulu kami tidak
makan daging unta kami di atas tiga hari di Mina. Lalu Nabi SAW
memberi keringanan kepada kami, kemudian beliau bersabda, "Makanlah
dan berbekallah. Lalu kami pun makan dan berbekal dengannya. Aku
bekata kepada Atha", ' Apakah beliau mengatakan hal itu hingga kami
sampai ke Madi nah?' Ia menjawah, ' Ti dak' .
1 1 2
(Dalam riwayat lain: Pada
masa Nabi SAW kami berbekal daging hewan Kurban hingga kami
kembali ke Madinah. Ia j uga berkata, "Lebih dari sekali, kami berbekal
hewan Kurban yang lain." 6/239).
Di sebutkan secara bersambung ol eh Abdurrazaq dengan sanad shahih.
Maksudnya adalah dagi ng dari hewan Kurban atau hewan yang di sembel i h, sebagai dam
(denda) haji tamattu'.
Dal am ri wayat Mus l i m di sebutkan: (Ia menj awab, "Ya"). Al Hafi zh berkata, "Ada
perbedaan pendapat antara Mus l i m dan Bukhari. " Tetapi , menurutku, ri wayat di ataslah
yang menjadi sandaran. Berbeda dengan Al Hafi zh karena beberapa sebab, di antaranya
adalah riwayat sesudahnya. Aku j uga telah mengemukakan sebab-sebab l ai n mel al ui jal ur
hadits tersebut, dan memberi kan peringatan tentang kesi mpul an yang diambil dari hadits
itu, untuk mencegah agar j amaah haji tidak menghabi skan dagi ng hewan kurbannya
dengan sia-sia. Hal -hal tersebut aku kemukakan dal am bukuku yang berjudul Haji Aabi
&l l 1' , ( hal . 87- 88) .
1376 | Mukhtashar Shahih Bukhari
125. Bab: (Menyembelih Hewan Kurban Sebel um Mencukur
Rambut (Tahallul)
+!R6( +!R6 I`jI M J? +%$S( Jli
842. Dari Ibnu Abbas RA: Pada j aman Nabi SAW, seseorang
berkata (dalam riwayat lain: Pada hari Nahr (hari raya Kurban) di Mina,
seseorang bertanya tentang menyembelih hewan Kurban sebelum
mencukur rambut (tahallul). Beliau menjawab, "Tidak apa-apa."
Kemudian seseorang bertanya lagi, 2/190) "Aku melakukan t hawaI
1 1 3
sebelum melempar j umrah" |Lalu beliau mengisyaratkan dengan
tangannya. 1/29| dan bersabda, "Tidak apa-apa." |Seorang yang lain|
bertanya, "Aku mencukur rambutku sebelum menyembelih hewan
Kurban" |Beliau mengisyaratkan dengan tangannya| dan bersabda,
"Tidak apa-apa" |Orang lain| bertanya, "Aku menyembelih hewan
Kurban sebelum melempar j umrah" Beliau menjawab, "Tidak apa-apa"
|Orang itu bertanya lagi, "Aku melempar j umrah pada sore har i " '
1 4
Beliau berkata, "Tidak apa-apa".]
( e 1 1 : c J 5) -JIj Aj i ` V!)l 1 l t f 1 j l 1 - UP V!)l j;L*- j& v v i
274. "
5
Dari Jabir RA, dari Nabi SAW, (Jabir menyampaikan
riwayat serupa).
Yakni t hawaf ziyarah, dan di sebut t hawaf ifadhah.
'
1 4
Atau ketika matahari tel ah condong ke Barat.
"
s
Menurut pengarang s emoga Al l ah merahmati nya. hadi ts ini mu'altaq. An- Nasa' i , Ath-
Thahawj dan Ibnu Hi bban telah menyambungkannya dengan stmaAshahih sebel um hadi ts
Ibnu Abbas.
Mukhtashar Shahih Bukhari J 3771
126. Bab: Orang yang Merekat kan Rambut nya Keti ka I hram dan
Bercukur
(Haditsnya adalah hadits HaIshah no. ``j_
127. Bab: Mencukur dan Menggunt i ng Rambut Keti ka Tahal l ul
8J!& % K 6 a!R !)B%3 I, a_, % 6 ' % a_, Jup /% 0 @ ; S
:1li 6+H93 "3DE" tAjUwsi ) *!!!L! 5 ( 1>-] #K" a'.
^ j l 14i)l : 1li laqR 1 1 / , L' 1 jLiU'li +R 1li . oj i L1l pi-jl 1Ll!l
. 1j ai l j l ] 1 8YY=( 1li o6R 1 % /% "%%5+O :ljili
843. Dari Abdullah bin Umar RA, bahwa Rasulullah SAW
|mencukur rambutnya |ketika melaksanakan haji|. Demikian pula
beberapa kelompok sahabat, sebagian mereka memendekkan rambutnya|
Beliau berdoa. "Ya Allah, rahmatilah orang-orang (famaah hafi) vang
mencukur rambutnva." Para sahabat bertanya, "Bagai mana dengan
orang-orang yang hanya memendekkan rambutnya, wahai Rasulullah?"
Beliau besabda, "Ya Allah, rahmatilah orang-orang vang mencukur
rambutnva. " Para sahabat bertanya lagi, "Bagaimana dengan orang-orang
yang hanya memendekkan rambutnya, wahai Rasulullah?" Beliau
bersabda, % n`jQ
1 1 6
pada j awaban yang keempat|, "Demikian pula orang-
orang vang memendekkan rambutnva."
' f ' ' ' ' tas t s ' a r f = r
4lp a!l %KW a!l ! ! M 8 ! 1,j :1li a4 a_, ' j p j i/%% " " - h i l
> i 4ii :jii Y515`i i l r. njfii Q 5 6 $ 6 > i jLLi
Perlu di sampai kan bahwa, dari pengarang sendiri tambahan ini mu 'allaq. dan Mus l i m
telah menyambungkannya.
,3781 Mukhtashar Shahih Bukhari
844. Dari Abu Hurairah RA, dia berkala, "Rasulullah SAW
bersabda, Ya Allah, ampunilah famaah hafi vang mencukur rambutnva.
Para sahabat bertanya, ' Bagaimana dengan j amaah haji yang hanya
memendekkan rambutnya?' Beliau bersabda, Ya Allah, ampunilah
famaah hafi vang mencukur rambutnva. Para sahabat bertanya lagi.
' Bagai mana j amaah haji yang hanya memendekkan rambut nya?' Beliau
bersabda, Ya Allah, ampunilah famaah hafi vang mencukur rambutnva.
Para sahabat bertanya lagi, ' Bagaimana j amaah haji yang hanya
memerdekakan rambutnya?* Beliau memberikan j awaban yang sama
untuk ketiga kal i nya. "
7
Setelah itu beliau bersabda, "Demikianpula bagi
famaah hafi vang hanva memendekkan rambutnva. "
1 @L& J!$8! 1 :1l5 1^'j '1 +H$A
B
- i " =
845. Dari Mu' awi yah RA, dia berkata, "Berdasarkan apa yang
disampaikan Rasulullah SAW, aku memendekkan rambutku dengan
pi sau. "
1 1 8
128. Bab: Memendekkan Rambut Setel ah Umrah bagi Orang
yang Mel aksanakan Haji Tamat t u'
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas no. 768)
1 1 7
Yai tu doa Rasulullah S AW sebagai berikut, "AUaahummaghfir lii muhattiqiin" (Ya
Aliah, Ampunilah jamaah haji yang mencukur habis rambutnya).
1 1 8
Peristiwa ini bukan terjadi pada Haji wada' , karena Rasul ul l ah SAW pada saat itu hanya
sebagai pengantar dan bel i au tidak bertahallul kecual i setel ah menyembel i h hewan
kurban sebagai mana disebutkan pada hadits Hafshah ( 775) dan j uga mencukur habi s
rambutnya sebagai mana di sebutkan pada hadi ts Ibnu Umar ( 842) . Memendekan rambut
ini hanya terjadi beberapa kali dal am kehi dupan Rasul ul l ah S AW. Yang benar adalah
bahwa itu merupakan umrah 1i'ranah. Lihat Al Fath. Semacam pi sau yang terbuat dari
bagian yang panjang dari mata panah.
Mukhtashar Shahih Bukhari ' , |
129. Bab: Thawaf Ifadhah Pada Hari Raya Idul Adha
276.
1 1 9
Dari Aisyah dan Ibnu Abbas RA, Abu Az-Zubair berkata,
"Nabi SAW mengakhirkan thawaI ifadhah hingga malam hari. " 277.
1 2 0
Disebutkan dari Abu Hassan, dari Ibnu Abbas RA, bahwa Nabi SAW
pernah mengunjungi Ka' bah (thawaI di Ka' bah) pada hari-hari Mi na. "
846. Dari Umar RA disebutkan bahwa Nabi SAW melakukan
thawaI satu kali lalu tidur siang. Kemudian kembali ke Mina, yaitu pada
hari Nahr.
278.
1 2 ,
DaI am riwayat lain, ia menganggapnya marfu sampai ke
Nabi SAW.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Abu Daud dan lain-lain, sedangkan Abu Zubai r
mudallas. Lihat Dha 'if Abu Daud ( 342) .
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ath-Thabrani dengan sanad shahih, dan ia
mempunyai saksi dengan sanad shahih pula dari Thawus yang merupakan hadi ts mursal.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu Khuzai mah dan Al -i sma' i l i dengan sanad
shahi h dari Ibnu Umar.
Mukhtashar Shahih Bukhari
c. Bab: Mel empar 1umrah Keti ka Hari Mul ai Sore atau
Mencukur Rambut Sebel um Menyembel i h Hewan Kurban
Karena Lupa atau Ti dak Tahu
(Hadits Ibnu Abbas no. 842)
. Bab: Memberi Fatwa dari Kendaraan (Unta) Keti ka
Mel empar 1umrah
(Haditsnya adalah hadits Abdullah bin Amru bin Al Ash no. 62)
z . Bab: Khut bah Pada Hari Mi na
q 8-88 %KR -Al 225d of ) a $ 8-88 2 Z # % E 2- % 8 @ ; T
," 1-2R/ j--u {jl 6#8 2--8- '!!& &! 1 238 %*3>\ ^ 1l 3i 78:8( Jjj(#
1-#-8 # # 8 1sti 12-8 at" 1-#-8 V-88 aL' 2%-8 12-8 % "
.$ .$
3X$/"R' T%K6' # <8 @ & - G t j 1Or j f j #3V7O +-8 12-8 H/3R$/%R' ^ 3
p =-#-# 7:/-9-8 ; 38 # & / A 2 =-Y8 2 8 38 f ^ 1 i T4"R&
* j 28 # " " F yoiL; # 8 , 8 8 # 0 8#-88
>
# +" 8 ]& N
#
(2>20 .Y,0* 2- !&( &2 8@9- %2(T #&&(O> @&22R, 1 70 & &
R#3M @&#22 ( 1 \ / @ R###, V 1&4-## 2 G F - # 0 Z V H7(2-8-- */Z-82-
847. Dari Ibnu Abbas RA, bahwa Rasulullah SAW berkhutbah di
hadapan orang banyak pada hari raya Idul Adha (Nahr). Beliau bertanya,
"Wahai manusia, hari apakah sekarang?" Orang-orang menjawab, "Hari
haram (suci)'". Beliau bertanya lagi, "Negeri apakah ini?". Orang-orang
menjawab, "Negeri haram (suci)". Beliau bertanya lagi, "Bulan apakah
Mukhtashar Shahih Bukhari ' 8l I
i ni ?" Orang-orang menjawab pula, "Bulan haram (suci)". Lalu beliau
bersabda, "Sesungguhnva darah kalian, harta kalian dan kehormatan
kalian adalah haram atas kumu sekalian. . LYLR$Rv $H&
m
a~nnva hari
ini, di negeri ini dan pada bulan ini. " Beliau mengulang-ulang sabda itu,
kemudian mengangkat kepalanya, dan berkata, "Wahai Tuhanku,
sesungguhnva aku telah menvampaikan? Sesungguhnva aku telah
menvampaikan?" -Ibnu Abbas RA berkata, "Demi Dzat yang jiwaku ada
di tangan-Nya, sesungguhnya sabda itu adalah wasiat Rasulullah SAW
kepada umat nya- (selanjutnya beliau bersabda,) Oleh karena itu,
hendaknva orang vang hadir memberitahukan (hal ini) kepada orang
vang tidak hadir, dan fanganlah kamu sekalian kembali menfadi orang-
orang kafir (dalam riwayat lain: Janganlah kalian menfadi murtad
[keluar dari Islam 8/91]) sesudahku, dimana kalian saling membunuh
satu sama lain".
133. Bab: Apakah Orang- orang yang Menj amu 1amaah Haji atau
Lai nnya Bermal am di Makkah pada Mal am- mal am Keti ka
1amaah Haji di Mi na?
+8-$8& @&. 822- 2 8 - j 2<2- \* ((A. 0 & 2 ~ j <1 i j * 8 @ " @
4 * *
848. Dari Ibnu Umar RA, bahwa Abbas RA meminta izin kepada
Nabi SAW untuk bermalam di Makkah pada malam-malam ketika
j amaah haji bermalam di Mi na untuk memberi j amuan kepada mereka.
Lalu beliau mengizinkannya (dalam riwayat lain: beliau memberikan
keringanan (rukhshah) kepadanya).
134. Bab: Mel empar 1umrah
1 j j ' 1 j 4 ` & ^ 1 j J l I j 8YT$
13821 Mukhtashar Shahih Bukhari
279. Jabir berkata, "Nabi SAW melempar j umrah pada hari Nahr
pada waktu Dhuha, dan setelah itu beliau kembali melempar jumrah
setelah matahari tergelincir (sore hari)."
if'1 1f
: l
^4 ^ 1'j '1 '1) `-Ic '

'1'j [/ - A U
& :1u <5Ul ll* o!`li t/,li dLCl 1 j bl :115 l!)Q!w!&
849. Dari Wabarah, dia berkata, "Aku bertanya kepada Ibnu Umar
RA, ' Kapan aku melempar j umr ah?' Ibnu Umar menjawab, ' Ji ka imam
(pemimpin) kamu melempar, maka lemparlah.' Kemudian aku sampaikan
hal itu kepadanya, dan dia berkata, ' Kami mencari-cari waktu (untuk
melempar), dan jika matahari mulai tergelincir, kami melemparnya". '
135. Bab: Mel empar 1umrah dari Dasar Lembah
(Sebagian haditsnya terdapat pada hadits Ibnu Mas' ud setelah dua
bab berikut)
136. Bab: Mel empar 1umrah dengan Tuj uh Keri ki l
280.
1 2 3
Ibnu Umar RA menyebutkannya dari Nabi SAW.
(hadits yang telah disebutkan)
Di sebutkan secara bersambung ol eh Musl i m dan l ai nnya.
Hadi ts Ibnu Umar ini di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang seperti pada bab
beri kutnya ( 140) .
Mukhtashar Shahih Bukhari ,383 g
137. Bab: Mel empar 1umrah Aqabah dan Mempos i s i kan Ka' bah
di Sebelah Kiri
(Haditsnya adalah hadits yang aku sebutkan tadi)
138. Bab: Mengucapkan Takbi r (Attahu Akbar) Seti ap Kal i
Lemparan
jJj YE %S $+% I`ili $ @'& *>1 $( Jl3 - r
2 8 1 . '
2 4
Ibnu Umar mengatakannya dari Nabi SAW.
3 . o t t ^ a > , > - - 5 ;
ojjJl :`l*JI 1f JIj btJJl :JU
I
!
) 1 1 -Ao *
'i ; 9 - - - V i 8 I . ' - = - =Q - - -3 X - /$X - - " G - /
*
%R
o^r`^ ^ ! i l ^ " ^ 1 sj`-"
1
$
'
;8" I,[ @!& !!!! 1> 1AS- j>
* * r * * , O * ^ * " *
J I I j j iK63>'1s- o`iJiJlj (ib~- Ii} J i `i l j Jl Jsu~-U tiliiJl
= " = ) a a A f "'' ' ' i '
Ljj)37 L*lj JJ @1'-' ^' ^
: <
^-^ Vj1 1 j ) i U ^ 1 -
f ,
! ! _ f I I o^Ic- @J! 6. iS^j LKPX [ y ( J U I cQSj I
H 5 - "
,
- G ! =- $ ; ' at
3
<1i- @!!& J* (yQl) V ! y tJp wJjjl tJJl ( j
850. Dari Al A' masy, dia berkata, "Aku mendengar bahwa Hajjaj
berkata di atas mimbarnya, ' Surah yang disebutkan di dalamnya adalah
Al Baqarah, dan surah yang j uga disebutkannya adalah Aali Imraan, dan
surah yang disebutkannya pula adalah An-Nisaa". ia berkata, "Aku
menyampaikan hal itu kepada Ibrahim." Ia berkata, "Abdurrahman bin
' Di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang.
1384 \ - Mukhtashar Shahih Bukhari
Yazid menceritakan kepadaku, bahwa ia bersama Ibnu Mas' ud RA ketika
melempar Jumrah Aqabah. Lalu ia menuju dasar lembah, sampai ia
mendekati sebuah pohon |dan ia memposisikan Ka' bah di sebelah
kirinya, dan Mina di sebelah kanannya.| Kemudian melempar sebanyak
tujuh kerikil. Ia mengucapkan takbir (Allahu Akbar) pada setiap
lemparan, lalu berkata, (dalam riwayat lain: Lalu aku berkata, ' Wahai
Abu Abdurrahman, orang-orang melempar j umrah dari sebelah atasnya*.
Lalu ia berkata,) ' Demi Dzat yang tidak ada Tuhan selain Dia, dari
sinilah, Nabi SAW -yang kepadanya diturunkan surah Al Baqarah-,
berdiri' (dalam riwayat lain: Demikian beliau melempar j umrah). "
139. Bab: Mel empar 1umrah Aqabah dan Ti dak Berhent i Setel ah
Mel empar
:1
5
88\1L>11C&&'1>'1' !6 ini - Y@S
282.
1 2 5
Ibnu Umar RA mengatakannya dari Nabi SAW.
(Menurutku, tidak ada hadits yang disebutkannya)
140. Bab: 1i ka Seseorang Mel empar Dua 1umrah Sambi l Berdi ri
lah yang
Ki bl at
dan Menuruni Dataran Rendah yang Ra t a
1 2 6
dengan Menghadap
i t a f t ' e s > a , ', t -T"-?! ' l ` ' - ' ' ` \ ` `
' a
0
'
B
r B > t t, ' # "
6*!6&6!R !iR0$F ^jAij ! u/81" c5'"86!R = R 6 !x5C8J #F! KBJ<2^! $ F 5 '!R*-
1 1 5
Di sebutkan secara bersambung ol eh pengarang.
1 3 6
Maksudnya adalah bagi an tanah di sekitar tempat yang agak rendah dan merupakan tanah
yang rata. Seseorang menuruni l embah itu agar l emparannya mengenai sasaran (jumrah).
MuWitasharShahih Bukhari - 385 j
8 G "3 h- " - ] i 6/ O' ' y / C h / "O \ - 8--
4& a!!& ! J * ^1l i^1lj l i ^i +!yCi itj1g'C p & J ! & . B'*!
V , * - ' '
851. Dari ibnu Umar RA, diceritakan bahwa ia melempar j umrah
ad-dunva
121
|dekat dari arah masjid Mina| dengan tujuh kerikil sambil
mengucapkan takbir {Allahu Akbar) pada setiap lemparan. Lalu ia maju
hingga dataran rendah yang rata. dan ia berdiri sambil menghadap kiblat
(ke arah Ka' bah) . Ia berdiri lama di sana, berdoa, dan mengangkat
tangannya. Setelah itu ia melempar |Jumrah| Al Wustha. (dalam riwayat
lain: kemudian ia melemparnya dengan tujuh buah kerikil sambil
bertakbir pada setiap lemparannya). Lalu ia mengambil arah sebelah kiri
dan menuruni dataran tanah yang rendah pula. Ia berdiri menghadap
kiblat, kemudian ia berdiri lama, berdoa, dan mengangkat tangannya, ia
berdiri lama. Kemudian ia melempar Jumrah Aqabah dari dasar lembah
|ia melemparnya dengan tujuh buah kerikil sambil bertakbir pada setiap
lemparannya|. Ia tidak berhenti di sana, tetapi langsung meninggalkan
tempat itu, dan berkata, "Demikian aku melihat Nabi SAW melakukan-
n y a "
141. Bab: Mengangkat Kedua Tangan Keti ka Mel empar 1umrah
Ula dan fJustha
(Hadits Ibnu Umar di atas)
142. Bab: Berdoa Setel ah Mel empar Kedua 1umrah ( 1umrah Jla
dan Wustha)
(Hadits Ibnu Umar yang telah disebutkan)
1 2 1
Yai tu 1umrah yang dekat masji d Al Khaif, atau 1umrah Ul a (dekat Mi na).
,[<1 Mukhtashar Shahih Bukhari
143. Bab: Memakai Wangi - wangi an Setel ah Mel empar Keti ga
1umrah dan Mencukur Rambut Sebel um Thawaf Ifadhah
(Hadits Aisyah no. 764)
144. Bab: Thawaf Wada' (Perpi sahan)
##O) j l [j&\ 1\ :1l i C^s- @!!& 1LS 1\ 1- - AOT
* * ' t *
. ^ y a j l > 1 l 1- Jjli*- Aji \ ] )4lC! '^1X"f-
852. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Manusia telah
diperintahkan (diwajibkan) supaya mengakhiri masanya (perjalanan haji
mereka) di Baitullah (dengan melakukan thawaI wada* atau perpisahan)
kecuali wanita-wanita yang haid, karena mereka telah diberi keringanan."
" ' t ; * " i ! ! " * 1t
j^5 4 J ^ ^ ^ -`11` fJf 11 1 '\ 1 -io1
7 Y! Lsliai o 3 l Jl L-Tj
853. Dari Anas RA bin Malik, bahwa Nabi SAW shalat Zhuhur
dan Ashar, kemudian Maghrib dan Isya' . Setelah itu beliau tidur sebentar
di Muhashshab (tempat melempar j umrah). Kemudian beliau menaiki
kendaraannya menuju Ka' bah dan melakukan thawaI (wada").
145. Bab: 1i ka Wani ta Mengal ami Hai d Setel ah Mel akukan
Thawaf Ifadhah
$ lltjlp @P&
4
.$
O
$'1 $( & _jjtL- @& !J!& 1 i i j l Aj> & & $.1 - A i
4-U3V - i i - t SI +R5!Rj 1l i @I+;W '&J\
Mukhtashar Shahih Bukhari ,3871
j I & ! J C I @'!JJ& I ^ J J I . f y u I I B! ! ! & IjI : JI I . j j j
854. Dari Ikrimah, bahwa penduduk Madinah benanya kepada
Ibnu Abbas RA tentang seorang wanita yang melakukan thawaI ifadhah
kemudian mengalami haid. Ibnu Abbas berkata kepada mereka,
"Hendaknya ia melakukan nafar." Mereka berkata. "Kami tidak
sependapat denganmu dan meninggalkan pendapat Zaid. " Ibnu Abbas
berkata, "Jika kamu sekalian datang ke Madinah, maka tanyakanlah hal
itu kepada penduduk Madinah. " Kemudian mereka menuju Madinah, dan
mereka bertanya tentang hal tersebut. Di antara orang-orang yang
bertanya adalah Ummu Sulaim, lalu ia menyebutkan hadits ShaIi yah.
1 2 8
146. Bab: Shal at Ashar di Abt hah Pada Hari Nafar (Keti ka
Kel uar dari Mi na)
(Hadits Anas no. 8l3)
l 2
" Pengarang tidak meri wayatakan hadits Shat'iyyah dari ri wayat Ummu Sul ai m, tetapi dari
riwayat Ai s yah RA, dan itu telah di sebutkan pada no. ( 178) . Ol eh karena itu. Al Hafi zh
mengatakan bahwa pengarang telah mengemukakan hadits Ikrimah dengan ringkas
sehi ngga maksudnya tidak j el as, kecual i dengan mentakhrijnya dari beberapa jalur lain
yang menj el askannya. Di antaranya adalah dari Qatadah, dari Ikrimah, dengan riwayat
serupa. Di dal am ri wayat itu di sebutkan, bahwa orang-orang Anshar berkata, "Kami lidak
mengi kut i mu, wahai Ibnu Abbas . dan kamu berbeda pendapa! dengan Zai d. " Ibnu Abbas
berkata, "Tanyakanl ah hal itu kepada saudaramu. Ummu Sul ai m. " l i ni mu Sul ai m
berkata. "Aku mengal ami haid setelah mel akukan t hawaf ( mengel i l i ngi Ka' bah) pada hari
,'ahr (Idul Adha). Lalu Rasulullah S AW memeri ntahku agar mel akukan nafar (keluar
dari Mina).'" Shaf i yyah j uga mengal ami haid. lalu Ai syah berkata kepadanya, "Kegagal an
bagi mu, dan kamu adalah penghal ang kami . " Hal tersebut kemudi an di sampai kan kepada
Nabi SAW dan bel i au bersabda. "Suruh a agur melakukan nafar (kel uar dari Mi na)".
Di ri wayatkan ol eh Ahmad ( 6' 431) dengan sanad shahih. Pengarang j uga mengai t kan
jal ur ini dengan hadi ts tersebut, letapi ia lidak menyebut kan matannya. Ol eh karena itu
aku tidak menunjuk hadi ts itu dalam hal matannya.
| 3 8 8J Mukhtashar Shahih Bukhari
147. Bab: Muhashshab ( Tempat Mel empar 1umrah)
:*$K ^)j 1j U olS" llil :cu!l5 Ll` <d1l Lidli - A 0
855. Dari Aisyah RA, seraya berkata, "(Muhashshab) hanyalah
sebuah tempat yang disinggahi Rasulullah SAW (ketika melempar
j umrah) agar lebih mudah baginya untuk keluar. Tempat itu adalah
Abt hah. "
d i 1ji L- U3i Ji : 1ii M1fs- SlJi 1>1 1^f- J J
a'7 1 ` ` , & & = ( r ' X , r
4 ^ 1`
9
^ 1 j-'j ^3` j `
856. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Singgah di Muhashshab
bukanlah sesuatu (yang penting), karena itu hanya tempat Rasulullah
SAW singgah."
148. Bab: Si nggah di Dzi Thuwa Sebel um Memas uki Makkah dan
Si nggah di Bathha` di Dzul hul ai fah 1i ka Kel uar dari Makkah
% f * fi fi g
K M K & . 1 -
7
E 1 Y M*' : & (4 r' (4 t Z ; 5$4& F `` 1 T I
jt> iSy> Lf, *:~~t R(O L."6 @UI js>1 ys- 1 #( 1 - AY
^ LVU- Y ( ^ 1 i lii 015"] t i . ! . & ^ 1 -di ! 8 !-1! p t ! 8 $
,
t
D O 1 Q ^ ' ' A fi *% *%
o a 7& (. & (& N(* , T I T i * *** * i * * f*'
^ L y g . ^ j ^ -j #6H1 t^""`` j ' 1 i l - ` ` ` U#@! & I !k i -1^i sj tAj
` " P ' " 1 ` O O B ' *% *% 4
1 4 !4C![ 1L ^ (.ik1a1L Sjli1l jl ^11l ^ j 1 _ U 'M
.L^! ^1! '1 ^5~^' "1^"
Mukhtashar Shahih Bukhari ,3891
857. Dari NaIi' , bahwa Ibnu Umar RA pernah bermalam di Dzi
Thuwa, di antara dua jalan di dataran tinggi. Kemudian ia masuk dari
salah satu jalan dataran tinggi itu, yang berada di sebelah atas Makkah.
Jika ia datang untuk melaksanakan ibadah haji atau umrah, ia tidak
meninggalkan untanya kecuali di depan pintu masjid. Lalu ia masuk dan
menuju sudut Hajar Aswad. Ia memulai thawaI dari sudut itu sebanyak
tujuh kali (tiga kali berlari-lari kecil dan empat kali berjalan). Setelah itu
ia kembali, shalat dua rakaat, dan meninggalkan Ka' bah. Sebelum pulang
ke rumahnya, ia melakukan sa' i antara ShaIa dan Marwah. Jika ia hendak
meninggalkan haji dan umrah (setelah selesai melaksanakannya), ia
singgah di Bath-ha" yang berada di wilayah DzulhulaiIah, dimana
Rasulullah SAW pernah singgah.
858. Dari Khalid bin Al Harits, dia berkata, "Ubaidillah ditanya
tentang Muhashshab" Ubaidillah menceritakan kepada kami dari NaIi*, ia
berkata, "Rasulullah SAW, Umar, dan Ibnu Umar singgah di sana. "
859. Dari NaIi' , disebutkan bahwa Ibnu Umar RA pernah shalat
Zhuhur dan Ashar -Aku mengira ia berkata- dan j uga shalat Maghrib di
sana -yakni di Muhashshab-
1 2 9
Khalid berkata, "Aku tidak meragukan
Dal am teks hadits di pergunakan dhamir mu annats (ha') ( yang di terjemahkan "di sana`
menunjukkan tempat) sebab pengungkapan ini di maksudkan pula "sebi dang tanah'
(buq'ah), karena di antara nama- nama tempai itu terdapat pula Bath-ha' .
f C = O t , t ,
5L- M s}
,390 j Mukhtashar Shahih Bukhari
dengan shalat Isya", dan ia tidur sebentar. Ia menyebutkan hal itu dari
Nabi SAW. "
149. Bab: Orang yang Si nggah di Dzi Thuwa Keti ka Kembal i dari
Makkah
*3 '5-!4 '^1. ("* L'OR 6$H &4$. '-' K0.
*
* L. " L. P.
)
A
F %&&' % ' ( Obf j I ] q '<- RLD
283.
1 3 0
Dari NaIi' , dari Ibnu Umar RA bahwa jika ia menuju (ke
Makkah) ia bermalam di Dzi Thuwa sampai pagi hari, lalu setelah itu ia
masuk Makkah. Jika ia kembali melewati Dzi Thuwa, ia j uga bermalam
di sana sampai pagi hari. Lalu ia menyebutkan bahwa Nabi SAW j uga
melakukan hal demikian.
150. Bab: Berdagang pada Musi m Haji dan 1ual -bel i di Pasar-
pasar 1ahi l i yah
I I n ^ j j J!xI - j %GBG< j I V<d !-gIc- ?\Y< 1D1 $ ) . &< 1 8 @ / X 3
oF<'? 0G' B'Y-^sJI & ( ^ o v / o 'O'%?' J } ) 1cS 'jZ> y"
(` o+A e 6%G&'< &F & &%<S !! &T$ I ! I '"'%d "%D<d f ^- ^
l
r`V %. (r`j "A. (%`v &(
7''A * 9 &' Z1/ F"%'
860. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Dzul Majaz dan ' Ukazh
|dan Mujinnah, 3/4| adalah tempat-tempat dimana orang-orang
berdagang (dalam riwayar (ain: pasar-pasar, 5/158) pada j aman Jahiliyah.
Hadits ini mu 'allag, tetapi bagian pertamanya maushitl (bersambung) (bab 38) ,
sedangkan bagian akhirnya lidak disepakati tentang kemaushul annya.
Mukhtashar Shahih Bukhari 1391B
Ketika Islam datang, seakan-akan manusia membenci hal itu (dalam
riwayat lain: Orang-orang merasa berdosa berdagang di sana. 3/15),
hingga turun ayu, Lotku ataikum funaahun un ntbtaghuu fadhlan
min rabbikum" {Tidak ada dosa atas kamu sekalian untuk mencari
karunia (re:eki hasil perniagaan) dari Tuhan kamu) pada musim haji
|Ibnu Abbas membaca demikian|.
151. Ba b: Ber j al an Pa da Ak h i r Ma l a m da r i Mu h a s h s h a b ( Tempat
Me l e mp a r J u mr a h )
(Bagian hadits Aisyah RA no. 178)
,3921 Mukhtashar Shahih Bukhari
26. KITAB UMRAH
1. Bab: Kewaji ban Mel aksanakan Umrah dan Keut amaannya
6/ 86- 8 " ] O $ O8
^
r
i FL ' k ' ' Q O Q C " - " - iC Z 1 s - 1 , ] - s 9 fi a h - '
QiyS"> i j
w
r ` 1 !
@ e
1, `
1
- - ^ 1 v r a
335. ' Ibnu Umar RA berkata, ' Ti dak ada seorang pun melainkan
atas dirinya ada kewajiban melaksanakan haji dan umrah. "
> s ~ s ' g
336. ' Ibnu Abbas RA berkata. "Sesungguhnya Umrah adalah
ibadah yang menyertai haji, sebagaimana yang disebutkan di dalam
kitabuilah A::a wa Jalla, Dan sempurnakanlah ibadah hafi dan umrah
itu karena Allah.
Di sebutkan secara bersambung ol eh Ibnu Khu/ ai mah, Dariic]iithni (2K2). Al Haki m
11 471 (. dan Al Baihaqi ( 4 351) (la rim a dengan lafaz h. "Laisa min khalqittahi ahaduu
Ulu 'utaihi hajjatun n/a 'timrutun waajihataani (ntunistutha'a ilaihi sabiila) faniun
zaada ba'dahuma lyai'an fahuwu khairun i ro tathawii"(Tidak ada seorang pun dari
makhluk Al l ah kecual i haji dan umrah menjadi kewajiban al asnya ]bani iapu ttng
mampu), maka orang yang l el ah mel aksanakan keduanya (yai tu luiji dan umrah), lain ia
menambahkan (pel aksanaai i nnya) maka ttu lebrh baik dan sebagai sunnah). Al Haki m
berkata. "'Riwayat ini shahih berdasarkan syarat Bukhari Musl i m. " Ini disepakati pula
ol eh Ad/ - Dzahabi . sebagai mana yang mereka katakan. Namun Al Haf i / h Ibnu Hajar
dal am ki tabnya Al Faih lidak mengomentari nya. Al Haihaqi meri wayat kan dengan i snad
shithih juga darinya, ia berkala. "'Haji dan umrah adalah dua kewaj i han. " Telah
di ri wayatkan secara inarju dari Ibnu Abbas dan lainnya, namun tidak mencapai tingkat
slmhih. sebagai mana dijelaskan dalam .-i/ Uiitdif- .Idh-Dha'i/uh ( 200 dan 3521)).
Di sebutkan secara bersambung ol eh Asy- Svai i ' i iian Al Baihaqi dengan sanad shahih
dari nya
Perhat i an. 1ika ada -.ualu kekurangan atau kerancuan itu karena dari awal bab 105
sampai di sini. naskah-naskah asl i nya i dah hi l ang dari heherapa penerbit, maka icrpaksa
aku mencari nya dengan icrbnrii-buru. Itulah al asan kami , dan alasan i lu dapat di teri ma
ol eh orang-orang l ei hormai .
1394 j Mukhtashar Shahih Bukhari
t" ' f i t ! `
f
a ' " ' ` a ' `
a! $ V ! j `j JJi ` ` ' j ci`j`j IijUS" :`JJi `Ji i11l] :JU K ! $ $
861. Dari Abu Hurairah R A, bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Umrah ke umrah vang lain (berikutnva) adalah penebus (penghapus
dosa) di antara keduanva. Dan hafi vang mabrur tidak ada balasannva
kecuali surga."
2. Bab: Mel aksanakan Umrah Sebel um Mel aksanakan Haji
. `- 1 o- i .
& baG]\ & T & 6%% $%; J I - - ^ - ^I I - & J C* ^* 0 @ / X Y
'ySs> :"1s- 1>\ J I I fs- JI I . J I ' T : J !I ^kJI J j J'!l*!&
.-'H j ' y? "O^
-
' 11
862. Dari lkrimah bin Khalid, bahwa ia bertanya kepada Ibnu
Umar RA tentang melaksanakan umrah sebelum melaksanakan haji. Ibnu
Umar menjawab. "Tidak apa-apa." lkrimah berkata. "Ibnu Umar berkata,
' Nabi SAW melaksanakan umrah sebelum melaksanakan haji."'
3. Bab: Berapa Kali Nabi SAW Mel aksanakan Umrah?
xs- II! JbsJ!JJI 11"j> 1 't'ijZ-'i &!- )8 !$B : JI I ! ! & J ! 8 "3O" 8 @ / X T
! / - " 1 + - ! " - ! 1 1 `
!@&*, JI J 1 1 1 L I I I j & a- I j I * s 1 \ \-JII- ^--* $ @!!&
:Jj J I I ^ : J I I I l $ ' J V* s d f I I : J I I )&4U( S-%
K ! m ! ! J *
l
^ " ! " .)&( J ^
l
JG. J % K! Y " $ -
! J y J-JI fI @! & * j I I d. l '!'*-* j : J I I ,*^l* j j ' I^*
Mukhtashar Shahih Bukhari , 39s ,
863. Dari Mujahid, dia berkata, "Ketika aku dan Urwah bin Zubair
masuk masjid, di sana ada Abdullah bin Umar RA sedang duduk di dekat
kamar Aisyah, sementara orang-orang sedang mengerjakan shalat Dhuha
di masjid." Lalu Mujahid berkata, "Kemudian kami bertanya kepadanya
tentang shalat yang mereka kerjakan." Ia menjawab, "Itu adalah bi d' ah. "'
Mujahid bertanya lagi, "Berapa kali Nabi SAW melaksanakan umrah? la
menjawab. "Empat kali. dan salah satunya pada bulan Rajab." Kami tidak
suka membantahnya. Mujahid melanjutkan, seraya berkata. "Kami
mendengar suara Aisyah. -ummu' maminiii-, sedang menggosok gigi
dengan shvak di kamarnya. Lalu Urwah berkata, ' Wahai ibunda. Apakah
engkau tidak mendengar apa yang dikatakan oleh Abu Abdurrahman?'
Aisyah berkata. ' Apa yang dikatakannya?' Urwah berkata, ' Dia (Ibnu
Umar) mengatakan bahwa Rasulullah SAW mengerjakan umrah empat
kali, dan salah satunya pada bulan Rajab.' Aisyah berkata. ' Semoga
Allah memberikan rahmat kepada Abu Abdurrahman, (karena) Nabi
SAW tidak pernah mengerjakan umrah, kecuali ia (Abu Abdurrahman)
menyaksikannya, dan beliau tidak pernah mengerjakan umrah pada bulan
Menurutku: Shalat Dhuha adalah sunah, sebagai mana dKehutkan dal am sabda Nahi SAW
dan perbuatan bel i au, seperti d kemukakan pada kitab (l'), bab 331. Itu merupakan salah
satu sunah yang terlewatkan dan Ibnu Umar. Ol eh karena itu. ia mengatakannya sebagai
hi d' ah. Tetapi mungki n maksud Ibnu L'mar dengan bi d' ah adalah mel aksanakan dan
i i i enampakannya di masjid. IJtilluliu <t 'lain.
Rajab.'
|3961 Mukhtashar Shahih Bukhari
a t ' o a ' ' ' f ' `` a 1 " o t
f ^ g W %27T 1U~>- )B-bul1l 1 )^LjL^!& $T!!& 1y Oj>-j- tjjS^jj1a1l
-
+&A 6
) T /
50
:
Vj J *_D =0AA
?
M A i l y t a 1 l A%3<%3
%&
%
' (
864. Dari Qatadah. dia berkata, "Aku bertanya kepada Anas RA,
' Berapa kali Nabi SAW mengerjakan umrah?' la menjawab, ' |Beliau
mengerjakan umrah| empat kali |semuanya pada bulan Dzukja' dah,
kecuali yang dilakukan bersama hajinya|, yaitu umrah Hudaibiyah, yaitu
pada bulan Dzulqa' dah ketika beliau dihalangi kaum musyrikin. Umrah
pada tahun berikutnya p a d a bulan Dzulqa' dah, sesuai perjanjian damai
dengan mereka. Umrah Ji mnith* yaitu ketika membagi rampasan perang
(dalam riwayat lain: beberapa rampasan perang, a/35) waktu perang
Hunain. |dan (terakhir') umrah yang dilakukan bersamaan dengan
hajinya|." Aku berkata. "Berapa kali beliau mengerjakan haji?' Ia
menjawab. ' Satu kali.'
:ljiLa* 6@39*`j ItUaij M1L D*J : : JI 3 J i l kl . 1 $ , 1 - A"\ 0
' t
s
i " o' ` > ` i ` ' `
l tS`1 J l 1I` IlJuiJl 1i 1 1j a1s- /!!" 1L> @11I 1 y j j 1&
@11& 1 : 1 1 Ls^Ii- <d1i 1'j 1. fr
1
^
1
o1t`1- : 1IS]
865. Dari Abu lshaq, dia berkata. "Aku bertanya kepada Masruq,
Atha*. dan Mujahid, lalu mereka berkata. "Rasulullah SAW mengerjakan
umrah pada bulan Dzulqa' dah sebelum beliau melaksanakan haji.' " Abu
lshaq berkata, "Aku mendengar Al Barra' bin Azib RA berkata.
"Rasulullah SAW mengerjakan umrah dua kali pada bulan Dzulqa' dah
sebelum beliau melaksanakan haji.' "
4
Sebuah wi l ayah yang terletak di antara Tha' i l ' dan Makkah
Mukhtashar Shahih Bukhari , 3 9 7 ,
4. Bab: Mengerj akan Umrah Pada Bulan Ramadhan
5. Bab: Mengerj akan Umrah Pada Mal am Hasbbah ( yang Dingi n
dan Berangi n Kencang) dan Mal am Lai nnya
(Bagian hadits Aisyah RA no 178)
6. Bab: Mengerj akan Umrah dari Tan' i m
fit $QF ; i . " j - t O" f i i " : *9%: " : [ %Q c- 6 j j - , . . - .
Q '*$i5$55 t-LijU- J l o j ` l #--L- j i j ^
866. Dari Abdurrahman bin Abu Bakar RA. bahwa Nabi SAW
menyuruhnya untuk membonceng dan menemani Aisyah dalam
melaksanakan umrah dari Tan' i m.
(Hadits Jabir pada kitab At-Tamatvii bab ke-3)
7. Bab: Mengerj akan Umrah Setelah Haji Tanpa Menyembel i h
Hewan Kurban ]Hadya)
(Hadits Aisyah R A no. 178)
8. Bab: Pahala Umrah Sesuai dengan Kadar Usaha
(Hadits Aisyah RA yang telah ditunjukkan)
.
9. Bab: 1i ka Seseorang Tel ah Mengerjakan Thawaf Wada'
Kemudi an Mel akukan Umrah (Lalu Dia Kel uar dari Makkah) ,
Apakah Thawaf Wada' yang Di l akukan Cukup Bagi nya?
(Hadits Aisyah RA yang ditunjukkan tadi)
1398 g Mukhtashar Shahih Bukhari
10. Bab: Amal an dal am Umrah Seperti Amal an dal am Haji
r t r - i - 8 t" ' r 6 * ri
1
t r ' i ' i r i - = =
$& jUlF# <\11l $+G "^-Dl ^1l !>UF# j l @->l ! " ! @$' - A`\ V
`1 y / o 41'Cx3` !6 j`L- < J& i<U z""( # " # xN # # 4 F ( " F ! # A1yo1lj
- 6 Q I
i
$ 6 - - l i I ' ' " > a',, ~ i'
a
^ ' i ' - ' '
>!;7 # ( = = !# # '-# ( / ( P8(f# # _ _ ." ( .- ( RB JF )# ( P# < # # ..# X
I ' . f ' l , ' - ' ' 1 - ` - '
^ `^>l 1l ^ L - :1U` ( ^1aj :ljj ^ j ) toyw`
`` ` 1" * ' f " "
# 4 " UI/. 4 ^ $ M S P " ? l ! $ , "
"V% W$,"$ $-O /N>'s yj j `
' - ^ " - "
" H / P 1 - P i ,s s J 5 ] Q ; i . 1 i 5 u $
t " " ! C
2 ,
8 $ ! i ^
-
^ T.FgF . ./FF
Y
$8k"# !(Q ./( ) ! o ! !
1 ' / ! " # " U "!!( ! 8 r j ' aJ2.*' 1 t f 1L`
@I C ."'C 1 U C5'' 1 ^ - j 1 i ] 1`1 - J ! # &$!B :`i15 ^
l
* - ' S . -~ a ^ S s s
- 1 U v 8 . " # F Jk-k* 6!
t
` 1l # !'8 ! ^ail ^ ^1 l ) ( " z
^ jji&ji v!' 1i i ^ '1 1
t
i i c iLUrj !cji h>^r
V8 6 6 _
@
3"2 ' i & U.( %25'*6 ! R 6
t
ji7(#' $ ! 6 l6 R S( *'jUit
9 5 " - 6 l "
3
1 [ $ "
[
- 6 +
- f r r r r
i r t r . r ' j f ' . r a O F Q ! 8 8, R - f ` t ' 7 j ' ' '
?o^. oSii j 8 ! ! !& 5^.' ftil`'i siji itiLu Lis] .;
867. Dari Ya' l a bin Umayyah. diceritakan bahwa seorang laki-laki
datang kepada Nabi SAW. dan beliau pada waktu itu ada di Ji' ranah |di
atasnya terdapat kain untuk berteduh. bersama para sahabatnya. 5 103|
Mukhtashar Shahih Bukhari 13991
(dalam riwayat lain: tiba-tiba datang seorang Arab Badui). Orang itu
mengenakan j ubah yang masih tampak padanya bekas ni i mak wangi,
atau kal amu: (ada beka*) pewarna kuning, (dalam r i ua wi lain. dihinuiri
minyak wangi). Orang itu berkata, "Apa yang engkau perintahkan
kepadaku dalam mengerjakan umrah?" Nabi SAW diam sesuat|
lalu Allah menurunkan wahyu kepada Nabi SAW (dalam riwayat lain:
turunlah wahyu kepadanya), dan wajah Nabi SAW ditutup dengan kain
Aku sendiri sebenarnya ingin sekali melihat Nabi SAW saat menerima
wahyu. Lalu Umar berkata, "Kemarilah. Apakah melihat Nabi SAW
ketika menerima wahyu dapat menyenangkan mu?" Aku menjawab,
"Ya. " |Kemudian Ya' l a datang, dan di atas Rasulullah SAW ada kain
yang dipakainya berteduh. maka beliau memasukkan kepalanya|. Lalu ia
menyingkap ujung kain itu. dan aku melihat beliau (dan wajah Nabi
SAW kemerah-merahan|. Beliau bersuara aku mengira ia mengatakan-
seperti dengkur orang tidur |demikian untuk sesaat ,. Ketika beliau selesai
menerima wahyu, beliau bertanya, "Mana orang vang bertanva lemang
umrah /tadi?" Lalu Nabi SAW mencari orang itu. dan bersabda.|
"Lepaskanlah fubahmu. Cucilah bekas wangi-wangian dan bersihkan
pula pewarna kuning itu ("dalam riwayat lain: adapun bekas wangi-
wangian pada pakaianmti. Hendaknva kamu mencucinva tiga kali.
sedangkan ftthah. muka lepaskanlah). Lakukanlah umrahmu seperu apa
vang kamu lakukan dalam hafi" |Aku berkata kepada Atha", "Apakah
beliau menginginkan benar-benar bersih ketika menyuruh orang tersebut
membersihkan bekas wangi-wangian pada pakaiannya sebanyak tiga
kali?" la menjawab, '
L
Ya=Z!
11. Bab: Kapan Orang yang Mengerjakan Umrah Mel akukan
Tahal l ul ?
Kambuhan ini dan mvay. i l svsudjl i nya niiiu/Uii/ menurut pengarung, dan dari jal ur ini
pula. Al l l al l / h juya berpendapat bahwa ri wavyi tersebut tidak bersambung initiif-lutl}.
14001 Mukhtashar Shahih Bukhari
285.
I i
Dari Atha", dari Jabir RA, bahwa Nabi SAW memerintahkan
para sahabatnya agar menjadikan haji mereka sebagai Umrah, kemudian
mengerjakan thawaI, memendekkan rambut, dan melakukan tahallul.
8$ Dari Abdullah bin Abu AuIa, dia berkata, "|Ketika kami
bersama Nabi SAW pada saat 3/69| Nabi SAW mengerjakan umrah, dan
kami pun mengerjakan umrah bersama beliau. Ketika beliau masuk
Makkah, beliau juga mengerjakan thawaI, sehingga kami pun
mengerjakan thawaI bersamanya. |Beliau shalat, dan kami pun shalat|.
Kemudian beliau menuju (dalam riwayat lain: beliau melakukan sa' i di
antara) ShaIa dan Marwah. maka kami pun menuju ke sana bersama
beliau. Kami menjaga beliau dari penduduk Makkah agar beliau tidak
dilempari seseorang (Dalam riwayat lain: kami membentengi beliau dari
orang-orang musyrik yang ingin menyakiti Rasulullah SAW 5/H6)."
Temanku bertanya kepada Abdullah bin AuIa. "Apakah Nabi SAW
masuk ke dalam Ka' bah?" la menjawab, "Tidak." Temanku berkata,
"Ceritakan kepadaku apa yang beliau katakan untuk Khadijah." Ia
menjawab, "Beliau bersabda.
Berilah kabar gembira kepada Khadifah ia akan memperoleh
rumah di dalam singa vang terbuai dari benang emas dan perak, vang di
dalamnva tidak terdapat hintk pikuk dan kelelahan.""
'' Bagi an hiidils ini akan di sebutkan secara mauslwl pada kilah 94 bab 3) .
Mukhtashar Shahih Bukhari fioTj
fb
:
I B ^ I I I I I I gj I j j I JIJ5 f b' ^JI !Jj I L I l I !JTk - $ ! ! &11*'@
i ' ' i i 1 n i " 6- 8 " ! 3" 3 tr
!F! IUlU(* 4* CJ j t J ' I j tj\I] tjjjJ
1
] ')d!'. $ $ 8 - !
869. Dari Abdullah. hamba sahaya Asma' binti Abu Bakar, bahwa
ia mendengar Asma" mengucapkan setiap kali melewati Hajun, "Semoga
Allah melimpahkan rahmat atas rasul-Nya, Muhammad. " Kami pernah
singgah di sini bersama beliau. Pada hari ini kami membawa sedikit
perlengkapan, sedikit kendaraan, dan sedikit perbekalan. Aku
mengerjakan umrah bersama saudariku Aisyah, Zubair. Fulan. dan Fulan.
Ketika kami telah menyentuh Baitullah (Ka' bah). kami melakukan
tahallul. Pada sore harinya kami membaca talbiyah (memulai ihram)
untuk haji.
12. Bab: Apa yang Di ucapkan Seseorang Ketika Kembal i dari
Menunai kan Haji, Umrah, atau Peperangan?
,4021 Mukhtashar Shahih Bukhari
870. Dari Abdullah bin Umar RA. diriwayatkan bahwa ketika
Rasulullah SAW pulang dari perang, atau haji. atau umrah, beliau
bertakbir tiga kali |setiap kali beliau menapak 4 1 6 | pada setiap tempat
yang tinggi di bumi, (dari jalur lain: di daratan tinggi atau perbukitan|,
beliau mengucapkan, "Laa ilaaha Mallah wahdahuu laa syarika lahu,
lahul malku, wa tahui hamdu, wa huwa 'alaa kutli syai'in aadBr,
aayibuunu finsya Allah 1a'ala, S/39/, taa'ibuuna, 'aahiduuna,
saajiduuna HRabbina haamiduuna, shadagallaah wa'dah, wa nashara
l
abdah, wa hazamal ahzaaba wahdahu" (Tidak ada tuhan vang berhak
disembah selain Allah, dan tidak ada sekutu hagi-Nvu. Kerafaan
(kekuasaan) ini adalah milik-Nva, .segala pufi bagi-Nva, dan Dia Maha
Kuasa a/as segula sesuatu. Kami kembali finsva Allah, 5/39] bertaubat,
beribadah, sufud, dan memufi kepada Tuhan kami. Allah Maha Benar
dalam fanfi-va. Dia menolong hamba-Nva dan menghancurkan sendiri
imisuh-inusuh~.va.J
13. Bab: Menyambut 1amaah Haji yang Baru Ti ba dan Tent ang
Tiga Orang di Atas Bi natang Tunggangan ( Kendaraan)
1L> ^i l l !J C1 :1L5 r/g'fr ilii 1 j s j 1LS 1,\ y - AV>
a f r ' " " " t ' t ' i ' & - f ^'^
&!'C8&! Lj1-j iw11i1l JLi- i`1upl <dl;'! t*cx> j^Il-f *Js-
s ^ ' ` ' ' 22 a ' a t '
9
a
tkps- !J. Tyuli jiSf'i '1"z :115 j1)o 'y 3) 1^'3
' ' s ' " 5 - " /
,
" = f
1
1 a ' ' ' "
1 ll 1 ' ' v *' ' ' ' ' l' 8 R R - 8 ' - - 8 - ] 8 R - 1' - n ' ' ' ' ' ' '
j ' : 399 j-I]jl1 t @!J y )3 1 i a ] l j t ` i b * - jJa ) &@@!!*- ( - i I l J W t Aj 1u
871. Dari Ibnu Abbas RA. ia berkata, "Ketika Nabi SAW tiba di
Makkah.
7
beliau disambut oleh anak-anak dari bani Abdul Muththalib.
Lalu beliau membawa seorang anak di depan dan anak yang lain di
belakang beliau." (Dari jalur Ayyub. dia berkata, "Disebutkan dari
Ikrimah, tiga orang yang paling jelek. " Ibnu Abbas berkata. "Rasulullah
Menurut Al Ilafi/.h; padu masa penaklukan Makkah. Tetapi ia tidak menyebut kan
sanad n v 11.
Mukhtashar Shahih Bukhari U03I
SAW datang lalu membawa Qutsam di depannya, dan Al Fadhl di
belakangnya. Atau Outsam di belakangnya dan Al Fadhl di depannya.
Siapa di antara mereka yang paling buruk?! Atau siapa di antara mereka
yang paling bai k?" 7/67-68)
14. Bab: Ti ba di Rumah Pada Pagi Hari
(Bagian hadits Ibnu Uinar RA no. 860)
15. Bab: Masuk Rumah Pada Sore Hari (Menjel ang Mal am)
Ketika Pul ang dari Bepergi an
` jJL} & % T OtI" : & /"Y/" # /% ? )Wd
' s - f, ' , ` > - : , ' ' >
872. Dari Anas RA, ia berkata, "Nabi SAW tidak mengetuk pintu
keluarganya (pulang) dan tidak masuk kc rumahnya kecuali pada pagi
hari atau sore hari."
16. Bab: Nabi Ti dak Mengetuk Pintu Rumah Kel uarganya Pada
Mal am Hari Ketika Sampai di Madi nah
% @ & . ilji % 3 !$P& %1L : 1l i lup illi %R/" "&3 /% - AVT
/ i uVy? ibai j ^^i i "Z% jf iC6 "$% 'Z,3" j ' ) H,4 'j^W
;"&00+J I I I I - II I I 5)1 J V-'; J ! : JI I -uI- ^ ^ ^> : . `
KlE 6666
!
5$y $ z5 6 2 \ $ 6 56'6 131
873. Dari Jabir RA. dia berkata. "Nabi SAW melarang seseorang
untuk mengetuk pintu rumah keluarganya pada malam hari" (Dalam
riwayat lain: "Nabi SAW membenci seseorang yang mendalangi
keluarganya pada malam hari." [L 161. Dari jalur lain darinya, ia berkata.
1404 g Mukhtashar Shahih Bukhari
"Rasulullah SAW bersabda, "Jika seseorang bepergian untuk fangka
waktu vang lama, fanganlah ia pulang (mengetuk pintu rumah
keluarganva) pada malam hari."
1
17. Bab: Orang yang Mempercepat Kendaraannya (Untanya)
Ketika Sampai di Madi nah
@& &. a!!, J L i i # $ Z ! j i r jii i i i 1>1 j 'j ? ) , B
SjjJuJl (v`l j Jj r `r-aj`J yi y 13 li[ j -` .J
+ + 9 % % + .$ + % %
|YY I / ` ,aj8 : - YA* I ] 1 c J I T J I } f I n!
874. Dari Anas RA, dia berkata, "Apabila Rasulullah SAW datang
dari bepergian, lalu ia melihat tanah-tanah yang tinggi (dalam riwayat
lain: dinding-dinding) kota Madinah," maka beliau mempercepat untanya.
Jika Nabi SAW menaiki hewan (yang lain), beliau memacunya |286."
karena kecintaan beliau kepada Madinah." 2/224|.
18. Bab: Fi rman Al l ah, "Dan masuklah ke rumah-rumah itu dari
pintu-pintunya."
c J l T tlLi @!T& o1i ' ! ! ! +1li l l h
f
i^ji $ 8 @ T B
ijtUj KL9Z$ i!UU1i ^ i^'^-l lii :Cljj ^j ) ijl`i- lii jC1^i
Maksudnya adalah ciri-ciri alau landa-tanda koi a Madi nah, termasuk pohon- pohon yang
hesnr.
Tambahan ini mi 'atlitq menurut pengarang, dan telah di sebutkan secara bersambung pada
bagian yang di i unjukannya. 1uga disebutkan secara bersambung ol eh Ahmad.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,4051
j l "1 1f) : c J | p j JJJu '1 *! t i t u L' ' # v J > - ^ * t j Lf l JS'
1
, - si t . />. i i , ^.S - S i * - ~
f
A-
875. Dari Al Barra' RA, dia berkata, "Ayat ini (Dan masuklah ki~
rumah-rumah itu dari pintu-pintunva) diturunkan berkenaan dengan
keadaan kami. Dulu. jika orang-orang dari kaum Anshar mengerjakan
haji, (dalam riwayat lain: jika mereka melakukan ihram pada j aman
Jahiliyah. 5/158), kemudian setelah mereka datang dari haji. mereka tidak
masuk kc rumah mereka masing-masing dari arah pintu rumah mereka,
tetapi mereka masuk dari arah belakang rumah. Kemudian seorang laki-
laki dari kaum Anshar datang dari haji dan masuk ke rumahnya dari arah
pintu rumahnya, sehingga dia tampaknya dicela karena perbuatannya.
Oleh karena itu turunlah ayat ini. Dan bukanlah kebafikan memasuki
rumah-rumah dari belakangnva, akan tetapi kehafikan itu ialah
kebafikan orang vang bertakwa. Dan masuklah ke rumah-rumah itu dari
pintu-pintunva. " ' ( Qs . Al Baqarah (2): 189)
19. Bab: Bepergi an Merupakan Sebagi an dari Si ksaan (Bencana)
'jL'
3
q 666 1 1 666 1,1 i'}1 1 'j - Av i
^ s- j . fi s } "3 [ 8 M
, . fi s fi s *- * - fi + 8 Q C 5 Q 8 \]c5$i$ Q $ Q / R 8" fi "/ c , 8
b u y) * u I < L > b u t `_j l 1ut ) l j A10ZS yu~1l :J!
1 1
876. Dari Abu Hurairah RA, dari Nabi SAW. beliau bersabda,
"Bepergian merupakan sebagian dari ad:ab vang menghalangi
seseorang di antara kamu dari makan, minum, dan tidur. Jika ia selesai
menunaikan kebutuhannva, maka hendaklah ia segera (pulang) kepada
keluarganva. "
nIQ Bab: 1i ka Bepergi an Hendaknya Segera Kembal i Kepada
Kel uarganya
(Hadits Ibnu Umar RA no. 573)
,aI1 0 oLxWciHWi\ *WiW6W PLxWi\6
27. KITAB ORAN YAN TERHALAN
1. Bab: Orang yang Terhalang, Balasan Orang yang Berburu,
dan Firman Allah Ta`ala, "Jika kamu terkepung (terhalang oleh musuh
atau karena sakit), maka (sembelihlah) Kurban vang mudah didapat, dan
fangan kamu mencukur kepalamu sebelum Kurban sampai di tempat
penvembelihan."
337. "' Atha' berkata, "Terhalang dari segala sesuatu yang
menahannya. "
1 1
Abu Abdullah mengatakan bahwa haslntiiran berarti "tidak
menggauli istri."
2. Bab: 1i ka Orang yang Mengerj akan Umrah Terhal ang
1> ^Q `4`- i
1
Jf'j 'J* j i i
1
juJ 'J Ls i k i b
?
i | j
t
j i 3 ,4 $ ! & S `ilu ! & ( LiJ v y
y$6 6 QJ ]b$8!6 $ v 6 R 5 8 L $ 5 6 5 6 5 _ b$8!6 !8 !!
Di sebutkan secara bersambung ol eh Atl bin I l umai d dengan s!inad.v/;i//i darinya
< ` - H ilalam hahasa Yunani adalah Kala mi infak hanya berarti "terhalang alau
ditahan ol eh musuh'', tetapi mengandung pengerti an umum. yai l u l ena ha n ol eh semua
yang menghal angi , seponi musuh, sakit, dan lain-lain.
,408 " Mukhtashar Shahih Bukhari
4\%%< &< ' Jf) t 11u? % 4 ^ ! j -j !66 C5* &' ' < % ' f & ;%0DB'
, " $ ! $ / ( <
*
S @
Z
Y
K $ 8 " 8 3 & "
8 ,
$ 1 ^ ^
% S C Y /Y i[v - A / \ C^1 b1 f l * ] j J C ] 20' U J u s @qJF
0XA 4 ^ ^
1
e ^ ' j * * * ' ^- P
1
J j
J
_ r D * jLaS J l I J
1 l As c ` - j & ( * J D : i > j j O T ! _
'^> a'JJi}f lili ''.' Uu "4 ,% @"'' 11l 1l ^ !'q & ' ' llir " % ' '
Z>'JL &46R Y%B $ 8 - T 7 % J f) p* ``U- %(K8 B6%%<G&<
"&&' j l i U> &@!- !! "' T$ l l 4 j l i "* [) &"(&
' . . r ' i! = I.
j
,
j j
,
t
' - \ '
s
f ' - - 6 Q 8 V8 3- "
i
q J & t j J J I *B+ j j j <
*
"?
*
T Wj I Ui ' ' & ' ' & ( [ I Za J L ' j c I U
S ! ! T & @&&^Lj < 1 $ ( & ! (82' & ' ' $' & 1.@j ! & !& !!- !! S ! & F 8 $
K K K d b) jjil.) *$9 a@4 & " % & ' ' D11cT :^ii- "&< &< ' $
"' % $ O @^ $ ji-Ib J'$$ Li1$! !!CB "*
m
+ !$j!
.i
!j/ . !.F !$!" l)11>\) 99*&2 )!^; (S*' fs- S1\
.(LJJ* J'F! 1l F!- 2! j l !D
,
$ ) $
877. Dari NaIi", bahwa Ubaidillah bin Abdullah dan Salim bin
Abdullah memberitahukan kepadanya: keduanya berbicara kepada
Abdullah bin Umar pada malam hari ketika tentara telah turun (dalam
riwayat lain: pada tahun ketika jamaah haji, 2/168) dipimpin oleh Ibnu
Mukhtashar Shahih Bukhari J409,
Zubair, (dalam riwayat lain: pada tahun ketika golongan Haruriyah
melaksanakan haji pada masa Ibnu Zubair RA. n 1.S4). Keduanya
(Ubaidullah dan Salim) berkata. "Tidak ada halangan jika kamu tidak
mengerjakan haji pada tahun ini; |pada saat itu orang-orang sedang
terlibat peperangan, dan| kami khawatir j i ka di antara kamu dan Baitullah
terdapat halangan (dalam riwayat lain: mereka menghalangi kamu |dari
Baitullah, jika kamu mengerjakannya j uga| . " Ia (Ibnu Umar) berkata,
"Jadi aku akan melakukan seperti yang dilakukan Rasulullah SAW.
karena sesungguhnya Allah telah berIi rman,
1
Sesungguhnva di dalam diri
Rasulullah 9H terdapat suri teladan vang baik bagi kamu sekalian.
2/128|. Kami keluar bersama Rasulullah SAW |pada waktu Perjanjian
Hudaibiyah 2/108|, |dalam keadaan melaksanakan umrah 2' 207j . Tiba-
tiba kami dihalang-halangi oleh kaum kaIir Ouraisy sebelum kami
sampai kc Baitullah. Nabi SAW lalu menyembelih hewan Kurbannya
(dalam riwayat lain: untanya) dan mencukur rambutnya. (Oleh karena
itu), aku ingin mempersaksikan kepada kamu sekalian bahwa aku telah
menetapkan untuk mengerjakan umrah, htsva Allah, dan aku akan
berangkat. Jika tidak ada yang menghalangi diriku untuk sampai ke
Baitullah maka aku akan mengerjakan thawaI. tetapi jika ada halangan
(rintangan) di antara diriku dan Baitullah maka aku akan melakukan
seperti yang dilakukan Nabi SAW. dan aku bersama beliau." Kemudian
Ibnu Umar RA bertalbiyah (memulai ihram) dari DzulhulaiIah untuk
mengerjakan umrah, lalu ia berjalan sebentar, (dalam riwayat lain: hingga
mencapai perbatasan Baida' ). |Ia ihram untuk haji dan umrah|, kemudian
ia berkata. "Keadaan keduanya (dalam riwayat lain: keadaan haji dan
umrah) adalah sama. Sekarang aku mempersaksikan kepada kamu
sekalian bahwa aku telah menetapkan diriku untuk mengerjakan haji
bersamaan dengan umrah. " Oleh karena itu. ia tidak melakukan tahallul
duri haji dan umrah sampai ia bertahallul pada hari Nanar, la j uga
menyembelih hewan Kurban |yang ia beli di Qadid, |sampai ia masuk
Baitullah dan melakukan thawaI mengelilingi Ka' bah serta sa' i di antara
ShaIa (dan Marwah)| |Ia melakukan thawaI dan sa' i satu kal i |, '
2
tidak
lebih dari itu, ia tidak menyembelih (hewan Kurban), kemudian
mencukur rambutnya, la berpendapat bahwa ia telah melaksanakan
thawaI haji dan thawaI umrah pada thawaI yang pertama. Ibnu Umar
berkata, "Demikianlah yang dilakukan oleh Rasulullah SAW 2/I6K|. "
NatV mengatakan bahwa (Ibnu Umar) tidak melakukan tahallul sampai ia
melakukan thawaI satu kali pada saat masuk Makkah. (Dalam riwayat
Maksudnya: satu kali t hawaf sebanyak tujuh kel i l i ng mengitari Ka' bah. dan satu kali sa' i
sebanyak iitjith balik di antara Shafa dan Marwah.
U ui I Mukhtashar Shahih Bukhari
lain darinya, ia berkata, "Bukankah sudah cukup bagi kamu sekalian
sunnah Rasulullah SAW. Jika salah seorang di antara kamu terhalang
ketika mengerjakan haji, hendaknya ia tetap melakukan thawaI
mengelilingi Ka' bah, serta sa' i antara ShaIa dan Marwah. Setelah itu
tahallul (menjadi halal) dari segala sesuatu (yang diharamkan dalam
ihram), hingga ia mengerjakan haji pada tahun yang akan datang. Lalu
menyembelih hewan Kurban, atau berpuasa jika tidak mendapatkan
hewan Kurban").
878. Ibnu Abbas RA berkata, "Nabi SAW pernah terhalangi
(terkepung oleh musuh), maka beliau mencukur rambutnya, menggauli
istri-istrinya, dan menyembelih hewan Kurban (hadvu), hingga beliau
melaksanakan umrah pada tahun berikutnya."
3. Bab: Terhal ang Ketika Mengerjakan Haji
(Bagian hadits Ibnu Umar RA yang telah disebutkan)
4. Bab: Menyembel i h Hewan Kurban Sebel um Mencukur
Rambut Waktu Terhal ang
5. Bab: Orang yang Berkata, "'Tidak Ada Pengganti bagi Orang
yang Terhalang. '
Yaitu mengganti ibadah haji atau umrah yang tidak jadi di l akukannya ketika terhalau;:
Mukhtashar Shahih Bukhari Ul i I
l J L5 j j 3 ` ` l ^ 4 ` j j s ` j l 5 j j j 1
Il
L~H ` J J `
l `**-' yj-*-ij-' "-W P - ` i J j 6 / ~ L a ` *
1
yCR i yR5$ y- 3
338.
1 4
Rauh berkata. "Dari Syibl. dari Ibnu Abi N aji h, dari
Mujahid, dari Ibnu Abbas RA. seraya berkata. ' Mengganti itu hanya
diwajibkan bagi orang yang membatalkan hajinya karena bersenang-
senang. Sedangkan orang yang terhalang karena adanya .-.uatu udzur atau
hal-hal selain itu. maka orang itu boleh melakukan tahallul mengakhiri
ihramnya, baik haji maupun umrah) dan tidak perlu mengulanginya. Jika
orang itu membawa hewan Kurban, tetapi ia terhalang, maka ia harus
menyembelih hewan Kurbannya. Hal itu dilakukan jika orang tersebut
tidak mampu mengirim hewan kurbannya ke tempat penyembelihannya.
Tetapi jika ia mampu mengirimkannya, maka orang itu tidak boleh
melakukan tahallul, sampai hewan Kurban itu tiba di tempat
penyembelihannya. "
' i ^3^~5 ' ' j !"/ *J-" uip aJJl 1 L 1S 'Si <.A2S
^. 1 -/1I $ P . 1 ^ 4 '1 " b 1^111
.A) \]1X1 1i 1 1 } *III rtjji 1Ls
339.
1 5
Imam Malik dan lainnya berkata, "Orang itu (boleh)
menyembelih hewan Kurbannya dan mencukur rambutnya di manapun ia
berada, dan tidak diwajibkan mcngqadha' nya, karena Nabi SAW dan
para sahabatnya ketika di Hudaibiyah menyembelih hewan Kurban,
mencukur rambut, dan bertahallul (menjadi halal) dari segala sesuatu
yang tidak boleh dilakukannya sebelum thawaI dan sebelum hewan
Kurban itu sampai di Baitullah. Kemudian lidak disebutkan bahwa Nabi
SAW menyuruh seseorang untuk mcngqadha' nya. dan mereka juga tidak
mengulanginya."
I 1
Di sebutkan secara bersambung nleh lsliaq imi Kuhamil)) dal am 7<f/*/r-nya dari K.iuh
dengan sanad liailils ini. dan sanad uu adalah shahih.
Ri wayat ini di sebutkan dal am ki t ab. I/ l/imitf/iif" t1 329).
:AHDI Mukhtashar Shahih Bukhari
Hudaibiyah terletak diluar Tanah Suci.
6. Ba b : Fi r ma n Al l ah
"Jika ada di antaramu vang sakit atau ada gangguan di kepalanva
(lalu ia bercukur), maka wafiblah atasnva berfldvah. vaitu berpuasa atau
bersedekah atau berkurban. " (Qs. Al Baqarah (2): 196)
Orang 6cL diberi pilihan, sedangkan puasa adalah selama tiga hari
(Potongan haditsnya terdapat pada hadits Ka' ab yang akan
disebutkan selanjutnya)
7. Ba b: Fi r ma n Al l ah
"Atau memberikan sedekah " yaitu memberi makan enam orang miskin.
+!'H VL1zC8 > js- j> ^> ! - ! ! 1 1l 5!R !'. 1 -AVS
jj^j J!V Ul_jj 4"!iC!' !''$8! R6R68 ^ 1& " <
E
! " 1
jii ! $ 8 5 lir +!&* $R 7 5 ^j ) b- i ^i L
A
^
v
!8 "$
,
i 2 1 !!J@!& &! 1-2- 1i t ! j ` * * - - * ' j t 4 ` 1 - J t ? . ! [ j 8v!-1V! AT''7 @!_& 1l
U(0 1 '1 ( *
+ !J6 v Y Y^ - Yr .4 3 [11'Ss 722' + !J6 ( _ # " U 4 "Q<
&!!'$& + !R 6 -N D/:' 2 5 6 $ R 6 + !R 6 t$!! + b!6 T!! % $ & ! ] C0\" 6 ' 6 5 5 -
js. c6$6 !-1!W vDJ 5 4`^``` c 5 c $ ! 6 6 $5 5 (
2 0 c %$,[_ [!S!q oJ La )!!! hM !R 6 & % Y 3 T Y ' ' 6 0(2''8!z 2 0 Ub
4ii ^!!R 1l 1S 5 '6 6 9$8S 1 =CT.'2 `r
4
i8*$
,
$ V ` r *
Mukhtashar Shahih Bukhari |4T3I
KT 3 Z 9 &5! & 6 6
879. Dari Abdurrahman bin Abu Laila, bahwa Ka' ab bin Ujrah
menceritakan kepadanya, dia berkata. "Rasulullah SAW berhenti di
depanku pada waktu di Hudaibiyah |saat aku sedang menyalakan api di
bawah periuk. 7/8|, dan rambutku berjatuhan sedikit demi sedikit.
(Dalam riwayat lain: Kami sedang bersama Rasulullah SAW di
Hudaibiyah, dan kami sedang ihram. Pada saat itu kami terkepung oleh
orang-orang musyrik. Ka' ab berkata. "Aku memiliki rambut tebal, dan
kutu-kutu di kepalaku berjatuhan di wajahku. Kemudian Nabi SAW
lewat di depanku), dan |beliau berkata. Mendekatlah. maka akupun
mendekat. 7/235-236|. Beliau berkata, Apakah kutu-kutu di kepalamu
menvakitimu?" Aku menjawab, "Ya. " Lalu beliau berkata. "Cukurlah
rambutmu. "' Ia berkata, "Kemudian aku mencukur rambutku |aku
memanggil tukang cukur, dan ia mencukur rambutku|. |Pada saal itu para
sahabat belum mengetahui apakah dengan cukuran rambut itu (yang
diakibatkan penyakit) menjadikan mereka halal, sedangkan mereka
tengah bersiap-siap memasuki kota Makkah. " 2/209|. Ka' ab berkata,
"Berkenaan dengan masalah (rambut)ku, turunlah ayat ini. Jika ada di
antaramu vang sakit atau ada gangguan di kepalanva (lalu bercukur),
maka wafiblah atasnva berfidvah. vaitu berpuasa atau bersedekah atau
berkurban. (Qs. Al Baqarah (2): 196) sampai akhir ayat. Lalu Nabi
SAW bersabda, Puasalah tiga hari atau bersedekah dengan l faraa"
(16 liter) untuk enam orang [orang-orang miskin], atau beribadahlah
dengan apa vang mudah." (Dalam riwayat lain: "Dengan l ekor
kambing", dari jalur lain. "Hewan Kurban vang kecil". Ayub berkata.
"Aku tidak tahu, dengan yang mana ia memulainya 2/70).
Faraq adalah ti mbangan alau ukuran ya n u dikenal di Madinah, yaiui sama dongan Id
Mukhtashar Shahih Bukhari
8. Bab: Memberi Makan A (Setengah) Sha' Sebagai Fi dyah
Dari Abdullah bin Ma*qil, dia berkata, "Pada suatu ketika aku
duduk bersama Ka' ab bin Ujrah RA |di masjid ini -yai t u Masjid KuIah,
5 158|. lalu aku bertanya kepadanya tentang Iidyah (Dalam riwayat lain:
tentang (Iidyah puasa)), la berkata. "Ayat itu turun khusus berkenaan
dengan diriku, tetapi ia bersiIat umum bagi kamu sekalian.' Kemudian
aku dibawa menghadap Rasulullah SAW, sedangkan kutu-kutu di
kepalaku berjalaran di wajahku. Beliau bersabda, Sebelum ini. aku tidak
pernah melihat penvakit seperti vang menimpa dirimu sekarang. Atau
sebelum ini. aku belum pernah melihat kesusahan seperti vang kamu
alami ini. [Apukah] kamu mempunvai kambing?' Aku menjawab,
' Tidak." Lalu beliau bersabda. Puasalah tiga hari, atau berilah makan
enam orang miskin, masing-masing setengah l'/i) sha [dari makanan,
dan cukurlah rumbiamu).
9. Bab: Membayar Fidyah dengan Menyembel i h Seekor Kambi ng
10. Bab: Fi rman Al l ah, "1idak ada perkataan kotor atau keji."
(Hadits Ka' ab yang telah disebutkan)
(Hadits Abu Hurairah no. 756)
I I . Bab: Firman Allah, "Tidak boleh Rafais, berbuat fasik,
berbantali-hantahan didalum masa mengerfakan hafi. "
(Hadits Abu Hurairah yang telah ditunjukkan)
| 4161 Mukhtashar Shahih Bukhari
28. KITAB DENDA BERBURU
I. Bab: Denda Berburu Bi natang (Pada Saat Ihram) dan
Sejeni snya, serta Fi rman Al l ah,
"Hai orang-orang vang beriman, fanganlah kamu membunuh
binatang buruan, ketika kamu sedang ihram. Barang siapa di antara
kamu membunuhnva dengan sengafa, maka dendanva ialah mengganti
dengan binatang ternak seimbang dengan buruan vang dibunuhnva,
menurut putusan dua orang vang adil di antara kamu sebagai had-va
vang dibawa sampai ke Ku bah, atau (dendanva) membavar kafarat
dengan memberi makan orang-orang miskin, atau berpuasa seimbang
dengan makanan vang dikeluarkan, itu supava dia merasakan akibat
vang buruk dari perbuatannva. Allah telah memaafkan apa vang telah
lalu. Dan barang siapa vang kembali mengerfakannva, niscava Allah
akan menviksanva. Allah Maha Kuasa lagi mempunvai (kekuasaan
untuk) menviksa. Dihalalkan bagimu binatang hunian laut dan makanan
(vang berasal) dari laut sebagai makanan vang le:at bagimu, dan bagi
orang-orang vang dalam perfalanan, dan diharamkan atasmu
(menangkap) binatang buruan darat, selama kamu dalam ihram. Dan
bertakwalah kepada Allah vang kepada-Nvalah kamu akan
dikumpulkan. " Qs. Al Maa' idah (5): 95- 96,
$ 3 i +* :9 *O +' +* % R 1 - y * y/ *: K *
340 dan 341.
1 7
Ibnu Abbas dan Anas berpendapat bahwa
menyembelih hewan tidak apa-apa (boleh),"* yaitu yang bukan binatang
buruan, seperti unta, kambing, sapi, ayam. dan kuda.
Atsar Ibnu Abbas RA di sebutkan secara bersambung ol eh Abdurru/ati dan jalur Ikrimah
dengan maknanya. Sedangkan atsar Anas di sebutkan secara hcnmi nbung ol eh Ibnu Abi
Syai bah dan j al ur Asl vShabah Al Haj 1, dengan redaksi sama.
Menurutku. Ash- Shabah adalah seorang yang l emah peri wayatannya, sebagai mana
di schul kan dal am kab At-1atjrib.
Maksudnya adalah orang yang sedang ihram bol eh menyembel i h binatang yang bukan
hina la n g buruan.
Ul 8 j Mukhtashar Shahih Bukhari
2. Bab: 1i ka Orang-orang yang Sedang Mel akukan Ihram
Mel i hat Bi natang Buruan lalu Mereka Tertawa dan Orang yang
Ti dak Mengerjakan Ihram Memahami Keadaan Tersebut
`l J L @J! J ^ j & 8 - V IIs" & !!!L $&O t | Y : 2I*) $ " ! ! C J j $ ! '
^ ' .`
1
"
- ' - ' a , ' . t & 8 $ [ j 1 ^ ` ``. ) s p a ,^ !" !& ^ a `
' l . ' - ' -
1
"
3 3
- 1 ` ` ' [ " a - - " S ' , - ,
I ! ' & * t a j l l S ! !
,
,_1_ A1tiLi? ! (,4jt_ If2rff*S (,I!SL~-
a
f
, j " a ` ' a ' " ` S
a
' 'l
` ~ (*`) `
u
( I ` H N "* ' r `
1
f ' r '
p - " "'Q - D p 8 p 8 - T 8 " 8 O p " S - " - -
J U 1 $ ! ! & ! & f 2 ' * l O j j 1 y I j A P ! - ! ! J 8 ! AJS- A)1 & J ` ? $ ! ' O 8 P - j
. ' , -S i , S - f' ' F`8
Ali I
" $ 8
` a T - ' & i A` 1 1 ' ^ o s i -V i & Q ( & 1 ' ' . a ^
t - ' ~ - .
f-ts ' a pQ- & Z .S / p p % - ' O - - ' - S J * a ''l >**,'. i - - ! O -
)$&8"`Jl j j Jj \ J !`-IJ *wl-J8&j rSS-aj Jl ` J`j `JI & ! , " ! $ ti.Z^S'j
Mukhtashar Shahih Bukhari ,419 g
S f s ~ s s '
* * *. A I ,'. I - 8 8 SQ- f . f'
1j) i^j-n !F l~U t ( TYT/ l tIy* ` JJb T&
^ - ' t
Jli) dUr J ` ) J L ~ ` ' | 11~
j r G -.jj & "
6 O
orl i |iyri; v `14`
` Ja!, $ ( K S \QZ \ j I ) t `L) 4^ !66 J l , ! [
Cli rtii
i

s
Ci9 !!!/& ^50 ,!C*_&'Q& f
:
^~^] f8$5
' \ ' i ' r ` f f r 'f,, f f, , *
a
r *;
O - l 1 a 1 j t`Jg^ai 1l u-i^-j (`"J V8]8 3J!& ^1-s -u1l 1 j- j t C-1b-1 ^
o_1ili t JR 6 Q Oi- j y- ' j t - 5 '6 y> i-ijl ip1l-j <tlli- @J& 1l

s
" t i- !
p'
"/ i" - i " !
1l @!!& ! ! $ ! c-Iy !!& + $!6 6 6 5 R :R wi|` jli* ` ` )
" ' ' p '
-
$!6 $!6 & B & ! & Jjli _ @ _ 'Cj**0 0! + !J6 `jj
' - - f " ' ftA *- - " - - i - " "
*
" ! O
!$ @!!& &! + =R i6 ti$5R $$56F8 ]!$85 - T " 8''!& 1l E6q- !$M8 NQ
' i ! - i - i ] * - " - - 5 - 8 - - F - >- - 3" 3 's 3 i , u ;
jl l l i i $8!!-&! t^11l -C-'1 ^`>C1i iAlii- j_jcyjj ij1u-j
1
i1tjliw
1
. J I I I i(^j'jaj ` J ) ) ^-*yn!VI i)-uJl ` I g `
" p " " "
/ $ / $ " 8 83
c$!! + b!6 6 6 $b$$6 $ + !J6 ERPRR86 $ ! _
$ " / 8"
$ $O $ $ Q C3 i " O $ = f 9 ~ 688 $ $ 5 ` , j, * *+ 47
,4201 Mukhtashar Shahih Bukhari
4 wj J ~ J lllSIU l i i ` i i.L
I
UI L$l* j1MS t oi l i * L$lU 1^>j j
C < ! ` ' ' ` s " 5 s i ' ` ` i e `` S `
t w j " J ! $ )" Ui l i `i ?
v
^ > w X~1> j^>1 15"Li`i ilili !F!
1l i i (h :i 1li ? Q j ] l i ' ]i Q . 11``' M o>i J b - i '1^1 :1U
t
^ ' i
1
j ' ' l j f ` , a' ` ` ` ` `
La]`>^1ii?i )!!&J J!& % ^ I s 8 !JT jUi] 4& `^ `^ 1 !0!
F L"1& U] K ' $ ! X " G$ i 'A 7@b
880. Dari Abu Qatadah, dia berkala. "Kami berangkat bersama
Nabi SAW pada tahun perjanjian Hudaibiyah |menuju Makkah. 2/202|.
(dalam riwayat tain: Kami bersama Rasulullah SAW di (Al Qal i ah),
, g
yang berjarak tiga hari perjalanan dari Madinah 2/211). Lalu para sahabat
melakukan ihram, sedangkan aku belum. (Dalam riwayat lain disebutkan
bahwa Nabi SAW keluar (dari Madinah) bermaksud melaksanakan
umrah, dan para sahabat berangkat bersama beliau. Latu sebagian
kelompok berpisah, dan di antara mereka adalah Abu Qatadah. Beliau
berkata. "Ambillah falan melalui tepi pantai .sampai kita bertemu."
Mcrckapun mengambil jalur tepi pantai. Ketika mereka kembali; semua
sahabat melakukan ihram, kecuali Abu Oatadah).
Kemudian kami mendapat berita keberadaan musuh di (Cihaiqah).
: ~
(dalam riwayat lain: Nabi SAW diberitahu bahwa musuh hendak
menyerangnya, maka Nabi SAW pun berangkat), dan kami menuju kc
arah mereka.
(Dalam riwayat lain: Pada suatu hari. aku duduk bersama beberapa
orang sahabat Nabi SAW di sebuah rumah di j al an menuju Makkah. dan
Rasulullah SAW berada di depan kami. Orang-orang pada saat itu sedang
melakukan ihram, sedangkan aku tidak berihram. `/129). Kemudian
sahabat-sahabatku melihat seekor keledai liar, maka sebagian mereka
tertawa kepada sebagian yang lain. |Aku sedang sibuk menjahit sandalku,
hingga mereka tidak mengizinkan aku untuk melakukan itu. dan mereka
Nama sebuah l em pai yang teri elak di a mara Makkah dan Madi nah. 1araknya kuni ng lebih
l i ga liari perjalanan dari Madi nah.
Nama sobuah k-m pai di antara Makkah dan Madi nah.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,4218
menginginkan seandainya aku melihat keledai itu J J. Lalu aku melihat
(dalam riwayat lain: lalu aku menengok) dan melihatnya. |Kemudian aku
menuju kudaku |yang dinamai Al Jaraduh 3-216|. Aku inenu-.;:ng pelana
dan menaikinya, tetapi aku lupa dengan cemeti dan panahku. Aku berkata
kepada mereka, ' Tol ong berikan cemeti dan panah itu kepadaku.' Mereka
berkata, ' Tidak. Demi Allah, kami tidak akan membantumu, |karena
kami dalam keadaan ihram|". Aku pun marah, lalu turun dan mengambil
kedua peralatan itu. naik di atas punggung kuda|. |Aku mengintai keledai
itu dari belakang bukit kecil, |dan aku telah menaiki gunung itu|.
Kemudian aku pacu kudaku ke arahnya, dan kutikam keledai itu hingga
tidak dapat bergerak lagi. (Pada jalur yang ketiga: sebelum keledai itu
dibawa, aku telah menyembelihnya di sana. 6/222). Aku meminta
bantuan lagi kepada mereka tetapi mereka tidak bersedia membantuku.
(Dari jalur lain: Lalu aku datang kepada mereka, dan aku berkata.
' Berdirilah, dan tolong bawa bunian ini' . Mereka berkata, ' Kami tidak
akan menyentuhnya. ' Lalu aku membawanya sendiri hingga aku sampai
|kepada sahabat-sahabatku| |setiang keledai itu sudah mati|. |Sebagian
mereka berkata, ' Makanl ah' , dan sebagian yang lain berkata, ' Jangan
di makan' . Kemudian kami memakan daging buruan itu (dari jalur lain:
sebagian sahabat Nabi SAW memakan hasil buruan itu, dan sebagian
yang lain menolak, 3/230). Kemudian mereka merasa ragu-ragu dalam
perkara memakan hasil buruan itu. karena mereka sedang berihram|.
|Lalu aku berkata, ' Aku akan memohon kepada Nabi SAW supaya beliau
menyetujui kamu sekalian' |. Kemudian kami pun pergi (menyusul Nabi
SAW) dan aku membawa sepotong daging.
Aku berusaha menyusul Rasulullah SAW, tetapi kami khawatir
tidak dapat bertemu dengan beliau. |Lalu aku mencari Nabi SAW| . maka
dari itu sesekali aku mempercepat kudaku dan sesekali aku memper-
lambatnya. Kemudian aku bertemu dengan seorang laki-laki dari bani
GhiIar pada tengah malam. Aku bertanya kepadanya, ' Di mana kamu
tinggalkan Rasulullah SAW?" Dia menjawab. ' Aku meninggalkan beliau
di (Ta' hi n),
2 1
supaya dapat beristirahat di Suqya.' Aku berhasil menyusul
Rasulullah SAW, sehingga aku mendatangi beliau dan berkata, ' Wahai
Rasulullah, sahabat-sahabat engkau mengirim salam untuk engkau
dengan mengucapkan, "Alaika as-salam wa rahmatullahi" (semoga
keselamatan dan rahmat Allah dilimpahkan kepadamu). Sesungguhnya
mereka takut akan berpapasan dengan musuh, maka lihatlah mereka."
1a'hin adalah maui air yang h a j arak sekitar (iga mil ( dan Madinah'.') Sedangkan Siujyn
adalah daerah yang icrlctak antara Makkah dan Madi nah.
,422 1 Mukhtashar Shahih Bukhari
(Dalam riwayat lain: tunggulah mereka). Sehingga Nabi SAW
melakukannya.
Kemudian aku berkata, "Wahai Rasulullah, kami telah berburu
keledai liar, dan kami masih mempunyai sisa dagingnya". (Dalam riwayat
lain: ' Laki kami bertanya tentang perkara itu kepada beliau?' Beliau
bertanya. Apakah kamu membawa sesuatuT Aku menjawab. "Ya."
kemudian aku berikan potongan daging itu kepada beliau, dan beliau
menghabiskannya, padahal beliau sedang ihram. Dalam riwayat lain:
'"Kami wKw?3[3 sisa daging keledai tersebut. Ketika mereka sampai ke
hadapan Rasulullah SAW. mereka berkata. "Wahai Rasulullah, kami
tengah melakukan ihram, sedangkan Abu Oatadah tidak berihram. Lalu
kami melihat beberapa keledai liar. kemudian Abti Oatadah
memburunya, dan ia =?KPx3q0 menangkap dan menyembelih satu ekor
keledai. Kemudian kami berhenti dan memakan dagingnya. Oleh karena
itu kami bertanya, 3I3S3x kami boleh makan daging binatang buruan
nada saat melakukan ihram?' Lalu kami membawa sisa daging itu. Nabi
SAW bertanya, Apakah ada .seseorang di antara kamu vang
menvuruhnva (Abu Oatadah) untuk memburunva atau memmfukkannvaT
Mereka menjawab, "Tidak.' ) Lalu Rasulullah SAW bersabda kepada para
sahabatnya. "Sesungguhnva (daging binatang buruan) tersebut adalah
nikmat (re:eki) vang diberikan Allah kepada kalian, [maka] makanlah
[sisa dagingnva]. Sedangkan mereka pada saat itu sedang melakukan
ihram."
3. Bab: Orang yang Sedang Mengerj akan Ihram Ti dak Boleh
Membant u Orang yang Ti dak Beri hram L'ntuk Membunuh
Bi natang buruan
(Hadits Abu Oatadah yang telah disebutkan)
4. Bab: Orang yang Sedang Beri hram Ti dak Boleh Menunj ukkan
Bi natang Buruan Kepada Orang yang Ti dak Beri hram Supaya
Memburunya
(Hadits Abu Oatadah yang telah disebutkan)
Mukhtashar Shahih Bukhari 14231
5. Bab: J i ka Or a n g yang Sedang Me nge r j a ka n I hr a m Di ber i
Hadi ah Seekor Kel edai Li a r yang Masi h Hi dup, dan Ia Ti d a k
Me ne r i ma nya
iII vi &83 p' i?j [ '= 4' U|
:
Jii ` t. `
c]- & 4 , <D ! /-""qC " -
9 9 + 9 9 0 + %
881. Dari Sha' b bin Jatstsamah Al Laits |ia adalah salah seorang
sahabat Nabi SAW 3/136|, bahwa ia menghadiahkan seekor keledai liar
kepada Rasulullah SAW ketika beliau berada di (Abwa' | atau
| Waddan| . " |Beliau sedang mengerjakan ihram|, maka beliau
mengembalikannya. Ketika beliau melihat ekspresi wajah Ash-Sha' ab,
beliau bersabda, "[Sesungguhnva, 3/130] kami tidak menolaknva, kecuali
karena kami sedang melakukan ihram." (Dalam riwayat lain: Sha' b
berkata. "Ketika Nabi SAW mengetahui ekspresi wajahku pada saat
beliau mengembalikan hadiahku, beliau bersabda, Bukannva kami
menolak hadiahmu, tetapi kami sedang mengerfakan ihram").
2 2
Abwa' dan Waddan adalah dua tempat yang berada di dekat 1uhl'ali. Tapi Abwa' lebih
dekat ke 1uhfah daripada Waddan.
Mukhtashar Shahih Bukhari
6. Bab: Bi natang yang Boleh Di bunuh ol eh Orang yang Sedang
Mengerjakan Ihram
4JJ1 10 Jj l J"L " j ! *JJi "!'j 11 1 @JJi o l i 1 - A A Y
. | W t sTjiji} *ljijiiij tjyjji L J & ' O t Sj t i i i } t l j ` Lj i j i J
882. Dari Abdullah bin Umar RA. bahwa Rasulullah SAW
bersabda. "Adu lima macam binatang, dimana arung vang sedang
mengerfakan ihram tidak berdosa untuk membunuhnva. (Binatang-
binatang vang boleh dibunuh oleh orang vang sedang berihram) [vaitu.
kalafengking, tikus, anfing galak, burung gagak, dan burung rafawali
4-J9J".
: ` J 4 ^ ^ 1&' ( J : I * n I > Luili : JI S ui-` - A A T
. j `UJ l Li 5 J I ~ i L/ ` u J l )
883. Dari Abdullah bin Umar RA, dia berkata. "IlaIshah
mengatakan, bahwa Rasulullah SAW bersabda, Ada lima macam
binatang vang tidak ada dosa hagi orang vang membunuhnva, vaitu,
burung gagak, burung rafawali, tikus, kalafengking, dan anfing galak.
1)M\ i l i i - lUi 10 *JJi J J - j j i 14I*. *Ui s i i l i - - A A i
` i j - b ` I l T ` 1 ` 1 ` ` : ~
^ 1 a ^ a^ + i i ' * ^ a a 1 ^ a
, - $ 1 1 1 1 1 1
884. Dari Aisyah RA. bahwa Rasulullah SAW bersabda, "Adu lima
macam binatang vang semuanva berbahava, M hingga boleh dibunuh
pada saat ihram, vaitu. burung gagak, burung rafawali, kalafengking,
tikus, dan anfing galak (gilaf. "
Mukhtashar Shahih Bukhari R i s i
t ` M -
Uil :1ii <cs- @!!& dJJi jli- J - A A o
I Jl j ( O` ' u - - ` 1 !O_ 41S- jl J F!Z<J `
l
J^>
^ ` ^` ` ' `
s
'
` J l J l i s c-jA-Vi tUaUjJnjli .li`iisl 'J-*; `Ji- 4JJ1 J* Jii'' !'@*
" r t ' f
s
?
m
f*fZ~ j*-~*j ("O< p-S"j-i
>
&!
L
~j ` u?`*
885. Dari Abdullah (ibnu Mas' ud). dia berkala, "Ketika kami
bersama Nabi SAW di dalam sebuah gua di Mina, tiba-tiba diturunkanlah
surah Wol Mursalaat kepada beliau. Lalu beliau membacakannya dan
aku benar-benar menerimanya dari mulut beliau. Pada saat mulut beliau
masih basah dengan ayat itu. tiba-tiba ada seekor ular melompat kc arah
kami. lalu Nabi SAW bersabda, Bunuhlah ular itu' Kami segera
mengejar ular itu, tapi ular itu telah pergi. Kemudian Nabi SAW
bersabda. Ular itu telah lolos dari kefahatanmu sebagaimana kamu
telah lolos dari kefahatannva.
j l j j l ) *!!& 1i 1^l l L`Ii- Ul 1>'j u l ' l l 1 - AA" \
'1 a+("0 & #!# . J s j * 'jjj ! _ ! . ! T "
8
$ 1~ !!M/ !
886. Dari Aisyah RA. istri Nabi SAW. bahwa Rasulullah SAW
pernah bersabda, "Cicak itu kecil bahavanva." Aku tidak mendengar
beliau menyuruh untuk membunuhnya.
7. Bab: Ti dak Boleh Memot ong Pohon di Tanah Suci
(Hadits Abu Syuraih Al Adawi no. 70)
,426 I Mukhtashar Shahih Bukhari
Jliaij V : j j l . } U
y
1L -U' j * CJ`* *JJl -Jsj ` C * j j l J l i } - T )W
2 7 . I b n u Abbas berkata, "Dari Nabi SAW, Tumbuh-tumbuhan
(pohon) di Tanah Suci lidak boleh dipotong. "
8. Bab: Bi natang Buruan di Tanah Suci Ti dak Boleh Di usi r
(Hadits Ibnu Umar RA yang akan disebutkan sesudah bab ini)
9. Bab: Larangan Berperang di Makkah
"""(! V %:$21 & 1L JiX( 1 ils- "!!( '^>j ^'1 1 J U j -YAA
288.
: 4
Abu Syuraih RA berkata, "Dari Nabi SAW, Tidak
(diperbolehkan bagi siapapun) menumpahkan darah di Makkah.
J L 1l i :1l i U4 1 i &\ 'j>'j J u t J\ J - AAV
yLL^. l i l `j C V J ` j ` J ` t Oj ^s t A V - A~J c^`1 j j i Ju*J
y'
1
} < 1pjh} O
1
1Li j d i i11l 1J1 &!L" ! J t ' j yi j l i
c^Lj Jb-l v 1lsi1l 11 '1i *jj} t i l l i l l J j <11t
A
*
" ''. =? J*
-
' J &"( e8
,
_ 7I.
f u l a i ] Jai l L V j t a1u- l s t ^i j 1 ` j t S " ` V 1 <d1l
/ r : J J ' J ) ^ r / r % ( g " ^ Ul
Di schul kan s e t 1 w bersambung ol ehnya pada hadits herikut, no. (7).
: 4
Potongan Iiadits ini ailatah sebagi an dari haditsnya yang tercantum pada no. ( 70) .
Mukhtashar Shahih Bukhari R r H
T ( b" < > v ' T& " ( ' ! $ ! )< >.lb!( !(" = ( " . !V6< i<# :" "
&&&.'J! "!." >NZ" :#.N !X X [ @ Z B 4 ( <
9< >#(" BF.F#? % T49 .!Z(!# ! # - $ ! ! $ !
i`
887. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda pada
hari penaklukan Makkah. Tidak ada hifrah tetapi fihad (perfuangan)
dan niat, dan apabila kamu sekalian disuruh untuk keluar (diusir), maka
keluarlah. Sesungguhnva negeri ini (Makkah) adalah negeri vang
diharamkan (vang difadikan tanah suci oleh Allah) sefak Allah
menciptakan langit dan bumi. dan Makkah adalah suci karena kesucian
Allah sampai hari kiamat. Di negeri ini pula tidak pernah dihalalkan
peperangan bagi siapapun sebelumku, [dan tidak fuga bagi siapapun
sesudahku 2/95]. Bahkan tidak pula (dihalalkan peperangan itu) bagi
diriku sendiri, kecuali pada siang hari. Negeri (Makkah) ini adalah suci
karena kesucian Allah sampai hari kiamat. Pohon di negeri ini tidak
boleh ditebang, binatang buruannva tidak boleh diusir, dan barang
temuannva (luqathah) tidak boleh diambil, kecuali oleh orang vang
mengumumkannva, ("dalam riwayat lain: kecuali bagi orang vang
mengumumkan 2/13, dalam riwayat lain: kecuali oleh orang vang
mencarinva 3/94], dan rumputnva tidak boleh dipotong" Ibnu Abbas
berkata, "Wahai Rasulullah, kecuali pohon id:khir (boleh dipotong),
karena pohon itu |harus, 5/98| dipergunakan untuk (keperluan) pandai
besi dan rumah-rumah mereka. " (Dalam riwayat lain: Karena pohon
(id:khir) diperlukan untuk tukang emas, perak, dan kuburan kami. Dalam
riwayat lain lagi: dan untuk atap rumah kami, 3/13). |Beliau diam,
kemudian| bersabda, "Kecuali id:khir." |lkrimah berkata, "Apakah
engkau tahu. hal yang dapat (mengusir binatang buruannya?) Yaitu kamu
menyingkirkannya dari sarangnya, kemudian kamu menempati
tempatnya."
Mukhtashar Shahih Bukhari
10. Bab: Ber bekal Bagi Or a n g ya ng I h r a m
2 3
342/ " Ibnu Umar menempelkan besi panas pada kulit anaknya,
sedangkan dia dalam keadaan ihram, dan berobat dengan sesuatu selama
tidak mengandung wewangian.
uii- @!!& ))* : 'IS Zs- lL
l
l ' - ^ . ^uU1 v' - AAA
, $ Q , 1 JJ- *
T
3 l , ^ 1 . 5 $ 8 Q $ $
e,
888. Dari Ibnu Buhainah RA, dia berkata, "Nabi SAW berbekam di
tengah kepalanya di daerah Lahyi Jamal (tempat menuju kota Makkah)
_/15) padahal beliau sedang melakukan ihram."
I I . Bab: Pe r ni ka ha n Or a n g ya ng Se da ng I h r a m
J L j Z8 @L& "+* 11]\ " A 1C ", "- - AA^
- " " - " ' g
3 % , 1 , a- ^ ^ `
> ^ v 1 " j j
889. Dari Ibnu Abbas RA. diriwayatkan bahwa Nabi SAW
menikahi Maimunah, padahal beliau sedang melakukan ihram.
2
Atau mengobati penyakit, seperti mengel uarkan darah kttiir dengan me m edoi nya mel ai ni
urat dan s e j e ms ma.
"' Di sebutkan seeara bersambung nleh S.i'jd bin Maiishur dari jalur Muiahitl. darinya
dengan redaksi yang sama.
Demi ki an yang terdapat paiki n j \ 1 t mi. tetapi \ ung henar m1.il uli bahwa \ a h i SAW
meni kahi Maiiiinnah pada saat beliau h;ilal 'liilak sedang iliramj. Hal ini ditetapkan dari
sejuml ah sahabat, lermasuk Mainninah sendiri. sebiigaiman;i ia tegaskan dal am ki t a b/ mu
.11 Chufil i i o . l t C7 i .
Mukhtashar Shahih Bukhari | 429~,
12. Bab: Wangi -wangi an yang Dilarang bagi Orang yang Sedang
Mel akukan Ihram, Baik Lelaki Maupun Perempuan
1l^iV] jl 1j'ji Cy C1>11 1 S iV^i- i11l A15\ )!J- ! -v<r
343.
2
* Aisyah RA berkata. 'Perempuan yang sedang ihram tidak
boleh mengenakan pakaian yang dilumuri dengan twr.s (minyak wangi)
atau minyak za' Iaran. "
(Hadits Ibnu Umar RA yang disebutkan pada no. K9)
13. Bab: Mandi bagi Orang yang Mel akukan Ihram
ft^>1i F1~**lD 1`a :L4^ `L'i ^ ' P 1 F& ! J! - r i t
' 1
Cl- lU1L iijli.'. ^li y y jj] -r i /6 - r t
344.
2
** Ibnu Abbas RA berkata, "Orang yang sedang melakukan
ihram boleh masuk kc kamar mandi . "
345 dan 346.
1 1 1
Ibnu Umar RA dan Aisyah tidak melihat bahwa
menggaruk itu dilarang.
1 j j - ` J i j ` ) ! ! & dJi juI- j i y. -V
-
o*
-

@ $ 3
) !"! " (
J l 5 } Q @& 8 & ! I j k * J i J ~ J J : j - Lt p y JJl o ! i J U* ( t ' j j `' l ) ; Uii$8&
"` di sebut kan secara bersambung ol eh Al i i ai haqi dal am As-Simun Ai Kubra (i 47) dengan
sanad kuai. Tel ah di i dapkan pula dari hadi i t Ibnu Li nar secara marfu' ol eh Abu Daud
dan l ai nnya, dan ia yang mengel uarkannya pada kiluhSlmhih Abu An u / ( 1 6 0 3 ) .
'' Di sehui kan seeara bersambung ol eh Daruquihni dan Al llailia[i dengan sanad huhib
darinya.
"' Ai sar Ihnu Umar di sebutkan secara bersambung ol eh Al Uaihaqi ( 5' 64) dengan sanad
/NlSAN darinya. Sedangkan aisar Ai syah di sebutkan secara bersambung ol eh Mal i k dengan
sanad yang di dal amnya terdapat perawi yang lidak di ketahui , dan Al I1aihao,i
me riwayat kau dari Mal i k.
,4301 Mukhtashar Shahih Bukhari
a f' f 1 ' y ^ > f g
a
-
a
- - "'i ' ` y ' ' C $ i ^ e, pi ' `f
O.'1-.-j L 1 1-`.? ^ijj^ y~ `j1^f ^` t(^jL`aj ji i-1jji
A A 6 6 r R -Q6 O 8!R68 - ! 6 R R6] G $ + !J6 iuL
J ! ! 6666 1L. 6 6 ! L ! & S &'T"C :j11C6' G.0)9' 9
i ' - - 'f r fr' ` . T ' ' - - - - -; a o 1 - 1 - ` '
! J 1 t s u a u a i . -1^i 1l ! L . a1U V- !!!& wl f i T" r``-`
f j ' _ s ' ` ' ' ^ .` S
' \ ~ ' ` . ` ' ` ' ` ' . i 1 j S . ' S 1 - - 1 . i i ^ 1 ` ` '
* K - ' O - " c " -
-
! >
- . %
~jL uli- 6 6 j L o i j i J ` i : !v 1 _ # i-*-I;
t
'y
)
4; **~-ij
- W
890. Dari Abdullah bin Hunain. bahwa Abdullah bin Abbas dan
Miswar bm Makhramah saling berselisih pendapat ketika keduanya
berada di Abwa' . Abdullah bin Abbas berkata. "Orang yang sedang
melakukan ihram boleh membasuh kepalanya." Miswar berkata, "Orang
yang sedang melakukan ihram tidak boleh membasuh kepalanya."
Kemudian Abdullah bin Abbas mengutus aku kepada Abu Ayyub Al
Anshari (untuk menanyakan perihal yang mereka perselisihkan). Aku
mendapatkan Abu Ayyub Al Anshari sedang mandi di antara kedua tepi
sumur dan ia menutupnya dengan kain. Selanjutnya aku mengucapkan
salam kepadanya, lalu ia bertanya, "Siapakah itu'.'" Aku menjawab. "Aku,
Abdullah bin Hunain. Abdullah bin Abbas menyuruhku supaya menemui
engkau dan menanyakan bagaimana Rasulullah SAW membasuh
kepalanya ketika beliau sedang melakukan ihram?" Lalu Abu Ayyub Al
Anshari meletakkan tangannya pada kain tutup itu. dan menariknya ke
bawah sehingga aku dapat melihat kepalanya dengan jelas. Kemudian ia
berkala kepada seseorang yang mengucurkan air kepadanya.
"Kucurkanlah air itu!" Lalu orang itu mengucurkan air ke kepala Abu
Ayyub. Ia menggerak-gerakkan kepalanya dengan kedua tangannya, dan
menarik kedua tangannya ke depan dan kc belakang. Lalu ia berkata,
"Demikianlah aku melihat Rasulullah SAW melakukannya. "
Mukhtashar Shahih Bukhari j 431|
14. Bab: Memakai Sepatu {Khufff)
31
bagi Orang yang Sedang
Mel akukan Ihram 1i ka Dia Tidak Mendapat kan Sandal
891. Dari Ibnu Abbas RA, ia berkata. "Aku mendengar Nabi SAW
berkhutbah (dalam riwayat lain: Nabi berkhutbah kepada kami 2/216) di
padang AraIah. |Beliau bersabda|, Barang siapa tidak mendapatkan
sandal hendaknva ia memakai sepatu (khuIT). dan barang siapa vang
tidak mendapatkan kain hendaknva ia mengenakan celana panfang,
untuk orang vang melakukan ihram. "
15. Bab: 1i ka Orang yang Sedang Mel akukan Ihram Ti dak
Mendapat kan Kai n, Hendaknya l a Memakai Cel ana
(Hadits Ibnu Abbas yang telah disebutkan di atas)
16. Bab: Membawa Senjata bagi Orang yang Sedang Ihram
347. " Ikrimah berkata, "Jika ia (orang yang sedang ihram) takut
musuh, ia dapat membawa senjata dan membayar fidvah (tebusan). "
"Kini/r adalah sejeni s sepal u ( sel op) .
Riil Mukhtashar Shahih Bukhari
la tidak dituntut membayar fidvah karena hal itu.
(Bagian hadits Al Barra' pada kitab 64 bab 43)
17. Bi i b: Me ma s uki Masj i di l Ha r a m dan Ma k k a h Ta n p a I h r a m
$ . /
i 4
348. ' ' Ibnu Umar RA pernah masuk ke Makkah.
Nabi SAW memi t ruh melakukan ihram hanya bagi orang-orang
yang berniat mcngci jakun haji dan umrah, dan beliau tidak
menyebut kan'
5
untuk para tukang kayu bakar dan selain mereka.
Ui - <d1l 10> "J& J ! 8 ! j i <uc- <d]i j11U, ^ ^j i ^ - A $ Y
^ t '
s
a
i '
a
" "
JI I J f I I J I - j tL^r !JI t y I k J I J^_J Tt1U1l J > - 1 j j wI - j
Jl\ jU) : I ! O Jl i | . y- nI : J I I I jIL.b j !! . Jjai- ^JI
- -
!
I .f s f . z< s > \ * a , a', f '
^ \ / O L` y >wi !''*!! ^1j-l a1l l ^ y ' U _ ` ^ _ L - j @!'.
(
_1-vfi'
Al Hafr/h berkala. "Aku lidak mengetahui bahwa riwayat ini di sampai kan secara
mtiushul. "
`' Di sebutkan secara bersambung ol eh Malik dal am kilah Al Wnwuthu' dengan sanad shahih
darinya.
'
4
Yaitu ketika sampai kepadanya berita tentang fitnah (bencana) di Qadi d. Ibnu Untai
kel uar dari Makkah dan masuk kembal i , sedangkan ia dal am keadaan halal (lidak
berihram). (Penul i s)
Yai l u Nabi SAW. dal am riwayat Abu Al Waut lain iti:kwlni (lidak menyebut kannya),
alau lidak i nei nenni ahkan ihram kepada orang-orang yang seri ng kel uar masuk Makkah.
seperti para tukang kayu bakar, penjual rumput dan pedagang air mi num.
Mukhtashar Shahih Bukhari 14331
892. Dari Anas bin Malik RA, diriwav tkan nahwa Rasulullah
SAW memasuki Makkah pada tahun jvn;;k' kkiin I-is-
1
dengan
memakai pelindung kepala dari besi di ala j \ ,a- U 0 11 beliau
melepaskannya, datanglah seorang laki-laki dan berkala. "Ibnu Khathal
telah tergantung tabir Ka' bah. " Beliau bersabda, "Bunuhlah ia." |Malik
berkata, "Nabi SAW tidak seperti yang kami lihat. Pada saat itu. hanya
Allah yang mengetahui, apakah beliau sedang berihram?"
s 1
' 2|
18. Bab: 1i ka Seseorang Mel akukan Ihram dengan Mengenakan
ami s (Kemeja) karena Ti dak Tahu
lk `>'i C,C V "~uii- rJ :ii :
I
lkp Jli /L '
1
E
349. ' ' ' Atha' berkata. "Jika seseorang yang sedang melakukan
ihram memakai minyak wangi dan memakai pakaian biasa karena tidak
tahu atau lupa. maka tidak ada kafarah (denda) atas dirinya."
(Potongan hadits mengenai hal ini terdapat pada hadits Ya' l a yang
disebutkan pada no. 868. Sebagian haditsnya terdapat pula pada
haditsnya yang lain yang akan dikemukakan pada kitab 37 {Al 1 farah)
bab 5). "
19. Bab: 1i ka Orang yang Mel akukan Ihram Meni nggal Duni a di
Arafah, Maka dan Nabi SAW Ti dak Memeri nt ahkan Kepada
Ahl i Wari snya untuk Menyel esai kan Haji nya
(Haditsnya adalah hadits Ibnu Abbas RA no. 641)
20. Bab: Sunah bagi Orang yang Mel akukan Ihram 1i ka
Meni nggal Duni a
(Hadits Ibnu Abbas RA yang telah ditunjukkan)
Di sebui kmi secara bersambung ol eh Aih-1 habrani dal am ki l ahnya. U- Kahi r.
1434 g Mukhtashar Shahih Bukhari
21. Bab: Haji dan Nadzar yang Harus Di tunai kan Atas Nama
Orang yang Meni nggal Duni a, dan Laki -l aki Mengerj akan Haji
untuk Perempuan
' ' ' t i t y f
s - s ! O : ; s t - I - ' . - *t " = j ' ' r ' I' - =r * I I - * s,
' f ' l i - - ' i ' ' i ' ' ` ` " ' l i - a , ' ' ^ ' ' , '
`Jl : J b @!&!! Q ' $ . ``jsw- tj`w : J l i o$ & . t o J l
t'1 j i lS111S $6 8 6 5 6 +R6 !JH $R668 J u ` $!"qR 3P3
5 R l - 5 $!656 ( Y$\ / v !R"_ !J& ! 'J J i i i !J6 c -=6J R$c_
1`51 * . / A i : j l i ` : c J l i ?i| "'h dj t I
. c U` L j ` l i i l i
c
i l
893. Dari ibnu Abbas RA, bahwa seorang wanita dari Juhainah
datang kepada Nabi SAW, dia berkata, "Sesungguhnya ibuku bcrnadzar
untuk menunaikan haji, tetapi ia belum menunaikan hajinya sampai ia
meninggal dunia. Apakah aku harus menghajikannya?" Beliau bersabda.
"Ya. berhafilah untuk ibumu". Dalam riwayat lain dari Ibnu Abbas. ia
berkata, "Seorang laki-laki datang kepada Nabi SAW. ia berkata,
' Saudara perempuanku bcrnadzar untuk menunaikan haji, tetapi ia sudah
meninggal (sebelum menunaikan haj i nya)' .
3 7
Lalu Nabi SAW bersabda,
7' 233) Bagaimana pendapatmu, fika ibumu mempunvai hutang. Apakah
kamu akan melunasi- [nvaJ Wanita itu menjawab, 'Ya.* Lalu Nabi SAW
bersabda, Karena itu, 8/150| tunaikanlah (hak) Allah, sebab Allah lah
vang lebih berhak untuk ditepati."*
Al Il afi sh Ibnu 1 lajur menunjukkan eacal lafuzh ini pada riwaval yang kedua Sel el ah
menyebutkannya, ia berkata. "Seandai nya hadi ts itu dihapal (dipelihara),
kemungki nannya bahwa saudara laki-laki itu bertanya l emang saudara perempuannya, dan
anak perempuan bel i anya l emang ibunya."'
Mukhtashar Shahih Bukhari | 4 3 ? !
22. Bab: Mengerjakan Haji unt uk Orang yang Ti da k Dapat
Bepergi an ( Menet ap di Atas Kendaraannya)
(Hadits Ibnu Abbas RA yang akan disebutkan pada kitab 79 Al
Isti d:an (Mohon izin) bab bF
23. Bab: Perempuan Mengerj akan Haji untuk Laki-laki
894. Dari Sa' i b bin Yazid, dia berkata, "Aku pernah dibawa haji
bersama Rasulullah SAW, sedangkan ketika itu aku berumur 7 (tujuh)
tahun. (Dari jalur Al Ju' aid bin Abdurrahman, dia berkata, "Aku
mendengar Umar bin Abdul Aziz berkata kepada Sa' i b bin Yazid. "Dan
dia telah dibawa haji bersama Nabi SAW")
3
*
- i
` Al l l al l / h berkala, "la lidak menyebut kan ueapan Umar tlan tidak pula j awaban Sa' i h.
Tampaknya ia hertan~a kepadanya tentang ukuran mnd. " Hal ini akan dijelaskan pada
pembahasan tentang Kafttrah (denda) dengan ungkapan hcrikul. "Satu ( 1) Sha' pada
jaman Nabi SAW adalah satu pertiga f I 1.3) mud. Kemudi an ukuran ini ditambah pada
/ aman l `mar htn Abdul A/ i / ".
(Hadits Ibnu Abbas RA yang telah ditunjukk.nl)
24. Bab: Hajinya Anak- anak
Mukhtashar Shahih Bukhari
25. Ba b: Haj i nya Ka u m Wa ni t a
" 2 3 ( t r 4 4 5 $ 6 $ 7 8 2 4 6 Q - Q " 8
jJf Ul ! " ( d C ! ! _ .P( # # ( # f "A^O
; ! - ' S S 1 " = - " ` ^ a
# . v ` t L ` J - 1 1 '1L> JU'J%\ 1F ( < # # ( (
= .! # f !! # 6 ] F / < 8 o$ _ ! J . !!
895. Dari Ibrahim (bin Abdurrahman bin AuI), bahwa Umar RA
mengizinkan istri-istri Nabi SAW untuk melaksanakan haji mereka yang
terakhir. Umar mengutus Utsman bin AITan dan Abdurrahman bin AuI
bersama mereka.
s U1 i > " ^ f ; jLp1i # ( ^ i j 5d : j u i T $ - J ! ' " J! _ !!'- T" @!!&
a i ^ ^ ^ j( ^ ^ j
3 " $ i Q 56 6 O3 Q 8 I ; 6 3" l O 8 $ 6 $
9
h - - ` > + ' j $
896. Dari Aisyah ummu/ mukminin RA, dia berkata, "Aku berkala
kepada Rasulullah SAW, "Wahai Rasulullah, apakah kami (kaum wanita)
tidak dapat ikut serta dalam berperang dan berjihad bersama kamu
sekalian (kaum lelaki)?' Rasulullah SAW bersabda. 'Kamu sekalian
(kaum wa nilai memiliki fihad (perfuangan) vang lebih haik dan lebih
indah. (Jihad iru adalah) hafi. vaitu hafi vang mabrur.' Lalu Aisyah
berkata. ' Aku tidak pernah meninggalkan haji sesudah mendengar sabda
Rasulullah SAW tersebut. "'
4i i l i JL j l i : j l i C4l i - N *j 3N j [ l ! . - A^ V
1 1
" ( ( 9 : " 'Zo ' f ' '
1) i j i F< # ' $ & . 1^A: V] 11L 1 '1 ai'^1l y j V I&3-Hj
& - 1Ui ./-1> ,$VZV V p sf^U j i F # j ^i kj V :<-/&!!
Mukhtashar Shahih Bukhari |4371
^ ^ i & - ^ i 1 l 1 i j i $+ ! ! 8 !
$ 6 5 _ . 1 ^ 5 8 $
,
+ !R & 6 1U N a c !=X JbS K"F @ Z 6
897. Dari Ibnu Abbas R A, dia mengatakan bahwa Nabi SAW
bersabda. "Seorang perempuan lidak boleh bepergian kecuali bersama
muhrimnva, dan seorang laki-laki lidak boleh masuk ke rumah (bertamu
kepada) seorang perempuan. (Dalam riwayat lain: Seorang laki-laki
tidak boleh berduaan dengan senrang perempuan. kecuali
perempuan itu bersama muhrimnva." Kemudian seorang laki-laki
berkata. "Wahai Rasulullah, aku ingin berperang bersama pasukan
(dalam riwayat lain: Aku diwajibkan untuk mengikuti perang. a I S) ini
dan itu. sedangkan istriku ingin menunaikan haji" Beliau bersabda.
"Pergilah bersama istrimu." (Dalam riwayat lain: "Pergilah dan
laksanakanlah hafi bersama istrimu.")
46 1L J l l l '1'j l l j : !'6 )41. & ` L ~ jf- 8 @ * @
5 - Q _ 4V!h!R -s> S&LA J :Sj>&3*W
0
! J8 !R 6 A^p- T L> 3 @& &.
Ji h ' c 8 ll) 2 ' c] 4(*0' (T . 7BP W0 17 2 2 2 2 !&
^ > V h'2M] i @ 9F(@ 8 U i ( O 2 ( p
2 : ' B G M 2 0 ' C h ( ( 'sC^'j 2 0 c 0'0'# 4*0'
4
ll! iSM
! 6 *2 4 7
. , J * j j i i fXx- -f- A
3
,
898. Dari Ibnu Abbas RA, dia berkata. "Ketika Nabi SAW pulang
dari haji, beliau bersabda kepada Ummu Sinan Al Anshariyah. Apakah
vang menghalangimu dari hafi. (Dalam riwayat lain: untuk
melaksanakan hafi bersama kami. 2/200). la menjawab, ' |kami
mempunyai unta yang dipakai| Ayah Fulan. maksudnya suami (dan
putranya| untuk melaksanakan haji, dan |ia meninggalkan| unta lainnya
untuk menyirami kebun kami." Beliau bersabda. [Jika tiba bulan
,438 g Mukhtashar Shahih Bukhari
Ramadhan, laksanakanlah umrah]. Sesungguhnva umrah pada bulan
Ramadhan sama nilainva dengan hafi bersamaku "
JW
2 8 9
J
" Dari Jabir. dari Nabi SAW.
26. Bab: Orang yang Bernadzar untuk Berjalan Menuj u Ka' bah
'*4i " " (Z3$ 4 ` VJ- 1 ! & @&. "!!& '1'1 ` ' j " ? " ) 6 6
: : % .$
7 I I I C : Jl I ^) '1 _s'-/ A %34Z S l
- ' s s '
S*33 j l o)'K t
(
I I J k _ j J j J *dJt Jl : Jl I - 1- ^
899. Dari Amis RA, diriwayatkan bahwa Nabi SAW melihat laki-
laki tua yang dipapah (dalam riwayat lain: berjalan. 8/234) oleh dua
orang anaknya. Beliau bertanya, "Kenapa ini?" Mereka menjawab, "Dia
telah bernadzar untuk berjalan kaki (menuju Ka' bah) . " Lalu Nabi SAW
bersabda, "Sesungguhnva Allah tidak membutuhkan (vakni tidak
menghendaki) orang ini untuk menviksa dirinva." Kemudian beliau
menyuruhnya supaya naik kendaraan.
4 1
e ^ , a , ' i a l a s ' ' ' s a ' t a
tJJ
1
)M! * * 4 !
,
o j J J : Jl I *B+ * @$B %3 ? 6 . :
S s " s " s
' ' ' i 9 a s o ' a' 8 C C + ' ' C i
a
t
+5'66 tA$J$R6 656?0W% " *O9 'u! %3GO9K !- 4*%*D
Demi ki an yang tercantum pada teks kami dari kilah Ash-Shahih (Shahih Bukhari) dan
pada teks-teks lain. Pada i cks (i . ropa) tercantum y`-"`` i ' `a( haj i atau haji bersamaku).
Dengan l al a/ h ini. An- Nawawi mcni sbal kannya kepada Bukhari dan Musl i m dal am
bukunya Ar-Rnmlh. Itu adalah riwayat Al -Harawi dal am Ash-Shahih.
4 1 1
Riwayat ini mu illaq. dan lelah di sehutkan secara bersambung ol eh Ahmud dan Ihnu
Majah dengan sanad huluh seear.i imufu'. Sedangkan ungkapan "mu1 (bersamaku)
adalah tamhahan yang shahih. 1ika tidak, maka di sebutkannya dal am kitab Ash-Shahih
merupakan bukti yang cukup, karena riwayat ini memi l i ki banyak syahi d yang disebutkan
dal am Al / nr a ' d^Sf t ) .
4
Dal am l eks hadits di atas. tidak terdapat proposi si i ur di depan amaiiihii. sedangkan
menurut riwayat Al Kasymai ham disebutkan wi umaraku dengan tambahan II'H. Aku
katakan, "Itu adalah riwayat Musl i m 5 7')). dan dal am riwayat Ahmad (.' 114 dan 235)
di sebutkan. 'Fa aaiarahu' (kemudi an hel i au menyuruhnya) , dan dal am ri wayatnya yang
lain ( 3/ 271) disebutkan 'l-'al yaikah'. bukan M n tukab' (supaya herkendaraan).
Multhtashar Shahih Bukhari ,4391
900. Dari Uqbah bin Amir, dia berkata, "Saudara perempuanku
bernadzar untuk berjalan kaki ke Baitullah, dan dia menyuruhku untuk
memohon Iatwa kepada Rasulullah SAW dalam perkara ini. Kemudian
aku memohon Iatwa kepada Nabi SAW, maka beliau SAW bersabda.
Hendaknva dia berfalan dan berkendaraan."
14401 Mukhtashar Shahih Bukhari
29. KITAB KEUTAMAAN MADINAH
*F Ba b: Kes uci an Ma di na h
: JI 5 j , ! - ) @II. "JJ& 1U 13 y *I . iJJl ^ J I j I - ? 6 V
/ 0 "3 - b
@l_& ilkJ -di i |\ t @ Z @ C!'SJI ` y y | liiS- '` i V* .j`ji-
Q $ T $ & ` 3 ) i kj ' `' j Ji )
901. Dari Anas RA. dari Nabi SAW, beliau bersabda. "Madinah
itu harum dari ini... sampul ini tidak boleh dipotong (ditebang)
pohonnva dan tidak boleh melakukan hid ah {kefahatan, di dalamnva.*
2
Barang siapa vang berbual demikian [atau menolong orang vang
melakukan kefahatan 8/14H] maka laknat Allah, malaikat dan seluruh
manusia akan ditimpakan kepadanva."
cLJiJi y : J j i j l T -JiJ J. -JJi 1 ! . - F Y
: J u ( I i ~ j I ; c : j : ~ ` ) J p ` j ! ! & $ i *
1 i @!-jJ8 3 U $*"ijl : JUi 41j l i - * J j l / . -uJi *lli J 3
. a fa , I, - $ Q j O ` ^ . a j i a " '
Q^J! Ij : ! '@* o - i `
1
*! S Z /
,
8 y ~^
r
902. Dari Abu Hunimih RA. |ia berkata. "Seandainya aku melihat
kijang-kijyng hidup di Madinah, pasti aku lidak akan mengusi rnya"|.
4 3
Rasulullah SAW bersabda. "Diharamkannva apa (daerah) vang ada
A
~ Tidak bol eh adu perbuatan s ang menyal ahi Kitab Al l ah ilan Sunnah KuMil-Niii di
dal amnya.
4
' Al au '"Aku tidak akan mengejutkan binatang itu hi ngga lari. dan tidak akan pula aku
keluarkan dari luibitaln>a" Ol eh karena itu. ia dijuluki sebagai l empai >ai i g tidak ada
binatang huni annya.
14421 Mukhtashar Shahih Bukhari
diantari' dua tanah hitam di Madinah adalah seperti vang aku
sabdaku. " (Dalam riwayat yang lain: apa vang ada diantara dua tanah
vang berbatuan hitam, termasuk tanah haram).
Abu Hurairah berkata, "Nabi SAW mendatangi bani Haritsah, dan
beliau bersabda, Aku melihat kalian, wahai bani Haritsah, telah keluar
dari tanah haram. Kemudian beliau berpaling dan bersabda, Tidak,
kalian masih di tanah haram.
2. Bab: Keutamaan Madi nah dan Madi nah Akan Menyi ngki rkan
Orang yang Berniat 1ahat
t ^- j - uJ) t w 1 ^ o ifivu u ^ j j j i j !
.jbJkkJI o J > - j ^J I !I "
903. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Rasulullah SAW
bersabda. Aku diperintahkan pergi ke suatu desa vang menfafah desa-
desa vang lain, mereka menvebutnva Yatsrib, vaitu Madinah. Desa ini
menvingkirkan manusia-manusia fahat, sebagaimana alat peniup api
lubupan) membersihkan karat dari besi.
3. Bab: Madi nah Disebut 1uga Thabah
4 5
(Bagian hadits Abu Humaid As-Sa' idi no. 736)
4. Bab: Dua Tanah Berbatu Hitam Sebagai Batas Kota Madi nah
(Sebagian haditsnya terdapat pada hadits Abu Hurairah yang baru
disebutkan pada bab 1)
Yai tu daerah yang berhaluan Imam, dan Madinah terletak a n Tara kedua daerali itu. yang
satu di Timur dan yang lainnya di Barai.
4
~ Salah salti nama lain untuk Madinah adalah Thahali. Yatsrib juga merupakan sehutan lain
baui kota Madinah, terutama sebel um \ a h i S'V W hijrah dan Makkah ke Madi nah.
Mukhtashar Shahih Bukhari [ 443 1
5. Bab: Orang yang Membenci Madi nah
Li Li ` V toiLS` L'. ^ !J&J'!& ! Z / : 1 j i ' UU) 4 ^
- 8 i 8 V 5 0 V K % 6 - " \ - -
4 ^ l i L &*& ! * 8 tL`ij`-j L^jl1va1` t U ^ i i j !'*!!! & @ & ! J - J^J.
904. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata. "Aku mendengar
Rasulullah SAW bersabda. Madinah akan ditinggalkan mereka
(penduduk) dalam keadaan haik. Tidak ada lagi vang mendatangi kecuali
awaf, vakni binatang-binatang buas dan burung-burung. Orang terakhir
vang meninggal adalah dua orang penggembala dari suku Mu:ainah.
Keduanva menufu Madinah untuk menghalau kambingnva. Lalu
didapatinva di Madinah binatang liar, sehingga ketika sampai di bukit
Wada keduanva fatuh tersungkur."
' ' `- t ' - %:H 9 ' i ' - ' ' r - ' f ' < t , f- o
t 1 e - 1 > "* !J* t 38 =- 1l ytlA1 ' s1U - ! l i <uU- <Ujl !-11 `11l
' ` Ta - ! i .' i > ^ ^ 3 ' ` - % K % a 1 ' 7 ' 1 - - o
i
i
3
f " i - ' - ' .
S.$.J@' QT- 1 :.- '`M 1 !J$S'& ' 1j-V! ji ./J7 'p''!'
'. i $I ` ?. ' . * I
a
- ' ' i ' ''i
f
: =+ - n '
1 b - 1 > si i U t i j f l 1t1l n 1 U; t 1 u 1 1 U 1 a j b V! /Jj - Uj i a
5 & * yF 8 C $ 1 C * : * * 9 *+ + *
' y " " - - C - c ]
!
C - " i ' ' '
. 1jl1jtj &jjlS' j j S^jj11l j c^p-lijl j* * j^-LaL 1 jL1C&!&!
905. Dari SuIyan bin Abu Zubair RA. dia berkata. "Aku
mendengar Rasulullah SAW bersabda. Negeri Yaman ditaklukkan,
kemudian datanglah suatu kaum mengendarai binatang mereka secara
perlahan-lahan menufu Madinah. Mereka membawa keluarga dan
orang-orang vang menaati mereka. Madinah lehih baik bagi mereka, fika
4 4 4 1 Mukhtashar Shahih Bukhari
mereka mengetahuinva. Kemudian negeri Svain ditaklukkan, maka
datanglah suatu kaum mengendarai binatang mereka secara perlahan-
lahan menufu Madinah. Mereka membawa keluarga dan orang-orang
vang menaati mereka. Madinah lebih haik bagi mereka, fika mereka
mengetahuinva. Selanfutnva lraq ditaklukkan, lalu dulanglah suatu kaum
mengendarai binatang mereka secara perlahan-lahan menufu Madinah.
Mereka membawa keluarga dan orang vang menaati mereka Madinah
lebih baik bagi mereka, fika mereka mengetahuinva. "
6. Bab: I ma n Akan Mengkr i s t al di Ma di na h
."** ^S- ^ * FM/! (9. ( "*.1 + 2 ' 2 C " "*
-
( * (
Q," "/0 " 1", ."23 UT /+4", ", jjb' JliVi jl : Jl i
906. Dari Abu Hurairah RA, diriwayatkan bahwa Rasulullah SAW
bersabda, "Sesungguhnva iman akan masuk ke Madinah,
4
* seperti ular
vang masuk ke dalam sarangnva untuk berlindung"
7. Ba b : Dosa Or a n g yang Mc mpe r da y a Pe n d u d u k Ma di na h
111.) (!- "* "*, b!c`l- :1li i!`- A)), . u l " 8 * ` V
" " " " ' S
o fi
9 a
fi " 4 t " i fi
9

.
c
lDi & ,$D( `ilL' lis* `Uji %_-i iLaUi J i i j S l V : Jjjy
907. Dari Sa' ad RA. dia berkata, "Aku mendengar Nabi SAW
bersabda, Tidak ada seorangpun vang dapat mempvrdava (membuat tipu
dava bagi) penduduk Madinah, kecuali ia akan binasa .seperti garam
vang larut di dalam air."
Maksudnya adalah bagian yang satu bergj ht mg dengan bagian yang lainnya, untuk
perlindungan.
Mukhtashar Shahih Bukhari ,aaj,
8. Bab: Benteng-benteng di Madi nah
<uJI IIjI 1U ^1ji Ls^-i : JI5 I I I !jI CC-1 j I K6 ` A
_ I : j I I t V 1j t> j / j 'j : J !I I ^ n j I >I I I J - J i
.jL3t ^jI`ir Jf j`u j n I I ^ & v o Z @
908. Dari Usamah RA, ia berkata. "Nabi SAW naik kesalah satu
benteng Madinah, lalu beliau bertanya. Apakah kamu sekalian melihat
apa vang aku lihat? |Mereka menjawab. ' Ti dak' . Beliau bersabda,
Sesungguhnva 8/89| aku melihat tempat-tempat terfadinva fllnah
(malapetaka) di sela-sela rumah kalian, seperti tempat fatuhnva tetesan
(air hufan).
9. Bab: Dajjal Ti dak Dapat Masuk ke Madi nah
: JI 5 1 L % <Xe- 1L> 1>\ ji- ^J. <JJI 1^'j ojJ 1 j * ? 6 : 6
tLL j>y 14I % X Q S Z @ j j t j ^ ^
1
^ ~ ` 1
[
7 J i U ^
1
j I - ^ i W
.DLSCL w . L ' J T JLi l wj I J I
909. Dari Abu Bakrah RA, dari Nabi SAW. beliau bersabda,
"Tidak akan masuk ke Madinah Al Masih Ad-Daffal vang ditakuti, [dan
8/102) pada saat itu Madinah mempunvai tufuh pintu, dimana setiap
pintu ada dua malaikat {vang menfaganva,
1
. "
Oi SlK 10''11 j l i : j li i ilii 1>\ l]1 1 1 ? 6 1 -
. j f f r j j I v; Oj I I j I I - f f I b S/ lib3!= @ j J J I ^ I I I J i -}
910. Dari Abu Hurairah RA. dia mengatakan bahwa Rasulullah
SAW bersabda. "Pada setiap pintu masuk (gerbang) kota Madinah
terdapat malaikat, (sehingga) wabah penvakit (thu un) dan Daffal tidak
akan masuk ke dalamnva."
I 446, Mukhtashar Shahih Bukhari
(J) q IIu " 3 / i " & E /"@O " % H /" '$ [
' j i 1^` ' ' l 1 B ` ' i ' ' ' l ' ' T l ' `
1jL' 1S- 1li-j1l `1 J J ) ) : r Z @ -0)1 s!I JI j ^I kj I
- - - = ] " ' t t t S 8= =
t o U I - j l $ J ' 41; !'!& '1ASy t p T Z @ i JuJl
911. Dari Anas bin Malik, dari Nabi SAW, beliau bersabda. "Tidak
ada suatu negeri pun vang tidak akan dimasuki Daffal kecuali Makkah
dan Madinah. Tidak adu sedikitpttn celah pada setiap gerbangnva,
kecuali nialaikat-tnalaikat berbaris untuk menfaganva. [Oleh karena itu.
Daffal dan wabah penvakit tidak akan mendekatinva, insva Allah " 8/103|
(Dalam riwayat lain: Daffal datang, dan turun disalah satu sudut kota
Madinah. 8/102) Kemudian Madinah dan penduduknva goncang
sebanvak tiga kati. hingga Allah mengeluarkan seluruh orang kafir dan
munafik "
-d1i ! ! $ 8 ! LIJjJ : 1 l i i l i - ii1l *'j I^j1ii1i 1ul- * %*+ y T
^ fi s- f f ^ ` s
i j r j j l " A"R l i ai - % X Q S Z @ (Ul`) %>3
! 1 &41& jj 1 j ) t Oj J J L L-Jl ` 2 1 U ! $ 1 9j t O UJl
^ ~ y *+ f 's ^' s t- '
. S. o,- a a i . ' fi .fi ' - s
9
sT" fi fio S, ^ ^ ^ f
uli <11i 1l`> @!!& ! ! 8 ! i l !p vJjb t^11i !'T!J& i1ji ! $ & :1_^
. - 1 A 8 = c * 5 - Q - 1
i
] H , 1 i"8 - "O * * O ' - ' 1 ' . . ' . ,
/ J I &!J. c-La j l cjI jl :JUJJI J !!!! t ^ i 1 w - j j -j
* j j - ' j "
1
/ ' ' -
o I
' ` i
Mukhtashar Shahih Bukhari 14471
i ' * * ' ' i ' / ' t
1
* ' - J ( '
Q @ & J JaIlJ *yj 0 jLsjJt ! ! :J!&!!
912. Dari Abu Sa' id Al Khudri RA, dia berkata. "Rasulullah SAW
|pada suatu hari 8/103| menceritakan kepada kami cerita panjang tentang
Dajjal. Diantaranya beliau bersabda, Daffal dulang idapi ia tidak
dilarang memasuki falan-falan kota Madinah. [Lalu] ia /terhenti di
sebuah tanah tandus vang gersang vang ada di sekitar Madinah. (Dalam
riwayat lain: di sebelah kota Madinah). Lalu pada saat itu. seorang laki-
laki terbaik atau di antara vang terbaik dari golongan manusia keluar
menemuinva, dan berkata. Aku bersaksi bahwa kamu adalah Daffal
vang telah diceritakan Rasulullah SA W kepada kami." Lalu Daffal
berkata. Bagaimana pendapatmu [sekalian], seandainva aku mematikan
orang ini kemudian aku hidupkan kembali. Apakah kamu akan
meragukan kesanggupanku? Mereka menfawab, Tidak. Lalu Daffal
mematikan orang itu. dan menghidupkannva kembali. Ketika orang itu
dihidupkan kembali, dia berkata. Demi Allah, aku belum pernah melihat
pemandangan vang lebih hebat daripada apa vang aku saksikan hari
ini. Lalu Daffal berkata. Aku sanggup membunuhnva. (Dalam riwayat
lain: Daffal ingin membunuh arang itu) tetapi ia tidak mampu
menguasainva."
10. Bab: Madi nah Menghi l angkan dan Mengel uarkan Keburukan
(Kefasi kan, Kemaksi atan, dan Kemunafi kan)
'<'' " - &"'' ''% ;%'' '<g ''' ' 1 %%% ~ - s " r
5R*/_ (5K 1'\ 41\L0>\ 1A 4R\" O^l 1\ 1XM1 4`
. j . V , * ' . . r ; - I- - 't' * * , - *
s
i ' , - ~ I
g l ' g ' .4J j , c J U * t | T* ` / o j - a j | J J V`
-
1~^ ` r ` '
O $ O ] F $ ! O -
S
* ' J Jl - 5 " / " ' l l ' '
P!"(## ( j l ` i j U i l U i J C i ) t l i J j I s \ c J l i j
/s @$L] :Ui-j uII ilji " - "6($ jii] r ' ' 4S"!-
14481 Mukhtashar Shahih Bukhari
u S ' ( o l ` J i :<j'1>- 1j iL/jiJJi :C'jj 1)) J'V$& `S t , \ A ~
' i ' ' ' t ' a
913. Dari Zaid bin Tsabil RA, dia berkata, "Ketika Nabi SAW
pergi ke Uhud, kembalilah sebagian orang di antara sahabat beliau |di
antara orang-orang yang keluar bersama beliau. Pada saat itu para sahabat
Nabi SAW dibagi menjadi dua kelompok 5/31|. Kelompok pertama
berkata. ' Kita bunuh mereka." Kelompok yang lain berkata, ' Tidak,
jangan bunuh mereka.' Lalu turunlah ayat, Fa mau lakum Jii
iHunafii/iina JJataini (watlaahu arkasahum himaa kasabuu) (Maka
mengapa kamu (terpecah/ menfadi dua galangan
4
dalam (menghadapi)
arang-arang munafik, padahal Allah telah membalikkan mereka padu
kekafiran, disebabkan usaha mereka sendiri. " (Qs. An-Nisaa' (4): 88).
Lalu Nabi SAW bersabda. Sesungguhnva ia (Madinah) [adalah suci.
5 ISI]. Ia akan membersihkan manusia (mengeluarkan orang-orang
fahat) (dalam riwayat lain: (melenvapkan) dosa-dosa, dan dalam riwayat
lain lagi: keburukan), seperti api menghilangkan karut besi."
11. Bab: Nabi SAW Ti da k Senang J i ka Ma di na h Di kos ongkan
(Haditsnya adalah hadits Anas no. 360).
12. Bab
Jii* @_l. A!!I J * js> tes- Jj I J"j y* J J ~^ ^ I
914. Dari Abu Hurairah RA. diri Nabi SAW. beliau bersabda. "Di
antara rumahku
4
* dan mimbarku ada/ah raudhah (taman) diantara
taman-taman surga, dan mimbarku terletak di atas telagaku "
Maksudnya: ol ongan orang-orang mukmi n yang membel a orang-orang munafik dan
gol ongan orang-orang mukmi n yang memusuhi mereka.
Pada hadits Ahdullah bin / a i d Al Ma/.mi yang terdahulu ( o l d) juga di sebutkan demi ki an.
Pada sebagi an hadits diluar .-i-h-Shaliihuiii. tercantum i/ahri (kiiburanku). dan i lu bukan
Muklitashar Shahih Bukhari | g
t U - ^ ^ s^*- >] J " ^ J siA~-j I AL- )!i -Jl 1 - uI I
?2Jj i "! ! $ ' b' j ?i l J i "! 0 4 ` " vi-jJ &1 : c J n I t U^ I I I c J I - j j
: Jy !' ^ I I J I I ! I f IjI y I j i i s i ( o / v : o J I I
, 3 - . > 9 ,n s " o ^ ? ^ . ] f -r` ` a " .
0 dI ^s- j . J ! I o ^ J I j !I j J T
fi fi r -> s a a -a`- * s ^ ^
.$ 9 f' ^ ^ ^ 1 ^ ^ '
: JI I !^IIsj d I J ! ! $ 1 J I j 8lCA I V j j j I j I j
. ^ 1 f ^ ^ 1 ^ S1^ ^ ^ ^ - ^ i ^ ^a1 ^ ^ ^ ^ ^ a ^ 3 ^ ` i 1 `.
III J l U a)11 J j I - j :<-Io! c J l i | .c!' ^I ^ j f 1\ !u>jI ^
!u` T f I !oI I l Dj L l i - `JJJi : J i i | Y I I / f / T ` U t i U l / . &
. -a,_ a ^ S >
I
J1 & ! i t l ! ' $ C T 1 > W 3 ! '- dQ 1 1 i l l pLU llJ !^4^' j '
I o J I I . AJ& ^ j I ' y ^ J I`J-JI I TI j j j : ^JI 5 . * I ^* J I ! $ ' A J 1 -
915. Dari Aisyah RA, dia berkata, "Ketika Rasulullah SAW tiba di
Madinah, Abu Bakar dan Bilal menderita demam |semoga keduanya
diridhai Allah." Aisyah RA berkata. "Aku datang menemui keduanya,
lalu aku berkata, ' Wahai ayahku, bagaimana penyakit itu menimpamu'.'
Wahai Bilal, bagaimana penyakit itu meni mpamu?' " Aisyah berkata lagi.
7/5| "Ketika Abu Bakar terserang demam, dia berkata,
' Pada pagi hari setiap orang (santai) dengan keluarganya.
riwayat yang terpel i tiara. Seperti nya hadi ts itit diriwayatkan secara makna, karena
kuburan Nabi SAW bel um ada pada masa hidup heliau.
14501 Mukhtashar Shahih Bukhari
Padahai kematian lebih dekat daripada tali sandalnya."
Ketika Bilal sembuh dari demamnya, dia berkata dengan suara
keras. ' Wahai kiranya ingatanku, dapatkah kiranya aku bermalam
semalam, di sebuah lembah, dan dikelilingi pohon Id:kfiir dan Jalil.
Apakah pada suatu hari nanti aku masih dapat mencapai air
Mujinnah. dan apakah bukit Syamah dan ThuIail akan tampak bagi ku. "
w
Laki ia berkata. "Wahai Tuhan kami, laknatlah Syaibah bin
Rabi' ah. Utbah bin Rabi' ah, dan Umayyah bin KhalaI. sebagaimana
mereka lelah mengusir kami dari tanah kami ke tanah yang penuh
bencana."" |Aisyah RA berkata. "Kemudian aku datang ke hadapan
Rasulullah SAW, dan aku memberitahukan hal itu kepada beliau 4/264|
Nabi SAW bersabda. Ya Allah, fadikanlah Madinah sebagai kuta vang
kami cintai seperti kami mencintai Makkah atau bahkan lebih dari itu. Ya
Allah, berikanlah berkah kepada kami di dalam sha dan tmtd kami/"
Makmurkan/ah Madinah bagi kami. dan pindahkanlah demamnva
(panasnva) ke Juhfah. " Aisyah berkata, "Lalu kami datang kc Madinah,
dan Madinah pada saat itu adalah bumi Allah yang paling banyak
wabahnya (bencananya)." la berkata lagi, ""Lembah Bathhan mengalirkan
air keruh yang mengandung kuman-kuman penyaki t . '
0 1
: Jl Z iiii 'j>'j '1 1
916. Dari Umar RA, dia berkata, "Ya Allah, karuniakanlah
kepadaku mati syahid dijalan-Mu, dan jadikanlah kematianku di negeri
Rasul-Mu SAW. "
Iilklur adulah nama tumbuh-tumbuhan, sedangkan 1alil adulah pohon kurmu yang lebat
buahnya. Mujinnah adalah nama (empat, sedangkan Syamah dan Thufai l adalah nama-
nama hiiktl.
Sita dan mml adalah lukuran ulau l i mbangan tertentu, scperri yang sering di sebut pada
Kilah Zakai ( 24) . Satu slia' kurung lebih 2'A kg, sedangkan satu mutl kurang lebih I.(i32
gram.
Lembah Buth-han adalah lembah penampungan air yang telah berubah (warna dan
hai mya) . sehi ngga sering berjangkil penyaki t atas kehendak Al l ah.
Mukhtashar Shahih Bukhari 14511
30. KITAB PUASA
1. Bab: Waji bnya Puasa Ramadhan dan Fi rman Al l ah
"Hai orang-orang vang heriman, diwafibkan atas kamu berpuasa
sebagaimana diwafibkan atas orang-orang sebelum kamu agar kamu
bertakwa. " <Qs. Al Bagarah (2): 183)
1& I I l I 1^> I l l : J l I E '1>'j '1^ 1 j S T
'1 : J l s J ) ) I I y j C j w j 1s/ U l I . s I / o j l * *
1 1
J *
1
; , ' ' * ' "
- 3 - 3 " " ] k 6 / < - ' . f , - i 8 - 1 tn i' ' ' - Q 8 - "8 3 - R -
`l *l j j J ' i j a~j Mn2 i uJ j l 5 t i K a@~a j JJ c Li t ` U i S &l-
917. Dari Ibnu Umar. dia berkata. "'Nabi SAW puasa pada hari
Asyura, dan beliau memerintahkan untuk berpuasa pada hari itu." (Dalam
riwayat lain. Ibnu Umar berkata. "Hari Asyura merupakan hari dimana
orang-orang Jahiliyah biasa berpuasa pada hari itu" 5/154). Setelah puasa
Ramadhan diwajibkan, maka beliau meninggalkannya." (Dalam riwayat
lain Ibnu Umar berkata, "Barang siapa yang ingin berpuasa hendaknya
berpuasa, dan barang siapa yang tidak ingin berpuasa hendaknya tidak
puasa). Abdullah (Ibnu Umar) tidak berpuasa pada hari itu. kecuali jika
hari itu bertepatan dengan hari dimana dia biasa berpuasa."
2. Bab: Keutamaan Puasa
3. Bab: Puasa Merupakan Penebus Dosa
Mukhtashar Shahih Bukhari 14531
4. Bab: Pintu Rayyan Khusus bagi Orang- orang yang Berpuasa
jl : jli jjt-} i} 1U Jlil 1 ili il)i 1zSj 1L 1 i A
Vjj`JUaJl !!& :JU !!8 _ u* ! $ 8 ! ! V liAjiu !&!! jj`iCaJl
1 / QQF i O a ' ' , . ' F O - - 5 1 1 ' ' i -= -QFF 8 - - " X - - Q
a , " ! $ / 8 $ K " 8 V j i S - 1 - 3 O U l$!*6^ 1uC8, a , " ! ^ 1 u lf t J ` J L j
f
. 1 L 3 8 &
918. Dari Saha! RA, dari Nabi SAW, beliau bersabda,
"Sesungguhnva di dalam surga [ada delapan pintu, dimana di antara
pintu-pintu itu 4/88J ada satu pintu vang disebut pintu Ravvan. Kelak
pada hari kiamat orang-orang vang berpuasa akan masuk melalui pintu
itu." Lalu dikatakan, "Dimanakah orang-orang yang berpuasa?" Orang-
orang yang berpuasa berdiri, dan tidak ada seorangpun selain mereka
yang masuk dari pintu tersebut. Jika mereka telah masuk, niscaya pintu
itu akan ditutup kembali, sehingga tidak ada seorangpun yang masuk dari
pintu itu (selain mereka).
1L} ;622 @''& $ 2 @l _& ' ! $ '<'' 1?j BjPj $ 'y-
8
$ $ D
*8 ! ! & $ <,JbA+B & j a : j 1 $ 2 ,
3
' j j i 1 1 ;%'
1` " ^ " " r " -
' s " " / , " i fi
S^sCa1i 1 1 j LT 1L ( T ~ r / r 1j : t ` b ' t'1 11
u L` J l -!'- j a 1l j l `sJl j i l j- JLS* j a j ia"~d!l T8!&! $TF y-i
iJJl 1) L y} 1
1
- " .isJUaJl 1 as22=, La) j a jlS"
14541 Mukhtashar Shahih Bukhari
i , - ( ' u ' ` ' I' i ' ?r 't ' i ' `f ' f ``
j ` v ' j f M wiU1 j ` ` 2 1 ` U 11I 1 L _ ^ 1 l ^ . b :`iP
S1'1 '- v > ) **S* iii- ` S^i j j ~
1 - ' f
>9fj0 O i 3ii 1 l ` 1l i (aIIp Jy ' V `' j `


'. 's' ~
919. Dari Abu Hurairah Ra. bahwa Rasulullah SAW bersabda,
"Barang siapa menafkahkan vang berpasangan dari [sesuatu 4/193] di
falan Allah, niscava dia akan dipanggil dari pintu-pintu surga. Wahai
hamba Allah, hal itu merupakan amal baik (Dalam riwayat lain, niscava
penfaga surga, vakni semua penfaga pintu berkata. Kemarilah' 3/213).
Barang siapa ahli shalat. niscava dia akan dipanggil dari pintu shalat.
Barang siapa ahli fihad, niscava dia akan dipanggil dari pintu fihad.
Barang siapa ahli puasa, niscava dia akan dipanggil dari pintu Ravvan.
dan barang siapa ahli sedekah, niscava dia akan dipanggil dari pintu
sedekah. " Kemudian Abu Bakar RA bertanya, "Aku tebus engkau
dengan bapakku dan ibuku. Wahai Rasulullah, apakah orang yang
dipanggil dari pintu-pintu tersebut tidak akan merasa kesukaran, dan
apakah mungkin seseorang dipanggil dari semua pintu?" (Di dalam
riwayat lain: Wahai Rasulullah, itukah orang yang dikatakan tidak pernah
rugi?"). Kemudian Rasulullah SAW menjawab. "Ya. dan aku berharap
semoga kamu termasuk dari golongan mereka. "
5. Bab: Apakah Di katakan Puasa Ramadhan atau Puasa Bulan
Ramadhan? dan Orang yang Berpendapat Bahwa Penyebutan
Kedua Istilah Tersebut Di bol ehkan
. jL>'j 'AU '1 1U A'S- .JJI 1U '1S J I I j - r ^ .
290.' Nabi SAW bersabda, "Bu rung siapa vang berpuasa
Ramadhan."
Penyusun menyebut kan secara bersambung dal am bab berikutnya.
Mukhtashar Shahih Bukhari 4ss
291.
2
Nabi SAW bersabda. "Janganlah kamu mendahului
Ramadhan"
^L66 !!- !'JC ^!!& !5 8 $5 !6 6 + !R 6 - u p VR66 ! 8 $ ! 1 1 $ . 8 & Y "
` ' ` . ' '
s
11 F 3 - -Q ,-Q / " "-Q - c- -
k!-!!& &_5`!_ b'V0!- i$$C"6H 5R3-"F-5 N$8$ 'CB & Qo 2"!M85
%& ' %
> ' ' ' i 3 t 's'"" '
. jnjWCjJl V ! $ ' ! $ ! v_->l!!& > 1 l ~ a i p j ( A i a 1 l
920. Dari Abu Hurairah RA. dia berkata, "Nabi SAW bersabda.
Ketika bulan Ramadhan liha, maka pintu-pintu langit dibuka, pintu-
pintu neraka Jahanam ditutup, dan svetan-svetan dibelenggu."
6. Bab: Berpuasa Ramadhan karena Iman dan Mengharapkan
Ridha Al l ah, Disertai Niat yang Ikhlas
292.
3
Dari Aisyah RA. dari Nabi SAW, beliau bersabda. "Kelak
mereka akan dibangkitkan dari kuburnva sesuai dengan niatnva."
(Hadits Abu Hurairah RA no. 26)
7. Bab: Nabi SAW Sangat Dermawan di Bulan Ramadhan
2
Di sebutkan secara bersambung ol eh penyusun dari hadi ts Abu Hurairah RA dengan sanad
marfu' K bab setel ah bab ini.
3
Secara l engkap hadi ts ini akan di kemukakan dal am pembahasan jual beli.
4 5 6 1 - Mukhtashar Shahih Bukhari
8. Bab: Orang yang Ti dak Meni nggal kan Perkataan dan
Perbuatan Keji Saat Berpuasa
q & 1L> j j i j Ji* ` & s'jly ` o* ` i
5 - , - j l ! * & ' & Q @JJ X ' ' &
t
- 4 ! ' ' D! !$!&' ! C $ $ :1L.1
0 ; - < $ 5 3<- & 1L& l
921. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata, "Nabi SAW bersabda.
Barang siapa tidak meninggalkan perkataan serta perbuatan kefi, maka
Allah tidak butuh kepadanva hanva sekedar meninggalkan makan dan
minumnva."
9. Bab: Apakah Orang yang Berpuasa Keti ka Meneri ma Caci an
dan Maki an Perlu Berkata, "Aku Sedang Berpuasa?"
4Ji &!!' 1U "!!& !!'Q ! ! J + ! J & ; &'&& $ X & 8 $ Y Y
= " % >
.
> ( > " 0 L % - 0 " $ $ "
! " %$8-! $ ' , $% "#&% $ & _ $ !
, j
"%$
+!!1a 1) VO ! &'&& '&''@!& & & & ! & !!' ! ' & ! S K Y & Y Z @ + !'&
& p $ & o j * - ' L-U K Y X Y Z @ ! &!'@!'-F tSjLiS' ! ' & J J
icLjil ` ! D @ L $ ! J ! S v C $ T Z @ ! $ 8 & X C I I r I )
$ ( ? (
+
( > ' ( 2 ' 5 > ( ' ' 2-<
i @ t C i ! yj 15 1 b - I i 1 F !C u 1 L5 l j l iA^r
j j'
1 - $
i j j Ls i 3^.1 J l
w
J ! ! <d1l` d 1 b 8 & @!'- JLi ) K Y Y X Z S J U :
L J $ & `jtla|i U l i I k j .ajl _ u I J . \iJ j i -V. | Y Y / Z Y K!1

~*)1
l I l j
r
j ' ^ U i l l i l l l ^ ^ i - ; # V F < # Q 1 t'@J c j X - J l p I j $ 8 !J& %"f
Mukhtashar Shahih Bukhari 1 a j ` 8
922. Dari Abu Hurairah RA, dia berkata. "Nabi SAW bersabda,
Allah berfirman (dalam riwayat lain: Dari Nabi SAW, yang
diriwayatkannya dari Tuhan kamu sekalian, seraya bersabda 8 212),
"Setiap umai anak Adam (manusia) itu untuknva, kecuali puasa. Puasa
itu hagi-Ktt (di dalam riwayat lain, "Setiap amal kebaikan itu menfadi
kafarat (penehus dosa), sedangkan puasa itu untuk-Ku S/212), dan
Akulah vang akan membalasnva, [dikarenakan dia mengekang
svahwatnva serta meninggalkan makan dan minumnva semata-mata
karena mengharapkan keridhaan-Ku 8/197), [dan satu kebaikan
dilipatgandakan menfadi 10 kebaikan]." Puasa itu perisai Jika pada
suatu hari salah seorang di antara kamu berpuasa, maka fanganlah dia
berkata kefi dan kasar. (Di dalam riwayat lain: fanganlah berlaku kasar
2/226). Kemudian fika seseorang mencaci makinva atau menverangnva,
maka katakan/ah. "Aku sedang berpuasa." |(dua kali) 2/226|. Demi D:at
vang fiwa Muhammad berada di tangan-Nva. sungguh bau mulut orang
vang berpuasa lebih harum di sisi Aliah daripada minvak kasturi. Bagi
orang vang berpuasa ada dua kebahagiaan, vaitu kebahagian pada saat
berbuka dan kebahagian pada saat bertemu dengan Tuhannva, dimana
dia berbahagia atas (pahala) puasanva.""
10. Bab: Anjuran Berpuasa bagi Orang yang Membuj ang dan
Khawat i r Terhadap Dirinya
11. Bab: Sabda Nabi SAW, "Ketika kamu melihat bulan sabit (l
Ramadhan) maka berpuasalah, dan ketika kamu melihat bulan sabit (t
Syawwat) maka berbukalah."
1
*$9 LEJl K$D *$&+ &L6 i &J i %9%$ %89 %* I j d i %* iL J l i . -Y ` l
294."
1
Shilah berkata, dari Anunar. "Barang siapa berpuasa pada
hari yang diragukan.
5
niscaya dia telah durhaka kepada Abui Qasini
(Muhammad SAW) . "
Di sebutkan secara bersambung ol eh Abu Daud, Ti rmi dzi , Nasa' i , dan yang l ai nnya
dengan sanad yang para perawi nya terpercaya. Ibnu Khuzai mah menshahi hkannya
( 1914) , Ibnu Hi bban ( 878) , dan yang lainnya. Sel ai n jal ur peri wayatan di atas, masi h
terdapat jal ur lain yang menguat kannya (yai tu dari Ammar) dengan redaksi yang sama
1458 | Mukhtashar Shahih Bukhari
s a s
t
l "
f
H
<90 1U <90 1 ! $ ! 2 ' r. 2.E <**' 20 ;. !!C C**' xs> 2 ' . . S T 1
/('( +'! ,*0 -C+-4( 1^" jl^1']
:
1 ^
3
! C $ 8 ! $ $
t U f ' 4 ! ! & & *! & - ! ! 1j .iiillLii ^ il^Y
1
Ir^-1 & ! C ! C ^ i j .
& 1* $J t Ux I _ . t I A $& ! t I j $ & ! :JlS jJ tjI \j 1u JJI S$&! tUSCaj
- R - R c i " H " - = - - " - " 3 " [ , - i
W |s, K T @ Z " 9 3$3PB+ 9 UJ o c 5 H ` b a/* 'JiJ ) l * !
Inj i l i %**B+ U *0' <WGe ( W j ` K4*Li
'l - H " - " ] - - 8 - -
a-jj`
1
i 1uru &8O 1
923 Dari Abdullah bin Umar RA. bahwa Rasulullah SAW
menyebutkan Ramadhan, seraya bersabda. ["Satu bulan itu adulah 29
malam.]" (Di dalam riwayat lain. "Satu hulan itu begini, begini, lalu
beliau mengepalkan ibu fari tangannva pada saat menvebutkan hitungan
vang ketiga. Dalam riwayat lain. "Satu bulan itu begini, begini, dan
begini, vakni 30 hari." Kemudian beliau bersabda, "(Satu bulan itu) fuga
begini, begini, dan begini, vakni 29 hari." Beliau bersabda, "Hitungan
satu bulan itu terkadang 30 hari. dan terkadang 29 hari 6/78). [maka]
fanganlah kamu berpuasa hingga melihat hilal (bulan sabit) dan
fanganlah kamu berbuka hingga melihat hilal (bulan sabit). Jika kamu
tidak dapat melihatnva karena mendung, hendaknva kamu memperkira-
kan hitungannva." (Di dalam riwayat lain: maka sempurnakanlah
(genapkan/ah) hitungannva menfadi 30 hari).
l ll> 1U '1$ j l l : j l l l L l l l l "11 1 1 - - U 1
t o ' j ' l c F 11L a @&'. *''l SU ^ l l L ' l J
,
' l l " ' l *
v / j j , j - o \ J'
J
\
J
*4+A'\ * & C ' s l > - i 1`Tbi t l ` I i p 2&2 fU.J2(* IC(2X4(
dengan riwayat di atas. Kemudi an Ibnu Abi Syai bah ( 3/ 72) telah meri wayat kannya j uga
dengan sanad shahih. dan ri wayat nya dijadikan sebagai dalil pendukung bagi Ibnu
Khuzai mah 1912.
Hari yang di maksud adalah hari ke- 30 bulan Sya' ban.
Mukhtashar Shahih Bukhari 14591
924. Uari Abu Hurairah RA, dia berkala. Nabi SAW bersabda,
(atau Abu Hurairah RA mengatakan bahwa. Abui Qasim bersabda,)
"Berpuasalah' ketika kamu melihatnva (bulan sabit), dan berbukalah
ketika kamu melihatnva (bulan sabit). Jika bulan itu tertutup, maka
sempurnakanlah hitungan bulan Svaban 30 hari."
%$ j 1L) `W ^ j ' ^ `W /"R/"
D >
/%' t o
%%L\5 %#' % % &#'#( $- %R#P " %OO ^ 8
2
J ! %
^ j s- s' i " ^ ~^
!!*S 1 ' 'jjIj j l : 1Ui t Q i LSII^1 ^' 6 c I <3>'
925. Dari Ummu Salamah RA, bahwa Nabi SAW bersumpah ila
b
terhadap istri-istri beliau (di dalam riwayat lain: beliau bersumpah tidak
akan menggauli sebagian istrinya 6/152) selama satu bulan, tetapi setelah
lewat 29 hari, beliau berkunjung |kepada mereka| di waktu pagi, atau
sore. Lalu dikatakan kepada beliau, |"Wahai Nabi Allah, engkau telah
bersumpah tidak akan menggauli |mereka| selama satu bulan." Beliau
menjawab, "Satu bulan terkadang hanva 29 hari."
12. Bah: 295.
7
Dua Bul an Har i Raya Ti da k Be r kur a ng
*~' JIS) 1>5 /%6 Cail1 J l T jjj : j i l i d i Jl * ! C /% Jt I '\6 H
350.* Abu Abdillah berkata, "lshaq telah berkata. ' Wal aupun
hitungannya (harinya) berkurang, tetapi tetap sempurna (dalam
keutamaan dan pahalanya)."' '
Sumpah ila' ialah sumpah yang di ucapkan ol eh seorang suami kepada istrinya untuk tidak
menggaul i nya sel ama wakt u tertentu sesuai dengan sumpahnya.
Keterangan di atas merupakan pot ongan dari hadi ts yang di ri wayatkan At-Ti mi dzi dal am
bab ini.
14601 Mukhtashar Shahih Bukhari
Muhammad' " berkala, "Kedua bulan itu tidaklah mungkin bersatu
sedangkan masing-masing berkurang. ""
v '^4^' f ^ ' 4^- ^ *N *4 *9

l r ^ ' ' * - s t i
926. Dari Abu Bakrah RA. dari Nabi SAW, beliau bersabda. "Dua
bulan tidak berkurang (keutamaan dan pahalanva) vaitu dua bulan hari
rava, vakni bulan Ramadhan dan bulan D:ulhiffah. "
13. Bab: