Anda di halaman 1dari 22

LAPORAN TUTORIAL BLOK 1.

1 MINGGU 2 PENGANTAR PENDIDIKAN KEDOKTERAN KELOMPOK 10-B

Tutor: Elly Usman Ketua Sekretaris I Sekretaris II : Andi M Rizqi : Sri Rahayu MK : Diflayzer : 1210313027 : 1210312023 : 1210313028

Anggota : Andy Yusuf Aulia Fachri Ditya Fitri Wahyuni Dwi Asrini Indah Mutiara Sari Rika Fadilah Sayyidah M Salsabila : 1210312010 : 1210313030 : 1210313109 : 1210312024 : 1210313029 : 1210312021 : 1210312093

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS ANDALAS 2012

MODUL 2 SKENARIO 2 : PAK KUNDUR DIRUJUK

Pak Kundur umur 60 tahun seorang tuna rungu dirujuk ke Rumah Sakit dari Puskesmas, dengan keluhan tidak bisa kencing sejak kemarin malam. Setelah mendapat keterangan dari keluarga pasien, dokter melakukan pemeriksaan, pasien tampak kesakitan. Dokter menduga pak Kundur menderita prostaric hypertrophy. Dengan menunjukkan sikap empati , dokter meletakkan tangan di punggung pak Kundur dan berkata sabar ya Pak, kami akan menolong Bapak. Kemudian dokter meminta perawat untuk memasang keteter agar urin bisa keluar dan mengkonsultasikan ke Bagian Bedah Urologi. Di Bagian Bedah, dokter melakukan pemeriksaan dan merencakan tindakan operasi. Dokter menerangkan tentang penyakit yang diderita pak Kundur kepada keluarganya serta menjelaskan tindakan yang akan dilakukan, sehingga keluarga Pak Kundur merasa tenang. Setelah diadakan rapat keluarga yang dihadiri ninik mamak, semua sepakat untuk menyetujui operasi yang akan dilakukan pada pak Kundur. Operasi akan dilaksanakan setelah istrinya menandatangani surat persetujuan tindakan medis. Bagaimana anda menjelaskan cara seorang dokter berkomunikasi dengan orang dan masyarakat di sekitar tempat bekerja serta dengan profesi lain yang terkait ?

LANGKAH 1 KLARIFIKASI TERMINOLOGI

Tuna rungu Tidak dapat mendengar ; tuli (Kamus Besar Bahasa Indonesia : 1563) Dirujuk Pada surat keputusan Menteri Kesehatan RI no. 032/Birhup/72 Tahun 1972, disebutkan bahwa yang dimaksud dengan rujukan adalah pelimpahan wewenang dan tanggung jawab pengelolaan suatu kasus penyakit dan ataupun masalah kesehatan secara timbal balik yang dapat dilakukan secara vetikal dalam arti antarsarana pelayanan kesehatan yang berbeda stratanya, atau secara horizontal, dalam arti antarsarana pelayanan kesehatan yang sama stratanya. (Azrul Azwar,1996:82) Prostatic hypertrophy Berasal dari dua kata yaitu prostatic adalah berkenaan dengan kelenjar prostat (Kamus Saku Mosby,Edisi 4:1509). Dan kata hypertrophy [ Yun. Hyper+trophe, makanan ] yang berarti peningkatan ukuran suatu organ akibat meningkatnya ukuran sel dan bukan karena meningkatnya jumlah sel (Kamus Saku Mosby, Edisi 4: 910) Empati Kemampuan menghadapi perasaan dan pikiran orang lain. (Kamus Besar Bahasa Indonesia : 388). Urologi [ Yun. Ouron + logos, ilmu pengetahuan ], cabang kedokteran yang mempelajari studi anatoma, fisiologi, gangguan dan perawatan Traktus urinarius pada laki-laki dan perempuan dan Traktus genitalis laki-laki (Kamus Saku Mosby, Edisi 4 : 1922). Spesialisasi kedokteran yang menekankan pemeriksaan, diagnosis, dan pengobatan penyakit traktus genitourinarius [uro+ Yun, logos, ilmu] (Kamus Ringkas Kedokteran STEDMAN untuk Profesi Kesehatan disertai Gambar Edisi 4:1200) Keteter [ Yun. khateter, sesuatu yang direndahkan ], suatu tube fleksibel yang berongga yang dapat dimasukkan ke pembuluh darah atau rongga tubuh untuk menarik atau meneteskan cairan, secara langsung memantau berbagai jenis informasi dan melihat pembuluh darah atau rongga (Kamus Saku Mosby,Edisi 4:333).

Tindakan operasi Operation ; 1. Setiap prosedur bedah, 2. Tindakan, perlakuan atau proses melakukan fungsi(Kamus Ringkas Kedokteran STEDMAN untuk Profesi Kesehatan disertai Gambar Edisi 4:813) Operation; setiap prosedur nedah, seperti apendektomi atau histerektomi (Kamus Saku Mosby , Edisi 4:1302). Tindakan medis Suatu tindakan yang dilakukan ahli medis (seperti dokter) untuk melayani pasiennya, yang dilakukan setelah melakukan proses anamnesis terhadap pasien. Surat Persetujuan Tindakan Medis Surat persetujuan tindakan medis adalah terjemahan resmi dari informed concent ( PERMENKES No.585 Tahun 1989 ). Sedangkan kata informed concent, berasal dari kata informed yang berarti telah mendapatkan penjelasan, serta kata concent yang berarti persetujuan. Dengan demikian, yang dimaksud dengan persetujuan tindakan medis dalam pelayanan kedokteran adalah persetujuan yang diperoleh dari pasien setelah pasien yang bersangkutan mendapatkan penjelasan yang lengkap tentang tindakan medis yang akan dilakukan (Azrul Azwar,1996:122) Konsultasi Konsultasi menunjuk pada upaya, memintakan bantuan professional penanganan suatu kasus penyakit yang sedang ditangani oleh seorang dokter pada dokter lainnya yang lebih ahli. (Azrul Azwar,1996: 82) Bedah tindakan penyembuhan penyakit dengan cara memotong atau mengiris bagian tubuh yg sakit; operasi. (Kamus Besar Bahasa Indonesia:156) Puskesmas Keputusan Menteri Kesehatan No.128/Menkes/SK/II/2004 menyatakn bahwa Pusat Kesehatan Masyarakat atau Puskesmas adalah Unit Pelaksana Teknis (UPT) dari Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota yang bertanggungjawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja ( Departemen Kesehatan, 2004) . Secara nasional ditetapkan bahwa standar wilayah kerja puskesmas adalah satu kecamatan (Bambang Hartono,2010:31). Puskesmas juga merupakan poliklinik tingkat kecamatan tempat rakyat menerima pelayanan kesehatan dan penyuluhan mengenai keluarga berencana, dimana puskesmas bukan tempat untuk perawatan atau pasien menginap. Rumah sakit Suatu lembaga yang bersifat kedermawanan (charitable), untuk merawat pengungsi atau memberikan pendidikan bagi orang-orang yang kurang beruntung (miskin), berusia lanjut, cacat, atau para pemuda (Schulz dan Johnson,1976) , (Bambang Hartono,2010:56).

LANGKAH 2 MENENTUKAN MASALAH

1. Bagaimana bentuk komunikasi yang dibutuhkan dokter-pasien ? 2. Bagaimana cara seorang dokter berkomunikasi dengan pasien yang menderita tuna rungu ? 3. Hambatan-hambatan apa saja yang bisa muncul dalam komunikasi dokter dengan pasien ? 4. Kemampuan apa yang harus dipunyai seorang dokter untuk berkomunikasi dengan pasien ? 5. Bagaimana seorang dokter dapat menumbuhkan sikap empati kepada pasien ? 6. Mengapa pak Kundur dirujuk dari Puskesmas ke Rumah Sakit ? 7. Bagaimana tata cara perujukan pasien ? 8. Mengapa dalam tindakan medis diperlukan persetujuan dari pihak keluarga ? 9. Apa manfaat dari surat persetujuan tindakan medis dokter-pasien ? 10. Bagaimana cara menangani pasien prostatic hypertrophy ? 11. Apa penyebab prostatic hypertrophy ? 12. Apa gejala dari prostatic hypertrophy ?

LANGKAH 3 ANALISIS MASALAH

1. Bagaimana bentuk komunikasi yang dibutuhkan dokter-pasien? Komunikasi yang dibutuhkan dokter dengan pasien adalah komunikasi yang efektif, dengan ciri-ciri (Agus Priyanto,2009:20) sebagai berikut : Istilah Penggunaan istilah-istilah yang diartikan sama antara pengirim (dokter) dan penerima pesan (pasien) merupakan aturan dasar untuk mencapai komunikasi yang efektif. Kata-kata yang sama yang mempunyai lebih dari satu makna dapat menimbulkan kebingungan dan salah pengertian. Spesifik Pesan yang dipertukarkan harus spesifik. Misalnya seorang klien (pasien) membutuhkan bantuan, maka pesan yang disampaikan harus menegaskan jenis bantuan yang dibutuhkan dan digambarkan secara cukup jelas, agar penerima dapat mengulangi dengan benar. Tersusun baik Pesan harus berkembang secara logis dan tidak boleh tersusun dari pesan-pesan yang terpotong-potong sehingga penerima terpaksa menyusun lagi sebelum memahami. Objektif, Akurat, dan Aktual Pengirim informasi atau pesan harus berusaha menyampaikan seobjektif mungkin. Efisien Pesan yang disampaikan seringkas dan seoriginal mungkin serta berusaha untuk menghilangkan kata-kata yang tidak relevan sehingga penerima pesan tidak lagi mencari artinya. 2. Bagaimana cara seorang dokter berkomunikasi dengan pasien yang menderita tuna rungu ? Cara yang dilakukan seorang dokter berkomunikasi dengan pasien tuna rungu yaitu menggunakan jenis komunikasi nonverbal berupa bahasa tubuh atau bahasa isyarat.

3. Hambatan-hambatan apa saja yang bisa muncul dalam komunikasi dokter dengan pasien ? Komunikasi yang tidak lancar disebabkan karena beberapa hambatan. Adapun hambatan-hambatan tersebut adalah kebisingan, keadaan psikologis komunikan, kekurangan komunikasi, kesalahan penilaian oleh komunikator, kurangnya pengetahuan komunikator, bahasa isi pesan berlebihan, bersifat satu arah, faktor teknis, kepentingan atau interest, prasangka, cara penyajian yang verbalistis dan sebagainya (A.W Wijaya dalam Agus Priyanto, 2009:18). Sedangkan menurut Blundel, hambatan dalam komunikasi antara lain hambatan fisiologis, hambatan psikologis, hambatan budaya, hambatan ekonomi, hambatan politik, dan hambatan teknologi. 4. Sikap-sikap apa yang harus dipunyai seorang dokter untuk berkomunikasi dengan pasien ? Sikap-sikap apa yang harus dipunyai seorang dokter untuk berkomunikasi dengan pasien : Perhatian Empati Menghargai Minat Merasa prihatin Yakin Kompeten Tanggung jawab Percaya Kepekaan Cepat mengerti Ketekunan (Arsita Eka Prasetyawati,2010:131) 5. Bagaimana seorang dokter dapat menumbuhkan sikap empati kepada pasien ? Empati merupakan keadaan mental yang membuat seseorang mengindentifikasi atau merasa dirinya dalam keadaan perasaan dan pikiran yang sama dengan orang lain atau kelompok lain, lalu mengkomunikasiannya dengan kepekaan sedemikian rupa sehingga menunjukkan bahwa sungguh sungguh mengerti perasaan orang itu. Empati menekankan pada pemahaman terhadap orang lain. Dalam hubungan dokter-pasien sikap empati ini tentu sangat dibutuhkan. Berikut cara menumbuhkan sikap empati : 1. Kenali diri sendiri 2. Menyendiri (memikirkan apa bentuk empati yang akan kita berikan) 3. Memahami masalah orang lain

4. Berusaha menjadi pendengar yang baik 5. Memahami fenomena yang ada dalam masyarakat 6. Berusaha berkorban untuk yang lain Tujuan empati : 1. Agar mengerti kebutuhan pasien 2. Agar mengerti maksud yang diinginkan pasien 3. Memberikan kenyamanan kepada pasien 6. Mengapa pak Kundur dirujuk dari Puskesmas ke Rumah Sakit ? Ada beberapa alasan mengapa perlu diadakan perujukan, yaitu : a. Karena pesatnya perkembangan ilmu dan teknologi kedokteran b. Karena makin bervariasinya kebutuhan dan tuntutan kesehatan keluarga c. Karena keterbatasan kemampuan dokter keluarga (Arsita Eka Prasetyawati,2010:206) 7. a. b. Apa tata cara perujukan pasien ? Tata cara melakukan rujukan adalah sebagai berikut : Alasan dilakukan rujukan harus dijelaskan selengkap-lengkapnya kepada pasien. Dokter yang melakukan rujukan harus berkomunikasi dengan dokter tempat rujukan. c. Keterangan tentang pasien yang disampaikan pada waktu rujukan harus lengkap, tetapi tidak berlebihan. d. Sesuai dengan kode etik profesi, seyogiyanya dokter yang dimintakan bantuan pelayanan rujukan bersedia merujuk kembali pasien tersebut apabila rujukan telah selesai dilaksanakan. (Azrul Azwar,1996:96) 8. Mengapa dalam tindakan medis diperlukan persetujuan dari pihak keluarga ? Tujuan utama persetujuan tindakan medis adalah menimbulkan pengertian dan pemahaman pada diri pasien tentang tindakan medis yang akan dialaminya sehubungan dengan masalah kesehatan yang dideritanya. Dengan tercapainya tujuan ini pasien akan dapat menetapkan keputusan yang menurut pertimbangannya adalah yang terbaik bagi dirinya (educated decision) (Azrul Azwar,1996:123). Namun apabila si pasien tidak mampu memutuskan sendiri, maka persetujuan dari pihak keluarga tentunya diperlukan untuk kebaikan pasien. Setelah adanya bantuan atau komunikasi yang dilakukan dokter dengan keluarga pasien, maka keluarga pasienlah nantinya yang akan memutuskan apakah tindakan medis dapat dilakukan atau tidak.

9. Apa manfaat dari surat persetujuan tindakan medis dokter-pasien ? Berbagai manfaat dari Surat Persetujuan Tindakan Medis diantaranya: Memandirikan pasien Meningkatkan hubungan dokter-pasien Melindungi dokter dari gugatan hukum (Azrul Azwar,1996:128) 10. Bagaimana cara menangani pasien prostatic hypertrophy (Benign Prostatic Hyperplasia (BPH))? BPH adalah pertumbuhan berlebihan sel-sel prostat yang tidak ganas. BPH kadang tidak menimbulkan gejala, tetapi jika tumor ini terus berkembang, pada akhirnya akan mendesak uretra yang mengakibatkan rasa tidak nyaman pada penderita. BPH merupakan sejenis keadaan di mana kelenjar prostat membesar dengan cepat. Tanda klinis terpenting dalam BPH adalah ditemukannya pembesaran pada pemeriksaan colok dubur / digital rectal examination(DRE). BPH prostat teraba membesar dengan konsistensi kenyal, ukuran dan konsistensi prostat perlu diketahui, walaupun ukuran prostat yang ditentukan melalui DRE tidak berhubungan dengan derajat obstruksi. Apabila teraba indurasi atau terdapat bagian yang teraba keras, perlu dipikirkan kemungkinan prostat stadium 1 dan 2 Cara menangani pasien BPH : a. Pemeriksaan Terdapat dua pemeriksaan yang penting, yaitu darah dan urin. Pemeriksaan darah yang perlu dilakukan khusus untuk prostat adalah kreatinin serum, elektrolit (Natrium dan Kalium), dan PSA (Prostate Spesific Antigen). Pemeriksaan urin yang perlu dilakukan adalah sedimen urin dan kultur. Nilai PSA 4-10 ng/ml dianggap sebagai daerah kelabu (gray area), perlu dilakukan penghitungan PSA Density (PSAD), yaitu serum PSA dibagi dengan volume prostat. Apabila nilai PSAD > 0,15 perlu dilakukan biopsi prostat. Bila nilai PSAD < 0,15 tidak perlu dilakukan biopsi prostat. Nilai PSA > 10 ng/ml dianjurkan untuk dilakukan biopsi prostat. Di Indonesia, di mana rata-rata nilai PSA pada penderita BPH 12,9 -24,6 ng/ml, nilai normal PSA 8 ng/ml, sedangkan nilai daerah kelabu 8-30ng/ml. Untuk nilai PSAD > 0.20 baru perlu dilakukan biopsi prostat. Di Taiwan diperoleh angka nilai daerah kelabu 4,1-20,0 ng/ml dengan nilai PSAD > 0,20 baru dilakukan biopsi. Tingginya angka PSA di Indonesia berhubungan erat dengan kateterisasi dan volume prostat, mengingat sebagian besar pasien datang dalam keadaan retensi dan dalam volume prostat yang besar. b. Pengobatan Sebelum menentukan tindakan pengobatan, pasien harus menjalani pemeriksaan awal lebih dulu. Disini akan dipantau riwayat penyakit, pengukuran kualitas gejala, pemeriksaan fisik, pemeriksaan darah dan pemeriksaan urin.

Pemeriksaan urin dilakukan dengan pengukuran sisa urin, tekanan aliran urin dengan urodinamik, pencitraan prostat dengan ultra sonografi (USG) atau transabdominal ultrasound (TAUS) dan transectal ultrasound (TRUS), serta pencitraan organ lain yang terkait seperti ginjal dan ureter dengan USG dan foto rontgen. Diikuti teropong saluran kencing bagian bawah dengan teknik endoskopi. (Rizki Amalia,2007:24) 11. Apa penyebab prostatic hypertrophy (Benign Prostatic Hyperplasia (BPH)) ? Penyebab BPH belum jelas. Beberapa teori telah dikemukakan berdasarkan faktor histologi, hormon, dan faktor perubahan usia, diantaranya: a. Teori DHT (dihidrotestosteron): testosteron dengan bantuan enzim 5- reduktase dikonversi menjadi DHT yang merangsang pertumbuhankelenjar prostat. b. Teori Reawakening. Teori ini berdasarkan kemampuan stroma untuk merangsang pertumbuhan epitel. Menurut Mc Neal, seperti pada embrio, lesi primer BPH adalah penonjolan kelenjar yang kemudian bercabang menghasilkan kelenjar-kelenjar baru di sekitar prostat. Ia menyimpulkan bahwa hal ini merupakan reawakening dari induksi stroma yang terjadi pada usia dewasa. c. Teori stem cell hypotesis. Isaac dan Coffey mengajukan teori iniberdasarkan asumsi bahwa pada kelenjar prostat, selain ada hubungannya dengan stroma dan epitel, juga ada hubungan antara jenis-jenis sel epitel yang ada di dalam jaringan prostat. Stem sel akan berkembang menjadi sel aplifying, yang keduanya tidak tergantung pada androgen. Sel aplifying akan berkembang menjadi sel transit yang tergantung secara mutlak pada androgen, sehingga dengan adanya androgen sel ini akan berproliferasi dan menghasilkan pertumbuhan prostat yang normal. d. Teori growth factors. Teori ini berdasarkan adanya hubungan interaksi antara unsur stroma dan unsur epitel prostat yang berakibat BPH. Faktor pertumbuhan ini dibuat oleh sel-sel stroma di bawah pengaruh androgen. Adanya ekspresi berlebihan dari epidermis growth factor (EGF) dan atau fibroblast growth factor (FGF) dan atau adanya penurunan ekspresi transforming growth factor- (TGF ), akan menyebabkan terjadinya ketidakseimbangan pertumbuhan prostat dan menghasilkan pembesaran prostat. Namun demikian, diyakini ada 2 faktor penting untuk terjadinya BPH, yaitu adanya dihidrotestosteron (DHT) dan proses penuaan. Pada pasien dengan kelainan kongenital berupa defisiensi 5- reduktase, yaitu enzim yang mengkonversi testosteron ke DHT, kadar serum DHT-nya rendah, sehingga prostat tidak membesar. Sedangkan pada proses penuaan, kadar testosteron serum menurun disertai meningkatnya konversi testosteron menjadi estrogen pada jaringan periperal. Pada anjing, estrogen menginduksi reseptor androgen. Peran androgen dan estrogen dalam pembesaran prostat benigna adalah kompleks dan belum jelas. Tindakan kastrasi

sebelum masa pubertas dapat mencegah pembesaran prostat benigna. Penderita dengan kelainan genetik pada fungsi androgen juga mempunyai gangguan pertumbuhan prostat. Dalam hal ini, barangkali androgen diperlukan untuk memulai proses BPH, tetapi tidak dalam hal proses pemeliharaan. Estrogen berperan dalam proses pembesaran stroma yang selanjutnya merangsang pembesaran epitel. (Rizki Amalia,2007:15) 12. Apa gejala dari prostatic hypertrophy (Benign Prostatic Hyperplasia (BPH))? => Gejala Umum BPH : 1. Sering kencing 2. Sulit kencing 3. Nyeri saat berkemih 4. Urin berdarah 5. Nyeri saat ejakulasi 6. Cairan ejakulasi berdarah 7. Gangguan ereksi 8. Nyeri pinggul atau punggung Gejala BPH dapat digolongkan menjadi dua kelompok yaitu : 1. Gejala obstruktif meliputi hesitancy, pancaran kencing lemah (loss of force), pancaran kencing terputus-putus (intermitency), tidak lampias saat selesai berkemih (sense of residual urine), rasa ingin kencing lagi sesudah kencing (double voiding) dan keluarnya sisa kencing pada akhir berkemih (terminal dribbling). 2. Gejala iritatif adalah frekuensi kencing yang tidak normal ( polakisuria), terbangun di tengah malam karena sering kencing (nocturia), sulit menahan kencing (urgency), dan rasa sakit waktu kencing (disuria), kadang juga terjadi kencing berdarah (hematuria). (Rizki Amalia,2007:14)

LANGKAH 4 SKEMA

LANGKAH 5 TUJUAN PEMBELAJARAN

1. Mahasiswa mampu menjelaskan definisi komunikasi.


Definisi komunikasi dapat dibedakan menjadi 3, yaitu : a. Secara etimologis, komunikasi dipelajari menurut asal-usul kata, yaitu komunikasi dari bahasa latin comunicatio dan perkataan ini bersumber pada kata comminis yang berarti sama makna mengenai sesuatu hal yang dikomunikasikan. b. Secara terminologis, komunikasi berarti proses penyampaian suatu pernyataan oleh seseorang kepada orang lain. c. Secara paradigmatis, komunikasi berarti pola yang meliputi sejumlah komponen berkorelasi satu sama lain secara fungsional untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Contohnya adalah ceramah, kuliah, dakwah, diplomasi, dan sebagainya. Demikian pula pemberitaan surat kabar dan majalah, penyiaran radio dan televisi atau pertunjukan film di gedung bioskop. (Tommy Suprapto,2009:7) Pengertian komunikasi juga telah dijabarkan oleh beberapa ahli seperti berikut ini ; Komunikasi merupakan proses timbal balik dan suatu pengalaman dimana pengirim dan penerima pesan berpartisipasi secara simultan. ( Lu Verne Wolff, Marlene H.W, Elinor V.F. 1984) Komunikasi dapat diartikan sebagai proses antara pribadi dalam mengirim dan menerima simbol-simbol yang berarti bagi kepentingan mereka ( John R. Schemerhom, dalam A.W Wijaya, 2000) Komunikasi adalah proses penyampaian suatu pesan oleh seseorang kepada orang lain untuk memberitahu atau mengubah sikap, pendapat atau perilaku, baik secara langsung atau tidak langsung melalui media ( Onong, dalam Fahrianoor, T.S, 2004) Berdasarkan pendapat para ahli tersebut, maka dapat disimpulkan bahwa komunikasi merupakan proses penyampaian informasi antar individu atau kelompok, baik secara verbal maupun non verbal, yang dapat menimbulkan respon timbal balik antara pengirim dengan penerima informasi (Agus Priyanto,2009:7).

2. Mahasiswa mampu menjelaskan jenis-jenis komunikasi.


Terdapat tiga jenis komunikasi (Agus Priyanto,2009: 8) yaitu : - Komunikasi Verbal Adalah pertukaran informasi secara verbal terutama berbicara secara tatap muka (face to face). Keuntungan dari komunikasi ini adalah memungkinkan tiap individu untuk berinteraksi secara langsung, selain itu dapat dilakukan secara cepat dan langsung, terhindar dari kesalahpahaman dan informasi yang disampaikan jelas. Namun jenis komunikasi ini juga memilki kekurangan yaitu terkadang dilakukan satu arah dari atasan ke bawahan (terdominasi), seperti rapat rutin suatu kelompok yang dipimpin oleh ketua kelompok atau kepala ruangan rawat inap, konsultasi keadaaan pasien melalui telepon dan sebagainya. Beberapa hal penting dalam berkomunikasi secra verbal menurut Ellis dan Nowlis (dalam Nurjannah I, 2004) : a. Penggunaan bahasa Kejelasan dalam memilih kata-kata diperlukan agar kata-kata yang digunakan tidak memiliki arti yang salah. b. Kecepatan Komunikasi verbal dengan kecepatan yang sesuai akan memberikan kesempatan bagi pembicara untuk berpikir jernih tentang apa yang diucapkan dan juga dapat menjadikan seseorang pendengar yang efektif. c. Nada suara (voice tone) Nada suara (voice tone) dapat menunjukkan gaya dan ekspresi yang digunakan dalam berbicara, selain itu juga dapat mempengaruhi arti kata. Nada suara yang keras menunjukkan seseorang yang berbicara sedang terburu-buru, tidak sabar, sindiran tajam atau marah, begitupun sebaliknya. Komunikasi Tertulis Komunikasi tertulis adalah komunikasi yang disampaikan secara tertulis. Kemunikasi ini mempunyai keuntungan, diantaranya dapat dipersiapkan dengan baik, dapat dibaca berulang-ulang, mempunyai bentuk tertentu, tidak mengeluarkan biaya yang cukup banyak sehingga lebih hemat dan sebagainya. Namun komunikasi ini juga memilki kekurangan yaitu memerlukan pendokumentasian yang lebih banyak, kadangkadang kurang jelas, dan respon balik dari penerima pesan cukup memakan waktu. Komunikasi Non-Verbal Komunikasi non verbal adalah pemindahan pesan tanpa menggunakan kata-kata. Komunikasi ini menggunakan mimik wajah, gerakan-gerakan, pantomim dan bahasa isyarat.

3. Mahasiswa mampu menjelaskan cara komunikasi yang baik antara dokter dengan
pasien. Komunikasi yang baik antara seorang dokter dengan pasien dapat ditunjukan dengan GATHER (Soetjningsih,2008:15), yang mana ; Greet ( memberi salam) Memberi salam kepada pasien diawal pertemuan akan menciptakan hubungan yang baik. Berilah salam dengan ramah pada setiap pasien saat dia datang. Ask ( bertanya) Dengan bertanya, dokter dapat membantu pasien untuk menyatakan keinginan dan kebutuhannya serta mengekspresikan perasaannya. Cara bertanya yang efektif diantaranya : Gunakan nada suara yang menunjukkan minat, perhatian dan keramahan. Gunakan kata-kata yang dapat dimengerti oleh pasien. Ajukan satu pertanyaan dan tunggu jawabannya dengan penuh perhatian. Ajukan pertanyaan yang dapat membantu pasien untuk menyampaikan kebutuhannya. Gunakan kata-kata seperti lalu? dan oh?, karena kata teresebut dapat meningkatkan keinginan pasien untuk lebih banyak bicara. Hindari pertanyaan Mengapa karena dapat menimbulkan kesan mencari kesalahan. Gunakan pertanyaan terbuka seperti Ceritakan.. dan Bagaiamana.. karena sangat bermanfaat untuk membina hubungan baik dengan pasien. Tell (memberi informasi) Berikanlah informasi yang jelas sehingga dapat dimengerti oleh pasien yang kemudian dapat membantu pasien untuk mengambil keputusan. Help (memberi bantuan) Bantuan diberikan ketika pasien kesulitan dalam mengambil keputusan atau dalam menentukan sikap. Explain (memberi penjelasan) Dokter memberikan penjelasan kepada pasien tentang keputusann yang telah dipilihnya Return (kontrol kembali) Bila perlu, berikan kepada pasien untuk datang kembali. Ada 3 tahapan yang harus dilalui dalam komunikasi dokter-pasien : 1. Tahap 1 Fokus Pasien Perkenalan Keluhan sekarang Kronologis medis lain Kronologis keluarga

Kronologis sosial 2. Tahap 2 Fokus Dokter Pemeriksaan Penyelidikan 3. Tahap 3 Fokus Bersama Diskusi manajemen Tindak lanjut Pengakhiran/penuntasan. (Arsita Eka Prasetyawati,2010:131)

4. Mahasiswa mampu menjelaskan hambatan-hambatan dalam komunikasi.


Komunikasi yang tidak lancar disebabkan karena beberapa hambatan. Adapun hambatan-hambatan tersebut adalah kebisingan, keadaan psikologis komunikan, kekurangan komunikasi, kesalahan penilaian oleh komunikator, kurangnya pengetahuan komunikator, bahasa isi pesan berlebihan, bersifat satu arah, faktor teknis, kepentingan atau interest, prasangka, cara penyajian yang verbalistis dan sebagainya (A.W Wijaya dalam Agus Priyanto, 2009:18) Sedangkan menurut Blundel, hambatan dalam komunikasi antara lain : hambatan fisiologis : hal yang menyangkut ketidaksempurnaan anggota tubuh. hambatan psikologis : menyangkut faktor kejiwaan, emosional, dan tidak saling percaya. hambatan budaya : berkaitan dengan nilai budaya dan bahasa. hambatan ekonomi : berkaitan dengan faktor-faktor penunjang ekonomi. hambatan politik hambatan teknologi

5. Mahasiswa mampu menjelaskan tujuan dan manfaat komunikasi efektif dokterpasien Dari sekian banyak tujuan komunikasi maka yang relevan dengan profesi dokter adalah: (1) Memfasilitasi terciptanya pencapaian tujuan kedua pihak (dokter dan pasien). (2) Membantu pengembangan rencana perawatan pasien bersama pasien, untuk kepentingan pasien dan atas dasar kemampuan pasien, termasuk kemampuan finansial. (3) Membantu memberikan pilihan dalam upaya penyelesaian masalah kesehatan pasien. (4) Membimbing pasien sampai pada pengertian yang sebenarnya tentang penyakit/masalah yang dihadapinya. (5) Membantu mengendalikan kinerja dokter dengan acuan langkah-langkah atau halhal yang telah disetujui pasien. Berdasarkan hari penelitian, manfaat komunikasi efektif dokter-pasien di antaranya:

(1) Meningkatkan kepuasan pasien dalam menerima pelayanan medis dari dokter atau institusi pelayanan medis. (2) Meningkatkan kepercayaan pasien kepada dokter yang merupakan dasar hubungan dokter-pasien yang baik. (3) Meningkatkan keberhasilan diagnosis terapi dan tindakan medis. (4) Meningkatkan kepercayaan diri dan ketegaran pada pasien fase terminal dalam menghadapi penyakitnya. (Muhammad Mulyahadi Ali. . (et al),2006:9)

6. Mahasiswa mampu menjelaskan manfaat dari surat persetujuan tindakan medis


Berbagai manfaat dari Surat Persetujuan Tindakan Medis diantaranya: Memandirikan pasien Kemandirian yang dimaksudkan disini adalah ditinjau dari sudut pengambilan keputusan oleh pasien. Karena dengan adanya surat persetujuan tindakan medis tersebut, keputusan tentang dilakukan atau tidaknya suatu tindakan medis, bukan ditentukan oleh dokter, melainkan oleh pasien sendiri. Meningkatkan hubungan dokter-pasien Peningkatan hubungan dokter-pasien ini adalah hasil dari berlangsungnya proses persetujuan tindakan medis, yakni komunikasi antara dokterpasien, jelas akan sangat besar peranannya dalam meningkatkan kebrhasilan pelayanan dokter. Melindungi dokter dari gugatan hukum Perlindungan yang dimaksudkan disini, sebagaimana telah disampaikan, hanyalah untuk risiko yang lazim terjadi, bukan karena kelalaian (malpractice). (Azrul Azwar,1996:128)

Contoh bentuk surat persetujuan tindakan medis

Sumber : Informed Consenst & Informed Refusal 4th Edition.

7. Mahasiswa mampu menjelaskan indikator yang menunjukkan keberhasilan


komunikasi dokter-pasien Keberhasilan komunikasi antara dokter dan pasien pada umumnya akan melahirkan kenyamanan dan kepuasan bagi kedua belah pihak, khususnya menciptakan satu kata tambahan bagi pasien yaitu empati. Empati itu sendiri dapat dikembangkan apabila dokter memiliki ketrampilan mendengar dan berbicara yang keduanya dapat dipelajari dan dilatih. Carma L. Bylund & Gregory Makoul dalam tulisannya tentang Emphatic Communication in Physician-Patient Encounter (2002), menyatakan betapa pentingnya empati ini dikomunikasikan. Dalam konteks ini empati disusun dalam batasan definisi berikut: (1) kemampuan kognitif seorang dokter dalam mengerti kebutuhan pasien (a physician cognitive capacity to understand patients needs), (2) menunjukkan afektifitas/sensitifitas dokter terhadap perasaan pasien (an affective sensitivity to patients feelings), (3) kemampuan perilaku dokter dalam memperlihatkan/menyampaikan empatinya kepada pasien (a behavioral ability to convey empathy to patient).

1.

2.

3.

4.

5.

6.

Sementara, Bylund & Makoul (2002) mengembangkan 6 tingkat empati yang dikodekan dalam suatu sistem (The Empathy Communication Coding System (ECCS) Levels). Berikut adalah contoh aplikasi empati tersebut: Level 0: Dokter menolak sudut pandang pasien Mengacuhkan pendapat pasien Membuat pernyataan yang tidak menyetujui pendapat pasien seperti Kalau stress ya, mengapa datang ke sini? Atau Ya, lebih baik operasi saja sekarang. Level 1: Dokter mengenali sudut pandang pasien secara sambil lalu A ha, tapi dokter mengerjakan hal lain: menulis, membalikkan badan, menyiapkan alat, dan lain-lain Level 2: Dokter mengenali sudut pandang pasien secara implisit Pasien, Pusing saya ini membuat saya sulit bekerja Dokter, Ya...? Bagaimana bisnis Anda akhir-akhir ini? Level 3: Dokter menghargai pendapat pasien Anda bilang Anda sangat stres datang ke sini? Apa Anda mau menceritakan lebih jauh apa yang membuat Anda stres? Level 4: Dokter mengkonfirmasi kepada pasien Anda sepertinya sangat sibuk, saya mengerti seberapa besar usaha Anda untuk menyempatkan berolah raga Level 5: Dokter berbagi perasaan dan pengalaman (sharing feelings and experience) dengan pasien. Ya, saya mengerti hal ini dapat mengkhawatirkan Anda berdua. Beberapa pasien pernah mengalami aborsi spontan, kemudian setelah kehamilan berikutnya mereka sangat, sangat, khawatir Empati pada level 3 sampai 5 merupakan pengenalan dokter terhadap sudut pandang pasien tentang penyakitnya, secara eksplisit. (Muhammad Mulyohadi Ali. .(et al),2006)

8. Mahasiswa mampu menjelaskan tata cara perujukan pasien ke Rumah Sakit


Tata cara melakukan rujukan adalah sebagai berikut : e. Alasan dilakukan rujukan harus dijelaskan selengkap-lengkapnya kepada pasien. Tentu mudah dipahami apabila rujukan tersebut menyangkut masalah kejiwaan, dan karena itu memerlukan dokter spesialis jiwa, harus dilakukan secara hati-hati dan bijaksana. f. Dokter yang melakukan rujukan harus berkomunikasi dengan dokter tempat rujukan. Biasanya komunikasi tersebut dilakukan secara tertulis, dapat dalam bentuk surat, mengisi formulir khusus atau meninggalkan catatan yang direkam medis rumah sakit. Dalam keadaan darurat misalnya menghadapi pasien yang

diduga menderita active abdomen, rujukan dapat dilakukan melalui telepon. Bentuk rujukan yang ideal adalah menemani sendiri pasien pada waktu memperoleh pelayanan rujukan. g. Keterangan tentang pasien yang disampaikan pada waktu rujukan harus lengkap, tetapi tidak berlebihan. Keterangan yang disampaikan tersebut tentu saja harus disesuaikan dengan kasus-kasus yang dihadapi. Keterangan minimal yang harus disampaikan adalah tentang masalah kesehatan yang dihadapi pasien hasil pemeriksaan yang telah dilakukan, jenis pemeriksaan yang telah dilakukan, serta pengobatan ynag telah diberikan. Apabila keterangan yang diberikan tidak lengkap, tentu akan menyulitkan proses rujukan. h. Sesuai dengan kode etik profesi, seyogiyanya dokter yang dimintakan bantuan pelayanan rujukan bersedia merujuk kembalipasien tersebut apabila rujukan telah selesai dilaksanakan. (Azrul Azwar,1996:96) Contoh bentuk Surat Rujukan

KESIMPULAN

1. Komunikasi merupakan proses penyampaian informasi antar individu atau kelompok, baik secara verbal maupun non verbal, yang dapat menimbulkan respon timbal balik antara pengirim dengan penerima informasi. 2. Ada tiga jenis komunikasi, yaitu verbal,tertulis, dan non verbal. Komunikasi verbal adalah komunikasi secara langsung(oral) atau tatap muka. Komunikasi tertulis dapat berupa surat atau resep, kemudian komunikasi verbal berupa bahasa tubuh atau bahasa isyarat. 3. Komunikasi yang dibutuhkan antara dokter dengan pasien adalah komunikasi yang efektif. 4. Komunikasi antara dokter dengan pasien dan juga keluarga pasien juga bisa dalam bentuk surat persetujuan tindakan medis. Surat persetujuan tindakan medis yaitu persetujuan yang diperoleh dari pasien setelah pasien yang bersangkutan mendapatkan penjelasan yang lengkap tentang tindakan medis yang akan dilakukan. Tujuan utama persetujuan tindakan medis ini adalah menimbulkan pengertian dan pemahaman pada diri pasien serta keluarga tentang tindakan medis yang akan dialaminya sehubungan dengan masalah kesehatan yang dideritanya. 5. Komunikasi dokter dengan dokter lain juga sangat dibutuhkan. Misalnya saat adanya perujukan pasien dari puskesmas ke rumah sakit. Perujukan bisa saja terjadi antar sarana kesehatan yang sama stratanya (misal dari rumah sakit ke rumah sakit lain), ataupun berbeda stratanya seperti dari puskesmas ke rumah sakit.

DAFTAR PUSTAKA

Ali, Muhammad M..(et al).2006.Komunikasi Efektif Dokter-Pasien.Jakarta:Konsil Kedokteran Indonesia Amalia, Rizki.2007. Tesis Faktor-Faktor Risiko Terjadinya Pembesaran Prostat Jinak. Universitas Dipenogoro Guwandi, J.2006.Informed Consenst & Informed Refusal 4th Edition.Jakarta:Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia Kamus Besar Bahasa Indonesia Kamus Saku MOSBY, Kedokteran, Keperawatan & Kesehatan Edisi 4 .Jakarta:Buku Kedokteran EGC Kamus Ringkas Kedokteran STEDMAN untuk Profesi Kesehatan disertai Gambar Edisi 4 . Jakarta:Buku Kedokteran EGC Prasetyawati, Arsita E.2010.Kedokteran Keluarga.Jakarta:Rineka Cipta Priyanto, Agus.2009. Komunikasi dan Konseling Aplikasi dalam Sarana Pelayanan Kesehatan untuk Perawat dan Bidan. Jakarta: Salemba Medika Soetjningsih.2008.Modul Komunikasi Dokter-Pasien Suatu Pendekatan Holistik.Jakarta: Buku Kedokteran EGC Suprapto, Tommy.2009. Pengantar Teori dan Manajemen Komunikasi. Jakarta: MedPress Uripni, Christina Lia, dkk. 2002. Komunikasi Kebidanan. Jakarta: Buku Kedokteran EGC