Anda di halaman 1dari 38

PENGOPERASIAN KUBIKEL 20 KV

PENGERTIAN Pengertian pengoperasian kubikel adalah merubah posisi keluar / masuk kontak hubung (LBS, PMT) dgardu induk, gardu distribusi dan gardu hubung untuk keperluan : Pengaturan beban, pengoperasian jaringan baru dan pekerjaan pemeliharaan Pengusutan gangguan pada jaringan 20 kV Persiapan sumber cadangan untuk acara khusus Pengaturan jaringan dalam rangka pengamanan bencana alam / huru hara Pelaksanaan pengoperasian kubikel 20 kV dapat dilakukan secara manual atau dengan fasilitas remote control (rc)

PENGERTIAN & TUJUAN


PEMELIHARAAN KUBIKEL
Adalah kegiatan yang meliputi rangkaian tahapan kerja mulai dari perencanaan, pelaksanaan hingga pengendalian dan evaluasi pekerjaan pemeliharaan instalasi dan sistem distribusi 4.1. Tujuan pemeliharaan : Agar instalasi jaringan distribusi beroperasi dengan : Aman (safe) bagi manusia dan lingkungan Andal (reliable) Kesiapan (avaibility) tinggi Unjuk kerja (performance) baik Umur (life time) sesuai desain Waktu pemeliharaan (down time) efektif Biaya pemeliharaan (cost) efisien / ekonomis

MACAM - MACAM PEMELIHARAAN Berdasarkan waktu pelaksanaannya :


Pemeliharaan terencana (planed maintenance) preventif dan korektif. Pemeliharaan tidak direncanakan (unplaned maintenance)

Berdasarkan metodenya :
Pemeliharaan berdasarkan waktu (time base maintenance) Pemeliharaan berdasarkan kondisi (on condition base maintenance) Pemeliharaan darurat / khusus (break down maintenance )

Pemeliharaan preventif
Adalah pemeliharaan untuk mencegah terjadinya kerusakan peralatan yang lebih parah dan untuk mempertahankan untuk kerja jaringan agar tetap beroperasi dengan keandalan dan efisiensi yang tinggi. Kegiatan pokok pemeliharaan preventif ditentukan berdasar kan periode / waktu dan kondisi peralatan. Kegiatan pemeliharaan preventif bisa berupa pemeriksaan, pemelihara an, perbaikan peralatan, penggantian peralatan sampai pada perubahan atau penyempurnaan jaringan. Lingkup kegiatan pemeliharaan preventif antara lain : Pemeriksaan rutin Pemeliharaan rutin Pemeriksaan prediktif Perbaikan / penggantian peralatan Perubahan / penyempurnaan jaringan

Pemeriksaan rutin Pemeriksaan secara visual (inspeksi) untuk kemudian diikuti dengan pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan sesuai dengan saran / usulan dari hasil inspeksi antara lain perbaikan, penggantian, pembersihan, peneraan atau pengetesan peralatan kubikel Pemeliharaan rutin Pekerjaan pemeliharaan yang dilakukan secara berkala dan terus menerus untuk mempertahankan kondisi peralatan kubikel agar tetap berada dalam kondisi baik dan prima.

CONTOH PEMELIHARAAN RUTIN Revisi instalasi 20 kv gardu induk, gardu hubung dan gardu distribusi Pemeriksaan kondisi isolasi dan peredam busur, tahanan kontak, serta keserempakan alat hubung kubikel Pemeriksaan pembumian sebagai sistem pengamanan Pemeriksaan unjuk kerja instrumen ukur dan proteksi Pemeriksaan kondisi derajat perlidungan dan pengatur kelembaban Pemeriksaan kondisikontak dari sambungansambungan

Pemeriksaan prediktif Sistem pemeliharaan yang berbasis kondisi (condition base maintenance) dengan cara memonitor kondisi peralatan / jaringan secara on line maupun off line Contoh pemeriksaan rutin antara lain : Pemeriksaan instalasi dengan alat infrared / termo vision Pemeriksaan partial discharge terminal indoor penyulang 20 kv gardu induk Pengukuran beban Test trip PMT penyulang 20 kv gardu induk dll

Pemeliharaan khusus / darurat Pekerjaan pemeliharaan untuk memperbaiki jaringan yang rusak akibat force mayeur seperti bencana alam, kebakaran, huru-hara dll . Contoh pemeliharaan khusus antara lain : Perbaikan penggantian kubikel yang rusak akibat kebakaran Perbaikan penggantian instalasi gardu yang rusak akibat banjir

PERSIAPAN PEMELIHARAAN KUBIKEL Adalah kegiatan menyiapkan segala sesuatu yang diperlukan untuk melaksanakan pemeliharaan seperti di maksud di atas antara lain : Memahami kegiatan operasi jaringan yang akan dilakukan sesuai SOP Mempelajari perubahan konfigurasi jaringan yang akan dilaksanakan Memahami kegiatan pemeliharaan kubikel yang akan dilakukan sesuai dengan SOP

Mempersiapkan perlengkapan pemeliharaan, antara lain :


Peralatan / perkakas kerja Alat ukur listrik dan mekanik

Memahami Single Line Diagram dan Prinsip Kerja Kubikel dan Jaringan Sigle line diagram adalah gambar sirkit listrik yang berbentuk simbol-simbol yang sudah distandarkan sehingga memudahkan pemahamannya. Seorang operator harus memahami arti gambar dan prisip kerja dari single line diagram yang berbentuk simbol tersebut sehingga tahu adanya perubahan yang terjadi pada peralatan kubikel dan pengaruhnya pada jaringan saat dioperasikan

Memahami kegiatan operasi jaringan sesuai SOP


Seorang operator harus memahami batas kewenangannya dalam pengoperasian / Pemeliharaan kubikel pada sistem jaringan distribusi, yaitu : Melakukan kegiatan membuka dan menutup peralatanhubung kubikel atas perintah dan ijin pengatur. / piket yang berwenang Mengoperasikan kubikel berdasarkan urutan setelah dilakukan Pemeliharaan. Memberikan informasi yang benar pada pihak-pihak yang terkait dengan Pemliharaan kubikel, misal Pembangkit, Gardu Induk atau Konsumen Listrik

Memahami perubahan konfigurasi jaringan Konfigurasi jaringan yang di pelihara dalam keadaan normal dapat berubah bila kedaan tidak normal akibat terjadi gangguan atau manuver.

PEDOMAN K3 DALAM PEMELIHARAAN KUBIKEL

Keselamatan dan kesehatan kerja adalah satu hal yang harus menjadi perhatian utama dalam setiap melakukan kegiatan apapun. Apalagi yang menyangkut pengoperasian Kubikel 20 KV, dimana potensi bahayanya sangat tinggi mengingat jarak antara bagian yang bertegangan terhadap personil tidak terlalu jauh dan hanya disekat dengan pelat logam yang tidak terlalu tebal.

PETUNJUK / LANGKAH-LANGKAH PEMELIHARAAN KUBIKEL


Membuka pintu kubikel ; tahap ini untuk memeriksa kesiapan kubikel untukpemeliharaan pada suatu sistem jaringan Kegiatan yang di lakukan antara lain adalah ; mengukur tahanan isolasi (disebut meger) kabel yang akan diberi tegangan dan memeriksa kebenaran urutan phase kabel antara satu gardu ke gardu lain (disebut cek phase) Menutup pintu kubikel : tahap ini menandakan pekerjaan pemeriksaan telah dilakukan dan dengan hasil baik, berarti kubikel siap dioperasikan

Memasukkan kontak hubung (LBS,PMT), tahap ini berarti memasukkan tegangan dari Saluran / penyulang ke busbar untuk kubikel in coming Busbar ke saluran ke busbar untuk kubikul out going Busbar ke beban ke busbar untuk kubikul PB Mengeluarkan kontak hubung, tahap ini merupakan kebalikan dari tahap memasukkan kontak hubung

GANGGUAN DALAM PEMELIHARAAN KUBIKEL


Adanya gangguan dalam pengoperasian kubikel, berarti ada satu atau beberapa tahap pengoperasian tidak bekerja semestinya. Maka untuk mengatasinya perlu diperhatikan beberapa hal, yaitu :

Harus dicari penyebab masalah guna menentukan langkah penyelesaiannya Pada keadaan kubikel bertegangan harus berhati-hati terhadap kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja Dalam hal kesulitan melakukan perbaikan konsultasikan dengan pengatur untuk menentukan tindak lanjutnya

PETUNJUK / LANGKAH-LANGKAH PEMELIHARAAN KUBIKEL


Ada 4 tahap penting dalam pemeliharaan kubikel yaitu : 1. Mengeluarkan kontak hubung, yaitu tahapan untuk melepas beban dan memadamkan aliran listrik . 2. Membuka pintu kubikel ; harus dalam keadaan benar-benar tidak bertegangan, karena ada sistem interlock bahwa pintu hanya dapat dibuka apabila saklar pentanahan pada posisi ON / masuk. Pada tahap ini harus ada koordinasi dimana aliran listrik baik dari saluran sisi masuk maupun keluar sudah dinyatakan padam. Pemeriksaan atau pemeliharaan pada bagian dalam kubikel dilaksanakan pada tahap ini. 3. Menutup pintu kubikel : tahap ini menandakan pekerjaan pemeriksaan / pemeliharaan telah dilakukan dan dengan hasil baik, berarti kubikel siap dioperasikan kembali.

4. Memasukkan kontak hubung (LBS,PMT), tahap ini berarti memasukkan tegangan dari
a. Saluran / penyulang ke busbar untuk kubikel in coming b. Busbar ke saluran ke busbar untuk kubikul out going c. Busbar ke beban ke busbar untuk kubikel PB

PEMELIHARAAN KOMPONEN KOMPONEN KUBIKEL Pemeliharaan PMT / LBS Dilakukan dalam keadaan tidak bertegangan a. Pemeriksaan visual dan pembersihan bagian luar b. Pemeriksaan dan perbaikan bagian-bagian mekanik c. Percobaan keluar masuk manual maupun dengan simulasi relai d. Pemeriksaan dan perawatan media pemadaman busur api (untuk minyak dan gas) e. Pemeriksaan dan perawatan alat-alat kontak f. Pemeriksaan dan perawatan motor penggerak (bila ada) g. Pengukuran tahanan isolasi h. Pengukuran tahanan kontak j. Pemeriksaan keserempakan alat kontak k. Pengukuran dan pemeriksaan terhadap tahanan pentanahan i. Pemeriksaan / perbaikan terhadap peralatan interlock mekanik maupun listrik

Pemeliharaan pemisah ( PMS ) Dilakukan dalam keadaan tidak bertegangan Pemeliharaan dan perawatan pada pisau-pisau kontaknya. Pengencangan pada baut-baut yang kendor. Pemeriksaan pada isolator. Pemeriksaan pada pegas-pegas kontaknya. Percobaan keluar masuk. Pemeriksaan pada peralatan mekanis interlocknya. Pemeriksaan sumber arus searah Pengukuran besarnya tegangan ( 90 110 V DC ). Pemeriksaan terhadap MCB sebagai pengamanan sumber DC. Pemeriksaan sel batere ( basah dan kering ).

Pemeriksaan sumber arus bolak-balik ( Pemakaian Sendiri / PS )


Pengukuran besarnya tegangan ( 190 - 240 V AC ). Pemeriksaan terhadap MCB sebagai pengamanan sumber AC. Pemeliharaan relai Pemeriksaan dan perawatan pengawatan relai yaitu antara trafo arus dan bagian perasa Pemeriksaan dan perawatan pengawatan antara relai dan tripping coil PMT Pemeriksaan dan perawatan pengawatan antara sumber tegangan dan tripping coil. Pemeriksaan dan pengukuran sumber tegangan untuk tripping Pengetesan relai

Pemeliharaan pelebur ( fuse ) Pemeriksaan kedudukannya Pemeriksaan dan perawatan terminal kontaknya dan jepitnya Pemeriksaan nilai nominal arusnya. Pemeriksaan kondisinya
Pemeliharaan pentanahan Pemeriksaan / perbaikan kondisi hantaran pentanahan Pengukuran tahanan pentanahan Penggantian / penambahan elektroda pentanahan

Pemeliharaan terhadap peralatan kontak


SPESIFIKASI ALAT HUBUNG KUBIKEL 20 KV
Kelas tegangan ( KV )

STANDAR ANSI 20

STANDAR PLN 20

Tegangan Maximum ( KV )
Frekwensi ( Hz ) Kekuatan Dielektrik ( KV / 60 s ) Kecepatan Buka ( milli second ) Kecepatan tutup ( milli second )

24
50 50

24
50 40

60
120<

100
120< 200> 2.000 1,7

Tahanan kontak ( micro ohm )

350>
Tahanan Isolasi ( Mega ohm )

Tahanan pentanahan body ( ohm )

2,000

Pembersihan dan pengolesan dengan vaselin permukaan kontak terminal-terminal alat-hubung, sepatu kabel busbar. Pengencangan kembali dengan torsi yang benar pada baut pengikat rel / busbar ke terminal alat-hubung bagian atas dan kabel saluran ke terminal alat-hubung bagian bawah

Pengujian tahanan isolasi PMT, PMB dan PMS Lepaskan semua kabel atau rel penghubung Posisi kontak utama dan saklar pentanahan terbuka semua Posisikan kabel alat ukur dengan bagian yang diukur sesuai tabel pengamatan di bawah TABEL PENGAMATAN Ukur tahanan isolasi A1 - A2 = M A1 - A3 = M A2 - A2 = M B1 B2 = M 1 2 3 A B1 - B3 = M B2 - B3 = M B A1 - BODY= M A2 - BODY = M A3 - BODY = M B1 - BODY = M B2 - BODY = M B3 - BODY = M A1 - B1 = M A2 - B2 = M A3 - B3 = M

Pengujian tahanan kontak PMT, PMB dan PMS Lepaskan semua kabel atau rel penghubung Posisi kontak utama masuk , tetapi saklar pentanahan keluar Posisikan kabel alat penguji sesuai dengan kontak yang diukur Ukur tahanan kontak

TABEL PENGAMATAN A1 - B1 = micro ohm A2 - B2 = micro ohm A3 - B3 = micro ohm

Pengujian keserempakan alat hubung PMT, PMB/LBS dan PMS Lepaskan semua kabel atau rel penghubung Posisi kontak utama dan saklar pentanahan keluar Posisikan kabel alat penguji sesuai dengan kontak yang diukur Catat waktu penutupan dan pembukaan kontak
A 1 2 3

TABEL PENGAMATAN Kecepatan Tutup Fasa 1 = milli second Fasa 2 = milli second Fasa 3 = milli second Kecepatan Buka Fasa 1 = milli second Fasa 2 = milli second Fasa 3 = milli second

GANGGUAN DALAM PEMELIHARAAN KUBIKEL Adanya gangguan dalam pengoperasian kubikel, berarti ada satu atau beberapa tahap pengoperasian tidak bekerja semestinya. Maka untuk mengatasinya perlu diperhatikan beberapa hal, yaitu : Harus dicari penyebab masalah guna menentukan langkah penyelesaiannya Pada keadaan kubikel bertegangan harus berhati-hati terhadap kemungkinan terjadinya kecelakaan kerja Dalam hal kesulitan melakukan perbaikan konsultasikan dengan pengatur untuk menentukan tindak lanjutnya

Masalah dalam pengoperasian/ Pemeliharaan kubikel Delle Alsthom Baru (DAB) dan penyelesaiannya

No. 1. 2.

Masalah pintu kubikel sulit dibuka Pintu kubikel sulit ditutup

Penyebab pengeluaran / pemasukan handle ke lubang no. 1 & 3 Interlock tidak sempurna Interlock tidak sempurna

Penyelesaian Putar handle pada lubang no. 1 dan 3 sampai sempurna Buka tutup mekanik dan periksa dengan teliti kesempurnaan mekanik Bebaskan tegangan pada kubikel yang akan dibuka pintunya, lalu putar / mainkan handle pada lubang 1, 2, 3 sesuai dengan urutan operasi DAB sampai sempurna Apabila cara 1 dan 2 sudah dilaksana kan gagal disarankan ganti kubikel Geser interlock kekiri dan kekanan bersamaan dengan itu putar handle no. 3 kekiri atau kekanan sampai pintu tertutup dan terkunci sempurna

Masalah dalam pengoperasian/Pemeliharaan kubikel KIT C 25 dan penyelesaiannya

No.

Masalah

Penyebab

Penyelesaian

1.

Pintu kubikel sulit ditutup

Kabel indoor posisi tak simetris dengan pintu grounding Pisau grounding tidak simetris Tuas interlock pintu tidak sempurna masuk pada lubang interlock

Periksa kabel schoen indoor terminal, kalau lebih besar dari pisau grounding dapat di kikir (kiri & kanan) agar pisau grounding bisa masuk Periksa indoor terminal dan buat posisi simetris/lurus dengan pisau grounding Periksa pisau grounding dan harus masuk sempurna, dengan memutar handle pada grounding sampai sempurna 180 derajat Buka tutup mekanik, putar interlock ke posisi normal, sehingga tuas interlock masuk sempurna

No. 2. 3.

Masalah Pintu kubikel sulit dibuka LBS / PMS tidak bisa keluar / macet

Penyebab Pisau grounding tidak masuk sempurna Pisau kontak pada rel busbar tidak bisa keluar sempurna Permukaa n pisau kontak pada rel busbar tidak rata / kasar

Penyelesaian Mainkan handle grounding sehingga masuk sempurna Buka tutup masuk, periksa tuas interlock pastikan posisi sudah sempurna Bebaskan tegangan pada rel busbar kubikel kemudian buka tutup busbar, periksa pisau kontak pada busbar pastikan terbuka sempurna Bebaskan tegangan pada rel busbar kubikel kemudian buka tutup busbar, periksa pisau kontak pada busbar pastikan terbuka sempurna Permukaan pisau kontak yang tidak rata dikikir sampai rata / sempurna Lakukan test keluar / masuk LBS / PMS

No. 4. 5.

Masalah Mekanik LBS masuk, namun pisau kontak busbar tidak bisa masuk LBS berubah fungsi menjadi pemisah (PMS)

Penyebab Bearing pada tuas LBSs rusak Acrilyc pecah / tidak ada Pegas / per mekanik lepas dari dudukan, atau patah

Penyelesaian Bebaskan tegangan pada rel busbar kubikel kemudian buka tutup busbar ditolong sementara dengan mengungkit pisau agar masuk sempurna Ganti dengan kubikel baru Pasang acrilyc baru jika didapati pegas / per lepas dari dudukan lakukan perbaikan. jika pegas / per rusak lakukan penggantian mekanik kubikel. sebelum penggantian mekanik bisa dilakukan pada kubikel agar diberikan tanda peringatan * awas berubah fungsi *

Masalah dalam pengoperasian/ Pemeliharaan kubikel delle alsthom lama (dal) dan penyelesaiannya

No 1.

Masalah LBS berubah fungs

Penyebab

Penyelesaian

Mekanik Kubikel dal diusulkan diganti baru tidak berfungsi dengan baik

Masalah dalam pengoperasian kubikel ABB BC5 dan penyelesaiannya No. 1. 2. 3. Masalah Pada waktu LBS dilepas tertinggal 1 phasa Pintu kubikel PB trafo sulit ditutup Isolator dudukan busbar sering terbakar Penyebab Mekanik tidak berfungsi dengan baik Pisau grounding tidak masuk dengan sempurna pada waktu pemasangan antar busbar (plat sambungan) tidak benar Penyelesaian Ganti kubikel baru Buka pintu kubikel, pastikan pisau grounding / pentanahan masuk dengan sempurna dengan memutar handle grounding bagian bawah PB trafo Bebaskan tegangan, ganti rel busbar dengan yang sesuai

Masalah dalam pengoperasian kubikel MG Vercor 6 No. 1. Masalah Pintu kubikel sulit dibuka Penyebab Mekanik grounding macet Penyelesaian Mekanik grounding direvisi / dibersihkan, lalu dicoba keluar / masuk grounding

Masalah dalam pengoperasian kubikel Fluokit M 24, KIT C 27,2 dan KIT C 27,3 No. Masalah 1. Pintu kubikel sulit dibuka Penyebab Mekanik tuas grounding nyangkut Penyelesaian Buka tutup mekanik pastikan stang grounding berada pada posisi sempurna 180 derajat Atur posisi mur pada baut mekanik grounding bersamaan memutar handle grounding

Masalah dalam pengoperasian kubikel RMU F & G dan Penyelesaiannya


No. Masalah Penyebab Penyelesaian

1.

LBS PB Pen tuas trafo mekanik tidak sudah mengunci masuk keluar kembali

Buka tutup mekanik samping gunakan obeng panjang, posisikan / tekan pin tuas mekanik keatas, bersamaan handle LBS PB dioperasikan Setelah pen posisi keatas semprot cairan qorium Z 127

Menutup pintu kubikel


1. Putar handle pada lubang no 1 kearah kiri berlawanan jarum jam untuk memasukkan pentanahan. 2. Cabut handle dari lubang no 1, masukkan ke lubang no 3 putar ke arah kanan searah jarum jam hingga posisi handle sempurna 1800, selanjunya tutup pintu kubikel kemudian handle pada lubang no 3, diputar ke kiri berlawanan jarum jam hingga posisi handle sempurna 1800, untuk mengunci pintu kubikel yakinkan bahwa pintu telah terkunci dan tidak bisa di buka 3. Cabut handle dari lubang no 3, masukkan ke lubang no1, lalu putar ke arah kanan searah jarum jam untuk melepaskan grounding 4. Cabut handle dari lubang no 1, masukkan ke lubang no 2, putar kekiri berlawanan arah jarum jam untuk memasukkan pemisah rel cabut handle dari lubang no 2.

Memasukkan LBS
Memasukkan handle ke lubang no 1, lalu putar ke kiri berlawanan arah jarum jam cabut handle dari lubang no 1

Mengeluarkan LBS
Masukan handle ke lubang no 1, lalu putar ke kanan searah jarum jam, lalu cabut handle dari lubang no 1