Anda di halaman 1dari 211

LAPORAN RENCANA

Tahun 2008
PENYUSUNAN
RENCANA TATA RUANG WILAYAH (RTRW)
KABUPATEN SLEMAN
P. T. P R O P O R S I
JL. Pakuningratan 76 Yogyakarta
Phone :(0274)561239, 518068 Facs.(0274)561239
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA i
PRAKATA

Puji syukur kepada Tuhan Yang Maha Esa, karena dengan izin-Nya, Buku
Laporan Rencana yang merupakan buku laporan terakhir dalam rangkaian pelaporan
pekerjaan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Sleman selesai disusun.
Buku laporan akhir terdiri dari 10 bagian; berupa pendahuluan, potensi, masalah
dan prospek pengembangan wilayah, kebijakan dan strategi penataan ruang wilayah,
rencana struktur ruang wilayah Kabupaten Sleman tahun 2009-2028, rencana pola ruang
wilayah kabupaten, penetapan kawasan strategis wilayah kabupaten, kelembagaan dan
mekanisme penataan ruang, arahan pemanfaatan ruang wilayah, ketentuan pengendalian
pemanfaatan ruang wilayah, dan hak, kewajiban dan peran masyarakat dalam penataan
ruang serta penutup.
Penyusun mengucapkan terima kasih kepada pihak yang telah membantu
terselesaikannya Buku Laporan Rencana ini.


Yogyakarta, November 2008


Tim Penyusun
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA ii
DAFTAR ISI

PRAKATA ......................................................................................................... i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ............................................................................................... v
DAFTAR GRAFIK ............................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vii


BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang.......................................................................................... I - 1
1.2. Azas, Tujuan, Sasaran.............................................................................. I - 2
1.2.1. Azas............................................................................................... I - 2
1.2.2. Tujuan............................................................................................ I - 2
1.2.3. Sasaran ......................................................................................... I - 3
1.3. Visi dan Misi Penataan Ruang.................................................................. I - 4
1.3.1. Visi ................................................................................................. I - 4
1.3.2. Misi ................................................................................................ I - 4
1.4. Ruang Lingkup Perencanaan.................................................................... I - 5
1.4.1. Lingkup Ruang............................................................................... I - 5
1.4.2. Lingkup Kegiatan........................................................................... I - 5
1.4.3. Waktu Perencanaan...................................................................... I - 6
1.5. Ketentuan Umum...................................................................................... I - 6
1.6. Dasar Hukum............................................................................................ I - 9
1.7. Sistematika Pembahasan.......................................................................... I - 11


BAB II POTENSI, MASALAH DAN PROSPEK PENGEMBANGAN
WILAYAH
2.1. Potensi, Masalah dan Prospek Struktur Ruang Wilayah........................... II - 1
2.1.1. Tingkat Perkembangan Perkotaan di Kabupaten Sleman............. II - 1
2.1.2. Tingkat Kesenjangan Wilayah di Kabupaten Sleman.................... II - 1
2.2 Potensi, Masalah dan Prospek Prasarana Wilayah.................................. II - 6
2.2.1 Prasarana Wilayah........................................................................ II - 6
2.2.2 Pelayanan Sarana Wilayah........................................................... II - 9
2.3 Potensi, Masalah dan Prospek Pola Ruang Wilayah................................ II - 10
2.3.1 Potensi, Masalah dan Prospek Pemanfaatan Ruang Kawasan
Lindung.......................................................................................... II - 10
2.3.1 Potensi, Masalah dan Prospek Pemanfaatan Pola Ruang
Budidaya........................................................................................ II - 17
2.4 Potensi, Masalah dan Prospek Kawasan Strategis................................... II - 25
2.4.1 Kawasan Strategis Hankam........................................................... II - 25
2.4.2 Kawasan Strategis Pengembangan Kawasan Ekonomi................ II - 25
2.4.3 Kawasan Strategis Sosio-Kultural.................................................. II - 31
2.4.4 Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan Hidup................... II - 18


BAB III KEBIJAKAN DAN SRATEGI RUANG WILAYAH KABUPATEN
3.1 Kebijakan dan Strategi Penetapan Ruang Wilayah Kabupaten Sleman
Berdasarkan Kebijakan Makro ................................................................ III - 1
3.1.1 Kebijakan dan Strategi Berdasarkan RTRW Nasional................... III - 1
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA iii
3.1.2 Kebijakan dan Strategi Berdasarkan RTRW Pulau J awa-Bali....... III - 3
3.1.3 Kebijakan dan Strategi Berdasarkan RTRW Provinsi DIY............. III - 4
3.2 Kebijakan dan Strategi Struktur Ruang Wilayah Kabupaten Sleman........ III - 6
3.2.1 Kebijakan dan Strategi Penataan Sistem Perdesaan.................... III - 6
3.2.2 Kebijakan dan Strategi Penataan Sistem Perkotaan..................... III - 7
3.2.3 Kebijakan dan Strategi Penetapan Fungsi Kawasan Perdesaan
dan Kawasan Perkotaan................................................................ III - 9
3.2.4 Kebijakan dan Strategi Pengembangan Sistem J aringan
Prasarana Wilayah ........................................................................ III - 10
3.3 Kebijakan dan Strategi Pemantapan Pola Ruang Wilayah Kabupaten
Sleman...................................................................................................... III - 10
3.3.1 Kebijakan dan Strategi Pengelolaan Kawasan Lindung................ III - 11
3.3.2 Kebijakan dan Strategi Pengelolaan Kawasan Budidaya.............. III - 11
3.4 Kebijakan dan Strategi Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten........... III - 12


BAB IV RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH KABUPATEN SLEMAN
4.1. Penetapan Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaan....................... IV - 1
4.2. Sistem Perdesaan..................................................................................... IV - 1
4.3. Sistem Perkotaan...................................................................................... IV - 2
4.3.1. Orde Perkotaan ............................................................................. IV - 3
4.3.2. Rencana Hirarki (Besaran) Perkotaan........................................... IV - 7
4.3.3. Rencana Sistem dan Fungsi Perwilayahan................................... IV - 8
4.3.4. Rencana Distribusi Penduduk........................................................ IV - 15
4.3.5. Pengembangan Fasilitas Pelayanan............................................. IV - 26
4.4. Rencana Sistem Prasarana Wilayah......................................................... IV - 31
4.4.1. Rencana Pengembangan Sistem J aringan Prasarana
Transportasi................................................................................... IV - 31
4.4.2. Rencana Prasarana Telematika.................................................... IV - 35
4.4.3. Rencana Sistem Prasarana Pengairan.......................................... IV - 35
4.4.4. Rencana Sistem J aringan Prasarana Tenaga Listrik..................... IV - 38
4.4.5. Rencana Sistem Prasarana Lingkungan....................................... IV - 39


BAB V RENCANA POLA RUANG WILAYAH KABUPATEN SLEMAN
5.1 Rencana Pengembangan Kawasan Lindung............................................ V - 1
5.1.1 Kawasan Lindung Bawahannya..................................................... V - 2
5.1.2 Kawasan Lindung Setempat.......................................................... V - 3
5.1.3 Kawasan Pelestarian Cagar Budaya............................................. V - 5
5.1.4 Kawasan Rawan Bencana Alam.................................................... V - 5
5.2 Rencana Pengembangan Kawasan Budidaya.......................................... V - 8
5.2.1 Kawasan Pertanian........................................................................ V - 9
5.2.2 Kawasan Pertambangan................................................................ V - 9
5.2.3 Kawasan Peruntukan Industri........................................................ V - 10
5.2.4 Kawasan Pariwisata....................................................................... V - 10
5.2.5 Kawasan Permukiman................................................................... V - 10
5.2.6 Kawasan Militer ............................................................................. V - 13
5.2.7 Kawasan Hutan Produksi............................................................... V - 13


BAB VI PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS WILAYAH KABUPATEN
6.1 Penentuan Kawasan Strategis.................................................................. VI - 1
6.1.1 Kawasan Strategis Hankam........................................................... VI - 3
6.1.2 Kawasan Strategis Pengembangan Kawasan Ekonomi................ VI - 4
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA iv
6.1.3 Kawasan Strategis Sosio-kultural .................................................. VI - 7
6.1.4 Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan Hidup................... VI - 8
6.2 Pengembangan Kawasan Strategis.......................................................... VI - 9


BAB VII ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH
7.1 Perumusan Kebijakan Strategis Operasional Rencana Tata Ruang
Wilayah dan Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis............................. VII - 1
7.1.1 Koordinasi Penataan Ruang di Kabupaten Sleman....................... VII - 1
7.1.2 Penataan Ruang............................................................................ VII - 3
7.2 Prioritas dan Tahapan Pembangunan....................................................... VII - 4


BAB VIII KETENTUAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG
WILAYAH
8.1 Pengaturan Zonasi .................................................................................... VIII - 2
8.2 Ketentuan Perizinan.................................................................................. VIII - 14
8.3 Ketentuan Insentif dan Disinsentif............................................................. VIII - 16
8.4 Arahan Sanksi ........................................................................................... VIII - 18


BAB IX HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN MASYARAKAT DALAM
PENATAAN RUANG
9.1 Hak Masyarakat ........................................................................................ IX - 3
9.2 Kewajiban Masyarakat.............................................................................. IX - 5
9.3 Peran Masyarakat..................................................................................... IX - 6


BAB X PENUTUP
10.1 Rekomendasi ........................................................................................... X - 1
10.1.1 Berkaitan dengan Proses .............................................................. X - 1
10.1.2 Berkaitan dengan Format dan Sosialisasi ..................................... X - 1
10.1.3 Kebutuhan Penunjang................................................................... X - 1

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA v
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Rata-Rata PDRB, Pertumbuhan Ekonomi dan Pendapatan
Perkapita Kecamatan Atas Harga yang Berlaku, di Kabupaten
Sleman Tahun 2004-2006............................................................. II - 2
Tabel 2.2 Posisi Perekonomian Kecamatan di Kab.Sleman Menurut
Tipologi Klassen ............................................................................ II - 3
Tabel 2.3 Peluang Usaha Agribisnis di Kabupaten Sleman.......................... II - 4
Tabel 2.4 Embung Terbangun dan Akan Dibangun di Kabupaten Sleman... II - 14
Tabel 2.5 Mata Air Potensial di WS Progo-Opak-Oyo................................... II - 15
Tabel 2.6 Ketersediaan Prasarana Rumah Tinggal di Kabupaten Sleman
Tahun 2000.................................................................................... II - 20
Tabel 2.7 Kinerja Industri Kecil di Kabupaten Sleman................................... II - 22
Tabel 2.8 Cadangan Potensi dan Produksi Bahan Galian Golongan C
Kabupaten Sleman........................................................................ II - 25
Tabel 2.9 PDRB, Keunggulan dan Pertumbuhan Ekonomi Kecamatan Di
Kabupaten Sleman Tahun 2006.................................................... II - 27
Tabel 2.10 Pemetaan Sektor Basis/Unggulan di Kabupaten Gunungkidul
Berdasarkan Wilayah Kecamatan.................................................. II - 28
Tabel 2.11 Kontribusi Sektoral terhadap PDRB Kabupaten Sleman Atas
Harga Dasar Konstan 2000, Tahun 2002-2006 (%) ...................... II - 29
Tabel 2.12 Banyaknya IKRT dan IBM serta Tenaga Kerja Kabupaten
Sleman Tahun 2005-2007............................................................. II - 30
Tabel 2.13 Arahan Penanganan dan Pengembangan TN Gunung Merapi..... II - 33


Tabel 3.1 Penetapan Kawasan Andalan Nasional Wilayah Kota Yogyakarta
dan Sekitarnya............................................................................... III - 3
Tabel 3.2 Kebijakan Tata Ruang Wilayah Pulau J awa-Bali........................... III - 4


Tabel 4.1 Hirarki Kota-kota di Sleman........................................................... IV - 5
Tabel 4.2 Hirarki dan Kedudukan Kota dalam PKN, PKW dan PKL.............. IV - 7
Tabel 4.5 Banyaknya IKRT dan IBM serta Tenaga Kerja Kabupaten
Sleman Tahun 2005-2006............................................................. IV - 9
Tabel 4.6 Rencana Pengembangan Kawasan.............................................. IV - 13
Tabel 4.7 Proyeksi J umlah Penduduk Kabupaten Sleman menurut
Kecamatan Tahun 2009-2028....................................................... IV - 15
Tabel 4.8 Proyeksi Distribusi Kepadatan Penduduk Tahun 2009-2028........ IV - 18
Tabel 4.9 Proyeksi J umlah Siswa dan Kebutuhan Ruang Kelas dan
Sekolah TK-SMU/SMK di Kabupaten Sleman Tahun 2028........... IV - 28
Tabel 4.10 Prediksi Kebutuhan Sarana Kesehatan Kabupaten Sleman
Tahun 2028.................................................................................... IV - 29
Tabel 4.11 Prediksi dan Ketersediaan Fasilitas Perdagangan Kabupaten
Sleman Tahun 2028 ...................................................................... IV - 31
Tabel 4.12 Prediksi Kebutuhan Air Bersih Kabupaten Sleman Tahun 2028... IV - 35
Tabel 4.13 Prediksi Total Kebutuhan Air Bersih Kabupaten Sleman Tahun
2028............................................................................................... IV - 36
Tabel 4.14 Prediksi Total Kebutuhan Energi Kabupaten Sleman Tahun 2028 IV - 39
Tabel 4.15 Prediksi Air Limbah Kabupaten Sleman Tahun 2028.................... IV - 41
Tabel 4.16 Prediksi Timbulan Sampah Kabupaten Sleman Tahun 2028........ IV - 47
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA vi
Tabel 5.1 Kawasan Lindung di Kabupaten Sleman....................................... V - 2
Tabel 5.2 Luasan Kawasan Rawan Gunung Berapi...................................... V - 5
Tabel 5.3 Kawasan Rawan Gunung Berapi................................................... V - 6
Tabel 5.4 Luasan Kawasan Rawan Gempa Tektonik.................................... V - 8
Tabel 5.5 Luasa Kawasan Rawan Longsor................................................... V - 8
Tabel 5.6 Kawasan Budidaya di Kabupaten Sleman..................................... V - 9
Tabel 5.7 Kawasan Perkotaan di Kabupaten Sleman................................... V - 11
Tabel 5.8 Kawasan Perdesaan di Kabupaten Sleman.................................. V - 12


Tabel 6.1 PDRB, Keunggulan dan Pertumbuhan Ekonomi Kecamatan di
Kabupaten Sleman Tahun 2006.................................................... VI - 5
Tabel 6.2 Kebijakan Dasar Pengembangan dan Strategi Penanganan serta
Pengelolaan Kawasan Strategis.................................................... VI - 10


Tabel 7.1 Indikasi Program J angka Panjang dirinci per Fungsi..................... VII - 5






DAFTAR GRAFIK

Grafik 7.1 Proyeksi J umlah Penduduk di Kabupaten Sleman menurut Kecamatan
Tahun 2009-2028............................................................................. IV - 16

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA vii
DAFTAR GAMBAR

Gbr 2.1 Kawasan Sempadan Sungai yang Dimanfaatkan untuk
Permukiman................................................................................... II - 13
Gbr 2.2 Embung Tambak Baya.................................................................. II - 15
Gbr 2.3 Kompleks Candi Prambanan......................................................... II - 16
Gbr 2.4 Bencana Alam terjadi di Kabupaten Sleman................................. II - 16
Gbr 2.5 Peta Sebaran Potensi Budaya dan Pariwisata Kabupaten
Sleman........................................................................................... II - 32
Gbr 2.6 Peninggalan Arkeologis Petilasan Ambarketawang...................... II - 32
Gbr 2.7 Peta Zonasi Kawasan TN Gunung Merapi menurut Peraturan
Menhut No. P.56/Menhut-II/2006................................................... II - 34


Gbr 4.1 Daerah Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan................. IV - 33
Gbr 4.2 Salah satu Model WC Rural Ecosan yang Biasa Diterapkan di
Daerah Kering dengan Lahan yang Cukup Luas seperti
Kabupaten Sleman. Model ini bermanfaat untuk Peningkatan
Kesuburan Tanah.......................................................................... IV - 40
Gbr 4.3 Model Pemamenan Air Hujan........................................................ IV - 42
Gbr 4.4 Alur Pemrosesan Sampah Sampai pada Pengguna..................... IV - 46


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 1
BAB I
PENDAHULUAN






1.1. Latar Belakang
Penyusunan RTRW merupakan salah satu bagian dari kegiatan dalam penataan
ruang. Seperti digariskan dalam UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang,
penataan ruang terdiri dari 3 kegiatan yaitu perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang,
dan pengendalian pemanfaatan ruang. Penyusunan RTRW merupakan upaya
memperbaiki rencana agar selalu dapat digunakan sebagai dasar untuk pemanfaatan
ruang dan mampu mengakomodasi perkembangan masyarakat.
RTRW Kabupaten Sleman disusun pada tahun 1992 dan diperdakan tahun 1994,
berlaku sampai dengan 2004. Telah dilakukan Peninjauan Kembali pada tahun 1997/98
namun belum dapat diproses formalitasnya. Secara substansi RTRW tersebut masih
berbasis pada kebijakan yang digariskan pada Repelitada dan Pola Dasar versi lama.
Dengan memasuki era otonomi daerah dimana kebijakan-kebijakan perencanaan yang
disusun mengalami perubahan, misal adanya Renstrada dan Propeda, dipastikan
terdapat perubahan-perubahan yang perlu diakomodasi dalam RTRW Kabupaten. Di
samping itu, dalam kurun waktu ini cukup banyak perkembangan kegiatan pemanfaatan
ruang baik yang dilaksanakan oleh pemerintah, swasta maupun masyarakat yang juga
harus dilihat apakah sesuai dengan RTRW Kabupaten Sleman atau tidak.
RTRW Kabupaten Sleman perlu disusun kembali untuk penyesuaiannya.
Kebutuhan penyusunan kembali ini juga dituntut untuk dilaksanakan sehubungan adanya
paradigma baru dalam pembangunan, yaitu antara lain meningkatkan/memperbesar
peran serta masyarakat dan swasta dalam proses pembangunan, pelaksanaan otonomi
daerah dan sistem pengendalian pelaksanaan pembangunan daerah sebagai
konsekuensi operasionalnya. Dalam perjalanan penyusunan rencana sebagai dasar
pemanfaatan ruang dapat terjadi berbagai kemungkinan, antara lain:
a) Perubahan faktor eksternal terhadap wilayah seperti perkembangan keterpurukan
ekonomi nasional dan global.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 2
b) Perubahan kondisi-kondisi internal seperti bencana alam, kebijakan daerah,
perkembangan yang sangat pesat dari suatu sektor atau kawasan dalam satu
wilayah, di samping perubahan pelaksanaan pembangunan daerah berkaitan
dengan UU 32/2004.
c) Kekurangtepatan menggunakan rencana dan pengendalian tata ruang sehingga
terjadi penyimpangan pemanfaatan ruang.

Keseluruhan kemungkinan tersebut telah menyebabkan rencana tata ruang
wilayah tidak dapat lagi mengakomodasikan dinamika perkembangan yang bersifat
eksternal dan internal. Dengan demikian, RTRW Kabupaten Sleman perlu disusun
kembali untuk menghasilkan rencana yang mengakomodasi dinamika perkembangan
faktor eksternal dan internal, disamping kemungkinan keterlaksanaannya dalam
pelaksanaan otonomi daerah.


1.2. Azas, Tujuan, Sasaran
1.2.1 Azas
Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman untuk
terwujudnya Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 yang
berazaskan:
a) Keterpaduan
b) Keserasian, Keselarasan dan Keseimbangan,
c) Keberlanjutan
d) Keberdayagunaan dan Keberhasilgunaan
e) Keterbukaan
f) Kebersamaan dan Kemitraan
g) Perlindungan kepentingan umum
h) Kepastian Umum dan Keadilan,
i) Akuntabilitas

1.2.2 Tujuan
Penyelenggaraan penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah
nasional yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan wawasan
nusantara dan ketanahan nasional dengan:
1) Terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan di
wilayah Kabupaten Sleman;

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 3
2) Terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya
buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia;
3) Terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap
lingkungan terutama untuk hutan lindung, kawasan resapan air serta kawasan cagar
budaya akibat pemanfatan ruang;
4) Terkendalinya pembangunan di wilayah Kabupaten Sleman baik oleh pemerintah
maupun masyarakat;
5) Terciptanya keserasian antara kawasan lindung dan kawasan budidaya;
6) Tersusunnya rencana dan keterpaduan program-program pembangunan;
7) Terdorongnya minat investasi masyarakat dan dunia usaha;
8) Terkoordinasinya pembangunan antar wilayah dan antar sektor pembangunan.

1.2.3 Sasaran
Penyusunan RTRW Kabupaten Sleman, sesuai dengan sasaran perencanaan tata
ruang wilayah kabupaten, yaitu
1) Terdefinisikannya batas-batas definitif wilayah/otonomi;
2) Tersusunnya informasi berupa data statistik dan deskriptif menyangkut kondisi fisik
dan non fisik wilayah berikut penyebarannya untuk berbagai peruntukan;
3) Teridentifikasikannya potensi, limitasi, kendala, dan ancaman dalam
pengembangan wilayah serta wilayah rawan bencana;
4) Terumuskannya rencana pemanfaatan ruang, baik rencana struktur ruang maupun
rencana pola ruang wilayah kabupaten/kota;
5) Terumuskannya arahan pengembangan sistem pusat-pusat permukiman perkotaan
dan perdesaan yang didasarkan pula pada kajian bahaya bencana alam;
6) Terumuskannya strategi pengembangan wilayah;
7) Teridentifikasikannya luas kawasan peruntukan masing-masing zona;
8) Teridentifikasikannya kawasan strategis kabupaten;
9) Teridentifikasikannya kebutuhan sarana dan prasarana pelayanan kota dan wilayah
10) Terumuskannya mekanisme penyelenggaraan penataan ruang meliputi
pengaturan, pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang;
11) Terumuskannya mekanisme pengendalian pemanfaatan ruang melalui
penetapan peraturan zonasi, perizinan, pemberian insentif dan disinsentif, serta
pengenaan sanksinya;
12) Terumuskannya mekanisme peran serta masyarakat dalam proses penataan ruang;
13) Tersusunnya indikasi program jangka panjang dan jangka menengah.


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 4
RTRW Kabupaten Sleman diharapkan dapat berfungsi sebagai:
1) Matra keruangan dari pembangunan daerah;
2) Dasar kebijakan pokok pemanfaatan ruang;
3) Alat untuk mewujudkan keseimbangan perkembangan antar wilayah kabupaten dan
antar kawasan, serta keserasian antar sektor;
4) Alat untuk mengalokasikan investasi pemerintah, masyarakat, dan swasta;
5) Pedoman untuk penyusunan rencana rinci tata ruang kawasan;
6) Dasar pengendalian pemanfaatan ruang;
7) Dasar pemberian izin lokasi pembangunan skala besar.


1.3. Visi dan Misi Penataan Ruang
Visi dan misi ditetapkan setelah menilik visi dan misi yang dinyatakan dalam
rencana pembangunan jangka panjang daerah (RPJ PD) Kabupaten Sleman serta
permasalahan yang akan dihadapi hingga tahun 2028.

1.3.1 Visi
Visi adalah hal yang diinginkan pada akhir periode perencanaan yang
direpresentasikan dalam sejumlah sasaran hasil pembangunan yang dicapai melalui
program-program pembangunan daerah. RPJ PD Kabupaten Sleman (2006-2025)
menetapkan visi, yaitu
"Terwujudnya masyarakat Kabupaten Sleman yang sejahtera, demokratis, dan
berdaya saing".

1.3.2 Misi
Penjelasan mengenai visi ini dituangkan dalam misi-misi yang akan dijalankan
selama lingkup waktu perencanaan, yaitu
1) Mewujudkan tata pemerintahan yang baik,
2) Meningkatkan kesejahteraan masyarakat,
3) Meningkatkan kualitas hidup masyarakat; dan
4) Meningkatkan kehidupan bermasyarakat yang demokratis.






Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 5
1.4. Ruang Lingkup Perencanaan
1.4.1 Lingkup Ruang
RTRW Kabupaten Sleman meliputi seluruh wilayah administrasi daerah dengan
luas 57.482 hektar dengan tingkat ketelitian peta skala 1:50.000. Wilayah perencanaan
untuk Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Sleman meliputi wilayah
Kabupaten Sleman yang meliputi 17 Kecamatan yaitu Kecamatan Moyudan, Minggir,
Sayegan, Godean, Gamping, Mlati, Depok, Berbah, Prambanan, Kalasan, Ngemplak,
Ngaglik, Sleman, Tempel, Turi, Pakem dan Kecamatan Cangkringan.
Secara administratif, Kabupaten Sleman mempunyai batas-batas yaitu:
Sebelah utara : Kabupaten Magelang dan Boyolali
Sebalah timur : Kabupaten Klaten
Sebelah selatan : Kota Yogyakarta, Kabupaten Gunungkidul, Kabupaten Bantul
Sebelah barat : Kabupaten Kulon Progo dan Kabupaten Magelang

1.4.2 Lingkup Kegiatan
Secara garis besar produk Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman
mengacu pada standar sesuai dengan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana
Wilayah No. 321/KPTS/M/2/2002, tanggal 12 Agustus 2002 dan peraturan perundangan
yang berlaku.
Tahapan penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW), Kabupaten
Sleman yang sebelumnya juga dilakukan kajian terhadap produk RTRW Kabupaten
Sleman 1994-2004, melalui urutan secara teoritis digunakan dalam pendekatan ini.
Pendekatan konseptual tersebut meliputi: konteks pengembangan wilayah dikaitkan
dengan fungsi dan peran Kabupaten Sleman; penentuan arah perkembangan fisik/ ruang
wilayah; penentuan kebutuhan ruang kabupaten dan penentuan kesesuaian lahan
dengan fungsi yang didukungnya.
Ruang lingkup pekerjaan yang harus dilaksanakan dalam pekerjaan ini adalah
sebagai berikut:
1) Perumusan tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah Kabupaten
Sleman;
2) Inventarisasi data terkait rencana pengembangan wilayah di Kabupaten Sleman.
3) Pelaksanaan pengumpulan data melalui survei primer dan survei sekunder.
4) Inventarisasi potensi, peluang dan ancaman pengembangan wilayah Kabupaten
Sleman.
5) Intepretasi citra sebagai acuan pembuatan peta dasar, peta analisis dan peta
rencana yang sesuai dengan ketentuan.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 6
6) Inventarisasi perkembangan tata guna lahan wilayah Kabupaten Sleman.
7) Analisis kondisi sumberdaya yang ada baik sumberdaya manusia, sumberdaya
alam dan sumberdaya buatan.
8) Analisis struktur ruang wilayah melalui pengembangan sistem jaringan prasarana
wilayah.
9) Perumusan konsep zonasi pengembangan wilayah.
10) Penetapan pola ruang meliputi kawasan lindung dan kawasan budidaya.
11) Penetapan kawasan strategis kabupaten.
12) Perumusan kebijakan dan arahan mekanisme pemanfaatan ruang dan
pengendalian pemanfaatan ruang.
13) Penyusunan draft Rancangan Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028.

1.4.3 Waktu Perencanaan
Lingkup waktu produk pekerjaan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Sleman ini diperkirakan mampu diimplementasikan dalam Rencana Tata
Ruang Kabupaten untuk kurun waktu 20 tahun yaitu 2009 hingga 2028 dan setiap 5 (lima)
tahun ditinjau kembali.


1.5 Ketentuan Umum
Dalam Undang-Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, yang
dimaksud dengan:
1) Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara,
termasuk ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan
makhluk lain hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
2) Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
3) Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan
prasarana dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi
masyarakat yang secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
4) Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi
daya.
5) Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 7
6) Penyelenggaraan penataan ruang adalah kegiatan yang meliputi pengaturan,
pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang.
7) Pemerintah Pusat, selanjutnya disebut Pemerintah, adalah Presiden Republik
Indonesia yang memegang kekuasaan pemerintahan negara Republik Indonesia
sebagaimana dimaksud dalam Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia
Tahun 1945.
8) Pemerintah daerah adalah Gubernur, Bupati, atau Walikota, dan perangkat daerah
sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah.
9) Pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan hukum bagi
Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat dalam penataan ruang.
10) Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan kinerja penataan
ruang yang diselenggarakan oleh Pemerintah, pemerintah daerah, dan masyarakat.
11) Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan penataan ruang
melalui pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan
pengendalian pemanfaatan ruang.
12) Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan ruang
dapat diwujudkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundangundangan.
13) Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan
pola ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.
14) Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang
sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program
beserta pembiayaannya.
15) Pengendalian pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata
ruang.
16) Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
17) Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur
terkait yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif
dan/atau aspek fungsional.
18) Sistem wilayah adalah struktur ruang dan pola ruang yang mempunyai jangkauan
pelayanan pada tingkat wilayah.
19) Sistem internal perkotaan adalah struktur ruang dan pola ruang yang mempunyai
jangkauan pelayanan pada tingkat internal perkotaan.
20) Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung atau budi daya.
21) Kawasan lindung adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam dan sumber daya
buatan.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 8
22) Kawasan budi daya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya
manusia, dan sumber daya buatan.
23) Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian,
termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai
tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial,
dan kegiatan ekonomi.
24) Kawasan agropolitan adalah kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat
kegiatan pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan
pengelolaan sumber daya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan
fungsional dan hierarki keruangan satuan sistem permukiman dan sistem
agrobisnis.
25) Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan
pertanian dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan,
pemusatan dan distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan
kegiatan ekonomi.
26) Kawasan metropolitan adalah kawasan perkotaan yang terdiri atas sebuah kawasan
perkotaan yang berdiri sendiri atau kawasan perkotaan inti dengan kawasan
perkotaan di sekitarnya yang saling memiliki keterkaitan fungsional yang
dihubungkan dengan sistem jaringan prasarana wilayah yang terintegrasi dengan
jumlah penduduk secara keseluruhan sekurang-kurangnya 1.000.000 (satu juta)
jiwa.
27) Kawasan megapolitan adalah kawasan yang terbentuk dari 2 (dua) atau lebih
kawasan metropolitan yang memiliki hubungan fungsional dan membentuk sebuah
sistem.
28) Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan
negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya dan/atau
lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.
29) Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap
ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
30) Kawasan strategis kabupaten/kota adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 9
31) Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang
penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh
secara alamiah maupun yang sengaja ditanam.
32) Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan
pemanfaatan ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
33) Orang adalah orang perseorangan dan/atau korporasi.
34) Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam
bidang penataan ruang.



1.6 Dasar Hukum
Dasar hukum dalam Penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Kabupaten Sleman ini mengacu pada berbagai produk aturan yang ada, baik berskala
nasional, regional, yang mengatur tentang penataan ruang, lingkungan, bangunan,
pembangunan masyarakat, dan lainnya yang berhubungan dengan kegiatan
penyempurnaan ini, seperti berikut:
1) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok
Agraria.
2) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam
Hayati dan Ekosistemnya.
3) Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 Tentang Kepariwisataan.
4) Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Permukiman.
5) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 Tentang Benda Cagar Budaya.
6) Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 Tentang Sistem Budidaya Tanaman.
7) Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1992 Tentang Perkeretaapian.
8) Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan J alan.
9) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
10) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Daerah.
11) Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 Tentang Kehutanan.
12) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air.
13) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah.
14) Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 Tentang J alan.
15) Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 Tentang Penanggulangan Bencana.
16) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 10
17) Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sampah.
18) Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.
19) Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 Tentang Perlindungan Hutan.
20) Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
21) Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1995 Tentang Perlindungan Tanaman.
22) Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan.
23) Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 Tentang Pelaksanaan Hak dan
Kewajiban, Serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan
Ruang.
24) Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 Tentang Kawasan Suaka Alam dan
Kawasan Pelestarian Alam.
25) Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 Tentang Ketelitian Peta untuk
Penataan Ruang Wilayah.
26) Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 Tentang Kewenangan Pemerintah
dan Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom.
27) Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air.
28) Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2001 Tentang Kebandarudaraan.
29) Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 Tentang Penatagunaan Tanah.
30) Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 Tentang J alan Tol
31) Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2005 Tentang Perencanaan Kehutanan.
32) Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 Tentang J alan
33) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan
Pemerintahan Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah dan Pemda Kabupaten/Kota.
34) Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sumber Daya
Air.
35) Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 Tentang Air Tanah.
36) Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN.
37) Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 Tentang Pengelolaan Kawasan
Lindung.
38) Keputusan Presiden Nomor 57 Tahun 1989 Tentang Kriteria Kawasan Budidaya.
39) Keputusan Presiden Nomor 62 Tahun 2000 Tentang BKPRN.
40) Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 327/KPTS/M/2/2002
tentang Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 11
41) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
Terbuka Hijau Kawasan Perkotaan.


1.7 Sistematika Pembahasan
Buku Laporan ini disusun dengan sistematika pembahasan sebagai berikut:
BAB I PENDAHULUAN
Pada bab ini menguraikan tentang latar belakang kebutuhan penyusunan buku Laporan
Akhir dalam Penyusunan RTRW Kabupaten Sleman; azas, tujuan, dan sasaran dari
penyusunan; visi dan misi penataan ruang; ruang lingkup wilayah, lingkup kegiatan dan
ruang lingkup waktu penyusunan, dasar hukum penyusunan RTRW Kabupaten Sleman,
serta sistematika pembahasan yang akan dilakukan dalam penyusunan buku rencana.
BAB II POTENSI, MASALAH DAN PROSPEK PENGEMBANGAN WILAYAH
Pada tahapan ini akan dijabarkan hasil temuan analisis berupa potensi dan masalah
yang ada di Kabupaten Sleman berdasarkan data kondisi fisik, ekonomi, sosial, struktur
dan pola ruang yang telah dianalisis pada laporan fakta dan analisa.
BAB III KEBIJAKAN DAN STRATEGI PENATAAN RUANG WILAYAH
Pada bab ini akan membahas mengenai kajian kebijakan dan strategi penataan struktur
ruang wilayah; kebijakan dan strategi pemantapan pola ruang wilayah kabupaten;
kebijakan dan strategi penetapan kawasan strategis kabupaten.
BAB IV RENCANA STRUKTUR RUANG WILAYAH KABUPATEN
Pada pembahasan ini akan menjabarkan mengenai penetapan kawasan perkotaan dan
kawasan perdesaan; sistem perdesaan dan sistem perkotaan serta rencana sistem
prasarana wilayah.
BAB V RENCANA POLA RUANG WILAYAH KABUPATEN
Pada tahapan ini akan menguraikan mengenai rencana pelestarian kawasan lindung yang
meliputi kawasan yang memberi perlindungan kawasan bawahannya; kawasan
perlindungan setempat; kawasan suaka alam; kawasan pelestarian alam; kawasan rawan
bencana alam; kawasan lindung lainnya. Dalam bab ini juga akan dibahas mengenai
rencana pengembangan kawasan budidaya yang meliputi kawasan hutan produksi;
kawasan pertanian; kawasan pertambangan; kawasan eksploitasi sumberdaya air dan
mineral; kawasan peruntukan industri; kawasan pariwisata; kawasan permukiman dan
rencana pengembangan ruang di dalam bumi.
BAB VI PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS WILAYAH KABUPATEN
Pada bab ini akan dibahas mengenai penetapan kawasan strategis kabupaten yang
meliputi kawasan strategis hankam; kawasan strategis pengembangan kawasan ekonomi;

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA I - 12
kawasan strategis sosio-kultural; kawasan strategis teknologi tinggi; kawasan strategis
penyelamatan lingkungan hidup.
BAB VII ARAHAN PEMANFAATAN RUANG WILAYAH
Pada tahapan ini akan dibahas mengenai kelembagaan dan mekanisme penataan ruang;
prioritas dan tahapan pembangunan; program pengembangan struktur ruang dan
program pengembangan pola ruang.
BAB VIII KETENTUAN PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG
Pada bab ini akan dibahas mengenai beberapa ketentuan pengendalian pemanfaatan
ruang yang meliputi pengaturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan insentif dan
disinsentif serta arahan sanksi.
BAB IX HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN SERTA MASYARAKAT DALAM
PENATAAN RUANG
Pada tahapan ini akan dibahas mengenai bentuk peran serta masyarakat, hak
masyarakat dan kewajiban masyarakat dalam kegiatan penataan ruang.
Bab X PENUTUP
Pada bab ini akan dibahas kesimpulan serta rekomendasi.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 1
BAB II
POTENSI, MASALAH
DAN PROSPEK PENGEMBANGAN WILAYAH






2.1 Potensi, Masalah dan Prospek Struktur Ruang Wilayah
2.1.1. Tingkat Perkembangan Perkotaan di Kabupaten Sleman
Peninjauan Kembali RTRW Kabupaten Sleman tahun 1997 serta 2000 telah
menetapkan hirarki kota-kota di Kabupaten Sleman. Penentuan hirarki kota ini merupakan
perwujudan kebutuhan pemerataan pelayanan standar. Beberapa kota yang hirarkinya
telah direncanakan telah dapat berperan sebagai penyedia pelayanan standar untuk
permukiman desa sekitarnya sesuai dengan perencanaan.
Tingkat perkembangan perkotaan paling besar ditunjukkan oleh wilayah
Kabupaten Sleman yang berada pada lingkup pengaruh Kota Yogyakarta, yaitu pada
wilayah Kecamatan Depok serta beberapa bagian Kecamatan Ngaglik, Mlati, Ngemplak,
Gamping dan Kecamatan Godean. Wilayah ini bersama Kota Yogyakarta dan beberapa
bagian wilayah Kabupaten Bantul disebut sebagai Kawasan Aglomerasi Perkotaan
Yogyakarta (APY). Baik dari perkembangan fisik kotanya maupun dari segi kriteria
pertumbuhan ekonominya, wilayah ini tergolong cepat maju dan cepat tumbuh dibanding
yang lain. Selain wilayah ini, kota yang telah ditetapkan sebagai ibukota kabupaten dan
ibukota kecamatan telah berkembang pula sebagai kawasan perkotaan meskipun wilayah
yang berdekatan dengan kawasan APY menyediakan banyak pelayanan kegiatan. Kota
Sleman juga telah berfungsi sebagai pusat pelayanan pemerintahan
Meski demikian, sebagian besar wilayah Kabupaten Sleman berkembang sebagai
kawasan budidaya pertanian sehingga kawasan yang memiliki ciri-ciri perdesaan lebih
berkembang dan mendominasi. Kawasan perdesaan ini didukung oleh kawasan
perkotaan untuk pelayanan standarnya.
.
2.1.2. Tingkat Kesenjangan Wilayah di Kabupaten Sleman
Analisis Tipologi Kassen dapat digunakan untuk mengetahui gambaran pola dan
struktur pertumbuhan ekonomi masing-masing daerah (kecamatan), yang pada dasarnya

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 2
membagi daerah berdasarkan dua indikator utama, yaitu pertumbuhan ekonomi dan
pendapatan per kapita daerah. Berdasarkan indicator ini, daerah atau kecamatan dibagi
menjadi 4 kelompok yaitu : (1) daerah cepat maju dan cepat tumbuh, yaitu daerah yang
memiliki pertumbuhan ekonomi dan pendapatan perkapita lebih tinggi dibanding rata-rata
Kebupaten, (2) daerah maju tapi tertekan, yaitu daerah yang memiliki pendapatan per
kapita lebih tinggi, tetapi tingkat pertumbuhan ekonominya lebih rendah dari rata-rata
Kabupaten, (3) daerah berkembang cepat, merupakan daerah dengan pertumbuhan
tinggi, tetapi pendapatan per kapita lebih rendah dibanding rata-rata Kabupaten, (4)
daerah tertinggal, adalah daerah dengan tingkat pertumbuhan ekonomi dan pendapatn
per kapita lebih rendah dari rata-rata Kabupaten.
Tabel 2.1
Rata-rata PDRB, Pertumbuhan Ekonomi dan Pendapatan Perkapita Kecamatan
Atas Harga Yang Berlaku, di Kabupaten Sleman Tahun 2004- 2006

No Kecamatan
Rata-rata PDRB
(juta)
Rata-rata
Pertumbuhan
Ekonomi
(%)
Rata-rata
Pendapatan
per kapita
(Rb. Rp)
Kriteria
1 Moyudan 251.887,33 12,56 7.949,67 Maju,tertekan
2 Minggir 212.522,30 14,47 6.937,33 Tertinggal
3 Seyegan 264.415,67 15,71 6.183,33 Berkembang cepat
4 Godean 418.697,00 14,80 7.126,67 Berkembang cepat
5 Gamping 415.568,00 15,48 7.118,0 Berkembang cepat
6 Mlati 580.234,00 17,51 6.713,33 Berkembang cepat
7 Depok 1.287.548,30 13,91 7.458,33 Tertinggal
8 Berbah 302.740,67 14,54 7.255,0 Berkembang cepat
9 Prambanan 322.878,33 14,20 7.165,33 Tertinggal
10 Kalasan 457.473,33 16,90 7.133,0 Berkembang cepat
11 Ngemplak 346.947,00 17,11 6.820,33 Berkembang cepat
12 Ngaglik 496.978,67 13,67 7.840,37 Maju, tertekan
13 Sleman 1.274.300,30 12,73 22.417,0 Maju, tertekan
14 Tempel 344.958,00 17,44 7.150,67 Berkembang cepat
15 Turi 226.411,33 22,05 7.118,0 Berkembang cepat
16 Pakem 356.750,67 12,69 11.682,33 Maju, tertekan
17 Cangkringan 166.371,33 13,28 6.186,67 Tertinggal
Rata-rata Kab. 7.723.617,00 14,64 7.790
Sumber: BPS Kabupaten Sleman 2006, PDRB Kecamatan, diolah

Berdasarkan tabel di atas maka dapat dipetakan kawasan andalan atau bukan
andalan berdasarkan Tipologi Klassen sebagai berikut :


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 3
Tabel 2.2
Posisi Perekonomian Kecamatan di Kabupaten Sleman
Menurut Tipologi Klassen

No Kriteria Kawasan Kecamatan
1 Kawasan Maju Tertekan Pakem, Moyudan, Ngaglik, Sleman
2 Kawasan Berkembang Cepat
Turi, Tempel, Ngemplak, Kalasan, Berbah, Mlati,
Gamping, Godena, Seyegan,
3 Kawasan Tertinggal Cangkringan, Depok, Miggir
Sumber: Analisis Studio, 2008

Tabel di atas menunjukkan di wilayah Kabupaten Sleman tidak terdapat kawasan
strategis atau kawasan andalan, sebagian besar kawasan kecamatan di wilayah ini
adalah kawasan berkembang cepat yang dicirikan oleh rata-rata pertumbuhan ekonomi
yang lebih tinggi dari rata-rata pertumbuhan ekonomi kabupaten. Sebagian lagi
merupakan kawasan maju tapi tertekan, yaitu di Kecamatan Ngaglik, Moyudan, Pakem
dan Kecamatan Sleman. Ke empat kecamatan ini memiliki tingkat PDRB per kapita yang
lebih tinggi dari PDRB per kapita rata-rata Kabupaten. Kecamatan Depok meski
memberikan kontribusi terbesar bagi pembentukan nilai tambah perekonomian kabupaten
serta meraih angka kinerja ekonomi dari sisi PDRB Nominal terbesar, namun tingkat
perkembangan nilai tambah perekonomian per tahun lebih rendah dibanding kecamatan
lainnya. Nilai PDRB per kapita yang masih di bawah rata-rata PDRB per kapita kabupaten
karena jumlah penduduk di kecamatan ini merupakan yang terbesar (180.243 jiwa) di
wilayah Kabupaten Sleman.
Salah satu upaya untuk menjamin pemerataan pembangunan di wilayah
Kabupaten Sleman adalah kegiatan agribisinis yang didefinisikan sebagai sektor atau
sistem yang terdiri dari 4 sub sistem atau sub sektor yang terkait erat satu sama lain, yaitu
pertama sub-sistem agribisnis hulu (up stream agribusiness) yakni kegiatan ekonomi yang
menyediakan sarana/input produksi bagi kegiatan pertanian primer seperti penyediaan
bibit bermutu unggul, alat-alat pertanian, agrokimia, mesin-mesin pertanian (agro
otomotif), dan lain-lain. Kedua, sub-sistem usaha tani/pertanian primer (on-farm
agribusiness) yakni kegiatan ekonomi yang menghasilkan komoditas/produk pertanian
primer melalui pemanfaatan sarana/input yang dihasilkan pada agribisnis hulu. Ketiga,
sub sistem agribisnis hilir (down-stream agribusiness) yakni kegiatan ekonomi yang
mengolah komoditas/produk pertanian primer (processing) menjadi produk olahan
(intermediate, finished) beserta kegiatan perdagangannya. Keempat, sub-sistem jasa
penunjang (supporting institution) yakni kegiatan ekonomi yang menyediakan jasa atau
layanan untuk memperlancar pengembangan agribisnis seperti perbankan, infrastruktur

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 4
(fisik dan sistem perundangan), informasi dan penyuluhan, penelitian dan pengembangan
(litbang), kebijakan pemerintah, dan lain-lain (Saragih, 1999).
Dalam pengertian di atas maka sektor agribisnis tidak dapat lagi dipandang sama
seperti sektor pertanian (tanaman pangan, hortikultura, perkebunan, peternakan dan
perikanan). Sektor pertanian merupakan salah satu sub-sektor/bagian dari agribisnis yaitu
sub sektor penghasil komoditas primer (on-farm business). Pembangunan sektor
agribisnis tidak terbatas pada pembangunan pertanian saja tetapi suatu strategi
pembangunan yang mengembangkan keseluruhan sub-sektor atau sub-sistem secara
integratif dan simultan sifatnya di mana keempat sub sistem/sub sektor harus dibangun
dan dikembangkan secara harmonis. Mengembangkan agribisnis adalah
mengembangkan keempat sub-sistem sekaligus.
Ketersediaan sumberdaya alam berupa lahan subur, sumberdaya manusia
berkualitas, sarana prasarana memadai dan posisi geografis wilayah strategis memberi
peluang pengembangan kegiatan agribisnis di Kabupaten Sleman. Peluang
pengembangan usaha agribisnis dapat dilihat dalam tabel di bawah ini.


Tabel 2.3
Peluang Usaha Agribisnis di Kabupaten Sleman

No Sub Sektor
Jenis Produk
Hulu
Jenis Produk
Hilir
Lokasi
1 Pertanian Bahan Makanan
Padi dan Palawija Kedelai Tempe Prambanan, Kalasan,
Sayegan, Moyudan
J agung Ceriping jagung Prambanan, Kalasan,
Sayegan, Moyudan
Mendong Kerajinan
Mendong
Minggir
Buah-Buahan Salak Pondoh
Rambutan
Manisan Buah
Ceriping Salak
Pengolahan
buah-buahan
Tempel, Turi, Pakem
Semangka Tempel, Pakem
Mlinjo Emping Mlati, Sayegan, Minggir,
Ngaglik, Ngemplak,
Prambanan, Cangkringan,
Turi, Sleman
Sayur-Sayuran Cabe Saus cabe Ngemplak, Pakem,
Cangkringan, Turi, Ngaglik,
Mlati
Tomat Saus Tomat Ngemplak,
Pakem, Cangkringan, Turi,
Ngaglik, Mlati
J amur Kuping &
Shintake
Cangkringan, Pakem
Terong Tempel, Pakem
Kapri Tempel, Pakem
Buncis Tempel, Pakem

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 5
No Sub Sektor
Jenis Produk
Hulu
Jenis Produk
Hilir
Lokasi
Wortel Tempel, Pakem
Mentimun Tempel, Pakem
Tanaman Hias Ngemplak, Pakem,
Cangkringan, Turi, Ngaglik
2 Peternakan Sapi Perah Susu Cangkringan, Ngemplak,
Pakem
Sapi Potong/
domba/ kambing
Semua Kecamatan
Ayam Ras Semua Kecamatan
Rumah Potong
ayam
Gamping, Mlati
3 Kehutanan Bambu Furniture
Barang-Barang
Kerajinan
Minggir, Moyudan,
Cangkringan, Turi
Sonokeling Furniture
Barang-Barang
Kerajinan
Prambanan, Cangkringan
Mahoni Furniture
Barang-Barang
Kerajinan
Prambanan, Cangkringan
4 Perikanan Ikan Hias Ikan
Konsumsi
Cangkringan, Pakem,
Ngemplak, Ngaglik,
Moyudan, Mlati
5 Sarana dan
Prasarana
Input Produksi:
Pupuk mineral, pupuk organik, pestisida, vaksin, obat-obatan
hewan, bibit/benih
Alat Mesin Pertanian
Cangkul, Sekop, Bajak, Garu, Garpu, Linggis, Sabit/Arit, Koret, Alat
Penyiram, Alat Perontok Padi, Alat Pemipil, Alat Penyosoh
Sarana Penunjang
Lembaga pembiayaan perbankan dan non perbankan, asuransi,
pelatihan SDM, Penelitian, J asa Konsultasi, Teknologi Informasi
Prasarana Pertanian
Irigasi, J alan Produksi, Terminal Agribisnis
Sumber: BKPMD Propinsi DIY, 2000

Dalam pengembangan sektor agribisnis dan agroindustri pemerintah daerah
mengarahkan usaha swasta untuk masuk ke sektor tersebut melalui pemberian iklim
usaha yang kondusif. Dengan demikian sektor agribisnis dan agroindustri akan
berkembang secara profesional dan menguntungkan. Perlu pula diperhatikan bahwa
teknologi yang digunakan dalam produksi sektor agribisnis dan agroindustri
menggunakan teknologi padat karya dengan toleransi kualitas tenaga kerja luas dan
diharapkan akan menyerap banyak tenaga kerja. Pembangunan agribisnis dan
agroindustri akan menghasilkan produk bahan pangan yang sangat besar, beragam dan
terdistribusi dengan baik dalam ruang dan waktu sehingga mampu meningkatkan
ketersediaan pangan yang pada gilirannya akan menurunkan laju kenaikan harga. Di
samping itu, pembangunan agribisnis akan menghasilkan produk ekspor (bahan pangan

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 6
dan non-pangan) tanpa mengimpor bahan baku. Hal ini berarti akan menghasilkan devisa
yang cukup besar.
Tantangan yang dihadapi dalam pengembangan agribisnis adalah perubahan
pada sisi permintaan dari permintaan terhadap komoditi menjadi permintaan terhadap
produk. Pasar menuntut produk dengan karakteristik yang berkualitas tinggi, jaminan
kontinuitas, ukuran seragam, ramah lingkungan dan penyampaiannya tepat waktu.
Kemampuan untuk menghasilkan produk dengan karakteristik yang sesuai dengan
keinginan konsumen merupakan salah satu sumber kekuatan keunggulan kompetitif.
Potensi lain yang terdapat di Kabupaten Sleman adalah bahan galian seperti
pasir, kerakal, kerikil dan batu merupakan bahan galian yang banyak tergantung dari
kegiatan vulkanisme Gunung Merapi. Hal ini merupakan suatu potensi sumberdaya alam
yang cukup melimpah untuk kegiatan di sektor bangunan. Dengan lajunya pembangunan
konstruksi fisik, penggunaan bahan-bahan galian khususnya pasir, kerakal dan batu akan
terus meningkat. Permasalahan yang timbul dari kegiatan penambangan adalah
perubahan keseimbangan lingkungan alam.
Di Kabupaten Sleman kegiatan penambangan terjadi antara lain di sekitar
Kaliadem dan Turgo. Penambangan ini dilakukan oleh masyarakat menggunakan
peralatan sederhana maupun pengusaha yang menggunakan alat berat. Sampai saat ini
ijin yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah baru pada satu perusahaan penambangan.
Kenyataan yang terjadi, banyak anggota masyarakat yang menambang di tanah miliknya
sehingga pemda cukup kesulitan dalam menanganinya. Untuk mengurangi dampak
negatif ini diperlukan suatu tindakan dengan penetapan kawasan yang boleh ditambang
dan tidak boleh ditambang.
Dengan pengaturan dan pengawasan yang baik, didukung dengan kebijakan dan
keseriusan pihak yang berwenang dalam menangani kegiatan di sektor pertambangan ini
maka fungsi kawasan tidak akan terganggu dan bahkan akan dapat berdampak positif
pada peningkatan Produk Domestik Regional Bruto.

2.2 Potensi, Masalah dan Prospek Prasarana Wilayah
2.2.1 Prasarana Wilayah
a) Transportasi
J aringan jalan di Kabupaten Sleman terbentuk dari jaringan primer yang merupakan
jaringan yang menghubungkan Kabupaten Sleman dengan wilayah yang lain serta
jaringan sekunder yang memungkinkah pergerakan internal dalam lingkup wilayah
kabupaten. Posisi di sebelah utara Kota Yogyakarta, yang merupakan kota Pusat
Kegiatan Nasional, membuat wilayah Kabupaten Sleman berada pada jalur

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 7
pergerakan antara Yogyakarta-Semarang, Yogyakarta-Surakarta dan Yogyakarta-
Bandung. Sementara, di bagian utara yang merupakan bagian selatan lereng
Gunung Api Merapi merupakan kawasan wisata Kaliurang yang diminati wisatawan
telah dilengkapi dengan akses yang memadai. Kabupaten Sleman juga memiliki
lapangan terbang milik Angkatan Udara yang dimanfaatkan untuk fungsi
penerbangan sipil. Bandar udara Adisucipto ini terletak Kecamatan Depok.

b) Sumber Daya Air
Sumber daya air meliputi hujan, air permukaan serta air tanah. Wilayah yang berada
di utara mempunyai curah hujan yang tinggi dan semakin ke selatan curah hujan
semakin rendah. Air permukaan merupakan air sungai karena di wilayah Kabupaten
Sleman tidak terdapat danau ataupun rawa. Kebanyakan sungai mengalir ke
selatan dengan mata air dari Gunung Merapi. Ada dua sistem sungai, yaitu yang
bermuara di Kali Progo di barat dan yang bermuara di Kali Opak di timur. Sungai-
sungai yang ada sifatnya permanen meski pada musim kemarau debitnya menurun.
Air tanah memberi pasokan air pula pada sungai karena kedudukan muka air sungai
lebih rendah daripada muka air tanah.
Kuantitas air tanah yang dimiliki Kabupaten Sleman dipengaruhi oleh akifer
yang baik akibat material vulkanik hasil erupsi Gunung Merapi. Pasir vulkanik di
daerah ini termasuk mampu menyimpan air tanah. Di daerah Kabupaten Sleman
terdapat banyak mata air, terutama di lereng Gunung Api Merapi. Ada empat jalur
mata air, yaitu jalur mata air Bebeng, Sleman Cangkringan, Ngaglik dan Yogyakarta
yang merupakan sumber air bagi keperluan domestik termasuk untuk wilayah Kota
Yogyakarta maupun keperluan irigasi untuk pertanian.
Pengadaan dan pelayanan air bersih untuk kebutuhan domestik secara umum
terlayani secara optimal baik dari segi kuantitas maupun kualitas. Beberapa wilayah
terpenuhi kebutuhan air bersihnya dengan pelayanan PDAM. Sedang wilayah yang
lain memenuhi kebutuhan air bersihnya dengan pemanfaatan sumber air tanah
yang cukup berlimpah. Ada pula wilayah yang permukimannya terlihat mulai padat
mulai mendapat masalah dengan kualitas air yang telah tercemar bakteri E. Coli. Ini
terkait dengan kondisi sanitasi lingkungan (jamban keluarga, saluran air limbah
rumah tangga dan tempat sampah).
Melihat jenis langganan, sebagian besar pelanggan air PDAM Kabupaten
Sleman adalah kelompok rumah tangga yaitu sejumlah 18.962 unit SR. Selanjutnya
berturut-turut adalah kelompok sosial, instansi, kran umum, niaga (4,2%), Industri
tidak berlangganan pada PDAM.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 8
c) Telematika
Data keberadaan/persebaran BTS maupun pedoman dan petunjuk teknis untuk
perencanaan lokasi dan persebarannya, standar kebutuhan dan jangkauan belum
tersedia, sehingga menjadi kendala untuk menentukan kawasan mana saja yang
menjadi blank spot area. Selain itu juga untuk pengendalian dan pengaturannya,
hanya sebatas normatif saja (belum ada ketentuan baku teknisnya).

d) Sumber Daya Energi
Untuk memenuhi kebutuhan para pelanggan PT Pembangkit Listrik Negara (PLN)
Area Pelayanan dan J aringan (APJ ) Yogyakarta membeli energi dari gardu induk
(GI) yang merupakan transmisi jaringan listrik J awa-Bali. Di wilayah DIY, ada 8 GI
yang menyuplai kebutuhan listrik pelanggan. Total kapasitas energi sebesar 586
mega volt ampere (MVA) memungkinkan semua pelanggan dapat memenuhi
kebutuhan penggunaan listrik. J aringan listrik di wilayah Kabupaten Sleman dilayani
oleh 4 GI, yaitu Godean, Medari, Kentungan dan Gejayan.
Paska gempa tahun 2006, tingkat penggunaan listrik (elektrifikasi) di DIY
mencapai 71%. Dari sekitar 922.000 rumah tangga, ada 660.361 yang telah
memanfaatkan energi listrik. Setahun kemudian, hingga pertengahan tahun 2007,
tingkat penggunaan listrik meningkat hingga 87%. Di wilayah Kabupaten Sleman,
terjadi peningkatan jumlah pelanggan serta kebutuhan VA yang terlayani. Tercatat
pada tahun 2007 ada 252.553 pelanggan dengan jumlah yang tersambung sebesar
351.440.491 VA. Sampai dengan tahun 2007 semua wilayah termasuk perkotaan
dan perdesaan telah terlayani teraliri listrik.

e) Prasarana Lingkungan
Sampai tahun 2008, pengelolaan limbah terpadu belum tersedia di Kabupaten
Sleman. Kecenderungan pertumbuhan penduduk serta kegiatan menunjukkan
bahwa pelayanan pengelolaan limbah dibutuhkan di kawasan perkotaan.
Perencanaan untuk pelayanan terpadu tersedia bagi wilayah yang termasuk ke
dalam Kawasan APY dengan pusat pelayanan IPAL Sewon, Kabupaten Bantul.
J aringan pipa pelayanan masih terus dikembangkan. Meskipun demikian,
pengelolaan limbah untuk wilayah lainnya terutama untuk pengendalian
pencemaran diperlukan dan dapat dilakukan dengan mengembangkan IPL
(instanasi pengolahan limbah) komunal sederhana yang dikelola swadaya.
Sementara, pengelolaan sampah sebagian besar terlayani oleh Dinas
Kimpraswilhub Kabupaten Sleman. Belum tingginya timbulan sampah memberi

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 9
kesempatan pada pemerintah untuk menyediakan dan mempersiapkan pelayanan
dan sistem pengolahan sistem yang baik. Beberapa desa telah mengembangkan
sistem pengolahan sampah swadaya meskipun ada pula yang sekelompok
masyarakat masih membuat TPA ilegal di bantaran sungai. Untuk wilayah yang
masuk dalam Kawasan APY, lokasi TPA berada di Piyungan, Bantul yang
direncanakan dapat digunakan hingga tahun 2012.

2.2.2 Pelayanan Sarana Wilayah
Penyediaan dan kebutuhan sarana pendidikan di wilayah Kabupaten Sleman
pada tahun 2008 telah tercukupi. Kebutuhan yang akan datang hingga tahun 2029 masih
tercukupi karena kecenderungan pertumbuhan penduduk terutama kelompok umur muda
cenderung rendah. Secara umum, industri pendidikan tinggi (PT) di DIY ditunjang oleh
jumlah Perguruan Tinggi Swasta (PTS) yang mencakup Universitas, Institut, Sekolah
Tinggi, Akademi, dan Politeknik. Dari 138 lembaga perguruan tinggi, sebanyak 127
lembaga diantaranya merupakan PTS dan 11 lainnya merupakan Perguruan Tinggi Negri
(PTN). J umlah lembaga ini tidak berubah sejak 3 tahun terakhir.
Di Kabupaten Sleman, terdapat 36 lembaga perguruan tinggi yang terdiri dari 31
PT Swasta yang terdaftar di Kopertis V Yogyakarta dan 5 PT Negeri yang ijin operasional
masih berlaku hingga tahun 2006. Kesemua lembaga perguruan tinggi tersebut memiliki
gedung yang berada di wilayah aglomerasi yang membentang dari Kecamatan Gamping,
Mlati, Depok dan satu PTS yang memiliki gedung di Kecamatan Ngemplak yakni
Univesitas Islam Indonesia.
Keberadaan PT di Kabupaten Sleman memberikan dampak positif yang cukup
besar bagi kawasan di sekitar lokasi PT yang menjadi salah satu pusat keramaian dan
sebagai daya tarik ekonomi bidang industri pendidikan. Industri jasa di sekitar lokasi PT
mengalami perkembangan yang cukup signifikan. Industri tersebut meliputi perumahan
(pondokan dan kontrakan), warung makan, toko-toko dan kios-kios yang menjual
beragam kebutuhan sehari-hari, jasa komunikasi, serta penyedia sarana penunjang
pendidikan seperti buku-buku, alat tulis, dan komputer.
Penyediaan dan kebutuhan sarana kesehatan yaitu rumah sakit meski belum
didistribusikan secara merata tapi dapat melayani penduduk Kabupaten Sleman. Apotek,
RS Bersalin (bisa disubtitusikan dengan praktek bidan), dan balai pengobatan atau
puskesmas (disubtitusikan dengan praktek dokter) juga cukup tersedia dalam jumlah yang
memadai. Pelayanan kesehatan masyarakat di Kabupaten Sleman relatif meningkat yang
ditandai dengan meningkatnya jumlah Apotek dan posyandu.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 10
Sementara fasilitas lainnya seperti rumah sakit, pemerintah hingga tahun 2006
jumlahnya tidak bertambah yaitu 3 rumah sakit. Fasilitas kesehatan yang lain yaitu 6
rumah sakit yang dikelola swasta, 2 rumah sakit khusus serta rumah sakit kebidanan.
Pemerintah Kabupaten Sleman melalui Dinas Kesehatan mempunyai komitmen
yang tinggi untuk mewujudkan apa yang telah menjadi impian dari banyak masyarakat
terutama pelayanan kesehatan yang terstandar dan bermutu. Karena itu, sejak tahun
2004, beberapa Puskesmas di Kabupaten Sleman telah menerapkan Sistem Manajemen
Mutu ISO 9001:2000, dan dari 24 puskesmas yang ada telah 6 puskesmas dan 1 dinas
kesehatan yang sudah tersertifikat ISO 9001:2000 dari lembaga sertifikasi SGS.
Demikian pula, ketersediaan sarana perdagangan baik pasar ritel besar maupun
pasar rakyat cukup memenuhi kebutuhan. Berdasarkan data statistik yang ada, sarana
kegiatan ekonomi yang tersedia terdiri dari beberapa jenis, yatu pasar umum, pasar desa
serta pasar hewan. Pada periode tahun 2007, jumlah sarana pendukung perekonomian di
Kabupaten Sleman sejumlah 65 pasar yang terdiri dari 29 pasar umum, 31 pasar desa
serta 5 pasar hewan. J umlah pasar di kecamatan-kecamatan ini cukup memadahi untuk
memenuhi kebutuhan masyarakat sesuai dengan perhitungan SPM, yaitu 1 unit untuk
30.000 penduduk.
Sarana olahraga berupa lapangan olahraga dan ruang terbuka juga merupakan
hal yang perlu ada terkait dengan kebutuhan ruang untuk kegiatan rekreasi masyarakat.
Wilayah Desa Maguwoharjo saat ini menjadi lokasi pembangunan Stadion Maguwoharjo
yang tidak hanya melayani kebutuhan lingkungan tetapi Kabupaten Sleman umumnya.
Secara umum dan garis besar, memang ada kecenderungan pemusatan fasilitas
dan persebaran permukiman di wilayah yang termasuk Kawasan APY. Pemusatan
aktivitas dan fasilitas ini berimbas pada pemusatan penduduk di Kecamatan yang berada
dalam kawasan ini. Bila tidak segera dikendalikan, dikuatirkan dapat melebihi daya
dukung lingkungan, terutama masalah ketersediaan air bersih dan degradasi lingkungan
(air limbah dan buangan sampah) serta kualitas udara.

2.3 Potensi, Masalah dan Prospek Pola Ruang Wilayah
2.3.1 Potensi, Masalah dan Prospek Pemanfaatan Ruang Kawasan Lindung
Kawasan lindung terdiri atas kawasan yang memberikan perlindungan terhadap
kawasan bawahannya; kawasan perlindungan setempat; kawasan suaka alam,
pelestarian alam, dan cagar budaya; kawasan rawan bencana alam; kawasan lindung
geologi; dan kawasan lindung lainnya.



Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 11
a) Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya.
Hutan lindung
Hutan Lindung di Kabupaten Sleman seluas 6.410 Ha ditetapkan sebagai bagian
dari Taman Nasional Gunung Merapi dengan Keputusan Menteri Kehutanan No.
134/Men-Hut-II/2004. Munculnya konversi lahan termasuk hutan lindung dan hutan
menjadi areal permukiman cukup meresahkan dan mengkawatirkan banyak pihak. RTRP
J awa Bali mengamanatkan untuk nempertahankan dan merehabilitasi kawasan lindung
yang semakin terdesak oleh kegiatan budidaya hingga mencapai luasan minimal 30% dari
keseluruhan luas wilayah Pulau J awa-Bali, khususnya di Pulau J awa bagian Selatan.
Sedangkan RTRWP DIY melarang kegiatan budidaya di kawasan lindung.
Keberadaan Gunung Merapi telah menyatu dalam budaya masyarakat
Yogyakarta. Adanya mitos trilogi Gunung Merapi-Kraton Ngayogyakarta Hadiningrat-Laut
Selatan merupakan perwujudan sosio-ekosistem yang telah lama mengakar di
masyarakat umum. Sebagian kalangan masyarakat ilmiah memandang Gunung Merapi
sebagai suatu ekosistem yang layak untuk dipertahankan. Kelayakan ini berdasarkan
pada argumentasi bahwa ekosistem Gunung Merapi berfungsi sebagai kawasan
penyangga kehidupan untuk kawasan di bawahnya, dan juga berfungsi melindungi
komponen ekosistemnya yang unik dan sebagian terancam kepunahan. Berdasarkan
pertimbangan inilah pemerintah telah menetapkan ekosistem Gunung Merapi sebagai
kawasan lindung, yaitu hutan lindung, cagar alam dan taman wisata alam.
Tentang pemikiran untuk melestarikan ekosistem Gunung Merapi disepakati
hampir semua pihak, tetapi bagaimana bentuk pola pengelolaannya, apakah
menggunakan pola yang sudah ada, baik pada level nasional atau internasional, atau
sama sekali tidak menggunakan pola yang sudah ada, dan membuat pola pengelolaan
baru. Titik simpang perdebatan itu dimulai dari bagaimana bentuk pengelolaan kawasan
lindung agar ada jaminan perbaikan, baik bagi masyarakat sekitar maupun ekosistemnya.
Menurut peraturan saat ini, cagar alam, taman wisata alam dan taman nasional
merupakan kawasan konservasi yang dikelola oleh Direktur J enderal Perlindungan Hutan
dan Konservasi Alam. Sedangkan hutan lindung dikelola oleh pemerintah atau lembaga
daerah lainnya. Sumber dana untuk mengelola kawasan lindung yang dikelola pusat
antara lain dari APBN, iuran dan retribusi usaha kehutanan, bantuan dari lembaga
internasional dan lain-lain. Lembaga donor cenderung memilih taman nasional untuk
dibantu karena disamping mengkonservasi ekosistem, pola pengelolaannya paling
banyak mengakomodir peluang untuk pembangunan masyarakat sekitar secara
partisipatif, yang saat sekarang banyak ditekankan oleh kesepakatan lembaga donor

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 12
internasional. Oleh karena itu, sering disebut bahwa taman nasional bisa membawa
masuk bantuan internasional.
Tujuan utama pengelolaan Taman Nasional Gunung Merapi kemudian
dirumuskan untuk :
a) Terciptanya kawasan Taman Nasional yang aman dari gangguan sehingga
keutuhan ekosistem terestrial dan kehutanan yang ada terjamin baik secara hukum
maupun kenyataan di lapangan. Selain itu masuknya daerah-daerah sekitar
kawasan Taman Nasional Gunung Merapi yang memiliki nilai keanekaragaman
hayati yang tinggi ke dalam sistem pengelolaan Taman Nasional.
b) Terjaminnya pengawetan keanekaragaman hayati terutama untuk jenis-jenis flora
dan fauna yang endemik baik di terestrial maupun di hutan dalam kawasan Taman
Nasional Gunung Merapi.
c) Terciptanya pemanfaatan potensi sumberdaya alam baik terestrial maupun
kehutanan Taman Nasional Gunung Merapi secara lestari untuk kegiatan penelitian,
pendidikan, perikanan dan pariwisata dengan mengikutsertakan partisipasi
masyarakat setempat.
d) Terbentuknya sistem pengelolaan Taman Nasional yang mantap dan didukung oleh
sumberdaya manusia yang profesional untuk pengelolaan.

Oleh karena kompleksnya permasalahan yang dihadapi dalam pengelolaan
taman nasional tersebut, di dalam upaya pembangunannya diperlukan koordinasi lintas
sektoral di antara instansi pemerintah di daerah, serta koordinasi dan kerjasama dengan
berbagai lembaga-lembaga penelitian, dan lembaga-lembaga swadaya masyarakat
(LSM). Dalam hal pemanfaatan, Taman Nasional Gunung Merapi dapat dimanfaatkan
untuk berbagai jenis kegiatan, antara lain pariwisata, penelitian dan pendidikan.

Kawasan Resapan Air
Kabupaten Sleman merupakan kawasan spesifik dengan sistem akifer yang
cocok untuk menyerap air. Akifer di Kabupaten Sleman dibedakan atas dasar jenis batuan
dan kelolosan (permeabilitas batuannya). Berdasarkan jenis dan umur batuannya, Daerah
Istimewa Yogyakarta dapat dikelompokkan menjadi: (1) wilayah akifer dan (2) wilayah non
akifer di daerah batu gamping (Ek) non akifer di daerah gunungapi muda (Ev) dan non
akifer di daerah gunungapi tua (Eov).
Berdasarkan kondisi akifernya, daerah Kabupaten Sleman mempunyai kondisi air
tanah yang terbaik di DIY. Keadaan tersebut didukung oleh struktur geologi (gunungapi
berlapis/strato) yang porus dan curah hujan yang tinggi (< 2500 mm/tahun). Namun

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 13
demikian, di dalam wilayah kabupaten ini terdapat beberapa daerah yang tidak
mempunyai akifer yang baik yaitu di daerah sebelah utara Sleman, Cangkringan dan Turi.
Pengembangan kegiatan budidaya terutama permukiman berkembang pesat di
wilayah Kabupaten Sleman dan perlu untuk dikendalikan. Yang perlu diantisipasi adalah
dampak pembukaan jalan baru seperti jalan tol yang merupakan rencana jalan nasional
dan Outer Ringroad yang merupakan proyek strategis Dinas Kimpraswil DIY.

b) Kawasan Perlindungan Setempat terdiri atas Sempadan Sungai, Sekitar
Embung dan Mata Air
Kawasan Sekitar Sempadan Sungai
Wilayah dengan kondisi masih didominasi kawasan perdesaan dengan kepadatan
rendah, maka masalah keterancaman sempadan sungai belum begitu nampak,
masyarakat cukup menghargai keberadaan sungai sebagai sumber air dan kehidupan
bagi mereka. Namun demikian, beberapa bagian yang merupakan kawasan perkotaan
terutama untuk wilayah di bagian selatan yang dekat dengan Kota Yogyakarta kawasan
sungai banyak digunakan sebagai permukiman. Perlu pula diatur batasan kawasan
sempadannya dan arahan pemanfaatannya.

Gambar 2.1 Kawasan Sempadan Sungai
yang Dimanfaatkan untuk Permukiman

Kawasan Sekitar Embung
Salah satu cara untuk memperbanyak fasilitas tangkapan air adalah embung.
Embung adalah bangunan penyimpanan air yang dibangun di daerah depresi, biasanya di
luar sungai (Depertemen Pekerjaan Umum, 1994). Kolam embung akan menyimpan air di
musim hujan dan kemudian dimanfaatkaan selama kemarau untuk memenuhi kebutuhan
dengan prioritas untuk manusia, ternak, dan sedikit kebun. J umlah kebutuhan
menentukan tinggi tubuh dan kapasitas tampung embung. Berdasarkan hasil Survey

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 14
Identifikasi Potensi Embung Di Kabupaten Sleman tahun 2007 ada 9 embung yang sudah
terbangun dan 21 embung yang akan dibangun.

Tabel 2.4
Embung Terbangun dan Akan Dibangun di Kabupaten Sleman

No
Nama
Embung
Dusun Desa Kecamatan
Kolam
Embung
Bangunan
Embung
1 Tirta Arta Beran Tridadi Sleman Di Cekungan Sudah Dibangun
2 Lampeyan Toragan Tlogodadi Mlati Di Cekungan Sudah Dibangun
3
Getas
Kalongan Kalongan Tlogodadi Mlati Di Cekungan Belum Dibangun
4 Gancahan Gancahan Sidomulyo Godean Di Cekungan Sudah Dibangun
5 Temuwuh Temuwuh Lor Balecatur Gamping Di Sungai Belum Dibangun
6 Krajan J etis Krajan Sidoluhur Godean Di Cekungan Sudah Dibangun
7 J ering
Kleben Kring
VII Sidorejo Godean Di Sungai Belum Dibangun
8 Blimbingan Blimbingan Tambakrejo Tempel Di Cekungan Belum Dibangun
9 Babadan Babadan Girikerto Turi Di Sungai Belum Dibangun
10 Kembang Arum Turi Donokerto Turi Di Cekungan Belum Dibangun
11 Kemiri Kratuan Purwobinangun Pakem Di Cekungan Sudah Dibangun
12 Gatep Gatep Purwobinangun Pakem Di Cekungan Belum Dibangun
13 Karanggeneng Karanggeneng Purwobinangun Pakem Di Cekungan Belum Dibangun
14 Sukorejo Sukorejo Girikerto Turi Di Cekungan Belum Dibangun
15 Candi Candi Karang Sardonoharjo Ngaglik Di Sungai Belum Dibangun
16 Gedongan Gedongan Wedomartani Ngemplak Di Cekungan Belum Dibangun
17 Tambakboyo Tambakboyo Condongcatur Depok Di Sungai Sudah Dibangun
18 Cakran Cakran Wukirsari Cangkringan Di Sungai Belum Dibangun
19 Muncar Kaliurang VIII Hargobinangun Pakem Di Cekungan Sudah Dibangun
20 J urangjero J urangjero Hargobinangun Pakem Di Cekungan Belum Dibangun
21 Agrowisata Gadung Bangunkerto Turi Di Sungai Sudah Dibangun
22 Lembah UGM Bulaksumur Catur Tunggal Depok Di Sungai Sudah Dibangun
23 Gebang Marangan Bokoharjo Prambanan Di Cekungan Belum Dibangun
24 Dawung Dawung Bokoharjo Prambanan Di Cekungan Belum Dibangun
25 Cepit Cepit Bokoharjo Prambanan Di Cekungan Belum Dibangun
26 Cangkring Sindon Selomartani Kalasan Di Sungai Belum Dibangun
27 Daren Lor Daren Lor Donokerto Turi Di Sungai Belum Dibangun
28 J urugan J urugan Bangunkerto Turi Di Sungai Sudah Dibangun
29 Ledok
Ngemplak
Kembang Donokerto Turi Di Cekungan Belum Dibangun
30 Serut
Kalonongko
Kidul Gayamharjo Prambanan Di Sungai Belum Dibangun
Sumber : Satker BBWS Serayu Opak, DPU, 2007


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 15

Gambar 2.2 Embung Tambak Baya

Kawasan Sekitar Mata Air
Kawasan sempadan mata air merupakan daerah yang cenderung lebih subur
dan dekat dengan sumber air, sehingga penduduk kebanyakan memanfaatkan untuk
tanaman semusim terutama tanaman pangan sehingga saat menjelang kemarau
penguapan cenderung lebih tinggi dan yang lebih fatal air-air pada mata air telah banyak
yang mengering, karena tanaman orohidrologi (tanaman yang berfungsi melestarikan air)
dengan penutupan sekitar 80% tidak ada.

Tabel 2.5
Mata air potensial di WS Progo-Opak-Oyo

No Mata Air Kecamatan Kabupaten/Kota
Debit
(l/dt)
1 Gending Mertoyudan Kab. Magelang 698,0
2 Kanoman Candimulyo Kab. Magelang 380,0
3 Tuk Lanang Candimulyo Kab. Magelang 155,0
4 Tuk Putri/Wadon Candimulyo Kab. Magelang 97,0
5 Clebungan Candimulyo Kab. Magelang 178,7
6 Kledhokan Candimulyo Kab. Magelang 450,3
7 Treko / Tirtosari Sawangan Kab. Magelang 324,0
8 Kalibening Secang Kab. Magelang 500,0
9 Kalimas Grabag Kab. Magelang 300,0
10 Gedad Grabag Kab. Magelang 250,0
11 Pisangan Tegalrejo Kab. Magelang 400,0
12 J umprit Ngadirejo Kab. Temanggung 158,0
14 Pikatan Temanggung Kab. Temanggung 75,0
15 Semadu Bulu Kab. Temanggung 22,0
16 Clereng Pengasih Kab. Kulonprogo 75,0
17 Tuk Mudal J atimulyo Kab. Kulonprogo 11,5
18 Tuk Ngembel Wonosari Kab. Gunungkidul 70,0
19 Branjang Karangmojo Kab. Gunungkidul 40,0
20 Umbul Wadon Pakem Kab. Sleman 90.0
Sumber: Buku 1 BWRMP WS POO, 2004, Penelitian Debit & Potensi Air Sosial Ekonomi di Kab.
Magelang, Balitbang J ateng 2004; Studi Inventarisasi / Amdal Potensi Air Bersih Kab. Magelang
DPU Kab. Magelang 2004




Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 16
c) Kawasan Cagar Budaya
Di Kabupaten Sleman, kawasan cagar budaya yang ditetapkan terdiri atas
kawasan candi yang terdapat di Kecamatan Kalasan dan Prambanan serta Kompleks
Pesanggrahan Ambarketawang di Kecamatan Gamping. Peraturan zonasi untuk kawasan
cagar budaya dan ilmu pengetahuan disusun dengan memperhatikan:
a) pemanfaatan untuk penelitian, pendidikan, dan pariwisata dan
b) ketentuan pelarangan kegiatan dan pendirian bangunan yang tidak sesuai dengan
fungsi kawasan.


Gambar 2.3 Kompleks Candi Prambanan

d) Kawasan Rawan Bencana Alam
Kabupaten Sleman mempunyai kawasan-kawasan yang berpotensi bencana
alam, baik gunung berapi, gempa bumi, gerakan tanah dan tanah longsor. Kawasan yang
berpotensi bencana alam gunung berapi terletak di sekitar lereng gunung berapi Merapi
serta sepanjang sungai yang potensial teraliri lahar gunung berapi ketika terjadi letusan.
Selain itu, Kabupaten Sleman yang merupakan bagian dari lempeng eurasia mempunyai
potensi zona tumbukan dengan lempeng Indo-Australia berpotensi menimbulkan gempa
tektonik. Mitigasi bencana merupakan salah satu cara untuk meminimallkan dampak
bencana yang mungkin terjadi.


Gambar 2.4 Bencana Alam terjadi Kabupaten Sleman

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 17
2.3.2 Potensi, Masalah dan Prospek Pemanfaatan Pola Ruang Kawasan Budidaya
Kawasan Pariwisata
Sebagai salah satu sektor andalan, pariwisata memiliki peran yang sangat
strategis untuk mendukung pembangunan ekonomi wilayah dan mampu menggerakan
sektor-sektor lain, seperti sektor jasa dan sektor industri. Potensi wisata candi dan desa
dengan lansekap yang alami telah dimanfaatkan dan dikembangkan, namun sebagian
besar kawasan desa wisata belum dilengkapi sarana pendukung, seperti transportasi
umum dan akses yang memadai.
a) Pengembangan Wisata
Kabupaten Sleman belum menduduki peringkat teratas dalam hal wisata. Namun
mengingat potensi obyek dan daya tarik yang sangat besar perkembangannya di masa
mendatang diperkirakan akan semakin pesat. Pengembangan potensi kepariwisataan ini
tidak akan terlepas dari berbagai dampak baik dampak positif maupun negatif. Secara
garis besar, dampak ini meliputi dampak fisik, sosial ekonomi, budaya, teknologi, maupun
dampak biotik. Dampak positif yang dapat diperkirakan antara lain semakin terbukanya
kesempatan kerja, kesempatan berusaha dan meningkatnya pendapatan masyarakat
termasuk pendapatan daerah melalui pajak, retribusi, dan sebagainya, yang secara tidak
langsung dapat meningkatkan PAD dan APBD. Dampak negatif yang mungkin muncul
adalah rusaknya tatanan sosial budaya melalui adopsi nilai-nilai baru yang dibawa oleh
wisatawan dari tempat lain yang belum tentu sesuai dengan budaya setempat.
Pengembangan kegiatan wisata sangat dipengaruhi oleh karakteristik
sumberdaya wisata yang dimiliki, terutama mengenai tema dan jenis produk yang tepat
dan sesuai untuk masing-masing daya tarik wisata maupun obyek wisata. Salah satu
karakteristik ruang pengembangan pariwisata di Kabupaten Sleman adalah adanya desa-
desa yang berpotensi menjadi daya tarik wisata.
Pada dasarnya daya tarik ini dikembangkan dari suatu kawasan (kampung/desa)
yang mempunyai kegiatan unik, spesifik dan menarik untuk dijual kepada wisatawan.
Berdasar atas keunikan tersebut maka pengembangan daya tarik ini diupayakan agar
tidak menghilangkan nilai keunikannya. J enis wisata yang dapat dikembangkan antara
lain kampung wisata, desa wisata, desa kerajinan, desa perikanan, desa pegunungan,
desa purbakala, dan sebagainya. Identifikasi dan pengkajian terhadap pedesaan yang
mempunyai potensi seperti ini harus dilakukan dengan hati-hati dan melibatkan
masyarakat setempat sebagai subyek pembangunan, bukan sebagai obyek
pembangunan.
Dalam Rencana Induk Pengembangan Pariwisata Daerah Kabupaten Sleman
(Dinas Pariwisata Kabupaten Sleman) pengembangan obyek wisata maupun daya tarik

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 18
wisata termasuk di dalamnya desa-desa wisata di Kabupaten Sleman diwujudkan dalam
Satuan Pengembangan Pariwisata Kabupaten Sleman yang terdiri dari 4 (empat) SPP,
yaitu:
1) SPP 1 (Lereng Merapi Selatan) yang meliputi DTW Kaliurang-Kalikuning-
Kaliadem; Serta kawasan Agrowisata Turi dengan teritori kewilayahan yang
mencakup wilayah Kecamatan Turi, Pakem, Cangkringan, sebagian Kecamatan
Tempel dan Ngemplak sebagai wilayah penyangga
2) SPP 2 (Prambanan Kalasan) : yang meliputi obyek-obyek wisata yang ada di
kawasan Prambanan-Kalasan (Candi Prambanan, Candi Sambisari, Candi
Kalasan, dan obyek-obyek wisata lainnya di sekitar kawasan tersebut). Ketetapan
UNESCO menyatakan bahwa Candi Prambanan merupakan salah satu Cultural
World Heritage Site di Indonesia sejak 1991, selain Candi Borobudur (1991) dan
Situs Sangiran (1996).
3) SPP 3 (Sleman Kota) : yang merupakan kawasan wisata urban : wisata
pendidikan/kampus (UGM, UPN, UII, dll), Monuman Yogya Kembali, museum-
museum, dan beberapa obyek wisata lain yang ada di kawasan ini termasuk
keberadaan desa wisata yang terletak pada wilayah Kecamatan Depok, Mlati,
Ngaglik, Sleman, dan sebagian Tempel)
4) SPP 4 (Sleman Barat) : merupakan kawasan yang sangat kaya akan potensi
wisata pedesaan : desa-desa kerajinan, juga kanal selokan mataram yang
mencakup wilayah Kecamatan Minggir, Moyudan, Seyegan, Gamping, dan Sleman

Dengan penetapan Satuan Pengembangan Pariwisata Kabupaten Sleman maka
dapat diarahkan sebagai titik tumbuh dan pusat pembangunan wilayah pedesaan di
sekitar obyek-obyek wisata.

b) Pengembangan Ekowisata
Menurut World Travel and Tourism Organization (WTTO), ekowisata merupakan
salah satu jawaban oleh adanya kegiatan industri kepariwisataan yang memang
diperkirakan akan berkembang pada tahun-tahun ke depan. Industri kepariwisataan
menuntut adanya biaya-biaya untuk mempertahankan lingkungan hidup agar supaya
tetap nyaman dinikmati oleh setiap insan di bumi ini. Meningkatnya jumlah pengunjung
dengan berbagai aneka macam kegiatan dalam berpariwisata, jelas akan menimbulkan
berbagai dampak negatif terhadap lingkungan, sehingga muncul kepedulian untuk
mitigasi pengaruh itu. Di antaranya muncul gerakan kegiatan kepariwisataan yang disebut

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 19
kepariwisataan ramah lingkungan, kepariwisataan berdampak rendah, kepariwisataan
bertanggung jawab, dan juga kepariwisataan hijau.
Berbagai bentuk dan sebutan kegiatan itu merupakan suatu kebutuhan yang
harus segera direspon berkaitan dengan penataan kawasan tertentu, seperti untuk
kawasan di lereng Gunung Merapi ini. Kawasan lereng Merapi mulai dari luar daerah
kepariwisataan agro, dapat dilakukan penataan untuk kegiatan kepariwisataan yang
bersifat ramah lingkungan atau yang sering disebut dengan ekowisata. Berbagai kegiatan
ekowisata dapat dilaksanakan di antaranya adalah;
a) Hiking untuk menjelajahi hutan tropika basah pegunungan.
b) Pengamatan aneka macam jenis tumbuhan liar, seperti anggrek endemik
(Dendrobium sepium), pinus, puspa, rasamala, pohon pasang, aneka jenis epipit,
aneka jenis lumut, aneka jenis liana.
c) Pengamatan puncak Gunung Merapi.
d) Pengamatan aneka jenis satwa liar, seperti beraneka jenis burung, mamalia dan
serangga. Bererapa jenis satwa burung seperti Elang jawa, aneka jenis burung
paruh bengkok, burung bernyanyi (burung punglor), dan juga jenis-jenis burung
migran. Aneka jenis mamalia antara lain kera ekor panjang, kijang, babi hutan,
kancil, macan tutul, dan lutung abu-abu.
e) Pengamatan ekosistem khas daerah vulkan di daerah tinggi, seperti daerah kendit
yang merupakan ekoton (peralihan) antara daerah bervegetasi dengan daerah
nonvegetasi, daerah lembah yang berupa hutan galeri (gallery forests), daerah
pasir, daerah sekitar sumber air (mata air), dan bekas daerah aliran lava.

Kawasan Pertanian
Kabupaten Sleman memiliki jenis lahan yang cocok untuk kegiatan pertanian, baik
lahan basah maupun lahan kering. Penciptaan ketahanan pangan guna mempertahankan
sektor unggulan terutama pada komoditas hasil pertanian padi dan berbagai tanaman
palawija perlu dikembangkan oleh pemerintah kabupaten sebagai salah satu strategi
pembangunan sektor pertanian. Pemberdayaan masyarakat tani melalui pengembangan
usaha kelompok perlu dilakukan secara terpadu dan berkelanjutan. Selain itu, yang juga
dapat dikembangkan di Kabupaten Sleman adalah kegiatan perikanan darat serta
peternakan.

Kawasan Permukiman
Perkembangan permukiman yang terjadi di Kabupaten Sleman memiliki
kecenderungan membentuk pola pertumbuhan sporadis pada permukiman pedesaan dan

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 20
memusat menuju Kawasan APY pada permukiman perkotaaan. Ketersediaan sarana dan
prasarana kemudian bermunculan di sekitar tepian jalan dan menyebabkan pertumbuhan
yang berbentuk pita mengikuti jalan.
Pertumbuhan permukiman perkotaan berkembang pada Kawasan Aglomerasi
Perkotaan Yogyakarta serta Kota Sleman yang diarahkan sebagai pusat pelayanan
pemerintahan. Perkembangan perkotaan ini perlu didukung juga dengan ketersediaan
sarana dan prasarana perkotaan dengan skala pusat pelayanan kota pada berbagai IKK
di tiap kecamatan.
Beberapa desa, terutama yang lokasinya berada di pusat kecamatan yang
lokasinya di sekitar jalan regional telah tumbuh menjadi kota. Hal itu terlihat dari pesatnya
perubahan lahan sawah menjadi pekarangan di wilayah tersebut, serta intensifikasi dan
ekstensifikasi perumahan yang terlihat dari pesatnya pertumbuhan rumah di kawasan
tersebut. Wilayah Kecamatan Kalasan, Berbah, Depok, Ngaglik, Sleman, Mlati, Seyegan,
Godean, Gamping telah tumbuh menjadi kawasan perkotaan.
Kondisi ini memaksa pemerintah sebagai fasilitator untuk menyediakan
prasarana dasar agar wilayah perkotaan tersebut tidak berubah menjadi slum di
kemudian hari. Selain itu penyediaan kesiapan infrastruktur dasar seperti jalan raya
sangat diperlukan untuk evakuasi bencana sehingga memudahkan penanganan pada
saat terjadi dan pasca bencana. Prasarana kota seperti penyediaan air bersih, drainase,
pembuangan air limbah dan pembuangan sampah sangat diperlukan di wilayah yang
telah berubah menjadi kota tersebut. Kondisi lapangan menunjukkan bahwa wilayah-
wilayah tersebut masih belum dikelola sebagai wilayah perkotaan yang tentunya sangat
membutuhkan penanganan yang intensif dan khusus, beda dengan wilayah perdesaan
yang wilayahnya masih sangat longgar. Data instansional juga memperlihatkan bahwa
prasarana lingkungan masih sangat minim keberadaannya dalam kehidupan masyarakat
secara umum.

Tabel 2.6
Ketersediaan Prasarana Rumah Tinggal di Kabupaten Sleman Tahun 2000

Rumah Dengan Fasilitas
No Kecamatan Jumlah
Rumah
Air
Bersih
% Jamban % SPAL %
%
Penduduk
Perkotaan
1 Prambanan 11.646 7.781 67 8.743 75 2.366 20 47
2 Berbah 9.940 7.986 80 4.970 50 4.901 49 80
3 Kalasan 16.908 8.175 48 8.903 53 5.606 33 100
4 Cangkringan 7.090 2.885 41 2.790 39 373 5 0
5 Ngemplak 13.773 3.580 26 5.373 39 5.346 39 75
6 Depok 43.785 23.042 53 21.764 50 12.816 29 100
7 Ngaglik 21.902 12.367 56 9.750 45 6.586 30 76
8 Pakem 8.211 5.813 71 4.671 57 1.248 15 51
9 Mlati 21.133 10.528 50 7.828 37 7.528 36 100

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 21
Rumah Dengan Fasilitas
10 Sleman 13.850 Tad Tad Tad 86
11 Turi 7.727 4.366 57 310 4 337 4 50
12 Tempel 12.193 11.490 94 4.522 37 6.319 52 67
13 Gamping 19.854 5.280 27 3.325 17 2.693 14 100
14 Godean 13.580 11.459 84 6.190 46 5.145 38 89
15 Seyegan 10.482 6.763 65 4.089 39 2.389 23 100
16 Moyudan 7.843 5.808 74 484 6 420 5 59
17 Minggir 8.034 4.517 56 2.425 30 1.186 15 61
Sumber: Dinas Kimpraswilhub Kabupaten Sleman, 2000
Wilayah-wilayah yang sebagian besar penduduknya tinggal di daerah yang dapat
dikategorikan sebagai wilayah perkotaan justru fasilitas sanitasi lingkungannya sangat
buruk. Rumah dengan fasilitas jamban dan pengelolaan air limbah (septik tank) jumlahnya
kurang dari 50%. Kondisi ini jadi peluang besar terjadinya pencemaran lingkungan,
terutama pencemaran air tanah yang akan digunakan sebagai sumber air bersih bagi
pemenuhan kebutuhan hidup masyarakat kota.
Daya dukung lingkungan wilayah perkotaan mengalami tekanan yang sangat
berat dari banyaknya penduduk yang tinggal di dalamnya. Berkurangnya lahan resapan
untuk pembangunan rumah mengakibatkan air hujan tidak meresap dalam tanah dan
mengalir di permukaan tanah. Kondisi ini akan menyebabkan genangan setempat atau
bahkan banjir jika air hujan tidak disalurkan dengan tepat. Sementara itu, air limbah
terutama dari WC akan mengakibatkan pencemaran terhadap air tanah setempat apabila
tidak dikelola secara benar. Pengambilan air bersih dari sumur yang di sekitarnya banyak
lubang pembuangan limbah WC yang tidak dikelola dengan benar sangat berbahaya bagi
kesehatan pemakainya. Untuk itu, diperlukan prasarana pembuangan limbah yang
dikelola secara komunal atau pemanfaatan sumber air bersih yang berasal dari sumber di
luar wilayah yang sudah mulai tercemar, dalam hal ini adalah sistem pengambilan air
bersih secara komunal yang dapat dikelola oleh pemerintah (PDAM) atau swasta atau
masyarakat secara swadaya.

Kawasan Peruntukan Industri
Industri pengolahan di Sleman terdiri dari 14.254 industri kecil dan 88 industri
menengah besar. Pada 2006, industri kecil dan menengah besar mampu memberikan
nilai tambah bagi perekonomian Kabupaten Sleman yaitu sebesar Rp
905.295.036.170. Tenaga kerja yang terserap di sektor industri sampai dengan tahun
2006 sebanyak 62.553 orang dengan nilai investasi total sebesar Rp 2.850.741.190.940.
Sebagian besar pelaku industri di Kabupaten Sleman bergerak dalam bidang pangan,
sandang, kimia, bahan bangunan, kerajinan, logam dan elektronika. Industri di bidang

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 22
kerajinan banyak mengolah potensi alam yang ada di lingkungan sekitarnya, seperti
tanaman bambu serta kelapa.
Komoditi industri unggulan Kabupaten Sleman antara lain industri tekstil dan
produk tekstil/garmen, industri sarung tangan kulit, industri mebel, dan industri aneka
kerajinan. Industri ini tersebar di wilayah Kabupaten Sleman, yaitu di Kecamatan
Gamping, Depok, Seyegan, Kalasan, Mlati, Cangkringan, Berbah, Godean, Moyudan,
Minggir dan Kecamatan Ngemplak.
Menurut kemampuan lahannya, di Kabupaten Sleman terdapat kawasan yang
layak untuk peruntukan industri yaitu di Balecatur, Kecamatan Gamping.
Tabel 2.7
Kinerja Industri Kecil di Kabupaten Sleman

No Sentra Alamat
Unit
Usaha
Jumlah Produksi
1. Konveksi Mlangi Nogotirto Gamping 30 87.600 ptg
2. Konveksi Sawahan Nogotirto Gamping 30 51.600 Ptg
3. Topi J oho Condongcatur Depok 17 76.500 Bh
4. Tahu Krapyak Margoagung Seyegan 181 1.030.050 Kg
5. Tahu Somodaran Banyuraden
Gamping
20 4.253 Kg
6. Tahu Purwomartani Kalasan 13 73.710 Kg
7. Tahu Sindumartani Ngemplak 25 128.520 Kg
8. Tahu Caturharjo Sleman 36 179.550 Kg
9. Gula kelapa Banjarsari Glagaharjo
Cangkringan
17 11.016 Kg
10. Gula kelapa Besalen Glagaharjo
Cangkringan
54 34.992 Kg
11. Emping mlinjo J umeneng Seyegan 20 13.392 Kg
12. Emping mlinjo Konteng Sinduadi Mlati 30 28.944 Kg
13. Emping mlinjo Balecatur Gamping 8 4.320 Kg
14. Emping mlinjo Sendangtirto Berbah 10 6.912 Kg
15. Tape Tegaltirto Berbah 14 25.200 Kg
16. Mebel bambu Sendari Mlati 49 21.168 Set
17. Kerajinan bambu Brajan, Sayidan, Tengahan
Sidorejo Godean
60 69.120 Kodi
18. Kerajinan bambu Sendangmulyo Minggir 29 32.160 Kodi
19. Kerajinan bambu Mirisewu, J etis, J ombongan
Sidorejo Godean
55 52.800 Kodi
20. Kerajinan bambu Sumberagung Moyudan 92 477.000 Bh
21. Mendong Plumbon, Tegal Sendangsari
Minggir
28 51.840 M
22. Sabut kelapa Pundong Tirtoadi Mlati 29 43.500 Bh

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 23
No Sentra Alamat
Unit
Usaha
Jumlah Produksi
23. Mebel kayu Ngepringan, Parakan
Sendangrejo Minggir
13 1.248 Set
24. Kuningan Ngawen Sidokarto Godean 17 142.800 Bh
25. Kerajinan batu Plupuh Wukirsari Cangkringan 20 38.400 Set
26. Kerajinan batu Plosorejo Umbulharjo
Cangkringan
90 172.800 Set
27. Pasir semen Bantulan Sidoarum Godean 37 1.071.360 Bh
28. Genteng Pare Sidorejo Godean 41 1.771.200 Bh
Sumber: www.slemankab.go.id

Kawasan Pertambangan
Kabupaten Sleman memiliki potensi Sumber Daya Alam (SDA) Bahan Galian
Golongan C yang belum dimanfaatkan secara optimal. Bahan galian golongan C tersebut
belum banyak diusahakan oleh masyarakat/pengusaha, diindikasikan oleh jumlah
kepengusahaan serta besarnya angka produksi yang jauh lebih kecil dibandingkan
dengan cadangan yang ada.
Bahan galian di kabupaten Sleman terdiri dari batulempung dan batupasir;
batugamping; breksi pumis, batupasir pumis, dan batupasir volkanik; intrusi mikrodiorit
dan andesit; lava andesit; pasir-kerikil-kerakal andesitik; bongkah andesit; lempung coklat;
dan tanah urug.
a) Batu lempung dan Batu pasir
Bahan galian ini berumur Eosen (45 - 35 juta tahun yang lalu), dan tersingkap di
gunung Wungkal, Kecamatan Seyegan (Wartono Rahardjo et al., 1995; Iwan Mulia
Septeriansyah, 2000).
b) Batu gamping
Batu gamping ini berumur Eosen (45 - 35 juta tahun yang lalu), tersingkap di
Kecamatan Gamping (Wartono Rahardjo et al., 2000). Sebagian besar bahan
galian ini sudah ditambang, biarpun pada saat ini sudah diberlakukan larangan
untuk menambangnya. Pada 2002, jumlah yang ditambang sebanyak 87 m
3
,

sedangkan pada 2003 jumlah batu gamping yang ditambang menurun menjadi 13
m
3

(Urip Bahagia, 2002; 2003).
c) Breksi pumis, batu pasir pumis dan batu pasir volkanik
Breksi pumis ini berumur Oligosen atas (25 juta tahun yang lalu), tersingkap di
Gunung Suru, Kecamatan Berbah; Gunung Boko, dan Ijo di Kecamatan Prambanan
yang menyebar ke arah selatan sampai daerah yang berbatasan dengan Piyungan.
Sebagian bahan galian ini sudah ditambang, baik di Kecamatan Berbah maupun
Kecamatan Prambanan.
d) Intrusi mikrodiorit dan andesit
Batuan ini berumur Miosen (sekitar 20 juta tahun yang lalu), tersingkap di daerah
Godean dan Seyegan, masing-masing di Gunung Berjo, Wijil, Butak, Wungkal,

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 24
Tunggangan, J ering, dan J omboran (Wartono Rahardjo et al., 1995; Iwan Mulia
Septeriansyah, 2000). Sebagian mikrodiorit di Gunung Berjo telah ditambang.
e) Lava andesit
Lava andesit ini berumur Oligosen Atas (sekitar 25 juta tahun yang lalu), tersingkap
di Watuadeg (kecamatan Berbah); sedangkan lava andesit Kuarter Muda
tersingkap di Kaliurang, dan Cangkringan. Lava andesit di Kecamatan Cangkringan
tersebut sudah ditambang.
f) Pasir-kerikil-kerakal andesitik dan bongkah andesit
Bahan galian ini sebagian besar terdapat di sepanjang aliran Sungai Progo, Krasak,
Boyong, dan Opak. Beberapa termasuk di dalam Kecamatan Gamping, Depok,
Berbah, Prambanan, Kalasan, Ngemplak, Ngaglik, Tempel, Turi, Pakem,
Cangkringan dan Kecamatan Minggir. Bahan galian ini sudah ditambang; beberapa
diantaranya sudah membahayakan kelangsungan fungsi dan peranan bendung-
bendung Sabo.
Pasir-kerikil-kerakal yang ditambang pada tahun 2002 sebanyak 110.097 m
3
,
sedangkan bongkah andesit 457 m
3
. Pada tahun 2003 terjadi kenaikan jumlah
bahan galian yang ditambang, pasir-kerikil-kerakal sebanyak 120. 308 m
3

dan
bongkah andesit sebanyak 12.726 m
3

(Urip Bahagia, 2002; 2003).
g) Lempung coklat/ tanah liat
Bahan galian ini terdapat di Kecamatan Godean dan Kecamatan Seyegan, seperti
yang dapat dijumpai di Gunung Berjo, Butak, J ering, dan Wungkal. Bahan galian
tanah liat/lempung coklat yang ditambang pada tahun 2002 sebanyak 457 m
3
,
sedangkan pada tahun 2003 menurun menjadi 108 m
3

(Urip Bahagia, 2002; 2003).
h) Tanah urug/ tanah liat
Tanah urug ini merupakan bahan galian yang pada umumnya terdapat di daerah
lahan pertanian, seperti yang ada di Kecamatan Seyegan, Godean, Gamping, Mlati,
Berbah, Sleman, dan Kecamatan Tempel.
Tanah urug yang ditambang pada tahun 2002 sebanyak 9.665 m
3
, sedangkan pada
tahun 2003 terjadi penurunan jumlah bahan galian yang ditambang menjadi 4.915
m
3
(Urip Bahagia, 2002)

Sebagian bahan galian tersebut baru diketahui jumlah sumberdaya terekanya
(skala peta 1: 25.000); belum ada penelitian tentang karakteristik dan kualitasnya serta
jumlah sumberdaya terukurnya. Untuk meningkatkan jumlah PAD, Kabupaten Sleman
perlu menyusun kerangka program lima tahun untuk meneliti hal tersebut sampai profil
investasi serta pendirian pabrik-pabrik berskala koperasi yang terkait erat dengan
pendayagunaan masing-masing bahan galian tersebut.
Dengan demikian, pemanfaatan bahan galian golongan C Kabupaten Sleman
dapat ditingkatkan lagi untuk pemasukan daerah. Meski demikian, lokasi penambangan
harus tepat tempat agar kegiatan penambangan yang terjadi tidak merusak lingkungan
dan membahayakan kehidupan di daerah bawahnya.


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 25
Tabel 2.8
Cadangan Potensi dan Produksi Bahan Galian Golongan C Kabupaten Sleman

No Jenis Mineral
Cadangan
(m3/th)
Produksi
(m3/th)
Selisih
(m
3
/th)
1 Lempung 3.001.671 Tad Tad
2 Andesit 958.293 97
3 Sirtu 131.226.744 15.773.112
4 Batu kali 8.455.880 8.732
5 Breksi Batu 80.617.500 Tad Tad
6 Batu kapur 1.464.139 135
7 Tanah urug Tad 309
8 Pasir Tad 9.044
Sumber: Neraca Kualitas Lingkungan Hidup Daerah Propinsi DIY, 1999

2.4 Potensi, Masalah dan Prospek Kawasan Strategis
2.4.1 Kawasan Strategis Hankam
Kawasan strategis pertahanan dan keamanan (Hankam) merupakan kawasan
yang didalamnya berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap
pertahanan dan keamanan wilayah NKRI, baik berupa kawasan perbatasan negara,
termasuk pulau kecil terdepan, dan kawasan latihan militer. Sampai dengan saat ini di
Kabupaten Sleman terdapat kawasan strategis yaitu Bandara Adisucipto di Kecamatan
Depok yang juga merupakan landasan latihan militer. Ruang udara yang berada di sekitar
bandara ini termasuk ke dalam Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP)
Bandara Udara Adisucipto.

2.4.2 Kawasan Strategis Pengembangan Kawasan Ekonomi
Berdasarkan kriterianya, penetapan kawasan strategis semata-mata didasarkan
pada aspek ekonomi, meskipun demikian tidak tertutup kemungkinan adanya factor lain di
luar factor ekonomi. Secara konseptual kebijakan pemerintah akan sangat efektif untuk
mendorong pertumbuhan ekonomi di daerah, dalam upaya mengejar ketertinggalan
pembangunan antar daerah. Meskipun demikian penerapan di lapangan tidak menutup
kemungkinan adanya penyimpangan kebijakan terutama dalam penetapan suatu daerah
sebagai kawasan andalan atau strategis.
Sebagai kawasan yang memiliki potensi lebih besar untuk tumbuh dibandingkan
dengan daerah lainnya dalam suatu kabupaten, berarti kawasan andalan atau strategis
memiliki factor-faktor kelebihan yang dapat mempengaruhi pertumbuhannya. Penciptaan
peluang investasi dapat dilakukan dengan memberdayakan potensi sektor unggulan yang
dimiliki oleh kawasan bersangkutan. Sektor/subsektor unggulan yang diukur dengan
analisis Location Quotient (LQ) memiliki kesamaan dengan sektor ekonomi basis, yang
pertumbuhannya menentukan pembangunan menyeluruh daerah itu, sedangkan aktivitas-

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 26
aktivitas lain (non basis) merupakan konsekuensi dari pem-bangunan menyeluruh
tersebut. Basis ekonomi dari sebuah komunitas terdiri atas aktivitas-aktivitas yang
menciptakan pendapatan dan kesempatan kerja basis yang menjadi tumpuan
perekonomian.
Semua pertumbuhan ekonomi ditentukan oleh sektor basis. Penempatan kriteria
pertum-buhan sebagai dasar penetapan kawasan andalan relevan dengan teori pusat
pertumbuhan Perroux (1988) yang mengatakan bahwa pertumbuhan tidak muncul di
berbagai daerah pada waktu yang sama. Ia menyatakan bahwa kota merupakan sutau
tempat sentral dan sekaligus merupakan kutub pertumbuhan. Pertumbuhan hanya
terjadi di beberapa tempat, terutama daerah perkotaan, yang disebut pusat pertumbuhan
dengan intensitas yang berbeda. Kaitannya dengan sektor unggulan, Perroux
mengatakan bahwa industri unggulan (Lindustrie matrice) merupakan penggerak utama
dalam pembangunan daerah. Adanya sektor/industri unggulan memungkinkan
dilakukannya pemusatan industri yang akan mempercepat pertumbuhan perekonomian,
karena pemusatan industri akan menciptakan pola konsumsi yang berbeda antar daerah
sehingga perkembangan industri di suatu daerah akan mempengaruhi perkembangan
daerah lainnya. Perekonomian merupakan gabungan dari sistem industri yang relatif aktif
(industri unggulan) dengan industri-industri yang relatif pasif yaitu industri yang tergantung
dari industri unggulan atau pusat pertumbuhan. Daerah yang relatif maju atau aktif akan
mempengaruhi daerah-daerah yang relatif pasif
Sementara itu adanya spesialisasi komoditas sesuai dengan sector/subsektor
unggulan yang dimiliki memungkinkan dilakukannya pemusatan kegiatan sektoral pada
masing-masing daerah, yang akan mempercepat pertumbuhan di daerah yang
bersangkutan. Demikian halnya, adanya spesialisasi antar daerah yang mendorong
proses pertukaran sesuai dengan kebutuhan masing-masing, akan memungkinkan
bergeraknya perekonomian masing-masing daerah secara bersama-sama menuju proses
pertumbuhan.
Analisis LQ menunjukkan bahwa seluruh kecamatan baik yang berada dalam
kawasan andalan maupun pada kawasan bukan andalan, memiliki nilai LQ yang lebih
besar dari satu pada beberapa sektor lapangan usaha. Artinya, semua kecamatan di
wilayah Kabupaten Sleman memiliki sektor unggulan dan penetapan kawasan
andalan/strategis berdasarkan persyaratan sektor unggulan dapat dipandang tepat. Hasil
perhitungan analisis LQ dapat ditunjukkan pada tabel berikut :





Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 27
Tabel 2.9
PDRB, Keunggulan dan Pertumbuhan Ekonomi Kecamatan
Di Kabupaten Sleman Tahun 2006

Local Quotient (LQ) Sektoral
No Kecamatan
S1 S2 S3 S4 S5 S6 S7 S8 S9
PDRB
(juta)
Growth
(%)
1 Moyudan 1,72 0 1,84 0,48 1,11 0,26 0,79 0,98 0,44 177.928 6,48
2 Minggir 1,62 0,17 1,24 0,71 1,12 0,75 1,11 1,01 0,37 150.017 5,49
3 Seyegan 1,45 3,22 1,21 0,59 1,26 0,61 0,43 1,32 0,42 188.487 5,05
4 Godean 0,93 1,61 0,94 0,71 1,21 1,20 0,97 1,40 0,53 292.001 5,96
5 Gamping 0,74 0,11 1,62 1,65 1,04 1,14 1,27 1,03 0,36 291.158 4,52
6 Mlati 0,51 0,05 0,90 1,04 1,28 1,60 1,60 1,28 0,35 400.443 5,94
7 Depok 0,12 0,06 0,72 1,30 0,81 1,61 1,66 0,83 1,37 851.023 4,86
8 Berbah 1,24 0,81 2,04 1,01 1,11 0,60 0,61 1,10 0,27 218.070 4,64
9 Prambanan 1,67 0,31 0,50 0,62 1,24 1,09 0,56 1,18 0,63 229.321 5,39
10 Kalasan 1,04 0,17 1,10 1,08 1,20 1,13 1,18 1,05 0,51 319.746 4,42
11 Ngemplak 1,62 1,39 0,41 0,86 1,13 1,07 0,98 1,24 0,63 248.774 5,54
12 Ngaglik 0,89 2,03 0,99 1,45 1,28 0,99 1,29 1,22 0,68 343.239 5,33
13 Sleman 0,38 0,03 1,43 0,80 0,43 0,26 0,44 0,43 2,99 813.193 2,81
14 Tempel 2,09 3,36 0,57 0,94 1,11 0,75 0,79 1,25 0,44 253.035 3,13
15 Turi 2,83 0,17 0,30 0,55 1,10 0,68 0,64 1,01 0,31 175.122 8,79
16 Pakem 1,56 3,42 0,21 0,67 0,82 1,76 0,61 0,93 0,48 236.038 -2,99
17 Cangkringan 1,56 3,42 0,21 0,67 0,82 1,76 0,61 0,94 0,49 120.471 6,78
PDRB Kabupaten Sleman 5.309.059 4,50
Sumber : BPS Kab. Sleman, PDRB Kecamatan, 2006


Kesamaan sektor unggulan dari kecamatan di Kawasan bukan strategis, baik
kawasan berkembang cepat, maju tertekan, maupun kawasan tertinggal memiliki
keunggulan yang sama dengan pada hampir semua sektor, kecuali sektor jasa-jasa yang
hanya unggul di 2 kecamatan yaitu Kecamatan Depok dan Kecamatan Sleman. Hal ini
cukup beralasan karena kedua kawasan merupakan konsentrasi dari industri jasa
pendidikan, baik yang dikelola oleh negara maupun oleh swasta. Di tujuh kecamatan
pada kawasan bukan andalan memiliki keunggulan yang sama dalam sektor pertanian
dan penggalian. Hal tersebut cukup beralasan jika dilihat dari pengalokasian kegiatan di
Kabupaten Sleman, daerah-daerah pada kawasan bukan andalan tersebut merupakan
daerah yang dialokasikan sebagai pengembangan sektor pertanian.
Selain keunggulan yang dimiliki secara bersama-sama, tabel di atas juga
menunjukkan sektor yang keunggulan daya saingnya dimiliki setiap kecamatan di
Kabupaten Sleman. Adanya perbedaan daya saing atau keunggulan sektor tersebut,
sangat memungkinkan dilakukannya spesialisasi produksi antar daerah, sehingga
membuka peluang pertukaran komoditas sesuai kebutuhan masing-masing daerah.
Implikasi dari hal tersebut adalah bahwa pertumbuhan suatu daerah akan memberikan
pengaruh terhadap pertumbuhan daerah lainnya. Peran pemerintah daerah untuk
memberdayakan sektor unggulan sebagai penggerak perekonomian daerah sangat
diperlukan, terutama dalam proses pertukaran komoditas antardaerah yang mendorong
masuknya pendapatan dari luar ke daerah bersangkutan. Dari tabel di atas dapat

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 28
dicermati tingkat keunggulan masing-masing kecamatan di wilayah Kabupaten Sleman
sebagai berikut :
Tabel 2.10
Pemetaan Sektor Basis/Unggulan di Kabupaten Sleman
Berdasarkan Wilayah Kecamatan

No Sektor Kecamatan
Kelompok Sektor Primer
1 Pertanian Moyudan ,Minggir, Seyegan,
Berbah, Prambanan, Kalasan,
Ngemplak, Tempel, Turi, Pakem,
Cangkringan
2 Pertambangan dan Galian Seyegan, Godean, Ngemplak,
Ngaglik, Tempel, Pakem,
Cangkringan
Kelompok Sektor Sekunder
3 Industri Pengolahan Moyudan, Seyegan, Mingir,
Gamping, Berbah, Kalasan,
Sleman
4 Listrik, Gas dan Air Bersih Gamping, Mlati, Depok, Berbah,
Kalasan, Ngaglik
5 Bangunan Moyudan, Minggir,
Berbah,Seyegan, Godean,
Gamping, Mlati,
Kalasan,Prambanan, Turi, Ngaglik,
Ngemplak, Tempel.
Kelompok Sektor Tersiser
6 Perdagangan, hotel dan
restoran
Godean, Gamping, Mlati, Depok,
Prambanan, Kalasan, Ngemplak,
Pakem, Cangkringan
7 Pengangkutan dan
komunikasi
Minggir, Gamping, Mlati, Depok,
Kalasan, Ngaglik
8 Keuangan, Persewaan dan
J asa Perusahaan
Minggir, Seyegan,Godean,
Gamping, Berbah, Tempel,
Prambanan, Kalasan, Ngemplak,
Ngaglik, Turi
9 J asa-jasa Depok, Sleman
Sumber : Analisis Studio, 2008

Sektor bangunan menjadi sektor basis di sebagian besar kecamatan di wilayah
Kabupaten Sleman (ada tiga belas kecamatan dari 17 kecamatan di Kab. Sleman).
Kondisi ini terlihat dari kontribusi sektor ini terhadap pembentukan PDRB Kab. Sleman
yang cukup besar selama 2 tahun terakhir, yaitu 9,84% di tahun 2005 dan 10,45% selama
tahun 2006. Secara fisik, berkembangnya sektor properti di tiga belas wilayah kecamatan
tersebut terlihat dari munculnya berbagai kompleks perumahan baru, baik kelas elit,
maupun biasa. Menguatnya sektor properti ini juga tidak lepas dari banyaknya
pengembang perorangan yang mengembangkan kawasan-kawasan permukiman baru
dalam jumlah yang cukup banyak, namun dengan skala permukiman kecil (antara 10-20
rumah).

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 29
Kelompok sektor tersier, kecuali sektor jasa-jasa, menjadi sektor unggulan di
hampir seluruh kecamatan wilayah Kabupaten Sleman. Kondisi ini juga tampak pada
besarnya kontribusi sektor ini terhadap pembentukan PDRB Kab. Sleman. Hal ini berarti
sektor-sektor tersebut perlu mendapat perhatian untuk dikembangkan di masa
mendatang. Berkembangnya kelompok sektor tersier ini akan membawa konsekuensi
pada pemenuhan kebutuhan akan infrastruktur terutama akses transportasi guna
memperlancar kegiatan ekonomi sektor ini.

Tabel 2.11
Kontribusi Sektoral terhadap PDRB Kabupaten Sleman
Atas Dasar Harga Konstan 2000, Tahun 2002-2006 ( % )

Tahun
Lapangan Usaha
2002 2003 2004 2005 2006
Sektor Primer
18,85 18,07 17,91 17,85 17,77
1. Pertanian
18,49 17,71 17,53 17,48 17,41
2. Pertambangan & Penggalian
0,36 0,36 0,38 0,37 0,36
Sektor Sekunder
25,94 26,69 27,18 27,45 27,76
3. Industri Pengolahan
16,67 16,74 16,91 16,74 16,45
4. Listrik, Gas & Air Bersih
0,84 0,83 0,83 0,87 0,86
5. Bangunan
8,43 9,12 9,44 9,84 10,45
Sektor Tersier
55,2 55,23 54,91 54,70 54,47
6. Perdagangan, Hotel & Restoran
20,93 21,36 21,27 21,32 21,34
7. Pengangkutan & Komunikasi
5,40 5,46 5,50 5,50 5,58
8. Keu, Persewaan & J asa Pershn
9,92 9,88 10,20 10,29 10,11
9. J asa-J asa
18,95 18,53 17,94 17,59 17,44
PDRB
100,00 100,00 100,00 100,00 100,00
Sumber: BPS Kab. Sleman (PDRB Lap.Usaha), berbagai tahun terbit

Di samping indeks spesialisasi regional sebagai ukuran aglomerasi ekonomi dari
sisi keunggulan daerah (kecamatan), kita dapat pula melihat pola spasial keberadaan
industri yang ada dalam suatu wilayah atau daerah. Di wilayah Kabupaten Sleman
terdapat sejumlah industri baik industri kecil rumah tangga (IKRT) maupun industri besar
menengah (IBM) dengan jumlah yang cukup banyak dan pertumbuhannya yang relarif
baik dari tahun ke tahun. Sejarah menunjukkan bahwa sebagian besar IKRT telah
memainkan peranan yang sangat strategis dalam penyediaan lapangan kerja,
peningkatan sejumlah perusahaan, serta sebagai penopang bagi pendapatan rumah
tangga.
Dalam konteks kebijakan, IKRT ini tidak hanya memberi pendapatan tambahan
bagi rumah tangga yang berpenghasilan rendah, tetapi juga merupakan entry point yang
sangat penting dalam upaya pengentasan kemiskinan. IKRT juga berfungsi sebagai
persemaian bagi pengembangan industri lanjutan. Tabel berikut memberikan gambaran
jumlah dan banyaknya tenaga kerja yang terserap pada industri tersebut :

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 30
Tabel 2.12
Banyaknya IKRT dan IBM Serta Tenaga Kerja
Kabupaten Sleman Tahun 2005-2007
Sumber : Kab.Sleman Dalam Angka, Beberapa Tahun Terbit, diolah

Dari tabel di atas tampak bahwa pola spasial IBM sangat terkonsentrasi di wilayah
daerah-daerah satelit Kota Yogyakarta, yaitu Kec. Gamping, Mlati, dan Kec. Depok, yang
berada di bagian selatan Sleman. Kecamatan-kecamatan tersebut juga merupakan
wilayah yang perkembangannya diarahkan untuk mendukung perkembangan
(aglomerasi) Kota Yogyakarta. Sub-urbanisasi industri di tiga kawasan ini, serta
perkembangan transportasi dan komunikasi, memungkinkan perkembangan industri
menyebar dengan sangat cepat. Kecamatan Sleman juga merupakan kawasan dengan
jumlah IBM yang relatif banyak meski bukan merupakan daerah satelit Kota Yogyakarta,
hal ini dikarenakan Kecamatan Sleman merupakan daerah Ibukota Kabupaten Sleman,
dimana perkembangan infrstruktur penunjang perkembangan sektor industri relatif sangat
memadahi. Sementara IKRT memiliki pola multi-lokasi, dan biasanya dominan di daerah
perdesaan, hal ini bisa kita lihat bahwa di kecamatan Godean, Moyudan, Minggir dan
kecamatan Seyegan IKRT lebih dominan dibanding daerah lainnya.
Berdasarkan hasil analisis di atas dapat ditarik implikasi kebijakan yaitu:
a) Penetapan kebijakan pembangunan dan pengembangan sektor perekonomian
daerah/kecamatan hendaknya lebih memprioritaskan sektor unggulan yang dimiliki
masing-masing kecamatan. Meskipun demikian sektor lainnya (non unggulan) tetap
mendapat perhatian secara proporsional sesuai dengan potensi dan peluang
Tenaga Kerja di IKRT dan IBM
(orang)
Jumlah IKRT
( unit )
Jumlah IBM
( unit )
Kecamatan
2005 2006 2007 2005 2006 2007 2005 2006 2007
Moyudan 6.124 6.154 5.924 1.773 1.706 1.792 0 0 0
Minggir 3.468 3.537 3.671 1.605 1.621 1.679 0 0 0
Seyegan 4.494 4.494 4.546 1.599 1.609 1.603 0 0 0
Godean 4.875 4.930 5.295 1.730 1.628 1.754 3 2 3
Gamping 7.375 7.506 4.380 653 666 653 10 11 11
Mlati 5.768 5.826 5.816 885 950 881 10 12 14
Depok 4.786 4.919 5.100 983 893 894 14 16 17
Berbah 2.371 2.391 3.593 512 532 216 4 4 4
Prambanan 1.724 1.909 977 574 594 178 3 3 4
Kalasan 3.156 3.274 3.170 554 647 572 7 9 10
Ngemplak 1.801 1.820 1.674 494 755 698 1 0 0
Ngaglik 2.695 2.833 3.111 459 458 515 9 6 6
Sleman 6.752 6.752 8.254 624 580 637 10 11 11
Tempel 1.845 1.858 3.774 972 923 890 3 3 3
Turi 987 1.010 1.115 413 448 474 1 2 2
Pakem 792 806 794 269 259 201 2 2 2
Cangkringan 872 905 1.349 743 598 617 0 0 0
Sleman 59.885 60.922 62.543 14.842 14.684 14.254 77 81 87

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 31
pengembangannya. Pengembangan sektor unggulan hendaknya diarahkan pada
upaya untuk menciptakan keterkaitan antar kecamatan. Salah satu upaya yang
dapat ditempuh adalah melalui penciptaan spesialisasi yang memungkinkan
bergeraknya perekonomian secara bersama-sama melalui proses pertukaran
komoditas antar daerah.
b) Bagi kawasan maju tapi tertekan diperlukan pemantauan dan evaluasi terhadap
fungsi kawasan andalan sebagai prime mover dan generator bagi pertumbuhan
perekonomian kabupaten, sehingga keberadaannya benar-benar dapat memberikan
dampak positif bagi pertumbuhan daerah/kecamatan sekitar.
c) Untuk menggerakan pertumbuhan ekonomi pada kawasan Kecamatan Cangkringan
dan Kecamatan Minggir yang berada pada klasifikasi daerah tertinggal, diperlukan
kebijakan yang dapat memberikan insentif bagi investasi di daerah tersebut,
sehingga diharapkan akan dapat menjadi rangsangan bagi berkembangnya
perekonomian di kawasan ini.

2.4.3 Kawasan Strategis Sosio-Kultural
Kawasan strategis Sosio-kultural merupakan kawasan yang didalamnya
berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap adat tertentu, kawasan
konservasi pusaka budaya, termasuk pusaka budaya yang diakui dunia. Di Kabupaten
Sleman terdapat kawasan strategis sosio-kultural yang memiliki lingkup nasional tersebut
yaitu Kompleks Candi Prambanan di Kecamatan Prambanan. Selain Candi Prambanan,
di Kabupaten Sleman banyak terdapat candi maupun peninggalan arkeologis lain yang
perlu dikaji secara mendalam untuk menjamin kelestariannya. Dinas Kebudayaan Provinsi
DIY telah membuat kajian yang dapat menunjukkan sebaran peninggalan arkeologis juga
sebagai sebaran potensi budaya dan pariwisata. Suatu kajian yang lengkap dapat
memberi arahan ketentuan pelestarian baik berupa perlindungan maupun pemanfaatan
untuk kegiatan pariwisata. Dari peta tersebut, terlihat bahwa banyak peninggalan terdapat
di wilayah Kecamatan Prambanan serta Kecamatan Kalasan.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 32
Gambar 2.5 Peta Sebaran Potensi Budaya dan Pariwisata Kabupaten Sleman
Sumber: Dinas Kebudayaan DIY, -


Selain peninggalan arkeologis berupa candi, Petilasan Ambarketawang
berdasarkan Perda Provinsi DIY No. 6 Tahun 1987 tentang Penetapan Tujuh Kawasan
Cagar Budaya serta Keputusan Gubernur DIY No. 236/KPTS/1995 tentang Pembentukan
Desa dan Kalurahan Cagar Budaya telah ditetapkan pula sebagai benda cagar budaya
sehingga memiliki nilai strategis provinsi.


Gambar 2.6 Peninggalan Arkeologis Petilasan
Ambarketawang



Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 33
2.4.4 Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan Hidup
Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan Hidup merupakan kawasan yang
didalamnya berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap
kepentingan untuk penyelamatan lingkungan hidup kawasan sekitarnya ataupun dalam
lingkup wilayah. Kawasan perlindungan dan pelestarian lingkungan hidup yang berada di
Kabupaten Sleman adalah wilayah Taman Nasional Gunung Merapi serta Kawasan
Strategis Resapan Air yang keberadaannya berpengaruh untuk ketersediaan sumber
daya air tidak hanya Kabupaten Sleman, tetapi juga Kabupaten Bantul dan Kota
Yogyakarta.
Kawasan Hutan Gunung Merapi terdiri dari Cagar Alam/Taman Wisata Alam
Plawangan Turgo dan Hutan Lindung. Secara administratif terletak di Kabupaten Sleman
(Provinsi DIY), Kabupaten Magelang, Boyolali dan Kabupaten Klaten (Provinsi J awa
Tengah). Kawasan ini dikelola oleh tiga pihak, yaitu Balai KSDA Yogyakarta, Dinas
Kehutanan dan Perkebunan (Dishutbun) Provinsi DIY untuk kawasan hutan lindung di DIY
dan Perum Perhutani J awa Tengah untuk hutan lindung di J awa Tengah.
Pembentukan TN Gunung Merapi melalui Keputusan Menteri Kehutanan No.
134/Menhut-II/2004 tentang Perubahan Fungsi Kawasan Hutan Lindung, Cagar Alam dan
Taman Wisata Alam pada kelompok Hutan Gunung Merapi seluas 6.410 ha.

Tabel 2.13
Arahan Penanganan dan Pengembangan
TN Gunung Merapi

Arahan/Rekomendasi Penanganan dan
Pengembangan
Cakupan
Wilayah
(ha)
Pengelola
Pemantapan dan Penataan Kawasan
Sosialisasi dan Koordinasi dalam Rangka
Kolaborasi Pengelolaan
Pemberdayaan Masyarakat
Pengembangan Sumber Daya Alam, Hayati
dan Ekosistemnya
Pengembangan dan Penguatan Kelembagaan
Pengamanan dan Perlindungan
1.623
Balai KSDA
Yogyakarta, Dishutbun
Prov. DIY dan Perum
Perhutani J aTeng


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA II - 34

Gambar 2.7 Peta Zonasi Kawasan TN Gunung Merapi
menurut Peraturan Menhut No. P.56/Menhut-II/2006


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 1
BAB III
KEBIJAKAN DAN STRATEGI
PENATAAN RUANG WILAYAH







3.1 Kebijakan dan Strategi Penataan Ruang Wilayah Kabupaten Sleman
Berdasarkan Kebijakan Makro
Penyelenggaraan penataan ruang wilayah Kabupaten Sleman bertujuan untuk
mewujudkan keserasian antara kawasan lindung dan budidaya; terkendalinya
pelaksanaan pembangunan baik yang dilakukan pemerintah maupun masyarakat;
terwujudnya mekanisme pengaturan, pembinaan, pengawasan dan pengendalian
penataan ruang yang aplikatif; tercapainya pelaksanaan pembangunan berkelanjutan.
Dalam rangka pencapaian tujuan tersebut maka kebijakan dan strategi dasar untuk
sistem perdesaan, sistem perkotaan, fungsi kawasan perdesaan dan perkotaan,
pengembangan sistem jaringan prasarana wilayah, penetapan pola ruang dan
pemantapan kawasan lindung, pengembangan kawasan budidaya, penetapan kawasan
strategis perlu ditetapkan.
Penataan ruang wilayah Kabupaten Sleman berada di dalam konteks penataan
ruang di Indonesia yang urutannya sebagai berikut:
a) RTRW Nasional;
b) RTRW Pulau J awa-Bali;
c) RTRW Provinsi DIY;
d) RTR Kawasan APY;
e) Beriterasi dengan RTRW Kabupaten Bantul, RTRW Kota Yogyakarta, RTRW
Kabupaten Gunungkidul dan RTRW Kabupaten Kulon Progo (Provinsi DIY) serta
RTRW Magelang dan RTRW Kabupaten Klaten (Provinsi J awa Tengah).

3.1.1 Kebijakan dan Strategi Berdasarkan RTRW Nasional
Dalam RTRW Nasional 2008-2027, kebijakan pengembangan struktur ruang
sebagaimana diatur dalam RTRW Nasional meliputi:
a) Peningkatan akses pelayanan perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah
yang merata dan hirarkis;
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 2
b) Peningkatan kualitas dan jangkauan pelayanan jaringan prasarana transportasi,
telekomunikasi, energi dan sumber daya air yang terpadu dan merata di seluruh
wilayah nasional.
Wilayah Kabupaten Sleman yang termasuk di dalam Kawasan APY merupakan
Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dengan kategori Revitalisasi dan Percepatan
Pengembangan Kota-Kota Pusat Pertumbuhan Nasional dengan arahan Revitalisasi kota
yang telah berfungsi. Sedangkan, Kota Sleman merupakan kota yang ditetapkan sebagai
Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dengan kategori Revitalisasi dan Percepatan
Pengembangan Kota-Kota Pusat Pertumbuhan Nasonal dengan arahan kegiatan
Pengembangan Baru.
Sedangkan kebijakan pola ruang yang digunakan sebagai acuan melakukan
pengembangan bagi wilayah Kabupaten Sleman adalah:
a) Kebijakan pengembangan kawasan lindung; meliputi pemeliharaan dan perwujudan
kelestarian fungsi lingkungan hidup, serta pencegahan dampak negatif kegiatan
manusia yang dapat menimbulkan kerusakan lingkungan hidup;
b) Kebijakan pengembangan budidaya; meliputi perwujudan dan peningkatan
keterpaduan dan keterkaitan antar kegiatan budidaya , serta pengendalian
perkembangan kegiatan budidaya agar tidak melampaui daya dukung dan daya
tampung lingkungan.
c) Kebijakan pengembangan kawasan strategis nasional; meliputi:
- lingkungan hidup untuk mempertahankan dan meningkatkan keseimbangan
ekosistem, melestarikan keanekaragaman hayati, mempertahankan dan
meningkatkan fungsi perlindungan kawasan, melestarikan keunikan bentang
alam dan melestarikan warisan budaya nasional;
- peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara;
- pengembangan dan peningkatan fungsi kawasan dalam pengembangan
perekonomian nasional yang produktif, efisien dan mampu bersaing dalam
perekonomian internasional;
- pemanfaatan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi secara optimal
untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat;
- pelestarian dan peningkatan sosial dan budaya bangsa; pelestarian dan
peningkatan nilai kawasan lindung yang ditetapkan sebagai warisan dunia
maupun cagar biosfer;
- pengembangan kawasan tertinggal untuk mengurangi kesenjangan tingkat
perkembangan antar kawasan.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 3
Dalam penetapan Kawasan APY sebagai salah satu kawasan andalan nasional,
pengembangan sektor unggulan diarahkan sebagai berikut:

Tabel 3.1
Penetapan Kawasan Andalan Nasional
Wilayah Kota Yogyakarta dan Sekitarnya

No
Kode Kawasan
Andalan
Sektor
Unggulan
Keterangan
1 I/E/1 pariwisata Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk
Pariwisata
2 II/A/2 pertanian Pengembangan Kawasan Andalan
untuk Pertanian
3 II/D/1 industri Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk
Industri Pengolahan
4 I/F/2 perikanan Pengembangan Kawasan Andalan
untuk Perikanan
Sumber: RTRW Nasional, 2008

Di samping itu, kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan Strategis Nasional
adalah Kawasan Taman Nasional Gunung Merapi dalam kategori Rehabilitasi dan
Pengembangan Kawasan Strategis Nasional dengan Sudut Kepentingan Lingkungan
Hidup dengan arahan Rehabilitasi/Revitalisasi Kawasan. Sementara Kawasan Candi
Prambanan dalam kategori Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Strategis Nasional
dengan sudut Kepentingan Lingkungan Hidup dengan arahan pengembangan ataui
peningkatan kualitas kawasan.

3.1.2 Kebijakan dan Strategi Berdasarkan RTRW Pulau Jawa-Bali
RTRW Pulau J awa-Bali disusun dengan Rancangan Keppres J awa Bali tahun
2003 untuk mencapai keserasian tata ruang Pulau J awa-Bali. Kebijakan Pulau J awa-Bali
dalam arahan perkembangan nasional sebagai berikut:
a) Mempertahankan Pulau J awa-Bali sebagai sentra utama lumbung pangan nasional
melalui berbagai upaya terintegrasi;
b) Mempertahankan kawasan lindung dan yang berfungsi lindung khususnya di Pulau
J awa bagian selatan dan Pulau Bali bagian utara yang semakin terdesak oleh
kegiatan budidaya;
c) Mempertahankan sumber-sumber air dan daerah resapannya untuk menjaga
ketersedian air sepanjang tahun;
d) Mengendalikan pertumbuhan kota-kota besar dan metropolitan yang berpotensi
mengancam keberadaan kawasan lindung dan sentra-sentra produksi pangan;
e) Menghentikan pengembangan industri yang tidak ramah lingkungan;
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 4
f) Merelokasi kegiatan industri di luar kawasan industri kedalam kawasan industri
yang telah ditetapkan.
Pengembangan sistem pusat permukiman di wilayah Pulau J awa-Bali ditekankan
pada terbentuknya fungsi dan hirarki pusat permukiman sesuai Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional. Sistem pusat permukiman tersebut meliputi Pusat Kegiatan Nasional
(PKN), kota Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dan kota Pusat Kegiatan Lokal (PKL) sebagai
satu kesatuan sistem yang berhirarki. Kawasan APY termasuk kota PKN sementara Kota
Sleman merupakan kota PKW.

Tabel 3.2
Kebijakan Tata Ruang Wilayah Pulau Jawa-Bali

No Arahan Kebijakan Rincian Kebijakan
1 Dasar kebijakan Mempertahankan dan merehabilitasi kawasan
lindung untuk mencapai luasan minimal 30% dari
keseluruhan luas wilayah Pulau J awa-Bali;
Mempertahankan sumber-sumber air dan merehabilitasi
daerah resapan air
Menjaga ketersediaan air sepanjang tahun;
Mengendalikan pertumbuhan pusat-pusat permukiman
perkotaan dan perdesaan yang pada kawasan-kawasan
rawan bencana serta mengancam keberadaan kawasan
lindung dan kawasan produksi pangan melalui
pengendalian aspek kependudukan dan kegiatan
sosial-ekonominya;
Mempertahankan dan merehabilitasi kawasan cagar
budaya
2 Sistem pusat permukiman
meliputi PKN, PKW, dan PKL
sebagai satu kesatuan sistem
yang berhirarki.
- Kawasan APY yang merupakan PKN merupakan pusat
pelayanan primer dengan jenis pelayanan berupa J asa
Pemerintahan, Pendidikan, Pariwisata, Industri, dan
Pertanian.
- Kota Sleman merupakan PKW
3 Strategi pengembangan sistem
pengelolaan Sumber Daya Air
Mengamankan kawasan resapan air, khususnya
pada zona resapan tinggi sebagai kawasan
penyimpan cadangan air tanah
Sumber: RTRWP J awa-Bali




3.1.3 Kebijakan dan Strategi Berdasarkan RTRW Provinsi DIY
Sistem kota-kota di daerah terlihat dalam konteks wilayah serta keterkaitannya
satu sama lain, baik secara spasial maupun fungsional terdiri dari:


Kota Hirarki I
Kota Hirarki I di DIY yaitu Kawasan APY yang mencakup Kota Yogyakarta dan
beberapa bagian Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul. Kota Hirarki pertama
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 5
memiliki fasilitas yang lengkap dan kegiatan perindustrian yang besar, jasa
perdagangan dan perbankan skala internasional, serta pelayanan-pelayanan lain
dalam skala nasional, seperti universitas dan rumah sakit.
Kota Hirarki II
Kota Hirarki II di wilayah Kabupaten Sleman yaitu Kota Sleman, Mlati, Ngaglik,
Godean, Prambanan, Kota Hirarki kedua berorientasi ke kota hirarki pertama dengan
fasilitas yang kurang lengkap.
Kota Hirarki III
Kota Hirarki III di wilayah Kabupaten Sleman yaitu Kota Minggir, Moyudan,
Gamping, Tempel, Pakem, Ngemplak, Kalasan, Berbah. Kota Hirarki ketiga terletak
pada jalan provinsi atau jalan kabupaten dan pada hakikatnya sebagai penghubung
antara daerah perkotaan dan daerah perdesaan.
Kota Hirarki IV
Kota Hirarki IV di wilayah Kabupaten Sleman yaitu Kota Seyegan, Turi,
Cangkringan. Kota Hirarki keempat berorientasi ke kota orde ketiga dan umumnya
terletak pada jalan kabupaten.

Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budidaya yang
ditinjau dari berbagai sudut pandang.
a) Pemantapan Kawasan Lindung
Kebijakan pengembangan kawasan lindung adalah :
1) Menetapkan kawasan lindung sebesar minimal 30 % dari luas wilayah Provinsi DIY
yang meliputi kawasan yang berfungsi lindung di dalam kawasan hutan dan di luar
kawasan hutan.
2) Mempertahankan kawasan-kawasan resapan air atau kawasan yang berfungsi
hidrologis untuk menjamin ketersediaan sumber daya air.
3) Mengendalikan pemanfaatan ruang di luar kawasan hutan sehingga tetap berfungsi
lindung.

b) Pemantapan Kawasan Budidaya
Arahan kebijaksanaan dalam pengembangan kawasan budidaya di Provinsi DIY ditujukan
pada upaya optimalisasi pemanfaatan sumberdaya wilayah sesuai dengan daya
lingkungan. Berdasarkan hal tersebut, kebijaksanaan pengembangan kawasan budidaya
menyangkut :
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 6
1) Pengembangan kegiatan utama serta pemanfaatan ruangnya secara optimal pada
tiap kawasan budidaya;
2) Pengembangan prasarana pendukung pengembangan tiap kawasan budidaya;
3) Pengendalian pemanfaatan ruang kegiatan budidaya yang dapat mengganggu
fungsi lindung;
4) Penanganan masalah tumpang tindih antar kegiatan budidaya.

c c) ) Pemantapan Kawasan S St t r ra at t e eg gi i s s P Pr ro ov vi i n ns si i
Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena
mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial,
budaya, dan/atau lingkungan. Kawasan strategis merupakan kawasan yang di dalamnya
berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap tata ruang di wilayah
sekitarnya, kegiatan lain di bidang yang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya serta
peningkatan kesejahteraan masyarakat.

3.2. Kebijakan dan Strategi Struktur Ruang Wilayah Kabupaten Sleman
Struktur ruang wilayah Kabupaten Sleman bertujuan untuk mengatur kawasan
perdesaan serta perkotaan dengan pusat pertumbuhannya secara berkaitan. Dengan
demikian, ketimpangan pertumbuhan antar wilayah di Kabupaten Sleman dapat
diselesaikan. Strategi pembentukan struktur ruang wilayah dilakukan dengan
pengembangan permukiman perdesaan dan perkotaan serta pengembangan infrastruktur
wilayah.
Pemantapan pusat pelayanan dilakukan agar pengembangan fungsi pusat
pelayanan terkait dengan sistem pusat permukiman di tingkat lainnya. Ini dilakukan
dengan perkuatan orde kota berdasarkan pada rencana-rencana pengembangan untuk
menyusun sistem hirarki kota. Struktur ini disusun dengan tahapan berikut:
(1) Pemantapan pusat pelayanan wilayah dilakukan agar pengembangan fungsi pusat
pelayanan terkait dengan sistem pusat-pusat permukiman di tingkat wilayah lainnya
dapat terjadi.
(2) Pembagian wilayah ke dalam Satuan Rencana Pengembangan berorientasi pada
wilayah administrasi;



3.2.1 Kebijakan dan Strategi Penataan Sistem Perdesaan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 7
Kebijakan dan strategi sistem perdesaan ditetapkan dalam rangka menciptakan
dan meningkatkan struktur keruangan yang menggambarkan sistem keterkaitan
hubungan kawasan perdesaan dan perkotaan yang serasi dan terpadu. Untuk
menciptakan keterpaduan dan keserasian tersebut, maka penetapan sistem dan subsitem
beserta perangkat di dalamnya, peran dan fungsi masing-masing sistem tersebut tetap
mengacu pada sistem yang lebih luas. Pemahaman wilayah sebagai suatu satu kesatuan
sistem ini diharapkan dapat menciptakan keserasian ruang wilayah tersebut.
Kebijakan Pengelolaan Kawasan Perdesaan bertujuan untuk
a) Meningkatkan pembangunan perdesaan secara partisipatif dengan prinsip
berwawasan lingkungan melalui sektor andalan pertanian, wisata perdesaan,
industri kecil skala rumah tangga dan industri pertanian, permukiman perdesaan,
dan perdagangan dengan skala layanan pada tingkat desa;
b) Mengembangkan prasarana dan sarana pertanian untuk meningkatkan produksi
pertanian;
c) Mengembangkan prasarana dan sarana dasar untuk membuka komunikasi dan
perhubungan antar desa serta antara desa dengan kawasan perkotaan kecamatan
dan ibukota kabupaten;
d) Mengembangkan prasarana dan sarana permukiman perdesaan sesuai dengan
kebutuhan dasar permukiman.
Dalam rangka menciptakan keserasian maka beberapa skenario untuk sistem
pusat perdesaan adalah:
a) Desa-desa dalam satu wilayah administrasi kecamatan, akan dilayani oleh pusat
pelayanan yang disebut sebagai Ibu Kota Kecamatan (IKK);
b) Beberapa wilayah kecamatan dengan pusat kecamatan masing-masing akan
menjadi satu kesatuan dalam wilayah yang homogen sebagai kawasan
Pengembangan yang dilayani oleh pusat kegiatan;
c) Kawasan-kawasan pengembangan disatukan dalam sistem kesatuan wilayah yang
lebih besar yaitu wilayah Kabupaten Sleman.

3.2.2 Kebijakan dan Strategi Penataan Sistem Perkotaan
Dalam rangka menciptakan sistem perkotaan yang terpadu dan serasi dalam
satu kesatuan sistem yang lebih besar yaitu sistem wilayah Provinsi DIY, maka sistem
perkotaan yang diskenariokan untuk wilayah Kabupaten Sleman, selain berdasarkan
karakteristik dan potensi wilayah internal juga menyesuaikan hirarki dan fungsi perkotaan
yang ditetapkan dalam RTRW Provinsi DIY.
Kebijakan pengelolaan kawasan perkotaan bertujuan untuk
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 8
a) Meningkatkan pembangunan perkotaan secara partisipatif dengan prinsip
berwawasan lingkungan dan berjati diri budaya melalui sektor andalan pendidikan,
jasa, pariwisata, industri kecil/perdagangan, dan permukiman.
b) Mengembangkan prasarana dan sarana perkotaan untuk memenuhi kebutuhan
masyarakat;
c) Mengembangkan kelembagaan pemerintahan agar sesuai dengan tingkat
kebutuhan pelayanan masyarakat perkotaan.

Selain itu kriteria, ukuran dan fungsi perkotaan beserta jaringan prasarana
wilayahnya juga mengikuti untuk jaringan utama, dan pengembangannya pada hirarki di
bawahnya akan disesuaikan dengan kebutuhan dan konsep pengembangan wilayah,
sesuai dengan karakteristik lokal Kabupaten Sleman. Kebijakan dasar sistem
perkotaannya ditetapkan sebagai berikut:
Kawasan Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta yang meliputi Kota Yogyakarta
dan beberapa bagian Kabupaten Sleman dan Kabupaten Bantul merupakan
kota Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dalam konteks wilayah Provinsi DIY. Wilayah
yang termasuk di dalam kawasan ini karenanya tidak lagi dilihat sebagai kawasan
yang berdiri sendiri.
Kota Sleman merupakan Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) dalam konteks wilayah
Provinsi DIY. Kota yang juga ditetapkan masuk dalam hirarki II adalah Kota Mlati,
Ngaglik, Godean dan Prambanan.
Kota Hirarki ketiga terletak pada jalan provinsi atau jalan kabupaten dan pada
hakikatnya sebagai penghubung antara daerah perkotaan dan daerah perdesaan.
Kota Hirarki III di wilayah Kabupaten Sleman yaitu Kota Minggir, Moyudan,
Gamping, Tempel, Pakem, Ngemplak, Kalasan, Berbah.
Kota Hirarki keempat berorientasi ke kota orde ketiga dan umumnya terletak pada
jalan kabupaten. Kota Hirarki IV di wilayah Kabupaten Sleman yaitu Kota Seyegan,
Turi, Cangkringan.
Skenario pengelolaan kawasan perkotaan dengan menciptakan gradasi
intensitas permukiman dan konsentrasi kegiatan pelayanan pada kawasan perkotaan
yang terdiri dari:
a) Kawasan perkotaan yang menempel dengan Kota Yogyakarta meliputi Desa
Caturtunggal, Maguwoharjo dan Desa Condongcatur (Kecamatan Depok), Desa
Banyuraden, Ambarketawang, Trihanggo dan Desa Nogotirto (Kecamatan
Gamping), Desa Sidoarum dan Desa Sidomoyo (Kecamatan Godean), Desa
Sinduadi dan Desa Sendangadi (Kecamatan Mlati), Desa Minomartani, Sinduharjo
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 9
dan Desa Sariharjo (Kecamatan Ngaglik), Desa Wedomartani (Kecamatan
Ngemplak).
b) Kawasan perkotaan yang terpisah dengan sistem perkotaan Yogyakarta meliputi
kawasan perkotaan pada Kota Prambanan, Cangkringan, Pakem, Kalasan,
Ngemplak, Turi, Tempel, Ngaglik, Seyegan, Moyudan, Minggir, Godean, Mlati.

3.2.3 Kebijakan dan Strategi Penetapan Fungsi Kawasan Perdesaan dan
Kawasan Perkotaan
Pengembangan sistem kota-kota bertujuan untuk mewujudkan keseimbangan
dan keselarasan pembangunan antar wilayah sesuai dengan fungsinya, daya dukung dan
daya tampung, lingkungan hidup guna mendukung struktur ruang yang telah
direncanakan. Adapun pengembangan sistem perkotaan di Provinsi DIY diarahkan Kota
Sleman sebagai Kota pusat pelayanan pemerintahan dan IKK yang lainnya yang
berperan sebagai kota pelayananan untuk kawasan perdesaan yang berada di sekitarnya.
Dengan memperhatikan sistem pelayanan dan prinsip pengembangan wilayah di
Provinsi DIY, maka sasaran pengembangan sistem kedudukan perwilayahan Kabupaten
Sleman adalah:
a) Kota Sleman ditetapkan RTRW Provinsi DIY sebagai PKW (Pusat Kegiatan
Wilayah). Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai PKW pada hirarki
perkotaan berfungsi sebagai pusat pelayanan dalam lingkup wilayah Provinsi DIY.
Selain itu, daerah yang diarahkan untuk berfungsi sebagai PKW adalah daerah-
daerah yang potensial atau daerah-daerah yang memiliki tingkat pertumbuhan relatif
tinggi.
b) Kota hirarki III dan IV dalam struktur perkotaan berperan sebagai PKL (Pusat
Kegiatan Lokal). Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai PKL berfungsi
sebagai pusat pelayanan pada lingkup lokal, yaitu pada lingkup satu atau lebih
kabupaten.

Penentuan fungsi pelayanan masing-masing wilayah (Kota) di Kabupaten
Sleman didasarkan pada daya dukung wilayah dan fungsi-fungsi yang selama ini
berkembang. Penggunaan metoda kecenderungan/trend sebagai salah satu indikator
dalam penentuan fungsi ini dimaksudkan agar penentuan fungsi lebih aplikatif di
lapangan.
Kebijakan dan strategi pengembangan pola ruang terdiri atas arahan
pemantapan untuk kawasan lindung dan pengembangan untuk kawasan budidaya. Pola
ruang ditetapkan berdasarkan pendekatan perwilayahan homogeneity dan wilayah
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 10
administrasi. Pengembangan wilayah merupakan perpaduan antara penentuan pola
ruang dan perencanaan pengembanganstruktur ruang, dengan harapan akan terjadi
pemerataan pembangunan yang tetap disesuaikan dengan kemampuan dan daya dukung
lingkungan, sehingga tujuan akhir dari kegiatan perencanaan yaitu mewujudkan ruang
yang aman, nyaman, produktif dan berkelanjutan harapannya dapat tercapai.
Pendekatan pengembangan wilayah yang digunakan menggunakan gabungan
beberapa pendekatan, yaitu:
Berdasarkan wilayah administrasi (memudahkan penentuan batas dan menghindari
tumpang tindih)
Pengelompokan wilayah berdasarkan kesamaan kondisinya atau keseragaman
isinya, dalam hal ini adalah kondisi fisiknya (kekhasan kondisi fisik alam)
Berdasarkan fungsi, yaitu hirarki kota (keterkaitan Kabupaten Sleman dengan
wilayah disekitarnya, dalam lingkup Provinsi DIY) yang diperkuat dengan
pengembangan sarana dan prasarana wilayah.

3.2.4 Kebijakan dan Strategi Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Wilayah
Rencana pengembangan infrastruktur wilayah terdiri dari pengembangan
infrastruktur transportasi darat, udara, prasarana sumber daya air dan irigasi, energi,
telekomunikasi serta prasarana perumahan dan permukiman. Kebijakan pengembangan
infrastruktur wilayah bertujuan:
a) Meningkatkan dan mempertahankan tingkat pelayanan infrastruktur transportasi
yang ada untuk mendukung tumbuhnya pusat-pusat pertumbuhan;
b) Mewujudkan keseimbangan ketersediaan air pada musim hujan dan kemarau;
c) Meningkatkan dan mempertahankan jaringan pengairan yang ada dalam rangka
swasembada pangan;
d) Meningkatkan ketersediaan energi dan jaringan telekomunikasi;
e) Meningkatkan ketersediaan infrastruktur permukiman seperti prasarana air bersih,
pengolahan air limbah berupa IPLT/IPAL dan TPA sampah.

3.3 Kebijakan dan Strategi Pola Ruang Wilayah Kabupaten Sleman
Rencana pola ruang dimaksudkan untuk mengatur pemanfaatan ruang secara
optimal sesuai dengan peluang maupun potensi sumber daya yang dimiliki serta
mengupayakan pemecahan masalah yang dihadapi hingga masa mendatang. Penataan
ruang wilayah dilakukan dengan pengaturan sistem pusat pertumbuhan dan pusat
pelayanan serta alokasi pemanfaatan ruang secara fungsional yang dibagi atas kawasan
budidaya dan lindung.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 11
Pengembangan konsep ruang ini sesuai dengan potensi, permasalahan serta
prospek dengan mempertimbangkan:
1) Keserasian rencana tata ruang Kabupaten Sleman dengan rencana tata ruang
wilayah yang lebih makro;
2) Peran dan fungsi Kabupaten Sleman sesuai struktur tata ruang wilayahnya;
3) Pola penggunaan lahan serta kecenderungan perkembangannya, baik fisik, sosial
maupun ekonomi ke dalam konsep pemanfaatan ruang yang dapat
diimplementasikan.

3.3.1 Kebijakan dan Strategi Pengelolaan Kawasan Lindung
Pengelolaan kawasan lindung berupaya menjamin keseimbangan dan keserasian
lingkungan hidup serta kelestarian pemanfaatan potensi sumber daya alam. Strategi
pengelolaan kawasan lindung adalah:
a) Pemantapan kawasan hutan lindung berdasarkan Keppres No. 32/1990 melalui
pengukuhan dan penataan batas di lapangan untuk memudahkan pengendaliannya
termasuk dengan pengendalian kegiatan budidaya yang telah ada (penggunaan
lahan yang telah berlangsung lama);
b) Pengelolaan cagar budaya dan ilmu pengetahuan (didalamnya termasuk
peninggalan benda-benda purbakala dan budaya-budaya leluhur) dengan
mengembangkan zona-zona pemanfaatan ruang untuk pengembangan ilmu
pengetahuan, pariwisata dan pendidikan serta menemukan kepentingan pelestarian
nilai-nilai budaya bangsa dan pariwisata/rekreasi budaya;
c) Pengamanan daerah tangkapan air yang bertujuan untuk meningkatkan
kemampuan lahan dalam memperkecil aliran permukaan dan kemampuan
meresapkan air. Termasuk dengan mengembalikan fungsi kawasan resapan air
yang mengalami kerusakan melalui kegiatan penanaman kembali, konservasi tanah
dan air serta upaya-upaya pemulihan lainnya;
d) Penetapan kawasan rawan bencana pada kawasan berpotensi ancaman gunung
berapi Merapi, gempa bumi serta longsor disertai perkuatan mitigasi bencana untuk
kawasan rawan bencana gunung berapi dan gempa bumi serta rehabilitasi lahan
dan konservasi tanah untuk kawasan rawan bencana tanah longsor;
e) Pengelolaan kawasan lindung secara terpadu dengan memperhatikan hubungan
keterkaitan dan dampak kegiatan di ruang darat, ruang bumi dan ruang udara
terhadap ekosistem.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 12
3.3.2 Kebijakan dan Strategi Pengelolaan Kawasan Budidaya
Kawasan budidaya adalah bagian wilayah yang dialokasikan untuk mewadahi
fungsi pertanian umum, perdagangan, pariwisata, permukiman dan militer. Yang
ditetapkan sebagai kawasan budidaya adalah bagian wilayah Kabupaten Sleman yang
berada di bawah ketinggian 400 m dpl selain yang ditetapkan sebagai kawasan lindung.
Strategi pengembangan kawasan budidaya adalah:
a) Menciptakan, menjaga, memupuk dan mengoptimalkan manfaat dan kesempatan
yang ada dari keunggulan lokal yang dimiliki wilayah Kabupaten Sleman.
b) Mengoptimalkan pengembangan segenap potensi yang ada dengan menekankan
pengembangan pada sektor/subsektor unggulan dan sektor strategis, baik
pariwisata, pertanian, pertambangan maupun industri, yang mampu memberi nilai
tambah ekonomi yang tinggi tanpa harus merusak lingkungan.
c) Pengembangan secara terpadu di permukiman perkotaan, permukiman perdesaan,
kawasan strategis di wilayah darat, bawah tanah serta udara untuk menunjang
perkembangan seluruh wilayah Kabupaten Sleman.
d) Menyiapkan pembangunan kawasan strategis dengan menyediakan prasarana dan
sarana pelayanan dasar.
e) Meningkatkan keterkaitan kawasan permukiman perkotaan dengan kawasan
permukiman perdesaan, terutama antara sentra-sentra produksi di kawasan
perdesaan dengan pusat-pusat kegiatan pelayanan kota.
f) Meningkatkan pembangunan prasarana dan sarana dasar, untuk meningkatkan
pengembangan potensi kawasan.
g) Mengembangkan potensi ekonomi rakyat dan potensi perekonomian daerah dengan
mengkaitkan ekonomi antara pusat-pusat pertumbuhan dengan daerah hinterland-
nya melalui peningkatan pelayanan perekonomian.
h) Meningkatkan laju pertumbuhan sektor/sub-sektor ekonomi yang produk-produknya
telah mampu bersaing dan mengisi pasar di luar Kabupaten Sleman serta
mengamankan dan memantapkan pasar domestik untuk meningkatkan ketahanan
ekonomi wilayah kota.
i) Meningkatkan kualitas sumber daya manusia daerah melalui peningkatan
pelayanan pendidikan dan kesehatan agar dapat mengisi peluang usaha.
j) Meningkatkan kemitraan antara Pemerintah Kabupaten Sleman, Masyarakat dan
Swasta dalam pelaksanaan pembangunan.


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 13
3.4 Kebijakan dan Strategi Penetapan Kawasan Strategis Kabupaten
Kabupaten Sleman pada dasarnya memiliki posisi yang bernilai strategis dalam
berbagai bidang. Beberapa kawasan yang ada di dalam wilayah Kabupaten Sleman
memiliki potensi nilai strategis baik dalam tingkat lokal maupun regional dan bahkan
nasional. Perlu kebijakan dan strategi untuk penetapan kawasan-kawasan tersebut
berdasarkan prospek dan potensi yang dimiliki. Kawasan strategis di Kabupaten Sleman
meliputi Kawasan Strategis Hankam, Kawasan Strategis Pengembangan Ekonomi,
Kawasan Strategis Sosio-Kultural dan Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan
Hidup.
Strategi penetapan kawasan strategis Kabupaten Sleman adalah
1) Strategi penataan kawasan strategis agropolitan yang terletak di Kecamatan
Tempel, Turi, Pakem dan Cangkringan diarahkan untuk mendapatkan peningkatan
pelayanan kebutuhan dasar guna mendukung kegiatan pertanian namun dengan
prinsip utama mengarah pada pelestarian lingkungan hidup.
2) Strategi penataan kawasan strategis pertahanan keamanan yaitu Bandara
Adisucipto yang juga pangkalan udara TNI AU yang terletak di Kecamatan Depok
diarahkan dengan melindungi ruang udara di sekitar wilayah tersebut menurut
ketetapan Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP).
3) Strategi penataan kawasan strategis sosio-budaya yang juga merupakan kawasan
wisata budaya dan alam adalah:
a) Pengembangan sistem keruangan wisata terpadu melalui pembentukan
kawasan pengembangan pariwisata dengan tema khusus, yaitu tema budaya
serta tema alam;
b) Pengembangan fasilitas layanan wisata terpadu dalam rangka pembentukan
simpul-simpul pusat pelayanan skala regional dan lokal;
c) Pengembangan kepariwisataan Kabupaten Sleman melalui pengembangan
dan peran obyek wisata unggulan sebagai sumbu atau poros pengembangan
dan objek potensial sebagai jaring-jaring pengembangan;
d) Pengembangan produk kepariwisataan Kabupaten Sleman melalui strategi
pengembangan tematik kepariwisataan terpadu dalam satu kesatuan
Kawasan Pengembangan Pariwisata;
e) Pengembangan produk kepariwisataan mengacu pada pendekatan koridor
wisata terpadu lintas batas wilayah;
f) Pengembangan kepariwisataan Kabupaten Sleman berbasis wisata alam dan
wisata budaya melalui pengembangan paket-paket wisata yang kreatif dan
inovatif;
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA III - 14
g) Pengembangan sistem dan jaringan aksesibilitas yang handal antar wilayah;
h) Pengembangan kepariwisataan Kabupaten Sleman yang berwawasan
lingkungan melalui sinergi pengelolaan lingkungan secara terpadu dan
berkesinambungan.
4) Strategi penataan kawasan strategis lahan resapan diarahkan untuk:
a) Pemanfaatan sumber daya air yang tersedia serta mengembangkan kegiatan-
kegiatan di dalamnya dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan;
b) Peningkatan penyediaan prasarana dan sarana yang mampu meningkatkan
resapan air;
c) Penciptaan kondisi/bentuk lingkungan yang baik agar fungsi resapan air tidak
terganggu dengan adanya kegiatan budidaya yang tumbuh.



Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 1
BAB IV
RENCANA STRUKTUR RUANG
WILAYAH KABUPATEN






Rencana struktur ruang merupakan penetapan wilayah berdasarkan kawasan
perkotaan dan kawasan perdesaan. Dalam rencana struktur ruang wilayah kabupaten ini,
diatur pula hirarki sistem perkotaan yang direncanakan untuk Kabupaten Sleman.

4.1 Penetapan Kawasan Perkotaan dan Kawasan Perdesaaan
Yang dimaksud dengan kawasan perkotaan adalah suatu lingkup wilayah yang
telah memiliki ciri-ciri kekotaan. Di kawasan ini, kegiatan yang dominan adalah non-
pertanian seperti kegiatan sektor sekunder maupun tersier yaitu sebagai pemusatan dan
distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial serta kegiatan ekonomi.
Penggunaan lahan juga lebih ada lahan non pertanian, seperti permukiman maupun
fasilitas lainnya.
Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian,
termasuk pengelolaan sumber daya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai
tempat permukiman perdesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan
kegiatan ekonomi.
Kawasan perkotaan di Kabupaten Sleman telah ditetapkan, yaitu wilayah yang
berada di sekitar Kota Yogyakarta atau disebut Kawasan APY serta kawasan-kawasan
yang telah ditetapkan sebagai ibukota kecamatan atau IKK. Setiap kecamatan di
Kabupaten Sleman memiliki IKK yang menjadi kota sebagai pusat pertumbuhan dan
pelayanan kawasan di sekitarnya.

4.2 Sistem Perdesaan
Kabupaten Sleman mempunyai karakteristik wilayah yang khas dengan bentukan
rona wilayahnya yang terdiri dari bagian gunung di bagian utara wilayah kabupaten ini
dan dataran yang bagian selatannya. Kekhasan kondisi fisiknya ini sangat berpengaruh
terhadap perkembangan dan sistem kewilayahannya yang terbentuk selama ini. Baik
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 2
struktur dan pola jaringan jalan, penggunaan lahan maupun sistem aktivitas dan
pelayanan yang terbentuk, selain terbentuk juga oleh campur tangan manusia melalui
upaya perencanaan dan pengembangan wilayah.
Sistem perdesaan merupakan struktur perdesaan yang menggambarkan
keterkaitan antara tiga elemen dasar pembentuknya yaitu penduduk, aktivitas dan sistem
pergerakan. Penduduk digambarkan oleh sistem permukiman, aktivitas diperlihatkan oleh
pola penggunaan lahan dan sektor kegiatan, serta sistem pergerakan diwujudkan dalam
bentuk sistem jaringan jalan yang menghubungkan dengan sistem yang lebih luas, yaitu
kaitannya antara sub sistem-sub sistem dalam satu sistem tertentu dengan sistem
diluarnya yang lebih luas. Dalam hal ini bisa berupa hubungan desa-desa dengan pusat
pertumbuhan desa (DPP), dengan Ibu Kota Kecamatan (IKK) dan pusat kegiatan yang
lebih tinggi hirarkinya (kota hirarki III, II dan I), dan hubungannya dengan desa lain yang
berada di luar wilayah kabupaten.
Sistem perdesaan yang dikembangkan erat kaitannya dengan penentuan
kawasan-kawasan yang diarahkan dalam rencana pengembangan. Pada tiap rencana
pengembangan ini, akan ada kota-kota sebagai pusat pertumbuhan yang melayani desa-
desa yang berada di sekitarnya.

4.3 Sistem Perkotaan
Wilayah Kabupaten Sleman secara alamiah mempunyai banyak pusat-pusat
pertumbuhan, yang masing-masing memiliki ukuran tersendiri dan kawasan yang
dilayaninya (hinterland). Perbedaan ukuran tersebut baik dilihat dari aspek dari jumlah
penduduk, ketersediaan fasilitas, aktifitas ekonomi, dan lain-lain. Dengan demikian, setiap
pusat pertumbuhan tersebut memiliki peranan masing-masing sehingga perlu diarahakan
pembangunan dan pengembangannya melalui pendekatan kewilayahan agar tiap-tiap
kota yang ada dapat berfungsi sesuai dengan peranannya masing-masing.
Salah satu metode penataan fungsi perkotaan dalam suatu wilayah adalah
model Hirarki perkotaan. Penataan hirarki perkotaan dimaksudkan agar perkembangan
antar satu kota dengan kota lain dapat berjalan dengan sinergis. Dalam suatu wilayah,
perlu ditentukan kota-kota mana yang menjadi pusat kegiatan dalam lingkup regional dan
kota-kota mana yang menjadi pusat kegiatan dalam lingkup lokal. Implikasi dari
penentuan fungsi kota ini adalah adanya perbedaan akan kebutuhan sarana, prasarana,
maupun infrastruktur yang diperlukan oleh masing-masing kota berdasarkan hirarkinya.
Pada dasarnya rencana konsep pengembangan sistem perkotaan di Kabupaten
Sleman dipaduserasikan dengan konsep sistem kota-kota di daerah dalam konteks
wilayah serta keterkaitannya satu sama lain, baik secara spasial maupun fungsional pada
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 3
RTRW Provinsi DIY 2007-2027. Mengingat hirarki kota disusun dengan kriteria formal
(pemerintahan, kesehatan, pendidikan dan sebagainya) dan kriteria fungsional.

4.3.1 Orde Perkotaan
Salah satu metode penataan fungsi perkotaan dalam suatu wilayah adalah
model Hirarki perkotaan. Penataan hirarki perkotaan dimaksudkan agar perkembangan
antar satu kota dengan kota lain dapat berjalan dengan sinergis. Dalam suatu wilayah,
perlu ditentukan kota-kota mana yang menjadi pusat kegiatan dalam lingkup regional dan
kota-kota mana yang menjadi pusat kegiatan dalam lingkup lokal. Implikasi dari
penentuan fungsi kota ini adalah adanya perbedaan akan kebutuhan sarana, prasarana,
maupun infrastruktur yang diperlukan oleh masing-masing kota berdasarkan hirarkinya.
Rencana konsep pengembangan sistem perkotaan Kabupaten Sleman termasuk
dalam rencana untuk Provinsi DIY 2007-2027 yang memaduserasikan dengan konsep
point development. Hirarki kota disusun dengan kriteria formal berdasarkan kriteria formal
dan kriteria fungsional yaitu (1) J umlah penduduk, (2) faktor banyaknya fasilitas, (3)
tingkat aksesibilitas.
Karena produk perencanaan dibuat secara berhirarki dan mengacu pada produk
perencanaan di atasnya yang lebih makro, analisis hirarki dan sistem kota-kota di
Kabupaten Sleman dilakukan dengan berbagai pertimbangan variabel diatas, dengan
tetap mengacu pada konteks RTRW Provinsi DIY. Hirarki dan sistem-sistem kota di
Kabupaten Sleman dapat dikaji sebagai berikut ini .
Kota Hirarki I
Kota Hirarki I memiliki fasilitas yang paling lengkap pada suatu wilayah, dan
memiliki salah satu dari kegiatan perindustrian, jasa perdagangan dan perbankan
skala internasional, serta pelayanan-pelayanan lain dalam skala nasional, seperti
universitas dan rumah sakit. Hampir semua kebutuhan Kota Hirarki I dipenuhi
sendiri, misalnya bahan pangan dengan mengolah bahan baku hasil produksi
daerah hinterland menjadi bahan jadi dan selanjutnya memasarkan bahkan
mengeksport bahan jadi tersebut. Di lain pihak, daerah hinterland di sekitar Kota
Hirarki I membutuhkan faktor-faktor produksi yang dihasilkan Kota Hirarki I, seperti
modal, mesin, dan lain-lain.
Kota Hirarki I yaitu Kawasan Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta yang mencakup
Kota Yogyakarta, beberapa desa di Kabupaten Sleman dan di Kabupaten Bantul.
Desa yang berada di Kabupaten Sleman meliputi Desa Caturtunggal, Maguwoharjo
dan Desa Condongcatur (Kecamatan Depok), Desa Banyuraden, Ambarketawang,
Trihanggo dan Desa Nogotirto (Kecamatan Gamping), Desa Sidoarum dan Desa
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 4
Sidomoyo (Kecamatan Godean), Desa Sinduadi dan Desa Sendangadi (Kecamatan
Mlati), Desa Minomartani, Sinduharjo dan Desa Sariharjo (Kecamatan Ngaglik) dan
Desa Wedomartani (Kecamatan Ngemplak).
Kota Hirarki II
Kota Hirarki kedua adalah kota yang berorientasi ke Kota Hirarki I mempunyai
fasilitas yang kurang lengkap dibandingkan dengan Hirarki I, pada umumnya
terletak pada jalan nasional atau jalan provinsi dan memiliki terminal penumpang.
Fungsi lain Kota Hirarki II adalah sebagai penyedia tenaga kerja, lokasi fasilitas jasa
regional seperti rumah sakit, sekolah menengah dan perguruan tinggi, perbankan,
dan pusat distribusi hasil-hasil pertanian.
Kota Hirarki II di Kabupaten Sleman yaitu Kota Sleman, Mlati, Ngaglik, Godean
dan Kota Prambanan.
Kota Hirarki III
Kota Hirarki Ketiga pada umumnya terletak pada jalan provinsi atau jalan kabupaten
dan pada hakikatnya adalah sebagai penghubung antara daerah perkotaan dengan
daerah perdesaan. Kota ini berfungsi sebagai pusat suatu wilayah perdesaan yang
besar, dan memiliki beberapa pelayanan yang sering dilakukan maupun tidak setiap
hari, seperti pasar, penyimpanan produksi, penyortiran produksi pertanian,
pelayanan jasa keuangan, perdagangan, pertukaran barang, dan jasa
pengangkutan. J asa lain yang tersedia pada Kota Hirarki Ketiga adalah pendidikan,
kesehatan, sosial, dan administrasi. Lapangan pekerjaan yang tersedia pada Kota
Hirarki Ketiga umumnya berkaitan dengan kegiatan pertanian untuk menampung
tenaga kerja yang berlebihan pada daerah pedesaan.
Kota Hirarki III yaitu Kota Minggir, Moyudan, Gamping, Tempel, Pakem,
Ngemplak, Kalasan dan Kota Berbah.
Kota Hirarki IV
Kota Hirarki Keempat berorientasi ke kota orde ketiga dan umumnya terletak pada
jalan kabupaten. Kota ini berfungsi sebagai pelayanan langsung jasa distribusi
barang barang kebutuhan perdesaan yang diperolehnya dari kota orde yang
diatasnya, dan pada saat yang bersamaan mengumpulkan hasil-hasil yang berasal
dari daerah perdesaan dan membawanya ke kota dengan orde di atasnya. Kota
kecil ini menyediakan pelayanan dasar seperti faktor produksi untuk pertanian dan
barang barang rumah tangga perdesaan untuk keperluan sehari-hari. Pada kota
kecil ini tersedia pasar kecil dan fasilitas penyimpanan sementara hasil-hasil
pertanian. Di samping itu, terdapat fasilitas pendidikan informal maupun formal.
Kota Hirarki IV yaitu Kota Seyegan, Turi dan Kota Cangkringan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 5
Tabel 4.1
Hirarki Kota-Kota Kabupaten Sleman

Hirarki Tahun 2008
I Kawasa Aglomerasi
Perkotaan Yogyakarta
II Sleman
II Mlati
II Ngaglik
II Godean
II Prambanan
III Gamping
III Minggir
III Moyudan
III Tempel
III Pakem
III Ngemplak
III Kalasan
III Berbah
IV Seyegan
IV Turi
IV Cangkringan
Sumber: RTRW Provinsi DIY 2007



Dengan memperhatikan sistem pelayanan dan prinsip pengembangan wilayah di
Provinsi DIY, maka sasaran pengembangan sistem kedudukan perwilayahan Kabupaten
Sleman dalam konteks DIY pada masa mendatang adalah:

a) PKN (Pusat Kegiatan Nasional). Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai
PKN memiliki fungsi pelayanan dalam lingkup nasional. Kota yang diarahkan untuk
berfungsi sebagai pusat perkembangan wilayah yang mempunyai skala pelayanan
nasional di Provinsi DIY adalah wilayah Kawasan Perkotaan Yogyakarta yang terdiri
dari Kota Yogyakarta dan beberapa bagian Kabupaten Sleman dan Bantul.

b) PKW (Pusat Kegiatan Wilayah). Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai
PKW pada hirarki perkotaan berfungsi sebagai pusat pelayanan dalam lingkup
wilayah Provinsi DIY yang meliputi Kota Sleman, Mlati, Ngaglik, Godean dan Kota
Prambanan. Kota Sleman berfungsi sebagai kota pusat pemerintahan untuk
Kabupaten Sleman.



Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 6
c) PKL (Pusat Kegiatan Lokal). Kota atau perkotaan yang diklasifikasikan sebagai PKL
berfungsi sebagai pusat pelayanan pada lingkup lokal, yaitu pada lingkup satu atau
lebih kabupaten. Kota yang tidak termasuk dalam kategori (a) dan (b) diharapkan
dapat berkembang sesuai dengan potensi wilayah masing-masing.

Mempertimbangkan pola perkembangan perkotaan dan keterkaitan antar wilayah
yang direncanakan maupun akibat dari kebijakan yang diberikan di masing-masing
wilayah yang ada di Provinsi DIY di masa mendatang, Kawasan APY masih merupakan
magnet yang sangat besar dalam mendorong pergerakan barang dan jasa, urbanisasi,
investasi. Kecenderungan arah pergerakan yang monosentris ke arah Kawasan APY
mendorong kebutuhan pengembangan transportasi yang mengarah ke Yogyakarta terus
meningkat sehingga menjadikan kebijakan infrastruktur cenderung menumpuk memusat
dan memudahkan serta melayani pergerakan ke arah Surabaya.
Implikasinya, Kawasan APY semakin dominan dan konsentrasi kegiatan
perekonomian perkotaan cenderung akan berorientasi ke wilayah ini. Keterbatasan luas
lahan dan mahalnya harga tanah kemudian akan mendorong investasi di bidang industri
dan permukiman mengarah keluar, meskipun cenderung tetap berorientasi ke Kawasan
APY. Sasarannya adalah lokasi atau wilayah-wilayah yang memiliki akses yang sangat
baik ke Yogyakarta dan cenderungnya adalah di sepanjang jalan arteri yang menuju ke
Yogyakarta. Wilayah Kabupaten Sleman adalah wilayah utara, barat dan timur Kota
Yogyakarta tepatnya Kecamatan Ngaglik, Ngemplak, Sariharjo, Mlati dan Kecamatan
Godean.
Oleh sebab itu, pengembangan struktur ruang wilayah di Kabupaten Sleman
dalam konteks DIY diarahkan pada pengembangan sentra-sentra kawasan khusus
sebagai upaya pola pemerataan. Pembagian strukur pengembangan wilayah Provinsi DIY
adalah sebagai berikut :
1) Mengembangkan Pusat dan Sub Pusat Pengembangan Wilayah yang ditujukan
untuk mengupayakan keserasian dan keseimbangan pembangunan antar wilayah
di Provinsi DIY. Selain itu, Pusat Pengembangan Wilayah ini berperan dan
berfungsi sebagai kegiatan penunjang utama dalam lingkup lokal, regional, maupun
Nasional. Adapun pembagiannya di Kabupaten Sleman, sebagai berikut:
Pusat Pengembangan Wilayah untuk Provinsi DIY adalah Kawasan APY.
Sub Pusat Pengembangan Wilayah di Kabupaten Sleman adalah kota hirarki
II, III dan IV dengan kategori kota menengah yaitu Kota Prambanan, Tempel
dan Kota Godean.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 7
2) Mengembangkan Kota kecil sebagai daerah penunjang bagi pusat pengembangan
wilayah atau menjadi penghubung untuk menuju ke pusat dan sub pusat
pengembangan wilayah lainnya di Provinsi DIY. Kota-kota tersebut yaitu Kota
Pakem dan Kota Godean.
3) Mengembangkan Kawasan Sentra-sentra Kegiatan di Provinsi DIY sebagai
penunjang kegiatan perekonomian wilayah Provinsi DIY seperti sentra produksi
pertanian. Lokasinya di Kabupaten Sleman yaitu Kota Moyudan dan Kota Kalasan.

Tabel 4.2
Hirarki dan Kedudukan Kota dalam PKN, PKW dan PKL

HIRARKI
KOTA
KEDUDUKAN FASILITAS PELAYANAN INFRASTRUKTUR
I Pusat
Kegiatan
Nasional
(PKN)
Universitas/Akademi
Rumah Sakit Tipe A
Pusat Ekspor dan Impor
Gedung Pusat Perbelanjaan
Pusat Perbankan
Kantor Pemerintahan Tingkat Provinsi
Pelabuhan
Udara (Primer),
Terminal Tipe A.
J alan Nasional
II Pusat
Kegiatan
Wilayah
(PKW)
Perguruan Tinggi
Rumah Sakit Tipe B
Pusat Ekspor dan Impor
Pasar Induk Regional
Pusat Bank Perkreditan Rakyat
Terminal tipe B.
J alan Nasional
J alan Provinsi
III & IV Pusat
Kegiatan
Lokal
(PKL)
SMA
Rumah Sakit Tipe C
Puskesmas
Pasar
J alan Provinsi
J alan Kabupaten
J alan KA
Terminal Bis
Sumber: RTRW DIY 2007

4.3.2 Rencana Hirarki dan Besaran Perkotaan
Tata jenjang besaran hierarki perkotaan pada dasarnya menunjukkan besaran
perkotaan yang salah satunya diukur dari indikator jumlah penduduk di kawasan
perkotaan tersebut. Berdasarkan UU No.26 tahun 2007 pasal 41 ayat (2) dijelaskan
bahwa besaran perkotaan dibagi menjadi perkotaan kecil, sedang, besar, dan
metropolitan. Dalam ruang wilayah kabupaten kemungkinan perkotaan yang ada adalah
perkotaan kecil dan menengah, sebab perkotaan besar sangat mungkin induknya adalah
kota (otonom).
Berdasarkan RTRW Provinsi DIY tahun 2007-2027 besaran kota di Kabupaten
Sleman ditetapkan bahwa:
Metropolitan : Kawasan APY
di mana wilayah yang termasuk Kabupaten Sleman meliputi Desa Caturtunggal,
Maguwoharjo dan Desa Condongcatur (Kecamatan Depok), Desa Banyuraden,
Ambarketawang, Trihanggo dan Desa Nogotirto (Kecamatan Gamping), Desa
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 8
Sidoarum dan Desa Sidomoyo (Kecamatan Godean), Desa Sinduadi dan Desa
Sendangadi (Kecamatan Mlati), Desa Minomartani, Sinduharjo dan Desa Sariharjo
(Kecamatan Ngaglik), Desa Wedomartani (Kecamatan Ngemplak).
Kota Besar : Kota Sleman
Kota Menengah : Kota Prambanan dan Kota Tempel
Kota Kecil : Kota Turi, Godean, Seyegan, Pakem dan Kota Cangkringan

4.3.3 Rencana Sistem dan Fungsi Perwilayahan
Sesuai dengan orde perkotaan diatas, perwilayahan dibuat untuk kegiatan
pengembangan lebih lanjut, membentuk Satuan Rencana Pengembangan (SRP) yang
terdiri atas beberapa Kecamatan atau desa. Setiap perkotaan sebagai pusat SRP
maupun sebagai Ibu Kota Kecamatan (IKK), diarahkan fungsi dan perannya untuk
menjadi pusat pelayanan bagi SRP tersebut. Rencana sistem dan fungsi perwilayahan di
Kabupaten Sleman, ditetapkan dengan menggunakan pendekatan perwilayahan yang
didasarkan pada gabungan beberapa pendekatan, yaitu:
Berdasarkan wilayah administrasi (memudahkan penentuan batas dan menghindari
tumpangtindih)
Pendekatan homogeneity: pembagian/pengelompokan wilayah berdasarkan
kesamaan kondisinya atau keseragaman isinya, dalam hal ini adalah kondisi fisiknya
(kekhasan kondisi fisik alam Sleman)
Berdasarkan fungsi: hirarki kota (keterkaitan Sleman dengan wilayah sekitarnya,
dalam lingkup Provinsi DIY)
Pendekatan homogeneity dilakukan dengan pertimbangan wilayah Kabupaten
Sleman secara regional yaitu melihat adanya kesamaan karakteristik potensi,
permasalahan dan prospek wilayah-wilayah pada unit terkecil desa. Pembagian
perencanaan tata ruang di Kabupaten Sleman disusun ke dalam rencana pengembangan
yang meliputi kawasan berikut:

1) Kawasan Pengembangan di bagian barat
Pembagian wilayah pengembangan barat didasarkan pada kesamaan karakteristik
berupa kawasan pertanian dan kegiatan industri terutama industri kecil dan rumah
tangga. Penetapan kawasan pertanian didasarkan pada strategi untuk menjaga
ketahanan pangan bagi kabupaten dalam 20 tahun mendatang. Selain dengan penetapan
area berproduktivitas tinggi, perlu pula moderanisasi dalam pengolahan pertanian agar
diperoleh output pertanian yang tinggi.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 9
Penetapan area berproduktivitas tinggi ditentukan dari penentuan kesesuaian
lahan untuk pertanian, dengan membuat perbandingan beberapa peta. Sesuai dengan
peta kesesuaian lahan basah, wilayah di Kabupaten Sleman bagian barat memiliki
kesesuaian paling tinggi untuk pertanian lahan basah. Hal tersebut mendorong
pembentukan satuan pengembangan pertanian di arah barat Kabupaten Sleman, meliputi
Kecamatan Moyudan, Minggir, Seyegan, sebagian Mlati, sebagian Kecamatan Godean.
Pada sebagian besar wilayah Kecamatan Minggir, Moyudan dan Kecamatan Seyegan
juga ditetapkan sebagai kawasan strategis sawah abadi. Kajian yang lebih mendalam
diperlukan untuk menentukan detail penataan ruang untuk kawasan ini.
Selain sebagai fungsi pengembangan pertanian dengan produktivitas tinggi
dengan mengembangkan sistem yang modern, kawasan pengembangan barat menjadi
area pengembangan bagi industri kecil dan rumah tangga. Hal tersebut dikarenakan
banyaknya industri kecil yang berkembang.

Tabel 4.3
Banyaknya IKRT dan IBM Serta Tenaga Kerja
Kabupaten Sleman Tahun 2005-2007


Sumber: Kab.Sleman Dalam Angka, Beberapa Tahun Terbit, diolah

Untuk mendukung rencana pengembangan tersebut perlu adanya kebijakan
yang tegas dari pemerintah untuk menjaga keberadaan lahan sawah di Kabupaten
Sleman. Berbagai upaya untuk mencegah konversi lahan persawahan adalah dengan
menaikkan pajak bagi alih fungsi lahan pertanian ke area terbangun. Selain itu diperlukan
Tenaga Kerja di IKRT
dan IBM (orang)
Jumlah IKRT
( unit )
Jumlah IBM
( unit )
Kecamatan
2005 2006 2007 2005 2006 2007 2005 2006 2007
Moyudan 6.124 6.154 5.924 1.773 1.706 1.792 0 0 0
Minggir 3.468 3.537 3.671 1.605 1.621 1.679 0 0 0
Seyegan 4.494 4.494 4.546 1.599 1.609 1.603 0 0 0
Godean 4.875 4.930 5.295 1.730 1.628 1.754 3 2 3
Gamping 7.375 7.506 4.380 653 666 653 10 11 11
Mlati 5.768 5.826 5.816 885 950 881 10 12 14
Depok 4.786 4.919 5.100 983 893 894 14 16 17
Berbah 2.371 2.391 3.593 512 532 216 4 4 4
Prambanan 1.724 1.909 977 574 594 178 3 3 4
Kalasan 3.156 3.274 3.170 554 647 572 7 9 10
Ngemplak 1.801 1.820 1.674 494 755 698 1 0 0
Ngaglik 2.695 2.833 3.111 459 458 515 9 6 6
Sleman 6.752 6.752 8.254 624 580 637 10 11 11
Tempel 1.845 1.858 3.774 972 923 890 3 3 3
Turi 987 1.010 1.115 413 448 474 1 2 2
Pakem 792 806 794 269 259 201 2 2 2
Cangkringan 872 905 1.349 743 598 617 0 0 0
Sleman 59.885 60.922 62.543 14.842 14.684 14.254 77 81 87
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 10
lembaga yang mengawasai secara tegas tentang perpajakannya. Upaya yang dilakukan
dalam peningkatan industri kecil yang bergerak dalam bidang kerajinan diantaranya
adalah peningkatan skill pekerja, perbaikan financial, peningkatan mutu sarana dan
prasarana yang ada. Selain itu pengembangan desa-desa tertentu sebagai desa wisata
juga dapat mendukung budidaya pertanian yang lebih berdayaguna.

2) Kawasan Pengembangan di bagian Timur
Kesamaan karakteristik juga menjadi dasar pembentukan kawasan
pengembangan di bagian timur Kabupaten Sleman. Kawasan pengembangan bagian
timur meliputi tiga kecamatan, yaitu Kecamatan Prambanan, Kalasan dan Kecamatan
Berbah. Kesamaan karakteristik tersebut terutama tampak dari keberadaan situs
bersejarah berupa candi maupun peninggalan arkeologis lainnya yang masih terpendam.
Dengan karakter tersebut, kawasan timur terutama di Kecamatan Prambanan
adalah kawasan strategis sosio-kultural yang bahkan merupakan stragegis nasional.
Adapun peluang pengembangan wisata dengan konsep pengembangan konservasi cagar
budaya merupakan upaya untuk memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat yang
tinggal di wilayah timur ini tanpa harus merasa terbebani berlebihan karena keberadaan
peninggalan arkeologis ini.
Untuk mendukung rencana wilayah pengembangan ini diperlukan adanya
lembaga yang menangani konservasi budaya, sehingga keberadaan situs peninggalan
dapat terjaga keberadaannya. Selain itu pengembangan kelompok kesenian yang sudah
ada harus diperhatikan agar keberadaan kesenian dapat mendukung kegiatan wisata
budaya di kawasan tersebut. Oleh karena itu, selain tindakan fisik, maka untuk kawasan
pengembangan timur ini yang tidak kalah penting adalah tindakan non-fisik terutama di
bidang sosio-kultural.
Selain pengembangan kawasan konservasi budaya, kawasan timur Kabupaten
Sleman juga telah bermunculan pengembangan industri, terutama industri yang bergerak
dalam bidang olahan makanan. Hal tersebut dikarenakan banyaknya industri olahan
makanan di kawasan timur. Berapa upaya dilakukan untuk meningatkan kegiatan industri
kecil yang bergerak dalam bidang olahan makanan, diantaranya adalah mengadakan
berbagai pelatihan untuk meningkatkan keahlian masyarakat dalam produk kerajinan.
Pengembangan industri dilakukan dengan perbaikan sarana meliputi perbaikan akses dari
dan ke pusat bahan baku dan pemasaran. Perbaikan infrastruktur antara lain
pengoptimalan angkutan publik yang terakses dengan baik di seluruh wilayah.


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 11
3) Kawasan Pengembangan di bagian Utara
Penetapan kawasan pengembangan di bagian utara dengan fungsi kawasan
pelindung dan penyangga berdasarkan pada fungsi kabupaten Sleman sebagai daerah
penyangga air bersih bagi daerah di bawahnya yaitu Kota Yogyakarta dan Kabupaten
Bantul. Penentuan daerah utara menjadi kawasan lindung dan penyangga diperoleh dari
hasil analisis tiga peta, yaitu peta jenis tanah, kelerengan dan curah hujan.
Penetapan kawasan lindung total berada pada sekitaran gunung Merapi, dimana
di area tersebut tidak boleh dilakukan kegiatan budidaya. Wilayah ini telah ditetapkan pula
sebagai hutan lindung yang menjadi bagian dari TN Gunung Merapi. Pembuatan TNGM
melibatkan kerjasama antar wilayah Kabupaten Sleman, Magelang dan Kabupaten
Boyolali. Namun keberadaan TNGM yang ada masih menjadi konflik antar kepentingan,
pemerintah menginginkan adanya pembuatan area konservasi, tetapi tidak
memperhatikan keberadaan lereng gunung Merapi yang menjadi sumber penghidupan
bagi banyak orang, terutama pencari rumput.
Untuk membantu kebijakan tersebut diperlukan aturan main yang jelas serta
pengawasan yang ketat oleh pemerintah Kabupaten Sleman. Pengawasan dilakukan
dengan pembentukan lembaga yang mengawasi langsung area TNGM (seperti polisi
hutan), untuk menjaga keberlangsungan fungsi TNGM sebagai kawasan lindung.
Selain peruntukan fungsi lindung, wilayah pengembangan utara mempunyai
fungsi sebagai kawasan penyangga. Keberadaan kawasan penyangga adalah berfungsi
sebagai penyangga bagi kawasan di bawahnya, dalam hal ini adalah kawasan utara
merupakan penyangga air bersih bagi kawasan Kota Yogyakarta dan sekitarnya. Yang
termasuk dalam kawasan penyangga adalah Kecamatan Cangkringan, Turi, Pakem,
sebagian Ngaglik, sebagian Ngemplak, Sleman dan KecamatanTempel.
Salah satu kebijakan yang dapat diambil untuk menjaga keberadaan dari
kawasan penyangga adalah pembatasan pembangunan di wilayah tersebut. Pembatasan
pembangunan di area penyangga dibatasi pada fungsi pendukung wisata alam,
agropolitan, dan agrowisata yang tidak merusak alam dan lingkungan. Pembangunan
lahan terbangun yang mengkonversi lahan pertanian hanya diperbolehkan di area yang
telah ditetapkan, yaitu di area yang telah ditetapkan dapat membantu investasi dalam
pariwisata dan industri (daerah yang diakuisisi tidak boleh dikonversi).
Oleh karena itu, kawasan pengembangan di bagian utara ini terbagi menjadi
kawasan agropolitan yang meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem dan Kecamatan
Cangkringan. Sedangkan yang menjadi kawasan penyangga adalah beberapa bagian
Kecamatan Sleman, Ngaglik dan Kecamatan Ngemplak. Untuk Kecamatan Sleman,
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 12
ibukota Kabupaten Sleman berada di wilayah ini dan berfungsi pula sebagai pusat
pelayanan pemerintahan untuk kabupaten.
Kebijakan yang dapat diambil untuk menjaga fungsi kawasan penyangga adalah
ketegasan dari pemerintah setempat dalam pengaturan spasial area yang diperboehkan
untuk dilakukan pembangunan dan area mana yang harus tetap dipertahankan untuk
menjaga fungsi penyangga. Selain penetapan zona untuk perubahan fungsi lahan, perlu
adanya disinsentif berupa pajak yang mahal di kawasan penyangga. Hal tersebut
dilakukan agar dapat membatasi pembangunan, sehingga arah perkembangan
Kabupaten Sleman ke arah utara, yang menganggu fungsi kawasan penyangga, dapat
dibatasi perkembangannya. Pemberian disinsentif dapat dilakukan oleh lembaga
pemerintah yang mempunyai kewenangan dalam pengurusan pajak.

4) Kawasan Pengembangan di bagian Selatan
Kawasan pengembangan di bagian selatan meliputi wilayah yang termasuk
dalam Kawasan APY dan merupakan peruntukan bagi fungsi perdagangan dan jasa.
Yang termasuk dalam kawasan pengembangan di bagian selatan adalah area dengan
kesamaan karakteristik berupa kawasan perkotaan, di mana area tersebut merupakan
pusat layanan di Kabupaten Sleman dengan aktivitas ekonomi yang dominan yaitu sektor
tersier (perdagangan dan jasa). Penetapan kawasan ini meliputi Kecamatan Depok serta
beberapa bagian Kecamatan Mlati, Gamping, Godean, Ngaglik dan Kecamatan
Ngemplak. Di Kecamatan Depok banyak bermunculan kampus perguruan tinggi yang
menjadi penggerak bermunculannya kegiatan perdagangan dan jasa.
Keberadaan fungsi perdagangan dan jasa di Kabupaten Sleman mempunyai
peran yang sangat penting, mengingat kegaitan tersier tersebut merupakan penyumbang
terbesar PDRB untuk Kabupaten Sleman. Selain itu penetapan kegiatan tersier di dalam
kawasan tertentu, diharapkan akan mempermudah kegiatan perdagangan dan jasa.
Kebijakan untuk mendukung pengembangan kawasan pengembangan Selatan
dengan peruntukan perdagangan dan jasa antara lain, pemberian kemudahan dan
mengarahkan para investor untuk melakukan pembangunan di kawasan tersebut. Namun
pembangunan untuk fungsi perdagangan dan jasa harus memperhatikan area mana saja
yang boleh dilakukan pembangunan dan area mana saja yang tidak diperbolehkan.
Kawasan ini perlu didorong untuk menjadi semakin kota dengan tingkat
kepadatan yang tinggi hingga optimal dalam daya dukung serta luasannya. Meski
demikian, pengembangannya tetap diimbangi dengan penyediaan ruang-ruang terbuka
hijau yang telah ditetapkan sebesar 30% dari wilayah perkotaan serta fasilitas yang
tujuannya untuk kegiatan sosial dan kultural masyarakat.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 13
Tabel 4.4
Rencana Pengembangan Kawasan

Zona
Pengembangan
Karakteristik
Khusus
Cakupan Ketentuan Pemanfaatan Pembagian Rencana Pengembangan
Rencana Pengembangan Kawasan Agropolitan
Merupakan kawasan lindung bagian dari TN Gunung Merapi
dengan wilayah sekitarnya menjadi wilayah penyangga yang
dapat menjadi kawasan budidaya terbatas.
Kawasan pengembangan produksi pertanian serta desa wisata.
Pusat Pelayanan di Desa Margorejo (Kecamatan Tempel) dan
Desa Pakembinangun (Kecamatan Pakem).
Meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem dan Kecamatan
Cangkringan.
Rencana Pengembangan Kawasan Perdesaan I
Merupakan kawasan pengembangan produksi pertanian serta
desa wisata.
Pusat pelayanan di Desa Triharjo (Kecamatan Sleman) dan
kawasan perdagangan serta jasa di sepanjang jalan arteri primer.
Meliputi Desa Caturharjo, Triharjo, Trimulyo, Donoharjo dan
Pandowoharjo (Kecamatan Sleman).
Kawasan
Pengembangan
BAGIAN
UTARA

Merupakan
kawasan hutan
lindung yang
ditetapkan dalam
TNGM, resapan
air serta potensi
rawan bencana
Gunung Merapi.

Bagian selatan
berbatasan
dengan Kawasan
APY
Kecamatan
Cangkringan, Turi,
Pakem, sebagian
Ngaglik, sebagian
Ngemplak, Sleman,
Kecamatan Tempel.
Kawasan hutan lindung,
Kawasan pertanian lahan
kering,
Kawasan pertambangan
pasir secara terbatas
Kawasan permukiman
pedesaan.

Kepadatan penduduk
diarahkan untuk rendah di
kawasan yang ditetapkan
sebagai kawasan lindung.

Kepadatan sedang untuk
kawasan yang ditetapkan
sebagai sub pusat
pengembangan. Rencana Pengembangan Kawasan Perdesaan II
Kawasan pengembangan produksi pertanian serta desa wisata.
Pusat pelayanan di Desa Sardonoharjo dan kawasan
perdagangan di sepanjang jalan kolektor primer.
Meliputi Desa Sardonoharjo, Sukoharjo Kecamatan Ngaglik),
Umbulmartani, Widodomartani, Bimomartani dan Desa
Sindumartani (Kecamatan Ngemplak)..
Rencana Pengembangan Kawasan Strategis Sosial Budaya
(candi):
Kegiatan dominan perlindungan untuk Kompleks Candi
Prambanan yang merupakan Kawasan Strategis Sosio Kultural
sebagai kebanggaan nasional.
Kawasan pengembangan pertanian.
Pusat pelayanan di Desa Bokoharjo (Kecamatan Prambanan) dan
kawasan perdagangan di sepanjang jalan arteri primer.
Meliputi Desa Tamanmartani (Kecamatan Kalasan), Bokoharjo,
Sambirejo, Madurejo, Sumberharjo, Wukirharjo, Gayamharjo
(Kecamatan Prambanan).
Kawasan
Pengembangan
BAGIAN TIMUR

Banyak ditemukan
situs peninggalan
arkeologis
terutama candi-
candi.

Bagian barat
berbatasan
dengan Kawasan
APY
Kecamatan
Prambanan,
Kalasan, Kecamatan
Berbah
Kawasan lindung cagar
budaya serta wisata budaya
minat khusus.
Kawasan permukiman
pedesaan.

Kepadatan penduduk
diarahkan untuk rendah di
kawasan yang ditetapkan
sebagai kawasan lindung
serta kawasan perdesaan.

Kepadatan sedang untuk
Rencana Pengembangan Kawasan Perdesaan III
Pusat pelayanan di Desa Purwomartani (Kecamatan Kalasan)
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 14
Zona
Pengembangan
Karakteristik
Khusus
Cakupan Ketentuan Pemanfaatan Pembagian Rencana Pengembangan
kawasan yang ditetapkan
sebagai sub pusat
pengembangan.
dan kawasan perdagangan di sepanjang jalan arteri primer.
Meliputi Desa Selomartani, Purwomartani, Tirtomartani
(Kecamatan Kalasan), Kalitirto, Sendangtirto, Tegaltirto dan Desa
J ogotirto (Kecamatan Berbah).
Kawasan
Pengembangan
BAGIAN
SELATAN

Merupakan bagian
dari Kawasan
Perkotaan
Yogyakarta yang
berkembang
sebagai kawasan
budidaya dan
pusat berbagai
kegiatan.
Kecamatan Depok,
beberapa bagian
Kecamatan
Gamping, Godean,
Mlati,Ngalik dan
Kecamatan
Ngemplak.
Kawasan permukiman
perkotaan.
Kepadatan penduduk
diarahkan untuk tinggi.
Rencana Pengembangan Kawasan Perkotaan Yogyakarta:
Pusat pelayanan perdagangan
Fasilitas pendidikan tinggi
Bandara sebagai bandara PP dan kawasan strategis hankam
Terminal tipe A
Meliputi Desa Caturtunggal, Maguwoharjo dan Desa
Condongcatur (Kecamatan Depok), Desa Banyuraden,
Ambarketawang, Trihanggo dan Desa Nogotirto (Kecamatan
Gamping), Desa Sidoarum dan Desa Sidomoyo (Kecamatan
Godean), Desa Sinduadi dan Desa Sendangadi (Kecamatan
Mlati), Desa Minomartani, Sinduharjo dan Desa Sariharjo
(Kecamatan Ngaglik), Desa Wedomartani (Kecamatan
Ngemplak).
Rencana Pengembangan Kawasan Perdesaan IV:
Pusat pelayanan di Desa Sidoagung dan kawasan perdagangan
di sepanjang jalan arteri primer.
Kawasan pengembangan produksi pertanian serta desa wisata.
Meliputi Desa Balecatur, Margoluwih (Kecamatan Seyegan),
Sumberadi, Tlogoadi, Tirtoadi (Kecamatan Mlati), Desa Sidolahur,
Sidoagung, Sidokarto, Sumbersari, Sidomulyo dan Balecatur
(Kecamatan Gamping).
Kawasan
Pengembangan
BAGIAN
BARAT

Kawasan
pertanian dan
industri terutama
IKRT.

Bagian timur
berbatasan
dengan Kawasan
APY
Kecamatan
Moyudan, Minggir,
Seyegan, beberapa
bagian Kecamatan
Mlati dan Kecamatan
Godean
Kawasan pertanian dengan
desa wisata untuk
mendukung budidaya
pertanian yang lebih
berdayaguna.
Kawasan peruntukan industri
terutama IKRT.
Kawasan permukiman
pedesaan.
Kepadatan penduduk
diarahkan untuk rendah di
kawasan yang ditetapkan
sebagai kawasan lindung.
Kepadatan sedang untuk
kawasan yang ditetapkan
sebagai sub pusat
pengembangan.
Rencana Pengembangan Kawasan Strategis Pertanian (Sawah
Abadi):
Pusat pelayanan di Desa Sumberagung dan kawasan
perdagangan di sepanjang jalan arteri primer.
Kawasan pengembangan produksi pertanian serta desa wisata.
Meliputi Desa Margoagung, Margomulyo, Margokaton, Margoadi
(Kecamatan Seyegan), Desa Sendangsari, Sendangagung,
Sendangrejo, Sidorejo, Sendangmulyo (Kecamatan Minggir),
Desa Sumberarum, Sumberagung, Sumber Rahayu (Kecamatan
Moyudan). Desa Sidorejo (Kecamatan Godean).
Sumber: Hasil Studio, 2008
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 15
4.3.4 Rencana Distribusi Penduduk
Tingkat pertumbuhan penduduk di Kabupaten Sleman tidak terlalu tinggi.
Proyeksi penduduk ini mengikuti kecenderungan pertumbuhan penduduk dari tahun ke
tahun di Kabupaten Sleman. Dalam perhitungan proyeksi penduduk ini digunakan data
dasar tahun 2001-2006 sebagai acuan dan rata-rata tingkat pertumbuhan penduduk
tahun 1990-2000, dan 2000-2005, serta mempertimbankan sejumlah faktor yang telah
disebutkan di atas. Dengan demikian pertumbuhan di satu kecamatan bisa berbeda
jauh dibandingkan dengan kecamatan lain.
Kecenderungan pertumbuhan penduduk yang cukup tinggi terjadi di
kecamatan-kecamatan yang pada awalnya telah memiliki jumlah penduduk yang tinggi
serta memiliki daya tarik bagi warga dari luar Kabupaten Sleman seperti Kecamatan
Depok, Ngaglik, Mlati, dan Kecamatan Gamping, yang memang merupakan Kawasan
APY. Pada wilayah-wilayah yang melingkupi Kawasan APY seperti Kecamatan
Godean, Seyegan, Sleman, Ngemplak, Kalasan dan Kecamatan Berbah pertumbuhan
penduduknya berada di tingkat sedang. Demikain pula halnya dengan wilayah lain yang
berada di dekat jalan-jalan utama seperti Kecamatan Tempel dan Kecamatan
Prambanan, pertumbuhan penduduknya juga berada pada tingkat sedang. Sementara
itu, untuk wilayah-wilayah yang jauh dari pusat keramaian tetap mengalami
pertumbuhan penduduk yang cukup rendah seperti Kecamatan Moyudan, Minggir, Turi,
Pakem dan Kecamatan Cangkringan.
Tabel 4.5
Proyeksi Jumlah Penduduk Kabupaten Sleman menurut Kecamatan
Tahun 2009-2028

No Kecamatan 2009 2013 2018 2023 2028
1 Moyudan 35,599 36,755 38,247 39,791 41,390
2 Minggir 35,833 36,710 37,829 38,976 40,150
3 Seyegan 45,984 48,011 50,666 53,462 56,406
4 Godean 63,768 67,392 72,184 77,282 82,706
5 Gamping 77,876 85,607 96,218 107,978 121,004
6 Mlati 77,318 83,435 91,662 100,579 110,241
7 Depok 126,814 138,068 153,267 169,819 187,834
8 Berbah 44,338 46,581 49,526 52,634 55,913
9 Prambanan 46,464 48,441 50,991 53,630 56,361
10 Kalasan 59,192 62,081 65,853 69,810 73,963
11 Ngemplak 51,682 55,511 60,672 66,279 72,370
12 Ngaglik 80,412 88,527 99,717 112,191 126,086
13 Sleman 62,801 67,034 72,682 78,751 85,271
14 Tempel 49,531 51,574 54,216 56,958 59,803
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 16
No Kecamatan 2009 2013 2018 2023 2028
15 Turi 35,695 37,346 39,510 41,792 44,197
16 Pakem 34,848 37,034 39,947 43,075 46,432
17 Cangkringan 28,385 29,297 30,475 31,699 32,969
Total 958,548 1,021,418 1,105,679 1,196,728 1,295,123
Sumber: Hasil Studio, 2008

0
200000
400000
600000
800000
1000000
1200000
1400000
1 2 3 4 5
Kecamatan
Moyudan
Minggir
Seyegan
Godean
Gamping
Mlati
Depok
Berbah
Prambanan
Kalasan
Ngemplak
Ngaglik
Sleman
Tempel
Turi
Pakem
Cangkringan
Kabupaten Sleman

Grafik 4.1. Proyeksi Jumlah Penduduk di Kabupaten Sleman
menurut Kecamatan Tahun 2009-2028

Kecenderungan ketimpangan jumlah dan kepadatan penduduk antar daerah
sebagaimana terlihat dalam tabel di atas harus diatasi secara bijak agar di masa datang
tidak menimbulkan pergerakan penduduk yang besar ke kawasan-kawasan yang
menjadi pusat perekonomian di Kabupaten Sleman namun juga tidak menimbulkan
luberan kawasan penyelamatan lingkungan.
Kondisi eksisting jumlah penduduk Kabupaten Sleman menunjukkan bahwa
distribusi penduduk tidak merata. Yang tertinggi terdapat di Kawasan APY. Industri jasa
pendidikan diharapkan masih menjadi daya tarik bagi para penduduk luar daerah.
Demikan pula dengan kawasan peruntukkan industri yang telah ditetapkan,
diperkirakan juga akan menjadi faktor penarik migrasi ke Kabupaten Sleman. Meskipun
tampat padat di Kawasan APY, tingkat pertumbuhan penduduk yang belum tinggi masih
memungkinkan untuk manampung banyak penduduk tinggal, baik sementara maupun
menetap.
Dengan pertimbangan di atas, berikut ini pertimbangan penentuan tingkat
kepadatan untuk tiap kecamatan:

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 17
a) Pengembangan Kawasan Pengembangan Agropolitan di bagian utara
Wilayah bagian utara adalah kawasan yang memiliki potensi menyerap air hingga
ditetapkan sebagai kawasan resapan air. Kondisi fisik alamiahnya lebih banyak
memberikan manfaat positif bila dikembangkan sebagai areal hutan lindung
ataupun hutan produksi terbatas dan kegiatan perkebunan, pertanian lahan kering
dengan permukiman penduduk berkepadatan rendah hingga sedang.
b) Pengembangan bagian timur
Wilayah bagian timur dengan keberadaan situs peninggalan arkeologis yang
belum sepenuhnya dikelola dengan baik riskan untuk dimanfaatkan sebagai
kegiatan budidaya. Meski demikian, wilayah ini menjanjikan untuk pengembangan
kegiatan pertanian serta industri pengolahan, serta potensi yang tidak kalah
penting wisata budaya. Untuk itu jumlah penduduk di kawasan pengembangan ini
perlu dikendalikan rendah-sedang dengan menetapkan delineasi kawasan cagar
budaya terlebih dulu.
c) Pengembangan bagian selatan.
Secara administrasi, kawasan ini terletak berdampingan dengan Kota Yogyakarta
dan terdorong untuk menjadi kawasan perkotaan. Daya dukung lingkungan,
terutama keberadaan sumber daya air cukup baik dan di bagian lebih utara
ketersediaan air cukup tinggi dan dapat mendukung perkembangan wilayah.
Topografi wilayah relatif datar dan posisi geografis yang menguntungkan untuk
bisa diakses dari berbagai arah. Kawasan pengembangan ini diarahkan
berkepadatan tinggi.
d) Pengembangan bagian barat
Wilayah bagian barat menjanjikan untuk pengembangan kegiatan pertanian serta
industri pengolahan, dengan potensi yang tidak kalah penting wisata alam dalam
bentuk desa-desa wisata. Kegiatan pertanian yang dikembangkan di wilayah ini
sangat penting terkait peran Kabupaten Sleman sebagai salah satu lumbung padi
nasional. Untuk itu jumlah penduduk perlu dikendalikan dengan mengarahkan
kawasan pengembangan ini untuk permukiman pedesaan dengan kepadatan
rendah hingga sedang.

Berdasarkan pada kondisi eksisting kepadatan penduduk Kabupaten Sleman,
pada tahun 2000, kepadatan penduduk terendah 5 jiwa/ha di Kecamatan Cangkringan
dan tertinggi 31 jiwa di Kecamatan Depok. Pada tahun 2005, kepadatan penduduk di
Kabupaten Sleman mencapai 17 jiwa/Ha, yang berarti jauh lebih rendah dibandingkan
dengan Kota Yogyakarta yang mencapai 136 jiwa/Ha atau hampir sama dengan
Kabupaten Bantul yang mencapai 16/ha. Menurut ambang batas kepadatan ideal
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 18
badan dunia PBB, yakni pada angka 60 jiwa/ha hingga, wilayah Kabupaten Sleman
masih dapat ditinggali lebih banyak orang. Hal ini bisa tercapai bila menghitung daya
dukung lingkungan baik air dan lahan. Kondisi ideal tercapai bila sumber daya air dan
lingkungan yang lain dapat dikonservasi dengan baik. Standar tingkat kepadatan
penduduk yang digunakan untuk menyusun skenario kepadatan penduduk sebagai
berikut:
Klasifikasi kepadatan
Tinggi 45 - 60 jiwa/Ha
Sedang 30 44 jiwa/Ha
Rendah 15 - 29 jiwa/Ha
Sangat
rendah
< 15 jiwa/Ha

Tabel 4.6
Proyeksi Distribusi Kepadatan Penduduk Tahun 2009-2028

No Kecamatan
Luas
Wilayah
(Ha)
2009 2013 2018 2023 2028
1 Moyudan 27.62 13 13 14 14 15
2 Minggir 27.27 13 13 14 14 15
3 Seyegan 26.63 17 18 19 20 21
4 Godean 26.84 24 25 27 29 31
5 Gamping 29.25 27 29 33 37 41
6 Mlati 28.52 27 29 32 35 39
7 Depok 35.55 36 39 43 48 53
8 Berbah 22.99 19 20 22 23 24
9 Prambanan 41.35 11 12 12 13 14
10 Kalasan 35.84 17 17 18 19 21
11 Ngemplak 35.71 14 16 17 19 20
12 Ngaglik 38.52 21 23 26 29 33
13 Sleman 31.32 20 21 23 25 27
14 Tempel 32.49 15 16 17 18 18
15 Turi 43.09 8 9 9 10 10
16 Pakem 43.84 8 8 9 10 11
17 Cangkringan 47.99 6 6 6 7 7
Kabupaten 574.82 17 18 19 21 23
Sumber: Hasil Proyeksi Data Penduduk 2006

Dari tahun 2009 hingga 2028, kepadatan penduduk di Kabupaten Sleman,
sebagaimana terlihat dalam tabel di atas yakni mencapai 23 jiwa/Ha, relatif masih
rendah sebanding dengan tingkat pertumbuhan penduduk yang juga relatif rendah. Dari
17 kecamatan, hanya Kecamatan Depok yang sungguh-sungguh mencapai kepadatan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 19
penduduk tinggi, sedangkan wilayah lain, masih banyak yang kepadatannya rendah
yakni di 12 kecamatan, 4 kecamatan lain diperkirakan akan mencapai tingkat
kepadatan penduduk sedang. Namun tingkat kepadatan yang terjadi di tiap-tiap
kecamatan sesuai dengan kondisi yang sekarang ada dan arahan pemanfaatannya.
Wilayah-wilayah yang diperuntukkan bagi pengembangan ekonomi perdagangan dan
industri akan mengalami peningkatan kepadatan penduduk secara cukup signifikan.
Sedangkan untuk wilayah-wilayah yang diperuntukkan bagi pengembangan pertanian,
perlindungan lingkungan dan cagar budaya tidak akan mengalami peningkatan
kepadatan penduduk secara signifikan.
a) Wilayah Kepadatan Tinggi: Kecamatan Depok
Kecamatan Depok dengan kawasan pendidikannya masih menjadi daya tarik
bagi para pendatang. Perguruan tinggi di wilayah ini, khususnya UGM, UNY, USD,
UAJ Y, STIE YKPN, UPN Veteran, dan UII akan berusaha melakukan peningkatan
kulaitas mereka sesuai dengan tuntutan khasanah intelektual global. Di samping itu,
lembaga perguruan tinggi lain yang menyediakan program studi khusus dalam bidang
Teknologi Informasi, seperti STIMIK Amikom, juga akan turut berkembang seiring
dengan kemajuan Teknologi Informasi dunia yang sangat pesat. Lembaga Perguruan
Tinggi lain yang ada di wilayah APY tentu juga akan berupaya untuk melakukan
peningkatan pelayanan program-program yang sesuai dengan tuntutan dunia ilmu
pengetahuan baik di tingkat nasional maupun internasional. Pengambangan kualitas
pendidikan di Perguruan Tinggi tentu akan mendorong para calon mahasiswa dari luar
Kabupaten Sleman untuk mendapatkan kesempatan mengeyam perguruan tinggi
dengan kualitas yang menyakinkan sehingga mereka pun akan memilih untuk
bertempat tinggal di wilayah sekitar kampus yang mereka inginkan.
Kecamatan Depok sebagai wilayah pertemuan jalur utama dari Solo dan
Magelang, serta sebagai gerbang utama Provinsi DIY melalui jalur udara juga masih
menjadi pusat perdagangan dan jasa perhotelan yang semakin ramai. Dengan posisi
tersebut, Kecamatan Depok akan menjadi pendukung bagi kawasan lain, yakni
penyedia sarana akomodasi bagi mereka yang hendak mengunjungi kawasan wisata
budaya di Provinsi DIY, khususnya Kabupaten Sleman, dan J awa Tengah, khususnya
Candi Borobudur dan sekitarnya. Dengan ketersediaan akses dan berbagai moda
tranportasi seperti angkutan umum Bis Perkotaan dan Perdesaan, Kereta Api, dan
Pesawat, Kecamatan Depok menjadi satu-satunya wilayah yang paling mudah
dijangkau dari berbagai penjuru dunia. Dengan demikian kepadatan penduduk di
Kecamatan Depok pada masa yang akan datang masih pada tingkat tertinggi untuk
Kabupaten Sleman. Kepadatan tinggi akan merata di seluruh wilayah Kecamatan
Depok.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 20
b) Wilayah Kepadatan Sedang: Godean, Gamping, Mlati, dan Ngaglik
1) Kecamatan Godean
Meskipun hanya sebagian kecil wilayah Godean yang termasuk Kawasan
APY, kepadatan penduduk di kecamatan ini akan mencapai 31 jiwa/Ha. Dua desa
yang termasuk dalam Kawasan APY adalah Desa Sidoarum dan Desa Sidomoyo.
Pada dasarnya tingkat kepadatan penduduk di Kecamatan ini memang berada di
atas tingkat kepadatan penduduk Kabupaten meskipun tidak terlalu jauh. Selain
itu, ini bisa terjadi karena Kecamatan Godean merupakan buffer area bagi
Kawasan APY dan berbatasan langsung dengan Kecamatan Gamping dan Mlati,
apalagi Kecamatan Gamping menjadi salah satu kawasan peruntukkan industri
yang diprediksikan akan menjadi salah satu pull factor bagi pertumbuhan
penduduk yang meningkat relatif tinggi. Pemanfaatan ruang di Kecamatan
Gamping tentu saja akan mempengaruhi wilayah-wilayah sebelahnya, termasuk
Kecamatan Godean. Meskipun demikan kepadatan penduduk di Kecamatan
Godean tidak akan merata. Kepadatan tertinggi terjadi di wilayah yang berbatasan
dengan Kecamatan Gamping dan Kecamatan Mlati serta di wilayah IKK.
2) Kecamatan Gamping
Berdasarkan data kependudukan yang di atas, pertumbuhan penduduk di
kecamatan gamping relatif sudah cukup tinggi. Namun pertumbuhan penduduk di
Kecamatan Gamping akan didorong lebih tinggi lagi dengan ditetapkannya sebagai
Kawasan APY dan salah satu kawasan peruntukkan industri. Sekalipun demikian
Kecamatan Gamping belum akan mencapai tingkat kepadatan penduduk yang
tinggi. Hingga tahun 2028, diperkirakan tingkat kepadatan penduduk di Kecamatan
Gamping akan mencapai angka 41 jiwa/Ha, hampir mendekati batas bawah tingkat
kepadatan tinggi. Kepadatan sedang terjadi di seluruh Kecamatan Gamping,
terkecuali di bagian selatan yang berkontur perbukitan. Kepadatan tinggi terjadi di
IKK dilewati jalur utama perkotaan.
3) Kecamatan Mlati
Meskipun kurang dari separuhnya, Kecamatan Mlati merupakan bagian dari
Kawasan APY, yakni Desa Sinduadi dan Desa Sendangadi. Oleh karena itu pula
pertumbuhan penduduk di wilayah ini di masa mendatang diprediksi akan
mencapai angka 39 jiwa/Ha. Sebagai buffer area bagi Kawasan APY dan
berbatasan langsung dengan Kecamatan Gamping, kepadatan tinggi akan terjadi
di wilayah yang merupakan bagian Kawasan APY dan berbatasan dengan pusat
pemerintah Kabupaten. Sedangkan kepadatan sedang berada di IKK dan
kepadatan rendah berada di wilayah yang berbatasan dengan Kecamatan Godean
dan Kecamatan Seyegan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 21
4) Kecamatan Ngaglik
Separuh dari wilayah Kecamatan Ngaglik juga merupakan bagian dari
Kawasan APY, yakni Desa Sariharjo, Minomartani, dan Sinduharjo. Kondisi ini
mendorong peningkatan pertumbuhan pertumbuhan penduduk meskipun tidak
terlalu signifikan. Kepadatan tinggi terjadi di wilayah yang menjadi bagian Kawasan
APY dan IKK. Di wilayah yang dilalui jalur utama kepadatan penduduk akan
mencapai tingkat sedang dan bagian lain sisanya kepadatannya berada di tingkat
rendah. Tahun 2028, angka kepadatan penduduk wilayah ini diproyeksikan
mencapai 33 jiwa/Ha.

c) Wilayah Kepadatan Rendah:
1) Kecamatan Moyudan
Kecamatan Moyudan merupakan salah satu wilayah yang diarahkan untuk
pengembangan pertanian karena potensi alamnya sangat mendukung. Oleh
karena itu, lahan di wilayah ini harus dipertahankan untuk tetap menjadi lahan
pertanian seluas-luasnya. Dengan demikian, pertambahan penduduk di wilayah ini
pun tidak akan mengalami peningkatan signifikan. Kepadatan penduduk di
Kecamatan Moyudan pada tahun 2028 diprediksikan akan mencapai angka 15
jiwa/Ha dan merata di seluruh bagian kecamatan.
2) Kecamatan Minggir
Sama halnya dengan Kecamatan Moyudan, Kecamatan Minggir juga
diarahkan untuk pengembangan pertanian dengan alasan dan tujuan yang sama.
Walaupun keduanya merapakan kota Hirarki III yang terletak di jalan provinsi dan
jalan kabupaten, keduanya memiliki tingkat kepadatan penduduk rendah.
Kepadatan penduduk di Kecamatan Minggir diperkirakan akan mencapai 15
jiwa/Ha pada tahun 2028 dan merata di seluruh wilayah kecamatan.
3) Kecamatan Seyegan
Kecamatan Seyegan juga diperuntukkan pengembangan pertanian dan
kepadatan penduduknya rendah yakni 21 jiwa/Ha. Meskipun demikian, kepadatan
penduduknya tidak merata. Di wilayah yang berbatasan dengan Ibu Kota
Kabupaten dan Kecamatan Mlati, kepadatan penduduknya diperkirakan akan
mencapai tingkat sedang; kepadatan rendah terjadi di wilayah yang berbatasan
dengan Kecamatan Godean, Moyudan, Minggir, dan Kecamatan Tempel.
4) Kecamatan Berbah
Kecamatan Berbah merupakan wilayah yang berbatasan dengan Kabupaten
Bantul dan Kawasan APY namun pada dasarnya pertumbuhan penduduknya tidak
terlalu tinggi. Sehingga meskipun salah satu peruntukkannya adalah
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 22
pengembangan perindustrian, kepadatan penduduknya di masa mendatang hanya
akan mencapai angka 24 jiwa/Ha. Kepadatan penduduk yang tinggi akan terjadi di
wilayah yang berbatasan dengan Kawasan APY, kepadatan sedang terjadi di
bagian tengah dan sepanjang J alan Solo, kepadatan rendah di wilayah lainnya.
5) Kecamatan Kalasan
Di kecamatan ini terdapat sejumlah situs arkeologi yang berupa candi, yakni
Candi Sambisari, Kalasan, Sari, Kedulan, dan Morangan, yang perlu dijaga
kelestariannya. Berbatasan dengan Provinsi J awa Tengah, potensi alam di
Kecamatan Kalasan menyediakan lahan pertanian yang cukup luas meskipun
wilayah ini tidak diarahkan secara khusus untuk pengembangan pertanian.
Dengan kondisi tersebut, pertumbuhan penduduk di Kecamatan Kalasan tergolong
rendah sehingga kepadatan penduduknyapun hanya mencapai 21 jiwa/Ha.
Kepadatan penduduk yang tinggi terjadi di wilayah yang menjadi IKK di sepanjang
J alan Solo. Kepadatan sedang terjadi di bagian barat dan tingkat kepadatan
rendah akan terjadi di sebagian besar wilayah lainnya.
6) Kecamatan Ngemplak
Kecamatan Ngemplak sebenarnya merupakan salah satu bagian dari
kawasan resapan air, namun berkembangnya Universitas Islam Indonesia
memberi peluang bagi berkembangnya permukiman di sekitar perguruan tinggi
tersebut. Sebagian kecil dari wilayah ini juga merupakan bagian dari Kawasan
APY yakni Desa Wedomartani. Kepadatan penduduk pada dasarnya rendah di
Kecamatan Ngemplak dan merata di seluruh wilayah kecuali wilayah sekitar UII
dan Desa Wedomartani yang berada di tingkat sedang. Pada tahun 2028
diproyeksikan kepadatan penduduk di Kecamatan Ngemplak mencapai 20 jiwa/Ha.
7) Kecamatan Tempel
Kecamatan ini berbatasan langsung dengan Provinsi J awa Tengah. Sama
halnya dengan bagian lain Kabupaten Sleman di perbatasan dengan Provinsi
J awa Tengah, wilayah ini memiliki lahan pertanian yang cukup luas, namun
Kecamatan Tempel tidak diarahkan secara khusus menjadi wilayah
pengembangan pertanian. Kepadatan penduduknya pada tahun 2028 diperkirakan
akan mencapai angka 18 jiwa/Ha. Kepadatan sedang akan terjadi di IKK dan di
sepanjang J alan Magelang. Sedangkan kepadatan rendah akan terjadi sebagian
besar wilayah Kecamatan Tempel.




Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 23
d) Wilayah Kepadatan Sangat Rendah:
1) Kecamatan Prambanan
Kecamatan Prambanan terkenal dengan cagar budaya internasional, Candi
Prambanan. Selain itu, di wilayah ini masih terdapat situs arkeologi lain seperti
Kraton Boko, Candi Barong, Banyunibo, Candi Ijo, dan Arca Dwarapala.
Banyaknya peninggalan purbakala menjadikan wilayah ini sebagai kawasan sosio-
kultural yang perlu dilestarikan dan dijadikan sebagai salah satu tujuan wisata.
Keramaian ada di bagian barat daya yang menjadi tujuan wisata dan di bagian
tengah kecamatan ini namun tidak di bagian lainnya. Kepadatan penduduk di
wilayah ini pun rendah yakni 14 jiwa/Ha. Kepadatan penduduk sedang terjadi di
wilayah IKK yang juga tempat tujuan wisata dan di bagian tengah kecamatan;
wilayah lainnya berkepadatan rendah.
2) Kecamatan Turi
Kecamatan ini berada di lereng gunung merapi di bagian utara barat
Kabupaten Sleman yang juga berbatasan langsung dengan Propinsi J awa Tengah.
Lahan pertanian cukup luas dan sebagian besar ditanami pohon salak yang
menjadikan wilayah ini terkenal dengan wisata alam atau wisata agronya.
Kecamatan Turi menjadi salah satu bagian dari kawasan lindung propinsi sehingga
permukiman diupayakan untuk tidak berkembang pesat. Pertumbuhan penduduk
di Kecamatan ini pada dasarnya rendah sehingga tingkat kepadatannya pun
rendah. Pada masa mendatang diperkirakan kepadatan penduduknya mencapai
10 jiwa/Ha. Kepadatan sedang terjadi di bagian kecil yang berbatasan dengan IKK
Kecamatan Tempel sedangkan kepadatan rendah ada di wilayah lainnya.
3) Kecamatan Pakem
Seperti halnya Kecamatan Turi, Kecamatan Pakem adalah salah satu
bagian dari kawasan lindung provinsi oleh karena itu lahan di Kecamatan Pakem
diarahkan untuk tidak dikembangkan menjadi kawasan permukiman. Pertumbuhan
penduduk di wilayah ini pada dasarnya sangat rendah, dan merata di seluruh
bagian wilayah ini, sehingga di masa mendatang pun tingkat kepadatan penduduk
Kecamatan Pakem juga sangat rendah yakni 11 jiwa/Ha. Kepadatan sedang terjadi
di sekitar IKK dan kawasan wisata Kaliurang, sedangkan kepadatan rendah di
sepanjang wilayah yang dilewati jalur wisata J alan Kaliurang, sedang di wilayah
lainnya berkepadatan sangat rendah.
4) Kecamatan Cangkringan
Seperti halnya Kecamatan Pakem dan Turi, Kecamatan Cangkringan
merupakan bagian dari kawasan lindung provinsi dan kepadatan penduduknya pun
sangat rendah hingga masa mendatang. Diperkirakan pada tahun 2028 kepadatan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 24
penduduk di Kecamatan Cangkringan hanya mencapai 7 jiwa/Ha, angka paling
rendah di seluruh Kabupaten Sleman. Meskipun demikian kepadatan sedang bisa
terjadi di wilayah yang sangat kaya dengan sumber air yakni di perbatasan Desa
Wukirsari dengan Umbulharjo, kepadatan rendah terjadi di sepanjang hulu sungai
Opak, sedangkan di seluruh bagian lainnya kepadatannya sangat rendah.

2) Struktur Sosial Budaya Penduduk Kabupaten Sleman: Implikasi Kultural
Proyeksi Kependudukan
Kepadatan yang rendah di sebagian besar wilayah Kabupaten Sleman
merupakan konsekuensi logis dari karakaterisrik kependudukan yang memiliki
tingkat pertumbuhan penduduk yang rendah di sebagian besar wilayahnya.
Bahkan wilayah yang diarahkan untuk pengembangan ekonomi perdagangan dan
industri seperti di Kecamatan Gamping, Mlati, Ngaglik, dan Kecamatan Berbah pun
tidak mampu mendorong pertumbuhan penduduk ke tingkat yang lebih tinggi. Ini
merupakan hal yang wajar karena karakteristik spasial Kabupaten Sleman yang
memiliki lahan pertanian dan masih luas.
Pada masa mendatang, arah pemanfaatan lahan masih memprioritaskan
pada pelestarian kawasan seperti kawasan pertanian, hutan lindung, dan kawasan
cagar budaya. Wilayah pengembangan ekonomi di perdagangan dan idustri di
Kabupaten Sleman juga diarahkan dalam lingkup terbatas. Dengan demikian,
peningkatan pertumbuhan penduduk secara signifikan hanya akan terjadi dalam
lingkup terbatas pula, yakni di wilayah-wilayah tertentu yang telah ditetapkan
sebagai pengembangan kawasan pergadagangan dan peruntukan industri.
Pertumbuhan penduduk melalui arus migrasi masuk dan keluar akan
meningkatkan interaksi budaya di Kabupaten Sleman yang selanjutnya akan
mempengaruhi heterogenitas (kemajemukan) masyarakat di wilayah-wilayah
tertentu. Pemetaan tingkat heterogenitas ini perlu dilakukan agar pada masa yang
akan datang, permasalahan-permasalahan sosio kultural bisa dikendalikan
dengan baik sehingga tidak akan memberikan dampak buruk bagi perkembangan
sosio-kultural masyarakat di Kabupaten Sleman.
Adanya interaksi dengan pendatang akan mempengaruhi perubahan
struktur sosial budaya di Kabupaten Sleman. Umumnya, penduduk di Kabupaten
Sleman adalah masyarakat suku J awa dengan berbagai aktivitasnya yang masih
sangat kental dengan kejawaan mereka. Pada saat ini di beberapa wilayah telah
terjadi asimilasi etnis sehingga struktur sosial budaya masyarakat di daerah-
daerah tertentu pun juga berubah. Oleh karena itu, pemetaan sosio-kultural
dirancang sebagai berikut:
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 25
Klasifikasi Heterogenitas
Tinggi Multi Etnis
Sedang Etnis Nasional
Rendah Etnis Nasional
Homogen Suku Jawa

Heterogenitas yang tinggi adalah kondisi wilayah di mana penduduk yang
tinggal di daerah tersebut terdiri dari berbagai macam etnis yang berasal dari
dalam negeri maupun luar negeri. Interaksi kultural di wilayah ini berlangsung
dalam berbagai macam tingkatan, mulai dengan bahasa lokal, nasional, hingga
bahasa asing dan cenderung akan menurunkan peran dan partisipasi penduduk
asli dalam berbagai aktivitas sosial budaya.
Heterogenitas sedang adalah kondisi di mana penduduk yang tingga di
wilayah tertentu terdiri dari berbagai etnis nasional Indonesia dan mungkin dengan
sangat sedikit warga asing. Interaksi kultural di wilayah ini berlangsung dalam
tingkat lokal hingga nasional namun cenderung akan menurunkan peran dan
partisipasi penduduk asli dalam berbagai aktivitas sosial budaya.
Heterogenitas rendah adalah kondisi di mana penduduk yang tinggal di
wilayah tertentu terdiri dari beberapa etnis nasional yang jumlahnya tidak terlalu
banyak. Interaksi dilakukan dalam tingkat lokal dan cenderung menguatkan peran
dan partisipasi penduduk asli dalam berbagai aktivitas sosial budaya.
Homogen adalah kondisi di mana penduduk yang tinggak di wilayah tertentu
terdiri dari masyarakat asli suku J awa. J ika ada pendatang dari etnis lain
jumlahnya sangat sedikit. Interaksi berlangsung dalam tingkat lokal dan cenderung
menguatkan peran dan partisipasi penduduk setempat.
a) Wilayah dengan Heterogenitas tinggi
Meningkatnya pertambahan penduduk secara signifikan akan terjadi
terutama di Kawasan APY, lebih tepat lagi di Kecamatan Depok. Sebagaimana
telah diuraikan di atas, Kecamatan Depok merupakan satu-satunya wilayah di
Kabupaten Sleman yang paling mudah dijangkau dari berbagai penjuru dunia. Hal
ini telah terbukti pada waktu terjadi Bencana Gempa Bumi Yogyakarata dan J awa
Tengah 27 Mei 2006, penginapan-penginapan yang ada di Kecamatan Depok,
yang masih layak huni, menerima banyak migran internasional yang berpartisipasi
membantu penanganan korban bencana tersebut. Hingga selesainya program
penanganan bencana, sejumlah warga asing masih tinggal di wilayah ini.
Keberadaan sejumlah PT di kecamatan Depok menjadi faktor utama
masuknya pendatang yang kuat mempengaruhi tingkat heterogenitas penduduk di
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 26
wilayah ini. Kampus-kampus yang menyenggarakan kerja sama dengan institusi
pendidikan dan penelitian dari luar Kabupaten Sleman, termasuk dari luar negeri,
juga memberi peluang bagi pendatang untuk tinggal di wilayah ini meskipun hanya
bersifat sementara. Demikian pula, institusi-institusi formal lain di wilayah propinsi
DIY yang mengadakan kerja sama antar lembaga sering menempatkan staf dari
institusi luar daerah untuk tinggal di wilayah Kabupaten Sleman, khususnya di
Kecamatan Depok yang letaknya tidak terlalu jauh dengan pusat pemerintahan
propinsi.
b) Wilayah dengan Heterogenitas sedang
Kecamatan Gamping, Mlati, Sleman, Ngaglik, Berbah, Kalasan, dan
Kecamatan Ngemplak akan menjadi wilayah dengan heterogenitas sedang.
Namun kondisi ini hanya terjadi di area tertentu, misalnya di wilayah IKK dan
wilayah-wilayah yang terdapat konsentrasi permukiman penduduk yang tingkat
kepadatannya relatif lebih tinggi dibanding dengan bagian wilayah di masing-
masing kecamatan.
c) Wilayah dengan Heterogenitas Rendah
Heterogenitas rendah akan terjadi bagian di wilayah-wilayah sepanjang jalur
utama perkotaan, pusat keramaian, dan di IKK Godean, Prambanan, Prambanan,
Tempel, dan Kecamatan Pakem. Meskipun demikian, di wilayah-wilayah ini
terdapat kecenderungan untuk menjadi wilayah dengan heterogenitas sedang.
d) Wilayah Homogen
Wilayah dengan struktur sosial budaya masyarakat homogen (masyarakat
suku J awa) terdapat di seluruh bagian Kecamatan Moyudan, Minggir, Seyegan,
Turi, dan Kecamatan Cangkringan. Selain itu, juga terdapat di wilayah-wilayah lain
yang berada jauh dari wilayah dengan Heterogenitas Sedang dan Rendah.
Struktur sosial budaya di wilayah-wilayah ini masih akan terjaga dengan cukup
baik hingga tahun 2028.

4.3.5 Pengembangan Fasilitas Pelayanan
Penentuan fungsi pelayanan masing-masing wilayah atau kawasan perkotaan
di Kabupaten Sleman didasarkan pada daya dukung wilayah dan fungsi-fungsi yang
selama ini berkembang. Penggunaan metode kecenderungan sebagai salah satu
indikator dalam penentuan fungsi ini dimaksudkan agar penentuan fungsi lebih aplikatif
di lapangan.



Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 27
a) Sarana Pendidikan
Berdasarkan ketersediaan sarana pendidikan yang ada saat ini dan proyeksi
jumlah penduduk yang akan datang, maka dapat diperkirakan kebutuhan sekolah dan
perkiraan kebutuhan ruang, yang harus dialokasikan untuk setiap tingkatan sekolah.
Identifikasi perkiraan kebutuhan ini merupakan dasar untuk merencanakan pendidikan
dimasa datang, berdasarkan standar kebutuhan baik mengacu KepMen PU No.
378/KPTS/1987 maupun Kepmen Kimpraswil No. 534/KPTS/M/2001.
Pada beberapa kecamatan, menunjukkan prediksi kebutuhan sarana
pendidikan yang meningkat setiap jangka waktu lima tahunan, karena angka
pertumbuhan penduduk setiap tahunnya menunjukkan angka pertumbuhan positif.
Secara umum untuk seluruh Kabupaten Sleman, selalu ada kenaikan jumlah sarana
pendidikan untuk tiap lima tahunnya, seperti tampak pada grafik diatas. Untuk
kecamatan-kecamatan yang belum membutuhkan peningkatan sarana pendidikan
secara kuantitas, maka tetap perlu meningkatkan pelayanan sarana pendidikan terkait
dengan kualitasnya, sesuai dengan ketentuan dan standar yang berlaku. Untuk lebih
jelasnya secara rinci proyeksi kebutuhan sarana pendidikan dapat dilihat pada tabel
berikut ini.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 28
Tabel 4.7
Proyeksi Jumlah Siswa dan Kebutuhan Ruang Kelas dan Sekolah TK-SMU/SMK di Kabupaten Sleman pada tahun 2028

No Kecamatan
Jml
Swa TK
Jml
Kls
TK
TK
Jml
Swa
SD
Jml
Kls
SD
SD
Jml Swa
SMP
Jml
Kls
SMP
SMP
Proyeksi
Jml Swa
SMU-
SMK
Proyeksi
Jml Kls
Proyeksi
SMU
Proyeksi
SMK
1 Moyudan 702 28 17 3.589 128 23 2.053 64 8 1.324 41 2 3
2 Minggir 784 31 19 3.717 133 24 1.624 51 6 558 17 3 1
3 Seyegan 1.085 43 23 5.189 185 22 1.383 43 5 2.431 76 4 4
4 Godean 2.196 88 47 8.284 296 35 3.263 102 12 2.532 79 3 5
5 Gamping 2.961 118 63 9.078 324 38 4.622 144 17 2.451 77 5 4
6 Mlati 2.564 103 55 7.903 282 33 2.234 70 8 1.232 39 5 1
7 Depok 6.206 248 88 18.402 657 78 4.765 149 18 6.795 212 7 9
8 Berbah 1.304 52 28 5.641 201 24 1.683 53 6 2.032 64 3 4
9 Prambanan 1.772 71 38 6.783 242 29 2.034 64 7 2.943 92 6 3
10 Kalasan 3.028 121 65 9.618 344 41 4.021 126 15 2.959 92 4 5
11 Ngemplak 1.387 55 30 5.055 181 21 2.586 81 10 650 20 3 1
12 Ngaglik 3.113 125 44 8.513 304 36 3.558 111 13 2.914 91 5 4
13 Sleman 2.460 98 52 9.341 334 39 4.431 138 16 3.562 111 5 5
14 Tempel 1.753 70 37 6.020 215 25 2.635 82 10 1.660 52 3 5
15 Turi 994 40 21 4.682 167 20 1.791 56 7 850 27 2 2
16 Pakem 1.156 46 25 4.514 161 19 2.589 81 10 2.854 89 5 5
17 Cangkringan 748 30 16 3.659 131 23 1.523 48 6 1.368 43 2 3

J umlah 34.214 1,369 665 119.989 4.285 529 46.794 1.462 172 39.116 1.270 67 64
Sumber: Hasil Studio, 2008

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 29
b) Sarana Kesehatan
Pada tahun 2006, sarana kesehatan yang ada di Kabupaten Sleman cukup
memadai dengan jumlah Rumah Sakit sebanyak 11 unit. Kebutuhan sarana kesehatan
dihitung berdasarkan standar kebutuhan baik mengacu KepMen PU No. 378/KPTS/1987.
Berdasarkan hasil analisis, sampai dengan tahun 2006, kebutuhan sarana kesehatan
sampai dengan akhir tahun perencanaan, sesuai dengan jumlah penduduk yang
diproyeksikan sampai 20 tahun yang akan datang, disajikan dalam tabel berikut:

Tabel 4.8
Prediksi Kebutuhan Sarana Kesehatan di Kabupaten Sleman Tahun 2028

proyeksi kebutuhan eksisting)*
No

Kecamatan

jml pddk
B
P.obatn
BKIA PKM RS
B
P.obatn
BKIA PKM RS
1 Moyudan
41.390 14 1 1 0
2 2 1 0
2 Minggir
40.150 13 1 1 0
0 0 1 1
3 Seyegan
56.406 19 2 1 0
1 0 1 0
4 Godean
82.706 28 3 1 0
0 0 2 0
5 Gamping
121.004 40 4 1 1
2 3 2 0
6 Mlati
110.241 37 4 1 0
0 1 2 1
7 Depok
187.834 63 6 2 0
5 2 2 1
8 Berbah
55.913 19 2 1 0
0 0 1 0
9 Prambanan
56.361 19 2 1 0
1 1 1 0
10 Kalasan
73.963 25 2 1 0
1 0 1 2
11 Ngemplak
72.370 24 2 1 0
0 0 2 2
12 Ngaglik
126.086 42 4 1 1
1 1 2 1
13 Sleman
85.271 28 3 1 0
3 2 1 1
14 Tempel
59.803 20 2 1 0
0 0 2 0
15 Turi
44.197 15 1 1 0
0 0 1 0
16 Pakem
46.432 15 2 1 0
2 1 1 2
17 Cangkringan
32.969 11 1 1 0
1 0 1 0
J umlah
1.295.123 431 43 17 5
19 13 24 11
Sumber: Hasil Studio, 2008 dan Kab. Sleman dalam Angka 2007 (Dinas Kesehatan Kab.
Sleman)
Balai Pengobatan 1 unit/3000 jiwa
BKIA/RS Bersalin 1 unit/30.000-35.000 jiwa
Puskesmas 1 unit/120.000 jiwa minimal 1 untuk tiap kecamatan
Rumah Sakit 1 unit/240.000 jiwa perhitungan per kabupaten


b) Sarana Perdagangan Dan Jasa Perkantoran Pelayanan Umum
Kegiatan perdagangan merupakan aktivitas distribusi dalam perekonomian suatu
masyarakat sehingga keberadaan dari sektor perdagangan ini cukup strategis.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 30
Peningkatan kuantitas sektor perdagangan ini akan mempercepat arus barang dari
produsen ke konsumen di suatu kawasan. Sektor perdagangan/jasa di Kabupaten
Sleman mengalami perkembangan cukup besar seiring dengan meningkatnya
pendapatan masyarakat. Tipe dari usaha perdagangan yang ada dikawasan ini sebagian
besar berskala kecil dan menengah yang bersifat pengecer, baik komoditi primer maupun
sekunder.
Dinamika sektor perdagangan sangat ditentukan peningkatan pendapatan
(income) masyarakat, pertumbuhan jumlah penduduk, dan perubahan pola konsumsi
masyarakat. Selain itu, berkembangnya sektor ini karena ketersediaan sarana dan
prasarana transportasi dan komunikasi yang ada. Selain perdagangan, usaha jasa juga
berkembang pesat di kawasan ini. J enis usaha jasa tersebut adalah jasa telepon
(kiospon/wartel), service motor & mobil, service elektronika, potong rambut/salon, jasa
dokter umum & spesialis, kursus & rental komputer, kursus jahit, rental VCD, jasa
pengerahan tenaga kerja, dll. Selain itu, di kawasan ini juga berkembang jasa keuangan
berupa perbankan dan beberapa lembaga mikro kredit. Keberadaan lembaga keuangan
di kawasan ini akan mampu memberikan akses modal, khususnya bagi para pelaku bisnis
menengah kebawah.
Berdasarkan komparasi standar baku diatas, kebutuhan dan ketersediaan
sarana perdagangan pada tahun 2006, pada dasarnya sudah cukup memenuhi
kebutuhan. Namun apabila dilihat sebarannya dan jumlahnya pada tiap kecamatan, untuk
beberapa kecamatan ada yang kurang tercukupi. Sedangkan perkiraan kebutuhan sarana
perdagangan hingga 20 tahun yang akan datang, bila dirinci per lima tahunan, secara
umum untuk jumlah toko, kios dan warung cukup memenuhi. Namun pengaturan secara
berkelompok dan berjenjang untuk efisiensi dan efektivitas penggunaan dan penyediaan
ruang masing perlu dilakukan dalam perencanaan yang lebih detail tingkatannya. Untuk
pasar baik tingkat desa dan kecamatan masih memerlukan penambahan jumlah sarana.
Sedangkan pusat perbelanjaan tingkat kabupaten hanya perlu ditingkatkan kualitasnya.
Lebih jelasnya disajikan pada tabel ketersediaan dan kebutuhan sarana perdagangan
berikut ini.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 31
Tabel 4.9
Prediksi dan Ketersediaan Fasilitas Perdagangan Kabupaten Sleman Tahun 2028

2028
pasar pertokoan kios/toko
Eksisting 2007
No Kecamatan Jml pddk
Kbthn
2028
Psr
umum
Psr
desa
Psr
hewan
Kbthn
2028
Eksis
ting)*
Kbthn
2028
Eksis
ting)*
1 Moyudan 41.390 1 1 2 - 17 166
2 Minggir 40.150 1 2 2 - 16 161
3 Seyegan 56.406 2 1 1 - 23 226
4 Godean 82.706 3 1 2 - 33 331
5 Gamping 121.004 4 2 1 1 48 484
6 Mlati 110.241 4 1 2 - 44 441
7 Depok 187.834 6 2 3 - 75 751
8 Berbah 55.913 2 1 1 - 22 224
9 Prambanan 56.361 2 2 2 - 23 225
10 Kalasan 73.963 2 2 4 - 30 296
11 Ngemplak 72.370 2 3 2 1 29 289
12 Ngaglik 126.086 4 3 1 - 50 504
13 Sleman 85.271 3 1 2 1 34 341
14 Tempel 59.803 2 1 2 1 24 239
15 Turi 44.197 1 2 1 - 18 177
16 Pakem 46.432 2 2 2 1 19 186
17 Cangkringan 32.969 1 2 1 - 13 132

J umlah 1.295.123 43 29 31 5 517 5.172
Sumber: Hasil Studio, 2008 dan Kabupaten Sleman Dalam Angka, 2007
)* : Tidak ada data


4.4 Rencana Sistem Prasarana Wilayah
Sistem prasarana wilayah baik transportasi darat, kereta api dan udara,
telematika, energi dan kelistrikan, sumber daya air, prasarana lingkungan dan seterusnya,
yang terkait dan mendukung pembentukan struktur ruang wilayah. Penjabaran lebih lanjut
dari prasarana wilayah adalah sebagai berikut:

4.4.1 Rencana Pengembangan Sistem Jaringan Prasarana Transportasi
Di bidang transportasi, secara umum pola jaringan jalan di wilayah Sleman relatif
merata. Intervensi lebih terkait pemantapan fungsi dan hirarki sebagai respon terhadap
perkembangan beban yang terjadi. Prasarana transportasi yang dikembangkan di wilayah
Kabupaten Sleman meliputi sistem transportasi jalan raya (darat), kereta api dan udara.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 32
1) Rencana Pengembangan Prasarana Transportasi Darat
Pertumbuhan kegiatan dan permukiman baru di beberapa lokasi meningkatkan
beban lalu-lintas yang tinggi, terutama di sekitar Kawasan APY seperti penggal
J alan Kaliurang, J l.Monjali, dan J l. Godean, hingga mendekatii kelebihan kapasitas
(overcapacity). Sementara itu, terjadi peningkatan potensial di jalur yang
menghubungkan J alan Magelang (sekitar simpul Tempel) yang menembus wilayah
Sleman bagian Barat hingga J alan Wates (Moyudan) dan jalur yang menembus
Sleman bagian Utara dari Tempel-Pakem-Cangkringan-Kalasan-J alan Solo.
a) J alan arteri primer, meliputi ruas jalan yang menghubungkan kota-kota:
Yogyakarta dengan Semarang, melalui Mlati, Sleman dan Tempel
Yogyakarta dengan Surabaya, melalui Kalasan dan Prambanan
Yogyakarta dengan Bandung/J akarta, melalui Gamping.
Ringroad Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta di Depok, Mlati, Gamping.
Yogyakarta dengan Surakarta melalui jalan tol Yogya-Solo
b) J alan kolektor primer, meliputi ruas jalan yang menghubungkan kota-kota:
Yogyakarta dengan Wonosari, melewati wilayah Kecamatan Berbah
Yogyakarta dengan Wates melalui Godean
Yogyakarta dengan Kaliurang, melalui Depok, Ngaglik dan Pakem
c) J aringan jalan lokal sekunder, meliputi ruas jalan yang menghubungkan:
Kota Moyudan, Tempel, Turi, Pakem, Cangkringan, Prambanan dan
Prambanan-Piyungan.
Kota Gamping, Mlati dan Turi
Kota Gamping, Godean, Seyegan dan Tempel
Kota Yogyakarta, Turgo/Turi lewat Monumen Yogya Kembali dan
Monumen Rejondani.
Kota Berbah, Kalasan dan Ngemplak
Kota Minggir, Seyegan, Mlati, Beran, Ngaglik dan Ngemplak.

Pengembangan fasilitas pemberhentian kendaraan umum berfungsi sebagai tempat
pergantian kendaraan dan bongkar muat barang. Sehingga untuk melengkapi dan
menunjang pengembangan sistem jaringan jalan dan transportasi angkutan umum.
Kabupaten Sleman saat ini belum memiliki dan belum berencana membangun
Terminal tipe A, sedangkan terminal tipe B di J ombor, Kecamatan Mlati dan terminal
C di Condong Catur, Kecamatan Depok.
a) Terminal Penumpang Tipe A untuk mewadahi pergantian sistem angkutan
antar kota antar provinsi dikembangkan di Kecamatan Mlati. Perhitungan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 33
kelayakan teknis pengembangan terminal Tipe A ini akan dihitung dari jarak
antara Terminal Giwangan di Kota Yogyakarta.
b) Terminal Tipe B untuk mewadahi pergantian sistem angkutan antar kota
dalam provinsi dikembangkan di Kecamatan Tempel dan Prambanan.
c) Terminal Tipe C untuk mewadahi pergantian sistem angkutan antar kota
dalam wilayah Kabupaten Sleman dikembangkan di Kecamatan Seyegan,
Pakem, Depok dan Kecamatan Gamping.
d) Terminal Terpadu untuk mewadahi pergantian sistem angkutan jalan raya,
kereta api dan udara, dialokasikan di Stasiun Maguwo di Kecamaten Depok.

2) Rencana Pengembangan Prasarana Transportasi Kereta Api
J aringan kereta api lintas selatan yang menghubungkan Kota Purworejo,
Yogyakarta dan Solo di Provinsi J awa Tengah. Stasiun Kereta Api yang ada
meliputi Stasiun Patukan di Kecamatan Gamping dan Stasiun Maguwo di
Kecamatan Depok. Pengembangan jaringan transportasi kereta api diarahkan
berdasarkan lintas utara-selatan yaitu Kabupaten Bantul melewati Kota Yogyakarta,
Kabupaten Sleman hingga ke Provinsi J awa Tengah di sekitar Borobudur.

3) Rencana Pengembangan Prasarana Transportasi Udara
Bandar udara Adisucipto yang berskala internasional terletak di wilayah Kecamatan
Depok yang juga pangkalan udara Militer (AURI). Sesuai arah fisik landasannya,
ruang di kanan dan kiri selebar 500 meter bebas bangunan umum, sedangkan
ruang pada pelurusan landasan sejauh 2.000 meter selebar 50 meter bebas
bangunan vertikal tinggi dan jaringan prasarana kawasan yang terletak di udara
yaitu jaringan listrik/ telepon.

Gambar 4.1 Daerah Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 34
4) Jaringan Jalan
a) Panjang Jalan menurut Status Jalan
Menurut UU J alan No. 38 Tahun 2004 tentang J alan, jalan adalah prasarana
transportasi darat yang meliputi segala bagian jalan, termasuk bangunan pelengkap
dan perlengkapannya yang diperuntukkan bagi lalu lintas, yang berada pada
permukaan tanah, di atas permukaan tanah, di bawah permukaan tanah dan/atau
air, serta di atas permukaan air, kecuali jalan kereta api, jalan lori, dan jalan kabel.
J alan dibagi berbagai kategori.
Kabupaten Sleman merupakan bagian dari Daerah Istimewa Yogyakarta yang
terletak di Utara Kota Yogyakarta. Secara geografis letak Kabupaten Sleman
berada pada jalur jalan Negara sebagai jalur ekonomi yang menghubungkan
Sleman dengan Kota Pelabuhan Semarang lewat Magelang, Surabaya lewat Klaten
serta J akarta lewat Kulonprogo.
J alan Negara yang melalui Kabupaten Sleman jaringannya melalui Kecamatan
Sleman, Depok, Tempel, Kalasan, Prambanan, Gamping dan Kecamatan Mlati.
J aringan jalan ini merupakan jalan arteri yang berfungsi menghubungkan DIY
dengan J awa Tengah.
Berdasarkan status, Kabupaten Sleman dilewati jalan nasional, provinsi dan
kabupaten. J alan Nasional sepanjang 61,65 km, jalan Provinsi di Kabupaten Sleman
melalui 15 kecamatan dengan panjang jalan 136,9 km. Kecamatan yang tidak dilalui
jalan propinsi, yaitu Kecamatan Sleman dan Kecamatan Seyegan. Sementara, jalan
kabupaten sepanjang 1085,13 km. Berdasarkan fungsi, Kabupaten Sleman memiliki
berbagai jalan arteri, kolektor, serta lokal. Panjang jalan ini dianggap telah melayani
seluruh wilayah untuk pengembangan wilayah Kabupaten. Yang perlu dibuat adalah
peningkatkan kualitas jalan.
Keputusan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 369/KPTS/M/2005 tanggal 18
Agustus 2005 telah menetapkan rencana umum jaringan jalan nasional, yang terdiri
dari jaringan jalan nasional bukan jalan tol dan jaringan jalan nasional jalan tol.
Sampai dengan tahun 2007 ini, rencana tersebut belum ada pengubahannya.
Keberadaan lintasan jalan tol yang berada di Yogyakarta bagian utara,
tepatnya berada di Desa Purwomartani dan Kecamatan Kalasan. Akses jalan tol
direncanakan melalui Kecamatan Ngaglik serta Kecamatan Tempel dan Kecamatan
Turi dengan menggunakan simpang susun yang berbentuk full clover leaf menuju ke
arah timur bertemu dengan jalan arah supermarket Macro di Desa Wedomartani,
Kecamatan Ngemplak. Ke arah utara, jalan tol pada pertemuan jalan ini dibuat tidak
sebidang menggunakan full clover leaf.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 35
Selain jalan tol, program strategis lain adalah pembangunan J ogja Outer Ring
Road yang merupakan Program Strategis Dinas Kimprswil DIY. Pertumbuhan
penggunaan lahan pada sisi kanan-kiri jalan (terutama di ring road utara) yang diikuti
dengan munculnya jalan-jalan akses ke ring road sebagai jalan arteri telah
menyebabkan terjadinya kemacetan arus lalu lintas pada lokasi-lokasi tertentu. Oleh
sebab itu, sebuah perencanaan pembangunan jalan baru yang juga
mempertimbangkan pembangunan fly over sebagai alternatif untuk memperlancar
arus lalu lintas menerus di Provinsi DIY yang berfungsi sebagai Jogja outer ringroad
(J ORR) perlu dibuat. J ORR diusulkan untuk digantikan dengan jalan kolektor primer.

4.4.2 Rencana Prasarana Telematika
Prasarana telematika ini, pada umumnya berwujud menara-menara BTS (Base
Transceiver Station) sebagai penyangga alat komunilkasi guna memperkuat sinyal-sinyal
telekomunikasi seluler. Keberadaan di suatu kawasan, tidaklah mengganggu kesehatan,
namun disisi lain seperti pandangan ada kemungkinan mengganggu dan pada umumnya
menempati lahan yang bebas dan relatif tinggi. J aringan yang ada merupakan
gelombang-gelombang udara yang tidak terlihat oleh mata.
Dalam penataannya diupayakan menempati daerah yang longgar atau pada
daerah yang berkepadatan bangunan rendah dan ketinggian bangunan yang rendah pula.
Demikian pula agar penempatan tersebut tidak mengganggu pemandangan suatu
keindahan ataupun kepentingan lain disuatu kawasan dengan kebijakan satu BTS untuk
beberapa penyedia jasa telekomunikasi seluler.

4.4.3 Rencana Sistem Prasarana Pengairan
Pengembangan prasarana pengairan meliputi memenuhi kebutuhan irigasi dan
air bersih. Arah kebijakan pengembangan prasarana pengairan melalui pemenuhan
kebutuhan air bagi keperluan rumah tangga, pertanian, dan industri, meliputi sungai/air
permukaan, mata air, embung, jaringan irigasi, jaringan perpipaan air bersih.

Tabel 4.10
Prediksi Kebutuhan Air Bersih Kabupaten Sleman Tahun 2028

No Kecamatan Jml Pddk
Jml
Penggunaan air
bersih (l/hari)
1 Moyudan
41.390 3.311.200
2 Minggir
40.150 3.212.000
3 Seyegan
56.406 4.512.480
4 Godean
82.706 6.616.480
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 36
No Kecamatan Jml Pddk
Jml
Penggunaan air
bersih (l/hari)
5 Gamping
121.004 9.680.320
6 Mlati
110.241 8.819.280
7 Depok
187.834 15.026.720
8 Berbah
55.913 4.473.040
9 Prambanan
56.361 4.508.880
10 Kalasan
73.963 5.917.040
11 Ngemplak
72.370 5.789.600
12 Ngaglik
126.086 10.086.880
13 Sleman
85.271 6.821.680
14 Tempel
59.803 4.784.240
15 Turi
44.197 3.535.760
16 Pakem
46.432 3.714.560
17 Cangkringan
32.969 2.637.520
J umlah
1.295.123 103.447.680
standar pengguna air bersih (l/hari) =standar 80 /l/j/hari
Sumber: Hasil Studio, 2008

Tabel 4.11
Prediksi Total Kebutuhan Air Bersih
Kabupaten Sleman Tahun 2029

No
Kebutuhan air
bersih
Standar
kebutuhan
air bersih
jumlah
kebutuhan air
bersih (l/hr)
1 Domestik/RT 80 l/hr
103.447.680
2
Keperluan hidran
umum
20%
domestik
20.689.536
3 Pasar dan Fasum
20%
domestik
14.655.424

Total Kebutuhan
Air Bersih
138.792.640
4
Kebocoran atau
Kehilangan air
20%
kebutuhan
lokal
27.758.528
TOTAL
166.551.168
Sumber: Hasil Studio, 2008


1) Kegiatan Pengembangan Prasarana Air Bersih
Kegiatan pengembangan prasarana pengairan jaringan perpipaan air bersih
sebagai berikut:
a) Pembangunan jaringan pipa distribusi diprioritaskan pada Kawasan
Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta untuk mencapai pelayanan air bersih
perpipaan sebesar 75% (tujuhpuluh persen) dari penduduk perkotaan;
b) Pemeliharaan jaringan distribusi untuk menjaga konsistensi pelayanan air
bersih.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 37
c) Untuk memenuhi kebutuhan rumah tangga, industri dan keperluan umum.
Sumber air untuk keperluan tersebut memanfaatkan air tanah dangkal dan
dalam.
d) Kebutuhan sampai akhir tahun rencana pada tahun 2028 adalah 166,551,168
m3/th.
e) Arahan pengembangannya adalah dengan menambah kapasitas layanan
kebutuhan air bersih.
2) Kegiatan Pengembangan Prasarana Pengairan Sungai/Air Permukaan
a) Pembangunan bendung untuk penyediaan air baku bagi keperluan rumah
tangga, irigasi, dan penyediaan air bersih;
b) Pemeliharaan bendung-bendung yang telah ada agar mampu berfungsi secara
maksimal.
3) Kegiatan Pengembangan Prasarana Pengairan Mata Air
a) Pembangunan bak-bak penampung mata air agar dapat dimanfaatkan untuk
penyediaan air bersih;
b) Pemeliharaan sumber mata air melalui kegiatan perlindungan sekitar mata air
dan penghijauan pada daerah tangkapannya.
4) Kegiatan Pengembangan Prasarana Pengairan Embung
a) Pembangunan embung-embung baru pada daerah yang potensial untuk
penyediaan air bersih dan irigasi;
b) Pemeliharaan embung-embung yang ada melalui perlindungan dan
penghijauan pada daerah tangkapan airnya agar usia teknis embung lebih
lama dan kualitas airnya terjaga.
5) Kegiatan Pengembangan Prasarana Pengairan Irigasi
a) Dikembangkan sebagai sub sistem dari sistem irigasi zona tengah DIY.
J aringan irigasi tersebut meliputi irigasi teknis, setengah teknis, sederhana dan
tadah hujan. Sumber air untuk irigasi memanfaatkan air permukaan (sungai),
air tanah dan tadah hujan;
b) J aringan irigasi tersebut selain melayani lahan persawahan di wilayah
Kabupaten Sleman juga melayani lahan persawahan di Kota Yogyakarta dan
Kabupaten Bantul, untuk itu keberadaan jaringan irigasi tersebut harus
dipertahankan;
c) Pembangunan jaringan irigasi baru bagi daerah-daerah pengembangan
pertanian lahan basah;
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 38
d) Pemeliharaan jaringan irigasi yang telah ada baik jaringan irigasi primer
Selokan Mataram dan Van der Wijk, jaringan irigasi sekunder, maupun
jaringan irigasi tersier

4.4.4 Rencana Sistem Jaringan Prasarana Tenaga Listrik
Kondisi dan situasi perlistrikan serta distribusi pelayanan ke daerah-daerah
sudah terlihat baik, khususnya daerah yang terlalui oleh jaringan jalan kolektor primer dan
kolektor skunder. Pengembangan lebih lanjut diharapkan menjangkau pelosok-pelosok
desa dan khususnya desa yang berpotensi dikembangkan pariwisata.
Rencana pengembangan jaringan listrik, diarahkan untuk menemukan langkah-
langkah pengendalian sebagai berikut menentukan prioritas sebaran lokasi yang
memungkinkan diadakannya penyambungan-penyambungan atau penambahan daya,
Mengoperasikan daya yang telah di interjesing pada trafo-trafo yang ada, sehingga dapat
berfungsi maksimal, Memanfaatkan sumber daya alam yang dimiliki untuk diolah menjadi
sumber daya listrik, seperti sumber daya angin, sumber daya gelombang, dan sumber
daya matahari, dimana ketiga sumber daya tersebut selalu ada dan tidak akan habis.
a) Pola jaringan listrik
J aringan listrik diarahkan berada di atas tanah (udara) baik jaringan SUTT,
tegangan tinggi maupun tegangan rendah. Sedangkan kemungkinan ditanam dalam
tanah diperkenankan untuk tujuan kebersihan, keindahan taman ataupun perkotaan.
b) Kapasitas Listrik
Untuk menghadapi prediksi kegiatan sampai 20 tahun mendatang (2029), maka
diperlukan daya listrik yang besar. Untuk itu dapat diperhitungkan berdasarkan
kebutuhan masing-masing jenis peruntukan yang ada. Kebutuhan listrik untuk
keperluan rumah tangga/penduduk untuk tahun 2029 adalah sebagai berikut :
J umlah Rumah Tangga, ada asumsi bahwa akhir tahun perencanaan jumlah
rumah sudah ideal, yaitu 4 jiwa dalam 1 unit rumah. Dan saat sekarang masih kita
anggap bahwa I rumah masih menampung 5 jiwa atau lebih dari 1 KK, secara
bertahap setiap 5 tahunan akan berkurang, sehingga pada pada 2028, 1 rumah
dihuni 4 jiwa maka kebutuhan listrik rata-rata 1 unit rumah adalah 900 VA.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 39
Tabel 4.12
Prediksi Total Kebutuhan Energi
Kabupaten Sleman Tahun 2028

No Deskripsi
Standar
Kebutuhan
Satuan
Jml Pddk
2028
1 J umlah Penduduk - J iwa 1.295.123,00
J umlah Rumah/KK - Unit (KK) 323.780,75
2 Pengguna Domestik 900 VA/hri 291,402,675.00
Non-Domestik
Fas umum dan komersial
20% kebutuhan
domestik
VA/hri 58.280.535,00
Penerangan jalan
10% kebutuhan
domestik
VA/hri 29.140.267,50
3
Kehilangan energi tranmisi
20% kebutuhan
domestik
VA/hri 58.280.535,00

Kebutuhan Total Energi VA/hri 437.104.012,50

4.4.5 Rencana Sistem Prasarana Lingkungan
Untuk memenuhi kebutuhan prasarana lingkungan, ada tiga aspek yang perlu
disediakan, yaitu sistem prasarana air limbah, persampahan serta drainase.

1) Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Air Limbah
Pembuangan air kotor/limbah atau sistem sanitasi adalah problem lain yang
sangat erat berhubungan dengan kualitas sumberdaya air khususnya air tanah, air telaga,
dan atau air sungai dan kesehatan masyarakat. Air limbah yang dibuang dipastikan tidak
mengalami pengolahan secara khusus. Dengan demikian sebagian besar air limbah
rumah tangga tidak mengalami pengolahan secara khusus di instalasi pengolahan limbah
(waste water treatment plant) terlebih dulu sebelum dibuang ke sungai, tanah, ataupun
saluran yang menyatu dengan saluran drainase air hujan.
Sistem pembuangan air limbah dari WC yang umum digunakan penduduk
adalah (1) septic tank dan peresapan; (2) septic tank dan akhirnya airnya dibuang ke
sungai; (3) cubluk; dan atau (4) langsung ke sungai. Adapun limbah cair yang berasal dari
kamar mandi, cucian, dan dapur yang digunakan masyarakat selama ini adalah: (1)
meresap kedalam; (2) dibuang ke selokan air hujan; (3) dibuang ke septic tank baru
diresapkan ataupun dibuang ke sungai; atau (4) dibiarkan menggenang. Kelemahan
sistem septic tank yang dibangun di Sleman adalah faktor struktur batuannya yang
memungkinkan dinding septic tank mudah retak yang mengakibatkan bocor.
Rendahnya sanitasi ini memberikan dampak semakin menurunnya kualitas air
tanah karena banyaknya limbah yang tidak diolah secara baik. Karakteristik lahan akan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 40
semakin menyulitkan pengendalian kualitas air tanah karena mudahnya polutan
menyebar ke kandungan air tanah. Mengingat kondisi wilayah studi yang sangat sensitif
terhadap pengaruh polutan terhadap kualitas air tanah atau air sungai karena faktor,
maka perlu dikembangkan kosep ecological sanitation (ecosan). Sebenarnya sistim ini
merupakan teknologi tradisional yang sudah pernah dikembangkan oleh masyarakat
Indonesia khususnya di wilayah kering. Ecosan berprinsip pada meminimalkan limbah
dengan merubah paradigma pengelolaan limbah. Selama ini faeces dan urine yang
dikeluarkan manusia dianggap sebagai limbah dan menjijikkan.
Menurut GTZ (2005), limbah bisa dirubah menjadi sumberdaya yang sangat
tinggi manfaatnya. Sumberdaya ini bisa digunakan sebagai pupuk yang mutunya jauh
diatas kualitas pupuk kimia yang selama ini digunakan petani. Faeces dan urine, sesuai
yang dikembangkan di negara-negara Skandinavia dan Afrika direkomendasikan diolah
secara sederhana saja dengan membiarkan sekitar sebulan sudah bisa dijadikan pupuk.
Menurut GTZ tersebut, model ecosan ini bisa diterapkan pada masyarakat perkotaan
ataupun perdesaan. Dengan pola yang tentu saja berbeda tergantung dari kondisi lokal
setempat. Contoh model ecosan yang bisa diterapkan pada daerah rural dengan lahan
yang masih terbuka bisa dilihat pada gambar di bawah ini:


Gambar 4.2 Salah satu model WC rural ecosan yang biasa diterapkan
di daerah kering dengan lahan yang cukup luas seperti Sleman. Model ini
bermanfaat untuk peningkatan kesuburan tanah (Sumber: GTZ, 2005)

Gambar di atas menunjukkan bahwa pengembangan ecosan bisa menambah
kesuburan tanah yang cukup luas. Lubang bekas WC rural yang sudah penuh bisa
ditinggalkan dan dalam selang waktu tertentu bisa ditanami. Kalau ini terus dilakukan oleh
masyarakat di masing-masing pekarangannya, maka warga akan mendapatkan tanah
yang subur.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 41
Sedangkan ecosan di perkotaan bisa dikembangkan dengan membangun wc
yang menampung faeces dan urine secara terpisah. Dalam jangka waktu tertentu
tampungan faeces dan urine yang telah terdekompos selanjutnya bisa diambil dan bisa
digunakan sebagi pupuk. Tentu saja pengembangan sistem ini membutuhkan kesadaran
tinggi bagi masyarakat karena sudah terbiasa dengan model WC leher angsa yang
banyak membutuhkan air. Model ecosan ini disamping menimalkan limbah dan merubah
limbah menjadi pupuk, juga lebih sedikit dalam mengkonsumsi air bersihnya.
Secara garis besar, kebijakan pengembangan prasarana air limbah melalui
pengendalian pembuangan limbah padat maupun cair sehingga tidak mengganggu
lingkungan hidup. Arah kegiatan pengembangan prasarana pembuangan air limbah
terbagi menjadi dua, yaitu:
a) Kegiatan Pengembangan Prasarana Pembuangan Air Limbah Di Permukiman
a) Pembangunan jaringan air limbah terpusat di wilayah perkotaan yang
terhubungkan dengan Instalasi Pembuangan Air Limbah Sewon;
b) Pembangunan instalasi pembuangan air limbah komunal pada permukiman
padat penduduk di perkotaan;
c) Pembangunan instalasi pembuangan air limbah individual di wilayah perdesaan.
b) Kegiatan Pengembangan Prasarana Pembuangan Air Limbah Di Daerah
Perdagangan Dan Pelayanan Umum
a) Pembangunan jaringan air limbah terpusat di wilayah perkotaan yang
terhubungkan dengan Instalasi Pembuangan Air Limbah Sewon;
b) Pembangunan instalasi pembuangan air limbah individual di wilayah perdesaan;
c) Arah kegiatan pengembangan prasarana pembuangan air limbah kegiatan
peternakan melalui instalasi pembuangan air limbah komunal atau individual;
d) Arah kegiatan pengembangan prasarana pembuangan lumpur tinja yang berasal
dari tanki septik melalui penyediaan sarana angkut lumpur tinja menuju Instalasi
Pembuangan Air Limbah Sewon.
Tabel 4.13
Prediksi Air Limbah Kabupaten Sleman Tahun 2028

No Deskripsi Standar Satuan 2028
1 J umlah Penduduk - J iwa 1.295.123
2 Konsumsi Air Bersih 80 l/j/hari
103.609.840
3 Produksi Air Limbah
- Limbah Cair (80% konsumsi air
bersih)
64 l/j/hari
82.887.872
- Limbah Tinja 0,2-0,3 l/j/hari
259.025
Total Limbah
188.051.860
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 42
No Deskripsi Standar Satuan 2028
4 Evaporasi (20% dari total limbah) 0,2 totl l/j/hari
37.610.372
5 Infiltrasi (15% total limbah) 0,15 totl l/j/hari
28.207.779
Produksi Total Air Limbah lt/hari
122.233.709
Sumber: Analisis Studio, 2008

2) Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Drainase
Selama ini sistem drainase yang dibangun lebih cenderung pada sistem
pembuangan air hujan secepat mungkin dari suatu kawasan ke sungai terdekat. Hal ini
merupakan suatu kerugian karena kita mendapat air bersih yang banyak namun secepat
pula air tersebut hilang dan akibat lainnya adalah kekeringan sebagai konsekuensi
ikutannya. Oleh karena itu paradigma sistem drainase yang konvensional ini perlu dirubah
dari konsep secepatnya membuang air hujan ke sungai dan terus ke laut menjadi konsep
selambat mungkin air hujan dialirkan ke laut. Perlambatan ini bisa dengan menampung air
hujan, penghijauan, dan upaya-upaya konservasi lainnya.
Air hujan yang ditangkap bisa dari atap rumah ataupun dari bangunan lainnya.
J alan raya merupakan cathment yang sama sekali belum digunakan untuk menampung
air hujan. Air hujan yang jatuh ke jalan selama ini juga hanya dibuang percuma ke sungai.
Bahkan prinsip dari para highway engineer mengatakan bahwa jalan sama sekali harus
bebas dari air. Hal ini yang menambah dorongan untuk membuang secepatnya air hujan
yang jatuh di jalan dan sekitarnya. Ilustrasi keadaan ini bisa dilihat pada gambar berikut:
Gambar 4.3 Model Pemamenan Air Hujan
(Sumber: Widodo dan Prinz, 2005)
storage or recharge
runoff
storage or recharge
road
drainage system
runoff direction
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 43
Agar air hujan yang jatuh di jalan raya bisa dimanfaatkan dan air hujan tersebut
tidak merusak konstruksi jalan, maka model penangkapan air hujan yang dikembangkan
di beberapa negara seperti Cina bisa diterapkan di Indonesia termasuk kawasan relatif
datar di Kabupaten Sleman. Air hujan yang ditangkap di sepanjang jalan di Cina dialirkan
ke suatu tempat tertentu dengan sistem gravitasi dan selanjutnya air hujan tersebut
digunakan untuk keperluan irigasi (Prinz, 2005).
Runoff yang ada di jalan dialirkan ke tepi kanan dan kiri jalan, air ini selanjutnya
dialirkan melalui sistem drainase. Setiap jarak tertentu, misalnya setiap 200 m-500 m atau
sesuai kebutuhan, air yang mengalir tersebut selanjutnya dialirkan ke ke tepi jalan agak
menjauh dengan jarak sesuai kebutuhan. Akhirnya air hujan tersebut ditampung dalam
suatu penyimpanan khusus dan selanjutnya bisa digunakan untuk keperluan irigasi,
pemadam kebakaran, dan keperluan lainnya. Pemadaman kebakaran khususnya di
perkotaan sering terhambat ketidaktersediaan sumber air.
Air hujan yang turun di permukaan tanah perbukitan dapat dikonservasi dengan
mengembangkan model terasering permukaan tanah atau dengan vegetasi. Kalau model
pemanenan air hujan bisa dikembangkan bersamaan dengan pengembangan sistem
terasering, lahan pertanian bisa dikembangkan lebih optimum lagi.
Mengingat kualitas air hujan yang turun di Yogyakarta dinilai cukup baik (Widodo,
2005), maka kualitas air hujan di wilayah Kabupaten Sleman bisa dipastikan lebih aman
lagi. Kemungkinan ancaman polutan hanya bersumber dari permukaan jalan misalnya oli.
Polutan oli ini bisa dikendalikan dengan perlakuan sederhana dengan membuang bagian
lapisan atas.

a) Kebijakan Pengembangan Sistem Prasarana Drainase
Kebijakan pengembangan prasarana drainase melalui peningkatan pemanfaatan
drainase alam dan buatan untuk mendukung konservasi sumberdaya air.
b) Kegiatan Pengembangan Sistem Prasarana Drainase
Kegiatan pengembangan prasarana drainase sebagai berikut:
1) Mengembangkan pembangunan sistem jaringan drainase berwawasan
lingkungan untuk seoptimalnya dapat memanen air hujan;
2) Menjaga dan mempertahankan fungsi sungai sebagai prasarana drainase
alami;
3) Mengembangkan sistem drainase sesuai dengan karakteristik wilayahnya
sebagai berikut:
(a) Terhadap karakteristik wilayah yang permeabilitas tanahnya rendah dan
kontur tanahnya sebagian besar relatif datar meliputi Kecamatan Minggir,
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 44
Moyudan, Godean, dan sebagian Gamping maka sistem drainasenya
diarahkan dengan menggunakan kolam, embung, atau sungai;
(b) Terhadap karakteristik wilayah yang permeabilitas tanahnya rendah dan
kontur tanahnya relatif miring meliputi sebagian Kecamatan Prambanan
dan sebagian Kecamatan Gamping maka sistem drainasenya diarahkan
dengan menggunakan, kolam, atau sungai;
(c) Terhadap karakteristik wilayah yang permeabilitas tanahnya tinggi dan
kontur tanahnya datar meliputi Kecamatan Kalasan, sebagian Ngemplak,
sebagian Prambanan, Berbah Depok, Mlati, sebagian Gamping, Seyegan,
sebagian Ngaglik, Sleman maka sistem drainasenya diarahkan dengan
menggunakan resapan, kolam, embung, atau sungai;
(d) Terhadap karakteristik wilayah yang permeabilitas tanahnya tinggi dan
kontur tanah miring meliputi Kecamatan Pakem, Turi, Cangkringan,
Tempel, sebagian Ngaglik maka sistem drainasenya diarahkan dengan
menggunakan sehingga resapan, kolam, atau embung.
(e) Mengembangkan drainase buatan di kawasan permukiman perkotaan dan
wilayah-wilayah yang tergenang.

3) Rencana Pengembangan Sistem Prasarana Persampahan
Masalah utama sampah di Kabupaten Sleman adalah TPA ilegal, seperti
penumpukan sampah di lahan kosong serta penanganan TPA Piyungan yang digunakan
bersama oleh Kabupaten Sleman, Kota Yogyakarta dan Kabupaten Bantul. TPA ini
dibangun pada tahun 1992 di atas tanah 12,4 ha, yang dipakai sebagai penampungan
sampah 10 ha dengan kapasitas 2,7 juta m, mulai operasional pada tahun 1993 dan
diperkirakan mempunyai masa pakai 13 hingga 15 tahun atau hingga tahun 2012. Apabila
perkiraan ini benar maka masa pakai TPA Piyungan tinggal kurang lebih lima tahun.
Konsep pengelolaan sampah perlu dibuat dengan tujuan untuk mengembangkan
suatu sistem pengelolaan sampah yang modern, dapat diandalkan dan efisien dengan
tehnologi yang ramah lingkungan untuk mendukung upaya meningkatkan lingkungan
yang sehat di Kabupaten Sleman. Dalam sistem tersebut harus dapat melayani seluruh
penduduk, meningkatkan standar kesehatan masyarakat dan memberikan peluang bagi
masyarakat atau pihak swasta untuk berpartisipasi aktif. Pendekatan yang digunakan
dalam konsep pengelolaan sampah ini adalah meningkatkan sistem pengelolaan sampah
yang dapat memenuhi tuntutan dalam paradigma baru pengelolaan sampah. Untuk itu
perlu dilakukan usaha untuk mengubah cara pandang sampah dari bencana menjadi
berkah. Hal ini penting karena pada hakikatnya pada timbunan sampah itu kadang-
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 45
kadang masih mengandung komponen-komponen yang sangat bermanfaat dan memiliki
nilai ekonomi tinggi namun karena tercampur secara acak maka nilai ekonominya hilang
dan bahkan sebaliknya menimbulkan bencana yang membahayakan lingkungan hidup.
Sistem manajemen persampahan yang dikembangkan harus merupakan sistem
manajemen yang berbasis pada masyarakat yang dimulai dari pengelolaan sampah di
tingkat rumah tangga. Setiap rumah tangga memisahkan sampah mereka ke dalam tiga
tempat (tong) sampah. Masing-masing diisi oleh sampah organik, kertas, dan sampah
yang dapat didaur ulang seperti plastik, gelas, besi, kertas dan sebagainya. Sampah
plastik dikumpulkan kemudian dikirim ke industri yang mengolah sampah plastik.
Demikian halnya sampah kertas dikumpulkan kemudian dikirim ke industri pengolah
kertas. Sedangkan sampah organik disatukan kemudian dikomposkan untuk digunakan
sebagai pupuk pertanian. Industri pengolah bahan sampah menjadi bahan baku dibuat
pada skala kawasan, bisa terdiri dari 1 kecamatan atau beberapa kecamatan. Hal ini
untuk memangkas jalur transportasi agar menjadi lebih efisien. Dari bahan baku
kemudian dibawa ke industri pengolah yang lebih besar lagi yang dapat menerima bahan
baku dari masing-masing kawasan. Di tempat ini bahan baku yang diterima dari masing-
masing kawasan diolah menjadi barang yang bernilai ekonomis tinggi.
Para pemulung dapat ditingkatkan harkat dan martabatnya menjadi mitra tetap pada
industri kecil pengolah bahan sampah menjadi bahan baku. Dana untuk membayar
imbalan dari para pegawai/petugas yang terlibat dalam kebersihan kampung dapat
diperoleh dari: iuran warga dengan retribusi tetap dilakukan dan ditambah hasil
keuntungan dari pemrosesan bahan sampah
Dalam rencana pengelolaan sampah perlu adanya metode pengolahan sampah
yang lebih baik, peningkatan peran serta dari lembaga-lembaga yang terkait dalam
meningkatkan efisiensi dan efektivitas pengelolaan sampah, meningkatkan
pemberdayaan masyarakat, peningkatan aspek ekonomi yang mencakup upaya
meningkatkan retribusi sampah dan mengurangi beban pendanaan pemerintah serta
peningkatan aspek legal dalam pengelolaan sampah.
Teknologi yang digunakan untuk memecahkan permasalahan sampah ini
merupakan kombinasi tepat guna yang meliputi teknologi pengomposan, teknologi
penanganan plastik, teknologi pembuatan kertas daur ulang. Teknologi Pengolahan
Sampah Terpadu menuju Zero Waste harus merupakan teknologi yang ramah
lingkungan.
Untuk mencapai hal di atas harus dilakukan beberapa usaha, diantaranya
1) Perlu perubahan paradigma dari tujuan membuang menjadi memanfaatkan kembali
untuk mendapatkan keuntungan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 46
2) Perlu perbaikan dalam sistem manajemen pengelolaan sampah secara
keseluruhan; Untuk mencapai keberhasilan, maka perlu didukung oleh faktor-faktor
input berupa sarana, prasarana dan kelembagaan produksi, distribusi, pemasaran,
pengolahan dan lainnya.
3) Pemanfaatan bahan kompos untuk pupuk dalam bentuk kampanye penghijauan
dengan contoh-contoh hasil nyata sebagai upaya promosi pada masyarakat luas.
4) Upaya pemasaran bahan kompos bagi taman hiburan yang memerlukannya.
Misalnya taman kota, taman buah dan sebagainya.
5) Sampah anorganik sebagai bahan baku industri. Budaya daur ulang sampah di
Indonesia sebenarnya sudah berlangsung sejak lama, namun masih harus terus
dikembangkan, baik dari segi infrastruktur, teknologi maupun dari segi sistem
organisasinya. Hal ini penting untuk dapat meningkatkan harkat dan martabat dari
para pemulung.
6) Perlu dibuat aturan hukum yang mengikat yang berlaku bagi masyarakat agar dapat
mengikuti aturan-aturan bagi terlaksananya pengelolaan sampah terpadu. Hal ini
untuk membiasakan mentalitas masyarakat sebagai pemroduksi sampah.
7) Sampah organik bisa juga dipendam di tempat-tempat yang masih longgar. Model
ini bisa dikombinasikan dengan model sanitasi ecosan yang memanfaatkan limbah
faeces dan urine untuk pupuk. Pengembangan kedua metode ini bisa untuk
mewujudkan wilayah yang subur tanpa tergantung pupuk pabrik yang merugikan.


Gambar 4.4 Alur Pemrosesan Sampah Sampai pada Pengguna

Bahan
organik
Masyarakat
(Sumber
h)
Plastik/
kaca
Kertas
Industri Kecil
Pengolah Limbah
Plastik/Kaca
Menjadi Bahan
Industri Kecil
Pengolah Limbah
Kertas Menjadi
Pengolah
Kompos
Industri Besar
Pengolah
Bahan Baku
Menjadi Barang
Industri Besar
Pengolah
Bahan Baku
Menjadi Barang
Koperasi

P
E
N
G
G
U
N
A
Skala Kawasan
Skala
Skala Propinsi
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IV - 47
Secara garis besar, kebijakan dan arah kegiatan pengembangan prasarana
persampahan sebagai berikut:
a) Kebijakan Pengembangan Prasarana Persampahan
Kebijakan pengembangan prasarana persampahan melalui peningkatan pelayanan
pembuangan sampah dari masyarakat yang belum terjangkau sistem pengelolaan
sampah.
b) Kegiatan Pengembangan Prasarana Persampahan
Kegiatan pengembangan prasarana persampahan sebagai berikut:
(1) Mengembangkan kegiatan pengelolaan sampah berbasis masyarakat;
(2) Menciptakan industri pengolahan sampah;
(3) Melakukan pemeliharaan sarana prasarana persampahan.

Tabel 4.14
Prediksi Timbulan Sampah Kabupaten Sleman Tahun 2028

perkiraan timbulan
sampah
perkiraan peralatan
pendukung
No Kecamatan jml pddk jml kk
domestik
non
domestik
gerobak
sampah
transfer
depo
truk
sampah
1 Moyudan
41.390 10.348 124.170 24.834 52 26 15
2 Minggir
40.150 10.038 120.450 24.090 50 25 14
3 Seyegan
56.406 14.102 169.218 33.844 71 35 20
4 Godean 82.706 20.677 248.118 49.624 103 52 30
5 Gamping 121.004 30.251 363.012 72.602 151 76 43
6 Mlati 110.241 27.560 330.723 66.145 138 69 39
7 Depok 187.834 46.959 563.502 112.700 235 117 67
8 Berbah
55.913 13.978 167.739 33.548 70 35 20
9 Prambanan
56.361 14.090 169.083 33.817 70 35 20
10 Kalasan
73.963 18.491 221.889 44.378 92 46 26
11 Ngemplak
72.370 18.093 217.110 43.422 90 45 26
12 Ngaglik
126.086 31.522 378.258 75.652 158 79 45
13 Sleman
85.271 21.318 255.813 51.163 107 53 30
14 Tempel
59.803 14.951 179.409 35.882 75 37 21
15 Turi
44.197 11.049 132.591 26.518 55 28 16
16 Pakem
46.432 11.608 139.296 27.859 58 29 17
17 Cangkringan
32.969 8.242 98.907 19.781 41 21 12
J umlah
1.295.123 323.781 3.879.288 775.858 1.616 808 462
Sumber: Hasil Studio, 2008
buangan sampah 3 lt/org/hari
gerobak 1 m3/200 kk
transfer depo 25-200/m2 u 400-4.000 kk
truk sampah 8 m3/1000 kk
arm roll truck +kontainer 8 m3/1000 kk

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 1
BAB V
RENCANA POLA RUANG
WILAYAH KABUPATEN








Secara horisontal, Intensitas pemanfaatan budidaya di Kabupaten Sleman
diarahkan dengan pola lingkaran konsentris (concentric zone) dengan Kota Yogyakarta
sebagai pusat orientasinya (sejalan dengan ketetapan RTRW Provinsi DIY), sehingga
bagian wilayah yang menempel Kota Yogyakarta difasilitasi perkembangannya sebagai
Kawasan Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta (APY) yang berkepadatan tinggi dengan
fungsi utama adalah kegiatan sektor tersier dan sekunder.
Di luar Kawasan APY, wilayah Kabupaten Sleman dapat difasilitasi
perkembangannya sebagai kawasan suburban dengan kepadatan sedang, yang fungsi
utamanya adalah permukiman dengan pusat-pusat pelayanan skala lingkungan dan atau
lokal meskipun luasannya dibatasi. Kawasan tertentu yang karena lokasi strategisnya
telah berkembang sebagai simpul-simpul pelayanan terutama pada kawasan yang
berkembang sebagai IKK dengan fungsi utama kegiatan sektor sekunder dan tersier
didorong untuk menjadi kawasan urban, sekaligus sebagai sub-sistem perkotaan di
wilayah Kabupaten Sleman. Pada kawasan perkotaan, guna campuran dapat menjadi
dominasi fungsi pada pola dan arah pemanfaatan ruang yang telah ditetapkan sebagai
kawasan lindung dan kawasan budidaya.
Guna campuran (mixed use) dengan konsepsi dominasi fungsi yang terdiri dari
pola dan arah pemanfaatan ruang pada kawasan lindung dan pada kawasan budidaya.
Berdasarkan kondisi fisik serta misinya terhadap wilayah yang lebih luas (zona tengah
Provinsi DIY), wilayah Kabupaten Sleman dibedakan atas ruang-ruang yang berfungsi
sebagai kawasan lindung dan kawasan budidaya.

5.1 Rencana Pengembangan Kawasan Lindung
Kawasan lindung adalah bagian wilayah yang dialokasikan untuk fungsi
perlindungan terhadap daerah bawahan, daerah setempat, suaka alam dan cagar budaya
serta daerah rawan bencana, seperti diamanatkan Kepres 32/1987. Penetapan kawasan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 2
lindung di Kabupaten Sleman merupakan penetapan fungsi kawasan agar wilayah yang
seharusnya dilindungi dan memiliki fungsi perlindungan dapat dipertahankan, untuk
mempertahankan ekosistem sebagai kawasan perlindungan sekitarnya. Kawasan yang
menjadi kawasan lindung di Kabupaten Sleman adalah
1) Kawasan perlindungan bawahannya, yaitu hutan lindung dan kawasan resapan air.
2) Kawasan perlindungan setempat, yaitu kawasan sekitar mataair dan embung,
kawasan sempadan sungai.
3) Kawasan pelestarian, meliputi kawasan cagar budaya.
4) Kawasan rawan bencana alam.

Tabel 5.2
Kawasan Lindung di Kabupaten Sleman

Kawasan Lindung Alokasi (ha)
Kawasan yang Memberikan
Perlindungan terhadap
Bawahannya
Kawasan Hutan Lindung 1,650.852
Kawasan Resapan Air 23.682,715
Kawasan Perlindungan
Setempat
Kawasan Sempadan Mataair 275.059
Kawasan Sempadan Sungai 9.711,123
Kawasan Pelestarian Cagar
Budaya
Kawasan Candi
1. Prambanan 407.583
2. Sambisari 34.365
Sumber: Hasil Studio, 2008

5.1.1 Kawasan Lindung Bawahannya
Kawasan perlindungan bawahannya adalah kawasan yang perlu dilindungi dan
dilestarikan karena mempunyai fungsi perlindungan terhadap sumber daya alam di
bawahnya dimana sumber alam tersebut merupakan unsur penting sebagai penyangga
kehidupan kawasan perlindungan bawahannya, mencakup :
1) Kawasan Hutan Lindung
Kriteria kawasan hutan lindung adalah kawasan hutan dengan faktor-faktor lereng
lapangan, jenis tanah, curah hujan yang melebihi nilai skor 175 atau kawasan hutan
yang mempunyai lereng lapangan 40% atau lebih serta kawasan hutan yang
mempunyai ketinggian 1.000-2.000 meter diatas permukaan laut atau lebih.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 3
Kawasan hutan dengan faktor-faktor lereng lapangan, jenis tanah, curah hujan
atau kawasan hutan yang mempunyai lereng lapangan lebih dari 40% atau lebih
serta kawasan hutan dengan ketinggian 1.000-2.000 meter diatas permukaan laut
atau lebih. Kawasan hutan lindung meliputi kawasan hutan lindung di Kecamatan
Turi, Pakem dan Kecamatan Cangkringan di atas ketinggian 900 m dpl.

2) Kawasan Resapan Air
Kriteria kawasan resapan air adalah curah hujan yang tinggi, struktur tanah yang
mudah meresapkan air dan bentuk geomorfologi yang mampu meresapkan air hujan
secara besar-besaran. Kriteria kawasan resapan air adalah curah hujan yang tinggi,
struktur tanah yang mudah meresapkan air dan bentuk geomorfologi yang mampu
meresapkan air hujan secara besar-besaran.
Dilihat dari kriteria ini, Kawasan Resapan Air di Kecamatan Tempel, Turi,
Pakem, Cangkringan, Sleman, Ngemplak, dan Kecamatan Ngaglik pada ketinggian
400-900 m dpl.

5.1.2 Kawasan Lindung Setempat
Kawasan perlindungan setempat berfungsi untuk melindungi kelestarian suatu
manfaat atau suatu fungsi tertentu, baik yang merupakan bentukkan alami maupun
buatan, kawasan perlindungan setempat merupakan kawasan perlindungan terhadap
wilayah perairan, yakni sekitar mata air, sungai, danau/telaga dan pantai.
1) Kawasan Sempadan Sungai
Kriteria kawasan sempadan sungai adalah kawasan yang sekurang-kurangnya 100
meter dari kiri kanan sungai besar dan 50 meter kiri kanan anak sungai yang berada
di luar permukiman, sedangkan untuk sungai di kawasan permukiman berupa
sempadan sungai yang diperkirakan cukup untuk dibangun jalan inspeksi antara 10-
15 meter. Kawasan sempadan sungai di Kabupaten Sleman meliputi :
Perlindungan pada sungai besar di luar kawasan permukiman ditetapkan
minimum 100 meter. Untuk wilayah Kabupaten Sleman terdapat sekitar 1
sungai besar yaitu Sungai Opak.
Perlindungan terhadap anak-anak sungai di luar permukiman ditetapkan
minimum 30-50 meter. Beberapa kecamatan di wilayah Kabupaten Sleman
dilewati sungai-sungai kecil.
Pada sungai besar dan anak sungai yang melewati kawasan permukiman
ditetapkan minimum 15 meter. Kawasan ini terdapat pada hampir setiap
wilayah kecamatan, sekitar aliran sungai ini banyak yang digunakan untuk
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 4
keperluan sehari-hari oleh masyarakat setempat. Mengingat kondisi yang ada
saat ini, dimana sungai yang ada banyak dimanfaatkan oleh masyarakat, juga
keterbatasan lahan yang tersedia sehingga mengakibatkan wilayah
perlindungan terutama sekitar sungai banyak yang digunakan sebagai
kawasan budi daya baik sebagai lahan pertanian maupun permukiman atau
dengan kata lain tidak seluruh wilayah memenuhi syarat minimum ini. Maka
sebaiknya kawasan sekitar sungai ini dibatasi penggunaannya untuk kegiatan
budi daya, dan sebaiknya dialihkan (selama memungkinkan), pada
pengembangan fungsi tanaman lindung sebagai antisipasi dari merapatnya
permukiman pada wilayah konservasi tersebut.

Berdasarkan kondisi sungai yang ada, baik dari lebar sungai maupun alur
perjalanan sungai, maka untuk kawasan sekitar Sungai Krasak, Boyong, Winongo,
Code, Kuning, Gendol, Opak, Adem, Gajahwong, Krenggung, Nyonggo, Sempor,
Bedog, Dahito, Gede dan Sungai Tepus. yang ada ditetapkan lebar daerah
konservasinya sebagai berikut:
Untuk sungai-sungai yang melewati daerah non-budidaya konservasinya
ditetapkan 100 meter.
Untuk sungai-sungai yang melewati daerah permukiman yang kurang padat,
konservasinya ditetapkan 50 meter.
Sedangkan untuk sungai yang melewati permukiman padat, konservasinya
ditetapkan 15 meter.

2) Kawasan Sekitar Mataair dan Embung
Perlindungan sekitar mataair ini minimum berjari-jari 200 meter dari sumber mataair
tersebut. Rencana perlindungan pada sekitar mataair ini harus dilakukan guna
menjaga keseimbangan air yang dimanfaatkan, sebab banyak mataair yang
berdekatan dengan kawasan budi daya. Perlindungan mataair yang terletak pada
kawasan lindung tidak dilakukan secara khusus, sebab pada kawasan lindung
tersebut sudah sekaligus berfungsi sebagai perlindungan terhadap lingkungan dan
air. Meliputi kawasan sekitar mata air antara lain mataair Umbul Wadon.
Sedangkan kriteria kawasan sekitar embung adalah daratan sepanjang tepian
embung yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik danau/waduk
antara 50-100 meter dari titik pasang kearah darat. Perlindungan ini sangat
diperlukan untuk menjaga kelestarian dan kualitas telaga, mengingat sangat
pentingnya waduk bagi pembangunan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 5
Embung memiliki fungsi sebagai penyedia air irigasi, mandi dan cuci, ternak,
pariwisata dan perikanan. Perlindungan embung tersebut diukur dari tepi saat
pasang tertinggi (genangan tertinggi) yang proporsional dengan kondisinya dengan
jarak antara 50 sampai 100 meter. Di Kabupaten Sleman, terdapat beberapa
embung dan banyak lagi direncanakan dibangun, seperti Embung Tambak Baya.

5.1.3 Kawasan Pelestarian Cagar Budaya
Kawasan pelestarian di Kabupaten Sleman meliputi kawasan cagar budaya.
Kawasan cagar budaya merupakan tempat serta ruang dan sekitarnya, baik hasil
bentukan alam maupun hasil karya cipta manusia mempunyai manfaat tinggi untuk
pengembangan ilmu pengetahuan. Yang merupakan kawasan cagar budaya terdiri atas
kawasan peninggalan sejarah dan purbakala di Kecamatan Kalasan dan Kecamatan
Prambanan, terutama Kompleks Candi Prambanan dan sekitarnya. Berbagai jenis
peninggalan cagar budaya tersebut harus dilestarikan sebagai bukti sejarah yang dapat
digunakan sebagai bahan kajian ilmu pengetahuan.

5.1.4 Kawasan Rawan Bencana Alam
Kabupaten Sleman mempunyai kawasan-kawasan yang rawan bencana alam,
yaitu gunung berapi, gempa bumi dan longsor.
1) Kawasan Rawan Gunung Berapi
Kawasan Rawan Bahaya Gunung Berapi terletak pada kawasan yang dekat dengan
gunung api ini juga yang dilalui oleh aliran lahar ketika gunung meletus. Kawasan ini
meliputi Kawasan rawan bencana gunungapi Merapi di Kecamatan Turi, Pakem,
Ngaglik, Mlati, Berbah, Ngemplak, Tempel, Kalasan, Depok, dan Cangkringan yang
tergolong sebagai daerah bahaya gunungapi Merapi. Sedang yang rawan bahaya
hidrometeorologi berupa banjir lahar di Kecamatan Turi, Pakem dan Kecamatan
Cangkringan, untuk lebih terinci dapat dilihat pada tabel berikut:

Tabel 5.2
Luasan Kawasan Rawan Gunung Berapi

Bahaya Merapi Luas (Ha)
Bahaya Merapi Aktif 1,649.93
Bahaya Merapi I 3,840.57
Bahaya Merapi II 5,388.97
Bahaya Merapi Utama 5,368.30
Sumber: Hasil Studio 2008

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 6
Tabel 5.3
Kawasan Rawan Gunung Berapi

KECAMATAN DESA
Luas
(Ha)
KET
Sleman Pandowoharjo 2,511 Bahaya Merapi II
Pakem Hargobinangun 603,143 Bahaya Merapi I
Pakem Pakembinangun 180,705 Bahaya Merapi I
Pakem Purwobinangun 195,444 Bahaya Merapi I
Pakem Candibinangun 189,157 Bahaya Merapi I
Pakem Harjobinangun 44,407 Bahaya Merapi I
Pakem Purwobinangun 31,584 Bahaya Merapi II
Pakem Candibinangun 12,523 Bahaya Merapi II
Pakem Hargobinangun 435,807 Bahaya Merapi Utama
Pakem Pakembinangun 194,628 Bahaya Merapi Utama
Pakem Purwobinangun 627,948 Bahaya Merapi Utama
Pakem Candibinangun 234,205 Bahaya Merapi Utama
Pakem Purwobinangun 33,255 Aktif
Cangkringan Umbulharjo 45,983 Aktif
Cangkringan Wukirsari 92,691 Aktif
Cangkringan Argomulyo 381,114 Bahaya Merapi I
Cangkringan Glagahharjo 162,832 Bahaya Merapi I
Cangkringan Umbulharjo 80,418 Bahaya Merapi I
Cangkringan Wukirsari 563,121 Bahaya Merapi I
Cangkringan Argomulyo 68,635 Bahaya Merapi II
Cangkringan Argomulyo 136,724 Bahaya Merapi Utama
Cangkringan Glagahharjo 410,721 Bahaya Merapi Utama
Cangkringan Umbulharjo 649,814 Bahaya Merapi Utama
Cangkringan Wukirsari 999,795 Bahaya Merapi Utama
Ngaglik Donoharjo 357,314 Bahaya Merapi II
Ngaglik Sariharjo 406,435 Bahaya Merapi II
Ngaglik Sukoharjo 207,551 Bahaya Merapi II
Ngaglik Sardonoharjo 84,842 Bahaya Merapi II
Tempel Merdikorejo 405,407 Bahaya Merapi I
Tempel Mororejo 27,695 Bahaya Merapi I
Tempel Margorejo 116,088 Bahaya Merapi I
Tempel Merdikorejo 0,818 Bahaya Merapi II
Tempel Mororejo 1,491 Bahaya Merapi II
Tempel Margorejo 184,960 Bahaya Merapi II
Tempel Pondokrejo 172,245 Bahaya Merapi II
Tempel Sumberrejo 361,931 Bahaya Merapi II
Tempel Tambakrejo 2,719 Bahaya Merapi II
Tempel Banyurejo 121,563 Bahaya Merapi II
Tempel Merdikorejo 100,383 Bahaya Merapi Utama
Ngemplak UmbulMartani 5,019 Bahaya Merapi I
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 7
Ngemplak UmbulMartani 5,372 Bahaya Merapi I
Ngemplak SinduMartani 2,210 Bahaya Merapi I
Ngemplak UmbulMartani 187,035 Bahaya Merapi II
Ngemplak Bimomartani 35,812 Bahaya Merapi II
Ngemplak SinduMartani 517,726 Bahaya Merapi II
Ngemplak Widodomartani 42,609 Bahaya Merapi II
Ngemplak WedoMartani 244,568 Bahaya Merapi II
Ngemplak UmbulMartani 44,862 Bahaya Merapi Utama
Ngemplak SinduMartani 5,688 Bahaya Merapi Utama
Turi Girikerto 98,453 Aktif
Turi Bangunkerto 283,347 Bahaya Merapi I
Turi Donokerto 59,533 Bahaya Merapi I
Turi Wonokerto 511,598 Bahaya Merapi I
Turi Girikerto 401,934 Bahaya Merapi I
Turi Bangunkerto 0,478 Bahaya Merapi Utama
Turi Wonokerto 615,977 Bahaya Merapi Utama
Turi Girikerto 737,003 Bahaya Merapi Utama
Berbah Sendangtirto 117,919 Bahaya Merapi II
Berbah J ogotirto 93,190 Bahaya Merapi II
Berbah Tegaltirto 218,086 Bahaya Merapi II
Berbah Tegaltirto 65,109 Bahaya Merapi II
Berbah Kalitirto 0,014 Bahaya Merapi II
Berbah Kalitirto 91,683 Bahaya Merapi II
Minggir Sendangrejo 0,759 Bahaya Merapi II
Prambanan Madurejo 44,769 Bahaya Merapi II
Prambanan Bokoharjo 291,890 Bahaya Merapi II
Depok Maguwoharjo 213,317 Bahaya Merapi II
Depok Caturtunggal 18,816 Bahaya Merapi II
Depok CondongCatur 13,593 Bahaya Merapi II
Kalasan Selomartani 98,460 Bahaya Merapi II
Kalasan Selomartani 41,449 Bahaya Merapi II
Kalasan Purwomartani 295,503 Bahaya Merapi II
Kalasan Tirtomartani 93,334 Bahaya Merapi II
Kalasan Tamanmartani 377,916 Bahaya Merapi II
Mlati Sinduadi 186,632 Bahaya Merapi II
Mlati Sendangadi 100,427 Bahaya Merapi II
Ngaglik Sinduharjo 602,687 Bahaya Merapi II
Sumber: Hasil Studio 2008


2) Kawasan Rawan Bencana Gempa Tektonik
Kawasan rawan gempa bumi di Kabupaten Sleman terletak pada kawasan yang
dilalui oleh sesar-sesar mayor maupun minor. Sesar mayor yang sangat
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 8
berpengaruh terhadap kerentanan gempa bumi adalah Sesar Opak, sehingga
daerah yang rawan adalah Kecamatan Prambanan dan Kecamatan Berbah.

Tabel 5.4
Luasan Kawasan Rawan Gempa Tektonik

Keterangan Gempa Tektonik Luas (ha)
Kawasan Beramplifikasi Rendah 11242.52
Kawasan Beramplifikasi Sangat Tinggi 604.303
Kawasan Beramplifikasi Sedang 40457.46
Kawasan Beramplifikasi Tinggi 4973.438
Sumber: Hasil Studio 2008

3) Kawasan Rawan Tanah Longsor
Kawasan rawan longsor banyak diketemukan pada daerah dengan kelerengan
tinggi (>40%), materialnya lepas-lepas, mempunyai bidang gelincir, yang dipicu oleh
curah hujan yang tinggi. Kawasan rawan longsor di Kabupaten Sleman banyak
ditemui terjadi pada daerah pegunungan, di bagian timur kabupaten Sleman yang
memiliki kelerengan 45%. Kawasan yang rawan longsor terutama ditemukan di
Desa Madurejo, Bokoharjo, Sambirejo, Wukirharjo dan Desa Sumberharjo di
Kecamatan Prambanan.

Tabel 5.5
Luasan Kawasan Rawan Longsor

Kecamatan Desa
Luas
(Ha)
Prambanan Madurejo 119,739
Prambanan Bokoharjo 41,197
Prambanan Sambirejo 800,491
Prambanan Wukirharjo 504,323
Prambanan Sumberharjo 654,261
Sumber: Hasil Studio 2008


5.2 Rencana Pengembangan Kawasan Budidaya
Kawasan budidaya adalah bagian wilayah yang dialokasikan untuk mewadahi
fungsi pertanian umum, perdagangan, pariwisata, permukiman dan militer. Yang
ditetapkan sebagai kawasan budidaya adalah bagian wilayah Kabupaten Sleman yang
berada di bawah ketinggian 400 m dpl selain yang ditetapkan sebagai kawasan lindung.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 9
Tabel 5.6
Kawasan Budidaya di Kabupaten Sleman

Kawasan Budidaya Alokasi (ha)
Pertanian Lahan Basah 21.588,61
Pertanian Lahan Kering 1.221,996
Kawasan Pertambangan 179,766
Kawasan Peruntukan Industri 789,805
Kawasan Wisata Alam 160,697
Hutan Produksi 205,261
Kawasan militer 379,476
Sumber: Hasil Studio 2008

5.2.1 Kawasan Pertanian
Kawasan pertanian terbagai atas beberapa peruntukan pertanian lahan basah
dan lahan kering. Alokasi ruang untuk kawasan pertanian adalah:
Pertanian lahan basah dimaksudkan untuk pengembangan tanaman padi.
Mencakup lahan seluas 21.588,61 ha untuk pertanian lahan basah yang tersebar di
Kecamatan Moyudan, Minggir, Godean, Seyegan, Mlati, Sleman, Tempel, Turi, Pakem,
Ngemplak, Kalasan, Prambanan, Gamping dan Kecamatan Berbah.
Pertanian lahan kering yang telah dimanfaatkan untuk pengembangan tanaman
palawija dan perkebunan mencakup lahan seluas dan 1.221,996 ha tersebar di
Kecamatan Turi, Pakem, Cangkringan, Ngaglik, Ngemplak, Seyegan dan Kecamatan
Mlati.

5.2.2 Kawasan Pertambangan
Kegiatan budidaya pertambangan galian C di Kabupaten Sleman sudah ada,
baik yang sudah berijin maupun dalam proses perijinan. Galian C yang banyak ditambang
antara lain pasir. Kawasan pertambangan didelineasi berdasarkan pertimbangan-
pertimbangan antara lain:
Tidak terletak di kawasan lindung
Tidak terletak di kawaan permukiman
Apabila terletak di kawasan tegalan/lahan kering perlu dikaji antara pertambangan
dengan hasil pertanian, lebih ekonomis yang mana.
Pengelompokan ruang lahan pertambangan.
Apabila saat ini aktivitas pertambangan sudah berjalan di kawasan lindung, maka
pembaruan ijin sangat dibatasi (bahkan di larang/tidak diperpanjang).
Pada saat ini, telah berkembang kegiatan penambangan bahan galian C
tersebar di Kecamatan Turi, Pakem, Cangkringan, Godean dan Kecamatan Prambanan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 10
Dalam RTRW Kabupaten Sleman, yang dialokasikan sebagai ruang khusus untuk
kegiatan pertambangan galian C seluas kurang lebih 179,766 ha terutama untuk
pertambangan rakyat yang skalanya terbatas. Kegiatan pertambangan yang ditetapkan
adalah pertambangan breksi di sekitar Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan,
pertambangan pasir di Desa Argomulyo, Kecamatan Cangkringan dan pertambangan
tanah liat di sekitar Desa Sendangrejo, Kecamatan Minggir. Kegiatan pertambangan
dikendalikan agar tidak mengganggu fungsi lindung, terutama fungsi lindung bawahan.
Kegiatan pertambangan galian C terutama pertambangan pasir diperbolehkan
pada kantong-kantong sedimen di bendung Sabo. Kegiatan penambangan terkendali
khusus di bendung Sabo ini juga sebagai cara agar fungsi Sabo sebagai pengendali
longsoran bahan mineral dari Gunung Merapi dapat berfungsi dengan baik.

5.2.3 Kawasan Peruntukan Industri
Secara umum, alokasi kawasan peruntukan industri di Kabupaten Sleman
secara kemampuan lahan berada di sekitar Desa Balecatur, Kecamatan Gamping. Akan
tetapi, dimungkinkan untuk membangun pabrik yang merupakan bagian dari kegiatan
industri. Pabrik-pabrik tersebut dimungkinkan untuk dibangun terutama di Desa Balecatur
Kecamatan Gamping serta wilayah di Kecamatan Berbah. Selain itu, wilayah yang juga
telah dimanfaatkan untuk kegiatan industri berada di wilayah Kecamatan Berbah ataupun
sentra industri yang berada di bagian barat dari wilayah Kabupaten Sleman.

5.2.4 Kawasan Pariwisata
Meliputi kawasan alam pegunungan, wisata agro, desa wisata dan wisata
budaya. Wilayah yang berkembang untuk kegiatan pariwisata tersebar di Kecamatan Turi,
Pakem, Gamping, Cangkringan, Tempel, Kalasan dan Prambanan, dan Sleman yang
berfungsi pula sebagai kawasan pertanian dan permukiman. Kawasan yang
diperuntukkan untuk kegiatan wisata alam adalah di Kecamatan Pakem.

5.2.5 Kawasan Permukiman
Kawasan permukiman perkotaan di Kabupaten Sleman telah memiliki
kecenderungan yang besar dan berkembang terutama pada Kawasan APY yaitu
Kecamatan Depok, Mlati, Ngaglik dan Gamping serta Ngemplak dan juga yang telah
tumbuh di sekitar Kota Sleman sebagai pusat pelayanan pemerintahan pada tingkat
kabupaten serta IKK di tiap kecamatan lainnya. Pada IKK, perkembangan perkotaan
masih perlu didukung dengan ketersediaan sarana dan prasarana perkotaan dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 11
skala pusat pelayanan kota untuk dapat mendorong pertumbuhan sebagai sebuah
perkotaan. Wilayah permukiman perkotaan mencakup lahan seluas 17.937,03 ha.

Tabel 5.7
Kawasan Perkotaan di Kabupaten Sleman

No Desa Kecamatan
Luas
Wilayah
Keterangan
1 Triharjo Sleman 575,51 Ibukota Kabupaten
2 Pakembinangun Pakem 431,98 Ibukota Kecamatan
3 Argomulyo Cangkringan 772,80 Ibukota Kecamatan
4 Margorejo Tempel 335,27 Ibukota Kecamatan
5 Donokerto Turi 769,97 Ibukota Kecamatan
6 Margodadi Seyegan 588,98 Ibukota Kecamatan
7 Sidoluhur Godean 549,30 Ibukota Kecamatan
8 Sidoagung Godean 248,33 Ibukota Kecamatan
9 Tegaltirto Berbah 585,24 Ibukota Kecamatan
10 Sendangagung Minggir 634,27 Ibukota Kecamatan
11 Tlogoadi Mlati 482,00 Ibukota Kecamatan
12 SumberAgung Moyudan 822,99 Ibukota Kecamatan
13 Bokoharjo Prambanan 532,91 Ibukota Kecamatan
14 Purwomartani Kalasan 1.172,29 Ibukota Kecamatan
15 Sariharjo Ngaglik 745,43 Kota dalam Kw. APY
16 WedoMartani Ngemplak 1.265,99 Kota dalam Kw. APY
17 Sidoarum Godean 352,70 Kota dalam Kw. APY
18 Sidomoyo Godean 330,57 Kota dalam Kw. APY
19 Trihanggo Gamping 556,15 Kota dalam Kw. APY
20 Nogotirto Gamping 334,25 Kota dalam Kw. APY
21 Banyuraden Gamping 415,79 Kota dalam Kw. APY
22 Ambarketawang Gamping 648,96 Kota dalam Kw. APY
23 Maguwoharjo Depok 1.388,94 Kota dalam Kw. APY
24 Caturtunggal Depok 1.060,35 Kota dalam Kw. APY
25 CondongCatur Depok 832,39 Kota dalam Kw. APY
26 Sinduadi Mlati 685,72 Kota dalam Kw. APY
27 Sendangadi Mlati 537,80 Kota dalam Kw. APY
28 MinoMartani Ngaglik 159,49 Kota dalam Kw. APY
Sinduharjo Ngaglik 602,69 Kota dalam Kw. APY


17.937,03

Sumber: Hasil Studio 2008

Di wilayah Kabupaten Sleman ini, permukiman perdesaan dikembangkan di luar
kawasan permukiman tersebut di atas. Permukiman perdesaan dikembangkan dengan
model Desa Pusat Pertumbuhan (DPP) atau Kawasan Terpadu Pusat Pengembangan
Desa (KTP2D) untuk Kecamatan Minggir, Moyudan dan Kecamatan Seyegan. Wilayah
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 12
perdesaan meliputi permukiman perdesaan yang mencakup lahan seluas lebih kurang
39.341,64 ha.
Tabel 5.8
Kawasan Perdesaan di Kabupaten Sleman

NO DESA KECAMATAN
LUAS
WILAYAH
1
Trimulyo Sleman 557,53
2
Caturharjo Sleman 788,53
3
Pandowoharjo Sleman 704,77
4
Tridadi Sleman 493,50
5
Hargobinangun Pakem 2.391,60
6
Purwobinangun Pakem 1.065,53
7
Candibinangun Pakem 644,40
8
Harjobinangun Pakem 576,38
9
Glagahharjo Cangkringan 755,29
10
Umbulharjo Cangkringan 776,22
11
Wukirsari Cangkringan 2.063,92
12
Donoharjo Ngaglik 720,70
13
Sukoharjo Ngaglik 784,44
14
Sardonoharjo Ngaglik 902,30
15
Merdikorejo Tempel 573,35
16
Mororejo Tempel 515,95
17
Mororejo Tempel 263,43
18
Pondokrejo Tempel 379,36
19
Sumberrejo Tempel 311,10
20
Tambakrejo Tempel 343,36
21
Banyurejo Tempel 469,37
22
UmbulMartani Ngemplak 639,01
23
Bimomartani Ngemplak 604,38
24
SinduMartani Ngemplak 561,26
25
Widodomartani Ngemplak 598,52
26
Bangunkerto Turi 709,80
27
Wonokerto Turi 1.230,13
28
Girikerto Turi 1.262,75
29
Margoluwih Seyegan 524,49
30
Margoagung Seyegan 516,42
31
Margokaton Seyegan 507,46
32
Margomulyo Seyegan 523,81
33
Sidorejo Godean 556,26
34
Sidomulyo Godean 277,34
35
Sidokarto Godean 409,54
36
Sendangtirto Berbah 573,38
37
J ogotirto Berbah 584,37
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA V - 13
38
Kalitirto Berbah 634,88
39
Sendangrejo Minggir 607,55
40
Sendangsari Minggir 461,13
41
Sendangarum Minggir 339,10
42
Sendangmulyo Minggir 649,74
43
Balecatur Gamping 972,57
44
Sumberarum Moyudan 751,28
45
Sumbersari Moyudan 516,28
46
SumberRahayu Moyudan 632,23
47
Madurejo Prambanan 708,49
48
Gayamharjo Prambanan 662,22
49
Sambirejo Prambanan 817,95
50
Wukirharjo Prambanan 504,32
51
Sumberharjo Prambanan 976,41
52
Selomartani Kalasan 890,78
53
Tirtomartani Kalasan 767,92
54
Tamanmartani Kalasan 730,66
55
Tirtomartani Kalasan 1,05
56
Tlogoadi Mlati 496,17
57
Sumberadi Mlati 570,22
58
Tirtoadi Mlati 490,75

39.341,64
Sumber: Hasil Studio 2008

5.2.6 Kawasan Militer
Meliputi instalansi militer, latihan militer dan perumahan personil militer dalam
rangka pertahanan dan keamanan wilayah Provinsi DIY sebagai bagian dari negara
kesatuan Republik Indonesia. Kawasan militer untuk fungsi pertahanan keamanan ini
antara lain berada di Kecamatan Depok seluas 379,476 ha.

5.2.7 Kawasan Hutan Produksi
Peraturan Menteri Kehutanan No. P.18/Menhut-II/2004 menunjukkan bahwa
kawasan hutan produksi adalah wilayah tertentu yang ditetapkan pemerintah untuk
dipertahankan keberadaannya sebagai hutan tetap yang berfungsi pokok memproduksi
hasil hutan. Hutan produksi berada di luar kawasan hutan lindung. Di Kabupaten Sleman,
pengelolaan hutan produksi seluas 205,261 ha di Kecamatan Prambanan diarahkan
untuk:
a) Menyediakan kebutuhan domestik akan kayu bangunan;
b) Melakukan penghijauan pada titik yang telah gundul;
c) Mencegah dan mengendalikan perambahan hutan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 1
BAB VI
PENETAPAN KAWASAN STRATEGIS
WILAYAH KABUPATEN






Berdasarkan UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang, penataan ruang
diklasifikasikan berdasarkan sistem, fungsi utama kawasan, wilayah administratif,
kegiatan kawasan, dan nilai strategis kawasan. Penataan ruang berdasarkan nilai
strategis kawasan kemudian terdiri atas penetapan kawasan strategis hankam, sosio-
kultural, penyelamatan lingkungan hidup.

6.1 Penentuan Kawasan Strategis
Penataan ruang berdasarkan nilai strategis kawasan terdiri atas penataan ruang
kawasan strategis nasional, kawasan strategis provinsi serta kawasan strategis
Kabupaten Sleman, yaitu:

1) Penataan ruang kawasan strategis nasional
Kawasan strategis nasional adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting secara nasional terhadap kedaulatan
negara, pertahanan dan keamanan negara, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau
lingkungan, termasuk wilayah yang telah ditetapkan sebagai warisan dunia.
Wewenang dalam penyelenggaraan penataan ruang kawasan strategis
nasional ada di tangan pemerintah pusat dan dalam pelaksanaan penataan ruang
kawasan strategis nasional meliputi:
a) penetapan kawasan strategis nasional;
b) perencanaan tata ruang kawasan strategis nasional;
c) pemanfaatan ruang kawasan strategis nasional; dan
d) pengendalian pemanfaatan ruang kawasan strategis nasional
Pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang kawasan
strategis nasional dapat dilaksanakan pemerintah daerah melalui dekonsentrasi
dan/atau tugas pembantuan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 2
2) Penataan ruang kawasan strategis provinsi
Kawasan strategis provinsi adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan
karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap
ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
Pengaturan, pembinaan, dan pengawasan terhadap pelaksanaan penataan
ruang kawasan strategis, serta pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis
provinsi menjadi wewenang pemerintah daerah provinsi dalam penyelenggaraan
penataan ruang, yang diantaranya meliputi:
Dalam penataan ruang kawasan strategis provinsi pemerintah daerah
provinsi melaksanakan:
a) penetapan kawasan strategis provinsi;
b) perencanaan tata ruang kawasan strategis provinsi;
c) pemanfaatan ruang kawasan strategis provinsi; dan
d) pengendalian pemanfaatan ruang kawasan strategis provinsi.

Pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang
kawasan strategis provinsi dapat dilaksanakan pemerintah daerah kabupaten/kota
melalui tugas pembantuan.

3) Penataan ruang kawasan strategis Kabupaten Sleman
Kawasan strategis Kabupaten Sleman adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup
kabupaten/kota terhadap ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
Pengaturan, pembinaan, dan pengawasan terhadap pelaksanaan penataan
ruang wilayah Kabupaten Sleman dan kawasan strategis Kabupaten Sleman serta
pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis Kabupaten Sleman menjadi
wewenang pemerintah daerah Kabupaten Sleman dalam penyelenggaraan
penataan ruang.
Dalam pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis Kabupaten Sleman,
pemerintah daerah Kabupaten Sleman melaksanakan:
a) penetapan kawasan strategis Kabupaten Sleman;
b) perencanaan tata ruang kawasan strategis Kabupaten Sleman;
c) pemanfaatan ruang kawasan strategis Kabupaten Sleman; dan
d) pengendalian pemanfaatan ruang kawasan strategis kabupaten/kota
Penataan ruang dengan pendekatan nilai strategis kawasan dimaksudkan
untuk mengembangkan, melestarikan, melindungi dan/atau mengoordinasikan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 3
keterpaduan pembangunan nilai strategis kawasan yang bersangkutan demi
terwujudnya pemanfaatan yang berhasil guna, berdaya guna, dan berkelanjutan.
Penetapan kawasan strategis pada setiap jenjang wilayah administratif didasarkan
pada pengaruh yang sangat penting terhadap kedaulatan negara, pertahanan,
keamanan, ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan, termasuk kawasan yang
ditetapkan sebagai warisan dunia. Pengaruh aspek kedaulatan negara, pertahanan,
dan keamanan lebih ditujukan bagi penetapan kawasan strategis nasional,
sedangkan yang berkaitan dengan aspek ekonomi, sosial, budaya, dan lingkungan,
yang dapat berlaku untuk penetapan kawasan strategis nasional, provinsi, dan
kabupaten/kota, diukur berdasarkan pendekatan ekternalitas, akuntabilitas, dan
efisiensi penanganan kawasan yang bersangkutan.
Kawasan strategis merupakan kawasan yang di dalamnya berlangsung kegiatan
yang mempunyai pengaruh besar terhadap:
a) tata ruang di wilayah sekitarnya;
b) kegiatan lain di bidang yang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya; dan/atau
c) peningkatan kesejahteraan masyarakat.
J enis kawasan strategis, antara lain, adalah kawasan strategis dari sudut
kepentingan pertahanan dan keamanan, pertumbuhan ekonomi, sosial, budaya,
pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, serta fungsi dan daya
dukung lingkungan hidup. Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertahanan
dan keamanan, antara lain, adalah kawasan perbatasan negara, termasuk pulau
kecil terdepan, dan kawasan latihan militer. Kawasan strategis dari sudut
kepentingan pertumbuhan ekonomi, antara lain, adalah kawasan metropolitan,
kawasan ekonomi khusus, kawasan pengembangan ekonomi terpadu, kawasan
tertinggal, serta kawasan perdagangan dan pelabuhan bebas.
Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya, antara lain,
adalah kawasan adat tertentu, kawasan konservasi warisan budaya, termasuk
warisan budaya yang diakui sebagai warisan dunia. Kawasan strategis dari sudut
kepentingan pendayagunaan sumber daya alam dan/atau teknologi tinggi, antara
lain, adalah kawasan pertambangan minyak dan gas bumi termasuk pertambangan
minyak dan gas bumi lepas pantai, serta kawasan yang menjadi lokasi instalasi
tenaga nuklir. Kawasan strategis dari sudut kepentingan fungsi dan daya dukung
lingkungan hidup, antara lain, adalah kawasan pelindungan dan pelestarian
lingkungan hidup, termasuk kawasan yang diakui sebagai warisan dunia. Nilai
strategis kawasan tingkat nasional, provinsi, dan kabupaten diukur berdasarkan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 4
aspek eksternalitas, akuntabilitas, dan efisiensi penanganan kawasan sebagaimana
dimaksud dalam Undang-Undang tentang Pemerintahan Daerah.

6.1.1 Kawasan Strategis Pertahanan dan Keamanan
Kawasan strategis pertahanan dan keamanan (Hankam) merupakan kawasan
yang didalamnya berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap
pertahanan dan keamanan wilayah NKRI, baik berupa kawasan perbatasan negara,
termasuk pulau kecil terdepan, dan kawasan latihan militer. Karena tingkat
kepentingannya adalah nasional, maka kawasan strategis hankam diarahkan sebagai
kawasan strategis nasional.
Kawasan strategis nasional dari sudut kepentingan pertahanan dan keamanan
ditetapkan dengan kriteria:
a) kepentingan pemeliharaan keamanan dan pertahanan negara berdasarkan
geostrategi nasional;
b) basis militer, daerah latihan militer, daerah pembuangan amunisi dan peralatan
pertahanan lainnya, gudang amunisi, daerah uji coba sistem persenjataan, dan/atau
kawasan industri sistem pertahanan; atau
c) wilayah kedaulatan negara termasuk pulau-pulau kecil terluar yang berbatasan
langsung dengan negara tetangga dan/atau laut lepas.
Di Kabupaten Sleman, terdapat kawasan yang dapat ditetapkan sebagai kawasan
strategis hankam, terkait dengan keberadaan fasilitas militer, yaitu:
a) Kawasan Bandara Adisucipto
Bandara Adisutjipto terletak di Kecamatan Depok. Semula merupakan lapangan
udara militer, namun penggunaannya diperluas untuk kepentingan sipil. Hingga
sekarang masih terdapat bagian yang merupakan daerah tertutup (terbatas untuk
kegiatan militer). Luas bandara: 88,690 m, dengan dua landasan pacu.

6.1.2 Kawasan Strategis Pengembangan Kawasan Ekonomi
Kawasan strategis dari sudut kepentingan pertumbuhan ekonomi, antara lain
kawasan metropolitan, kawasan ekonomi khusus, kawasan pengembangan ekonomi
terpadu, kawasan tertinggal, serta kawasan perdagangan dan pelabuhan bebas.
Kawasan strategis ditetapkan dengan kriteria:
a) memiliki potensi ekonomi cepat tumbuh;
b) memiliki sektor unggulan yang dapat menggerakkan pertumbuhan ekonomi
kabupaten;
c) memiliki potensi ekspor (LQ >1);
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 5
d) didukung jaringan prasarana dan fasilitas penunjang kegiatan ekonomi;
e) berfungsi untuk mempertahankan tingkat produksi pangan kabupaten dalam rangka
mewujudkan ketahanan pangan;
f) ditetapkan untuk mempercepat pertumbuhan kawasan tertinggal.

Berdasarkan ketentuan RTRW Nasional serta RTRW DIY, Kawasan strategis
perekonomian DIY mencakup 6 kecamatan dalam Aglomerasi Perkotaan Yogayakarta
(APY), yaitu Kecamatan Depok, Gamping, Ngaglik, Ngemplak, Godean, dan Kecamatan
Mlati. Sebagai kawasan yang memiliki potensi lebih besar untuk tumbuh dibandingkan
dengan daerah lainnya dalam suatu kabupaten, berarti kawasan andalan atau strategis
memiliki factor-faktor kelebihan yang dapat mempengaruhi pertumbuhannya. Penciptaan
peluang investasi dapat dilakukan dengan memberdayakan potensi sektor unggulan yang
dimiliki oleh kawasan bersangkutan. Sektor/subsektor unggulan yang diukur dengan
analisis Location Quotient (LQ) memiliki kesamaan dengan sektor ekonomi basis, yang
pertumbuhannya menentukan pembangunan menyeluruh daerah itu, sedangkan aktivitas-
aktivitas lain (non basis) merupakan konsekuensi dari pembangunan menyeluruh tersebut.
Basis ekonomi dari sebuah komunitas terdiri atas aktivitas-aktivitas yang menciptakan
pendapatan dan kesempatan kerja basis yang menjadi tumpuan perekonomian.
Analisis LQ berikut menunjukkan bahwa seluruh kecamatan baik yang berada
dalam kawasan andalan maupun pada kawasan bukan andalan, memiliki nilai LQ yang
lebih besar dari satu pada beberapa sektor lapangan usaha. Artinya, semua kecamatan di
wilayah Kabupaten Sleman memiliki sektor unggulan dan penetapan kawasan
andalan/strategis berdasarkan persyaratan sektor unggulan dapat dipandang tepat. Hasil
perhitungan analisis LQ dapat ditunjukkan pada tabel berikut :

Tabel 6.1
PDRB, Keunggulan dan Pertumbuhan Ekonomi Kecamatan
Di Kabupaten Sleman Tahun 2006

Local Quotient (LQ) Sektoral
No Kecamatan
S1 S2 S3 S4 S5 S6 S7 S8 S9
PDRB
(juta)
Growth
(%)
1 Moyudan 1,72 0 1,84 0,48 1,11 0,26 0,79 0,98 0,44 177.928 6,48
2 Minggir 1,62 0,17 1,24 0,71 1,12 0,75 1,11 1,01 0,37 150.017 5,49
3 Seyegan 1,45 3,22 1,21 0,59 1,26 0,61 0,43 1,32 0,42 188.487 5,05
4 Godean 0,93 1,61 0,94 0,71 1,21 1,20 0,97 1,40 0,53 292.001 5,96
5 Gamping 0,74 0,11 1,62 1,65 1,04 1,14 1,27 1,03 0,36 291.158 4,52
6 Mlati 0,51 0,05 0,90 1,04 1,28 1,60 1,60 1,28 0,35 400.443 5,94
7 Depok 0,12 0,06 0,72 1,30 0,81 1,61 1,66 0,83 1,37 851.023 4,86
8 Berbah 1,24 0,81 2,04 1,01 1,11 0,60 0,61 1,10 0,27 218.070 4,64
9 Prambanan 1,67 0,31 0,50 0,62 1,24 1,09 0,56 1,18 0,63 229.321 5,39
10 Kalasan 1,04 0,17 1,10 1,08 1,20 1,13 1,18 1,05 0,51 319.746 4,42
11 Ngemplak 1,62 1,39 0,41 0,86 1,13 1,07 0,98 1,24 0,63 248.774 5,54
12 Ngaglik 0,89 2,03 0,99 1,45 1,28 0,99 1,29 1,22 0,68 343.239 5,33
13 Sleman 0,38 0,03 1,43 0,80 0,43 0,26 0,44 0,43 2,99 813.193 2,81
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 6
Local Quotient (LQ) Sektoral
14 Tempel 2,09 3,36 0,57 0,94 1,11 0,75 0,79 1,25 0,44 253.035 3,13
15 Turi 2,83 0,17 0,30 0,55 1,10 0,68 0,64 1,01 0,31 175.122 8,79
16 Pakem 1,56 3,42 0,21 0,67 0,82 1,76 0,61 0,93 0,48 236.038 -2,99
17 Cangkringan 1,56 3,42 0,21 0,67 0,82 1,76 0,61 0,94 0,49 120.471 6,78
PDRB Kabupaten Sleman 5.309.059 4,50
Sumber : BPS Kabupaten Sleman, PDRB Kecamatan, 2006

Selain keunggulan yang dimiliki secara bersama-sama, tabel di atas menunjukkan
sektor yang keunggulan daya saingnya dimiliki setiap kecamatan di Kabupaten Sleman.
Adanya perbedaan daya saing atau keunggulan sektor tersebut, sangat memungkinkan
dilakukannya spesialisasi produksi antar daerah, sehingga membuka peluang pertukaran
komoditas sesuai kebutuhan masing-masing daerah. Implikasi dari hal tersebut adalah
bahwa pertumbuhan suatu daerah akan memberikan pengaruh terhadap pertumbuhan
daerah lainnya. Peran pemerintah daerah untuk memberdayakan sektor unggulan
sebagai penggerak perekonomian daerah sangat diperlukan, terutama dalam proses
pertukaran komoditas antardaerah yang mendorong masuknya pendapatan dari luar ke
daerah bersangkutan. Berdasarkan hasil analisis tersebut dapat ditarik implikasi kebijakan
sebagai berikut:
1) Penetapan kebijakan pembangunan dan pengembangan sektor perekonomian
daerah/kecamatan hendaknya lebih memprioritaskan sektor unggulan yang dimiliki
masing-masing kecamatan. Meskipun demikian sektor lainnya (non unggulan) tetap
mendapat perhatian secara proporsional sesuai dengan potensi dan peluang
pengembangannya. Pengembangan sektor unggulan hendaknya diarahkan pada
upaya untuk menciptakan keterkaitan antar kecamatan. Salah satu upaya yang
dapat ditempuh adalah melalui penciptaan spesialisasi yang memungkinkan
bergeraknya perekonomian secara bersama-sama melalui proses pertukaran
komoditas antar daerah.
2) Bagi kawasan maju tapi tertekan diperlukan pemantauan dan evaluasi terhadap
fungsi kawasan andalan sebagai prime mover dan generator bagi pertumbuhan
perekonomian kabupaten, sehingga keberadaannya benar-benar dapat memberikan
dampak positif bagi pertumbuhan daerah/kecamatan sekitar.
3) Untuk menggerakan pertumbuhan ekonomi pada kawasan Kecamatan
Cangkringan dan Kecamatan Minggir yang berada pada klasifikasi daerah tertinggal,
diperlukan kebijakan yang dapat memberikan insentif bagi investasi di daerah
tersebut, sehingga diharapkan akan dapat menjadi rangsangan bagi
berkembangnya perekonomian di kawasan ini.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 7
6.1.3 Kawasan Strategis Sosio-kultural
Kawasan strategis Sosio-kultural merupakan kawasan yang didalamnya
berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap adat tertentu, kawasan
konservasi warisan budaya, termasuk warisan budaya yang diakui sebagai warisan dunia.
Kawasan strategis dari sudut kepentingan sosial dan budaya ditetapkan dengan kriteria:
a) merupakan tempat pelestarian dan pengembangan adat istiadat atau budaya
Kabupaten Sleman;
b) merupakan prioritas peningkatan kualitas sosial dan budaya serta identitas
Kabupaten Sleman;
c) merupakan aset budaya Kabupaten Sleman yang harus dilindungi dan dilestarikan;
d) merupakan tempat perlindungan peninggalan budaya Kabupaten Sleman;
e) memberikan perlindungan terhadap keanekaragaman budaya; atau
Di Kabupaten Sleman terdapat kawasan strategis sosio-kultural nasional, yaitu
Kompleks Candi Prambanan di Kecamatan Prambanan. Penetapan sejak tahun 1991
yang kemudian dibuatkan Keppres yang mengatur mengenai zonasi Kompleks Candi
Prambanan.
Konvensi Warisan Dunia mengenai Perlindungan Warisan Budaya dan Alam
diadopsi dari Konferensi Umum pada Sidang ke-17 di kantor pusat UNESCO di Paris,
Perancis pada tanggal 16 November 1972, dan berlaku efektif sejak tanggal 17 Desember
1975. Konvensi tersebut melengkapi program-program konvensi di tingkat nasional dan
mendukung pembentukan Komite Warisan Dunia dan Dana Warisan Dunia.
Pengertian 'Warisan Dunia' menurut UNESCO (2004) memuat hal-hal sebagai
berikut: (1) Warisan dunia dapat terdiri dari Warisan Alam dan Warisan Budaya, (2)
Melestarikan warisan yang tidak dapat digantikan dan warisan yang memiliki "Nilai
Universal Istimewa", (3) Perlu melindungi Warisan yang tidak dapat dipindahkan, dan (4)
Menjadi tanggungjawab kesadaran dan kerjasama kolektif internasional. Indonesia telah
meratifikasi Konvensi Warisan Dunia melalui Keputusan Presiden No.29, pada bulan J uli
1989. Sampai saat ini, selain Candi Prambanan (1991), Indonesia telah memiliki 9 situs
yang tercantum dalam Daftar Warisan Dunia.
Terdapat pula beberapa kawasan strategis sosia-kultural yang berskala provinsi
yaitu:
a) Kawasan Cagar Budaya Pesanggrahan Ambarketawang
Merupakan situs Kraton (Ambar Ketawang) Desa Ambarketawang, Kecamatan
Gamping yang merupakan kediaman Sultan Hamengkubuwono I pada tahun 1755-
1756. Secara umum terdapat tiga kompleks kekunoan (petilasan) yaitu bekas Kraton
Ambarketawang, Kestalan dan Kademangan. Di Desa Ambarketawang, Sri Sultan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 8
Hamengkubuwono I beserta pengikutnya tinggal sambil menunggu selesainya
pembangunan Kraton Ngayogyakarta. Maka setelah pembangunan Kraton tersebut
selesai, dan sultan pindah ke Kraton yang baru, pesanggrahan ini ditinggalkan,
hanya dijaga oleh seorang Demang. Pada bulan J awa Sapar diadakan upacara
Saparan dengan acara pokok menyembelih bekakak, untuk memperingati arwah Ki
Wirasuta.
Potensi cagar budaya yang ada di Ambarketawang meliputi bekas Kraton
Ambarketawang yang terdiri atas sisa tembok keliling dengan regol selatan, sisa tiga
bangunan, sisa urung-urung, segaran, dan keputran, kestalan berupa sisa tembok
yang menurut tradisi losan adalah sisa istal Kraton Ambarketawang, kademangan
berupa sisa tembok yang menurut tradisi lisan adalah sisa dinding rumah Demang
yang dahulu bertugas memelihara bekas Kraton ambarketawang, regol, sisa
Gunung Gamping serta tradisi upacara Saparan.
b) Keberadaan candi-candi lain antara lain Candi Sambisari yang banyak terletak di
Kecamatan Kalasan dan Prambanan. Perlu ada kajian khusus untuk dapat
menentukan delineasi kawasan peninggalan arkeologis ini. Dengan delineasi
tersendiri, pemanfaatan maupun pengendalian pemanfaatan ruang sekitar kawasan
dapat diarahkan sesuai dengan prinsip pelestarian peninggalan purbakala.

6.1.4 Kawasan Strategis Penyelamatan Lingkungan Hidup
Kawasan strategis Penyelamatan Lingkungan Hidup merupakan kawasan yang
didalamnya berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap
kepentingan untuk penyelamatan lingkungan hidup. Kawasan strategis dari sudut
kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup ditetapkan dengan kriteria:
a) merupakan tempat perlindungan keanekaragaman hayati;
b) merupakan aset wilayah kabupaten berupa kawasan lindung yang ditetapkan bagi
perlindungan ekosistem, flora dan/atau fauna yang hampir punah atau diperkirakan
akan punah yang harus dilindungi dan/atau dilestarikan;
c) memberikan perlindungan keseimbangan tata guna air yang setiap tahun
berpeluang menimbulkan kerugian wilayah;
d) memberikan perlindungan terhadap keseimbangan iklim makro;
e) menuntut prioritas tinggi peningkatan kualitas lingkungan hidup;
f) rawan bencana alam; atau
g) sangat menentukan dalam perubahan rona alam dan
h) mempunyai dampak luas terhadap kelangsungan kehidupan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 9
Kawasan perlindungan dan pelestarian Lingkungan Hidup yang direncanakan di
Kabupaten adalah
a) Kawasan hutan lindung yang termasuk TN Gunung Merapi (TNGM)
b) Kawasan resapan air yang meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem, Kecamatan
Cangkringan, dan sebagian wilayah Kecamatan Ngemplak, Ngaglik, dan Kecamatan
Sleman.
6.2 Pengembangan Kawasan Strategis
Penetapan kawasan strategis perlu memperhatikan kebijakan kawasan strategis di
atasnya (provinsi dan nasional), dalam pengertian agar tidak terjadi tumpang tindih
penetapan kawasan strategis, maka kawasan yang telah ditetapkan sebagai kawasan
strategis nasional dan provinsi tidak dijadikan kawasan strategis kabupaten. Meskipun
demikian kabupaten dapat melaksanakan kegiatan yang dapat menunjang kawasan
strategis nasional atau propinsi yang ada diwilayahnya, melalui penyediaan permukiman,
sarana dan prasarana penunjang, di sekitar kawasan strategis sehingga terjadi sinergis
pengembangan kawasan.
Kawasan strategis mempunyai pengaruh besar dan sangat penting terhadap
perkembangan dan pengembangan kabupaten dari berbagai aspek kepentingan,
sehingga perlu diberikan batas delineasinya, arahan kebijakan dasar pengembangan,
serta bentuk penanganan dan pengelolaannya. Berikut ini disampaikan tabulasi arahan
kebijakan dasar pengembangan, serta bentuk penanganan dan pengelolaan kawasan
strategis.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 10
Tabel 6.2
Kebijakan Dasar Pengembangan dan Strategi Penanganan serta Pengelolaan Kawasan Strategis

Jenis Kawasan
Strategis/Tingkatan
strategis
Kawasan Strategis Strategi Penanganan - Pengelolaan
Kawasan Strategis
Hankam/Nasional

Bandara Adisucipto

Strategi peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara meliputi:
menetapkan kawasan strategis nasional dengan fungsi khusus pertahanan dan
keamanan;
mengembangkan kegiatan budidaya secara selektif di dalam dan di sekitar
kawasan strategis nasional untuk menjaga fungsi pertahanan dan keamanan
mengingat kawasan ini juga dimanfaatkan untuk penerbangan sipil; dan
mengembangkan kawasan lindung dan/atau kawasan budidaya tidak terbangun di
sekitar kawasan strategis nasional sebagai zona penyangga yang memisahkan
kawasan strategis nasional dengan kawasan budidaya terbangun untuk menjamin
tugas dan fungsi utama sebagai bandara militer.
Kawasan Strategis
Pengembangan
Kawasan Ekonomi/
Provinsi
Kawasan APY

Strategi pengembangan kawasan strategis meliputi:
memanfaatkan sumber daya manusia serta buatan dengan memperhatikan sumber
daya alam secara optimal dan berkelanjutan;
membuka akses dan meningkatkan aksesibilitas antara kawasan tertinggal dan
pusat pertumbuhan wilayah;
mengembangkan prasarana dan sarana penunjang kegiatan ekonomi masyarakat;
meningkatkan akses masyarakat ke sumber pembiayaan;
meningkatkan kualitas dan kapasitas sumber daya manusia dalam pengelolaan
kegiatan ekonomi.
Kawasan Strategis
Sosio-kultural/
Kabupaten
1. Kompleks Candi Prambanan
2. Kawasan Cagar Budaya
Pesanggrahan Ambarketawang
3. Candi Sambisari
Strategi pelestarian dan peningkatan nilai sosial budaya nasional meliputi:
melestarikan situs yang merupakan budaya bangsa.
melestarikan keaslian fisik serta mempertahankan keseimbangan ekosistemnya;
meningkatkan kepariwisataan lokal-nasional;
mengembangkan ilmu pengetahuan dan teknologi; dan
melestarikan keberlanjutan lingkungan hidup.
Penyelamatan
Lingkungan Hidup/
nasional
1. Kawasan hutan lindung yang
termasuk dalam TN Gunung
Merapi
2. Kawasan Resapan Air
.
Strategi pelestarian dan peningkatan fungsi dan daya dukung lingkungan hidup
meliputi:
menetapkan kawasan strategis nasional berfungsi lindung;
mencegah pemanfaatan ruang di kawasan strategis nasional yang berpotensi
mengurangi fungsi lindung kawasan;
membatasi pemanfaatan ruang di sekitar kawasan strategis nasional yang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VI - 11
Jenis Kawasan
Strategis/Tingkatan
strategis
Kawasan Strategis Strategi Penanganan - Pengelolaan
berpotensi mengurangi fungsi lindung kawasan;
membatasi pengembangan prasarana dan sarana di dalam dan di sekitar kawasan
strategis nasional yang dapat memicu perkembangan kegiatan budidaya;
mengembangkan kegiatan budi daya tidak terbangun di sekitar kawasan strategis
nasional yang berfungsi sebagai zona penyangga yang memisahkan kawasan
lindung dengan kawasan budi daya terbangun; dan
merehabilitasi fungsi lindung kawasan yang menurun akibat dampak pemanfaatan
ruang yang berkembang di dalam dan di sekitar kawasan strategis nasional.
Sumber: Hasil Studio, 2008


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII- 1
BAB VII
PEMANFAATAN RUANG WILAYAH






Pemanfaatan ruang wilayah Kabupaten Sleman merupakan pentahapan dalam
pembangunan di Kabupaten Sleman yang terkoordinasi di bawah tanggung jawab bupati.
RTRW Kabupaten Sleman juga tersinkronisasi dengan dokumen perencanan lainnya. Dua
aspek penting dalam arahan penggunaan ruang, yaitu aspek legalisasi dan kelembagaan.

7.1 Kebijakan Strategis Operasionalisasi Rencana Tata Ruang Wilayah dan
Rencana Tata Ruang Kawasan Strategis
7.1.1 Koordinasi Penataan Ruang
Koordinasi penataan ruang Kabupaten Sleman diselenggarakan oleh daerah di
bawah tanggung jawab bupati dengan fungsi serta peran sebagai berikut:
a) Perumusan kebijaksanaan pemanfaatan ruang di wilayah;
b) Mewujudkan keterpaduan, keterkaitan dan keseimbangan perkembangan antar wilayah
dan daerah serta keserasian antar sektor;
c) Penggunaan segenap sumber daya yang tersedia secara optimal untuk mencapai hasil
pembangunans ecara maksimal;
d) Mengarahkan dan mengantisipasi penggunaan ruang untuk pelaksanaan
pembangunan yang bersifat dinamis, serta
e) Mengendalikan fungsi pelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumber daya alam,
sumber daya buatan dan nilai sejarah serta budaya bangsa.

Aspek legalisasi dan kelembagaan dalam mekanisme pengelolaan RTRW
Kabupaten Sleman merupakan bagian penting dalam penataan rencana tata ruang sebagai
dokumen perencanaan pembangunan yang berisikan arahan penggunaan ruang. Peran
aspek legalisasi dan koordinasi kelembagaan sebagai berikut :
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII- 2
a) Aspek legalisasi
Aspek legalisasi penting sebelum RTRW Kabupaten Sleman dilaksanakan dan
berfungsi sebagai kebijaksanaan pokok pemantauan pembangunan di wilayah provinsi.
Untuk itu perlu dipertimbangkan kesesuaiannya dengan aspek legal, yaitu peraturan
perundangan yang berlaku serta kewenangan kelembagaannya.
b) Aspek kelembagaan
RTRW Kabupaten Sleman yang disusun oleh Dinas Kimpraswil DIY dengan bantuan
tenaga ahli Konsultan serta masukan dari Tim Teknis Bappeda Kabupaten Sleman,
Perguruan Tinggi serta LSM akan dibahas dan disempurnakan dengan melibatkan
instansi vertikal dan dinas-dinas terkait.
Pembahasan ini dilakukan melalui Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah
(BKPRD). Kehadiran instansi terkait dalam rapat-rapat koordinasi untuk pembahasan
dan penyempurnaan konsep RTRW Kabupaten Sleman bermanfaat untuk mencapai
kesepakatan dan sinkronisasi RTRW Kabupaten Sleman dengan RTRW Provinsi DIY
dan RTRW Kabupaten/Kota lain, serta rencana-rencana sektoral yang sudah ada, atau
bahkan masih dalam taraf konsep dan kegiatan proyek usulan yang diajukan.
Walaupun demikian manfaat formal dari RTRW ini mempunyai kekuatan hukum yang
dilaksanakan, iklim administrasi pemerintah mendukung termasuk sistem informasi dan
sumber biaya pengelolaan yang memadai serta struktur kelembagaan yang terintegrasi
dan operasional;
Penetapan RTRW Kabupaten Sleman sebagai peraturan daerah merupakan
langkah pertama yang harus dilaksanakan setelah selesai disusun dan mendapat
pengesahan dari Pemerintah Daerah. Aspek legalisasi menjadi persyaratan mendasar
dalam proses implementasi RTRW Kabupaten Sleman sebagai produk rencana yang
secara hukum akan mengikat;
Dalam hubungan ini faktor koordinasi antar instansi menjadi bagian penting yang
menentukan apakah mekanisme pengelolaan tata ruang dapat dilaksanakan dengan
konsisten atau tidak. Lembaga yang telah ditetapkan untuk bertanggung jawab
terhadap penataan ruang wilayah kabupaten adalah BKPRD untuk melakukan
pemantauan dan evaluasi terhadap pemanfaatan ruang wilayah kabupaten dan
selanjutnya melapor kepada kepala daerah. BKPRD Kabupaten Sleman perlu segera
terbentuk supaya ada lembaga yang menjalankan tugas dan fungsi ini.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII- 3
7.1.2 Penataan Ruang
RTRW Kabupaten Sleman adalah dokumen perencanaan yang merupakan matra
spasial berwawasan dua puluh tahun dan memuat visi dan misi serta arah pengembangan
tata ruang yang :
a) Disusun dengan memperhatikan isi dan jiwa RPJ P Kabupaten Sleman dan RPJ P
Provinsi serta dokumen-dokumen perencanaan pada tingkat yang lebih tinggi, yaitu
RTRW Provinsi DIY, RTRW Pulau J awa-Bali dan RTRW Nasional.
b) Digunakan sebagai pedoman untuk penyusunan Rencana Detail Tata Ruang Kota
(RDTRK) dan menjiwai isi dokumen perencanaan daerah lainnya pada tingkat di
bawahnya.
Secara horisontal, RTRW Kabupaten Sleman tersinkronisasi dengan dokumen
perencanan daerah lainnya pada tingkat yang setara. Rencana tata ruang wilayah kabupaten
menjadi pedoman untuk:
a) penyusunan rencana pembangunan jangka panjang daerah;
b) penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah;
c) pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah kabupaten;
d) mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antarsektor;
e) penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; dan
f) penataan ruang kawasan strategis kabupaten.
g) RTRW Kabupaten Sleman menjadi dasar untuk penerbitan perizinan lokasi
pembangunan dan administrasi pertanahan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII- 4





















Gambar 7. 1 Keterkaitan Antara Penataan Ruang dan Penataan Bangunan
Sumber: Dimodifikasi dari Teknik Penyusunan Rencana Rinci dan Strategi Pengendalian
Pemanfaatan Ruang, Diskusi Teknis Penyusunan RTRW Provinsi, Kabupaten/Kota, 2008


7.2 Prioritas dan Tahapan Pembangunan
Prioritas dan Tahapan Pembangunan dalam RTRW Kabupaten Sleman dapat dilihat
pada tabel berikut:

RTRWN
RTR PULAU
RTR
KAWASAN
STRATEGIS
RTRW
PROVINSI DIY
RTR
KAWASAN
STRATEGIS
RTRW KAB.
SLEMAN
RDTR
KABUPATEN
RTR
KAWASAN
STRATEGIS
RTR
KAWASAN
RTR
KAWASAN
PENGEMBANG
-AN
KAWASAN
PENGEMBANG
-AN KEMBALI
KAWASAN
PERBAIKAN
KAWASAN
RENCANA
TATA
BANGUNAN
PELESTARIAN/
PERLINDUNG
AN KAWASAN
PROSES IMB
DAN
PENYELENGG
ARAAN
BANGUNAN
PERATURAN
DAERAH
BANGUNAN
GEDUNG
PENATAAN RUANG PENATAAN BANGUNAN

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII-5
Tabel 7.1
Indikasi Program Jangka Panjang dirinci per Fungsi

Dimensi
Waktu No
Fungsi/Sub
Fungsi
Indikasi Program Kegiatan Lokasi
1 2 3 4
Sektor Terkait
Sumber
Dana
1 Pengembangan Struktur Ruang
Kelembagaan Peningkatan kapasitas
aparat (untuk pelayanan
dan pengawasan serta
pengendalian)
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan APBD
Kelembagaan Sinkronisasi pemanfaatan
ruang antar wilayah sebagai
kawasan lindung
Perencanaan Pembangunan APBD
2 Pengembangan Pola Ruang
Kawasan Lindung
Kawasan Lindung
Setempat
Penyusunan rencana dan
penyelamatan dan
pengelolaan kawasan
sempadan sungai
Identifikasi dan inventarisasi
potensi fisik, sosial dan
ekonomi wilayah DAS
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub, P3BA,
Pengendalian Dampak
Lingkungan
APBD
Penyusunan Rencana
Teknis Kawasan Sempadan
Sungai
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub, P3BA,
Pengendalian Dampak
Lingkungan
APBD
Pelaksanaan penyelamatan
dan pengelolaan kawasan
sempadan sungai
Rehabilitasi dan
pemeliharaan lahan
sepanjang garis sempadan
sungai
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub, P3BA,
Pengendalian Dampak
Lingkungan
APBD
Penertiban bangunan Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub, Polisi PP
APBD
Pengembangan irigasi Kabupaten
Sleman

P3BA
APBD
Pemanfaatan sumber daya
hayati sepanjang DAS
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Pengembangan pariwisata Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub, Pariwisata dan
Budaya
APBD
Pengelolaan kawasan sekitar
embung/mataair dan
sempadan embung/mataair
Rehabilitasi dan
pemeliharaan lahan
sepanjang garis sempadan
embung
Kabupaten
Sleman
Kimpraswilhub APBD
Penertiban bangunan Kabupaten
Sleman
Kimpraswilhub, Polisi PP APBD
Pembangunan sarana dan
prasarana
Kabupaten
Sleman
Kimpraswilhub APBD
Pengembangan irigasi Kabupaten
Sleman
Kimpraswilhub APBD

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII-6
Dimensi
Waktu
Pengembangan industri
pariwisata
Kabupaten
Sleman
Kimpraswilhub, Pariwisata dan
Budaya
APBD
Penyelamatan dan
pengelolaan hutan lindung
Delineasi dan penetapan
ruang hutan lindung
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kehutanan
APBN
Rehabilitasi dan
pemeliharaan lahan
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kehutanan
APBN
Penertiban bangunan Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kehutanan
APBN
Pembangunan sarana dan
prasarana
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kehutanan
APBN
Kawasan Lindung
Bawahan
Penyelamatan dan
pengelolaan kawasan resapan
air
Rencana Detil Tata Ruang
untuk kawasan resapan air
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Rehabilitasi dan
pemeliharaan lahan resapan
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Penertiban bangunan Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Pembangunan sarana dan
prasarana
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Penyelamatan dan
pengelolaan RTH
Rehabilitasi dan
pemeliharaan lahan
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Penertiban bangunan Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Pembangunan sarana dan
prasarana
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Delineasi dan penetapan
ruang terbuka hijau
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Kawasan Cagar
Budaya
Pengembangan pola
pengelolaan cagar budaya
dan ilmu pengetahuan
Perencanaan pengelolaan
kawasan cagar budaya
Kecamatan
Prambanan,
Kalasan
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya, BP3
APBN
Delineasi dan penetapan
kawasan cagar budaya
Kecamatan
Prambanan,
Kalasan
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya, BP3
APBN
Pemanfaatan dan
pengendalian kawasan
Pemeliharaan cagar budaya Kecamatan
Prambanan,
Kalasan
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya, BP3
APBN
Pemantauan dampak fisik
dan sosial pembangunan
kawasan
Kecamatan
Prambanan,
Kalasan
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya, BP3
APBN
Peningkatan partisipasi
masyarakat
Kecamatan
Prambanan,
Kalasan
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya, BP3
APBN
Penertiban bangunan dan
pembebasan lahan
Kecamatan
Prambanan,
Kalasan
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya, BP3
APBN
Pengembangan sarana dan Kecamatan Perencanaan Pembangunan, APBN

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII-7
Dimensi
Waktu
prasarana Prambanan,
Kalasan
Pariwisata dan Budaya, BP3
Kawasan Rawan Bencana
Rawan Gunung
Berapi
Pengembangan mitigasi
bencana
Penetapan delineasi dan
zoning kawasan Rawan
Bencana
Kecamatan
Tempel, Turi,
Pakem dan
Cangkringan
Perencanaan Pembangunan,
P3BA
APBD
Penertiban bangunan yang
berada pada jalur lahar
Kecamatan
Tempel, Turi,
Pakem dan
Cangkringan
Perencanaan Pembangunan,
P3BA, Polisi PP
APBD
Penetapan jalur evakuasi Kecamatan
Tempel, Turi,
Pakem dan
Cangkringan
Perencanaan Pembangunan,
P3BA, Kimpraswilhub
APBD
Rawan Gempa
Bumi
Pengembangan mitigasi
bencana
Penetapan delineasi dan
zoning kawasan Rawan
Bencana
Kecamatan
Prambanan dan
Berbah
Perencanaan Pembangunan,
P3BA
APBD
Penertiban bangunan yang
tidak tahan gempa
Kecamatan
Prambanan dan
Berbah
Perencanaan Pembangunan,
P3BA, Kimpraswilhub
APBD
Penetapan jalur evakuasi Kecamatan
Prambanan dan
Berbah
Perencanaan Pembangunan,
P3BA, Kimpraswilhub
APBD
Rawan Longsor Pengembangan mitigasi
bencana
Penetapan delineasi dan
zoning kawasan Rawan
Bencana
Kecamatan
Prambanan
Perencanaan Pembangunan,
P3BA
APBD
Penertiban bangunan yang
berada di kawasan rawan
longsor
Kecamatan
Prambanan
Perencanaan Pembangunan,
P3BA, Polisi PP
APBD
Penetapan jalur evakuasi Kecamatan
Prambanan
P3BA APBD
Kawasan Budidaya
Kelembagaan Peningkatan kapasitas
aparat untuk perencanaan
serta pengendalian
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan APBD
Sinkronisasi pemanfaatan
ruang sebagai kawasan
budidaya
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan APBD
Kawasan budidaya non pertanian
Kawasan
pariwisata
Pengembangan kawasan
wisata
Penyusunan rencana induk
pariwisata (RIPPDA)
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya
APBD
Pengembangan Sarana
Pariwisata
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya
APBD
Pengembangan infrastruktur Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pariwisata dan Budaya
APBD

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII-8
Dimensi
Waktu
Kawasan
permukiman
Penataan ruang Identifikasi potensi dan
permasalahan kawasan
permukiman
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan APBD
Penyusunan rencana teknis
kawasan perkotaan dan
perdesaan
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan APBD
Penyusunan RTBL Kabupaten
Sleman
Kimpraswilhub APBD
Penataan kawasan padat
dengan peremajaan
Kabupaten
Sleman
Kimpraswilhub APBD
Penyediaan rumah
sederhana dan rumah susun
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Pengelolaan pertanahan Konsolidasi tanah perkotaan Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pertanahan
APBD
Pencatatan kepemilikan
tanah
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pertanahan
APBD
Kawasan industri Pengembangan industri kecil
dan menengah
Penyusunan rencana detail
kawasan industri: sentra
industri, zona industri
Kecamatan
Gamping dan
Berbah
Perencanaan Pembangunan,
Perindagkop
APBD
Pengembangan sentra
industri kecil
Kecamatan
Gamping dan
Berbah
Perencanaan Pembangunan,
Perindagkop
APBD
Pengembangan industri
kerajinan dan fasilitas pasar
seni
Kecamatan
Gamping
Perencanaan Pembangunan,
Perindagkop, Kimpraswilhub
APBN
Kawasan
Pertambangan
Penyusunan rencana detail
kawasan pertambangan
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pertambangan
APBD
Penataan perizinan tambang
golongan C
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pertambangan
APBD
Kawasan budidaya pertanian
Pengawasan dan
pengendalian konversi lahan
pertanian
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pertanian, Kimpraswilhub
APBD
Penyusunan pengendalian
pemberian izin penggunaan
lahan
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pertanian, Kimprasilhub
APBD
Pembangunan infrastruktur
lokal
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pertanian, Kimprasilhub
APBD
Prasarana kawasan
Listrik Peningkatan pelayanan Pengembangan dan
peningkatan jaringan listrik
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
PLN
APBN
Pemeliharaan pelayanan Kabupaten
Sleman
PLN APBN
Pengembangan sumber
energi
Kajian sumber energi Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Perguruan Tinggi
APBD

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VII-9
Dimensi
Waktu
Telematika Penataan menara BTS Kajian Fasilitasi BTS
bersama
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Penyediaan fasilitas BTS
bersama
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD, Swasta
Air Bersih Pengembangan sistem air
bersih perpipaan
Peningkatkan kapasitas
produksi sesuai dengan
kapasitas terpasang
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub, PDAM
APBD
Pengembangan irigasi Inventarisasi dan
pembangunan jaringan
irigasi teknis
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
P3BA
APBD
Drainase Pengembangan sistem
drainase
Pemeliharaan dan perbaikan
jaringan drainase
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Pengembangan dan
pemanfaatan teknologi
drainase seperti biopori
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pengendalian Dampak
Lingkungan
APBD
Sampah Pengembangan pelayanan
persampahan
Penetapan TPA bekerja
sama dengan Kartamantul
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Pengembangan TPS Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Penambahan sarana dan
prasarana termasuk truk
sampah
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Peningkatan manajemen
persampahan komunitas
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pengendalian Dampak
Lingkungan
APBD
Limbah Pengembangan sarana sistem
pembuangan air limbah
Peningkatan pelayanan
jaringan air limbah
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Kimpraswilhub
APBD
Pengembangan IPAL
Komunal
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
Pengendalian Dampak
Lingkungan
APBD
Transportasi Pengembangan dan
peningkatan pelayanan
transportasi darat
Pemeliharaan dan perbaikan
jalan arteri primer
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
kimpraswilhub
APBN, APBD
Pemeliharaan dan perbaikan
jalan kolektor primer
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
kimpraswilhub
APBD
Pemeliharaan dan perbaikan
jalan lokal
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
kimpraswilhub
APBD
Pemeliharaan dan perbaikan
terminal
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
kimpraswilhub
APBN
Peningkatan pelayanan
angkutan umum bus
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
kimpraswilhub
APBD
Pengembangan dan
peningkatan pelayanan
transportasi kereta api
Peningkatan pelayanan
angkutan umum
perkeretaapian
Kabupaten
Sleman
Perencanaan Pembangunan,
kimpraswilhub, perkeretaapian
APBN

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 1
BAB VIII
KETENTUAN PENGENDALIAN
PEMANFAATAN RUANG WILAYAH







Pengendalian tata ruang Kabupaten Sleman perlu dilakukan sehubungan dengan
kemungkinan adanya saling tumpah tindih kawasan budidaya dan atau antara kawasan
budidaya dengan kawasan budidaya lainnya. Permasalahan tersebut dapat terjadi untuk
kasus-kasus sebagai berikut :
a) Rencana dengan status usaha tanah;
b) Rencana dengan proyek-proyek pembangunan;
c) Rencana dengan penggunaan tanah yang telah berlangsung.

Kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang pada kawasan lindung di Kabupaten
Sleman meliputi :
a) Pemanfaatan fungsi lindung bagi kawasan lindung serta pemulihan untuk dapat
mencapai fungsi lindung;
b) Pengembalian fungsi lindung bagi kawasan lindung yang telah mengalami
tumpangtindih dengan kegiatan budidaya atau lahan yang dapat mengganggu fungsi
lindungnya;
c) Pelarangan ataupun pencegahan kegiatan budidaya pada kawasan yang ditetapkan
sebagai kawasan lindung;
d) Pembatasan kegiatan budidaya yang ada sehingga tidak dilakukan pengembangan
lebih lanjut, dengan tindakan konservasi secara intensif;
e) Pemindahan kegiatan budidaya yang dapat mengganggu kelangsungan fungsi lindung.
Tindakan penertiban kegiatan pengendalian pemanfaatan ruang pada kawasan
budidaya dapat meliputi:
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 2
Pengarahan lokasi kegiatan untuk kegiatan budidaya melalui mekanisme
perizinan (untuk kawasan berskala besar) dengan pendekatan intensif;
Pelarangan maupun pencegahan dilakukan kegiatan budidaya yang tidak sesuai
dengan rencana;
Pembatasan kegiatan lain yang telah ada dengan ketentuan tidak dilakukan
pengembangan lebih lanjut;
Penyelesaian masalah tumpang-tindih antar kegiatan budidaya (baik
status/penguasaan lahan, proyek pembangunan, penggunaan lahan yang telah
berlangsung lama) berdasarkan berbagai ketentuan perundangan yang berlaku,
SKB menteri-menteri yang berkaitan.

Dalam pengendalian pemafaatan ruang sesuai Rencana Tata Ruang Wilayah
Provinsi, peranan koordinasi dalam Pemerintah Provinsi sangat penting secara instansional.
Hal ini dilakukan oleh Badan Koordinasi Penataan Ruang Daerah (BKPRD) Provinsi beserta
Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (BAPEDA) Provinsi DIY dan Badan Petanahan
Nasional (BPN). Untuk kasus-kasus khusus apabila terdapat permasalahan pengendalian
pemanfaatan ruang yang tidak dapat diselesaikan, maka Gubernur dapat mengajukannya
kepada Badan Koordinasi Tata Ruang Nasional (BKTRN).


8.1 Pengaturan Zonasi
Pada dasarnya perubahan pemanfaatan lahan di Kabupaten Sleman untuk
pemanfaatan lahan dengan tingkat gangguan yang tinggi tidak diperkenankan. Perubahan
pemanfaatan ruang di kawasan perencanaan harus memperhatikan hal berikut:
Perubahan guna lahan di Kabupaten Sleman mempertimbangkan fungsi lindung dalam
konteks kawasan perencanaan yang telah ditetapkan. Lahan-lahan yang dapat
dikembalikan sebagai fungsi lindung diarahkan untuk dipulihkan kembali;
Perubahan guna lahan di Kabupaten Sleman yang telah terjadi yang tidak dapat
dikembalikan ke fungsi lindung dapat dipertahankan tanpa perluasan hingga
kesepakatan pemanfaatan lahan;
Wilayah-wilayah di Kabupaten Sleman yang layak dan potensial dikembangkan untuk
kawasan budidaya menurut karakteristik wilayah tersebut dapat diarahkan sebagai
kawasan terbangun sesuai dengan arahan perencanaan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 3
Kasus perubahan pemanfaatan lahan lainnya, untuk menentukan diterima atau
ditolaknya suatu proyek yang tidak sesuai dengan RTRW Kabupaten Sleman, dapat
menggunakan analisis manfaat beban atau beban sosial berdasarkan perbandingan
perkiraan dampak postif dan negatif yang diperkirakan akan muncul. Dalam mengambil
keputusan publik untuk pembangunan atau perubahan pemanfaatan ruang, dapat dibuat
suatu panduan peganturan zonasi.
Dasar pertimbangan perubahan pemanfaatan lahan adalah:
a) Ketidaksesuaian antara pertimbangan yang mendasari arahan rencana dengan
pertimbangan pelaku pasar.
b) Berdasarkan pemikiran bahwa tidak semua perubahan pemanfaatan lahan akan
berdampak negatif bagi masyarakat kota.
c) Kecenderungan menggampangkan persoalan dengan cara mensahkan/ melegalkan
perubahan pemanfaatan lahan yang menyimpang dari rencana kota pada evaluasi
rencana berikutnya.
d) konsekuensi dari kondisi perubahan pemanfaatan, bahwa pemerintah daerah secara
terpaksa melakukan pelanggaran terhadap Peraturan Daerah tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Kota. Walaupun pelanggaran tersebut bersifat sementara karena pada
periode lima tahunan berikutnya Rencana Tata Ruang Wilayah Kota dimaksud dapat
dievaluasi untuk revisi
(Penjelasan Umum Permendagri 4/1996)

Prinsip-prinsip perubahan pemanfaatan ruang untuk Kabupaten Sleman sebagai
berikut:
1) Harus mencerminkan pertumbuhan ekonomi wilayah Kabupaten Sleman serta
perkotaan di wilayah Kabupaten Sleman;
2) Merupakan antisipasi pertumbuhan kegiatan ekonomi perkotaan yang cepat terutama
kawasan perkotaan Yogyakarta;
3) Tidak mengurangi kualitas lingkungan untuk kawasan yang telah ditetapkan sebagai
kawasan lindung;
4) Tidak mengganggu ketertiban dan keamanan;
5) Tidak menimbulkan dampak yang mempengaruhi derajat kesehatan; dan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 4
6) Tetap sesuai dengan azas perubahannya yaitu keterbukaan, persamaan, keadilan,
perlindungan hukum, mengutamakan kepentingan masyarakat golongan ekonomi
lemah.
7) Hanya perubahan-perubahan yang dapat ditoleransi saja yang diinginkan, karena izin
perubahan tersebut akan dilegalkan dalam dokumen RTRW Kabupaten Sleman yang
berikutnya;
8) Usul perubahan cukup beralasan karena:
Terdapat kesalahan peta dan informasi;
Rencana yang disusun berpotensi menimbulkan kerugian skala besar;
Rencana menyebabkan kerugian masyarakat atau kelompok masyarakat;
Menawarkan manfaat yang besar bagi masyarakat;

Uraian tersebut di atas menunjukkan penting untuk menilai berapa besar tingkat
pelanggaran/ketidaksesuaian suatu pemanfaatan baru terhadap RTRW Kabupaten Sleman
agar bentuk kompensasi yang diberikan (dalam hal ini tarif retribusi) dapat seusai dengan
tingkat pelanggarannya. Sifat perubahan yang dapat terjadi pada kawasan perencanaan
adalah sebagai berikut:
1) Perubahan penggunaan lahan yang sementara dilakukan dengan mempertimbangkan
dinamika perkembangan Kabupaten Sleman sepanjang tidak melampaui nilai
peruntukan tanah awal dengan masa berlaku maksimal 5 (lima) tahun atau waktu yang
telah ditetapkan dan apabila luas lahan lebih dari 5.000 m2 atau luas yang telah
ditetapkan, harus ditetapkan oleh bupati dan persetujuan DPRD Kabupaten Sleman.
2) Perubahan peruntukkan tanah yang tetap dilakukan sesuai prosedur yang ditentukan
dan mengikuti arahan perencanaan.

Sedangkan berdasarkan besarannya, perubahan pemanfaatan ruang adalah
sebagai berikut:
1) Perubahan Kecil.
Setiap perubahan yang pada prinsipnya menyimpang dari rencana yang telah
ditetapkan khususnya fisik bangunan seperti penambahan intensitas kurang dari 10%
dari ketentuan teknis yang ada di rencana yang tidak berkaitan dengan perubahan
pemanfaatan lahan sebelumnya serta perubahan ketentuan teknis lainnya.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 5
2) Perubahan Besar.
Setiap perubahan pemanfaatan lahan yang sangat menyimpang dari rencana yang
telah ditetapkan sebelumnya, pada umumnya dibedakan dalam tiga jenis
penyimpangan yaitu:
a) Spot Zoning. Pada umumnya spot zoning adalah pengecualian suatu guna lahan
di suatu daerah dengan guna lahan tertentu dengan luas yang cukup terbatas
atau kecil saja. Pemberian izin suatu permohonan yang digolongkan dalam spot
zoning ini akan menimbulkan kecemburuan terhadap sekitarnya.
b) Re-zoning, yaitu perubahan dalam peraturan zoning yang telah ditetapkan
sebelumnya dalam suatu area yang cukup luas (zona peruntukkan lahan).
c) Penambahan intensitas bangunan di atas 10% dari ketentuan teknis yang ada di
rencana.

Setiap perubahan pemanfaatan ruang yang diizinkan berubah memerlulan
persyaratan-persyaratan yaitu:
Penyusunan dokumen AMDAL;
Penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya Pemantauan
Lingkungan (UPL);
Dikenakan retribusi tambahan (development charge);
Mengenakan biaya dampak pembangunan (development impact fee) jika ternyata
menimbulkan eksternalitas negatif bagi lingkungan sekitarnya.

Persyaratan ini dapat dikenakan secara bersamaan atau salah satunya saja.
Penentuan persyaratan mana yang dikenakan ditentukan oleh pemerintah kabupaten dengan
mempertimbangkan besarnya dampak bagi lingkungan sekitarnya.
Prosedur pelaksanaan peraturan zonasi di Kabupaten Sleman ditetapkan pada (1)
pembangunan baru (2) peremajaan lingkungan dan (3) perbaikan lingkungan. Pada kawasan
yang sudah terbangun, terdapat beberapa alternatif pelaksanaan peraturan zonasi yaitu:
Dikenakan secara langsung;
Dikenakan pada saat akan melakukan rehabilitasi/ pembangunan kembali;
Diberi jangka waktu untuk menyesuaikan dengan rencana.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 6
Mekanisme pelaksanaan pemanfaatan ruang dan pembangunan yang tidak
memenuhi ketentuan yang ditetapkan akan dilakukan penertiban dengan (1) pencabutan izin,
atau (2) pembongkaran dan/atau (3) pengenaan denda progresif/disintensif. Berikut ini
disampaikan diagram prosedur pelaksanaan peraturan zonasi dalam pelaksanaan dan
pemanfaatan ruang dan pembangunan:

Keterangan:

Perangkat
Teknik
Gambar 8. 1 Kerangka Umum Sistem Pengendalian Pembangunan
Sumber: Konsep Dasar Panduan Penyusunan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan, 2006

Masih diperlukan strategi tersendiri untuk mendukung mekanisme pelaksanaan
pemanfaatan ruang dan pembangunan supaya dapat memenuhi ketentuan yang ditetapkan.
Berikut ini strategi pengendalian dalam pelaksanaan dan pemanfaatan ruang dan
pembangunan:
TEKNIK dalam
PENGATURAN
ZONASI
PERATURAN
ZONASI dan
VARIANNYA
STANDAR
Standar yang
relevan dengan
perencanaan dan
pembangunan
wilayah
PERIJINAN PEMBANGUNAN
PANDUAN
UU, PP, Perda
Pengendalian Kawasan
Strategis
Pengendalian Perencanaan
Tapak
Pnegaturan bangunan gedung
Pelestarian disain dan
kesejarahan
dll
RENCANA

RTRWN

RTRWP DIY

RTRW Kab

RDTRK

RTRK/RTBL

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 7
Tabel 8.1
Kebijakan Pengendalian Kawasan Lindung di Kabupaten Sleman

Jenis Kawasan Kebijakan Pengendalian Ketentuan Pengendalian Strategi Pengendalian
Kawasan Lindung Bawahannya
Kawasan hutan lindung
adalah kawasan hutan yang
memiliki sifat khas yang
mampu memberikan
perlindungan kepada kawasan
sekitar maupun bawahannya
sebagai pengatur tata air,
pencegah banjir dan erosi serta
memelihara kesuburan tanah.
Mempertahankan dan
merehabilitasi kawasan
lindung yang semakin
terdesak oleh kegiatan
budidaya.
Mencegah terjadinya
erosi, bencana banjir,
sedimentasi dan menjaga
fungsi hidro-orologi tanah
untuk menjamin
ketersediaan unsur hara
tanah, air tanah dan air
permukiman

Pemantapan kawasan hutan lindung
berdasarkan Keppres No. 32/1990
melalui pengukuhan dan penataan
batas di lapangan untuk
memudahkan pengendaliannya
Pengendalian kegiatan budidaya
yang telah ada (penggunaan lahan
yang telah berlangsung lama)
Pengembangan fungsi hidro-orologi
kawasan hutan yang telah mengalami
kerusakan (rehabilitasi dan
konservasi)
Pencegahan dilakukannya kegiatan
budidaya, kecuali kegiatan yang tidak
mengganggu fungsi lindung
Pemantauan terhadap kegiatan yang
diperbolehkan berlokasi di hutan
lindung, (misalnya: penelitian,
eksplorasi mineral dan aiur tanah,
pencegahan bencana alam) agar
tidak mengganggu fungsi lindung
Kawasan hutan lindung tidak berbatasan
lansung dengan kawasan budidaya
kecuali budidaya terbatas (hutan produksi
terbatas).
Antara kawasan hutan lindung dan
kawasan budidaya harus dibatasi dengan
kawasan penyangga sehingga aktivitas
budidaya tidak merambah ke kawasan
lindung.
Mengendalikan dan mencegah
perkembangan kegiatan permukiman di
sekitar (berbatasan langsung dengan
hutan lindung)
Kawasan Resapan Air
adalah daerah yang
mempunyai kemampuan tinggi
untuk meresapkan air hujan
sehingga merupakan tempat
pengisian air bumi (akifer) yang
berguna sebagai sumber air.


Mengamankan kawasan
resapan air, khususnya
pada zona resapan tinggi
sebagai kawasan
penyimpan cadangan air
tanah;
Potensi sumberdaya air di
bawah permukaan berupa
sungai-sungai bawah
tanah harus dilestarikan,
Kegiatan budidaya yang tidak disertai/
diimbangi dengan perbaikan
lingkungan sekitarnya, yang dapat
merusak ponor-ponor tempat
penyimpanan air bawah tanah tidak
diperkenankan;
Pengendalian dan pencegahan
kegiatan budidaya yang dapat
mencemari sungai bawah tanah yang
dapat menurunkan kualitas air bawah
Mempertahankan kawasan resapan air
dari kegiatan budidaya yang merusak
bentang lahan.
Pertambangan yang telah dan sedang
dilakukan, secara bertahap dipertahankan
hanya untuk skala pertambangan rakyat.
Pembatasan kegiatan pertambangan
secara ketat untuk mem-pertahankan
fungsi lindung nya
Rehabilitasi dan konservasi lahan melalui
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 8
Jenis Kawasan Kebijakan Pengendalian Ketentuan Pengendalian Strategi Pengendalian
mengingat potensi yang
dimiliki sangat besar
untuk dikembangkan.
Pemanfaatan po tensi air
bawah tanah secara
proporsional dan
terkendali akan mampu
mengatasi kekurangan
ketersediaan air
permukaan.
tanah (baik kegiatan pertanian,
permukiman, industri dll)
Pengembangan fungsi hidro-orologi
kawasan hutan yang telah mengalami
kerusakan (rehabilitasi dan
konservasi)
Pencegahan dilakukannya kegiatan
budidaya, kecuali kegiatan yang tidak
mengganggu fungsi resapan air;
Pemantauan terhadap kegiatan yang
diperbolehkan berlokasi agar tidak
mengganggu fungsi lindungnya.
penghijauan di tidak hanya berorientasi
pada nilai ekonominya saja, tetapi juga
pada aspek yang lebih penting yaitu
fungsi orohidrologi (tanaman yang
berfungsi melestarikan air) dengan
penutupan sekitar 80%.
Mengendalikan dan mencegah terjadinya
pencemaran air sungai bawah tanah, baik
oleh kegiatan pertanian intensif (pupuk
dan obat kimiawi), limbah rumah tangga
(bakteri E. Coli), dan limbah berbahaya
lainnya yang dapat menurunkan kualitas
air bawah tanah
KAWASAN LINDUNG SETEMPAT
Sempadan Sungai
adalah kawasan sepanjang kiri
kanan sungai, termasuk sungai
buatan/ kanal/ saluran
irigasi primer, yang
mempunyai manfaat penting
untuk memperta-hankan
kelestarian fungsi sungai.
Melindungi sungai dari
kegiatan manusia yang
dapat mengganggu dan
merusak kualitas air sungai
kondisi fisik dan dasar
sungai serta mengamankan
aliran sungai
Pencegahan dilakukannya kegiatan
budidaya di sepanjang sungai yang
dapat mengganggu atau kualitas air,
kondisi fisik dan dasar sungai serta
alirannya
Pengendalian kegiatan yang telah
ada disekitar sungai
Pengamanan daerah aliran sungai.

Sempadan sungai ditetapkan dengan
kriteria:
Untuk sungai yang terpengaruh
pasang surut air laut, garis sempadan
sekurang-kurangnya 100 meter dari
tepi sungai, dan berfungsi sebagai
jalur hijau
Garis sempadan sungai tidak
bertanggul di luar kawasan perkotaan
pada sungai besar, sekurang-
kurangnya 100 meter, pada sungai
kecil sekurang-kurangnya 50 meter
dihitung dari tepi sungai;
Kawasan sempadan sungai bebas
bangunan, tidak diperkenankan untuk
mendirikan bangunan disepanjang
kawasan sempadan sungai, kecuali
bangunan yang dimaksud-kan untuk
pengelola-an badan air dan/atau
pemanfaatan air; atau untuk menunjang
fungsi taman rekreasi.
Dalam keadaan aman, bantaran sungai,
daerah retensi, dataran banjir dan waduk
banjir, merupakan lahan yang dapat
dimanfaatkan untuk ruang untuk ruang
terbuka hijau, yang penggunaannya perlu
diatur dengan maksud agar dicapai
kemanfaatan yang setinggi-tingginya
tanpa merusak fungsi sungai dan
bangunan sungai.
J enis tanaman/ vegetasi yang boleh
ditanam dipilih yang tidak akan
menggang-gu fungsi bantaran dan/atau
daerah sempadan yang bersangkutan
dan dilarang/ tidak diperkanan-kan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 9
Jenis Kawasan Kebijakan Pengendalian Ketentuan Pengendalian Strategi Pengendalian
Garis sempadan sungai di kawasan
perkotaan sekurang-kurangnya 10-30
meter;
Garis sempadan sungai bertanggul di
luar kawasan perkotaan sekurang-
kurangnya 5 meter di sebelah luar
sepanjang kaki tanggul, di dalam
kawasanperkotaan sekurang-
kurangnya 3 meter.
menanam tanaman keras yang bisa
merusak .
Menanam vegetasi yang mampu
mencegah terjadinya erosi dan
memperkuat struktur fisik terutama di
daerah sempadan sungai;
Kawasan sekitar embung
adalah kawasan tertentu di
sekeliling embung yang
mempunyai manfaat penting
untuk mempertahankan
kelestari-an fungsi embung.
Melindungi embung dari
kegiatan budidaya yang
dapat mengganggu
kelestarian fungsinya


Pencegahan dilakukannya kegiatan
budidaya disekitar embung yang
dapat mengganggu kelestarian
fungsinya (terutama sebagai sumber
air)
Pengendalian kegiatan yang telah
ada disekitar telaga
Pengamanan daerah tangkapan air.
Wilayah sempadan embung adalah
daratan sepanjang
tepian embungyang lebarnya
proporsional dengan bentuk dan
kondisi fisiknya antara 50 - 100 meter
dari titik pasang tertinggi ke arah
darat.
Kawasan sempadan embung
diperuntukan untuk ruang terbuka hijau,
dan penggunaannya perlu diatur dengan
maksud agar dicapai kemanfaatan yang
setinggi-tingginya tanpa merusak fungsi
embung.
Rehabilitasi dan pelestarian lahan melalui
penghijauan di kawasan sekitar embung
tidak hanya berorientasi pada nilai
ekonominya saja, tetapi juga pada aspek
yang lebih penting yaitu fungsi
orohidrologi (tanaman yang berfungsi
melestarikan air) dengan penutupan
sekitar 80%.
Tidak diperkenankan untuk mendirikan
bangunan disepanjang kawasan
sempadan embung, kecuali bangunan
yang dimaksudkan untuk pengelolaan
badan air dan/atau pemanfaatan air; atau
untuk mendukung fungsi taman rekreasi.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 10
Jenis Kawasan Kebijakan Pengendalian Ketentuan Pengendalian Strategi Pengendalian
Kawasan sekitar mata air
adalah kawasan di sekeliling
mata air yang mempu-nyai
manfaat penting untuk
mempertahankan kelestarian
fungsi mata air.

Melindungi dan
melestarikan potensi air
dari berbagai kegiatan
yang dapat menurunkan
kualitas dan kuantitas air.
Melindungi daratan di
sekeliling mata air yang
mempunyai manfaat
untuk mempertahankan
fungsi mata air ; dan

Pencegahan dilakukannya kegiatan
budidaya disekitar mata air yang
dapat mengganggu kelestarian
fungsinya
Pengendalian pemanfaatan mata air
agar kuantitas dan kualitas airnya
tidak menurun.
Wilayah sempadan mata air adalah
wilayah dengan jarak paling sedikit
200 (dua ratus) meter dari mata air
Kawasan sempadan/ sekitar mata air
diperuntukan untuk ruang terbuka hijau,
dan penggunaannya perlu diatur dengan
maksud agar dicapai kemanfaatan yang
setinggi-tingginya tanpa merusak fungsi
mata air.
Rehabilitasi dan konservasi lahan melalui
penghijauan di kawasan sekitar mata air
tidak hanya berorientasi pada nilai
ekonominya saja, tetapi juga pada aspek
yang lebih penting yaitu fungsi
orohidrologi (tanaman yang berfungsi
melestarikan air) dengan penutupan
sekitar 80%.
Tidak diperkenankan untuk mendirikan
bangunan disepanjang kawasan
sempadan mata air, kecuali bangunan
yang dimaksud-kan untuk pengelolaan
badan air dan/atau pemanfaatan air; atau
untuk menunjang fungsi taman rekreasi.
Rehabilitasi lahan dan konservasi tanah
pada daerah tangkapan air untuk
melestarikan keberadaan mata air.
KAWASAN SUAKA ALAM DAN CAGAR BUDAYA
Kawasan Cagar Budaya
adalah kawasan yang
merupakan lokasi bangunan
hasil budaya manusia yang
bernilai tinggi.

Pengembangan pendidikan,
rekreasi dan pariwisata serta
peningkatan kualitas
lingkungan sekitarnya dan
perlindungan dari
pencemaran
Pengelolaan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan, termasuk peninggalan
benda-benda purbakala dan budaya-
budaya leluhur dengan
mengembangkan zona-zona
pemanfaatan ruang untuk
pengembangan ilmu pengetahuan,
pariwisata rekreasi dan pendidikan
Pengelolaan cagar budaya dan ilmu
pengetahuan yang menemukan
pemanfaatan untuk penelitian, pendidikan,
dan pariwisata budaya; dan
ketentuan pelarangan kegiatan dan
pendirian bangunan yang tidak sesuai
dengan fungsi kawasan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 11
Jenis Kawasan Kebijakan Pengendalian Ketentuan Pengendalian Strategi Pengendalian
kepentingan pelestarian nilai-nilai
budaya bangsa dan
pariwisata/rekreasi budaya
Pelarangan dilakukannya kegiatan
budidaya apapun, kecuali kegiatan
yang berkaitan dengan fungsinya dan
tidak mengubah kondisi fisik, nilai-
nilai yang terkandung di dalamnya,
penggunaan lahan serta kelestarian
budaya bangsa tersebut.
KAWASAN RAWAN BENCANA
Rawan Gunung Berapi
Merapi
adalah kawasan yang sering
atau berpotensi tinggi
mengalami bencana gunung
berapi Merapi
Melindungi manusia dan
kegiatannya dari bencana
yang disebabkan oleh alam
maupun secara tidak
langsung oleh perbuatan
manusia
Pengamanan daerah aliran lahar dan
dampak yang bertujuan.

pembangunan fasilitas peringatan bahaya
gunung berapi Merapi.
ketentuan pembatasan hingga pelarangan
pemanfaatan ruang bagi kegiatan
permukiman dan fasilitas umum penting
lainnya.
Rawan Gempa Bumi adalah
kawasan yang sering atau
berpotensi tinggi mengalami
bencana gempa bumi
Melindungi manusia dan
kegiatannya dari bencana
yang disebabkan oleh alam
maupun secara tidak
langsung oleh perbuatan
manusia
Pengamanan daerah yang diketahui
berada di daerah rawan gempa bumi
yang bertujuan untuk mengurangi
dampak kerusakan yang dapat
ditimbulkan.
pembangunan fasilitas peringatan bahaya
gempa bumi.
pembatasan kepadatan permukiman
(diarahkan untuk kepadatan rendah) atau
penetapan persyaratan pembangunan
bangunan dan gedung.

Rawan Longsor
adalah kawasan yang sering
atau berpotensi tinggi
mengalami bencana alam
gerakan tanah dan tanah
longsor
Melindungi manusia dan
kegiatannya dari bencana
yang disebabkan oleh alam
maupun secara tidak
langsung oleh perbuatan
manusia
Rehabilitasi lahan dan konservasi
tanah pada kawasan rawan bencana
tanah longsor dan erosi
Pengendalian kegiatan disekitar
kawasan kritis atau rawan bencana
tanah longsor
Penetapan kawasan rawan, kawasan
waspada warning area pada
kawasan berpotensi longsor

pemanfaatan ruang harus
mempertimbangkan karakteristik, jenis,
dan ancaman bencana;
penentuan lokasi dan jalur evakuasi dari
permukiman penduduk; dan
pembatasan pendirian bangunan kecuali
untuk kepentingan pemantauan ancaman
bencana dan kepentingan umum.
membatasi kegiatan budidaya yang
mengganggu kestabilan lereng. (memicu
terjadinya bencana longsor).
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 12
Jenis Kawasan Kebijakan Pengendalian Ketentuan Pengendalian Strategi Pengendalian
melindungi kawasan permukiman yang
sudah terlanjur berada di kawasan
longsor dengan rekaya teknik.
pencegahan longsor dengan upaya
vegetatif dan rekayasa teknik
Sumber: Analisis Studio, 2008

Tabel 8.2
Kebijakan Pengendalian Kawasan Budidaya Di Kabupaten Sleman


Jenis Kawasan Kebijakan Pengendalian Ketentuan Pengendalian Strategi Pengendalian
KAWASAN PERTANIAN
Kawasan Pertanian Lahan
Basah
Mengembangkan areal
persawahan dengan
memanfaatkan
potensi/kesesuaian lahan
dengan kemungkinan
dukungan prasarana
pengairan/irigasi teknis dan
setengah teknis
Intensifikasi pertanian
Pengembangan prasarana pertanian
Pengendalian kegiatan lain agar
tidak mengganggu lahan pertanian
yang subur
Penyelesaian masalah yang
tumpang tindih dengan kegiatan
budidaya lainnya.
Pemanfaatan ruang mempertimbangkan
karakteristik, jenis, dan potensi lahan;
Pendirian bangunan untuk kepentingan
pertanian, antara lain bangunan irigasi.
Pembatasan kegiatan budidaya yang
mengganggu lahan.

Kawasan Pertanian Lahan
Kering
Mengembangkan kawasan
pertanian tanaman pangan
lahan kering
Pengembangan kawasan-kawasan
potensial untuk pertanian lahan
kering
Penyelesaian masalah yang
tumpang tindih dengan kegiatan
budidaya lainnya
Pemanfaatan ruang mempertimbangkan
karakteristik, jenis, dan potensi lahan;
Pendirian bangunan untuk kepentingan
pertanian, antara lain bangunan irigasi.
Pembatasan kegiatan budidaya yang
mengganggu lahan.
KAWASAN PERMUKIMAN
Permukiman Kota Mengembangkan kawasan
permukiman kota sebagai
tempat pemusatan
penduduk yang ditunjang
oleh penyediaan prasarana
Penataan ruang kota :
- Penyusunan Rencana Tata Ruang
Kota
- Peninjauan kembali (evaluasi revisi)
Rencana Tata Ruang Kota
Pemanfaatan ruang mempertimbangkan
karakteristik, jenis, dan potensi lahan;
Penyediaan sarana dan prasarana
wilayah untuk kepentingan permukiman.
Pembatasan kegiatan budidaya yang
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 13
dan sarana perkotaan yang
memadai sesuai dengan
hirarki dan fungsinya.
tidak sesuai arahan guna lahan.
Permukiman Pedesaan Mengembangkan kawasan
permukiman yang terkait
dengan kegiatan budidaya
pertanian yang tersebar
sesuai dengan potensi
pertanian
Pengembangan desa-desa pusat
pertumbuhan dengan sentra produksi
dan pusat pelayanan permukiman
pedesaan

Pemanfaatan ruang mempertimbangkan
karakteristik, jenis, dan potensi lahan;
Penyediaan sarana dan prasarana
wilayah untuk kepentingan permukiman.
Pembatasan kegiatan budidaya yang
tidak sesuai arahan guna lahan.
KAWASAN PARIWISATA
Mengembangkan kawasan
prioritas yang memiliki objek
wisata yang
pengembangannya
diharapkan berdampak
positif bagi kawasan lainnya
Penataan Ruang Kawasan
Pariwisata
Pengembangan objek dan fasilitas
pariwisata
Pemanfaatan ruang mempertimbangkan
potensi dan prospek wisata;
Penyediaan sarana dan prasarana
wilayah untuk kepentingan pariwisata
Pembatasan kegiatan budidaya
pariwisata untuk tidak bertentangan fungsi
lindung.
KAWASAN PERINDUSTRIAN
Mendayagunakan lahan
tidak produktif yang
letaknya strategis dan
secara kemampuan lahan
sesuai untuk kegiatan
perindustrian.
Optimalisasi prasarana untuk
kegiatan industri
Penataan ruang kawasan
perindustrian
Penjaringan investasi industri
Pemanfaatan ruang mempertimbangkan
potensi dan prospek lahan serta kegiatan
perekonomian;
Penyediaan sarana dan prasarana
wilayah untuk kepentingan perindustrian.
Pembatasan kegiatan perindustrian yang
tidak sesuai arahan lingkungan.
KAWASAN PERTAMBANGAN
Mengusahakan potensi
bahan galian sekaligus
memperbaiki kualitas
lingkungan.
Pembatasan area penambangan
dan jenis galian yang diusahakan
Penataan ruang kawasan
perindustrian
Penjaringan investasi industri
Pemanfaatan ruang mempertimbangkan
potensi dan prospek pertambangan;
Penyediaan sarana dan prasarana
wilayah untuk kepentingan
pertambangan.
Pembatasan kegiatan budidaya
pertambangan yang dapat mengganggu
fungsi lindung.
Sumber: Hasil Studio, 2008

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 14
8.2 Ketentuan Perizinan
Mekanisme perizinan di Kabupaten Sleman untuk kegiatan pembangunan baik itu
kegiatan pembangunan untuk pelayanan umum maupun untuk kepentingan pribadi
diharuskan melalui prosedur yang berlaku. Dalam kegiatan pembangunan untuk bangunan
komersil ataupun sosial memerlukan koordinasi perizinan dari instansi-instansi terkait di
Kabupaten Sleman sesuai dengan kegiatan pembangunannya. Prosedur perizinan tersebut
juga meliputi koordinasi antar instansi yang terkait, yaitu sebagai berikut :
1) Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Sleman, sebagai
instansi yang berwenang dalam penyusunan rencana kota dan mengevaluasi sejauh
mana rencana pembangunan tersebut dapat dilaksanakan. Bappeda Kabupaten
Sleman merupakan instansi yang mengeluarkan ketentuan pemanfaatan lokasi.
2) Badan Pertanahan Nasional (BPN), sebagai instansi yang berwenang dalam aspek
hukum pertanahan seperti hak kepemilian atas tanah. Selain itu instansi ini juga
memberikan izin dan penetapan lokasi untuk pembangunan yang dilakukan oleh pihak
swasta, pemerintah atau individu.
3) Kantor Pengendalian Dampak Lingkungan (KPDL), sebagai instansi yang berwenang
menganalisis dampak lingkungan berupa pemantauan dan pengelolaan lingkungan.
4) Badan Pengendalian Pertanahan Daerah (BPPD), sebagai instansi yang berwenang
dalam mengengendalikan dan memantau perubahaan penggunaan lahan.
5) Dinas Permukiman, Prasarana Wilayah dan Perhubungan (Kimpraswilhub) sebagai
instansi yang berwenang terhadap pelaksanaan pembangunan serta pemeliharaan
sarana dan prasarana umum serta permukiman.
Kimpraswilhub memiliki kewenangan dalam membuat site plan
Kimpraswilhub dan UPTD Perizinan memiliki kewenangan dalam mengeluarkan izin
mendirikan bangunan (IMB)
6) Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi (Perindagkop), sebagai instansi yang
berwenang dalam mengeluarkan surat izin gangguan (HO).
7) Dinas Pertanian dan Kehutanan.
8) Dinas-dinas terkait yang berwenang dalam memberikan izin-izin sektoral (operasional).

Mekanisme pengelolaan perizinan pembangunan di Kabupaten Sleman
dimaksudkan agar setiap pembangunan sesuai dengan pola penggunaan dan pemanfaatan
lahan yang didukung oleh kemampuan lahan. Karena itu, tiap kegiatan pembangunan boleh
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 15
dilaksanakan dengan syarat telah memperoleh perizinan studi kelayakan, fatwa pengarahan
lokasi, zin dan penetapan lokasi, hak atas tanah, site plan, dan izin mendirikan bangunan.
a) Fatwa Pengarahan Lokasi
Fatwa pengarahan lokasi merupakan suatu arahan penentuan lokasi pembangunan
yang dikeluarkan oleh pihak perencana pembangunan daerah yang telah ditetapkan
dalam peraturan daerah mengenai rencana tata ruang. Arahan ini didasarkan oleh
kesesuaian lahan yang akan dibangun dengan melihat penggunaan dan pemanfaatan
lahan baik untuk lingkup wilayah maupun perkotaan. Pengarahan lokasi ini
dimaksudkan pula untuk menjaga fungsi-fungsi kegiatan agar tidak bercampur fungsi-
fungsi kegiatan lainnya. Fatwa pengarahan lokasi mengacu peraturan terkait yang
ditetapkan dalam Peraturan Daerah Kabupaten Sleman.
b) Studi Kelayakan/Proposal
Studi kelayakan merupakan proposal yang diajukan oleh pihak pemohon untuk
melakukan pembangunan. Studi kelayakan memuat alasan-alasan kegiatan dan
disertai oleh maksud, tujuan dan sasaran.
c) Hak Atas Tanah
Hak atas tanah maksudnya menyangkut kepemilikan tanah yang akan dikelola ataupun
yang akan dilakukan pembangunan. Surat kepemilikan tanah ini dikeluarkan oleh pihak
BPN sebagai instansi yang berwenang dalam pengurusan hak atas tanah. Untuk
peraturan yang menjadi acuan hak atas tanah ini adalah UU No. 5 Tahun1960.
Pemanfaatan suatu lahan harus dikuatkan dengan kejelasan kepemilikan tanah.
d) Izin dan Penetapan Lokasi
Izin dan penetapan lokasi pembangunan dikeluarkan oleh pihak BPN sebagai instansi
yang berwenang dalam menetapkan lokasi yang boleh ataupun yang tidak boleh
dibangun. Pembuatan izin dan penetapan lokasi ini mengacu kepada peraturan-
peraturan yang sudah ada, yaitu :
1) KEPPRES No. 55 Tahun 1993;
2) PMNA/KBPN No. 1 Tahun 1994;
3) PMNA/KBPN No. 2 Tahun 1999;
4) SK Bupati Kabupaten Sleman.
e) Site Plan
Site plan merupakan rencana dari tapak mentah atau lahan kosong yang belum
terbangun. Untuk masing-masing tapak atau lahan yang ada pada umumnya sudah
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 16
mempunyai peruntukkan tersendiri berdasarkan dominasi kegiatan yang berlangsung.
Site plan ini juga dapat memberikan gambaran mengenai tapak yang berada
disekitarnya, baik itu tapak yang terbangun ataupun yang belum terbangun.
f) Izin Mendirikan Bangunan (IMB)
Izin mendirikan bangunan (IMB) adalah izin untuk membangun sebuah bangunan pada
lahan kosong. IMB ini diperoleh setelah adanya ijin pembangunan bagi rencana
pembangunan yang akan dilakukan. Untuk memperoleh IMB, pihak pemohon harus
memiliki proposal mengenai kelayakan dari tanah yang akan dibangun.
Dalam menjaga kualitas lingkungan perumahan/lingkungan kegiatan yang akan
terbentuk, rencana tersebut perlu dikaitkan dengan undang-undang gangguan (Hinder
Ordonantie/HO) yang dikeluarkan oleh Dinas Perindustrian dan Perdagangan
(Perindagkop).


8.3 Ketentuan Insentif dan Disinsentif
Penerapan insentif digunakan untuk mendorong tercapainya pengendalian
pembangunan di dalam kawasan perencanaan di Kabupaten Sleman. Bentuk insentif
meliputi:
1) Kemudahan pemberian izin baik dalam administrasi, waktu maupun biaya untuk
pemanfaatan ruang yang sesuai dengan rencana tata ruang dan ketentuan teknis yang
sudah ditetapakan;
2) Peluang pemanfaatan ruang berfungsi lindung dengan penyediaan dukungan sarana
maupun prasarana;
3) Kompensasi atau imbalan pada masyarakat yang tidak merubah pemanfaatan ruang
yang sesuai dengan ketentuan kebijakan operasional.

Penerapan disinsentif digunakan sebagai pengekang terhadap kecenderungan
perubahan pemanfaatan ruang, yaitu sebagai berikut.
1) Untuk penyesuaian pemanfaatan ruang, dikenakan retribusi secara progresif, dengan
tujuan mengembalikan pemanfaatan ruang sesuai dengan arahan fungsi utama yang
telah ditetapkan;
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 17
2) Pembatasan sarana dan prasarana hanya sesuai dengan kebutuhan arahan fungsi
utama. Pembatasan ini bertujuan untuk menghindari perubahan fungsi yang telah
ditetapkan;
3) Kewajiban pengembang untuk menanggung biaya dampak pembangunan;
4) Pengenaan retiribusi tambahan (development charge) pada pemanfaatan ruang yang
tidak sesuai dengan rencana tata ruang yang telah di tetapkan.

Disinsentif penyesuaian pemanfaatan ruang dikenakan development charge sebagai
berikut:
Untuk peningkatan nilai KDB, kelebihan terhadap ketentuan KDB, dikenakan retribusi
sebesar selisih antara rencana KDB dengan batasan KDB dibagi batasan KDB
dikalikan luas tanah efektif dikalikan harga tanah sesuai dengan NJ OP terakhir.
Untuk peningkatan nilai KLB, kelebihan terhadap ketentuan KLB, dikenakan retribusi
sebesar selisih antara rencana KLB dengan batasan KLB dibagi batasan KLB dikalikan
luas tanah efektif dikalikan harga tanah dengan NJ OP terakhir.

Untuk peningkatan ketinggian bangunan, kelebihan terhadap ketentuan ketinggian
bangunan dikenakan retribusi sebesar jumlah luas lantai pada tambahan ketinggian
bangunan dibagi dengan batasan ketinggian bangunan bagi batasan KDB dikalikan harga
tanah per m2

berdasarkan NJ OP terakhir.
Untuk peningkatan ketinggian bangunan, kelebihan terhadap ketentuan ketinggian
bangunan dikenakan retribusi sebesar jumlah luas lantai pada tambahan ketinggian
bangunan dibagi dengan batasan ketinggian bangunan bagi batasan KDB dikalikan harga
tanah per m2 berdasarkan NJ OP terakhir.
Prosedur pengenaan insentif dan disinsentif ditetapkan:
a) Pemerintah Kabupaten Sleman berhak memberikan insentif dan disinsentif;
b) Pemerintah Kabupaten Sleman menetapkan kegiatan pemanfaatan ruang yang akan
diberikan insentif dan disinsentif pada suatu kawasan tertentu, sesuai dengan rencana
tata ruang yang telah ditetapkan dan berdasarkan kriteria pengenaan insentif dan
disinsentif;
c) Pemerintah Kabupaten Sleman menetapkan jenis insentif dan disinsentif pada jenis
kegiatan pemanfaatan ruang pada kawasan tersebut diatas.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 18
PERATURAN ZONASI
Sudah
Terbangun?
Ketentuan
diberlakukan
secara langsung
Sesuai
ketentuan?
Akan
direhabilitasi/
dibangun
kembali oleh
pemilik?
Ketentuan
diberlakukan
Do Nothing Pemberian tenggang waktu untuk
menyesuaikan dengan ketentuan
yang ditetapkan Berhenti
Berhenti
Penertiban
Sudah
mengikuti
ketentuan?
Pengenaan
denda
progresif/
disintensif
Pembong-
karan
Pencabutan
ijin
d) Pemerintah Kabupaten Sleman memberlakukan atau menetapkan insentif dan
disinsentif tersebt pada saat permohonan pembangunan diajukan baik oleh perorangan,
kelompok masyarakat maupun badan hukum.

Gambar 8. 2. Diagram Prosedur Pelaksanaan Penertiban Peraturan Zonasi
Sumber: Konsep Dasar Panduan Penyusunan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan, 2006



8.4 Arahan Sanksi
Mekanisme pelaporan merupakan mekanisme pemberian informasi secara obyektif
mengenai pemanfaatan ruang yang dapat dilakukan oleh masyrakat dan instansi yang
berwenang. Mekanisme pemantauan mencakup pengamatan, pemeriksaan dengan cermat
perubahan kualitas tata ruang dan lingkungan yang tidak sesuai dan dilakukan oleh instansi
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 19
yang berwenang. Berikut ini disampaikan prosedur pelaporan oleh masyarakat dan
pemantauan oleh instansi yang berwenang dalam pelaksananaan pembangunan.

Pelaku
Pembangunan
Lembaga pengambil
keputusan dalam
penataan ruang
Lembaga pengambil
keputusan dan
rekomendasi dalam
penataan ruang
Masyarakat






Gambar 8.3. Proses Peranserta Masyarakat dalam
Pengawasan Pelaksanaan Peraturan zonasi
Sumber: Konsep Dasar Panduan Penyusunan
Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan, 2006



Pelaku Pembangunan
Lembaga pengambil
keputusan dalam penataan
ruang
Masyarakat











Gambar 8.4. Proses Peranserta Masyarakat
dalam Penertiban Pelaksanaan Peraturan zonasi
Sumber: Konsep Dasar Panduan Penyusunan
Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan, 2006

Pemanfaatan
Ruang
Pemantauan
Pelaksanaan
Penelitian
(evaluasi)
terhadap laporan
penyimpangan
pemanfaatan
Informasi &
laporan
perubahan/
penyimpangan
pemanfaatan
Pemantauan
pelaksanaan
peraturan zonasi
Penyimpangan peraturran
zonasi
Menentukan
bentuk sanksi
Pemikiran, pertimbangan,
dan usulan sanksi
Menerima sanksi
Pemberian sanksi:
Administrasi
Perdata
pidana
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 20
Prosedur penilaian penanganan dan pengenaan biaya dampak melalui mekanisme
pelaporan dan pemantauan serta evaluasi dapat dijabarkan sebagai berikut:
1) Masyarakat melakukan pemantauan dan melaporkan pada instansi yang berwenang
dalam penataan ruang atau pemerintah sendiri melakukan pemantauan kegiatan-
kegiatan pemanfaatan ruang yang menimbulkan dampak;
2) Pemerintah membentuk tim penilai terdiri dari lembaga yang berwenang di bidang
penataan ruang, antara lain Bappeda Kabupaten Sleman, BPN, Dinas Kimpraswilhub
dan lembaga pembuat rekomendasi untuk melakukan evaluasi dan penilaian dampak
serta penetapan dampak yang terjadi oleh pemanfaatan ruang tertentu;
3) Tim penilai menetapkan kategori untuk dampak yang ditimbulkan;
4) Tim penilai menetapkan besarnya biaya dampak dan kompensasi pembayarannya.

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 21

Gambar 8.5. Tata Cara Penyusunan Rancangan Perda dan
Penetapan Perda tentang Peraturan Zonasi
Sumber: Konsep Dasar Panduan Penyusunan Peraturan Zonasi Kawasan Perkotaan, 2006
Penyusunan Naskah
Akademis dan
Rancangan Peraturan
Daerah


INSTANSI
BERWENANG
MENYUSUN
Penyampaian naskah
akademis dan
rancangan peraturan
daerah dan surat
pengantar


KEPALA DAERAH
(BUPATI/ WALIKOTA)
Penerimaan Naskah
Akademis dan
Rancangan Peraturan
Daerah oleh DPRD


DPRD

Penyebarluasan
Rancangan Peraturan
Daerah

SEKDA
PERSIAPAN
PEMBENTUKAN
PERATURAN
Penyampaian
Raperda yg
disetujui oleh
DPRD kepda
Bupati/ Walikota


DPRD
Penetapan menjadi
Peraturan Daerah

BUPATI/ WALIKOTA

Rapat
paripurna
persetujuan
rancangan
Peraturan
Daerah
Rapat komisi/
panitia/ alat
kelengkapan
DPRD yang
menangani
bidang
legeslasi
Pembahsan
rancangan Perda

DPRD & BUPATI/
WALIKOTA
beserta
J AJ ARANNYA
Apirasi
masyarakat,
Perguruan
Tinggi, Ahli,
Asosiasi
Profesi, dll
PEMBAHASAN
DAN
PENGESAHAN
Pengundangan dalam
lembaran daerah dan berita
daerah

SEKDA

Penyebarluasan Perturan
Daerah

SEKDA
PENGUNDANGAN
PENYEBARLUASAN
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 22
7.1.1. Arahan Sanksi
Pengenaan sanksi merupakan tindakan penertiban yang dilakukan terhadap
pemafaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang dan peraturan zonasi.
Dalam hal penyimpangan dalam penyelenggaraan penataan ruang pihak yang melakukan
penyimpangan dapat dikenai sanksi sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-
undangan. Setiap orang yang melanggar ketentuan dikenai sanksi administratif. Sanksi
administratif berupa:
peringatan tertulis;
penghentian sementara kegiatan;
penghentian sementara pelayanan umum;
penutupan lokasi;
pencabutan izin;
pembatalan izin;
pembongkaran bangunan;
pemulihan fungsi ruang; dan/atau
denda administratif.
Secara umum pengendalian tata ruang Kabupaten Sleman mencakup kegiatan-
kegiatan yang bersifat pemantauan pengawasan dan penertiban kegiatan yang
memanfaatkan ruang. Kegiatan pemantauan, seperti telah diuraikan terdahulu, merupakan
tahap awal pengendalian. Di dasarkan pada hasil pemantauan tersebut barulah kemudian
dapat dilakukan kegiatan pengawasan (untuk menghindari terjadinya konflik pemanfaatan
ruang) serta penertiban sebagai tindakan untuk penyelesaian/penanganan masalah tata
ruang. Penertiban merupakan usaha-usaha untuk mengambil tindakan terhadap pelanggaran
pemanfaatan ruang, agar pemanfaatan ruang yang direncanakan dapat terwujud. Tindakan
penertiban dilakukan melalui pemeriksaan dan penyidikan atas semua pelanggaran atau
kejahatan yang dilakukan terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai rencana tata ruang.
Bentuk penertiban dapat berupa :
a) Sanksi administrasi dan pembatalan kebijakan daerah.
Penyimpangan yang memerlukan sanksi administrasi dan pembatalan kebijakan
dilaporkan oleh TKPRD kepada Gubernur dan ditindaklanjuti oleh Bawasda dan Biro Hukum.
Sanksi administratif dikenakan atas pelanggaran pemanfaatan ruang yang berakibat pada
terhambatnya pelaksanaan program pemanfaatan ruang.
Sanksi administratif dapat berupa :
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 23
- Penghentian sementara pelayanan administratif.
- Penghentian sementara pemanfaatan ruang di lapangan.
- Denda administratif.
- Pengurangan luas pemanfaatan ruang.
- Pencabutan izin pemanfaatan ruang.

b) Sanksi pidana dan perdata
Penyimpangan yang berkaitan dengan tindak pidana dilaporkan oleh TKPRD kepada
Gubernur dan diproses lebih lanjut oleh Kepolisian dan Kejaksaan. Selain Pejabat Penyidik
POLRI yang bertugas menyidik tindak pidana, penyidikan atas tidak pidana sebagaimana
dimaksud dalam Peraturan Daerah ini dapat juga dilakukan oleh Pejabat Penyidik Pegawai
Negeri Sipil (PPNS) di lingkungan Pemerintah Daerah yang pengangkatannya ditetapkan
sesuai peraturan perundang-undangan yang berlaku.
Dalam pelaksanaan tugas penyidikan, para Pejabat Penyidik berwenang :
- Menerima laporan atau pengaduan dari seseorang tentang adanya tindak pidana.
- Melakukan tindakan pertama di tempat kejadian dan melakukan pemeriksaan;
- Menyuruh berhenti tersangka dan memeriksa tanda pengenal diri tersangka;
- Melakukan penyitaan benda dan atau surat;
- Mengambil sidik jari dan memotret seseorang;
- Memanggil seseorang untuk dijadikan tersangka atau saksi;
- Mendatangkan orang ahli yang diperlukan dalam hubungannya dengan
pemeriksaan perkara;
- Menghentikan penyidikan setelah mendapat petunjuk dari Penyidik Umum bahwa
tidak terdapat cukup bukti, atau peristiwa tersebut bukan merupakan tindak
pidana dan selanjutnya melalui Penyidik Umum memberitahukan hal tersebut
kepada Penuntut Umum, tersangka dan keluarganya;
- Mengadakan tindakan lain menurut hukum yang dapat dipertanggungjawabkan;
- Setiap orang yang melanggar ketentuan yang diatur didalam rencana tata ruang,
dapat diancam pidana kurungan paling lama 3 (tiga) bulan atau denda sebanyak-
banyaknya Rp. 5.000.000,00 (lima juta rupiah). Selain itu tindak pindana atas
pelanggaran pemanfaatan ruang yang mengakibatkan perusakan dan
pencemaran lingkungan serta kepentingan umum lainnya dikenakan ancaman
pidana sesuai dengan peraturan perundangundangan yang berlaku;
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 24
Tabel 8.3
Ketentuan Sanksi Dalam Penataan Ruang

No Pasal Unsur Tindak Pidana Sanksi Pidana
1 69 ayat (1) Tidak mentaati rencana tata ruang; dan
Mengakibatkan perubahan fungsi ruang.
Penjara paling lama 3 tahun dan
denda paling banyak Rp 500 juta
2 69 ayat (2) Tidak mentaati rencana tata ruang;
Mengakibatkan perubahan fungsi ruang;
dan
Mengakibatkan kerugian terhadap harta
benda atau rusaknya barang.
Penjara paling lama 8 tahun dan
denda paling banyak Rp 1,5 miliar
3 69 ayat (3) Tidak mentaati rencana tata ruang;
Mengakibatkan perubahan fungsi ruang;
dan
Mengakibatkan Kematian orang
Penjara paling lama 15 tahun dan
denda paling banyak Rp 5 miliar
4 70 ayat (1) Memanfaatkan ruang tidak sesuai
dengan izin pemanfaatan ruang dari
pejabat yang berwenang.
Pidana penjara paling lama 3
tahun dan denda paling banyak
Rp 500 juta
5 70 ayat (2) Memanfaatkan ruang tidak sesuai
dengan izin pemanfaatan ruang dari
pejabat yang berwenang; dan
Mengakibatkan perubahan fungsi ruang;
Pidana penjara paling lama 5
tahun dan denda paling banyak
Rp 1 miliar
6 70 ayat (3) Memanfaatkan ruang tidak sesuai
dengan izin pemanfaatan ruang dari
pejabat yang berwenang; dan
Mengakibatkan kerugian terhadap harta
benda atau kerusakan barang.
Pidana penjara paling lama 5
tahun dan denda paling banyak
Rp 1,5 miliar
7 70 ayat (4) Memanfaatkan ruang tidak sesuai
dengan izin pemanfaatan ruang dari
pejabat yang berwenang; dan
Mengakibatkan kematian orang
Pidana penjara paling lama 15
tahun dan denda paling banyak
Rp 5 miliar
8 71 Tidak mematuhi ketentuan yang
ditetapkan dalam persyaratan izin
pemanfaatan ruang.
Pidana penjara paling lama 3
tahun dan denda paling banyak
Rp 500 juta
9 72 Tidak memberikan akses terhadap
kawasan yang oleh peraturan
perundang-undangan dinyatakan
sebagai milik umum
Pidana penjara paling lama 1
tahun dan denda paling banyak
Rp 100 juta
10 73 Pejabat pemerintah penerbit izin; dan
Menerbitkan izin tidak sesuai dengan
rencana tata ruang.
Pidana penjara paling lama 5
tahun dan denda paling banyak
Rp 500 juta
Dapat dikenai pidana tambahan
berupa pemberhentian tidak
hormat dari jabatannya.
Sumber : UU No.26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang
c) Penertiban
Kegiatan penertiban di Kabupaten Sleman merupakan kegiatan pengaturan
terhadap bangunan-bangunan yang tidak sesuai dengan izin yang dikeluarkan dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA VIII- 25
membuat tindakan peneguran sampai pembongkaran. Terhadap bangunan yang diperlukan
penertiban dilakukan tindakan sebagai berikut :
1) Teguran untuk menghentikan kegiatan pekerjaan yang disampaikan secara
tertulis telah dilakukan sebanyak 3 (tiga) kali berturut-turut dengan masa tenggang
waktu untuk masing-masing teguran 3 (tiga) hari kerja.
2) Apabila dalam batas waktu teguran sebagaimana dimaksudkan di atas telah
terlampaui dan tidak diindahkan oleh orang pribadi atau badan hukum yang
mendirikan bangunan tanpa izin tersebut, maka Bupati Kabupaten Sleman
memerintahkan kepada kepala dinas atau pejabat yang ditunjuk untuk melakukan
pembongkaran atas bangunan tanpa izin tersebut.

Untuk bangunan yang diproses melalui program pemutihan apabila ada sebagian
padanya tidak memenuhi persyaratan yang sudah ditentukan, maka terhadap bangunan atau
bagian bangunan yang bersangkutan diberikan batas waktu selama 12 (dua belas) bulan
atau sesuai waktu yang ditentukan terhitung sejak dikeluarkannya surat teguran ke 3 (tiga)
untuk selanjutnya dilakukan pembongkaran.



Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IX - 1
BAB IX
HAK, KEWAJIBAN DAN PERAN MASYARAKAT
DALAM PENATAAN RUANG






Menurut Slamet Y. (1997), peran serta masyarakat dalam penataan ruang dapat
digolongkan dalam dua aspek, yaitu (1) partisipasi bebas/partisipasi positif, yaitu partisipasi
yang dapat terjadi bila individu atau sekelompok masyarakat melibatkan diri dalam kegiatan
tersebut secara suka rela dengan penuh kesadaran, (2) partisipasi terpaksa/partisipasi
negatif, yaitu partisipasi yang muncul karena adanya hal-hal yang membatasi atau pun
karena situasi dan kondisi.
Sedangkan menurut Chris P. Masengi (1999), pengelompokkan peran serta
masyarakat dalam penataan ruang terdiri dari: (1) partisipasi para ilmuwan; dapat berupa
hasil seminar, lokakarya, dan diskusi yang membahas tata ruang, (2) partisipasi para
pengusaha; dapat berupa saran-saran tentang efektivitas pemanfaatan lokasi maupun
bentuk fasilitas, (3) partisipasi para praktisi hukum yaitu; dapat berupa saran pencegahan
atau penyelesaian permasalahan dan (4) masyarakat umum; dapat berupa pemberian saran,
pertimbangan, serta pendapat yang aktif dan positif dari beberapa pemuka masyarakat.
Pada masa lalu, peran pemerintah sangat dominan dalam perencanaan,
pemanfaatan, dan pengendalian ruang, sedangkan keterlibatan masyarakat masih sangat
terbatas. Dengan dikeluarkannya UU No. 32 Tahun 2004 tentang Pemerintahan Daerah dan
UU No. 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Pusat dan Daerah, maka peran
pemerintah harus ditingkatkan dalam rangka pemberdayaan masyarakat menuju kehidupan
yang lebih demokratis. Hal ini identik dengan kewenangan dan tanggung jawab dalam
penataan ruang yang dipikul bersama antara pemerintah dan masyarakat. Dengan demikian,
dalam pengelolaan ruang akan memungkinkan terwujudnya keseimbangan baru antara
peranan pemerintah dengan peran masyarakat (public-private partnership), sehingga pada
era mendatang akan terjadi perubahan dan penekanan pendekatan dalam penataan ruang.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IX - 2
Dalam era reformasi dan otonomi sekarang ini, perlu ada perubahan pola pikir
pendekatan dalam penataan ruang. Masyarakat yang semula dipandang sebagai obyek
peraturan dan homogen menjadi masyarakat sebagai subyek peraturan dan heterogen
(behaviorism-approach). Keterlibatan masyarakat dalam penataan ruang juga akan
mengalami pergeseran, yaitu dari keterlibatan semu (public involvement) menjadi keterlibatan
nyata (public participation), dan akhirnya mengarah pada pemberdayaan masyarakat yang
tentu saja menuntut kerelaan pemerintah untuk berperan sebagai fasilitator dan melakukan
pelayanan yang prima.
Pendekatan baru ini menuntut peranan pemerintah untuk menggali dan
mengembangkan visi bersama dengan kelompok masyarakat di dalam merumuskan:
1) wajah ruang masa depan;
2) standar kualitas ruang;
3) aktivitas yang diijinkan dan dilarang;
4) distribusi dan alokasi fasilitas publik; dan
5) sistem pengendalian pembangunan.

Konsepsi peran serta masyarakat, walaupun berbagai pihak telah berkeinginan
menetapkannya sejak tahun 1980-an, secara formal terwujud tahun 1992 melalui
Pengundangan Undang-Undang No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang yang di
sahkan pada Tanggal 13 Oktober 1992 dan direvisi menjadi Undang-Undang No. 26 Tahun
2007. Hal ini merupakan upaya mengantisipasi dan menjaga kesinambungan pembangunan.
Ini diikuti oleh Peraturan Pemerintah, pada 03 Desember 1996, yaitu Peraturan Pemerintah
No.69 Tahun 1996 tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban, serta Bentuk dan Tata Cara
Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang.
Di samping itu pemerintah mempersiapkan Peraturan Menteri Dalam Negeri No. 9
Tahun 1998 tentang Tata Cara Peranserta Masyarakat dalam Proses Perencanaan Tata
Ruang di Daerah. Perundangan tersebut mengamanatkan bahwa untuk penyelenggaraan
penataan ruang dilaksanakan oleh Pemerintah dengan mengikutsertakan peran serta
masyarakat. Peran dan keikutsertaan masyarakat dalam melaksanakan dan mengamankan
aturan tersebut amat sangat penting artinya karena hasilnya akan dinikmati kembali oleh
masyarakat di wilayahnya.
Selanjutnya dengan merujuk pada TAP MPR IV/MPR/2000 tentang Rekomendasi
Kebijakan Dalam Penyelenggaraan Otonomi Daerah yaitu "peningkatan pelayanan publik
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IX - 3
dan pengembangan kreatifitas masyarakat serta aparatur pemerintahan di daerah" terlihat
jelas pemberian kesempatan kepada masyarakat untuk berperan aktif dalam berbagai proses
penyelenggaraan pembangunan, termasuk didalamnya dalam proses penataan ruang.
Semangat tersebut sejalan dengan bunyi Pasal 12 Undang-Undang Nomor 24 Tahun
1992 bahwa "Penataan Ruang dilakukan oleh Pemerintah dan Masyarakat". Prinsip tersebut
seiring dengan Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 yang mengedepankan
pemerintah sebagai fasilitator dan masyarakat sebagai pelaku utama pembangunan.
Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 Tentang Pelaksanaan Hak dan
Kewajiban, Serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang
diatur hal-hal yang berkaitan dengan Pelaksanaan Hak dan Kewajiban Masyarakat, Bentuk
Peran Serta Masyarakat, Tata Cara Peran Serta Masyarakat dan Pembinaan Peran Serta
Masyarakat diatur berdasar Tingkatan Hirarki Pemerintahan dari Tingkat Nasional, Tingkat
Provinsi dan Tingkat Kabupaten/Kota. Peraturan Pemerintah ini mengatur secara rinci hak
masyarakat dalam proses perencanaan, pemanfaatan dan pengendalian tata ruang. Tidak
hanya hak, tetapi diatur pula kewajiban masyarakat dalam Proses Penataan ruang.
Peraturan Pemerintah tersebut digagas oleh Menteri Negara Koordinator Bidang
Ekonomi, Keuangan dan Industri (Menko Perekonomian) merangkap sebagai Ketua Badan
Koordinasi Tata Ruang Nasional (ditunjuk sebagai koordinator penataan ruang berdasarkan
Keputusan Presiden Nomor 62 Tahun 2000 Tentang Koordinasi Penataan Ruang Nasional)
untuk mengatur Tata Cara Pelaksanaannya di Tingkat Pusat. Kemudian dilengkapi dengan
Peraturan Menteri Dalam Negeri (Permendagri) untuk tata cara pelaksanaan di tingkat
Propinsi dan Kabupaten/Kota. Peraturan Pemerintah Nomor 72 Tahun 2005 Tentang Desa.
Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 51 Tahun 2007 Tentang Pembangunan Kawasan
Perdesaan Berbasis Masyarakat.

9.1 Hak Masyarakat
Guna mewujudkan peran masyarakat seutuhnya, proses pelibatan masyarakat tidak
boleh berhenti sampai pada tahap yang hanya bersifat konsultasi dan sosialisasi, akan tetapi
harus terlihat jelas bahwa aspirasi masyarakat terefleksi dalam proses perencanaan tata
ruang. Hak, kewajiban, dan peran masyarakat dalam penataan ruang merupakan salah satu
pendukung kinerja penataan ruang.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IX - 4
Masyarakat hendaknya didudukkan sebagai subyek penataan ruang yang aktif mulai
dari tahap perencanaan, pembangunan, sampai kontrol dan pengawasan penataan ruang.
Dalam penataan ruang, setiap orang berhak untuk:
a) mengetahui rencana tata ruang;
b) menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang;
c) memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat pelaksanaan
kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata ruang;
d) mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang di wilayahnya;
e) mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang kepada pejabat berwenang; dan
f) mengajukan gugatan ganti kerugian kepada pemerintah dan/atau pemegang izin
apabila kegiatan pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang
menimbulkan kerugian.

Hak masyarakat serta kewenangan pemerintah, baik dalam perencanaan,
pemanfaatan maupun pengendalian ruang telah dimuat dalam Undang-undang No. 24 Tahun
1992 tentang Penataan Ruang dan dijabarkan secara rinci dalam PP.No. 69 Tahun 1996
yaitu:
a) Berperan serta dalam proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan
pengendalian pemanfaatan ruang;
b) Mengetahui secara terbuka sejak awal Rencana Tata Ruang Wilayah, Rencana Tata
Ruang Kawasan, dan Rencana Rinci Kawasan;
c) Menikmati manfaat ruang dan atau pertambahan nilai ruang sebagai akibat dari
penataan ruang. Manfaat ruang tersebut dapat berupa manfaat ekonomi, sosial, dan
atau manfaat lingkungan yang timbul akibat pemanfaatan ruang yang sesuai dengan
rencana tata ruang;
d) Memperoleh hak penggantian dengan harga yang layak atas perubahan kondisi yang
dialaminya sebagai akibat dari pelaksanaan kegiatan pembangunan yang sesuai
dengan rencana tata ruang.

Pelaksanaan hak masyarakat dalam menikmati ruang termasuk pertambahan nilai
ruang sebagai akibat penataan ruang dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IX - 5
perundang-undangan atau kaidah yang berlaku, atau manfaat lingkungan yang timbul akibat
pemanfaatan ruang yang sesuai dengan rencana tata ruang. Pemerintah berkewajiban
melakukan pembinaan, menyebarkan informasi dan memberikan penjelasan kepada
masyarakat tentang ketentuan peraturan perundang-undangan atau kaidah yang berlaku.
Dalam hal ini, pemerintah mempunyai kewajiban untuk mengumumkan dan
/menyebarluaskan rencana tata ruang yang telah ditetapkan pada tempat-tempat yang
memungkinkan masyarakat mengetahui dengan mudah. Untuk penyusunan RTRW
Kabupaten Sleman, Pemerintah Kabupaten, melalui Pengumuman formal selayaknya
mengumumkan adanya rencana penyusunan RTRW Kabupaten Sleman dan sekaligus
meminta masukan, saran dan pendapat kepada masyarakat, khususnya warga di berbagai
media massa cetak lokal, dan ditempel di Kantor Desa/Kecamatan atau instansi pemerintah
lainnya serta disosialisasikan kepada masyarakat pada saat dilakukan konsultasi publik
bersama masyarakat.
Ada beberapa kewajiban pembinaan yang harus dilakukan oleh Pemerintah
Kabupaten yaitu memberikan penyuluhan dan menyelenggarakan penyuluhan bimbingan
dorongan, penganyoman, pelayanan, bantuan teknik, bantuan hukum, pendidikan dan atau
pelatihan, menyebarluaskan semua informasi mengenai proses penataan ruang dan rencana
tata ruang kepada masyarakat secara terbuka, menghormati hak yang dimiliki masyarakat,
memberikan penggantian yang layak, melindungi hak masyarakat untuk berperan serta, dan
memperhatikan dan menindaklanjuti saran, usul atau keberatan dari masyarakat. Bahkan
tanggungjawab pemerintah sampai kepada hal teknis yakni, wajib menyediahkan formulir
pengisian bagi masyarakat yang akan menyampaikan pendapatnya.

9.2 Kewajiban Masyarakat
Dalam pemanfaatan ruang, masyarakat memiliki kewajiban untuk menaati rencana
tata ruang yang telah ditetapkan oleh Pemerintah Kabupaten guna menciptakan tertib
pemanfaatan ruang. Dalam kegiatan pemanfaatan ruang, masyarakat harus memanfaatkan
ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat yang berwenang. Aturan
pemanfaatan ruang yang telah ditetapkan pemerintah secara luas masyarakat wajib
mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang tersebut.
Kegiatan penataan ruang yang berkelanjutan membutuhkan dukungan dari
masyarakat, untuk itu masyarakat wajib pula memberikan akses terhadap kawasan yang oleh
ketentuan peraturan perundang-undangan dinyatakan sebagai milik umum. Kewajiban
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA IX - 6
masyarakat, baik dalam perencanaan, pemanfaatan maupun pengendalian ruang telah
dimuat dalam Undang-Undang No. 24 Tahun 1992 tentang Penataan Ruang dan dijabarkan
secara rinci dalam PP.No. 69 Tahun 1996 yaitu:
1) Berperan serta dalam memelihara kualitas ruang.
2) Berlaku tertib dalam keikutsertaannya dalam proses perencanaan tata ruang,
pemanfaatan ruang, dan mentaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan.

Pelaksanaan kewajiban masyarakat dalam penataan ruang dilaksanakan dengan
mematuhi dan menerapkan kriteria, kaidah, baku mutu, dan aturan-aturan penataan ruang
yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan.

9.3 Peran Masyarakat
Dikaitkan dengan penataan ruang, tujuan peran serta masyarakat dalam penataan
ruang adalah:
1) Meningkatkan kesadaran masyarakat agar dapat memahami pentingnya pemanfaatan
tanah, air laut dan udara serta sumber daya alam lainnya demi terciptanya tertib ruang
(pendidikan dan pertukaran pengetahuan).
2) Menumbuhkan dan mengembangkan kesadaran serta tanggung jawab masyarakat
dalam penataan ruang terutama membantu memberikan informasi tentang pelanggaran
pemanfaatan ruang (kontribusi tanggung jawab dan pembagian tanggung jawab).
3) Menjamin pelibatan secara aktif peran serta masyarakat dalam kegiatan penataan
ruang dengan hak dan kewajibannya.

Pada masa datang, peran masyarakat semakin diperlukan dalam sistem penataan
ruang. Pada tahap perencanaan, masyarakat mengetahui hal yang mereka butuhkan,
sehingga masyarakat dapat mengarahkan pada produk rencana tata ruang yang optimal dan
proporsional untuk berbagai kegiatan. Pada tahap pemanfaatan, masyarakat akan menjaga
pendayagunaan ruang yang sesuai dengan peruntukan dan alokasi serta waktu yang
direncanakan, sehingga konflik pemanfaatan ruang dapat dihindari. Pada tahap
pengendalian, masyarakat merasa memiliki dan bertanggung jawab dalam menjaga kualitas
ruang yang nyaman dan serasi serta berguna untuk kelanjutan pembangunan.


Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028
LAPORAN RENCANA X - 1
BAB X
PENUTUP






10.1 Rekomendasi
10.1.1 Berkaitan dengan Proses.
Permintaan keterlibatan pemangku kepentingan di kecamatan memerlukan satuan
kerja yang membahas RTRW Kabupaten Sleman merupakan hasil analisis tim penyusun.
Perlu pengembangan mekanisme partisipasi yang memungkinkan pelibatan masyarakat
dalam proses penyusunan. Untuk mengkaitkan proses penyusunan RTRW dengan skenario
pembangunan daerah, perlu skema kebijakan daerah yang memungkinkan penyusun
maupun pembahas RTRW Kabupaten Sleman melihat kedudukan RTRW dalam skenario
pembangunan daerah.

10.1.2 Berkaitan dengan Format dan sosialisasi.
Mengingat RTRW Kabupaten Sleman adalah dokumen publik, disamping memenuhi
konstruksi hukum maupun kaidah teknis, RTRW disusun dalam format sederhana dan
menarik untuk mendorong partisipasi masyarakat. Perbaikan format merupakan bagian
proses sosialisasi. Pemasangan informasi mengenai RTRW Kabupaten Sleman dalam
website milik pemerintah kabupaten akan membantu penyebarluasan dokumen dan
mendukung prinsip transparansi dalam penataan ruang.

10.1.3 Kebutuhan Penunjang.
Untuk mendukung ketentuan konsistensi pemanfatan ruang, mulai perencanaan
sampai pengendaliannya, memerlukan sistem informasi dengan validitas data yang terus-
menerus diperbarui, dapat diakses dengan software yang umum serta terjangkau publik.
Tersedianya sistim informasi tersebut memudahkan proses pengambilan keputusan terhadap
berbagai penyimpangan pemanfaatan yang terjadi di lapangan.
PEMERINTAH KABUPATEN SLEMAN
PERATURAN DAERAH KABUPATEN SLEMAN
NOMOR TAHUN
TENTANG
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN SLEMAN
TAHUN 2009-2028
DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA
BUPATI SLEMAN,


Menimbang:

a. bahwa untuk mengarahkan pembangunan di Kabupaten Sleman dengan memanfaatkan
ruang wilayah secara berdaya guna, berhasil guna, serasi, selaras, seimbang, dan
berkelanjutan dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat dan pertahanan
b. keamanan, perlu disusun Rencana Tata Ruang Wilayah.
c. bahwa dalam rangka mewujudkan keterpaduan pembangunan antar sektor, daerah, dan
masyarakat maka Rencana Tata Ruang Wilayah merupakan arahan lokasi investasi
pembangunan yang dilaksanakan pemerintah, masyarakat, dan/atau dunia usaha.
d. bahwa telah terjadi perubahan struktur dan pola pemanfaatan ruang wilayah yang tidak
dapat diakomodasi oleh Perda Nomor 23Tahun 1994 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Sleman.
e. bahwa sehubungan dengan adanya perubahan sistem pemerintahan yang berpengaruh
terhadap sistem penataan ruang wilayah.
f. bahwa dengan ditetapkannya Undang-Undang No 26 tahun 2007 tentang Penataan
Ruang dan Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 tentang RTRW Nasional Tahun
2008-2027, maka strategi dan arahan kebijaksanaan pemanfaatan ruang wilayah nasional
perlu dijabarkan ke dalam Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten.
g. bahwa sehubungan dengan hal tersebut pada huruf a, b, c, d, dan e, perlu menetapkan
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 dengan Peraturan
Daerah Kabupaten Sleman.


Mengingat:

1) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1960 Tentang Peraturan Dasar Pokok-Pokok Agraria.
2) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1990 Tentang Konservasi Sumber Daya Alam Hayati
dan Ekosistemnya.
3) Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1990 Tentang Kepariwisataan.
4) Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Permukiman.
5) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1992 Tentang Benda Cagar Budaya.
6) Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1992 Tentang Sistem Budidaya Tanaman.
7) Undang-Undang Nomor 13 Tahun 1992 Tentang Perkeretaapian.
8) Undang-Undang Nomor 14 Tahun 1992 Tentang Lalu Lintas dan Angkutan J alan.
9) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
10) Undang-Undang Nomor 5 Tahun 1999 Tentang Perimbangan Keuangan Antara
Pemerintah Pusat dan Daerah.
11) Undang-Undang Nomor 41 Tahun 1999 Tentang Kehutanan.
12) Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air.
13) Undang-Undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah.
14) Undang-Undang Nomor 38 Tahun 2004 Tentang J alan.
15) Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2007 Tentang Penanggulangan Bencana.
16) Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.
17) Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sampah.
18) Peraturan Pemerintah Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.
19) Peraturan Pemerintah Nomor 28 Tahun 1985 Tentang Perlindungan Hutan.
20) Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
21) Peraturan Pemerintah Nomor 6 Tahun 1995 Tentang Perlindungan Tanaman.
22) Peraturan Pemerintah Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai Dampak
Lingkungan.
23) Peraturan Pemerintah Nomor 69 Tahun 1996 Tentang Pelaksanaan Hak dan Kewajiban,
Serta Bentuk dan Tata Cara Peran Serta Masyarakat dalam Penataan Ruang.
24) Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 1998 Tentang Kawasan Suaka Alam dan
Kawasan Pelestarian Alam.
25) Peraturan Pemerintah Nomor 10 Tahun 2000 Tentang Ketelitian Peta untuk Penataan
Ruang Wilayah.
26) Peraturan Pemerintah Nomor 25 Tahun 2000 Tentang Kewenangan Pemerintah dan
Kewenangan Propinsi Sebagai Daerah Otonom.
27) Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan
Pengendalian Pencemaran Air.
28) Peraturan Pemerintah Nomor 70 Tahun 2001 Tentang Kebandarudaraan.
29) Peraturan Pemerintah Nomor 16 Tahun 2004 Tentang Penatagunaan Tanah.
30) Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2005 Tentang J alan Tol.
31) Peraturan Pemerintah Nomor 44 Tahun 2005 Tentang Perencanaan Kehutanan.
32) Peraturan Pemerintah Nomor 34 Tahun 2006 Tentang J alan.
33) Peraturan Pemerintah Nomor 38 Tahun 2007 Tentang Pembagian Urusan Pemerintahan
Antara Pemerintah, Pemerintah Daerah dan Pemda Kabupaten/Kota.
34) Peraturan Pemerintah Nomor 42 Tahun 2008 Tentang Pengelolaan Sumber Daya Air.
35) Peraturan Pemerintah Nomor 43 Tahun 2008 Tentang Air Tanah.
36) Peraturan Pemerintah Nomor 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN.
37) Keputusan Presiden Nomor 32 Tahun 1990 Tentang Pengelolaan Kawasan Lindung.
38) Keputusan Presiden Nomor 57 Tahun 1989 Tentang Kriteria Kawasan Budidaya.
39) Keputusan Presiden Nomor 62 Tahun 2000 Tentang BKPRN.
40) Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 327/KPTS/M/2/2002 tentang
Penyusunan Rencana Umum Tata Ruang.
41) Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 1 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang Terbuka
Hijau Kawasan Perkotaan.


Dengan Persetujuan Bersama

DEWAN PERWAKILAN RAKYAT DAERAH KABUPATEN SLEMAN
dan
BUPATI SLEMAN

MEMUTUSKAN :

Menetapkan :
PERATURAN DAERAH KABUPATEN SLEMAN
TENTANG
RENCANA TATA RUANG WILAYAH KABUPATEN SLEMAN
TAHUN 2009-2028


BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1
Dalam Peraturan Daerah ini yang dimaksud dengan:
1. Daerah adalah Kabupaten Sleman.
2. Kepala Daerah adalah Bupati Sleman.
3. Pemerintah Daerah adalah Bupati Sleman dan perangkat daerah sebagai unsur
penyelenggara Pemerintah Daerah Kabupaten Sleman.
4. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah yang selanjutnya disingkat DPRD adalah Dewan
Perwakilan Rakyat Kabupaten Sleman.
5. Ruang adalah wadah yang meliputi ruang darat, ruang laut, dan ruang udara, termasuk
ruang di dalam bumi sebagai satu kesatuan wilayah, tempat manusia dan makhluk lain
hidup, melakukan kegiatan, dan memelihara kelangsungan hidupnya.
6. Tata ruang adalah wujud struktur ruang dan pola ruang.
7. Struktur ruang adalah susunan pusat-pusat permukiman dan sistem jaringan prasarana
dan sarana yang berfungsi sebagai pendukung kegiatan sosial ekonomi masyarakat yang
secara hierarkis memiliki hubungan fungsional.
8. Pola ruang adalah distribusi peruntukan ruang dalam suatu wilayah yang meliputi
peruntukan ruang untuk fungsi lindung dan peruntukan ruang untuk fungsi budi daya.
9. Penataan ruang adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan
ruang, dan pengendalian pemanfaatan ruang.
10. Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 yang selanjutnya
disingkat RTRW Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 adalah Rencana Tata Ruang
Wilayah Kabupaten Sleman yang mengatur struktur ruang dan pola ruang wilayah
Kabupaten Sleman.
11. Penyelenggaraan penataan ruang adalah kegiatan yang meliputi pengaturan, pembinaan,
pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang.
12. Pengaturan penataan ruang adalah upaya pembentukan landasan hukum bagi
Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan masyarakat dalam penataan ruang.
13. Pembinaan penataan ruang adalah upaya untuk meningkatkan kinerja penataan ruang
yang diselenggarakan oleh Pemerintah, Pemerintah Daerah, dan masyarakat.
14. Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya pencapaian tujuan penataan ruang melalui
pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian
pemanfaatan ruang.
15. Pengawasan penataan ruang adalah upaya agar penyelenggaraan penataan ruang dapat
diwujudkan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
16. Perencanaan tata ruang adalah suatu proses untuk menentukan struktur ruang dan pola
ruang yang meliputi penyusunan dan penetapan rencana tata ruang.
17. Pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan struktur ruang dan pola ruang
sesuai dengan rencana tata ruang melalui penyusunan dan pelaksanaan program beserta
pembiayaannya.
18. Pengendalian pemanfaatan ruang adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang.
19. Rencana tata ruang adalah hasil perencanaan tata ruang.
20. Wilayah adalah ruang yang merupakan kesatuan geografis beserta segenap unsur terkait
yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan aspek administratif dan/atau aspek
fungsional.
21. Sistem wilayah adalah struktur ruang dan pola ruang yang mempunyai jangkauan
pelayanan pada tingkat wilayah.
22. Pusat Kegiatan Wilayah yang selanjutnya disebut PKW adalah kawasan perkotaan yang
berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota.
23. Kawasan adalah wilayah yang memiliki fungsi utama lindung dan budidaya.
24. Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi
kelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan sumberdaya buatan .
25. Kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk
dibudidayakan atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam, sumberdaya manusia
dan sumberdaya buatan.
26. Kawasan perdesaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama pertanian termasuk
pengelolaan sumberdaya alam dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat
permukiman pedesaan, pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan
ekonomi.
27. Kawasan agropolitan adalah kawasan yang terdiri atas satu atau lebih pusat kegiatan
pada wilayah perdesaan sebagai sistem produksi pertanian dan pengelolaan sumber
daya alam tertentu yang ditunjukkan oleh adanya keterkaitan fungsional dan hierarki
keruangan satuan sistem permukiman dan sistem agrobisnis.
28. Kawasan perkotaan adalah wilayah yang mempunyai kegiatan utama bukan pertanian
dengan susunan fungsi kawasan sebagai tempat permukiman perkotaan, pemusatan dan
distribusi pelayanan jasa pemerintahan, pelayanan sosial, dan kegiatan ekonomi.
29. Kawasan strategis adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena
mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten terhadap ekonomi, sosial,
budaya, dan/atau lingkungan.
30. Kawasan pertahanan negara adalah wilayah yang ditetapkan secara nasional yang
digunakan untuk kepentingan pertahanan.
31. Ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang
penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh secara
alamiah maupun yang sengaja ditanam.
32. Izin pemanfaatan ruang adalah izin yang dipersyaratkan dalam kegiatan pemanfaatan
ruang sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
33. Orang adalah orang perseorangan dan/atau korporasi.
34. Menteri adalah menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan dalam bidang
penataan ruang.

BAB II
RUANG LINGKUP

Pasal 2
Ruang lingkup Peraturan Daerah tentang Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Sleman
Tahun 2009-2028 mencakup:
a. azas, tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang;
b. rencana struktur dan pola ruang;
c. penetapan kawasan strategis;
d. rencana pemanfaatan ruang yang meliputi rencana pengembangan
1. dan rencana pengelolaan;
e. pengendalian pemanfaatan ruang;
f. peran masyarakat.


BAB III
ASAS, TUJUAN, DAN STRATEGI

Pasal 3
RTRW Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 disusun
berasaskan:
a. Keterpaduan
b. Keserasian, keselarasan, dan keseimbangan
c. Keberlanjutan
d. Keberdayagunaan dan keberhasilgunaan
e. Keterbukaan
f. Kebersamaan dan kemitraan
g. Perlindungan kepentingan umum
h. Kepastian hukum dan keadilan
i. Akuntabilitas

Pasal 4
Tujuan Penyelenggaraan penataan ruang sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 adalah untuk
mewujudkan ruang Kabupaten Sleman yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan
berlandaskan wawasan nusantara dan ketahanan nasional dengan:
a. Terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan;
b. Terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumber daya alam dan sumber daya
buatan dengan memperhatikan sumber daya manusia; dan
c. Terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap
lingkungan akibat pemanfaatan ruang.
d. Terkendalinya pembangunan di wilayah kabupaten baik yang dilakukan oleh pemerintah
maupun masyarakat,
e. Terciptanya keserasian antara kawasan lindung dan kawasan budidaya,
f. Tersusunnya rencana dan keterpaduan program-program pembangunan,
g. Terdorongnya minat investasi masyarakat dan dunia usaha,
h. Terkoordinasinya pembangunan antar wilayah dan antar sektor pembangunan.

Pasal 5
(1) Visi penataan ruang sejalan dengan visi Kabupaten Sleman yaitu terwujudnya masyarakat
Kabupaten Sleman yang sejahtera, demokratis, dan berdaya saing.
(2) Misi penataan ruang di Kabupaten Sleman yaitu:
a. Mewujudkan tata pemerintahan yang baik,
b. Meningkatkan kesejahteraan masyarakat,
c. Meningkatkan kualitas hidup masyarakat; dan
d. Meningkatkan kehidupan bermasyarakat yang demokratis.

Pasal 6
(1) Untuk mewujudkan tujuan pemanfaatan ruang wilayah sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 5 ditetapkan strategi pemanfaatan ruang wilayah.
(2) Strategi pemanfaatan ruang wilayah sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi:
struktur ruang wilayah; pola ruang wilayah; arahan pengelolaan kawasan lindung dan
budidaya; arahan pengelolaan kawasan perdesaan dan kawasan perkotaan; arahan
pengelolaan sistem pusat permukiman perdesaan dan perkotaan; arahan pengembangan
sistem prasarana wilayah; arahan pengembangan kawasan strategis; arahan
kebijaksanaan tata guna tanah, tata guna air, dan tata guna udara, dan tata guna
sumberdaya alam lainnya; pemanfaatan ruang daerah.

Pasal 7
Strategi pembentukan struktur ruang wilayah adalah:
(1) Pemantapan pusat pelayanan wilayah dilakukan agar pengembangan fungsi pusat
pelayanan terkait dengan sistem pusat-pusat permukiman di tingkat wilayah lainnya dapat
terjadi.
(2) Pembagian setiap Satuan Rencana Pengembangan berorientasi pada wilayah
administrasi;

Pasal 8
Strategi pembentukan pola ruang wilayah adalah:
(1) Strategi pembentukan pola ruang kawasan lindung diarahkan bagi kawasan yang
memberikan perlindungan kawasan bawahannya; kawasan perlindungan setempat;
kawasan taman nasional, kawasan cagar budaya; kawasan rawan bencana alam.
(2) Strategi pembentukan pola ruang kawasan budidaya, diarahkan bagi kawasan hutan
produksi; kawasan pertanian; kawasan pertambangan untuk bahan galian C; kawasan
peruntukan industri; kawasan pariwisata; kawasan permukiman; Kawasan Keselamatan
Operasi Penerbangan (KKOP) Bandara Umum Adisucipto.

Pasal 9
Strategi pengelolaan kawasan lindung adalah:
(1) Pemantapan kawasan hutan lindung berdasarkan Keppres No. 32/1990 melalui
pengukuhan dan penataan batas di lapangan untuk memudahkan pengendaliannya
termasuk dengan pengendalian kegiatan budidaya yang telah ada (penggunaan lahan
yang telah berlangsung lama);
(2) Pengelolaan cagar budaya dan ilmu pengetahuan (didalamnya termasuk peninggalan
benda-benda purbakala dan budaya-budaya leluhur) dengan mengembangkan zona-zona
pemanfaatan ruang untuk pengembangan ilmu pengetahuan, pariwisata dan pendidikan
serta menemukan kepentingan pelestarian nilai-nilai budaya bangsa dan
pariwisata/rekreasi budaya;
(3) Pengamanan daerah tangkapan air yang bertujuan untuk meningkatkan kemampuan
lahan dalam memperkecil aliran permukaan dan kemampuan meresapkan air. Termasuk
dengan mengembalikan fungsi kawasan resapan air yang mengalami kerusakan melalui
kegiatan penanaman kembali, konservasi tanah dan air serta upaya-upaya pemulihan
lainnya;
(4) Penetapan kawasan rawan bencana pada kawasan berpotensi ancaman gunung berapi
Merapi, gempa bumi serta longsor disertai perkuatan mitigasi bencana untuk kawasan
rawan bencana gunung berapi dan gempa bumi serta rehabilitasi lahan dan konservasi
tanah untuk kawasan rawan bencana tanah longsor;
(5) Pengelolaan kawasan lindung secara terpadu dengan memperhatikan hubungan
keterkaitan dan dampak kegiatan di ruang darat, ruang bumi dan ruang udara terhadap
ekosistem.
Strategi pengelolaan kawasan budidaya adalah:
(1) Menciptakan, menjaga, memupuk dan mengoptimalkan manfaat dan kesempatan yang
ada dari keunggulan lokal yang dimiliki wilayah Kabupaten Sleman.
(2) Mengoptimalkan pengembangan segenap potensi yang ada dengan menekankan
pengembangan pada sektor/subsektor unggulan dan sektor strategis, baik pariwisata,
pertanian, pertambangan maupun industri, yang mampu memberi nilai tambah ekonomi
yang tinggi tanpa harus merusak lingkungan.
(3) Pengembangan secara terpadu di permukiman perkotaan, permukiman perdesaan,
kawasan strategis di wilayah darat, bawah tanah serta udara untuk menunjang
perkembangan seluruh wilayah Kabupaten Sleman.
(4) Menyiapkan pembangunan kawasan strategis dengan menyediakan prasarana dan
sarana pelayanan dasar.
(5) Meningkatkan keterkaitan kawasan permukiman perkotaan dengan kawasan permukiman
perdesaan, terutama antara sentra-sentra produksi di kawasan perdesaan dengan pusat-
pusat kegiatan pelayanan kota.
(6) Meningkatkan pembangunan prasarana dan sarana dasar, untuk meningkatkan
pengembangan potensi kawasan.
(7) Mengembangkan potensi ekonomi rakyat dan potensi perekonomian daerah dengan
mengkaitkan ekonomi antara pusat-pusat pertumbuhan dengan daerah hinterland-nya
melalui peningkatan pelayanan perekonomian.
(8) Meningkatkan laju pertumbuhan sektor/sub-sektor ekonomi yang produk-produknya telah
mampu bersaing dan mengisi pasar di luar Kabupaten Sleman serta mengamankan dan
memantapkan pasar domestik untuk meningkatkan ketahanan ekonomi wilayah.
(9) Meningkatkan kualitas sumber daya manusia daerah melalui peningkatan pelayanan
pendidikan dan kesehatan.
(10) Meningkatkan kemitraan antara Pemerintah Kabupaten Sleman, masyarakat dan swasta
dalam pelaksanaan pembangunan.

Pasal 10
Strategi penataan kawasan perkotaan dan perdesaan adalah:
a. Menyiapkan semua kawasan perkotaan dan perdesaan untuk memiliki rencana tata ruang
yang terpadu untuk menghindari ketimpangan perkembangan wilayah.
b. Meningkatkan pelayanan sistem prasarana wilayah di kawasan perkotaan dan perdesaan
dalam rangka meningkatkan hubungan ekonomi yang kondusif bagi pertumbuhan dan
pemerataan ekonomi wilayah
c. Pengembangan kawasan perkotaan diarahkan sebagai pusat kegiatan untuk dapat
memanfaatkan secara optimal potensi sumber daya kawasan perdesaan sebagai daerah
belakangnya sesuai dengan fungsi/tipologi kawasan perdesaan.



Pasal 11
Strategi penataan sistem pusat permukiman perdesaan dan perkotaan dengan pemantapan
penetapan pusat kegiatan yang berada pada pusat permukiman baik di kawasan perdesaan
dan perkotaan serta wilayah lain yang dilayaninya.

Pasal 12
Strategi penataan sistem prasarana wilayah adalah:
a. Pembangunan prasarana dan fasilitas pelayanan umum dilakukan secara terpadu untuk
menunjang pertumbuhan ekonomi Kabupaten Sleman, pemerataan pembangunan,
meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
b. Pembangunan prasarana pendukung perkembangan wilayah pengembangan agropolitan
sebagai sentra produksi dan pusat pengumpul serta kawasan strategis pariwisata.
c. Meningkatkan kemudahan hubungan antar lokasi, kawasan, dan antar wilayah dengan
perbaikan jalan, peningkatan fungsi dan peran jalan, kuantitas, kualitas, dan tingkat
pelayanan jalan, penyediaan pedestrian, fasilitas terminal dan penyediaan sarana
angkutan umum.
d. Menyediakan fasilitas penunjang pariwisata pada masing-masing obyek wisata guna
mendukung perkembangan obyek wisata yang ada.
e. Mengembangkan integrasi dengan jaringan jalan bebas hambatan guna mendorong
pertumbuhan wilayah.
f. Meningkatkan pelayanan publik yang kondusif serta mengalokasikan berbagai fasilitas
dan sarana kegiatan pelayanan kota ke seluruh wilayah kabupaten secara terstruktur.
g. Menyediakan dan meningkatkan pengembangan fasilitas penunjang kehidupan ekonomi,
sosial dan budaya, mencakup fasilitas perbelanjaan/pasar, fasilitas pendidikan, fasilitas
kesehatan, fasilitas peribadatan, fasilitas rekreasi dan olahraga dan lain-lain.
h. Meningkatkan pengembangan sumber-sumber air bersih, kapasitas instalasi pengolahan,
sistem distribusi pelayanan, dan mewujudkan sistem produksi air bersih siap minum untuk
melayani seluruh wilayah Kabupaten Sleman.
i. Menjaga kelestarian badan sungai, embung serta mata air dan meningkatkan sediaan air
tanah melalui pemantapan perlindungan kawasan-kawasan resapan air bagi pemenuhan
kebutuhan air bersih terutama kawasan yang belum atau tidak terlayani oleh sistem
jaringan air bersih perpipaan.
j. Pengembangan sistem jaringan drainase air hujan, sistem pembuangan limbah domestik,
limbah industri, dan persampahan secara terpadu, terencana dan terprogram untuk
seluruh wilayah Kabupaten Sleman untuk peningkatan kondisi penyehatan lingkungan
permukiman.
k. Peningkatan pengembangan sistem pelayanan energi listrik dengan peningkatan kualitas
pelayanan.
l. Peningkatan pengembangan sistem telekomunikasi dan informasi dengan peningkatan
kualitas pelayanan dan pengembangan sistem telekomunikasi dan informasi dengan
mempertimbangkan kemajuan teknologi.

Pasal 13
(1) Strategi penataan kawasan strategis agropolitan yang terletak di Kecamatan Tempel, Turi,
Pakem dan Kecamatan Cangkringan diarahkan untuk pelayanan kebutuhan dasar guna
mendukung kegiatan pertanian namun dengan prinsip utama mengarah pada pelestarian
lingkungan hidup.
(2) Strategi penataan kawasan strategis pariwisata budaya serta alami adalah:
a. Pengembangan sistem keruangan wisata terpadu melalui pembentukan kawasan
pengembangan pariwisata dengan tema-tema khusus.
b. Pengembangan fasilitas layanan wisata terpadu dalam rangka pembentukan
simpul-simpul pusat pelayanan skala regional dan lokal.
c. Pengembangan kepariwisataan Kabupaten Sleman melalui pengembangan dan
peran obyek wisata unggulan sebagai sumbu atau poros pengembangan dan objek
potensial sebagai jaring-jaring pengembangan.
d. Pengembangan produk kepariwisataan Kabupaten Sleman melalui strategi
pengembangan tematik kepariwisataan terpadu dalam satu kesatuan Kawasan
Pengembangan Pariwisata.
e. Pengembangan produk kepariwisataan mengacu pada pendekatan koridor wisata
terpadu lintas batas wilayah baik di dalam Provinsi DIY maupun wilayah provinsi di
sekitar Kabupaten Sleman.
f. Pengembangan kepariwisataan Kabupaten Sleman berbasis wisata alam dan
wisata budaya melalui pengembangan paket-paket wisata yang kreatif dan inovatif.
g. Pengembangan sistem dan jaringan aksesibilitas yang handal antar wilayah.
h. Pengembangan kepariwisataan Kabupaten Sleman yang berwawasan lingkungan
melalui sinergi pengelolaan lingkungan secara terpadu dan berkesinambungan.
(3) Strategi penataan kawasan strategis lahan resapan diarahkan untuk:
a. memanfaatkan sumber daya air yang tersedia serta mengembangkan kegiatan-
kegiatan di dalamnya dengan tetap menjaga kelestarian lingkungan,
b. meningkatkan penyediaan prasarana dan sarana yang lengkap, yang mampu
menunjang seluruh kegiatan, serta
c. menciptakan kondisi/bentuk lingkungan yang baik agar ekosistem setempat tidak
terganggu dengan adanya kegiatan budidaya yang tumbuh.

Pasal 14
(1) Strategi arahan penataan ruang darat, ruang udara dan ruang dalam bumi guna
mewujudkan tertib pengaturan dalam persediaan, penguasaan, dan pemanfaatan atas
tanah, air, udara, dan sumberdaya alam penting lain secara adil.
(2) Strategi arahan penataan ruang darat dilakukan melalui upaya kelestarian lingkungan,
termasuk melestarikan sumberdaya air dan sumberdaya hutan.
(3) Strategi arahan penataan ruang udara dilakukan terkait dengan:
a. penggunaan ruang udara sebagai ruang publik dan ruang udara Kabupaten Sleman
sebagai ruang latihan militer.
b. pengembangan penggunaan ruang yang terkait dengan saluran tegangan listrik,
telekomunikasi, dan ketinggian bangunan memiliki batasan ruang akibat adanya
penggunaan ruang udara sebagai ruang latihan tempur udara TNI.
(6) Strategi arahan penataan ruang dalam bumi dilakukan melalui:
a. pembatasan kelayakan wilayah di Kabupaten Sleman untuk dijadikan wilayah
pertambangan dan galian.
b. pengaturan pengolahan sumber daya dalam bumi diatur sesuai dengan
pemeliharaan keberlangsungan lingkungan hidup.
c. penyusunan inventarisasi bentang alam, inventarisasi zona-zona layak tambang
untuk melaksanakan ketentuan-ketentuan penatagunaan sumber daya alam yang
mencakup bentang alam serta penambangan bahan galian C
d. penyusunan pedoman teknis penatagunaannya.

B A B IV
STRUKTUR DAN POLA RUANG WILAYAH

Bagian Pertama
Struktur Ruang Wilayah

Paragraf 1
Umum

Pasal 15
(1) Struktur ruang wilayah diwujudkan berdasarkan arahan pengembangan sistem pusat
permukiman perdesaan dan sistem pusat permukiman perkotaan serta arahan sistem
prasarana dan sarana wilayah.
(2) Struktur ruang wilayah sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi sistem permukiman
perdesaan, sistem permukiman perkotaan serta prasarana dan sarana wilayah.


Paragraf 2
Sistem Pusat Permukiman Perdesaan

Pasal 16
(1) Sistem permukiman perdesaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (2)
dilakukan dengan membentuk kawasan perdesaan dan pusat pelayanan desa.
(2) Pusat pelayanan perdesaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memiliki hubungan
dengan Satuan Rencana Pengembangan.


Paragraf 3
Sistem Pusat Permukiman Perkotaan

Pasal 17
Sistem permukiman perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (2), meliputi:
a. orde perkotaan.
b. hirarki perkotaan.
c. perwilayahan.
d. fungsi Satuan Rencana Pengembangan.

Pasal 18
(1) Orde perkotaan yang dimaksud dalam Pasal 17 huruf a, meliputi :
a. Order I (K-1) : Perkotaan Yogyakarta meliputi beberapa bagian wilayah
Kabupaten Sleman berfungsi sebagai Pusat Kegiatan Nasional (PKN),
b. Orde II (K-2) : Kota Sleman berfungsi sebagai Pusat Kegiatan Wilayah (PKW)
serta Kota Sleman, Mlati, Ngaglik, Godean dan Kota Prambanan
c. Orde III (K-3) : Kota Minggir, Moyudan, Gamping, Tempel, Pakem, Ngemplak,
Kalasan dan Kota Berbah.
d. Orde IV (K-4) : Kota Seyegan, Turi dan Kota Cangkringan.
(2) Hirarki perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf b, meliputi:
a. Metropolitan, yaitu Kawasan APY
meliputi Desa Caturtunggal, Maguwoharjo dan Desa Condongcatur (Kecamatan
Depok), Desa Banyuraden, Ambarketawang, Trihanggo dan Desa Nogotirto
(Kecamatan Gamping), Desa Sidoarum dan Desa Sidomoyo (Kecamatan Godean),
Desa Sinduadi dan Desa Sendangadi (Kecamatan Mlati), Desa Minomartani,
Sinduharjo dan Desa Sariharjo (Kecamatan Ngaglik), Desa Wedomartani
(Kecamatan Ngemplak).
b. Kota Besar, yaitu Kota Sleman.
c. Kota Menengah, yaitu Kota Prambanan dan Kota Tempel.
d. Kota Kecil, yaitu Kota Turi, Godean, Seyegan dan Kota Cangkringan.
(3) Perwilayahan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 17 huruf c, meliputi 4 (empat) Satuan
Rencana Pengembangan:
a. SRP bagian Barat meliputi Kecamatan Moyudan, Minggir, Seyegan, sebagian
Kecamatan Mlati, sebagian Kecamatan Godean dengan pusat kegiatan Kota
Gamping dan Minggir.
b. SRP bagian Selatan meliputi Kecamatan Depok, sebagian Kecamatan Gamping,
Godean, Mlati, Ngaglik dan Ngemplak dengan pusat kegiatan di Kota Depok.
c. SRP bagian Utara meliputi Kecamatan Tempel, Turi, Pakem dan Cangkringan
sebagai kawasan agropolitan serta Kecamatan Sleman, Ngaglik dan Ngemplak
dengan pusat kegiatan di Kota Sleman, Ngaglik dan Ngemplak.
d. SRP Timur meliputi Kecamatan Prambanan, Kalasan dan Berbah dengan pusat
kegiatan di Kota Prambanan dan Berbah.
(4) Setiap SRP diarahkan mempunyai fungsi wilayah sesuai dengan potensi wilayah masing-
masing.
a. SRP Barat sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf a mempunyai fungsi
mendorong pembentukan satuan pengembangan pertanian di arah barat Kabupaten
Sleman dimana sebagian besar wilayah Kecamatan Minggir, Moyudan dan
Kecamatan Seyegan sebagai kawasan strategis sawah abadi.
b. SRP Tengah sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf b mempunyai fungsi
perdagangan dan jasa mengingat kegiatan tersier tersebut merupakan penyumbang
terbesar pendapatan regional Kabupaten Sleman.
c. SRP Utara sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf c mempunyai fungsi wilayah
sebagai kawasan lindung total pada sekitaran gunung Merapi, dimana di area
tersebut tidak boleh dilakukan kegiatan budidaya, serta sebagai kawasan
penyangga untuk ketersediaan air bersih.
d. SRP Timur sebagaimana dimaksud pada ayat (3) huruf d mempunyai fungsi wilayah
sebagai kawasan strategis sosio-kultural yang merupakan stragegis nasional
dengan konsep pengembangan konservasi cagar budaya untuk memberikan
manfaat ekonomi bagi masyarakat yang tinggal di wilayah timur.
(5) Kajian lebih lanjut diperlukan untuk menentukan penataan ruang untuk kawasan sawah
abadi seperti disebutkan pada nomer (3) a.


Paragraf 4
Sistem Prasarana dan Sarana Wilayah

Pasal 19
Sistem prasarana dan sarana wilayah sebagaimana dimaksud dalam Pasal 15 ayat (2),
meliputi:
a. sistem prasarana listrik dan sumberdaya energi.
b. sistem prasarana telekomunikasi.
c. sistem prasarana drainase.
d. sistem prasarana air bersih.
e. sistem prasarana lingkungan, meliputi sistem air limbah dan persampahan.
f. sistem sarana lingkungan, meliputi fasilitas kesehatan, pendidikan, dan ekonomi.
g. sistem transportasi, meliputi sistem transportasi darat, kereta api dan udara.


Bagian Kedua
Pola Ruang Wilayah

Pasal 20
Pola ruang wilayah menggambarkan rencana sebaran kawasan lindung dan kawasan budidaya.


Paragraf 1
Pola Ruang Untuk Kawasan Lindung

Pasal 21
Pola ruang untuk kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam Pasal 20, meliputi:
a. kawasan lindung bawahannya.
b. kawasan lindung setempat.
c. kawasan pelestarian cagar budaya.
d. kawasan rawan bencana alam

Pasal 22
(1) Kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 21 huruf a, meliputi:
a. kawasan hutan lindung.
b. kawasan resapan air.
(2) Kawasan hutan lindung, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi kawasan
yang memiliki kemiringan lahan lebih dari 40% dan jenis tanah redzina dan litosol,
tersebar di seluruh wilayah Kabupaten Sleman.
(3) Kawasan resapan air sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi Kecamatan
Tempel, Turi, Pakem, Cangkringan, Sleman, Ngemplak, dan Kecamatan Ngaglik yang
batas-batasnya akan ditentukan dengan rencana yang lebih detail.


Pasal 23
(1) Kawasan perlindungan setempat sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf b,
meliputi:
a. kawasan sekitar sempadan sungai.
b. kawasan sekitar embung.
c. kawasan sekitar mata air.
d. kawasan sekitar SUTT.
(2) Kawasan sempadan sungai, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. Garis sempadan sungai bertanggul di luar kawasan perkotaan ditetapkan sekurang-
kurangnya 5 (lima) meter di sebelah luar sepanjang kaki tanggul.
b. Garis sempadan sungai bertanggul di dalam kawasan perkotaan ditetapkan
sekurang-kurangnya 3 (tiga) meter di sebelah luar sepanjang kaki tanggul.
c. Garis sempadan sungai tak bertanggul di luar kawasan perkotaan pada sungai
besar (DAS > 500 km2) ditetapkan sekurang-kurangnya 100 (seratus) meter,
sedangkan pada sungai kecil (DAS<500 km2) ditetapkan sekurang-kurangnya 50
(lima puluh) meter, dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.
d. Garis sempadan sungai tak bertanggul di dalam kawasan perkotaan yang
mempunyai kedalaman <3 (tiga) meter, ditetapkan sekurang-kurangnya 10
(sepuluh) meter, dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.
e. Garis sempadan sungai tak bertanggul di dalam kawasan perkotaan yang
mempunyai kedalaman 3-20 (tiga sampai dua puluh) meter, ditetapkan sekurang-
kurangnya 15 (lima belas) meter, dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.
f. Garis sempadan sungai tak bertanggul di dalam kawasan perkotaan dengan
kedalaman maksimum >20 (dua puluh) meter, ditetapkan sekurang-kurangnya 30
(tiga puluh) meter, dihitung dari tepi sungai pada waktu ditetapkan.
g. Garis sempadan sungai yang terpengaruh pasang surut air laut ditetapkan
sekurang-kurangnya 100 (seratus) meter dari tepi sungai.
(3) Kawasan sekitar embung, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, ditetapkan
sekurang-kurangnya 200 (dua ratus) meter dari titik embung.
(4) Kawasan sekitar mata air, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, ditetapkan
sekurang-kurangnya 200 (dua ratus) meter dari titik mata air.
(5) Kawasan sekitar SUTT, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf d, ditetapkan
sekurang-kurangnya 50 (lima puluh) meter dari titik tengah jalur SUTT.

Pasal 24
(1) Kawasan pelestarian cagar budaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21 huruf c,
meliputi Kompleks Candi Prambanan di Kecamatan Prambanan.

Pasal 25
(1) Kawasan rawan bencana alam sebagaimana dimaksud dalam Pasal 21huruf d, meliputi:
a. kawasan rawan bencana gunung berapi
b. kawasan rawan bencana gempa bumi.
c. kawasan rawan bencana tanah longsor.
(2) Kawasan rawan bencana gunung berapi, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a,
meliputi wilayah Kabupaten Sleman yang berada di kaki gunung berapi Merapi, meliputi:
a. kawasan bahaya Merapi aktif seluas 1.649,93 ha,
b. kawasan bahaya Merapi I seluas 3.840, 57 ha,
c. kawasan bahaya Merapi II seluas 5.388, 97 ha,
d. kawasan bahaya Merapi Utama seluas 5.368, 40 ha
(3) Kawasan rawan gempa bumi, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi
wilayah Kabupaten Sleman yang berada di jalur patahan Sesar Opak, meliputi
a. Kawasan Beramplifikasi Rendah seluas 11.242,52 ha,
b. Kawasan Beramplifikasi Sangat Tinggi 604,303 ha,
c. Kawasan Beramplifikasi Sedang 40.457,46 ha,
d. Kawasan Beramplifikasi Tinggi 4.973,438 ha.
(4) Kawasan rawan tanah longsor, sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c adalah
kawasan yang memiliki kemiringan lahan lebih dari 40% dan jenis tanah redzina dan
litosol meliputi
a. Desa Madurejo, Kecamatan Prambanan seluas 119,739 ha,
b. Desa Bokoharjo, Kecamatan Prambanan seluas 41,197 ha,
c. Desa Sambirejo, Kecamatan Prambanan seluas 800,491 ha,
d. Desa Wukirharjo, Kecamatan Prambanan seluas 504,323 ha,
e. Desa Sumberharjo, Kecamatan Prambanan seluas 654,261 ha.

Paragraf 2
Pola Ruang Untuk Kawasan Budidaya

Pasal 26
Pola ruang untuk kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 22, meliputi:
a. Kawasan pertanian.
b. Kawasan pertambangan.
c. Kawasan peruntukan industri.
d. Kawasan permukiman.
e. Kawasan pariwisata.
f. Kawasan militer.
g. Kawasan hutan produksi.


Pasal 27
(1) Kawasan pertanian sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf a, meliputi pertanian
lahan basah dan lahan kering.
(2) Kawasan pertanian sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi lahan seluas
21.588,61 untuk pertanian lahan basah dan lahan seluas 1.221,996 ha untuk pertanian
lahan kering.

Pasal 28
(1) Pemanfaatan kawasan pertambangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf b,
meliputi pertambangan bahan galian golongan C.
(2) Pertambangan bahan galian golongan C sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi
lahan seluas 179,766 ha yang terdiri dari:
a. Pasir,
b. Breksi,
c. Tanah liat .

Pasal 29
Kawasan peruntukan industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf c, meliputi lahan
seluas 789,805 ha yang terdiri dari:
a. Kawasan Peruntukan Industri di Kecamatan Gamping.
b. Zona industri di Kecamatan Berbah.
c. Sentra Industri di Kecamatan Mlati.

Pasal 30
(1) Kawasan pariwisata sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf e, meliputi Kawasan
Pengembangan Pariwisata (KPP) Kaliurang dan Prambanan.
(2) Kawasan Pengembangan Pariwisata (KPP) Kaliurang sebagaimana dimaksud pada ayat
(1), meliputi Kecamatan Pakem, dengan tema pengembangan wisata alam gunung berapi
Merapi.
(3) Kawasan Pengembangan Pariwisata (KPP) Prambanan sebagaimana dimaksud pada
ayat (1), meliputi Kecamatan Prambanan dan Kalawasan, dengan tema pengembangan
wisata budaya peninggalan arkeologis dan bersejarah.

Pasal 31
(1) Kawasan permukiman sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf d, meliputi
permukiman perdesaan dan perkotaan.
(2) Permukiman perdesaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi:
a. Permukiman desa.
b. Permukiman desa sebagai pusat kegiatan atau ibukota kecamatan.
(3) Permukiman perkotaan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), meliputi permukiman
perkotaan kecil, menengah dan besar.
(4) Permukiman perkotaan besar sebagaimana dimaksud pada ayat (3) meliputi Kota Sleman
dan Perkotaan Yogyakarta, memiliki fungsi sebagai:
a. pusat pemerintahan, perdagangan, dan jasa wilayah kabupaten;
b. pusat pelayanan sosial dan pertumbuhan wilayah kabupaten;
c. pusat komunikasi antar kecamatan;
d. pusat rencana pengembangan wilayah;
e. pusat permukiman perkotaan;
f. pusat jasa informasi dan akomodasi pariwisata kabupaten.
(5) Permukiman perkotaan menengah sebagaimana dimaksud pada ayat (3) memiliki fungsi
sebagai:
a. pusat pemerintahan, perdagangan, dan jasa wilayah kabupaten;
b. pusat pelayanan sosial dan pertumbuhan wilayah kabupaten;
c. pusat komunikasi antar kecamatan;
d. pusat rencana pengembangan;
e. pusat permukiman perkotaan;
f. pusat jasa informasi dan akomodasi pariwisata kabupaten.
(6) Permukiman perkotaan kecil sebagaimana dimaksud pada ayat (3), memiliki fungsi
sebagai:
a. pusat pemerintahan, perdagangan, dan jasa wilayah kabupaten;
b. pusat pelayanan sosial dan pertumbuhan wilayah kabupaten;
c. pusat komunikasi antar kecamatan;
d. pusat rencana pengembangan wilayah;
e. pusat permukiman perkotaan;
f. pusat jasa informasi dan akomodasi pariwisata kabupaten.

Pasal 32
Kawasan militer sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf f adalah Kawasan Keselamatan
Operasi Penerbangan (KKOP) Bandar Udara yang merangkap pula sebagai Pangkalan Udara
TNI AU Adisucipto mempengaruhi prinsip penetapan ketinggian bangunan maksimal di
Kabupaten Sleman.

Pasal 33
Kawasan hutan produksi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 26 huruf g, meliputi lahan seluas
205,261 ha di wilayah Kecamatan Prambanan.


Bagian Ketiga
Arahan Pengelolaan Kawasan Lindung dan Budidaya

Pasal 34
(1) Arahan pengelolaan kawasan lindung meliputi semua upaya perlindungan, konservasi,
dan pelestarian fungsi sumber daya alam dan lingkungannya guna mendukung kehidupan
secara serasi yang berkelanjutan.
(2) Arahan pengelolaan kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya
sebagai bagian dari kawasan lindung, meliputi:
a. Kawasan hutan lindung yang telah ditetapkan sebagai Taman Nasional Gunung
Merapi yang ada saat ini tetap dipertahankan.
b. Kawasan hutan lindung yang jumlah pohonnya tidak memenuhi arahan,
direkomendasikan segera ditanami kembali dengan melibatkan masyarakat sekitar.
c. Kegiatan budidaya yang telah ada di kawasan hutan lindung, baik berupa bangunan
maupun budidaya pertanian, pada prinsipnya harus dikeluarkan dari kawasan hutan
lindung secara bertahap. Bila terpaksa harus dipertahankan keberadaannya, maka
harus diupayakan agar kegiatan tersebut tidak mengganggu atau diminimalkan
gangguannya terhadap fungsi lindung.
d. Kawasan hutan lindung yang saat ini terdapat kegiatan pertanian dan perkebunan,
dapat digunakan sistem parak, yaitu pengelolaan hutan dengan menanami pohon
campuran di lereng antara desa dan kawasan hutan lindung.
e. Teknik penanaman di kawasan hutan lndung harus mengikuti kaidah konservasi
tanah, yaitu penanaman dilakukan sejajar kontur agar tidak menyebabkan erosi
yang tinggi.
f. Pengendalian perkebunan rakyat di kawasan hutan lindung dengan penegakan
hukum, pemancangan batas, pemeliharaan batas, dan mempertahankan luas dan
fungsi.
g. Pengembangan kawasan hutan lindung dengan produk bukan kayu seperti rotan
dan madu yang pengelolaannya dilakukan bersama masyarakat.
h. Pembatasan pengembangan infrastruktur di kawasan hutan lindung.
i. Pada kawasan hutan lindung yang memungkinkan, dapat ditunjang kegiatan wisata
alam, seperti jogging track, hiking dan wisata ilmu pengetahuan.
j. Perubahan fungsi hutan lindung tidak dapat dibenarkan kecuali yang telah diatur
dalam ketentuan peraturan perundangundangan yang berlaku.
k. Ppenyuluhan fungsi perlindungan hutan, pembuatan ilaran api, pemeliharaan sekat
bakar, pengadaan sarana pemadam kebakaran, pengaturan penggembalaan ternak
dalam
l. Hutan lindung, pengambilan rumput dan makanan ternak lainnya serta serasah dari
dalam kawasan hutan lindung.
m. Sosialisasi kawasan lindung kepada masyarakat sekitar, termasuk pemancangan
papan nama dan papan larangan.
(4) Arahan pengelolaan kawasan yang memberikan perlindungan kawasan bawahannya
sebagai bagian dari kawasan lindung, meliputi:
a. Mengembalikan fungsi kawasan lahan resapan sebagai kawasan penyimpan
cadangan air tanah dengan reboisasi dan mengembangkan penggunaan utama
lahan di kawasan lahan resapan sebagai kawasan hutan lindung.
b. Pembinaan terhadap petani untuk menerapkan sistem pertanian konservasi jika
akan merubah pertanian menjadi kawasan hutan lindung di kawasan lahan resapan.
c. Pengembangan potensi ekonomi kawasan lahan resapan dapat diberdayakan
secara terbatas tanpa merusak fungsinya secara keseluruhan.
d. Pembatasan pengembangan infrastruktur di kawasan lahan resapan.
e. Pengembangan kawasan lahan resapan sebagai obyek wisata budaya, flora, dan
fauna khas bernilai ekologi.
f. Permukiman perkotaan yang saat ini berada di kawasan lahan resapan diupayakan
untuk tidak bertambah dan terus melakukan perkembangan.
(5) Arahan pengelolaan kawasan perlindungan setempat di sempadan sungai sebagai bagian
dari kawasan lindung, meliputi:
a. Pengembangan kegiatan permukiman di sempadan sungai dengan
mempertimbangkan fungsi utama kawasan lindung.
b. Pembatasan pengembangan infrastruktur di sempadan sungai guna
mengendalikan perkembangannya.
c. Kegiatan yang dapat dikembangkan di sempadan sungai adalah tempat pemijahan
ikan dan filter pencemar.
d. Penggunaan lahan terbatas dapat dilakukan di kawasan sempadan sungai dalam
bentuk pembangunan jembatan, gazebo, fasilitas pelayanan umum lainnya yang
mendukung kegiatan pariwisata dan kegiatan penangkapan ikan.
e. Penanaman vegetasi sungai seperti bambu sebagai upaya perlindungan dari erosi
tepian sungai.
f. Pemulihan fungsi sungai dengan melestarikan fungsi daerah tangkapan air, daerah
resapan air, mata air, daerah manfaat sungai, aliran air, muara serta daerah pantai
yang terpengaruh oleh aliran sungai/aktivitas daratan, pelestarian keanekaragaman
hayati, dengan mempertimbangkan interaksi hulu-hilir, pengendalian erosi, gerusan
dan longsoran tebing serta sedimentasi.
g. Pencegahan berkembangnya kegiatan budidaya di sepanjang sungai.
h. Pengendalian kegiatan yang telah ada di sekitar sungai.
i. Pengamanan daerah aliran sungai dari kegiatan terbangun dan memfungsikannya
sebagai hutan lindung.
j. Pengaturan prasarana dan sarana sanitasi untuk menjaga kualitas air sungai.
k. Peningkatan kesadaran, kepedulian, partisipasi dan pemberdayaan pemilik
kepentingan dan masyarakat dalam melestarikan sungai dan lingkungannya.
(6) Arahan pengelolaan kawasan perlindungan setempat di sempadan mata air sebagai
bagian dari kawasan lindung, meliputi:
a. Pencegahan berkembangnya kegiatan budidaya di kawasan sekitar mata air.
b. Pengendalian kegiatan budidaya yang telah ada di sekitar mata air.
c. Penutupan areal yang gundul dengan pepohonan, rumput-rumputan, atau semak
belukar.
d. Melarang penebangan pohon di kawasan terbuka hijau tanpa seijin instansi atau
pejabat yang berwenang, serta memberikan sangsi bagi para pelanggarnya.
e. Melakukan penguatan dengan menggunakan tanaman keras terhadap tebing-tebing
yang lebih tinggi dari 3 meter dengan kemiringan lebih besar dari 20 %.
(7) Arahan pengelolaan kawasan perlindungan setempat di sempadan mata air sebagai
bagian dari kawasan lindung, meliputi:
a. Pencegahan berkembangnya kegiatan budidaya di kawasan sekitar mata air.
b. Pengendalian kegiatan budidaya yang telah ada di sekitar mata air.
c. Menutup areal yang gundul dengan pepohonan, rumput-rumputan, atau semak
belukar.
d. Melarang penebangan pohon di kawasan terbuka hijau tanpa seijin instansi atau
pejabat yang berwenang, serta memberikan sangsi bagi para pelanggarnya.
e. Melakukan penguatan dengan menggunakan tanaman keras terhadap tebing-tebing
yang lebih tinggi dari 3 meter dengan kemiringan lebih besar dari 20 %.
(8) Arahan pengelolaan kawasan cagar budaya sebagai bagian dari kawasan lindung,
meliputi:
a. Pembatasan pengembangan infrastruktur permukiman di kawasan cagar budaya,
kecuali infrastruktur yang mendukung perkembangan pariwisata setelah didahului
dengan kajian terhadap peninggalan arkeologis dan bersejarah yang ada.
b. Pengelolaan kawasan cagar budaya sesuai dengan tujuan perlindungannya
masing-masing,
c. Pelarangan dilakukannya kegiatan budidaya di kawasan cagar budaya, kecuali
kegiatan yang berkaitan dengan kegiatan wisata budaya yang tidak mengubah
fungsi, bentang alam, kondisi penggunaan lahan, bentuk, dan arsitektur bangunan
serta ekosistem alami yang ada.
d. Perlindungan dan pencegahan pencurian atau pengrusakan terhadap situs-situs
peninggalan sejarah.
e. Pemberdayaan masyarakat di sekitar kawasan cagar budaya untuk secara aktif
menjaga dan memelihara seni tradisional dan peninggalan sejarah.
f. Penyusunan inventarisasi dan penetapan kawasan cagar budaya yang
komprehensif dengan Keputusan Bupati.
(9) Arahan pengelolaan kawasan SUTT sebagai bagian dari kawasan lindung, meliputi:
a. Pengamanan terhadap tegakan bangunan sebidang menara tegangan tinggi 150 kV
dan kiri kanan bidang sejajar maksimal 10 meter-50 meter, yaitu sebagai zona
penghalang.
b. Penerapan sempadan tersebut hanya bisa diterapkan pada lahan yang relatif masih
kosong, sedangkan untuk lahan yang sudah padat perlu sosialisasi dan kearifan
daerah didalam penanganannya
c. Penggunaan lahan di sempadan SUTT adalah tanaman jenis rumput-rumputan
yang juga berfungsi sebagai ruang terbuka hijau. Antara jaringan SUTT dengan
permukiman dibatasi oleh zona penghalang, yaitu berupa pepohonan akar keras
dan jalan inspeksi.
d. Penetapan jarak bebas minimum antara penghantar SUTT dengan tanah dan benda
lain.

Pasal 35
(1) Arahan pengelolaan kawasan budidaya meliputi segala usaha untuk meningkatkan
pendayagunaan lahan yang dilakukan di luar kawasan lindung, yang kondisi fisik dan
sumber daya alamnya dianggap potensial untuk dimanfaatkan, tanpa mengganggu
keseimbangan dan kelestarian ekosistem.
(2) Arahan pengelolaan kawasan hutan produksi sebagai bagian dari kawasan budidaya,
meliputi:
a. Menyediakan kayu bangunan untuk kebutuhan domestik.
b. Melakukan reboisasi pada areal yang gundul.
c. Mencegah dan mengendalikan perambahan hutan.
d. Melakukan penghijauan dengan menanam jenis-jenis kayu hutan guna
mengendalikan erosi.
e. Melakukan pembinaan pengrajin mebel sehingga hasil kayu yang dipasarkan sudah
memiliki nilai tambah.
f. Perlu dilakukan rehabilitasi hutan dan lahan yang diselenggarakan melalui kegiatan
reboisasi, penghijauan, penanaman dan pemeliharaan, pengayaan tanaman; atau
penerapan teknik rehabilitasi lahan dan konservasi tanah secara vegetatif dan sipil
teknis, pada lahan kritis dan tidak produktif.
(3) Arahan pengelolaan kawasan pertanian sebagai bagian dari kawasan budidaya, meliputi:
a. Pengembangan tanaman pertanian dengan tujuan ketahanan pangan.
b. Pengaturan debit air perlu untuk sawah.
c. Pemeliharaan sumber air untuk kelangsungan irigasi.
d. Pengendalian alih fungsi lahan irigasi dengan mengarahkan pembangunan
permukiman kearah lahan kering, sehingga ada lahan irigasi permanen.
e. Pengaturan pemupukan yang ramah lingkungan, terutama bagi lahan-lahan
pertanian yang berada di kawasan sempadan sungai.
f. Pengembangan terbatas pertanian di perbatasan atau di dalam kawasan lindung
dengan tidak mengubah fungsi lindungnya.
g. Pengembangan pertanian di kawasan sempadan sungai (bibir sungai) khususnya
dapat dilakukan dengan menggunakan pengairan pada satu sistem irigasi dan
penggunaan pestisida yang terkontrol.
h. Pengembangan paket wisata pertanian (agro-tourism) dengan memanfaatkan
kegiatan tani sebagai obyek wisata yang dapat dinikmati oleh para wisatawan.
(5) Arahan pengelolaan kawasan pertambangan sebagai bagian dari kawasan budidaya,
meliputi:
a. Penentuan jenis tambang yang dikembangkan di Kabupaten Sleman adalah yang
bersifat tambang rakyat.
b. Pengajuan ijin pertambangan yang menimbulkan dampak terhadap lingkungan
wajib melengkapi dengan AMDAL atau UKL-UPL yang direkomendasi instansi yang
bertanggung jawab di bidang pengelolaan lingkungan hidup.
c. Pengaturan Investor/penambang/pemegang izin penambangan harus mereklamasi
lahan bekas penambangannya.
(6) Arahan pengelolaan kawasan peruntukan industri sebagai bagian dari kawasan budidaya,
meliputi:
a. Penetapan kegiatan industri yang akan dikembangkan adalah industri yang
mendukung potensi daerah, yaitu industri yang mendukung kegiatan pertanian,
pariwisata dan pengolahan hasil galian.
b. Perizinan investasi industri harus diarahkan ke kawasan peruntukan industri yang
telah ditetapkan.
c. Pemindahan industri individual yang sudah ada dan berada di luar kawasan
peruntukan industri yang telah ditetapkan terutama yang terindikasi dan/atau
berpotensi mencemari lingkungan secara bertahap ke kawasan peruntukan industri
yang sudah ditetapkan selambat-lambatnya dalam kurun waktu 10 tahun.
d. Usaha industri harus dilengkapi dengan dokumen/formulir studi lingkungan yang
direkomendasi instansi yang bertanggung jawab di bidang lingkungan hidup, yaitu
AMDAL atau UKL-UPL.
e. Pemberdayaan dan peningkatan ketrampilan masyarakat setempat yang berminat
bekerja di sektor ini.
f. Pengembangan kegiatan industri perlu ditunjang kelengkapan sarana dan
prasarana pendukungnya.
(7) Arahan pengelolaan kawasan pariwisata sebagai bagian dari kawasan budidaya, meliputi:
a. Pengembangan produk kepariwisataan melalui strategi pengembangan tematik
kepariwisataan terpadu dalam satu kesatuan Kawasan Pengembangan Pariwisata.
b. Pengembangan produk kepariwisataan mengacu pada pendekatan koridor wisata
terpadu lintas batas wilayah.
c. Pengembangan kepariwisataan berbasis wisata alam dan wisata budaya melalui
pengembangan paket-paket wisata yang kreatif dan inovatif.
d. Pengembangan kegiatan wisata di kawasan lindung dengan memperhatikan
kelestarian lingkungan dan tetap menjaga kebersihan lingkungan di sekitarnya.
e. Pembatasan jumlah bangunan di obyek wisata alam dan dikonsentrasikan pada
lokasi-lokasi yang sesuai.
f. Pelestarian bangunan bersejarah untuk wisata sejarah dengan mengembalikan
fungsinya sebagai bangunan bersejarah dan obyek wisata.
g. Pengembangan potensi kawasan hutan lindung, dilestarikan, dan mendapatkan
perlindungan agar tidak mengakibatkan bencana untuk wilayah disekitarnya.

(6) Arahan pengelolaan kawasan permukiman sebagai bagian dari kawasan budidaya,
meliputi:
a. Pengembangan permukiman memperhatikan tata air, budaya lokal, serta
kepentingan umum.
b. Penataan permukiman/perumahan nelayan harus dilakukan upaya penataan dan
perbaikan untuk meningkatkan kualitas lingkungan.
c. Pengembangan program pemanfaatan kawasan yang dapat diterapkan untuk
kawasan permukiman yang ada dengan revitalisasi dan peremajaan.
d. Pengembangan program pemanfaatan kawasan yang dapat diterapkan untuk
kawasan permukiman baru dengan penataan bangunan.
e. Penetapan kawasan permukiman dilakukan dengan menegaskan kembali fungsi
dan peran kawasan lindung, pengaturan bangunan, serta tata lingkungan yang
dapat mendukung daya tarik wisata.
f. Penetapan batasan koefisien Dasar Bangunan (KDB), Koefisien Lantai Bangunan
(KLB) yang berbeda-beda, tergantung dari peruntukan lahannya.
g. Pembatasan permukiman di kawasan lindung dengan pembatasan pelayanan
infrastruktur.
h. Pemberian insentif permukiman di kawasan budidaya (non pertanian) dengan
meningkatkan pelayanan infrastruktur.
i. Pengaturan bangunan di sempadan diarahkan meliputi luasan bangunan dan sistem
pembuangan domestik (cair dan padat) untuk tidak mengganggu kualitas air.
j. Pengaturan permukiman di kawasan lindung (hutan) untuk tidak mengganggu fungsi
resapan air.
k. Penataan bangunan dan permukiman di sepanjang jalan utama dengan arsitektur
yang mencirikan kekhasan masyarakat setempat
l. Penataan kepadatan bangunan untuk tidak menambah beban jalan.
(7) Arahan pengelolaan Kawasan Keselamatan Operasi Penerbangan (KKOP) Bandar Udara
dan Pangkalan Udara TNI AU Adisucipto sebagai bagian dari kawasan budidaya sebagai
pertimbangan dalam menentukan ketinggian bangunan.


Bagian Keempat
Arahan Pengelolaan Kawasan Perdesaan dan Kawasan Perkotaan

Pasal 36
Arahan pengelolaan kawasan perdesaan dan kawasan perkotaan merupakan arahan
pengembangan perkotaan dengan kawasan yang bersifat pedesaan sehingga tercipta tata
ruang yang berkelanjutan.

Pasal 37
Arahan pengelolaan kawasan perdesaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36, meliputi:
(1) Pengembangan kegiatan terbangun di perdesaan (perkampungan).
(2) Pengembangan kegiatan pertanian.
(3) Pengembangan kegiatan agropolitan dengan:
a. subsistem hulu yang bersifat organik (distribusi pupuk, benih, infrastruktur)
b. subsistem usaha tani yang mandiri (petani dan kelompok tani)
c. subsistem hilir (agroindustri, pemasaran)
d. subsistem penunjang (KUD, perbankan, pendidikan dan pelatihan)




Pasal 38
Arahan pengelolaan kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 36, meliputi:
(4) Beberapa bagian di wilayah Kabupaten Sleman direncanakan menjadi bagian dari
Kawasan Aglomerasi Perkotaan Yogyakarta yang merupakan Pusat Kegiatan Nasional.
(5) Kota Sleman direncanakan menjadi Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) yang termasuk dalam
kategori kota kecil.
(6) Kawasan perkotaan berfungsi sebagai pusat permukiman skala luas, pusat administrasi
pemerintahan serta pusat perdagangan regional dan jasa.
(7) Kawasan perkotaan harus ditunjang oleh kecukupan fasilitas kelengkapan pelayanan.


Bagian Kelima
Arahan Pengelolaan Kawasan Strategis

Pasal 39
(1) Arahan pengelolaan kawasan strategis meliputi arahan pengelolaan kawasan strategis
pariwisata, kawasan strategis agropolitan dan kawasan strategis sosio-kultural.
(2) Arahan pengelolaan kawasan strategis sosio-kultural sebagaimana dimaksud pada ayat
(1), meliputi:
a. Pemanfaatan keberadaan peninggalan arkeologis dan bersejarah sebagai identitas
kewilayahan Kabupaten Sleman.
b. Pengembangan kondisi/bentuk lingkungan yang baik ditinjau dari komposisi,
efisiensi penggunaan, keindahan dan kesesuaian, dengan keberadaan peninggalan
tersebut.
(4) Arahan pengelolaan kawasan strategis pariwisata sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
meliputi:
a. Pembuatan kajian pengembangan kawasan pariwisata yang berkelanjutan dengan
tidak mengganggu keberadaan alam dan budaya yang dikembangkan sebagai
obyek wisata.
b. Pengembangan fasilitas pendukung wisata yang meliputi visitor center, area
terbuka, toilet, kios makan dan minum, kios cinderamata, fasilitas parkir, sistem
informasi dan guiding (pusat dan papan informasi dan interpretasi obyek, leaflet,
booklet, guide professional; papan informasi kondisi/profil kawasan/obyek)
(4) Arahan pengelolaan kawasan strategis agropolitan sebagaimana dimaksud pada ayat (1),
meliputi:
a. Penyiapan Master Plan Kawasan Agropolitan termasuk rencana-rencana prasarana
dan sarana.
b. Pemantapan infrastruktur di kawasan agropolitan, yang dilakukan dengan
membentuk struktur ruang yang mendukung pengembangan kawasan agropolitan
diantaranya: jaringan jalan, irigasi, sumber-sumber air dan jaringan utilitas (listrik
dan telekomunikasi).
c. Mendorong terwujudnya keterpaduan program dalam pengembangan agropolitan
yang bersifat lintas sektor dan lintas wilayah.
d. Mendorong kemitraan antar wilayah dan antar stakeholder agar terjadi sinergi
optimal, termasuk dengan menempatkan masyarakat sebagai pelaku utama dan
pemerintah berperan memberikan fasilitasi dan pendampingan.
e. Mendorong terwujudnya pola dan struktur ruang yang mendukung perwujudan
agropolitan.


Bagian Keenam
Arahan Pengelolaan Sistem Permukiman Perdesaan dan Perkotaan

Pasal 40
Arahan terhadap sistem pusat permukiman dibedakan atas pengembangan pusat permukiman
perdesaan dan permukiman perkotaan.
Pasal 41
(1) Arahan pengembangan pusat permukiman perdesaan adalahpenataan struktur ruang
pedesaan sebagai sistem pusat permukiman di pedesaan yang berpotensi menjadi pusat
pertumbuhan di perdesaan.
(2) Pengelolaan struktur ruang perdesaan merupakan upaya untuk mempercepat efek
pertumbuhan di kawasan perdesaan.
(3) Setiap pusat pelayanan dikembangkan melalui penyediaan berbagai fasilitas sosial-
ekonomi yang mampu mendorong perkembangan kawasan perdesaan.

Pasal 42
(1) Arahan pengembangan sistem pusat permukiman perkotaan meliputi arahan terhadap
fungsi pusat kegiatan dan arahan terhadap penataan struktur ruang pusat-pusat
permukiman perkotaan.
(2) Pengelolaan pusat permukiman perkotaan terkait dengan fungsi pusat kegiatan
sebagaimana dimaksud pada ayat (1) meliputi pusat kegiatan wilayah dan lokal.


Bagian Ketujuh
Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Wilayah

Paragraf 1
Arahan Pengembangan Prasarana Transportasi Jalan


Pasal 43
a. Arahan pengembangan sistem prasarana transportasi jalan terdiri dari prasarana jalan
umum yang dinyatakan dalam fungsi jalan, serta prasarana terminal penumpang jalan.
b. Pengelompokan jalan berdasarkan fungsi terdiri dari jalan arteri, jalan kolektor, jalan lokal,
dan jalan lingkungan.
c. Pengelompokan jalan berdasarkan sistem terdiri dari sistem jaringan jalan primer dan
sistem jaringan jalan sekunder.
d. Pengembangan prasarana jalan meliputi pengembangan jalan baru dan pengembangan
jalan yang sudah ada.

Pasal 44
(1) J alan arteri primer yang sudah dikembangkan meliputi:
a. J alan Yogyakarta - Semarang mulai dari perempatan J ombor sampai dengan
Perbatasan Kabupaten Sleman - Kabupaten Magelang;
b. J alan Yogyakarta - Surabaya mulai dari pertigaan J anti sampai dengan perbatasan
Kabupaten Sleman - Kabupaten Klaten;
c. J alan Yogyakarta - J akarta mulai dari pertigaan Gamping sampai dengan
perbatasan Kabupaten Sleman - Kabupaten Bantul;
d. J alan lingkar mulai dari pertigaan Gamping sampai dengan pertigaan Maguwoharjo.
(2) J alan kolektor primer yang sudah dikembangkan meliputi:
a. J alan Yogyakarta - Kaliurang mulai dari Perbatasan Kabupaten Sleman - Kota
Yogyakarta sampai dengan Kaliurang;
b. J alan Yogyakarta - Wonosari yang berada di wilayah Kabupaten Sleman;
c. J alan Yogyakarta - Nanggulan mulai dari Perbatasan Kabupaten Sleman -
Kabupaten Bantul sampai dengan Perbatasan Kabupaten Sleman - Kabupaten
Kulonprogo;
d. J alan Prambanan - Piyungan mulai dari pertigaan Prambanan sampai dengan
Perbatasan Kabupaten Sleman-Kabupaten Bantul;
e. J alan Tempel - Pakem - Prambanan mulai dari pertigaan Pasar Tempel sampai
dengan pertigaan Bogem;
f. J alan Tempel - Klangon mulai dari perempatan Tempel sampai dengan perbatasan
Kabupaten Sleman - Kabupaten Bantul;
g. J alan Yogyakarta - Magelang mulai dari perbatasan Kota Yogyakarta - Kabupaten
Sleman sampai dengan perempatan J ombor;
h. J alan Yogyakarta - Solo mulai dari perbatasan Kota Yogyakarta - Kabupaten
Sleman sampai dengan pertigaan J anti;
i. J alan Yogyakarta - Pulowatu mulai dari perbatasan Kota Yogyakarta sampai
dengan Pertigaan Pulowat;
j. J alan Yogyakarta - Wates mulai dari perbatasan Kabupaten Bantul - Kabupaten
Sleman sampai dengan pertigaan Ring Road Barat.
(1) Pembangunan dan peningkatan jalan antara ibukota kecamatan dengan pusat
pertumbuhan sebagai jalan lokal primer di seluruh wilayah kabupaten.
(2) Mempertahankan kondisi jalan dengan pemeliharaan rutin di seluruh wilayah kabupaten.
(3) Arahan pengembangan terminal berupa pengembangan terminal penumpang:
a. Terminal tipe A di Kabupaten Sleman.
b. Terminal tipe B di Kecamatan Mlati.
c. Terminal tipe C di Kecamatan Depok, Prambanan dan Tempel.
(4) J alan tol melalui Kecamatan Kalasan, Kecamatan Ngemplak, Kecamatan Ngaglik,
Kecamatan Tempel dan Kecamatan Turi.
(5) J alan J ogja Outer Ring Road di Kabupaten Sleman digantikan dengan jalan kolektor
primer.


Paragraf 2
Arahan Pengembangan Prasarana Transportasi Udara

Pasal 45

Arahan pengembangan prasarana transportasi udara meliputi pemantapan bandara umum,
yaitu bandara umum Adisutipto di Kecamatan Depok.

Paragraf 3
Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Telematika

Pasal 46
(5) Prasarana telematika adalah perangkat komunikasi dan pertukaran informasi yang
dikembangkan untuk tujuan-tujuan pengambilan keputusan di ranah publik ataupun privat.
(6) Prasarana telematika yang dikembangkan, meliputi:
a. sistem kabel.
b. sistem seluler.
(7) Sistem seluler didukung pembangunan menara telekomunikasi yang digunakan bersama.
(8) Arahan pengembangan prasarana telematika terus ditingkatkan perkembangannya
hingga mencapai pelosok wilayah yang belum terjangkau sarana prasarana telematika
untuk mendorong kualitas perencanaan dan pelaksanaan pembangunan.
(9) Untuk meningkatkan pelayanan di wilayah terpencil, pemerintah memberi dukungan
dalam pengembangan jaringan telematika.


Paragraf 4
Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Listrik dan Sumber Daya Energi


Pasal 47
Pengembangan sarana untuk pengembangan listrik meliputi:
a. Pengembangan kapasitas Gardu Induk Sleman.
b. Pemantapan jaringan Saluran Udara Tegangan Tinggi 150 KV di Kabupaten Sleman.


Paragraf 5
Arahan Pengembangan Prasarana Air Bersih


Pasal 48
Arahan pengembangan prasarana air bersih meliputi:
a. Pengembangan Sistem Penampungan Air Hujan (SPAH) di kawasan perkotaan.
b. Perbaikan jaringan perpipaan prasarana air bersih yang dikelola perusahan air minum.

Pasal 49
Arahan pengembangan prasarana drainase meliputi:
(1) Inventarisasi Daerah Aliran Sungai. Dalam Inventarisasi tersebut mencakup:
a. Pendataan semua Daerah Aliran Sungai termasuk performansi sungai
b. Perencanaan Zona Teknis Daerah Aliran Sungai
c. Penentuan Saluran Air Hujan termasuk sungai sebagai sistem pendukungnya
(2) Pembuatan rencana induk drainase yang meliputi seluruh wilayah Kabupaten Sleman.
Dalam Rencana Induk Drainase tersebut mencakup:
a. Strategi Umum Pengelolaan Sistem Drainase
b. Strategi Pengembangan Teknis Sistem Drainase
c. Strategi Pengembangan Kelembagaan
d. Strategi Pengembangan Pendanaan
e. Strategi Pentahapan Program Pembangunan Berjangka


Paragraf 6
Arahan Pengembangan Sistem Prasarana Lingkungan

Pasal 50
(1) Arahan pengembangan prasarana lingkungan meliputi air limbah dan persampahan.
(2) Arahan pengembangan prasarana air limbah meliputi:
a. Pengembangan tangki septic di kawasan perdesaan.
b. Pengembangan Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL).
c. Pengembangan Instalasi Pengolahan Limpur Tinja (IPLT).
(3) Arahan pengembangan prasarana persampahan meliputi:
a. Pengembangan pengelolaan sampah di TPA dengan yang ramah lingkungan.
b. Pengembangan pengelolaan sampah dengan daur ulang sampah di permukiman.


B A B V
PENGENDALIAN PEMANFAATAN RUANG


Pasal 51
(1) Pengendalian pemanfaatan ruang diselenggarakan melalui penetapan peraturan zonasi,
perizinan, pemberian insentif dan disinsentif, dan pengenaan sanksi.
(2) Peraturan zonasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1), adalah ketentuan yang mengatur
tentang persyaratan pemanfaatan ruang dan ketentuan pengendaliannya yang disusun
untuk setiap blok/zona peruntukan yang penetapan zonanya dalam rencana rinci tata
ruang.
(3) Peraturan zonasi mencakup:
a. ketentuan umum tentang kegiatan-kegiatan apa saja yang boleh berada didalam
satu zona peruntukan tertentu.
b. ketentuan umum tentang perubahan satu kegiatan menjadi kegiatan lainnya.
c. ketentuan tentang prosedur perizinan untuk membangun suatu kegiatan tertentu.
d. ketentuan tentang prosedur perubahan perizinan dari satu kegiatan menjadi
kegiatan lain.
(4) Perizinan sebagaimana dimaksud pada ayat (1), adalah perizinan yang terkait dengan izin
pemanfaatan ruang yang menurut ketentuan peraturan perundang-undangan harus
dimiliki sebelum pelaksanaan pemanfaatan ruang.
(5) Perizinan mengatur:
a. Kegiatan usaha pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang,
izin pemanfaatan ruang dibatalkan oleh pemerintah daerah sesuai dengan
kewenangannya.
b. Izin pemanfaatan ruang yang dikeluarkan dan/atau diperoleh dengan tidak melalui
prosedur yang benar batal demi hukum.
c. Izin pemanfaatan ruang yang diperoleh melaui prosedur yang bernar, kemudian
terbukti tidak sesuai dengan rencana tata ruang dibatalkan oleh pemerintah daerah
sesuai kewenangannya.
d. Kerugian yang ditimbulkan akibat pembatalan izin pemanfaatan ruang dapat
dimintakan penggantian yang layak kepada instansi pemberi izin.
e. Setiap pejabat pemerintah yang berwenang menerbitkan izin pemanfatan ruang,
dilarang menerbitkan izin yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang.
f. Prosedur perolehan izin pemanfaatan ruang dan tata cara penggantian yang layak
diatur dengan peraturan pemerintah.
g. Ketentuan perizinan diatur oleh pemerintah daerah menurut kewenangan masing-
masing sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
(6) Pemberian insentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah upaya untuk
memberikan imbalan terhadap pelaksana kegiatan yang sejalan dengan rencana tata
ruang.
(7) Pemberian insentif dapat berupa:
a. Keringanan Pajak, pemberian kompensasi, subsidi silang, imbalan, sewa ruang, dan
urun saham.
b. Pembangunan serta pengadaan infrastruktur.
c. Kemudahan dalam mengurus prosedur perizinan dan mendapat ijin.
d. Pemberian penghargaan kepada masyarakat, swasta dan/atau pemerintah daerah.
(8) Pemberian disinsentif sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah upaya untuk
membatasi pertumbuhan atau mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana
tata ruang.
(9) Pemberian disinsentif dapat berupa:
a. Pengenaan pajak yang tinggi yang disesuaikan dengan besarnya biaya yang
dibutuhkan untuk mengatasi dampak yang ditimbulkan akibat pemanfaatan ruang
yang tidak sesuai dengan tata ruang.
b. Pembatasan penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi, pinalti dan sanksi
(10) Pengenaan sanksi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) adalah tindakan penertiban
yang dilakukan terhadap pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata
ruang dan peraturan zonasi.
(11) Pengenaan sanksi dapat berupa:
a. Sanksi Administratif, terdiri atas peringatan tertulis, penghentian sementara
kegiatan, penghentian sementara pelayanan umum, penutupan lokasi, pencabutan
izin, pembatalan izin,pembongkaran bangunan, pemulihan fungsi ruang, dan/atau
denda administratif.
b. Sanksi Pidana, terdiri atas: hukum penjara, denda, pemberhentian secara tidak
hormat dari jabatannya, pencabutan ijin usaha dan pencabutan status badan
hukum.
c. Sanksi Perdata berupa tuntutan ganti kerugian bagi orang yang dirugikan akibat
tindak pidana.


Pasal 52
Pengendalian pemanfaatan ruang, meliputi:
a. pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan lindung.
b. pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan budidaya.
c. pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan perdesaan.
d. pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan perkotaan.
e. pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan strategis.


Pasal 53
(1) Pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan lindung sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 59 huruf a adalah upaya untuk mewujudkan tertib tata ruang terhadap kawasan-
kawasan yang telah ditetapkan sebagai kawasan lindung (kawasan yang memberikan
perlindungan kawasan bawahannya, kawasan perlindungan setempat, kawasan suaka
alam dan cagar budaya, kawasan rawan bencana alam dan kawasan SUTT, kawasan
lindung lainnya), sesuai dengan arahan pengelolaan kegiatan untuk masing-masing
kategori kawasan lindung dimaksud.
(2) Pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan budidaya sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 59 huruf b adalah
a. mewujudkan tertib tata ruang terhadap kawasan budidaya tidak terbangun, meliputi
kawasan hutan produksi, kawasan pertanian dan kawasan militer)
b. mewujudkan tertib tata ruang terhadap kawasan budidaya kawasan budidaya
terbangun meliputi kawasan pertambangan, kawasan peruntukan industri, kawasan
pariwisata dan kawasan permukiman.
(3) Pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan perdesaan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 59 huruf c adalah upaya mewujudkan tertib tata ruang terhadap pemanfaatan ruang
di kawasan perdesaan sesuai dengan rencana tata ruang.
(4) Pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan perkotaan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 59 huruf d adalah upaya mewujudkan tertib tata ruang terhadap pemanfaatan ruang
di kawasan perkotaan sesuai dengan rencana tata ruang.
(5) Pengendalian pemanfaatan ruang di kawasan strategis sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 59 huruf e adalah upaya mewujudkan tertib tata ruang terhadap pemanfaatan ruang
di kawasan-kawasan yang ditetapkan sebagai kawasan strategis sesuai dengan rencana
tata ruang.


Pasal 54
Aparatur pemerintah dalam kegiatan penataan ruang wilayah Kabupaten Sleman sesuai
dengan kewenangannya wajib berlaku tertib dalam keikutsertaannya dalam penyelenggaraan
penataan ruang, sesuai dengan perundangan yang berlaku


Pasal 55
a. Terhadap aparatur pemerintah yang melanggar ketentuan sebagaimana dimaksud dalam
Pasal 61 dikenakan sanksi administratif sesuai ketentuan perundang-undangan yang
berlaku.
b. Mekanisme pemanggilan, pemeriksaan dan penjatuhan sanksi administratif dilakukan
sesuai ketentuan perundang-undangan yang berlaku.


B A B VI
HAK, KEWAJIBAN, DAN PERAN SERTA MASYARAKAT


Pasal 56
Dalam penataan ruang masyarakat berhak:
a. Mengetahui rencana tata ruang;
b. Menikmati pertambahan nilai ruang sebagai akibat penataan ruang;
c. Memperoleh penggantian yang layak atas kerugian yang timbul akibat pelaksanaan
kegiatan pembangunan yang sesuai dengan rencana tata ruang;
d. Mengajukan keberatan kepada pejabat berwenang terhadap pembangunan yang tidak
sesuai dengan rencana tata ruang di wilayahnya;
e. Mengajukan tuntutan pembatalan izin dan penghentian pembangunan yang tidak sesuai
dengan rencana tata ruang kepada pejabat berwenang; dan
f. Mengajukan gugatan ganti kerugian kepada pemerintah dan/atau pemegang izin apabila
kegiatan pembangunan yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang menimbulkan
kerugian.


Pasal 57
(1) Untuk mengetahui rencana tata ruang, selain dari Lembaran Daerah masyarakat dapat
mengetahui rencana tata ruang yang telah ditetapkan melalui pengumuman atau
penyebarluasan oleh Pemerintah Kabupaten.
(2) Kewajiban untuk menyediakan media pengumuman atau penyebarluasan sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) dilakukan melalui penempelan/pemasangan peta rencana tata
ruang yang bersangkutan pada tempat-tempat umum/media massa, dan/atau melalui
pembangunan sistem informasi tata ruang.


Pasal 58
(1) Dalam menikmati manfaat ruang dan/atau pertambahan nilai ruang sebagai akibat
penataan ruang, pelaksanaannya dilakukan sesuai dengan ketentuan peraturan
perundang-undangan atau kaidah yang berlaku.
(2) Untuk menikmati dan memanfaatkan ruang beserta sumberdaya alam yang terkandung di
dalamnya, menikmati manfaat ruang sebagaimana dimaksud pada ayat (1) yang dapat
berupa manfaat ekonomi, sosial, dan lingkungan dilaksanakan atas dasar pemilikan,
penguasaan, atau pemberian hak tertentu berdasarkan ketentuan peraturan perundang-
undangan ataupun atas hukum adat dan kebiasaan yang berlaku atas ruang pada
masyarakat setempat.

Pasal 59
(1) Hak memperoleh penggantian yang layak atas kerugian terhadap perubahan status
semula yang dimiliki oleh masyarakat sebagai akibat pelaksanaan RTRW Kabupaten
Sleman diselenggarakan dengan cara musyawarah antara pihak yang berkepentingan.
(2) Dalam hal tidak tercapai kesepakatan mengenai penggantian yang layak sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) maka penyelesaiannya dilakukan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.
Pasal 60
Dalam penataan ruang masyarakat wajib:
a. Menaati rencana tata ruang yang telah ditetapkan;
b. Memanfaatkan ruang sesuai dengan izin pemanfaatan ruang dari pejabat yang
berwenang;
c. Mematuhi ketentuan yang ditetapkan dalam persyaratan izin pemanfaatan ruang; dan
d. Memberikan akses terhadap kawasan yang oleh ketentuan peraturan perundang-
undangan dinyatakan sebagai milik umum.

Pasal 61
(1) Pelaksanaan kewajiban masyarakat dalam penataan ruang, dilaksanakan dengan
mematuhi dan menerapkan kriteria, kaidah, baku mutu, dan aturan-aturan penataan
ruang yang ditetapkan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
(2) Kaidah dan aturan pemanfaatan ruang yang dipraktekkan masyarakat secara turun
temurun dapat diterapkan sepanjang memperhatikan faktor-faktor daya dukung
lingkungan, estetika lingkungan, lokasi dan struktur pemanfaatan ruang serta dapat
menjamin pemanfaatan ruang yang serasi, selaras, dan seimbang.

Pasal 62
Dalam pemanfaatan ruang di daerah, peran serta masyarakat dapat berbentuk:
a. pemanfaatan ruang daratan, ruang lautan, dan ruang udara berdasarkan peraturan
perundang-undangan, agama, adat, atau kebiasaan yang berlaku.
b. bantuan pemikiran dan pertimbangan berkenaan dengan pelaksanaan pemanfaatan
ruang wilayah dan kawasan yang mencakup lebih dari satu wilayah kabupaten/kota di
daerah.
c. penyelenggaraan kegiatan pembangunan berdasarkan RTRW Provinsi dan rencana tata
ruang kawasan yang meliputi lebih dari satu wilayah.
d. perubahan atau konversi pemanfaatan ruang sesuai dengan RTRW kabupaten/kota yang
telah ditetapkan.
e. bantuan teknik dan pengelolaan dalam pemanfaatan ruang dan/atau kegiatan menjaga,
memelihara, serta meningkatkan kelestarian fungsi lingkungan hidup.

Pasal 63
(1) Tata cara peran serta masyarakat dalam pemanfaatan ruang di daerah dilakukan sesuai
dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
(2) Pelaksanaan peran serta masyarakat sebagaimana dimaksud pada ayat (1)
dikoordinasikan oleh Pemerintah Kabupaten.

Pasal 64
Dalam pengendalian pemanfaatan ruang, peran serta masyarakat dapat berbentuk:
a. pengawasan terhadap pemanfaatan ruang wilayah dan kawasan yang meliputi lebih dari
satu wilayah Kabupaten/kota di daerah, termasuk pemberian informasi atau laporan
pelaksanaan pemanfaatan ruang kawasan dimaksud.
b. bantuan pemikiran atau pertimbangan berkenaan dengan penertiban pemanfaatan ruang.

Pasal 65
Peran serta masyarakat dalam pengendalian pemanfaatan ruang sebagaimana dimaksud
dalam Pasal 62. disampaikan secara lisan atau tertulis kepada Bupati dan pejabat yang
ditunjuk.


B A B VII
KETENTUAN PIDANA


Pasal 66
(1) Setiap orang yang melanggar ketentuan dalam Pasal 58 diancam dengan pidana
kurungan paling lama 3 (tiga) tahun atau denda sebanyak-banyaknya Rp 500 juta ( lima
ratus juta rupiah).
(2) Setiap orang yang melanggar ketentuan dalam Pasal 58 dan mengakibatkan perubahan
fungsi ruang serta mengakibatkan kerugian terhadap harta benda atau rusaknya barang
diancam dengan pidana kurungan paling lama 8 (delapan) tahun atau denda sebanyak-
banyaknya Rp 1,5 miliar (satu miliar lima ratus juta rupiah).
(3) Setiap orang yang melanggar ketentuan dalam Pasal 58 dan mengakibatkan perubahan
fungsi ruang serta mengakibatkan kematian diancam dengan pidana kurungan paling
lama 15 (lima belas) tahun atau denda sebanyak-banyaknya Rp 5 miliar (lima miliar
rupiah)
(4) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (1), (2) dan (3) adalah pelanggaran.
(5) Setiap orang yang melakukan kegiatan pemanfaatan ruang sehingga mengakibatkan
ketidaksesuaian fungsi ruang sesuai rencana tata ruang diancam pidana sesuai
ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku.
(6) Tindak pidana sebagaimana dimaksud pada ayat (5) adalah kejahatan.



B A B VIII
PENYIDIKAN


Pasal 67
(1) Pejabat Pegawai Negeri Sipil tertentu di lingkungan Pemerintah Kabupaten diberikan
wewenang untuk melaksanakan penyidikan terhadap pelanggaran ketentuan-ketentuan
dalam Peraturan Daerah ini.
(2) Penyidik Pegawai negeri sipil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) berwenang:
a. melakukan pemeriksaan atas kebenaran laporan atau keterangan yang berkenaan
dengan tindak pidana dalam bidang penataan ruang;
b. melakukan pemeriksaan terhadap orang yang diduga melakukan tindak pidana
dalam bidang penataan ruang;
c. meminta keterangan dan bahan bukti dari orang sehubungan dengan peristiwa
tindak pidana dalam bidang penataan ruang;
d. melakukan pemeriksaan atas dokumen-dokumen yang berkenaan dengan tindak
pidana dalam bidang penataan ruang;
e. melakukan pemeriksaan di tempat tertentu yang diduga terdapat bahan bukti dan
dokumen lain serta melakukan penyitaan dan penyegelan terhadap bahan dan
barang hasil pelanggaran yang dapat dijadikan bukti dalam perkara tindak pidana
dalam bidang penataan ruang; dan
f. meminta bantuan tenaga ahli dalam rangka pelaksanaan tugas penyidikan tindak pidana
(3) Penyidik pegawai negeri sipil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) memberitahukan
dimulainya penyidikan kepada pejabat penyidik kepolisian negara Republik Indonesia.
(4) Apabila pelaksanaan kewenangan sebagaimana dimaksud pada ayat (2) memerlukan
tindakan penangkapan dan penahanan, penyidik pegawai negeri sipil melakukan
koordinasi dengan pejabat penyidik kepolisian negara Republik Indonesia sesuai dengan
ketentuanperaturan perundang-undangan.
(5) Penyidik pegawai negeri sipil sebagaimana dimaksud pada ayat (1) menyampaikan hasil
penyidikan kepada penuntut umum melalui pejabat penyidik kepolisian negara Republik
Indonesia.
(6) Pengangkatan pejabat penyidik pegawai negeri sipil dan tata cara serta proses
penyidikan dilaksanakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.


B A B IX
KETENTUAN LAIN-LAIN


Pasal 68
(1) RTRW Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2
dilengkapi dengan lampiran berupa buku Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten
Sleman Tahun 2009-2028 dan Album Peta.
(2) Buku RTRW Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 dan Album Peta sebagaimana
dimaksud pada ayat (1) merupakan bagian tidak terpisahkan dari peraturan daerah ini.


Pasal 69
RTRW Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 akan digunakan sebagai pedoman pembangunan
dan menjadi rujukan bagi penyusunan RPJ P dan RPJ MD.
Pasal 70
RTRW Kabupaten Sleman digunakan sebagai pedoman bagi:
a. perumusan kebijaksanaan pokok pemanfaatan ruang di wilayah.
b. mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan perkembangan wilayah
Kabupaten Sleman serta keserasian antar sektor.
c. pengarahan lokasi investasi yang dilaksanakan pemerintah dan/atau masyarakat.
d. penataan ruang wilayah Kabupaten Sleman yang merupakan dasar dalam pengawasan
terhadap perijinan lokasi pembangunan.


Pasal 71
Terhadap RTRW Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028 dapat dilakukan peninjauan kembali 5
(lima) tahun sekali.



BAB X
KETENTUAN PERALIHAN


Pasal 72
Pada saat mulai berlakunya peraturan daerah ini, maka semua rencana terkait pemanfaatan
ruang dan sektoral yang berkaitan dengan penataan ruang di Kabupaten Sleman tetap berlaku
sepanjang tidak bertentangan dengan RTRW Kabupaten Sleman Tahun 2009-2028.


B A B XI
KETENTUAN PENUTUP


Pasal 73
Dengan berlakunya Peraturan Daerah ini, maka Peraturan Daerah Kabupaten Sleman No. 23
Tahun 1994 tentang RTRW Kabupaten Sleman dicabut dan dinyatakan tidak berlaku.

Pasal 74
Hal-hal yang belum diatur dalam Peraturan Daerah ini sepanjang mengenai pelaksanaannya
akan diatur lebih lanjut dengan Peraturan Bupati.

Peraturan Daerah ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan.
Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Daerah ini dengan
penempatannya dalam Lembaran Daerah Kabupaten Sleman.

Ditetapkan di : Sleman
Pada tanggal :
BUPATI SLEMAN


H. IBNU SUBIYANTO