Anda di halaman 1dari 3

Pengaruh Mobilisasi Dini terhadap Waktu Pemulihan Peristaltik Usus pada Pasien Pasca Operasi Obdomen di Ruang ICU

BPRSUD Labuang Baji Makassar

A.

LATAR BELAKANG Pembedahan merupakan tindakan pengobatan yang menggunakan teknik invasif dengan

membuka atau menampilkan bagian tubuh yang akan ditangani melalui sayatan yang diakhiri dengan penutupan dan penjahitan luka yang dibantu oleh tindakan pembiusan (Susetyowati et al., 2010). Keluhan utama yang sering terjadi pada pasien post operasi adalah lemasnya tubuh, hilangnya kekuatan otot pada pasien, mual muntah, status gizi yang turun dan lamanya rawat inap pada pasien post operasi juga merupakan dampak dari pembedahan abdomen (Jensen et al., 2011). Hal ini merupaka prosedur yang harus pasien jalani dan juga ancaman terhadap

keselamatan jiwa akibat segala macam prosedur pembedahan dan tindakan pembiusan yang harus dilakukan. Kemungkinan manipulasi usus selama pembedahan, immobilitas dan masukan oral yang dikurangi, semuanya dapat mempengaruhi fungsi usus dan menimbulkan berbagai jenis keluhan yanga ada. Gerakan peristaltik normal daripada usus akan hilang dalam beberapa hari dan tergantung pada jenis dan lamanya pembedahan, Gerakan peristaltik usus merupakan gerakan yang terjadi pada otot otot pada saluran pencernaan yang menimbulkan gerakan semacam glombang sehingga menimbulkan efek menyedot / menelan makanan yang masuk kedalam saluran pencernaan. Pengaruh agens anestesi dapat menghambat impuls saraf parasimpatis ke otot usus. Kerja anestesi tersebut memperlambat atau menghentikan gelombang peristaltik yang dapat berakibat terjadinya ileus paralitik. Pasien yang belum pulih peristaltik ususnya setelah pembiusan dapat menderita ileus obstruktif atau obstruksi intestinal bila dalam waktu tersebut diberikan asupan makanan. Obstruksi intestinal merupakan kegawatan dalam bedah abdominalis yang sering dijumpai, yaitu sekitar 60-70 % dari seluruh kasus akut abdomen. Fungsi usus akan lebih cepat bekerja seperti biasa dalam waktu dua sampai tiga hari pasca operasi (Oswardi, 1993). Sjamsulhidajat dan Jong (1997), mengungkapkan bahwa, setelah laparatomi maka akan terjadi ileus adinamik atau ileus paralitik yaitu suatu keadaan di mana usus gagal atau tidak mampu melakukan konstraksi peristaltik untuk mengeluarkan isinya. Laparotomi sendiri merupakan pembedahan yang dilakukan pada usus akibat terjadinya perlekatan usus dan biasanya terjadi pada usus halus. (Arif Mansjoer, 2000) Kembalinya fungsi peristaltik usus akan memungkinkan pemberian program diet, membantu pemenuhan kebutuhan eliminasi serta mempercepat proses penyembuhan ,program diet pasca bedah diberikan setelah kembalinya fungsi peristaltik usus yang menandakan saluran gastrointestinal telah normal.

Pemulihan luka abdomen pada gerak peristaltic ususnya akan lebih cepat terjadi bila mobilisasi dilakukan lebih dini, Mobilisasi dini adalah pergerakan yang dilakukan sedini mungkin di tempat tidur dengan melatih bagian-bagian tubuh untuk melakukan peregangan atau belajar berjalan (Soelaiman, 2000) . mobilisasi pasca operasi dapat mempercepat fungsi

peristaltik usus. Hal ini didasarkan pada struktur anatomi kolon di mana gelembung udara bergerak dari bagian kanan bawah ke atas menuju fleksus hepatik, mengarah ke fleksus spleen kiri dan turun kebagian kiri bawah menuju rektum (Boyer ,1998). mobilisasi dini yang berupa latihan di tempat tidur, berpindah ke tempat tidur lainnya dapat merangsang peristaltik dan kelancaran flatus (Doenges, Marhouse dan Geissler ,2000), pada pasien pasca operasi

diharapkan dapat melakukan mobilisasi sesegera mungkin, seperti melakukan gerakan kaki, bergeser di tempat tidur, melakukan nafas dalam dan batuk efektif dengan membebat luka dengan jalinan kedua tangan di atas luka operasi, dan teknik bangkit dari tempat tidur. Dengan melakukan mobilisasi sesegera mungkin, hari perawatan pasien akan lebih singkat dan komplikasi pasca operasi tidak terjadi. Akhirnya lama rawat di rumah sakit akan memendek dan lebih murah, yang merupakan keuntungan bagi rumah sakit dan pasien. Tujuan penelitian adalah diketahuinya pengaruh mobilisasi dini terhadap waktu pemulihan peristaltik usus pada pasien pasca operasi abdomen.