Anda di halaman 1dari 54

PK. NPL. S. 01.

MENGOPERASIKAN JARING LINGKAR (PURSE SEINE)

Penyusun : Rachmat Indrianto Editor : Tim Konsultan 1. Dr. A. B. Susanto, M.Sc 2. Karyawan Perangin Angin 3. Ir. Khoironi, M.Si 4. Niken Maharani, S.Pi 5. Dina Ariana, S.Pi 6. Ade Saefudin, S.IP

DIREKTORAT PENDIDIKAN MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL JAKARTA 2004

KATA PENGANTAR
Kurikulum SMK Edisi 2004 merupakan penyempurnaan kurikulum SMK Edisi 1999, dengan pendekatan berbasis kompetensi, berbasis luar dan mendasar, pemelajaran berbasis kompetensi (CBT), berbasis produksi (PBT) dan belajar tuntas (mastery learning), yang pada akhirnya diharapkan dapat meningkatkan kompetensi lulusan sesuai dengan standar kompetensi yang dipersyaratkan DU/DI. Pegimplementasian konsep pemelajaran tersebut pada kurikulum SMK edisi 2004 diharapkan dapat terlaksana sebagaimana mestinya di sekolah. Untuk dapat melaksanakan hal tersebut, selain kebutuhan sumber daya manusia yang handal baik guru maupun tenaga pendidikan lainnya, juga dibutuhkan sarana prasarana yang memadai, serta sarana penunjang lainnya seperti ketersediaan bahan ajar yang diperlukan untuk menghasilkan lulusan yang kompeten. Pengembangan pemelajaran berbasis kompetensi, perlu didukung dengan bahan ajar yang memungkinkan setiap peserta diklat dapat belajar secara individual dan mandiri dalam menyelesaikan suatu unit kompetensi secara utuh. Salah satu pengembangan yang dilaksanakan di Direktorat Pendidikan Menengah dan Kejuruan, melalui proyek pengembangan Pendidikan Perikanan dan Kelautan adalah pengembangan MODUL sebagai bahan ajar. Modul ini dapat digunakan sebagai bahan ajar sesuai dengan kompetensi yang dipersyaratkan DU/DI dan tertuang dalam kurikulum SMK Edisi 2004 dengan berbagai inovasi dan modifikasi oleh guru pembimbing peserta diklat. Modul ini diharapkan akan dapat membantu guru dalam pelaksanaan pemelajaran berbasis kompetensi secara utuh. Jakarta, November 2004 Direktur Pendidikan Menengah Kejuruan,

DR. Ir. Gatot Hari Priowirjanto

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR ...................................................................... DAFTAR ISI ................................................................................. DAFTAR GAMBAR......................................................................... PETA KEDUDUKAN MODUL ......................................................... GLOSARIUM ................................................................................ BAB I PENDAHULUAN .............................................................. A. Deskripsi ...................................................................... B. Prasyarat ...................................................................... C. Cek Kemampuan ........................................................... D. Petunjuk Penggunaan Modul .......................................... E. Tujuan Akhir ................................................................. F. Kompetensi .................................................................. BAB II PEMBELAJARAN ............................................................. A. Rencana Belajar Siswa ................................................... B. Kegiatan Belajar 1 ......................................................... 1. Tujuan kegiatan ........................................................ 2. Pengertian jaring lingkar (purse seine) ......................... 1. Klasifikasi jaring lingkar (purse seine) ......................... 2. Rangkuman ............................................................... 3. Tugas ....................................................................... 4. Tes Formatif ............................................................. 5. Kunci Jawaban .......................................................... 6. Lembar Kerja ............................................................
C.

i ii iv v vi 1 1 1 2 2 3 4 5 5 5 5 5 8 10 11 11 12 13 14 14 14 20

Kegiatan Belajar 2.......................................................... 1. Tujuan Kegiatan Belajar ............................................. 2. Bagian utama jaring lingkar (purse seine) ................... 3. Rangkuman ..............................................................

ii

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

4. Tugas ....................................................................... 5. Tes Formatif ............................................................. 6. Kunci Jawaban .......................................................... 7. Lembar Kerja ............................................................
D. Kegiatan belajar 3 ..........................................................

21 21 24 24 26 26 26 33 34 35 37 38 39 39 41 42 43

1. Tujuan Kegiatan Pembelajaran ................................... 2. Operasi penangkapan dengan jaring lingkar ................ 3. Rangkuman .............................................................. 4. Tugas ....................................................................... 5. Tes Formatif ............................................................. 6. Kunci Jawaban ......................................................... 7. Lembar Kerja ............................................................ BAB III EVALUASI ..................................................................... A. Instrumen Penilaian ......................................................... B. Kunci Jawaban................................................................. BAB IV PENUTUP ...................................................................... DAFTAR PUSTAKA .......................................................................

iii

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1. Bentuk Umum Pukat Cincin ......................................... Gambar 2. Purse Seine Bentuk Segi Empat ................................... Gambar 3. Purse Seine Bentuk Trapesium .................................... Gambar 4. Purse Seine Bentuk Lekuk ........................................... Gambar 5. Purse Seine dengan Satu Buah Kapal ........................... Gambar 6. Purse Seine dengan Dua Buah Kapal........................... Gambar 7. Pemasangan Tali Ris Atas ........................................... Gambar 8. Pemasangan Tali Ris Bawah........................................ Gambar 9. Tali Ring Kaki Tunggal ................................................ Gambar 10. Tali Ring Kaki Ganda................................................... Gambar 11. Tali Ring Kaki Ganda Bentuk Dasi ................................ Gambar 12. Penyusunan Jaring Di Sisi (Lambung) Kanan Kapal........ Gambar 13. Penyusunan Jaring Di Sisi (Lambung) Kiri Kapal ............ Gambar 14. Penyusunan Jaring Di Buritan (Dek Belakang)............... Gambar 15. a. Kedudukan Alat Tangkap Terhadap Angin................. Gambar 15. b. Kedudukan Alat Tangkap Terhadap Arus .................. Gambar 16. Kedudukan Alat Tangkap Terhadap Pergerakan Ikan.......................................... Gambar 17. Kedudukan Kapal Penangkap Terhadap Arah Sinar Matahari ..................................... 31 31 7 8 9 9 9 10 16 16 17 17 17 27 27 27 30 30

iv

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

PETA KEDUDUKAN MODUL


Diagram ini menunjukan tahapan atau tata urutan kompetensi yang dilatihkan pada peserta didik dalam kurun waktu 3 tahun dan kemungkinan

multiexit-entry yang dapat diterapkan.


D I F G J A V C N H U S K O W Q L B E T M

Sertifikast BST MODUL MANUAL KODE MODUL PK. PK. PK. PK. PK. PK. PK. PK. PK. NPL. NPL. NPL. NPL. NPL. NPL. NPL. NPL. NPL. S. S. S. S. S. S. S. S. S. 01. 02. 03. 04. 05. 06. 07. 08. 09. M M M M M M M M M

Sertifikat Deckhand

NO 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

JUDUL MODUL Mengoperasikan Jaring Lingkar Mengoperasikan Jaring Payung Mengoperasikan Pukat Harimau Mengoperasikan Jaring Angkat Mengoperasikan Jaring Lempar Mengoperasikan Jaring Insang Mengoperasikan Bubu Mengoperasikan Pancing Mengoperasikan Mesin Penghisap

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

GLOSARIUM
Fishing Ground : Suatu daerah dimana ikan dapat ditangkap dengan alat tangkap dengan hasil menguntungkan. Setting Hauling Net Hauler : Proses pemasangan / penurunan alat tangkap ke dalam air. : Proses penarikan / penaikan alat tangkap dari dalam air. : Alat Bantu penangkapan yang fungsinya menarik jaring

vi

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

BAB I PENDAHULUAN
A. Deskripsi Modul kesatu ini adalah modul dari kompetensi melakukan penangkapan ikan dengan berbagai alat dengan sub kompetensi mengoperasikan jaring lingkar (Purse Seine). Dalam modul ini meliputi pengertian dan klasifikasi jaring lingkar (Purse Seine). konstruksi jaring lingkar (Purse Seine), pengoperasian Purse Seine, daerah penangkapan ikan (Fishing Ground) dan penanganan hasil tangkapnya. Purse Seine merupakan alat tangkap ikan pelagis bergerombol dengan produktivitas hasil tangkap termasuk tinggi. Purse Seine sudah lama digunakan untuk menangkap ikan terutama di negara Jepang dan Amerika, sedang di Indonesia sendiri sudah banyak digunakan oleh nelayan-nelayan. Di Indonesia Purse Seine telah lama dikenal dengan nama yang berbeda-beda seperti pukat langgar, pukat senangin untuk daerah Sumatera Utara dan Timur sampai Aceh. Gae untuk daerah Sulawesi Selatan dan Kalimantan Timur, Soma Giob untuk daerah Sulawesi Utara, Ternate-Tidore, dan daerah Maluku Selatan. Jaring Lingkar (Purse seine) dalam pengoperasiannya dapat dilakukan dengan menggunakan satu atau dua kapal dalam proses pelingkarannya. Selain itu dapat dioperasikan baik secara tradisional maupun modern. B. Prasyarat Modul ini tidak berkaitan dengan modul lainnya, tetapi untuk dapat memahami pelajaran ini siswa harus dapat melakukan : 1. Membaca desain alat tangkap 2. Perhitungan sederhana alat tangkap

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

3. Perbaikan dan penyambungan jaring 4. Mengetahui berbagai bahan jaring. C. Cek Kemampuan Setelah mempelajari modul ini siswa dapat menjawab pertanyaanpertanyaan, dibawah ini : 1. Sebutkan klasifikasi jaring lingkar (Purse Seine) 2. Gambarkan bagian-bagian dari jaring lingkar (Purse Seine) 3. Persiapan-persiapan apa yang perlu dilakukan sebelum melakukan operasi penangkapan dengan Purse Seine 4. Jelaskan cirri-ciri gerombolan ikan 5. Jelaskan fishing ground yang baik untuk jaring lingkar (Purse Seine) 6. Jelaskan hal-hal yang perlu diperhatikan dalam operasi penangkapan dengan jaring lingkar (Purse Seine) 7. Jelaskan prosedur operasi penangkapan ikan dengan jaring lingkar

(Purse Seine)
8. Jelaskan cara penangkapan hasil tangkapan dengan alat tangkap jaring lingkar (Purse Seine). D. Petunjuk Penggunaan Modul Modul ini membahas tentang pengoperasian jaring lingkar (Purse

Seine) yang merupakan kompetensi dari melakukan penangkapan ikan


dengan berbagai alat. Modul ini dapat digunakan oleh siswa SMK Perikanan dan Kelautan jurusan Nautika Perikanan Laut (NPL) dan Teknika Perikanan Laut (TPL).

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Setelah mempelajari modul ini siswa dapat memahami pengoperasian alat tangkap jaring lingkar (Purse Seine), secara khusus siswa dapat memahami : 1. Konstruksi jaring lingkar (Purse Seine) 2. Fishing Ground jaring lingkar . 3. Persiapan penangkapan dengan jaring lingkar. 4. Prosedur penangkapan ikan dengan jaring lingkar. Dalam memahami pengoperasian jaring lingkar, instruktur diharapkan dapat membantu siswa dalam memahami : 1. Perkembangan jaring lingkar (Purse Seine) 2. Alat bantu operasi penangkapan ikan dengan jaring lingkar 3. Pembuatan jaring lingkar (Purse Seine) Untuk memahami hal-hal diatas dan menambah wawasan disarankan agar membaca buku rujukan yang sesuai serta siswa dapat mempraktekkan operasi penangkapan dengan jaring lingkar (Purse

Seine).
E. Tujuan Akhir Tujuan Akhir: Siswa dapat mengoperasikan jaring lingkar (Purse Seine) Kriteria kinerja yang diharapkan : 1. Konstruksi jaring lingkar dikuasai untuk tujuan efektivitas penangkapan. 2. Fishing Ground jaring lingkar sesuai peta daerah penangkapan. 3. Persiapan penangkapan dengan jaring lingkar dilakukan dengan benar.

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

4. Teknik pengoperasian jaring lingkar dilakukan dengan cermat sesuai dengan prosedur. 5. Penanganan hasil tangkap ikan dilakukan sesuai prosedur atau persyaratan yang diminta oleh pasar. F. Kompetensi Melalui modul ini siswa dapat melakukan penangkapan dengan berbagai alat khususnya dalam mengoperasikan alat penangkap ikan berupa jaring lingkar/purse seine.

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

BAB II PEMELAJARAN
A. Rencana Belajar Siswa Jenis kegiatan Waktu : : Mengoperasikan jaring lingkar (Purse Seine) 10 jam @ 45 menit - Kelas - Ruang Praktek - Kapal Latih. B. Kegiatan Belajar 1 1. Tujuan Kegiatan Belajar 1 - Siswa memahami prinsip dasar pengoperasian jaring lingkar. - Siswa mengerti klasifikasi jaring lingkar. 2. Pengertian Jaring Lingkar (Purse Seine) Jaring lingkar (Purse Seine) merupakan alat tangkap ikan yang pengoperasiannya dengan cara melingkar gerombolan ikan pelagis. Jaring Lingkar juga biasa disebut dengan pukat cincin. Dikatakan pukat cincin karena pada bagian bawah jaring terdapat cincin (ring) sebagai tempat alur tali pengerut (Purse Line). Prinsip pengoperasian Purse Seine adalah melingkari gerombolan ikan dan mengerutkan bagian bawah dengan cara menarik tali kerut (Purse

Tempat Pencapaian :

Line) sehingga ikan tidak dapat melarikan diri ke arah bawah.


Jaring merupakan dinding yang tidak dapat ditembus oleh ikan, sehingga ikan terkurung didalam kantong (bunt). Alat tangkap ini merupakan alat tangkap yang selektif, yaitu dengan mengatur ukuran

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

mata jaring meloloskan diri.

(mesh size) sehingga ikan-ikan yang kecil dapat

Purse Seine dibagi menjadi dua berdasarkan letak kantongnya, yaitu Purse Seine dengan kantong (bunt) di tengah dan kantong di pinggir.
Pada Purse Seine kantong ditengah biasanya penarikan jaring dilakukan dari kedua ujungnya, Purse Seine ini biasanya ditarik dengan tenaga manusia. Sedangkan yang kantongnya di pinggir biasanya ditarik dengan mesin penarik (power block) yang digerakan dengan hidrolik. Pengoperasian Jaring Lingkar (Purse Seine) dapat dilakukan dengan satu atau dua buah kapal, hal ini tergantung dari ukuran kapal, ukuran jaring, dan jenis hasil tangkapan. Jaring Lingkar (Purse Seine) adalah alat penangkapan ikan yang terbuat dari lembaran jaring berbentuk segi empat pada bagian atas dipasang pelampung dan bagian bawah dipasang pemberat dan tali kerut (Purse Line) yang berguna untuk menyatukan bagian bawah jaring sehingga ikan tidak bisa meloloskan dari bawah (Vertikal) dan dari samping (Horizontal), biasanya besar mata jaring disesuaikan dengan ikan yang akan ditangkap. Ukuran benang dan mata jaring tiap-tiap bagian biasanya tidak sama. Semakin ke kantong ukuran mata jaringnya semakin kecil, karena dengan harapan ikan akan berkumpul pada bagian kantong. Jaring Lingkar (Purse Seine) dinamakan demikian karena sifat alat tangkap yang mengurung gerombolan ikan, kemudian tali kerut (purse

line) ditarik sehingga jaring membentuk kantong yang besar, sehingga


ikan-ikan terkurung. Purse Seine memiliki bentuk umum dan bagianbagian yang sama walaupun ada bermacam-macam Purse Seine.

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Bentuk umum Purse Seine beserta bagian-bagiannya dapat dilihat pada gambar dibawah ini.

Gambar1. Bentuk Umum Jaring Lingkar (Purse Seine) Keterangan : a. Badan jaring terdiri atas : 1. Sayap (Wing) 2. Perut (Midel) 3. Bahu (Shoulder) 4. Kantong (bunt) b. Belurgo c. Tali ris atas d. Tali pelampung e. Pelampung f. Tali ris bawah g. Pemberat h. Tali ring (Bridel Line) i. Cincin (Ring) j. Tali Kerut (Purse Line)

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

3. Klasifikasi Jaring Lingkar Pada dasarnya Jaring Lingkar (Purse Seine) dapat dibedakan menjadi dua jenis yaitu : Purse Seine dengan kantong di bagian ujung jaring dan Purse Seine dengan kantong di bagian tengah. Purse Seine dengan kantong di ujung jaring biasanya dioperasikan oleh nelayan kecil dengan alat tangkap yang relatif kecil. Sedangkan Purse Seine dengan kantong di tengah biasanya dioperasikan oleh kapal-kapal modern yang relatif lebih besar. Jaring Lingkar (Purse Seine) berkembang menjadi alat tangkap ikan pelagis yang bergerombol yang paling efektif, sehingga dapat dijumpai berbagai macam Purse Seine, maka untuk memudahkan memahami jaring lingkar (Purse Seine) maka di klasifikasikan menurut : 1. Letak kantong (bunt) pada jaring utama Berdasarkan letak kantong pada jaring utama yaitu : a. Kantong terletak pada salah satu ujung jaring b. Kantong terletak pada tengah-tengah jaring. 2. Bentuk dasar jaring utama Berdasarkan bentuk jaring utama Purse Seine, yaitu : a. Bentuk segi empat b. Bentuk trapesium c. Bentuk lekuk.

Gambar 2. Purse Seine bentuk segi empat

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Gambar 3. Purse Seine bentuk trapezium

Gambar 4. Purse Seine bentuk lekuk 3. Ikan yang menjadi tujuan penangkapan Berdasarkan jenis ikan yang akan ditangkap, yaitu : a. Purse Seine Layang b. Purse Seine Tongkol c. Purse Seine Cakalang d. Purse Seine Tuna dan lain sebagainya 4. Jumlah kapal yang dipergunakan dalam operasi penangkapan Berdasarkan jumlah kapal yang dipergunakan pada saat operasi penangkapan Purse Seine dibagi, menjadi : a. Purse Seine dengan satu buah kapal (One Boat Sytem) b. Purse Seine dengan dua buah kapal (Two Boat System)

Gambar 5. Purse Seine dengan satu buah kapal

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

5. Ukuran jaring Berdasarkan ukuran panjang jaring Purse Seine dibagi menjadi: a. Purse Seine Kecil / (Mini) : Panjang 200 b. Purse Seine Sedang c. Purse Seine Besar 300 M : Panjang 300 1.000 M : Panjang 1.000 M lebih

Gambar 6. Purse Seine dengan dua buah kapal 4. RANGKUMAN 1. Jaring Lingkar (Pukat cincin) atau lazim disebut dengan Purse Seine adalah alat penangkap ikan yang terbuat dari lembaran jaring berbentuk segi empat pada bagian atas dipasang pelampung dan bagian bawah dipasang pemberat dan tali kerut (Purse Line) yang berguna untuk menyatukan bagian bawah jaring sehingga ikan tidak dapat meloloskan diri dari bawah (Vertikal) dan samping (Horizontal), biasanya besar mata jaring disesuaikan dengan ukuran ikan yang akan ditangkap. 2. Pada dasarnya Purse Seine dapat dibedakan menjadi dua jenis yitu : Purse Seine dengan kantong dibagian ujung jaring dan Purse Seine dengan kantong dibagian tengah. 3. Pukat Cincin (Purse Seine) dapat diklasifikasikan menurut :

10

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

a. Letak kantong (bunt) pada jaring utama b. Bentuk dasar jaring utama c. Ikan yang menjadi tujuan penangkapan d. Jumlah kapal yang dipergunakan dalam operasi penangkapan. 5. TUGAS Lakukan diskusi dengan menjawab pertanyaan : 1. Apa Keuntungan dan Kerugian jaring lingkar (Purse Seine) dengan satu kapal dan dua kapal ?. 2. Jenis ikan apa yang tertangkap oleh jaring lingkar (Purse Seine)?. 3. Selain diskusi lakukan simulasi operasi penangkapan ikan dengan miniatur Jaring Lingkar (Purse Seine) ?. 6. TES FORMATIF Tes Formatif. Pilihlah salah satu kemungkinan jawaban yang menurut anda paling tepat dengan memberi tanda silang (X) pada huruf a, b, c, atau d. 1. Purse Seine biasa disebut dengan : a. Jaring insang b. Pukat tarik c. Pukat cincin d. Pukat langgar 2. Jaring Lingkar (Purse Seine) untuk menangkap ikan : a. Ikan dasar b. Ikan pelagis c. Ikan demersal d. Semuanya benar

11

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

3. Disebut pukat cincin sebab : a. Memakai ring b. Memakai tali kerut c. Melingkari gerombolan ikan d. Semuanya benar 4. Berdasarkan jumlah kapal yang dipergunakan Jaring Lingkar (Purse

Seine) dibagi menjadi dua yaitu :


a. Satu kapal dan dua kapal b. Kapal kecil dan Kapal besar c. Kapal layar dan kapal tenaga d. Semuaya salah 5. Purse Seine yang memiliki kantong (bunt) di ujung jaringnya biasanya dioperasikan oleh : a. Kapal tradisionil b. Kapal modern c. Kedua duanya benar d. Kedua duanya salah. 6. Penarikan jaring pada Purse Seine kantong tengah dilakukan pada : a. Kedua ujungnya b. Salah satu ujungnya c. Di tengah-tengah jaring d. Benar semua

12

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

7. KUNCI JAWABAN Cocokkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban dibawah ini. Hitunglah jumlah jawaban anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi kegiatan belajar 1. Kunci Jawaban 1. 2. 3. 4. 5. 6. C B D A B A

Rumus : Tingkat Penguasaan=Jumlah jawaban anda yang benar X 100 % 6 Arti Tingkat Penguasaan yang anda capai : 90 % 100 % 80 % 89 % 70 % 79 % 69 % : Baik sekali : Baik : Cukup : Kurang

Bila tingkat penguasaan anda mencapai 80 % ke atas, anda dapat meneruskan ke kegiatan belajar berikutnya, bagus, tetapi apabila nilai yang anda capai dibawah 80 %, anda harus mengulang kegiatan belajar 1, terutama pada bagian yang belum anda kuasai.

13

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

8. LEMBAR KERJA a. Alat OHP Tansparansi Modul Alat Peraga Siswa dapat memahami bahan diklat (modul) dibimbing oleh guru / instruktur Siswa dapat memperagakan bahan diklat C. Kegiatan Belajar 2 1. Tujuan Kegiatan Belajar 2 - Siswa memahami bagian-bagian jaring lingkar (Purse Seine). - Siswa dapat membaca desain jaring lingkar (Purse Seine) 2. Bagian Utama Jaring Lingkar (Purse Seine) Sayap (wing), perut, bahu, dan kantong merupakan bagian utama dari pukat cincin, biasanya bagian ini dibuat dengan menggunakan benang nylon (Polyamide/PA) atau bahan lainnya. Ukuran mata jaring (mesh size) biasanya sama tetapi kadang kala berbeda. Hal ini disesuaikan dengan ikan yang menjadi tujuan penangkapan. Pada setiap jaring Purse Seine yang menggunakan ukuran jaring yang berbeda, biasanya pada bagian sayap menggunakan ukuran mata jaring yang paling besar dan makin kearah kantong semakin mengecil.

b. Bahan yang dipergunakan

c. Langkah kerja

14

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Penggunaan benang pada umumnya kebalikan mata jaring, yaitu dari sayap kearah kantong semakin besar, maksudnya agar jaring pada kantong lebih kuat. Sebab pada bagian kantong merupakan tempat terkumpulnya ikan, sedangkan pada bagian sayap, perut dan bahu ukuran benangnya relatif lebih kecil dari pada ukuran benang pada kantong. Hal ini disebabkan pada bagian-bagian tersebut hanya merupakan bagian penggiring ikan agar ikan berkumpul di kantong.

a. Pelampung (buoy) Pelampung merupakan alat untuk mengapungkan seluruh jaring ditambah dengan kelebihan daya apung (ekstra buoyancy), sehingga alat ini tetap mampu mengapung walaupun didalamnya ada ikan hasil tangkapan. Bahan yang dipergunakan sebagai pelampung biasanya memiliki berat jenis (bj) yang lebih kecil dibandingkan dengan berat jenis air laut (bj), selain itu bahan tersebut tidak menyerap air. Pada umumnya pelampung Purse Seine tersebut dibuat dari bahan plastik yang keras. Ukuran pelampung disesuaikan dengan bentuk dan daya apung benda tersebut, Pelampung yang biasanya digunakan pada alat tangkap ikan berbentuk oval. Sedangkan jumlah pelampung tergantung dari extra buoyancy yang diinginkan. Pelampung biasanya dipasang pada tali pelampung (buoy line) yang besar ukurannya sama dengan tali ris atas yang berbeda hanya arah pintalan tali tersebut.

15

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

b. Pemberat (sinker) Pemberat berfungsi untuk menenggelamkan badan jaring sewaktu dioperasikan, semakin berat pemberat maka jaring utama akan semakin cepat tenggelamnya. Tetapi daya tenggelam ini tidak sampai menenggelamkan pelampung jaring, sehingga pelampung jaring harus memiliki ekstra buoyancy yang besar. Pemberat dibuat dari benda yang berat jenisnya (bj) lebih besar dari bj air laut. Sehingga benda ini tenggelam di air laut. Bahan yang biasa dipergunakan adalah timah, bila menggunakan bahan pemberat lain harus dipergunakan bahan yang tidak mudah berkarat, murah, dan mudah didapat. c. Tali ris Tali yang termasuk tali ris yaitu : 1) Tali ris atas 2) Tali ris bawah 3) Tali pelampung 4) Tali pemberat 5) Tali penguat ris atas 6) Tali penguat ris bawah Tali ris atas dan tali pelampung harus berbeda arah pintalannya, maksudnya supaya jaring tetap lurus, demikian juga antara tali pemberat dan tali ris bawah. Selain itu untuk memperkuat tali ris atas dengan pelampung dan jaring serta untuk memperkuat tali ris bawah, tali pemberat dan jaring ditambah dengan tali pengguat. Bahan tali ris ini biasanya terbuat dari benang kuralon tetapi banyak juga yang menggunakan polyester.

16

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Gambar7. Pemasangan tali ris atas

Gambar 8. Pemasangan tali ris bawah d. Mata Jaring Penguat (Selvadge)

Selvadge biasanya dibuat dari benang Plastik (Polyethilene/PE)


atau kadang kadang menggunakan bahan jaring sama dengan jaring utama yang memiliki ukuran mata (mesh size) yang sama dengan jaring utama, tetapi ukuran benangnya biasanya lebih besar. Selvadge merupakan jaring yang befungsi untuk melindungi bagian tepi jaring utama agar tidak cepat rusak e. Tali Ring (Bridel Line) Tali ring adalah tali yang dipergunakan untuk menggantung cincin (ring) pada tali ris bawah, bahan yang digunakan biasanya terbuat dari tali kuralon. Tali ring memiliki berbagai macam bentuknya antara lain : a) Tali ring kaki tunggal b) Tali ring kaki ganda

17

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Gambar 9. Tali ring kaki tunggal

Gambar 10. Tali ring kaki ganda

Gambar 11. Tali ring kaki ganda (bentuk dasi) f. Cincin (Ring) Cincin atau biasa disebut ring pada umumnya berbentuk bulat, Pada bagian tengahnya merupakan tempat untuk lewatnya tali kerut, agar ring terkumpul sehingga jaring bagian bawah tertutup. Bahan yang dipergunakan biasanya dibuat dari besi dan kadang-kadang kuningan. Ring ini selain berfungsi seperti tersebut di atas, juga berfungsi sebagai pemberat, agar kecepatan tenggelam jaring bertambah

18

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

g. Tali Kerut (Purse Line) Tali kerut (purse line) yang biasa disebut oleh nelayan tali kolor adalah tali yang berfungsi untuk mengumpulkan meloloskan diri ke arah bawah Tali kerut harus dibuat dari bahan yang kuat sehingga pada umumnya ukurannya relatif lebih besar. Bahan yang digunakan biasanya kuralon (Polyvynile Alcohol/PVA) dan kadang kadang menggunakan tali Plastik (Polyethyline/PE), dan terkadang untuk tali ris bawah, sehingga bagian bawah jaring tertutup dan ikan tidak dapat

Purse Seine dengan ukuran besar menggunakan tali baja. (wire)


h. Desain Purse Seine Desain adalah suatu gambar atau pola untuk membuat suatu alat penangkapan ikan, biasanya memuat bentuk dan ukuran alat tangkap, panjang jaring, jumlah mata kebawah, tali ris, pelampung, tali ring, ring, tali kerut dan pemberat serta perlengkapan lainnya. Desain Jaring Lingkar sangat ditentukan oleh ukuran, bentuk badan dan tingkah laku ikan (fish behavior) oleh jenis ikan yang menjadi tujuan penangkapan. Berdasarkan hal ini kemudian ditentukan beberapa parameter desain Purse Seine, seperti ukuran mata jaring, bahan jaring, tali ris, pelampug, pemberat, cincin,

hanging ratio, dan extra buoyancy.


Ada beberapa ketentuan umum agar desain Jaring Lingkar (Purse

Seine) dapat dibaca dan dibuat alat yang sebenarnya yaitu:


1. Panjang jaring di gambar sama dengan tali pelampung

19

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

2. dalam jaring adalayh jumlah mata (mesh) dari atas kebawah, bila memakai tali ris samping dalam jaring digambar sesuai panjang tali ris samping 3. data yang diperlukan dicantumkan langsung pada gambar atau dibuat tabel sendiri. 4. data yang dicantumkan langsung antara lain : a. Panjang tali ris (atas, bawah, dan samping) b. Jenis bahan dan ukurannya c. Ukuran mata jaring, nomor benang, jumlah mata kesamping dan kebawah d. Hanging ratio e. Kelebihan Daya apung (extra buoyancy) i. Penciutan (Shrinkage) Penciutan pada pukat cincin dibutuhkan supaya jaring dapat melebar kebawah dengan sempurna, biasanya pukat cincin jaringnya bersifat kaku artinya penciutannya lebih kecil dari gillnet pada umumnya. Penciutan pukat cincinbiasanya kurang dari 30 %. Penciutan bagian atas kadang-kadang berbeda dengan penciutan bagian bawah, biasanya penciutan bagian bawah lebih kecil daripada bagain atas sehingga tali ris bawah lebih panjang dari tali ris atas. j. Kelebihan Daya Apung (Extra Buoyancy) Kelebihan daya apung atau biasa disebut dengan extra

buoyancy adalah selisih antara daya apung dengan daya tenggelam. Extra buoyancy jaring lingkar (Purse Seine) biasanya berkisar antara
30% - 40%. Extra buoyancy pada alat ini sebaiknya sebesar-

20

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

besarnya,

sehingga

alat

ini

dapat

mengapung

serta

dapat

mengapungkan hasil tangkapan yang besar. Rumus extra buoyancy adalah sebagai berikut :

EB (%) = TB - TT X 100 % TB Dimana : EB TB TT = Extra Buoyancy = Total Daya Apung = Total Daya Tenggelam

3. RANGKUMAN 1. Bagian bagian utama pukat cincin (Purse Seine) yaitu : a. Sayap (Wing) b. Perut (Middle) c. Bahu (Shoulder) d. Kantong (Bunt) e. Pelampung f. Tali Ris Atas g. Mata Penguat (Selvadge) h. Tali Ris Bawah i. Pemberat j. Tali Ring (Bridel Line) k. Cincin (Ring) l. Tali Kerut (Purse Line) 2. Sayap, perut, bahu, dan kantong merupakan bagian jaring utama

21

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

3. Desain jaring lingkar (Purse Seine) diperlukan untuk membuat dan memperbaiki jaring lingkar (Purse Seine). 4. TUGAS Setelah anda membaca dan memahami desain dan konstruksi jaring lingkar (Purse Seine) serta bagian-bagiannya, cobalah anda kerjakan latihan dibawah ini. Dengan demikian anda akan dapat memahami dan menerapkan prinsip-prinsip ketentuan-ketentuan itu lebih jauh. 1. Carilah suatu desain alat tangkap Purse Seine dan hitunglah gaya apung lebih (extra buoyancy) jaring tersebut. 2. Carilah suatu desain Purse Seine dan muatlah maket alat tangkap yang sesuai dengan desain tersebut. 3. Gambarkanlah bentuk jaring lingkar (Purse Seine) yang ada. Dan klasifikasikan Jaring Lingkar tersebut. 5. TES FORMATIF Tes Formatif: Pilihlah salah satu kemungkinan jawaban yang menurut anda paling tepat dengan memberi tanda silang (X) pada huruf a, b, c, atau d. 1. Bentuk umum Purse Seine adalah : a. Segi tiga b. Trapesium Pemberat c. Belah ketupat d. Segi empat 2. Bagian Purse Seine yang berfungsi mengerutkan bagian bawah, adalah :

22

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

a. Tali Ris, Pemberat, Tali Pemberat b. Tali kerut, Tali Ris, Tali Pemberat c. Tali kerut, Cincin, Tali ris bawah d. Cincin, Tali ris bawah, Tali pemberat 3. Berdasarkan jumlah kapal yang dipergunakan (Purse Seine) dibagi menjadi dua yaitu : a. Purse Seine dua kapal dan tiga kapal b. Purse Seine tiga kapal dan empat kapal c. Purse Seine satu kapal dan dua kapal d. Semuanya salah 4. Berdasarkan letak kantong (bunt) pukat cincin dibedakan Jaring lingkar

menjadi dua yaitu : a. Kantong diujung jaring dan kantong ditengah-tengah b. Kantong diatas dan kantong dibawah c. Semuanya salah d. Semuaya benar 5. Pada Jaring Lingkar (Purse Seine) cincin dibuat dari : a. Besi b. Kuningan c. Semuanya salah d. Semuanya benar 6. Data dibawah ini yang biasa dicantumkan dalam desain alat tangkap Purse Seine kecuali : a. Panjang tali ris (atas, bawah, dan samping)

23

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

b. Harga bahan jaring c. Jenis bahan dan ukuran d. Ukuran mata jaring, Nomor benang, jumlah mata ke samping, dan ke bawah. 7. Pada jenis Purse Seine dengan mata berbeda biasanya besar mata jaring dari arah sayap (wing) sampai dengan kantong (bunt) adalah : a. Semakin mengecil b. Semakin membesar c. Semuanya benar d. Semuanya salah 8. Tali kerut Purse Seine berfungsi untuk : a. Mengumpulkan ring b. Menyatukan jaring bagian bawah hingga tertutup c. Semuanya salah d. Semuanya benar 9. Pada tali kerut Purse Seine pada umumnya terbuat dari kuralon tetapi kadang-kadang dengan : a. Polyester (PE) b. Tali plastik c. Semuanya salah d. Semuanya benar 10. Ikan akan berkumpul pada saat tertangkap Jaring Lingkar (Purse

Seine) pada bagian:

24

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

a. Kantong (Bunt) b. Sayap (Wing) c. Bahu (Shoulder) d. Perut (Middle) 6. KUNCI JAWABAN FORMATIF Cocokkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban dibawah ini. Hitunglah jumlah jawaban anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi kegiatan belajar 2. Kunci Jawaban 1. d 2. c 3. c 4. a 5. b 6. b 7. a 8. b 9. a 10. a

25

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Rumus :

Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda Yang Benar X 100 % 10 Arti Tingkat Penguasaan yang anda capai : 90 % 100 % 80 % 89 % 70 % 79 % 69 % : Baik sekali : Baik : Cukup : Kurang

Bila tingkat penguasaan anda mencapai 80 % ke atas, anda dapat meneruskan ke kegiatan belajar berikutnya, bagus, tetapi apabila nilai yang anda capai dibawah 80 %, anda harus mengulang kegiatan belajar 2, terutama pada bagian yang belum anda kuasai. 7. LEMBAR KERJA 1. Alat OHP Transparansi Maket jaring lingkar Kalkulator Modul Element keterampilan Buku bacaan / pustaka Alat tulis Berbagai ukuran dan jenis tali

2. Bahan yang dipergunakan

26

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Berbagai ukuran dan jenis benang Berbagai bahan dan ukuran jaring (webbing) Berbagai ukuran dan jenis pelampung Berbagai ukuran dan jenis pemberat Berbagai ukran dan jenis coban Berbagai ukuran seleran Berbagai gunting Pisau Marlin spike Tang 3. Langkah kerja Siswa dapat memahami bahan diklat (modul) dibimbing oleh guru / instruktur Siswa dapat memperagakan bahan diklat Siswa dapat membaca desain Siswa dapat memperbaiki alat tangkap Siswa dapat membuat alat tangkap dengan bimbingan oleh instruktur.

D.

Kegiatan Belajar 3 1. Tujuan Kegiatan Belajar - Siswa dapat melakukan persiapan operasi penangkapan dengan jaring lingkar (Purse Seine). - Siswa dapat melakukan operasi penangkapan dengan jaring lingkar

(Purse Seine).
- Siswa memahami fishing Ground jaring lingkar.

27

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

2. Operasi Penangkapan Dengan Jaring Lingkar a. Persiapan Penangkapan Persiapan adalah : a. Bahan bakar b. Minyak pelumas c. Bahan makanan d. Penerangan e. Minyak tanah f. Peralatan navigasi (peta laut, kompas, teropong, satelit navisasi/GPS) g. Persiapan motor-motor (motor induk dan motor bantu) h. Menyusun alat tangkap. Penyusunan alat tangkap sebelum Purse Seine (kapal penangkap ikan dengan Purse Seine) merupakan pekerjaan yang harus dikerjakan. Penyusunan jaring di atas dek biasanya disusun pada : samping kiri, samping kanan, atau buritan kapal. Penempatan alat tangkap diatas kapal ini disesuaikan arah putaran baling-baling kapal. Pada kapal dengan baling-baling kapal putar kiri (dilihat dari buritan kapal) biasanya pukat cincin diletakkan di sisi kiri, pada kapal dengan baling-baling putar kanan alat tangkap diletakkan di sisi kanan kapal, sedangkan penyusunan diburitan kapal dapat dilakuikan pada kapal baling-baling putar kiri maupun kanan. operasi penangkapan dimulai sejak masih di pelabuhan, adapun persiapan yang harus dilakukan antara lain

28

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Gambar 12. Penyusunan jaring disisi (lambung) kanan kapal

Gambar 13. Penyusunan jaring disisi (lambung) kiri kapal

Gambar 14. Penyusunan jaring di buritan (dek belakang) b. Waktu Penurunan (Setting) Penangkapan dengan jaring lingkar (Purse Seine) biasanya dilakukan pada sore (setelah matahari terbenam) sampai dengan pagi hari (menjelang matahari terbit), kadang kala dilakukan siang hari.

29

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Waktu penangkapan ini berhubungan dengan berkumpulnya ikan di alat pengumpul ikan (rumpon dan lampu). Pada saat malam ikanikan pelagis yang menjadi target penangkapan biasanya kumpul bergerombol di daerah sekitar rumpon, sehingga pada saat ini paling tepat Purse Seine dioperasikan. Tetapi ada pula operasi penagkapan tidak menggunakan rumpon tetapi mencari gerombolan ikan yanmg ada dengan menggunakan alat bantu pencari ikan / sonar (Sound

navigation and ranging) yaitu suatu alat yang dapat dipergunakan


untuk mengetahui keberadaan gerombolan ikan didalam laut. Pada umumnya nelayan mengoperasikan 2 s/d 4 kali sehari, hal ini tergantung dari jumlah ikan yang tertangkap. Bila hasilnya banyak maka operasi penangkapan sampai dengan penyimpanan hasil kedalam palka relatif membutuhkan waktu yang lama, sehingga daklam satu hari hanya melakukan dua kali penangkapan. Demikian sebaliknya bila hasil tangkapan sedikit maka operasi penagkapan samjpai dengan penyimpanan memerlukan waktu sedikit pula, sehingga dalam satu hari dapat dioperasikan Purse Seine lebih dari empat kali. c. Daerah Penangkapan(Fishing Ground) Daerah penangkapan atau lazim disebut fishing ground adalah suatu daerah dimana ikan dapat ditangkap dengan hasil tangkapan ikan yang menguntungkan. Adapun syarat daerah penangkapan pengoperasian Purse Seine yaitu : a. Bukan daerah yang dilarang menangkap ikan b. Terdapat ikan pelagis yang bergerombol dalam jumlah besar

30

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

c. Perairannya relatif lebih dalam dibandingkan dengan dalamnya jaring. Operasi penangkapan yang membutuhkan rumpon sebagai alat bantu manangkap ikan, maka kapal penangkap tersebut setelah sampai daerah penagkapan yang diinginkan maka rumpon diturunkan kedalam perairan dan diberi pelampung tanda kemudian ditinggalkan, biasanya nelayan membawa lebih dari satu rumpon tetapi adapula rumpon tidak ditinggalkan, tetapi setelah kapal lego kapal jangkar (Menurunkan Jangkar) rumpohn diturunkan kedalam air kemudian diikatkan buan alat dihaluan dan satu buah di buritan kapal. Lampu penerangan (listrik atau minyak tanah) dinyalakan di sekeliling kapal sehingga kapal tersebut sangat terang, maksudnya supaya ikan bergerombol di sekitar kapal. Penggunaan sonar untuk mencari gerombolan ikan pada kapal penangkap sangat diperlukan tetapi cara mencari gerombolan ikan dapat memperhatikan tanda-tanda adanya ikan, yaitu : a. Burung menyambarnya kepermukaan air laut b. Ikan-ikan yang melompat-lompat c. Dipermukaan laut terlihat ada buih-buih atau percikan air laut d. Adanya riak-riak dipermukaan e. Warna air laut yang lebih gelap dari warna laut sekitarnya. d. Penurunan Alat Ikan ikan akan bergerombol di sekitar rumpon yang diberi penerangan setelah terlihat padat maka operasi penangkapan dapat dilaksanakan. Pertama adalah melepas rumpon dari haluan kapal, rumpon yang diburitan dinaikan ke atas kapal. Rumpon yang dilepas

31

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

dan diberi tanda serta penerangan, kemudian kapal hibob jangkar (menaikan jangkar) manjauhi rumpon sampai dengan jarak yang optimum untuk melingkari gerombolan ikan disekitar rumpon. Operasi penangkapan dengan Purse Seine perlu memperhatikan hal-hal sebagai berikut : Arah angin, yaitu jaring harus diatas, maksudnya jaring berada dimana arah angin datang sedangkan kapal penangkap berada setelah alat tangkap. Sehingga kapal tidak akan masuk kedalam lingkaran Purse Seine, sebab kapal lebih cepat terbawa angin dibandingkan dengan alat tangkap.

Gambar 15. a. Kedudukan alat tangkap terhadap angin b. Kedudukan alat tangkap terhadap arus Arah arus, kebalikan dari arah angin, yaitu kapal harus berada diatas arus sehingga alat tangkaptidak hanyut dibawah kapal, sehingga menyulitkan penarikan alat tangkap ke atas dek kapal. Arah pergerakan gerombolan ikan.

Jaring harus menghadang arah pergerakan gerombolan ikan sehingga ikan yang tealh dilingkari tidak dapat meloloskan diri. Jaring

32

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

diturunkan didepan gerombolan ikan sehingga setelah selesai setting kapal berada di belakang gerombolan ikan.

Gambar 16. Kedudukan alat tangkap terhadap arah pergerakan ikan e. Arah datangnya sinar matahari Operasi penangkapan pada siang hari harus memperhatikan arah datangnya sinar matahari, sebab bila penempatannya tidak sesuai maka gerombolan ikan akan memencar sehingga operasi penngkapan tidak berhasil. Terhadap datangnya sinar matahari alat tangkap harus diletakkan sesuai dengan datangnya sinar matahari dan kapal berada berlawanan dengan datangnya sinar matahari.

Gambar 17. Kedudukan kapal penangkap terhadap arah sinar matahari Setelah mencapai pengaruh-pengaruh jarak dengan tersebut dipertimbangkan yang diinginkan dan maka

gerombolan

pelingkaran jaring dapat dimulai. Adapun urutan-urutan penurunan jaring sebagai berikut :

33

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

1) Ujung-ujung tali ris (atas dan bawah) disatukan dengan tali kerut, kemudian diberi pelampung tanda dan pelampung tersebut dibawa terjun kelaut oleh seorang anak buah kapal (ABK), pada kapal yang beroperasi dengan dua kapal ujung tersebut di bawa oleh kapal yang tidak membawa alat tangkap dan kapal yang satunya membawa alat tangkap. 2) Setelah itu maka kapal penangkapan akan melingkari gerombolan ikan dimulai dengan menurunkan : jaring, pelampung, pemberat, dan cincin, menuju ke arah pelampung tanda atau kapal pembawa ujung jaring awal, bagi Purse Seine yang dioperasikan dengan dua buah kapal. Kapal dengan balinmg-baling putaran kanan maka arah pelingkaran jaring ke arah kanan dan sebaliknya kapal dengan baling-baling putaran kiri pelingkaran jaring kearah kiri 3) Pada saat pelingkaran sudah selesai maka ujung jaring yang satu dinaikan ke kapal penangkapan dan selanjutnya tali kerut ditarik hingga cincinnya terkumpul demikian juga jaring bagian bawah sudah terkumpul menjadi satu diatas dek. Dengan demikian ikanikan sudah terkurung didalam jaring. f. Pengangkatan Alat dan Hasil Tangkapan Pada keadaan tali kerut sudah ditarik cincin dan jaring bagian bawah sudah terkumpul menjadi satu, maka : a. Penarikan badan jaring dimulai dari ujung-ujung sayap, hal ini dilakukan pada Purse Seine yang menggunkan kantong yang ditengah-tengah jaring atau yang ditarik oleh tenaga manusia. Tetapi pada Purse Seine yang ditarik dengan tenaga hidrolik

34

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

(power block), biasanya kantong dibuat pada salah satu ujung sayap yang tidak berkantong. Penarikan dilakukan dengan melepas ring dari badan jaring, tetapi pada Purse Seine yang ditarik manusia cincin tidak dilepaskan. b. Setelah bagian wing, midle, shoulder naik ke atas kapal, maka ikan-ikan terkurung pada bagian bunt yang relatif lebih sempit. Kemudian ikan dinaikan ke atas kapal dengan memakai serok (caduk) sampai dengan ikan-ikan yang ada didalam bunt terambil semua. c. Bagian yang masih berada didalam air dinaikan keatas kapal dan disusun kembali sehingga kapal siap setting. d. Ikan hasil tangkapan dicuci bersih dan di simpan kedalam palkah pendingin. Cara penanganan ikan diatas kapal dapat dilihat pada modul penanganan hasil tangkap. 3. Rangkuman 1. Operasi penangkapan dengan menggunakan alat tangkap jaring lingkar (Purse Seine) biasanya dilakukan pada saat malam hari, walaupun demikian ada juga yang dioperasikan pada siang hari. 2. Prinsip dasar tertangkapnya ikan dengan Purse Seine adalah mengurung gerombolan ikan, yaitu dengan menarik tali kerut yang melewati ring, sehingga ring dan jaring bagian bawah terkumpul di dek. 3. Penyusunan Purse Seine di atas dek tergantung pada putaran baling-baling kapal yaitu : pada kapal penangkap pada balingbaling putar kanan maka jaring ditempatkan di sisi kanan sesuai dengan arah pelingkaran jaring. Sedangkan pada kapal baling-

35

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

baling putar kiri jaring disusun pada sisi kiri yang sesuai dengan arah pelingkaran jaring. Selain itu dapat disusun di buritan kapal, hal ini dapat dilakukan pada kapal dengan baling-baling putar kanan maupun kiri. 4. Faktor yang mempengaruhi berhasilnya operasi penangkapan dengan Purse Seine adalah : arah angin, arah arus, besar gerombolan ikan, arah dan kecepatan renang ikan, dan cahaya (gelap lebih baik). 4. Tugas Setelah anda membaca dan memahami operasi penangkapan ikan dengan Jaring Lingkar (Purse Seine), cobalah anda kerjakan latihan dibawah ini. Dengan demikian anda akan dapat memahami dan mengoperasikan Jaring Lingkar. Dengan demikian anda akan dapat memahami dan menerapkan prinsip-prinsip ketentuan-ketentuan itu lebih jauh. 1. sebelum operasi penangkapan apa saja yang harus dipersiapkan ? 2. sebutkan dan jelaskan penyusunan Jaring Lingkar pada saat menjelang setting? 3. sebutkan syarat-syarat yang harus dipenuhi sehingga suatu perairan dapat dikatakan sebagai daerah penangkapan ikan (fishing Ground) alat tangkap Purse Seine? 4. sebutkan dan jelaskan urutan-urutan operasi penangkapan dengan Purse Seine? Untuk memeriksa hasil latihan anda bagian ini tidak disediakan kunci jawaban. Oleh karena itu hasil latihan anda sebaiknya anda

36

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

bandingkan dengan hasil latihan siswa / kelompok lain. Diskusikanlah dalam kelompok untuk hal-hal yang berbeda dalam hasil latihan itu. Dalam mengkaji hasil latihan itu anda sebaiknya selalu melihat teknik-teknik operasi penangkapan ikan dengan pukat cincin (Purse Seine) yang diuraikan sebelumnya. Jika terdapat hal-hal yang tidak dapat diatasi dalam diskusi kelompok, bawalah persoalan tersebut ke dalam pertemuan tutorial. Yakinlah dalam pertemuan tersebut anda akan dapat memecahkan persoalan itu. Selain itu peserta wajib melakukan praktek laut minimal selama dua hari. 5. TES FORMATIF Tes Formatif: Pilihlah salah satu kemungkinan jawaban yang menurut anda paling tepat dengan memberi tanda silang (X) pada huruf a, b, c, atau d. 1. Berikut ini merupakan penyusunan alat tangkap Purse Seine diatas kapal kecuali : a. Buritan b. Samping kiri kapal c. Samping kanan kapal d. Diatas palka 2. Terhadap datangnya arus pada saat setting sebaiknya alat tangkap diturunkan pada : a. Di bawah arus b. Di atas arus c. Di bawah angin d. Di atas angina

37

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

3. Terhadap datangnya angin pada saat setting sebaiknya alat tangkap diturunkan pada: a. Di bawah arus b. Di atas arus c. Di bawah angin d. Di atas angina 4. Faktor-faktor yang mempengaruhi operasi penangkapan dengan Purse Seine, kecuali: a. Arah angin b. Arah arus c. Harga jaring d. Sinar matahari 5. Berikut ini merupakan tanda-tanda adanya ikan bergerombol kecuali : a. Ikan-ikan yang melompat keatas air b. Burung yang menyambar-nyambar menukik ke dalam air c. Riak-riak diatas air d. Awan yang tipis di langit 6. Arah putaran kapal yang penataan jaring di kiri adalah : a. Kiri b. Kanan c. Dua-duanya benar d. Dua-duanya salah

38

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

7. Pada kapal penangkap dengan Purse Seine yang menggunakan baling-baling putaran kiri pelingkaran jaring ke arah mana : a. Kiri b. Kanan c. Dua-duanya benar d. Dua-duanya salah 8. Alat bantu untuk mengumpulkan ikan dilaut pada pengoperasian Purse Seine yaitu : a. Rumpon b. Lampu c. Dua-duanya benar d. Dua-duanya salah 9. Pada kapal penangkap dengan Purse Seine yang menggunakan

power block biasanya penarik dimulai dari mana:


a. Salah satu ujungnya b. Kedua ujungnya c. Dua-duanya benar d. Dua-duanya salah 10. Alat Bantu untuk mencari gerombolan ikan adalah : a. Rumpon b. Lampu c. Sonar d. Salah semua

39

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

6. KUNCI JAWABAN FORMATIF Cocokkanlah jawaban anda dengan kunci jawaban dibawah ini. Hitunglah jumlah jawaban anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anda terhadap materi kegiatan belajar 2. Kunci Jawaban 1. d 2. a 3. b 4. c 5. d 6. a 7. a 8. c 9. a 10. c

40

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Rumus: Tingkat Penguasaan= Jumlah Jawaban Anda Yang Benar X 100 % 10 Arti Tingkat Penguasaan yang anda capai : 90 % 100 % 80 % 89 % 70 % 79 % 69 % : Baik sekali : Baik : Cukup : Kurang

Bila tingkat penguasaan anda mencapai 80 % ke atas, anda dapat meneruskan ke kegiatan belajar berikutnya, bagus, tetapi apabila nilai yang anda capai dibawah 80 %, anda harus mengulang kegiatan belajar 3, terutama pada bagian yang belum anda kuasai. 7. LEMBAR KERJA 1. Alat OHP 2. Bahan yang dipergunakan Modul Alat peraga (berbagai macam maket gillnet) 3. Langkah kerja Siswa dapat memahami bahan diklat (modul) dibimbing oleh guru / instruktur Siswa dapat memperagakan bahan diklat Siswa dapat mengikuti kegiatan operasi penangkapan dengan berbagai jaring lingkar. Transparansi

41

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

BAB III EVALUASI


A. Instrumen Penilaian Setelah mempelajari modul ini siswa diharapkan mampu menjawab pertanyaan-pertanyaan di bawah ini : 1. Bagian bawah jaring lingkar (Purse Seine) dikerutkan dengan menarik: a. Tali Selambar b. Tali Ris bawah c. Tali Kerut d. Tali cincin 2. Di a. b. c. d. bawah ini merupakan bentuk jaring lingkar (Purse Seine), kecuali: Segi tiga Trapesium Segi empat Lekuk

3. Jaring Lingkar disebut Purse Seine, karena : a. Memiliki cincin b. Menangkap ikan pelagis c. Melingkari gerombolan ikan d. Memiliki tali kerut 4. Yang bukan bagian utama Pukat Lingkar (Purse Seine) adalah : a. Sayap (Wing) b. Perut (Midddle) c. Kantong (Bunt) d. Tali cincin (Bridel Line) 5. Yang bukan penyusunan Jaring diatas kapal : a. Samping kiri b. Samping kanan c. Palka d. Buritan 6. Fishing Ground untuk Purse Seine sebaiknya : a. Perairan dangkal

42

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

b. Terdapat ikan bergerombol c. Pantai d. Tempat memijah ikan 7. Yang bukan tanda-tanda adanya gerombolan ikan, adalah : a. Burung yang berterbangan b. Buih-buih air c. Warna gelap perairan d. Awan yang gelap 8. Yang perlu diperhatikan pada saat setting Jaring Lingkar adalah : a. Kecepatan arus b. Posisi penarik jarring c. Haluan kapal d. Kecepatan kapal 9. Pada saat setting sebaiknya posisi jaring terhadap arus, adalah : a. Di bawah arus b. Di atas arus c. Di bawah angin d. Di atas angin 10. Pada saat setting sebaiknya posisi jaring terhadap angin, adalah : a. Di bawah arus b. Di atas arus c. Di bawah angin d. Di atas angin Cocokkanlah jawaban Anda dengan kunci jawaban di bawah ini. Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar, kemudian gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan anada terhadap materi modul ini. Rumus : Tingkat Penguasaan = Jumlah Jawaban Anda Yang Benar x 100 % 10

43

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

Arti Tingkat Penguasaan yang Anda capai : 90 % - 100 % 80 % - 89 % 70 % - 79 % 69 % : Baik Sekali : Baik : Cukup : Kurang

Bila tingkat penguasaan Anda mencapai 80 % ke atas, Anda dapat meneruskan ke modul berikutnya, tetapi apabila nilai anda capai dibawah 80 % anda harus mengulang kegiatan modul ini, terutama pada bagian yang belum anda kuasai. B. Kunci Jawaban 1. c 2. a 3. c 4. d 5. c 6. b 7. d 8. a 9. a 10. d

44

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

BAB IV PENUTUP
Dengan selesainya anda mempelajari dan menguasai modul ini, anda dapat melanjutkan pada pelajaran selanjutnya. Serta diharapkan dengan menguasai modul ini dapat bermanfaat pada saat anda bekerja.

45

Mengoperasikan Jaring Lingkar (Purse Seine)

DAFTAR PUSTAKA
Ayodhya, A.U. 1981. Metode Penangkapan Ikan. Yayasan Dewi Sri. Jakarta Balai Pengembangan Penangkapan Ikan, 1985, Petunjuk Pembuatan dan Pengoperasian Alat Tangkap Ikan (Mini Purse Seine), BPPI Semarang. Nomura, M and T. Yamazaki. 1977. Fishing Technique (1). Japan International Cooperation Agency (JICA). Tokyo. Nomura, M and T. Yamazaki. 1981. Fishing Technique (2). Japan International Cooperation Agency (JICA). Tokyo. Sadhori.S, Naryo. 1984. Teknik Penangkapan Ikan. Angkasa.Jakarta Subani, W dan Barus. 1989. Alat Penangkapan Ikan dan Udang Laut Di Indonesia. Balai Penelitian Perikanan Laut, Deptan. Jakarta. Von Brandt. A. 1984. Fish Catching Methods Of The Worlds. Fishing News Book Ltd. England.

46