Anda di halaman 1dari 22

1

ANALISIS LIISILNSI LM8LkIAN AIk DI IAkINGAN IkIGASI kAkAU kA8UA1LN 8AkI1C


1IMUk kCVINSI kALIMAN1AN 1LNGAn
(WA1Lk SUL LIIICILNC IN IkkIGA1ICN CnANNLL CN kAkAU IkkIGA1ICN AkLA
LAS1 8AkI1C DIS1kIC1 CLN1kAL kALIMAN1AN kCVINCL)
Oleh :
Agus Sumadiyono
Jurusan Magister Pengelolaan Sumber Daya Air, Eakultas Teknik Sipil dan Lingkungan, Institut
Teknologi Bandung Jalan Ganesha No. 10 Bandung 40132, Email :
agussumadiyonoyahoo.com
ABSTRAK
Lllslensl lrlgasl dldellnlslkan sebagal perbandlngan antara [umlah alr yang dlberlkan dlkurangl kehllangan
alr dengan [umlah yang dlberlkan.
kehllangan alr lrlgasl yang ter[adl selama pemberlan alr dlsebabkan terutama oleh perembesan
(seepoqe) dl penampang basah saluran, evaporasl (umumnya relatll kecll) dan kehllangan operaslonal
(opetot|oool losses) yang tergantung pada slstem pengelolaan alr lrlgasl.
kehllangan alr lrlgasl darl plntu sadap tersler sampal petakan sawah blasanya dlsebut sebagal "ellslensl
pemberlan tersler", sedangkan kehllangan alr darl sadap bendung sampal ke sadap tersler dlnyatakan
sebagal ellslensl pemberlan alr dl [arlngan utama.
Pasll studl anallsls ellslensl yang telah dllakukan, dlperoleh rata-rata nllal ellslensl sebesar 81,06 untuk
saluran sepan[ang 2.900 meter dl Saluran rlmer karau klrl dan rata-rata sebesar 89,91 untuk saluran
sepan[ang 900 meter dl Saluran Sekunder Moloh, rata-rata sebesar 89,33 untuk saluran sepan[ang
900 meter dl Saluran Sekunder 8atu utlh.
8erdasarkan studl lnl ellslensl !arlngan lrlgasl karau perlu dltlngkatkan agar mencapal ellslensl yang
dltetapkan dalam krlterla erencanaan lrlgasl yaltu untuk Saluran rlmer Lllslenslnya 90 dan dl
Saluran Sekunder ellsenslnya 90 . untuk menlngkatkan ellslenslnya saluran dl uaerah lrlgasl karau
yang belum dlllnlng harus dltlngkatkan dengan cara dlllnlng. Serta melakukan perubahan pola tanam
yang ada saat lnl.
kata kunc| : Lf|s|ens|, perembesan, evaporas|, keh||angan operas|ona|
2
Abstract
EIIiciency is deIined as compare between total water supply minus water losses.
Losses oI water irrigation was happened especially by seepage on irrigation channel, evaporation
and operasional losses where depend on irrigation water management system.
Losses oI water irrigation Irom diversion box tertiary to rice Iield called 'water supply eIIiciency
on tertiary channel and water lossing Irom weir to tertiary diversion box is called as 'water
supply eIIiciency on main channel.
Result oI study is value oI eIIiciency on secondary channel as Iollow :
Based on result study, eIIiciency value amount 81.06 Ior LeIt Karau Primary Channel and
89.91 Ior Moloh Secondary Channel, Ior 89.55 Ior Batu Putih Secondary Channel.
Based on this studi eIIiciency at the regional Irigation Karau must be improvement.To improve
the eIIiciency oI irrigation channel that have not linning be improve by linning. And make
changes to cropping pattern that exist today.
Key Word : Efficiencv, seepage, evaporation, loss operational
1. Pendahuluan
PemanIaatan air oleh petani dilakukan untuk memenuhi kebutuhan air di sawah, pertanian ladang
kering, peternakan dan perikanan. Umumnya air diperoleh dari sarana dan prasarana irigasi yang
dibangun pemerintah ataupun masyarakat petani sendiri. Untuk lahan pertanian, jumlah air yang
dibutuhkan disesuaikan dengan kebutuhan air tanaman. Pemberian air dapat dinyatakan eIisien
bila debit air yang disalurkan melalui sarana irigasi seoptimal mungkin sesuai dengan kebutuhan
tanaman pada lahan potensial yang ada.
Tingkat eIisiensi pemberian air oleh petani dapat diketahui dengan mengukur berapa jumlah air
yang disalurkan lewat pintu-pintu air di bangunan sadap yang dinyatakan dalam m
3
/detik atau
liter/detik dan mengetahui berapa jumlah air yang digunakan oleh petani sesuai dengan
kebutuhan tanaman pada petak sawah yang dilayani yang juga dapat dinyatakan dalam m
3
/detik
atau liter/detik. Jumlah air yang disalurkan dapat diketahui melalui pembacaan alat ukur debit
yang ada pada pintu-pintu air atau dengan memasang alat ukur debit, sedangkan jumlah air yang
digunakan oleh petani dapat diketahui melalui perhitungan kebutuhan air tanaman yang
disesuaikan dengan Iase pertumbuhan tanaman yang ditanam oleh petani pada areal tanam yang
dilayani oleh pintu-pintu air.
Besarnya tingkat eIisiensi pada saluran adalah dapat dinyatakan sebagai nisbah (perbandingan)
debit air yang keluar (Q
hilir
) dengan debit air yang masuk (Q
hulu
) dalam satu penggal saluran (di
antara dua bangunan bagi atau dari bangunan sadap sampai dengan bangunan bagi pertama).
2.MAKSUD DAN TU1UAN
Maksud dari studi ini adalah untuk menganalisis eIisisensi pemberian air di jaringan irigasi DI.
Karau.
3
Tujuan dari studi ini adalah untuk mengetahui besarnya kehilangan air dan pemborosan
penggunaan air di saluran pembawa pada jaringan DI.Karau.
3.Gambaran Wilayah
3.1.Letak Geografis dan Fisiografis
Kabupaten Barito Timur berada di ketinggian antara 77,50 - 128,50 meter di atas permukaan
laut.
Letak GeograIis Daerah Irigasi Karau berada pada 1
o
48`14`` - 2
o
05` 27`` LS dan 114
o
45` 02``
115
o
15` 00`` BT, dimana dibatasi oleh :
- Sebelah Barat
- Sebelah Timur
- Sebelah Selatan
- Sebelah Utara
:
:
:
:
Kecamatan Pematang Karau
Kelurahan Awang
Kecamatan Paku
Kecamatan Raren Batuah
Daerah Irigasi Karau mempunyai luas 3.794 Ha dibangun pada tahun 2006. Menurut Undang-
undang No. 7 Tahun 2004 tentang sumber Daya Air, yang diantaranya mengatur kewenangan
Pengelolaan Daerah Irigasi, karena luasnya di atas 3.000 Ha maka Daerah Irigasi Karau dikelola
oleh Pemerintah Pusat dalam hal ini adalah Balai Wilayah Sungai Kalimantan II.
3.2.Kondisi Topografi Dan Geologi
Kabupaten Barito Timur berada di ketinggian antara 77,50 - 128,50 meter di atas permukaan
laut.
Untuk DI. Karau termasuk ke dalam wilayah dengan dataran bergelombang yang terletak di
wilayah bagian tengah.
Berdasarkan kondisi Iisik dan topograIi, wilayah kabupaten Barito Timur dapat dibagi ke dalam
dua zone, yaitu zona wilayah dengan topograIi dataran rendah, zona wilayah dengan topograIi
dataran bergelombang. DI. Karau termasuk ke dalam zona wilayah kedua yaitu zona wilayah
dengan topograIi dataran bergelombang.
Kabupaten Barito Timur dari struktur geologi sebagian terdiri dari Iormasi geologi yang
tergolong tua, kecuali daerah endapan aluvium di bagian selatan. Jenis tanah di Kabupaten Barito
Timur memiliki jenis tanah yang beragam. Kabupaten Barito Timur terdiri dari dataran tinggi,
perbukitan, pegunungan lipatan dan patahan, terdapat adanya tanah berwarna merah, kuning
serta batuan induk hasil endapan, batuan beku dan batuan-batuan lainnya.
Berdasarkan keadaan tanah yang ada, jenis tanah yang terdapat di Kabupaten Barito Timur yaitu
:
- Aluvial, terdapat di aliran sungai
- Regosol, terdapat menyebar di bagian selatan wilayah Kabupaten Barito Selatan
- Podsolik, merah kuning dengan induk batu-batuan dan batuan beku, terdapat pada wilayah
berbukit
4
- Kombisol
- Okisol (Laterik) terdapat di wilayah bagian atas dan paling luas, keadaan medan
bergelombang dan berbukit.
3.3.Daerah Layanan DI. Karau
Daerah layanan D.I. Karau meliputi 9 desa yang tersebar di 2 Kecamatan dengan luas areal
sawah yang mendapatkan air adalah sebesar + 3.794 Ha.
4. Studi Literatur
4.1.Efisiensi Irigasi
Untuk menilai apakah suatu pemberian air itu eIektiI dan eIisien atau tidak, dinyatakan dengan
eIisiensi. Dari sudut pandang keteknikan, pengertian eIisiensi irigasi ini didasarkan pada
kenyataan bahwa tidak seluruh air yang diberikan atau disadap dan masuk ke saluran dapat
dialirkan ke bangunan penyadapan berikutnya / petak lahan yang diairi, tetapi ada bagian yang
hilang / tidak dapat dimanIaatkan.
4.2.Definisi Efisiensi Irigasi
EIisiensi penyaluran (Convevance efficiencv) adalah eIisiensi di saluran utama yakni primer dan
sekunder dari bendung sampai ke sadap tersier, dan dapat dihitung dengan rumus :
: = 100%
Dimana :
Ec EIisiensi penyaluran
WI jumlah air yang di salurkan
Wr jumlah air yang diambil dari sungai
Tergantung pada panjang saluran primer dan sekunder, eIisiensi penyaluran dapat dipecah ke
dalam (a) eIisiensi penyaluran di saluran primer E(cp) dan (b) eIisiensi penyaluran di saluran
sekunder E(cs).
Untuk mendapatkan gambaran eIisiensi irigasi secara menyeluruh, diperlukan gambaran
menyeluruh dari suatu jaringan irigasi dan drainase mulai dari bendung, saluran primer,
sekunder, tersier.
4.3.Efisiensi Penyaluran
EIisiensi penyaluran di beberapa daerah irigasi di banyak Negara telah sering dikaji dan
nampaknya merupakan suatu Iungsi dari (a) luas areal daerah irigasi, (b) metode pemberian air
(kontinyu atau rotasi) dan (c) luasan dari unit rotasi. Apabila air diberikan secara kontinyu
dengan debit kurang lebih konstan maka tidak akan terjadi masalah pengorganisasian.
Kehilangan air hanya terjadi karena rembesan dan evaporasi.
Kehilangan air di saluran dapat diukur dengan beberapa metode. Salah satu metode adalah
inflow-outflow atau teknik keseimbangan air pada suatu ruas saluran. Hal ini dapat dilakukan
dengan mengukur debit inflow pada hulu saluran dan debit outflow pada hilr saluran.
Kehilangan air dinyatakan dengan
5
persamaan :
debit di hulu debit di hilir x 100
debit di hulu
EIisiensi penyaluran dipengaruhi oleh beberapa Iaktor yakni (a) kehilangan rembesan, (b) ukuran
grup inlet yang menerima air irigasi lewat satu inlet pada sistem petak tersier, dan (c) lama
pemberian air dalam grup inlet. Untuk mendapatkan eIisiensi penyaluran yang wajar, jaringan
tersier harus dirancang dengan baik, dan mudah dioperasikan oleh petani.
4.4.Manfaat Pengukuran Efisiensi
ManIaat pengukuran eIisiensi pada jaringan irigasi adalah :
(a) Untuk menghasilkan penggunaan air irigasi yang eIisien di tingkat petani yang disesuaikan
dengan kebutuhan air tanaman.
(b) Untuk penelitian terapan dalam evaluasi tingkat eIisiensi penggunaan air irigasi
permukaan, misalnya rembesan/bocoran di saluran, debit yang diperlukan, panjang alur
(furrow) dan sebagainya.
(c) Untuk keperluan iuran pelayanan air irigasi diperlukan alat ukur untuk menetapkan jumlah
air yang telah digunakan dan besarnya iuran air yang harus dibayar oleh pemakai air
tersebut.
4.5.Penghematan Air di 1aringan Distribusi
Penghematan air di jaringan distribusi pada dasarnya adalah meningkatkan eIisiensi sistem
jaringan distribusi. Peningkatan eIisiensi ini dapat dilakukan yaitu dengan mengurangi
kebocoran-kebocoran dan pengambilan air secara liar yang tak terkendali.
Mereduksi kehilangan air di jaringan irigasi
Beberapa upaya teknis dan manajerial yang biasa dilakukan antara lain adalah:
- lining pada saluran terbuka
- mengganti saluran pembawa dengan pipa
- perbaikan kebocoran-kebocoran
- mengendalikan pengambilan liar
- meningkatkan pemeliharaan
- meningkatkan pengoperasian pembagian dan pemberian air yang eIisien
Cara pemberian air irigasi yang lazim di Indonesia untuk tanaman padi baik dengan
penggenangan (flooding) maupun alur (furrow) , dibagi dua macam yaitu
a. Pemberian air non rotasi.
- Pengaliran terus menerus (continous flow)
b. Pemberian air secara rotasi
-Pemberian air sistim terputus-putus (intermitten flow).
Sistem Pengaliran Terus Menerus (Continous Flow Svstem).
Sistem pemberian air secara terus menerus yaitu air irigasi dari saluran distribusi (saluran
kwarter), dialirkan secara terus menerus ke petak-petak sawah di seluruh area irigasi, melalui
pintu sadap di pematang sawah. Sedangkan dalam petak sawah, air mengalir dari petak yang satu
6
(awal menerima air) ke petak yang lain, sampai seluruh petak tergenang dan jika ada kelebihan
air dialirkan dari petak ke saluran pembuang.
Dengan demikian, besarnya debit air yang harus dialirkan dari saluran kuarter ke petak sawah
adalah jumlah dari evapotranspirasi, perkolasi, rembesan dan kelebihan air yang dibuang
melalui saluran pembuang
Ditinjau dari segi pemerataan dan eIisiensi penggunaan air, pemberian air terus menerus
(continous flow), air yang diberikan cukup besar dan banyak yang terbuang percuma sehingga
eIisiensinya kecil. Keuntungan dan kerugian pemberian air cara continous flow diuraikan sebagai
berikut.
Keuntungan
1. Dapat menghemat tenaga kerja karena pengaturan air sangat sederhana.
2. Genangan air di sawah tetap tinggi sehingga pertumbuhan tanaman pengganggu / rumput
dapat terhambat.
3. Dengan genangan air yang cukup tinggi, maka jika terjadi masalah pada sumber air,
persediaan air di sawah masih cukup.
4. Penambahan zat-zat hara yang berasal dari air irigasi ke petak sawah berlangsung terus
menerus.
5. Dimensi saluran kwarter dan subtersier cukup kecil.
Kerugian.
1. Pada daerah hulu/dekat dengan pintu sadap, sering terjadi pemborosan air, sedangkan pada
daerah yang jauh (hilir) kemungkinan tidak mendapat air.
2. Tidak dapat memanIaatkan curah hujan yang jatuh di lahan karena sawah sudah penuh air,
bahkan jika curah hujan besar areal sawah dapat kebanjiran.
Sistem Pengaliran Terputus-Putus ( Intermitten Flow Svstem).
Sistem pemberian air yang telah diuraikan sebelumnya (continous flow) adalah untuk
mempertahankan lapisan permukaan tanah tetap jenuh. Karena itu genangan di atas permukaan
sawah tetap dipertahankan.
Berbeda dengan sistem sebelumnya, sistem secara gilir pada petak tersier (sistem main deau),
pada saat-saat tertentu kandungan air pada lapisan tanah permukaan dibiarkan turun sampai
dibawah tingkat kejenuhan atau sampai genangannya habis, kemudian sawah digenangi lagi.
Namun tetap dijaga batas kandungan air yang dapat menyebabkan menurunnya produksi, yaitu
masih cukup lembab keadaan tanahnya.
Cara Pengukuran Efisiensi
Pengukuran eIisiensi air pada saluran irigasi dapat diketahui dengan melakukan beberapa
metode yaitu :
1. Metode Penggenangan,
2. Metode Air masuk (inflow) dan air keluar (outflow),
3. Metode Rembesan (seepage).
7
Metode penggenangan adalah metode yang digunakan untuk mengukur laju penurunan air
permukaan pada suatu bagian dari saluran yang sedang diteliti dengan menggunakan peilskal.
Untuk mendapatkan hasil yang baik dan teliti, perlu dilakukan pembendungan yang baik dan
diusahakan tidak ada air masuk atau air keluar dari saluran yang diteliti. Pelaksanaannya
sebaiknya dilakukan pada musim kemarau dan curah hujan yang terjadi selama penelitian dicatat
dan dianalisa.
Metode air masuk (inflow) dan air keluar (out flow), adalah paling cocok /tepat untuk mengukur
kehilangan air pada suatu saluran yang panjang karena air masuk dan air keluar dapat diukur
dengan mudah tanpa mempengaruhi operasi penyaluran air irigasi selama penelitian
berlangsung. Metode air masuk dan air keluar dilakukan dengan cara mengukur debit di hulu dan
debit di hilir dari suatu saluran yang akan diteliti kehilangan airnya (seepage losses). Selisih
banyaknya air yang masuk dan air yang keluar dari saluran yang diteliti merupakan kehilangan
air yang terjadi.
Jumlah air yang hilang selama penyaluran dan pendistribusian air irigasi dari sumber air ke lahan
pertanian (sawah) dinyatakan dalam prosentase tinggi genangan air yang hilang.
Sehubungan dengan judul studi Analisis EIisiensi Pemberian Air di Jaringan Irigasi DI. Karau
Kabupaten Barito Timur Provinsi Kalimantan Tengah, penngukuran menggunakan metode air
masuk (inflow) dan air keluar (out flow).
Debit Air di Saluran
Mengetahui kehilangan air di saluran pada dasarnya perlu mengetahui debit air di saluran. Debit
(discharge) atau besarnya aliran saluran adalah volume aliran yang mengalir melalui suatu
penampang melintang saluran per satuan waktu. Biasanya dinyatakan dalam satuan meter kubik
per detik (m
3
/detik) atau liter per detik (l/detik). Aliran adalah pergerakan air di dalam alur
saluran.
Pada dasarnya pengukuran debit adalah pengukuran luas penampang basah dan kecepatan aliran.
Rumus umum yang biasa digunakan adalah : (Soewarno, 1991)
Q _ ( A x V )
Dimana :
Q debit (m
3
/detik)
A luas bagian penampang basah saluran (m
2
)
V kecepatan aliran rata-rata saluran (m/detik)
Pengukuran debit tersebut adalah proses pengukuran dan perhitungan kecepatan aliran,
kedalaman dan lebar aliran serta perhitungan luas penampang basah untuk menghitung debit,
(Soewarno, 1991)
Pengukuran debit dapat dilaksanakan secara langsung (direct) atau secara tidak langsung
(indirect).
Pengukuran debit secara langsung dilakukan dengan memakai bangunan ukur yang dibuat
sedemikian sehingga debit dapat langsung dibaca atau dengan mempergunakan tabel.
Pengukuran secara tidak langsung dilakukan dengan mengukur kecepatan aliran dan menentukan
luas penampang basah. Debit dihitung berdasarkan hasil-hasil pengukuran.
8
Pengukuran secara tidak langsung, menggunakan alat ukur kecepatan antara lain :
1. Alat ukur arus (current meter).
2. Pelampung (float).
3. Zat warna (dilution).
Pengukuran Debit dengan menggunakan Alat Ukur Arus (Current Meter)
Cara pelaksanaan pengukuran debit dengan menggunakan alat ukur arus (current meter), untuk
mengukur kecepatan aliran dan perlu luas penampang basah.
Pengukuran Kecepatan Aliran
Menghitung debit, perlu diketahui kecepatan aliran rata-rata. Pengukuran kecepatan aliran rata-
rata saluran dapat diperoleh dengan mengukur kecepatan pada beberapa titik dari beberapa titik
vertikal pada suatu penampang melintang saluran dengan menggunakan alat ukur arus.
Pengukuran yang teliti diperoleh dengan menggunakan alat pengukur arus dan kelengkapannya
harus dalam kondisi baik, waktu pengukuran harus cukup dan kondisi pengukur harus betul-betul
baik.
Distribusi kecepatan aliran pada sebuah vertikal dianggap bentuk kurvanya kurang lebih
parabolis, eliptis atau bentuk lainnya. Berdasarkan anggapan tersebut maka kecepatan aliran rata-
rata di sebuah vertikal hanya diukur beberapa titik dan kemudian dihitung hasilnya secara
arimatik.
Bangunan Ukur Debit
Bangunan ukur debit yang ada di lapangan DI. Karau adalah bangunan ukur ambang lebar.
Alat Ukur Ambang Lebar :
Karakteristik alat ukur ambang lebar
Bangunan kuat, tidak mudah rusak.
Dibawah kondisi hidrolis dan batas yang serupa, ini adalah yang paling ekonomis dari semua
jenis bangunan lain untuk pengukuran debit secara tepat.
Kelebihan-kelebihan yang dimiliki alat ukur ambang lebar :
- Bentuk hidolis dan sederhana
- Bentuk hidrolis luwes dan sederhana
- Konstruksi kuat, sederhana dan tidak mahal
- Benda-benda hanyut bisa dilewatkan dengan mudah
- Eksploitasi mudah
Kelemahan-kelemahan yang dimiliki alat ukur ambang lebar
- Bangunan ini hanya dapat dipakai sebagai bangunan pengukur saja.
- Agar pengukuran teliti, aliran tidak boleh tenggelam
Penggunaan alat ukur ambang lebar
Alat ukur ambang lebar dan Ilum leher panjang adalah bangunan-bangunan pengukur debit yang
dipakai di saluran dimana kehilangan tinggi energi merupakan hal pokok yang menjadi bahan
pertimbangan. Bangunan ini biasanya ditempatkan di awal saluran primer, pada titik cabang
saluran besar dan tepat di hilir pintu sorong pada titik masuk petak tersier.
9
Pengukuran debit ambang lebar :
1. Ukur lebar ambang lebar panjang misalnya 50 cm.
2. Lihat peilskal di hulu ambang lebar dan baca tinggi air di peilskal tersebut
3. Lihat tabel debit ambang lebar yang akhirnya didapat debit air.
Alat Ukur Debit Current Meter
Current Meter adalah alat ukur debit yang digunakan untuk pengukuran debit air di sungai atau
di saluran. Alat ini terdiri dari sensor kecepatan yang berupa baling-baling propeler, sensor
optik, pengolah data. Unsur yang diambil yaitu luas penampang sungai atau saluran dan data
kecepatan air. Dengan adanya data kecepatan air dan luas penampang sungai maka akan dapat
menentukan debit air dengan menggunakan rumus yaitu kecepatan air dikali luas penampang
sungai atau saluran. Metode ini cocok digunakan untuk mengukur kecepatan air antara 0,2 5
m/detik. (Soewarno,1997).
Cara Pengukuran Debit menggunakan Current Meter
Pengukuran kecepatan aliran menggunakan Current Meter menggunakan rumus sebagai berikut :
V a.n b
Dimana
:
V kecepatan aliran (m/detik)
n perbandingan jumlah putaran baling-baling current meter dengan waktu
pengukuran
a dan b tetapan/koeIisien yang diperoleh dari pemeriksaan
Rumus yang dipakai jika menggunakan alat ukur arus tipe baling-baling
dengan merk A.OTT buatan Jerman, propeller diameter 80 mm, pitch 0,125
m, No. 4-66836
Jika n 1,19; v 0,1283n0,025 m/s
Jika n~1.19; v 0,1325n0.020 m/s
Efisiensi Pemberian Air di 1aringan Irigasi pada Saluran
Metode pengukuran eIisiensi pemberian air irigasi dilakukan dengan metode inflow-outflow,
debit diukur dengan metode kecepatan dan luas penampang,
Infiltrasi
InIiltrasi adalah aliran air ke dalam tanah melalui permukaan tanah. Di dalam tanah air mengalir
dalam arah lateral, sebagai aliran antara (interflow) menuju mata air, danau dan sungai, atau
secara vertikal yang dikenal dengan perkolasi (percolation) menuju air tanah. Gerak air di dalam
tanah melalui pori-pori tanah dipengaruhi oleh gaya gravitasi dan gaya kapiler (Triatmodjo,
2009).
Air yang mengalami inIiltrasi itu pertama-tama diserap untuk meningkatkan kelembaban tanah,
selebihnya akan turun ke permukaan air tanah melalui proses perkolasi dan mengalir ke
samping. Pada lahan yang datar, sekali menampung akan menjadi jenuh, maka laju inIiltrasi
10
akan berkurang hingga pada suatu laju yang ditentukan oleh permeabilitas lapisan di bawahnya.
Sedangkan pada tanah yang miring, karena air yang mengalami inIiltrasi akan menghadapi
tahanan yang lebih besar untuk mengalir dalam arah vertikal, maka air tersebut akan dialihkan
dalam arah lateral ke dalam lapisan-lapisan tanah yang lebih permeabel.
Berikut adalah beberapa Iaktor yang mempengaruhi inIiltrasi (Suyono, 2006) :
a. Dalamnya genangan di atas permukaan tanah dan tebal lapisan yang jenuh
b. Kelembaban tanah
c. Pemampatan oleh curah hujan
d. Penyumbatan oleh bahan-bahan yang halus
e. Pemampatan oleh orang dan hewan
I. Struktur tanah
g. Tumbuh-tumbuhan
Perkolasi (P)
Perkolasi adalah gerakan air kebawah dari zona tidak jenuh (antara permukan tanah sampai
kepermukaan air tanah) kedalam daerah jenuh (daerah dibawah permukaan air tanah). Setelah
lapisan tanah jenuh air (seluruh ruang pori terisi air) dan curah hujan masih berlangsung terus,
maka karena pengaruh gravitasi air akan terus bergerak kebawah sampai kepermukaan air tanah.
Gerakan air ini disebut perkolasi (Triatmodjo, 2009)
Laju perkolasi didapat dari hasil penelitian lapangan, yang besarnya tergantung siIat tanah
(teksture dan struktur) dan karakteristik pengolahannya.
Perkolasi atau resapan air kedalam tanah merupakan penjenuhan yang dipengaruhi oleh beberapa
Iaktor, antara lain :
Tekstur tanah
Permeabilitas tanah
Tebal Top Soil
Letak permukaan air tanah, semakin tinggi letak muka air tanah semakin rendah
perkolasinya.
Sistim Pemberian air
Sistim pemberian air secara terus-menerus
Sistim pemberian air secara terus-menerus ini dilakukan apabila air yang tersedia cukup untuk
memenuhi kebutuhan yang ada. Dalam kondisi seperti ini pemberian air dilakukan secara terus-
menerus dan dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan baik selama pengolahan tanah maupun
selama pertumbuhan tanaman.
Sistim pembagian air dengan giliran
Sistim giliran adalah suatu sistim pembagian secara bergantian yang dilakukan dengan cara
menutup debit masuk kebeberapa saluran, untuk memberikan tambahan debit pada saluran yang
11
lain dalam jangka waktu tertentu. Dalam sistim ini semua saluran menerima air secara bergilir
dan para petani pemakai air di dalam petak tersier menerima air pada waktu-waktu tertentu
sebanyak yang diizinkan. Sistim ini merupakan cara yang paling eIisien dan adil karena dapat
memberikan kesempatan yang sama kepada setiap petani. Sistim giliran ini dapat dilaksanakan
pada jaringan utama atau tersier.
Di dalam sistim giliran Iaktor terpenting yang perlu diperhatikan adalah periode giliran. Periode
tanpa air tidak boleh melebihi satu minggu, karena hal ini dapat menyebabkan pengurangan
produksi akibat layunya tanaman
5. Metode Penelitian
5.1.Konsep Dan Pola Pikir
Proses pelaksanaan penelitian pada prinsipnya dibagi dalam beberapa bagian yaitu pengumpulan
data, pengolahan data, perhitungan dan analisis data, dan penarikan kesimpulan. Alur pikir
pelaksanaan penelitian dapat dilihat pada gambar 4.1.
Prosedur pelaksanaan penelitian ini mengikuti beberapa tahapan antara lain :
1. Persiapan
Dalam tahap persiapan ini diperlukan data-data gambar penampang saluran di lapangan.
2. Pelaksanaan Penelitian
Dalam tahap ini dilakukan analisis antara lain :
a) Pengambilan data luas penampang basah saluran
b) Pengambilan data debit dan kecepatan aliran di saluran.
c) Analisis data kecepatan aliran di saluran menjadi data debit.
d) Dari hasil analisis tersebut dapat diketahui eIisiensi saluran.
Untuk jelasnya alur pikir pelaksanaan studi dapat dilihat pada gambar berikut ini :
12
Gambar 1. Alur Pemikiran Penelitian
LnCuMuLAn uA1A uA1A
MLnCPl1unC LllSlLnSl
SLLLSAl
MuLAl
Membaca Llevasl ul
Ambang Lebar
L1A ul. l8lCASl kA8Au
SkLMA !A8lnCAn
l8lCASl kA8Au
Luas enampang
8asah Saluran(A)
engukuran kec. Allran
uengan cutteot Metet (v)
LllSlLnSl
ueblt Pulu
C = v.A
ueblt Plllr
Luas enampang
8asah Saluran(A)
engukuran kecepatan Allran
uengan cutteot Metet (v)
C = v.A
Lebar Ambang Lebar
C = 1,71 8P
1,3
atau
dl dapat darl tabel
Atau dengan rumus
13
Metode Pengukuran, Perhitungan Dan Analisis
Metode pengukuran, analisis pengolahan data yang digunakan dalam studi ini antara lain :
1. Pengukuran debit.
2. Analisa perhitungan debit saluran dari data kecepatan air di saluran.
3. Menganalisis debit di hulu dan hilir saluran yang ditinjau untuk mengetahui eIisiensinya.
4. Skenario penanggulan pengurangan kehilangan air.
Pengukuran debit
Pengukuran di lapangan adalah pengukuran debit, berarti usaha untuk memperoleh ketepatan
banyaknya debit air yang harus mengalir ke saluran. Pengukuran debit dapat dilaksanakan secara
langsung ataupun secara tidak langsung.
Pengukuran debit secara langsung dilakukan dengan memakai bangunan ukur ambang lebar
sehingga debit dapat langsung dibaca atau dengan mempergunakan tabel debit.
Sesuai dengan data dari lapangan, bangunan ukur yang ada adalah bangunan ukur ambang lebar
yang ada di Saluran Primer Karau Kiri.
Pengukuran secara tidak langsung dilakukan dengan mengukur kecepatan air di saluran dan
menentukan luas penampang basah. Debit dihitung berdasarkan pengukuran data di lapangan.
Dalam rangka penelitian 'Analisis EIisiensi Pemberian Air di Jaringan Irigasi DI Karau
Kabupaten Barito Timur Provinsi Kalimantan Tengah, peneliti melakukan penelitian dengan
memakai Current Meter untuk mendapatkan data kecepatan air di saluran.
Pengukuran debit dengan Current Meter dengan cara Merawas
Merawas dilaksanakan apabila keadaan alur dan kecepatan saluran memungkinkan untuk
diseberangi langsung dengan merawas. Cara pengukuran merawas ini mempunyai keuntungan
dapat memilih penampang melintang yang terbaik untuk pengukuran.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam pengukuran debit dengan merawas, antara lain :
1. Pengukur harus berdiri pada posisi yang tidak mempengaruhi kecepatan air yang melalui alat
ukur arus.
2. Letakkan batang duga tegak lurus pada jarak antara 2,5-7,5 cm di hilir kabel ukur baja yang
sudah dibentangkan tegak lurus dengan arah penelitian.
3. Pengukur harus berdiri paling tidak berjarak 45 cm dari batang penduga.
4. Hindarilah berdiri dalam air apabila akan mengakibatkan penyempitan penampang melintang.
5. Apabila lebar sungai memungkinkan maka mengukur debit dengan cara berdiri di papan atau
alat lain di atas aliran akan lebih baik daripada berdiri dalam air.
6. Apabila arah aliran tidak tegak lurus pada kabel ukur baja maka perlu mengukur koeIisien
sudutnya, dan
14
7. Apabila dasar saluran berubah-ubah sehingga tekanan kaki pengukur akan mempengaruhi
kecepatan dan kedalaman maka alat ukur harus diletakkan di depan sebelah kaki pengukur.
Peralatan Pengukuran
Peralatan utama yang diperlukan untuk mengukur debit dengan current meter adalah alat current
meter, alat ukur penampang basah.
a. Alat Ukur Current Meter
b. Alat ukur penampang basah
Alat ukur penampang basah terdiri dari alat ukur lebar dan alat ukur kedalaman aliran.
Alat ukur lebar aliran yang dapat dipergunakan antara lain :
- Tali
- Meteran
Alat ukur kedalaman aliran yang dapat dipergunakan antara lain :
- Batang duga kedalaman (papan skala)
- Meteran
Adapun perlengkapan penunjang yang perlu tersedia antara lain :
- Alat tulis
- Stop Watch
- Kalkulator
Analisa perhitungan debit saluran dari data kecepatan air di saluran
Analisa perhitungan debit menggunakan hasil pengukuran kecepatan alat Current Meter
menggunakan rumus sebagai berikut:
V a.n b
Dimana :
V kecepatan aliran (m/detik)
n perbandingan jumlah putaran baling-baling current meter dengan waktu pengukuran
a dan b tetapan/koeIisien yang diperoleh dari pemeriksaan
Rumus yang dipakai jika menggunakan alat ukur arus tipe baling-baling dengan merk A.OTT
buatan Jerman, propeller diameter 80 mm, pitch 0,125 m, No. 4-66836
Jika n 1,19; V 0,1283n0,025 m/s
Jika n~1.19; V 0,1325n0.020 m/s
Untuk selanjutnya menghitung debit dengan rumus sebagai berikut :
Q _ (A x V)
15
Dimana :
Q debit (m
3
/det)
A luas penampang basah (m
2
)
V kecepatan aliran(m/det)
Menganalisis debit di hulu dan hilir saluran yang ditinjau untuk mengetahui efisiensinya.
Menganalisa eIisiensi menggunakan rumus :
Ec= x 100
Dimana :
Ec eIisiensi penyaluran
Skenario Penanggulan kehilangan air
Dalam Skenario penanggulangan kehilangan air adalah upaya-upaya yang dapat dilakukan untuk
memiminimalisir kehilangan air adalah sebagai berikut :
a. Melakukan lining saluran tanah.
b. Melakukan pengecekan saluran yang sudah dilining apakah terjadi kebocoran atau tidak.
c. Melakukan pengecekan saluran apakah terjadi penyadapan yang illegal atau tidak.
d. Melaksanakan Operasi dan Pemeliharaan dengan konsisten.
6. Pembahasan
6.1.Pelaksanaan penelitian ke Lokasi Penelitian
Pelaksanaan penelitian ke lokasi penelitian adalah salah satu cara untuk mendapatkan data yang
akurat sehingga dalam perhitungan mendapatkan hasil yang teliti dan sesuai yang diharapkan.
6.2.Lokasi Pengukuran
Lokasi pengukuran dipilih pada bagian alur saluran, yang memenuhi persyaratan dalam
penelitian. Persyaratan minimal adalah harus dapat ditemukan lokasi alur saluran yang bagian
lurusnya cukup panjang.
6.3.Analisis
Analisis yang digunakan dalam penelitian ini adalah 'Analisis EIisiensi Pemberian Air di
Jaringan Irigasi DI.Karau Kabupaten Barito Timur Provinsi Kalimantan Tengah.
Meliputi :
1. Analisis debit di saluran guna mengetahui kehilangan air akibat rembesan (perkolasi dan
inIiltrasi).
2. Analisis bangunan ukur di lapangan.
3. Analisis eIisiensi di Saluran Primer Karau Kiri, Saluran Sekunder Moloh ruas 1 sampai 900
m dan Saluran Sekunder Batu Putih ruas 1 sampai 900 m..
6.4.Analisis Debit di Saluran Guna Mengetahui Kehilangan Air Akibat Rembesan
(Perkolasi dan Infiltrasi).
16
Eaktor yang menyebabkan kehilangan air di saluran, antara lain kehilangan yang disebabkan
oleh terjadinya penguapan, kebocoran, rembesan ataupun pengambilan air secara illegal oleh
manusia. Kehilangan air yang disebabkan oleh penguapan dalam penelitian ini tidak
diperhitungkan karena dianggap relatiI kecil.
Hal-hal yang perlu dihitung dalam analisis debit di saluran guna mengetahui kehilangan air
akibat rembesan (perkolasi dan inIiltrasi), sebagai berikut :
- luas bidang penampang basah
- debit saluran
6.5.Analisis Efisiensi Pemberian Air di 1aringan Irigasi pada Saluran
Konsep eIisiensi pemberian air irigasi, yang paling awal untuk mengevaluasi kehilangan air
adalah eIisiensi saluran pembawa air.Sehubungan dengan judul penelitian 'Analisis EIisiensi
Pemberian Air di Jaringan Irigasi DI. Karau Kabupaten Barito Timur Provinsi Kalimantan
Tengah pada Saluran Primer dan Saluran Sekunder, maka eIisiensi saluran pembawa air yang
ditinjau adalah saluran primer Karau Kiri dan saluran sekunder yang terdiri dari Saluran
Sekunder Moloh dan Saluran Sekunder Batu Putih.
6.6.Hasil
Setelah melakukan beberapa kegiatan, analisis dan pembahasannya, maka diperoleh suatu hasil
studi. Hasil studi 'Analisis EIisiensi Pemberian Air di Jaringan Irigasi DI. Karau Kabupaten
Barito Timur Provinsi Kalimantan Tengah pada Saluran Primer Karau Kiri, Saluran Sekunder
yaitu Saluran Sekunder Batu Putih dan Saluran Sekunder Moloh akan memberikan inIormasi
eIisiensi pemberian air di tingkat usaha tani, ini sangat penting dalam penentuan kebijakan tata
guna air yang baik.
Adapun hasil yang diperoleh setelah melakukan studi 'Analisis EIisiensi Pemberian Air di
Jaringan Irigasi DI.Karau Kabupaten Barito Timur Provinsi Kalimantan Tengah dapat dilihat
pada tabel berikut ini :
17
18
19
20
Di lokasi studi Jaringan Irigasi Karau di Saluran Primer Karau Kiri rata-rata eIisiensinya 81,06
, Saluran Sekunder Moloh sampai 900 m rata-rata eIisiensinya88,89,91 , Saluran
Sekunder Batu Putih sampai 900 m rata-rata eIisiensinya 89,55 .
Eaktor yang paling dominan mempengaruhi besarnya nilai eIisiensi adalah panjang saluran yang
tidak di lining.karena kehilangan air yang disebabkan oleh rembesan.
Parameter-parameter yang berpengaruh terhadap efisiensi.
Parameter-parameter yang berpengaruh terhadap eIisiensi antara lain jenis tanah, siIat Iisik
tanah, panjang saluran, tekstur tanah, struktur tanah,permeabilitas tanah, kedalaman air tanah,
evaporasi,. kualitas pelaksanaan saluran, manajemen pengoperasian pintu air.
Kesimpulan
Berdasarkan hasil pembahasan penelitian 'Analisis EIisiensi Pemberian Air di Jaringan Irigasi
Karau Kabupaten Barito Timur Provinsi Kalimantan Tengah dapat diambil beberapa
kesimpulan antara lain sebagai berikut :
1. EIisiensi pemberian air di jaringan irigasi :
a. EIisiensi Saluran Primer Karau Kiri Daerah Irigasi Karau adalah rata-rata sebesar 81,06
untuk saluran sepanjang 2.900 meter. Pada Saluran Primer Karau Kiri kehilangan airnya
relative besar pada pengukuran tahap I segmen 4 (1.700m sampai dengan 2.900m) karena
pada ruas ini khususnya pada 1.800 m ada pengambilan air secara illegal dengan cara
membuat lubang dari saluran Pembawa Primer ke Petak Sawah Desa Jahon, yang
menyebabkan banyak kehilangan air. Saluran Primer Karau Kiri agar tingkat eIisiensinya
meningkat harus ditambah panjang saluran yang dilining terutama pada saluran tanah.
b. EIisiensi Saluran Sekunder Moloh sampai ruas 900 m sebesar 89,91 untuk panjang
saluran 900 meter. Pada Saluran Sekunder Moloh eIisiensi masih dapat ditingkatkan
dengan cara menambah saluran yang dilining karena pada saat ini prosentase yang dilining
di Saluran Sekunder Moloh baru 3 .
c. EIisiensi Saluran Sekunder Batu Putih sampai ruas 900 m sebesar 89,55 untuk panjang
saluran 900 meter. Pada Saluran Sekunder Moloh eIisiensi masih dapat ditingkatkan
dengan cara menambah saluran yang dilining karena pada saat ini prosentase yang dilining
di Saluran Sekunder Moloh baru 2,67 .
2. Setelah mengetahui besarnya eIisiensi di jaringan irigasi pada Saluran Primer Karau Kiri
Daerah Irigasi Karau rata-rata sebesar 81,06 untuk sepanjang 2.900 meter, Saluran Sekunder
Moloh eIisiensinya sebesar 89,91 untuk sepanjang 900 m, Saluran Sekunder Batu Putih
eIisiensinya sebesar 89,55 untuk sepanjang 900 m, dapat dikatakan bahwa terjadinya
kekurangan air pada bulan-bulan tertentu tidak hanya disebabkan oleh terjadinya kehilangan
21
air pada saluran tetapi juga diakibatkan oleh neraca air pada bulan tertentu kurang sehingga
tidak cukup lagi untuk mengairi seluruh areal tanam yang ada sekarang.
3. Terjadinya kekurangan air pada bulan-bulan tertentu terutama di musim kemarau di tingkat
petani (P3A) kemungkinan juga diakibatkan oleh pengaturan (manajemen) pembagian air
yang kurang sesuai dengan kebutuhan tanaman serta pola tanam yang tidak sesuai lagi dengan
kondisi luas Daerah Irigasi DI. Karau yang ada sekarang.
4. Dari hasil kalibrasi curah hujan dihitung dengan Metode E.J. Mock dengan debit observasi
menunjukan trend yang hampir sama. Ada sebagian trend yang berbeda itu kemungkinan
disebabkan curah hujan yang tidak merata disekitar alat pengukur curah hujan dengan di
wilayah catchment area yang ada.
5. Pola tanam eksisting yang dilakukan oleh petani saat ini adalah padi-padi- palawija. Adapun
hasil perhitungan kebutuhan air eksisting di Daerah Irigasi Karau menunjukkan adanya deIisit
air pada masa tanam 2. Ini dikarenakan memang debit andalan tidak cukup untuk mengairi
sawah sekuas 3.794 Ha. Jika melihat dari neraca air yang ada ketersediaan debit hanya
mengandalkan curah hujan dan debit Sungai Karau maka perlu dikaji lagi luasan lahan yang
ditanami karena pasti akan terjadi deIisit air di bulan-bulan kering.
Saran
Adapun saran yang dapat diberikan sehubungan dengan pembahasan dan kesimpulaan tersebut di
atas antara lain sebagai berikut :
1. Untuk meningkatkan eIisiensi di saluran perlu dilakukan lining saluran.
2. Berdasarkan neraca air di Daerah Irigasi Karau perlu dikaji ulang pola tanam yang ada. Hal itu
dimaksudkan agar pada bulan-bulan tertentu terutama pada musim kemarau tidak terjadi
kekurangan air karena memakai pola tanam yang tidak sesuai dengan ketersediaan air.
3. Pengaturan (manajemen) pembagian air di Daerah Irigasi Karau perlu diperbaiki agar dapat
diatur sesuai dengan kebutuhan tanaman.
4. Pola tanam di daerah Irigasi Karau perlu dikaji ulang sesuai dengan kondisi areal tanam yang
ada sekarang.
5. Perlu adanya penanganan perbaikan tanggul saluran yang rusak (bocor) hal tersebut
dimaksudkan juga untuk mendukung terlaksananya sistem manajemen air yang baik sesuai
dengan harapan.
6. Perlu pengukuran kehilangan air yang lebih cermat dengan memasang alat-alat ukut debit,
khususnya di tempat-tempat yang diperlukan dalam pengecekan besarnya debit yang lewat
seperti di hilir ruas saluran dan alat-alat yang rusak supaya diperbaiki.
7. Perlu dilakukan studi lanjutan pada saluran yang lain di Daerah Irigasi Karau. karena pada
studi Analisi EIisiensi Pemberian Air di Daerah Irigasi Karau yang telah dilakukan belum
dapat dijadikan pedoman dalam menentukan besarnya eIisiensi Daerah Irigasi Karau secara
keseluruhan.
8. Berdasarkan kesimpulan hasil kajian di atas maka beberapa hal yang dapat direkomendasikan
adalah:
22
- Untuk meningkatkan eIisiensi, saluran tanah segera dilining dan kebocoran-kebocoran
yang ada pada saluran segera diperbaiki. Di samping itu, pengaturan air di pintu-pintu
pengambilan harus diperhatikan agar sesuai dengan kebutuhan areal masing-masing.
- Dengan menerapkan pola tanam yang sesuai dengan kebutuhan air dan ketersedian air
yang ada di Daerah Irigasi Karau.
Daftar Pustaka
---------, (1986), Standar Perencanaan Irigasi , Kriteria Perencanaan 01. Direktorat
Jendral Pengairan, Departemen Pekerjaan Umum, Jakarta.
---------, (1986), Standar Perencanaan Irigasi Bagian Penunfang. Direktorat Jendral
Pengairan, Dep. Pekerjaan Umum, Jakarta.
Undang - Undang Sumber Daya Air No.7 Tahun 2004 'Tentang Pengelolaan Sumber
Dava Air.
Suyono Sasrodarsono, Takeda Kensaku (2003), Hidrologi untuk Pengairan, Pradnya
Paramita, Jakarta.
Soewarno (1991). Hidrologi Pengukuran dan Pengolahan Data Aliran Sungai. , PT
Nova, Bandung.
Pemerintah Provinsi Kalimantan Tengah (2011) Kalimantan Tengah Dalam Angka Tahun
2011`, Palangkaraya
Nippon Koei, 2004. 'Design Review and Modification Report of Karau Irrigation Sub
Profect`, Ministry oI Public Works.
Puslitbang Air-DelIt Hydraulics, 1991. 'Integrated River Basin Water Resources Planning,
Jolume 6. Aquaculture`.
Soetjipto (1992). 'Dasar-dasar dan Praktek Irigasi.` PT. Erlangga, Jakarta
M.G. Bos and J. Nugteren. (1982). 'On Irrigation Efficiences`. International Institut Ior
Land Reclamation and Improvement, Waginingen