Anda di halaman 1dari 15

FORMAT DESAIN FORMULA SEDIAAN TABLET AMINOFILIN BAB 1: TINJAUAN UMUM SENYAWA AKTIF DAN SEDIAN 1.1.

Deskripsi umum senyawa aktif 1. Pemerian Pemerian Butir atau serbuk putih atau agak kekuningan; bau amonia lemah, rasa pahit. Jika dibiarkan di udara terbuka, perlahan-lahan kehilangan etilenadiamina dan menyerap karbon dioksida dengan melepaskan teofilin. Laratun bersifat basa terhadap kertas lakmus. 2. Nama lain (sinonim), nama kimia, struktur kimia - Teofilin Etilendiamin, - Aminophyllium, - Struktur kimia

3. Rumus molekul & Bobot molekul - C16H24N10O4 BM 420,43 - C16H24N10O4.2H20 (49746-06-7) BM 456,46 4. Kelarutan (kuantitatif) Kelarutan Tidak larut dalam etanol dan dalam eter. Larutan 1 g dalam 25 ml air menghasilkan larutan jernih; larutan 1 g dalam 5 ml air menghablur jika didiamkan dan larut kembali jika ditambah sedikit etilenadiamina. 5. pH larutan, Ph stabilitas - Ph larutan 9,2 9,6 - pKa 8,8 6. Titik didih atau leleh (terurai atau tidak pada suhu tersebut) - Titik didih 869.7C at 760 mmHg - Titik lebur 269-270 7. Stabilitas (terhadap pH, cahaya, lembab, logam, panas) : baik 8. Inkompatibilitas (terutama dengan ekspien) - Aminofilin inkompatibilitas dengan laktosa. .(kenapa?? / bentuk inkompatibilitasnya seperti apa?) 9. Wadah dan penyimpanan Wadah dan penyimpanan dalam wadah tertutup rapat, dan dalam suhu ruang 20C 25C, terlindung cahaya dan lembab. 10. Sifat khusus yang penting untuk formulasi (sifat iritasi, bentuk aktif dll) Teofilin, sebagai bronkodilator, memiliki 2 mekanisme aksi utama di paru yaitu dengan cara relaksasi otot polos dan menekan stimulan yang terdapat pada jalan nafas

(suppression of airway stimuli). Mekanisme aksi yang utama belum diketahui secara pasti. Diduga efek bronkodilasi disebabkan oleh adanya penghambatan 2 isoenzim yaitu phosphodiesterase (PDE III) dan PDE IV. Sedangkan efek selain bronkodilasi berhubungan dengan aktivitas molekular yang lain. Teofilin juga dapat meningkatkan kontraksi otot diafragma dengan cara peningkatan uptake Ca melalui Adenosinmediated Chanels. 1.2. Definisi Bentuk Sediaan Terkait Tablet Aminofilin Aminofilin adalah senyawa anhidridat atau mengandung tidak lebih dari 2 molekul hidrat. Mengandung tidak kurang dari 84,0% dan tidak lebih dari 87,4% teofilin anhidridat, C7H6N4O2 dihitung terhadap zat anhidridat. Tablet adalah sediaan padat mengandung bahan obat dengan atau tanpa bahan pengisi. Tablet aminofilin mengandung setara dengan tidak kurang dari 93,0% dan tidak lebih dari 107,0% teofilin anhidrat, C7H6N4O2, dari jumlah yang tertera pada etiket. (FI IV : 91) 1.3. Dasar Pertimbangan dan Landasan Hukum Penggolongan Obat Berdasarkan SK Menteri kesehatan nomor : 925 / menkes / per / x / 1993 tentang Daftar Perubahan Golongan Obat No. 1 dengan dasar pertimbangan untuk meningkatkan kemampuan masyarakat dalam menolong dirinya sendiri guna mengatasi masalah kesehatan dirasa perlu ditunjang dengan sarana yang dapat meningkatkan pengobatan sendiri secara tepat, aman dan rasional. Maka sediaan suppositoria Aminofilin digolongkan kedalam obat yang golongan semula Obat keras dalam substansi / obat wajib apotik (Suppositoria) menjadi golongan baru yang padanya berlaku peraturan tentang obat bebas terbatas (OBT). Kenapa disebut terbatas karena ada batasan jumlah dan kadar isinya dan juga harus ditandai dengan etiket atau brosur yang menyebutkan nama obat yang bersangkutan, daftar bahan berkhasiat serta jumlah yang digunakan, nomor batch, tanggal kadaluarsa, nomor registrasi, nama dan alamat produsen, petunjuk penggunaan, indikasi, cara pemakaian,peringatan serta kontra indikasi. Berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 2500/Menkes/Sk/Xii/2011 tentang Daftar Obat Esensial Nasional 2011 di bab 1 menyebutkan bahwa aminofilin tergolong dalam obat untuk saluran nafas sebagai salah satu sediaan baru untuk terapi antiasma. Aminofilin tab 150 mg ditambahkan karena dosis yang dibutuhkan antara 150

mg - 200 mg. Sehingga dengan dicantumkannya tab 150 mg diharapkan dapat mendorong industri farmasi untuk memproduksi sediaan tablet tersebut. Namun demikian, sesuai PERMENKES No.917/MENKES/PER/X/1993 tentang Wajib Daftar Obat Jadi, untuk sediaan tablet aminofilin, digolongkan kadaelam obat keras dan juga ketentuan penandaan pada kemasan nomor reistasi. 1.4. Penandaan pada wadah, leaflet atau brosur Pada sediaan tablet aminofilin berlaku aturan penandaan sebagai berikut: Lingkaran bulat berwarna merah dengan garis tepi berwarna hitam dengan hurup K yang menyentuh garis tepi

Penandaannya

diatur

berdasarkan

keputusan

Menteri

Kesehatan

RI

No.2380/A/SK/VI/83. Disebut daftar W (Waarschuwing), Obat golongan ini masih termasuk obat keras tapi dapat dibeli tanpa resep dokter, sehingga penyerahannya pada pasien hanya boleh dilakukan oleh Asisten Apoteker penanggung jawab. Obat bebas terbatas ditandai dengan lingkaran berwarna Merah dengan garis tepi lingkaran berwarna hitam (DitJen POM, 2008). Pada wadah obat terdapat tanda khusus obat bebas terbatas. Terdapat pula tanda peringatan P dalam labelnya.

Tanda peringatan tersebut berwarna cm dan memuat pemberitahuan

hitam,berukuran panjang 5 berwarna putih sebagai

cm,lebar berikut

2 :

1.5.Nomor Registrasi (dengan uraian/ penjelasan penomoran) & nomor bets

No registrasi Aminofilin Rx : GKL1312103125A1 G = obat dengan nama dagang K = golongan obat keras L = produksi dalam negeri (lokal) 13 = tahun penandaan obat jadi 121 = nomor urut pabik di indonesia 031 = nomor urut obat jadi yang disetujui oleh pabrik 25 = nomor urut sediaan A = kekuatan obat jadi 1 = Kemasan untuk kekuatan obat jadii tersebut. Sediaan tablet aminofilin dibuat oleh pabrik atau industri yang telah memenuhi persyaratan Cara Pembuatan Obat Yang Baik (CPOB). Nomor batch sediaan adalah 130621 13 = tahun produksi 06 = kode bentuk sediaan
21 = nomor urut pembuatan

BAB II: URAIAN DAN ANALISIS FARMAKOLOGI II.1 Nama Obat dan Sinonim - Aminophyllinum - Teofilina Etilendiamina II.2 Bentuk Senyawa Aktif (asam, basa, garam, ester, bentuk pro-drug) - Aminofilin merupakan senyawa kompleks teofilin dengan etilendiamin, dengan kandungan teofilin anhidrat bervariasi antara 79-86 %. - Larutan Aminofilin bersifat basa II.3 Mekanisme Kerja dalam Tubuh a. Efek Farmol Aminofilin merupakan turunan metilxantin yang mempunyai efek bronkodilator dengan jalan melemaskan otot polos bronkus. b. Mekanisme Kerja Aminofilin merupakan turunan metilxantin yang mempunyai efek bronkodilator dengan jalan melemaskan otot polos bronkus. Teofilin, sebagai bronkodilator, memiliki 2 mekanisme aksi utama di paru yaitu dengan cara relaksasi otot polos dan

menekan stimulan yang terdapat pada jalan nafas (suppression of airway stimuli). Mekanisme aksi yang utama belum diketahui secara pasti. Diduga efek bronkodilasi disebabkan oleh adanya penghambatan 2 isoenzim yaitu phosphodiesterase (PDE III) dan PDE IV. II.4 Nasib Obat dalam Tubuh (ADME) a. Absobsi : diabsorbsi dengan baik setelah pemberian oral. Absorbsi daribentuk dosis lepas lambat bersifat lama tetapi sempurna. Absorbsi darisupposutoria rectal tidak menentu dan tidak diandalkan. b. Distribusi : distribusi secara luas sebagai teofilin, menembus plasenta,konsentrasi dalam asi 70% dari kadar plasma. c. Metobolisme dan ekskresi : dimetabolisme dihati menjadi kafein, yang dapatterakumulasi pada neonates. Metabolismenya diekskresi melalui ginjal. d. Waktu paruh : 3-13 ( teofilin ), meningkat pada lansia ( > 60 tahun ), dan padapasien yang menderita gagal jantung atau penyakit hati.memendek padaperokok dan anakanak. II.5 Indikasi & Dasar Pemilihan Menghilangkan & mencegah gejala-gejala asma & bronkhospasme yang bersifat reversibel yang berhubungan dengan bronkhitis kronis & emfisema. II.6 Kontraindikasi dan Alasannya Tidak dianjurkan untuk anak berusia kurang dari 12 tahun. Hipersensitif terhadap aminofilina atau komponen obat. Penderita tukak lambung, diabetes.

II.7 Dosis (sesuai indikasi) & Perhitungan Komposisi: Tiap tablet mengandung aminofilin 200 mg - Dewasa : 1 tablet 3 kali sehari. - Anak-anak 6 12 tahun : tablet 3 kali sehari. II.8 Cara Pakai 1. Oral : dapat digunakan bersama dengan makanan. 2. Intravenous: Dapat diberikan dengan injeksi lambat IV bolus atau dapat diberikan dengan IV infus Jangan dicampur dengan obat lain didalam syringe. Hindari penggunaan obat-obat yang tidak stabil dalam suasana asam dengan aminofilin. Jangan digunakan jika terdapat kristal yang terpisah dari larutan bersamaan

Jangan digunakan jika larutan tidak jernih. II.9 Efek Samping Gastrointestinal, misalnya : mual, muntah, diare. Susunan saraf pusat, misalnya : sakit kepala, insomnia. Kardiovaskuler, misalnya : palpitasi, takikardi, aritmia ventrikuler.

II.10 Toksisitas Pencegahan efek toksik aminofilin temyata dapat diupayakan dengan cara mempertahankan kadamya pada lingkup terapeutik optimal antar 7,5-15 ug/ml. Kadar diatas 15 ug/ml dapat menimbulkan gejala toksik, beruapa palpitasi, gangguan konsentrasi, aritmia, takhikardi dan agitasi.(sumber???) II.11 Interaksi Obat - Hindari pemberian bersamaan dengan beta-blocker (seperti propranolol) karena dapat menyebabkan bronkospasma. - Jangan diberikan bersamaan dengan preparat xantin yang lain. - Simetidin, siprofloksasin, klaritromisin, norfloksasin, eritromisin, troleandomisin, dan kontrasepsi oral dapat meningkatkan konsentrasi plasma teofilin. - Rifampisin, verapamil, diltiazem menurunkan konsentrasi plasma teofilin. II.12 Penggunaan pada Kondisi Khusus Indeks keamanan pada wanita hamil : C Penelitian menunjukkan efek samping pada janin (teratogenik/embriosidal) dan belum ada penelitian yang terkendali pada wanita atau penelitian pada wanita dan hewan belum tersedia. Obat seharusnya diberikan bila hanya keuntungan potensial memberikan alasan terhadap bahaya potensial pada janin. II.13 Peringatan Bila belum pernah menggunakan obat ini agar konsultasikan dahulu dengan dokter untuk memastikan bahwa penderita menderita asma. Hati-hati pada penderita hipoksemia (kekurangan oksigen dalam darah), hipertensi, atau penderita yang mempunyai riwayat tukak lambung. Dapat mengiritasi saluran pencernaan. Hati-hati pemberian pada wanita hamil, menyusui dan anak-anak. Jangan melampaui dosis yang dianjurkan dan bila dalam waktu 1 jam gejalagejalanya masih tetap atau bertambah buruk, agar menghubungi Puskesmas atau Rumah Sakit terdekat. Hati-hati pemberian pada penderita kerusakan fungsi hati, penderita di atas usia 55 tahun terutama pria dan pada penderita penyakit paru-paru kronik. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi jantung berdebar-debar.

II.14 Cara Penyimpanan Sediaan oral: Tablet harus di simpan pada suhu ruang 20C-25C, terlindung cahaya dan lembab. Aminofilin merupakan larutan yang stabil pada suhu ruangan. Pada pH 3.5-8.6, stabilitas dalam suhu kamar pada konsentrasi tidak kurang dari 40 mg/mL dapat dijaga hingga 48 jam.. II.15 Contoh Sediaan yang Beredar di Pasaran serta Kekuatannya Amicain, Aminophyllinum, Phyllocontin (kekuatan=dosisnya (zat)??) II.16 Analisis Farmakologi Bentuk sediaan anhidrat/hidrat..pilih yang mana? Apa alasanya? Sekali minum toksik nya berapa?? Untuk dewasa berapa? Untuk anak berapa?

BAB III. ANALISIS PREFORMULASI, FORMULASI DAN USULAN FORMULA III. 1 Pendekatan Formulasi Aminofilin mengandung setara dengan tidak kurang dari 93,0% dan tidak lebih dari 107,0% teofilin anhidrat. Metode yang di gunakan Granulasi basah karena zat aktif aminofilin tidak terulai dengan adanya air. Preformulasi 1. Teofilin Pemerian : Butir atau serbuk putih atau agak kekuningan; bau amonia lemah, rasa pahit. Kelarutan : Tidak larut dalam etanol dan dalam eter. Larutan 1 g dalam 25 ml air menghasilkan larutan jernih; larutan 1 g dalam 5 ml air menghablur jika didiamkan dan larut kembali jika ditambah sedikit etilenadiamina. Inkompatibilitas : Aminofilin inkompatibilitas dengan laktosa Stabilitas : (terhadap pH, cahaya, lembab, logam, panas) untuk menentukan metode pembuatan. Fungsi dan kosentrasi : sebagai zat aktif

2. laktosa Pemerian : serbuk halbur, tidak berbau, rasa agak manis. Kelarutan : larut dalam 6 bagian air, larut dalam 1 bagian air mendidih, sukar larut dalam ethanol (95%) , praktis tidak larut dalam kloroform dan dalam eter. Inkompatibilitas : inkompatibel dengan oksidator kuat. Stabilitas : -

3.

4.

5. 6. 7.

Fungsi dan kosentrasi : pengisi primojel pemerian : berwarna putih hingga putih pudar, tidak berbau tidak berasa serbuk yang mudah mengalir. Kelarutan : praktis tidak larut dalam air tapi larut dalam etanol 95% Inkompatibilitas : asam askorbat Stabilitas : stabil dan harus tersimpan dalam wadah tertutup rapat agar terhindar dari kelembapan dan temperatur yang tidak di inginkan yang dapat menyababkan caking. PVP Pemerian : serbuk putih atau putih kekuningan, berbau lemah atau tidak berbau, higroskopis. Kelarutan : mudah larut dalam air, dalam ethanol, dan dalam klorofrom; kelarutan tergantung dari bobot molekul rata-rata; praktis tidak larut dalam ether. Inkompatibilitas : povidon kompatibel pada larutan dengan range yang luas dari garam inorganik, natiral, dan resin sintetik dan senyawa kimia lain. Stabilitas PVP menjadi gelap dengan pemanasan c dalam pengurangan kelarutan berair. Fungsi dan kosentrasi : Bindar Talcum pemerian Magnesium stearat pemerian Aquades pemerian

III. 2 Formulasi III. 2.1 Formula Umum R/ zat aktif Bahan pengisi Bahan pengikat Bahan penghancur III. 2.2 Formula pustaka
R/ Aminophylline, Potato starch Corn starch

Kollidon Water Magnesium stearate Talc Polyethylene glycol 6000, powder

III. 2.3 Pengembangan Formula

III. 2. 4 Usulan Formula a. Formulasi Utama R/ Aminofilline laktosa Primojel PVP Talcum Magnesium stearat Aquades BAB IV : PEMBUATAN DAN EVALUASI FARMASETIK SEDIAAN AKHIR IV. 1 Mentode Pembuatan Sediaan Akan dibuat sediaan tablet aminofilin dengan kekuatan sediaan 90mg dengan metode granulasi basah. 2 Perhitungan dan penimbangan Perhitungan : Kandungan Aminophylline per tablet : 90 mg Bobot tablet Jumlah tablet yang dibuat Fase dalam ( 92% ) Total fase dalam untuk 1000 tablet Aminophilin PVP Primojel 3% X 184 5%X 184 : 184 g : 90 g : 5,52 g : 9,2 g : 121,6 g : 200 mg : 1000 tablet

Lactosa( 184 ( 90 + 5,52 + 9,2))

Diperoleh granul 179 g, kandungan lembab 3 %

Jadi dalam 179 g granul yang diperoleh mengandung naproxen sejumlah : 179184 x 90 gram = 87,5 gram

Jumlah tablet yang dibuat = ( 87,5 / 0.090 g ) = 972,22 tablet

Bobot tablet

= 10092179 gram972,22 tablet

= 0,200 g = 200 mg

Fase luar ( 8% ) Mg stearat Talcum : 4/ 92 x 179 = 7,78 g : 4/ 92 x 179 = 7,78 g

Jumlah = 15,56 g 2. Prosedur Pembuatan Sediaan Ditimbang zat aktif dan eksipien

Dicampur Aminophylline dan Laktosa

Campuran serbuk yang telah melalui tahap pencampuran dibasahi dengan larutan bahan pengikat sedikit demi sedikit hingga homogen

Granulasi

Pengayakan masa basah Dilakukan pengeringan (drying) dengan suhu 50-60oC

Pengayakan massa kering, granul yang telah dikeringkan kembali diayak dengan mesh yang lebih besar

Lubrikasi, granul dicampur bahan-bahan lain PVP, primojel, talc, mg stearat hingga homogen 3. Pengawasan dalam proses EVALUASI SEDIAAN

1. a. b. c. d. e.

Evaluasi serbuk Sifat alir serbuk Volume mampat Carrs Indeks (CI) Rasio Hausner Penentuan kadar air granul

2. a. b. c. d. e. f. g. h.

Evaluasi kualitas tablet Organoleptik : rupa, bau, rasa Keseragaman ukuran : perbandingan diameter dan tebal Keseragaman bobot Kekerasan Friabilitas Keseragaman kandungan Waktu hancur Disolusi

4. Pengemasan sediaan jadi Sediaan J-phylline disimpan dalam wadah kedap udara, terlindung dari cahaya, berbentuk blister yang dapat menampung 10 tablet sediaan J-phylline, diberi etiket dan brosur. BAB V. Wadah dan Informasi Obat Nama obat : J-phylline Uraian kerja Farmol : Aminofilin merupakan turunan metilxantin yang mempunyai efek bronkodilator dengan jalan melemaskan otot polos bronkus. Indikasi : Menghilangkan & mencegah gejala-gejala asma & bronkhospasme yang bersifat reversibel yang berhubungan dengan bronkhitis kronis & emfisema. Kontraindikasi : Tidak dianjurkan untuk anak berusia kurang dari 12 tahun. Hipersensitif terhadap aminofilina atau komponen obat.

Penderita tukak lambung, diabetes.

Efek Samping : Gastrointestinal, misalnya : mual, muntah, diare. Susunan saraf pusat, misalnya : sakit kepala, insomnia. Kardiovaskuler, misalnya : palpitasi, takikardi, aritmia ventrikuler.

Bentuk sediaan : Tablet Aminofilin Kandungan Obat/Komposisi : Volume / Jumlah : 10 tablet sediaan J-phylline Dosis : Tiap tablet mengandung aminofilin 200 mg Dewasa : 1 tablet 3 kali sehari. Anak-anak 6 12 tahun : tablet 3 kali sehari.

3. Cara pakai : Oral : dapat digunakan bersama dengan makanan. Intravenous: Dapat diberikan dengan injeksi lambat IV bolus atau dapat diberikan dengan IV infus Jangan dicampur dengan obat lain didalam syringe. Hindari penggunaan obat-obat yang tidak stabil dalam suasana asam dengan aminofilin. Jangan digunakan jika terdapat kristal yang terpisah dari larutan bersamaan

4. Peringatan : -

Bila belum pernah menggunakan obat ini agar konsultasikan dahulu dengan dokter untuk memastikan bahwa penderita menderita asma. Hati-hati pada penderita hipoksemia (kekurangan oksigen dalam darah), hipertensi, atau penderita yang mempunyai riwayat tukak lambung. Dapat mengiritasi saluran pencernaan. Hati-hati pemberian pada wanita hamil, menyusui dan anak-anak. Jangan melampaui dosis yang dianjurkan dan bila dalam waktu 1 jam gejala-gejalanya masih tetap atau bertambah buruk, agar menghubungi Puskesmas atau Rumah Sakit terdekat.

Hati-hati pemberian pada penderita kerusakan fungsi hati, penderita di atas usia 55 tahun terutama pria dan pada penderita penyakit paru-paru kronik. Hentikan penggunaan obat ini jika terjadi jantung berdebar-debar.

5. Penandaan berdasarkan UU : Obat bebas terbatas ditandai dengan lingkaran berwarna Merah dengan garis tepi lingkaran berwarna hitam (DitJen POM, 2008). Pada wadah obat terdapat tanda khusus obat bebas terbatas. Terdapat pula tanda peringatan P dalam labelnya. Tanda peringatan tersebut berwarna hitam,berukuran panjang 5 cm,lebar 2 cm dan memuat pemberitahuan berwarna putih sebagai berikut.

6. Batas Kadaluarsa : 7. Wadah dan Kemasan : Sediaan J-phylline disimpan dalam wadah kedap udara, terlindung dari cahaya, berbentuk blister yang dapat menampung 10 tablet sediaan Jphylline, diberi etiket dan brosur. 8. Cara Simpan : Wadah dan penyimpanan dalam wadah tertutup rapat, dan dalam suhu ruang 20C - 25C, terlindung cahaya dan lembab. 9. No. Bets : 132106 10. No. Registrasi : GKL1312103125A1 11. Nama Pabrik : PT. WEDFRAM, Jl. Baswan No 21 Yogyakarta 25130 Tilp. 0274 563650 Fax 221 12078

12. Simbol Pabrik :