Anda di halaman 1dari 123

BUDAYA HUKUM

(LEGAL CULTURE)

Bambang Widodo Umar. Prof. Dr. Email : bw_umar@hotmail.com Hp 08129644455

Buku Bacaan
Alle, Mark A., 1994. Code, Culture, and Custum: Foundation of Civil Case Verdort in a Nine teenthCentury Country Court. California: Stanford University Press. Blumer, Herbert,1969. Symbolic Interactionism: Perspective and Methode,N.J:Prentice Hall, Inc. Cassirer, Ernst. 1990. Manusia dan Kebudayaan., Terj. Alois A Nogroho., Jakarta: Gramedia. Dewey John, 1998. Budaya dan Kebebasan. Terj. Rahman Zainuddin, Jakarta: Yayasan Obor Baru. Friedman, Lawrence, M. & Stewart Macaulay. 1976. Law and Behavioral Science, New York: The Bobbs Mcmill, Company Inc.

Geertz, Clifford, 1973. The Interpretation of Culture, New York: Basic Books, Inc. Koentjaraningrat, 1981. Kebudayaan, Mentalitas, dan Pembangunan, Jakarta: Gramedia. Lev, Daniel S., 1988. Lembaga Peradilan dan Budaya Hukum di Indonesia. Hukum dan Perkembangan Sosial, Edt AAG Peters, Jakarta: Pustaka Sinar Harapan. Sidharta, B Arief,. 1993. Hukum, Efektifitas, Kultur Hukum. Tinjauan ttg Efektifitas hukum dalam perspektif Antropologi Sosial, Bandung: Citra Adytia Bakti. Spradley, James P., 1972. Culture and Cognation: Rules, Maps, and Plans, San Fransisco:Chander Publishing Company.

Pertanyaan Filosofi dalam Budaya Hukum


Apa itu budaya hukum ? (Ontologi) Mengapa manusia patuh kepada hukum? (Epistemologi) Untuk apa manusia patuh kepada hukum? (Aksiologi) Hukum yang dijalankan sehari-hari persis sama dengan apa yang tercantum di dalam peraturan, adl suatu mitos (Chambliss dan Seidman)
TONGKAT

AQUARIUM

Filosofi Budaya Hukum


FALSAFAH ORIENTAL

AKAL BUDI

FALSAFAH OKSIDENTAL

KOMUNAL

RASA, CIPTA, KARSA

INDIVIDUAL

HUKUM RESTITUTIF
Durkheimian vc Webwerian

BUDAYA

HUKUM REPRESIF

Manusia & Kemanusiaan


Secara alami, fisik hewan lebih kuat dp manusia. Dirinya di alam alam semesta dpt menyesuaikan dengan sekelilingnya. Sedangkan manusia pada dasarnya lemah, untuk mengatasi kelemahan itu menusia menggunakan akalnya utk menciptakan peralatan agar mempertahankan/memperbaiki diri di alam semesta. Jadi unsur utama manusia adalah akal & budi atau lazim disebut pikiran & perasaan yg dengan hal itu ia menghasilkan karya. Akal dan budi itulah yang menjadi sumber menyalurkan rasa, cipta, & karsa.

Pranata Budaya
NILAI
MENTALITA (AKTIVITAS JIWA, CARA BERFIKIR, BERPERASAAN) YG TERBENTUK DR PERILAKU MANUSIA MENJADI SEJUMLAH ANGGAPAN.

NORMA
UKURAN TTG SEJUMLAH PERILAKU YG DITERIMA & DISEPAKATI SECARA UMUM OLEH MASYARAKAT (VOLKWAYS, MORES, CUSTOMS, LAWS).

FUNGSI PRANATA BUDAYA ADL SOCIAL RELATIONSHIP : KERJASAMA (COOPERATION), PENYESUAIAN (ACCOMODATION), PERSAINGAN (COMPETATION), PERTENTANGAN (CONFLICT), PENGUASAAN (DOMINATION) MENGGUNAKAN HUKUM SEBAGAI LANDASAN UTAMANYA.

(Baca Sosiologi, Hukum dan Sosiologi Hukum. B.R. Rijkschroeff)

Budaya
R. Linton : Kebudayaan adl konfigurasi dr tingkah laku dan hasil laku yg unsur-2 pembentukannya didukung serta diteruskan oleh anggota masyarakat untuk kepentingan hidupnya. Edward B. Taylor : Budaya adalah suatu kesatuan yang kompleks yang meliputi pengetahuan, kepercayaan, seni, moral, adat, dan kemampuan serta kebiasaan lain dari manusia yang didapat sebagai anggota suatu masyarakat Collier & Thomas, Geertz, Scheider: Budaya adalah system simbol-simbol (lambang) yang berarti dan norma-norma yang secara historis disampaikan kepada satu sama lain.

Ernst Cassire : Budaya merupakan perspektif pengintegrasian pengalaman panjang dari leluhur masyarakat manusia tentang suatu perilaku berupa nilai-nilai, ajaran, dongeng, upacara agama maupun benda-benda material ciptaaan yg diteruskan kpd generasi berikutnya dan diterima oleh kebanyakan masyarakat sebagai ciri bagi masyarakat tersebut. Koentjoroningrat: Budaya adalah daya dari akal dan budi yang berupa rasa, cipta, & karsa. Sedangkan kebudayaan adalah hasil dari rasa, cipta, dan karsa.

Hegel, Van Peursen, Michel Foucault


Budaya bisa sbg sarana kemajuan dan bisa jg sbg sarana ancaman bagi kehidupan manusia. Menurutnya, dalam kebudayaan manusia tidak menerima begitu saja apa yg disediakan oleh alam dan tidak menerima begitu saja apa yg telah ia ciptakan. Dengan perilaku demikian manusia bisa terjebak oleh hasil karyanya sendiri apabila akal dan budinya tidak digunakan secara selaras (hasil teknologi dr paham modern menuju ke arah post-modern).

Budaya ditentukan oleh : Tata Nilai Tekstual & Tata Nilai Aktual. Tata Nilai Tekstual adalah keseluruhan nilai-2 (filosofi, ilmu pengetahuan, aturan-aturan) dari generasi ke generasi yang dirumuskan suatu masyarakat/bangsa dlm berbagai naskah atau teks. Tata Nilai Aktual adalah keseluruhan nilai-2 yg benar2 dijadikan acuan dalam menentukan perilaku nyata. Tata Nilai adalah keseluruhan nilai-2 yg dipergunakan sbg pedoman hidup oleh seseorang, masyarakat maupun bangsa. Nilai adalah aktivitas jiwa, cara berfikir, & berperasaan (mentalita) yg terbentuk dr perilaku manusia menjadi sejumlah anggapan (baik/tidak baik). Norma adl ukuran ttg sejumlah perilaku yg diterima & disepakati secara umum oleh suatu masyarakat (Folkway, mores, customs, laws)

Tujuh Karakter Budaya


1. Pendorong bagi individu utk bersikap inovatif & berani mengambil resiko. 2. Pendorong bagi individu utk bisa memperlihatkan ketepatan nalar & memperhatikan sesuatu secara detail. 3. Pendorong thd kehidupan utk lebih memusatkan perhatian pd proses dan hasil daripada sekedar teknik yg digunakan. 4. Orientasi individu (pertimbangan efek2 hubungan) dengan individu lain. 5. Orientasi individu (pertimbangan aktivitas yang diatur dengan kelompok lain). 6. Pendorong thd individu agar berlaku aktif dan bersaing, tidak bersikap santai. 7. Pendorong stabilitas bagi aktivitas individu untuk mempertahankan status quo yang sebanding dg pertumbuhan.

Menilai suatu budaya dg menggunakan 7 karakter tsb menghasilkan gambaran ttg kebudayaan suatu masyarakat (bangsa). Pemahaman itu merupakan dasar bagi anggota masyarakat untuk saling menerima dlm mengerjakan sgl sesuatu atas dasar pengertian bersama & cara bersikap yg ETIS.

Dua Bidang Kebudayaan


1. Kebudayaan material (bersifat jasmani), yg meliputi benda-2 ciptaan manusia (alat perlengkapan hidup). 2. Kebudayaan non material (bersifat rohaniah), yaitu semua hal yg tdk dpt dilihat & diraba (religi, ideologi, doktrin, undang-2, bahasa, ilmu pengetahuan, sistem, metode) Kebudayaan tidak diwariskan scr generatif atau biologis, tetapi diperoleh dengan cara belajar.

Dua Tingkat Budaya Hukum


(Budaya Inti & Budaya yang Teramati)
CERITA-CERITA Peristiwa Yg melahirkan Nilai-nilai inti

UPACARA RITUAL Peringatan yg menunjukkan nilai-nilai inti

BUDAYA INTI (Nilai-2 Dasar) Nilai-2 Kebenaran yg diakui/dihargai

KEPAHLAWANAN Orang yg telah nenunjukkan Pengabdian besar

Ernst Cassirer, 1990

SIMBOL-SIMBOL Gambar, tanda-2, kata-2 bahasa, gedung2, hukum, ttg kebenaran

Dimensi Kebudayaan
Struktur sosial

Lembaga sosial

Warga masyarakat

Lingkungan sosial

Pranata Kebudayaan
politik

hukum sosial
agama
pendidikan

ekonomi

budaya

Budaya Hukum - Ilmu Hukum


No. 1. Budaya Hukum Ilmu Hukum

Law in reality
(pendekatan: sociocultural)

Law in the books


(pendekatan: YuridisNormatif) Hukum dianggap mengatasi segala konteks
Sain, sciense
18

2.

Mempertimbangkan konteks sosio-budaya

3.

Fakta sosial

Budaya Hukum - Sosiologi Hukum


No Budaya Hukum Sosiologi Hukum

Sejarah timbulnya dari perkembangan kepatuhan masyarakat terhadap hukum 2. Masyarakat di dunia NonBarat (non kompleks) 1. 3. Cara berpikir masyarakat magis-religious, feodalistik 4. Beranggapan bahwa hukum itu universal (wajib dipatuhi)

Sejarah timbulnya dari dinamika masyarakat (interaksi sosial) Masyarakat Barat yg kompleks Cara berpikir masyarakat konseptual, individual, rasional Beranggapan bahwa hukum itu sebagai realitas sosial.

5. Hukum yg dipelajari: cakupan Hukum yg dipelajari: tertulis lokal, rigid, sakelyk. dan tidak tertulis, fleksibel
19

Budaya Hukum - Hukum Adat


No 1. Budaya Hukum Obyeknya perilaku manusia yg menyangkut hukum Hukum Adat Obyeknya norma-2 hukum di luar Per-UUan

2.
3.

Metode Pendekatan mutlak, Metode Pendekatan Absolut Sosiologis, fleksibel


Penelitian di lapangan dengan Penelitian lapangan dengan memperhatikan tata-nilai masy memperhatikan interaksi sosial Sumber data lapangan: informan, responden, key informant, lembaga-2 hukum Norma-2 hukum yg nyata berlaku pd titik akhir Sumber data lapangan: key Informan, pejabat hukum, sistem sosial. Norma-2 hukum yg ideal berlaku pd titik awal

4.

5.

20

Budaya Hukum

Sosiologi Hukum

Teori Hukum

Asas Hukum

Politik Hukum

KaidahHukum/Norma Hukum (Hukum in Abstraco)

Praktik Hukum (Hukum in Concreto)

Budaya Hukum : Pengetahuan yang mempelajari tingkat kepatuhan manusia terhadap hukum. Sosilogi Hukum : Pengetahuan yg mempelajari interelasi antar manusia yg berkaitan dg hukum dlm kehidupan bermasyarakat Teori Hukum : Ajaran yang dikemukakan oleh seorang ahli hukum tentang hukum yang diperoleh melalui suatu kajian yang mendalam dengan metode atau prosedur ilmiah. Asas Hukum : Dasar dasar umum yang terkandung dalam peraturan hukum dasar dasar umum tersebut mengandung nilai nilai etis Politik Hukum : Perwujudan kehendak dari Pemerintah/Penyelenggara negara hukum yang berlaku di wilayah dan ke arah mana hukum itu di kembangkan. Kaidah Hukum/Norma Hukum : Adalah aturan yang dibuat secara resmi oleh penguasa negara mengikat setiap orang dan berlakunya dapat dipaksakan oleh aparat negara yang berwenang sehingga berlakunya dapat dipertahankan Praktik Hukum : Pelaksanaan dan penerapan hukum dan aturan-aturan yang telah dibuat pada kaedah hukum dalam peristiwa konkret Catatan : Dari bagan ini tampak jelas hubungan keterkaitan antara filsafat hukum sampai dengan praktik hukum

Faedah Mempelajari Budaya Hukum


1. 2. 3. 4. 5. Memahami kenyataan sosio-legal dalam kehidupan sehari-hari yang sering berbeda dengan aspek normatif hukum Memahami kenyataan sosio-legal pada masyarakat Non-Barat (adat) yang sering berbeda dengan masyarakat Barat Memahami adanya kemajemukan budaya plural society yang sangat berpengaruh terhadap hukum Memahami dinamika & Perubahan socio-legal culture di dalam masyarakat Untuk memperluas cakrawala pandang sehingga dapat memahami dan mengkaji dengan kritis hukum yang diharapkan dapat menumbuhkan sifat kritis shg mampu menilai dengan cermat dan menerapkan kaidah-kaidah hukum dalam kehidupan masyarakat.
22

Hukum
(The Meaning of Law)
J. Van Kan, hukum sbg keseluruhan ketentuan kehidupan yang bersifat memaksa, yang melindungi kepentingan-2 orang dalam masyarakat. Rudolf von Jhering menyatakan bahwa hukum adalah keseluruhan norma yang memaksa yang berlaku dalam suatu negara. Hans Kelsen menyatakan hukum terdiri dari norma-norma bagaimana orang harus berperilaku. Curzon, menyatakan bahwa batas-batas hukum tidak bisa ditentukan secara tegas, ia menyentuh masalah sosial, ekonomi, budaya, sejarah, politik, manajemen, filsafat dan sebagainya.

Hukum merupakan sebuah wilayah ilmu yang sangat luas dan mendasar, sehingga para pakar mendefinisikan hukum sesuai dengan aliran pemikiran yang dianutnya. Fungsi hukum adalah menciptakan ketertiban dalam kehidupan masyarakat dengan penegakan hukum sehingga tercipta keadilan dan keseimbangan dalam masyarakat, demi terwujudnya masyarakat yang sejahtera. Dalam proses penegakkan hukum, hukum perlu didukung oleh beberapa komponen, yaitu: Peraturan perundang-undangan - Sarana prasara Sistem hukum - Aparat penegak hukum Pengorganisasian - Masyarakat Kesadaran hukum warga masyarakat melahirkan budaya hukum di tengah-tengah masyarakat. Budaya hukum adalah sebuah kondisi di mana hukum berjalan sesuai dengan aturan dan masyarakat menaati hukum bukan karena takut sanksi, tetapi lebih dari itu masyarakat taat hukum karena kesadaran hukum masyarakat itu sendiri, dan kesadaran hukum masyarakat itu dapat tumbuh jika disertai pengetahuan dan pemahaman tentang manfaat dari hakikat hukum.

Hukum Normatif, Legalislitik (Positivistik, Formalistik)


Dalam hal ini hukum dipandang sbg bangunan norma yang harus dipahami secara tekstual normatif atau teks book sesuai dengan bunyi yang ada di dlm undang-undang/ peraturan yang tertulis. Pemahaman teks-teks normatif itu dengan menggunakan logika hukum (legal reasoning) yang dibangun atas dasar asas-asas, dogma-dogma, doktrin-doktrin, dan prinsip-prinsip hukum terutama yang berlaku secara universal dalam hukum (modern).

Baca buku Friedman, L.M. 1977. Law & Society.

Pandangan ini memiliki kelemahan karena tidak dapat menjelaskan kenyataan-kenyataan hukum secara memuaskan, terutama ketika praktek hukum tidak sesuai dengan aturan-aturan hukum yg tertulis. Contoh : Prinsip hukum bahwa hukum tidak boleh berlaku diskriminiatif atau equality before the law, hukum tidak boleh saling bertentangan, siapa yang bersalah harus dihukum, hukum harus ditegakkan sekalipun langit akan runtuh dsb, namun dalam kenyataan terdapat kesenjangan (gap atau diskrepansi) dengan realita hukum.

Hukum Empiris, Realistis


Pendangan ini melihat hukum sbg salah satu bangunan sosial (social institution) yang tidak terlepas dari bangunan sosial lainnya. Hukum tidak dipahami sebagai teks dalam undang-undang/ peraturan tertulis tetapi sebagai kenyataan yang ada dalam kehidupan. Hukum tidak dipahami secara tekstual normatif tetapi secara kontekstual. Karena itu pemahaman terhadap hukum tidak hanya dilandasi oleh logika hukum saja tetapi juga dengan logika sosial budaya dalam rangka searching for the meaning terhadap suatu realita.
Baca buku Friedman, L.M. 1977. Law & Society.

Paradigma Hukum
PARADIGMA I
(VOLKWAYS, MORES, CUSTOMS).

HUKUM

ANOMALI

REVOLUTION

KRISIS

PARADIGMA II
(VOLKWAYS, MORES, CUSTOMS).

HUKUM BARU

ANOMALI BARU

PARADIGMA : PANDANGAN FUNDAMENTAL TTG APA YG MENJADI POKOK PERSOALAN (SUBJECT MATTER) DALAM HUKUM
(Baca Sosiologi, Hukum dan Sosiologi Hukum. B.R. Rijkschroeff)

Budaya Hukum
(Emile Durkheim)

KETERATURAN TINDAKAN

KEPENTINGAN KOLEKTIF

Mayarakat
MILIEU

Moralitas
OTORITAS KETERIKATAN KELOMPOK

Masyarakat
SUI GENERIS

Kepatuhan Kepada hukum

Disiplin
Pendidikan
Baca buku Daniel S. Lev, 1988. Lembaga Peradilan dan Budaya Hukum di Indonesia

Otonomi

Yang dikaji Budaya Hukum


Kajian budaya hukum tidak membatasi pada masyarakat & kebudayaan tertentu saja (misal: budaya hukum hanya yg ada di indonesia); Kebudayaan adalah keseluruhan pengetahuan yg dipunyai manusia sebagai mahluk sosial yg isinya adalah perangkat-2 model pengetahuan yg secara selektif dapat digunakan untuk memahami & menginterpretasi lingkungan yg dihadapi & untuk mendorong & menciptakan tindakan-2 yg diperlukan (Suparlan, 2004: 158-159). Hukum yang dikaji bukan saja yg normatif, atau sekedar pengulangan perilaku, tapi interaksi dinamis antara sikap perilaku mansuai dengan hukum dalam aneka kehidupan masyarakat. Masyarakat dipandang scr Systemic & Holistic.

Fungsi Budaya Hukum


Budaya hukum merupakan kerangka acuan dalam kehidupan manusia sebagai penuntun perilaku dan sistem aturan. Bentuknya merupakan konkretisasi nilai-nilai a.l: Volkways, Mores, Customs, law yang terbentuk dari kebudayaan (T.O. Ihromi). Dengan demikian budaya hukum sangat mempengaruhi efektifitas berlakunya hukum dan keberhasilan dalam penegakan hukum. Budaya Hukum : a. Internal Legal Culture : kultur yg dimiliki oleh struktur hukum b. External Legal Culture : kultur hukum masyarakat pada umumnya Kegagalan hukum modern seringkali karena tidak compatible kedua substansi budaya hukum tsb dlm kehidupan masyarakat.

Hukum dan Kebudayaan

Hukum terdapat di dlm setiap kehidupan masyarakat betapapun sederhana & kecilnya masyarakat itu. Untuk terwujudnya budaya hukum ada beberapa hal yang perlu menjadi pendukung, yaitu : 1. Compliance, diartikan sebagai kepatuhan hanya kpd hukum yg didasarkan pd harapan akan suatu imbalan untuk menghindarkan diri dari hukuman atau sanksi yg mungkin dikenakan bila seseorang melanggar ketentuan hukum. 2. Identification, kepatuhan terhadap kaidah hukum bukan karena nilai intrinsiknya, akan tetapi agar keanggotaan kelompok tetap terjaga serta ada hubungan baik dg mereka yang diberi wewenang untuk menerapkan kaidah-kaidah hukum tersebut. 3. Internalization, tahap dmn seseorang mematuhi kaidah-kaidah hukum dikarenakan secara intrinsik kepatuhan tadi telah melembaga dalam dirinya.

Hukum sebagai kompleks peraturan yang tertulis & tdk tertulis umumnya bersifat memaksa bagi perilaku manusia dalam bermasyarakat dengan tujuan utk mewujudkan keadilan, tata-tertib & perdamaian
Hukum tidak lepas dari kebudayaan manusia, namun kehadiran hukum jg tdk jarang menjadi beban bagi manusia. Ini disebabkan krn hukum & budaya tdk selalu compatibel. Inilah sebagai isu utama dalam budaya hukum, hukum sbg sistem formal yg dibuat untuk mengatur perilaku manusia tdk hadir scr konsisten sesuai dengan apa yang talah disepakati bersama & ditetapkan.

Kondisi demikian menunjukkan bhw kesadaran hukum masyarakat belum melahirkan budaya hukum di tengah-2 masyarakatnya.

Budaya hukum akan muncul jika kesadaran hukum masyarakat tumbuh. Demikian pula kesadaran hukum masyarakat dapat tumbuh jika disertai pemahaman tentang makna dan hakikat dari hukum itu sendiri (dengan kata lain sampai sejauhmana pengetahuan hukum masyarakat). Pengetahuan Hukum adl pengetahuan masyarakat terhadap hukum tertulis dan tidak tertulis, dimana pengetahuan itu berkaitan dengan perilaku yang dilarang ataupun perilaku yang diperbolehkan oleh hukum. Tidak ada hukum yg mengikat warga masyarakat kecuali kesadaran hukumnya telah kuat. Dalam hal ini mengikatnya hukum terutama tergantung pada keyakinan seseorang (rechtsbewustzijn) akan manfaat daripada hukum itu sendiri.

Kesadaran hukum berbeda dg perasaan hukum. Perasaan hukum diartikan sbg penilaian hukum yang timbul secara serta merta dari masyarakat dalam kaitannya dengan masalah keadilan. Kesadaran hukum lebih merupakan perumusan penilaian terhadap kepatuhan hukum dari warga masyarakatnya sendiri, bukan dari penguasa.
Masalah kepatuhan hukum atau ketaatan terhadap hukum tersebut merupakan suatu unsur saja dari persoalan yang lebih luas yaitu kesadaran hukum. Dengan demikian dpt dikatakan bhw hukum bukan sekedar alat yang dapat dimanfaatkan untuk suatu tujuan tertentu, tetapi merupakan perangkat tradisi, obyek pertukaran nilai yang tidak netral dari pengaruh sosial dan budaya.

TESIS
Interaksi Manusia mengandung tiga unsur, yaitu : Tindakan (act), sesuatu (thing), dan makna (meaning). Hukum baik tertulis maupun tidak tertulis, adalah menyangkut segi falsafati, intelektualitas maupun jiwa yang melatar belakangi terbentuknya hukum.

Hukum memiliki daya mengatur jika scr relatif sdh dipersatukan dlm kelompok-2 sosial, juga dlm sistem sosial sebagai suatu budaya. Hukum bersifat memaksa ttp paksaan bukan merupakan syarat, kemanfaatanlah yang menjadi ukuran budaya. Paksaan lebih utk melindungi sistem sosial dp hukum.

Erosi dalam Budaya Hukum


NORM, VALUES, IMAN, TAQWA CONCENSUS WRITTEN LAW

PLATFORM

Tiga pilar yang sangat mempengaruhi upaya dlm membangun budaya hukum, dan ke tiganya berjalan di atas suatu platform. Norma, Value, Iman, Taqwa - sifatnya vertikal antara manusia dengan penciptanya. Hukum tertulis (written law), undang-undang, PP, Kepmen, Kepdirjen- sifatnya horizontal bertumpu pada aparat penegak hukum & pengadilan sebagai lembaga yang menjamin ditegakannya keadilan dan benaran. Konsensus, hukum tidak tertulis, hukum adat sifatnya juga horizontal ttp tdk mengandalkan pengadilan & aparat untuk menegakan kebenaran & keadilan, tetapi menggunakan Social Power".

Ke tiga pilar tsb berjalan pada platform dimana masyarakat berada. Platform ini menjadi menarik untuk dibahas karena perubahan atas dinamika platform tsb sangat mempengaruhi dominasi diantara ke tiga pilar di atas. Platform tempat pilar-pilar tsb sangat sensitif terhadap kecepatan pergerakan informasi & pengetahuan di dalamnya. Bahkan pd sisi ekstrim dimana informasi & pengetahuan bergerak dengan sangat cepat & effisien bukan mustahil manusia akan kembali ke masa lalu dimana hanya konsensus (hukum tidak tertulis) dan keimanan / taqwa (hukum Allah SWT) yang akan mengatur sosial & budaya manusia.

Platform adalah tempat manusia berpijak, berkarya & berinteraksi. Platform akan berubah dari waktu ke waktu sesuai dengan perkembangan dari ilpengtek. Perkembangan awalnya cenderung akan mempercepat proses transportasi fisik yang berlanjut dengan percepatan transfer informasi yang menstimulasi percepatan transfer budaya. Pada ribuan tahun yang lalu, peradaban manusia masih sangat sederhana teknologi dikembangkan untuk mempermudah & memperbaiki hidup manusia. Panah, senjata, bangunan rumah di bangun untuk menjamin rasa aman bagi manusia di dalamnya dari gangguan-gangguan fisik. Peninggalan sejarah berupa benteng, bangunan tua menjadi lambang kejayaan masa lalu umat manusia.

Rasa aman memang di tumbuhkan dengan adanya platform fisik yg memagari umat dari lingkungan yang ganas. Pertikaian diselesaikan secara fisik, berperang, angkatan bersenjata menjadi sebuah andalan. Kepiawaian dalam mengunakan senjata & sarana fisik untuk menang dalam pertempuran menjadi idaman bagi setiap insan. Nuansa power & kekuasaan menjadi sangat dominan. Kini fenomena fisik ini merepresentasikan dirinya menjadi dinding-2 tebal yang sulit di tembus, kerahasiaan, birokrasi yang bekerja atas dasar mekanisme perwakilan yang dilegitimasi oleh undang-undang. Tatanan & struktur komando yang sangat kerucut bentuknya menjadi model aplikasi birokrasi utk menjamin terlaksananya hukum & pemerintahan.

Budaya Hukum dalam Masyarakat


DIMENSI STRUKTUR FUNGSI

UNSUR-UNSUR
TUJUAN SISTEM SOSIAL NORMA

PROSES
BOUNDARY MAINTENANCE/ TAPAL BATAS/ ARAH SYSTEMIC LINKAGE/ PEREKATAN KOMUNIKASI SOSIALISASI KONTROL SOSIAL

BUDAYA HUKUM

MASYARAKAT

LATENCY (Membentuk pola perilaku)

SANKSI PERINGKAT SOSIAL

FORMAL

STATUS/PERANAN

ORGANISASI SOSIAL

INTEGRATION (MempersatuKan)

KEKUASAAN

FASILITAS KEYAKINAN

INDIVIDU INDIVIDU

PERSONAL

GOAL (Pencapaian tujuan) ADAPTATION (Penyesuaian)

PELEMBAGAAN

SENTIMEN/PERASAAN TEKANAN/STRESS

PERUBAHAN

KETEGANGAN/STRAIN

Budaya Hukum dalam Perubahan Sosial


Perubahan sosial adl transformasi nilai-nilai, ilmu pengetahuan dan teknologi dalam masyarakat yg mempengaruhi pola berfikir dan pola perilaku individu (Macionis). Perubahan sosial merupakan modifikasi pengorganisasian di dlm masyarakat (Persell). Perubahan sosial menyangkut perubahan fungsi, peran, relasi, dan lembaga dalam struktur sosial (Farley).

Kesimpulan : 1. Budaya Hukum mengacu pd variasi hubungan antar individu, kelompok, organisasi dan masyarakat dlm kurun waktu tertentu. 2. Proses penggantian nilai-nilai budaya & institusi-institusi sosial dalam konteks struktur dan organisasi masyarakat, menyangkut pula orientasi berfikir, & gaya hidup manusia yang berlangsung dlm kehidupan bersama.

Kuliah ke 3

4 (empat) Elemen yang mempersatukan MASYARAKAT dalam Budaya Hukum


1. 2. 3. 4. IDEOLOGI, (keyakinan, pendirian, dan pengertian) merupakan dimensi GAGASAN dari kehidupan bersama (kesadaran sosialnya). HUKUM, (aturan, norna, nilai, dan ketentuan-2) merupakan dimensi NORMATIF dari kehidupan bersama (institusi sosialnya). INTERAKSI, merupakan dimensi TINDAKAN dalam kehidupan bersama (organisasi sosialnya). KEPENTINGAN, (peluang hidup, kesempatan, akses terhadap sumberdaya) merupakan dimensi KESEMPATAN kehidupan bersana (interaksi sosialnya)

GAGASAN + NORMATIF = KEBUDAYAAN INTERAKSI + KEPENTINGAN = MEMPERKUAT RELASI SOSIAL


(Baca Sosiologi, Hukum dan Sosiologi Hukum. B.R. Rijkschroeff)

Budaya Hukum dalam Arus Politik dan Pembangunan


ARUS POLITIK

NETRALITAS HUKUM
TUJUAN HUKUM 1. 2. 3. KEADILAN SOSIAL KEBENARAN KEMANFAATAN SOSIAL PERUBAHAN SOSIAL

BUDAYA HUKUM KEBERFIHAKAN HUKUM

PEMBANGUNAN NAS

Perubahan Budaya Hukum


Evolusi : perubahan budaya hukum dalam masyarakat bersifat alami, berlangsung tanpa suatu konsep. Transformasi : perubahan budaya hukum dalam masyarakat secara konsepsional dg mengadopsi sistem budaya hukum tertentu. Revolusi : Perubahan budaya hukum dalam masyarakat secara konsepsional dan radikal.

Hubungan Antara Perubahan Sosial dan Budaya Hukum 1. Resiprokal : penerapan tata-nilai yg bersifat saling mengisi, saling berbalasan, saling bermanfaat, saling tergantung, dan tidak saling merusak.

2. Kontradiktif : penerapan tata-nilai yg tdk bersifat sinkron, berlangsung scr monologis. Lembagalembaga yg terdapat di dalam masyarakat saling bertentangan dan menimbulkan konflik sosial yg berkepanjangan.

Gejala-gejala yg Muncul Dalam Perubahan Budaya Hukum


Depersonalisasi, adanya frustasi dan apati (suatu
kelumpuhan mental) Pertentangan dan perbedaan pendapat mengenai norma-2 susila yg sebelumnya dianggap mutlak Adanya generation gap (jurang kesenjangan perilaku antargenerasi)
SEBAB

SISTEM SOSIAL BERSIFAT KOMPLEKS

Konfigurasi Masalah dlm Perubahan Budaya Hukum


PROBLEM MAKRO STRATEGIS

MASALAH PERUBAHAN UU

PROBLEM MESSO TAKTIS

MASALAH KELEMBAGAAN

PROBLEM MIKRO TEKNIS

MASALAH PERSONAL

Dampak Perubahan Budaya Hukum


PERUBAHAN KOMPOSISI (migrasi, demobilisasi, gerakan sosial, pudarnya nilai-nilai kearifan lokal dll.) PERUBAHAN STRUKTUR (ketimpangan lembaga, organisasi dan hubungan yang harmoni dll.) PERUBAHAN FUNGSI (meluasnya spesialisasi dan differensiasi yg menghancurkan peran keluarga, dll.) PERUBAHAN BATAS (penggabungan kelompok, mengendurnya kriteria keanggotaan, dll.) PERUBAHAN HUBUNGAN ANTAR SUBSISTEM (dominasi penguasaan politik atas organisasi, dll.) PERUBAHAN LINGKUNGAN (kerusakan ekologi, bencana alam, dll.)

Kesenjangan
Rakyat kecil dipakai untuk mendukung politik massa Rakyat kecil di pelosok terperangkap dalam tarik-ulur politik lokal Kehidupan ekonomi kian mahal dan sulit Lingkungan hidup rusak akibat diskriminasi dlm peruntukan tanah, dan kebuasan eksploatasi sumber daya alam

Marginalisasi hak hidup warga asli/suku terasing

Manipulasi sentimen etnis dan agama untuk kepentingan elit politik

Polarisasi
Proses terjadinya dua lapisan dlm masyarakat (lapisan atas dan lapisan bawah) yang menunjukkan perbedaan sikap dan kemampuan dalam merespon (menyerap) ilmu pengetahuan dan teknologi serta hasil-hasil pembangunan sedemikian rupa, sehingga menimbulkan kesenjangan dlm kesejahteraan dan kemampuan kedua lapisan tersebut. Bentuk a.l kesenjangan dlm kesejahteraan, pendidikan, akses dlm berpolitik dll.

Alienasi
Keterasingan, ketidakberdayaan, ketidakberartian,
keterpencilan, ketidakseimbangan diri
Keterasingan diri atas karyanya sendiri di dalam masyarakat atau kelompok, disertai perasaan tanpa norma, tanpa arti, tanpa daya, tanpa kemampuan, tanpa perhatian, merasa rendah diri, terisolasi, dan tersingkir dlm kehidupan.

Anomali
Anomali adalah proses penyimpangan fungsi-fungsi lembaga dalam masyarakat yg tdk segera diperbaiki peranannya sehingga menimbulkan kegalauan atau keadaan anomi. Bentuknya berupa pelanggaran thd normanorma sosial yg tlh melembaga atau mapan, tidak ada sanksi yg efektif, & tidak melakukan perubahan scr substansial cara utk mengatasi masalah.

Anomi
(Emile Durkheim)
Anomi adalah keadaan deregulation dalam masyarakat, karena tidak ditaatinya aturan-aturan yang telah mapan (aturan lama ditinggalkan sedangkan aturan baru belum ada), kehidupan menjadi seolah-olah tanpa pedoman, orang sulit manangkap apa yang diharapkan dari orang lain baik untuk bersikap maupun bertindak, sehingga keadaan menjadi galau atau membingungkan.

Anomi
(R.K.Merton)
Innovation (pembaharuan) adalah keadaan di mana tujuan dalam masyrakat diakui dan dipelihara, akan tetapi tdk terjadi perubahan sarana yang dipergunakan untuk mencapai tujuan. Masyarakat masih ada yang percaya dengan caracara lama untuk mencapai tujuan, namun beralih menggunakan sarana baru jika menemui halangan terhadap cara yang digunakan untuk mencapai kesusksesan. Conformity (menyetujui) adalah suatu keadaan di mana warga masyarakat menerima tujuan dan sarana-sarana baru (legitimate mean) yang berkembang di masyarakat karena ada tekanan sosial. Di sisi lain meskipun masyarakat memiliki sarana yang terbatas tetapi tidak melakukan penyimpangan, mereka melanjutkan pencapaian tujuan hidup dan percaya atas legitimasi sarana-sarana konvensional dengan mana kesusksesan akan dicapai.

Ritualism (tatacara keagamaan) yaitu keadaan di mana warga masyarakat yang telah menerima tujuan dan sarana-sarana baru, namun saranasarana baru tidak kunjung diadakan. Masyarakat meredakan ketegangan dengan menurunkan skala aspirasi sampai pada batas yang bisa mereka capai daripada mengejar tujuan budaya kesuksesan yg hanya ilusi. Retreatism (penarikan diri) yaitu keadaan di mana warga masyarakat melepaskan tujuan budaya sukses dan sarana-sarana sah. Warga masyarakat mulai menyesuaikan diri dari menurut cara-cara sendiri, misalnya dengan mabok-mabokan, pecandu narkoba hingga puncaknya bunuh diri. Rebellion (pemberontakan) yaitu keadaan di mana tujuan dan sarana yang terdapat dalam masyarakat ditolak, berusaha untuk mengganti atau mengubah seluruhnya. Meraka juga menginginkan utk mengubah sistem melalui social disobidien (pembangkangan sosial).

Involusi
Involusi adalah kemunduran, kemerosotan kebudayaan kr ketidakseimbangan yang terjadi di dalam kehidupan sosial sudah mencapai bentuk yang pasti, namun tidak berhasil diseimbangkan atau diubah menjadi suatu pola baru, justru terus berkembang hingga menjadi semakin rumit. Bentuknya berupa peningkatan teknik melangsungkan kehidupan atas dasar ketertutupan (exclucivisme), dlm konteks mekanisme daya tahan masyarakat (defencemechanisme), hingga sikap sosial mengalami dehumanisasi, kepekaan sosial menghilang, persepsi sosial menjadi kabur, kebanggan hanya pada lambanglambang kesuksesan, mabuk kekuasaan, materi dan panik

Patologi
Semua tingkah laku yg bertentangan dg norma kebaikan, stabilitas lokal, pola kesedarhanaan, moralitas, hak milik, solidaritas kekeluargaan, hidup rukun bertetangga, disiplin, kebaikan dan hukum formal (Penyakit Masyarakat).
Perkembangan tdk seimbang dari macam-macam bagian kebudayaan, sehingga melahirkan kesenjangan sosial, kelambatan kultural (cultur lag), disorganisasi sosial, hingga disintegrasi sosial. Inter-dependensi antara disorganisasi sosial & lingkungan budaya yang buruk merupakan rangsangan bagi orang normal menjadi sakit sosial (sosiopatik).

Erosion Patron-Client
Pengikisan hubungan ketergantungan antara Klien (yang dipimpin, dilindungi, anggota) terhadap Patron (Pelindung, Pemimpin) disebabkan oleh menguatnya nilai kesadaran rasional di satu sisi, di sisi laian melemahnya nilai ketauladanan dan rasa tanggungjawab) Patron sbg pengaruh dr orientasi materi yg menonjol, serta berfikir dan bertindak scr ekonomis.

Crisis
Krisis adl proses melemahnya daya pengikat sosial berupa nilai-nilai, lembaga-lembaga, fungsi-fungsi, status-status, peranan-peranan, mekanisme, tata-cara hidup dalam masyarakat Bentuknya berupa kontradiksi-kontradiksi sikap dan tindakan dlm bentuk arogan, brutal, agresif, anarkhi di masyarakat dalam menghadapi setiap kebijakan yg dianggap tidak selaras dengan pendapat umum

Chaos
Proses kerusakan daya pengikat sosial yang berlangsung secara tumpang-tindih dengan tidak berfungsinya kelembagaan formal maupun nonformal (struktural dan kultural) dlm kehidupan sosial sehingga sulit dibedakan mana tindakan kebijakan yang menurut nilai, norma-norma, kaedah-kaedah, aturan-aturan yang sebenarnya dan yang tidak sebenarnya sehingga timbul suasana kalut, kacau-balau, tidak menentu,tidak tentram, dan tidak aman

Crime
Crime is societal problem not criminal justice problem (Radcliff Brown). Tindakan yang bertentangan dg rasa solidaritas kelompok (Thomas). Pelanggaran thd perasaan ttg kasihan dan kejujuran (Garofalo). Konsep kejahatan sering dilihat dr aspek kegarangan tindakan (Feloni = kejahatan serius; Misdemeanor = kejahatan yg kurang serius)

Organized Crime : Suatu tindak kejahatan yg dilakukan oleh sekelompok orang scr sistematis (modus operandi). Criminal Organization : Suatu organisasi yg didirikan oleh para penjahat utk mengoptimalkan pencapaian tujuan (punya struktur organisasi yg jelas, memiliki keanggotaan tetap, menggunakan peralatan teknologi, memiliki aksi kejahatan yang berkelanjutan, menggunakan akumulasi kekuasaan State Organized Crime : tindakan yg menurut hk ditentukan sbg kejahatan & dilakukan olh pejabat pmrth dlm menunaikan tugas dr negara Crime againts humanity : 1) kejahatan perang; 2) pembersihan etnik (genocide; 3) perbudaan dll.

Kejahatan Pada Masyarakat Industri


Penyelundupan (smuggling) sbg bentuk kejahatan konvesional yg berdimensi baru, memanfaatkan teknologi komunikasi, transpotasi (kapal curah, container, cargo air transportation, diplomatic bag dll). Penyebaran hama & penyakit mll bahan makanan import kadaluarsa, baik berasal dr ngr pengeksport yg kondisi alat angkutnya buruk, maupun yg tertahan di pelabuhan tujuan. Pasar gelap (black market) barang-2 terlarang spt makanan, minuman, drug mll pengemasan & peredaran yg tdk konvensional (pembuangan limbah 3B, debt collector).

Pemalsuan merk dagang terkenal & pembajakan hak paten. Penggelapan pajak, pemalsuan restitusi pajak. Penyalahgunaan credit card, pecurian pulsa telp, money laundry. Pelecehan sex dan child abused, kejahatan yg bersumber dr tekanan psikologis akibat kerja berat & diburu wakt. Cyber crime (kejahatan maya. Kejahatan asuransi.

White Collor Crime


Ciri-2 WCC menurut Laura Snider : - Dilakukan dlm konteks kewenangan. - Berlindung di balik jabatan. - Akibat yg ditimbulkan meluas. - Menguntungkan diri sendiri maupun kelompok. - Dilakukan dlm konteks sindikat. Label yg mengandung pesan moral & politik utk kejahatan yg dilakukan olh orang-2 yg memiliki kedudukan sosial tinggi & terhormat dlm pekerjaannya (para pengusaha & eksekutif). Kegiatan tdk sah tanpa menggunakan kekerasan scr langsung teruama menyangkut penipuan, penyesatan, penyembunyian informasi, penggelapan dan manipulasi. WCC menggugurkan teori yg menyatakan pelaku kriminal adl orang-2 yg berasal dr kelas sosial & ekonomi rendah.

Judicial Activism
Hakim yg mengembangkan atau memperluas pengertian hukum dan peraturan konstitusi yang berlaku dengan menggunakan interpretasi hukum menurut pendapatnya sendiri. Kecenderungan para penegak hukum untuk mengarah ke upaya memperluas atau mempersempit pengertian peraturan hukum dan ketetapan konstitusi di luar kehendak pembuat peraturan hukum dan ketetapan tersebut.

Judicial Crime
Kejahatan yang dilakukan olh aparat penegak hukum dlm konteks jabatan & kekuasaan nya untuk menetapkan seseorang atau sekelompok orang salah atau tdk bersalah dangan cara menyimpangkan perkara dari tujuan hukum shg menguntungkan diri sendiri & merugikan fihak lain yg berperkara serta merusak tatanan hukum.

Criminal Lawyer
Aktivitas lawyer yang menjadi langganan pelanggar hukum baik perorangan maupun terorganisir. Pekerjaannya : merekayasa alibi, mengatur pertemuan yg bersifat tersembunyi, mempengaruhi polisi, jaksa maupun hakin dlm membuat berita acara, menuntut hingga menyidangkan perkara. Juga menakuti saksi, mengaburkan peristiwa/perkara mll mass media, dg cara menyuap aparat gakkum, hingga mengancam keselamatan hakim.

Extra Judicial Crime


Lembaga yg terbentuk kr ketidakpuasan masyarakat atas kinerja para penegak hukum. Masyarakat tdk mempercayai integritas moral para penegak hukum kr aparat tlah melakukan penyalahgunaan wewenang & memberi perlindungan thd praktek-2 kejahatan. Masyarakat mengganggap tindakannya mrpkn tindakan suci (mahatma) & mrpkn hk positif. Masyarakat melakukan upaya penegakan hukum menurut pandangan & cara-cara mereka sendiri.

Kuliah ke 4

Pelembagaan Hukum

WORKING SYSTEM
Struktur Hukum Substansi Hukum Budaya Hukum

PRANATA HUKUM
Subyek Hukum Masyarakat Hukum Peranan Hukum Peristiwa Hukum Hubungan Hukum Obyek Hukum

TATA HUKUM
Eropa Kontinental (Civil Law) Anglo Saxon (Common Law) Hukum Islam Hukum Adat

Baca

buku Hans Kelsen, Teori Umum Hukum dan Negara.

Working System
Substansi Hukum
Substansi hukum merupakan isi dari hukum itu sendiri, artinya isi hukum tersebut harus merupakan sesuatu yang bertujuan untuk menciptakan keadilan dan dapat diterapkan dalam masyarakat.
Misal : UU

Struktur Hukum
Struktur hukum merupakan pranata hukum yang menopang sistem hukum itu sendiri, yang terdiri atas bentuk hukum, lembagalembaga hukum, perangkat hukum, dan proses serta kinerja mereka.

Budaya Hukum
Budaya hukum ini terkait dengan sitem kelembagaan formal dan non formal (sosial) hukum dalam penyelenggaraan hukum di suatu masyarakat (bangsa, negara), wujudnya adl kesadaran masyarakat dalam menaati hukum itu sendiri

Lembaga Eksekutif

Lembaga Legislatif

Lembaga Yudikatif

Pranata Hukum
1. Subyek Hukum Adalah pengemban hak dan kewajiban. Siapa saja? Orang pribadi dan badan hukum 2. Masyarakat Hukum Kumpulan dari subyek hukum di dalam suatu masyarakat sebagai suatu sistem yang teratur dan hukum yang tercipta dalam hubungan dengan masyarakat itu sendiri, bersifat abstrak dan memerlukan adanya relation and communication. 3. Peranan Hukum Terdiri dari hak (fakultatif) dan kewajiban (imperatif). 4. Peristiwa Hukum Merupakan perbuatan hukum yaitu segala perbuatan yang dilakukan seseorang untuk menimbulkan hak dan kewajiban 5. Hubungan Hukum Bisa sederajat, timbal baik, dan timpang 6. Obyek Hukum Segala sesuatu yang berguna bagi subyek hukum, meliputi: materiil dan immateriil

Sistem Hukum (Tata Hukum)


1. Sistem Hukum Eropa Kontinental (Civil Law) Dari Romawi berkembang ke Jerman, Belanda, Perancis, Italia, Indonesia Bahwa hukum itu memperoleh kekuatan mengikat karena berupa peraturan yang berbentuk undangundang yang tersusun secara sistematis dalam kodifikasi. Kepastian hukum menjadi tujuan utama hukum, terwujud bila ssgl tingkah laku manusia dalam pergaulan diatur dengan peraturan tertulis. Adagium: tidak ada hukum selain undang-undang (hukum diidentikkan dengan undang-undang). Hakim dalam hal ini tidak bebas dalam menciptakanhukum baru, karena hakim hanya menerapkan dan menafsirkan peraturan yang ada berdasarkan wewenang yang ada padanya. Putusan hakim tidak dapat mengikat umum tetapi hanya mengikat para pihak yang berperkara saja. Hukum digolongkan menjadi dua bagian utama yaitu: Hukum Publik: Hukum Tata Negara, Hukum Administrasi Negara, Hukum Pidana Hukum Privat: Hukum Perdata, Hukum Dagang Sistem Hukum Anglo Saxon (Common Law) Dianut negara-negara anggota persemakmuran Inggris, AS, Kanada, Amerika Utara. Bersumber pada putusan hakim/putusan pengadilan/yurisprudensi. Putusan-putusan hakim mewujudkan kepastian hukum, maka melalui putusan2 hakim itu prinsip-prinsip dan kaidah-kaidah hukum dibentuk dan mengikat umum. Hakim berperan besar dalam menciptakan kaidah-kaidah hukum yang mengatur tata kehidupan masyarakat. Hakim mempunyai wewenang yang luas untuk menafsirkan peraturan2 hukum dan menciptakan prinsip2 hukum yang baru yang berguna bagi pegangan hakim2 yang lain dalam memutuskan perkara sejenis. Asas doctrine of precedent, hakim terikat pada prinsip hukum dalam putusan pengadilan yang sudah ada dari perkara-perkara sejenis. Hukum digolongkan menjadi dua bagian utama yaitu hukum publik dan hukum privat. Sistem Hukum Adat Bersumber dari peraturan-peraturan hukum tidak tertulis yang tumbuh dan berkembang serta dipertahankan berdasarkan kesadaran hukum masyarakatnya. Sifat: tradisional dengan berpangkal pada kehendak nenek moyang. Sistem Hukum Islam Bersumber pada Al Quran, Sunnah Nabi, Ijma dan Qiyas.

2.

3.

4.

Proses Pelembagaan Budaya Hukum


Melalui institusi atau non-institusi Lisan, simbolik atau kekerasan Imbalan atau hukuman Formal atau Non-formal Sosialisasi Rekayasa sosial

Pelembagaan Budaya Hukum


Falsafati Filsafat
Social dynamic
Status Naturalis

Socio legal Adat-istiadat Informal ledear

Ideologi
Demokrasi

Homohomoni lupus Social contract

Negara
Sistem pmrth
Sistem kekuasaan Sistem epoleksos

Thomas Hobbes
Non HAM/Totaliter

John Locke

HAM/Demokrasi

BUDAYA H U K U M

Lembaga Hukum Formal

Lembaha Hukum Sosial

Alih-Alih Pelembagaan Budaya Hukum


GOVERNMENT
SUBYEKTIVASI

FEED BACK

RULE MAKING INSTITUTION


BUDAYA HUKUM
OBYEKTIVASI

RULE MAKING SOCIETY


INTERNALISASI

ALL OTHER SOCIETAL ALL PERSONAL FORCE


(Baca Sosiologi, Hukum dan Sosiologi Hukum. B.R. Rijkschroeff)

Hukum vs Ideologi
Kart Mannheim (1922) mengatakan bahwa, setiap pelembagaan hukum tidak pernah merupakan refleksi yang netral melainkan selalu berhubungan dengan situasi sosial yang bersifat ideologis. Ideologi menurut Antoine Destutt de Tracy (1796) merupakan gagasan mendasar manusia untuk menunjukan arah kpd masyrakat agar menuju kehidupan masa depan yang lebih baik. Di sisi yang lain ideologi dapat digunakan untuk membangun pandangan masyarakat agar tetap pada haluan tertentu (status quo).

Munculnya kebutuhan masyarakat akan ideologi sbg way of life dijelaskan oleh C. Geertz (1994) dalam dua teori, yaitu teori kepentingan ttg ideologi (the interest theory) dan teori ketegangan ttg ideologi (the strain theory). Menurut teori yang pertama ideologi adalah topeng atau senjata yang dipergunakan untuk mengejar keuntungan mendapat/mempertahankan kekuasaan. Sedangkan menurut teori kedua, ideologi adalah obat untuk menyembuhkan kekacauan/ketidakseimbangan sosio-psikologis dalam kerangka untuk menghindari kecemasan masyarakat.
Pada masa sebelum Freud, ideologi adalah konsep yang dihubungkan dengan kesadaran. Namun setelah ada pengaruh dari Sigmund Freud (1957 ke dalam ilmu-ilmu sosial, ideologi lebih dihubungkan dengan alam bawah sadar.

Kesadaran Palsu
Ideologi dapat melahirkan dua macam kesadaran (1) kesadaran asli (class counciousness) (2) kesadaran palsu (fales counciousness), yaitu tiadanya kemampuan kritis memahami dirinya berada dlm kondisi dieksploitasi (Karl Marx). Antonio Gramsci - ideologi, agama, filsafat, hukum yang berkembang di masyarakat jk tdk disertai unsur-unsur kelembagaan yg dibutuhkan untuk mengimplementasikan tata-nilai tsb, justru akan melahirkan kesadaran palsu. Kesadaran itu membuat manusia tdk berorientasi pd kenyataan tetapi hanya angan-angan. Inilah yang dikatakan sbg kesadaran palsu, kesadaran yg dituntun oleh tujuan-tujuan subyektif sang penciptanya.
(Baca buku Tafsir Sosial atas Kenyataan Peter L Berger)

Masalah-2 yang Dihadapi dalam Pelembagaan Hukum


Perkembangan tuntutan Hak Asasi Manusia Alih teknologi, inflasi, tawar-menawar secara kolektif

(collective bargaining) Biaya pemerintahan (government budgeting), Inovasi kelembagaan (institutional innovation), Restrukturisasi sosial (social restructuring)

Keikutsertaan buruh dalam mengelola perusahaan, juga dalam hal penentuan kebijaksanan (codetermination) serta keterlibatan buruh dlm manajemen (workers self

management)

Hak atas non-diskriminasi (atas dasar jenis kelamin, gender, dan /atau kemampuan melahirkan anak, ras, kebangsaaan dst) Perbedaan perlakuan antara laki-laki dan perempuan dalam bidang khusus, seperti lapangan kerja, sistem peradilan dll Kebebasan vs kekerasan. Hak sipil dan politik lainnya (berkumpul, mengelaurkan pendapat dll) Pembagian waris bagi wanita. Alokasi & peruntukan tanah. Perubahan tata-nilai dlm kesenian (musik). Perkawinan sesasama jenis. dll

Sistem Hukum (Friedman)


Adl seperangkat prasarana hukum yg meliputi sub-stansi hk, struktur hukum, & budaya hukum Substansi hukum terdiri dr : aturan, norma, & pola perilaku (hk yg tertulis & hk yg berlaku hidup dalam masyarakat). Struktur Hukum terdiri dr : tatanan daripada elemen lembaga hukum (kerangka organisasi & tingkatan dr lembaga kepolisian, kejaksaan, kehakiman, pemasyarakatan, kepengacaraan). Budaya hukum terdiri dr : nilai-nilai, normanorma & lembaga-lembaga yg menjadi dasar daripada sikap perilaku hamba hukum.

Negara Hukum
Eropa Kontinental Negara Hukum adl ngr yg berdiri di atas hk yg menjamin keadilan bagi warga negaranya (Aristoteles) Keadilan merupakan syarat bagi terciptanya kebahagiaan hidup wrg ngr. Sbg dasar dp keadilan perlu diajarkan rasa susila kdp setiap manusia. Paham laissez faire laissez aller biarlah setiap warga masyarakat menyelenggarakan sendiri kemakmurannya Dua unsur pokok negara hukum (Imanuel Kant) : 1. Perlindungan terhadap HAM. 2. Adanya pemisahan kekuasaan Tipe Negara Hukum : Ngr Kesejahteraan (welfare State), negara yg bertangunngjawab atas kesejahteraan rakyat (pendidikan, kesehatan).
(Baca Hans Kelsen Teori Umum Hukum dan Negara)

Rule of Law
Anglo Saxon tidak mengenal negara hukum tetapi yang dikenal adl the rule of law = pemerintahan olh hukum (Dicey). Perspektif ini adalah kelanjutan dari ajaran John Locke. Tiga unsur pokok rule of law : 1. Supremacy of the law. 2. Equality befor the law (kddkn sama didpn hk) 3. Hak asasi tdk bersumber pd konstitusi/UUD (penegasan) ttp diakui ada sejak manusia dilahirkan (declaration of human right)
(Baca Hans Kelsen Teori Umum Hukum dan Negara)

Kekuasaan (Power)
Di negara demokrasi, kekuasaan adalah ditangan rakyat, jalan menuju kekuasaan selain melalui jalur birokrasi juga bisa ditempuh melalui jalur partai politik. Karena itu partai politik menjadi wadah untuk merebut konstituen pada masa pemilu.

Kekuasaan politik berdasarkan paham Trias politika menganut bentuk pemisahan kekuasaan (separation of power), sedangkan pd negara integralistik menganut pembagian kekuasaan (distribution of power). Keduanya menuntut sistem pemerintahan, sistem hukum, sistem ekonomi yang tidak sama..

Variasi yang dekat dari kekuasan politik adalah kewenangan (authority), yaitu kemampuan atas dasar hukum atau mandat yang diperoleh dari negara untuk membuat orang lain melakukan suatu.
Contoh, seorang polisi yang menghentian mobil di jalan tidak berarti dia memiliki kekuasaan tetapi dia memiliki kewenangan yang diperolehnya dari UU Lalu Lintas, sehingga bila seorang pemegang kewenangan melaksankan kewenangannya tidak sesuai dengan mandat peraturan yang ia jalankan maka dia telah menyalahgunakan wewenangnya, dan untuk itu dia bisa dituntut dan dikenakan sanksi.

Kekuasaan cenderung korup adalah ungkapan yang sering terdengar (Power tends to corrupct). Apa benar?? Memang belum tentu benar. Lenski (1966) menjelaskan, besarnya kekuasaan dalam suatu hubungan sangat tergantung pada penyebaran ketergantungan dan ketersediaan jalan untuk melepaskan diri (ceteris paribus atau hub yg tdk mengikat), dan sistem pengawasan yang efektif. Semakin besar ketergantungan dan semakin sulit pelepasan diri, maka akan semakin banyak penyimpangan yg terjadi. Akibatnya kelembagan yang terlibat di dalamnya dalam hubungan yang tidak seimbang.

Kedaulatan Negara
Kedaulatan dalam perspektif tradisional selalu berkaitan dengan institusi yang bernama negara. Kedaulatan negara berwujud sebagai hak kemerdekaan dan otoritas untuk mengatur urusan domestik. Pemerintah sebuah negara baik itu negara demokratis maupun negara otoriter berfungsi sebagai pengambil keputusan tertinggi dari penyelenggaraan negara, termasuk dalam mengendalikan sumberdaya alam maupun manusianya.

Lemahnya Kedaulatan Negara


Tumbuh dan berkembangnya sentra-sentra kekuasaan pada lembaga-lembaga masyarakat (politik, ekonomi, hukum dll) menggeser kekuasaan tidak sepenuhnya pada negara (cq pemerintah). Pengembangan norma-norma universal seperti perlindungan atas hak asasi manusia serta hukum-hukum kemanusiaan internasional menjadi nilai-nilai individu diadopsi oleh banyak negara. Tahun 1992 Boutros Boutros Ghali menyatakan bahwa masa kedaulatan yang absolute dan eksklusif telah lewat. Teorinya tdk pernah sesuai dengan kenyataan. Ketiga kemampuan negara dalam memonopoli dan mengelola alat-alat kekerasan seperti militer dan polisi ternyata sangat terbatas, terbukti pada menjamurnya satuan-satuan pengamanan swasta pada sektor-sektor tertentu

Kedaulatan Hukum
Kedaulatan hukum pada dasarnya merupakan kelanjutan daripada kedaulatan rakyat. Hukum berdaulat kr sifatnya imperatif (tanpa diterima olh rakyatpun hk tetap berlaku, Hans Kelsen). Hukum berdaulat kr bersumber pada kesadaran hukum rakyat. Hukum yg baik adl hukum yg dibuat oleh penguasa dan diterima olh rakyat kr mencerminkan harapan rakyat. Dalam kenyataan hal itu sulit terjadi sebab melalui alih-alih pelembagaan hukum terdapat beberapa lembaga yang mempengaruhi
(Baca Hans Kelsen Teori Umum Hukum dan Negara)

Pergeseran Paradigma Kedaulatan


Melihat Kedaulatan Negara sebagai harga mati yang harus dipertahankan dengan kekuatan militer

KAUM REALIS

Melihat Kesejehteraan Individu lebih utama, dan untuk itu kerjasama lintas negara lebih dikedepankan

KAUM LIBERAL

Home Land Security & Human Security

BERAKHIRNYA KEDAULATAN NEGARA ABSOLUT

Konsep Kedaulatan Kaum Realis


Kaum realis berpendapat bahwa manusia itu lemah, karena itu mereka harus bersatu untuk berjuang mempertahankan hidupnya, dengan demikian negara landasan utama yang harus dipertahankan kedaulatannya. Dalam proses mempertahankan kedaulatan tsb instrumen utama yang digunakan adalah kepentingan kolektif (Marx).

Konsep Kedaulatan Kaum Liberal


Kaum liberal berpendapat bhw manusia baik scr individu maupun kelompok selalu memiliki saling ketergantungan, mereka butuh hukum yang manjamin interaksi tsb karena itu negara harus dikedepankan dalam pemenuhan hak-haknya. Dalam proses pemenuhan inilah kemudian menjadi sebuah proses kooperatif antar hak-hak individu dengan negara (Human Security).

Hukum dlm Konteks Individu


Munculnya pengakuan terhadap hukum dengan diberi tanggungjawab untuk menjamin hak-hak asasi manusia tanpa bisa mengurangi kadar apapun dan dalam waktu kapanpun.

Kedaulatan Hukum

Lingkup Kedaulatan Hukum Hukum Publik


Hk. Tata Negara Hk. Administrasi Negara Hk. Pidana

Hukum Privat Quasi


Hk. Ketenagakerjaan Hk. Perlindungan Konsumen Arbitrase dll

Hk. Waris Hk. Keluarga Hk. Pribadi Hk. Harta Kekayaan

(Baca Hans Kelsen Teori Umum Hukum dan Negara)

The Legal System


(LAWRENCE M. FRIEDMAN , 1975)

A legal system in actual operation is a complex organism in which structure, substance and culture interact. Komponen Sistem Hukum 1. Substansi Hukum : Norma-norma hukum (peraturan, keputusan) yang dihasilkan dari produk hukum 2. Struktur Hukum : Kelembagaan yang diciptakan sistem hukum yang memungkinkan pelayanan dan penegakan hukum 3. Budaya Hukum : Ide-ide, sikap, harapan, pendapat, dan nilainilai yg berhubungan dg hukum (bisa positip /negatip).

(R. Seidman : The State Law and Development,1978)


BIDANG KERJANYA KEKUATAN SOSIAL

Bekerjanya Hukum

UMPAN BALIK

LEMBAGA PEMBUAT PERATURAN UMPAN BALIK

AKTIFITAS PENERAPAN SANKSI

BIROKRASI & PENEGAK HUKUM UMPAN BALIK


BIDANG BEKERJANYA KEKUATAN SOSIAL

PEMEGANG PERANAN

BIDANG BEKERJANYA KEKUATAN SOSIAL

a. Setiap peraturan memberitahu bagaimana seorang pemegang peranan (role occupant) itu diharapkan bertindak. Bagaimana seorang akan bertindak sebagai respons terhadap peraturan merupakan fungsi peraturan-peraturan yang ditujukan kepadanya, sanksi-sanksinya, aktifitas dari lembaga-lembaga pelaksana serta keseluruhan komplek sosial, politik dan lain-lain mengenai dirinya.
b. Bagaimana lembaga-lembaga pelaksana itu akan bertindak sebagai respons terhadap peraturan hukum merupakan fungsi peraturanperaturan hukum yang ditujukan kepada mereka, sanksi-sanksinya, keseluruhan kompleks

c. Kekuatan sosial, politik dan lain-lain yang

mengenali diri mereka serta umpan balik yang datang dari pemegang peranan.

d. Bagaimana para pembuat undang-undang itu akan bertindak merupakan fungsi peraturanperaturan yang mengatur tingkah laku mereka, sanksi-sanksinya, keseluruhan komplek kekuatan sosia, politik, ideologis dan lainlainnya yang mengenai diri mereka serta umpan balik yang datang dari pemegang peranan serta birokrasi.

Kuliah ke 5

Konsepsi Penegakan Hukum


FALSAFAH BANGSA IDEOLOGI NEGARA TUJUAN NEGARA BENTUK NEGARA SUSUNAN NEGARA SISTEM PEMERINTAHAN SEJARAH PERJUANGAN BANGSA ASPIRASI BANGSA

C JS

MASYARAKAT

PENEGAKAN HUKUM

BAGIAN DARI SISTEM SOSIAL

FUNGSI : Menjaga dan menegakkan norma2 sosial Perlindungan thd kelembagaan sosial Menjamin keharmonisan sosial

MASYARAKAT

LEMBAGA-2 PENEGAK HUKUM

Lejitimasi Penegakan Hukum


1. LANDASAN IDEAL C J S 2. TUJUAN PENEGAKAN HUKUM 3. FUNGSI PENEGAKAN HUKUM 4. TUGAS PENEGAK HUKUM 5. KEDUDUKAN DAN SUSUNAN ORGANISSASI PENEGAK HUKUM 6. ASAS-ASAS DLM PENEGAKAN HUKUM 7. WEWENANG DAN TG JWB PENEGAK HK 8. PEMBINAAN FUNGSI PENEGAK HK 9. HUBUNGAN-2 ANTAR PENEGAK HK UU C J S & PERUU-AN LAINNYA

DIATUR OLEH UNDANG-UNDANG

Tujuan Penegakan Hukum


1) DLM SUATU MASYARAKAT YG BERBENTUK NEGARA, TUJUAN PENEGAK HK MENGACU PADA TUJUAN NEGARA SBG PERWUJUDAN KONSTITUSIONAL DARI FALSAFAH/IDEOLOGI NEGARA.

FALSAFAH/ IDEOLOGI NEGARA

SISTEM KETATA NEGARA

TUJUAN CJS

2) DENGAN DEMIKIAN, TIAP NEGARA MENPUNYAI TUJUAN PENEGAKAN HK YG KHAS DAN TERKAIT DENGAN FALSAFAH/IDEOLOGI NEGARA DAN TUJUAN NEGARA. HAL TSB DPT DIKETAHUI DENGAN MEMPELAJARI KONSTITUSI DARI NEGARA YBS.

Mengapa Perlu Penegakan Hukum


1.

MENGATUR
SETIAP MASYARAKAT PERLU HUKUM

MEMAKSA

BENTUK-2 HUBUNGAN WARGA MASYARAKAT DLM KEHIDUPAN BERSAMA

2.

HUKUM = KAIDAH-2 DLM MASY YG DICIPTAKAN DGN DG HARAPAN UTK DIPATUHI

TUJUAN
MASYARAKAT HIDUP HARMONI

TUGAS KEWENANGAN TANGGUNGJAWAB

DIWADAHI DALAM

ORGANISASI CJS

CJS
DI DALAM HUKUM KEDUDUKAN PENEGAK HK SAMA DENGAN WARGA NEGARA LAINNYA DAN WAJIB MENJUNJUNG HUKUM TERDIRI DARI SUSUNAN PENGEMBANGAN FUNGSI ORGANISASI

PERLU UU YG MENGATUR TTG


TUGAS, STATUS, ORGANISASI, WEWENANG DAN TANGGUNGJAWAB PENEGAK HUKUM

&

-HAK WARGA MASYARAKAT UNTUK BERPARTISIPASI DLM PENEGAKAN HK. -HAK WARGA MASY. UTK MENGAWASI APARAT PENEGAK HUKUM

AGAR TIDAK TERJADI TINDAKAN SEWENANG-2 MELANGGAR HAK ASASI MANUSIA DAN BENTUK-2 PENYIMPANGAN DI LUAR KEWENANGAN BERDASARKAN HUKUM.

UNDANG-UNDANG C J S

Peran Lembaga Formal & Non-formal dalam Penegakan Hukum

Kepolisian Kejaksaan Pengadilan Adat-istiadat Tokoh masyarakat

Penyimpangan Penegakan Hukum


Hukum dalam keadaan operasional tidak sepenuhnya dapat netral. Faktor-faktor yg mempengaruhi a.l adalah : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Kontradiksi Sistem Peradilan Profesionalisme penegak hukum Law as a tool of crime Moralitas & Kinerja para penegak hukum Sarana & prasarana dlm penegakan hukum Pengacara & peradabannya Judicial Crime

Penegakan Hukum
Energi yang digunakan untuk menghasilkan produk hukum menjadi sia-sia tanpa adanya tindakan hukum bagi para pelanggarnya. Penegakan hukum menjadi upaya kuratif agar masyarakat tetap berperilaku sesuai hukum. Standar dalam penegakan hukum. Sampai sejauh mana petugas terikat (patuh) pada peraturan yang ada. Teladan yang harus diberikan pada masyarakat. Sampai sejauh manakah derajat sinkronisasi penugasan yang diberikan pada petugas.

Penegakan hukum yg benar melihat politik sbg masalah hukum dan keadilan, bukan melihat hukum-keadilan sebagai masalah politik. Jika hukum dan keadilan dipandang sebagai masalah politik, maka penegakan hukum menjadi masalah selera dan kepentingan; bisa dijual kepada yang kuat bisa disangkal kpd yang lemah, bisa ditunda dan ditawar menawarkan. Buahnya adl ketidakadilan.

Sarana/Fasilitas
Sarana fisik yang berfungsi sebagai faktor pendukung Eksistensi lembaga hukum. Keberadaan lembaga hukum sangat penting bagi bekerjanya hukum. Tanpa keberadaan lembaga hukum, hukum hanya merupakan tulisan di atas kertas karena tidak bisa dijalankan. Namun demikian, meskipun lembaganya telah tersedia, hukum tidak serta merta bisa bekerja sekalipun masyarakat telah mempunyai pengetahuan yang cukup mengenai hukum.

Usaha untuk meningkatkan Kesadaran Hukum


Pengetahuan Hukum Pemahaman Hukum Penaatan Hukum Pengharapan Terhadap Hukum Peningkatan Kesadaran Hukum

Warga Masyarakat
Kesadaran untuk mematuhi suatu peraturan perundang-undangan derajat kepatuhan Derajat kepatuhan merupakan indikator berfungsinya hukum dalam masyarakat Apabila peraturan buruk? Apabila peraturan baik, sedangkan warga masyarakat tidak mematuhi, faktor apa yang menyebabkannya? Apabila peraturan baik, petugas cukup berwibawa, fasilitas cukup, mengapa masih ada yang tidak mematuhi peraturan?

Budaya hukum masyarakat. Budaya hukum oleh Friedman diterjemahkan sebagai sikap-sikap dan nilai-nilai yang berhubungan dengan hukum dan lembaganya, baik secara positif maupun negatif. Jika masyarakat mempunyai sikap dan nilainilai yang positif, maka hukum akan diterima dengan baik, sebaliknya jika negatif, masyarakat akan menentang dan menjauhi hukum dan bahkan menganggap hukum tidak ada

Penaatan Hukum
Faktor yang membuat warga masyarakat taat pada hukum Takut karena sanksi negatif, apabila melanggar hukum Untuk menjaga hubungan baik dengan penguasa Untuk menjaga hubungan baik dengan rekanrekan sesama Karena hukum tersebut sesuai dengan nilainilai yang dianutnya Kepentingannya terjamin

Rangkuman
1. Ada tiga kekuatan yang berpengaruh terhadap budaya hukum, yaitu Tindakan (act), suatu kepentingan (thing), dan makna (meaning). 2. Secara struktural : hukum sebagai sistem nilai menjadi acuan utama bagi segala tindakan. 3. Budaya hukum adalah sebuah kondisi di mana hukum berjalan dengan benar, dan masyarakat menaati hukum bukan karena takut sanksi, tetapi karena kesadaran hukum masyarakat sendiri, dan kesadaran hukum masyarakat itu tumbuh jika disertai pengetahuan dan pemahaman tentang makna dan hakikat hukum. 4. Budaya hukum sangat berpengaruh thd pembentukan kaidah hukum sebagai hukum in abstracto dan dalam penegakan hukum.

Tugas
Buat makalah sesuai dengan tema di bawah ini yang merefleksikan problem dlm membina budaya hukum di Indonesia. 1. Budaya hukum dalam konteks pembangunan nasional. 2. Budaya hukum dalam konteks masyarakat multikulturalisme.

SEKIAN TERIMA KASIH