Anda di halaman 1dari 5

PENGARUH BAHASA DAERAH TERHADAP PERKEMBANGAN BAHASA INDONESIA

Pengaruh bahasa daerah, khususnya bahasa Jawa, terhadap perkembangan bahasa Indonesia sangat besar. Bahasa Indonesia telah mengalami perkembangan yang dinamis, termasuk di dalamnya perkembangan istilah dalam setiap disiplin ilmu yang ada. Perkembangan kosakata tersebut diperoleh melalui berbagai cara, di antaranya, melalui perluasan makna, penyempitan makna, penghidupan kembali unsur leksikal lama, pemajemukan, penciptaan bentuk baru melalui penamaan baru atau pengakroniman, pemungutan unsur leksikal yang memunyai kemiripan struktur fonologis dan morfologis, serta pemungutan, penyerapan, dan penerjemahan kosakata bahasa Jawa.

Proses pemungutan kosakata bahasa Jawa ke dalam bahasa Indonesia ternyata dapat menimbulkan pengaruh negatif. Struktur bahasa ibu yang memengaruhi bahasa seseorang yang bilingual atau dwibahasawan tidak dapat diabaikan karena dapat mengakibatkan terjadinya interferensi atau penyimpangan kaidah, baik dalam bentukan kata maupun struktur kalimat. Sebagai contoh Rumahnya paman saya sudah dijual. Pemakaian afiks nya pada kalimat tersebut terpengaruh oleh pemakaian afiks e dalam bahasa Jawa, Omahe paklikku wis didol. Kalimat yang benar ialah Rumah paman saya sudah dijual.

Masuknya kata-kata bahasa daerah ke dalam bahasa indonesia mengakibatkan terjadinya interferensi, yang bersifat positif maupun negatif. Contoh interferensi yang bersifat positif : bisa (dapat), belasungkawa (berkabung), blak-blakan (terus terang), ketrampikan (kecekatan), cicilan (angsuran), enteng (ringan), menggarap (mengerjakan) dan lain-lain

Contohnya yaitu penanggalan imbuhan, coba perhatikan kalimat dibawah ini : Yen murid-murid wis kumpul, akeh banget obrolane. (Jawa) Lamun murid-murid geus kumpul, loba obrolane. (Sunda) Jika anak-anak sudah berkumpul, banyak amat obrolannya. (Bahasa Indonesia)

Terjemahan sudah kumpul merupakan terjemahan harafiah bahasa daerah, baik bahasa jawa maupun bahasa sunda. Kalau kalimat-kalimat diatas kita terjemahkan secara harafiah ke dalam bahasa indonesia menjadi : jika murid-murid sudah pada kumpul, banyak amat obrolannya. Struktur kalimat : Si Salim ketabrak becak. Ia malu diketawai orang. Sudahkah diketemukan bajunya yang hilang itu. Frekuensi pemakaian kata dengan awalan-ke semakin tinggi dalam bahasa indonesia sekarang ini. Awalan ke itu merupakan bersumber dari bahasa jawa dan sunda yang fungsinya sama dengan awalan ter dalam bahasa indonesia sehingga ketabrak menjadi tertabrak, diketawai menjadi ditertawai dll Karena awalan ter- itu adalah awalan bahasa indonesia asli dan masih mampu menjalankan fungsinya, maka awalan ke dari bahasa daerah itu dalam ragam resmi tidak boleh dipakai karena sudah merupakan suatu penyimpangan, struktur kalimat diatas seharusnya : Si Salim tertabrak becak. Ia malu ditertawai orang. Sudahkah ditemukan bajunya yang hilang itu.

PENGARUH BAHASA ASING TERHADAP PERKEMBANGAN BAHASA INDONESIA

Bahasa Nasional Indonesia bahkan mengalami perkembangan kian pesat hingga saat ini. Bahasa Melayu Indonesia yang dulu terkesan monoton dan belum terdapat beragam kosa kata, semakin lama bahasa ini semakin beragam dengan munculnya kosa kata baru. Seiring perkembangannya Bahasa Indonesia juga mengalami penyerapan kata-kata asing yang lantas ditetapkan sebagai bahasa sendiri. Penyerapan kata-kata asing ke dalam Bahasa Indonesia sebagian besar berasal dari Negara-negara penjajah seperti Jepang, Portugis, Spanyol, Inggris dan juga Belanda. Sebagai contohnya Bahasa Inggris, penyerapan beberapa kosa kata Bahasa Inggris ke dalam Bahasa Indonesia dapat kita temui dalam sebuah penulisan berita, surat kabar, radio dan media lainnya.

Berdasarkan jenisnya, kata serapan dalam Bahasa Nasional dibagi menjadi 2 tipe yakni tipe golongan bahasa asing yang diserap ke dalam Bahasa Indoensia namun belum sepenuhnya terserap seperti reshuffle, long march, shuttle, cock, dinner dan masih banyak lagi. Kosa kata yang seperti itulah yang dinamakan kata serapan tak sempurna sehingga pengucapan dan tulisannya nya masih seratus persen seperti bahasa aslinya. Tipe kata serapan yang kedua ialah kata serapan sempurna yakni golongan bahasa asing yang sepenuhnya diserap dan ditetapkan ke dalam Bahasa Nasional namun telah mengalami sedikit erubahan struktur huruf dan pengucapan diantaranya actor menjadi aktor, business menjadi bisnis, department menjadi departemen dan masih banyak lagi. Selain itu, terdapat pula kosa kata yang tidak mengalami penyerapan namun masih tetap digunakan oleh masyarakat Indonesia dalam bahasa lisan seperti halnya aanval (serangan jantung), verboden (dilarang), brandweer (pemadam kebakaran) dan masih banyak lagi. Meskipun ragam Bahasa Nasional telah mengalami perkembangan yang signifikan, namun diharapkan kata serapan yang tidak terdaftar dalam Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) tidak dipakai, sebab akan merusak bahasa Indonesia sendiri dan akan memunahkan ragam bahasa dan ketentuan berbahasa Indonesia yang telah dibukukan.

Telah berabad-abad lamanya nenek moyang penutur bahasa Indonesia berhubungan dengan berbagai bangsa di dunia. Bahasa Sanskerta tercatat terawal dibawa masuk ke Indonesia yakni sejak mula tarikh Masehi. Bahasa ini dijadikan sebagai bahasa sastra dan perantara dalam penyebaran agama Hindu dan Buddha. Agama Hindu tersebar luas di pulau Jawa pada abad ke-7 dan ke-8, lalu agama Buddha mengalami keadaan yang sama pada abad ke-8 dan ke-9. Hubungan dengan penutur bahasa Tionghoa. Hubungan ini sudah terjadi sejak abad ke-7 ketika para saudagar Cina berdagang ke Kepulauan Riau, Kalimantan Barat, dan Kalimantan Timur, bahkan sampai juga ke Maluku Utara. Yang disebut dengan bahasa Tionghoa adalah bahasa di negara Cina (banyak bahasa). Empat di antara bahasa-bahasa itu yang di kenal di Indonesia yakni Amoi, Hakka, Kanton, dan Mandarin. Kontak yang begitu lama dengan penutur bahasa Tionghoa ini mengakibatkan perolehan kata serapan yang banyak pula dari bahasa Tionghoa, namun penggunaannya tidak digunakan sebagai perantara keagamaan, keilmuan, dan kesusastraan di Indonesia sehingga ia tidak terpelihara keasliannya dan sangat mungkin banyak ia berbaur dengan bahasa di Indonesia. Contohnya anglo, bakso, cat, giwang, kue/ kuih, sampan, dan tahu.

Hubungan dengan penutur Arab dan Persia.Bahasa Arab dibawa ke Indonesia mulai abad ketujuh oleh saudagar dari Persia, India, dan Arab yang juga menjadi penyebar agama Islam. Kosakata bahasa Arab yang merupakan bahasa pengungkapan agama Islam mula berpengaruh ke dalam bahasa Melayu terutama sejak abad ke-12 saat banyak raja memeluk agama Islam. Kata-kata serapan dari bahasa Arab misalnya abad, bandar, daftar, edar, fasik, gairah, hadiah, hakim, ibarat, jilid, kudus, mimbar, sehat, taat, dan wajah. Karena banyak di antara pedagang itu adalah penutur bahasa Parsi, tidak sedikit kosakata Parsi masuk ke dalam bahasa Melayu, seperti acar, baju, domba, kenduri, piala, saudagar, dan topan. Hubungan dengan penutur Portugis. Bahasa Portugis dikenali masyarakat penutur bahasa Melayu sejak bangsa Portugis menduduki Malaka. Pada abad ke-17 bahasa Portugis sudah menjadi bahasa perhubungan antaretnis di samping bahasa Melayu. Kata-kata serapan yang berasal dari bahasa Portugis seperti algojo, bangku, dadu, gardu, meja, picu, renda, dan tenda. Hubungan dengan penutur Belanda. Bahasa Belanda tidak sepenuhnya dapat menggeser kedudukan bahasa Portugis karena pada dasarnya bahasa Belanda lebih sukar untuk dipelajari, Belanda juga merupakan sumber utama untuk menimba ilmu bagi kaum pergerakan. Maka itu, komunikasi gagasan kenegaraan pada saat negara Indonesia didirikan banyak mengacu pada bahasa Belanda. Kata-kata serapan dari bahasa Belanda seperti abonemen, bangkrut, dongkrak, ember, formulir, dan tekor.